Anda di halaman 1dari 2

Laporan Swamedikasi

Apoteker : Selamat pagi bu, m a a f d e n g a n i b u A yu , d a r i p a n yi l e u k a n ?


Pasien : Iya pak
Apoteker : Saya Andre Agasi, Apoteker di apotek ini. B o l e h s a ya m i n t a w a k t u n ya
5 sampai 10 menit buk ?

Pasien : Iya pak


Apoteker : Kalau boleh tau Ibu ke dokter dengan keluhan apa ya bu ?
Pasien : telinga saya terasa nyeri dan berair sejak 3 hari yang lalu pak
Apoteker : apakah ibu menggunakan obat selama 3 hari ini ?
Pasien : Tidak pak
Apoteker : Apakah ibu memiliki riwayat penyakit buk?
Pasien : Tidak ada pak
Apoteker : Baik bu, jadi ibu mendapatkan obat dalam bentuk tetes telinga. Apakah dokter
tadi sudah menjelaskan tentang tujuan dari penggunaan obat ini buk ?
Pasien : Belum pak
Apoteker : apakah cara pemakaian dan harapan penggunaan obat ini sudah dijelaskan buk?
Pasien : Belum pak
Apoteker : baik buk, saya jelaskan penggunaan obatnya ya buk, ini obatnya di gunakan 2
kali sehari 3 tetes pada telinga kanan, nanti jika ibu tidak bisa menggunakan sendiri bisa minta
tolong sama orang lain ya buk, cuci tangan dulu sebelum menggunakan ya buk, jadi posisi kepala
dimiringkan ke kiri agar posisi telinga yang akan diobati berada diatas, kemudian luruskan
lubang telinga dengan menarik daun telinga keatas atau kebelakang, teteskan obat pada dinding
saluran untuk mencegah terhalang oleh gelembung udara dengan jumlah tetesan sesuai dosis,
kemudian tunggu 2-3 menit agar obatnya bisa masuk secara sempurna, setelah itu baru bisa
kembali ke posisi semula, jangan lupa untuk mencuci tangan lagi setelah menggunakan obatnya
ya buk.
Pasien : ohh iya pak
Apoteker : Apakah sudah jelas atau ada yang ingin ditanyakan lagi buk?
Pasien : sudah jelas pak
Apoteker : Baik buk, bisa dijelaskan lagi mengenai penggunaan obatnya tadi buk?
Pasien : Obatnya diteteskan 3 tetes 2 kali sehari, cuci tanga dahulu,kepala harus
dimiringkan, kemudia obat diteteskan, trus ditunggu 2-3 menit sebelum beridiri, kemudian cuci
tangan lagi.
Apoteker : Iya buk, betul sekali, kalau begitu terimakasih atas waktunya buk, semoga lekas
sembuh ya buk
Pasien : Iya pak terimakasih atas penjelasannya pak
Apoteker : Sama-sama ibu (smile)