Anda di halaman 1dari 2

REFERENSI

Saliva merupakan hasil sekret kelenjar yang penting bagi tubuh. Saliva terdiri dari 99,5 %
H2O serta 0,5 % protein, glikoprotein dan elektrolit. Protein yang terpenting dari saliva yaitu
amilase, mukus, dan lisozim yang berperan penting dalam fungsi saliva. Air liur (saliva)
mempermudah proses penelanan dengan membasahi partikel-partikel makanan, sehingga
mereka saling menyatu serta dapat menghasilkan pelumasan karena adanya mukus yang kental
dan licin. Selain itu, saliva juga berfungsi untuk menjaga higiene mulut karena mampu
membersihkan residu-residu makanan dalam mulut karena berfungsi sebagai penyangga
bikarbonat yang berfungsi untuk menetralkan asam dalam makanan serta asam yang dihasilkan
oleh bakteri di mulut sehingga membantu mencegah karies (Sherwood, 2014).
Saliva terdiri dari tiga kelenjar utama (mayor) yang terdiri dari kelenjar parotis, kelenjar
submandibular, dan kelenjar sublingual serta kelenjar-kelenjar tambahan (minor) yang terdiri
dari kelanjar palatinal, kelenjar bukal, kelenjar labialis, kelenjar lingualis, dan kelenjar
glossopalatinal. Setiap kelenjar memiliki hasil sekret yang berbeda-beda. Kelenjar parotis dan
submandibula menghasilkan sekresi yang bersifat serous (encer), kelenjar lingualis
menghasilkan sekret yang mukus, serta kelenjar-kelenjar minor sebagian besar menghasilkan
sekret yang mukus. Hal ini berkaitan dengan viskositas atau kekentalan dari saliva. Viskositas
ini sangat dipengaruhi oleh faktor pengunyahan dan jenis makanan. Selain viskositas, pH juga
sangat dipengaruhi oleh pengunyahan dan jenis makanan (Sherwood, 2014).
Pada kondisi istirahat rata-rata aliran saliva berkisar 0,3 ml/menit, nilai dibawah
0,1 ml/menit disebut hiposalivasi sedangkan nilai diantara 0,1-0,25 ml/menit rendah, dan
meningkat hingga sekitar 2,5-5 ml/menit bila ada stimulasi. Nilai normal untuk laju aliran
saliva yang ditimulasi adalah 1,0-3,0 ml/menit. Nilai dibawah 0,7 ml/menit disebut
hiposalivasi dan nilai 0,7-1,0 ml/menit dikatakan rendah. Kelenjar saliva terdiri dari dua
kelenjar sekresi utama yaitu sel serus dan sel mukus. Sel serus dan mukus berbeda dalam
struktur yang dapat dilihat secara histologi dengan menggunakan mikroskop elektron, dan
tipe dari komponen makromolekular yang dihasilkan dan disekresikan. Umumnya sel serus
menghasilkan protein dan glikoprotein, sejumlah enzim, anti mikoba, ikatan kalsium, dan
lainnya. Produk utama dari sel mukus adalah mucin. Walaupun mucin juga merupakan
glikoprotein tetapi berbeda dari glikoprotein sel serus dalam struktur proteinnya. Mucin
menyebabkan saliva kental sehingga viskositasnya lebih tinggi. Molekular tinggi mucin
(MG1) dan molekular rendah mucin (MG2) telah diisolasi dari karakteristik biokimia
merupakan glikpoprotein. MG1 dan MG2 adalah mucin yang dominan di dalam saliva,
memberikan perlindungan sebagai pelumas dan anti mikroba jaringan mulut. MG1 terdapat
pada acini mukus kelenjar submandibular, sublingual, labial dan palatinal. Tempat sintesis
MG2 kontroversial di dalam acini mukus kelenjar submandibular dan labial, dan acini
serus di kelenjar submandibular, sublingual, labial, dan palatinal (Amerongan, 1991)