Anda di halaman 1dari 105
Bab 1 IMAN UMAIRAH menatap sepi inai di jarinya. Dia akan dinikahkan sebentar lagi dan

Bab 1

IMAN UMAIRAH menatap sepi inai di jarinya. Dia akan dinikahkan sebentar lagi dan akan bergelar seorang isteri pada Aiman Danish, seorang lelaki yang langsung tidak dia kenali. Adakah kehidupannya nanti persis novel yang selama ini menjadi bahan hiburannya? Adakah kisah-kisah indah di dalam novel itu akan terjadi padanya? Walaupun apa terjadi, ini memang menjadi takdirnya. Sebuah ceritera yang terukir dalam hidupnya.

Semalam, inilah syarat datuk menghantarnya menyambung pelajaran di luar negara. Dia boleh menyambung pelajaran dan mengejar segala cita-cita dengan syarat, sebelum berangkat dia perlu bernikah dengan Aiman Danish, cucu lelaki tunggal Tuan Haji Aman, datuk angkatnya. Kenapa itu syaratnya? Iman Umairah sendiri tidak pasti.

Kalaulah dia seperti gadis lain yang mengahwini kekasih hati, pasti hari ini adalah hari yang paling bahagia dan bersejarah baginya sebagai seorang gadis yang bakal menamatkan kehidupan bujang. Gembirakah dia? Bahagiakah dia menamatkan kehidupan bujangnya pada saat dia baru ingin menikmati waktu remaja?

Iman sendiri tidak ada jawapan untuk soalan itu. Hanya yang pasti tiada sedetik pun perasaan gembira mahupun bahagia itu hadir dalam dirinya. Apatah lagi dia tahu hadirnya nanti di dalam hidup keluarga barunya, tidak akan diterima oleh mentua dan bakal suaminya sendiri. Dia bukan pekak. Dia sendiri terdengar ‘perbincangan’ antara anak-beranak itu seminggu yang lalu. Nasib baik dia balik dari bermain tenis agak awal daripada biasa dan dia terdengar perkahwinannya dibincangkan di dalam bilik bacaan ketika itu. Mungkin itu kebesaran llahi ingin menunjukkannya jalan kesabaran untuk dugaan yang bakal dilaluinya. Mungkin juga itu tandanya dia perlu bersedia dan lebih bersabar. Iman terkenang lagi apa yang didengarinya. Masih terngiang-ngiang di telinganya dan pasti tidak akan dilupakan untuk selama-lamanya.

"ABAH tak kira Arif, abah nak Danish kahwin dengan Iman sebelum Iman ke Liverpool seminggu lagi. Abah nak kamu uruskan segala-galanya."

Terdengar suara datuk bergema tinggi. Masakan Iman tidak kenal suara insan yang selama ini berjasa membesar dan mendidiknya.

"Abah, kenapa Iman? Dia tak layak jadi menantu keluarga kita. Danish takkan terima dan saya pun tak mungkin terima. Keluarga kita ada kedudukkan. Nanti apa pula kata orang. Kalau pun abah nak balas budi mak bapak budak tu, semuanya dah terbalas, abah. Selama beberapa tahun ni, abah yang jaga dia. Bagi makan, bagi sekolah. Apa lagi tak cukup kat budak tu? Memang dah jadi keturunan budak tu agaknya. Dasar perempuan pengikis. Abah tak sedar lagi ke? Tunggu semua harta abah ni dikikisnya baru abah nak sedar."

Iman kenal suara itu. Itu suara anak tunggal datuk yang kini bergelar Dato’ Arif. Lelaki itu tidak pernah suka akan kehadirannya. ‘Perempuan pengikis’ itu dia. Sekelip mata sahaja dia sudah mendapat gelaran itu daripada Dato’ Arif. Selama ini pernahkah dia mengikis harta Tuan Haji Aman? Tetapi

Mungkin betul kata Dato’ Arif, sejak lima tahun kebelakangan ini Iman terlalu banyak termakan budi Tuan Haji Aman. Tuan Haji Aman yang mengambil dia menjadi cucu angkat setelah ibunya meninggal dunia. Tuan Haji Aman yang menyekolahkannya. Tuan Haji Aman yang sentiasa ada untuk mendidiknya. Lelaki yang dipanggil datuk itulah yang selalu ada untuk menyokong dan memahaminya. Tidak pernah sedikit pun Iman Umairah rasa tersisih di dalam hidup datuknya. Memang selama ini, sejak sebelum pemergian ibunya lagi, semua yang ada padanya sekarang atas ihsan daripada Tuan Haji Aman. Lelaki itu yang memberi dia dan ibunya tempat berteduh. Memberi ibunya pekerjaan pada saat ibunya terkontang- kanting ditinggalkan suami dan Tuan Haji Aman jugalah yang membiayai segala perbelanjaannya sehingga dia mendapat tawaran ke universiti beberapa minggu lepas.

Terlalu banyak budi Tuan Haji Aman padanya dan ibu. Malah ibunya sendiri sempat berpesan agar dia sentiasa taat pada Tuan Haji Aman. Walaupun ibunya ketika itu hanya pembantu peribadi Tuan Haji Aman, namun Iman dapat melihat layanan Tuan Haji Aman pada ibunya saling tidak tumpah seperti layanan seorang ayah kepada anaknya dan dia dianggap bagaikan cucu sendiri. Tidak pernah dia dibeza-bezakan. Setelah ibunya meninggal akibat kemalangan jalan raya ketika balik daripada menggantikan tempat Tuan Haji Aman di sebuah majlis amal, secara tidak langsung Iman diletakkan sepenuhnya di bawah jagaan Tuan Haji Aman. Sejak itu bermulalah hidupnya di bawah budi Tuan Haji Aman.

Iman masih ingat lagi saat walang hidupnya, ketika itu dia di rumah ini sedang belajar dengan Tuan Haji Aman apabila menerima panggilan telefon daripada pihak hospital. Mereka bergegas ke Hospital Universiti Kebangsaan Malaysia. Setelah menunggu hampir sejam di luar bilik kecemasan, sepasukan doktor keluar dengan wajah yang cukup suram. Seorang doktor yang agak berumur merapati datuknya. Mengkhabarkan satu berita yang telah merubah kehidupannya. Ibunya telah tiada dan tidak mungkin kembali.

Tuan Haji Aman segera memeluknya. Seingat Iman, sejak dari mula ibunya bekerja dengan Tuan Haji Aman, orang tua itu sentiasa melayan mereka seperti keluarga sendiri. Seketika selepas pengebumian jenazah ibunya, Tuan Haji Aman jatuh pengsan. Hampir diserang sakit jantung datuknya itu. Umpama yang pergi itu anaknya sendiri.

Iman dapat merasakan kesedihannya ketika itu dikongsikan dengan Tuan Haji Aman. Sekurang-kurangnya ketika itu dia tahu, dia tidak bersendirian. Oleh itu jasa Tuan Haji tidak mungkin dia lupakan. Budi Tuan Haji Aman itu umpama darah yang mengalir di tubuhnya. Lalu kini apa sahaja pilihan yang dia ada?

"Kamu diam Arif! Kalau kamu tak tahu, kamu jangan cakap. Kamu tak tahu berapa banyak abah dengan ibu kamu berhutang budi dengan datuk Iman, ketika abah dan arwah umi kamu mula-mula kahwin dulu. Hidup kami ni susah, susah sangat sampai nak makan pun payah. Siapa yang tolong kami? Itu, arwah Haji Khalid, datuk Si Iman tulah yang tolong kami. Tolong carikan kerja. Tolong hulurkan apa yang patut. Lagi satu kamu kena ingat, syarikat abah yang kamu bangga-banggakan tu, syarikat yang buat kau dapat title Dato’ tu, datangnya "

daripada duit siapa Arif? Kalau tak duit datuk dan nenek Iman yang bagi modal kesal. Kesal dengan sikap anak lelakinya yang tidak tahu mengenang budi.

katanya

Dato’ Arif menarik nafas dalam-dalam. Kisah silam yang sudah berulangkali diputarkan. Sudah naik sebu telinganya mendengar. Sudah naik jemu telinganya menadah cerita yang hampir sama apabila setiap kali mereka bertengkarkan soal Iman.

"Betapa mereka percayakan abah tertahan-tahan.

dan umi kamu

"

ujar Tuan Haji Aman lagi dengan nada

"Mereka sanggup beri kami duit. Beri pinjaman pada kami supaya kami ni dapat berniaga.

Sampai sekarang duit modal tu tak berbayar lagi. Bukan abah tak nak bayar

Iman tu langsung tak nak terima. Katanya itu hadiah atas kejayaan abah. Sumbangan dia

tapi atuk Si

sebagai seorang kawan. Kalau kamu sedar Arif, abah dan umi memang terhutang budi sangat "

yang telah ditabur. Jangan riak dengan apa yang mereka ada sekarang.

luah Tuan Haji Aman lagi. Dia tidak mahu anaknya itu lupa budi

dengan keluarga Iman tu

Seketika ruang bilik bacaan itu menjadi sepi. Yang kedengaran hanyalah desah kesal Tuan Haji Aman.

"Satu yang abah terkilankan, abah tak sempat balas budi mereka. Amanah mereka menjaga

Khadijah tu pun, abah tak dapat nak laksanakan dengan sempurna. Sayang sekali

datuk, nenek dan ibu Iman tu singkat, sampai abah tak sempat balas budi mereka. Hidup satu-

satunya anak mereka Khadijah, ibu Si Iman itu pun abah hancurkan. Kamu tak tahu betapa kesalnya abah. Kalaulah abah tak berkeras nak kahwinkan dia dengan Farid dulu. Tak mungkin hidup Iman tu jadi anak yatim piatu sebelum masanya. Farid tu memang tak guna! Sebab itu abah nak Iman kahwin dengan Danish supaya nanti tak dapat Si Farid tu nak tuntut apa-apa daripada Iman. Lagipun Farid sendiri dah setuju. Sekurang-kurangnya abah tahu, Danish boleh jaga Iman dengan baik. Sekarang terpulanglah pada kamu!" Agak keras suara Tuan Haji Aman ketika itu.

hidup

Iman dapat merasakan kemarahan yang membara daripada datuknya.

"Abah, tu kisah lama. Tak cukup ke selama ni kita jaga Iman tu. Dah banyak yang kita lakukan untuk dia. Lagipun bukan saya tak tahu abah ugut Farid supaya setuju dengan perkahwinan ni. Saya tak setuju abah. Hajar pun tak setuju. Danish anak kami. Abah tak ada hak nak atur hidup dia. Walau apa pun terjadi, saya tak akan setuju abah. Inikan pula Danish sendiri yang sudah ada pilihan hati. Danish dah lama berkawan dengan Maya. Maya anak kak long Hajar tu. Budaknya baik dan up to date. Arif rasa Maya tu jauh lagi sesuai dengan imej keluarga kita. Dia boleh bantu Danish dalam perniagaan kemudian hari," kata Dato’ Arif tegas.

"Maya anak Si Timah tu. Budak yang tak cukup kain, tak cukup adab, tu yang kamu kata baik. Bilalah kamu ni nak berubah Arif? Kamu tak nampak ke Iman tu seribu kali lebih baik daripada budak tu. Kalau kamu tak nak, tak apa, Arif. Abah cuma nak ingatkan kamu, nakkan harta abah kamu ikut cakap abah ni. Kalau kamu setuju bermenantukan Si Iman, abah akan warisi segala hak syarikat itu pada Danish sebagai hadiah perkahwinan dia dan Iman. Tapi kalau kamu nak juga budak Maya tu jadi menantu kamu, kamu dan keluarga kamu jangan harap satu sen pun daripada abah!" tegas Tuan Haji Aman

"Sekarang terpulang pada kamu. Abah bagi kamu tiga hari untuk berfikir. Ingat Arif, bila abah kata gadis itu terbaik untuk menantu keluarga ni dan isteri Danish, bererti gadis itu

terbaik. Tak perlu kamu tengok jauh. Itu Arrisya buktinya. Kamu tengok Si Arrisya, dulu kamu menentang habis-habisan Johan tu jadi menantu kamu. Sampai tak nak jadi wali. Ini, orang tua ini jadi wali. Abah kamu ini jadi wali. Sekarang, betapa bahagia mereka berdua. Kamu sakit dulu, siapa yang jaga kamu kalau tak Johan, menantu bukan dalam senarai kamu tu. Dalam dunia ni bukan kedudukan yang kita perlu tengok, tapi hati budi Arif. Abah tak nak cakap banyak. Kamu fikirlah tawaran abah ni. Iman atau Maya?" kataTuan Haji Aman memberi kata putus.

Betapa tergoresnya hati Iman ketika mendengar lamaran ke atasnya. Lamaran untuknya adalah satu ugutan. Dirinya ‘dilamar’ dengan nilai jutaan ringgit harta Tuah Haji Aman. Kahwin dengannya dapat harta berjuta. Begitu menyusahkan dirinya ini. Sehingga datuk terpaksa membayar jutaan ringgit supaya dia di‘angkat’ menjadi isteri orang. Rendahnya maruah dia. Sehingga datuk terpaksa membayar harga dirinya untuk menjadi menantu dan seorang isteri.

Iman berdoa semoga segala-galanya tidak dipersetujui oleh Dato’ Arif. Tetapi mungkinkah? Sedangkan dia yakin tidak akan ada penolakan. Tak mungkin untuk Dato’ Arif tolak tawaran ini.

TEPAT agakannya. Tiga hari kemudian dia dipinang oleh Datin Hajar dengan wajah yang kelat. Siapa yang gembira mendapat menantu bukan pilihan? Iman ingin menolak sebenarnya namun dia tak sampai hati melihat wajah gembira datuknya. Kini harapannya hanya satu. Harapannya pada Danish. Di dalam waktu yang singkat itu Iman berharap Danish datang memutuskan pertunangan. Berharap sangat. Namun harapan hanya tingal harapan. Buktinya hari ini muncul juga.

"Huuh

solekan nipis. Cantik solekannya namun tidak mampu menyembunyikan wajah sedih itu.

"

Keluhan terdengar lagi di bibir manis Iman. Wajahnya nampak lain hari ini dengan

"Kenapa mengeluh ni, Iman? Orang nak kahwin gembira, tapi dia mengeluh pulak. Iman Iman dengar tak Kak Risya panggil ni?" Arrisya memanggil Iman sekali lagi.

Iman memandang bakal kakak iparnya itu. Dia tahu selain datuk, hanya Kak Arissya dan Abang Johan yang gembira dengan perkahwinan ini. Arrisya sendiri berhempas pulas menolongnya membuat persiapan walaupun wanita itu sedang menanti hari untuk melahirkan anak.

"Tak ada apa-apalah kak. Cuma tak sangka Iman akan kahwin pada usia baru dua puluh tahun. Muda, kan kak?" Iman cuba tersenyum menyembunyikan rasa di hatinya.

"Muda memang muda

tapi dah jodoh Iman. Lagipun Iman, akak gembira sangat Iman jadi

adik ipar akak. Iman tahu tak, sejak kali pertama akak tengok Iman, akak dah berdoa Iman jadi adik ipar akak. Tenyata doa akak termakbul juga akhirnya. Akak pasti Iman akan bahagia

dengan Danish. Adik akak tu memang nampak dingin, tapi kalau Iman dah kenal dia nanti, baru Iman tahu dia tu romantik orangnya. Sekali dia sayang kat Iman, seumur hidup dia akan sayang Iman." Arrisya sengaja menceriakan suasana. Dia tahu Iman seakan-akan ragu akan keputusannya. Biasalah gementar untuk menjadi isteri orang katakan. Lagi-lagi dengan suasana perkahwinan aturan keluarga begini.

Iman hanya tersenyum mendengar kata-kata Arrisya. Betul ke? Betul ke dia akan bahagia dengan Danish? Semalam, dia sudah pun bertemu dengan Danish. Tunangnya itu datang untuk mengambil baju nikah mereka. Dari mata Danish, dia dapat melihat betapa kecilnya dia. Lelaki yang bergelar tunangnya itu, nampaknya sangat membenci dirinya. Masakan tidak, lelaki itu melihatnya umpama musuh di medan perang. Aura tunangnya sahaja mampu memberitahu yang Danish menyalahkan dirinya untuk pernikahan mereka ini. Itu hanya aura, belum pandangan matanya Tetapi tahukah Danish yang dia sendiri tidak tahu apa salah dirinya sehingga dihukum dengan pernikahan ini.

"Iman

dunia khayalannya sendiri.

!

Ehhh

termenung pulak dia," tegur Arrisya apabila menyedari Iman leka dengan

Iman ingin membalas teguran Arrisya. Namun belum sempat dia berbuat demikian, kedengaran bunyi ketukan di pintu. Muncul seorang pemuda tampan memakai baju sedondon dengannya. Dia kenal pemuda itu. Itu Danish, tunangnya yang sebentar lagi akan menjadi

suaminya. Danish? Hai

dipanggil ke hadapan lagi untuk tandatangan.

takkan dah habis majlis akad. Iman sedikit hairan. Dia belum

DANISH memandang wajah hairan kakaknya dan Iman. Dia sendiri tidak berapa pasti, adakah betul itu nama gadis yang bakal dikahwininya nanti? Dulu zaman remaja, dia sering juga terserempak dengan gadis itu jika bertandang ke rumah datuknya. Namun ada atau tidak gadis itu di vila mewah ini, sama saja. Langsung tidak ada bezanya. Bukannya dia pernah ambil peduli pun tentang kehadiran gadis itu.

"Can we talk?" Danish mengutarakan soalan tanpa diketahui untuk siapa soalan itu. Tanpa menghiraukan wajah terpinga-pinga kedua-duanya.

"Okay. Jom." Arrisya segera menjawab seolah-olah soalan itu pasti untuknya. Malah dia sudah ingin bangkit walaupun sedikit lambat dengan keadaannya yang sedang berbadan dua.

"Not you, sis. I mean her." Danish segera memotong sambil jarinya lurus menunjukkan Iman.

Arrisya membutangkan matanya. Mana boleh pengantin lelaki menemui pengantin perempuan sedangkan beberapa minit lagi mereka akan dinikahkan. Buang tabiat apa adiknya ini? Tak pernah dibuat orang!

"Mana boleh. Tunggulah lepas nikah nanti. Kamu ni dah buang tabiat ke apa, Danish? Tak pernah dibuat orang pengantin lelaki nak jumpa pengantin perempuan sebelum nikah. Bukannya lama pun. Tak sampai setengah jam lagi. Hish! Tak sabar betul kamu ni!" bangkang Arrisya pada adiknya itu. Danish ada-ada aje. Macam tak tahu adat. Apa pula kata tetamu nanti? gumamnya di dalam hati.

"Tak apa, Kak Risya. Biarlah Iman jumpa dia. Kak Risya tak payahlah risau. Kami jumpa sekejap aje. Dekat-dekat sini aje. Iman okey. Jom kita ke balkoni," kata Iman meyakinkan Arrisya.

Arrisya mengangguk, dia segera bangkit menuju ke balkoni biliknya. Danish hanya mengekori gerak-geri Iman.

Arrisya sudah tidak mampu menghalang, hanya melihat. Entah kenapa hatinya rasa tidak sedap. Pasangan di hadapannya kini bukan seperti pasangan yang ingin berkahwin, tetapi seolah-olah musuh sejak lahir. Tidak ada sinar kemesraan langsung! Yang ada hanya aura dingin yang menghiasi wajah mempelai.

Danish menutup pintu susur yang memisahkan balkoni itu dengan ruang bilik Iman. Sekarang balkoni itu hanya milik mereka. Danish menyerahkan sebuah sampul surat di tangan Iman.

Perlahan-lahan Iman terus membuka dan membacanya. Sepertinya surat perjanjian. Sudah berstem. Begitu nekad nampaknya.

Iman membaca satu per satu syarat dalam surat itu. Ada empat kesemuanya.

Kami bersetuju untuk bersatu dalam pernikahan ini dalam keadaan bersyarat. Bahawasanya kami masing-masing dengan rela hati bersetuju dan akan mematuhi setiap syarat yang ada di dalam perjanjian ini sepanjang pernikahan kami. Oleh itu dengan rela hati kami akan menuruti syarat-syarat pernikahan ini seperti di bawah:

Pertama: Perkahwinan ini adalah atas kehendak keluarga dan Iman tidak berhak ke atas harta Danish walau sesen pun.

Kedua: Masing-masing tidak berhak mencampuri urusan peribadi diri pasangannya.

Ketiga: Danish membenarkan Iman bebas melakukan apa sahaja yang dia inginkan, tanpa perlu memberitahu kepada Danish dahulu dan begitu juga Danish bebas melakukan apa sahaja tanpa sebarang rasa terikat.

Keempat: Mereka hanya akan berpisah apabila Danish melafaskan talak, atau erti kata lain, Iman tidak berhak meminta cerai.

Usai membaca surat perjanjian itu, tanpa ragu-ragu dan tanpa bertanya walau sepatah kata pun, Iman terus menurunkan tandatangan. Betapa dia rasa terhina dengan surat itu. Saat ini dia terasa maruahnya terletak di tapak kaki Danish yang diseliputi lumpur.

Hina sangatkah dia sehingga diperlakukan sebegini rupa? Hatinya terasa hancur apabila dihina. Terasa malu walaupun dengan diri sendiri.

Kini dia bagaikan sedang menandatangani surat perceraian sebelum bernikah. Hebatkan dirinya? Siapa sangka? Sememangnya saat ini Iman merasakan maruahnya diletakkan di

tempat yang paling rendah. Lagi hina daripada saat dia mendengar perbincangan antara datuk dan bakal mentuanya.

Biarlah dia menandatangan surat itu bagi menegakkan sedikit sisa maruah yang masih diberikan padanya. Biar Danish tahu, dia tidak mengharapkan apa-apa dengan pernikahan ini.

"Kau betul-betul nak kahwin dengan aku? Sampai sanggup bersusah payah macam ni? Oh

aku tahu

Tengoklah perempuan macam kau ni. Siapa yang nak? Perempuan kampung. Apa ubat yang kau bagi kat atuk aku sampai dia sayang sangat kat kau ni?" Belum puas agaknya Danish

dengan surat perjanjian itu, lalu dia tegar berbicara demikian.

tentu kau tak nak lepaskan aku. Takut kalau-kalau kau tak kahwin pula nanti.

Sejujurnya, Danish rasa tercabar tatkala melihat ketenangan Iman menurunkan tandatangan. Ingatnya, perempuan itu akan menangis, merayu padanya. Rupa-rupanya tidak. Iman cukup tenang. Langsung tiada riak duka. Ego juga gadis ni, rupa-rupanya. Rasa tercabar egonya. Jadi apa lagi caranya? Hanya tinggal untuk merendah-rendahkan maruah Iman untuk menunjukkan kehebatannya.

Iman tidak bersuara saat mendengar kata-kata Danish itu. Untuk apa bertegang urat? Tak ada faedah pun! Ikut suka Danishlah nak cakap apa pun! Dia malas hendak berbalah pada saat- saat begini. Malah sebarang penjelasan juga tidak diperlukan daripada perjanjian tersebut.

Iman memasukkan semula surat tadi berserta pen ke dalam sampul surat. Lalu tanpa perasaan, dihulurkan sampul itu kepada Danish. Dia mendongak.

Mata Iman tajam menikam mata Danish sehingga lelaki itu terpaku. Terpukau dengan anak mata Iman. Dari mata itu terhasil pelbagai rasa dan cerita. Semalam sewaktu dia datang ke sini untuk mengambil baju nikahnya, dia terserempak dengan Iman yang sedang duduk membaca novel. Namun dia buat tidak endah. Gadis itu dilihatnya suci daripada sebarang alat solek, hanya memakai T-shirt putih dan seluar track sambil wajahnya dihias dengan cermin mata berbingkai tebal. Betul-betul macam ‘nerd’.

Namun kini dia sedar siapa Iman di hadapannya. Seorang gadis yang comel tanpa cermin mata. Manis dengan solekan nipis walaupun agak tercemar dek bibirnya yang tersenyum hambar. Mata itu menikam anak matanya. Seolah-olah menceritakan satu kisah sedih dan

perit dalam hidupnya. Irama hatinya seolah-olah hilang rentak. Bercelaru dan kian sukar ditebak

"Sejak hari Datin Hajar membawa cincin ke sini, saya berharap sangat awak datang

memutuskan pertunangan kita. Malah saya berdoa agar ikatan suci ni terputus sebelum saya

sempat membinanya. Bila awak datang semalam, harapan saya berbunga

namun hampa.

Kedatangan awak rupa-rupanya bukan untuk memutuskan pertunangan kita. Danish, awak jangan fikir saya ikhlas dengan apa yang dah dan bakal berlaku sekejap lagi? Awak tak terfikir ke usia saya terlalu muda untuk semua ini? Tapi saya tak ada hak untuk memilih, Danish.

"So?" soal Danish perlahan tetapi jelas di pendengaran Iman.

"Saya tetap perlu bernikah dengan awak hari ni. Jika sekarang awak nak saya putuskan

hubungan ni, saya tak mampu. Bukan kerana saya malu

Saya minta maaf. Percayalah

saya sanggup menandatangan surat cerai sebelum sempat saya menandatangan surat nikah. Beritahu saya, gadis mana yang begitu bertuah, sampai tergamak awak ceraikan saya sebelum sempat kita bernikah. Saya jadi janda sebelum bergelar isteri orang. Kalaulah awak tahu,

Danish

terjadi sekarang, saya nak awak tahu, bukan kerana saya ingin jadi isteri awak, tapi kerana saya tak ada pilihan," ucap Iman tenang. Diluahkan segala yang tersirat di hati. Biar Danish

tahu gelodak di jiwanya. Sekurang-kurang lepaslah sedikit dendam di hatinya. Kurang sedikit beban yang terpaksa dia tanggung.

tapi kerana saya tak nak atuk sedih.

tak terlintas di hati saya untuk menjadi isteri awak. Sebab tu

menjadi isteri awak adalah sesuatu yang paling saya takuti sebenarnya. Apa yang

Merah wajah Danish menahan malu dengan kata-kata Iman Umairah yang bagai satu hinaan. Egonya yang setinggi langit tiba-tiba bagai mendarat ke bumi. Terasa bagai buku bertemu ruas. Beribu gadis mengejarnya, namun yang satu ini menyatakan dia langsung tidak ada hati untuk mengahwininya. Sedangkan selama ini, lirikan matanya sahaja sudah boleh menyebabkan para gadis terduduk mengikut kehendaknya.

Danish merentap keras lengan Iman Umairah yang ingin berlalu. Kata-kata gadis itu benar- benar telah menjentik ego lelakinya.

"Kalau kau tak nak perkahwinan ni, kenapa tak kau sendiri batalkan?" Danish mencengkam kasar lengan Iman.

Berkerut-kerut wajah Iman menahan sakit.

"Saya hanya menumpang. Budi atuk awak pada saya tak terbalas. Hidup saya ni milik keluarga awak. Apa hak saya nak membantah? Saya bukan awak yang bebas mencatur hidup sendiri. Kaki saya terikat sebelum saya bisa berjalan. Tangan saya dipotong sebelum saya boleh menggapai. Saya tak bertuah seperti awak yang masih boleh bersuara dan menyakiti orang lain. Hidup saya bukan milik saya. Sejak saya melangkah ke rumah ni, hidup saya milik keluarga awak dan selepas pernikahan ni, hidup saya akan jadi milik keluarga awak untuk selama-lamanya. Saya ni badut yang hanya tahu menangis. Tengok ajalah sekarang, awak dah pun belajar menyakiti hati saya sebelum sempat saya belajar mempertahankan diri. If you don’t mind, boleh tolong lepaskan tangan saya?" Iman melirik ke arah lengannya yang dicengkam kuat oleh Danish. Sakit, hingga hampir meleleh air matanya.

"Thanks and may Allah bless you. I will always pray for it!" ucap Iman sebaik sahaja Danish melepaskan cengkamannya.

Lelaki itu terkaku. Dia mendapat jawapan daripada kesedihan mata itu. Seketika dia memahami kenapa pedihnya mata itu bercerita tadi. Hatinya tersentuh di ruang paling dalam. Kata-kata yang ikhlas dan penuh jujur, itu yang mengusik hatinya.

"AKU terima nikahnya Tengku Iman Umairah Binti Tengku Mohammad Farid dengan mas kahwin dua puluh dua ringgit tunai."

Dengan kali kedua lafaz, Iman tahu kini dia sudah menjadi milik Aiman Danish Dato’ Arif. Hatinya menjerit tidak rela.

Iman menunduk. Setitis air mata jatuh di pipinya. Bukan air mata gembira, namun air mata itu melambangkan betapa deritanya dia. Iman benar-benar berharap keputusannya ini tepat walaupun hatinya meragui.

Iman melihat ke arah ayahnya yang menjadi wali. Setelah enam belas tahun menghilang, kini baru dia berpeluang bertemu dengan ayahnya. Tengku Mohammad Farid adalah ayahnya dan

tiada siapa yang tahu hal itu kerana sejak dulu lagi ayah telah membuang dirinya dan abangnya.

Tanggungjawab seorang ayah kini telah beralih pada Danish. Terdetik di hati Iman bagaimana seorang ayah sanggup mengahwini anaknya dengan seorang lelaki yang langsung tidak dia kenali. Tidak takutkah dia dengan masa depan anaknya nanti? Tapi apabila difikirkan semula, untuk apa Tengku Farid memikirkan masa depannya? Sedangkan selama ini lelaki itu tidak pernah menjalankan tanggungjawabnya sebagai seorang ayah pada dia dua beradik.

Abang, tolong Iman bang!!! Hati Iman menjerit. Mungkinkah abangnya yang berada nun jauh beribu batu itu boleh mendengar luahan hatinya? Bolehkah satu-satunya saudara yang dia ada, menyelamatkan dirinya? Apa kata abangnya nanti? Masihkah abangnya tidak percaya adiknya ini sudah menjadi milik orang? Pelbagai persoalan berlegar-legar di fikirannya.

DANISH melihat air mata itu jatuh di pipi Iman. Hatinya tersentuh tatkala melihat air mata itu. Walau seribu orang menyatakan air mata itu adalah air mata gembira, namun Danish tahu

Iman ’berkabung’ dengan pernikahan ini. Danish mengetahuinya

menghalang untuk dia mengakuinya. Tidak sangka dia yang menjadi rebutan ramai gadis di luar sana, tidak mampu menarik perhatian Iman. Entah kenapa hati Danish tiba-tiba berdebar tidak menentu

cuma rasa ego

Danish mendekati Iman. Dia mengangkat jari manis isterinya itu lalu disarungkan dengan sebentuk cincin. Tangan Iman sejuk dan menggeletar saat menyalami tangannya. Tenang hatinya tatkala bibir comel itu menyentuh lembut belakang tangannya. Terbit rasa kasihan di hati Danish.

Perlahan-lahan Danish mengangkat wajah Iman dan menyapu lembut air mata yang membasahi wajah sayu itu. Seketika dia tunduk lalu mencium dahi isterinya. Hanya itu yang mampu dia lakukan untuk Iman saat ini. Maruah wanita itu perlu dipelihara di hadapan para tetamu.

"Tahniah, Iman. Kak Risya gembira sangat. Aduh!" Arrisya menjadi orang pertama yang mengucapkan tahniah.

Arrisya mencium kedua-dua belah pipi Iman, lantas memegang perutnya. Sudah sampai waktu agaknya. Memang dia hanya menanti waktu untuk bersalin.

"Kak Risya, kenapa ni? Dah sampai waktu ke?" Iman menjadi panik melihat wajah Arrisya yang nampak berpeluh.

"Sakitnya Iman. Abang!!!" jerit Arrisya memanggil suaminya.

Johan yang terkejut mendengar jeritan Arrisya, tergesa-gesa menghampiri isterinya.

"Kenapa sayang? Dah nak bersalin ke?" tanya Johan macam orang bodoh.

"Sakit abang

"

rengek Arrisya manja.

Johan pantas memaut tubuh isterinya. Dia panik. Tak tahu hendak buat apa?

"Abang Johan. Kita bawa Kak Risya ke hospital. Dah nak bersalin agaknya ni." Tak peduli akan majlisnya itu, Iman menolong Johan memapah Arrisya ke kereta. Kunci kereta sudah di tangannya.

"Awak nak pergi mana ni? Kan majlis kita ni?" Danish cuba menghalang Iman. Sebelah tangannya menahan Iman daripada membuka pintu kereta.

"Nak hantar Kak Risya. Pedulikan majlis ni. Nyawa orang lagi penting. Nyawa akak dan anak saudara saya lagi penting." Suara Iman Umairah kedengaran tegas. Matanya menyala memandang mata Danish. Dalam lembut wajahnya, terpancar riak tegas yang sukar dibantah oleh sesiapa.

"Bagi kat saya kunci tu. Duduk kat sebelah." Danish merampas kunci di tangan Iman. Kata- kata isterinya itu menyentap egonya. Apalah sangat majlis ini jika ingin dibandingkan dengan nyawa kakaknya?

Danish masuk ke dalam kereta lalu menghidupkan enjin. Tanpa membantah, Iman pantas mengambil tempat duduk di sisi Danish.

"Kak Risya

Arrisya sendiri.

sabar ya

"

Iman nampak sangat cemas. Lebih cemas daripada Danish, adik

Sesekali Iman menoleh ke arah Arrisya. Risau dia. Bertambah risau mendengar rintihan kakak iparnya itu.

Danish memerhati Iman yang duduk di sebelahnya. Sesekali kelihatan gadis itu memandang ke belakang dengan wajah yang risau. Nampak benar Iman lebih risau daripada dirinya yang berkongsi rahim ibu dengan Arrisya. Malah, mama dan papanya juga tadi nampak tidak teruja pun dengan keadaan kakaknya itu. Baiknya budak ni, detik hati Danish.

ARRISYA dibawa masuk ke bilik bersalin sebaik sahaja sampai di hospital sejak lebih dua jam yang lalu. Iman dan Danish sabar menanti di luar. Johan menemani isterinya di dalam bilik bersalin yang masih tertutup rapat itu. Jam sudah menjangkau hampir pukul satu petang. Walau sudah berjam mereka di situ, namun tidak seorang pun ahli keluarga yang lain ada datang menjenguk. Pasti mereka sibuk melayan tetamu yang datang sedangkan pengantinnya

tiada. Ahhhh

peduli apa! Mereka lagi suka begini. Iman lagi rela begini. Jauh daripada

semua orang. Jauh daripada kepura-puraan yang dia sendiri benci.

"Saya laparlah. Nak beli makanan sekejap. Awak nak apa?" Danish memecah kesunyian.

Mendengar pertanyaan itu, Iman pantas berpaling ke arah Danish.

"Tak apa. Saya tak lapar lagi. Awak pergilah makan." Iman menjawab lembut dengan sebaris senyuman di bibirnya.

Manis senyuman yang ikhlas itu di mata Danish. Entah buat kali keberapa di dalam beberapa jam ini, dia jatuh hati pada Iman Umairah. Hanya kerana lirikan mata. Hanya dengan satu senyuman. Hanya dengan sebaris ayat

"Suka hati awaklah."

Danish bergerak pergi. Bibirnya melepas keluhan kecil. Entah kenapa hatinya berdebar sejak melihat air mata Iman di majlis mereka tadi. Makin lama bersama Iman, hatinya makin terusik.

Kalau dia mengikut akalnya, terus terang dia mengakui dia hampir sahaja ingin membatalkan majlis akadnya. Dia tidak sanggup menjadi satu lagi duri di dalam hidup gadis itu. Masih terngiang-ngiang di telinganya kata-kata Iman tempoh hari. Satu kenyataan yang akan membuatnya rasa bersalah setiap kali teringat. Kata-kata yang tak mungkin dia lupakan.

"Hidup saya bukan milik saya. Sejak saya melangkah ke rumah ni, hidup saya milik keluarga awak dan selepas pernikahan ni, hidup saya akan jadi milik keluarga awak untuk selama- "

lamanya. Saya ni badut yang hanya tahu menangis

dan menangis

Badut yang menangis. Benar, kerana itu tangisan Iman mengusik hati Danish. Dia tahu Iman benar. Kuasa di tangannya bukan di tangan Iman. Berderu rasa bersalah di hatinya. Sudahlah gadis itu dipaksa datuknya, dan dia menambah derita di hati gadis itu dengan kata-kata dan perjanjian yang tidak masuk dek akal. Kalau difikir berkali-kali, malu besar rasanya.

Danish masuk ke kafeteria tersebut. Banyak mata memandangnya. Ah… pasti mereka hairan

melihatnya berpakaian persis pengantin. Memang aku pengantin pun

aku ni kahwin kat hospital sudah, bisiknya. Danish cuba tidak mengendahkan mata-mata yang memerhatikannya.

Jangan mereka fikir

Danish meninjau beraneka jenis makanan yang terhidang di kafe hospital itu. Namun tidak ada satu pun menarik perhatiannya. Sudahnya dia mengambil beberapa keping sandwic untuk dirinya dan Iman. Mulai sekarang, dia harus belajar untuk lebih bertanggungjawab.

Tanggungjawab? Perlu ke dia melaksanakan tanggungjawab yang bukan dia pinta ini? Bukan dia yang inginkan perkahwinan ini? Jadi perlukah dia perlu melaksanakannya?

Langkah Danish terhenti tatkala melihat pasangan di hadapannya. Niatnya hendak mengalas perut dengan sandwic bersama Iman terbantut. Kelihatan wajah Iman yang tunduk kesedihan dan seorang pemuda yang memakai pakaian doktor, merenung ke arah isterinya itu. Entah apa yang mereka bualkan. Danish sendiri tidak dapat mendengarnya. Yang jelas, doktor muda itu memandang sayu ke jari Iman yang dihiasi inai dan sebentuk cincin berlian.

Hati Danish tertanya-tanya, siapakah pemuda itu? Apakah hubungan mereka? Kenapa

pandangan sayu itu seolah-olah menceritakan satu kisah percintaan yang tidak kesampaian?

Ah

melangkah pergi. Bungkusan sandwic untuk dirinya dan Iman tadi sudah menjadi habuan tong sampah. Perasaannya tiba-tiba berkecamuk.

Danish tiada jawapannya. Untuk dia bertanya pada Iman, tak mungkin. Danish

"IMAN dah nikah Hadi." Ayat itu perlahan-lahan keluar dari mulut Iman.

Hadi, seniornya zaman persekolahan dulu. Seorang lelaki yang pernah melamar hatinya, malah telah menyuarakan hasrat hatinya agar mereka bertunang ketika mendapat tahu yang dia akan ke Liverpool. Walau dia tidak pernah membalas cinta Hadi, sesungguhnya Iman lebih rela menjadi isteri Hadi berbanding Danish yang tidak berperasaan itu.

"Hadi tahu Iman. Mungkin dah bukan jodoh Hadi dengan Iman," kata Hadi tenang. Baginya, Iman tidak perlu tahu betapa terlukanya dia. Bukan sehari dua dia menyimpan perasaan pada

gadis itu. Sejak mengenali Iman melalui adiknya lima tahun lalu perubatan sehinggalah sekarang sebagai doktor pelatih.

saat itu dia bergelar pelajar

"Iman minta maaf kalau Iman dah sakitkan hati Hadi." Hanya kata-kata maaf mampu dihulurkan saat ini.

"Tak perlu minta maaf, Iman. Iman tak bersalah. Hadi minta diri dulu. Jaga diri baik-baik.

Kalau ada jodoh nanti memohon diri.

pasti kita akan berjumpa lagi." Hadi menundukkan sedikit kepalanya

Iman menghantar pemergian Hadi dengan rasa penuh bersalah.

Iman menghantar pemergian Hadi dengan rasa penuh bersalah. Bab 2 IMAN leka dengan bayi yang baru

Bab 2

IMAN leka dengan bayi yang baru lahir itu. Alhamdulillah, masih ada rezeki untuknya bersama dengan ahli keluarga baru ini. Jehan Danial nama diberi. Comel. Mata dan hidungnya lebih mewarisi wajah si ibu, namun yang lain semuanya menyerupai wajah si ayah.

Arrisya bersandar lemah di bahu Johan yang duduk di tepinya atas katil dalam wad kelas pertama itu. Penat dan segala sakitnya berganti bahagia melihat wajah si kecil. Tanda cinta hatinya. Penyambung zuriat dia dan Johan.

"Comelnya dia Kak Risya." Iman sangat teruja dengan kelahiran itu. Arrisya yang bersandar lemah di bahu si suaminya tersenyum mendengar. Kenal benar dengan sikap Iman yang gemarkan kanak-kanak itu.

"Danish mana?" tanya Arrisya. Dia baru perasan ketiadaan adiknya. Dia memang terhutang budi pada adiknya dan Iman. Tak sangka kedua-dua mempelai itu sanggup meninggalkan majlis mereka demi untuk bersamanya di sini.

Iman terus memandang ke arah Arrisya. Tidak tahu untuk menjawab apa. Tadi Danish meminta diri untuk membeli makanan, tetapi sampai sekarang Danish tidak menampakkan lagi wajahnya. Beli makanan ke buat makanan? gerutunya di dalam hati.

"Iman! Danish mana?" Sekali lagi Arrisya bertanya.

Kali ini Iman terjerat. Takkan isteri yang baru kahwin kurang dari tiga jam, nak menjawab tak tahu ke mana suaminya menghilang. Kantoilah!

Namun belum sempat membuka mulut, kelihatan pintu wad kelas pertama itu ditolak dari luar. Tersembul wajah Danish yang mencuka.

Danish yang masuk ke wad itu hairan apabila tiga pasang mata memandang tepat ke arahnya.

"Kenapa?" Terpancul soalan itu dari mulut Danish yang jelas kehairanan. Pertanyaan itu segera mengalihkan pandangan mata setiap insan yang merenungnya tadi.

"Hm

tahu Danish kehairanan. Dia tak mahu Danish berprasangka pada mereka. Walau selama ini hubungannya dengan Danish tidak mesra, namun tidak juga dingin. Jadi hubungan itu perlu

pelihara agar menjadi bertambah baik.

tak ada apa. Danish dari mana tadi?" Johan bertanya menyelamatkan keadaan. Dia

"Dari kantin. Lapar. Ini ke anak buah baru Danish? Siapa nama dia?" Danish segera bertanya. Matanya tertarik pada si kecil di dalam dukungan Iman. Sungguh kecil dan comel. Lagipun dia tak mahu disoal siasat kenapa lama sangat dia di kantin tadi? Sedangkan sebenarnya tadi, dia ke taman hospital bagi menenangkan fikiran. Serabut otaknya memikirkan soal hubungan Iman dengan doktor muda itu tadi.

"Hmmm

wajahnya terpancar cahaya kepuasan dan kegembiraan. Rasa syukur yang tidak mampu untuk dizahirkan dengan kata-kata.

Jehan Danial. Jehan Danial bin Mohd Johan." Arrisya menjawab lemah. Namun

Danish menghampiri Iman. Dia berdiri di sisi isterinya itu. Ingin melihat lebih dekat wajah anak kecil yang pasti akan menceriakan suasana keluarganya. Comel sangat. Tidak puas melihat sebegitu. Danish beralih ke belakang Iman sambil menunduk sedikit untuk melihat anak kecil itu. Tanpa sedar, wajahnya hampir mengenai wajah Iman. Malah pipi mereka hampir bersentuhan. Mungkin kerana teruja, Danish meletakkan tangan kanannya bergantungan di atas bahu kiri Iman sambil dagunya diletakkan di atas bahu kanan Iman. Sangat mesra pada sesiapa yang memandang.

Jantung Iman seakan ingin berhenti daripada berdegup. Sedangkan ketika merasakan pipi Danish hanya seinci dari pipinya pun, Iman rasa nafasnya sudah singkat, inikan pula berada dalam kedudukan sekarang.

Iman ingin Danish cepat-cepat berlalu. Kenapa pulalah dengan lelaki ini? Kalau hendak berlakon sekalipun, bukan di sini tempatnya. Di depan kakak ipar dan birasnya? Hish Iman dibuatnya.

rimas

Arrisya dan Johan memandang kedua-duanya dengan senyuman. Adat pengantin baru memang begitu. Joham mencapai perakam di atas kabinet kecil di tepi katil isterinya lalu merakam gelagat pasangan pengantin baru itu.

IMAN melangkah masuk ke dalam biliknya. Wajahnya masih ceria dengan senyuman bahagia. Bukan gembira kerana pernikahannya yang baru berusia beberapa jam. Bukan juga kerana seri pengantin, tetapi semuanya kerana kehadiran sekecil yang comel itu. Saat ini

Iman sendiri terlupa yang dia kini sudah menjadi milik orang. Betapa sayang rasanya untuk

melepaskan Jehan pergi daripada dukungannya tadi. Ahhh

dia sudah merindui si kecil itu.

"Hai, senyum macam kerang busuk ni kenapa?"

Suara yang tidak berapa hendak sedap itu mengejutkan Iman. Dia berpaling. Terkejut tatkala melihat Danish selamba berbaring di atas katilnya.

"Macam mana awak boleh ada kat sini?" Iman bertanya bagi menutup rasa berdebarnya. Cuak juga dia. Ini kali pertama dia sebilik dengan seorang lelaki. Ini juga kali pertama lelaki masuk ke biliknya. Atuknya sendiri tak pernah masuk ke biliknya. Danish ni memandai saja nak masuk ke biliknya.

"Kenapa pula? Akukan suami kau," jawabnya selamba.

Iman kaget. Sungguh dia sudah terlupa hal itu. Bagaimanalah dia boleh terlupa hari yang penuh ‘bahagia’ ini? Bukankah hari ini yang perlu dia ingat untuk seumur hidup dia. Hari yang dia rasa terhina sangat sehingga tak mampu untuk diraikan.

"Hm

malas hendak bertekak. Malas hendak ambil pusing sangat. Sambil itu dia mengambil tuala dan baju dari dalam almari.

saya terlupa

awak keluarlah dulu. Saya nak mandi kejap," Iman berkata lembut. Dia

"Awak dengar tak?" Iman naik bengang dengan sikap selamba Danish. Sedikit pun lelaki itu tidak berganjak dari katil itu.

"Kenapa pula kena keluar? Suka hati akulah nak duduk lama mana pun dalam bilik ni. Kau tak payah takutlah. Aku tak teringin pun nak tengok kau," kata Danish celopar.

Panas hati Iman yang mendengarnya. Dia terus masuk ke kamar mandi. Kalau dilayan nanti, dia juga yang sakit jiwa.

Danish tersenyum senang kerana dapat mengenakan Iman.

DANISH beralih posisi. Dia mengiring ke kanan kali ini. Matanya tertangkap bagasi besar milik Iman yang terisi penuh dengan pakaian. Mungkin itu bagasi untuk Iman bawa ke Liverpool. Dari celah-celahan pakaian itu, Danish ternampak sebuah buku berkulit tebal. Entah kenapa hati Danish tercuit untuk mengambil buku itu.

Dengan malas, Danish bangun merapati bagasi biru itu. Buku berkulit tebal tersebut ditarik keluar. Selamba dia membuka helaian depan buku itu. Perkataan pertama yang dia jumpa ialah, ‘kehidupanku’. Buku apa itu? Mungkinkah diari Iman? Seronok ni. Makin teruja Danish dibuatnya. Danish semakin berani membuka helaian demi helaian buku itu.

Danish membaca catatan hidup gadis yang bergelar isterinya kini. Ralit dia membaca dairi itu. Satu per satu satu tersingkap segala cerita dan peristiwa di dalam hidup gadis bernama

Iman Umairah itu. Ada kisah lucu dan ada juga kisah yang mengusik hatinya.

Saat mendengar pintu bilik mandi dibuka, Danish segera menyembunyikan diari itu. Dia berpaling.

Kelihatan Iman keluar dengan hanya memakai T-shirt dan tuala paras betis. Rambutnya yang basah dengan tuala kecil. Wajahnya nampak segar. Sesungguhnya Danish tergoda. Berdegup laju jantungnya. Naluri lelakinya terusik. Tergoda seketika sehingga matanya sendiri tidak mampu dialihkan.

Tak boleh jadi ni! Awal-awal lagi pertahanannya sudah goyah. Tadi bukan main sombong, kata tak berselera tengok Iman. Ini baru tengok Iman macam tu, dia sudah hilang arah. Bimbang nafsunya tidak dapat dikawal, Danish melangkah keluar. Diari tadi sudah awal-awal lagi disembunyikan di dalam baju. Mulai hari ini, diari tersebut akan bertukar tuan. Dia akan menjadi tuannya. Nasiblah kalau Iman!

tuan. Dia akan menjadi tuannya. Nasiblah kalau Iman! BAB 3 JEHAN DANIAL memerhatikan wajah merah Jehan

BAB 3

JEHAN DANIAL

memerhatikan wajah merah Jehan di screen laptopnya. Sayang dia hanya sempat beberapa jam bersama ahli baru itu sebelum bergegas ke airport mengambil penerbangan ke London, kemudian dia akan ke Liverpool untuk menyambung pelajarannya.

bayi yang dilahirkan pada hari pernikahannya. Sekali lagi Iman

Sekilas Iman menoleh ke arah Danish yang duduk di sebelahnya. Dia tidak menyangka akan bersama dengan Danish di dalam penerbangan ini.

Baru tadi dia tahu Danish merupakan penuntut tahun akhir di London University. Danish kembali ke Malaysia hanya kerana pernikahan mereka. Dia juga bersimpati pada Danish. Rupa-rupanya Danish juga menjadi mangsa percaturan keluarga sepertinya juga. Rasa

bersalah pula atas kata-kata yang diluahkannya sebelum ini. Jadi, dia tidak menyalahkan Danish atas segala keterlanjurannya tadi.

Iman tahu kini, segala-galannya hanyalah satu salah faham. Hendak minta maaf, rasa takut pula. Dah dua jam lebih mereka duduk di dalam kapal terbang ini. Namun sepatah kata pun haram keluar dari mulut Danish. Lelaki tu membuat Iman ni seolah-olah orang halimunan aje.

Kesejukan di dalam kapal terbang membuat Iman terasa ingin ke tandas. Perlahan-lahan dia bangkit meninggalkan Danish yang sedari tadi mendengar MP4 di telinganya. Tanpa pamitan, dia berlalu pergi. Dia tak ingin menganggu lelaki itu. Entah kenapa, sejak keluar dari bilik tadi, Danish langsung tidak ingin berbicara dengannya. Setiap katanya tidak dilayan, setiap pertanyaannya dijawab kasar. Macam manalah dia hendak berbaik dengan Danish kalau macam ni.

Danish melihat dari ekor matanya, tatkala Iman bangun dari tempat duduknya. Dia kembali mengeluarkan semula diari berkulit tebal itu. Buku yang secara senyap diambil dari dalam beg baju Iman pagi tadi.

Danish menyambung kembali bacaannya. Menyelami kembali dunia gadis itu. Sedikit demi sedikit dia mengakui kata-kata Iman, yang hidupnya memang terikat pada keluarga Danish. Iman rasa terhutang budi pada datuknya. Dari cerita Iman, dari kisah Iman, Danish dapat merasakan yang Iman sentiasa meletakkan kebahagiaan Tuan Haji Aman lebih daripada kebahagiaannya sendiri. Iman ingin menjadi seorang guru, tetapi terpaksa tunduk pada permintaan Tuan Haji Aman untuk mengambil jurusan perniagaan. Iman tidak mahu bernikah kala usia muda, namun terpaksa menurut kehendak datuknya yang memujuk. Danish tidak mampu untuk bayangkan dunia Iman itu bagaimana?

Namun sesekali terbakar juga hatinya apabila setiap coretan di dalamnya terselit nama-nama yang menggetarkan hati lelakinya. Pada dasarnya kini barulah dia tersedar yang dia mengahwini kekasih orang. Kejamnya datuk kerana memaksa gadis itu mengahwininya hanya kerana datuk tidak ingin gadis itu terpisah jauh dari keluarganya. Walau datuk tahu Iman sudah menjalin ikatan dengan pemuda lain. Pemuda yang cukup dipujanya. Pemuda yang sudah menghantar wakil untuk melamarnya. Sekali lagi tinta itu dibaca.

Maafkan iman, abang. Iman tak berdaya. Hidup ini milik mereka. Bukan Iman mahukan semua ini. Harta berjuta tak mungkin boleh membeli hati Iman, tetapi budi yang dihulur itu tak mungkin Iman lupakan. Iman doakan abang bahagia dan sentiasa berjaya

Siapa lelaki ini? Hati Danish tertanya-tanya. Rasa cemburu yang hadir, tak juga mampu diusir. Dia akui, lelaki itu bertuah mendapat gadis setulus Iman. Iman yang dilihat terlalu naif itu mempunyai hati yang tulus ikhlas di matanya.

Tiba-tiba dia terbayangkan wajah doktor muda yang nampak kekok berbual dengan Iman di hospital tempoh hari. Namun tatkala melihat renungan sayu doktor itu pada jari-jemari Iman

yang indah berinai, hati Danish terdetik sesuatu. Benarlah kekasih orang.

dia telah berkahwin dengan

"ADIK tak apa-apa?"

Suara Iman membuat Danish menoleh. Kelihatan Iman melutut memujuk seorang kanak- kanak perempuan. Danish tersenyum. Sejuk hatinya melihat sifat keibuan Iman. Dia sedar Iman memang gemarkan kanak-kanak. Iman kelihatan tidak kekok mendukung Jehan yang baru lahir beberapa jam. Malah Iman kelihatan berseri mendukung bayi yang kecil itu. Alangkah untungnya anak mereka nanti mendapat ibu sebaik Iman. Anak mereka? Hatinya tersentap! Kenapa pula anak mereka? Mereka tidak mungkin bersama. Egonya mematahkan lagi angan-angan itu.

Danish menggeleng-gelengkan kepala. Dia perlu hapuskan angan-angan yang sia-sia itu. Antara dia dan Iman adalah sesuatu yang mustahil terjadi. Iman bukan cita rasanya dan tidak mungkin menjadi cita rasanya. Dia perlukan seorang perempuan yang cukup gah untuk dijadikan pendamping buat kerjayanya nanti.

Menyedari Iman akan kembali ke tempat duduknya sebentar lagi, Danish cepat-cepat menyumbat buku di tangannya ke dalam beg. Kemudian berlagak senyap tidak berperasaan.

Iman kembali ke tempatnya. Dia melemparkan senyuman ikhlas pada Danish, namun senyuman ikhlasnya dipandang sepi tidak berbalas. Iman sedikit pun tidak terasa. Baginya, dia tak larat melayan kerenah prejudis orang kaya. Lantak Danishlah hendak buat apa pun. Dia malas untuk ambil tahu.

"DANISH!"

Sebaik keluar dari balai ketibaan, terdengar nama Danish dilaung seseorang. Saat itu kelihatan seorang gadis berjalan menuju ke arah mereka. Tanpa malu dan segan, gadis itu terus memeluk Danish.

"Oh

tapi jangan harap Danish akan jadi milik perempuan perampas macam you. Tengoklah you ni? Memang tak layak buat Danish. Kan sayang?"

you must be Iman. I Maya, kekasih Danish. Walau you dah kahwin dengan Danish,

Danish hanya senyap melihat kelincahan kekasihnya itu. Dia hanya berdiam diri saat maruah isterinya direndah-rendahkan. Memang jelas Danish lebih mengutamakan Maya berbanding

isterinya. Yalah

kekasih pujaan hati, bukan macam Iman, isteri bukan pilihan.

"Jom Maya, kita balik." Tanpa pamitan Danish menarik Maya lalu berlalu pergi.

Meninggalkan Iman sendirian di tempat asing itu. Sampai hati Danish tanggungjawab itu dalam dirinya? Iman terkedu seketika. Dia akur kini mencaturkan hidupnya bersendirian di bumi asing ini.

tidak adakah rasa dia perlu

Sakitnya hati

terbang, Danish langsung tak nak bercakap dengannya. Lepas tu sekarang senang-senang pergi dengan perempuan lain. Tinggalkan dia seorang diri di tempat asing. Tak berhati perut langsung. Kalau suami lain berusaha mencari jalan menyembunyikan kecurangan, Danish pula selamba aje buat onar depan isterinya. Memang berani mati betullah lelaki ni. Dia ingat aku ni siapa? Alah, tak hairanlah. Ingat aku hadap sangat ke dengan dia!

Iman tak mampu meluahkan rasa di hati. Sudahlah berjam-jam di dalam kapal

Iman pantas mengeluarkan buku kecil dari beg galasnya. Dia menghampiri telefon awam yang tersedia di situ.

DARI kejauhan Danish memerhati Iman menolak troli. Entah apa merasuknya tadi, sehingga sanggup meninggalkan gadis itu sendirian di negara asing ini. Mungkin kerana egonya. Kini dari balik tiang, dia memerhati wajah Iman yang kelihatan mencuka itu. Dia bukan seorang lelaki yang tiada hati perut. Masakan dia sanggup meninggalkan gadis mentah itu sendirian di bumi asing ini.

"You tunggu apa lagi ni?" rengek Maya pada Danish. Pelukan pada lengan Danish dieratkan. Tadi dia rasa gembira saat Danish mengajaknya pergi tanpa langsung mempedulikan Iman. Namun apabila Danish menariknya berhenti di balik tiang ini, rasa gembiranya sedikit terusik.

"Kalau you nak balik, you baliklah dulu. I boleh balik sendiri nanti." Tanpa menjawab persoalan itu, Danish memberi keputusan. Matanya tidak lari daripada melihat Iman. Terasa sedikit kesian apabila melihat gadis itu terkial-kial menyorong troli bagasi besar itu bersendirian.

"You ni kenapa? Nak tunggu budak tu ke? You risaukan dia?" Maya rasa tergugat. Melihat mata Danish tak beralih pun daripada melihat Iman, menambahkan rasa cuaknya. Danish benar-benar risaukan Iman. Cinta Danish beralih arah ke? Benar ke? Takkan semudah dan secepat itu. Baru seminggu mereka berpisah.

"You senyap boleh tak? Dia tu budak lagi. Baru pula kat sini. Apa-apa jadi kat dia, tanggungjawab I tau. Kalau you nak balik, balik ajelah." Keras suara Danish memberi kata

dua. Rimas dengan Maya yang asyik merengek itu. Hai

rimas ni? Bukan ke selama ini Maya itu yang Danish angkat sebagai seorang gadis yang paling sesuai buatnya?

bila masa pula Danish pandai terasa

Maya sedikit tersinggung. Dia dapat rasakan, jika dia tidak benar-benar pelihara hubungan ini, hubungannya dengan Danish boleh putus bila-bila masa saja. Sekarang dia sudah ada pesaing di dalam merebut kasih Danish dan pesaingnya itu ada kelebihan yang tiada padanya. Iman adalah isteri Danish. Isteri yang sah. Sedangkan dia? Dia bukan siapa-siapa pada lelaki itu. Dia hanya kekasih yang bila-bila masa saja boleh ditinggalkan.

Danish memerhati Iman yang sedang menelefon seseorang. Telefon siapa pula tu? Agaknya dia menelefon atuk di Malaysia. Alamak! Baru Danish teringat, Iman tak ada nombor telefon dia di sini. Danish juga terlupa hendak membeli telefon bimbit untuk Iman di sini. Ya Allah bertambah rasa bersalah Danish dibuatnya.

FARHAN meninjau sambil melilau matanya memerhati keadaan sekeliling. Apa yang pasti, dia mencari seseorang. Seseorang yang amat dirinduinya. Seseorang yang amat dikasihinya. Seseorang yang mampu membuatkannya gembira hanya dengan satu panggilan telefon saja.

"Abang Farhan!"

Mendengar namanya disebut, Farhan berpaling. Kelihatan gadis yang ditunggunya. Iman. Adik tersayang. Adik yang terpaksa berpisah dengannya kerana perceraian ibu bapa mereka. Walau jauh beribu batu jarak memisahkan mereka, namun talian persaudaraan itu tetap utuh. Terima kasih pada pencipta telefon dan emel. Itulah medium mereka untuk merapatkan jarak dan ruang.

"Iman!"

Farhan pantas menghampiri Iman lalu memeluk gadis itu. Dia terlalu rindukan Iman, satu- satunya saudara kandungnya. Selepas kematian ibu mereka, Farhan mengikut Auntie Sue, kawan baik ibu ke negara asing ini. Di sini dia bersekolah dan di sini jugalah dia menuntut. Bukan tak teringin balik menjenguk adiknya cuma keadaan tak mengizinkan.

"Apalah abang ni. Malukan adik aje." Iman menumbuk lembut bahu abangya. Dua jam dia menunggu Farhan tadi. Namun penat menunggu itu hilang hanya melihat wajah gembira abangnya.

Ada sesuatu pada jari-jemari Iman yang menarik perhatiannya. Tangan Iman yang ingin menumbuknya tadi pantas ditangkap. Jari yang berinai dan tersarung cincin itu ditenung lembut. Benarlah kini adiknya sudah jadi milik orang. Ingatkan e-mel seminggu yang lepas

hanya satu gurauan. Menyesal pula rasanya kerana tidak mempercayai adiknya itu. Dia terlalu ambil ringan sehingga terlepas untuk sama-sama meraikan hari bahagia adiknya itu.

"Adik betul-betul dah kahwin ya? Abang ingatkan adik main-main aja." Syahdu suara Farhan kedengaran.

Iman tahu abangnya ralat kerana tidak dapat menghadiri majlis pernikahannya. Bukan salah abang pun. Jauh di sudut hatinya, dia bersyukur kerana Farhan tidak balik pada hari pernikahannya. Bukannya dia tak suka, tetapi kalau abangnya ada, bimbang kecoh jadinya. Mahu jadi WWF majlis pernikahannya. Bukan dia tak tahu abang bukannya boleh bertemu muka dengan papa.

"Itulah abang. Susah sangat nak percaya cakap adik sendiri. Sekarang ada percayakah?" tanya Iman dalam nada lucu. Seboleh mungkin dia tak mahu abangnya tahu kisah di sebalik perkahwinannya. Biarlah di mata abangnya dia sedang berbahagia dengan pilihan hati yang dicintainya walaupun sebenarnya tidak.

"He he he

perkahwinan adik. Siapalah lelaki malang yang dapat adik abang yang manja dan selekeh ni,"

usik Farhan. Troli yang tadi di tangan Iman, kini beralih tangan.

jom dik. Mama Sue dah tunggu. Nanti adik kena cerita segala-galanya tentang

Dalam hati, Iman bersorak gembira. Mulai hari ni, dia bebas! Bebas sebebasnya. Bebas daripada cengkaman sesiapa saja. Jauh dari pandangan orang-orang yang sering mengongkong hidupnya. Ha ha ha… terima kasih Danish atas syarat awak yang ketiga. Padan muka! Silap orang la awak nak buli. Saya lagi suka sebenarnya syarat-syarat awak tu!

DANISH tanpa sedar menumbuk dinding di hadapannya. Biarlah sakit, tetapi tidak sesakit hatinya saat ini. Dua jam dia menunggu Iman, ingin memastikan keselamatan Iman. Setiap gerak-geri gadis itu diawasi. Hampir sahaja dia merapati gadis itu semula kerana menyangka Iman hilang arah tuju. Menunggu selama dua jam itu cukup mencabar imannya. Sehingga egonya tewas dan ingin mendapatkan gadis itu.

Baru sahaja Danish ingin melangkah menghulurkan bantuan. Dia melihat seorang lelaki menuju ke arah isterinya. Kemudian lelaki itu memeluk isterinya itu. Mereka kelihatan mesra sekali. Melihat cara kedua-duanya bergurau, Danish percaya mereka memang sudah kenal lama. Malah Danish percaya hubungan mereka semestinya lebih daripada seorang kawan. Siapa lelaki itu? Itu persoalannya sekarang.

"Huh! Tak sangka, perempuan macam dia tu ada peminat juga. Boleh tahan hensem. Tapi

kalau atuk you tau

aje baik, tapi rupa-rupanya curang!"

tentu

sakit jantung orang tua tu. Yalah

menantu pilihan dia. Nampak

Kata-kata Maya menusuk hati Danish. Curang? Sesuai ke perkataan itu sedangkan kalau nak diikutkan, mereka bukannya ada apa-apa pun. Ikatan yang Danish sendiri tidak akui, malah Danish awal-awal lagi sudah memberi hak kebebasan itu pada Iman.

"Jom kita balik." Danish mengajak Maya pulang. Dia tak mahu terus berada di situ. Dia tak sanggup! Semakin lama dia di situ, semakin serabut otaknya. Semakin lama dia dekat dengan Iman, semakin berbelah bahagi hatinya.

lama dia dekat dengan Iman, semakin berbelah bahagi hatinya. BAB 4 IMAN baru selesai kuliah. Kepenatan

BAB 4

IMAN baru selesai kuliah. Kepenatan membawanya berehat seketika di sofa empuk. Pejam celik, sudah setahun lebih dia berada di bumi asing ini. Dia bahagia sekarang. Saban waktunya terisi dengan kasih sayang dari Mama Sue dan abangnya. Kehidupannya lengkap. Harinya sibuk dengan kuliah dan tugasan. Di hujung minggu pula dia akan balik ke rumah Mama Sue, ibu angkat dia dan abangnya. Mama Sue yang juga dulu adalah kawan baik kepada ibunya.

Danish? Lelaki itu dia sudah lupakan sama sekali. Well buat apa nak ingat? Buat sakit otak aje. Tapi benarkah begitu? Tetapi kenapa sampai sekarang dia masih setia pada suaminya? Kenapa dia masih ingat sepotong nama ‘Aiman Danish’? Kenapa hanya kerana sepotong nama itu, boleh membuatnya menolak lelaki-lelaki yang datang melamarnya sebagai kekasih? Hati jawablah dengan sejujurnya

Namun diakui lebih baik mereka begini. Danish dengan dunianya di London dan dia dengan hidupnya di Liverpool. Rasanya dunianya lebih harmoni dan bahagia begini. Asalkan atuk tak tahu. Itu yang paling penting.

Iman tak mahu datuknya susah hati. Lagipun setakat ini dia masih mampu menyediakan

beribu alasan untuk mengaburi mata datuknya. Memang rasa bersalah. Namun Iman tidak ada

pilihan. Tidak

Tetapi Iman lagi rela memilih jalan untuk berdiam diri daripada sesuatu yang akan menyakiti

hati Tuan Haji Aman.

sebenarnya dia ada pilihan. Pilihan untuk membongkarkan segala-galanya.

Entah berapa lama dia mengenangkan hidupnya, akhirnya Iman tertidur di sofa. Kalau tidak kerana telefon berbunyi, mungkin Iman tidak tersedar. Dengan mamai, Iman mengangkat telefon.

"Helo…" suara Iman sedikit serak.

"Assalamualaikum, Iman. Pak Mat ni. Iman sabar ya "

Haji Aman kemalangan. Atuk Iman dah tak ada menyampaikan berita.

Pak Mat nak bagi tahu yang Tuan Suara Pak Mat tersekat-sekat

Iman terkedu. Dadanya berombak kencang.

"Pak Mat janganlah bergurau dengan Iman." Kolam air mata Iman sudah pecah. Nafasnya mula tersekat-sekat

"Iman sabar ya nak

"

Kata-kata itu bagaikan meragut separuh daripada hidupnya. Baru dua tahun dia di bumi asing ini, rasanya baru semalam dia meninggalkan Tuan Haji Aman. Sekarang dia telah ditinggalkan.

"Pak Mat

yang perlu dan bergerak ke lapangan terbang.

Iman akan balik sekarang." Tanpa menunggu lama, Iman mengemas apa-apa

AIR MATANYA menitis sepanjang jalan. Penerbangan yang memakan masa berjam-jam itu belum mampu menenangkan hatinya.

"Iman." Terdengar suara Pak Mat memanggil.

Iman segera mendapatkan Pak Mat. Dia melabuhkan punggungnya di sebelah tempat pemandu.

"Apa terjadi sebenarnya Pak Mat?" Iman tak sabar-sabar bertanya.

"Pagi Selasa lepas, Tuan Haji, Dato’ dan Encik Johan keluar. Kami pun tak tahu ke mana mereka pergi. Tapi nampak kalut sikit. Sebelah petangnya polis telefon bagi tahu yang mereka kemalangan."

Pak Mat seakan berat hati hendak memberitahu apa sebenarnya yang berlaku. Seperti ada sesuatu yang ingin dirahsiakan.

"Dato’ dan Abang Johan macam mana?" Iman tidak sabar ingin tahu. Kalau sudah menyebabkan kematian, tidak mustahil kemalangan itu teruk.

"Dato’ masih di ICU dan Encik Johan, lepas zohor tadi selamat dikebumikan. Doktor tak boleh tolong… kecederaan Encik Johan serius. Bahagian kepalanya berlaku banyak pendarahan walaupun selepas dikeluarkan darah beku. Tak ada pilihan, peratusan untuk dia hidup juga nipis, jadi terpaksalah doktor cabut mesin sokongan hayat yang digunakan. Kat rumah sekarang memang kelam-kabut, Iman. Encik Danish pula tak balik lagi." Pak Mat sepertinya mengharap kepulangan Iman akan meredakan sedikit keadaan yang menimpa keluarga majikannya itu.

Iman tahu, dia harus kuat dari sekarang kerana dia yang akan menjadi tunggak keluarga buat sementara waktu ini.

Ya Allah

kuatkan semangatku, doa Iman di dalam hati.

IMAN masuk ke dalam rumah yang sudah setahun lebih ditinggalkan. Semua tetamu sudah pulang. Hari ini Abang Johan selamat dikebumikan. Sekarang Iman cuma risaukan Arrisya. Sejak dia sampai pagi tadi sehingga sekarang, Arrisya enggan bercakap dengannya. Menangis pun tidak. Hanya diam membisu.

Kesal bertandang di hati kala ini. Kesal kerana saat berpeluang untuk kembali ke rumah itu pada cuti semester lepas, dibiarkan pergi. Kini kepulangannya tanpa sambutan daripada insan-insan yang disayanginya. Hatinya dirundung duka. Dia terkilan kerana tidak berpeluang menatap wajah datuknya buat kali yang terakhir.

"Kak Arrisya?" Iman memanggil Arrisya yang masih berteleku di ruang tamu. Arrisya mengangkat wajahnya. Pandangannya kosong. Akhirnya setitis air mata jatuh ke pipi. Esak tangis yang ditahan kedengaran halus menikam kesedihan yang dirasakan.

Iman terus merapati Arrisya. Dia memeluk Arrisya erat. Arrisya membalas pelukan itu. Esak tangis Arrisya semakin kuat kedengaran. Meruntun hati sesiapa yang mendengarnya. Betapa beratnya dugaan ini. Jika Iman hanya kehilangan datuk kesayangannya, tetapi Arrisya kehilangan dua orang yang menjadi tunggak hidupnya selama ini. Tambahan pula Dato’ Arif sedang terlantar sakit.

"Iman, bagaimana akak nak mulakan hidup? Akak tak mampu nak lalui semua ini sendirian. Kenapa Abang Johan tinggalkan akak?" rintih Arrisya.

Hampir menangis Iman dibuatnya. Dia perlu kuat. Dia perlu kuat demi keluarga ini. Air mata semata tidak akan menyelesaikan masalah.

"Sabar kak. Allah lebih sayangkan mereka. Akak kena lepaskan arwah tertahan, Iman cuba menghulurkan nasihat.

"

Dalam suara yang

"Akak tak mampu, Iman

melepaskan insan yang disayangi untuk pergi meninggalkan kita.

"

Arrisya sesungguhnya terasa lemah saat ini. Bukan mudah

"Pasti akak mampu. Akak kena terima takdir yang tersurat untuk akak ni. Hanya orang yang Dia sayang aja, Allah beri dugaan. Iman yakin akak mampu. Iman yakin akak kuat. Iman akan sentiasa di samping akak. Akak kena ingat Jehan perlukan akak. Biar kita sama-sama besarkan dia. Kita didik dia menjadi insan yang soleh, dan boleh mendoakan kesejahteraan Abang Johan di sana. " Itu janjinya. Iman tidak akan biarkan kakak iparnya itu bersendirian.

Datin Hajar hanya mampu mendengar perbualan antara anak dan menantunya. Sungguh dia turut sebak. Walaupun sejak pernikahan Arrisya, hubungannya dengan anak gadisnya itu dingin, tetapi naluri seorang ibu tetap ada. Ibu mana tidak sedih melihat anaknya menjadi balu kala usia muda. Dia sendiri bimbang apa akan terjadi pada Arrisya dan paling dia bimbang, masa depan cucunya itu.

Datin Hajar memang cukup berterima kasih pada Iman. Hari ini baru dia boleh menilai siapa sebenarnya keluarga. Sedari sampai tadi, tidak sekejap pun dia melihat Iman berehat. Sebaik sahaja sampai, Iman sudah membantu apa yang patut. Imanlah orangnya yang bertungkus- lumus menyempurnakan majlis tahlil ini. Imanlah yang menguruskan segala-galanya. Betapa baiknya hati Iman, rela berpenat lelah demi mereka sekeluarga. Keluarga yang memandang rendah pada dirinya.

DANISH melihat dari jauh kegigihan Iman menjadi tunggak keluarganya. Kala ini Iman sedang duduk makan di kantin hospital. Sudah seminggu Danish pulang ke Malaysia sebenarnya. Namun Danish hanya mampu memerhatikannya dari jauh. Saat dia terdengar perbualan Iman dan Arrisya pada malam kenduri tahlil itu, langkahnya terhenti. Jiwanya seakan-akan lumpuh. Danish sedar, dia tiada keberanian untuk menghadapi semua ini. Akhirnya Danish mengundur diri. Sekarang tugasnya setiap hari adalah ke kubur datuk dan abang iparnya. Kepulangannya memang tanpa pengetahuan sesiapa. Danish belum ada kekuatan bersama dengan keluarganya saat ini. Sungguh, dia memang tidak mampu melihat air mata ibu dan kakaknya gugur saban hari.

Sedih. Hanya itu yang boleh dia ungkapkan tatkala melihat keadaan keluarganya saat ini. Melihat dari jauh sahaja hatinya sudah terluka dalam, apatah lagi berada di sisi mereka. Tahu

keadaan diri yang tidak mampu menerima dugaan yang mendatang, Danish tidak ingin menyusahkan keluarganya dengan kesedihan. Dia tak mahu menjadi beban pada Iman dan mama.

Baru dia sedar yang dia memang lelaki pengecut. Mendengar masalah pada keluarganya sahaja sudah membuat Danish tak cukup kuat berhadapan dengan mama dan kakaknya. Dia sendiri mengambil masa yang agak lama untuk baik dari kejutan itu. Saat ini dia bersyukur mempunyai gadis segigih dan setabah Iman di dalam keluarganya. Setiap gerak geri gadis itu diperhatikan tanpa jemu. Tak sedar hatinya berbisik kasih pada si gadis. Semalam dia berikrar di hadapan nisan atuknya yang dia tak akan lepaskan Iman dan akan cuba mengenali Iman.

Danish berdoa semoga suatu saat nanti, hati Iman akan terbuka untuknya. Agar mereka boleh saling mengenali dan menerima antara satu sama lain. Agar mereka boleh hidup bahagia seperti pasangan lain. Danish berdoa diberi kesempatan untuk membina keluarga yang bahagia bersama Iman. Itu hasrat terakhir datuknya dan dia akan tunaikan.

Iman. Itu hasrat terakhir datuknya dan dia akan tunaikan. Bab 5 BEBAN yang ditanggung kini terasa

Bab 5

BEBAN yang ditanggung kini terasa terlalu berat. Semuanya terpaksa dilalui sendiri. Namun dia perlu kuat buat keluarga ini. Iman sendiri tidak tahu dari mana kekuatan itu datang. Yang pasti, setiap hari Iman perlu gagahkan diri untuk berdepan dengan segala kemungkinan. Kuatkan semangat untuk terus berdiri. Jika dia tersungkur, pasti keluarganya juga akan tersungkur. Sehinggakan untuk mengeluh pun dia tidak berani saat ini.

"Iman?" Buat pertama kalinya Datin Hajar menegur menantunya itu. Wajah kepenatan Iman mengundang rasa simpatinya. Sejak Iman pulang, tugas menjaga suaminya dipikul bersama Iman. Iman tidak teragak-agak untuk menawarkan bantuan menjaga Dato’ Arif pada waktu malam. Iman cukup mengambil berat tahap kesihatan bapa mentuanya itu.

"Datin?" kata Iman sedikit terperanjat. Dia yang sedang termenung di tepi tingkap saat itu cepat sahaja berpaling. Tubuh Datin Hajar yang berdiri di tengah ruangan bilik itu menjamah

pandangannya. Wajah Iman sedikit pucat. Nampak garis-garis kepenatan. Jika penat tubuh badan tak apa, tapi kalau dah penat otak dan perasaan. Memang payah.

"Iman sihat ke?" Datin Hajar cuba mengambil berat. Bukan berpura-pura namun ikhlas dari hatinya. Tidak salah dia berbaik-baik pada gadis yang banyak membantu keluarganya.

"Sihat. Datin baru sampai ke? Dah sarapan? Mari kita duduk Datin." Iman menghampiri Datin Hajar lalu bersalaman. Iman memimpin mak mentuanya itu duduk di set sofa yang tersedia dalam wad kelas pertama itu. Tak pernah sekalipun Iman lupa untuk menghormati mak mentuanya itu. Walau dia tahu Datin Hajar tak pernah sukakan dia tapi Iman tetap menunduk pada hukum karma, yang muda perlu hormat pada yang tua.

"Mama dari rumah Iman. Mama dah sarapan pun dengan Kak Arrisya. Iman ni hah, dah sarapan ke belum? Mama tengok muka Iman pucat aja," tegur Datin Hajar prihatin.

Iman sedikit terkejut tatkala mendengar wanita di hadapannya itu membahasakan dirinya mama.

"Belum Datin. Kejap lagi saya sarapan. Datin janganlah bimbang, saya tak apa-apa." Iman terasa gugup pula untuk membahasakan Datin Hajar, mama. Takut panggilan tadi hanya terlepas dari mulut Datin Hajar.

"Panggillah mama Iman. Iman bukan orang lain. Iman menantu mama. Mama terhutang budi sangat pada Iman. Tengoklah, Iman sebagai menantu pula yang banyak bersusah payah menolong kami. Tapi darah daging kami sendiri, lari entah ke mana. Nak harapkan Arrisya, "

dia dah cukup menderita. Nak harapkan Danish? Entah ingat entah tidak dengan kami ni rintih Datin Hajar.

Inilah buat pertama kalinya wanita itu meluahkan rasa hatinya. Selama ini dia hanya mendiamkan diri sehingga menampakkan dirinya seolah-olah cukup tabah. Rupa-rupanya di hati wanita itu sarat kebimbangan. Apatah lagi sebagai seorang ibu yang melahirkan dan membesarkan.

"Dahlah Dat

Agaknya dia sibuk sangat tu sampai tak sempat nak balik jengok mama. Lagipun Danishkan berada di tahun akhir sekarang. Kak Risya pun dah semakin baik sekarang." Iman berharap dapat menenangkan hati Datin Hajar. Sungguh, Iman faham resah Datin Hajar. Sebagai seorang ibu, pasti dia risaukan keadaan anak perempuannya. Semestinya juga Datin Hajar terasa hati dengan Danish. Sepatutnya Danish sebagai anak lelaki tunggal keluarga, menjadi tulang belakang mereka di saat-saat genting macam ini.

mama. Insya-Allah, semuanya akan selamat. Danish pasti ingat dengan mama.

"Mama harap macam tulah Iman. Iman nak masuk pejabat ke hari ni?" tanya Datin Hajar. Itu juga salah satu masalah baru. Semalam baru Fuad, peguam Tuan Haji Aman telefon menyatakan keadaan pejabat mereka perlu dipantau sebelum terjadi apa-apa yang tidak diingini. Kata Fuad, ada ahli lembaga pengarah yang ingin ambil alih pemerintahan. Biasalah, pada saat kesusahan begini, ramai yang ingin mengambil kesempatan. Seperti kata arwah datuknya dulu, kerana duit manusia boleh jadi kawan dan kerana duit juga manusia boleh jadi lawan.

"Masuk mama. Iman balik mandi kejap, lepas tu baru pergi pejabat. Nak tengok keadaan kat sana dulu. Takut kalau-kalau apa yang Uncle Fuad beritahu tu betul.

"Hmmm

Hajar dalam nada serba salah. Kini dia sangat menghargai segala apa yang Iman lakukan untuk keluarganya. Dan Imanlah yang menjadi harapannya nanti.

mama segan dengan kamu, Iman. Kami banyak menyusahkan kamu," kata Datin

"Ini tanggungjawab Iman, mama. Iman minta diri dulu. Nak balik mandi. Tengah hari nanti, insya-Allah kalau ada kesempatan, Iman datang. Mama nak pesan apa-apa tak?"

Sikap lemah lembut Iman itu mengusik hatinya. Sikap pemaaf dan menghormati orang tua menantunya itu menambat hati tuanya. Tidak mustahil rasanya kalau suatu hari nanti dia lebih sayangkan anak gadis ini lebih daripada anak kandungnya sendiri. Sekarang pun rasa sayangnya datang tanpa diundang.

"Tak perlulah Iman. Kamu baliklah. Rehat dulu. Sarapan jangan lupa. Jangan tergesa-gesa sangat nak masuk pejabat tu," nasihat Datin Hajar.

Usai Iman mencium tangannya, wanita itu mendakap tubuh Iman lalu mencium pipi menantunya itu penuh kasih sayang. Terasa tubuh Iman yang dulunya sedikit berisi, kini semakin susut. Datin Hajar membisikkan ucapan terima kasih sebelum melepaskan pelukannya.

Iman terharu. Begitu lama dia tidak merasakan pelukan daripada seorang ibu. Nikmat kasih sayang kembali dirasainya kini. Sungguh dia bersyukur. Rasanya bagai ada satu semangat baru yang wujud dalam dirinya.

bagai ada satu semangat baru yang wujud dalam dirinya. Bab 6 IMAN melangkah perlahan ke dalam

Bab 6

IMAN melangkah perlahan ke dalam pejabat di tingkat 11, Wisma Mega milik arwah Tuan Haji Aman. Tingkat 11, tingkat yang hanya menempatkan pejabat korporat syarikat A&A Berhad. Tingkat yang menempatkan pengurusan teratas empayar Tuan Haji Aman.

Arwah Tuan Haji Aman telah menyediakan asas yang cukup kuat untuk sebuah syarikat dan kebijaksanaan Dato’ Arif melebarkan lagi syarikat yang dahulunya berstatus sederhana, kini bertukar menjadi sebuah syarikat mega. Bukan satu laluan mudah. Banyak pengorbanan dan titik peluh yang mengalir dalam menghadapi jatuh bangun syarikat ini. Oleh itu Iman tekad, walau dengan apa cara sekalipun, dia akan menjaga syarikat ini sebaik yang mungkin. Syarikat ini tidak akan dibenarkan jatuh ke tangan orang lain.

Sejak dari Iman melangkah masuk dari pintu utama lagi, kedatangannya menjadi perhatian. Rata-rata dari saat dia melangkah masuk, banyak mata memandang pelik padanya. Iman tahu mereka pasti hairan dengan kehadirannya di situ. Tentu sahaja mereka tertanya-tanya, siapa dirinya? Bukan sembarangan orang yang boleh masuk ke tingkat ini.

"Maafkan saya. Nak tumpang tanya, bilik Dato’ Arif kat mana?" Iman bertanya pada salah seorang pegawai di situ.

"Jalan lurus, kemudian belok kanan. Pejabat yang pintunya warna coklat." Walaupun wajah itu penuh tanda tanya, namun pegawai itu tetap menjawab pertanyaannya dengan baik.

"Terima kasih," ucapnya lembut.

Iman bergerak ke arah yang telah dimaksudkan dengan perasaan sedikit gementar. Walaupun kedatangannya telah dimaklumkan kepada Uncle Fuad, namun rasa berdebar itu tidak mampu dibuang dari perasaannya ketika ini.

Bermula saat ini dia akan menggantikan Dato’ Arif buat sementara waktu di bawah bimbingan Uncle Fuad. Tugasnya adalah sebagai proxy dan wakil dari keluarga Dato’ Arif, bagi memastikan bahawa kedudukan mereka di syarikat itu tidak terancam.

"Cik

Dato’ Arif.

cik nak pergi mana?" Iman ditahan seseorang ketika ingin menolak pintu pejabat

Iman berpaling merenung seorang gadis yang cukup elegen berdiri di belakangnya.

"Nak masuk," jawab Iman naif. Memang itu tujuannya datang ke mari pun.

"Ingat ini pasar malam, main ceroboh sembarangan?" ujar gadis itu sinis.

Boleh tahan budi bahasa gadis yang mungkin tua setahun dua daripadanya ini. Sukar dijangka umur sebenar kerana wajahnya terlalu tebal dengan warna-warna mekap.

"Maaf, cik. Saya diarahkan masuk ke sini." Iman menerangkan kedudukannya di situ. Bukan dia suka-suka untuk masuk ke sini. Dia sendiri terpaksa.

"Kak Sal

umur lewat tiga puluhan keluar dari bilik hujung, tergesa-gesa merapati mereka. Mungkin ini Salwa, setiausaha Dato’ Arif yang disebut oleh Uncle Fuad.

Kak Sal!" Gadis itu memanggil seseorang. Kelihatan seorang wanita yang dalam

"Ada apa Cik Rina?" Wanita yang dipanggil Kak Sal itu bertanya pada gadis tadi.

Ohhh

nama dia Rina.

"Siapa perempuan ni? Tadi dia nak masuk bilik papa. Kak Sal tak sedar ke?" tanya Rina. Bilik papa? Hish!! Dato’ Arif ada anak lain ke? Setahu Iman, hanya Arrisya dan Danish saja cucu Tuan Haji Aman.

"Tadi Kak Sal tengah susun fail. Tak sedar. Cik? Cik cari siapa?" tanya wanita tadi dengan penuh berhemah. Memang sesuai dengan jawatannya.

"Dato’ Arif yang minta saya datang kat sini," jawab Iman ragu-ragu. Hatinya berasa cuak.

"Ohh

tempat dia. Saya Salwa, setiausaha Tuan Hairul sekarang. Panggil aje Kak Sal. Ini Cik Rina, anak Tuan Hairul, dia executive kewangan syarikat," terang Salwa panjang lebar.

Dato’ Arif tak ada cik. Dia kemalangan. Sekarang ni Tuan Hairul yang menggantikan

Iman semakin tidak sedap hati.

"Begitu. Dah lama ke Tuan Hairul gantikan tempat Dato?"tanya Iman mesra. Cuba mengorek. Rupa-rupanya betullah kata Uncle Fuad. Ada orang gila kuasa cuba merebut tempat Dato’ Arif.

"Sejak Dato’ kemalangan lagi. Sekarang bilik ini pun dah jadi bilik Tuan Hairul." Salwa menjawab soalan Iman tanpa ragu-ragu. Tertarik dia melihat gadis di hadapannya itu. Cukup manis dengan baju kurung dan tudung berwarna biru muda.

"Dulu Tuan Hairul kerja kat bahagian mana?" Iman ingin menyiasat lagi. Jelingan Rina di sebelah hanya dibiarkan sahaja.

"Dulu dia pembantu Dato’. Orang kuat Dato’. Kenapa cik?" Kak Sal bertanya pada Iman kembali.

"Tak ada apa-apa, Kak Sal. Kalau tak kisah, saya tunggu sampai Tuan Hairul balik ke sini. Bolehkan saya tunggu kat situ?" Iman menunjukkan ruangan menunggu.

"Boleh. Cik nak minum apa-apa?" Salwa bertanya lembut.

"Biarkan dia ajelah Kak Sal. Nak buatkan air kenapa pula. Kalau nak tunggu tu, tunggu ajelah. Kak Sal tak payah nak susah-susah buat air. Membazir aje. Entah siapa entah dia ni?" omel Rina pedas.

"Tak apa, Kak Sal. Saya okey." Iman terus meminta diri untuk duduk di ruangan menunggu yang tersedia satu set sofa dan beberapa jenis majalah perniagaan. Iman duduk lalu mencapai salah satu majalah untuk dibaca.

"Hah, Cik Rina datang cari saya kenapa?" Salwa beralih pula pada Rina yang setia menunggunya sedari tadi.

"Ala Kak Sal

perhatian Iman di sebalik majalah itu.

saya nak tanya, anak lelaki Dato’ tak balik ke?" Satu persoalan yang menarik

"Entah. Mana Kak Sal tahu." Elak Salwa terus melangkah masuk ke biliknya.

"Ala Kak Sal ni

Salwa. Kemudian kedua-duanya hilang di bilik pejabat Salwa.

mesti Kak Sal tahu. Kak Sal kan rapat dengan Datin." Rina membuntuti

SUDAH setengah jam Iman menunggu di ruangan itu. Habis dua naskhah majalah Business dibacanya. Namun orang yang ditunggu tetap tidak kelihatan. Uncle Fuad sendiri telah

menyatakan kelewatannya kerana ada sedikit hal yang perlu diselesaikan. Penat duduk, Iman berdiri sambil memerhatikan perhiasan dinding yang terdiri daripada lukisan abstrak sebelum kelibat seseorang menarik pandangannya.

"Tuan Hairul?" Iman mencuba nasib. Menegur lelaki yang baru sahaja berjalan melintasi tempatnya berdiri.

"Ya

dah genetik agaknya. Tadi Rina yang memanggil Sal begitu, sekarang lelaki yang diyakini sebagai Tuan Hairul itu memanggil Salwa dengan cara yang sama.

siapa awak? Seingat saya, saya tak ada temu janji dengan sesiapa? Salwa!" Memang

"Ya, tuan?" Kesian betul Iman melihat Salwa. Penat dia diperlakukan begitu. Apa hak Tuan Hairul?

"Siapa ni?" tanya Tuan Hairul dengan nada tegas berbaur sombong. Sakit pula telinga Iman mendengarnya.

"Ohh ni Cik

bertanya kepada Iman tadi.

"

Salwa tidak mampu menjawab soalan itu. Sebenarnya tadi dia terlupa hendak

"Saya Iman. Dato’ Arif yang minta saya ke sini." Iman menyampuk. Dia rasa perlu untuk dia menjelaskan sesuatu.

"Dato’ Arif? Saya tak ada masa nak layan awak. Awak pun tak ada temu janji, kan? Awak ingat ini pasar malam. Sesuka hati saja nak terjah. Sal, tunjukkan budak ni jalan keluar." Tuan Hairul dengan sombong mengeluarkan amaran. Seolah-olah tidak peduli berapa lama Iman telah menunggunya tadi. Kini mudah saja dia menghalau Iman keluar.

Selamba Tuan Hairul melangkah masuk ke bilik yang dahulunya dimilik oleh arwah Tuan Haji Aman dan Dato’ Arif. Bagaikan besar benar pangkatnya.

Salwa kelihatan teragak-agak untuk menghalaunya. Sedikit terpinga-pinga wanita itu dibuatnya.

Kata-kata itu menaikkan kemarahan Iman. Teringat nasihat Arrisya malam tadi. Dia perlu tegas kalau tidak mahu orang pijak kepalanya. Dia perlu kejam kalau hendak orang hormatkan dirinya. Ini dunia perniagaan. Dunia perniagaan tidak banyak bezanya dengan medan perang. Siapa yang kuat akan menang. Kalau betul dia hendak menjaga kepentingan keluarganya, dia perlu ada pendirian. Dia perlu sanggup melakukannya. Jangan terus lembut dan menunduk. Hari ini dia perlu berubah.

"IMAN? Kenapa tak masuk?" Hanya selang beberapa minit Iman dihalau. Fuad, peguam keluarga arwah atuknya pun sampai. Pelik melihat Iman berdiri bak patung cendana di muka pintu.

"Iman tunggu uncle. Jom kita masuk. Kak Sal, tolong call semua ketua jabatan, saya nak jumpa mereka sebentar lagi." Iman terus memberi arahan. Dia perlu yakinkan semua orang yang dia layak memangku jawatan Dato’ Arif buat sementara waktu. Tiada lagi kompromi selepas ini.

"Cik Iman? Encik Fuad?" Salwa keliru. Hari ini banyak sangat perkara terjadi dan dia sering saja tersepit di tengah-tengah.

"Buat apa yang Cik Iman suruh. Cik Iman ni cucu arwah Tuan Haji Aman." Fuad memberi kebenaran.

Salwa mengangguk faham. Dia bagaikan mengerti kini dan dia pasti selepas ini pasti terjadi sesuatu yang akan meletup!

Iman melangkah masuk ke dalam pejabat yang ditinggalkan sebentar tadi dengan penuh yakin. Kelihatan Tuan Hairul terus berdiri kerana terlampau terkejut. Dia menjeling tajam pada Iman, bagi mengimbangi rasa terkejut di hatinya. Mata Iman meliar memandang keadaan sekeliling pejabat itu yang sudah banyak berubah.

Gambar arwah Tuan Haji Aman dan keluarga yang sepatutnya tergantung di belakang meja pengarah urusan yang mewah itu juga sudah tiada. Iman ingat lagi gambar itu, kerana ia adalah satu penghargaan buatnya dan ibu. Itulah satu-satunya gambar dia dan ibu bersama semua ahli keluarga arwah Tuan Haji Aman. Kata arwah datuknya, gambar itulah wakil keluarga dia yang lengkap.

"Kau buat apa kat sini? Akukan kata tak nak jumpa kau!!" tengking Tuan Hairul. Dia merasakan wanita itu cukup biadap. Namun melihat kelibat Fuad yang ikut serta, Tuan Hairul tertanya-tanya, siapakah wanita itu sebenarnya?

"Uncle, bukankah dulu ada gambar keluarga kat sana?" Tanpa menghiraukan Tuan Hairul, Iman bertanya pada Fuad sambil menunjukkan ke arah tempat yang dimaksudkan.

"Ya, Iman. Masa zaman Dato’ pun masih ada lagi." Kenyataan itu membuatkan Iman semakin naik angin. Masa arwah ada, tiada siapa yang dibenarkan menurunkan gambar tersebut, termasuk Dato’ Arif sendiri. Kini apa hak Tuan Hairul untuk menurunkan gambar tersebut?

"Mana gambar tu? Apa hak awak turunkan gambar tu? Apa hak awak gunakan bilik ini?" Iman dengan keras bertanya pada Tuan Hairul. Hilang sikap lembutnya. Sebaliknya yang kelihatan kini, seorang gadis yang cukup berkaliber dengan sinar karisma yang terserlah.

"Kau siapa nak tanya aku? Kau siapa nak masuk pejabat ni? Keluar sebelum aku panggil sekuriti." Pertanyaan Iman dibalas dengan pertanyaan dan diakhiri dengan ugutan.

"Kenalkan Hairul, ini Cik Iman, cucu arwah Tuan Haji. Dia memegang dua puluh peratus saham syarikat dan sekarang menjadi proxy kepada Dato’ dan Datin. Iman akan mengambil alih syarikat sehingga keadaan Dato’ kembali pulih." Fuad menjalankan tugasnya sebagai peguam bagi menjelaskan kedudukan Iman.

Tuan Hairul terkedu di tempatnya. Wajahnya tiba-tiba pucat tidak berdarah.

"Uncle, Iman nak minta tolong. Iman nak bilik ni kembali seperti dulu. Iman nak gambar keluarga kami tergantung balik di tempat asalnya. Kalau gambar tu tak ada, jangan kesal pada apa yang Iman akan lakukan nanti. Iman harap bilik ini akan dikosongkan sebaik saja Iman habis mesyuarat nanti."

Iman sengaja memberitahu Uncle Fuad walaupun dia tahu Tuan Hairul turut mendengar arahannya. Bukan apa, Iman takut dia akan berlaku lebih biadap pada Tuan Hairul dan bimbang rasa hormatnya pada lelaki itu akan hilang dek rasa marah dan sakit hati yang menggunung.

"Kak Sal dah bagi tahu semua ketua jabatan?" tanya Iman pada Salwa yang sejak tadi mengintai di muka pejabat.

"Dah Cik Iman. Saya minta mereka datang ke bilik mesyuarat sekarang. Cik Iman nak pergi sekarang ke?" tanya Salwa. Dia sedar, Iman adalah majikan barunya buat sementara waktu ini.

"Boleh Kak Sal tunjukkan saya di mana bilik mesyuarat?" tanya Iman lembut sebelum kedua- duanya berlalu meninggalkan Tuan Hairul yang masih terkebil-kebil seakan tidak percaya dengan apa yang berlaku sebentar tadi.

Kedatangan Iman ke syarikat itu tidak mendapat sambutan yang baik daripada setiap ketua jabatan. Pastilah, dengan usia setahun jagung seperti ini, siapalah yang berani meletak kepercayaan padanya? Nyata ketua-ketua jabatan di situ jauh lebih tua dan berpengalaman berbanding darinya. Semua memandang sinis padanya.

Hari ini adalah hari pertama dia membuka lembaran baru di syarikat itu dan hari ini sudah melakar beberapa peristiwa yang cukup mencabar kewibawaannya. Ada kalanya pengalaman mengajar kita dan sering kali pengalaman itu mengubah pendirian dan sikap kita. Ini yang terjadi padanya, pengalaman ini akan mengubah sikap dan pendiriannya. Mengubahnya daripada seorang yang sering membelakangkan kehendak diri kepada seorang yang mementingkan haknya. Keadaan menuntutnya begitu.

"Saya tahu anda semua sukar mempercayai saya. Saya terlalu muda untuk terajui empayar

sebesar ini. Sebab itu saya perlukan khidmat anda semua, tapi ingin saya ingatkan

jangan

pandang rendah pada saya." Iman bersuara keras. Cuba melantangkan suaranya untuk menyaingi suara-suara yang sedang mempersoalkan kebolehannya. Tidak seorang pun daripada mereka yang mendengar bicaranya. Masing-masing sibuk mempertikaikan kebolehannya. Bilik mesyuarat yang dingin itu terasa semakin hangat.

Dam!!! Iman menepuk meja di hadapannya. Serentak itu bilik mesyuarat yang kecoh tadinya, senyap tiba-tiba. Masing-masing memandang Iman dengan wajah tidak percaya.

"Sama ada anda suka atau tidak, saya akan tetap menerajui syarikat ini sehingga Dato’ Arif pulih. Mungkin saya tak berpengalaman macam tuan-tuan, tapi tolong hormatkan saya. Sama ada anda setuju atau tidak, keputusan saya tetap menjadi kata pemutus di dalam syarikat ini. Jadi, tolong hormat saya!" Suara Iman tegas dan kedengaran sedikit angkuh. Wajah tidak berperasaan dipamerkan. Hatinya sedikit puas. Puas sangat. Buat pertama kali dia mampu membuat orang mendengar kehendaknya. Selama ini sudah puas rasanya dia menjadi pendengar yang setia, dan sekarang biarlah dia menjadi pencerita pula.

"Tujuan saya panggil tuan-tuan semua bermesyuarat adalah kerana ingin mendengar pandangan tuan-tuan tentang syarikat ni, dan bukannya untuk dengar tuan-tuan semua pertikaikan keupayaan saya. Saya melangkah ke bilik ini tadi dengan niat untuk mendengar perkembangan syarikat ketika ketiadaan Dato’ Arif. Tapi rasanya hajat saya tak tercapai. Jadi biarlah sekarang saya yang bercerita. Tujuan pertama saya sebagai peneraju utama syarikat ini adalah untuk melakukan rombakan semula apa yang telah dilakukan oleh Tuan Hairul. Apa saja keputusan dan tindakan yang dibuat oleh beliau sebelum saya memegang amanah Dato’ Aris, dianggap tidak sah," katanya lancar. Seketika dia memandang setiap wajah yang merenung ke arahnya dengan pandangan yang pelbagai.

Seketika bilik mesyuarat menjadi sunyi sepi.

"Saya nak organisasi di bawah Dato’ Arif kembali berfungsi. Dari semasa ke semasa saya akan membuat rombakan demi rombakan mengikut cara saya. Saya juga inginkan laporan dari setiap bahagian dalam tempoh suku tahun pertama tahun ini sehingga sekarang, ada di atas meja saya pada hari Jumaat ini," katanya lagi.

Seketika Iman menghela nafas. Dia sendiri seakan tidak percaya yang dia mampu melakukan perkara itu. Sesungguhnya Iman sendiri merasakan dirinya bagaikan orang asing. Tiba-tiba dia menjadi begitu berani.

"UNCLE bangga dengan Iman. Iman benar-benar mampu lakukannya. Kalau tadi uncle risau Iman tak boleh nak bertahan. Rasanya selepas ini uncle dah tak perlu risau lagi kerana uncle yakin tiada yang lebih layak untuk mengganti Dato’ selain Iman." Fuad melahirkan kekagumannya pada Iman. Sungguh, apa yang Iman lakukan di dalam bilik mesyuarat tadi di luar jangkaannya.

"Terima kasih uncle. Tapi Iman tetap perlukan uncle. Iman terlalu muda. Iman tak ada pengalaman," ujar Iman merendah diri. Sekarang dia hanya boleh mempercayai Fuad sahaja.

"Jangan bimbang. Selagi uncle boleh bantu, uncle akan bantu Iman. Kalau arwah Tuan Haji masih ada, dia pasti bangga dengan Iman. Dah memang impian dia melihat Iman dan Danish memajukan syarikat ni." Sejenak Fuad teringatkan Tuan Haji Aman yang banyak memberi peluang perniagaan pada syarikatnya. Usahawan bumiputera seperti Tuan Haji Aman itulah yang perlu dicontohi. Seorang usahawan yang sentiasa membantu sesama bangsa dan bukan saling menjatuhkan.

"Iman pun harap begitu uncle. Iman dah banyak bersalah pada arwah atuk suaranya. Sungguh dia rasa berdosa dan menyesal.

" Lirih nada

Fuad simpati pada Iman. Gadis ini perlu menanggung sesuatu yang cukup besar di usia yang begitu muda. Namun Iman nampak tabah dan Fuad yakin Iman akan mampu melakukannya. Dunia perniagaan akan mengubah gadis itu menjadi lebih matang.

tabah dan Fuad yakin Iman akan mampu melakukannya. Dunia perniagaan akan mengubah gadis itu menjadi lebih

Bab 7

MALAM ini mungkin sudah tersurat rezeki Danish. Dia berjaya menyelinap masuk. Semalam sekali lagi Danish berjaya menyelinap masuk ke wad papanya Bukan selalu dia bernasib baik begini. Jarang-jarang sekali. Ada kalanya dia sudah pun sampai di hadapan pintu, tetapi Iman pula masih berjaga membuat kerja-kerja syarikat lalu terpaksa dia membatalkan niatnya. Adakala dia takut kalau terserempak dengan doktor yang dia kenali. Jadi, bukan mudah untuk dia masuk melihat perkembangan papanya.

Malam ini Danish ingin menjenguk papanya dan sekali gus ingin melihat keadaan Iman. Dia rasa bersalah meninggalkan segala beban tanggungjawab yang sepatutnya dia pikul di pundak Iman. Bertambah bersalah tatkala melihat Iman tertidur dalam keadaan duduk bersama-sama fail yang bertimbun. Pastinya Iman terlalu banyak kerja. Kalau tidak masakan Iman sampai tertidur begini.

Danish memandang wajah kepenatan Iman dengan perasaan belas. Wajah itu cukup lemah di mata Danish walau sinar ketenangan masih milik gadis itu. Pasti Iman letih. Siangnya di pejabat dan petangnya di hospital. Entah selama mana isterinya itu mampu bertahan? Sungguh dia berasa sangat bersalah.

Adakala kalau ikutkan kata hati, ingin sahaja Danish muncul datang membantu Iman namun dia rasakan tidak sesuai untuk dia muncul begitu sahaja. Lagipun apa yang harus dia jawab jika mereka bertanya ke mana hilangnya dia selama ini?

Melihat Iman tidur dengan begitu lena, Danish pantas mengemas fail-fail yang bertaburan. Dengan perlahan Danish mengambil fail di atas riba Iman. Melihat Iman tidak berkutik sedikitpun, Danish memberanikan diri mengangkat kepala Iman dan dengan penuh berhati- hati dia baringkan Iman di atas sofa. Kepala Iman dialas dengan bantal yang tersedia. Akhirnya dia berjaya membaringkan separuh tubuh Iman. Danish mengangkat pula kaki Iman biar Iman tidur dengan selesa. Selamba Danish membuka kasut di kaki Iman sebelum menyelimut Iman dengan selimut yang tersedia di situ.

Iman benar-benar keletihan nampaknya. Sehingga tidak satu pun gerak-geri Danish yang dia sedari. Melihat Iman lena begitu, Danish duduk di tepi sofa sambil merenung wajah Iman. Wajah itu tidak banyak berubah. Hanya kini nampak sedikit matang. Iman tidak cantik tetapi comel. Satu yang cantik pada Iman, iaitu matanya. Kini sudah bertahun lamanya tetapi Danish masih ingat bening mata itu.

Iman gadis yang biasa-biasa sahaja. Sedikit tembam tetapi seingatnya dahulu Iman lebih berisi berbanding sekarang. Kalau difikirkan, Danish suka Iman yang di hadapannya kini.

Comel dan manis. Sederhana begini. Tidak ada secalit solekan pun di wajah mulusnya. Asli. Namun apa yang lebih membuatkan Danish tertawan adalah sekeping hati milik Iman. Jujur, ikhlas dan tabah walaupun usianya masih muda.

Tiba-tiba hati Danish berdetik. Masakan tidak ada kumbang yang mengintai bunganya ini? Sedangkan dirinya begitu mudah tertawan hanya dengan merenung Iman tertidur begitu. Inikan pula lelaki-lelaki lain yang saban hari berjumpa, berbual dengan Iman. Lelaki-lelaki yang melihat Iman tersenyum dan ketawa. Aduh! Hati Danish tiba-tiba rasa sakit. Rasa sakit itu seperti puluhan, mungkin ratusan jarum yang mencucuk ke hatinya. Sakit cemburu!

Hati lelakinya seakan menyuruh dia terus merenung Iman yang sedang lena.

Cemburu ke dia? Tiba-tiba hatinya bersuara. Ah dia lelaki. Lelaki ada ego dalam mempertahankan haknya. Sedangkan waktu dulu, saat dia masih belum menyayangi Iman, rasa ingin menguasai hidup gadis itu telah ada. Inikan pula saat-saat hatinya sudah mula menyayangi gadis di hadapannya ini. Pasti rasa ingin memiliki Iman itu semakin kuat. Kalau boleh dia ingin Iman hanya menjadi miliknya sampai bila-bila.

"I would never let you go, honey. You are mine. Only mine

Iman. Tangannya sudah mengusap lembut pipi gebu milik gadis itu.

"

bisik Danish lembut di telinga

Suara hatinya seakan menyuruh dia bertindak lebih jauh. Danish meletakkan bibirnya lama di dahi Iman. Kudus perasaannya ketika menghadiahkan ciuman itu di dahi Iman. Ciuman keduanya selepas hari pernikahan mereka.

Danish bergerak menjauh sedikit apabila terasa kepala Iman bergerak sedikit. Mungkin ia terasa sedikit terganggu. Seketika Danish terpaku sebentar melihat mata Iman yang tadi tertutup rapat, kini sedikit terbuka. Iman bagai melihatnya. Bibir Iman terlukis sebaris senyuman yang paling manis yang pernah Danish lihat. Danish kaku seketika. Dia risau kalau Iman terjaga.

"Danish

"

Danish mendengar namanya disebut lembut oleh Iman sebelum mata yang cantik itu kembali terpejam. Senyuman di bibir Iman tetap ada. Nampak tenang dan lebih manis daripada biasa. Agaknya apalah mimpi Iman saat ini? Adakah Iman bermimpi tentang dirinya? Rindukah Iman padanya?

Tersenyum sendiri Danish memikirkannya.

"Tidurlah sayang

satu ciuman di pipi kanan Iman.

mimpi yang indah-indah

"

bisik Danish lagi. Dia menghadiahkan lagi

Sebelum melangkah pergi, sempat Danish mengemaskan selimut Iman yang sedikit teralih.

Berat rasa hatinya ingin meninggalkan gadis itu. Malam ini adalah malam yang paling bahagia dan bertuah dirasakannya. Hati Danish gembira dan tenang. Bagai terlepas rindu

yang membara. Ya

baru Danish sedar yang dia rindukan Iman selama ini.

IMAN rasa hari ini permulaan yang baik untuknya. Pagi ini Iman bangun dengan satu perasaan yang cukup berbeza. Bagaikan hari ini menjanjikan sesuatu yang cukup indah buatnya.

Pagi itu doktor yang merawat Dato’ Arif membenarkan Dato’ Arif pulang ke rumah. Dia bersyukur dan gembira. Namun benarkan dia gembira hanya kerana itu? Atau mungkin ada sebab lain? Adakah mungkin kerana mimpi semalam? Semalam dia bermimpi Danish datang padanya. Membisikkan kata-kata yang cukup indah ke telinganya. Walaupun Iman yakin itu hanya mimpi, tetapi ia seolah-olah seperti benar-benar terjadi.

Tapi mana mungkin Danish ada di sini? Kalau Danish ada di Malaysia, tentu sudah lama Danish pulang ke rumah membantunya. Iman yakin Danish tidaklah sekejam mana untuk membiarkan dia sendirian memikul beban seperti sekarang.

Cuma satu yang Iman hairan, siapa yang membaringkannya? Seingat Iman, semalam dia tertidur dengan fail-fail yang berselerakan di atas meja. Ajaibnya pagi ini, dia bangun dengan

semua fail sudah tersusun rapi. Malah tidurnya juga beralaskan bantal dan berselimut. Pelik tetapi benar.

Alah

boleh jadi jururawat yang membantu mengemas mejanya yang berselerak.

"Iman?"

Suara Datin Hajar yang lembut, menghapuskan segala khayalan Iman.

"Ya mama

nampak bersinar-sinar daripada biasa.

"

Iman cuba menyembunyikan rasa terkejut itu dengan senyuman. Wajahnya

"Kenapa Iman termenung? Ada masalah ke?" tanya Datin Hajar prihatin dengan keadaan Iman. Sejak dari datang tadi dia sedar Iman sedikit berbeza daripada biasa. Wajah itu ceria dan berseri. Tambah berseri apabila Dato’ Arif dibenarkan pulang. Tetapi itu bukan masalahnya. Kalau boleh dia ingin Iman selalu ceria begini.

"Tak ada apa-apalah mama. Mama dah siap kemas? Kalau dah siap, jomlah kita balik. Tadi Iman dah jelaskan bil hospital," kata Iman mesra. Takut kalau-kalau Datin Hajar terus bertanya.

"Dah. Marilah kita balik." Datin Hajar menahan rasa ingin tahunya. Cukuplah kalau Iman itu sihat. Datin Hajar cuba memujuk hati sendiri.

Datin Hajar menahan rasa ingin tahunya. Cukuplah kalau Iman itu sihat. Datin Hajar cuba memujuk hati

Bab 8

KEGEMBIRAAN Iman hanya bertahan sehari sahaja. Baru dia hendak bernafas dan mencari ruang untuk merehatkan diri, Dato’ Arif telah memintanya untuk terus menguruskan syarikat buat sementara waktu.

Selain rasa sedikit terbeban dengan permintaan bapa mentuanya itu, Iman rasa terharu dengan kepercayaan yang diberi padanya. Nampaknya kedua-dua orang tua itu sudah boleh menerima dia di dalam keluarga ini.

Hanya satu masalahnya sekarang. Masalah yang menanti di hadapannya kini. Puan Hartimah, kakak kepada mak mentuanya. Mak long kepada Danish. Sebagaimana yang dimaklumkan oleh Arrisya, inilah ibu kepada Maya, kekasih Danish.

Sekarang Iman terpaksa berhadapan dengan wanita yang begitu membenci dirinya. Iman tidak tahu kenapa wanita itu harus berada di sini. Hatinya mula berasa tidak sedap.

"Kak long bukan apa Hajar. Kak long tak nak syarikat kamu tu nanti jatuh ke tangan orang lain. Kak long dengar, dia berlagak jadi puan besar kat syarikat kamu tu."

Akhirnya Iman faham kenapa Puan Hartimah memanggilnya, dan Iman faham juga apa makna sindiran-sindiran pedas Puan Hartimah padanya sejak dia duduk di ruang tamu ini tadi.

"Tak ada siapa yang jadi puan besar, kak long. Lagipun bukan orang lain yang uruskan syarikat tu. Saya dan Abang Arif dah setuju nak biarkan Iman yang uruskan. Dia bukan orang lain. Iman ni menantu kami juga. Lagipun nak harapkan siapa lagi kak long?" Datin Hajar nampak tidak selesa dengan kata-kata kakaknya itu. Yang dikata itu adalah menantunya. Dia yang mendengar rasa panas telinga.

Kesian Iman

keluarga mereka. Janganlah pula kerana pengorbanan itu, Iman dihina. Kak longnya itu kalau bercakap memang tidak pernah hendak fikir perasaan orang lain. Sudahlah tadi mengungkit hal pernikahan Danish dan Iman yang menyebabkan Maya patah hati. Pasti Iman kecil hati tatkala mendengar yang suaminya pernah ingin dijodohkan dengan Maya.

tak pasal-pasal jadi mangsa. Dah cukup banyak pengorbanan Iman pada

"Apa pula tak ada orang lain? Abang Haron kau ni boleh tolonglah. Dari kamu percaya kat budak mentah tu, baiklah kamu suruh Abang Haron kamu yang tengok-tengokkan syarikat laki kamu tu." Nampaknya Puan Hartimah masih tidak berpuas hati mendengar penjelasan Datin Hajar. Mendidih darahnya apabila Datin Hajar cuba memenangkan Iman. Sakit hatinya apabila adiknya itu lagi mempercayai Iman daripada suaminya sendiri. Apa salahnya kalau Datin Hajar menyuruh Haron yang menguruskan syarikat itu? Bukan orang lain pun, abang iparnya juga.

"Kami bukan tak nak minta tolong Abang Haron, kak long

biarlah dia aje yang uruskan. Kami tak naklah menyusahkan kak long dengan Abang Haron." Sebaik mungkin Datin Hajar cuba memujuk kakaknya itu. Datin Hajar takut sangat kalau Puan Hartimah mengata yang bukan-bukan lagi pada Iman. Hati menantunya itu perlu dia

tapi kalau dah Iman ini ada,

jaga.

"Alah

kamu memang sengajakan? Jangan-jangan kamu ni dah terkena buatan orang

agaknya. Terkena ubat pengasih. Sampai keluarga sendiri pun kamu dah tak percaya!"

Kata-kata itu membuat Iman terus angkat muka. Terusik hatinya. Walaupun wanita itu tidak menyebut namanya, tetapi Iman tahu kata-kata kejam itu untuknya.

"Kak long! Apa yang kak long cakap ni? Biarlah saya dengan Abang Arif nak suruh siapa pun uruskan syarikat tu. Tapi kak long tak patut cakap Iman macam tu!" Marah benar Datin Hajar dengan Puan Hartimah.

Hati tua Datin Hajar sendiri terusik dengan kata-kata itu. Sebagai mentua, dia malu dengan tuduhan melulu kakaknya itu. Dia sudah banyak terhutang budi pada menantunya itu. Iman sudah banyak berkorban untuk keluarganya. Bukan terima kasih yang menjadi balasan, tetapi penghinaan pula yang dilemparkan pada gadis itu. Malu betul dia dengan sikap angkuh kakaknya itu.

"Amboi!!! Kamu dah pandai nak menangkan dia nampaknya. Sah-sah kamu ni dah terkena

ubat guna-guna. Tak apa Hajar

Penat aje kak long datang kat sini. Ingat nak menolong, tapi kalau orang macam kamu ni, baik tak payah tolong. Aku nak balik!" Puan Hartimah nyata tidak puas dengan kata-kata

adiknya itu. Dia bangun dengan muka yang merah menahan geram.

kalau apa-apa jadi nanti, kamu jangan nak cari kak long.

"Akak tak nak minum dulu ke?" tanya Datin Hajar lembut. Cuba memujuk kembali. Sebagai adik dia sudah terlalu biasa mengalah dengan kakaknya itu.

"Tak payah! Aku tak dahaga pun!" tolak Puan Hartimah kasar lalu melangkah keluar. Nampak sangat darjah kemarahannya sudah ke tahap kritikal.

Datin Hajar hanya menggeleng melihat gelagat kakaknya yang seperti kebudak-budakan itu.

"Mama minta maaf, Iman. Jangan ambil hati dengan kata-kata mak long tu. Orang tengah marah memang macam tu." Segera Datin Hajar meminta maaf pada menantunya. Takut menantunya itu terasa hati.

Kesian sungguh dia pada Iman. Hilang terus senyuman manis Iman semalam. Datin Hajar benar-benar rasa bersalah.

"Tak apalah ma diri.

Iman tak ambil hati pun. Iman naik dulu mama," kata Iman lalu meminta

Datin Hajar hanya mengangguk. Cuba mencari ruang buat dirinya. Mencari ruang untuk dia terus bernafas dan bertenang.

MALAM itu Iman datang menemui Dato’ Arif dan Datin Hajar di bilik mentuanya. Dia puas berfikir sejak Puan Hartimah pulang dalam keadaan marah-marah tadi. Iman cuba menimbang balik kedudukannya. Dia sudah membuat keputusan. Iman rela berundur dan memberi jawatannya pada suami Puan Hartimah. Lagipun tidak salah dia buat begitu. Tidak selamanya dia ada di sini membantu Dato’ Arif dan Datin Hajar. Dia akan kembali ke Liverpool menyambung pengajiannya. Jadi, dia perlu berbincang kembali dengan ibu bapa mentuanya itu.

Iman tidak mahu kerana dia, Datin Hajar bergaduh adik-beradik. Lagipun dia tidak sanggup kalau kerana perkara ini, nama arwah ibunya nanti disebut-sebut. Jangan kerana dia, ibunya yang tiada pun dipersalahkan. Iman tidak akan mampu bertahan kalau itu terjadi.

"Assalamualaikum." Iman memberi salam sebaik sahaja daun pintu dikuak.

"Waalaikumsalam. Iman?" tegur Datin Hajar. Wajah menantunya itu dipandang dengan

perasaan yang bercampur. Hairan dan bimbang. Ya

terkandung masalah. Bimbang

hairan kerana wajah Iman seperti

apakah Iman ingin pergi meninggalkan mereka.

Iman melangkah masuk ke dalam bilik mewah itu dengan perasaan berdebar. Dia segan. Inilah kali pertama dia masuk ke bilik ini. Selama ini dia tidak pernah pun lalu, apatah lagi untuk masuk ke sini.

"Duduklah. Ada apa Iman cari mama ni?" Datin Hajar menegur mesra. Wajah menantunya itu ditatap dengan penuh kasih sayang.

Datin Hajar mengajak Iman duduk bersamanya di meja kopi yang tersedia di dalam bilik itu.

Di sinilah dia dan Dato’ Arif berbual saban malam. Menghabiskan masa bersama dan kadangkala bergurau senda. Usik-mengusik.

bercerita

Iman hanya mengikuti langkah Datin Hajar dan melabuhkan punggungnya di kerusi berhadapan dengan wanita itu.

Dia mulai berasa selesa dengan kehadiran gadis itu dalam keluarganya. Sekarang dia hanya ingin menghapuskan rasa kekok Iman terhadap dirinya dan suami. Walaupun Iman baik dan mesra dengannya suami isteri, namun Iman nampak kekok apabila setiap kali bersama mereka. Tidak seperti ketika Iman bersama dengan Arissya atau pembantu rumah mereka.

"Iman ada hal sedikit nak berbincang dengan mama dan papa," kata Iman sedikit teragak- agak. Iman tahu dia perlu bijak memilih kata agar kedua-dua orang tua itu tidak terasa hati.

"Ada apa Iman?" tanya Datin Hajar lembut.

Kelihatan Dato’ Arif yang sedang bersandar di kepala katil sambil membaca buku. Berpura- pura tidak mahu ambil tahu akan kehadiran Iman di dalam bilik itu. Sejak dari hospital lagi Dato’ Arif teringin sekali hendak berbual-bual dengan Iman. Hendak berterima kasih pada gadis itu kerana sudi menjaganya. Dia bukan jenis manusia yang tidak tahu hendak berterima kasih. Cuma Dato’ Arif tidak tahu bagaimana ingin memulakannya.

"Iman nak berbincang tentang syarikat. Iman rasa baiklah kalau Iman tarik diri aje mama. Biarlah pak long dan mak long yang uruskan. Mama jangan salah sangka. Bukan Iman tak nak uruskan syarikat papa atau sebab berkecil hati dengan mak long tadi. Tapi Iman dah fikir. Betul juga kata mak long, Iman terlalu muda untuk uruskan syarikat papa yang besar tu. Lagipun tak lama lagi Iman dah nak balik ke England. Jadi kalau boleh Iman tak naklah nanti susahkan papa pula." Iman cuba menerangkan sebaik mungkin pada Datin Hajar. Dia tidak mahu Datin Hajar salah anggap.

"Cuba Iman cakap dengan mama, kenapa tiba-tiba Iman nak tarik diri? Mama tengok syarikat tak ada masalah pun sepanjang Iman uruskan." Datin Hajar cuba mencungkil walaupun dia yakin keputusan Iman ini berkait rapat dengan kedatangan Puan Hartimah petang tadi.

"Betul mama

pengalaman. Lagipun Iman kena balik, sambung pengajian Iman yang tertangguh tu." Iman cuba memberi penjelasan dengan sebaik mungkin. Walaupun nampak sukar benar Datin Hajar untuk menerimanya.

Iman rasa lebih baik pak long yang uruskan. Pak long lebih banyak

"Papa nak Iman yang uruskan. Papa tak nak orang lain. Kalau Iman tak faham, Iman boleh tanya papa. Masa nilah Iman nak belajar. Syarikat tu suatu hari nanti pun akan jadi milik Iman dan Danish juga," sampuk Dato’ Arif. Dia tidak mahu Iman serahkan pengurusan syarikat itu kepada orang lain, waima birasnya sendiri. Tidak semudah itu untuk dia percayakan orang luar selain menantunya itu. Lagipun inilah masanya Iman belajar selok- belok perniagaan sebelum benar-benar mengambil alih syarikatnya suatu hari nanti.

Iman pantas menoleh pada Dato’ Arif. Dia sedikit terkejut mendengar suara bapa mentuanya itu. Sungguh Iman tidak pernah menyangka yang Dato’ Arif akan bercakap begitu dengannya. Malah Iman tak pernah berharap pun Dato’ Arif akan menegurnya. Berminggu- minggu Iman menjaganya di hospital. Tidak ada sebaris kata pernah diucapkan padanya. Tetapi kenapa kali ini?

"Iman dengarkan apa kata papa. Mama pun tak setuju Iman nak tarik diri. Mama dan papa

memang nak Iman yang uruskan syarikat itu. Sudahlah Iman

ini. Soal Iman nak balik ke sana tu, nantilah kita bincangkan kemudian. Iman dah makan?

Tadi kenapa Iman tak turun makan malam?" Datin Hajar mengalih topik perbincangan.

tak payah nak fikirkan lagi hal

"Iman kenyang lagi la mama. Errr

diri dululah. Nak masuk tidur." Iman segera meminta diri. Dia tidak mahu kehadirannya di

situ menganggu Dato’ Arif dan Datin Hajar yang ingin berehat.

kalau dah macam tu kata papa dan mama

Iman minta

Sebelum berlalu, Iman bersalam dengan Datin Hajar dan Dato’ Arif.

"Assalamualaikum!" ucap Iman sebelum merapatkan daun pintu.

"Waalaikumsalam

"

jawab kedua-duanya serentak sambil menghadiahkan senyuman.

"Kadang-kadang saya kesian tengok Iman tu bang. Dah banyak kita susahkan dia. Kalau tak ada dia, entah apalah yang jadi pada kita. Nak harapkan anak sendiri, entah hilang lesap ke mana. Tak sangka dia nak tolong kita masa susah macam ni," luah Datin Hajar sebaik sahaja Iman hilang di balik pintu. Sayu sungguh hatinya.

"Iman tu memang budak baik. Patutlah arwah abah sayang sangat kat dia. Betul kata arwah abah dulu, tak akan ada yang terbaik buat Danish melainkan Iman. Tak ada menantu yang sebaik Iman tu."

Kini baru Dato’ Arif mengakui akan kebenaran kata-kata bapanya dulu. Memang Iman yang paling sesuai untuk menjadi menantunya. Mencari menantu bukan luarannya saja nampak cantik, tetapi di dalamnya juga.

"Menyesal pula rasanya bila mengenang sikap saya yang dulu. Kalaulah Danish tak pandai

nak hargai dia

tu berbaik-baik seperti suami isteri yang lain. Mana lagi nak cari menantu sebaik tu zaman sekarang ni?" kata Datin Hajar lagi.

memang bodohlah dia. Kalau boleh saya nak sangat tengok Danish dan Iman

"Danish tak akan lepaskan Iman. Percayalah

benarnya

sendiri tidak akan setuju kalau Danish ingin lepaskan Iman. Kali ini cara arwah abahnya akan

diikuti.

kalau dia kenal Iman dengan sebenar-

pasti dia jatuh cinta. Saya kenal anak saya tu, Hajar," kata Dato’ Arif yakin. Dia

"Harap-harap macam tulah abang. Jom la kita tidur bang. Kalau fikirkan hal budak-budak ni, tak tidurlah kita jawabnya," kata Datin Hajar sambil berbaring di sisi Dato’ Arif.

Kata-kata Dato’ Arif tadi melegakannya. Dia tahu, Dato’ Arif tidak akan membiarkan Danish melepaskan Iman begitu sahaja. Datin Hajar kenal suaminya. Suaminya pasti ada cara tersendiri.

Hajar kenal suaminya. Suaminya pasti ada cara tersendiri. Bab 9 IMAN menunggu Pak Mat mengambilnya di

Bab 9

IMAN menunggu Pak Mat mengambilnya di hadapan Wisma Mega. Pagi tadi dia memandu sendiri tetapi kini terpaksa meminta Pak Mat mengambilnya kerana dia begitu letih sekali.

Iman mengerling jam di pergelangan tangannya. Pukul lapan malam. Hari ini buat pertama kalinya dia balik seawal ini. Selalunya apabila jarum jam sudah menunjukkan pukul sepuluh atau sebelas malam, baru dia melihat dunia luar. Tetapi hari ini dia mengalah. Walaupun perasaan bersalahnya bertandang tatkala melihat para pekerjanya masih tekun menyiapkan tugas yang entah bila akan surut.

Minggu ini adalah minggu paling mencabar buat Iman. Kerjanya bertambah banyak apabila ada masalah pada beberapa projek pembinaan yang diusahakan. Belum habis satu, satu lagi masalah datang. Iman bukan hendak menuduh, tetapi dia dapat merasakan ini semua angkara khianat. Mustahil masalah sebegini timbul serentak di beberapa tempat yang berbeza. Peliknya, projek-projek itu adalah projek mega syarikat. Masalah bahan yang terputus bekalan, dengan harga yang naik berlipat kali ganda, pekerja asing yang enggan

memperbaharui permit dengan alasan gaji yang diberikan tidak setanding dengan tenaga yang dicurahkan dan yang paling memeningkan, apabila bangunan yang separuh siap tiba-tiba runtuh sewaktu kerja-kerja pembinaan sedang dijalankan. Nasib baiklah tiada kemalangan

jiwa berlaku, kalau tidak

harus dia tidur dalam pejabat.

Tuntutan beban kerja membuatkan seleranya lari. Makan pun sekadar untuk mengalas perut.

Badannya terasa sedikit ringan daripada biasa. Boleh juga dia mengurangkan berat badan. Hanya satu merisaukan dirinya. Dia kini kerap pedih di bahagian ulu hati. Tekaknya pun sering loya-loya. Lagi parah kalau kepalanya mula pening. Satu kerja pun tidak boleh dilaksanakan dengan baik.

Iman bercadang ingin berjumpa doktor, namun masa belum mengizinkan.

Iman bersandar pada dinding wisma. Dia merenung ke hadapan. Badannya terasa terlalu penat bagaikan seluruh tenaganya telah lenyap. Hendak berdiri tegak pun dia tidak mampu.

Iman memejam matanya seketika. Cuba mencari sisa-sisa tenaga yang tinggal sambil berhajat untuk melepaskan lelah. Apabila Iman membuka kelopak matanya kembali, dunia seakan berpusing ligat. Pandangannya mula kabur.

Beg di tangannya tiba-tiba terlepas. Badannya lemah longlai. Dia mula hilang imbangan. Tubuhnya terasa bagai daun yang gugur. Ringan melayang. Saat Iman sudah bersedia untuk menahan sakit terhempas ke lantai, tubuhnya terasa disambut seseorang. Dari pandangan yang kabur dan otak yang separa berfungsi itu, matanya bagai merakam wajah Danish yang menyambutnya.

"IMAN!" Danish menyeru nama Iman yang terkulai di dalam dakapannya. Nasib baik dia sempat meluru menyambut tubuh Iman yang tiba-tiba hilang imbangan itu.

Tadi hatinya terdetik untuk menjenguk Iman. Satu-satunya tempat untuk dia menjenguk Iman adalah di sini, di Wisma Mega. Di sini dia boleh melihat Iman pergi dan pulang dari pejabat. Tidak disangka pula kali dia terpaksa bertemu dengan Iman dalam keadaan begini. Tidak disangka Iman akan rebah di hadapannya. Apakah yang terjadi pada Iman sebenarnya?

"Iman. Iman

untuk menyedarkan Iman. Dia buntu. Dia sangat takut. Dia tidak mahu apa-apa terjadi pada Iman.

tolonglah sedar. Jangan nak takutkan I." Danish menepuk-nepuk pipi Iman

"Encik Danish? Iman?" suara Pak Mat yang sedikit terkejut membuatkan Danish mendongak.

"Pak Mat, cepat Pak Mat. Tolong bawa Iman ke hospital. Dia pengsan ni

mencempung tubuh Iman yang longlai. Pak Mat yang pada mulanya terpaku melihat kemunculan Danish yang tiba-tiba mula mengutip barang Iman yang terjatuh di atas jalan.

" Danish sudah

"Apa dah jadi ni, Encik Danish?" tanya Pak Mat sambil membuntuti Danish ke kereta yang diparkir di hadapan pintu utama itu. Wajahnya turut cemas.

"Iman pengsan. Nasib baik saya ada kat situ. Kenapa Pak Mat jemput Iman lewat sangat?" Danish membaringkan Iman di tempat duduk belakang. Dia juga duduk di belakang. Kepala Iman diletakkan di atas ribanya. Wajahnya kerisauan. Resah.

"Cik Iman memandu sendiri pagi tadi. Dia baru saja telefon minta saya jemput. Katanya tak larat nak memandu. Encik Danish bila sampai? Macam mana Encik Danish boleh ada kat situ?" Pak Mat bertanya. Dia terkejut melihat kemunculan Danish yang tiba-tiba itu.

Danish yang tadinya langsung tidak terfikir yang kepulangannya sudah diketahui oleh Pak Mat, sedikit ternganga. Rahsianya bukan lagi rahsia pada Pak Mat. Danish tidak ada pilihan lain selain menceritakan apa sebenarnya yang telah berlaku padanya.

Danish mengakui yang dia telah lama pulang ke Malaysia. Malah Danish mengakui memerhati keluarganya dari jauh. Danish juga meluahkan rasa takutnya untuk berhadapan dengan keluarga setelah lama menghilang. Takut penerimaan keluargannya nanti. Cuma satu yang Danish tidak ceritakan, tentang dia menyelinap masuk ke wad Dato’ Arif pada waktu malam. Danish juga merahsiakan yang dia sebenarnya turut memerhatikan Iman dari jauh. Biarlah itu menjadi rahsia dirinya.

"Tak elok encik buat macam ni. Macam mana pun mereka tetap keluarga encik. Mereka pasti akan terima encik. Dato’ dan Datin rindukan encik. Sama macam Cik Iman perlukan encik. Kesian saya tengok Cik Iman. Dia nampak penat sejak arwah Tuan Haji tak ada. Dua tiga

hari ni pun dia tak berapa nak sihat. Selalu sakit perut dan muntah-muntah. Nak jumpa doktor

pun tak ada masa. Kesian Cik Iman. Encik baliklah

jangan bebankan Cik Iman. Walaupun

Cik Iman tak pernah cerita apa-apa, tapi kami tahu dia tunggu encik balik. Kalau tak masakan tiap-tiap hari dia bertanya pada Mak Mah ada tak encik telefon. Balik kerja aja itulah yang "

kasihankan Iman. Kalau Danish balik tentu Iman tidak akan pengsan.

ditanya. Baliklah encik

nasihat Pak Mat. Dia faham perasaan Danish, Namun dia juga

Danish terdiam. Benarkah Iman menanti kepulangannya? Ya Allah

begini. Danish tunduk melihat wajah Iman di ribanya. Tangannya mengusap lembut pipi gadis itu. Hatinya membisikkan kata maaf. Dia yang bersalah. Bersalah pada Iman dan keluarganya.

dialah punca Iman jadi

"Encik, Pak Mat minta maaf kalau kata-kata tadi tu menyinggung perasaan encik. Sekarang kita nak bawa Cik Iman ni ke mana?" kata Pak Mat dalam nada serba salah. Perasaan bersalah semakin membuak dengan kebisuan Danish sejak tadi. Dia tahu Danish sayangkan keluarganya. Kalau tidak masakan Danish pulang dan memantau keluarganya dari jauh.

"Kita bawa Iman ke klinik terdekat, Pak Mat. Lepas tu hantarkan kami ke Taman Tiara. Saya menyewa di sana. Biar Iman berehat di rumah saya saja," putus Danish. Malam ini biarlah dia yang menjaga Iman. Tetapi sebelum itu dia perlu memastikan Iman mendapat rawatan daripada doktor dahulu.

DANISH memandang Iman yang lena terbaring di atas katilnya. Cantiknya Iman tatkala berbaring di sisinya. Wajah itu nampak seperti menahan kesakitan. Iman kepenatan dan suhu badan Iman sedikit tinggi. Itu ulasan doktor tentang Iman. Hypertension adalah penyebab utama Iman pengsan. Tadi Danish bertanya pada doktor, apa penyakit isterinya sehingga Iman sering sakit perut dan muntah-muntah. Kata doktor itu adalah simptom kemungkinan Iman menghidap gastrik.

"I’m sorry, Iman. I janji akan selesaikan semua masalah ni. I takkan bebankan you lagi." Danish berjanji pada Iman. Walaupun dia tahu saat ini Iman tidak dapat mendengar janji- janjinya.

Esok Danish akan berjumpa dengan Uncle Fuad, peguam arwah atuknya. Biarpun dia tahu rahsianya akan terbongkar pada Uncle Fuad, sepertimana yang terjadi antara dia dan Pak Mat

tadi, tetapi Danish tidak peduli. Dia akan minta Uncle Fuad merahsiakan kepulangannya sepertimana dia minta Pak Mat merahsiakan semuanya.

Dia perlu berjumpa dengan Uncle Fuad kalau ingin membantu Iman. Pasti Uncle Fuad tahu apa yang telah terjadi. Lelaki sebaya dengan papanya itu pasti tahu apa yang terjadi di syarikat kerana selama ini dialah yang membantu Iman. Danish nekad akan menemui Uncle Fuad esok. Dia akan meminta Uncle Fuad menjadi orang tengah antara dia dan syarikat. Kalau dia tidak boleh menolong Iman secara terang-terangan biarlah dia membantu dari belakang.

Danish sedikit terkejut apabila Iman bergerak. Danish kaku sebentar. Dia tidak mahu Iman sedar akan kehadirannya. Namun jantungnya mula berdegup laju saat Iman berpaling ke arahnya. Iman beralih tempat dengan mata yang tertutup. Kepala Iman terletak elok di bahunya. Tangan Iman kini di atas dadanya dan sebelah kaki Iman di atas kakinya. Aura bahagia meliputi hati Danish saat ini. Dia sungguh bahagia begini. Dia berharap masa akan berlalu dengan perlahan.

IMAN terjaga lantas terkejut. Tempat ini terlalu asing baginya. Di mana dia berada? Ini bukan biliknya. Bilik yang bercat biru ini bukan biliknya. Katil yang selesa ini bukan katilnya. Dia di mana? Siapa yang membawanya ke sini? Iman mula memeriksa bajunya. Masih lengkap, hanya tudungnya sahaja sudah hilang entah ke mana.

Iman bangkit dari tempat pembaringannya tadi. Dia turun dari katil yang bercadar biru muda. Dia melihat keadaan sekeliling. Matanya terbeliak tatkala menatap ke arah jam dinding yang menunjukkan pukul satu. Sekarang satu pagi atau satu petang?

Iman melangkah ke salah satu pintu di dalam bilik itu. Pintu pertama yang dibuka adalah pintu bilik air. Iman masuk membasuh muka. Usai membasuh muka Iman bergerak ke arah satu lagi pintu. Pintu yang diyakini adalah pintu keluar. Sebaik sahaja melangkah keluar Iman terpaku. Dia kini berada di rumah orang. Rumah yang tidak terhias cantik tetapi selesa bagi Iman.

Iman berjalan di sekeliling rumah itu. Sampai di ruang tamu dia terpandang beg tangannya di atas meja. Di tepi beg tangannya ada sebuah beg kertas yang bersertakan sekeping nota.

Iman,

Rehatlah. Rumah ini milik you untuk hari ini. Rehatlah sepuasnya sebelum pulang. Makanan tengah hari ada di atas meja. I tak tahu saiz you.

Di dalam beg kertas ini ada beberapa pasang baju. Pakailah. Kalau nak sembahyang, telekung ada dalam almari. Tak perlu tunggu I. Hari ni rumah ini milik you. I tak balik. Jaga diri dan kesihatan.

Yang sentiasa melihatmu.

Iman membaca nota itu dengan senyuman. Dia membuka beg kertas di hadapannya. Ada beberapa helai T-shirt dan seluar slack. Dari saiz M hingga ke saiz XL. Memang pemberi ini tidak tahu saiznya hingga terpaksa membeli pelbagai saiz. Dia membongkar satu per satu pakaian di dalam beg kertas itu. Dia malu tatkala melihat pakaian dalam yang juga datang dalam pelbagai saiz.

Sampai ke dasar beg kertas itu ada satu bungkusan beg kertas yang lain. Iman membukanya. Sehelai tudung berwarna putih. Coraknya ringkas. Tudung itu hadiah yang paling berharga yang pernah diterimanya. Sungguh Iman berterima kasih pada tuan rumah ini.

Seharian Iman menghabiskan masa di rumah ini. Rumah ini membuatkan dia seperti berada di rumah sendiri. Dia mengemas apa yang patut. Menghabiskan masa dengan membaca majalah-majalah yang ada dan berehat. Dia teringin hendak memasak namun tidak ada satu pun bahan yang ada di dapur. Dia bahagia hari ini. Dia menjadi dirinya semula.

Iman langsung tidak berkeinginan hendak pulang seperti mula-mula dia sedar pagi tadi. Tatkala petang menjelma Iman menelefon Pak Mat supaya menjemputnya pulang. Pak Mat hanya bersetuju tanpa meminta alamat. Iman pula tidak terfikir Pak Mat hendak mengambilnya di mana.Terasa berat pula kakinya hendak melangkah pergi meninggalkan rumah ini. Namun dia perlu pulang. Kali ini Iman pulang dengan senyuman.

Sekeping nota ditinggalkan di atas meja. Nota penghargaan yang mewakili selaut terima kasihnya buat tuan rumah yang telah meminjamkan rumah ini buat seketika.

Bab 10 DATIN HAJ AR memandang gelapnya langit malam dari dalam biliknya. Kelihatan Dato’ Arif

Bab 10

DATIN HAJAR memandang gelapnya langit malam dari dalam biliknya. Kelihatan Dato’ Arif nyenyak di peraduan. Siang tadi mereka menghantar Iman dan Arrisya ke lapangan terbang. Iman kembali ke England untuk menyambung pengajian. Arrisya pula mengikut Iman untuk bercuti. Menghantar Iman pergi bagaikan hilang tangan kanannya. Selama tiga bulan Iman ada di sampingnya. Sekarang gadis itu telah jauh. Datin Hajar pasti dia akan merindui wajah dan suara yang sering memberinya semangat.

Datin Hajar kembali memikirkan apa yang terjadi beberapa bulan kebelakangan ini. Kemalangan itu telah banyak menyedarkan mereka sekeluarga. Betapa dia dan keluarganya sedar apa yang mereka ada selama ini hanyalah pinjaman semata. Bila-bila masa boleh ditarik kembali. Hidup ini bagaikan roda. Ada kalanya kita di atas dan ada kalanya kita di bawah.

Kemalangan yang menimpa telah menyedarkannya bahawa keegoan akan membawa padah. Jiran sebelah menyebelah seakan tidak peduli apa yang terjadi pada keluarganya. Teman- teman kala senang sedikit pun tidak menghulurkan bantuan. Kakak sulungnya, Puan Hartimah pula hanya sibuk tentang harta peninggalan. Langsung tidak memahami keadaan duka hatinya. Sebaliknya menantu yang dahulunya tidak diakui sebagai menantu pula yang banyak berkorban menolongnya. Iman yang bersengkang mata menemaninya dan Arrisya. Iman juga yang menguruskan syarikat, rumah dan mengurus segala macam keperluannya. Iman memang baik.

"Ya Allah. Ampunkan dosaku… ya Allah. Aku bersyukur kerana Kau menganugerahkan dia sebahagian daripada keluargaku. Bukakanlah hati anakku untuk menerimanya." Datin Hajar amat berharap agar Danish membuka mata dan sedar betapa baik jodohnya itu. Betapa mulianya hati Iman.

Datin Hajar tekad, walaupun Danish tidak menerima Iman dan melepaskan wanita itu dia tidak akan sesekali membenarkan Iman pergi jauh dari keluarganya. Iman tetap akan menjadi ahli keluarganya.

IMAN tidak bisa melelapkan mata di dalam penerbangan. Iman cuba memejam mata tetapi dia masih tidak mampu untuk tidur. Setitik air mata jatuh ke pipi. Sedih hatinya. Sakit

menanggung beban seorang diri. Danish

keluarganya begitu. Sampai hati betul Danish membiarkan dia menguruskan segalanya keseorangan. Tiga bulan dia menanti Danish kembali. Sehingga seminggu lepas, Iman masih percaya yang Danish akan kembali.

entah di mana? Sampai hati Danish membiarkan

Iman berasa bertanggungjawab kepada keluarga mentuanya. Dia merasakan dirinya penyebab Danish menjauhkan diri. Mungkin sebab itu Danish tidak pulang. Danish tidak mahu berjumpa dengannya sehingga suaminya itu tekad tidak pulang ke Malaysia lagi. Langsung

tidak mahu pulang walaupun di saat peristiwa sadis terjadi di dalam keluarga ini. Ah tiba perasaan bersalah mencengkam jiwanya lagi.

tiba-

Iman menoleh Arrisya di sebelahnya. Kelihatan Arrisya sedang nyenyak. Harap malam ini tidur kakaknya itu tidak terganggu lagi. Biarlah kakaknya bangun saat kapal terbang ini sudah mendarat nanti. Setelah tiga bulan di Malaysia dan bapa mentuanya sudah pulih akhirnya Iman memutuskan untuk pulang ke sini bagi menyambung pelajarannya yang tertinggal. Syarikat sudah stabil. Semuanya atas bantuan kawan Uncle Fuad yang sudi membantunya dari belakang. Dia ingin berjumpa dengan insan berhati mulia itu tetapi kata Uncle Fuad, kawannya itu ikhlas. Langsung tidak mahu bertemu dengannya. Namanya pun Iman tidak tahu. Hanya gelaran hamba Allah sahaja sebagai pengenalan.

Iman sengaja membawa Arrisya dengan harapan wanita itu bisa memulakan hidup baru di sana nanti. Kalau tidak memulakan hidup baru pun dengan berjauhan dari bumi Malaysia dapat mengubati hati Arrisya yang remuk. Semoga Arrisya memperoleh semangat baru untuk meneruskan hidup bersama Jehan. Kasihan anak buahnya itu. Telah merasai kehilangan ayah pada usia yang masih kecil. Belum pun sempat Jehan hendak bermanja dengan si ayah, dia telah kehilangan tempat bermanja.

Kehadiran Arrisya bersamanya di Liverpool nanti perlu dimaklumkan pada Danish. Sekurang-kurangnya Danish tahu dan mungkin lelaki itu akan lembut hati menjenguk Arrisya di rumahnya nanti. Siapa tahu. Jadi sebelum dia pulang ke Liverpool, Iman akan ke rumah Danish dahulu. Bersemuka dengan Danish.

Tatkala kini hatinya bergelodak dan tidak sabar untuk bertanya kenapa lelaki itu tidak pulang serta menyampaikan kerinduan keluarga kepada Danish.

pulang serta menyampaikan kerinduan keluarga kepada Danish. Bab 11 IMAN tiba di hadapan rumah sewa Danish

Bab 11

IMAN tiba di hadapan rumah sewa Danish yang berhampiran London University berpandukan alamat yang diberi oleh Arrisya tadi. Arrisya terkejut bukan kepalang apabila mengetahui Iman tidak pernah bertemu dengan Danish sepanjang dia belajar di sini. Dia mengharapkan alamat yang diberi betul. Besar juga harapannya Danish ada di rumah.

Tangan Iman mengetuk pintu rumah yang berwarna putih. Sejenak kemudian pintu terbuka dari dalam. Muncul seorang lelaki. Agaknya ini rakan serumah Danish.

"Hello… errr

Iman bertanya pada pemuda yang membuka pintu itu. Kelihatan seperti orang Malaysia.

hai. Ini rumah Danish, kan? Dia ada tak? Boleh saya jumpa dengan dia?"

"Ini Iman, kan?"

Wajah Iman berkerut memandang si pemuda. Bagaimana jejaka itu tahu namanya.

"I Amran. Housemate Danish. Danish ada kat dalam. Bilik paling hujung yang ada tanda Do Not Disturb kat pintu tu. You masuklah. I nak keluar sebenarnya ni." Amran memberi ruang sedikit untuk Iman melangkah masuk.

"Thanks Amran." Iman memberi senyum manis pada Amran. Nampaknya lelaki itu seperti lelaki yang baik.

"No thanks. By the way, takziah pasal keluarga you. I harap you both kuat terima dugaan ni. I pergi dulu. Bye. Assalamualaikum."

Iman tidak sempat bertanya apa-apa. Amran sudah berlalu pergi. Nampak tergesa-gesa. Ada temu janjilah tu. Iman hanya menjawab salam Amran di dalam hati.

Iman melangkah masuk. Dia nampak pintu bilik yang dikatakan oleh Amran tadi. Baru sahaja Iman mengangkat tangan ingin mengetuk pintu terbuka dari dalam. Kelihatan seorang perempuan yang lagaknya baru bangun tidur tersembul di hadapan pintu.

Iman terpana. Dia nyata terkejut. Dia tidak sangka akan bertemu dengan seorang gadis di dalam bilik suaminya. Perkara sebegini adalah perkara terakhir yang dia inginkan di dalam hidupnya.

Iman memerhati wajah gadis di hadapannya. Iman ingat wajah itu. Maya hadapannya ini Maya.

ya perempuan di

"Ini bilik Danish ke?" Iman memberanikan diri bertanya. Maya yang hanya memakai T-shirt paras lutut itu tersenyum sinis padanya.

"Ya. Ini bilik Danish. Boyfriend aku. Kau nak apa cari dia? Kalau ada apa-apa kau boleh tinggalkan pesan pada aku. Dia tengah tidur." Maya memang berlagak. Tidak sedarkah dia di hadapannya ini adalah isteri Danish. Lelaki yang dia mengaku sebagai kekasih.

Maya tersenyum sinis. Hatinya gembira melihat riak wajah Iman berubah sama sekali. Maya hanya menumpang tidur di bilik Danish kerana tertinggal kunci dan kawan serumahnya pula tidak pulang. Terpaksalah dia ke rumah sepupunya ini menumpang tidur. Memandangkan dia sampai pun sudah hampir subuh, Danish menyuruhnya tidur di dalam bilik dan lelaki itu menghabiskan masa menelaah di ruang tamu. Tidak sangka pula pagi ini ada kejutan buatnya. Iman kini berada di hadapannya. Dia gembira.

Dia kenal Iman. Dia tidak akan lupa wajah nan satu ini. Masakan dia lupa gadis yang sudah memiliki Danish. Gadis yang berjaya membina tembok antara dia dan Danish.

Iman menarik nafas sedalam mungkin. Otaknya dipaksa memikirkan perkara yang positif. Cuba menidakkan bahawa suaminya sudah jauh terlanjur dengan gadis di hadapannya ini. Walaupun naif kedengarannya tetapi Iman memaksa dirinya percaya yang dua insan itu hanya tidur bersama dan tidak berlaku apa-apa keintiman antara Danish dan Maya. Jauh di sudut hati dia menidakkan apa yang berlegar di mindanya. Tidak mungkin seorang perempuan dan seorang lelaki yang tidur sebilik tidak melakukan apa-apa. Ada kalanya lebih baik kita tidak tahu daripada kita tahu tetapi menyakitkan hati. Seperti yang berlaku padanya kini.

"Tolong cakap dengan dia yang keluarganya perlukan dia di Malaysia dan Arrisya ada bersama saya sekarang. Esok kami akan bergerak ke Liverpool. Okeylah, saya balik dulu. Kirim salam pada dia."

Iman melangkah pergi. Dia ingin cepat-cepat keluar dari rumah ini. Dia tidak mampu untuk bertahan lama di sini. Cukuplah dia terserempak dengan Maya. Iman tidak mahu melihat wajah Danish pula. Kalaulah dia bersua dengan Danish bagaimana agaknya ekspresi wajahnya. Marah atau menangis? Jadi cukuplah dengan apa yang telah terjadi sekali itu.

Kini hatinya sakit yang amat. Perasaannya hancur lumat. Dia menganggap dirinya bodoh kerana masih mengharapkan Danish setia padanya. Hatinya bertambah sakit tatkala terkenangkan saban hari dia menunggu Danish pulang untuk membantunya di Malaysia. Dia risaukan keadaan Danish. Sedangkan suaminya itu bergembira di sini di samping kekasih tersayang. Hanya dia yang bodoh risaukan Danish. Lelaki itu sekelumit tidak punya perasaan kasihan atau sayang padanya.

MALAM itu Iman menghabiskan masa dengan menangis dan menangis. Abangnya dan Mama Sue yang kerisauan langsung tidak dipedulikan. Iman menimbang balik kesilapan diri. Melihat balik kelemahan diri. Iman sedar satu perkara. Dia terlalu mudah dibuli oleh Danish. Kenapa? Kerana dia amat mengharapkan Danish. Kerana dia mengharapkan sesuatu daripada pernikahan ini. Walaupun pernikahannya terjalin atas dasar paksaan namun dia masih mengharapkan sesuatu yang manis. Dia tetap memasang angan-angan untuk hidup bahagia di samping Danish.

Oleh sebab terlalu memasang angan yang melaut maka inilah bahana yang dirasainya kini. Dia terlalu mengharap sehingga dia membuta tuli mempercayai Danish. Mulai hari ini Iman perlu sedar. Antara dia dan Danish tidak akan ada perhubungan yang berbungakan sayang. Hati lelaki itu telah dimiliki dan dia bukan pemilik hati itu.

lelaki itu telah dimiliki dan dia bukan pemilik hati itu. Bab 12 IMAN bersantai di halaman

Bab 12

IMAN bersantai di halaman rumah bersama Datin Hajar dan Dato’ Arif. Dia dan Arrisya sibuk bermain dengan si montel Jehan. Usia Jehan akan genap empat tahun esok dan esok juga genaplah empat tahun usia pernikahan dia dengan Danish. Namun sudah empat tahun juga dia tidak bertemu Danish. Kali terakhir dia bertemu lelaki itu ketika Danish meninggalkannya keseorangan di London.

"Ehan nak tu mak cu." Jehan meminta kuih yang ada di atas meja. Jehan ini memang semangat kalau bab makan. Tengoklah badan dia. Tambahan pula dia dimanjakan oleh atuk dan neneknya. Maklumlah cucu seorang.

"Mari mak cu suapkan." Iman mencubit sedikit kuih itu lalu disuapkan ke mulut Jehan. Jehan membukakan mulut comelnya. Apabila Iman menyuap kuih ke dalam mulut Jehan, anak saudaranya itu dengan pantas menggigit jari Iman. Iman sedikit terkejut.

"Jehan gigit mak su eh? Nak kena dia ni. Mak su gigit dia balik," acah Iman. Jehan yang mendengar ugutan itu mencicit lari. Iman pura-pura mengejar Jehan. Gelagat mereka itu membuatkan semua yang ada di situ tergelak.

"Meriah rumah kalau ada Jehan. Kalau dia ada kawan mesti lagi meriah. Bilalah kita nak menimang cucu lagi ya, bang?"

Soalan Datin Hajar itu membuat Iman berhenti mengejar Jehan. Serta-merta tubuhnya berdiri tegak. Soalan itu bagaikan ditujukan padanya.

"Hmmm

pun satu. Dah tak reti-reti nak balik. Kerja kat sana buat apa," omel Dato’ Arif. Rupa-rupanya

kedua-dua mentuanya itu rindukan Danish. Iman terpaku sebentar.

entahlah Hajar. Kalau sorang kat sana sorang kat sini, mana nak jadinya. Danish

"Entahlah, bang. Tak ingat ke dia pada kita? Danish ada telefon kamu, Iman?" tanya Datin Hajar yang sudah beralih pandangan padanya. Iman langsung tidak bersedia dengan pertanyaan itu, tidak tahu hendak menjawab apa. Sungguh Iman tidak pernah berfikir tentang itu.

"Mama rindukan Danish ke?" Iman hanya tersenyum. Membalas pertanyaan itu dengan soalan. Dia belum mampu memikirkan alasan yang kukuh untuk Datin Hajar.

"Dia tak telefon kamu ya, Iman? Anak bertuah. Isteri sendiri pun tak ditanya khabar. Apalah nak jadi dengan Danish ni. Kita ni pun jarang sekali nak hantar berita. Tapi tak kisahlah. Ini isteri sendiri pun tak telefon. Melampau sungguh," bebel Datin Hajar.

Sungguh dia boleh meneka daripada gerak-geri Iman. Pasti Danish tidak menghubungi Iman. Dia kesal. Danish sanggup memperlakuan Iman sedekian rupa. Patutlah Iman tidak pernah menyebut nama Danish kerana anaknya itu langsung tidak berusaha untuk berbaik-baik dengan Iman.

"Dia sibuk agaknya, mama. Dia telefon rumah pun dah cukup." Iman cuba melegakan hati Datin Hajar.

Iman tidak pernah kisah Danish pulang atau tidak. Iman tidak pernah ambil peduli. Dia bahagia dengan kehidupannya sekarang. Cukuplah hanya ada mentua yang melayannya seperti anak sendiri. Serta Arrisya dan Jehan yang sentiasa menghiasi dunianya. Gelak tawa Jehan bisa menceriakannya. Dia tidak ingin membiarkan Danish menyakitinya lagi. Malah dia tidak mahu Danish punya kesempatan untuk itu sama sekali. Iman sekarang berada di zon selesa hingga dia lupa akan kehadiran suami. Sebenarnya yang masih mengharapkan kepulangan Danish adalah Datin Hajar. Masakan seorang ibu boleh melupakan anaknya.

Iman sedar Danish tidak akan kembali selagi dia masih ada di rumah agam ini. Danish tidak mahu berjumpa dengannya. Pilihannya sekarang hanya satu sama ada dia yang mengundurkan diri dari rumah ini dan Danish akan pulang. Atau Iman terus berada di bawah payung kasih sayang keluarga ini dan membiarkan mentuanya terus merindui Danish. Sanggupkah dia membiarkan Dato’ Arif dan Datin Hajar bersedih. Iman tahu dia hanya menantu. Apalah sangat jika hendak dibandingkan dengan Danish yang mempunyai pertalian yang kukuh dengan keluarga mentuanya. Sebenarnya dia bukan sesiapa pada mereka semua. Dia hanyalah Iman yang tidak punya apa-apa keistimewaan.

"BETUL ke Iman nak ke London lepas ni? Nak buat apa kat sana? Jumpa Danish? Nak pujuk dia?" duga Arrisya. Dia bagai dapat membaca niat Arrisya ke London. Dia terkejut ketika Iman menyuarakan hasrat hendak ke London hujung minggu ini. Dek kerana terkejut juga Arrisya sanggup meninggalkan kerjanya dan mengekori Iman ke bilik.

"Betullah, Kak Arrisya. Hujung minggu ni Iman pergi." Iman menjawab dengan bersahaja. Apa urusannya di sana? Biarlah hanya dia yang tahu. Iman pura-pura sibuk memilih baju untuk dipakai ke pejabat esok. Kehadiran Arrisya yang duduk berteleku di atas katilnya tidak dipedulikan sama sekali.

"Iman tak jawab lagi soalan akak. Kenapa Iman nak ke sana? Iman nak pujuk Danish, kan?" gesa Arrisya lagi. Dia hendak tahu sangat, atas urusan apa Iman hendak ke sana.

"Kami perlu bersemuka, akak. Takkan selamanya kami nak macam ni? Akak nampakkan, mama dan papa rindukan dia." Iman mengiyakan pertanyaan Arrisya itu. Namun nama Danish tidak keluar dari bibirnya. Hanya panggilan ‘dia’ diberikan.

"Iman nak buat apa?"

Soalan itu hanya dibalas dengan senyuman. Sejujurnya Iman sendiri tidak tahu apa yang akan dilakukan di sana nanti. Untuk berhadapan dengan lelaki itu Iman tidak tahu bagaimana? Haruskah dia memperkenalkan diri? Memperkenalkan diri sebagai apa?

Bab 13 IMAN menunggu dengan sabar di Lapangan Terbang Heathrow London. Gaya santai dengan jean

Bab 13

IMAN menunggu dengan sabar di Lapangan Terbang Heathrow London. Gaya santai dengan jean dan blaus berwarna biru. Tubuhnya dibalut dengan jaket kulit paras paha untuk mengelakkan kesejukan. Iman sengaja mencari tempat duduk yang agak terbuka agar senang Danish mencarinya. Itupun kalau Danish masih kenal rupa isterinya ini.

Iman telah menghubungi Danish sebaik sahaja mendarat tadi. Sengaja dia meminta Danish menjemputnya. Bukan mahu menyusahkan Danish tetapi Iman mahu Danish tahu kedatangannya ke sini. Lagipun kembalinya dia menjejakkan kaki ke bumi asing ini juga kerana Danish. Mereka perlu berbincang dan harus membuka jalan perbincangan. Biarlah dia yang menjadi orang itu.

Iman terkenang kembali saat dia memberanikan diri menghubungi Danish tadi. Beberapa kali juga dia menelefon dan mematikan talian sebelum sempat panggilannya disambut. Itu belum mengira lagi beberapa kali dia menarik nafas panjang. Syukur akhirnya dia diberi kekuatan untuk menelefon dan bercakap dengan Danish. Lucu pula kalau difikirkan kembali. Begitu besar impak Danish padanya walaupun sudah empat tahun berlalu.

DANISH memarkirkan keretanya. Nasib baik dia tidak perlu berpusing beberapa kali mencari tempat parkir. Di bibirnya terhias dengan senyuman manis. Menggambarkan hatinya yang

ceria dan gembira. Ya

satu panggilan. Danish tidak sangka nombor asing yang menelefonnya beberapa kali itu adalah nombor telefon Iman. Terkejut juga dia menyambut panggilan itu tadi. Hinggakan Danish terdiam ketika Iman memperkenalkan diri.

kedinginan hatinya selama empat tahun ini kembali hangat dengan

"Hello. Danish speaking." Danish akhirnya menjawab panggilan dari nombor yang sudah beberapa kali mencatatkan missed call di dalam senarai panggilan.

"Assalamualaikum, Danish. Iman ni."

Suara di hujung talian memperkenalkan diri. Lembut nada suara itu menyapa telinganya. Sungguh Danish terpaku. Danish terdiam tatkala mendengar suara itu memperkenalkan diri. Buat kali pertama setelah empat tahun, Danish kembali mendengar suara itu. Empat tahun lamanya. Tetapi suara itu masih sama. Rupa-rupanya Danish tidak pernah lupa suara lembut milik isterinya itu.

"Hello, Danish. Iman Umairah ni. Your wife. Remember?" Iman sekali lagi memperkenalkan diri. Mungkin sedikit terpukul dengan kebisuan Danish.

"Iman

"

Nama itu lembut keluar dari seulas bibir milik Danish.

"Yes. Your wife. I kat Heathrow Airport ni. Boleh tak you tolong jemput I?"

"Iman kat London?" tanya Danish teruja.

"Yes. I baru sampai. Masih kat airport. Boleh you ambil I?"

"Yes. I mean okay. Tunggu I kat situ. Jangan pergi mana-mana." Danish kelam-kabut bersetuju. Dia tergesa-gesa meninggalkan pejabatnya. Selaju mungkin dia memandu. Tidak sabar menemui wajah yang dirindui walaupun baru tiga bulan lepas dia ke Malaysia semata- mata untuk melihat wajah Iman dari jauh.

DANISH berlari masuk ke airport yang tersergam indah itu. Cantik. Matanya mencari insan yang dirinduinya. Akhirnya dia bertemu apa yang dicari. Iman sedang duduk menantinya sambil membaca novel. Hobi Iman masih sama. Masih suka membaca novel.

"Ehem

kehadirannya yang sudah tegak berdiri di hadapan Iman.

assalamualaikum." Danish memberi salam apabila Iman tidak menyedari

"Waalaikumsalam." Iman nyata terkejut dengan kehadiran Danish. Dia segera bangkit. Hampir terhambur ketawa Danish melihat reaksi Iman. Namun rasa lucu itu tenggelam dalam rasa tertawan.

Hatinya tertawan melihat penampilan Iman. Cantik sungguh isterinya dengan solekan nipis. Sudah pandai bergaya. Lama Danish merenung Iman. Tidak mahu melepaskan peluang sebegini. Peluang yang tidak pernah diimpikan. Selama ini kalau melihat Iman pun hanya dari jauh. Baru kini ada rezeki buatnya menatap Iman secara bersemuka begini. Ralit Danish merenung Iman. Danish tersedar sehingga Iman melambaikan tangan di hadapannya.

"Lama tunggu?" Danish cuba berbasa-basi menutup kesilapan diri. Lagipun sudah empat tahun mereka saling terputus kata. Sekarang dia tidak mahu kebisuan terus menyelubungi mereka. Cukuplah untuk empat tahun itu.

"Salah I. Telefon lambat sangat. I harap tak ganggu you." Iman tidak menjawab soalan Danish. Tidak perlu dijawab rasanya. Masing-masing tahu berapa lama Iman menunggu di situ.

"Tak ganggu pun. Jom," ajak Danish. Bagasi Iman ditarik. Cuba berlagak gentleman. Manalah tahu hati Iman akan terpikat.

IMAN hanya duduk senyap di samping Danish yang sedang memandu. Iman perasan Danish sudah banyak berubah. Wajahnya nampak semakin matang dan tenang.

"Bila mesyuarat tu?" Akhirnya Danish meluahkan kata-kata memecahkan kebisuan antara mereka. Dia masih belum tahu misi Iman datang ke London ini. Tetapi Danish mengagak yang Iman datang untuk mesyuarat.

Mata Danish masih memandang ke hadapan. Walaupun hatinya meronta-ronta untuk berpaling melihat Iman namun dia cuba menahan. Tidak sanggup memandang Iman kerana dia tahu setiap kali memandang Iman jantungnya berdegup kencang malah lebih kencang tatkala tangannya digenggam tuk kadi dahulu. Kalaulah ikutkan hati saat ini ingin sahaja dia memberhentikan kereta di mana-mana dan memanggil teksi. Dia mahu menumpukan sepenuh perhatian pada Iman. Dia hanya mahu merenung wajah Iman.

"I datang bukan nak mesyuarat, tapi nak jumpa you." Ayat itu bagai mudah meluncur di bibir Iman. Namun meluahkan kata-kata itu bagaikan menggegarkan jantungnya saat itu.

Danish menoleh ke arah Iman. Buat pertama kali Iman begitu berani meluahkan padanya kata-kata sebegitu. Selama ini gadis itu cukup menjaga tutur kata di hadapannya. Cukup malu dan takut-takut dengannya. Tetapi dia suka Iman begini. Sekurang-kurangnya dia tahu isi hati Iman dan dia tidak perlu lagi meneka.

"Tengoklah kat depan. Nanti tak pasal-pasal dua-dua masuk hospital kang." Iman sekali lagi berbuat selamba.

Danish menguntum senyum kecil. Tidak sangka baru setahun lebih tidak berjumpa, Iman sudah banyak perubahan. Nyata masa mendewasakan Iman.

"Cantik you pakai tudung. Tudung tu pun cantik." Entah bagaimana tiba-tiba sahaja terkeluar pujian itu dari bibir Danish. Tadi Danish tidak sedar, tudung yang dipakai Iman itu adalah tudung yang dihadiahkan pada Iman secara senyap tiga tahun lepas. Apabila Iman membuka jaket untuk membaiki letak tudungnya di kepala barulah Danish sedar tudung putih yang dipakai oleh Iman itu adalah tudung yang dihadiahkannya dahulu.

"Thanks. Dah sampai seru I agaknya. Semua manusia perlu perubahan dan perlu berubah." Iman sedikit kalut mendengar pujian itu. Walaupun jawapannya kedengaran yakin tetapi wajahnya merah menahan malu. Tidak sangka dipuji sebegitu oleh suami yang sudah lama tidak bersua muka dengannya.

Iman menggenggam hujung tudungnya yang bersilang itu. Entah kenapa hatinya terbuka untuk memakai tudung ini. Tudung yang dihadiahkan oleh seorang hamba Allah padanya. Seorang insan yang memberinya ruang dan semangat. Selama tiga tahun Iman menyimpan tudung ini di dalam almari. Baru kali ini tergerak hati Iman untuk memakainya.

Danish tidak sangka Iman boleh menjawab pujiannya sebegitu rupa. Sangkanya Iman hanya akan berdiam diri dan tertunduk malu. Namun Danish seakan sedar. Iman di hadapannya kini bukanlah Iman dahulu yang hanya diam apabila ditindas. Iman yang bersamanya kini adalah Iman yang berani bersuara. Iman yang cergas dan sedikit agresif. Jauh di sudut hati Danish berharap Iman tidak berubah, walaupun tidak dinafikan dia suka kan perubahan Iman. Tetapi biarlah sikap Iman itu masih kuat kerana dia jatuh hati pada Iman yang dahulu. Iman yang tabah. Iman yang menurut katanya. Iman yang dia tahu dan yakin akan setia sebagai isterinya.

Iman yang dia tahu dan yakin akan setia sebagai isterinya. Bab 14 DANISH berlari ke wad

Bab 14

DANISH berlari ke wad kelas satu Hospital Pantai. Kakinya terhenti di muka pintu yang sedikit terbuka. Matanya sayu melihat sekujur tubuh yang kaku. Kelihatan tangan kiri dan kepala pesakit berbalut. Sedih hati Danish. Perlahan- lahan Danish melangkah masuk. Langkahnya terhenti tepat di tepi katil. Wajah lesu Iman dipandang. Sakit hatinya melihat Iman begitu. Pedih hatinya melihat Iman terbaring tidak bermaya.

Kali terakhir dia bersama Iman ialah empat hari lalu, sehari sebelum Iman hilang dari kondonya di Kota London. Iman pergi dari kondonya dengan hanya meninggalkan memo yang dia akan pulang ke Malaysia. Sangkanya ada urusan penting yang membuatkan Iman pergi dengan tergesa-gesa. Namun akhirnya dia dikejutkan dengan berita kemalangan Iman. Seakan pecah jantungnya apabila mendapat panggilan tentang kemalangan Iman.

Semalam Danish sedang dalam mesyuarat apabila temannya yang kebetulan bekerja sebagai doktor di sini memaklumkan kepadanya tentang Iman yang ditimpa kemalangan. Tanpa menghiraukan apa pun risiko dia terus meninggalkan mesyuarat itu lalu pulang ke Malaysia. Dan tanpa sempat berehat dia terus menjenguk Iman. Danish duduk di kerusi yang tersedia. Wajah Iman dipandang sayu. Dia mencapai jari-jemari kanan Iman lalu digenggam lembut. Wajah Iman diusap lembut. Sepintas jarinya merayap pada balutan di dahi Iman. Seakan tidak percaya Iman kini terbaring di hadapannya dalam keadaan sebegini. Lalu kenangan di Kota London hampir seminggu lalu menjenguk mindanya.

TIGA minggu lalu, Iman hadir semula dalam hidupnya di kota London. Dua minggu Iman menjadi penghuni setia di kondo mewah Danish di tengah-tengah Kota London. Iman menjadi penemannya. Menjadi penyeri hari-hari Danish. Entah mengapa dalam masa dua minggu itu Danish terasa hidupnya lengkap. Mungki Iman melayannya dengan baik. Menjalankan tanggungjawab sebagai isteri di rumah. Menjaga pakaiannya. Menjaga makan minumnya. Sungguh, dia merasakan kelainan dengan kehadiran Iman. Hatinya gembira dan seakan inilah matlamat hidupnya selama ini.

Dalam masa dua minggu itu juga Danish benar-benar menikmati kehidupan alam rumah tangga. Bangun pagi sahaja baju dan sarapan sudah tersedia. Baliknya bersambut. Danish sendiri seakan selesa makan di rumah bersama Iman. Pada awal kehadiran Iman, Danish ingat lagi yang mereka hanya makan sandwic sepanjang hari kerana tiada bekalan makanan di rumahnya. Pada hari kedua barulah mereka makan makanan yang berat hasil air tangan Iman apabila pagi itu dia terpaksa mengambil cuti untuk menemani Iman ke pasar. Itu pun Iman yang memaksanya. Seronok, pengalaman itu tidak akan dilupakan sama sekali. Bertambah seronok apabila tiba waktu makan kerana makannya akan berteman.

Setiap malam dia tidak pernah ketinggalan untuk makan bersama Iman dari hari pertama Iman di rumahnya. Percaya atau tidak dia sanggup membatalkan temu janji penting hanya untuk makan malam bersama Iman. Temu janji yang sudah diatur berbulan-bulan lamanya

dibatalkan hanya untuk Iman. Ahhh

yang paling penting buatnya adalah bersama Iman.

waktu itu dia seakan sudah kemaruk dengan Iman. Apa

Danish sedar akan sikap ketabahan dan kegigihan Iman yang bersama-sama keluarganya di saat getir. Iman yang menggantikan tempat dan memikul tanggungjawabnya. Dia seakan terikat pada Iman. Hatinya semakin hari semakin sayang. Hidupnya hanya untuk Iman dan sejak dari saat itu Danish yakin dia tidak akan mampu mencari pengganti sebaik Iman.

Tanpa seorang pun tahu saban tahun dia akan kembali ke Malaysia untuk melihat dan melawat keluarganya dari jauh. Iman sentiasa diikutinya. Gerak-geri Iman sering membuatkan dia ingin pulang ke Malaysia sebenarnya. Dia tidak pernah kisah kalau seharian menanti Iman keluar dari pejabat. Awal-awal pagi dia sudah menunggu hanya semata-mata untuk melihat Iman masuk kerja. Cuma Danish sedikit tidak puas hati apabila Iman sering pulang sehingga jam lapan malam. Kalau nanti mereka hidup bersama Iman tidak akan dibenarkan pulang selewat itu.

Dahulu tanpa mendekati Iman, Danish sudah jatuh cinta hanya dengan melihat tingkah laku Iman dari jauh. Hatinya sudah terpikat dengan Iman walaupun dipisahkan dengan jarak. Kini tinggal serumah membuatkan Danish lebih mengenali Iman. Mengenali Iman membuatkan rasa cinta itu semakin kuat. Semakin teguh di hatinya. Saban hari dia merindui Iman. Kehadiran Iman menyebabkan dia sentiasa ingin cepat pulang ke rumah selepas kerja. Mengenali Iman membuatkan hatinya belajar memahami dan merindui. Tidak sangka Iman punya persamaan minat dengannya.

Bukan dari segi citarasa pilihan cerita atau filem namun dari segi tabiat. Ahhh… memang dia dan Iman bercanggah pendapat tentang memilih cerita. Setiap kali Iman lebih kepada cerita yang lembut penuh perasaan romantis atau kekeluargaan sedangkan dia menyukai filem-filem aksi, hasilnya setiap kali menonton akan ada seorang yang menunjuk muka tak puas hati.

Cuma ada satu tabiat yang dia suka

untuk menonton atau keluar ke mana-mana.

tabiat yang mereka berkongsi setiap kali tiada mood

Satu yang mungkin hanya dikongsi oleh dirinya dan Iman. Mereka berdua suka menghabiskan waktu malam dengan membaca di balkoni. Duduk berdua-duaan di balkoni bertemankan sebuah buku atau majalah bersama dengan secawan coklat panas cukup menghiburkan pada Danish. Tidak perlu berbicara hanya cukup dengan perasaan ditemani. Memang mereka jarang berbicara kerana fokus dengan pembacaan namun perasaan disayangi itu tetap ada. Benar kata-kata yang menyatakan, adakala bibir tidak perlu berbicara tetapi cukup dengan gerak badan. Kerana bahasa badan lebih ikhlas menceritakan.

Kebahagiaan dua minggu itu berakhir dengan satu malam. Malam yang membuat dia terasa hati dengan Iman. Malam yang seolah-olah membayangkan hati Iman bukanlah miliknya. Malam di mana Iman menyatakan kesanggupannya untuk pergi dari hidup Danish dan keluarga Danish jika itu yang diminta sebagai syarat untuk Danish pulang ke pangkuan keluarga. Kata-kata yang cukup jelas bahawa Iman tidak mengerti isyarat yang diberinya selama dua minggu isterinya itu bersamanya. Malam yang membuatkan hatinya terluka. Sampai ke saat ini dia masih ingat kata-kata Iman pada malam itu.

"Awak baliklah, Danish. Tempat awak bukan di sini, tapi di sisi keluarga awak. Tolonglah, mama dan papa awak rindukan awak sangat. Saya tahu awak takkan balik kerana saya ada di sana. Di sisi keluarga awak. Apa kata saya berjanji kalau awak balik saya akan lakukan apa saja apa yang awak nak saya buat. Malah saya sanggup keluar dari keluarga awak, jauh dari

kehidupan awak

Ya

saya akan keluar dari kehidupan awak kalau itu awak nak. Cuma

saya minta enam bulan saja. Saya akan keluar dari kehidupan awak dan keluarga awak pada hari genap enam bulan awak pulang ke pangkuan keluarga awak. Saya janji."

Janji itu yang melukakan hati Danish. Iman sanggup berkata begitu setelah dua minggu mereka tinggal bersama. Nampak sangat Iman tidak memerlukan dirinya. Kenapa? Tidakkah Iman sedar yang dia mula menerima Iman di dalam hidupnya?

"DANISH

mengangkat muka. Kelihatan Intan, temannya yang merawat Iman itu sudah berdiri di

sebelahnya.

Danish

"

Suara itu menyedarkan Danish dari memori semalam. Segera dia

sayang

betul you dengan dia ya. Cepat aja you sampai." Usikan Intan itu disambut dengan senyuman

"You kenapa? Dari tadi I panggil tak jawab. I tahulah you risaukan wife you ni. Hm

hambar Danish.

"Thanks, Intan. I owe you one. How is she?" Danish bertanya lembut. Dia memang terhutang budi pada Intan. Hubungannya dan status keadaan dirinya bersama Iman bukan lagi rahsia pada Intan malah pada Amran. Pada Intan dan Amran, si kembar itulah tempat dia meluahkan perasaannya dahulu.

"She is okay. Tapi I kena letak dia bawah pemerhatian, takut ada kesan sampingan. Kaki dia terseliuh sikit dan tangan dia luka. Cuma yang kita risaukan sikit, pasal luka di kepala dia tu. Agaknya terhantuk kat stereng. Takut gegaran tu nanti boleh menyebabkan pendarahan dalaman. Sebab tu I letakkan dia di bawah pemerhatian." Intan menjelaskan keadaan Iman.

"Once again thanks, Intan. Cuma I nak minta tolong you. Boleh tak you tolong I aturkan perjumpaan dengan pegawai polis yang uruskan kes Iman ni. Sebab I percaya ni mesti kes khianat. Iman ni berhati-hati sangat, tak mungkin boleh self-accident macam tu." Wajah Danish penuh mengharap. Dia kenal Iman. Dia tahu isterinya itu seorang yang berhati-hati. Tidak mungkin dan mustahil untuk Iman self-accident seperti yang dilaporkan.

"Insya-Allah, tak ada masalah. Lagipun you kan husband dia. I akan cuba. Okeylah, I keluar dulu. Tak nak ganggu you." Intan meninggalkan pasangan tersebut. Kasihan dia melihat wajah Danish. Wajah Danish nampak benar berserabut. Kerisauan memang terserlah. Kini Intan yakin yang Danish terlalu sayangkan Iman. Bertuahnya Iman mendapat suami yang mencintainya. Adakah nasib dia nanti sebaik Iman? Intan berharap begitu. Tidak ada yang lebih menggembirakan seorang isteri selain dianugerahkan seorang suami yang mencintai dirinya sepenuh jiwa dan raga. Lebih dari dirinya sendiri.

"TERIMA KASIH, sayang." Sebaik sahaja Intan keluar dari bilik Iman ada suara berterima kasih padanya. Farhan, abang Iman. Farhan yang juga bakal tunangnya. Kebenaran daripada Farhanlah yang membolehkan dia memberi peluang untuk Danish bersama Iman di wad.

"Intan yang patut berterima kasih pada Han sebab izinkan Intan bagi tahu pada Danish. Harap-harap mereka bahagia nanti, kan Han."

Ketulusan hati itulah yang membuatkan Farhan jatuh cinta pada Intan. Farhan tersenyum sambil memandang buah hatinya. Mereka kemudiannya beriringan pergi meninggalkan pasangan yang akan memulakan lembaran baru dalam hidup mereka.

Farhan ingat lagi tiga tahun lepas dia mencari Danish untuk memaksa Danish melepaskan Iman setelah mengetahui perihal kontrak perkahwinan antara Iman dan Danish. Dia yang dalam keadaan sangat marah itu hampir sahaja mengamuk di rumah sewa Danish kerana tidak bertemu dengan Danish. Apatah lagi apabila teringat pada pagi itu Iman ke rumahnya dengan air mata mengalir di pipi selepas pulang dari rumah Danish. Di situ dia bertemu Intan. Intanlah yang menyabarkannya. Intan juga yang menyangkal segala pendapatnya tentang Danish dan Intan juga yang meyakinkannya yang Danish boleh membahagiakan adiknya. Dia ingat lagi kata-kata Intan yang mengubahnya dari saat itu.

"Seorang perempuan takkan mudah menangis kalau bukan kerana sayang. Kalau hanya kawan biasa cakap sesuatu yang boleh menyakitkan hati kita, selalunya kita anggap itu gurauan tapi cuba kalau orang yang kita sayang katakan ayat yang sama perkataan yang sama pasti kita dah merajuk dan fikir yang bukan-bukan. Air mata tu bukan mewakili benci tapi juga sayang. Benci dan sayang itu bezanya senipis dan sehalus rambut. Kalau awak benar- benar sayangkan adik awak, tolong fikirkanlah apa yang saya katakan ni."

Itu pertemuan pertama Farhan dan Intan. Ceramah percuma yang Intan berikan padanya membuatkan dia berfikir. Mungkin terlalu memikirkan kata-kata itu menyebabkan Farhan sentiasa teringatkan Intan. Akhirnya salam sahabat dihulurkan pada Intan. Kehadiran Intan di dalam hidup Farhan membawa sejuta perubahan. Intan membuatkannya menjadi lebih bertimbang rasa. Lebih terbuka. Mengenali Intan akhirnya membuatkan dia jatuh sayang lalu

jatuh cinta. Syukur tunangannya.

sekarang Intan menjadi kekasih dan tidak lama lagi akan menjadi

Intan menjadi kekasih dan tidak lama lagi akan menjadi Bab 15 IMAN melangkah masuk ke pejabatnya.

Bab 15

IMAN melangkah masuk ke pejabatnya. Semalam dia baru balik dari Cameron Highlands atas urusan kerja selama dua minggu. Senyuman manis di bibirnya. Kini dia sering lewat datang ke pejabat. Sejak kemalangan sebulan lepas dia telah menjadi pelanggan tetap teksi. Dia fobia untuk memandu. Setiap kali dia masuk ke bahagian pemandu, gambaran kemalangan itu akan datang menyapa fikirannya. Dia akan lewat datang dan lewat juga balik. Mula-mula dulu dia tidak biasa namun sekarang sudah menjadi rutinnya. Tidak kisah untuk berpenat lelah sebegitu.

"Iman. Bila sampai dari Cameron ni?"

Iman tersentak sedikit apabila ditegur oleh Hilmi, ketua bahagian sumber manusia. Tanpa salam Hilmi duduk melabuhkan punggung di hadapan Iman. Kehadiran tetamu memeriahkan pagi Iman.

"Malam semalam. Kenapa, ada cerita best ke masa Iman tak ada?" Mereka sudah seperti satu keluarga. Tiada formality apabila bersembang.

"Hmmm

teki. Suka melihat wajah ingin tahu Iman.

you miss something big on the day you off to Cameron sis." Hilmi masih berteka-

"Come on, Hilmi. Tell me," ujar Iman tidak sabar.

Hilmi ketawa melihat wajah Iman yang tidak sabar itu. Riak wajah Iman memang telah dijangka. Teringin juga terus berteka-teki dengan Iman. Ingin mendera lagi namun dia tidak sampai hati.

"Kita ada bos baru. Anak Dato’

pintu bilik Iman yang sedia terbuka. Seorang lelaki yang segak memakai baju kemeja biru langit berdiri di hadapan pintu. Iman terpaku melihat lelaki yang berdiri di hadapan bilik pejabatnya. Sejak bila lelaki itu balik?

"

Belum sempat Hilmi memberitahu terdengar ketukan di

"Ops

dia pula. Lelaki yang dipanggil Encik Aiman itu melangkah masuk.

Encik Aiman. Masuklah." Hilmi dengan selamba mempelawa. Bagaikan itu pejabat

Kedua-dua lelaki itu bersalaman sambil bertanya khabar. Hanya Iman yang terkulat-kulat melihat Aiman Danish di hadapannya kini. Bagaikan tidak percaya.

"Saya baru nak bagi tahu Iman tentang kepulangan Encik Aiman. Kenalkan ini Iman Umairah, pengurus O.R kita." Hilmi memperkenalkan Iman.

Aiman Danish

akhirnya dia kembali.

"Iman, ini Encik Aiman. CEO baru kita. Anak Dato’. Iman?" Hilmi memanggil nama Iman kuat apabila tersedar yang Iman bagaikan hilang di dalam dunianya sendiri. Begitu ralit memerhatikan bos baru mereka itu.

"Hah!" Iman betul-betul tersedar dari dunianya apabila namanya dipanggil kuat oleh Hilmi. Wajahnya jelas terkejut. Hilmi dan Danish hanya tergelak kecil melihat wajah Iman yang blur.

"Iman ni. Tahulah bos kita ni kacak, tapi tak payahlah renung sampai macam tu sekali. Mari I kenalkan lagi sekali. Ini Encik Aiman, bos baru kita." Hilmi sempat mengenakan Iman.

"Hmmm

sebelum mula menyibukkan diri dengan tugasnya. Hilmi terkejut melihat penerimaan Iman. Tidak pernah Iman berperangai sebegini. Iman yang dikenalinya seorang yang peramah dan

mudah mesra.

hai." Itu sahaja reaksi Iman. Dia hanya mampu memandang Danish seketika

"Hilmi, boleh tinggalkan saya dan Iman sekejap," pinta Danish. Tegas suara itu. Suara yang menunjukan arahan ini tidak boleh dibantah.

Permintaan itu lebih mengejutkan Hilmi. Hatinya kuat menyatakan ada sesuatu yang tidak kena dengan dua manusia di hadapannya ini. Hilmi berat hati untuk pergi namun dia terpaksa juga berlalu apabila arahan itu keluar dari mulut bos barunya. Hilmi tidak mahu mencari masalah. Sekarang mungkin dua manusia di hadapannya ini ingin menyelesaikan masalah mereka sendiri.

"ADA apa yang boleh saya bantu?" Iman bertanya tanpa mengangkat muka. Pura-pura menyibukkan diri dengan kerja. Suaranya juga tegas tanpa perasaan. Dia yakin pada saat itu hanya tinggal dia dan Danish sahaja. Hatinya masih sebal. Teringat kejadian sebulan lepas ketika dia melawat Danish di London. Kejadian yang membuatkan dia mengingati kedudukannya di sisi Danish.

Betapa lelaki itu berani membawa Maya pulang ke rumah, bermalam di rumah lelaki itu sedangkan dia ada di rumah itu. Masih terasa sakit hati apabila terpandang Maya keluar dari bilik Danish di pagi hari. Hati mana yang tidak sakit melihat gadis lain keluar dari bilik suaminya. Bilik yang dia sendiri tidak pernah diami.

Lalu tanpa kata Iman meninggalkan rumah Danish tanpa sebarang kata kerana dia tahu ketika itu Danish tiada di rumah. Setiap pagi Danish akan keluar berjoging dan kembali ke rumah untuk bersarapan. Buat apa dia menanti di rumah lelaki yang langsung tidak menghormati dirinya. Sedangkan dia isteri yang sah pada lelaki itu. Walaupun hanya di atas kertas, sekurang-kurangnya Danish hormatkan dia, hormatkan agama mereka.

Dia bukan Iman yang dahulu. Yang boleh dipijak-pijak. Iman sekarang Iman yang berani bersuara. Iman tahu apa haknya dan dia akan berusaha mempertahankan hak itu. Bekerja

dalam dunia perniagaan telah banyak mengubahnya. Mengubah Iman menjadi seorang yang lebih pentingkan diri. Dunia perniagaan membuatkan dia belajar perlu jadi kejam dan tahu haknya di mana.

"Dengarnya Iman kemalangan sebulan lepas. Betul ke?" Danish menjawab dengan pertanyaan. Sengaja membuat provokasi. Dia kemudian duduk di hadapan Iman. Dia tahu Iman berpura-pura sibuk kerana tidak ingin berbual dengannya.

Bukan dia tidak tahu Iman kemalangan selepas sehari balik dari London. Malah dia mengambil flight terus ke Malaysia sebaik sahaja mendengar perkhabaran itu. Selama seminggu dia menjadi penunggu malam Iman.

"Hmmm

masih ada kat sini?" sindir Iman. Kata-kata pedas itu menyentap hati Danish. Terdiam Danish

dibuatnya. Ingin membalas tetapi tidak tahu hendak berkata apa.

dah baik pun. Kisah sebulan lepas. Cerita dah basi pun. Kenapa, you kecewa I

"I tahu you nak tagih janji. Jangan risau, I masih ingat janji kita. I akan keluar dari syarikat ni dan kehidupan keluarga you dalam tempoh enam bulan. Jangan takut, I ni manusia yang berpegang pada janji. Kalau you masih tak percaya, you boleh buat kontrak. Silakan. You kan memang suka buat kontrak." Iman berkata sinis.

Kali ini kata-kata itu disertai dengan senyuman sinis. Wajahnya menentang wajah Danish. Iman sengaja menyandarkan tubuhnya pada kerusi empuk miliknya sambil tangannya bermain dengan pen. Lagaknya seperti mencabar Danish. Sesungguhnya Danish terasa tercabar dengan perlakuan Iman itu.

Hati Iman sebenarnya sebal. Sakit hati pada Danish. Memang dia kemalangan. Seminggu dia terlantar di hospital. Namun tidak sekali pun Danish menjenguknya sedangkan saban waktu dia menunggu Danish hadir supaya dia tidak perlu tebal muka menghadapi sindiran Puan Hartimah, mak long Danish. Wanita yang sudah berumur separuh abad itu sanggup datang ke hospital semata-mata untuk menyindir dan memaki hamunnya. Jika Iman fikirkan kembali kenapa Danish hendak menjenguknya sedangkan sewaktu datuknya meninggal pun lelaki itu tidak balik ke Malaysia. Namun ini ruang buat Iman membalas dendam rasa sakitnya, lalu untuk apa dipersiakan.

Danish terpempan. Egonya tercabar. Direnungnya wajah Iman yang seakan tidak berperasaan. Hanya mata jernih Iman membayangkan isi hatinya. Masih jujur untuk menjadi pencerita bahang hati si pemiliknya. Dia tahu Iman tidak rela. Dia tahu Iman mencintainya. Dia tahu Iman masih menunggunya. Dia akui semua itu kerana dia pernah membaca diari Iman ketika bermalam di hospital. Setiap malam dia membaca apa yang dicatatkan oleh Iman. Setiap orang yang datang melawatnya dan sebaris ayat yang menjadi penutup kisah harian Iman.

AIMAN DANISH

KUTUNGGU KEHADIRANMU

Diari lama Iman yang diambil selepas akad nikah masih dalam genggamannya.

"Hmmm

menghulurkan tangan. Sengaja Danish berkata begitu untuk menduga. Perubahan riak pada wajah Iman membuatkan Danish yakin kata-kata Iman tadi sebenarnya tidak bermaksud apa-

apa. Hanya sekadar untuk membuatnya marah.

Kalau tak lupa, baguslah. By the way selamat bekerjasama." Danish

Iman teragak-agak menyambut huluran salam itu. Pasti ada sesuatu. Lebih-lebih lagi dengan senyuman penuh muslihat di bibir Danish. Namun tangan itu tetap disambut apabila Danish mengangkat kening mencabar. Lama tangan Iman dalam genggaman. Iman pula sedaya upaya menarik tangannya. Melihat isyarat mata Danish, Iman tahu lelaki itu mahu dia mencium tangannya. Mahu tak mahu dia lakukan juga.

"Ini sebagai peringatan. Selagi I tak lafazkan apa-apa you tetap isteri I. Jangan lupa tu. Ops sebelum I pula yang terlupa, I nak bagi tahu you yang I takkan pernah lafazkannya. I takkan lepaskan you. Jadi bersedialah untuk jadi Mrs. Aiman Danish untuk seumur hidup you." Danish tersenyum angkuh. Terasa dirinya menang. Danish memang sengaja mahu menyakiti hati Iman. Mencabar kewibawaannya.

"Bercerai bukan satu-satunya jalan untuk berpisah." Perlahan ayat itu terpacul dari mulut Iman. Lemah tetapi masih jelas kedengaran. Bukan niat untuk menyakitkan hati sesiapa, namun Iman berkata sesuatu yang jujur dari hatinya.

Danish tersentak. Dia tidak pernah terfikir tentang hal itu.

Ya, tidak semestinya mereka bercerai baru mereka berpisah. Mengikut haluan masing-masing juga dikatakan berpisah. Danish baru tersedar hal itu. Dia sudah tidak tahan lagi untuk berlama-lama di situ. Danish pantas berlalu pergi tanpa pamitan.

Iman mengeluh. Ingin menyakitkan hati Danish namun hatinya sendiri telah lama terluka. Sanggupkah dirinya meninggalkan kebahagiaannya sekarang? Dan kuatkah dirinya nanti?

DANISH memandang ke luar biliknya. Panorama bangunan pencakar langit menjadi tatapan matanya. Kata-kata Iman menusuk ke kalbunya. Iman benar, bukan hanya lafaz cerai yang boleh memisahkan mereka. Kalau benar Iman bertindak pergi dari lingkungan keluarganya, Iman akan bebas daripadanya. Bebas ke mana sahaja. Bebas bergaul dengan siapa sahaja dan bebas bercinta dengan sesiapa pun. Memikirkan hal itu Danish berasa tertekan. Sesak nafasnya.

Entah sejak bila bermula dan di mana ianya berlaku. Tetapi yang pastinya Danish memang menyayangi Iman. Hanya kerana ego dia tidak mengakuinya dahulu. Sejak melihat keteguhan dan ketabahan Iman membantu keluarganya di saat kemalangan yang meragut nyawa atuk dan abang iparnya tiga tahun lalu, Danish seakan terpukau pada Iman. Berjauhan tidak bermakna dia tidak peduli. Berdiam diri tidak bermakna dia tidak kisah. Perkembangan Iman di dalam koceknya. Setiap satunya dia tahu.

Danish yakin sesuatu perlu dilakukan. Iman sudah dirasakan terlalu jauh berubah. Jika dia tidak cepat bertindak. Tidak mustahil Iman akan terlepas ke tangan orang lain. Sekarang Iman sudah pandai membantah. Sekarang Iman sudah seperti tidak kisah dengannya. Dia tahu ini semua permainan Iman. Iman bagaikan mahu bermain tarik tali dengannya.

Baik. Kalau Iman ingin bermain tarik tali dengannya, Danish akan ikut rentak Iman. Danish

akan sama-sama bermain. Ohh tidak

nanti. Danish suami, jadi Iman yang akan mengikut retak dia. Danish akan tukarkan permainan ini menjadi gelanggangnya. Iman perlu diajar agar patuh padanya. Danish akan pastikan dia menang dan Iman akan terus di sampingnya. Menjadi miliknya. Dia juga akan

menjadi yang terpenting dalam hidup Iman. Kalau gadis di luar berebut untuk mendapat perhatiannya tidak mungkin Iman yang sememangnya menyayanginya akan mendiamkan

diri. Iman

Danish tidak mengikut rentak Iman. Takut lain jadinya

tunggulah!

yang sememangnya menyayanginya akan mendiamkan diri. Iman Danish tidak mengikut rentak Iman. Takut lain jadinya tunggulah!

Bab16

"DANISH

bibir. Sengaja dia berlama-lama di pantri untuk menenangkan hatinya yang resah. Resah dengan kehadiran Danish yang tidak disangka sama sekali.

"

Tanpa sedar nama itu terluah dari bibir Iman. Mug berisi air Milo disuakan ke

Iman masih dalam keadaan terkejut. Dia masih tidak percaya dan seakan tidak mahu percaya akan kemunculan Danish. Baru sejam lebih mengetahui Danish satu bumbung dengannya Iman sudah sesak nafas dibuatnya. Satu kerja pun tidak mendapat tumpuan. Kalau mengira, dia akan tersalah kira. Kalau menaip pasti banyak tersilap ejaan.

"Iman, awak panggil nama saya ye?" Danish yang muncul entah dari mana menegur Iman yang sedang khusyuk termenung.

Danish yang berdiri di belakang Iman hanya tersenyum manis saat itu. Suara Iman yang cukup dikenali melawati telinga ketika Danish ingin melangkah masuk ke pantri. Mulanya dia hanya berniat untuk mengejutkan Iman. Tetapi mendengar namanya disebut terdetik pula di hati untuk mengusik Iman.

Iman sedikit terkedu. Dia mengetap bibir tatkala mendengar suara Danish di belakangnya. Ingatkan dia masih bersendiri di pantri tetapi rupa-rupanya ada pula yang datang mengganggu.

Hesy

Hesy telinga dia ni super power betullah, Iman bermonolog di dalam hatinya.

dari mana pula mamat ni muncul. Alamak, dia dengar ke aku sebut nama dia tadi?

Perlahan-lahan dia berpaling. Pasti Danish kini di belakangnya. Wajah yang selamba sedaya

upaya dipamerkan. "Hmmm

panggil awak. Okeylah, saya sambung kerja saya dulu."

tak sangka Encik Aiman ni perasan orangnya. Mana ada saya

Iman menahan malu. Dia berlalu dengan air Milo yang berbaki separuh di dalam mugnya. Saat dia ingin melepasi tubuh Danish, langkahnya terhenti. Satu tindakan yang tidak disangka olehnya telah dilakukan oleh Danish. Danish mengambil mug dari tangannya.

"Hmmm

dari tangan Iman lalu dihirup perlahan.

yalah tu. Air ni untuk saya ya. Thanks." Dengan selamba Danish mengambil mug

Iman tidak sempat berkata apa, Danish sudah menghilang. Iman mengetap bibir, geram. Berani Danish mempelakukannya begitu.

DANISH membawa mug itu ke dalam biliknya. Beberapa orang memandang pelik padanya. Setiausahanya seperti terkedu melihatnya. Ekspresi wajah Zahlia membuatkan Danish berhenti seketika. Semua melihatnya seperti orang bersalah.

"Kenapa Zahlia? Awak tengok saya macam nak telan aja." Nada Danish seakan bergurau. Serius dalam bergurau.

"Itu mug Cik Iman, Encik Aiman. Nanti Cik Iman

"

Tidak sempat Zahlia menyudahkan ayatnya, Danish segera memotong.

"Oh

Puan Iman. Awak tolong minta fail peribadi Iman dari HR."

itu ke? Ingatkan apa. Saya share air dengan Iman. Satu lagi. Iman tu bukan cik tapi

Danish pantas berlalu. Senyuman masih terukir di bibirnya. Langkah pertama telah diambil. Dia mahu semua orang tahu status Iman. Dia tidak akan ada pesaing.

Tadinya Zahlia ingin menegur Danish kerana sangkanya bahawa Danish tersilap mengambil mug Iman tetapi nyatanya dia yang dikejutkan dengan khabar bahawa bosnya itu berkongsi minuman dengan Iman. Dia tidak perlu meragui lagi kerana dia sendiri nampak kesan lipstik di bibir mug putih yang ada tertulis I LOVE U.

Tambah mengejutkan apabila Danish menyuruhnya memanggil Iman sebagai Puan Iman. Iman dah berkahwin ke?

Beberapa orang staf yang mendengar kata-kata Danish terus mendapatkan Zahlia. Semua tertanya-tanya kini. Bila masa Iman berkahwin? Kenapa mereka tidak tahu tetapi bos mereka yang baru sahaja sampai itu yang tahu. Pelik sungguh.

"Cik Iman dah kahwin ke, Zah? Kenapa bos panggil dia Puan Iman?"

Salah seorang gadis di pejabat itu pantas bertanya.

Mereka yang lain hanya menunjukkan riak wajah ingin tahu yang tinggi. Inginkan kepastian. Mereka tidak mungkin tersalah dengar.

"Manalah aku tahu." Zahlia menjawab perlahan.

Seketika kelihatan Iman keluar dari pantri sambil membawa mug merah yang memang tersedia di pantri.

Semua mata ke arah gadis itu.

Iman merasa pelik kerana diperhatikan oleh kumpulan gadis di hadapan meja Zahlia.

"Kenapa?" Iman bertanya.

Bagaikan berjanji kesemua mereka memandang ke arah lain dan cepat-cepat kembali ke tempat asal.

Hmmm

dalam biliknya.

ini sah-sah mengumpat ni, desis hati kecil Iman. Pantas Iman bergerak menuju ke

Bab 17 "ABANG dah bagi tahu Iman ke pasal Danish dah balik sini?" Tidak sabar-sabar

Bab 17

"ABANG dah bagi tahu Iman ke pasal Danish dah balik sini?" Tidak sabar-sabar Datin bertanya kepada suaminya yang duduk membaca akhbar di ruang tamu. Sejak Danish balik suaminya itu sudah jarang ke pejabat. Ambil cuti katanya.

"Hm

Lagipun saya rasa biar mereka tahu sendirilah. Abang tengok mereka berdua tu pun macam tak kisah aja hal masing-masing. Danish ke sana. Iman ke situ. Entah ya entah tak mereka tu masih suami isteri," omel Dato’ Arif. Dia bosan kerana sering ditanya hal yang sama oleh isterinya. Matanya masih tunak membaca akhbar.

belum lagi. Imankan masih di Cameron. Kalau tak silap baru hari ni dia balik KL.

"Ada ke abang cakap macam tu. Macam suka aja mereka tu bercerai-berai," rajuk Datin Hajar. Dia pantang benar kalau isu kemungkinan Iman itu bukan lagi menantunya dibangkitkan.

"Abang bukan mendoakanlah, Jar. Abang pun tak nak mereka tu bercerai-berai. Bukan Hajar sorang yang sayangkan Iman tu. Abang pun dah sayangkan Iman tu macam anak sendiri. Dah banyak jasa dia pada kita ni. Anak kita sendiri pun tak ada layan kita macam mana Iman tu layan kita ni. Tapi Hajar tengoklah anak awak tu sejak dia balik sini, ada Si Danish tu tanya pada kita hal isteri dia. Ada dia tanya khabar Si Iman tu?" Dato’ Arif memandang serius wajah isterinya di sebelah.

"Betul juga kata abang tu. Danish langsung macam tak kisah pasal Si Iman tu. Agaknya Danish belum dapat menerima Iman lagi tak?" Giliran Datin Hajar bertanya kepada suaminya. Suram wajahnya. Benar juga kata suaminya itu.

"Yalah agaknya. Salah kita juga. Dulu masa mereka mula-mula kahwin kita bukan nak rapatkan mereka malah kita lagi suka kalau mereka berpisah. Si Danish tu pun awak racun fikiran dia yang bukan-bukan pasal Iman," sela Dato’ Arif. Dia kesal dengan apa yang pernah dilakukannya dahulu.

"Eh, abang ni nak salahkan Hajar pula. Jangan nak salahkan saya sorang aja. Awak pun sama

juga. Dulu awak pun ada racun Si Danish tu. Lupa? Hm

tapikan bang, Hajar rasa Hajar tahu

nak buat apa. Iman tukan taat pada kita. Nanti Hajar pujuk dia supaya berbaik-baik dengan Danish. Abang tengoklah nanti rancangan Hajar nak rapatkan mereka mesti berjaya punya."

Senyuman Datin Hajar semakin melebar. Otaknya merencana pelbagai jalan untuk menyatukan dua jiwa itu. Arrisya perlu dihubungi segera. Anak sulungnya itu pasti boleh membantu menjalankan rencananya.

"Suka hati awaklah, Hajar. Jangan makin parah sudahlah. Menantu awak tu laku orangnya. Berebut orang nak buat Si Iman tu jadi menantu. Asal Hajar ingat itu sudahlah. Pasal Danish, Hajar tak perlulah bimbang. Tahulah abang nak uruskan macam mana nanti," ingat Dato’ Arif. Jauh di sudut hatinya mengharapkan rancangan isterinya itu berjaya.

"ASSALAMUALAIKUM. Risya, mama ni." Tanpa membuang masa Datin Hajar terus menghubungi anak sulungnya. Anak sulungnya itu diperlukan dalam misinya ini. Dengan bantuan daripada Arrisya tentu lebih mudah untuknya mempengaruhi Iman.

"Waalaikumusalam, mama. Mama sihat?" Arrisya yang tahu Datin Hajar menelefonnya itu bertanya khabar. Pasti mamanya menyuruh dia membawa Jehan pulang hari ini. Bukan Arrisya tidak tahu setiap kali mamanya menelefon adalah kerana rindukan cucunya yang seorang itu.

"Sihat. Risya sihat? Cucu mama macam mana?" Datin Hajar tidak lupa bertanya perihal anak dan cucunya itu. Itulah satu-satu cucu dia buat masa ini. Pengubat kesunyiannya suami isteri.

"Sihat mama. Cucu mama pun sihat. Semakin nakal. Hujung minggu ni Risya bawa Jehan balik. Mama telefon ni sebab rindukan Jehan ya?" usik Arrisya. Kadang-kadang Arrisya kasihan melihat orang tuanya itu. Pasti papa dan mamanya kesunyian. Nak harapkan anak, mereka masing-masing sibuk dengan kerja. Nak harapkan cucu Jehan seorang itu sahajalah cucunya.

"Mama memang rindukan Jehan. Mama telefon ni sebenarnya nak minta tolong Risya." Datin Hajar terus mengutarakan hajatnya.

"Minta tolong apa, ma? Mama sakit ke?" Gusar pula perasaan Arrisya. Jarang mamanya meminta tolong.

"Eh, taklah. Mama nak minta tolong Arrisya pasal Iman dan Danish. Mama risaulah, Arrisya. Mereka tu langsung tak macam suami isteri. Sorang ke hulu sorang ke hilir. Danish tu sejak balik langsung tak bertanya hal Iman. Tak faham mama. Suami macam mana tu. Langsung tak tanya khabar isteri," omel Datin Hajar.

Arrisya di hujung talian tersengih.

Dahulu setahun dia bersama Iman di Liverpool, sudah tiada rahsia antara Iman dengannya. Hal kontrak pernikahan Iman dan Danish pun dia tahu. Jadi Arrisya langsung tidak terkejut kalau Danish dan Iman seperti orang asing. Suami isterikah mereka kalau ikatan itu hanya berpegang pada sekeping kertas yang langsung tidak bermakna pada Danish. Bagaimana hendak selesaikan kalau kedua-duanya menjunjung ego.

"Biarlah, mama. Dia orang berdua tu dah besar panjang, ma. Dua-dua dah boleh jadi mak bapak orang. Biarlah mereka selesaikan sendiri." Arrisya bukan tidak mahu bekerjasama tetapi dia malas hendak masuk campur. Baginya biarlah Iman mencari kebahagiaan sendiri. Dia tidak sanggup melihat gadis itu terus menderita.

"Sebab dah besar panjanglah mama nak ajak Arrisya tolong satukan mereka. Arrisya nak ke kalau Iman tu keluar dari keluarga kita. Kalau jodoh mereka tak panjang kemudian Iman kahwin lain macam mana? Kalau suaminya tak kisah Iman tu rapat dengan kita tak apa. Kalau suami barunya nanti tak suka lepas tu dikongkongnya Iman tu tak ke aniaya. Arrisya nak Iman pergi dari keluarga ni ke?" provok Datin Hajar. Dia memang awal-awal lagi sudah bersedia dengan hujahnya yang panjang lebar itu. Walaupun agak termengah namun demi meyakinkan anak perempuannya itu, Datin Hajar gagahkan juga.

Arrisay terdiam memikirkan kata-kata mamanya. Benar juga kata Datin Hajar itu.

"Mama, Risya yakin Iman tu tetap rapat dengan kita walau apa pun yang terjadi. Risya kenal Iman tu macam mana orangnya." Arrisya cuba memujuk hati mamanya sekali gus cuba untuk melegakan hatinya sendiri.

"Itu mama tahu, Risya. Tapi perempuan ni kalau dah ada suami mesti lebih utamakan suami dia dulu. Lagi-lagi Iman tu budak baik. Taat orangnya," balas Datin Hajar lagi. Dia sedaya mungkin cuba memujuk Arrisya menyertai pakatannya.

"Habis tu mama nak buat apa? Nak suruh Risya buat apa?" Akhirnya Arrisya mengalah. Termakan juga dengan pujuk rayu mamanya.

Datin Hajar tersenyum menang. Di benaknya telah merencana pelbagai rancangan untuk menyatukan kembali hubungan Danish dan Iman.

"Malam ni Risya datang rumah mama. Kita bincang. Mama rasa kita perlu rancang sesuatu untuk tolong mereka." Datin Hajar mengajak Arrisya ke rumah untuk berbincang. Bagai satu pakatan besarlah pula.

"Baiklah, mama. Pukul berapa mama nak Risya balik?" Arrisya hanya menurut perintah. Dia rasa tidak salah menolong mamanya. Bukan rancangan jahat pun. Rancangan untuk mengukuhkan lagi masjid yang terbina. Harapnya berjayalah rancangan ini. Biarlah kali ini keluarga mereka pula memberi sedikit kebahagiaan buat Iman.

"Risya datanglah lepas maghrib. Makan malam kat sini terus. Bawa Jehan sekali. Mama rindu sangat dengan dia." Datin Hajar memberi kata putus.

"Baiklah mama. Dalam pukul lapan Risya sampai. Assalamualaikum." Arrisya bersetuju. Dia memberi salam sebelum memutuskan talian.

pukul lapan Risya sampai. Assalamualaikum." Arrisya bersetuju. Dia memberi salam sebelum memutuskan talian. Bab 18

Bab 18

HAKIM memberi senyuman tulus kepada Zila pembantu Iman yang berselisih dengannya di hadapan pejabat Iman. Kehadirannya sudah menjadi satu kebiasaan di situ. Setiap pekerja di situ telah mengenalinya. Hakim sudah beberapa kali datang ke pejabat Iman. Dia ingin mengajak Iman makan tengah hari. Kadangkala ada juga Hakim menjemput Iman balik. Dengan keramahan doktor muda itu pasti disenangi oleh pekerja bawahan Iman.

"Assalamualaikum. Busy ke?" Hakim muncul di sebalik pintu apabila ketukannya disambut dengan arahan masuk. Dahulu dia jarang mengetuk pintu namun setelah kejadian dia menerjah masuk ketika Iman ada tetamu, Hakim tidak pernah lupa untuk mengetuk pintu. Tanpa perlu dipelawa Hakim segera duduk berhadapan dengan Iman.

"Waalaikumusalam. Taklah sibuk sangat. You nak minum apa-apa ke?" pelawa Iman. Menawarkan minuman buat tetamunya.

"No. Thanks. I datang ni nak ajak you lunch."

"Okey. Tapi you kena tunggu sekejap. I nak kemas barang dulu. Kita pergi berdua aje ke? Kak Risya mana?"

"Hmmm

you. Kalau suruh you ambil teksi alamatnya kebulurlah kami nanti," seloroh Hakim. Tahu fobia ataupun post trauma Iman selepas kemalangan itu.

dia tunggu kita kat butik. I ni pun dari butik tadi. Nak ajak you kenalah jemput

"Oh

mengusik. Dia gembira kerana akhirnya Arrisya bertemu pengganti arwah Abang Johan. Dia akan sentiasa mendoakan kebahagiaan Arrisya.

you mengata I. You tak kerja ke? Asyik berkepit aja dengan akak I tu?" Iman pula

Iman tahu benar kemesraan antara dua sejoli itu. Rasanya tidak lama lagi rumah agam Dato’ Arif akan ada majlis pernikahan. Hakim memang serius sayangkan Arrisya dan dia tahu Hakim boleh menjaga Arrisya dengan baik. Syukur juga kerana keluarga Hakim boleh menerima keadaan Arrisya yang berstatus janda beranak satu itu. Jehan pun mesra dengan Hakim malah memanggil Hakim dengan panggilan abah.

"Balas dendam nampak." Hakim membalas usikan Iman. Hakim tersengih mendengar usikan Iman itu. Iman memang suka mengusiknya dan Arrisya. Ada sahaja modal gadis itu kalau bab menyakat mereka.

Mendengar balasan daripada Hakim, Iman tersengih. Dia mengangkat kening tanda menang. Akhirnya ketawa mereka berdua meletus serentak. Meriah suasana di dalam bilik Iman.

"I on call. You pun cepatlah sikit. I lapar ni," gesa Hakim. Sebagai seorang doktor waktu kerja Hakim sememangnya tidak menentu.

"Sekejaplah. I kemas barang sekejap. Youlah dari tadi ajak I berbual," usik Iman lagi.

Hakim hanya menggeleng sambil ketawa kecil dengan lagak Iman. Kadangkala Iman seperti budak-budak perangainya. Hakim sudah masak benar hal itu.

Iman mengemas harta bendanya. Segala yang penting dimasukkan ke dalam beg tangan.

"Dah siap. Jom," ajak Iman. Dia tidak mahu Arrisya lama menanti mereka nanti. Pantas Iman berdiri diikuti Hakim.

Serentak itu pintu yang memang terbuka dari tadi diketuk perlahan. Tersembul wajah Danish.

"Hai. I datang salah masa ke?" Nada Danish itu seakan menyindir tatkala melihat wajah kedua-duanya terpaku. Seolah-olah ada sesuatu yang tidak kena.

"Hmmm

keluar ni," tanya Iman penuh formaliti. Langsung tidak ada perasaan. Iman memang tiada perasaan kalau di hadapannya itu lelaki yang bernama Danish.

ya. Kami baru nak pergi lunch. Anything? Better make it very fast. I dah nak

"Nothing. Saja nak pulangkan mug you. Thanks for the Milo. By the way, who is he? Our client?" tanya Danish sambil matanya tunak memandang wajah Hakim. Matanya memandang seolah-olah Hakim adalah pesaingnya.

Danish lebih berminat pada Hakim di saat ini. Hatinya sakit dan cemburunya sudah memuncak. Hanya ego yang menjadi tunggak kewarasannya sekarang untuk tidak melakukan sesuatu di luar batas. Sebenarnya tawa Iman dan Hakim tadi telah mengundangnya ke mari dan mug itu hanyalah alasan.

"Hakim, ni Encik Aiman Danish, CEO baru syarikat ini. Hakim, kenalkan Encik Aiman. Doktor Hakim kawan saya." Iman tanpa ada rasa bersalah memperkenalkan kedua-duanya. Iman pasti Danish tidak kisah. Siapalah dia di dalam hidup Danish. Dia bukan Maya.

Hakim menghulurkan tangan dan dapat merasakan huluran tangannya disambut dingin oleh Danish. Mungkin Danish sudah salah faham dari cara Iman memperkenalkannya tadi. Hakim tahu siapa Danish. Dia juga tahu status Danish dan Iman. Tahu kisah Danish dan Iman. Dengan status Danish sebagai suami pada Iman pasti salah faham berlaku memandangkan cara Iman memperkenalkan mereka tadi.

"Kalau tak ada apa-apa lagi kami minta diri dulu, Encik Aiman. Jom Hakim." Tidak sabar Iman meminta diri. Selamba dia mengajak Hakim dengan mesra. Danish sendiri pula tidak menghalang hanya mengangguk. Dia hanya melihat isterinya keluar dengan lelaki lain. Terasa dayus pula dirinya. Namun apa boleh dilakukan? Kenyataannya dia dan Iman bukan seperti pasangan lain.

Iman menarik nafas lega setelah sampai di lif. Matanya merenung pintu lif. Fokus. Seolah- olah mencari keyakinan apa yang baru berlaku dan akan terjadi. Bergetar kuat jantungnya saat berjalan melintasi Danish tadi. Iman perasan padangan mata Danish seperti ingin menelannya. Walaupun Danish mengangguk seperti membenarkan namun Iman boleh merasakan aura kemarahan Danish. Kalau benar telahannya untuk apa Danish marah? Itu hak dia untuk keluar dengan sesiapa yang dia suka. Namun jauh di sudut hatinya terasa sedih kerana Danish tidak menghalangnya malah melepaskan dirinya pergi bersama lelaki lain.

Hakim hanya membiarkan Iman dengan dunianya sendiri. Dia tahu hati Iman berkocak hebat. Hakim juga yakin saat ini Danish tidak akan duduk diam. Mereka sebenarnya masih saling menyayangi tetapi tidak mahu menunjukkan perasaan sayang itu. Benar kata Arrisya, Danish dan Iman masing-masing menjunjung ego sendiri, masing-masing masih berperang dengan perasaan sendiri.

DANISH kembali ke pejabatnya. Pintu dihempas kasar. Sekarang waktu tengah hari namun seleranya sudah mati. Awal pagi tadi dia sudah berniat untuk mengajak Iman keluar makan tengah hari bersama tetapi niat itu hanya tinggal niat apabila isterinya itu dengan selamba sahaja keluar makan dengan lelaki lain. Sungguh, kini Danish merasakan dirinya bak makan hati berulam jantung. Danish sakit hati dengan lagak mesra Iman bersama Hakim. Kalaulah dia boleh meluahkan rasa sakitnya ini mahu terbalik dunia ini.

Dummm!

Sebiji tumbukan dilepaskan ke atas meja kerjanya. Satu keluhan kasar terluah sebelum Danish melabuhkan punggungnya di atas kerusi empuk. Bagai terngiang-ngiang di telinga Danish tadi bagaimana Iman memperkenalkan dirinya. Dia hanya diperkenalkan sebagai CEO.

Dia harus bersemuka dengan Iman. Petang ini juga dia akan bersemuka dengan Iman. Sebelum itu dia akan menyelidik siapa Hakim. Doktor Hakim?

ZAHLIA masuk sambil menatang secawan teh untuk Danish. Itu memang rutinnya sejak Danish bekerja di sini seminggu yang lalu. Setiap kali selepas makan tengah hari dia perlu menyiapkan minuman buat Danish. Hanya satu yang Zahlia perasan hari ini. Dia perasan Danish tidak keluar sejak dia meminta kebenaran untuk pergi lunch tadi. Ada khabar angin menyatakan Danish bergaduh dengan Iman sehingga lelaki itu menghempas pintu siang tadi. Itu cerita daripada beberapa kakitangan yang tidak keluar makan tengah hari. Telah muncul gosip hangat di jabatan itu yang berbicara tentang Danish dan Iman. Kata mereka, bos baru mereka itu cemburu Iman keluar makan dengan Hakim. Cemburu sampai tidak keluar makan

tengah hari. Hah

mulut orang bukan boleh percaya sangat.

"Encik, ini airnya. Encik nak apa-apa lagi ke?" tanya Zahlia berbasa basi. Wajah serius Danish membuatkan Zahlia cuak untuk bertanya.

"Tak. Awak boleh keluar!" Nada Danish yang begitu tegas menakutkan Zahlia.

Alamak, angin monsun bosnya bertiup agaknya. Tanpa pamitan Zahlia ingin keluar. Dia kan baru kena halau. Bimbang kalau berlama-lama di situ angin monsun Danish akan mengenai dirinya. Zahlia tidak mahu menempah bala percuma.

"Hm

memandang Zahlia. Wajah takut-takut Zahlia dipandang.

Zahlia, tunggu sekejap. Saya nak tanya awak sesuatu." Danish mengangkat muka

"Ya, Encik."

"Hakim

daripada Zahlia. Ingin tahu kebiasaan Hakim datang ke sini bertemu Iman. Danish yakin tadi bukan kali pertama Hakim datang ke Wisma Mega untuk bertemu Iman.

I mean Doktor Hakim. Awak kenal dia?" tanya Danish. Danish ingin mengorek

"Oh

kawan Cik Iman," jawab Zahlia jujur. Kala ini otaknya memikirkan kebenaran gosip yang didengarnya tadi. Betul agaknya gosip itu kalau tidak takkan Danish bertanya tentang Doktor

Hakim padanya.

Doktor Hakim. Kenal. Rasanya semua pekerja kat divison ini kenal Doktor Hakim. Dia

" Jadi Hakim selalu datang sinilah?" Jawapan Zahlia tadi mengundang sesak di dada Danish. Bertambah darjah cemburunya.

"Hmmm

tak selalu, tapi selalulah juga."

"Macam mana ni? Tak selalu tapi selalu?"

"Eh

Doktor Hakim selalu juga hantar dan ambil Cik Iman. Kadang-kadang keluar makan. Cik Iman agaknya masih trauma sejak kemalangan tu sebab tu Cik Iman tak memandu. Kalau tak ada Doktor Hakim pun Cik Iman naik teksi. Kalau tak pun Puan Arrisya yang hantar dan ambil dia. Doktor Hakim tu baik orangnya." Zahlia menjelaskan lagi kedudukan sebenar.

macam ni Encik Aiman. Dulu jaranglah juga. Tapi selepas Cik Iman kemalangan

"Hmmm

okey. Awak ada nombor handset dan alamat Iman sekarang? Saya nak."

Danish sudah tidak sanggup mendengar cerita Iman dan Hakim. Dia pantas bertanya tentang alamat dan nombor telefon Iman kerana maklumat itu dibiarkan kosong di dalam borang butir peribadi pekerja milik Iman.

Pertanyaan itu membuatkan Zahlia tersenyum.

"Ada, tapi Cik Iman ada dua. Satu nombor handset khas untuk urusan pejabat dan satu cuma untuk famili dia. Nanti saya bagi encik nombor yang dia guna untuk business. Tapi kalau dia cuti dia jarang on nombor tu. Kalau nombor satu lagi tu saya tak beranilah nak bagi, Encik Aiman. Takut Cik Iman marah nanti." Zahlia awal-awal lagi memaklumkan perkara itu kepada Danish. Wajah Zahlia jelas serba salah.

"Awak bagilah dua-dua. Susah saya nak cari nanti kalau ada apa-apa. Sekejap lagi saya pergi cakap dengan dia sendiri. Kenapalah ada peraturan nombor untuk business dengan keluarga macam tu. Menyusahkan aja," omel Danish.

"Biasalah, Encik Aiman. Cik Iman tu banyak peminat. Kadang-kadang dapat juga kami merasa bunga dan coklat free daripada Cik Iman. Daripada peminat dia, tapi Cik Iman selalunya bagi sama rata kalau tak pun buat hiasan bilik mesyuarat. Cik Imankan baik, Encik Aiman." Lancar mulut Zahlia bercerita. Tanpa sedar cerita Zahlia membuat Danish menahan nafas. Cemburu dan merasa tergugat. Rupa-rupanya banyak kumbang yang sedang mengintai bunganya itu.

"Baik pun nak buat apa? Dia tu dah jadi hak orang. Iman mana? Dia dah masuk pejabat belum? Awak keluar ni tolong panggil dia," tegas suara Danish. Nampaknya angin monsun sudah kembali bertiup.

"Cik Iman tak ada. Dia tak masuk petang ni. Cik Iman cuti setengah hari ni. Kalau Encik nak cari dia sekejap lagi saya bagi nombor telefon dia." Takut-takut Zahlia memberitahu.

"Dia cuti?" Tinggi suara Danish mengejutkan Zahlia.

"Ya. Cik Iman telefon kata dia cuti tadi." Cepat sahaja Zahlia mengemukakan fakta tentang cuti Iman. Takut dirinya dimarahi.

"Okey. Tak apa. Awak ambil nombor dia sekarang."

Tergesa-gesa Zahlia melaksanakan arahan Danish. Takut kena marah. Sekejap sahaja mood

Danish sudah berubah. Sekejap baik sekejap monsun. Hmmm

beginilah nasib jadi kuli.

Sekejap baik sekejap monsun. Hmmm beginilah nasib jadi kuli. Bab 19 IMAN termenung di balkoni kondominium

Bab 19

IMAN termenung di balkoni kondominium miliknya. Sengaja dia meminta Hakim menghantarnya pulang selepas makan tengah hari tadi. Sesungguhnya dia tidak ada mood untuk ke pejabat. Kehadiran Danish benar-benar mengganggu ketenteramannya. Lebih baik dia balik daripada membuang masa di pejabat. Bukannya dia boleh membuat apa kerja pun. Zila dan Zahlia sudah diberitahu tentang cutinya. Memikirkan kembali tentang kepulangan Danish, Iman hanya ada enam bulan lagi untuk terus hidup dalam keluarga Dato’ Arif dan Datin Hajar. Dia perlu memikirkan cara bagaimana untuk keluar dari keluarga itu tanpa menyakiti hati sesiapa.

Iman bertanya pada hatinya. Sanggupkah hatinya ini meninggalkan segala yang

dimilikinya sejak tiga tahun ini? Iman tahu bukan mudah untuk ibu bapa mentua menerimanya. Jika tidak kerana kemalangan dahulu dan jika tidak kerana rasa terhutang budi

pada dirinya mungkin ibu dan bapa mentuanya itu masih belum boleh menerimanya seperti sekarang. Iman sedar Dato’ Arif dan Datin Hajar mula berbaik dengannya setelah kemalangan itu terjadi. Itu pun atas budinya membantu memberi semangat di kala keluarga itu memerlukan seseorang untuk terus menyokong agar mereka boleh berdiri. Kalau tidak disebabkan itu mungkin kedinginan masih membalut hubungan mereka. Dia tidak kisah itu. Dia tahu keduadua tua itu menyayanginya. Sekarang dia terpaksa pergi dari lingkungan kasih mereka. Sanggupkah dia meninggalkan kebaikan mereka?

Hati

Ini semua untuk kebahagiaan keluarga itu. Dato’ Arif dan Datin Hajar lebih perlukan Danish,

anak mereka daripada dia yang hanya bergelar menantu. Danish

berubah dan lelaki itu mula bercakap dengannya. Tetapi itu semua tidak menyentuh hatinya.

Hati Iman sudah terlalu beku. Dahulu sejujurnya dia pernah mengharapkan Danish menjadi raja hidupnya. Mengharapkan Danish memberi pelangi bahagia lantas dia akan memberikan kesetiaan. Lalu Iman mengharapkan masa akan menyatukan mereka seperti kisah dalam novel yang dibacanya.

lelaki itu sudah banyak

Novel, dahulu Iman suka membaca novel. Itu membuatkan Iman memasang angan-angan untuk bahagia di samping Danish. Novel yang mengganggu kewarasan Iman sehingga menerima pernikahan ini. Novel yang membuatkan dia terus berfantasi. Kahwin paksa kemudiannya si suami jatuh cinta kerana kelembutan dan kesabaran si isteri dan akhirnya hidup bahagia. Betapa bodoh dirinya mempercayai itu semua. Dia sendiri cuba berbaik. Cuba sabar dengan Danish sebaik selepas mereka bernikah. Dia cuba meyakinkan dirinya sebagai isteri Danish dan Danish akan jatuh cinta padanya. Tetapi kemesraan Danish bersama Maya membuatkan Iman sedar dirinya silap.

Kini Iman sedar ini adalah dunia yang nyata. Bukan novel. Bukan drama. Tidak mudah untuk

menyemai cinta antara dua hati. Tidak mudah untuk seseorang itu jatuh cinta. Cinta

memang tidak pernah wujud di antara mereka. Siapa yang akan mencintai jika penyatuan atas dasar paksaan. Siapa akan jatuh cinta jika masa sentiasa memisahkan mereka. Siapa yang akan jatuh cinta jika jarak sentiasa menjauhkan mereka. Orang yang berkawan bertahun pun belum tentu akan saling jatuh cinta. Inikan apa yang terjadi di dalam kes dia dan Danish. Lagilah mustahil. Tidak mudah untuk membenihkan cinta di dalam dua hati. Beratus kesabaran, beribu kebaikan malah berjuta kesetiaan sekalipun belum tentu boleh mencambahkan cinta di hati seseorang. Satu yang pasti ialah rasa terhutang budi. Iman tidak mahu sayang itu hadir kerana budi. Jadi Iman pasti hanya satu yang ada pada mereka hanyalah jodoh.

cinta

Jodoh

saat ini. Jodoh yang membuatnya bernikah dengan Danish atas dasar budi yang ditabur dan tidak ketinggalan angan percintaan ala novel yang pernah diidamkan dahulu. Jodoh yang

menyebabkan Danish menerimanya kerana harta. Ahhh

dan Danish bersatu atas dua sebab yang berbeza yang membuatkan dia dan Danish jauh pada hari ini dan akan jauh untuk selama-lamanya. Esok Iman akan berhadapan dengan Danish lagi. Bukan hanya untuk esok tetapi untuk setiap hari dalam tempoh enam bulan ini. Iman sudah tidak boleh lari lagi. Suka atau tidak dia perlu berhadapan dengan semua ini. Iman perlu belajar menerima Danish dalam hidupnya untuk enam bulan ini. Iman perlu belajar membiasakan diri dengan Danish di pejabat. Bagaimana atau apa caranya terpulanglah pada dirinya sendiri untuk memikirkan hal itu.

ya jodoh yang masih kuat membuatkan dirinya masih bergelar isteri Danish sehingga

baru hari ini Iman sedar yang dia

Bab 20 "TERMENUNG lagi." Amran sengaja mengejutkan Danish dari belakang. Malam ini Danish mengajaknya lepak

Bab 20

"TERMENUNG lagi." Amran sengaja mengejutkan Danish dari belakang. Malam ini Danish mengajaknya lepak di kondo milik Danish. Amran pantas bersetuju dengan ajakan itu apabila memikirkan isterinya bekerja syif malam.

Isteri Amran, Wati juga merupakan seorang doktor sepertinya. Mungkin kerana profesion yang sama membuatkan dia tidak kisah tentang aturan waktu kerja isterinya. Cuma yang merisaukan sekarang adalah keadaan isterinya yang berbadan dua. Anak pertama pula. Setelah hampir dua tahun mendirikan rumah tangga barulah mereka dikurniakan cahaya mata.

"Aku tak tahulah, Am. Aku sakit hati sangat hari ini. Cuba kau bayangkan pagi-pagi lagi aku jumpa lelaki lain dalam pejabat dia. Tapi tak apalah Hilmi tu satu pejabat. Lagipun lelaki tu dah ada anak bini. Aku tak berapa nak kisah la sangat. Itu dah satu hal. Lepas tu tengah hari dengan selamba pula dia pergi makan dengan lelaki lain pula. Mahu tak pecah dada aku ni, Am. Dia isteri aku, Am." Untuk kali entah keberapa Danish mengadu. Sampai sahaja Amran di kondo ini petang tadi dia sudah mendengar cerita yang sama dari mulut Danish. Ingin sahaja dia menempelak Danish tetapi tidak sampai hati pula apabila melihat wajah Danish seperti tertelan biji durian itu.

"Dahlah tu, Danish. Kau ni janganlah fikirkan sangat. Kan Iman dah kata lelaki yang keluar makan dengan dia itu kawan dia. Aku rasa Iman tahu kedudukan dia sebagai isteri kau. Kalau dia nak buat hal. Dari dulu lagi dia dah buat. Kalau tengok keadaan hubungan kau dengan dia. Tak ada masalah dia nak minta taklik dari kau. Berapa tahun kau biar dia hidup sorang di Malaysia ni." Akhirnya Amran cuba berdiplomasi dengan Danish. Cuba membuat Danish berfikir.

"Entahlah, Am. Aku tak tahu nak fikir apa lagi. Aku sakit hati tahu tak? Kau tahu dia letak apa dalam borang butir peribadi. Status dia bujang. Satu pejabat panggil dia cik. Dia langsung tak hargai aku sebagai suami dia," luah Danish lagi. Dia benar-benar tidak puas hati.

Mahu sahaja Amran ketawa. Danish bercakap seperti dia pernah menghargai Iman. Amran tahu Danish sayangkan Iman tetapi Amran juga tahu, Danish tidak pernah mahu menunjukkan kasih sayang itu pada Iman. Harus bagaimana untuk Iman menghargai Danish? Jadi dalam masalah ini Danish tidak boleh menyalahkan Iman seratus peratus.

"Danish. Danish. Aku nak tanya kau. Sebelum ni kau pernah ke hargai Iman? Kau biarkan dia sendiri kat sini dan kau pula nun kat London. Sebenarnya aku ni terkejut bila tahu Iman tu masih begelar isteri kau. Kalau perempuan lain dah lama kau dapat surat dari mahkamah rasanya. Kau sendiri tak pernah nak hargai dia tapi nak diri kau dihargai. Itu tak adil namanya."

Mahu tak mahu Amran terpaksa juga menempelak Danish. Biar sahabatnya itu tersedar sedikit dari lamunannya.

Dulu bukan dia tak pernah menasihati Danish. Dah berbuih mulutnya menyuruh Danish balik ke Malaysia memperbaiki hubungannya dengan Iman. Tetapi Danish degil. Kononnya hendak kejar pengalaman di negara orang. Tidak faham betul Amran. Sekarang ini Danish hendak marah pula.

"Aku sayang dia, Am. Kau tahukan selama ni walau aku jauh daripada dia tapi aku setia pada "

dia

membiarkan Iman jauh daripada dia selama ini. Tetapi itu bukan alasan untuk Iman memperlakukannya sebegini. Itu telahan Danish.

Lirih nada Danish mengakui kasihnya buat Iman. Ya, memang dia silap kerana

Amran tersenyum. Benarlah cinta boleh membuatkan seseorang itu lemah. Lihatlah Danish di hadapannya ini bercakap seperti remaja yang baru menyemai cinta. Langsung tidak matang.

"Aku tahu kau sayangkan dia, tapi Iman tahu tak yang kau cintakan dia. Kau sendiri tak pernah nak tunjukkan kasih sayang kau pada dia. Macam mana Iman nak tahu yang kau sayangkan dia. Iman gadis biasa, Danish. Tentu saja ingin disayangi. Kau tak boleh salahkan dia juga. Sekarang kau perlu tunjukkan kasih sayang kau pada dia. Berikan dia keyakinan. Insya-Allah, kalau dia jodoh kau hingga ke akhir tak ke mana perginya Iman tu. Kau sendiri kata pada aku dulu yang kau yakin Iman tu sayangkan kau, kan?" ujar Amran bernas. Kalau dengan orang sedang angau ini kena betul caranya untuk memberikan pendapat.

Kata-kata Amran itu Danish terima dengan hati yang terbuka. Ada benarnya hujah kawan baiknya itu. Bukan ada benarnya tetapi seratus peratus kebenarannya. Ya, Danish tidak boleh salahkan Iman sahaja. Dia juga turut bersalah dalam hal ini. Sekarang dia perlu pujuk Iman dan buktikan pada Iman yang dia cintakan isterinya itu.

Untuk mengetahui kisah selanjutnya, dapatkan novel JODOH ATAU CINTA di rangkaian kedai buku MPH, POPULAR dan kedai-kedai berdekatan anda.

kedai buku MPH, POPULAR dan kedai-kedai berdekatan anda. Harga Semenanjung: RM19 Ahli KN: RM15 Harga sabah

Harga Semenanjung: RM19 Ahli KN: RM15

Harga sabah Sarawak: RM22 Ahli KN: RM18

SINOPSIS

Tengku Iman Umairah gadis yang jarang sekali menggunakan ‘Tengku’ di pangkal namanya berkahwin atas dasar kehendak datuk angkatnya yang juga datuk Aiman Danish suami kontraknya. Berkahwin menjadi tiket kepada Iman untuk menyambung pelajarannya di luar negara. Dibenci oleh ibu bapa mentua dan suaminya sendiri atas alasan perempuan kampung dan tidak berharta. Tetapi kebencian itu mulai surut selepas kematian datuk dan abang iparnya yang terlibat dalam kemalangan yang turut mencederakan Dato’ Arif bapa mentuanya.

Empat tahun hidup seperti gadis bujang tidak sedikit pun membuatkan Iman terfikir akan perpisahan. Walaupun Iman dan Danish lebih banyak membawa diri masing-masing, tetapi jiwa mereka seperti disatukan dari jauh. Rasa rindu,marah,geram,sayang bercampur aduk setiap masa. Apabila Iman disapa mesra lelaki lain,Danish melenting. Iman pula apabila Danish bermesraan dengan Maya,si gedik yang menyesakkan ,dia akan berjauh hati. Masing- masing saling menyintai tetapi ego lebih mengatasi.

Terlalu banyak peristiwa yang membuatkan cinta dalam diam mereka kembali menjadi satu. Dato’ Arif,Datin Hajar, Tengku Farid, Arissa menjadi tulang belakang cinta mereka. Saat cinta bukan milik mereka,jodoh mengikat mereka. Kala hati berirama cinta,jodoh seolah bukan lagi milik mereka. Jodoh atau cinta? Yang mana hak mereka.

" Hmmm dah baik pun. Kisah sebulan lepas. Cerita dah basi pun. Kenapa, you kecewa
" Hmmm
dah baik pun. Kisah sebulan lepas. Cerita dah basi pun. Kenapa, you kecewa
I masih ada kat sini?" sindir Iman.
" Entahlah, Am. Aku tak tahu nak fikir apa lagi. Aku sakit hati tahu tak? Kau tahu dia
letak apa dalam borang butir peribadi. Status dia bujang. Satu pejabat panggil dia cik.
Dia langsung tak hargai aku sebagai suami dia," luah Danish lagi. Dia benar-benar tidak
puas hati.

Anda juga boleh terus melanggan dengan Kaki Novel Enterprise melalui online atau pun pos. Untuk melanggan melalui online, sila layari laman web kami di:- http://www.kakinovel.com atau untuk melanggan melalui pos, anda hanya perlu tuliskan nama, alamat lengkap, no. telefon, tajuk novel yang ingin dilanggan dan jumlah naskhah berserta wang pos/kiriman wang atas nama:- KAKI NOVEL ENTERPRISE dan poskan ke alamat berikut:-

nama:- KAKI NOVEL ENTERPRISE dan poskan ke alamat berikut:- Kaki Novel Enterprise No. 33-2, Jalan Wangsa

Kaki Novel Enterprise

No. 33-2, Jalan Wangsa Delima 12,

D’Wangsa, Wangsa Maju,

53000 Kuala Lumpur.

No. Telefon:- 03-4149 0096

No. Faks:- 03-4149 1196

Admin@kakinovel.com

Disediakan Oleh http://www.penulisan2u.my

Disediakan Oleh http://www.penulisan2u.my