P. 1
Sesuci Kasih Seorang Isteri

Sesuci Kasih Seorang Isteri

4.0

|Views: 2,132|Likes:
Dipublikasikan oleh PENULISAN2U
atanya yang galak itu ku renung. Indahnya ciptaan Tuhan yang satu ini. Pasti aku akan merinduinya di sana nanti. Sungguh aneh ikatan perasaan kami. Tidak pernah bercinta, tetapi dengan mudahnya saling menyayangi.

Dia bukan lelaki yang terbaik, dia sendiri mengakuin...ya namun entah mengapa Dia Yang Maha Kuasa sudi juga mengan...ugerahkannya isteri semulia dan sesempurna Alishah. Sungguh dia bahagia didampingi bidadari dunia itu. Cintanya mendalam bersama janji setia hanya mahu bersama si dia hingga hujung nyawa namun takdir Tuhan siapalah yang tahu. Cintanya diuji dengan kehadiran insan ketiga yang langsung tidak pernah mendapat cintanya. Ya Allah Ya Rabb, dugaan apakah ini?

Isha,
Walau apa pun yang terjadi, cinta abang hanya untuk sayang. Ampunkan abang kerana menduakanmu. Sesungguhnya manusia cuma mampu merancang, Dia jualah menentukan segalanya.

Sofea,
Hadirmu bukan pintaku. Tolonglah, jelaskanlah segalanya padaku, mengapa kau sanggup memburu cintaku walau kita tidak pernah saling mengenal. Siapa aku sebenarnya padamu?

---------------------------------

Dahulu aku pernah juga bercinta dengan beberapa orang teman seuniversiti tetapi ketika itu aku hanya memikirkan soal seronok. Keluar berdua dan ada orang yang akan menelefon saban malam sebelum tifur. Juga menyambut hari kekasih dengan bertuakr-tukar hadiah dengan si dia yang kini membuat aku termalu dendiri apabila mendengar bicara Alishah, 14 februari lepas

"Isha sayangkan abang walaupun apa pun yang jadi.. tapi janganlah sebab abang nak tunjuk sayang abang tu, abang korbankan maruah agama kita. Valentine's Day bukan hari kita. Cukup dah macam-macam perayaan yang ada dalam islam.

-------------------------------

"Kita makan dulu, then solat sama-sama ya, sayang. Isha dah boleh solat..." bisiknya lembut

"Really?" Dan senyumanku terus menguntum sehinggalah aku teringat, aku perlu meninggalkannya untuk beberapa ari ini. "Alah, melepaslah abang macam ni."

Ketawa manjanya pecah. "Nakalnya suami isha ni. Apa-apa pun kita makan dulu. Nanti lambat pula.

---------------------------------

Penulis : Dzie Tyea
Penerbit : Kaki Novel
Sem. Malaysia: RM19
Sabah / Sarawak: RM22
atanya yang galak itu ku renung. Indahnya ciptaan Tuhan yang satu ini. Pasti aku akan merinduinya di sana nanti. Sungguh aneh ikatan perasaan kami. Tidak pernah bercinta, tetapi dengan mudahnya saling menyayangi.

Dia bukan lelaki yang terbaik, dia sendiri mengakuin...ya namun entah mengapa Dia Yang Maha Kuasa sudi juga mengan...ugerahkannya isteri semulia dan sesempurna Alishah. Sungguh dia bahagia didampingi bidadari dunia itu. Cintanya mendalam bersama janji setia hanya mahu bersama si dia hingga hujung nyawa namun takdir Tuhan siapalah yang tahu. Cintanya diuji dengan kehadiran insan ketiga yang langsung tidak pernah mendapat cintanya. Ya Allah Ya Rabb, dugaan apakah ini?

Isha,
Walau apa pun yang terjadi, cinta abang hanya untuk sayang. Ampunkan abang kerana menduakanmu. Sesungguhnya manusia cuma mampu merancang, Dia jualah menentukan segalanya.

Sofea,
Hadirmu bukan pintaku. Tolonglah, jelaskanlah segalanya padaku, mengapa kau sanggup memburu cintaku walau kita tidak pernah saling mengenal. Siapa aku sebenarnya padamu?

---------------------------------

Dahulu aku pernah juga bercinta dengan beberapa orang teman seuniversiti tetapi ketika itu aku hanya memikirkan soal seronok. Keluar berdua dan ada orang yang akan menelefon saban malam sebelum tifur. Juga menyambut hari kekasih dengan bertuakr-tukar hadiah dengan si dia yang kini membuat aku termalu dendiri apabila mendengar bicara Alishah, 14 februari lepas

"Isha sayangkan abang walaupun apa pun yang jadi.. tapi janganlah sebab abang nak tunjuk sayang abang tu, abang korbankan maruah agama kita. Valentine's Day bukan hari kita. Cukup dah macam-macam perayaan yang ada dalam islam.

-------------------------------

"Kita makan dulu, then solat sama-sama ya, sayang. Isha dah boleh solat..." bisiknya lembut

"Really?" Dan senyumanku terus menguntum sehinggalah aku teringat, aku perlu meninggalkannya untuk beberapa ari ini. "Alah, melepaslah abang macam ni."

Ketawa manjanya pecah. "Nakalnya suami isha ni. Apa-apa pun kita makan dulu. Nanti lambat pula.

---------------------------------

Penulis : Dzie Tyea
Penerbit : Kaki Novel
Sem. Malaysia: RM19
Sabah / Sarawak: RM22

More info:

Published by: PENULISAN2U on Oct 27, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/26/2013

pdf

text

original

Dzie Tyea

1

PERMINTAAN mama bagiku

bukanlah sesuatu yang berat.
Bagiku ia cuma jalan untukku
mencapai misi yang pernah terkabus oleh pelbagai cubaan
sebelum ini.

“Dia sangat baik, Zik.”

Begitu pujuk mama padaku.

Alah, kami belajar dalam kelas yang sama sejak

tadika hinggalah universiti.

Tak percaya? Betul. Tentulah aku yang lebih
mengenalinya. Memang dia baik pun. Rasanyalah... sebab aku
tidak pernah dengar dia punya rekod disiplin yang buruk.
Mungkin dia bukan popular maka tidak ramai orang yang
bercerita soal dirinya.

Alishah....

Dia tercantik. Terpandai. Tertinggi. Segala-galanya
pun ‘ter’ bagiku. Tetapi aku tidak ada la hendak mengenali
dirinya lebih daripada sekadar rakan sekelas. Dia pun tidak
‘menyerlah’ macam Nurin, Faizah dan Cat.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->