Anda di halaman 1dari 551

SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 1 By: Zorro Syahran http://wwwdisiniakuberjanji.blogspot.

com

--- LE MERIDIAN HOTEL, KL--"Tok tok tok!! tok tok tok!!!.... " Ketukan yang bertalu-talu dari arah pintu benarbenar mengganggu lenaku yang pendek. "siapa pulak yang nak jumpa aku tengah pagi pagi buta ni? aduh. tak larat nak jalan pergi buka pintu tu. nak angkat kaki ni pun rasa berat sangat. letih sangat sangat semalam. mana taknya semalam aku sampai dari UK tengah lewat malam. mujur masih ada restoran berdekatan yang masih terbuka. 'Alhamdulillah!". selamat juga aku sampai di Malaysiaku yang tercinta ini. tanah tempat tumpah darahku. lambat pulak aku masuk tidur lepas pulang dari dinner semalam. namun kugagahksn juga diriku untuk menjengukkan wajahku ke muka pintu. tetamu harus dilayan dengan baik. itula pesan mak angkatku yang sangat dititikberatkan. dengan malas perlahan-lahan kutenyeh-tenyeh mataku dengan tangan kiriku, manakala sebelah tanganku sudah teraba-raba mencari suis lampu tidur. namun, tanganku masih gagal mengesan suis lampu tidur yang sepatutnya sudah ku capai. aku berasa pelik. "aduh... mana pulak suis ni? takkan berjalan kot!" aku mengeluh geram. Dengan mata yang masih terpejam, aku mengengsotkan badanku perlahan ke arah kanan pembaringanku sambil tanganku masih teraba-raba mengesan suis lampu tidur. Aku sebenarnya masih mamai. 'hrrrmm... wanginya....... oh! alangkah indahnya jika hidupku semerbak haruman ini' aku sudah mengangankan

hidupku di sebuah taman yang sungguh indah dengan bungabungaan yang berwarna-warni. hilang sudah rasa marahku tadi. pantang sekali aku terbau haruman segar, mulalah aku terangan-angan. sifatku yang satu ini kadang-kala mengasyikkan. kekadang juga melemaskan. Iyelah, siapa tak lemas kalau sudah jauh berangan ke bintang di angkasa bertemankan bintang-bintang raksasa yang ingin sekali aku gapai sedari kecilku. hehehe... hebat juga penangan angan ni ya sampaikan langit yang ketujuh pun telah aku lewati di saat angananku jauh menerawang ke ruang angkasa raya. Hidungku sudah kembang-kempis menghidu haruman sewangi taman kasturi itu. Harum baunya amat menyenangkan. Iyelah namanya juga menginap di bilik hotel lima bintang,kan? korang setuju tak?pergghhh... first class beb!! tapi sewaktu aku balik malam tadi, haruman bilik ini agak lain. hrrmm.. biarkanlah. terlayar di ruangan mindaku pemandangan yang begitu menarik semasa musim bunga sewaktu berada di UK dulu . Begitulah kebiasaanku. setiap kali aku merasa bahagia, maka kenangan itu akan turut sama terbayang di mataku. Hatiku disapa penuh bahagia. Detik-detik kenangan semasa melaui musim bunga di kota british itu amat membahagiakan. hihihi..... Aku tersengih senget tanpa sedar. maklumlah, tersengih dalam keadaan masih mamai. tambahan pulak mataku masih terpejam. entah bagaimana agaknya rupa senyuman ku itu. dalam aku dok ralit berangan-angan, aku mula sedar akan ketidak-dapatan mengesan suis lampu tidur yang terletak di pinggir katil. Perlahan-lahan aku mengengsotkan tubuhku ke sisi kanan katil. "Aaaaaaahhhhh!!!!!!!" aku terjerit kuat bila tiba-tiba tanganku yang sibuk terayau-rayau mengesan suis lampu tersentuh pada satu permukaan yang lembut tetapi penuh

kehangatan. Pantas ku buka mataku yang sedari tadi terpejam. mataku terkebil-kebil cuba untuk meng'adjust'kan keupayaan penglihatanku. apa yang terbentang di depan mataku benarbenar mengejutkanku. Dalam samar-samar suluhan lampu kalimantang dari luar, aku terpandangkan ada sesosok tubuh sedang berbaring di sebelahku namun keadaan yang suram dengan mata yang masih kabur menyukarkan aku untuk mengecam wajah itu. Namun apa yang aku pasti, melihat dari sosok tubuh yang berkemeja itu, pemilik tubuh itu adalah lelaki. Aku sudah benar-benar terkejut. cepat-cepat aku periksa keadaan tubuhku. takut sekiranya aku sudah dipengapangapakan oleh lelaki itu. serentak dengan itu pelbagai tafsiran buruk sudah bermain di fikiranku. benarlah, dunia sekarang sudah tidak benar-benar selamat untuk didiami. dimana-mana pun sering berlaku kes-kes rogol dan bunuh. Tidak pernah ku sangka aku akan mengalami kejadian serupa yang selalu aku lihat dalam kaca TV mahupun dalam novel yang kubaca. aku semakin risau tahap gaban. "Allah!!!" aku terjerit kuat. aku benar-benar tergamam. lelaki yang sedang tidur berbaring di sebelahku itu terus tersedar akibat jeritanku tadi. Matanya terkebil-kebil memandangku. " heiii.... siapa kau?????? keluar dari bilik aku????? Kuat suaraku menerkah lelaki itu. namun dia masih diam. Tiada respon. 'ah sudah.. apa aku nak buat ni?' idea! cepat datang!!! Tanpa berfikir panjang pantas sahaja tanganku menggamit selimut hotel yang terlurut ke paras pinggang kunaikkan hingga ke paras dadaku. tanganku begitu erat memegang selimut itu menutupi tubuhku. Sengaja kujegilkan mataku besar-besar. biar dia tahu aku benar-benar terkejut dengan keberadaannya disini. 'selamatkan dirimu Aleya!!!'

hrmm... satu langkah yang bijak! Tanpa menghiraukan lelaki itu aku bingkas bangkit dari pembaringan dan turun dari katil itu dengan selimut yang masih membaluti hampir keseluruhan tubuhku dan berjalan laju menuju keluar dari bilik itu untuk menyelamatkan diri. Belum sempat pun tanganku mencecah tombol pintu bilik, tibatiba selimut yang membaluti tubuhku direntap dengan kuat dari arah belakang. Selimut yang membaluti tubuhku itu sudah terlucut dan telah menampakkan sosok tubuhku yang hanya dilindungi sepasang baju yang senipis-nips alam. apatah lagi, aku hanya memakai baju tidur tidak berlengan tanpa mengenakan sebarang seluar. aku tidak sempat mengenakan seluar tidur semalam dek keletihan dan kekenyangan yang meruncing. mujur baju tidurku labuh hingga ke peha. Meskipun keadaan masih kelam, lampu neon dari luar sedikit-sebanyak menerangi bilikku menerusi jendela yang terbuka lebar. Aku bertambah kalut. Fikiranku jadi kosong. Apakah aku akan dibunuh? rogol??? Ya Allah selamatkanlah hambamu ini dari sebarang kecelakaan! Tidak mampu untuk ku merangka cara untuk melarikan diri lagi. larikan diri!!! oh! tidak mungkin aku berlari keluar dengan memakai baju tidur seseksi ini. belum sempat ku bertindak, tiba-tiba pergelangan tanganku terasa dicengkam. Aku tersentap. Hatiku sudah berdebar dengan kencang. 'Ya Allah! kau tolonglah hambamu ini! Janganlah dia pengapakan aku. Ya Allah! kau peliharalah kesucianku Ya Allah! aku sudah benar-benar takut. Ya, sungguh aku terlalu takut. Seluruh tubuhku sudah menggeletar. Aku sudah tidak mampu berfikir. dayaku untuk membentak sudah hilang tanpa sempat aku memberontak. Genggaman tangannya kurasakan semakin kuat. Mengunciku dari berbuat apa-apa. Aku masih kaku disitu.

tetap seperti tadi membelakangi lelaki itu. Aku memejamkan mataku rapat-rapat. berharap benar agar semua itu hanyalah sebuah mimpi buruk. Namun hampa. Realiti tetap realiti. satu hakikat yang terpaksa ku terima. Aku dapat rasakan tanganku disentap dengan kuat membuatkan aku hilang pertimbangan. badanku sudah terdorong ke belakang membuatkan belakang tubuhku tersandar ketubuhnya. "Allah!" hanya itu yang mampu terluah dari mulutku. Dadaku seakan mahu pecah menanggung debaran yang menggila. Aku terlalu takut sampaikan beberapa titis air mataku sudah mengalir. Namun tiada esakan yang keluar. Tiba-tiba pinggangku dipeluk dengan erat. Serasanya semangatku sudah terbang melayang. jantungku sudah berdenyut pantas seakan-akan aku baru sahaja menamatkan larian 5000 meter. sudah terlintas di mindaku kemungkinankemungkinan yang akan terjadi pada diriku kelak. Ya Allah, tidak sanggup aku membayangkan semua itu. tidak!!! aku tidak sanggup melalui semua itu! Akibat tidak tertahan dengan ketakutan yang melampau, aku menangis teresak-esak. "tolong jangan apaapakan saya encik! encik boleh ambil semua barang-barang saya tapi tolong jangan apa-apakan saya! tolong encik! tolong jangan apa-apakan saya! saya merayu pada encik! tolong lepaskan saya!" serak suaraku menuturkan kata-kata itu dengan perlahan. Berharap agar pujuk-rayuku diterima. Aku jadi sebak. Aku jadi menyesal. jika aku tidak berkeras untuk menginap di hotel dan terima pelawaan temanku untuk bermalam di rumahnya, sudah pasti aku tidak akan melalui semua ini. Aku merasa amat-amat menyesal akibat penolakanku. Tengok, apa sudah jadi sekarang. Nyawaku sudah berada di hujung tanduk meskipun aku tidak nampak sebarang kekasaran dalam perlakuan lelaki itu. Namun hatiku tetap resah. Meskipun nyawaku bukan jadi taruhannya, namun

kesucianku menjadi gantinya. Mengingatkan hal itu, esakanku makin bertambah kuat dan sengaja ku kuatkan dengan harapan agar diriku dikasihani lalu dilepaskan. Aku benar-benar mahu menjaga kehormatanku untuk kupersembahkan kepada bakal suamiku kelak. Aku hanya menginginkan mahkotaku diambil oleh suamiku yang sah. bukan dengan sesiapa juga bukan dengan dia yang sedang memelukku. berada dalam pelukan lelaki ini memang menakutkanku. Tiba-tiba aku terperasan akan haruman yang satu itu. haruman yang kusangkakan haruman bilik ini. Tapi bukan. haruman itulah sebenarnya haruman yang tidak pernah aku lupakan sampai sekarang. haruman yang sering menemaniku sewaktu melewati musim bunga di UK. patutlah aku merasakan bahagia saat aku tersedar tadi bila ku terhidu haruman itu. rupa-rupanya haruman itulah yang aku rindu setelah sudah beberapa hari pulang dari UK. haruman yang dipakai oleh lelaki itu. aku sudah mendapat semula kekuatanku yang hilang. memandangkan tingkah lelaki itu tidak menunjukkan kekerasan membuatkan aku terfikir untuk menyelamatkan diri. Ya aku harus lakukan sesuatu untuk menyelamatkan diri. lantaran itu, aku mula memberontak. tangan yang sedang enak memeluk pinganggku ku pukul dengan kuat segenap tenagaku. berharap agar dapat melarikan diri dari pelukan hangatnya. namun, usahaku hanya sia-sia. apalah dayaku, kudratku tidak mampu menandingi tenaganya yang jauh lebih gagah dariku. bagaimana mungkin aku dapat berbuat apa-apa dalam keadaanku yang membelakanginya. payah untukku gerakkan tubuhku yang berada kemas dalam dakapannya. tambahan pula aku langsung tidak tahu asas-asas seni menyelamatkan diri. Tapi aku masih tidak tahu berputus asa. aku tidak rela

diriku terpalit dengan noda dari sentuhannya. "hei! lepaskan aku!!!!! lepaskan!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!" jeritku sekuat hati. jeritan suaraku sudah memenuhi ruang bilik hingga bergema-gema. aku makin ganas memberontak. rontaanku semakin aggresif. namun aku masih tidak berjaya melepaskan diri. malah pelukan di pinggangku semakin diperkemaskan. "sayang.... abang tidak buat apa-apapun kat sayang! abang hanya mahu temankan sayang! abang sangat rindukan sayang! percaya pada abang sayang! abang tidak akan buat apa-apa pada sayang! trust me, i miss u so much sayang, let me hug u darling!" aku berasa cuak. walaupun perlahan, telingaku masih jelas mendengar rengekan manja dari mulut lelaki itu yang penuh cinta itu. Bisikan yang penuh dengan rindu. Penuh asyik dan romantis. what??? .abang.sayang. huh! no way. kau ingat aku akan percaya cakap kau ke?. kenal pun tidak, berkasih lagilah jauh. Tapi seakanakan kukenali suara garau itu. suara itu??? tiba-tiba aku teringatkan satu insiden yang sangat memalukanku setahun yang lalu sewaktu di UK. satu kemalangan kecil yang sangat memalukanku. kemalangan yang membuatkanku terjatuh kedalam pelukan lelaki langsung yang tak ku kenali. Aku mula tersedar dari khayalan. haruman itu? Tak. tidak mungkin lelaki itu. tak mungkin. ''tok tok tok.....tok tok tok ....tok tok tok!!" tok tok...!!!!" mendengarkan ketukan dipintu yang semakin ganas, aku baru teringat yang aku masih punya harapan untuk mendapatkan pertolongan. "syukur padamu ya Allah kerana kirimkan padaku malaikat penyelamat! Makin kuat ku meronta sambil menjeritjerit meminta tolong. namun sekejap saja mulutku sudah ditekup dengan tangannya. "sssyyy... jangan jerit sayang! percaya pada abang! abang tidak sejahat yang sayang

fikirkan. please do trust me sayang! mana mungkin abang tergamak menyakiti wanita yang abang sayang! abang terlalu menyintaimu sayang! stay with me please!" manis saja tutur bicara garau itu di telingaku. namun aku bukanlah seorang perempuan murahan yang mudah terpedaya dengan pujukan lelaki. aku punya pegangan agama. aku masih tahu membezakan mana yang halal dan yang haram. dasar lelaki buaya. aku tidak mungkin terjerat dalam kata-kata manis kau. ada hati nak samakan aku dengan perempuan murahan ya!!! kemarahanku sudah tidak terbendung lagi, ditambah dengan kegeraman yang sudah menjulang tinggi dengan pantas aku gigit kuat jari kasar itu. "aduh! sakit sayang!" aku terdengar rintihannya kecil namun nadanya tetap kedengaran manja. amboi sempat lagi nak mengada-ngada ya. pelukan dipinggangku terasa mula longgar. mungkin kerana kesan gigitanku tadi. lantas aku mengambil kesempatan itu untuk melepaskan diriku dari rangkulannya. serentak dengan itu aku membuka langkah untuk berlari ke arah pintu bilik. "kreeeeetttt" tiba-tiba pintu bilik ditolak dengan kuat dari luar. dalam masa yang sama pergelangan tanganku sudah disambar dengan tiba-tiba membuatkan tubuhku terpusing dan terjatuh mengikut tarikan tangan itu. aku memejamkan mataku erat-erat. takut membayangkan kepalaku terhempas ke lantai marmar bilik itu. "dush" kepalaku terhantuk pada satu permukaan yang lembut namun hangat. serentak dengan itu, aku terasa ada tangan yang memaut tubuhku. memelukku dengan erat sekali. kenapalah lelaki ini suka sangat memelukku. sudahlah tanpa kerelaanku. setelah keadaanku kembali stabil. Aku berusaha kuat menanggalkan tangan kasar yang sedang enak melingkar dipinggangku. "apa yang sedang berlaku disini??" aku terkejut dengan

jerkahan itu. aku terkaku seketika. aku mahu bersuara meminta tolong tetapi seakan suaraku tersekat di tenggorok. "err... takde apa apa encik. biasalah masalah rumahtangga sikit!" jelas Tengku Zafran dengan tenang. 'hrmm.. tenang Zaf jangan tak tenang. Kau boleh tu Zaf!' bisik hati Tengku Zafran. "kami tak percaya! tadi kami ada mendapat laporan ada berlaku kegiatan maksiat di sini" suara tegas itu menyanggah. apa? Kegiatan maksiat? siapa yang bagi laporan palsu ni? tapi siapa mereka ni? aku tercongak congak dengan kata-kataku sendiri. lantas satu gelaran sudah menari-nari di ruangan mindaku. Pencegah maksiat!!! benarkah??? sungguh! gelaran itu bagaikan penjenayah yang amat menakutkanku saat ini. Aku sudah benar-benar kecut perut. Darah sudah berlumbalumba memenuhi setiap inci salur darah di mukaku. apatah lagi dengan pakaianku yang sangat menjolok mata. betapa malunya kurasakan saat ini. 'Ditangkap Basah'. Ya Allah! kenapa sampai begini sekali nasibku ya Allah. apakah yang harus aku lakukan ya Allah! Sekali lagi aku menangis teresak. Aku sangat takut memikirkan akibat kelak. Hidupku bakal hancur. Apatah lagi jika dipaksa menjadi isteri kepada lelaki yang langsung tak kukenali. Ya Allah! bantulah hambamu ini. permudahkanlah masalah hambamu ini Ya Allah! berikankanlah aku kekuatan untuk menghadapi masalah ini!. sempat aku panjatkan doa kepada-NYA memohon agar diperkukuhkan imanku.dipermudahkan urusanku. semoga ada hikmah di sebalik semua kejadian ini. "tak guna awak menangis sekarang! percuma! memang begini perangai perempuan zaman sekarang. murah sangat maruah diri!" tengking suara lain.

aku jadi bertambah sebak bila dikatakan perempuan tak bermaruah. air mata semakin deras mengalir keluar dari kelopak mata. kalaulah mereka tahu aku bukanlah gadis sepincang itu. mahu saja aku jeritkan bahawa dakwaan mereka salah sama sekali. namun takut pula aku bersuara. aku takut lebih banyak hinaan akan dilemparkan padaku nanti. terasa tubuhku dibaluti dengan sesuatu dari kepala hingga ke hujung kakiku. Melindungi auratku dari tatapan mereka. aku sudah mengagak itu mungkin selimutku yang dirampas oleh lelaki tadi. ternyata lelaki itu tidak melepaskan selimut itu dari genggamannya. mengapa begitu beria sekali lelaki ini melindungiku? walhal ini semua terjadi akibat perbuatannya. apakah muslihat lelaki ini? apakah benar yang dia katakan dia cintakan aku? ah! mustahil. mana mungkin dia jatuh cinta padaku. dia orang asing bagiku. sungguh aku tidak mengenali lelaki ini. lagipun aku tak sempat melihat wajahnya semenjak tadi.oh tuhan! apakah yang engkau cuba tunjukkan padaku? "syyy... jangan nangis sayang! abang ada disini. abang janji akan bertanggungjawab! abang janji akan membahagiakan sayang! percaya pada abang, sayang! abang akan melindungimu sayang! I really love you! i love you so so much sayang" bisik Tengku Zafran sebak. dia sedar hati gadis itu tergores dengan hinaan yang dilemparkan oleh pencegah maksiat tersebut. dia tidak rela mendengar tangisan dari wanita kesayangannya. hatinya turut sama sedih bila gadis kesayangannya sedih. bagaikan ada perkongsian perasaan diantara mereka. 'ahh!! salahku semuanya!' desis hatinya. serentak dengan itu, Tengku Zafran mengemaskan pelukannya ke tubuh Aleya. berharap agar dapat menyalurkan sedikit semangatnya menerusi pelukan hangat itu.

Aku masih berada dalam dakapan lelaki itu. tetapi tidak pulak aku terniat mahu meleraikan pelukan itu. Oleh kerana keadaanku yang sedang membelakangi pencegah maksiat itu, rasa maluku berkurang sedikit. sekurang-kurangnya mereka tidak terlihat wajahku dalam keadaanku yang serabai begini. Perlahan-lahan aku mencelikkan mataku. Ternyata mukaku sedang tersembam di dada bidang milik lelaki itu. Harum wangiannya. Menggetarkan jiwaku. Membuai perasaanku sejenak. Terasa diri ini dilindungi disebalik tubuhnya yang gagah perkasa. Seolah-olah akulah kekasih hatinya. Dalam keresahan, terbit perasaan aneh dalam hatiku. apakah perasaan ini? Ya Allah, inilah kali pertama aku berperasaan seperti ini. Pertama kali dalam seumur hidupku aku berperasaan aneh sebegini. Apakah makna rasa aneh ini? jatuh cintakah aku? Cinta??? what?? apa yang kau mengarut ni Aleya? kau jatuh cinta??? tak! tak mungkin cinta. tak mungkin aku jatuh cinta dengan orang yang langsung tidak ku kenali. Aku kenal benar dengan hatiku. Aku tidak mungkin bercinta. Tidak akan pernah wujud istilah cinta dalam hatiku. Selamanya. Cinta hanya akan menjahanamkanku. cinta hanya akan membawa kelukaan dan kekecewaan ke dalam hidupku. Cinta hanya akan megingatkanku kepada sejarah silamku. Jangan. Jangan pernah bercinta Aleya. cinta membuatmu menderita. Jangan kau ulangi kesilapan orang tuamu. Kau lihat saja mereka. Kau menderita akibat perbuatan orang tuamu. Kalau benar mereka mencintaimu, jikalau benar mereka menyayangimu, tidak mungkin kau jadi yatim piatu sebelum waktunya. Kau mesti kuat Aleya. Kuatlah berpegang pada kata janjimu. Apalah ertinya cinta jika hanya derita dan kesakitan yang akan kau dapat. Tolonglah Aleya, kuatkan dirimu! lawan perasaan itu! jangan pernah kau mengalah!. Ya Allah. Benarkah

tidak akan wujud cinta dihatiku. Tapi apakah makna perasaan ini? adakah ini cinta Ya Allah? Ya Allah, andai benar ini cinta, andai benar ini kasih, kau bersihkanlah hatiku dari sebarang dendam dihatiku. Sudah lama aku menyimpan dendam ini ya Allah. Aku sudah tidak larat Ya Allah. Aku sudah tidak mampu menanggung kesakitan ini. Aku mahu menjadi seorang yang pemaaf. Aku mahu memaafkan kesalahan orang tuaku biarpun mereka tidak pernah memintanya. Aku mahu menjadi anak yang solehah YA Allah. anak yang sentiasa mendoakan kesejahteraan hidup orang tuanya. Ya Allah, kau temukanlah aku dengan kedua orang tuaku sekiranya mereka masih berada didunia ini. Aku mahu memeluk mereka Ya Allah. sungguh, aku sudah memaafkan mereka. tolonglah hambamu ini Ya Allah! tolong aku Ya Allah. berikan aku kesempatan untuk membahagiakan mereka. Aku sangat-sangat memohon kepadamu Ya Allah!' hiba rasanya hatiku saat ini. sayu memikirkan betapa rindunya aku pada pelukan dan kata-kata sayang dari orang tuaku. seumur hidupku, tidak pernah sekalipun mereka menjengukku. Aku inginkan belaian dari seorang ibu. pelukan manja dari seorang ayah. "err.. saya rasa encik semua sudah tersalah bilik!" ujar Tengku Zafran. "kamu jangan bohong! baik... kalau benar laporan itu palsu encik perlu buktikan bahawa kamu tidak bersalah. sekarang, tunjukkan kad nikah kamu!" sahut suara lain dengan lantangnya. "err..ermm....saya terlupa bawa encik. kad nikah tu ada di rumah keluarga saya" terang Tengku Zafran dengan sedikit gagap. siapa tidak cuak bila ditangkap basah walaupun semuanya itu adalah rancangan spontannya. namun, rasa

gembiranya masih disitu. Aku terdengar derapan kaki mereka yang semakin mendekati kami. kurasakan pautan tangannya di pinggangku bertambah kemas dan erat. aku berasa dilindungi. Ya Allah maafkan aku bersentuhan dengan lelaki bukan muhrim. tapi aku tak punya kudrat yang kuat Ya Allah untuk melarikan diriku. semoga ENGKAU memberi kesempatan padaku untuk memohon keampunan darimu ya Allah. " selain dari kamu berdua, ada sesiapa lagi yang menyorok dalam bilik ini?" tanya suara itu dengan sinis. " maaf encik! hanya kami berdua dalam bilik ini. tidak ada orang lain!" lancar saja Tengku Zafran menjawab. namun jantungnya sudah berdetup-detap. "baiklah.. kalau macam tu sila ikut kami kebalai sekarang juga!!!" "baik encik. tapi boleh tak encik semua tunggu di luar sekejap. tak elok rasanya membiarkan isteri saya berpakaian sebegini. saya nak tukarkan pakaian isteri saya sekejap!" pinta tengku Zafran dengan lembut. "ok.. saya bagi kamu 10 minit untuk berkemas. kami tunggu diluar!" akur salah satu lagi pegawai pencegah yang sedari tadi senyap sebelum mereka keluar meninggalkan bilik itu. "baik encik. terima kasih kerana berikan kerjasama!" balas Tengku Zafran tona suara yang masih sama.. namun dalam hatinya gembiranya sudah bukan main kepalang. namun terbit rasa bersalahnya kepada gadis itu. tak semena-mena gadis itu

sudah terlibat dalam masalah hidupnya. Ya Allah! ampunkan dosaku. aku tidak punya pilihan lain. aku terpaksa lakukan ini semua. Tengku Zafran sudah bemonolog dalam hati. keinginan yang sudah tak terbendung membuatkan dia merancang satu cara untuk memiliki Aleya. sungguh! dia sudah tidak punya banyak masa. kes darurat sangat. dia didesak oleh mamanya untuk mengahwini Syarifah Adila, model tanah air. dia benci pada gadis itu. dia sudah penat memujuk mamanya untuk membatalkan perkahwinan mereka. setelah mamanya enggan berkompromi, dia bertindak keluar dari banglo mewah lewat waktu isyak untuk menginap di Hotel Le Meridien di kota metropolitan KL itu. setelah dia memakirkan keretanya di tempat letak kereta, dia melangkah menuju ke lif untuk ke kaunter pembayaran. sesudah menempah bilik, dia mengambil angin di sebuah taman yang disediakan oleh hotel itu. saat dia memikirkan masalahnya, dia terkenangkan gadis pujaannya. saat dia berpaling ke arah pintu masuk hotel itu, dia ternampak kelibat gadis pujaannya sedang memasuki hotel itu. dia tersentak. adakah ini satu rahmat bagiku? bisik hatinya. gadis itu hanya berseorangan dengan membawa beg besar. lalu, dia melakukan pengintipan terhadap gadis itu sampai ke bilik penginapannya. setibanya gadis itu di biliknya, dia berpurapura membaca satu majalah di suatu sudut yang hanya selang beberapa bilik dari bilik gadis itu. dia yakin gadis itu akan keluar sebentar lagi. hatinya benar-benar yakin akan itu. oleh itu, dia sengaja menunggu gadis itu keluar dari biliknya. dalam pada dia menunggu gadis itu, dia telah merancang untuk memiliki gadis itu dengan cara yang tak senonoh. 'kes darurat' katanya. setelah beberapa lama, dia ternampak gadis pujaannya sedang melangkah keluar dari muka pintu bilik. kemudian, dia berpura-pura mengikuti kelibat gadis itu. sampai

di pintu utama keluar hotel, dia berpatah semula ke bilik penginapan gadis itu. setibanya di bilik itu, dia memusingkan tombol pintu bilik dan alangkah gembiranya dia bila pintu itu tidak berkunci. senanglah dia menjayakan rancangan spontannya. 'syukur Alhamdulillah!' bisik hatinya. dia memasuki bilik itu dengan gaya lagak seorang pengendap. kemudian pintu bilik ditutup dengan pantas. bajunya sudah ditukar ke baju tidur setelah pulang ke biliknya beberapa minit tadi. kemudian dia menyorok dibawah katil. setelah menunggu bebarapa lama, dia terdengar pintu bilik dikuak. kemudian kedengaran derapan tapak kaki menghampiri katil. hatinya bertambah cuak. siapa yang tak cuak kalau jadi pengendap tak berpengalaman. hatinya cuba ditenangkan semaksima mungkin. dia tidak mahu gara-gara kepanikannya menyebabkan rancangannya menemui kegagalan. beberapa minit selepas itu, kedengaran tapak kaki menjauhi katil itu. bunyi air mencurah-curah kedengaran.'oh.. dia sedang mandi' desisnya dalam hati. dalam pada itu, Tengku Zafran sudah memikirkan tindakan seterusnya. sedang dia merangka-rangka tindakan selanjutnya bunyi tapak kaki itu yang menghampiri katil kedengaran semula. bilik menjadi gelap tiba-tiba. katil sedikit bergoyang menandakan gadis itu sudah beradu. Tengku Zafran menunggu dalam tempoh setengah jam dia akan mula bertindak. jam tangan dibelek. 'sudah lebih setengah jam' bisiknya. mujur jam tangannya agak canggih dan dia boleh melihat jarum jam yang akan berlampu pada di tempat yang gelap. dengan penuh cermat dan begitu perlahan, dia mengengsotkan tubuhnya keluar dari bawah katil itu. nafasnya dijaga agar tidak menghasilkan sebarang bunyi. dengan takut-takut lehernya

dipanjangkan sedikit keatas untuk memastikan samada gadis itu sudah lena atau tidak. oleh kerana cahaya dibilik begitu kelam dan suram tanpa pencahayaan yang baik, dia mengambil masa yang agak lama untuk melihat wajah itu. penat lehernya bekerja waktu itu. setelah dipastikan gadis itu sudah tertidur, dia menapak perlahan menuju keluar dari bilik itu. tombol pintu bilik diputar perlahan. antas, pintu bilik dikuak dan ditutup dengan begitu berhati-hati. tidak mahu menghasilkan sebarang bunyi pun. diluar bilik itu, dia menggunakan lekas-lekas berlari menuju kearah pondok telefon yang disediakan di lobi hotel itu. kemudian dia menelefon pihak agama dan menyamar sebagai seorang pekerja di hotel itu. setelah berjaya meyakinkan pegawai agama tersebut, dia berpatah semula ke bilik gadis itu. dalam hatinya sudah ada suara yang menegah perbuatannya. namun, tidak dihiraukan. dia sudah nekad untuk menjayakan rancangannya. genggam bara api biar sampai jadi arang. tekadnya. setibanya di hadapan pintu bilik, dengan perlahan tombol pintu di putar dan pintu bilik dikuak seslow mungkin. perlahan-lahan dia menapak masuk dan menutup pintu bilik. kemudian dia menapak menuju katil. perlahan-lahan dia mengambil tempat di ruang kosong bersebelahan dengan gadis itu. hanya Allah saja yang mengetahui betapa debaran jantungnya seakan mahu pecah menahan rasa cuak yang tak bertepian. mata dilelapkan. tidak lama kemudian dia sudah tidak ingat apa-apa lagi. Aku sudah makin tidak keruan bila aku kena datang ke balai. apakah yang sudah berlaku disini? mengapa mesti aku yang terlibat dalam masalah sebegini? entah kenapa tiba-tiba hatiku merasa sangat sebak. air mata sudah mengalir membasahi pipiku walaupun tanpa esakan. turun meleleh lalu menitis ke dada lelaki itu. aku tidak dapat mengusap mataku lantaran tanganku yang tersepit dalam dakapannya. dalam

sehari ini sudah beberapa kali air mataku mengalir. Tengku Zafran terasa dadanya sedikit basah. hrrmm... tentu dia menangis lagi... belas hatinya.. Aku terasa daguku disentuh lalu wajahku didongakkan sedikit keatas. kebetulan pandangan mataku jatuh pada seraut wajah yang redup memandangku. 'Dub!!!" Dia??? diakah lelaki itu??? benar! dialah lelaki itu yang ku terpeluk dalam satu insiden yang tidak disengajakan dulu. aku masih ingat bentuk wajahnya. tampak segar dan kacak memikat. rambutnya tetap sama. pendek dan kemas. perawakannya jelas nampak dari kalangan orang yang baik-baik. tiba-tiba lelaki itu tersenyum lebar padaku. kemudian jemari kasarnya mengesat airmataku perlahan. " maafkan abang buatkan sayang menangis. abang tak bermaksud untuk melukakan sayang. tapi percayalah, abang lakukan semua ini kerana abang cintakan sayang. abang terpaksa lakukan semua ini untuk memiliki sayang. abang cintakan sayang! " luah Tengku Zafran dengan lembut. " sekarang.. abang nak sayang ganti pakaian yang sesuai dulu ya... kita kena pergi ke balai kejap lagi. jangan lupa beritahu orang tua sayang yang kita ditahan di balai. disana nanti, abang akan terangkan semuanya pada sayang! untuk kali ini saja abang harap sayang tidak membantah cakap abang!" rayu Tengku Zafran lembut sebelum meleraikan pelukannya. aku terdiam dengan kata-katanya. aku bagaikan terpujuk dengan rayuannya. kemudian aku bergerak ke beg pakaianku yang kuletakkan di sisi katil. pujuk rayunya masih tengiangngiang di telingaku. aku mula menilai kata-kata lelaki itu. bicaranya saja.. aduh!!!! sangat mempesonakan. ah! andai saja

aku mengenali dirinya, sudah tentu aku memberikannya peluang. sudah tentu aku berikan hatiku padanya. what?? kau gila Aleya!!!. rapuhnya iman kau! tadi kau kata cinta itu mhttp://tinta-indah.blogspot.com/2011/02/siri124.htmlembunuhmu. sekarang, mana dia kata janjimu. dasar hipokrit!!! ahh! entah kenapa cepat sahaja pendirianku berubah. mungkin kerana kata-katanya yang begitu tulus dan suci dipendengaranku. namun sekarang aku buntu dengan semua ini. apa maksudnya mahu memilikiku? benarkah dia mencintaiku? ahh! mustahil. Bagaimana mungkin dia mampu mengungkap kata cinta dan pujukan manja sebegitu. kenalkah dia pada diriku??? tiba-tiba terlintas di fikiranku satu mainan perkataan yang begitu keramat. mungkinkah dia??? mungkinkah dia telah terjatuh cinta pandang pertama padaku??? mungkinkah??? tak mustahil kan??? ah! mengarut! aku memang tidak pernah percaya ada orang jatuh cinta pandang pertama. semua itu hanya cerita dongeng bagiku. seumur hidupku, aku tidak pernah mempercayai cinta. seringkali kawan-kawanku mengatakan aku kolot. ah! lantaklah. biarlah aku begini hidup sendirian. lebih bahagia. benarkah??? oh kenapa semua ini harus berlaku kepadaku? adilkah tuhan memperlakukan aku sebegini? mengapa aku harus diuji begini? pernahkah aku berbuat salah sebesar ini sehingga tuhan mengujiku sebesar ini? ya! mungkin juga sebab aku mendendami kedua orang tuaku selama ini. aku tidak ikhlas mendoakan kesejahteraan mereka selama ini. mungkinkah ini balasan yang ku terima atas perbuatanku? astaghfirullahalazim...' Ya Allah aku hanya mampu berserah kepadamu. redhailah hidupku. walau apapun yang akan berlaku selepas ini, redhailah keputusanku. semoga ianya memberi hikmah yang besar kepada hidupku kelak.

'mungkin ini sudah takdir hidupku!' bisikku seiring dengan kayuhan langkah menuju ke bilik air.
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 2

- MASJID AR-RAUDHAH" Aku terima nikahnya Puteri Nur Aleya Binti Megat Sharifuddin dengan maskahwinnya sembilan puluh sembilan ringgit tunai" "sah?" tanya tuan kadi tadi kepada saksi yang pertama. "sah!" balas saksi tersebut beserta dengan anggukan. kemudian tuan kadi tersebut memalingkan pandangannya kearah saksi yang kedua. "sah?" tanyanya."sah!" balas empunya badan itu dengan simpulan senyuman. dia senang setelah dapat melihat wajah bahagia penuh seri milik temannya yang baru sah menjadi suami orang itu. "Alhamdulillah!" para tetamu disitu akhirnya lega setelah upacara aqad nikahnya sudah terlaksana. Lafaz tahmid itu mengejutkanku dari dunia khayalan. sepanjang majlis nikah itu, aku bagaikan berada dalam dunia lain. dunia yang kucipta tanpa ada orang lain selain aku. bila aku mula tersedar dari lamunan, aku cepat-cepat memerhatikan sekeliling. sekadar ingin mengetahui adakah aku sudah bergelar isteri kepada lelaki itu. isteri??? aku mula terfikir akan gelaran itu. kebetulan pandanganku jatuh ke arah genggaman tangan milik tok kadi dan suami aku. suami?? betul ke dia sudah sah menjadi suamiku? lantas kuperhatikan wajah tetamu-tetamu yang duduk

berdekatan dengan suamiku. aku dapat mengagak aku sudah menjadi isteri kepada Tengku Zafran. tengok saja dari wajah gembira mereka yang sudah terangguk-angguk. tentu lafaz akad nikah sudah dibuat tanpa aku menyedarinya. memikirkan hal itu, hatiku tiba-tiba jatuh sebak. siapa yang tidak sebak bila dipaksa berkahwin dengan orang yang tak dicintai? bagaimana mungkin aku merasa gembira dengan perkahwinan ini tanpa kerelaanku? adakah kau orang luar disana akan berperasaan sepertiku bila kau orang mengalami perkara yang sama? tentu sahaja ya! iya kan? arggghh!!! serasanya ingin sahaja aku menjerit memberitahu dunia bahawa aku tidak rela dengan semua ini. aku tersepit di antara maruah dan kehendak. separuh hatiku menginginkan kebebasan. separuh lagi menyahutku untuk terus berpegang pada maruahku. oh! aku tidak punya pilihan lain. aku harus belajar menerima. ya. aku harus belajar menerima sesuatu dugaan dengan berlapang dada tanpa menyalahkan takdir. wajah-wajah temanku yang duduk mengelilingiku sudah tersenyum penuh makna kepadaku. mereka tidak tahu akan rahsia yang satu itu. hanya keluarga angkatku yang mengetahuinya selain teman rapatku, Ana. yalah! selama mereka mengenaliku, aku sentiasa dingin dengan lelaki apatah lagi berkasih-kasihan dengan spesies yang mempunyai kromosom XY itu. apalagi, naik hairanlah mereka. terkejut beruk pun ada waktu aku melayangkan kad kahwinku. pelbagai soalan dilontarkan kepadaku. aku hanya mengatakan bahawa aku sudah lama bercinta dengannya semasa di UK dulu. wow! satu pembohongan yang nyata. hahaha... namun bila kufikir semula, memang itu sahaja cara yang paling selamat dam sesuai untuk menjawab soalan mereka yang lagaknya seorang wartawan. mujur mereka tidak mengupah penyisat

persendirian. tak ke naya aku nanti! Sekilas ku berpaling ke sisiku, aku sudah bertentang mata dengan Puan Kamariah, ibu angkatku yang telah mengambilku dari rumah anak yatim ketika umurku 12 tahun. Aku ternampak kesenduan dalam riak wajah tua itu. aku tersenyum sebak. Lantas kupeluk tubuh emakku erat. kini duaduanya sudah menangis. "tahniah Leya! Leya dah jadi isteri orang sekarang. mak nak mulai dari sekarang Leya kena belajar hormatkan suami. suami tetap suami. agama tidak pernah bermain dengan syariatnya. mak tau, Leya tidak cintakan dia, tapi Leya kena tahu tanggungjawab Leya sebagai seorang isteri!" Puan Kamariah sempat membisikkan perlahan kata-kata nasihat kepada Aleya sebelum melepaskan pelukannya. kedua tangannya masih memegang kedua bahu Aleya. Aku hanya menganggukkan kepala sebagai tanda memahaminya. "mak, terima kasih atas segala pengorbanan mak selama ini, menjaga dan membesarkan Leya dengan kasih-sayang mak dan ayah. Leya sayang sangat kat mak dan ayah. mak, Leya takut mak. Leya takut Leya tak mampu lakukan semua itu mak. tolong Leya mak!" sekali lagi aku didakap oleh emakku yang sangat kusayangi. aku sudah tersedu-sedan di bahunya. namun, esakanku masih terkawal. takut didengari oleh tetamu lain. " syyy...dah... dah.. tak elok lama-lama nangis. nampak dek orang lain, nanti mereka fikir yang bukan-bukan pulak! hah tengok...! make-up Leya pun dah luntur" pujuk Puan Kamariah dengan lembut sambil mengusap-ngusap pipi anak angkat kesayangannya. sebenarnya hatinya turut risau memikirkan nasib hidup Aleya kelak. Puan kamariah sudah

jangka akan penerimaan keluarga besannya. nasib baiklah Tengku Zafran melayan mereka dengan baik sepanjang perkenalan mereka. tidaklah juga mereka berasa terhina. maklumlah mereka berasal dari keluarga yang miskin. manakan sama enggang terbang dengan pipit. sudah tentu enggang memilih berkawan dengan enggang yang lain. pipit tidak pun dipandang. usahkan dipandang, dijeling pun tidak. Bergenang airmata Tengku Zafran saat melafazkan ikrar nikah tadi. sungguh! dia melafazkannya dengan sepenuh keyakinan dan kepastian. Melalui ikrar itu, dia berjanji kepada Allah untuk mematuhi dan menyempurnakan tanggungjawab baru dalam rumahtangganya. dengan serendah-rendah tarafnya sebagai seorang hamba padaNYA, dia memohon agar ditetapkan hatinya hanya untuk mentintai isterinya itu. tiada kedua atau ketiganya. Hatinya merasakan ketenangan dan kebahagiaan yang amat sangat di saat itu. kini dia, Tengku Zafran Raffiq Bin Dato' Tengku Murshidi, kini telah sah menjadi suami kepada Aleya Megat Sharifuddin, isteri kesayangannya. dia benar-benar gembira dan bersyukur dengan rahmat Allah yang satu ini. Ternyata doanya selama ini dimakbulkan. 'syukur Alhamdulillah!' bisik hatinya. kini dia sudah berteman. Teman yang bernama isteri yang kini menjadi satu tanggungjawab barunya. Dan dia pula bakal menakhodai pelayaran rumahtangga mereka. Sungguh! saat dia malafazkan lafaz nikah bersaksikan kehakiman Allah tadi, seluruh kasih-sayangnya telah dihimpun untuk dicurahkan kepada isterinya kelak. akan dipersembahkan seluruh cintanya buat isterinya. 'Terima kasih ya Allah atas rahmatmu ini!" Desis hatinya syahdu. Bahagianya

bukan kepalang. Seakan dia mahu menjerit memberitahu dunia bahawa dialah insan yang paling bahagia saat ini. Serasa dia mahu menghentikan putaran waktu alam agar kebahagiaan yang baru dikecapi tidak dicemari dengan palitan luka yang bakal meyuramkan perjalanan rumahtangga mereka kelak. ' Demi Allah! Tiada saat yang paling membahagiakanku melainkan menjadi suami yang terbaik buat isteriku yang amat kucintai' terima kasih atas rahmatmu ini a Allah! 'Ya Allah kukira ini adalah satu rahmatmu yang maha agung. Maka Engkau kuatkanlah jodoh diantara kami ya Allah!' rayu Tengku Zafran dalam hati dengan penuh pengharapan.

"Tidaaaaaakkkkk.... Hentikan semua ini!!!! Bergema perkarangan masjid itu dengan satu jeritan yang cukup sayupsayup kedengaran. 'Aaaaaaaaahhh....Hentikan semuanya!!!!!!" sekali lagi jeritan nyaring itu kedengaran malah bertambah kuat. dapat didengari kekecohan sedang berlaku di luar masjid itu. Mereka yang menghadiri upacara pernikahan itu terkejut dengan pekikan yang entah milik siapa itu. Yang jelas, suara itu memang milik seorang wanita. Tapi siapa pulak perempuan tu?? Terjerit-jerit seperti disampuk hantu jembalang. Begitulah agaknya persoalan yang bertandang di benak para tetamu jemputan tersebut. Mereka sudah berbisik sesama sendiri. Tentu saja kejadian tadi bakal menjadi satu cerita yang hangat. Sensasi. Dan mungkin juga akan melarat-larat.

Datin Tengku Marlia, mamanya Tengku Zafran sememangnya sudah terkejut dengan jeritan itu. hilang terus lamunannya yang berjela-jela tadi. semasa anaknya melafazkan ijab qabul pun dia masih sempat berangan. tidak habis-habis dengan angan-angan kosongnya. dia mengangankan anaknya sedang bernikah dengan gadis pilihannya. dia benci pada wanita yang telah sah menjadi menantunya. dia benci pada Aleya yang dimatanya seorang perempuan yang tak ubah seperti perempuan jalang. perempuan yang kekampungan dan gilakan harta. dia menuduh Aleya yang merancang supaya ditangkap basah dengan anaknya. dia benar-benar marah bila tidurnya diganggu dengan deringan telefon yang tak henti-henti. dengan malas, dia mengangkat telefon rumah itu dan menekapkannya ke telinga. berderau darahnya bila mendapati panggilan itu dibuat oleh anaknya. seingatnya, selepas mereka berbalah pendapat sewaktu di meja makan semalam, anaknya terus meninggalkan banglo mewah itu dengan muka tidak puas hati. makin bertambah terkejutnya bila Tengku Zafran mengatakan dia sedang ditahan di balai polis dan dia diberitahu supaya datang ke balai tersebut waktu itu juga. belum sempat dia bertanyakan kenapa, talian di sebelah sana telahpun ditamatkan. lantas, dia terus mengejutkan suaminya dan bersiap ringkas untuk ke balai. setibanya mereka dibalai, dia terkejut melihat Tengku Zafran sedang dikerumuni oleh lelaki-lelaki yang berkopiah dan dia juga ternampak seorang wanita sedang menangis ditemani oleh beberapa orang yang tidak dikenalinya. hatinya bertambah rusuh. apa semua ni?? apa yang telah terjadi?? tanyanya dalam hati.

kemudian dia dan suaminya mengambil tempat disisi anaknya yang hanya memakai sepasang baju tidur. belum sempat dia mengutarakan soalan, tiba-tiba bahunya disentuh oleh suaminya yang mengisyaratkannya untuk turut serta masuk ke dalam sebuah bilik yang tak ubah seperti bilik mesyuarat. dibilik itu, semua persoalannya terjawab. alangkah terkejutnya dia apabila anaknya didakwa ditangkap basah bersama dengan gadis di hotel Le Meridien. waktu itu dia benar-benar tidak dapat menerima kenyataan anaknya telah memalukannya dengan kejadian yang menyakitkan itu. serentak dengan itu dia berpaling melihat gadis yang didakwa bersama dengan anaknya waktu tangkapan itu. dengan serta merta, timbul melonjak kebenciannya pada gadis itu. dan yang paling mngejutkannya bila pihak agama mengusulkan supaya anaknya perlu bernikah dengan perempuan itu. dia benar-benar meradang. dia tidak dapat menerima kenyataan itu. siapa yang hendak bermenantukan perempuan yang miskin dan langsung tak setaraf dengan mereka. tapi bila suaminya menyatakan kes ini akan sampai ke pihak mahkamah bila mereka tidak dinikahkan dengan segera membuatkan dia mengalah. dia tidak mahu gara-gara kes itu,reputasi syarikat mereka terjejas biarpun kes itu langsung tiada kena mengena dengan perihal syarikat mereka. namun, dia takut apabila berita itu sampai ke pengetahuan klient-klient penting dalam syarikat mereka dan boleh mengakibatkan penarikan semula kontrak dan tender usahasama mereka apatah lagi saham syarikat mereka kebanyakannya dilabur oleh pelabur-pelabur asing yang datang dari serantau dunia. memikirkan hal itu, dia tidak punya pilihan lain selain membenarkan Tengku Zafran bernikah dengan Aleya.

setelah perbincangan selesai. ketiga-tiga belah pihak termasuklah pihak keluarganya, keluarga gadis tersebut yang dipanggil Aleya dan pihak jabatan agama bersetuju untuk mengahwinkan Tengku Zafran dengan Aleya 2 minggu kemudian. Datin Tengku Maria mengalih pandangannya ke pintu masuk masjid. Suara itu seakan-akan sangat dikenalinya. suara diakah??? 'dub!!!' dia terpana. patutlah suara itu seperti dikenalinya. Ya! suara milik wanita yang sepatutnya bernikah dengan anak lelaki kesayangannya. Dia yang sedang duduk bersimpuh dibelakang anak kesayangannya semasa upacara ijab qabul tadi terus merenung kearah pemilik suara itu yang ternyata sedang terjengul di hadapan pintu masuk masjid tersebut dengan muka yang kemerahan dan mata yang mencerlung tajam merenung kearah mereka. Memang betul jangkaannya, pemilik suara itu adalah Syarifah Adila Dawina, anak kesayangan kawannya, Datin Rosmah. "Tapi macam mana pulak Dila boleh berada di sini? siapa yang beritahu Adila pernikahan ini?" Datin Tengku Marlia sudah mulai resah. Tentu Adila sudah tahu akan rahsia tu. Dan apa yang paling ditakutinya, Adila akan membocorkan rahsia tersebut di hadapan tetamu-tetamunya. Rahsia besar yang hanya diketahui oleh keluarganya dan kedua orang tua Syarifah Adila. Dia yakin orang tua Adilalah yang bertanggungjawab membocorkan rahsia tersebut kepada Adila. Mustahil orang lain yang melakukannya sedangkan rahsia itu hanya diketahui oleh keluarga tersebut selain keluarganya. huh! tak boleh dipercayai langsung! rengusnya dalam hati. Menyedari bahawa rahsia perkahwinan ini boleh

mendatangkan keaiban yang besar kepada keluarga dan syarikat mereka apabila rahsia tersebut dibocorkan oleh Adila. Buat masa ini dia harus bertindak dengan segera untuk melarikan Syarifah Adila jauh dari masjid Ar-Raudah itu. Masjid yang menyaksikan penyatuan anaknya, Tengku Zafran dengan menantu bukan pilihannya, Aleya. Mujur juga otaknya berfungsi dengan cerdas pagi itu. Seboleh-bolehnya dia harus menyimpan rahsia itu dari pengetahuan orang lain buat masa sekarang. 'Ya, rahsia ini harusku simpan sekurang-kurangnya sehingga Aleya dicerai dan berambus dari hidup anakku!' Lantas, dia bangun dan dengan tergesa-gesa dia meluru mendapatkan Adila yang cuba ditenangkan pengawal peribadi keluarganya. Tujuannya hanya satu iaitu menjauhkan Adila dari tetamu-tetamunya yang kebanyakannya klien-klien penting syarikat mereka. Takut sangat dia akan kehilangan klient penting syarikat mereka. Alamat bangkraplah syarikatnya apabila mereka menarik diri dari membuat pelaburan dalam syarikat mereka. sesampainya di depan Adila, lekas dia mendapatkan Adila dan membisikkan sesuatu ke telinga perempuan itu sebelum menarikya keluar dari perkarangan Masjid. Tengku Zafran tidak sempat menahan ibunya dari menghampiri perempuan itu. Dia sekadar memerhati kayuhan laju ibunya dari jauh. Dia terlihat ibunya memujuk perempuan itu sambil membisikkan sesuatu ke telinganya. Entah apa yang disogokkan oleh ibunya sehinggakan perempuan itu berhenti dari mengamuk. 'Pasti mereka sedang merancang sesuatu' getusnya dalam hati. Dia sememangnya tidak peduli jika sekiranya rahsia di sebalik perkahwinannya terbocor. Dia

sudah bersedia dengan sebarang kemungkinan yang bakal terjadi. Dia sendiripun tidak menyangkakan kehadiran tetamu yang tidak diundang itu ke majlis pernikahannya kerana seingatnya perempuan itu sepatutnya sedang bercuti bersama keluarganya di bumi kangaroo tika ini. Sungguh dia meluat pada minah itu. Sejak mereka sama-sama bersekolah menengah lagi. Dia tidak tahan dengan perangai gedik wanita itu yang amat jelik di pandangan matanya. Sungguh, dia masih teringat perlakuan perempuan itu yang sedang berpelukan dengan seorang lelaki di belakang bangunan sekolah mereka sambil berkucupan. Waktu itu, dia sedang mencari tempat untuk bersembunyi daripada dikejar oleh perempuan-perempuan yang bergaduh untuk mendapatkannya. Terjegil matanya melihat perlakuan tak senonoh pasangan itu. dia berpura-pura berdehem untuk menyedarkan pasangan itu. Ternyata mereka amat terkejut dengan kehadirannya di situ. Lantas, dia meninggalkan tempat itu dengan hati yang teramat jengkel. Dan, bermula dari saat itu, dia semakin menjauhkan dirinya dari Adila yang sememangnya dingin sejak dari azali. biarpun mamanya menyuruhnya supaya berkawan dengan perempuan tak tahu malu itu, namun dia buat endah tak endah saja. hatinya sudah beku untuk berkawan dengan gadis itu. Tengku Zafran tahu, Adila telah melaporkan kedinginan hubungan mereka kepada ibunya. Tetapi, mana mungkin dia dapat berkawan dengan perempuan itu apatah lagi berpacaran. Sakit hatinya apabila mamanya sendiri tidak mempercayainya apabila dia menceritakan kelakuan buruk perempuan itu. mamanya memang memandang suci pada perempuan itu. Hati

mamanya pasti sudah diracun oleh perempuan itu. Adila memang pandai berlakon baik di depan mamanya. Dibelakang bukan main ligat bersama jantan. pergi ke kelabkelab malam dan keluar masuk hotel dengan lelaki yang berlainan. tapi bila didepan mamanya karakter perempuan itu berubah 360 darjah. Fuh! hebat lakonan kau Adila. jangan kau ingat kau sahaja yang pandai berlakon. kau tak kenal lagi aku. aku? ya! aku Tengku Zafran Bin Dato' Tengku Murshidi tidak sekali-kali akan membiarkan kau memusnahkan kebahagiaan keluargaku. aku akan pastikan kau berputih mata. Aku rela berkorban nyawaku demi kebahagiaan keluargaku! tekadnya dalam hati.
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 3

"Err...Tengku! boleh kita sambung acaranya sekarang?" Tanya tok kadi kepada Tengku Zafran setelah keadaan sudah agak reda. Ternyata tok kadi juga agak terkejut dengan kejadian tersebut. Tengku Zafran sedikit tersentak dengan pertanyaan itu. Lamunannya terus hilang. Perlahan-lahan jiwanya yang kalut tadi menjadi tenang. Lama dia memikirkan soalan tok kadi itu. Sebolehnya, dia sentiasa mahukan kehadiran mamanya disisinya sepanjang majlis pernikahannya. Walaupun dia tahu mamanya tidak merestui perkahwinan itu, sekurang-kurangnya mamanya sentiasa berada disisi menemaninya. Dia akan merasa kecewa sekiranya mamanya tidak turut sama berkongsi rasa bahagianya yang hanya mampu dipendam dalam hatinya. Kerana baginya tidak wujud istilah perkahwinan kali kedua dalam hidupnya. Oleh itu, dia mahukan semua ahli keluarganya menyaksikan pernikahannya yang

berlangsung hanya sekali dalam seumur hidupnya.itu janjinya yang paling besar dipahatkan dalam dirinya sendiri. tanpa paksaan dan tanpa sesiapapun yang mengetahuniya kecuali DIA yang maha esa. Dia mahukan perkahwinan ini berkekalan hingga ke hujung usianya. Bersama-sama dengan isteri yang dicintainya melayari bahtera perkahwinan dalam suka dan duka. Bersamasama melalui kemelut perkahwinan mereka dalam terang dan kegelapan. Berpimpinan tangan,bergandingan bahu membesarkan permata hati mereka. Bersama-sama membina sebuah keluarga sakinah bersama anak-anak yang soleh dan solehah. Insya-Allah! "Alhamdulillah.... syukur kehadrat-MU ya Allah!' puji hatinya kepada tuhan yang maha pengasih tatkala matanya terpandangkan wajah tidak berperasaan mamanya di hadapan pintu masuk masjid. Ternyata doa semenjak dua menjak ini sentiasa dimakbulkan dengan begitu cepat. Doanya supaya mamanya berada disampingnya sepanjang pernikahan itu sudah dijawab oleh Allah. mamanya berpimpinan tangan dengan Adila menuju ke arah mereka. Matanya menyoroti kayuhan langkah mereka yang semakin mendekati. Sekilas dia memandang kearah sekalian tetamu jemputan yang berkunjung. Jelas ada kerutan di wajah masing-masing. Kerutan yang menceritakan kebingungan mereka atas apa yang sedang terjadi. Bibirnya mengorak senyuman manis buat mereka. Sekadar untuk meredakan ketegangan yang terjadi. Lantas dia memalingkan kepalanya yang kemas bersongkok memandang tok kadi. " Baiklah tok imam! kita boleh sambung sekarang"

Balasnya perlahan. Bibirnya menyimpul senyuman nipis. Tidak sabar rasanya bibir berkumis nipis miliknya menjamah dahi isteri yang baru dinikahinya. Tiap saat, tiap detik dia teringin sangat untuk mendaratkan bibirnya ke seluruh wajah mulus milik isterinya itu. "hihihi... gatal juga aku ni! hahaha!" gamaknya dalam hati. Sengihannya sudah sampai ke telinga. Amat manis dipandangan mata. tambahan pula dirinya begitu segak dan kacak bila mengenakan sepasang baju melayu satin putih susu. benar-benar memukau sesiapa yang melihatnya. ditambahkan lagi dengan kemeriahan majlis itu yang sungguh meriah jelas memperlihatkan kebahagiaan yang dikecapinya. apalagi, tetamu sudah pun tersenyum-senyum bila melihatnya begitu bahagia. mungkin mereka sangat mengharapkan agar pasangan itu bahagia sampai ke anak cucu. amin. "Amboi! tengok pengantin baru tu .. bahagia betul aku tengok..." usik satu suara. " hisy awak ni.... dah namanya pengantin baru, mestilah gembira cik yah oii.... macam kita muda-muda dulu...." sahut satu suara dengan diselangi oleh gelak-ketawa riang... Tengku Zafran tergelak senang dengan usikan itu. Hatinya sudah kembang-kuncup. Bahagianya dia kini. berbulan lamanya dia asyik bermimpikan si wajah cantik jelita isterinya hinggakan dia terigau-igau. Teracau-racau. Begitu kuat penangan aura wanita itu kepadanya. Batinnya asyik menjerit untuk memiliki wanita itu selepas satu 'accident' romantis mereka pada hari terakhir dia berada di UK. Insiden yang telah membibitkan bunga-bunga cinta di hatinya. Sungguh, selepas kejadian itu, hatinya benar-benar sudah pandai merindu. Hatinya yang lewat mengenal erti cinta itu sudah pandai menganyam kasih. Sudah pandai untuk

mengasihi dan ingin dikasihi. Tapi, dia tidak tahu kemana harus dicarinya wanita itu. Saat dia tersedar dari khayalannya yang sudah sampai ke langit ketujuh, terus saja hatinya merindui seraut wajah itu. jatuh cinta pandang pertamakah aku? desis hatinya. ya, dia sudah pandai merindu seraut wajah itu biarpun wajah itu baru ditatapinya beberapa saat yang lepas. memikirkan keesokannya dia sudah akan bertolak pulang ke malaysia, tibatiba dia takut dia tidak akan dapat berjumpa lagi dengan wanita itu. Hatinya benar-benar risau wanita itu disambar oleh orang lain walaupun pada hakikatnya dia tidak tahu sebutirpun maklumat wanita itu. Nama wanita itu pun tidak diketahuinya. Dia benar-benar amat kesal dengan kealpaannya selepas kejadian yang tidak diduganya itu. Dia terlupa untuk mengenali diri wanita itu walau sekadar bertanyakan nama. Waktu itu, dia benar-benar tergamam dan terawangan. Bagaikan terkunci rapat mulutnya daripada berbicara saat matanya terpandang seraut wajah si jelita yang amat mengasyikkan. Amat mempesonakan. Begitu deritanya dia menjadi seorang perindu. Merindukan seraut wajah jelita menawan yang telah mengucar-ngacirkan hidupnya. Seraut wajah tanpa nama yang membuatkan hidupnya jadi nanar. Membuatkan dirinya jadi lemah tidak bermaya sehingga kadang terjatuh sakit. dilihatnya mamanya sudah berdiri disisinya disamping Adila. tegang sahaja muka mamanya. Tambah tambah lagi wajah Adila. dengan wajah yang dibedak tebal mengalahkan solekan pelayan bar sahaja lagaknya. ditambah pula dengan ketegangan yang jelas terpancar dari bias wajahnya. benar-benar membuatkan wajahnya jelik di

pandangan mata. wanita itu sudah tajam merenungnya tanpa bersuara apa-apa. 'ah lantaklah kau! kau siapa nak marahmarah kat aku. dahlah datang walaupun tak dijemput. merosakkan majlis aku pulak!!!'. marah Tengku Zafran namun hanya dijeritkan dihatinya. tak mungkin dia menengking perempuan itu kaw-kaw di tengah majlis itu sedang menuju kemuncaknya. dia tidak mahu menjatuhkan airmuka keluarganya hanya kerana perempuan tak tahu malu itu. setakat ini dia masih mampu bersabar dengan kerenah gadis itu yang benar-benar membengangkannya. tanpa mempedulikan jegilan perempuan itu, Tengku Zafran perlahan-lahan bangkit dari duduk silanya sambil membetulkan sampingnya yang sedikit berkedut. " Tengku, sekarang masanya untuk acara pembatalan air sembahyang! mari saya bawa Tengku ke tempat Puan Aleya" pesan pengapit Tengku Zafran perlahan. bingung juga dia dengan perselisihan diantara dua wanita itu. "okey..." jawab Tengku Zafran dengan dengusan lega. " ma... ikut Zaf sekali ya ma! Zaf nak mama lihat Zaf sarungkan cincin ke jari menantu cantik mama" pujuk Tengku Zafran. dia cukup tahu mamanya sangat-sangat membenci Aleya kerana angkara kejadian itu, harapan mamanya untuk menyatukannya dengan Adila hancur berkecai dalam sekelip mata. namun, bagi Tengku Zafran pula, ia bagaikan satu rahmat yang paling besar diturunkan kepadanya. sudahlah dia tidak dikahwinkan dengan Adila, malah dia juga sudah menjadi suami kepada wanita kesayangannya. hikmah Allah siapa yang tahu. "hrmm... Dila ikut auntie sekali ye!" ajak Datin Tengku Marlia. dia tidak mahu meninggalkan Adila sendirian di situ. Apatah lagi berdekatan dengan tetamu jemputannya. cuak juga

dia kalau-kalau Adila nanti membocorkan rahsia besar itu kepada orang lain. namun hati Syarifah Adila tetap dijaganya. dia masih mahu bermenantukan perempuan tersebut biarpun anaknya sudah menikah dengan wanita lain. " Dila tak nak lah auntie.... Dila meluat sangat tengok perempuan kampung tak tahu malu tu..." sengaja Adila kuatkan suaranya agar sampai ke pendengaran tengku zafran. dia merasa puas kalau dapat mencaci perempuan yang telah menjahanamkan impiannya. dalam hatinya, dia sudah merancang beberapa cara untuk memisahkan pasangan yang baru bergelar suami isteri itu. Berdesing telinga tengku Zafran mendengar kelancangan mulut perempuan itu. Dia jadi bengang. kalau ikutkan hatinya, mahu saja dia halau perempuan itu keluar dari majlisnya. Tapi dia masih mampu bersabar. dia tidak mahu merosakkan majlisnya hanya kerana kemunculan perempuan itu disini. 'Ah! pedulikan dengan perempuan itu. kalau kau tak nak ikut, sudah....! aku lagi suka. menyemak jer kerja kau kat sini. hisyy... mama aku ni pun satu, asyik nak beri muka sangat kat minah ni. Ok Zaf! tenang. chill ok! anggap saja kata-kata minah tu bagai angin yang kehilangan serinya. tak usah kau peningkan kepala kau dengan kerenah minah tu. buang masa kau aje' rengus suara hati Tengku Zafran. "dahlah tu mama! biarkan ajelah dia kat sini! dia bukannya budak sekolah yang perlu ditemankan setiap masa. dia bukannya siapa siapa pun dengan kita. tak ada kaitan langsung dengan majlis Zaf" Sinis saja tutur bicaranya. dia mahu tahu perempuan tu sebenarnya yang tak sedar diri. terhegeh-hegeh. suka-suki aje nak kutuk isteri kesayangan aku. 'over my dead my ok!'

kemudian dia melangkah perlahan kearah isterinya untuk acara pembatalan air sembahyang dengan debar yang kuat di dadanya. sambil berjalan dia tersenyum manis kepada tetamu yang menyapanya. dia cuba untuk bersikap tenang. dibelakangnya, mamanya bersama dengan rombongan pihaknya termasuklah Adila sudah membuntuti langkahnya. kelihatan isterinya sedang duduk bersimpuh sambil ditemani oleh keluarga mertuanya iaitu keluarga angkat isterinya. isterinya ada memberitahunya bahawa dia anak yatim piatu dan dibesarkan oleh keluarga angkatnya setelah beberapa tahun menetap di rumah anak-anak yatim. malah Aleya hanya berwalikan hakim semasa upacara ijab qabul tadi setelah mereka tidak mampu menjejaki keluarga Aleya. menurut pengasuh Aleya ketika dia dibesarkan di rumah anak yatim itu, Aleya diserahkan kepada pihak kebajikan itu sewaktu dia berumur setahun oleh sepasang suami isteri. alasan mereka ialah Aleya harus ditinggalkan demi untuk keselamatannya. bila pengasuh itu bertanyakan sebabnya, pasangan itu enggan memberitahu malah mereka berpesan agar dia menjaga Aleya dengan sebaik mungkin. hanya itu sahaja cerita yang Aleya dapat daripada bekas pengasuhnya. setibanya Tengku Zafran di pihak keluarga pengantin perempuan, dia menyapa mereka dengan muka yang manis. ternyata keluarga mertuanya sangat baik walaupun keluarganya bersikap dingin dengan mereka. dia menyalam beberapa lelaki dari pihak pengantin perempuan. kelihatan mereka masih malu dan segan dengan dirinya. "handsomenya abang Tengku kita hari ni..." puji seorang dari lelaki tersebut. pujian itu membuatkan Tengku Zafran

merasa malu sekejap. dia hanya tersengih lebar menampakkan giginya yang putih dan tersusun cantik. "terima kasih, eh, janganlah panggil abang, Tengku... segan pulak abang dibuatnya. panggil saja abang Zafran. lagi mesra panggil saja abang Zaf. err.. maaf! adik ni siapa?" tanya tengku Zafran dengan sedikit kebingungan. seingatnya, isterinya adalah anak angkat tunggal pasangan mertuanya. "hrmm.. kalau macam tu saya panggil abang, abang Zaf lah ye! mesra dan sedap didengar. oh.. by the way, i'm Zahar. Aleya's cousin merangkap your cousin in-law!" terang lelaki itu sambil tersengi-sengih. "oh i see! abang tak pernah nampak adik pun selama ni!" luah Tengku Zafran. "haha... memanglah abang Zaf tak nampak Zahar kat sini! adik study kat oversea. kat Australia. Zahar pulang ni pun sebab tak nak miss perkahwinan kak Leya. kalau bukan kak Leya yang kahwin, Zahar malas nak pulang. lagipun exam dah dekat sangat ni. takut tak dapat catch up kuliah pulak" Jelas Zahar dengan panjang lebar. "maaflah! susahkan Zahar aje pulang dari jauh sematamata nak tengok perkahwinan abang dan kal Leya ni...." "eh! taklah macam tu.... malah Zahar gembira sekali bila tengok kak Leya sudah berkahwin... kahwin dengan putera raja pulak tue..." usik zahar sambil tergelak riang. Tengku Zafran sudah tersipu malu.

"janganlah cakap macam tu....buat malu abang aje... manalah abang layak jadi putera raja" ujar Tengku Zafran dengan rasa rendah diri. makin jadi besar pula ketawa Zahar. "Zaf! buat apa lagi buang-buang masa ni? lekas, sarungkan cincin tu kat perempuan kampung tu...." sinis sekali bicara Datin Tengku Marlia itu. sengaja dikuatkan suaranya bila menyebut perempuan kampung. nak sakitkan hati orang lain lah tu. "ma... dia ada nama lah mama!" "dah..dah... jangan cuba nak naikkan kemarahan mama! itupun dah kira cukup baik..." "suka hati mamalah nak cakap apapun..." balas Tengku Zafran dengan muka toya. geram sangat dia pada kekerasan hati mamanya. ni tentu si Adila yang bagi pengaruh mamanya ni..
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 4

"huh! perempuan!!! tunggu apa lagi? mana tangan awak?? anak aku tu nak sarungkan cincin! hei cepatlah!!! hisy...,dasar perempuan kampung!!" Kasar bahasa Datin Marlia sebagai mempelawa menantunya dalam hidup anaknya. Biarpun ucapan itu dilontarkan dalam suara yang agak perlahan namun nada kasar itu sudah mampu mengguris sekeping hati lembut Aleya. Adila yang sedari tadi asyik berkepit dengan Datin Tengku Marlia sudah buat muka mengejek. suka hatinya bila Aleya dikerjakan oleh bakal mentua tak jadinya. memang busuk hatinya.

Sudah kujangka akan penerimaan keluarga mentuaku akan diriku. siapalah aku ini.... aku hanya insan yang tidak punya apa-apa... Aku hanya berserah pada-Mu ya Allah! bisik hati Aleya sendu. Dalam kalut, aku cepat-cepat hulurkan tangan untuk dipakaikan cincin. dia tidak faham apa sebab apa Datin Tengku Marlia memarahinya sebegitu sinis dan kasar. ah biarkanlah dia... lepas ini aku tidak akan tinggal dibanglo mewah itu. kau ingat aku kemaruk sangat ke harta korang tu? pedulikan semua itu Aleya! sekarang baik kau sabarkan dirimu selagi kau mampu. Insya-Allah kau mampu melakukannya Aleya!. Aku tidak mahu menambahkan ketegangan yang sedia ada. Biarlah ibu mertuaku berperangai asalkan suamiku tidak campur tangan pada saat iti. itu sudah cukup baik bagiku. Aku tidak mahu diriku mempermalukan suamiku di khalayak ramai. keaibannya adalah keaibanku juga. maklumlah, aku kini sudah berkongsi hidup dengannya. tapi jauh di sudut hatiku, aku amat yakin suamiku tidak mungkin memperlakukanku sepertimana layanan kasar ibu mertuaku. hanya keyakinan yang sedikit itu sahajalah perisaiku untuk terus bertahan menghadapi layanan buruk ibu mertuaku. Aku hanya menundukkan wajahku apabila suamiku mencapai tangan kiriku. jemariku disulam dengan jemarinya sekejap sebelum dileraikan. jemariku yang kaku di diusap-usap perlahan. kemudian suamiku mengambil sebentuk cincin dari bekas berbaldu biru tua dari tangan ibu mentuaku lalu menyarungkannya ke jari manisku. perfect! cincin tangkap muat itu ternyata amat kena dengan saiz jariku. aku bagaikan terharu. tanpa kupinta airmataku sudah bertakung di tubir mataku dan setitis airmata sudah jatuh ke pipi. sungguh sebak kurasakan. teruja pun ada. atas sebab apa akupun tidak ada

jawapan untuk itu. yang pasti mungkin kerana layanan baik dari suamiku. aku cepat cepat mengesat airmata yang menitis ke pipi dengan menggunakan tangan kanan. Namun, belum sempat tanganku sampai ke pipi, tangan kasar suamiku sudah mencapai tanganku. membantutkan niatku. aku sedikit terperanjat. aku mendongakkan wajahku memandang tangan kami yang bersatu. perlahan-lahan kualihkan pandanganku kearah seraut wajah suamiku. bagaikan ada gerakan matrix saat wajahku kupalingkan ke wajahnya. sekejapan saja mata kami sudah berlaga. 'zzzttt' bagaikan ada arus elektrik yang mengalir ke tubuhku. perasaan itu hadir semula. tapi kali ini lebih mendalam. aku dapat merasakan wajahku sudah kebas. darah sudah naik ke mukaku. tentu wajahku sudah merah! aku jadi sangat malu dan segan. dengan pantas, ku tundukkan wajahku. berpura-pura memandang cincin berlian yang elok tersarung di jari manisku agar keresahanku tidak begitu ketara. Tengku Zafran perlahan-lahan menyulam jarinya ke jemari isterinya dengan penuh kasih dan erat namun pandangan matanya tetap tidak dialihkan dari merenungi wajah isterinya. manakala sebelah tangannya pantas mengesat airmata isterinya. Aleya masih tunduk. Malu dan segan diperlakukan sebegitu didepan tetamu yang ramai. tentu sahaja mereka menyangka dia menangis kerana kegembiraan. namun, mereka salah menilai. dia menangis mengenangkan nasib dirinya. Tengku Zafran menyentuh dagu isterinya kemudian dengan perlahan dia mendongakkan wajah isterinya. Teringin benar matanya untuk menatap sepasang mata bundar menawan milik isterinya itu sekali lagi. sekali lagi dia terpana saat matanya bertembung dengan renungan isterinya. namun cepat-cepat isterinya menundukkan pandangannya. segan barangkali, bisik hatinya. dia tersenyum dalam hati. lucu

dengan tingkah isterinya. Lama dia mengamati wajah cantik isterinya dengan penuh kagum. Perlahan-lahan jari kasarnya mengelus wajah mulus isterinya dengan penuh kasih sayang. Ditenungnya wajah itu dengan pandangan yang sungguh redup. Penuh keasyikan. Penuh kelembutan dan sarat dengan kasih sayang. Itulah satu-satunya wajah yang mampu menggetarkan perasaannya. Mengocakkan naluri kelelakiannya hingga dadanya terasa sangat sempit. Tengku Zafran sudah benar-benar mabuk cinta dengan isterinya. Sudah dipahatkan dalam hatinya untuk menyayangi dan menyintai isterinya dengan sepenuh jiwa dan raganya di saat dia melafazkan akad nikah tadi. dia berazam akan bersungguh-sungguh untuk membahagiakan isterinya. biarpun dia tidak begitu mengenali latar belakang isterinya, namun dia tidak kisah dengan semua itu. the past is over. now think of your future. itulah tekadnya. Tengku Zafran masih ralit menatap wajah isterinya. "Sayang, look at me please!" pintanya lembut pada isterinya. dia masih tidak berasa puas hati selagi dia tidak puas menatap sepasang mata bundar milik isterinya. dia mahu dirinya hanyut kelemasan dalam renungan lembut isterinya. sungguh, dia benar-benar inginkannya. terasa batinnya puas bila dia berbuat sedemikian. benar-benar puas dan bahagia. Aku sedikit tersentak dengan permintaan itu. sungguh, aku masih segan dengan suamiku. Ya Allah berikanlah aku ketenangan dalam menghadapi semua ini. dengan hati yang berdebar kuat, aku menuruti permintaan suamiku itu. aku tidak mahu orang lain mengesyaki sesuatu lantaran kedinginanku. selebihnya, aku juga rindu untuk menatap seraut wajah tampan suamiku. menatap sepasang mata bening miliknya. dalam sekelip mata saja, tautan mata

kami sudah bertemu semula. dalam beberapa lama waktu itu, aku sudah terleka menatap redup pandangannya yang jelas penuh dengan kasih sayang. aku sudah jadi segan. lantas ku jatuhkan sedikit pandanganku ke arah hidungnya. biarlah. aku sudah tidak mampu menatap matanya. gemuruhku sudah bermaharajalela. terasa wajahku panas. ' Subhanallah... cantiknya isteriku..' hati Tengku Zafran sudah berbisik memuji-muji anugerah tuhan itu. Makin dia leka merenungi sepasang mata memikat milik isterinya, makin berdebar-debar hatinya. Dia benar-benar sudah terawang-awangan melihat kejelitaan isterinya. Kening Aleya yang cantik terukir memang benar-benar membuatkannya tampak lebih jelita. Hidung Aleya yang mancung dan indah terletak menambahkan lagi manis diwajahnya. Sorotan matanya sudah berada di bibir isterinya yang merah bak delima merekah. Membuatkannya terliur. Sungguh, Aleya dikurniakan wajah yang cukup jelita dan menawan belum lagi ditambah dengan pesona budi pekertinya yang lembut dan mulia. Sungguh mempesonakan. Biarpun wajahnya tidak terhias dengan senyuman namun Aleya tetap kelihatan jelita di matanya yang sememangnya sudah sarat dengan cinta untuk isterinya. maka, makin bertambahlah sengihannya. Insya-Allah tidak sekali akan kupersiakan isteriku ini ya Allah! janjinya dengan seikhlas hati. kemudian tanpa membuang masa lagi, terus saja tubuh isterinya diraih kedalam dakapannya. kepala isterinya di bawa kedadanya dan berkalikali kucupan demi kucupan hinggap di ubun-ubun isterinya yang terselindung disebalik tudung pengantin. sesudah itu, dia melonggarkan pelukan dan kini dahi isterinya pula menjadi sasaran bibirnya. satu kucupan lama dihadiahkan ke dahi

isterinya dengan rasa kasih yang membuak-buak untuk isterinya. "ehem..." deheman yang sengaja dibuat-buat mengejutkan Tengku Zafran dari keterujaannya. bibirnya yang enak mengucup dahi isterinya dileraikan dengan pantas. wajahnya memerah. baru dia terperasan sudah lama dia hanyut dalam dunianya sendiri. "hrrmm... abang Zaf! jangan lah terlebih romantik sangat... simpanlah sikit buat bekal malam nanti... " usik Zahar. tetamu yang lain tergelak dengan leluconnya. apatah lagi bila melihat wajah kedua mempelai yang bertambah merah. makin besar ketawa mereka dibuatnya. "ishh si Zahar ni... apa pulak cakap macam tu... eeeiii budak ni otak kuning betul.." Suara Puan kamariah kedengaran. gelak ketawa terhenti seketika. "ala maklong... Zahar saja nak usik-usik kak Leya dan abang Zaf ni... kan paklong??" "ishhh budak ni... nak kena piat telinga agknya...." rungut puan Kamariah. Zahar sudah memuncungkan bibirnya bila diugut sebegitu. macam budak-budak.... "jomlah kita balik aunty... lagi lama Dila kat sini, boleh mati agaknya.... sesak sangat nafas Dila sampai tak boleh nak bernafas " rungut Adila pada Datin Tengku Marlia. semenjak tadi dia menahan rasa sakit hatinya. cemburunya makin membuak-buak bila Tengku Zafran memeluk dan mencumbui

wajah Aleya. kalau ikutkan hatinya yang tengah panas membara, seakan mahu dirodok perut Aleya dengan pisau belati. Sakit betul hatinya dengan perempuan itu yang sudah merampas Tengku Zafran daripadanya. Tengku Zafran yang tendengar rungutan Adila itu terus memalingkan wajahnya merenung tajam ke wajah Adila yang sudah mencebik. "apa yang kau tidak puas hati ni Adila? huh?? kaau kau nak balik sangat. just go.... lagi elok kalau muka kau takde kat sini.." tengking Tengku Zafran namun suaranya masih terkawal. Adila hanya membuat muka toya. peduli apa dia. "yang Zaf pergi tengking-tengking Adila ni kenapa? iah kena badi perempuan kampung tu agaknya" Datin Tengku Marlia geram bila Adila ditengking anaknya sedemikian rupa. makin bertambah pulak sakit hatinya. "dahlah mama... asyik Zaf aje yang mama nampak salah. salah perempuan tu langsung mama tak nampak. atau mama sengaja mama buat tak nampak ni?" sindir Tengku Zafran. entah apa yang mamanya kepinginkan dari perempuan tak tahu malu itu. Masih Jelas dimatanya terlayar kembali perbualan diantara mamanya dengan minah itu beberapa bulan lepas. kebetulan waktu itu dia berada di balkoni atas rumahnya dan kelibatnya tidak disedari oleh mereka. Syarifah Adila yang baru keluar dari kereta mewah BMW hadiah dari papanya sempena hari lahirnya tahun lepas terus meluru mendapatkan Datin Tengku Marlia yang sedang

menyiram bunga di halaman rumah banglo mewah itu. " Hi auntie! apa kabar? Dila rindu sangat-sangat kat auntie tau!" Dipeluknya tubuh Datin Tengku Marlia dengan pelukan manja. "Auntie sihat. Awalnya Dila datang. ni, mama papa Dila sihat?" Datin Tengku Marlia merungkaikan pelukan itu. Hos getah ditangannya diletakkan ke tanah. Dia sudah maklum akan kedatangan Adila pada pagi itu. Dia sendiri yang menjempu Adila ke banglonya setelah dikhabarkan akan kepulangan Adila tempoh hari. Tapi dia tidak menyangka Adila akan datang seawal pagi ini. Setahunya, Syarifah Adila memang liat untuk bangun pagi. itulah sikap Adila yang acap kali dibebel oleh Datin Rosma bila mereka bersembang. Yelah mana tak liat bangun kalau pulang rumah pun bila dah nak masuk subuh lepas bekerja. bulat-bulat dia mempercayai katakata Datin Rosma. Dia sebenarnya tidak tahu Adila pulang lewat disebabkan sikapnya yang suak bersosial di kelab-kelab malam. dia menyangkakan Adila begitu komited dengan kerjayanya sebagai seorang model. sikap baik yang dipertontonkan oleh Adila amat disenanginya. tambahan pula Adila merupakan seorang anak kepada pasangan jutawan. sebab itu dia teringin benar untuk menjodohkan anaknya dengan syarifah Adila supaya syarikat mereka boleh digabungkan setelah mereka berkahwin kelak. Maka akan bertambahlah hartanya yang sudah sedia melimpah ruah. Dia tahu Adila sudah terlalu menyimpan perasaan terhadap anaknya. Tiap kali Adila berkunjung ke rumahnya, dia mesti menanyakan hal Tengku Zafran. Tapi anaknya sahaja yang

sentiasa bersikap dingin dengan Syarifah Adila. jual mahal lagaknya. " mama ngan papa sihat. Kebetulan Dila ada show kat PJ pagi ni auntie! lagipun tempat tu tak jauh dari sini. Sebab tu Dila singgah sini. Lagipun, Dila nak sangat nak jumpa auntie tau!" Balas Adila sambil membetulkan skirt pendeknya yang sedikit terselak. Kemudian dia memaut lengan Datin Tengku Marlia sambil menyandarkan tubuhnya ke tubuh tua itu. Datin Tengku Marlia hanya membiarkan perlakuan Adila yang terlebih manja itu sambil tersenyum. hrmmm... mesti Adila nak ambil perhatian dari Zaf ni. Fikirnya. "Bibik! kemaskan semua peralatan ni, hantar ke stor sekarang!" Perintah Datin marlia kepada bibik Sutinah yang baru bertugas di situ. Orang gajinya kerap bertukar kerana tidak tahan dengan perangainya yang panas baran itu. Ada yang bertahan sampai setahun. Ada juga yang hanya sampai seminggu. Sikapnya yang satu itu amat tidak disukai oleh bekas orang-orang gajinya. " Baik Puan!" Dengan terkocoh-kocoh, pantas bibik Sutinah mengemaskan peralatan menyiram yang digunakan oleh Datin Marlia semasa menyiram bunganya di halaman tadi lantas terus dibawanya ke stor yang terletak di belakang banglo itu. " Dila! mari kita masuk! penat berdiri kat sini!" Lekas Datin Marlia menggamit tangan Adila dan mempelawanya masuk ke dalam bango itu. " Dila makin tambah cantik lah sekarang!" Puji Datin Marlia selepas menghenyakkan tubuhnya di atas sofa mewah

buatan Itali itu. Adila yang mendengar pujian itu sudah kembang hidung. Apalagi pujian itu diucapkan oleh ibu kepada lelaki pujaannya. Senanglah dia nanti untuk memujuk datin supaya menjodohkannya dengan lelaki itu. Makin bertambah lebar senyumannya mengenangkan hal itu. Sebenarnya dia tidak tahu bahawa Datin Tengku Marlia juga mahukan Adila supaya menjadi menantunya. kalau dia tahu tentu hatinya sudah kembang setaman. ceh! perasan cantik lah tu. "eee..... thanks auntie! Auntie pun apa kurangnya, makin berseri-seri Dila tengok!" pujinya dengan suara yang dimanjakan. eleh.. mengada-ngada.sengaja ler tu. saja je nak ambik hati mama. itulah kelemahan Datin Tengku Marlia. Mudah sangat terpujuk dengan pujian. Hisyam yang masih bersmbunyi sebalik tiang di tingkat atas yang mengarah ke biliknya sudah meluat dengan kerenah Adila. hissy.. gedik semacam minah ni! " Auntie! Dila ada nak cakap sikit ngan auntie! Dila nak tanya pasal Zaf! Zaf ade kat dalam ke auntie?" bisiknya perlahan. Segan sekiranya Dato' Tengku Murshidi yang baru keluar dari kamar terdengar pertanyannya. Dato' Tengku Murshidi memang kurang senang dengan dirinya. atas alasan apa, dia pun tidak mampu menebaknya. Tengku Zafran sudah memasang antena telinganya selebar-lebarnya. dia tidak mahu ter'miss' satu pun perkara dalam perbincangan dua wanita itu. hatinya berdebar kat situ. "Ade... kat biliknya tu! Zaf baru je habis pengajiannya kat UK. Bangga betul Auntie bila Zaf dapat first class honour masa konvonya dulu. Dapat juga auntie bergambar dengan Dekan Zaf tu. Gembira betul auntie masa tu. Lebih-lebih lagi papa si

Zaf tu. Terkejut betul dia bila Zaf dapat first class honour." Terang Datin Tengku Marlia dengan muka gembiranya. " iyalah, mana tak terkejutnya bila tiap kali uncle tanya keputusan Zaf, dia bagitau dia cuma dapat kepujian. last last masa konvo, Zaf dapat first class honour pulak. Rupa-rupanya Zaf sengaja bohong selama ni. Sengaja nak bagi kejutan kat auntie dan uncle. uncle memang sangat sangat gembira betul masa tu. " Sampuk Dato' Tengku Murshidi sambil menghampiri isterinya. Dia mengacukan tali leher kepada isterinya minta dipakaikan ke lehernya. Begitulah sifat Dato' Tengku Murshidi. Suka ingin dimanjakan oleh isterinya biarpun sudah 27 tahun mereka berumahtangga. " Bila Adila pulang? lama uncle tak nampak Adila!" ujarnya lagi sekadar untuk berbasa-basi. Dia diberitahu oleh isterinya tentang pemergian Syarifah Adila ke London untuk shownya sebulan yang lepas. " Semalam uncle. biasalah uncle, Dila agak busy sikit kebelakangan ni, that's why Dila jarang dapat datang ke sini. Dila baru je balik dari London semalam uncle!" Balas Adila sambil menghirup nescafe panas yang dihidangkan oleh bibik Sutinah. Sesekali matanya mengerling ke tingkat atas banglo itu yang menempatkan bilik tidur Tengku Zafran. Namun dia hampa bila Tengku Zafran masih tidak memperlihatkan diri. " Zaf tak kerja ke hari ni auntie?" tanyanya bila kelibat Tengku Zafran masih tidak kelihatan. "hrrmmm... tak! Zaf tak kerja hari ni. Demam katanya." Jawab Datin Tengku Marlia perlahan. Sebenarnya sudah lama dia perasan akan perubahan anaknya itu. anaknya semakin

tidak bermaya. Tidak lagi cergas seperti selalu. Sudah tidak banyak bicaranya bila berborak dengannya. Tidak lagi seperti dulu. Tawanya hambar. Senyumannya sudah hilang serinya. Dia tidak tahu apa yang menyebabkan anaknya berubah sampai begitu sekali. Bila dia bertanya, anaknya hanya mengatakan tiada apa-apa. Terlalu letih dengan kerja kat pejabat! katanya. Tapi jauh di sudut hati Datin Tengku Marlia, dia terhidu mungkin ada sesuatu yang menganggu fikiran anaknya. Dia tahu anaknya seorang yang sangat kuat berahsia. Ya! dia mesti menyiasat punca perubahan anaknya itu. Dia memang pelik akan perubahan mendadak Tengku Zafran kali ini. Seingatnya, anaknya kelihatan sangat ceria semasa mereka mengunjunginya di majlis konvo anaknya Beberapa hari sebelum konvo itu, mereka sama-sama menghabiskan masa dengan bershopping di gedung-gedung mewah di kota Paris itu. Dan Tengku Zafran jugalah orang yang paling gembira waktu itu. Katanya, dia nak shopping sepuaspuasnya sebelum terbang ke Malaysia selepas meraikan majlis konvonya nanti. Dan pada hari majlis konvo itu berlangsung, dia terlihat anaknya sedang meleraikan pergaduhan dua orang wanita jelita yang cukup seksi potongannya. Sampai terjegiljegil mata kedua-dua wanita itu ketika bergaduh. Lucu pulak bila dia tengok mereka begitu. Mungkin mereka berebutkan Tengku Zafran! bisik hatinya. Datin Tengku Marlia hanya membiarkan Tengku Zafran menyelesaikan masalahnya. Suka sangat cari masalah! getusnya.Dia sudah masak dengan perangai anaknya itu yang suka mempermainkan wanita. bila ditanya, katanya, dia sekadar mahu berseronok dengan mereka selagi umur masih muda. Galau juga dia memikirkan pertengkaran kecil itu. Itulah padahnya bila tembelang sudah pecah! bisik hatinya lagi. Dia

ternampak seorang daripada wanita itu yang berambut blonde berlari meninggalkan Tengku Zafran dengan seorang lagi wanita yang bergaduh dengannya tadi yang hanya mengenakan skirt pendek paras peha. Merajuklah tu! dilihatnya Tengku Zafran sedang mengejar wanita itu dan meninggalkan wanita disisinya tadi selepas membisikkan sesuatu ke telinga wanita seksi itu. Dia pula hanya mampu melihat kelibat anaknya yang sudah jauh mengejar perempuan yang merajuk lalu membawa diri tadi. Sejak dari kejadian itu, perangai Tengku Zafran mulai berubah. Tapi bila dia memikirkan semula punca perubahan anaknya itu, tidak mungkin disebabkan oleh pergaduhan itu kerana sudah beratus kali dia melihat kejadian yang seumpama itu berlaku kepada anaknya. Semenjak Tengku Zafran bersekolah menengah lagi. Anaknya memang seorang yang sangat tampan dan kacak. Tengku Zafran mewarisi wajah yang kacak dan tubuh yang sasa dari suaminya yang berdarah Arab. Wajah anaknya yang putih bersih pula diwarisi darinya yang berketurunan Melayu-Inggeris. Dengan berbekalkan aset wajah tampan, mana-mana wanita yang terpandang wajah anaknya pasti bakal terjatuh hati. Dan di kesempatan itulah Tengku Zafran dengan senangnya mendapatkan mana-mana wanita yang ingin didampinginya. Tapi entah kenapa Tengku Zafran tidak pernah ingin bermesra dengan Syarifah Adila. Dia juga kerap memaksa Tengku Zafran untuk berbaik-baik dengan Adila tetapi Tengku Zafran buat endah tak endah sahaja dengan kata-katanya. Tapi kali ini dia akan memaksa Tengku Zafran untuk menikah dengan Syarifah Adila. Tiada lagi kompromi. Suaminya pula tidak mahu campur tangan dalam hal itu. Katanya, biarlah Tengku Zafran sendiri yang menentukan pasangannya. Dia

tidak kisah siapapun pilihan Tengku Zafran asalkan anaknya itu bahagia. Tapi Datin Tengku Marlia tetap berkeras ingin meneruskan hasratnya. Lagipun, dia sudah berpakat dengan Datin Rosma untuk mengahwinkan mereka. Malah Datin Rosma pula yang terhegeh-hegeh hendak bermenantukan Tengku Zafran. Dalam dia sedang ralit memikirkan masalah anaknya itu, dia tersedar apabila dahinya dikucup perlahan oleh suaminya. kemudian dia melihat suaminya mengambil beg pejabat yang diletakkan di atas sofa. "Papa nak masuk kerja dah ni! dah dekat pukul 8 dah ni! takut jam pula. Papa pergi dulu! jangan lupa bagi Zaf makan ubat!" Pesan Dato' Tengku Murshidi dengan suara lembut. Dia juga risau mengenai perihal anak tunggalnya itu. Anak yang amat disayanginya. Anak yang ditatang bagai minyak yang penuh. Kalau ikutkan hatinya, dia ingin sangat menemani anaknya yang sakit tika itu, namun dia tidak punya kesempatan untuk melakukannya. Kerjanya masih bertimbun di ofis dan memerlukan pantauan yang segera. "hrmm... papa jangan risaukan Zaf, mama boleh uruskan dia. Lepas ni mama nak temankan Zaf pergi klinik , takut demamnya melarat pulak" kata Datin Tengku Marlia untuk menenangkan keresahan suaminya. "hati-hati drive kereta tu nanti. Jangan bawa laju-laju. Mama dah lama tak drive kan?" Soal Dato' Tengku Murshidi sambil matanya mengerling sekilas ke arah bilik anak kesayangannya.

"tak apa papanya, kalau mama rasa tak yakin nak drive, nanti mama minta tolong Dila ni ha..." usul Datin Tengku Marlia. Adila sudah tersenyum bangga. Bangga kerana dirinya diperlukan apatah lagi ianya berkaitan dengan Tengku Zafran.

Datin Tengku Marlia mengucup tangan suaminya dan membetulkan kot hitam yang tersarung di tubuh suaminya. Kemudian dia berpesan kepada suaminya supaya berhati-hati ketika memandu. Dato' tengku Murshidi hanya menganggukan kepalanya tanda mengiakan dan melangkah menuju ke keretanya. Sebelum kereta meluncur pergi, dia sempat melemparkan senyuman dan melambaikan tangannya perlahan kepada suaminya sehinggalah kereta itu meluncur keluar dari perkarangan banglo mewah mereka. "Teruk sangat ke demam Zaf auntie sampai kena ambil MC?" Soal Adila dengan riak muka tak percayanya setelah mereka masuk semula ke ruang tamu. Sedari tadi dia ingin bertanyakan tentang Tengku Zafran tetapi terbantut dengan kehadiran Dato' Tengku Murshidi. Dia tidak mahu kelihatan terdesak di hadapan Dato' Tengku Murshidi. Dia sedang dalam proses mengambil hati Dato' Tengku Murshidi. Jadi, tentu saja dia mahu dirinya kelihatan sebagai seorang gadis yang baik di hadapan Dato' Tengku Murshidi supaya senang untuk dia nanti diterima dalam keluarga itu. "Entahlah Dila. Auntie pun tak faham dengan Zaf tu. Sejak pulang dari UK, dia selalu sakit. Hari-hari nampak lemah. Perangainya pun sudah jauh berubah" Datin Tengku Marlia membuka ceritanya dengan meluahkan masalahnya kepada Syarifah Adila. Berharap agar dapat meredakan masalahnya.

" Eh! betulke auntie? isyy.. mustahillah auntie! tak pernah pun Dila nampak syam sakit sejak dulu. hrmm... mesti ada sesuatu yang menyebabkan Zaf begitu! Auntie tahu apa sebabnya?" Jelas Adila terkejut dengan berita itu. Selama dia berkawan dengan Tengku Zafran semenjak bersekolah menengah dahulu, dia tidak pernah sekalipun terlihat Tengku Zafran sakit atau lemah sepeti yang dikatakan oleh Datin Tengku Marlia. Tengku Zafran sering tampak ceria dan cergas di matanya. Tidak pernah dia terlihat muka Tengku Zafran berhias dengan duka. Tapi sekarang... benarkah apa yang auntie katakan tadi? arghh... aku mesti cari tahu puncanya...' rengusnya dalam hati. " Entahlah... Auntie pun tak tahu sebabnya. Zaf payah benar nak berterus-terang bila auntie tanya. katanya, dia cukup letih dengan kerja-kerja di pejabat" keluh Datin Tengku Marlia dengan masalah anaknya. Datin Tengku Marlia mengamati penampilan Adila. dia sememangnya suka pada penampilan Adila yang up-to-date dan pandai bersosial. Maklumlah, Syarifah Adila seorang Model. Baginya, pakej itu perlu ada pada setiap calon menantu yang bakal mendampingi anak tunggal kesayangannya. Tapi yang sebenarnya, dia tidak cukup tahu akan kemahuan anaknya. Dia tidak sedar bahawa anaknya mendambakan seorang wanita solehah yang akan menjadi isterinya dan melahirkan zuriatnya. Seorang isteri yang mengutamakan suami dari segala aspek. seorang isteri yang mengabdikan dirinya hanya untuk suaminya dengan penuh keikhlasan. Isteri yang tulus mencintai dirinya walau banyak manapun kekurangannya.Itulah dia hakikat yang tidak diketahui oleh Datin Tengku Marlia. Apa yang dia tahu, dengan mengahwinkan Adila dengan Tengku Zafran, anaknya bakal

gembira dan bahagia. tetapi itu sebenarnya tidak benar. salah sama sekali.
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 5

- BANGLO DATO' TENGKU MURSHIDI seusai sahaja acara persandingan, aku sempat berpeluk-pelukan dengan rakan-rakanku yang sudi datang dari jauh semata-mata untuk menghadiri majlisku. mereka kemudian meminta diri untuk pulang dan sempat pula mengusikku yang bukan-bukan. aku skadar menggelengkan kepala memikirkan gelagat gatal mereka. aku lekas menapak ke pihak rombongan sebelah keluargaku yang sedang berkumpul di halaman. kebetulan suamiku dan ayah mertuaku serta beberapa orang lain yang mungkin saudara terdekat suamiku juga turut berada disana. kereta mewah yang disewa khas oleh suamiku untuk menghantar rombongan keluargaku pulang ke tempat penginapan yang ditempah oleh suamiku telahpun tiba. belumpun sempat ibu melangkah masuk kedalam kereta, aku lekas-lekas menarik lengannya dan menggamitnya menghala ke taman di halaman banglo mewah itu. ada hal yang sangat penting yang inginku bicarakan padanya. moga-moga ibu memahami anakmu ini. amin. aku mengatakan pada ibuku tentang hasratku yang satu itu.aku memujuk ibu supaya membenarkan aku untuk turut sama pulang ke tempat penginapan. namun, ibu tidak menghiraukannya. pun begitu, aku masih tidak berputus asa. aku berusaha memujuk dan merayu-rayu pada ibu hampeh.. ibuku tetap bertegas tidak membenarkanku mengikuti mereka. ibu menasihatiku bahawa tempatku sekarang sudah berada dalam tanggungjawab suami. bukan lagi mereka. berkali- juga ibu memujukku supaya menyabarkan hati dengan tohmahan kesat yang dilemparkan pada kami. akhirnya, aku akur pada pujuk rayu ibu untuk

menetap dibanglo itu seketika. tapi itu tidak bermakna aku harus bersabar dengan kerenah ahli keluarga suamiku yang amat menyakitkan. setelah kereta yang menghantar mereka pulang hilang dari pandangan mata, aku mengucupi tangan ayah mentuaku dan kemudian tangan suamiku. selepas sahaja tangan suamiku kucium, tubuhku diraih kedalam dakapannya. kemudian, dahiku dicium lama sebelum tangannya yang melingkari tubuh rampingku dilepaskan. cis! ambil kesempatan. aku jadi malu pada mata-mata yang melihat kami berdakapan terutamanya pada ayah mentuaku. wajahku memerah. mereka yang melihat kami begitu sudah tersenyum-senyum. ada juga mata yang memandangku dengan tajam dan penuh sinis. rupa-rupanya mereka adalah kenalan-kenalan Syarifah Adila yang suka mengacauku sepanjang aku terlibat dengan kes masalah keluarga ini. tanpa mempedulikan tingkah mereka, aku berlari masuk ke dalam banglo mewah itu dan terus masuk ke bilik yang ditunjukkan oleh suamiku siang hari tadi selepas majlis akad nikah di masjid. Tengku Zafran masih tercari-cari kelibat isterinya yang sedari tadi menghilang selepas sahaja mereka bersamasama menghantar keluarga mentuanya kedalam kereta pulang ke tempat penginapan. memang itu sebahagian dari tanggungjawabnya. dia tidak mahu menyusahkan keluarga mentuanya. dia sudah jatuh sayang pada kedua orang mentuanya. dia merasakan sangat bahagia bila bersama dengan mereka. sungguhpun mereka mendapat layanan dingin dari pihak keluarganya sendiri, namun kesabaran yang dipaparkan oleh keluarga mntuanya sungguh mengharukannya. tadi, selepas sahaja tangannya dikucup oleh isterinya, dia sudah tidak mampu menyelindungkan perasaan sayangnya

pada isterinya. lantas, tubuh isterinya diraih kedalam pelukan eratnya. dia suka untuk menunjukkan perasaan sayangnya melalui dakapan hangatnya. "I love you" bisiknya dekat dengan telinga isterinya. pelukan semakin dieratkan. wajah isterinya didongakkan sedikit lantas satu kucupan kasih dihadiahkan ke dahi isterinya. dia tidak kisah apa orang lain nak kata apapun. hatinya sudah cukup bahagia sekarang. lagipun, dia sengaja mahu menunjukkan pada Adila dan teman-teman perempuan itu bahawa dia amat bahagia dan amat menyintai isterinya. juga pada mamanya dan yang sama waktu dengannya. dia sakit hati bila mengingatkan isterinya ditertawakan oleh mereka sewaktu upacara persandingan mereka tadi. entah apa silap isterinya sehingga tergelincir semasa mereka sama-sama naik ke atas singgahsana. mujur dia sempat memeluk isterinya yang nyaris terjelepok ke lantai. apalagi. mengkekehlah mereka. lebih-lebih lagi Adila dan sekutunya yang duduk di tempat VIP. sengaja gelak mereka dikuatkan. naik menyampah Tengku Zafran melihat mereka. mahu saja dilayangkan sedas penampar ke wajah-wajah palsu mereka. mujur, dia masih boleh bersabar. kasihan pulak pada isterinya yang sudah memerah muka menahan malu yang bukan kepalang. Malam sudahpun merangkak melangkaui sempadannya. dan aku sudah pun berada di dalam bilik air di bilik mewah suamiku. aku mengurungkan diriku lama disitu. agaknya kira-kira sudah lebih 2 jam lebih aku terperap kat sini.berpura-pura membersihkan diri walhal sekadar alasan untuk menyisihkan diriku jauh dari jelingan sinis mereka. dan aku amat yakin, tentu mereka sedang tercari-cari kemana diriku menghilang seusai majlis persandingan ku tadi. entahlah... tak habis-habis mereka mahu mengutukku. .

Perkarangan banglo mewah itu semakin lengang. hanya tinggal beberapa kenalan-kenalan lamanya serta saudara-mara terdekatnya masih rancak bercerita sambil menjamu selera. pihak keluarga isterinya sudah lama beransur pulang seusai sahaja persandingan mereka. dia sengaja menyuruh mereka pulang awal. dia tidak mahu mereka dihina lagi oleh kerabatnya. dia tahu, pantang saja ada peluang, pasti ada saja mulut yang lancang mencemuh mereka. dia jatuh kasihan pula pada keluarga mentuanya. mujur papanya, tidak terikut-ikut dengan gaya mamanya. papanya seorang yang amat memahami. malah dia sendiri yang menceritakan pada papanya bahawa itu semua adalah rancangannya untuk menggagalkan hasrat mamanya untuk mengahwinkannya dengan Adila. pada mulanya papanya terkejut. namun, tiba-tiba papanya tergelak kuat. Tengku Zafran pelik dengan sikap papanya saat itu. rupa-rupanya papanya sudah mengesyaki semua itu namun dia menunggu anaknya untuk memberitahunya secara face-to-face. malah, papanya menyokong tindakannya untuk menikah dengan Aleya. lantas, dia memeluk erat tubuh papanya yang sudah semakin dimamah usia. dalam pelukan itu, dia menangis teresak-esak kerana merasa amat terharu dengan sifat penyayang papanya. Dato' Tengku Murshidi juga merasa sebak mendengar tangisan anak lelaki tunggal kesayangannya. beberapa titis air mata tumpah kepipi tuanya. dia membalas pelukan anaknya dengan erat sambil mengusap-usap belakang tubuh anaknya dengan penuh kasih-sayang. berkali-kali ubun-ubun anaknya menjadi sasaran bibirnya. dia amat menyayangi anaknya yang satu ini. sayangnya pada anaknya melebihi sayangnya pada isterinya walaupun cintanya pada isterinya masih kekal utuh seperti dahulu. dia bertekad untuk menyokong anaknya untuk berhak mendapat kebahagiannya. dia akan membuat rancangannya

sendiri untuk membuktikan kebenaran bahawa menantunya, Aleya bukanlah seorang perempuan seperti yang digembargemburkan oleh keluarganya. Tengku Zafran masih duduk melangut di sofa mewah buatan itali yang baru ditukar seminggu lepas sempena perkahwinannya. dia masih memikirkan perihal kelakuannya tadi. dia yakin isterinya tentu merasa malu dengan tindakannya yang tanpa segan silu memeluk isterinya di tengah tengah khalayak ramai. sesekali dia meraup wajahnya dengan kedua tapak tangannya. sebaik sahaja dia berpusing dari tempat duduknya dia dikejutkan oleh satu suara. "hai Zaf! sorang je ke? ni nescafe i buatkan untuk you..minumlah!" pelawa Adila dengan suara manjanya. secawan nescafe panas sudah terhidang di meja mewah itu. kemudian dia mengambil tempat duduk betul-betul bersebelahan dengan Tengku Zafran. haruman yang terbit dari tubuh lelaki itu sudah menggoncang naluri kewanitaannya. dia melirik kearah Tengku Zafran. rambutnya yang panjang berwarna itu sesekali di pintal-pintal. manakala bibirnya yang merah menyala hasil dari sentuhan gincu sudah dihiasi dengan senyuman yang disungging semanis mungkin. biasalah tu, langkah pertamanya untuk menggoda Tengku Zafran. Tengku Zafran tersentak dengan pelawaan itu. mimpi apa minah ni semalam agaknya! desisnya hanya dalam hati. entah datang dari mana perempuan ni. bebel hatinya. tanpa menoleh kepada Adila, dia hanya menggelengkan kepalanya sebagai tanda tak payah! bila memikirkan Adila masih tetamunya, maka terpaksalah dilayannya juga kerenah perempuan itu. dia mengengsotkan tubuhnya sedikit menjauhi

perempuan itu. dia berasa sangat rimas dan tidak selesa bila mereka duduk berdekatan. Adila yang terasa dengan perlakuan Tengku Zafran itu masih tidak berputus asa. 'hati tengku Zafran harus kumiliki walau apa pun caranya!' tekadnya dalam hati. "alah.. susahsusah I buatkan untuk you tau. nah minumlah sikit. at least you rasalah sedikit air buatan I. panas lagi ni!" kata Adila masih dengan intonasi yang sama. masih berusaha memujuk lelaki itu untuk merasa nescafe yang dibancuhnya tadi. kakinya disilangkan sehingga menampakkan pehanya yang putih gebu. sengaja dipertontonkan pada lelaki itu. "err.. takpelah! aku dah tak suka minum nescafe malam malam. takut tertidur lewat. aku nak dapatkan tenaga untuk esok siang!" ujar Tengku Zafran. sengaja dicipta alasan untuk menjauhi perempuan itu. lagipun, memang benar dia perlu tidur awal untuk mendapatkan rehat yang cukup untuk majlis resepsi esok dikampung isterinya. semakin rimas dirasakannya bila Adila sengaja menunjukkan keaibannya. 'kau ingat aku akan terliur ke dengan tubuh kau yang sudah beratus kali diratah lelaki hidung belang tu? dasar perempuan murahan. tuala hotel. bagi free pun aku tak hingin nak pandang' dongkolnya namun hanya dilontarkan dalam hati. "ala.. minumlah sikit. rugi tau you tak minum... nah! I tolong pegangkan untuk you ya.... sikit aje ..please!!!! " makin menggedik pula si Adila ni. cawan kaca sudah diambilnya dan di dekatkan ke bibir Tengku Zafran. Tengku Zafran memalingkan kepalanya sebelum wap panas yang keluar dari cawan itu memasuki hidungnya. kemudian tanpa mempedulikan pujukan perempuan, dia

bangun mengejut dari sofa itu dan melangkah laju memasuki banglo mewah itu. dia bertindak begitu kerana dia takut akalnya tidak dapat bersabar dengan kerenah gedik perempuan itu. lagipun dia risau andai dia tertengking perempuan itu sehingga mengakibatkan kekecohan dalam majlis bahagianya. "Zaf! Zaf.!!! Tunggu I !!! kenapa you tinggalkan I sorang kat sini???" jerit Adila geram setelah melihat Tengku Zafran meninggalkannya. semakin bertambah geramnya apabila jeritannya tidak diendahkan. "kenapa Dila? kenapa terjerit-jerit ni??" kata Datin Tengku Marlia berpura-pura terkejut dengan jeritan itu. dia yang baru habis bersembang dengan teman-temannya sudah lama memerhatikan tindak-tanduk mereka. sengaja dia biarkan Syarifah Adila mendekati anaknya yang sudahpun berstatus suami orang. dia sengaja nak tengok reaksi Tengku Zafran bila berhadapan dengan Adila. sungguh dia geram bila anaknya tidak melayan Adila dengan baik. "Aunty!!! Dila benci dengan Zaf! selalu sakitkan hati Dila..." rungut Adila bila Datin Tengku Marlia menegurnya. dia menunjukkan wajah bosannya pada mamanya yang turut sama berada disisi Datin Tengku Marlia. dimuncungkan bibirnya tanda merajuk dan minta ingin dipujuk. "sabar ajelah Dila.. sekejap aje... lepas ni aunty akan halau perempuan tak tahu malu tu dari banglo ni... nanti aunty akan pujuk Zaf ceraikan perempuan kampung tu cepat-cepat.." pujuk Datin Tengku Marlia dengan kata-kata yang sinis ditujukan kepada menantu bukan pilihannya. kemudian dia mengambil tempat disisi Adila. dia membelai mesra rambut Adila dengan lembut. lebih kepada memujuk sebenarnya.

"kenapa tak halau hari ni aje aunty?? Dila sakit hati sangat tengok perempuan tu bersanding tadi. eeei.... dasar perempuan kampung!!!... Dila benci perempuan tu..benci.. benci....!!!" Adila sudah menangis teresak-esak. "dah.. dah... syy... aunty tak boleh halau perempuan tu sekarang... nanti apa kata orang?...nanti lepas majlis resepsi esok dikampung perempuan buruk tu, aunty akan suruh dia pergi jauh dari sini..." pujuk Datin Tengku Marlia cuba menenangkan Adila yang sudah menangis kecewa. "aunty jangan lupa tau... Dila nak petang tu jugak perempuan tu diceraikan dan berambus dari sini!!" rengus Syarifah Adila "ya.. aunty dah ada plan ni.. meh sini aunty bisikkan!" ucap Datin Tengku Marlia lantas didekatkan mulutnya ke telinga Adila lalu membisikkan rancangan mereka esok. entah apa yang dibisikkannya. Datin Rosma hanya membiarkan perlakuan mereka. dia sebenarnya sudah tahu rancangan itu. malah, dialah antara yang akan terlibat dalam rancangan mereka esok. " betul ke rancangan ni boleh berjaya aunty?" soal Adila berpura-pura ragu. dia berpuas hati dengan rancangan Datin Tengku Marlia esok. akan dipastikan rancangan itu menemui kejayaan. 'siaplah kau perempuan kampung!!!' jeritnya dalam hati. "mestilah berjaya... ini Datin Marlia lah..." jawab Datin tengku marlia dengan angkuh. hrrmm.. tengok lah esok kalau menjadi ke tidak. jangan yakin sangat!

"oklah... Dila pulang rumah dulu... pagi esok Dila datang kesini tau... aunty nak Dila ikut sama kekampung perempuan buruk tu!" "beres aunty...." gelak Adila dengan kuat bersama hati yang gembira dan berkobar-kobar.kemudian mereka beriringan keluar menuju ke kereta mamanya. disana mereka berpelukan seketika sebelum bergerak pulang. tanpa mereka sedari ada sepasang sedang telah memerhatikan gerak geri mereka.
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 6

Tengku Zafran mengetuk pintu biliknya perlahan beberapa kali. kemudian dia tunggu sekejap. setelah beberapa lama, masih tiada tindak balas dari dalam. mungkin isterinya sudah tidur! bisiknya. dengan perlahan dia memulas tombol pintu bilik itu. pintu bilik dikuak perlahan kerana dia tidak mahu mengejutkan isterinya yang mungkin tidur kepenatan. dia menonong masuk kedalam. 'eh! kenapa lampu tak ditutup?' dia hairan. dipalingkan wajahnya ke arah katil peraduan. kosong. mana perginya??? dia perasan pintu bilik air sedikit renggang. kemudian dia menapak menghampiri bilik air. pintu dikuak perlahan. kepala dijengulkan sedikit. mata melilau memerhati keadaan bilik air yang kemas. aik?? kosong. hatinya menjadi risau akan kehilangan isterinya. hatinya berdebar hebat. namun dia masih berprasangka baik. mungkin isterinya bersiar-siar di taman di halaman! bisik hatinya sekadar untuk menyedapkan kegalauan perasaan. pintu bilik air ditutup rapat kemudian suis lampu bilik utama ditutup. kaki dipacukan menuju ke arah katil. lampu katil dihidupkan dalam keamatan yang agak malap. lantas,

dibaringkan tubuh sasanya ke atas tilam empuk yang baru berusia sehari. badan dimerengkan ke lambung kanan. dia sedikit tersentak. matanya sudah merenung seraut wajah lembut yang sedang tidur di atas sofa panjang di sisi katil yang agak terlindung dari pintu bilik. wajarlah kalau dia tidak nampak tadi. diamatinya wajah itu dengan penuh perasaan kasih. wajah itu tampak begitu mulus tanpa secalit make-up. di kepala masih tersarung tudung putih yang menutupi mahkotanya. 'waktu tidur pun masih bertudung?' soal hatinya. tubuh itu ternyata sedang mengerekot kesejukan. hatinya jatuh belas pada isterinya itu. atas rasa sayang dan tanggungjawab yang sudah terbeban di kedua bahunya, dia memberanikan dirinya mendekati pembaringan isterinya. dia tidak rela membiarkan isteri yang dicintainya tertidur dalam kesejukan. tubuh isterinya diangkat lantas dicempung menuju ke katil. dia tidak memandang wajah itu sewaktu mengangkatnya. takut imannya yang tidak sekuat mana tidak mampu menahan gelora hatinya yang sudah menderu ganas. kemudian dibaringkan tubuh kecil itu dengan cermat di atas ranjang yang berhias indah. belum sempatpun tangannya yang melingkari tubuh itu ditarik, tiba-tiba terasa lehernya dipeluk erat. hati semakin berdebar kuat. darah muda sudah naik keatas kepala. mengecas semula keupayaan akal sihatnya. wajah dipalingkan ke muka isterinya. hanya 1 inci sahaja jarak yang memisahkan wajah mereka. tangannya makin erat memeluk pinggang isterinya. wajah yang penuh dengan eksotik itu diperhati dengan penuh kasih-sayang yang makin membuak-buak. akibat tidak tertahan dengan kasihnya yang sudah begitu menggunung, dengan sepenuh perasaan, dia memeluk tubuh

isterinya dengan erat. dahi isterinya dikucup tanpa dilepaskan. bau haruman yang terbit dari tubuh isterinya menghangatkan lagi perasaannya. tudung yang membaluti kepala isterinya ditanggalkan dengan perlahan. sungguh! isterinya langsung tidak berkutik dengan gerakan pada tubuhnya. tudung dilemparkan ke tepi katil. terserlah rambut hitam lebat beralun cantik milik isterinya. dia mengusap perlahan rambut panjang itu. haruman syampu rejoice masih kuat terlekat pada rambut itu. naluri kelelakiannya semakin bergelandang. menyerbunyerbu memasuki kesetiap salur darahnya. perlahan-lahan kucupan di dahi isteri dilepaskan. "sayang... i really love you baby! abang terlalu mencintaimu..." tangan yang melingkari lehernya dikucup kasih. "izinkan abang untuk membahagiakanmu sayang.... i'm really in love with you sayang.... Ya Allah! aku pohon padamu agar jodoh kami diperkuatkan.... aku tak mampu hidup tanpa bayangan isteriku Ya Allah.... hambamu memohon dengan serendah-rendah hati agar hamba diberikan peluang menjadi seorang suami yang patuh dan bertanggungjawab pada keluarganya... berikanlah kesempatan itu pada hambamu ini Ya Allah.... perkenankanlah permohonan hambamu ini. amin ya rabbal alamin.." ucapnya dengan penuh pengharapan bersama linangan airmata lelakinya. wajah ditundukkan tepat bertentangan dengan wajah isterinya. dia mahu merenung wajah isterinya sepuas hati. inilah kesempatan yang ada. bukan mudah untuknya mengamati wajah isterinya dari jarak begitu dekat. pelukan dipinggang isteri masih tidak dilepaskan. dia mahu tidurnya bertemankan kehangatan dan keharuman tubuh isterinya.

mungkin kerana keadaannya yang tidak selesa begitu bila tubuhnya telah lama menindih tangan kanannya. dia mengangkat sedikit tubuhnya dan menjulurkan tangannya ke bawah tengkuk isterinya. isterinya kini sudah tidur berbantalkan lengannya. dia berasa amat selesa begitu. entah apa yang dimimpikan oleh isterinya bila tiba-tiba sahaja tangan yang erat memeluk batang lehernya tadi kini sudah beralih erat memeluk pinggangnya. sekali lagi hatinya diamuk dengan keinginan yang satu itu. nafas terasa sesak. debaran didada semakin menggila. imannya yang cuma senipis bawang yang dipertahankan sedari tadi sudah entah melayang kemana. dalam hatinya sudah dipenuhi dengan rasa cinta buat isterinya. entah mungkin kerana gejolak perasaannya sudah tidak mampu dipatahkan oleh akalnya, lantas doa dipinta memohon perlindungan daripada gangguan syaitan dan keberkatan perhubungan mereka dengan penuh pengharapan. tanpa teragak-agak lagi bibir mungil isterinya yang lembab dipagut perlahan. tangan yang tadi tidak tahu berbuat apa kini sudah mula menjalar ke serata tubuh isterinya. pelukan di tubuh semakin dieratkan. lalu kedua-dua jiwa itu sudah hanyut bersama dalam arus keindahan yang tidak terucap. menyimpulkan ikatan kasih dalam perhubungan yang sah dan dianjurkan oleh agama. gebar yang tebal sudah menyelimuti kedua tubuh yang bersatu dalam ikatan cinta. rahsia keindahan sebuah malam pertama sudah tersingkap diantara mereka. maka, Allah s.w.t telah melihat bukti penyatuan dua jiwa yang terpatri untuk bersama. aku terjaga dari tidurku yang lena. keadaan masih begitu suram dan sunyi-sepi. hanya kedengaran bayu yang meniup sepoi sepoi alam ini. aku merasa tubuhku berada

dalam dakapan erat suamiku. hatiku merasa bahagia. aku mula menyedarinya sejak semalam lagi. bagaikan terimbas kembali rayuan dan pujukan cinta dari suamiku yang tidak henti-henti. dan aku dengan penuh ikhlas merelakan penyatuan dua jiwa itu. aku merasa terharu mendengar bisikan cintanya yang tak berkesudahan. sungguh! aku dilayan bagaikan seorang puteri pada malam itu. hatiku terusik dengan rengekan manjanya yang asyik meminta penyatuan dua jiwa itu. doanya yang tulus bersambut dengan doaku yang hanya kuaminkan dalam hati. mengharapkan keberkatan dan perlindungan dari-NYA dari syaitan yang menyesatkan manusia. aku tahu aku sudah tidak punya kesempatan untuk melunaskan tanggungjawabku yang satu itu selepas ini. aku akan pergi meninggalkan suamiku. mungkin inilah yang pertama dan terakhir aku dapat menunaikan tanggungjawabku ini. aku tidak bimbang sekiranya benih suamiku bercambah dikantung peranakanku. malah, aku amat-amat menginginkannya. aku tahu, suamiku seorang yang berketurunan diraja yang baik dan disegani. tidak salah sekiranya, aku mengandungkan zuriatnya. bayi itulah yang bakal menemani lewat hari-hariku kelak apabila aku sudah pergi meninggalkan ayahnya. hatiku jadi sebak bila aku mengenangkan aku bakal kehilangan suamiku yang sudah mula kucintai. aku sudah tersedu-sedan dalam pelukannya. biarlah... biarlah.... inilah kali terakhir aku berada dalam dakapan hangatnya. hangat bersama cintanya yang suci hanya untukku. aku membalas pelukannya. tanganku kulingkarkan erat kepinggangnya. haruman yang terbit dari tubuhnya ku nikmati dengan sepenuh perasaan. juga sebagai bekal untukku lewat hari-hari yang akan mendatang yang bakal merindui seluruh kenangan indah bersamanya.

Tengku Zafran tersedar apabila dia terasa pinggangnya dipeluk dengan erat. hatinya berbunga mekar bila cintanya bersambut. seluruh kasihnya kini sudah diserahkan kepada isteri yang tersayang. malam tadi merupakan saksi penyatuan dua jiwa mereka. hidupku kini sudah lengkap dan amat bahagia berada disamping pelukan isteri tersayang. dia terdengar ada esakan kecil isterinya. lantas dia mendongakkan kepala isterinya. kemudian dia mengengsotkan sedikit tubuhnya kebawah supaya wajah mereka berada di paras yang sama. "sayang.... kenapa sayang menangis? hrmm.... cuba beritahu abang..." pujuknya lembut bersama senyuman yang sangat manis. suaranya masih jelas mengantuk dan serak. isterinya hanya menggelengkan kepalanya tanpa sebutir pun kata yang terluah. pipi isterinya yang dicemari air mata dikesat dengan jarinya dan berkali-kali kucupan kudus dihadiahkan ke pipi mulus itu. tangan kirinya sudah mengelus-elus wajah isterinya. sesekali rambut panjang isterinya dimain-mainkan. "sayang marah abang pasal semalam ya?" tanya Tengku Zafran dengan bicara romantisnya. muka isterinya mula memerah. kulitnya yang putih makin berseri-seri pada penglihatan Tengku Zafran. suasana bilik yang bertemankan lampu yang malap benar-benar cukup mencipta suasana yang begitu romantis. ditambah pula dengan kedinginan pagi yang mencengkam. "abang minta maaf kalau abang ambil kesem....." katakatanya terhenti saat jemari isterinya sudah menahannya dari terus berbicara..

" tak. abang tak salah. ambil tak ambil kesempatan pun. itu memang hak abang..." Tengku Zafran berasa amat terharu dengan kata-kata isterinya yang tampak begitu ikhlas. "syukur Alhamdulillah!.. terima kasih sayang....terima kasih kerana sudi memberikan abang peluang menjadi suami sayang dalam erti kata yang sebenarnya...Insya-Allah, selagi nafas abang dikandung badan, abang tidak akan pernah membiarkan sayang terluka. abang akan cuba membahagiakan sayang sebaik mungkin. I really love so much sayang! hanya Allah yang tahu betapa dalamnya cinta abang pada sayang... abang terlalu mencintaimu sayang" kata-kata itu dilafazkannya dengan linangan airmata dipipinya. bersama pelukan yang semakin erat. sungguh! dia tidak pernah menipu tentang perasaan cintanya pada isterinya. dia benar-benar cintakan isterinya. esakanku semakin kuat tatkala suamiku melafazkan kata-kata keramat itu. sungguh amat menyentuh perasaanku yang paling dalam. dialah cintaku yang sejati. dialah suamiku yang kucintai. dialah kekasihku yang kupuja. Ya Allah! andai apa-apa berlaku kepadaku kelak, selamatkanlah suamiku dalam keadaan baik-baik walau dimanapun jua dia berada. aku semakin menguatkan pelukan di pinggang suamiku. pelukanku dibalas dengan begitu erat seolah-olah tidak membenarkanku pergi darinya. akhirnya kami berdua menangis teresak sama. dahi kami bersentuh bersama linangan airmata yang deras mengalir.

seusai mengaminkan doa, aku meraup wajahku dengan kedua belah tanganku. aku berharap agar diberikan ketenangan semasa pemergianku kelak. inilah kali pertama kami berjemaah bersama. kenangan ini akan kupotretkan jauh kedasar hatiku agar bila saja aku merindukan dirinya, aku akan congak kenangan itu yang tersemat daam hatiku. entah bagaimana sempat juga airmataku mengalir tanpa kupinta. lekas-lekas aku menghapuskannya dari pipiku. "sayang... kenapa menangis ni hrmm....?" rupa-rupanya gerak-geriku sudah lama diperhatikan oleh suamiku. aku menjatuhkan tanganku ke pangkuan dengan perlahan. serentak dengan itu, aku gelengkan kepala tanda tidak ada apa-apa. "come here sayang.... mari duduk kat sini... dekat dengan abang!" tangannya dihulurkan kepadaku. aku menyambut huluran tangan sasa itu lantas mengucupnya dengan penuh kasih sebagai seorang isteri. kemudian aku hanya membiarkan diriku ditarik merapatinya yang sedang duduk bersila diatas sejadah. "meh... duduk kat riba abang... abang belum puas lagi berduaan dengan sayang ni.. abang sayang sangat kat sayang abang ni.." sungguh enak bicara yang terbit dari mulut Tengku Zafran. begitu beria-ia dia mahu bersama berduaan dengan isteri tercintanya. dia bagaikan ada terasa sesuatu bakal berlaku kelak. dia tidak mahu apa-apa terjadi sesuatu pada isterinya. mereka baru sahaja menganyam bahagia.

aku mengambil tempat duduk di atas ribanya bila kakinya sudah dilunjurkan kedepan. senang bagiku mencelah masuk kedalam dakapannya. aku lantas memeluk erat batang lehernya. dengan manja aku sembamkam wajahku mencium dada bidangnya yng masih dilapisi baju melayu putih satin. entah sejak bila aku sudah berani membalas cintanya. mungkin kerana aku sudah yakin pada kata dan cintanya padaku. kepala kualihkan. telinga kutekapkan ke dadanya. degupan jantungnya mampu kudengar walaupun agak perlahan. aku suka mendengar irama asli itu. benar-benar mampu mewujudkan ketenangan dalam hatiku yang resah gelisah. Tengku Zafran menguatkan pelukan pada tubuh isterinya. tangannya mengusap-usap belakang tubuh isterinya dengan penuh kasih sayang. dagu ditongkatkan diatas kepala isterinya. dia tersenyum. "sayang....abang nak sayang dengar baik-baik apa yang abang cakap nanti .... abang nak sayang percaya pada katakata abang ni.... " sebak kedengaran suaranya itu. entah kenapa perasaan tidak senang itu sering menjengah kehatinya. seakan-akan kejadian buruk akan berlaku pada perhubungan mereka. aku hanya menganggukkan kepalaku tanpa mengangkatnya. nafasnya ditarik panjang lalu dihembus dengan perlahan. sebagai cara untuk melepaskan lelah didadanya. "sayang adalah cinta pertama abang... selama 25 tahun abang menghirup udara didunia ini, baru kali ini abang merasai manisnya nikmat bercinta..." kata-katanya terhenti disitu seketika. "sayanglah gadis yang pertama telah berjaya

membuka mata hati abang... selama ini, sudah banyak gadisgadis yang menggilai abang, mencuba untuk memiliki hati abang... tapi tak ada seorangpun dari mereka yang berjaya menembusi keegoan abang.... sayanglah orang pertama yang mengenalkan abang pada dunia percintaan...." luah Tengku Zafran tanpa sembunyi. ubun-ubun isterinya dikucup berkalikali. aku sangat terharu dengan pengakuan tulus dari suamiku itu. terasa diriku begitu dihargai dan bernilai dalam hidupnya. "abang masih ingat waktu kali pertama kali abang bertemu dengan sayang.... abang tidak sangka abang akan terjatuh cinta dalam masa sesingkat itu.... " kata-kata itu dilafazkan berserta gelak tawanya. "saat terpandang wajah sayang... abang dapat merasakan ada satu perasaan halus menyelinap ke dalam hati abang... abang terpukau pada seraut wajah ayu yang sangat menawan di mata abang.... jantung abang tiba-tiba berdebar....nafas abang bagaikan tersekat waktu itu.... ruparupanya abang telah terjatuh cinta pandang pertama pada sayang...." aku tergelak senang dengan kata-kata itu. jadi benarlah telahanku selama ini bahawa suamiku sememangnya sudah terlalu lama mencintaiku. dan aku hanya mula dapat membalas cintanya semalam. 'maafkan Leya abang!' ucapku hanya dalam hati. "oh...sayang gelakkan abang ya?... nah rasakan..."

pinggangku sudah digeletek oleh tangannya. aku berusaha menepis tangan itu namun aku tdak mampu. "ahaha... hahha... ahh... aaa... abang..ab...abang... dahlah tu... ayang surrender" pinggangku sudah dilepaskan. mujur saja aku menjerit, kalau terlambat sikit, sudah tentu aku terkentut-kentut tadi. ayang? hrmm.... manja juga nama tu... hrrmmm.. i like it! "haha... itulah suka sangat gelakkan abang...." Tengku Zafran masih tidak mahu mengalah dengan isterinya. dalam diam, dia berasa gembira bila terdengar gelak tawa riang isterinya. inilah kali pertama dia meendengar isterinya tergelak senang apabila bersamanya. " yelah.. lain kali ayang dah tak gelakkan abang lagi dah walaupun abang buat lucu.." "oh.. sayang mengugut abanglah ni ye?? ugutlah kalau berani.... taulah nanti denda abang bagi" "hah! denda? denda apa tu??" aku sedikit terpingapinga. "adalah.. mana boleh bagitau sekarang.. nanti tak suspenlah" balas Tengku Zafran. dia masih mahu bermain tarik tali dengan isterinya. tubuh isteri kembali diraih kedalam pelukannya. haruman wangi yang terbit dari tubuh isterinya membuatkan naluri kelelakiannya kembali bergelora. dia sudah tidak mampu menahan keinginannya. bersama bisikan cintanya,dengan penuh cermatnya dia menanggalkan.telekong yang dipakai oleh isterinya. menampakkan susuk tubuh

isterinya yang hanya dilapisi singlet putih yang agak ketat. kemudian tubuh kecil itu dicempung ke katil peraduan mereka. dia meletakkan tubuh isterinya dengan berhati-hati ke atas tilam. renungan matanya tidak dilarikan walau sesaatpun dari merenungi sepasang mata bundar menawan milik isterinya. keinginannya semakin tidak mampu ditepis untuk kesekian kalinya.. "sayang.... boleh tak abang tuntut hak abang?" bisiknya dengan penuh romantis. matanya redup merenungi isterinya yang jelas wajahnya kemerahan menahan malu. aku hanya menganggukkan kepalaku tanpa merelakan. mana mungkin aku berhak menidakkan hak suamiku. tanggungjawab yang satu itu perlu kulunasi selagi ianya tidak bertentangan dengan syarak. aku tidak mahu dilaknat oleh malaikat Allah. aku mahu menjadi seorang isteri yang solehah. itu tekadku selepas kejadian semalam. yang penting aku sudah menyerahkan seluruh hati dan cintaku buat suamiku malam tadi. "terima kasih sayang... i love you so muchbaby!" lantas bibir merekah milik isterinya dipagut dan tubuh isterinya didakap kemas kedalam pelukannya. lalu mereka hanyut dalam dunia mereka yang penuh warna-warni bagaikan syurga. selimut tebal itu sekali lagi menyaksikan penyatuan dua tubuh itu untuk kesekian kalinya.
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 7

Seusai membersihkan diri dengan niat mandi junub, aku mengelap tubuhku dengan tuala putih yang kubawa. kemudian, aku melangkah menuju kepintu bilik air. pintu ku kuak perlahan. aku menjengulkan kepala dari dalam bilik air dengan

perasaan takut-takut. aku segan sebenarnya bila suamiku melihatku dalam keadaan begini yang hanya berkemban. entah bagaimana aku boleh terlalai membawa baju salinan sebelum masuk ke bilik air tadi. aku menoleh kearah tubuh sasa yang masih berbaring di atas katil. dia masih tertidur semasa aku melepaskan diri dari pelukannya tadi. perlahan-lahan, aku menapak keluar. aku dapat merasakan ada sepasang mata nakal sedang merenungku. aku berkalih memandang kearahnya. ternyata dia sudah berbaring mengiring sambil merenungku dengan pandangan mata redupnya. aku tahu apa yang sedang berada dalam fikirannya. namun selagi tidak disuarakannya, selagi itulah aku berpura-pura tidak mengetahuinya. aku baru sahaja mandi. takkan nak mandi balik kot? iyelah.. dah dua kali aku mandi pagi ni. tanpa menghiraukan renungan yang berupa godaan asmara itu, langkah kuayun menuju kearah almari antik yang menempatkan beberapa helai bajuku yang sempat ku tangkap muat sebelum bertolak kebanglo ini semalam. kubelek-belek wajahku dicermin besar yang merentangi almari itu. aku terleka seketika dalam duniaku sendiri. entah apa-apa yang aku fikirkan. namun apa yang aku pasti, rancanganku untuk melarikan diri sudah semakin tawar kurasakan. tiba-tiba pinggangku terasa dipeluk dari belakang. aku tersentak sedikit dari lamunan. aku sudah dapat mengagak gerangan yang memelukku berdasarkan haruman wangi semulajadi dari tubuhnya. aku hanya mendiamkan diri. tidak menolak dan tidak juga membalas pelukan itu. terasa tengkukku dikucup beberapa kali sebelum kucupan itu merayap di sekitar leher jinjangku. aku hanya mampu menelan air liur. pelukan di pinggangku bertambah erat. aku sudah mula kelemasan dalam keseronokan itu. aku meramas-ramas

tangannya yang erat memeluk pinggangku. kucupan itu sudah merayap ke bahuku yang terdedah luas. nafasnya kudengar sudah kuat mendesah. kata-kata cinta dibisikkan ke telingaku. sekali lagi tubuhku dicempung dan diletakkan di atas katil. bibirku langsung dipagut dan seakan tidak mahu dilepaskan. pelukan erat ditubuhku diperkemaskan. seluruh wajahku dicumbuinya dengan begitu rakus. "tok......... tok.. ..tok....!!!!!" ketukan dipintu mematikan cumbuannya di wajahku. " Tuan... Puan... Datin suruh bersiap!!!! Datin sudah lama menunggu diluar kok.... ayoh... sarapan dulu dibawah!!!" suara bibik sutinah kuat kedengaran dari luar mengejutkan mereka yang sedang hanyut dalam gelombang asmara. "ya bik!! nanti saja kami turun ya! bilangin sama mama, kita bertolak pukul sembilan ya??" balas Tengku Zafran dalam pelat indon. walaupun agak kecewa kerana hajatnya tidak teraksana, namun dia perlu membersihkan dirinya kerana takut pula terlambat bertolak ke kampung isterinya. kemudian dia merenungi kembali wajah isterinya. "hrmm....saved by bibik" usiknya. sekali lagi bibirnya sengaja memaut bibir isterinya. dia masih belum puas bersama isterinya. ahh!! takkan lari gunung dikejar! bisiknya menyedapkan hati. pautan bibirnya dileraikan. kemudian dia mencium kedua pipi isterinya dengan penuh kasih sayang. "I love you so much sayang" bisiknya entah sudah kali yang keberapa. " sayang pergi bersiap dulu ya...abang mahu mandi dulu..." sambungnya lagi. kemudian dia meleraikan pelukan dan dia bingkas turun dari katil untuk mengambil tuala yang

tersidai di penyidai kain yang terletak di sudut bilik. kemudian langkah diatur menuju ke bilik air. sebelum kakinya melangkah masuk ke bilik air, dia sempat menoleh kearah isterinya yang masih setia merenunginya. flying kiss dilayangkan kepada isterinya bersama senyuman yang sangat manis. aku masih bermalas-malasan di atas katil mewah itu. aku baru terperasan bilik itu dihias dengan begitu indah. semalam aku tidak sempat menghiraukan keadaan bilik itu dek kecewa dengan ibu yang tidak membenarkan aku pulang bersama mereka. rupa-rupanya ada hikmah disebalik semua itu. Moga aku kuat untuk terus bertahan selepas ini. amin.

Tubuh Tengku Zafran sudah basah disirami oleh pancuran air. mulutnya menadah air yang memancut dari kepala shower itu dan mengeluarkannya semula. perkara itu dilakukannya berulang-kali. dalam masa yang sama fikirannya mengelamun jauh mengimbas semula detik-detik terindah saat bersama dengan isterinya semalam. sungguh dia tidak menjangka reaksi isterinya yang positif. dia bersyukur kerana isterinya sudi membalas cintanya yang suci. Tiba-tiba dia teringat kembali kenangan yang menemukannya dengan isterinya suatu waktu dahulu. kejadian yang telah menyebabkan hatinya dicuri lantas dibawa pergi oleh seseorang. dulu, dia menyambung pengajiannya dalam bidang sarjana muda pengurusan perniagaan di unversiti of warwick di UK. selama empat tahun menimba ilmu disana dia tidak pernah lari dari digilai oleh gadis-gadis yang ketandusan kasihnya. siapa yang tidak tertarik dengan Tengku Zafran, seorang jejaka persis seorang model yang sangat kacak, tampan juga seorang

anak jutawan. dengan personalitinya yang mudah mesra dan murah dengan senyuman. tambah-tambah lagi dengan renungan matanya yang cukup redup sudah cukup bisa mencairkan mana-mana wanita yang memandangnya. itulah antara aset yang terpenting di wajahnya selain memiliki bibir yang sangat seksi. bahkan pernah ada sekali datin datang meluahkan perasaan kepadanya. walaupun dia sering didampingi wanita yang sofistikated dan mengancam, namun dia masih mampu menepis semua godaan itu hanya dengan sebelah tangan sahaja. dia masih berpegang kuat pada prinsipnya. dia telah dididik oleh papanya dengan didikan agama yang sempurna sedari kecil lagi. oleh kerana dia seorang anak tunggal dalam keluarganya, maka dialah satu-satunya waris yang diberi kepercayaan untuk mengambil alih tampuk pemerintahan Syarikat Wira Holding selepas menamatkan pengajiannya kelak. setiap kali kelibat Tengku Zafran berada di tempat umum, seringkali wanita yang bersamanya asyik bertukar umpama bertukar baju. mereka bukannya diajak pergi bersama tetapi perempuan-perempuan itu sendiri yang menawarkan diri mereka untuk menemani Tengku Zafran. wanita-wanita yang pernah mendampingi Tengku Zafran semuanya bergaya dan membuktikan mereka berasal dari golongan orang kaya-raya. hakikatnya Tengku Zafran tidak pernah melayan mereka lebih dari seorang teman. hatinya masih belum terbuka untuk menjalinkan sebarang hubungan cinta dengan mana-mana gadis buat masa sekarang. dalam fikirannya, dia hanya mahu menghabiskan pengajiannya dengan cemerlang supaya dia dapat menggantikan tempat papanya kelak. itu tekadnya dalam hati. namun takdir mana boleh ditolak ke tepi. dia akhirnya

kecundang dengan prinsipnya sendiri sebelum dia sempat menggantikan tempat papanya. dia telah terjatuh cinta pandang pertama dengan seorang gadis yang sangat anggun dan jelita dan paling cantik ditemuinya di dunia dalam satu kejadian yang tidak disengajakan. pada waktu itu dia sedang berlari menuju kearah lif untuk mengejar rakan wanita yang paling dia rapat. temannya merajuk kerana ada seorang peminat fanatik Tengku Zafran tiba-tiba menyerangnya. sementara itu Tengku Zafran sudah tidak punya masa yang banyak kerana sebentar lagi dia akan meninggalkan kampus tersebut dan terbang ke Malaysia kerana tempoh pengajiannya sudah habis dan majlis konvo baru saja tamat berlangsung. Dalam kekocohannya mengejar rakannya itu, dia terbertembung dengan seorang gadis yang baru keluar dari pintu lif dan kebetulan bahu mereka berlanggar menyebabkan si gadis hampir hampir jatuh terjelepok. Namun, secara spontan Tengku Zafran sempat menarik tangan gadis menyebabkan si gadis terjatuh ke dalam pelukannya dan kepala gadis sudah tersembam kemas di dadanya yang bidang. pertama kali dalam sejarah hidupnya dia memeluk seorang wanita yang bukan muhrimnya. Meskipun hidupnya tidak pernah sunyi daripada wanita yang sentiasa ingin menghimpitnya, namun dia tidak pernah merelakan kulitnya disentuh dengan mana mana wanita yang sangat dahagakan belaian dan sentuhannya. jantung sudah berdebar dengan kencang. setelah tersedar dari kelalaiannya, lekas-lekas dia merungkaikan pelukan kerana dia tidak suka mengambil kesempatan pada wanita biarpun mereka sendiri yang tergedikgedik menyerahkan tubuh mereka. oleh kerana keadaan gadis

itu masih belum seimbang akibat dari leraian pelukan itu, sekali lagi gadis itu hampir tumbang ke lantai marmar depan pintu lif itu. Tanpa sedar, dia cepat sahaja menangkap pergelangan tangan gadis itu untuk menyelamatkannya dari tersembam ke lantai. kemudian badannya dibongkokkan untuk menampung kepala si gadis. keadaan mereka sekarang kelihatan sangat intim. matanya diarah memandang ke raut wajah si gadis. mata bertentangan mata. dia terpukau. lama. raut wajah si gadis yang jelas keresahan begitu indah dimatanya. dapat dia merasakan ada satu perasaan halus hinggap di hatinya yang belum pernah mengenal erti cinta. "Hello.... excuse us! you're blocking others!" teguran itu mengembalikan semula Tengku Zafran ke alam realiti. si gadis pula terkocoh-kocoh menstabilkan dirinya semula. gadis itu tersenyum kepadanya. "thanks!" ucap gadis itu perlahan sebelum menghilang di sebalik bangunan. Manakala Tengku Zafran masih terpaku disitu. suara gemersik itu masih menari-nari di pendengarannya. benarbenar memukau hatinya. selama 24 tahun bernafas di bumi ini, tidak pernah sekalipun hati hatinya terpaut pada mana-mana wanita. Tidak pernah walau sekalipun hatinya bergetar bila memandang wajah wanita-wanita cuba mendampinginya. mereka ibarat kain putih yang tiada keseriannya pada penglihatan Tengku Zafran. Namun, dalam sekelip mata sahaja dia sudah tewas dengan suara ayu dari bibir mungil wanita jelita yang berada dalam pelukannya tadi. Benar-benar membuatkannya penasaran.

Sejak dari itu, Tengku Zafran sudah tidak lagi kelihatan berdampingan dengan mana-mana wanita sekembalinya ke Malaysia. dia bertegas dengan wanita-wanita yang semakin hari semakin menghimpitnya. Dalam hatinya cuma terpahat seraut wajah yang menawan milik seorang gadis yang tidak diketahui gerangannya. alangkah dahsyatnya penangan gadis itu sehinggakan dia asyik terigau-igaukan gadis itu dalam mimpi-mimpinya lewat malam hari. hari demi hari Tengku Zafran semakin tidak mampu membendung rindu untuk bertemu dengan si jelita. sikapnya juga mulai berubah. dan ianya amat ketara di pandangan mata teman-temannya apatah lagi dimata mamanya yang asyik menanyakan masalahnya. Tengku Zafran tersedar dari lamunannya apabila matanya terasa sakit dimasuki sabun. lekas dia membilas matanya dengan air yang ditakung di telapak tangannya. kemudian dia melafazkan niat mandi junub seiring dengan niatnya dalam hati. Setelah selesai membersihkan diri, dia meliitkan tuala ke pinggang. kemudian, dia melangkah keluar dari bilik air. dia menoleh ke katil. hrmm.... isterinya masih berbaring di situ. perlahan dia menapak merapati sisi katil. isterinya sedang tidur. punggung dihenyakkan diatas katil. wajah kepenatan isterinya ditenung dengan seribu satu kasih. isterinya semakin hari semakin cantik dan berseri dimatanya. dia berasa sangat bertuah dianugerahi seorang isteri yang amat dicintainya. seorang isteri yang tahu menjaga maruah. dia tidak menyesal memperisterikan gadis itu. malah, dia amat bersyukur sekali memiliki isteri yang solehah dan manja padanya. 'Oh tuhan! kau relakanlah hubungan ini berkekalan hinggan ke akhir hayat kami' doanya dalam hati. jemari isterinya dicapai lalu digenggam erat dan dicium bertalu-talu.

kemudian dia berbaring dan mendakap tubuh isterinya dengan erat. isterinya kelihatan amat seksi dimatanya. tambah-tambah lagi bila hanya berkemban begitu. kali ini dia cuba untuk menahan keinginannya yang semakin menggila. Aku terjaga apabila terasa tubuhku dipeluk dengan erat. perlahan-lahan mata ku celikkan. aku menoleh pada empunya tubuh itu. wajahnya aku pandang. lama. senyuman kecil kuukirkan bila melihatnya sudah tersengih padaku. "sayang.... masih mengantuk lagi? hrmm?" tanya Tengku Zafran sambil membelai-belai wajah isterinya. satu kucupan kudus dihadiahkan ke pipi isterinya. aku hanya menggelengkan kepala. aku segan bila melihatnya begitu. tubuhnya yang hanya bertuala menampakkan otot-otot yang sasa dilengannya dengan sedikit bulu yang menghiasi dada bidangnya. itupun aku pandang melalui ekor mataku. "kalau macam tu sayang kena berkemas sekarang... takut lambat sampai di kampung pulak .. abang dukung sayang ya..." ujar Tengku Zafran. kemudian tubuh isterinya didukung dan langkah diatur menuju ke almari pakaian. aku membiarkan diriku didukung. rasa ingin dimanjakan tiba-tiba datang. sungguh aku merasa bahagia begini. perasaan segan ku tolak ketepi buat sementara. aku hanya mahu menikmati saat-saat romantis begini. lehernya ku peluk dengan erat. hidung ku benamkan kepipinya. lama. harum bau tubuhnya yang menusuk hidungku kunikmati sepuas-puasnya. biarlah ini akan menjadi kenangan bagiku setelah dia tiada disisi.

Tengku Zafran sedikit terkejut dengan sentuhan berani isterinya. sungguh dia tidak menyangka isterinya sudi membalas huluran cintanya secepat itu. perasaan gembira datang berlumba-lumba tanpa dipinta. diri terasa bagaikan diawang-awangan. rasa kasihnya makin membuak-buak pada si isteri. tubuh isterinya makin dirapatkan ke tubuhnya. ingin sekali dia membawa isterinya terbang ke awan biru. bersama memadu kasih suci mereka. menganyam bahtera cinta tanpa ada sesiapa yang datang menganggu. 'oh tuhan! kekalkanlah ikatan suci ini sehingga ke akhir hayat' "abang! stop!!" teriakku dengan kuat. nyaris-nyaris tubuh kami terlanggar almari. Tengku Zafran sudah terpinga-pinga. berterbangan segala lamunannya bila terdengar teriakan isterinya. "kenapa sayang? what's wrong?" tanyanya dengan riak wajah terkejut. "abang nilah... kalau Leya tak jerit tadi mungkin ayang dah terhantuk kat almari tu... abang ni kuat sangat mengelamun" rungutku bengang dengan sikapnya. aku perasan suamiku sudah beberapa kali termenung. adakah begini sikapnya sebelum ini? kalau bukan, lantas apa sebenarnya yang dimenungkan? adakah dia juga turut berasa resah sepertiku? hatiku tertanya-tanya. oh! keadaan semakin serabut. baru sekejap tadi aku merasa bahagia, entah angin apa yang merasukku secara tiba-tiba. "err...ab.. abang minta maaf! abang tak perasan pun almari tu tadi" lirih suara itu kedengaran. aku menjadi pilu mendengar suaranya yang serba-salah.

tidak. aku tidak sepatutnya merungut begitu. "tak..abang... abang tak salah! Leya yang salah! Leya minta maaf kerana berkasar tadi.. maafkan Leya!" kataku dengan suara yang sangat sebak. aku berasa bersalah. "tak apa.. abang tak marah sayang pun... abang terlalai tadi!" aku mengemaskan pelukan dilehernya. mukaku sudah kubenamkan dilehernya. rasa menyesal mula menerbak kedalam hati. aku tidak seharusnya berperangai begitu. perbuatanku itu sudah dikira menderhakai suami. aku tidak sepatutnya meninggikan suara padanya. aku masih boleh menegurnya dengan lembut. kalaupun dia bersalah, aku tidak sepatutnya berkelakuan begitu. padahal suamiku bukannya sengaja. bukannya besar manapun kesalahannya. kenapa aku harus berperangai sebegini. Tengku Zafran dapat merasakan tubuh isterinya menggigil. "hey... kenapa ni? hrrmm? kenapa sayang?" pujuknya lembut. kaki isterinya diletakkan ke lantai. kemudian, wajah isterinya dipandang sayang. "sayang.. abang tak kecik hati pun kat sayang... syy.. abang tak nak sayang menangis... ini hari bahagia kita..." sambungnya lagi. airmata yang berlinang di pipi isterinya di sapu dengan jari. Aku cuba untuk tersenyum. setidak-tidaknya aku harus mengurangkan perasaan bersalahnya. Aku menjadi terharu dengan sikapnya yang sangat memahami. bertuah kurasa mempunyai suami sebaiknya. Tengku Zafran lega bila isterinya sudah mengukirkan. hatinya menjadi senang.

"aah... macam tu lah isteri abang... lepas ni abang tak mahu tengok dah sayang buat muka macam tadi. abang nak sayang sentiasa tersenyum pada abang.. boleh?" pintanya lembut. Aku menganggukan kepala. 'Insyaallah bang!' balasku dalam hati. "abang.. pukul berapa kita bertolak ?" soalku setelah emosiku kembali stabil. "semalam emak ada ingatkan abang supaya bertolak dari sini pukul 9.. nanti kita singgah tempat penginapan emak sekejap ye.. lepas tu kita berkonvoi ke kampung sayang... abang dah tak sabar nak tengok kampung sayang ni.." terang Tengku Zafran dengan nada yang sengaja dimanjakan. aku hanya mengangguk perlahan. entah kenapa mulutku terasa berat untuk bersuara. aku tidak seharusnya melayaninya sebegini. tentu dia berkecil hati denganku. "dah... sayang tak usah pening-peningkan kepala fikir pasal ni... sekarang abang nak sayang pakai dress yang abang beli dulu... abang nak tengok sangat sayang pakai baju tu... sesuai sangat dengan sayang..." " eh.. bila abang beli?" tanyaku hairan. dalam hati, aku sudah terharu sebenarnya. Tengku Zafran hanya tersengih. dia sudah mengagak isterinya pasti menanyakan soalan itu. " dah lama abang beli .... dulu masa papa hantar abang kursus di Jakarta, abang ikutlah kawan abang pergi shopping

lepas habis kursus. kebetulan ada keluaran terbaru butik yang terkenal kat sana. bila abang nampak aje baju tu, terus aje abang teringatkan sayang. apalagi, abang suruhlah pekerja di butik tu bungkuskan untuk abang." terangnya. kemudian dia tunduk membuka laci almari yang berada di paling bawah. bungkusan plastik dicapai. "ha... dah jumpa pun... sayang pakai baju ni ya... nah.. buka bungkusan ni dulu ya.. baju tu ada kat dalam" aku menyambut bungkusan plastik itu. aku berasa teruja untuk melihatnya. benarkah ia cantik seperti yang diberitahu suamiku. begitu beria-ia sekali dia mahu aku memakainya. aku menarik baju itu keluar dari bungkusan. sehelai dress labuh sudah terbentang didepan mata. "wah.. cantik sangat bang... Leya suka sangat...." aku berasa teruja mendapat hadiah dress itu. kainnya dari jenis sifon berwarna beru muda. warna kegemaranku pulak tu. ada sulaman bunga yang cantik di bahagian dadanya. amat sesuai dipadankan dengan tudungku yang berwarna putih. "terima kasih bang!" ucapku. inilah kali pertama aku dapat memakai pakaian yang mahal dan amat cantik. aku mendakap tubuhnya erat. aku tahu, dia akan merasa disayangi apabila aku memanjakan dirinya begitu. Tengku Zafran tergelak senang dengan tingkah isterinya. hatinya berbunga-bunga. "terima kasih aje ke..?" usiknya nakal. aku meleraikan pelukan.

"maksud abang?" tanyaku, kurang faham dengan usikannya. "iyelah.. takkan terima kasih aje... abang nak lebih dari tu... hrmmm.. aah... abang nak satu ciuman yang paling hot dari isteri abang yang sangat abang cintai.. boleh?" "ish... abang ni.. gatal tau!" "gatal-gatal pun, gatal dengan isteri abang juga!" Aku berpura-pura menghadiahkan jelingan tajam padanya. hrmm.. nakal! bukan niatku untuk mengabaikan permintaannya sebenarnya, tapi aku tidak tahu ciuman bagaimana yang dimaksudkannya. kalau aku tahu, sudah lama aku hadiahkannya sebelum sempat dia bersuara. aku juga punya perasaan yang sama. ingin dimanjakan dan memanjakan. ingin dibelai dan disayangi setiap masa. aku faham pada perasaannya. aku pernah terbaca satu artikel mengenai panduan memikat hati suami. 'isteri harus pandai mengambil hati suami!' hrmm... "cepatlah sayang.. abang nak kiss dari sayang..." rengeknya manja "hrmmm..." secara spontan aku meletakkan jemariku dipipinya yang sudah dicukur bersih tetapi masih nampak kehijauan. kemudian pipinya itu ku belai mesra. matanya kutenung dengan penuh rasa cinta. matanya bertukar menjadi begitu redup membalas renunganku. aku berasa segan namun aku kuatkan hatiku. aku suka pada warna anak matanya yang berwarna kehijauan, aku dapat lihat biasan cinta dari panahan

matanya itu. kemudian kudekatkan wajahku kewajahnya. sekadar mahu melihat apakah reaksinya bila aku berbuat begitu. matanya masih terpaku merenungku. oleh kerana tubuhnya yang agak begitu tinggi dariku, aku menjengketkan kakiku. rambutnya kuusap manja. dia tersengih padaku. tangan kuletakkan ke lehernya. serentak dengan itu, aku melekapkan bibirku kedahinya yang putih bersih. lama. kemudian, turun ke kedua kelopak matanya. lama. kemudian ke hidungnya. saat itu panahan matanya terasa begitu dekat denganku. 'subhanallah!' ada sesuatu rasa asing tiba-tiba datang menyapa. kalau inilah yang dinamakan jatuh cinta, sungguh aku sudah benar-benar jatuh cinta pada suamiku sendiri. aku menangis bahagia. tanpa kusedari, ada airmata yang mengalir jatuh ke pipi lelaki pujaanku itu. adakah dia juga merasai perasaan yang sama denganku? perasaan saat pertama kali dilamun cinta dengan insan yang tersayang. oh! begitu dalam sekali perasaan cintanya padaku. dia mampu merasai perasaanku pada masa yang sama dia juga mengalami perasaan yang sama. aku rasa ingin sahaja aku hentikan putaran waktu. ingin sekali aku terbang ke angkasa raya hanya berdua dengannya. ingin rasanya aku sentuh hatinya. biar nanti aku dapat menjaga hatinya dari dilukai. ingin aku cantumkan hatiku dengan hatinya agar aku sentiasa disisinya setiap detik yang berlalu. alangkah indahnya jika aku mampu melakukan semua itu. "sayang..." aku terdengar dia memanggil namaku. hangat nafasnya menyentuh daguku. aku tidak menghiraukan air mata yang sudah berlinangan dipipiku. lantas, pelukan pada lehernya

kuperkemaskan. pipinya kucium sekuat-kuatnya. itulah ciuman hot yang disertai dengan perasaan kasih yang termampu kuberikan. hatiku juga semakin sebak. airmata yang turun mengalir ke pipiku sudah bercampur dengan airmatanya lalu turun membasahi hidungku yang sudah terbenam ke dalam pipinya. Tengku Zafran merasa begitu terharu dengan kelakuan isterinya. dia tidak menjangkakan ciuman yang dihadiahkan isterinya jauh lebih mengasyikkan dari apa yang dipintanya. dia sekadar mahukan isterinya mencium pipinya. itu sahaja. tapi, dia benar-benar tergamam apabila seluruh anggota di wajahnya dibelai dengan manja oleh bibir mungil isterinya. pada saat itu, sungguh marak perasaan kasih sayangnya buat si isteri. setelah beberapa lama hidungku terbenam dipipinya, aku bingkas meleraikan kucupan itu. kulihat ada lekuk berbentuk hidung pada bekas ciuman tadi. aku hanya mampu tergelak. tiada luahan kata-kata yang mampu ku suarakan. Tengku Zafran masih galak merenung seraut wajah yang sudah dibanjiri dengan airmata. tangannya dibawa ke wajah itu lalu menyapu airmata itu. "ab.aa.abang speechless!" hanya itu yang mampu terluah. sebak di hati sudah bermukim. kolam hatinya sudah dipenuhi dengan airmata. bukan kerana kekecewaan. bukan kerana kesakitan. tetapi, atas rasa hati yang sangat tersentuh dan terusik dengan perlakuan isterinya. kepala isterinya didekatkan ke wajahnya. hidung mereka berlaga. panahan mata dan senyuman dibibir itu sudah

cukup menerangkan bahawa hati masing-masing merasa sangat bahagia.


SAYANG...BAWALAH DAKU KEDALAM DAKAPANMU 8

Aku tersedar dari tidurku apabila merasakan sedikit sentakan di hadapan tubuhku. mujur aku sempat mengenakan seat bealt tadi. aku terpandangkan emak yang sudah menjengulkan kepalanya menoleh kearah kami dari kerusi depan. jelas ada riak kerisauan diwajah itu. "kamu tak apa-apa Leya?" tanyanya. aku menggelengkan kepala. "kenapa mak? apa yang berlaku?" tanyaku hairan. aku melihat emak sudah beriak lega. mungkin kerana aku dan suamiku yang masih tertidur tidak ada apa-apa. " syukurlah kalau macam tu... tadi ada kereta laju nak langgar kereta kita... " terang Puan Kamariah. ada nada kegugupan disitu. kemudian nafasnya dihembus perlahan. "mujurlah Pak Deris sempat elak. kalau tak, tak tahulah apa sudah jadi pada kita semua. tapi kereta kat belakang kita pulak yang kena langgar" sambungnya lagi. Jelas ada nada kerisauan disitu. "jadi macam mana kita sekarang ni mak? apa yang kita perlu buat mak?" tanyaku sedikit resah. inilah bukanlah hal yang kecil. tidak boleh dibawa main-main. ini melinatkan nyawa. Ya Allah! siapalah yang dengki dengan kemi Ya Allah. Peliharalah kami dari sebarang kecelakaan ya ALlah. En. Rasyid mengalih pandang ke arah Aleya dan

Tengku Zafran yang duduk dikerusi belakang. "Leya...tolong kejutkan suami kamu dulu. biar dia yang buat keputusan nanti." arahnya dengan lembut. "ya ayah..." balasku. kulihat mata ayah masih merah. mungkin dia juga baru tersedar atas kejadian tadi. Aku membuang pandang kewajah suamiku. lena sangat tidurnya. aku menyelak rambutnysa yang jatuh ke dahinya. kasihan suamiku. mungkin tidurnya tidak cukup semalam. aku serba salah hendak mengejutkannya. tetapi aku tidak ada pilihan. aku harus mengejutkannya sebelum ada apa-apa kejadian yang lebih teruk akan berlaku kepada kami. lagipun aku yakin suamiku seorang yang pandai merancang dan mampu menyelesaikan masalah walaupun dalam keadaan yang sangat genting. sama seperti lakonannya ketika kejadian tangkap basah kami sedikit waktu dulu. Aku menggoyangkan bahunya perlahan. "abang!! abang!! bangun bang!!!" bisikku dekat dengan bibir telinganya. Tengku Zafran terjaga dari lenanya bila terasa bahunya digoyangkan. kepalanya yang disandarkan ke bahu isterinya ditegakkan. tangannya yang enak melingkari tubuh isterinya ditarik perlahan. kemudian dia membetulkan urat sarafnya. "hrmm... ada apa yang?" tanyanya sambil menenyehnenyeh matanya. suranya masih serak. "eh.. kenapa kereta berhenti? kita dah sampai kampung sayang ya?" tanyanya teruja.. kemudian dia membuang pandang ke arah tingkap kereta disisinya. dilihatnya kereta masih berderetan di sisi mereka. hrmm.. mereka masih lagi berada di jalan raya sebenarnya. hatinya menjawab.

"ada accident kat depan tu bang. nasib baik Pak Deris sempat tekan brek tadi. kalau tak, tak taulah macam mana. syukur Alhamdulillah... kita semua selamat..." terangku. aku tidak mahu dia risau lebih-lebih kerana aku memang tahu sifat perihatinnya pada kami sekeluarga. "iye? betul ke ni?" tanya Tengku Zafran dengan muka yang sangat cemas.matanya melilau memandang kehadapan kereta.tercari-cari matanya mahu melihat kemalangan seperti yang diperkatakan oleh isterinya tadi. "betullah bang... mana boleh main-main kes macam ni..." ulasku meyakinkan kesahihan ceritaku tadi. namun masih ada terselit rasa geram dalam suaraku tadi.mungkin dia sudah terbiasa dengan hubungan kami yang dipenuhi dengan senda gurau. "begini Zaf! tadi masa kemalangan tu berlaku.. mata mak sendiri yang nampak dua kereta tu bertembung.eii.. ngeri sangat mak tengok. mujur kita semua guna tali pinggang tadi, kalau tak.. mak tak tahu dah apa yang akan terjadi pada kita semua...tambah-tambah lagi hari ni Zaf dengan Leya ada majlis resepsi.. mak tak mahu ada apa-apa yang buruk berlaku pada kamu berdua... mak nak tengok sangat kamu bahagia... mak nak tengok sangat-sangat" luah Puan Kamariah dengan penuh emosi. memang benar dia sangat sayang pada anak dan menantunya ini. "hrmm..syukurlah mak. kita semua selamat. mak jangan sedih-sedih ya. Zaf nak tengok mak senyum saja selalu. dan.. terima kasih mak sebab sudi terima Zaf jadi sebahagian dari keluarga mak. Zaf rasa sangat bahagia mak..." kata Tengku

Zafran. dia begitu terharu pada kasih-sayang yang dihidangkan oleh keluarga mentuanya. tambah-tambah lagi dia begitu mudah disayangi dan dikasihi oleh kedua mertuanya. mereka benar-benar menerimanya sebagai seorang menantu kesayangan mereka. "haaa..... Zaf, maknya! eloklah dulu kalau kita tangguhkan sebentar kisah sayang-menyayangi ni... baik kita selesaikan dahulu masalah ni.." seloroh encik Rasyid. namun memang benar apa yang diperkatakannya. mereka perlu bertindak segera bagi menyelesaikan masalah mereka sekarang. "beginilah..ayah, mak... Zaf rasa kita semua keluar dulu dari kereta ni.. kemudian kita tengok dahulu keadaan diluar sana ya.. takut nanti kita terperangkap dalam jalan raya ni... lambat pulak kita sampai kat kampung nanti" cadang Tengku Zafran. pandanganya beralih kesetiap wajah-wajah yang berada dalam kereta itu. "Zahar pun rasa begitu paklong, maklong... lebih baik kita keluar dari sini sebelum apa-apa yang buruk terjadi kat kita semua sebab tadi Zafar dapat rasakan kereta tu sebenarnya mahu melanggar kereta kita tapi mujur Pak Deris kita ni sempat mengelak dan kereta yang cuba nak langgar kereta kita terbabas dan berlanggar dengan kereta yang datang dari arah depan sana..." beritahu Zahar yang sedari tadi mendiamkan diri. mungkin masih trauma dengan kejadian yang tidak diduga itu. tangannya dituding kearah datangnya kereta yang dilanggar oleh kereta yang cuba melanggar mereka. "iya benar Tengku! tadi pak Deris perasan ada satu kereta terus-terusan mengekori kita sejak dipersimpangan jalan tadi. tapi pak Deris nggak syak apa-apa pun. tapi bila

sudah lama-lama diekori hati pak Deris tu rasa nggak enak. kereta tu cuba untuk melanggar kereta kita dari arah belakang tapi mujur pak Deris sempat elak. Alhamdulillah. kita semua tidak kenapa-kenapa... pak Feris juga risau kalau Tengku dan yang lainnya kenapa-kenapa." Tengku Zafran sudah mengangguk-angukkan kepalanya tanda memahami penerangan Zahar dan pemandu keluarganya yang berasal dari indon. hatinya juga turut sama merasakan ada sesuatu yang sedang dirancang oleh orang jahat untuk mencelakakan mereka. dalam hati, dia sudah menyumpahnyumpah orang yang berniat mencelakakan mereka. "ok.. kalau begitu, kita semua turun sekarang kecuali pak Deris. pak Deris akan uruskan kereta ni dan kita semua tunggu ditepi jalan dahulu sementara pak Deris cuba untuk keluarkan kereta dari sini." arah Tengku Zafran. mukanya nampak serius ketika itu. risau benar dia pada keselamatan mereka semua. "baiklah.. ayah ikut saja pada kamu nak." kata encik Rasyid pada menantunya. dia percaya menantunya itu pandai membuat keputusan yang bijak. "Leya, Zahar dan emak.. tunggu ditepi jalan tu dulu sementara menunggu kami." sambungnya lagi. "baiklah paklong!" sambut Zahar yang sudah pun membuka pintu kereta depan. "maklong, Leya.. jom kita pergi sekarang! lekas!" arah Zahar. aku hanya menganggukkan kepalaku."abang hati-hati ya nanti... tolong jaga ayah ya.." kataku sayu. aku tidak mahu terjadi apa-apa pada insan-insan kesayanganku.

"jangan risau sayang.. abang akan jaga diri abang baikbaik dan juga pada keselamatan ayah. sayang pun kena hatihati ya.. abang tak nak sesuatu berlaku kat sayang.. abang tak mampu hidup tanpa sayang..." luah Tengku Zafran. hatinya berat mahu melepaskan isterinya pergi namun, keselamatan isterinya akan lebih terjamin jika mereka berada jauh dari jalan raya. sempat lagi tubuh isterinya diraih kedalam dakapannya dan satu kucupan syahdu dihadiahkan ke dahi isterinya.. "ya bang.." balasku sebelum melepaskan diriku dari dakapannya dan melangkah menuruni kereta. "take care sayang.. I love you!" laung Tengku Zafran dari sisi kereta bila kelibat isterinya sudah menghilang disebalik kesesakan kereta yang memenuhi ruang jalan raya.

"Pak Deris tunggu disini dulu ya... kami lagi mau pergi tengok kereta yang ketabrakan tu.." pesan Tengku Zafran dalam loghat indon. dia mempelajari bahasa itu menerusi filemfilem indonesia. "baik Tengku.." "yah.. mari kita kesana..jom!" Tengku Zafran dan encik Rasyid sudah sampai ketempat kejadian.darah pekat merah yang berbau hanyir sudah memenuhi segenap ruang jalan raya itu.mereka difahamkan mangsa yang meninggal adalah dari kereta yang datang dari arah depan. manakala, suspek yang cuba melanggar kereta mereka sudah melarikan diri. dia benar-benar

terperanjat sebaik drberitahu cerita itu. hatinya jadi musykil dengan khianat orang. dia percaya ada seseorang sedang cuba memusnahkan mereka. setelah beberapa lama, akhirnya keadaan jalan raya sudah semakin teratur dan mereka meneruskan perjalanan mereka menuju kekampung.
SAYANG...BAWALAH DAKU KEDALAM DAKAPANMU 9

Tengku Zafran menggenggam erat jemari isterinya. saat itu mereka baru sahaja turun dari kereta. kemudian tubuh isterinya ditarik rapat ketubuhnya sehingga tubuh mereka bersentuhan. lantas, pinggang isterinya dipeluk kejap. dia sengaja mahu berbuat begitu biar keresahan dihati isterinya dapat dilenyapkan. berharap agar kegalauan isterinya akibat kejadian yang tidak disangka-sangka sewaktu dalam perjalanan mereka tadi dapat disingkirkan. sungguh dai tidak menyangka begini sekali halangan dan dugaan yang mereka perlu jalani dalam arus mempertahankan kebahagiaan yang baru sahaja dikecapi. dia tahu, hal tersebut kuat bersangkutpaut dengan rancangan jahat Adila. dia sudah cukup masak dengan perangai perempuan itu. jika benar telahannya, maka dia tidak akan teragak-agak mengerjakan perempuan jahat itu cukup-cukup. Aku merasa tenang berada dalam dakapan kasih suamiku. sungguh, berada dalam pelukannya mampu menenangkan jiwaku yang kegelisahan. aku kagum padanya. auranya begitu kuat meresap kedalam tubuhku hingga memenuhi setiap ruang sarafku. dialah simbol lelaki idaman setiap gadis. dan aku. aku amat bertuah dipilih menjadi pendampingnya. dipilih untuk berkongsi satu kehidupan dengannya. bersama menganyam kasih hingga ke syurga.

Terima kasih Tuhanku atas pemberianmu yang tak terucapkan ini. "sayang..kita naik ke atas dulu ya.. abang mahu sayang dapatkan rehat yang cukup. simpan tenaga untuk malam nanti. kita rehat ya..." pujuk Tengku Zafran lembut pada isterinya. wajah polos isterinya direnung dengan penuh kasih. jelas wajah itu tampak keletihan setelah beberapa jam berada dalam perjalanan jauh. tambah-tambah lagi dengan kejutan yang menimpa mereka tadi. mujur tidak ada apa-apa yang berlaku pada mereka. syukur Alhamdulillah. semuanya selamat. "baiklah bang..." balasku lemah tanpa sebarang bantahan. sebenarnya aku mahu membantu mereka mengemaskan keperluan untuk majlis malam nanti. namun, betul kata suamiku. aku benar-benar perlu dapatkan rehat yang cukup. lagipun, aku tidak mampu berbuat apa-apa sekarang. aku kalah dengan perasaanku sendiri. "mak..ayah.. kami naik atas dulu ya.... saya nak rehatkan isteri saya ni dulu.. lemah sangat badannya saya tengok.." beritahu Tengku Zafran kepada kedua mertuanya. takut mereka akan tercari-cari akan kehilangan mereka berdua nanti. "hah.. eloklah kalau macam tu nak.. mak tengok kamu berdua nampak letih sangat. elok sangat kalau kamu pergi rehat dulu... takut malam nanti kamu berdua tak larat nak bersanding sampai tengah malam..." kata Puan Kamariah lembut sambil membalas senyuman letih yang tersungging di bibir kedua mempelai itu. dia melihat pasangan pengantin baru itu mengangguk perlahan sebelum melangkah menuju ketangga rumah tradisisonal melayu itu sambil berdakapan.

hatinya sangat bahagia melihat kemesraan pasangan itu.'mudah-mudahan kebahagiaan sentiasa berada bersamamu nak' bisik hatinya mengharapkan agar kebahagiaan yang baru dikecapi oleh anak dan menantunya berkekalan hingga ke akhir hayat mereka. amin... setiba di anak tangga pertama, Tengku Zafran terus sahaja mencempung tubuh isterinya sebelum menaiki anak tangga satu-persatu. begitulah sifat penyanyangnya pada isterinya. sungguh dalam cinta dan kasihnya pada isterinya yang amat dicintai. ingin dia menjadi pelindung buat isterinya. menjadi penawar pada setiap kedukaan isterinya. menjadi tempat berpaut untuk isterinya dalam setiap detik dan denyutan nadinya. Aku merasa malu apabila dimanjakan oleh suamiku dihadapan ramai orang begini. namun cepat-cepat kutepis perasaan itu. aku tahu suamiku amat risau akan keadaanku. betapa aku dapat merasa begitu dalamnya cintanya padaku. itulah cinta dan kasih-sayang yang dicurahkan oleh suamiku padaku. dan aku.. aku dengan setulus hati menghargainya sehingga ke akhir hayatku. lantas, atas rasa ingin bermanjamanja, aku memaut erat leher suamiku yang pejal ototnya. aku melihat dia merenungiku apabila tersentak dengan reaksiku. aku dapat melihat sinar cinta yang amat mendalam dari biasan matanya yang redup menggodaku. aku jadi lemas dalam dakapan cintanya juga dalam lindungan kasihnya. Tengku Zafran masih merenung jauh kedasar mata isterinya. sungguh dia asyik terleka dalam tatapan mata cantik bundar milik isterinya. dia kelemasan dalam pautan kasih yang tersimpul erat diantara mereka. tanpa sedar, dia sudah tersenyum lebar.

"I love You sayang" bisiknya syahdu tanpa disedarinya. mungkin kerana hatinya yang sudah tidak mampu menanggung limpahan kasih sayang yang ingin dicurahkan buat isterinya. jauh didasar hatinya, melonjak-lonjak kinginannya untuk cepat-cepat menimang cahaya mata mereka. tanda cantuman kasih mereka yang terlalu tulus dan dalam. Aku merasa terharu saat mendengar bisikan cinta itu yang selalu kuharapkan. bagaimana perasaannya terhadapku maka begitulah juga rasa cintaku padanya yang terlalu mendalam buat dirinya. namun, entah mengapa itu semua masih belum mampu mengusir seluruh keinginanku untuk membawa pergi diri ini dari hidup lelaki itu. aku keliru dengan perasaanku sendiri. apa sebenarnya yang kuinginkan? sedangkan aku tahu, aku ada seorang suami yang akan setia berada disisiku. menjaga dan melindungiku selalu. pun begitu, aku sememangnya ingin mengisi setiap detik yang berlalu dengan kebahagiaan yang tiada tara tandingannya. buat masa sekarang, biarlah kuusir dahulu segala masalah yang memberat difikiranku. ingin ku isi ruang waktu ini dengan limpahan kasih-sayang kami. lantas, aku harus bijak menggunakan setiap saat yang ada ini untuk membahagiakannya. "I love You too abang" balasku yakin. mahu saja aku hentikan putaran waktu, biar aku terus begini. terus berada didalam dakapannya. terus berada disisinya. dijaga, dibelai dan dilindunginya dengan sepenuh dan segenap kasih-sayangnya. setitis airmata Tengku Zafran jatuh lalu menitis pipi isterinya yang masih setia merenungnya. saat dia mendengar

balasan cintanya dari dua ulas bibir isterinya, dunia seakanakan terhenti berputar. hatinya berbunga-bunga indah. lantas dahi licin isterinya dikucup. lama. "terima kasih sayang... I really appreciate it" bisiknya perlahan dengan penuh perasaan. semakin deras airmatanya mengalir dipipinya. tidak pernah dia menduga dia kini menjadi seorang pencinta yang agung. sebelum ini, hatinya begitu kosong dan gersang dengan cinta untuk wanita. namun, saat dia dipertemukan dengan wanita yang kini sudah sah menjadi isterinya, hidupnya serta-merta berubah. isterinya telah benarbenar membawa arus cinta yang besar dalam hidupnya. Aku hanya mengangguk tanda membalas cintanya. senyuman manis kuukirkan buat dirinya. melihat airmata yang mengalir dipipinya membuatkan aku juga merasa kesebakan perasaannya. mungkin dia juga mengalami perasaan yang sama sepertiku. Tautan mata kami masih seperti tadi. tetap sama merenung kasih antara satu sama lain sementara tubuhku yang masih berada dalam dukungannya dibawa menaiki anak tangga satu-persatu. betapa indahnya saat ini kurasakan. "Zafran!!! kamu nak kemana tu? hah??" jerit satu suara kuat. dan jeritan itu telah mengejutkan Tengku Zafran dan Aleya yang leka dalam dunia mereka. lamunan Tengku Zafran serta-merta hilang. perlahan-lahan kepalanya dipalingkan ke arah sumber suara

itu. 'emak!' desisnya dalam hati saat terpandangkan wajah keruh mamanya yang sedang berdiri sambil bercekak pinggang. "ya mak! ada apa mak?" tanya Tengku Zafran dengan mimik wajahnya yang ingin tahu. "ada apa..ada apa..." ajuk Datin Tengku Marlia dengan suara sinisnya. "kamu dengan perempuan tu nak kemana? hah? barangbarang kamu kat dalam kereta tu siapa yang nak turunkan? hah?" sambungnya lagi. Adila yang berdiri disampingnya sudah memandang tajam kearah mereka dengan penuh benci dan dendam yang marak menyala. sakit betul hatinya pada pasangan pengantin baru itu. seolah-olah mereka sengaja menyakitkan hatinya dengan mempertontonkan keintiman mereka didepannya. makin bertambah benci dan dendamnya pada perempuan itu yang sudah menjadi isteri Tengku Zafran. "kami nak rehat sekejap ma...Zaf rasa pening kepala sikit..." bohong Tengku Zafran. dia sengaja berbuat begitu. dia tidak mahu mengeruhkan keadaan yang sedia tegang. dia tahu mamanya pasti akan sengaja memalukan isterinya sekiranya dia memberitahu hal yang sebenarnya. "sakit kepala kamu kata.. angkat orang boleh pulak...amboi... kamu pun satu perempuan, dah tahu suami pening kepala, makin menggedik pulak minta didukung" dengus Dating tengku Marlia kasar. benci betul dia pada menantunya itu. "mama... Leya kena reh.." belum sempat Tengku Zafran menerangkan keadaan yang sebenar, Dato Tengku

Murshidi sudah memotong percakapannya. "Zaf! kamu naiklah dulu dengan Aleya ya... dapatkan rehat yang cukup. tahulah nanti papa uruskan barang-barang kamu tu nanti" sokong Dato' Tengku Murshidi pada anak tunggal kesayangannya. dia malu dengan perbuatan isterinya sebentar tadi. "baiklah papa... ma.. ayah.. mak, kami masuk dulu ya.. assalamualaikum" selepas menyudahkan kata-katanya itu Tengku Zafran langsung membawa isterinya yang masih berada dalam dukungannya untuk masuk kedalam rumah. Aku sempat melemparkan senyuman lemah kepada emak, ayah dan juga kepada kedua mertuaku dan juga pada tetamu yang masih berada di halaman rumah sebelum dilarikan oleh suamiku masuk kedalam rumah. emak, ayah dan bapa mertuaku membalas senyumku. namun, hanya jegilan dan lirikan mata yang tajam dan sinis kulihat diwajah emak mertuaku dan juga diwajah Adila. aku masih tidak faham, mengapa Adila harus membenciku. padahal aku rasa aku tidak pernah berbuat salah padanya. bingung aku dengan kerenah perempuan itu. "ishh...meluat betul aku dengan perempuan tak tahu malu tu... abang ni pun suka sangat bela Zafran dengan si budak perempuan tu" rengus Datin Tengku Marlia geram bila kelibat anaknya sudah menghilang disebalik pintu rumah. sakit hatinya melihat senyuman diwajah perempuan itu tadi. seolaholah mengejek padanya. malah makin sakit hatinya bila suaminya sendiri menyebelahi anak mereka. "Marlia! sudahlah tu.. tak usah nak malukan anak

menantu sendiri. awak tak malu ke orang lain tengok anakberanak berbalah? huh?" tegur Dato Tengku Murshidi dengan tegas. Datin Tengku Marlia sudah terdiam. suaminya kelihatan benar-benar marah dengannya. bila suaminya sudah membahasakan namanya bagitu, maka suaminya itu memang sudah benar-benar meradang. Adila pula sudah berpura-pura menenangkan Datin Tengku Marlia. "betul kata uncle tu aunty... biarlah Zaf rehat sekejap. lagipun Dila tengok Zaf benar-benar penat tadi. kesian pulak Dila kat dia. nanti Dila akan bantu aunty dan uncle turunkan barang-barang dari kereta ya...." pujuk Adila dengan suara lunak manjanya. padahal dalam hatinya, sudah berbakulbakul sumpah seranah dilemparkan kepada perempuan perampas itu. dalam hati dia tergelak senang bila perempuan itu dimalukan oleh Datin Marlia tadi. 'awas kau perempuan sundal.. kejap saja lagi kau akan merana!!! hahaha!!!' ketawanya dengan penuh gembira dalam hati. dia sudah tidak sabar-sabar mahu melihat perempuan itu diceraikan oleh lelaki pujaannya dan perempuan itu menderita.

Tengku Zafran memulas tombol pintu bilik isterinya dengan tangan kirinya yang memaut belakang tubuh isterinya. sudah beberapa kali dia berkunjung ke rumah ini sebelum untuk berbincang mengenai urusan pernikahannya tetapi pada waktu itu, bakal isterinya jarang menampakkan dirinya setiap kali dia datang berkunjung ke rumah ini dan dalam bilik inilah bakal isterinya itu sering berkurung sepanjang keberadaannya disini. dan sekarang, bilik ini sudah

menjadi kamar peraduan mereka berdua. dan dia bakal berkongsi setiap ruang yang ada dalam bilik ini yang belum pernah dimasukinya ini dengan isteri kesayangannya. dan... dia tidak sabar untuk melaluinya. begitu berkobar-kobar perasaannya waktu ini. Mendengar pintu dikuak, aku lekas-lekas memejamkan mata rapat-rapat. rasa segan dan malu kini bertandang tanpa kupinta. bilikku ini tidak secantik kamar mewahnya. bilikku ini hanya dihiasi dengan sedikit bungabungaan yang baru sahaja ku beli sehari sebelum aku sah bergelar seorang isteri. betapa aku ingin hilang dari pandangannya. Tengku Zafran sudah tersengih melihat telatah isterinya. dia faham akan perasaan isterinya saat ini. dia beranggapan isterinya tentu berasa malu dengan dirinya sekiranya dia membuat perbandingan diantara keadaan bilik mewahnya dengan bilik isterinya yang cantik berhias ini. biarpun ruangnya kecil tetapi sedap sekali mata memandang dan tampak amat menyelesakan. "sayang... kenapa pejam mata ni? hrmm? sayang malu pada abang ya?" soal Tengku Zafran lembut.dia sengaja mahu menyakat isterinya yang sudah semakin manja padanya. semakin jatuh sayang dia pada wanita kesayangannya itu. Aku tidak menjawab soalan itu. malah, semakin merah rasanya pipiku. aku membuka mata perlahan-lahan bila bila mendegar pintu bilik sudah tertutup. saat mata kami bertembung sepantas kilat pandanganku kuhalakan kedadanya. entah kenapa mesti ada rasa malu disaat aku sedang keletihan begini. hisshh.... memang tak padan dengan

keadaan. "sayang tambah cantik bila macam ni. abang suka sangat tengok sayang malu-malu begini. abang bahagia sayang... abang sangat bahagia memiliki isteri sebaik dan secantik sayang. you're my princess sayang...." luah Tengku Zafran dengan penuh syahdu. kata-kata itu memang ikhlas lahir dari lubuk hatinya yang paling dalam. Aku mengalihkan semula pandanganku kewajahnya saat mendengar ucapan romantisnya. dan.. mata kami sudha bertembung. kali ini aku cuba untuk mengusir rasa malu yang ada sejak tadi. aku dapat melihat matanya yang redup merenungiku dengan renungan yang manja dan amat menusuk kalbu. matanya amat jernih dan sungguh menawan. dia terlalu sempurna buatku. sifatnya, fizikalnya serba-serbi sempurna. belum lagi ditambahkan dengan kasihsayangnya.sesunguhnya dialah satu-satunya lelaki yang aku cinta seumur hidupku.
SAYANG...BAWALAH DAKU KEDALAM DAKAPANMU 10

Isterinya dibaringkan diatas katil peraduan mereka. tetapi tangannya masih gatal mengelus-elus pipi isterinya dengan manja sambil matanya tidak berkelip merenung seraut wajah polos isterinya. "sayang..kita mandi dulu ya.. tak elok tidur dalam keadaan berpeluh begini.. kita mandi sama-sama ya..jom!" ajak Tengku Zafran dengan suara yang amat manja. dia sengaja mahu menyakat isterinya. mereka bukannya berpeluh pun. lagipun dalam kereta tadi bukannya tidak ada penyaman udara. itulah salah satu caranya untuk menghiburkan isterinya yang tampak keresahan. tambahan pula dia suka sangat bermanja

dengan isterinya setiap masa. terasa dirinya berada diawangan bila berada disisi isterinya. "hah!!!" terkejut aku. mata kubeliakkan besar-besar. dia ni suka-suki aje nak ajak mandi sama-sama. malu aku. aku sedikit geram dengan dengan tingkahnya. bukannya suamiku tidak tahu bahawa rasa malu dan segan masih belum hilang sedari tadi. malah, dia sengaja pula menambahkan maluku. mana mungkin aku bersikap selamba apabila diajak mandi bersama. sudah tentu aku terkejut beruk. lantas aku menampar tangannya yang gatal menari-nari di pipiku. sedas jelingan tajam kuhadiahkan padanya. Makin bertambah seronok Tengku Zafran bila melihat reaksi manja menggoda isterinya. hanya tuhan sahaja yang tahu betapa dia benar-benar kemaruk ingin bercinta dengan isterinya sendiri. "hrmmm... sayang tak nak mandi sama dengan abang ke? rugi tau tak dapat tengok body abang yang seksi menggoda ni..." giat Tengku Zafran lagi. wajah isterinya makin memerah. makin suka pulak dia. setiap sudut wajah isterinya sentiasa menarik dipandangan matanya. tiada satu pun kecacatan yang ditemuinya pada wajah itu. dan yang paling dia suka tengok ialah sepasang mata bundar cantik menawan milik isterinya. organ itu sangat-sangat menawan dimatanya sehinggakan seakan-akan dia tidak snaggup mengalihkan wajahnya walaupun sedetik dari merenung mata isterinya itu. hatinya sentiasa bergetaran bila berada disisi isterinya. tanda cinta dan kasihnya buat isterinya yang amat mendalam dan tidak akan pernah akan surut walaupun dimamah waktu. aku semakin bertambah malu bila disuik begitu.

wajahku makin menyirap. lekas-lekas wajah kusembamkan disebalik dadanya yang bidang. aku mendengar dia tergelak kuat. oh... tambah nakal dia ya... 'awas... akan kubalas nanti..' kata hatiku geram. tidak lama kemudian, aku terasa pinggangku dipeluk erat. dan aku sudah terlekap kemas dalam dakapannya. "oklah... kalau sayang tak nak mandi sama dengan abang.. abang bagi sayang mandi dulu ya..." akhirnya Tengku Zafran mengalah. nanti lagi lama dia menyakat isterinya, makin lambatlah mereka dapat berehat nanti. Aku merenggangkan pelukannya di tubuhku. wajah kudongakkan dan mataku mamandang tepat matanya. "betul ni?" soalku meminta kepastian. rasa senang mula bertenggek bila mendengar kata-kata pujukan suaminya tadi. "betul sayang... kenapa? sayang nak mandi dengan abang juga eh?" usik Tengku Zafran lagi. memang tak habishabis dia nak mengusik isterinya. "err.. ermm... tak nak!" jawabku tergagap-gagap. aduh! geram betul aku dengan dia ni. suka sangat menyakatku. namun, aku tahu tujuannya berbuat begitu, dia mahu melarikan fikiranku dari terus berfikir tentang kejadian buruk tadi. begitu terharunya aku pada sifatnya yang satu itu. dia amat-amat mencintaiku. "hahaha... sayang.. sayang.... kalau ya pun malu, janganlah kalut sampai macam ni.." seloroh Tengku Zafran. "oklah... abang nak baring sekejap sementara tunggu sayang mandi. nanti lepas sayang dah selesai, tolong kejutkan abang ya...." pesan Tengku Zafran lembut. isterinya mengangguk

perlahan. kemudian pelukannya dileraikan perlahan. matanya dipejamka rapat. beberapa saat kemudian, akhirnya dia sudah terlelap. bila terdengar dengkuran halus disebelahku. lantas, aku mengalihkan badanku menghadapnya. wajah kutongkatkan dengan sebelah tanganku. wajahnya kupandang. sungguh comel wajahnya saat ini. tampak begitu seksi dan menawan. dengan sepenuh rasa cinta dan kasih, dahinya kukucup. kemudian beralih ke kedua belah pipinya yang putih bersih tanpa sebarang jerawat mahupun jeragat. aku bingkas bangkit dari pembaringan. tuala yang terletak elok diatas penyidai kucapai sebelum berlalu masuk kedalam bilir air. seusai membersihkan tubuh. badanku terasa sedikit bermaya. aku mengelap tubuhku dengan tuala putih yang kubawa. kemudian dengan berkemban aku melangkah keluar dari bilik air itu tanpa ada rasa malu kerana aku tahu suamiku sudah tertidur diatas katil sana. dengan pantas aku menapak menuju ke almari pakaian. sepasang baju tidur kukeluarkan dan dengan tangkas kusarungkan ketubuh.selepas itu, aku melangkah kekamar peraduan yang dulu hanya hak milikku seorang, namun kini aku kena kongsikan dengan suamiku. bukankah berdua itu lebih baik? aku memujuk hatiku. setibanya disisi katil yang hanya memuatkan duat tubuh dewasa itu, aku menyentuh perlahan bahu suamiku. kesian pulak aku tengok mukanya yang nampak begitu lena. tetapi aku harus mengejutkannya. "abang!! bangun bang!!" aku memanggil namanya sambil menggoyangkan bahunya. namun masih belum ada reaksi darinya. dengkuran halus masih lagi kedengaran.

"abang.. oooo..... abang!! bangun bang!! Leya dah mandi ni.." panggilku lagi malah lebih kuat dari sebelumnya beserta dengan cubitan mesra dipipinya yang putih bersih. hrrmmm... mesti berbekas cubitanku ni... kesian suamiku! aku sudah tergelak kecil. terasa lucu dengan perbuatanku sendiri. Tengku Zafran tersedar bila terasa pipinya dicuit sayang. namun matanya msih dipejam rapat. terdengar pulak gelak halus isterinya. entah apa yang digelaknya.. 'oh.. gelakkan aku ya...' gumamnya dalam hati. dalam diam, Tengku Zafran sudah merangka-rangka bagaimana caranya untuk mengenakan isterinya pulak. tibatiba muncul satu idea gila-gila dalam kotak fikirannya. Tengku Zafran berpura-pura meracau. mukanya sengaja dikerutkan seolah-olah sedang bermimpi sesuatu yang sangat menakutkan. kepalanya pula bergerak-gerak berserta dengan badannya. manakala kedua belah kaki dan tangannya menghentak-hentak tilam katil. mulutnya pula memanggilmanggil nama isterinya dan sengaja diselang-selikan dengan suara yang ganas dan garau. dalam hatinya, dia sudah sedaya upaya menahan gelak yang bila-bila sahaja akan meletus dengan kuat. Aku panik bila melihat suamiku tiba-tiba sahaja meracau. lantas namanya kupanggil kuat sambil menggoyangkan tubuhnya dengan kuat. namun, suamiku masih terus meracau. aku menjadi semakin risau. takut kalaukalau suamiku sudah disampuk oleh makhluk halus. lantas, aku menangkap kedua belah tangannya dan kugenggam dengan erat. kemudian, kedua tangannya itu kusilangkan

diatas dadanya. aku membisikkan ayat-ayat kursi dekat dengan telinganya dan kutiup ubun-ubunnya. dan Alhamdulillah, dia sudah tidak meracau. tidak lagi meronta-ronta. tubuh kubaringkan disisinya. dengan pantas, aku memeluk erat tubuhnya sebelum mengucup dahi panasnya. lama. "abang.. abang.. bangun bang!!" panggilku perlahan betul-betul dicuping telinganya. jelas masih ada nada risau dan cemas kedengaran dalam suaraku. Tengku Zafran pula sudha menjadi sebak. rancangannya untuk mempermainkan isterinya serta-merta hilang dan berganti dengan rasa sayu yang bergayut di lubuk sanubarinya. dia benar-benar berasa terharu dengan perhatian isterinya. begitu besar sekali perhatian dan rasa kasih yang dicurahkan oleh isterinya. betapa isterinya benar-benar risaukannya bila melihat dirinya dalam keadaan begitu. sungguh suci dan tulus kasih isterinya terhadapnya. makin bertambah cinta dan kasih dia pada isterinya. 'Ya Allah kau benar-benar sudah mengirimkan aku seorang isteri yang kudambakan berada disamping hidupku didunia dan di akhirat. aku berharap semoga Engkau sentiasa melimpahkan rahmatMU dan juga kasih sayangMu terhadap kami Ya Allah.. amin..' pintanya penuh ikhlas dn penuh pengharapan. Tengku Zafran membalas pelukan isterinya erat-erat. dia benar-benar merasa bersalah mempermainkan isterinya sebegitu. lantas dahi isterinya dikucup dengan segenap perasaan kasihnya.lama. harum wangi dari tubuh isterinya sedikit sebanyak menenangkan perasaannya. "maafkan abang.." pohon Tengku Zafra perlahan setelah kucupan didahi isterinya dileraikan. mata bunda

isterinya yang jelas berkaca-kaca direnung dengan penuh kasih dan cinta. Aku tercengang seketika. aku jadi bingung bila aku tidak dapat menebak maksud suamiku. aku tidak faham mengapa suamiku tiba-tiba memohon maaf dariku. mata kukelip-kelipkan lambat-lambat sambil fikiranku cuba mencerna kata-katanya tadi. "maafkan abang sayang.. abang sudah buat sayang risau tadi.. abang minta maaf ya.." Tengku Zafran seolah-olah faham dengan kebingungan isterinya bila tiba-tiba dia meminta maaf pada isterinya. maksud abang?" tanyaku hairan. dahi kukerutkan. aku masih tidak faham apa yang cuba diterangkan oleh suamiku. "okay.. abang akan bagitahu sayang tapi sayang janji tidak akan marah pada abang" ujar Tengku Zafran takut-takut. "hrmm.. ok" balasku. yang penting aku harus tahu apa mimpi suamiku berperangai pelik begitu. nafas ditarik perlahan-lahankemudian dihembuskan dalam-dalam.pelukan pada tubuh isterinya dipereratkan. "sebenarnya tadi abang hanya berpura-pura meracau tadi.tapi abang cuma nak menyakat sayang samapi abang sikit pun tidak fikir pada kesannya. abang sudah risaukan sayang. abang benar-benar minta maaf..percayalah.. abang sikit pun tak berniat nak buat sayang risau. maafkan abang ya sayang.." pohon Tengku Zafran ikhlas dengan suara yang cukup sayu.dia mhu isterinya tahu bahawa dia hanya mahu menyakat isterinya dan dia langsung tidak berniat mahu merisaukan isterinya.

Aku tersentak dengan pengakuan jujur suamiku tadi. aku tidak tahu hendak bereaksi bagaimana. meskipun aku terharu dengan kata-kata isterinya namun, jauh disudut hati kecilku, aku sedikit terasa dan berkecil hati dengan dirinya. inilah masanya untukku membalas usikannya sdari awal tadi. "sayang.. maafkan abang... abang benar-benar rasa bersalah" akui Tengku Zafran lagi. dia jadi risau bila isterinya hanya mendiamkan diri. "sayang.. please jangan buat abang begini..jangan dera perasaan abang begini sayang..abang minta maaf. abang benar-benar minta maaf .. maafkan abang sayang.. maafkan abang.." seusai sahaja mengucapkan kata-kata itu terus sahaja dahi isterinya dikucup bersama linangan airmata dipipinya. Aku pula sudah merasa berdosa memperlakukan suamiku begitu. mengapa harus aku berbuat begitu? lagipun suamiku sudah memohon kemaafan dariku dengan sungguhsungguh. tampak benar dia menyesal dengan kelakuannya padaku tadi. lagi bertambah rasa berdosaku bila melihat lelehan airmatanya juga esakan kecilnya. dan.. aku benar-benar terharu pada dirinya. disaat ini, aku sudah memaafkan dirinya dengan setulus hatiku. hilang sudah rasa kecil hati. yang ada hanyalah sebuah kemaafan yang tulus buat dirinya, suamiku yang tersayang. 'sayang abang!' "abang.." panggilku sayu. sesaat selepas itu, kucupannya didahiku sudah dilepaskan. dan matanya yang berair kurenung kasih. makin pilu hatiku melihatnya begini. 'maafkan ayang.. abang!'. tangan yang kemas mendakap tubuhnya kuleraikan dan

kubawa kewajahnya. dengan penuh kasih. airmata dipipinya kusapu dengan jemariku dan sebuah senyuman manis kuhadiahkan khas buat dirinya. dia tersenyum membalas senyumku. kemudian kedua belah pipinya kukucup kasih. "abang... ayang sudah maafkan abang.. percayalah..."kataku dengan manja sejurus selepas mengucup pipinya. dan... dia tergelak senang mendengarnya. "betul ni? betul sayang dah maafkan abang?" soal Tengku Zafran. dia mahu mendengar sekali lagi kata-kata kemaafan dari mulut cantik isterinya. kata-kata maaf itu begitu indah dipendengarannya. begitu menenangkan jiwanya yang sarat dengan rasa bersalah. "hrmm.." jawabku yakin sambil menganggukkan kepalaku perlahan. dan.. senyumannya bertambah manis tersungging diwajahnya. makin bersinar matanya merenungiku dengan pandangan penuh redup menawan. 'I love you abang...' "Terima kasih sayang... abang janji tak akan buat sayang risau lagi" ucap Tengku Zafran lantas mengucup seluruh wajah isterinya dengan rasa hati yang riang gembira. kemudian kepala isterinya diusap-usap sayang sabil matanya masih begitu galak merenung sepasang mata bundar menawan milik isterinya. suka benar dia melihat mata yang penuh bercahaya itu. mata yang memancarkan sinar kasih yang padu untuknya. Tengku Zafran baru sahaja terperasan isterinya sudah bertukar pakaian. mungkin kerana fikirannya hanya bertumpu pada rasa bersalah terhadap isterinya membuatkan dia tidak sedar pada keadaan sekelilingnya. melihat pada pakaian tidur

isterinya juga pada bauan harum yang terbit dari tubuh isterinya sudah mengocak naluri kelelakiannya. entah kenapa bila terlihat sahaja isterinya dalam keadaan begitu, terus sahaja nalurinya teruja dan melambung tinggi seakan-akan badai ganas dilautan. mujur sahaja dia masih dapat mengawal imannya semasa kejadian tangkap basah mereka sedikit masa dulu. dia bukannya tidak pernah melihat wanita lain memakai pakaian seksi, malah ada yang pernah menggodanya dengan hanya bercoli dan berseluar dalam. tapi, entah kenapa dia tidak merasa apa-apa. malah, rasa meluat dia pada wanita-wanita itu. tapi, bila melihat isterinya yang hanya mengenakan sepasang baju tidur putih satin, serasanya mahu saja dia mengurung isterinya dalam bilik mereka dan memintanya melayaninya sahaja seharian.begitu sekali rasa cinta dan keinginannya pada isterinya yang amat dicintainya itu. Tanpa sedar Tengku Zafran sudah mencumbui seluruh wajah isterinya dengan penuh kelembutan dan kasih-sayang. dan... dirinya turut sama kelemasan dalam arus keinginan yang membuak-buak. "sayang... I want our baby!" bisiknya dalam desahan nafas yang sudah tidak teratur betul-betul dicuping telinga isterinya. bila melihat pada reaksi pasif isterinya, hatinya makin menderu-deru mendesak agar keinginannya dipenuhi dengan sempurna. Terus saja bibir nipisnya memagut bibir basah isterinya dengan penuh rasa cinta.matanya terus galak merenung sepasang mata isterinya yang jelas tampak jernih dan mengasyikkan. lantas, pautan dibibir isterinya dilepaskan seketika. dengan mata yang terpejam, doa dipohon meminta hubungan itu diredhai oleh-NYA dan juga memohon lindungan-

NYA dari syaitan yang direjam agar anak yang terhasil dari benih mereka dalam perhubungan itu menjadi seorang anak yang taat pada agama. Sejurus melafazkan doa keramat itu,maka terlangsunglah sekian kali perhubungan yang bertintakan kasih-sayang dan cinta yang begitu mendalam dalam dua jiwa itu. dan dalam hati masing-masing mengharapkan agar perhubungan itu mendapat keredhaan daripada-NYA dan mereka terus tenggelam dalam badai asmara yang penuh kenikmatan yang tidak terhingga dengan disaksikan oleh tuhan yang maha melihat.
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 11

Tengku Zafran mencempung tubuh isterinya yang hanya dibaluti sehelai tuala putih keluar dari bilik mandi. Mereka baru sahaja selesai mandi bersama. Tengku Zafran sengaja mengajak isterinya mandi bersama biarpun isterinya sudah berkali-kali menolak. tetapi Tengku Zafran terus mencempung tubuh isterinya yang sudah terjerit-jerit lalu dibawa kebilik mandi. dia mahu menikmati saat-saat itu bersama dengan isteri tercintanya. terasa nikmat berumahtangga begitu menusuk kalbunya yang paling dalam. langkahnya diatur menghala ke almari pakaian isterinya yang kini sudah dikongsi bersamanya. maklumlah, hidup mereka kini sudah satu perkongsian. tiada lagi istilah hak milik sendiri. kemudian, setelah tiba di depan almari pakaian, tubuh isterinya diturunkan dengan perlahan-lahan. sesaat, tubuh isterinya sudah diraih kedalam dakapannya dari belakang. rambut isterinya dicium penuh kasih. hatinya benar-benar berbunga bahagia saat ini. terasa dunia ini hanya milik mereka berdua.

"sayang... abang sangat bahagia hidup bersama sayang. abang tidak pernah rasa sebahagia ini. terima kasih sayang kerana sudah melengkapkan hidup abang sebagai seorang lelaki. terima kasih kerana sudi berada disisi abang dan abang berharap sangat sayang merasa bahagia sebagaimana abang berbahagia mencintai sayang. you know sayang.. I love you so much." luah Tengku Zafran dengan penuh perasaan. dia benarbenar mahu isterinya tahu bahawa hidupnya amat bahagia berada disamping isterinya. Aku tidak tahu hendak bereaksi bagaimana. memang betul aku benar-benar bahagia hidup disampingnya. terlalu bahagia. namun jauh disudut hatiku bagaikan ada suatu perasaan yang memberitahuku akan ada halangan besar dalam perhubungan ini. dan suara itu mengatakan ianya bakal berlaku pada masa hadapan. maku satu-satunya cara untukku mengelakkan kejadian yang tidak diingini ini daripada berlaku ialah dengan membawa diriku pergi jauh dari hidup suamiku. bukannya aku tidak pernah melawan rasa itu, namun aku tidak berdaya. suara hatiku yang satu itu begitu kuat mempengaruhiku. aku juga sering tertanya-tanya samada suara itu betul-atau sekadar mainan perasaan. jika kuturutkan rasa hati, maka aku tahu kami berdua akan merana kerana terpisah. tapi, sekiranya aku berkeras menentang suara itu, aku takut suara hatuiku itubetul maka tetntulah akan lebih menyakitkan. aku benar-benar buntu. Ya Allah! apa yang patut kubuat sekarang! tolonglah hambamu ini yang lemah.. aku sangat-sangat mengharapkan padamu Ya Allah. "sayang... sayang bahagia tak hidup dengan abang?" tanya Tengku Zafran bila melihat isterinya tidak memberikan apa-apa komen tentang luahan isi hatinya. dia sedikit terasa melihat

isterinya bereaksi sebegitu. Aku memandang tepat kematanya dalam pantulan imejnya dicermin. mata kami bertautan. aku nampak sinar cintanya menerusi bening dan redup matanya, terus sahaja menyelinap dihati. lelaki ini mempunyai tarikan yang begitu kuat dimataku. sungguh aku sangat bahagia bila disampingnya. "Leya bahagia bang.... bahagia sangat-sangat berada disamping abang....dan ayang juga berharap abang akan terus mencintai Leya selamanya. I really love you too" seusai melafazkan kata-kata itu, tangannya yang memeluk kemas pinggangku kubawa kebibirku lantas kukucup jemarinya itu sambil mata bertatapan menerusi cermin. "Insya-Allah sayang! abang janji sayang.. abang janji akan terus menerus mencintai sayang selamanya...dan apa yang harapkan, sayang cuma perlu sentiasa percaya pada cinta abang dan kesetiaan abang pada sayang.." Tengku Zafran terus mencium bahu isterinya dengan penuh rasa cinta. kemudian dagunya didaratkan kebahu isterinya. bau haruman tubuh isterinya begitu membuai perasaannya. sangat-sangat indah dan mengasyikkan. sambil itu, matanya terus mengamati wajah mulus isterinya sambil kedua-dua tangannya mendakap kemas pinggang isterinya. sunguh marak perasaan cinta dan sayangnya pada isteriya pada saat itu. hati rasa bagai dilambung-lambung. terus sahaja ingatannya melayang pada saat-saat romantis mereka lewat pagi tadi. "Terima kasih sayang.. I love you so much.." bisiknya setelah melayangkan kucupan kudus kedahi dan pipi isterinya. dan mereka sudah terdampar keletihan sambil berdakapan dalam selimut yang membalut kedua tubuh mereka. isterinya

turut membalas pelukannya membuatkan dirinya terasa begitu dihargai. makin erat pelukannya ditubuh isterinya. dalam hatinya dia begitu mengharap hubungan mereka tadi mencambahkan benih hasil dari kasih sayang dan cinta suci mereka. tidak sabar rasanya dia hendak bergelar seorang papa. dia ingin tahu bagaimana rasanya membesarkan anak yang amat dikasihi. dia ingin tahu bagaimana rasanya bila dirinya dipanggil 'papa' oleh anak mereka sendiri. 'oh tuhanku! betapa indahnya semuanya itu' desis hatinya. lama mereka berdakapan begitu sambil berbicara mengenai mengenai anak mereka yang entah bila akan ada sebelum mereka sama-sama terlelap. "abang.. kenapa tengok ayang macam tu? abang berangan eh?" tanyaku penuh manja. dan kulihat suamiku sudah membesarkan matanya sebelum tergelak kuat. "eh.. sayang ni... buat abang terkejut aje.. abang bukan beranganlah sayang.. abang tengah membayangkan bila kita sudah ada anak. abang tidak sabar mahu jadi seorang papa yang baik pada anak kita, sayang..abang sudah benar-benar tidak sabar sayang.. kalau boleh, abang nak sayang melahir hari ni juga.. " seloroh Tengku Zafran sambil tergelak kecil. suka benar dia kalau berbicara mengenai topik anak. sungguh berkobar-kobar perasaannya mahu menimang cahaya mata mereka cepat-cepat. "eii... apelah abang nie.... mana boleh ayang beranak sekarang.. mengandung pun belum inikan pulak nak beranak... hahaha.. abang..! abang..!" omelku mesra. senang dengan kata-katanya yang benar-benar kepingin anak. aku juga turut berkongsi perasaan yang sama.

"ermm...abang! abang reti ke nak jaga baby yang masih merah?" soalku lembut. aku mahu tahu apakah dia mampu menjaga anak kecil. kalau tengok dari luarannya, dia memang seorang yang penyayang dan lembut orangnya. tapi manalah tahu dia tak pernah pegang baby kan? kesian pulak kat baby comel kami tu. amboi! berangan ke ape aku ni? Tengku Zafran tergelak bila isterinya menanyakan soalan yang baginya soalan cepumas itu."mestilah abang reti jaga baby sayang... kenapa? sayang tak percaya kat abang ke?...sayang.. kalau setakat jaga baby, no hal lah. malah abang lagi suka sebab abang dapat beri semua kasih sayang abang pada anak kita nanti...dan kita akan membesarkan anak kita sama-sama sampai kita tua" jawab Tengku Zafran lantas membenamkan hidungnya kepipi isterinya dengan pelukan di pingang isterinya diperkemaskan. Aku merasa bahagia bila dibelai mesra begitu. begitu juga dengan kata-kata indahnya yang amat halus menari-nari ditelingaku. aku terbuai seketika dengan layanan romantisnya. lama aku terlangut begitu. tiba-tiba aku teringat pada pemergianku nanti. sesaat seketika , lamunanku sudah terhenti. "abang..." panggilku tanpa sengaja. terus sahaja ciumannya di pipiku dileraikan. dia merenung wajahku yang terpantul dicermin dengan sengihannya yang melebar diwajahnya. aku suka melihatnya begitu. tampak tampan dan kacak sangat-sangat. "hrmm? ada apa sayang?" tanya Tengku Zafran sebelum membenamkan kembali hidungnya di pipi isterinya. dia tidak pernah jemu untuk melakukan semua itu. malah dia benar-

benar asyik dengan haruman tubuh isterinya. dia sudah benarbenar cinta mati dengan isterinya. "errr.. takde pape bang! saja je Leya panggil abang tadi... hihi.. maaf ye bang!" dalihku. aku tidak mungkin akan memberitahunya. rahsia ini harus kusimpan dari pengetahuannya. aku tidak sanggup melihat kekecewaan diwajahnya. lagi aku tidak sanggup bila tengok dia merayurayu padaku. aku takut tidak tahan dengan pujukannya. hatiku amat mudah goyah bila dipujuk dengan kata-kata romantisnya. Tengku Zafran sudahpun meleraikan ciumannya di pipi isterinya. jelas sekali ada lekukan disitu. kesan dari benaman hidung mancungnya tadi. dia tergelak geli hati. hidungnya digesel-gesel pada lekukan itu. "ermm... abang musykil sikit! sejak bila pulak sayang abang ni pandai menyakat abang? hrmm?" tanya Tengku Zafran dengan gelaknya tanpa mengesyaki apa-apa. mana mungkin dia sempat memikirkan pada perubahan emosi isterinya waktu ini. hatinya tengah dilambung badai cinta yang tengah marak menyala buat isterinya. aku hanya mampu tersenyum. tiada jawapan yang sesuai yang mampu kuberikan. dan.. memang tak akan ada jawapan pada soalan itu. aku bukannya bermaksud untuk menyakatnya. ia adalah satu tindakan yang berlaku diluar sedarku. "ooohh..! abang tahu... sayang pun nakkan babykita keluar cepat-cepat kan? betul kan sayang?" usik Tengku Zafran yang sudahpun menggesel-geselkan pipi kasarnya ke pipi mulus isterinya menggeliat kegelian. makin giat pulak dia menggesel. eii... perangai tak ubah macam penyakat daa....

aku berusaha melarikan wajahku dari mangsa geselan pipi kasarnya."abang stop! gelilah bang...!" jeritku perlahan. aku bukannya tidak suka dia bergurau begitu. malah aku begitu gembira dan bahagia. tapi mulai dari sekarang, aku harus mengurangkan kemesraan di antara kami supaya pemergianku nanti tidak begitu mengejut padanya. aku tidak mahu dia sertamerta patah hati untuk meneruskan hidupnya. walaupun aku tahu dia seorang yang agak warak orangnya, tapi siapa tahu takdir yang sudah tertulis untuknya tidak mampu digalasnya, lantas dia nekad melakukan sesuatu diluar jangkauan. aku tidak mahu itu semua terjadi pada lelaki kesayanganku. biarlah aku sendirian menanggung bebanan perpisahan itu kelak. kerana aku yang memulakannya. akulah juga yang harus menanggung pahitnya. "hahaha... itulah... lain kali, kalau abang tanya.. jawab! jangan diam aje. kan dan kene tadi.. hihi.." seloroh Tengku Zafran bersama gelaknya." tapi takpe... kali ini abang maafkan.. but no more apologize after this.. tapi kalau sayang degil juga.. hrmmm... bersiap sedialah dengan denda yang abang akan bagi nanti..." sambung Tengku Zafran lagi. kali ini gelak tawanya sudah membingit dalam ruang bilik itu sehinggakan kedengaran di luar rumah. dan.. sudah pasti ada dua jiwa diluar sana terseksa menanggung hati yang sakit angkara benci dan dendam yang makin membusung dalam jiwa mereka. dan.. dalam hati masing-masing, sudah mengimpikan sebuah kejayaan yang bakal dikecapi oleh mereka lewat malam nanti. 'siaplah kau perempuan kampung' dongkol hati busuk mereka. "ayang tak nak kawan dengan abang lagi dah.. ayang nak merajuk.." kataku yang sangat geram dengan tindakannya tadi.

gelakkan aku kaw-kaw pulak tu.... ya Allah.. abang...! abang...! "kalau sayang nak merajuk... merajuklah! aiman tak kesah... " ajuk Tengku Zafran dalam gelaknya. "eiii.. abang ni.. tak romantiklah.. kecil hati ayang ni tau!" aduh! 'apa yang pergi rasuk engkau ni Leya? sejak bila pulak kau pandai berjiwang-jiwang ni? yuckkss.. loya tekak aku ni..' suara hatiku berbicara. "eh! iye ke? abang tak rasa macam tu pun" ketawa Tengku Zafran terhenti serta -merta. "ish.. sayang ni... sayang tak suka lawak abang ke? hrmm.. takpelah.. abang tak nak buat lawak lagi dah lepas ni... sayang bukannya suka pun. buang karan abang jer.." Tengku Zafran pulak yang merajuk. lagipun dia mahu tengok reaksi isterinya yang cepat sangat berubah karakternya. mulutnya dimuncungkan. aku tergelak senang dengan tingkahnya yang nampak kebudak-budakkan. "aloloo... bucuk.. bucuk..." pujukku sama macam aku memujuk kanak-kanak yang menangis. "dahlah tu bang... buruk tau abang buat muka macam tu... hehe.. oklah... lain kali ayang akan beli lawak abang yang abang kata mahal tu. itupun kalau abang masih nak jual. erm.. berapa harganya erk?.." usikku manja sambil memegang tangannya yang melingkar dipinggangku. Tengku Zafran tergelak. "ayang nak beli lawak abang eh? hrmm. interesting!" Tengku Zafran tercongak-congak seketika. "untuk sayang.. abang akan bagi diskaun lima puluh peratus.. tapi ada syarat! sekali aje sayang buat abang kecil hati,

diskaun akan ditarik balik... deal!" Tengku Zafran mengunjukkan jari kelengkengnya sebagai tanda memeterai janji mereka. aku mengaitkan jari kelengkengku ke kelengkengnya. "ok.. deal then!" balasku penuh yakin sambil tersenyum manis. sejurus selepas itu, terus sahaja aku teringat pada rahsia itu. aku pasti dan amat pasti yang aku akan menyakitkan hatinya bukan setakat mengecilkan hatinya. "Allah!" spontan terucap kalimah itu dari mulutku. aku tersedar yang aku sudah membuatnya naik hairan. tanganku mengatup mulutku. benar kata hatiku. aku sedang ditenung oleh suamiku dengan renungan yang beriak hairan. "kenapa sayang? ada yang tak kena ke?" tanya Tengku Zafran ingin tahu. pelik juga dia tengok isterinya tiba-tiba bereaksi semacam. 'jangan-jangan nak kenakan aku tak' tekanya dalam hati. "errr.. takde pape lah bang.. Leya cuma takut kalau Leya kena denda. entah ape agaknya denda abang tu ye..!" bidasku dan cuba untuk mengalihkan perhatiannya dari perlakuan spontanku tadi. tidak! aku tidak akan hadkan lagi kemesraan kami. titik. aku dah tak nak fikir benda-benda lain lagi. aku sepatutnya gunakan masa yang singkat ini dengan kemesraan kami seakan-akan kami tidak akan bertemu lagi. janji! "sayang akan tahu denda tu bila sayang dah kecilkan hati abang... tapi abang lagi suka sayang kena denda... taulah sayang nanti...grrr.." tangannya yang melingkar kemas dipinggang isterinya meramas-ramas perut isterinya."ermm.. bila agaknya this tummy diisibaby kita ya sayang? kalau boleh abang nak baby kita lahir tahun ni juga.. abang berharap

sangat.. moga-moga Allah makbulkan doa kita yang sayang..!" sambungnya lagi. suaranya kedengaran sangat teruja. tangannya kembali memeluk pinggang isterinya dan belakang kepala isterinya dicum penuh kasih. "I love you sayang.. I love you so much!" ucapnya yang sudah tenggelam dalam kehangatan tubuh isterinya juga dari lautan kasih sayang dan cinta suci mereka. aku terkelu. antara rela dan terpaksa, aku harus memilih salah satunya. aku tidak ada pilihan ketiga. jalan yang telah kupilih akan cuba kuharungi dengan secebis keyakinan kerana seluruh kekuatanku sudah kutinggalkan padanya. aku cuba untuk tidak menyakiti hatinya tapi aku pasti akan membuat hidupnya menderita. aku cuba untuk mencurahkan kasih dan sayangku padanya namun masa ini terlalu singkat untuk melakukan semua itu. 'tuhanku! berilah daku keyakinan keatas jalan hidup pilihanku' Tengku Zafran merasa hairan dengan perihal isterinya. isterinya agak pendiam hari ini. dia tidak tahu apa sebabnya. tapi yang pasti dia tidak akan membuat andaian sendiri. takut nanti akan mengecilkan hati isterinya. "sayang.. sayang abang ni tengah fikirkan apa?" tanyanya lembut. bahu isterinya dikucup sayang. aku meramas-ramas tangannya yang melingkar di pinggangku."ayang tengah fikirkan tentang masa depan kita bang..." jawabku jujur. memang benar aku sedang berfikir mengenai masa depan kami yang lebih kepada penderitaan yang bakal kami tanggung selepas terpisah. Tengku Zafran tergelak mendengar luahan isterinya. matanya redup merenung wajah isterinya yang terpantul di

cermin dengan penuh cinta. 'ooohhh... sayang tengah fikirkan tentang baby la ni?" usiknya. "sayang.. tak ada apa yang sayang perlu risaukan! abang janji abang akan selalu mencintai sayang. menjaga sayang dan setia berada disisi abang walau dalam keadaan apapun. abang janji sayang.. selagi jasad abang dikandung badan, abang akan selalu membahagiakan sayang.." ujarnya lagi dengan penuh syahdu. " abang berani bersumpah.. kita akan hidup bahagia selamanya bersama keluarga dan bakal anak-anak kita nanti. insya-allah!" sambungnya lagi. aku sebak mendengar kata-katanya yang amat menyentuh kalbuku. namun, aku cepat tersedar bila mendengar sumpahnya yang satu itu. lantas, aku geleng kepala perlahan. "kenapa sayang? apa maksud sayang dengan gelengan itu? sayang masih tidak yakin pada cinta abang?" asak Tengku Zafran. dia berkecil hati dengan tindak balas isterinya. kelopak hatinya yang sedari tadi mengembang mulai menguncup. pelukannya dipinggang isterinya dilonggarkan. aku menggelengkan kepala. tubuh kupusingkan menghadap tubuhnya. dengan juraian airmata dipipi aku melekapkan kedua tanganku ke pipinya. " bukan. bukan itu maksud Leya bang. Leya cuma tak nak abang terlalu berharap. itu saja bang. Leya takut abang akan terlalu menderita bila terjadi sesuatu pada kita. Leya tak nak abang patah semangat sekiranya terjadi sesuatu pada Leya. Leya takut abang tak cukup kuat. Leya.... Leya sayangkan abang sangat-sangat... abang jangan tanya macam tu lagi.... janji!" rayuku mendayudayu. lehernya kupeluk dengan erat. esakanku makin menjadijadi bila dia membalas pelukanku. kehangatan dari tubuhnya bagaikan menyucuk-nyucuk tangkai hatiku.

"syyy.. jangan nangis sayang... percayalah! kita akan bahagia selamanya. tidak akan ada apa yang akan berlaku dalam ikatan cinta kita. percayalah sayang! percayalah pada cinta abang!" Tengku Zafran mengusap-usap belakang isterinya dengan penuh kasih sayang. hatinya turut sama sebak. berkali-kali ubun-ubun isterinya dikucup kasih. "abang.. jangan cakap macam tu! Leya sangat percaya pada cinta abang! percaya sangat-sangat. tapi.. Leya.. Leya ta..." aku tidak mampu menghabiskan kata-kataku. hatiku terlalu sebak. lantas aku mneyembamkan wajahku kedadanya dan menangis teresak-esak disitu. aku mahu mengatakan yang aku tidak mungkin dapat membahagiakannya. sampai bila-bila pun. bila aku sudah terpisah dengannya. bila aku sudah pergi membawa diriku. dan aku keseorangan tanpanya disisi. Tengku Zafran meleraikan pelukan lantas melekapkan kedua tangannya ke kedua belah pipi isterinya. wajah isterinya didongakkan. airmata yang mengalir tidak henti-henti diwajah itu membuatkan hatinya berasa pilu. dia tidak mampu menebak mengapa isterinya begitu beria-ia menangis. sedangkan baru sebentar tadi mereka bersama memadu asmara. melabuhkan tirai cinta mereka berdua. "sayang.. cuba terangkan kat abang apa yang buat sayang sedih sangat ni... sayang takut kalau abang tinggalkan sayang eh? hrmm..?" soal Tengku Zafran lembut sambil membalas renungan isterinya. jemarinya bertindak mengelap airmata yang melimpah dipipi isterinya. aku merenung matanya yang berkaca-kaca. oh! aku sudah membuatnya bersedih lagi. bukankah aku sudah berjanji untuk tidak membuatkannya sedih lagi disaat-saat akhir ini. ya Allah! beginikah rasanya bila diri dalam belenggu dilema?

"abang... kan Leya dah kata tadi... jangan cakap macam tu lagi... bukan Leya yang takut ditinggalkan, tapi Leya yang takut bila tinggalkan abang.. Leya benar-benar takut bang..." aku sudah mengongoi selepas mengucapkan kata-kata itu. akhirnya, terluah juga rahsia yang selama ini tersimpan kemas dalam lubuk hatiku. aku amat-amat berharap dia tidak mengesyaki apa-apa. aku cukup risau bila memikirkan reaksinya nanti. entah mengapa mulutku begitu gatal membocorkan rahsia itu. rahsia yang sebaik mungkin cuba kusimpan sorang-sorang tanpa pengetahuan orang lain. sekarang... rahsia itu bukan lagi satu rahsia. tiada apa lagi yang perlu kusimpan. tapi, cukup beranikah aku menerangkan hal yang sebenar? beranikah aku sekiranya dia meminta penjelasan dariku secara mendadak? 'bantulah hambamu ini ya Allah!' "heii... kenapa ni? apa yang sayang cakap ni? beritahu abang sayang... abang akan ada selalu disini sayang... abang sedia mendengar masalah sayang...." pujuk Tengku Zafran. "menangislah sayang...menangislah kalau itu dapat menenangkan hatimu sayang...abang tidak tahu apa yang menyebabkan sayang menangis. tapi satu saja yang abang pasti, tiada siapa yang akan dapat memisahkan kita kecuali Allah. I love you so much sayang... no words can describe how deep my love for you baby! setiap denyut nadi abang ada bersama cinta untukmu sayang. hanya sayang saja bidadari yang abang mahukan untuk terus berada disisi abang didunia dan diakhirat. I love you sayang.. I really love you so much.." bisik Tengku Zafran dengan penuh perasaan. dia mulai merasa ada sesuatu yang cuba disembunyikan oleh isterinya dari pengetahuannya. 'sayang.. andai saja kau tahu betapa

dalamnya cinta abang padamu... tidak mungkin kau akan bersedih begini...'desis hatinya berbicara. aku hanya membiarkan kata-katanya tanpa balasan. mujur dia tidak bertanya lebih lanjut atas keterlanjuranku tadi. aku hanya mahukan sedikit ketenangan darinya. dan berada dalam dakapan hangatnya sedikit sebanyak menenangkan hatiku yang galau. andai mampu kupercepatkan masa ini akan ku pergi ke masa depan dan mahu kutengok samada pilihanku ini tepat atau tidak kerana setelah pilihan kubuat aku tidak akan sesekali memandang ke belakang lagi. dan aku akan belajar melepaskannya. namun, melupakan dirinya tidak mungkin mampu kulakukan kerana cintaku sudah bersemadi bersamanya dan tidak akan pernah lagi terusik. "abang... jangan risau ye.. ayang tak apa-apa.. ayang sedikit emosi je tadi.. maafkan ayang sebab risaukan abang tadi. maafkan ayang Leya ya bang.." rayuku dalam pujukan manja. dan suamiku mengangguk-anggukkan kepalanya sambil tersenyum manis padaku. kepalaku diusap-usap. " I'm yourssayang.." bisiknya ditelingaku sebelum aku hanyut dalam dakapan hangatnya.
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 12

Aku terjaga apabila terasa ada gerakan ditubuhku. aku terpisat-pisat. setelah mencelikkan mata, aku terperasan yang aku sebenarnya sedang berada dalam dakapan hangat suamiku dan sebelah tanganku sudah dijadikan bantalnya. entah bagaimana aku tidak sedar yang aku sedang berbaring diatas ranjang. mungkin tadi aku terlalu bersedih sehingga aku hanya melayani rasa sedihku itu dan tanpa sedar suamiku sudah mengangkatku naik atas katil sebelum kami terlena sama.

dalam keadaan yang masih berbaring aku mencapai jam meja yang terletak diatas meja bersebelahan katil dengan sebelah tangan kananku. "bang! bangun bang! dah petang ni..." kejutku setelah meletakkan jam tersebut ditempat asalnya. namun dia masih belum tersedar. mungkin dia masih penat setelah puas memujukku tadi. aku mengiringkan tubuhku menghadap wajahnya. wajahnya kupandang sayang. entah bagaimanakah nasibnya sekiranya aku benar-benar pergi meninggalkannya. dapatkah dia meneruskan hidupnya seperti sebelum ini? aku tidak sanggup membayangkan semua itu. biarlah aku tidak tahu. itu lebih baik. tanpa sengaja tanganku kuangkat lalu kulekap pada kedua belah pipinya. setiap anggota pada wajah itu kusentuh dan kubelai lembut. walau dalam manapun keadaan dia tetap menarik dimataku. Tengku Zafran tersedar bila terasa ada sesuatu sedang bergerak-gerak diwajahnya. dia mencelikkan mata. wajah isterinya sudah terpampang dihadapan matanya yang sedang merenungnya dengan pandangan yang sangat sayu. "ada apa sayang?" soalnya lembut. dia terus merenung sepasang mata isterinya yang jelas masih sembab. wajah isterinya diusapusap sayang. " masih sedih? hrmm?" tanyanya lembut "ok... kalau sayang masih rasa sedih, sayang sambung tidur aje ye... abang temankan sayang tidur..." ujar Tengku Zafran lembut penuh pengertian.. dia mengucup kelopak mata isterinya. kemudian satu kucupan kudus dihadiahkan ke dahi isterinya. isterinya dipandang sayang. Aku geleng kepala perlahan. "tak usah bang... Leya tak sedih lagilah bang... abang jangan risau ye! ayang tak akan

sedih lagi! ayang janji! maafkan ayang ye bang.. ayang dah rosakkan mood abang!" bisikku perlahan namun masih boleh didengari. senyuman manis kuhadiahkan buatnya. kemudian aku mengucup pipinya mesra. "maafkan Leya.." bisikku lagi dan mata kami sudah berpandangan. Tengku Zafran sudah tersenyum membalas senyum manis isterinya. "sayang tak salah apa pun.. abang juga minta maaf kalau abang yang menyebabkan sayang bersedih. abang minta maaf ya.. I'm so sorry!" rayu Tengku Zafran sayu. isterinya mengangguk perlahan. Tengku Zafran tersengih lebar. kemudian dia mengucup dahi isterinya. lalu kucupan itu turun ke kedua kelopak mata isterinya. kemudian turun ke hidung isterinya dan dia sekadar mempertemukan bibirnya dengan bibir isterinya. dia keasyikan begitu yang memberikannya lebih banyak rasa teruja. "abang!! kita turun kat bawah sekarang ye bang... mungkin mereka tengah perlukan bantuan kita. lagipun tak elok kalau kita biarkan mereka bersusah-susah disana sementara kita pulak senang-senang di sini. nanti apa kata orang pulak! kita turun sekarang ye bang!" rayuku. aku tidak mahu lagi memperkatakan hal tadi. aku takut aku tidak mampu bertahan lagi. jadi, lebih baik aku membantu mereka menyiapkan keperluan untuk majlis kami malam nanti. sekurang-kurangnya aku tidak selalu teringat dengan pemergianku kelak bila menyibukkan diri bersama mereka di bawah sana. "biarlah diorang bersusah-susah kat sana... lagipun inikan

majlis kita. biarlah kita senang-senang disini. kitakan raja sehari. eh, silap raja dua hari. hehehe..." Tengku Zafran mengajuk kata-kata isterinya. isterinya merenungnya tajam. dan dia sudah tergelak senang. "abang main-main ajelah tadi sayang.. janganlah marah abang lagi ye... abang takut ni.." Tengku Zafran berpura-pura ketakutan. tapi melihat pada reaksi negatif isterinya yang seperti tidak mahu bermain dengannya waktu itu. akhirnya dia akur bahawa isterinya memang berniat mahu membantu mereka dibawah sana. "ok.. abang ok aje... tapi betul ni sayang dah tak sedih lagi? bukan apa.. abang cuma nak tengok sayang senyum macam selalu.. abang tak nak tengok sayang sedih-sedih lagi.. abang tak sanggup sayang... abang benar-benar risau tadi...I'm mad to you sayang.. I'm so in love with you sayang...I really meant it!" bisik Tengku Zafran dengan penuh romantis sambil mengelus pipi isterinya dengan penuh kasih. aku angguk kepala sambil tersenyum manis padanya. dan sengihannya makin melebar hingga kepipi. hatiku senang dengan semua itu. aku terus memandang wajah kacaknya yang tampak sedikit muram. 'oh abang..betapa aku masih lagi bersedih dan aku tahu aku akan terus bersedih kerana aku pasti isterimu ini pasti akan pergi meninggalkanmu jua kelak bila tiba saat itu. maafkan Leya bang... maafkan isterimu atas pembohongannya ini.. Leya tidak berdaya melawannya. Leya cuma insan yang lemah bang.. semoga abang sentiasa berbahagia, wahai suamiku Tengku Zafranku sayang..' hatiku berbisik pilu. hatiku berdenyut-denyut menanggung kepiluan itu.

"syukur alhamdulillah! abang lega sangat tengok sayang abang ni dah tersenyum semula. I really miss your charming smile, je't aime! my love..hehehe" gurau Tengku Zafran seraya meleraikan pelukan. "jom! kita turun sekarang ye sayang... abang dukung sayang ya!" usiknya lagi. kemudian dia bangkit dari pembaringan dan turun dari atas katil. lalu dia menapak ke sebelah sisi katil tempat isterinya sedang berbaring. "jom sayang!" bisiknya di telinga isterinya. "abang!!! abang ni buat lawak ke apa? hahaha.. abang.. abang...." aku sudah ketawa kuat. geli hatiku dengan keletahnya. entah dia tidak perasan atau pura-pura buat tidak tahu. Tengku Zafran mengerutkan dahinya tanda tidak memahami kata-kata isterinya. "lawak apa pulak ni sayang? abang mana ada buat lawak!!! sayang ni ada-ada je ideanya nak kenakan abang.." omelnya manja. tangannya cuba untuk mencempung tubuh isterinya namun tangan isterinya menepis tangannya itu. sebelah keningnya dijongket tinggi. kalah ziana zain! "abang.. takkan abang nak turun kat bawah dalam pakaian macam tu.. baju takde. seluar pun takde.. berani ke abang keluar dari bilik macam tu... kalau iyepun nak tunjukkan body abang tu kat orang bawah sana... janganlah waktu Leya ada sekali" ujarku tiba-tiba geram. mana mungkin aku turun dalam keadaan kami yang masih begini. aku hanya berkemban.

manakala suamiku pula hanya bertuala paras pinggang. aku tidak rela orang lain melihat tubuhnya dalam keadaan begitu yang cukup seksi dan menggoda dengan sosok tubuhnya yang sasa dan berotot-otot pejal yang menghiasi tubuh gagahnya. takut nanti mereka jatuh hati pada suamiku meskipun aku cukup tahu sedari dulu lagi suamiku memang ramai penggilainya. aku tidak rela berkongsi dirinya dengan orang lain. dia hakku seorang. apatah lagi Adila, antara perempuan yang sangat menggilai suamiku ada di bawah sana. makin menggedik pastinya dia nanti. aku juga yang akan sakit hati. Tengku Zafran tercengang seketika saat terdengar penerangan isterinya. matanya berkelip-kelip isyarat dia sedang berfikir. kemudiannya matanya dihalakan ke tubuhnya. 'tiada baju! tiada seluar!'. matanya membulat besar. "what??" spontan dia terjerit kecil. pantas matanya memandang isterinya. "kenapa abang sampai boleh tak perasan abang hanya separuh bogel ni? sayang pun berkemban aje... macam mana pulak abang boleh buat lawak ni?" Tengku Zafran sudah tergelak dengan kelalaiannya sendiri. "hahaha... nasib baik sayang tegur abang tadi.. kalau tak, tak tahulah abang... mahu abang berkurung dalam bilik ni setahun" ujar Tengku Zafran sempat lagi berseloroh. "manalah Leya tahu bang... abang tu kot kena sampuk dengan hantu mak limah balik kampung.. hehehe..." balasku yang tergelak lebih kuat daripadanya. dan dia sudah terhenti gelak. Tengku Zafran menjuihkan bibirnya. kemudian sekejap

sahaja dia sudah tergelak dengan tingkahnya sendiri. isterinya dipandang sayang. dia sebenarnya sedang cuba merangkarangka ayat untuk membalas usikan nakal isterinya tetapi dia termenung pulak untuk menilai setiap perlakuan isterinya yang bagaikan ada magnet di matanya untuk terus merenung isterinya yang sedang bergelak ketawa. wajah isterinya kalau sedang ketawa, semakin comel dimatanya. matanya juga turut juga ketawa sama. mulutnya pula terbuka kecil dan menampakkan gigi yang putih dan cantik tersusun. dan apa yang paling disukainya ialah pipi mulus isterinya akan semakin memerah bila sedang ketawa. malah makin menawan dihatinya. sungguh dia senang dengan semua itu. 'tuhan! beginikah rasanya bila hati dilanda ombak asmara cinta?' bisik hatinya berbicara riang. lama dia terlangut begitu sambil matanya langsung tidak berkelip merenung wajah isterinya. Aku perasan ada sepasang mata yang cukup nakal sedang merenungiku sedari tadi. aku membalas renungan mata galak itu. lama-kelamaan ketawaku mulai kedengaran sumbang dan dibuat-buat. dan sesaat ketawaku sudah serta-merta terhenti. mata kami saling bertautan. getaran cintanya dapat kurasakan menerusi tusukan matanya. beberapa saat sudah berlalu, namun kami masih begitu. masih berbalas pandang seakanakan momen-momen yang dirakam pada detik jatuh cinta pandang pertama yang aku selalu lihat di kaca TV. 'You're so beautiful, my dear!" bisik Tengku Zafran sangat romantis. bisikan itu terletus dari decitan halus bibir merahnya. bukannya datang dari kerongkongnya kerana dia sudah terpaku melihat keindahan yang terbentang dihadapan matanya. wajahnya didekatkan ke wajah isterinya. cuba

mengamati wajah itu dari jarak dekat pula. dia mahu kelemasan dalam keindahan ciptaan tuhan yang sah menjadi haknya seorang itu. aku gelisah. aku tidak dapat menebak apakah yang sedang berada dalam fikiran suamiku. ada apa yang sedang berada salam fikirannya? kenapa dia begitu galak merenungiku? mungkinkah ada sesuatu di wajahku? katiku berkata-kata. lantas, aku meraba-raba wajahku. namun hampa. tiada sesuatupun yang menempel di wajahku. atau mungkin suamiku sengaja menyakatku. tanpa berfikir panjang, aku bertindak memegang kedua-dua belah pipiya. dan ku oles-oles pipinya yang agak kasar itu kerana jambangnya yang baru kucukur semasa kami sama-sama mandi tadi. namun dia tetap begitu. malah wajahnya semakin didekatkan ke wajahku sehingga hidung kamu sudah berlaga. aku terkebil-kebil. Tengku Zafran gagal mengawal nalurinya, lantas bibir basah isterinya diraup dengan bibir nipisnya. lama. kemudian pautan bibirnya dileraikan. kedua belah pipi isterinya dicium. "sayang.. I want you to stay by my side forever...izinkan abang!" bisik Tengku Zafran di cuping isterinya. lalu dahi isterinya dikucup penuh kasih. tubuh isterinya didakap erat penuh kasih sayang. aku hanya diam. tidak berkutik walau seinci pun. aku tidak mahu sebarang gerakan pada tubuhku mampu mengimbuhkan jawapan atas kata-katanya tadi. kerana setiap gerakan pada tubuhku walau barang sepicingpun ada membawa maknanya yang tersendiri. aku tidak mahu dia menafsir jawapannya berdasarkan pada gerakan di tubuhku. biarlah tiada jawapan untuk itu. biarkan saja ia terus berlalu. tapi aku tidak berasa

tindakanku itu rasional. aku harus menjawabnya walaupun pahit. lantas, aku menyimpul senyuman manis buatnya. moga ia jawapan yang terbaik. Tengku Zafran tersenyum bahagia. biarpun jawapan itu ringkas. namun, itu sudah cukup baginya. "I love you sayang.." desisnya sebelum dia hanyut dalam lautan bahagianya. "hrmm... jom sayang! kita pakai baju dulu.. lepas tu kita turun! ya sayang...!" ajak Tengku Zafran setelah lama berdakapan. dia meleraikan pelukan di tubuh isterinya sambil membantu isterinya turun dari katil. kemudian tanpa memberi isyarat kepada isterinya, terus sahaja tubuh isterinya dicempung menuju ke almari pakaian. "aaahhh.." aku terjerit bila tiba-tiba sahaja tubuhku terasa melayang. rupa-rupanya aku sudah berada dalam dukungan suamiku yang sangat romantis ini. "ishh... abang ni.. terkejut Leya tau... apa salahnya bagitau Leya dulu kalau abang nak dukung ayang... nasib baik ayang tak ada penyakit lemah jantung, kalau tak pasti ayang sudah ma..." belum sempat aku menghabiskan geramku, bibirku sudah dikunci dengan bibirnya. what? beraninya dia!! mataku melopong besar memandangnya. Tengku Zafran melepaskan bibirnya dari memaut bibir isterinya. entah sudah berapa kali bibir mungil isterinya menjadi mangsa dua ulas bibir nipis miliknya. "abang minta maaf kalau perbuatan abang tadi mengejutkan sayang.. tapi abang mohon sangat pada sayang.. tolong jangan cakap begitu lagi... abang belum bersedia untuk hidup tanpa sayang di sisi

abang... abang tak sanggup kehilangan sayang... abang tak mungkin dapat teruskan hidup abang lagi tanpa sayang..." sendu sekali suara Tengku Zafran. matanya yang sudah berkaca-kaca masih setia merenung mata isterinya. mengharapkan suatu pengertian dari isterinya. hatiku sebak namun aku masih mampu tersenyum padanya. maka terjawablah sudah soalanku selama ini bahawa betapa dirinya juga akan merana bila terpisah jauh dariku. dan mungkin akan terpisah untuk selamanya tanpa ada pertemuan lagi. aku pasrah. seandainya inilah penyudah pada ikatan perhubungan ini, maka aku harus jadi tabah. biarlah aku sendirian merawat kelukaan itu nanti. aku terus memaut lehernya erat. wajah kusembamkan kedadanya yang tiada berbaju. aku menangis teresak-esak disitu. untuk kesekian kalinya aku sudah banyak kali memungkiri janjiku untuk mengisi masa singkat ini dengan kemesraan dan kebahagiaannya. malah, tanpa aku sedari, aku sudah memalitkan sejuta kedukaan dalam tempoh itu. apakah ini suatu tanda bahawa perhubungan ini sememangnya harus ditamatkan? apakah keadaan ini hanyalah tirai permulaan pada kelukaan yang akan mendatang? ya Allah! apakah aku dilahirkan sebagai seorang penduka? Astaghfirullah! maafkan hambaMU ini ya Allah kerana telah menyesali takdirMU. "syyy...jangan menangis sayang... bukankah tadi abang dah kata jangan menangis lagi.. abang juga akan turut sedih tengok sayang menangis begini.. sayang...syy.. syy... dah.. dah... abang turunkan sayang ya.. kita pakai baju sama-sama.." pujuk Tengku Zafran lembut. perlahan-lahan tubuh isterinya diturunkan. sesaat kemudian, tubuh isterinya yang terenjut-

enjut menahan esakan sudah diraih kemas kedalam dakapannya. tangannya melurut-lurut belakang tubuh isterinya keatas kebawah dengan penuh kasih-sayang. "syy... dah.. jangan nangis lagi... nanti dah tak cantik isteri abang ni.." pujuk Tengku Zafran lagi dan cuba menceriakan isterinya dengan usikannya. sesekali airmata yang meleleh di wajah isterinya diseka dengan belakang tangannya. kemudian ubun-ubun isterinya dikucup bertalu-talu dengan penuh kasih. aku menjauhkan mukaku dari dadanya. aku menyimpulkan senyum padanya di saat mata kami bertautan. "jangan nangis lagi ya sayang.. abang sedih tengok sayang terus menangis begini.. lepas ni abang dah tak nak tengok sayang menangis lagi.. tapi kalau sayang menangis juga, hrmm.. nampaknya abang kena buat sesuatu. abang akan denda sayang dua kali ganda lebih berat dari denda yang abang kenakan sekiranya sayang kecilkan hati abang.. erm.. kalau sayang nak sangat denda tu.. nangislah lagi lepas ni... tapi awas, abang akan tuntut denda abang...hahaha.." seloroh Tengku Zafran sambil cuba menghiburkan isterinya. mujur isterinya seorang yang mudah dipujuk dengan kata-kata berserta ugutannya. sekarang, dia sudah tahu petua untuk memujuk isterinya yang sedang menangis. aku terpujuk dengan pujuk rayunya yang sungguh-sungguh. lelaki ini memang lembut lidahnya. lelaki ini memang pandai memujuk hatiku walau hanya dengan sekadar kata-kata. padahal dia bukannya lelaki pertama yang memujukku. dulu, waktu umurku baru menginjak dewasa, aku sering menangis di sekolah kerana sering dibuli oleh budak-budak jajal. dan datanglah hero-hero yang konon cuba memujukku. tapi aku

langsung tidak menghiraukan pujukan mereka. bagiku lelaki semuanya sama. suka menyakiti perempuan yang lemah sepertiku. mulai dari saat itu, aku mula bersikap dingin dengan lelaki kecuali ahli mereka yang benar-benar rapat denganku. malangnya, semakin ramai yang ingin mendekatiku sehinggakan pernah ada yang datang meminangku secara tibatiba dengan menjanjikan kemewahan padaku sebagai ganjarannya sekiranya aku menjadi isteri mereka. mujur aku tidak cepat terpedaya dengan kerenah mereka. malah, pinangan mereka aku tolak mentah-mentah dengan alasan aku masih belum bersedia. keluargaku juga menyokong setiap keputusan yang kubuat. mereka amat memahamiku. syukur... aku dipertemukan dengan sebuah keluarga yang amat baik seperti mereka. isterinya sudah berhenti menangis namun kini melamun pulak. "sayang!!! sayang abang ni tengah fikirkan apa? dah... jangan melamun lagi... sekarang, ambik pakaian sayang dan pakai" arah Tengku Zafran setelah meleraikan pelukan. Aku angguk kecil. "abang?" soalku spontan. Tengku Zafran sudah terlopong. mulutnya ternganga luas. "ya Allah! pakaian abang ada kat dalam beg abang.. abang lupa pulak bawa sekali naik tadi." Tengku Zafran kalut. "err... abang pakai baju sayang ajelah ye.. abang malaslah nak turun ambik beg abang kat bawah.. penat kaki abang turun naik nanti.." adu Tengku Zafran mengada-ngada. Aku geleng kepala. "abang guna ajelah baju abang tadi.. lagipun baju tu bukannya kotor pun. peluh sikit aje. takkan abang nak pakai baju Leya pulak. abang bukan muat pun. baju

Leya kecillah bang.." rungutku pula. aku meraih tangannya dan menggenggamnya erat. Tengku Zafran memuncungkan bibirnya. dia tetap mahu memakai baju isterinya. "abang tak nak! abang nak pakai baju sayang juga.. biarlah kecil pun.. abang tetap nak pakai! kalau sayang tak nak bagi pinjam, abang tak nak turun. sayang sandinglah sorang-sorang malam nanti" protes Tengku Zafran. kakinya pula menghentakhentak lantai. macam kanak-kanak tak dapat gula-gula lagaknya. "alolo... bucuk..bucuk abangku sayang ni.. ok...okey... Leya bagi abang pakai baju Leya.. tapi ayang tak ada T-shirt lelaki! Tshirt perempuan tu berlambak.. kat dalam almari. abang nak juga ke?" aku akhirnya mengalah. "nak..nak.." Tengku Zafran tergelak riang. "yeye... abang dapat pakai baju sayang.. yeye.. yahoo!!!! sayang isteri abang ni.." jerit Tengku Zafran girang dan dengan pantas dia mencium pipi isterinya. aku membeliakkan mataku setelah pipiku diciumnya. aku mencebik. "oleh kerana abang tak berkelakuan baik, maka dengan ini ayang tarik balik kata-kata ayang tadi. abang tak boleh pakai baju ayang" aku pura-pura serius. itulah balasannya bagi orang yang suka mengambil kesempatan. Tengku Zafran sudah menarik muka empat belas. wajahnya

cemberut. "mana aci... sayang ni buruk sikulah... ahhh... abang tak kira, abang nak pakai baju sayang juga. abang tetap nak pakai baju sayang.. plis sayang.. abang janji tak akan buat macam tu lagi... abang janji akan berkelakuan baik lepas ni. boleh ya sayang... ye..!" rayu Tengku Zafran sungguh-sungguh. lengan isterinya digoyang-goyang tanda meminta belas isterinya. aku buat buat tidak dengar. sebaik mungkin tawaku kutahan. bila-bila saja tawaku bakal meletus. entah sejak bila aku pandai menyakat orang. hidupku benar-benar penuh dengan warna-warni bila berada disamping lelaki ini. tapi, aku harus mengerjakannya cukup-cukup. siapa suruh suka sangat bersikap budak-budak. nak juga merasa jadi seorang pembuli. kesian suamiku.. jadi mangsa buliku yang pertama. "sayang...please!!! bagilah abang guna baju sayang.. please sayang!!! abang nak pakai sangat baju sayang.. boleh ye... ye sayang..." rengek Tengku Zafran dengan muka kasihannya. entah apa yang merasuk fikirannya pada saat itu. dia benar-benar teruja untuk mencuba memakai pakain isterinya. dia akan berasa lebih dekat dengan isterinya bila mereka berkongsi pakaian. "tak boleh!!!" serius kata-kataku tanpa memandangnya. "oh!!! sayang tak nak bagi abang pinjam ye... okeh..okeh...!!" Tengku Zafran sudah mengangkat kedua-dua tangannya tanda mengalah dengan isterinya. "sayang pergilah turun sorang-sorang.. abang nak sambung tidur! bye...." Tengku Zafran sudah melangkah

menuju ke katil. dia berpura-pura merajuk . lebih kepada ingin dipujuk sebenarnya. dia mahu isterinya menahan dan memujuknya. namun hampa. isterinya langsung tidak memujuknya walaupun dia sudah berada di pertengahan jalan. dia menghentak-hentakkan kakinya tanda protes. sesekali, dia berpaling pada isterinya. namun isterinya buat tidak tahu sahaja malah dengan seselambanya menyisir-nyisir rambutnya. makin geram Tengku Zafran dibuatnya. hampir pecah ketawaku apabila terlalu lama menahan tawa. perutku sudah kejang menahan semburan ketawaku. kesian pulak aku tengok suamiku begitu. hahaha... biar padan dengan muka dia... padan muka! jahat tak aku? hehehe... Tengku Zafran berhenti melangkah. dia memalingkan tubuhnya mengadap isterinya. "sayang...!!!" jeritnya geram. mulutnya dicebir. "abang merajuk ni!... sayang tak nak pujuk abang ke? sayang tak kesian kat abang?" asak Tengku Zafran dengan soalannya yang berniat meminta simpati. hatinya mendongkol geram melihat isterinya yang hanya diam tanpa membalas katakatanya. aku memandang kearahnya. kesian pulak aku tengok muka dia macam tu. nampak innocent sangat. tapi, aku masih mahu mendendanya. biar dia rasa bagaimana akibatnya kalau suka menyakat orang. "abang tanya apa tadi? sayang tak dengarlah... sayang ingat suara katak manalah tadi yang berbunyi. rupanya suara abang pulak. boleh abang ulang balik soalan abang tu tadi?" pintaku berpura-pura tidak mendengar rungutannya. padahal

begitu jelas dipendengarannya. "eeeeee... kenapa sayang tak dengar pulak? abang jeritlah tadi...ooohh.. abang tahu, sayang sengaja kan nak balas dendam pada abang? betul kan?" Tengku Zafran makin naik geram. isterinya sengaja mempermainkannya. "eh.. betullah! sayang kurang jelas tadi" aku mempertahankan pembohonganku. "ok...ok.. abang akan ulang soalan abang tadi... sayang dengar betul-betul tau" akhirnya Tengku Zafran mengalah. "sayang!!! abang merajuk ni!!! sayang tak nak pujuk abang ke? sayang tak kesian kat abang ke???" Tengku Zafran mengulang soalannya berserta dengan aksi-aksinya sekali. matanya merenung wajah isterinya. memohon agar dirinya diberi perhatian dan dipujuk manja oleh isterinya. aku mencebik. " siapa yang nak kesian kat abang.. abang bukannya sakit pun. yewww! ayang tak kuasalah nak pujukmemujuk ni. buang karan ayang aje. lebih baik ayang pakai baju sekarang. taklah lambat turun nanti. " aku sengaja menambahkan rajuknya. aku tahu dia sedang merenungku melalui ekor mataku. aku berpura-pura membuka almari pakaian sambil melihat pada reaksinya. hohoho... jahatnya isterimu ini kan bang? "ermm takpelah... abang tahu, siapalah yang kesian kat abang ni kan.. orang tu hanya kesian kat abang bila abang sakit aje.. takpelah.. sayang pergilah turun sorang-sorang.. abang tak nak turun. abang nak sambung tidur. sayang pergilah. tinggalkan abang kat sini sorang-sorang. "lirih suara Tengku

Zafran kedengaran. dan sekarang dia sudah benar-benar merajuk. dia sedikit berkecil hati dengan kata-kata isterinya. langkahnya yang terhenti sedari tadi disambung semula dan dikayuh menuju ke katil. setibanya disisi katil, tubuhnya terus dilayangkan keatas katil. selimut ditarik hingga menutupi keseluruhan tubuhnya tanda protes. aku tercengang seketika mendengar suaranya yang benarbenar seperti orang yang merajuk. amat lirih suaranya. mungkinkah dia terasa denga kata-kataku tadi? aku risau jika andaianku benar. tiba-tiba aku berasa bersalah melakukannya seperti itu. padahal, dia sering memujukku tika aku bersedih waima bila aku keresahan. tapi aku pulak yang membalasnya dengan tuba. kesian abangku... begitu beria-ia benar dia mahu dipujuk tadi. akhirnya aku memutuskan untuk memujuknya. berbaloi juga lakonanku tadi. sekurang-kurangnya aku juga mampu menjadi seorang pembuli yang handal. tapi yang tak baiknya, mangsaku ialah suamiku sendiri. lelaki kesayanganku pulak tu. hrmm.. memang tak patut. aku tergelak kuat dengan suara hatiku sendiri. langkah kuatur menuju ke katil. memang sah suamiku sedang merajuk. ciri-ciri orang yang sedang merajuk ialah dengan berselubung. dah memang tabiat orang yang sedang merajuk sejak azali agaknya. aku berbaring di sebelahnya. selimut yang membungkus tubuhnya cuba kutarik. namun, tarikanku tidak begitu kuat dan dia sudah menahannya. aku mencuba lagi dan semakin berjaya nampaknya tapi lekas-lekas dia merentap kembali selimut itu.

"jangan kacaulah! abang nak tidur ni... tadi kata nak turun bawah. hah! tunggu apalagi.. pergilah turun sorang-sorang..." Tengku Zafran merengus dari dalam selimut. agak sengau bunyinya kerana mulutnya terhadang dengan selimut. geramnya masih belum hilang. apalagi bila dia mendengar ketawa isterinya tadi. makin geram dia dibuatnya. "abang ni macam perangai budak-budak tau... ayang fikir abanglah lelaki yang paling macho, tapi hampeh... bukan rupanya.. kuat merajuk adalah. nasib baiklah abang dapat isteri yang sabar dan baik hati macam ayang ni... ada jugak orang yang masih sudi nak pujuk abang.." sindirku siap memuji diri sendiri.. sengaja nak tengok reaksinya bila pertama kali aku memujuknya sebegitu. aku tersengih-sengih. hehehe... Tengku Zafran tercabar dengan kata-kata isterinya. selimut yang menutupi wajahnya dikuak. isterinya dipandang. " siapa kata abang tak macho? sayang belum tau lagi siapa abang.. jangan nak serkap jarang aje.." omel Tengku Zafran . seusai menghabiskan kata-katanya dia menutup kepalanya semula dengan selimut tadi. "haaa... tu buktinya! tak macholah namanya kalau buat macam tu..." ajukku lagi. aku pulak yang jadi geram tiba-tiba. Tengku Zafran diam. dia tidak berniat mahu memanjangkan topik yang langsung tidak berkaitan dengan punca rajukannya. buang mase aje... gumanya dalam hati. "abangku... intan.. payung..sayangku permata delima...dahlah tu abang... ayang main-main ajelah tadi tu.. ayang tak tahu pulak abang betul-betul merajuk tadi. maafkan sayang ya.. please..." aku memujuknya lembut. suaraku

sengaja kulunakkan. biar bunyinya tampak menggoda dan sarat dengan pujukan yang dapat membeli hatinya. Tengku Zafran tersenyum dalam selimut. dia berasa sangat lucu bila isterinya menggelarnya dengan gelaran klasik begitu. macam zaman P.Ramlee lah pulak dah... tak sangka isterinya orang yang kelakar juga rupanya. 'ya Allah! aku senang dengan semua ini. kekalkanlah dia disisiku ya Allah!' doanya doa Tengku Zafran dalam hati. aku naik geram bila suamiku masih tidak mahu mengalah. tapi, aku perlu memujuknya terlebih dahulu. lepas tu, barulah aku kerjakannya cukup-cukup. "abang janganlah macam ni... duhai kakandaku sayang, dinda mohon maaf ya kanda! hukumlah dinda kanda! dinda sedia menerimanya. tapi kanda harus maafkan dinda terlebih dahulu ya kanda..!" tengok! gara-gara mahu memujuknya, terkeluar semua segala ilmu yang kupelajari sewaktu ujian lisan Bahasa Melayu dulu. Tengku Zafran sudah tergelak kuat dari dalam selimut bila mendengar bahasa melayu purba yang digunakan oleh isterinya sebentar tadi. dia menguak selimut yang membungkus kepalanya. ketawanya makin bertambah kuat bila melihat muka isterinya yang dicemikkan. aku membuntangkan mataku besar-besar. geram melihat dirinya yang tengah enak mentertawakanku. tiba-tiba muncul idea yang sangat bergeliga dalam kotak fikiranku. dengan pantas, aku bangun dari atas katil lalu merentap selimut yang membungkus tubuhnya. yes! aku berhasil. kemudian selimut itu kucampakkan ke atas lantai.

'ooohhhh.. gelakkan aku ya! nah ambik ni....' aku menerkam tubuhnya lalu menggeletek pinggangnya. suamiku terjerit-jerit menahan kegelian sambil cuba menepis tangannya. entah bagaimana tenagaku amat kuat pada masa itu sehinggakan aku dapat mematahkan tepisan tangannya. mungkin kerana kegeramanku padanya yang bernyala-nyala membuatkan tenagaku bertambah padu. makin galak tanganku menari-nari di pinggangnya. "hrm... rasakan!!! siapa suruh abang abang gelakkan sayang.. inilah dia pembalasan dari ayang" "aha..haha..haa..ahhhh... ampun sayang... ampun... abang ... abang tak ketawakan sayang lagi..." jerit Tengku Zafran tercungap-cungap menahan kegelian. tangannya cuba menepis tangan isterinya yang galak menggeleteknya. aku masih mahu menggeleteknya tapi kesian pulak aku tengok keadaannya. wajahnya sangat-sangat ketara sedang menahan kegelian akibat bahana tanganku. tubuhnya pula jelas berbirat-birat merah akibat pergelutan kami. akhirnya aku menghentikan tanganku dari menggeletek pinggangnya. lagipun, aku takut jika tuala yang terlilit dipinggangnya terlucut. Masya-Allah! mujur aku cepat berhenti tadi. "huh...." Tengku Zafran mengeluh lega. "abang nyaris terkencing tadi. kuat juga sayang ni ye.. nakal pun ada juga.." gerutu Tengku Zafran sambil berseloroh. aku menjuihkan bibir. "haaa.. sekarang abang dah tahu

kan akibatnya kalau suka gelakkan ayang.. hrmm. padan muka abang.. buatlah lagi lain kali kalu nak kena geletek maut.." aku menyindirnya sambil tersenyum menang. "abang tak akan buat lagi. abang janji! ngee.." Tengku Zafran tersengih lebar. entah benar entahkan tidak janjinya tadi. dia tidak jamin tidak akan mengulanginya. aku turut tersenyum. "jomlah kita turun bang! dah lama rasanya kita main kat sini.. abang punya pasal lah ni... garagara abang merajuk tadi, kita lambat turun kat bawah.." omelku. "hehehe.. sorry ye sayang!" Tengku Zafran meramasramas jemari isterinya. "tapi abang macam mana sayang? pakaian abang tak ada..." Tengku Zafran berpura-pura mengingatkan isterinya punca dia merajuk tadi. yelah.. mana tahu isterinya sudah berubah hati. siapa tahu! "aik... kenapa pulak? abang pakailah baju ayang! tadi abang sendiri yang beria-ia nak pakai baju ayang sampai merajuk macam budak-budak." aku melopong hairan. "yahoo!!!! akhirnya abang dapat pakai baju sayang juga.. yeye...." jerit Tengku Zafran girang. dia sudah lupa pada janjinya tadi. "haaaa... tengok tu! tengok tu! ayang tak bagi pinjam kang.. baru tau" ugutku geram. aku mula turun dari katil. "oooopss.... abang lupalah sayang! sorry..." Tengku

Zafran secara spontan menarik tangan isterinya yang hendak turun dari katil. tubuh isterinya sudah menghempap tubuhnya. sakit ditubuhnya akibat menjadi mangsa hempapan tubuh isterinya yang tidak kurang beratnya dihiraukan. malah, pinggang ramping isterinya itu dirangkul erat kedalam dakapannya. manakala pehanya diletakkan ke atas peha isterinya agar isterinya tidak dapat meronta. tanpa menunggu masa yang panjang, bibir seksinya sudah meragut bibir basah milik isterinya sebelum sempat ditahan isterinya. "itu hukumannya buat mulut yang suka mengugut abang!" gumam Tengku Zafran setelah melepaskan pautan bibirnya di bibir isterinya yang tercinta. dia tersenyum kemenangan. aku menjegilkan mata. benar-benar geram dan terkejut dengan tingkahnya yang tidak mampu kuramal. "ugutlah abang lagi kalau sayang nak kiss yang lebih hot dari tadi" bisiknya ditelingaku sebelum ketawanya meletus kuat. dan.. aku juga yang terkena akhirnya. kesian aku...
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 13

Aku mencapai sehelai T-shirt merah jambu yang elok tergantung dari almari pakaian. dibelakangnya ada tertulis 'LEYA'. kuunjukkan baju itu kepada suamiku yang setia menunggu dibelakangku. dia menyambut huluran baju itu dengan wajah yang penuh rasa teruja. hrmm.. macamlah tak pernah nampak baju! kutukku dalam hati. astaghfirullah! dosa tau mengutuk suami walau dalam hati. hehehe...ala tak sengaja pun. tindakan refleks tue... "wow! pink colour! hrmm... very nice huh! I like it, thanks sayang!" kata-katanya yang terakhir itu dibisikkan perlahan

dekat dengan telingaku sehingga hembusan nafasnya yang segar menderu kulit wajahku. sesaat selepas itu, hidungnya sudah terbenam di pipiku. "abang!" aku terjerit spontan. aku kegeraman dengan kerenah gatalnya. dia malah tersengih-sengih merenungiku tanpa ada riak bersalah diwajahnya. malah berani pulak dia bermain-main dengan anak rambut didahiku. makin menyirap darahku dibuatnya. namun disabarkan hatiku melayani kerenah lelaki kesayanganku ini. mungkin sudah sifat semulajadinya kot. hrmm... dah nasibku agaknya dapat suami yang terlebih romantik. "pakailah baju tu bang! Leya nak tengok samada kena dengan abang atau tak. kalau sesuai dengan tubuh abang, abang gunalah terus baju tu. kalau tidak, nanti ayang cari baju yang lain untuk abang ye!" beritahuku lembut. kisah gatalnya tadi tak usah diperpanjangkan, takut nanti bertambah-tambah gatalnya. aku juga yang akan memendam kegeraman nanti. "well, okay! tapi abang rasa abang tak perlukan pembantu kot untuk menilai penampilan abang. you know me right! tak kira apapun yang abang pakai, abang akan tetap kelihatan handsome. tengok ajelah kejap lagi, pasti abang akan jadi perhatian gadis-gadis di bawah sana tu. sayang jangan jealous pulak erk!" usik Tengku Zafran dengan sengih yang melebar di wajahnya. hidung isterinya dicuit manja. dia belum pernah menyaksikan isterinya mencemburui perempuan lain yang meminatinya. maka inilah kesempatan yang terbaik baginya untuk membuatkan isterinya cemburu. dia nak tengok sejauh mana isterinya melayani rajuknya dan apa yang paling penting, bila isterinya merajuk nanti, dia akan memujuk isterinya itu dihadapan Adila dan emaknya. sengaja dia mahu pertontonkan

kemesraan mereka nanti didepan mereka. biar mereka tahu betapa dia amat mencintai isterinya. lagipun, bukankah cemburu itu tandanya sayang? Aku tidak menafikan sebarang kata-katanya tadi. walau dalam keadaan manapun, hatta berpakaian compang-camping sekalipun, aku yakin penampilan suamiku tetap menawan. sebab itulah begitu ramai wanita yang menggilai aset yang ada padanya. dan aku? aku berasa amat bertuah dipilih menjadi suri dihatinya. dibelai dan dicintai setiap masa. aku hanya mampu menghadiahkan kerlingan tajam kepadanya sabagai tanda kegeramanku padanya. Tengku Zafran terpanar dengan jelingan tajam milik isterinya itu. jantungnya seakan terloncat keluar. dia benar-benar terkena panahan asmara. "sayang... jangan buat buat macam tu dengan lelaki lain ye. abang tak sudi berkongsi keindahan itu dengan orang lain. sayang faham kan maksud abang? sayang hanya milik abang seorang didunia dan diakhirat. sayang hak abang. sayang..." belum sempat Tengku Zafran menghabiskan kata-katanya, tangan isterinya sudah menekup mulutnya. secara automatik bicaranya terhenti disitu. "apa yang abang merepek ni? hrmm..?" aku naik hairan dengan kerenahnya yang tiba-tiba. dia tertunduk dengan wajah yang memerah. oh! aku tahu! "kenapa ni? abang nampak cemas sangat. abang takut sayang buat macam tu dengan lelaki lain eh? abang cemburu eh?" tekaku berbentuk pujukan. mujur aku cepat faham dengan punca repekannya.

Tengku Zafran hanya mengangguk perlahan. wajahnya masih menunduk. malu mungkin. sudah tentu. dia malu pada isterinya kerana baru tadi dia berniat mahu membuat isterinya cemburu, tapi dia pulak yang jadi cemburu bila sepasang mata isterinya yang terlalu menawan menghadiahkan sedas jelingan tajam yang sangat menawan baginya. dan tiba-tiba dia jatuh cemburu pada lelaki lain. hanya kerana sebuah jelingan tajam dia jadi cemburu pada lelaki lain. wow! dahsyat tu! Aku tergelak kecil. "tadi abang sendiri yang beria-ia nak cemburukan orang, tapi dia pulak yang cemburu. padahal orang belum buat apa-apa lagipun. itulah bang, jangan riak sangat dengan apa yang kita ada, nanti hati kita akan jadi cepat rosak.." aku memulangkan paku buah keras padanya. hehehe.. jahat tak aku? "maafkan abang, yang! abang pun tak tahu kenapa abang suka sangat menyakat sayang sedangkan sebelum ini abang begitu dingin dengan wanita kecuali dengan mama abang. abang minta maaf ye yang. I'm really sorry if I might hurt you just now. I love you sayang. I'm really in love with you baby!" Tengku Zafran pantas meraih tubuh isterinya kedalam dakapannya. kepala isterinya dilentokkan kedadanya yang masih tidak berbaju. kucupan bertalu-talu dihadiahkan ke ubun-ubun isterinya dengan penuh kasih sayang. hatinya berasa tenang dan damai bila berpelukan dengan isterinya begitu. lenyap segala rasa cemburunya tadi. Aku yang masih kebingungan hanya mengikut rentaknya. aku membalas pelukan ketubuhnya dengan erat dengan harapan dia akan berasa tenang dengan apa yang aku buat. isteri yang

solehah adalah isteri yang selalu memahami suaminya dalam susah dan senang. semoga aku dapat melakukannya sebelum pemergianku. oh! kenapa aku harus memikirkan hal itu lagi! Tengku Zafran melonggarkan pelukan ditubuh isterinya. dia sudah kembali ceria. bibirnya dirapatkan kecuping telinga isterinya. "thanks sayang!" bisiknya syahdu lantas mencium pipi isterinya. tubuh isterinya dipeluk dengan erat semula seolahtidak mahu melepaskan isterinya pergi walau seinci pun. Aku begitu terharu dengan perhatian yang diberikan oleh abang. hrmm... mulai dari detik ini, aku akan merubah penggilan suamiku kepada 'abang'.okey tak? bunyinya lebih sedap dan romantis gitu! hehehe.... Lama kami berdakapan begitu. tenang sekali rasanya bila berada dalam dakapan hangat tubuh abang. rasa macam nak tidur sahaja akibat terlalu selesa berada dalam dakapannya. serius aku kata. aku benar-benar memaksudkannya. tidur dalam dakapan suami yang tercinta bersama haruman tubuhnya yang mewangi. sangat mendamaikan. mengasyikkan. dan saat ini, perasaanku sudah terbuai-buai. aku mengeratkan lagi pelukan ditubuhnya. aku dapat mendengar degupan jantungnya yang berirama merdu. beberapa titis airmata yang masih panas jatuh jua mengalir kepipi. aku hanya membiarkannya. tidak terniat pun hendak mengelapnya. Setelah beberapa minit berdakapan, Tengku Zafran melonggarkan pelukan di pinggang isterinya. dia sebenarnya tidak mahu melepaskan isterinya dari dakapannya, biar mereka terus begitu sehingga acara mereka malam nanti. tapi, mereka

perlu turun ke bawah membantu apa yang patut. lagipun, ini majlis mereka juga. Ubun-ubun isterinya dikucup. lama. namun isterinya langsung tidak bereaksi. terbit rasa tertanya-tanya dihatinya. lalu, kepala isterinya didongakkan. matanya dapat menangkap wajah isterinya yang lena. mata isterinya masih terpejam dengan sedikit sisa air mata diwajah polos itu. Terbit rasa kasihan dihatinya bila melihat keadaan isterinya begitu. air mata isterinya begitu berharga untuk disia-siakan. isteriku menangiskah tadi? detik hatinya. akalnya tidak mampu menjawab. namun, dia tidak mahu membuat andaian sendiri. pasti ada sesuatu yang membelenggu hati isterinya. akan ditanyakan pada isterinya kelak. biar isterinya menerangkan hal yang sebenarnya. mood bahagianya tidak mungkin dirosakkan begitu sahaja. tambahan lagi bila melibatkan perkongsian perasaan dengan isteri tercintanya. sudah tentu, kelangsungan dan kebahagiaan itu dijaga rapi tanpa ada kesedihan yang terpalit sekaligus mencacatkan keindahannya. hrmm.. menurut perancangan akal, begitulah yang semua orang impikan. ironinya, kebahagiaan dan kekecewaan itu datang bersama. cuma, bezanya ialah dari segi ukuran paras kebahagiaan dan kedukaan itu sendiri. yang nyata ianya berbeza-beza dan amat subjektif. Lama wajah isterinya dipandang. namun, masih tiada tandatanda isterinya terjaga. masih terlena. wajah itu kelihatan tetap comel dan menawan biar manapun keadaannya. Perlahan-lahan Tengku Zafran mengangkat tangannya dan menyapu sisa airmata di wajah mulus itu. Aku hanya membiarkan tangan sasa itu mengelap airmata

dipipiku. entah kenapa airmata itu harus jatuh disaat-saat romantis begini. oh! itu mungkin atas dasar rasa terharu yang melampau sehingga menyebakkan sekeping hatiku tadi. Seusai mengusir air mata dipipi isterinya, kelopak mata isterinya dikucup penuh kasih. tak dapat digambarkan bagaimana perasaanya dikala ini. namun, satu yang dia pasti, dia benar-benar bahagia berdakapan dengan isterinya. zat kegembiraan begitu menyengat ulu hatinya yang paling dalam. Aku sudah tidak mampu berlakon berpura-pura tertidur. lantas, mata yang sedari terpejam kucelikkan. sesaat, tautan mata kami sudah bersabung. aku mengukir senyuman semanis mungkin padanya. "sayang okey?" Tengku Zafran menyapa isterinya dengan simpulan senyuman kacak di wajahnya yang sudah sediakala menawan. "ayang okey. ayang tak apa-apa..." balasku ceria. aku hanya mahu menggembirakan suamiku. "boleh abang tahu kenapa sayang nangis tadi?" pinta Tengku Zafran berdiplomasi. rambut panjang isterinya diusap-usap mesra. matanya tepat memandang wajah isterinya. menunggu jawapan dari pihak isterinya. Aku tersengih. "betul abang nak tahu kenapa ayang menangis?" aku buat muka serius. abang terangguk-angguk. hrmm.. lucu pulak aku tengok gelagat abang ni... macam burung belatuk pun ya. ok! masa untuk kenakan abang cukup-cukup. weyh, tak baik tau

buli suami. berdosa besar tu! "sss..se..sebenarnya.." aku terhenti seketika. abang menjongketkan keningnya. riak wajahnya ingin sangat nak tahu. "oklah... sebenarnya... sebenarnya..." kata-kataku terhenti lagi disitu. sengaja kowt! aku tersengih lagi. "sebenarnya apa , sayang? kenapa berhenti!" rungut Tengku Zafran tidak berpuas hati dengan isterinya. ok percubaan ketiga. "sebenarnya.." aku menghentikan bicaraku sesaat, nak tengok reaksinya. abang tayang muka sorang pendengar yang baik. "sebenarnya dragon ball ada tujuh biji kesemuanya... hahaha...." aku tergelak melihat muka suamiku yang cemberut. merajuklah tue! aku dah tahu sangat perangai manjanya. ahah! aku tahu apa ubatnya. mujarab sangat ni! Tanpa memberikan sebarang isyarat, aku merangkul erat lehernya seraya mencium pipinya. lama. kemudian kurenggangkan pelukan. nah! tengok! abang dah tak merajuk dah! mujarab sangat ubat tu kan? kawan-kawan amalkanlah petua ini untuk memujuk suami yang merajuk! memang berbaloi-baloi... isyk.. apa yang aku melalut ni! Tengku Zafran tersengih lebar. terharu dengan ubat isterinya untuk merawat rajuknya. bangga sungguh dia memiliki isteri yang bijak dan manja yang pandai mengambil hatinya. matanya

makin galak merenung wajah isterinya yang sangat menawan dimatanya. tubuh isterinya dipeluk kejap dengan penuh rasa kasih sayang yang sangat subur dalam hatinya. "I love you sayang" desisnya penuh perasaan. Aku tidak tahu apa yang sedang abang fikirkan, namun apa yang aku tahu, abang benar-benar mencintaiku dan aku sangat terharu akan itu. lantas, kenapa aku harus membulinya tadi. ya Allah! aku telah mengecilkan hatinya tanpa aku sedari walaupun tidak terniat langsung dalam hatiku untuk menyakitinya. aku harus meminta maaf darinya dengan segera. "ayang minta maaf bang!" bisikku ke telinganya. rasa sayu bergayut-gayut di atas ranting hatiku. "ayang minta maaf kerana mempermainkan abang tadi.. ayang tak.." tidak sempat aku menghabiskan kata-kataku bila abang memotong percakapanku. "syyy..." Tengku Zafran merenggangkan pelukan. jari telunjuknya di bawa ke bibir isterinya. matanya bersabung dengan mata isterinya yang seolah-olah tergamam dengan tindakan spontannya tadi. "sayang tak salah apa-apa. abang tak ambil hati pun tadi. sikit pun tidak" Tengku Zafran bersuara riang. isterinya harus disedarkan bahawa usik-mengusik antara suami isteri itu perlu ada dalam hidup berumahtangga. barulah hidup terasa lebih bermakna dan berisi. taknaklah dua puluh empat jam asyik serius. ada masanya pasangan perlu bergurau untuk merapatkan hubungan. juga untuk menghiburkan hati pasangan. itu memang norma kehidupan bagi pasangan yang bergelar suami isteri.

Tengku Zafran mencuit hidung isterinya perlahan. lebar senyumannya bila melihat isterinya sudah terseyum manis. dan dirinya sudah terpukau dengan senyuman itu. "kenapa abang baik sangat? abang sepatutnya dapat isteri yang lebih baik dari ayang..." sungguh aku sebak dengan katakataku yang terlepas tadi. tapi aku masih mampu tersenyum padanya, menutup pintu matanya dari melihat kesedihan dalam hatiku. "syyy... jangan pernah berkata begitu sayang. abang bukannya bidadara yang mengimpikan seorang bidadari, abang bukannya malaikat yang mengimpikan seorang wanita sebaik malaikat. abang hanya mahu menghabiskan sisa-sisa hayat yang abang ada dengan sayang dan anak-anak kita nanti. Insya-Allah. abang tidak pernah terniat untuk memiliki gadis lain selain sayang. tidak ada wanita lain yang mampu membuka jendela hati abang kecuali sayang. sayang jangan cakap macam tu lagi ya! cinta dan kasih sayang abang hanya tercurah pada sayang dan anak-anak kita nanti. abang mahu sayang pegang kata-kata abang ni sampai akhir hayat kita. janji!" Tengku Zafran mengelus-elus wajah isterinya dengan pandangan yang penuh pengertian. mengharapkan agar isterinya memahami kata-katanya tadi. Ya Allah! aku benar-benar terharu. sangat-sangat. titis demi titis air mata tumpah jua dipipiku. satu senyuman yang paling manis dan paling ikhlas pernah kuukir kuhadiahkan pada abang. "I love you" terluah perkataan keramat itu tanpa kusedari. dan abang seperti terpanar. seketika. sedetik berlalu. wajah abang kulihat sudah berseri-seri. sinar dimatanya begitu jelas menyuluh panah cintanya.

"I love you too sayang..." Tengku Zafran dapat merasakan kesungguhan isterinya membalas cinta yang dihulurkannya. begitu utuh tali cinta mereka tersimpul biarpun baru masuk dua hari mereka bergelar pasangan suami isteri. senyuman isterinya dibalas dengan senyuman seorang jejaka yang bisa mencairkan mana-mana hati wanita yang melihatnya, namun khusus buat isterinya seorang sahaja. tiada perempuan lain yang layak menerima senyumannya yang paling menawan pernah dia rekodkan dalam hidupnya selain untuk isterinya yang amat dicintainya. Tengku Zafran mengeratkan pelukan di tubuh isterinya. dia mahu menyalurkan rasa bahagianya kepada isterinya melalui sentuhan itu. biar isterinya tahu, sekeping hatinya telah direnggut pergi oleh isterinya. kunci hatinya ada dalam genggaman isterinya. bermakna, kebahagiaan dan kesengsaraannya bergantung pada isterinya. dia lebih suka berkongsi rasa hati dan perasaan yang sama dengan isterinya. biar mereka sama-sama merasai perasaan pasangan masingmasing. Setelah beberapa ketika, Tengku Zafran merenggangkan pelukan. dahi isterinya dikucup sayang. sengih dibibirnya masih jelas tertayang menggambarkan betapa bahagianya dia sekarang. pipi isterinya dilurut-lurut dengan kedua telapak tangannya sambil matanya galak merenung sepasang mata bundar menawan milik isterinya. tidak jemu-jemu dia mahu memandang kecantikan isterinya itu. "sayang isteri abang ni" puji Tengku Zafran membuatkan isterinya tergelak kecil. bahagianya Tengku Zafran dikala ini.

"abang masih nak tahu jawapan soalan abang tadi?" pancingku mengingatkan pada usikanku tadi. tidak sepatutnya aku membuat jenaka dikala abang begitu bersungguh-sungguh menjadi pendengar yang baik bagi setiap permasalahanku. aku harus menyatakan padanya betapa aku juga menyintainya sepenuh jiwa dan ragaku. "abang ingatkan sayang dah lupa. tapi takpelah, abang tak paksa sayang untuk beritahu abang sekarang walaupun abang begitu ingin tahu." ujar Tengku Zafran sayu. sengaja nak tayang muka sedihnya pada si isteri. dalam masa yang sama dia inginkan isterinya memberitahunya atas kerelaannya sendiri. bukan dalam paksaan. lagipun, bukannya penting sangat pun untuk dia ketahui. yang penting, dia amat bahagia sekarang. cukuplah! "sebenarnya..." belum sempat aku menjelaskan hal yang sebenar, abang sudah memotonh lineku. "sebenarnya dragon ball ada tujuh biji kesemuanya" ajuk Tengku Zafran. saja nak sakat isterinya. hrmm... dah mula dah perangai penyakatnya... "apa pulak macam tu! dengarlah dulu apa yang ayang nak cakap ni..." rajukku. aku mencapai tangannya dan menggenggamnya erat-erat. lalu, tautan tangan kami kubawa kedadaku. kulihat abang tergamam buat kesekian kalinya. mungkin kerana abang tidak menyangka aku bertindak seberani ini. "ayang nak beritahu yang ayang sangat-sangat terharu dengan kasih dan sayang yang abang curahkan pada ayang. ayang tak tahu macam mana ayang boleh balas kasih abang.

ajarkan ayang begaimana mahu membalasnya bang! ayang juga mencintai abang sepenuh jiwa dan raga ayang. tapi, ayang minta maaf kalau itu belum cukup untuk membalas semua kasih sayang dan budi abang. ayang minta ma.." untuk kesekian kalinya aku tidak sempat menghabiskan bicaraku bila jemari abang menahanku dari berkata-kata. wajahnya begitu redup merenungiku sedari tadi. aku tidak tahu apa yang bermain di benaknya sekarang. aku tidak dapat menebaknya. "sayang tak perlu buat apa-apa untuk abang. cukuplah sayang ada disisi abang. menemani hidup abang. menjadi isteri abang dan ibu pada anak-anak kita. dan terus mencintai abang selamanya. itu saja yang sayang perlu lakukan untuk membalas cinta abang..." terang Tengku Zafran sungguhsungguh. matanya bersinar-sinar memancarkan cahaya cinta buat isterinya yang sudah berwajah sayu. hatiku sebak tiba-tiba. jauh disudut hatiku, ada kolam hati ditakungi air mataku sudah melimpah. paip air mataku bocor jua akhirnya. Ya Allah! betapa aku bodoh selama ini sehingga sanggup berniat untuk pergi meninggalkan abang. tidak! aku berjanji tidak akan sekali-kali meninggalkan abang. biarlah besar manapun cabaran dan dugaan yang bakal kulalui, aku yakin aku mampu mengharunginya kerana ada abang disisiku yang akan selalu menjaga dan melindungiku setiap waktu. aku hanya mahu mengabdikan hidupku sebagai seorang isteri pada seorang suami yang aku hormati dan aku sanjungi. Dengan hati yang sarat dengan keyakinan, aku memaut leher abang lalu menyembamkan wajahku kedadanya yang bidang. lelaki inilah satu-satunya kekasihku didunia ini sehingga akhir hayatku. aku menangis kegembiraan jua akhirnya. aku mahu meraikan kemenanganku menewaskan bisikan jahat itu yang

menghasutku untuk meninggalkan abang. aku tidak memikirkan apapun lagi buat masa ini, aku hanya mahu bersyukur kehadrat Allah kerana telah meyakinkanku bahawa syurga seorang isteri berada dibawah telapak kaki suaminya. maka, atas alasan itu, sudah seharusnya aku menanamkan kesetiaan dan kecintaan pada suamiku seorang. menjadi tulang belakang suami dalam apa jua perkara. menjaga makan minum dan keperluan suami dengan sepenuh keikhlasan. "jangan nangis sayang.... syyy... dah.. dah..... nanti bengkak pulak mata sayang kalau selalu menangis. hrmm... cengeng juga rupanya isteri abang ni, tapi abang tetap sayang isteri abang ni tau!" pujuk Tengku Zafran penuh kelembutan. tidak juga lupa diselitkan gurauan disebalik pujukannya. namun, dia masih tidak mahu meleraikan pelukan isterinya. biarlah isterinya menenangkan perasaannya dulu. mungkin ada sesuatu yang membelenggu fikiran isterinya. Tangisanku sudah lama terhenti. hatiku sudah kembali tenang. aku telah mempasakkan tekad dan janjiku untuk terus setia menyintai abang. aku kini tampil dengan hati yang baru. hati yang bebas dari bisikan jahat itu. entah bisikan syaitan mana entah! aku tidak mahu memikirkan hal itu lagi. cukuplah dengan derita yang kutanggung selama ini. aku sudah penat menderita. kini, aku hanya mahu berbahagia. dicintai dan menyintai suamiku selamanya. "terima kasih bang!" aku berbisik perlahan sebelum merenggangkan pelukan. pipinya aku cium sayang. inilah dia isterimu yang akan menemani hari-harimu abang! Tengku Zafran sudah tersenyum dengan telatah manja isterinya. namun dia masih belum faham untuk apa isterinya

meminta maaf darinya. "err.. abang tak faham. may I know for what that apologize?" sebelah keningnya dijongket-jongketkan. Aku merapatkan bibirku kecuping telinganya lalu berbisik perlahan. "For all your love, my dear!" sekali lagi aku memeluk tubuhnya erat-erat. pergilah segala derita. tinggalkan kami untuk mengecapi bahagia. Tengku Zafran merasa begitu terharu bila cintanya dihargai. makin membuak-buak rindu dendamnya buat isterinya walaupun mereka berpeluk rapat begitu. 'takkan sekali akanku persiakan dirimu sayang. peganglah pada janji abang ini sampai akhir hayat kita' ikrar Tengku Zafran dengan penuh tekad dalam hati. pelukan ditubuh isterinya diperkemaskan. kepala isterinya dikucup bertalu-talu sebelum menongkatkan dagunya diatas kepala isterinya. lama mereka berdakapan begitu. meladeni kegembiraan yang bukan kepalang. semoga ianya akan terus berkekalan. Setelah beberapa lama keasyikan dalam dunia percintaan mereka, dalam keadaan yang masih sama, Tengku Zafran bersuara. "sayang..." panggilnya perlahan. namun tiada sahutan dari isterinya. pelukan di pinggang isterinya dilonggarkan sebelum wajah isterinya didongakkan denga penuh tertib. saat wajah isterinya itu dipandang, dia melihat ada senyuman manis tersungging di bibir isterinya yang merekah. Tengku Zafran turut sama tersenyum kacak. jelas terpancar kegembiraan diraut wajahnya yang sangat tampan dan lawa.

"I love You" bisik Tengku Zafran entah sudah keberapa kalinya tapi masih penuh romantis alunan suaranya. dia mengucup dahi, mata, hidung, pipi dan akhir sekali jatuh kebibir isterinya. lama dia keasyikan begitu sebelum pautan dileraikan. mata bundar isterinya disabung dengan mata kehijauannya yang redup menawan. mencairkan hati dan sukma wanita. "I love you too" balasku perlahan. aku tahu sebagai seorang wanita, perasaan malu dan gemuruh datang berganda-ganda saat melafazkan ucapan keramat itu. tapi, sifat itu akan kuusir jauh-jauh kerana aku mahu mengabdikan hayatku kepada suamiku yang tercinta, Tengku Zafran Raffiq bin Dato' Tengku Murshidi. abang lah raja yang menakluki segenap ruang dihatiku. seluruh jiwa dan ragaku ini adalah miliknya. Makin melebar senyuman dibibir nipis Tengku Zafran. hatinya berbunga-bunga indah. dan alangkah indahnya jika dia mampu memetik bunga itu dan menanamnya disetiap sudut rumah mereka. dan bila dia melihat pada bunga yang betapa cantiknya itu, maka begitulah juga tafsiran rasa cintanya dikala ini. setelah beberapa lama barulah Tengku Zafran teringat mereka perlu turun ke bawah. lagipun perutnya sudah berkoroncong untuk minta diisi. "eh! kita dah lambat ni yang. lekas sayang, kita salin pakaian cepat! err... kejap! sekarang pukul berapa sayang?" Tengku Zafran melirik pergelangan tangannya. 'oh! lupa pulak jam tangan aku kat bilik mandi' rungutnya dalam hati. pelukan di pinggang isterinya sudahpun terlerai.

"kejap! biar ayang tengok kat jam meja dulu. abang tunggu sini ye.." aku faham maknanya. seharusnya kami solat jemaah terlebih dahulu sebelum turun membantu mereka dibawah. aku lupa dengan pesanan abang pagi tadi supaya bersolat berjemaah setiap kali berkesempatan. begitu abang berusaha mengimarahkan alam rumahtangga kami. dan aku sebagai seorang isteri yang berkeinginan untuk menjadi seorang isteri solehah wajib menyokong tindakan abang yang suci. mudahmudahan dengan rasa tanggungjawab yang ada dalam hati kami dapat mengukuhkan kerukunan rumahtangga kami sehingga ke akhir hayat. insya-Allah! Aku menapak menghampiri meja disisi katil. sekilas ku lirik jam meja yang elok terletak di atsa meja kecil itu. "dah pukul dua setengah bang! dah lama masuk waktu ni..." beritahuku sebelum melabuhkan punggungku dibirai katil. "okey. eloklah kalau macma tu. kita solat dulu ya sayang. lepas ni kita turun ye" Tengku Zafran berpesan pada isterinya sebelum menghilangkan dirinya dibalik kamar mandi untuk mengambil wudhu. seusai bersuci, isterinya pula bergegas mengambil wudhu. maklumlah, bilik air itu hanya ada satu paip. tambahan pula ruangnya yang sempit membolehkan kulit mereka bersentuhan sekiranya dua-dua mereka masuk serentak. Terdetik dihati Tengku Zafran mengenai pakaian solatnya nanti. baju melayunya ada sekali dibawa tapi masih berada dalam begnya diluar sana. matanya melilau mencari pakaian isterinya yang boleh ditangkap muat untuk dipakai semasa solat. nun di satu sudut bilik dia terpandang kain batik isterinya yang tersidai dengan penyepit. tanpa bertangguh, kain batik itu dicapai lalu disarungkan ketubuhnya. ala-ala kain pelikat gitu!

tapi masalahnya sekarang dia masih tidak mengenakan baju. dia teringat pada baju yang dihulurkan oleh isterinya tadi. lalu baju itu diambil dan dipakaikan ketubuh sasanya.'hehehe.. siap pun!' gelaknya dalam hati. kemudian dia melihat penampilannya dicermin almari. hampir tergelak dia bila melihat pada penampilannya. mana taknya inilah kali pertama dia membodohkan dirinya dengan memakai pakaian wanita.tapi apa yang membuatkan hatinya bahagia ialah dia dapat merasakan kehangatan tubuh isterinya dibalik pakaian yang tersarung kemas ditubuh sasanya. Tengku Zafran tergelak senang. tapi terhenti tiba-tiba sesaat selepas itu. apa yang menjadi igauannya ialah dia tidak mengenakan sebarang seluar. hanya kain batik milik isterinya yang menutupi tubuhnya pada bahagian bawah. "hish.. macam mana ni! takkan aku nak guna isteri aku punya pulak!" decitnya perlahan. "aaah... takpelah, nanti pandai-pandailah aku covernanti" sambungnya lagi. Pintu bilik air dikuak dari dalam, terjengul wajah isterinya yang masih basah. wajah isterinya tiba-tiba memerah saat terpandangkan dirinya. 'hrmm.. aku dah agak dah!.." gumamnya dalam hati. betulkah apa yang aku nampak ni? suami akukah itu? aduhai... comelnya abang berpakaian perempuan. aku pula yang jadi malu bila melihat pakaianku tersarung ditubuh seorang lelaki. mujur lelaki itu suamiku. dan paling penting lelaki yang aku cintai sangat-sangat. taklah rasa malu sangat. segan sikit-sikit tu memang wajar ada dan tak mudah untuk ku kikis.

"comelnya abang..." pujiku menyembunyikan kegelian dihatiku. Tengku Zafran hanya tersengih. mujur isterinya tidak menyakatnya kali ini. "okey tak?" tanya Tengku Zafran pula. sekadar mahu meminta pandangan dari kaca mata wanita pulak. yalah! citarasa wanita berbeza dengan lelaki what! "okey je ayang tengok. tapi, abang tak segan ke kalau orang lain nampak abang pakai macam ni?" aku merapatinya. abang hanya tersengih-sengih. hrmm.. nak kontrol macho lah tue... "ermm... malulah juga. tapi nak buat macam mana, baju seluar abang tak ada kat sini. lagipun, bukannya abang nak ke pasar atau ke apa. abang jalan-jalan kat kawasan rumah ni je. siaplah kalau ada orang yang ejek abang. abang pelangkung dia sekali. hehehe..." Tengku Zafran sudah mengambil sejadah yang terlipat elok diatas para-para kemudian membentangkannya mengikut arah kiblat. dia sudah pernah beberapa kali solat dirumah ini bersama dengan ayah mertuanya sebelum menjadi menantu pada lelaki yang baik itu. maka itulah dia sudah tahu arah kiblat yang betul tanpa bertanyakan isterinya terlebih dahulu. "hrmm.. elok sangatlah tu pelangkung-pelangkung orang, kalau ayah atau mak yang kata, macam mana?" aku memprovok pendiriannya. abang merenungku sekilas sebelum berkata "hishh.. apa pulak tanya macam tu. mana boleh abang pukul ayah dan mertua kesayangan abang. sampainya hati sayang cakap macam tu kat abang. abang

gurau jelah tadi yang. abang ni orang baik apa. pukul-mukul ni tak mainlah. lainlah kalau bermanja-manja dengan sayang, seribu kali abang nak" usik Tengku Zafran seraya melemparkan senyuman menggodanya. kus semangatku melihat senyuman yang menawan dibibir suamiku, aku tahu dia sedang ingin bermanja-manja denganku. tapi nantilah ye bang lepas solat ni kita manja-manja samasama. hishh.. aku pun dah naik gatal ni. untuk menutup rasa kegatalanku, aku harus berpura-pura tidak senang dengan usikannya. padahal sebaliknya, kan! "hah! tengok tu! dah mula dah perangai gatalnya. now drop the subject. apa kata abang solat sunat dulu sementara ayang salin pakaian, lepas tu kita solat berjemaah. amacam?" aku bersuara manja pulak dah. "okey. but sayang salin baju kat belakang abang ye. tak khusyuk nanti abang!" gurau Tengku Zafran. tapi memang betul pun. "okey" jawabku perlahan. telekong yang elok tersidai kucapai sebelum menapak ke katil. kebetulan abang solat membelakangi katil. hrmmm.. mudah-mudahan suamiku khusyuk dalam solatnya. Insya-Allah! Dalam masa aku menyarung telekong ke tubuhku, sesekali aku mengerling abang yang tengah menunaikan solat. sejuk hatiku bila melihat suamiku menunaikan suruhanNYA yang satu itu. abang tampak begitu khusyuk dan polos. dalam hati, sempat aku berdoa agar abang mampu menjadi nakhoda pada perlayaran rumahtangga kami bersama anak-anak kami nanti.

seusai mengerjakan solat sunat awwal, Tengku Zafran membaca doa pendek memohon diberi perlindungan daripadaNYA dari sebarang kecelakaan dan kejahatan. tidak lupa juga dia memohon dimurahkan rezeki untuk mereka sekeluarga. selesai berdoa, Tengku Zafran memalingkan tubuhnya kebelakang untuk menjemput isterinya solat bersama. ternyata isterinya sedang merenungnya dengan pandangan yang redup sekali dengan senyuman yang amat manis tersungging dibibirnya. senyuman isterinya dibalas mesra. "sayang dah siap?" soal Tengku Zafran lembut. isterinya mengangguk perlahan. "kalau macam tu, tolong berikan abang pengalas dahi" pinta Tengku Zafran lembut. isterinya lekas patuh mengambil tuala kecil yang bersih dari dalam almari. "takpelah bang. abang ajelah yang guna sejadah tu, nanti abang tak selesa pulak masa solat nanti kalau guna tuala kecil tu" cadangku berdiplomasi. orang kaya macam abang mana pernah bersolat begitu. tapi, tak tahulah pulak kalau abang bukan kategori yang macam tu. "takpelah yang. abang tak rasa begitupun, malah abang rasa selesa sangat sebab abang dah memuliakan isteri abang ni. apa yang penting bagi abang adalah keselesaan sayang. abang nak jadi suami yang bertolak-ansur dengan isterinya sebaik mungkin. walaupun abang tak sehebat Rasulullah, tapi abng akan cuba jadi seorang suami yang terbaik pada sayang. hrmm... dah... bak sini tuala tue! nanti lewat pulak kita turun nanti" Tengku Zafran mengambil tuala kecil yang dihulurkan oleh isterinya dan menghamparkan dihadapannya. sekali lagi Tengku Zafan mengimami solat dengan dimakmumi oleh

isterinya. semoga Allah memberkati solat mereka. setelah usai memberi salam, Tengku Zafran berwirid pendek sebelum membaca doa ini. "Ya Allah ya tuhan kami, segala puji bagimu Tuhan sekalian alam. wahai Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, kau ampunilah segala dosa-dosa kami, dosa-dosa kedua orang tua kami dan juga dosa muslimin muslimat samada yang masih hidup ataupun yang sudah meninggal dunia. Ya Allah, KAU permudahkanlah segala urusan kami, berkatilah hidup kami Ya Allah. Ya Allah, aku sangat memohon padamu agar dipanjangkan jodoh kami. pancarkanlah zat kasih-MU buat kami suami isteri. Terangilah hati kami dengan cahaya iman. Ya Allah, murahkanlah rezeki kami Ya Allah. kurniakanlah kepada kami anak-anak yang soleh dan solehah yang akan sentiasa mendoakan kesejahteraan kami kelak setelah kami sudah tiada, Ya Allah. Rabbana aatina fiddunya hasanah, wafil aakhirati hasanataw waqinaa azabannar. Walhamdulillahirabbil alamin." Tengku Zafran meraup kedua telapak tangannya ke wajahnya. beberapa titis airmata yang mengalir dimatanya dikesat. Masya-Allah!, setiap patah kata doa suamiku sampai terus ke jantungku. dan menyengat-nyengat disitu. pun aku sebak, aku

merasa sangat bahagia dapat mengaminkan doanya tadi. perlahan-lahan tangan yang sedari tadi menadah memohon doa kuraup kemukaku dengan segunung pengharapan yang tidak terhingga. saat ini, aku hanya ingin menghamburkan rasa sebak yang menggigit tangkai hatiku sedari tadi. dan ubatnya adalah berada dalam dakapan hangat suamiku. Tengku Zafran memusingkan tubuhnya seraya menghulurkan tangannya kepada isterinya. isterinya membalas huluran tangan itu dan mengucup belakang tangannya dengan tertib. persis seorang isteri yang patuh dan hormat dengan suami selaku pelindung keluarga. membuak-buak rasa cinta dihatinya buat isterinya saat ini. tanpa berlengah, dia mendekatkan tubuhnya rapat dengan tubuh kecil isterinya lalu meraih tubuh isterinya jatuh kedalam dakapannya dengan seeratnya. dahi isterinya dikucup bertalu-talu. isterinya membalas pelukan ditubuhnya dengan kejap. mereka berdakapan beberapa lama sebelum Tengku Zafran melonggarkan pelukan. "cengeng" usik Tengku Zafran bila melihat airmata yang lebat mengalir dipipi isterinya. hidung isterinya dicuit manja dengan senyuman yang tersungging dibibirnya. dia mengelap airmata yang masih mengalir dipipi mulus isterinya. dia sendiripun bermandikan dengan airmata sebentar tadi tapi disorokkannya dari pandangan isterinya. kontrol macho ler tu! takde maknanya nak kontrol-kontrol macho dengan isterinya. dia cuma tidak mahu menambahkan sebak yang bermukim dihati isterinya. dia mahu tunjukkan pada isterinya bahawa dia seorang yang tabah, yang kuat dan prihatin pada perasaan seorang isteri. "dah.. jom salin baju. eh, tak! jom abang tolong sayang salin baju" usik Tengku Zafran. terus muka isterinya bertukar merah.

hrmm.. malulah tue! gelaknya dalam hati. Aku hanya menundukkan pandangan berserta gelengan kecil. malu kot! hampir terloncat jantungku menahan debaran yang menggila akibat gurauan abang tadi. tapi bila difikir balik, apa yang nak dimalukan, aku halal untuk suamiku. tapi biasalah wanita timur, masih menjaga adab dan perilaku didepan suami. lainlah kalau aku memang dah tak larat, bolehlah abang menolong..! ishh.. gatai no hang Leya! "kenapa tak nak? malu erk?" usik Tengku Zafran lagi. Ya Allah perangai suami engkau ni Leya, tak sudah-sudah hendak menyakat kau! Aku memilih untuk berdiam diri. lebih baik aku begini dari membuka mulut. aku tahu, samada aku angguk atau geleng, abang tetap giat menyakatku. Hrmm... nasib badan engkau Leya bersuamikan lelaki penyakat seperti abang Zafran kau ni. So what? okey ape abang Zafran, sweet sangat. adoiii. merepeklah pulak aku ni. Tengku Zafran tergelak besar. kononnya lucu dengan kemanjaan isterinya yang masih malu dengannya. 'apa yang nak dimalukan sayang, keaiban sayang itu juga bermaksud keaiban abang. maafkan abang kerana asyik menyakatmu sayang. maafkan suamimu ini yang amat menyintai dirimu" hati Tengku Zafran berbicara halus. "Pemalu juga rupanya isteri kesayangan abang ni erk! tapi

abang lagi suka dapat isteri yang macam ni. comel sangatsangat. terasa macam nak gigit-gigit aje pipi sayang tu" hrmm.. masih mengusik lagi rupanya, ingatkan dah insaf tadi. Aku tidak mampu menahan rasa geram akibat terlalu memendam banyak rasa dengan usikannya yang bertambahtambah gatal tadi. ciss... tak boleh jadi ni! Aku mendongakkan pandangan, wajahnya ketenung tajam, konon-kononnya nak takutkannnya lah. aku buat-buat reaksi marah. matanya yang redup memandangku kubalas dengan jegilan yang kubuat-buat. harap-harap tak ketara sangat dimatanya. habis aku disakatnya nanti. Tengku Zafran sedikit terkejut dengan cara pandangan isterinya yang tajam itu. pertama kali dia melihat wajah yang mulus itu beriak sebegitu. pelik memang pelik. tapi bila dilihat betul-betul sinar mata isterinya, tidak ada langsung riak kemarahan dalam mata itu. dia dapat meneka isterinya sedang cuba membalas usikannya tadi. Tengku Zafran sudah tergelak dalam diam. tapi dia buat-buat tak tahu. saja nak tengok sejauh mana isterinya mampu bertahan berpura-pura memarahinya. pandangan matanya yang memang sudah sedia memikat ditingkatkan mutunya lagi. nah, sekarang bertambah-tambah tampan dan seksi menggoda pulak. 'kita tengok siapa yang lebih hebat sayang!' gelaknya dalam hati. Makin lama, makin aku tidak dapat mengawal debaran yang hebat berdetup-detap didada. entah kenapa, aku dapat merasakan senyumannya makin berseri-seri. dan aku makin tertewas dalam pandangan redupnya. tak boleh dibiarkan ni! aku kena lakukan sesuatu. idea...!! idea!!! datang cepat!!!!

oh ya! aku tahu apa racun bagi senyuman abang itu. apa lagi kalau bukan 'geletek' hahaha.... hampir-hampir aku tergelak bersama dengan hatiku. mujur akalku sempat menahan hatiku dari terus hanyut. Tanpa membuang masa atau lebih tepat takut tidak dapat menahan ketawa yang bila-bila sahaja bakal meletus, aku menolak dadanya sehingga tubuh abang hampir rebah kebelakang. lantas, dikesempatan itu aku terus menerkamnya lalu apalagi, menari-nari joget tanganku dipinggangnya seiring dengan jeritan suara garaunya yang kegelian. hahaha... padan muka! Setelah beberapa saat menggeleteknya, akupun berhenti. aku taklah kejam sangat. gurau-gurau sikit tu dah cukup. risau pulak aku kalau terjadi apa-apa pada abang. aku juga yang merana nanti. "huh...." Tengku Zafran bernafas lega seolah-olah baru terlepas dari dikejar anjing gila. mukanya dicemberutkan. nak minta dipujuk. nak minta diberi ubat mujarab isterinya sekali lagi. Aku yang faham sangat dengan riak diwajahnya langsung tertawa. tubuhku yang berada diatas tubuhnya terus memeluk tubuhnya dengan erat. bertalu-talu kucupan kuhadiahkan ke segenap wajahnya. sesekali aku melihat pertukaran riak diwajahnya. hrmm.. masih masam! aku kucup lagi pipinya. sudah kurang masam! aku mengucup dahinya pula. ada riak nak ketawa diwajahnya! aku langsung membenamkan hidungku dipipinya dalam-dalam. harum bau pipinya menenangkan fikiranku akibat terlampau penat bergeletek tadi.

Tengku Zafran akhirnya tergelak kuat. tidak tahan dengan keletah nakal lagi manja isterinya. dalam kepenatan akibat menahan kegelian tadi, hatinya berpesta bergembira. atas dasar rasa kasih yang mendalam, dia membalas pelukan isterinya dengan penuh erat. dia biarkan sahaja isterinya mencium pipinya sepuas-puasnya. nanti bila dah masuk turnnya nanti, lagi hot ciuman balas yang akan dihadiahkan kepada isterinya kerana telah membuatkan hatinya tenang dan terhibur. aik!!! apsal pulak abang tergelak ni? aku melepaskan ciuman di pipinya lalu wajahnya yang enak bergelak ketawa kurenung geram. macam nak kena geletek aje ni! belum sempatpun aku membuka bicara untuk meluahkan kegeramanku, "cuppp" Tengku Zafran sudah mengucup bibir isterinya dengan penuh kelembutan. tengkuk isterinya dipaut dengan tangan sasanya. dia membalikkan tubuhnya berserta tubuh isterinya sekali. sesaat, tubuhnya sudah menindih tubuh isterinya dengan pautan bibir yang masih tidak dilepaskan. isterinya cuba untuk melepaskan pautan bibirnya namun siasia. bibir Tengku Zafran sudah mengunci bibirnya dari terlepas. begitu kuat pautan bibir Tengku Zafran dibibir isterinya. Tengku Zafran sendiri pun tidak tahu dari mana dia dapat mengunci pautan bibir mereka, tapi yang pasti sekali sahaja bibir merekah isterinya diraup dengan bibir nipisnya yang amat seksi, bibir isterinya tidak akan pernah terlepas selagi bukan Tengku Zafran yang sendiri meleraikannya. seolah-olah bibir isterinya bagaikan dicipta untuk bibir Tengku Zafran. Entah berapa lama mereka berkucupan begitu, Tengku Zafran

yang tampil dengan pakej lengkap pakaian gadis kampung manakala isterinya yang hanya bertelekung namun rambutnya sudah terburai keluar. hrmm.. ganas juga pasangan terlebih romantis ini ye! Sedari tadi, aku cuba untuk meleraikan kucupan suamiku tapi kalau aku menolak, bukankah itu dikira satu dosa besar bila menolak kemahuan suami? lagipun, itu salah satu cara untuk mengukuhkan hubungan suami isteri. lantas, aku hany merelakannya dan sesekali aku turut membalas, takut nanti aku dikatakan kayu, tak ke naya kalau suami muak pada aku dan mencari perempuan lain yang pandai bermesra. atas rasa cemburu itu, makin giat aku membalas. biarlah, lagipula halal apa hubungan kami ini. dapat pahala yang bukan main banyak pulak tu. lagipun, siapa yang tidak tergoda dengan suami yang amat tampan dan seksi menggoda? siapa yang tidak tewas ditangan suami yang kita cintai sepenuh hati? lainlah kalau dengan lelaki yang haram bagiku, biar digoda manapun, aku akan elak semahu-mahunya. Setelah berasa puas, Tengku Zafran meleraikan pautan bibirnya dibibir isterinya. sebenarnya imannya sudahpun melayang saat bibirnya berlabuh dibibir mungil menggoda milik isterinya tadi. nanti apa kata isterinya pulak. dia pun ada perasaan malu juga. bukan isterinya saja. oleh itu, ditahan sahaja keinginannya yang satu itu dan dilampiaskan keinginannya itu menerusi kucupan. malam nanti, dia tidak akan melepaskan peluang keemasan itu yang disertai dengan perasaan cinta yang maha hebat dan sarat dengan kasih yang tidak berbelah bahagi buat isterinya. "Thanks sayang! I love you" Tengku Zafran merenung lembut isterinya sebelum mengucup dahi isterinya. tangannya

melurut-lurut belakang isterinya. mereka masih berdakapan namun kini dalam posisi mengiring. kasihan pulak isterinya yang menahan berat tubuhnya beberapa lama tadi. Aku hanya tersenyum segan. wajah abang kubelai-belai sayang. redup pandangan matanya begitu menusuk jantungku. tepat kena pada sasarannya. "jomlah kita turun yang! asyik-asyik tertangguh. hahaha..." Tengku Zaran gelak senang hati dengan kerenah mereka sendiri. pipi isterinya sempat dikucup sebelum dilepaskan dari dakapan hangatnya. "abanglah ni.. elok-elok ayang dah nak salin baju tadi, abang tahan ayang pulak" aku berpura -pura merungut. best juga kenakan abang ni. yalah! suamiku kan cukup sporting. untuk aku dapat suami sesporting abang. mmmmuuuaahhhh!! love you abang! "hehehe... yelah, yelah.. abang mengaku salah. abang minta maaf ye yang! sayang marah abang lagi tak? atau sayang nak ubat?" Tengku Zafran menjongketkan keningnya. dia sudah duduk berteleku sambil merenung isterinya yang sudah bangkit dari pembaringan. Aku menggeleng kecil. "ayang tak nak dah ubat abang tu. takut nanti terlebihdose pulak" aku membalas usikannya. aku sudah mula mahu melangkah namun terhenti seketika bila pergelangan tanganku dicapai dan digenggam kemas oleh abang. spontan aku menoleh padanya yang sedang tersengih-sengih. tampak comel sangat-sangat wajahnya bila buat begitu. aku turut

tersenyum simpul. Tengku Zafran merapati isterinya, sekejapan saja tubuh isterinya sudah dicempungnya dan dirapatkan kedada sasanya. "sayang isteri manja abang ni" bisik Tengku Zafran sebelum mengucup ubun-ubun isterinya. haruman bau yang terbit dari rambut isterinya membuai perasaannya. Tubuh kecil isterinya dicempung oleh tubuh gagahnya sehingga dihadapan almari. perlahan-lahan tubuh isterinya diturunkan dengan penuh cermat dah hati-hati. Setelah diturunkan, aku memeluk lehernya dan melayangkan kucupan terima kasih kepipinya. "thanks" ucapku dengan senyuman yang menghiasi bibir. abang tersenyum membalas. "okey! abang tunggu kat sini kejap erk! sayang nak salin pakaian kejap" pesanku pada abang setelah mencapai sepasang baju kurung kedah yang berbunga-bunga cantik berwarna biru laut, tidak lupa juga tudung sifon berwarna putih susu. "eh! sayang nak pergi mana?" Tengku Zafran mencapai tangan isterinya yang sudah hendak melangkah pergi. "aik.. ayangkan dah bagitau tadi, ayang nak salin pakaian kat bilik mandi" ulangku. aku rasa aku masih menggunakan bahasa melayu tadi. "buat apa salin baju kat bilik air, salin dekat sini kan lebih bagus. dekat dengan abang" Tengku Zafran masih tidak berpuas hati.

"errr.. takpelah bang! sayang lebih selesa salin kat bilik air" ada nada gugup disitu. ayang malulah bang! gerutu hatiku. "sayang.. dengar betul-betul apa yang abang nak cakap ni. sayang... sayang tau tak bila seorang lelaki dan wanita yang sudah berkahwin, yang sudah berjanji berkongsi hati dan perasaan, yang sudah berjanji untuk bersama sehidup semati, tak ada lagi istilah segan atau malu. kalau sayang malu pada abang, abang pula segan dengan sayang, hubungan kita akan renggang sayang. abang tak nak macam tu. abang nak sentiasa berada disisi sayang setiap masa kalu boleh. abang nak sayang cuba kikis perasaan malu dan segan sayang dekat abang tu sedikit demi sedikit. tapi dengan abang je tau. kalau dengan lelaki lain, sayang buat macam biasa. abang pun akan cuba buang perasaan itu demi hubungan suci kita. abang nak kita bermesra sampai bila-bila, sampai anak-anak kita membesar nanti, sampai kita dah jadi datuk dan nenek pun abang harap kita masih dapat bermesra macam sekarang. sayang janji ye dekat abang. jangan pernah sekali-kali terniat pun untuk tinggalkan abang. I really love you baby! I really love you! sampai mati pun abang tak nak hilangkan perasaan ini. biarlah cinta kita terus bersemi meskipun tulang-temulang kita sudah berkubur. janji dengan abang ye sayang!" mendayudayu suara Tengku Zafran meminta pengertian yang cukup mendalam dari isterinya. wajah isterinya sudah dibasahi dengan airmata. wajahnya sendiri pun juga turut bermandikan airmata lelakinya. bukan niatnya untuk menegur isterinya, tapi cukuplah sekali diluahkan sekaligus segala perasaannya yang dipendam sedari dia mengenal erti cinta. dia sangat-sangat menyayangi isterinya ini segenap perasaannya. sangat-sangat dia cintakan isterinya ini. Aku amat terharu dengan kata-katanya tadi yang penuh

dengan pengharapan. tubuhnya kupeluk erat-erat bersama dengan baju salinan sekali. aku mencintai lelaki ini sepenuh hatiku. aku bertekad untuk bersama-sama melaksanakan impian lelaki ini, suami yang amat-amat memahami perasaan wanitaku sebagai isterinya. dialah cintaku teragung selepas Allah dan Rasul. Tengku Zafran meleraikan pelukan isterinya lalu mengusir airmata yang membasahi pipi isterinya. pipi mulus itu dikucup bertalu-talu. "okey.. sayang salin pakaian dekat sini ye! sayang ingat pesanan abang tadi kan? apa yang menjadi milik sayang, juga milik abang. segala apa yang berkaitan dengan abang juga milik sayang. hidup kita adalah satu perkongsian. sebab itu abang tak nak sayang segan-segan kat abang dah" lembut suara Tengku Zafran membimbing isterinya. walaupun ilmu didada dan pengalamannya dalam berumahtangga masih cetek, namun itu bukanlah satu alasannya untuk mengabaikan tanggungjawabnya sebagai seorang suami pada wanita yang bernama Puteri Nur Aleya Binti Megat Sharifuddin. Tengku Zafran mengucup dahi isterinya sekali lagi sebelum mendakap erat tubuh isterinya dengan penuh erat dan penuh kasihsayang.
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 14

Tengku Zafran berjalan keluar dari pintu rumah mertuanya sambil berdakapan dengan isterinya. sambil itu, dia tersenyumsenyum setiap kali berselisih dengan orang yang masuk kedalam rumah Melayu klasik milik mertuanya itu. dan kali ini isterinya tidak sedikitpun memprotes tindakannya yang ingin bermanja dengan isterinya itu tidak kira tempat. mungkin kerana isterinya cukup faham dan mengerti dengan

permintaannya untuk mengikis rasa malu diantara mereka. sayang isteri abang ni. desis hatinya. Aku cuba mengawal rasa maluku apabila sudah menginjakkan kaki kehalaman rumah. Tak sangka aku begitu ramainya orang kampung yang datang membantu. inilah dia suasana perkampungan Melayu yang sebenarnya. semangat bergotong-royong dan tolong-menolong masih sangat kuat amalannya. dan begitu ramai juga orang yang tersengih-sengih kearah kami. disini aku nyatakan, aku bukannya malu kerana disebabkan pinggangku yang erat dilingkari oleh tangan sasa suamiku, tapi aku malu bila memikirkan pada penampilan suamiku yang sangat melucukan. bayangkan saja wajahnya yang begitu tampan dan maskulin sedangkan pakaian yang tersarung ditubuhnya persis gadis pingitan. tapi aku sebagai seorang isteri akan sentiasa menyokong tindakan suamiku yang tercinta ini. mungkin sudah ada orang yang dok mengata suamiku, namun aku tahu suamiku sudah sedia dengan semua itu. mungkin juga abang hendak mencipta sebuah kenangannya sendiri dihari bahagia kami ini untuk dijadikan kenangan terindah bila umur kami sudah menginjak ke usia tua. "Kak Leya!!! abang Zaf!!" panggilan seseorang itu membuatkan kami menoleh kearah empunya suara itu. "klik" Cahaya kamera memancar kearah kami merakamkan aksi candid kami. "Ya Allah budak ni! bak sini kamera tu cepat!" aku cuba mengejar budak itu namun tangan abang yang erat melingkar

dipinggangku menyukarkan aku untuk mengejarnya. lagipun budak itu jauh dari kami. hrmm.. takpe tengoklah apa yang akak akan buat lepas ni budak! jerit geram namun hanya dalam hati. Zahar sudah tergelak melihat riak terkejut diwajah kedua mempelai itu. sedari tadi sudah berpuluh-puluh gambar pengantin baru itu diambilnya semenjak mereka mula memunculkan diri mereka di balik pintu rumah. tapi semuanya diambil secara senyap-senyap. dia sudah merangka -rangka untuk membuat video melalui cantuman gambar-gambar tersebut selepas tamat majlis persandingan Aleya dan Tengku Zafran. saja nak buat kejutan katanya. Tengku Zafran hanya tersenyum melihat pada gelagat nakal sepupu isterinya. biarpun dia agak terkejut dengan pancaran cahaya kamera yang menyuluh secara tiba-tiba, namun dia sebenarnya gembira dengan suasana sekarang. sengihan sengihan yang dilemparkan oleh orang kampung yang datang membantu dibalas dengan senyum lebar dan sampai sekarangpun senyuman manis masih tersungging dibibirnya. dia sedar akan penampilannya yang bakal menimbulkan kontroversi peringkat kampungan, namun dia mahu menjadikanya sebagai memori terindah bersama dengan isterinya dihari bahagia mereka. Puan Kamariah yang perasan akan keberadaan kelibat anaknya yang berada dicelah-celah orang ramai itu lekas-lekas mendapatkan anaknya itu. namun dia rasa was-was dengan teman disebelah Aleya. kalau nampak dari belakang, memang ada iras-iras Tengku Zafran, tapi bila dia melihat pada penampilan orang itu yang memakai kain batik dan baju Aleya, dia mula berfikir dua kali. mungkin saudara Zafran kot! tekanya

dalam hati. namun, semakin dia mendekati, semakin dia keliru dengan orang itu. "Leya" panggil Puan Kamariah dari jarak beberapa kaki dibelakang Aleya. Aku yang mendengar seperti orang memanggil namaku tertoleh-toleh kesisiku untuk mencari gerangan pemilik suara itu. bunyi orang yang sibuk pot-pet pot pet- menyukarkan aku untuk mengecam suara itu. ceewah!! siap buat pengecaman suara pulak! "abang ada dengar suara orang panggil Leya tadi tak? rasanya macam suara emak" beritahuku tanpa menoleh pada suamiku yang masih tidak sudi melepaskan pautan tangannya dipinggangku yang ramping. mataku masih terlilau-lilau mencari wajah emak. ya, aku yakin itu pasti suara emak. Tengku Zafran yang berasa teruja dengan perhatian orang ramai yang sedari tadi memerhatikannya, menoleh kearah isterinya yang melilau sana sini entah sedang mencari siapa. "ye sayang! kenapa?"soal Tengku Zafran lembut. soalan isterinya tadi tidak begitu didengari oleh kerana dia sibuk tersengih-sengih pada orang yang menyengih-nyengih padanya. aku tidak menjawab pertanyaan abang. "emak is coming. get ready for any critics!" bisikku perlahan bila aku terjumpa wajah emak yang sudah merapati kami dari arah belakang. namun, aku sengaja tidak memberitahu abang dari mana kelibat emak datang dan aku sudah memberi isyarat

pada emak supaya berdiam diri. "mana emak? abang tak nampak pun!" omel Tengku Zafran setelah tidak dapat mengesan wajah emak mertuanya. aku tergelak dalam hati. emak ada kat belakang kita lah oii abangku sayang! "ehemm!!!" Tengku Zafran spontan tersentak dengan deheman yang mengejut dari arah belakangnya. dia memusingkan tubuhnya mencari punca suara itu. "eh, emak rupanya! buat terkejut aje mak ni" rungut Tengku Zafran manja sambil mengurut-ngurut dadanya. dia bangun dari pangkin yang dibuat dihalaman rumah itu lalu mendekati Puan Kamariah. Tubuh isterinya masih tidak dilepaskan dari tangan sasanya. tangan emak mertuanya dikucup hormat kemudian diikuti oleh isterinya. sungguh bangga hati Puan Kamariah melihat kemesraan pasangan mempelai itu. tapi, ada satu perkara yang lagi kuat mengusik hatinya tatkala itu, hampir tergelak besar dia bila melihat pakaian yang tersarung di tubuh menantu kesayangannya itu. rupa-rupanya tekaannya tadi salah. ada-ada aje menantu aku ni. omelnya dalam hati. pada masa yang sama dia tersengih lebar. tidak pernah-pernah pun dia tersengih selebar ini sebelum ini. "mak ni tersengih-sengih kenapa?" tanyaku perlahan. hrmm... buat-buat tak tahu pulak kononlah! padahal aku cukup tahu apa yang sedang berlegar diruangan minda emak. ini mesti tak lain tak bukan mengenai penampilan menarik suamiku. aku menari-narikan keningku. menambah kegelian dihati emak tentunya.

Puan Kamariah tidak menjawab soalan anaknya malah makin melebar sengihan dibibirnya dan mungkin sudah sampai di telinganya kot. tapi mujur dia masih mampu mengawal letusan ketawanya yang sememangnya sudah pecah diperutnya pun. melihat pada wajah menantunya yang makin nampak innocent malah menambahkan kegelian dihatinya. cepat-cepat dia beristighfar dalam hati. kesian pulak kat menantunya nanti kalau emak mertuanya sendiri mentertawakannya. "takde pape. cuma mak bahagia sangat-sangat tengok kamu berdua bahagia. mak harap sangat-sangat kamu bahagia ampai ke anak cucu ya Leya, Zafran" Aleya dan Tengku Zafran tersenyum pastinya. "oh ya, kamu dah makan?" Puan Kamariah sudah melabuhkan punggungnya dipangkin yang bertentangan dengan Aleya dan Tengku Zafran bersimpuh tadi. "ermm... belum lagi mak. tadi dah cari tapi tak tahu kat mana makanan tu disorok." jawab Tengku Zafran selamba. masih ada mood melawak rupanya. dasar pelawaklah mamat ni! "eh! mana pulak disorok. ada je kat dapur tadi. mak dah sediakan makanan untuk kamu berdua kat dalam tudung saji tu. nanti kamu pandai-pandailah senduk nasi sendiri. kamu pergilah makan! kang takde tenaga pulak malam nanti" Puan Kamariah tidak perasan sebenarnya kata-katanya tadi amatamatlah tergantung. hrmm.. tengok ajelah nanti apa yang bakal tercetus kesan daripada ketergantungan kata-katanya tadi. "simpan tenaga untuk malam ni untuk apa mak?" soal Tengku Zafran sambil tersenyum lebar. wajah isterinya

dipandang penuh redup namun aura-aura kegatalan jelas terserlah disebalik lenggok suaranya yang sengaja di'gatal'kan. Puan Kamariah masih tidak dapat memahami kiasan kata-kata menantunya tadi. namun beberapa saat kemudian wajahnya sudah tersengih-sengih semula sambil memandang Aleya yang sudah berubah warna wajahnya. Aku yang cepat faham maksud usikan suamiku sudah tersipusipu pulak. cepat-cepat aku menampar lembut tangan suamiku yang melingkar dipinggang lalu memuncungkan bibir. Tengku Zafran tergelak. bibirnya dirapat kecuping telinga isterinya. "bibir sayang tu macam menyuruh abang untuk cium aje" bisik Tengku Zafran romantis. sekejapan saja pipi isterinya sudah diciumnya. bulat mata isterinya memandangnya. Puan Kamariah pula naik segan melihat kemesraan yang jarang ditontonnya secara liveitu. beruntung anaknya dapat suami selembut dan sebaik Tengku Zafran. Ya Allah kau panjangkanlah jodoh mereka hingga ke akhir hayat mereka. doanya mengharap dalam hati. "mak, kami naik atas dulu ye, nak simpan tenaga untuk malam nanti macam yang mak suruh tadi. " seloroh Tengku Zafran. isterinya memandang geram padanya namun dibalasnya dengan senyuman yang penuh nakal. "ishh.. budak ni! kesitu pulak! maksud mak tadi, simpan tenaga untuk majlis sanding kamu malam nanti bukannya yang 'itu' " Puan Kamariah pulak naik geram-geram sayang. padahal, dalam hatinya, dia sangat mahu Aleya hamil cepat-cepat supaya dia dapat menggendong cucunya. tidak sabar dia

hendak menjadi seorang nenek. "yelah mak! tapi takde salahnya kan kalau simpan tenaga untuk yang 'itu'. hehehe..." "yalah.. yalah... mak lagi suka sebenarnya" Puan Kamariah sudah terlepas cakap. dia menekup mulutnya. Aku yang mendengarnya sudah terlopong. mak ni biar betul. siap sokong peranan abang malam ni. Tengku Zafran tergelak kuat. lucu dengan tingkah mak mentuanya yang cukup sporting. jangan risau mak, dalam akhir tahun ni juga mak dah akan jadi nenek. insya-Allah! "jom sayang" Tengku Zafran mengeratkan pelukan dipinggang isterinya. isterinya masih memandangnya dengan kerutan tidak puas hati diwajahnya tapi dia buat-buat tidak tahu sahaja. takpe lepas ni abang bagi ubat juga sayang! "kami naik dulu mak! minta maaflah kalau sudah menyusahkan mak siapkan makanan untuk kami" Tengku Zafran tayang muka penuh hormat dan terharu dengan layanan emak mertuanya pada dirinya yang jelas amat ketara. bahagianya dia dapat memasuki sekaligus menjadi sebahagian daripada ahli keluarga bahagia lagi sakinah ini. dia juga berharap dapat membina rumahtangganya yang sebegitu. Tenang dan seronok sentiasa walaupun mungkin kekadang masalah datang menimpa. "hrmm.. yelah.. makan banyak-banyak Leya, Zaf. takut mak nanti kalau apa-apa jadi kat kamu nanti"

"ada pulak macam tu. jangan risau mak, kami tak akan apaapa. bukannya kami nak pergi berperang ke apa. kalau setakat duduk sejam dua kat atas pelamin, apalah sangat. bukannya guna tenaga banyak pun. lainlah kalau yang 'itu' " ujar Tengku Zafran. ayat yang terakhir itu hanya diucapkan dalam hatinya. tak nak usik isterinya lagi dah. kang kalau isterinya merajuk panjang, dia juga yang merana malam nanti. tak pasal-pasal dia kena berpuasa pulak. tak nak! tak nak! Tengku Zafran menyalami tangan emak mertuanya dan dikucup tangan tua itu penuh hormat. aku menyusul perbuatan suamiku. kemudian aku mendakap tubuh emak erat. "mak jangan kerja kuat sangat ye. maafkan Leya kalau tak dapat temankan mak buat kerja. tadi Leya nak sangat tolong mak tapi tangan cik abang kita ni tak pandai lepas. terpaksalah Leya layan cik abang Leya tu. maafkan Leya ye mak!" aku bisik perlahan kat telinga emak sebelum meleraikan pelukan. emak hanya tersenyum memandangku. Abang pula seperti hendak mengatakan sesuatu tapi tak terluahkan. aku kenyit mata padanya. akhirnya abang tersenyum manis. tak susah mana pun nak memujuk suamiku ni. paling tidak pun, aku bagi kiss sikit ajepun confirm rajuknya serta-merta hilang. percayalah! "kami naik dulu mak! ingat pesan Leya tadi ye mak!" aku menarik perlahan tanganku yang masih berada dalam genggaman tangan emak. emak hanya angguk perlahan. harapharap penyakit mak tak menyerang. tak nak berlaku apa-apa kat mak time-time begini. ayah pula tengah sibuk mengurus majlis kami, mujur orang kampung sudi membantu. kurang sikit beban ayah. "sayang pesan apa kat mak tadi? macam penting aje abang

tengok!" Tengku Zafran menyatakan persoalannya sedari tadi. mereka sudahpun melangkah menuju kearah tangga rumah. Aku menoleh pada abang yang sedang menoleh padaku. sama-sama menoleh. janganlah ada yang terhantuk kat tiang rumah! "ayang pesan kat mak supaya jangan kerja kuat sangat. mak tu ada penyakit darah tinggi. cepat letih kalau buat kerja yang berat. sebab itulah ayang pesan kat mak tadi." ulasku. "hrmm.. kalau pasal penyakit mak, dah lama abang tahu. ayah yang bagitau masa abang kesini dulu. tapi ada orang tu tak pernah pun nak pandang kat kita ni. asyik berkurung kat dalam bilik dia aje. yelah... siapalah kita ni kan!" Tengku Zafran buat muka poyo. "dah mata orang tu asyik dok perhatikan kita. gatal sangat. tak elok zina mata. sebab tu lah ayang sembunyi kat bilik" aku bela diri. tapi memang betul pun! sejak dari kami menuruni hotel sampailah kereta pegawai pencegah maksiat itu berhenti kat balai polis, matanya asyik mencuri-curi pandang wajahku. macamlah aku tak tahu! tapi biasalah waktu itu, aku masih belum mencintainya. tapi sekarang aku suka dan cinta sangat pada empunya mata itu. amboi gatalnya!!! Tengku Zafran tergelak. isterinya sudah salah faham pada dirinya. waktu itu dia sangat risau memikirkan keadaan isterinya. wajah isterinya yang kelihatan resah menimbulkan perasaan rasa bersalah yang sarat dalam hatinya. sebab itu dia sebenarnya hendak meminta maaf pada isterinya tapi entah kenapa tidak mampu untuk diluahkan. ego barangkali! lagipun ditempat duduk depan, pegawai pencegah maksiat itu asyik

memerhatikan mereka sehingga dia berasa rimas. macamlah dia nak terjun dari tingkap yang terbuka luas itu semata-mata untuk melarikan diri. mana mungkin dia melarikan diri, alamat gagallah rancangannya pada waktu itu. "abang tak berniat pun nak buat macm tu kat sayang. sumpah! sayang dah salah faham ni" Tengku Zafran membetulkan tanggapan salah isterinya . dia tidak berasa kecil hati pun. dia maklum, sesiapa pun yang berada di posisi isterinya pada waktu itu tentu akan berfikiran sama. ditambahkan pula dengan bisikan-bisikan romantisnya saat mereka berpelukan tentu menimbulkan perasaan yang tidak enak dihati isterinya saat kejadian itu. "hrmm... yelah! I'm sorry!" aku mengalah. tak mahu mengungkit-ungkit hal yang dah lepas. biarlah aku jadikan ia sebagai pedoman dan pengajaran untuk menjadi seorang yang lebih matang di hari kemudian. Tengku Zafran lekas mencium kepala isterinya yang dilitupi tudung putih. ayu sugguh isterinya dimatanya. kelembutan akhlak isterinya semakin terserlah. benar-benar membuatkannya keasyikan. pinggang isterinya makin dipeluk kejap rapat ketubuhnya. Aku masih segan sebenarnya dengan aksi romantik abang tadi, maklumlah ramai sangat mata yang menjeling-jeling kerah kami. lebih-lebih lagi kaum wanita dan golongan tua. tapi aku menurut sahaja kemahuan suamiku. abang sudah matang untuk memikirkan kesan baik dan buruk setiap perbuatannya. mungkin begitulah caranya hendak menunjukkan rasa cintanya padaku. dan aku sebagai isterinya harus sentiasa mengikhlaskan hati padanya. juga selalu berprasangka baik

padanya. setiba di tangga yang pertama, Tengku Zafran sudah meraih tubuh isterinya kedalam dukungannya. dengan manja dahi isterinya dikucup sayang. tetamu-tetamu yang hadir bersorak riang sambil bertepuk tangan. isterinya yang terperanjat dengan aksi lepas lakunya cepat-cepat menyembamkan wajahnya kedadanya yang bidang lagi sasa. Tengku Zafran tergelak riang. sempat dikerlingnya tetamu yang hadir dan melemparkan senyuman manis tanda terima kasih atas sorakan tadi yang menambahkan bahagia dihatinya yang sememangnya tengah berbahagia. "wow.. romantiknya si mempelai!" tiba-tiba Ana, teman karib Aleya ang datang entah dari arah mana menjerit sedikit kuat membuatkan lebih banyak mata memandang kearah pasangan romantis itu. mungkin dia teruja kot melihat keromantikan pasangan sejoli itu. dia menghampiri mempelai itu. dia bahagia melihat teman karibnya bahagia bersama suami yang menyayanginya. dia tahu kisah disebalik perkahwinan temannya itu. apa yang mampu dilakukannya hanyalah mendoakan kebahagiaan rakannya itu. beruntung kau Leya dapat suami sebaik dan setampan juga sekaya Tengku Zafran. dapatlah juga dia tumpang nama nanti dapat berkawan dengan isteri seorang anak jutawan. Aku cukup kenal akan suara itu. suara Ana! Ya Allah! malunya...! aku menyorokkan mukaku kedada suamiku. T-shirt yang tersarung ditubuhnya kulekap kemukaku. awas kau nanti Ana! jeritku dalam hati. "relax sayang" lembut suara suamiku menenangkan perasaanku yang tengah kalut sekarang ni. Ana yang sememangnya sudah berada dalam rumah tergelak

kuat melihat keletah manja temannya itu. amboi bukan main sekarang ye kau Leya. dia tahu sangat dengan sifat batu kawannya itu. dulu, Leya memang anti dengan lelaki. tapi tengoklah sekarang, dalam beberapa hari saja kau sudah jatuh cinta pada suamimu, Leya. hebatnya kuasa Allah. kan? getus hatinya. Tengku Zafran pula jatuh kasihan melihat isterinya begitu. lantas lekas-lekas dia membawa isterinya naik ke atas rumah. senyuman mesra dilemparkan kepada Ana merangkap bekas kliennya tidak lama dulu. teman isterinya rupanya si becok ni. omelnya dalam hati. "nak kemana tu? sabar-sabarlah wahai pengantin baru ooiiii... takkan lari gunung dikejar punya!" sindir Zahar yang tiba-tiba memunculkan dirinya disebalik pintu rumah. Ya Allah budak ni. nak kena ni!!! awaslah lepas ni kalau aku dapat kau budak, aku ganyang mulut celupar tu cukup-cukup. geram sangat aku pada budak ni. bukan budak ye, yelah umur dah masuk 19 tahun tapi perangai macam budak-budak. "biarkan mereka tu bang. jangan dilayan sangat budak-budak dua ekor tu. geram Leya tengok" aku bersuara perlahan pada abang tanpa memalingkan wajahku dari dadanya. ya Allah malunya. Tengku Zafran terangguk-angguk. maklum sangat dia pada perangai pemalu isterinya. malah, dia pun turut sama tiba-tiba berasa malu dengan usikan Zahar tadi yang mungkin didengari oleh tetamu yang sedang berkeliaran dekat dengan mereka. hiss... tak padan dengan perangainya yang juga kuat menyakat. dan kalau tak silap wajahnya sudah membahang kerana malu.

ish... memang tak padan betul kalau dia malu! tak keno bono! "kenapa ni Zahar, Ana? apa yang kamu dah buat kat menantu kesayangan paklong ni sampai merah-merah mukanya?" sergah Encik Rasyid secara tiba-tiba. dah lama sebenarnya dia menyaksikan drama tersebut dari kejauhan. bahagia usah dikatalah. dia memang sangat-sangat bahagia meraikan perkahwinan satu-satunya anaknya itu. Aleya sudah dianggapnya sebagai anak kandungnya sendiri. seluruh kasih dan sayangnya dicurahkan sehabis-habisnya pada anaknya itu. ditatangnya anaknya itu bagai menatang minyak yang penuh yang tak pernah pun tumpah setakat ini dan insya-Allah tidak akan pernah tumpah sampai bila-bila. amboi, bukan main hiperbola ayat pakcik ni. Tengku Zafran sedikit terperanjat dengan sergahan yang mengejut dibelakangnya itu. mujur hatinya tidak terlompat keluar tadi. dia melihat muka Zahar dan Ana yang sudah resah semacam. mungkin mereka juga terkejut dengan sergahan itu. tapi kenapa muka mereka mesti resah? bukannya tayang muka terkejut ke kalau dah terkejut. hrmm.. ada masalah perasaan kot mereka ni. hati Tengku Zafran berbicara seenaknya. kepalanya dipalingkan sedikit ke arah belakang. wajah ayah mertuanya yang tersengih padanya direnung beberapa saat sebelum tersenyum tersipu-sipu. malu ditangkap oleh ayah mertuanya kot! sejak bila pandai malu ni! ermm... aku nak tambah rempah sikitlah . baru budak berdua tu dapat habuan yang sewajarnya. hahaha.. awas! Aku tergelak senang dalam hati. sekejap saja lagi tahulah korang pembalasan dariku atas kelancangan mulut korang

berdua!!! Aku memanjangkan leherku untuk melihat ayah yang berdiri tidak jauh di belakang suamiku. aku buat muka minta kasihan. mengada-ngada kan? ah.. pedulikan!!! aku kena teruskan juga. titik. Encik Rasyid sudah cukup masak dengan perangai anaknya yang satu itu. nak minta kena cover lah tu. takpelah, demi anak manjaku ini, ayah akan buat apa saja untukmu sayang! desis hatinya berbicara. hrmm.. terpaksalah aku kena berlakon ni. tak pasal-pasal aku terlibat dalam kemelut pasangan ini. anakku juga. sambungnya lagi dalam hati. "Zahar, Ana!! paklong nak kamu minta maaf dekat anak dan menantu paklong ni, kalau kamu berdua degil, rasanya sudah bertimbun pinggan dekat bawah khemah tu untuk dicuci. dari tadi asyik merayu-rayu memanggil-manggil kamu untuk minta dimandikan" Encik Rasyid memanipulasikan keadaan. tegas suaranya kedengaran. Berubah wajah Zahar dan Ana bila diugut begitu. tak nak cuci pinggan!!! tak nak!!! mereka berpandangan sesama sendiri sebelum masing-masing tersenyum kelat. nasib badan. "Zahar minta maaf ye kak Leya, abang Zaf! Zahar main-main aje tadi tu" Zahar memulakan usaha meminta sebuah kemaafan. Ana pula menyusul kemudian. "akupun minta maaf Leya, boss.. oppss..sorry... Tengku! "

pohon Ana. hrmm.. macam tak ikhlas aje aku dengar. ada pulak panggil abang, Tengku. panggil ajelah Zafran. "okey... aku maafkan korang! tapi lepas ni takkan ada lagi sinar kemaafan buat korang berdua" aku bersuara akhirnya. kulihat wajah mereka sudah cemberut. kesian pulak aku tengok. mereka kecil hati ke? oh, I'm so sorry! aku main-main ajelah korang... "apsal buat muka masa macam tu Zahar, Ana? kitorang mainmain ajelah kan bang, kan ayah!" aku menjongketkan kening pada abang dan ayah membuatkan mereka tersengih. macam tahu-tahu pulak mereka ni yang aku kesian kat dua orang budak tu. "aku dah agak dah. kau tu mana pernah tenang kalau tengok muka masam sahabat kau ni. aku saja je buat muka macam tu tadi. amacam? pandai tak aku berlakon? boleh menang anugerah Oscar tak?" Ana sudah buat muka riang. oh! berlakon aje rupanya. ciss... adios betul minah ni! Aku membulatkan mataku sebelum kami sama-sama tertawa. hanya kami berdua tahu cerita yang tersirat disebalik itu. mata yang lain melihat kami dnegan wajah pelik. tidak dapat menangkap punca kami tergelak kot! makin kuat gelak kami dibuatnya. Tengku Zafran, Encik Rasyid dan Zahar berpandangan sesama sendiri lalu angkat bahu.

" sudah-sudahlah tu ketawanya yang! kang orang cop isteri abang ni kurang seposen pulak" bisik Tengku Zafran dengan sarkastik. spontan terhenti gelakku. aku hadiahkan jeliangan tajam padanya, tapi memang betul pun kata-kata suamiku itu mana taknya mata aku dah berair akibat terlalu bergelak ketawa tadi sampaikan aku terperasan orang ramai memandang pelik kearah kami. malu! malu! Ana punya pasallah ni. amboi salahkan orang lain pulak. Ana turut terhenti ketawanya apabila semua orang sudah memandang padanya. dahinya dikerutkan tanda puas hati. "what?" dia menjeling pada wajah-wajah disekelilingnya. mukanya makin memerah. malaulah tue! lain kali cuba kawal sikit sikap tu ye cik Ana. takdelah nanti dapat malu secara percuma. tegur hatinya menasihati empunya tubuh. "dah.. dah.. kesian pulak kat Ana tu pakcik tengok. hah... Zafran, Leya kamu belum makan lagi kan? mesti kamu dah lapar. pergilah makan! mak kamu dah tinggalkan makanan untuk kamu kat atas meja dapur tu tadi lepas kami semua makan. papa dan mama kamu pergi kat pekan sekejap lepas Zohor tadi. ada nak beli barang sikit katanya." "baiklah yah! kami naik dulu ye ayah! Assalamualaikum!" Tengku Zafran membawa isterinya yang entah sudah berapa

lama berada dalam dukungannya itu naik keatas rumah. dia gembira bila ayah mertuanya memberitahu mamanya kepekan. tentu Adila pun ikut sama mamanya itu. baguslah kalau macam tu, tak nak dia kalau Adila buat kecoh. entah kenapalah mamanya mengangkut sekali perempuan tak tahu malu itu. 'janganlah dia buat masalah dekat aku ini ya Allah!' "hah, pakcik nak tanya sikit kat kamu Ana. tadi pakcik dengar kamu panggil menantu pakcik tu boss. kamu kerja kat syarikat dia ke selama ni?" tanya Encik Rasyid. dia tertanyatanya kenapa Ana panggil menantunya itu boss. " oh itu.... begini pakcik. menantu pakcik tu bekas boss saya. saya pernah berurusan dengan syarikat Tengku tu dulu. tak sangka pulak dialah bakal suami Leya masa tu. untung tau pakcik dapat menantu lelaki macam tu. Tengku tu baik sangat" jawab Ana. "siapa kata pakcik tak rasa bertuah? malah pakcik gembira sangat-sangat dapat menantu macam tu. pakcik dah jatuh sayang pada menantu pakcik tu dan pakcik tahu dia mampu membahagiakan anak pakcik." luah Encik Rasyid jujur. " hrmm.. nanti kita sambung borak. Zahar, mari tolong paklong susun kerusi kat khemah tu. Ana, kamu tolong makcik kamu pasangkan pengalas kat meja tu. dari tadi paklong nampak kamu asyik berkeliaran kesana-kesini tanpa buat apaapa kerja. kang, paklong sandingkan kamu sekali dengan Leya dan Zafran malam nanti, baru padan muka!" seloroh Encik Rasyid menggamatkan suasana. Zahar dan Ana buat muka masam. penyakat juga rupanya Encik rasyid ni. "aku tergelak kecil saat mendengar lelucon ayah yang

sayup-sayup kedengaran. maklumlah, kami dah masuk kedalam dapur pun. "kenapa sayang gelak ni? ada yang lucu ke?" soal Tengku Zafran setelah menurunkan isterinya diruangan dapur. "ayang dengar ayah buat lawak tadi. ada ke patut nak sandingkan Ana dengan Zahar yang masih mentah tu. mesti masam muka Ana tu" jawabku sambil melangkah menuju ke meja makan. aku perlu menghidangkan makanan yang telah emak sediakan dalam tudung saja kat atas meja makan. "Sayang tahu tak Ana tu sebenarnya bekas client abang tidak lama dulu. kalau abang tak silap dia kerja kat syarikat keluarga Adila. sayang dah lama kawan dengan dia ke?" tanya Tengku Zafran yang sudah melangkah menuju ke singki untuk membasuh tangannya. sebiji mangkuk bulat dari rak pinggan dicapai dan diisinya dengan air paip. "ayang dah tahu dah. Ana yang bagitau minggu lepas. bukan main lagi dia puji abang. tapi bila ayang bagitau Tengku Zafran itu lah sebenarnya bakal suami ayang, terkejut besar dia. ayang pun ceritalah kat dia pasal kejadian tu. dia siap sokong abang lagi. bertuah ayang dapat suami macam abang, sudahlah tampan, baik pulak tue, kaya lagi katanya." aku lihat suamiku yang menghampiri meja makan sudah tersenyum. bangga dengan pujian tadi kot. " Ana tu baru je kerja kat situ. adalah dalam lima bulan macam tu. dia tu fresh graduated from UiTM Shah Alam tahun lepas. dia ajelah kawan yang paling ayang rapat sejak kecil. kami sama-sama membesar dekat rumah anak-anak yatim sampailah kami berumur dua belas tahun. lepas mak dan ayah

ambil ayang dan bawa pulang kampung, kami dah tak berhubung lagi sampailah ayang masuk kat MRSM Taiping. dekat situ kami berjumpa semula selepas empat tahun terpisah. sampai sekarang dialah kawan ayang yang paling memahami" ulasku panjang lebar. aku mencapai dua pinggan kosong yang sudah diletakkan diatas meja. kemudian nasi kucedok dari periuk dan kulonggokkan kedalam pinggan suamiku. "cukup?" soalku perlahan. abang menggeleng kecil. kesian abang! tentu suamiku ini lapar sangat. patutlah aku ada terdengar bunyi perutnya yang berkeroncong saat aku berada dalam dukungannya tadi. dahlah lapar, tambah pula dengan beban beratku, mesti badannya kekurangan tenaga yang banyak. terharu aku dengan layanan suamiku ini. begitu banyak ke sayang dan cintanya padaku? Aku menambah beberapa senduk nasi kedalam pinggan abang. sehinggalah... "dah! cukup dah sayang! bak sini senduk nasi tu, abang tolong cedokkan nasi untuk sayang ye!" Tengku Zafran mahu mengambil senduk nasi dari genggaman isterinya namun isterinya lebih cepat menjauhkan tangannya dari gapaiannya. isterinya tersenyum manis padanya. cair pulak hatinya dibuatnya. tak jadi pulak nak merajuk. dia tersenyum membalas. "takpelah bang. biar ayang senduk nasi sendiri. kang abang penuhkan pinggan ayang dengan nasi pulak. ayang bukannya kuat makan macam abang tu. lagipun ayang nak makan lauk mak ni puas-puas. sedap tau masakan mak kalau abang nak tau" aku mengalihkan topik. bukan niatku untuk mengabaikan

pelawaannya tadi tapi aku tidak mahu terlalu dimanjakan. akupun nak juga memanjakan suamiku sebagai selayaknya seorang isteri melayani suaminya. "okey. kalau macam tu sayang kena kongsi pinggan dengan abang ajelah ye. nanti susahkan mak pulak cuci pinggan kotor banyak-banyak nanti. meh, duduk sini kat sebelah abang" pelawa Tengku Zafran lembut. sebuah kerusi getah ditarik dan didekatkan bersebelahan dengannya. harum bau masakan emak mertuanya benar-benar menyelerakannya. ditambah pula dengan perutnya yang sedari tadi minta diisi. memang betul kata isterinya, masakan emak mertuanya memang tiada tara tandingnya. sedap sangat. pertama kali dia merasa masakan emak mertuanya saat dia bertandang kerumah mertuanya ini untuk menguruskan apa yang patut mengenai perkahwinannya. dia tidak menolak bila diajak makan bersama bakal mertua pada waktu itu. tiga pinggan nasi dihabiskannya. segan memang segan tapi demi untuk memenuhi keperluan seleranya, perasaan itu ditolak ketepi. lagipun emak dan ayah mertuanya sporting apa. papanya pun turut makan sampai dua pinggan. padanlah! papa borek anak rintik. "hrmmm.. yelah. sayang kongsi pinggan dengan abang. adaada ajelah abang ni" aku tergelak kecil. abang pamer muka gembiranya. "ni air untuk sayang basuh tangan. abang tadah air paip kat singki masa abang cuci tangan tadi" beritahu Tengku Zafran bila melihat isterinya seakan-akan tertanya-tanya. Tengku Zafran meletakkan mangkuk yang berisi air paip itu dekat dengan isterinya. dia begitu mahu menitikberatkan erti berkasih-sayang dan tolong-menolong dalam hidup

berumahtangga sebagai sepasang suami isteri yang baru sahaja memulakan pelayarannya. besar sangat harapannya agar dia dapat membina keluarga yang sakinah bersama-sama dengan isteri dan anak-anaknya yang bakal lahir tidak lama lagi. Aku mengambil tempat duduk disebelah suamiku. rapat sangat kedudukan kami. kemudian aku mencuci tanganku menggunakan air dalam mangkuk yang suamiku sediakan tadi. sungguh aku beruntung mempunyai suami yang sangat prihatin. sebagai tanda terima kasih, aku mencium pipinya lembut. "thanks" aku berbisik lembut dekat telinganya. abang tersenyum lalu mengangguk kecil. "it's okay sayang!" balas abang mesra sambil merenungiku. "hrmm.. jom makan dulu, kalau sayang nak, kita sambung lepas makan!" Tengku Zafran menyengih. "ishh.. mulalah tu" Tengku Zafran tergelak kecil. "abang main-main ajelah. sayang ni pun cepat sangat merajuknya, mungkin pembawaan budak kot!" Bulat mataku memandang suamiku. pembawaan budak apanya kalau baru masuk sehari kami bersama. "abang.. abang.. ada ke cakap macam tu"

Aku menggelengkan kepala tanda gelihati dengan kerenah manja suamiku. jauh didasar hatiku, aku dapat merasakan abang benar-benar mahu aku cepat-cepat hamilkan zuriatnya. Insya-Allah bang! mintalah padaNYA bersungguh-sungguh dan abang kenalah berusaha lebih gigih lagi. amboi! gatalnya mulut hepar(hati)ku ni. "apa salahnya kalau dapat baby. abang dah tak sabarlah yang. sampaikan abang terasa nak pergi jumpa Doraemon aje nak minta tolong bawa abang ke masa depan untuk jumpa anak-anak kita" Tengku Zafran sudah masuk mood mengarut. wujud ke Doraemon tu wahai Tengku Zafran? detik hatinya. "hahahaha.... hurmm.. yelah! jangan lupa ajak ayang sekali ye kalau abang nak jumpa Doraemon nanti. boleh juga ayang peluk dia nanti." kataku menambah perisa lawaknya. akhirnya kami tertawa sama. "dah.. dah... melalut pulak sayang ni. jom makan. kang tak makan abang kalau asyik layan lawak sayang tu" Aku menepuk lengannya perlahan. amboi! suka-suki aje kutuk aku. padahal bukan aku yang memulakannya. aku hanya menambah perasanya. Aku mendekatkan sayur dan lauk-pauk dekat dengan kami supaya mudah untuk dicapai. kemudian aku mengambil nasi yang berada dalam pinggan suamiku. setelah aku berkira-kira hendak menyuap nasi itu kedalam mulutku, tiba-tiba tanganku itu dipegang. wajah abang kupandang hairan. "sayang suapkan abang. abang pula suapkan sayang.

boleh?" pinta Tengku Zafran lembut. Ya ampun! nak main suap-suap rupanya. ingatkan apa tadi. isshh... saspen betul abang ni! "okey, abang buka mulut tu lebar-lebar. takut nanti tak muat pulak tangan ayang ni" abang buka mulutnya besar-besar. aku menyuakan nasi didalam tanganku kemulutnya. haa... muatpun! "nak lauk yang itu" Tengku Zafran buat suara manja. jari telunjuknya menuding pada lauk daging masak pedas yang digemarinya. "habiskan nasi dalam mulut tu dulu, baru makan lauk. kang, tercekik pulak abang nanti. ayang letak sup sayur kat dalam nasi ye bang. mudah sikit nak kunyah nasi tu nanti" abang angguk kepala. aku mengambil bekas yang berisi sayur bayam lalu kutuang sup itu keserata nasi. taklah nanti mulut kesat sangat bila makan nasi. setelah menunggu beberapa saat, aku mengambil dua keping daging pedas yang sudah dihiris kecil lalu meyuapkannya kemulut abang. "abang suka makanan pedas?" tanyaku setelah daging itu sudahpun kusuap kedalam mulutnya. sepatutnya aku tanya soalan itu sebelum menyuapnya tadi. terlambat sudah. "bolehlah sikit-sikit" jawab Tengku Zafran jujur. biasanya orang kaya-kaya sepertinya tidak tahan pedas, tapi baginya dia mahu lari dari kepompong emas itu, dia mahu mengubah seleranya menjadi seperti selera orang kampung. bolehlah juga

dia merasa petai dan budu yang jarang disukai oleh orang kaya-kaya. dia pun bukanlah suka makan benda-benda ulam itu, tapi setakat merasa sedikit tu bolehlah. sikit-sikit aje pun. "giliran ayang pula. meh abang suapkan! Tengku Zafran sudahpun menyuakan nasi ke mulut isterinya. hampir tidak muat jari-jarinya yang besar macam badang itu. banyak jugalah nasi yang bocor dari tangannya. meleleh-leleh nasi yang bersup bayam itu di tangannya juga disekitar mulut isterinya. mujur baju isterinya tidak dikotori tumpahan nasi iut. tangan kirinya lekas-lekas mengelap tumpahan nasi di dagu isterinya dengan tisu yang disediakan. "sorry sayang" ucap Tengku Zafran denga perasaan bersalah. Aku hampir tergelak melihat abang yang kucar-kacir. "ayang tak apa-apalah bang" aku ukir senyuman manis. aku pegang tangannya yang terkial-kial membersihkan tumpahan nasi disekitar mulutku. "ayang nak abang suapkan ayang lauk daging pedas yang abang makan tadi" pintaku lembut. abang tersenyum padaku. kan elok kalau macam tu. "kali ini abang akan pastikan tak akan tumpah lagi. aaaaaah" terikut-ikut mulut Tengku Zafran terbuka saat menyuapkan lauk daging pedas itu kemulut isterinya.perfect! tak ada yang tumpah. Tengku Zafran tersenyum puas hati. kami bergilir-gilir bersuap sehingga tambah satu pinggan nasi. tapi sorry sikit eh! bukan aku yang kuat makan. abang

yang kuat makan .aku sudah berhenti makan bila satu pinggan nasi yang terdahulu sudah habis. aku hanya menemani abang makan untuk satu pinggan nasi yang seterusnya. maklumlah, aku kan tukang suapnya. sambil makan itu, kami bercerita mengenai makanan kegemaran masing-masing. sesekali kami tergelak bila ada cerita yang lucu yang keluar. seronok sangat bermesra dengan abang ni. katanya, ini salah satu cara untuk berkasih-sayang sesama suami isteri. amboi, bukan main romantik suami aku ni. Aku menyuapkan suapan nasi yang terakhir kedalam mulut abang. belum habis pun nasi itu kusuap kedalam mulutnya yang sudah comot dengan segala kari dan minyak, abang membawa tanganku tadi dari mulutnya lalu disuakan lebihan nasi itu kemulutku. "suami yang baik adalah suami yang sanggup berkongsi apa saja dengan isterinya, hatta airliur sekalipun" ucapnya gemersik sambil merenungku dalam-dalam. sungguh redup pandangannya itu seolah-olah mengharapkan pengertian dariku. aku terpana seketika. "dan isteri yang baik pula adalah seorang isteri yang tidak pernah menghampakan harapan seorang suami yang ingin menjadi seorang suami yang terbaik. makanlah!" sambungnya lagi lembut. aku tersenyum lalu angguk kepala perlahan. ada-ada aje suamiku ni. lawak betul. akhirnya dengan seikhlas hati aku menyuapkan nasi itu kedalam mulutku dengan harapan aku boleh menjadi seorang isteri yang baik yang sentiasa membenarkan suamiku menjadi seorang suami yang paling baik. Tengku Zafran kucup pipi isterinya kerana terlalu terharu. dia tidak sedar yang bibirnya sudah memalitkan minyak lauk-pauk ke pipi isterinya.

Aku buntang mata. terkejut. "abang!!!" Tengku Zafran baru tersedar pipi isterinya sudah dicemari oleh minyak. "opss... sorry sayang! abang tak sengaja!" Tisu dicapai lalu dikesat minyak itu yang berbentuk bibirnya dipipi isterinya. "dah hilang pun" Tengku Zafran tersengih lebar. "abang.. nah! habiskan sup ini dulu. tak elok membazir makanan" aku ambil sudu bersih yang masih tidak diusik sedari tadi lalu sup bayam itu kucedok. "meh sini bekas sup tu. abang habiskan terus. lambat kalau guna sudu" Tengku Zafran menghirup sup yang berada dalam sudu terlebih dahulu sebelum merapatkan bibirnya kebibir mangkuk sup tersebut. kemudian sup bayam itu dihirup sampai habis. "kenyang?" tanyaku. abang angguk kepala. "kenyang sangat! macam nak tidur terus aje lepas ni" Tengku Zafran pandang wajah isterinya. "ayang pun sama. rasa macam nak baring aje lepas ni. tapi tak

elok pulak kalau kita tidak sama membantu" ulasku. "takpe. pengantin diberi pengecualian untuk melakukan sebarang kerja kecuali 'kerja' yang satu itu" Tengku Zafran ketawa. "ishh.. dia ni suka sangat cakap merepek macam tu. kat meja makan pun masih ingat benda tu" luahku geram. "sayang.. abang ni lelaki yang ada sembilan akal dan hanya satu nafsu. dan nafsu abang tu hanya untuk yang 'itu'. sebab itu abang asyik inginkan 'benda' tu tapi dengan isteri abang ni je tau. dengan perempuan lain, akal dan nafsu abang mati dan sama sekali tidak pernah ada untuk mereka. lagipun, kalau abang usaha kerja keras, mana tau kita akan cepat dapat baby. sayang jadi mama dan abang jadi papa. sayang tahukan abang terlalu inginkan baby. abang nak sangat jadi papa cepat-cepat. biar abang jadi papa yang paling muda diantara kawan-kawan abang. abang nak buat diorang jealous kat abang" panjang lebar Tengku Zafran memberikan pendapatnya. tangan isterinya yang masih tidak berbasuh digenggam erat lalu dikucup bertalu-talu. tidak kisah dia pada tangan isterinya yang berbau lauk itu asalkan hatinya bahagia dapat berbuat begitu. benar-benar bahagia sama dengan perutnya yang kenyang. bak kata pepatah, gendang gendut tali kecapi, kenyang perut suka hati. begitulah perasaan Tengku Zafran saat ini.
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 15

Seusai mengerjakan solat Isyak, aku tunduk mengucup tangan suami tanda memohon keredhaan darinya. kepalaku terasa diusap-usap lembut dan dikucup bertalu-talu. aku

angkat kepalaku memandang seraut wajah suami yang penuh bercahaya. tenangnya hatiku merenunginya wajahnya itu. lenyap segala masalah yang memberat dijiwaku selepas kejadian waktu petang tadi. nantilah aku cerita kat korang ye! aku tak ada mood nak buka cerita sekarang. lebih baik aku sejukkan hatiku yang menggelegak bila saja ku teringat hal petang tadi. indahnya wajah suamiku. sangat-sangat mendamaikan. Tengku Zafran mengambil kesempatan itu untuk merenung wajah isterinya yang semakin menarik dipandangannya itu sepuas-puasnya. hakikatnya, dia tidak pernah puas pun memandang seraut wajah isterinya yang sangat jelita itu. mata bundar isterinya yang sangat cantik itu ditatap sedalamdalamnya hingga kedasar lubuk hatinya. dapat dirasa melalui mata itu isterinya ada menyimpan sesuatu yang amat menyakitkan. sayang ada masalahkah? makin lama dia menatap mata bundar isterinya itu, makin dapat dia merasakan ada sesuatu yang sedang dipendam oleh isterinya. sayang... jangan buat abang begini! tell me your problem sayang...! it's really hurt me sayang! jangan pendam ia sendirian! bagitahu abang sayang! please!! abang merayu sangat-sangat! Aku bagaikan dapat mengintai hati abang yang menyerunyeru namaku. apakah abang dapat merasai apa yang aku rasakan ini? Allah! aku buntu. masalah ini cukup merumitkan aku tersepit diantara rasa tenggungjawab dan perasaan. abang! tahukah abang bahawa mama inginkan kita bercerai lepas majlis kita malam nanti? abang! tolong sayang abang! beban ini terlalu berat buat isterimu ini. aku dapat merasakan airmataku sudah turun berjurai-jurai bagai menangisi perjalanan hidupku yang bakal kelam. aku sudah tidak mampu membendung rasa sebak yang terlalu sarat dalam hati ini.

abang! perlukah Leya beritahu rahsia ini pada abang? Allahuakbar! Tuhanku! tolonglah hambamu ini yang benarbenar kebuntuan. Tengku Zafran kaget melihat airmata isterinya yang deras tanpa sebarang esakan. Ya Allah! masalah apakah yang isteriku sedang hadapi? mengapa tidak ENGKAU berikan saja ia padaku sebagai tukarannya! Tuhanku! bukalah pintu hati isteriku untuk memberitahuku rahsia yang ditanggungnya! tolonglah hambamu ini ya Allah! Tiba-tiba sahaja isterinya memeluknya dengan penuh erat dengan kepalanya disembamkan kedada bidangnya. hatinya seakan-akan mahu meletup akibat terlalu menanggung debaran yang menggila. Ya Allah! apakah yang sedang KAU cuba tunjukkan padaku? Dia membalas pelukan isterinya dengan penuh kejap, penuh dengan kasih sayang, penuh simpati juga penuh dengan rasa tanggungjawab. lalu tubuh isterinya dicempung dan dibaringkan diatas katil. dalam kesempatan itulah, isterinya membisikkan rahsia itu ditelinganya dalam esakan yang memanjang. tangisan Tengku Zafran terus pecah. tanpa bertangguh, terus dia merapatkan tubuhnya ketubuh isterinya serapat-rapatnya sehingga tiada langsung ruang yang memisahkan dua tubuh mereka. bibir isterinya segera diraup dengan bibir hangatnya dengan pelukan yang seerat-eratnya. cara pelukan Tengku Zafran ditubuh isterinya seolah-olah seluruh anggota tubuhnya sedang memeluk tubuh isterinya. Tengku Zafran dapat merasa betapa hebatnya bebanan perasaan yang ditanggung isterinya. dia sudah kehilangan ego lelakinya. akhirnya, mereka menangis sama dalam esakan yang mendayu sayu. berat mata memandang, berat lagi bahu yang

memikul bebanan. begitulah juga perasaan yang dialami oleh pasangan suami isteri ini. Tengku Zafran meleraikan pautan bibirnya dibibir isterinya setelah lama dua tautan bibir itu berpautan. wajah isterinya itu pula kini menjadi sasaran bibir nipisnya. kali ini tiada satupun daerah diwajah isterinya yang terlepas daipada dijelajahi oleh bibir basahnya. biar setiap inci kulit diwajah isterinya itu kenal dengan sepasang bibir seorang suami yang sangat memuja segenap wajah isterinya itu. biar terpateri dalam lakaran sejarah hidup mereka, isterinya adalah miliknya yang terabadi selamanya. Tuhan! janganlah ENGKAU pisahkan aku darinya. Akhir sekali, sebuah kucupan yang paling kudus didaratkan kedahi isterinya dengan airmata yang berderaian bersatu dengan esakan yang paling panjang dan menyayat. saat itu, Tengku Zafran lebih rela ditarik roh dari jasadnya sekiranya mereka memang ditakdirkan untuk berpisah. pedihnya hati dia ya Allah! dia terkaku saat mendengar bisikan isterinya tadi. hancur luluh isi hatinya. bertaburan segala kedukaan diatas lantai hatinya. tergamaknya mamanya berniat mahu memisahkan mereka. sampainya hati ibu yang melahirkannya setelah melindunginya selama sembilan bulan dalam kandungannya, akhirnya menjahanamkan hidup anak yang dilindunginya itu. tidakkah mamanya tahu hidup betapa anaknya sudah tiada ertinya lagi tanpa isteri tercinta disisi. tidakkah mamanya tahu bertapa dalamnya luka yang tertusuk jauh kedalam dasar hatinya? ma..... kenapa ma??? apa salah Zaf ma?? kenapa mama terniat hendak memusnahkan hidup anak kandungmu sendiri ma? kenapa ma? kenapa??? Tengku Zafran sudah meraung-raung berseiringan dengan tangisan pilu isterinya. Ya Allah! tidak adakah sekelumit jua

pun kasihmu pada mereka ini? Dato' Tengku Murshidi sudah menangis teresak-esak lalu menyandarkan belakang tubuhnya dipintu kamar menantunya. sungguh tersayat hatinya mendengar rintihan pilu anak menantunya. kesian anaknya. tentu remuk hatinya saat ini. apatah lagi dengan kenyataan yang sangat pahit itu.dia sangat tidak mempercayai betapa kejamnya isterinya dengan dan Adila serta Datin Rosmah cuba meruntuhkan rumahtangga orang lain. Dato' Tengku Murshidi meraup wajahnya yang sudah lencun dengan airmata. dia benar-benar kesal dengan perbuatan isterinya siang tadi. Tidak dia menyangka apa yang didengarnya malam semalam benar-benar terjadi. dia tidak terkejut sekiranya Adila yang melakukannya kerana dia memang tahu sifat keji perempuan murahan itu. tapi yang paling dia terluka bila isterinya sendiri yang sudah lama didampinginya yang merancang rancangan itu. sungguh hatinya retak seribu. dia sudah tawar untuk menjadi suami pada wanita yang sangat kejam itu. Dato' Tengku Murshidi mengisyaratkan bodyguard peribadinya untuk beredar dari situ. mujur bilik menantunya itu tersorok jauh dibelakang dari bilik-bilik yang lain. lagipun bilik itu jauh dari kesibukan tetamu yang keluar masuk kedalam rumah besannya itu. "Boss menangis?" tanya Raj bila dia melihat menyedari mata tuannya merah bak biji saga malah turut ada sisa airmata diwajah tua itu. Dato' Tengku Murshidi hanya mampu tersenyum kelat. tidak mengangguk. tidak juga menggeleng. diam dan terus diam sehingga bila sudah hampir berada di khalayak dia berpura-pura menceriakan wajahnya. tidak mahu disyaki apa-apa. tidak mahu merosakkan hari bahagia anaknya

biarpun dia cukup tahu hati anaknya sudah hancur berkecai. lumat nan walang. setelah sampai di satu sudut yang tercorot dari khalayak ramai yang sudah berduyun-duyun membanjiri halaman rumah besannya itu, dia mengajak anak buahnya itu duduk disitu sementara mengubati kelukaan dihatinya. sempat dia menitipkan doa agar kebahagiaan anaknya berkekalan selamanya. Insya-Allah! Tengku Zafran masih saling berdakapan dengan isterinya penuh erat dan kasih-sayang. namun masing-masing hanya diam dan kaku. mungkin tengah mendapatkan secebis ketenangan walau cuma untuk seketika. tiada lagi esakan mahupun rancangan merintih pilu. tiada lagi pilu. tiada lagi air mata yang terhambur. cuma yang masih ada hanyalah bingksan airmata yang mencemari wajah mereka. Tengku Zafran mendongakkan wajah isterinya. sekejapan sahaja dua pasang mata bertautan sayu. Tengku Zafran cuba untuk mengukirkan senyuman manis buat isterinya namun senyuman pahit jua yang terpamer. manakan mampu dia menutup kewalangan yang merajai hatinya kini. Aleya sedar suaminya sedaya-upaya cuba untuk menceriakannya, hingga menyebabkannya berasa benar-benar terharu. melihat betapa kasihnya suami padanya, langsung menitipkan suatu kedinginan yang maha dalam lalu menenggelamkan kepiluan yang bertamu dihatinya. Aku terus melabuhkan ciuman kepipinya yang penuh dengan sisa airmata. betapa aku merasa tenang berdakapan rapat dan erat dengan tubuh hangatnya. hilang sudah rasa pedih yang berdenyut-denyut dihati ini. terus pergi dan berganti dengan sejuta kesabaran dan kedamaian yang tiada terucapkan. yang penting, apa yang aku tahu, aku mesti kuat dan tabah untuk

menghadapi semua cabaran ini. dengan syarat, aku masih berjalan diatas landasan syarak yang mewajibkan umatnya untuk menentang kejahatan. IMBAS KEMBALI....... Petang itu aku menonong mara menghampiri kereta suamiku yang kami naiki siang tadi. aku mahu mengambil beg tanganku yang satu-satunya tercicir semasa barang-barang kami diturunkan dari kereta itu. kata emak, Adila dan mama turut sama menurunkan barang kami itu. tapi, aku tak syak apa-apa pun. tak baik berburuk sangka pada orang lain! kereta demi kereta aku langkaui kerana kereta suamiku telah dialihkan oleh Pak Deris jauh disudut tepi jalan. aku membuka lock pada kereta setelah aku sudah hampir dekat dengan kereta itu. pintu belakang kereta kubuka namun tiba-tiba tubuhku ditarik kuat dari belakang menyebabkan aku jatuh terduduk diatas tanah. spontan aku mengaduh kesakitan yang bukan kepalang. kepalaku mula terasa pening kerana kepalaku terhantuk dengan batu. aku cuba untuk bangun namun sekali lagi tubuhku pulak ditolak kuat. mujur kali ini aku tidak terhentak diatas batu yang merata-rata itu. aku dengar gelak yang kuat. hatiku mula mendidih. beraninya orang itu memperlakukan tubuhku sesuka hati seperti binatang. terus aku bangkit tanpa menghiraukan kesakitan yang kualami. bagai nak terlompat jantungku bila melihat tiga orang perempuan sudah berdiri didepanku dengan wajah yang penuh dengan kebencian dan penuh dendam. mereka merenungiku bagai nak makan aku. sekejap sahaja mereka sudah kembali menggelakkan aku. atas sebab apa pun aku tidak tahu. Adila puas hati melihat kesengsaraan yang dirasakan oleh

perempuan itu. padan muka kau perempuan kampung! hatinya mendengus geram. "Hei perempuan murah!! kau dengar sini baik-baik!!! aku nak kau tuntut cerai dari bakal suami aku petang ini juga! kau dah rasa kan akibatnya kalau kau ingkar dengan aku! malah aku akan buat hidup kau lebih menderita. ikutkan hati aku, kau dah aku bunuh. tapi bakal mentua kesayanganku cepat halang aku. so, aku still bagi kau peluang pertama dan terakhir untuk kau hidup lagi di muka bumi ini. tapi, sekali saja kau melawan cakap aku, aku tidak sama sekali teragak-agak akan membunuh kau! kau dengar tak???" Jerkah Adila dengan wajah yang sinis lagi bengis. betapa pedih hatinya bila melihat kemesraan Aleya dan Tengku Zafran yang sedang erat berdakapan dan dalam masa yang sama Tengku Zafran dilihat mencium pipi Aleya dalam foto-foto yang diambil oleh orang suruhannya. sampai terjerit-jerit dia dalam bilik hotel yang disewa untuk mereka menginap malam nanti. mujur Datin Rosmah dan Datin Tengku Marlia ada bersama dan memujuknya. Aku terpanar seolah-olah tidak percaya dengan apa yang baru aku dengar tadi. "apa? minta cerai?" tanpa sengaja aku tertanya soalan itu. aku lihat sengihan sinis dibibir tiga orang wanita itu bertambah lebar. oh aku tahu! apa korang ingat aku akan jadi mak turut korang? hello! this is Aleya ok! sekali aku kata aku akan sentiasa disisi abang. sampai matipun aku akan genggam kata janjiku itu. aku lemparkan senyum sinis. membalas. "yup! baguslah kalau kau dah faham. taklah nanti aku bazirkan masa aku hanya untuk uruskan kau! sekarang, aku nak kau blah dari sini. tapi jangan lupa pada kata-kataku tadi!

ingat sampai bila-bila!!!" Aku diam. tapi bukan mengalah. aku sengaja mahu menimbulkan kemarahan perempuan yang cukup-cukup tak sedar diri itu. sakit hatiku bila mendengar dia mengucap 'bakal suamiku' masih belum hilang. menggelegak rasanya hati ini. tapi aku kena pandai mengawal emosiku. aku harus membalas rasa sakit hati ini. macamlah aku takut dengan gertakan tadi! aku pandang wajah Adila atas bawah dengan penuh sinis. ingat korang aje ke yang pandai menyinis! Adila rasa tercabar. amarahnya meruap-ruap keseluruh tubuhnya. kurang ajar punya perempuan kampung! "Hei betina sundal! kau ni tak faham bahasa ke, hah??? padanlah otak kau memang bodoh, bangang! dasar perempuan kampung!!!" "jaga mulut awak tu!!!" aku tuding mukanya. panasnya hatiku saat ini! sabar! sabar! "kenapa kalau aku perempuan kampung sekalipun? ada masalah ke kat awak? macamlah perempuan bandar tu baik sangat!" wajah Adila kulihat sudah berubah merah. entah. dia terasa kot! eloklah! puas hati aku. "apa kau kata??? hei...kau dengar sini!! sekali lagi aku ulang, aku nak kau pergi balik kat rumah buruk kau tu sekarang, dan cakap dengan bakal laki aku yang kau minta diceraikan talak tiga!!! dah!!! berambus kau dari sini!!!!" Adila menolak tubuh Aleya kuat. namun, cepat-cepat Aleya menepisnya sehingga Adila tidak mampu mengawal imbangan

badannya lalu jatuh tersungkur. dahinya terhempuk batu. "argggghh!! shittttt!!!! sial kau perempuan!!! aku bunuh kau!!!" Adila cuba untuk bangkit namun payah. sekali lagi tubuhnya terjatuh dan kepalanya terhantuk dengan batu besar. dia menjerit mengerang kesakitan. "heii perempuan!!! apa yang kau dah buat pada anak aku hah???" pekik Datin Rosmah lalu mara menerpa kearah Aleya. bencinya dia dengan perempuan itu sudah berada ditahap maksima. kerana perempuan itu, anaknya tidak dapat memiliki Tengku Zafran. kerana perempuan itu, anaknya tercedera. "dila!! dila!!" Datin Tengku Marlia teriak seraya berlari mendapatkan Adila yang sudah terbaring meraung-raung menerima balasannya. kepala Adila dipangku keatas pehanya. "Ros!!! Ros!!! ada darah!!! kepala Dila berdarah!!!" panik dan cemas bergelut dengan perasaan. "apa?? kepala Dila berdarah???" saat ini, kebencian Datin Rosmah sudah tidak tertanggung lagi. serasa mahu dibunuh perempuan yang telah mencederakan anak kesayangannya itu. "mati kau perempuan!!!" Datin Rosmah sudah mengamuk. dia sudah mula menyerang Aleya. Aleya sedaya-upaya cuba menepisnya. "sabar Datin! sabar!" aku cuba menenangkan datin Rosmah. serangannya dapat kutepis dengan mudah. manalah kudrat orang tua terlawankan orang muda. Datin Rosmah tidak menghiraukan kata-kata Aleya. malah

hatinya menjadi lebih sakit bila setiap serangannya dipatahkan oleh Aleya. nafasnya sudah termengah-mengah. "bertenang Datin! bukan saya yang tolak Adila tadi, dia sendiri yang terjatuh!" Aku membela kebenaran. "diam!!! kau jangan nak buat cerita! aku nampak kau sengaja tolak anakku sampai kepalanya berdarah! aku takkan lepaskan kau!!!" Datin Rosmah masih tidak mahu berdiam diri. hatinya menjadi lebih geram bila Aleya asyik membela dirinya. apatah lagi, bila semua yang dikatakan itu adalah benar belaka. matanya sendiri menyaksikan bagaimana Adila cuba untuk menolak perempuan itu tetapi anaknya pula yang jatuh tersungkur. panasa hatinya waktu itu bila Adila kalah ditangan perempuan kampung itu. itu menyebabkan dia tidak sama sekali akan mahu mengakui kebenaran. budak kampung seperti Aleya harus dikerjakan cukup-cukup. terasa maruahnya dipijak-pijak oleh Aleya sekarang. "Ros!!! sini!!! biar aku yang ajar budak tu!!!" Datin Tengku Marlia bingkas menerpa kearah Aleya setelah badan Adila didudukkan dan disandarkan dalam kereta Tengku Zafran. Datin Rosmah yang sudah keletihan segera mendapatkan Adila. sakit dihatinya sedikit sebanyak terubat bila teringatkan Aleya yang akan dikerjakan oleh mentuanya sendiri. mampus kau betina!!! Datin Rosmah mengusap-usap kepala anaknya. hatinya terbakar semula pada Aleya. sial!!! kurang ajar kau perempuan kampung!!! hatinya geram kerana tidak dapat membela anaknya tadi. Datin Tengku Marlia menampar pipi Aleya, namun mujur

Aleya sempat menangkap tangan jahat itu dari melekap ke pipinya. lalu, dicengkamnya erat tangan itu. mata Datin Tengku Marlia mencerlung memandang wajah menantu yang tidak pernah dianggap menantu itu. "hei... lepaskan tangan aku perempuan sundal!!!" Tempik Datin Tengku Marlia kuat. hatinya benar-benar sakit dan meradang. dia berusaha menarik tangannya sekuat hati. cengkaman Aleya terlepas. Datin Tengku Marlia terjelepok ketanah akibat rentapan yang terlalu kuat. sakit ditubuhnya tidak sesakit hatinya yang amat sangat. ikutkan hatinya, perut perempuan itu dirodok-rodoknya dengan pisau sampai perempuan itu mampus. biar anaknya nanti hidup bebas tanpa perempuan itu dan akan dipaksa anaknya berkahwin dengan Adila malam itu juga. tapi kudratnya tidak sekuat itu. memikirkan hal itu, perasaannya terbakar. hangus. rentung. "kurang ajar!!!" Datin Tengku Marlia terkocoh-kocoh bangun lalu menerkam tubuh Aleya. dipukul semahunya tubuh perempuan itu. Aku cuba untuk mengelak serangannya, namun sesekali pukulannya terlepas juga menyinggahi tubuhku. aku bukannya tidak mahu membalas pukulannya, tapi aku harus sedar, aku harus hormati wanita ini. dia ibu mertuaku. ibu kepada suamiku yang tercinta. aku tidak mahu suamiku bersedih melihat ibunya tercedera. tapi, sampai bila aku harus bertahan? sampai bila aku harus terus mengalah dan membiarkan diriku diperlakukan sesuka hati? "kau dengar sini baik-baik perempuan sundal!!! aku nak kau minta cerai dari anak aku lepas majlis bodoh tu! aku tak rela lama-lama bermenantukan perempuan kampung yang miskin

seperti kau! perempuan yang sanggup perangkap anak lelaki aku semata-mata nakkan harta keluarga aku! kau dah dengar kan apa yang bakal menantu aku cakap tadi? aku akan kahwinkan anak aku dengan perempuan yang baik-baik seperti Adila. perempuan yang bermaruah dan berharta! bukan seperti kau yang kotor! hodoh! miskin! hina! ingat!!! kalau kau masih degil juga! aku akan pastikan hidup kau takkan pernah aman! aku akan pastikan kau menyesal seumur hidup!!! lagipun aku tak nak ada keturunan dari darah kotor macam kau! atau jangan-jangan kau ni anak luar nikah!! huh! aku tak rela!!! au takkan biarkan keturunan aku dicemari darah dari perempuan luar nikah seperti kau!!!" Datin Tengku Marlia terus-terusan menyerang dan memukul perempuan yang paling dibencinya itu. sakit hatinya bila serangannya tidak dibalas. terasa dirinya pula yang amat kejam. hatiku sakit. pedih. aku tak sangka akan dicaci dan dihina sedemikian rupa oleh mertuaku sendiri. sampai begitu sekalikah bencinya padaku? sakit di hati tak ubah bagai disiatsiat dengan sembilu. perit. sengsara. pahitnya Ya Allah!. hanya gelengan yang menjawab semua itu. tidak mampu untuk kubalas lantaran perasaanku yang telah tewas. selebihnya, aku hanya membiarkan tubuhku dipukul dan ditampar. pukullah! pukullah aku! pukullah aku sampai mama puas! aku cuma melindungi wajah dan kepalaku daripada menjadi mangsa tamparannya. aku hanya mahu melindungi bahagian itu kerana suamiku amat mengagumi anggotaku itu. biarlah tubuhku yang lain disakiti. aku rela asalkan aku masih punya aset berharga untuk tatapan suamiku. itu lebih penting bagiku. suamiku adalah keutamaanku yang paling utama selepas Allah dan Rasul.

"kenapa kau tak melawan?? hah?? kau takut??" gelengan Aleya menyakitkan hati Datin Tengku Marlia. hatinya sesekali disapa hairan mengapa perempuan itu tidak melawan sebaliknya hanya melindungi anggota kepalanya sahaja setiap kali tangannya dilayangkan ke wajah perempuan itu. tangannya pula yang naik lenguh. "kenapa kau sembunyikan wajah kau??? kau takut muka kau hodoh???" Datin Tengku Marlia tertawa sinis. dia tidak lagi memukul Aleya tapi hatinya yang masih ada baki sakit dan dia perlu melampiaskannya. "heii..perempuan! kau jangan ingat dengan muka kau yang hodoh tu, dengan pakaian kau yang murah ni dapat pikat hati anak aku. kau tak sama taraf dengan kami! dasar perempuan tak tahu malu! ada hati konon nak berdiri sama tinggi dengan anak aku! hei.. kau cermin muka kau tu dulu!! jangan pernah bermimpi kalau kau layak dengan anak aku. kau tu tak layak langsung! perempuan seperti Adila sahaja yang layak berdampingan dengan anak aku. dia pandai, cantik, seksi malah berjaya dalam hidup! bukan macam kau, bodoh! sial! hodoh pulak tu!!!" Datin Tengku Marlia tidak puas-puas menghina Aleya. dada Aleya ditunjal-tunjalnya dengan kuat. sesekali tubuh Aleya terdorong ke belakang. puas hatinya dapat menyeksa perempuan itu cukup-cukup dan dia yakin esok pagi seluruh kampung itu pasti gempar dengan berita perceraian anaknya dengan perempuan yang telah merosakkan rancangannya itu. hatinya sangat-sangat gembira dengan angannya itu. namun, jauh disudut hatinya, dia sedang sedaya cuba sedaya upaya melawan perasaannya yang sedikit memihak pada menantunya itu. dia akui, menantunya memang seorang wanita yang sangat

jelita. tidak pernah dia melihat perempuan secantik menantunya itu. malah, jika dibandingkan dengan Adila, kecantikan Adila jauh tercorot. langsung bukan tandingan menantunya. kecantikan asli menantunya benar-benar terserlah walaupun dengan hanya memakai baju kurung kedah warna biru laut dengan tudung putih. dan hatinya cukup yakin bahawa anaknya sudah terjatuh cinta dengan kejelitaan menantunya itu ditambah pula dengan keayuan dan kelembutan akhlak menantunya itu yang benar-benar terserlah. cuma dia yang masih ego untuk menerima semua itu. "sekarang kau pergi!!! berambus kau dari hidup anak aku!!!!" Datin Tengku Marlia menolak tubuh Aleya sekuat hatinya. Aleya yang tidak menjangkakan tolakan kasar itu serta merta teranjak kebelakang dan hampir terjatuh. mujur tubuhnya disambut oleh seseorang yang berada dibelakangnya. kelihatan Dato' Tengku Murshidi sudahpun menenangkan Aleya yang amat menyedihkan keadaannya. baju kurung kedah yang tersarung ditubuh menantunya itu sudah koyak-rabak dan sana-sini terpalit dengan tanah. mujur menantunya itu memakai baju T'shirt putih didalamnya. "Marlia!!! apa semua ni???" suara tengkingan Dato' Tengku Murshidi yang begitu kuat benar-benar mengejutkan mereka yang berada disana. mencerlung matanya memandang isterinya yang tampak begitu terkejut. terperanjat dengan keberadaannya disitu barangkali. atau lebih tepat tertangkap dengan perlakuan kejam dan tidak bermoralnya tadi. sebenarnya dia sudah mengetahui kejahatan isteri dan koncokonconya itu melalui video calling yang dirakam oleh orang suruhannya sewaktu dia bersembunyi tidak jauh dari kampung itu. dia sengaja pulang lewat daripada isterinya dengan konco-

konconya tadi kerana dia tidak mahu isteri dan koncokonconya itu mengetahui keberadaanya disekitar itu. dia mahu melihat sejauh mana tindakan jahat isterinya menyingkirkan Aleya dari hidup anaknya. sejak semalam hatinya tidak tenang setelah tidak sengaja terdengar rancangan jahat yang didalangi oleh isterinya itu sendiri. saat dia menerima panggilan video daripada Raj Roshu, orang suruhannya itu, hanya tuhan sahaja yang tahu betapa tidak percayanya dia bila melihat amukan isterinya yang sudah dirasuk syaitan itu. dan yang paling menyedihkannya ialah menantunya sendiri yang menjadi mangsanya. tersayat hatinya melihat keadaan menantunya itu apatah lagi kini sedang berada didepan matanya. naif sungguh keadaannya. serentak dengan itu, hatinya menjadi panas sepanas-panasnya hingga bagaikan terasa kepalanya menggelegak marah. Datin Tengku Marlia sudah menggigil. habislah aku kali ini. detik hatinya. bibirnya turut terketar-ketar. wajah suaminya dipandang sekilas sebelum menunduk. tidak pernah-pernah sebelum ini suaminya naik marah sebegitu. kali ini suaminya sendiri sanggup menengking dirinya semata-mata kerana perempuan itu. mengingatkan hal itu, hatinya yang tadi kedinginan mula membara. wajah didongakkan. tambahtambah mendidih perasaannya melihat kemesraan diantara suaminya dengan perempuan itu. sakit sesakit sangat hatinya tika itu hinggakan airmatanya menitik. dia bersumpah! tidak akan dimaafkan perempuan itu sampai bila-bila. tajam matanya membalas cerlungan suaminya dan sesekali matanya bersinar bengis menjeling tajam ke wajah Aleya. Aku dapat melihat betapa bencinya mama padaku. matanya merenungiku dengan cukup penuh kebencian. sempat aku membisikkan doa pelindung keselamatan diri. mudah-mudahan

tiada tiada perkara yang lebih buruk terjadi. harap-harap begitulah hendaknya. Dato' Tengku Murshidi mara kearah isterinya yang kini kelihatan seolah-olah tidak takut dengan dirinya. setapak demi setapak dia menghampiri sehingga tinggal beberapa langkah lagi yang memisahkan tubuh mereka. perasaan kesal dan marah bercampur-baur kini. jelas kebengisan diwajahnya terpamer. Datin Tengku Marlia membalas pandangan suaminya. geram dengan suaminya pun ada kerana membela perempuan yang amat dibencinya itu. "yang abang pergi bela sangat perempuan tu kenapa?? saya tak salahlah!!! budak tu yang kurang ajar sangat! sengaja nak cari fasal dengan saya!!!" Datin Tengku Marlia mempertahankan dirinya. "tutup mulut awak Marlia!!! jangan cuba bohong dengan saya! saya paling benci dengan orang yang pembohong!!" Dato' Tengku Murshidi menempik kuat. hampir bergegar tempat luas itu dengan tempikannya. mujur tiada orang lain yang melihat pertengkaran mereka. hilang sudah rasa hormat pada isterinya itu. "tapi bang..." "sudah!!! cukup Marlia!! cukup!!!" potong Dato' Tengku Murshidi. apapun yang isterinya hendak kata, tidak akan dipercayainya mentah-mentah. "saya nak awak dan konco-konco syaitan awak tu minta maaf

dengan Aleya! now!!!" perintah Dato' Tengku Murshidi penuh tegas. bulat mata Datin Tengku Marlia mendengarnya. terbit juga rasa hairan bagaimana suaminya tahu komplot mereka bertiga. Datin rosmah dan Adila yang berada dalam kereta sudah cukup resah dan cemas. kalau boleh mereka hilangkan diri, sudah lama mereka menghilang. "apa bang?? abang nak kami minta maaf dengan perempuan kampung ni???" Datin Tengku Marlia tunjuk ke wajah Aleya dengan tepat. betapa benci dan sakit hati dia pada perempuan itu. anggukan suaminya menambah kebencian yang sedia ada. "abang ni dah gila agaknya!!! abang dah kena sihir dengan perempuan sundal ni!!! hei.. sundal!!! berapa harga kau lacurkan tubuh kau kat suami aku??? hah??? aku bunuh kau!!! dasar perempuan sundal!!!" pang!!! "jaga sikit mulut kau tu Marlia!!!" mendidih otaknya mendengar tuduhan biadab isterinya itu. benar-benar biadab. terpusing tubuh Datin Tengku Marlia sebelum jatuh tersungkur. bekas tamparan suaminya ditekap dengan tangannya. membuak-buak amarahnya hingga menyesakkan jiwanya. "sampai hati abang buat isteri abang sendiri macam ni semata-mata nak bela perempuan sundal tu!" Datin Tengku Marlia teresak. peritnya tamparan suaminya. perit lagi kesakitan dihatinya yang begitu menyucuk-nyucuk lumat dadanya. bibirnya yang berdarah dilap dengan belakang tangannya.

"Ya Allah mama! mama okay?" aku jatuh kasihan melihat keadaannya biarpun teruk aku dipukul tadi. entah kenapa hatiku cepat saja sejuk dan mudah jatuh kasihan melihat mama begitu. tentu mama benar-benar dalam kesakitan. aku meluru mendapatkan mama. "jangan Leya! jangan dekati perempuan gila macam ni!!" Dato Tengku Murshidi menahan Aleya daripada mendekati isterinya. tiada langsung rasa kasihannya pada isterinya waktu itu. "kau nampak tak tu Marlia?? betapa baiknya menantu aku ni! dia masih sudi menolong kau walaupun kau dah hina dia. kau dah caci dia begitu melampau, tapi dia masih mahu berbuat baik pada kau. kenapa kau buta sangat hah??" Dato Tengku Murshidi mahu menampar isterinya sekali lagi. biar isterinya itu sedar dengan sifat kejamnya. "pa!!! jangan pa!!! kesiankanlah mama pa!!! Leya rayu sangat! jangan pukul mama lagi!" aku pegang tangan kiri papa. aku tidak mahu menambahkan masalah mereka. aku tidak mahu dituduh orang yang bertanggungjawab menghancurkan rumahtangga mereka. cukuplah aku dimusuhi kerana menjadi menantu mereka. Dato' Tengku Murshidi tidak jadi menampar isterinya. tangannya dijatuhkan kesisi. wajah sayu menantunya dipandang. baik sungguh hatimu nak! papa bersyukur sangat dapat menantu seperti kamu nak! tapi papa kesal sangat dengan sikap mama kamu ! sampai hati dia tuduh kamu macam tu! sabar ya nak! semoga Allah sentiasa bersama kamu!

Datin Tengku Marlia mencebik. menyampah dia dengan kebaikan yang cuba ditunjukkan oleh perempuan itu. berlakon lah tu! hatinya menggumam geram. meluat dia mendengar pujian suaminya pada musuhnya itu. berbakul-bakul sumpah seranah dihadiahkan kepada perempuan itu. tak cukup dengan itu, hatinya mengharap agar perempuan itu diceraikan cepatcepat. lagi cepat perempuan itu diceraikan. lagi gembira hatinya. "boleh papa tanya sedikit? sebenarnya Leya buat apa kesini tadi?" soal Dato Tengku Murshidi. sejak dari Raj Roshu membuat video call sampailah sekarang, dia asyik tertanyatanya kenapa agaknya menantunya itu boleh berada ditempat sunyi waktu lewat senja begini. "Err.. " aku mengeluh perlahan. tidak tahu macam mana hendak memulakan. "sebenarnya... tadi Leya tercari-cari beg tangan Leya kat dalam rumah. mak kata semua barang-barang dalam kereta tu dah diangkut masuk kedalam rumah. tapi, beg tangan Leya tak ada pulak kat situ. Leya rasa beg tu tercicir kat dalam kereta abang. lepas Leya minta kebenaran abang untuk ambil beg Leya, Leya pun pergilah kat tempat abang letak kereta pagi tadi. tapi, ayah bagitau, pak Deris dah alihkan kereta tu kat sini. jadi, Leya terus kesini lepas Pak deris tunjukkan Leya tempat kereta abang diparkir" panjang lebar aku menceritakan perihal sebenar. lebih baik berterus-terang daripada berbohong. lagipun, tak ada faedahnya pun kalau berdusta. "habis tu, macam mana boleh bergaduh sampai macam ni?" Perlukah aku menceritakan keadaan yang sebenar? aku teringat sabda Nabi. 'bercakap benarlah walaupun pahit'

"errr... Leya tak tahu macam mana nak terangkan... errr.. waktu tu, Leya tengah buka pintu kereta abang, tiba-tiba tangan Leya ditarik kuat dari belakang. Leya jatuh. Ley... Leya terkejut nampak mama, Adila dan Datin Rosmah tengah berdiri kat depan Leya. Adila..." "dekat mana si Adila dengan si Rosmah tu menyorok? papa nak tahu! Leya tahu tak?" mata Dato' Tengku Murshidi melilau. sekejap-sekejap wajah masam mencuka isterinya dipandang. dia sengaja memotong penjelasan menantunya kerana dia sudah tahu cerita yang selanjutnya. dia hanya mahu tahu permulaan pada pertengkaran perit itu. Aku geleng kepala lemah. memang aku tidak ingat langsung dekat mereka waktu mama menyerangku. tapi firasatku kuat mengatakan mereka tengah bersembunyi dalam kereta abang. aku terdengar bunyi orang mengerang kesakitan. aku melihat mama sedang cuba bersusah payah untuk berdiri. kesiannya.. "mari ma! Leya tolong mama ya!" aku mendapatkan emak. aku menghiraukan panggilan papa. biar jahat manapun mama, dia tetap aku hormati biar bencinya tinggi menggunung padaku. "aku tak perlukan pertolongan kau perempuan hipokrit!!!" aku hanya membiarkan hinaan itu. aku berkeras juga menolongnya. orang yang tengah marah, memang dah tak boleh berfikir dengan waras. jadi, aku mengkategorikan mama dalam kumpulan itu. aku tahu mama seorang yang baik sebelum ini walaupun bukan denganku.

"baik... kau nak sangat tolong aku kan! hei... kau dengar sini perempuan, kalau kau kemaruk sangat nak tolong aku, boleh tak kalau kau tolong berambus dari hidup anak aku!! aku nak kau tuntut cerai dari anak aku tengah malam ni juga!! tolonglah!!! aku mohon sangat sangat pada kau!!!" aku tahan sebak yang sudah bertamu di kalbu. sanggup mama merayu begitu padaku semata-mata ingin lihat kami berpisah. aku geleng kepala penuh yakin. tidak mungkin aku akan melakukannya. biar aku diancam bunuh sekalipun, aku tidak akan melakukannya. tidak!! tidak akan pernah!!! "keras juga rupanya kepala kau ni ye! tapi kau jangan menyesal! lepas ni aku akan buat hidup kau terseksa! kau jangan ingat kau dah menang perempuan! aku takkan pernah berhenti dari memisahkan kau dari hidup anakku! kau ingat tu sampai kau mati!!!" ugut Datin Tengku Marlia penuh sinis dan kebencian. hatinya bagai dilapah-lapah saat itu. sakit hatinya kerana gagal memisahkan perempuan itu dengan anaknya. kurang ajar kau perempuan!!!!! "pergi kau dari sini!!! lepas ni aku tak mahu tengok muka kau lagi!!! pergi berambus!!!" tubuh Aleya ditolaknya sekuat hati dengan sepenuh amukan bencinya. tubuhku tersungkur jatuh. sakitnya ya Allah! tapi tak sepedih hatiku yang sudah menangis. sampainya hati mama! bibir ku ketap erat. airmata ku tahan dari mengalir. ah! tak ada gunanya aku menangis! tak ada gunanya aku merayu pada yang tak sudi! aku harus kuat! aku tidak boleh tunjukkan kelemahan aku pada mereka. baiklah mama... kalau itu yang mama inginkan. aku akan pergi dari sini. tapi aku tak mungkin akan meminta

cerai dari abang. aku rela ditinggalkan sendirian daripada diceraikan. puas hati mama sekarang kan! bersoraklah kalian! korang dah menang! tanpa membuang masa, aku berlari mengambil beg tanganku dalam kereta. wajah bengis Adila dan Datin Rosmah aku balas dengan senyuman manis. biar hati mereka sakit seperti hatiku sekarang. beg tanganku yang elok tersandar di kerusi belakang sebelah tempat Adila bersandar, kurenggut dan sempat ku ucapkan kata maaf. salam kuberikan sebelum aku menghempas kuat pintu kereta dengan sekuat hati. laungan papa yang kedengaran serak tidak mampu menahan kesayuan dihatiku. aku berlari pergi meninggalkan mereka. petang itu memang benar-benar menjadi nostalgia pahit di waktu majlis bahagiaku. aku berlari kebelakang bangsal dibelakang rumah. disitu, aku melepaskan tangisan sepuas-puasnya kerana tidak ada orang yang akan pergi ketempat itu waktu senja begini. selebihnya, aku bermuhasabah diri. menilai dan terus menilai kekurangan diri. kenapa dan mengapa? aku tidak mampu terjawabkan. biarlah jodoh dan masa yang menentukan segalanya. setelah perasaanku kembali tenang, aku membersihkan airmata diwajahku dan berjalan kerumah dengan berlagak selamba seolah-olah tiada apa yang berlaku. aku tidak mahu sesiapapun mencium keresahan ini. tapi aku risau pada keadaan diriku dengan baju yang koyak. setiba ditangga paling atas, aku terus berlari masuk kedalam rumah. mujur tiada sesiapapun yang berada diraung tamu itu. tapi malangnya... "Leya! kenapa tergesa-gesa ni?" emak menegurku tiba-tiba. waktu itu aku sudah membelok masuk kelorong menuju ke bilik dan kebetuan emak baru sahaja keluar dari dalam biliknya. aku

dapat mengagak emak tidak perasaan pada bajuku yang koyak rabak depan belakang itu. "tidak ada apa-apa mak! Leya sakit perut sangat ni! nak pergi tandas! kecemasan!" aku terpaksa berbohong. maafkan Leya mak! "lepas solat maghrib nanti, ajak suami kamu makan sekali!" sayup-sayup kedengaran suara emak yang mungkin sudah melangkah kedapur. setiba dihadapan bilik, pintu bilik kukuak dengan penuh hati-hati. mataku melilau mencari tubuh suami. aku terdengar bunyi pancuran air dari dalam bilik mandi. oh... abang tengah mandi! lekas-lekas aku menonong masuk lalu dengan tangkasnya aku membuka baju kurung tersebut dan memakai kain batik basahan yang abang guna petang tadi. sementara menunggu abang mandi, hatiku berbolak-balik. perlukah aku memberitahu kejadian itu pada suamiku? tapi aku tidak mahu membuat abang bersedih. tapi abang perlu tahu akan itu! bukankah suamimu sudah berpesan supaya berkongsi segalanya dengannya? suara lain pula menyoal. insya-Allah! lepas solat isyak nanti, aku akan putuskannya.

KINI.... Tengku Zafran mengusap-usap kepala isterinya dengan penuh kasih-sayang. sesekali bibirnya mengucup dahi isterinya. dia merasa sangat bahagia dalam derita kerana isterinya sudi berkongsi masalah yang paling rumit dalam hidupnya. terasa sangat dirinya amat diperlukan oleh isterinya. isterinya membuat dirinya merasa benar-benar amat dihargai dalam hidup isterinya. terima kasih sayang! abang sangat mencintaimu, my love!

"sayang..." panggilan romantis Tengku Zafran dengan senyuman manis tersungging dibibirnya membuatkan isterinya terpanar. wait a second... Alhamdulillah! abang dah tak sedih! tapi hatiku pula yang kini sedih. apakah yang telah membuatkan abang gembira? beritahu sayang abang! adakah abang gembira kerana sayang akan pergi dari hidup abang? adakah selama ini abang memang ingin tinggalkan sayang? adakah begitu abang? jawab bang! jawab! aku merenung kedalam mata abang. abang! katakanlah abang tidak akan melepaskan sayang! please bang! ya Allah! bagaimana mungkin aku dapat hidup tanpa suami disisiku selepas ini. setelah sayang benar-benar jatuh cinta pada abang, dengan semudah itu abang akan pergi dan tinggalkan sayang? katakanlah tidak bang! tolong!!!! Ya Allah! janganlah kau pisahkan kami! aku memohon padaMU! Tengku Zafran merapatkan lagi wajahnya kewajah isterinya. hidungnya yang mancung sudah bertembung dengan hidung indah terletak milik isterinya. matanya tidak lepas-lepas merenung sepasang mata cantik bundar milik isterinya yang jelita itu. manakala, tangannya sibuk mengelus-elus belakang tubuh isterinya. menyalurkan rasa cintanya yang amat mendalam dan semakin utuh buat si isteri tercinta. "ada sesuatu yang ingin abang beritahu..." kata-kata abang tiba-tiba terhenti disitu. dupp dapp!! dupp dapp!! jantungku sudah berdebar kuat menanti kata-kata putusan dari mulut

suamiku. "abang dah buat keputusan..." hatiku menggigil ketakutan. adakah ab.. adakah abang.... "esok pagi, abang nak sayang tinggalkan tanah Malaysia ni dan abang harap sangat sayang dapat bersabar kerana..." Allahuakbar! maksud abang.... maksud abang... "abang nak kita berpisah..." Masya-Allah! meletup pilu hatiku. tidaaaak!!! abang!!! tergamaknya abang!!!! abang kejam!!! abang... tolong bang!!! jangan buat sayang begini!!! jangan tinggalkan sayang, bang!!! abang!!! tolong jangan pergi!!! airmataku yang sedari tadi tertahan-tahan akhirnya pecah berjuraian. sampai hati abang..... "untuk beberapa hari ni aje. nanti abang akan menyusul sayang kemudian. abang nak kita bina hidup baru kita jauh dari Malaysia ni. Insya-Allah, disana nanti kita bina keluarga bahagia seperti yang kita idamkan!" Subhanallah! Alhamdulillahirobbilalamin...!!! aku terus mengucup bibir suamiku tanpa sedikitpun ada rasa malu. kepalanya kupeluk penuh erat. erat dan semakin erat. tiada kata yang dapat menterjemahkan rasa gembira dihatiku kala ini.syukur Alhamdulillah! maha suci ENGKAU ya Allah! abang...I always love you, hubby!!!! Tengku Zafran membalas kucupan isterinya. rasa tidak percaya juga ada bila isterinya memulakan kucupan hangat itu. pelukan ditubuh isterinya diperkemaskan lagi. rapat dan serapat-rapatnya. badannya dipusingkan untuk menindih tubuh

isteri tercintanya. kemesraan dan kehangatan akan lebih terasa bila mereka begitu.sesekali tubuh mereka berguling-gulingan dalam dakapan dan tautan kucupan yang sungguh syahdu. lama mereka berkeadaan begitu. seolah-olah menoktahkan satu impian yang sangat padu. tangisanku pecah lagi tapi ini adalah tangis kegembiraan. aku yakin lepas ini, tidak akan ada lagi tangisan kesedihan. cuma yang ada mungkin hanyalah tangisan kerinduan kerana kami akan terpisah dalam tempoh beberapa waktu. Tengku Zafran turut sama mengalirkan airmata kegembiraan. sangkanya bahagianya sudah direnggut pergi. Alhamdulillah! syukur padaMu ya Allah! ENGKAUlah tuhan yang maha mendengar setiap rintihan hamba-hambaMU. Tengku Zafran melepaskan tautan bibir mereka. ikutkan hatinya, dia mahukan kemesraan yang lebih dari itu sebenarnya. tapi memandangkan masa untuk 'itu' tidak mencukupi dan ada perkara yang amat penting untuk disampaikan pada isteri tercintanya kala itu juga, maka disabarkan hasratnya yang menggebu itu. Insya-Allah! malam nanti akan tertunai juga keinginannya yang satu itu. Tengku Zafran melabuhkan wajahnya kesisi batang leher isterinya. rambut harum isterinya dicium sepuas hati sebelum bibirnya menjamah leher putih jinjang milik isterinya itu. hidungnya digesel-geselkan disekitar itu sehingga isterinya terjerit kegelian. isterinya pula menggeletek pinggangnya. akhirnya mereka bergumpal diatas katil itu berserta gelak ketawa yang kuat. menggambarkan kegembiraan dihati mereka yang bukan kepalang. benarlah firman Allah!

( berdoalah padaKU, nescaya akanKU perkenankan bagimu Al-mu'min : 60 ) "sayang.. abang nak bincang sikit dengan sayang mengenai apa yang abang bagitau tadi. abang benar-benar memaksudkan apa yang abang cakap kat sayang tadi" Tengku Zafran terusterusan membelai wajah isterinya. sesekali anak rambut didahi isterinya diselitkan ketelinga. ada juga sesekali rambut hitam berkilat milik isterinya itu dibawa kewajahnya dan dilurut-lurut kemukanya. Isterinya pula tersenyum manis melihat kenakalannya. rasa bahagia berlegar-legar diruang hatinya.terasa dunia ini hanya milik mereka berdua. akan dibuktikan pada mamanya dia akan pertahankan cinta suci mereka. semoga ENGKAU merahmati hidup kami selalu ya Allah! "okay! sayang percayakan abang seratus-peratus! abang nak bincang apa dengan sayang? hrmm?" aku bertanya lembut selembut bibir basahnya yang amat seksi yang sedang kumainmainkan dengan jariku. perasaan malu kubuang jauh-jauh. aku harus memanjakan suamiku yang sangat-sangat kusayangi ini. aku tahu sedikit sebanyak tentang personaliti lelaki dan suamiku ini memiliki personaliti yang sangat romantik. bagi lelaki yang sebegini, belaian dan kemesraan amat didambakan dan dalam islam sendiri menggalakkan agar isteri memanjakan dan selalu menggembirakan suami. itulah yang sedang cuba ku usahakan sekarang. aku mahu menghargai setiap kasih sayang yang dihulurkan oleh suamiku setiap saat bersamaku. ini sahaja cara yang aku ada untuk membalas cintanya yang suci itu. mudah-mudahan, apa yang kulakukan ini yang berserta dengan kasih-sayang yang ikhlas ini dapat dirasai dan dihargai selayaknya. aku sudah benar-benar jatuh cinta pada lelaki merangkap suamiku yang sangat tampan ini.

Tengku Zafran merenung dalam mata isterinya. terasa dirinya bagai diawang-awangan. sungguh tenang dan syahdu perasaannya. biasan cinta isterinya begitu jelas menyuluh dan terpancar terang menerusi mata bundar dan senyuman manis di wajah isterinya itu. "esok awal pagi, abang akan hantar sayang kat airport secara senyap-senyap. abang tak mahu sesiapapun tahu mengenai hal ini. nanti bila sayang dah selamat keluar dari Malaysia, barulah abang akan bagitau pada papa, emak dan ayah. dan malam ni abang tak nak tidur. abang nak habiskan masa abang dengan bermesra dengan sayang abang ni... hehehe..." aku sudah tidak mahu malu lagi. tapi tak tahulah diwaktu lain. aku juga ingin bermesra dengan abang. nanti bila dah kat dalam kapal nanti, barulah aku akan tidur puas-puas sambil bermimpikan suamiku ini. aku akan merindui kehangatan tubuhnya nanti. belaianku beralih pula kepipinya. kulit pipinya yang putih bersih itu nampak kemerah-merahan. seksi! mengancam habis dipandangan mataku. amboi... gatalnya! alah.. suamiku juga! bukannya orang lain pun! sesekali aku bermain-main dengan rambut sisinya. nak tergelak pun ada melihatnya yang nampak macam terleka keasyikan dengan belaianku. nampak sangat suamiku ini ingin sangat dimanjakan. dan akulah yang bertanggungjawab memanjakan dan membelainya selalu. tiba-tiba aku teringat satu adegan yang aku tonton dekat televisyen dulu. terasa nak buat begitu pulak. dah tak tahan ni, nak buat jugak. aku ingin memulakannya dihari bahagia kami ini. biar ia menjadi titiktolak dalam usahaku memanjakan suamiku yang tercinta ini.

"abang... " "hrmm.." "sayang ada satu permintaan! " "apa dia?" lembutnya suara garau itu. wajah isteri tercinta dipandang sayang. "boleh tak abang baring kat riba sayang?" suaraku yang manja bertanya. ada nada mengharap terserta. lama aku menunggu jawapan. terfikir juga kadang-kadang, gedikkah sikap ku ini? sukakah abang dengan watak baruku ini? tapi aku cpat-cepat menghapuskan perasaan negatif dan buruk sangkaku ini. tidak mahu membenarkan perasaan itu dari berunas dan membiak dihatiku. hati ini perlu sentiasa bersih dan terisi dengan sifat-sifat mahmudah. juga perlu diisi dengan keimanan dan kesyukuran padaNYA. "abang lagi suka... sayang!" jawapan yang sangat-sangat tidak kusangkakan itu begitu cukup menyentuh lubuk hatiku. Alhamdulillah! maksudnya abang memang menyukai penghijrahan katakter ku ini. syukurlah! "terima kasih bang..." mataku berkaca. mata abang juga begitu. "no! don't say that! sayang tak perlu ucap begitu! abang yang patut ucap terima kasih kat sayang kerana sudi menyayangi dan membalas cinta yang abang hulurkan"

aku angguk kepala. senyuman manis kulemparkan. sayang tak kisah semua tu bang... yang penting abang bahagia. abang melepaskan rangkulan dipinggangku untuk memudahkanku bergerak. aku bingkas bangun dari pembaringan. aku mengesotkan punggung mendekati kepalanya. aku sandarkan kepalanya keatas pehaku sebelum kuengsotkan lagi punggungku agar dapat menampung kepala hingga ke bahunya diatas pehaku. Tengku Zafran menyimpul senyum bahagia. ini adalah kali pertama dia dimanjakan sebegitu sekali. mamanya sendiri pun tidak pernah memanjakannya hingga semesra dan sekasih begitu. kembang penuh setaman hatinya. tanpa menunggu lama, dia menyembamkan wajahnya keperut isterinya. sementara tangannya memeluk erat pinggang isterinya. sayang sangat dia pada isterinya itu. sangat-sangat sayang. kepalanya terasa diusap-usap penuh kasih. rasa sebak dan penuh syahdu kini bertandang ke hatinya. sebak kerana mereka akan terpisah buat beberapa waktu yang belum tentu. syahdu kerana rasa dirinya sangat-sangat disayangi oleh isterinya. lama mereka berkeadaan begitu. rasa macam tak nak lepas pun ada. "hrmm.. abang nak sambung balik apa yang kita bincang tadi..." Tengku Zafran menalakan semula wajahnya kewajah isterinya yang sedang merenunginya. "abang bercadang nak bina kehidupan baru kita kat Hawaii. kebetulan abang ada beberapa kawan yang asal dekat sana. mereka teman sekuliah abang masa study kat UK dulu. nanti abang akan call dia dan minta tolong untuk membantu sayang disana. bila sayang dah sampai kat sana nanti, abang nak sayang janji dengan abang untuk jaga diri baik-baik. jangan

suka-suka keluar dari hotel tanpa ada urusan yang benar-benar penting. jangan mudah percaya dekat orang lain kat sana. abang tak nak berlaku sesuatu yang tidak-tidak pada sayang" wajah isterinya dielus sayang. "lepas ni, abang akan uruskan tiket penerbangan sayang dengan tempahan hotel sekali. ermm... sayang nak tinggal kat hotel yang macam mana?" hrmm.. interesting question! aku mula terbayang pemandangan tepi laut yang menarik terutamanya pada waktu malam. tambahan pula, bumi Hawaii memang dikelilingi dengan lautan yang cantik dengan pasirnya yang memutih. "sayang nak tinggal kat hotel yang dekat dengan laut! boleh tak bang?" aku mula berasa teruja. "hrmm.. pilihan yang sangat bijak sayang! pandainya sayang abang ni memilih tempat yang cantik. abang pun suka tempat yang dekat dengan laut. lagipun, itulah impian abang untuk berbulan madu dengan isteri abang ni." hidung isterinya dicuit perlahan. "abang dah teruja sangat ni nak habiskan masa bulan madu dengan isteri yang abang sangat cinta ni. abang dah terbayang-bayang kita berbulan madu kat sana sayang. tak sabar rasanya..." aku tergelak kecil. lucu dengan kata-kata abang dan kerenah gatalnya. tak sangka, kami akan berhijrah dan memulakan kehidupan baru disana. tapi aku akan rindu dengan emak dan ayah setelah lama berpisah nanti. bagaimana hendak kuberitahu abang pasal hal ini.

"abang tak tahu lagi berapa lama kita akan terpisah. mungkin dalan beberapa hari. abang nak habiskan dahulu semua kerjakerja abang yang berlambak kat dalam office papa tu sebelum abang tinggalkan office tu untuk selama-lamanya. abang akan merindui sayang nanti. tapi abang akan cuba kuatkan diri. abang akan selalu call sayang. lepas saja kerja abang habis, abang akan terus terbang dan temui sayang disana. abang tak nak lama-lama jauh dari sayang. abang tak nak 'puasa' lamalama....." sengih di bibirnya melebar. aku hadiahkan jelingan tajam. masa-masa begini pun masih sempat nak buat lawak gatalnya. amboi.... kalau kau gatal boleh pulak! kalau suami kau nak bermanja kau cakap gatal pulak! suara hatiku mengutukku. "abang jangan risau pasal puasa abang tu. nanti, bila abang dah terbang dekat sana, bila-bila pun abang boleh buka puasa bila abang hendak!" opss... sudah! mana nak kuletakkan mukaku ni? ya Allah! celuparnya mulut ni... "betul ni sayang? yeah....!!! Insya-Allah, abang takkan pernah tidak buka puasa. kalau abang nak buka puasa tiga kali sehari, boleh tak sayang?" ya Allah abang ni! lurus betul! kalau orang lain dengar tadi, tak ke jadi bahan usikan? tapi faham ke diorang istilah 'puasa' ni? "it's okay bang... sayang ikut abang aje nanti!" terasa blushing kat muka dah! kali ini, rasa malu itu sukar pulak nak dihapuskan. abang mengkekeh. hrmm... tu tak lain tak bukan tengah bergembira lah tu agaknya sebab dapat berbuka puasa hari-hari... abang... abang...

"abang... perlu ke kita buat semua ni? abang tak rasa terburuburu ke dengan keputusan ni?" entah bagaimana kata-kata itu boleh terkeluar dari mulutku. abang pula masih ketawa. aik.... suamiku ni tak terasa ke dengan soalan ku yang boleh dikira soalan maut tadi? bingung pulak aku seketika. "inilah keputusan yang paling tepat pernah abang putuskan. sebelum ni, segala keputusan dan hala tuju hidup abang ditentukan oleh papa dan mama. abang hanya jadi pengikutnya. tapi itu semua adalah corak hidup abang, bukannya apa yang mewarnai hidup abang. so, tak ada istilah terpaksa atau terburu-buru dalam hidup abang. ini adalah atas kerelaan abang sendiri. abang sedar, mungkin tindakan abang ini agak keterlaluan dengan membawa diri keluar negara, tapi bagi abang, inilah satu-satunya jalan keluar untuk mencari kebahagiaan abang. abang tak nak isteri abang ni dianiaya lagi. cukuplah sekali petang tadi. abang tidak akan pernah membenarkannya untuk berlaku buat kali keduanya. abang tak sanggup. abang tak rela. jadi, inilah satu-satunya jalan untuk menjaga keselamatan sayang. juga untuk keselamatan anakanak kita nanti. abang tak nak apa-apa berlaku dekat sayang abang ni..." itulah yang diharapkan si suami. aku membawa kepala abang kedalam pelukanku. nafasnya hangat menampar perutku. betapa aku rasa amat dihargai oleh seorang suami. begitu besar sekali pengorbanan yang diambilnya semata-mata untuk melindungiku juga anak-anak kami nanti. "tapi kenapa perlu keluar dari Malaysia? kenapa tidak kita bina kehidupan baru kita dalam Malaysia tapi ditempat yang lain?" alang-alang sudah membuka topik ini, biarlah aku luahkan setiap persoalan yang bermain difikiranku. aku tidak

mahu wujud sebarang penyesalan nanti. "sayang... abang dah tak yakin bumi Malaysia ni selamat lagi untuk kita diami dan bina keluarga bahagia walaupun kita dah pindah ke tempat lain. tanah melayu ni kecil aje untuk diburu oleh orang-orang suruhan mama dan Adila. abang tahu sangat. abang tak nak ambil sebarang risiko. dan seboleh-bolehnya abang nak elakkan diri dari sebarang risiko. itulah yang sebaikbaik tindakan. abang nak kita hidup bebas, aman dan bahagia. tiada ugutan. tanpa sebarang ancaman. sayang faham kan maksud abang?" Tengku Zafran menyelak telekung yang melindungi perut isterinya. wajahnya ditekap keperut isterinya itu sambil matanya memandang redup wajah isterinya. "Insya-Allah! dalam beberapa minggu lagi, perut sayang ni akan berisi. akan ada baby kita kat dalam ni nanti." Tengku Zafran menggeselkan-geselkan pipinya disitu. "mesti sayang tambah cute nanti bila sayang mengandung! sayang... abang dah tak sabar nak tengok sayang dengan perut belon tu.." besar sekali harapan yang diletakkan oleh Tengku Zafran. itu kerana dia amat yakin dengan aturan Allah. kerana Allah suka memakbulkan permintaan hambaNYA. tergelak aku dibuatnya. aku mendoakan agar semua yang diucapkan abang itu termakbul. mudah-mudahan. juga ku berpesan pada diri sendiri agar jangan terlalu kecewa sekalipun harapan kami menemui jalan hampa. itu semua adalah ketentuan-NYA. siapalah kita hendak mengubah takdir tuhan semesta alam ini. lama kami terdiam selepas itu. tiba-tiba aku teringat pada majlis penting kami malam ini. ya Allah!

macam mana pula boleh lupa ni? "bang.. abang tak nak sanding ke?" hampir pecah ketawaku melihat reaksi abang yang terkejut besar itu. terus sahaja mulutnya ternganga luas. terkejut beruklah tu agaknya.... "astagfirulahhalazim! abang lupa lah yang... hehehe.. tak sengaja!" Tengku Zafran tersengih. aku melirik pada jam meja. dah pukul 9.30. tepat seperti yang dijanjikan. mesti mak andam tu dah tunggu kau bilik tetamu tu. "oklah... sayang tolong ambilkan pakaian abang kat bilik tetamu tu ye! abang nak siapkan diri abang sambil urus tiket sayang tu. abang pun taknak lah kacau mak andam tu hias sayang, kang tak pasal-pasal kena hempuk pulak. cacatlah ketampanan abang ni nanti. sayang pun tentu akan lari tinggalkan abang nanti bila abang dah tak kacak, kan?" "ye kot! tengoklah nanti. mungkin sayang akan lari kot. siapalah yang nak kat abang bila dah hodoh kan..." abang dah buat muka masam. ishh... aku yang dulu kena usik, patut aku yang dipujuknya. ini sudah terbalik pulak. manja betul perangai laki aku ni! cupp!!! ubat dah aku berikan. kini, aku nak tengok kesan ubat tu. tapi tunggu punya tunggu, tak nampak pun kesan ubat tu. suamiku masih memuncung. cupp!! cupp!! cupp!! aku triple-up dos ubat tadi. harap-harap berkesanlah ubat tu. aik... masih monyok! nah ambik ni!!! nak ubat sangat kan!

cuppppp!!!!! bibirnya sudah ku pagut. baru aku meleraikannya, terasa kucupanku berbalas malah makin giat pula bibirnya beraksi. gatalnya suamiku ni!!! Tengku Zafran sudah ketawa geli hati. mula-mula tadi, dia benar-benar merajuk dengan usikan isterinya. tapi, bila isterinya cuba untuk memujuknya, ditinggikan sedikit egonya supaya rajuk dan dos ubat merajuk dari isterinya sama tinggi. lagipun, dia pasti akan merindu ubat rajuknya itu bila isterinya sudah terbang ke Hawaii esok. "kali ini abang maafkan, tapi lain kali kalau sayang cakap macam tu lagi, tahulah macam mana abang kerjakan sayang" Tengku Zafran bersuara nakal. matanya dikenyit. saja nak bergurau senda dengan si isteri. "tak nak kawan abang lagi dah!" aku pulak buat hal. aku terus bangun. abang mengadoi sakit. mungkin kerana kepalanya yang terhempas ketilam. alah... tak sakit pun! saja nak kena pujuk lah tu! aku keraskan hati. 'alolo.. bucuk.. bucuk... sini abang bagi ubat!" tanpa berlengah, terus tubuh isterinya diraih kedalam dakapannya. wajah isterinya dicium semahu-mahunya sehingga isterinya berasa lemas, satu kucupan paling syahdu dihadiahkan ke bibir mungil isterinya. lama. terasa dunia ini hanya mereka sahaja yang tinggal. tenang. aman. bahagia. "sayang marah kat abang lagi tak?" aku geleng kepala. lehernya kupeluk erat. aku pula mengucup bibirnya. sekejap. aku leraikan pautan. mata kami bertautan. abang lekapkan kedua telapak tangannya ke kedua belah pipiku sebelum mengucup dahiku lama. sama seperti kali pertama abang

melakukannya sewaktu majlis pembatalan air sembahyang dulu. dan yang paling menyentuh perasaanku pada saat itu, seusai sahaja majlis itu, aku melihat abang mengambil semula wudhu' nya dan menunaikan solat syukur. waktu itu, aku mula sedar hatiku sudah sedikit sebanyak terpaut dengan agama didadanya biarpun ianya amat bertentangan dengan perbuatannya yang nakal di waktu kami ditangkap basah dulu. dan ternyata bisikan-bisikan cintanya pada masa itu adalah semuanya benar. tiada lagi keraguan dihatiku. tiada lagi kesangsianku pada cintanya kerana dirinya adalah memang tercipta untukku dan diriku sememangnya tercipta untuknya. buat selama-lamanya. kekalkanlah kebahagiaan ini ya Allah! hamba mengharap padaMU! tanpa sepengetahuan mereka, ada dendam dihati insan yang membara mula meletuskan laharnya.....
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 16

Majlis persandingan Tengku Zafran dan Aleya berlangsung dengan begitu gilang-gemilang. semua saudara-mara terdekat mahupun jauh dijemput sama. bagi pihak keluarga sebelah perempuan, hampir semua sahabat handai dan sanak-saudara dijemput untuk memeriahkan majlis tersebut. tidak lupa juga dijemput semua orang kampung yang sememangnya sudah membanjiri kawasan rumah tradisional melayu yang begitu cantik terhias dengan lampu-lampu mewah sana-sini. setiap sudut pula dipagari lilin yang menampakkan suasana yang begitu romantis walaupun beribu-ribu tetamu yang memenuhi segenap ruang disitu. beberapa buah kanopi berwarna biru laut dan putih yang dipasang berselang-seli mewakili warna kegemaran kedua pengantin. dan setiap lembayung kanopi itu pula dililiti dengan bunga tulip yang begitu cantik dan halus seninya. satu kanopi yang paling besar dan paling cantik

berhias yang berada dipusat kanopi-kanopi yang mengelilinginya itu adalah singgahsana si pasangan mempelai. disebelah keluarga pihak keluarga lelaki pula, hampir semua kerabatnya menghadiri majlis paling bersejarah dalam keluarga mereka itu kerana ini merupakan perkahwinan sulung generasi kedua Tengku Ahmad, datuk Tengku Zafran yang berdarah raja. lebih-lebih lagi Tengku Zafran merupakan cucu sulungnya pada waris keluarga diraja itu. "pengantin dah keluar" serentak jeritan penuh keterujaan yang lebih kepada ingin mengumumkan perarakan pengantin, semua mata kini sudah terpegun melihat sepasang suami isteri yang Masya-allah, sangat cantik dan sangat tampan sedang melangkah turun dari anjung rumah dan kini memijak anakanak tangga satu-persatu dengan lemah gemalai dan tangkas untuk si lelaki. tangan si suami sedang melingkar erat dipinggang isterinya berserta senyuman yang sangat kacak dan menawan. pengantin yang tiba-tiba terhenti melangkah disitu membuatkan rasa keterujaan dihati para tetamu yang berada di majlis itu semakin membuak-buak sampaikan ada yang mulutnya ternganga kerana terlalu teruja melihat si tampan yang sangat kacak dan gagah dan perkasa dilihat menerima satu benda yang dilapisi dengan kain baldu biru dalam dulang perak. tangan yang gagah itu menyelak kain baldu penuh tertib, alangkah tergamamnya para hadirin yang kini sedang melihat kilau-kilauan permata yang begitu cantik bersinar. permata asli yang bernilai jutaan ringgit itu dicapai oleh tangan si tampan itu kemudian ditarik keluar. kini semua mata sudah tertumpu melihat aksi romantis si suami yang sedang menyangkutkan rantai permata itu dileher isterinya. dan satu tayangan percuma yang paling romantis pernah mereka lihat bila pengantin lelaki tersebut merangkul

erat tubuh isteri tercintanya sambil kepala isterinya yang tersembam didada bidangnya itu dikucup bertalu-talu. jelas kasih-sayang seorang suami begitu terpancar disitu hingga ada yang mengalirkan airmata. rasa terlalu terharu melihat kasih-sayang yang dipamerkan oleh seorang suami pada isterinya yang benar-benar dicintainya. dan bagaimana seorang isteri yang begitu patuh dan cukup memahami jiwa suami tercintanya. tidak hairanlah jika si suami sanggup berhabis-habisan jutaan ringgit demi melangsungkan perkahwinan bertaraf diraja yang sangat-sangat gilanggemilang. si pengantin lelaki yang begitu ceria senyumannya melepaskan rangkulan di tubuh isterinya. tangan kirinya masih erat mendakap mesra pinggang isterinya dengan tangan kanannya pula melekapkan telapak tangannya kewajah isterinya begitu lama hingga naik lenguh tangan para tetamu yang asyik bertepuk tangan menonton kisah menyentuh hati lakonan realiti pasangan suami isteri itu. kelihatan pasangan mempelai itu saling berpandangan mesra antar satu dengan yang lain. jelas nampak sinar kegembiraan diwajah kedua-dua mempelai itu. lebih -lebih lagi pada si suami. pancaran matanya begitu jernih dan bersinar terang mencurahkan rasa cintanya kepada isterinya yang sangat dicintainya.

"I Love You Nur Aleya! I'll love you till the last of my breath!" pipi kananku terasa dikucup. rasa sejuta bahagia menggigit hatiku melihat pada kasih sayang yang dihulurkan seorang suami.

aku memejamkan mata saat kucupan demi kucupan yang dihadiahkan oleh suami tericnta berlabuh dikulit wajahku yang sudahpun mengenal sepasang bibirnya. "I love You too abang..." aku membalas pelukan suami dengan penuh erat. kehangatan tubuhnya yang semakin sebati dengan diriku kuserapkan kedalam jiwaku. sehangat-hangatnya. dan akan ku ingat sentuhan hangatnya itu kedalam mimpi-mimpiku kelak bila aku kesepian dan keseorangan dibumi Hawaii kelak. "bang... bila kita nak gerak ni?" aku berbisik perlahan didadanya. dia masih diam. "kaki sayang dah lemah ni.. lama sangat berdiri..." aduku perlahan. "takpe malam kang abang boleh tolong urutkan. abang nak peluk sayang puas-puas dulu sambil sakitkan hati manusiamanusia yang cuba menyakiti sayang abang ni..." belakangku diusap-usap. "jangan tambahkan benci mereka pada kita bang... sayang tak nak mereka mengamuk kat sini..." "jangan risau sayang..abang tak akan biarkan perkara tu berlaku lagi. kalau mereka buat juga, abang akan pastikan mereka menyesal!" "mama ada dengan mereka tak bang?" "takde.. mak tengah sembang dengan orang lain. abang rasa

mama dah mula tak percaya pada perempuan tu lepas mama dapat tahu siapa perempuan tu yang sebenar. padan muka dia..." aku tepuk perlahan pinggangnya. dia gelak suka. "sayang..." "ermm..?" pantas aku menjawab. "ada sesuatu abang nak beritahu kat sayang!" dia tersenyumsenyum semacam. aku angkat kening sebelah. "apa dia?" "you are so beautiful tonight sayang! cantik sangat-sangat! macam bidadari aje! abang tak sangka abang akhirnya dapat memiliki sayang setelah lama menjadi seorang perindu tegar!" pipiku dielus-elus sayang. aku tersenyum simpul. "tapi abang takutlah lelaki-lelaki gatal kat sini tengok sayang bukan-bukan! abang tak rela kongsi hak abang dengan orang lain! abang tak rela! sakit hati abang ni tau menanggung cemburu...kalau ikutkan abang, abang lebih suka sayang layan abang kat dalam bilik sekarang..." dia bisik perlahan. aku sudah terdiam. susah nak jawab kata-katanya. akhirnya aku cubit lengannya. "gatalnya dia ni!" decitku geram. dia pula makin besar ketawa. "abang.. malulah sikit! banyak orang tengah tengok abang ketawa tau!" "ooopsss!" terus dia cekup mulutnya. malu rasanya pada beribu-ribu pasang mata yang merenung kami hairan. abang

punya pasallah ni! "sayang dah ready?" aku jongket kening. kemudian aku tersenyum. abang memuncungkan bibirnya mengarahkan mataku untuk melihat singgahsana kami yang berkilauan dengan hiasan mewahnya. kini aku faham maksudnya. "sayang memang ready bila abang ada kat sebelah sayang..." aku memandang matanya dalam-dalam. suamiku masih leka merenungku. sekejap saja, senyuman kacaknya jelas tersungging dibibirnya. "abang.. thanks for this beautiful necklace! I love you Zafran raffiq!" bisikku perlahan. tiba-tiba tubuhku dipeluknya erat. mungkin dia rasa terharu dengan usahaku yang menghargai semua pemberiannya. pelukan dileraikan. "thanks honey! nanti abang ciiter kat sayang about this heritage necklace kat Hawaii nanti! I'll be missing you sayang!" terus pipiku diciumnya. aku terkaku. beraninya abang buat begitu depan orang ramai. "jom!" abang mengheret pinggangku dalam rangkulan kemasnya. sejuk hatiku melihat senyuman berseri seri yang tidak pernah lekang dari bibirnya. teruslah tersenyum kanda. kelak dinda akan selalu merindui senyummu itu. waktu itulah kompang dipalu bertalu-talu bagai nak sambut pengantin yang datang berkonvoi dari jauh. padahal jarak diantara rumah dengan pelamin tak sampai pun 10 meter. tapi bukan main suka mereka bergendang. rasa lucu pulak. bukan

itu saja, malah kelihatan kerlipan bunga api yang bila meletup diudara akan membentuk 'love'. sangat cantik! muzik sentimental pula memenuhi halwa telinga. menambahkan lagi suasana yang sangat romantis. langkahku terhenti seketika menjiwai suasana malam majlis kami. aku renung wajah suamiku yang juga sedang gembira dengan ukiran senyuman yang tidak pernah putus-putus sejak tadi. sayangnya aku pada suamiku ini. ya Allah! KAU benar -benar memberikan aku kebahagiaan. aku sungguh bersyukur atas nikmatMU yang sangat besar ini. kekalkanlah semua kebahagiaan ini ya Allah! aku pinta ikhlas dariMU! "sayang.." aku terjaga dari duniaku. "lamanya sayang mengelamun..." suara itu bagai ingin mengusikku. aku senyum saja. tak nak buat abang fikir lebihlebih. "so, tell me apa yang sayang teruja sangat nak tengok muka abang yang kacak ni? hrmm..?" abang bisik perlahan di telingaku. aku hanya diam tapi tetap mengukir senyuman. "amacam? kacak tak suami sayang ni? tergoda tak?" kening dijungkit. abang tergelak selepas habis mencarut. aku membalasnya dengan menjelingnya tajam. "aduh.."

terdengar dia merintih perlahan. spontan aku memandang kearahnya. "kenapa bang?" "muka abang tercalarlah sayang.." adunya dan aku nampak tangannya sudah menutup tempat luka itu dan diusap-usapnya perlahan. "mana dapat luka ni? sini sayang tengok!" aku menarik perlahan tangan yang menutupi luka tempat yang diadunya sakit tadi. kemudian aku belek wajahnya berkali-kali. "takde luka pun..." abang tergelak. aku pulak memandangnya penuh hairan. apa pulak kali ini. "sayang tak akan nampak luka tu dengan mata kasar..." bisiknya sambil tersenyum. "hah!" aku terkejut. "kenapa?" aku benar-benar ingin tahu. dia kena buatan orang ke? tapi bila pulak? "sebab jelingan sayang tadi terlalu halus dan tajam!" dengan penuh yakin dia jawab. lepas tu dia gelak lagi. ish.. dia ni, suka sangat bergurau macam-macam. buat aku rasa saspen cemas aje. mujur jantung tak gugur.

"ehem.." serentak kami berpaling. papa!!! "tak habis-habis lagi ke sembangnya tu?" kami hanya diam. masih merangka jawapan barangkali. "sembang apa tadi tu? sembang pasal cucu papa eh?" papa sindir kami lagi. kemudian tersengih. aku nampak wajah papa begitu gembira tapi sayang sekali aku dapat melihat kepahitan dari dalam matanya. begitu juga dengan matanya yang sedikit merah. apakah yang papa sedang rasakan sekarang? kesian papa... "hrmm.." itu saja yang abang ulas. tapi senyumannya makin menyinar dibibirnya. maksudnya abang mengiakan telahan papa tadi. ya Allah! abang ni, kalau ya pun nak sangat jadi seorang ayah, kawallah sikit perasaan tu. kang tak pasal-pasal kecoh pulak jadinya. tentu jadi bahan usikan oleh beribu tetamu jemputan. " orang dah lama tertunggu-tunggu korang sanding tapi kamu tu asyik sembang aje kerjanya sampai lupa dunia. tapi kalau sembang pasal cucu papa, papa tak kisah. papa lagi suka." "Insya-Allah pa!" segera aku mengalih pandang kewajah abang. spontan mata kami bertaut. ketara sangat sejuta harapan terpamer menerusi sorotan matanya. teringin sangat dia hendak menimang cahaya

mata pertama kami. aku menitipkan doa agar penerbanganku esok berjalan dengan lancar seperti yang diharapkan. begitu juga dengan suamiku sepnjang kami berpisah. moga tiada apa-apa perkara buruk yang berlaku. tetapi kalau dah ditakdirkan sesuatu terjadi, aku pasti akan tidak mampu bertahan. sama seperti burung yang kepatahan sayapnya. dan aku bakal merinduinya. sama seperti pungguk merindukan bulan. ya Allah! jauhkanlah kami dari segala hasad dengki orang. "sayang.. jangan laju sangat...." aku sedar kayuhan langkahku sedikit cepat tadi hingga pautan tangannya dipinggangku hampir terlerai. serta-merta aku menyamakan rentak langkah kami dan pautannya kembali kemas. erat. " abang risau sayang cepat penat layang abang malam ni!" bisiknya begitu dekat dengan telingaku. mujur suaranya perlahan sahaja. mujur juga tiada siapa yang mendengarnya. berani betul dia cakap macam tu di tempat awam begini. aku cubit pinggangnya sedikit kuat. siapa suruh suka sangat buat lawak mautnya. grrrrr.... tergelak pula dia dalam mengadoi. hrmm.. rasakan!! nak sangat kena cubit kan!! "jangan cubit kuat sangat. sayang juga yang akan rugi tau!" "kenapa pulak?" terus aku tanya macam tu.

"sebab tenaga abang akan kurang... nanti sayang kata abang ni tak pandai bermain di ranjang pulak.." dia kata begitu. "Astaghfirullahalazim!!!" aku beristighfar cepat-cepat. terkejut dengan apa yang baru kudengar. dia ni ada malu ke tak. issshh... tak tau malu betul lah dia ni!! rasa geram datang bertubi-tubi. aku kena buat sesuatu untuk menghilangkan rasa geram ini. tak serik-serik juga erk! nah ambik ni! terus aku cubit lengannya bertalu-talu. dalam masa yang sama, aku mengisyaratkannya supaya tidak berkata yang mengarut lagi. takut betul aku dibuatnya. sudahlah suaranya makin kuat tadi. malulah kalau orang lain dengar. privasi tu! hal dalam kelambu mana boleh dijaja pada orang lain. "sedap...? nak lagi tak?" tanyaku penuh sarkastik. "siaplah sayang malam ni... abang belasah sayang cukupcukup." dia jeling gatal. "tapi sayang jangan risau... sebab cara abang belasah sayang tu berbentuk kasih sayang yang tiada tara tandingnya.." lepas tu dia gelak kuat. Masya-allah! dia ni memang.... arggghh!!!! waktu itu aku nampak kelibat si Zahar mendekati kami dengan tersengih-sengih. hatiku berasa canggung. "malam terasa kian dingin, embun dilangit tiada kudengar,

kalau dah memang benar kemaruk teringin, beta izinkan kalian ke kamar." tiba-tiba dia berpantun. siap dengan lenggok gatal. tapi.. sekejap! sekejap!!! baru aku perasan pantun itu benar-benar ada unsur-unsur menyindir. dan sudah tentu kami yang sedang disindir. kurang asam punya budak!!!! abang pulak bukan main lagi dia gelak. begitulah bila kaki-kaki pengusik dah berkampung. aku cubit lagi pinggangnya. puas hati aku bila dengar dia mengadoi. "patik beli pantunnya tuan hamba!" satu suara datang mencelah. aku berkalih pandang. siapa lagi kalau bukan si Ana!!! kaki pengusik juga. "ehhmm.. ehmm...." tekaknya diurut-urut. dia ni nak nyanyi ke apa. pening aku dengan kerenah mereka yang tiba-tiba ni. maklumlah aku tak cukup sporting hal-hal macam ni. "anak encik rasyid cantik menawan, buat si jejaka tampan jadi perindu, hajat yang baik usah ditahan, mari patik hantar kekamar beradu." terus terbahak-bahak ketawa tiga orang pengusik tu termasuk papa sekali. aku pula buat-buat tidak tahu. taulah aku ajar budak tu nanti. gatal betul!!! grrrr.....!!! "pandai betul kamu ni berpantun. tak sangka pulak pakcik..."

papa puji mereka. tak nak kawan papa dah lepas ni... hatiku merajuk. dan jadi panas bila dua orang budak tu masih bergelak ketawa. menganggu orang berarak aje. eeiiii.... geramnya!!! "tengoklah orangnya Dato!" serentak mereka menjawab. aku jadi sakit hati. mereka ni memang tak makan saman agaknya. "Zahar!! ana!!!" aku tekan suara. biar mereka tahu aku sudah mengamuk. mengamuklah sangat! aku lihat Ana menjungkit keningnya. Zahar tu pulak mencebikkan mulutnya. aku ikat dengan getah baru tau. dapatlah juga berehat seminggu dari jadi pengusik. "sorry lah Leya! kami saja nak buat gempak sebenarnya! lagipun suami kau tak marah pun, malah dia gelak pulak! kau aje yang terlebih sensitif! life must be enjoy ok!" wah.... bagus betul falsafah kau ye Ana! "betul tu! kahwin hanya sekali dalam seumur hidup kak Leya! jangan masam-masam muka tu! nanti abang Zaf lari pulak!" aku cerlung mata besar-besar. "abang sayangkan aku lah! kan bang?" janganlah suamiku bergurau disaat-saat aku benar-benar menginginkan bantuannya dari dua budak gondol ini. "abang sayang dan cinta isteri abang ni! sampai matipun abang tetap akan cinta isteri abang ni seorang!" ungkapan itu buat hatiku rasa terharu. betapa aku bertuah memiliki suami yang sangat mencintaiku. terus aku cium tangan abang yang

melingkar dipinggangku sebelum melentokkan kepalaku dengan manja dibahunya. abang bertindak lebih maju, tubuhku terus dipeluknya erat. dahiku pula kikucup mesra. kembang hatiku bila dilayan begitu. "dahlah tu! malam nanti sambunglah!" entah suara sumbang siapa yang menyindir itu. suara si Zahar lah tu! "oklah sayang... jom ke pelamin istana kita!" abang lepaskan pelukan dan tangannya kembali memaut pinggangku. "oh ya! lupa nak bagitau pulak! kitorang berdua ni sukarelawan nak jadi pengapit korang berdua untuk acara berarak ni je! boleh?" oh! itu rupanya muslihat mereka. "boleh Ana. apa salahnya! kan lebih baik tu!" itulah dia sifat penyayang suamiku. suka menyenagkan hati orang terutamanya hatiku. mestilah, aku kan isterinya. ceehh... perasannya! betul ape! "thanks boss!" abang hanya tersenyum lalu mengangguk. selepas itu kami mula melangkah kepelamin setelah tergendala sebentar tadi. abang mengeratkan pelukan dipinggangku. serentak aku terus menoleh padanya. masa itu pandanganku terus jatuh ke mukanya. tapi hilang sudah senyuman diwajahnya. kenapa? aku tertanya -tanya. bila dia menoleh padaku setelah beberapa lama aku menjelingnya, senyuman itu terpamer semula dibibir nipisnya. cara dia tersenyum itu benar-benar membuatkan hatiku cair.

kepalanya didekatkan ketelingaku, namun wajahnya ditalakan kedepan. "abang ada nampak perempuan gila tu macam mesra aje dengan mama tadi. abang menyampah betul dnegan perempuan gila tu. sayang jangan risau... abang akan sentiasa ada disisi sayang. no worries ok!" abang bisik penuh kejiwaan. terasa diri ini begitu dilindungi oleh aura seorang suami. suaranya perlahan saja. hampir tak terdengar. mungkin abang bimbang rahsia ni bocor ketelinga dua budak tu yang menyenget seperti mahu mendengar sahaja lagaknya. satu yang aku puji sifat abang, dia berbisik denganku seolaholah bercakap sendirian sebab matanya terarah kedepan statik pada satu tempat. jadi, ianya akan dapat mengelakkan orang dari berburuk sangka. "Insya-Allah bang! sayang percayakan abang seratus-peratus" aku memberi keyakinanku padanya. aku benar-benar yakin dia memaksudkan kata-katanya tadi. waaah.. terharunya.... "thanks sayang.. Love you!" "korang berdua ni tak sudah-sudah nak bemadah.eeiii... seram pulak aku tengok" mulut tu macam nak kena sumbat dengan tauhu kosong aje. nanti kau ana! "kenapa? jeles erk?" aku tanya dengan buat muka tak berperasaan. abang sudah tergelak. mudah betul dia tergelak. aku pun naik heran. benda tak lawak pun dianggapnya lawak. tapi aku suka dengar

ketawanya. terhibur hatiku. hati yang dingin terus jadi hangat. aku tumpukan fokusku pada si Ana. dia mencebik. kan dah kena. bila aku rasa nak gelak. terus aku turut serta abang sama-sama gelakkan si Ana. "sah... pengantin baru ni dah kena sampuk! ya Allah! seram sejuk tengkuk aku ni!" Zahar pula menyampuk. "amboi.... mulut!!!" aku jegil mata besar-besar. ################ setiba di pelamin kami, pengapit sudah bertukar orang. rasa nak gelak pun ada sebab tak pernah-pernah dalam sejarah hidup aku pengantin diapit oleh dua pasang pengapit sekaligus. abang melepaskan pautan dipinggangku ketika aku hendak melabuhkan punggung dipelamin ala-ala diraja itu. cukup kemas dan mewah. susun aturnya begitu berketerampilan. abang mengambil tempatnya disebelahku dan terus memandang tepat kearahku. "sayang happy?" tanyanya dengan kuntuman senyum. perlahan saja suaranya kerana jarak diantara kami tidak begitu jauh. hanya ada sebuah pasu yang diisi bunga yang cantik merentangi dua kerusi pelamin. "happy sangat..." dalam senyuman gembira aku jawab begitu. "abang?"

dia tergelak kecil. "abang lagi happy sayang. rasa macam mimpi pulak abang dah kawin dengan wanita pujaan abang.." "hrrmm.. yelah tu.." aku kerling wajahnya dengan ekor mataku. "abang rasa macam perkahwinan diraja aje.." dia cakap macam tu tiba-tiba. sama macam yang aku terfikir tadi. "tapi abang memang ada darah raja kan?" aku soal dia kerana nama dia ada pangkal 'Tengku' diawalnya. sama macam papa dan mama. lagipun ayah dan mak ada cerita padaku dulu selepas papa dan abang yang belum jadi suamiku waktu itu bertandang ke sini. "siapa bagitau sayang?" "mak" jawabku ringkas. "hrmmm.. betullah tu!" "jadi betullah abang ni putera diraja? putera raja dari kayanganlah ni...?" aku jungkit kening. saja nak bermanja dengannya. tiba-tiba pulak nak buat macam tu. "agaknya..." jawabnya sebelum tergelak kecil. sesekali aku menjeling kearah tetamu-tetamu yang duduk tidak jauh dari hadapan kami. ada yang tersengih memandang kami. ada yang sibuk tertinjau-tinjau melihat perhiasan yang mengelilingi setiap sudut. tak sangka rupanya begitu rapi

perancangan abang untuk majlis sanding ini. jika dibandingkan dengan majlis sanding di banglo papa, majlis disini lebih mendapat sambutan. biasalah, orang kampung memang teruja untuk melihat jiran mereka berkahwin. pandanganku jatuh pula pada satu sudut yang kebanyakan terdiri daripada teman-teman yang sedang tersenyum memandang kearah kami. ada diantara mereka yang dah beranak pinak. beberapa kanak-kanak berlari-lari berkejaran dekat dengan mereka. siapa lagi kalau bukan anak mereka. bila aku melarikan mataku kesisi nun disana, pandanganku benar-benar jatuh pada sepasang mata yang sangat tajam merenungiku. pandangan yang penuh dengan kebencian. sinis sekali. jelas dendam dimatanya ada kunampak. tetapi aku pula sebaliknya. aku titipkan senyuman manis buatnya. entahlah, rasa nak sakitkan hati perempuan tu pulak. tak sangka, selepas dia dimalukan oleh abang tadi, dia masih mahu menonjolkan wajahnya kemajlis aku. tak tahu malu betul! aku yakin dia tidak akan membiarkan kami begitu sahaja selagi dendamnya tidak terlunas. aku hanya berdoa agar keluargaku dijauhkan dari mangsa dendamnya. jauh disudut hatiku, ada rasa tidak enak begitu mencucukcucuk. apakah ini tandanya musibah akan menimpa lagi? "jangan pandang kat perempuan gila tu sayang!!" aku tersentak. keras arahannya. mungkinkah ini petanda awal atas keresahan hati ini. aku berpaling menatap wajahnya yang sedikit keruh. aku tersenyum tapi tidak manis. mungkin terasa dengan layanan dinginnya. selepas itu, aku menunduk

merenung bantal kecil yang berada diribaku. jariku yang berinai merah kubelek-belek. "i'm sorry!" ucapnya cukup sayu setelah beberapa saat berdiam diri. wajahnya ku pandang semula. dia sudah tersenyum padaku. namun dia tetap pamerkan rasa bersalah diwajahnya. berkurangan sudah rasa merajuk tadi. "I'm sorry sebab berkasar dengan sayang tadi. I'm so sorry. sayang maafkan abang ya!" lembut dan sayu suaranya menusuk gegendang telingaku. "no! it's okay!" bibirku menyungging senyuman. "abang bukan apa... abang cuma tak nak perasaan sayang terganggu dengan perangai gila perempuan tu. I really meant it. sayang faham kan maksud abang?" aku angguk perlahan. tiba-tiba dia bangkit dan melangkah dengan penuh bergaya ketempatku berlabuh. tanganku dicapainya dan dikucup. dengan gaya memujuk, tanganku ditariknya dengan lemah-lembut menyuruhku untuk bangun. ambal diribaku diletakkan ditepi. dengan hati yang sedikit hairan bercampur terkejut, aku berdiri perlahan-lahan. terasa tubuhku ditarik dan terus diraih kedalam dakapannya. begitu erat tangan sasanya melingkari pinggangku. kepalaku disembamkan kedadanya yang bidang. aku hanya menurut. hampir tercabut jantungku bila dengan selambanya ubunubunku dikucup bertalu-talu. kemudian dagunya ditongkatkan ke kepalaku. lama kami berpelukan begitu. "I Love You Aleya! i love you so much sayang!" bisiknya begitu syahdu dipendengaranku. kemudian aku terdengar gelak

kecilnya yang jelas terserlah kegembiraannya. aku sangat terharu mendengarnya. harum wangian asli kelelakiannya membuatkan rasa indah itu bertandang. perlahan tanganku membalas pelukannya. erat. sekali lagi kucupannya mendarat di ubun-ubunku. "abang bahagia sangat sayang.." luahnya dengan girang. sayang pun cukup bahagia bang. bahagia sangat-sangat. balasku dalam hati. aku menterjemahkan rasa bahagia itu dengan mengelus-elus belakangnya dengan penuh kasih sayang. tepukan yang begitu gemuruh menyedarkan kami kembali kealam realiti. "it's okay sayang... don't feel shame! I'm here always beside you" bisiknya bagaikan tahu apa yang kurasakan. aku yakin lelaki inilah adam yang diciptakan untukku. abang meleraikan pelukan bila tepukan sudah tidak sehangat tadi. tak tahu nak tafsirkan rasa ini, malu tetap ada tetapi perasaan bahagia lebih kuat bertandang dan menghuni hati ini. sesudah itu, abang mendudukkan aku semula di kerusi pelaminku sebelum punggungnya dilabuhkan dikerusinya dengan tanganku masih berada dalam genggamannya. senyuman manis tetap menguliti bibirnya. kacaknya dia ya Allah! tiba-tiba fifkiranku melayang semula mengintai kenangan terindah sebelum turun tadi. aku bergegas semula kebilik kami setelah mak andam siap menghias diriku. aku mahu menjemput suamiku turun awal kerana majlis sanding akan berlangsung kira-kira dalam pukul

10 malam. waktu sekarang ialah waktu menjamu selera untuk tetamu yang baru datang atau yang berkeinginan untuk makan sekali lagi. pintu bilik kubuka. mati-mati aku ingat abang sudah merapikan dirinya. tapi, alangkah geramnya aku bila melihat dia hanya bersinglet putih dengan kain pelikat yang melilit dipinggangnya. aku mengarahkannya untuk merapikan dirinya lekas-lekas. tadi mati-mati menolak untuk ditolong oleh orang lain. dan paling menggeramkan aku bila dia malah merengekrengek untuk dirapikan. bila aku buat-buat tidak tahu, dia merayu-rayu pulak macam kanak-kanak yang tidak tahu memakai baju. eeii.... perangai macam apa lah dia ni... manja sangat.. tapi takpelah, kasihan pulak aku tengok dia macam tu. mungkin juga abang nak bermanja-manja dengan isterinya sendiri kan. apa salahnya kalau aku melayani kerenahnya. bila aku kata ya. melompat-lompat dia macam dapat sesuatu yang sangat berharga. aku hanya menggeleng-geleng melihat perangai suami yang macam kurang seposen. macammacamlah perangai suamiku yang tersayang ni. tapi, apa yang paling membuatkan kegeramanku melambung ditahap tertinggi ialah bila tangannya tidak lepas-lepas dari memeluk pinggangku sehingga sukar untukku menanggalkan baju singlet yang tersarung ditubuhnya. tak habis dengan itu, dahi, pipi, hidung, dan bibirku sering menjadi mangsa bibir basahnya. ada rasa syahdu dan lucu bercampur baur. pandangannya pula tidak pernah dilarikan dari menatap wajahku. sungguh dalam dan bererti tenungannya. tak sudah dengan itu, bibirnya tak henti-henti mengucapkan kalimah cinta berserta dengan impiannya untuk mempunyai sebuah keluarga yang sangat bahagia. rasa sayu begitu menyucuk-nyucuk

jiwaku saat itu. aku turut sama membalas pelukannya namun cuma seketika aku leraikan. kalau dah terleka sama nanti, dirinya tak pula siap-siap kurapikan. sampai waktu aku hendak menanggalkan kain pelikatnya, jantungku sudah berdebar dengan begitu kuat. kencang. gemuruh menguasai diri. tak pernah pernah dalam semua hidupku aku melakukan pekerjaan sebegini kepada seorang lelaki dewasa. dengan suara yang sedikit bergetar, aku menyuruhnya supaya duduk dibirai katil dengan kakinya berlunjur. tangan yang sedikit menggigil mula melonggarkan ikatan kemas kain pelikat di pinggangku. "kenapa takut ni?... abang tak makan oranglah..." dia tergelak mengetawakan kepincanganku. ciss... penat-penat kita tolong dia, diusiknya kita pulak. sudah sehabis daya aku mencuba untuk menenangkan kegugupan yang merajai hati. tapi aku masih tidak mampu. kegugupan ini benar-benar menggila. dadaku tserasa mahu pecah menahan debaran yang memalu kuat. dengan mata yang terpejam, aku merungkaikan kain pelikat dipinggangnya yang sudahku longgarkan tadi. penuh cermat dan hati-hati tanganku menarik kain pelikatnya menuruni pinggangnya. dan makin kuat mataku pejam bia tanganku ku sudah merasa pahanya yang terasa sedikit kasar mungkin terkena bulu dipahanya. "rugi tau sayang pejam mata. tak nampak keindahan tubuh abang..."

Ya Allah.. apakah dia sedang bergurau? bagaimana kalau dia memang tidak memakai 'nya' ?" aku tidak dapat membayangkan bila telahanku itu benar. makin berdegup kencang jantungku. kepala lutut hampir-hampir tercabut akibat menanggung gigilan yang amat. "sayang... sayang.... heii... kenapa ni..?" aku terasa tubuhku ditarik masuk kedalam dakapannya. begitu erat sebelum dibaringkan diatas katil. kemudian dia menempatkan tubuh sasanya disebelahku. tubuhku diraih semula kedalam pelukan hangatnya. "sayang... maafkan abang kalau sayang rasa terpaksa. tida seharusnya abang bersikap budak-budak seperti tadi. I'm sorry. I'm so sorry!" bertalu-talu kucupannya jatuh kedahiku. aku hanya mendiamkan diri. cuba menenangkan diri. rasa geram pulak pada diriku sendiri. begitukah impianmu untuk memanjakan suamimu? hah? bukankah kau dah berazam untuk melakukan apa sahaja untuk suamimu? mudah benar kau melupakan janjimu. suara hatiku berasak-asak mengutukngutuk diriku. ya, aku salah. aku sudah mungkir pada janjiku sendiri. Astaghfirullahalazim! aku berasa bersalah pada suamiku. aku telah menyebabkan suamiku serba-salah. aku harus melayani kerenahnya. ya, aku harus. "sayang... jangan diam begini sayang... abang akan bertambah rasa bersalah. berkatalah sayang sudah memaafkan abang. berkatalah sayang. abang merayu sangat..please...." aku terus cekup mulutnya. hiba hatiku mendengar pujuk rayunya hanya kerana ingin mendapatkan kata maaf dari isterinya. kelopak matanya sudah digenangi airmata kusapu

dengan lembut. dahinya kukucup dengan rasa sayu yang bergayut dihati. seterusnya kekedua kelopak matanya. jatuh ke kedua belah pipinya. selepas itu lama mata kami bertentangan. ada rasa sebak terselit disitu. dengan penuh kasih dan sayang yang tidak terucapkan, perlahan-lahan aku mendekatkan bibirku kebibirnya. semua rasa malu kutolak ketepi demi untuk menghilangkan rasa bersalahnya. terselit juga rasa ingin bermanja dengannya. tapi, belum pun sempat bibirku mencecah bibir merahnya, bibirku sudah terlebih awal diraup bibi basahnya. hangatnya kurasakan bersama pelukan kemasnya ditubuhku. cumbuannya kini sudah merayap ke serata wajahku. "sayang dah maafkan abang lah ni?" abang soal lembut dengan suaranya yang jelas kegirangan. "abang tak perlu minta maaf. abang tak ada salah pun.kalau abang ada salah sekalipun, sayang dah maafkan semuanya. abang kecil hati tak dengan sayang tadi?" dia hanya mengeluh perlahan. melepaskan nafas yang memberat didadanya. "abang tak kecil hati... cuma abang tak tahu sampai bila sayang nak malu dengan abang, suami sayang sendiri.." lirih benar suaranya. hatiku jatuh sebak. "sayang minta maaf kalau abang terasa dengan sikap sayang tadi. maafkan sayang ye bang.." dia mengangguk berserta dengan senyumannya. "abang dah maafkan. abang pula rasa bersalah kerana

bersikap terburu-buru. I'm sorry..." bibir hangatnya menjamah dahiku dan berlarutan kebibirku. lama. "abang ingat sayang dah tak malu dengan abang.. yelah, nak malu apa lagi.. sayang dah nampak semua pagi tadi... sayang tak sepatutnya malu kat abang lagi..." dia cakap selamba. perli aku lah tu. aku tepuk tangannya. "janganlah ungkit cerita tu lagi..." aku bersuara geram. "okay.. okay... abang tak ungkit lagi dah. takkan itupun nak malu kot?" dia tergelak kuat. membulat mataku merenunginya. "now, continue your work if you dare to!" bisiknya pula dengan nada sindiran. aku rasa tercabar. dia ingat aku ni pemalu sangat ke. jangan disangka air yang tenang air tiada buaya bang! aku ketawa megah dalam hati. aku bangkit dari pembaringan setelah pelukannya dieraikan. kain pelikat masih lagi tersarung dipinggangnya namun ikatannya sudah terlerai. mungkin abang sempat menariknya sebelum memelukku tadi. sekali lagi aku harus menjalani cabaran yag satu itu. segala kekuatan, keegoan, kubina dengan semangat untuk menerima cabarannya tadi. aku melurut kain pelikat tersebut dan apabila sudah hampir ke pengkal pehanya, aku menelan liur. jantung sudah berdegup penuh kencang, bayangan pagi tadi kembali menjelma di ingatan. bohonglah kalau aku katakan aku tidak tergoda dengan susuk tubuhnya yang begitu sempurna. sasa dan gagah dengan otot-ototnya yang kekar. dengan bulu di tubuhnya menambahkan pesona kelelakiannya. semakin aku mencuba untuk melupakan

bayangan itu, semakin jelas pula terlayar dimindaku. aduh.. parah ni! "tadi kata berani..." suara itu menyindir lagi. ciss! tak boleh jadi ni. semakin jauh kain pelikat itu melurut, semakin aku pasti dia tidak memakai apa-apa selain kain pelikat. kalau sekalipun dia tidak memakai apa-apa, lebih elok aku terus cabut kain pelikat tu dan terus pakaikan seluar pengantinnya . tapi bagaimana kalau aku terpegang? ya Allah, apa yang kufikir bukan-bukan ni! gatal betullah otak engkau Leya! Fuhh!! ok.. ready! satu... dua... tiga... kain pelikat yang sudah berada dipengkal pahanya kutarik perlahan-lahan sehingga melepasi tempat sensitif itu. "Masyaallah!!!" bulat mataku bila kebenaran terserlah didepan mata. terus merah padam wajahku. muka kupalingkan ketempat lain. malu rasanya memandang tempat itu biarpun sudah sah halal. dia pula ketawa geli hati. aku abaikan saja. dengan pantas aku terus mencabut kain pelikat itu dengan debaran yang usah dikata. Astaghfirullahalazim!! berani betul suamiku ni. memang dah tak ada perasaan malunya padaku. entahlah, mungkinkah kerana dia terlalu mencintaiku sehingga langsung tiada lagi rahsia diantara kami. atau kah dia benar-benar memenuhi janjinya nuntuk mengenepikan segala perasaan malu ketika bersamaku. kalau memang begitu, dia benar-benar sudah

berjaya melakukannya. tapi bagaimana dengan aku? masih banyak rasa malu itu dalam diriku. aku tahu, dia seorang lelaki yang suci yang masih bersih dari sebarang noda. tapi, dia begitu cepat menyesuaikan dirinya dengan perkahwinan ini. tapi aku. aku masih seorang wanita timur yang masih penuh dengan semua rasa itu. "takkan sayang biarkan adik kecil abang begitu aje kot?" suara itu menyedarkanku dari lamunan. aku pandang wajahnya yang tersengih penuh makna padaku. aku tidak dapat menafsirkan erti senyumannya kali ini kerana ianya boleh dimengertikan dalam pelbagai rasa. apa yang pasti, jelas ada rasa terharu diwajahnya. mengapa agaknya. "sayang..." panggilnya lagi dalam suara manja. "hrmm.." "sayang tak kesian ke kat adik kecil abang tu? kesian dia tu kesejukan..." matanya sesekali memandang ketempat itu. kini baru aku faham maksudnya. ya Allah! abang ni! hal-hal beginipun masih dianggapnya lawak. aku tidak sedikitpun melihat ketempat itu lagi. malu rasanya melihat keindahan itu. benar-benar menggoncang iman perempuanku. "abang letak kat mana baju-baju abang petang tadi?" dahinya dikerutkan.

"aik... bukan sayang ke yang kemas baju abang?" aku geleng perlahan. "cuba tengok kat dalam beg abang!" aku bergegas mendapatkan beg pakaiannya. aku mecapai sepersalinan pakaian pengantinnya termasuklah tanjak dan sampingya sekali. dalam masa aku berpatah balik merapati katil, aku perasan matanya begitu redup memandangku dengan ombak dadanya yang beralun tenang. begitu kasih pandangannya yang bersinar. aku meletakkan semua barang-barang tersebut diatas meja disis katil. kemudian, aku merapati semula tubuhnya. dia masih memandangku. hatiku rasa cuak. dengan perasaan yang berdebar kencang, aku memakaikan seluar keciknya sebagaimana aku memakainya. "abang mohon sangat, jangan pejam mata sayang! abang nak sayang lihat keindahan tubuh abang, keindahan tubuh suami sayang...abang takut kalau selepas ini sayang tidak akan dapat melihatnya lagi" begitu mengharap suaranya yang penuh sebak itu. serta merta tanganku terkaku. aku lantas mendongak memandang seraut wajahnya, anggukan merayu diwajahnya jelas menambahkan lagi kesungguhannya. matanya seakan begitu merayu-rayu untukku melakukannya. "please" rayunya penuh syahdu dan mengharap dengan linangan airmata dipipinya. untuk tidak menghampakan

perasaan seorang suami, aku dengan seikhlasnya melihat keindahan tubuh gagah seorang suami yang begitu sempurna dipandangan wanita. segenap pelosok tubuhnya kutatap meskipun tiap kali penglihatanku singgah ditempat itu, jantungku seakan luruh. dalam pada itu, aku sungguh terpesona dengan kegagahannya. inilah rupanya susuk tubuh yang kerap bercumbu mesra dengan tubuhku. akhir sekali, pandanganku jatuh ke bibirnya yang merah menyala dan basah lembab menyebabkan bibir itu bertambah-tambah seksi di pandanganku. lama aku renung bibir seksi suamiku. tanpa dapat mengawal perasaan bercampur-baur dengan kata terakhirnya tadi, aku membaringkan tubuhku ke sisinya. "I love you bang!" aku berbisik perlahan ditelinganya. aku cium pipinya lama. dengan tidak semena-mena, aku mendakap tubuhnya erat. haba yang mengalir dari tubuhnya menenggelamkan aku dalam lautan kasih-sayangnya. "I love you too sayang!" wajahku yang tersembam didadanya didongak perlahan. pelukan ditubuhku dikemaskan dan tubuhnya lantas menindih tubuhku. sekejap saja, bibirnya sudah menjamah bibirku. aku membalasnya dengan seikhlasnya. tangis kutahan sehabis mungkin. tidak mahu merosakkan suasana yang sangat romantis. ya Allah! janganlah apa-apa berlaku pada dirinya sepanjang tempoh kami terpisah. hambamu sangat memohon padaMU ya Allah! selepas bibirku dilepaskan, tubuhku terasa ringan. ruparupanya tubuhku sudah dicempungnya menuruni katil. perlahan-lahan tubuhku diturunkan dengan tenungan matanya yang tidak berkelip menatapku. seribu satu kedamaian

bertandang ke lubuk hati. terus tubuhku didakapnya erat. "I love you Aleya.." bisiknya penuh romantis. sampai terus kedasar hatiku yang paling dalam. aku tersenyum penuh kesyahduan dalam dakapannya. berkali-kali aku mengucup dadanya yang bidang dan sasa. moga dia faham maksud di balik kucupan mesra itu. belakangku terasa dilurut-lurut dengan penuh kasih-sayang. aku pula mengeratkan lagi pelukan dipinggangnya. wangian lelakinya menghangatkan perasaanku. tambah-tambah lagi dalam keadaannya yang tidak dibaluti apa-apa. lelaki ini benarbenar menggoda perasaanku. "sayang.." aku mendongak memandangnya lalu tersenyum pada si pemegang kunci kebahagiaanku. " I want to kiss your pair of kissable lips.." dia bisik begitu betul-betul ditelingaku. kemudian dia kucup telingaku perlahan. tanpa sebarang isyarat, bibirnya meraup bibirku dengan sepenuh keinginannya. pantas sekali tindakannya. aku menghangatkan lagi tautan itu dengan memaut lehernya dan mengelus-elusnya. "tolong rapikan abang.. your job not done yet!" katanya selepas bibirku dilepaskan. mataku ditatap penuh kasih dan sayang. aku mengangguk perlahan. "abang baring kat katil ye! senang sikit sayang nak rapikan abang..." aku mengarah manja. mana boleh kasar-kasar

dengan suami. berdosa tau! "ermm...no problem sayang!" balasnya teruja. aku mengambil semula seluar keciknya dan merapati tubuhnya yang sednag terbaring melentang diatas katil. rasa malu yang ada tidak akan kupamerkan lagi. 'i am dare enough, abang!' dengan penuh cermat aku menyarungkan seluar keciknya sepertimana aku memakainya. inilah pengalaman yang paling mencabar kurasakan seumur hidupku. namun aku yakin jika aku melaksanakan tugasku sebagai seorang isteri dengan penuh keikhlasan aku yakin nescaya Allah akan mempermudahkannya. begitulah besarnya tanggungjawab seorang isteri kepada suaminya. masih terngiang-ngianag lagi permintaann peliknya tadi. tapi kini aku tidak lagi memangdang pada tempat itu. aku hanya memfokuskan pada kerjaku sahaja. mataku tidak melilau sana-sini menikmati keidahan tubuh seorang suami. meskipun debaran masih ada bila pandangankau jatuh ketempat itu. aku tetap meneruskan tugasku. tertanya-tanya difikiranku, apakah ini kali terakhir akau melihat keindahan tubuh seorang suami yang bernama Tengku Zafran ini. seperti ada makna tersirat disitu. nauzubillah! minta-mintalah dijauhkan daripada semua itu. "selesa tak?" tanyaku sambil membetul-betulkan kolar seluar keciknya yang sudah tersarung dipinggangnya. "sini.. let me." tangannya sudah menarik sana-sini menyelesakan dirinya dengan benda alah itu. sesudah itu, tanganku yang kuletakkan diatas perutnya digenggamnya erat.

mata kami terus bertautan. memberikan rasa cinta yang amat marak diantara kami. dengan penuh sifat pesonanya, jemariku dibawa kebibirnya lalu dikucup lama. aku mengukir senyum buatnya. "thanks" ucapnya dengan suara garau romantisnya. berserta senyuman kacaknya yang amat memikat hatiku. aku mengangguk kecil sambil tersenyum membalas. "thanks for making me happy..." lenganku sudah dicium. dia bangkit perlahan namun tanganku masih berada dalam genggamannya. "thanks for caring of me" bibirnya sudah mendarat dibahuku. "and thanks for loving me.." bisiknya sebelum bibirnya meraup bibirku disertakan dengan dakapan yang sangat hangat ditubuhku seolah-lah dia tidak mahu membenarkan aku pergi walau seinci pun dari sisinya. aku membalas pelukannya. erat. "your lips are so irresistible that i can't bear from kissing you always" bibirku sudah dikucup lagi tapi lebih hangat dan lama dari yang tadi. "pakaikan abang seluar.." pintanya lembut. aku angguk. aku sudah terpukau dengan apa jua sentuhan dan bicaranya tika ini. semua yang ada padanya begitu sempurna dipenglihatanku. "wait here.." aku mengambil kembali seluarnya yang melayang disudut katil. aku mencangkung dihadapannya yang sedang melunjurkan kakinya disisi katil. mungkin dia tidak mahu merumitkan tugasku. bismillah! aku seraya menyarungkan

seluar melayunya kekakinya yang gagah. seusai seluar melayunya kusarung sampai keparas pinggangnya. dengan cermat, aku menarik zip menutupi bahagian itu. bila aku membuang pandang kewajahnya aku ternampak matanya yang sudah berkaca-kaca. malah ada beberapa tiits airmata yang mengalir di pipi bersihnya. "sayang.." serunya cukup sayu seakan-akan cuba menahan tangisan daripada pecah. aku tidak tahu apa yang membuatkannya sedih begitu. tapi aku perlu lakukan sesuatu untuk menenteramkannya. "syy.. sayang ada kat sini..." aku mengambil duduk disebelahnya. aku menyapu airmata yang mengalir lesu dipipinya. selepas mengelap habis airmatanya, aku mengusapusap kepalanya. abang cuma mengukirkan senyuman buatku. aku turut membalasnya dalam kesenduan yang makin memberat. dengan tidak semena-mena dia membaringkan tubuhnya dan kepalanya diletakkan diatas ribaanku. lantas dia memeluk pinggangku erat. esakan yang tertahan-tahan, begitu menggamit sayu perasaanku. tanpa sengaja aku turut sama menangis, tapi aku cuba untuk mengawal esakanku. lama dia menangis begitu. aku tidak begitu pasti punca kesedihannya. kerana masalah mama dengan perempuan itu kah? atau masalah lain? "syyy... dah.. dah... sayang tahu abang orang yang kuat. InsyaAllah... semuanya akan baik..." aku memujuknya dengan kuasa kelembutanku. wajahnya yang tersembam diperuku kuusap penuh cinta. rambut belakangnya kulurut-lurut sayang. biar sentuhanku ini dapat menyalurkan kekuatan padanya. tidak

lama kemudian esakannya semakin berkurangan. cuma tinggal hanya tersedu-sedan sahaja lagi. wajahnya didongak untuk menetap wajah isterinya. wajah akulah tu. "cengeng..." ejekku. sambil tergelak kecil aku mencuit hidungnya yang sedikit merah. "abang masih ingat pasal hal petang tadi tu?" tanyaku selepas aku nampak dia sudah sedikit tenang. dia menggeleng. "abang dah lupakan hal itu" jawabnya perlahan. tapi dia tidak beritahu hal yang menyebabkannya sedih tadi. "apa yang abang sedih sangat ni? hrmm?" "abang cuma rasa terharu sangat dengan layanan sayang... Alhamdulillah! abang bersyukur sangat memiliki isteri yang sangat baik macam sayang...abang rasa tak layak aje dengan sayang! but I love you always sayang... jangan pernah berniat untuk tinggalkan abang... abang akan mati kalau sayang pergi." dia beritahu aku bersungguh-sungguh. ya Allah! kerana itu rupanya dia menangis beria-ia tadi. betapa itu menunjukkan dia amat mencintaiku dalam masa yang sama menghargai kesanggupanku. tuhan! KAU telah benar-benar turunkan padaku bidadara syurga. "abang jangan cakap macam tu lagi.. Insya-Allah! hanya abang yang sayang cintai. tiada dua atau lainnya." abang tersenyum puas hati. tanganku dicapai dan dikucup mesra.

"sayang.. abang nak baring dekat perut sayang sekejap, boleh?" aku tersenyum. geli hati degan permintaan bukan-bukannya. terlalu sangat dia mahu bermanja denganku. perlahan-lahan aku membaringkan tubuhku diatas katil sebelum dengan penuh hati-hati dia menjatuhkan kepalanya diatas perutku. lepas tu, aku dakap kepalanya erat. terasa jemariku dikucup bertalu-talu. bahagianya kurasa saat berduaan begini. tiba-tiba hatiku berdetik. masih adakah lagi kesempatan untuk kami berduaan begini? tidak sanggup aku mengandaikan sebarang kemungkinan. ya Allah! KAU tabahkanlah hatiku. "bang... kita belum lewat ke ni? nanti tercari-cari pula mereka.." aku bersuara setelah beberapa lama berfikir benda-benda yang belum tentu akan terjadi. minta dijauhkan dari semua itu! 'hrmm.. tunggu jap! give me one more minute. abang belum puas baring kat perut isteri abang ni." amboi... manjanya dia. "ermm.." jawabku ringkas. "ok.. dah!" abang bangkit lalu duduk merenungiku. aku bingkas berdiri untuk mengambil bajunya yang disangkutkan ditepi katil. kemudian aku mendekatinya yang masih terkaku merenungiku. "come.. sayang pakaikan abang baju ye?" pintaku setelah melabuhkan punggungku dibirai katil.

dia tidak berkata apa-apa tetapi langsung bangkit dan menuruni katil. tiba-tiba sahaja tubuhku sudah jatuh kedalam pelukannya. bertalu-talu kucupan demi kucupan didaratkan didahiku. kemudian matanya dihalakan ke mataku dengan pandangan redupnya yang begitu menusuk kalbu. "abang bersyukur sangat pada Allah kerana ditakdirkan jatuh cinta dengan wanita bernama Nur Aleya binti Megat Sharifuddin. satu-satunya wanita yang abang idamkan untuk menemani abang dikala susah dan senang. dialah madu dan racun abang. dialah juga penawar duka abang dan pengubat rindu abang. hanya padanya tempat untuk abang curahkan selautan cinta abang dan kasih abang yang suci ini. tiada yang dua atau penggantinya. hanya dia. hanya dia yang kini bergelar isteri kepada Tengku Zafran Raffiq bin Murshidi. hanya dia yang layak mengandungkan zuriat abang. dan... hanya dia satu-satunya wanita yang abang cintai di muka bumi ini selagi jasad ini bernyawa.." luahannya itu bagaikan terpateri bila bibirnya menjamah bibirku dengan penuh hangat dan penuh mesra. seolah-olah menoktahkan seribu satu perasaanya tadi. "I love you so much sayang... abang terharu sangat dengan layanan sayang pada abang. ya Allah, hanya dia bidadariku yang kumahu di dalam dunia dan akhirat-MU!." bisiknya lagi setelah bibirku dilepaskan. dan aku? hanya air mata yang menjawabnya. pelukan dileraikan perlahan-lahan. "thanks sayang..." kedua jemariku digenggamnya erat dan dibawa kebibirnya. aku melihat matanya dipejam ketika menghadiahkan kucupan

disitu. seakan penghayatannya pada cinta begitu luas dan bererti. setelah membuka matanya, satu butir airmatanya jatuh menitis menuruni pipinya. perlahan jemariku mengusir airmatanya. "tapi abang masih tak berbaju ni.. sayang tolong pakaian eh!" senyumanya meleret-leret. aku tergelak dengan keletah nakalnya. inilah dia perangai suamiku yang sebenar. suka menyakatku. tapi lawaknya itulah yang menambahkan lagi kemesraan diantara kami. kalau harapkan aku, sampai kucing bertanduk pun aku takkan pandai melawak. lainlah kalau masuk kelas jozan. "kalau sayang tak nak?" aku menyoal. jangan ingat abang aje yang boleh buli orang. sayang pun dah pandai jadi kaki pembuli sejak jadi isteri abang tau! "abang tak kisah. biar abang sanding tanpa pakai baju.." laju saja dia menjawab. aku mencebik. "elok sangatlah tayang tu body kat orang ramai..." tetiba pulak aku naik cemburu. dia pula gelakkan aku. ciss, dia ingat aku main-main. tak rela aku berkongsi milikku dengan perempuan lain. "kalau abang dah nak sangat tayang body abang tu kat perempuan lain, baik abang pergi sanding dengan mereka aje" aku bersuara pilu. wajah ku palingkan ketempat lain. mood merajuk sudah bermula. tiba-tiba tangan sasanya terus memelukku erat. "syy... dont say that!" bisiknya. suaranya sudah bertukar sayu.

"jangan pernah terifikir abang akan melakukan kerja bodoh itu. kalaupun sayang tidak merajuk tadi, abang tidak akan sekalikali merelakannya. abang bukannya model yang jual tubuh untuk tatapan orang lain. keindahan tubuh abang hanya sayang yang berhak melihatnya." ucapnya penuh erti. wajahku didongakkan untuk bertatapan mata dnegannya. "abang minta maaf kalau sayang kecil hati dengan abang tadi.. i'm sorry.." dahiku dikucup. "i'm yours sayang..." bisiknya romantis sebelum menjamah bibirku. lepas tu, dia lepaskan pelukan. matanya mengisyaratkanku untuk meminta dipakaikan baju. entah kenapa matanya yang nakal itu membuatkan aku berasa begitu dihargai. terasa diriku amat diperlukannya. hatiku merontaronta ingin memeluknya, tanpa dapat ditahan rasa itu, tubuhnya kupeluk penuh erat dengan mengharapkan dambaan cintanya. kusandarkan wajahku didadanya yang sedikit berbulu itu kemudian kucium dadanya sepuas-puas. andai kata kami benar-benar akan terpisah nanti, aku tidak akan kempunan untuk menyatakan rasa cintaku padanya. terasa pelukanku berbalas. erat tangannya memeluk pinggangku. dengan sebelah tangannya mengelus-elus belakangku. rasa damai begitu menyentuh kedalam jiwa. sesekali ubun-ubunku dikucup. lama. selepas itu aku merungkai pelukan. "thanks for loving me..." bisikku berani sambil menatap mata redupnya. kemudian aku mengucup pipinya kiri kanan sebelum mengelus-elusnya lembut. "I love you wifey!" pantas dia memagut bibirku. sekejap sahaja.

"I love you too hubby...!" dia tersenyum penuh makna. kemudian aku mendudukkannya dibirai katil. " abang duduk diam kat sini tau kalau abang nak sayang rapikan abang.." aku tersengih kerana dapat mengenakannya. bibirnya diketap. geram lah tu! aku mencapai baju melayunya diatas meja. kemudian merapatinya. tanpa disuruh dia mendepakan tangannya supaya mudah untuk aku menyarungkan baju itu ke tubuhnya. aku menurunkan sedikit tangannya yang terlebih didepakan. lucu pulak tengok dia macam tu. ala-ala pocong cina yang dipasung. "abang selalu ke gym eh?" tiba-tiba terpacul soalan itu. "mana sayang tau?" hisyy dia ni. aku tanya dia, dia tanya pulak aku balik. malulah kalau aku kata sebab body abang berketulketul. kalau setakat makan pil vitamin tambahan, susuk tubuhnya tidak mungkin sesasa begini. mengalahkan tubuh seorang atlet olahraga. masculine look! so sexy! tambahtambah lagi dibahagian abdomennya yang ada six-pack itu. benar-benar membuai naluri wanitaku. gatalnya! aku mula merangka-rangka jawapan. "err... sayang teka aje tadi..." keningnya dijungkit. nampak begitu curious. macam dapat menghidu sesuatu dariku. oh tidak! "apa yang membuatkan sayang meneka-neki begitu?"

aku diam. tidak mahu menjawabnya kerana aku pasti akan diusik. tapi yang peliknya, dia boleh bantai gelak pulak dengan kepalanya yang sudah tergeleng sama. what happen? "kenapa abang ketawa? ada yang lucu ke?" aku bertanya sarkastik. "sebab sayanglah..." jawabnya dalam gelak. aik.. aku pulak. "abang memang suka ke gym sejak dulu lagi. sejak sekolah menengah. waktu mula-mula tu memanglah badan akan rasa sakit-sakit lepas pulang rumah. tapi, bila dah biasa, risau pulak kalau tak pergi." beritahunya malas. aku turut sama termalas. "kenapa pulak nak risau?" aku tanya acuh tak acuh saja. "sebab takut bini lari bila perut dah buncit..." dia ketawa lepas. aku tepuk lengannya. melawak lagi dia ni. "isyyy.. kesitu pulak!" tukasku geram. dia tergelak lagi. "abang gurau ajelah. manalah isteri abang ni sanggup tinggalkan abang kalau separuh nyawanya ada kat dalam dada abang ni.." dia tersengih sambil menepuk-nepuk dadanya. macholah sangat buat begitu! "tau takpe..." sindirku. tapi aku turut tersengih. sesudah menyarung lengan baju di kedua belah lengannya, aku memperkemaskan lagi agar nampak lebih kemas. "abang.." "hrmm.." dia pandang kat aku.

"benar ke abang cintakan sayang seorang?" tiba-tiba aku buka topik itu meskipun aku benar-benar yakin akan cintanya. sengaja nak dengar dia mengucapkannya berkali lagi. biar hatiku rasa terbuai-buai sentiasa. "Insya-Allah! selagi nyawa abang dikandung badan, hanya sayang seorang yang abang cinta dan kasih." begitu yakin dan lancar dia menjawab. aku rasa masa inilah yang amat sesuai untukku mengorek sejarah lampaunya. bagaimanakah hidupnya sebelum ini? pernahkah dia berkasih dengan wanita lain sebelumku. makin kuat rasa ingin tahu itu mendesakku. ada apa sebenarnya ni? "abang pernah bercinta ke sebelum ni?" soalku teragak-agak. wajahnya kurenung sekilas sebelum menumpu pada kerjaku yang membutang bajunya. "pernah" jawabnya selamba. maksudnya dia pernah berkasih lah sebelum ini. tapi dia pernah cakap kat aku yang aku adalah cinta pertamanya. mungkin cinta monyet kot! aku menyedapkan hati. masing-masing ada pengalaman lalu ok! cool! "oh... dia kat mana sekarang?" aku sudah tidak keruan. "dia tak kemana-mana pun. masih berhubungan dengan abang!" ucapnya tanpa menampakkan sebarang rasa bersalah. hatiku rasa ingin meletup. tak sangka aku ditipunya hiduphidup. aku cuba tenangkan jiwa dan perasaanku. pahitnya kebenaran itu. sakit sangat-sangat.

"kenapa abang tak kahwin aje dengan dia?" aku rasa suaraku seperti ingin menghamburkan tangisan saja. jahatnya dia. kenapa dia harus memerangkapku kalau hatinya masih mencintai orang lain. aku perasan dia sedang merenung wajahku lama sebelum dia mengeluh berat. "kami tak boleh kawin walaupun kami saling mencintai" ucapnya. jawapannya itu bagaikan pisau yang menghiris lumat hatiku. 'mereka saling mencintai...' satu pernyataan yang merobek-robek hatiku. "kenapa? mama benci dia juga ke?" sebak memayungi katakataku. "tak... mama sayangkan dia" jadi kenapa? hatiku bertanyatanya. "habis tu kenapa? sebab dia... dia dah jadi isteri orang?" tanyaku sayu. dapatkah aku bertahan kalau mengetahui kebenaran yang sangat perit ini. "bukan!" tegas jawapannya. ya Allah! peluangku untuk dimadukan makin tinggi. jantung berdebar tak keruan. terasa begitu menyesal yang amat kerana memulakan cerita dalam lembaran pahit ini. "so, dia masih hiduplah?" aku bertanya lagi untuk menguatkan kepastian. tadi dia kata, perempuan itu masih berhubungan dengan dirinya. ya Allah, kuatkanlah jiwaku. jangan biarkan diriku hanyut dengan perasaan kecewa ini. "yup!"

Allahuakbar! kuatkanlah aku! kuatkanlah aku ya Allah! dia merenung jemariku yang menggeletar membutang bajunya. kemudian dia berkalih pandang ke wajahku yang menunduk sayu. "heii... kenapa ni?" daguku dipegang lalu wajahku didongakkan. matanya mencari cari mataku yang tidak memandangnya. argghhh... dia masih berani bertanya begitu seolah tiada apa-apa. tidakkah dia tahu betapa sakitnya hatiku yang terluka dengan kecurangannya. sampai hati abang... hatiku semakin sebak. dah tak tertanggung rasa perit itu. aku terus melompat keatas ribanya. lehernya kupeluk erat. dadanya kujadikan tempat bersandar. disitu aku menghamburkan tangisan. "abang kejam!!!" aku memukul dadanya bertalu-talu. biar dia rasa betapa sakitnya hati yang terluka ini akibat penipuannya. dia hanya membiarkan aku memukul dadanya. argghhh.. mungkin lepas ni dia akan pergi ketempat perempuan itu dan tinggalkan itu. tidaak!! aku tidak akan biarkan itu berlaku. tidak sama sekali. aku harus menghalangnya. aku harus. tangan yang memeluk lehernya kujatuhkan sebelum memeluk batang tubuhnya erat-erat. tidak akan kulepaskan tubuh ini dari pelukanku. aku tidak rela tubuhnya ini diserahkan pada perempuan itu. "jangan tinggalkan sayang bang.!! abang... tolong bang!!" aku terus tekup mukaku kedadanya. "sayang.. sayang.. kenapa ni? tell me why?"

hatiku menjadi lebih sakit. dia masih boleh berpura-pura tidak tahu. jangan-jangan dia memang bercinta dengan Adila sejak dari dulu. Astaghfirullahalazim.... aku tidak sepatutnya menuduh dia yang bukan-bukan. tak mungkin perempuan itu Adila kerana dia memang membenci perempuan itu. tapi siapa? siapa perempuan itu? "syyy..." dia berusaha menenteramkanku. kepalaku diusapusapnya lembut. tapi hatiku sangat degil kala ini. aku abaikan apa sahaja tanggapan dia padaku. yang penting aku dapat lampiaskan kesakitan ini. wajah kudongakkan. "siapa perempuan tu bang?" aku menagih jawapannya. mata kami bersabung. redup pandangannya menentang pandanganku. jelas nampak biasan cintanya disitu. lantas kenapa dia masih bercinta dengan gadis itu? "jadi.. sayang beria-ia nangis ni sebab dia?" tanyanya sebelum tergelak. ya Allah! inikah dia lelaki yang paling aku cintai yang berjanji untuk mencintaiku sanggup memperlakukan aku sebegini. apa salahku ya Allah sehingga aku diuji sebegini berat? aku menundukkan wajah. rasa sayu begitu menyucuk jiwaku. "sayang..." aku hiraukan panggilannya. untuk apa dia mahu memujukku kalau sekadar mahu menyakitiku. dia mencapai daguku tapi

pantas tanganku menepis jarinya. tidak sanggup aku memandang matanya yang selama ini sudah menipuku. sekali lagi tangannya mencapai daguku. kali ini aku tidak lagi melawan. biarlah dia nak buat apapun. dia sudah tidak lagi mencintaiku. dia sudah ada perempuan lain dalam hidupnya. "sayang...look at me... please!" rayunya lagi. aku paksa diriku untuk mendongak namun hatiku masih enggan bertentang mata dengannya. kuatkanlah aku! "I want to see your beautiful eyes... the eyes that made me fall in love. please..!" bisiknya penuh mengharap. hatiku sedikit sebanyak cair bila dipujuk rayu begitu. perlahan-lahan aku menentang pandangan matanya. "tak ada apa yang sayang perlu cemburukan" jelasnya. "sayang tak sepatutnya cemburu pada dia kerana dialah Allah, tuhan pencipta kita. tuhan yang patut kita cintai setiap masa" bisiknya lagi. hatiku meraung terharu. juga sebak. ada rasa marah yang terselit atas kebodohanku. tanpa sedar, aku melekapkan kedua-dua tanganku ke kedua belah pipinya. dengan airmata yang berlinangan bercampur baur dengan perasaan bersalah yang tidak tertanggung, aku mengucup dahinya penuh perasaan. air mata yang merambu-rambu keluar kuabaikan. "sayang minta maaf bang.." aku kucup kedua belah pipinya. "abang hukumlah sayang.." ucapku ikhlas. rasa bersalah ini tak mungkin hilang begitu sahaja. aku tidak seharusnya meragui cintanya.

dengan bibir yang terketar-ketar, aku mendekatkan bibirku kebibirnya. terasa bibirnya hangat membalas. lama. aku cuba meleraikan tapi bibirnya begitu kuat meragut bibirku. aku membiarkan malah merelakannya dengan seikhlas hati. apalah sangat kalau dibandingkan dengan tuduhanku yang nyata benar-benar tidak berasas. "abang minta maaf kat sayang. abang tak sangka gurauan abang sudah berlebihan. maafkan abang ye..!" aku mengangguk penuh terharu. "hrmm.. pasal hukuman tadi tu taulah macam mana abang hukum sayang nanti.." lepas tu dia terus gelak. entah kenapa aku terasa lucu pulak dengan permainan ini. akhirnya aku tergelak sama. "gelak gelak juga. tapi jangan lupa kemaskan abang ni.." sindirnya setelah dia berhenti dari ketawa. "abang punya pasallah ni! ada ke reka cerita saspen macam tu! nasib baik sayang tak meraung tadi..." bebelku marah-marah manja. "hehehe...sorry..." dia menyengih. "hrmm...kali ini sayang maafkan, tapi kalau abang buat lagi taulah abang sayang kerjakan!" "abang lagi suka kalau sayang kerjakan abang.. abang nak juga merasa bagaimana sayang kerjakan abang. yelah.. untuk yang malam tadi dengan pagi tadi abang yang kerjakan sayang kan?" aku tidak dapat menangkap maksudnya.

namun. sesaat. dua saat... "abang!!!!" aku menumbuk-numbuk dadanya melepaskan kegeraman. kuat pula dia bergelak. lain orang maksudkan, lain pulak yang dia fikir. " lagi kuat sayang pukul, lagi beratlah hukuman sayang malam ni..awas!" dia mengugut begitu dalam gelak tawanya. aku berhenti memukul. jelas kesan merah dikulit dadanya yang putih gebu itu. rasa bersalah muncul lagi. " I'm sorry!" aku mengusap-usap dadanya yang ada kesan merah. "abang maafkan sayang, tapi dengan satu syarat sayang kena kiss abang sampai dimuka pintu" dia ugut aku semacam. biar betul dia ni!! " abang.. janganlah denda sayang berat sangat. malulah orang nampak nanti..." aku merayu sungguh-sungguh. lengannya kuusap-usap manja. "sebarang rayuan tidak akan dilayan!" katanya dengan sengihan mengusik. ya Allah, perlukah aku melakukan kerja gila itu. malu besar aku kalau ada orang nampak. "kiss kat pipi boleh?" aku mula bertawar dengannya. "no! on my lips!" tegas suaranya. "abang kejam!"

" sayang lagi kejam belasah suami sendiri!" dia membela diri. amboi... bukannya sakit manapun. kulitnya tu aje yang terlebih manja. baru dijentik sedikit, dah memerah. "abang kira sampai tiga aje. kalau sayang lambat, lagi berat denda yang abang bagi nanti tau!" ohh... dah pandai mengugut nampak! dia mula membilang. "satu.. du..." "ok!!!!" aku terjerit. tak ke naya kalau dia suruh kiss sampai ke pelamin. boleh pengsan aku. rasa geram kusimpan dalam hati. rasa tidak puas hati pun ada. aku tak sedikitpun menghukumnya bila dia kenakan aku tadi. tak aci betul!!! "sambung kerja sayang yang tak siap lagi ni!" arahnya menyindir. jarinya menuding pada baju pengantinnya yang tinggal ada beberapa biji lagi belum dibutangkan. spontan mataku menjelingnya tajam. "tak baik buat begitu kat suami tau! berdosa!" dia cakap macam tu. ooo.... kalau buli isteri tak berdosa pulak! banyak cantik! "yang si suami buli si isteri tu tak berdosa erk? begitu?" aku pulangkan paku buah keras. "itu bukan bulilah sayang...itu tanda cinta dan kasih sayang seorang suami pada isteri yang sangat dicintainya." lembut dan romantis suara garaunya mencecah gegendang telingaku. aku terdiam. aku sudah kalah dengan kata-katanya. melalui ekor mata, aku nampak dia tersengih-sengih. kalau pasal tu dia

memang nombor satu. penyakat, paling gatal, paling romantis, semuanya dia yang juara. tapi aku tak kisah pun semua tu. dialah racunku. dialah juga maduku. tapi setakat ini dia masih belum pandai meracuni hidupku. tak tahulah di hari kelak. hanya mampu berharap agar dia hanya jadi madu padaku. kalaupun dia jadi racun padaku, moga-moga ada ubat penawarnya. "ok.. dah siap pun..." terasa pipiku dicium curi. begitulah perangainya, bila wajahku dekat aje dengannya, pasti bibir gatalnya menyinggah kat mana-mana tempat. tapi jauh disudut hatiku, walaupun terasa rimas namun hatiku melonjak terharu dengan layanan romantisnya. tambahan pula, lurah pada ada pada bibirnya itu yang paling seksi aku pernah lihat didunia ini. kalah bibir model-model terkenal yang sememangnya digilai oleh wanita. sungguh beruntungnya aku disatukan kemudian dijatuhkan cinta dengan lelaki hebat ini. syukur Alhamdulillah! bukanlah maksudku tidak bersyukur jika aku ditakdirkan dijodohkan dengan lelaki yang kurang tampan, aku redha kalau itu memang suratan-NYA. tapi kesempurnaan yang sering dicari dan digilai oleh wanita, semuanya ada dalam diri suamiku ini. maka itu, sudah seharusnya aku mensyukurinya. aku mencapai samping pengantin yang berwarna biru laut lalu melilitkan kepinggangnya. warnanya amat berpadanan dengan pakaian yang tersarung di tubuhnya. "cuba berdiri tegak sikit!" aku cucuk pinggangnya. tempat sensitif baginya. "ahaha... janganlah geletek abang... kang abang terkencing kat

sini pulak." "eleh... senonohlah sangat perangai macam tu..." "apa boleh buat. daerah larangan abang tu..." ada aje nak menjawab. "hrmm.. dah.. diam... tutup mulut tu!" sedikit serius suaraku. "wow! garangnya!" aku terus pandang mukanya yang merenungiku. kemudian mata kufokuskan pada kerjaku semula. "siapa yang garang?" tanyaku tidak puas hati "sayanglah!" aku jeling wajahnya. "garang garang pun abang tetap sayang isteri abang ni tau..." pinggangku dipaut erat. "jangan mulakan perangai gatal abang tu!" dia tergelak. "alaa.. abang gatal dengan isteri abang je tau!" "yelah tu!" "laaa.. betullah!" "abang .. lepaslah dulu, susah sayang nak pakaikan sampai abang ni kalau rapat begini..." omelku. memang betulpun. manalah aku nampak apa yang aku buat kalau wajahku disembamkan kedadanya yang berbau harum. terbuai sejenak

perasaanku. "okey.. abang lepaskan. tapi jangan lupa janji sayang tau!" pautan dileraikan. cepat-cepat aku menghiaskan sampingnya. " ada ke? bila tu?" aku buat-buat lupa. padahal itulah benda yang melekat kuat difikiranku sekarang. "takpe... nanti abang ingatkan sayang..." ada nada menggatal disitu. aku sudah siap merias sampingnya, keris berwarna kuning emas kusisipkan ke sampingnya. nampak macam ada rupa pahlawan pula. tambah-tambah dengan tubuhnya yang gagah perkasa dan wajahnya yang sangat kacak dan tampan, benarbenar menggoda perasaanku. akhir sekali, aku mengenakan sentuhanku tersendiri keatas tanjaknya. benar-benar menyerlahkan karismanya sebagai seorang lelaki hebat dizaman teknologi ini. lama aku merenungnya. abang memang tak ubah seorang bidadara yang diturunkan dari kayangan. cukup sempurna fizikalnya. dalam pada itu, hatiku resah bila memikirkan dirinya bakal menjadi tatapan ramai wanita-wanita diluar sana. perasaan cemburu kini datang membuak-buak. beginikah dia perasaan cemburu. sakitnya bila menanggung. namun, aku bijak mengawal rasa itu. pengalaman lalu sudah mendewasakan aku. "abang kacak sangat..." pujiku tanpa sedar. tiba-tiba tubuhku melayang diudara. buntang mataku bila abang sudah mencempungku seperti dalam filem hindustan. bibirku dipagutnya hangat sebelum dia memusingkan tubuhnya membuatkan tubuhku turut sama berpusing. melintuk-lintuk tudungku akibat pusingan itu. aku menjerit tapi jeritanku tidak

bersuara. kenapa agaknya? setelah beberapa pusingan dibuat, tubuhku dijatuhkan perlahan-lahan di atas katil. tubuhnya kemudian direbahkan dan menindih tubuhku dengan pelukan yang semakin erat. bibirku tidak dilepas-lepaskan. fahamlah aku kini bahawa dendaku sudah bermula. tubuhku dicempung semula menuruni katil. aku hanya menutup mata. terdengar kakinya mula menapak ke pintu bilik. kuakan pintu bilik menandakan kami sudah menuju keruang tamu. aku menguatkan pelukan ditubuhnya. ya Allah, janganlah ada orang nampak! abang tiba-tiba berhenti melangkah. kedengaran orang sedang berborak rancak diruang tamu. malunya kalau mereka nampak. tapi tidak berapa lama kemudian, suasana sudah jadi sunyi sepi. perlahan-lahan aku membuka kelopak mata. benda pertama yang aku nampak ialah mata suamiku. redup menawan pandangannya. mataku melilau mengenal pasti lokasi sebenar. rupa-rupanya kami baru berada diselekoh untuk ke ruang tamu. maksudnya mereka tidak nampak aksi ngeri kami tadi dan juga masih berlangsung sekarang ini. melalui mata, aku beri isyarat berupa soalan yang kira-kira berbunya begini 'ada orang lagi tak kat ruang tamu?". aku tidak boleh bersuara kerana bibirku masih berada dalam jajahan bibirnya. tak gila ke aksi romantik seram ni? abang tidak menjawabnya atau mungkin juga tidak memahami isyarat tadi. malah, sebelah matanya pula dikenyit. ada aura menggoda disitu. gatalnya laki aku ni! betul-betul tak ku sangka sehingga sebegini perangai romantisnya. rasa lucu pulak.

abang mula mara keruang tamu. aku cepat-cepat memejamkan mataku semula. matilah aku kali ini. pelukan kueratkan sepenuh hati. tapi terasa bibirku dileraikan. "tak ada oranglah.." beritahunya. aku menarik nafas lega. sangkaku adegan itu sudah berakhir. tapi rupanya masih ada sambungannya. bibirku diraup lagi. makin hangat dari yang tadi. dia benar-benar memaksudkan kata-katanya tadi. aku buka mata. perasaan malu tadi perlahanlahan bertukar jadi rasa teruja. kini aku berani membalas bila aku pasti tidak ada orang disitu. pintu utama juga tertutup. tak ada orang nampak kami berkucupan. abang juga memainkan peranannya, peluang yang baginya sangat bermakna itu digunakan dengan penuh bijaksana. tubuh kami dirapatkan lagi sehingga alunan tarikan nafas diperutnya yang berombak dapat kurasakan. setiba dipintu, abang menyandarkan belakang tubuhnya disitu. "praaakk" kedengaran tombol pintu diputar dari luar. alamak!!! spontan terlerai bibir kami. aku mula gabra. dengan pantas abang membawa tubuhku kesofa panjang yang tidak jauh dari situ. akibat terlalu terkejar-kejar, tubuhku terhempas kesofa dengan tubuh-tubuhnya sekali menghimpitku. dan kebetulan waktu itulah kudengar pintu dibuka. "disgusting!!!!" orang itu menjerit kuat. wait! seakan kukenali suara itu! aku berusaha menolak tubuh abang yang menindihku, namun tubuhnya terlalu berat untuk kutolak.

aku melihat abang memalingkan wajahnya kearah orang itu. aku tidak mampu melihat wajah itu kerana terlindung dibalik tubuh gagah suami. "siapa benarkan kau jejakkan kaki kerumah aku hah???" abang menjerit. bengis sungguh suaranya. aku cemas. tidak pernahpernah aku nampak dia marah sebelum ini. "hei perempuan!!! keluar kau dari rumah aku!!! pergi!!!! " abang menempik lebih kuat. kasar betul suaranya. tangannya mengusir perempuan itu supaya keluar. aku semakin cemas bila abang mula bangun. nasib baik aku sempat mencapai lengannya dan memeluknya erat dari belakang. tubuhnya terduduk diatas ribaku. "istighfar bang!! istighfar!!" aku mengusap-usap perutnya. belakangnya aku cium. "kenapa ni???" satu suara menegur. mama! kenapa mama kesini? belum sempat aku melepaskan rangkulan, abang menggenggam erat jemariku yang melingkar dipinggangnya. "apa kamu buat ni Zafran???" mama berteriak. "aunty..." suara itu merengek-rengek. patutlah abang marah sangat tadi, Adila rupanya orang itu. musuh utamaku! " aunty tengok perempuan tu!! tak malu betul!! sundal!!" "shut up Adila!!!!" terkejut aku dibuatnya. tempikannya benarbenar bergema . aku rasa kemarahannya benar-benar sudah

ditahap yang tertinggi sehingga tangannya menggigil. genggaman dilepaskan dan dia terus berdiri lalu berjalan laju mendekati Adila. ya Allah apa yang perlu aku lakukan! tanpa berlengah, aku berlari mengejarnya dan terus memeluk tubuhnya erat. " lepaskan abang sayang!! betina tu betul-betul kurang ajar!!! biar abang ajar dia cukup-cukup!!!" tubuhnya meronta-ronta ingin dilepaskan. tapi pelukanku terlalu kuat. "kamu jangan jadi gila Zafran!!! siapa yang ajar kamu tengking Adila, hah???" "mama jangan masuk campur urusan saya dengan perempuan murah ni!!!" "tengok tu aunty!!! dia masih nak bela perempuan tak guna tu!! mesti si betina tu dah guna-gunakan si Zafran!!" amboi.. ini yang buat aku panas! dasar perempuan tak tahu malu! terhegeh-hegeh kat suami orang. "kurang ajar!!!" tubuhnya cuba meronta lagi. "Zafran!!!! kamu ni kenapa??? kenapa kamu nak bela sangat perempuan kampung tu hah???" terhiris hatiku. luka petang tadi kembali bernanah. "mama jangan hina isteri saya!!! saya lebih tahu siapa dia!!! isteri saya seorang yang bermaruah, bukan macam perempuan yang mama agung-agungkan tu. entah dah berapa juta jantan yang dia layan!!! perempuan murahan, mama!!! perempuan

sundal!!" tampak tenang suaranya namun betapa lancang katakatanya. tak sangka dia pandai berkata begitu. betul ke apa yang aku dengar tadi. patutlah semacam aje perangai perempuan tu. ya Allah! tak sangka betul. "aunty... tengoklah anak aunty tu... sampai hati dia fitnah Dila" aku nampak Adila sudah merengek-rengek. gediknya perempuan ni. menyampah benar aku tengok. "apa yang kamu mengarut ni Zafran??" mama masih tidak puas hati. "Zaf tak mengarut ma! memang benar pun perempuan tu langsung tiada harga! prideless! tak layak langsung untuk dibuat bini. memang layak untuk puaskan nafsu jantan sahaja diluar sana!" abang tergelak sinis. jelas ketawa yang dibuatbuat. "kamu jangan melampau Zafran!!!" "aunty.." Adila merengek lagi. mengharapkan pertolongan mama. eeee... tolonglah! "kamu diam betina!!! tutup mulut busuk kau tu!!! tangan abang sudah menunjuk tepat kewajah Adila. "siapa yang melampau mama? siapa?? mama atau Zaf??" sindirnya. dia tidak menjerit pada mama. mungkin masih ada rasa hormat pada ibu yang melahirkannya. tiba-tiba abang memusingkan tubuhnya mengadapku. aku tertanya-tanya apa yang ingin dilakukannya. dup dap. dup dap. jantungku berdenyut cemas. dahiku terasa dikucup. panas.

kemudian dia mengelilingiku tubuhku dengan tangannya yang erat memaut pinggangku. bila tubuhnya berada dibelakangku, pantas tubuhnya dilekapkan ketubuhku. pipinya pula kuat menekap di pipiku. rasa bulu kasar jambang pada pipinya kubiarkan. kuturuti sahaja rentaknya. keadaan sunyi seketika. "kalau mama ada niat nak pisahkan kami, baik mama hentikan semuanya sekarang! atau mama akan menyesal nanti..." aku terasa hembusan nafasnya yang panjang seakan melepaskan bebanan yang terlalu berat. "ma... jawab dengan jujur, benar kan mama memang berniat nak memisahkan kami? benar kan ma?" sebak suaranya kedengar. itulah rintihan seorang anak pada ibunya. aku mengelus-elus lengannya lembut. berharap dapat mengurangkan sedikit bebanannya. "mama..mama tak..." "Zaf tak sangka ma... Zaf tak sangka mama tergamak... Zaf benar-benar tak sangka..." sayunya suara dia. tahulah aku bahawa dia amat terluka dengan mama. aku memusingkan tubuhku seraya memeluknya erat. belakangnya kuusap-usap penuh kasih sayang. aku mahu menyalurkan segenap ketenangan padanya. dikesempatan inilah, aku harus bijak memainkan perananku sebagai isterinya. "sabar bang....Insyaallah, sayang yakin hati mama akan lembut juga satu hari nanti.." ucapku dalam bisikan. "hei perempuan!!! kalau kau kemaruk sangat nak layan jantan, pergi cari jantan lainlah!!! kau tu tak layak berdiri sama tinggi

dengan kami!!! perempuan tak sedar diri!!! perampas!!!" excuse me! panas hatiku difitnah dan dicaci begitu. tapi aku masih boleh bertahan. aku tahu menggunakan serangan melalui emosi. dan aku rasa aku perlu lakukannya sekarang. "I love You Tengku Zafran Raffiq!" sengaja kugedikkan gayaku. aku tahu perempuan tu dah nak meletup sekarang. "shitt!!!" Adila menjerit kegeraman. cemburu agaknya bila aku mencurahkan kata cintaku pada lelaki yang digilainya. "I love you too dear!! sayang sangat-sangat!!" suara abang lebih mantap daripadaku. malah lebih mengada-ngada. macam tahu-tahu je abang ni dengan lakonanku. "sayanglah bidadari abang dunia akhirat!! redup pandangannya menentang mataku. ibu jarinya mengelus-elus pipiku. aku tak tahu apa reaksi dua manusia itu kerana tubuhku membelakangi mereka. entahlah! tengah makan hati kot! "eeeiiiii... menyampahnya aku tengok!!! jijik!!! perangai tak ubah penggoda sundal!!!" sindirannya tak lut pun. sinisnya memang tak jalan. boleh blahlah hoi perempuan!!! "jom aunty kita keluar dari neraka ni. maklumlah, kaki-kaki maksiat tu ada kat sini!!!" "ini bukan maksiatlah... inilah namanya ibadah.." sindir suamiku. pandai dia mengenakan Adila. tubuhku sudah dicempung seperti mula-mula tadi. bibirnya

menjamah dahiku. turun ke kelopak mataku. kemudian kepipi, hidung dan akhir sekali bibirku. sekejap sahaja. "aunty.. tengoklah perangai tak senonoh mereka tu... takkan aunty biarkan aje!!!" aku sudah tergelak kecil. dia menggunakan mama setelah gagal menyakitkan hati kami. "manisnya bibir isteri abang ni... ini yang abang tak tahan ni.. nak lagi sekali!" jemarinya bermain-main dibibirku. "argghhhh!!!! benci!!! benci!!! benci!!!" jerit Adila dengan kakinya yang kuat menghentak lantai rumah. "Zafran!!! dah tak ada kerja lain ke hah?? tak boleh ke kalau kamu jaga hati Adila sikit!!! ini tak... memang perempuan tu dah bomohkan kamu!!!" "tak ada maknya saya nak jaga hati betina gila tu!!! saya takkan pernah memaafkan perbuatan kurang ajar perempuan tu dekat isteri saya petang tadi!!!" tegas suaranya. "kamu..." abang terus memintas percakapan mama. "oh ya ma... pasal tuduhan mama tadi, itu memang benar!!' aku jeling wajah sinis dia sebelum menoleh kebelakang dua wajah itu. jelas nampak riak mengejek mereka. " dia memang dah bomohkan anak mama ni.." ucapnya serius. aku terpana. apa maksud dia? " hah tengok! betulkan apa mama kata tadi... kamu tu aje yang

belum sedar..." suara mama begitu gembira. hatiku pula kesayuan. harap-harap ini hanyalah mimpiku. tidak mungkin suamiku akan memfitnah aku! " Zaf tak pernah pun tak sedar ma! selama ini sayalah orang yang paling sedar berbanding dengan mama dan perempuan murahan tu!" kata-katanya kembali sinis. "Zaf!!! apa semua ni??" Adila nampaknya tidak berpuas hati. "kau diam!!! " tegurnya garang. " isteri saya memang dah bomohkan saya ma!! tapi dia bomohkan saya dengan cintanya kerana dialah satu-satunya wanita yang membuatkan Zaf mengenal erti cinta. hanya isteri saya ma! hanya Nur Aleya yang saya cinta!" ucapnya penuh yakin. hatiku penuh rasa terharu. dia telah memartabatkan maruahku didepan musuhku. "tapi kalau mama masih berniat nak pisahkan saya dengan isteri saya, Zaf tak akan pernah muncul didepan mama lagi. dan waktu itu tidak ada gunanya lagi penyesalan mama." "kamu jangan cuba nak mengajar mama. mama tak kira, mama akan pisahkan kamu juga. ingat tu!!!" lantang mama bersuara. langsung tak ada rasa bersalah walau sedikitpun. "Zaf akan ingat ma! Zaf akan ingat! cuma satu saja... zaf cuma berdoa agar mama tak akan menyesal kemudian..." "jom aunty... kita keluar dari rumah buruk ni... tak usah didengar cakap orang yang dah dibomoh tu. tak ada faedahnya.. buang masa aje!!! jom!!! " masa tu aku nampak

Adila seret tangan mama keluar dengan menjeling sinis kearah kami. mama hanya menurut. aku sayu melihat layanan mama pada Adila, terasa cemburu kerana mama tidak pernah melayanku sewajarnya meskipun aku menantunya yang sah. ya Allah! bukalah pintu hati mama untuk menerimaku. "tunggu..!!!" abang jerit tiba-tiba. langkah mama dan Adila terhenti serta-merta. mereka serentak menoleh kearah kami. "mama nak tahu tak perempuan tak tahu malu ni dah kacau kami tadi... pengacau betul dia tu ma!!!" jarinya menunjuk tepat wajah Adila. "kau jangan cuba nak menuduh aku!!!" mata Adila terjegil. bengis mukanya. "tak nak mengaku pulak!" sindir abang. "kamu jangan reka cerita Zafran!!! mama tak pernah ajar anak mama jadi pembohong!! mesti perempuan ni yang hasut kamu kan???" mama merenungku tajam. setiap kali dimarahkan anaknya, mesti diriku dikaitkan. benci betul dia padaku. " betul ma! kalau mama tak percaya, cuba tanya perempuan kesayangan mama tu!" aku lihat mama mengalih pandang kearah Adila. "betul Dila?" tanyanya lembut. tak pernah aku nampak mama berkasar dengan perempuan itu. "tak aunty... mereka berdua ni pembohong!!! Dila tak kacau mereka pun!!!"

"eleh.. tak nak ngaku pulak. kau tau tak, kalau kau tidak masuk sini tadi, confirm kami dah buat anak satu round!!" dia tergelak selepas menghabiskan kata-katanya. aku pula ternganga. sampai begitu sekali dia mahu mengenakan Adila. membalas kegeraman yang belum habis terluah sejak tadi. aku tak tahu samada aku harus memujinya atau tidak. "Zafran!!! apa kamu cakap ni??? tak senonoh!!!" "habis tu senonohlah sangat perangai perempuan pujaan hati mama tu yang dah berkali-kali gugurkan anak? itu yang sebenarnya perangai tak senonoh ma!!!" terkejut besar aku bila rahsia yang mengaibkan itu pecah. "jangan percaya cakap dia tu aunty.! semua tu bohong!!! palsu!!! mama hanya diam. tidak berkutik langsung dia. "jangan jangan kat perut dia tu sekarang ada anak luar nikah yang tengah membesar! maklumlah dah berhoneymoon dengan jantan-jantan kabaret dekat Australia dulu... eeeiiii... jijiknya saya kat perempuan tu mak!! murah betul harganya...." muka Adila sudah merona merah. nauzubillah! jauhkanlah ahli keluargaku dari berperangai begitu. "aunty tak sangka perangai Dila macam tu. aunty kecewa dengan kamu" mama seperti tiada berperasaan lagi. "no! no! jangan kata kat Dila aunty percaya semua fitnah tu!!" mama menggeleng kesal. tentu mama sedih bila mengetahui kebenaran yang amat menyakitkan. aku melihat mama

mambuka tas tangan mewahnya dan mengeluarkan sesuatu berupa beberapa keping gambar. "ini apa Adila?" gambar itu dilayangkan tepat mengenai muka Adila. terketar-ketar tangannya mengutip gambar-gambar yang bertaburan dikakinya. hatiku meronta-ronta ingin melihat siapa dan apa yang ada dalam gambar itu. "dila boleh jelaskan aunty...Dila..." "Dila nak jelaskan apa lagi? hah? cukuplah selama ni Dila menipu aunty! aunty benar-benar kecewa!" suara mama kedengaran pilu. ada beberapa titis airmata berlinang dipipinya. " aunty... Dila... Dila..." tergagap-gagap Adila cuba untuk berkata sesuatu. "cukup!! aunty tak nak dengar apa-apa lagi..." selepas menghamburkan kata-katanya, mama terus berlalu keluar. "aunty tunggu... aunty!!!" mama tidak menghiraukan panggilannya. Adila mencapai tangan mama tetapi cepat-cepat mama menepis sebelum menghilang disebalik pintu. tiba-tiba Adila memandang tajam kearah kami dengan meluap-luap api kebenciannya. "apa tengok tengok?" sindir suamiku selamba. nak gelak pula aku rasa. abang memang sengaja memarakkan api kemarahan Adila. "jangan ingat korang dah menang!! korang belum kenal lagi siapa aku!!"

"eh.. aku kenallah, kau ni perempuan murahan kan?" sampuk abang. makin menambahkan api dendam Adila. "kurang ajar!!!! korang tunggu saja nanti!!! aku akan balas dendam!!! aku akan buat hidup korang menderita terutamanya kau perempuan kampung!!!" tepat jarinya menunjuk keanak mataku. tipulah kalau aku tidak sedikitpun rasa gelisah. dia benar-benar mahu memberitahu kesungguhannya. " ingat tu sampai mati!!!" jeritnya sebelum berlari keluar. "heii... aku tak takutlah ugutan kau perempuan bodoh!!!" jerit suamiku lalu melepaskan tawanya. "padan muka dia!! itulah balasan untuk orang jahat!!" sindirnya. tubuhku kemudian didakapnya erat. sebuah kucupan menjamah dahiku. lama. bibir basahnya jatuh pula ke bibirku. aku terkaku. "hrmm.. manisnya bibir sayang..." bisiknya dan tergelak kuat selepas itu. aku tepuk lengannya manja sebelum tergelak sama apabila teringat semula lakonan kami tadi. "amacam? pandai tak abang pegang watak jahat?" nakalnya dia! "adalah dalam tujuh puluh peratus begitu!" "aikkk... takkan tujuh puluh peratus aje kot?" macam tidak puas hati aje dia.

"iyelah! abang tak boleh jahat sangat. nanti ikut perangai macam si Adila tu!" "eeeiii.. taknak lah abang! jijik benar abang dengan perempuan tu!" wajahnya terus masam bila dikaitkan dengan Adila. alah betul dia dengan nama itu. "hrmm... kalau benci sekalipun, janganlah aibkan dia macam tadi! tak elok tau membuka keaiban orang lain!" "ehem.. ehem... sejak bila sayang jadi pembela perempuan tu?" wajahnya makin masam. aku memegang kedua belah pipinya. "abang janganlah salah sangka. sayang bukannya bela perempuan tu. tak akan pernah okay! tapi, janganlah layan perempuan kasar macam tu!" "macam mana abang tak berkasar kalau dia berniat mahu mencederakan sayang petang tadi. bagai nak gugur jantung abang waktu sayang cerita kat abang. perempuan tu betul-betul dah keterlaluan. abang tak mungkin akan lepaskan dia begitu saja..." nadanya macam ada merancang sesuatu yang jahat sahaja. aku takut kalau dia terlibat dalam kes jenayah. tak sanggup aku membayangkannya. "apa maksud abang?" tanyaku cemas. "abang mahu ajar perempuan tu cukup-cukup! biar dia tahu siapa Tengku Zafran Raffiq yang Nur Aleya ungkapkan 'I love you' tadi..."dalam pada dia serius, unsur lawak tetap terselit walaupun mungkin dia tidak sengaja mahu melawak.

"abang jangan buat kerja jahat bang!" aku merayu serius. ya Allah, apa dah jadi kat suamiku ni. lindungilah dia! "what?" buntang matanya. terkejut barangkali bila aku cuba menghentikan rancangannya. "jangan buat benda-benda yang bukan-bukan bang... please!" aku terus memeluknya erat. pelukanku berbalas. kemas dan hangat. "sayang... abang tak segila itulah. abang tak pernah terfikir untuk buat semua tu!" ubun-ubunku terus dikucup. "betul ni?" aku terus cium dadanya. rasa gembira dan lega bila dengar dia cakap macam tu. "abang cuma nak tolong jauhkan mama dari perempuan tu. selama ni mama dah ditipu hidup-hidup dengan perempuan tak guna tu. entah apalah yang mama berkenan sangat dengan perempuan tu. menggedik aje kerjanya! eeee.... gelinya!" geram betul dia rupanya. patutlah angin barannya tiba-tiba muncul tadi. "dah lama abang kenal dia?" "siapa dia?" soalnya laju. "Adila lah! siapa lagi.." "oh.. betina tu!" aku angkat muka pandang ke matanya. alamak, masamnya muka dia. "janganlah masamkan muka, tak handsome tau! pengantin

baru mana boleh masam-masam!" aku senyum memujuk. keningnya yang hitam lebat kumain-mainkan dengan jariku. hari ini baru aku perasan keningnya begitu cantik terukir. sumpah! tidak pernah aku lihat lelaki sekacak dia. patutlah Adila begitu nekad untuk merampasnya. rasa takut tiba-tiba datang. tidak sanggup aku membayangkan suamiku berada dalam pelukan wanita lain. melihat pada kesungguhan Adila tadi, pasti dia tidak akan membiarkan kami begitu sahaja. tambah-tambah lagi hanya abang seorang sahaja disini mulai esok. tentu senang Adila menjalankan misinya. hatiku berasa tidak sedap. ya Allah lindungilah kami dari lingkungan hasad dengki dan dendam manusia! "sayang.." "hah!" aku tersentak dari arus lamunan. "betul ke sayang nak tahu perangai betina tu?" aku angguk. lagi-lagi dia panggil Adila betina. meradang teruk Adila nanti kalau dia dengar. "ok... jom kita duduk kat sofa, abang akan ceritakan semuanya kat sayang!" aku menggeleng. "wait! abang citer malam nanti boleh? jom kita turun sekarang! kita dah lambat ni..." aku menarik lengannya untuk bergerak ke pintu. "no! abang nak settle down semua rahsia yang sayang perlu tahu detik dan saat ini juga. titik!" hampir aku tergelak bila dia arah macam tu. macam budak-budak. perlu ke cakap titik. akhirnya aku angguk perlahan.

"ok!" tubuhku terus melayang sebelum didakap erat diatas ribanya. tanjaknya dicabut dan diletakkan disofa sebelah. "bismillahirrhmanirrahim... ehem.. ehem.. testing one two three..." aku menyiku perutnya perlahan. main-main pulak. "ok.. sebenarnya.. sebenarnya...." aku tertunggu beberapa saat. kalau dia berniat nak usik aku dengan mengatakan sebenarnya dragon ball ada tujuh biji kesemuanya, aku akan pisat telinganya. nasib baik tidak. " abang dah lama kenal minah tu dari sekolah menengah lagi. dia tu satu umur dengan sayang. kebetulan mama dia tu kawan rapat mama dekat universiti dulu tapi dah lama tak berhubung lepas tamat belajar. so, bila mereka berjumpa dekat sekolah abang masa pendaftaran pelajar baru, dari situlah mama mula kenal dengan minah tu. mama ada kenalkan kawannya dengan anaknya tu kat abang. abang memang tak suka perempuan tu sejak mula mama kenalkan kami. dari itulah mama rapat dengan minah tu sampai setiap minggu mereka akan berkunjung ke rumah. paling menyakitkan hati abang bila semakin abang menjauhkan diri, makin menggedik pulak perempuan tu kat abang. uweeekk... loya tekak abang ni tau! nasib baik abang tak pernah diraba bila kami duduk dekatdekat. kalau dia buat juga, sahlah dia minta kena penendang dari abang. abang paling benci dengan perempuan yang tak ada rasa malu pada lelaki." serius mukanya bila bercerita part yang juga menyakitkan hati aku. oh.. jadi begitulah ceritanya. mendengar pada part yang mencemburukan itu buat hatiku tidak tenang. cemburu datang

bergolek-golek. tak tahu kenapa. "so, abang layan dialah?" soalku selamba namun dalam hati jangan ditanya. "nauzubillah! abang tak pernah layan perempuan tu tapi bila mereka anak-beranak datang kebanglo, abang terus masuk ke bilik dan kunci. lepas mereka pulang baru abang keluar walau berjam-jam kebosanan dalam bilik. tapi tiap kali itulah mama marah abang kerana tidak melayan perempuan itu." ada nada kekecewaan dari raut wajahnya. "sampai begitu sekali ke mama sayang kat dia?" "mama tu memang! seratus peratus percayakan perempuan tu. geramnya abang bila mama asyik membela perempuan tu bila abang tunjuk gambar-gambar tak senonoh perempuan tu.." dia mengeluh perlahan. "jadi... gambar tadi tu..?" aku teragak-agak bertanya. "abang tak pasti sebab terlalu banyak gambar yang abang ambil..." jawabnya malas. " sejak bila abang jadi penyiasat ni?" tanyaku ingin tahu. rasa detektif pula diri ini sekejap. "bukan penyiasatlah.. tapi pengintip!" dia gelak pulak. luculah sangat! "siapa dan apa yang ada dalam gambar-gambar semua tu?" akhirnya terluah juga soalan itu setelah sekian lama kupendam.

"gambar-gambar maksiatlah!" dia jawab selamba. hatiku tibatiba jadi panas. cemburu meruap-ruap. jadi dah lama benar dia melihat tubuh seorang perempuan. hatiku hiba tiba-tiba. maknanya, bukan tubuhku yang pertama menyinggah dimatanya. but no! jangan terburu-buru membuat kesimpulan. baik aku tanya abang baik-baik. "siapa dalam gambar tu bang?" ulangku. "gambar perempuan murah tu lah" maknanya dia dah tengok gambar tu. ish.. yang aku rasa cemburu buta ni pehal! "ooo.. jadi abang syoklah dengan gambar dia tu?" entah kenapa boleh tercakap macam tu. tapi rasa cemburu tu memang tak boleh dihilangkan begitu sahaja. inilah namanya cemburu buta. "hah??" riaknya benar-benar seperti terkejut besar. kemudian kepalanya digeleng-gelengkan. "kenapa?" tanyaku. boleh pula dia gelak. apa yang lucu? "abang..." panggilku geram. "sayang...sayang..." pipiku dioles manja. tapi segera kutepis. dia ni main-main pulak. "abang tak terniat langsung nak pandang perempuan lain selain dari sayang...sumpah!!" dia berikrar dengan tangannya sekali berikrar. "tapi sebelum ni teringin sangat kan?" aku tekan perkataan teringin. aku ni pun satu, kenapalah aku cemburu buta sangat

ni. "abang masih ada imanlah sayang!" balasnya. ada sedikit rasa nikmat lega bila dengar dia cakap macam tu. "masa kat hotel dulu iman abang pergi mana?" tiba-tiba tertanya macam tu pulak. nak sindir dia kononlah! "oh... iman abang masa tu tengah sakit! dia admitted kat wad hospital ukm" terus dia gelak. "eeiii..." aku cubit lengan dia. "ok.. we'll talk about this later, I'm not done yet making you clear about that crazy girl stories" kepalaku diusap bagai anak kecil. seakan meminta pengertian. aku mengangguk. "dah lama sebenarnya abang intip perlakuan sumbang perempuan tu. maksud abang, abang ada upah penyiasat persendirian untuk ambik bukti supaya abang dapat jauhkan mama dari si gila tu." perlahan suaranya tapi penuh perasaan dia bercerita. "abang tengok tak siapa dalam gambar tu?" dia menggeleng laju. " habis tu mana abang tahu Adila dalam gambar tu?" aku soal dia. hairan bila dia tahu Adila dalam gambar tu tapi dia tak pernah tengokpun gambar-gambar tu. ataupun dia bohong aku. "abang tak pernah tengok pun gambar tu. buat dosa aje tengok benda-benda macam tu. orang suruhan abang tu dah berpengalaman dalam hal-hal pengintipan ni. so, mereka tak

mungkin salah ambil gambar orang lain." bagai terlepas beban cemburu buta tadi. maksudnya akulah wanita pertama yang ditakluki mata redupnya. aku simpan senyum. saaayang abangggg.... "so, mama percaya tak gambar tu?" sekali lagi aku buka soalan itu walaupun cerita yang sebenar sudah kuketahui. sayu hatiku merasakan kekecewaan seorang suami yang tidak pernah dipercayai oleh ibunya sendiri. "itulah yang buat abang geram sangat-sangat! mama tak percaya langsung semua tu! mama tuduh pulak abang cuba mereka cerita palsu untuk memburukkan perempuan tu!" aku nampak matanya sesekali berkelip. lepas tu kami terus diam. "bang..." panggilku perlahan. "hrmm..." dia buang pandang dekat wajahku. "kenapa abang benci sangat kat Adila?" mata redupnya mencari-cari anak mataku. "banyak sangat perkara yang buat abang benci kat dia. yang pertama abang paling tak suka sikapnya yang terhegeh-hegeh nakkan perhatian dari abang. gedik pulak tu. dah tahu orang tak suka, makin menggatal pulak dia. geramnya abang. yang kedua pulak abang tak suka wanita tak bertudung. apatah lagi pakaian macam tak cukup kain. yang ketiga dan yang paling penting adalah kerana kehadiran perempuan tu membuat abang tertekan. mama tu pulak suka desak abang untuk berkahwin dengan perempuan yang paling abang benci tu" aku terkelu. cuba untuk mencerna kata-katanya tadi.

"ada tak kemungkinan abang kahwin dengan sayang disebabkan Adila?" dia mengangguk. aku menunduk. sebak menguasai diri. terasa tubuhku diraih semula kedalam pelukannya. dahiku dikucup bertalu-talu. "abang terpaksa perangkap sayang masa tu. abang dah tak nampak jalan lain yang lebih baik dari itu. abang benar-benar kesuntukan masa..." jawabnya serba salah. "jadi abang tergamak jadikan sayang kambing hitam dalam masalah abang?" tanyaku dengan hati pedih. "no but yes!" jawabnya cepat. kemudian dia menarik nafas panjang. "abang memang dah plan nak cari sayang kat UK selepas abang pulang kat Malaysia setahun dulu. tapi abang sangat sibuk kat pejabat. papa selalu hantar abang kursus kat manamana. bila mama dah mendesak abang untuk menikah dengan perempuan kesayangannya tu, abang dah memutuskan untuk berhijrah kat UK. dalam masa yang sama abang akan cuba cari sayang dekat U tempat kita jumpa dulu." wajahku didongakkan. "abang dah bersumpah untuk cari sayang dan luahkan perasaan abang kat sayang. dan abang berjanji pada diri abang untuk dapatkan cinta sayang. tapi, syukur Alhamdulillah! Allah mempermudahkan kerja abang. abang nampak sayang kat hotel tempat abang menginap malam tu. abang gembira sangat sampai terasa nak peluk-peluk sayang." lembut pandangan matanya. aku cubit pipinya manja. dia tersengih. ada ke cakap macam tu. kata orang beriman! "macam yang abang cakap tadi bila abang nampak aje sayang

kat situ, perasaan ingin memiliki dan mencintai sayang betulbetul mendesak hati abang untuk membuat sesuatu. abang dah tak ada masa nak pikat sayang. lagipun abang risau sayang dah ada yang punya. tapi dalam rasa gelisah tu pun abang dah tak peduli. mungkin iman abang waktu tu sakit jadi nafsu lebih menguasai jiwa abang..." pecah berderai hatiku mendengar kebenaran itu. rupa-rupanya semuanya semata-mata kerana nafsu semata-mata bukan kerana cintanya. patutlah dia beria-ia memelukku waktu itu. " abang mengahwini sayang kerana nafsu?" mataku berkacakaca. "no!!!" aku tergamam. "siapa cakap macam tu???" tegas suaranya menyanggah pertanyaanku. " jangan tuduh abang begitu sayang... abang mengahwini sayang kerana abang cinta kat sayang! tiada seorang pun boleh menidakkannya! ingat tu sayang!" pipiku dielus dengan tangan kasarnya. aku langsung tidak berkutik. " kalau sayang nak tahu, lepas sayang hilang dari pandangan mata abang masa kat U dulu, hati abang benar-benar terasa kehilangan. kalau ikut pada logik akal, tak mungkin itu berlaku. but it happened sayang! it happened to your hubby. perasaan halus tu begitu meronta-ronta ingin mengejar sayang tapi abang dah terlambat. sayang dah pergi lepas tu. lagipun abang dah nak pulang malaysia waktu tu. sejak hari tu, abang benarbenar menderita kerana terlalu merindui sayang. tak dapat menatap wajah sayang lagi. tak dapat dengar suara merdu sayang. setahun sayang.. setahun abang jadi seorang perindu.

dimana-mana pun abang bagaikan ternampak wajah sayang. masa tu kawan abang ejek abang dah angau kat sayang..." mataku sudah berkaca-kaca. terharu betul. sudah terlalu lama suamiku mencintaiku. bahkan sudah lebih setahun lamanya. "abang memang tak nafikan naluri kelelakian abang pertama kali bergoncang bila bertembung mata dengan sayang. abang juga punya nafsu syahwat, tapi cinta yang membuak-buak kat dada abang ni dah tak tertanggung, lagipun desakan mama betul-betul mengecewakan abang. jadi keputusan terbaik adalah berkahwin dengan sayang masa tu juga.. tapi..." matanya kunampak berkaca-kaca. kenapa? "abang mungkin dah lama patah semangat untuk hidup kalau sayang dah kahwin dengan orang lain. abang tak dapat bayangkan kalau semua tu terjadi. abang tak..." beberapa butir airmata mengalir lesu dari celah matanya. pantas jariku menyapunya. "setahun lamanya abang memendam rasa cemburu. abang takut sangat kalau-kalau ada lelaki lain yang usik-usik sayang sana. tambah-tambah lagi lelaki sana kacak-kacak. tapi syukur alhamdulillah, jodoh kita sangat kuat kan?" aku berasa geli hati. terharu pun ada. dia mencium pipiku. "sayang.." dia berbisik perlahan. "hrmmm.." "boleh abang tanya tentang masa silam sayang?" soalnya perlahan. aku kerut dahi. "ok.. apa yang abang nak tahu?" tidak aci pulak kalau hanya

dia yang buka cerita silamnya. cerita lamaku perlu juga dikongsi bersama walaupun tiada yang indahpun. kalau adapun waktu aku dijadikan anak angkat oleh mama dan ayah. waktu itulah hidupku terasa lengkap. benar-benar bahagia. "sayang pernah bercinta tak?" pantas aku geleng berkali-kali. "betul?" dia meminta kepastian. aku mengangguk. aku dapat lihat bibirnya mula menguntum senyuman seribu makna. terus tubuhku direbahkan dan tubuhnya pantas menindihku. bibirnya serta-merta mencari-cari bibirku. aku terkapai-kapai. terkelu dengan tindakan pantasnya. tidak lama kemudian aku terasa ada air hangat menitis dipipiku. "abang happy sangat..." kucupannya beralih kedahiku. ada esakan kecil kudengar. "subhanallah!' aku dengar dia memuji Allah dengan penuh rasa rendah diri. "abang.. kenap..." bibirku dihalang oleh jemarinya. "syyy.. don't say anything..." ucapnya sebelum melepaskan pelukan. dia bangkit dan duduk seketika disisiku. matanya bersinar berbalas pandang dengan mataku yang kebingungan. tiba-tiba tubuhku dicempungnya dan didudukkan. dia memanjat sofa dan dengan tangkas kepalanya direbahkan dipangkuanku lalu wajahnya terus disembamkan keperutku. tangannya begitu erat memeluk pinggangku. dia menangis teresak-esak disitu. sayunya batinku sebagai seorang isteri melihat suami menangis hiba begitu. secara spontan aku mengelus-elus rambut hitamnya yang cantik beralun. aku tak tahu apa yang membuatkannya begitu.

"abang.." panggilku lembut dan perlahan. "hrmm..." dia menyahut panggilanku. tangan kanannya melepaskan pinggangku tetapi tangan kirinya masih disitu. wajahnya yang basah dilap dengan baju pengantinku. adooiii.. takpelah! aku sanggup berkorban demi suami tercinta. apalah sangat kalau setakat kainku basah. boleh dikeringkan apa! "oopsss.. sorry..." katanya bila tersedar dengan perbuatannya. "it's okay... nanti keringlah tu!" aku kuntum senyuman. "I love you Aleya!" bisiknya tiba-tiba. tanganku yang melurut rambutnya tadi dikucup berkali-kali. matanya tak lepas menatap bola mataku. cair aku dibuatnya. "abang.." "ya.." dia menjawab sekejap kemudian mengucup jemariku semula. "betul ke abang nak cari sayang kat UK?" aku cuba menarik lembut tanganku yang masih berada dibibirnya. berjaya namun tangan sasanya masih erat menggenggamnya "bukan setakat cari aje tapi abang akan buatkan sayang jatuh cinta pada abang.." aku tergelak kecil. nekadnya dia! "kalau sayang tak jatuh cinta juga?" aku tanya soalan agak nakal. nak uji mindanya. "ermm.... abang akan buat sesuatu supaya kita ditangkap

basah..." dia ketawa. aku cubit pinggangnya. jahat betul dia ni. "mana boleh guna cara kotor?" aku tanya dengan geramnya. "takpe... cinta abang terlalu suci sehingga mampu menghapuskan kotoran degil!" dia buat lelucon lagi. aku tepuk lengannya. suka sangat buat lawak. nasib baik lucu. " sejujurnya selama abang hidup, abang tak pernah berputus asa untuk dapatkan apa sahaja yang abang nak termasuklah mendapatkan cinta sayang. tak mungkin abang akan mengalah begitu sahaja sebelum berjaya meraih balasan cinta sayang. abang akan berusaha bersungguh-sungguh. demi Allah! hanya sayang seorang wanita yang abang sayang dan abang cinta. dia bersuara tegas dalam lembut. "kalau mama berkeras nak jodohkan abang dengan Adila, abang terima tak?" "tak!!! abang tak langsung terfikir nak nikah dengan perempuan tu! kalau mama paksa abang sekalipun, abang akan tolak mentah-mentah. tapi bila mama ugut abang macam hari tu, abang dah lama tinggalkan malaysia ni dan abang akan cari sayang kat sana. abang memang tak akan balik kat malaysia lagi. "hrmm.." itu sahaja yang mampu kuulas. aku membuang pandang kearah bunga buatan diatas meja rotan. "sayang.." panggilnya tiba-tiba. "emmm.." aku tengok matanya.

"sayang ingat baik-baik apa yang abang nak cakap ni. kalau ada apa-apa jadi kat abang masa kita terpisah nanti, sentiasa ingat abang hanya mencintai sayang seorang walau apapun yang terjadi! ingat tu!!" penuh mengharap dia menuturkan pengertian dariku. pandangannya cukup sayu. hatiku berdebar kencang dengan permintaannya yang bukan-bukan. aku tak faham kenapa dia harus berkata begitu. "ab...." "ya Allah budak bertuah ni... kat sini rupanya kamu berdua!!!" "serentak kami menoleh kearah itu. emak! dia sudah masuk kedalam rumah. aku nampak emak tersenyum-senyum sambil mendekati kami. "bukan main kamu diatas ni eh! dah... mari kita turun. tetamu dah tertunggu-tunggu kat luar sana tu." emak mengarah dan memalingkan tubuhnya untuk keluar semula. emak memang sibuk malam ni melayan tetamu. "sayang punya pasallah ni.. abang dah nak gerak tapi kena tahan pulak!" kemudian dia tersengih selepas melemparkan tuduhan yang membuatkan aku rasa nak cubit lengannya. "adooiii..." terjerit dia hingga dia terbangun dari ribaku. "kenapa tu??" emak berpaling semula. "anak mak ni lah suka cubit tangan menantu kesayangan mak!"dia mengadu pada mak pulak. amboi.. amboi... bukan main manja dia kalau ada emak. tak sekuat manapun aku cubit tadi, jerit ajelah. grrrr.....

"Leya... kenapa cubit suami kamu?" abang hanya ketawa kecil. "sebab menantu kesayangan mak ni kuat sangat mengusik.. mana Leya tak geram..." "kalau geram pun janganlah dera suami sampai macam tu. tak elok berkasar dengan suami!" "hrmmm.." mak ni dah anak-tirikan aku sekarang. sampai hati mak. "dahlah tu mak! bukan salah dia pun. tak sakit manapun tadi. saya saja nak bermanja dengan isteri saya ni..." akui abang. mungkin kasihan melihat mukaku yang dah cemberut. "laaaa ye ke? ish kamu ni suka sangat main-main, bilalah nak seriusnya.. dah.. pakai tanjak kamu tu!" emak mengalih pandang padaku. "Leya, tolong kemaskan baju suami kamu.. entah apa yang dibuatnya sampai berkedut-kedut bajunya" abang terlepas gelak lagi. aku sekadar menjelingnya. agak kekok nak bermesra dengan abang didepan mak. aku capai tanjak yang berada disofa sebelah dan memakaikanya kemas di kepala suamiku. aku sempat bisik ketelinganya. "pandai abang berlakon eh!" sindirku geram. dia hanya tersengih. "bang bangun sat!" arahku lembut. dia paut bahuku untuk

berdiri. manja benar gayanya bila buat macam tu. dengan pantas aku mengemaskan pakaiannya mana yang patut. "siap dah.. jom!" aku mula buka langkah mendapatkan emak yang berdiri tegak dekat dengan anjung rumah dengan mulutnya yang tengah pot-pet pot-pet dengan entah siapa. macam tengah mengarah pelayan tetamu. "sayang!!! tunggulah abang kejap!" laungnya sedikit menjerit. secara spontan langkahku terhenti dan kupalingkan tubuhku kembali keruangan tamu. sekejap saja pinggangku sudah dipautnya. "thanks..." pipiku dicium manja. "sorry for this!" katanya sambil menunjuk pada bahagian bajuku yang ada titisan basah, bekas airmatanya tadi. "hrmm.." balasku perlahan. "aaaaa" aku jerit terperanjat bila tiba-tiba sahaja tubuhku melayang-layang. punggungku sudah didudukkan diatas bahunya manakala tanganku begitu erat memeluk erat kepalanya. "abang... turunkan sayang!!!" aku menjerit ketakutan. gayat aku dengan ketinggian. "alaaa... abang dukung sampai kat depan pintu aje..." aku terasa nak pitam. namun aku cekalkan hatiku. setidak-tidaknya aku ada kenangan tersendiri dihari bahagiaku. aku tahu suamiku pandai menjaga keselamatanku. maklumlah dia tu sangat overprotective when it comes to his wife!

"tadaaa..." tubuhku sudah diturunkan tepat betul-betul dihadapan pintu. fuhh! leganya.... mujur hanya beberapa orang yang nampak. lagipun semuanya masih budak-budak. tidaklah malu sangat. pinggangku sekali lagi dipaut erat. kepalaku dipaksa untuk dilentokkan ke bahu sasanya sebelum kami jalan sama melangkah ke gerbang perkahwinan. eh bukan! baru nak ke anjung rumah yang luas tu.

"sayang!!!! sayang!!!!" aku tersentak. hilang berterbangan sudah intaian kenangan tadi bila namaku dipanggil kuat. aku berpaling menoleh pada suami yang si empunya suara garau itu. macamlah aku sorang saja yang digelar sayang didunia ini. mestilah, aku yang dimaksudkan kalau suamiku yang memaggilku. kalau dia panggil orang lain begitu, aku koyakkoyakkan mulutnya. waaa... kejamnya! "sayang melamun apa lama sangat tadi? melamun keindahan tubuh abang eh?" dia tersengih. ya Allah! janganlah ada orang yang dengar. beraninya dia cakap macam tu depan orang ramai. aku hanya mampu menjegilkan mataku supaya dia tidak lagi bercakap mengarut. sebelah keningnya dinaikkan dengan senyuman mengejeknya. takpe.. nanti aku pisat telinga dia puas-puas lepas ni. selepas beberapa ketika, aku lihat mama dan ayah mula naik kepentas pelamin, dah masuk acara tepung tawar agaknya. papa turut mengikuti mereka dengan langkah longlainya. tapi mama tak ada! ahh.. biarkanlah! "selamat pengantin baru nak!" aku tersenyum. tangan tua mak aku kucup tanda memohon restunya. kemudian emak

mencelupkan tangannya kedalam bekas tepung tawar lalu merenjiskan bunga-bunga yang sedikit basah itu ketanganku. emak yang tersenyum bahagia mengucup pipinya kiri kanan. "jadi isteri yang baik ye... mak akan sentiasa doakan kebahagiaan kamu nak!" sayu suaranya. aku mengangguk perlahan. sejurus kemudian emak berlalu untuk merenjis tepung tawar ke pengantin lelaki. "dah kahwin anak ayah ni... rasa tak percaya aje!" abah cuba mengusikku sambil tersenyum bahagia. aku mencium tangan ayah yang telah bantak bersusah payah menjagaku. hatiku sebak bila mengingatkan akan pemergianku esok. entah bila lagi aku akan dapat bertemu dengan mereka. semoha suamiku ada merancang untuk itu. tangan tua ayah mengusap-usap kepalaku penuh kasih. aku memang paling rapat dengan ayah kerana ayah terlampau memanjakanku. ayah juga cukup sporting. i'll be missing you soon ayah! "satu aje yang ayah nak pesan, bila dah jadi isteri ni, Nur kena hormat pada suami. jangan pernah berkasar dengan suami! kalau ada apa-apa masalah, bawa bincang baik-baik. jangan terburu--buru ikut perasaan. datanglah pada ayah kalau Nur ada sebarang masalah. ayah akan senantiasa mendoakan kesihatan dan kesejahteraan kamu berdua" aku mengangguk sayu. rasa terharu sangat kasih-sayang dari lelaki bergelar ayah. begitulah sifat penyayang ayah yang buat aku paling sayang dan hormat padanya. aku kucup tangannya sekali lagi sebelum ayah berlalu. papa yang menunggu di belakang ayah datang mendekatiku dengan senyuman dibibirnya. aku membalas senyuman papa. tangan kuhulurkan sebelum mengucup tangan ayah mertuaku.

mukanya memang iras sangat dengan anaknya. cuma papa sedikit gelap dan pendek dari anaknya. "selamat pengantin baru Leya! terima kasih kerana sudi menjadi menantu papa..." aku hanya mengangguk. "jaga anak papa baik-baik. kalau dia buat hal, lapor aje kat papa. biar papa yang ajar dia nanti!" kami tergelak sama. "papa doakan kamu berdua bahagia hingga keanak cucu. jangan lupa bagi papa cucu banyak-banyak ye, setahun sorang boleh?!" usiknya lagi. aku senyum malu. tapi begitulah sememangnya yang aku mahu. aku ingin membina sebuah keluarga yang besar bersama suami tercinta dan anak-anak kami yang akan kusayangi sepenuh hati. dengarlah rintihan seorang insan ini ya Allah! hanya kepadaMU kami meminta. " ingat pesan papa! jangan terlalu ikutkan perasaan bila menghadapi sesuatu masalah. selesaikan secara baik-baik. papa yakin menantu papa ni bijaksana orangnya." makin sayu hatiku. "Insya-Allah pa!" papa angguk sambil tersenyum. aku mencium tangan ayah mertuaku sekali lagi. mungkin inilah kali terakhir aku dapat menyentuh tangan ayah suamiku ini. walaupun baru beberapa minggu kenal, kasih sayangnya sudah benar-benar terserlah. makin menyengat rasa sebak dijiwaku. setelah papa berlalu, aku ternampak kelibat mama yang mara kepentas pelamin. nampak tak berperasaan saja wajahnya. mungkin mama masih sedih dengan kebenara pahit yang baru terbongkar tadi. kesian pulak kat mama ditipu Adila.

setibanya didepanku, aku mengukir senyum dan segera menghulurkan tangan. lambat-lambat tangannya menyambut huluran tanganku. tangannya ditarik laju sebelum sempat ku cium. aku terkejut namun tidak mungkin akan kutunjukkan didepannya. wajahnya didekatkan ditelingaku seolah-olah hendak mencium pipiku. namun, telahanku benar-benar silap kali ini. "aku tak restu perkahwinan ini! jangan bermimpi kalau aku akan menerima kau jadi menantu aku. kau tak layak. sedarsedarlah diri kau tu sikit. aku hanya berlakon aje tu tadi. aku tak pernah percaya semua fitnah tu. aku akan pastikan Adila kahwin dengan anak aku dan kau akan diceraikan segera. ingat tu!" Astaghfirullah! jantungku berdebar kencang. tidak pernah ku sangka mama akan selicik ini semata-mata untuk memisahkan kami. maksudnya, apa yang aku nampak tadi hanyalah sebuah sketsa mama. kalau aku tak diberaitahu mungkin aku sudah mempercayainya bulat-bulat. sungguh kini kau sedar, begitu besarnya kebenciannya padaku. "saya hanya berserah pada jodoh! kalau memang jodoh kami sampai disini, saya pasrah ma! saya rela kalau abang melepaskan saya, saya redha degan ketentuan Allah! tapi ma, sekiranya anak mama memang ditakdirkan untuk jadi Adam saya, Insya-allah saya tidak akan pernah membenarkan abang pergi jauh dari saya. dan kalau kami ada rezeki, tidak lama lagi mama akan dapat cucu sulung mama..." aku jawab katakatanya dengan seikhlas yang mungkin kerana hanya itu yang mampu kukatakan. "kita tengok dan lihat saja nanti!!!" sempat mama memberiku peringatan sebelum bingkas berlalu. saat itu, aku terlihat kelibat Adila dan Datin Rosmah sedang tersenyum puas

mengejek. mungkin tengah bergembira mdengan kejayaan mereka mengenakan aku. Ah! pedulikan mereka. buat sakit hati aje. baik aku fikir benda lain. tidak lama selepas itu, Zahar, Ana dan teman-temanku, kaumkerabat keluargaku dan suamiku mengucapkan tahniah pada kami. seperti biasa saudara mara keluarga suamiku masih belum sepenuhnya dapat menerimaku sebagai sebahagian dari ahli keluarga mereka. aku tidak pedulikan semua kata-kata sinis itu lagi kerana belum tentu lagi aku akan bertemu dengan mereka selepas ini. oleh itusebaik-baiknya adalah dengan tidak menyimpan sebarang dendam pada mereka. cabaran di hari mendatang akan lebih kuutamakan. kuserahkan semuanya padaMU ya rabbul alamin! kawan-kawanku pula sempat lagi memuji-muji kami yang kelihatan secocok. unung kau Leya dapat laki yang kacak.tampan dan kaya! kata mereka. hrmm. tau takpe! ada pulak yang bisik kat telinga aku, dah malam pertama ke? best tak? melampau betul soalan mereka. kawan-kawan yang sudah berkahwin pula siap bagi tips-tips untuk menambat hati suami sehinggalah petua di ranjang. ya Allah, bearini betul mereka bocorkan rahsia mereka diatas ranjang. siap suruh aku pakai baju yang seksi-meksi. mana berani aku buat begitu. tapi mereka kata itu sahaja salah satu cara untuk merangsang nafsu syahwat suami. seram sejuk aku dibuatnya. maklumlah ada diantara mereka tu dulu sangat daring pakai baju sendat di tempat awam. tak hairanlah kalau berani buat macam tu. aku pulak alah dengan benda macam ni tapi lambat laun aku pasti akan tahu rentak dan hubungan ranjang kmai. aku akan melakukan apa sahaja untuk kebahagiaan suamiku. lagipun suamiku bukannya sangat buas pun. permainannya diranjang

sangat sempurna dan penuh kelembutan. setiap sentuhannya disertai dengan cinta dan kasih-sayangnya. ##################### Aku renung wajah suami yang sudah tertidur diatas ribaanku. kuusap-usap kepalanya dengan penuh kasih-sayang. nyenyak betul tidurnya. lepas aje balik dari acara tadi, terus dibaringkan kepalanya diribaku tanpa sebarang isyarat. kata nak stay-up malam ni! "hah Nur! dah lewat sangat ni... pergilah kamu masuk bilik kamu. ajak suami kamu sekali." Nur memang panggilan manja ku dari seorang ayah. "kamu dah bincang dengan suami kamu nak tinggal mana lepas ni?" mak tanya. aku diam. terus memandang seraut wajah putih bersih suami yang menenangkan. "Zafran tu kan kerja kat KL, mestilah mereka akan tinggal kat sana nanti.." jawab abah mewakiliku. "ye tak ye juga! Yah lupa pulak..." aku tahu inilah kesempatan terakhirku melihat dan mendengar suara mereka. rasa sayu tiba-tiba datang menggamit hati kecilku. aku merenung wajah mak dan ayah untuk kali terakhirnya. moga mereka sentiasa berada dalam keadaan sihat sejahtera setelah pemergianku. jauh di sudut hatiku, aku masih berharap agar dapat dipertemukan dengan mereka. "mak.. ayah..! Leya minta ampun kalau selama ini Leya dah kecilkan hati mak dan ayah!" aku cuba mengawal airmata yang

ingin mengalir. janganlah kau keluar! janganlah kau nampakkan kesedihanmu dihadapan mak dan ayahmu untuk kali yang terakhir ini. ayah pandang wajahku seketika. secara spontan bibirku mengukir senyuman untuknya biarpun rasa sebak begitu menggigit-gigit hati. "ayah dengan mak kamu tak pernah pun rasa kecil hati dengan kamu nak. Nur lah yang banyak beri mak dan ayah kebahagiaan. Nur lah yang banyak mengisi kekosongan kami selama ini. " aku benar-benar rasa terharu. perlahan-lahan mataku kembali menekur wajah abang yang tidak langsung berkutik. sudah beberapa kali ayah menguap. kulihat ayah sudah bangkit dari tempat duduknya yang bertentangan dengan kami. sangkaku kakinya dihalakan ke bilik mereka tapi sebaliknya ayah mara mendekati kami. aku tertanya-tanya apa yang ingin dibuatnya. lama wajah lena suamiku dipandang dengan senyuman dibibirnya. "lenanya dia tidur..." perlahan saja suaranya. seakan-akan berbisik. aku tersenyum lucu dengan kata-katanya. ayah pandang wajahku. lembut dan tenang wajahnya kunampak. berkah dari sifatnya yang sangat baik dan penyayang. "ayah harap sangat cuba sayang suami kamu... ayah sangat yakin kamu akan bahagia bersamanya... walaupun kamu berdua berkahwin bukan diatas rasa saling suka, tapi pertahankanlah rumahtangga kamu... ayah tahu dia sangat mencintai kamu Nur! jaga suami kamu baik-baik ya nak!" lembut suara ayah memberi nasihat.

"Insya-Allah ayah! Nur akan cuba!" aku meyakinkan ayah. ayah... kalaulah ayah tahu bahawa anak ayah ini sudah jatuh cinta dengan menantu ayah, tentu ayah akan berasa lebih gembira. sayu hatiku berbicara. "dah... jangan fikir sangat perkara tu! pergilah kamu tidur. ayah dah mengantuk sangat ni. letih." ayah minta diri dan melangkah ke bilik mereka. " Yah!!! bila lagi nak tidur tu? bagilah peluang kat pengantin baru tu nak berehat. esok ajelah sambung ceritanya..." laung ayah dari dalam bilik. "yelah! yelah! Yah nak masuk lah ni..." jawab emak sedikit jerit. emak pandang kearah kami. "jangan lupa pesanan mak tadi...jadilah seorang isteri yang menenangkan suaminya. mak doakan supaya kamu berdua sentiasa bahagia.." dalam terharu, aku mengangguk kecil. Leya takkan pernah lupa, mak! "terima kasih mak!" mak hanya tersenyum kecil. "mak dah nak masuk bilik ni. kamu bila lagi?" "mak masuklah dulu, kejap lagi kami masuk bilik. kesian pulak ganggu tidur abang..." "hrmm.. yalah! jangan tidur lewat sangat!" itulah kata-kata terakhir emak sebelum berjalan ke kamar mereka. aku hanya melihat kayuhan perlahannya sebelum menghilang dibalik

pintu kamar. semoga Allah sentiasa merahmati hidup mak dan ayah... aku menukar pandang kewajah lesu suami. wajahnya ku perhati betul-betul. memang betul kata mereka, wajah suamiku memang sangat-sangat kacak. tidak ternafikan lagi. kulitnya sangat putih bersih. hidungnya mancung dan elok terletak. matanya pula redup dipayungi oleh alis mata yang tebal dan sedikit melentik. pandanganku jatuh pula kebibirnya yang gatal menjamah sepasang bibirku. bibir nipisnya yang seksi bertambah-tambah seksi bila dalam keadaan basah begitu. tampak sangat-sangat menggoda naluriku. tudung pengantin kucabut dan kuletakkan disofa sebelah kemudian menyelesakan kepala abang diribaku. perlahan-lahan aku tundukkan wajah dan mengucup dahinya yang sedikit berpeluh. mungkin keletihan melayan tetamu tadi. rambutnya yang berjuntai-juntai didahinya kukuak. sesekali kepalanya kuusap-usap penuh kasih dan sayang. jariku pula asyik bermain-main dengan dagunya yang sedikit membiru yang menambahkan lagi ketampanannya. cepat betul bulunya tumbuh walhal baru lewat pagi tadi aku menolong mencukurnya. bukan menolong sebenarnya tapi lebih kepada disuruh. intinya, aku tetap melakukannya dengan ikhlas. aku menjeling pada jam dinding. dah pukul 12.30 malam. patutlah mataku dan mula memberat. "bang.. bangun bang!" aku kejutkan dia perlahan. pipinya kutampar lembut. 'hrmm.." serak suaranya. matanya terpisat-pisat ktika hendak membuka mata. mungkin terasa silau dengan suluhan lampu

kalimantang. "pukul berapa..?" perlahan saja suaranya. masih mengantuk agaknya. "pukul dua belas setengah.." jawabku ringkas. "lamanya abang tertidur kat sini..." aku hanya tersenyum. "sayang tak ngantuk ke?" tanyanya selepas beberapa kali menguap. "sikit aje" tiba-tiba dia bangun dan duduk disebelahku. pipiku diciumnya lembut. "tidurlah kejap! nanti abang kejutkan sayang..." badanku dibaringkan disofa dan dia meletakkan kepalaku dipangkuannya. "tidurlah sayang..." pujuknya bila melihat mataku masih terbuka. perlahan-lahan mata kupejam. kepalaku terasa diusapusap dengan lembut. sesekali tangan kasarnya bermain-main dengan pipiku. hangat benar sentuhan tangannya. hilang pulak rasa mengantuk tadi. "abang.. jomlah kita tidur kat bilik" ajakku tiba-tiba. agak mengejut. "aik...abang ingat sayang dah tidur!" manalah aku dapat tidur kalau diganggu dengan sentuhan hangatnya yang tidak hentihenti.

"sayang tak dapat tidur.." beritahuku. abang pula tersenyumsenyum. adalah yang sedang difikirnya tu. "jom!" tubuhku terasa terbang melayang. terasa kegagahan tubuh lelakinya yang tenang mendukungku. kehangatan dari tubuhnya jelas melantunkan habanya kehatiku. membuat hatiku terasa kehangatan. tubuhku terus dicempung sampai memasuki kamar madi. dia ni dah tak jumpa ke katil yang besar gedabak tadi. "abang nak buat apa disini?" "nak mandilah..."selamba dia jawab. "malam-malam begini abang nak mandi?" aku tidak keruan. takkan nak mandi sama-sama! "a'ah! melekit badan abang ni kena peluh! sayang tolong maandikan abang eh!" pintanya manja. aku pula terdiam. "bolehlah sayang.. please...!" rayunya merengek-rengek. cair pula hatiku melihatnya. tidak sampai hati nak tolak permintaannya. "berhenti kejap! abang turunkan sayang kat sini aje. sayang nak tukar pakaian kejap!" "buat apa nak salin baju?" dia bertanya dengan suara kehairanan. "habis tu takkan nak mandi dengan baju ni?" abang hanya

diam tapi bibirnya pula menguntum senyuman. tanpa kusedari, tubuhku sudah diturunkan dibawah shower. pantas tangannya memutar pili tanpa sempat kutahan. "abang!!!" aku cuba menahannya namun sudah terlambat. air dari kepala shower sudahpun menyembur lalu menguyupkan pakaian kami. dia pula ketawa kuat. suka dengan bajunya yang sudah lencun menampakkan susuk tubuhnya yang seksi. sexy habis! aku telan liur. "oleh kerana sayang yang rapikan abang tadi, maka sayang kena kemaskan abang semula. this is an order from your beloved husband!" ya Allah! dah mula dah buat permintaan mengarutnya. terasa pinggangku dipautnya erat. mataku bertentang dengan bola matanya. "please...!" rayunya penuh mengharap. seredup pandangannya. "abang padam lampu kalau sayang masih rasa malu..." aku masih diam. pinggangku tiba-tiba dilepaskan. dengan pantas dia menutup pili air dan melangkah menuju pintu. aku tersentak. resah dengan reaksi mengejutnya. marahkah dia dengan penolakanku tadi. aku mengutuk-ngutuk tindakanku tadi. kesal dan rasa bersalah menerjah kekamar hati. tiba-tiba sahaja lampu kamar mandi terpadam. melalui cahaya dari dalam bilik yang menerobos masuk melalui rekahan besar di pintu, aku dapat melihat bayangnya yang mendekatiku. hatiku rasa gelisah.

dalam beberapa saat sahaja, pinggangku sudah diraihnya semula. "abang dah padam lampu sayang..." bisiknya lembut dan melenyapkan segala rasa resah dan gelisah. aku angguk perlahan. kali ini aku akan menuruti semua permintaannya. tidak mahu dia berasa kecewa dengan penolakanku. tambahtambah lagi esok kami dah nak berpisah. aku harus mengisi masa yang singkat ini dengan bermesra dan bermanja dengannya. "begitulah isteri abang...!" pipiku dicubit sayang. puji ke nak bodek ni! macam-macam ajelah perangainya ni. aku membuka butang baju melayunya satu-persatu. jelas nampak dadanya yang bidang. hatiku mula berdebar kencang. rakaman susuk tubuhnya tadi kembali membuai-buai difikiran. bila tanganku sudah merayap diperutnya, jelas terasa otot-otot di abdomennya yang pejal dan berbonggol-bonggol. setelah butang bajunya habis kuurai, baju itu kuselak ke kedua belah bahunya. waktu itulah susuk tubuh kelelakiannya benarbenar terserlah. aku telan liur menikmati keindahan itu. perasaan ingin menyentuh tubuhnya tiba-tiba datang mengganas. dengan pantas, aku melucutkan baju melayunya yang membaluti tubuhnya. berdebar jantungku melihat otototot yang kekar dilengannya. ada kawanku beritahu, lelaki yang bertubuh sasa dan berotot-otot lebih kuat di ranjang berbanding lelaki yang gemuk atau kurus. entah sumber mana maklumat tersebut mereka dapat. memang tak kunafikan aku memang benar-benar puas setiap kali bersama dengannya. asalkan suamiku puas dan aku puas, itu sudah cukup bagi kami.

setiap kali selepas kami bersama, suamiku pasti akan mengucapkan terima kasih dan mengucup keningku. kata mereka, itulah tanda seorang suami puas setelah selesai menikmati hubungan badan dengan isterinya. pandai betul mereka berikan aku tips-tips dan ilmu dalam perkahwinan terutamanya yang berkaitan dengan aksi-aksi atas ranjang. Insyaallah aku akan cuba mempelajarinya seok-belok rumahtangga dari masa ke semasa. maklumlah, aku memang benar-benar cetek dalam hal-hal sebegini kerana sebelum ini tidak langsung terlintas difikiranku untuk berumahtangga sampailah aku terjerat dalam perkahwinan ini. perkahwinan inilah yang akhirnya membawaku kedalam dunia asmara bersama suami tersayang. dalam pada fikiranku melayang memikirkan hala tuju masa depan kami, aku perasan renungan matanya yang begitu rakus menelanjangi wajahku namun masih tampak lembut dan sopan. aku pasti malam ini aku akan dilayan bak seorang puteri sekali lagi. aku juga berharap agar dapat memberikan yang terbaik pada malam ini. semoga semuanya berjalan lancar dan penuh nikmat. "I miss you..." ucapnya lembut dekat dengan wajahku. terasa hembusan nafasnya sudah menampar halus kulit pipiku. tangannya mencapai jemariku sebelum menyulam dengan jemari kasarnya. kemudian genggaman tangan kami dibawa ke bibirnya lantas dikucup sekali. dua kali. dan berkali-kali. perlahan-lahan sulaman jari kami dibawa ke paras pinggangnya sebelum tanganku ditarik rapat ketubuhnya. tanganku dibawa untuk melingkari pinggangnya. aku masih

terdiam. terasa kekok bila berhadapan dengan keadaan yang sangat menggelisahkan batinku. lagi-lagi bila dihadapkan dengan tubuh sasa yang sangat seksi. membuai-buaikan perasaanku. tangannya ditarik perlahan sebelum memeluk tubuhku penuh erat dan hangat. jantungku sudah berdebar cemas. nafas yang keluar dari hidungnya kedengaran menderu ganas. lebih panas dari yang sebelumnya. memikirkan pada denda yang bakal kujalani nanti, aku risau sekiranya dia benar-benar memaksudkannya. baju pengantinku yang sudah lencun ditanggalkan oleh tangan sasa itu. sopan benar caranya melayani keinginannya yang terpamer melalui setiap layanannya padaku. tidak tergopohgapah tindakannya. aku memejam mata saat baju luarku sudah terlucut. usah ditanya paluan didada ini. tangan sasanya kembali mengeluselus pipiku sehingga kadang-kala terlajak ke bawah leherku. aku terasa hembusan nafas hangatnya menyentuh mukaku. namun mataku tetap kupejam. ubun-ubunku dikucup sekali. kemudian tubuhku dipusingkan dan segera dia memeluk pinggangku dari arah belakang. jelas terasa perutnya beralun ganas. nafasnya kedengaran tersekat-sekat seakan-akan sedaya-upaya menahan gelora syahwatnya. wajahnya dirapatkan kepipiku sebelum hidung mancungnya dibenamkan kepipiku. lama. setelah itu, hidungnya masih bermain-main disitu. ''jangan malu kat abang sayang... open your beautiful eyes please! i want to see it! " dia berbisik merdu dicuping

telingaku. tiba-tiba telingaku digigitnya perlahan. "auwww!" aku mengaduh perlahan. bukan kerana kesakitan tetapi lebih kepada rasa terkejut. "sorry sayang...!abang tak sengaja tergigit tadi!" ada nada bersalah disitu. bbirnya mengucup telingaku bertalu-talu. lama selepas itu, bibir basahnya mula merayap kepelipisku dan mulai turun ketengkukku. rasa geli bila bibirnya berkeliaran dikawasan itu. giginya bagai menggigit-gigit mesra batang leherku. aku berasa sangat selesa. rasa asing itu mulai datang berlumba-lumba. tanpa sedar, tanganku memeluk erat lengan sasanya yang kemas melingkar dipinggangku. "i want you..." bisiknya dengan dengusan nafas yang sudah tidak teratur. aku rasa ingin membalas tetapi tidak mampu merangka ayat yang sesuai. tubuhku dipusingkan semula. tangannya yang memaut pinggangku menjalar kebelakang badanku dan mengurut-urut belakang tubuhku dengan penuh kelembutan. "open your eyes please...for me, your beloved husband!" ucapnya merayu-rayu. terasa kedua kelopak mataku dikucup oleh bibir basahnya. aku membuka mataku perlahan-lahan. terpandang anak matanya yang redup merenungiku seakanakan menggodaku dikeheningan pagi. serentak dengan itu, bibir hangatnya terus memagut bibirku tanpa sebarang isyarat. pelukan ditubuhku diperkemaskan. hangatnya tubuhnya memanaskan tubuhku dari kedinginan pagi. setelah puas berkucupan, jemari kasarnya dilalu-lalukan dibibirku dengan senyuman menggoda diwajahnya. mata kami terus-menerus bersabung mengalirkan getara kasih yang abadi.

"abang cintakan sayang sangat-sangat...!" sepatah-sepatah bibirnya menutur perkataan keramat itu. bertambah-tambah keseksiannya dengan suara garaunya yang benar-benar memikatku. "tolong tanggalkan seluar abang...!" mataku berkelip-kelip memandangnya. oh! aku benar-benar terlupa akan permintaannya yang satu itu tadi. "please honey!" dia mula merengek-rengek. berat bagiku menunaikan permintaannya itu kerana aku takut aku akan terus menerkamnya bila batinku sudah tidak tertanggung menahan godaannya. tapi rengekan demi rengekan, rayuan demi rayuannya akhirnya menewaskan egoku. aku gagahkan tanganku memegang seluar melayunya. tanganku membuka butang dikolar seluarnya sebelum menarik zipnya perlahanlahan. tanganku jatuh melorot bersama dengan seluar pengantinnya yang sudah jatuh dipergelangan kakinya. saat itu batinku hampir-hampir meletup bila dijamukan dengan sesusuk tubuh suamiku yang halal buatku. namun perasaan malu sedikit-sebanyak merendahkan keinginan itu. dengan pantas aku mencabut seluarnya dan mengutip sekali baju pengantinnya. perlahan-lahan aku bergerak keluar dari bilik mandi. pakaian kotor ini harus kuletakkan dalam baldi. "sayang..." dia melaung namaku perlahan. ada nada gelak kudengar. langkahku terhenti seraya berpaling dan bertentangan mata denganya yang sudah tegak berdiri dibelakangku. tanganku dicapainya dan dia mengambil pakaian-pakaian itu dari genggamanku, disebelah tangannya dia sedang memegang baju pengantinku. rasa malu tiba datang tiba-tiba. malu pada diriku yang hanya tersarung sehelai singlet nipis dan gaun pengantinku yang lencun.

"sini... abang rapikan sayang!" ucapnya sambil meletakkan pakain ditangannya diatas meja sinki. aku terdiam. tidak mampu memberi respon. tanpa kebenaranku, tangannya mula memegang kolar gaun pengantinku sebelum melucutkannya perlahan-lahan. aku pejamkan saja mataku bila kedinginan menyucuk tulang sumsum. fahamlah aku kini bahawa gaunku sudah terlucut. ya Allah... malunya! "tak ada apa yang nak dimalukan sayang! abang dah nampak semuanya. tiada lagi rahsia diantara kita. sayang tidak boleh berahsia dengan abang, abang pulak tidak boleh berahsia dengan sayang! deal?" dia mengaitkan jari kelengkengnya ke jari kelengkengku. tanda termeterainya perjanjian kanak-kanak itu. "Insya-allah bang! sayang cuba untuk tidak berahsia dengan sayang." "good! ini hadiah untuk itu!" bibirku dipagut lembut. " alang-alang dah basah... kita mandi ajelah sayang... jom!" tanganku sudah dipimpinnya untuk kembali ke bawah shower semula. pili diputar dan sekejap saja air sudah memancut membasahi tubuh kami. tiba-tiba abang memelukku dan terus mengucup bibirku di bawah curahan air. "nak lagi tak?" dia tanya aku selepas melepaskan bibirku. aku hanya diam. "diam tu maksudnya nak!" bibirku dikucupnya lagi. lebih lama

dari tadi. "nak lagi?" aku pantas menggeleng. sudah-sudahlah tu. tapi hatiku tetap menjerit inginkannya lagi. "ini hukumannya untuk seorang isteri yang pandai membohongi suaminya" bibirnya sekali lagi menjamah bibirku malah kucupannya merayap kesekitar leherku. lama bibirnya berkeliaran disitu menimbulkan rasa kenginan itu lebih dalam dan kuat dari sebelum-sebelumnya. aku membalas pelukannya perlahan-lahan. setelah beberapa lama, tanpa mengenakan sebarang sabun, abang lantas mematikan pili tersebut dan merenung mataku kembali. sangat redup pandangannya menatapku seakan-akan begitu besar keinginannya untuk mendatangiku. aku angguk perlahan. seikhlas-ikhlasnya untuk menunaikan kewajipanku sebagai seorang isteri. tanpa bertangguh, tubuhku terus dicempungnya keluar dari bilik mandi. perlahan-lahan dia mendudukkan tubuhku dibirai katil. aku hanya memerhati tindakannya. "wait here...!" bisiknya perlahan. aku melihat dia sudah berjalan menuju kesuatu sudut untuk mengambil tualanya. setiap langkahnya sangat menggoyahkan imanku. sangat gagah dan lawa dimataku. tambahan pula dengan susuk tubuhnya yang menjadi igauan setiap wanita. tubuh itulah yang menguliti tubuhku diwaktu malam dan siang tadi. abang kembali merapatiku. pandangannya tidak pernah-pernah

lepas dari merenungku manja. mesra. hangat dan mengasyikkan. aku menghadiahkannya senyuman manis. "biar abang tolong lapkan sayang... bangun jap!" tubuhku dipapah untuk bangun. kemudian kepalaku dibaluti dengan tuala dan dibuka semula. rambutku dan wajahku dilap dengan penuh teliti. tidak kasar. kini tubuhku sedang dilapnya sehingga keparas kaki. rasa sangat terharu bila suami sanggup melayani isterinya sehingga begitu sekali. langsung tiada egonya sebagai seorang lelaki. lelaki ini memang tidak pandai mengecilkan hatiku. kalau adapun, mungkin hanya kerana dia terlepas gurau. setelah mengelap seluruh tubuhku, dia menyerahkan pula tuala itu kepadaku. aku sudah faham akan maksudnya tanpa diberitahu sekalipun. "your turn!" aku hanya mengangguk. aku mencapai tuala tersebut dari hulurannya. aku mengelap kepalanya perlahan-lahan. tidak mahu membuatkannya tidak selesa. kemudian, kulap tubuhnya sehingga kekakinya. setelah itu, aku berlalu untuk menyangkutkan tuala tersebut ketempatnya semula. namun, baru beberapa langkah, tubuhku sudah dipeluknya dari arah belakang. "don't go!" rayunya. "no! i'm not going! sayang nak sangkutkan tuala ni aje" "hrmm.." katanya tapi masih tidak mahu melepaskan pelukannya. malah makin dirapatkan.

tuala yang berada ditanganku dicapainya dan dilemparkan keatas meja. aku tercengang melihat perlakuan mengejutnya. "ab..." cuppppp!!!! pantas bibirnya menutup mulutku. aku tidak membalas. tapi bila tubuhku dipeluk erat, aku mula membalas kucupannya. tubuhku terus dicempunganya mara kekatil peraduan. tubuhku dibaringkan dengan penuh sopan. kemudian tubuhnya dibaringkan kesisiku sebelum tangannya memeluk erat tubuhku. "I love you!" bibirku sudah diraup dengan bibirnya. "I need you" bibirku dijamah sekali lagi. lama wajahku dipandang sayang. redup matanya begitu menampakkan kekacakan dan ketampanannya. sungguh lawa fizikalnya. "i'm yours!" bisikku perlahan. aku tahu suamiku masih menunggu persetujuanku sebelum masuk ke pusingan seterusnya. jelas menunjukkan dia mementingkan perasaanku sebagai isterinya dan bukannya kepuasannya semata-mata. itu membuatkan perasaanku terbuai-buai untuk yang keseribu kalinya. dia mengambil tanganku dan diletakkan dipinggangnya. "hug me!" pintanya perlahan. sungguh lembut rayuannya. aku tidak menunggu masa yang lama untuk berfikir, tubuhnya kupeluk kejap. "never let it off from my body" itulah permintaannya yang

terakhir sebelum aku terdengar suamiku membaca doa setiap kali sebelum kami bersama. aku aminkan dalam hati. rasa cukup-cukup terharu melihat betapa ada linangan airmata penuh mengharap dimatanya. "semoga hubungan ini menyemaikan zuriat abang disini" bisiknya penuh perasaan dengan panahan matanya yang sangat memukau. tangannya menari-nari disekitar perutku. dengusan nafasnya sudah benar-benar sangat mendesah kuat. "bismillah!" tanpa bertangguh, bibirku lantas diraup dengan bibir basahnya. aku membalas kucupannya. tubuhnya lantas menindihku tetapi berat tubuhnya tidak terasa lagi bila kami sudah sama-sama hanyut dalam arus keindahan dan nikmat yang tidak terasa. setiap sentuhannya memberikan kehangatan yang tidak terperi. sangat sopan tenaganya disalurkan menerusi alunan tubuhnya. bibirnya tidak lepas-lepas mencumbui wajahku sehingga terasa kehangatan lidahnya yang memasuki rongga mulutku. jemari kasarnya tidak hentihenti mencari sasarannya, menambahkan rasa indah itu. elusan-elusan tanganku yang merayap-rayap dibelakangnya dan sesekali terlajak kepehanya menambahkan alunan gerakan tubuhnya juga desahan nafasnya. kadang-kadang rentak alunannya berombak bertubi-tubi tanpa henti. bibirnya tidak henti-henti mengucapkan kata cinta padaku. sampai di satu ketika, erangannya berserta dengusan nafasnya yang menderu ganas makin kuat. dan yang paling banyak menggunakan tenaganya. alunan yang rancak ditubuhnya terhenti seketika. bibirnya kejap menggigit bibirku. masa itu tahulah aku bila terasa ada sesuatu fisiologi lelaki sedang mengalir kerana dimuntahkan ditempat itu. makin erat pelukannya ditubuhku

seakan-akan tidak mahu melepaskanku pergi. alunan ditubuhnya berombak lagi namun tidak lagi sehangat tadi. sekejap saja alunan itu terhenti dan tidak bergerak langsung. lama kami berdakapan sebelum terlerai setelah dia mahu menarik selimut yang sudah terlucut dikaki. sekali lagi dia meraihku kedalam pelukan hangatnya. terasa ada peluh yang mula membasahi tubuhnya. "thanks" ucapnya perlahan. keningku dikucup sayang. tetapi tidak lagi merayap seperti tadi. mungkin tenaga dan syahwatnya sudah habis digunakan tadi. setelah beberapa lama berpelukan ringan, selimut yang membaluti tubuh kami dikuak ketepi menyerlahkan tubuh kami yang tidak berpakaian. abang berlunjur kaki dibirai katil. "that was a wonderful performance! I can't forget it!" jelas kudengar dia berkata dengan nada kepuasan. " I'll be missing it when you leave me tomorrow! tapi tak apa, nanti abang qadha' balik bila dah sampai kat Hawaii nanti. this very soon!" aku tampar lengannya manja. "i really meant it!" dia pandang wajahku. nampak benar ada kesungguhan disitu. aku hanya tersenyum. "sayang puas?" aku terkaku. soalan jenis apakah itu? "sayang..." panggilnya lembut. "hrmm..." "sayang belum jawab soalan abang tadi!"

aku tidak meluahkannya melalui kata-kata sebaliknya membenamkan hidungku dipipinya yang berlekuk cantik. "so, I really made it, isn't it?" dia tanya macam tu. aku rasa malu. aku terus sembamkan wajahku kedadanya yang sedikit basah. mungkin kerana rembesan peluh tadi kerana bahagian itulah yang nombor dua kuat beralun selepas bahagian yang pertama. "i'm so happy! abang tak nak abang sahaja yang rasa puas!" lepas tu dia ketawa. "if u want me to improve my performance, just let me know. Insyaallah I'll work on it later!" dia benamkan hidungnya dipipiku dalam-dalam. lama. " abang sangat mencintaimu sayang... terima kasih atas kerelaan tadi. I was really amazed actually! my wife really worked on it!" dia mengucup dahiku lama. senyuman manis tersungging di bibirnya. "jom mandi!" aku mengajak. abang hanya angguk. "ok jom!" tubuhku terus dicempungnya menuruni katil lalu masuk kedalam bilik air. aku memandikannya, manakala dia pula memandikanku. hanya gelak tawa dan usik mengusik mengisi waktu itu. ############### " abang..." aku belai lembut kepalanya. rambutnya yang sedikit basah kukacau-kacau.

"yup!" matanya mencari anak mataku. aku hadiahkan senyuman. "sayang masakkan abang sesuatu, boleh?" "sayang pandai masak ke?" dia sengih. aku angguk kecil. "okay! walaupun perut abang ni masih kenyang tapi demi isteri tercinta abang ni, semuanya abang sanggup buat asalkan sayang bahagia!" terharu betul aku dibuatnya. "abang terlalu baik dengan sayang..." ucapku sebak. begitu menyengat-nyengat rasa haru tadi. "sebab isteri abang ni baik sangat dengan abang. mestilah abang balas kebaikan isteri abang ni! betul kan?" dia cuit hidungku manja. aku cubit pula pipinya. "sayang akan rindukan abang nanti!" aduku tiba-tiba. "don't worry sayang! abang akan call sayang tiap masa! Insyaallah, cepat abang habiskan kerja abang, cepatlah kita buat anak nanti!" aku cubit tangannya perlahan. "kata nak masakkan makanan untuk abang... jom ke dapur!" tubuhku dicempungnya lagi. "abang tak guna baju lagi. pakailah baju dulu, nanti kalau ada yang masuk dapur, kan tak elok jaja tubuh kat orang lain!" " ok! abang turunkan sayang kat sini kejap ye!" tubuhku sudah diturunkannya dibirai katil semula. aku nampak abang sudah

memakai baju t-shirt putih. seluarnya pula adalah seluar tidur. manakala, aku pula hanya mengenakan sepasang baju tidur panjang tangan. sesuai ke guna baju ni masuk dapur? Leya.. Leya... "dah siap... jom!" sekejap saja dia sudah mencempung tubuhku. suka sangat lelaki ini memanjakan aku terlalu berlebihan. "abang tak penat ke dukung sayang tiap-tiap hari?" aku tanya dia bila sudah menghampiri pintu bilik. " abang lagi tak suka kalau tak dukung sayang..." jawabnya bersungguh-sungguh. "hrmm.. thanks!" "siapa yang buka lampu ni?" aku tanya sewaktu menghampiri ruang tamu yang masih terang. "tiada siapa yang pasang lampu ni pun. kita aje yang lupa tutup tadi. gara-gara sayang goda abang lah tadi!" dia gelak. aku cubit lehernya yang kupaut erat. "ok.. ok.. salah abang!' dia akhirnya mengaku salahnya. asyikasyik tuduh aku aje. abang menurunkan aku berdekatan peti ais. kemudian laju saja kakiku mara menghampiri peti beku itu dan pantas membukanya. "abang nak makan apa?" tanyaku lembut.

"kalau abang nak makan nasi goreng kampung, boleh?" "nasi goreng kampung aje ke? apa kelas? abang reti ke makan makanan kampung?" "macam menyindir aje bunyinya." abang buat muka cemberut. aku pantas mendapatkannya. nak pujuk. "abang terasa ke?" abang terus pecah ketawa. ciss! mainmainkan aku rupanya. "hrmmm.. betul ke ni abang nak makan nasi goreng kampung aje?" aku meminta kepastian. inilah kali pertama aku memasak untuknya. sebagai seorang isteri, aku perlu menjaga pemakanan suami. bak kata orang tua-tua, pikatlah suami dengan air tangan kamu. masakkan yang sedap-sedap untuk suami. rugi betul wanita diluar sana yang tidak tahu memasak. tidak dapat menghidangkan masakan untuk keluarganya. syukur, aku boleh dikatakan pandai memasak. kawan-kawanku pun ramai yang datang belajar memasak denganku. itu semua atas tunjuk ajar dari emak. saaaayang emak! "it's okay! abang nak makan nasi goreng kampung juga!" dia berbunyi merajuk. "okeylah! okeylah abangku sayang...sayang masakkan abang nasi goreng kampung!" tapi mukanya masih cemberut. kenapa pulak ni. "sayang tak bagi ubat pun kat abang!" ujarnya macam suara budak-budak. aku tersenyum lucu. "laaa.. kenapa tak bagitau awal-awal! sini sayang bagi ubat!"

cuppp!!! kemudian aku terus berlalu. harap rajuknya sudah sembuh. tak masak-masak pulak nasi goreng kampungnya nanti. aku dengar dia gelak. tiba-tiba pergelanganku disambar membuatkan tubuhku terpusing dan wajahku tersembam didadanya yang bidang. sama seperti masa kami ditangkap dulu. tapi waktu itu aku belum mencintainya. tapi sekarang, aku sangat-sangat mencintainya. aku boleh mati kalau kehilangannya. terus aku peluk tubuhnya erat. "kan elok kalau sayang buat macam ni kat abang dulu.. ini tak, digigitnya pulak tangan kita!' lepas tu gelaknya yang besar kedengaran. aku menggeleng lucu didadanya. tidak kualihkan walau sedikitpun wajahku dari dadanya yang sasa. rasa selesa sangat. pelukanku dibalas penuh kasih-sayang. terasa belakang tubuhku dielus-elus manja. rasa tenang yang sangat mendamaikan. lama selepas itu, aku melepaskan pelukan. aku cuit hidungnya manja sebelum bergerak ke peti sejuk. beberapa barangbarang kukeluarkan dan kubawa kesinki. "boleh tak abang tolong sayang?" tanyanya tiba-tiba. aku terkejut. pantas aku mengurut dada. "sorry! abang tak berniat nak kejutkan sayang!" belakangku diusap-usap. aku hanya tersenyum. tak jadi nak melepaskan bebelan.

"kalau abang nak tolong sayang! abang cedok nasi dan masukkan kat dalam pinggan ni sampai penuh!" aku menghulurkan pinggan yang sedikit besar padanya. "ok boss! ditanggung beres!" macam iklan pulak. "hrmmm..." aku jawab ringkas. lepas tu, aku bersihkan semua barang-barang yang digunakan. aku sudah leka dengan kerjaku. "sayang... dah penuh nasi kat pinggan ni!" oh! aku terupa pulak kerjaku dibantu oleh suamiku. haha. bertuah betullah aku dapat suami yang sangat-sangat sporting macam laki aku ni! kacak pulak tu! aku pandang muka penuh teruja abang. suka betul dia dapat menyudahkan tugasnya. aku pamer senyum kasih. "letak aje kat situ bang! nanti sayang ambik!" kemudian aku meneruskan kerja-kerjaku yang tertangguh. "ok! i'm coming sayang!" apa maksudnya dengan i'm coming? persoalanku terjawab bila pinggangku sudah diraihnya dari belakang. pipinya ditekapkan ke pipiku. kemudian hidung mancungnya dibenamkan kepipiku. dengusan nafasnya menampar-nampar lembut pipiku. "I love you sayang..." bisiknya lembut. jiwaku terbuai. pandai betul dia menyusun ayat menggodaku. kalau dia cakap begitu dekat perempuan lain, tentu meliuk lentok dah perempuan itu dekat suami aku ni! nasib baik cintanya tidak terbahagi. hanya

untukku seorang sahaja kerana cintanya tiada pembahaginya. pelukan dieratkan. makin hangat sentuhannya dipinggangku. tengkukku pula dikucup-kucup. "bang...." suaraku sudah semacam. "hrmm..." suaranya pun dah bertukar. tampak lebih merdu dan menusuk gegendang telinga. "kita makan dulu, nanti fikir benda tu..." aku genggam tangannya yang melingkar dipinggang. "ok... abang tak akan paksa sayang because I love you so much! walaupun abang kemaruk sangat nakkan benda tu, tapi abang lakukannya atas rasa cinta yang mendalam kat dada abang ni! bukannya atas nafsu semata-mata! sayang jangan salah faham ye!" aku tersenyum dalam diam. aku tahu semua itu. keinginan yang membuak-buak mana boleh disimpan melainkan ketika waktu-waktu yang diharamkan. waktu itu suami kenalah sabar menahan keinginannya. "sayang tak kata pun! abang aje yang fikir lebih-lebih!" dia tergelak. "mestilah! abang tak nak sayang rasa terpaksa kerana takutkan dosa, abang nak sayang juga menginginkannya supaya abang boleh rasa balasan setiap sentuhan abang macam yang tadi!" dia ketawa kuat lepas tu. "bang.... syyyy! nanti orang rumah terjaga! nanti dituduh pulak kita orang gila melalak tengah malam buta!" terus dia senyap.

"ok! sayang sambunglah kerja sayang! abang nak tengok sayang buat kerja! bolehlah abang cuba masak sendiri kalau abang terasa nak makan!" "boleh kalau abang lepaskan tangan abang... kalau tak, sorry to say lah!" aku mengugut. "no way baby! abang takkan lepaskan sayang. abang nak peluk sayang puas-puas. abang nak buat bekal bila abang rindu kat sayang nanti. I'll be missing you all the time sayang!" sedih pulak bila abang cakap macam tu. "kalau abang tetap nak peluk sayang, boleh tak abang peluk sayang erat-erat! sayang kesejukan ni!" "well, abang lagi suka sayang..." pelukan dieratkan semula. rasa dingin pagi sedikit-sedikit mula berganti dengan kehangatan tubuhnya. benar-benar menyelesakan perasaanku. setelah membersihkan barang-barang tersebut, aku melakukan mana yang patut. "abang nak cili?" "ya! letak banyak sikit boleh?" "pedas tau bang!" aku cuba takutkan abang. "it's okay! kalau kepedasan, abang boleh minum air, apa!" "hrmm.. ok, jangan salahkan sayang pulak kalau abang kepedasan!

"no worries ok! abang tau macam mana nak handle" "good!" dia cium pipiku. "sayang isteri abang ni...!" perutku diusap-usap sayang. ################################### setelah siap menikmati hidangan, aku menyuakan air nescafe yang dimintanya tadi. "ermm.. wanginya! pandai sayang buat!" aku tersengih. terasa kembang bila dipuji. "and thanks for the delicious nasi goreng kampung tadi. boleh gemuk abang nanti kalau selalu makan masakan sayang. sedap betul rasanya..." "janganlah kuat sangat makan! sepinggan kan dah cukup!" aku menghirup air kosong sahaja. tidak biasa minum air yang manis malam-malam begini. "mana tak tambah pinggan kalau sayang masak sedap sangat! lepas ni abang tak nak makan di luar dah! abang nak makan masakan sayang aje!" pujiannya melambung-lambungkan jiwaku keawan biru. betapa indahnya rasa bila setiap kerja yang kita buat dengan ikhlas dihargai. "abang dah tempah tiket untuk sayang! flight sayang pukul 8 pagi esok. so, kita kena pergi awal dari sini. abang tak nak sesiapa tahu kita hilang dari sini..." dia bercakap perlahan. "abang dah telefon kawan abang tu, nanti dia jemput sayang

dekat airport sana nanti. sayang jangan risau pasal tempat tinggal, abang dah booking hotel yang dekat dengan laut. kawan abang kata, tempat tu memang sesuai untuk orang yang baru berkahwin dan nak berbulan madu. tempat tu sejuk selesa katanya. bolehlah kita buat anak selalu kan sayang?" aku jentik lengannya. gatal betul cakap macam tu. dia pula tergelak. lepas tu keadaan tiba-tiba sunyi. mindaku melayang-layang pada tempat tinggalku disana kelak. aku takut jika berlaku sesuatu pada diriku. "jom masuk bilik! abang nak tidur kejap! " setelah menghabiskan minumannya, tanganku dipimpin untuk masuk kebilik. kali ini dia tidak mencempungku. yelah, abang baru habis makan what! setiba dibilik, abang terus masuk bilik air mungkin untuk memberus gigi. suamiku ini sangat pembersih orangnya. bangga aku dapat suami macam dia. waah.. ini dah beratus kali aku memujinya begitu. biarlah! selagi aku belum letih memuji, selagi itulah aku akan terus-menerus memujinya. lagipun apa salahnya, perasaan kasih-sayang itu akan lebih kukuh dan bersemi indah. beberapa minit kemudian abang keluar dari bilik air dengan wajahnya yang sudah bersih. lantas dia duduk diatas katil sambil menyandarkan kepalanya di kepala katil. aku yang masih duduk dibirai katil masuk pula kebilik air untuk membersihkan muka. aku mambaringkan badanku perlahan-lahan disisi suamiku. dia sudah tertidur lena sewaktu aku membersihkan diri tadi. agak lama juga aku didalam sana tadi. kesian suamiku, mungkin dia dah terlalu mengantuk. aku menarik selimut dan membungkus tubuh kami. aku sembamkan wajahku kedadanya yang sudah

tidak berbaju. entah kemana menghilangnya bajunya tadi. aku lingkarkan tangan kepinggangnya yang sasa. rasa selesa sangat-sangat. aku terasa pelukanku dibalas dengan penuh kemas dan penuh kasih. ubun-ubunku dikucup lembut. "dah baca doa tidur?" tanyanya lembut. aku mengangguk perlahan. "good girl!" dia kucup ubun-ubunku sekali lagi dan mengemaskan lagi pelukannya ditubuhku. "tidurlah! mesti sayang abang ni penat sangat!" dia bisik perlahan. aku pejamkan mata dan akhirnya aku sudah tidak ingat apa-apa lagi selepas itu. ################## aku terjaga bila terasa tangannya yang melingkari pinggangku sudah menjalar-jalar diserata belakang tubuhku. sesekali mengusap pehaku lembut. begitu juga dengan deru nafasnya yang sudah kencang. aku tahu keinginannya sudah kembali marak. aku hanya diam. masih ingin melihat apa yang hendak dibuatnya keatasku. sengaja mahu mengujinya. pipiku dielus-elus penuh cinta. rambutku yang panjang mengirai diciumnya. sesekali ubun-ubunku dikucupnya. sentuhannya menghangatkan perasaanku. "sayang..." perlahan dia memanggil namaku. cuba untuk mengejutkanku. aku masih berdiam. rasa berdosa pulak kurasa tapi aku harus mengujinya terlebih dahulu. apakah dia benar-

benar memaksudkan kata-katanya tadi. "sayang... sayang... " dia memanggil-manggil lagi. kali ini aku pura-pura membuka mataku dan berpura-pura buat buat seperti baru terjaga dari tidur. "hrmmm..." acuh tak acuh sahaja aku jawab. padahal dalam hati bagai nak meletup ketawa ni. "errr... takde papelah!" aku dengar dia mengeluh kecewa. rasa bersalah tiba-tiba datang menerpa. takutnya aku kalau dilaknat malaikat sampai ke subuh. aku baru berkira-kira hendak memanggilnya. hajatku tidak kesampaian bila bibirku sudah dicumbunya penuh nikmat. terasa organ dimulutnya bercumbu dengan mulutku. rasa keinginan itu mula datang berlumbalumba. pandai betul suamiku menaikkan rasa itu. aku dengar dia membaca doa sebelum bersama. aku mengaminkan dalam hati. "I want you sayang... izinkan abang...!" dia merayu lembut. pandangan matanya yang terlalu redup menambahkan rasa ingin ditakluki sekali lagi. bibirnya meraup kembali bibirku dengan penuh perasaan. kali ini, mainannya lebih hebat dari yang sebelum-sebelum ini. bibir basahnya lebih pantas menjalar keserata leherku dan lama dibawahnya sebelum naik semula kewajahku. tangannya pula makin pantas menjalar keserata tubuhku. setiap kulitku disentuh dan dibelai oleh jari kasarnya. nafasnya sudah begitu kuat mendesah seperti baru menamatkan larian yang memenatkan. aku tahu keinginannya kali ini lebih melonjak-lonjak. pakaian yang tersarung ditubuh ku pantas dilucutkan dan dilemparkan ketepi begitu saja. syahwatnya sudah benar-benar menguasai fikirannya kala ini.

aku pantas melucutkan seluarnya. kumain-mainkan tanganku dibahagian itu sehingga mukanya begitu nampak benar-benar terangsang. mungkin syahwatnya sudah tidak tertahan, tubuhku pantas ditindihnya dan dua tubuh kami sudah bersatu. walaupun kali ini tindakannya nampak agresif, tapi nikmatnya lebih terasa. alunan ombak ditubuhnya yang menghentam kuat tubuhku menghadirkan rasa nikmat itu. sesekali aku meraung tanda merasa kepuasan bila rentak ombaknya bertukar menjadi cepat dan lebih kuat. rambutnya kuramas-ramas bila lidahnya bermain-main dengan bawah leherku. makin kuat desahan nafasnya bila aku memeluknya erat. rentak permainannya kadang kala bertukar membuatkan aku tidak kebosanan. dia sangat pandai memainkan kehangatan ditubuhnya. setiap otototot dianggota tubuhnya bercumbu mesra dengan kulit tubuhku. serentak dengan alunan tubuhnya yang paling kuat mengerjakanku, nafasnya kudengar mendengus lebih kencang. dan waktu itulah kurasa ada sesuatu yang panas dituang ke tempat itu. tangannya tidak lagi merayap tetapi kuat mendakapku kemas. alunan ditubuhnya juga seakan-akan terkaku seketika beberapa lama waktu. dan alunannya akan berseiringan dengan tuangan panas itu. deru ganasnya mulai menurun dan alunan tubuhnya masih lagi berombak. bibirnya masih enggan melepaskan sepasang bibirku. pelukan ditubuhku juga masih kemas. akhirnya tiada lagi kudengar nafas menderunya. kini berganti dengan helaan nafasnya yang dihembus panjang. mungkin keletihan setelah puas bertarung. alunan tubuhnya juga sudah mati dan sesekali hidup tetapi tidak lagi berfungsi. pelukan ditubuhku perlahan-ahan dileraikan. bibirku sudah dilepaskan tetapi hidungnya segera dibenamkan ke pipiku.

aku sudah terdampar keletihan. penat menanggung setiap sentakannya yang terlalu indah untuk diperkatakan. tidak pernahpun aku merasai kesakitan walau untuk sedikitpun. sopannya dan penuh berhati-hati dia melakukannya. tidak terburu-buru walaupun keinginannya menderu-deru ganas. "thanks sayang... i really love it!" keningku dikucupnya sebelum bibirku dijamah sekali lagi. aku tersenyum membalasnya. puas kerana dapat menunaikan tanggungjawabku dengan penuh keikhlasan dan sekaligus merasai kenikmatan hidup berumahtangga. "sleep on my chest" dia berbisik lembut. aku menurutinya. perlahan-lahan kepalaku dijatuhkan keatas dadanya. rambutku diusap-usapnya sayang. selepas itu, lengan kirinya dijatuhkan diatas pinggangku memberikan kehangatan. aku terlelap berbantalkan kehangatan dadanya yang sedikit rasa kasar. mungkin kerana peluh yang membasahi bulu didadanya. aku tersedar bila tubuhku sudah berada dalam pelukan kasihnya didalam selimut yang melindungi kami dari kedinginan pagi. rupa-rupanya dia masih tidak tidur sejak tadi. malah wajahku dielus-elusnya penuh rindu dan cinta. dahiku dijamah oleh bibirnya. lama. kemudian wajahku disembamkam kembali kedadanya yang harum mewangi kelelakian aslinya.

########################

setelah mandi junub dan membersihkan diri bersama, suamiku terus menyuruhku untuk menyiapkan diri. kami akan bertolak ke lapangan terbang sultan azlan shah pada pukul 5 pagi. jarum jam sudah menunjukkan angka 4.40 pagi. "letakkan kat dalam beg abang ni aje. nanti abang beli baju yang baru untuk sayang disana nanti. kalau dapat, abang akan cuba bawa lebihan pakaian sayang nanti. " abang menyerahkan beg pakaiannya yang kunampak agak mewah. tidak terlalu kecil dan tidak terlalu menyusahkan. amat sesuai untukku. "abang..." aku pegang tangan suamiku erat. "apa yang abang akan jawab nanti kalau ada yang tanya mengenai kehilangan sayang secara tiba-tiba?" abang terus memelukku erat. memberikanku kekuatan dan ketenangan. "nanti pandai-pandailah abang jawab!" laju dia menjawab. "dah siap semua?" dia tanya perlahan sebelum melepaskan pelukan. aku hanya angguk kecil. "ok! jom kita gerak sekarang! mudah-mudahan tiada siapa yang tahu kita gerak sampai sayang selamat naik kapal!" aku faham maksudnya. maka tidak perlulah aku menjawabnya. "hmm.. jom!" abang terus memaut pinggangku kemas. beg pakaianku disikut disebelah bahunya manakala tangannya yang sebelah lagi tidak lepas-lepas mendakapku erat. hangat. perlahan-lahan kami menuruni anak tangga, sebelum melangkah menuju ke kereta. aku palingkan wajah dan melihat

rumah yang penuh bakti itu. sayunya hatiku. tapi aku pasrah, inilah jalan yang aku ambil dan harus kuhadapinya sebaik mungkin. "Insya-allah! abang akan uruskan masalah kita! sayang jangan fikir banyak-banyak nanti dapat stress! kalau ada rezeki dapatlah kita jumpa ayah dan mak lagi!" pujuk suamiku lembut. sebelum kakiku memasuki perut kereta, suamiku memelukku dengan penuh erat dan kasih. satu kucupan dihadiahkan ke dahiku. aku membalas pelukannya dengan hati yang terharu bercampur sebak. enjin kereta dihidupkan dan kereta bergerak perlahan-lahan meninggalkan perkarangan rumah. ya Allah! kau permudahkanlah segala urusan hidup kami ya Allah! hanya padaMu tempat kami bergantung!
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 17

"sabar sayang... jangan layan sangat perasaan tu! insya-allah! abang yakin mak dan ayah akan baik-baik saja disini! sabar ye..." lembut tangan kasar suami meramas-ramas jemariku. rasa sebak semakin menyucuk-nyucuk. terharu sangat sangat dengan keprihatinan abang. aku tersenyum dalam kesebakan dan keterharuan. dalam pada itu, aku mengangguk lemah. sikap penyayang suamiku ini sama dengan sikap ayah. duadua lelaki ini amat penting dalam hidupku tetapi kedua-dua lelaki ini bakal kutinggalkan tidak lama lagi. aku membuang pandang kecermin sisi. rasanya sudah jauh rumahku tertinggal dibelakang. sedih semakin menghimpit perasaan. mak.. ayah.. maafkan Leya atas keputusan anakmu ini! maafkan Leya! aku menoleh pada wajah suamiku yang juga beraut sedih. ah... tidak seharusnya aku tunjukkan kesedihanku disaat-saat begini. kenapa hati ini selalu gagal mengawal rasa dan jiwa. aku membalas genggaman erat

tangannya. suamiku yang tengah memandu menjeling sekilas kearahku dengan senyum kasih di bibirnya. mengapa agaknya hidupku dipenuhi dengan perpisahan. dulu aku terpisah dengan orang tua kandungku, kini aku harus terpisah jua dengan orang tua angkatku. kenapa terlalu berat bebanan ini? apakah aku sememangnya tidak layak mengecapi bahagia? Tanpa sedar setitis airmata sudah merembes kepipi. kepiluan dihati makin menyengat-nyengat. sudah tak tertahan lagi. kucuba untuk tahan tetapi airmata ini tetap tidak mahu berkerjasama. malah makin galak menuruni pipiku. akhirnya, tanpa terkawal lagi, tersesak-esak aku menangis. entah apa yang merasukku tiba-tiba saat ini. mungkinkah aku sedang merindukan keluarga kandungku. janganlah kau mengalir lagi wahai airmata! berhentilah! usahlah kau bersenandung lagi wahai tangisan. aku merayu padamu. hentikanlah kesedihan ini. "krreeeetttt!!!" kereta dibrek secara tiba-tiba. tubuhku sedikit tersentak kehadapan. terpanar aku seketika. terus aku alih pandang ke arah suami disebelah. dubb! mata bertentang mata. apa yang aku nampak pipinya sudah lencun dengan airmata lelakinya. ternyata pandanganku dihidangkan dengan kesedihan yang ditanggungnya. apakah sama yang dia rasa? "aaa... abang..." aku cuba memanggilnya. rasa bersalah mula bertunas. akulah yang bertanggungjawab membuatnya menangis sedemikian. "syyy..." dalam suara yang sangat sebak, abang mengisyaratkanku untuk bertenang. betapa dia begitu memahami jiwaku ini walaupun dalam keadaannya yang juga turut bersedih. tanpa ku sedar, kereta sudah diberhentikan

dibahu jalan. dan tanpa sebarang isyarat, tubuhku terus diangkat dan didudukkan diribaannya sebelum tubuhku didakapnya penuh erat. jelas terasa gigilan kecil ditubuhnya yang teresak-esak menangis dibahuku. tanpa dipinta aku sembamkan wajah basahku kedadanya. kubalas pelukannya. kemas. disitulah aku teresak sama. tak tertahan menanggung kesedihan dihati. "maafkan abang kerana memisahkan sayang dari mak dan ayah... maafkan abang..." ubun-ubunku dicium bertalu-talu. esakan kami sudah berkurangan. hanya ada sedu-sedan sahaja lagi. oh itu rupanya yang dirisaukannya. kesian dia diburu perasaan sebegitu. abang tak salah bang. sama-samalah kita kuat! pergilah wahai derita! usahlah dekati kami lagi! aku mendongak. tangan yang meemluk tubuhnya kubawa kepipinya dan seraya mencium dahinya dengan penuh kasih dan sayang. matanya yang kebiruan kutatap sayang. redup panahan matanya membalas tatapan mataku. kuhadiahkan senyuman menawan buatnya yang sentiasa menjaga perasaanku. "abang tak bersalah bang... jangan cakap macam tu lagi..." dia mengangguk perlahan. mengerti dengan kata-kataku. abang merenggangkan pelukan. tangannya melepaskan pautan di pinggangku lalu tangannya dibawa kepipiku. kemas telapak telapak tangannya melekap disitu. dalam tersenyum, pipiku dibelai-belai mesra. "jangan nangis lagi" bisiknya dengan suaranya yang agak serak dalam senyumannya yang nampak sebak. cuma ada sedikit sahaja riak keceriaan diwajahnya.

"abang pun tak boleh nangis lagi" aku tersenyum. lama mata kami berpandangan. menerbitkan perasaan indah dihati. "cengeng..." hidungku dicuit. amboi...amboi...amboi... pandainya dia mengejek. apa kurangnya dengan dia. malah lebih beria-ia menangis dariku tadi. "abang lagi cengeng..." aku balas cuit hujung hidung mancungnya. kami tergelak sama. lucu bila mengingatkan perkara tadi. sama-sama menangis sambil berpelukan. lepas tu saling mengejek pula. indahnya hati ini bila dapat berkongsi masalah dan rahsia hati pada insan yang dicintai dan mencintaiku. "jangan sedih lagi..." pipiku dilap dengan belakang tangannya. "abang pun sama. jangan sedih-sedih lagi tau!" airmata dipipinya kusapu lembut. senyuman tersungging dibibirku. bulat matanya merenungiku. mungkin rasa geram bila aku sering mengajuk percakapan dan perbuatannya. bukan mengajuk sebenarnya tetapi lebih kepada ingin bermanja dengan suami tercinta. mengharapkan dambaan cinta dan kemesraan dari orang yang tersayang. tidak lama selepas itu, tubuhku sudah dipeluknya semula. belakangku diusap-usap lembut. terus meresap ketenangan kedalam hatiku. cinta abang padaku membuat perasaanku terbuai-buai. apakah rasa ini akan bertahan selamanya? Insya-Allah! "I love you sayang!" dia berbisik perlahan dicuping telingaku. bibirnya mendarat dipipiku sebelum berlabuh lama dibibirku. pautan bibir dileraikan dan wajahku disembamkan kembali kedada bidangnya yang berbau harum.

"sayang sedih lagi tak? tak nak nangis lagi?" aku hanya tersenyum mendengar soalan itu. aku panggung kepala menatap seraut wajah tampannya. "tak... abang?" bibirnya juga turut tersengih sama. pipiku pula dielus-elus manja. "abang bergantung pada sayang. kalau sayang sedih, abang akan turut rasa sedih. bila abang tengok sayang gembira, abang sangat suka sayang. hati abang akan terus berasa gembira." aku mencuit dagu kebiruannya. terharu sangatsangat dengan kata-kata cintanya. "kalau sayang marah, abang akan ikut sama marah tak?" aku cuba mengusiknya. gelengan diberi sebagai jawapannya. "bila abang nampak sayang tengah marah, abang akan terus buat begini..." cuppp!!! bibirku dipagut hangat. namun sekejap sahaja. dia tergelak suka bila melihat mataku buntang merenunginya. "tak aci! abang suka curi-curi kiss..." aku mencucuk pinggangnya. kelemahannya tu. tetapi pantas tangannya menangkap pergelangan tanganku sebelum dapat beraksi. dengan selamba tanganku dibawa kebibirnya dan dikucup bertalu-talu. "stolen kiss gives me more thrills..." garau suaranya berbisik lembut. aku terpaku. ayat movie mana pulak dia tiru ni! "kenapa bibir isteri abang ni seksi sangat?" tanganku dilepaskan dan jarinya dilalukan disepanjang bibirku. mujur

aku tidak memakai sebarang gincu. hanya sedikit lipgloss untuk mengelakkan bibirku kering semasa dalam kapal nanti. "seksi ke?" aku hanya membiarkan perbuatannya. rasa dimanjakan bila diusap sayang begitu. "seksiiii sangat..." suara miangnya sudah keluar. jelas sengihan sumbang terpamer diwajahnya. aku memegang dagunya dan mula bermain-main dengan bulu disekitar itu yang agak kasar. teringat semula kekocohanku sewaktu mencukur kumis, janggut dan jambangnya semalam. walaupun agak kekok namun aku rasa senang bila dapat menyempurnakan tugasku sebagai seorang isteri yang sentiasa ada untuk suami. "seronok bermain dengan janggut abang?" tanyanya mesra. aku hanya tersenyum. usapan tangan kualihkan ke sekitar pipinya. kulurut-lurut pipi kasarnya dengan penuh kasih. rasa bersyukur sangat dijodohkan dengan lelaki ini. "sayang bertuah dapat suami sebaik abang..." ucapku dan terus memaut lehernya erat. wajah kusembunyikan dibalik batang lehernya. mendengar dia tergelak kecil, aku mengeratkan lagi dakapan di lehernya. suka dengan suasana yang sangat romantis ini. "abang lagi bertuah sayang. bertuah abang dapat isteri yang mengutamakan kebahagiaan abang lebih dari kebahagiaannya sendiri. syukur padaMu ya Allah kerana mengurniakan padaku bidadariku dunia dan akhiratMu. hanya dialah satu-satunya bidadari yang kudamba sepanjang rantau nyawaku. kekalkanlah kebahagiaan ini ya Allah!" sejurus menamatkan pengharapan dan impiannya, wajahku didongakkan dan bibir

basahnya segera meraup bibirku dan bergelut hangat dengan penuh kemesraan. tubuhku dipeluknya seerat mungkin hingga tiada ruang yang memisah. terpaterilah wahai janji dan harapan! "berat sangat rasanya hati abang nak berpisah dengan sayang. tak sanggup abang membiarkan sayang pergi jauh dari pandangan abang. abang tak sekuat manapun sayang. tapi abang akan cuba demi kebahagiaan kita disana nanti. Insya Allah!" aku mencium dadanya yang hanya disaluti sehelai Tshirt hijau muda belang putih. tubuhnya kupeluk erat sepenuh hatiku. abang... jangan tunjukkan sedihmu bang! sayang takut tak mampu untuk berpisah dengan abang walau hanya untuk sementara. kuatkanlah aku! kuatkanlah aku! terasa bibirnya berkali-kali hinggap dikepalaku menzahirkan rasa cinta dan kasih sucinya yang mendalam. "I'll be very missing you sooner dear! abang pasti akan sangatsangat merindukanmu sayang. sekali lagi abang harus terima kenyataan bahawa abang akan menjadi seorang perindu..." pelukannya semakin dieratkan. nafasnya kedengaran tenang beralun dengan ombak didadanya yang menghangatkan. lembut hembusan panas nafasnya menampar-nampar ubunubunku. satu kedamaian yang tidak terhitung menorobos masuk kesegenap pelosok hatiku. "sayang..." kelembutan suaranya menggetar-buaikan perasaanku. wahai tuhanku, maha suci Engkau yang telah mengirimkan padaku lelaki pelindungku. syukur padaMu ya Allah. "sayang..." makin lembut suaranya sehingga mampu

melemahkan urat sendiku. goyah segala tulang-temulangku yang asyik terbuai-buai dengan cinta seorang suami. abang... bawalah dinda terbang tinggi keawan biru. kita layari bahtera istana impian kita disana... "sayang..." suaranya sudah begitu makin dekat dengan ruang pendengaranku. terus meresap pantulan gema suaranya kesetiap salur deria pendengaran. gugur segala rasa derita yang sedari tadi mencengkam kalbu. hilang bersama duka dan lara bila diusir oleh panggilan kasihnya. ya Allah! lembutnya budi bahasa suamiku ini. peliharalah suamiku sepanjang ketiadaanku nanti wahai tuhanku yang maha mengetahui. aku memohon padaMu ya Rabbul 'alamin. lebat airmata kerinduan membasahi T-shirt abang. makin melebat bila sepasang tangan gagahnya menggosok-gosok lembut belakangku. terasa satu kesyahduan yang tidak terluahkan berlabuh disitu. "aku mencintaimu Aleya kusayang!"

Tengku Zafran menghela nafasnya perlahan. kepala isterinya yang kemas berada dalam dakapannya dikucup bertalu-talu. mereka baru sahaja tiba di lapangan terbang Sultan Azlan Shah. selepas berhambur tangis semasa dalam perjalanan tadi, Tengku Zafran memandu keretanya dengan agak laju memandangkan penerbangan isterinya semakin hampir. dalam sepanjang perjalanan itu, tangan kirinya tidak lepas-lepas menggenggam erat jemari runcing isterinya sehingga isterinya menggelakkannya dan mengatakan dirinya terlebih romantik.

sesekali dia terpaksa melepaskan jua genggaman ditangan isterinya bila dia terpaksa menukar gear bila tiba di beberapa lampu isyarat. isterinya kadang-kadang membawa tangannya kebibir dan mengucupnya lembut dan penuh kasih. hampir merembes airmatanya semula bila dimanjakan sebegitu. terasa dirinya sangat disayangi dan dikasihi isterinya sepenuh jiwa raga. terharu sangat dia. betapa kasih dan cintanya dia pada isterinya itu. hanya dia dan Allah yang tahu. dan kini mereka masih berpelukan erat didalam kereta mewahnya yang diparkirkan di kawasan VIP. senang untuk isterinya nanti untuk check-in. mudah pula baginya memimpin isterinya masuk kedewan berlepas dalam beberapa waktu sahaja lagi. "sayang... abang laparlah!" Tengku Zafran berbisik perlahan dekat telinga isterinya. dia yang duduk bersandar dikerusi belakang yang telah habis dicondongkan memeluk erat tubuh isterinya dari belakang sambil sesekali tangannya mengeluselus perut isterinya. tenang hatinya bila kepala isterinya begitu selesa berlabuh didadanya yang bidang. jelas terasa kehangatan belakang isterinya yang melekat rapat ketubuhnya. meneutralkan kedinginan udara kereta yang dicemari dengan penghawa dingin. "abang lapar eh? hrrmm...okey, jom kita ke Mc D kat sana tu! abang sarapan dekat sana ye... " isterinya menuding kearah bangunan yang menempatkan restoran Mc Donald. bangunan itu hanya berada disebelah jalan raya sahaja. kalau jalan kaki tak sampai pun seminit. "tak nak! abang tak nak keluar dari kereta ni sebelum penerbangan sayang dipage! abang nak peluk isteri tercinta abang ni puas-puas" Tengku Zafran memanjangkan lehernya kedepan

lalu mengucup pipi isterinya bertalu-talu sehingga isterinya kegelian dengan jambangnya yang kasar yang mula memanjang menggores-gores pipi mulus isterinya yang putih bersih. "amboi... tak puas-puas lagi ke abang peluk sayang?" isterinya menoleh padanya yang sedang tersenyum manja memikat. dia menggeleng kecil. "abang tak akan pernah puas peluk isteri abang ni sampai bilabila pun" Tengku Zafran menyelak tudung putih isterinya lalu menyerlahkan kegebuan leher putih jinjang milik isterinya. matanya terpukau. lantas hidungnya dibenamkan ke tengkuk isterinya yang berbau harum. "abang! orang nampaklah!" tangan lembut isterinya memukulmukul tangannya yang erat melingkar dipinggang isterinya. tergelak pulak dia namun masih tidak menghiraukan ujaran isterinya. takkan ada orang nampak perbuatan mereka kat sini. hatinya berbisik nakal. dagunya pula dimain-mainkan ditengkuk isterinya. terjerit-jerit isterinya menahan kegelian. makin kuat pulak gelaknya. bukan lama pun dia mengusik, sekejap aje. dalam dua tiga kali gesel begitu. karang isterinya merajuk, dia juga yang susah. sudahlah penerbangan isterinya semakin dekat, dia tak mahu buat sebarang kesalahan. setiap gurauannya kena berpada-pada. masa yang sangat suntuk ini dia hendak luangkan dengan bercintan-cintun dengan isterinya sahaja. "abang..." lembut isterinya memanggil. "hrmm..." lembut juga suara garaunya menjawab.

"kalau abang tak nak sarapan kat luar, apa kata abang makan biskut aje! nak?" ceria suara isterinya menyapa pendengarannya. "besar tapak tangan, seluas lapangan terbang Sultan Azlan Shah ni abang tadahkan!" cepat sahaja Tengku Zafran menyahut. pantang dipelawa betul mamat ni! mestilah! dia ni jenis pencinta paling jiwang. dia akan lakukan apa sahaja bersama dengan isteri tersayangnya. sifat isterinya yang mudah mengalah padanya membuatkan hatinya lebih bahagia. kalau begini gayanya, dia boleh mencipta suasana harmonis yang berpanjangan dalam keluarganya nanti. tetapi bila mengingatkan pada mamanya, jauh disudut hati ada rasa bersalah terhadap mamanya. walaupun dia tidak bercakap kurang ajar dengan mamanya tetapi dia tetap merasa bersalah. namun, dalam kes ini dia tidak dianggap seorang yang menderhaka kerana sudah terang lagi bersuluh mamanya yang jelas bersalah. "sayang..." panggilnya lembut. isterinya yang sedang mengiringkan tubuhnya untuk mencapai beg kecilnya menoleh padanya. "kenapa bang?" mata mereka bertatapan seketika. "sayang rasa... mama akan berubah tak bila kita hilang tiba-tiba nanti?" Tengku Zafran bertanya perlahan. senyuman manis di bibir isterinya seakan menghadirkan rasa perkongsian jiwa yang sangat dalam. isterinya mengangguk. nampak tiada keraguan.. "Insya-Allah bang! sayang harap sangat mama dapat terima sayang jadi menantunya. mudah-mudahan hati mama lembut

nanti!" lama baru isterinya menjawab. jelas dan yakin dengan kata-katanya. "sama-samalah kita berdoa sayang agar mama dapat merestui cinta kita. I love you sayang. jaga diri sayang baik-baik nanti. jangan merayau-rayau jauh dari hotel tu. kalau sayang nak beli something, batalkan aje niat sayang tu untuk sementara waktu sebelum abang sampai sana. jangan hiraukan lelaki-lelaki sana yang suka mengusik perempuan cantik seperti sayang! pedulikan mereka tu! tak usah dilayan! mereka tu memang kaki perempuan! abang tak nak..." percakapannya terhenti disitu bila mulutnya ditekup. sabungan dua pasang mata berlaga. lama. jelas ada rupa hendak tersenyum diwajah isterinya yang berbalas pandang dengan wajahnya yang beriak risau gelisah. tidak lama menunggu, ketawa isterinya pecah meletus-letus. Tengku Zafran tercengang. dia yang begitu serius memberi nasihat pada isterinya sampai berbuih-buih mulutnya tetapi isterinya pula sebaliknya. malah ketawanya semakin galak. pandangannya berubah menjadi tidak puas hati. "abang ni lucu betullah!" isterinya menyindir dalam ketawanya. Tengku Zafran menjongket sebelah keningnya. tidak faham dia dengan reaksi isterinya itu. rasa geram mula timbul bila nasihatnya dipandang enteng. nak kena agaknya isteri aku ni! awaslah sayang! "abang ni overprotective sangatlah. bang... jangan risau ye. Insya-Allah sayang tahu jaga diri. takkan abang tak ingat sayang dulu study dekat oversea bertahun-tahun... abang..abang..." wajahnya disembamkan kedada suaminya yang sasa. terasa belakangnya diusap-usap sayang. penuh lembut dan berjiwa melindungi.

"abang tahu sayang. tapi abang tak yakin dengan keadaan sana. sayang masih baru dekat sana. dengarlah cakap abang ni sayang! abang mohon sangat..." bertalu-talu ubun-ubun isterinya dikucup sepenuh hatinya yang sarat dengan kerisauan. memohon pengertian yang penuh daripada isterinya. Tengku Zafran merasa pelukan ditubuhnya dieratkan. tubuh isterinya melekat sangat rapat dengan tubuhnya. wangian harum isterinya dan kedinginan udara bercantum lalu menjadikan suasana terasa sangat romantik. "maafkan sayang..." sayu suara isterinya mengucapkan patah kata itu. terasa siraman air dingin menghujani jeruk perasaannya yang tadinya kewalangan dengan sikap tak acuh isterinya. "I always apologize you sayang because I love you and I need you for the rest of my life! believe me dear!" Tengku Zafran melonggarkan pelukan. kepala isterinya didongakkan. mata mereka bersabung lagi. Tengku Zafran mematerikan katakatanya dengan mengucup bibir isterinya dengan pelukan yang sangat erat. cintanya dia pada isterinya ini bagaikan tiada penghujungnya. bak lautan yang tak bertepian. kayak(seperti) ombak lautan yang sentiasa hidup. mekar dan harum mewangi selamanya. "I love you sayang" dahi isterinya dijamah. kemudian Tengku Zafran tertawa gembira. bahagianya dia... senyuman mekar yang tersungging di bibir mungil isterinya menyemarakkan lagi perasaan cintanya. pelukan hangat makin dieratkan. syuuuh engkau kesedihan! jangan mai dekat-dekat! "abang nak biskut" senyuman kacak menawan tersungging

dibibirnya. tangan isterinya lekas mencapai bungkusan plastik dari dalam beg kecil. seplastik biskut Tiger dikeluarkan beserta sebotol air mineral 550ml. Tengku Zafran hanya memerhati kerja-kerja isterinya yang begitu patuh melayani kerenahnya yang bersikap 'kebayi-bayian'. rasa terharu datang lagi. bertuah dan bersyukur pada yang Esa kerana dipertemukan dan dijodohkan dengan isterinya yang amat dicintai itu. "sayang... abang sangat-sangat mencintaimu!" bisiknya penuh perasaan.

Aku hanya tersenyum mendengar bisikan cinta dari suami yang tak jemu-jemu mengucapkannya. Tanpa mengucapkannya pun aku sudah tahu abang sangat mencintaiku. hatiku kembang beribu taman. plastik berisi biskut dan sebotol air mineral kutempatkan diatas ribaanku. "aduh... susahnya!"aku merungut perlahan bila terasa sukar untuk membuka plastik biskut yang sangat kedap udaranya. "sini... biar abang tolong!" pantas sahaja tangan sasa itu menyambar plastik biskut dari tanganku dan terus membukanya. "nah!" biskut yang sudah dibuka disua. "abang makanlah! sayang tak lapar lagi..." aku memulas penutup botol air dan meneguknya sedikit.

"tak nak! abang nak kena suap!" oh itu rupanya. aku hanya tergeleng memandang seraut wajah suci suami. dia ni budak kecil ke dewasa! musykil pulak aku. "okey! meh sini sayang suapkan" aku mengambil bungkusan plastik biskut dari tangannya. kuletak air mineral dikerusi sebelah. "that's my wife!" hujung hidungku dikuis. "bismillah!" dia berdoa sebelum biskut yang kusuakan kemulutnya ditelan masuk kedalam rongga mulutnya. begitu rangup dan berselera sekali. hampir setengah plastik biskut dimakannya sebelum meminta air. aku suakan botol mineral namun aku juga yang meminumkannya. mengada-ngada betul suamiku! "Alhamdulillah! abang dah kenyang. thanks sayang!" aku mengangguk. kumasukkan semula lebihan biskut dan air mineral kedalam beg. akan kuhabiskan lebihannya bila berada dalam kapal terbang nanti. besar keberkatannya memakan makanan dari lebihan suami. sehelai tisu kutarik dari dalam saku baju kurung kedahku lalu membersihkan sisa kotoran disekitar bibirnya yang agak comot. makan biskut pun dah comot, inikan pula makan makanan yang berminyak, aku pasti mulutnya bertambahtambah comot. tapi yang penting dia tetap kacak dan tampan walau macam mana sekalipun keadaannya. itulah kelebihan suami tercintaku.

"jaga diri baik-baik dekat sana nanti ye sayang! ingat baik-baik pesan abang ni! abang betul-betul memaksudkannya!" wajahnya kupandang sekilas sebelum menyambung mengutip sisa biskut tadi yang jatuh diribaannya. Insya-Allah bang. aku hanya menjawab dalam hati. "sayang... please... listen to me first!" pipiku ditekap dengan telapak tangannya. panas tangan itu mengalirkan haba kekulitku. aku terus menghentikan kerjaku dan memfokuskan sepenuhnya pada suamiku. "please take care of yourself! I will not forgive myself if anything happen to you there! ab.... abang tak sanggup kehilangan sayang!" terus sahaja wajahku ditarik lembut dan disembamkan kedadanya. berkali-kali kucupannya berlabuh diubun-ubunku. tangannya pula begitu kemas memelukku. erat. lama. aku rasa waktu untuk aku check-in sudah hampir tiba. dikesempatan inilah aku membalas pelukannya erat-erat. mungkinkah ada lagi pertemuan diantara kami selepas ini. bila mengingatkan hal itu, sayu datang menyapa perasaanku. "abang..." "kenapa sayang?" "sayang nak minta ampun bang. maafkan salah dan silap sayang selama ini. abang... walau apapun yang terjadi pada hubungan kita, sayang tetap percaya pada cinta abang. jaga diri baik-baik bang...!" aku sembunyikan sebak. "syyy... jangan cakap mengarut macam tu sayang. abang tak suka dengar! tak akan ada apa yang buruk akan berlaku dalam hubungan kita. trust me! sayang... tak pernah sekalipun sayang

berbuat salah dekat abang. sayanglah cinta abang. kekasih abang dan puteri abang. dan yang paling penting isteri tercinta abang. Insya-Allah abang akan jaga diri abang baik-baik disini. sayang tak usah risau! jangan asyik fikir yang bukan-bukan aje. sayang kena banyak berehat dan tenangkan fikiran dekat sana nanti. I know you love me and you know I love you even more!" dahiku dikucup lembut. "jom! kita pergi check-in! nanti sayang kena tinggal pulak!" segera aku leraikan pelukan dan bangkit dari ribaannya. aku mencapai beg tanganku manakala beg sikutku sudah berada dalam genggaman tangan suami. aku hanya tersenyum melihatnya. betapa aku benar-benar dilayan seperti seorang puteri. pintu kereta kuselak dan dengan cermat aku turun dari kereta. baju kurung yang tersarung ditubuhku kurapikan agar nampak lebih kemas. abang pula turun menyusulku kemudian. pinggangku terus diraih rapat ketubuhnya. "ada lagi tak barang yang tertinggal?" aku mengangguk. "ada kot! cuba abang tengok beg pakaian abang dekat bonet tu! bukan abang ke yang letakkan kat situ tadi" dalam pada aku mengingatkannya, sempat kusindir kekalutannya. aku terlepas gelak perlahan. pagi tadi bukan main dia beria-ia membantuku mengemas pakaianku dan dia sendiri yang memasukkan bajubajuku kedalam beg pakaiannya. katanya beg pakaianku terlalu besar dan menyusahkan aku untuk mengangkatnya nanti. maka itulah dia menukarkan dengan begnya yang agak kecil. "aduh... abang lupa pulak!" keluhnya. sekilas aku nampak dia menjeling padaku. "hrmm... kalau ya pun abang terlalai, janganlah perli abang!" ah

sudah! abang sudah merajuk. parah ni! think Leya! think! takkan nak bagi ubat depan orang ramai dekat sini pulak. "abang... I'm sorry ok!" lembut aku merayu. moga-moga pujukanku menjadi. "abang nak ubat jugak!" aduh... habislah! "abang... malulah sikit! abang tak nampak ke banyak mata tengah tengok kita kat sini! jom! kita pergi check-in! bukan ke abang sendiri yang cakap takut terlambat tadi?" aku cuba berdiplomasi. "tak nak! tak nak!" kakinya mula menghentak-hentak lantai. aku tersenyum segan pada mata-mata yang tercengang melihat kami. tentu mereka tidak percaya orang setampan dan sekacak abang berperangai budak sebegini. parah! parah! ya Allah apa yang harus kulakukan. hanya ada satu sahaja cara yang aku terfikir untuk mengubat rajuk mengada-ngadanya. dengan teragak-agak, aku memeluk tubuhnya erat. kusembamkan wajahku kedadanya. lama. terasa pelukanku berbalas. "thanks for this warm hug! but... ini bukan ubatnya sayang!" ada nada menyindir melalui bisikannya. dengan pantas aku leraikan pelukan dan menentang pandangan matanya. cepat sahaja riak diwajahnya yang ingin ketawa tadi bertukar kepada riak merajuk. aku terasa dipermainkan. ok! fine! nak sangat ubat eh! pantas kutarik tangannya menuju kesuatu tempat yang agak tersorok. "sayang nak bawa abang kemana ni?" aku tahu dia berada dalam kebingungan. langkahnya juga terkocoh-kocoh mengikuti langkahku yang panjang-panjang.

"sayang...where are we going to?" dia masih tidak berpuas hati. aku hanya diam. "sayang... answer me!" "syyy..." aku memberhentikan diriku secara mengejut sejurus tiba ditempat tersorok. tubuhnya terlajak dan terus bertembung dengan tubuhku. waktu itulah aku memeluknya kuat-kuat. pelukanku dibalas jua. "kenapa ni? jangan buat abang risau sayang..." aku leraikan pelukan lalu mendongakkan wajah. mataku bertentang dengan anak matanya. rasa debaran makin kuat memalu. tanpa teragak-agak aku mengucup bibirnya. sekejap tidak lama. pantas kuleraikan pautan. ada nampak sengihan diwajahnya. fuuhhh!! legaaa... "merajuk lagi tak?" kuangkat kening sebelah. dia menggeleng pantas. mataku buntang melihatnya. takkan masih merajuk kot! "lainlah kalau sayang buat begini!" tubuhku didakap rapat lalu sepasang bibirnya rakus menjamah seluruh wajahku dan berakhir lama dibibirku. perlahan-lahan tanganku membalas pelukannya. naluri wanitaku terbuai sejenak dengan sentuhan hangatnya. bunyi kereta yang makin mendekat menghentikan adegan mesra kami. tautan bibir dilepaskan namun tangannya masih erat memeluk pinggangku. "abang dah tak merajuk lagi. dari tadi lagi sebenarnya!" beritahunya dengan bisikan ditelingaku. tangannya kutampar kuat. ketawanya terburai. bergema suaranya satu bangunan.

dengan pantas kutekup mulutnya. dia masih ketawa disitu tanpa suara. kuketap bibir tanda kegeraman yang amat. lama selepas itu barulah ketawanya terhenti. "abang tak mampu menahan godaan isteri abang ni. it is so irresistible." matanya nakal menatapku. bulat mataku mendengarnya. "gatalnya dia ni" aku cubit lengannya manja. "ibadah tu! dapat pahala tau kalau sayang membahagiakan suami!" aku terdiam. pandai pulak dia bermadah kalau bab-bab romeo ni. tapi bila masuk bab melayan rajuknya, entah kenapa dah jadi sifat budak aku nampak. cepat sangat karakternya berubah. "I love you" ucapnya indah. pinggangku diurut-urut lembut. "jom!" aku sekadar mengangguk. setibanya ditempat parkir kereta, banyak pasang mata yang merenung kami dengan riak hairan. malu memang malu tetapi kucuba untuk tidak menampakkannya. biarlah apa sekalipun tanggapan mereka asalkan suamiku terpujuk. that's all. "tak usah fikirkan mereka sayang..." suamiku bagai fahamfaham aje dengan perasaanku. "hrmmm.." aku memandang padanya yang keberatan menarik keluar pakaianku dari dalam bonet kereta. mahu menolong tetapi pantas ditegahnya. ini kerja seorang suami katanya. maka diamlah aku bila bercakap mengenai tanggungjawab. fahamlah aku bahawa dia begitu mahu menyempurnakan kewajipannya. pinggangku dipaut semula dengan sebelah

tangannya terbeban dengan beg pakaian yang agak besar saiznya. mujur juga beg beroda. dibelakangnya pula tersikut satu beg kecil yang berisi barang-barang kosmetik, dokumen dan benda-benda penting yang perlu dibawa. "tak berat ke bang?" aku jatuh kasihan melihatnya yang sudah banyak keluar peluh didahi. tentu dia tidak biasa dengan semua itu. tanyalah sesiapa sahaja anak jutawan. tidak mungkin mereka sanggup memikul bebanan yang berat seperti yang suamiku sedang buat. semua kerja-kerja itu semestinya dibuat oleh pembantu mereka. takpun bodyguard mereka yang gagah. "it's okay sayang... this's how I show my responsibility toward my beloved wife!" terharu aku mendengarnya. kenapa agaknya perasaanku sering merasa terharu dengan setiap perlakuan lelaki ini. lelaki ini sering sahaja memanjakanku setiap masa. "dah... jangan fikir perkara remeh ni. sikit aje faedahnya. let's make a move!" kami mula melangkah memasuki lif yang akan menghantar kami ketingkat yang menempatkan kaunter checkin. setibanya ditingkat itu, aku dapati ruang dikaunter kosong dengan keadaan yang masih lengang di tempat itu. dari jauh kedengaran suara laungan menyapa kami. "cepat encik, kaunter ni akan ditutup sebentar sahaja lagi." dalam pada memberi peringatan, mata petugas wanita itu begitu asyik memerhati suamiku atas bawah. semacam aje pandangannya. panas hatiku melihatnya. aku perasan abang hanya mengangguk sahaja. aku merapatkan lagi tubuhku ketubuh suamiku. dan begitu juga dengan dirinya, tangannya yang erat memaut pinggangku menarik kepalaku supaya dilentokkan dibahunya sebelum memeluk bahuku erat.

"don't worry sayang! abang tak akan pernah pandang perempuan lain!" bisiknya perlahan lalu mengucup kepalaku setibanya kami dikaunter. hilang terus rasa cemburu tadi. tetapi rasa geram pula pada sepasang mata perempuan itu yang asyik merenung suamiku. rasa macam nak korek-korek saja biji matanya. sabar! sabar! "ehem..." kedengaran deheman yang dibuat-buat. jelas-jelas abang tidak suka dengan renungan perempuan itu. petugas wanita tersebut kelihatan tersentak. senyuman yang entah apa maksudnya dilemparkan kearah suamiku. "apa yang boleh saya bantu encik?" meliuk-lentok perempuan itu. suaranya sememangnya jelas berniat untuk menggoda suamiku. abang mendengus kasar. "sayang... tolong ambilkan IC abang kat dalam poket abang! dalam wallet abang!" lembut benar suara suamiku meminta. sekejap! bukan sepatutnya IC aku ke yang diperlukan untuk check in! tapi bila melihat pada pandangannya yang mengharapkan pengertian penuh dariku. tahulah aku sketsa lakonan mantap bakal berlangsung lagi. "all right dear!" aku melepaskan pelukannya. sekilas aku menoleh pada penampilan suamiku. wajarlah kalau perempuan itu tangkap lentok sana-sini biarpun baru sahaja mengenali suamiku. dengan T-shirt hijau muda berbelang putih nampak kena sangat dengan kulit putihnya. seluar slack berwarna hitam yang tersarung dikakinya menampakkan lagi ketampanannya. begitu besar aura dan karismanya yang jelas terserlah. tanganku pantas menyeluk saku seluarnya dan sekejap sahaja dompetnya kutarik keluar. aku suakan dompet

itu. "open it sayang..." aku hanya tersenyum. sempat aku belek gambar dalam kad pengenalannya. sangat comel wajahnya semasa dialam remaja. tak mustahillah bila wajahnya berubah matang menjadi teramat-amat kacak dan lawa. ditambah pula dengan kesegakannya yang begitu menyerlah. didalam dompetnya itu kutemui hanya ada beberapa not sepuluh ringgit. pandai betul dia menjaga hartanya. biasanya anak jutawan semuanya berpoket tebal tak kiralah dimanapun mereka berada. "dah jumpa?" "ada..." aku menarik kad pengenalannya yang terselit kuat didalam dompetnya. sebaik berjaya menariknya, ada sesuatu yang turut sama terkeluar sebelum melayang-layang dan terjatuh kekakiku. mataku terkebil-kebil memandang benda itu. nampak macam sekeping gambar berukuran passport namun aku masih belum pasti kerana tidak ada sebarang rupa seseorang disana. mungkin terbalik kot! aku bercadang untuk mengambilnya. aku mula menunduk. "what's wrong sayang?" perbuatanku terbantut seketika. kudongak semula wajahku menentangnya. "sorry! sayang tak sengaja terjatuh gambar abang!" "gambar abang??" tanyanya seolah-olah terkejut. "mana?" bulat matanya merenungku. aku tuding pada benda itu. pandangannya diarahkan untuk melihat benda yang aku tunjukkan.

"sayang dapat dari mana gambar tu?" tanyanya agak cemas. aku kehairanan. takkan setakat gambar dia boleh jadi secemas ini. mungkinkah... ah tak mungkin abang.... "kenapa? bukan gambar abang ke tu?" aku tanya dengan hati yang gelisah. janganlah aku dikejutkan dengan berita yang tidak mampu untukku terima disaat-saat genting ini. kelihatan dia teragak-agak untuk menjawab. mungkinkah dia menyimpan gambar..... ah! takmungkin! astaghfirullah! kenapa hatiku jauh tersasar kearah itu. aku harus yakin pada suamiku. ya aku yakin pada cintanya. lantas aku pamer senyum padanya. rasa hilang sedikit kekalutanku. " I trust you!" luahku tiba-tiba. dia terus tersenyum manis padaku. aku mencangkung dan mengutip benda itu. ianya memang gambar tetapi terbalik. hatiku berdegup kencang bila terbaca tulisan yang tertera dibelakang gambar itu yang ditulis "my love" walaupun hatiku begitu yakin padanya, namun difikiranku terlintas jua benda-benda yang macam-macam. aku mengucap dalam hati. setelah berdiri tegak semula, aku membalikkan gambar itu dan terkejutnya aku melihat wajahku yang tersenyum manja menjamah mataku. rasa terharu dan sebak menjengah kekamar hati. ternyata dia menyimpan gambarku yang sudah lusuh. entah dari mana dia dapat. aku memandang padanya meminta sebuah pengertian. dia tersenyum manis membalas. "terkejut?" tanyanya. aku hanya diam. "dah lama abang simpan gambar ni sejak abang datang kat kampung dulu. comel sangat sayang dalam gambar ni." dahiku dikucup. pandainya dia berlakon tadi. berpura-pura terkejut

konon. dompet dan kad pengenalan ditanganku beralih tangan. aku pula masih leka merenung gambarku yang kalau aku tidak silap diambil semasa aku berumur 15 tahun. begitu ketara wajah kebudak-budakanku dalam gambar itu. aku tersenyum sendirian. janganlah orang mengata aku orang gila pulak. pinggangku dipaut erat bersama deheman. perlahan-lahan senyumanku mati. rasa segan bila mata suamiku begitu nakal merenungku dengan senyuman kacak yang tersungging dibibirnya. " Ini no.tiket that I've booked for my wife!" kulihat kertas kecil yang hanya ada beberapa butir perkataan dihulurkan ke meja kaunter. petugas tersebut menyambutnya dengan melirikkan senyuman. tak habis-habis nak bergatal dengan suami orang. dah tahu lelaki ini sudah beristeri malah isterinya didepan ada matanya pulak tu, namun masih tetap bermuka tebal. sempat pula wajahku dikerlingnya dengan riak dimukanya yang sudah berubah kelat. nampak sangat dia tidak suka aku dimanjakan oleh suamiku. hello! suka hati oranglah nak bermesra dengan suami. "minta IC puan!" kasar sahaja bunyinya. amboi... kalau dengan laki aku bukan main lembut tulang lidahnya sampai melentoklentok. namun aku angguk jua. tidak mahu menimbulkan kekacauan. anggaplah ini hanya perkara kecil yang harus kuterima bila memiliki suami yang lengkap dengan pakejnya. "It's okay" ucapku perlahan bila pandangan suami nampak begitu bersimpati denganku. kuelus-elus tangannya yang melingkar dipinggangku. terasa diriku benar-benar selamat dan

dilindungi bila bersembunyi dibalik kegagahannya. aku mengeluarkan dompet dari tas tanganku yang menjadi salah satu barang hantaran dari pihak suami. begitu beria-ia dia mahu aku memakainya selepas menyerahkannya semalam. "ini dia IC saya cik!" aku unjukkan kad pengenalanku pada petugas tersebut. tiada langsung nada kemesraan bila melayaniku. dia menekan-nekan kuat beberapa butang pada papan kekunci sebelum menyerahkan kembali kad pengenalanku. "nah!" dengan selambanya dia mencampakkan kad pengenalanku diatas meja kaunter. panas hatiku mula menyerang. tak diajar dengan pendidikan sivik agaknya perempuan ni. aku bertasbih dalam hati bagi menenangkan hatiku.

Tengku Zafran kasihan bila melihat isterinya dilayan sedemikian rupa. dia tahu hati isterinya terlalu lembut dan tidak mudah menampakkan kemarahannya pada orang lain. itulah antara sifat baik isterinya yang menyebabkannya bertambahtambah sayang pada isterinya. tapi hatinya sakit bila isterinya diperlakukan begitu. bahang api mula memanas lalu membara. selesai sahaja mereka berurusan, telinga petugas wanita itu dibasuh cukup-cukup. dia sudah muak dengan perempuanperempuan sebegitu. tiada maruah langsung dimatanya. "boleh tak kalau cik layan pelanggan baik-baik. cik ni tak

belajar peradaban ke dekat sekolah dulu? listen! you ought to know that being a receptionist, you should serve your client fairly! cik ingat saya akan terpikat ke dengan godaan cik?tolonglah! be professional ok! jangan kerana cik dah terpikat dengan saya, isteri saya cik layan dengan buruk macam tadi.please take it seriously! understand!" petugas tersebut terus tertunduk. malu pula bila dah ditegur. mujur hanya ada beberapa pasang mata sahaja yang memerhati. "minta maaf pada isteri saya sekarang!" tegas Tengku Zafran mengarah. di pejabat dia memang bersikap sangat tegas terutamanya dengan pekerja-pekerja perempuan yang tergedikgedik bila ternampak kelibatnya. nasiblah kalau ditengking olehnya. tambah-tambah pula isteri kesayangannya yang dikasari. makin berang jadinya. "abang... it's okay! tak elok paksa abang orang begini!" suara isterinya yang lembut menampan gegendang telinganya. sekejap sahaja Tengku Zafran sudah beristighfar dalam hati. dek kerana amarahnya, dia terlupa menenangkan hatinya. mujur isterinya cepat menyedarkannya. sedikit demi sedikit hatinya mulai sejuk. tanpa bertangguh, Tengku Zafran terus mengheret pinggang ramping isterinya dan melangkah menuju kedewan berlepas. gara-gara perempuan tadi, dia telah membazirkan banyak masanya yang sangat-sangat berharga. untuk itu dia sengaja melambat-lambatkan kayuhan langkahnya agar lebih lama isterinya berada dalam jangkauan tangannya. mata-mata yang memandang semacam pada mereka diabaikan. sepanjang langkahan mereka, Tengku Zafran tidak henti-henti giat mengusik dan bersembang mesra dengan isterinya. isterinya lebih banyak berdiam diri kerana dia memonopoli semuanya.

kata-kata cintanya diluahkan habis semuanya. tidak berbaki langsung. lepas ini dia bakal merindukan kehangatan tubuh isterinya. dan yang paling penting dia terpaksa berpuasa untuk beberapa hari. Tengku Zafran menghantar isterinya sampai ke dewan pemeriksaan kastam. panggilan perlepasan kapal terbang isterinya sudah bergema diruang udara. terus Tengku Zafran memeluk isterinya erat-erat segenap perasaannya. dahi isterinya dikucup sepenuh jiwa dan raganya. "take care sayang...! I love you so much!" pelukan dileraikan. Tengku Zafran menghadiahkan senyuman manis lalu mencium lembut kedua belah pipi isterinya. kemudian dia menyuakan pula wajahnya. jarinya ditunjukkan kedahi dan pipinya. meminta isterinya untuk membalas ciumannya. dengan selambanya isterinya membalas mencium dahi dan kedua belah pipinya. sekali lagi tubuh isterinya dipeluk kejap. sedihnya disembunyikan. ubun-ubun isterinya dikucup. lama. bergenang lebat airmatanya. "tunggu abang dekat sana nanti ya! I'll be missing yousayang!" isterinya hanya menunduk dalam anggukan. dagu isterinya dicuit dan didongakkan. berderaian airmatanya tatkala melihat wajah basah isterinya yang dicemari oleh airmata. "jangan sedih sayang... abang tak nak tengok isteri abang ni sedih lagi. I just wanna see your beautiful smile!" tangannya menyapu airmata isterinya yang tersenyum dalam menangis. Tengku Zafran turut sama tersenyum. isterinya juga mengelap airmatanya. "sayang pergi dulu bang... jaga diri abang baik-baik ya..." dalam pandangannya yang samar-samar kerana matanya dipenuhi dengan airmata, tangannya terasa disalam dan

dikucup kasih oleh isterinya. kepala isterinya diusap kasih beserta anggukan kecil. isterinya sudah bergerak melangkah masuk kedalam sempadan yang membatasi dua tubuh mereka namun genggaman ditangan isterinya masih tidak dilepaskan. Tengku Zafran melangkah setapak kehadapan dan mengucup tangan kecil isterinya dengan rasa sebak yang sangat mencengkam dadanya. kemudian matanya yang berair redup merenung seraut wajah isterinya yang bakal dirinduinya sebentar lagi. bila ternampak isterinya menganggukkan kepala, fahamlah dia bahawa mereka bakal terpisah beribu batu beberapa saat lagi. dengan lambat-lambat Tengku Zafran meleraikan genggaman dijemari isterinya. bila genggaman tangan mereka sudah terlepas, kolam airmatanya banjir tetapi senyuman manis tetap terukir dibibirnya. Tengku Zafran membalas lambaian jemari isterinya dengan rasa sayu yang sangat menyesakkan. sebelum isterinya berpaling, dia dihadiahkan senyuman semanis madu dari isterinya yang turut sama lencun dengan airmata. Tengku Zafran berkali-kali melayangkan flying kiss kepada isterinya. dia tidak peduli pada pegawai kastam yang tersenyum memandangnya. bibirnya sempat membentuk ungkapan 'I love you sayang'. untuk kali yang terakhirnya dia ralit memandang isterinya yang tersenyum manis kearahnya dengan mata bundar cantik isterinya yang sayu dan mula melangkah meninggalkannya. sayang!!!! hatinya menjerit memanggil-manggil isterinya. apabila kelibat isterinya sudah hilang dari pandangan mata, Tengku Zafran pantas berlari kesuatu sudut. dia menangis teresak-esak disitu. setelah beberapa lama menangis, kedengaran suara panggilan memberitahu kapal terbang yang dinaiki isterinya akan berlepas dalam beberapa minit sahaja

lagi. makin merambu-rambu airmatanya keluar. sayang... jangan tinggalkan abang!!! abang rindu padamu!!! "sabar nak! sabar! istighfar banyak-banyak!" tiba-tiba satu suara datang menegurnya. bahunya ditepuk-tepuk perlahan. pantas Tengku Zafran berpaling. kelihatan ada seorang lelaki tua yang berjubah putih dan berserban sedang lembut memerhatikannya. "Ingatlah pada Allah! mengadulah banyak-banyak padaNya!" nasihat orang tua itu lagi. itu membuatkan Tengku Zafran bertambah sedih. makin bertambah kuat esakannya. "mari nak... peluklah pakcik kalau itu dapat mengurangkan rasa sedih!" orang tua tersebut mendepakan tangannya dan sekejap sahaja Tengku Zafran sudah menangis dalam pelukan kasih orang tua itu. "dah... jangan nangis lagi! yakinlah pada ketentuanNya!" berserta nasihat itu, orang tua tersebut mengusap-usap belakang Tengku Zafran. Tengku Zafran mengangguk dalam diam. aku harus kuat! bisik hatinya. kemudian dia meleraikan pelukan dan mengucup tangan orang tua tersebut. hatinya sudah menjadi tenang setelah bibirnya dibasahkan dengan zikir dan istighfar. "terima kasih pakcik!" ucap Tengku Zafran penuh hormat dan sopan. orang tua tersebut tersenyum membalas. rautnya tampak amat tenang dan mendamaikan. terpancar kejernihan dari matanya dan dari kulit wajahnya yang amat bersih. "apa masalahmu anak muda?" tanya orang tua tersebut penuh kasih-sayang. Tengku Zafran teragak-agak mahu menjawab.

tapi bila melihat pada kesungguhan orang tua tersebut, dia berasa lega sekiranya dapat berkongsi kesedihannya dengan seseorang. kalaulah isterinya ada disaat ini, sudah lama dia berbaring di ribaan isterinya dan menyembamkan wajahnya keperut isterinya. suka benar dia berbuat begitu. rasa dirinya bagai anak kecil yang dimanjai seorang ibu. rindu pada isterinya sudah menyengat-nyengat ulu hatinya. "saya... saya terpaksa berpisah dengan isteri saya pakcik!" beritahu Tengku Zafran cukup sebak. raut wajah orang tua tersebut masih tenang. Tengku Zafran mengamati betul-betul raut wajah tua itu. entah kenapa dapat dilihatnya bayang isterinya dibalik wajah itu. wajah itu begitu mirip dengan wajah lembut lagi ayu milik isterinya. iras dan senyuman menenangkan diwajah orang tua itu juga sama dengan senyuman manis isterinya. Tengku Zafran percaya dia sudah mula angau pada isterinya, maka itulah dia melihat wajah isterinya dimana-mana. akalnya segera menyekat fikirannya dari memikirkan yang bukan-bukan. "Masya-allah! kenapa sampai berpisah nak?" soal orang tua itu lagi. "kami terpaksa pakcik. keadaan tak berpihak pada kami!" jawab Tengku Zafran jujur. dia merasakan orang tua tersebut boleh dipercayai. entahlah, hatinya yang sendiri berkata begitu. "tak elok kamu tinggalkan isteri kamu sendirian nak! berdosa namanya tu. jangan lari dari tanggungjawab. seorang suami harus kuat menjaga keutuhan rumahtangganya. jangan jadi macam pakcik. jangan ikut cara pemikiran pakcik dulu. sampai sekarang pakcik masih menyesal dengan apa yang pakcik pernah lakukan lama dulu. pakcik rasa menyesal sangat nak!

tapi syukur pada Allah kerana akhirnya pakcik dapat hidup bahagia walau penyesalan itu tetap ada dan tidak mungkin akan hilang." kedengaran hembusan nafas panjang orang tua tersebut. Tengku Zafran mengangguk perlahan. dia benarbenar jatuh simpati pada orang tua tersebut. ternyata disebalik ketenangan diraut wajah bersih itu, tersingkap kisah duka silamnya. "bawalah semula isterimu kepangkuanmu nak! jangan biarkan isterimu kesunyian..." terdengar suara lembut sayu orang tua tersebut seakan-akan turut sama ditujukan pada dirinya sendiri. "Insya-Allah pakcik! dalam beberapa hari lagi saya akan menyusul isteri saya. saya sangat cintakan dia pakcik. semua ini saya harus korbankan demi kebahagiaan kami. inilah sahaja satu-satunya jalan yang terbaik dan selamat untuk melindungi rumahtangga kami." orang tua tersebut mengangguk faham. deringan telefon bimbit kedengaran. pantas tangan orang tua tersebut menyeluk sakunya dan mengeluarkan telefon bimbitnya. "isteri pakcik..." beritahu orang tua tersebut selepas melihat nama yang tertera di skrin telefon bimbitnya. Tengku Zafran hanya tersenyum dan mengangguk. matanya kembali melihat orang tua tersebut berbual mesra dengan isterinya. untuk yang kedua kalinya, raut wajah orang tua tersebut direnung dengan penuh teliti. iras dan senyuman yang kerap tersungging di bibir orang tua tersebut memang mirip betul dengan isterinya. mata jernih orang tua tersebut begitu hampir sama dengan mata bundar cantik milik isterinya. hatinya berdegup kencang. boleh jadi orang tua tersebut merupakan ayah mentuanya. makin direnung wajah yang menenangkan itu, makin jadi rindu

Tengku Zafran pada isterinya yang mungkin sudah berada diawan biru. airmatanya mula bertakung dan meleleh dipipinya. "kenapa nak?" soal orang tua tersebut agak hairan. setelah habis berbual dengan isterinya tadi, dia perasan anak muda yang tengah bersedih itu begitu ralit merenungnya tanpa sekalipun mengelipkan mata. "ayah..." Tengku Zafran terus memeluk orang tua tersebut penuh erat. "ayah... sayalah menantu ayah!" beritahu Tengku Zafran tibatiba dengan penuh yakin. hatinya besar mengatakan orang tua tersebut ialah ayah kandung isterinya yang sudah lama meninggalkannya sendirian. iras wajah orang tua tersebut sangat mirip dengan wajah isterinya yang dirindui. ditambah pula dengan cerita orang tua itu tadi, makin menguatkan telahannya. orang tua tersebut tersentak. benarkah apa yang didengarnya tadi! ya Allah syukur Alhamdulillah! cepat-cepat dia bertasbih dan memuji-muji nama Allah. dalam pada dia gembira, terbit sedikit rasa keliru dan tidak pasti dengan ujaran anak muda tersebut yang tiba-tiba memanggilnya ayah. dan apa yang pasti anak muda itulah orang pertama yang memanggilnya dengan panggilan terhormat itu. perlahan-lahan tangannya membalas pelukan anak muda tersebut yang menangis teresak-esak semula didalam dakapannya. kalau benar kata-kata anak muda itu tadi maka dia amat bersyukur kerana diberi peluang untuk bertemu semula dengan anaknya yang sudah berpuluh-puluh tahun tidak ditemuinya itu. hatinya begitu merindukan anak yang terpaksa ditinggalkannya itu bertahun-tahun dulu. "maafkan abah sayang! maafkan abah! abah rindukan Nur,

sayang..." setitis airmata kerinduan bersalut penyesalan jatuh menuruni pipi tuanya. kita akan pasti bertemu semula nak! abah pasti keluarga kita akan bahagia semula seperti lama dulu!
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 18

Tengku Zafran perlahan-lahan merungkaikan pelukan. tangisan dan esakannya sudah reda. hanya tinggal sedu-sedan sahaja lagi. laju tangan 'ayah mertuanya' dicapai dan dikucup lama. wajahnya kemudian didongakkan. 'mata dan senyuman isterinya' diraut wajah itu direnung sayu. "ayah.. saya..." ucapnya tergagap-gagap bila tidak tahu duduk menjelaskan perkara yang sebenar. kepalanya menunduk lagi. rasa segan dan cuak bila bertentang mata dengan 'ayah mentuanya'. kalau tersilap kata, tak pasal-pasal dia direject pulak. tak ke naya tu. dah lah separuh nyawanya sudah dibawa pergi isterinya. lagi parah jadinya. tak nak macam tu! "mari kita duduk sana nak. pakcik betul-betul keliru sekarang ni. mari..." orang tua tersebut kemudian menepuk-nepuk bahu Tengku Zafran dengan lembut. Tengku Zafran akur. sekejap sahaja mereka sudah masing-masing melabuhkan punggung di kerusi yang berdekatan. sesaat. dua saat. beberapa saat sudahpun berlalu namun masih belum ada yang bersuara. masing-masing masih merangka ayat. Tengku Zafran menarik nafasnya dalam-dalam. kalau memang telahannya itu tadi benar, dia sangat risau bila dikatakan tidak bertanggung-jawab kepada isterinya. namun cepat-cepat dia mencantas bisikan syaitan yang cuba menghasut fikirannya. sekarang ini dia harus mencari jalan bagaimana hendak menceritakan kejadian yang sebenarnya. dia sangat bimbang akan penerimaan 'ayah mertuanya'. Bismillah! ya Allah Kau tolonglah hambaMu ini.

terus terlangsung difikirannya untuk dia diterima menjadi menantu yang baik dia harus menunjukkan sifat-sifat yang terpuji dihadapan 'mentuanya'. "ehem..." Tengku Zafran pura-pura berdehem. biasalah kan! orang Melayu memang suka berdehem bila segan dengan seseorang, takpun bila menegur orang yang tengah dok mengumpat. 'ayah mertuanya' mengangkat muka dan bertentang mata dengannya. sekali lagi hatinya terus-terus menjadi begitu rindu pada isterinya saat terpandangkan seraut wajah 'isterinya' disitu. "errr... nama saya Zafran ayah!" beritahu Tengku Zafran. dah tak tahu nak memulakan perbualan. pertama kali dalam sejarah hidupnya dia berasa segan dengan lelaki, biasanya dia akan cepat menjadi mesra dengan mereka, tetapi tidak dengan lelaki ini. bagaikan ada kuasa yang mengarahkan dia untuk menghormati lelaki ini yang sangat tenang dan lembut raut wajahnya. warak sangat orangnya. Tengku Zafran cuma tersenyum agak kelat. cuak hatinya bila pertama kali berkenalan dengan 'mertua' sebenar. 'ayah kandung' isteri tercintanya. semakin cuak dia bila pandangan lelaki tua itu makin menumpu kedalam matanya. tetapi dalam masa yang sama lelaki itu masih diam. Tengku Zafran sudah berpeluh dahinya. "err... maksud saya... Tengku Zafran Raffiq bin Tengku Murshidi, ayah!" mungkin kerana sudah kalut, hanya itu yang terfikir olehnya untuk bermukadimah. "siapa nama isteri kamu nak?" terus orang tua tersebut menyoal.

"Puteri Nur Aleya Binti Megat Syarifuddin, ayah!" cepat sahaja bibir Tengku Zafran menjawab bila bersangkut-paut dengan isteri tercintanya. "ya Allah! Nur... anak abah!.." Tengku Zafran mahu bertindak menenteramkan perasaan ayah mertuanya. kini tiada lagi keraguan akan telahannya. lelaki tua itu memang sah ayah kandung isterinya. lalu dia mengambil tempat duduk disebelah ayah mertuanya dan dipeluk bahu lelaki tua itu dengan rasa simpati. terhinjut-hinjut tubuh tua itu menahan esakannya. "subhanallah! Alhamdulillah! Allahuakbar! syukur padamu ya Allah! akhirnya Kau temukan jua kami anak beranak..." sebak Tengku Zafran mendengar rintihan yang benar-benar pilu itu. sedar tak sedar, dia turut sama menangis. beberapa lama selepas itu, Tuan Megat meraup tangan tuanya kemukanya yang basah dengan airmata. sekian lama matanya berair kerana kesedihan, kini airmata lelakinya menangis kerana terlalu gembira dengan penemuan itu. Maha suci Engkau ya Allah! Tuan Megat kembali memandang pada wajah menantunya. wah! dah sebut menantu nampak! hatinya mengusik. dia hanya ketawa gembira dalam hati. ternyata anaknya tidak salah memilih suami. dimata tuanya, lelaki berduka itu benar-benar mencintai anaknya sepenuh hati. dia sangat yakin anak perempuannya itu sangat cantik dan lembut orangnya. manakan tidak, tidak pernah lagi dia melihat lelaki sesegak menantunya itu. dengan tubuh yang sihat dan perawakan yang matang. tak lupa juga matanya sempat menilik pakaian yang tersarung ditubuh anak muda itu. dia sudah dapat mengagak menantunya itu bukan calang-calang orangnya. tentu dari golongan yang berada. jauh di sudut hatinya dia sangat

terkilan kerana tidak sempat melihat dan menjadi wali semasa perkahwinan anak perempuannya itu. tambah-tambah lagi dia tidak sempat melihat dan merasai bagaimana anaknya membesar. sebutir airmata tuanya mengalir dipipi, namun lantas dikesatnya. tidak mahu bersedih diatas berita yang amat menggembirakan hatinya sebagai seorang ayah. anak tunggalnya sudahpun dijejaki. "ayah... ayah tak apa-apa ke?" kalut Tengku Zafran bertanya. dari tadi dia perasan mata lelaki itu seperti sedang menilai dirinya dalam diam. birapun lembut pandangannya namun sarat dengan persoalan. hatinya dihempas keresahan. takut, bimbang, cemas semuanya bercampur baur. bagaimana kalau dia tidak disukai oleh mertuanya? ah! tak mahulah kalau macam tu! namun dia pulak yang terkejut bila lelaki itu mengesat airmatanya yang mengalir layu. pulak tu sedang menahan tangisan sahaja di penglihatannya. Tengku Zafran kini mengerti perasaan bapa mentuanya. mereka sama-sama merindukan orang tercinta. isterinya yang juga anak kandung kepada lelaki itu. tanpa bertangguh Tengku Zafran menggosokgosok bahu ayahnya yang cukup mendung wajahnya. hilang sudah senyuman manis isterinya diwajah itu. "jangan dipendam perasaan sedih tu yah! luahkanlah ia kalau itu mampu mengurangkan rasa sedih ayah..." penuh diplomasi Tengku Zafran memujuk. ditepuk lembut bahu lelaki tua itu. tersayat hatinya melihat kesedihan dimata bapa mertuanya. jelas ternampak kesakitan yang teramat dalam. Tuan Megat hanya mengangguk. lemah sekali. lama mereka membisu sebelum Tuan Megat membuka mulut. "siapa nama kamu tadi nak? maaf! abah terlupa..." Tuan Megat bertanya perlahan. malu rasanya bila menantu sendiri tidak

diketahui namanya. itu baru nama, yang lebih dari itu apatah lagi. dia langsung ketinggalan dengan persekitaran anak yang dirinduinya. Tengku Zafran hanya tersenyum. dia langsung tidak berkecil hati. "Tengku Zafran Raffiq, ayah!" Tengku Zafran menjawab sopan. Tuan Megat mengangguk perlahan. kerabat diraja rupanya menantunya itu. " abah nak tanya kamu sikit. bagaimana kamu dapat tahu abah adalah bapa kandung isteri kamu?" biarpun sudah diketahui nama lelaki tampan itu, namun selagi belum mendapatkan jawapannya dari kesahihan perkhabaran baik itu, dia tidak akan menyebut nama lelaki itu kerana akalnya sudah merancang sesuatu. Tengku Zafran mula berasa kalut. pulak dah... tadi bukan main yakin dia bermain dengan motivasi, tapi sekarang sudah kecut perut pulak. lantas hatinya ditenangkan dengan bertasbih. "sebab... saya memang yakin ayah adalah bapa mertua saya. wajah isteri saya sangat iras dengan wajah ayah. saya dapat lihat senyuman isteri saya diwajah ayah sewaktu pertama kali melihat ayah tadi. dan yang paling penting, mata isteri saya yang sangat cantik sebijik dengan mata ayah. lagipun tadi ayah ada menyebut ayah menyesal dengan tindakan lampau ayah yang membuatkan saya terfikir mungkin ayah menyesal kerana meninggalkan anak ayah. sebab itulah saya terus peluk ayah tadi. err.. nama ayah sudah semestinya Megat syarifuddin kan? betul tak ayah?" Tuan Megat mengangguk beberapa kali. benar-benar berpuas hati dengan penjelasan dari menantunya. maka, kini yakinlah dia bahawa Allah telah mengabulkan doanya yang telah lama tertangguh berpuluh-puluh tahun lamanya. bibirnya tidak henti-henti bertasbih memuji kebesaran

Ilahi. "terima kasih nak! abah gembira sangat! syukur Alhamdulillah!" terus dipeluknya tubuh menantunya itu penuh erat. betapa dia bersyukur kerana bakal dipertemukan dengan anaknya. Tengku Zafran membalas pelukan itu. dia tahu betapa beratnya bebanan perasaan yang ditanggung oleh mentuanya selama berpuluh tahun. sudah tentu lebih parah dari dirinya yang sudah terlalu merindui isterinya biarpun baru beberapa jam berpisah. ya Allah! Kau peliharalah keselamatan isteriku walau dimanapun dia berada. terlalu banyak jiwa yang mengasihinya ya Allah! Tuan Megat merungkaikan pelukan. tiba-tiba dia jadi malu bila beratus-ratus pasang mata sedang memandang kearah mereka dengan riak penuh hairan. tentu mereka berasa pelik kerana dua lelaki sedang menangis. tetapi hatinya yang melonjaklonjak gembira sedikit-sebanyak mengenepikan perasaan itu. "abah tak tahu macam mana nak balas jasa kamu nak! besar sangat budimu pada abah. kamu sudah menemukan abah pada anak abah. Nur Aleya. abah rasa tak layak pulak dapat menantu sebaik kamu Raffiq!" terharu Tengku Zafran mendengarnya. kembang setaman jugalah hatinya. dia tersenyum bahagia. melalui kata-kata father in-law nya tadi, membuktikan bahawa dia benar-benar diterima menjadi menantu lelaki warak itu. rasa lucu pulak bila dipanggil Raffiq. tak pernah-pernah dia dipanggil sebegitu biarpun itu sebahagian dari namanya. unik betul. "tak ada apa yang perlu dibalas ayah! cukuplah kalau ayah dapat merestui perkahwinan kami. saya rasa gembira sangat bila ayah sudah menerima diri ini menjadi menantu ayah."

cukup berlapik kata-katanya. nak ambil hati mertualah katakan. bahu mertuanya ditepuk-tepuk. amboi... teruk betul perangai. suka-suki aje dia menampar bahu mentua. terlebih excited! "ehem..." Tengku Zafran sudah kucar-kacir. itulah! lepas laku sangat. dia mengutuk tindakannya tadi. "maafkan saya ayah! saya terlalu gembira bila menjadi sebahagian dari keluarga ayah! lebih-lebih lagi bila ayah sudah menerima saya... terima kasih ayah!" perlahan Tengku Zafran menutur. tangan lelaki tua itu dicapai dan dicium hormat. kemudian dia tersenyum pada mertuanya. manakala dahi Tuan Megat pula berkerut. "bila masa pulak abah mengaku macam tu?" Tuan Megat menyoal. seolah-olah terkejut sahaja lagaknya. "hah!!" bulat mata Tengku Zafran. terkejut dia. "err... ta... tapi tadi ayah..." tergagap-gagap Tengku Zafran mahu menjelaskan. lebih kepada mahu membela diri sebenarnya. kesian awak! "ada ke abah cakap?" Tuan Megat sengaja potong line. saja nak test kegabraan menantunya. dalam penampilan yang top world class pun menantunya masih ada sifat itu rupanya. dia hanya tergelak lucu dalam hati. taklah hebat sangat menantunya. penakut juga rupanya. Tengku Zafran menunduk. malu dan hampa bercampur baur. bagaimana dia boleh salah menafsirkan kata-kata mentuanya tadi. sangkanya dia sudah diterima oleh lelaki itu sebagai menantunya. rasa pilu mula

bergayut dihatinya. tanpa disedari tubuhnya sudah dipeluk kasih oleh Tuan Megat. belakangnya terasa ditepuk-tepuk sayang. "Insyaallah! selagi abah bernyawa abah akan sentiasa merestui hubungan kalian. kamulah menantu yang paling layak untuk anak abah! maafkan abah... abah gurau aje tadi tu!" lembut suaranya memujuk. mana mungkin dia menyangkal lelaki itu sebagai menantunya. dia sudah jatuh sayang pada menantunya itu. dan kini sudah diiktiraf menjadi menantu kesayangannya. Tengku Zafran tersenyum lega... Alhamdulillah! rupa-rupanya ayah mertuanya itu kaki pengusik juga rupanya. tak sabar dia melihat keluarga mereka berkumpul semula sambil usik-mengusik. tentu isterinya akan lebih berasa gembira dengan kehadiran orang tua kandungnya. "hrmm... abah nak Raffiq panggil abah, 'abah' mulai dari sekarang. kalau tak..." "baik abah!" laju Tengku Zafran mencelah. takut betul dia kalau diugut begitu. ye ke diugut! jangan salah tafsir Zafran! Tuan Megat tergelak kecil. cemas betul menantunya. nama saja berpersonaliti golongan atasan. menggeleng-geleng Tuan Megat melihat perangai menantu kesayangannya. "abah belum pun habis cakap, kamu dah sampuk. maksud abah tadi, abah nak Raffiq panggil abah, 'abah' sebab dulu kami bahasakan diri masing-masing abah dan umi." terang Tuan Megat. dia sudah mula membuka lipatan kemas kamus hidupnya yang sangat lampau. Tengku Zafran terdiam sekejap. malu pula bila diusik begitu. kepalanya disandarkan pada kerusi yang diduduknya. tiba-tiba dia terfikir mengenai ibu

isterinya bila abahnya menyebut tadi. macam mana agaknya muka ibu mertuanya? sama tak dengan wajah jelita isterinya? "err... abah! umi tak datang ke?" Tengku Zafran masih kekok guna panggilan itu. first time dia guna panggilan itu. Tuan Megat cuma tersengih. "umi ada kat rumah... dia kurang sihat! demam sikit! abah kesini pun sebab nak tolong hantarkan anak saudara abah yang sambung pengajian kat luar negara!" "dekat mana tu abah? kat UK ke?" tanya Tengku Zafran. teringat kembali memori bersejarah mereka disana bersama isterinya. "ha'ah... kenapa? Raffiq study dekat sana juga ke dulu?" "ye bah! kalau abah nak tahu, di sanalah Raffiq mula kenal dengan anak abah! anak abah cantik sangat tau! cantik sangat bah! abah tak nak tengok gambar anak abah ke?" Tengku Zafran cuba memancing minat abahnya. Tuan Megat pula cukup teruja. teringin sangat dia hendak melihat buah cinta mereka. itulah sahaja satu-satunya anak yang mereka ada. isterinya sudah tidak dapat mengandung selepas melahirkan anak mereka itu kerana ada komplikasi sewaktu melahirkan. dia tidak sedih akan itu tetapi dia cukup kesal kerana membiarkan dirinya membuatkan keputusan yang paling menyesalkan seumur hidupnya. maafkan abah sayang... Tengku Zafran mengambil dompetnya dari dalam poket lalu mengeluarkan gambar isterinya yang comel. dikeluarkan pula gambar isterinya yang baru ditangkap yang cantik rupawan. gambar yang dihadiahkan oleh Zahar lewat malam semalam.

"ini bah! inilah anak abah, isteri saya!" Tengku Zafran menyuakan gambar itu. Tuan Megat begitu ralit melihat gambar anaknya. ternyata benar kata hatinya. benar juga kata menantunya. anaknya benar-benar cantik dan manis. sama seperti wajah isterinya sewaktu muda-muda dulu. malah lebih jelita. begitu berseri-seri wajah anaknya itu memakai baju yang ringkas namun cukup menutup aurat. hatinya begitu teringin mahu mengucup dahi anaknya itu. terbayang-bayang dimatanya wajah anaknya yang pada ketika itu masih kecil. comel sangat. dan bagaimana dia selalu menolong isterinya mendodoikan anak mereka itu sehingga tertidur lena dengan penuh rasa bahagia. betapa retak hatinya bila terpaksa berpisah dengan anaknya itu yang baru menginjak umur setahun lebih. abah rindukan Nur! pulanglah Nur! kami rindukan Nur! manakala di pihak lelaki yang berstatus seorang suami, Tengku Zafran menjadi bertambah-tambah rindu pada isterinya. dia sudah merindui pelukan hangat isterinya. juga merindukan tubuh itu untuk diraih kedalam dakapannya. dan yang paling penting rindu untuk mencumbui seluruh wajah isterinya yang jelita itu. sayang... abang rindukan sayang! sayang, abang akan bawa hadiah yang paling indah buat sayang beberapa hari lagi. sabar ye sayang... tunggu abang dekat sana! I love you always! "abah..." "hrrm?" Tuan Megat berpaling sekilas kearah menantunya. dia masih lagi ralit merenung gambar anak yang dirindunya. "boleh tak abah bawa Raffiq jumpa dengan umi?" pinta Tengku Zafran perlahan. nak sangat dia berjumpa dengan insan yang

telah bersusah payah melahirkan isterinya kedunia ini. Tuan Megat terus merenung Tengku Zafran disebelahnya. kemudian dia mengangguk laju. "mestilah boleh! umi tentu suka dengar berita baik ni!... jom, kita pulang!! tapi kita singgah kat rumah abah sekejap lepas tu kita terus ke rumah kamu. abah nak juga tengok keluarga menantu abah ni." kepala Tengku Zafran diusap-usap. Tengku Zafran tersengih lebar. suka bila dirinya dikasihi oleh insaninsan yang tersayang. "jom bah...! err... tapi kita bukan pulang kat rumah Raffiq tau! rumah Raffiq jauh dari sini. kita pulang kat rumah keluarga angkat Aleya aje lah, ye abah!" "kenapa pulak? jauh sangat ke rumah kamu tu?" tanya Tuan Megat yang masih kosong tentang keluarga anak angkatnya serta keluarga mertuanya. "jauh sangat abah! dekat KL! rumah keluarga angkat Aleya pula dekat aje dari sini. dalam sejam sampailah!" Tuan Megat mengangguk faham. hrmm... patutlah orang berada, tak lain tak bukan mesti tinggal kat KL. oklah tu... dapat menambahkan populasi keluarganya yang sekitar Malaysia ni.

###################################################### ############################

Kalau ada orang mengatakan aku sedang dilanda angin angau pasti tidak akan ku sangkal saat ini. barulah aku fahami erti sebenar rasa angau yang sering kudengar dari mulut orang. seksanya hati menanggung bebanan sebuah kerinduan. sangat pilu dan menyesakkan dada. diserata tempat terbayang-bayang wajah suamiku yang sedang merenungiku penuh manja memikat sambil tersenyum manis. aku melemparkan pandangan ke luar melalui tingkap yang tirainya kusingkap luas. terserlah awan putih yang cantik terapung. ternampak suamiku sedang duduk berlunjur diatas awan putih itu sambil melambai mesra padaku. kepalaku tergeleng-geleng. susahnya bila dilambung ombak cinta. takut sekiranya aku terus karam dalam lautan kerinduan. lantas kupejam mataku erat-erat. mahu melupakan bayangan itu sejenak cuma agar fikiranku dapat berehat seketika. namun makin jelas bayangannya yang menari-nari dilayar hitam mataku. disitu, aku menyaksikan betapa eratnya tubuhku sedang berpelukan dengan suamiku. abang... sayang rindukan abang... datanglah cepat bang! jangan tinggalkan sayang sendirian... tanpa sedar, ada setitis airmata jatuh menitis kebumi. pantas kukesat dengan belakang tanganku. hamburan tangisan cuba kutahan. tidak mahu menganggu ketenteraman awam penumpang lain. "Astaghfirullahalazim!"perlahan aku beristighfar. hanya itu yang mampu kubuat untuk melawan kesesakan dada. Allah... nak tidur, rasanya belum sampai mood mengantuk. kalau paksa juga, pasti hanya mata yang tertutup, fikiran pula melayang-layang pulang ke Malaysia. yang pasti, kesedihan yang teramat disaat melihat wajah suami untuk keakhir kalinya tadi telah menghilangkan nikmat tidurku. bila aku celikkan mata, sekali lagi aku bagaikan ternampak

bayangan abang sedang duduk di atas sayap pesawat sambil melayangkan flying kissnya kearahku. aku tersenyum manis dalam kesebakan. aku melambai-lambai pada bayangan suamiku itu. abang... mengapa harus ada perpisahan diantara kita bang?

###################################################### ###################################

Tengku Zafran membuka pintu belakang keretanya. senyuman manis dilemparkan pada ibu dan abah mertuanya yang berkeras mahu duduk di kerusi belakang. wanita itu membalas senyumannya. sungguh tenang raut di wajah tua itu. "kita dah sampai umi, abah! inilah rumah keluarga angkat Leya. kita jumpa mak dan ayah kat dalam ye. mesti sekarang mereka tengah risaukan kami..." Puan Aisah mengangguk segan pada menantunya. sangat baik dan mesra layanan lelaki itu pada mereka berdua. benar-benar membuatkannya jatuh sayang pada menantunya itu. tentu anaknya begitu bahagia dapat bersuamikan lelaki seperti menantunya itu. masih diingatnya tadi sewaktu membuka pintu rumah, suaminya sedang membawa seorang tetamu lelaki yang berdiri rapat disisi suaminya. terus lelaki itu mencapai tangannya dan dikucup tangannya itu penuh sopan. dia pula yang tertanya-tanya bila selamba sahaja perbuatan lelaki muda itu menyentuh

tangannya yang bukan muhrim. namun melihat pada suaminya yang seakan-akan sebak melihat aksi itu, hatinya mula tidak tenang. jantungnya memalu deras bila diberitahu suaminya bahawa lelaki muda itu adalah menantunya. terkejut campur terharu dia. merembes-rembes airmatanya keluar sebelum dikesatnya. sangkanya dia sudah tidak diberi kesempatan untuk melihat satu-satunya anak yang dikandungnya selama sembilan itu. anak yang dikandung dan dijaga oleh mereka sepenuh kasih dan sayang sebelum mereka terpaksa meninggalkan anaknya di rumah kebajikan atas desakan yang begitu menghimpit. kasihan anaknya yang menjadi mangsa pertelagahan keluarganya saat itu. "Aisah... menung apa lagi tu? hrmm? jangan fikirkan sangat pasal anak kita nanti sakit kamu tambah teruk..." lembut suara Tuan Megat menenangkan isterinya. dia tahu perasaan isterinya yang sangat merindukan anak mereka. Puan Aisah mengangguk perlahan. "Insya-allah, kita akan ikut sama menantu kita ke Hawaii nanti. percayalah cakap abang. kita akan hidup bahagia macam dulu. jom kita turun. kesian pulak kat menantu kita tu tercongok aje kat situ. tentu dia masih penat memandu..." Tuan Megat menggenggam erat jemari isterinya. ketika tiba dirumahnya tadi, menantunya itu sudahpun menerangkan pada mereka mengenai pemergian anak mereka ke itu Hawaii. namun dia dapat merasa masih ada yang disembunyikan oleh lelaki itu disebalik semua itu. mustahil anaknya pergi begitu sahaja tanpa sebarang sebab-musabab. tapi cepat-cepat dia buang keresahan didadanya. dia sangat yakin dan percaya pada anak muda itu biarpun baru sahaja berkenalan. rasa segan pulak pada menantunya yang kini sedang tersenyum pada mereka. jelas terserlah sifat santun lelaki yang sudah menjadi

menantunya itu. beruntung benar mereka mendapat menantu begitu. "baiklah bang... marilah kita turun!" lama barulah Puan Aisah melangkah turun dari perut kereta. Tengku Zafran lantas membantu ibu mertuanya turun dari kereta. kemudian dia menutup pintu kereta dengan cermat sebelum mengajak mereka masuk kehalaman rumah. Tengku Zafran mengikut mereka dari belakang. dia hanya membiarkan kedua mertuanya yang nampak begitu tekun memerhati sekeliling halaman rumah itu. "wah... cantiknya pelamin tu bang! cuba abang tengok kat sana tu!" Tuan Megat menengok. memang benar kata isterinya. tiada seindah pelamin seperti itu yang pernah dia lihat. cantik dan menarik sekali gubahan dan dekorasinya. "siapa yang nak kahwin ni Raffiq?" tanya Tuan Megat penuh teruja. Puan Aisah pula sudah memandang menantunya yang berdiri di belakang mereka. ada riak terkejut dimuka menantunya itu. Tuan Megat mula musykil. ada apa-apa ke ni yang aku tak tahu? kenapa pulak menantunya seakan-akan terkejut bila disoal begitu. jangan-jangan ada yang disembunyikan tak! "errr... maksud abah?" "iyelah... abah tanya aje tadi siapa yang nak kahwin bagai perkahwinan diraja ni?" mungkin Tuan Megat dah lupa agaknya menantunya sememangnya berdarah sultan. Tengku Zafran sekadar tersenyum. oh!! ingatkan soalan apa tadi. yalah... dia tak begitu dengar soalan abahnya yang pertama tadi. Puan Aisah pulak hairan melihat pada pertukaran karakter

menantunya. namun didiamkannya saja. masih setia menunggu jawapan daripada lelaki muda itu. " bukan 'nak'kahwin abah, umi! tapi 'dah' kahwin. inilah pelamin sanding kami semalam. Raffiq baru aje jadi menantu abah. hari ini sudah masuk hari ketiga Raffiq menjadi suami pada anak umi dan abah." jujur Tengku Zafran memberitahu. perkataan nak dan dah itu ditekan sedikit. terlopong mulut Tuan Megat. Puan Aisah pula sudah terperanjat. "apa??" kedua-dua mereka bertanya serentak. Tengku Zafran tersenyum kelat. kenapa agaknya kedua mentuanya itu kelihatan begitu terkejut. hatinya mula bersoal-jawab. oh! mungkin mereka fikir dia sudah lama berkahwin dengan anak perempuan mereka. saat ini tiba-tiba dia teringatkan pada rahsia disebalik perkahwinan mereka. dia masih bimbang sekiranya mertuanya meminta penjelasan akan itu biarpun pada hakikatnya mereka suami isteri sudah saling mencintai. tidak mustahil rahsia itu akan sampai juga kependengaran mertuanya. oleh itu, dia harus berfikir bagaimana caranya mahu duduk menjelaskan keadaan yang sebenar. dia tidak mahu dikatakan mengambil kesempatan pada anak dara mereka. janganlah mereka tersalah tafsir padanya! sayang... tolong abang!!! "ooooh! begitu rupanya... buat saspen umi aje! nampaknya lambat lagilah kita dapat menimang cucu ni bang ooiii..." Puan Aisah melirik pada wajah menantunya yang seperti terkulatkulat. kemudian tersenyum manis pada mereka. Tuan Megat tersenyum. kini dia faham mengapa menantunya itu nampak sangat berduka sewaktu berpisah dengan anaknya dilapangan tadi. rupa-rupanya mereka terpisah semasa mereka masih berada dalam mood bulan madu. kasihan menantunya itu. baru

beberapa hari berkahwin, sudah terpisah dengan insan tercinta.

###################################################### ###################################

"abang pergi ajelah sorang! menyampah aku tengok muka perempuan tu! sakit hati aku aje naik rumah perempuan buruk tu!" Datin Tengku Marlia membungkus keseluruhan tubuhnya dengan selimut hotel yang tebal. bengang sungguh dia bila suaminya mengejutkannya semata-mata mahu mengajaknya untuk bertandang kerumah menantunya itu. masih bersisa lagi benci dan sakit dihatinya bila dengan mudahnya Aleya mematahkan setiap patah katanya semalam. kurang ajar kau perempuan kampung!!!! "suka hati awaklah!! tapi awas, aku nak beri amaran terakhir pada awak! jangan pernah biarkan aku ternampak muka koncokonco setan awak tu dekat kampung itu lagi. ingat tu Marlia!!! saya pergi dulu. malas nak layan kerenah buruk awak tu!" Dato' Tengku Murshidi berlalu meninggalkan isterinya yang sedang menggelegak marah. pintu bilik dibuka dan dihempas dengan kuat sehingga terbangun Datin Tengku Marlia dari pembaringannya.

"dah nak mati agaknya orang tua tu!!!" Datin Tengku Marlia merengus kasar. marahnya pada suaminya belum surut-surut semenjak kejadian petang itu. sakit hatinya bila perempuan itu dibela oleh suaminya. manakala dia pula ditampar kuat sehingga terasa maruahnya benar-benar dipersenda dihadapan Aleya. mengingatkan kejadian menyakitkan itu, hatinya bertambah-tambah sakit. terus rambutnya yang kusut itu diramas geram. "semua ini disebabkan kau perempuan kampung!!! sundal!!!" bergema satu aras tingkat itu dengan jeritan Datin Tengku Marlia. dengan pantas dia berlari menuju kearah pintu bilik untuk mengejar suaminya supaya membatalkan hasratnya untuk ke rumah buruk itu. Tengku Murshidi yang sudah hampir memasuki lif sempat mendengar teriakan gila isterinya. "eh! uncle! kenapa dengan auntie tu?" Adila yang baru hendak melangkah kebilik Datin Tengku Marlia juga mendengar jeritan itu. kebetulan pula dia ternampak kelibat Dato' Tengku Murshidi disitu. mesti bergaduh! dia ketawa gembira dalam hati. puas hatinya bila akhirnya keluarga itu sedikit demi sedikit mengalami keretakan. tidak sabar rasanya dia hendak merasai kehangatan tubuh Tengku Zafran, lelaki idamannya itu. dia benar-benar terlalu dahagakan setiap inci tubuh sasa itu. figura tubuh lelaki yang sangat seksi itu sering digunakan untuk mencapai puncak kepuasannya ketika berasmara dengan lelaki lain. semalam, dia puas menatap wajah lelaki itu yang tersenyum sahaja pada Aleya. ketika lelaki itu mencumbui Aleya dirumah itu semalam, serasakan dia yang sedang dibelai manja penuh kasih oleh lelaki itu tetapi bila dia tersedar sejenak dari khayalannya, lelaki itu masih begitu leka mengulit isterinya dengan bisikan romantis yang sangat mendebarkan

jantungnya sekalipun bukan ditujukan padanya. dia tidak boleh menerima semua itu. dia tidak dapat menerima kenyataan bahawa lelaki itu sudah berada dalam dakapan perempuan lain. dan apabila tiba di saat persandingan lelaki itu dengan Aleya, dia benar-benar terpukau dengan layanan bertaraf dunia yang diberikan oleh lelaki itu kepada musuhnya. sekali lagi dia mengkhayalkan dirinya yang sedang berada dalam posisi musuhnya yang sedang dipeluk erat dan dicium kepalanya penuh syahdu. tetapi sekali lagi dia hampir menjerit kuat bila saat dia terjaga daripada dunia khayalannya, bukan dia yang berada dalam dakapan lelaki itu. sebaliknya wajah Aleya yang sedang dibelai lembut oleh lelaki itu. sekian lama dia memendam kehausan nafsunya pada lelaki itu. setiap kali terpandangkan pada raut wajah dan tubuh lelaki itu, nafsu wanitanya akan cepat marak dan menjulang-julang tinggi, tambah-tambah lagi makin berseri-seri wajah kacak yang sangat menggoncang nafsu kewanitaannya itu selepas berkahwin dengan Aleya musuh nombor satunya. tapi dia tidak kisahkan pada semua itu, apa yang penting dia dapat melampiaskan nafsunya yang sangat marak itu dengan lelaki lain tak kiralah siapapun yang meratah batang tubuhnya itu asalkan dia benar-benar puas dengan membayangkan lelaki yang bergomol dengannya pada waktu itu adalah bayangan Tengku Zafran. barulah dia akan terdampar kepuasan diranjang setelah puas bertarung. semalam, dia benar-benar mahu tuntutan batinnya dipenuhi selepas dia mengangankan dirinya diposisi Aleya yang didakap erat oleh tubuh sasa lagi gagah milik Tengku Zafran. oleh itu dia membawa dirinya ke salah sebuah kelab malam yang sangat ekslusif diipoh dan bertemu dengan seorang lelaki negro. tanpa bertanya lebih lanjut dia terus menggoda lelaki itu dan ternyata usahanya berjaya. mereka kemudiannya menyewa sebuah bilik dihotel yang

berdekatan. dengan penuh rakusnya dia bergomol dengan negro itu sambil membayangkan lelaki negro tersebut ibarat diri Tengku Zafran. sebelum masuk ke pusingan yang seterusnya, dia mengambil pil khayal dan menyuruh lelaki negro tersebut membisikkan kata-kata cinta sama seperti yang diucapkan oleh Tengku Zafran kepada Aleya. nafsunya benarbenar terlampias dan dia terdampar penuh kepuasan bila bayangan Tengku Zafran itu begitu pandai bermain dengan setiap inci batang tubuhnya. semunya diratah habis oleh bayangan Tengku Zafran itu. biarpun kesakitan dirasainya disana-sini kerana lelaki negro itu terlalu kuat bermain, namun dia tidak kisahkan itu semua selagi diri lelaki negro itu dibayangi oleh wajah dan figura tubuh seksi lelaki kegilaannya. akhirnya malam itu, dia memandu pulang ke hotel yang disewa dengan mamanya dengan sejuta kepuasan. kau tidak boleh pergi jauh dari aku Zafran. aku akan memiliki batang tubuh kau sekalipun hati kau takku takluki. tubuh kau ditakdirkan untukku. kau adalah milikku. itu janjiku selagi nyawaku ada. dan jangan harap kau sudah berbahagia Aleya. kau pasti akan menerima ganjaran yang setimpal atas kedegilanmu. hahaha... dan kau Murshidi! selagi anak kau tak aku dapat, jangan harap aku akan berhenti mendapatkannya. selagi itulah aku akan porak-porandakan rumahtangga kau. lepas aku dapat anak kau yang penuh dengan sifat kejantanannya itu, aku akan pastikan kalian lagi merana dari ini. hahaha... bodohnya keluarga kau Murshidi!!! hahahaha... Adila menggilai-gilai ketawa dalam hati. dia sudah bertekad untuk melaksanakan setiap rancangannya. dia tidak akan pernah berputus asa dalam usaha memiliki tubuh mengghairahkan milik Tengku Zafran. itulah sumpah janjinya yang sudah dibuat sejak bertahun lamanya. Adila kembali semula kealam nyata bila terdengar dentingan punat di lif,

sekejap kemudian dia perasan pada renungan sangat membunuh dari Dato' Tengku Murshidi. shit! kau ingat aku takut huh? orang tua kerepot!!! "hei!!! kau dengar sini Adila, kau jangan berani lagi tunjukkan muka kau di kampung Aleya menantu kesayangan aku. kalau tidak, awas kau! kau ingat amaran aku ni baik-baik! simpan dalam kepala hotak kau tu!!" ugut Dato' Tengku Murshidi sebelum masuk kedalam perut pesawat bertali logam itu. ingin sahaja dia lempang budak kurang ajar tu tetapi dia tidak mahu memburukkan reputasinya sebagai seorang usahawan terkenal. bukannya dia tidak kenal dengan perempuan itu. dia cukup kenal. cuma isterinya sahaja yang sampai sekarang mendukung perempuan itu. entah apa yang baik dalam perempuan itu. kosong dimatanya. menantunya jauh lebih baik dan jelita berbanding perempuan itu. entah jin mana yang sudah merasuki tubuh isterinya itu. Adila yang ditinggalkan terkulat-kulat dengan persoalan itu sudah mendengus keras. panas hatinya bila diperlakukan sebegitu. "shiiiitttt!!!! berani kau hina aku Murshidi! kau ingat aku nak sangat ke berbaik dengan orang tua seperti kau! huh!! kalau bukan kerana aku nak dapatkan anak kau, tak hingin aku peduli pada orang tua macam kau! tak perlu aku berpura-pura baik depan isteri kau tu yang bodoh tolol ! penat aje aku berlakon selama ni, bukannya dapat untung pun! sesen pun tarak! jahanam punya orang tua! pergi mampus dengan menantu sundal kau tu!! ptuiih!!!" cemuh Adila dengan meludah ke tempat dimana Dato' Tengku Murshidi berpijak. "dah nak mampus pun masih nak berlagak!! orang tua gila!!

sial!!! nama saja berpangkat Dato' tapi perangai biadab!!! kurang ajar!!! padanlah dengan isteri kau tu yang bodoh!!! sama-sama bodoh!!!" rengusnya lagi sebelum berpaling dan mengorak langkah menuju ke biliknya semula. terus dihempas pintu bilik hotel itu. Datin Tengku Marlia yang hanya sempat membuka sedikit pintu bilik itu sudah mengunci bilik itu dari dalam. belakang tubuhnya disandarkan lemah dipintu itu sebelum perlahan-lahan tubuhnya jatuh melorot dan akhirnya terhenyak disitu. "ya Allah!!! apa yang sudah aku buat ni???" Datin Tengku Marlia meraup penuh mukanya. wajahnya ditampar berkali-kali dengan kuat. airmata yang mengalir laju dipipinya tidak dihiraukan langsung. "ya Allah! besarnya dosaku pada menantuku, pada anakku, pada suamiku!! kenapa aku ni bodoh sangat! bodohnya aku... bodoh....!!" Datin Tengku Marlia benar-benar menyesali dirinya sekarang. bagaimana dia tergamak memukul tubuh menantunya sendiri petang itu semata-mata kerana perempuan tak guna itu. dirinya dirasakan benar-benar bodoh kerana terlalu percayakan setiap kata-kata Adila sebelum ini. bodohnya dia kerana dengan senangnya dirinya diperalat dan diperbodohkan oleh perempuan keparat itu. hancur luluh hatinya sekarang. terbayang-bayang bagaimana dirinya yang dirasuk syaitan sedang meyakiti tubuh menantunya sendiri. mulutnya pula ditampar-tampar. "kenapa mulut ni celopar sangat ya Allah! Aleya... maafkan mama nak! ampunkan mama Zafran! mama sangat berdosa pada kamu berdua nak! bodohnya mama kerana tergamak merosakkan masjid kamu nak! maafkan mama...! ya Allah! aku mahu bertemu dengan menantu aku! aku ingin meminta ampun darinya! aku ingin peluk menantu aku erat-erat ya Allah! tunggu mama nak!

tunggu mama disana nak!" dengan esakan dan tangisan berserta rintihan pilu, Datin Tengku Marlia terburu-buru membersihkan dirinya dengan segera. hatinya benar-benar tidak tenang selagi belum mendapatkan keampunan dari anak menantunya. maafkan mama sayang...!

###################################################### ####################################

Kini aku sudah berada dalam perut kapal Malaysian Airlines yang membelah langit biru menuju ke lapangan terbang Narita, Tokyo Jepun. selepas itu, barulah penerbanganku ditransit ke Honolulu International Airport, di Hawaii. yang aku pasti, sempadan tanah Malaysia sudahpun dibolosi oleh kapal itu. menurut pengumuman pembantu juruterbang tadi, kini kami sedang berada diatas laut cina selatan yang mengarah ke teluk Vietnam. selepas transit beberapa minit di KLIA tadi, sempat aku titipkan doa semoga perjalananku selamat sampai di Hawaii kelak. selebihnya, aku berserah pada Takdirnya. entah kenapa tiba-tiba aku teringat pada kata-kata mama semalam. ternyata semua itu adalah satu pembohongan untuk mengaburi mata suamiku. pandai betul mereka berlakon. boleh dapat anugerah Oscar dengan memegang watak pelakon terjahat. aku memang dah sah matimati kena tipu oleh lakonan mantap mereka. pun begitu aku ingin sangat mama masih mahu menerima diriku ini sebagai

menantunya. meretui perkahwinanku ini dengan anaknya. ya Allah! apakah hidup hamba akan terus selamanya begini? menjadi pelarian dari diburu musuh keluarga sendiri. aku nak sangat lihat mama tersenyum padaku walaupun sekali cuma. itupun sudah cukup bagiku. mama... apakah yang mama impikan dari seorang perempuan untuk layak bergelar menantu mama? beritahu Leya mama agar Leya dapat memenuhinya. jangan seksa perasaan Leya dan abang begini ma.... sekurangkurangnya restuilah kami ma seandainya hati mama terlalu berat untuk menerima Leya... tolong Leya mama... ah mama! perasaanmu memang terlalu sukar untuk kufahami. Aku menyeka airmata yang sekali lagi menitis dipipiku. untuk hari ini sahaja, mungkin airmataku sudah sampai sebaldi. murah sangat harganya. aku menjeling sekilas pada pemuda duduk di sebelahku yang kukira berbangsa Korea kerana mukanya yang korean look. betapa rimasnya aku melihat pemuda itu. sedari tadi aku perasan bola matanya asyik menjeling-jeling pandang kearahku. aku berdoa dalam hati agar tidak diganggu sebaik sahaja tiba di Hawaii nanti memandangkan peratus untuk aku diganggu amat tinggi. kini baru aku menyesali betapa kesalnya aku bila teringatkan kasih dan cinta suami yang sering memperingatkan aku tentang perkara itu. wajarlah kalau suamiku berulang-kali memberi nasihat yang sama. sebak hatiku bila mengingatkan bagaimana teganya aku mentertawakan dirinya saat abang benar-benar serius menasihatiku. pilu dihati mula bertandang. rasa rindu begitu kuat menggigit isi hatiku. abang... I miss you dear!

######################################################

####################################

Datin Tengku Marlia tergesa-gesa keluar dari pintu biliknya sebelum menguncinya. kebetulan waktu itu, Adila dan Datin Rosmah keluar dari bilik mereka yang hanya selang beberapa buah bilik. Datin Tengku Marlia terasa mahu sahaja dia menyembunyikan dirinya namun semuanya sudah terlambat. mereka sudah nampak kelibatnya disitu. maka dia harus terpaksa berdepan dengan mereka. senyuman palsu dilemparkan kepada anak-beranak tersebut. "eh! panjang pun umur auntie! Dila dan mama baru je nak jemput auntie kat bilik. auntie... Dila dan mama dah ada rancangan baru cara nak hapuskan perempuan sundal tu!" Adila merapati Datin Tengku Marlia yang masih terpaku ditempatnya. "auntie sakit ke? macam tak bermaya aje Dila tengok!" Adila bertanya dengan suara cemas. entah berlakon atau apa. terselit juga suara manjanya disitu. pantas, ditempelkan belakang tangannya kedahi Datin Tengku Marlia. sengaja mahu menunjukkan sifat keprihatinannya pada wanita itu. Datin Tengku Marlia menggeleng pantas. kepalanya dijauhkan dari Adila. dia dah muak dengan lakonan perempuan itu tetapi dia tidak mahu Adila mencium pendiriannya yang sudah berubah 360 darjah. dia kini sudah benar-benar insaf. "Auntie tak apa-apa Dila!" Datin Tengku Marlia tersenyum kelat.

"okey, kalau macam tu jom kita sarapan sama kat restoran dekat bawah tu. Dila dengan mama dah tak sabar nak jalankan plan baru kita ni auntie. oh... i'm so happy auntie! Dila tak sabar nak tengok kehancuran perempuan sundal tu! jom auntie...!" Adila mencapai lengan Datin Tengku Marlia dan melentokkan kepalanya dibahu wanita itu. Datin Tengku Marlia pula sudah mula berasa sangat rimas. entah kenapa dia tiba-tiba berasa begitu jelik pada kelakuan mengada-ngada perempuan itu sedangkan sebelum ini itulah yang dibangga-banggakannya. melihat pada pemakaian Adila yang hanya mengenakan skirt sendat paras peha dan blouse tanpa lengan menampakkan ketiak perempuan itu. jelas ada tanda-tanda merah dimeratarata badan wanita itu. Datin Tengku Marlia mengucap dalam hati. memang benar kata anaknya sebelum ini yang seringkali disangkal atas egonya. Adila memang langsung tak layak untuk dijadikan isteri oleh mana-mana lelaki. apatah lagi menjadi isteri kepada anak kesayangannya. mujur anaknya bukan seorang pak turut. dia memuji kedegilan anaknya itu yang begitu nekad dan keras kepala sewaktu dia mahu menjodohkan anaknya dengan Adila. syukur Alhamdulillah! betapa dia akan menyesal seumur hidupnya sekiranya perancangan gilanya itu dahulu berjaya. selamat hidup anaknya dunia akhirat. "what's wrong with you Auntie? Dila tengok Auntie termenung aje dari tadi. bosanlah kalau macam ni!" Adila mula buat sikap mengadanya. biasanya bila dia berbuat rajuk begitu, tentu cepat sahaja Datin Tengku Marlia memujuk rajuknya dan menggembirakannya dengan janji-janjinya. namun Adila ternyata silap kali ini dia tidak sedikitpun mengetahui Datin Tengku Marlia sudah tidak berpihak padanya. Datin Tengku Marlia sudah berpaling memihak pada seterunya. Datin Tengku Marlia sudah tidak mempedulikan pada kerenahnya.

"Auntie...!" Adila sudah merengek-rengek. rasa geram kerana rajuknya tidak dipujuk. bukan seperti selalunya. "Dila, auntie minta maaf! Auntie tak dapat temankan Dila makan kali ini. Auntie ada urgent meeting dengan ahli persatuan Auntie sayang... tapi takpe! Dinnermalam nanti, kita makan sama ye! Auntie belanja Dila makan apa aje yang sayang nak! Auntie pun dah tak sabar nak hapuskan perempuan tak guna tu!" Datin Tengku Marlia terpaksa menggunakan kelicikannya. terpaksa juga dia melayan kerenah perempuan itu. ikutkan hatinya yang tengah panas sekarang, mahu saja disembur Adila dengan amarahnya. namun dia harus bijak mengawal suasana. kalau Adila licik, dia akan menjadi lebih licik. ini Datin Tengku Marlia lah! Leya maafkan mama! mama terpaksa memburukkan nama kamu nak! maafkan mama ya! mama memang tak bermaksud... tapi jangan risau nak! mama akan pertahankan kamu! mama tak akan benarkan sesiapa lagi menyentuh tubuh kamu! "Ros! aku minta maaf eh! tak sangka aku dapat panggilan mengejut pagi tadi. ahli lembaga persatuan perlu kena rombak semula dengan kadar segera. tak pasal-pasal aku kena hadiri meeting bodoh tu! kalau tak lebih cepat kita jalankan rancangan korang tu! sebab itulah aku teriak kuat tadi! bosan betul dengan dunia sekarang ni!" Datin Tengku Marlia terpaksa berbohong. Datin Rosmah sekadar mengangguk. "kalau dah begitu, nak buat macam mana lagi. errm... dekat mana meeting tu nanti? lama tak?" "belum tentu lagi dimana tempatnya. mungkin tempat biasa kot! aku rasa sekejap aje kot meeting kali ini. justnak lantik ahli

lembaga baru persatuan tu je. nanti kita makan sama ye Ros malam nanti! sorry, I have to go!! aku pergi dulu Ros!" Datin Tengku Marlia pantas berlalu tanpa melihat sedikitpun pada Adila. "Auntie!!! Dila nak ikut!!" Adila cuba mengejar Datin Tengku Marlia namun tangannya terasa pantas dihalang oleh Datin Rosmah. Adila merengus kuat. "alaa... kan tadi Auntie dah janji nak makan sama dengan kita malam nanti. dahlah tu! jom! mama dah lapar sangat ni" terus Datin Rosmah heret Adila kembali ke biliknya kerana dia terlupa membawa sekali beg tangannya. biasanya Datin Tengku Marlia yang akan membayar semua harga makanan apabila mereka makan bersama. tapi kali ini, pertama kali dia kena membayar harga makanan mereka sendiri. Datin Tengku Marlia tidak lagi berpaling kebelakang. dia terus masuk kedalam perut lif yang sudah menunggunya. dia perlu cepat mengejar suaminya. dia pasti suaminya singgah bersarapan di restoran hotel tersebut iaitu tempat yang bakal ditujui oleh Adila dan Datin Rosmah. dia tidak mahu perancangannya terbantut. dia tidak mahu lagi bertangguh untuk mendapatkan sebuah kemaafan.

###################################################### ####################################

"Abang... maafkan Mar! ampunkan dosa Mar! Mar berdosa kat abang... Mar derhaka pada abang! Mar sangat bodoh bang.... bodoh sangat-sangat! maafkan Mar bang... Mar merayu pada abang!" Dato' Tengku Murshidi sangat terkejut melihat isterinya yang sudah menahan jalannya. apatah lagi bila isterinya merayu-rayu begitu dengan esakannya yang tidak henti-henti. Datin Tengku Marlia tiada lagi perasaan malu. tubuh suaminya pantas dirangkul erat. dia menangis teresakesak didada suaminya. "pukullah Mar bang! pukullah Mar kalau itu dapat memaafkan dosa Mar pada abang! banyaknya dosa Mar pada abang!..." Datin Tengku Marlia terus mencapai tangan suaminya dan dikucup tangan itu sebelum tangan itu dihayunkan kemukanya bertalu-talu. itulah selayaknya hukumannya yang sudah menderhakai suami. "apa yang Mar buat ni??" "pukul bang....!!! pukul Mar bang! tampar saja isteri abang ni yang banyak dosa!!" Datin Tengku Marlia masih menggunakan tangan suaminya untuk menampar-nampar mukanya. sakit yang dirasakan tidak sesakit penyesalan yang mencengkam lubuk hatinya. "stop it Mar! stop it I said!!!" Dato' Tengku Murshidi merentap kuat tangannya. dia tidak sanggup melihat isterinya kerasukan begitu. walaupun hatinya sangat memarahi isterinya saat ini, namun dia bukanlah seorang yang kejam. dia bukanlah lelaki dayus.

"tak bang!! tak!!! selagi abang tak maafkan Mar, Mar akan mencederakan diri Mar!!" Datin Tengku Marlia mula bertindak lebih jauh dengan mencapai pisau kotor yang digunakan oleh suaminya untuk memotong kepingan salad. namun belum sempatpun tangannya mencapai pisau itu tangannya sudah dihalang oleh tubuh gagah suaminya. "jangan halang Mar bang! biarkan Mar merana atas kebodohan Mar sendiri..." Datin Tengku Marlia masih berusaha mahu mencapai pisau tersebut namun suaminya pantas menghalang setiap usahanya. pengunjung di restoran tersebut sudah cemas. ada yang menjerit-jert ketakutan melihat perbalahan itu. suasana mejadi hingar-bingar. cukup menakutkan. "kamu jangan gila Marlia! stop it I said! stop it!!!" namun Datin Tengku Marlia masih berdegil. baginya tiada lagi ertinya dia hidup dalam kemurkaan suaminya. dia mahu mendapatkan kemaafan dari suaminya terlebih dahulu sebelum meminta ampun dari anak menantunya dikampung nanti. "Marlia!!!" Dato' Tengku Murshidi sudah hilang kesabaran. "let me go, bang!!" pang!!!! Tanpa sengaja Dato' Tengku Murshidi sudah menampar kuat pipi isterinya. terpaling kepala Datin Tengku Marlia sebelum tubuhnya terpusing dan terhentak kuat diatas lantai restoran tersebut. makin kuat esakannya. keadaan menjadi semakin kalut. ada pengunjung yang mahu menolong tapi tidak berani mendekat.

"Astaghfirullahalazim! apa yang dah aku lakukan ni?" Dato' Tengku Murshidi terus tersedar dari kemarahannya dan dia langsung menerkam tubuh isterinya. tubuh isterinya yang terhenjut-henjut menahan tangisan kuat dibangunkan dan terus dipeluknya sekuat hati. kepala isterinya dikucup bertalutalu. belakang isterinya diusap-usap penuh kasih sayang. "I'm sorry! I'm so sorry sayang! abang minta maaf!" Dato' Tengku Murshidi berbicara lembut memujuk hati isterinya. sebak hatinya bila isterinya kelihatan sangat naif. hilang sudah sifat isterinya yang keras kepala. semakin kuat dia memeluk isterinya itu. "syyy... I'm sorry! I'm really sorry!" Datin Tengku Marlia pantas menggeleng. makin kuat esakannya bila suaminya berkata lembut begitu. haru dirinya. dia lebih rela tubuhnya disepak terajang oleh suaminya kalau itu mampu mengembalikan hati suaminya yang sudah diderhakainya. lantas dia membalas pelukan suami tercintanya itu penuh kejap. tidak lama selepas itu, Datin Tengku Marlia meleraikan pelukan lalu mencapai tangan suaminya dan dikucup tangan itu penuh rasa hormat. terasa dahinya dikucup oleh suaminya. "dah... jangan nangis lagi. abang minta maaf ye! abang tak sengaja! abang dah maafkan sayang. jangan buat macam tu lagi. abang tak mampu hidup tanpa sayang...jangan buat perangai lagi!" Datin Tengku Marlia mengangguk banyak kali. tenang hatinya bila diri sudah dimaafkan oleh suami tercinta. "terima kasih bang! Mar janji, lepas ni Mar akan buang semua sikap buruk Mar. Mar nak hidup bahagia dengan abang dan anak menantu kita. jom bang... kita pergi jumpa menantu kita.

Mar nak minta maaf kat anak menantu kita. Mar hampir-hampir runtuhkan masjid mereka bang..." Dato' Tengku Murshidi yang ralit mengelap airmata dan sedikit darah dibibir isterinya itu terhenti perbuatannya. mata isterinya ditatap. "kenapa tiba-tiba aje ni?" Dato' Tengku Murshidi bertanya. musykil pulak dia dengan perubahan mengejut isterinya. adakah ianya salah satu lakonan isterinya. "nanti Mar cerita kat abang... cepat bang kita balik kat kampung menantu kita! Mar nak jumpa sangat ngan Leya, Mar nak peluk dia bang!!!" Datin Tengku Marlia terus menarik tangan suaminya menuju ketempat letak kereta. dia tidak pedulikan pada tubuhnya yang kesakitan. dia sanggup menanggung semua itu asalkan dapat dimaafkan. orang ramai yang memandang pada mereka tidak lagi dihiraukan. dia harus pergi segera dari situ sebelum Adila dan Datin Rosmah menapak kesitu. nasib baik mereka tidak sempat melihat kejadian itu. kalau tidak tentu mereka sudah merasa syak padanya.

###################################################### ####################################

"Assalamualaikum! mak!! ayah!!" Tengku Zafran melaung kuat dari halaman rumah. Tuan Megat dan Puan Aisah berpandangan sesama sendiri. masing-masing kelihatan begitu tenang namun hanya mereka yang tahu betapa hebat debaran yang memalu dikamar jantung. tidak sanggup mereka melihat reaksi yang mengecewakan dari orang rumah tersebut. "wa'alaikumussalam!" Puan Kamariah yang tersembul dimuka pintu lekas menuju keanjung rumah. dia ternampak Tengku Zafran bersama dua orang tetamu yang tidak dikenalinya sedang tersenyum kearahnya. siapa pulak mereka tu? hatinya tertanya-tanya. "haa... jumpa pun kamu Zafran! kamu kemana tadi? lama sangat keluarnya... kenapa tak pesan kat mak dulu sebelum keluar?" Puan kamariah sudah membebel sambil melangkah menuruni anak tangga. betapa risaunya mereka suami isteri bila sedari pagi tadi kedua pengantin tersebut tidak menyahut panggilan dan ketukan dipintu bilik. bila nombor telefon anaknya didail, dijawab oleh operator pulak. bila nombor menantunya ditelefon, kedengaran deringan telefon dari dalam bilik pengantin itu. setelah pintu dibuka menggunakan kunci pendua, alangkah terperanjatnya mereka bila mendapati tiada seorangpun didalam bilik itu. hanya ada telefon bimbit Tengku Zafran yang diletakkan di atas meja solek. cepat-cepat dia menyedapkan hatinya. mungkin anak menantunya sedang keluar untuk makan angin namun terlupa untuk meninggalkan pesan dek kerana terlalu leka dibuai ombak cinta. biasalah pengantin baru. mana nak lekang. tambah-tambah lagi pengantin lelakinya ialah Tengku Zafran, tentu saja lelaki itu sentiasa mahu berdekatan dengan isterinya. itulah yang difikirfikirkan oleh Puan kamariah untuk menenangan keresahan dihatinya sepanjang waktu itu.

"maafkan Zafran mak! kami keluar tadi, ada hal penting yang tak dapat dielakkan. Zaf minta maaf kalau sudah membuatkan mak dan ayah risaukan kami. Zaf minta maaf ye mak!" Tengku Zafran berkata sayu. entah apalah reaksi mentuanya itu nanti bila dia membocorkan cerita yang sebenar. tentu mereka terkejut besar. maafkan saya mak...ayah... umi... abah... "hrmm.. takpe, kali ni mak maafkan! lain kali pesan kat mak dulu! taklah mak dan ayah kamu risaukan kamu! nak buat kerja satu pun tak boleh tau!" Puan kamariah sudah beriak lega. bukannya dia marah pada mereka namun sebagai seorang yang bernaluri keibuan, sudah tentu orang yang disayangi akan sentiasa dijaga keselamatannya. "Insya-allah mak!" tapi mak, tak mungkin akan ada lagi berlaku kejadian yang seumpama mak! anak mak dah tak ada kat Malaysia. "hah! kamu tak nak kenalkan tetamu ni kat mak ke? siapa tu?" Puan Kamariah bertanya agak perlahan. bukan berbisik ye. "ya Allah! Zaf betul-betul lupa tadi! haa...mak! kenalkan, inilah ayah dan ibu kandung Aleya." sungguh ceria Tengku Zafran saat itu. Puan Kamariah pula sudah melopong. berita itu benarbenar mengejutkannya. "orang tua kandung Aleya???" Puan Kamariah merenung tepat menantunya. dia seakan-akan tidak percaya dengan apa yang didengarnya. dia masih benar-benar belum pulih dari rasa terperanjatnya. "betul mak! merekalah orang tua kandung anak mak!" Tengku

Zafran meyakinkan mak mertuanya yang satu itu. Puan Kamariah memerhati dengan penuh tekun wajah wanita cantik yang dikatakan ibu kandung anak angkatnya seperti yang menantunya warkan tadi. wanita dihadapannya itu dalam kiraannya berumur dalam akhir 50-an. wajah lembut itu yang sedang tersenyum manis sudah menghulurkan tangan padanya. seiras benar wajah itu dengan wajah Aleya. cepat sahaja tangannya menyambut huluran tangan itu dan sepantas kilat dia memeluk tubuh wanita itu. terasa pelukannya berbalas. dan belakangnya diusap perlahan dan lembut. mereka berdua mula teresak-esak. biasalah wanita! Tengku Zafran sebak melihat drama airmata itu. kepalanya mendongak keatas memandang awan. mungkinkah isterinya ada diatas sana? manakala Tuan Megat masih begitu. tenang sahaja wajahnya. sabar sungguh lelaki tua ini. "apa khabar? nama saya Kamariah. panggil saja Yah!" Puan Kamariah ramah berbicara. dia sudah tersenyum selepas meleraikan pelukan. airmatanya dikesat perlahan. airmata gembira dan terharu tu! "Alhamdulillah! sihat! oh ya, kenalkan nama saya Aisah! ini suami saya, Megat Syarifuddin!" Puan Aisah yang masih haru melihat penerimaan wanita itu menyiku perlahan lengan suaminya yang kelihatan termenung jauh. cepat-cepat Tuan Megat melemparkan senyuman pada wanita yang sudah berjasa membesarkan anak mereka. kepalanya ditundukkan sedikit sebagai tanda menyapa wanita itu. Puan Kamariah turut berbuat perkara yang sama. dia ternampak begitu jelas senyuman Aleya yang terpampang diwajah lelaki tenang itu. patutlah beria-ia benar menantunya memperkenalkaan mereka tadi. entah dari mana menantunya menculik kedua orang tua kandung anak angkatnya itu. takpelah, lepas ni masih ada

banyak waktu untuk dia bertanya lebih lanjut. "abang!!! turun sekejap bang!!! kita ada tetamu istimewa kat bawah ni!!!" Puan Kamariah melaung kuat dari bawah rumah. sungguh gembira dia dengan perkhabaran itu dan semestinya harus dikongsi bersama suaminya. apatah lagi bila ianya berkaitan dengan anak angkat kesayangan mereka itu. tentu suaminya benar-benar seronok. maklumlah, Aleya tu anak manja suaminya. tempat mereka mencurahkan perasaan kasihsayang mereka pada seorang yang bergelar anak angkat. "abang!!! lekaslah turun!!!" "kenapa tak diajak aje mereka naik keatas? panas kat luar tu! jemput mereka naik!!!" kedengaran suara lemah Encik Rasyid melaung dari atas. mungkin dia tengah melakukan sesuatu diatas sana sehingga tak menyempat-nyempat nak jengukkan kepalanya kemuka pintu. "maaflah ye Puan Aisah, Encik Megat! suami saya mungkin tengah ada kerja kat atas sana tu!" "eh! takpe! takpe! kami tak apa-apa! bukannya panas sangat pun kat bawah ni!" begitu lembut suara Puan Aisah menghilangkan rasa bersalah dihati Puan Kamariah. biarpun keadaannya masih sakit namun dia menggagahkan dirinya semata-mata untuk melihat keluarga yang telah begitu besar jasanya memelihara anak kesayangan yang sangat dirinduinya. " mari Puan Aisah, Encik Megat, Zafran! kita naik kat atas. tak elok berjemur lama-lama kat bawah ni! mari..." Puan kamariah masih teragak-agak mahu membahasakan panggilan. sebab itu dipakainya sahaja nama penuh tetamunya istimewanya itu.

nantilah bila diatas nanti, dia akan berkenalan lebih dalam. Tengku Zafran memandang kearah ibu dan abah mentuanya yang sedang berbalas pandang. manis aje senyuman yang terukir dibibir mereka sedari tadi. sebab itulah isterinya mewarisi kejelitaan dan kelembutan budi bahasa yang benarbenar menggoncang imannya serta menjatuhkan cintanya pada isterinya itu. no wonder! "terima kasih!" ucap Puan Aisah dan Tuan Megat sambil mengangguk setuju. Tengku Zafran tersenyum melihat kedua pasangan itu. masih cantik dan masih kacak ibu dan abah mertuanya biarpun sudah dimakan usia. ketenangan diwajah itulah yang menutup mereka daripada kelihatan tua. "eh! Zafran! isteri kamu tak ikut kamu sekali ke? kenapa Leya tak pulang-pulang lagi ni? dah nak masuk tengahari ni... macam-macam la budak sekarang ni... si Aleya ni pun satu, kan elok kalau diikatnya kaki tu dari merayau-rayau. pengantin baru pulak tu. mana elok merayau tak tentu hala..." Puan Kamariah sudah membebel. Puan Aisah dan Tuan Megat hanya diam. Tengku Zafran pula sudah kalut. ya Allah! masalah! masalah! bagaimana harus aku ceritakan pada ayah dan emak nanti!! hatinya merintih perit.

###################################################### ####################################

"Miss.." terasa pemuda disebelahku sedang memanggilku. aku menoleh perlahan kerahnya. kelihatan mukanya yang berkerut sedang memandangku. "are you crying?" tanya pemuda tersebut. aku cepat-cepat memalingkan wajah kearah depan. "nope!" ringkas sahaja aku menjawab. tak sudi aku hendak berkongsi rasa sedih ini dengan insan yang tidak aku kenali. lebih-lebih lagi dengan kaum lelaki. seboleh-bolehnya aku tidak mahu berkenalan dengan lelaki lain tanpa sepengetahuan suami tercinta. aku tidak mahu sedikitpun melakukan sesuatu yang boleh membuatkan aku dianggap curang. cintaku pada abang terlalu agung. tiada tara tandingannya. "are you okay miss?" pemuda itu masih sudi bertanya. "yes! I'm so fine! don't worry!" sebolehnya aku tidak mahu diganggu waktu begini. pemuda itu bukanlah orang yang sesuai bagiku untuk meluahkan rasa. telah ada seseorang yang sedang menantiku. juga kunantikan suara itu. itulah panggilan dari suami tercinta setibanya aku di Hawaii nanti. itulah dia. "but I don't think you're fine! you were crying since we departed, weren't you?" aku dah malas nak melayan namun tak elok rasanya bila membiarkan orang lain ternanti-nantikan balasan jawapan. suka tidak suka, itu belakang kira. aku harus menjawab juga. "I'm ok sir! thanks for being concerned!" aku mengerling sekilas padanya.

"oh... ok! but if you need any help, just let me know!" aku angguk sahaja. "err... excuse me! I want to go ladies!" aku segera bangkit dari kerusi di kelas kabin bertaraf premium itu. suamiku benarbenar ingin memberi keselesaan yang penuh buatku dengan menempah tempat duduk yang sangat mewah ini. hospitalitinya memang bertaraf antarabangsa. sebelumsebelum ini aku hanya menaiki AirAsia airlines. biarpun murah tetapi tetap masih ada kualitinya tersendiri. mungkin beginilah kalau sudah menjadi isteri pada lelaki anak jutawan. namun bukan itu yang kumahu, yang kuharapkan hanyalah cintanya sepanjang waktu. langkah kakiku kuhalakan menuju ketandas wanita. setibaku ditandas, aku terus keluarkan gambar suamiku dari dalam baju panas yang kupakai. terpampang wajah suamiku yang mengucup dahiku sambil mencempungku penuh kasih. gambar yang dirakam oleh Zahar dan diberikan kepadaku lewat malam semalam. suamiku turut dihadiahkan gambar tapi tidak sempat aku lihat siapa dalam gambar itu. kulurut-lurut wajah suamiku itu dengan rasa rindu yang sarat. "sayang rindukan abang...!" lantas kukucup wajah suamiku itu sebelum mendakapnya erat kedadaku. seperti ada yang menganggu fikiranku, lantas kulihat semula gambar kami itu, oleh kerana asyik membelek pada wajah suami, kini baru aku perasan pada pakaiannya. T-shirt dan kain batikku yang tersarung ditubuh sasa itu tidak sedikitpun menjejaskan ketampanannya malah makin terserlah kematangannya. aku tertawa dalam sebak. bisikan-bisikan cintanya mula berulang dipendengaranku. sekali lagi aku mencium gambar suami tercinta dan menyimpannya kemas didalam bajuku. lalu aku keluar dari bilik air tersebut setelah kedengaran beberapa kali

pintu itu diketuk bertalu-talu. "praaaanggg!!!" ada satu benda jatuh dari atas bumbung kapal. aku dapat rasakan kapal itu seperti sedang bergegar. aku sempat keluar dari bilik air dan menutupnya. diluar keadaan sudah hingar-bingar! "Miss! please go back to your seat! we're facing a big trouble now! a very serious problem!" seorang pramugari yang bermuka sangat cemas datang padaku dan menarik tubuhku menuju ke tempat dudukku. cuaknya didalam hati hanya Allah sahaja yang tahu. Ya Allah! selamatkanlah aku! "attention! attention! this's co-pilot Freddy speaking! I'm announcing, please wear your life jacket! we're facing very unpredicted problem! two out of three of this cabin engine has exploded!, we have only one engine left! please make sure you're ready enough for any coming command! I'll inform from time to time!" pengumuman itu menjadikan suasana semakin tak tentu hala. barang-barang yang diletakkan diatas, kedengaran bergeser dengan dinding kapal. aku dapat merasakan sesuatu yang buruk bakal terjadi. ya Allah! dikesempatan ini, aku memohon ampun padaMu atas segala dosa yang aku lakukan. aku tidak sempat menemui kedua orang tua kandungku ya Allah! semoga kau bahagiakan suamiku disana selalu. terbayang-bayang wajah suci suami yang melambai-lambai padaku saat kali terakhir aku melihatnya tadi. abang... ampunkan salah dan silap sayang ye! sayang akan abadikan cinta kita selamanya! I love you abang! "again!! attention please! attention please! now we've lost all the cabin's engine! this cabin may be landed at the ocean! get your life jacket in good condition! we're about at 12000 feet

above sea level! i warn again! never take off your life jacket!" orang sudah berteriakan sana-sini. asap hitam sudah memenuhi bumbung pesawat. ya Allah! andai inilah pengakhir riwayatku, aku hanya berserah padaMu ya Allah. Engkau lebih maha mengetahui. "attention! attention!! last warning!! last warning!! to all crew cabin! to all crew cabin! please make sure all the passenger wear their life jacket! we're now ready to crush the ocean! save your life!" itulah pengumuman terakhir yang aku dengar sebelum kapal itu berpusing-pusing dan ada sesuatu yang menghempap tubuhku sehingga penglihatanku menjadi kelam dan lama-lama gelap. dan kini aku teringat semula pada permintaan suamiku semalam, adakah itu petanda aku akan melihat keindahan tubuhnya untuk yang terakhir kalinya! abang... selamat tinggal! selamat tinggal suamiku! may Allah bless you always! kali terakir aku tersedar bila tubuhku seakanakan melayang seakan kapas jatuh ke bumi dan semuanya sudah gelap gelita
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 20

Aku terjaga bila wajahku seperti disiram dengan air pancuran. dengan pantas mata kucelikkan dan rupanya hujan sudah turun kebumi lalu membasahi pakaianku. Allah! aku tak berdaya langsung hendak gerakkan tubuhku! seluruh tenagaku sudah habis kugunakan untuk memanggil-manggil nama suamiku tadi. malam sudah menjelang tiba. dengan keadaan yang masih meniarap aku berusaha untuk bangun atau sekurang-kurangnya duduk dan berjalan mengengsot kesebuah pokok yang rendang. namun sia-sia sahaja usahaku gagal semuanya. aku jadi sedih. takut pada kesunyian malam disini. kedengaran bunyi salakan serigala dimana-mana.

ya Allah! bantulah hambamu ini! aku baru teringat semenjak aku tersedar waktu tengahari tadi aku belum sempat menunaikan kewajipanku sebagai seoang hambaNya. hujan makin melebat. aku menampung mukaku dari terkena bedilan hujan yang perit bila terkena pada muka. dengan tangan dan kaki yang terketar-ketar aku membalikkan tubuhku menghadap pasir agar aku mudah untuk bergerak mengengsot nanti. masih samar-samar ingatanku. aku kekaburan mengenai apa yang telah sebenarnya terjadi padaku sehingga terdampar dipantai asing sini. apa yang aku ingat adalah cuma wajah suamiku seorang kerana hanya wajah abang yang aku ingat sebelum sesuatu terjadi kepadaku. apa yang terjadi itu? somebody please tell me! selepas bejaya meniarap aku perlahan-lahan merangkak dengan menggunakan lututku yang terasa sengal. aku bergerak ketempat teduh dan jauh dari laut. takut ombak menghanyutkan aku. seram sejuk mengingatkan kemungkinan yang satu itu. entah aku masih ada peluang untuk hidup atau tidak waktu itu. dikala suasana malam yang terlalu hening begini semuanya menggatian aku pad suamiku. siapa aku siapa suamiku aku tidak tahu langsung. yang aku tahu aku sudah berkahwin dengan seorang lelaki yang sangat baik dan romantis, kacak lagi tampan. dan siapa pulak kami?? siapakah kami?? ya Allah! ingatan demi ingatan satu persatu pergi dan menghilang membuatkan kepalaku tiba-tiba menjadi sakit. tambahan lagi dnegan kedinginan yang menusuk kalbu sehingga ke tulang sum-sum. seluruh tubuhku menggeletar. namun aku sanggup gagahkan diriku untuk terus merangkak. kesakitan ditangan ditelapak tangan dan di lututku akibat terlalu lama kuat bergeser dengan bumi kuabaikan. aku mahu pergi dari sini. aku

mahu cari suamiku. aku mahu berada ditempat selamat dalam pelukannya. abang... abang dimana bang!!!! suaraku hanya memantul mantul disitu bersatu dengan lolongan anjing gila. aku berehat seketika. tersesak-esak pun aku disitu namun tiada gunanya. jangan lemah Leya! kuatkan hati kau! tubuhku terjelepok semula diatas bumi pasir. cantik manapun alam ini namun tidak mampu membendung hatiku yang rawan. kekosongan tanpa ada ingatan pada masa lampau. Allah! apa yang sebenarnya terjadi padaku??? tolonglah hamba!! kembalikanlah ingatanku. abang... why'd you left me bang..." please be here baby...! I really need you bee! abang.... abang dengar tak ni!!! jeritlah Leya.. jeritlah sekuat hatimu. tetap tidak mampu memberi satu erti pun. tiada gunanya kau menjerit memanggil suamimu. kini aku pasrah. aku harus kuat. aku harus menerima semua ini bagai satu takdir yang harus kutelan. akhirnya aku terlelap bertemankan airmata. mindaku hanya merindukan seraut wajah insan yang aku cintai. abang.... kembalilah bang... bawa sayang dari tempat ganjil ini... bawa sayang bang... ya Allah! aku lapar.. aku sangat dahaga.. kau hulurkan lah padaku bantuan barang sedikitpun! tunjukkan keajaibanmu ya Allah!

######################################################

#############

Tengku Zafran sudah menghampiri pintu biliknya. "aduh! ya Allah sakitnya" tiba-tiba sakit kepalanya menyerang. sakitnya bagai disiat-siat dengan pisau. berpeluh-peluh dahinya menanggung kesakitan. langkahnya terbantut. seketika. kepalanya diurut-urut untuk melegakan kesakitan. kepalanya semakin sakit. penglihatannya berpinar-pinar. objek dihadapan matanya dinampak sedang berpusing-pusing. tombol pintu biliknya tidak sempat dibuka. sekonyongkonyong itu muncul wajah sayu isterinya menyapa pandangan matanya. Tengku Zafran jatuh pengsan. ketukan bertalu-talu dipintu itu tidak langsung mampu menyedarkannya. telefon bimbit Tengku Zafran berdering minta disambut. banyak kali telefon canggih itu berdering sehingga mati sampailah ke panggilan yang entah keberapa kali. tiada sudaha panggilan dibuat selepas itu. mungkinkah ada hikmahnya? atau pemanggilnya sudah penat mendail.

###################################################### ########

"huh! Ikhwan menepuk bumper kereta volvonya.

" bengang betul aku dengan kau ni! harga bukan main mahal, tapi kualiti macam longkang!" rungutnya dengan perasaan sebal. enjin keretanya tiba-tiba sahaja mati dipertengahan jalan raya. mujur kereta yang lalu lalang disitu kurang, jadi senanglah dia memberhentikan keretanya dibahu jalan. "kemana pulak si Zafran ni? dah tak reti-reti nak menyambut panggilan aku ke! hissyy... takkan dia tertidur kot. tapi kalau dia tidur sekalipun takkanlah dia tidak dengar langsung!" Ikhwan merengus.geram. telefon bimbit di tangan sekali lagi ditekan tetapi Tengku Zafran langsung tidak mengangkat. tapi bila difikirkan semula. "adududuhh... kenapa aku tak ingat eh! kalau si Tengku tu dah tidur, alamat bom meletup di telinganya pun mungkin masih berdengkur! haihh... Zafran.. Zafran...!" Ikhwan tergelak sendirian. "lebih baik aku cari cab aje! nanti aku patah balik ambik benda alah ni nanti!" cadang Ikhwan diujukan pada diri sendiri. telfon bimbit ditangan ditatap untuk kali yang terakhir. kalau aku call dia jawab tak? Ikhwan berandaian. "ah! nanti ajelah aku call! baik aku cari teksi cepat! teksi teksi... Im waiting for you!' Adila sudah keberangan. sudah naik lenguh tangannya mengetuk pintu, menekan loceng namun pintu bilik lelaki itu maish tidak berusik. "bodoh punya laki! aku nak bagi free! kau pulak yang tak nak! sial!!!" rengusnya tahap gila babi. sakit betul hatinya dirasakan.

"entah apa yang dibuatnya kat dalam! tengah layan perempuan jalan agaknya!!!" dengus Adila makin kuat. makin kuat tangannya mengetuk pintu. "shit!!!!!!!" Adila sudah menjerit sambil menendang-nendang pintu bilik Tengku Zafran dengan hati yang membengkak. ikutkan hatinya yang tengah menggelegak panas, mahu dibakarnya satu hotel Le Meridien itu. tidak pernah-pernah dirinya diperlakukan sedemikian rupa. sebelum ini mana-mana lelaki yang digodanya pasti jatuh kedalam lautan nafsu betinanya. maklumlah, lelaki yang ditungganginya kebetulan semua jantan-jantan tua keparat yang dahagakan darah perempuan muda yang masih bergetah. tetapi lelaki yang paling hebat ini benar-benar mencabarnya. bukan dia tidak pernah menghantar sihir pada lelaki tampan menggoda itu. malah pernah dulu dia terbang ke Indonesia semata-mata untuk mendapatkan sebotol minyak pengasih yang dikatakan sangat mujarab dibuat oleh dukun-dukun santet yang terkenal di tanah Rencong itu. setiap lelaki yang disukainya dicalitkan minyak pengasih teruna itu ke baju mereka. namun hanya Tengku Zafran seorang yang berjaya tidak makan saman. entah jin kafir mana yang menghuni tubuh lelaki tampan itu. Adila benar-benar panas hati. sekali itu dia sanggup mengambil rambut Tengku Zafran yang dipotong di saloon untuk tujuan pemujaan. bukan calang-calang ahli sihir yang ditemuinya. semuanya pakarpakar menyihir siam. namun, dia lupa pada Allah yang lebih berkuasa. Adila tetap tewas. kecundang di pertengahan jalan. sia-sia sahaja dia menghabiskan beratus ribu ringgit sematamata untuk memiliki sekujur tubuh sasa berbulu lebat berdarah

arab yang penuh dengan aura-aura kejantanan yang memikat penuh segenap batinnya. dia mahu mendapatkan tubuh itu agar dirinya dapat lemas dalam belaian memberahikan dari lelaki itu. sampai detik ini, barang sepicingpun kulit lelaki itu tidak pernah disentuh oleh kulitnya. bukan dia tidak pernah mencuba. gila kalau dia tidak pernah mengambil kesempatan sewaktu berada dirumah lelaki itu namun bila sahaja dia mendekat pasti lelaki itu mengherdik dirinya biarpun didepan Datin Tengku Marlia atau sesiapa sahaja. kalaulah dia ada keberanian waktu itu. kalaulah nafsunya waktu itu setinggi nafsunya saat ini. tentu Adila sudah dapat mencumbui segenap bibir sexy milik lelaki pujaannya. pasti dialah orang pertama yang di'rasa' oleh kejantanan lelaki itu. tapi tadak satupun ciri yang disukai oleh pemuda kacak kegilaiannya. hanya jelingan maut yang sangat tajam dihantarkan padanya dengan air muka yang sangat menyampah melihatnya. masa itu dia masih boleh bertahan dengan penolakan kerana semua perempuan yang turut sama memuja lelaki itu di'reject' mentah-mentah. sekurang-kurangnya bukan hanya cintanya seorang yang langsung tidak dipandang, inikan pula disambut. tetapi yang membuatkannya benar-benar berang ialah dengan kehadiran Nur Aleya dalam hidup lelaki itu. entah dari mana datangnya perempuan kampung itu sehingga boleh berkahwin dengan insan yang dipujanya dalam diam dan terang. bagaimana mereka boleh berkahwin, bila mereka bercinta,dia tidak punya jawapan untuk itu. seingatnya lelaki itu seumur hidupnya akan membenci perempuan.akan terus selamanya membujang. terus dingin dan kaku tidak bernafsu jantan pada perempuan. tetapi telahannya benar-benar lari.

alangkah hampir nak pecah kepalanya mendengar berita perkahwinan lelaki itu semasa sedang bercuti di Australia. mamanya memberitahu Tengku Zafran akan berkahwin beberapa jam lagi. waktu itu hanya tuhan sahaja yang tahu betapa remuknya hati dia. terus subur dan membara dendam dan iri hatinya pada perempuan yang bakal menjadi isteri pada si prianya. lalu dengan hati yang retak berjuta dia segera bertolak kelapangan terbang Melbourne. betapa hancur berkecai harapannya saat setibanya dimasjid pernikahan itu semua orang dilihatnya sudah menadah doa tanda tamatnya majlis ijab kabul. tanda si dia yang dicintainya sudah menjadi suami wanita lain. sudahpun dimiliki. dan tubuh gagah itu didakap oleh wanita lain. terbakar hatinya. panas. sepanas-panasnya sehingga boleh meletup. sakitnya yang dirasakan pada waktu itu tidak sesakit hatinya detik ini. kali ini lebih berkali ganda. sakit bila memikirkan setiap rancangannya gagal. gagal? on no! poor you Adila! shit! shit!!!! "Damn it!!!!!!!!!!!" Adila menjerit lantang. suaranya bergemagema terpantul-pantul dipelosok kridor tingkat itu. Tengku Zafran mula tersedar. penglihatannya agak kelam. entah berapa lama dia pengsan. dia tidak tahu. sakit yang tibatiba menimpanya secara mendadak itu juga mengusutkan pemikiran. agaknya mungkin kerana pengambilan makanan yang tidak menetu semenjak isterinya pergi meninggalkan dirinya tempoh hari. "Allah! Allah! Allah!" ucap Tengku Zafran lemah. sakit dikepalanya masih degil tidak mahu menghilang. Tengku

Zafran mengurut-urut kawasan kepalanya yang terasa sakit. denyutan dikepala semakin berkurangan. baru dia teringat tujuannya kesitu sebelum jatuh pengsan. "tok! tok ! tok!" kebetulan waktu itu Tengku Zafran ingin membuka pintu. tubuhnya digagah juga untuk bangkit. "tunggu kejap Wan!" Tengku Zafran mula berjingkit perlahan kemuka pintu. langkahnya terhoyong-hayang bagai orang yang mabuk. kepalanya yang masih berpinar-pinar diramas kuat dengan tangan. seksanya menanggung kesakitan. "ya Allah sakitnya..." rintih Tengku Zfran penuh sayu. terasa sangat perit penyakitnya kali ini. sebaik memgang tombol pintu, Tengku Zafran memutarnya dengan tangan yang terketar-ketar. pintu bilik dikuak kedalam. penglihatannya semakin kelam. Tengku Zafran dapat melihat ada bayangan manusia dihadapannya namun tidak dapat dicam sosok tubuh itu. dalam kesakitan Tengku Zafran cuba untuk senyum pada orang itu namun kesakitan dikepalanya semakin menyerang kuat. dia mengerang kesakitan. tanpa sedar tubuhnya sudah dipeluk kejap oleh seseorang. Tengku Zafran rasa tidak begitu selesa dengan pelukan itu. dia cuba merungkaikan namun semakin kejap pula tubuh sasanya dipeluk. tambahan pula keadaannya yang sangat lemah an sakit dikepalanya tidak membolehkan dia melawan orang itu yang berbisik sesuatu ditelinganya. tubuhnya kemudian dibawa ke ranjang. sebaik tubuhnya direbahkan keatas tilam, penglihatannya semakin merosot. gelap. hanya tinggal sahaja minda luar sedarnya yang masih berjaga. selamatkanlah hamba ya Allah! Tengku Zafran sempat merasa dahinya disentuh oleh sesuatu yang basah sebelum black out.

###################################################### #################

"Ya Allah! menantu kita bang..." esak Datin Tengku maria disebelah suaminya. sejak semalam lagi matanya tidak hentihenti mengalirkan air mata penyesalan. pujukan orang luar di sekelilingnya langsung tidak dihiraukan. dia hanya terperap didalam bilik tidur mereka. "Leya.. maafkan mama nak... kenapa Leya tinggalkan mama secepat ini nak? ya Allah! apa yang dah aku lakukan pada menantuku... besarnya dosa au padanya ya Allah! selamatkanlah dia.. selamatkanlah menantuku..." rayu Datin Tengku Marlia dalam sedu-sedannya. "Mar... Mar tak boleh macam ni sayang... abang risau tengok keadaan Mar. jangan seksa diri Mar sampai macam ni sekali Mar! kalau Mar benar-benar risaukan menantu kita, mar sepatutnya berbuat sesuatu. bukannya dengan menangis begini.." Dato tengku murshidi menghela nafasnya. siapa yang tidak sedih dengan berita itu. sangat-sangat menakutkannya. biarpun keadaan yang sebenar belum terbukti namun peluang untuk menantunya selamat adalah amat tipis. selepas menerima berita itu pada berita TV3 jam 8 malam semalam dunia digemparkan lagi dengan berita dunia jam 11 semalam di saluran yang sama dimana berita tersebut memaparkan imej sebuah letupan kapal yang sempat dirakam

oleh satelit ANGSAT-1. hampir pecah dadanya saat mendengar berita mengerikan itu. isterinya pula semakin galak menangis sewaktu mengirimkan berita menyayat hati mereka. Dato' Tengku Murshidi sudah terlepas cakap. dia tidak sepatutnya menambahkan kesediahn serta penyesalan isternya. dia tahu isterinya sudah benar-benar menyesal dan insaf diatas keterlanjurannya dulu. "abang senanglah cakap! abang tak tahu apa yang Mar rasa! abang tak.. abang tak tahu..." Datin Tengku Marlia masih berdegil. tidak terus-terus emnyalahkan dirinya. serasanya satu dunia mengutuk perbuatannya dulu. kejamnya aku ya Allah! ampunkan mama nak... maafkan mama Leya... tubuh Datin tengku Marlia semakin longlai. suaminya segera memeluknya dan akhirnya mereka teresak sama. sabarlah....

###################################################### ####

tok!! tok! tok! tok!!!! ketukan yang bertalu-talu dibalik pintu bilik membantutkan perbuatan orang itu. pelukannya yang erat ditubuh Tengku Zafran segera dileraikan. sempat dibisiknya sesuatu ketelinga Tengku Zafran sebelum mulutnya terkumat-kamit membaca sesuatu sebelum menghembuskan nafasnya keseluruh wajah putih bersih Tengku Zafran. kemudian dahi licin Tengku Zafran diusap-usap dengan penuh kasih sayang. satu senyuman

terukir dibibirnya. tanpa berlengah dia mengenakan pakaiannya yang berhamburan dibirai katil. dengan tergesagesa doa bergegas kepintu bila ketukan semakin bertalu. nak robohkan pintu ke? radangnya dalam hati. dia melemparkan sekila pandangan kefigura Tengku Zafran yang sudah kembali terlena selepas penat bertarung dengannya tadi. entah dalam keadaan sedar atau dalam waktu lelaki itu sedang sewaktu mereka berentap. masing-masing ingin menunjukkan kekuatan tenaga yang tersimpan ditubuh mereka. orang itu memalingkan pandangannya daripada Tengku Zafran. kakinya mula menapak kemuka pintu. pintu bilik dikuak dan terbeliak matanya melihat orang itu berada disitu. pantas tubuhnya diundurkan kebelakang. wajah dihadapannya sudah menyinga. merah muka orang itu bagaikan ingin membunuhnya sahaja. "hoii! kau kenapa boleh ada kat sini??" dia hanya terdiam. namun senyumannya yang sinis dihadiahkan pada orang yang menjadi musuhnya itu. musuhnya semenjak mereka bersekolah menengah lama dahulu. insan yang tidak suka melihat dirinya berbahagia. tidak suka melihat orang lain gembira. "huh! kau pulak nak buat apa kat sini? pergi kau sana! mengganggu orang aje!" herdiknya pada orang itu. wajah orang itu semakin menyinga. "suka hati akulah!!! kau siapa nak halang aku!!! sial!!!" hatinya sudah menyumpah-nyumpah orang itu. namun dia tahu bukan itu cara yang baik dan berkesan untuk melawan orang itu. dia harus pandai bermain dnegan emosinya. Tengku Zafran mula tersedar. suara-suara jeritan didalam dan

luar biliknya membuatkannya bertambah pening. keliru dan runsing. diamati benar-benar suara itu. what??? jantungnya mahu meletup. berdebar cemas dadanya.sejenak dia teringat semula telahannya sebentar tadi seketika dia tiba di hotel itu. rupa-rupanya memang benar itu kereta itu adalah milik Adila. milik perempuan sundal itu. dan siapa pulak yang sedang bergaduh dengan si sundal itu. Ikhwan! ya Ikhwan! teman baiknya. Tengku Zafran perlahan cuba membuka matanya yang masih terpejam. sebenarnya dia masih bingung apa sebenarnya punca pertengkaran mereka dan mengapa agaknya dibuat dibiliknya? memikirkan itu, jantung Tengku Zafran bertaburan pecah. marah. cemas. benci. geram. sedih. kecewa sudah bercampur baur. isterinya yang berada jauh dari matanya terbayang diuangan mata. setitis airmata penyesalannya bertakung dipelupuk matanya yang bening. sayang maafkan abang.. abang telah tidak sengaja melukai sayang.. andainya sayang tahu apa yang sudah abang lakukan tadi, tentu sayang tida akan memaafkan abang untuk selamanya.. sayang... maafkan abang! bukan salah abang sayang... abang hanya menjadi mangsa perempuan sundal tu. abang benar-benar minta maaf sayang kerana tidak dapat melindungi diri abang dari perempuan sundal tu tadi... maafkan abang sayang... sayang.... Tengku Zafran teresak-esak. tidak!!! bukan dia yang bersalah dalam hal ini. dia hanya diperangkap oleh perempuan bertuankan nafsu itu. dia masih ingat selepas terjaga dari mimpi yang indah bersama isterinya, dia benar-benar terkejut bila sepasang tangan begitu erat

melingkari pinggangnya. dia meronta-ronta dalam keadaan mata yang terpejam dan tubuh yang masih lemah. tetapi semakin kuat dia meronta semakin kuat pelukan itu. malah bisikan demi bisikan yang tidak begitu jelas ditelinganya diucap lembut oleh suara itu. waktu itu Tengku Zafran sudah seram sejuk seluruh tubuhnya. adakah dia sudah terlanjur pada orang yang memeluknya erat tadi. apakah mimpinya bersama dengan isteri adalah sebenarnya hanya satu bayangan semata-mata dan tanpa disedarinya dirinya sebenarnya sedang bersekedudukan dengan orang yang memeluknya. maka itu Tengku Zafran berusaha keras melindungi dirinya dari pelukan merimaskan itu. namun bila semakin kuat bisikan itu dihembuskan ke seluruh mukanya, Tengku zafran semakin tidak berdaya. "ya Allah! apa yang aku buat ni??? sayang.... maafkan abang... abang tak sengaja... Astaghfirullahalazim!!! Allah.. ampunkan dosaku! sayang.. abang minta maaf sayang..." akhirnya Tengku Zafran menangis pilu. dia tidak dapat membayangkan kehancuran rumahtangga mereka disebabkan oleh perempuan laknat itu. ya Allah bantulah hambamu ini yang teraniaya!

###################################################### ###########

Aku tersedar dari tidur apabila terasa pipiku dijilat-jilat oleh sesuatu yang sangat lembut. ya Allah! apakah binatang ni? hatiku sudah tidak keruan. sesaat berlalu mataku telah tercelik.

siapa yang berani ingin menodaiku disini? entah dari mana datangnya kekuatan tubuhku, aku menepis benda itu dari terus menjilat wajahku dan terasa permukaannya yang sangat lembut sewaktu tanganku hinggap pada objek lembut itu. beruang ke?? makkk!!!!!!!! "tolong!!! tolong!!!!" aku menjerit ketakutan. tubuh yang tertiarap pantas terbangun automatiknya dan alangkah terkejutnya aku melihat seekor arnab berwarna putih sedang duduk bergaya di hadapku selepas melayang terkena pukulan mautku sebentar tadi. Fuh!!! alhamdulillah! buat saspen aje tau kau ni rabbit! grrrr.... arnab itu menghampiriku bagai sudah jinak dengan orang manusia. tak mustahil kan? bulunya yang sangat tebal dan cantik bersih berwarna putih itu lalu duduk bersimpuh di sisi wajahku. inilah kali pertama aku melihat seekor arnab di pantai. tidak pernah-pernah aku dengar ada arnab yang tinggal kat tepi laut. maunya tak mati terminum bergaram tinggi. dehidrated nanti. tapi logikkah sekiranya aku katakan arnab ini adalah satu jelmaan makhluk Allah! ataukah Allah telah mendengar rintihan hambanya ini. cepat-cepat aku hulurkan ttelapak tanganku dibawah tangannya yang berbulu gebu. arnab itu bagaikan faham bahawasanya aku ingin bermanja dengannya. jariku dijilat-jilat sehingga terasa geli akibat lidahnya yang kasar. sama seperti anak kucing.

hatiku sedikit terhibur dengan adanya arnab ini menemaniku. sekurang-kurangnya aku tidak lagi bersendirian disini. tidak lagi berseorangan meskipun hanya ditemani seekor haiwan ada ekor kontot. dan juga setidak-tidaknya aku tak terlalu menderita bila teringatkan suamiku yang entah dimana dan tidak pernah datang melawat ku disini walau sekalipun. dan terus membiarkan aku disini kesunyian. abang... mengapa abang ejam sangat kat sayang? tidakkah abang tahu betapa sayang amat merinduimu bang... namun rasa kecewaku seakan menghilang apabila arnab tersebut melompat naik keatas perutku. terasa enak perutku yang kelaparan dipijak oleh empat kaki lembut bertapak halus itu. badannya yang agak montel itu dilabuhkan benar-benar tepat diatas pusatku. ya! aku mula menyedari, apakah ini sebenarnya satu tanda ingin memberitahuku bahawa akan ada benih kami akan bercambah dan membesar disitu. didalam perutku. Ya Allah! terlalu banyak sekali kejutan yang engkau kirimkan padaku. apakah aku layak untuk diuji sebegini? tapi aku yakin dan beriman Allah tidak mungkin akan menguji hambanya melebihi kemampuan. teringat kembali satu potongan ayat alquran yang mengatakan.... sesungguhnya Allah maha mengetahui akan sesuatu! potongan ayat itu benar-benar menginsafkan aku. lantas aku dengan segara beristighfar. aku tidak mahu akidahku

terpesong daripada islam tatkala ditimpa ujian dariNya. lamunan aku terhenti saat mendengar bagaikan ada bunyi sesuatu yang sedang berselang-seli memijak kaki kebumi. jantungku berdegup panik. apa benda tu?? semakin kuat bingit bunyi itu maka semakin aku pasti ianya mendekatiku. kali ini aku hanya pasrah pada nasibku. ya Allah! andai benar masaku sudah sampai untuk dicabut, bersihkan segala dosa hamba. amin...! bergema hatiku bergemersik. derapan kaki pulak sudah kedengaran. aku dapat rasakan, makhluk itu berhenti dekat dengan batang tubuhku. mata ku terpejam rapat, rapat dan serapat-rapatnya. tidak sanggup aku melihat apakah jenis makhluk yang sedang termengah-mengah itu seperti kepenatan. Ya Allah! janganlah aku dipengapa-ngapakan....!

###################################################### #####################

"Zaf! kenapa ni? kau ok ke?" suara simpati Ikhwan dari muka pintu langsung tidak dihiraukan. Tengku Zafran sedih sangat.

rasa bodoh sangat dia rasakan. betapa senangnya perempuan itu mempergunakan tubuhnya. perempuan itu memang kejam. sundal!!!!!!!!!! sanggup perempuan sundal itu mempergunakan tubuhnya yang sudah berstatus suami orang semata-mata hendak memuaskan nafsu serakahnya. Tengku Zafran semakin sebak. dia berdosa kerana tidak dapat mempertahankan dirinya tadi. dia tidak lagi sanggup memikirkan sebarang kemungkinan sekiranya memang benar dia sudah secara tidak sengaja berzina dengan perempuan lain. argghhh!!!!!!!! benci!!!!!!! ya Allah! ampunkan hamba! sayang... maafkan abang! memang benar apa yang dimimpikan bersama dengan isterinya. itu adalah benar-benar belaka. dalam mimpinya, mereka sedang berada di sebuah pantai yang memutih. mereka sedang berpelukan saat itu dan kemudian mara kepusingan yang kemuncak dimana dia sedang berasmara dengan isterinya. selepas terasa pancutannya sudah keluar, terkulai layu dia dalam pelukan hangat isterinya. dalam pada itu, Tengku Zafran melemparkan sebuah senyuman diatas layanan kelas satu yang diberikan isterinya sehingga dia benar-benar rasa melayang kerana mencapai tahap orgasma yang sangat nikmat. wajah cantik jelita isterinya bak bidadari dikala itu ditatap penuh cinta. kalau boleh dia mahu terus selamanya tinggal di pantai putih itu, terasa terlalu aman dan tenang disamping berpelukan dan bercumbuan mesra dengan insan tersayang. dan ya! Tengku Zafran memang benar-benar telah bermimpi

basah waktu itu. sekejap sahaja, isterinya sudah merenggangkan pelukan dan bangun lalu melangkah meninggalkannya. dia yang masih terleka dengan kenikmatan asmara segera tersedar isterinya sudah tidak berada disisinya. waktu itu, dia ternampak kelibat isterinya yang berjalan laju meninggalkannya keseorangan disitu. lantas, dia terkocoh-kocoh mengejar isterinya walaupun tubuhnya berbogel dengan si adik kecilnya yang belum dibersihkan atau paling tidak pun dilap kering untuk mengelakkan sisa benihnya meleleh kebumi. semakin cepat dia menghayunkan langkah, semakin jauh isterinya pergi. maka itu, Tengku Zafran menjerit-jerit memanggil sejuta kali nama isterinya namun kecewa beriburibu kali. isterinya makin menonong laju kehadapan tanpa menoleh langsung padanya. Tengku Zafran sudah meraungraung menangis hiba bagai orang gila bersama esakan yang sangat menyayat hati. tapi isterinya tidak bereaksi. akhirnya isterinya menghilang dan waktu itulah Tengku Zafran meroyan seperti orang senteng. lalu terjelepok dia atas pasir putih disitu dengan hati yang hancur remuk. rupa-rupanya itu hanyalah mimpinya dan dia teresak sama diluar mimpinya. waktu yang sama itu Tengku Zafran turut merasa tubuhnya sedang dipeluk erat oleh sepasang tangan yang melingkari tubuhnya. dalam keadaannya yang masih lemah, walaupun hatinya begitu ingin meronta-ronta namun bisikan-bisikan demi bisikan halus ditelinganya akhirnya membuatkan Tengku Zafran terlelap. tertidur lah dia sekali lagi dalam pelukan erat orang itu sambil mulutnya memanggilmanggil nama isterinya penuh rasa hiba dan rindu cinta.

"keluar kau!!!!!" Ikhwan terus menolak keluar tubuh seksi tahap gila babi mahu mengawan milik Adila dari bilik tersebut dan terus menguncinya. tidak langsung dipedulikan jeritan sawan perempuan bedebah itu. maki hamun yang dilemparkan oleh perempuan itu langsung tidak memberi erti padanya. waktu ini, Ikhwan sangat risau melihat temannya yang sangat parah. sedari tadi sejak mereka bertengar dengan Adila, Ikhwan terdengar esakan penuh hiba dari temannya itu. teringatkan Adila, hati Ikhwan kembali kepanasan. entah apa yang mahu dibuat oleh si betina sundal itu dibilik temannya. hati Ikhwan mendongkol jelek. benci dengan sikap perempuan seperti Adila. benci sebenci bencinya sampai dia mati mungkin. dengan segera Ikhwan melangkah mendapatkan Tengku Zafran yang masih berbaring dikatil mewah itu. simpati betul hatinya melihat temannya yang menangis teresak-esak. entah apa yang membuatkan temannya begitu. hati Ikhwan terlalu resah memikirkan itu. "Zaf.. are you ok? kenapa ni...? hrmm? kau ada masalah ke? cuba citer kat aku mana tau aku boleh tolong kau!" lembut suara Ikhwan cuba menenangkan hati teman baiknya. gelengan demi gelengan yang dipamerkan oleh Tengku Zafran membuatkannya mengeluh. resah dan galau hatinya melihat reaksi negatif dari temannya. tubuhnya dibaringkan disebelah Tengku Zafran. hidungnya menghidu wangian dibilik itu yang berbau haruman wanita. siapa lagi kalau bukan wangian Adila. mana tidak, perempuan tu kemana saja perginya tak sah kalau satu botol minyak wangi tidak habis disembur keseluruh badannya dan mungkin ke

bahagian sulitnya sekali semata-mata nak dirogol oleh lelaki jalanan. Ikhwan merengus geram. amarahnya benar-benar menggunung bila memikirkan gadis yang bukan lagi gadis itu. dia tahu sudah berjuta kali rongga perempuan itu ditebuk tupai oleh alat sulit lelaki yang perbagai jenis dari berbagai suku kaum , warna kulit, bangsa ,agama dan taraf. malah, datukdatuk yang sudah berada diusia lanjut juga pernah dia nampak meratah tubuh perempuan murah macam si Adila bajingan itu. keparat!!!!!! sial kau Adila!!!!!!!!!!!!! begitulah sukatan oktaf tahap kebencian Ikhwan pada perempuan itu yang kalau disukat melebihi had piawai atas sebab masalah yang lampau. Ikhwan terlalu bencikan insan yang bergelar Syarifah Adila Binti Dato Mokhtar. pasti tidak lain, tidak bukan tujuan kedatangan wanita itu ke bilik temannya adalah untuk melampiaskn nafsu betinanya yang seperti ayam kampung. Ikhwan menggeleng kekesalan memikirkan perangai Adila yang tak ubah melebihi kerendahan maruah pelacur jalanan. masih adakah sinar keinsafan di jiwa perempuan itu. hanya Allah sahaja yang mengetahui segala sesuatu. Ikhwan terus memandang sekali lagi wajah murung temannya. mujur, kurang sudah esakan yang cukup sama turut menghibakan perasaannya. dan sebagai seorang rakan yang rapat, dia cukup kasihan melihat keadaan temannya. sudahnya dia hanya mampu melihat tanpa dapat membantunya. kasihan kamu Zaf.. kasihan kau! "tell me your problem is Zaf! please Zaf... aku tak sanggup tengok kau macam ni! demi persahabatan kita, bagitau aku apa

masalah kau! please... aku merayu pada kau Zaf!" Ikhwan semakin cuba berdiplomasi. tahu sangat dia pada temannya itu. ini sahaja cara dia untuk membuka mulut temannya iaitu dengan menggunakan nama atas dasar rangkai sahabat. sahabatnya ini walaupun seorang anak jutawan Malaysia namun perngainya sangat baik tidak pernah sekalipun sombong pada orang kebanyakan. cuma yang peliknya Tengku Zafran keturunan darah raja yang sangat tampan kacak dan bergaya ini tidak pernah pun pandang perempuan dengan mata yang berkeinginan sampailah dia terkedu mendengar perkhabaran bahawa temannya ini sudah terjatuh cinta pandang pertama pada seorang gadis yang tidak bernama. maka bermula dari hari itu, dia asyik tertangkap Tengku Zafran yang kerap mengelamun sambil tersenyum sendirian dengan muka yang penuh bahagia. waktu itu Ikhwan sudah merasakan Tengku Zafran sudahpun hanyut dalam angau cinta yang suatu ketika dahulu menjadi anti baginya. kini, Ikhwan rasa bertanggungjawab untuk menyelesaikan masalah teman baiknya tersebut. Tengku Zafran masih tersedu-sedan. mukanya diraup dengan tangan sasanya. lencun sudah wajahnya yang selama ini dan sampai sekarang digilai oleh semua wanita. katalah apa sahaja padanya, dia tidak akan merasa itu lagi. saat ini jiwanya sangat benci marah sedih kecewa menyampah dan yang pastinya terluka sangat-sangat. entah ada penawarnya atau tiada. hanya kemaafan dari seorang isteri yang mampu membebaskan rasa itu semua. sayang.... abang minta maaf..... abang tak sengaja sayang......

dengar cakap abang sayang.... Tengku Zafran menyedut udara disekelilingnya. tenggoroknya bagaikan tersumbat dengan haruman wangian perempuan yang bersemerbak dimana-mana menandakan memang si keparat itu yang memeluknya tadi. ahhh.... jahanam kau Adila!!!!!!! dengan wajah yang cukup sayu dan pilu, Tengku Zafran memandang sekilas Ikhwan yang cukup mengambil berat perihalnya. kalaulah ikhwan tahu..... ya Allah! kuatkanlah hamba! "sebenarnya... a... aku...aku... aku malu Wan, aku malu pada kau, pada isteri aku, pada keluarga aku, pada masyarakat, juga pada tuhan! tolong aku Wan... maruah aku dah hilang Wan!! Allahuakbar!!!!" begitu tersayat hati Ikhwan mendengar luahan rahsia hati sahabatnya. namun Ikhwan tidak mahu turut sama meraung. Ikhwan tahu dia kena kuat. tabahkan hati demi teman baiknya. "tak ada apa yang perlu dimalukan Zaf! kalau kau takut diperkatakan tidak bertanggungjawab atas masalah yang menimpa isteri kamu, tak payah pedulikan cakap orang luar Zaf! yang penting kita tahu siapa kau yang sebenar! kau tak bersalah.. ini semua takdir dari-Nya! percayalah cakap aku bro!" ucap Ikhwan dalam nafas sendu. jiwanya turut sama tertekan dalam permasalahan temannya. Tengku Zafran menggeleng kesal. Ikhwan hanya mampu menyaksikan. Tengku Zafran menghela nafas berat. mencari kekuatan sebenarnya untuk memberitahu pada seseorang.

"bu... bukan sebab itu Wan! bukan itu yang membuatkan aku malu!" beritahu Tengku Zafran dalam rasa bersalah yang sangat sarat. begitu menggigit tangkai jiwanya. Ikhwan semakin pelik. "habis tu, kalau bukan atas tanggungjawab, lantas apa Zaf? kau ada masalah lain ke?" Tengku Zafran tidak menjawab. rambut ikalnya dilurut-lurut beberapa kali. baru dia perasan rambutnya sedikit basah. tambahan lagi tangannya terpegang tuala kecil yang melekat didahinya. Tengku Zafran terkejut. bagaimanakah? bilakah? siapakah? persoalan-persoalan itu semakin mengecamukkan pemikirannya yang cukup berselirat. cuma satu yang dia pasti, dia telah bodoh kerana terlanjur dengan betina paling sundal sekaligus ter'curang' dengan isteri tercintanya. oh! tidaaaaak! oh tuhanku! tolonglah hamba! katakanlah itu semua hanya mainan perasaan hamba! melihatkan Tengku Zafran yang masih enggan menjawab, Ikhwan sekadar memerhatikan perbuatan temannya sambil berkeluh-kesah. ralat kerana tidak mampu membuatkan temannya meluah. Tengku Zafran dilihat cuba untuk bangun lalu pantas dia membantu menyandarkan tubuh sasa itu di kepala katil. Ikhwan perasan Tengku Zafran mahu membuka tuala kecil itu namun pantas tangannya menahan. mata mereka saling berpandangan. Tengku Zafran merasa pelik. "jangan buka! kau demam ni Zaf! badan kau panas sangat! biarkan aje tuala ini kat dahi kau. lagipun aku dah rendam tuala ni dengan air yasin tadi! mujarab sikit" ujar Ikhwan sungguhsungguh. Tengku Zafran tersentak. mata Ikhwan direnungnya dalam-dalam seolah-olah ingin mencari sebuah sinar kejujuran

di mata yang telus itu. "air yasin?" spontan terloncat soalan itu dari dua ulas bibir merahnya yang suka berciuman dengan bibir isterinya. ah! abang rindu padamu sayang.... Ikhwan tersenyum simpul. "ya.. air yasin! aku buatkan tadi masa kau meracau-racau memanggil-manggil nama isteri kau!" Tengku Zafran semakin terkejut. jadi... jadi....aku masih... "kau tak nak tau apa yang kau cakap masa kau meracau tadi? sayang... sayang... jangan tinggalkan abang... sayang..... tidaaaakk!!!" ujar Ikhwan lagi. dia tergelak kecil mengingatkan hal itu. makin tercengang Tengku Zafran dibuatnya. nafasnya seakan terhenti seketika. sesaat. dua saat. tiga saat.. "jadi.. jadi... ka.. kau yang peluk aku tadi Wan?" tergagapgagap Tengku Zafran bertanya. ini soal maruah dan agama ok. soal hidup dan mati. tajam matanya merenung wajah sahabatnya. Ikhwan pula mengangguk sahaja tanpa mengetahui bahawa satu beban yang terlalu berat menghempap maruah teman baiknya terburai bebas. sebebasbebasnya. "Allahuakbar!!!" laung Tengku Zafran kuat bersalut rasa syukur yang tidak terhingga. tidak lama kemudian dia sudah teresak dan memeluk bahu Ikhwan seeratnya. basah bahu Ikhwan dengan airmata kesyukuran. "Alhamdulillah!! Alhamdulillah! Alahamdulillah!! ya Allah! syukur padaMu!" ucapnya dengan rasa penuh tawaduk. lapang

segala rasa kesesakan didadanya biarpun tubuhnya masih lemah dan sakit dikepalanya yang masih belum hilang. perlahan-lahan Tengku Zafran meleraikan pelukan. melihat pada kerutan diwajah sahabat sejatinya, terukir satu senyuman dibibir nipisnya. ya Allah! leganya hati dia dengan pengakuan Ikhwan tadi. maksudnya memang sebentar tadi dia bermimpi basah dengan isteri tercinta dan Ikhwan yang mungkin pada masa itu terlalu cemas lalu memeluk tubuhnya untuk menenangkan dirinya yang ditinggalkan oleh isteri dalam mimpi. Tengku Zafran menggeleng-geleng. tiba-tiba rasa malu pada Ikhwan pulak. "yang kau tergeleng-geleng bagai nak putus kepala ni apsal? tadi bukan main beria-ia kau menangis erk! haih... tak faham betul aku dengan kau ni! sakit tau dada aku ni kena penangan tangan kau tadi..." rungut Ikhwan. memang betul pun. sewaktu itu dia baru mandi dan masih berada di bilik air tatkala mendengar raungan sayu temannya yang bagaikan benarbenar ditinggalkan isterinya. dengan terkocoh-kooch Ikhwan lantas melilitkan tuala putih yang disediakan di kamar itu lalu membuka langkah seribu mendapatkan Tengku Zafran yang menangis-nangis. pasti isterinya yang dimimpikan lelaki itu. dengan perasaan simpati yang membuak-buak, dengan badannya yang separuh bogel, Ikhwan memanjat katil dan seraya memeluk tubuh temannya yang diselimutkan dengan selimut tebal paras dada. tapi yang sadisnya, tangan dan kaki Tengku Zafran begitu kuat menghentam tubuhnya disana-sini. namun dibiarkan sahaja kakinya ditendang dan tubuhnya yang dekat dengan tangan besar badang lelaki itu singgah kuat menghempuk tubuh badannya. tapi atas dasar kasihan dan persahabatan , Ikhwan rela menahan kesakitan.

dikesempatan itu juga dia membacakan ayat-ayat potongan dari al-Quran sebagai satu kaedah untuk menenangkan temannya. wajah pucat Tengku Zafran cukup menyatakan selain merindukan isterinya temannya itu sebenarnya terkena buatan orang. dihembus nafasnya yang mengandungi bacaan ayat suci itu kesegenap kulit wajah temannya. setelah Tengku Zafran terlelap semula, Ikhwan berkira-kira untuk melelapkan mata namun ketukan yang bertalu-talu membantutkan perbuatannya. dan... "aku minta maaf Wan! aku nak ucapkan terima kasih sangatsangat pada aku Wan! terima kasih Wan!" ucap Tengku Zafran tiba-tiba sekaligus menganggu konsentrasi Ikhwan dalam mengimbas kembali episod hidupnya baru tadi. "hah? come again?" Tengku Zafran tersenyum ceria. rasa lucu melihat riak terkejut di wajah Ikhwan yang nampak bingung. Tengku Zafran benar-benar berasa berterima kasih pada sahabatnya itu kerana telah mengembalikan semula syurga disaat dia sedang berada dekat dengan neraka. " thanks.... aku tak tau macam mana nak balas semua jasa kau Wan! aku dah terhutang maruah pada kau!" rasa sayu bergayut semula dihati Tengku Zafran. Ikhwan tersenyum membalas. lega yang amat melihat temannya sudah mula tersenyum. bahu Tengku Zafran ditepuk mesra. "small matter aje bro! yang kau emosi sangat ni pehal?" usik Ikhwan menumbuk perlahan bahu temannya. "takde pape. aku cuma rasa nak peluk kau aje hari ni..." balas Tengku Zafran pula.

"eee kau ni! aku taulah kau dah kemaruk nak isteri kau tapi janganlah lepaskan kat tempat aku pula! geli tau!" Ikhwan sudah buat muka geli geleman. Tengku Zafran hanya tergelak. gila apa dia nak buat macam tu. tapi dia berasa sangat berterima kasih pada sahabatnya. wajah temannya itu direnung lagi. bertuah dirinya dihadiahkan seorang teman yang sangat berguna. tapi biarlah hanya dia yang mengetahui punca dia melalak tadi. Ikhwan tidak perlu tahu akan itu. cukuplah kalau masalahnya sudah selesai. tinggal kehilangan isterinya sahaja lagi yang membelenggu hidupnya selagi isterinya tidak ditemui. Ikhwan turun dari katil. matanya sempat melihat sekilas jam tangannya berjenama rolex. pukul 12 tepat! pantas raut wajah temannya ditoleh. "Zaf! kau yakin ke kau boleh pergi dengan keadaan kau macam ni? tadi kau hampir pengsan dekat pintu tu. nasib baik aku sempat sambut kau tau!" Tengku Zafran tersenyum kelat. "I'm fine Wan! kau tak payah risaukan aku! Insya-Allah aku boleh. aku masih kuat la.. hah tengok muscle aku ni... sasa... tegap!" ujar Tengku Zafran mempamerkan otot-otot di lengannya yang berketul-ketul. lagipun tidak mungkin dia berpatah balik setelah melangkah begitu jauh. mustahil baginya membiarkan isterinya keseorangan ditempat asing. I miss you s much dear! kedengaran hembusan tidak puas hati Ikhwan. antara kasihan

dan bimbang mengasak-asak fikirannya. tapi apa dia boleh buat, cinta kawannya pada si isteri itu sangat luar biasa dalamnya sehingga Ikhwan boleh nampak api cinta di mata kebiruan milik sahabatnya itu. "oklah! kalau begitu kau pergi lah berkemas sekarang. kita dah nak jalan dah ni..." Tengku Zafran mengangguk. selimut tebal yang menutupi badannya dilucutkan tetapi tiba-tiba senyumannya mati. bagaimana kalau Ikhwan terpandang pada seluar jeansnya yang bertompok-tompok basah dek terkena pancutannya. malulah dia nanti! rahsia besar ni! keaiban diri sendiri takkan dikongsi bersama orang lain melainkan bersama isteri tercinta sahaja. pantas Tengku Zafran menyembunyikan keresahannya bila Ikhwan seakan tercium perasaan malunya. "apsal muka kau blushing ni? ohh... aku tau! kau malu aku nampak badan kau yang sasa tu eh? ala... kau rilekslah! macam tak biasa pulak!" sindiran Ikhwan menambahkan lagi resah didadanya. "emmm.. errr.... takde papelah! kau ni cakap mengarut aje dari tadi!" Ikhwan tergelak. "oklah. aku nak bersihkan badan kejap! kau pergilah bancuh air sendiri. ada je nescafe 3 in 1 kat kabinet tu sana. pandaipandailah kau panaskan air erk. kau on je suis heater tu kat situ." saran Tengku Zafran menunjukkan tempat bancuh kopi. Ikhwan terangguk. Tengku Zafran lega. itu semua adalah helah sebenarnya. bila Ikhwan mulai sibuk dengan kerjanya membuat air, dia tidak bimbang lagi sekiranya selimut tebal itu diselak. tak usah lagi dia bimbangkan seluar jeansnya yang dicemari oleh cecair yang sangat penting untuk membuat anak itu.

"ha... yang kau masih tercongok kat situ buat ape? cepat lah pergi mandi! jangan lupa bersihkan muka kau tu yang dah serabai aku tengok! takut nanti Aleya dah tak kenal suaminya yang berubah jadi hodoh!" seloroh Ikhwan sambil menggelakkan temannya. Tengku Zafran membaling bantal namun tidak mengenai sasaran. geram dibuatnya bila Ikhwan berkata begitu. lagi bertambah geram bila Ikhwan buat muka selamba mengejek. "kau cakap lagi begitu, kang tak pasal-pasal aku ganyang muka kau tu!" ugut Tengku Zafran tidak puas hati. "ganyanglah! setakat kau, apalah sangat! aku dah biasa dah kalahkan peragut-peragut yang labih gagah dari kau! hahaha..." selamba Ikhwan ketawa. Tengku Zafran mengetap bibir geram. "eleh! kau tu cakap besar aje taunya! kalau kau nak tau dekat UK dulu aku selalu gaduh dengan mamat salleh kat situ tau, tapi aku juga yang menang! setakat kau aje Wan... aku cakap ibarat aku makan kacang bendi aje la..." bulat mata Ikhwan merenung tajam sahabatnya. ini yang buat aku tak puas hati ni! Tengku Zafran mengelak bantal yang dibaling kearahnya. pecah tawanya melihat riak tidak puas hati diwajah Ikhwan. itulah! nak lawan sangat cakap dengan aku! aku ni pemidato peringkat antarabangsa tau! betul pun! "menyampah aku dengar cerita karut kau tu! dahlah... pi bersihkan badan kau tu! kang aku mandikan juga kau baru kau tau kejahatan sahabatmu ini!" seloroh Ikhwan lagi. "ok..ok... kau pi la buat air kat situ! yang kau asyik pandang aku tu kenapa? kau dah tangkap syok kat aku eh? excuse me!

hanya isteri aku yang dapat menaikkan nafsu aku tau!" "yelah! yelah! aku taulah....dah.. pi la kau mandi. aku bagi kau 10 minit aje tau! kalau kau lambat aku ciao terus!" usik Ikhwan yang akhirnya mengalah. dia melangkah kearah sudut yang menempatkan bahan-bahan untuk mengkopi. melihat Ikhwan sudah membelakanginya, Tengku Zafran pantas menguak selimut tebal lalu menyerlahkan tompoktompok basah dikawasan kemaluannya. Tengku Zafran tersengih sendiri. dengan pantas dia turun dari ranjang sebelum Ikhwan berpaling kearahnya. dengan langkah yang laju Tengku Zafran menyusup masuk kedalam bilik air. Ikhwan hanya menggeleng melihat temannya yang berperangai pelik. sambil menyambung kerjanya dia menyanyikan lagi siulan kedamaian nyanyian Rahmat. "fuh!!! leganya!!" Tengku Zafran membelek semula seluar jeansnya. dia sendiri hairan kenapa boleh sampai airmaninya tembus ke seluar jeansnya sedangkan dia memakai boxer yang tebal. "lebat sangat kot aku pancut tadi..." Tengku Zafran menggigit bibir. seluar jeans tercemar ditanggal dan direndam kedalam baldi yang telah disediakan. boxernya yang pekat dengan rembesan yang hanya boleh dihasilkan oleh lelaki yang mencapai akil baligh itu turut sama ditanggalkan dari tubuhnya. kemudian Tengku Zafran mengambil sabun kain jenis cecair lalu dilarutan kedalam air di baldi berisi dua pakaiannya yang tercemar. selepas itu dia mula memberus satu persatu bahagian yang terkena dengan cairan rembesan kelaminnya yang sepatutnya dimuntahkan pada tempat yang betul di rongga anggota tubuh isterinya. setelah selesai

mencuci, Tengku Zafran menyidai pakaiannya dan dibantu dengan kipas pengering untuk mempercepatkan proses pengeringan. "hoi!!! cepat sikit boleh tak??? kau buat apa lama sangat kat dalam tu? perempuan pun taklah lama sangat mandi macam kau tau!" perli Ikhwan dari luar. Tengku Zafran mendecit. kurang asam punya budak. nak tahu sangat eh! baiklah kalau itu yang kau mahu! "kau sabarlah sikit bro! aku tengah mandi wajib lah ooiiii.... dah!! kau jangan kacau aku! pi main jauh-jauh !!! syuuuuhh!!!" Ikhwan sekadar mencebik. "bukan pagi tadi kau cakap kau mimpi basah dengan isteri kau ke?? kuat juga nafsu kau eh! tak sangka betul aku! hrmm.. alamatnya cepatlah aku dapat anak buah kalau macam ni kan!" usik ikhwan. Tengku Zafran hanya tergelak senang mendengarnya. suka betul dia bila dikaitkan dengan isteri dan bakal anaknya. "biasalah...kalau kau dah kahwin nanti, kau akan tau juga keinginan kau nak bermanja-manja dengan isteri kau Wan!" balas Tengku Zafran dari dalam pula. Ikhwan jungkit bahu. dia masih belum terfikir hendak berumahtangga. keluarganya masih memerlukan bantuannya sebagai anak sulung pada adik beradik yang ramai. "kau sambunglah mandi wajib kau tu! aku tunggu kau kat luar ok!" "hrmm... tau pun kau!"

Tengku Zafran memutar pili shower dan ditadah air yang memancut dari kepala shower dengan tubuh sasanya yang bogel. badannya dibersihkan sesucinya sebelum meniat mengangkat hadas besar. sambil itu wajah jelita isteri tercinta bermain diruang mata. sayang... I miss you!

###################################################### #########

"abang!!" Dato Tengku Murshidi yang baru bersiap-siap itu segera menjenguk kearah isterinya. "kenapa mar?" tanyanya lembut. Datin Tengku Marlia tidak menjawab sebaliknya dia memacu soalan pula. "abang bersiap-siap lawa ni nak kemana?" Dato Tengku Murshidi memandang semula kecermin. rambutnya yang sudah sedikit beruban disikat kemas. "abang nak pergi jumpa besan kita kat kampung!" jawab Dato Tengku Murshidi bersahaja. buntang mata Datin Tengku Marlia memandang suaminya yang masih kacak bergaya biarpun sudah menginjak umur lebih setengah abad. hatinya tiba-tiba jatuh hiba.

"sampai hati abang!! abang sengaja kan nak abaikan mar! mentang-mentang Mar dah tua! dah tak bergetah! abang pun rasa malu nak bawa Mar sama-sama dengan abang! betul kan bang?" Dato Tengku Murshidi tergelak. kepalanya menggeleng dengan senyuman dibibir. isterinya yang sudah duduk dibirai katil didekati. Dato Tengku Murshidi bagaikan tahu apa yang difikirkan isterinya. "kenapa ni? cemburu?" Datin Tengku Marlia merengus. tapi dia mengangguk juga. mana mungkin dia tidak cemburu melihat suaminya yang tampan hasil baka arab seringkali menjadi tumpuan mata anak-anak dara yang jauh lebih muda darinya setiap kali mereka berdua kemajlis-majlis amal atau berjalan di kompleks beli-belah. tetapi dia tidak pernah ragu akan cinta suaminya yang sangat jujur padanya. "kalau cemburu, jom ikut abang pergi! kita kena bertolak sekarang, rasyid kata dia ada sesuatu kejutan buat kita!" beritahu Dato Tengku Murshidi. hanya itu sahaja cara untuk membawa isterinya keluar dari terperap dalam bilik. sejak semalam isterinya hanya berkurung didalam bilik mereka. penat dia mengajak makan bersama atau pergi jalan-jalan sambil shopping di sekitar ipoh namun isterinya benar-benar bersedih kali ini. "betul ke bang? kejutan apa tu agaknya ye bang?" soal Datin Tengku Marlia sudah merasa teruja. tangan suaminya dipeluk sayang. Dato Tengku Murshidi hanya menggeleng. "nanti bila kita dah sampai dekat sana,baru si rasyid tu akan beritau. kalau dia bagitau sekarang, itu bukan lagi kejutan namanya. biarlah! kita tunggu saja sampai di kampung!"

"ok!" ceria sudah Datin Tengku Marlia. pelukan dirungkaikan dan dia bergegas kebilik mandi. "tunggu Mar!! abang jangan keluar dulu tau!" jerit Datin Tengku Marlia sebelum masuk kebilik air. Dato Tengku Murshidi hanya tersenyum. bukan susah manapun memujuk rajuk isterinya. perempuan tetap perempuan! kepalanya menggeleng sambi menyengih! gembira pastinya!

###################################################### ######################

Tubuhku terasa digoyang-goyangkan. seram sejuk aku menahan takut. siapakah makhluk itu? ya Allah! selamatkanlah hamba. sambil membaca doa pelindung dalam hati aku hanya pasrah pada takdirNya. pipiku ditampar perlahan. rasa-rasanya seperti tangan orang. tidak berbulu kingkong pun pada telapak tangan itu. aku bungkam. kecut perut aku mendengar bahasa yang dituturkan oleh orang itu. bahasa jepun mendayu-dayu ditelingaku. ya Allah! adakah aku sedang berada di negara jepun? tetapi bagaimana? bila? aku hanya bertanya namun hatiku tidak mampu menjawab. buntunya! pipiku ditampar lagi. penuh cemas orang itu bersuara. aku menyangka mungkin orang itu hendak membantuku..

membantu..? ya Allah! kau telah kirimkan padaku seorang penyelamat. Alhamdulillah! terima kasih ya Allah! akhirnya aku menangis teresak-esak. ada tangan yang mencuba membangunkan ku lantas memelukku erat. tak mungkin ini suamiku kerana tubuh suamiku sangat gagah lagi perkasa. wow! masa-masa gawat begini pun sempat lagi erk memuji suami. tak padan betul! rupa-rupanya orang itu adalah seorang nenek tua yang memakai baju kimono jepun. tangan tua itu mengusap-usap wajahku. Ya Allah! memang benar kau telah menolongku! rasa sebak terus menerjah kamar hatiku. aku membalas pelukan perempuan tua itu perlahan-lahan. "arigato!" bisikku. lemah benar suaraku. sudah tentu kerana kelaparan. dahiku diusap lembut. nenek tua itu mengangguk. aku senyum padanya. kedengaran beberapa butir patah kata keluar dari mulut orang tua itu. aku pasti dia ingin mengucapkan kata 'sama-sama' padaku. lama-lama kelamaan orang tua itu tidak lagi bersuara. mungkin kebosanan kerana aku tidak langsung membuka mulut membalas. macam mana nak balas kalau sepatah kata pun tidak aku fahami. karang tak ubah lagak kucing dengan angsa pulak sedang berbual. namun kasihan pulak aku pada orang tua ini. badanku sudah didudukkan. baru aku teringat entah kemana arnab cantik itu pergi.

kalau diteliti dekat-dekat, nenek ini masih nampak cantik biarpun rambutnya yang disanggul tinggi bagai opera cina sudah beruban penuh. aku tahu aku perlu lakukan sesuatu. kau nak selamat Leya? hatiku bertanya ya! sudah tentu! lain suara menjawab so, kau kena lakukan sesuatu! fikir Leya! fikir! owhh.. idea... come on!!!! haha.. aku ada idea!!! apa dia? aku berdehem sebelum bersuara. itu sahaja akal yang aku ada. "errr... I come from Malaysia!" tuturku satu satu. entah apa fungsinya aku cakap begitu. mungkin kerana aku fikir bahasa inggeris bahasa antarabangsa. entahlah. yang pasti aku dah beritahu asal-usulku. lagipun orang jepun memang tidak suka berbahasa asing. lebih-lebih lagi jepun kuno warisan bangsa jepun dolu-dolu, mereka begitu anti dengan bahasa inggeris. bangsa yang menggagalkan usaha tentera Jepun untuk menjajah seluruh tanah Asia. aku lihat mata orang tua itu sepet dan sedikit membulat. tajam matanya memandangku. ya Allah! kan aku dah bagitu tadi, orang Jepun kuno sangat anti dengan orang luar. habislaah aku...somebody pick me and quick help me!!now "malaysia? Malaysia??" tanya nenek itu bagaikan teruja. pipiku diramas lembut. aku tidak memahami bahasa tubuhnya. lantas

aku mengangguk sahaja. terus tubuhku dipeluk semula. aku terkelu . terkaku. what happened? nenek itu merungkai pelukan. mataku direnung semahumahunya. aku tersenyum dalam ketakutan. kenapa ni? "cucu dari malaysia cu?" tanyanya. kali ini mataku pula yang terbuntang luas. aku benar-benar terkejut. tidak percaya perempuan tua jepun yang sudah berusia itu pandai berbahasa Melayu. pulak tu fasih sebijik macam pelat Melayu P.Ramlee. kali ini aku mengangguk ikhlas kerana aku memang benarbenar orang Melayu dan aku faham akan soalannya. tidak seperti awal-awal perkenalan tadi. "Ya Allah! cucu orang Melayu cu?" sekali lagi aku seakan mahu pengsan dibuatnya. nenek itu menyebut nama tuhan orang Islam. Allah yang maha pencipta segala sesuatu. "ya nek!" jawabku. tiba-tiba nenek Jepun itu mencium dahiku. "kenapa boleh sampai kesini cu? tadi nenek nampak cucu tertidur disini! kasihan cucu!" rambutku diusap perlahan. jelas kasih sayang terpampang dari sinar matanya. terubat jiwaku yang ketandusan kasih sayang seorang bergelar nenek. "cucu tidak tahu nek! cucu tidak tahu!" nenek seperti terkejut besar. tubuhku yang lemah diusap-usapnya dan matanya seakan mencari sesuatu dari tubuhku. entah apa yang nenek sedang cari.

"Masya-allah! kasihan kamu cu! mungkin kamu antara yang selamat waktu kapal terbang diatas meletup semalam!" menggigil seluruh tubuhku mendengarnya. mangsa letupan kapal terbang? ya Allah! apa betul apa nenek cakap tadi? tapi bila? kenapa aku langsung tak ingat? "mari kita pulang rumah nenek cu! mesti cucu nenek dah lapar kan..." tuhan! siapakah nenek ini. kenapa fasih sangat bahasa Melayunya. ya Allah! mimipkah aku ini? atau aku sedang berkhayal! "mari cu!" aku kembali tersedar. dengan pantas aku mengangguk. aku akan korek rahsia itu nanti. lambat laun nenek akan bagitau aku juga. "jangan risau cu! nenek orang yang baik-baik. nenek tahu cucu tentu terkejut dengan nenek. nenek faham cu. tapi tidak apaapa, nanti saja nenek cerita pada cucu bila kita sudah sampai rumah buruk nenek! mari cu!" ah! nenek sudah salah erti. cucu yakin nek. "baik nek!" nenek menolong memapah tubuhku untuk bangun. tubuhnya yang kecil dan agak pendek dariku membuatkan hatiku bertambah rasa bersalah. sudahlah tua, berat pula beban yang nenek tanggung semata-mata untuk menyelamatkanku. "terima kasih nek!" ucapku sungguh-sungguh. nenek hanya angguk sambil tersnyum.

"nenek sorang saja ke tinggal di rumah? anak-anak nenek dimana?" nenek hanya diam. raut mukanya berubah sedih. aku diserang lagi berasa bersalah. kecil hatikah nenek dengan kata-kataku tadi. tapi sungguh aku tidak bermaksud apa-apa. " maafkan cucu nek! cucu tidak sengaja cakap macam tu. maafkan cucu ya nek! hrmm... cucu lupa nak bagitau nenek sangat cantik hari ini dengan baju kimono ni..." aku cuba menceriakan mood nenek. hentam sahajalah. tangkap muat konon-konon lagak sudah biasa nampak nenek mengenakan baju kimono sebelum ni. rasa macam nak ketawa pun ada. apa daa punya alasan.tapi nenek tersenyum jua. aku menguatkan pelukan dibahu nenek. sayang... nenek! "nenek tidak apa-apa cu! cucu tiada salah! nenek sebenarnya tiba-tiba sayang pada cucu! muka cucu sama macam muka atuk cucu!" entah kali yang sudah keberapa aku tersentak. terlalu banyak betul kejutan yang memburuku hari ini dan tidak mustahil ada lagi rahsia yang belum kutemui selepas ini. dan harap aku boleh menerimanya. jangan katakan aku sebenarnya berada dialam bunian, sudah... aku pasti mati detik itu juga. "apa maksud nenek?" aku bertanya juga kerana desakan ingin tahu. muka berubah sedih lagi. kenapa agaknya? aku tidak sampai hati melihat nenek bersedih begitu. pelik betul aku dengan sikap angin monsun nenek tua ini yang

sekejap sahaja sudah boleh berubah perwatakan. jangan kata nenek jelmaan makluk halus pula. maunya aku tak meninggal disini. kami terus berjalan dan berjalan tanpa bersuara. adakah nenek terasa dengan pertanyaanku sebentar tadi. apa yang harus kulakukan coba! nenek ini terlalu mistik bagiku. ah! terlalu banyak 'mungkinah' yang tercetus di mindaku. " maafkan nenek cu! nenek sedikit emosi tadi! nenek sangat rindu pada anak nenek! tapi tidak apa, Allah sentiasa ada untuk membantu nenek!" ucap nenek tua itu dalam nada sendu. aku menarik nafas dalam-dalam. makin kuat aku memeluk bahu nenek tua. entah kenapa aku sudah jatuh sayang padanya. mungkinkah ada pertalian darah diantara kami? what? apa yang aku melalut sampai kesini. mana mungkin! aku orang Melayu, nenek pula bangsa Jepun tulen! tapi ada satu yang membuatkanku berfikir sebegitu. atuk! ya! nenek ada cakap mengenai atuk tadi. nenek cakap mukaku sama dengan muka atuk. aduh! lawak apa pulak ni? atuk yang bermata sepet ada darah daging denganku. mustahil amat sih! " err... nek, siapa atuk tu nek?" nenek hanya senyum. waktu itu kami sudah jauh sangat dari pantai. sudah nampak perkampungan disitu. wow! hebatnya rumah-rumah mereka. "suami nenek cu! datuk cucu!" aku angguk sahaja. pada fikiranku, hrmm.. biasalah, kalau aku panggil dia nenek, tentu aku akan secara automatik panggil suaminya atuk.

bijak tak aku? "lupa pula nenek nak tanya tadi, nama cucu siapa?" aku terkesima. nama aku! siapa namaku? siapa??? oh tidak! aku turut lupa siapa juga namaku! musibah apakah yang engkau berikan padaku ini ya Allah! astaghfirullahalazim... tidak sepatutnya aku meragui takdirNya. tolong hamba..... tolonglah ya Rabbi!!!

###################################################### ########

Tengku Zafran sudah bersiap-siap untuk keluar dari bilik. Ikhwan juga sudah tidak sabar hendak meninggalkan tempat itu. Tengku Zafran menyedari akan itu. sikat yang dipegangnya dibaling mengenai Ikhwan. Tengku Zafran menjungkit kening apabila Ikhwan memandang padanya. "what's up man? kenapa ni? dari tadi lepas aku habis mandi, monyok aje wajah kau aku tengok" tegur Tengku Zafran. kedengaran keluhan Ikhwan.

"aku bukan sedihlah! aku bengang sangat kat perempuan sundal tu! kalau kau nak tahu, tadi perempuan jalang tu ada kat sini tau" Tengku Zafran tidak pula buat riak terkejut. "aku tau! aku nampak kau gaduh besar dengan dia tadi! entah hape-hape dia datang kat bilik aku! kalau setakat nak puaskan nafsu betinanya tu, sori laa... aku bukan kuda jalanan yang senang-senang ditunggang!" ada nada geram disitu. marah? sudah pasti! "bukan yang itu laa! masa kau mandi wajib tadi tu si Adila datang ketuk pintu, pakaiannya masya-allah! mengalahkan pakaiannya pagi tadi. seksi mengancam habis. tapi sikit pun aku tak terliur ok! entah apa yang perempuan gila tu nak buat berpakain separuh telanjang macam tu! menyampah betul aku tengok!" ujar Ikhwan. dia menyedut lagi rokok ditangannya. bulat mata Tengku Zafran mendengarnya. apa lagi yang minah ni nak? "pedulikan perempuan tu Wan! perempuan macam tu lah yang merosakkan ramai anak-anak adam! terbalik pulak kan. biasanya lelaki yang selalu merosakkan bangsa hawa, tapi perempuan ni cukup special sikit. gatal sangat!!! sundal!! dia cucuk hormon lelaki agaknya!" Ikhwan jungkit bahu. sedikit sebanyak ada betul juga kata kawannya. Tengku Zafran terus mengangkat beg pakaiannya yang diletakkan di atas katil. sambil itu dia memastikan tidak ada lagi barangan yang tertinggal disitu setelah habis mengemas. "kau dah nak jalan ke?" Ikhwan bertanya.

"ha'ah! kenapa pulak dengan kau ni? jomlah kita jalan! aku tak mahu lewat nanti!" ujar Tengku Zafran yang sudah melangkah ke pintu. "oklah... jom!" sahut Ikhwan lalu berdiri dari tempat duduknya. puntung rokok segera dimatikan dan dibuang kedalam tong sampah. Tengku Zafran hanya memerhati kawannya. dia tahu Ikhwan akan merokok setiap kali sangat tertekan. mereka sudah keluar dari bilik. Ikhwan menunggu Tengku Zafran mengunci pintu bilik. kebetulan Adila turut keluar dari biliknya bersama Mona. tersengih-sengih dua anak gadis yang sudah berjuta kali hilang dara itu melihat jejaka idaman mereka berdiri dihadapan dengan pakaian yang sangat menampakkan kekacakannya. makin berdetap detup jantung Adila merenung seluruh tubuh lelaki itu dengan pandangan yang sangat berkeinginan. tidak kurang hebatnya pandangan Mona. malah matanya difokuskan pada kawasan kemaluan lelaki itu yang melengkung benjol besar kehadapan menggambarkan betapa puasnya dia apabila berasmara dengan lelaki itu. sudahlah tampan, segak, handsome, kacak, ditambah pula dengan pakej tubuh yang sangat mendebarkan jiwa wanitanya. makin bertambah-tambah ghairah dia melihat kekarismaan lelaki itu yang langsung tidak menghiraukan mereka berdua disitu. sombong gila! desis hatinya namun berdebar juga jantungnya melihat penampilan lelaki itu. oh! indahnya kalau aku dapat memiliki tubuh itu! Mona sudah mula khayal. aku harus pikat lelaki ini. tekadnya. sudah terbayang-bayang dimatanya dirinya digomol oleh lelaki itu macam jantan-jantan yang berzina dengannya selama ini.

"ehemm...ehemmm!" serentak Adila dan Mona menoleh pada Ikhwan. begitu juga dengan Tengku Zafran yang baru selesai mengunci pintu bilik. baru Tengku Zafran tersedar akan keberadaan dua orang wanita dihadapannya. sekilas wajahnya menoleh pada mereka. naik menyampah melihat pakaian dua wanita itu yang menampakkan pusat yang bertindik. dahlah skirt pun hanya paras peha, di belah pula sehingga ke paras pinggang. gila apa perempuan ni!!! dengus Tengku Zafran dalam hati. dia hanya tercebik. Mona pantas mengambil peranan seperti yang direncanakan. dia harus membelai tubuh itu. dengan beraninya Mona mengorak langkah mendekati Tengku Zafran namun niatnya terbantut setelah tangannya disambar oleh Adila. tentunya Adila cemburu melihat keberanian Mona. tergugat lah dia kalau Mona berjaya menundukkan lelaki tampan itu sedangkan dirinya tidak langsung dipandang walaupun sudah berhabis daya menggoda dan menakluki hati dan tubuh lelaki kecintaannya. cinta ke namanya tu kalau pergi jaja barang wanitanya dekat lelaki lain! "heiii.. apa ni! lepaslah!!!" herdik Mona tiba-tiba. tangannya lantas ditarik dengan kuat. terlepas juga genggaman tangannya. dengan laju dia mendekati Tengku Zafran. "stop there!!! woman" pekik Tengku Zafran. bukannya dia tidak tahu wanita itu mahu memeluknya. geram betul aku dengan perempuan tak tahu malu ni! Mona berhenti melangkah. terkejut juga dia ditengking begitu. makin seksi wajah Tengku Zafran dimatanya. wajah lelaki itu

sudah berubah menjadi merah. kulit lelaki itu yang sangat cerah dan bersih benar-benar menawan dimatanya. ah! aku kalah dengan renungan tajamnya! jadikan aku mistress mu wahai si tampan yang gagah! aku sedia menjadi hambamu baby! Adila dan Ikhwan saling berenung tajam. Ikhwan sudah semestinya menyampah sangat-sangat dengan perempuan itu, Adila pula sebaliknya, keperawanannya bergetar tatkala bersabung mata dengan Ikhwan si polis yang sasa itu. dengan penuh lirikan menggoda dia menghadiahkan satu senyuman yang cukup menggoda. tapi sayangnya Ikhwan langsung tidak tergoda barang sepicingpun. malah makin bertambah kebenciannya akan perempuan itu. murah sangat!!!! sekejap sahaja sudah berubah hati perempuan itu untuk memiliki lelaki lain tatkala lelaki yang diingini sangat-sangat tidak melayaninya. "jomlah kita blah Zaf! naik menyampah aku tengok betina sundal ni! seksi seksi begini tak lain tak bukan datang nak menggoda kau lah tu!" lantang suara Ikhwan. Tengku Zafran mengangguk. Adila merenung Ikhwan bagai nak membunuhnya. hliang sudah rasa berahinya terhadap dua lelaki dihadapannya dikatakan bila dikatakan betina sundal. manakala Mona sebaliknya. makin suka dia melihat kawasan kemaluan Tengku Zafran yang benar-benar menaikkan darah wanitanya. saat ini dirinya sudah khayal dengan lautan asmara bersama Tengku Zafran. tangannya sudah meraba-raba ke dua bukitnya yang mengkal dan padat dan cukup besar kerana disuntik dengan silikon. "jom!" ajak Tengku Zafran sambil menutup kawasan kemaluannya dengan briefcase pejabat. benci dia melihat

pandangan perempuan teman Adila itu yang asyik merenungi kawasan yang meletakkan alat sulitnya yang suka bermain dengan barang isterinya. isterinya jauh lebih menggoda dan cantik lagi seksi dimatanya. hanya isterinya sahaja yang layak melihat dan merasa kejantanannya. hanya isterinya seorang yang layak menerima muntahan benihnya yang subur dan penuh jantan. tidak akan ada wanita lain. hanya rongga isterinya yang layak menerima rangsangan itu sehinggalah mereka sama-sama mencapai puncak kenikmatan. orgasma bersama-sama. setakat godaan dari wanita murahan itu, dengan senangnya dia meniupnya. tak peru ditepis pun dengan tangan. berdosa aje dia mneyentuh kulit haram wanita itu. "wait!!!" rayu Mona tatkala dia perasan Tengku Zafran sudah melangkah menuju ke pintu lif yang terbuka luas. terhenti langkah Tengku Zafran dan Ikhwan. mereka sama-sama menoleh kebelakang. melihat Mona yang meluru laju kearahnya, Tengku Zafran cepat-cepat berlari memasuki lif. begitu juga dengan Ikhwan. mereka harus meninggalkan paras ini dengan secepatnya. bukan kerana takut tewas dalam godaan tangan perempuan-perempuan itu tetapi takut tangan mereka melekap kuat di dua pipi mulus mereka. maka inilah jalan penyelesaiannya. "stop!!! stop it Zafran kusayang!!! I need you baby!"let's me hug you! oh shit!!!!" jerit Mona setelah pintu lif semakin tertutup. tidak sempat dia mengejar lelaki pujaannya itu. alamatnya malam ini dia akan cari lelaki yang sama rupa dengan lelaki itu biar nafsunya puas sambil membayangkan dia sedang berasmara dengan lelaki tampan yang memiliki alat sulit yang gagah itu. Adila hanya terlongo disitu. andai dunia ini berpihak walau satu

kali pun dengan dia, maka peluang pertama yang diambilnya ialah dengan mengurung lelaki Tengku Zafran dan memaksanya melayani nafsunya setiap kali dia berkeinginan. barulah hatinya puas sepuas-puasnya. "semua ini gara-gara kau Dila! kalau kau tak tahan aku tadi, tentu aku dah dapat peluk lelaki tu! yang kau dengki sangat dengan aku ni pehal hah?" lantang Mona mengetengahkan rasa sebalnya. dia melangkah perlahan menuju kebiliknya semula. punah sudah rancangannya tadi. tajam mata Adila mencerlung bila ditegur oleh Mona yang tidak sedar diri lagi. "hoiii kau sedarkan diri kau tu sikit eh! kau ingat kau tu siapa? hah? kau ingat lelaki tu akan terliur ke tengok kau berpakaian macam ni? bini dia jauh lebih cantik dari kau tau tak! sepatutnya kau berterima kasih kat aku kerana aku selamatkan kau tadi, kalau tak pipi kau tu dah lebam kena penampar lelaki tu! kau jangan sesekali cabar kejantanan lelaki tu eh! aku tau sangat perangainya! huhh!!! buat panas aje lah kau ni!" Adila melepaskan segala kesakitan dihatinya. maunya dia tampar Mona namun memikirkan perempuan itu masih ada kepentingan maka disabarkan hatinya. Mona mencebik. sakit hati juga dia ditegur begitu. apatah lagi bila dibandingkan dengan isteri lelaki itu. betulkah isteri Tengku Zafran secantik itu? ah! aku tak percayalah! "dah! jangan nak buat muka pula! pantang aku tengok orang buat macam tu kat aku! mari kita pi makan, kejar lelaki tu pun bukannya kau dapat apa, dia tak akan layan kau punya! believe me! okay! so, aku nak kita fikir rancangan lain pula. walau apapun aku harus mendapatkannya. kau setuju tak?" tanya Adila. Mona angguk.

"ok! kalau macma tu, kau kena fikir rancangan yang paling berkesan, kali ini aku yakin kita pasti akan berjaya! hahaha.." mereka akhirnya tertawa macam syaitan. di mata mula terbayang-bayang tubuh gagah itu berada dalam pelukan mereka. sanggup mereka berkongsi satu lelaki pada satu masa yang sama semata-mata kerana inginkan nafsu mereka dipuaskan. "apa kata kalau kita buat yang ini pula! aku yakin rancangan ni berjalan dengan lancar! cuma kau kena keluarkan sikit lah!" Mona menggamit Adila supaya dekat dengannya. kemudian dibisikkan rancangan mereka itu. ketawa mereka pecah lagi. da pecah lagi. " kalau kau tak kisah, aku boleh uruskan hari ni juga kalau kau nak. amacam!" "ok! aku tak kisah lagi cepat lagi sedap! hahaha... nantikan aku sayang! aku akan puaskan kau lebih dari yang mampu isteri kau buat! ah!! tak sabar aku Mona!" bisik Adila dengan bayangan putik-putik ghairah sudah bermain diruang mata. "aku lagi tak sabar Dila! aku dapat rasakan lelaki tu sangat pandai bermain diranjang! aku yakin sangat! kau tak perasan ke benjolan batangnya tadi! urrrgghhh! rasa nak ramas-ramas aje tadi! kalaulah lelaki tu macam lelaki-lelaki yang aku kenal! kenyanglah aku setiap hari Dila! aku sanggup mengandungkan anak dia kalau dia nak bersama dengan aku! oh!! indahnya dunia kalau aku dapat peluk tubuh sasanya!" Mona seperti kerasukan asmara. menggeletar tubuhnya akibat menahan asmara yang sangat marak.

"aku tahu Mona! takpe, lepas ni kenyanglah kau lepas rancangan kita berjaya! tapi kau perasan tak tadi Zafran dah check out?" Adila mula musykil. "what?? kau cakap apa ni? kau jangan spoilkan mood aku boleh tak!" marah Mona. tidak rela dia mendengarnya. "heii kau ni bahlul sangat tau tak! kau cuba periksa pintu bilik dia!" Mona lekas memutar tombol pintu bilik yang disewa oleh Tengku Zafran. dia menggeleng-geleng tidak percaya. "berkunci tak?" soal Adila. Mona hanya mengangguk. hampa hatinya. kempunanlah dia merasa kehangatan rangsangan alat sulit lelaki itu. "argghhhhhh! sial punya laki!!!!!" pekiknya tanpa dapat mengawal rasa marahnya. api dendan mula menjulang-julang. awaslah kau sayang! aku pasti akan dapat juga kau satu hari nanti! takpe... mungkin hari ni hari kau! tengoklah hari nanti! kau akan jatuh dalam pelukan aku sayang... hahaha... "kau rilekslah Mona! belum tentu lagi dia check-out laa! mana tau Zafran just pergi keluar sekejap dengan si Ikhwan tu! jangan fed-up ok! enjoy babe!" Adila menyinggung bahu Mona. "jomlah.. aku dah lapar ni!" Adila menarik tangan Mona. Mona merengus namun diikutnya juga Adila menaiki lif untuk. perutnya yang semakin memulas perlu diisi dengan segera. tenaganya harus dipertingkatkan agar malam ini dia bisa bertarung semula dengan jantan di ranjang. terbayang-bayang semula benjolan kemaluan Tengku Zafran yang besar itu. makin meleleh air liurnya.

awas! aku akan dapatkan kau sayang! hahahaha....


SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 21

Tengku Zafran memandu kereta mercedes benz miliknya menuju ke balai polis cawangan bukit aman. ada sesuatu yang perlu diuruskan disana. "Zaf! bila kau dah sampai nanti kat sana, kau terus aje masuk kat dalam kapal terbang ok! duduk kat tempat duduk yang telah disediakan. nanti, aku akan bagi kau pas masuk ke dalam pesawat. kau ikut aje arahan komanden kat situ nanti! orait?" soal Ikhwan. dia tengah memeriksa butir-butir peribadi Tengku Zafran yang diisi dalam borang kemasukan. takut ada sebarang maklumat yang tercicir sehingga menyebabkan temannya itu tidak dapat menyertai operasi penyelamat petang nanti. kecuaian wajib diellakkan buat masa ini. segalanya berharga. Tengku Zafran memandang ke arah Ikhwan melalui ekor matanya. "okay boss! " jawabnya dua patah. dia tumpukan perhatian pada pemanduan yang sudah melebihi had laju. Ikhwan sebagai pihak polis tidak pula menyaman tindakannya. malah menghasut untuk memandu dengan laju. memang anggota polis tak bertauliah betullah si Ikhwan ni. Ikhwan mengerling jam didashboard. gelisah makin menghimpit. mereka sudah hampir lewat. "Zaf! pandu laju sikit boleh tak? kau ni bawa kura-kura ke apa?" provok Ikhwan sengaja mencabar Tengku Zafran. itu sahaja caranya untuk membuatkan kawannya rasa tercabar. dia

tidak kisah disaman. asalkan mereka dapat tiba di balai polis sebelum terlewat. "ok fine! kalau itu yang kau nak! merasalah kau jadi penumpang F1" sahut Tengku Zafran lalu menekan pedal minyak sekuat hati. kelajuan mencecah 180 km/j. mati! laju nak mampus! Ikhwan sudah kecut perut. siapa yang tidak takut menjadi penumpang dalam kereta yang dipandu dengan begitu laju. rasakan! nak sangat laju kan! bukannya lambat sangat pun, mereka masih ada masa yang cukup sebelum terlewat. entah apa motif Ikhwan berbuat sebegitu. "kenapa? kau takut?" tanya Tengku Zafran sinis. melihat temannya yang agak gugup, Tengku Zafran memperlahankan had laju sehingga 130 km/j. bukan salah Ikhwan seorang, salah dia juga. cepat sangat rasa tercabar. kalau terjadi apa-apa tadi macammana? kan bahaya tu memandu laju. "fuh!! dahsyat la kau bawak kereta beb! maunya jantung aku sikit lagi nak pecah tadi!" Tengku Zafran tergelak kecil. "maaf! aku tercabar tadi! itulah kau suka sangat nak cabar aku! nasib baik takde traffic light berdekatan, kalau tak mungkin tak sempat nak slowkan kereta ni!" ujar Tengku Zafran. "hrmm... eh! kau ikut simpang yang ni boleh, lagi cepat! short way! lagi cepat kita sampai" arah Ikhwan menunjukkan satu simpang jalan. "aku taulah, akukan polis kat sini!" ujarnya lagi ketika melihat kerutan didahi temannya.

"orait!" Tengku Zafran akur. keretanya membelok masuk kejalan simpang. setelah hampir 3 minit memandu, mereka akhirnya tiba awal 10 minit dari tempoh bertolak. masih sempat! bisik hati Ikhwan. wajah ceria Tengku Zafran dikerling. "nak berhenti kat mana ni Wan? aku bukannya tau selok belok kawasan ni!" "kau parking je kat depan pondok jaga tu!" Tengku Zafran mengangguk. tidak lama kemudian kereta diberhentikan didepan pondok jaga. "jom! ikut aku. kita masuk kat dalam ofis aku kejap!" pintu dibuka. "ok!" jawan Tengku Zafran penuh teruja. rasa sangat gembira mengikut operasi menyelamat isterinya. 'sayang... abang datang sayang! jaga diri sayang baik-baik ya! I miss you so much dear!' berkaca-kaca matanya. Ikhwan menyedari semua itu. 'Ya Allah! kau selamatkanlah isteri teman baik aku! aku nak sangat tengok kawan aku bahagia macam pasangan lain. amin!' Ikhwan lempar senyum semangat buat sahabatnya itu. Tengku Zafran membalas seadanya. "oh ya, selama kau berada disana nanti, kereta kau akan disimpan ditempat khas!" beritahu Ikhwan sebelum turun dari

perut kereta. Tengku Zafran jungkit bahu. dia tidak kisah akan kereta mewahnya. yang penting isterinya diselamatkan. "jangan lupa bawa beg pakaian kau sekali, kita akan guna kenderaan rahsia untuk pergi ke terminal!" pesa Ikhwan. Tengku Zafran tidak banyak soal. dia akur sahaja. lagipun dia bukannya tahu selok-belok dunia pertahanan ni. "duduklah!" pelawa Ikhwan setiba di pejabatnya. kemudian dia leka mencari sesuatu dalam laci di kabinetnya. "thanks!" ucap Tengku Zafran. matanya meliar memandang pejabat itu. matanya tertancap pada beberapa frame di sudut meja kerja Ikhwan. ada satu frame yang mengingatkannya pada kenangan lampau. tiba-tiba rasa sedih bertandang kelubuk hati. Tengku Zafran merapati frame tersebut. "kau simpan gambar kita ni Wan?" soal Tengku Zafran sayu. serta merta Ikhwan terhenti seketika. wajahnya dipalingkan. kemudian dia mengangguk. "itu ajelah kawan baik yang aku ada Zaf! walaupun kawan kita yang lain dah tiada, aku tetap rasakan mereka masih hidup! gambar itulah yang menceriakan hari-hari aku selama ni selepas kejadian tu!" beritahu Ikhwan. sendu sekali suaranya. "aku pun rindu kat mereka Wan! aku selalu doakan roh arwah ditempatkan disisi Allah! Insya-allah! aku ingat lagi sebelum kejadian tu dulu arwah Ramli ada mengucapkan selamat tinggal kat aku tiba-tiba. masa tu aku rasa pelik sangat. aku ingatkan arwah saja saja nak bergurau. tapi tak sangka pula arwah tinggalkan kita selamanya hari tu. berhari-hari aku menangis kerana sedih sangat! aku kesian kat keluarga dia,

arwah tu la satu-satunya anak harapan mereka untuk mengubah nasib mereka sekeluarga, tapi arwah tak sempat melunaskan harapan keluarganya..." Tengku Zafran tarik nafas sedalam-dalam. menenangkan keresahan dihati. Ikhwan mengangguk mengiakan. "sebab tu la aku buat semua ni Zaf! aku sangat nak bantu kau Zaf! aku dah anggap kita adik-beradik sedari dulu lagi. tinggal kau ajelah lagi kawan baik aku dalam dunia ni. kaulah satusatunya kawan yang paling memahami aku." makin sebak suara Ikhwan. "kau tau tak siapa punya angkara kebakaran bangunan sekolah kita tu dulu?" soal Ikhwan dalam kesayuan. Tengku Zafran tersentak. dahinya berkerut. tidak faham maksud ikhwan. "setahu aku kebakaran tu terjadi disebabkan terkena litar pintas!" akui Tengku Zafran. Ikhwan mengeleng-geleng. "bukan itu penyebabnya Zaf, semua itu angkara si betina sundal tu!" suaranya terpalit sejuta dendam. Tengku Zafran tercengang. benar-benar tersentak dengan kebenaran itu. "maksud kau Adila?" Ikhwan mengangguk. dia menyedut nafas panjang-panjang. kemudian dihembuskan perlahan. 'ha'ah! angkara perempuan bodoh tu! kalau ikutkan hati aku pagi tadi, mati betina tu aku kerjakan! tak habis -habis menyusahkan hidup orang!" jelas amarah kebencian terserlah melalui suara dan patah katanya. Tengku Zafran tidak terjawab. menggeleng kesal diatas perbuatan kejam perempuan bedebah itu.

"kenapa kau tak bagitau pihak sekolah dari dulu?" tanya Tengku Zafran seakan tidak berpuas hati. kedengaran Ikhwan mengeluh. "bukan aku tak nak bagitau Zaf! tapi keluarga aku akan terancam nyawa kalau aku degil. betina tu ugut aku nak bunuh keluarga aku! kurang ajar betul perempuan tu. dia ingat dia kaya, dia boleh buat sesuka hati. huh!!!" buntang mata Tengku Zafran mendengarnya. "kurang ajar punya betina! kalau aku tahu masa tu, aku dah sumbat dia dalam penjara! berlagak sangat anak orang kaya tu!" marah Tengku Zafran. Ikhwan menepuk-nepuk bahu kawannya. "dahlah tu Zaf! nak kesal pun benda dah terjadi, tapi aku tak akan berdiam diri, aku dah start bongkar kes ni balik secara sembunyi. aku nak bawa kes ni ke muka pengadilan! biar perempuan tak guna tu kena seret masuk penjara!" kelihatan Tengku Zafran mengangguk. "good luck bro! aku doakan kau menang kes tu nanti" Tengku Zafran menumbuk mesra bahu rakannya itu. "jom! kita masuk bilik rahsia kejap! tanggalkan jaket kau tu dulu! takut mesin pengimbas tu tak dapat kesan tubuh kau nanti!" Tengku Zafran pantas mengikut arahan. jaket denim yang tersarung di tubuhnya terus ditanggal menampakkan susuk tubuh sasanya yang berketul-ketul disebalik t-shirt yang sendat. bahagian atas dadanya menampakkan bulu- bulu kasar. kalau si Mona nampak tubuh seksi lelaki ini saat ini, pasti perempuan tu dah khayal dalam lautan asmara ciptaannya sendiri.

"dah! jom!" Tengku Zafran membontoti langkah Ikhwan. sekejap sahaja mereka sudah masuk kedalam bilik rahsia. "kau berdiri kat sini! jangan gerak tau! nanti imej tak jelas!" arah Ikhwan lalu bergegas menekan sesuatu pada mesin canggih. kemudian dia merapati semula Tengku Zafran dan berdiri disisi lelaki itu. beberapa saat selepas itu, satu pancaran yang sangat menyilaukan mata memenuhi ruang bilik tersebut. "kau kena tahan Zaf! sikit aje lagi!" ujar Ikhwan. "hrmmm" Tengku Zafran menggunakan suara dari hidung. pedih matanya menahan silau. sesudah hilangnya cahaya itu, Tengku Zafran mengamati mereka sudah berada didalam sebuah kenderaan yang tidak pernah dia lihat seumur hidup. "benda apa ni Wan?" soal Tengku Zafran. masih belum hilang terkejut perasaan terkejutnya. Ikhwan tersenyum kecil. lucu barangkali melihat reaksi lelaki itu. "inilah yang dinamakan mesin bergerak. kelajuannya sangat pantas. kalau tadi kau bawa kereta F1, now my turn bawak F2 pulak! kalau kau rasa pening, pejamkan mata kau ok! jangan kau muntah kat sini sudah..." seloroh Ikhwan sambil tangannya menekan butang-butang yang serba-serbi dalam mesin tersebut. "ok! ready to move! bismillah!!!"

Tengku Zafran berasa kecut perut. bunyi enjin terlalu kuat mengaum. "Allahuakbar!!!!!" ucapnya apabila terasa mesin itu mula bergerak. Tengku Zafran tidak dapat mengamati kawasan yang dilalui. mereka bagaikan berada dalam satu terowong rahsia. tambahan pula, mesin tersebut bergerak terlalu laju sehingga susah untuknya mengecam benda-benda yang dilangkaui. mesin itu berhenti secara automatiknya setelah tiba di stesen. "Alhamdulillah! syukur! kita dah sampai! jom kita turun!" ajak Ikhwan. Tengku Zafran yang masih pening-pening lalat berpaut pada tubuh Ikhwan. nak jatuh dia kalau tiada yang menampung. mereka berjalan menuju ke satu tempat perjumpaan. kemudian mereka masuk kesuatu bilik yang sudah dipenuhi ramai anggota tentera. "kau jangan bocorkan rahsia identiti kau tau! kalau kau kena soal siapa-siapa, kau jawab aje kau dari unit bertindak pegawai operasi yang disahkan oleh koperal Ahmad balli! ingat jangan lupa pesan aku ni! kalau tak mereka tak akan teragak-agak tendang kau keluar dari perut kapal!" tegas Ikhwan. "baik!" jawab Tengku Zafran. Ikhwan memipin Tengku Zafran masuk kedalam satu bilik persalinan. dia mencapai pakaian anggota penyelamat. "nah! tukar baju kau! guna pakaian ni!" Ikhwan menghulurkan pakaian berwarna hitam belang hijau itu. "ok!"

Tengku Zafran mengeluarkan tuala dari dalam beg pakaiannya. kemudian dililitkan kepinggangnya. Ikhwan mengawasi pintu. takut perbuatan mereka diketahui. sedikit sahaja kesilapan dibuat, mereka boleh dimasukkan ke penjara kerana melanggar etika pertahanan awam. oleh itu Ikhwan cuba mengelakkan dari berbuat sebarang kecuaian. Tengku Zafran membuka semua pakaiannya kecuali seluar dalamnya. dia memakai baju T-shirt milik isterinya sebelum melapiskan dengan kemeja anggota berwarna jalur hitam. kemudian seluar panjang anggota disarungkan kekakinya. perfect! "aku dah siap!" beritahu Tengku Zafran. Ikhwan menoleh. tersimpul senyuman semangat dibibirnya. "bagus! kita kena segera keluar dari sini! aku ada nampak beberapa orang anggota nak masuk ke sini! mungkin nak buat pemeriksaan" Tengku Zafran dengan pantasnya mengemas semula pakaian yang ditanggalnya tadi. siap! Tengku Zafran menerima isyarat tangan dari Ikhwan agar segera mengikutinya. mereka perlahan-lahan menyusup keluar dari bilik tersebut. "kau buat riak biasa aje ok! senyum kat orang depan kita tu!" bisik Ikhwan perlahan. "so, aku kena berlakon lah ni?" Tengku Zafran tergelak kecil. teringat kembali kenangan bersama isterinya yang terpaksa

berlakon didepan Adila dan mamanya. "ha'ah! yang kau gelak ni apsal?" "takde pape lah! aku boleh je kalau nak berlakon!" "good!" Tengku Zafran tersenyum seadanya ketika berselisih dengan beberapa anggota yang mungkin akan turut sama dengannya dalam operasi mencari dan menyelamat. bukan setakat senyum malah siap sapa dan berjabat tangan lagi. "hebat betul lakonan kau tadi eh?" sindir Ikhwan. Tengku Zafran tersengih. "oh ya! satu lagi aku nak ingatkan pada kau!" "apa dia?" potong Tengku Zafran. mereka kini sudah memasuki markas perkumpulan anggota-anggota penyelamat. "jangan pedulikan pandangan tajam dari mata-mata askar didalam kapal tu nanti, mereka tu dah ada yang bertukar selera tau!" ujar Ikhwan tersengih-sengih dan melabuhkan punggung dibangku panjang. Tengku Zafran juga melabuhkan punggung padatnya disebelah Ikhwan. berkerut dahinya memikirkan kata-kata sahabatnya. dia menoleh pada kawannya. "what do you mean?" Ikhwan merapatkan wajahnya ketelinga Tengku Zafran.

"maksud aku tadi, ada diantara askar dalam bilik ni yang suka kaum sejenis! mungkin terlalu lama dihutan semasa latihan di hutan menyebabkan nafsu mereka bertukar!" bisik Ikhwan begitu perlahan. hanya Tengku Zafran yang mendengar. Tengku Zafran tidak pula nampak terkejut. "aku dah tau Wan! tapi takkan la sampai boleh bertukar selera walaupun latihan bertahun-tahun dalam hutan!" luah Tengku Zafran seakan kesal. takut? oh tentu sekali tidak! buat apa nak takut dengan mereka. nafsu mereka ibarat nafsu wanita, masih ada harga diri. bukan seperti Adila dan Mona yang tergedikgedik padanya. "aku sekadar nak ingatkan kau aje! dahlah... lupakan hal tu! tak penting pun! lagipun bila kau dah jumpa isteri kau, entah dapat bernafas atau tidak isteri kau tu nanti!" suara Ikhwan kedengaran menyindir. Tengku Zafran diam seketika. "excuse me?" tempelak Tengku Zafran setelah dapat membaca kata-kata sindiran itu. "amboi! buat-buat tak tau pulak dia!" rungut Ikhwan. "dah namanya isteri aku Wan! memanglah excited nak bersama! kau ni tak sporting la bro!" Tengku Zafran menumbuk mesra bahu temannya. akhirnya mereka tergelak sama. mereka bersembang untuk kali terakhir sementara menunggu giliran kemasukan. setelah pemeriksaan kastam dibuat, dan segala urusan kemasukan dibuat, mereka berpelukan erat. "jaga diri baik-baik! ingat pesan aku tadi! jangan bocorkan

rahsia kau!!" pesan Ikhwan. matanya berkaca-kaca. sedih akan ditinggalkan sahabat sejatinya. Tengku Zafran menepuk-nepuk belakang Ikhwan. dia turut sama sedih meskipun dalam masa yang sama berasa amat teruja. "terima kasih Wan! kau doakan aku selamat ok! doakan juga aku jumpa isteri aku dalam keadaan sihat walafiat" pinta Tengku Zafran selepas meleraikan pelukan. "insya-allah Zaf! Insya-Allah!" balas Ikhwan ikhlas. "aku pergi dulu Wan! hati-hati pandu mesin tu nanti! sampai nak termuntah aku tadi... hehehe... errmmm... Assalamualaikum!" ucap Tengku Zafran sayu. "waalaikumussalam!" jawab Ikhwan. matanya menyorot langkah sahabatnya sehingga hilang dari pandangan. 'Ya Allah! kau selamatkan sahabatku dan isterinya. kau berilah peluang untuk mereka berbahagia! aku mohon padamu ya Allah!' Ikhwan meraup wajahnya. kemudian dia meninggalkan tempat itu untuk pulang semula ke pejabatnya. dalam setiap langkahannya dia merestui pemergian sahabat karibnya. Tengku Zafran mengambil tempat duduk seperti yang tertera dalam tiket. kebetulan tempat duduknya berada dibahagian paling tepi dekat tingkap. tempat disebelahnya masih kosong. seperti yang dikatakan oleh Ikhwan tadi, dia ada menyedari ada mata lelaki yang memandangnya semacam. geli geleman pulak dirasakan. namun Tengku Zafran buat selamba. Tengku Zafran perasan penampilannya kali ini nampak lebih segak. pakaian

anggota yang tersarung di tubuhnya sangat kemas dan lawa. ketampanan dan kekacakannya jelas sangat terserlah. tidak mustahil kalau dia katakan selepas ini akan ada anggota perempuan akan mendekatinya. "hai! boleh saya duduk disebelah awak?" sapa satu suara manja. Tengku Zafran pantas menoleh. tepat seperti dalam ramalannya. "oh! silakan.!" balas Tengku Zafran mesra. takkan nak sombong dengan orang pulak kan. bak kata Ikhwan tadi... kena berlakon!!! wanita yang bernama Amy itu terus terlentok. tak padan dengan badannya yang agak besar dan solid. sangat tak padan ok! punggung montoknya dilabuhkan disebelah Tengku Zafran. haruman wangian lelaki dari tubuh menawan lelaki itu mengocakkan jiwa wanitanya. wow! ini dah melebih ni! Tengku Zafran keluarkan satu album dari beg sandangnya. dia tidak menghiraukan pandangan mengancam wanita di sebelahnya. cantik tapi tak menarik baginya. isterinya jauh lebih menggoda biarpun tiada ada unsur-unsur menggoda. malah dia pulak yang menggoda isterinya. terbalik kan? "ehemm... hai.. nama I Amy! I dari unit gerak kawalan dan kebajikan!" sapa Amy terlebih manja. tangan dihulurkan. Amy mula melancarkan aksi menggoda peringkat awal. ambil perhatian dari si dia! Tengku Zafran belum sempat membuka album tersebut namun

tidak pula dia menyambut huluran tangan perempuan itu. muka macam model tapi entah berapa inci tebal make-up dimukanya. "maaf! bukan muhrim! by the way nama saya Raffiq dari unit bertindak pegawai operasi" balas Tengku Zafran mengikut saranan Ikhwan. dan dia sengaja menggunakan nama lain kerana tidak mahu dirinya dikenali. Amy jungkit bahu. tangannya yang tidak bersambut dijatuhkan dekat dengan paha Tengku Zafran. ada ciri-ciri nak merayap pulak dah! "oh! but I never saw you before! you anggota baru ke?" tanya Amy menggeletis. Tengku Zafran angguk kepala sekali. terpaksa berbohong. "itu album Raffiq ke? boleh I tumpang tengok?" pinta Amy penuh mengharap. dia sengaja berbuat begitu supaya wajahnya boleh didekatkan dengan wajah tampan Tengku Zafran. geram juga dia pada pemuda paling kacak pernah ditemuinya itu. endah tak endah sahaja melayannya. "oh... ini gambar perkahwinan saya tempoh hari! kalau awak nak tengok, nanti saya akan bagi awak tengok setelah operasi ni selesai!" ujar Tengku Zafran sedikit tegas. lagipun dia tidak mungkin menyerahkan album kesayangannya ketangan wanita itu. bocorlah rahsia dia nanti kerana mangsa yang mereka ingin selamatkan ialah isterinya sendiri. "you dah kahwin??? " mengada-ngada pula si Amy ni. "yes! I'm married man! dan tak lama lagi dah nak jadi ayah!" balas Tengku Zafran dengan muka penuh ceria. dia tidak berbohong akan perasaannya ini. bila saja dikaitkan dengan isteri atau bakal anaknya, hatinya diterpa satu perasaan yang

sangat bahagia. "melepaslah I kalau macam ni! tapi you masih ada kuota tiga kan?" Tengku Zafran terdiam sejenak. beraninya perempuan bernama Amy ni. bisik hatinya. dia hanya menggeleng. album ditangannya dimasukkan semula kedalam beg sandangnya. " you... you tak jawab soalan I lagi!" begitu melentok sekali Amy dihadapan Tengku Zafran. buah dadanya yang subur mengkal berbonjol besar sengaja digoyangkan. bergetar buah dadanya apabila bergoyang. langkah kedua, guna guna aset yang paling mantap di tubuhmu supaya menjadi tatapan mata lelaki yang hendak dipikat. Tengku Zafran tidak berminat untuk menjawab soalan tersebut. beg sandang dizip kemas dan dibawa kedalam pelukan. " you... jawablah..." rengek Amy penuh miang. Tengku Zafran mendengus geram. " I'm not interested in answering such silly question!" balasnya tegas. namun suaranya masih terkawal. dia sudah banyak kali berjumpa dengan perempuan sebegitu. "why? lelaki kan boleh kawin sampai empat! rugi tau you!" Amy memprovok. mencuba menggunakan kepakaran menggodanya. pandai sekali dia memasukkan jarum asmaranya. "I know! but none of my business! I'm not that sex addicted type!" selamba Tengku Zafran berkata. dia bukannya

menidakkan sunnah Rasulullah. tidak sama sekali. cuma tidak ada kepentingan untuk memikirkan benda-benda tersebut. kalau setakat hendak tujuan memuaskan nafsu batinnya, isterinya seorang sudah cukup malah lebih baik dari yang diharapkan. sempurna sekali belaiannya diatas ranjang. nafsunya benar-benar puas dan orgasma yang dinikmati sangat memberahikan. Amy mencebik. eleh! jual mahal konon! pakai mistress tak lelaki ni! dengus hati wanitanya. "kalau you nak ambik mistress, you boleh ambik I jadi mistress you... I yakin, you akan puas di katil!" bisik Amy berani. lirikan matanya boleh menggugat nafsu jantan yang melihatnya. "what the hell are you talking about?" pekik Tengku Zafran. kesabarannya mulai menipis. Amy sekadar buat muka poyo. beberapa pasang mata merenung tajam kearah mereka. " please.. I don't want to talk this bloody shit anymore! if that's not your fucking seat, please go and leave me alone!" Tengku Zafran tidak dapat mengawal keberangannya. ingat dia ni jantan murahan ke apa? bodoh punya betina!! hatinya mendongkol geram. " what the bastard boy are you! atau you nak yang free! ok I boleh bagi! sekarang pun boleh kalau you nak!" "just go!!!" tempik Tengku Zafran. Amy jungkit bahu. dia sudah mengagak reaksi lelaki tersebut. skirtnya disingkap sehingga kepeha menampakkan kegebuan pehanya yang mulus. wajah Tengku Zafran yang berbahang dikerling manja.

"in case you change your mind! just pick me into toilet! i'll give you the best service for you darling! or at least an erotic suck!" bisik Amy dengan suara penuh menggoda. kalau dibisiknya begini pada jantan jantan kabaret, alamatnya dah dirogol ketika itu juga. terlalu memberahikan! Tengku Zafran tidak langsung mempedulikan sebarang katakata dari perempuan murahan itu. matanya difokuskan pada pemandangan ditingkap. Amy mendengus geram. nampak sangat lelaki itu membencinya. "bodohlah jantan macam kau ni! sombong nak mampus!!! bazirkan masa aku aje! aku ciao dulu la! bye darling!... see you again" Amy menunggu reaksi pemuda tampan itu namun tiada respon langsung. dengan hati yang mendongkol geram, dia berlalu ke tempat duduknya yang hanya beberapa selang dari tempat duduk Tengku Zafran. Tengku Zafran beristighfar dalam hati. minta dijauhkan semua itu. nafsu tidak mengira sesiapapun. kalau diturutkan juga, bahananya neraka yang menjulang-julang apinya. lalu laju sahaja tangannya mengeluarkan album kesayangannya. dia mahu tenggelam dalam lautan kasih bersama isteri tercinta. "sayang... abang janji akan setia pada sayang sehingga akhir hayat abang! I miss you!" ucap Tengku Zafran penuh sebak. gambar dia dengan isterinya sewaktu bersanding ditatap penuh minat. wajah jelita isterinya yang sedang tersenyum walaupun bukan padanya dikucup penuh perasaan. Amy yang ternampak perlakuan Tengku Zafran mencebik. dasar jantan bodoh!!! "tuan-tuan dan puan-puan! sebentar sahaja lagi, pesawat ini

akan berlepas, diingatkan pada semua penumpang agar memakai tali pinggang keselamatan dan rapatkan tempat duduk anda seperti keadaan asal!" suara operator memenuhi ruang kapal yang sesak. Tengku Zafran pantas memasang tali pinggang keselamatan. album ditangannya dipeluk rapat. waktu itu tempat disebelahnya diambil oleh seorang anggota lelaki. Tengku Zafran tersenyum dan menyapa khabar pada lelaki tersebut. dah tua orangnya. nasib baik bukan wanita. Tengku Zafran dah penat melayan kerenah kaum tersebut yang sangat-sangat menjengkelkan. wajarkah kalau dia katakan itu adalah salah satu faktor mengapa lelaki menukar citarasa dan selera mereka meminati kaum sejenis yang lebih memahami. entahlah.... pesawat sudah mula bergerak. Tengku Zafran menarik nafas dalam. minta-minta niatnya direstui oleh Allah. kini mereka sudah berada di langit biru. "kita sekarang sudah berada di sempadan perairan MalaysiaThailand pada paras ketinggian 120000 kaki dari aras laut. cuaca pada hari ini diramal akan berlakunya hujan dan ribut petir dikawasan ini. dinasihatkan agar semua penumpang mengambil langkah berjaga-jaga! terima kasih!" Tengku Zafran termenung jauh. awan-awan putih yang dilalui oleh pesawat dipandang tanpa perasaan. hanya wajah manis Aleya bermain diruang mata. perasaan rindu yang sarat terlalu berat untuk ditanggung. kalau dia ada kebolehan memandu kapal terbang, dia pasti akan menukar kapten juruterbang yang mengemudi pesawat itu. ah! tak sabar abang nak melepaskan rindu padamu sayangku. kekanda akan datang menyelamatkanmu duhai adinda.

dalam pada Tengku Zafran termenung, Amy tidak habis-habis memandang seraut wajah yang cukup menggetarkan perasaanya itu. mungkin kerana ketinggian lelaki tu yang lampai membolehkan wajah lelaki itu boleh dilihat dari jauh. aku akan berusaha untuk dapatkan kau Raffiq! jangan mimpi kalau aku lepaskan mangsa aku begitu sahaja! aku akan lakukan apa sahaja untuk mendapatkan kau! wajahmu dan tubuhmu terlalu memberahikanku! hahaha.... melihatkan lelaki disebelahnya tertidur, Tengku Zafran bercadang untuk tidur. dia membaca doa tidur lalu memejamkan mata. sekejap saja dia sudah bermimpi berpimpinan tangan dengan isterinya di sebuah pantai. pantai yang sama!

###################################################### ###################

"bagus Mona! bagus! bertuah betul aku dapat teman berguna seperti kau!" puji Adila sambil bergelak ketawa. mereka kini berada di sebuah restoran berdekatan hotel Le Meridien. "well, you know me Dila! siapa tak kenal Mona si budak pintar! hahaha..." Mona turut sama tergelak. hampir tersembur makanan dimulutnya. pengunjung lain memandang mereka dengan pandangan meluat. tak ada adab langsung. "baiklah... kita mulakan rancangan kita sekarang! kau jangan

lupa ok! aku yang rancang plan ni, so aku yang dulu rasa lelaki tampan tu! hahaha..."gembira betul si Mona. maklumlah, jantan muda yang paling gagah dan perkasa sekejap lagi bakal jatuh kedalam pelukannya. Adila sudah buat muka namun untuk tidak menggagalkan rancangannya, dia turuti jua kemahuan Mona. dia tewas pada Mona kali ini.dia tidak kisah diberikan sisa Mona! asalkan nafsunya puas. syaitan sudah bersorak gegak gempita. "ok! I tak kisah! kalau kau nak aku share sekaligus pun aku lagi suka! dapatlah aku tengok bagaimana kehebatan lelaki itu bersama wanita di ranjang! dan lagi satu, aku akan ambil video seks korang berdua! tentu hot gitu kan! hahaha..." sudah jauh perancangan mereka berdua. gurls! jangan nangis kalau korang gagal. okay... I tak jamin. hehehe... "brilliant! ermmm... betul juga! aku akan jadikan video seks tu sebagai tebusan nanti! kalau lelaki tu tak nak jadikan aku mitress dia, aku akan sebarkan video seks dia nanti! aku dah tak sabar ni Dila! aku nak sangat tengok batang lelaki tu! tak sabar nak ramas macam negro semalam! aku rasa batang Tengku tu besar la... mengikut pengalaman aku, batang pakpak arab ni matang sikit, besar dan keras daripada batang Melayu. confirm aku puas nanti! hrmm.. jangan pulak kau menjerit kesakitan malam ni! aku tau kau bukannya pandai sangat melayan lelaki, bukan macam aku ni!" Mona mendebik dadanya. macamlah hebat sangat! "oii.. kau cakap bagus sikit eh! bukan kau ke yang terjerit kena batang besar negro tu semalam? buat-buat lupa pulak dia...!" perli Adila. wajah dimimikkan. memerli. "aku sengaja kowt! aku saja nak dengarkan lelaki tu kat

sebelah bilik. biar dia tahu Mona a.k.a matahari sangat pandai main atas ranjang! kau ni pun lambat betul nak tangkap! patutlah kau selalu tercorot kat kolej dulu!" kutuk Mona kawkaw. Adila rasa tercabar. cisss!!!! berani dia kutuk aku!! "hei... kau jangan naikkan darah aku boleh tak! well, lagipun aku tak hinginlah semua pelajaran tu! membosankan tahu tak! mama dan daddy aku yang paksa aku ambik diploma in business tu! bukannya aku yang terhegeh-hegeh nak penatkan otak! buat apa aku nak study penat-penat! harta daddy aku tu pun tak mungkin aku dapat habiskan walau beribu tahun aku shopping! aku anak Dato Mokhtar ok!" sahut Adila dengan penuh parasaan megah dan bangga. "hrmmm yelah tu!" Mona mencebik. "so, ikut rancangan awal kita! kita kena tunggu kat sini kan. well, aku ok je! lagipun aku tau benar kereta Zafran! petik jari aje aku dah dapat cam! kereta dia tu mercedes benz dan ada lambang jalur putih kat roda keretanya!" "good! kau tak nak order ABC ke apa ke?" Mona mengesat bibirnya yang penuh minyak. uweekss!!! pengotor sungguh! "tak nak la aku! kau makan aje sorang!" Mona jungkit bahu. tahu sangat kawannya sangat mementingkan penampilan. model kan! body kenalah jaga ok!

###################################################### ################

Aleya terbongkok-bongkok dipapah nenek jepun tersebut. mereka kini sudah memasuki perkampungan kecil nelayan disitu. pulau tersebut tidaklah terlalu besar tetapi masih boleh memuatkan penghuni seramai lebih 500 orang. "tu rumah nenek cu!" beritahu nenek tersebut. jari telunjuk disasarkan ke sebuah rumah papan bersenikan jepun kuno. tidak salah jika Aleya katakan rumah tersebut sebijik seperti rumah minangkabau tradisional. "cantiknya rumah nenek!" puji Aleya ikhlas. nenek tersenyum mendengarnya. kembang setaman pastinya. "rumah tu dah buruk cu! harapnya rumah tu tak roboh nanti!" nenek cuba berseloroh. Aleya tergelak. lucu dengan jenaka nenek tua. mereka semakin menghampiri rumah nenek. "siapa tinggal disana tu nek?" tanya Aleya. ada dua rumah besar didirikan disebelah menyebelah rumah nenek tua. "yang ni rumah keluarga Miyaki! yang sebelah ni pulak rumah keluarga nazuki! nanti nenek kenalkan cucu pada merek nanti! yang penting, cucu kena dapatkan istirehat yang cukup! badan cucu nenek tengok sangat lemah! nanti nenek masakkan makanan melayu buat cucu!" ujar nenek tua penuh simpati. Aleya terdiam. ada sesuatu yang bermain dimindanya. mereka sudahpun sampai dirumah nenek tua. besar rumah itu bersamaan dengan sebuah rumah teres yang disewakan di Kuala Lumpur.

"Assalamualaikum abang!!! kita ada tetamu bang!!!!" jerit nenek tua tersebut dengan penuh teruja. kedengaran sahutan yang tidak berapa jelas dari dalam. Aleya yang masih bingung dengan semua itu terduduk lemah di bangku didepan rumah. apakah atuk juga pandai berbahasa Melayu. ya Allah! peningnya! melihatkan Aleya rebah dibangku, dengan pantas nenek memapahnya semula. panik betul muka nenek. "kamu tak apa-apa cu?" soal nenek lembut. tangannya dibawa kedahi Aleya. "panas badan kamu ni cu! nanti nenek mandikan cucu dengan air panas ya! mari kita masuk kedalam! kita jumpa atuk!" pelawa nenek penuh kasih sayang. Aleya sekadar mengikut. terlalu letih berjalan tadi sehingga hampir hilang semua tenaganya. nak bercakap pun payah. "abang cepatlah!!! kita ada cucu ni!!! tinggalkan kerja tu dulu!!!" laung nenek seakan tidak puas hati. tubuh lemah Aleya dipapahnya memasuki rumahnya. seorang lelaki tua tersembul dari dapur. wajahnya berubah melihat tetamu mereka. betulkah apa yang aku nampak ni ya Allah!? "Imah jumpa budak ni dari mana?" tanya lelaki tua itu penuh terperanjat. pantas dia menolong isterinya memapah wanita muda itu. tubuh lemah Aleya didudukkan di bangku papan. kedua-dua pasangan tersebut nampak cemas dan berpandangan sesama sendiri. nenek tua membisikkan sesuatu ditelinga suaminya. berubah terus wajah lelaku tua itu. matanya rakus meneliti wajah Aleya. Aleya menjadi resah.

wajah lelaki tua dihadapannya tidak seperti lelaki jepun. lelaki tua itu berwajah melayu. makin difikirkan, makin pening dirasakan. lama-kelamaan Aleya terasa kepalanya berdenyutdenyut. matanya dengan sendirinya tertutup perlahan. seluruh tubuhnya sangat lemah. selebihnya dia hanya mendengar jeritan cemas pasangan tua itu.

###################################################### ##############

Tengku Zafran terjaga apabila pesawat yang mereka naiki bergoncang hebat. "Allahuakbar!" spontan dia terjerit. suasana kapal hingarbingar. beberapa krew kabin yang juga lengkap beruniform anggota mundar mandir kesana-kesini. Tengku Zafran pantas berpaling kesisinya. lelaki tersebut juga sama-sama beriak cemas. "apa yang sedang berlaku pakcik?" tanya Tengku Zafran cukup cemas. ya Allah! tolonglah selamatkan kami. "pesawat mengalami kerosakan! sayap pesawat terkena pancaran kilat!" begitu gugup lelaki tersebut bercakap. Terlopong mulut Tengku Zafran. "Masya-allah!" jantung Tengku Zafran makin kuat berdegup.

segalanya kacau dan berkecamuk. adakah ini sama dengan apa yang dialami oleh isterinya dulu? "perhatian! perhatian! dinasihatkan kepada semua penumpang agar bertenang! diulang, pesawat kita mengalami kerosakan pada sayap kiri akibat terkena panahan petir! ini mengakibatkan kesukaran kapten Faizal mengendalikan pesawat akibat berlakunya ketidakseimbangan! bagi mengembalikan keseimbangan pesawat diminta penumpang yang berada disebelah kiri supaya meninggalkan tempat anda masing-masing dan duduk diatas lantai. kepada para krew kabin, pastikan semua kerusi disebelah kiri dikosongkan dengan segera!" berakhirnya pengumuman itu, penumpangpenumpang yang berada di sebelah kiri membuka seatbealt dan segera mengosongkan kerusi. Tengku Zafran tidak terkecuali. Amy mengambil peluang tersebut untuk mendekati Tengku Zafran. dia segera melabuhkan punggung solidnya dihadapan Tengku Zafran. sempat dikerlingnya wajah cemas itu yang tetap tampan dan kacak dimatanya. Tengku Zafran menyedari itu. dia buat-buat tidak tahu. malas nak melayan kerenah mengada-ngada perempuan diwaktuwaktu cemas begini. "perhatian sekali lagi kepada semua penumpang! penumpang yang duduk di kerusi bernombor 31E, anda diminta untuk bergerak semula ketempat duduk asal anda! ini kerana pesawat masih mengalami masalah ketidakseimbangan! diharap anda dapat memberikan kerjasama!" jantung Tengku Zafran hampir gugur. itu adalah nombor kerusi yang didudukinya. Tengku Zafran menarik nafas dalam-dalam. dia perlu menyahut cabaran itu. demi isterinya. isterinya harus

dijejaki. dengan perasaan yang berdebar dan berkobar-kobar, Tengku Zafran kembali semula ke tempat duduknya. semua mata memandang kearahnya. cuak juga bila direnung oleh semua orang namun dia buat tidak tahu. Amy melemparkan senyuman menggoda. Tengku Zafran langsung tidak tergugat. tiba-tiba seorang krew kabin datang menghampiri dan menyerahkan sesuatu pada Tengku Zafran. "pakai payung terjun ini!" krew kabin tersebut tiba-tiba memberi arahan. sekali lagi Tengku Zafran menerima kejutan yang amat. "apa??" buntang matanya merenung wajah krew tersebut. "ini sebagai langkah berjaga-jaga! dalam kes begini, pintu kecemasan bila-bila sahaja boleh terbuka! sekiranya perkara tersebut berlaku, encik akan disedut keluar oleh tarikan udara yang kuat! jadi, untuk mengelakkan sesuatu, encik kena pakai payung terjun ni juga!" tegas suara itu memberi arahan. Tengku Zafran tidak tahu hendak berbuat apa-apa. lagipun dia tidak pandai menggunakan payung terjun. Ya Allah! bantulah hamba! "cepat encik!!! saya tidak boleh berlama disini, pesawat hanya memerlukan seorang untuk berada diruangan sebelah kiri!" arah krew kabin itu lagi semakin menggesa. Tengku Zafran ketakutan. namun apabila bayangan isterinya muncul dimata. hatinya terus dikuatkan. semangat harus dicekalkan. bismillah! "baiklah! saya akan pakai payung terjun ini! tapi saya minta pertolongan daripada encik untuk memakaikanya!" akhirnya

Tengku Zafran akur. mungkin ini sudah nasibnya. atau juga balasan kerana membohongi pihak pemeriksaan kastam di Malaysia tadi. "jangan risau! itu sudah menjadi tugas saya!" Tengku Zafran mengangguk. krew tersebut mula memasang tali tali payung terjun disekitar pinggangnya. berbelit-belit tali itu dipasang. Tengku Zafran hanya tawakal. mungkin inilah jalan yang perlu ditempuhi. "okey siap! saya pergi dulu! kalau ada apa-apa, tarik sahaja tali ini!" ujar Krew tersebut sebelum berpindah kesebelah ruang kana pesawat. Tengku Zafran menarik nafas sedalamdalamnya. wajah insan-insan tercinta berlayar diruangan mata. tidak mustahil akan berlaku sesuatu yang tidak-tidak. mintak dijauhkan ya Allah! "kita sudah berada diperairan sempadan jepun-china! sebentar lagi kita akan mendarat di lapangan terbang narita jepun! terima kasih diucapkan kepada anda semua kerana begitu berani menyahut cabaran ini! meskipun begitu, dinasihatkan kepada semua penumpang agar selalu bersedia untuk menghadapi sebarang kemungkinan! cuaca pada waktu ini sangat buruk dan menganggu sistem perhubungan pesawat! terima kasih!" Tengku Zafran mengehela nafas lega. sekurang-kurangnya ada berita yang sedikit melegakan jantungnya daripada berdegup pantas. beg sandangnya yang tersimpan Al-Quran dan album kesayangannya dipeluk seerat mungkin. jika berlaku sesuatu padanya dia tidak sekali-kali akan melepaskan beg sandangnya.

boommmm!!!!!!!!! tiba-tiba kilat sesat menyambar kapal terbang tersebut sekai lagi. secara automatik, pintu kecemasan terbuka dengan sendiri kerana mengalami kerosakan dalam sisitem kawalan. angin kuat menyedut kuat. Tengku Zafran yang tidak bersedia tidak sempat berpaut pada kerusi lalu disedut keluar oleh angin tersebut. "Allah!!!!!!!" jerit Tengku Zafran apabila terasa tubuhnya meyang-layang diudara. tubuhnya menggeletar habis. terbayang-bayang dimatanya sebuah kematian. setelah beberapa ketika terapung-apung di udara, mujur Tengku Zafran cepat tersedar pada payung terjun yang dipakaikan dipinggangnya! dengan cekap satu tali dipinggangnya ditarik dan sepantas kilat payung terjunnya terbuka. beg sandangnya begitu erat berada dalam pelukan. hatinya hanya ada tertulis nama Allah memohon diselamatkan.

###################################################### ############

"abanggg! jangan tinggalkan sayang bang! tidaaakk!!! bangun bang!!! Ya Allah!!! abanggggg!!!!" jerit Aleya mendayu-dayu. nenek tua yang tidak jauh disitu

sedang berbual dengan orang kampung segera mendapatkan Aleya. "Astaghfirullahalazim!!! Ya Allah! cu! kenapa cu??" nenek tua segera memeluk Aleya dengan erat. panik nenek tua itu milihat Aleya meracau-racau. pantas dia membacakan ayat-ayat suci al-quran di telinga Aleya. lancar sungguh bacaannya bagaikan sudah sebati dalam hidupnya. kemudian setelah menghabiskan bacaannya nenek menghembuskan nafasnya yang bersalut potongan ayat-ayat suci keseluruh wajah gadis itu. tidak lama kemudian Aleya kembali tenang. lama nenek tua merenung wajah Aleya. bagaikan ternampak iras-iras suaminya diwajah itu. "sabar cu! nenek yakin semua ini pasti ada hikmah di sebaliknya! tidurlah cu! nenek sayang cucu! sayang sangatsangat!" bisik nenek tua seraya mengucup kepala Aleya. hatinya begitu berat mengatakan Aleya adalah sebenarnya darah daging dari anaknya. "nanti Imah bincang dengan abang!" bisiknya memberitahu dirinya sendiri.

"abang!! abang... abang....!" jerit Aleya sekali lagi. kali ini dia terus terjaga lalu menangis teresak-esak. "sabar cu! jangan nangis macam ni! syyyy..." nenek cuba menenangkan Aleya. belakang wanita itu digosok-gosok penuh kasih. Aleya memerhatikan keadaan sekeliling. suaminya tiada disitu! hanya ada nenek yang berbaring disebelahnya dan ada orang-orang jepun yang tidak dikenali sedang merenung hairan kearahnya.

"nek! cucu takut nek..." tutur Aleya begitu sendu. "kenapa cu? cucu takut apa hrmm? bagitau nenek" lembut suara nenek memujuk. makin kuat esakan Aleya. terimbas semula mimpi ngerinya tadi. "cu...cucu mim...mimpi suami cucu meninggal nek!" begitu tersekat-sekat Aleya bertutur. nenek tua terperanjat. "Masya-allah! kamu dah kawin cu? mana suami kamu? Ya Allah apa sudah jadi ni?" nenek tua turut sama sebak. kasihan melihat wanita itu yang nampak begitu menderita. Aleya mengangguk lemah. kala ini dia begitu risaukan suaminya. mimpinya seakan-akan benar. tuhan! jangan uji hamba seberat dugaan ini! kasihanilah hamba Ya Allah! selamatkanlah suamiku walau dimana jua dia berada! Allahuakbar! akhirnya Aleya terlelap semula.

###################################################### ##############

bunyi bising diluar yang cukup riuh membuatkan lena Aleya terganggu. nenek sudah tiada disitu. dengan keadaan tubuh yang masih lemah, Aleya menggagahkan dirinya untuk bangun. suara-suara orang diluar kedengaran begitu cemas. dengan langkahan yang lemah dan perit. Aleya akhirnya tiba dimuka pintu. kelihatan orang ramai sedang mengurumuni sesuatu. nenek tua yang berada dikelompok tersebut ternampak kelibat Aleya sedang berdiri dengan berpaut pada tombol pintu. nenek

tua segera mendapatkan Aleya. wajahnya kelihatan begitu cemas. Aleya yang masih belum ternampak kelibat nenek begitu ralit memerhatikan orang yang berkurumun. sedikit sebanyak hatinya jadi cuak. makin cemas hatinya apabila ternampak wajah nenek tua yang begitu cemas menonong kearahnya. hatinya mulai berasa tidak sedap. "kenapa nek? apa yang berlaku nek?" soal Aleya benar-benar ingin tahu setibanya nenek didekatnya. nenek menggelenggeleng. kalut betul Aleya nampak. makin cemas dibuatnya. "jangan pergi dekat sana cu! mari masuk dalam!" nenek tidak menghiraukan soalan Aleya. dia terus memapah Aleya masuk semula kedalam. "Imah!!!" "bawak budak tu kesini cepat!!! budak tu tentu kenal lelaki ni!!! bawa dia kemari!!!" laung seseorang dari luar. serta-merta jantung Aleya berdegup sangat deras. wajahnya terus berubah menjadi sangat pucat. hampir-hampir dia pengsan. dia terkulai dan rebah kelantai. "masya-allah! abang!!! cepat bang!!!! cucu kita pengsan!! cepat bang!!!"
SAYANG...BAWALAH DAKU KE DALAM DAKAPAN MU 22

"hati-hati bang! baringkan dia perlahan-lahan!" pesan nenek tua penuh cemas. "Imah! abang rasa budak ni orang melayu Imah! walaupun abang dah lama tak nampak bangsa abang sendiri tapi abang tetap ingat ciri-ciri rupa seorang melayu! abang yakin sangat

dia orang melayu!" ujar datuk yakin. mata tuanya lama meneliti seraut wajah yang tercedera itu. "betul ke bang? jangan-jangan suami cucu kita tak bang?" datuk terus terperanjat. "abang tak pasti Imah! tapi abang yakin sangat yang dia ni cucu abang!" beritahu datuk sambil merenung wajah wanita muda yang hampir seiras dengan wajahnya muda-muda dulu. alangkah gembiranya dia sekiranya andaian mereka benar. dia benar-benar rindukan anaknya yang ditinggalkan di Malaysia berpuluh tahun dulu. "abang.... bang.... jangan pergi bang!! abang!!!!!!" Aleya meracau lagi. nenek tua yang duduk disisinya mengusap-usap wajah Aleya. "kasihan cucu kita bang! dia kena tinggal suami! dia tak ingat langsung kenapa dia boleh sampai ke sini! tidur cu! nenek ada dekat cucu sayang! syyy... tidur sayang!" nenek tua mengesat airmata yang mula merembes keluar dari kelopak mata Aleya. rupa-rupanya cucunya menangis dalam tidur. tentu cucunya bermimpi ditinggalkan suami. nenek tua mengucup dahi Aleya penuh kasih sayang. iras suaminya yang begitu ketara malah menambahkan perasaan rindunya pada anak yang sudah lama tidak dijejaki. maafkan bonda nak! bonda minta ampun! "bang... Imah rindu anak kita bang!" nenek tua menangis teresak-esak. datuk tua yang sedari tadi membersihkan luka ditubuh pemuda yang pengsan itu menoleh pada isterinya. "sabarlah Imah! Insya-allah! abang yakin kita tentu dapat pulang juga ke Malaysia nanti! tinggal setahun sahaja lagi

hukuman kita! tahun depan kalau kita cukup duit, kita boleh jumpa anak kita di Malaysai! sabarlah! yang penting sekarang kita dah nampak cucu kita walaupun belum pasti dia cucu kita!" pujuk datuk tua sendu. hatinya berat mengatakan wanita itu adalah cucunya. mudah-mudahan ya Allah! "Imah! tolong tidurkan cucu kita dibilik tu! tak elok pulak orang nampak cucu kita tidur diluar!" pesan datuk. "baik bang!" balas nenek tua. suaminya sudah menapak kedapur. "abang nak kemana tu? tolong Imah! Imah tak larat angkat cucu kita ni!" datuk berpatah balik. ya tak ya juga! "bismillah!" datuk terus mencempung tubuh Aleya kedalam sebuah kamar yang digunakan untuk tetamu yang berniat untuk tidur dirumah itu. perlahan-lahan tubuh lemah Aleya dibaringkan dikatil yang agak kecil itu. sayu hati tuanya melihat keadaan wanita itu. cucu atuk! cucu atuk! kesian kamu cu! atuk sayang cucu atuk! bisik hati tua itu penuh sayu. lama dia merenung wajah yang sangat iras wajahnya itu sebelum berlalu kedapur untuk menyediakan ramuan perubatan untuk pemuda yang tercedera tadi.

"sayang.... tolong abang!! kaki abang sakit! sayang! jangan pergi!! jangan!!! sayang!!!" pemuda itu menjerit sayu. dia sudah tersedar dari pengsan. nenek tua yang kebetulan sedang berborak dengan orang kampung yang menyelamatkan lelaki itu terdengar pemuda tersebut menjerit.

"ya Allah! nak! kamu dah sedar nak?" nenek tua segera mendapatkan lelaki yang menangis hiba itu. terhenjut-henjut lelaki itu dia menangis. nenek tua duduk disisi pemuda itu. pemuda itu nampak terkejut melihat ramai orang berkerumun disitu. "saya dimana?" tanya pemuda itu kebingungan. dia pelik melihat seorang wanita tua yang bermata sepet duduk disisinya. nenek tua tidak tahu menerangkan keadaan yang sebenar. "abang!!! cepat kesini!! dia dah sedar!!!" laung nenek tua memberitahu suaminya yang sedang berada didapur. terkocohkocoh datuk tua mendapatkan pemuda yang terbaring lemah itu. "kamu dah sedar nak? Alhamdulillah!" datuk tua duduk disisi pemuda itu. "saya dimana ni tuk? macam mana saya boleh berada disini?" lemah sekali suara itu bertanya. datuk tua mengukir senyuman simpati. "kamu tak ingat apa yang berlaku pada kamu nak?" "saya tak ingat tuk! saya betul-betul tak ingat tuk! tapi saya cuma ingat saya sudah ada isteri yang saya sangat cinta! di mana dia tuk? mana isteri saya tuk? saya nak cari isteri saya! saya rindu dia tuk! bawa saya jumpa dia tuk! tolong..." begitu mendayu-dayu suara pemuda itu. "kamu sudah beristeri rupanya nak! siapa nama isteri kamu?"

"puteri Nur Aleya Binti Megat Syarifuddin, tuk! saya cintakan dia! saya rindukan isteri saya! tolong cari isteri saya tuk!" menangis pemuda itu didepan datuk dan nenek. mereka hanya mampu memandang penuh simpati. "sabar nak! sabar! ingat Allah banyak banyak!" datuk tua menepuk-nepuk bahu pemuda itu. makin kuat pemuda itu menangis. begitu cinta sekali lelaki itu pada isterinya pada pandangan datuk dan nenek. "bang... cuba papah budak tu! suruh dia tengok cucu kita! mana tau cucu kita tu isteri budak tu! kasihan Imah tengok budak tu bang! nampak sangat dia sayang isteri dia! kalau benar budak tu suami cucu kita, untung cucu kita bang! kita pun boleh dapat cicit disini! ya Allah! gembiranya Imah bang! cepat bang! cepat papah budak tu!" bisik nenek perlahan. "ya ya!" begitu teruja sekali mereka berdua. jiran yang turut bertandang kesana hanya diam memerhatikan perbualan yang tidak mereka fahami itu. "nak! atuk ada berita baik untuk kamu nak!" serta merta pemuda itu menoleh pada datuk. wajahnya basah lencun dengan airmata. "berita apa tuk?" tanya pemuda itu tidak sabar. datuk tua tersenyum pada lelaki itu. kasihan betul dia menengoknya. wajah yang tampan seperti wajahnya muda-muda dulu itu sudah comot dengan airmata. pakaian lelaki itu koyak rabak dan tubuhnya dipenuhi dengan luka-luka yang dalam. "kamu nak jumpa isteri kamu nak?" melopong mulut pemuda itu.

"ya Allah! dimana isteri saya tuk? cepat bawa saya jumpa isteri saya! tolong saya tuk! tolong!!" rayu pemuda itu sayu sekali. bergenang airmata datuk melihat kesungguhan lelaki itu. "atuk papah kamu ya nak! kaki kamu tu masih sakit! nanti atuk bersihkan badan kamu ya nak!" datuk membantu pemuda itu bangun dan memapah pemuda itu masuk ke dalam bilik tetamu. terhenjut-henjut pemuda itu menahan kesakitan diserata tubuhnya. tetapi dia sanggup menahan demi menemui isteri yang dirindui sepanjang masa. datuk menolak pintu yang menutupi bilik tetamu tersebut. "kamu kenal perempuan tu?" soal datuk penuh ingin tahu. "mana tuk?" "tu!" oleh kerana pandangannya terlindung daripada dapat melihat sekujur tubuh wanita yang terbaring lemah diatas katil, pemuda itu menapak sedikit maju di hadapan atuk. secepat kilat matanya menangkap imej seraut wajah wanita yang tertidur polos. apalagi, airmata lelakinya terus terhambur tanpa dapat tertahan lagi. "Ya Allah! isteri abang!! sayang!!! abang datang sayang!!!" Tengku Zafran tidak mempedulikan kesakitan dibadannya. tangan atuk dilepaskan dan dengan kasih dan kerinduan yang membara pada isterinya, Tengku Zafran segera cuba untuk berlari kekatil.

"sayang!!! alhamdulillah! sayang selamat rupanya!!! alhamdulillah ya Allah! syukur ya Allah! sayang... sayang... bangun sayang!! abang datang ni!!!" tanpa teragak-agak Tengku Zafran memanjat katil dan terus memeluk tubuh isterinya seerat mungkin. ya Allah! rindunya dia pada isterinya. terima kasih ya Allah! dikucup seluruh wajah lesu itu. belas hatinya melihat keadaan isterinya yang turut sama penuh dengan luka ditangan. nenek tua mengelap airmata. sedih dan haru betul menyaksikan pertemuan dua jiwa yang sekian lama terpisah. datuk tua mengesat airmata dipelupuk dengan senyuman syukur. ya Allah! dia sudah menemui cucu dan suami cucunya. kini dia mahu menemui anak tunggal mereka di malaysia kelak. "sayang... abang rindu sangat kat sayang...walaupun sehari abang tak nampak sayang tapi abang terlalu rindukan sayang! ya Allah! terima kasih ya Allah! tidurlah sayang... tidurlah isteriku... abang akan sentiasa ada disisi sayang! I love you so much sayang!" Tengku Zafran tanpa segan silu mengucup bibir isterinya penuh rindu dendam. mujur atuk dan nenek sudah bergerak kedapur untuk menyiapkan segala keperluan untuk pasangan muda itu. sporting betul mereka! Tengku Zafran mengemaskan pelukan. terlerai sudah rindu pada isterinya. dia benar-benar berterima kasih pada pasangan tua itu yang telah menyelamatkan dia dan juga isterinya. tapi dia masih bingung macam mana dia boleh berada ditempat asing tersebut. mudah-mudahan ini ada hikmah disebaliknya. Tengku Zafran sedia menghadapi takdir-NYA. apa yang paling penting isterinya sudah dijejaki dalam keadaan selamat walaupun belum dapat berbicara. terima kasih ya Allah! Alhamdulillah! Alhamdulillah! syukur kehadratMu ya Allah!

Tengku Zafran akhirnya terlena sambil memeluk erat tubuh isterinya penuh rindu. serasa tenang sudah hatinya selepas menemui bidadari cintanya. biarlah dia lupa segalanya asalkan dia tidak lupa pada isteri yang sangat dicintainya. nenek dan datuk yang melangkah masuk kebilik itu hanya mampu berpandangan sesama sendiri melihat suami isteri itu tertidur dalam keadaan berdakapan walaupun tangan cucu mereka tidak membalas pelukan erat suaminya. "cucu kita kan tertidur! mana sedar suaminya datang!" mereka sama-sama tercakap perkara yang sama. masing-masing berpandangan dan tergelak. pintu bilik tetamu ditutup perlahan. nanti sajalah mereka membersihkan luka dibadan suami isteri itu. biarkan mereka melepaskan rindu mereka. dalam mimpi Tengku Zafran sedang mencium pipi isterinya dan hidung mancungnya terbenam dipipi mulus isterinya sambil berdakapan penuh erat.

Aleya tersedar daripada tidurnya apabila terasa pipinya seakan berat dihempap sesuatu. matanya terus terbuka dan dijamahkan dengan seraut wajah lelaki yang sangat dirinduinya. pecah tangisan kerinduannya. rupa-rupanya pipinya dihempap oleh bibir suaminya. "ya Allah! abang... sayang rindu abang... kenapa abang datang lambat? ya Allah! suami saya ya Allah! rindunya sayang dekat abang!" terus pipi suaminya dikucup semahunya. pelukan suaminya dibalas penuh erat. wajah suaminya yang tertidur nyenyak dielus-elus penuh kasih. baru dia perasan suaminya tercedera. cemas sungguh dibuatnya.

"Ya Allah! apa yang terjadi pada suamiku? kesian abang... kesian suami sayang!" dada suaminya yang terdedah dek kerana pakaian yang koyak rabak sana sini dipegang dengan hati-hati. takut suaminya kesakitan. perlahan tangan suami yang melingkar pinggangnya digenggam dan dibawa kebibir. terima kasih ya Allah kerana mempertemukan kami kembali. syukur Alhamdulillah! syukur Alhamdulillah ya Allah! sekali lagi wajah suaminya dikucup semahunya untuk melepaskan rindu dendam yang sangat menusuk dadanya. tubuh suaminya dipeluk erat sehingga dia sendiri kesesakan nafas. biarlah! asalkan dia dekat dengan suaminya yang sangat dicintai.

######################################

Aleya terjaga semula dari tidurnya apabila terasa kepalanya diusap-usap. saat matanya dibuka, terpampang seraut wajah tampan suami yang sangat dirinduinya. "sayang abang dah bangun?" begitu lembut suara Tengku Zafran menyapa gegendang isterinya. kepala isterinya diusapusap penuh kasih. kini dia pula yang meribakan kepala isterinya dipahanya seperti yang selalu dibuat oleh Aleya dulu. "are you okay sayang? hrmm?" soal Tengku Zafran penuh perhatian. kedudukan kepala Aleya diribanya diperkemaskan. tangannya melurut-lurut rambut panjang isterinya.

Aleya sudah menitiskan airmata. sebak terasa menjengah kekamar hati. tangan suaminya yang membelai lembut wajahnya digenggam erat dan dibawa kedada. "syy... jangan menangis sayang! nanti sayang tambah sakit! syukurlah abang dah jumpa sayang! abang betul-betul rindu kat isteri abang ni!" Tengku Zafran menunduk lalu mengucup dahi Aleya. sebelah tangan mengusap wajah isteri yang sudah basah dengan airmata. "kenapa abang tinggalkan sayang dulu? abang tau tak sayang hampir putus asa waktu tu! abang kemana masa tu?" soal Aleya bertalu-talu. dia mahu merajuk kerana ditinggalkan suaminya dulu. mujur ada nenek yang menolong kalau tak entah apa yang sudah terjadi padanya sekarang. Tengku Zafran mengerutkan dahi. tidak faham dengan pertanyaan bertubi-tubi yang keluar dari bibir isterinya. "abang tak faham sayang? masa bila abang tinggalkan sayang? hrmm?" dalam pada Tengku Zafran menyoal, dia berusaha mengingati dan memahami kata-kata isterinya. adakah mungkin kerana dia sudah hilang ingatan? "abang tipu! abang ada dekat pantai tu tapi abang biarkan sayang disana sendiri ketakutan! kenapa abang buat begitu bang? apa salah sayang?" tangisan Aleya semakin kuat. Tengku Zafran menjadi resah dibuatnya. bingung dengan sikap isterinya. tetapi untuk membela diri, dia tidak punya bukti yang menyatakan dia tidak bersalah. dia juga tidak begitu pasti apa yang berlaku pada isterinya kepadanya juga. "sayang... jangan nangis sayang! sudahlah tu! nanti isteri

abang dah tak cantik! syy... abang minta maaf kalau sayang menderita selama abang tinggalkan sayang! abang minta maaf ya!" sedaya upaya Tengku Zafran memujuk hati insan yang paling dicintainya. airmata yang merembes keluar mengalir ke wajah isterinya disapu dengan tangan kasarnya. kemudian bahu isterinya ditepuk-tepuk sayang. semoga isterinya dapat dipujuk bila dia buat begini. dia tidak mahu isterinya bertambah lebih sakit. tubuh isterinya benar-benar sangat lemah pada pengamatannya. mungkin sudah dua hari tidak menjamah sebarang makanan. hati Tengku Zafran diruntun kesayuan. "maafkan abang..." Tengku Zafran mengucup mata isterinya yang basah. jarinya dibawa kebibir isterinya. dielus-elus bibir itu mengisyaratkan supaya berhenti menangis. "sayang... sayang tak kesian kat abang ke? abang nak merajuklah kalau macam ni!" Tengku Zafran sudah berhenti mengelus pipi isterinya. entah bagaimana lagi caranya dia mahu memujuk isterinya. kalau dia tahu masalah yang diketengahkan oleh isterinya yang menjadi punca rajukan isteri kesayangannya itu, mungkin dia boleh menyelesaikannya dengan sekelip mata. tapi keadaan ini sangat berlainan. pembawakan budak kot! Tengku Zafran tersenyum geli hati. sudah berkurangan esakan Aleya. yang tinggal hanya sedusedan sahaja. niat dihati ingin dipujuk tidak kesampaian. Aleya dapat merasakan ada sesuatu yang melanda suaminya. ya Allah! macam mana dia boleh lupa yang suaminya tercedera teruk. Aleya tersedar dia sudah keterlaluan. salahnya kerana merajuk tak bertempat. perlukah dia memujuk suaminya. ya! dia harus meminta maaf atas sikapnya yang sangat kebudakbudakkan.

Aleya menyembamkan wajahnya diperut suaminya dan dengan sepenuh kasih dan rindu dendam, dia memeluk pinggang suaminya erat. meresap sejuta kedamaian dalam hatinya yang beberapa hari tidak tenang dan resah gelisah sepanjang masa. kemunculan suaminya benar-benar memberi impak yang sangat besar dalam hidupnya. ternyata dia begitu bergantung perasaan kepada lelaki itu. lelaki yang paling dicintai. "gelilah sayang!" adu Tengku Zafran apabila tangan Aleya merayap-rayap disekitar tempat sensitifnya. namun pantas dia menangkap tangan nakal itu. gatal pun iya jugak. "hahaha kena tangkap... sayang dah tak marah kat abang?" soal Tengku Zafran sebelum mengucup tangan runcing isterinya. Aleya menggeleng dan menghadiahkan senyuman yang sangat lawa untuk tatapan suami kesayangan. Tengku Zafran rasa tergoda. " abang sangat sayang isteri abang ni" Tengku Zafran mencium pula telinga isterinya kemudian jatuh kepipi dan hidung isterinya. perlahan Tengku Zafran melepaskan pelukan tangan isterinya. "sayang baring kat atas bantal ni ye!" pinta Tengku Zafran lembut dan menukarkan pahanya dengan bantal. sudah naik kematu pahanya menahan berat kepala isterinya. kemudian Tengku Zafran membaringkan tubuh sasanya disebelah isterinya. tubuhnya didekatkan dan memeluk sekujur tubuh isteri tercinta lalu mengucup bibir Aleya penuh kasih. "I love you" bisik Tengku Zafran selepas meleraikan tautan. "I love you too!" balas Aleya malu-malu. dia mendapati

suaminya memang benar-benar seorang lelaki yang sangat romantik. mesti mereka bercinta sebelum mengambil keputusan untuk bernikah. jika tidak tentu mereka tidak seperti ini. tiba-tiba pintu dikuak dari luar. Aleya terus merenggangkan pelukan suaminya. terus sahaja mukanya memerah melihat wajah segan atuk dan nenek. Tengku Zafran yang terpingapinga dengan tindakan isterinya memalingkan wajahnya kepintu dan ternampak dua manusia yang telah berjasa besar padanya itu sedang tersenyum segan pada mereka. Tengku Zafran beriaksi tenang sahaja. langsung tidak ada perasaan segan pada mereka. entahlah, bila bersama dengan isterinya perasaan malunya akan segera hilang dilenyapkan oleh jiwanya. "errr...maafkan atuk! kami keluar dulu" kata atuk tua dan mengajak isterinya keluar dari bilik itu. mereka masuk pada waktu pasangan suami isteri itu sedang bermesraan. mujur bukan kemesraan yang berat. "tunggu tuk!! ada apa datuk?" Tengku Zafran bersuara apabila melihat ada sesuatu yang hendak diberitahu oleh pasangan tua itu. atuk segera menoleh. senyuman segan dilemparkan lagi. "tak ada apa nak! nanti atuk datang lagi ya! kamu berehatlah puas-puas dengan isteri kamu! malam nanti atuk bersihkan luka nadan kamu!" beritahu atuk tua. "tak apalah tuk! menyusahkan atuk saja! tuk.. saya nak ucapkan terima kasih banyak-banyak kat atuk kerana temukan saya dengan isteri saya. terima kasih banyak-banyak tuk! jasa atuk tak terbalas oleh saya!" Tengku Zafran meraih semula

pinggang isterinya. dipeluk tubuh isterinya dengan penuh sayang. dia mahu menunjukkan pada pasangan tua itu bahawa dia amat mencintai isterinya. Aleya hanya mematungkan diri. nak ditolak suaminya, nanti apa pulak kata nenek dan atuk sedangkan dia yang selama ini menjerit dan merayu-rayu meminta suaminya ada disisi. "sama-sama nak! atuk bahagia nampak kamu bahagia nak! oh ya! kalau kamu nak makan, nenek bawa makanan at dalam ni! kesian kat isteri kamu tu nak, badannya dah lemah sangat tu!" ucap atuk tua belas hati. "tak menyusahkan atuk dan nenek ke? kami minta maaf sekali lagi ya nek, tuk kerana menyusahkan atuk dan nenek! hanya tuhan sahaja yang mampu membalas jasa nenek dan atuk atas pertolongan atuk dan nenek! terima kasih tuk, nek!" sampai berkaca-kaca mata Tengku Zafran ketika itu. Aleya menjadi sebak mendengar patah-kata suaminya. sedih sungguh luahan hati suaminya tadi. Aleya memegang tangan sasa suaminya yang meingkar dipinggangnya. "tiada apa yang anak perlu berasa terima kasih! malah atuk gembira melihat kalian gembira! itu sudah menjadi tanggungjawab kami untuk membantu orang yang susah! err... nak! kamu dah tahu kamu dimana sekarang? ada tak isteri kamu beritahu kamu tadi?" nenek tua sudah memberi isyarat supaya suaminya tidak meneruskan soalannya. dia tidak mahu soalan itu mengganggu perasaan pasangan muda itu. perasaan pemuda itu harus ditenangkan terlebih dahulu. "tanya apa tuk? apa maksud atuk dengan soalan atuk tadi? saya tak faham!" Tengku Zafran sudah mengerutkan dahi. bingung dengan reaksi nenek dan atuk seperti ada

menyembunyikan sesuatu darinya. malah dai nampak suami isteri itu berbisik-bisik sambil menjeling kearah dia dan isterinya. hatinya tiba-tiba menjadi cuak. "errr... tidak apa-apa nak! atuk cuma tersilap soalan tadi! maaf! err... kami keluar dulu, nanti atuk dan nenek bawa makanan kesini!" atuk terus keluar selepas menghabiskan ucapannya. "atuk!!" panggil Tengku Zafran mahu menahan atuk namun laungan pemuda itu tidak diendahkan oleh atuk. sesampai didapur, mereka suami isteri mula kalut. atuk merasa bersalah dan bertambah bersalah kerana dipersalahkan oleh isterinya. manakala di bilik itu Tengku Zafran masih dengan perasaan ingin tahunya. isteri yang dipeluk tubuhnya dicium sayang. tadi atuk ada terlepas cakap tentang isterinya. mungkinkah isterinya juga menyimpan rahsia itu. tubuh isterinya dipalingkan padanya dengan nakal. terkejut Aleya dibuatnya. "explain to me!" pinta Tengku Zafran dengan senyuman membunuh. bukan kelat atau masam tetapi senyuman lelaki yang paling gatal seperti lagak seorang kasanova yang sedang memancing mangsanya. Aleya sudah tergoda. masakan tidak. sudahlah lelaki itu cukup kacak dan tampan, tambah dengan lelaki yang sangat dicintai plus sudah sah menjadi suaminya. Aleya membalas senyuman suaminya. kedua-dua mereka saling menggoda antara satu sama lain. "sayang jangan cuba nak goda abang! hanya abang saja yang boleh menggoda sayang!" bisik Tengku Zafran dicuping telina isterinya. digigit telinga comel itu perlahan. terjerit Aleya dibuatnya.

"sakitlah bang!!!" gumam Aleya dan menampar lembut dada bidang suami. tergelak Tengku Zafran dibuatnya. lama matanya jatuh pada bibir isteri yang sangat seksi. liurnya ditelan beberapa kali. sudah lama dia tidak merasa isi mulut isterinya itu. sudah lama dia tidak menghisap lidah manis isterinya itu. dia benar-benar terlalu rindu. rasa tidak tertahan lagi. dan... "Astaghfirullahalazim!!!!!!!!" jerit dua suara. apalagi, Aleya terus meleraikan tautan dan segera menyembunyikan wajahnya disebalik dada bidang suaminya. mujur dia membelakangi pintu. kalau tak tentu nenek dan atuk sudah melihat mukanya yang benar-benar menyirap. terasa sangat malu dan segan pada nenek dan atuk. manakala, Tengku Zafran pula dengan selambanya memeluk erat pinggang isterinya. wajahnya bersalut senyuman kepuasan kerana akhirnya dapat menghisap mulut, bibir dan lidah isterinya dengan sepenuh perasaannya. mujur juga nenek dan atuk datang interfreme, kalau tidak sudah tentu dia menggomol tubuh isteri tercinta saat itu juga kerana dia benar-benar sudah berkeinginan. biarpun badannya penuh dengan luka, tapi itu tidak mematahkan nafsu seksnya yang menyala-nyala setiap kali isterinya berada disisi. betapa hebatnya penangan aura isterinya padanya. maka itu dia mengagumi setiap keindahan dari inci kulit isterinya bermula dari rambut sampailah ketapak kaki. tiada satupun tempat yang belum dijelajahi oleh tangan gatalnya. lebih dari itupun dia sudah buat. "masuklah tuk,nek! tak ada apa yang perlu dimalukan. tentu nenek dan atuk faham pada naluri saya kan? maklumlah sudah lama tidak nampak isteri, maka begitulah yang perlu saya buat! maafkan saya andainya nenek dan atuk tidak selesa dengan apa yang saya lakukan tadi! saya minta maaf sangat-sangat!

saya benar-benar rindukan isteri saya, rindukan layanan dia, rindu untuk bersama dengan isteri saya!" tanpa malu Tengku Zafran membuka cerita yang sebenarnya. takde cover-cover langsung. terlopong mulut nenek dan atuk. tidak percaya dengan kata-kata yang masuk ketelinga mereka tadi. berani sungguh pemuda tampan itu membicarakan hal dalam kelambu secara terang-terangan. tiada sembunyi langsung. muka Aleya semakin memerah. T-shirt suaminya digunakan untuk menutup mukanya. manakala kepalanya makin dirapatkan kedada suami. malunya aku ya Allah! "kenapa tuk, nek? nenek dan atuk tak biasa ke tengok seperti apa yang kami macam tadi? ya Allah! saya benar-benar meminta maaf atas perlakuan kami tadi! saya harap nenek dan atuk dapat memaafkan kami!" jujur Tengku Zafran menyatakan hasrat hati. atuk tersenyum kelat. bukannya dia tidak pernah melihat benda sebegitu tetapi sudah lama dia tidak melihatnya selepas berpindah ketempat perkampungan terpencil itu beberapa puluh tahun lepas. dulu dia tinggal di tokyo dan kemudian berpindah ke shinjuku satu daerah di jepun yang terletak di selatan Jepun mengarah ke lautan pasifik. "tak apalah nak! atuk dan nenek faham dengan perasaan kamu! kamu janganlah risau ya nak!" Tengku Zarfan mengangguk. dia benar-benar bersyukur dengan pertemuan isterinya di daerah yang asing tersebut. pelukan makin dieratkan. suka sangat dengan kehangatan tubuh Aleya. suka sangat kelemasan dalam lautan perasaan yang sangat membahagiakan. Aleya pula merasa semakin sesak nafasnya. pelukan suaminya terlalu erat. namun perasaan bahagia tak sudah-sudah datang mengunjung. "terima kasih tuk kerana pertemukan saya dengan isteri saya!

err.... boleh saya tanya atuk sesuatu?" soal Tengku Zafran teragak-agak. mungkin tidak sampai hati mahu meletakkan seminitpun ketidaksenangan pada kedua suami isteri tua itu. "tanyalah apa saja yang kamu nak tanya nak!" atuk bergerak mendekati birai katil. nenek turut sama mengikuti suaminya. Tengku Zafran berdebar sedikit. ada juga timbul perasaan malu bila secara terang-terangan ada orang luar yang melihat kemesraan mereka dari jarak dekat. "sebenarnya, atuk dan nenek ni siapa dan macam mana isteri saya boleh ada kat sini? dan apa yang berlaku pada saya sampai boleh cedera begini?" nenek dan atuk terdiam sebentar. soalan lelaki tersebut terlalu mendalam. Aleya juga turut sama diam. tubuhnya masih tidak dilepaskan oleh suaminya. kejap tangan sasa yang luka sana-sini itu memeluk sekujur tubuhnya. perasaan sebak mula menghimpit hati. betapa suaminya terlalu mencintai dirinya. terlalu menyayangi dirinya. kasihan pulak pada suaminya yang tidak mengingati apa-apa. sama seperti dirinya yang hilang ingatan. nanti lepas ni Aleya akan cuba bersama-sama dengan suaminya mengingati semula benda-benda yang telah hilang dari kantung memori mereka. Tengku Zafran masih setia mahu mendengar penerangan daripada atuk. sekurang-kurangnya dia tahu serba sedikit tentang permasalahan yang berlaku pada mereka suami isteri. atuk bangkit dari birai katil dan melangkah ke jendela yang dibuka kecil. pandangannya menorowong kecil jauh ke nun disana. tengah memikirkan sesuatu pastinya. "baiklah atuk akan ceritakan siapa atuk dan siapa nenek pada kamu berdua..." ujar atuk. yang lain hanya diam. "nama sebenar atuk ialah Hassan Bin mat Deris, nama nenek

pula Halimah Binti Abdullah. dulu kami tinggal di Malaysia tapi atas perintah hukuman, kami dibuang ke negara nenek. disinilah atuk dan nenek dibuang selama berpuluh tahun. kalau cucu nak tahu cucu sebenarnya berada di jepun sekarang..." "jepun??" naik satu oktaf suara Tengku Zafran. terkejut? oh sudah tentu sekali. Aleya tidak begitu terkejut dengan apa yang baru didengarinya kerana nenek sudah menyatakan padanya sebelum ini. tanpa sedar Aleya mengelus tangan sasa suaminya yang melingkar dipinggang. mungkin setidaktidaknya dapat membantu mengurangkan kekagetan suaminya. Tengku Zafran yang merasai belaian itu terleka seketika dan terlupa mengenai permasalahannya. hebat sungguh penangan isterinya padanya. tuk hassan menghampiri semula katil. matanya terpandangkan suami isteri tersebut yang saling belai membelai. suka dia melihatnya. kalaulah anak mereka ada disini... "mengenai isteri kamu pula, atuk tak berapa pasti tapi nenek ada cerita kat atuk yang nenek terjumpa isteri kamu terbaring lemah dipantai. nenek percaya isteri kamu ni mungkin sebahagian dari mangsa yang terselamat dari kapal terbang yang meletup beberapa hari lepas..." "betul ke tuk?" jantung Tengku Zafran begitu cemas berdegup. syukur Alhamdulillah, isterinya selamat daripada letupan tersebut. patutlah sewaktu tertidur dan berpelukan dengan isterinya tadi, dia bagaikan terimbas kembali kesedihan yang dialami dalam masa yang terdekat ini. tuk Hassan yang sudah melabuhkan punggung disisi nek Imah mengangguk beberapa kali.

"tuk, boleh tak atuk dan nenek keluar sekejap, ada sesuatu yang saya nak bincang dengan isteri saya!" dahi Aleya berkerut. nak bincang apa agaknya? suaminya ni memang ada sahaja yang hendak dibincangkan. tiba-tiba dia terfikirkan sesuatu. entah apakah pekerjaan suaminya sebelum ini. dia pula kerja apa agaknya dulu? Aleya tidak dapat menjawabnya namun dia suka dengan kehangatan tubuh suaminya. nenek imah dan tuk hassan berbincang seketika. "baiklah nak! nanti atuk dan nenek datang lagi lepas ni!" tuk hassan dan nek imah sudah bangkit. "bukan macam tu tuk, nek! saya hanya nak kami diberikan lima minit, lepas tu nenek dan atuk boleh masuk!" Tengku Zafran mengeyitkan mata kuyunya pada atuk dan nenek. tersengih dua orang warga emas itu melihat kenakalan pemuda itu. bagaikan faham dengan perasaan pemuda tersebut, mereka bergerak keluar dan menanti diluar. kiraan dimulakan sekarang. satu... dua... manakala didalam dua pasangan sedang... "sayang... ya Allah syukur Ahamdulillah isteri aku selamat! syukur padamu ya Allah!" seraya Tengku Zafran mengangkat dagu isterinya dan mengulum mulut isterinya. dihisapnya lagi lidah manis isterinya sehingga air liur isterinya ditelan. dia benar-benar terharu dengan bersyukur dengan atas apa yang berlaku. pasti akan ada hikmahnya. pelukan makin dieratkan. tangannya meramas-ramas belakang tubuh isterinya dan kadang-kadang tangan nakalnya memicit-micit punggung isterinya. Aleya yang terkejut dengan reaksi spontan suaminya diam tidak berkutik. beberapa saat selepas itu dia membalas kucupan suaminya. lidah suaminya turut sama dihisap. manis air liur suaminya terasa. nikmat dan bahagia yang amat sangat.

Tengku Zafran melepaskan bibir isterinya. dikucup semahunya seluruh inci kulit wajah Aleya. sungguh dia cinta pada isterinya ini. sungguh dia sangat sayang. dia akan mati sekiranya isterinya hilang dari hidupnya. dia tidak sanggup membayangkan. tanpa sedar beberapa titis airmata mengalir keluar dari tubir mata. Aleya turut sama menangis. melihatkan suaminya yang tampak begitu emosi menghadirkan perasaan terharu itu. "sayang rindu sangat kat abang... " ucap Aleya sambil mengeratkan pelukan. tidak dipedulikan suaminya menggomol wajahnya. dia selesa dengan kucupan bibir hangat lelaki itu yang mempesonakan. "abang lagi rindu sayang! terima kasih kerana selamat! terima kasih sayang! abang tak dapat bayangkan sekiranya sayang pergi dari pandangan mata abang! abang tak sanggup melaluinya sekali lagi sayang. perit sangat! I love you so much my princess Nur Aleya Megat Syarifuddin! i love you till i die!" sekali lagi Tengku Zafran membenamkan hidung mancungnya ke pipi isterinya semahunya. "I love you too bang! maaf sayang tak ingat nama abang! sayang juga dah lupa nama sayang!" terus berubah rupa wajah Tengku Zafran. "apa sayang cakap?" Aleya yang tidak memahami kekeliruan suaminya telah tersalah faham. dia berasa kecil hati kerana suaminya marah padanya diatas kelupaannya. wajahnya bertukar tidak lagi berseri dan itu disedari oleh suaminya.

"hah tengok dah nak buat muka lah tu! sayang... listen to me! abang bukan marah atau apa kat sayang, abang cuma tak sangka sayang juga ada masalah ingatan sama dengan abang! wah ok ape.. abang ada kawan yang lupa ingatan. tapi Alhamdulillah! abang dan sayang masing-masing ingat yang kita suami isteri. terima kasih ya Allah!" Tengku Zafran mengucup kelopak mata hangat Aleya. tak tergambar perasaan kasihnya pada wanita bergelar isterinya itu. "boleh tak malam ni abang nak itu?" bisik Tengku Zafran penuh mengusik. berkerut dahi Aleya. tidak faham. "maksud abang?" Tengku Zafran tersengih sampai telinga. mata bundar isterinya yang sangat cantik ditatap seenaknya. "abang nak sayang malam ni, boleh?" ulang Tengku Zafran berani. makin berkerut dahi Aleya dibuatnya. masih tidak faham. tangan dibawa menunjuk ke dada. "abang nak sayang?" Tengku Zafran mengangguk banyak kali. syukurlah kalau isterinya faham. malu juga bila dia dikatakan kuat seks. sakitsakit begini pun masih teringin nak buat hubungan seks. "eii.. sayang tak fahamlah bang, cuba terangkan kat sayang, abang ni suka sangat buat soalan tergantung!" rungut Aleya. Tengku Zafran mendekatkan wajah mereka sehingga hidung berlaga. senyuman paling gatal dihadiahkan buat isterinya. isterinya masih tak faham rupanya. takpe! sini abang fahamkan...

"abang nak buat hubungan seks dengan sayang malam ni boleh tak? abang dah tak tahan ni! rasanya dah lama abang tak dapat belaian kasih dan seks dari isteri abang ni tau! boleh ye sayang.. please! abang dah tak tahan sangat ni..." begitu mendesah suara Tengku Zafran. berbulu telinga Aleya mendengarnya. serentak dengan itu, dada suaminya dipukul bertalu-talu. Tengku Zafran pula cepat sahaja menangkap tangan comel itu. "abang!!!" geram Aleya dibuatnya. lakinya terlalu berani membuat pengakuan maut. akibatnya dia yang menanggung malu yang sangat. pantas tangan geramnya mencari pinggang suaminya. "sayang stop it! gelilah.. ahaha.. haha.. sayang.. haha... ahahaha..." akhirnya Aleya berhenti menggeletek. "padan muka abang! buat lagi kalau nak kena!" ugut Aleya. Tengku Zafran terdiam sebentar. matanya jauh merenung kedalam mata bundar isterinya. bagaikan menghayati semula perasaan yang diaaminya baru tadi. "abang rasa abang pernah alami perkara yang sama macam tadi!" beritahu Tengku Zafran tiba-tiba. Aleya turut merasakan hal yang sama. tadi hatinya bagaikan diarah untuk menggeletek pinggang suaminya. mungkinkah selama ini dia suka menggeletek pinggang suaminya? "Alhamdulillah! tak lama lagi abang rasa abang akan dapat semula ingatan abang yang hilang tu! sayang pulak macam

mana? sayang rasa tak apa yang abang rasa ni?" Aleya mengangguk. "sayang pun sama bang!" tiba-tiba senyuman Tengku Zafran melebar sampai ke cuping telinga. nampak terlalu lawa dan tampan. Aleya terleka sebentar menghayati keindahan ciptaan tuhan itu. Tengku Zafran mengucup sekilas pipi isterinya. "sayang rasa kita dah ada anak tak sebelum ni?" soalan tibatiba Tengku Zafran itu membuatkan Aleya rasa susah hati. betul juga soalan suaminya! bagaimana kalau mereka dah ada anak sebelum ini? kalau ada, siapa yang menjaganya? dimana? berapa? siapa nama? tinggal di mana? Ya Allah terlalu banyak masalah yang difikirkan. "tapi abang tak rasa kita dah ada anaklah sayang, sebab sayang nampak macam tak pernah jadi ibu sebelum ni! tapi satu yang pasti abang yakin kita bakal ada anak tak lama lagi! abang dah tak sabar ni..." baru Aleya hendak menjawab, pintu bilik sudah diketuk. mereka berdua saling berpandangan. Aleya nampak kalut. Tengku Zafran nampak terganggu. "masuklah tuk, nek!" panggil Tengku Zafran lembut. pintu bilik dikuak dari luar. tersembul wajah tuk hassan dan nek imah dibalik pintu. seperti mengintip saja kelakuan mereka. Tengku Zafran yang berbaring selesa sambil memeluk pinggang Aleya melemparkan senyuman pada mereka. satu lagi permasalahan yang belum dijawab oleh atuk. aku harus tahu! bisik hati Tengku Zafran. wajah isterinya ditatap sayang. cepatlah ingatan datang kembali. "dah habis bincang nak?" soal tuk hassan. Tengku Zafran lekas menggeleng.

"takpelah kalau macam tu! kami keluar dulu!" ujar tuk hassan. sedikit rasa bersalah kerana menganggu pasangan muda itu hendak bermesra. "tunggu tuk! bukan macam tu! duduklah dulu sini tuk nek! masih ada yang saya nak tanyakan!" Tengku Zafran menepuknepuk birai katil mahu mengisyaratkan nenek imah dan atuk hassan supaya duduk disitu. "abang can you let me off! sayang sesak nafas ni!" rungut Aleya sedikit berbisik namun masih boleh didengari oleh empat pasang telinga yang sudahpun melabuhkan punggung di dekat mereka berdua berpelukan. Tengku Zafran tersengih kecil pada nek imah dan tuk hassan. pelukan direnggangkan. dari tadi dia tidak henti-henti memeluk tubuh isterinya. adakah mereka dahulu juga begitu? ya! Tengku Zafran yakin sekali. "rindu sangat nampaknya kamu pada isteri kamu nak!" puji tuk hassan dalam gurauan. "nenek pun rasa begitu!" sokong nek imah. Tengku Zafran tersenyum malu. sangat bukan Tengku Zafran. Aleya juga turut berasa malu. tempias akibat dari kemesraan berlebihan yang dipamerkan oleh suaminya tersimbah kemukanya. mukanya disembunyikan disebalik dada bidang suaminya. "sayang malu lah bang!" bisik Aleya cukup perlahan dan hanya didengari oleh suaminya. bertambah lebar sengihan Tengku Zafran. beginikah sifat isterinya dulu? cukup pemalu. dia pula terlalu daring. lagi satu, pernah tak dia berkasih dengan perempuan lain sebelum berkahwin dengan isterinya. oh janganlah ada. aku tak nak ada sebarang perhubungan dengan

perempuan lain. kalau boleh sampai aku mati! tekad hati kecil Tengku Zafran. lagi satu soalan yang perlu ditujukan pada tuk hassan. perlahan nafas disedut. "tuk! kenapa saya boleh tercedera tuk?" Aleya turut mahukan jawapan. dia juga tertanya-tanya kenapa suaminya dikerumuni oleh orang ramai tadi dan apa sebenarnya yang telah terjadi pada lelaki kesayangannya itu. kalau boleh dia mahu berkongsi setiap apa yang berlaku dalam dirinya dan juga dalam hidup suaminya. kedengaran atuk hassan mengeluh kecil. bagaimana sekiranya lelaki itu terkejut apabila diceritakan kisah lelaki tersebut. bagaimana lelaki tersebut dijumpai dan bagaimana keadaannya. berat hatinya untuk menceritakan keadaan yang sebenar tapi sampai bila dia harus sembunyikan kenyataan. lagipun lelaki muda tersebut nampak seperti hilang ingatan. jadi, mungkin dengan mendedahkan perkara yang sebenar, lelaki itu akan mampu berfikir tentang dirinya yang menjadi punca lelaki tersebut kehilangan ingatannya. baru tuk hassan hendak membuka mulut, isterinya sudah menyampuk. "nanti saja lah kita bincang hal ni, ni nenek dah masakkan bubur untuk kamu tadi, untuk cucu pun nenek dah masak! nenek rasa kamu patut makan dulu sebelum berehat! perut tu kena isi! betul tak bang?" nenek imah mengerling pada tuk hassan. "ha'ah lah mah! abang lupa pulak tadi!" tuk Hassan mengiakan. mungkin ini bukan masanya. detik hatinya. "makan ya nak, cu! nanti kamu tambah letih! nenek dah sediakan bubur untuk kamu berdua tu! mari tuk bawa ke dapur!" lama baru Tengku Zafran mengangguk. tak apalah. lain

kali aje. nanti ada kesempatan, dia akan bertanya semula pada atuk dan nenek. mereka lebih tahu darinya. yang tua sudah lama hidup dan pastinya tahu nak kendalikan perasaannya. "baiklah tuk!" "sayang... kita makan dulu eh! kalau sayang nak tidur lepas ni, sayang tidurlah tapi abang nak sayang makan dulu sebelum tidur. abang tengok sayang dah letih sangat ni! kita makan ye!" pujuk Tengku Zafran syahdu. dahi isterinya dikucup sayang. "kita makan hrmm.." bisik Tengku Zafran untuk kedua kalinya. tuk hassan dan nenek imah nampak sangat bagaimana kasihnya lelaki itu terhadap isterinya. begitu tinggi sekali layanan yang diberikan pada isterinya. kalaulah itu cucu mereka. terubat juga sedikit kerinduan mereka terhadap anak perempuan mereka yang ditinggalkan di Malaysia. "nenek dan atuk pergilah dulu! nanti kami menyusul kemudian!" ujar Tengku Zafran perlahan. "tapi siapa yang nak bantu kamu jalan? kamu berdua tak kuat lagi untuk berdiri inikan pula nak jalan!" tuk hassan tidak mahu membuatkan tetamu mereka itu makin bertambah sakit. seboleh-bolehnya dia mahukan mereka berdua sembuh dengan cepat. bolehlah dia bawa lelaki itu pergi berkebun sama. isteri lelaki muda itu pula boleh membantu isterinya membuat kerjakerja rumah. lagipula bila mereka dah ada anak nanti, mereka suami isteri boleh tolong besarkan dan rumah mereka yang sunyi nanti akan bertukar menjadi bising dengan tangisan anak-anak. itulah yang sering ditunggunya.

"Insyaallah boleh tuk! saya akan kuatkan diri. demi isteri saya sanggup lakukan apa sahaja asalkan dia sentiasa selamat ketika berada dengan saya." tuk hassan terdiam dengan penerangan yang mengharukan itu. "biarlah bang! betul kata anak tu, biar dia buat sedikit senaman sedikit! baru cepat sembuhnya!" ulas nenek secara tidak langsung menyokong ujaran Tengku Zafran. atuk hassan mengangguk akhirnya. "errmm... mari imah! jangan lupa keluar ya nak! atuk dan nenek tunggu kat dapur kat tepi sana tu! hati-hati jalan, nanti kamu jatuh!" pesan tuk Hassan begitu sungguh-sungguh. "insyaallah tuk! terima kasih!" tuk hassan dan nenek imah hanya mengagguk. segan pula bila pemuda tersebut sering berterima kasih pada mereka sedangkan pertolongan mereka tidaklah sebesar mana. tapi tanpa mereka sedari mereka sebenarnya telah menyelamatkan dua nyawa pasangan suami isteri walaupun di waktu dan tempat yang berlainan. lalu mereka berdua keluar bergerak ke dapur. Tengku Zafran dan Aleya pula bersusah-payah hendak bangun. lima minit kemudian mereka semua sudah duduk di meja makan. petang itu Tengku Zafran dan Aleya bagaikan mendapat nafas baru. tenaga mereka kembali pulih walaupun sakit dibadan ada disana sini. Tengku Zafran dirawat oleh atuk hassan manakala Aleya dirawat oleh nenek Imah iaitu pakar mengurut dikampung itu. tuk hassan pula bertindak menyediakan ramuan ubat untuk mereka memandangkan ketiadaan klinik atau hospital di pulau terpencil itu. tapi Alhamdulillah tiada kecederaan yang teruk pada luka Tengku Zafran dan kata atuk luka tersebut akan sembuh dalam masa tiga bulan lebih. terus tersenyum lebar Tengku Zafran dan segera tubuh isterinya

dipeluk selepas mereka sama-sama masuk kedalam bilik. tetapi dia menangguhkan hubungan batin mereka pada malam itu atas sebab-sebab yang tertentu. hanya Tengku Zafran sahaja yang mengetahuinya. dan dalam fikirannya dia hanya akan melepaskan isterinya itu hanya pada malam tersebut, insyaallah pada malam-malam yang seterusnya tidak sama sekali dia melepaskan peluang keemasan yang ada. biarlah sakit badannya asalkan dia dapat bermesra dan bercumbu cinta dengan isteri yang sangat dicintainya. ######################## selang dua bulan selepas itu....

"yang... esok kita ikut atuk pergi kebun atuk! nak tak? kita lawat kebun atuk sekali-sekali apa salahnya kan. lagipun elok sangat kalau abang dapat bantu atuk kerja kat kebun tu! bolehlah abang kurangkan beban atuk. boleh ye sayang?" soal Tengku Zafran memujuk. Aleya yang berada dalam ribaan suaminya mengelus-elus wajah suami tercinta. "abang larat ke nak jalan? jauh tu!" Aleya berasa sedikit risau. keadaannya sudah sepenuhnya pulih cuma suaminya sahaja yang masih belum sembuh. luka di kaki suaminya yang tercucuk kayu masih belum pulih dan masih berbalut. "mestilah abang larat! sayang ingat abang ni lemah sangat ke? ini abang lah, kuat dan gagah. kalau tak kuat mana abang mampu nak buat yang 'tu' tiap malam dengan isteri abang ni! tapi malam tadi kenapa sayang tolak hajat abang? sampai hati sayang biar abang terseksa menahan perasaan" rajuk Tengku Zafran. Aleya hanya diam. terasa dengan kata-kata suaminya.

"kenapa diam ni? hrmm?" Tengku Zafran menunduk dan mengucup dahi Aleya. Aleya membiarkan. entah kenapa sejak dua menjak ini perasaan dan emosinya tidak menentu. entah apa masalahnya sedangkan dia cukup gembira suaminya sentiasa berada disisi. malah semakin manja dan mengadangada pulak perangai gatal suaminya. setiap malam dia digomol oleh suaminya walapun suaminya tengah sakit namun nafsu seks lakinya tetap tinggi sampaikan tidak termampu dia melayaninya. dua kali dalam satu malam. adakalanya sampai tiga kali semalam dan paginya baru mereka sama tertidur. Aleya sudah tidak larat. nak tolak tak sampai hati kecuali semalam kerana dia tertidur awal dan tidak bangun-bangun. bukannya dia tolak hajat suaminya pun. berdosa tu. tuntutan batin suami kena dilayani. nanti malaikat selisih hingga ke subuh. "sayang..." suara suaminya semakin mendesah. janganlah... cepat hentikan gatalnya!!! "apa yang abang nak buat sangat kat kebun atuk tu?" spontan Aleya bersuara. faham sangat perangai laki dia tu. gatal sangat bibir itu. tangan sasa itu turut sama nakal. mulalah merawang sana-sini kalau dibiarkan. tetapi waktu-waktu dimana tahap kegatalan suaminya itu datang, baik usah ditegur, bibirnya pulak yang menjadi mangsa seterusnya buah dadanya dan yang paling penting sekali ialah lubangnya. kalau sudah masuk peringkat itu, dia akan turut sama lemas dan meminta suaminya untuk melakukannya dengan penuh lemah lembut dan penuh nikmat. suaminya pula semakin mendesah hingga kadang-kala pintu mreka diketuk kerana atuk sangka mereka sedang bergaduh. memang bergaduh pun tapi bertarung diatas ranjang yang penuh dengan kenikmatan dan berakhir dengan

kebahagiaan. Tengku Zafran menyegih. suka sangat bila dilayani isterinya. dia sedar kebelakangan ini perangainya semakin pelik. entah apa yang dia makan sampai perangainya boleh jadi seperti kanak-kanak yang sangat manja. hendak ditahan namun susah. tapi sekarang ni dia benar-benar ingin makan buah niguyu tu. hara-harap atuk bawa lagi petang nanti. "abang nak panjat pokok niguyu tu! kecur liur abang tau tengok kulit buah niguyu tu kat situ! cuba sayang tengok kat dalam bekas tu!" tangan berbulu Tengku Zafran menuding ke arah bekas yang menempatkan kulit buah niguyu yang isinya telah dimakan oleh mereka berempat semalam. dialah yang paling kuat makan. habis dijilatnya semua kulit-kulit buah tersebut. mata Aleya menyorot bekas yang dimaksudkan. bilik mereka sudah penuh dengan kulit buah niguyu. suaminya lah yang berhak mengakibatkan bilik mereka menjadi sarang kulit buah niguyu. sampaikan sewaktu hendak tidur suaminya pasti akan menjenguk sebiji buah tersebut. tidak dinafikan isinya sangat sedap tetapi dia tidaklah sepelahap suaminya. mungkin kena dengan selera suaminya agaknya. biarlah kalau suaminya nak makan sampai berpuluh-puluh biji sekalipun asalkan suaminya bahagia. tapi permintaan suaminya yang satu tadi sangat merisaukannya. bagaimana kalau suaminya... arghh... "abang tak boleh panjat pokot tu! jangan nak mengada-ngada pulak! kalau abang nak panjat juga pokok tu sayang tak akan benarkan abang pergi kebun atuk esok. abang faham tak ni?" bukan tidak kasihan pada suaminya tetapi dia cukup risaukan keselamatan suami tersayang. "alaa... janganlah macam ni sayang! sayang tak cinta kat abang ke? sayang tak kesian kat suami sayang ke? sampai hati sayang ugut abang macam tu..." rajuk Tengku Zafran. ini yang

dia malas ni. bila suaminya sudah merajuk susah pulak hendak dipujuk. geram pula Aleya dibuatnya. tapi hanya satu sahaja cara untuk memujuk suaminya itu. begitulah selalunya setiap kali suaminya merajuk semenjak dua menjak ini. "abang... listen to me baby!" Aleya bangkit dari ribaan Tengku Zafran. dia bergerak kebelakang lelaki itu dan memeluk pinggang suaminya. rambut ikal suaminya yang sudah mencecah paras bahu dicium. wangi haruman limau purut bercampur dengan santan kelapa pada rambut itu. kata nenek itu salah satu petua orang melayu dulu-dulu untuk menjaga rambut dan memastikan rambut hitam dan lebat. lama mereka berkeadaan begitu. suaminya turut memeluk dan mengeluselus tangannya yang melingkar di pinggang suaminya. "dengar cakap sayang ni! bukan sayang tak kasihan kat abang. bukan abang tak cinta kat suami sayang yang sangat manja dan keras kepala ni, tapi abang sendiri tahu kan kaki abang tu masih belum sembuh. sayang cuma risaukan kesihatan abangku sayang!" Aleya mencium pula pipi kasar suaminya yang ditumbuhi jambang. bertambah kacak suaminya bila berkedaan begitu. tampak sangat seksi dan mengancam. lagak pemuda yang masih bujang. janganlah... aku tak nak perempuan lain mengurat suami aku. itu salah satu alasannya mengapa dia tidak membenarkan suaminya berkeliaran dikampung itu. takut ada perempuan jepun disana yang terpaut hati dengan suaminya. bukan susah hendak jatuh cinta pada suaminy.a dengan melihat atau mendengar suara garau yang cukup merdu milik suaminya itu sahaja sudah cukup untuk membuatkan mana-mana wanita terjatuh cinta. oh aku tak sanggup bermadu dengan wanita lain! hati perempuan Aleya tiba-tiba keresahan.

"please bang! tak payah panjat hrmm! nanti sayang minta tolong atuk supaya ambilkan buah banyak-banyak untuk abang!" Aleya cuba memujuk sekali lagi. Tengku Zafran menggeleng. Aleya rasa nak lepang-lempang aje suaminy saat itu. terlalu degil dan keras kepala. kalau kakinya tidak sembuh sembuh macam mana? oh tidak! insya-allah semuanya akan selamat. "tapi atuk tak mampu nak panjat sayang! atuk tak larat nak buat benda tu semua! lagipun apa yang atuk bawak pulang tu semuanya buah yang dah gugur! abang nak buah yang masih kat atas pokok! abang nak rasa sangat sayang!sayang tak takut ke kalau abang kempunan buah tu!" lengan suaminya dicubit. "kenapa pulak abang cakap macam tu? takkanlah tak dapat makan buah yang dipetik dari atas pokok tu boleh terkena kempunan?" soal Aleya geram. suaminya memang sudah terlalu melalut. "abang tak peduli! abang tetap nak panjat juga! sayang tak boleh halang abang!" tergas Tengku Zafran dalam suara merajuk. terasa dengan ketegasan isterinya. sampai hati sayang buat abang macam ni... "tak boleh!" "boleh!" "tak boleh!" 'boleh!" "abang!!!"

"sayang!!!" "tak nak kawan dengan abang dah!" "abang pun tak nak kawan dengan sayang dah!" "eiii abang ni ikut cakap sayang aje!!" "suka hati abanglah! mulut abang!" Aleya mendecit. Tengku Zafran mendengus. Aleya lepaskan pelukan. Tengku Zafran menjarakkan tubuh mereka. Aleya pantas menenangkan perasaannya yang berkecamuk. geram memang geram namun dia tidak sekali-kali mahu menderhaka suaminya. setakat bergurau tu boleh namun tidak mahu berlebihan. Tengku Zafran mengurut dada. inilah kali pertama dia mempunyai perasaan hendak marah pada isterinya. mungkin kerana keinginannya yang menyala-nyala tapi langsung tak dipandang oleh isterinya. malah ditolak bulatbulat pula tu. siapa yang tak kecil hati. tapi fikir punya fikir memang betul kata isterinya, kalau dia benar-benar hendak sembuh cepat dia kena berehat selama mana lukanya belum pulih sepenuhnya. kenapa dia ikutkan sangat kemanjaannya tadi. tentu isterinya penat melayan kerenanhnya yang dirasakan sangat mengada-ngada ni. Aleya merasakan dia yang patut memujuk suaminya. baiklah dia akan memujuk guna umpan lain pulak. tapi kena slow-slow... Aleya merapati semula tubuh Tengku Zafran. mereka kini berbaring sebelah menyebelah diatas ranjang. atuk ke kebun pagi tadi manakala nek imah dipanggil ke rumah jiran untuk menyambut perempuan bersalin. Aleya memeluk semula tubuh

suaminya dari belakang. dia mengucup leher suaminya yang terdedah. "abang...I'm sorry! sayang minta maaf!" Tengku Zafran tetap diam. dia dengar suara isterinya yang cukup sayu. rajuknya datang semula. dia mahu dipujuk sebenarnya. "abang tak nak sambung hasrat abang yang tertunda semalam?" pancing Aleya. itu sahaja yang mampu difikirkan. dada suaminya dilurut-lurut dengan tangan nakalnya. tiba-tiba Tengku Zafran tergelak. tangan isterinya ditangkap. dia membalikkan tubuh s cukup sasanya mengarah pada Aleya. "betul ni?" seraut wajah jelita yag sedang menggodanya itu direnung cukup redup. syok juga sekali-sekala digoda oleh isteri sendiri. merasa juga bagaimana agaknya rekasinya apabila digoda oleh insan yang paling dicintainya itu. "abang tak percaya?" Aleya bermain tarik tali. senyuman penggoda tersungging dibibir. "percaya! percaya!" pantas Tengku Zafran menjawab. pertama kali digoda isterinya dalam tempoh dua bulan ini sangat sangat mengujakan. kan elok kalau hari-hari isterinya menggoda dirinya. dia pun akan lebih ghairah dan merasai kelainan yang nyata. jimak mereka juga mungkin hebat dari sebelum sebelum ini. "tapi abang kena janji dengan sayang abang tak akan panjat pokok tu dah! boleh?" kenig dinaikkan. cantik sekali terbentuk.

Tengku Zafran berfikir sebentar. antara buah niguyu dan layanan seks dari isterinya. mana satu yang lebih menarik. dan tanpa berfikir panjang lagi Tengku Zafran terus menyuarakan pilihannya. "ok! abang pilih sayang!" Aleya tersenyum. umpannya sudah mengena. biarlah dia keletihan hari ini asalkan suaminya tidak meneruskan rajuknya. "abang nak sayang mulakan semuanya! seduce me please!" desah Tengku Zafran ditelinga isterinya. dikucup telinga itu lembut. merona merah wajah Aleya dibuatnya. "I love you bang!" Tengku Zafran tersenyum lawa. berbunga-bunga hatiny adalam debaran yang maha kencang. pengalaman pertama mereka melakukan hubungan badan dengan dimulakan oleh isterinya. "kiss me dear!" Aleya mendekatkan bibirnya kebibir suaminya dengan mata yang terpejam. Tengku Zafran tahu mengambil peranan. pantas dipagut bibir merekah isterinya. perlahanlahan Aleya membuka butang baju kemeja tidur suaminya. terserlah susuk tubuh suaminya yang berbulu dada dan otototot yang menghiasi perut suaminya nampak berketul-ketul. sangat seksi sekali. Aleya terus membuka gaun tidurnya pemberian dari nenek Imah. setelah gaunnya ditanggal terserlah sosok tubuhnya yang ramping dengan buah dadanya yang mengkal lagi subur. terliur Tengku Zafran dibuatnya. keinginannya makin melonjak-lonjak.

"come make love with me!" goda Aleya penuh mendesah. tergoda Tengku Zafran dibuatnya. senyuman gatal terukir diulas bibir merahnya. "bismillah! ya Allah kau berkatilah hubungan kami ini!" Aleya mengaminkan dalam hati. "I love you so much sayang! abang janji akan bawa sayang terbang ke syurga biru!" terus Tengku Zafran mencumbu wajah Aleya. habis basah wajah isterinya dengan air liurnya yang disalurkan melalui lidahnya. kemudian lidah isterinya dihisap dengan penuh nikmat. "you are too beautiful sayang! i'm seduced!" desah Tengku Zafran kuat. lepas itu, bibir Tengku Zafran merayap keleher jinjang isterinya. dicumu semahunya leher putih gebu tersebut. tangannya yang sudah habis mengembara keseluruh kulit tubuh isterinya berhenti apabila tiba di dua bukit isterinya yang sangat menggiurkan. "buka seluar abang!" Tengku Zafran sudah tidak dapat bertahan. Aleya akur. dibukanya seluar Tengku Zafran dan dia sempat memgang zakar suaminya yang keras menegang. besar pulak tu. "thanks baby!" Tengku Zafran mengucup semula bibir isterinya. dua tangannya kini merams-ramas buah dada Aleya. "now is the time!" perlahan-lahan Tengku Zafran memasukkan zakarnya kedalam lubang isterinya. terasa nikmat yang tidak terhingga sewaktu berlaku pergeseran kulit kepala zakarnya dengan membran

selaput lubang Aleya. makin kuat suaranya mendesah. "hug my neck!" Aleya menurut kemahuan suaminya. satu pelukan yang sangat erat diberikan. makin hebat mulut mereka berlaga. penuh dengan aksi-aksi yang sangat memberahikan. setelah hampir sejam mereka bersetubuh akhirnya Tengku Zafran memuntahkan airmaninya. pekat dan banyak sehingga zakarnya memancut beberapa kali. Aleya tidak melepaskan leher suamina. lepas itu dia turut sama mencapai kemuncak. akhirnya mereka terdampar puas diranjang yang menghangatkan walhal diluar sejuk membatu. "thanks sayang!" seperti biasa Tengku Zafran pasti akan mengucup kening isterinya setiap kali selepas mereka bersama. mereka tertidur selepas itu sampailah keinginan Tengku Zafra kembali menggila dan sekali lai Aleya melayan nafsu suaminya sepenuh kerelaannya. lama baru mereka tertidur semula. petang itu atuk pulang dengan membawa buah niguyu dan semuanya dihabiskan oleh Tengku Zafran. Aleya, tuk hassan, nek imah menggeleng melihat perangai tidak senonoh lelaki itu. apa yang pasti malam itu sekali lagi Tengku Zafran menuntut haknya dan berlangsung lah sekali lagi persetubuhan diantara mereka.