Anda di halaman 1dari 47

SOAL KETUNTASAN MODUL NIFAS

1. Seorang perempuan umur 36 tahun, P5A0 baru saja melahirkan di PMB. Riwayat
plasenta lahir 15 detik yang lalu. Hasil pemeriksaan: KU lemah, TD 90/60 mmHg, N
60x/menit, kontraksi uterus lemah, tidak ada robekan jalan lahir, perdarahan segar ±
650 cc.
Apakah diagnosa yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Robekan jalan lahir
b. Retensio sisa plasenta
c. Retensio plasenta
d. Atonia uteri
e. Rupture uteri
2. Seorang perempuan, umur 17 tahun, P1A0, nifas hari ke-10 datang ke PMB dengan
keluhan sulit tidur. Hasil anamnesis: sering menangis, tidak nafsu makan, cemas tidak
mampu melakukan perawatan bayi, dan perasaan sering berubah-ubah. Hasil
pemeriksaan: TD 120/70 mmHg, S 37°C, N 100x/menit, P 20x/menit, TFU ½ pusat
symphisis, kontraksi uterus teraba keras, kandung kemih kosong, lochea alba, jahitan
perineum kering.
Intervensi apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Anjurkan suami dan keluarga lebih memperhatikan ibu
b. Berikan dukungan pada ibu
c. Ajarkan pada ibu dan keluarga cara perawatan pada bayi
d. Kolaborasi dengan dokter Psikiater
e. Sampaikan nasehat untuk istirahat yang cukup
3. Seorang perempuan, umur 22 tahun, P1A0, nifas 6 jam dirawat di PMB. Hasil
anamnesis: nyeri didaerah jahitan, bayi rooming in dan menangis, belum meneteki
karena masih lemas. Keluarga merencanakan memberikan susu formula. Hasil
pemeriksaan: KU baik, konjungtiva tidak pucat, TD 110/70, N 80x/menit, S 37°C, P
20x/menit, sudah mobilisasi, skala nyeri 4.
KIE apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Relaktasi menyususi
b. Pengelolaan ASI perah
c. Perawatan luka
d. Menyusui on demand
e. ASI ekslusif
4. Seorang perempuan, P1A0, umur 22 tahun, nifas 2 jam di polindes. Hasil anamnesis:
TFU 1 jari bawah pusat, kontraksi keras, perdarahan 1 pembalut, kandung kemih
kosong.
Focus asuhan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Nutrisi
b. Perdarahan
c. Involusi
d. Laktasi
e. Eliminasi
5. Seorang perempuan, umur 28 tahun, P2A0, nifas hari ke-4, dating ke PMB dengan
keluhan nyeri pada luka jahitan. Hasil anamnesis: persalinan normal, laserasi derajat
2. Hasil pemeriksaan: TD 110/70 mmHg, N 84x/menit, S 36°C, P 20x/menit,
konjungtiva merah muda, payudara lembek, lochea merah, tidak berbau, TFU 2 jari
dibawah pusat, kontraksi uterus baik. Luka episiotomy kering dan tidak ada
pembengkakan.
Nasehat apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Mobilisasi dan nutrisi yang baik
b. Merawat luka dengan kompres antiseptik
c. Memberikan obat antibiotic dan anti nyeri
d. Menganjurkan sering ganti pembalut
e. Cebok dengan air hangat
6. Seorang perempuan, umur 28 tahun, P2A0, nifas hari ke-2 di RS. Hasil anamnesis:
pusing, lemas, riwayat persalinan spontan. Hasil pemeriksaan: KU tampak pucat, TD
100/70 mmHg, N 88x/menit, P 19x/menit, S 36,60°C, TFU 2 jari bawah pusat,
kontraksi uterus baik, lochea rubra.
Pemeriksaan penunjang apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Urine lengkap
b. Kimia darah
c. Haemoglobin
d. Biakan darah
e. Gula darah
7. Seorang perempuan, umur 22 tahun, P1A0, nifas 6 jam. Hasil anamnesis: riwayat
persalinan spontan, nyeri perineum, lelah, dan agak lemas. Hasil pemeriksaan: KU
baik, TD 120/70 mmHg, N 84x/menit, S 37,5°C, kolostrum (+/+), perdarahan ¼
pembalut, BB lahir 3200 gram, terdapat jahitan perineum.
Tujuan asuhan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Memastikan involusi uterus normal
b. Pemenuhan makanan yang bergizi dan cukup cairan
c. Mencegah perdarahan karena atonia uteri
d. Menganjurkan istirahat yang cukup
e. Memastikan tidak ada tanda-tanda kesulitan menyusui
8. Seorang perempuan umur 29 tahun, P2A1, nifas ke-6, dating ke PMB dengan keluhan
panas dingin. Hasil anamnesis: mudah letih, lesu dan kurang nafsu makan. Hasil
anamsesis: riwayat perdarahan saat persalinan, placenta manual. Hasil pemeriksaan:
TD 100/70 mmHg, S 37,8°C, N 70x/menit, R 20x/menit, Hb 10 gr/dL.
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Nutrisi adekuat
b. Pemberian antipiretik
c. Infus Ringer Laktat
d. Istirahat total
e. Rujuk Rumah Sakit
9. Seorang perempuan, umur 20 tahun, P1A0, nifas 6 jam, dirawat diruang kebidanan
RSUD. Hasil anamnesis: ASI belum keluar, sudah mencoba menyusui namun sering
lepas. Hasil pemeriksaan: KU baik, TD 120/70 mmHg, S 37,6°C, N 86x/menit, P
20x/menit. Putting susu menonjol +/+, colostrum keluar +/+ sedikit. Hasil observasi
menyusui: setelah bayi membuka mulut lebar, putting susu baru dimasukkan, posisi
perut bayi sejajar dengan perut ibu. Bayi menyusu hingga aerola.
Evaluasi apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Posisi perut bayi dan ibu
b. Kedalaman menyusu hingga putting
c. Keluasan mulut bayi saat membuka
d. Respon bibir atas bayi saat menyentuh putting
e. Cara menggendong bayi
10. Seorang perempuan, umur 28 tahun, P2A0, Post SC hari-5, saat ini sedang dirawat
diruang khusus RSIA untuk dilakukan discharge planning. Hasil anamnesis: riwayat
persalinan SC atas indikasi CPD, ANC rutin, BB lahir 4000 gram. Hasil pemeriksaan: TD
110/70 mmHg, Nadi 82x/menit, Suhu 36°C, TFU pertengahan pusat-simfisis, lochia
serosa, ASI banyak. Kondisi luka sudah mulai mongering dan bersih.
Kapan waktu yang paling tepat untuk kunjungan nifas pada kasus tersebut ?
a. 14 hari
b. 3 hari
c. 6 hari
d. 28 hari
e. 42 hari
11. Seorang bidan melakukan follow up asuhan melalui tatap mata dengan seorang
perempuan G1P0 umur 22 tahun, nifas hari ke-6. Hasil anamnesis: riwayat persalinan
spontan, tidak ada luka perineum. Keluhan saat ini agak meriang, nyeri pada
payudara. ASI sudah keluar, menyusui setiap 2-3 jam perhari. Ibu dan keluarga tidak
ada kontak dengan penderita COVID 19.
Apakah tujuan telekonsultasi yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Melakukan penapisan berbasis Modified Early Obstetric Warning Score
b. Memberikan KIE tentang perawatan kesehatan diri dan laktasi
c. Memberikan pelayanan KB jangka panjang
d. Menjaga kesehatan fisik dan psikologik
e. Mendeteksi masalah, mengobati atau merujuk bila terjadi komplikasi
12. Seorang perempuan, umur 37 tahun, P2A0H2, nifas hari ke-21, dating ke Puskesmas
dengan keluhan sulit menahan BAK terutama saat bersin. Hasil anamnesis: persalinan
spontan, BB lahir 3600 gram, laserasi grade 3. Hasil pemeriksaan: KU baik, TD 120/80
mmHg, N 80x/menit, P 20x/menit, S 36,5°C.
Tindakan apakah yang tepat pada kasus tersebut ?
a. Senam nifas
b. Pemasangan kateter sementara
c. Lakukan rujukan ke Puskesmas
d. Pengaturan konsumsi cairan
e. Senam otot dasar panggul
13. Seorang perempuan, umur 26 tahun, P1A0, nifas hari ke-3, dating ke PMB dengan
keluhan payudara bengkak. Hasil anamnesis agak demam, nyeri saat menyusui, bayi
sudah menyusu. Hasil pemeriksaan: KU baik, TD 120/80 mmHg, S 37,3°C, P 20x/menit,
N 80x/menit, lochea rubra (+), TFU 3 jari dibawah pusat.
Bagaimana mekanisme kenaikan suhu pada kasus tersebut ?
a. Infeksi masa nifas
b. Pembentukan ASI
c. Dehidrasi
d. Perdarahan masa nifas
e. Involusio uteri
14. Seorang bidan melakukan kunjungan nifas ke-2 pada seorang perempuan, umur 25
tahun, P1A0, nifas hari ke-4. Hasil anamnesis: bayi sering tersedak. Hasil pemeriksaan:
payudara berisi, konsistensi lunak, putting susu menonjol, ASI +/+, reflex hisap baik.
Posisi ibu saat menyusui tidak tetap.
Evaluasi apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Posisi mulut bayi terhadap areola
b. Mulut bayi tidak terbuka lebar
c. Dagu bayi menempel pada payudara
d. Nyeri putting dan areola saat menyusui
e. Badan bayi tidak melekat pada tubuh ibu
15. Seorang perempuan, umur 27 tahun, P1A0H1, nifas hari ke-21, datang ke Puskesmas
untuk kunjungan ulang. Hasil anamnesis: ASI sedikit, sudah memberikan susu formula,
khawatir tidak mampu merawat bayinya, suami bekerja diluar kota dan pulang 1x/
bulan. Rencana 1 minggu lagi akan kembali bekerja. Hasil pemeriksaan: KU baik, TD
120/80 mmHg, N 80x/menit, S 37°C, P 20x/menit. Payudara padat, konsistensi keras.
Faktor apakah yang paling mempengaruhi keberhasilan menyusui pada kasus tersebut ?
a. Sosial ekonomi
b. Sarana kesehatan
c. Produksi ASI
d. Pola pengasuhan
e. Psikologis
16. Seorang perempuan, umur 28 tahun, P2A0, dating ke PMB, nifas hari ke-6 dengan
keluhan terasa penuh pada payudara. Hasil anamnesis: menyusui on demand, ASI
banyak. Hasil pemeriksaan: KU baik, TD 110/70 mmHg, N 82 x/menit, S 36°C, P
20x/menit. Palpasi payudara : payudara tampak penuh dan ASI sudah keluar. TFU
pertengahan pusat-simfisis, lochea serosa.
Tindakan apakah yang paling tepat sesuai kasus tersebut ?
a. Mengajarkan posisi menyusui yang benar
b. Menyarankan ibu banyak istirahat
c. Menjelaskan tentang vulva hygiene
d. Menganjurkan memperhatikan intake cairan
e. Mewaspadai perdarahan
17. Seorang perempuan, umur 23 tahun, nifas hari ke-3, dating ke PMB dengan keluhan
nyeri di daerah luka jahitan. Hasil anamnesis: riwayat persalinan spontan, laserasi
grade 2, mengganti pembalut 2x/hari, daerah luka jahitan terasa gatal. Hasil
pemeriksaan: KU baik, TD 120/80 mmHg, N 80x/menit, P 18x/menit, S 36,4°C, Hb 12
gr/dl, lochea rubra, luka jahitan terlihat lembab, berwarna merah. Bidan memberikan
pendidikan kesehatan tentang proses penyembuhan luka.
Faktor apakah yang paling berpengaruh pada kasus tersebut ?
a. Perawatan diri
b. Antibiotika
c. Vulva hygiene
d. Teknik aseptik
e. Nutrisi
18. Seorang perempuan, umur 24 tahun, P1A0, nifas 2 jam di PMB. Hasil anamnesis:
persalinan cukup bulan, BB lahir 3000 gram, menangis kuat, ketuban jernih, IMD
berhasil, gerakan bayi aktif. Hasil pemeriksaan: KU baik, TD 120/80 mmHg, S 36,5 °C,
N 80x/menit, P 20x/menit, TFU 3 jari dibawah pusat, perdarahan 1 pembalut penuh.
Tindakan apakah yang dilakukan ibu tersebut ?
a. Bounding attachment
b. Menyusu secara on demand
c. Perawatan tali pusat
d. Menilai tanda infeksi
e. Konseling kontrasepsi
19. Seorang perempuan, umur 28 tahun, P2A0H3, nifas 4 jam, rawat gabung diruang nifas
RSUD. Hasil anamnesis: persalinan spontan dengan gemeli, lama persalinan 8 jam,
lelah, bingung cara menyusui bayi kembar, nyeri jahitan. Hasil pemeriksaan: TFU
setinggi pusat, kontraksi keras. TD 130/90 mmHg, N 88x/menit, S 37°C, P 20x/menit.
Skala nyeri 5.
Penyebab apakah yang paling mungkin pada kasus tersebut ?
a. Infeksi saluran kemih
b. After pain
c. Trauma persalinan
d. Nyeri perineum
e. Perdarahan
20. Seorang perempuan umur 30 tahun P3A0, melahirkan 5 jam yang lalu ditolong oleh
bidan di PMB. Hasil anamnesis: persalinan normal, belum BAK. Hasil pemeriksaan: TD
120/80 mmHg, P 20x/menit, S 36°C, N 84x/menit, TFU 2 jari dibawah pusat, lochea
rubra. Payudara mengeluarkan cairan dengan viskositas kental, lengket dan berwarna
kekuningan.
Jenis ASI apakah yang tepat pada kasus tersebut ?
a. Matur
b. Fore Milk
c. Transisi
d. Hindmilk
e. Kolostrum
21. Seorang perempuan umur 19 tahun P1A0, dirawat 6 jam diruang nifas RSUD dengan
keluhan ASI tidak keluar. Hasil anamnesis: persalinan SC, ASI belum keluar, sudah
mencoba menyusui tapi bayi masih menangis keras, tidak mau menyusu. Hasil
pemeriksaan KU baik, TD 120/70 mmHg, S 37,6°C, N 86x/menit, P 20x/menit. Putting
susu menonjol +/+, colostrum keluar +/+ sedikit jika dipencet. Bidan memberikan
dukungan proses laktasi.
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Mulai menyusui ketika bayi sudah menangis keras
b. Mengganti dengan susu formula
c. Langsung memasukkan putting susu ke mulut bayi
d. Tetap menyusui walaupun ASI belum keluar
e. Menyarankan ibu untuk memompa payudara
22. Seorang perempuan 28 tahun, nifas 8 jam di PMB. Hasil anamnesis: mulas, ASI belum
keluar, cemas karena. Hasil pemeriksaan KU baik, TD 120/80 mmHg, N 80x/menit, P
18x/menit, S 36,4°C. rencana pulang 2 jam lagi.
Intervensi apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. KIE perawatan bayi
b. Beri therapi sesuai keluhan
c. Breast care
d. Ajarkan kagle exercise
e. Discharge planning
23. Bidan melakukan kunjungan rumah untuk mengetahui keadaan ibu dan bayinya pada
seorang perempuan umur 28 tahun P1A0 nifas 14 hari. Hasil anamnesis: ASI keluar
lancer. Hasil pemeriksaan fisik: KU baik, TD 120/80 mmHg, S 36,5°C, N 80x/menit, P
20x/menit, TFU tidak teraba, lochea alba.
Apakah tujuan kunjungan bidan pada kasus tersebut ?
a. Memberikan konseling KB secara dini
b. Pemberian ASI awal
c. Mencegah perdarahan akibat atonia uteri
d. Deteksi dini tanda bahaya nifas
e. Mendeteksi dan merawat penyebab perdarahan
24. Seorang perempuan umur 18 tahun P1A0 nifas hari ke-7 datang ke PMB untuk kontrol.
Hasil anamnesis: bayi minum ASI dan susu formula. Pemeriksaan TD 110/80 mmHg, N
90x/menit, P 22x/menit, S 37,5 °C, kedua payudara keras, bengkak, kulit terasa
hangat, dan ASI -/-
Intervensi apakah yang paling tepat sesuai kasus tersebut ?
a. Lakukan perawatan payudara
b. Hentikan menyusui
c. Beri antibiotik
d. Anjurkan tetap memberikan ASI eksklusif
e. Rujuk
25. Seorang perempuan 28 tahun bersalin spontan 8 jam yang lalu di PMB. Hasil
anamnesis: mules, ASI belum keluar, ibu merasa cemas dengan keadaannya. Dari hasil
pemeriksaan tidak ditemukan adanya kelainan pada payudara ibu.
Intervensi apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Rujuk ke RS d. Jelaskan nifas normal
b. Beri therapy sesuai keluhan e. Rujuk ke Puskesmas
c. Ajarkan senam nifas
26. Seorang perempuan umur 21 tahun P1A0 nifas 6 jam di Puskesmas. Hasil anamnesis:
BAK terakhir sebelum bersalin, belum ada rangsangan berkemih, minum 8 gelas/hari.
Hasil pemeriksaan: VU penuh.
Berapa lamakah interval waktu yang berkemih yang normal pada kasus tersebut ?
a. 8 jam c. 10 jam e. 2 jam
b. 6 jam d. 4 jam
27. Seorang perempuan umur 28 tahun P1A0 di PMB. Hasil anamnesis: ibu lelah dan
khawatir tidak dapat merawat bayinya. Hasil pemeriksaan: TD 120/80 mmHg, P
20x/menit, S 36°C, N 84x/menit. TFU 2 jari dibawah pusat, lochea rubra, payudara
mengeluarkan cairan dengan viskositas kental, lengket dan berwarna kekuningan.
Pada hari keberapakah fase adaptasi yang terjadi pada kasus tersebut ?
a. 2
b. 4
c. 6
d. 10
e. 8
28. Seorang perempuan umur 33 tahun P1A0 nifas hari ke-3 datang ke PMB untuk
kunjungan ulang. Hasil anamnesis: BAK keluar spontan ketika batuk dan tertawa. Hasil
pemeriksaan: TD 100/60 mmHg, S 37°C, N 88x/menit, P 20x/menit, TFU ½ pusat
symfisis, kontraksi keras, lochea sanguinolenta.
Penatalaksanaan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Pemantauan intake dan output
b. Ajarkan senam kegel
c. Pemasangan volley kateter
d. Lakukan bladder training
e. Anjurkan ibu untuk minum secukupnya
29. Seorang perempuan umur 30 tahun P1A0 nifas 1 hari di RS. Hasil anamnesis: persalinan
normal, lelah. Hasil pemeriksaan: TD 110/70 mmHg, N 88x/menit, S 36,5°C, TFU 1 jari
dibawah pusat, kontraksi keras, perdarahan 1 pembalut, kandung kemih kosong.
Jenis lochea apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Sanguinolenta c. Rubra e. Purulenta
b. Alba d. Serosa
30. Seorang perempuan umur 23 tahun P1A0 nifas hari ke-7. Hasil anamnesis: kepala
pusing, tidur ± 5 jam perhari, sering terbangun setiap saat bayi menangis dan sering
terbangun. Hasil pemeriksaan: KU baik, TD 100/60 mmHg, N 88x/menit, S 36,8°C,
konjungtiva agak pucat, TFU pertengahan pusat dan simpisis, kontraksi uterus baik,
kandung kemih kosong, terdapat ekskresi cairan pervagina berwarna kuning kecoklatan
dan lebih sedikit.
Jenis lochea apakah yang paling sesuai pada kasus tersebut ?
a. Purulent d. Rubra
b. Sanguelenta e. Alba
c. Serosa
SOAL KETUNTASAN MODUL PERSALINAN
1. Seorang perempuan umur 30 tahun G5P4A0 hamil 39 minggu dating ke PMB
merasakan mulas-mulas teratur sejak 3 jam yang lalu. Hasil anamnesis: anak
terkecil umur 2 tahun, HB 2 hari sebelumnya 10,2 gr%, dan ibu sering mengeluh
mudah capek dan lemas. Hasil pemeriksaan TD 90/70 mmHg, S 37°C, N 80x/menit,
DJJ 134x/menit, kontraksi 3x/10'/25'', palpasi teraba kepala 3/5, pembukaan 6, KK
(+), tidak ada moulage.
Penyulit apakah yang terjadi pada kasus tersebut ?
a. Ruptur uteri
b. Inersia uteri
c. Atonia uteri
d. Fetal distress
e. Kala 1 lama
2. Seorang bayi laki-laki lahir spontan 1 jam yang lalu di Rumah Sakit. Hasil
anamnesis: gerakan aktif, bayi langsung menangis, proses kelahiran bayi agak
lama. Hasil pemeriksaan: BB 3900 gram, PB 49 cm, daerah kepala ditemukan
benjolan pada kepala, tidak melewati sutura, benjolan teraba fluktuatif dan berisi
darah.
Diagnosis apakah yang paling mungkin pada kasus tersebut ?
a. Cephal Haematoma
b. Perdarahan Intra Kranial
c. Caput Succedaneum
d. Fraktur Humerus
e. Trauma kepala
3. Seorang bayi laki-laki anak kedua baru dilahirkan 6 jam yang lalu di RS secara
spontan. Riwayat kelahiran PB 48 cm, BB 2600 gram, frekuensi jantung
120x/menit, suhu 36,5°C, telah diberikan suntikan Vit K1, gerakan bayi aktif.
Rencana asuhan apakah yang diberikan sesuai kasus tersebut ?
a. Melakukan pencatatan surat keterangan lahir
b. Melanjutkan IMD
c. Memberikan suntikan imunisasi Hepatitis B0
d. Memandikan
e. Memfasilitasi rooming in
4. Seorang bayi laki-laki lahir spontan 1 jam yang lalu di PMB. Hasil pemeriksaan
gerakan aktif, BB 3000 gram, PB 50 cm, tidak ditemukan kelainan.
Pemeriksaan antropometri apakah yang paling mungkin pada kasus tersebut ?
a. Berat badan, panjang badan, lingkar perut dan lingkar dada
b. Berat badan, panjang badan, lingkar dada dan lingkar kepala
c. Berat badan, panjang badan, lingkar perut dan lingkar lengan
d. Berat badan, panjang badan, panjang lengan dan kaki, lingkar kepala
e. Berat badan, panjang badan, lingkar lengan dan lingkar kepala
5. Seorang perempuan umur 20 tahun G1P0A0 hamil 9 bulan dating ke PMB dengan
keluhan mulas-mulas sejak 3 jam yang lalu. Hasil anamnesis: mulas semakin sering
dan telah mengeluarkan lendir darah dari jalan lahir. Hasil pemeriksaan KU baik,
TD 120/80 mmHg, N 80x/menit, S 37°C, TFU 3 jari dibawah PX, punggung kanan,
kontraksi 3x/10'/35'', DJJ 140x/menit teratur, pembukaan 5 cm, KK (+), kepala
turun H II+.
Data tentang kesejahteraan janin apalagi yang perlu diketahui dari kasus tersebut ?
a. Interval his
b. Gerakan janin
c. Warna air ketuban
d. Penyusupan
e. Durasi his
6. Seorang perempuan umur 30 tahun melahirkan anak ke 3 di PMB secara normal.
Bidan memberikan suntikan oksitosin 10 IU di paha ibu segera setelah bayi lahir,
kemudian melakukan PTT sambil melihat tanda pelepasan plasenta. 15 menit
kemudian tidak ada juga tanda pelepasan plasenta.
Tindakan apakah yang bidan harus lakukan selanjutnya pada kasus tersebut ?
a. Melakukan massase uterus
b. Melakukan manual plasenta
c. Melakukan suntik Oksitosin 10 IU kedua
d. Melakukan peregangan tali pusat
e. Menunggu 15 menit
7. Seorang perempuan umur 25 tahun G1P0A0 hamil 39 minggu sedang inpartu kala II
di PMB. Hasil pemeriksaan: KU baik, TD 110/70 mmHg, N 84x/menit, S 36°C, RR
24x/menit, his 4x/10'/45'', DJJ 144x/menit, pembukaan lengkap, kepala di H-4, KK
(-), perineum kaku dan kurang elastis.
Tindakan apakah yang tepat sesuai kasus ?
a. Melakukan tahanan pada perineum dengan kuat
b. Meminta ibu meneran saat ada his
c. Melakukan episiotomi saat kepala tampak 5-6 cm
d. Melakukan episiotomi di akhir kontraksi
e. Melakukan episiotomi saat ibu mengejan
8. Seorang perempuan umur 30 tahun P2A0 telah melahirkan anak ke-3 secara
spontan di PMB. Bidan telah memberikan suntikan oksitosin 10 IU secara IM,
kemudian melakukan manajemen aktif kala III dengan cara tangan kanan
melakukan peregangan tali pusat dan tangan kiri melakukan dorso cranial tetapi
plasenta belum lepas.
Apakah fungsi perasat yang dilakukan bidan tersebut ?
a. Mencegah terputusnya tali pusat
b. Mencegah terjadinya involusi uterus
c. Mencegah terjadinya atonia uteri
d. Mencegah terjadinya inversio uteri
e. Mencegah terjadinya rupture uteri
9. Seorang bayi perempuan lahir 2 jam yang lalu dirumah. Hasil pemeriksaan BB 2900
gram, PB 49 cm, S 36°C, frekuensi jantung 120x/menit, tidak ada kelainan. Bidan
membantu ibu untuk segera menyusui bayinya. Saat bayi didekatkan pada
payudara perempuan, mulut bayi berusaha mencari-cari putting susu secara
spontan.
Jenis refleks apakah yang ditunjukkan oleh bayi pada kasus tersebut ?
a. Swallowing reflex
b. Tonic neck reflex
c. Rooting reflex
d. Reflex morrow
e. Sucking reflex
10. Seorang bayi laki-laki lahir 6 jam yang lalu di klinik dengan BB 3300 gram, PB 49
cm. Bayi rewel dan tidak mau menyusu serta sering gumoh. Hasil pemeriksaan:
terdapat celah pada palatum.
Diagnosis apakah yang paling tepat pada kasus di atas ?
a. Genatoskizis
b. Palatoskizis
c. Atresia Esofagus
d. Labioskizis
e. Atresia Ani
11. Seorang bayi perempuan lahir spontan 1 jam yang lalu di PMB. Riwayat kelahiran:
usia kehamilan saat lahir 39 minggu, bayi menangis kuat, gerakan aktif. Hasil
pemeriksaan BBL 2900 gram, PB 50 cm, reflex hisap bagus, frekuensi jantung
120x/menit, suhu 37°C, tidak ditemukan kelainan.
Rencana asuhan apakah yang harus diberikan pada bayi pada kasus tersebut ?
a. Rawat gabung
b. Berikan kortikosteroid
c. Rawat dalam inkubator
d. Berikan antibiotic
e. Berikan oksigen
12. Seorang bidan menolong persalinan secara spontan di PMB. Bayi menangis kuat,
kulit kemerahan, gerakan aktif, kala II lama. Hasil pemeriksaan pada bayi: BB 3800
gram, PB 48 cm, terdapat pembengkakan pada kepala, teraba lunak, berbatas
tidak jelas, melewati sutura dan berisi cairan limfe.
Diagnosis apakah yang paling mungkin pada kasus tersebut ?
a. Trauma kepala
b. Perdarahan Intra Kranial
c. Cephal Haematoma
d. Caput Succedaneum
e. Oedema kepala
13. Seorang perempuan umur 25 tahun G1P0A0 hamil 39 minggu inpartu di PMB. Ibu
sudah dipimpin mengejan selama 30 menit, namun ibu tidak ada dorongan ingin
meneran. Hasil pemeriksaan KU ibu baik, TD 120/80 mmHg, S 36,5°C, N
90x/menit, pembukaan lengkap, KK (-) dan penurunan H-II.
Posisi apa yang tepat untuk klien pada kasus tersebut ?
a. Jongkok c. Merangkak e. Berdiri
b. Lithotomi d. Duduk/setengah duduk
14. Seorang perempuan umur 30 tahun G2P1A0 hamil aterm dating ke PMB dengan
keluhan mulas-mulas sejak 5 jam yang lalu. Hasil anamnesis: mulas semakin sering
dan telah mengeluarkan lendir darah dari jalan lahir. Hasil pemeriksaan KU baik,
TD 120/80 mmHg, S 36,5°C, N 80x/menit, P 18x/menit, kontraksi 3x/10'/40'', DJJ
120x/menit, pembukaan serviks 8 cm, KK (+).
Tiap berapa menit sekali observasi kontraksi pada kasus tersebut ?
a. Setiap ada his c. Setiap 15 menit e. Setiap 1 jam
b. Setiap 30 menit d. Setiap 2 jam
15. Seorang bayi laki-laki lahir normal, IMD tidak berhasil 2 hari yang lalu di RS. Hasil
pemeriksaan BB 3000 gram, PB 49 cm. Tidak ditemukan kelainan kongenital, Suhu
37°C. Saat ini sedang diperiksa reflex dengan cara menyentuh bagian pipi bayi.
Hasilnya, mulut bayi mengikuti arah jari.
Jenis reflex apakah yang ditunjukkan bayi pada kasus tersebut ?
a. Grasping c. Rooting e. Babinski
b. Sucking d. Moro
16. Seorang perempuan umur 25 tahun G2P1A0 hamil 39 minggu sedang Inpartu kala I
di PMB. Hasil anamnesis: mulas semakin sering, 4 jam yang lalu pembukaan 4 cm.
Hasil pemeriksaan KU baik, TD 120/80 mmHg, S 36,5°C, N 80x/menit, P 18x/menit,
pembukaan 4 cm, ketuban (+), kepala H 2, kontraksi 3x/10'/40'', DJJ 140x/menit.
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Anjurkan mobilisasi
b. Pecahkan selaput ketuban
c. Evaluasi tiap 4 jam
d. Rujuk ke Puskesmas
e. Induksi persalinan
17. Seorang bayi perempuan baru lahir di PMB. Riwayat kelahiran: anak pertama, usia
gestasi 39 minggu. Hasil pemeriksaan: bayi menangis kuat, warna kulit merah, bayi
mulai mencari putting susu. Setelah 1 jam dilakukan pemeriksaan antropometri
dengan hasil BB bayi 3800 gram, PB 56 cm, kulit lanugo sedikit, LK : 34 cm, LD : 35
cm.
Diagnosis apakah yang paling mungkin pada kasus tersebut ?
a. Bayi baru lahir normal
b. Bayi baru lahir prematur
c. Bayi baru lahir post matur
d. Bayi baru lahir dismatur
e. Bayi baru lahir dengan obesitas
18. Seorang bayi lahir spontan 2 hari yang lalu di klinik. Hasil pemeriksaan warna kulit
kemerahan, menangis kuat, gerakan aktif, BB 2500 gram, PB 46 cm, RR 40x/menit,
Suhu 36°C. ibu ingin segera merawat bayi dirumah.
Asuhan apakah yang paling tepat dilakukan pada kasus tersebut ?
a. Lakukan metode kangnguru
b. Anjurkan ibu untuk membedong bayi
c. Menghangatkan bayi dengan lampu 60 watt
d. Sering mengganti popok bayi jika basah
e. Menutup jendela ruangan
19. Seorang perempuan umur 27 tahun G2P1A0 hamil 39 minggu datang ke PMB
mengeluh mulas-mulas sejak 4 jam yang lalu. Hasil pemeriksaan KU baik, TD
120/80 mmHg, N 80x/menit, kontraksi 3x/10'/35'', DJJ 134x/menit, pembukaan 4
cm, KK (+), presentase kepala, penurunan Hodge II+.
Asuhan kebidanan apakah yang dapat diberikan sesuai kasus tersebut ?
a. Mengatur posisi ibu bersalin
b. Menganjurkan ibu tidur miring kiri
c. Melakukan massase pada punggung untuk relaksasi
d. Mengosongkan kandung kemih dengan kateterisasi
e. Menganjurkan ibu untuk mobilisasi
20. Seorang perempuan umur 35 tahun G4P2A1 hamil 36 minggu dating ke PMB
merasakan mulas-mulas teratur sejak 2 jam yang lalu. Hasil anamnesis saat ini ibu
merasa pusing serta nyeri ulu hati. Hasil pemeriksaan: pasien tampak oedema pada
wajah dan ekstremitas, TD 160/120 mmHg, protein urine (++). DJJ 134x/menit, his
3x/10'/25'', palpasi TFU 34 cm, teraba kepala 3/5, pembukaan 6 cm, KK (+).
Tindakan awal apakah yang harus dilakukan bidan pada kasus tersebut ?
a. Pasang infus
b. Menyiapkan surat rujukan
c. Merujuk pasien ke RS PONEK
d. Menyuntikkan MGSO4 dosis awal
e. Konsultasi dokter Sp.OG
21. Seorang perempuan umur 24 tahun pasca melahirkan anak pertama di PMB. Hasil
pemeriksaan BB bayi 3000 gram, menangis kuat, gerakan bayi aktif. Dilakukan IMD
selama 1 jam, tampak ibu mendekap bayi dengan bahagia.
Tindakan apakah yang dilakukan pada kasus tersebut ?
a. Menilai tanda-tanda infeksi
b. Konseling kontrasepsi
c. Bounding attachment
d. Perawatan tali pusat
e. Memastikan bayi menyusu secara on demand
22. Seorang bayi perempuan usia 4 hari dibawa ibunya ke Puskesmas dengan keluhan
badan panas sejak 2 hari yang lalu. Hasil anamnesis: bayi masih menyusu kuat, BAB
dan BAK lancar. Hasil pemeriksaan: gerakan bayi aktif, frekuensi nafas 40x/menit,
denyut jantung 120x/menit, S 39°C.
Diagnosis apakah yang paling mungkin pada kasus tersebut ?
a. Ikterus
b. Hipertermi
c. Asfiksia
d. Sianosis
e. Hipotermi
23. Seorang perempuan umur 24 tahun G1P0A0 hamil 39 minggu dalam persalinan kala
II di PMB. Bidan sudah memimpin meneran selama 50 menit. Ibu mengatakan
merasa lelah. Hasil pemeriksaan: KU baik, TD 110/70 mmHg, N 84x/menit, RR
28x/menit, S 37°C, kontraksi 4x/10'/40'', DJJ 144x/menit.
Anjuran apakah yang tepat diberikan sesuai kasus tersebut ?
a. Istirahat
b. Boleh makan/minum
c. Tetap meneran
d. Latihan pernafasan
e. Ganti posisi meneran
24. Seorang perempuan umur 28 tahun G1P0A0 hamil 37 minggu datang ke PMB dengan
keluhan nyeri hebat pada perut. Hasil anamnesis: ibu mengatakan telah terpeleset
di kamar mandi 1,5 jam yang lalu, saat ini juga mengeluarkan darah dari jalan lahir
berwarna merah tua. Hasil pemeriksaan: TD 130/90 mmHg, Nadi 96x/menit, DJJ
terdengar kecil dan lemah.
Kemungkinan diagnosa apakah yang tepat untuk kasus tersebut ?
a. Pre eklamsia
b. Trauma pada kehamilan
c. Solusio Plasenta
d. Plasenta Previa
e. Vasa Previa
25. Seorang perempuan usia 29 tahun baru saja melahirkan anak ke dua di Rumah
Bersalin. Hasil pemeriksaan: KU ibu baik tampak tali pusat di depan vulva,
kontraksi baik, TFU setinggi pusat, tidak ada janin ke dua, oksitosin pertama sudah
diberikan.
Tindakan apa yang harus dilakukan bidan selanjutnya pada kasus tersebut ?
a. Berikan oksitosin ke dua
b. Lakukan massase
c. Lakukan pemberian infus
d. Observasi robekan
e. Lakukan PTT
26. Seorang bidan melakukan kunjungan neonatus pada bayi perempuan umur 3 hari.
Hasil anamnesis: bayi menyusu kuat, ASI eksklusif, BAK lancar dan BAB 3x per hari.
Hasil pemeriksaan: KU baik, FJ 120x/I, P 40x/I, S 36,7°C, tali pusat masih basah,
lengket dan tampak kotor.
Asuhan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Memberikan injeksi vitamin K
b. Merujuk ke Rumah Sakit
c. Memberikan salep antibiotic
d. Berikan pendidikan kesehatan tentang perawatan tali pusat
e. Kolaborasi dengan dokter
27. Seorang perempuan umur 30 tahun G1P0A0, hamil 39 minggu datang ke RS
mengeluh mulas-mulas dan telah mengeluarkan lendir darah sejak 3 jam yang lalu.
Hasil pemeriksaan: KU ibu baik, DJJ 100x/menit ireguler, kontraksi 3x/10'/30'', TFU
28 cm, pembukaan 2 cm, KK (+).
Penyulit apakah yang terjadi pada janin sesuai kasus tersebut ?
a. Fetal distress
b. Asfiksia
c. IUFD
d. BBLR
e. IUGR
28. Seorang perempuan umur 25 tahun melahirkan anak pertama berjenis kelamin
perempuan di PMB satu jam yang lalu. Hasil anamnesis: mengeluh perut mulas,
nyeri pada jalan lahir dan cemas dengan keadaannya. Hasil pemeriksaan: BB 3000
gram, PB 50 cm. Plasenta lahir spontan lengkap. Keadaan umum ibu baik, TD
110/70 mmHg, Nadi 76x/menit, kontraksi teraba keras, TFU 2 jari di bawah pusat.
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Menduduki sesuatu yang hangat
b. Memasang gurita
c. Melakukan massase uterus
d. Melakukan bounding attachment
e. Memasan tampon vagina
29. Seorang perempuan umur 31 tahun G2P1A0 hamil 40 minggu sedang inpartu di
Puskesmas. Hasil pemeriksaan: KU ibu baik, TD 120/80 mmHg, S 37°C, N
80x/menit, RR 22x/menit, kontraksi 3x/10'/50'', DJJ 120x/menit, janin tunggal,
hidup, intra uteri, TBJ 4300 gram, kontraksi 3x/10'/50'', pembukaan serviks
lengkap, KK (-), kepala turun H2+, POD UUK kiri depan. Bidan memimpin meneran
dan kepala bayi lahir, akan tetapi tidak melakukan putaran paksi luar.
Kemungkinan diagnosa apakah yang terjadi pada kasus tersebut ?
a. Partus tak maju
b. Partus macet
c. Distosia bahu
d. Partus lama
e. Distensi uterus
30. Seorang perempuan umur 24 tahun G2P0A1 hamil 40 minggu dating ke Puskesmas
dengan keluhan nyeri perut yang sangat hebat. Hasil anamnesis ibu mengatakan
mulas-mulas sejak 4 jam yang lalu dan telah mengeluarkan lendir darah. Hasil
pemeriksaan KU ibu lemah, tampak keluar keringat dingin dan gelisah, TD 110/60
mmHg, N 110x/menit, R 32x/menit, TFU 36 cm, perut teraba keras, teraba lekuk
di antara pusat dan simpisis, DJJ nyaris tak terdengar.
Tindakan apa yang harus dilakukan bidan sesuai kasus tersebut ?
a. Merujuk ke RS PONEK
b. Melakukan pemeriksaan dalam
c. Memberikan cairan parental
d. Menyiapkan informed consent
e. Memimpin persalinan
31. Seorang perempuan umur 25 tahun G1P0A0 hamil 39 minggu datang ke PMB
mengeluh mulas-mulas sejak 5 jam yang lalu. Klien selalu menjerit pada saat
merasakan kontraksi. Hasil pemeriksaan: TD 130/80 mmHg, N 84x/menit, S 37°C,
RR 24x/menit, kontraksi 3x/10'/40'', DJJ 130x/menit, pembukaan 5 cm, KK (+).
Informasi apa yg tepat untuk di ajarkan pada klien sesuai kasus ?
a. Cara mengurangi his
b. Cara pengaturan posisi yang benar
c. Cara relaksasi saat mengejan
d. Cara relaksasi saat his
e. Cara mengejan yang benar
32. Seorang perempuan umur 30 tahun melahirkan anak ke empat di Puskesmas. Bayi
lahir menangis kuat, tali pusat dipotong dan bayi di letakkan di dada ibu. Kepala
bayi ditutupi dan tubuh bayi di selimuti.
Asuhan kebidanan apakah yang diberikan pada kasus tersebut ?
a. IMD
b. Asuhan saying ibu
c. Manajemen aktif kala III
d. Asuhan bayi baru lahir
e. ASI eksklusif
33. Seorang bayi perempuan baru lahir 2 jam yang lalu di PMB. Riwayat kelahiran, anak
pertama, usia gestasi 38 minggu. IMD telah dilakukan selama 1 jam dan telah
dilakukan pemeriksaan antropometri. Hasil pemeriksaan: BB 3500 gram, PB 55 cm,
Frekuensi jantung110x/menit, S 37°C, gerak aktif, tonus otot baik.
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Menyuntikkan imunisasi Hb0
b. Berikan suntikan Vitamin K1 dan tetes mata
c. Lakukan pengukuran antropometri
d. Berikan identitas pada bayi
e. Pemeriksaan fisik bayi
34. Seorang perempuan umur 27 tahun datang membawa bayi perempuannya ke bidan
untuk melakukan pemeriksaan. Hasil anamnesis: bayi lahir 2 hari yang lalu dengan
dukun dirumah, bayi menangis kuat. Ibu mengeluh anaknya menangis terus
menerus seperti sedang kesakitan, tangan sebelah kanan bayinya sedikit terkulai,
dan sangat sedih melihat anaknya seperti ini. Hasil pemeriksaan: tak ada gerakan
pada tangan yang sakit, reflex moro asimetris, terabanya deformitas dan krepotasi
di daerah fraktur disertai rasa sakit. Bidan melihat adanya tangisan bayi pada
gerakan pasif. KU bayi kurang baik.
Diagnosis apakah yang paling sesuai pada kasus tersebut ?
a. Fraktur Humerus
b. Penumpukan cairan cerebrospinal
c. Perdarahan subaponeurotik
d. Fraktur Klavikula
e. Perdarahan intracranial
35. Seorang bayi laki-laki lahir spontan 1 jam yang lalu di klinik. Riwayat kelahiran:
usia gestasi 36 minggu, bayi menangis kuat. Hasil pemeriksaan: gerakan aktif, BB
2500 gram, PB 48 cm, N 130x/menit, S 37,5°C, RR 40x/menit, dan tidak ditemukan
kelainan. 30 menit kemudian bayi tersebut mengalami penurunan suhu sampai
36°C.
Rencana asuhan apakah yang harus diberikan pada kasus di atas ?
a. Lakukan metode kanguru
b. Lakukan rujukan segera
c. Berikan antipirektif
d. Berikan cairan infuse Dexstrose
e. Berikan antibiotic
36. Seorang perempuan baru saja melahirkan secara spontan, usia 27 tahun P2A0, jenis
kelamin laki-laki di PMB. Hasil pemeriksaan: PB 50 cm, BB 3000 gram.
Berapakah perkiraan berat badan normal untuk bayi baru lahir ?
a. 2500-3500 gram
b. 2500-3000 gram
c. 2500- 4000 gram
d. 2000-2500 gram
e. 2500-4500 gram
37. Perhatikan gambar Partograf berikut !
Sesuai gambar, jika diketahui kondisi ibu: TD 90/60 mmHg, N 94x/menit, S 36°C,
RR 30x/menit, janin DJJ 162x/menit, teraba caput succedaneum.
Apa kemungkinan penyebab hambatan kemajuan persalinan pada kasus ?
a. Kandung kemih penuh
b. Kontraksi berlebihan
c. Belum masuk fase aktif
d. CPD
e. Ibu kelelahan
38. Seorang bayi perempuan lahir 2 jam yang lalu dirumah. Hasil anamnesis: bayi
menyusu kuat, hasil pemeriksaan: BB lahir 2400 gram, PB 46 cm, S 35°C, frekuensi
jantung 120x/menit, reflex hisap kuat, dan pemeriksaan fisik tidak ditemukan
kelainan.
Rencana asuhan yang paling tepat dilakukan pada kasus tersebut ?
a. Letakkan dibawah lampu
b. Berikan antibiotic
c. Berikan infus dekstrose
d. Rujuk segera
e. Lakukan perawatan metode kanguru
39. Seorang bayi laki-laki umur 1 bulan dibawa ibunya ke posyandu untuk
penimbangan. Hasil anamnesis: bayi sudah mendapat imunisasi BCG 2 hari yang
lalu dan saat ini timbul bengkak dan merah pada tempat penyuntikan.
Kesimpulan apakah yang sesuai pada kasus tersebut ?
a. Reaksi normal imunisasi BCG
b. Dosis vaksin terlalu banyak
c. Alergi terhadap vaksin
d. Bayi tidak tahan dengan vaksin BCG
e. Penyuntikan terlalu dalam
40. Seorang bayi laki-laki lahir 2 jam yang lalu secara spontan, aterm di PMB. Sudah
dilakukan IMD selama 1 jam dan telah mendapatkan asuhan bayi baru lahir 1 jam
pertama. Hasil pemeriksaan: BB 3500 gram, PB 55 cm, frekuensi jantung
110x/menit, S 37°C, gerak aktif, tonus otot baik.
Rencana asuhan apakah yang diberikan sesuai kasus tersebut ?
a. Berikan suntikan Vitamin K1
b. Lakukan pengukuran antropometri
c. Pemeriksaan fisik bayi
d. Berikan identitas pada bayi
e. Menyuntikkan imunisasi Hb0
SOAL KETUNTASAN MODUL KEBIDANAN KOMUNITAS
1. Seorang bidan bertugas melakukan pencatatan dan pelaporan PWS KIA. Hasil
pencatatan PWS KIA tersebut disajikan dalam bentuk grafik. Bidan membuat grafik
tentang kunjungan nifas yang di layani 3x oleh tenaga kesehatan.
Apakah grafik yang akan dibuat bidan pada kasus tersebut ?
a. K4
b. K1
c. KN2
d. KN1
e. KF
2. Seorang perempuan umur 29 tahun post partum hari ke 7 datang ke Puskesmas
memeriksakan kesehatannya, ibu mengeluh payudaranya merah, tegang dan bengkak.
Hasil pemeriksaan fisik ibu: TD 100/80 mmHg, N 88x/menit, Respirasi 20x/menit, S
38,5°C, payudara simetris, teraba penuh ASI, nyeri tekan, putting menonjol, areola
hiperpigmentasi, bengkak dan keluar pus ketika di pencet.
Apakah pendidikan kesehatan yang paling tepat diberikan Bidan ?
a. Menghentikan menyusui
b. Menjelaskan perlunya rujukan ke RS
c. Mengkompres payudara
d. Menganjurkan tetap menyusui
e. Mengajarkan massase payudara
3. Seorang perempuan umur 21 tahun G2P1A0, UK 20 minggu datang ke klinik ingin
melakukan ANC. Ia baru pertama kali kunjungan ANC karena jarak Poskesdes dengan
rumah jauh.
Apakah status kunjungan pada kasus di atas ?
a. K3
b. KN
c. K2
d. K1 akses
e. K1 murni
4. Seorang bidan ditugaskan di sebuah desa. Masyarakat desa sebagian merupakan buruh
membatik dan karyawan pabrik. Masyarakat desa sangat mempercayai dukun untuk
menjaga kesehatan. Persalinan masih dibantu oleh dukun yang sekaligus merupakan
tokoh masyarakat.
Apakah pendekatan kelompok masyarakat yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Tokoh agama
b. Kader kesehatan
c. Tokoh masyarakat
d. Tenaga kesehatan
e. Masyarakat
5. Seorang bidan yang bekerja di Puskesmas akan memberikan penyuluhan ASI eksklusif
kepada masyarakat. Bidan mengidentifikasi jika 50 % bayi mendapatkan susu formula
dan MP-ASI sebelum 6 bulan.
Apakah pesan kunci yang perlu disampaikan bidan yang tepat dalam kasus di atas ?
a. Memberikan penyuluhan kepada ibu dan masyarakat untuk melatih bayi makan
makanan padat sebelum usia 6 bulan
b. Memberikan penyuluhan kepada ibu dan masyarakat untuk tidak memberikan
makanan dan minuman apapun kecuali obat sebelum bayi berusia 6 bulan
c. Memberikan penyuluhan kepada ibu dan masyarakat untuk menghentikan ASI dan
melatih dengan susu formula pada saat usia bayi 6 bulan
d. Memberikan edukasi pada ibu dan masyarakat untuk tetap memberikan MP-ASI
sebelum 6 bulan
e. Memperbolehkan ibu memberikan makanan suplemen penambah nafsu makan
kepada bayi usia kurang dari 6 bulan
6. Seorang perempuan berusia 49 tahun datang ke klinik untuk berkonsultasi. Hasil
anamnesis: menstruasinya sudah tidak teratur, mudah berdebar-debar, muka sering
merasa panas, dan sudah tidak pernah berhubungan seksual karena suami telah
meninggal dunia.
Apakah diagnosis yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Senium
b. Klimakterium
c. Pra menopause
d. Ketidaknyamanan dalam kehamilan
e. Menopause
7. Seorang bidan bekerja di daerah terpencil. Jarak desa dengan Puskesmas adalah 46
km. Akses transportasi hanya bisa dilalui dengan berjalan kaki. Persalinan sebagian
besar dilakukan dirumah pasien.
Apakah syarat persalinan dirumah yang paling penting pada kasusu tersebut ?
a. Ada keluarga besar yang mendampingi persalinan
b. Tersedianya air hangat
c. Pasien memiliki kartu jampersal
d. Pasien mempunyai KTP dan Kartu Keluarga
e. Adanya bidan terlatih dan ruangan yang hangat untuk persalinan
8. Seorang bidan desa diberi tugas memberikan penyuluhan kesehatan Gigi disebuah SD.
Apakah peran bidan pada kasus tersebut ?
a. Pemberdaya
b. Pendidik
c. Peneliti
d. Pelaksana
e. Pengelola
9. Seorang remaja 17 tahun datang ke klinik. Hasil anamnesis: merasa lemas, sering
berkunang-kunang dan sering merasa pusing saat mengalami menstruasi. Hasil
pemeriksaan Hb 9,3 gr%.
Apakah diagnosis yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Anemia d. Hamil
b. Hipotensi e. Gastritis
c. Hipertensi
10. Seorang perempuan umur 50 tahun datang ke Bidan Praktek Mandiri mengeluh
keputihan. Hasil anamnesis tidak gatal, encer, tidak berbau, tidak haid sejak 2 tahun
yang lalu. Hasil pemeriksaan: TD 130/80 mmHg, N 84x/menit, S 36,8°C, abdomen
tidak teraba massa dan tidak merasakan nyeri tekan. Bidan merencanakan IVA test
dengan berkolaborasi dengan laboratorium rujukan untuk mengetahui hasilnya.
Apakah kategori rujukan yang dilakukan oleh bidan pada kasus tersebut ?
a. Transfer of knowledge
b. Transfer of specimen
c. Transfer of personel
d. Transfer of medication
e. Transfer of patient
11. Seorang ibu datang ke Puskesmas dalam proses pengkajian data, ibu tersebut
menyampaikan jika saat ini ibu dan suami masih tinggal serumah dengan mertuanya.
Ibu juga mengatakan selain mertua, dalam keluarga tersebut juga ada adik iparnya
yang juga masih tinggal dalam 1 rumah.
Apakah jenis keluarga yang bisa menggambarkan keadaan ibu tersebut ?
a. Keluarga berkomposisi
b. Keluarga besar
c. Keluarga berantai
d. Keluarga inti
e. Keluarga kabitas
12. Seorang bayi perempuan umur 2 tahun dibawa ibunya ke Puskesmas dengan keluhan
batuk sejak 1 bulan. Hasil anamnesis: batuk tidak disertai pilek, tidak ada demam,
batuk berdahak, riwayat imunisasi dasar lengkap, makan 3x/sehari porsi sedang. Hasil
pemeriksaa: BB 10 kg, PB 84 cm, S 37°C, P 34x/menit.
Apakah rencana asuhan yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Pemberian jeruk nifis dan kecap
b. Pemberian pelega tenggorokan
c. Rujuk untuk pemeriksaan lanjutan
d. Kolaborasi untuk pemberian antibiotik
e. Pemberian obat batuk yang aman
13. Seorang bidan melakukan pengkajian pada desa binaannya. Data yang di peroleh
adalah 40 % perempuan didesa tersebut menjadi PSK, banyak terjadi infeksi menular
seksual (IMS). Masyarakat berfikir kondisi yang terjadi adalah hal biasa dan pelaku
merupakan pahlawan keluarga.
Apakah tindakan awal yang paling tepat dilakukan pada kasus tersebut ?
a. Pemberdayaan ekonomi keluarga
b. Mengembangkan kegiatan rohani
c. Pendekatan tokoh masyarakat
d. Penyuluhan
e. Kerjasama dengan pihak kepolisian
14. Seorang bidan telah mengidentifikasi masalah di desa tersebut yaitu 80 % ibu hamil
mengalami anemia. Bidan ini ingin memberikan penyuluhan dan edukasi kepada ibu
hamil dan masyarakat tentang perilaku hidup sehat pada saat kehamilan.
Apakah prinsip yang harus dilakukan oleh bidan dalam kasus tersebut ?
a. Memprioritaskan suku dan agama tertentu
b. Bersikap judgemental
c. Membedakan pelayanan pada masyarakat yang tingkat ekonomi berbeda
d. Memperhatikan kebiasaan-kebiasaan masyarakat
e. Bersikap menjadi pemimpin dalam komunitas
15. Seorang bidan desa mempromosikan dan menginformasikan kepada remaja dalam
kegiatan karang taruna tentang pelayanan kesehatan peduli remaja (PKPR). PKPR ini
bisa di akses oleh remaja jika mereka menginginkan informasi atau bahkan konseling
kesehatan.
Apakah ruang lingkup promosi kesehatan yang dilakukan bidan ?
a. Faktor genetik
b. Lingkungan
c. Perilaku dan kebiasaan
d. Psikologi kesehatan
e. Pelayanan kesehatan
16. Seorang bayi laki-laki umur 25 hari dibawa ibunya datang ke Puskesmas untuk
melakukan kunjungan ke dua kalinya. Hasil anamnesis: bayi sehat, menyusu eksklusif,
sudah mendapatkan imunisasi BCG. Hasil pemeriksaan BB 3700 gram, PB 48 cm, S
36,5°C, nadi 100x/menit.
Apakah istilah yang tepat untuk menyebut kunjungan tersebut ?
a. KN 1
b. K1
c. K2
d. KN 2
e. KF
17. Seorang remaja perempuan umur 17 tahun merupakan siswi di salah satu SMA datang
ke Puskesmas. Hasil anamnesis: merasa sering pusing, cepat merasa lelah dan sering
mengantuk dikelas, tidak suka sayur dan buah dan juga mengurangi makan untuk
menjaga berat badan. Hasil pemeriksaan: TD 80/60 mmHg, S 36,3°C, P 20x/menit, BB
52 kg, konjungtiva pucat.
Apakah hal penting yang harus dilakukan pada kasus tersebut ?
a. Memberikan buku pencegahan anemia kepada guru BK di SMA tersebut
b. KIE pola makan sehat untuk remaja dan memberikan Tablet Fe serta memberi tahu
cara minumnya
c. Menganjurkan siswa untuk melakukan olahraga ringan
d. Memberikan KIE tentang pola tidur sehat
e. Merujuk ke rumah sakit terdekat
18. Disuatu Polindes seorang bidan desa sedang melakukan asuhan kebidanan pada ibu
bersalin kala I fase aktif. Bidan melakukan observasi kemajuan persalinan kepada ibu
tersebut dan menuliskannya dalam partograf.
Apakah bentuk pelayanan kebidanan yang sedang dilakukan bidan sesuai kasus diatas ?
a. Limpahan c. Rujukan e. Kolaborasi
b. Promosi d. Mandiri
19. Seorang bidan desa melakukan pengkajian data pada desa binaannya. Hasil
pengkajian: cakupan akseptor kontrasepsi berkisar hanya 45 %, jarak desa dengan
Puskesmas 2 km, 80 % masyarakat adalah buruh pabrik, 50 % masyarakat memelihara
unggas dan hewan ternak, tokoh masyarakat mempunyai pendidikan rata-rata SMP.
Apakah prioritas masalah kebidanan yang paling tepat pada kasusu tersebut ?
a. Jarak dengan Puskesmas 2 km
b. Jenis pekerjaan masyarakat buruh pabrik
c. Masyarakat memelihara hewan ternak dan ungags
d. Level pendidikan tokoh masyarakat
e. Cakupan akseptor kontrasepsi hanya 45 %
20. Bidan melakukan kunjungan rumah pasangan suami istri (PUS) yang telah menikah
selama 17 bulan dan belum memiliki anak. Suami dan istri telah melakukan
pemeriksaan kesuburan dan hasilnya normal.
Apakah anjuran bidan yang paling tepat ?
a. Menganjurkan untuk menghindari alcohol dan merokok
b. Menganjurkan pasangan tersebut untuk melakukan program bayi tabung
c. Menganjurkan istri untuk melakukan screening IVA
d. Menganjurkan pasangan tersebut untuk melakukan pemeriksaan IMS
e. Menganjurkan pasangan tersebut untuk melakukan pemeriksaan TORCH
21. Seorang bidan desa menginisiasi kelas ibu hamil. Namun dalam pelaksanaannya hanya
40 % ibu hamil yang datang untuk mengikutinya secara rutin. Sebagian besar penduduk
petani dan buruh serabutan, berpendidikan rendah dan social ekonomi menengah
kebawah.
Apakah upaya yang paling tepat untuk menjalankan program pada kasus tersebut ?
a. Publikasi kelas ibu hamil pada seluruh masyarakat desa
b. Memasang flyer dan banner tentang kelas ibu hamil
c. Pendekatan terhadap tokoh masyarakat
d. Menganjurkan untuk mengikuti kelas ibu hamil
e. Pendekatan terhadap sector terkait
22. Seorang perempuan usia 21 tahun G1P0A0 datang ke klinik. Hasil anamnesis pengantin
baru, sedang dalam program kehamilan, terlambat menstruasi sudah 3 minggu. Hasil
pemeriksaan KU baik, TD 120/80 mmHg, S 36,4°C, P 24x/menit, N 80x/menit.
Apakah status kunjungan pada kasusu di atas ?
a. KN
b. K3
c. K1 murni
d. K1 akses
e. K2
23. Seorang remaja putri berumur 17 tahun datang ke Bidan Praktik Mandiri dan
mengatakan jika ingin berkonsultasi mengenai kesehatan reproduksi. Hasil anamnesis:
didapatkan data bahwa remaja tersebut di ajak pacarnya menikah segera. Bidan
kemudian memberikan penyuluhan individual langsung dengan pemberian contoh
konkrit tentang kehamilan remaja dan menikah pada usia muda, yang dapat
menggugah emosi, perasaan dan sikap remaja tersebut.
Apakah unsur pengajaran yang sedang dilakukan oleh bidan tersebut ?
a. Memilih metode belajar
b. Menyusun rencana evaluasi
c. Menentukan substansi
d. Memilih alat bantu
e. Menetapkan tujuan pembelajaran
24. Seorang bidan desa melakukan pengkajian di wilayah binaannya. Hasil survey
didapatkan jika 50 % PUS unmet beed KB. Bidan kemudian memberikan penyuluhan
tentang pentingnya KB dan tempat pelayanan KB.
Apakah ruang lingkup kebidanan yang tepat pada kasus tersebut ?
a. Kuratif
b. Rujukan
c. Preventive
d. Rehabilitative
e. Promotive
25. Bidan memberikan penyuluhan tentang protocol pelayanan kehamilan pada masa
pandemi Covid-19 pada ibu hamil yang berencana akan melahirkan di Puskesmas.
Apakah kategori ruang lingkup kebidanan komunitas yang dilakukan pada kasus
tersebut ?
a. Rujukan
b. Rehabilitative
c. Promotive
d. Preventive
e. Pertolongan gawat darurat
26. Seorang bidan desa bertugas melakukan pencatatan dan pelaporan melalui PWS KIA.
Dalam pencatatan tersebut diketahui data cakupan K1 bulan ini adalah 85 %, data
cakupan K1 bulan lalu 75 %. Target K1 diwilayah tersebut adalah 60 %.
Apakah kesimpulan terhadap status cakupan K1 diwilayah tersebut ?
a. Baik
b. Jelek
c. Cukup
d. Meningkat
e. Kurang
27. Seorang bidan mendapatkan laporan dari kader. Terdapat seorang perempuan
diwilayah kerjanya sedang hamil, namun perempuan tersebut tidak mau melakukan
kunjungan ANC. Bidan melakukan kunjungan rumah untuk melakukan pengkajian data
ibu hamil.
Apakah jenis asuhan pelayanan kebidanan komunitas pada kasus tersebut ?
a. Identifikasi ibu hamil
b. Persiapan persalinan
c. Pengelolaan dan persiapan persalinan
d. Identifikasi masalah kesehatan ibu hamil dan keluarga
e. Pemeriksaan dan pemantauan antenatal
28. Berdasarkan hasil survey pada sebuah desa didapatkan data bahwa 65 % WUS di desa
tersebut memiliki faktor resiko kanker serviks. Namun dari data cakupan pemeriksaan
IVA tes hanya 5 % saja yang melakukan pemeriksaan. Sebagian besar WUS lainnya tidak
berpartisipasi karena kurang pengetahuan tentang IVA tes.
Apakah tindakan yang paling tepat sesuai kasus tersebut ?
a. Sosialisasi BPJS
b. Melaporkan pada dinas sosial
c. Edukasi
d. Pendekatan kepada tokoh masyarakat
e. Konseling
29. Seorang bidan desa melakukan pengkajian di wilayah binaan. Hasi pengkajian: 20 %
balita mengalami ISPA, 5 % balita menderita pneumonia dan 2 % BGM.
Apakah upaya pemecahan masalah kebidanan komunitas yang paling tepat pada kasus
tersebut ?
a. Memberikan obat batuk kepada ibu balita
b. Bekerjasama dengan sektor terkait untuk meneliti penyebab masalah
c. Melakukan pemeriksaan MTBS
d. Memberikan penyuluhan PHBS
e. Menganjurkan untuk mengikuti posyandu balita teratur
30. Seorang perempuan umur 28 tahun P1A0 datang ke PMB untuk melakukan kunjungan
nifas. Hasil anamnesis: 2 hari masa nifas, sejak hamil hanya makan nasi putih
dicampur garam dan minum air putih saja, tidak menkonsumsi tablet Fe secara rutin,
memiliki kepercayaan bahwa perempuan hamil dan nifas pantang makan ikan, daging
dan telur. Hasil pemeriksaan: KU baik, TD 120/80 mmHg, S 36,4°C, P 24x/menit, N
80x/menit. TFU 1 jari dibawah pusat, lochea rubra, Hb 9 gram/dl.
Apakah peran yang dilakukan bidan pada kasus tersebut ?
a. Pemberdaya
b. Pengelola
c. Pelaksana
d. Peneliti
e. Pendidik
SOAL KETUNTASAN MODUL BAYI BALITA DAN ANAK PRA SEKOLAH
1. Seorang bayi laki-laki, umur 9 bulan, dibawah ibunya ke posyandu untuk mendapatkan
imunisasi. Hasil pemeriksaan KU baik, S 36 ◦C, P24x/menit. Bidan melakukan imunisasi
campak.
Berpakah dosis vaksin yang tepat pada kasus tersebut ?
a. 0,05 ml
b. 0,2 ml
c. 0,5 ml
d. 5 ml
e. 1 ml
2. Seorang ibu melahirkan bayi secara spontan 1 hari yang lalu di PMB. Hasil
pemeriksaan: KU baik, N 120x/menit, S 36 ◦C, P 48x/menit, BB 3000 kg, PB 50 cm,
refleks bayi baik. Bidan melakukan perencanaan pulang
Kapan waktu kunjungan ulang yang paling di anjurkan pada kasus tersebut ?
a. 8-20 hari
b. 1-2 hari
c. 40-50 hari
d. 21-39 hari
e. 3-7 hari
3. Seorang bayi perempuan, umur 4 minggu, dikunjungi bidan desa untuk KN 3. Hasil
anamnesis: riwayat kelahiran normal, menangis spontan. Hasil pemeriksaan KU baik,
FJ 110x/menit, S 36,6 ◦C, P 40x/menit, menyusu aktif, BB 3800 g. Bidan akan
memberikan imunisasi BCG.
Berapakah dosis yang tepat pada kasus tersebut ?
a. 0,01 ml
b. 0,005 ml
c. 0,5 ml
d. 0,1 ml
e. 0,05 ml
4. Seorang bayi laki-laki, umur 4 bulan, dibawah ibunya ke puskesmas dengan keluhan
batuk terus sejak 3 minggu yang lalu. Hasil anamnsesis: pilek, dema. Belum pernah
imunisasi. Hasil pemeriksaan: KU lemah, FJ 150x/menit, S 38 ◦C, P 63x/menit, mata
merah, sering bersin.
Diagnosis apakah yang paling mungkin pada kasus tersebut ?
a. Hemofilus influenza B
b. Pertusis
c. Hepatitis B
d. Difteri
e. Tetanus
5. Seorang bayi perempuan, umur 3 bulan , dibawah ibunya ke puskesmas untuk imunisasi
DPT I. Bidan memberikan penjelasan efek samping yang dapat terjadi pasca pemberian
vaksin.
Apakah KIPI yang paling mungkin terjadi pada kasus tersebut ?
a. Diare
b. Demam
c. Ruam
d. Muntah
e. Lumpuh layu
6. Seorang bayi perempuan, umur 26 hari, dibawah ibunya ke puskesmas dengan keluhan
diare sejak 2 hari yang lalu. Hasil anamnesis: Riwayat persalinan normal, BB 2900 g, PB
48 cm, selain ASI telah diberikan makanan pisang lumat sejak 3 hari yang lalu. Hasil
pemeriksaan: KU baik, PJ 100x/menit, S 36,5 ◦C, P 36x/menit, BB 3200 g, PB 50 cm,
turgor kembali <2”.
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Rujuk ke RS
b. Beri garam oralit
c. Teruskan ASI saja
d. Pasang infus
e. Teh pahit pekat
7. Seorang anak permpuan, umur 3 bulan, dibawah ibunya ke PMB dengan keluhan batuk
kadang-kadang sesak nafas sudah 2 hari. Hasil anamnesis: lahir normal, BB 3000 g, PB
49 cm, ASI keluar ekslusif. Hasil pemeriksaan, KU baik, FJ 120x/menit,
S 38,1 ◦C, P 54x/menit tampak retraksi dinding dada., BB sekarang 5 kg, PB 56 cm.
Diagnosis apakah yang paling mungkin pada kasus tersebut ?
a. Pneumonia
b. Batuk, bukan pneumonia
c. Pneumonia berat
d. Brochopneumonia
e. Asthma bronchiale
8. Seorang bayi permpuan, dibawah ibunya ke PMB untuk kontrol. Hasil anamnesis: bayi
sedang belanjar mengucapkan “mama papa” namun belum spesifi, mengoceh 1-2
kata.hasil anamnesis: KU baik, FJ 117/menit, S 36,5 ◦C, P 40x/menit, dapat
melompat, menendangbola,berlari hingga berusaha berdiri dengan satu kaki walau
masih sering jatuh, dapat membungkuk dan mengambil sesuatu dari lantai. Berapakah
perkiraan umur bayi pada kasus tersebut ?
a. 24-36 bulan
b. 36-48 bulan
c. 18-24 bulan
d. 48-60 bulan
e. 12-18 bulan
9. Seorang ibu membawah bayi laki-laki umur 1 tahun ke posyandu untuk penimbangan
rutin. Hasil anamnesis: belum bisa berjalan: hasil pemeriksaan: KU baik, N 80x/menit,
S 36,7 ◦C, P 32x/menit, BB 9 kg, PB 75cm. Hasil jawaban ya pada kuesioner pra
skrinning perkembangan (KPSP) berjumlah 7. Interpretasi apakah yang paling tepat
pada kasus tersebut ?
a. Pertumbuhan-perkembangan normal
b. Pertumbuhan-perkembangan tidak normal
c. Normal keseimbangan menyimpang
d. Kurus-perkembangan meragukan
e. Normal-perkembangan meragukan
10. Bidan puskesmas bersama kader melakukan posyandu keliling untuk membagikan
vitamin A untuk bayi dan balita. Apakah warna suplementasi yang tepat pada kasus
tersebut ?
a. Merah
b. Abu-abu
c. Biru
d. Kuning
e. Hijau
11. Seorang bayi perempuan, umur 8 hari, dibwah ibunya ke PMB dengan keluhan kulit
kuning sejak 2 hari yang lalu. Hasil anamnesis: persalinan normal, cukup bulan, BB
2700 g, PB 48cm, rewel, menyusu ekslusif, ASI keluar sedikit. Hasil anamnesis KU baik,
FJ 110x/menit, S 37 FJ 100x/menit, S 36 ◦C, C, P 40x/menit, muka tampak kuning.
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus diatas ?
a. Memberikan cairan elektrolit
b. Menjemur disinar matahari pagi
c. Persiapan rujukan
d. Memberikan ASI sesering mungkin
e. Terapi sinar ( Blue light)
12. Seorang anak, umur 10 bulan, dibawah ibunya ke puskesmas untuk pemeriksaan
tumbuh kembang. Hasil anamnesis: riwayat persalinan normal, imunisasi lengkap
sesuai umur, nafsu makan baik. Hasil pemeriksaan KU baik, FJ 100x/menit, S 36 ◦C, P
40x/menit, BB 10,5 kg, TB 82 cm, skor KPSP 9-10
Tindakan apakah yang tepat pada kasus tersebut ?
a. Menstimulasi perkembangan yang tidak sesuai
b. Menilai perkembangan sesuai KPSP setiap 2 minggu
c. Menjadwalkan pemeriksaan selanjutnya
d. Meneruskan pola asuh sesuai tahap perkembangan
e. Melakukan skrining penyakit degeneratif
13. Seorang bayi, umur 15 hari, dibawah ibunya ke puskesmas dengan keluhan tidak mau
menyusu sejak kemarin. Hasil anamnesis: riwayat kehamilan normal, BB lahir 3200 g,
PB 48cm, menyusu ASI ekslusif. Hasil pemeriksaan KU baik, FJ 10x/menit, S 37 ◦C, P
40x/menit, BB 3400 g, PB 48cm, tampak kuning di seluruh tubuh sampai telapak
tangan dan kaki. Masalah aktual apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Ikterus berat
b. Ikterus
c. Krem ikterus
d. Hyperbilirubenim
e. Ikterus patalogis
14. Seorang bayi laki-laki, umur 4 bulan, dibawah ibunya ke puskesmas dengan keluhan
tidak mau menyusu sejak 2 hari yang lalu. Hasil anamnesis. Rewel, gelisah saat
disusui. Hasil pemeriksaan: KU baik, FJ 116x/menit, S 36 ◦C, P 40x/menit. Terdapat
bercak putih pada lidah dan langit-langit.
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasusn tersebut ?
a. Teruskan ASI
b. Rujuk ke RS
c. Kolaborasi dengan pemberian antibiotik
d. Oleskan gentian violet
e. Periksa sekret mulut
15. Seorang bayi laki-laki, umur 2 hari, dibawah ibunya ke PMB dengan keluhan rewel.
Hasil anamnesis: ASIbelum keluar, menangis terus, hasil pemeriksaan: KU baik, N
120x/menit, P 48x/menit, S 36,7 ◦C, BB 3000 g, PB 50 cm, ballard score 37.
a. Memfasilitasi susu formula
b. Menyusui bayi secara on demand
c. Melakukan inisiasi menyusu dini
d. Memberikan air putih
e. Memerah ASI
16. Seorang bayi perempuan, umur 1 tahun, dibawah ibunya ke PMB untuk pemeriksaan
tumbuh kembang. Hasil anamnesis: lahir normal, BBL 3100 g, PB 50 cm. Hasil
pemeriksaan: KU baik, FJ 115x/menit, S 36,8 ◦C, P 38x/menit, BB 9,5 kg, PB 75 cm.
Tahapan tumbuh kembang apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Mencoret-coret pensil diatas kertas
b. Bertepuk tangan, melambai-lambai
c. Dapat berjalan dengan dituntun
d. Menyebut 3-6 kata yang menpunyai arti
e. Mengelingdingkan bola kearah sasaran
17. Seorang bayi perempuan, lahit spontan 2 jam yang lalu di PMB. Hasil anamnesis
menyusu kuat, on demand. Hasil pemeriksaan: S 37 ◦C, GJ 100x/menit, P 40x/menit,
BB lahir 3400 g, PB 50 cm, bayi telah mendapatkan salep mata.
Tindakan lanjutan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Bonding attachment
b. Pemberian HB 0
c. Injeksi vitamin K
d. Rooming in
e. Memandikan bayi
18. Seorang bayi perempuan, umur 1 tahun, dibawah ibunya ke PMB untuk timbang. Hasil
anamnesis: BBL 3000 g, PB 48cm,ASI eklusif selama 6 bulan. Saat ini bayi sudah
mendapatkan makananpendamping AS. Hasil pemeriksaan: KU baik, FJ 110x/menit, S
36,8 ◦C, P 46x/menit.
Berapakah perkiraan berat badan yang tepat pada kasus tersebut ?
a. 9 kg
b. 6 kg
c. 12 kg
d. 4 kg
e. 5 kg
19. Seorang bayi perempuan, umur 14 bualn, dibawah ibunya ke posyandu untuk
pemeriksaan bulanan. Hasil anamnesis: anak belum bisa menyebut 2 kata yang sama
seperti pa-pa..ma-ma...hasil pemeriksaan: KU baik, FJ 100x/menit, 36 ◦C, BB 10,5 g,
TB 82 cm. Hasil kuisioner pra skrining perkembangan (KPSP) = 9
Stimulasi apakah yang paling tepat kasus tersebut ?
a. Menjawab ocehan anak
b. Mengalihkan perhatian pada media elektronik
c. Mengajak bicara sesering mungkin
d. Menatap wajah anak ketika berbicara
e. Merangsang anak agar mengulangi kata
20. Seorang bayi laki-laki, umur 8 bulan, dibawah ibunya ke puskesmas dengan keluhan
diare sejak 5 hari yang lalu. Hasil anamnesis: BAB 6x/ hari, konsistensi cair, mual dan
muntah. Hasil pemeriksaan: KU baik, S 39 ◦C, P 36x/menit, penurunan BB 7%, Turgor
kulit kembali >4”.
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Memberikan analgesik
b. Pemberian cairan elektrolit
c. Pemenuhan nutrisi
d. Mengkolaborasikan terapi antibiotik
e. Mengijeksi antipiretik
21. Seorang bayi perempuan, umur 7 bulan, dibawah ke posyandu untuk menerima vitamin
A. Hasil pemeriksaan: KU baik, N 80x/menit, S 36,6 ◦C, P 24x/menit.
Berapakah dosis pemberian suplementasi pada kasus tersebut ?
a. 10.000 IU
b. 1.000 IU
c. 5.000 IU
d. 200.00 IU
e. 100.000 IU
22. Seorang bidan sedang melakukan deteksi perkembangan di posyandu pada seorang
balita. Hasil pengkajian yang di lakukan bidan dengan melihat kemampuan anak untuk
melakukan pergerakan, sikap tubuh yang melibatkan otot besar seperti duduk dan
berdiri.
Aspek perkembangan apakah yang paling tepat dinilai pada kasus tersebut ?
a. Gerak halus
b. Sosialisasi
c. Kemandirian
d. Bicara dan bahasa
e. Gerak kasar
23. Seorang bayi laki-laki, umur 2 bulan, dibwah ibunya ke PMB untuk imunisasi. Hasil
anamnesis: satu bulan yang lalu telah mendapatkan imunisasi BCG dan Polio 1. hasil
pemeriksaan: KU baik, FJ 110x/menit, S 36,6 ◦C, P 40x/menit, menyusu aktif, BB 4800
g, PB 52 cm.
Vaksin apakah yang paling tepat diberikan pada kasus tersebut ?
a. DPT-HB-Hib 1, Polio 2
b. DPT-HB-Hib 3 Polio 4
c. Hepatitis B
d. DPT-HB-Hib 2, Polio 3
e. DPT-HB-Hib 1, Polio 3
24. Seorang bayi perempuan dilahirkan 3 hari yang lalu di PMB. Hasil anamnesis: anak
pertama, cukup bulan, menangis kuat, ibu ingin memberikan susu formula kepada
bayinya karena ASI sedikit. Hasil pemeriksaan: KU baik, FJ 112x/menit, S 36,9 ◦C, P
49x/menit, BB 3000 g, PB 48 cm.
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Melakukan breast care
b. Melakukan konseling
c. Mengompres payudara dengan air hangat
d. Menganjurkan ibu untuk menyusui sesering mungkin
e. Memberikan nutrisi tinggi protein
25. Seorang bidan sedang bertugas di puskesmas. Pada saat melakukan imunisasi HB
Uniject pada bayi usia 1 hari VVM pada vaksin kondisi B, kaduluarsa 1 tahun kedepan.
Tindakan apakah yang tepat pada kasus tersebut ?
a. Menunda pemberian
b. Menganjurkan kunjungan ulang 7 hari kemudian
c. Vaksin segera di gunakan
d. Mengembalikan kedepo obat
e. Menganti dengan VVM kondisi A
26. Seorang anak permpuan, umur 2 tahun, dibawah ibunya ke klinik tumbuh kembang
untuk pemeriksaan. Bidan melakukan pemeriksaan awal pada bagian motorik halus.
Kemampuan apakah yang harus di capai pada kasus tersebut ?
a. Mengayuh sepeda kecil dengan roda tiga
b. Berdiri seimbang dengan satu kaki
c. Mengenakan pakai sendiri tanpa bantuan
d. Menangkap bola dengan kedua tangan
e. Naik turun tangga
27. Seorang ibu membawa bayinya berumur 1 tahun ke PMB untuk kontrol. Hasil
anamnesis: menyusu kuat, sudah diberi makanan tambahan, BB lahir 350 g. Hasil
pemeriksaan: KU baik, N 90x/menit, P 43x/menit, S36 ◦C .
Berapakah perkiraan BB normal pada kasus tersebut ?
a. 9,5 kg
b. 8,5 kg
c. 12,5 kg
d. 10,5 kg
e. 11,5 kg
28. Seorang bayi permpuan, umur 7 bulan, dibawah ibunya ke klinik dengan keluhan sulit
buang air besar sejak 5 hari yang lalu. Hasil anamnesis: tinja keras kadang disertai
darah segar. Hasil anamnesis: KU baik, FJ 100x/menit, S 36 ◦C, BB 7,5 kg, PB 70 cm.
Masalah apakah yang paling mungkin pada kasus tersebut ?
a. Konstipasi
b. Gizi buruk
c. Meteorismus
d. Melena
e. Scibala
29. Seorang bayi perempuan baru saja di lahirkan 7 jam yang lalu di PMB. Hasil anamnesis:
anak pertama, cukup bulan, menangis kuat, ibu masih lelah belum mau menyusu
bayinya. Hasil pemeriksaan: KU baik, FJ 110x/menit, S 36,8 ◦C, P 49x/menit, BB 2800
g, PB 49 cm.
KIE apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. ASI pada bayi 0-6 bulan secara on demand
b. Perawatan tali pusat
c. Makanan pendamping ASI
d. Jadwal imunisasi
e. Tumbuh kembang bayi
30. Seorang bayi perempuan, umur 7 bulan, dibawah ibunya ke puskesmas dengan
keluhan BAB lebih dari 10 kali sejak 6 jam yang lalu. Hasil anamnesis. Rewel, gelisah,
reflek hisap seperti kehausan. Hasil pemeriksaan: KU lemah, FJ 100x/menit, S 37,7 ◦C,
P 48x/menit, BB 5000 g, PB 75 cm, tonus otot kembali 4-5 deti. Diagnosis apakah yang
paling mungkin terjadi pada kasus tersebut ?
a. Diare
b. Diare dengan dehidrasi berat sekali
c. Diare dengan dehidrasi berat
d. Diare dengan dehidrasi ringan
e. Diare tanpa dehidrasi
MODUL KETUNTASAN MODUL KESPRO PEREMPUAN DAN KB
1. Seorang perempuan, umur 28 tahun P2A0, akseptor pil kombinasi datang ke PMB
untuk konsultasi KB. Hasil anamnesis: anak terkecil 2 tahun, sering lupa minum pil,
ingin mengganti kontrasepsi suntikan 3 bulan. Hasil pemeriksaan: KU baik, BB 55
kg, TB 160 cm, TD 110/70 mmhg, N 88x/menit, P 22xmenit, S 37 ◦C: Berapakah
dosis progesterone yang tepat pada kasus tersebut ?
a. 300 mg
b. 250 mg
c. 150 mg
d. 10 mg
e. 200 mg
2. Seorang remaja perempuan, umur 17 tahun, datang ke PMB dengan keluhan nyeri
haid pada 1-2 hari pertama. Hasil anamnesis: darah haid banyak, ganti pembalut 3
kali perhari. Hasil pemeriksaan: KU baik, TD 110/70 mmhg. N 88x/menit, S 36,7 ◦C,
P 20x/menit, BB 50 kg. Abdomen tidak teraba massa.
Asuhan apakah yang paling tepat sesuai kasus tersebut ?
a. Memberikan analgetik
b. Melakukan kolaborasi dengan tenaga kesehatan lain
c. Menjelaskan fisiologi terjadinya nyeri
d. Merujuk ke fasilitas pelayanan yang lebih lengkap
e. Menganjurkan olaraga ringan
3. Seorang permpuan, umur 46 tahun P5A1, datang ke RS untuk konsultasi KB. Hasil
anamnesis anak terkecil umur 10 tahun, pernah terkena stroke. Hasil pemeriksaan
KU baik, TD 120/80 mmhg, N 86x/menit, S 36,9 ◦C, P 20x/menit, BB 69 kg.
Metode kontrasepsi apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Pil kombinasi
b. AKBK
c. Suntik kombinasi
d. AKDR
e. MOW
4. Seorang perempuan, umur 37 tahun, P5A1, datang ke PMB. Hasil anamnesis haid
teratur, siklus 28 hari, anak terkecil 2 tahun, riwayat preeklamsia dan perdarahan
postpartum. Hasil pemeriksaan KU baik, TD 110/70 mmhg, N 80x/menit, P
20x/menit, S 37 ◦C, abdomen tidak teraba massa.
Pemeriksaan lanjutan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Sekret vagina
b. Glukosa urin
c. PP test
d. Protein urin
e. IVA test
5. Seorang perempuan umur 55 tahun, datang ke RS dengan keluhan pendarahan dari
jalan lahir. Hasil anamnesis ibu sudah tidak haid sejak 1 tahun yang lalu,
mengalami nyeru saat berhubungan seksual dan saat BAK, perdarahan spotting,
keputihan banyak dan berbau. Hasil pemeriksaan KU baik, TD 130/80 mmhg, N
84x/menit, S 36,8 ◦C, teraba massa di abdomen dan nyeri tekan.
Apakah penyebab yang paling mungkin pada kasus tersebut ?
a. Candida albicans
b. Bakterial vaginosis
c. Neiserria gonorhoe
d. Treponema pallidum
e. Human papiloma virus
6. Seorang perempuan, umur 36 tahun, P1A, akseptor KB suntikan progestin datang ke
PMB karena lupa jadwal suntikan selama 2 hari. Hasil anamnesis: suami di luar kota
sudah 1 bulan. Hasil pemeriksaan KU baik, TD 120/80 mmhg, N 90x/menit, S 36,7
◦C, P 24x/menit.
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Membuat suntikan KB
b. Menganjurkan minum 2 pil
c. Memberikan kontrasepsi darurat
d. Memberikan konseling
e. Melakukan tes kehamilan
7. Seorang perempuan, umur 31 tahun, P2A0, akspektor kontrasepsi oral kombinasi,
datang ke PMB dengan keluhan lupa minum selama 3 hari berturut-turut. Hasil
anamnesis. Haid teratur, anak terkecil 4 tahun, tidak ada keluhan hasil
pemeriksaan: KU baik, TD 120/70 mmhg, N 86x/menit, P 28x/menit, S 37◦C,BB 54
kg, TB 152 cm. Bidan menganjurkan minum 2 pil setiap hari sampai sesuai jadwal.
Tindakan preventif apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Mengganti metode
b. Mengunakan kondom selama 3 hari
c. Memberi 3 pil placebo sekaligus
d. Menunda hubungan seksual
e. Mengulangi pil dari awal
8. Seorang perempuan, umur 30 tahun, datang ke PMB dengan keluhan keputihan
sejak 1 minggu yang lalu. Hasil anamnesis: keputihan warna putih seperti susu basi
bergumpal dan terasa gatal. Hasil pemeriksaan KU baik, TD 110/70 mmhg, N
88x/menit, P 28x/menit, S 37◦C, BB 55 kg, TB 160 cm, vulva tampak kemerahan
dan bengkak.
Masalah apakah yang paling mungkin pada kasus tersebut ?
a. Kandidiasis
b. Klamidia
c. Trikomoniasis
d. Gonore
e. Vaginosis bakterial
9. Seorang perempuan umur 30 tahun, p1A0, bersama suami datang ke PMB untuk
konsultasi KB. Hasil anamnesis: anak kecil7 bulan, suami mengalami kelehan setiap
kali senggama dan ejakulasi terjadi terlalu dini. Suami ingin mengunakan metode
sederhana. Hasil pemeriksaan: KU baik, TD 120/70 mmhg, N 80x/menit, S 36,7 ◦C,
P 20x/menit, BB 53 kg. Bidan menganjurkan penggunaan kondom.
Apakah efek samping metode kontrasepsi yang tepat pada kasus tersebut?
a. Alergi
b. Keputihan
c. Iritasi
d. Perdarahan
e. Hamil
10. Seorang perempuan, umur 25 tahun, P2A0, nifas minggu ke -6, datang ke
puskesmas untuk konsultasi KB. Hasil anamnesis. Ingin menggunakan imlan. Hasil
pemeriksaan KU baik, TD 120/80 mmhg, N 80x/menit, S 36,6 ◦C, P 22x/menit, BB
63 kg.
a. Lakukan tes kehamilan terlebih dahulu
b. Dapat dilakukan pada saat kunjungan
c. Anjurkan untuk menggunakan kontrasepsi lain
d. Tunda sampai menstruasi bulan berikutnya
e. Lakukan pemasangan pada menstruasihari ke-5
11. Seorang perempuan umur 30 tahun P2A0, datang ke PMB untuk konsultasi KB. Hasil
anamnesis menggunakan kontrasepsi pil, sedang haid. Anak terkecil umur 10 bulan
sehat. Hasil anamnesis: KU baik, TD 140/90 mmhg, N 82x/menit, S 36,7 ◦C, P
20x/menit, BB 60 kg. Bidan memasang AKDR
KIE apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Waktu kontrol
b. Penggunaan analgetik
c. Perubahan posisi
d. Vulva hygiene
e. Pola hubungan seksual
12. Seorang remaja pendek umur 21 tahun, bersama dengan ibunya, datang ke RS.
Hasil anamnesis: telah di perkosa 24 jam yang lalu, korban sangat ketakutan dan
tertekan. Hasil pemeriksaan; ku baik, TD 110/80 mmhg, N 90x/menit, S 36,9 ◦C, P
22x/menit, BB 56 kg. Untuk mencegah terjadinya kehamilan, bidan memberikan
kepada remaja tersebut pil postinor-2 2x1 tablet.
Efek samping kontrasepsi apakah yang mungkin pada kasus tersebut ?
a. BB menurun
b. Mual dan muntah
c. Amenorhea
d. BB meningkat
e. Keputihan
13. Seorang perempuan umur 37 tahun, datang ke PMB ingin pesan KB spiral. Hasil
anamnesis: haid hari k-3, anak terkecil umur 10 tahun, riwayat menggunakan KB
suntik 1 bulan sejak 8 tahun yang lalu. Hasil pemeriksaan KU baik, TD 110/80
mmhg, N 80x/menit, S 36,7 ◦C, P 21x/ menit, BB 50 kg, panjang uterus 6 cm.
Keputusan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. IUD boleh di pasang
b. Ibu di anjurkan untuk menggunakan implan
c. Ibu di anjurkan untuk terus menggunakan KB suntik
d. IUD tidak boleh di pasang
e. Ibu di anjurkan untuk istirahat dulu dan gunakan kondom
14. Seorang perempuan umur 23 tahun P1A0, datang ke puskesmas dengan keluhan
kondom bocor. Hasil anamnesis: menikah 1 tahun yang lalu, belum ingin punya
anak lagi, suami keja di luar kota, pulang 1 bulan sekali. Hasil pemeriksaan. KU
baik, TD110/80 mmhg, N 84x/ menit, S 36,6 ◦C, P 20x/menit, BB 60 kg. Setelah
konseling klien memilih kontrasepsi pil darurat.
Kapankah penggunaan kondar yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Pagi dan sebelum makan siang
b. Siang hari setelah makan
c. Pada saat pemeriksaan
d. Malam hari sebelum tidur
e. Sebelum melakukan hubungan seksual
15. Seorang perempuan berumur 37 tahun P3A0, datang ke puskesmas dengan keluhan
keputihan banyak, sejak 1 minggu yang lalu. Hasil anamnesis: keputihan tidak
gatal, tidak berbau, menggunakn KB pil sejak 1 bulan yang lalu. Hasil pemeriksaan:
KU baik, TD 130/80 mmhg, N 80x/menit, S 36,5 ◦C, P 20x/menit, BB 59 kg, vulva
vagina tidak ada kelainan, porsio licin warna merah mudah, banyak lendir bening,
tidak berbau.
Fase apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Masa kering
b. Puncak kesuburan
c. Akhir kesuburan
d. Masa pertumbuhan
e. Awal kesuburan
16. Seorang perempuan umur 28 tahun P3A0, datang ke PMB untuk konsultasi KB. Hasil
anamnesis:anak terkecil umur 6 bulan dan masih menyusui, ingin menggunakan
kontrasepsi IUD dan tidak ada riwayat penyakit. Hasil anamnesis pemeriksaan: KU
baik, TD 110/70 mmhg, N 82x/menit, S 36,7 ◦C, P 20x/menit, BB 55 kg.
Apakah keuntungan kontrasepsi pada kasus tersebut ?
a. Tidak mempengaruhi kualitas ASI
b. Melindungi dari IMS
c. Tidak boleh di gunakan setelah melahirkan
d. Kulit menjadi lebih mulus
e. Berpengaruh dari berat badan
17. Seorang perempuan umur 37 tahun, datang ke PMB ingin pasang KB spiral. Hasil
anamnesis haid hari k-3, anak terkecil 10 tahun, riwayat menggunakan KB suntik 1
bulan sejak 8 tahun yang lal. Hasil pemeriksaan: KU baik, TD 110/80 mmhg, n
80x/menit, S 36,7 ◦C,
P 21x/menit, BB 50 kg.
Efek samping apakah yang paling mungkin pada kasus tersebut ?
a. BB semakin bertambah banyak
b. Nyeri pada kandung kemih
c. Reaksi alergi
d. Perdarahan banyak saat menstruasi
e. Infeksi saluran uretra
18. Seorang perempuan umur 45 tahun, datang ke RS untuk geberal checkup. Hasil
anamnesis: haid teratur, siklus 28-30 hari, lama haid 7 hari. Saat ini sedang haid
hari k-3. Hubungan seksual terakhir dengan suami 4 hari yang lalu ibu berniat
untuk melakukan pemeriksaan papsmear. Hasil pemeriksaan, KU baik, TD 110/70
mmhg, N 80x/menit, p 20x/menit, S 37 ◦C.
Kapankah waktu pemeriksaan yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Pada saat ini
b. 4 minggu lagi
c. 1minggu lagi
d. 2 minggu lagi
e. 3 minggu lagi
19. Seorang perempuan umur 45 tahun, P6A0, bersama suaminya ke RS untuk
konsultasi kontrasepsi. Hasil anamnesis; ibu memiliki riwayat penyakit jantung dan
tidak ingin hamil lagi, umur suami 50 tahun dan ingin mengikuti program KB. Hasil
pemeriksaan: KU baik, TD 120/70 mmhg,N 80x/menit, S 36,7 ◦C, P 20x/menit, BB
53 kg. Jenis kontrasepsi apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Sanggama terputus
b. Vasektomi
c. Kondom
d. Spermisida
e. Tubektomi
20. seorang perempuan 28 tahun, P1A0, nifas minggu ke-6 datang ke PMB untuk
kontrol. Hasil anamnesis ASI eklusif, sudah haid, tidak mau mengunakan KB
hormonal, dan merencanakan ke hamilan 2 tahun lagi. Hasil pemeriksaan KU baik,
TD 110/70 mmhg, n 82x/menit, S 36,7 ◦C, P 20x/menit, BB 50 kg.
Metode kontrasepsi apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. suntik
b. AKBK
c. Pil
d. MOW
e. AKDR
21. Seorang perempuan umur 26 tahun P2A0 akspektor AKDR datang ke PMB untuk
konsultasi KB. Hasil pemeriksaan KU biak, TD 110/70 mmhg, N 88x/menit, S 36,7
◦C, P 20x/menit, BB 55 kg, TB 160 cm, porsio merah mudah, filamen AKDR (+).
KIE apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Penggunaan suplemen
b. Kesuburan
c. Metode kerja alat kontrasepsi
d. Nutrsi untuk kesuburan
e. Pola aktivitas
22. Seorang perempuan umur 25 tahun, P1A0, nifas 6 minggu ingin konsultasi KB. Hasil
anamnesis: tidak ingin memiliki anak lagi. Tetapi ibu tidak mau tidak mau
menggunakan alat kontrasepsi. Saat ini ibu menyusui eklusif dan ibu belum haid.
Hasil pemeriksaan KU baik, TD 120/80 mmhg, N 84x/menit, S 36,8 ◦C, P
22x/menit, BB 59 kg.
Metode kontrasepsi apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Suhu basal
b. Lendir serviks
c. Simptotermal
d. Kelender
e. Ameneore laktasi
23. Seorang perempuan umur 27 tahun, P2A0, akspektor KB suntik 3 bulan, datang ke
PMB dengan keluhan keluar darah banyak dari jalan lahirsejak 2 hari yang lalu.
Hasil pemeriksaan: anak terkecil umur 2 bulan, masih menyusu, ingin mengganti
kontrasepsi. Hasil pemeriksaan KU baik, TD 110/ 80 mmhg, N 84x/menit, S 36,6 ◦
C, P 20x/menit, BB 65 kg, porsio merah muda, ostium tertutup, PP test (-)
Metode kontrasepsi apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Pil kombinasi
b. Pil progestin
c. Suntikan kombinasi
d. AKDR
e. AKBK
24. Seorang perempuan umur 45 tahun P4A0, datang ke RS untuk konsultasi KB. Hasil
anamnesis; anak terkecil umur 3 tahun. Ibu memiliki riwayat keputihan dan
perdarahan di luar waktu haid sejak 2 bulan yang lalu. Hasil pemeriksaan KU baik,
TD 110/80 mmhg, N 84x/menit, S 36,6 ◦C, P 20x/menit, BB 65 kg.
Metode kontrasepsi apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Pil kombinasi
b. AKDR
c. Tubektomi
d. AKBK
e. Suntikan progest
25. Seorang perempuan umur 29 tahun P2A0, datang ke puskesmasuntuk konsultasi KB.
Hasil anamnesis :anak terkecilumur 6 bulan dan masih menyusui. Ibu ingin
menggunakan kontrasepsi untuk untuk mengatur jarak kehamilan selama 5 tahun.
Hasil pemeriksaan KU baik, TD 120/70 mmhg, N 80x/menit, S 36,7 ◦C, P
20x/menit, BB 53 kg
Jenis kontrasepsi apakah yang paling tepat di gunakan pada kasus tersebut ?
a. Uniplant
b. Norplant
c. Indoplant
d. Implanon
e. Jadena
26. Seorang perempuan umur 26 tahun P1A0, akspektor KB suntik 3 bulan, dengan
keluhan,keluar darah cukup banyak sejak 2 hari yang lalu. Hasil anamnesis: ibu
ingin mengganti kontrasepsi, anak terkecil berumur 2 bulan dan masih menyusu.
Hasil pemeriksaan: KU baik, TD 110/80 mmhg, N 84x/menit, S 36,3 ◦C, P
20x/menit, BB 60 kg. Metode kontrasepsi apakah yang paling tepat pada kasus
tersebut ?
a. Pil kombinasi
b. AKDR
c. Pil progestin
d. Suntikan kombinasi datang ke PMB
e. AKBK
27. Seorang perempuan umur 25 tahun P2A1, pasca keguguran hari ke-7 datang ke PMB
untuk kontrol. Hasil anamnesis anak terkecil 2 tahun, ingin menggunakan
kontrasepsi yang tidak mengandung estrogen. Hasil pemeriksaan: KU biak, TD
110/80 mmhg, N 84x/menit, S 36,6 ◦C, P 22x/menit, BB 60 kg.
kontrasepsi apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Diane
b. Mini pil
c. Postinor
d. Yasmin
e. Implan
28. Seorang perempuan umur 37 tahun datang ke PMB ingin pasang KB spiral. Hasil
anamnesis. Haid hari ke-3, anak terkecil 10 tahun, riwayat menggunkan KB suntik 1
bulan sejak 8 tahun yang lalu. Hasil pemeriksaan: KU biak, TD 110/80 mmhg, N
84x/menit, S 36,7 ◦C, P 21x/menit, BB 50 kg.
Kapankah waktu pemasangan yang paling tepat pada kasus di atas ?
a. Tunggu sampai klien selesai menstruasi
b. Boleh di lakukan saat kunjungan sekarang
c. Lakukan pemasangan pada hari ke-5 menstruasi
d. Insersi di lakukan pada bulan yang akan datang
e. Insersi di lakukan pada jadwal suntikan berikutnya
29. Seorang perempuan umur 28 tahun P2A0, akspektor pil kombinasi datang ke PMB
untuk konsultasi KB. Hasil anamnesis: anak terkecil 2 tahun, sering lupa minum pil,
ingin menggunakan kontrasepsi AKDR. Hasil anamnesis Pemeriksaan lanjutan
apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. USG payudara
b. Darah rutin
c. Test HCG
d. Hemoglobin
e. IVA test
30. Seorang perempuan umur 25 tahun, akspektor kontasepsi oral kombinasi, datang ke
puskesmas dengan keluhan muntah-muntah. Hasil anamnesis menggunakan
kontrasepsi 3,5 bulan yang lalu, muntah di sertai diare. . Hasil pemeriksaan: KU
biak, TD 100/60 mmhg, N 70x/menit, S 36,7 ◦C, P 28x/menit, perut tidak
kembung, tidak teraba massa pada abdomen.
Rencana asuhan apakah yang paling tepat di lakukan pada kasus tersebut?
a. Mengganti metode
b. Rawat inap untuk observasi fisik
c. Memberikan obat anti mual
d. Anjurkan untuk berhenti minum pil
e. Rujuk ke RS
31. Seorang perempuan umur 45 tahu, P6A0 bersama suaminya datang ke PMB untuk
konsultasi kontrasepsi. Hasil anamnesis: ibu memiliki riwayat penyakit jantung,
tidak ingin hamil lagi, umur suami 50 tahun dan ingin mengikuti program KB. Hasil
pemeriksaan: KU biak, TD 120/70 mmhg, N 80x/menit, S 36,7 ◦C, P 20x/menit,BB
50 kg.
Metode kontrasepsi apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Metode barier
b. Metode harmonal
c. Metode alamiah
d. Kontrasepsi mantap
e. Sanggama terputus
32. Seorang perempuan umur 41 tahun, datang ke BPM dengan keluhan perdarahan
flek dari vagina sejak 3 bulan yang lalu. Hasil anamnesis: anak terkecil umur 15
tahun, haid teratur, riwayat penggunaan KB suntik 3 bulan selama tahun. Hasil
pemeriksaan: KU biak, TD 110/70 mmhg, N 88x/menit, P 22x/menit, S 36,4 ◦C,
porsio tampak erosi, keputihan (+).
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Pemeriksaan VDRL
b. Irigasi vagina
c. Test IVA
d. USG vagina
e. papsmear
33. Seorang perempuan umur 26 tahun, P3A0 datang ke PMB dengan keluhan kondom
bocor saat berhubungan seksual dengan suami. Hasil anamnesis: merasa bingung
dan takut hamil karena ia belum siap mempunyai anak lagi. Anak terkecil umur 1
tahun. Hasil pemeriksaan; KU baik, TD 130/80 mmhg, N 88x/menit, S 36,6 ◦C, P
22x/menit, BB 66kg.
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Ganti kondom yang lebih tebal
b. Ganti metode yang efektif
c. Tambahkan spermatisida
d. Berikan tissue vagina
e. Berikan kontrasepsi darurat
34. Seorang perempuan umur 40 tahun, P4A0 akspektor KB suntik 3 bulan datang ke
PMB ingin mengganti kontrasepsi. Hasil anamnesis; anak terkecil umur 8 bulan,
masih menyusui, keputihan dan sering mengalami perdarahan di luar waktu haid.
Hasil pemeriksaan TD 110/70 mmhg, N 82x/menit, S 36,7 ◦C, P 20x/menit, BB 50
kg. Vulva bersih dan tidak ada keputihan.
Metode kontrasepsi apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. AKDR
b. Tubektomi
c. AKBK
d. Pil kombinasi
e. Kondom
35. Seorang perempuan umur 32 tahun, P3A1 datang ke PMB untuk konsultasi KB. Hasil
anamnesis; anak terkecil umur 6 bulan dan masih menyusui. Ibu ingin menggunakan
kontrasepsi implanon dan tidak ada riwayat penyakit. Hasil pemeriksaan: KU baik,
TD 110/70 mmhg, N 82x/menit, S 36,7 ◦C, P 20x/menit, BB 55 kg.
Berapah lamakah keefektifan kontrasepsi pada kasus tersebut ?
a. 5 tahun
b. 3 tahun
c. 4 tahun
d. 1 tahun
e. 2 tahun

SOAL KETUNTASAN MODUL KEHAMILAN


1. Seorang perempuan umur 24 tahun, G1P0A0 hamil 32 minggu datang ke PMB dengan
keluhan pusing. Hasil anamnesis: pusing sejak tadi malam, pandangan mata kabur,
nyeri di daerah ulu hati. Hasil pemeriksaan: KU lemas, CM, TD 150/100 mmhg, S 370
◦C, N 88x/menit, P 20x/meit, protein urin (+). Diagnosa apakah yang paling tepat pada
kasus tersebut ?
a. Superimposed pre eklamsi
b. Pre eklamsia berat
c. Pre eklamsia ringan
d. Eklamsia
e. Hipertensi gravidarum
2. Seorang perempuan umur 24 tahun, G1P0A0 hamil 10 minggu datang ke PMB untuk
periksa kehamilan. Hasil anamnesis: mual, muntah 3x sehari. Hasil pemeriksaan: lila
22,5 cm, TD 100/60mmhg, N 82x/menit, S 36,9 ◦C. Br/.> Bagaimanakah status gizi
pada kasus tersebut ?
a. Status gizi normal
b. Obesitas
c. Kelebihan berat badan
d. Kurang energi protein
e. Kurang energi kronis
3. Seorang perempuan umur 24 tahun, G1P0A0 hamil 24 minggu datang ke PMB untuk
periksa kehamilaan. Hasil anamnesis: gerakan janin aktif dirasakan. Hasil
pemeriksaan: TD 120/80 mmhg, N 80x/menit, P 20x/menit, S 36,6 ◦C, DJJ 140x/menit
teratur, Ballotement (+).
a. Pertengahan pusat-PX
b. 3 jari di atas sympisis
c. Setinggi pusat
d. 3 jari diatas pusat
e. 3 jari dibawah pusat
4. Seorang perempuan umur 27 tahun, G1P0A0 hamil 16 minggu datang ke PMB dengan
keluhan sering BAK. Hasil anamnesis; tidak mual, frekuensi BAK 12x/hari: hasil
pemeriksaan TD 120/80 mmhg, N 84x/menit, S 37,20 ◦C, TFU pertngan simfisis dan
pusat.
KIE apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Olahraga
b. Jaga kebersihan
c. Komsumsi obat hormonal
d. Perbanyak minum
e. Komsumsi kopi
5. Seorang perempuan umur 30 tahun, G2P1A0 hamil 32 minggu datang ke PMB dengan
keluhan merasa sesak sejak1 minggu yang lalu. Hasil anamnesis: merasa penuh di
perut bagian atas. Hasil pemeriksaan: TD 120/80 mmhg, P 20x/menit, N 84x/menit, S
36,4 ◦ C. TFU 30 cm, bagian fundus teraba bulat , keras, melenting, pada bagian
bawah teraba bulat, lunak tidak melinting, DJJ 140x/menit teratur.
Rencana apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Gerakan knee chest
b. Posisi trendenburg
c. Gerakan dorsal recumbent
d. Berjalan santai
e. Sering menyapu dengan sapu yang pendek
6. Seorang perempuan umur 23 tahun, G2P0A0 hamil 12 minggu datang ke PMB dengan
keluhan keluar bercak darah. Hasil anamnesis: pperut mules, keluar barcak darah
seperti haid yang pertama. Hasil pemeriksaan KU baik, TD 110/70 mmhg, N 68x/menit,
S 37◦C, P 18x/menit, TFU belum teraba, PP test (+), servik tampak tertutup.
Diagnosis apaakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Abortus imminens
b. Abortus incipiens
c. Abortus habitualis
d. Abortus incompletus
e. Abortus completus
7. Seorang perempuan umur 26 tahun, G1P0A0 hamil 30 minggu datang ke PMB dengan
keluhan, tungkai bengkak sejak 2 hari yang lalu. Hasil anamnesis, tidak ada keluhan
pusing. Hasil pemeriksaan: TD110/80 mmhg, N 80x/menit, P 20x/menit, S 36,6 ◦C, tfu
28 cm, DJJ 148x/menit, protein urin (-)
Rencana asuhan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Memposisikan semi fowler
b. Jalan-jalan waktu pagi selama satu 1 jam
c. Anjurkan merendam kaki dengan air hangat
d. Tidak menggunakan kasur yanag lunak
e. Tungkai ditinggikan saat tidur
8. Seorang perempuan umur 27 tahun, G1P0A0 hamil 32 minggu datang ke PMB dengan
keluhan di malam hari sejak 2 hari yang lalu. Hasil anamnesis dalam semalam BAK
sampai 3-4 kali, gerak janin dirasakan aktif. Hasil pemeriksaan: KU baik, TD 120/70
mmhg, N 80x/menit, P 24x/menit, S 37◦C, TFU 30 cm, teraba puki, kepala sudah
masuk PAP 4/5.
KIE apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Kosongkan kandung kemih ketika dorongan
b. Perbanyak minum pada malam hari
c. Hindari minum teh atau kopi
d. Berbaring miring ke kiri
e. Perubahan fisiologis trimester III
9. Seorang permpuan umur, 23 tahun G1P0A0 hamil 12 minggu datang ke PMB dengann
keluhan lemas. Hasil anamnesis: mual, muntah 3x sehari, serta sering BAK. Hasil
pemeriksaan KU baik, TD 120/80 mmhg, S 36,5 ◦C, N 80x/menit, P 18x/menit, TFU 1
jari atas simpisis, vulva tampak kebiruan. Tanda apakah yang paling tepat pada kasus
tersebut ?
a. Chadwick
b. Hegar
c. Piscasecs
d. Ballotement
e. Braxton hicks
10. Seorang permpuan umur, 25 tahun G1P1A0 hamil 10 minggu datang ke PMB
dengann keluhan sering BAK. Hasil anamnesis: frekuensi BAK 12x/hari: hasil
pemeriksaan; TD120/80 mmhg, N 88x/menit, P 21x/menit, S 36,8 ◦C, TFU belum
teraba.
Apakah penyebab keluhan yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Pembesaran uterus
b. Infeksi kandung kemih
c. Pengaruh hormon LH
d. Pembesaran kandung kemih
e. Pengaruh hormon FSH
11. Seorang permpuan umur, 25 tahun G1P0A0 hamil 12 minggu datang ke PMB
dengann keluhan perut mulas. Hasil pemeriksaan anamnesis: keluar bercak darah dari
jalan lahir sejak 3 jam yang lalu. Hasil pemeriksaan KU baik TD 110/70 mmhg, N
70x/menit, S 37 ◦C, R 18x/menit, PP test (+), tidak tampak perdarahan di vulva.
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Pasang infus ringger laktat
b. Lakukan tirah baring
c. Berkolaborasi dengan dokter SpoG
d. Berikan tablet Fe
e. Mengevaluasi sekresi pervaginam
12. Seorang permpuan umur, 22 tahun G1P0A0 hamil 8 minggu datang ke
puskesmas untuk periksa kehamilan. Hasil anamnesis: merupakan kunjungan pertama
dan berasal dari daerah endemis HIV. Hasil pemeriksaan KU baik, TD 110/70 mmhg, N
80x/menit, P 20x/menit, S 36, 8 ◦C, TFU belum teraba.
Pemeriksaan penunjang apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Glukosa urin
b. Protein urin
c. HbSAg
d. BTA
e. ELISA test
13. Seorang permpuan umur, 25 tahun G1P0A0 hamil 12 minggu datang ke
puskesmas untuk periksa kehamilan. Hasil anamnesis; ingin mengetahui olaraga dan
aktivitas apa saja yang dapat dilakukan pada saat haamil. Hasil pemeriksaan: TD
120/70 mmhg, N 82x/menit, P 20x/ menit, S 36,7 ◦C, TFU 1 jari di atas simfisis
KIE apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Lakukan olaraga sepeda santai
b. Hindari olaraga aerobik
c. Hindari aktivitas mencuci pakaian
d. Hindari aktivitas menyapu lantai
e. Ibu boleh melakukan peregangan
14. Seorang permpuan umur, 28 tahun G2P1A0 hamil 6 minggu datang ke PMB
dengan keluhan mual dan muntah. Hasil anamnesis; muntah dalam 24 jam pertama 2
kali. Hasil pemeriksaan TD 180/80mmhg, N 80x/menit, P 21x/menit, S 36,80 ◦C, turgor
kulit baik.
Pengaruh hormon apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Progesteron yang tinggi
b. Penurunan asam lambung
c. Hormon HCG
d. Estrogen yang rendah
e. Peningkatan motilitas usus
15. Seorang permpuan umur, 38 tahun G2P1A0 hamil 8 minggu datang ke PMB
untuk periksa kehamilan. Hasil anamnesis; telah imunisasi TT 2 kali, sebelum hamil
satu kali dan saat hamil anak pertama usia kandungan 6 bulan . hasil pemeriksaan: TD
120/80mmhg, N 85x/menit, P 23x/menit, S 36, 80 ◦C.
a. Seumur hidup
b. 10 tahun
c. 25 tahun
d. 3 tahun
e. 5 tahun
16. Seorang perempuan, umur 25 tahun G2P1A0, hamil 8 minggu datang ke
puskesmas untuk periksa kehamilan. Hasil anamnesis. Keluhan gusi berdarah. Hasil
pemeriksaan: KU baik, TD 120/80mmhg, N 80x/menit, P 24x/menit, S 36,7 ◦C, TFU
belum teraba.
Penyebab apakah yang mungkin terjadi pada kasus tersebut ?
a. Kadar sodium (natrium) meningkat
b. Peningkatan hormon progesteron dan estrogen
c. Hypersensitive terhadap antigen placenta
d. Peningkatan hormon HCG
e. Dinamika cairan syaraf yang berubah
17. Seorang perempuan, umur 30 tahun, G2P1A0 hamil 39 minggu datang ke
puskesmas dengan keluhan lemas. Hasil pemeriksaan: nyeri hebat di bagian bawah
perut dan menetap dan mengeluarkan darah sejak 1 jam yang lalu. Hasil pemeriksaan;
KU baik, TD 130/80 mmhg, N80x/menit, P 22x/menit, S 36,50 ◦C, terlihat perdarahan
berwarna kehitaman.
Diagnosis apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. KET
b. Abortus
c. Luka jalan lahir
d. Plasenta previa
e. Solusio plasenta
18. Seorang permpuan umur 26 tahun, G1P0A0, datang ke PMB dengan keluhan
telat haid 1 bulan. Hasil anamnesis: mengalami perubahan pada payudara terasa
lunak, merasa mengalami kenaikan berat badan. Hasil pemeriksaan : TD 110/70
mmhg, N 80x/menit, P 20x/menit, S 36,5 ◦C, pemeriksaan inspekulo serviks tampak
unggu kebiriuan, PP test (+).
Penyebab apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Peningkatan konsentrasi kolagen
b. Hipoplasi kelenjar serviks
c. Peningkatan elastin, otot polos pada serviks
d. Vaskulansasi, edema pada seluruh serviks
e. Kolagen pada serviks yang rapat, tidak beraturan
19. Seorang perempuan umur 25 tahun, G1P0A0 hamil 4 minggu datang ke
puskesmas dengan keluhan air ludah berlebihan dan mual, hasil anamnesis: muntah 1
kali dalam 24 jam terakhir. Hasi pemeriksaan: TD 100/60 mmhg, N 85x/menit, P
23x/meit, S 36,9 ◦C.
Penyebab apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Penurunan asupan zat gizi
b. Ketidakseimbangan progesteron
c. Kadar Hb meningkat
d. Keasaman di dalam mulut meningkat
e. Peningkatan HCG
20. Seorang perempuan umur 27 tahun, G1P0A0 hamil 8 minggu datang ke
puskesmas untuk periksa kehamilan. Hasil anamnesis: mual, muntah 3x sehari, sering
BAK. Hasil pemeriksaan IMT sebelum hamil 19,5 kg/m2, TD 100/70 mmhg, N
78x/menit, P 18x/menit, S 36,70 ◦C.
Bagaimanakah status gizi ibu padaa kasus tersebut ?
a. KEK
b. Obesitas
c. Underweight
d. Kelebihan berat badan
e. Normal
21. Seorang perempuan umur 38 tahun, G4P3A0 hamil 34 minggu datang ke
puskesmas dengan keluhan mulas sejak 2 jam yang lalu. Hasil anamnesis:
mengeluarkan darahwarna merah segar dari jalan lahir setelah bangun tidur. Hasil
pemriksaan: KU sedang, TD 80/50 mmhg, N 100x/menit, S 36,7 ◦C, P 24x/menit, TFU
30 cm, kepala belum masuk PAP, kontraksi 2x/10/30, DJJ 134x/menit teratur.
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Lakukan pemeriksaan HB
b. Rujuk ke RS
c. Pankes tanda bahaya kehamilan
d. Pemberian MgSO4
e. Kolaborasi dengan dokter
22. Seorang perempuan umur 31 tahun, G2P1A0, hamil 33 minggu datang ke RS
untuk memeriksakan kehamilannya yang ke 4x. Hasil anamnesis: sering sakit punggung
daan kaki kram, gerakan janin aktif> 10x dalam 12 jam terakhir, DJJ 138x/menit
teratur.
a. Mengurangi aktivitas
b. Melakukan olaraga jalan kaki
c. Menggunkan komres dingin
d. Mengajarkan body mekanik yang baik
e. Tiduran dengan bantal yang lebih tinggi
23. Seorang perempuan umur 26 tahun, G1P0A0, hamil 8 minggu datang ke
puskesmas untuk memeriksakan kehamilannya. Hasil anamnesis: 1 bulan yang lalu
pernah mengeluarkan perdarahan bercak sekali saat awal kehamilan. Hasil
pemeriksaan: KU baik, TD 120/80 mmhg, N 86x/menit, S 37 ◦C, p 20x/menit, TFU
belum teraba, HCG urin test (+).
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Merujuk ke RS
b. Observassi dalam 24 jam
c. KIE tanda-tanda bahaya
d. KIE fisiologi kehamilan
e. Melakikan tirahbaring
24. Seorang perempuan umur 24 tahun, G1P0A0 hamil 10 minggu datang ke PMB
dengan keluhan mual muntah setiap makan. Hasil anamnesis: mual muntah sehari 3x.
Hasil pemeriksaan. KU baik, TD 110/70 mmhg, N 80x/menit, P 20x/menit, S 36,4 ◦C.
Tindakan apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. KIE tentang nutrisi sedikit tapi sering
b. Periksa urin lengkap
c. Test glukosa darah
d. Mengkomsumsi makanan asam
e. Berikaan tablet penetralisir asam lambung
25. Seorang perempuan umur 27 tahun, G1P0A0 hamil 12 minggu deatan ke PMB
untuk periksa kehamilan. Hasil anamnesis. Muntah terus menerus hingga 3-4 kali dalam
sehari, dan tidak dapat makan atau minum selama 24 jam, nafsu makan hilang, BB
turun sekitar 2-3 kg dalam 1 minggu, nyeri ulu hati. Hasil pemeriksaan KU lemah, TD
90/60 mmhg, N 100x/menit, P 24x/menit, S 36,5 ◦C. TFU 2 jari diatas simfisis.
Diagnosa apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Morning sickness
b. Hiperemesis gravidarum derajat 1
c. Hiperemesis gravidarum derajat 2
d. Hiperemesis gravidarum derajat 3
e. Nausea
26. Seorang perempuan umur 30 tahun G2P0A1 hamil 34 minggu datang ke PMB
untuk periksa kehamilan. Hasil anamnesis: sering mengalami sakit pinggang. Hasil
pemeriksaan TD 120/80mmhg, N 80x/menit, S 36,4 ◦C, P 20x/menit, TFU 33 cm,
presentasi kepala , puki, DJJ 132x/menit teratur.
a. Ketindaknyamanan TM III
b. Tanda-tanda persalinan
c. Tanda bahaya TM III
d. Kebutuhan istirahat TM III
e. Persiapan persalinan
27. Seorang perempuan umur 24 tahun, G1P0A0 hamil 8 minggu datang ke PMB,
dengan keluhan 3 hari yang lalu mengalami keputihan. Hasil anamnesis: kemaluan
tidak gatal; hasil pemeriksaan TD 110/70 mmhg, N 81x/menit, P 21x/menit, S 36, 8 ◦C,
pemeriksaan genital terdapat leukorea, tidak berwarna, tidak bau.
Mekanisme apakah yang mungkin terjadi pada kasus tersebut ?
a. Berkurangnya produksi hidrogen peroksida
b. Ketindakseimbangan flora normal di vagina
c. Hivervaskularisasi epitel
d. Tidak adanya lactobacillus Sp
e. Hiperplasia mukosa vagina
28. Seorang prempuan umur 24 tahun, G1P0A0 hamil 36 minggu datang ke PMB
untuk periksa kehamilan. Hasil anamnesis: lemas. Hasil pemeriksaan : KU baik, TD
120/80mmhg, S 36, 2 ◦C, N 82x/menit, P 20x/menit, TFU 23 cm, konjungtiva tidak
pucat, HB 11,5 gr%.
KIE apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Ketindaknyamanan
b. Hidrasi
c. Nutrisi
d. Imunisasi
e. Persiapan persalinan
29. Seorang perempuan umur 27 tahun G2P1A0, datang ke PMB dengan keluhan
terlambat haid selama 3 minggu. Hasil anamnesis: merasa mual muntah di pagi hari.
Hasil pemeriksaan: KU baik TD 120/70 mmhg, N 84x/menit, P 24x/menit, S 36,7 ◦C.
Pemeriksaan penunjang apakah yang paling tepat untuk meneggakan diagnosis pada
kasus tersebut ?
a. Urin glukosa
b. Urin aceton
c. Urin protein
d. Urin HCG
e. Urin reduksi
30. Seorang perempuan umur 23 tahun, G1P0A0 hamil 35 minggu, datang ke PMB
untuk memeriksakan kehamilannya. Hasil anamnesis: cemas menunggu persalinannya.
Hasil pemeriksaan: TD 110/80 mmhg, N 80x/menit, S 36 ◦C, P 20x/menit, TFU 32 cm,
presentasi kepala, DJJ 140x/menit teratur.
KIE apakah yang paling tepat pada kasus tersebut ?
a. Tehnik pernafasan
b. Kebutuhan seksual
c. Penerimaan diri
d. Tanda-tanda persalinan
e. Adaptasi psikologi trimester III