Anda di halaman 1dari 9

Tinjauan Rumah Bebas Asap Indonesia

Tanya Jawab untuk Pemimpin Komunitas

Berhenti Tembakau Indonesia


Universitas Gadjah Mada
Fakultas Kedokteran
Jogjakarta, Jawa

November 2013

Didanai oleh National Institutes of Health, Fogarty


Pusat Internasional, AS
(RO1 TW007944)
Siapa yang harus menggunakan buku panduan ini?

Informasi yang diberikan di sini akan berguna bagi mereka yang tertarik untuk
menerapkan kebijakan rumah bebas rokok di komunitas mereka dan mereka
yang tertarik untuk berpartisipasi dalam gerakan kesehatan masyarakat yang
penting ini. Dapat digunakan oleh dinas kesehatan kabupaten, LSM yang bekerja
di bidang tembakau, oleh staf puskesmas, dan oleh tokoh masyarakat.

Buku panduan ini memberikan jawaban atas pertanyaan yang mungkin Anda
miliki tentang motivasi dan sejarah gerakan ini. Ini juga menjelaskan secara rinci
langkah-langkah apa yang perlu Anda ikuti untuk mencapai hasil yang positif.

Apa inisiatif rumah bebas rokok? Kapan dan di mana mulainya?

Smoke Free Homes adalah gerakan yang diprakarsai oleh Project Quit Tobacco
International (QTI) dan didanai oleh National Institutes of Health di Amerika
Serikat. Di Indonesia, Project QTI berpusat di Universitas Gadjah Mada (UGM),
Jogjakarta, Jawa. Di UGM, kami bekerja sama dengan dokter dari berbagai
bidang kedokteran yang berkomitmen untuk mendidik penduduk Indonesia
tentang bahaya merokok dan perokok pasif.

Untuk memahami sejarah gerakan ini, Anda perlu memiliki latar belakang
tentang merokok di Indonesia. Di Indonesia, lebih dari 67 persen pria adalah
perokok, dan banyak yang mulai merokok di usia muda. Banyak dari rokok yang
dihisap oleh para pria ini yang dihisap di dalam rumah, membuat wanita dan
anak-anak terkena bahaya perokok pasif setiap hari. Asap bekas sama
berbahayanya bagi kesehatan seperti asap yang dihirup oleh perokok.

Project Quit Tobacco Indonesia telah melakukan survei di Jawa Tengah untuk
menilai keterpaparan perempuan dan anak-anak terhadap perokok pasif di
rumah mereka.Temuan menunjukkan bahwa lebih dari 80% perempuan memiliki
suami atau anggota keluarga laki-laki lain yang saat ini merokok di rumah.
Delapan puluh lima persen wanita yang memiliki perokok di rumah mereka
melaporkan bahwa tidak ada peraturan di rumah mereka tentang merokok.

Di antara rumah tangga yang memiliki beberapa aturan, aturan yang paling
umum adalah merokok hanya diperbolehkan di satu ruangan dalam rumah, yaitu
ruangan yang terkadang terdapat kipas angin. Di rumah lain, aturannya adalah
suami tidak boleh merokok di dalam rumah, tetapi boleh merokok tepat di luar
pintu depan atau belakang. Wanita dengan peraturan rumah tangga memberi
tahu kami bahwa ketika tamu datang ke rumah, tidak nyaman bagi mereka untuk
memberlakukan larangan merokok. Mereka merasa tidak sopan meminta tamu
secara langsung untuk tidak merokok karena merokok adalah perilaku yang
dapat diterima dalam budaya pria Indonesia.

Mayoritas wanita yang kami survei tidak setuju suaminya merokok di dalam
rumah dan banyak dari mereka yang secara langsung meminta suaminya untuk
tidak melakukannya.Ketika ditanya apakah suami mereka mendengarkan
permintaan mereka, para wanita tertawa, mengatakan bahwa kekhawatiran
mereka sebagian besar diabaikan.

Dari survei dan diskusi kelompok terfokus, kami juga mengetahui bahwa
meskipun perempuan dan laki-laki memiliki gambaran umum bahwa perokok
pasif mungkin berdampak buruk bagi kesehatan non-perokok, mereka hanya
tahu sedikit tentang penyakit yang terkait dengan paparan perokok pasif. Kami
menyadari bahwa anggota masyarakat perlu menerima pendidikan tentang
bahaya spesifik dari perokok pasif sebagai langkah penting pertama untuk
mendukung kebijakan rumah bebas rokok. Mengapa seorang pria berhenti
merokok di dalam rumah jika dia tidak menyadari kerugian yang dia timbulkan
pada keluarganya?

Gerakan rumah bebas asap rokok meminta perokok untuk tidak merokok di
dalam rumah sebagai cara untuk melindungi keluarga dari bahaya. Mengurus
keluarga adalah nilai budaya yang penting di Indonesia, dan rumah bebas rokok
dibangun di atas nilai ini dan tanggung jawab laki-laki. Berdasarkan pengalaman
kami, setelah mempelajari tentang bahaya perokok pasif bagi anak-anak dan
wanita, dan mengetahui bahwa perokok pasif sama berbahayanya dengan
menjadi perokok pasif bagi kesehatan seseorang, kebanyakan pria setuju untuk
mendukung kebijakan rumah bebas asap rokok berbasis komunitas. .

Setelah dididik tentang bahaya perokok pasif dan diminta untuk berpartisipasi
dalam inisiatif komunitas di seluruh rumah bebas asap, mayoritas perempuan
dan laki-laki mematuhi kebijakan ini dan tidak mengizinkan merokok di rumah
mereka oleh anggota keluarga atau tamu.

Kami telah menerima umpan balik yang sangat positif tentang proyek tersebut,
dan telah mempelajari pentingnya memfokuskan pada masyarakat sebagai unit
aksi terlebih dahulu, dan kemudian melanjutkan untuk mencari dukungan dari
rumah tangga individu. Wanita lebih nyaman meminta suami dan tamu untuk
tidak merokok di dalam rumah jika norma komunitas telah diterapkan yang
mencerminkan keputusan kolektif. Para wanita telah memberi tahu kami bahwa
papan nama yang dipasang dengan baik adalah penting dalam membangun
rumah bebas asap karena pesan itu disampaikan secara non verbal.
Mengapa sangat penting memiliki kebijakan rumah bebas rokok?

Asap rokok pasif sangat berbahaya karena puntung rokok adalah tempat panas
maksimum di mana gas paling beracun dikeluarkan. Gas-gas ini keluar sebagai
asap aliran samping selain asap yang dikeluarkan oleh perokok. Satu-satunya
cara untuk melindungi non-perokok dari bahaya perokok pasif ini adalah dengan
sepenuhnya menghilangkan kebiasaan merokok di dalam ruangan. Merokok di
satu ruangan, atau di dekat kipas angin, tidak efektif karena partikel asap kecil
yang tidak terlihat tetap berada di udara untuk waktu yang lama dan berpindah-
pindah di sekitar rumah. Setelah seorang pria merokok di dalam rumah, asap
berbahaya tetap mengudara selama 2-3 jam dan berpindah dari satu ruangan ke
ruangan berikutnya. Meskipun Anda tidak dapat melihat asap, Anda masih dapat
mencium keberadaannya yang tertinggal. Sisa asap juga mengendap di dalam
rumah dan dapat terus menjadi penyebab masalah kesehatan.

Jenis penyakit apa yang bisa disebabkan oleh perokok pasif?

Asap rokok (SHS) merupakan penyebab penyakit serius bahkan bagi mereka
yang tidak pernah merokok seumur hidup. Wanita yang tidak pernah merokok
yang tinggal bersama perokok memiliki risiko penyakit jantung 90% lebih besar
jika dibandingkan dengan wanita yang tinggal dengan bukan perokok. Wanita-
wanita ini juga memiliki risiko dua kali lipat untuk meninggal akibat kanker paru-
paru.

Asap rokok dapat menyebabkan sakit kepala, batuk dan mengi di antara non-
perokok. Itu juga memperburuk alergi, dapat memicu serangan asma dan
meningkatkan kemungkinan terkena penyakit pernafasan yang serius seperti
bronkitis dan pneumonia.

Wanita hamil sangat sensitif terhadap perokok pasif, dan wanita yang terpapar
selama kehamilan mungkin berisiko mengalami persalinan prematur atau
mungkin melahirkan bayi dengan berat badan lahir rendah. Artinya bayi akan
lemah bukan kuat.

Bayi dan anak kecil sangat sensitif terhadap perokok pasif karena paru-paru
mereka belum berkembang sepenuhnya. Paparan asap rokok dapat
menyebabkan penyakit saluran pernapasan bawah yang serius seperti bronkitis,
pneumonia, dan asma pada anak-anak. Ini juga dapat menyebabkan banyak
infeksi telinga. Anak-anak perokok lebih mungkin mengalami penyakit
pernapasan berulang.
Mengapa kami berfokus untuk membuat rumah tangga bebas rokok dan
tidak meminta pria untuk berhenti merokok?

Berhenti merokok itu sangat sulit, apalagi bagi pria yang sudah lama merokok.
Kami berharap mereka berhenti ketika mereka mengetahui lebih banyak tentang
bahaya merokok atau mengalami penyakit yang terkait dengan merokok dan
memutuskan untuk berhenti adalah kepentingan terbaik mereka.

Sekarang juga,kami meminta masyarakat untuk mengambil tindakan untuk


melindungi kesehatan non-perokok. Wanita dan anak-anak seharusnya tidak
menderita karena pria di rumah mereka merokok. Mereka tidak harus menunggu
pria berhenti merokok. Semua warga negara berhak atas udara bersih.
Pemerintah telah melarang merokok di tempat umum. Ini adalah langkah positif
ke arah yang benar tetapi tidak cukup berarti karena sebagian besar wanita dan
anak-anak di Indonesia terpapar asap rokok di rumah mereka sendiri.

Komunitas macam apa yang bisa bergabung dengan gerakan ini?

Setiap komunitas dapat memutuskan untuk bebas dari asap. Banyak komunitas
di Indonesia telah bergabung untuk mengadopsi beberapa kegiatan gaya hidup
sehat seperti senam aerobik, bersepeda, atau jalan kaki. Beberapa komunitas
menjadi tertarik untuk makan sehat dan menjadi 'kampung sayuran hijau'
(komunitas). Dengan cara yang sama, komunitas mana pun dapat bergabung
bersama, belajar tentang bahaya perokok pasif, dan mengikuti langkah-langkah
untuk menjadi komunitas bebas rokok.

Bagaimana langkah-langkah menjadi komunitas bebas rokok? Bagaimana


peran puskesmas, LSM, dan pejabat kesehatan pemerintah dalam
membantu masyarakat bebas rokok?

Ada 3 langkah utama dalam proses menjadi komunitas bebas rokok. Langkah
pertama adalah mengadakan pertemuan yang mempertemukan tokoh
masyarakat, anggota PKK (gerakan kesejahteraan keluarga di Indonesia &
kelompok perempuan nasional terbesar), guru, tokoh agama, dan ketua RT atau
RW (rukun tetangga terpilih). pejabat). Pada pertemuan pertama ini, secara
singkat bahayanya menjadi perokok pasif, dan alasan menjadi komunitas
rumahan bebas rokok dibahas. Jika tokoh masyarakat tertarik untuk maju dan
mengadopsi kebijakan rumah tangga bebas rokok, pertemuan pendidikan
diselenggarakan dengan bantuan pendukung gerakan di dinas kesehatan
kabupaten atau provinsi atau LSM setempat.
Bergantung pada ukuran komunitas, beberapa pertemuan pendidikan mungkin
perlu diatur dengan kelompok yang berbeda (laki-laki, perempuan, kelompok
pemuda, dll.). Meskipun kami merekomendasikan tidak lebih dari 3 pertemuan
pendidikan, beberapa komunitas mungkin meminta pertemuan tambahan karena
mereka ingin kelompok orang tertentu hadir, terutama dalam kasus di mana
hanya sedikit perokok yang menghadiri pertemuan sebelumnya.

Selama pertemuan pendidikan, video rumah bebas rokok disajikan yang


memberikan kepada anggota masyarakat fakta tentang perokok pasif yang
disampaikan oleh dokter terkemuka, serta pengalaman dan testimoni komunitas
lain yang telah mengadopsi kebijakan rumah bebas rokok. Kemudian dilanjutkan
dengan diskusi tentang bahaya asap rokok bagi keluarga yang difasilitasi oleh
dokter setempat, mahasiswa kedokteran, atau petugas kesehatan. Penting
bahwa petugas dari puskesmas (dokter, perawat) dan dinas kesehatan
kabupaten menghadiri pertemuan pendidikan tersebut agar anggota masyarakat
memahami bahwa inisiatif ini mendapat dukungan penuh dari masyarakat
kesehatan.

Di setiap pertemuan, ditegaskan bahwa kami tidak meminta pria untuk


berhenti merokok, tetapi kami meminta mereka untuk tidak merokok di
dalam rumah..

Hal ini sangat penting untuk diulang karena kami tidak ingin pria yang merokok
menjadi penghalang untuk berpartisipasi dalam gerakan rumah bebas asap
rokok. Faktanya, di banyak komunitas, perokok aktif terlistbat dalam inisiatif ini.
Beberapa perokok berpartisipasi dengan harapan dapat mengurangi konsumsi
rokok jika tidak lagi merokok di dalam rumah.

Di akhir pertemuan pendidikan, perwakilan dari komite perencanaan (dan


kadang-kadang seseorang dari puskesmas) membuka diskusi dengan mereka
yang berkumpul untuk membahas langkah-langkah selanjutnya. Anggota
masyarakat ditanya tentang kesiapan mereka untuk mengadopsi kebijakan
rumah tangga bebas rokok berbasis masyarakat. Jika ada dukungan, mereka
mungkin menggambarkan apa yang terjadi di komunitas lain sebagai batu
loncatan untuk berdiskusi.

Setelah rapat deklarasi, setiap rumah tangga diminta untuk memilih salah satu
dari beberapa stiker yang menyampaikan pesan bahwa rumah mereka bebas
rokok. Berbagai stiker dengan pesan dan visual yang berbeda disediakan oleh
Proyek QTI dan dinas kesehatan kabupaten.

Menyatakan masyarakat memiliki rumah bebas asap rokok

Langkah ketiga adalah mengadakan pertemuan deklarasi rumah bebas rokok.


Pertemuan deklarasi umumnya merupakan pertemuan besar yang terdiri dari
sekitar 150 orang (semua anggota masyarakat) di mana kesepakatan dicapai
tentang tindakan dan kegiatan apa yang akan diambil untuk memulai dan
menegakkan kebijakan rumah bebas asap rokok. Petugas kesehatan dari
puskesmas dan dinas kesehatan kabupaten diundang untuk menjelaskan bahwa
ini adalah tindakan yang penting. Pidato diberikan dan komponen inisiatif rumah
bebas asap dibacakan untuk semua yang berkumpul dan diklarifikasi.

Lima komponen dasar dari kebijakan tersebut adalah:


 dilarang merokok di dalam rumah baik untuk anggota rumah tangga
maupun tamu;
 dilarang merokok di pertemuan komunitas;
 tidak ada asbak yang disediakan di rumah atau pada pertemuan
komunitas;
 penempatan stiker dilarang merokok di pintu depan semua rumah tangga
di masyarakat;
 dilarang merokok di depan anak-anak dan ibu hamil bahkan di luar rumah.

Komunitas dapat memilih untuk menambahkan poin lain ke deklarasi mereka.


Misalnya, beberapa komunitas telah menerapkan kebijakan untuk tidak
mendistribusikan rokok di pemakaman di masyarakat atau sebagai kompensasi
atas kegiatan kerja komunitas seperti kampanye bersih-bersih.

Deklarasi resmi ditandatangani oleh ketua masyarakat terpilih (RT, RW) sebagai
kepala puskesmas, camat, kepala dinas kesehatan kabupaten, dan ketua
kelompok perempuan nasional (PKK) setempat. Setelah ditandatangani,
deklarasi digantung di rumah RT dan RW, tempat biasa diadakan pertemuan.
Beberapa komunitas juga memasang papan tanda besar di komunitas mereka —
atau spanduk di pintu masuk — mengumumkan bahwa mereka bebas rokok.

Mengapa penting mengadakan pertemuan deklarasi?

Pertemuan ini penting karena menjelaskan kepada semua anggota komunitas


bahwa tidak merokok di rumah adalah norma baru dalam komunitas, dan
komunitas tersebut kini menjadi bagian dari gerakan sosial yang lebih besar. Ini
mengirimkan pesan yang jelas bahwa rumah bebas rokok adalah kebijakan
kolektif dan bukan individu dalam komunitas ini.

Apa yang terjadi setelah rapat?

Kaders (petugas kesehatan tidak dibayar) yang telah menerima pelatihan oleh
staf Proyek QTI tentang bahaya perokok pasif, diminta untuk mengunjungi rumah
semua anggota masyarakat untuk memastikan mereka telah diberitahu tentang
kebijakan baru, dan untuk memberikan anggota rumah tangga sebuah Pamflet
yang dibuat oleh QTI tentang bahaya perokok pasif.

Kunjungan tindak lanjut ke masyarakat dilakukan secara berkala oleh petugas


kesehatan untuk menegaskan kembali komitmen, mendapatkan tanggapan atas
kepatuhan terhadap kebijakan bebas rokok dan atas permintaan tokoh
masyarakat, jika direncanakan ada kegiatan khusus. Dalam komunitas yang
berminat, bisa dilakukan diskusi kelompok terfokus dengan perempuan yang
suaminya perokok, dengan perokok itu sendiri, serta dengan pimpinan PKK dan
RT untuk membahas cara-cara memperkuat komitmen atau menyelesaikan
masalah yang muncul. Pertanyaan untuk kelompok fokus ini telah dikembangkan
oleh staf Proyek QTI (lihat Lampiran).

Materi pendidikan apa yang tersedia sebagai sumber daya komunitas?

Project Quit Tobacco Indonesia telah mengembangkan video tentang bahaya


perokok pasif. Ini dapat digunakan selama pertemuan pendidikan sehingga
anggota masyarakat dapat belajar tentang bahaya perokok pasif, khususnya
bagi perempuan dan anak-anak. Video tersebut menampilkan para profesional
medis dan anggota komunitas yang telah menjadi bebas asap rokok yang
berbicara tentang pentingnya inisiatif rumah tangga bebas asap dan apa yang
telah dihasilkan di komunitas mereka. QTI juga telah mengembangkan pamflet
tentang bahaya perokok pasif, stiker untuk dipasang di pintu, serta poster dan
spanduk. Semua tersedia di situs web QTI (www.quittobaccointernational.org)
dan dengan langsung menghubungi Siwi Padmawathi di Project QTI di Fakultas
Kedokteran UGM.

Seberapa penting tampilan stiker dan poster yang terlihat?

Kami telah mempelajari bahwa papan tanda visual itu penting sehingga anggota
komunitas dan tamu yang datang dari luar komunitas diberi tahu bahwa
komunitas tersebut memiliki rumah bebas asap rokok.Poster dan spanduk telah
digantung di banyak komunitas sebagai pengingat inisiatif rumah bebas asap
rokok. Para wanita telah memberi tahu kami bahwa menempelkan stiker di pintu
mereka sangat membantu karena ini adalah pengingat non-verbal tentang aturan
dilarang merokok di rumah. Tidak nyaman bagi sebagian wanita untuk memberi
tahu suami atau tamu mereka untuk tidak merokok di dalam rumah. Stiker
membantu memberi tahu orang-orang tentang kebijakan tersebut dan anak-anak
telah proaktif dalam gerakan dengan mengingatkan para tamu dengan menunjuk
ke stiker.

Apa dampak dari rumah bebas asap rokok?

Kami sedang dalam proses melakukan survei lanjutan dan dampaknya hanya
dapat dinilai dari waktu ke waktu. Dalam diskusi dengan kampung-kampung
yang telah bebas dari asap rokok, kami menyadari bahwa ada banyak
keberhasilan sekaligus tantangan. Salah satu kampung terpilih sebagai
“komunitas sehat Indonesia” pada tahun 2011 khusus untuk pekerjaan mereka
dengan rumah bebas asap rokok.
Rumah bebas rokok adalah komitmen jangka panjang dari pihak masyarakat. Ini
harus dilihat sebagai bagian dari gerakan yang lebih besar menuju gaya hidup
sehat.

Bagaimana anak-anak bisa terlibat? Apakah sekolah dapat diikutsertakan


dalam gerakan komunitas rumah bebas rokok?

Banyak komunitas telah melibatkan anak-anak sekolah dalam kegiatan rumah


tangga bebas rokok. Project QTI, bekerja dengan sekolah, telah memberikan
pendidikan kesehatan kepada anak-anak sekolah dan telah mensponsori kontes
di mana anak-anak diminta untuk menggambar komunitas bebas asap rokok
atau membuat pesan rumah bebas asap rokok. Di beberapa kampung, anak-
anak pergi dari rumah ke rumah untuk membagikan stiker. Beberapa anak telah
mengecat pot bunga dan membuatnya menjadi nampan abu untuk ditempatkan
di luar rumah.

Bagaimana kita bisa berhubungan dengan komunitas yang telah


mengadopsi kebijakan rumah bebas rokok?

Sejauh ini, ada sekitar 25 komunitas di dalam dan sekitar Jogyakarta yang sudah
bebas rokok.

* Apakah Anda ingin dihubungi?

Hubungi kami dan kami akan memperkenalkan Anda pada komunitas sehingga
Anda dapat belajar dari pengalaman mereka: _____________