Anda di halaman 1dari 81

Noraz Ikha

Bab 1

L ARI!!! Lari cepat! Aku mesti

selamatkan diri. Ya Allah!

Apa dah jadi dengan mamat

seorang ni? Dah gila ke?”

Eika menoleh ke belakang sekali lagi. Kelihatan lembaga yang menyerupai seorang lelaki masih mengejarnya. Eika tidak dapat mengecam siapakah gerangannya. Keadaan persekitarannya begitu gelap dan hanya sesekali muncul cahaya. Namun cuma samar-samar. Apakah ini? Oh! Sungguh Eika tidak faham. Situasi ini sungguh menakutkan. Kecut perut dibuatnya.

Eika memberanikan diri untuk menoleh lagi. Mengharap lembaga itu sudah tiada. Alamak! Jangankan

sudah hilang, malah semakin dekat pula dengannya. Ya

Allah ...

tolonglah hambaMu ini. Eh, apa yang lembaga itu

pegang? Kelihatan seperti kayu panjang. Cahaya yang tadinya

hanya samar-samar semakin cerah

...

cerah

...

dan terus cerah

menerangi segenap pelosok tanah airnya yang tercinta. Kali ini Eika dapat melihat lembaga itu dengan

1

Ops! Pintu Hatiku

jelas. Tidak syak lagi lembaga itu ialah seorang lelaki yang umurnya barangkali sebaya dengannya. Eika melihat tangannya. Alangkah terkejutnya dia tatkala menyedari bahawa objek yang digenggamnya itu merupakan sebilah

parang. Eh, silap

sebilah pedang sebenarnya. Apabila dia

... perhatikan lagi, nampak seperti kayu pula. Ah! Entahlah.

Otaknya sudah tidak dapat berfikir lagi. Ketakutan sudah mula menguasai dirinya. Adakah lelaki itu mahu membunuhnya? Apa pula salahnya?

Eika cuba perhatikan wajahnya pula. Hah! Bukankah itu Hakimi? Ketua kelasnya di sekolah? Mengapa pula wajah Hakimi begitu bengis seperti mahu menerkam Eika hidup-hidup?

“Kimi!!!”

Sambil berlari Eika cuba menjerit sekuat hati

memanggil namanya. Sedarlah Hakimi yang kau mahu lakukan ini.

....

Tolong sedar apa

Namun jeritannya seperti tidak dapat melepasi kerongkong. Dia cuba menjerit sekali lagi. Tidak berjaya juga. Mengapa begini? Adakah dia sudah bisu? Tak mungkin!!! Eika sudah tidak berdaya lagi. Sudah terlalu lama dia berlari. Namun Hakimi tetap tidak penat. Kenapa? Sedangkan Eika telah letih separuh mati.

“Aduh!!!”

Eika terlanggar sebatang pokok yang entah dari mana munculnya. Sungguh dia tidak sedar. Tidak mungkin di dalam sekelip mata tumbuh sebatang pokok yang sebegitu

besar di hadapannya. Apakah ini realiti atau khayalan sahaja?

Entah ...

bingung Eika jadinya.

Akhirnya Eika terjelepok di bawah pokok tersebut. Badannya terasa amat lemah. Tidak berdaya mahupun untuk

2

Noraz Ikha

mengangkat tangan. Dan di saat genting ini, Hakimi sudah berada tepat di hadapannya sambil menghayun senjata di tangannya. Eika pejamkan matanya rapat-rapat.

“Jangan!!! Kimi! Kimi

“Eika! Eika ...

!!!!”

... kenapa ni? Sakit ke?”

Eh, suara siapa pula tu? Badannya sengal dan terasa digoyang-goyangkan. Eika membuka mata perlahan-lahan. Bayangan Hakimi yang ganas itu sudah menghilang serentak

dengan suara tersebut. Mama? Mama

terima kasih kerana

... menyelamatkan Eika. Tanpa sedar air matanya mengalir deras.

“Eika, kenapa menangis pula ni? Ya Allah! Sedarlah Eika, kau mengigau ni,” kata Datin Sarina.

“Mengigau? Betul ke mama? Ya Allah, syukurlah!” Eika terus memeluk Datin Sarina. “Yalah, mengigau. Siapa Kimi?” tanya Datin Sarina.

“Hah? Eika ada sebut nama Kimi ke? Kimi tu ketua kelas Eika. Entah macam mana boleh masuk dalam mimpi Eika,” beritahu Eika.

Emmm...

sudahlah. Pergi tidur, awal lagi ni. Ha ...

sebelum tu jangan lupa, basuh kaki tu dulu. Nanti tak pasal-

pasal terjerit-jerit macam orang kena histeria lagi.” Nasihat Datin Sarina separuh menyindir sambil melangkah keluar dari bilik Eika. Eika terus bangkit lalu melangkah ke arah bilik air.

3

Ops! Pintu Hatiku

Bab 2

B AIKLAH, saya mahu kamu

buat apa yang saya suruh.

Boleh?

Hah

Nur

Elliya

... Shafeika, awak faham apa yang saya terangkan ni?” soal

Cikgu Ruzairi.

Eika kelihatan selamba sambil menulis sesuatu di atas kertas. Langsung tidak menghiraukan pertanyaan cikgu di hadapan kelas.

tu?”

“Hei ..

hei, Eika! Cikgu tanya kaulah! Kau buat apa

Teguran Lizz yang duduk di sebelah mengejutkan dirinya yang sedang khusyuk menulis.

“Hah? Cikgu tanya aku? Apa cikgu tanya?” tanya Eika yang masih dalam keadaan terkejut.

“Cikgu tanya, kau faham tak dengan apa yang cikgu suruh buat tadi,” jawab Lizz.

Alamak! Apa yang aku faham? Satu apa pun aku tak

dengar apa dia cakap. Hai

...

apa aku nak jawab ni???

4

Noraz Ikha

“Nur Elliya Shafeika, apa awak Cikgu Ruzairi lagi kehairanan.

buat tu?” tanya

“Ah! Tak ada apa-apalah cikgu. Saya apa-apa.” Eika mati akal.

...

saya tak buat

“Habis tu, kenapa awak tak jawab soalan saya tadi?” risik Cikgu Ruzairi. Dia masih tidak berpuas hati.

 

apa soalannya tadi cikgu? Saya

terlupalah

ujar Eika menyebabkan rakan-rakan sekelasnya

“Hah? Terlupa? Apalah yang seronok sangat sampai tak ingat apa yang saya soal? Sudah! Lain kali jangan buat lagi. Hai, bertuahnya siapa yang dapat bini macam awak nanti. Makan periuklah jawabnya!”

Satu kelas ketawa terbahak-bahak mendengar lawak Cikgu Ruzairi yang memang tidak pernah tidak jadi itu. Dia merupakan seorang guru yang memang digemari oleh kebanyakan pelajarnya. Dia suka melawak dan pandai pula mengambil hati para pelajar.

“Kenapa pula kena makan periuk cikgu?” tanya

Eida.

Spontan Cikgu Ruzairi memandang wajahnya.

“Yalah dia. Betul tak?”

...

terlupa nak masak! Asyik lupa saja kerja

cikgu, isteri cikgu kerja apa?” Tiba-tiba Lizz

bertanya.

Tanpa disedari oleh orang lain, Group Pengusik saling memberi isyarat untuk merancang sesuatu.

Eika berasa amat geram kerana telah dimalukan sebentar tadi. Tiba masa untuk dia ‘menyaman’ malu kepada Cikgu Ruzairi.

5

Ops! Pintu Hatiku

“Kenapa pula saya kena beritahu awak?” Cikgu Ruzairi curiga.

Emmm...

tak ada apa-apa cikgu. Sengaja kami nak

tahu!” sokong Eika penuh semangat.

“Isteri saya

...

dia

...

suri rumah! Kenapa?”

“Isteri cikgu pernah bagi cikgu makan periuk tak?” soal Atin sambil tersenyum.

“Hesy

...

apa awak semua tanya saya yang bukan-

bukan ni?”

“Tak ada apa cikgu. Sebab, hari tu isteri cikgu pernah cakap dengan emak saya. Dia terlupa nak masak sebab penat sangat. Jadi, cikgulah orang yang bertuah tu yek?” Suara Sheila pula kedengaran.

Terbahak-bahak rakan sekelasnya ketawa.

Sementara itu, Group Pengusik tersenyum puas. Jerat sudah mengena!

“Hai, dah

dah! Cikgu mengalah dengan kamu.

... Kalau dilayan boleh jadi gila cikgu dibuatnya.” Akhirnya

Cikgu Ruzairi mengalah.

“Cikgu kena berhati-hati sikit dengan Group Pengusik tu. Kalau cikgu nak duduk pun kena tengok-tengok dulu kerusi tu,” nasihat Hakimi selaku ketua kelas tingkatan 5 Cerdik.

Serta-merta Eika memandang tajam ke arah Hakimi. Harap-harap mimpinya malam tadi tidak akan

menjadi kenyataan. Sungguh dia tidak berkenan dengan

perangai milik lelaki nan seorang itu. Menyampah

benci

meluat

... dan segala macam perkataan yang seangkatan

...

... dengannya. Perangai buruk yang menjatuhkan maruah perempuan. Itulah anggapan Eika terhadap Hakimi.

6

Noraz Ikha

Hakimi

tersenyum sinis sambil membalas

pandangan Eika.

Lantas Eika membulatkan bebola matanya. Sebagai tanda protes. Sempat dia menjeling sebelum mengalihkan pandangannya. Nampaknya, budak ‘seekor’ ni seperti mahu mengisytiharkan perang dunia dengan aku. Nantilah! desis hati kecilnya.

Tak

habis-habis

prasangka

buruknya muncul ...

macamlah Si Hakimi tu teruk sangat.

“Okey

...

okey

...

walau apa pun, cikgu nak ucapkan

tahniah kepada awak semua kerana telah lulus mata pelajaran Sejarah. Markah tertinggi ialah sembilan puluh empat peratus iaitu Nurul Lizzyani. Markah paling rendah pula ialah empat puluh peratus iaitu Mohd. Nazri. So, saya ucapkan tahniah kepada Nurul Lizzyani. Nazri, sampai bila kamu nak kekal dengan empat puluh peratus tu?” Cikgu Ruzairi memandang Mohd. Nazri.

“Alamak

cikgu, janganlah cakap macam tu. Malu

... saya cikgu,” balas Mohd. Nazri.

Cikgu

Ruzairi

sekadar

tersenyum sambil

menggeleng kepala. Tangannya lincah mengemas buku dan

kertas-kertas di atas meja guru.

“Terima kasih cikgu,” ucap semua pelajar kelas tingkatan 5 Cerdik yang pantas bangun walaupun tanpa disuruh.

Hari ini Cikgu Salmah tidak dapat hadir ke sekolah. Habis riuh-rendah kelas dibuatnya.

Tiba-tiba Shah Reza berjalan ke hadapan kelas. Dia membuat gaya seorang badut. Pusing sana, pusing sini. Lompat sana, lompat sini.

7

Ops! Pintu Hatiku

Pelajar-pelajar

yang

menyaksikan

gelagatnya

itu

ketawa terbahak-bahak. Gembira dengan reaksi penonton merangkap rakan- rakan sekolahnya itu, dia berlari sambil mengangguk- anggukkan kepalanya pula. Sementara itu, Eika dan Lizz saling berpandangan dan tersenyum. Kemudian mereka ketawa kerana tidak tahan melihat aksi Shah Reza. “Eh, kenapa dengan Reza tu hah?” soal Lizz sedikit

pelik.

“Entah! Macam orang tak betul aje aku tengok,” sahut Eika.

“Dia tu suka sangat menarik perhatian orang. Habis semua gaya badut ditirunya. Tak ada kerja lain apa ke budak tu?” ujar Lizz seolah-olah berleter.

“Kalau macam tu, kerja jadi badut sarkis aje, kan senang. Tak payah nak susah-susah belajar kat sekolah ni. Cuba kau bayangkan dia kerja macam tu. Ha ha ha!” Eika ketawa terbahak-bahak.

“Hei, apa yang korang ketawakan tu hah???” sergah seseorang dari belakang secara tiba-tiba.

Pantas Eika dan Lizz menoleh ke belakang. Alamak! Dia dengar ke tadi? Fikir mereka apabila mendapati orang yang menyergah mereka itu ialah Shah Reza.

“Eh, tak ada apa-apalah! Kau tak ada kelas ke? Sejak bila pula kelas ni jadi kau punya?” Eika cuba menukar topik perbualan.

“Macam tak biasa pula! Kelas nikan dah jadi kelas kedua aku. Korang jangan kutuk aku, tau!”

“Eh, tak ...

tak ada la!” dalih Lizz.

8

Noraz Ikha

“Okey!” balas Shah Reza sambil berlalu dari situ.

Kemudian Eika dan Lizz juga berlalu menuju ke arah kelompok rakan-rakan Group Pengusik. Ada sesuatu yang perlu dibincangkan.

“Eida, kau dah cakap dengan emak kau ke belum?” tanya Eika kurang sabar.

“Tanya apa pula ni?” Eida sengaja buat-buat tidak

faham.

“Eleh… buat-buat tak tau pula budak seorang ni! Pasal kita nak pergi berkelah tu la! Boleh ke tidak?” tanya Atin pula.

“Oh

pasal tu, pasal tu??? Ala

sorrylah, emak aku

.. kata, aku kena duduk rumah baca buku, tahun ni nak SPM,”

...

ujar Eida dalam nada sedih.

“Ala

habis

tu

... rancangan kita tu?” tanya Sue.

macam

mana?

Kena

cancel

ke

Apesal pula tak boleh? Lagipun kan ke masa tu kita tengah cuti semester. Bagilah peluang kita nak release tension kejap!” rungut Eika.

Tanpa diduga Eida terus tersenyum. Rakan-rakannya saling berpandangan. Hairan

melihat kelakuan Eida yang tidak kena tempat.

Aik...

apesal

pula dengan budak ni? Pelik aku tengok! Mereka tertanya-

tanya di dalam hati. “Sebenarnya ” ...

“Eh! Kau ni kenapa hah? Kau suka ke kita tak jadi pergi Pulau Pangkor tu?” Lizz memotong percakapan Eida.

Korang ni

tak sabarlah! Kalau ya pun tunggulah

emak aku bagilah. Tadi

... aku habis cakap dulu! Sebenarnya

... tu aku tipu aje. Ha ha ha!” ujar Eida sambil ketawa kuat.

9

Ops! Pintu Hatiku

“Kau

...

kau tipu kita orang ya? Teruklah kau!” jerit

Eika sedikit marah.

“Ala

takkan itu pun nak marah kut?” Eida berkata

... sambil tersenyum sinis. Rakan-rakannya masih bermasam muka.

Alamak, dia orang betul-betul marah ke ni? Aku

main-main

ajelah,

suara

Eida

di

dalam

hati.

Risau

dia

dibuatnya.

 

Korang

marah

ke? Janganlah macam ni. Aku

minta maaf ya?” pujuk Eida.

Tiba-tiba mereka ketawa serentak. Eida tergamam.

“Ha ...

tahu pun takut! Lain kali kenakanlah kita

orang lagi. Siap kau aku kerjakan!” Tegas Eika.

Mereka ketawa gembira. Tidak sabar mahu ke Pulau Pangkor. Sememangnya mereka merupakan sahabat yang sehati dan sejiwa.

10

Noraz Ikha

Bab 3

M AMA, Zami pergi dululah

ya?” Shahirul Hazami

meminta izin mamanya.

Tak sabar rasanya nak pergi. Mesti seronok! jerit Shahirul Hazami di dalam hati.

“Yalah, jalan baik-baik tau.” Lembut suara Datin Seri Rosleenda memberi nasihat.

“Bang! Bang! Jangan lupa tau. Bila balik nanti bawa ole-ole yang boleh bercakap ya?” usik Nazirah.

Shahirul Hazami membulatkan matanya. Dia faham akan maksud adik kesayangannya itu.

Nazirah hanya tersenyum nakal.

“Ada apa ni? Mana ada ole-ole yang boleh bercakap,” ujar Datin Seri Rosleenda kehairanan mendengar perbualan dua beradik tersebut.

“Ala mama, nanti kalau Abang Zami bawa tahulah! Pasti mama akan suka!” balas Nazirah.

...

mama

“Haah ...

yalah tu! Nanti Zami bawak monyet hidup

11

Ops! Pintu Hatiku

ya, mama. Bagi monyet tu kat Nazirah. Biar habis muka dia kena cakar, ha ha ha!”

“Ada-ada

sajalah

korang ni,” kata Datin Seri

Rosleenda. Shahirul Hazami menggeleng-geleng.

Datin Seri Rosleenda tersenyum penuh makna sambil mengiringi Shahirul Hazami yang sedang memasuki kereta dengan ekor matanya. Sebenarnya dia faham dengan maksud Nazirah sebentar tadi. Cuma pura-pura tidak mengerti.

Shahirul Hazami telah dikecewakan oleh seorang wanita baru-baru ini. Pada mulanya dia tidak dapat menerima hakikat bahawa teman wanitanya itu telah curang. Rupa- rupanya selama ini Azura mencintai lelaki lain. Apa kurangnya dia? Dia tertanya-tanya sendiri. Namun begitu, dia cuba tabahkan hati.

SHAHIRUL HAZAMI membelokkan kereta dan berhenti betul-betul di hadapan rumah Mamat. Kelihatan Mamat sedang berbual-bual dengan Am dan Zaini.

Mereka bertiga merupakan sahabat karibnya walaupun dia tidak belajar di sekolah yang sama dengan mereka. Semuanya berpunca daripada Hakimi. Jika bukan Hakimi yang memperkenalkan kepadanya, tentu dia tidak akan mengenali mereka.

Shahirul Hazami menekan hon kereta sebagai isyarat supaya mereka segera masuk ke dalam kereta. Zaini, Am dan Mamat membalas dengan melambai ke arahnya. Shahirul Hazami faham akan maksud lambaian tersebut.

12

Noraz Ikha

Kemudian dia terus turun dari kereta. Kata nak terus masuk dalam kereta. Alih-alih, aku pula yang kena turun, desisnya di dalam hati. “Eh, korang kata nak terus pergi. Kenapa suruh aku turun pula?”

“Ala Zami ...

memujuk.

duduklah kejap,” ujar Mamat separuh

“Haahlah Hazami, baru pukul berapa. Tak larinya tempat tu nanti! Eh, kau seorang aje? Mana Si Hakimi?” tambah Zaini dan disokong oleh Am.

“Entah, dia kata tak nak ikut. Ada program kat sekolah. Katanyalah, tak tau betul ke tidak. Oh ya, dia ada pesan. Kalau jumpa awek yang cun melecun tu, jangan lupa simpan-simpankanlah untuk dia sorang,” kata Shahirul Hazami sambil melabuhkan punggung di sebelah Zaini.

“Hai

apalah nak jadi dengan budak ‘seekor’ tu?

... Tak habis-habis dengan rancangan bodohnya. Aku rasa la kan, tak ada faedahnya kalau dia terus dengan sikap peliknya tu. Tambah orang benci dan bagi anggapan buruk kat dia ada la,” keluh Mamat.

“Betul juga cakap kau tu, Mamat. Kalau tak silap aku, dia dah dicop sebagai playboy. Kesian pula aku tengok,” balas Am pula.

“Alahai kawan, tak payahlah nak kesian-kesian. Dia pun tak kesian dengan diri dia sendiri. Buat apa kita nak sibuk-sibuk,” protes Shahirul Hazami.

“Ini lagi seorang. Pelik

pelik

perangai korang

... berdua ni memang tak pernah dibuat orang. Ada ke patut

...

adik sendiri buat rancangan bodoh, si abangnya pula

menyokong! Hesy

sungguh pelik bin ajaib betullah korang

... berdua ni! Patutnya, dialah kena bagi nasihat kat Kimi tu,”

bebel Mamat sambil menggeleng-gelengkan kepala.

13

Ops! Pintu Hatiku

“Biarlah dia Am, Mamat. Aku dah penat dah. Kalau dia kata hitam, hitamlah. Kalau dia kata putih, putihlah juga. Kepala dia tu keras mengalahkan batu berlian!” luah Shahirul Hazami, menyebabkan Am dan Mamat terdiam.

“Hazami, aku ada satu kemusykilan sikitlah pasal

kau dengan Kimi. Kau kata Kimi tu adik kau. Kimi sekarang

tingkatan lima. Tapi

kenapa kau tak habis sekolah lagi?”

... Sudah lama soalan itu bertapak di dalam minda Am.

Shahirul Hazami sedikit tersentak dengan soalan yang baru diutarakan kepadanya.

Errr...

aku ni tak pandai macam Kimi. Dulu Kimi

lompat dari darjah tiga terus ke darjah lima,” jawab Shahirul Hazami sekadar melengkapkan soalan Am. Dia tidak peduli sama ada jawapan itu logik atau tidak. Apa yang pasti, jawapan sebenarnya hanya Shahirul Hazami dan Hakimi sahaja yang tahu. Biarlah ia tetap menjadi rahsia. Tidak perlu dihebahkan satu dunia.

Keluhan kasar keluar dari mulut Shahirul Hazami. Dialihkan pandangannya ke arah Am, Zaini dan Mamat silih berganti. Kemudian tangannya menguis-nguis hujung lengan bajunya pula. Semua gelagatnya itu disaksikan oleh mereka dengan penuh tanda tanya.

“Kau ni kenapa sebenarnya Zami? Macam ada masalah aje?” tanya Mamat risau melihat keadaan rakannya itu.

“Yalah Zami, kau patut beritahu kita orang. Manalah tahu kut-kut kita orang boleh tolong ke. Kalau kau pendam seorang-seorang, susah jadinya nanti tau! Lebih buruk akibatnya,” nasihat Am separuh memujuk.

Shahirul Hazami masih membatu. Patutkah dia memberitahu mereka? Tidakkah ia akan menyusahkan

14

Noraz Ikha

mereka nanti? Ah, dia ragu-ragu. Tapi

menyusahkan apa

... pula? Shahirul Hazami menyesali kebodohan sendiri.

Sementara itu, mereka bertiga sedang memerhati wajahnya dengan penuh minat dan rasa ingin tahu yang kuat. Sinar mata mereka seolah-olah mendesak supaya dia segera meluahkan segala perasaan yang terpendam di dalam jiwanya.

Tiba-tiba terbit rasa terharu. Terharu kerana rakan-

rakannya begitu mengambil berat akan dirinya. Tapi

untuk

... apa aku nak memperkatakan perkara yang dah lepas? Segala-

galanya dah tamat. Sekarang aku nak mulakan hidup baharu! Azamnya penuh semangat.

“Sebenarnya, aku ” .... Dia tidak dapat meneruskan kata-kata. Hatinya dilanda perasaan sebak secara tiba-tiba. Ternyata dia gagal melawan emosi. “Sebenarnya apa Zami? Pasal Si Azura tu ke?” teka

Zaini.

Shahirul Hazami sekadar mengangguk. Dia tidak mampu untuk menyangkal tekaan itu meskipun baru sebentar tadi dia berazam mahu melupakannya. Rakan- rakannya saling berpandangan. Setahu mereka, hubungan di antara Shahirul Hazami dengan Azura tiada sebarang masalah. Cuma ...

Korang tahu tak? Azura tu

...

curang!” getusnya

geram. Tinggi nada suaranya. “Hah??? Curang???” Mereka kelihatan amat terkejut. Mamat dan Zaini saling berpandangan. Seolah-olah menyembunyikan sesuatu. “Sorrylah Zami, sebenarnya hari tu kita orang ada

15

Ops! Pintu Hatiku

nampak Azura berjalan dengan seorang lelaki. Aku ingatkan kawan dia ke? Abang dia ke? Atau cousin dia ke? Sebab tu la kita orang biarkan aje.” Zaini bersuara setelah agak lama mendiamkan diri.

“Zami, kalau kau nak tau, sebenarnya sejak dulu lagi aku dah rasa. Si Azura tu bukannya baik sangat. Kau tu aje yang tak makan nasihat!” bebel Am.

“Sudahlah. Jangan cakap pasal dia lagi! Aku dah fed up dengan dia! Pergi jahanamlah!” luah Shahirul Hazami keras. Rasa geramnya memuncak secara tiba-tiba.

“Sabar Zami, sabar

aku rasa kejap lagi mesti kau

... dapat girlfriend baru yang lagi cantik, lagi pandai dan lagi

baik daripada dia. Kau tunggu aje.” Mamat memberi semangat. “Eh, dah lewat ni. Jomlah kita berangkat,” ajak Shahirul Hazami. “Haahlah, terlupa pula.” Boleh pula terlupa. Apa-apa sahajalah mereka ini. Mereka mengangkat beg masing-masing lalu memasukkannya ke dalam kereta. Kereta Wira berwarna merah metalik yang sentiasa baru itu terus meluncur dengan gagahnya di jalan raya. Shahirul Hazami memandu kereta kesayangannya itu dengan penuh berhati-hati. Dalam perjalanan, Mamat, Am dan Zaini rancak berbual. Sesekali, Shahirul Hazami turut tertawa mendengar lawak mereka. Kepoh sungguh mulut mereka menceritakan itu dan ini. Jika mahu dinilai, kalah agaknya orang perempuan. Tiba-tiba kereta yang dipandu oleh Shahirul Hazami itu berhenti secara mengejut. Tersentak semua penumpang yang berada di dalamnya. Sampai melalut cerita yang mahu

16

Noraz Ikha

disampaikan oleh Zaini. Shahirul Hazami pantas tersenyum melihat gelagat mereka.

“Eh!

Kenapa

terpinga-pinga.

ni?

Kenapa

Zami?”

soal

Mamat

It’s okaylah, no hal punya. Aku tak perasan lampu isyarat tu warna merah tadi. Nasib baik aku sempat brek. Kalau tak, berkelah kat HPL la jawabnya ya!” Sempat lagi Shahirul Hazami membuat lawak.

“Huh!!! Lemah semangat aku ini. Apa kau kata tadi? HPL? Apa ke bendanya tu Zami? Tak pernah pun aku dengar selama ni?”

“HPL tu ialah bahasa yang aku cipta sendiri. Kalau kau nak belajar, itu maknanya hospital. Ada faham?”

“Faham tuk!” balas Zaini berjenaka.

Mereka meneruskan perjalanan menuju destinasi yang ditujui. Hanya tinggal beberapa meter sahaja lagi mereka akan sampai. Keceriaan jelas terpancar pada wajah setiap orang. Malahan, Shahirul Hazami juga tidak semuram tadi. Kini, signboard ‘LUMUT’ jelas terpampang di hadapan mata. Mereka akan bertolak ke Pulau Pangkor dengan menaiki feri yang telah disediakan di Jeti Lumut ini.

“Zami, kau parkirlah kereta kat situ,” cadang

Mamat.

Shahirul Hazami mengikut sahaja cadangan yang dikemukakan oleh Mamat itu. Kelihatan sekumpulan gadis remaja sedang bergelak ketawa di bahu jalan. Shahirul Hazami masih sempat memerhatikan mereka. Tiba-tiba, dia terpusing stereng lalu terlanggar sedikit beg balik kampung kepunyaan mereka. Dia terperanjat. Sepantas kilat dia menekan brek. Hampir sahaja hidung Am dan Zaini mencium tempat duduk hadapan kereta.

17

Ops! Pintu Hatiku

Nampaknya gadis-gadis tersebut juga terkejut. Pantas pandangan masing-masing dialihkan ke arah kereta Wira yang berhenti tepat di hadapan mereka.

Cermin kereta pantas diturunkan. Shahirul Hazami menjengukkan kepala ke luar tingkap.

Salah seorang daripada gadis-gadis tersebut melangkah ke hadapan sedikit mendahului rakan-rakannya. Wajahnya jelas membayangkan kemarahan.

“Maaf ya saudari-saudari sekalian. Saya tak sengaja.” Selamba sahaja Shahirul Hazami meminta maaf daripada mereka. Namun masih kedengaran sopan.

“Amboi ...

amboi! Senangnya awak nak mintak maaf

ya? Habis tu, barang-barang yang dah penyek kat dalam beg aku tu, siapa nak ganti?” marah Sheila.

Bahasa yang dituturkan terhadap orang yang baru dikenalinya itu juga kedengaran agak kurang sopan. Selamba sahaja dia membahasakan dirinya sebagai ‘aku’. Lagaknya seperti sudah lama mengenali Shahirul Hazami sahaja.

Sememangnya dia merupakan seorang yang panas baran. Pandangannya tajam merenung mata milik Shahirul Hazami.

Aduh! Tajamnya mata dia. Macam mata pedang! Shahirul Hazami menelan liur melihat ketegasan gadis di hadapannya itu.

“Maaflah ...

saya betul-betul tak sengaja.” Kali ini

nada suara Shahirul Hazami lebih lembut sedikit.

“Hei, awak tahu tak? Saya dengan kawan-kawan saya ni ada rancangan penting tau. Barang-barang dalam beg saya tu amat diperlukan! Macam mana awak bawak kereta hah???” Sheila masih tidak mahu mengalah.

18

Noraz Ikha

Hesy ...

perempuan ni, becok betul mulut dia! Ni

yang buatkan aku naik darah ni. Orang dah minta maaf,

dahlah. Banyak pula mulut dia! Rungut hati Shahirul Hazami. Malas rasanya mahu melayan amarah Sheila. Seperti singa lapar.

“Hei mulut becok! Jaga sikit mulut awak tu. Awak ingat saya ni tak pandai pandu kereta ke hah???” Shahirul Hazami mula menunjukkan berangnya.

“Memang!” balas Sheila dengan senyum sinis.

Berkerut perempuan ni ya!

dahi

Shahirul Hazami. Oh, menjawab

“Eh, aku peduli apa barang kau tu nak penyek ke, nak lonjong ke, nak bulat ke, nak petak ke, suka hati dialah! Siapa suruh kau letak beg kat line kuning ni? Ini bukan tempat letak beg. Faham?!” Shahirul Hazami meninggikan suara.

Dia

juga

nampaknya

telah

membahasakan

diri

dengan panggilan ‘aku’ dan ‘kau’. Dua kali lima sahaja

Shahirul Hazami dengan Sheila.

“Hei! Rambut macam sarang tebuan! Sudahlah rambut kat atas kepala tu mengalahkan kumpulan Alleycats. Pandu kereta pun macam orang mabuk! Ada hati nak marah- marah orang pula!” kutuk Sheila.

“Apa

kau

kata???”

Terjegil

bola

mata

Shahirul

Hazami. Kuat dia menggigit bibirnya.

Ada ke patut dia cakap macam tu? Kau belum tengok rambut sebenar aku lagi. Ini cuma rambut palsulah. Aku sebenarnya handsome tau! Suara hati Shahirul Hazami juga terus-terusan memprotes.

Manakala Zaini, Am dan Mamat pula hanya

19

Ops! Pintu Hatiku

menggeleng-geleng kepala di dalam kereta. Shahirul Hazami dan Shahila atau Sheila, kedua-duanya sama keras kepala. Macam anjing dengan kucing.

“Eh, apa lagi gaduh-gaduh ni? Sudahlah. Bawak berdamai sikit boleh tak?” tegur Am sebaik sahaja menurunkan cermin kereta.

Eida yang turut berada di dalam kelompok Sheila amat terkejut dengan kemunculan Am. Serta-merta matanya membulat. Manakala Am hanya tersenyum kambing membalas pandangan tersebut. Asalnya, Am tidak mahu menunjukkan diri. Tetapi dia terpaksa juga memandangkan kedua-dua belah pihak yang berperang itu tidak menunjukkan tanda-tanda mahu menyerah. Semakin teruk pula jika dibiarkan.

“Eh! Kenapa kau boleh ada kat sini ha, malaun?” Spontan pertanyaan tersebut keluar dari mulut Eida.

“Siapa malaun?” soal Am kembali. “Kaulah, siapa lagi!” jawab Eida selamba. Sementara itu, wajah Sheila kelihatan masam

mencuka.

Manakala Shahirul Hazami pula telah masuk semula ke dalam kereta. Dia menutup cermin tingkap serapat-rapatnya. Hatinya berasa amat geram. Selama ini, tiada siapa yang berani mengutuk dirinya di hadapan mata dan secara terang-terangan pula itu. Kelebihan rupa parasnya yang kacak sering sahaja menjadi igauan orang lain. Berani sungguh perempuan di luar kereta itu menyindirnya.

Secara tidak langsung, kemunculan Am itu telah meleraikan pertengkaran di antara mereka. Di dalam kereta, Zaini dan Mamat berusaha

20

Noraz Ikha

menyembunyikan wajah masing-masing supaya tidak dapat dilihat oleh Lizz dan Eida. Zaini segan untuk bersemuka dengan Lizz. Ini kerana dia telah dimalukan oleh Atin di hadapan gadis itu tempoh hari.

Tika itu Eika hanya menjadi penonton drama sebabak yang berlangsung di hadapan matanya. Malas mahu masuk campur. Ada sesuatu yang berdetik di hati kecil Eika tatkala menatap wajah Shahirul Hazami. Sesuatu yang membuatkannya terdiam membisukan diri. Otaknya juga ligat memikirkan sesuatu yang tidak pasti.

Mamat pula tidak mahu mengacau Am. Ini adalah disebabkan oleh kelakuan Am yang kelihatan berminat dengan gadis bernama Syeril Aida atau Eida itu. Sebenarnya, Mamat juga mempunyai perasaan yang sama terhadap Eida. Cuma perasaan itu hanya mampu dipendamkan sahaja. Demi Am, sahabat karibnya.

21

Ops! Pintu Hatiku

Bab 4

E IKA dan Lizz kelihatan riang gembira. Mereka saling menyimbah air laut ke badan

masing-masing. Sementara itu, Atin, Sue dan Eida pula asyik

berenang. Manakala Sheila pula leka membina istana pasir. Mereka mahu bersuka-ria dengan sepuas-puasnya.

“Wah! Cantik istana pasir buatan saudari,” tegur seseorang dari belakang Sheila.

Sheila yang terkejut dengan teguran tersebut terus berpaling ke belakang. Kelihatan empat orang jejaka telah tercegat di situ. Mereka tersengih-sengih seperti kerang busuk. Sheila mempamerkan riak wajah bosan. “Eh, muka awak lagi! Dah tak ada muka lain ke?”

“Memanglah tak ada muka lain. Sebab muka saya ni ialah muka yang paling handsome kat dunia! Tak tahu lagi ke? Bertuah awak dapat menatapnya.” Shahirul Hazami mula menyakat. Bibirnya mengukir senyuman gatal.

Yak!

Nak

muntah

aku dengar. Muka paling

handsome kat dunia konon. Eh, awak tahu tak? Muka awak

22

Noraz Ikha

tu serupa macam badut kat tepi jalan tu tau!” balas Sheila hampir tergelak.

Sahabat-sahabat Sheila yang menyedari situasi tersebut terus berlari mendapatkan Sheila. Mereka kelihatan seperti dua pasukan yang telah bersedia untuk berperang.

Sheila

memandang

Shahirul

Hazami

dengan

pandangan sinis di samping rakan-rakannya.

Shahirul Hazami juga menunjukkan reaksi yang sama. Memang sengaja dia meniru gaya Sheila. Biar Sheila rasa bagaimana buku bertemu dengan ruas.

“Saya

nak

tanya

awak

sikit boleh tak?” tanya

Shahirul Hazami.

“Suka hati awaklah. Tapi, saya tak janji nak jawab,” balas Sheila acuh tak acuh. Malas mahu melayan mamat seorang itu.

“Siapa nama awak?”

 

“Kenapa

saya

mesti

beritahu

awak?

Itukan

hal

peribadi saya!” Sengaja Sheila jual mahal. Mahu melihat

reaksi Shahirul Hazami seterusnya. “Sebab saya nak tahulah ” ....

Sheila merenung wajah Shahirul Hazami. Macam pernah aku lihat wajah lelaki ini. Tapi di mana ya? Hati Sheila tertanya-tanya. Dia terus membisukan diri. Membiarkan Shahirul Hazami merenung wajahnya.

Sementara itu Shahirul Hazami resah menunggu

jawapan.

Ai...

nak beritahu nama pun payah ke?

Nak cakap ke tak ya? Eh, tak naklah. Manalah tahu dia cuma nak kenakan aku aje! Hati Sheila berbolak-balik.

Dia ni nak reka nama ke? Shahirul Hazami meneka di dalam hati.

23

Ops! Pintu Hatiku

Cepat-cepat Sheila melarikan pandangan matanya

tatkala menyedari lelaki itu juga sedang merenung wajahnya.

Alamak

terasa malu pula. Kemudian dia memandang ke

... arah rakan-rakannya, meminta pandangan mereka

“Apalah kau ni, Sheila. Dah ada orang berkenan pun kau tak nak. Cakap sajalah nama kau tu. Lepas tu, kau tanyalah nama dia pula. Macam tu barulah syok sikit,” cadang Atin penuh bersemangat walaupun dengan cara berbisik.

“Pandailah kau cakap ya! Nanti kalau aku beritahu, dia ingat aku suka kat dia pula. Tak naklah!” bantah Sheila. Dia tidak bersetuju.

Atin dan mereka yang lain hanya mengangkat bahu mendengar kata-kata Sheila.

Namun, Eika tidak pula memberi sebarang reaksi.

Sheila hairan melihat kelakuan sahabat yang paling rapat dengannya itu. Biasanya, Eikalah yang paling sibuk merancang itu dan ini. Dia bertambah terkejut apabila mendapati Eika asyik merenung ke arah Shahirul Hazami sejak tadi. Seolah-olah ada sesuatu yang menarik perhatiannya. Kenapa agaknya?

“Tak payahlah! Jom kawan-kawan. Kita pergi sana pula. Maaf ya saudara-saudara sekalian!” jerit Sheila kemudian ke arah sekumpulan pemuda tersebut. Dia terus menarik tangan Eika yang masih berkhayal.

Eika amat terkejut dengan tindakan Sheila. Dia tidak berpeluang untuk menarik tangannya.

Mereka yang lain juga turut mengekori langkah Sheila dan Eika.

Shahirul Hazami pula masih termangu-mangu kerana ditinggalkan begitu sahaja oleh Sheila. Soalannya tadi

24

Noraz Ikha

masih belum berjawab. Tidak berapa lama kemudian, Zaini, Am dan Mamat ketawa terbahak-bahak. Spontan dahi Shahirul Hazami berombak kecil. Berkerut.

“Apa yang korang ketawa-ketawa pula ni? Kelakar sangat ke drama tadi tu? Aku tahulah, aku ni memang tak pandai pikat orang perempuan!” ujar Shahirul Hazami.

“Eh Zami, bukannya kau tak pandai pikat orang perempuan. Tapi, kalau kau nak tahu, budak perempuan yang tadi tu memang susah sikit. Kau tak kenal lagi group dia orang. Ha, nama kumpulan dia orang ialah Group Pengusik,” beritahu Mamat.

“Betul tu, kita orang ni satu sekolah dengan dia orang. Memang dah masak sangatlah dengan perangai group budak-budak tu. Itulah kau, siapa suruh belajar kat sekolah

lain? Ha ...

kan dah melepas!” Am seolah-olah berleter.

“Ni hah, cuba kau tengok cermin. Perhati muka kau dalam-dalam. Dengan rambut besar kau ni, siapalah yang suka? Cuba kau tanggalkan,” cadang Am sambil cuba menarik rambut Shahirul Hazami.

“Hei, apa kau ni!” jerit Shahirul Hazami sambil menepis tangan Am.

Namun dia terlambat kerana rambut palsu yang dipakainya itu telah terlucut dari kepalanya.

Fuh ...

handsome gilalah! Kalau macam ni, barulah

Si Sheila tu buka besar sikit biji mata dia,” ujar Zaini sambil

ketawa.

“Apa

kau

sebut

tadi? Sheila?”

tanya

Shahirul

Hazami inginkan kepastian.

 

“Kenapa? Ha

...

kau dah jatuh hati kat dia ya?” usik

Zaini.

25

Ops! Pintu Hatiku

“Taklah, apalah kau ni. Aku tanya ajelah! Kenapa? Tak boleh ke?”

“Haah ...

betul tu! Nama dia Sheila,” jelas Mamat.

“Eh, korang nak tau tak? Dia orang tu pernah malukan aku tau. Masa tu aku lalu kat depan dia orang.

Sebenarnya aku cuma nak tengok budak perempuan yang ada tahi lalat kat atas bibir kiri dia tu. Alih-alih, aku pula yang kena! Malunya aku, nasib baiklah aku ni bijak sikit. Cepat-

cepat aku cari alasan nak pergi dari situ. Huh cerita Zaini bersungguh-sungguh.

...

taubat aku!”

Shahirul Hazami mendengarnya dengan khusyuk. Tiba-tiba mereka ketawa serentak. Zaini mengerut kening kehairanan.

Apesal korang ketawa pula? Aku rasa cerita aku ni tak kelakar pun!”

“Hei

siapa budak perempuan yang ada tahi lalat

... kat atas bibir kiri dia tu? Kawan Sheila tu ke?” tanya Shahirul

Hazami kurang sabar. “Yalah!” Pendek sahaja jawapannya. “Eh, setahu akulah, kau tukan juara perancang.

Lagi-lagi pasal mengurat. Macam mana boleh jadi macam ni

pula? Aduh, rosak ... masih bersisa.

rosak!” soal Am dalam nada tawa yang

Korang janganlah ketawakan aku. Sebenarnya aku cuma pandai merancang aje. Tapi, lidah aku ni kelu bila dah berhadapan dengan orangnya. Aku peliklah, mulut aku ni ada kunci ke?” Sempat lagi Zaini bergurau walaupun sedang bercerita.

“Memang ada, kunci yang tidak boleh dilihat. Lepas tu apa yang berlaku?”

26

Noraz Ikha

 

“Apa

lagi,

kena

gelak

sakanlah

aku.

Malu

beb!

Geram

betul!”

luah

Zaini

lagi

disambut

dengan

deraian

ketawa rakan-rakannya. “Zami, baru aku perasan

muka kau ni sebiji sama

... macam Kimi ya?” Ucap Mamat tiba-tiba.

“Sebiji? Kenapa tak dua biji ke

tiga biji ke? Nama

... pun adik-beradik. Apalah kau ni. Dah, meh sini rambut palsu aku tu!”

Laju tangan Shahirul Hazami merampas rambut palsu kesayangannya.

27

Ops! Pintu Hatiku

Bab 5

“K

ENAPA

kau

tak

bagitau

nama

kau

Sheila? Rugi tau

...

nak

tadi,

tanya

Sue sebaik sahaja mereka duduk di sebuah pondok selepas

meninggalkan geng Shahirul Hazami. “Malaslah! Bukannya aku kenal dia pun. Tengok

pada rambut besarnya tu aje, aku dah geli. Inikan pula nak

berkenalan. Eee

...

tak payahlah!” jawab Sheila yang geli-

geleman.

“Entah-entah malaun yang lagi tiga orang tu dah cakap siapa nama kau. Cuma sengaja dia buat-buat tak tahu. Biasalah, lelaki!” balas Lizz.

“Ya tak ya juga! Lagi-lagi Si Am pakwe Si Eida tu. Dia tu memang banyak mulut,” sampuk Atin pula.

“Hei

sejak bila pula budak banyak mulut tu jadi

.... pakwe aku? Meluat sungguh aku tengok muka sepuluh sen

dia tu,” rungut Eida.

“Kau jangan cakap macam tu, Eida. Silap- silap hari

bulan, dia tu jadi suami kau nanti. Ha

...

tak terkata apa dah

28

Noraz Ikha

kau masa tu! Ha ha ha!” usik Sheila tidak mahu ketinggalan daripada menyakat Eida.

“Eee ...

“Lizz

tak kuasa den!” kau pula, jangan lepaskan Si Zaini tu. Yalah,

... jejaka idaman hati kau!” Tiba-tiba Sue mengusik Lizz. “Eh, tadi korang kenakan Sheila. Lepas tu Eida.

Sekarang ni aku pula? Korang jangan. Sekali aku belasah

kang...

melayang sampai ke Bangladesh. Nak?” ugut Lizz. “Amboi, garangnya mak nenek ni!” balas Atin. Lizz menjegilkan matanya.

“Eh

...

Eika,

kenapa

gembira ke?” tegur Sheila.

kau diam aje ni? Kau tak

Sejak mereka meninggalkan geng Shahirul Hazami, baru kini Sheila menegur Eika. Sheila tahu ada sesuatu yang tidak kena dengan sahabatnya itu. Dia tidak pernah melihat Eika diam seribu bahasa.

“Ha?

Eh,

tak

ada

la. Aku nampak macam tak

gembira ke? Tak perasanlah pula. Aku gembira apa ni. He he

he!” Eika pura-pura ketawa. Cuba berlagak biasa. Sheila memandangnya dengan penuh makna

tersirat.

Sheila dan Eika telah berkawan baik sejak dari tadika lagi. Mereka amat faham akan hati budi masing- masing. Maka itulah Sheila sedar dengan perubahan sikap Eika. Mereka tidak pernah bergaduh. Malahan rumah mereka juga berdekatan. Ini semua mengeratkan lagi ikatan persahabatan mereka.

Selain itu, keluarga mereka juga bergaul rapat.

29

Ops! Pintu Hatiku

EIKA berjalan mundar-mandir di anjung rumah. Hatinya resah menunggu kepulangan si adik. Eika telah mengarahkan adiknya itu pergi ke kedai untuk mengambil surat. Menurut kata pemilik kedai tersebut, surat Eika telah tersalah hantar. Sepatutnya surat itu dihantar ke peti surat yang terletak di hadapan rumahnya.

Sememangnya Eika sedang menunggu surat daripada seseorang. Jangan tidak percaya, masih ada lagi yang menggunakan surat ketika berhubung di dalam zaman cyber yang canggih kini. Itulah uniknya cita rasa Eika.

“Hesy

mana pula budak ni pergi? Lambatnya, dia

... ni ambil surat ke buat surat?!” rungut Eika sendirian

Tidak berapa lama kemudian, Eddy yang sedang belajar di tingkatan dua itu kelihatan sedang menunggang

motosikal menuju ke halaman rumah. Adik lelakinya itu memang sudah pandai menunggang motosikal walaupun

baru berusia empat belas tahun. Lesen?

Hmmm...

sudah

pastilah tiada. Umur empat belas tahun tidak layak untuk

mengambil lesen memandu. Kalau tertangkap polis, tanggunglah sendiri.

Eika pula hanya pandai membonceng motosikal. Pernah juga dia berangan-angan untuk membawa sendiri motosikal yang ada di rumahnya itu. Namun apabila difikirkan kembali, dia berasa takut. Agaknya mahu start enjin sahaja pun tidak hidup-hidup. Angan-angannya itu terbawa-bawa hingga ke alam mimpi. Apa tidaknya, pernah dia bermimpi menunggang sendiri motosikal itu. Namun yang hairannya, enjin motosikal itu mati. Bagaimana motosikal boleh bergerak dengan enjin yang tidak dihidupkan? Dia terus ketawa terbahak-bahak tatkala bangun dari tidur. Teringat-ingat akan mimpinya yang kelakar itu. Kesudahannya, basikal sahajalah yang dia terror bawak.

30

Noraz Ikha

“Akak

ni

sihat

ke tak? Ketawa sorang-sorang!”

sergah Eddy. “Opocot! Hesy

Eddy ni suka buat akak terkejut,”

... rungut Eika sambil mengurut dadanya yang berombak kencang.

Sorry. He he he!” Eddy meminta maaf dengan sengihan kerang busuknya.

“Kenapa lambat sangat? Ambil surat ke buat surat?” Pantas Eika bertanya.

Eddy hanya tersenyum-senyum sambil memegang sepucuk surat berwarna merah tua di tangannya.

“Tadi Eddy tulis surat dulu. Lepas tu Eddy buat sampul surat pula. Sebab tu la Eddy lambat. Sorry ya, kak!” Eddy meminta maaf sambil bergurau.

“Pandailah Eddy nak bodek akak ya! Penat tau akak tunggu kat sini!” Eika masih lagi merungut.

Eddy ketawa melihat perangai kakak kesayangannya

itu.

“Ala

...

kakak ni,

Eddy dah ambil surat ni pun

ucaplah terima kasih. Nanti, kalau Eddy tak nak bagi surat ni kat kakak, baru padan muka! Biar Eddy bagi kat mama,” ujar Eddy seolah-olah mengugut kakaknya.

“Eh

...

eh

...

bak sini surat tu!” pinta Eika.

“Tahu takut, nasib baiklah Eddy ni budak baik tau,” balas Eddy.

Eika hanya mencebikkan bibir. Aduhai bakul angkat sendirilah pula budak ni.

....

masuk

Eika terus menyambar surat itu dari tangan Eddy. Kemudian dia terus membawa diri ke dalam bilik tidurnya.

31

Ops! Pintu Hatiku

Nur Elliya Shafeika,

Terlebih dahulu saya ingin memohon maaf kiranya kehadiran warkah ini telah mengganggu situasi Eika.

Sudah pasti Eika tertanya-tanya siapakah saya, bukan? Sebenarnya sejak dahulu lagi saya telah memerhatikan Eika. Namun baru kini saya mendapat peluang untuk menulis surat ini.

Kalau Eika nak tahu, sebenarnya saya telah jatuh cinta pada Eika. Saya harap Eika tidak terkejut atau marah dengan pengakuan saya ini. Mungkin ia agak keterlaluan bagi Eika. Sememangnya itulah hakikat sebenar. Ia bukanlah mainan perasaan dalam imaginasi semata-mata.

Usahlah Eika berasa sangsi atau takut. Saya seorang yang jujur. Saya sentiasa rasional ketika bertindak dalam apa jua keadaan. Saya tidak mahu Eika rasa ragu-ragu terhadap saya. Saya hanya perlukan secebis kepercayaan daripada Eika.

Saya akui, selama ini saya telah banyak mempermainkan perasaan insan bernama wanita. Sehinggalah saya menemui Eika .... Saya mula mengenal erti rindu. Sekali gus saya bertekad untuk tidak akan memalingkan muka ke belakang lagi. Saya ingin memulakan hidup baharu.

Bagaimana saya boleh mengenali Eika? Sedangkan Eika tidak pernah mengenali saya.

32

Noraz Ikha

Ha

...

itu adalah rahsia. Suatu hari nanti, Eika

akan tahu juga. So, tunggu ...!

Okeylah

..

setakat ini dahulu coretan saya buat

puteri idaman hati ini. Ops

...

sorry, terjiwang

pula. Surat yang terhasil daripada coretan

tangan ini akan lebih bermakna apabila

dibaca. Tidak perlu e-mel dan tidak perlu SMS.

Eika memang unik dan istimewa. Saya akan

terus mengutus surat. Dan Eika tidak perlu

membalas surat ini mahupun surat-surat

yang akan datang. Hairan? Mengapa saya

tidak membenarkan Eika membalas surat

saya? Seperti yang saya katakan tadi, suatu

hari nanti ...

Eika akan tahu juga.

Akhir kata, sambutlah salam mesra penuh

kerinduan dan salam perkenalan daripada

saya hanya untuk insan yang saya sayangi ...

Nur Elliya Shafeika.

Bye.

-PSH-

PSH? Eika tertanya-tanya siapakah dan apakah

maksud huruf PSH itu? Hatinya dihantui oleh perasaan ingin

tahu. Entah mengapa, dia begitu mengambil berat akan

kehadiran surat yang tidak diundang itu.

 

“Isy

...

apalah aku ni. Entah malaun mana yang

hantar surat ni. Entah-entah, orang nak main-mainkan aku

kut! Eee

...

mengacau saja. Memang aku tak ingin pun nak

balas surat kau ni. Mengarut saja!” getus Eika sedikit berang.

33

Ops! Pintu Hatiku

“Ha ...

Eika! Surat daripada siapa tu?”

Soalan daripada Datin Sarina yang datang secara

tiba-tiba itu memeranjatkan Eika. Dia langsung tidak perasan

bila mamanya itu memasuki bilik tidur.

“Hah? Eh

...

mama! Kenapa mama terkejutkan Eika?

Tadi kalau Eika ada sakit jantung, dah pengsan agaknya,” ujar

Eika spontan.

“Hesy kamu ni Eika! Kalau bercakap tu main sedap

mulut saja. Cubalah fikir dulu sebelum bercakap. Tak elok

cakap macam tu,” nasihat Datin Sarina.

Sememangnya

Datin

Sarina

amat

menyayangi

anak-anaknya yang cuma dua orang itu.

Eika amat bersyukur dan gembira apabila berada di

samping keluarga yang amat memahami.

“Okey

...

okey

...

Eika minta maaf banyak-banyak ya,

mama! Oh ya

...

ada apa-apa yang mama nak beritahu Eika

ke?”

Sengaja Eika menyoal mamanya agar soal surat

yang baru diterimanya itu tidak akan ditimbulkan lagi.

Manalah tahu, entah-entah rakan Group Pengusik yang cuba

nak mengenakan aku. Nantilah korang! Jagalah!

“Eh, kenapa dengan kamu ni? Mengelamun saja

mama tengok. Ada masalah ke?”

Sekali

lagi

suara Datin Sarina menyentap

lamunannya.

“Ah! Tak ada apa-apalah. Apa tadi mama tanya?”

“Hah? Apa kamu ni sakit ke

Eika? Mama tak ada

tanya apa-apa pun.”

Hairan Datin Sarina melihat perangai Eika yang

seperti orang mamai.

34

Noraz Ikha

Eika tersengih mendengar kata-kata Datin Sarina.

Sebenarnya Eika hanya meneka sahaja. Manalah tahu, Datin

Sarina ada menanyakan sesuatu semasa dia berkhayal tadi.

“Sebenarnya mama saje aje masuk bilik kamu ni.

Mana surat yang Eddy bawa tadi? Tadi mama nampak ada kat

tangan kamu.”

 
 

Berdebar jantung Eika mendengarkan pertanyaan

itu.

 

“Eika

dah

simpan

tadi.

Alah

...

surat

daripada

malaun yang Eika sendiri tak kenal. Menyibuk sahaja!”

 
 

“Apa

kamu

cakap

tadi?

Malaun?”

Pantas

Datin

Sarina menyoal.

 
 

Eh

...

alamak! Macam mana aku boleh terlepas cakap

pula ni? Hesy

....

lecehnya! keluh Eika di dalam hati tatkala

menyedari keterlanjuran kata-katanya.

Errr...

malaun? Hah ...

malaun tu nama kawan Eika

mama!” Eika terpaksa berbohong.

“Kenapa pelik betul bunyinya tu? Orang apa?”

“Eh, tak mama. Malaun tu nama gelaran dia aje.”

“Habis tu? Apa nama sebenarnya? Lelaki ke

perempuan?” Datin Sarina masih tidak berpuas hati. Seperti

bertih jagung dia melontarkan soalan demi soalan tanpa

sempat dijawab.

Pertanyaan

Datin

Sarina

seterusnya

itu

menyebabkan Eika berfikir panjang untuk mereka-reka

cerita. Eika sudah berpuas hati asalkan perkara yang sebenar

tidak diketahui oleh mamanya.

“Perempuanlah mama. Namanya Malauni, sebab tu

la dipanggil malaun. Sama dengan sebutan mula-mula nama

dia tu,” reka Eika.

35

Ops! Pintu Hatiku

“Ooo ....

pelik-pelik nama budak zaman sekarang ni

ya,” sahut Datin Sarina kemudian.

Eika ketawa di dalam hati. Kelakar pula melihat

gelagat mamanya. Entah faham entahkan tidak dengan

keterangannya. Semua itu hanya tipu belaka. Dia berazam

tidak mahu menipu mamanya lagi. Tipu sunat apa salahnya?

Fikir Eika lagi.

Kemudian Datin Sarina keluar dari dalam bilik

Eika.

Eika menarik nafas lega. Perasaannya sedikit

terganggu. PSH

...

masih banyak persoalan mengenainya yang

belum terjawab. Dari manakah dia tahu nama dan alamat

aku?

Diambilnya kembali surat yang telah berkedut

seribu akibat mahu mengelak daripada diketahui oleh Datin

Sarina sebentar tadi. Dibacanya sepintas lalu untuk kali

kedua.

Walaupun dia menganggap surat tersebut sebagai

satu gangguan, namun hatinya masih tetap mahu

membacanya berulang kali. Seakan ada daya penarik

untuknya berbuat begitu.

Tiba-tiba bayangan rakan-rakannya menjelma

kembali. Dia amat berharap ini hanyalah permainan mereka.

Seboleh-bolehnya, dia tidak mahu terjebak ke dalam kancah

percintaan. Dia berasa gerun apabila mendengar cerita

daripada rakan-rakannya yang bercinta telah mengalami

kekecewaan. Dia tidak mahu begitu.

Jika bercinta pun, biarlah benar-benar bercinta.

Bukan dijadikan bahan permainan. Dia benci dengan lelaki

yang sewenang-wenangnya menyakiti hati seorang insan

bergelar perempuan. Benci sangat!

36

Noraz Ikha

Buat masa sekarang, Eika mahukan kehidupan yang

ceria. Kehidupan yang bebas daripada sebarang masalah

percintaan.

Tiba-tiba Eika teringat Atin dan Eida memang kaki

membodek orang. Manakala Sheila, Sue dan Lizz sering pula

menyokong mereka.

Kalau akulah yang korang nak kenakan

...

siaplah!

37

Ops! Pintu Hatiku

Bab 6

H ARI ini Eika dan Sheila datang

awal ke sekolah. Eika tidak

sabar menunggu kedatangan

Lizz, Sue, Eida dan Atin. Dia mahukan kepastian adakah benar

mereka yang menulis surat yang konon-kononnya daripada

PSH itu. Tambahan pula surat itu tidak bersetem. Eika sedang

berkira-kira apakah bentuk soalan yang akan ditanyakan

nanti. Sementara itu, Sheila yang berada di sebelah pula asyik

memerhatikan kelakuan Eika sedari tadi lagi.

“Eh! Apesal kau asyik tengok aku saja ni? Ada apa-

apa yang tak kena ke?” soal Eika.

Sheila hanya membalas dengan sengihan.

 

Semakin

kuat

andaian

Eika

terhadap

mereka.

Matanya

tepat

merenung

wajah

Sheila

dengan

penuh

keraguan.

 

“Tak ada apa-apalah!” jawab Sheila acuh tidak acuh

sahaja.

 

Berkerut

dahi

Eika

mendengarkannya. Bibirnya

mencebik tidak puas hati.

38

Noraz Ikha

“Mana

boleh

tak

ada apa-apa! Lebih baik kau

berterus terang!”

“Betullah.

Tapi

...

aku tengok, kau ni semakin

cantiklah! Dah ada pakwe baru ke?” tanya Sheila seakan ingin

tahu.

Tersedak Eika mendengar soalan Sheila yang

langsung tidak disangkanya. Bila pulalah aku ada pakwe

baru? soal hati Eika sendiri.

“Hei

...

mengarut sahajalah kau ni!” Terus Eika

membantah.

“Okeylah, kali ni aku betul-betul. Sebenarnya aku

hairan tengok kau. Asyik diam aje dari tadi. Selalunya mulut

kau tu tak ubah macam mulut murai tercabut ekor. Dah tu,

kalau bercakap tak ada noktah.”

“Kau nak kutuk aku ke nak perli aku ni?”

“Dua-dua. He he

he...

tak ada la, aku gurau aje. Eh,

itu pun dia orang dah sampai!” jerit Sheila. Jari telunjuknya

dihalakan ke arah mereka.

Pantas Eika menoleh. Di hujung bangunan

kelihatan rakan Group Pengusik yang lain sedang berjalan

sambil ketawa riang. Mereka melambai-lambaikan tangan

dari jauh. Eika dan Sheila membalasnya.

“Hei kawan-kawan! Cepatlah sikit!” laung Eika tidak

sabar apabila mereka sudah semakin hampir.

“Sebenarnya kau kenapa, Eika? Macam ada sesuatu

aje?” soal Sheila ingin tahu.

“Alah

...

nanti kau tahulah!”

Lizz berjalan seperti seorang model. Atin pula

seakan-akan tomboy. Manakala Sue dan Eida pula berjalan

sopan beriringan.

 

39

Ops! Pintu Hatiku

Apesal pula dengan budak dua ekor tu? Semacam

aje, detik hati Atin.

 

Mereka berjalan dengan lebih laju lagi.

“Hai

...

assalamualaikum.”

 

“Waalaikumussalam

...

marilah duduk sini kejap.

Aku ada something nak tanya kat korang ni,” ajak Eika.

“Kenapa? Apa yang kau nak tanya sampai beria-ia

sangat ni?” soal Lizz.

“Haahlah,

dari

jauh

lagi

korang

dah

macam

panggil-panggil kita orang.” Eida pula seperti kurang sabar.

Manakala Sue dan Atin pula mengangguk tanda

bersetuju dengan pendapat mereka.

Errr ...

korang ada buat apa-apa tak?” tanya Eika

memulakan siasatan.

“Buat apa? Kita orang tak fahamlah.”

“Yalah. Maksud aku, korang ada tak buat rancangan

yang aku tak tau?” Eika seperti mendesak supaya mereka

menjawab soalannya.

“Tak

ada

la.

Kita

orang

tak ada buat apa-apa

rancangan pun

ujar Sue.

 

“Betul tu, kenapa pula kau tanya?” soal Eida pula.

Kalau dia orang tak buat, siapa pula? Kalau tengok

daripada gaya dia orang ni memang macam bukan. Lebih

baik aku beritahu perkara sebenar. Manalah tahu, dia orang

boleh tolong aku, fikir Eika di dalam hati.

Korang jangan main-main tau!”

“Kita orang seriuslah ni!” ujar mereka hampir

serentak.

Kemudian Eika mengeluarkan failnya yang

40

Noraz Ikha

diletakkan di dalam meja. Surat tersebut tersimpan kemas di

dalamnya. Perlahan-lahan sepucuk surat dikeluarkan dari

dalam fail. Manakala rakan-rakannya yang lain menyaksikan

perbuatan Eika dengan penuh minat dan tanda tanya.

Perasaan tidak sabar jelas terbayang pada riak wajah rakan-

rakannya. Dibukanya surat tersebut lipatan demi lipatan.

Sengaja dia melambatkan-lambatkan masa untuk melihat

reaksi mereka yang disyaki.

 

“Eh

...

eh

...

suratlah! Surat apa tu Eika?” tanya Eida

spontan.

“Sabarlah dulu, tak larinya surat ni,” balas Eika

acuh tak acuh. “Nah, korang bacalah sendiri surat ni. Aku

ingat, korang yang tulis.”

Pantas sahaja mereka menyambar surat tersebut

sebaik sahaja Eika menghulurkannya. Kemudian, pelbagai

reaksi dipamerkan oleh mereka. Ada yang ketawa, ada yang

tersenyum penuh makna, dan tak kurang juga yang

mencebik. Mungkin meluat dengan bahasa yang digunakan

oleh si penulis.

 

bestnya kau! Ada juga orang yang nak bagi

surat. Aku ni, satu apa pun tak ada.” Suara Atin seolah-olah

mengeluh.

“Apa

pula?

Dia tu lagi ramai pakwe, keliling

pinggang,” balas Eika.

Atin hanya tersenyum simpul mendengarnya. Betul

juga, detik Atin di dalam hati.

“Eika ...

kau dengar sini ya. Sumpah kita orang tak

tulis surat ni. Terpulanglah pada kau sama ada mahu percaya

atau tidak,” jelas Sheila bersungguh-sungguh.

Mereka faham dengan perangai Eika yang tidak

begitu mudah mempercayai kata-kata seseorang. Hatinya

41

Ops! Pintu Hatiku

begitu keras hingga sukar dipermainkan. Kerana itulah ramai

lelaki yang berputus asa apabila cuba memancing hatinya

yang masih belum berpunya.

“Yalah ...

aku percaya kat korang,” balas Eika.

“Apa kata kita selidik siapa yang hantar surat ni.

Sekurang-kurangnya kita boleh tahu siapa boyfriend Eika.

Setuju?” cadang Sue tiba-tiba.

“Eh ...

sejak bila pula manusia halimunan ni jadi

boyfriend aku hah? Korang ni

...

janganlah cepat sangat buat

andaian! Pandai-pandai aje. Entah-entah cuma orang nak

main-mainkan aku aje kut. Siapa tahu?” bantah Eika separuh

merajuk.

Group Pengusik hanya membiarkan Eika merajuk.

Mereka langsung tidak risau memandangkan sikap Eika yang

sememangnya tidak suka marah-marah atau merajuk. Jika

ada pun ia hanya lakonan semata-mata. Eika memang ada

bakat lakonan semula jadi. Cuma tidak dikembangkan.

Namun demikian, dia begitu gemar menangis.

Eloklah tu, boleh bikin gempak dalam lakonan. Eika ni pelik

sedikit perangainya. Mana tidaknya, jika orang lain menangis

kerana berasa sedih, dia pula menangis kerana berasa geram.

Orang lain punyalah sakan menangis kesedihan, dia masih

boleh tersenyum lagi. Kelakar tengok riak wajah orang

menangis katanya. Suka hati dialah. Asalkan dia bahagia dan

yang paling penting ...

tak menyusahkan sesiapa.

Adakalanya rakan-rakannya juga sukar memahami

sikap Eika walaupun sudah lama berkawan rapat. Ada

masanya, tindakan yang dilakukan oleh Eika di luar jangkaan

orang lain. Sudah acap kali mereka menasihatinya. Namun

dia buat pekak sahaja. Tetap dengan sikap keras kepalanya

yang mengalahkan batu!

42

Noraz Ikha

“Lantaklah!” Tiba-tiba Eika menjerit membuatkan

rakan-rakannya terkejut.

“Lantaklah apa Eika?”

“Lantak halimunanlah dia nak buat apa pun.

Asalkan jangan buat aku marah, sudahlah. Sampai ke lubang

semut aku akan cari dia. Tak payahlah korang nak siasat-

siasat. Kan dia sendiri dah cakap, suatu masa nanti aku akan

tahu juga. Kalau dia betul-betul jujur dan ikhlas, lambat-laun

pasti dia akan tunjukkan muka dia juga. Masa tu, bolehlah

korang tengok muka dia, handsome ke

...

tidak ke

...

muka dia

lonjong ke

...

bulat ke

...

empat segi ke

Tegas Eika panjang

lebar tetap dengan pendiriannya. Langsung menyangkal

cadangan mereka. Masih sempat melawak pula di hujung

ucapannya.

 

Mereka yang mendengar tidak mampu berkata apa-

apa lagi. Hanya membalas kata-kata tersebut dengan

gelengan.

43

Ops! Pintu Hatiku

Bab 7

belakang.

H AH!!! Abang

tiba-tiba

....

apa abang

buat tu???” sergah Hakimi

dari

arah

Shahirul Hazami yang sedang khusyuk menatap

sekeping gambar amat terperanjat dengan sergahan adik

lelakinya nan seorang itu. Cepat-cepat dia menyimpan

gambar yang masih tergenggam di telapak tangan.

Sementara itu, Hakimi terus galak mentertawakan

telatah abangnya.

Shahirul Hazami menjegilkan matanya. Terkejut

beruk dia dibuatnya.

 

“Hei Kimi

...

apesal kau suka sangat buat abang

terkejut hah?” marah Shahirul Hazami. Geram juga rasa hati

ini. Mana tidaknya

...

tengah syok merenung gambar buah

hati, ada pula yang kacau daun.

Hakimi ketawa lagi. Sememangnya dia merupakan

seorang pemuda yang ceria dan lucu. Dia amat suka

menyakat abang kesayangannya.

44

Noraz Ikha

Ops...

I’m sorry, brother. Janganlah marah

...

nanti

cepat tua tau! Berkedut sepuluh ribu. Apa orang kata?

Kerepot? Nanti susah nak cari girlfriend.”

Kata-katanya itu menyebabkan Shahirul Hazami

turut tertawa. Kelakar melihat gaya Hakimi menutur bicara.

Gaya tersendiri.

“Yalah tu. Lain kali, kalau nak masuk tu ketuklah

pintu dulu. Ini tidak, main serbu aje,” nasihat Shahirul

Hazami.

Adiknya hanya tersengih.

“Ala bang ...

nikan bilik Kimi juga. Cuba abang

tengok tu, semua barang-barang Kimi ada kat sini tau,” ujar

Hakimi sambil melempar pandang ke arah katil bujangnya.

Shahirul Hazami dan Hakimi memang tidak dapat

dipisahkan sejak kecil. Malah tidak boleh tidur berasingan

bilik. Kebiasaan itu terbawa-bawa hingga kini.

“Yalah, yalah.” Shahirul Hazami mengalah.

Begitulah

abang

...

sering

mengalah.

Tangannya

sibuk meraba-raba tempat kertas tadi diselitkan.

 

apa abang buat sebelum Kimi datang tadi?

Khusyuk betul nampak? Sampaikan Kimi masuk pun abang

tak perasan,” cungkil Hakimi.

“Hah???

Errr...

tak ada apa-apalah. Abang cuma

bosan aje. So, abang menunglah,” dalih Shahirul Hazami,

cekap mencipta alasan.

Mendengarkan alasan Shahirul Hazami itu, Hakimi

terus mengerutkan kening. Matanya pula terus merenung

tajam wajah kacak Shahirul Hazami.

Berkerut dahi Shahirul Hazami dek ditenung

begitu.

45

Ops! Pintu Hatiku

“Hai, menung ke

..

merenung? Oh

...

abang nak tipu

Kimi ya? Abang ingat, mata Kimi ni dah buta ke? Tadi Kimi

nampaklah abang buat apa. Abang tengah tenung ” ...

“Tenung apa hah? Jangan nak pandai-pandai pula!”

Spontan Shahirul Hazami memotong.

 

Ha ha

 

abang

...

abang, Kimi tahulah bang.

Bagilah Kimi tengok juga. Abang ni

...

kedekut sangatlah!

Sekejap aje

...

bolehlah bang yek?” Pandai sahaja Hakimi

memujuk.

 

“Kau ni

...

macam-macamlah! Nak tengok barang

orang pun sempat membodek dan mengutuk abang.

Kedekutlah

...

apalah!”

 

“Okey

...

okey

...

Kimi mintak ampun sekali lagi.

Abang ni baiklah. Tak kedekut macam orang lain. Sekarang

boleh?”

 

“Ada-ada aje. Okeylah!”

Pantas sahaja tangan Hakimi menyambar kertas

tersebut.

Shahirul Hazami mengalah lagi.

Terukir satu senyuman puas di bibir insan bernama

Hakimi. Memang tiada rahsia di antara mereka.

Tiba-tiba terdengar jeritan Datin Seri Rosleenda

memanggil anak-anak bujangnya untuk turun menjamah

makan malam.

“Nantilah

mama!!!”

jerit

Hakimi dan Shahirul

Hazami serentak.

Tanpa diduga oleh Hakimi, rupa-rupanya kertas

tersebut adalah sekeping gambar. Gambar seorang gadis yang

sungguh ayu. Ditenungnya gambar tersebut dengan penuh

minat.

46

Noraz Ikha

Shahirul Hazami melambai-lambaikan tangannya

di hadapan mata Hakimi apabila mendapati adik kembarnya

itu seakan berkhayal.

“Hei

...

dah

...

dah! Kenapa Kimi tenung-tenung

gambar ni pula?” tanya Shahirul Hazami sambil merampas

gambar wanita itu kembali.

Hakimi tersentak. Namun selepas itu dia ketawa

berdekah-dekah.

Shahirul Hazami pelik. Gambar ni boleh buat dia

gila ke? Ketawa tak tentu pasal!

 

“Okey, okey

....

Kimi tahulah itu abang yang punya!

Cemburu ke? Ha ha ha!” sakat Hakimi.

 

Berkerut

kening

Shahirul

Hazami. “Yang kau

ketawa macam orang gila tu kenapa?”

Forget it. Tapi

...

rasa-rasa la kan, macam kenallah

dengan perempuan dalam gambar tu,” ujar Hakimi sambil

cuba mengingat sesuatu.

 

What?

Kau

kenal

ke? Siapa?” Terburu-buru

Shahirul Hazami bertanya.

“Wah ....

gabra nampak!” usik Hakimi lagi tidak

puas-puas.

Be serious, okay?” marah Shahirul Hazami.

“Gambar tu macam ” ...

“Zami!!! Kimi!!! Mari turun makan ni! Cepatlah

sikit oiii. Orang dah kebulur ni

...

!”

Jeritan Datin Seri Rosleenda bergema sekali lagi.

Hakimi tidak jadi meneruskan kata-katanya.

Shahirul Hazami sedikit kecewa.

“Yalah ...

yalah! Kami turun ni!”

47

Ops! Pintu Hatiku

Mereka terus turun ke bawah.

Kelihatan Datin Seri Rosleenda dan Nazirah sudah

duduk menunggu mereka.

Nazirah menjeling kedua-dua abang kandungnya

itu.

Mereka hanya tersengih seperti kerang busuk.

“Mama, cuba mama tengok Abang Kimi dengan

Abang Zami ni. Asyik tersengih-sengih sahaja. Ni mesti cerita

pasal perempuan sampai tak nak turun makan.” Selamba

sahaja Nazirah menuturkan kata-katanya.

“Eh

...

eh

...

taklah mama. Mana ada macam tu?

Nazirah ni pandai-pandai dia aje,” dalih Shahirul Hazami

pantas.

Datin Seri Rosleenda tersenyum melihat telatah

anak-anak kesayangannya. Dia sedar kedua-dua anak bujang

terunanya itu sudah besar. Sudah pandai bermain cinta.

“Abang! Baru Kimi ingat. Gambar tu macam

Sheilalah!” Tiba-tiba sahaja Hakimi bercakap tentang gambar

milik Shahirul Hazami tadi.

Spontan Shahirul Hazami mengerutkan kening dan

menjegilkan mata ke arah Hakimi. Hesy

..

Hakimi ni!

celopar betul mulut

Hakimi berasa hairan. Namun selepas itu dengan

pantas dia menekup mulutnya. Tersedar akan keterlanjurannya.

Ops!

Sorry...”

luah

Hakimi.

Abangnya

hanya

menjeling tajam.

Datin

Seri

Rosleenda

dan

Nazirah pula saling

berpandangan.

“Hah, apa yang kamu berdua bualkan ni? Gambar?

Sheila?” Datin Seri Rosleenda pelik.

48

Noraz Ikha

“Eh, tak mama ” ....

“Sebenarnya mama

...

kita orang

...

kita orang cuma

main-main saja! Si Kimi la ni, dari tadi entah apa-apa entah

yang dia cakap, tak faham betul!” Pantas Shahirul Hazami

memotong percakapan Hakimi. Takut benar dia jika perkara

sebenar diketahui oleh mama dan adik perempuannya. Dia

tidak suka hal peribadinya menjadi tajuk perbualan.

Aik, kau kenakan aku? Entah apa-apa kau cakap.

Nantilah kau

...

naik nanti, jagalah! Geram Hakimi dibuatnya.

Emmm...

sedap

lauk

ni

mama.

Pandai

mama

masak,” puji Hakimi sambil menjeling abangnya.

Shahirul Hazami selamba sahaja.

Hakimi semakin berang. Laju sungguh tangannya

menyuap lauk ke dalam mulutnya. Mahu cepat habis makan.

Cepatlah nanti dia membalas kegeraman yang bertamu.

Datin Seri Rosleenda menggeleng-gelengkan

kepala.

Manakala Nazirah pula tersenyum penuh makna

sambil melirik ke arah kedua-dua abangnya itu.

Hakimi dan Shahirul Hazami buat-buat bodoh.

49

Ops! Pintu Hatiku

Bab 8

K RINGGG!!!!

Loceng tamat waktu

persekolahan berdering panjang.

Para pelajar pantas berlari keluar dari dalam kelas seperti

pelajar darjah satu. Ada juga yang berebut-rebut. Entah apa

yang dikejarkan sangat.

Group Pengusik masih berkumpul di dalam kelas.

Sengaja mahu keluar lewat.

Sedari tadi lagi Eika asyik memerhatikan tingkah-

laku Hakimi yang sedang mengemaskan beg sandangnya. Dia

cuba mengingati sesuatu. Wajah Hakimi telah mengingatkannya

kepada seseorang. Siapa agaknya ya?

Rakan-rakannya pula asyik memerhatikan

kelakuannya itu. Mereka hairan. Apa yang tidak kena dengan

Hakimi sampai begitu sekali renungan yang Eika pamerkan?

“Eika, apa yang kau tengok tu? Kenapa dengan

Hakimi?” soal Lizz.

Eika tersentak.

50

Noraz Ikha

“Ah, tak ada apa-apalah!

Errr...

cuba korang tengok

muka Kimi. Aku macam pernah nampaklah.”

Spontan mereka serentak menoleh ke arah Hakimi.

“Eh, selama ni mana kau letak mata tajam kau tu?

Dia tukan pelajar kelas ni. Jadi ketua lagi tu. Mestilah hari-

hari menghadap muka dia! Apa kena kau ni?” balas Eida.

“Bukan itu maksud aku. Cuba korang tengok dia

betul-betul. Macam ada iras wajah seseorang,” kata Eika lagi.

“Aku pun rasa macam tu juga. Alah kau ni pun ...

kan ada tujuh orang muka yang sama. Lagi-lagi muka macam

dia tu,” sahut Sheila pula.

“Bukan

....

Kata-kata Eika terus tergantung di situ.

“Eh, kau ni. Pelik-peliklah. Entah apa-apa entah!”

Tiba-tiba Hakimi seolah-olah tersedar bahawa dia

sedang diperhatikan. Kemudian dia menoleh ke arah Group

Pengusik.

Sepantas kilat mereka menoleh ke arah lain.

Namun Eika tidak sedar. Dia terus merenung wajah

Hakimi.

“Kenapa kau tengok aku macam tu?” tanya Hakimi.

Pertanyaan itu berjaya mengembalikan Eika ke

alam realiti. Dia amat terperanjat dan mahu melarikan

pandangan matanya. Namun dia tahu dia sudah terlambat

untuk bertindak begitu. Serta-merta dia berasa amat malu

dan menyesal. Terbayang kulit wajahnya yang setebal dua inci

menahan malu.

“Hah?

tak

...

ak

...

aku

...

aku cuma tengok stail

rambut kau tu aje. Sesuai dengan bentuk muka kau.” Cepat-

cepat dia mencipta alasan. Tak kisahlah walau tergagap-gagap

sekalipun. Janji lepas!

51

Ops! Pintu Hatiku

“Ya ke? Tapi ” ....

“Ah! Sorry Kimi! Aku

...

aku nak balik dulu. Bye!”

ujar Eika masih tergagap-gagap. Dia terus melangkah keluar.

Rakan-rakannya juga turut mencapai beg masing-

masing dan terus mengekori jejak langkah sahabat mereka

yang sedang dilanda perasaan malu itu.

Sementara itu, di dalam kelas, Hakimi termangu-

mangu sendirian kerana diperlakukan sebegitu. Dia tertanya-

tanya di dalam hati. Kelakuan Eika sungguh pelik. Selama ini

tidak pernah pula dia berbuat begitu kepadanya. Adakah Eika

sudah ...

ah, tak mungkin itu! Ada sesuatu sedang bermain-

main di benak fikiran Hakimi. Sesuatu yang membuatkannya

risau. Risau rancangannya terjejas. Rancangan yang hanya

dia seorang yang tahu.

Eika berjalan dengan langkah yang amat laju.

Sheila terpaksa berlari-lari anak untuk mengejar

Eika. Begitu juga rakan-rakannya yang lain.

“Kenapa korang tak cakap dengan aku tadi? Sampai

hati korang biarkan aku seorang-seorang duk tengok muka

dia. Minta-minta dia tak fikir yang bukan-bukan tentang

aku,” luah Eika sebaik sahaja mereka bersaing.

Spontan Sue ketawa.

“Ha ...

kita orang sengaja buat macam tu. Manalah

tahu, Si Kimi tu boleh jadi pakwe kau! Muka pun handsome.

Ramai pula tu yang tergila-gilakan dia. Sure ramai orang

jealous punyalah,” ujar Sue sambil disokong oleh rakan-

rakan yang lain.

Eika hanya tersenyum sinis mendengarnya.

Langsung tidak terfikir akan kebenaran kata-kata yang baru

diluahkan oleh Sue. Tidak terlintas sama sekali mahu

52

Noraz Ikha

memenangi hati pemuda yang memang digilai oleh ramai

pelajar perempuan itu.

Ah, tak mungkinlah! Harap muka sahaja kacak.

Sebagai pengawas dan ketua kelas lagi tu. Tapi

...

perangainya?

Huh, masya-Allah! Teman wanita boleh dikatakan keliling

pinggang!

Heee...

budak tu? Kau nak dia jadi pakwe aku?

Hai

...

sorrylah beb. Kalau dah dasar playboy tu playboy juga.

Kirim salam ajelah kat dia yek!” balas Eika.

“Kau tak boleh cakap macam tu, Eika. Itu dululah.

Sekarang dia bukan lagi playboy tau. Untuk pengetahuan

kau, dia dah jadi budak baik,” bela Atin.

Eika hanya mencebikkan bibirnya.

“Eleh

....

dah insaflah tu kononnya. Eh, yang kau ni

asyik nak menangkan dia aje kenapa? Ha

...

entah-entah kau

yang minat kat dia ya, Atin?” sindir Eika geram.

 

Atin ketawa sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Yalah Atin,

kau suka dia ya?”

Kali

ini Lizz

pula

yang bertanya.

“Hei

...

siapa pula kata aku suka dia? Lagipun, aku

tengok dia tu asyik pandang tempat Eika aje. Takkan korang

tak perasan kut?” ujar Atin kemudian.

“Ha

...

ha

...

jangan nak buat cerita pula. Aku benci

betul lelaki yang suka mempermainkan perasaan wanita.

Silap hari bulan, kena juga penumbuk sulung aku ni ha!”

bantah Eika sambil mengangkat tangan kanannya.

“Haah, yalah tu. Sekarang bolehlah cakap. Silap

hari bulan juga, Si Hakimi tu jadi suami kau. Baru kau tahu!”

balas Atin lagi.

“Mana kau tahu?”

53

Ops! Pintu Hatiku

“I knowlah!”

 

“Hesy

...

sudah-sudahlah tu! Asyik bertikam lidah

saja korang ni,” lerai Eida.

Akhirnya mereka berpisah di hadapan pagar

sekolah. Kini tinggal Eika dan Sheila sahaja. Eika menoleh ke

arah Sheila di sebelahnya. Dia sedar bahawa teman karibnya

itu asyik membisu sahaja dari tadi.

“Ada apa-apa yang tak kena ke, Sheila?” tegur Eika

tidak lama kemudian.

Sahabat Eika yang seorang ni memang sukar untuk

meluahkan apa yang terpendam di dalam hatinya. Dia begitu

perahsia. Mujur Eika pandai mencungkil rahsia. ‘Goreng’

sana, ‘goreng’ sini ...

keluarlah isi hati Sheila itu.

“Semuanya okey, kau janganlah risau. Cuma mulut

aku ni penatlah asyik bercakap sahaja. Sebab tu aku diam.”

Sheila mencipta alasan.

“Sheila, kau tak sepatutnya

...

“Okey, okey

...

cukup. Aku tahu kau pun perasan

dengan keadaan aku yang senyap aje tadi, kan? Oleh itu, aku

dah malas nak dengar pujukan-pujukan kau yang boleh

membuatkan aku terkedu. Susah betul aku nak simpan rahsia

daripada kau tau. Ada-ada saja taktiknya,” potong Sheila.

“Ha,

macam

tu

sambil tersenyum nakal.

la baru kawan

sejati,” ujar

Eika

“Sebenarnya tadi aku pelik. Apesal kau pandang

Kimi semacam aje? Macam nak telan dia hidup-hidup pula,”

tanya Sheila.

Spontan Eika membulatkan matanya. Tidak sangka

Sheila sedang berfikir tentang kelakuannya pada Hakimi tadi.

Pemuda yang merupakan pelajar paling popular di sekolah.

54

Noraz Ikha

Come

cakaplah Eika. Aku ada something nak

cakap tentang dia ni. Tapi, aku tak pasti sama ada dia ialah

orang yang sama atau tidak,” kata Sheila separuh mendesak.

“Sebenarnya

...

aku rasa, muka Kimi tu macam

pernah aku jumpa sebelum ni. Tapi yang pastinya, bukan kat

area sini dan aku tak ingat kat mana,” luah Eika kemudian.

“Ha,

aku tahu kat mana kau pernah jumpa

dia.

Ingat tak dulu kita pernah pergi ke Pulau Pangkor?” duga

Sheila.

 

“Pulau Pangkor? Ya

...

baru aku ingat!” jerit Eika

tiba-tiba.

“Muka Kimi macam muka kawan Zaini, Am dan

Mamat tukan? Tapi, stail rambut dia tu memang kelakar!

Sampai aku kata dia badut, kan? Tapi

...

tak mungkin Kimi

nak pakai rambut palsu macam tu pula,” kata Sheila hairan.

“Ya tak ya juga! Tapi kan

...

masa tu bukankah Kimi

ada aktiviti kat sekolah kita? Macam mana dia boleh ada kat

sana pula?” ujar Eika pula.

“Katakanlah, kalau betul Kimi yang ada kat sana

kan, kenapa dia tanya siapa nama aku? Siap panggil saudari

lagi. Macamlah dia tu tak kenal kita semua. Rakan sekelas dia

tau! Tak ke pelik tu?”

Sheila dan Eika semakin bingung.

“Eika,

dah

lama

aku

nak tanya

kau

soalan ni.

Kenapa perangai kau pelik masa kat Pulau Pangkor dulu?”

Serius sahaja bunyi pertanyaan Sheila itu.

Emmm...

sebab aku macam kenal dengan lelaki

yang kacau kau dulu. Tapi samar-samar. Aku tak dapat lari

daripada memikirkan pasal dia. Aku nak tau sangat siapa dia.

Dan sekarang, aku dah faham. Aku memang tak kenal dia.

55

Ops! Pintu Hatiku

Aku yang salah faham

...

ingatkan Hakimi menyamar jadi

orang lain,” luah Eika tanpa berselindung lagi.

 

Tersingkap

sudah

segala

persoalan yang

membelenggu fikiran Sheila selama ini.

“Oh

...

kau ingat Kimi menyamar. Kalau betul dia

menyamar pun, mesti sebab dia nak mengurat kau. Apa

kejadahnya dia mengurat aku pula?” Bingung Sheila

mendengar kata-kata yang keluar dari mulut Eika.

“Kau percaya tak kalau aku kata

...

Kimi sebenarnya

suka kat kau?” Eika cuba menduga sesuatu.

“Eh

...

eh

...

jangan merepek boleh tak, Eika?” Sheila

menyangkal dakwaan yang telah dibuat oleh Eika. Keningnya

berkerut.

“Betul ni. Aku tak merepek la, Sheila. Andai kata ...

andai kata Kimi betul-betul suka kat kau. Kau suka kat dia

tak?” Eika semakin tegas dengan pertanyaannya. Entah apa

tujuannya bertanya begitu.

“Eika, Kimi suka kat kau. Bukan kat aku.” Sheila

membela diri. Peliklah Eika ini.

“Kalau aku tak suka dia, kau suka dia tak?” Soalan

Eika semakin melalut.

“Kau

perbualan.

demam

ya,

Eika?”

Sheila menukar tajuk

Jelaslah bayangan Hakimi sering bermain-main di

ruang fikiran Eika. Sikap dan tingkah-laku kau telah berubah.

Kau tidak sedarkah? Kau kelihatan risau. Apa yang kau

risaukan, Eika? Aku tak ada hati dengan Kimi. Percayalah ...

Sheila mengeluh di dalam hati.

Pon!!! Pon!!! Pon!!!

Kedengaran bunyi hon kenderaan yang sangat kuat.

56

Noraz Ikha

Mereka amat terkejut. Terbantut sudah perbualan mereka.

Eika kelihatan agak berang. Sheila menoleh ke belakang.

Kereta itu amat dikenalinya. Dia mahu memberitahu namun

Eika telah membuka mulutnya terlebih dahulu.

“Menyibuk ajelah bunyi hon tu! Tak boleh tengok

orang senang sikit. Jalan ni pun bukannya kecil sangat. Besar

lagi. Buta ke? Sekali aku terajang karang, baru dia kenal siapa

Nur Elliya Shafeika.”

Eika terus memarahi tanpa melihat kereta tersebut

walau dengan sebelah mata.

Sheila hanya menelan liur mendengar kata-kata

Eika. Memang dia faham dengan sikap Eika yang tidak suka

diganggu. Tambah-tambah lagi jika sedang rancak berbual.

“Hei, mak cik oiii ...

jaga sikit mulut kau tu. Ada

orang balik rumah jalan kaki karang. Aku tak tanggung. Baru

padan dengan muka tu,” tegur Sheila.

Teguran Sheila itu membuatkan Eika menoleh ke

belakang. Alamak ...

nasib baik tingkap tertutup. Mesti dia tak

dengar apa aku cakap tadi. Eika menarik nafas lega. Pemandu

di dalam kereta itu kelihatan tersengih memandang Eika.

Pantas Eika membalasnya dengan senyuman.

“Alamak, pemandu aku dah sampailah. Aku balik

dululah ya. Kau jangan risaulah, dia takkan berani tinggalkan

aku kat sini,” katanya yakin.

“Ha ...

tahu pun nak balik. Lain kali kutuklah lagi.

Dibuatnya dia tinggalkan kau betul-betul. Bagus juga, boleh

juga exercise,” sindir Sheila.

“Baiklah

nek....

pandai nek bagi nasihat kat cu. Cu

janji nek. Cu tak buat lagi ya.” Sempat juga dia mengusik

Sheila sebelum masuk ke perut kereta mewah milik

keluarganya.

57

Ops! Pintu Hatiku

Sheila cuma tersenyum sambil menggeleng-geleng

kepala. Eika

...

Eika

...

kaulah sahabat sejatiku. Usah kau ragui

keikhlasanku lagi.

 

58

Noraz Ikha

Bab 9

K RING!!! Kring!!! Kring!!!

Telefon di rumah

Sheila menjerit-jerit nyaring

minta diangkat. Sheila berjalan malas menuju ke meja

telefon. Dia terpaksa juga meninggalkan kaca TV yang sedang

menyiarkan rancangan kegemarannya. Dia memang tidak

gemar apabila aktivitinya itu diganggu. Akhirnya dia

mengangkat gagang telefon itu setelah membiarkannya

dengan agak lama sebagai cara melepaskan geram.

“Helo!” jawab Sheila dengan suara yang kasar.

“Helo, Sheila ya? Akulah ni!”

“Siapa???” Masih kasar nada suaranya.

“Eikalah.

Amboi ...

kasarnya suara kau. Aku

ingatkan, minah manalah yang angkat telefon tadi. Ini mesti

tengah tengok TV, kan?” duga Eika. Dia faham benar dengan

sikap Sheila itu.

“Tahu

pun

kau,”

balas

Sheila bersahaja. Tidak

sekasar tadi.

59

Ops! Pintu Hatiku

“Aku nak

tak?” tanya Eika.

cakap sesuatu kat kau

ni. Nak dengar

Emmm...

cakap ajelah.”

“Tadi, aku nampak Sue berjalan dengan seseorang

kat Restoran Bayu tau. Amboi, mesra sungguh!” beritahu

Eika penuh ghairah.

Sheila mengerutkan kening. Tertanya-tanya akan

kebenaran kata-kata itu. Sheila tahu Eika memang pandai

berlakon. Suka sangat mengusik orang.

“Heh

...

kau nak main-mainkan aku ya?” duganya.

“Eh

taklah,

ini

cerita

betul

tau. Kau

tak

payah

risaulah, kali ni aku tak reka cerita dan tak berlakon punya,”

tegas Eika.

“Okey, dengan siapa?” tanya Sheila ingin tahu.

“Dengan Reza,” jawab Eika laju.

“Reza mana pula ni? Budak kat kelas sebelah tu

ke?” teka Sheila.

“Yalah, siapa lagi! Si badut sarkas tu. Dah dia aje

nama Shah Reza kat tingkatan lima nikan,” jelas Eika.

“Betul ke?” Sheila masih tidak berpuas hati.

“Kenapa? Tak percaya ke?”

“Tapi, aku hairanlah. Sue tak ada pula cakap apa-

apa pasal Reza tu kat kita,” tambah Sheila lagi. Pelik dengan

perangai kawannya itu.

Eika ketawa geli hati. Takkanlah Sheila tak faham-

faham lagi dengan perangai Sue tu. Dia faham, kalau tidak

ditanya, bukannya Sue mahu beritahu sendiri. Kalau boleh,

biarlah tiada orang yang tahu sampai bila-bila. Tapi yang

peliknya, suka pula membongkar rahsia orang.

60

Noraz Ikha

 

kau tak faham-faham lagi ke dengan perangai

dia tu?”

“Faham. Masalahnya sekarang, aku tak faham

dengan perangai kau ni. Kau telefon aku sebab nak cakap

pasal ni sahaja ke?” ujar Sheila.

He he he ...

sorrylah ya. Sebenarnya aku bosanlah.

Tapi apa yang aku cakap tadi tu betul tau,” jawab Eika serba

salah.

“Aku dah agak dah. Kau ni mengacau aku saja. Pelik

betullah. Perkara yang tak penting, laju sahaja kau beritahu.

Kalau perkara yang penting tu, berbuih mulut baru kau nak

bercakap.” Sheila mengomel.

“Taklah,

aku

rasa

perkara yang tak penting tu

penting juga.”

Sheila menggaru kepala. “Eh, kau ni cakap berbelit-

belitlah. Pening aku dengar. Ada apa-apa lagi yang kau nak

cakap ke?”

“Tak ada. Okeylah,

bye...

assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam,” balas Sheila.

Gagang telefon diletakkan. Sheila kembali semula

ke sofa tadi. Dia terus menutup suis televisyennya kerana

rancangan yang ditontonnya tadi telah pun tamat.

“Hai ...

bosannya. Sudahlah aku seorang kat rumah,”

keluh Sheila sendirian.

“Kalau tadi aku ajak Eika keluar kan best. Dia pun

tengah bosan tu. Eh, aku ni asyik nak berseronok sahaja.

Buatlah kerja sekolah!” sambung Sheila lagi.

Pantas dia berlari-lari anak menuju ke tingkat atas.

Ha ha

ha...

lawaknya!”

61

Ops! Pintu Hatiku

Kedengaran suara Sheila ketawa nyaring seorang

diri di dalam bilik. Rupa-rupanya dia bukan mengulang kaji

pelajaran. Tetapi, komik pula yang ditatapnya.

Ding! Dong!

Hampir terpelanting komik yang berada di dalam

genggaman Sheila dek loceng rumah yang tiba-tiba berbunyi.

Segera diletakkan komik tersebut di atas katil. Dia pasti

ibunya sudah pulang. Seperti lipas kudung dia berlari ke

tingkat bawah. Dia malas mahu mengikut ibu dan ayahnya ke

Kelantan untuk mengunjungi saudaranya yang melangsungkan

majlis perkahwinan.

Tanpa membuang masa Sheila terus membuka

pintu. Serta-merta mulutnya terkunci sebaik sahaja pintu

rumah terbuka dengan luas. Langsung tidak jadi mahu

melaung nama ibunya. Tergamam menerima tetamu yang

tidak diundang itu. Tubuhnya kaku, tidak bergerak-gerak

seperti patung cendana.

Satu petikan jari hadir tepat di hadapan matanya.

Dia menggosok-gosok matanya berulang kali. Kemudian dia

mencubit pipinya. Takut otaknya silap mentafsir apakah yang

sedang terpamer di hadapan mata. Sementara itu, tetamu

Sheila yang sedang tercegat itu hanya tersenyum melihat

kelakuannya.

“Assalamualaikum!”

 

Sheila terkejut mendengar salam tersebut.

 

“Wa

...

wa

...

waalaikumussalam!”

sambut

Sheila

tergagap-gagap.

 

awak ni

...

Hakimi, kan?” sambung Sheila

sambil memandang tepat ke arahnya.

Pemuda itu sedikit terkedu. Mungkin tidak

62

Noraz Ikha

menyangka Sheila akan mengajukan pertanyaan sedemikian

rupa.

“Tak nak jemput saya masuk ke? Saya ada hal nak

bincang dengan awak.”

Dia tidak menjawab soalan Sheila. Malah menukar

tajuk perbualan.

“Oh ...

ya. Maaf, silakan!” pelawa Sheila.

Pemuda itu menjenguk ke dalam rumah dahulu

sebelum melangkah masuk.

Sheila tersenyum melihat gelagatnya. Kemudian

mereka duduk di atas sofa yang paling hampir dengan pintu.

Mereka dapat dilihat dari luar supaya tidak menimbulkan

fitnah. Di dalam hati, Sheila tertanya-tanya, mengapa Hakimi

datang ke rumahnya? Apakah perkara yang mahu

dibincangkan itu? Penting sangatkah? Nasib baik ibu dan

ayahnya tiada di rumah ketika itu.

Errr....”

Dia

tidak

jadi

mahu

bersuara