Anda di halaman 1dari 12

PREPLANING TERAPI AKTIVITAS KELOMPOK (TAK) SENAM OTAK PADA LANSIA

Tugas ini disusun dalam memenuhi tugas mata kuliah praktik keperawatan gerontik Dosen Pengampu : Dwi Novitasari S. Kep., Ns., M. Sc.

DISUSUN OLEH : ASFARI PRABASARI DWI SEPTIANTO LALU SUPRIYADI (070112b004) (070112b012) (070112b043)

M. MAZIN PUTRAWAN (070112b050) RIDA NURHAYANTI (070112b062)

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS STIKES NGUDI WALUYO UNGARAN 2014

Lembar Persetujuan

Ungaran, Januari 2014 Mengetahui,

Dosen Pembimbing Akademik

Dosen Pembimbing Klinik

( Dwi Novitasari S. Kep., Ns., M. Sc.)

PRE PLANING TAK SENAM OTAK UNTUK PENCEGAHAN DEMENSIA

A. LATAR BELAKANG Saat ini penduduk yang berusia lanjut (diatas 60 tahun) di Indonesia terus meningkat Peningkatan itu seiring meningkatnya umur harapan hidup (UHH) yaitu 67 tahun untuk perempuan dan 63 tahun untuk laki-laki. Hal ini mencerminkan salah satu hasil dalam upaya pembangunan kesehatan di Indonesia. Tetapi di sisi lain merupakan tantangan bagi kita semua untuk dapat mempertahankan kesehatan dan kemandirian para lanjut usia agar tidak menjadi beban bagi dirinya, keluarga maupun masyarakat. Dari jumlah itu sekitar 15% diantaranya mengalami dementia atau pikun, disamping penyakit degeneratif lainnya seperti penyakit kanker, jantung, reumatik, osteoporosis, katarak dan lain-lain. Dementia atau pikun adalah salah satu penyakit yang ditandai gangguan daya pikir dan daya ingat yang bersifat progresif disertai gangguan bahasa, perubahan kepribadian dan perilaku (Depkes, 2010). Proses menua adalah suatu proses menghilangnya kemampuuan jaringan untuk memperbaiki atau mengganti diri dan mempertahankan srtuktur serta fungsi normalnya, yang terjadi secara perlahan-lahan. Sehingga tidak dapat bertahann terhadap jejas (termasuk infeksi) dan memperbaiki kerusakan yang diderita (Constatinides, 2006). Proses tersebut menyebabkan manusia secara progresif akan kehilangan daya tahan terhadap infeksi serta mengalami distorsi metabolik dan struktural yang disebut sebagai penyakit degeneratif. Berdasarkan hasil pengkajian pada hari senin tanggal 27 Januari 2014, didapatkan hasil umur lansia yang tinggal di Wisma Werkudoro yaitu antara 63 tahun sampai 81 tahun dengan rincian sebagai berikut, Tn Sutaji 63 tahun, Tn Sruwi 81 tahun, Ny Supatmi 66 tahun, Ny Sumini 65 tahun, Ny Isti 66 tahun. Selain umur lansia, data pengkajian dari aspek kognitif didapatkan data dari 5 lansia terdapat 3 lansia yang memiliki fungsi kognitif baik, sedangkan 2 lansia mengalami kerusakan kognitif ringan. Hal ini menunjukan daya ingat dan fungsi kognitif lansia beresiko mengalami penurunan karena usia. Fungsi kognitif adalah kemampuan mental yang terdiri dari atensi, kemampuan berbahasa, daya ingat, visiospasial, kemampuan membuat konsep dan

intelengensi (Kaplan, 1997, American Assosiation, 2007). Kemampuan kognitif berubah secara bermakna bersamaan dengan lajunya proses menua. Pada beberapa individu, proses penurunan fungsi kognitif tersebut dapat berlanjut sedemikian hingga terjadi gangguan kognitif atau dementia (Pramanta dkk, 2002). Kemungkinan terjadinya dementia atau penurunan daya ingat dan gangguan kognitif dapat dicegah dengan menjaga ketajaman daya ingat dan senantiasa mengoptimalkan fungsi otak (Dwi Nurviyandari, 2007). Salah satu cara untuk meningkatkan daya ingat atau kerusakan kognitif adalah dengan senam otak. Otak Sebagai sistem syaraf pusat berfungsi penting untuk tubuh karena otak mengatur kegiatan yang membutuhkan daya pikir yang baik. Namun otak bisa memiliki masalah karena kurangnya stimulus yang baik. Dibutuhkan gerakan sederhana yang bisa dilakukan sehari-hari untuk memaksimalkan kerja otak. Dalam buku Brain Gym karangan Dr. Paul E. Dennison, Ph.D. dan Gail E. Dennison menyatakan senam otak sebagai pelatihan otak yang sudah dikembangkan sejak tahun 1970. Senam otak dilakukan untuk meningkatkan kemampuan otak yang terkadang tanpa disadari semakin berkurang seiring berjalannya waktu. Usia semakin bertambah, maka otak juga mulai menua. Berdasarkan latar belakang diatas, kami tertarik untuk melakukan terapi aktivitas kelompok (TAK) senam otak sehubungan dengan adanya faktor resiko demensia pada lansia yaitu usia dan aspek kognitif lansia.

B. TUJUAN 1. Tujuan umum Setelah dilakukannya Terapi Aktivitas Kelompok (TAK) senam otak diharapakan dapat meningkatkan daya ingat dan konsentrasi lansia. 2. Tujuan khusus a. b. c. Lansia mengetahui manfaat senam otak Lansia mampu melakukan senam otak Lansia mampu dan mau mengaplikasikan senam otak dalam kehidupan sehari-hari

C. WAKTU DAN TEMPAT Hari/Tanggal Tempat : Kamis, 30 Januari 2014 : Wisma Werkudoro Unit Rehabilitasi Sosial Wira Adi Karya Wening Wardoyo Ungaran Waktu : 10. 00 WIB selesai

D. SASARAN Semua lansia yang ada di Wisma Werkudoro

E. MEDIA/ALAT Lembar balik dan poster gambar senam otak

F.

METODE Ceramah, Tanya jawab/diskusi Demonstrasi

G. SETTING

Ket

: : Leader : Co-leader : Fasilitator

: Lansia

: Observer

H. PENGORGANISASIAN DAN URAIAN TUGAS 1) Leader : a) Membacakan tujuan dan peraturan kegiatan TAK sebelum kegiatan dimulai b) Memotivasi anggota untuk aktifitas dalam kelompok c) Memimpin TAK dengan baik dan tertib 2) Co-leader : a) Menyampaikan informasi dari fasilitator ke leader tentang aktivitas klien b) Mengingatkan leader jika kegiatan menyimpang 3) Fasilitator : a) Memfasilitasi kebutuhan yang dibutuhkan dalam kegiatan b) Memotivasi klien untuk mengikuti dari awal kegiatan sampai usai. 4) Observer : a) Observasi jalannya proses kegiatan b) Mencatat perilaku verbal dan non verbal selama kegiatan c) Mengatur alur permainan

I.

STRATEGI PELAKSANAAN Tahap kegiatan Aktivitas Mahasiswa Aktivitas lansia a. Lansia salam. menerima membalas Alat/ Media Metode Ceramah

Pembukaan a. Mengucapkan (5 menit) salam.

b. Menyebutkan nama b. Lansia dan asal. kehadiran

mahasiswa dengan baik. c. Menjelaskan tujuan. c. Lansia memahami tujuan dengan baik. Penyampai an materi (10 menit) a. Menjelaskan tentang a. Lansia pengertian otak b. Menjelaskan manfaat-manfaat senam otak senam Lebar Ceramah dan Tanya jawab

mendengarkan dan ballik memperhatikan b. Lansia mendengarkan dan memperhatikan

Tahap kegiatan

Aktivitas Mahasiswa c. Menjelaskan tentang cara senam otak Memberi kesempatan pada keluarga untuk

Aktivitas lansia Lansia mengajukan pertanyaan

Alat/ Media

Metode

menanyakan halhal yang kurang jelas Demonstra si otak - (10 Memberikan m kesempatan e kepada n untuk i menanyakan t halhal) yang kurang jelas. b. Meminta untuk lansia b. Lansia melakukan melakukan lansia senam a. Mendemonstrasikan cara senam otak a. Lansia melihat dan Poster memperhatikan dengan baik lansia mengajukan pertanyaan gambar senam otak Demonstr asi

senam otak

senam otak secara bergantian Penutup (5 menit) a. Mengevaluasi respon subjektif/perasaan lansia melakukan otak b. Mengevaluasi tujuan TAK setelah senam b. Lansia mampu a. Lansia menjawab Ceramah dan Tanya jawab

pertanyaan mahasiswa

menjawab/menjelas kan kembali

manfaat senam otak

Tahap kegiatan

Aktivitas Mahasiswa

Aktivitas lansia c. Lansia membalas

Alat/ Media

Metode

c. Penutup, salam

memberi

salam.

J.

EVALUASI 1. Evaluasi Srtuktural a. Persiapan proposal senam otak satu hari sebelum TAK dilakukan. b. Persiapan tempat, persiapan alat/media satu hari sebelum TAK diadakan. c. Mahasiswa membuat kontrak dengan lansia untuk pelaksanaan TAK. 2. Evaluasi Proses a. Lansia aktif dalam kegiatan TAK, bertanya bila ada kesulitan dan menjawab pertanyaan dengan baik. b. Lansia mengikuti TAK dari awal sampai akhir dan mampu melakukan senam otak dengan benar sesuai yang diajarkan mahasiswa 3. Evaluasi Hasil a. Lansia mengetahui dan paham tentang manfaat senam otak setelah pelaksanaan TAK b. Lansia mampu melakukan senam otak setelah TAK c. Lansia mampu mengaplikasikan senam otak dalam kehidupan sehari-hari.

Lampiran materi SENAM OTAK Otak Sebagai sistem syaraf pusat, otak berfungsi penting untuk tubuh karena otak mengatur kegiatan yang membutuhkan daya pikir yang baik. Namun otak bisa memiliki masalah karena kurangnya stimulus yang baik. Dibutuhkan gerakan sederhana yang bisa dilakukan sehari-hari untuk memaksimalkan kerja otak. Dalam buku Brain Gym karangan Dr. Paul E. Dennison, Ph.D. dan Gail E. Dennison menyatakan senam otak sebagai pelatihan otak yang sudah dikembangkan sejak tahun 1970. Senam otak dilakukan untuk meningkatkan kemampuan otak yang terkadang tanpa disadari semakin berkurang seiring berjalannya waktu. Usia semakin bertambah, maka otak juga mulai menua. Proses menua adalah proses alamiah yang akan dalami semua makhluk hidup. Fenomena menua juga terjadi pada sel-sel otak, menurut bagian penyakit saraf Fakultas Kedokteran UNHAS, dr. Jumraini Tammase SPS, menyatakan kemampuan otak tidak hanya bisa berkurang karena faktor usia, namun kurangnya aktivitas otak yang memberikan rangsangan terhadap kinerja otak, juga turut andil terhadap penurunan kondisi kognitif otak. Brain Gym atau senam otak tidak menyembuhkan suatu penyakit tetapi dengan rutin melakukan senam otak, sel-sel tubuh akan bekerja optimal, sehingga dapat mencegah datangnya penyakit. Untuk mengefektifkan manfaat senam otak, dapat dilakukan pada pagi hari dalam kurun waktu 5 sampai 15 menit agar otak siap dan seimbang untuk memulai aktivitas. Serangkaian latihan sederhana yang disebut senam otak dapat membantu fungsi otak kita menjadi lebih baik dan tajam, cerdas dan jauh lebih percaya diri. Manfaat senam otak antara lain : 1. Terhindar dari rasa stress 2. Merasa lebih awet muda 3. Mencegah kepikunan 4. Membantu pemulihan bagi penderita stroke 5. Dapat menyikapi permasalahan lebih tenang 6. Menajamkan daya ingat 7. Meningkatakan konsentrasi 8. Menyeimbangkan otak kiri dan kanan. Saat otak kita dalam keadaan seimbang, seluruh tubuh merespon, merevetalisasi mekanisme penyembuhan, memuluhkan kesehatan dan harmoni tubuh.

9. Meningkatkan kemampuan penglihatan dan kreativitas 10. Meningkatkan ketrampilan komunikasi sehingga membantu membuat keputusan yang lebih baik dan memberi dorongan ketika menghadai penolakan atau kekecewaan.

Cara melakukan gerakan : a. Gerakan dengan membuat angka delapan tidur di udara, tangan mengepal dan jari jempol ke atas b. Dimulai dengan menggerakan kepalan ke sebelah kiri atas dan membentuk angka delapan tidur. c. Di ikuti dengan gerakan mata melihat ke ujung jari jempol. (Kepala tegak, mata bergerak mengikuti gerakan jempol tangan) d. Buatlah angka delapan tidur 3 kali setiap tangan dan dilanjutkan 3 kali dengan kedua tangan Fungsinya : a. Melepaskan ketegangan mata, tengkuk dan bahu pada waktu memusatkan perhatian b. Meningkatkan kedalaman persepsi c. Meningkatkan pemusatan, keseimbangan dan koordinasi

Gambar senam otak menggunakan tangan kiri dan kanan (posisi 8 tidur)

DAFTAR PUSTAKA

Constatinides. (2006). Teori proses menua, dalam R. Boedi-Darmojo (Penyuting), Geriatri, Balai penerbit FKUI : Jakarka Nugroho. (1995) Perawatann lanjut usia. EGC : Jakarta Paul, E. Dennison. (2010). Brain Gym. PT. Grasindo : Jakarta http://www.m.menshealth.com.id/article/mobarticleDetail.aspx?mc=001&smc=003&ar=42.