Anda di halaman 1dari 1

Tajuk : Aku Sehelai Baju Aku sehelai baju. Aku berasal dari sebuah kilang di Shah Alam.

Aku diberi nama Kiko. Setelah selesai dibungkus, aku dan rakan-rakan dimasukkan ke dalam kotak. Kemudian, kami dihantar ke sebuah kedai yang terletak di Bandar Raya Johor Bahru. Kami dipamerkan di atas sebuah rak untuk menarik perhatian pelanggan. Pada suatu hari, seorang budak lelaki datang ke kedai itu. Apabila melihat reka bentuk aku, dia terus membeli aku. Aku dibawa pulang ke rumah. Setiap hari, dia berasa bangga apabila memakai aku. badan aku supaya sentiasa kelihatan bersih dan wangi. !ama-kelamaan, warna badan aku telah lusuh dan koyak. Aku kelihatan hodoh dan "omot. #uan aku malu untuk memakai aku lagi. ia menggunakan aku untuk mengelap kotoran di lantai. Kini, riwayat hidup aku berada di penghujung. Aku telah menjadi sehelai kain buruk. ia juga akan membersihkan

Tajuk : Aku Sehelai Baju Aku sehelai baju. Aku berasal dari sebuah kilang di Shah Alam. Aku diberi nama Kiko. Setelah selesai dibungkus, aku dan rakan-rakan dimasukkan ke dalam kotak. Kemudian, kami dihantar ke sebuah kedai yang terletak di Bandar Raya Johor Bahru. Kami dipamerkan di atas sebuah rak untuk menarik perhatian pelanggan. Pada suatu hari, seorang budak lelaki datang ke kedai itu. Apabila melihat reka bentuk aku, dia terus membeli aku. Aku dibawa pulang ke rumah. Setiap hari, dia berasa bangga apabila memakai aku. badan aku supaya sentiasa kelihatan bersih dan wangi. !ama-kelamaan, warna badan aku telah lusuh dan koyak. Aku kelihatan hodoh dan "omot. #uan aku malu untuk memakai aku lagi. ia menggunakan aku untuk mengelap kotoran di lantai. Kini, riwayat hidup aku berada di penghujung. Aku telah menjadi sehelai kain buruk. ia juga akan membersihkan