Anda di halaman 1dari 10

SELEKSI OLIMPIADE TINGKAT KABUPATEN/KOTA 2015

TIM OLIMPIADE FISIKA INDONESIA 2016

Bidang Fisika
Waktu : 180 menit

KEMENTRIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH
DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAH ATAS
TAHUN 2015

davitsipayung.blogspot.com
davitsipayung@gmail.com

1. (10 poin) Sebuah mobil yang bermassa 2m sedang bergerak dengan kecepatan v pada saat

mendekati mobil lain yang bermassa 4m dan sedang dalam keadaan diam. Pada saat
tumbukan terjadi, pegas terkompresi (lihat gamgar di bawah!). Jika semua gesekan
diabaikan, tentukan:
a. kecepatan mobil 4m pada saat pegas terkompresi maksimum (energinya dianggap
kekal)!
b. kecepatan akhir mobil 4m setelah lama bertumbukan dan mobil 2m lepas dari pegas
(energi dianggap kekal)!
c. kecepatan akhir mobil 4m jika tumbukannya tidak elastik!
v
4m

2m

Penyelesaian :
a. Ketika pegas terkompresi maksimum, kedua mobil akan memiliki kecepatan sesaat
sama dengan kecepatan v . Kekekalan momentum linear menghasilkan
2mv (2m 4m)v

Kecepatan mobil 4m saat pegas terkompresi maksimum adalah


b. Kekekalan energi dan momentum sistem dinyatakan oleh

v
3

1
1
1
2mv 2 2mv12 4mv22
2
2
2
2mv 2mv1 4mv2
dimana v1 dan v1 berturut-turut adalah kecepatan mobil 2m dan 4m setelah tumbukan.

Jadi kecepatan akhir mobil 4m adalah 23v .


c. Jika tumbukan tidak elastik, dua mobil akan bergerak bersama setelah tumbukan.
Kecepatan kedua mobil akan sama dengan 3v seperti jawaban (a).
2. (10 poin) Sebuah partikel bergerak dalam lintasan lingkaran dimana jarak yang ditempuh

sebagai fungsi waktu dapat dirumuskan dalam bentuk s = C1 t2 + C2 t + C3 , dengan C1


suatu tetapan positif, sedangkan C2 dan C3 suatu tetapan sembarang. Jika pada saat jarak
yang ditempuh adalah s1 dan s2 (dimana s2 > s1) maka percepatan total dari partikel
berturut-turut adalah a1 dan a2 (dimana a2 > a1). Tentukan jari-jari lingkaran tersebut
dinyatakan dalam a1, a2, s1, dan s2!
Penyelesaian :
Jarak tempuh partikel s, kecepatan tangensial v, dan percepatan tangensial mobil at :
s C1t 2 C2t C3
v 2C1t C2
at 2C1

Dalam waktu t1 mobil menempuh jarak s1, kecepatan tangensial v1, percepatan tangensial
at1,percepatan sentripetal as1, dan percepatan total a1. Jadi
s1 C1t12 C2t1 C3
v1 2C1t1 C2
at1 2C1
as1

v12 (2C1t1 C2 ) 2 4C12t12 4C1C2t1 C22

R
R
R

davitsipayung.blogspot.com
davitsipayung@gmail.com

a12

as21

at21

4C 2t 2 4C1C2t1 C22
2
1 1
2C1

Dalam waktu t2 mobil menempuh jarak s2, kecepatan tangensial v2, percepatan tangensial
at2, percepatan sentripetal as2. , dan percepatan total a2. Jadi
s2 C1t22 C2t2 C3
v2 2C1t2 C2
at 2 2C1
as 2

v22 (2C1t2 C2 ) 2 4C12t22 4C1C2t2 C22

R
R
R
2

a22

as22

at22

4C 2t 2 4C1C2t2 C22
2
1 2
2C1
R

Kita dapat menuliskan bahwa


2

4C 2t 2 4C1C2t2 C22 4C12t12 4C1C2t1 C22


1 2

R
R

2
2
x

y
x

y
Gunakan relasi

untuk mendapatkan
a22

a12

R2

4C1 4C1 C1 (t12 t22 ) C2 (t1 t2 ) 2C22 C1 (t22 t12 ) C2 (t2 t1 )


a22 a12

Oleh karena,
s1 s2 C1 (t12 t22 ) C2 (t1 t2 ) 2C3
s2 s1 C1 (t22 t12 ) C2 (t2 t1 )
maka kita dapat menuliskan bahwa besar jari-jari lintasan lingkaran partikel adalah
R

4C1 4C1 s1 s2 2C3 2C22 s2 s1

a22 a12

3. (10 poin) Seperti diperlihakan dalam gambar, seorang siswa dengan massa M berdiri di

atas sebuah meja berbentuk lingkaran , sejauh r dari pusat meja . Katakanlah koefisien
gesek antara sepatu siswa dengan meja tersebut adalah . Pada saat awal t=0 meja mulai
berotasi dengan percepatan sudut konstan. Anggap gerakan di bawah pengaruh
percepatan gravitasi konstan g yang arahnya ke bawah.
a. Hitung besar percepatan sudut maksimum (maks) hingga siswa tersebut belum sempat
mengalami slip!
b. Dengan menganggap bahwa < maks, tentukan vertor gaya gesek total yang dialami
oleh siswa tersebut sebelum ia mengalami slip dinyatakan sebagai fungsi waktu!
c. Dengan menganggap bahwa < maks, tentukan kapan siswa tersebut mengalami slip
terhitung sejak meja pertama kali berotasi!

davitsipayung.blogspot.com
davitsipayung@gmail.com

Penyelesaian :
a. Meja berputar berlawanan arah jarum jam. Dalam kerangka acuan meja yang berputar
maka siswa akan mengalami gaya fiktif, yaitu gaya sentrifugal searah vektor r dan
gaya tangensial berlawanan dengan arah putaran meja. Arah putaran meja dinyatakan
dengan vektor satuan . Arah vektor r dinyatakan oleh vektor satuan r . Agar siswa
tetap diam maka besar gaya gesek akan sama dengan resultan gaya fiktif tetapi
arahnya berlwanan dengan arah resultan gaya fiktif. Resultan gaya fiktif adalah
Ffiktif Mas r Mat M 2 rr M r
Vektor gaya gesek total ketika siswa masih diam adalah
f Ffiktif M 2 rr M r
Siswa tidak slip ketika besar gaya gesek tidak melebihi besar gaya gesek statik
maksimum. Agar siswa tidak slip saat meja mulai berputar (=0) maka
f N
M maks r Mg
Besar percepatan maksimum agar siswa tidak slip saat meja mulai berputar adalah
g
maks
r

b. Kecepatan sudut meja putar adalah =t. Vektor gaya gesek total sebagai fungsi
waktu adalah
2
f M t rr M r M 2 r t 2 r M r
c. Siswa akan slip ketika besar gaya gesek sama dengan besar gaya gesek statik
maksimum. Waktu yang dibutuhkan siswa sampai slip adalah
2
M 2 tm2 r M r 2 Mg

2 g 2 2r 2 4
tm

4r 2

4. (15 poin) Sebuah silinder bermassa M dan jari-jari R dapat berotasi bebas terhadap sumbu

horizontalnya. Sebuah tali tak bermassa dililitkan pada permukaan silinder , kemudian
sebuah beban bermassa m dipasang pada ujung tali. Mula-mula tali berada dibawah
silinder. Kemudian beban tersebut dinaikkan setinggi h dan dilepaskan tanpa kecepatan
awal. Percepatan gravitasi g ke bawah. Tentukan waktu yang dibutuhkan sejak beban
dilepas hingga menempuh jarak 2h ( tali tidak dapat mulur, interaksi bersifat seketika dan
tidak lenting sama sekali)!

M
R

m
m

Penyelesaian :
davitsipayung.blogspot.com
davitsipayung@gmail.com

Ambil acuan y = 0 di posisi beban dilepaskan dan arah y positif ke bawah. Waktu yang
dibutuhkan beban untuk menempuh y=0 sampai y=h (tali kendor) dan y=h sampai y=2h
(tali tegang) berturut-turut adalah t 1 dan t2. Besar t1 dan t2 berbeda karena besar
percepatan beban dalam rentang waktu ini berbeda. Beban jatuh bebas (a1=g) dalam
waktu t1, sehingga besar t 1 adalah
2h
g

t1

Sesaat beban menempuh h maka tali akan tegang dan menyebakan katrol berputar.
Karena interaksi bersifat seketika maka efek gaya gravitasi dapat diabaikan saat interaksi
tali dan katrol, sehingga momentum angular sistem kekal terhadap sumbu rotasi.
Kecepatan beban sesaat sebelum interaksi adalah v0 2 gh . Kekekalan momentum sudut
terhadap sumbu rotasi adalah
mv0 R mvR I
Momen inersia katrol adalah I 12 MR 2 . Interaksi tidak lenting artinya tali tidak slip
sehingga memenuhi hubungan v R . Jadi
mv0 mv 12 M v
v

2m
2m M

2 gh

Beban selanjutnya akan memiliki kecepatan awal v dan mengalami percepatan a2.
Sekarang mari kita mehitung besar percepatan a2. Persamaan gerak beban adalah
mg T ma2

Persamaan gerak rotasi pada silinder


TR 12 MR 2
dimana a2 R . Besar tegangan tali dapat dituliskan menjadi
T 12 Ma2

Besar percepatan a2 adalah


a2

2m
g
2m M

Waktu yang dibutuhakan beban untuk menempuh jarak h saat tali sudah tegang adalah t 2.
Persamaan kinematika beban adalah
h vt2 12 a2t22

Solusi t2 kita peroleh menggunakan akar-akar persamaan kuadrat.


t2

v v 2 2a2 h
a2

Ambil solusi t2 yang positif sebagai solusi yang fisis.


t2

v v 2 2a2 h
2h 4m M

a2
g
2m

Waktu yang dibutuhkan beban untuk menempuh jarak 2h adalah


ttotal t1 t2

2h
g

4m M
2m

5. (15 poin) Dua kereta masing-masing bermassa m1 dan m2 dihubungkan dengan tali tak

bermassa yang terhubung dengan katrol licin tak bermassa. Kereta m1 berada pada
davitsipayung.blogspot.com
davitsipayung@gmail.com

permukaan horizontal, sedangkan m2 berada pada bidang miring dengan sudut kemiringan
terhadap horizontal. Di dalam masing-masing kereta terdapat bandul yang massanya
dapat diabaikan relatif terhadap massa kereta. Setelah dilepas posisi masing-masing
bandul membentuk sudut terhadap garis vertikal serta diasumsikan bahwa bandul tersebut
tidak berayun di dalam kereta. Seluruh permukaan bersifat licin. Percepatan gravitasi g ke
bawah. Tentukan sudut kemiringan masing-masing bandul relatif terhadap garis vertikal.
Asumsikan jari-jari roda sangat kecil dan massanya dapat diabaikan.
m1

m2

Penyelesaian :
Misalkan tegangan yang menghubungkan kedua kereta adalah T. Percepatan kereta m1
dan kereta m2 akan sama dengan a. Persamaan gerak kereta m1:
T m1a

Persamaan gerak kereta m2:


m2 g sin T m2 a
Besar percepatan kedua kereta adalah
a

m2
g sin
m1 m2

Masing-masing bandul tidak berosilasi sehingga percetannya akan sama dengan


percepatan kereta relatif terhadap permukaan bidang lintasan. Misalkan massa bandul
dalam kereta m1 dan kereta m2 berturut-turut adalah ma dan mb, sedangkan sudut
simpangan bandul relatif terhadap vertikal dalam kereta m1 dan m2 berturut-turut adalah
1 dan 2.
Mari kita tinjau diagram gaya pada kereta m1.
1 T1
1
a

mag

Persamaan gaya pada pendulum dalam kereta m1 adalah


T sin 1 ma a
T cos1 ma g
Jadi,
tan 1

a
g
m2

sin
m

m
2
1

1 tan 1

Mari kita tinjau diagram gaya pada kereta m2 .

davitsipayung.blogspot.com
davitsipayung@gmail.com

2
T2
a

mbg

Persamaan gaya pada pendulum dalam kereta m2 adalah


mb g sin T2 sin mb a
T cos mb g cos 0
Besar tegangan tali pendulum mb adalah
m g cos
T2 b
cos
Kita akan mendapatkan bahwa
m2
sin
m1 m2
Bagi persamaan ini dengan mb g cos , sehingga
m2
mb g sin mb g cos tan mb g
sin
m1 m2
m2
tan tan
tan
m1 m2
m1
tan
tan
m1 m2
mb g sin mb g cos tan mb g

Secara geometri kita akan mendapatkan hubungan bahwa


2
Oleh karena itu ,
tan tan
tan 2 tan
1 tan tan
Anda akan sangat mudah membuktikan bahwa
m sin cos
tan 2 2
m1 m2 cos2
m sin cos
2 tan 1 2

2
m1 m2 cos
6. (20 poin) Sebuah bola pejal homogen bermassa m dan berjari-jari R, dilepaskan dari suatu

puncak bidang miring dengan sudut kemiringan =450 dan bermassa M = 2m. Bidang
miring dapat bergerak bebas pada suatu bidang horizontal licin (lihat gambar) dan bola
selalu bergerak menggelinding tanpa slip. Jika diketahui panjang sisi miring dari bidang
miring adalah L dan percepatan gravitasi adalah g, tentukan:
a. besar percepatan pusat massa bola relatif terhadap bidang miring!
b. besar percepatan pusat massa bola relatif terhadap bidang horizontal yang licin!
c. waktu yang dibutuhkan bola untuk sampai ke tepi bawah bidang miring!

davitsipayung.blogspot.com
davitsipayung@gmail.com

m
L
M

Penyelesaian :
a. Misalkan percepatan pusat massa bola pejal relatif terhadap bidang miring adalah am
dan percepatan bidang miring relatif terhadap bidang horizontal adalah aM. Diagram
gaya pada bola pejal dan bidang miring :

aM

am

Persamaan gerak bidang miring :


N sin f cos MaM
Persamaan gerak translasi bola pejal dalam arah horizontal :
N sin f cos m am cos aM
Persamaan gerak translasi bola pejal dalam arah vertikal :
mg N cos f sin mam sin
Persamaan gerak rotasi bola pejal :
fR 52 mR 2
dimana am R . Besar gaya gesek adalah
f 52 mam

Buktikan bahwa hubungan am dan aM adalah


m cos
aM

mM

am

Buktikan bahwa besar percepatan pusat massa bola relatif terhadap bidang miring
adalah
5(m M ) g sin
am
7M 2m 5sin 2
Untuk nilai = 450 dan M = 2m, kita peroleh
am

15 2
g
32 5 2

b. Besar percepatan pusat massa bola relatif terhadap bidang horizontal yang licin adalah
am . Besar komponen horizontal am :
m cos
M cos
am cos aM am cos
amx
am
am
mM


amx

mM

10
g
32 5 2

davitsipayung.blogspot.com
davitsipayung@gmail.com

Besar komponen vertikal am :


am sin
amy

15
g
32 5 2

Jadi,
2 amy
2
am amx

5 13
g
32 5 2

c. waktu yang dibutuhkan bola untuk sampai ke tepi bawah bidang miring adalah
t

2L
32 5 2

am
5 2

2L
g

7. (20 poin) Sebuah mobil akrobatik diatur memiliki percepatan konstan a. Mobil ini akan

melewati sebuah tanjakan miring bersudut untuk kemudian melakukan gerak parabola
menuju target. Target pada jarak L dari titik awal keberangkatan mobil. Panjang tanjakan
adalah d. Saat mobil melewati tanjakan, kemiringan tanjakan berkurang sebesar m/K kali
sudut awal, dimana m adalah massa dari mobil dan K adalah suatu konstanta. Percepatan
mobil pun berkurang sebesar g sin sesaat melalui tanjakan, dimana adalah sudut
kemiringan antara tanjakan dengan tanah. Mobil dipercepat dari keadaan diam dari garis
start. Tentukan percepatan yang harus dimiliki oleh mobil agar tepat mencapai garis!
Anggap mobil sebagai partikel titik.

L
Penyelesaian :
Diagram gerakan mobil :

d
A

C
h =dsin

D
L
s = L - dcos - x

Tinjau gerak parabola mobil dari C ke D .


Besar Km Km m . Ambil titik asal koordinat di titik C. Persamaan gerak mobil
adalah
s vC cos td
h vC sin td 12 gtd2
davitsipayung.blogspot.com
davitsipayung@gmail.com

Sehingga,
s

h vC sin
v
cos

s
1

2 g v cos

Kecepatan mobil saat lepas dari C adalah


vC

gs 2
2cos 2 s tan h

Tinjau gerak mobil dari titik B ke C .


Besar percepatan mobil konstan aBC a g sin . Persamaan kinematika gerak mobil dari
B ke C :
vC2 vB2 2aBC d
vB

gs 2
2 a g sin d
2cos s tan h
2

Tinjau gerak mobil dari titik A ke B .


Besar percepatan mobil konstan a. Persamaan kinematika gerak mobil dari A ke B:
vB2 2ax
gs 2
2 a g sin d 2ax
2cos2 s tan h

Besar percepatan yang harus dimiliki mobil :


gs 2
d sin
a

2
4cos s tan h x d x d

Substitusikan nilai s L d cos x , h d sin , dan Km m , maka kita peroleh


a
4cos

g L d cos x

K m
m

L d cos x tan

K m
m

d sin x d

d sin
x d

davitsipayung.blogspot.com
davitsipayung@gmail.com