Anda di halaman 1dari 21

COMMUNITY AS PARTNER

TUGAS

Oleh
Kelompok 9

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


UNIVERSITAS JEMBER
2015

COMMUNITY AS PARTNER

TUGAS

diajukan guna melengkapi tugas mata kuliah Komunitas III


Dosen Mata Kuliah : Hanny Rasni, M.Kep

oleh
Fakhrun Nisa Fiddaroini
Alisa Miradia Puspitasari

122310101064
122310101074

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


UNIVERSITAS JEMBER
2015

Nama

: Fakhrun Nisa Fiddaroini

NIM

: 122310101064

Mencegah dan Mengelola Keadaan Darurat dalam Komunitas:


Bencana dan Penyakit Infeksi
Pendahuluan
Apa yang dimaksud dengan keadaan darurat di komunitas? Keadaan darurat
adalah suatu peristiwa yang memiliki dampak cukup besar pada fungsi yang ada
di komunitas. Karena adanya keadaan darurat ini, maka dilakukan suatu upaya
terorganisir pada komunitas yang harus digunakan untuk mencegah atau
mengendalikan dampaknya.
Ketika terjadinya keadaan darurat melebihi kemampuan komunitas untuk
mengelolanya, maka hal inilah yang disebut dengan bencana. Keadaan darurat
pada komunitas dapat terjadi secara alami, seperti adanya badai atau keadaan yang
disebabkan oleh manusia, seperti terjadinya ledakan atau pelepasan agen biologis
secara sengaja. Keadaan darurat pada komunitas juga dapat terjadi secara spontan,
seperti adanya wabah flu burung, terjadinya tornado. Hal ini dapat memberikan
dampak pada komunitas selama jangka waktu yang panjang seperti terjadinya
wabah HIV/AIDS. Mungkin terdapat masalah kesehatan lainnya yang berpotensi
untuk berdampak pada seluruh komunitas dan semua sistem yang ada, termasuk
sistem pelayanan kesehatan. Demikian juga, tidak setiap masalah kesehatan
memiliki potensi untuk berdampak pada perawat, terlepas dari lingkungan praktik
perawat, seperti halnya keadaan darurat tersebut. Oleh karena itu, perawat perlu
mengetahui informasi penting yang memungkinkan perawat untuk memberikan
perawatan pada individu, keluarga, dan jika terjadi keadaan darurat.
Dengan penekanan pada kerjasama, sistem, dan orang-orang yang ada dalam
inti, komunitas sebagai model kerjasama dapat secara tepat diterapkan untuk
pencegahan dan pengendalian keadaan darurat terkait kesehatan masyarakat.
dalam sistem yang ada di masyarakat, kesiapsiagaan bencana dapat meningkatkan
kewaspadaan terhadap adanya garis pertahanan dan perlawanan sehingga dapat

mengurangi dampak negatif stresor

dari lingkungan dan reaksi masyarakat

terhadap stresor. Prinsip-prinsip yang tersirat dalam komunitas sebagai model


kerjasama, seperti membangun kerjasama antara orang-orang, pemberi layanan
kesehatan, dan sistem yang relevan. Hal dilakukan karena dianggap sangat
penting untuk pencegahan dan pengendalian keadaan darurat terkait kesehatan
masyarakat.
Mencegah dan Mengelola Bencana
Sepanjang sejarah bencana terjadi dengan sangat tragis. Bencana telah
menyebabkan cidera dan kematian, kerusakan lingkungan, dan gangguan dalam
sistem pelayanan dasar masyarakat. Bencana ini bergantung pada jenis peristiwa,
kehilangan tempat tinggal, listrik dan bahan bakar, makanan dan air, transportasi,
sanitasi, pendidikan, komunikasi, pekerjaan, rekreasi, pemerintahan, kesehatan,
dan keselamatan. Bencana dapat sangat mempengaruhi kesehatan masyarakat dan
menciptakan penderitaan jangka menengah dan serta jangka panjang. Bencana
terutama mempengaruhi kelompok rentan, termasuk anak-anak dan orang tua.
Beberapa bencana berpotensi dapat dicegah dan ada yang tidak dapat dicegah.
Oleh karena itu, banyak yang dapat dilakukan untuk memperbaiki dampak dari
terjadinya bencana.

Definisi
Istilah bencana, kedaruratan, dan bahaya telah dibedakan sebagai berikut:
Bencana didefinisikan sebagai suatu kejadian yang menyebabkan kondisi normal
menjadi terganggu dan tingkat penderitaan komunitas yang terkena dampak
bahaya melebihi kemampuan mereka untuk berespon terhadap adanya bencana
tersebut. Keadaan darurat didefinisikan sebagai keadaan yang terjadi akibat tidak
menggunakan laangkah-langkah sebagaimana mestinya dan sebaliknya yaitu
seharusnya menggunakan langkah-langkah yang baik. Hal ini dilakukan untuk
mencegah dampak bahaya terhadap komunitas. Pihak yang berwenang harus
mempersiapkan cara yang efektif untuk merespon keadaan darurat. Jika tidak
dikelola dengan baik, beberapa keadaan darurat akan menjadi bencana. Bahaya
adalah fenomena yang memiliki potensi untuk menyebabkan gangguan atau
kerusakan pada komunitas, misalnya gempa bumi, banjir, angin topan, dan adanya

siklon. Beberapa bahaya dapat menyebabkan keadaan darurat; tidak semua dapat
menjadi bencana (Organisasi Kesehatan Dunia, WHO).
Rencana kesiapsiagaan nasional di Amerika Serikat bergantung pada
meningkatnya kapasitas untuk memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan selama
bencana. Meningkatnya kapasitas didefinisikan sebagai kemampuan sistem
perawatan kesehatan untuk memperluas layanan dengan cepat yang melampaui
layanan normal untuk memenuhi peningkatan permintaan perawatan medis jika
terjadi keadaan darurat kesehatan masyarakat dalam skala besar lainnya (Badan
Penelitian dan Kualitas Kesehatan [AHRQ] 2004)
Jenis dan Penyebab Bencana
Bencana sering dibagi menjadi dua kategori besar: bencana alam (disebabkan
oleh kekuatan lingkungan atau alam) dan bencana buatan manusia (yang
disebabkan oleh manusia). Contoh bencana alam termasuk gempa bumi, tornado
dan badai, badai salju dan jenis-jenis badai, gunung berapi, kebakaran hutan atau
kebakaran lainnya, tanah atau lumpur, tsunami, dan ombak panas (Pemerintah
Federal Manajemen Darurat [FEMA], 2004b). Organisasi kesehatan mungkin
mengalami keadaan darurat yang berkaitan dengan gangguan fungsi normal
(kerusakan bangunan, listrik padam, banjir, dan lain-lain)
Efek Bencana pada Komunitas
Beberapa karakteristik sangat mempengaruhi apakah bencana dapat diprediksi,
dicegah, atau apakah efeknya bisa dikendalikan. Di antara karakteristik ini adalah
awal, dampak, durasi, dan lokasi peristiwa (Veneema, 2003); frekuensi peristiwa,
prediktabilitas, kedekatan atau kapasitas destruktif; dan potensi untuk mencegah
atau mengurangi dampak dari peristiwa tersebut.
Epidemiologi bencana berfokus pada efek negatif bencana kesehatan pada
populasi dan pada faktor-faktor yang berkontribusi terhadap efek-efek yang
merugikan. Efek kesehatan bervariasi dengan peristiwa darurat atau bencana.
Sebagai contoh, sebuah ledakan dapat menyebabkan cedera dan trauma ,pecahan
kaca atau benda lainnya, kebakaran, pelepasan bahan kimia beracun atau radiasi,
sengatan listrik, sesak napas, dan sebagainya. Selain kematian dan luka-luka yang
terjadi selama bencana atau keadaan darurat, banyak penelitian telah

menghubungkan bencana dengan efek negatif kesehatan mental dan fisik jangka
panjang.
Dua Contoh Bencana dan Efeknya di Masyarakat
Desember 2004 tsunami Samudera Hindia adalah salah satu bencana alam yang
paling diingat di memori. Walaupun gempa yang mendahului tsunami diakui dan
tsunami sudah dapat diprediksi, tiba-tiba gelombang raksasa terlihat oleh orang
yang tidak sadar dan tidak mampu untuk mencari tempat yang lebih tinggi.
Korban tewas pada bencana tsunami dikonfirmasi di lebih dari 174.000 orang,
banyak dari mereka yang dikremasi atau dikubur tanpa identitas (CDC, 2005a).
Selain cedera segera dan hilangnya nyawa dan harta benda, banyak negara di
kawasan ini mengalami kehancuran sistem kesehatan mereka, dengan dampak
jangka panjang potensi morbiditas dan mortalitas penduduk. Aceh, Indonesia, 53
dari 244 fasilitas kesehatan hancur atau rusak parah, dan banyak karyawan
pelayanan kesehatan termasuk di antara yang tewas atau hilang. Risiko penyakit
menular. Selain itu, sejumlah besar pengungsi akibat tsunami, banjir, berkerumun,
dan populasi rentan semakin meningkat pasca-tsunami (WHO, 2005). Selain itu,
struktur ekonomi aceh terancam. Sumber pendapatan, seperti perikanan dan
pariwisata, hancur. Pemulihan membutuhkan waktu bertahun-tahun.
Di Amerika Serikat, pada bulan September 2005, meskipun dapat diprediksi,
kekuatan Badai Katrina menghancurkan banyak masyarakat di selatan Teluk
Meksiko, terutama di negara bagian Louisiana, Mississippi, dan Alabama. Rumah
dan bisnis yang tersisa hanya serpihan, dan lebih dari 90.000 mil persegi
dinyatakan daerah bencana oleh pemerintah. Ratusan ribu warga dievakuasi
daerah rumah mereka. Badai menyebabkan ratusan ribu orang kehilangan rumah,
rumah mereka tinggal reruntuhan. Efek badai besar tersebut mengganggu
ekonomi lokal, tetapi efek juga dirasakan di seluruh negeri, termasuk kehilangan
yang tidak terhitung jumlahnya, bisnis, peningkatan biaya asuransi, dan harga
yang lebih tinggi untuk bensin dan gas alam. Perkiraan awal biaya saat terjadi
bencana oleh pemerintah mencapai seratus miliar dolar (Andrews & Hulse, 2005),

Perencanaan Komunitas untuk Siaga Bencana


Dua diantara organisasi bantuan bencana di Amerika Serikat yang terkenal
adalah Palang Merah Amerika (ARC) dan Agen Manajemen Darurat Pemerintah
(FEMA). ARC adalah lembaga non-pemerintah, disewa oleh Kongres pada tahun
1905 untuk memberikan bantuan nasional dan internasional untuk keadaan darurat
dan bencana. ARC memenuhi kebutuhan manusia pada saat terjadi bencana,
termasuk penyediaan makanan, tempat tinggal, dan pelayanan kesehatan (ARC,
nd) bantuan bencana. FEMA, agen pemerintah sekarang merupakan bagian dari
Keamanan Dinas Industri di Amerika Serikat, menyediakan berbagai layanan
untuk menghadapi bencana dan mengelola upaya tanggap bencana federal untuk
keadaan darurat nasional (FEMA, 2005).
Tahapan /Fase Perencanaan Bencana
Ahli bencana telah menjelaskan beberapa tahapan atau fase bencana untuk proses
perencanaan. ARC menggunakan model tiga tahap:
1. persiapan (pre-event);
2. respon (selama bencana);
3. pemulihan (pasca-bencana).
Noji (dikutip dalam Langan, 2005) menjelaskan lima tahap:
1.
2.
3.
4.
5.

nondisaster / interdisaster (ancaman di masa depan);


prabencana (ancaman dikenal);
dampak (peristiwa telah terjadi);
darurat (respon pada bencana);
rekonstruksi /pemulihan.

Dalam hal ini, dijelaskan cara menerapkan model lima tahap ini untuk
menggambarkan kegiatan keperawatan komunitas.
Agen Spesifik dan Seluruh Pendekatan Bahaya
Perencanaan bencana menggunakan salah agen khusus atau menggunakan seluruh
pendekatan bahaya dalam mengembangkan rencana mereka. Pendekatan agen
tertentu biasanya membahas ancaman yang paling mungkin terjadi. Contoh dari
pendekatan agen spesifik yaitu berencana untuk menanggulangi banjir di daerah
rawan banjir yang biasanya terjadi di masyarakat, dengan penekanan pada sistem
peringatan dini, upaya pencegahan banjir, penentuan rute evakuasi dan prosedur,
pendidikan bagi masyarakat, serta penyediaan tempat penampungan.

Menurut FEMA (2004a), perencanaan untuk seluruh ancaman bahaya


menekankan pada keadaan darurat atau kesiapan bencana untuk semua segmen
masyarakat (pemerintah, bisnis, masyarakat umum, dan lain-lain) untuk semua
jenis keadaan darurat atau bencana. Pendekatan ini mengidentifikasi lima kategori
bahaya terkait profesional kesehatan yang harus disiapkan:
1. Bencana alam atau bencana yang disebabkan oleh manusia baik disengaja
maupun tidak (misalnya, badai atau kebakaran)
2. Traumatik atau ledakan bencana: disengaja (misalnya, sebuah bom) atau
tidak disengaja (misalnya, kecelakaan pesawat)
3. Nuklir (misalnya, peledakan senjata nuklir) atau radiasi bencana
(misalnya, sebuah bom kotor)
4. Bencana biologik: pelepasan secara disengaja patogen atau agen biologis
yang dapat menyebabkan kerusakan, juga disebut bioterorisme (misalnya,
penyakit anthrax), atau pajanan alami atau tidak disengaja (misalnya,
sindrom pernapasan akut berat [SARS] atau wabah flu burung)
5. Bencana kimia: disengaja atau tidak disengaja pelepasan bahan kimia
berbahaya (misalnya, sianida atau klorida).
Perencanaan Pengelolaan Bencana
Perencanaan pengelolaan bencana harus sederhana, jelas, realistis, fleksibel,
dan mudah untuk diterapkan. Perencanaan pengelolaan bencana harus diuji, secara
teratur diperbarui, dan dievaluasi secara berkala. Semua petugas kesehatan harus
mampu mencari dan melaksanakan perencanaan pengelolaan bencana di tempat
kerja mereka.
Komponen perencanaan pengelolaan bencana dibawahi oleh komandan yang
terdiri atas organisasi insiden dan manajemen. Insiden komandan ini terbagi
menjadi empat bagian yaitu perencanaan: informasi, pengumpulan, evaluasi dan
penyebarluasan; logistik: identifikasi dan penyediaan layanan atau dukungan;
operasi: mengawasi ketersediaan dan distribusi sumber daya dan keuangan:
penilaian dan pelacakan biaya, tenaga dan catatan peralatan, dan lain-lain
Tanggapan terhadap Bencana: Paradigma tentang Bencana

Paradigma bencana adalah model yang digunakan untuk mengenali dan


mengelola lokasi bencana. Paradigma ini menetapkan delapan prioritas setelah
terjadinya bencana.
Mendeteksi
Apakah yang dimaksud bencana? Apakah ancaman paling potensial? Apakah
penyebab yang dapat diketahui?
Insiden Komando
Haruskah tanggap darurat atau manajemen darurat dilakukan? Adakah sebuah
Komando Sistem Insiden (ICS) yang diperlukan? Jika demikian, siapa yang akan
bertanggung jawab atas kejadian? ICS adalah pendekatan keseluruhan standar
bahaya untuk penanganan darurat. Telah digunakan oleh kelompok-kelompok
tanggap bencana atau organisasi.
Keamanan dan Keselamatan
Apakah hal ini aman dilakukan? Umumnya, lokasi bencana paling dianggap
aman dan harus mempertimbangkan keselamatan sebelum memasuki lokasi
bencana. Jika berpotensi tidak aman bagi korban atau penyelamat, maka
perawatan dapat ditolak atau dihentikan sampai tempat tersebut aman. Prioritas
keamanan dan keselamatan yang disarankan oleh AMA (2004b) meliputi:
perlindungan diri, diikuti dengan perlindungan anggota tim kesehatan,
masyarakat, pasien, dan terakhir lingkungan.
Menilai Bahaya
Apakah keadaan bahaya dapat diketahui? Apakah bahaya mungkin terjadi?
Mungkinkah peristiwa ini menjadi aksi terorisme? Hal pertama menilai bahaya
baik jelas maupun kurang jelas. Bencana dapat melibatkan beberapa atau berbagai
bahaya.
Pendukung
Peralatan atau persediaan yang mungkin diperlukan? Bergantung pada situasi,
pertimbangan dukungan, organisasi atau lembaga yang terlibat, fasilitas yang akan
digunakan, kendaraan, dan perlengkapan (AMA, 2004b).
Triase dan Pengobatan

Apa mengalami cidera? Apakah triase (pemilahan pasien untuk menentukan


pengobatan dan evakuasi prioritas, menggunakan metode standar) yang
dibutuhkan? Perawatan apa yang dibutuhkan? Banyak perawat yang telah
memahami konsep triase yang digunakan di daerah rumah sakit darurat. Triase
tersebut bertujuan untuk memberikan perawatan yang cepat kepada pasien yang
sangat membutuhkan. Pengobatan untuk korban bencana tergantung pada jenis
keadaan darurat atau bencana, keamanan dan keselamatan, dan sumber daya yang
dibutuhkan dan tersedia.
Evakuasi dan Transportasi Korban
Berapa banyak orang membutuhkan evakuasi dan transportasi, untuk apa, dan
menggunakan apa untuk alat transportasi? Evakuasi menunjukkan pengangkatan
kedua orang terluka dan lingkungan yang aman. Secara umum, kategori triase
juga mendikte prioritas transportasi. Dalam keadaan darurat, bus sekolah, bus
kota, kapal, trailer, pesawat atau helikopter, mobil pribadi, dan kendaraan lainnya
dapat menjadi transportasi darurat. Perawatan harus diambil untuk meminimalkan
paparan agen berbahaya dan kontaminasi sumber transportasi dan agen berbahaya.
Pemulihan
Apa kebutuhan mendesak? Apa kebutuhan beberapa hari setelah kejadian? Apa
kebutuhan jangka panjang? Pemulihan didefinisikan sebagai periode dimana
komunitas berusaha untuk kembali ke tingkat fungsi normal. Dalam beberapa
hari, komunitas harus mulai dapat memenuhi kebutuhan mereka. Dalam jangka
panjang, komunitas mungkin memiliki beberapa kesehatan fisik dan mental,
ekonomi, lingkungan, keamanan, transportasi, komunikasi, pendidikan, dan
kebutuhan lainnya. Namun, kesiapsiagaan bencana memiliki dampak yang
signifikan terhadap pengurangan stres bencana dan membantu pemulihan.
Tingkat Pencegahan
Pencegahan keadaan darurat bencana meliputi pencegahan primer, sekunder,
dan tersier. Contoh pencegahan primer yaitu dilakukan evakuasi sebelum
terjadinya badai besar, pemberian perlindungan bagi pengungsi oleh badai, dan
jaminan pasokan air minum yang aman selama dan setelah badai. Pencegahan
sekunder yaitu menggunakan analogi badai yang sama, skrining untuk penyakit

menular atau reaksi kecemasan di antara penduduk penampungan akan menjadi.


Sedangkan pencegahan tersier dapat dilakukan dengan merawat orang meninggal
akibat efek akibat badai, mengobati orang terluka parah oleh badai, dan
menyediakan layanan rehabilitasi atau konseling psikologis untuk orang dengan
masalah kesehatan akibat terjadinya badai.
Mencegah dan Mengelola Infeksi Penyakit
Walaupun kemajuan luar biasa dalam kesehatan komunitas dan pelayanan
kesehatan, seperti pengembangan vaksin dan sanitasi, mencegah dan mengelola
penyakit menular terus menjadi tantangan berat untuk sistem perawatan
kesehatan. Proliferasi cepat dari organisme yang resistan terhadap obat),
munculnya patogen dan penyakit menular baru, dan ancaman bahwa patogen
mematikan menunjukkan bahwa penyakit infeksi tidak akan dapat ditaklukkan
dalam waktu dekat. Ancaman memiliki implikasi yang mendalam untuk praktek
keperawatan. Pengendalian penyakit menular tidak bisa lagi terbatas pada
departemen kesehatan atau keperawatan pengendalian infeksi di rumah sakit.
Setiap perawat, akan dituntut untuk memiliki pengetahuan tentang mengenali,
mencegah, dan mengendalikan penyakit menular.

Nama : Alisa Miradia Puspitasari


NIM : 122310101074
Masyarakat Sehat 2010 dan Penyakit Infeksi
Kita hanya perlu memeriksa Masyarakat Sehat 2010 bertujuan untuk menghargai
besarnya masalah penyakit menular. Tiga dari 28 area fokus yang dikhususkan
untuk penyakit menular. Area fokus termasuk Imunisasi dan Penyakit Menular,
Penyakit Menular Seksual, dan HIV / AIDS.
Prinsip Infeksi dan Penyakit Infeksi Kejadian
Biologis dan epidemiologi merupakan prinsip yang melekat pada infeksi dan
terjadinya penyakit menular ditinjau dan istilah utama didefinisikan dalam bagian
berikut.
Banyak Penyebab
Hari ini, kami menyadari bahwa semua penyebab penyakit yang kompleks dan
banyak penyebab. Penyakit infeksi adalah hasil dari interaksi antara host manusia,
agen infeksi, dan lingkungan yang berdampak pada host manusia. Interaksi ini
sering digambarkan dalam segitiga agen, host, dan lingkungan. Prinsip banyak
penyebab menekankan bahwa agen infeksi saja tidak cukup untuk menyebabkan
penyakit agen harus ditransmisikan dalam lingkungan ke host yang rentan.
Tujuan Masyarakat Sehat 2010
Terdapat 43 tujuan imunisasi dan pencegahan penyakit menular dan terdapat 17
tujuan pencegahan pada HIV/AIDS.
Spektrum Infeksi
Tidak semua kontak dengan agen infeksi menyebabkan infeksi, dan tidak semua
infeksi menyebabkan penyakit menular. Agen infeksi dapat mencemari kulit atau
selaput lendir host tetapi tidak menyerang host. Atau agen dapat menyerang dan
berkembang biak dan menghasilkan subklinis (tanpa gejala) infeksi tanpa
menghasilkan penyakit yang jelas gejala. Atau host dapat menanggapi dengan
gejala penyakit menular. Infeksi adalah masuknya dan perbanyakan agen menular
di host. Penyakit menular dan penyakit tidak menular (sinonim, menurut
Heymann, 2004) mengacu pada respon patofisiologis dari host untuk agen

infeksius, mewujudkan sebagai suatu penyakit. Setelah agen infeksi berkembang


dalam host, mereka dapat ditularkan dari host. Beberapa orang tanpa gejala
penyakit menjadi pembawa dan terus membawa patogen.
Tahapan Infeksi
Agen infeksi yang telah menyerang host dan menemukan kondisi ramah akan
berkembang sampai bisa dicurahkan. Periode ini replikasi sebelum diturunkan
disebut periode laten, atau latency. Masa inkubasi mengacu pada saat invasi ke
waktu ketika gejala penyakit pertama kali muncul. Sering, periode tidak menular
dimulai sebelum gejala yang hadir. Kemampuan untuk membedakan tahapan
infeksi (Gbr. 9-2) penting dalam mengendalikan transmisi.

Spektrum Terjadinya Penyakit


Beberapa penyakit menular yang endemik dan terjadi pada konsisten, harapan
tingkatan di wilayah geografis. Seperti halnya dengan beberapa penyakit menular
seksual (PMS) dan tuberkulosis. Wabah mengacu pada terjadinya penyakit
menular yang tidak terduga di wilayah geografis tertentu selama jangka waktu
yang terbatas. Pandemi mendefinisikan terjadinya kestabilan penyakit di wilayah
geografis yang luas atau di seluruh dunia, seperti malaria di Afrika. Epidemi
mengacu pada kenaikan tak terduga dari penyakit menular di wilayah geografis
selama jangka waktu. Salah satu kasus cacar di mana saja akan merupakan suatu
epidemi, sedangkan 1.000 kasus baru gonore tidak akan dianggap sebagai epidemi
di daerah di mana kasus gonore biasanya melebihi angka tersebut.

Rantai Transmisi
Transmisi sering dikonsepkan sebagai rantai (Gbr. 9-3) dengan enam tautan yang
saling berhubungan. Setiap tautan (agen infeksi, penerima, portal keluar, cara
penularan, portal masuk, dan kerentanan host) merupakan komponen yang
berbeda yang bertindak untuk menghasilkan penularan.
Agen Menular
Agen infeksi adalah organisme yang mampu memproduksi infeksi pada host.
Agen infeksi bertindak berbeda tergantung pada sifat intrinsik mereka dan
bagaimana mereka berinteraksi dengan host manusia mereka. Sebagai contoh,
sebuah ukuran agen, bentuk, komposisi kimia, kebutuhan pertumbuhan, dan
kelangsungan hidup (kemampuan untuk bertahan hidup untuk waktu yang lama)
berdampak pada transmisi dan jenis hubungan parasit itu menetapkan dengan
inangnya. Agen diklasifikasikan sebagai virus, bakteri, jamur, protozoa,
Rickettsia, cacingan, dan prion. Mengetahui klasifikasi sangat membantu dalam
memahami bagaimana agen tertentu ditransmisikan dan menghasilkan penyakit.
Pertimbangan lain untuk memahami tindakan agen termasuk kekuatan mereka
untuk menyerang dan menginfeksi banyak orang (infektivitas); kemampuan
mereka untuk menghasilkan penyakit pada pasien yang terinfeksi dengan agen
(patogenisitas); dan kemampuan mereka untuk menghasilkan penyakit serius pada
tuan rumah mereka (virulensi).

Tabel 9-5 Rantai Transmisi


Link
Rantai
yang
Agen
infeksi

Definisi
Faktor
Organisme (virus, Rickettsia,
Sifat agen: morfologi, komposisi
bakteri, jamur, protozoa, cacing, kimia, persyaratan pertumbuhan,
atau prion) mampu menghasilkan dan kelangsungan hidup
infeksi atau penyakit menular
Interaksi dengan host: cara kerja,
infektivitas, patogenisitas,
virulensi, toxigenicity,
antigenisitas, dan kemampuan
untuk beradaptasi dengan host
Reservoir Lingkungan di mana patogen
Manusia, hewan, arthropoda,
hidup dan kelipatan
tanaman, tanah, atau zat-zat organik
lainnya
Portal
Berarti dimana agen infeksi
Sekresi pernapasan, cairan vagina,
keluar
diangkut dari host
air mani, air liur, eksudat lesi,
darah, dan kotoran
Cara
Metode dimana agen infeksi
Langsung: orang-ke-orang
penularan ditularkan dari satu host (atau
Tidak langsung: berarti kendaraan
reservoir) ke host lain
transmisi (biologis atau vektor
mekanik, kendaraan umum, atau
fomite)
Tetesan udara
Portal
Sarana yang agen infeksi
Saluran pernapasan, membran
masuk
memasuki host baru
mukosa, kulit, injeksi perkutan,
konsumsi, dan melalui plasenta
Kerentanan Kehadiran atau kurangnya
Biologis dan pribadi karakteristik
host
ketahanan yang cukup untuk agen(misalnya, jenis kelamin, usia,
infeksius untuk menghindari
genetika), status kesehatan umum,
mencegah tertular infeksi atau
perilaku pribadi, garis anatomi dan
mengakuisisi penyakit menular fisiologi pertahanan, kekebalan
Reservoir
Reservoir adalah lingkungan di mana patogen hidup dan berkembang biak.
Reservoir bisa manusia, hewan, arthropoda, tanaman, tanah, atau zat-zat organik
lainnya. Beberapa patogen memiliki lebih dari satu penampungan. Mengetahui
reservoir penting karena dalam beberapa kasus transmisi dapat dikendalikan
dengan menghilangkan reservoir.
Portal Keluar dan Masuk
Agen dikomunikasikan dari host manusia melalui portal keluar dan menyerang
melalui portal masuk. Portal keluar termasuk sekresi pernapasan, cairan vagina,

air mani, air liur, eksudat lesi, darah, dan kotoran. Portal masuk sering sesuai
dengan portal keluar dan termasuk saluran pernapasan, membran mukosa, luka
terbuka, konsumsi, dan melalui plasenta atau kulit.
Mode Transmisi
Transmisi langsung menyiratkan transfer langsung dari agen infeksi dari host yang
terinfeksi atau reservoir ke portal masuk dalam host manusia melalui kontak fisik
seperti menyentuh, menggigit, mencium, atau kontak seksual.
Transmisi tidak langsung adalah penyebaran infeksi melalui alat transmisi di luar
host. Seperti kendaraan mungkin terkontaminasi fomites atau vektor. Fomites
dapat berupa benda mati objek, material, atau zat yang bertindak sebagai agen
transportasi untuk mikroba (misalnya, air, telepon, atau jaringan yang
terkontaminasi).
Vektor dapat hewan, serangga, atau arthropoda, dan mereka dapat menularkan
infeksi melalui biologis dan mekanis rute. Transmisi biologis terjadi ketika parasit
tumbuh atau berkembang biak di dalam hewan, vektor, atau arthropoda. Contoh
penyakit menyebar dengan metode ini penularan termasuk malaria, demam
berdarah, dan ensefalitis virus. Mekanik dengan tidak melibatkan perkalian atau
pertumbuhan parasit atau mikroba dalam hewan atau vektor itu sendiri. Seperti
halnya ketika lalat yang membawa agen pencernaan dari limbah baku untuk
makanan ditemukan.
Fekal oral dapat langsung dan tidak langsung. Contoh transmisi tidak langsung
mencakup air atau makanan yang terkontaminasi dengan patogen fekal dengan
cara limbah mentah atau tangan yang tidak bersih. Aktivitas seksual oral-genitalanal tanpa kondom dapat mengakibatkan transmisi langsung dari patogen fekal.
Penularan melalui udara terjadi terutama melalui aerosol dan droplet nuklei.
Kerangka waktu di mana partikel udara dapat tetap ditangguhkan dan ukuran
partikel sangat mempengaruhi infektivitas organisme. Aerosol adalah partikel
padat atau cair yang sangat kecil yang mungkin mengandung spora jamur, virus,
dan bakteri. M. tuberculosis ditularkan melalui inhalasi droplet yang
terkontaminasi.

Kerentanan Host
Tidak semua manusia sama-sama rentan atau berisiko untuk tertular infeksi atau
mengembangkan penyakit menular. Biologis dan karakteristik pribadi memainkan
peran penting dalam perlawanan tuan rumah (pertahanan terhadap agen infeksi).
Salah satunya adalah mengingatkan tentang pentingnya sistem kekebalan tubuh
dan status imunisasi ketika mengamati dominan infeksi yang dialami oleh orangorang yang tidak diimunisasi dan kekebalan dikompromikan.
Memutus Rantai Transmisi
Memutus salah satu link rantai pada titik yang paling rentan adalah, pada
kenyataannya, apa yang dilakukan untuk mengontrol transmisi agen menular.
Tentu saja, di mana rantai rusak tergantung pada semua faktor yang baru saja
dibahas karakteristik agen, reservoir, portal keluar dan masuk, bagaimana agen
ditransmisikan, dan kerentanan host.
Mengontrol Agen
Menonaktifkan agen adalah prinsip di balik desinfeksi, sterilisasi, dan radiasi dari
fomites yang mungkin pelabuhan patogen. Obat anti-infeksi, seperti antibiotik,
antiviral, ARV dan antimalaria, semua memainkan peranan penting dalam
mengendalikan penyakit menular. Obat ini tidak hanya memungkinkan pemulihan
orang yang terinfeksi, tetapi juga memainkan peran utama dalam mencegah
penularan patogen.
Memberantas Reservoir Bukan Manusia
Umum reservoir bukan-manusia untuk patogen di lingkungan meliputi air,
makanan, susu, hewan, serangga, dan limbah. Mengobati reservoir ini atau
menghilangkan mereka, misalnya, dengan penyemprotan nyamuk, merupakan
metode yang efektif untuk mencegah replikasi patogen dan, dengan demikian,
mencegah penularan.
Mengontrol Reservoir Manusia
Mengobati orang yang terinfeksi, apakah mereka bergejala atau tidak, efektif
dalam mencegah penularan patogen yang dapat ditularkan secara langsung kepada
orang lain. Metode lain pengendalian harus mengurung, yang berarti membatasi
kegiatan mereka yang telah terkena agen infeksi selama masa inkubasi.

Mengontrol Portal Keluar dan Masuk


Perawat dan penyedia perawatan kesehatan lainnya memutus rantai penularan di
portal keluar dengan benar membuang sekresi, ekskresi, dan eksudat dari orang
yang terinfeksi. Selain itu, pengendalian portal keluar masuknya mungkin
melibatkan mengisolasi orang yang sakit dari orang lain dan membutuhkan bahwa
orang-orang dengan TB memakai masker di depan umum.
Portal masuknya patogen juga dapat dikontrol dalam berbagai cara, termasuk
menggunakan tindakan pencegahan penghalang (masker, sarung tangan, kondom);
menghindari prosedur invasif yang tidak perlu seperti kateter; dan melindungi diri
dari vektor, seperti nyamuk.
Meningkatkan Ketahanan Host dan Imunitas
Banyak faktor, seperti usia, status kesehatan umum, gizi, dan perilaku kesehatan
berkontribusi untuk menjadi host perlawanan. Imunitas adalah pertahanan yang
sangat diperlukan terhadap infeksi. Kekebalan alami adalah resistensi bawaan
untuk antigen atau racun tertentu. Kekebalan yang didapat berasal dari paparan
sebenarnya ke agen infeksi tertentu, toksin, atau vaksin yang tepat. Kedua jenis
kekebalan yang diperoleh aktif dan pasif. Kekebalan aktif adalah ketika tubuh
memproduksi antibodi sendiri terhadap antigen, baik sebagai akibat dari infeksi
dengan patogen atau pengenalan patogen dalam vaksin. Kekebalan pasif adalah
resistansi sementara yang telah disumbangkan kepada host melalui transfusi
protein plasma, imunoglobulin, dan antitoxins, atau plasenta dari ibu ke neonatus.
Imunitas pasif hanya berlangsung selama zat ini tetap dalam aliran darah.
Pengendalian Kesehatan Masyarakat dari Penyakit Menular
Penyakit menular dikategorikan sebagai masalah kesehatan masyarakat atau
komunitas. Karena potensi mereka untuk menyebar dan menyebabkan keadaan
darurat masyarakat luas atau di seluruh dunia, penyakit menular membutuhkan
pengorganisasian, upaya masyarakat untuk pencegahan dan pengendalian mereka.
Upaya masyarakat tersebut berada di bawah yurisdiksi lembaga kesehatan
masyarakat pejabat di lokal, negara bagian, nasional, dan internasional. Sebagai
contoh, semua negara memiliki undang-undang menangani pengendalian penyakit
menular, seperti penyakit apa yang harus dilaporkan dan yang memiliki

kewenangan untuk melaksanakan karantina. Semua negara memiliki papan


kesehatan dan departemen kesehatan untuk menerapkan dan menegakkan hukum
kesehatan negara.
Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) adalah badan kesehatan
masyarakat di tingkat nasional yang bertanggung jawab untuk pengendalian
penyakit menular. CDC memiliki tanggung jawab untuk memantau penyakit
menular dan mendukung pemerintah daerah dan negara dalam mengendalikan
wabah atau epidemi, jika bantuan tersebut diperlukan.
Mendefinisikan dan Pelaporan Penyakit Menular
Penyakit didefinisikan dan diklasifikasikan menurut kasus yang dikonfirmasi,
kemungkinan kasus, kasus yang dikonfirmasi laboratorium, klinis kasus yang
kompatibel, kasus epidemiologi terkait, pengetikan genetik, dan definisi kasus
klinis. Setelah ditentukan, terjadinya penyakit dapat dibandingkan sepanjang
waktu, populasi, dan wilayah geografis dan upaya pengendalian yang tepat dapat
diimplementasikan.
Seiring dengan Dewan Negara dan Teritorial Epidemiologi, CDC telah
menentukan penyakit menular yang wajib lapor, yang berarti bahwa penyedia
layanan kesehatan yang mengalami penyakit ini harus melaporkannya kepada
departemen kesehatan lokal atau regional. Daftar penyakit dilaporkan dapat
ditemukan di http://www.cdc.gov/epo/dphsi/phs/infdis10005.htm.
Sebagai seorang profesional kesehatan, Anda disarankan untuk memeriksa situs
departemen kesehatan negara Anda untuk spesifik tentang pelaporan undangundang di negara Anda. Proses pelaporan juga bervariasi oleh negara, dan
informasi ini umumnya tersedia di situs web departemen kesehatan negara.
Umumnya, penyedia didorong untuk melaporkan kasus-kasus penyakit menular
ke departemen kesehatan lokal atau regional, yang kemudian akan melaporkan
kepada negara dan CDC.
Pencegahan oleh Vaksinasi
Seperti daerah lain perawatan kesehatan, informasi dan rekomendasi tentang
imunisasi dan vaksin perubahan penggunaan secara teratur. Oleh karena itu,
sangat penting bahwa Anda mencari informasi terkini di situs CDC dan publikasi.

Tindakan pencegahan harus diambil saat memberikan imunisasi apapun.


Rekomendasi terbaru mengenai imunisasi untuk memberikan; kepada siapa
mereka harus diberikan; bagaimana mereka harus diberikan; dan bagaimana
mereka harus diangkut, disimpan, dikelola dan dapat diperoleh dari CDC.
Tabel 9-6 Contoh Pencegahan Kegiatan Pengendalian Penyakit Menular di
Individual dan Kependudukan Tingkat
PENYAKIT
INFEKSI
INDIVIDU
POPULASI
Pencegahan primer
Penyakit menular Ajarkan praktik seks aman Tempatkan mesin kondom di
seksual
wilayah yang dapat diakses di
tempat-tempat di mana orang
dewasa muda berkumpul
Penyakit yang
Ajarkan pencegahan
Menyediakan pasokan yang
disebabkan oleh
penghalang untuk semua memadai sarung tangan dan
patogen melalui
petugas kesehatan
wadah benda tajam tersedia di
darah
tempat perawatan pasien
Ajarkan pengguna narkoba Memulai program Needle Efek
suntik tentang bahaya
kota-lebar dan program Metadon
berbagi jarum
Penyakit dapat
Memastikan bahwa semua Klinik imunisasi kerja dengan
dicegah dengan
anak-anak yang datang ke kelompok-kelompok masyarakat
vaksin
klinik memiliki imunisasi untuk bersama-sponsor mana
sesuai dengan usia
tingkat imunisasi rendah
Hepatitis A, infeksi Ajarkan praktek
Membutuhkan, sebagai bagian
gastrointestinal
penanganan makanan yang dari perizinan restoran, yang
aman di rumah
penjamah makanan mengambil
kursus dalam penanganan
makanan yang aman
Hepatitis A dan B Memberikan immune
Mengamanatkan bahwa
globulin setelah terpapar kesehatan pekerja diimunisasi
hepatitis A atau B
hepatitis A dan B
Pencegahan sekunder
PMS Tuberkulosis Layar dan memperlakukan STD Partner Program
untuk semua PMS
Pemberitahuan
Layar kontak dekat orang Memulai program pengujian
dengan TB
tahunan petugas kesehatan untuk
Perlakukan orang dengan TB
konversi uji kulit baru-baru Memberikan pengobatan kepada
ini
semua konverter baru-baru ini
secara gratis di tempat kerja
mereka

HIV / AIDS

Menyediakan tes dan


Memulai pelaporan kasus HIV
pengobatan untuk HIV di dengan nama kepada departemen
klinik lokal
kesehatan setempat untuk
memfasilitasi surveilans HIV
pada populasi
Imunisasi dan memberikan Memberikan imunisasi dan
kemoprofilaksis bagi
kemoprofilaksis untuk semua
seseorang terkena
siswa di sekolah menyusul
meningitis
eksposur
Pencegahan tersier
Memberikan terapi untuk Memulai program Directly
orang dengan TB aktif
Observed Therapy (DOT) di
tempat penampungan masyarakat
dan penjara
Ajarkan pasien untuk
Memulai kampanye pendidikan
mengambil semua dosis
masyarakat tentang masalah
antibiotik yang diresepkan resistensi obat yang terkait
dan memantau kepatuhan dengan penggunaan antibiotik
yang tidak lengkap

Radang selaput

Tuberkulosis

Masyarakat

dan

Kegiatan

Keperawatan

untuk

Pencegahan

dan

Pengendalian Penyakit Menular


Semua perawat berlatih memiliki peran dalam pencegahan primer, sekunder, dan
tersier dari penyakit menular, baik bagi individu maupun bagi masyarakat secara
keseluruhan. Tabel 9-6 memberikan contoh strategi pencegahan primer, sekunder,
dan tersier diarahkan kepada individu dan populasi untuk penyakit tertentu.
Ringkasan
Dalam bab ini, kita telah dihadapkan tantangan yang ditimbulkan oleh dua bentuk
darurat masyarakat: bencana dan penyakit menular. Meskipun berbeda, bencana
dan penyakit menular berbagi karakteristik. Keduanya dapat mempengaruhi
seluruh masyarakat; keduanya membutuhkan upaya masyarakat diselenggarakan
untuk pencegahan dan pengendalian; dan keduanya akan berdampak perawat di
mana pun mereka berlatih. Pengetahuan dasar untuk mencegah dan menangani
keadaan darurat masyarakat berkembang. Perawat disarankan untuk terus
mempelajari dan mempersiapkan diri untuk hidup dan berlatih dengan aman dan
efektif ketika keadaan darurat seperti terjadi.