Anda di halaman 1dari 170

Modul

Perencanaan dan Penganggaran


Sekolah/Madrasah

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah i


Pengembangan modul ini didukung oleh:

Asian Develoment Bank (ADB), Australia Agency for International Development (AusAID),
World Bank/Bank Dunia, Decentralized Basic Education (DBE-1) - United State Agency
for International Development (USAID)

ii Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah


Daftar Isi

Daftar Isi ..................................................................................................................................................... iii


Kata Pengantar ............................................................................................................................................ v
Pendahuluan ............................................................................................................................................... vi
Daftar Singkatan ....................................................................................................................................... vii
Daftar Istilah ............................................................................................................................................ viii
Silabus .......................................................................................................................................................... ix

Sesi 1. Pengantar Penyusunan RKS/M dan RKT ...................................................................... 1


I. Rencana Sesi ......................................................................................................................... 1
II. Power Point .......................................................................................................................... 4
III. Latihan: ................................................................................................................................. 15
1. Pemetaan Dasar Hukum RKS/M .............................................................................. 15
A. Instruksi Pelatih ...................................................................................................... 15
B. Lembar Kerja ........................................................................................................... 16
2. Prinsip-Prinsip Penyusunan RKS/M .......................................................................... 17
A. Instruksi Pelatih ...................................................................................................... 17
B. Lembar Kerja ........................................................................................................... 18

IV. Lembar Bahan Bacaan - Pengantar Penyusunan RKS/M............................................. 19

Sesi 2. Menentukan Kondisi Sekolah/Madrasah Saat Ini ................................................... 29


I. Rencana Sesi ....................................................................................................................... 29
II. Power Point ........................................................................................................................ 32
III. Latihan: ................................................................................................................................. 39
1. Cara Mengisi Tabel 1- Rangkuman Rekomendasi Hasil EDS .............................. 39
dan Kesimpulan Profil Sekolah/Madrasah ............................................................... 39
A. Instruksi Pelatih ..................................................................................................... 39
B. Lembar Kerja - Tabel 1 ......................................................................................... 40
2. Cara Mengisi Tabel 2 - Kriteria dalam Menentukan Skala Prioritas .................. 41
A. Instruksi Pelatih ..................................................................................................... 41
B. Lembar Kerja .......................................................................................................... 42
a. Tabel 2 ................................................................................................................. 42
b. Tabel 3 ................................................................................................................. 42
IV. Lembar Bahan Bacaan: Menentukan Kondisi Sekolah/Madrasah Saat Ini ................. 43

Sesi 3. Menentukan Kondisi Sekolah/Madrasah yang Diharapkan ............................... 47


I. Rencana Sesi ....................................................................................................................... 47
II. Power Point ........................................................................................................................ 50
III. Latihan: ................................................................................................................................. 65
A. Instruksi Pelatih ............................................................................................................. 65
B. Lembar Kerja ................................................................................................................ 66
IV. Lembar Bahan Bacaan: Menentukan Kondisi Sekolah/Madrasah
yang Diharapkan ................................................................................................................ 67

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah iii


Sesi 4. Program, Penanggungjawab Program, Kegiatan, Indikator Kinerja,
dan Jadwal Kegiatan .......................................................................................................... 77
I. Rencana Sesi ....................................................................................................................... 77
II. Power Point ........................................................................................................................ 79
III. Latihan: ................................................................................................................................ 88
1. Penyusunan Program .................................................................................................. 88
A. Instruksi Pelatih ...................................................................................................... 88
B. Lembar Kerja ........................................................................................................... 89
IV. Lembar Bahan Bacaan: Program, Penanggungjawab Program, Kegiatan,
Indikator Kinerja dan Jadwal Kegiatan .......................................................................... 90

Sesi 5. Penyusunan Rencana Anggaran Sekolah/Madrasah Jangka Menengah . ... 97


I. Rencana Sesi ....................................................................................................................... 97
II. Power Point ......................................................................................................................100
III. Latihan: ..............................................................................................................................115
1. Curah Pendapat/Brain Storming Orientasi Materi ...............................................115
A. Instruksi Pelatih ....................................................................................................115
B. Lembar Kerja .........................................................................................................116
C. Artikel: “Deadline RAPBS Berakhir 14 Oktober 2008” ...............................117
D. Format Rencana Anggaran Sekolah Jangka Menengah ..................................118
2 . Menyusun Rencana Anggaran Sekolah/Madrasah Jangka Menengah ...............119
A. Instruksi Pelatih ....................................................................................................119
B. Lembar Kerja .........................................................................................................120
IV. Lembar Bahan Bacaan: Permendiknas No. 69 Tahun 2009 ......................................122

Sesi 5. Penyusunan RKT dan RKAS/M ...................................................................................125


I. Rencana Sesi .....................................................................................................................125
II. Power Point ......................................................................................................................128
III. Lembar Bahan Bacaan .....................................................................................................142
1. Proses Penyusunan Rencana Kerja Tahunan (RKT) dan RAPBS/RKAS/M ......142
2. Rekomendasi Sistematika Penyusunan RKT dan RKAS/M ...............................152

Suplemen ..............................................................................................................................................153

iv Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah


Kata Pengantar

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah v


Pendahuluan

Modul Perencanaan dan Penganggaran sekolah terbagi ke dalam perencanaan empat tahunan
sekolah/madrasah, yaitu dokumen Rencana Kerja Sekolah Empat Tahunan dan Rencana Anggaran
Jangka Menengah dan Rencana Kerja Tahunan dan RKAS/RAPBS.Tujuannya agar sekolah/madrasah
mampu menyusun program prioritas dengan mempertimbangkan ketersediaan sumber daya
yang dimiliki guna mencapai visi, misi, tujuan dan sasaran sekolah/madrasah yang telah ditetapkan.
Selain itu, melalui rencana kerja sekolah/madrasah yang baik diharapkan dapat menggalang
partisipasi warga dan masyarakat; memastikan keterkaitan antara perencanaan, pelaksanaan dan
pelaporan sekolah/madrasah; efisiensi dan efektifitas penggunaan dana; menjamin integrasi
perencanaan sekolah/madrasah yang sejalan dengan kebijakan pusat, provinsi, kota/kabupaten
dan aspirasi stakeholder lokal dan memperhatikan berbagai perkembangan yang terjadi.

Modul ini ditujukan bagi para pelatih (trainer) yang kemudian akan melatih para kepala sekolah,
bendahara sekolah dan wakil komite sekolah mengenai perencanaan dan anggaran sekolah yang
lebih baik.Terbagi ke dalam enam sesi yang disesuaikan dengan kondisi penyusunan rencana dan
anggaran sekolah yang ideal di sekolah, yaitu: sesi pertama merupakan pengantar penyusunan
RKS/M dan RKT; sesi kedua menjelaskan tentang identifikasi kondisi kinerja aktual sekolah
sebelum rencana disusun; sesi ketiga menjelaskan tentang kondisi apa yang diharapkan oleh
sekolah/madrasah; sesi keempat menguraikan tentang pentingnya penyusunan program, indikator
dan target kinerja yang tepat, penanggungjawab program dan kegiatan; sesi kelima memandu
peserta menyusun rencana anggaran sekolah/madrasah untuk jangka menengah dan sesi terakhir
menjelaskan tentang penyusunan Rencana Kerja Tahunan (RKT) Sekolah/Madrasah dan penyusunan
Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah/Madrasah (RAPBS/M) atau Rencana Kegiatan
Sekolah/Madrasah (RKAS).

Secara umum modul ini dapat digunakan dalam melakukan perencanaan jangka menengah dan
tahunan sekolah dan secara khusus merupakan pendukung dari pelaksanaan Program BOS yang
telah dimulai sejak tahun 2005. Karenanya format-format yang digunakan sebagian besar mengacu
pada format standar BOS serta peraturan perundangan yang berlaku. Melengkapi modul ini,
terdapat 2 modul lain yang meskipun berdiri sendiri namun isinya saling terkait dan mendukung
yaitu Modul Evaluasi Diri Sekolah/Madrasah dan Modul Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah.
Dalam ketiga modul, format BOS merupakan acuan utama namun materi yang disajikan tidak
terbatas digunakan hanya untuk tujuan BOS semata melainkan keseluruhan perencanaan dan
pengelolaan keuangan sekolah/madrasah.

Guna mendapatkan hasil yang lebih maksimal, modul ini dilengkapi dengan berbagai bahan
pendukung bagi pelatih seperti power point dan catatan pelatih, studi kasus, lembar kerja latihan,
panduan praktis peserta dan bahan-bahan pendukung lainnya. Selain itu juga diberikan Compact
Disk (CD) yang berisikan referensi bahan-bahan terkait dengan masing-masing sesi jika ingin
mengetahui lebih jauh materi-materi yang telah dijelaskan dalam modul.

Modul ini merupakan hasil kerjasama dari Kementerian Pendidikan Nasional dengan dukungan
beberapa mitra pembangunan, yaitu Asian Development Bank (ADB), Australia Agency for
International Development (AusAID), Bank Dunia (World bank) dan Project Decentralized
Basic Education (DBE-1) – United State Agency for International Development (USAID).

vi Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah


Daftar Singkatan
APBD Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
APBN Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
BOS Biaya Operasional Sekolah
CTL Contextual Teaching and Learning
DAK Dana Alokasi Khusus
EDS Evaluasi Diri Sekolah
EDS/M Evaluasi Diri Sekolah/Madrasah
ICT Information and Communication Technology
IPA Ilmu Pengetahuan Alam
IPTEK Ilmu Pengetahuan dan Teknologi
Kemendiknas Kementerian Pendidikan Nasional
KIR Karya Ilmiah Remaja
KKG Kelompok Kerja Guru
LBB Lembar Bahan Bacaan
LK Lembar Kerja
MA Madrasah Aliyah
MBS Manajemen Berbasis Sekolah
PAKEM Pembelajaran Aktif, Kreatif, Efektif dan Menyenangkan
PAS Pendapatan Asli Sekolah
Permendiknas Peraturan Menteri Pendidikan Nasional
PNS Pegawai Negeri Sipil
PPt Power point
RAPBS Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah
RKAS Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah
RKJM Rencana Kerja Jangka Menengah
RKS/M Rencana Kerja Sekolah/Madrasah
RKT Rencana Kerta Tahunan
RPPK Rencana Pengembangan Pendidikan Kota/Kabupaten
SDN Sekolah Dasar Negeri
SNP Standar Nasional Pendidikan
SPM Standar Pelayanan Minimal
UAS Ujian Akhir Sekolah
UASBN Ujian Akhir Sekolah Berstandar Nasional
UN Ujian Nasional
UUD Undang-Undang Dasar.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah vii


Daftar Istilah
BOS Merupakan program pemerintah yang bertujuan untuk penyediaan
pendanaan biaya operasi non personalia bagi satuan pendidikan dasar
sebagai pelaksanaan program wajib belajar 9 tahun.
SPM Jenis dan tingkat pelayanan pendidikan minimal yang harus disediakan
oleh satuan atau program pendidikan, penyelenggara satuan atau
program pendidikan, pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten
atau kota sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor
38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara
Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan
Daerah Kabupaten/Kota.
SNP Adalah kriteria minimal tentang sistem pendidikan di seluruh wilayah
hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Program Adalah instrumen kebijakan yang berisi satu atau lebih kegiatan yang
dilaksanakan oleh instansi pemerintah/lembaga untuk mencapai
sasaran dan tujuan serta memperoleh alokasi anggaran, atau kegiatan
masyarakat yang dikoordinasikan oleh instansi pemerintah (UU
Nomor 25 Tahun 2004).
Perencanaan Suatu proses untuk menentukan tindakan masa depan yang tepat,
melalui urutan pilihan, dengan memperhitungkan sumber daya yang
tersedia (UU Nomor 25 Tahun 2004).
Visi Rumusan umum mengenai keadaan yang diinginkan pada akhir
periode perencanaan (UU Nomor 25 Tahun 2004).
Misi Adalah rumusan umum mengenai upaya-upaya yang akan
dilaksanakan untuk mewujudkan visi (UU Nomor 25 Tahun 2004).
RKT Merupakan dokumen tentang gambaran program dan kegiatan
tahunan sekolah untuk mencapai tujuan dan sasaran tahunan sekolah
yang telah ditetapkan.
RKS/M Merupakan dokumen tentang gambaran kegiatan sekolah/madarasah
di masa depan untuk mencapai tujuan dan sasaran sekolah/madarasah
yang telah ditetapkan.
RAPBS/M Adalah rencana yang diformulasikan dalam bentuk rupiah dalam
jangka waktu atau periode tertentu, serta alokasi sumber-sumber
kepada setiap bagian kegiatan.

viii Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah


Silabus

A. Tujuan
Setelah mengikuti seluruh sesi dalam modul ini peserta diharapkan mampu:
1. Memahami latar belakang, dasar hukum, prinsip-prinsip, alur dan proses penyusunan
RKS.
2. Mengidentifikasi dan menetapkan kondisi sekolah/madrasah saat ini.
3. Menentukan kondisi sekolah/madrasah yang diharapkan.
4. Menyusun program, kegiatan, dan indikator kinerja sekolah/madrasah.
5. Menyusun perencanaan kegiatan sekolah/madrasah jangka menengah yang partisipatif,
transparan dan tepat waktu.
6. Menyusun dokumen perencanaan sekolah/madrasah jangka pendek/tahunan (RKT dan
RKAS/RAPBS) yang partisipatif, transparan dan tepat waktu.

B. Strategi

No Topik Rincian Topik Waktu Bahan Pendukung


·
1 Pengantar 1. Latar belakang penyusunan RKS/M 60 menit • Rencana Sesi 1
Penyusunan 2. Dasar hukum penyusunan RKS/M. • Power point 1-15
RKS/M dan 3. Prinsip-prinsip penyusunan RKS/M. • Latihan 1 Sesi 1
RKT 4. Alur dan proses penyusunan RKS/M. • Latihan 2 Sesi 1
• LBB

2 Menentukan 1. Mengidentifikasi seluruh rekomendasi 60 menit • Rencana Sesi 2


Kondisi hasil evaluasi diri sekolah/madrasah • Power point 1-12
Sekolah/ atau kesimpulan profil sekolah/ • Latihan 1 Sesi 2
Madrasah madrasah. • Latihan 2 Sesi 2
Saat Ini 2. Mengelompokkan seluruh rekomendasi • LBB
hasil evaluasi diri sekolah/madrasah
atau kesimpulan profil sekolah/
madrasah sesuai dengan kategori/
program BOS 2010.
3. Memilih rekomendasi hasil evaluasi diri
atau kesimpulan profil sekolah/
madrasah sesuai dengan kebutuhan dan
kondisi sekolah/madrasah dengan
menggunakan skala prioritas.

3 Menentukan 1. Perumusan visi sekolah/madrasah. 90 menit • Rencana Sesi 3


Kondisi 2. Perumusan misi sekolah/madrasah. • Power point 1-24
Sekolah / 3. Perumusan tujuan sekolah/madrasah. • Latihan 1 Sesi 3
Madasah 4. Penentuan sasaran kegiatan sekolah/ • Latihan 2 Sesi 3
yang madrasah. • LBB
Diharapkan

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah ix


Lanjutan ...........

No Topik Rincian Topik Waktu Bahan Pendukung

4 Program, 1. Pengertian dan langkah-langkah 90 menit • Rencana Sesi 4


Penanggung- penyusunan program serta penentuan • Power point 1-15
jawab Program, penanggungjawab program. • Latihan 1 Sesi 4
Indikator 2. Pengertian, dan langkah-langkah dalam • LBB
Kinerja, merumuskan indikator kinerja.
Kegiatan, dan 3. Pengertian dan langkah-langkah dalam
Jadwal merumuskan kegiatan serta jadwal
Kegiatan kegiatan.

5 Penyusunan 1. Pengertian dan pentingnya rencana 120 menit • Rencana Sesi 5


Rencana anggaran sekolah/madrasah jangka • Power point 1-20
Anggaran menengah • Latihan 1 Sesi 5
Sekolah/ 2. Mengenal struktur rencana anggaran • Latihan 2 Sesi 5
Madrasah 3. Langkah penyusunan rencana pendapatan
Jangka dan belanja sekolah/madrasah.
Menengah 4. Menyesuaikan rencana belanja dengan
sumber pendapatan
5. Rencana pendanaan dan biaya program
kerja sekolah/madrasah jangka menengah
(4 Tahun)

6 Penyusunan 1. Latar belakang penyusunan RKT. 120 menit • Rencana Sesi 6


RKT dan 2. Dasar hukum penyusunan RKT. • Power point 1-26
RKAS/RAPBS 3. Prinsip-prinsip penyusunan RKT. • Latihan 1 Sesi 6
4. Proses penyusunan RKT. • LBB
5. Proses penyusunan RKAS/RAPBS.

Total waktu = 540 menit (9 jam)

x Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah


Pengantar Penyusunan
RKS/M dan RKT SESI 1
I. Rencana Sesi

A. Pengantar
Latar belakang, dasar hukum, prinsip-prinsip, alur dan proses penyusunan RKS/M dan
RKT merupakan pengetahuan dasar yang bersifat komprehensif, yang harus dipahami
oleh penyelenggara dan pengelola sekolah/madrasah sebelum melakukan penyusunan
RKS/M dan RKT. Penyusunan RKS/M dan RKT merupakan suatu hal yang amat penting
karena RKS/M dan RKT dapat dijadikan sebagai kerangka acuan dalam mengembangkan
sekolah/madrasah, dasar untuk memonitor dan mengevaluasi pelaksanaan pengembangan
sekolah, serta bahan acuan untuk mengidentifikasi dan mengajukan sumber daya
pendidikan yang diperlukan dalam pengembangan sekolah/madrasah.

Untuk itu, di samping RKS/M dan RKT harus mengacu kepada aturan perundangan yang
berlaku seperti Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan, Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan
Penyelenggaraan Pendidikan, Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar
Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah serta aturan lainnya
yang relevan, juga mengacu kepada prinsip-prinsip dasar dan proses penyusunan yang
telah ditetapkan, sehingga diharapkan proses penyusunan RKS/M dan RKT tersebut
menjadi lebih rasional, objektif, dan dapat dipertanggungjawabkan.

B. Tujuan
Setelah mengikuti sesi ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan:
1. Latar belakang penyusunan RKS/M dan RKT.
2. Dasar hukum penyusunan RKS/M dan RKT.
3. Prinsip-prinsip penyusunan RKS/M dan RKT.
4. Alur dan proses penyusunan RKS/M dan RKT.

C. Pokok Bahasan
1. Latar belakang penyusunan RKS/M dan RKT.
2. Dasar hukum penyusunan RKS/M dan RKT.
3. Prinsip-prinsip penyusunan RKS/M dan RKT.
4. Alur dan proses penyusunan RKS/M dan RKT.

D. Waktu
Alokasi waktu yang disediakan untuk sesi ini adalah 60 menit.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1 1


E. Metode
1. Presentasi.
2. Tanya jawab.
3. Diskusi kelompok.

F. Alat dan Bahan


1. Komputer/laptop dan LCD, papan tulis/white board, spidol, kertas HVS, flipchart.
2. Silabus Modul 2 - Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah.
3. Rencana Sesi 1 - Pengantar Penyusunan RKS/M dan RKT.
4. Power point (PPt) 1-17.
5. Latihan 1- Pemetaan Pemahaman tentang Dasar Hukum RKS/M.
A. Instruksi Pelatih
B. Lembar Kerja
6. Latihan 2- Prinsip-prinsip Penyusunan RKS/M.
A. Instruksi Pelatih
B. Lembar Kerja
7. Lembar Bahan Bacaan - Pengantar Penyusunan RKS/M dan RKT.

G. Strategi

Tahapan Kegiatan Waktu Alat & Bahan

Tahap 1. 1. Jelaskan kepada peserta tentang tujuan sesi ini. 5 menit PPt 1-2
Pendahulan 2. Tanyakan kepada peserta tentang harapan- LBB sesi 1
harapan mereka dengan adanya pelatihan ini
dan tuliskan harapan-harapan tersebut pada
kertas plano/white board.

Tahap 2. 1. Sebelum menjelaskan tentang latar belakang 5 menit PPt 2-3


Tujuan penyusunan RKS/M dan RKT, terlebih dahulu
Penyusunan tanyakan kepada peserta: Apakah RKS/M dan
RKS/M dan RKT itu dan apa tujuan penyusunan RKS/M
RKT dan RKT? Beri kesempatan peserta berfikir 2
menit.
2. Kemudian, beri kesempatan kepada dua
peserta untuk menjawab pertanyaan tersebut.

1. Gunakan lembar checklist Latihan 2 tentang 25 menit PPt 9


Tahap 3. Dasar Hukum. Latihan 1
Penyusunan 2. Mintalah masing-masing peserta untuk mengisi Sesi 1
RKS/M checklist tersebut dengan sejujur-jujurnya.
3. Setelah masing-masing peserta mengisi
checklist tersebut, jelaskan kepada mereka
tujuan dari pengisian checklist tersebut dan
bagaimana peta pemahaman tentang dasar-
dasar hukum penyusunan RKS/M dan RKT di
lapangan.
4. Beri kesempatan kepada dua orang peserta
untuk memberikan komentarnya.

2 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1


Tahapan Kegiatan Waktu Alat & Bahan

Tahap 4. 1. Jelaskan pada peserta tentang prinsip-prinsip 5 menit PPt 11


Prinsip-Prinsip yang perlu diperhatikan dalam menyusun Latihan 2 Sesi 2
Penyusunan RKS/M.
RKS/M

Tahap 5. 1. Jelaskan kepada peserta tentang alur penyusunan 10 menit PPt 12-14
Langkah RKS/M dan RKT dari mulai persiapan sampai
Penyusunan dengan langkah terakhir.
RKS/M 2. Jelaskan secara singkat kepada peserta tentang
proses penyusunan RKS/M dan RKT, mulai dari
langkah pertama sampai dengan langkah
terakhir.
3. Jelaskan secara singkat tentang usulan
sistematika penyusunan dokumen RKS/M.
4. Jawablah pertanyaan dan komentar peserta tadi
sehingga mereka dapat memahami proses
penyusunan RKS/M dan RKT ini dengan baik.

Tahap 7. 1. Jelaskan usulan penulisan RKS/M. 20 menit PPt 15


Penutup 2. Beri kesimpulan tentang materi yang sudah
dipaparkan dengan singkat dan padat sebagai
akhir dari sesi ini.

H. Referensi
1. PP Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.
2. PP Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan.
3. Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan
Pendidikan Dasar dan Menengah.
4. Permendagri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Sistem Pengelolaan Keuangan Daerah.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1 3


II. Power Point
1

Sesi 1

Pengantar
Penyusunan RKS/M dan RKT

Mengapa slide ini penting?


Slide ini merupakan pengantar bagi peserta sebelum masuk ke dalam topik RKS/M. Diharapkan
dapat membangkitkan minat peserta terhadap topik sesi ini dan topik selanjutnya. Metode yang
digunakan dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang merangsang peserta untuk ingin tahu
lebih jauh tentang RKS/M dan RKT.

Inti uraian:
Tahap yang perlu dilakukan pada sesi ini adalah sebagai berikut:
• Apa yang Anda harapkan setelah pelatihan RKS/M ini selesai? (tuliskan harapan-harapan
tersebut pada kerta plano secara cepat).
• Apa yang dimaksud dengan RKS/M? (tunjuk satu orang untuk memberikan jawaban terlebih
dahulu, yang lain kemudian bisa melengkapi).
• Apa tujuan penyusunan RKS/M? (tunjuk satu orang untuk memberikan jawaban terlebih
dahulu, yang lain kemudian bisa melengkapi).

2
Tujuan Sesi

Setelah mengikuti sesi ini, peserta diharapkan dapat menjelaskan:


• Latar belakang penyusunan RKS/M dan RKT.
• Dasar hukum penyusunan RKS/M dan RKT.
• Prinsip penyusunan RKS/M dan RKT.
• Alur dan proses penyusunan RKS/M dan RKT.

4 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1


Mengapa slide ini penting?
Penelitian menunjukkan bahwa pembelajaran akan lebih efektif bila pelatih menjelaskan tujuan
yang akan dicapai di awal pembelajaran.

Inti uraian:
• Pelatih menyebutkan satu persatu tujuan sesi pengantar yang diharapkan setelah sesi ini
dilalui untuk meningkatkan kompetensi peserta.
• Kata kunci dalam sesi pengantar ini adalah: latar belakang perlunya RKS/RKT, dasar hukum,
prinsip-prinsip penyusunan RKS/M dan RKT serta alur proses penyusunannya.

3
Pokok Bahasan

• Latar belakang penyusunan RKS/M dan RKT.


• Dasar-dasar hukum penyusunan RKS/M dan RKT.
• Prinsip-prinsip penyusunan RKS/M dan RKT.
• Alur dan proses penyusunan RKS/M dan RKT.

Mengapa slide ini penting?


Pemahaman tentang latar belakang sekolah/madrasah harus memiliki RKS/M sehingga
diharapkan penyusunan RKS/M tidak menjadi beban tetapi didorong oleh rasa tanggung jawab
terhadap publik dan manfaat dari RKS/M itu sendiri.

Inti uraian:
• Pokok bahasan menggambarkan konsep-konsep penting yang seharusnya dipahami oleh
peserta sebelum proses pembelajaran tentang langkah teknokratik penyusunan RKS/M dan
RKT dilaksanakan.
• Pokok bahasan memberikan uraian tentang konteks penyusunan rencana sekolah/madrasah,
aspek yuridis legal, strategi manajemen serta approach/pendekatan dalam penyusunannya.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1 5


4
Latar Belakang

Kebijikan MBS

Program Wajar RKS/M & RKT

Program BOS

Mengapa slide ini penting?


Menjelaskan latar belakang pentingnya penyusunan RKS/M, sejalan dengan berbagai prakarsa
kebijakan pendidikan yang bersifat mandatory maupun volunterial.

Inti uraian:
Berbagai inisiatif program di tingkat nasional mensyaratkan sekolah/madrasah agar menyusun
dokumen perencanaan dan penganggaran sekolah antara lain:
• Program MBS adalah kebijakan nasional sesuai dengan PP No. 19 Tahun 2007 pasal 49.
• Program Wajar adalah kebijakan nasional sesuai dengan PP No. 45 Tahun 2008 pasal 13
poin 1.
• Program BOS juga kebijakan nasional sesuai dengan UU No. 20 Tahun 2003 pasal 34 ayat 2.

5
Pentingnya Penyusunan RKS/M

• Sumber penerimaan dana BOS signifikan bagi sekolah/madrasah;


• 20% anggaran dari APBN & APBD wajib untuk bidang pendidikan;
• Lemahnya administrasi perencanaan di tingkat sekolah/madrasah;
• Sebagian besar sekolah/madrasah belum menyusun/memiliki dokumen RKS/M
dan RKT.

6 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1


Mengapa slide ini penting?
Menegaskan urgensi dan signifikansi yang melatarbelakangi penyusunan RKS/M dan RKT di
tingkat sekolah/madrasah.

Inti uraian:
Sebelum ada program BOS, biaya operasional sekolah/madrasah yang diperoleh sekolah/
madrasah di bawah Rp 10 juta per tahun. Setelah ada program BOS, biaya operasional sekolah/
madrasah meningkat menjadi ratusan persen sehingga dibutuhkan keterampilan dan kebijakan
dalam membelanjakan dana tersebut. Untuk itu diperlukan perencanaan yang baik dalam
menentukan program/kegiatan sekolah/madrasah.

Pengalaman di lapangan menunjukkan bahwa banyak sekolah/madrasah yang belum memiliki


perencanaan Sekolah/Madrasah (RKS/M). Banyak sekolah/madrasah yang memiliki RKS/M tapi
kegiatan BOS yang dilaksanakan belum didasarkan pada RKS/M tersebut.
Saat ini dituntut seluruh kegiatan BOS harus berbasis RKS/M.

Apakah RKS/M itu?

• Proses menentukan tindakan masa depan (4 tahun) sekolah/madrasah yang


tepat, melalui urutan pilihan, dengan memperhitungkan ketersediaan sumber
daya.
• Dokumen tentang gambaran kegiatan sekolah/madrasah di masa depan untuk
mencapai tujuan dan sasaran sekolah/madrasah yang telah ditetapkan.

Mengapa slide ini penting?


Menjelaskan pengertian dan konsep operasional RKS/M menurut perspektif legal.

Inti uraian:
Pelatih menjelaskan kepada peserta tentang RKS/M menggunakan perspektif penting:
Input = kebijakan, sumber daya.
Proses = penyusunan program strategis, prioritisasi dan kelangkaan sumber daya.
Otput = dokumen yang dapat dijadikan acuan dan manajemen sekolah/madrasah.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1 7


7
Tujuan Penyusunan RKS/M

• Menjamin agar tujuan dan sasaran sekolah/madrasah dapat dicapai;


• Mendukung koordinasi antar pelaku sekolah/madrasah;
• Menjamin terciptanya integrasi, sinkronisasi, dan sinergi baik intra pelaku di
sekolah/madrasah, antar sekolah/madrasah, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota,
Dinas Pendidikan Provinsi, dan antar waktu;

Mengapa slide ini penting?


Menegaskan tujuan-tujuan penting yang akan dicapai melalui penyusunan RKS/M, baik dalam
secara langsung maupun tidak langsung.

Inti uraian:
Secara normatif terdapat 6 (enam) tujuan penting yang hendak dicapai melalui penyusunan
RKS/M oleh sekolah/madrasah. Pelatih meguraikan satu per satu tujuan tersebut sesuai dengan
nomor urut dalam power point tayangan.

Misalnya poin pertama, dijelaskan bahwa dalam RKS/M terdapat rangkaian program dan kegiatan
yang disusun untuk mencapai tujuan dan sasaran sekolah/madrasah. Demikian pula untuk poin
lainnya.

8 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1


8
Tujuan Penyusunan RKS/M

• Menjamin keterkaitan antara perencanaan, penganggaran, pelaksanaan,


pelaporan dan pengawasan;
• Mengoptimalkan partisipasi warga sekolah/madrasah dan masyarakat;
• Menjamin penggunaan sumber daya sekolah/madrasah yang ekonomis,
efisien, efektif, berkeadilan, berkelanjutan serta memperhatikan
kesetaraan gender.

Mengapa slide ini penting?


Menegaskan tujuan-tujuan penting yang akan dicapai melalui penyusunan RKS/M, baik dalam
secara langsung maupun tidak langsung.

Inti uraian:
Secara normatif terdapat 6 (enam) tujuan penting yang hendak dicapai melalui penyusunan RKS/
M oleh sekolah/madrasah. Pelatih meguraikan satu per satu tujuan tersebut sesuai dengan nomor
urut dalam power point tayangan.

Mis. poin pertama, dijelaskan bahwa dalam RKS/M terdapat rangkaian program dan kegiatan
yang disusun untuk mencapai tujuan dan sasaran sekolah/madrasah. Demikian pula untuk poin
lainnya.

Latihan 1
Pemetaan Dasar Hukum RKS/M

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1 9


Mengapa slide ini penting?
Latihan ini mengkonfirmasi tingkat pemahaman dan penguasaan peserta terhadap rujukan
peraturan perundangan yang menjadi konsideran penyusunan RKS/M dan RKT di tingkat sekolah/
madrasah.

Inti uraian:
• Perhatikan instruksi pelatih Latihan 1 dan lembar kerja peserta Latihan 1.
• Semaksimal mungkin lakukan sesi latihan sesuai dengan lembar isntruksi pelatih seperti yang
telah disediakan.

10
Dasar Hukum

• UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, Pasal 51 ayat 1.


• PP Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, Pasal 53 ayat 1.
• PP Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan,
Pasal 51.
• Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan
oleh Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah.
• PP Nomor 48 Tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan

Mengapa slide ini penting?


Memberikan orientasi acuan Undang-Undang dan Peraturan Pemerintah dalam penyusunan
RKS/M.

Inti uraian:
• UU No. 20/2003 Pasal 51 Ayat 1: “Pengelolaan satuan pendidikan anak usia dini, pendidikan
dasar, dan pendidikan menengah dilaksanakan berdasarkan standar pelayanan minimal dengan
prinsip manajemen berbasis sekolah/madrasah”.
• PP No.19/2005 Pasal 53, ayat 1:“...bahwa setiap satuan pendidikan dikelola atas dasar rencana
kerja tahunan yang merupakan penjabaran rinci dari rencana kerja jangka menengah satuan
pendidikan yang meliputi masa 4 (empat) tahun”.
• PP No.17 /2010 Pasal 51: “...... Kebijakan pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
oleh satuan pendidikan anak usia dini, satuan pendidikan dasar, dan satuan pendidikan
menengah dituangkan dalam:
- Rencana kerja tahunan satuan pendidikan;
- Anggaran pendapatan dan belanja tahunan satuan pendidikan;
- Peratuan satuan atau program pendidikan.

10 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1


• Permendiknas No. 19/2007 Menyatakan bahwa Sekolah/Madrasah wajib membuat:
- Rencana Kerja Jangka Menengah (RKJM) yang menggambarkan tujuan yang akan dicapai
dalam kurun waktu empat tahun yang berkaitan dengan mutu lulusan yang ingin dicapai
dan perbaikan komponen yang mendukung peningkatan mutu lulusan.
- Rencana Kerja Tahunan (RKT) yang dinyatakan dalam Rencana Kegiatan dan Anggaran
Sekolah (RKAS) dilaksanakan berdasarkan Rencana Kerja Jangka Menengah.

11
Prinsip-Prinsip Penyusunan RKS/M

• Terpadu, mencakup keseluruhan program.


• Multi tahun, mencakup periode 4 tahun.
• Multi sumber, mengidentifikasi berbagai sumber dana.
• Berbasis kinerja.
• Partisipatif, melibatkan berbagai unsur.
• Sensitif terhadap isu gender.
• Responsif terhadap keadaan bencana (informasi lebih lanjut disediakan
dalam information sheet).

Mengapa slide ini penting?


Prinsip penyusunan RKS/M merupakan landasan filosofi tentang arah, proses, acuan kebijakan
agar dokumen RKS/M yang dihasilkan bersifat komprehensif sesuai dengan harapan pemangku
kepentingan.

Inti uraian:
• Terpadu mencakup perencanaan keseluruhan program yang akan dilaksanakan sekolah/
madrasah.
• Multi tahun, mencakup periode tahun perencanaan jangka menengah selama 4 tahun.
• Berbasis kinerja, setiap program dan kegiatan disertai dengan indikator dan target kinerja
serta menggunakan standar biaya dan standar analisis belanja.
• Multi sumber, mengindikasikan jumlah dan sumber dana masing-nasing program. Mis BOS,
APBD kabupaten/kota, sumbangan dari masyarakat atau sumber lainnya.
• Partisipatif, disusun oleh kepala sekolah/komite sekolah dan dewan pendidik dengan
melibatkan berbagai pihak yang berkepentingan.
• Sensitif terhadap isu gender, memperlakukan dengan adil seluruh peserta didik dan para
pemangku kepentingan pendidikan dan tidak ada diskriminasi berdasarkan gender.
• Responsif terhadap isu bencana, prioritas program untuk mengatasi bencana dan alokasi
anggaran.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1 11


12
Alur Penyusunan RKS/M

PENYUSUNAN RKS/M
PENYETUJUAN,
PERSIAPAN • Pendahuluan.
PENGESAHAN DAN
• Pembentukan • Kondisi Sekolah/Madrasah
SOSIALISASI
(Tim Penyusun Saat Ini.
• Penyetujuan oleh rapat
RKS/M). • Kondisi Sekolah/Madrasah
dewan pendidik.
• Pembekalan/ yang Diharapkan.
• Pengesahan oleh pihak
Orientasi bagi • Program, Indikator Kinerja
berwenang.
Tim Penyusun dan Kegiatan.
• Sosialisasi kepada
RKS/M. • Rencana Anggaran
pemangku kepentingan.
Sekolah/Madrasah.
• RKT-RKAS/M.

Mengapa slide ini penting?


Menguraikan tahapan, sistematika dan alur penyusunan dokumen RKS/M. Secara umum alur
penyusunan RKS/M terdiri dari 3 tahap utama; persiapan, penyusunan, dan pengesahan.

Inti uraian:
• Pelatih menguraikan secara jelas gambaran utuh alur yang harus dilalui dalam penyusunan
RKS/M dimulai dari persiapan, pelaksanaan penyusunan, dan penyetujuan, pengesahan, serta
sosialisasi RKS/M.
• Aspek lainnya yang mendukung sukses penyusunan alur RKS/M adalah kesiapan organisasi,
kualitas sumber daya guru/tim penyusun, adanya SOP (standar operasional prosedur), jadwal
kegiatan yang detail dan output, penanggung jawab untuk setiap tahapan kegiatan.

13
Proses Penyusunan RKS/M
Hasil Evaluasi Diri Sekolah/Madrasah atau hasil
Kesimpulan Profil Sekolah/Madrasah

Kondisi sekolah/madrasah saat ini

Menetapkan Kondisi Sekolah/Madrasah yang Diharapkan

Menetapkan Program, Indikator Kinerja, Kegiatan

Menyusun Anggaran Sekolah/Madrasah

12 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1


Mengapa slide ini penting?
Menyediakan informasi tentang proses penyusunan RKS/M dan subtansi yang sebaiknya dicakup
dalam dokumen RKS/M.

Inti uraian:
Substansi utama yang sebaiknya tercakup dalam dokumen RKS/M direkomendasikan sebagai
berikut:
• Kondisi sekolah/madrasah saat ini (pencapaian kinerja sekolah/madrasah saat ini). Cara terbaik
agar sekolah/madrasah dapat memetakan kondisi pencapaiannya adalah dengan menggunakan
instrumen evaluasi diri sekolah/madrasah (school self asessment) atau profil sekolah.
• Menetapkan kondisi yang diinginkan. Merumuskan cita-cita dalam jangka menengah, secara
sengaja sekolah/madrasah menentukan target pencapaian pada periode waktu tertentu.
Sehingga manajemen sekolah/madrasah memiliki arah yang jelas dan tidak bersifat taken for
granted.
• Menetapkan program, indikator kinerja, kegiatan dan jadual kegiatan, untuk mencapai sasaran
strategis.
• Menyusun rencana anggaran sekolah/madrasah jangka menengah dan jangka tahunan.

14
Rekomendasi Sistematika
Penyusunan Dokumen RKS/M

1. Pendahuluan (latar belakang, tujuan, sasaran, dasar hukum, sistematika,


alur penyusunan).
2. Identifikasi kondisi sekolah/madrasah saat ini.
3. Identifikasi kondisi sekolah/madrasah masa depan yang diharapkan.
4. Perumusan program, indikator kinerja, kegiatan dan jadual kegiatan.
5. Perumusan rencana anggaran sekolah/madrasah.
6. Perumusan RKT dan RKAS/M (RAPBS/M).

Mengapa slide ini penting?


Berisikan rekomendasi sistematika/daftar isi utama dalam penyusunan RKS/M.

Inti uraian:
Rekomendasi sistematika ini tidak bersifat rigid/kaku, sekolah/madrasah memiliki diskresi untuk
mementukan judul bab per bab dalam penyusunan dokumen RKS/M, sepanjang tetap
mengakomodasi muatan minimal yang disarankan. Muatan tersebut tercermin dalam poin 2, 3, 4
dan 5/6.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1 13


15

Tanya Jawab
dan
Kesimpulan

Mengapa slide ini penting?


Pelatih memberikan waktu untuk mendapatkan feedback atas presentasi sesi ini secara memadai
dari peserta.

Inti uraian:
• Berikan kesempatan kepada peserta untuk bertanya, berkomentar, berbagi pengalaman,
bahkan memperkaya uraian paparan sehingga peserta dapat memahami sesi yang disajikan
secara optimal.
• Berikan kesimpulan dan poin-poin penting yang harus diperhatikan oleh peserta agar
penyusunan RKS/M sesuai dengan tujuannya.

14 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1


III. Latihan

1. Pemetaan Pemahaman tentang Dasar Hukum RKS/M

A. Instruksi Pelatih

Tujuan 1. Mengetahui pemahaman peserta akan peraturan perundangan


yang menjadi dasar hukum penyusunan RKS/M.
2. Memberikan pengetahuan pada peserta apa yang menjadi dasar
hukum penyusunan RKS/M.

Waktu 20 menit

Tahapan Kegiatan 1. Bagikan lembar checklist kepada masing-masing peserta;


2. Mintalah masing-masing peserta untuk mengisi checklist
tersebut dengan jujur;
3. Setelah seluruh peserta mengisi checklist tersebut, jelaskan
kepada mereka tujuan dari pengisian checklist tersebut dan
bagaimana peta pemahaman tentang dasar hukum penyusunan
RKS/M di lapangan.
4. Beri kesempatan kepada dua orang peserta untuk me-
ngomentari.

Lembar Kerja Lihat lembar kerja terlampir.

Simpulan Pelatih memberikan catatan penting daftar dasar hukum yang harus
diperhatikan oleh peserta dalam penyusunan RKS/M.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1 15


B. Lembar Kerja

Checklist Pemetaan Pemahaman tentang Dasar Hukum RKS/M

Undang-Undang / Tidak Tahu Mendengar Membaca Memahami Melakukan


Peraturan

Undang-Undang
Nomor 20 Tahun 2003

Peraturan Pemerintah
Nomor 17 Tahun 2010

Peraturan Pemerintah
Nomor 19 Tahun 2005

Permendiknas
Nomor 19 Tahun 2007

Permendagri
Nomor 59 Tahun 2007

16 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1


2. Prinsip-Prinsip Penyusunan RKS/M

A. Instruksi Pelatih

Tujuan 1. Memberikan kesempatan pada peserta untuk memahami dengan


baik prinsip-prinsip yang sebaiknya diacu dalam menyusun RKS/M
melalui diskusi kelompok.
2. Menjadi sarana bagi peserta yang telah atau pernah menyusun RKS/
M untuk merefleksi diri apakah prinsip-prinsip tersebut telah mereka
jalankan.

Waktu 20 menit

Tahapan Kegiatan 1. Mintalah peserta untuk membagi diri dalam kelompok (5-6 orang);
2. Mintalah kepada masing-masing kelompok untuk mendiskusikan
makna prinsip-prinsip penyusunan RKS/M, dan menuliskan hasil
diskusi tersebut pada kertas plano; (10’)
3. Mintalah salah seorang wakil kelompok untuk memaparkan hasil
diskusinya, dan minta peserta lain untuk menanggapinya dan
memberikan masukan; (5’)
4. Mintalah kelompok pemapar untuk membuat kesimpulan akhir
berdasarkan masukan-masukan tadi. (5’)

Lembar Kerja Lembar kerja terlampir

Simpulan Pelatih memberikan catatan penting terkait prinsip-prinsip penyusunan


RKS/M

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1 17


B. Lembar Kerja (Prinsip-prinsip Penyusunan RKS/M)

No Prinsip Hasil Diskusi

1 Terintegrasi/terpadu

2 Multi tahun

3 Multi sumber

4 Berbasis kinerja

5 Partisipatif

6 Sensitif gender

7 Responsif bencana

10

11

12

18 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1


IV. Lembar Bahan Bacaan

Pengantar Penyusunan RKS/M dan RKT

A. Latar belakang
Salah satu tujuan utama pemerintah Indonesia di bidang pendidikan adalah menuntaskan
Pendidikan Dasar 9 Tahun. Mulai dari Undang-Undang Dasar, Undang-Undang Sistem
Pendidikan Nasional dan peraturan-peraturan yang ada saat ini telah menjadi bukti
keseriusan pemerintah untuk menyediakan pendidikan dasar bagi semua anak berumur 7
(tujuh) sampai dengan 15 (lima belas) tahun. Untuk mencapai tujuan tersebut, Kementerian
Pendidikan Nasional telah memilih Manajemen Berbasis Sekolah/Madrasah (MBS) sebagai
salah satu strategi dalam mencapai tujuan pendidikan dasar tersebut.

Pada tahun 2005, pemerintah memperkenalkan Program Bantuan Operasional Sekolah/


Madrasah (BOS). Program ini bertujuan memperkecil hambatan terbesar penyelenggaraan
pendidikan dasar, yaitu besarnya biaya yang harus ditanggung oleh orang tua peserta didik.
Program BOS ini, memberikan subsidi kebutuhan belanja sekolah/madrasah kepada semua
sekolah dasar/madrasah ibtidaiyah serta sekolah menengah pertama/madrasah tsanawiyah
(negeri dan swasta), sehingga biaya pendidikan secara keseluruhan berkurang.

Melalui program BOS, pendapatan sekolah/madrasah meningkat secara signifikan. Jumlah


ini akan terus bertambah sejalan dengan upaya pemerintah (pusat dan daerah) untuk
meningkatkan anggaran pendidikan hingga mencapai 20 persen dari APBD/APBN,
sebagaimana telah digariskan dalam Undang-Undang Dasar 1945. Selain itu, pendapatan
sekolah/madrasah juga akan masih bertambah dari dana masyarakat sebagai hasil
meningkatnya partisipasi masyarakat dalam pembiayaan sekolah/madrasah (pendidikan).

Sebagai ujung tombak pelaksanaan program pendidikan dasar ini, program Wajib Belajar,
Penerapan MBS dan BOS harus ditanggapi secara positif sehingga penyelenggaraan pro-
gram pendidikan dasar dapat benar-benar direalisasikan, baik dari jumlah maupun mutu.

Sekolah/madrasah harus mampu memperbaiki proses pembelajarannya, termasuk


meningkatkan manajemen di ruang kelas, menyediakan, mengembangkan, dan mengelola
sarana dan prasarana pendidikan dan sumber daya lainnya secara lebih baik sehingga
menghasilkan lulusan yang memenuhi kompetensi untuk melanjutkan ke tingkat pendidikan
yang lebih tinggi. Di samping itu, sekolah/madrasah juga harus bekerjasama dengan semua
pemangku kepentingan untuk mewujudkan hal-hal tersebut di atas. Untuk itu, semua tindakan
sekolah/madrasah harus bisa dipertanggung-jawabkan dan transparan agar sekolah/madrasah
memperoleh kepercayaan (trust) dari semua pemangku kepentingan.

Untuk mencapai hal tersebut, tidak ada pilihan bagi sekolah/madrasah selain ’berpikir sebelum
bertindak’, melakukan perencanaan dengan baik dan teliti yang dituangkan dalam sebuah
’dokumen kunci’ yang bernama rencana kerja sekolah/madrasah (RKS/M dan RKT). Melalui
RKS/M dan RKT diharapkan dana yang tersedia dapat dibelanjakan secara bijaksana.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1 19


RKS/M dan RKT yang akurat juga akan membantu sekolah/madrasah memenuhi tuntutan
publik tentang perlunya partisipasi, keterbukaan dan akuntabilitas.1 Proses penyusunan RKS/
M yang melibatkan semua pemangku kepentingan, akan membuat RKS/M dan RKT dapat diakses
oleh semua pihak dan dilaporkan kepada publik sehingga dapat memenuhi tuntutan publik.

Penyusunan RKS/M dan RKT merupakan suatu hal yang sangat penting, karena RKS/M dan
RKT dapat digunakan sebagai:
a. Pedoman kerja (kerangka acuan) dalam mengembangkan sekolah/madrasah;
b. Dasar untuk memonitor dan mengevaluasi pelaksanaan pengembangan sekolah/
madrasah; dan
c. Bahan acuan untuk mengidentifikasi dan mengajukan sumber daya pendidikan yang
diperlukan dalam pengembangan sekolah/madrasah.

Tujuan utama penyusunan RKS/M dan RKT adalah agar sekolah/madrasah mengetahui secara
pasti dan rinci tindakan-tindakan yang harus dilakukan sehingga tujuan, kewajiban, dan sasaran
pengembangan sekolah/madrasah dapat dicapai. RKS/M dan RKT, juga menjamin bahwa
semua program dan kegiatan yang dilakukan untuk mengembangkan sekolah/madrasah sudah
memperhitungkan harapan-harapan pemangku-kepentingan dan kondisi nyata sekolah/
madrasah. Karena itu, proses penyusunan RKS/M dan RKT harus melibatkan semua
pemangku kepentingan.

B. Dasar Hukum Penyusunan RKS/M dan RKT


RKS/M dan RKT dirumuskan berdasarkan peraturan-perundangan yang berlaku, yaitu:
Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, Undang-Undang
Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional, Peraturan
Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, Peraturan
Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan penyelenggaraan Pendidikan,
Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan
Pendidikan Dasar dan Menengah, serta Rencana Strategis Kementerian Pendidikan Nasional
2010 – 2014.

Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005, Bab VIII tentang Standar Nasional
Pendidikan, Pasal 53, ayat (1) dinyatakan bahwa setiap satuan pendidikan dikelola atas dasar
rencana kerja tahunan yang merupakan penjabaran rinci dari rencana kerja jangka menengah
satuan pendidikan yang meliputi masa 4 (empat) tahun. Demikian juga dalam Peraturan
Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan
Bagian Keenam, Pasal 51 dinyatakan sebagai berikut: “Kebijakan pendidikan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) oleh satuan pendidikan anak usia dini, satuan pendidikan dasar, dan
satuan pendidikan menengah dituangkan dalam: a. rencana kerja tahunan satuan pendidikan;
b. anggaran pendapatan dan belanja tahunan satuan pendidikan; c. peratuan satuan atau
program pendidikan.

Lebih jauh, dalam Peraturan Menteri Pendidikan Nasional (Permendiknas) Nomor 19 Tahun

1
UU Sistim Pendidikan Nasional No. 20/2003, Pasal 48 (1): Pengelolaan dana pendidikan berdasarkan
pada prinsip keadilan, efisiensi, transparansi, dan akuntabilitas publik.

20 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1


2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah
menyatakan bahwa sekolah/madrasah wajib membuat:
a. Rencana Kerja Jangka Menengah (RKJM) yang menggambarkan tujuan yang akan dicapai
dalam kurun waktu empat tahun yang berkaitan dengan mutu lulusan yang ingin dicapai
dan perbaikan komponen yang mendukung peningkatan mutu lulusan.
b. Rencana Kerja Tahunan (RKT) yang dinyatakan dalam Rencana Kegiatan dan Anggaran
Sekolah/Madrasah (RKAS) dilaksanakan berdasarkan Rencana Kerja Jangka Menengah.

Untuk membantu sekolah/madrasah menyusun RKS/M dan RKT, maka Kementerian


Pendidikan Nasional menerbitkan modul ini. Perlu diingat bahwa modul ini bukanlah buku
resep masakan yang harus diikuti langkah per langkah, namun sebagai acuan agar proses
penyusunan RKS/M dan RKT tersebut menjadi lebih rasional, objektif, dan dapat
dipertanggungjawabkan.

C. Prinsip-prinsip Penyusunan RKS/M dan RKT


Berdasarkan buku Tesaurus Bahasa Indonesia (2006) , prinsip adalah pijakan, pedoman, atau
dasar. Jadi prinsip penyusunan RKS/M dan RKT adalah dasar yang dijadikan pijakan dalam
menyusun RKS/M dan RKT sehingga RKS/M dan RKT memiliki dasar atau pijakan. Di bawah
ini adalah beberapa prinsip penyusunan RKS/M dan RKT:
• Terpadu, mencakup keseluruhan program.
• Multi tahun, mencakup periode 4 tahun.
• Multi sumber, mengidentifikasi berbagai sumber dana.
• Berbasis kinerja.
• Partisipatif, melibatkan berbagai unsur.
• Sensitif terhadap isu gender.
• Responsif terhadap keadaan bencana (informasi lebih lanjut disediakan dalam informa-
tion sheet).

D. Alur Penyusunan RKS/M dan RKT


Proses penyusunan RKS/M dan RKT dilakukan melalui tiga jenjang, yaitu: persiapan,
penyusunan RKS/M dan RKT, dan pengesahan RKS/M dan RKT. Alur proses penyusunan
RKS/M dan RKT tersebut dapat dilukiskan sebagai berikut:

PENYUSUNAN RKS/M
PENYETUJUAN,
PERSIAPAN • Pendahuluan.
PENGESAHAN DAN
• Pembentukan • Kondisi Sekolah/Madrasah
SOSIALISASI
(Tim Penyusun Saat Ini.
• Penyetujuan oleh rapat
RKS/M). • Kondisi Sekolah/Madrasah
dewanpendidik
• Pembekalan/ yang Diharapkan.
• Pengesahan oleh pihak
Orientasi bagi • Program, Indikator Kinerja
berwenang
Tim Penyusun dan Kegiatan.
• Sosialisasi kepada
RKS/M. • Rencana Anggaran
pemangku kepentingan
Sekolah/Madrasah.
• RKT-RKAS/M.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1 21


Informasi Tambahan tentang Alur Penyusunan RKS/M dan RKT

Persiapan
Sebelum penyusunan RKS/M dan RKT dilakukan, Dewan Pendidik (kepala sekolah/madrasah
dan guru) bersama komite sekolah/madrasah membentuk tim penyusun RKS/M dan RKT
yang disebut tim penyusun RKS/M. Tugas utama tim penyusun RKS/M dan RKT ini adalah
menyusun RKS/M dan RKT. Pembentukan tim penyusun ini hendaknya dilakukan melalui
proses demokratis dengan mengedepankan musyawarah mufakat.

Setelah tim penyusun RKS/M dan RKT terbentuk, tim ini sebaiknya mengikuti pembekalan/
orientasi mengenai kebijakan-kebijakan pengembangan pendidikan dan penyusunan RKS/M dan
RKT. Kegiatan utama selama tahap pembekalan ini adalah membantu tim penyusun RKS/M dan
RKT untuk mengenal informasi pokok yang diperlukan dalam membuat perencanaan pendidikan.
Subyek yang dibahas adalah: peraturan dan perundang-undangan mengenai pendidikan dan
perlindungan anak, kebijakan pendanaan pendidikan, kebijakan peningkatan mutu dan perluasan
kesempatan memperoleh pendidikan, prioritas pendidikan tingkat kabupaten/kota, manajemen
berbasis sekolah/madrasah (MBS/M), pendekatan, strategi dan metode pembelajaran inovatif
seperti pembelajaran aktif, pembelajaran aktif-kreatif-efektif dan menyenangkan (PAKEM),
peranserta masyarakat dalam pendidikan, perencanaan pendidikan di sekolah/madrasah. Selain
itu juga dibahas penyusunan RKS/M dan RKT, peran dan fungsi masing-masing pemangku-
kepentingan dalam proses perencanaan. Kegiatan pembekalan ini bisa dalam bentuk kunjungan
ke sekolah/madrasah, pelatihan, atau pemberian informasi lainnya.

E. Proses Penyusunan RKS/M dan RKT

1. Menetapkan Kondisi Sekolah/Madrasah Saat ini

Untuk menetapkan kondisi sekolah/madrasah saat ini, sekolah/madrasah perlu melakukan


kegiatan yang disebut evaluasi diri sekolah/madrasah. Melakukan evaluasi diri bisa
menggunakan berbagai alat evaluasi diri, misalnya dengan menggunakan instrumen evaluasi
diri yang disediakan oleh AusAID, atau melalui penyusunan profil sekolah (DBE-1), dan
sebagainya. Alat evaluasi diri ini hendaknya dirancang dengan mengacu kepada standar
pelayanan minimum (SPM) dan atau standar nasional pendidikan (SNP), sehingga memiliki
tolok ukur yang jelas dan bisa dijadikan dasar untuk mengembangkan sekolah/madrasah
empat tahun mendatang dan dapat dipertanggungjawabkan kepada publik.

Tujuan melakukan evaluasi diri adalah untuk melihat gambaran yang jelas tentang situasi
sekolah/madrasah saat ini dan bila perlu, ada data kinerja pembanding dengan tahun-
tahun sebelumnya, dengan kinerja rata-rata sekolah/madrasah di kecamatan atau
kabupaten/kota di tempat sekolah/madrasah tersebut berada. Karena itu, evaluasi diri
sekolah/madrasah harus diisi dengan seksama dan seobjektif mungkin. Informasi yang
dihasilkan dari evaluasi diri sekolah/madrasah juga berguna untuk membantu para
pemangku kepentingan sekolah/madrasah untuk menyusun RKS/M dan RKT yang
didasarkan pada kondisi nyata sekolah/madrasah.

Dengan melakukan evaluasi diri akan menunjukkan kinerja sekolah/madrasah misalnya,


bagian yang mengalami perbaikan atau peningkatan, bagian yang tetap, dan bagian yang
mengalami penurunan.

22 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1


Sesuai dengan Panduan BOS 2010 bahwa kategori atau program sekolah/non program
sekolah meliputi:
1. Pengembangan Kompetensi Lulusan (Akademik dan Non Akademik);
2. Pengembangan Proses Pembelajaran;
3. Pengembangan Kurikulum (KTSP);
4. Pengembangan Sistem Penilaian;
5. Pengembangan Pendidik dan Tenaga Kependidikan;
6. Pengembangan Sarana dan Prasarana Sekolah;
7. Pengembangan Manajemen Sekolah;
8. Pembinaan Kesiswaan/Ekstrakurikuler;
9. Budaya dan Lingkungan Sekolah;
10. Pendidikan Karakter dan Budaya Bangsa serta Kewirausahaan;

Dengan demikian, dalam menyusun RKS/M dan RKT ini, delapan Standar Nasional
Pendidikan dijadikan sebagai standar acuan yang harus dicapai oleh sekolah/madrasah
sesuai dengan kondisi sekolah yang bersangkutan.

2. Menetapkan Kondisi Sekolah/Madrasah yang Diharapkan

Mengacu kepada Lampiran Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 yang menyatakan bahwa
sekolah/madrasah merumuskan dan menetapkan serta mengembangkan visi, misi, dan tujuan
sekolah/madrasah. Penjelasan tentang visi, misi, dan tujun sekolah/madrasah adalah sebagai berikut:

Visi Sekolah/Madrasah

Visi adalah imajinasi moral yang menggambarkan keadaan sekolah/madrasah yang diinginkan
di masa datang. Visi sekolah/madrasah dikembangkan sesuai dengan keinginan atau cita-cita
sekolah/madrasah dengan tetap berkepribadian Indonesia. Artinya visi suatu sekolah/madrasah
harus mengacu kepada kondisi lingkungan sekolah/madrasah dan daerah, namun juga harus
bermuatan nasionalisme. Hal ini untuk menghindari terjadinya kekeliruan bahwa sekolah/
madrasah sekolah/madrasah ’bebas’ menentukan visinya dan tidak terkait dengan kebijakan
pihak lain. Di samping itu, visi sekolah/madrasah juga harus mempertimbangkan potensi yang
dimiliki sekolah/madrasah dan harapan masyarakat sekolah/madrasah. Artinya jenis dan mutu
layanan pendidikan seperti apa yang diharapkan oleh orang tua dan masyarakat sekolah/
madrasah untuk mewujudkan harapan tersebut.

Dalam lampiran Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 dijelaskan bahwa visi:


1) Dijadikan sebagai cita-cita bersama warga sekolah/madrasah dan segenap pihak yang
berkepentingan pada masa yang akan datang.
2) Mampu memberikan inspirasi, motivasi, dan kekuatan pada warga sekolah/madrasah dan
segenap pihak yang berkepentingan.
3) Dirumuskan berdasar masukan dari berbagai warga sekolah/madrasah dan pihak-pihak
yang berkepentingan selaras dengan visi institusi di atasnya serta visi pendidikan nasional.
4) Diputuskan oleh rapat dewan pendidik yang dipimpin oleh kepala sekolah/madrasah
dengan memperhatikan masukan komite sekolah/madrasah.
5) Disosialisasikan kepada warga sekolah/madrasah dan segenap pihak yang berkepentingan.
6) Ditinjau dan dirumuskan kembali secara berkala sesuai dengan perkembangan dan
tantangan di masyarakat.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1 23


Dalam perumusan visi sekolah/madrasah perlu memperhatikan rambu-rambu berikut ini:
1) Mengacu kepada landasan filosofis bangsa, UUD, dll. yang bersifat baku dan telah menjadi
pegangan hidup bangsa Indonesia;
2) Memiliki indikator pengembangan prestasi akademik dan non akademik;
3) Berkepribadian, nasionalisme, budaya nasional Indonesia;
4) Perkembangan era global;
5) Perkembangan IPTEK;
6) Dilandasi oleh keimanan dan ketakwaan;
7) Sesuai konteks daerah, sekolah/madrasah, visi yayasan;
8) Belum operasional;
9) Menggambarkan harapan masa datang.

Misi Sekolah/Madrasah
Misi adalah tindakan atau upaya untuk mewujudkan visi. Jadi misi merupakan penjabaran visi
dalam bentuk rumusan tugas, kewajiban, dan rancangan tindakan yang dijadikan arahan untuk
mewujudkan visi sekolah/madrasah. Dengan kata lain, misi adalah bentuk layanan untuk
memenuhi tuntutan sekolah/madrasah yang dituangkan dalam visi dengan berbagai
indikatornya. Rumusan misi selalu dalam bentuk kalimat yang menunjukkan ’tindakan’ dan
bukan kalimat yang menunjukkan ’keadaan’ sebagaimana pada rumusan visi.

Dalam Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 dijelaskan bahwa misi sekolah/madrasah:


1) Memberikan arah dalam mewujudkan visi sekolah/madrasah sesuai dengan tujuan
Pendidikan nasional.
2) Merupakan tujuan yang akan dicapai dalam kurun waktu tertentu.
3) Menjadi dasar program pokok sekolah/madrasah.
4) Menekankan pada kualitas layanan peserta didik dan mutu lulusan yang diharapkan oleh
sekolah/madrasah.
5) Memuat pernyataan umum dan khusus yang berkaitan dengan program sekolah/madrasah.
6) Memberikan keluwesan dan ruang gerak pengembangan kegiatan satuan-satuan unit
sekolah/madrasah yang terlibat.
7) Dirumuskan berdasarkan masukan dari segenap pihak yang berkepentingan termasuk
komite sekolah/madrasah dan diputuskan oleh rapat dewan pendidik yang dipimpin oleh
kepala sekolah/madrasah.
8) Disosialisasikan kepada warga sekolah/madrasah dan segenap pihak yang berkepentingan.
9) Ditinjau dan dirumuskan kembali secara berkala sesuai dengan perkembangan dan
tantangan di masyarakat.

Tujuan Sekolah/Madrasah
Setelah visi dan misi dirumuskan, kemudian berdasarkan visi dan misi tersebut sekolah/
madrasah merumuskan tujuan sekolah/madrasah selama empat tahun ke depan menuju standar
pelayanan minimal (SPM) dan atau standar nasional pendidikan (SNP). Dengan demikian,
tujuan sekolah/madrasah pada dasarnya adalah langkah untuk mewujudkan visi sekolah/
madrasah yang telah dicanangkan.

Dalam Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 dijelaskan bahwa tujuan sekolah/madrasah:


1) Menggambarkan tingkat kualitas yang perlu dicapai dalam jangka menengah (empat
tahunan).

24 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1


2) Mengacu pada visi, misi, dan tujuan pendidikan nasional serta relevan dengan kebutuhan
masyarakat.
3) Mengacu pada standar kompetensi lulusan yang sudah ditetapkan oleh sekolah/madrasah
dan Pemerintah.
4) Mengakomodasi masukan dari berbagai pihak yang berkepentingan termasuk komite
sekolah/madrasah/madrasah dan diputuskan oleh rapat dewan pendidik yang dipimpin
oleh kepala sekolah/madrasah.
5) Disosialisasikan kepada warga sekolah/madrasah dan segenap pihak yang berkepentingan.
RKS/M dan RKT yang baik adalah RKS/M dan RKT yang berangkat dari visi, misi, dan
tujuan sekolah/madrasah yang telah ditetapkan dan disepakati bersama oleh seluruh
pemangku kepentingan (stake holders) sekolah/madrasah.

Dalam menentukan kondisi sekolah/madrasah yang diharapkankan sebaiknya dirumuskan


bersama dengan para pemangku kepentingan. Hal ini penting karena keterlibatan aktif dari
semua pemangku kepentingan adalah salah satu kunci keberhasilan sebuah sekolah/madrasah.
Keterlibatan mereka harus diupayakan dari sejak awal. Jika mereka terlibat dalam menganalisis
kondisi sekolah/madrasah, merumuskan kondisi sekolah/madrasah yang diharapkan dan ikut
terlibat dalam proses pembuatan rencana kerja sekolah/madrasah, maka keterlibatan mereka
dalam pelaksanaan program-program kerja sekolah/madrasah juga akan meningkat.

Pertanyaan kunci yang harus dijawab dalam menetapkan kondisi sekolah/madrasah yang
diharapkan pemangku kepentingan adalah: Seperti apa seharusnya sekolah/madrasah ini empat
tahun mendatang? Atau apa yang dianggap penting oleh pemangku kepentingan dan yang
menjadi perhatian mereka dalam kinerja sekolah/madrasah?

Dalam menetapkan kondisi sekolah/madrasah yang diharapkan hendaknya:


1) Dirumuskan berdasarkan hasil evaluasi diri sekolah/madrasah saat ini, bagian mana yang
akan ditingkatkan, diperbaiki atau dicapai dalam empat tahun ke depan;
2) Berorientasi pada peningkatan/perbaikan sekolah/madrasah (school improvement),
termasuk memperkuat kapasitas sekolah/madrasah dalam mengembangkan ilmu
pengetahuan dan menyampaikan pengetahuan tersebut kepada peserta didik, serta
memperkuat kapasitas sekolah/madrasah dalam kolaborasi yang dibangun atas dasar
kepercayaan;
3) Mencakup bukan hanya harapan penyedia layanan (service provider), tetapi juga pengguna
layanan (service user);
4) Mengacu pada visi dan misi serta tujuan yang sudah dimiliki oleh sekolah/madrasah;
5) Mengacu kepada standar pelayanan minimal (SPM 2010), dan/atau standar nasional
pendidikan (SNP) (PP Nomor 19 Tahun 2005).

3. Menyusun Program, Kegiatan dan Indikator Kinerja

Program adalah upaya untuk mencapai sasaran. Program ini bisa dilaksanakan oleh pihak
sekolah/madrasah maupun pihak lain, misalnya dengan melibatkan komite sekolah/madrasah
atau warga masyarakat yang lebih luas. Supaya terarah, program sebaiknya dikelompokkan
sesuai dengan kategori program BOS 2010.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1 25


Sedangkan kegiatan adalah tindakan-tindakan yang akan dilakukan di dalam program. Kegiatan
perlu dirumuskan dari setiap program dengan mengacu pada indikator keberhasilan yang
telah ditetapkan sehingga program dapat dicapai. Kegiatan bisa diambil dari alternatif
pemecahan yang telah ditetapkan sebelumnya. Perumusan kegiatan dilakukan dengan cara
membuat daftar kegiatan yang terkait dengan program tersebut. Kegiatan yang baik adalah
yang mengarah pada pencapaian indikator keberhasilan yang telah dirumuskan, dan dapat
diperkirakan biaya atau anggarannya.

4. Menyusun Rencana Anggaran Jangka Menengah (4 tahunan)

Setelah program dan kegiatan dirumuskan, kegiatan selanjutnya adalah menyusun Rencana
Pembiayaan Jangka Menengah untuk melaksanakan program dan kegiatan tersebut.

Dalam menyusun rencana anggaran sekolah/madrasah ini ada 3 (tiga) langkah yang harus
dilakukan:
a. Menyusun Rencana Biaya Sekolah/madrasah
Setelah rincian program dan kegiatan dirumuskan, maka sekolah/madrasah harus
menerjemahkannya ke dalam rencana biaya. Hal ini dilakukan untuk mengetahui berapa
biaya yang diperlukan untuk melaksanakan program/kegiatan tersebut. Apakah sekolah/
madrasah cukup memiliki dana, dan dari mana dana tersebut diperoleh?

Berikut ini adalah cara menyusun rencana biaya sekolah/madrasah:


Sebelum menghitung rencana biaya, sekolah/madrasah perlu memiliki “Daftar Biaya Satuan”
yang diterbitkan oleh Pemerintah Daerah setempat (Bappeda). Dengan daftar ini, setiap
biaya kegiatan dapat dihitung langsung dengan mengalikan jumlah satuan program dan
kegiatan tersebut dengan biaya satuan dalam “Daftar Biaya Satuan”.

Biaya Satuan dapat dihitung dengan cara:


• Menentukan jenis satuan dan jumlah satuan standar;
• Menghitung biaya atau harga satuan.

Misalnya untuk kegiatan pelatihan: Satuan apa yang dipakai untuk menentukan biaya
satuan? Apabila jumlah orang, maka kita harus membuat analisis harga satuan per orang,
sehingga harga satuan tersebut perlu ditentukan/dihitung berdasarkan biaya pelatihan
dengan menggunakan jumlah orang sebagai dasar.

b. Menghitung Rencana Biaya


Rencana Biaya adalah rencana kebutuhan dana yang diperlukan untuk pelaksanaan pro-
gram dan kegiatan yang telah dirumuskan serta biaya operasionalnya. Kebutuhan dana ini
dihitung tahunan untuk empat tahun ke depan. Menghitung biaya program, yaitu mengalikan
jumlah satuan dengan harga satuan. Setelah keduanya dihitung, tambahkan untuk
mendapatkan total rencana biaya yang dibutuhkan selama empat tahun mendatang.

c. Membuat Rencana Pendanaan Sekolah/Madrasah


Rencana Pendanaan adalah rencana sumber pendapatan yang sesuai dengan kebutuhan
dan urutan tingkat kepastian perolehan dana. Berikut adalah contoh tingkat kepastian
perolehan dana sekolah/madrasah:

26 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1


• BOS (Bantuan Operasional Sekolah /Madrasah).
• Dana BOS sudah pasti jumlahnya, yaitu Rp 400.000,- (untuk SD/MI di tingkat Kota) dan
Rp 397.000,- (untuk SD/MI di tingkat Kabupaten) per peserta didik/tahun.
• Sumbangan masyarakat melalui Komite Sekolah/madrasah belum dapat dipastikan.
• APBD Kabupaten/Kota, dana dari APBD berbeda-beda untuk setiap kabupaten/kota.
• Donatur (perusahaan/industri, alumni dsb.) juga belum dapat dipastikan.

5. Menyusun RKT dan RAPBS/RKAS Tahunan

a. Menentukan Kondisi Sekolah Saat ini atau Pencapaian Saat ini


Untuk menentukan kondisi sekolah saat ini, sekolah perlu mengacu kepada hasil evaluasi
diri sekolah atau kesimpulan profil sekolah yang telah dilakukan saat penyusunan Rencana
Kerja Sekolah/Madrasah (RKS/M). Informasi yang dihasilkan dari evaluasi diri sekolah
atau hasil kesimpulan profil sekolah akan sangat berguna dalam membantu para pemangku
kepentingan sekolah untuk melihat gambaran yang jelas dan lengkap tentang situasi
sekolah saat ini serta perbandingannya dengan tahun-tahun sebelumnya. Di samping itu,
informasi tadi amat bermanfaat bagi para pemangku kepentingan sekolah dalam menyusun
Rencana Kerja Tahunan (RKT) yang didasarkan pada kondisi nyata sekolah sehingga akan
terlihat dengan jelas bagian yang perlu dilakukan perbaikan atau peningkatan, dan bagian
yang perlu dipertahankan.

b. Menentukan Kondisi yang Diharapkan Tahun Perencanaan


Langkah-langkah dalam menentukan kondisi yang diharapkan tahun perencanaan:
1) Menetapkan sasaran yang akan dicapai dalam jangka waktu satu tahun
berdasarkan sasaran yang telah ditetapkan dalam RKJM. Misalnya sasaran
dalam RKJM “meningkatkan rata-rata nilai mata pelajaran Matematika UAN
sebesar 1.51 pada tahun 2010-2013”. Sasaran dalam program/kegiatan
tahunan bisa “rata-rata nilai UAN mata pelajaran Matematika naik sebesar
0.51 pada tahun 2010-2011”;
2) Menetapkan program (strategis) yang akan dilaksanakan dalam jangka waktu
satu tahun. Penetapan program tahunan ini harus merujuk pada program
yang ada dalam RKJM (tahun perencanaan);
3) Menetapkan program operasional. Kegiatan operasional adalah kegiatan yang
secara regular/rutin selalu dilakukan oleh sekolah berdasarkan kebutuhan
tahunan. Dalam hal ini termasuk kegiatan untuk mempertahankan kelulusan
100 persen atau prestasi tertentu yang telah diperoleh sekolah selama
beberapa tahun terakhir (setidaknya tiga tahun terakhir), kegiatan untuk
memenuhi kebutuhan daya dan jasa, dan sebagainya.
4) Menetapkan indikator kinerja (keberhasilan program). Untuk menetapkan
indikator keberhasilan program harus disesuaikan dengan sasaran yang akan
dicapai dalam satu tahun;
5) Menetapkan penanggungjawab program. Untuk penanggungjawab program
harus merujuk pada program yang ada dalam RKJM;
6) Menetapkan kegiatan. Untuk menetapkan kegiatan harus merujuk pada pro-
gram yang ada dalam RKJM;
7) Menetapkan jadwal rencana kerja tahunan sekolah. Sekolah perlu menyusun
jadwal RKT untuk mengetahui beban kegiatan sekolah, sumber daya yang

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1 27


ada, serta kegiatan monitoring dan evaluasi pelaksanaan program/kegiatan
dalam jangka satu tahun. Dalam RKT, jadwal disusun berdasarkan kalender
akademik yang berlaku, yakni dimulai bulan ke-7 (Juli).

c. Perumusan Program, Kegiatan, Indikator Kinerja, Penanggungjawab


1) Menetapkan program (strategis) yang akan dilaksanakan dalam jangka waktu
satu tahun. Penetapan program tahunan ini harus merujuk pada program
yang ada dalam RKJM;
2) Menetapkan program operasional. Kegiatan operasional adalah kegiatan yang
secara regular/rutin selalu dilakukan oleh sekolah berdasarkan kebutuhan
tahunan. Dalam hal ini termasuk kegiatan untuk mempertahankan kelulusan
100 persen atau prestasi tertentu yang telah diperoleh sekolah selama
beberapa tahun terakhir (setidaknya tiga tahun terakhir), kegiatan untuk
memenuhi kebutuhan daya dan jasa, dan sebagainya;
3) Menetapkan Indikator Kinerja (keberhasilan program). Untuk menetapkan
indikator keberhasilan program harus disesuaikan dengan sasaran yang akan
dicapai dalam satu tahun;
4) Menetapkan penanggungjawab program. Untuk penanggungjawab program
harus merujuk pada program yang ada dalam RKJM;
5) Menetapkan kegiatan. Untuk menetapkan kegiatan harus merujuk pada pro-
gram yang ada dalam RKJM;
6) Menetapkan jadwal rencana kerja tahunan sekolah. Sekolah perlu menyusun
jadwal RKT untuk mengetahui beban kegiatan sekolah, sumber daya yang
ada, serta kegiatan monitoring dan evaluasi pelaksanaan program/kegiatan
dalam jangka satu tahun. Dalam RKT, jadwal disusun berdasarkan kalender
akademik yang berlaku, yakni dimulai bulan ke-7 (Juli).

d. Menyusun RAPBS/M (RKAS/M)

Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah/Madrasah (RKAS/M) adalah rencana


pendapatan dan belanja program/kegiatan secara rinci untuk satu tahun anggaran
baik yang sifatnya strategis maupun operasional. RKAS/M merupakan dokumen
anggaran sekolah/madrasah resmi yang disetujui oleh kepala sekolah/madrasah serta
disahkan oleh dinas pendidikan untuk sekolah negeri dan penyelenggara pendidikan
(yayasan) untuk sekolah swasta.

RKAS/M dibuat untuk satu tahun ajaran yang terdiri atas pendapatan dan belanja
(pengeluaran). RKAS/M mencakup semua biaya pendanaan dan belanja tahunan,
khususnya untuk satu tahun anggaran yang akan datang. Pendanaan yang dicantumkan
di RKAS/M hanya mencakup pendapatan dalam bentuk uang yang akan diterima
dan dikelola oleh sekolah/madrasah.

Penyusunan RKAS/M terdiri dari tiga langkah:


• Menghitung biaya operasional;
• Menghitung rencana biaya dan sumber pendanaan program dan kegiatan
operasional;
• Menyusun rencana kegiatan dan anggaran sekolah/madrasah.

28 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 1


Menentukan Kondisi Sekolah/
Madrasah Saat Ini SESI 2
I. Rencana Sesi

A. Pengantar
Dalam menentukan kondisi saat ini, sekolah/madrasah perlu melakukan evaluasi diri (self-
evaluation) atau mengisi format profil sekolah/madrasah. Dari instrumen tersebut akan
diperoleh rekomendasi-rekomendasi atau kesimpulan-kesimpulan profil yang perlu
ditindaklanjuti untuk meningkatkan mutu pendidikan di sekolah/madrasah. Evaluasi diri
sekolah (EDS) atau profil sekolah/madrasah adalah alat evaluasi yang dirancang untuk
melihat gambaran yang jelas tentang situasi sekolah/madrasah saat ini. Karena itu, evaluasi
diri atau profil sekolah/madrasah harus diisi dengan seksama dan seobjektif mungkin.
Informasi yang dihasilkan dari evaluasi diri atau profil sekolah/madrasah diharapkan
berguna dalam membantu para pemangku kepentingan sekolah/madrasah untuk menyusun
RKS/M yang didasarkan pada kondisi nyata sekolah/madrasah (RKS/M berbasis data).

Pelaksanaan evaluasi diri atau penyusunan profil sekolah/madrasah dilakukan dengan


menggunakan instrumen evaluasi diri atau profil sekolah/madrasah yang telah disediakan
oleh Kemdiknas. Kedua instrumen ini dirancang dengan mengacu kepada Standar
Pelayanan Minimal (SPM) dan Standar Nasional Pendidikan (SNP) serta komponen
pengembangan pendidikan lainnya sehingga memiliki tolok ukur yang jelas dan bisa
dijadikan dasar untuk mengembangkan sekolah/madrasah empat tahun mendatang serta
dapat dipertanggungjawabkan kepada publik.

B. Tujuan
Setelah mengikuti sesi ini, peserta diharapkan mampu menentukan kondisi sekolah/
madrasah saat ini, dengan jalan:
1. Mengidentifikasi seluruh rekomendasi hasil evaluasi diri sekolah (EDS);
2. Mengelompokan seluruh rekomendasi atau kesimpulan profil sekolah/madrasah
berdasarkan kategori program BOS 2010
3. Memilih rekomendasi hasil evaluasi diri atau kesimpulan profil sekolah/madrasah
sesuai dengan kebutuhan dan kondisi sekolah/madrasah dengan menggunakan skala
prioritas.

C. Pokok Bahasan
1. Mengidentifikasi seluruh rekomendasi hasil evaluasi diri sekolah/madrasah atau
kesimpulan profil sekolah/madrasah.
2. Mengelompokkan seluruh rekomendasi hasil evaluasi diri sekolah/madrasah atau
kesimpulan profil sekolah/madrasah berdasarkan kategori program BOS 2010.
3. Memilih rekomendasi hasil evaluasi diri atau kesimpulan profil sekolah/madrasah
sesuai dengan kebutuhan dan kondisi sekolah/madrasah dengan menggunakan skala
prioritas.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2 29


D. Waktu
Alokasi waktu yang diperlukan untuk sesi ini adalah 60 menit.

E.Metode
1. Presentasi.
2. Tanya jawab.
3. Diskusi kelompok.

F. Alat dan Bahan


1. Komputer/laptop dan LCD, papan tulis/white board, spidol, kertas HVS, flipchart.
2. Silabus Modul 2 - Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah.
3. Rencana Sesi 2 - Menentukan Kondisi Sekolah/Madrasah Saat ini.
4. Power point (PPt) 1-11.
5. Latihan1Sesi 2 - Cara mengisi Tabel1, Rangkuman Rekomendasi dan Kesimpulan
Profil Sekolah/ Madrasah.
A. Instruksi Pelatih
B. Lembar Kerja.
6. Latihan 2 Sesi 2 - Cara mengisi Tabel 2. Kriteria Menentukan Skala Prioritas.
A. Instruksi Pelatih
B. Lembar Kerja.
6. Lembar Bahan Bacaan - Menentukan Kondisi Sekolah/Madrasah Saat Ini.

30 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2


G. Strategi

Tahapan Kegiatan Waktu Alat & Bahan

Tahap 1. 1. Menjelaskan tujuan sesi ini, dan harapan-harapan 5 menit PPt 1-3
Pendahuluan yang bisa dicapai oleh peserta. LBB 1
2. Menjelaskan kepada peserta, ‘diasumsikan bahwa
evaluasi diri telah dilakukan dan/atau profil
sekolah/madrasah per tabel sudah disimpulkan;
serta telah menghasilkan rekomendasi dan
kesimpulan yang harus ditindaklanjuti.
3. Tanyakan kepada peserta apa yang harus
dilakukan sekarang pada sesi ini?

Tahap 2. 1. Jelaskan kepada peserta cara-cara mengidentifikasi 20 menit PPt 4-7


Identifikasi kondisi saat ini dan mengelompokan rekomendasi Latihan 1 Sesi 2
Program hasil evaluasi diri atau kesimpulan profil sekolah/
Rekomendasi madrasah didasarkan pada kategori program BOS
2010 dengan menggunakan Tabel 1.
2. Bagikan Tabel 1 kepada peserta, dan mintalah
kepada mereka untuk mencoba mengisi tabel
tersebut.

Tahap 3. 1. Jelaskan kepada peserta tentang kriteria pemilihan 30 menit PPt 8-11
Kriteria Seleksi “rekomendasi hasil evaluasi diri dan kesimpulan Latihan 2 Sesi 2
Rekomendasi profil sekolah/madrasah” untuk menentukan skala
Hasil EDS atau prioritas.
Kesimpulan 2. Jelaskan kepada peserta cara-cara memilih
Profil Sekolah “rekomendasi hasil evaluasi diri dan/atau
kesimpulan profil sekolah/madrasah” berdasarkan
kriteria di atas untuk menentukan skala prioritas.
3. Perhatikan dan pastikan peserta bekerja
menggunakan Tabel 2, dan mintalah kepada
mereka untuk mencoba mengisi tabel tersebut.
4. Mintalah kepada salah seorang peserta untuk
memaparkan hasil kerjanya.

Tahap 4. 1. Berikan kesempatan kepada peserta untuk 5 menit PPt 11


Tanya Jawab mengkonfimasi dan bertanya tentang konsep dan
dan penjelasan yang belum dipahami.
Kesimpulan 2. Simpulkan poin-poin penting yang perlu dipahami
peserta dengan lebih baik
3. Tayangkan kembali tujuan sesi dan minta kepada
peserta untuk memberikan pendapat apakah sesi
ini berjalan mencapai tujuan yang diinginkan.

H. Referensi
1. PP Nomor 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan.
2. PP Nomor 17 Tahun 2010 Tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan.
3. Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan
Pendidikan Dasar dan Menengah.
4. Peraturan perundangan lainnya yang relevan.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2 31


II. Power Point
1

Sesi 2

Menentukan Kondisi
Sekolah/Madrasah Saat Ini

Mengapa slide ini penting?


Menegaskan pentingnya menentukan kinerja sekolah/madrasah saat ini sebagai langkah awal
dalam penyusunan RKS/M. Di samping itu, memberikan gambaran tentang topik-topik yang akan
dibahas dalam sesi ini.

Inti uraian:
Tahapan ini amat erat kaitannya dengan hasil evaluasi diri sekolah/madrasah.
Dalam menyusun RKS/M, tahap pertama yang harus dilakukan adalah melakukan evaluasi diri
sekolah/madrasah. Kemudian dilanjutkan dengan tahap menentukan kondisi sekolah/madrasah
saat ini, dst.

2
Tujuan Sesi

Setelah mengikuti sesi ini, peserta akan mampu menentukan kondisi sekolah/
madrasah saat ini, dengan:
• Mengidentifikasi dan mengelompokkan rekomendasi hasil EDS/M atau
kesimpulan profil sekolah/madrasah didasarkan pada kategori program BOS
2010;
• Memilih rekomendasi hasil EDS/M atau kesimpulan profil sekolah/madrasah:
- Sesuai dengan kebutuhan
- Menggunakan skala prioritas.

32 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2


Mengapa slide ini penting?
Memberikan informasi pemahaman tentang hal-hal yang akan dicapai setelah sesi ini selesai.

Inti uraian:
Dengan berasumsi bahwa evaluasi diri telah dilakukan dan/atau profil sekolah/madrasah sudah
disimpulkan serta harus ditindaklanjuti, maka kegiatan selanjutnya adalah melakukan identifikasi
dan pengelompokan rekomendasi hasil EDS/kesimpulan profil sekolah/madrasah sesuai dengan
kategori program BOS 2010, dan seterusnya.

3
Pokok Bahasan

Mengidentifikasi seluruh rekomendasi hasil evaluasi diri sekolah/kesimpulan


profil sekolah/madrasah, dengan:
• Mengelompokkan seluruh rekomendasi hasil EDS/M atau kesimpulan profil
sekolah/madrasah didasarkan pada kategori program BOS 2010;
• Memilih rekomendasi hasil EDS/M atau kesimpulan profil sekolah/
madrasah.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan gambaran tentang hal-hal yang akan dibahas dalam sesi ini sehingga peserta
diharapkan bisa menyiapkan diri dengan baik.

Inti uraian:
Pengelompokan rekomendasi hasil EDS/kesimpulan profil sekolah/madrasah sesuai dengan
kategori program BOS 2010.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2 33


4
Langkah Menentukan Kondisi Saat ini:

1. Mengidentifikasi seluruh rekomendasi hasil EDS/M atau profil sekolah/


madrasah;
2. Mengelompokkannya sesuai dengan kategori program BOS 2010;
3. Memasukan rekomendasi hasil EDS/M kesimpulan profil sekolah/
madrasah ke dalam Tabel 1. Rangkuman hasil EDS/M atau kesimpulan profil;

Mengapa slide ini penting?


Memberikan gambaran tentang langkah-langkah dalam menentukan kondisi sekolah/madrasah
saat ini.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan tentang cara mengidentifikasi seluruh rekomendasi hasil EDS/
kesimpulan profil sekolah/madrasah, memberikan contoh cara mengelompokkannya sesuai
dengan kategori program BOS 2010, cara mengisi Tabel 1, dan seterusnya.

Langkah ......(lanjutan)

4. Memilih rekomendasi hasil EDS/M atau kesimpulan profil menggunakan


skala prioritas.
5. Memasukan rekomendasi hasil EDS/M atau kesimpulan profil terpilih
ke dalam Tabel 3.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan gambaran tentang langkah-langkah dalam menentukan kondisi sekolah/madrasah
saat ini.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan tentang cara mengidentifikasi seluruh rekomendasi hasil EDS/
kesimpulan profil sekolah/madrasah, memberikan contoh cara mengelompokkannya sesuai
dengan kategori program BOS 2010, cara mengisi Tabel 1, dan seterusnya.

34 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2


Tabel 1. Contoh Rangkuman/Kesimpulan Profil 6

Kategori Program BOS 2010

Mengapa slide ini penting?


Memberikan contoh nyata tentang pengelompokan rekomendasi hasil EDS/kesimpulan profil
sekolah/madrasah berdasarkan kategori program BOS 2010.

Inti uraian: Nama-nama kategori program BOS 2010 serta contoh-contoh rekomendasi hasil
EDS/kesimpulan profil sekolah/madrasah yang diambil dari RKS/M sebuah sekolah/madrasah.

Latihan 1 Sesi 2

Mengisi Tabel 1

Mengapa slide ini penting?


Memberikan keterampilan langsung dalam mengelompokan hasil EDS/kesimpulan profil sekolah/
madrasah berdasarkan kategori program BOS 2010

Inti uraian: Pelatih memberikan arahan bagaimana mengisi tabel ini sesuai dengan petunjuk latihan
peserta.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2 35


8
Tabel 2. Kriteria dalam Menentukan Skala Prioritas

Mengapa slide ini penting?


Memberikan pemahaman tentang urutan kriteria dalam menentukan skala prioritas.

Inti uraian: Kriteria ini adalah bersifat rekomendasi, dan tidak diberlakukan secara mutlak.Apabila
sekolah/madrasah memiliki kriteria lain, silahkan dimasukkan sepanjang kriteria tersebut
merupakan hasil rasional, objektif dan bisa dipertanggungjawabkan serta mendukung pencapaian
kinerja pendidikan seperti yang telah ditetapkan.

Latihan 2 Sesi 2

Mengisi Tabel 2

Mengapa slide ini penting?


Memberikan keterampilan langsung dalam memilih rekomendasi hasil EDS/kesimpulan profil
sekolah/madrasah berdasarkan kriteria dalam menentukan skala prioritas.

Inti uraian: Pelatih memberikan bimbingan tentang cara pemilihan rekomendasi hasil EDS/
kesimpulan profil sekolah/madrasah tersebut sehingga peserta benar-benar terampil
melakukannya.

36 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2


10
Tabel 3. Rekomendasi dan Kesimpulan
Program Terpilih Berdasarkan Skala Prioritas

Mengapa slide ini penting?


Slide ini memberikan contoh konkrit menyusun rekomendasi berdasarkan kategori program
BOS 2010.

Inti uraian: Rekomendasi hasil EDS/kesimpulan profil sekolah/madrasah terpilih adalah


rekomendasi/kesimpulan profil yang telah dipilih berdasarkan kriteria skala prioritas seperti
pada Tabel 2.

Menyadari akan banyaknya rekomendasi/simpulan profil yang dihasilkan EDS di satu sisi, di sisi
lain karena keterbatasan sumber daya, dana, waktu, dan sarana dan prasarana sekolah/madrasah,
maka penting dilakukan pemilihan tersebut.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2 37


11

Tanya Jawab
dan
Kesimpulan

Mengapa slide ini penting?


Upaya memberikan pemahaman yang lebih luas kepada peserta serta untuk mengetahui
keterserapan materi pelatihan oleh peserta.

Inti uraian: Sebelum membuat kesimpulan sesi, beri kesempatan kepada peserta untuk bertanya
tentang materi yang telah disampaikan.

38 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2


III. Latihan

1. Cara Mengisi Tabel 1. Rangkuman Rekomendasi Hasil EDS


dan Kesimpulan Profil Sekolah/Madrasah

A. Instruksi Pelatih

Tujuan Memandu peserta dalam mengisi Tabel Rangkuman Hasil EDS/


Kesimpulan Profil berdasarkan hasil Evaluasi Diri/Kesimpulan
Profil yang asumsinya telah dilakukan sesuai dengan Kategori
Program BOS 2010

Waktu 10 menit

Tahapan Kegiatan 1. Minta kepada peserta memperhatikan Tabel 1


2. Minta peserta untuk mencoba mengisi Tabel 1
tersebut.

Lembar Kerja Lihat lembar kerja terlampir

Simpulan

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2 39


B. Lembar Kerja

Tabel 1 Rangkuman Rekomendasi Hasil EDS dan Kesimpulan


Profil Sekolah/Madrasah

Kategori Program BOS 2010 Hasil EDS dan Kesimpulan Profil Sekolah/Madrasah

40 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2


2. Cara Mengisi Tabel 2

Kriteria dalam Menentukan Skala Prioritas

A. Instruksi Pelatih

Tujuan 1. Memandu peserta dalam mengisi Tabel


2. Kriteria dalam Menentukan Skala Prioritas dengan mengacu pada
Tabel 1.

Waktu 15 menit

Tahapan Kegiatan 1. Pastikan peserta bekerja menggunakan Tabel 2. Kriteria dalam


Menentukan Skala Prioritas.
2. Minta peserta untuk mengisi Tabel 2 tersebut.
3. Selanjutnya minta peserta untuk mengelompokkan hasil peme-
ringkatan program ke dalam Tabel 3 yang telah disiapkan.
4. Mintalah kepada salah seorang peserta untuk memaparkan hasil
kerjanya.

Lembar Kerja Lihat lembar kerja terlampir

Simpulan

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2 41


B. Lembar Kerja

a. Tabel 2 - Kriteria Menentukan Skala Prioritas

No Kriteria Ya/Tidak
1 Program rekomendasi mendukung pemenuhan SPM

2 Program rekomendasi mendukung pemenuhan SNP

3 Memiliki kontribusi besar dalam pemenuhan sasaran sekolah

4 Memenuhi harapan pemangku kepentingan

5 Ketersediaan SDM yang memadai

b.Tabel 3 - Kesimpulan Hasil Rekomendasi

No Kategori Program BOS Urutan Rekomendasi hasil EDS dan


Kesimpulan Terpilih

42 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2


IV. Lembar Bahan Bacaan

Menentukan Kondisi Sekolah/Madrasah Saat Ini

Setelah sekolah/madrasah melakukan evaluasi diri dan menyusun profil sekolah/madrasah,


maka akan banyak rekomendasi hasil EDS atau kesimpulan profil sekolah/madrasah yang
perlu ditindaklanjuti dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan di sekolah/madrasah.
Namun demikian, karena keterbatasan sekolah/madrasah baik dari segi sumber daya manusia,
sarana dan prasarana, dana, dan waktu, tidak mungkin seluruh rekomendasi atau kesimpulan
profil sekolah/madrasah dapat ditindaklanjuti oleh sekolah/madrasah. Oleh karena itu, perlu
dilakukan langkah-langkah berikut ini:

1. Mengidentifikasi seluruh rekomendasi hasil evaluasi diri sekolah/madrasah dan


kesimpulan profil sekolah/madrasah, serta mengelompokannya sesuai dengan Kategori
Program BOS 2010. Setelah seluruh rekomendasi dan kesim-pulan profil sekolah/
madrasah diidentifikasi, langkah berikutnya adalah memasukan rekomendasi hasil EDS/
kesimpulan profil sekolah/madrasah ke dalam tabel berikut:

Tabel 1. Rangkuman Rekomendasi Hasil EDS/Kesimpulan Prosil Sekolah/Madrasah

Kategori Program BOS 2010 Rekomendasi Hasil EDS/Kesimpulan Profil

1. Pengembangan Kompetensi
Lulusan (akademik/nonakademik)

2. Pengembangan Kurikulum/KTSP

3. Pengembangan Proses
Pembelajaran

4. Pengembangan Sistem Penilaian

5. Pengembangan Pendidik dan Tenaga


Kependidikan

6. Pengembangan Sarana dan


Prasarana Sekolah

7. Pengembangan Manajemen Sekolah

8. Pembinaan Kesiswaan/
Ekstrakurikuler

9. Budaya dan Lingkungan Sekolah

10. Pendidikan Karakter dan Budaya


Bangsa serta Kewirausahaan

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2 43


2. Setelah seluruh rekomendasi hasil EDS/kesimpulan profil dimasukan ke dalam Tabel 1, maka
langkah berikutnya adalah memilih rekomendasi dan kesimpulan profil tadi sesuai dengan
kebutuhan dan kondisi sekolah/madrasah saat ini dengan menggunakan skala prioritas.
Penentuan urutan prioritas ini sebaiknya tidak menggunakan “scoring (weighted or un-weighted)
system” tetapi berdasarkan hasil musyawarah tim penyusun RKS/M. Berikut adalah kriteria
dalam menetukan skala prioritas.

Tabel 2. Kriteria Dalam Menentukan Skala Prioritas

No Kriteria Ya/tidak

1 Tingkat kepentingan suatu rekomendasi terhadap keter-


capaian tujuan/sasaran sekolah/madrasah.

2 Mencakup bukan hanya harapan penyedia layanan (service pro-


vider), tetapi juga pengguna layanan (service user);

3 Mengacu pada visi, misi, tujuan serta sasaran kegiatan yang


sudah dimiliki oleh sekolah;

4 Mengacu kepada Standar Pelayanan Minimal (SPM 2010), dan/


atau Standar Nasional Pendidikan (SNP) (PP No. 19 Tahun
2005).

5 Ketersediaan sumber daya manusia untuk menangani reko-


mendasi tersebut, baik yang ada sekarang maupun yang akan
datang

6 Ketersediaan sarana dan prasaran untuk menangani reko-


mendasi tersebut, baik yang ada sekarang maupun yang akan
datang

7 Ketersediaan dana untuk menangani rekomendasi tersebut

8 Kesiapan sekolah dalam melaksanakan rekomendasi tersebut

9 Kecukupan waktu untuk melaksanakan rekomendasi tersebut

44 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2


3. Kemudian, hasil pemilihan dengan menggunakan skala prioritas tadi, dimasukan ke dalam
tabel di bawah ini.

Tabel 3. Rekomendasi Hasil EDS dan Kesimpulan Profil Terpilih Berdasarkan


Skala Prioritas

Kategori Program BOS 2010 Hasil EDS/Kesimpulan Profil Terpiih

1. Pengembangan Kompetensi
Lulusan (akademik/
nonakademik)

2. Pengembangan Kurikulum/KTSP

3. Pengembangan Proses
Pembelajaran

4. Pengembangan Sistem Penilaian

5. Pengembangan Pendidik dan


Tenaga Kependidikan

6. Pengembangan Sarana dan


Prasarana Sekolah

7. Pengembangan Manajemen
Sekolah

8. Pembinaan Kesiswaan/
Ekstrakurikuler

9. Budaya dan Lingkungan Sekolah

10. Pendidikan Karakter dan Budaya


Bangsa serta Kewirausahaan

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2 45


46 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 2
Kondisi Sekolah/Madrasah
yang Diharapkan
SESI 3
I. Rencana Sesi

A. Pengantar

Visi, misi, tujuan, dan sasaran sekolah/madrasah merupakan aspek yang saling terkait satu
sama lain dalam menentukan kondisi sekolah/madrasah yang diharapkan. Sasaran kegiatan
yang dirumuskan haruslah didasarkan kepada tujuan sekolah/madrasah yang telah
ditetapkan secara bersama. Demikian juga tujuan sekolah/madrasah yang dibuat harus
didasarkan kepada visi dan misi yang telah dirumuskan oleh sekolah/madrasah dengan
para pemangku kepentingan.

Dalam sesi ini dibahas bagaimana visi, misi, tujuan, dan sasaran kegiatan sekolah/madrasah
yang baik dirumuskan, siapa saja yang terlibat, dan bagaimana proses penyusunannya
sehingga bisa diterima oleh semua kalangan dan bisa dilaksanakan sesuai dengan prosedur
yang telah ditetapkan.

B. Tujuan
Setelah mengikuti sesi ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan cara:
1. Merumuskan visi sekolah/madrasah.
2. Merumuskan misi sekolah/madrasah.
3. Merumuskan tujuan sekolah/madrasah.
4. Menentukan sasaran kegiatan sekolah/madrasah.

C. Pokok Bahasan
1. Perumusan visi sekolah/madrasah.
2. Perumusan misi sekolah/madrasah.
3. Perumusan tujuan sekolah/madrasah.
4. Penentuan sasaran kegiatan sekolah/madrasah.

D. Waktu
Waktu yang tersedia untuk sesi ini adalah 90 menit.

E. Metode
1. Presentasi.
2. Tanya jawab.
3. Diskusi kelompok.
4. Latihan.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3 47


F. Alat dan Bahan
1. Komputer/laptop dan LCD, papan tulis, spidol, kertas HVS, kertas plano, flipchart.
2. Silabus Modul 2 - Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah.
3. Rencana sesi 3 - Kondisi Sekolah/Madrasah yang Diharapkan.
4. Power point (PPt) 1 – 24.
5. Latihan 1 Sesi 3 - Merumuskan Visi, Misi, Tujuan, dan Sasaran Sekolah/Madrasah.
a. Instruksi Pelatih
b. Lembar Kerja
6. Lembar Bahan Bacaan - Menentukan Kondisi Sekolah/Madrasah yang Diharapkan.

G. Strategi

Tahapan Uraian Waktu Alat & Bahan

Tahap 1. 1. Menjelaskan tujuan sesi , dan harapan-harapan 5 menit • PPt 1-3


Pendahuluan yang bisa dicapai peserta setelah selesai sesi ini. • LBB
2. Bertanya kepada dua orang peserta untuk
menjelaskan maksud ’kondisi sekolah/madrasah
yang diharapkan serta langkah-langkah yang harus
dilakukan dalam menentukan kondisi sekolah/
madrasah yang diharapkan tersebut’. Hal ini
penting untuk mengetahui pemahaman awal
peserta.

Tahap 2. 1. Membagi peserta menjadi beberapa kelompok kecil 20 menit • PPt 4-10
Perumusan Visi antara 4-5 orang, kemudian bagikan kertas plano • Latihan 1
Sekolah/ kepada masing-masing kelompok. Sesi 3
Madrasah 2. Mintalah kepada masing-masing kelompok untuk
mendiskusikan visi sekolah/madrasah beserta
contohnya, dan tuliskan hasil diskusi tersebut pada
kertas plano.
3. Mintalah kepada salah satu wakil masing-masing
kelompok untuk memaparkan hasil diskusi
kelompok tersebut di depan kelas, dan mintalah
peserta lain untuk menanggapi serta memberikan
masukan.
4. Kelompok pemapar menuliskan masukan-masukan
dari kelompok lain untuk perbaikan visi sekolah/
madrasah yang telah dipaparkan tadi.
5. Berikan ulasan tentang rumusan visi yang sesuai
dengan aturan yang ada sehingga peserta
memahami konsep visi sekolah/madrasah dengan
benar.

Tahap 3. 1. Masih dengan kelompok yang sama, mintalah 20 menit • PPt 11-15
Perumusan Misi kelompok untuk mendiskusikan misi sekolah/ • LBB
Sekolah/ madrasah beserta contohnya. dan tuliskan hasil • Latihan 1
madrasah diskusi kelompok tersebut pada kertas plano atau Sesi 3
gunakan bahan yang ada di tempat.
2. Mintalah kepada salah satu wakil masing-masing
kelompok untuk memaparkan hasil diskusi
kelompok tersebut di depan kelas, dan dimintalah
peserta lain untuk menanggapi serta memberikan
masukan.

48 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3


Tahapan Uraian Waktu

3. Kelompok pemapar menuliskan masukan-masukan


dari kelompok lain untuk perbaikan misi sekolah/
madrasah yang telah dipaparkan tadi.
4. Berikan ulasan tentang rumusan misi yang sesuai
dengan aturan yang ada sehingga peserta
memahami konsep misi sekolah/madrasah dengan
benar.

Tahap 4. 1. Masih dengan kelompok yang sama, mintalah 20 menit • PPt 16-20
Perumusan kelompok untuk mendiskusikan tujuan sekolah/ • LBB
Tujuan Sekolah/ madrasah beserta contohnya, dan tuliskan hasil • Latihan 1
Madrasah diskusi kelompok tersebut pada kertas plano. Sesi 3
2. Mintalah kepada salah satu wakil masing-masing
kelompok untuk memaparkan hasil diskusi
kelompok tersebut di depan kelas, dan dimintalah
peserta lain untuk menanggapi serta memberikan
masukan.
3. Kelompok pemapar menuliskan masukan-masukan
dari kelompok lain untuk perbaikan tujuan
sekolah/madrasah yang telah dipaparkan tadi.
4. Berikan ulasan tentang rumusan tujuan yang
sesuai dengan aturan yang ada sehingga peserta
memahami konsep tujuan sekolah/madrasah
dengan benar.

Tahap 5. 1. Masih dengan kelompok yang sama, mintalah 20 menit • PPt 21-23
Perumusan kelompok untuk mendiskusikan sasaran kegiatan • LBB
Sasaran Kegiatan sekolah/madrasah beserta contohnya, dan tuliskan • Latihan 1
Sekolah/ hasil diskusi kelompok tersebut pada kertas plano. Sesi 3
Madrasah 2. Mintalah kepada salah satu wakil masing-masing
kelompok untuk memaparkan hasil diskusi
kelompok tersebut di depan kelas, dan mintalah
peserta lain untuk menanggapi serta memberikan
masukan.
3. Kelompok pemapar menuliskan masukan-masukan
dari kelompok lain untuk perbaikan sasaran
kegiatan sekolah/madrasah yang telah dipaparkan
tadi.
4. Berikan ulasan tentang rumusan sasaran kegiatan
sekolah/madrasah yang sesuai dengan aturan yang
ada sehingga peserta memahami konsep sasaran
kegiatan sekolah/madrasah dengan benar.

Tahap 8. Tutup sesi ini dengan beberapa kesimpulan hasil 5 menit • PPt 24
Penutup diskusi yang telah dilakukan.

H. Referensi
1. PP Nomor 19 Tahun 2005 tentang Sistem Pendidikan Nasional.
2. PP Nomor 17 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan dan Pengelolaan Pendidikan.
3. Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan
Pendidikan Dasar dan Menengah.
4. Peraturan perundang-undangan lainnya yang relevan.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3 49


II. Power Point
1

Sesi 3

Menentukan Kondisi Sekolah/Madrasah


yang Diharapkan

Mengapa slide ini penting?


Pelatih menegaskan bahwa salah satu substansi penting dalam penyusunan rencana kerja sekolah/
madrasah adalah menentukan kondisi sekolah/madrasah yang diharapkan secara sengaja selama
empat tahun yang akan datang.

Inti uraian: Jelaskan kepada peserta bahwa substansi kondisi yang diharapkan di masa depan
merupakan tema penting berikutnya setelah pembahasan tentang kondisi sekolah/madrasah
hari ini.

2
Tujuan Sesi

Setelah mengikuti sesi ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan cara:


• Merumuskan visi sekolah/madrasah
• Merumuskan misi sekolah/madrasah
• Merumuskan tujuan sekolah/madrasah
• Menentukan sasaran kegiatan sekolah/madrasah

50 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3


Mengapa slide ini penting?
Pelatih menjelaskan tujuan yang akan dicapai dalam sesi ini.

Inti uraian:
• Terdapat 6 elemen penting dalam menentukan kondisi masa depan sekolah/madrasah, antara
lain visi, misi, tujuan, sasaran, program dan kegiatan.
• Dalam sesi 3 ini akan di bahas empat elemen penting terlebih dahulu. Sedangkan program
dan kegiatan akan dibahas pada sesi berikutnya.

Pokok Bahasan

1. Perumusan visi sekolah/madrasah


2. Perumusan misi sekolah/madrasah
3. Perumusan tujuan sekolah/madrasah
4. Penentuan sasaran kegiatan sekolah/madrasah

Mengapa slide ini penting?


Menegaskan pentingnya pokok-pokok bahasan sesi yang juga mencerminkan level kompetensi
yang harus dikuasai oleh peserta.

Inti uraian:
• Kemampuan dalam merumuskan visi sekolah/madrasah yang baik sesuai dengan kriteria.
• Kemampuan dalam menyusun dan merumuskan misi sekolah/madrasah yang baik sesuai
dengan kriteria.
• Kemampuan dalam menyusun dan merumuskan tujuan sekolah/madrasah yang baik sesuai
dengan kriteria.
• Kemampuan dalam menyusun dan menrumuskan sasaran sekolah/madrasah yang baik sesuai
dengan kriteria.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3 51


4
Kondisi Sekolah/Madrasah
yang Diharapkan

1. Seperti apa seharusnya sekolah/madrasah ini empat tahun mendatang?


2. Sesuai dengan harapan sekolah/madrasah dan para pemangku
kepentingan
3. Apa yang dianggap penting oleh sekolah/madrasah dan para pemangku
kepentingan dan yang menjadi perhatian mereka dalam kinerja sekolah/
madrasah?

Mengapa slide ini penting?


Menjelaskan perspektif harapan dari berbagai pemangku kepentingan sekolah/madrasah dalam
4 tahun yang akan datang.

Inti uraian:
• Pertama, jelaskan gambaran kinerja yang akan dicapai oleh sekolah/madrasah sesuai dengan
harapan pemangku kepentingan (Lihat poin 1 dan 2).
• Kedua, berdasarkan kinerja tahun-tahun sebelumnya, identifikasi apakah persoalan dan
tantangan utama yang ingin diwujudkan oleh pemangku kepentingan dalam empat tahun
mendatang.

5
Langkah Menentukan Kondisi
Sekolah/Madrasah yang Diharapkan

1. Merumuskan visi sekolah/madrasah.


2. Merumuskan misi sekolah/madrasah.
3. Merumuskan tujuan sekolah/madrasah.
4. Menentukan sasaran kegiatan sekolah/madrasah.

52 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3


Mengapa slide ini penting?
Slide ini menjelaskan langkah menetapkan kondisi masa depan sekolah/madrasah menurut
pendekatan perencanaan strategis.

Inti uraian:
• Terdapat empat langkah utama (cukup jelas).
• Urutan menunjukkan mana elemen yang disusun terlebih dahulu baru diikuti elemen
berikutnya.

6
Apakah Visi Sekolah/Madrasah Itu?

1. Gambaran apa yang diinginkan sekolah/madrasah di masa depan.


2. Dikembangkan sesuai dengan keinginan atau cita-cita sekolah/madrasah
dengan tetap berkepribadian Indonesia
3. Mengacu kondisi lingkungan sekolah/madrasah dan daerah, tujuan
pendidikan dasar dan pendidikan nasional
4. Mempertimbangkan potensi dan harapan masyarakat sekolah/madrasah.

Mengapa slide ini penting?


Menguraikan/mendefinisikan visi sekolah/madrasah.

Inti uraian:
• Gambaran keadaan yang dicita-citakan akan terwujud/tercipta pada periode waktu 4 tahun
yang akan datang.
• Rumusan/gambaran/wujud cita-cita sekolah/madrasah dimaksud, sebaiknya mempertim-
bangkan kondisi lingkungan internal dan eksternal, antara lain:
o Lingkungan internal:
• Kekuatan dan kelemahan sekolah/madrasah.
• Harapan pemangku kepentingan sekolah/madrasah.
o Lingkungan eksternal:
• Kondisi lingkungan daerah.
• Tujuan pendidikan dasar dan nasional.
• Persaingan global yang terus berubah.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3 53


7
Rumusan Visi Sekolah/Madrasah
(Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007)

1. Dijadikan sebagai cita-cita bersama warga sekolah/madrasah dan segenap pihak


yang berkepentingan pada masa yang akan datang
2. Mampu memberikan inspirasi, motivasi, dan kekuatan pada warga sekolah/
madrasah dan segenap pihak yang berkepentingan
3. Dirumuskan berdasar masukan dari berbagai warga sekolah/madrasah dan
pihak-pihak yang berkepentingan selaras dengan visi institusi di atasnya serta
visi pendidikan nasional.
4. ...

Mengapa slide ini penting?


Memberikan argumen legal yuridis yang dapat diacu oleh sekolah/madrasah dalam penyusunan
visi.

Inti uraian: Cukup jelas, selanjutnya dapat dibaca lebih lengkap dalam Permendiknas Nomor 19
Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah.

8
Rumusan Visi .......(lanjutan)

4. Diputuskan oleh rapat dewan pendidik yang dipimpin oleh kepala sekolah/
madrasah dengan memperhatikan masukan komite sekolah/madrasah.
5. Disosialisasikan kepada warga sekolah/madrasah dan segenap pihak yang
berkepentingan.
6. Ditinjau dan dirumuskan kembali secara berkala sesuai dengan perkembangan
dan tantangan di masyarakat.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan argumen legal yuridis yang dapat diacu oleh sekolah/madrasah dalam penyusunan
visi.

Inti uraian: Cukup jelas, selanjutnya dapat dibaca lebih lengkap dalam Permendiknas Nomor 19
Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah.

54 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3


9
Kriteria Visi Sekolah/Madrasah Yang Baik
• Menjadikan ajaran-ajaran dan nilai-nilai agama sebagai pandangan hidup, sikap
hidup, dan keterampilan hidup dalam kehidupan sehari-hari.
• Memiliki daya saing yang tinggi dalam mencapai prestasi UN.
• Memiliki daya saing dalam memasuki sekolah/madrasah dan perguruan tinggi yang
baik.
• Memiliki daya saing dalam olimpiade matematika, sain, dan KIR pada tingkat lokal,
nasional, dan bahkan internasional.
• Memiliki daya saing dalam prestasi ICT.
• Memiliki daya saing dalam prestasi seni dan olahraga.
• Memiliki kepedulian yang tinggi terhadap lingkungan
• Memiliki kemandirian, kemampuan beradaptasi, dan survive di lingkungannya.
• Memiliki lingkungan sekolah/madrasah yang nyaman dan kondusif untuk belajar.

Mengapa slide ini penting?


Menjelaskan kriteria yang harus dipenuhi untuk merumuskan visi yang baik.

Inti uraian: Pelatih menyebutkan 8 kriteria visi yang baik dan memberikan contoh untuk setiap
kriteria, agar peserta dapat memahami secara konkrit dan dapat menerapkannya di sekolah/
madrasah masing-masing.

10
Contoh Rumusan Visi Sekolah:

Terwujudnya Lulusan SMP yang Beriman, Berilmu, dan Beramal Saleh


serta Memiliki Daya Saing di Bidang IPTEK, Olahraga, dan Berwawasan
Lingkungan.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3 55


Mengapa slide ini penting?
Memberikan gambaran konkrit sebuah pernyataan visi yang baik di tingkat Sekolah Menengah
Pertama.

Inti uraian:
• Sekolah/madrasah dapat mengembangkan rumusan visi yang baik sesuai dengan kriteria dan
kondisi lingkungan sebagaimana telah dijelaskan dalam paparan sebelumnya.
• Pelatih dapat meminta peserta untuk menyebutkan asal sekolah/madrasahnya dan
menyebutkan visi yang telah disusun selama ini serta gambaran perubahannya setelah
mengikuti uraian tentang visi.
• Pelatih dapat menambahkan contoh-contoh visi lainnya untuk memperkaya peserta dalam
contoh visi yang konkrit.

11
Merumuskan Misi

• Adalah tindakan atau upaya untuk mewujudkan visi.


• Bentuk layanan utama yang dituangkan dalam visi dengan
berbagai indikatornya.
• Menggunakan kalimat ’tindakan’ dan bukan ’keadaan’ seba-
gaimana pada rumusan visi.

Mengapa slide ini penting?


Menjelaskan pemahaman tentang misi dan kriteria utama penyusunan misi yang baik.

Inti uraian:
• Terdapat 3 kriteria penting yang sebaiknya dipahami oleh peserta. Jelaskan dan bila diperlukan
berikan contoh-contohnya.
• Yang dimaksud bentuk layanan utama adalah tugas pokok dan fungsi sekolah/madrasah dalam
melayani para pemangku kepentingan. Hal ini biasanya tercermin dalam bidang layanan struktur
organisasi sekolah/madrasah.
• Kalimat tindakan, biasanya dirumuskan dimulai dengan kata kerja, bukan kata benda atau
dibendakan seperti dalam penyusunan visi. Kalimat tindakan misalnya: meningkatkan,
mewujudkan, menyediakan, dll.

56 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3


12
Rumusan Misi Sekolah/Madrasah
(Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007)

1. Memberikan arah dalam mewujudkan visi sekolah/madrasah sesuai dengan


tujuan pendidikan nasional.
2. Merupakan tujuan yang akan dicapai dalam kurun waktu tertentu.
3. Menjadi dasar program pokok sekolah/madrasah.
4. Menekankan pada kualitas layanan peserta didik dan mutu lulusan yang
diharapkan oleh sekolah/madrasah.
5. Memuat pernyataan umum dan khusus yang berkaitan dengan program
sekolah/madrasah.
6. ...

Mengapa slide ini penting?


Memberikan argumen legal yuridis yang dapat diacu oleh sekolah/madrasah dalam penyusunan
misi.

Inti uraian: Cukup jelas, selanjutnya dapat dibaca lebih lengkap dalam Permendiknas Nomor 19
Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah.

13
Rumusan Misi........(lanjutan)
6. Memberikan keluwesan dan ruang gerak pengem-bangan kegiatan satuan-
satuan unit sekolah/madrasah yang terlibat.
7. Dirumuskan berdasarkan masukan dari segenap pihak yang berkepentingan
termasuk komite sekolah/madrasah dan diputuskan oleh rapat dewan
pendidik yang dipimpin oleh kepala sekolah/madrasah.
8. Disosialisasikan kepada warga sekolah/madrasah dan segenap pihak yang
berkepentingan.
9. Ditinjau dan dirumuskan kembali secara berkala sesuai dengan perkembangan
dan tantangan di masyarakat.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan argumen legal yuridis yang dapat diacu oleh sekolah/madrasah dalam penyusunan
misi sekolah/madrasah.

Inti uraian: Cukup jelas, selanjutnya dapat dibaca lebih lengkap dalam Permendiknas Nomor 19
Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3 57


14
Contoh Rumusan Misi Sekolah/Madrasah

1. Menumbuhkembangkan sikap, perilaku, dan sikap amaliah yang


berlandaskan agama Islam di Madrasah.
2. Menumbuhkan semangat belajar agama Islam.
3. Melaksanakan bimbingan dan pembelajaran aktif, kreatif, efektif, dan
menarik sehingga peserta didik berkembang secara optimal sesuai
dengan potensi yang mereka miliki.
4. ...

Mengapa slide ini penting?


Memberikan gambaran konkrit sebuah pernyataan misi di tingkat sekolah/madrasah.

Inti uraian:
1. Sekolah/madrasah dapat mengembangkan rumusan misi yang baik sesuai dengan konteks
layanan utama/tupoksinya.
2. Pelatih dapat meminta peserta untuk menyebutkan asal sekolah/madrasahnya dan
menyebutkan misi yang telah disusun selama ini serta gambaran perubahannya setelah
mengikuti uraian tentang misi.
3. Pelatih dapat menambahkan contoh-contoh visi lainnya untuk memperkaya peserta dalam
contoh misi yang konkrit.

15
Contoh Rumusan........(lanjutan)
4. Menumbuhkan semangat keunggulan secara intensif dan daya saing
yang sehat kepada seluruh warga sekolah/madrasah baik prestasi
akademik maupun non akademik.
5. Menata lingkungan sekolah/madrasah yang bersih, sehat, dan indah.
6. Mendorong, membantu dan memfasilitasi peserta didik untuk
mengembangkan kemampuan, bakat, dan minatnya sehingga dapat
dikembangkan secara lebih optimal dan memiliki daya saing yang
tinggi.

58 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3


Mengapa slide ini penting?
Memberikan gambaran konkrit sebuah pernyataan misi di tingkat sekolah/madrasah.

Inti uraian:
1. Sekolah/madrasah dapat mengembangkan rumusan misi yang baik sesuai dengan konteks
layanan utama/tupoksinya.
2. Pelatih dapat meminta peserta untuk menyebutkan asal sekolah/madrasahnya dan
menyebutkan misi yang telah disusun selama ini serta gambaran perubahannya setelah
mengikuti uraian tentang misi.
3. Pelatih dapat menambahkan contoh-contoh visi lainnya untuk memperkaya peserta dalam
contoh misi yang konkrit.

16
Merumuskan Tujuan

Tujuan sekolah/madrasah pada dasarnya merupakan


langkah untuk mewujudkan misi sekolah/madrasah dalam
jangka waktu tertentu.

Mengapa slide ini penting?


Menjelaskan pemahaman tentang tujuan sekolah/madrasah dan kriteria utama penyusunan tujuan
sekolah/madrasah yang baik.

Inti uraian:
1. Tujuan sekolah/madrasah pada dasarnya adalah langkah/tindakan untuk mewujudkan misi
agar sekolah/madrasah mencapai kualitas layanan dengan standar kualitas tertentu.
2. Rekomendasi template penyusunan tujuan dapat diberikan sebagai berikut:
• Tujuan diselenggarakannya misi.....agara sekolah/madrasah menjadi.........sehingga........

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3 59


17
Rumusan Tujuan Sekolah/Madrasah
(Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007)

1. Menggambarkan tingkat kualitas yang perlu dicapai dalam jangka


menengah (4 tahunan).
2. Mengacu pada visi, misi, dan tujuan pendidikan nasional serta relevan
dengan kebutuhan masyarakat.
3. Mengacu pada standar kompetensi lulusan yang sudah ditetapkan oleh
sekolah/madrasah dan Pemerintah.
4. . . .

Mengapa slide ini penting?


Memberikan argumen legal yuridis yang dapat diacu oleh sekolah/madrasah dalam penyusunan
tujuan.

Inti uraian: Cukup jelas, selanjutnya dapat dibaca lebih lengkap dalam Permendiknas Nomor 19
Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah.

18
Rumusan Tujuan ..............(lanjutan)

4. Mengakomodasi masukan dari berbagai pihak yang berkepentingan


termasuk komite sekolah/madrasah dan diputuskan oleh rapat dewan
pendidik yang dipimpin oleh kepala sekolah/madrasah.
5. Disosialisasikan kepada warga sekolah/madrasah dan segenap pihak
yang berkepentingan.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan argumen legal yuridis yang dapat diacu oleh sekolah/madrasah dalam penyusunan
tujuan.

Inti uraian: Cukup jelas, selanjutnya dapat dibaca lebih lengkap dalam Permendiknas Nomor 19
Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah.

60 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3


19
Contoh Tujuan Tahap I (2010 – 2013)
1. Meningkatkan pengamalan 5 S (Senyum, Salam, Sapa, Sopan, dan Santun) pada
seluruh warga sekolah.
2. Meningkatkan pengamalan shalat berjamaah (zhuhur) di madrasah.
3. Meningkatkan nilai rata-rata UN secara berkelanjutan.
4. Mewujudkan tim olahraga dan kesenian yang mampu bersaing di tingkat
provinsi dan nasional.
5. Meningkatkan jumlah lulusan yang diterima di sekolah/madrasah atau
perguruan tinggi yang baik.
6. Meningkatkan kepedulian warga madrasah terhadap kesehatan, kebersihan,
dan keindahan lingkungan madrasah.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan gambaran konkrit sebuah pernyataan tujuan di tingkat sekolah/madrasah.

Inti uraian:
• Sekolah/madrasah dapat mengembangkan rumusan tujuan yang baik sesuai dengan konteks
layanan utama/tupoksinya
• Pelatih dapat meminta peserta untuk menyebutkan asal sekolah/madrasahnya dan
menyebutkan salah satu tujuan dalam RKS/M saat ini yang mengacu kepada misi dan gambaran
perubahannya setelah mengikuti uraian tentang misi.
• Pelatih dapat menambahkan contoh-contoh tujuan lainnya untuk memperkaya peserta dalam
contoh tujuan yang konkrit.

20
Contoh Tujuan Tahap II (2014 – 2017)
1. Mewujudkan tim olimpiade matematika, sains dan KIR yang mampu bersaing
di tingkat nasional.
2. Meningkatkan jumlah sarana dan prasarana serta pemanfaatannya yang
mendukung peningkatan prestasi akademik dan non akademik.
3. Meningkatkan jumlah peserta didik yang menguasai bahasa Inggris dan Arab
secara aktif.
4. Mewujudkan sekolah sebagai lembaga pendidikan yang diperhitungkan oleh
masyarakat kabupaten pada khususnya dan provinsi pada umumnya.
5. Mewujudkan sekolah ini sebagai sekolah rujukan di tingkat kabupaten/kota
dan provinsi.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3 61


Mengapa slide ini penting?
Memberikan gambaran konkrit sebuah pernyataan tujuan di tingkat sekolah/madrasah.

Inti uraian:
• Sekolah/madrasah dapat mengembangkan rumusan tujuan yang baik sesuai dengan konteks
layanan utama/ tupoksinya
• Pelatih dapat meminta peserta untuk menyebutkan asal sekolah/madrasahnya dan
menyebutkan salah satu tujuan dalam RKS/M-nya saat ini yang mengacu kepada misi dan
gambaran perubahannya setelah mengikuti uraian tentang misi.
• Pelatih dapat menambahkan contoh-contoh tujuan lainnya untuk memperkaya peserta dalam
contoh tujuan yang konkrit.

21
Menentukan Sasaran

• Sasaran adalah tantangan utama yang akan dicapai sekolah/madrasah


dalam waktu empat tahun ke depan.
• Sasaran disusun untuk mencapai tujuan.
• Penetapan sasaran sebagai pedoman dalam penyusunan program dan
kegiatan.
• Menggunakan rumusan SMART (Specifik/khusus, Measurable/terukur,
Achievable/dapat dicapai, Realistic/realistis dan Timebound/kerangka
waktu)

Mengapa slide ini penting?


Menjelaskan konsep pemahaman tentang sasaran sekolah/madrasah dan kriteria utama
penyusunan sasaran sekolah/madrasah yang baik.

Inti uraian:
• Berbeda dengan 3 elemen sebelumnya penyusunan sasaran diharapkan tidak lagi bersifat
kualitatif akan tetapi kuantitatif.
• Secara hirarki sasaran disusun untuk mewujudkan tujuan sekolah/madrasah yang ada.
• Penyusunan sasaran penting adanya agar program dan kegiatan dapat disusun secara lebih
baik.
• Format penyusunan sasaran yang baik menggunakan pola SMART.
- Specifik, jelas untuk fokus pada layanan tertentu.
- Measurable/terukur; dituliskan berupa jumlah, rasio maupun % yang akan dicapai.
- Achievable, dapat dicapai menggunakan sumber daya yang tersedia.
- Realistic, wajar sesuai dengan trend pencapaian selama 5 tahun terakhir.
- Timebound, terdapat kerangka waktu yang jelas dalam 4 tahun pelajaran/4 tahun anggaran.

62 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3


22
Langkah-langkah Menentukan Sasaran:

1. Mengidentifikasi harapan pemangku kepentingan.


2. Merumuskan tantangan sekolah/madrasah.
3. Menetapkan tantangan utama (prioritas) tantangan sekolah/
madrasah.
4. Menentukan penyebab utama tantangan.
5. Menentukan alternatif pemecahan tantangan.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan pedoman langkah dalam menyusun sasaran dan menetukan target sasaran di tingkat
sekolah/madrasah.

Inti uraian:
• Uraikan dan jelaskan 5 tahapan utama langkah praktis dalam menyusun dan menentukan
sasaran.
• Informasi lebih lanjut, pelatih dapat membaca lembar bahan bacaan Sesi 3 Modul 2 pembahasan
Menyusun dan Menentukan Sasaran.

23
Contoh Sasaran

• Meningkatnya rata-rata nilai UASBN Matematika sebesar 1,51 (dari


6,49 menjadi 8) pada tahun ajaran 2010-2012.
• Meningkatnya rata-rata nilai UASBN IPA sebesar 1,26 (dari 6,74
menjadi 8) pada tahun ajaran 2010-2012.
• Terselesaikannya 100% pembangunan masjid sekolah/madrasah dan
melengkapi berbagai sarana yang dibutuhkan.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3 63


Mengapa slide ini penting?
Memberikan gambaran konkrit sebuah pernyataan sasaran di tingkat sekolah/madrasah.

Inti uraian:
• Sekolah/madrasah dapat mengembangkan rumusan sasaran yang baik sesuai dengan tujuan
sekolah/madrasah.
• Pelatih dapat meminta peserta untuk menyebutkan asal sekolah/madrasahnya dan
menyebutkan salah satu sasaran sekolah/madrasah dalam eksisting RKS/M-nya dan gambaran
perubahannya setelah mengikuti uraian tentang sasaran.
• Pelatih dapat menambahkan contoh-contoh sasaran lainnya untuk memperkaya peserta dalam
contoh penyusunan sasaran secara konkrit.

24

Tanya Jawab, Latihan dan


Kesimpulan

Mengapa slide ini penting?


Memberikan ruang bagi peserta untuk mengklarifikasi, menanyakan konsep yang belum dipahami
atau tidak disetujui bahkan bila mungkin memberikan kesempatan untuk berbagi pengalaman
dalam proses penyusunan

Inti uraian:
• Kesimpulan memberikan catatan penting pokok-pokok persoalan sekaligus tantangan dalam
menyusun visi-misi-tujuan-sasaran.
• Pelatih mengkonfirmasi balik kepada peserta dengan menanyakan apakah tujuan sesi ini
telah dicapai?

64 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3


III. Latihan

Penyusunan Visi, Misi Tujuan dan Sasaran

A. Instruksi Pelatih

Tujuan 1. Peserta dapat merumuskan visi, misi, tujuan, dan sasaran


sekolah/madrasah sesuai dengan kriteria yang baik
2. Peserta dapat mengevaluasi penyusunan visi, misi, tujuan, dan
sasaran sekolah/madrasah masing-masing berdasarkan kriteria
yang baik.

Waktu 60 menit

Tahapan Kegiatan 1. Tiap kelompok dipersilahkan berdiskusi untuk merumuskan


sebuah hirarki rencana strategis sekolah/madrasah yang terdiri
dari visi, misi, tujuan, dan sasaran sekolah/madrasah.
2. Peserta diminta untuk membuka dokumen perencanaan
sekolah/madrasah yang telah disusun (bila ada), sebagaimana
bahan acuan awal untuk menyusun dokumen perencanaan
strategis di sekolah/madrasah.
3. Kelompok diminta memastikan bahwa rumusan visi-misi-
tujuan-sasaran-program dan kegiatan yang disusun sesuai
dengan kriteria penyusunan.
4. Kelompok diminta untuk hanya memilih/menuliskan satu
pernyataan saja dari setiap elemen perencanaan strategis yang
diminta
5. Tuliskan hasil diskusi tersebut pada kertas plano.
6. Salah seorang anggota masing-masing kelompok memaparkan
hasil diskusi tersebut. Kelompok lain silahkan untuk
menanggapi dan memberikan masukan.
7. Kelompok pemapar membuat simpulan akhir rumusan visi, misi,
tujuan, dan sasaran sekolah/madrasah tersebut.
8. Pelatih utama memberikan catatan tambahan ataupun ulasan
penegasan hal-hal penting yang harus di perhatikan oleh
peserta berdasarkan pengamatan hasil kerja kelompok.

Lembar Kerja Lihat lembar kerja terlampir.

Simpulan

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3 65


B. Lembar Kerja

Merumuskan Visi, Misi, Tujuan, dan Sasaran

No Elemen Pernyataan

1 Visi

2 Misi

3 Tujuan

4 Sasaran

66 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3


IV. Lembar Bahan Bacaan

Menentukan Kondisi Sekolah/Madrasah yang Diharapkan

Setelah menentukan kondisi sekolah/madrasah saat ini, langkah berikut yang harus dilakukan
adalah menentukan kondisi sekolah/madrasah yang diharapkan. Untuk menentukan kondisi
sekolah/madrasah yang diharapkan, ada 4 (empat) langkah yang harus dilakukan oleh penyusun
RKS/M, yaitu: (1) merumuskan visi sekolah/madrasah, (2) merumuskan misi sekolah/madrasah,
(3) merumuskan tujuan sekolah/madrasah, dan (4) menentukan sasaran kegiatan sekolah/
madrasah.

Mengacu kepada Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 dinyatakan bahwa sekolah/madrasah


merumuskan dan menetapkan serta mengembangkan visi, misi, dan tujuan sekolah/madrasah.

Berikut ini penjelasan mengenai bagaimana cara merumuskan visi, misi, tujuan, dan sasaran
kegiatan sekolah/madrasah.

(1) Merumuskan Visi Sekolah/Madrasah


Visi sekolah/madrasah adalah gambaran sekolah/madrasah yang diinginkan di masa depan.
Visi sekolah/madrasah dikembangkan sesuai dengan keinginan atau cita-cita sekolah/madrasah
dengan tetap berkepribadian Indonesia. Artinya visi suatu sekolah/madrasah harus mengacu
pada kondisi lingkungan sekolah/madrasah dan daerah, namun juga harus berorientasi pada
tujuan pendidikan dasar dan tujuan pendidikan nasional. Hal ini untuk menghindari terjadinya
kekeliruan bahwa sekolah/madrasah ’bebas’ menentukan visinya dan tidak terkait dengan
kebijakan pihak lain. Di samping itu, visi sekolah/madrasah juga harus mempertimbangkan
potensi yang dimiliki sekolah/madrasah dan harapan masyarakat. Artinya, jenis dan mutu
layanan pendidikan seperti apa yang diharapkan oleh orang tua peserta didik dan masyarakat
untuk mewujudkan harapan tersebut.

Dalam Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh
Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah dijelaskan bahwa visi sekolah/madrasah:
1. Dijadikan sebagai cita-cita bersama warga sekolah/madrasah dan segenap pihak yang
berkepentingan pada masa yang akan datang.
2. Mampu memberikan inspirasi, motivasi, dan kekuatan pada warga sekolah/madrasah dan
segenap pihak yang berkepentingan.
3. Dirumuskan berdasar masukan dari berbagai warga sekolah/madrasah dan pihak-pihak
yang berkepentingan selaras dengan visi institusi di atasnya serta visi pendidikan nasional.
4. Diputuskan oleh rapat dewan pendidik yang dipimpin oleh kepala sekolah/madrasah
dengan memperhatikan masukan komite sekolah/madrasah.
5. Disosialisasikan kepada warga sekolah/madrasah dan segenap pihak yang berkepentingan.
6. Ditinjau dan dirumuskan kembali secara berkala sesuai dengan perkembangan dan
tantangan di masyarakat.

Dalam perumusan visi sekolah/madrasah perlu memperhatikan rambu-rambu berikut ini:


1. Mengacu kepada landasan filosofis bangsa, UUD, dll. yang bersifat baku dan telah menjadi
pegangan hidup bangsa Indonesia;

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3 67


2. Memiliki indikator pengembangan prestasi akademik dan non akademik;
3. Berkepribadian, nasionalisme, budaya nasional Indonesia;
4. Perkembangan era global;
5. Perkembangan IPTEK
6. Dilandasi oleh keimanan dan ketakwaan;
7. Sesuai konteks daerah, sekolah/madrasah, visi yayasan;
8. Belum operasional;
9. Menggambarkan harapan masa datang.

Contoh rumusan visi sekolah/madrasah:


“Terwujudnya lulusan SMP yang beriman, berilmu, dan beramal saleh serta memiliki daya
saing di bidang IPTEK, olahraga dan berwawasan lingkungan”

Indikator-indikatornya adalah:
1. Menjadikan ajaran-ajaran dan nilai-nilai agama sebagai pandangan hidup, sikap hidup, dan
keterampilan hidup dalam kehidupan sehari-hari.
2. Memiliki daya saing yang tinggi dalam mencapai prestasi UN.
3. Memiliki daya saing dalam memasuki sekolah/madrasah dan perguruan tinggi yang baik.
4. Memiliki daya saing dalam olimpiade matematika, sain, dan KIR pada tingkat lokal, nasional,
dan internasional.
5. Memiliki daya saing dalam prestasi ICT.
6. Memiliki daya saing dalam prestasi seni dan olahraga.
7. Memiliki kepedulian yang tinggi terhadap lingkungan
8. Memiliki kemandirian, kemampuan beradaptasi, dan survive di lingkungannya.
9. Memiliki lingkungan sekolah/madrasah yang aman, nyaman, dan kondusif untuk belajar.

(2) Merumuskan Misi Sekolah/Madrasah


Misi sekolah/madrasah adalah tindakan atau upaya untuk mewujudkan visi. Jadi misi merupakan
penjabaran visi dalam bentuk rumusan tugas, kewajiban, dan rancangan tindakan yang dijadikan
arahan untuk mewujudkan visi sekolah/madrasah. Dengan kata lain, misi adalah bentuk layanan
untuk memenuhi tuntutan sekolah/madrasah yang dituangkan dalam visi dengan berbagai
indikatornya. Rumusan misi selalu dalam bentuk kalimat yang menunjukkan ’tindakan’ dan
bukan kalimat yang menunjukkan ’keadaan’ sebagaimana pada rumusan visi.

Dalam Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 dijelaskan bahwa misi sekolah/madrasah:


1. Memberikan arah dalam mewujudkan visi sekolah/madrasah sesuai dengan tujuan
Pendidikan nasional.
2. Merupakan tujuan yang akan dicapai dalam kurun waktu tertentu.
3. Menjadi dasar program pokok sekolah/madrasah.
4. Menekankan pada kualitas layanan peserta didik dan mutu lulusan yang diharapkan oleh
sekolah/madrasah.
5. Memuat pernyataan umum dan khusus yang berkaitan dengan program sekolah/madrasah.
6. Memberikan keluwesan dan ruang gerak pengembangan kegiatan satuan-satuan unit
sekolah/madrasah yang terlibat.
7. Dirumuskan berdasarkan masukan dari segenap pihak yang berkepentingan termasuk
komite sekolah/madrasah dan diputuskan oleh rapat dewan pendidik yang dipimpin oleh
kepala sekolah/madrasah.

68 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3


8. Disosialisasikan kepada warga sekolah/madrasah dan segenap pihak yang berkepentingan.
9. Ditinjau dan dirumuskan kembali secara berkala sesuai dengan perkembangan dan
tantangan di masyarakat.

Bertolak dari visi dan indikator-indikator tersebut di atas, maka contoh rumusan misi adalah
sebagai berikut:
1. Menumbuhkembangkan sikap, perilaku, dan amaliah yang berlandaskan agama (Islam) di
sekolah/madrasah.
2. Menumbuhkan semangat belajar agama Islam.
3. Melaksanakan bimbingan dan pembelajaran aktif, kreatif, efektif, dan menarik sehingga
peserta didik berkembang secara optimal sesuai dengan potensi yang mereka miliki.
4. Menumbuhkan semangat keunggulan secara intensif dan daya saing yang sehat kepada
seluruh warga sekolah/madrasah baik prestasi akademik maupun non akademik.
5. Menata lingkungan sekolah/madrsah yang bersih, sehat, dan indah.
6. Mendorong, membantu dan memfasilitasi peserta didik untuk mengembangkan
kemampuan, bakat, dan minatnya sehingga dapat dikembangkan secara lebih optimal dan
memiliki daya saing yang tinggi.
7. Mengembangkan life skills dalam setiap aktivitas pendidikan.
8. Mengembangkan sikap kepekaan terhadap lingkungan.
9. Menerapkan manajemen partisipatif dengan melibatkan seluruh warga sekolah/madrasah,
komite sekolah/madrasah, dan para pemangku kepentingan dalam pengambilan keputusan.
10. Mewujudkan sekolah/madrasah sebagai lembaga pendidikan yang memperoleh
kepercayaan dari masyarakat.

(3) Merumuskan Tujuan Sekolah/Madrasah


Tujuan sekolah/madrasah. Setelah visi dan misi dirumuskan, kemudian berdasarkan visi dan
misi tersebut sekolah/madrasah merumuskan tujuan sekolah/madrasah selama lima tahun
ke depan menuju standar pelayanan minimal (SPM) dan atau standar nasional pendidikan
(SNP). Dengan demikian, tujuan sekolah/madrasah pada dasarnya merupakan langkah untuk
mewujudkan visi sekolah/madrasah dalam jangka waktu tertentu. Tujuan tingkat satuan
pendidikan merupakan rumusan mengenai apa yang diinginkan pada kurun waktu tertentu.

Dalam Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 dijelaskan bahwa tujuan sekolah/madrasah:


1. Menggambarkan tingkat kualitas yang perlu dicapai dalam jangka menengah (empat
tahunan).
2. Mengacu pada visi, misi, dan tujuan pendidikan nasional serta relevan dengan kebutuhan
masyarakat.
3. Mengacu pada standar kompetensi lulusan yang sudah ditetapkan oleh sekolah/madrasah
dan Pemerintah.
4. Mengakomodasi masukan dari berbagai pihak yang berkepentingan termasuk komite
sekolah/madrasah dan diputuskan oleh rapat dewan pendidik yang dipimpin oleh kepala
sekolah/madrasah.
5. Disosialisasikan kepada warga sekolah/madrasah dan segenap pihak yang berkepentingan.

Visi dan misi sekolah/madrasah terkait dengan jangka waktu yang panjang, bisa antara
10 – 15 tahun; sedangkan tujuan sekolah/madrasah dikaitkan dengan jangka waktu menengah
dan pendek (1-4 tahun). Dengan demikian, tujuan sekolah/madrasah dapat berwujud sebagian

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3 69


dari visi yang sudah ditentukan bersama. Sebagai contoh, satu sekolah/madrasah telah
menetapkan visinya dengan 10 indikator, maka tujuan sekolah/madrasah dapat dibagi ke dalam
dua tahap berikut ini:

Tujuan sekolah/madrasah tahap I (2010 – 2013) berusaha mencapai:


1. Meningkatkan pengamalan 5 S (Senyum, Salam, Sapa, Sopan, dan Santun) pada seluruh
warga sekolah/madrasah;
2. Meningkatkan pengamalan shalat berjamaah (zhuhur) di sekolah/madrasah;
3. Meningkatkan nilai rata-rata UN secara berkelanjutan;
4. Mewujudkan tim olahraga dan kesenian yang mampu bersaing di tingkat provinsi dan
nasional;
5. Meningkatkan jumlah lulusan yang diterima di sekolah/madrasah atau perguruan tinggi
yang baik;
6. Meningkatkan kepedulian warga sekolah/madrasah terhadap kesehatan, kebersihan, dan
keindahan lingkungan sekolah/madrasah.

Tujuan Sekolah/Madrasah tahap II (2014 – 2017) berusaha mencapai:


1. Mewujudkan tim olimpiade matematika, sain dan KIR yang mampu bersaing di tingkat
nasional;
2. Meningkatkan jumlah sarana dan prasarana serta pemanfaatannya yang mendukung
peningkatan prestasi akademik dan non akademik;
3. Meningkatkan jumlah peserta didik yang menguasai bahasa Inggris dan Arab secara aktif;
4. Mewujudkan sekolah/madrasah sebagai lembaga pendidikan yang diperhitungkan oleh
masyarakat kabupaten/kota khususnya dan provinsi pada umumnya;
5. Mewujudkan sekolah/madrasah sebagai sekolah/madrasah rujukan di tingkat kabupaten/
kota dan provinsi.

(4) Menentukan Sasaran


Sasaran adalah tantangan utama yang akan dicapai sekolah/madrasah dalam waktu empat
tahun ke depan. Penetapan sasaran sekolah/madrasah ini bertujuan untuk dijadikan pedoman
dalam menyusunan program dan kegiatan yang akan dilakukan dalam waktu tertentu guna
merealisasikan alternatif pemecahan tantangan yang telah dirumuskan.

Langkah-langkah dalam menentukan sasaran:


Setelah visi, misi, tujuan sekolah/madrasah ditentukan, langkah berikutnya adalah menentukan
sasaran kegiatan. Berikut adalah langkah-langkah dalam menentukan sasaran.

1. Mengidentifikasi Harapan Pemangku Kepentingan


Dalam menentukan harapan pemangku kepentingan sebaiknya dirumuskan bersama
dengan para pemangku kepentingan. Hal ini penting karena keterlibatan aktif dari semua
pemangku kepentingan adalah salah satu kunci keberhasilan sebuah sekolah/madrasah.
Keterlibatan mereka harus diupayakan dari sejak awal. Jika mereka terlibat dalam
menganalisis kondisi sekolah/madrasah, merumuskan kondisi sekolah/madrasah yang
diharapkan dan ikut terlibat dalam proses pembuatan rencana kerja sekolah/madrasah,
maka keterlibatan mereka dalam pelaksanaan program-program kerja sekolah/madrasah
juga akan meningkat

70 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3


Pertanyaan kunci yang harus dijawab dalam menetapkan harapan pemangku kepentingan
adalah: Seperti apa seharusnya sekolah/madrasah ini empat tahun mendatang? Atau apa
harapan-harapan yang dianggap penting oleh pemangku kepentingan dan yang menjadi
perhatian mereka dalam kinerja sekolah/madrasah?

Dalam menetapkan harapan pemangku kepentingan hendaknya:


a. Dirumuskan berdasarkan hasil evaluasi diri sekolah/madrasah dan atau simpulan profil
sekolah/madrasah saat ini, bagian mana yang akan ditingkatkan, diperbaiki atau dicapai
dalam empat tahun ke depan;
b. Berorientasi pada peningkatan/perbaikan sekolah/madrasah (school improvement),
termasuk memperkuat kapasitas sekolah/madrasah dalam mengembangkan ilmu
pengetahuan dan menyampaikan pengetahuan tersebut kepada peserta didik, serta
memperkuat kapasitas sekolah/madrasah dalam kolaborasi yang dibangun atas dasar
kepercayaan;
c. Mencakup bukan hanya harapan penyedia layanan (service provider), tetapi juga pengguna
layanan (service user);
d. Mengacu pada visi dan misi serta tujuan yang sudah dimiliki oleh sekolah/madrasah
e. Mengacu kepada standar pelayanan minimal (SPM), dan/atau standar nasional
pendidikan (SNP).

Berikut ini adalah tabel untuk membantu merumuskan harapan pemangku kepentingan
sekolah/madrasah.

Tabel 1. Contoh Kategori, Hasil EDS/Profil Sekolah/Madrasah dan Harapan


Pemangku Kepentingan

Kategori/Aspek Hasil EDS/Profil Sekolah/ SPM/SNP Harapan Pemangku


Pengembangan Madrasah Kepentingan

1 2 3 4

II. Kurikulum dan Kegiatan Pembelajaran

Nilai Ujian Rata-rata nilai UN selama tiga tahun Nilai rata-rata UN


Nasional (UN). terakhir mengalami penurunan untuk untuk pelajaran
pelajaran Matematika (7,55 ; 6,77 ; Matematika dan IPA
6,49) dan IPA (7,02 ; 6,80 ; 6,74), tetapi naik menjadi 8,00
masih berada di atas rata-rata tingkat
kabupaten (Matematika 6,30; IPA 6,71).

Kelulusan Persentase kelulusan UN tiga tahun Persentase kelulusan


terakhir 100% UN 100%

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3 71


2. Merumuskan Tantangan Sekolah/Madrasah
Perbedaan antara apa yang menjadi harapan sekolah/madrasah dengan hasil evaluasi diri
sekolah/madrasah atau apa yang ada dalam profil sekolah/madrasah pada tabel 1, kolom
2 dan 3, merupakan tantangan sekolah/madrasah.1 Yang perlu diperhatikan dalam
perumusan tantangan adalah bagaimana tantangan tersebut dapat diwujudkan berdasarkan
harapan yang telah dirumuskan tadi untuk mencapai prestasi tertentu atau
mempertahankan keberhasilan/prestasi sekolah/madrasah yang telah dicapainya selama
ini.
Tantangan sekolah/madrasah sebaiknya dirumuskan secara spesifik, artinya rumusan
tantangan harus menunjukkan:
a. Apabila berkaitan dengan nilai mata pelajaran, maka perlu dirumuskan besaran
tantangan, dan di kelas mana saja, apakah angka merupakan angka rata-rata atau angka
absolute; kalau angka rata-rata, maka rata-rata yang mana (mean, median dan
seterusnya);
b. Apabila berkaitan dengan guru, maka perlu dirumuskan guru di kelas mana saja; apakah
guru semua kelompok umur atau kelompok umur tertentu, apakah semua mata
pelajaran atau satu mata pelajaran saja, dan seterusnya;
c. Apabila berkaitan dengan buku/bahan ajar, maka perlu dirumuskan mata pelajaran
mana saja, atau semua mata pelajaran, buku teks, buku referensi; buku pegangan peserta
didik atau guru, untuk kelas mana saja dan seterusnya.

3. Menetapkan Tantangan Utama (Prioritas)


Banyak tantangan yang harus diwujudkan oleh sekolah/madrasah dalam meningkatkan
mutu pendidikan, namun karena keterbatasan-keterbatasan sekolah/madrasah seperti
sumber daya manusia, pendanaan, fasilitas dan sebagainya; maka sekolah/madrasah
sebaiknya memfokuskan diri pada beberapa tantangan yang memiliki pengaruh besar
pada kinerja sekolah/madrasah secara keseluruhan. Tantangan inilah yang disebut
tantangan utama (prioritas). Tantangan utama dipilih dari urutan prioritas tantangan
tertinggi dan diperkirakan masih dapat ditangani sampai akhir periode RKS/M. Penetapan
tantangan utama ini juga tergantung kepada kebijakan sekolah/madrasah. Sekolah/
Madrasah yang menentukan sampai urutan ke berapa tantangan tersebut dianggap sebagai
tantangan utama atau prioritas. Hal-hal di bawah ini dapat digunakan sebagai pedoman
untuk menentukan tantangan utama.
a. Tingkat kepentingan suatu tantangan terhadap keseluruhan tujuan pengembangan/
peningkatan mutu;
b. Besaran tantangan (besarnya perbedaan antara harapan dengan kondisi nyata sekolah/
madrasah);
c. Sumber daya manusia yang tersedia untuk menangani tantangan tersebut, baik yang
ada sekarang maupun yang akan datang;
d. Perkiraan jumlah biaya dan dana yang akan diperoleh;
e. Kesiapan sekolah/madrasah dalam menghadapi tantangan tersebut dan sebagainya.

Berikut ini contoh rumusan kesimpulan profil, harapan pemangku kepentingan, tantangan,
dan tantangan utama (prioritas).

1
Manual MBE juga menyebutnya Tantangan. Sedangkan buku “Pelaksanaan Manajemen Berbasis Sekolah” yang
diterbitkan oleh Direktorat PLP (untuk selanjutnya disebut Buku MBS), menyebutnya “Tantangan Nyata”

72 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3


Tabel 2. Contoh Rumusan Identifikasi Tantangan (Kesimpulan Hasil EDS/Profil
Sekolah/Madrasah, Harapan dan Tantangan)

Kategori Kesimpulam Hasil EDS/ SPM/ Harapan Tantangan Tantangan


Profil Sekolah/Madrasah SNP Pemangku Utama
Kepentingan (Prioritas)

1 2 3 4 4

II. Kurikulum dan Kegiatan Pembelajaran

Rata-rata Nilai Rata-rata nilai UN selama Nilai rata-rata UN Menaikkan rata- 1


UN tiga tahun terakhir untuk mata rata nilai UN
mengalami penurunan pelajaran matematika
untuk mata pelajaran matematika dan sebesar 1,51 (dari
matematika (7,55 ; 6,77 ; IPA menjadi 8,00. 6,49 menjadi 8).
6,49) dan IPA (7,02 ; 6,80 ;
6,74), tetapi masih berada Menaikkan rata- 2
di atas rata-rata tingkat rata nilai UN IPA
kabupaten (matematika sebesar 1,26 (dari
6,30; IPA 6,71). 6,74 menjadi 8).

Persentase Persentase kelulusan UN Persentase Mempertahankan 3


Kelulusan tiga tahun terakhir 100%. kelulusan UN persentase
100%. kelulusan UN
100%.

Setelah menentukan tantangan utama (prioritas), yang harus dilakukan kemudian adalah
menganalisis pemecahan tantangan utama tersebut. Untuk itu, ada dua langkah yang harus
dilakukan, yaitu: (1) menentukan penyebab utama tantangan, dan (2) menetapkan alternatif
pemecahan tantangan.

Seperti telah dikemukakan sebelumnya bahwa sasaran adalah tantangan utama yang akan dicapai
sekolah/madrasah dalam waktu empat tahun ke depan. Penetapan sasaran sekolah/madrasah ini
bertujuan untuk dijadikan pedoman dalam menyusunan program dan kegiatan yang akan dilakukan
dalam waktu tertentu guna merealisasikan alternatif pemecahan tantangan yang telah dirumuskan.

Penentuan sasaran yang baik, di samping harus mengacu kepada visi, misi, dan tujuan sekolah/
madrasah yang telah ditetapkan, juga harus memperhatikan tiga hal, yaitu: 1) realistis, 2) dapat
diukur, dan 3) spesifik.

a. Penentuan sasaran yang realistis, misalnya tantangan nilai rata-rata UN mata pelajaran
matematika peserta didik sebesar 1,51 (dari harapan 8 dan kenyataan 6,49). Keputusan
menentukan sasaran sebesar 1,51 (satu koma lima satu) harus menimbang dengan matang
terutama tingkat kesiapan sekolah/madrasah dan faktor-faktor pendukung lainnya;
b. Rumusan sasaran baik secara kualitatif ataupun kuantitatif harus dapat diukur;
c. Sasaran harus dirumuskan secara spesifik. Misalnya: nilai rata-rata UN mata pelajaran
matematika naik sebesar 1,51 pada tahun berapa dalam periode pelakasanaan RKS/M .

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3 73


Tabel 3. Contoh Sasaran

No Tantangan Utama Sasaran

1 Menaikkan rata-rata nilai UN Matematika sebesar Nilai rata-rata UN Matematika naik


1,51 (dari 6,49 menjadi 8) sebesar 1,51 (dari 6,49 menjadi 8).

2
Menaikkan rata-rata nilai UN IPA sebesar 1,26 Nilai rata-rata UN IPA naik sebesar 1,26
(dari 6,74 menjadi 8). (dari 6,74 menjadi 8).

4. Menentukan Penyebab Utama Tantangan


Untuk memenuhi harapan para pemangku kepentingan, sekolah/madrasah menghadapi dua
masalah yang berbeda. Pertama, bagaimana membenahi kondisi sekolah/madrasah yang ada,
dan kedua, bagaimana meningkatkan upaya untuk mencapai harapan yang dicita-citakan tadi.
Oleh karena itu, perlu dicari apa yang menyebabkan tantangan tersebut muncul. Penyebab
tantangan akan banyak dijumpai, namun penyusun RKS/M sebaiknya berkonsentrasi pada
penyebab yang paling berpengaruh, yang disebut penyebab utama tantangan. Untuk itu, kita
perlu mengidentifikasi beberapa penyebab tantangan, dan kemudian memilihnya yang benar-
benar mempunyai pengaruh besar terhadap adanya tantangan tersebut.

Cara Menentukan Penyebab Utama Tantangan adalah:


a. Mendaftar penyebab tantangan;
b. Memilih penyebab utama tantangan.

Mendaftar Penyebab Tantangan. Untuk ini, pertama perlu diidentifikasi semua hal yang
mungkin terkait dengan adanya tantangan. Kemudian mendaftarnya satu persatu apakah hal
tersebut berpengaruh cukup kuat terhadap terjadinya tantangan.

Hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam mendaftar penyebab tantangan antara lain:
• Kaitan langsung antara penyebab dengan tantangan (semakin langsung keterkaitannya
semakin tinggi prioritasnya);
• Kaitan dengan sumber daya yang perlu disediakan (semakin sedikit sumber daya yang
diperlukan tetapi besar pengaruhnya pada penanganan tantangan, maka semakin tinggi
urutan prioritasnya).

Memilih Penyebab Utama Tantangan. Setelah ditentukan urutan besar kecilnya


pengaruh, barulah ditentukan penyebab mana yang merupakan penyebab utama tantangan.
Suatu penyebab dianggap sebagai penyebab utama apabila pengaruhnya terhadap tantangan
cukup besar. Penentuan penyebab utama tantangan tersebut dilakukan oleh penyusun RKS/
M melalui diskusi.

74 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3


Tabel 4. Contoh Daftar Penyebab Tantangan Utama dan Penyebab Utama

No Tantangan Utama Daftar Penyebab Penyebab Utama


Utama Tantangan Ya Bukan

1 Menaikkan rata-rata nilai UN 1. Kompetensi pedagogik V


pelajaran matematika sebesar guru matematika masih
1,51 (dari 6,49 menjadi 8) kurang memadai;
2. Dukungan orang tua V
peserta didik terhadap
pembelajaran anak
masih kurang;
3. Buku penunjang untuk V
mata pelajaran
matematika kurang.

2 Menaikkan rata-rata nilai UN 1. Kompetensi profesional V


mata pelajaran IPA sebesar guru mata pelajaran IPA
1,26 (dari 6,74 menjadi 8). masih kurang memadai;
2. Media dan sumber V
belajar untuk mata
pelajaran IPA kurang
memadai.

5. Menentukan Alternatif Pemecahan Tantangan


Langkah berikutnya adalah memikirkan alternatif pemecahan tantangan utama. Alternatif-
alternatif pemecahan yang diidentifikasi akan memperkaya sekolah/madrasah dalam
memilih program yang akan dipilih untuk mengatasi tantangan.

Setelah penyebab utama diketahui, langkah berikutnya adalah upaya untuk mengatasinya.
Oleh karena itu, sekolah/madrasah harus mencari alternatif-alternatif pemecahan
tantangan tersebut.

Membuat Daftar Alternatif Pemecahan Tantangan


Tidak ada rumus baku bagaimana cara mencari alternatif pemecahan tantangan. Karena
setiap tantangan mempunyai solusi tersendiri. Dalam mencari solusi tantangan perlu
memperhatikan paling sedikit tiga hal berikut:
1. Harus dirumuskan dalam kaitannya dengan penyebab utama tantangan;
2. Harus dapat memberikan kontribusi dalam mengatasi tantangan utama;
3. Alternatif pemecahan tersebut harus memiliki kesesuaian dengan kesiapan sekolah/
madrasah sebagaimana tampak dalam hasil evaluasi diri sekolah atau profil sekolah/
madrasah.

Menetapkan Alternatif Pemecahan Tantangan Utama


Alternatif pemecahan boleh dirumuskan sebanyak mungkin, namun karena keterbatasan
sarana, sumber daya dan dana sekolah/madrasah, maka alternatif pemecahan bisa dibatasi
mungkin hanya 2 sampai 3 alternatif pemecahan yang menjadi prioritas utama dalam
mengatasi penyebab utama dan membantu sekolah/madrasah dalam mencapai sasaran.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3 75


Tabel 5. Contoh Analisis Pemecahan Tantangan

Tantangan Penyebab Utama Alternatif Pemecahan Alternatif


Utama Pemecahan
Terpilih

Menaikkan rata- 1. Kompetensi 1.1. Memotivasi semua guru matematika kelas 6 untuk -
rata nilai UN pedagogik mengikuti pendidikan ke jenjang pendidikan S1.
mata pelajaran (pembelajaran)
matematika guru matematika 1.2. Meningkatkan partisipasi 3 guru matematika kelas 6 dalam -
sebesar 1,51 masih kurang kegiatan KKG.
(dari 6,49 memadai.
menjadi 8) 1.3. Meningkatkan kompetensi 3 guru matematika kelas 6 √
dalam strategi pembelajaran PAKEM/CTL.

2. Dukungan orang 2.1. Sosialisasi kepada orang tua kelas 6 mengenai pentingnya √
tua peserta didik memberikan dukungan belajar kepada anak.
terhadap
pembelajaran 2.2. Menjalin kerjasama antara orang tua peserta didik kelas 6 -
anaknya masih dengan pihak sekolah/madrasah dalam bimbingan belajar
kurang. anak.

2.3. Orang tua peserta didik kelas 6 membantu belajar peserta -


didik di rumah dengan menyediakan sumber belajar yang
diperlukan.

2.4. Mengaktifkan kegiatan paguyuban kelas 6. -

3. Buku Penunjang 3.1. Menyediakan modul pembelajaran matematika kelas 6. √


untuk pelajaran
matematika 3.2. Melengkapi buku sumber mata pelajaran matematika kelas 6. √
kurang
3.3. Bekerjasama dengan penerbit buku untuk pengadaan buku -
sumber matematika kelas 6.

Menaikkan rata- 1. Kompetensi 1.1. Memotivasi semua guru IPA kelas 6 untuk mengikuti -
rata nilai UN profesional guru pendidikan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi.
mata pelajaran IPA masih kurang
IPA sebesar memadai. 1.2. Mengirimkan 3 guru IPA kelas 6 mengikuti pelatihan mata √
1,26 (dari 6,74 pelajaran IPA.
menjadi 8).
1.3. Meningkatkan partisipasi guru IPA kelas 6 dalam kegiatan -
KKG.

1.4. Meningkatkan kompetensi 3 orang guru IPA kelas 6 dalam √


strategi pembelajaran PAKEM /CTL.

1.5. Meningkatkan kompetensi pedagogik 3 guru IPA kelas 6 √


dalam bidang pemilihan dan penggunaan media/ sumber
belajar IPA yang tepat.

2. Media dan 2.1 Memanfaatkan berbagai sumber/ media belajar IPA kelas 6 -
sumber belajar (lingkungan, buku, nara sumber, dll.).
kurang memadai.
2.2 Pemanfaatan barang bekas, murah, mudah terjangkau siswa, √
dan aman sebagai sumber belajar.

2.3 Menyediakan alat peraga sederhana dan murah buatan guru √


maupun peserta didik atau orang tua peserta didik.

76 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 3


Program, Penanggungjawab Program, Kegiatan,
Indikator Kinerja, dan Jadwal Kegiatan
SESI 4
I. Rencana Sesi

A. Pengantar
Salah satu kebijakan pemerintah saat ini adalah mengembangkan otonomi sekolah/
madrasah. Manajemen berbasis sekolah (MBS) merupakan salah satu cara untuk
mewujudkan kebijakan tersebut.

Salah satu aspek kunci keberhasilan MBS adalah sekolah/madrasah membuat program
yang berbasis data. Hanya dengan program yang berbasis data serta pemilihan program
sesuai dengan kebutuhan dan kondisi sekolah/madrasah saat inilah, mutu pendidikan di
sekolah/madrasah akan dapat ditingkatkan dan kewajiban untuk menuntaskan wajib
belajar 9 tahun dapat dipenuhi, terutama untuk anak dari keluarga yang kurang mampu
secara ekonomi. Sedangkan indikator kinerja diperlukan untuk mengukur ketercapaian
program/kegiatan yang telah dilaksanakan.

B. Tujuan
Setelah mengikuti sesi ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan:
1. Konsep dan cara merumuskan program.
2. Cara menentukan penanggungjawab program.
3. Konsep dan cara merumuskan indikator kinerja.
4. Konsep dan cara merumuskan kegiatan.
5. Cara menyusun jadwal kegiatan.

C. Pokok Bahasan
1. Pengertian dan Langkah-langkah Penyusunan Program serta Penentuan Penanggung-
jawab Program.
2. Pengertian, dan Langkah-langkah dalam Merumuskan Indikator Kinerja.
3. Pengertian dan Langkah-langkah dalam Merumuskan Kegiatan serta Jadwal Kegiatan.

D. Waktu
Total waktu yang disediakan untuk sesi ini adalah 90 menit.

E. Metode
1. Ceramah.
2. Latihan/kerja kelompok.
3. Tanya jawab.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4 77


F. Alat dan Bahan
1. Komputer/laptop dan LCD, papan tulis, spidol, kertas HVS, kertas plano, flipchart.
2. Silabus Modul 2. Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah.
3. Rencana Sesi 4. Program, Penanggungjawab Program, Kegiatan, Indikator Kinerja dan
Jadwal Kegiatan.
4. Power point (PPt 1 – 15).
5. Latihan 1 Sesi 4 - Tabel Penyusunan Program
a. Instruksi Pelatih
b. Lembar Kerja.
6. Lembar Bahan Bacaan - Program, Penanggungjawab Program, Kegiatan, Indikator
Kinerja dan Jadwal Kegiatan.

G. Strategi

Tahapan Kegiatan Waktu Alat & Bahan

Tahap 1. Menjelaskan kepada peserta tujuan sesi ini, serta 5 menit PPt 1-3
Pendahulan harapan-harapan yang bisa dicapai oleh peserta.

Tahap 2. Menjelaskan kepada peserta konsep program dan 20 menit PPt 4-8
Materi Pengantar cara-cara merumuskan sebuah program serta
Tentang Program menetapkan penanggung jawab program disertai
contoh yang jelas dengan menggunakan Tabel 1.

Tahap 3. Menjelaskan kepada peserta konsep tentang 15 menit PPt 9-10


Indikator Kinerja indikator kinerja (program) dan cara-cara LBB Sesi 4
Program merumuskan indikator kinerja disertai contoh
yang jelas dengan menggunakan tabel pembantu.

Tahap 4. Menjelaskan kepada peserta tentang konsep


Merumuskan kegiatan, dan cara-cara perumusan suatu kegiatan 15 menit PPt 11-12
Kegiatan disertai contoh yang jelas dengan menggunakan
tabel pembantu.

Tahap 5. 1. Memberikan kesempatan kepada peserta 30 menit PPt 13-14


Latihan untuk melakukan praktik penyusunan program
menentukan penanggungjawab program,
menetapkan indikator kinerja, kegiatan dan
jadwal kegiatan.
2. Minta salah seorang peserta untuk
memaparkan hasil pekerjaannya, peserta lain
menanggapi dan memberikan masukan.

Tahap 6. Penutup Berikan kesimpulan tentang materi sesi ini secara 5 menit PPt 15
keseluruhan dengan singkat dan padat sebagai
kegiatan akhir sesi ini.

H. Referensi
1. PP Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.
2. Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh
Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah.

78 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4


II. Power Point
1

Sesi 4
Program, Penanggungjawab Program,
Indikator Kinerja, Kegiatan dan
Jadwal Kegiatan

Mengapa slide ini penting?


Memberikan gambaran akan topik-topik yang tercakup dalam sesi ini.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan kepada peserta tentang topik-topik yang tercakup dalam Sesi 4
ini, dan diharapkan akan adanya motivasi dan ketertarikan peserta kepada topik-topik tersebut.

Tujuan Sesi

Setelah mengikuti sesi ini, peserta mampu menjelaskan:


• Konsep dan cara merumuskan program;
• Cara menentukan penanggungjawab program;
• Konsep dan cara merumuskan indikator kinerja;
• Konsep dan cara merumuskan kegiatan;
• Cara menyusun jadwal kegiatan.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan pemahaman tentang apa-apa yang diharapkan dapat dicapai dalam sesi ini.
Penelitian menunjukkan bahwa pembelajaran akan lebih efektif apabila tujuan yang akan dicapai
dalam pembelajaran ini diinformasikan kepada peserta pada awal pembelajaran.

Inti uraian:
• Pelatih memaparkan secara singkat tentang tujuan yang ingin dicapai dalam sesi ini.
• Sebutkan satau persatu tujuan sesi ini seperti yang dituliskan dalam slide.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4 79


3
Pokok Bahasan

• Pengertian dan Langkah-langkah Penyusunan Program serta Penentuan


Penanggungjawab Program.
• Pengertian, dan Langkah-langkah dalam Merumuskan Indikator Kinerja.
• Pengertian dan Langkah-langkah dalam Merumuskan Kegiatan serta Jadwal
Kegiatan.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan gambaran tentang apa-apa yang akan dibahas dalam sesi ini.

Inti uraian: Pelatih memaparkan tentang topik-topik yang akan dibahas dalam sesi ini secara
singkat tapi jelas.

4
Apakah Program Itu?

• Adalah kumpulan dua atau lebih kegiatan yang sejenis, dalam upaya
untuk mencapai sasaran.
• Pengelompokan program sebaiknya disesuaikan dengan kategori
program BOS 2010.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan pemahaman tentang konsep program dalam konteks pelatihan ini.

Inti uraian:
Pelatih menjelaskan apa itu program dan bagaimana pengelompokan program beserta contoh-
contoh nyata dari sekolah/madrasah sehingga memberikan pemahaman nyata bagi peserta.

80 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4


5
Tahapan Penyusunan Program

• Identifikasi visi, misi, tujuan dan sasaran strategis sekolah/madrasah.


• Identifikasi kinerja sekolah/madrasah dan indikator kinerjanya.
• Penyusunan indikator kinerja program
• Penamaan program.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan pemahaman tentang tahapan yang harus dilakukan dalam penyusunan program.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan secara singkat tapi jelas tentang tahapan-tahapan yang harus
dilalui dalam menyusun sebuah program.

6
Tabel 1. Contoh Sasaran dan Program

Sasaran Kategori/Program

Nilai rata-rata Kategori 5 : Pengembangan Pendidik dan Tenaga


UN mata Kependidikan
pelajaran Program 1 : Peningkatan kompetensi guru matematika
matematika naik Kategori 6 : Pengembangan Sarana dan Prasarana
sebesar 1.51 Program 1 : Penyediaan buku teks matematika sesuai
(dari 6.49 jumlah siswa yang ada (rasio 1:1)
menjadi 8.0)

Mengapa slide ini penting?


Memberikan pehaman tentang keterkaitan yang erat antara program dengan sasaran yang
merupakan target yang harus dicapai sekolah/madrasah (telah dirumuskan dalam Sesi 3).

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4 81


Inti uraian: Pelatih menjelaskan bagaimana keterkaitan antara sasaran yang merupakan target yang
harus dicapai sekolah/madrasah dengan program-program dalam upaya mencapai sasaran tersebut.

7
Menetapkan Penanggungjawab Program

• Penanggungjawab program adalah individu atau jabatan yang melekat


pada individu, misalnya guru kelas atau guru mata pelajaran atau wakil
kepala sekolah/madrasah, atau komite sekolah/madrasah.
• Bertanggung jawab terhadap keberhasilan dan kegagalan sesuai dengan
sasaran yang telah ditetapkan.
• Bertanggung jawab terhadap tertib administrasi dan tertib waktu.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan pemahaman tentang siapa sebenarnya penanggungjawab program itu dan dalam
hal apa ia harus bertanggungjawab.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan tentang pentingnya keberadaan penanggungjawab dalam suatu
program dalam keterlaksanaan program tersebut beserta hal-hal yang harus dipertang-
gungjawabkan sesuai dengan aturan yang berlaku.

8
Tabel 2. Contoh Sasaran, Program
dan Penanggungjawab Program
Sasaran Kategori/Program Penanggung jawab

Nilai rata-rata Kategori 5 : Pengembangan Pendidik dan Wakil Kepala Sekolah/


UN mata Tenaga Kependidikan Madrasah bidang
pelajaran Program 1 : Peningkatan kompetensi guru kurikulum
matematika naik matematika
sebesar 1.51 Kategori 6 : Pengembangan Sarana dan
(dari 6.49 Prasarana
menjadi 8.0) Program 1 : Penyediaan buku teks
matematika sesuai jumlah
siswa yang ada (rasio 1:1)

82 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4


Mengapa slide ini penting?
Memberikan contoh nyata tentang keterkaitan antara sasaran, program dan penanggungjawab
program.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan tentang keterkaitan antara sasaran. program dan penanggungjawab
program seperti yang tertera pada Tabel 2 ini.

9
Merumuskan Indikator
Keberhasilan Program (Kinerja)

• Indikator keberhasilan adalah ukuran yang digunakan untuk menilai


berhasil atau tidaknya suatu program yang telah dilakukan.
• Indikator keberhasilan dapat bersifat kuantitatif atau kualitatif.
• Indikator disusun dengan rumusan Specifik Measurable Attainable
Realistic Timebound (SMART).

Mengapa slide ini penting?


Memberikan pemahaman tentang konsep indikator keberhasilan program (kinerja) dan cara
penyusunannya.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan konsep indikator kinerja (program) dikaitkan dengan program
itu sendiri sehingga tampak jelas kaitan antara keduanya, disertai penerapan konsep SMART
pada indikator tersebut.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4 83


10
Tabel 3.
Contoh Indikator Keberhasilan Program

Sasaran Kategori/Program Indikator Kinerja

Nilai rata-rata Kategori 5 : Pengembangan Pendidik dan Kompetensi 3 guru


UN mata Tenaga Kependidikan matematika telah
pelajaran Program 1 : Peningkatan kompetensi guru ditingkatkan
matematika naik matematika
sebesar 1.51 Kategori 6 : Pengembangan Sarana dan Terpenuhinya rasio 1:1
(dari 6.49 Prasarana untuk buku teks
menjadi 8.0) Program 1 : Penyediaan buku teks matematika dan siswa
matematika sesuai jumlah
siswa yang ada (rasio 1:1)

Mengapa slide ini penting?


Memberikan contoh nyata tentang indikator keberhasilan program serta kaitannya dengan pro-
gram dan sasaran.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan bagaimana keterkaitan antara indikator kinerja dengan program
dan sasaran serta implementasi konsep SMART pada contoh ini.

11
Merumuskan Kegiatan

• Kegiatan adalah tindakan-tindakan yang akan dilakukan di dalam program.


• Kegiatan perlu dirumuskan dari setiap program dengan mengacu pada
indikator keberhasilan yang telah ditetapkan sehingga program dapat dicapai.
• Perumusan kegiatan dilakukan dengan cara membuat daftar kegiatan yang
terkait dengan program tersebut.
• Kegiatan yang baik adalah yang mengarah pada pencapaian indikator
keberhasilan yang telah dirumuskan, dan dapat diperkirakan biaya atau
anggarannya.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan pemahaman tentang konsep kegiatan dan dan cara perumusannya.

84 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4


Inti uraian: Pelatih menjelaskan apa itu kegiatan dan bagaimana cara merumuskannya serta
keterkaitannya dengan indikator kinerja, program, dan sasaran.

12
Tabel 4. Contoh Kegiatan
Sasaran Kategori/Program Indikator Kinerja Kegiatan

Nilai rata-rata Kategori 5 : Pengembangan Kompetensi 3 guru 1. Pelatihan kompetensi


UN mata Pendidik dan matematika telah profesionan guru
pelajaran Tenaga Kependidikan ditingkatkan matematika
matematika Program 1 : Peningkatan 2. Pelatihan kompetensi
naik sebesar kompetensi guru pedagogik guru
1.51 (dari matematika matematika
6.49 menjadi 3. Pelatihan media
8.0) pembelajaran guru
matematika
Kategori 6 : Pengembangan Sarana Terpenuhinya rasio 4. Pengadaan buku teks
dan Prasarana 1:1 untuk buku matematika sesuai
Program 1 : Penyediaan buku teks teks matematika jumlah siswa yang ada
matematika sesuai dan siswa (ratio 1:1)
jumlah siswa yang ada
(rasio 1:1)

Mengapa slide ini penting?


Memberikan contoh nyata tentang keterkaitan antara kegiatan, indikator kinerja, program dan sasaran.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan bagaimana keterkaitan yang nyata antara kegiatan, indikator
kinerja, program, dan sasaran seperti yang tertera pada Tabel 4 ini.

13

Latihan 1 Sesi 4

Merumuskan Program, Indikator Kinerja,


Penentuan Penanggungjawab Program,
Kegiatan dan Jadwal Kegiatan

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4 85


Mengapa slide ini penting?
Memberikan pengalaman langsung tentang bagaimana merumuskan program, indikator kinerja
(program), penentuan penanggungjawab program, merumuskan kegiatan dan membuat jadwal
kegiatan dengan memperhatikan aspek keterkaitannya.

Inti uraian: Pelatih mejelaskan tentang apa yang harus dilakukan peserta sesuai dengan instruksi
dalam lembar pelatihan peserta.

14

Tabel 5 (latihan)

Mengapa slide ini penting?


Slide ini menjelaskan alur bekerja latihan penyusunan program dan indikator kinerjanya.

Inti uraian: Selengkapnya teknis pengisian tabel ini dapat dilihat dalam lembar kerja instruksi
pelatih Latihan 1 Sesi 4

86 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4


15

Refleksi
dan
Kesimpulan

Mengapa slide ini penting?


Untuk mengetahui efektivitas pelatihan disertai dengan simpulan dari seluruh materi yang diberikan
dalam sesi ini.

Inti uraian: Pelatih mengajak peserta untuk berbagi pendapat melalui tanya jawab, dan diakhiri
dengan memaparkan kesimpulan dari materi-materi yang telah dibahas secara singkat.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4 87


III. Latihan

Penyusunan Program

A. Instruksi Pelatih

Tujuan 1. Peserta memahami langkah-langkah dalam penyusunan pro-


gram
2. Peserta dapat merumuskan contoh program sesuai dengan
langkah dan kriteria penyusunan program yang baik
3. Peserta dapat menyusun rumusan sasaran, program, Indikator
kinerja, kegiatan, dan jadwal kegiatan

Waktu 30 menit

Tahapan Kegiatan 1. Peserta diminta untuk melihat lembar kerja tentang


Penyusunan Program.
2. Peserta diminta untuk melengkapi setiap kolom dalam tabel
yang telah disediakan
3. Pengisian tabel dimulai secara urut dari kolom (1), (2) dan
seterusnya.
4. Peserta hanya diminta untuk menyebutkan 1 saja contoh yang
saling berkaitan dari kolom (1) hingga kolom akhir
5. Pelatih meminta salah seorang atau dua orang peserta untuk
menunjukkan hasil kerjanya.
6. Peserta lainnya memberikan komentar dan pendapat atas hasil
kerja tersebut.
7. Produk akhir tabel yang berisi rumusan:
a. Program dan penanggungjawab
b. Indikator kinerja
c. Jadwal program dan kegiatan

Lembar Kerja Lihat lembar kerja terlampir.

Simpulan

88 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4


B. Lembar Kerja

Tabel Penyusunan Program

No Kategori Program Program Sasaran Indikator Kegiatan Penanggung- Jadwal Tentatif


(BOS 2010) Keberhasilan jawab Kegiatan

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4 89


IV. Lembar Bahan Bacaan

Program, Penanggungjawab Program, Kegiatan, Indikator


Kinerja dan Jadwal Kegiatan

Setelah sasaran kegiatan ditentukan (lihat hasil Sesi 3), maka langkah berikutnya adalah
merumuskan program sekolah/madrasah, indikator kinerja, menetapkan penanggungjawab
program, merumuskan kegiatan serta menentukan jadwal kegiatan.

A. Merumuskan Program
Program adalah upaya untuk mencapai sasaran. Penamaan program sebaiknya disesuaikan
dengan sasaran. Program ini bisa dilaksanakan oleh pihak sekolah/madrasah maupun
pihak lain, misalnya dengan melibatkan komite sekolah/madrasah atau warga masyarakat
yang lebih luas.

Program sebaiknya dikelompokkan sesuai dengan kategori Program Sekolah dan Non
Program Sekolah yang terdapat pada Panduan BOS 2010, yakni: Pengembangan
Kompetensi Lulusan (bidang akademik dan non akademik), Pengembangan Kurikulum
(KTSP), Pengembangan Proses Pembelajaran, Pengembangan Sistem Penilaian,
Pengembangan Pendidik dan Tenaga Kependidikan, Pengembangan Sarana dan Prasarana
Sekolah, Pengembangan Manajemen Sekolah, Pembinaan Kesiswaan/Ekstrakurikuler,
Budaya dan Lingkungan Sekolah/Madrasah, Pendidikan Karakter dan Budaya Bangsa
serta Kewirausahaan, Belanja Pegawai dan Belanja Barang dan Jasa.

Tabel 1. Contoh Sasaran dan Program

Sasaran Kategori/Program

Nilai rata-rata UN mata pelajaran Kategori 5 : Pengembangan Pendidik dan Tenaga


Matematika naik sebesar 1,51 Kependidikan
(dari 6,49 menjadi 8). Program 1 : Peningkatan kompetensi guru matematika
Kategori 6 : Pengembangan Sarana dan Prasarana
Program 1 : Penyediaan buku teks matematika sesuai
jumlah siswa yang ada (rasio 1:1)

B. Menetapkan Penanggungjawab Program


Setelah program dirumuskan, maka perlu ditentukan siapa penanggungjawab program
tersebut. Penanggungjawab program bisa berupa suatu unit kerja, misalnya komite
sekolah/madrasah atau bisa juga perorangan, misalnya guru kelas 8 atau kepala sekolah/
madrasah.

Contoh perumusan program dan penanggungjawab program berdasarkan alternatif


pemecahan tantangan dapat dilihat berikut ini.

90 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4


Tabel 2. Contoh Sasaran, Program dan Penanggungjawab Program
Sasaran Kategori/Program Penanggung
jawab

Nilai rata-rata UN mata Kategori 5 : Pengembangan Pendidik dan Tenaga Wakil Kepala
pelajaran Matematika naik Kependidikan sekolah/madrasah
sebesar 1,51 (dari 6,49 Program 1 : Peningkatan kompetensi guru matematika bidang kurikulum
menjadi 8). Kategori 6 : Pengembangan Sarana dan Prasarana
Program 1 : Penyediaan buku teks matematika sesuai
jumlah siswa yang ada (rasio 1:1)

C. Merumuskan Indikator Keberhasilan Program (Kinerja)


Indikator keberhasilan adalah ukuran yang digunakan untuk menilai berhasil atau tidaknya
suatu program yang telah dilakukan. Apabila indikator keberhasilan telah dapat dicapai,
maka program dapat dikatakan berhasil; sebaliknya apabila indikator keberhasilan belum
dapat dicapai, maka program dapat dikatakan belum berhasil. Indikator harus ditentukan
agar program yang ditetapkan dapat diukur keberhasilannya. Indikator keberhasilan setiap
program bisa berkaitan dengan proses dan dapat juga berkaitan langsung dengan hasil akhir.
Indikator program yang berkaitan dengan capaian akhir dapat mengacu pada harapan
pemangku kepentingan yang telah disusun oleh penyusun RKS/M.

Indikator keberhasilan dapat bersifat kuantitatif atau kualitatif 1, yang penting dapat diukur
dan dirumuskan secara spesifik, operasional, dan dalam bentuk kalimat pernyataan. Indikator
program renovasi ruang kelas misalnya, bisa dalam bentuk jumlah ruang kelas yang direnovasi
atau luas dinding dan/atau atap yang diperbaiki (dalam meter persegi). Namun demikian,
tidak selamanya indikator keberhasilan dapat dirumuskan secara kuantitatif, misalnya untuk
program pengelolaan keuangan sekolah/madrasah. Untuk kasus ini, mungkin sekali hasil yang
akan dicapai adalah laporan yang dapat dipertanggungjawabkan sesuai dengan aturan yang
berlaku mengenai pengeluaran dan penerimaan dana multisumber yang tercantum pada RKAS.
Jika demikian, maka indikator keberhasilannya dapat berupa: ’Dihasilkannya laporan yang
dapat dipertanggungjawabkan sesuai dengan aturan yang berlaku mengenai pengeluaran dan
penerimaan dana multisumber (pengelolaan keuangan sekolah/madrasah)’.

Tabel 3. Contoh Indikator Keberhasilan Program

Sasaran Kategori/Program Indikator Kinerja

Nilai rata-rata UN untuk mata Kategori 5 : Pengembangan Pendidik dan Kompetensi 3 guru
pelajaran matematika naik sebesar Tenaga Kependidikan matematika telah
1,51 dalam kurun waktu 3 tahun Program 1 : Peningkatan kompetensi guru ditingkatkan
(2010-2013) matematika
dan seterusnya... Kategori 6 : Pengembangan Sarana dan Terpenuhinya rasio 1:1
Prasarana untuk buku teks
Program 1 : Penyediaan buku teks matematika dan siswa
matematika sesuai jumlah
siswa yang ada (rasio 1:1)

1
Indikator yang baik memenuhi kriteria SMART (specific- spesifik, measurable – dapat diukur,
achievable– dapat dicapai, relevant - relevan, and time bound – dicapai dalam batas waktu yang ditentukan) dengan
mengutamakan kriteria “achievable“.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4 91


D. Merumuskan Kegiatan
Kegiatan adalah tindakan-tindakan yang akan dilakukan di dalam program. Kegiatan perlu
dirumuskan dari setiap program dengan mengacu pada indikator keberhasilan yang telah
ditetapkan sehingga program dapat dicapai. Perumusan kegiatan dilakukan dengan cara
membuat daftar kegiatan yang terkait dengan program tersebut. Kegiatan yang baik adalah
yang mengarah pada pencapaian indikator keberhasilan yang telah dirumuskan, dan dapat
diperkirakan biaya atau anggarannya.

Setelah tantangan utama dirumuskan (lihat Sesi 3), maka yang perlu dicari adalah apa yang
menyebabkan tantangan utama tersebut muncul. Penyebab tantangan akan banyak dijumpai,
namun penyusun RKS/M sebaiknya berkonsentrasi pada penyebab yang paling berpengaruh,
yang disebut penyebab utama tantangan. Untuk itu, kita perlu mengidentifikasi beberapa
penyebab tantangan, dan kemudian memilihnya yang benar-benar mempunyai pengaruh besar
terhadap adanya tantangan tersebut.

Cara menentukan penyebab utama tantangan adalah:


a. Mendaftar penyebab tantangan;
b. Memilih penyebab utama tantangan.

Mendaftar Penyebab Tantangan. Untuk ini, pertama perlu diidentifikasi semua hal yang
mungkin terkait dengan adanya tantangan. Kemudian mendaftarnya satu persatu apakah hal
tersebut berpengaruh cukup kuat terhadap terjadinya tantangan.

Hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam mendaftar penyebab tantangan antara lain:
• Kaitan langsung antara penyebab dengan tantangan (semakin langsung keterkaitannya
semakin tinggi prioritasnya);
• Kaitan dengan sumber daya yang perlu disediakan (semakin sedikit sumber daya yang
diperlukan tetapi besar pengaruhnya pada penanganan tantangan, maka semakin tinggi
urutan prioritasnya).

Memilih Penyebab Utama Tantangan. Setelah ditentukan urutan besar kecilnya


pengaruh, barulah ditentukan penyebab mana yang merupakan penyebab utama tantangan.
Suatu penyebab dianggap sebagai penyebab utama apabila pengaruhnya terhadap tantangan
cukup besar. Penentuan penyebab utama tantangan tersebut dilakukan oleh penyusun
RKS/M melalui diskusi.

92 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4


Tabel 4 . Contoh Daftar Penyebab Tantangan Utama dan Penyebab Utama

No Tantangan Utama Daftar Penyebab Utama Penyebab Utama


Tantangan Ya Bukan

1 2 3 4 5

1 Menaikkan rata-rata nilai 1. Kompetensi pedagogik guru mate- √


UN pelajaran matematika matika masih kurang memadai;
sebesar 1,51 (dari 6,49 2. Kompetensi pedagogik guru √
menjadi 8) matematika kurang;
3. Pemanfaatan media pembelajaran √
oleh guru masih kurang;
4. Dukungan orang tua peserta didik √
terhadap pembelajaran anaknya
masih kurang;
5. Buku penunjang untuk mata √
pelajaran matematika kurang.

2 Menaikkan rata-rata nilai 1. Kompetensi profesional guru mata √


UN mata pelajaran IPA pelajaran IPA masih kurang
sebesar 1,26 (dari 6,74 memadai;
menjadi 8). 2. Media dan sumber belajar untuk √
mata pelajaran IPA kurang
memadai.
3. Dan seterusnya….. √

E. Menentukan Alternatif Pemecahan Tantangan


Langkah berikutnya adalah memikirkan alternatif pemecahan tantangan utama. Alternatif-
alternatif pemecahan yang diidentifikasi akan memperkaya sekolah/madrasah dalam memilih
kegiatan yang akan dipilih untuk mengatasi tantangan.

Setelah penyebab utama diketahui, langkah berikutnya adalah upaya untuk mengatasinya.
Oleh karena itu, sekolah/madrasah harus mencari alternatif-alternatif pemecahan tantangan
tersebut.

Membuat Daftar Alternatif Pemecahan Tantangan


Tidak ada rumus baku bagaimana cara mencari alternatif pemecahan tantangan. Karena setiap
tantangan mempunyai solusi tersendiri. Dalam mencari solusi tantangan perlu memperhatikan
paling sedikit tiga hal berikut:
1) Harus dirumuskan dalam kaitannya dengan penyebab utama tantangan;
2) Harus dapat memberikan kontribusi dalam mengatasi tantangan utama;
3) Alternatif pemecahan tersebut harus memiliki kesesuaian dengan kesiapan sekolah/
madrasah sebagaimana tampak dalam hasil evaluasi diri sekolah/madrasah atau kesimpulan
profil sekolah/madrasah.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4 93


Menetapkan Alternatif Pemecahan Tantangan Utama
Alternatif pemecahan boleh dirumuskan sebanyak mungkin, namun karena keterbatasan
sarana, sumber daya dana sekolah/madrasah, maka alternatif pemecahan bisa dibatasi mungkin
hanya 2 sampai 3 alternatif pemecahan yang menjadi prioritas utama dalam mengatasi
penyebab utama dan membantu sekolah/madrasah dalam mencapai sasaran.

Tabel 5. Contoh Analisis Pemecahan Tantangan

Tantangan Penyebab Utama Alternatif Pemecahan Alternatif


Utama Pemecahan
Terpilih

Menaikkan rata- 1. Kompetensi 1.1. Memotivasi semua guru -


rata nilai UN pedagogik matematika untuk mengikuti
pelajaran (pembelajaran) guru pendidikan ke jenjang pendidikan
matematika matematika masih S1.
sebesar 1,51 (dari kurang memadai.
6,49 menjadi 8) 1.2. Meningkatkan partisipasi 3 guru -
matematika dalam kegiatan MGMP.

1.3. Meningkatkan kompetensi 3 guru √


matematika kelas 8 dalam strategi
pembelajaran PAKEM/CTL.

2. Dukungan orang tua 2.1. Sosialisasi kepada orang tua kelas √


peserta didik 8 mengenai pentingnya
terhadap memberikan dukungan belajar
pembelajaran kepada anak.
anaknya masih -
kurang. 2.2. Menjalin kerjasama antara orang -
tua peserta didik kelas 8 dengan
pihak sekolah/madrasah dalam
bimbingan belajar anak.

2.3. Orang tua peserta didik kelas 8 -


membantu belajar peserta didik di
rumah dengan menyediakan
sumber belajar yang diperlukan.

2.4. Mengaktifkan kegiatan paguyuban -


kelas 8.

3. Buku Penunjang 3.1. Menyediakan modul pembelajaran √


untuk pelajaran matematika kelas 8.
matematika kurang
3.2. Melengkapi buku sumber mata √
pelajaran matematika kelas 8.

3.3. Bekerjasama dengan penerbit buku -


untuk pengadaan buku sumber
matematika kelas 8.

94 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4


Tantangan Penyebab Utama Alternatif Pemecahan Alternatif
Utama Pemecahan
Terpilih

Menaikkan rata- 1. Kompetensi 1.1. Memotivasi semua guru IPA kelas 8 -


rata nilai UN profesional guru untuk mengikuti pendidikan ke
mata pelajaran IPA masih kurang jenjang pendidikan yang lebih
IPA sebesar 1,26 memadai. tinggi.
(dari 6,74
menjadi 8). 1.2. Mengirimkan 3 guru IPA kelas 8 √
mengikuti pelatihan mata pelajaran
IPA.

1.3. Meningkatkan partisipasi guru IPA -


kelas 8 dalam kegiatan MGMP.

1.4. Meningkatkan kompetensi 3 orang √


guru IPA kelas 8 dalam strategi
pembelajaran PAKEM /CTL

1.5. Meningkatkan kompetensi pedagogik √


3 guru IPA kelas 8 dalam bidang
pemilihan dan penggunaan media/
sumber belajar IPA yang tepat.

2. Media dan sumber 2.1 Memanfaatkan berbagai sumber/ -


belajar kurang media belajar IPA kelas 8
memadai. (lingkungan, buku, nara sumber,
dll.)

2.2 Pemanfaatan barang bekas, murah, √


mudah terjangkau siswa, dan aman
sebagai sumber belajar.

2.3 Menyediakan alat peraga sederhana √


dan murah buatan guru maupun
peserta didik atau orang tua
peserta didik.

F. Menentukan Jadwal Kegiatan


Jadwal adalah alokasi waktu suatu program dan kegiatan tertentu yang akan dilaksanakan.
Tujuan penyusunan jadwal program dan kegiatan ini adalah untuk mempermudah pelaksana
dalam menentukan urutan kegiatan dan mengatur penggunaan sumber daya dan dana yang
dimiliki sekolah/madrasah. Dengan demikian, alur kegiatan dan keuangan sekolah/madrasah
dapat dikontrol lebih efektif.

Berikut adalah contoh jadwal kegiatan sekolah/madrasah.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4 95


Tabel 6. Contoh Jadwal Program dan Kegiatan Sekolah/madrasah

Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 Tahun 4


No Sasaran Program dan
Kegiatan GJL GNP GJL GNP GJL GNP GJL GNP

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

1 Nilai rata-rata Kategori:


UN untuk mata Pengembangan Pendidik
pelajaran dan Tenaga
matematika naik Kependidikan
sebesar 1,51
dalam kurun Program:
waktu 3 tahun Peningkatan kompetensi
(2010-2013) guru matematika.

Kegiatan:

1. Meningkatkan
kompetensi
pedagogik 3 guru
matematika kelas 8
dalam strategi
pembelajaran
PAKEM/CTL

2. Sosialisasi kepada
orang tua kelas 8
mengenai pentingnya
memberikan
dukungan belajar
kepada anak

3. Menyediakan modul
pembela-jaran
matema-tika kelas 8

4. Melengkapi buku
sumber mata
pelajaran matematika
kelas 6

Dst Dst Dst Dst Dst Dst Dst Dst Dst Dst

Keterangan: GJL: ganjil GNP: genap

96 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 4


Penyusunan Rencana Anggaran Sekolah/
Madrasah Jangka Menengah
SESI 5
I. Rencana Sesi
A. Pengantar
Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah merupakan rencana kerja sekolah/
madrasah yang dituangkan dalam bentuk mata uang/rupiah untuk jangka waktu atau
periode tertentu. Anggaran memiliki fungsi dan berperan penting di dalam proses
perencanaan sekolah/madrasah khususnya dalam alokasi sumber daya, dasar pelaksanaan
rencana kerja, sebagai alat otorisasi, pengawasan, pengendalian dan alat evaluasi terhadap
program dan kegiatan yang dilakukan oleh sekolah/madrasah.

Struktur anggaran sekolah/madrasah secara umum dapat dikelompokkan ke dalam :


1. Sumber-sumber penerimaan sekolah/madrasah beserta target capaiannya. Termasuk
di dalamnya adalah sumber dana lain misalnya sisa dana periode sebelumnya yang
menjadi saldo awal penerimaan sekolah/madrasah.
2. Rencana pengeluaran beserta target, dan
3. Pembiayaan penerimaan dan pengeluaran sekolah/madrasah. Pembiayaan penerimaan
berlaku bila rencana anggaran defisit sebaliknya bila rencana anggaran surplus, maka
berlaku pembiayaan pengeluaran.
Rencana anggaran sekolah/madrasah merupakan perencanaan kerja program dan
kegiatan dalam bentuk mata uang dan bagian dari implementasi tata kelola sekolah/
madrasah yang baik, sehingga proses penyusunannya harus partisipatif, transparan dan
akuntabel.

B. Tujuan
Setelah mengikuti sesi ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan:
1. Pengertian serta pentingnya penyusunan rencana anggaran sekolah/madrasah.
2. Struktur rencana anggaran sekolah/madrasah.
3. Langkah-langkah penyusunan rencana anggaran sekolah/madrasah.
4. Cara menyesuaikan rencana belanja sekolah/madrasah dengan sumber pendapatan.
5. Cara menyusun rencana pendanaan dan biaya program kerja sekolah/madrasah jangka
menengah.

C. Pokok Bahasan
1. Pengertian dan Pentingnya Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah/
Madrasah atau Rencana Anggaran Sekolah/Madrasah.
2. Struktur Rencana Anggaran Sekolah/Madrasah.
3. Langkah Penyusunan Rencana Anggaran Sekolah/Madrasah: Rencana Pendapatan dan
Belanja Sekolah/Madrasah.
4. Menyesuaikan Rencana Belanja/Biaya dengan Sumber Pendapatan.
5. Rencana Pendanaan dan Biaya Program Kerja Sekolah/Madrasah Jangka Menengah.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5 97


D. Waktu
Waktu yang tersedia untuk sesi ini adalah 120 menit.

E. Metode
1. Curah pendapat.
2. Presentasi.
3. Tanya jawab.
4. Kerja mandiri (membaca bahan).
5. Latihan kelompok.

F. Alat dan Bahan


1. Komputer/laptop dan LCD, papan tulis/white board, spidol, kertas HVS, flipchart.
2. Silabus Modul 2. Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah.
3. Rencana Sesi 5. Penyusunan Rencana Anggaran Sekolah/Madrasah Jangka Menengah.
4. Power point (PPt) 1 – 20.
5. Latihan 1- Curah Pendapat
a. Instruksi Pelatih
b. Lembar Kerja
c. Artikel: Deadline RAPBS Berakhir 14 Oktober 2008
d. Format Rencana Anggaran Sekolah Jangka Menengah
6. Latihan 2 - Menyusun Rencana Angggaran Sekolah/Madrasah Jangka Menengah
a. Instruksi Pelatih
b. Lembar Kerja - Simulasi Diskusi Kelompok
7. Lembar Bahan Bacaan- Lampiran Permendiknas Nomor 69 Tahun 2009.

G. Strategi

Tahapan Kegiatan Waktu Alat & Bahan

Tahap 1. Pelatih menyampaikan salam pembuka dan mengajak 5 menit PPt 1-3
Pendahuluan peserta untuk aktif selama sesi berlangsung. Tekankan
bahwa kunci tercapainya tujuan sesi ini adalah pada sikap
keterbukaan dan partisipasi baik berupa tanggapan,
pertanyaan maupun pendapat peserta.
Sajikan tujuan dan harapan yang ingin dicapai dari sesi
ini, dan sampaikan juga secara singkat perihal pokok-
pokok bahasan, alokasi waktu dan alur kegiatan Sesi ini.

Tahap 2. Pelatih meminta peserta untuk membaca artikel Kutipan 10 menit PPt 4
Orientasi Materi berita suratkabar berjudul “Deadline RAPBS Berakhir”. Latihan 1 Sesi 5
Untuk mendorong pemikiran peserta agar mulai masuk LBB
pada materi, Pelatih meminta peserta untuk mencermati
bahan bacaan yang disediakan. Selanjutnya Pelatih
mengajukan pertanyaan singkat kepada semua peserta:
”Berdasarkan pengalaman, apa yang menjadi tantangan dalam
penyusunan Rencana Anggaran Sekolah/Madrasah Anda,
selama ini?”
Catatan: Catat semua jawaban peserta dalam kertas plano
atau gunakan kertas yang ada, kemudian kelompokkan
jawaban peserta dalam 2 kategori: hal-hal yang baik (positif)
dan yang tidak baik (negatif).

98 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5


Tahapan Kegiatan Waktu Alat & Bahan

Tahap 3. Pelatih memaparkan tentang Pengertian dan 10 menit PPt 5-7


Pengertian Rencana Pentingnya Penyusunan Rencana Anggaran
Anggaran Sekolah/ Sekolah/Madrasah Jangka Menengah
Madrasah Jangka Catatan: Berikan penjelasan seperlunya berkenaan
Menengah dengan isi slide, kemudian berikan juga kesempatan
kepada peserta untuk menanggapi dan bertanya
sesuai isi slide lembar presentasi tersebut.

Tahap 4. Pelatih memaparkan lembar presentasi tentang 10 menit PPt 8-10


Peran dan Fungsi Peran dan Fungsi Rencana Anggaran dalam
Rencana Anggaran Manajemen Sekolah/Madrasah.
dalam Manajemen Catatan: Berikan penjelasan seperlunya berkenaan
Sekolah/Madrasah dengan isi slide, kemudian berikan juga kesempatan
kepada peserta untuk menanggapi dan bertanya
sesuai isi slide lembar presentasi tersebut.

Tahap 5. Pelatih memaparkan lembar presentasi tentang 10 menit PPt 11-18


Rencana Pendanaan Rencana Pendanaan dan Biaya Program Kerja
dan Biaya Program Sekolah/Madrasah Jangka Menengah (4 tahun).
Kerja Sekolah/ Catatan: Berikan penjelasan seperlunya berkenaan
Madrasah Jangka dengan isi slide, kemudian berikan juga kesempatan
Menengah kepada peserta untuk menanggapi dan bertanya
sesuai isi slide lembar presentasi tersebut.

Tahap 6. Bagilah peserta menjadi 10 kelompok masing- 20 menit PPt 19-20


Latihan Kelompok masing terdiri dari 5-6 peserta untuk melakukan Latihan 2 Sesi
simulasi pengisian format Rencana Pendanaan 5
dan Program Kerja Sekolah/Madrasah Jangka
Menengah, dengan menggunakan lembar kerja
seperti dalam Latihan 2 Sesi 5
Atau :Ajaklah perserta (diskusi kelas) untuk
membaca dan memaknai contoh Rencana
Anggaran Sekolah/Madrasah menggunakan data/
bahan yang telah disiapkan

Tahap 7. Simpulkan pokok bahasan ini dengan mengacu 5 menit


Penutup pada poin-poin penting hasil diskusi kelas dan
pastikan hal-hal penting yang harus benar-benar
diperhatikan oleh peserta.

H Referensi
1. UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional
2. PP Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan
3. Permendagri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Panduan Pengelolaan Keuangan Daerah
4. Permendagri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Panduan Pengelolaan Keuangan Daerah.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5 99


II. Power Point
1

Sesi 5

Penyusunan
Rencana Anggaran Sekolah/Madrasah
Jangka Menengah

Mengapa slide ini penting?


Menjelaskan signifikansi penyusunan rencana anggaran jangka menengah dalam perencanaan
dan penganggaran sekolah/madrasah.

Inti uraian
• Sesi ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dengan pembahasan sesi sebelumnya dalam
penyusunan RKS/M.
• Rencana anggaran jangka menengah sekolah/madrasah pada umumnya masih merupakan hal
baru bagi SD/MI atau SMP/MTs yang belum memenuhi standar nasional (belum SSN).

2
Tujuan Sesi

Setelah mengikuti sesi ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan:


• pengertian serta pentingnya penyusunan rencana anggaran sekolah/madrasah.
• struktur rencana anggaran sekolah/madrasah.
• langkah-langkah penyusunan rencana anggaran sekolah/madrasah.
• cara menyesuaikan rencana belanja sekolah/madrasah dengan sumber
pendapatan.
• cara menyusun rencana pendanaan dan biaya program kerja sekolah/madrasah
jangka menengah.

100 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5


Mengapa slide ini penting?
Pelatih menjelaskan tujuan yang akan dicapai dalam sesi ini.

Inti uraian.
• Terdapat empat hal penting yang diharapkan dikuasai oleh peserta setelah mengikuti sesi ini.
• Keempat tolok ukur tersebut akan dievaluasi bersama setelah pembahasan sesi ini
diselesaikan.

3
Pokok Bahasan

1. Pentingnya penyusunan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja


Sekolah/Madrasah.
2. Langkah Penyusunan Rencana Belanja Sekolah/Madrasah.
3. Langkah Penyusunan Rencana Anggaran Pendapatan Sekolah/
Madrasah.
4. Menyesuaikan Rencana Anggaran Belanja Sekolah Terhadap Sumber
Pendapatan.
5. Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah/Madrasah Jangka
Menengah (4 Tahun)

Mengapa slide ini penting?


Menegaskan pentingnya pokok-pokok bahasan yang menggambarkan kandungan/isi sesi ini
secara menyeluruh.

Inti uraian:
• Jelaskan secara berurutan pokok bahasan dalam penyusunan rencana anggaran jangka
menengah sekolah/madrasah.
• Penekanan penting yang perlu mendapatkan perhatian lebih dari peserta adalah langkah 4
dalam menyesuaikan rencana anggaran belanja terhadap kapasitas pendapatan sekolah/
madrasah.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5 101


4

Latihan 1 Sesi 5
Curah Pendapat

Mengapa slide ini penting?


Mengorientasi peserta terhadap pentingnya penyusunan rencana anggaran sekolah/madrasah
dengan mencermati kasus empiris yang telah disediakan.

Inti uraian:
• Pelajari dan ikuti instruksi pelatih Latihan Sesi Orientasi.
• Pelajari dan cermati lembar bahan bacaan kasus Latihan tentang Sesi Orientasi.

5
Dasar Hukum
• PP 17 / 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan pasal
51 ayat 2.
• PP 19 / 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan pasal 53.
• Permendiknas 19 / 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh
Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah - Point A No. 4. Rencana Kerja
Sekolah/Madrasah.
• Permendagri 13 / 2006 Jo 59 Tahun 2007 tentang Panduan Pengelolaan
Keuangan Daerah.
• Standar Biaya Pendidikan; Biaya Operasi Sekolah Dasar. BSNP. 2006.

Mengapa slide ini penting?


Menjelaskan dasar hukum (kerangka legal yuridis) penyusunan rencana anggaran jangka menengah
sekolah/madrasah, mulai dari tingkatan Undang-Undang hingga Permendiknas yang relevan.

102 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5


Inti uraian:
• Pelatih menegaskan kepada peserta bahwa penyusunan rencana anggaran sekolah bersifat
mandatory (kewajiban) berdasarkan hukum, bukan sesuatu yang bersifat voluntery (sukarela).
• Argumen non hukum, yang lebih bersifat strategis manajerial akan dijelaskan dalam power
point berikutnya.

Apakah Anggaran Sekolah/Madrasah itu?

1. Pernyataan rencana kerja program dan kegiatan dan estimasi kinerja


yang hendak dicapai sekolah/madrasah.
2. Dinyatakan dalam ukuran finansial tertentu.
3. Untuk periode waktu tertentu.

Mengapa slide ini penting?


Menjelaskan definisi/pengertian dasar anggaran sekolah/madrasah.

Inti uraian
• Anggaran merupakan artikulasi dari hasil perumusan strategi dan perencanaan strategis yang
telah disusun. Anggaran sekaligus merupakan rencana tindakan manajemen dalam mencapai
tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan.
• Pernyataan rencana program/kegiatan yang ditampilkan dalam bentuk rencana perolehan
pendapatan dan belanja dalam satuan moneter tertentu.
• Dokumen RKS/M disusun untuk periode waktu jangka menengah selama 4 tahun.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5 103


7
Apakah Rencana Anggaran Sekolah/
Madrasah Jangka Menengah?

• Gambaran kemampuan keuangan sekolah/madrasah membiayai atau


mendanai program dan kegiatannya.
• Untuk mencapai tujuan dan sasarannya.
• Periode waktu 4 tahun.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan pemahaman pengertian pentingnya penyusunan rencana anggaran jangka menengah
yang berbeda dengan rencana anggaran tahunan sekolah/madrasah.

Inti uraian:
• Pelatih menegaskan untuk poin 1, harus terdapat keseimbangan antara kemampuan sekolah/
madrasah dalam mengumpulkan pendapatan dengan program dan kegiatan yang akan dibiayai.
Pilihan model penganggaran seimbang lebih baik ketimbang defisit, dimana belanja lebih
tinggi dari pendapatan.
• Pelatih menegaskan untuk poin 2, bahwa organisasi termasuk di dalamnya sekolah/madrasah
digerakkan menuju kepada cita-cita yang dituangkan dalam statuta tujuan dan sasaran. Untuk
mencapai tujuan dan sasaran dibutuhkan ketersediaan sumber daya dari waktu ke waktu.
Termasuk di dalamnya sumber daya uang.
• Kerangka waktu penyusunan rencana anggaran sekolah/madrasah diikat menurut hukum
dalam jangka waktu 4 tahun sesuai dengan periode kepemimpinan kepala sekolah/madrasah.

104 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5


8
Peran dan Fungsi Rencana Anggaran dalam
Manajemen Sekolah/Madrasah?

1. Alat perencanaan.
2. Otorisasi.
3. Pengawasan dan pengendalian.
4. Penilaian kinerja program (efektifitas) dan keuangan
(ekonomis dan efisien).
5. Transparansi dan akuntabilitas.
6. Pertanggungjawaban.

Mengapa slide ini penting?


Menyajikan peran dan fungsi utama anggaran dalam perencanaan dan penganggaran di tingkat
sekolah/madrasah.

Inti uraian:
• Alat perencanaan: anggaran dibuat untuk merencanakan tindakan apa yang akan dilakukan
oleh sekolah/madrasah, berapa biaya yang dibutuhkan serta apa hasil yang akan diperoleh
dari belanja tersebut.
• Otorisasi: belanja yang disetujui yang sesuai dengan rencana yang telah disusun.
• Pengawasan dan Pengendalian: anggaran memberikan rencana detil atas pendapatan dan
belanja agar pembelanjaan tidak dilakukan menjadi under-spending, overspending dan salah
sasaran.
• Penilaian kinerja: anggaran dapat digunakan sebagai alat ukur efisiensi pencapaian output
dan efektifitas pencapaian target sasaran yang telah ditetapkan.
• Melaporkan kinerja sekolah/madrasah kepada stakeholder baik yang bersifat vertikal (Dinas
Pendidikan maupun Kemdiknas) maupun horisontal (orang tua murid, komite sekolah/
madrasah, dan lain-lain) agar mendapatkan kepercayaan yang baik, sehingga partisipasi
penyelenggaraan manajemen sekolah/madrasah dapat terselenggara dengan baik.
• Pertanggungjawaban: membandingkan tingkat besaran rencana anggaran terhadap realisasinya
secara kuantitatif serta hasil-hasil yang telah dicapai, menggambarkan derajat pertang-
gungjawaban sekolah/madrasah terhadap pemangku kepentingan.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5 105


9
Keterkaitan Penyusunan Anggaran
dan Program

1. Menginventarisasi rencana yang akan dilaksanakan.


2. Menyusun rencana program dan kegiatan berdasarkan skala prioritas
pelaksanaannya.
3. Menentukan program kerja dan indikator serta target kinerja.
4. Menetapkan kebutuhan sumber daya untuk pelaksanaan program.
5. Menghitung jumlah anggaran yang dibutuhkan.
6. Menentukan sumber dana untuk membiayai rencana.

Mengapa slide ini penting?


Menunjukkan keterkaitan antara proses perencanaan strategis dengan kebutuhan sumber daya
yang memadai untuk mencapai sasaran.

Inti uraian:
• Pelatih menguraikan secara tertib 6 langkah uraian keterkaitan antara penyusunan anggaran
dengan program sekolah/madrasah.
• Apabila diperlukan, pelatih dapat menambahkan contoh-contoh konkrit item per item.
Misalnya: Penjelasan item nomor 4. Bahwa setiap program sekolah/madrasah yang terdapat
dalam RKS/M harus dilengkapi dengan target capaian kinerja. (Telah dijelaskan dalam Sesi 4
sebelumnya).

10
Langkah Penyusunan Rencana Anggaran
Sekolah/Madrasah

1. Menyusun Rencana Anggaran Belanja.


2. Menyusun Rencana Anggaran Pendapatan.
3. Menyesuaikan Rencana Anggaran Belanja dengan Sumber
Pendapatan.
4. Menyusun Rencana Anggaran Sekolah/Madrasah.

106 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5


Mengapa slide ini penting?
Memperkenalkan kepada peserta langkah-langkah utama dalam proses penyusunan rencana
anggaran sekolah/madrasah.

Inti uraian:
• Rencana anggaran belanja sekolah/madrasah dikategorikan ke dalam anggaran program dan
anggaran non program.
• Rencana anggaran pendapatan sekolah/madrasah dikategorikan menurut sumber, kolom
peruntukan khusus. Seperti halnya sumber pendapatan dari BOS, telah ditentukan
peruntukannya sejak awal.
• Disadari bahwa daftar kebutuhan belanja sekolah/madrasah tidak sebanding dengan
ketersediaan sumber daya yang dimiliki. Penyesuaian antara pendapatan dan belanja
merupakan tahapan kritikal yang harus dilakukan oleh sekolah/madrasah.
• Berdasarkan poin 1-3, sekolah menyusun Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah/
Madrasah.

11
Menyusun Rencana Anggaran Belanja
dan Pendapatan

1. Menghitung biaya satuan semua kegiatan yang telah dirumuskan:


– Menentukan jenis dan jumlah satuan standar.
– Menghitung harga satuan.
2. Menghitung rencana anggaran belanja menurut program dan kegiatan.
3. Menyusun rencana pendapatan pengembangan sekolah/madrasah selama
4 tahun.
4. Menghitung perkiraan sumber pendapatan.
5. Penyesuaian rencana belanja dan sumber pendapatan.
6. Menyusun rencana kegiatan dan anggaran sekolah/madrasah.

Mengapa slide ini penting?


Menyajikan tahapan penting dalam menyusun rencana anggaran belanja dan pendapatan sekolah/
madrasah.

Inti uraian: Cermati dan uraikan masing-masing item dan berikan contoh secukupnya agar peserta
dapat memahami pesan tahapan dalam penyusunan RKS/M.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5 107


12

Tahapan Menyusun Biaya Satuan

1. Menentukan jenis satuan dan jumlah


satuan standar.
2. Menghitung biaya atau harga satuan.

Mengapa slide ini penting?


Memperkenalkan konsep biaya satuan (unit cost) dan tahapan penyusunannya.

Inti uraian:
Secara umum terdapat 3 langkah utama dalam menghitung biaya satuan pendidikan:
• Pertama, identifikasi jenis satuan yang akan digunakan.
• Kedua, tentukan jumlah/besaran satuan standar.
• Ketiga, dengan mengalikan antara jenis satuan dengan satuan standar, maka akan diketemukan
harga satuan.

13
Tabel 1. Contoh Penyusunan Daftar Biaya Satuan

Keterangan: Pelatihan ini diselenggarakan dengan menyertakan peserta dari sekolah/madrasah lain.

108 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5


Mengapa slide ini penting?
Memberikan pemahaman konkrit tentang konsep biaya satuan dan daftar biaya satuan.

Inti uraian: Pelatih menyebutkan contoh program dan kegiatan serta konsep penyusunan daftar
biaya satuan. Dalam contoh kasus kegiatan ‘pelatihan kompetensi profesional’ telah diterangkan
secara lengkap komponen biaya yang dibutuhkan.

14
Menyusun Rencana Pendapatan
Sekolah/Madrasah
• Berasal dari seluruh sumber pendapatan yang diterima oleh sekolah/
madrasah.
• Berupa uang atau setara dengan uang (buku, peralatan, material, dll) serta
tercatat dalam kas sekolah/madrasah, antara lain:
1. Sisa dana tahun yang lalu.
2. Bantuan Operasional Sekolah/Madrasah (BOS/M).
3. APBD Provinsi dan Kabupaten/Kota.
4. Sumbangan masyarakat melalui komite sekolah/madrasah.
5. Donatur (perusahaan/industri, alumni dan sebagainya).
6. Pendapatan lain yang sah (koperasi, hasil lelang, penjualan aset,
penyewaan ruang sekolah/madrasah, dan lai-lain).

Mengapa slide ini penting?


Menjelaskan tahapan/langkah menyusun rencana pendapatan sekolah/madrasah.

Inti uraian:
• Penting untuk diidentifikasi asal sumber pendapatan sekolah/madrasah secara menyeluruh
(baik yang bersifat insidental maupun rutin).
• Pendapatan tidak hanya berupa uang tunai akan tetapi juga dalam bentuk lainnya yang tercatat
dalam kas sekolah/madrasah. Seperti contohnya sumbangan buku perpustakaan, alat
pembelajaran, dan lain sebagainya.
• Pelatih menyebutkan satu persatu sumber pendapatan sekolah/madrasah beserta tantangan
dan kendala.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5 109


15

Menyesuaikan Rencana Belanja


dengan Sumber Pendapatan

1. Memahami asumsi/tingkat kepastian perolehan dana sekolah/madrasah:


– Sumber pendapatan yang telah bersifat pasti (BOS, APBD provinsi dan
kab./kota)
– Sumber pendapatan bersifat belum pasti (sumbangan, donatur, hibah,
usaha sekolah/madrasah, dan lain-lain)
2. Memperkirakan persentase kontribusi setiap sumber pendanaan terhadap
total pendanaan pada periode tahun perencanaan.

Mengapa slide ini penting?


Menjelaskan pentingnya langkah menyeimbangkan antara kemampuan pendapatan dan kebutuhan
belanja di tingkat sekolah/madrasah. Sehingga sekolah/madrasah tidak dalam kondisi defisit serta
mendahulukan kegiatan yang bersifat prioritas

Inti uraian:
• Langkah paling krusial yang harus dipahami dan dijelaskan pelatih kepada peserta adalah
kemampuan sekolah/madrasah mengidentifikasi tingkat kepastian pendapatan berdasarkan
sumber dan berdasarkan nilai (volume). Kedua, sifat sumber penerimaan apakah bersifat
insidental atau rutin. Ketiga, tingkat pertumbuhan pendapatan. Penting dipahami agar eskalasi
penambahan kegiatan sejalan dengan trend pertumbuhan pendapatan sekolah/madrasah.
Keempat, memahami pola pemerolehan pendapatan dalam kas sekolah/madrasah menurut
waktu.
• Perhitungan besaran kontribusi pendapatan berdasarkan sumber dan waktu, akan membantu
proses alokasi dalam mengeksekusi kegiatan di sekolah/madrasah.

110 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5


16

Menyesuaikan Rencana ......(lanjutan)

3. Mempelajari aturan penggunaan berdasarkan sumber


pendanaan. Dana BOS telah mengatur secara tertulis apa yang
boleh dan tidak boleh dalam penggunaan anggaran, demikian
pula sumber pendanaan lainnya.
4. Lakukan penyesuaian rencana pengeluaran terhadap sumber
pendapatan.

Mengapa slide ini penting?


Menjelaskan pentingnya langkah menyeimbangkan antara kemampuan pendapatan dan kebutuhan
belanja di tingkat sekolah/madrasah. Sehingga sekolah/madrasah tidak dalam kondisi defisit serta
mendahulukan kegiatan yang bersifat prioritas

Inti uraian:
• Langkah paling krusial yang harus dipahami dan dijelaskan pelatih kepada peserta adalah
kemampuan sekolah/madrasah mengidentifikasi tingkat kepastian pendapatan berdasarkan
sumber dan berdasarkan nilai (volume). Kedua, sifat sumber penerimaan apakah bersifat
insidental atau rutin. Ketiga, tingkat pertumbuhan pendapatan. Penting dipahami agar eskalasi
penambahan kegiatan sejalan dengan trend pertumbuhan pendapatan sekolah/madrasah.
Keempat, memahami pola pemerolehan pendapatan dalam kas sekolah/madrasah menurut
waktu.
• Perhitungan besaran kontribusi pendapatan berdasarkan sumber dan waktu, akan membantu
proses alokasi dalam mengeksekusi kegiatan di sekolah/madrasah.
• Hal penting lainnya perlunaya sekolah memahami batasan penggunaan dana berdasarkan
sumber dana. Khususnya dana yang berasal dari tugas pembantuan dan dekonsentrasi. Dana-
dana hibah dan operasional sekolah/madrasah dari dinas pada umumnya telah teralokasikan
dengan baik.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5 111


17
Rencana Pendapatan dan Belanja Sekolah/
Madrasah Jangka Menengah (4 Tahun)

1. Perhatikan rencana program jangka menengah beserta target tahunan yang


telah ditetapkan.
2. Program dan kegiatan mengacu kepada regulasi tentang SNP, Permendiknas
No. 19/2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan Dasar dan Menengah.
3. Perhatikan target jangka menengah SPM yang harus dicapai.
4. Tuangkan/sajikan rencana pendapatan dan belanja sekolah/madrasah dalam
jangka menengah selama 4 tahun berturut-turut.

Mengapa slide ini penting?


Menegaskan hal-hal strategis baik yang bersifat program dan manajerial yang harus diperhatikan
oleh sekolah/madrasah dalam menyusun rencana anggaran sekolah/madrasah jangka menengah.

Inti uraian:
Tiga hal penting yang patut dicermati meliputi:
• Kerangka hukum.
• Program strategis jangka menengah yang dihasilkan melalui proses perencanaan strategis.
• Standar pelayanan minimal sebagai konsekewensi penyelenggaraan urusan wajib.
• Format dan form yang memudahkan dalam proses penyusunan, pelaksanaan dan pelaporannya.

18
Rencana Anggaran Sekolah/Madrasah 4 Tahun

112 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5


Mengapa slide ini penting?
Memberikan gambaran model format penyusunan rencana anggaran sekolah jangka menengah
4 tahunan.

Inti uraian:
• Pelatih dapat menjelaskan tampilan tabel dengan pendekatan horisontal dan vertikal.
• Isian tabel vertikal menunjukkan kelompok belanja yang berisikan program sesuai dengan
kategori program dalam Buku Panduan BOS tahun 2010.
• Isian tabel horisontal menggambarkan asal sumber pendapatan sekolah/madrasah. Perlu
ditegaskan item bantuan termasuk di dalamnya hibah dari pihak ketiga.

19

Latihan 2 Sesi 5

Diskusi Kelompok
Penyusunan Rencana Anggaran Sekolah/
Madrasah Jangka Menengah

Mengapa slide ini penting?


Mengorientasi peserta untuk memahami langkah dalam mengikuti latihan menyusun rencana
anggaran jangka menengah sekolah/madrasah.

Inti uraian:
• Lihat Latihan tentang Rencana Menyusun Anggaran Jangka Menengah Sekolah/Madrasah.
• Pelatih mengikuti lembar instrusi pelatih, peserta menggunakan lembar kerja peserta yang
telah disediakan.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5 113


20

Melaporkan Hasil Latihan


dan
Kesimpulan

Mengapa slide ini penting?


Menegaskan pentingnya proses reporting-out setelah latihan diselesaikan oleh peserta, agar
terdapat proses tanyajawab dan internalisasi topik yang dibahas.

Inti uraian:
• Pelatih dapat menggunakan beberapa model pilihan dalam melaporkan hasil latihan,, sesuai
dengan kondisi yang ada. Beberapa alternatif metode antara lain: presentasi kelas, panel diskusi,
round-robbin...dan lainnya.

114 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5


III. Latihan

1. Curah Pendapat/Brain Storming Orientasi Materi

A. Instruksi Pelatih

Tujuan Peserta dapat mengidentifikasi kendala dan tantangan dalam


penyusunan rencana kerja anggaran jangka menengah di sekolah/
madrasah.

Waktu 10 menit

Tahapan Kegiatan 1. Peserta diminta untuk membuka lembar bahan bacaan kutipan
berita surat kabar yang berjudul : “Deadline Rencana Anggaran
Sekolah Berakhir....”
2. Pelatih meminta peserta untuk membaca lembar bahan bacaan
tersebut secara sunyi. Setelah beberapa saat pelatih mengaju-
kan pertanyaan kepada peserta sebagai berikut. Berdasarkan
pengalaman anda, apa yang menjadi tantangan dalam
penyusunan Rencana Anggaran Sekolah anda, selama ini?
3. Pelatih meminta peserta untuk mengidentifikasi faktor
tantangan dalam penyusunan Rencana Anggaran sesuai dengan
konteks di daerah masing-masing.
4. Pelatih menunjuk secara acak peserta untuk menyampaikan
pendapatnya tentang kendala penyusuan RAPBS jangka
kenengah atau meminta peserta menuliskannya dalam kertas
plano.
5. Pelatih mengelompokkan secara sederhana faktor tantangan
tersebut.

Lembar Kerja Lihat Lembar Kerja Curah Pendapat dan Artikel “Deadline RAPBS
Berakhir”

Simpulan Pelatih memberikan kesimpulan secara umum faktor-faktor yang


menyebabkan keterlambatan penyusunan RAPBS di sekolah/
madrasah.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5 115


B. Lembar Kerja

Curah Pendapat

No Tantangan Penyusunan Rencana Anggaran Jangka Menengah

116 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5


C. Artikel

Deadline RAPBS Berakhir 14 Oktober 2008

Deadline pengumpulan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah (RAPBS) berakhir
Senin (13/10) kemarin. Untuk tingkatan SMP, SMA dan SMK, mayoritas sudah merampungkan
RAPBS-nya. Namun, untuk tingkatan SD hingga siang kemarin baru ada 20 persen yang
mengumpulkan ke Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Malang. Padahal deadline pengumpulan
terakhir Senin kemarin.

Peringatan itu bahkan sudah disampaikan langsung Kepala Disdik Kota Malang Dr. H.M.
Shofwan kepada para kepala sekolah. “Untuk SD baru 25 persen hingga siang ini, tapi kami
akan tunggu sampai semuanya terkumpul hari ini. Karena memang deadline pengumpulannya
sudah berakhir,” ungkap Kasi Sarana Prasarana Disdik Kota Malang Suwarjana S.E.,M.M. kepada
Malang Post, kemarin.

Data RAPBS yang sudah diterima Disdik, kata dia, selanjutnya akan direkap, dan dirapatkan
untuk kemudian diajukan kepada wali kota Malang. Apakah program yang dibuat sekolah
akan disetuji, tergantung dengan hasil verifikasi dari tim yang dibentuk Disdik untuk verifikasi
RAPBS.Tahun sebelumnya, tim ini terdiri dari anggota dewan pendidikan Kota Malang (DPKM).
Sementara untuk tahun ini, belum bisa dipastikan siapakah yang akan ada dalam tim verifikasi
RAPBS.

Lebih jauh Jana, panggilan akrab Suwarjana menuturkan, diharapkan sekolah tidak berlebihan
dalam menyusun program. Mengingat kondisi bangsa yang tengah dilanda krisis, jangan sampai
program sekolah membebani siswa. Kalau berdasarkan SK Wali Kota 2006 dan 2007 ada
banyak SD yang tidak membebani biaya apapun untuk siswanya alias nol rupiah baik untuk
SPP maupun Sumbangan Biaya Pengembangan Pendidiakan (SBPP), diharapkan minimal tahun
ini bisa tetap sama.

Karena itu, saat pengumpulan RAPBS kemarin pihaknya sekaligus mengkoreksi beberapa
program sekolah yang dirasa terlalu berlebihan dan akan membebankan kepada orangtua
siswa. “Diupayakan untuk tingkatan SD, beban pendidikannya nol rupiah alias gratis, tapi tidak
menutup kemungkinan untuk sekolah yang diminati masyarakat di program lebih. Sehingga
diperbolehkan menarik sumbangan asalkan tidak memberatkan siswa,” tuturnya.

Sementara itu, Kasi Kurikulum Pendidikan Menengah (Dikmen) Disdik Kota Malang Suyitno,
S.H. mengatakan, diharapkan RAPBS yang dibuat sekolah lebih difokuskan pada program
peningkatan mutu. Kalaupun ada program pembangunan fisik, diupayakan tidak dilaksanakan
dulu jika tidak mendesak.

Sebab untuk pembangunan, ada bantuan-bantuan dari pemerintah yang bisa dimanfaatkan.
Sementara sumbangan dari masyarakat diharapkan lebih diarahkan pada peningkatan mutu
saja. “Program di RAPBS harus rasional, jika tidak maka jangan kaget kalau tim verifikasi akan
mencoretnya untuk direvisi,” tuturnya. (oci/udi)

(Lailatul Rosida/malangpost)

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5 117


D. Format Rencana Anggaran Sekolah Jangka Menengah

RENCANA ANGGARAN SEKOLAH 4 TAHUN


SMP ........................................
TAHUN AJARAN ............... S.D. ......................

Tahun dan Sumber Dana


Program-program

Tahun I Tahun II Dst s/d thn IV

Jumlah (Rupiah)
Sisa Thn Lalu

Asli Sekolah

.......................
.......................

.......................
.......................
.......................

.......................

.......................
.......................

.......................
Pendapatan
Strategis

Bantuan
Rutin

BOS

.......................
.......................

.......................

.......................

.......................

.......................

.......................

.......................

.......................

.......................

.......................

.......................

.......................

.......................

.......................
A. Peningkatan SKL
1. Peningkatan
prestasi
‘akademik

2.Peningkatakn
prestasi non
akademik

3.Peningkatan
jumlah kelulusan

4.Peningkatan
kelanjutan studi

............. dst

B. Pengembangan Standarisasi
1. ................

2..................

3..................

dst
Jumlah (Rp)

.................... 20........
Mengetahui/Menyetujui Komite Sekolah Kepala Sekolah
Kepala Dinas Pendidikan
Kab./Kota

(..............................) (..............................) (..............................)

118 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5


2 . Menyusun Rencana Anggaran Sekolah/Madrasah Jangka
Menengah

A. Instruksi Pelatih

Tujuan 1. Peserta dapat mengidentifikasi seluruh sumber pendapatan sekolah


selama empat tahun anggaran
2. Peserta dapat mengidentifikasi seluruh kebutuhan dana prigram dan
kegiatan selama empat tahun anggaran
3. Peserta memahami cara menyesuaikan bila terjadi surplus atau defisit
pembiayaan sekolah

Waktu 60 menit

Tahapan Diskusi Kelompok :


Kegiatan 1. Peserta dibagi dalam kelompok kecil yang terdiri 5-6 orang. Masing-
masing group menunjuk ketua kelompok dan jurubicara kelompok
2. Informasikan lembar latihan kerja dan minta kepada setiap kelompok
untuk menggunakannya sebagai bahan acuan bekerja.
3. Peserta diminta untuk menjawab beberapa pertanyaan penting, antara
lain.
a. Gunakan data dan informasi realisasi anggaran pendapatan dan belanja
tahun terakhir di sekolah/madrasah anda. Gunakan bahan yang telah
disediakan.
b. Isikan perkiraan anggaran pendapatan dan belanja tahunan untuk
tahunan selama empat tahun kedepan (TA 2011-2014) ke dalam tabel
pendapatan dan belanja yang tersedia.
• Asumsikan rata-rata peningkatan pertumbuhan pendapatan sebesar
2,5% untuk rutin, 5% BOS, dan 7% PAS, lainnya bersifat tetap.
• Asumsikan rata-rata peningkatan pertumbuhan belanja sebesar
7 %, dan rutin 2,5%.
c. Berikan saran dan rekomendasi bila struktur rencana anggaran Sekolah
anda surplus atau sebaliknya defisit?
4. Setiap kelompok diminta untuk mengerjakan tugas yang telah disiapkan
5. Hasil kerja kelompok dipresentasikan dalam kelas. Pelatih memilih 2-3
kelompok secara acak untuk menyajikan hasil kerja kelompoknya.
Peserta lainnya diposisikan sebagai Kepala Dinas Pendidikan dan
masyarakat umum untuk memberikan evaluasi dan saran atas rencana
kerja yang telah disusun.

Lembar Lihat lembar latihan kerja terlampir


Kerja

Simpulan

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5 119


B. Lembar Kerja
Simulasi Diskusi Kelompok Rencana Kegiatan dan Anggaran
Sekolah/Madrasah Tahun Anggaran 2011-2014
Sekolah/madrasah :
Kecamatan :
Kabupaten/Kota :
Provinsi :
Tabel 1.
Proyeksi penerimaan dan pengeluaran sekolah empat tahun yang akan datang (2011-2012)

120 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5


Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5 121
IV. Lembar Bahan Bacaan

LAMPIRAN I PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL


NOMOR 69 TAHUN 2009
STANDAR BIAYA OPERASI NONPERSONALIA SATUAN PENDIDIKAN
PADA JENJANG PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH

1. Standar Biaya Operasi Nonpersonalia Satuan Pendidikan Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah


(SD/MI) di Daerah Khusus Ibukota (DKI) Jakarta, kecuali Kabupaten Administrasi Kepulauan
Seribu

Standar biaya operasi Nonpersonalia satuan pendidikan SD/MI untuk 6 rombongan belajar,
sebagaimana tercantum dalam Tabel 1 sebagai berikut.

Tabel 1. Standar Biaya Operasi Nonpersonalia Satuan Pendidikan SD/MI


untuk 6 Rombongan Belajar

Deskripsi Jumlah (Rp)

Standar Biaya Operasi Nonpersonalia per satuan pendidikan 73.861.000

Biaya operasi nonpersonalia per rombel 12.310.000

Biaya Operasi Nonpersonalia per peserta didik 440.000

2. Standar Biaya Operasi Nonpersonalia Satuan Pendidikan Sekolah Menengah Pertama/


Madrasah Tsanawiyah (SMP/MTs) di Daerah Khusus Ibukota (DKI) Jakarta, kecuali Kabupaten
Administrasi Kepulauan Seribu

Standar biaya operasi nonpersonalia satuan pendidikan SMP/MTs untuk 3 rombongan belajar,
sebagaimana tercantum dalam Tabel 2 sebagai berikut.

Tabel 2. Standar Biaya Operasi Nonpersonalia Satuan Pendidikan SMP/MTs


untuk 3 Rombongan Belajar

Deskripsi Jumlah (Rp)

Standar biaya operasi nonpersonalia per satuan pendidikan 73.861.000

Standar biaya operasi nonpersonalia per rombel 12.310.000

Standar biaya operasi nonpersonalia per peserta didik 440.000

122 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5


3. Standar Biaya Operasi Nonpersonalia Satuan Pendidikan Sekolah Menengah Atas/ Madrasah
Aliyah (SMA/MA) di Daerah Khusus Ibukota (DKI) Jakarta, kecuali Kabupaten Administrasi
Kepulauan Seribu

Standar biaya operasi nonpersonalia satuan pendidikan SMA/MA untuk 3 rombongan belajar
per jurusan, sebagaimana tercantum dalam Tabel 3 sebagai berikut.

Tabel 1. Standar Biaya Operasi Nonpersonalia Satuan Pendidikan SMA/MA


untuk 3 Rombongan Belajar per Jurusan

Deskripsi Jumlah (Rp)


IPA IPS Bahasa
Standar biaya operasi nonpersonalia per 102.468.000 97.216.800 95.216.832
satuan pendidikan

Standar biaya operasi nonpersonalia per 34.156.000 32.405.600 31.738.944


rombel

Standar biaya operasi nonpersonalia per 1.067.375 1.012.675 991.842


peserta didik

Menteri Pendidikan Nasional,

Bambang Sudibyo

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5 123


124 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 5
Penyusunan RKT dan RKAS/M
(RAPBS/M) SESI 6
I. Rencana Sesi

A. Pengantar
Berdasarkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 19 Tahun 2007 tentang
Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah, sekolah/
madrasah harus membuat rencana kerja sekolah/madrasah yang terdiri dari Rencana
Kerja Jangka Menengah (RKJM) dan Rencana Kerja Tahunan (RKT). Dengan kata lain,
sekolah/madrasah tidak dapat disebut memiliki RKS/M jika hanya memiliki RKJM dan
belum menyusun RKT, karena RKT adalah bagian yang tidak terpisahkan dan merupakan
bentuk pelaksanaan dari RKJM.

RKT merupakan turunan dari matriks tahunan RKS/M, yang di dalamnya terdapat pro-
gram strategis dan definitif. Di tingkat kegiatan, maka yang dimuat dalam RKT adalah
kegiatan strategis yang terkait dengan program RKS/M ditambah kegiatan operasional
sekolah/madrasah. Penyusunan RKT harus dilakukan oleh sekolah/madrasah di setiap
tahun (PP Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan).

B. Tujuan
Setelah mengikuti sesi ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan:
1. Latar belakang peyusunan RKT.
2. Dasar hukum penyusunan RKT.
3. Prinsip-prinsip penyusunan RKT.
4. Proses penyusunan RKT.
5. Proses penyusunan RAPBS/M (RKAS/M).

C. Pokok Bahasan
1. Latar belakang penyusunan RKT.
2. Dasar-dasar regulasi penyusunan RKT.
3. Prinsip-prinsip penyusunan RKT.
4. Proses penyusunan RKT.
5. Proses penyusunan RAPBS/M (RKAS/M).

D . Waktu
Waktu yang tersedia untuk sesi ini adalah 120 menit.

E . Metode
1. Presentasi.
2. Tanya jawab.
3. Diskusi kelompok.
4. Latihan kerja kelompok.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 125


F. Alat dan Bahan
1. Komputer/laptop dan LCD, papan tulis, spidol, kertas HVS fotocopy, kertas plano,
flipchart.
2. Silabus Modul 2. Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah.
3. Rencana Sesi 6. Penyusunan RKT dan RAPBS/M (RKAS/M).
4. Power point (PPt) 1-26.
5. Lembar Bahan Bacaan:
- Proses Penyusunan RKT dan RAPBS/M (RKAS/M).
- Rekomendasi Sistematika Penyusunan RKT dan RAPBS/M (RKAS/M).

G. Strategi

Tahapan Kegiatan Waktu Alat & Bahan

Tahap 1. 1. Pelatih menjelaskan kepada peserta 10 menit PPt 1-3


Pendahuluan tentang tujuan sesi 1 ini.
2. Tanyakan kepada peserta: Apakah RKT itu
dan apa tujuan penyusunan RKT. Beri
kesempatan kepada mereka untuk berfikir.
3. Beri kesempatan kepada dua orang peserta
untuk menjawab pertanyaan tersebut.

Tahap 2. 1. Menjelaskan kepada peserta latar belakang 10 menit PPt 4-9


Latar belakang dan tujuan penyusunan RKT.
dan tujuan RKT 2. Beri kesempatan kepada peserta untuk
berinteraksi (tanya jawab) baik dengan
pelatih maupun antar peserta.

Tahap 3. 1. Jelaskan satu persatu yang perlu 15 menit PPt 10


Prinsip-prinsip diperhatikan dalam menyusun RKT
RKT 2. Berikan contoh dari penerapan masing-
masing prinsip
3. Buatlah klarifikasi tentang prinsip-prinsip
penyusunan RKT.

Tahap 4. 1. Tanyakan kepada peserta adakah diantara 40 menit PPt 11-19


Proses Penyu- mereka yang pernah menyusun RKT, dan LBB 1
sunan RKT mintalah kepada salah seorang peserta
untuk menjelaskan pengalamannya dalam
menyusun RKT.
2. Jelaskan secara singkat kepada peserta
tentang proses menyusun RKT, mulai dari
langkah pertama sampai dengan langkah
terakhir.
3. Berikan kesempatan kepada peserta untuk
bertanya dan berkomentar tentang
paparan tadi untuk mengetahui tingkat
pemahaman mereka.

126 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 65


Tahapan Kegiatan Waktu Alat & Bahan

4. Jawablah pertanyaan dan komentar peserta


tadi sehingga mereka dapat memahami proses
penyusunan RKS/M ini dengan baik.

Tahap 5 1. Jelaskan kepada peserta tentang proses 40 menit PPt 20-25


Penjelasan penyusunan RAPBS/M (RKAS/M). LBB 2
RAPBS/M 2. Mintalah kepada peserta untuk membagi diri
(RKAS/M) menjadi kelompok-kelompok kecil (antara 5-6
orang), kemudian mintalah kepada mereka
untuk berdiskusi tentang contoh-contoh
konkrit pada setiap langkah penyusunan.
3. Selesai berdiskusi, mintalah kepada satu atau
dua orang wakil kelompok untuk memaparkan
hasil diskusi tersebut.
4. Beri kesempatan kepada peserta lainnya untuk
menanggapi dan memberikan masukan
tentang hasil diskusi tersebut.
5. Buatlah kesimpulan tentang hasil diskusi
tersebut.

Tahap 6. Beri kesimpulan tentang materi yang sudah 5 menit PPt 26


Penutup dipaparkan dengan singkat dan padat sebagai
akhir dari sesi ini.

H. Referensi
1. PP Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan
2. PP Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan
3. Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan
Pendidikan Dasar dan Menengah.
4. Permendagri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 127


II. Power Point
1

Sesi 6

Penyusunan RKT
dan RKAS/M
atau RAPBS/M

Mengapa slide ini penting?


Memberikan gambaran tentang topik-topik yang tercakup dalam sesi ini.

Inti uraian:
• Pelatih menjelaskan kepada peserta tentang topik-topik yang tercakup dalam Sesi 4 ini, dan
diharapkan akan adanya motivasi dan ketertarikan peserta kepada topik-topik tersebut.
• Jelaskan kepada peserta bahwa RKT merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari penyusunan
RKS/M.

2
Tujuan Sesi

Setelah mengikuti sesi ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan:


• Latar belakang peyusunan RKT.
• Dasar hukum penyusunan RKT.
• Prinsip-prinsip penyusunan RKT.
• Proses penyusunan RKT.
• Proses penyusunan RAPBS/M (RKAS/M)

128 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6


Mengapa slide ini penting?
Memberikan pemahaman tentang apa-apa yang diharapkan dapat dicapai dalam sesi ini.
Penelitian menunjukan bahwa pembelajaran akan lebih efektif apabila tujuan yang akan dicapai
dalam pembelajaran ini diinformasikan kepada peserta pada awal pembelajaran.

Inti uraian: Pelatih memaparkan secara singkat tentang tujuan yang ingin dicapai dalam sesi ini.

Pokok Bahasan

1. Latar Belakang Penyusunan RKT.


2. Dasar-dasar Regulasi Penyusunan RKT.
3. Prinsip-prinsip Penyusunan RKT.
4. Proses Penyusunan RKT.
5. Proses Penyusunan RAPBS/M (RKAS/M)

Mengapa slide ini penting?


Memberikan gambaran tentang apa-apa yang akan dibahas dalam sesi ini.

Inti uraian: Pelatih memaparkan tentang topik-topik yang akan dibahas dalam sesi ini secara
singkat tapi jelas.

Apakah RKT itu?


• Proses untuk menentukan program dan kegiatan tahunan
sekolah/madrasah yang tepat sesuai dengan urutan prioritas,
dengan memperhitungkan sumber daya yang tersedia.
• Dokumen tentang gambaran program dan kegiatan tahunan
sekolah/madrasah untuk mencapai tujuan dan sasaran tahunan
yang telah ditetapkan.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 129


Mengapa slide ini penting?
Memberikan pemahaman tentang konsep RKT dalam konteks pelatihan ini.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan tentang konsep RKT secara rinci sehingga dipahami dengan
jelas dan benar. Perlu ditanyakan juga perbedaannya dengan RKS/M yang telah dibahas pada
awal sesi ini.

Tujuan Penyusunan RKT(1)


1. Menjamin agar tujuan dan sasaran sekolah/madrasah yang telah
ditetapkan dapat dicapai dengan tingkat kepastian yang tinggi dan
risiko yang kecil.
2. Mendukung koordinasi antar pelaku sekolah/madrasah.
3. Menjamin terciptanya integrasi, sinkronisasi, dan sinergi baik antar
pelaku sekolah/madrasah, antar sekolah/madrasah, Dinas Pendidikan
Kabupaten/Kota, Dinas Pendidikan Provinsi, dan antar waktu.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan pemahaman tentang tujuan sekolah/madrasah menyusun RKT.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan tentang tujuan disusunnya RKT sebagai entry point dalam
mencapai RKS/M secara bertahap, partisipatif, efektif, efisien, transparan, dan dapat
dipertanggungjawabkan.

Tujuan Penyusunan RKT (2)


4. Menjamin keterkaitan antara perencanaan, penganggaran,
pelaksanaan, pelaporan dan pengawasan.
5. Mengoptimalkan partisipasi warga sekolah/madrasah dan
masyarakat.
6. Menjamin tercapainya penggunaan sumber daya secara efisien,
efektif, berkeadilan dan berkelanjutan.

130 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6


Mengapa slide ini penting?
Memberikan pemahaman tentang tujuan sekolah/madrasah menyusun RKT.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan tentang tujuan disusunnya RKT sebagai entry point dalam
mencapai RKS/M secara bertahap, partisipatif, efektif, efisien, transparan, dan dapat
dipertanggungjawabkan.

Dasar Hukum RKT (1)

1. PP 19/2005 tentang Standar Nasional Pendidikan,


Pasal 53 ayat (1):
Setiap satuan pendidikan dikelola atas dasar rencana kerja tahunan yang
merupakan penjabaran rinci dari rencana kerja jangka menengah satuan
pendidikan yang meliputi masa 4 (empat) tahun.

Mengapa slide ini penting?


Memberi pemahaman tentang dasar hukum penyusunan RKT.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan yang menjadi dasar hukum penyusunan RKT mulai dari PP No.19/
2005 hingga Permendiknas No.19/2007.

8
Dasar Hukum RKT (2)
2. PP 17/2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan,
Pasal 51:
Kebijakan pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) oleh satuan
pendidikan anak usia dini, satuan pendidikan dasar, dan satuan pendidikan
menengah dituangkan dalam:
• Rencana kerja tahunan satuan pendidikan;
• Anggaran pendapatan dan belanja tahunan satuan pendidikan;
• Peraturan satuan atau program pendidikan.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 131


Mengapa slide ini penting?
Menjelaskan acuan hukum dalam penyusunan RKT.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan yang menjadi dasar hukum penyusunan RKT mulai dari PP No.19/
2005 hingga Permendiknas No.19/2007.

9
Dasar Hukum RKT (3)
3. Permendiknas 19/2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan
Pendidikan Dasar dan Menengah menyatakan bahwa sekolah/madrasah wajib
membuat:
• Rencana kerja jangka menengah (RKJM) yang menggambarkan tujuan yang
akan dicapai dalam kurun waktu empat tahun yang berkaitan dengan mutu
lulusan yang ingin dicapai dan perbaikan komponen yang mendukung
peningkatan mutu lulusan.
• Rencana kerja tahunan (RKT) yang dinyatakan dalam Rencana Kegiatan
dan Anggaran Sekolah/Madrasah (RKA-S/M) dilaksanakan berdasarkan
rencana kerja jangka menengah.

Mengapa slide ini penting?


Menjelaskan dasar hukum penyusunan RKT.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan yang menjadi dasar hukum penyusunan RKT mulai dari PP No.19/
2005 hingga Permendiknas No.19/2007.

10
Prinsip-Prinsip RKT

• Terintegrasi, mencakup keseluruhan program.


• Multi Sumber, mengidentifikasi berbagai sumber dana.
• Partispatif, melibatkan berbagai unsur.
• Monitoring dan evaluasi, oleh berbagai pihak.
• Kesetaraan Gender.

132 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6


Mengapa slide ini penting?
Memberikan pemahaman akan prinsip-prinsip yang harus diikuti dalam penyusunan RKS/M.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan prinsip-prinsip penyusunan RKS/M disertai dengan contoh nyata
berbasis sekolah/madrasah.

11

Proses
Penyusunan RKT

Mengapa slide ini penting?


Bagian penting dalam memahami cara menyusun RKT yang baik adalah memahami alur
penyusunannya.

Inti uraian: Pelatih membacakan slide dan menjelaskan proses penyusunan RKT.

12
Proses Penyusunan RKT
Menetapkan Kondisi
Sekolah/Madrasah Saat Ini

Menetapkan Kondisi Sekolah/


Madrasah Yang Diharapkan

Menetapkan Program,
Indikator Kinerja dan Kegiatan

Menyusun RAPBS/M (RKAS/M)

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 133


Mengapa slide ini penting?
Memberikan gambaran secara utuh proses yang harus dilalui dalam penyusunan RKS/M.

Inti uraian:
• Pelatih menjelaskan proses penyusunan RKT secara utuh dan logis, dimulai dari menentukan
kondisi sekolah/madrasah saat ini hingga menyusun RAPBS/M (RKAS/M).
• Terdapat 4 langkah minimal dalam penyusunan RKT.
• Sebelum langkah pertama sekolah/madrasah sebaiknya telah melakukan identifikasi kinerja
sekarang dengan menggunakan instrumen EDS.

13
Menetapkan Kondisi
Sekolah/Madrasah Saat Ini

• Mengacu kepada rekomendasi hasil evaluasi diri sekolah/madrasah atau


kesimpulan profil sekolah/madrasah yang telah dilakukan saat menyusun
rencana kerja sekolah/madrasah (RKS/M).
• Contoh aplikasi EDS/M telah dijelaskan dalam sesi RKS/M.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan acuan dalam menetapkan kondisi sekolah/madrasah saat ini.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan bahwa langkah penting dalam menetapkan kondisi sekolah/
madrasah saat ini adalah harus mengacu kepada rekomendasi hasil evaluasi diri sekolah/madrasah
kesimpulan profil sekolah/madrasah yang dilakukan dalam menyusun RKS/M. Berikan satu contoh
hasil aplikasi EDS/kesimpulan profil sekolah/madrasah.

134 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6


14
Menetapkan Kondisi
Sekolah/Madrasah Yang Diharapkan

• Menetapkan sasaran yang akan dicapai dalam jangka waktu satu tahun
berdasarkan sasaran yang telah ditetapkan dalam RKJM/RKS/M.
• Contoh sasaran 2010-2013 dalam RKJM: Meningkatkan rata-rata nilai mata
pelajaran Matematika UN sebesar 1,51 dari nilai 6,49.
• Untuk sasaran tahunan bisa dilihat pada tabel 1.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan arahan dalam menetapkan kondisi sekolah/madrasah yang diharapkan.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan bahwa kata kunci dalam menetapkan kondisi sekolah/madrasah
yang diharapkan adalah dengan melihat kembali kepada sasaran yang akan dicapai dalam jangka
waktu satu tahun berdasarkan sasaran yang telah ditetapkan dalam RKJM/RKS.

15
Tabel 1. Contoh Menurunkan Sasaran Jangka Menengah
(4 tahunan) Menjadi Tahunan
• RKS SDN Kota Indah Tahun 2010-2013
• Kecamatan : Indah Nian
• Kab /Kota : Kota Baru
• Nama Program: Peningkatan Rata-rata Nilai UN Matpel Matematika
• Sasaran Program : Nilai Rata-rata UN Matpel Matematika Naik Sebesar 1,51
(dari 6,49 menajdi 8,00).
• Target Kinerja : 0,35

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 135


Mengapa slide ini penting?
Memberikan contoh yang jelas tentang bagaimana menurunkan sasaran jangka menengah menjadi
sasaran tahunan.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan cara menurunkan sasaran jangka menengah menjadi sasaran
tahunan seperti pada Tabel 1 ini.

16
Menetapkan Program,
Indikator Kinerja dan Kegiatan

1. Menetapkan program (strategis) yang akan dilaksanakan dalam jangka waktu


satu tahun.
2. Menetapkan program operasional, kegiatan yang secara regular/rutin selalu
dilakukan oleh sekolah/madrasah berdasarkan kebutuhan tahunan.
3. Menetapkan indikator kinerja (keberhasilan program).
4. Menetapkan penanggungjawab program.
5. Menetapkan kegiatan.
6. Menetapkan jadwal rencana kerja tahunan sekolah/madrasah.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan gambaran dalam menetapkan program, indikator program dan kegiatan serta
keterkaitan antara satu dengan lainnya.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan tentang bagaimana menetapkan program strategis tahunan, program
operasional, indikator kinerja, penanggungjawab program, kegiatan serta jadwal kegiatan tahunan.

17
Tabel 2. Contoh Sasaran, Program,
Indikator Kinerja, dan Kegiatan

136 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6


Mengapa slide ini penting?
Memberikan contoh nyata tentang keterkaitan antara sasaran, program, indikator kinerja dan
kegiatan.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan tentang keterkaitan antara sasaran program, indikator kinerja
dan kegiatan seperti yang tertera pada Tabel 2 ini.

18
Tabel 3. Contoh Program Operasional
dan Kegiatannya

Mengapa slide ini penting?


Memberikan contoh nyata tentang program operasional dan kegiatannya.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan tentang keterkaitan antara sasaran program, kegiatan, indikator
kegiatan dan penanggungjawab seperti yang tertera pada Tabel 3 ini.

19
Tabel 4. Contoh Jadwal Rencana Kegiatan Tahun 2010 - 2011

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 137


Mengapa slide ini penting?
Memberikan contoh tentang jadwal kegiatan tahunan.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan tentang bagaimana menyusun jadwal kegiatan tahunan seperti
yang tertera pada tabel 4 ini.

20

Menyusun RKAS/M (RAPBS/M)


Menghitung biaya operasional:
• Biaya operasional adalah bagian dari dana pendidikan yang diperlukan untuk
membiayai kegiatan rutin satuan pendidikan agar dapat berlangsung kegiatan
pendidikan yang sesuai dengan standar nasional secara teratur dan
berkelanjutan.
• Untuk menghitung biaya operasional perlu ditentukan terlebih dahulu biaya
satuan.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan pemahaman konsep biaya operasional serta bagaimana menghitungnya.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan apa yang dimaksud dengan biaya operasional dan bagaimana
cara menghitungnya disertai praktik menghitungnya.

21
Menghitung Belanja dan Sumber
Pendapatan Program dan Kegiatan

• Menghitung biaya/belanja dibuat untuk mengetahui secara pasti berapa besar


biaya program dan kegiatan operasional yang diperlukan untuk melaksanakan
program dan kegiatan sekolah/madrasah.
• Rencana pendanaan dibuat untuk memperkirakan sumber dan jumlah dana
yang diperkirakan didapat oleh sekolah/madrasah.

Mengapa slide ini penting?


Slide ini menjelaskan pentingnya menghitung belanja dan pendapatan sekolah/madrasah.

138 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6


Inti uraian:
• Jelaskan kepada peserta tujuan menghitung kebutuhan belanja sekolah/madrasah dalam waktu
satu tahun.
• Jelaskan kepada peserta tujuan menghitung sumber pendapatan sekolah/madrasah untuk
membiayai program dan kegiatan sekolah/madrasah selama satu tahun pelajaran.

22
Menyusun Rencana Kegiatan dan Anggaran
Sekolah/Madrasah RKAS/M (RAPBS/M)

1. Mengklasifikasikan biaya yang akan didanai dalam bentuk uang pada rencana
kegiatan dan anggaran tahunan sesuai dengan petunjuk klasifikasi dan jenis
biaya;
2. Membuat rekapitulasi semua jenis biaya yang akan dicantumkan pada
RKAS/M (RAPBS/M) dan memasukkan ke masing-masing pos belanja;
3. Melengkapi kolom pendanaan pada RKAS/M (RAPBS/M) dengan informasi
perkiraan dana dalam bentuk uang yang akan diterima;
4. Menghitung jumlah surplus atau defisit.

Mengapa slide ini penting?


Memberikan gambaran tentang proses pembuatan RKAS/M (RAPBS/M).

Inti uraian: Pelatih menjelaskan proses pembuatan RKAS/M (RAPBS/M) disertai dengan contoh
nyata berbasis sekolah/madrasah.

Tabel Contoh Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah-RKAS/M (RAPBS/M)


Sekolah/madrasah :
Kecamatan :
Kabupaten/Kota
Provinsi
:
:
23

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 139


Mengapa slide ini penting?
Memberikan contoh RKAS/M (RAPBS/M) sesuai dengan format RKAS dalam Panduan BOS 2010.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan contoh RKAS/M (RAPBS/M) ini mulai dari mana dana diterima,
dana dikeluarkan untuk apa saja, dan apakah terjadi surplus atau defisit.

24

Mengapa slide ini penting?


Memberikan gambaran keterkaitan antara RKS/M dengan RKT.

Inti uraian: Pelatih menjelaskan bahwa seharusnya ada keterkaitan yang erat antara RKS/M
dengan RKT. RKT seharusnya berbasis RKS/M dan RKT bisa dijadikan tolok ukur dalam
penyusunan RKS/M.

25
Sistematika Penulisan RKT

1. Menentukan kondisi sekolah/madrasah saat ini.


2. Menentukan kondisi sekolah/madrasah yang diharapkan tahun
perencanaan.
3. Menetapkan program, kegiatan dan indikator.
4. Menyusun RKAS/M (RAPBS/M).

140 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6


Mengapa slide ini penting?
Memberikan pedoman acuan kepada peserta sistematika inti (bab per bab) dalam menyusun
rencana kerja tahunan sekolah/madrasah yang baik.

Inti uraian: Sistematika ini dilengkapi dengan breakdown sub-judul dan uraiannya, lihat lembar
bahan bacaan yang telah disediakan.

26

Tanya Jawab
dan
Kesimpulan

Mengapa slide ini penting?


Memberikan ruang dalam proses pemahaman pembelajaran secara lebih luas kepada peserta
serta juga untuk mengetahui tingkat keterserapan materi pelatihan.

Inti uraian:
• Sebelum membuat kesimpulan sesi, beri kesempatan kepada peserta untuk bertanya,
menyanggah, mengkonfirmasi atau melengkapai materi berdasarkan pengalaman masing-
masing terhadap bahan materi yang telah dipaparkan.
• Pelatih dapat bersikap positif dengan menggali tingkat aplikasi materi melalui model delta
plus. Tanyakan kepada peserta bagian dari presentasi yang telah diterapkan/dilaksanakan
dengan baik di sekolah/madrasah serta bagian lainnya yang perlu ditingkatkan kelengkapannya.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 141


III. Lembar Bahan Bacaan

1. Proses Penyusunan Rencana Kerja Tahunan (RKT) dan


RAPBS/M (RKAS/M)

A. Latar Belakang
Rencana Kerja Sekolah/Madrasah (RKS/M) adalah dokumen satuan pendidikan
yang memuat Rencana Kerja Jangka Menengah (RKJM), dan disusun empat tahun
sekali. Oleh karena itu RKS/M memiliki periode pelaksanaan 4 (empat) tahun.
Sedangkan Rencana Kerja Tahunan (RKT) disusun setiap tahun oleh sekolah
berdasarkan RKJM, dengan masa implementasi satu tahun. Dengan demikian,
dokumen RKJM memuat rencana strategis yang akan dicapai oleh sekolah dalam
jangka waktu 4 (empat) tahun, dan dokumen RKT memuat program/kegiatan
strategis dan kegiatan operasional sekolah yang akan dicapai oleh sekolah dalam
jangka waktu 1 (satu) tahun.

B. Dasar Regulasi Penyusunan RKT


RKT dirumuskan berdasarkan peraturan-perundangan yang berlaku, yaitu:
1. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Bab
IV pasal 51 (1) yang menyatakan bahwa “Pengelolaan satuan pendidikan anak usia
dini, pendidikan dasar, pendidikan menengah dilaksanakan berdasarkan standar
pelayanan minimal dengan prinsip manajemen berbasis sekolah/madrasah”.
2. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan,
Bab VIII tentang Standar Nasional Pendidikan, Pasal 53, ayat (1) dinyatakan bahwa
setiap satuan pendidikan dikelola atas dasar rencana kerja tahunan yang merupakan
penjabaran rinci dari rencana kerja jangka menengah satuan pendidikan yang
meliputi masa 4 (empat) tahun;
3. Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Sistem Pengelolaan dan
penyelenggaraan Pendidikan Bagian Keenam, Pasal 51 dinyatakan sebagai berikut:
“Kebijakan pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) oleh satuan pendidikan
anak usia dini, satuan pendidikan dasar, dan satuan pendidikan menengah dituangkan
dalam: a. rencana kerja tahunan satuan pendidikan; b. anggaran pendapatan dan
belanja tahunan satuan pendidikan; c. peratuan satuan atau program pendidikan;
4. Lampiran Peraturan Menteri Pendidikan Nasional (Permendiknas) Nomor 19
Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan Pendidikan Dasar
dan Menengah menyatakan bahwa sekolah/madrasah wajib membuat: (1) Rencana
Kerja Jangka Menengah (RKJM) yang menggambarkan tujuan yang akan dicapai
dalam kurun waktu empat tahun yang berkaitan dengan mutu lulusan yang ingin
dicapai dan perbaikan komponen yang mendukung peningkatan mutu lulusan, (2)
Rencana Kerja Tahunan (RKT) yang dinyatakan dalam Rencana Kegiatan dan
Anggaran Sekolah (RKAS) dilaksanakan berdasarkan Rencana Kerja Jangka
Menengah.

C. Prinsip-prinsip Penyusunan RKT


RKT yang baik, hendaknya memenuhi prinsip-prinsip berikut ini:
• Sistematis, seluruh program/kegiatan disusun secara runtut berdasarkan skala
prioritas;

142 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6


• Terpadu, mencakup perencanaan keseluruhan program yang akan dilaksanakan
oleh sekolah/madrasah dalam jangka waktu satu tahun;
• Multi-sumber, mengindikasikan jumlah dan sumber dana masing-masing program.
Misalnya dari BOS, APBD Kabupaten/Kota, sumbangan dari masyarakat atau sumber
dana lainnya;
• Disusun secara partisipatif oleh kepala sekolah/madrasah, komite sekolah/
madrasah dan dewan pendidik dengan melibatkan pemangku kepentingan lainnya;
• Pelaksanaannya dimonitor dan dievaluasi oleh komite sekolah/madrasah dan
pemangku kepentingan lainnya.

D. Proses Penyusunan RKT


1. Menentukan Kondisi Sekolah Saat ini/Pencapaian Saat ini
Untuk menentukan kondisi sekolah saat ini, sekolah perlu mengacu kepada
rekomendasi hasil evaluasi diri sekolah dan kesimpulan profil sekolah yang telah
dilakukan saat penyusunan Rencana Kerja Sekolah/Madrasah (RKS/M). Informasi
yang dihasilkan (rekomendasi) dari evaluasi diri sekolah atau kesimpulan profil
sekolah akan sangat berguna dalam membantu para pemangku kepentingan
sekolah untuk melihat gambaran yang jelas dan lengkap tentang situasi sekolah
saat ini serta bila ada, perbandingannya dengan tahun-tahun sebelumnya. Di samping
itu, informasi tadi amat bermanfaat bagi para pemangku kepentingan sekolah dalam
menyusun rencana kerja tahunan (RKT) yang didasarkan pada kondisi nyata
sekolah, sehingga akan terlihat dengan jelas tujuan/sasaran sekolah seperti bagian
mana yang perlu diperbaiki, ditingkatkan, dan dipertahankan..
2. Menentukan Kondisi yang Diharapkan Tahun Perencanaan
Langkah penting dalam menentukan kondisi yang diharapkan Tahun Perencanaan
adalah menetapkan sasaran yang akan dicapai dalam jangka waktu satu tahun
berdasarkan sasaran yang telah ditetapkan dalam RKJM. Misalnya sasaran dalam
RKJM “meningkatkan rata-rata nilai mata pelajaran Matematika UN sebesar 1.51
pada tahun 2010-2013”. Sasaran dalam program/kegiatan tahunan bisa “rata-rata
nilai UN mata pelajaran Matematika naik sebesar 0.51 pada tahun 2010-2011”.
3. Perumusan Program, Kegiatan, Indikator Kinerja, Penanggungjawab Program,
Kegiatan dan Jadwal Kegiatan
3.1 Menetapkan Program (strategis) yang akan dilaksanakan dalam jangka waktu
satu tahun. Penetapan program tahunan ini harus merujuk pada program
yang ada dalam RKJM;
3.2 Menetapkan program operasional
Kegiatan operasional adalah kegiatan yang secara regular/rutin selalu
dilakukan oleh sekolah berdasarkan kebutuhan tahunan. Dalam hal ini
termasuk kegiatan untuk mempertahankan kelulusan 100 persen atau prestasi
tertentu yang telah diperoleh sekolah selama beberapa tahun terakhir
(setidaknya tiga tahun terakhir), kegiatan untuk memenuhi kebutuhan daya
dan jasa, dan sebagainya;
3.3 Menetapkan Indikator Kinerja (keberhasilan program); Untuk menetapkan
indikator keberhasilan program harus disesuaikan dengan sasaran yang akan
dicapai dalam satu tahun;
3.4 Menetapkan Penanggungjawab Program. Untuk penanggungjawab program
harus merujuk pada program yang ada dalam RKJM;

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 143


3.5 Menetapkan Kegiatan. Untuk menetapkan kegiatan harus merujuk pada pro-
gram yang ada dalam RKJM;
3.6 Menetapkan Jadwal Rencana Kerja Tahunan Sekolah
Sekolah perlu menyusun jadwal RKT untuk mengetahui beban kegiatan
sekolah, sumber daya yang ada, serta kegiatan monitoring dan evaluasi
pelaksanaan program/kegiatan dalam jangka satu tahun. Dalam RKT, jadwal
disusun berdasarkan kalender akademik yang berlaku, yakni dimulai bulan
ke-7 (Juli).

4. Menyusun RKAS/M (RAPBS/M).


Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah/Madrasah-RKAS/M (RAPBS/M) adalah
rencana pendapatan dan belanja program/kegiatan secara rinci untuk satu tahun
anggaran baik yang sifatnya strategis maupun operasional. RKAS/M (RAPBS/M)
merupakan dokumen anggaran sekolah/madrasah resmi yang disetujui oleh kepala
sekolah/madrasah serta disahkan oleh Dinas Pendidikan untuk sekolah negeri dan
penyelenggara pendidikan (yayasan) untuk sekolah swasta.

RKAS/M (RAPBS/M) dibuat untuk satu tahun ajaran yang terdiri atas pendapatan
dan belanja (pengeluaran). RKAS/M (RAPBS/M) mencakup semua biaya pendanaan
dan belanja tahunan, khususnya untuk satu tahun anggaran yang akan datang. Pendanaan
yang dicantumkan di RKAS/M (RAPBS/M) hanya mencakup pendapatan dalam bentuk
uang yang akan diterima dan dikelola oleh sekolah/madrasah.

Penyusunan RKAS/M (RAPBS/M) terdiri dari tiga langkah:


• Menghitung biaya operasional;
• Menghitung rencana biaya dan sumber pendanaan program dan kegiatan
operasional;
• Menyusun rencana kegiatan dan anggaran sekolah/madrasah.

Berikut adalah penjelasan masing-masing langkah:

1. Menghitung Biaya Operasional


Biaya Operasional adalah bagian dari dana pendidikan yang diperlukan untuk
membiayai kegiatan rutin satuan pendidikan agar dapat berlangsung kegiatan
pendidikan yang sesuai dengan standar nasional secara teratur dan berkelanjutan.
Untuk menghitung biaya operasional perlu ditentukan terlebih dahulu biaya satuan.

Biaya operasional meliputi:


• Gaji pendidik dan tenaga kependidikan serta segala tunjangan yang melekat
pada gaji;
• Bahan atau peralatan habis pakai;
• Biaya operasional pendidikan tidak langsung berupa daya, air, jasa telekomunikasi,
pemeliharaan sarana dan prasarana, uang lembur, transportasi, konsumsi, pajak,
asuransi dll.

Pada tabel di bawah ini adalah contoh perhitungan biaya operasional:

144 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6


Tabel 1. Contoh Biaya Operasional

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 145


146 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6
2. Menghitung Rencana Biaya dan Sumber Pendanaan Program dan Kegiatan
Operasional
Setelah program dan kegiatan operasional dirumuskan, langkah selanjutnya adalah
menghitung biaya pelaksanaan program dan kegiatan operasional tersebut sehingga
dapat diketahui dengan pasti berapa besar biaya program dan kegiatan operasional
yang diperlukan, dari mana sumbernya dan kecukupannya untuk melaksanakan
program dan kegiatan operasional. Setelah mengetahui berapa kebutuhan sekolah/
madrasah untuk membiayai program dan kegiatan operasional, maka langkah
berikutnya adalah membuat Rencana Pendanaan.

Rencana Pendanaan dibuat untuk memperkirakan sumber dan jumlah dana yang
diperkirakan didapatkan oleh sekolah/madrasah. Beberapa sumber dana yang dapat
diharapkan oleh sekolah/madrasah, antara lain: BOS, BOS kab./kota, BOS Provinsi,
Sumbangan Masyarakat melalui Komite Sekolah atau Paguyuban Kelas, donatur,
dan sebagainya. Di bawah ini adalah contoh tabel Rencana Biaya dan Sumber
Pendanaan Program dan Kegiatan Operasional Sekolah/Madrasah.

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 147


Tabel 2. Contoh Rencana Biaya dan Sumber Pendanaan Program dan
Kegiatan Operasional

148 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6


Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 149
3. Menyusun Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah/Madrasah (RKAS/M)
Proses pembuatan Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah/Madrasah:
• Mengklasifikasikan biaya yang akan didanai dalam bentuk uang pada rencana
kegiatan dan anggaran tahunan sesuai dengan petunjuk klasifikasi dan jenis biaya;
• Membuat rekapitulasi semua jenis biaya yang akan dicantumkan pada RKAS/M
dan memasukkan ke masing-masing pos belanja;
• Melengkapi kolom pendanaan pada RKAS/M dengan informasi perkiraan dana
dalam bentuk uang yang akan diterima;
• Menghitung jumlah surplus atau defisit.

150 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6


Tabel 3. Contoh RAPBS/M (RKAS/M)

Sekolah/Madrasah :
Kecamatan :
Kabupaten/Kota :
Provinsi :

Mengetahui, Menyetujui, Dibuat Oleh,


Ketua Komite Sekolah Kepala Sekolah

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 151


2. Rekomendasi Sistematika Penyusunan RKT dan RKAS/M
(RAPBS/M)

No Bab Sub Bab

1 Pendahuluan A. Latar belakang


B. Tujuan
C. Sasaran
D. Manfaat
E. Landasan hukum
F. Sistematika penyusunan dokumen

II Identifikasi Kondisi A. Evaluasi Diri Sekolah/Madrasah atau Profil Sekolah/Madrasah


Sekolah/Madrasah B. Kategori dan pengelompokan hasil rekomendasi EDS dan
Saat Ini profil sekolah/madrasah
C. Identifikasi Prioritas Program Rekomendasi
D. Pengelompokan program berdasarkan Program Sekolah/
Madrasah dan Non Program Sekolah/Madrasah Panduan BOS
2010.

III Identifikasi Kondisi A. Identifikasi Harapan Pemangku Kepentingan Sekolah/


Sekolah/Madrasah Madrasah di Masa Yang Akan datang
di Masa Depan B. Menyusun Visi Sekolah/Madrasah
Yang diharapkan C. Merumuskan Misi Sekolah/Madrasah
D. Merumuskan Sasaran Sekolah/Madrasah

IV Perumusan A. Merumuskan Program Kerja dan Penanggung jawabnya


Program, Kegiatan B. Merumuskan Kegiatan Sekolah/Madrasah
dan Indikator C. Merumuskan Indikator Kinerja Keberhasilan dan Tagetnya
Kinerja D. Menentukan kegiatan dan jadwal pelaksanaan kegiatan

V Rencana A. Menyusun Rencana Anggaran Belanja Sekolah/Madrasah


Anggaran 1. Menghitung biaya satuan
Sekolah/Madrasah 2. Menghitung rencana biaya program
Jangka Menengah B. Menyusun Rencana Pendapatan Sekolah/Madrasah
C. Menyesuaikan Rencana Belanja dan Pendapatannya serta
mempelajari regulasi penggunaannya

V1 Perumusan RKT A. Menetapkan rencana kerja tahunan (RKT)


dan RKAS/M 1. Menetapkan program/kegiatan strategis
(RAPBS/M) 2. Menetapkan kegiatan operasional
3. Menetapkan jadwal Rencana Kerja Tahunan Sekolah/
Madrasah
B. Membuat Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah/Madrasah
1. Menghtung biaya operasional
2. Menghitung rencana belanja dan pendanaan program
dan kegiatan operasional
3. Menyusun Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah/
Madrasah RKAS/M (RAPBS/M)

152 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6


SUPLEMEN

Pengintegrasian Tindakan Pengurangan Resiko Bencana


ke dalam Rencana Kegiatan Sekolah/Madrasah (RKS/M)
dan Rencana Kerja Tahunan (RKT)

Petunjuk: Lembar suplemen ini ditujukan untuk membantu sekolah/madrasah dalam


menindaklanjuti hasil Evaluasi Diri Sekolah/Madrasah (EDS/M) tentang Pengurangan Resiko Bencana
kedalam Rencana Kegiatan Sekolah/Madrasah (RKS/M) dan Rencana Kerja Tahunan (RKT), melalui
penentuan pilihan-pilihan tindakan yang konkrit untuk meningkatkan Keamanan dan Keselamatan
Sekolah/Madrasah (School Safety) dari resiko bencana.

A. Menentukan Pilihan Tindakan Pengurangan Resiko Bencana


Memberikan pilihan tindakan yang dapat dilaksanakan untuk mengurangi resiko bencana
untuk sekolah/madrasah yang memiliki resiko SANGAT TINGGI, TINGGI dan SEDANG.
Ada dua kelompok pilihan tindakan yang termasuk dalam kategori Tindakan Struktural
dan Tindakan Non-Struktural.

Tidakan Struktural: upaya yang memerlukan perubahan-perubahan fisik

Penguatan bangunan sekolah/madrasah

Pembuatan jalur penyelamatan (escape route)

Pembuatan tempat berkumpul (assembly area)

Perubahan penggunaan ruangan atas pertimbangan unsur keselamatan

Pembuatan tanda-tanda peringatan dan petunjuk jalur penyelamatan

Pelebaran pintu keluar yang membuka jalur penyelamatan untuk menghindari


penumpukan

Penggantian jendela dengan bahan yang tidak mudah pecah (seperti menggunakan
kaca es)

Penyediaan bangunan unit kesehatan sekolah/madrasah yang tahan gempa

Perbaikan struktural lain yang dirasa perlu

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 153


Tindakan Non Struktural: upaya yang memerlukan perubahan-perubahan non-fisik

Evaluasi diri kerentanan bangunan, tata letak dan penempatan barang-barang sekolah/
madrasah terhadap bencana dan ancaman keselamatan yang lain

Penyusunan prosedur tetap penyelamatan saat terjadi bencana

Pelatihan tim manajemen sekolah/madrasah, guru dan siswa tentang prosedur keselamatan

Simulasi dan pelatihan kejadian bencana dan prosedur keselamatan

Pembuatan materi-materi KIE (Komunikasi, Informasi dan Edukasi) terkait bencana

Mengintegrasikan materi terkait bencana dan penanggulangannya ke dalam mata pelajaran


yang relevan (seperti: IPS (Geografi), IPA, dan Lingkungan Hidup)

Pembentukan Tim Siaga Bencana di lingkungan sekolah/madrasah

Pembuatan poster dan petunjuk evakuasi dan tindakan penyelamatan ketika terjadi bencana

Mempersiapkan cadangan logistik untuk kesiapsiagaan bencana yang dirasa paling mungkin
terjadi

Perbaikan non-struktural lain yang dirasa perlu

B. Menentukan Kebutuhan Pengurangan Resiko Bencana


Mengidentifikasi kebutuhan kegiatan skolah/madrasah dan program perbaikan yang
dapat dilakukan untuk mengurangi resiko bencana, untuk dimasukan ke dalam rencana
sekolah/madrasah.

Jangka Pendek

Evaluasi diri kerentanan bangunan, fasilitas dan lingkungan sekolah/madrasah terhadap


berbagai jenis bencana

Perbaikan sistem pengelolaan sekolah/madrasah agar memiliki prosedur keselamatan

Penyadaran akan pemahaman pentingnya mitigasi bencana dan prosedur keselamatan

Pelaksanaan kegiatan simulasi dan latihan keselamatan menghadapi bencana

154 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6


Jangka Menengah/Panjang

Perbaikan fasilitas sekolah/madrasah agar memenuhi standar keamanan dan keselamatan


menghadapi bencana

Penataan ulang penggunaan ruang kelas, jalur gang, gudang dan lapangan untuk
meningkatkan kemudahan mobilitas

Pemindahan sebagian atau keseluruhan bangunan sekolah/madrasah ke kawasan yang


lebih aman dari bencana

C. Memasukan Pengurangan Resiko Bencana de Dalam Rencana


Sekolah/Madrasah
Merencanakan pemenuhan kebutuhan Pengurangan Resiko Bencana dengan
menuangkan kedalam RKS/M dan RKT

Langkah awal: idealnya, untuk sekolah/madrasah yang hasil analisa resiko bencana dalam EDS/
M menunjukkan resiko yang SANGAT TINGGI,TINGGI dan SEDANG, maka unsur Keselamatan
Sekolah/Madrasah (School Safety) harus menjadi bagian dari kondisi sekolah/ madrasah yang
diharapkan (bagian dari visi dan misi). Jika Keselamatan Sekolah/Madrasah merupakan bagian
dari tujuan pengembangan sekolah/madrasah, maka tujuan tersebut bisa diturunkan ke dalam
sasaran, kegiatan dan rencana kerja tahunan.

Jangka waktu perencanaan: pada umumnya pilihan tindakan STRUKTURAL dapat


dikerjakan dalam JANGKA MENENGAH/PANJANG, sedangkan pilihan tindakan NON-
STRUKTURAL dapat dikerjakan dalam JANGKA PENDEK. Di dalam mekanisme BOS,
rencana jangka menengah/ panjang dituangkan dalam Rencana Kegiatan Sekolah/Madrasah
(4 tahunan), sedangkan rencana jangka pendek dituangkan dalam Rencana Kerja Tahunan
(RKT). Selanjutnya rencana-rencana tersebut dituangkan lebih lanjut ke dalam Rencana
Kerja Anggaran Sekolah/Madrasah (RKAS/M).

Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6 155


Contoh-contoh kegiatan Jangka Pendek

Membentuk tim siaga bencana sekolah/madrasah

Melakukan evaluasi diri kerentanan bangunan dan lingkungan sekolah/madrasah dari resiko
bencana

Menyusun prioritas rencana perbaikan untuk mengurangi kerentanan bangunan dan


lingkungan sekolah/madrasah

Menyusun dan melembagakan prosedur tetap penyelamatan saat terjadi bencana

Melakukan simulasi dan pelatihan penyelamatan saat terjadi bencana

Mendapatkan atau membuat poster dan melakukan kampanye penyadaran prosedur


keselamatan saat bencana

Mengevaluasi secara berkala peningkatan budaya keselamatan di sekolah/madrasah

Contoh-contoh Kegiatan Jangka Menengah/Panjang

Pelebaran pintu-pintu kelas dan pintu gerbang sekolah/madrasah untuk mempermudah


penyelamatan saat terjadi bencana

Pembuatan rambu-rambu petunjuk arah, jalur evakuasi dan penyediaan tempat berkumpul
(assembly area)

Merenovasi untuk penguatan struktur bangunan inti sekolah/madrasah agar tahan gempa

Pengaturan kembali tata letak ruangan dan peralatan untuk mempermudah proses
penyelamatan

D. Referensi dan Nomor Kontak Penting


Jika sekolah/madrasah memiliki resiko tinggi dan perlu informasi lebih lanjut, dapat
menghubungi organisasi dan institusi berikut untuk mendapatkan informasi lebih lanjut:
• Kemdiknas dan Kementerian PU
• Program BOS, World Bank
• Kantor Diknas dan PU setempat
• BPBD Propinsi/Kab/Kota atau Kantor Kesbanglinmas
• BNPB
• Dinas Pemadam Kebakaran setempat

156 Perencanaan dan Penganggaran Sekolah/Madrasah - SESI 6


Kementerian Pendidikan Nasional
Direktora Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah

Komplek Kemdiknas Gedung E Lt.15, 16, 17


Jl. Jend. Sudirman, Senayan
Telp. Bebas Pulsa: 0-800-140-1299
Telp.: 5725967, 5725967, 5725980
Fax.: (021) 5725645, 5731070
email: bos@dit-plp.go.id
Web: www.dit-plp.go.id