Anda di halaman 1dari 80

Ammar Widitaputra RSUD Dr.

Soetomo

Pada akhir sesi, diharapkan peserta dapat mengetahui tindakan pembersihan-dekontaminasi dan disinfeksi yang dilakukan di CSSD

Semua barang terkontaminasi dan berpotensi menjadi penyebab infeksi. Petugas kesehatan menghadapi peningkatan resiko terkena infeksi serius, karena penularan virus lewat darah, seperti HBV, HCV dan HIV Resiko terbesar:

Saat melakukan/membantu prosedur bedah (dokter,

perawat, bidan) Saat menangani instrumen operasi dan peralatan Saat membersihkan ruangan dan sampah, termasuk pembuangan sampah yang terinfeksi

STERILISASI
Penghancuran seluruh mikroorganisme, baik dalam bentuk vegetatif maupun bentuk spora. Baik mekanisme fisika, kimia, maupun kombinasi fisika dan kimia

DISINFEKSI:
Proses pengurangan jumlah mikroorganisme dalam bentuk vegetatif. Tidak dapat membunuh spora mikroorganisme

DEKONTAMINASI:

Proses fisika atau kimia untuk mengurangi suatu obyek yang mungkin terkontaminasi dengan mikroorganisme hidup yang bersifat merugikan, untuk ditangani lebih lanjut TUJUAN DEKONTAMINASI: Untuk melindungi petugas yang kontak dengan instrumen kontor dari resiko infeksi
7

PEMBERSIHAN:
Proses untuk menghilangkan mikroorganisme/ kotoran yang melekat pada suatu obyek Merupakan langkah paling penting untuk menyiapkan alat medis siap untuk digunakan kembali (reuse)

Cleaning..

You can clean without sterilizing, But you can never sterilize without cleaning

Dekontaminasi dan Pembersihan

Fundamental

Mempengaruhi proses selanjutnya Lakukan dengan benar

10

Perhatian dalam Pembersihan


Pembersihan esensial untuk dilakukan; bila terdapat kotoran yang menempel menyebabkan sterilisasi tidak sempurna Kebersihan Personel petugas sangat penting. Ikuti rekomendasi pabrik dalam proses pembersihan, disinfeksi dan sterilisasi Lepaskan instrumen, bila memungkinkan

11

Perhatian dalam Pembersihan


Deterjen hanya mengikat kotoran. Diperlukan gerakan untuk melepaskan kotoran dari instrumen Instrumen bersih seutuhnya bila tidak ada tetesan air yang tersisa. Bila ada tetesan yang tersisa berarti belum bersih seutuhnya Pembersihan manual instrumen dengan bahan dasar logam alumunium atau stainless steel, lakukan dengan gerakan yang searah

12

Perhatian dalam Pembersihan


Segera keringkan setelah pembilasan untuk menghindari noda yang tersisa, spotting Selalu lakukan inspeksi sebelum dan sesudah pembersihan Hati-hati terhadap inkompatibilitas deterjen, disinfektan, dsb

13

TIGA TUJUAN PEMBERSIHAN:


Penghilangan kotoran yang terlihat Penghilangan kotoran yang tidak terlihat Penghilangan sebanyak mungkin mikroorganisme yang merugikan.

14

TUJUAN UTAMA PEMBERSIHAN


MENYIAPKAN PERMUKAAN ALAT AGAR DAPAT MENGALAMI PROSES STERILISASI YANG MEMADAI

15

ENAM LANGKAH PROSES PEMBERSIHAN


PEMILAHAN PERENDAMAN PENCUCIAN PEMBILASAN AWAL PEMBILASAN AKHIR PENGERINGAN

16

PROSES PEMBERSIHAN:
Dekontaminasi dilakukan segera setelah alat digunakan pada pasien atau terkontaminasi karena sebab lain. Alat dijaga agar tetap lembab, agar darah, protein, dan kotoran lain tidak mengering Alat-alat yang terkontaminasi harus dikirim ke area dekontaminasi Kontaminasi pada pasien, petugas kesehatan atau fasilitas kesehatan harus dicegah

17

CARA MENCEGAH TERJADINYA KONTAMINASI:


Jangan lakukan dekontaminasi di dekat pasien. Lakukan di area yang tepat, area dekontaminasi ruangan-spoelhoek atau kirim ke CSSD Dalam pengiriman tutup instumen dalam wadah tertutup Wadah terbuat dari bahan yang kuat. Tidak dapat tertembus instrumen tajam maupun cairan. Hindari goncangan yang berlebihan, hindari timbulnya aerosol.

18

AREA DEKONTAMINASI

VENTILASI:
Udara dialirkan keluar gedung
Rekomendasi pergantian udara paling sedikit

sepuluh kali per jam Tekanan ruangan negatif

SUHU DAN KELEMBABAN:


18C 22C RH= 35% - 72%

19

PROSEDUR PEMBERSIHAN
1. Perendaman

2. Pembersihan manual
3. Pembersihan ultrasonik 4. Washer disinfector/decontaminator 5. Disinfeksi

20

1. Perendaman
Untuk mencegah darah, protein, kotoran yang melekat pada alat mengering Melunakkan dan menghilangkan darah yang mengering serta kotoran lain

Penggunaan ideal; langsung rendam setelah digunakan

21

LARUTAN PERENDAM
LARUTAN AIR KRAN KELEBIHAN Menjaga darah dan kotoran tetap lembab Menjaga kotoran tetap lembab sambil melepaskan kotoran yang sebelumnya kering Efektif untuk menghilangkan kotoran yang lembab maupun yang kering tanpa harus menggosok (grk.mekanik) KEKURANGAN Tidak efektif untuk melunakkan dan menghilangkan kotoran kering Dibutuhkan gerakan mekanik untuk menyempurnakan pembersihan Efisiensi pembersihan tergan-tung pada konsentrasi, suhu dan waktu kontak

DETERGEN

PRODUK ENZYM

ENZYM / DISINFEKTANS

Kerja enzym spt diatas di tambah reduksi dari jumlah mikroorganisme

Kerja enzym spt tsb diatas diperlukan waktu kontak yang lebih lama
22

2. PEMBERSIHAN MANUAL:

Dilakukan sebelum dimasukkan dalam washer disinfector Atau dilakukan bila tidak memiliki washer disinfector Dilakukan dibawah air, untuk menghindari timbulnya aerosol Menghilangkan kotoran yang tidak lepas saat perendaman. Dapat menggunakan sikat yang halus. Jangan gunakan sikat dari bahan yang keras/kasar Bahaya adanya instrumen tajam yang dapat melukai pekerja

23

Bak cuci Manual


Bak Pencucian
Deterjen atau Disinfektan

Bak Pembilasan Awal


Softened water

Bak Pembilasan Akhir


Softened water

24

BAK CUCI TERBUKA LEBAR DAN DALAM

GUNAKAN SEMPROTAN BILA PERLU

25

Mencuci Secara Manual:


Beberapa alat / instrument yang rumit, perlu dicuci secara manual setelah direndam Alat / instrument harus:

Dicuci dalam air untuk mencegah aerosol

(jika alat dapat tenggelam / terendam) Dicuci menurut aturan produsen (jika alat tidak dapat tenggelam / terendam) Dicuci dengan alat anti gores untuk mencegah kerusakan pada alat

26

Mencuci Secara Manual:

Alat / instrument harus :


Alat dengan lumens / lubang yang kecil

dibersihkan dengan sikat yang diameter sesuai. (Ingat !!!, sikat harus didisinfeksi / disterilisasi) Dibilas dengan air yang mengalir untuk menghilangkan detergen (lebih baik apabila menggunakan air de-ionisasi atau air suling)

27

3. PEMBERSIHAN ULTRASONIK

Menggunakan gelombang ultrasonik dengan frekuensi tinggi (20.600 - 38.000 getaran/detik) dalam larutan detergen- enzymatik PRINSIP PEMBERSIHAN ULTRASONIK:
Pembersih ultrasonik menghasilkan gelembung

berukuran mikro Gelembung mikro membesar, menjadi tidak stabil kolaps Peristiwa kolaps tsb. menimbulkan vakum yg akan menarik partikel kotoran keluar dari lekukan atau celah-celah alat

28

Principles of Ultrasonic Cleaning : Cavitation

29

Hanya pembersih yang diformulasi untuk ultrasonik yang boleh dipakai Tidak boleh digunakan yang menghasilkan banyak busa, menghambat pembentukan gelembunggelembung yang mudah kolaps

Ultrasonic cleaner
30

4. Washer Disinfector/ Decontaminator

Merupakan pembersihan dengan penyemprotan bertekanan (impingement) dengan tahapan:


Pembilasan awal dengan air dingin Pencucian dengan detergen Pembilasan

Siklus uap panas-disinfeksi


Pengeringan

31

Washer Decontaminator

32

KARAKTERISTIK PEMBERSIH YANG BAIK:


Membersihkan dengan baik kotoran organik

dan anorganik Mencegah deposit yang berasal dari air Dapat mengontrol buih Kompatibel dengan bahan penyusun alat Dapat dibilas, tidak ada residu Bentuk fisik sesuai kebutuhan

33

Mekanisme Pembersihan:
Emulsifikasi (minyak dan air) Pembentukan Chelat (Ca, Mg, Fe ) Solubilisasi (minyak-minyak) Enzymatik (protein, darah, tissue, faeces )

34

Pencegahan deposit dari air (Kerak):


Dapat digunakan air lunak (bebas Ca, Mg, Fe)
Ditambah chelating agent

Pengontrolan buih:
Buih tidak boleh berlebihan karena dapat

menimbulkan kesulitan pada pompa karena akan menurunkan efisiensi pompa dan tidak dapat membentuk tenaga impingement (penyemprotan bertekanan)

35

KOMPATIBILITAS BAHAN PEMBERSIH:


HARUS DAPAT DIPAKAI UNTUK: Stainless steel Titanium Instrumen yang dilapis emas/chrome Berbagai plastik Karet Anodized aluminium Tembaga dll Data dapat diperoleh dari pabrik pembersih

36

BENTUK FISIK YANG SESUAI:

Larutan harus mudah diencerkan dan mudah dituang ke dalam alat dekontaminasi Serbuk harus dapat larut sempurna Bila ada sisa serbuk akan menyumbat kanul-kanul

37

38

JENIS-JENIS PEMBERSIH KIMIA:


ENZYM DETERGEN PEMBERSIH MANUAL PEMBERSIH ULTRASONIK PEMBERSIH WASHERDECONTAMINATOR PEMBERSIH ASAM

39

ENZYM:
Memecah kotoran organik (protein, darah, nanah, tissue) Contoh : Protease sangat efektif dan spesifik untuk memecah kotoran protein Diformulasi bersama surfaktan untuk meningkatkan pembasahan dan penetrasi kedalam residu kotoran kering Perhatikan suhu penggunaan. Membutuhkan suhu yang sesuai untuk efektifitas enzym

40

Penggunaan enzym:
Untuk membersihkan kotoran kering tanpa

bantuan gaya mekanik dan untuk pembersihan lumen ( Flexible Fiber Optic Endoscope)

41

Pembersihan Instrumen Semi-critical

Flexible Fiberoptic Endoscope (FFE)

FFE yang dicuci dengan detergen kemudian dg formula enzym, dibilas, dikeringkan, didisinfeksi tingkat tinggi dg Glutaraldehyd, dibilas dg air steril, bila dibilas dg air kran harus diikuti dg isopropilalkohol 70% dan dikeringkan dg udara tekan yang telah difilter
42

DETERGEN PEMBERSIH MANUAL


( Manual Detergent Cleaner ): Surfaktans konsentrasi tinggi High-foam sampai no-foam pH 7-9 Aman untuk metal dan plastik Digunakan dengan sikat yang lunak

43

PEMBERSIH ULTRASONIK
Bentuk larutan Low foaming Surfaktan + Chelating agent untuk mencegah pengendapan kembali

44

PEMBERSIH WASHERDECONTAMINATOR
Bentuk cair Ada tiga jenis :

pH netral pH moderat (alkalinitas rendah)

pH tinggi (alkalinitas tinggi)

45

pH NETRAL :
Nonionik surfaktan + suspending +

dispersing agent Free rinsing Tidak korosif pada instrumen bedah Aman untuk plastik, aluminium Kurang efektif untuk penghilangan kotoran yg berat

46

pH MODERAT:
Surfaktan + Chelating agent + Alkaline builder Lebih efektif daripada pH netral Dapat menghilangkan Iron-oxide, Ca, Mg Aman untuk stainless steel Sedikit korosif untuk aluminium, tembaga Merusak lapisan chromium oxide

47

pH TINGGI:
Surfaktan + Alkalin builder yg kuat (NaOH, KOH, Silicate, Carbonate) Sangat efektif untuk menghilangkan kotoran berat Diutamakan untuk kerak Harus dinetralkan dengan pembilas yang dapat menetralkan Aman untuk Anodized Aluminium

48

PEMBERSIH ASAM:
Produk senyawa fosfat Untuk menghilangkan karat pada instrumen Dapat menghilangkan lapisan chromium oxide pada instrumen

49

semua item yang terkontaminasi mempunyai resiko untuk persebaran infeksi!! mengapa?

karena mikrobiologi penyebab infeksi berukuran mikroskopis, tidak kasat mata


Lakukan Pencegahan Baku

Personnel Protective Equipment (PPE)

PPD: Pakaian Pelindung Diri

53

54

TIGA KATEGORI ALAT: (Menurut resiko infeksi bila digunakan pd pasien)

(Centers for Disease Control = CDC, Association for the Advancement of Medical Instrumentation = AAMI )

1. CRITICAL ITEM 2. SEMICRITICAL ITEM 3. NON CRITICAL ITEM

Klasifikasi Alat
Critical Item (Steril tissue or vascular system) Semicritical item (membran mukosa, kec. dental)

Contoh Alat
Implant, skalpel, jarum, instrumen operasi, dll Endoskop fleksibel, laryngoskop, endotracheal tube, cystoskope, dll Termometer, tanki hydroterapi

Tingkat Aktivitas (Germicidal)


Sterilisasi

Klasifikasi
Sterilan/ disinfektan

Disinfeksi tingkat tinggi (High level disinfection)

Sterilan/ disinfektan Disinfektan aktivitas tubercoloidal

Disinfeksi menengah

Non Critical Item (kulit luar)

Stetoskop, meja, tempat tidue, humidifier

Disinfeksi rendah

Disinfeksi tanpa tubercoloidal

TIGA LEVEL AKTIVITAS DISINFEKTAN

berdasarkan resistensinya terhadap bahan germicida, baik secara fisik maupun kimia (F.H.Spaulding)
HIGH LEVEL DISINFECTION

(Disinfeksi tingkat tinggi) INTERMEDIATE LEVEL DISINFECTION (Disinfeksi tingkat menengah) LOW LEVEL DISINFECTION (Disinfeksi tingkat rendah)

57

LEVELS of DISINFECTANT ACTION ACCORDING to TYPE of MICROORGANISM


LEVEL OF ACTION
HIGH INTERMEDIATE LOW

BACTERIA
SPORES TUBERCULI BACILLI
VEGETATIVE CELLS

VIRUS
FUNGI NONLIPID SMALL SIZE LIPID MEDIUM SIZE

+ -

+ + -

+ + +

+ + +

+ + +

+ + +
58

FAKTOR-FAKTOR YG MEMPENGARUHI KERJA DISINFEKTAN:

Pembersihan Organic load (beban organik) Jenis dan jumlah mikroorganisme Waktu dan suhu pH Kesadahan air

59

PEMBERSIHAN: Kotoran harus dihilangkan sebelum dilakukan disinfeksi ORGANIC LOAD: (darah, mucous, tissue, faeces) Efektivitas disinfektan menurun karena terjadi ikatan dengan bahan-bahan organik JENIS DAN JUMLAH MIKROORGANISME: Makin banyak jumlah mikroorganisme dibutuh-kan waktu yang lebih lama

60

SUHU DAN WAKTU KONTAK: Waktu dan suhu harus tercantum pada label Contoh: To kill M.tuberculosis, the device must be immerse in the disinfectant for 20 minutes at 200OC (700F) Ph (Tingkat Keasaman) Disinfektan diformulasi pada berbagai pH. Ada yg efektif pada asam ataupun basa - pH yg tinggi menurunkan efektivitas phenol, iodine, hypochloride - Peningkatan ph meningkatkan kerja Glutaraldehyde dan seny. amonium kuarterner

61

KESADAHAN AIR: Ion kalsium dan magnesium mengikat zat aktif dari disinfektan Lihat keterangan dari pabrik disinfektan yang tercantum pada label

62

PENGGOLONGAN DISINFEKTAN BERDASARKAN KEMAMPUAN MEMBUNUH M.O.


HIGH LEVEL INTERMEDIATE LEVEL
- ETANOL, ISOPROPIL ALC. 60 90% - CHLORINE - IODOPHOR - PHENOL

LOW LEVEL

- GLUTARALDEHYDE - 6% H2O2 - FORMALDYDE (FORMALINE)

SENYAWA AMMONIUM QUARTERNER

63

DISINFEKTAN YG BANYAK DIPAKAI:

HIGH LEVEL: 1. GLUTARALDEHYDE 2%, pH: 5 8,5 MEKANISME KERJA: Alkilasi protein
KELEBIHAN KEKURANGAN
-Bau menyengat - Ventilasi jelek petugas nausea - Kadar 0,2ppm iritasi mata dan hidung -Tidak stabil (14 28 hari) - Pada pengenceran, aktivitas - Menguap - Konsentrasi minimum 1%

Membunuh bakteri:

- vegetatif (2 menit) - Gram +, Gram - Tuberculocidal - Fungicidal - Virusidal - Sporacidal Sterilisasi: rendam 6 10 jam - Non korosif - Kompatibel dg karet dan plastik

64

2. HYDROGEN PEROXYDE : 6% MEKANISME KERJA: Menyerang lapisan lipid dari membran M.O.
KELEBIHAN KEKURANGAN

Bactericidal Virucidal Tubercolucidal Fungisidal Sporacidal Stabil Dapat sebagai sterilan

Dipengaruhi perubahan pH

65

FORMALDEHYDE : 8% + 70% ALKOHOL INTERMEDIATE LEVEL : 4 8% FORMALD. DLM AIR LOW LEVEL : < 4% FORMALD. MEKANISME KERJA: Alkilasi asam amino dan Sulfhidril dari protein
3.

KELEBIHAN

KEKURANGAN

BAKTERISIDAL FUNGISIDAL TUBERCULOSIDAL VIRUSIDAL SPORASIDAL

CARCINOGEN POTENSIAL 1PPM; 8 HOURS TWA ) UAP MENGIRITASI KOROSIF

Note: Tidak korosif untuk alat hemodialisa. Bila dipakai 4% dibilas air ad bersih, waktu kontak 24 jam
66

INTERMEDIATE LEVEL DISINFEKTAN


ETIL/ISOPROPIL ALKOHOL: 60 90% MEKANISME KERJA: Denaturasi protein

KELEBIHAN Bekerja cepat Bakterisid pada M.O. vegetatif Tuberculocide Fungisidal Virusidal Tidak ada residu Tidak ada pewarnaan Dapat untuk mengeringkan tube setelah dibilas air

KEKURANGAN Membutuhkan waktu kon tak paling sedikit 5menit Tidak ada residual activity Tak efektif thd virus hidrofil Menguap, mudah terbakar Diinaktivasi oleh bahan organik Tube plastik menjadi keras dan memuai Tidak sporasidal
67

HYPOCHLORIDE ( SOD. HYPOCHLORITE ) MEKANISME KERJA: Menghambat reaksi enzymatik dlm sel, denaturasi protein, inaktivasi asam nucleat

KELEBIHAN
Sangat aktif sbg chlorine bebas Efektif thd Gr + & Gr Tuberculosidal Fungisidal Virusidal Bekerja cepat Untuk membersihkan noda darah (lar. 5,25% )

KEKURANGAN
Relatif tidak stabil Inaktif dengan bahan organik Korosif thd metal Tidak sporasidal Pewarnaan pada kain, plastik, bahan sintetik

68

PENGGUNAAN CHLORINE:
Disinfeksi bak hidroterapi, toilet
Pemutih laundry Sanitasi mesin cuci piring

69

LOW LEVEL DISINFECTANT: AMMONIUM QUATERNAIR ( QUAT)

MEKANISME KERJA:
Menginaktivasi enzym yg memproduksi energi Denaturasi protein esensial dari sel Merusak sel membran

70

AMMONIUM QUATERNAIR:

KELEBIHAN Bakterisidal Fungisidal Virusidal (lipophylic) Surfaktan kationik, wetting agent, bersifat detergen

KEKURANGAN Tidak sporasidal Tidak tuberculosidal Tidak virusidal (hidrofilik virus) Diabsorbsi oleh katun, arang Tidak kompatibel dg sabun kationik

71

PENGGUNAAN:
Sanitasi lingkungan
Permukaan daerah non kritis misal: lantai, dinding,

mebel

72

Disinfektan :

Selain klasifikasi menurut Dr. E.H. Spaulding, terdapat penggolongan yang lain, didasarkan pada penggunaan di rumah sakit Atas dasar penggunaan di rumah sakit, digolongkan:
Disinfektan untuk lingkungan Disinfektan untuk kulit / jaringan (antiseptik) Disinfektan untuk instrumen

73

Disinfektan Untuk Lingkungan


Golongan
Fenol Halogen Kreolin, lysol Hypoclorid (Bayclin); Dikloroisosianurat (Precept) Benzalkonium cloride (Roccal, zephiran); Cetrimide (cetavlon)

Contoh

Amonium kuartener

74

Disinfektan Untuk Instrument


Gol Contoh Glutaraldehide Produk Cidex, Asepp, Totacide

Formaldehide
Aldehide Succine dialdehyde

Tablet Formaldehide Lar. Formalin Gigasept

Ortho-phthalaldehide Cidex OPA Amonium kuartener Dettox

75

Contoh Antiseptik
Larutan yang berbahan dasar alkohol (tingtur) iodin, klorheksidin Alkohol (60-90 %) etil, isopropil Klorheksidine gluconat (2-4 %) Hibitane, Hibiscrub, Hibiclens Klorheksidin gluconat + setrimid Savlon Iodine (3 %) larutan iodine, Tingtur Iodine Iodofor (7,5 10 %) Betadine Kloroksilenol (0,5 3,75 %) Dettol

76

Cara Memilih Disinfektan yang Sesuai


Tingkat disinfeksi yang diperlukan oleh alat aktivitas germicidal Spektrumnya luas (mikrobisida luas : kuman, jamur, spora, virus) dan membunuh dengan cepat Toksisitasnya rendah dan tidak merusak jaringan tubuh Efektiftas tidak dipengaruhi zat lain (sabun, cairan tubuh) Bau yang tidak menyengat

77

Cara Memilih Disinfektan yang Sesuai


Daya adsorpsi pada karet, zat sintesis dan bahan lain rendah Tidak korosif / merusak bahan yang didisinfeksi Sederhana dan tidak sulit pemakaiannya Ketersediaan bahan di pasaran dan murah Kompatibilitas disinfektan dengan peralatan medis Stabil dalam cairan dan keamanan

78

Discussion Time

79

80