LAMPIRAN KEPUTUSAN DIREKSI PT PLN (Persero) NOMOR : 605.

K/DIR/2010 TANGGAL : 09 Desember 2010

BUKU 4

STANDAR KONSTRUKSI GARDU DISTRIBUSI DAN GARDU HUBUNG TENAGA LISTRIK

PT PLN (Persero) Tahun 2010

Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik

Penyusun : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Jaringan Distribusi Tenaga Listrik, disusun oleh : Kelompok Kerja Standar Kontruksi Disribusi Jaringan Tenaga Listrik dan Pusat Penelitian Sains dan Teknologi Universitas Indonesia Tim Pembina : Direktur Operasi Jawa Bali Direktur Operasi Indonesia Barat Direktur Operasi Indonesia Timur Tim Pengarah : Kepala Divisi Distribusi dan Pelayanan Pelanggan Jawa Bali Kepala Divisi Distribusi dan Pelayanan Pelanggan Indonesia Barat Kepala Divisi Distribusi dan Pelayanan Pelanggan Indonesia Timur

Kelompok Kerja Standar Kontruksi Disribusi Jaringan Tenaga Listrik : Ratno Wibowo, Winayu Siswanto, Parluhutan Samosir, Hedy Nugroho, Agus Bactiar Azis, Adi Subagio, Pedi Sumanto, Tumpal Hutapea, Gunawan, OMA, Hendie Prasetyono, I Made Latera, Sumaryono, Novalince Pamuso, Riyanto, Antonius HP, Sunaryo, Sugeng Riyadi, Tutun Kurnia, Joko Pitoyo, Prihadi, Ngurah Suwena, Elphis Sinabela, Andhy Prasetyo, Ketut Bagus Darmayuda, Agus Prasetyo.

Narasumber : PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Bali, PT PLN (Persero) Distribusi Indonesia Barat, PT PLN (Persero) Indonesia Timur, PT PLN (Persero) Jasa Engginering, PT PLN (Persero) Pusat Penelitian dan Pengembangan Ketenagalistrikan, PT PLN (Persero) Pusat Pendidikan dan Latihan. Diterbitkan Oleh : PT PLN (PERSERO) Jalan Trunojoyo Blok M-I / 135, Kebayoran Baru Jakarta Selatan

PT. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010

Tim Penyusun

.

..... 9 II...............................................................2........................... Transformator Arus – Current Transformator (CT)... xv KATA PENGANTAR……………………………………………………………………………...........2 Gardu Cantol .... PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 i ......4 Gardu Kios ....................................................1.....Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik DAFTAR ISI DAFTAR ISI …………………………….................... 8 II......................................1.................................1............................. 2 I..............1........................................................... Pemisah – Disconnecting Switch (DS) . 3 I.......................4...................... 10 PT....3...........3 Gardu Beton ............. vii TERMINOLOGI JARINGAN DISTRIBUSI TENAGA LISTRIK ………………………………........……………………………………………………...................... Komponen utama konstruksi Gardu Distribusi ......... Pengaman Lebur (sekering) .................................................. 7 II...... Transformator Distribusi Fasa 3..5..1... Transformators Completely Self Protected (CSP) ........1..1...............1......1............5 Gardu Pelanggan Umum ................................. 1 I................. DESKRIPSI UMUM .... 7 II................................................1....................... 7 II................................... 10 II.......................... xi SISTEM PENOMORAN GAMBAR……………………………………………………………......... 4 BAB II......1.............. i DAFTAR TABEL …………………………………………………………….. 7 II.......5................1.................3..3..........3....................... 8 II...................................7 Gardu Hubung ... xvii BAB I..……….......2...............1.........................1........................................1......... 8 II....4...................…………………….. 9 II....................1...5......2..........................................................3............................................................................................1............2........... Pelebur Tabung Tertutup (tipe NH atau NT) .............. Peralatan Pengukur ........1..........1...4...........1.....1 Gardu Tiang .........4...1......1.................2.. No Fuse Breaker (NFB) ...... v DAFTAR GAMBAR………………………………………………………………………...........6 Gardu Pelanggan Khusus .1...... Pelebur Tabung Semi Terbuka ...1.......1.1...... LBS – TP (Transformer Protection) ...... PHB sisi Tegangan Menengah (PHB TM) ......................... 3 I.................................... Transformator Tegangan – Potential Transformator (PT) ........................ 4 I......... Pemutus tenaga – Circuit Breaker (CB) .......................... 1 I...... Pemutus Beban – Load Break switch (LBS) ........................................ KOMPONEN UTAMA KONSTRUKSI DAN SPESIFIKASI MATERIAL ...4.................... 9 II.......................1 Gardu Portal........................ PHB Sisi Tegangan Rendah (PHB – TR).....................................4.... 8 II....1.............2......... 8 II.............. 10 II.................... 1 I...........1.....................3..................................... 8 II......................2......... 9 II..................................... 3 I................

....4..2......................... Spesifikasi Peralatan Gardu Tiang.......................................................................................2.......... Konstruksi Instalasi Gardu Beton .................... Ketentuan Ketinggian Muka Lantai .2...1..........3....3. 15 III......4.......... Ground Fault Detector (GFD) ..........2..........7..........6.......1........3...... ............................ Persiapan Konstruksi ........ 16 III.. 16 III..........................................................1.......... Ruang Bebas Hambatan (Right of Way) Jarak Aman ( Safety Distance ).................1..................... 14 III.......... Konstruksi Penunjang (Konstruksi Mekanis) . 17 III.. Instalasi Terminal Kabel 20 kV pada RMU ......................... 15 III........ Standar Tata Letak (lay out )..1...........7...... 16 III..... 10 II....4.......... Penyelenggaraan Konstruksi Gardu Beton ..................... 16 III............................ 19 III.......... Gardu Beton Pelanggan Khusus ................... 18 III........ 21 IV.4..................... 20 III................................... Instalasi Transformator Distribusi..1...7........................... Instalasi Terminal kabel ...........................7.... Penyelesaian Akhir (Finishing).......................9....... Heater dan Instalasi Penerangan Gardu ....................................... .................................... Tiang ... 21 IV.........1...1........................1....................................4......................... ............................... 21 PT. 16 III............... 13 III.......1...2..........2................... Tahanan Isolasi dan Urutan Fase . 18 III... Penandaan dan Prasasti Gardu ........................ 16 III.....................................1........ PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 ii ..... 11 BAB III.............. 18 III.....................3.....3......... 13 III.............................................6... 14 III.......2........ Pemasangan Instalasi SKTM dengan Kubikel ............ Instalasi Rak PHB TR..........3....................................7.3....4.................1........................................... 18 III......................1..... .........................2....8..3........ 16 III... ..............2...................... Instalasi Listrik ....................................... 21 IV..............2. Pemasangan Penghantar Pembumian .... 20 BAB IV. 17 III..........................3................... 11 II.........3... 10 II....................3............1........................11..........................3.5......3..... Instalasi Kabel Tenaga dan Kabel Kontrol ....Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik II.... Konektor ................................................ ..... 14 III.......... 15 III.............................................3......................................... Pemasangan Instalasi ... Lightning Arrester (LA) ..... 16 III.......... Peralatan switching dan Pengaman sisi Tegangan Menengah ............ .............3.......3............................ Handling Transportasi ............... KONSTRUKSI GARDU BETON ........... Instalasi Elektroda Pembumian..................................1.... 15 III.................... 17 III.............3....2.....3........................ KONSTRUKSI GARDU TIANG .........................................................................10.............................4....................... Ketentuan Ventilasi ................................ Fused Cut Out (FCO) ..........................................6........ Pemasangan Kubikel Diatas Saluran Kabel Gardu ............ Transportasi ...6.

...........2.........3............. 24 IV... 22 IV................................. Pemasangan Penghantar Pembumian ....... 22 IV..... Gardu portal ...........1....... Gardu Cantol Sistem 4 Kawat ...................... Penyelenggaraan konstruksi ............... 22 IV......3...1..............................................................3.................. 21 IV..........................3..............1...........1..3......... Instalasi Kabel Tegangan Rendah ..... Pemasangan Instalasi ...................3...............3..........4..............................3.1............2...................4.............4..........2........1. Penyelesaian Akhir (Finishing) .. 22 IV......................... Instalasi Terminal Kabel 20 kVA pada RMU ............. Instalasi Transformator Distribusi ......3................... 27 GLOSARI .................. 24 IV................. ...100 kVA.....3....3.................................. Penandaan Gardu Tiang .4......................................... 24 IV... Gardu Cantol .........4............ Gardu portal SKTM ..............................1.........2.. 4 Jurusan TR .......3....3.....3. 22 IV..............3.......3................ Peralatan Hubung dan Proteksi...................................... 22 IV................... PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 iii ......3.. 23 IV.........1..........4.............2.1..........2............3........... Jenis Konstruksi Gardu Tiang... Persiapan konstruksi dan Proses Perizinan .....................................3........3....1....3..... Gardu Portal SKTM Antenna....6... 25 IV........ 23 IV.............1.2...... 22 IV..Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik IV... Handling Transportasi.......... 25 GAMBAR KONSTRUKSI GARDU DISTRIBUSI DAN GARDU HUBUNG ......................4............................................................................. 121 PT..... Gardu portal 160-400 kVA....... 22 IV.......1................4........4.... Penaikan Transformator ke Tiang ......... 23 IV...................... Gardu portal Pelanggan Khusus .........3... Gardu portal RMU /Modular ...................... 24 IV...........................5.......4.2...1........2.......... 25 IV............... Gardu Cantol Sistem 3 Kawat . 22 IV....1..4... 25 IV....3....................... 2 Jurusan TR............... 117 DAFTAR PUSTAKA ..........2... 22 IV..... ................. Gardu portal 50 kVA..........1............................

PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 iv .Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik PT.

1 3. Instalasi Pembumian pada Gardu Distribusi Beton. HALAMAN 7 9 10 18 19 24 PT.1 2.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik DAFTAR TABEL NO TABEL 2. Besarnya Torsi Pengencangan Mur-Baut.3 3.2 4. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 v .2 2. Batas Kesalahan Tranformasi Tranformator Tegangan.1 NAMA TABEL Vektor Group dan Daya Transformator Spesifikasi Teknis PHB TR. Instalasi Pembumian pada Gardu Portal.

Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik PT. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 vi .

1 2.5 2.6 2.7 1.1 4.1 1.3 1.4 1. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 .6 1.2 2.3 2.2 GD/GB/01 GD/GB/02 GD/GB/03 GD/GB/04 GD/GB/05 GD/GB/06 GD/GB/07 GD/GB/08 GD/GB/09 GD/GB/10 GD/GB/11 GD/GB/12 GD/GB/13 GD/GB/14 GD/GB/15 GD/GB/16 GD/GB/17 GD/GB/18 Hal 1 2 2 3 3 3 3 4 7 8 10 10 11 11 13 22 23 25 29 30 31 32 33 34 36 37 38 40 41 42 43 44 45 47 48 vii PT.7 3.5 1.2 1.4 2.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik DAFTAR GAMBAR No 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 Nama Gambar Gardu Portal dan Bagan satu garis Gardu Portal Bagan satu garis konfigurasi π section Gardu Portal Gardu Tipe Cantol Gardu Beton Gardu Kios Gardu Kios Bertingkat Bagan satu garis Konfigurasi π Section Gardu Pelanggan Umum Bagan satu garis Gardu Pelanggan Khusus Transformator Distribusi Fasa 3 yang Dibelah Transformator CSP (Completely Selft Procted) Terlihat Bagian Dalamnnya Kubikel Ring Main Menu (RMU) Transformator Arus Fused Cut Out (FCO) Lighting Arrester (LA) Live Line Connector Peletakan (lay-out) Perlengkapan Gardu Distribusi Beton Gardu Portal Gardu Cantol Fase 1 dan Fase 3 Diagram Satu Garis Gardu Beton 1 Transformator Denah Gardu Beton Tipe 1 Transformator Denah Instalasi Kabel TM – TR Dan Pembumian Gardu Beton Konstruksi Sipil Gardu Beton – Kolom dan Elektroda Bumi Tampak Samping Konstruksi Sipil Gardu Beton Tipe 1 Transformator Tampak Samping Konstruksi Sipil Gardu Beton Tipe 1 Transformator Tampak Depan Konstruksi Sipil Gardu Beton Tipe 1 Transformator Bagan Satu Garis Gardu Beton Tipe 2 Transformator Denah Gardu Tipe 2 Transformator Tampak Samping dan Depan Konstruksi Sipil Gardu Beton Tipe 2 Transformator Diagram satu Garis Gardu Beton Untuk Pelanggan TM Denah Gardu Sambungan Pelanggan TM Konstruksi Kabel Tray – TR Gardu Beton Pelanggan TM dan TR Konstruksi Sipil Gardu Beton Posisi Lubang Angin Atas Tampak samping Tampak Muka Fisik gardu Distribusi Sambungan Pelanggan TM dan TR Tampak Samping Gardu Distribusi Sambungan Pelanggan TM Denah Parit Kabel TM dan TR Gardu Beton Konstruksi Pembesian dan Parit Kabel TM Gardu Beton Nomor Gambar 1.1 4.8 2.

PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 .Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 Konstruksi Parit Masuk Kabel TR Gardu Beton Konstruksi Parit Kabel TM dan TR Gardu Beton Konstruksi Elektroda Pembumian dan Atap Gardu Beton Konstruksi Elektroda Pembumian dan Atap Gardu Beton Tipe 2 Transformator Konstruksi Instalasi kabel TM dan TR Gardu Pelanggan Khusus dan Pelanggan Umum Konstruksi Instalasi kabel TM Inti Tunggal pada Braket Konstruksi Instalasi kabel TM Inti Tunggal pada Gardu Beton Konstruksi Instalasi kabel TM Inti Tunggal pada Gardu Beton Konstruksi Instalasi Kabel -TR pada Gardu Beton Konstruksi Instalasi Terminal Kabel –TM pada Gardu Beton Instalasi Terminal Kabel –TM dan Kabel .TR pada Gardu Beton Konstruksi Dudukan Kubikel TM pada Parit Kabel Konstruksi Collar kabel Gardu Beton Denah Gardu Beton Tipe 2 Transformator Tanpa Pelanggan -TM Monogram Gardu Portal SKTM Diagram Satu Garis Gardu Portal Monogram Konstruksi Gardu Tipe Portal Dengan PHB –TR 4 Jurusan Monogram Gardu Portal dengan PHB TR 2 Jurusan Perlengkapan Hubung Bagi -TR Gardu Portal Perlengkapan Hubung Bagi 2 Jurusan Gardu Cantol/Portal Bagan Satu Garis Perlengkapan Hubung Bagi -TR Gardu Portal Konstruksi Kerangka Platform Dudukan Transformator dengan Tiga Tiang Monogram Gardu Cantol dengan 2 Transformator Instalasi Pengkawatan pada Gardu Cantol Fasa 1 Diagram Satu Garis Gardu Cantol Fasa – 1 Monogram Konstruksi Gardu Cantol Fasa -3 Konstruksi gardu Cantol Fasa -2 Sistem Fasa – 3 pada Kawat Konstruksi gardu Cantol Fasa -1 dengan Dudukan Transformator Denah Gardu Kios 1 Transformator Denah Transformator Kubikel TM dan PHB TR Gardu Kios Susunan Trafo dan PHB -TR Gardu tipe Kios Konstruksi Rangka Atas Gardu Tipe -F Kios Konstruksi Posisi PHB –TM dan PHB –TR Denah Gardu Tingkat Lantai -1 Dua Tranformator Diagram Satu Garis Beton Bertingkat Denah Gardu Tingkat Lantai -2 Monogram Gardu Tingkat 1 Transformator Konstruksi Pondasi Gadu 1 Transformator Komponen Konstruksi gardu Beton Insulator Slim Komponen Konstruksi gardu Beton Collar dan U.A GD/C/42 GD/C/43 GD/C/44 GD/GK/45 GD/GK/46 GD/GK/47 GD/GK/48 GD/GK/49 GD/GK/50 GD/GK/50-A GD/GK/51 GD/GK/52 GD/GK/53 GD/KK/54 GD/KK/55 GD/KK/56 GD/KK/57 GD/KK/58 49 50 51 52 53 55 56 57 58 59 60 61 62 63 65 66 67 68 69 70 71 72 73 76 77 78 79 80 83 84 85 86 87 89 90 91 92 93 95 96 97 98 99 viii PT.A GD/P/34 GD/P/35 GD/P/36 GD/P/37 GD/P/38 GD/P/39 GD/P/40 GD/C/41 GD/C/41 .Bolt Komponen Konstruksi gardu Beton Klem Bantu Komponen Konstruksi gardu Beton Klem Bantu Komponen Konstruksi gardu Beton Dyna Bolt GD/GB/19 GD/GB/20 GD/GB/21 GD/GB/22 GD/GB/23 GD/GB/24 GD/GB/25 GD/GB/26 GD/GB/27 GD/GB/28 GD/GB/29 GD/GB/30 GD/GB/31 GD/GB/32 GD/P/33 GD/P/33 .

PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 ix .Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 Komponen Konstruksi gardu Beton Blok Konektor dan UKonektor Komponen Konstruksi Gardu Distribusi T konektor Komponen Konstruksi Gardu Beton L konektor Komponen Konstruksi Gardu Beton konektor Komponen Konstruksi Gardu Beton Braket T dan L Komponen Konstruksi Gardu Beton Kabel Tray Komponen Konstruksi Gardu Beton -Collar Kabel Support 3 Inti dan Inti Komponen Konstruksi Gardu Beton Kabel Support 4 C Komponen Konstruksi Gardu Beton Pelindung Kabel Trunk / Dudukan Kabel Vertikal Komponen Konstruksi Gardu Beton Cross Arm UNP 10 ST 39 Komponen Konstruksi Gardu Beton Cross Arm UNP 10 ST 39 Isolator Tumpu Jenis Pin post Diagram Satu Garis Gardu Hubung 7 Sel Kubikel Tegangan Menengah Denah Gardu Hubung 7 Sel Kubikel Tegangan Menengah Denah Gardu Hubung ( 2 x 7 ) Sel Kubikel Tegangan Menengah Denah Gardu Hubung ( 4 x 7 ) Sel Kubikel Tegangan Menengah GD/KK/59 GD/KK/60 GD/KK/61 GD/KK/62 GD/KK/63 GD/KK/64 GD/KK/65 GD/KK/66 GD/KK/67 GD/KK/68 GD/KK/69 GD/KK/70 GD/GH/71 GD/GH/72 GD/GH/73 GD/GH/74 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 113 114 115 116 PT.

Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik PT. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 x .

PT. 14. 11. Arus Beban Lebih : Arus lebih yang terjadi pada sirkit pada waktu tidak ada gangguan listrik. papan hubung bagi tegangan rendah dan sejenisnya. Bagian Konduktif Terbuka : Bagian dari instalasi listrik tidak bertegangan namun dapat bertegangan jika terjadi kegagalan isolasi. PHB Utama : PHB yang menerima tenaga listrik dari saluran utama konsumen dan membagikannya keseluruh instalasi cabang. 12. 6. 9. Jarak Aman : Jarak aman atau safety distance adalah jarak antara jaringan sambungan tenaga listrik dengan lingkungan hidup khususnya pemanfaat tenaga listrik yang di anggap aman. 3. Pada standard konstruksi ini adalah PHB yang terpasang pada jaringan distribusi dan tidak ada tersambung sambungan listrik. Sambungan Tenaga Listrik : Jaringan atau instalasi antara jaringan distribusi tenaga listrik sampai dengan rel pembatas dan pengukur. Jatuh Tegangan : Jatuh tegangan atau voltage drop adalah perkalian antara arus beban dengan impedensi antara jaringan teganga rendah sampai dengan APP. Sambungan Masuk Pelayanan : Bagian dari jaringan sambungan tenaga listrik yang berada di dalam bangunan pelanggan sampai dengan alat pembatas dan pengukur. Ruang Bebas Hambatan (Right of Way) : Ruang bebas lintasan sambungan tenaga listrik. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 . xi 8. 4. Arus Pengenal : Arus operasi yang mendasari pembuatan perlengkapan listrik yang tercantum sebagai angka pengenal perlengkapan listrik. PHB Cabang : PHB yang merupakan percabangan dari PHB utama dimana tersambung sambungan pelayanan tenaga listrik.Protective Earthing) Perlengkapan Hubung Bagi (PHB) : Suatu perlengkapan untuk membagi tenaga listrik dan /atau mengendalikan dan melindungi sirkit dan pemanfaat listrik mencakup sakelar pemutus sirkit. Bagian Konduktif : Bagian yang mampu menghantarkan arus listrik walaupun tidak harus di gunakan untuk mengalirkan arus pelayanan (conductive parts). 5. TN-C : System proteksi pembumian dimana penghantar netral juga berfungsi sebagai penghantar pembumian (PE. Sambungan Luar Pelayanan : Bagian dari jaringan sambungan tenaga listrik antara tiang saluran udara tegangan rendah dengan bangunan pelanggan. 13.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik TERMINOLOGI KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI TENAGA LISTRIK GARDU DISTRIBUSI DAN GARDU DAN GARDU HUBUNG 1. Arus Lebih : Arus listrik yang timbul akibat gangguan pada instalasi listrik. 7. 2. 10. 15. yang melampaui nilai arus pengenal perlengkapan listrik atau alat proteksi listrik.

19. Kode IP : IP (Index Protection) adalah sisitem Kode yang menunjukan tingkat proteksi yang di berikan oleh selungkup dari sentuh langsung ke bagian yang berbahaya/ bertegangan. Bagian Aktif : Bagian yang di aliri arus pelayanan dan bertegangan (live part) Penghantar Bumi : Penghantar dengan inpedansi rendah yang secara fisik menghubungkan titik tertentu pada suatu perlengkapan (instalasi atau sistem) dengan elektroda bumi (earth conductor) Penghantar Pembumian a. IP 45 Angka pertama : 4 = tidak di masuki benda padat yang lebih besar dari 1 mm. 22. Penghantar Pilin : Dua atau lebih penghantar yang dipilin atau dipintal jadi satu tanpa isolasi diantaranya. atau netral buatan (Protectif Conductor) Bagian Konduktif Extra : Bagian yang bersifat konduktif yang tidak merupakan dari xii 27. Pengukuran Langsung : Pengukuran arus beban langsung dari penghantar sirkit beban. Gardu Portal : Gardu dengan konstruksi instalasi gardu dengan menggunakan 2 buah tiang. dari masuknya benda asing (angka pertama) dan dari masuknya air (angka kedua). Contoh : IP 44. Penghantar proteksi yang menghubungkan terminal pembumi utama ke elektroda bumi (earthing elektroda) 24. Angka kedua : 4 = terlindung dari air dari segala arah 5 = terlindung dari air yang di semprotkan dari segala arah. Penghantar Proteksi (PE) : Penhantar proteksi dari kejut listrik yang menghubungkan bagian konduktif terbuka. Penghantar berinpedensi rendah yang di hubungkan ke bumi b. terminal pembumian utama elektroda bumi. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 . Elektroda Bumi : Bagian konduktif atau kelompok bagian konduktif yang membuat kontak langsung dan memberikan hubungan listrik dengan bumi. 23. 17. titik sumber yang di bumikan. 20. 26. bagian konduktif extra. PT. Dalam PUIL 2000 di cantumkan istilah IP sebagai International Protection. Pengukuran Tidak Langsung : Pengukuran arus beban dengan menggunakan trafo arus dan trafo tegangan. 25. 21.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik 16. 18. Gardu Beton : Gardu dengan konstruksi dari beton.

Saluran Pencabangan : Bagian dari suatu jaringan distribusi dengan luas penampang saluran yang lebih kecil dari saluran utama Sirkit Cabang : Jaringan kabel antara dua PHB yang di lindungi oleh pengaman lebur. NT. 32. 41. NH. atau pemutus tenaga Konektor : Komponen penyambungan untuk sambungan / sadapan saluran pencabangan (TAP Connector). 28. saklar beban yang bekerja berdasarkan arus listrik yang bekerja secara electromagnetic. 30. Jangkauan Tangan : Daerah yang dapat di capai dari ukuran tangan dari tempat berdiri tanpa menggunakan sarana apapun (arm’s reach) Jarak Bebas : Jarak terpendek antara bagian bertegangan dengan bagian lain yang bertegangan atau dengan bagian yang terhubung dengan bumi (Clearence) Nilai Arus Pengenal : Arus yang mendasari pembuatan perlengkapan listrik (Rated Current) Nilai Tegangan Pengenal : Besarnya tegangan yang mendasari pembuatan perlengkapan listrik (Rated voltage) Beban Lebih : Kelebihan beban actual atau melebihi beban penuh atau arus pengenal alat proteksi (overload). 36. 31. NYFGbY : Jenis kabel sesuai nomenlaktur kabel yang berlaku. NF : Kode pengaman lebur yang tertutup POR selain dari jenis HRC-Fuse. 33. 35. 43. Sambungan Bulusan : Komponen penyambungan antara dua penghantar (joint sleeve). PT. 42. Saluran Utama : Bagian dari suatu jaringan distribusi dengan luas penampang terbesar.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik bagian instalasi dan dapat menimbulkan potensial. biasanya potensial bumi. 39. Pada saluran udara tidak termasuk kabel pemasok dari sumber / gardu distribusi. NYY. Kabel Pilin : Dua atau lebih penghantar berisolasi yang di pilin atau dipintal jadi Satu. 34. 40. Kotak Ujung : Bagian ujung dari saluran kabel bawah tanah tegangan rendah yang berada di atas tiang jaringan tegangan rendah. 38. 37. NFB : No Fused Breaker. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 xiii . Kotak Sambung : Kotak penyambungan antar saluran kabel bawah tanah tegangan rendah. 29. Beban Penuh : Nilai beban tertinggi yang di tetapkan untuk suatu kondisi pengenal operasi (full load).

Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik PT. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 xiv .

Sambungan Tenaga Listrik (STL) 6. Peralatan Uji (PU) B. SUTM MIX (SUTMMIX) 2. SKUTM. Kelompok JTM : SKTM. Gardu Beton (GB). adalah nomor urut gambar. Sipil Gardu(SG). Gardu (GD) 4. Komponen Konstruksi (KK) 8. STL TR 3 Fasa(SLTR3). Kabel Telematika Underbuilt JTM (KTELUTM) 7. 8. SUTM. Kelompok SIPIL : Jembatan Kabel(JK). Gardu Hubung (GH) 3. Contoh : Nomor Gambar : GD/C/01 Berarti bahwa : nomor urut Gambar 01 pada kelompok Gardu jenis Gardu Cantol PT. C. SL TM SKTM (SLTMK) 6. Peralatan Kerja (PK) 9. Kelompok STL : STL TR 1 Fasa (SLTR1). PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 xv . 9. Kelompok PK : Mengikuti kaidah pada nomor item 1 sampai 6. Jaringan Tegangan Menengah (JTM) 2. Kelompok MIX : JTR Underbuilt JTM (JTRUTM). Gardu Kios(GK). Kelompok PU : Mengikuti kaidah pada nomor item 1 sampai 6. Adalah kode kelompok gambar untuk : 1. Kelompok KK : Mengikuti kaidah pada nomor item 1 sampai 6. Sipil (SIPIL) 5. SKTR(SKTR). Kelompok Gardu : Gardu Cantol (C) . Kelompok JTR : SUTR(SUTR). Jaringan Campuran (MIX) 7. SKUTR(SKUTR) 4.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik SISTEM PENOMORAN GAMBAR Sistem penomoran gambar pada standar konstruksi distribusi jaringan tenaga listrik mengaplikasikan sistem A/B/C dimana : A. STL TM (SLTM): STL TM SUTM (SLTMU). Jaringan Tegangan Rendah (JTR) 3. SUTR MIX (SUTRMIX). Tiang Bentangan Khusus (TK) 5. Gardu Portal (P). adalah kode jenis gambar untuk kelompok A dengan singkatan sebagai berikut : 1.

PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 xvi .Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik PT.

Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik

KATA PENGANTAR
Dalam membangun instalasi jaringan tegangan menengah tenaga listrik di PT PLN (Persero) diperlukan Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik yang merupakan penjabaran dari Kriteria Desain Enjinering Konstruksi Jaringan Distribusi Tenaga Listrik. Selama ini konstruksi instalasi tenaga listrik di PT PLN (Persero), masih mengacu pada tiga macam Standar Konstruksi Distribusi yang dibuat oleh Konsultan dari manca negara. Kriteria Desain Enjiniring Konstruksi dan Standar Konstruksi Jaringan Tenaga Listrik termasuk Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik ini masih mengacu pada Konsultan Sofrelec dari Perancis, dengan pembumian system tahanan rendah (12 Ω dan 40 Ω) berlaku di Jaringan Distribusi DKI Jakarta, Jawa Barat, Bali dan sebagian Unit di luar Jawa. Konsultan Chas T Main dari Amerika Serikat, dengan pembumian system solid (langsung ke bumi) atau “multi grounded common neutral, low and medium voltage network” berlaku di Jawa Tengah & DIY dan sebagian Unit di luar jawa. Sedangkan Konsultan New Jec dari Jepang, dengan pembumian sistem tahanan tinggi (500 Ω ) berlaku di Jawa Timur. Disamping Standar Konstruksi yang masih berbeda-beda, ada hal-hal lain yang perlu diperhatikan, adalah ; pemanfaatan tiang listrik untuk telematika, semakin sulitnya memperoleh lokasi tanah gardu yang cukup dan tepat serta kemajuan teknologi material distribusi tenaga listrik. Untuk mencapai efektifitas dan efisiensi dengan pertimbangan keamanan lingkungan, PT PLN (Persero) secara bertahap, perlu memperbaruhi Standar Konstruksi yang ada sekarang, sehinga menjadi acuan teknik yang sesuai perkembangan teknologi dan lingkungan. Kriteria Desain Enjiniring Konstruksi dan Standar Konstruksi Jaringan Distribusi Tenaga Listrik, terdiri dari : Buku 1. Kriteria Desain Enjiniring Konstruksi Jaringan Distribusi Tenaga Listrik. Buku 2. Standar Konstruksi Sambungan Tenaga Listrik. Buku 3. Standar Konstruksi Jaringan Tegangan Rendah Tenaga Listrik. Buku 4. Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik. Buku 5. Standar Konstruksi Jaringan Tegangan Menengah Tenaga Listrik. Dalam aplikasinya, Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik dapat dirubah sesuai tuntutan kebutuhan yang bersifat lokal. Unit Induk dapat membuat Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga khusus, sebagai modifikasi dari buku 4 ini, dengan catatan tidak menyimpang dari Kriteria Enjinering, yang ada pada buku 1. Perubahan standar konstruksi agar dilaporkan ke PLN Pusat melalui Direktorat terkait. Terima kasih. Jakarta, November 2010. TTD Kelompok Kerja Standar Konstruksi Jaringan Distribusi Tenaga Listrik.
PT. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 xvii

Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik

PT. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010

xviii

Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik

BAB I. DESKRIPSI UMUM
Pengertian umum Gardu Distribusi tenaga listrik yang paling dikenal adalah suatu bangunan gardu listrik berisi atau terdiri dari instalasi Perlengkapan Hubung Bagi Tegangan Menengah (PHB-TM), Transformator Distribusi (TD) dan Perlengkapan Hubung Bagi Tegangan Rendah (PHB-TR) untuk memasok kebutuhan tenaga listrik bagi para pelanggan baik dengan Tegangan Menengah (TM 20 kV) maupun Tegangan Rendah (TR 220/380V). . Konstruksi Gardu distribusi dirancang berdasarkan optimalisasi biaya terhadap maksud dan tujuan penggunaannya yang kadang kala harus disesuaikan dengan peraturan Pemda setempat. Secara garis besar gardu distribusi dibedakan atas : a. Jenis pemasangannya : a) Gardu pasangan luar : Gardu Portal, Gardu Cantol b) Gardu pasangan dalam : Gardu Beton, Gardu Kios b. Jenis Konstruksinya : a) Gardu Beton (bangunan sipil : batu, beton) b) Gardu Tiang : Gardu Portal dan Gardu Cantol c) Gardu Kios c. Jenis Penggunaannya : a) Gardu Pelanggan Umum b) Gardu Pelanggan Khusus Khusus pengertian Gardu Hubung adalah gardu yang ditujukan untuk memudahkan manuver pembebanan dari satu penyulang ke penyulang lain yang dapat dilengkapi/tidak dilengkapi RTU (Remote Terminal Unit). Untuk fasilitas ini lazimnya dilengkapi fasilitas DC Supply dari Trafo Distribusi pemakaian sendiri atau Trafo distribusi untuk umum yang diletakkan dalam satu kesatuan. I.1 Gardu Tiang Menggunakan Tiang : beton, besi, kayu I.1.1 Gardu Portal Umumnya konfigurasi Gardu Tiang yang dicatu dari SUTM adalah T section dengan peralatan pengaman Pengaman Lebur Cut-Out (FCO) sebagai pengaman hubung singkat transformator dengan elemen pelebur (pengaman lebur link type expulsion) dan Lightning Arrester (LA) sebagai sarana pencegah naiknya tegangan pada transformator akibat surja petir.

Gambar 1.1 Gardu Portal dan Bagan satu garis
PT. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 1

Perlengkapan perlindungan transformator tambahan LA (Lightning Arrester) dipasang terpisah dengan Penghantar pembumiannya yang dihubung langsung dengan badan transformator. Semua Bagian Konduktif Terbuka (BKT) dan Bagian Konduktif Ekstra (BKE) dihubungkan dengan pembumian sisi Tegangan Rendah. Transformator terpasang adalah jenis CSP (Completely Self Protected Transformer) yaitu peralatan switching dan proteksinya sudah terpasang lengkap dalam tangki transformator. I. transformator yang terpasang adalah transformator dengan daya ≤ 100 kVA Fase 3 atau Fase 1.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik Untuk Gardu Tiang pada sistem jaringan lingkaran terbuka (open-loop).2 Gardu Cantol Pada Gardu Distribusi tipe cantol. konfigurasi peralatan adalah π section dimana transformator distribusi dapat di catu dari arah berbeda yaitu posisi Incoming – Outgoing atau dapat sebaliknya. maka digunakan konfigurasi switching/proteksi yang sudah terakit ringkas sebagai RMU (Ring Main Unit).3 Gardu Tipe Cantol. Peralatan switching incoming-outgoing berupa Pemutus Beban atau LBS (Load Break Switch) atau Pemutus Beban Otomatis (PBO) atau CB (Circuit Breaker) yang bekerja secara manual (atau digerakkan dengan remote control). 1. PT. seperti pada sistem distribusi dengan saluran kabel bawah tanah. Gambar 1.2 Bagan satu garis konfigurasi π section Gardu Portal Guna mengatasi faktor keterbatasan ruang pada Gardu Portal. NT) sebagai pengaman jurusan. sehingga jaringan yang tidak mengalami gangguan dapat dipulihkan lebih cepat. Perlengkapan Hubung Bagi Tegangan Rendah (PHB-TR) maksimum 2 jurusan dengan saklar pemisah pada sisi masuk dan pengaman lebur (type NH. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 2 .1. Fault Indicator (dalam hal ini PMFD : Pole Mounted Fault Detector) perlu dipasang pada section jaringan dan percabangan untuk memudahkan pencarian titik gangguan.

PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 3 .1.4 Gardu Beton. yaitu Kios Kompak. dibangun dan difungsikan dengan konstruksi pasangan batu dan beton (masonrywall building). seluruh instalasi komponen utama gardu sudah dirangkai selengkapnya di pabrik.3 Gardu Beton Seluruh komponen utama instalasi yaitu transformator dan peralatan switching/proteksi. I. terangkai didalam bangunan sipil yang dirancang.5 Gardu Pelanggan Umum Umumnya konfigurasi peralatan Gardu Pelanggan Umum adalah π section. Gambar 1.1. Terdapat beberapa jenis konstruksi. sehingga dapat langsung di angkut kelokasi dan disambungkan pada sistem distribusi yang sudah ada untuk difungsikan sesuai tujuannya. maka kapasitas transformator distribusi yang terpasang terbatas. sama halnya seperti dengan Gardu Tiang yang dicatu dari SKTM.5 Gardu Kios. Gambar 1. Karena sifat mobilitasnya. I.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik I. Gambar 1. Gambar 1. fiberglass atau kombinasinya. yang dapat dirangkai di lokasi rencana pembangunan gardu distribusi.4 Gardu Kios Gardu tipe ini adalah bangunan prefabricated terbuat dari konstruksi baja.6 Gardu Kios Bertingkat. Gardu ini dibangun pada tempat-tempat yang tidak diperbolehkan membangun Gardu Beton. Khusus untuk Kios Kompak.7 Bagan satu garis Konfigurasi π section Gardu Pelanggan Umum PT. Konstruksi ini dimaksudkan untuk pemenuhan persyaratan terbaik bagi keselamatan ketenagalistrikan. Kios Modular dan Kios Bertingkat. dengan 4 jurusan Tegangan Rendah. Kapasitas maksimum adalah 400 kVA.1.

Gardu Pelanggan Khusus ini dapat juga dilengkapi dengan transformator untuk melayani pelanggan umum.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik Karena keterbatasan lokasi dan pertimbangan keandalan yang dibutuhkan.7 Gardu Hubung Gardu Hubung disingkat GH atau Switching Subtation adalah gardu yang berfungsi sebagai sarana manuver pengendali beban listrik jika terjadi gangguan aliran listrik.1. Transformator penurun tegangan berada di sisi pelanggan atau diluar area kepemilikan dan tanggung jawab PT PLN (Persero). Pada umumnya. dapat saja konfigurasi gardu berupa T section dengan catu daya disuplai PHB-TM gardu terdekat yang sering disebut dengan Gardu Antena. Selain komponen utama peralatan hubung dan proteksi. PT. maka gardu dipasok oleh SKTM lebih dari satu penyulang sehingga jumlah saklar hubung lebih dari satu dan dapat digerakan secara Otomatis (ACOS : Automatic Change Over Switch) atau secara remote control. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 4 . Untuk pelanggan dengan daya lebih dari 197 kVA. I. Gambar 1. komponen utama gardu distribusi adalah peralatan PHB-TM. Untuk tingkat keandalan yang dituntut lebih dari Gardu Pelanggan Umum biasa.6 Gardu Pelanggan Khusus Gardu ini dirancang dan dibangun untuk sambungan tenaga listrik bagi pelanggan berdaya besar. program pelaksanaan pemeliharaan atau untuk maksud mempertahankan kountinuitas pelayanan. Isi dari instalasi Gardu Hubung adalah rangkaian saklar beban (Load Break switch – LBS).8 Bagan satu garis Gardu Pelanggan Khusus Keterangan : TP = Pengaman Transformator PMB = Pemutus Beban – LBS PT = Trafo Tegangan PMT = Pembatas Beban Pelanggan SP = Sambungan Pelanggan I. gardu ini di lengkapi dengan alat-alat ukur yang dipersyaratkan.1. proteksi dan pengukuran Tegangan Menengah.

misalnya Spindel. Pengunaan kelompok – kelompok sel tersebut bergantung atas sistem yang digunakan pada suatu daerah operasional.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik dan atau pemutus tenaga yang terhubung paralel. Bunga. Fork. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 5 . PT. Pada ruang dalam Gardu Hubung dapat dilengkapi dengan ruang untuk Gardu Distribusi yang terpisah dan ruang untuk sarana pelayanan kontrol jarak jauh. Spotload. Spesifikasi teknis sel – sel kubikel Gardu Hubung sama dengan spesifikasi teknis Gardu Distribusi. • Gardu Hubung untuk ( 7 + 7 ) buah sel kubikel. Gardu Hubung juga dapat dilengkapi sarana pemutus tenaga pembatas beban pelanggan khusus Tegangan Menengah. • Gardu Hubung untuk ( 7 + 7 +7 + 7 ) buah sel kubikel. dan lain – lain. Ruang untuk sarana pelayanan kontrol jarak jauh dapat berada pada ruang yang sama dengan ruang Gardu Hubung. Konstruksi Gardu Hubung sama dengan Gardu Distribusi tipe beton. namun terpisah dengan ruang Gardu Distribusinya. kecuali kemungkinan kemampuan Arus Nominalnya yang bisa berbeda. Berdasarkan kebutuhannya Gardu Hubung dibagi menjadi: • Gardu Hubung untuk 7 buah sel kubikel.

Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik PT. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 6 .

merujuk pada SPLN. KOMPONEN UTAMA KONSTRUKSI DAN SPESIFIKASI MATERIAL II.1. ada tiga tipe vektor grup yang digunakan oleh PLN. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 7 . Transformator gardu pasangan luar dilengkapi bushing Tegangan Menengah isolator keramik.1.1 Komponen Utama Konstruksi Gardu Distribusi II. Spesifikasi teknis transformator ini merujuk pada SPLN No 95: 1994 dan SPLN D3. Untuk konstruksi.1. Gambar 2.002-1: 2007.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik BAB II. Gambar 2.2 Transformator CSP ( Completely Self Protected ) Terlihat Bagian Dalamnya PT. peralatan transformator distribusi sepenuhnya harus merujuk pada SPLN D3. Titik netral langsung dihubungkan dengan tanah. Vektor Group dan Daya Transformator NO 1 Vektor Group Yzn5 Daya (kVA) 50 100 160 200 250 315 400 500 630 50 100 160 200 250 315 400 500 630 Keterangan Untuk sistem 3 kawat 2 Dyn5 Untuk sistem 3 kawat 3 Ynyn0 Untuk sistem 4 kawat II. Sedangkan Transformator gardu pasangan dalam dilengkapi bushing Tegangan Menengah isolator keramik atau menggunakan isolator plug-in premoulded.002-1: 2007. Dyn5 dan Ynyn0.1 Transformator Distribusi Fasa 3 yang dibelah Tabel 2.1 Transformator Distribusi Fase 3 Untuk transformator fase tiga . yaitu Yzn5.2 Transformators Completely Self Protected (CSP) adalah transformator distribusi yang sudah dilengkapi dengan Pengaman Lebur (fuse) pada sisi primer dan LBS (Load Break Switch) pada sisi sekunder.

Peralatan kubikel proteksi transformator.2 Pemutus beban – Load Break Switch (LBS) Berfungsi sebagai pemutus atau penghubung instalasi listrik 20 kV. II. Pada PHB-TR harus dicantumkan diagram satu garis. Untuk gardu kompak. peralatan ukur. Komponen utama PHB-TM tersebut diatas sudah terakit dalam kompartemen kompak (lengkap). PHB jenis terbuka adalah suatu rakitan PHB yang terdiri dari susunan penyangga peralatan proteksi dan peralatan Hubung Bagi dengan seluruh bagian-bagian yang bertegangan. Secara umum PHB TR sesuai SPLN 118-3-1–1996.1. Kubikel LBS dilengkapi dengan sakelar pembumian yang bekerja secara interlock dengan LBS.3. Gambar 2.TP (Transformer Protection) Transformator distribusi dengan daya ≤ 630 kVA pada sisi primer dilindungi pembatas arus dengan pengaman lebur jenis HRC (High Rupturing Capacity).3 Pemutus Tenaga . PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 8 . Pemisah hanya dapat dioperasikan dalam keadaan tidak berbeban. disesuaikan dengan besar daya transformator dan Kemampuan Hantar Arus ( KHA ) Penghantar JTR yang digunakan. dilengkapi dengan LBS yang dipasang sebelum pengaman lebur.1. II.3. Pemutus beban dapat dioperasikan dalam keadaan berbeban dan terpasang pada kabel masuk atau keluar gardu distribusi. Untuk pengoperasian jarak jauh (remote control).1 Pemisah – Disconnecting Switch (DS) Berfungsi sebagai pemisah atau penghubung instalasi listrik 20 kV. Remote Terminal Unit (RTU) harus dilengkapi catu daya penggerak.Circuit Breaker (CB) Berfungsi sebagai pemutus dan penghubung arus listrik dengan cepat dalam keadaan normal maupun gangguan hubung singkat.1.untuk pasangan dalam adalah jenis terbuka. II. Rak TR pasangan dalam untuk gardu distribusi beton. PT.3. terpasang tanpa isolasi. yang sering disebut Kubikel Pembatas Beban Pelanggan.3. komponen proteksi dan LBS dapat saja sudah terangkai sebagai satu kesatuan.4 PHB sisi Tegangan Rendah (PHB-TR) PHB-TR adalah suatu kombinasi dari satu atau lebih Perlengkapan Hubung Bagi Tegangan Rendah dengan peralatan kontrol.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik II. pengaman dan kendali yang saling berhubungan.3 PHB sisi Tegangan Menengah (PHB-TM) Berikut ini adalah Komponen Utama PHB-TM yang sudah terpasang/terangkai secara lengkap yang lazim disebut dengan Kubikel-TM. Keseluruhannya dirakit lengkap dengan sistem pengawatan dan mekanis pada bagian-bagian penyangganya.3 Kubikel Ring Main Unit (RMU) II.1. dan disebut Ring Main Unit (RMU). yaitu : II.4 LBS .1. Peralatan Pemutus Tenaga (PMT) ini sudah dilengkapi degan rele proteksi arus lebih (Over Current Relay) dan dapat difungsikan sebagai alat pembatas beban.1. Jumlah jurusan per transformator atau gardu distribusi sebanyak-banyaknya 8 jurusan.

Penggunaannya sebagai pengaman pada saluran induk Jaringan Tegangan Rendah.2. II.1. namun sekurangkurangnya IP-45 IN = I nominal sisi sekunder transformator PT. 7. dalam batas nilai pengenalnya (SPLN 64:1985:24).1. Pengaman arus lebih (Over Current) jurusan disisi Tegangan Rendah pada PHB-TR dibedakan atas : II. I. 3.2 Pengaman Lebur (Sekering) Pengaman lebur adalah suatu alat pemutus yang dengan meleburnya bagian dari komponennya yang telah dirancang dan disesuaikan ukurannya untuk membuka rangkaian dimana sekering tersebut dipasang dan memutuskan arus bila arus tersebut melebihi suatu nilai tertentu dalam jangka waktu yang cukup (SPLN 64:1985:1).1.4.2 Spesifikasi Teknis PHB-TR No. Apabila elemen lebur dari pelebur ini putus dapat dengan mudah diganti.5 x short breaking current 20 kV Disesuaikan dengan kebutuhan. Sebagai peralatan sakelar utama saluran masuk PHB-TR.1. maka sistem magnetik dan bimetalic pada peralatan tersebut akan bekerja dan memerintahkan breaker melepas beban. Pemilihan besar rating pengaman pelebur sesuai dengan kapasitas transformator dan dapat dilihat pada tabel dibawah ini : Tabel 2. 5. Fungsi pengaman lebur dalam suatu rangkaian listrik adalah untuk setiap saat menjaga atau mengamankan rangkaian berikut peralatan atau perlengkapan yang tersambung dari kerusakan. saluran induk Instalasi Penerangan maupun Instalasi Tenaga. 6.1 Pelebur Tabung Semi Terbuka Pelebur ini mempunyai harga nominal sampai 1000 Ampere. dipasangkan Pemutus Beban (LBS) atau NFB (No Fused Breaker). 4. 1. 2.2 Pelebur Tabung Tertutup (tipe NH atau NT) Jenis pengaman lebur ini paling banyak digunakan.2.4.4.1 No Fused Breaker (NFB) No Fused Breaker adalah breaker/pemutus dengan sensor arus.4.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik arus pengenal gawai proteksi dan kendali serta nama jurusan JTR. Berdasarkan konstruksinya Pengaman Lebur untuk Tegangan Rendah dapat digolongkan menjadi : II. apabila ada arus yang melewati peralatan tersebut melebihi kapasitas breaker. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 9 . KHA rel PHB Arus pengenal pengaman lebur Short breaking current (Rms) Short making current (peak) Impulse voltage Indeks proteksi – IP (International Protection) untuk PHB pasangan luar Uraian Arus pengenal saklar pemisah Spesifikasi Sekurang-kurangnya 115 % IN transformator distribusi Sekurang-kurangnya 125 % arus pengenal saklar pemisah Tidak melebihi KHA penghantar sirkit keluar Fungsi dari kapasitas Transformator dan tegangan impendasinya Tidak melebihi 2.

tipe–T (lambat) dan tipe–H yang tahan terhadap arus surja. Untuk konstruksinya sama halnya dengan transformator tegangan. Gambar 2.6 Peralatan Switching dan Pengaman sisi Tegangan Menengah II. Apabila tidak terdapat petunjuk yang lengkap. lazimnya transformator tegangan sudah terpasang pada kubikel pengukuran. juga sebagai proteksi serta isolasi sirkit sekunder dari sisi primernya.4 Transformator Arus.1. Disarankan menggunakan jenis CT yang mempunyai tingkat ketelitian yang sama untuk beban 20% . Untuk instalasi pasangan dalam.120% arus nominal.1.CT) adalah salah satu peralatan di Gardu Distribusi.6. yaitu beban sekunder dari transformator tegangan (PT).5 Fused Cut Out (FCO) PT. Fused Cut Out (FCO) Pengaman lebur untuk gardu distribusi pasangan luar dipasang pada Fused Cut Out (FCO) dalam bentuk Fuse Link. tipe-K (cepat). nilai arus pengenal pengaman lebur sisi primer tidak Gambar 2.5. transformator arus pasangan luar memiliki konstruksi lebih besar/kokoh dibandingkan konstruksi pasangan dalam yang umumnya built in (atau akan dipasangkan) dalam kubikel pengukuran.1. Nilai burden.0 PERGESERAN SUDUT +/. fungsinya untuk mengkonversi besaran arus besar ke arus kecil guna pengukuran sesuai batasan alat ukur.5 1.1. Konstruksi transformator arus dapat terdiri lebih dari 1 kumparan primer (double primer).3 Batas Kesalahan Transformasi Trafo Tegangan KELAS 0.5.0 % KESALAHAN RASIO TEGANGAN (+/-) 0. dalam hal ini sangat terkait dengan kelas ketelitian PT-nya. Terdapat 3 jenis karakteristik Fuse Link.1. II.1.1 Transformator Tegangan . Faktor yang harus diperhatikan pada instalasi transformator arus adalah Beban (Burden) Pengenal dan Kelas ketelilitian CT.Potential Transformator (PT) Fungsinya adalah mentransformasikan besaran Tegangan Tinggi ke besaran Tegangan Rendah guna pengukuran atau proteksi dan sebagai isolasi antara sisi tegangan yang diukur atau diproteksikan dengan alat ukurnya / proteksinya.(MENIT) 20 40 Burden. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 10 . Data aplikasi pengaman lebur dan kapasitas transformatornya dapat dilihat pada tabel. II.2 Transformator Arus .5 Peralatan Pengukur II.Current Transformator (CT) Transformator arus (Current Transformer. Faktor yang harus diperhatikan dalam pemilihan transformator tegangan adalah batas kesalahan transformasi dan pergeseran sesuai tabel dibawah ini : Tabel 2.5 1. kelas ketelitian untuk proteksi dan pengukuran harus merujuk pada ketentuan/persyaratan yang berlaku.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik II.

Sesuai Publikasi IEC 282-2 (1970)/NEMA) di sisi primer berupa pelebur jenis pembatas arus.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik melebihi 2.7. Live Line Connector. Jenis konektor yang digunakan untuk instalasi gardu ini ditetapkan menggunakan Live Line Connector (sambungan yang bisa dibuka.6.6 Lighting Arrester (LA) Nilai arus pengenal LA : 5 KA – 10 KA – 15 KA Untuk tingkat IKL diatas 110. dan di ujung jaringan dipasang LA – 10 KA. khususnya pada pasangan luar dari tegangan lebih akibat surja petir.2 Lightning Arester (LA) Untuk melindungi Transformator distribusi.5 kali arus nominal primer tranformator. sebaiknya tipe 15 KA. dengan atau tanpa koordinasi dengan pengamanan sisi sekunder.pasang) untuk memudahkan membuka/ memasang pada keadaan bertegangan. PT.1. Pemasangan Arester dapat saja dipasang sebelum atau sesudah FCO S Fused cut out Gambar 2. Gambar 2. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 11 .7 Konektor Konektor adalah komponen yang dipergunakan untuk menyadap atau mencabangkan kawat penghantar SUTM ke gardu.1. dipilih Fuse Link tipe–H. II. II. Jika sadapan Lighning Arrester (LA) sesudah Fused Cut Out. Penyadapan trafo dari SUTM dan pencabangan harus di depan tiang peletakan trafo dari arah Pembangkit Listrik / Gardu Induk. jika sebelum Fused Cut Out (FCO) dipilih Fuse Link tipe–K. 282-2 (1974) – NEMA untuk pengaman berbagai daya pengenal transformator. Sedang untuk perlindungan Transformator yang dipasang pada tengah-tengah jaringan memakai LA 5 KA. Dengan pertimbangan masalah gangguan pada SUTM. Arus pengenal pelebur jenis letupan (expulsion) tipe-H (tahan surja kilat) tipe-T (lambat) dan tipe-K (cepat) menurut publikasi IEC No.

PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 12 .Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik PT.

6 meter 6. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 13 . bangunan gardu secara keseluruhan tidak dipersyaratkan ruang bebas hambatan atau Right of Way (ROW) dari tegangan sentuh. KONSTRUKSI GARDU BETON III. Jarak bagian belakang PHB atau badan trasformator dengan dinding gardu minimal 60 cm. Cukup tersedia ruang untuk petugas berdiri dari depan PHB-TR minimal dari 75 cm. 4. Jarak kiri kanan PHB-TM terhadap tembok minimum 1 meter. Berikut ini diberikan gambaran umum tentang tata letak gardu distribusi : 60 cm 100 cm PHB TR Batas Aman 60 cm 60 cm 75 cm Trafo 75 cm Batas Aman Ruang Bebas Kerja Batas Aman 75 cm 75 cm 175 cm Pintu 100 cm PHB TM 60 cm 100 cm Gambar 3. Jarak Ruang Tempat Petugas dengan bagian depan PHB minimal 0. maka ukuran dan tataletak serta dimensi Gardu Beton disamping mengikuti ketersediaan lahan yang ada. 2. juga harus memenuhi ketentuan-ketentuan sebagai berikut : 1.1 Standar Tata-Letak (lay-out) Karena seluruh peralatan berada dalam ruang tertutup. 3. 5. pengaturan tata-letak peralatan pada gardu beton pelanggan umum atau pelanggan khusus adalah : PHB-TR ditempatkan pada sisi masuk sebelah kiri atau sebelah kanan.1. Untuk kondisi di wilayah/perkotaan yang seringkali tidak dapat dikendalikan peruntukan/kepemilikan tanah gardu. Berdasarkan hal-hal tersebut diatas. Menurut standar. maka diperlukan ruang bebas hambatan untuk tujuan perolehan udara yang dipersyaratkan bagi temperatur lingkungan (ambient temperature). Tinggi bangunan minimum 3 meter.75 meter. 7. PHB-TR ditempatkan pada sisi masuk sebelah kanan. Ruang gardu harus dilengkapi man-hole. Tersedia tempat untuk cadangan tambahan kubikel PHB-TM sekurang-kurangnya 1(satu) buah. PT. Jarak Badan Transformator terhadap dinding minimal 60 cm (0. Jarak antara PHB-TM dengan dinding sebelah kiri kanan tidak kurang dari 1 meter. Jarak batas antara PHB-TM dengan PHB TR minimal 1 mater. Jarak belakang PHB-TM terhadap dinding minimal 60 cm (0.6 meter).Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik BAB III. Peletakan (lay-out) Perlengkapan Gardu Distribusi Beton.

III. Pada keadaan khusus (untuk pencegahan masuknya binatang) dapat saja dilengkapi kasa kawat baja. LBS – LBS – PMT – SP 4. 3. harus diperhatikan ruang bebas dan aliran angin yang diperlukan. maka perlu diperhatikan konstruksi ventilasi harus bersirip miring tiap 10 cm (mencegah masuknya percikan hujan).1. Jarak bagian konduktif dan BKT minimal 60 cm (0. Jarak terluar peralatan dengan BKT minimal 20 cm (0. Pilihan penggunaan LBS. Karena luasnya. peralatan switching SKTM sistem phi (π) dilengkapi 2 LBS. Sedang pada sistem Antena.2 meter). LBS – TP 3. Kubikel sambungan pelanggan. Instalasi hubung yang terpasang harus sesuai dengan rangkaian yang diperlukan. 4. Pada gardu konsumen khusus yang dibangun sebagai bagian konstruksi bangunan konsumen tersebut. Kubikel Pemisah – Disconnecting Switch (DS). lazimnya harus dilengkapi dengan PHB-TM dengan susunan rangkaian sebagai berikut : 1. Kubikel Pemutus Beban – Load Break Switch (LBS) 2. TP – LBS – LBS – PMT – SP Pada Gardu Pelanggan Umum. Sebagai peralatan proteksi dan switching gardu distribusi yang dicatu dari loop sistem Saluran Kabel Tegangan Menengah (SKTM).2 Ketentuan Ketinggian Muka Lantai Ketinggian Muka lantai gardu ditentukan minimal 30 cm dari muka air tertinggi yang mungkin terjadi. TP tergantung pada kebutuhan kelengkapan gardu distribusi tersebut.2 Konstruksi Instalasi Gardu Beton Instalasi Hubung 20 kV.6 meter). 10. PT.1 Ketentuan Ventilasi Lubang ventilasi diberikan cukup pada dinding dikiri kanan PHB TR/TM dengan luas ventilasi (jumlah) adalah 1/5 dari luas muka dinding. cukup dengan 1 LBS saja. LBS – LBS – TP 2.2 meter dan harus diberikan lobang kerja (manhole) minimal ukuran 0. Bentuk-bentuk rangkaian yang dijumpai : Pada perlengkapan hubung tegangan menengah 20 kV gardu distribusi pasangan dalam umum terdiri atas beberapa jenis kubikel : 1. Untuk kondisi tertentu dapat digunakan exhaust-fan atau baling-baling ventilasi yang diletakkan di atap gardu.1. III. Penempatan gardu pada basement bangunan sebaiknya dihindari. III. 9. Kubikel Pengaman Transformator – Tranformator Protection (TP) dengan saklar Load Break Switch (LBS) dan Proteksi Arus Lebih jenis pengaman lebur. Jenis ini direkomendasikan tidak dipergunakan lagi.6 meter. Jarak batas antara PHB-TM dengan transformator minimal 1 meter.8 x 0. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 14 .Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik 8. Lubang kabel naik ke PHB minimal sedalam 1. Ketentuan tersebut dengan sendirinya tidak berlaku bagi gardu kios atau gardu kompak.

Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik

Jumlah pengaman transformator (TP) harus disesuaikan dengan jumlah transformator yang akan dipasangkan dalam gardu tersebut. III.2.1. Konstruksi Penunjang (konstruksi mekanis) Beberapa peralatan konstruksi penunjang diperlukan dengan jumlah di sesuaikan dengan kebutuhan setempat, yaitu berupa. • Kabel Tray harus terbuat dari bahan anti korosif galvanis untuk keperluan tiap-tiap 3 meter jalur kabel. • Klem kabel untuk memperkuat dudukan kabel pada ikatan statis atau kabel tray terbuat dari kayu (Support cable). • U- bolt clamp • Spice plate (plate bar) • Collar(penjepit kabel) pada Rak TR/TM yang terbuat dari kayu. • Dyna Bolt ukuran 10 mm² panjang 60 mm, 120 mm • Insulating bolt, baut dilapisi nilon, makrolon. • Insulating slim, bahan bakelit, nilon, makrolon. • Terminal hubung, plat dibawah sel TM. • Clampping connector φ 9 mm, 13 mm, 17 mm. • T- Connector (kuku macan) , unimog-clamp terbuat dari tembaga. • Angle clamp connector (knee-konektor) • Connecting blok terbuat dari tembaga • Straight clamp connector III.2.2 Gardu Beton Pelanggan Khusus Instalasi untuk pelanggan tegangan menengah, selain peralatan switching SKTM, umumnya peralatan gardu dilengkapi : 1) Satu sel kubikel transformator tegangan 2) Satu sel kubikel sambungan pelanggan dengan fasilitas : a) Circuit Breaker (CB) yang bekerja sebagai pembatas arus nominal daya tersambung pelanggan. b) Transformator Arus (CT) 3) Satu sel kubikel untuk sambungan kabel milik pelanggan. 4) Satu set relai pembatas beban. 5) Satu set alat ukur ( KWH meter, KVARH meter). Butir 1 s/d 4 diatas dapat berada dalam satu kubikel. Spesifikasi teknis dan ketentuan instalasinya sama dengan ketentuan instalasi sel kubikel lainnya. Dalam hal transformator distribusi konsumen khusus tersebut dipasangkan dalam gardu, rangkaian kubikel harus dilengkapi dengan kubikel proteksi transformator baik berupa pengaman lebur atau Circuit Breaker (sambungan Tegangan Rendah, pengukuran pada sisi Tegangan Menengah) III.3 Pemasangan Instalasi III.3.1 Transportasi Pengangkutan kubikel dari gudang penyimpanan ke lokasi gardu dipersyaratkan/ tidak diperbolehkan adanya guncangan-guncangan pada saat dibawa dengan kendaraan. Guncangan-guncangan yang terjadi dikuatirkan akan menimbulkan kerusakan elektrik pada kubikel tersebut.
PT. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 15

Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik

Penurunan kubikel dari alat transportasi harus menggunakan menggunakan forklift, atau sekurang-kurangnya Tripod/kaki tiga dengan tackle sedang penggeseran ke gardu, harus menggunakan lori dengan rel dari pipa besi kanal dengan Φ 3 inci. Saat pengangkutan, kubikel harus ditutup untuk menjamin terlindungnya kubikel dari cahaya matahari langsung atau curah hujan. III.3.2 Pemasangan kubikel diatas saluran kabel gardu Setelah komposisi kubikel sesuai, masing-masing kubikel dipasang satu dengan lainnya dengan mur-baut yang telah terpasang dengan erat, momen Torsi 25 NM atau sesuai spesifikasi pabrik bersangkutan. Untuk ini hindarkan penggabungan kubikel lain merk. Ikatkan erat kubikel dengan menggunakan mur-baut, pada besi siku LNP.8 melintang diatas saluran kabel yang telah tersedia. Dalam hal lubang pada kubikel dan besi siku tidak sesuai, harus lubang baru yang tepat pada besi siku. Besi siku harus dibaut pada lantai dengan Dyna Bolt. III.3.3 Pemasangan Penghantar Pembumian Seluruh badan kubikel harus dibumikan dengan konduktor tembaga berpenampang minimal 16 mm2. Nilai tahanan pembumian tidak boleh melebihi 1 Ohm. Bila gardu terpadu (integrated) dengan bangunan, elektroda bumi gedung agar dipisah dengan pembumian gardu. III.3.4 Instalasi Listrik Seluruh rangkaian semua peralatan listrik kubikel harus dipasang/dirangkai dengan baik dan benar sesuai petunjuk yang diberikan pabrikan kubikel dengan torsi yang dipersyaratkan. Sebagai contoh umumnya rangkaian busbar, transformator pengukuran dan kabel kontrol peralatan switchgear yang disuplai terlepas atau belum terakit (jadi perlu dirangkai). III.3.5 Heater dan Instalasi Penerangan Gardu Catu daya listrik untuk heater kubikel dan catu fault indicator yang diperlukan harus diperoleh dan terpasang. Bila perlu catu daya tersebut didapatkan dari Jaringan Tegangan Rendah diluar lokasi. Bila semua telah terpasang pastikan ulang bahwa heater dan fault indicator tersebut telah berfungsi dengan baik. III.3.6 Ground Fault Detector (GFD) Ground Fault Detector (GFD) dipasang di atas pintu Gardu Distribusi guna mempercepat pencarian dan pengisolasian bagian saluran kabel yang mengalami gangguan, sehingga lama padam bagian yang tidak mengalami gangguan dapat dipersingkat. III.3.7 Penggabungan Instalasi SKTM dengan Kubikel III.3.7.1 Tahanan Isolasi dan Urutan Fase Sebelum kabel tegangan menengah dipasang pada kubikel, harus diperhatikan urutan fase kabel tersebut dengan terminal kubikel. Periksa pula tahanan isolasi kabel tersebut minimal dengan menggunakan megger 5 kV. III.3.7.2 Instalasi Terminal Kabel. Terminasi kabel pada kubilkel memakai 2 tehnik konstruksi a. Konstruksi Precasting Full Insulated Heatshrink atau Coldshrink. b. Konstruksi Plug-In baik Straight through terminating atau Elbow terminating.

PT. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010

16

Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik

Pelaksanaan pekerjaan terminasi hanya boleh dilakukan oleh teknisi bersertifikat kompetensi teknik terminasi kabel. Secara keseluruhan instalasi terminal harus meme-nuhi urutan kerja instalasi sesuai yang dipersyaratkan oleh pabrikan terminal kabel tersebut. Khusus pemasangan dan penggabungan sepatu kabel pada bushing-terminal kubikel harap diperhatikan : 1) Metode pengepresen sepatu kabel. 2) Pengikatan baut sepatu kabel pada bushing gunakan torsi meter dengan perolehan nilai 15 -25 Nm. 3) Umumnya konduktor pada bushing/terminal kubikel adalah dengan bahan tembaga; sebaliknya konduktor pada kabel tegangan menengah adalah dengan bahan Aluminium. Untuk keadaan ini gunakan jenis sepatu kabel-bimettalic connector atau setidak-tidaknya dengan tambahan ring bimettalic connector. III.3.7.3 Instalasi Transformator Distribusi Spesifikasi transformator distribusi : Transformator pasangan dalam (indoor) 20 kV / 230 / 400 V dengan daya : - 250 kVA - 400 kVA - 630 kVA a) Penempatan transformator dalam gardu harus sesuai rencana tata ruang disain sipil gardu bersangkutan; dengan sisi tegangan rendah menghadap/pada dinding gardu. b) Pada saat penempatan transformator dalam gardu; harus menggunakan alas besi kanal U, atau plat bordes 5 mm, untuk menjamin tidak rusaknya lantai kerja gardu. c) Seluruh rangkaian listrik harus terhubung dengan terminal transformator melalui sepatu kabel yang memenuhi syarat. Bilamana konduktor kabel yang dipergunakan berbeda dengan terminal transformator, harus menggunakan sepatu kabel bimetal. d) Sama halnya dengan persyaratan instalasi switchgear, badan transformator harus terhubung dengan elektroda pembumian. Elektroda pembumian badan transformator ini harus berbeda dengan elektroda pembuminan netral sisi Tegangan Rendah transformator. III.3.8 Instalasi rak PHB-TR Instalasi rak PHB TR terdiri sebanyak-banyaknya 8 jurusan dengan kapasitas transformator maksimum 630 kVA. III.3.9 Instalasi Kabel Tenaga dan Kabel Kontrol Kabel TM antara kubikel PT dan Transformator Tenaga menggunakan kabel inti tunggal jenis N2XSY, sekurang-kurangnya harus dengan luas penampang 25 mm2. Sementara kabel TR antara transformator dan PHB TR memakai kabel inti tunggal jenis NYY, dimana digunakan 2 kabel paralel untuk penghantar Fase dan 1 kabel untuk penghantar netral dan sekurang-kurangnya memakai kabel ukuran 240 mm2.

PT. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010

17

antara lain dengan elektroda batang. Khusus titik netral transformator distribusi dibumikan terpisah(tersendiri) dengan pembumian BKT dan BKE. Material ikatan ekuipotensial memakai pelat tembaga sekurang-kurangnya dengan penampang berukuran 20x4 mm. sehingga tercapai nilai tahanan pembumiaan sebesar 1 ohm. 8. 1. Pada titik tertentu elektroda pembumian ini dikeluarkan dan dihubungkan pada instalasi ikatan ekuipotensial (equipotential coupling) yang dipasang setinggi 20 cm di atas lantai. III. harus ditambahkan sistem elektroda pembumian lainnya. 6. mengelilingi bagian dalam dinding gardu. 4.3.10 Instalasi Terminal Kabel 20 kV pada RMU Pelaksanaan terminasi kabel dengan jenis terminal kabel yang lazim digunakan adalah plug-in premoulded yang harus sesuai dengan jenis RMU baik jenis straight through atau jenis elbow connector. No. 9.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik III.1 Instalasi Pembumian pada Gardu Distribusi Beton. 3. Seluruh bagian konduktif terbuka (BKT) dan bagian konduktif ekstra (BKE) gardu dihubungkan ke ikatan ekui potensial tersebut. 7. Seluruh komponen utama dan kelengkapan instalasi gardu harus dipersiapkan dengan baik dan benar di lokasi. Apabila konstruksi pembumian tersebut tidak mencapai 1 ohm.1 Persiapan Konstruksi Perancangan konstruksi Gardu Beton lazimnya harus sudah menjadi satu kesatuan dengan perencanaan jaringan TM-nya.11 Instalasi Elektroda Pembumian Bagian-bagian yang harus dibumikan pada gardu beton adalah : a) Titik netral sisi sekunder transformator b) Bagian konduktif terbuka (BKT) instalasi gardu c) Bagian konduktif ekstra (BKE) Elektroda pembumian pada Gardu Beton memakai sistem mesh.4 Penyelenggaraan Konstruksi Gardu Beton III. Penghantar pembumian menggunakan BC 50 mm2. Nilai tahanan pembumian tidak melebihi 1 ohm. 5. Uraian Panel PHB TM (kubikel) Rak kabel TM-TR Pintu gardu/pintu besi/pagar besi Rak PHB TR Badan transformator Titik netral sekunder transformator Ikatan ekipotential pada gardu kontruksi dalam Semua BKT dan BKE gardu Elektroda pembumian gardu beton Ukuran minimal penghantar pembumian BC solid 16 mm2 BC 50 mm2 BC pita 50 mm2 (NYAF) BC 50 mm2 BC 50 mm2 BC 50 mm2 Pelat tembaga 2 mm x 20 mm BC solid 16 mm2 BC 50 mm2 di bawah pondasi III. Apabila terdapat sambungan berbeda material – misalnya kawat CU dan kawat konduktor Al – harus menggunakan konektor jenis bimetal.3. dengan penghantar Cu (tembaga) berpenampang 50 mm2 yang digelar di bawah pondasi bangunan gardu.4. 2. Tabel 3. elektroda bumi memakai elektroda jenis batang. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 18 . PT.

Rendah : Volt • Vektor Group : • Tingkat Pengaturan Tegangan : 5 Pengujian Ketahanan Isolasi antara : • sisi Tegangan Rendah (TR) dengan sisi Tegangan Menengah (TM). PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 19 . III. • sisi Tegangan Menengah (TM) dengan bodi (E). periksa fisik transformator distribusi yang meliputi : 1 Packing transformator. • sisi Tegangan Rendah (TR) dengan bodi (E). misalnya Termometer.5 3 4 5 6 7 10 12 14 16 20 24 30 TORSI ( Nm ) 0. Buchholz Relay. Tinggi : Volt • Tegangan Sisi Teg.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik Khusus transformator. Untuk menaikan dan menurunkan transformator distribusi dari truk di haruskan menggunakan alat bantu forklift. pemeriksaan antara lain : • Daya/ Kapasitas : kVA • Tegangan Sisi Teg. 4 Periksa Name Plate serta Sertifikat Transformator. Oil Level. Menaikan dan menurunkan ke/dari truk harus diperhatikan dengan seksama untuk memastikan tidak terjadinya kerusakan pada tangki transformator (bila menggunakan forklift) atau kerusakan isolator (umumnya bila menggunakan crane atau tripod).53 3 5. juga saat penaikan/penurunan transformator dari/ke atas truk. mobile crane / lifter (truk yang sudah dilengkapi lifter) atau minimal Tripod. Breather (silica gel) 3 Periksa volume minyak pada gelas duga (oil Level) dan kebocoran pada transformator.65 1. apakah telah sesuai dengan permintaan.2 12 24 42 66 98 190 330 650 PT.2 Handling Transportasi Kondisi kritis adalah saat memindahkan transformator. apakah sudah sesuai dengan syarat kontrak yang disepakati. Pengangkutan transformator dari gudang penyimpanan ke lokasi gardu dipersyaratkan/ tidak diperbolehkan adanya guncangan-guncangan pada saat dibawa dengan kendaraan.4. dari gudang ke lokasi pemasangan misalnya. 2 Periksa assesoris transformator.2 Besarnya Torsi Pengencangan Mur-Baut Diameter Ulir ( mm ) 2.37 0. Tabel 3.

4 Penyelesaian Akhir (finishing) Setelah tahapan konstruksi pemasangan gardu selesai.3 Penandaan dan Prasasti Gardu Setiap gardu harus diberi identitas yang meliputi : • Nomor Gardu • Tanda peringatan (antara lain lambang kilat. dan dinding bagian luar gardu diberi warna dengan cat berwarna abu–abu (silver-stone). PT. Dinding bagian dalam gardu diberi warna dengan cat berwarna putih. Jenis cat yang digunakan untuk bagian luar harus tahan perubahan cuaca. No.4.4.SPK. III. untuk kemudian diterbitkan Sertifikat Laik Operasi (SLO) oleh Badan yang berwenang.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik III. maka dilanjutkan dengan uji teknis dan komisioning sesuai dengan ketentuan yang berlaku. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 20 . dll) • Data Historis Gardu yang berisi tanggal dibangun. tulisan tanda bahaya. dan nama pelaksana pekerjaan dalam bentuk prasasti (terbuat dari batu marmer).

Tegangan pengenal : 24 kV . Inpulse DC voltage selama 1 menit : 50 kV c. adalah : a. dengan panjang 11 atau 12 meter. Pada ruang bebas tersebut tidak ada penghalang yang menyebabkan komponen gardu beserta kelengkapannya bersentuhan dengan pohon atau bangunan.2 Peralatan Hubung dan Proteksi Karakteristik listrik komponen utama instalasi Gardu Tiang yang harus dipenuhi pada sisi Tegangan Menengah (TM). kering (puncak) : 145 kV b. Frekuensi pengenal : 50 Hz c.5 kV PT.5kV d. IV.Frekuensi pengenal : 50 Hz . Tingkat isolasi dasar (puncak) : 6 kV d. • PHB 250/500/630 A : 0. Jarak aman bagian Gardu Tiang di sisi 20 kV sesuai dengan ketentuan Saluran Udara Tegangan Menengah adalah 2.2.2. Tersedia akses jalan masuk-keluar gardu untuk keperluan kegiatan operasi dan pemeliharaan/perbaikan gardu.1 Tiang Tiang yang dipergunakan untuk Gardu Distribusi jenis ini dapat berupa tiang besi ataupun tiang beton berkekuatan beban kerja sekurang-kurangnya 500 daN.5 kA • PHB 800 A : 0.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik BAB IV. Kapasitas pengaman lebur HRC : 25 kA/400 V g.5 kA e. Tegangan ketahanan frekuensi daya selama 1 menit : 2. Tegangan uji terhadap sirkuit bantu : 2 kV f. adalah : . Tegangan surja hubung dan Pemutus Tenaga hampa udara harus cocok untuk transformator terendam minyak (tanpa penangkap petir) dengan tingkat isolasi dasar (BIL) : 125 kV Karakteristik listrik komponen utama instalasi Gardu Tiang yang harus dipenuhi pada sisi Tegangan Rendah (TR). Tegangan impuls. KHA busbar : 250/400/630 800/1200 A f.Inpulse DC test selama 1 menit : 50 kV .1 Ruang Bebas Hambatan (Right of Way) dan Jarak Aman (Safety Distance) Ruang bebas hambatan atau right of way pada Gardu Tiang adalah daerah bebas dimana gardu tersebut berlokasi.5 kA • PHB 1200 A : 0.2 Spesifikasi Peralatan Gardu Tiang IV.5 meter dari sisi terluar konstruksi gardu. Ams maksimum gangguan ke bumi selama 1 detik : 1 kA e. Arus ketahanan waktu singkat selama 1 detik. KONSTRUKSI GARDU TIANG IV. Ketahanan terhadap arus hubung singkat (1 detik) : 12. Tegangan pengenal : 230/400 V b. IV.Ketahanan isolasi terhadap tegangan impuls kering standar (puncak) : 125 kV . PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 21 .Ketahanan tegangan jarak isolasi (isolating distance) di udara : a.

dimana transformator dan panel Tegangan Rendah menjadi satu yang dicantolkan pada tiang dan umumnya adalah transformator jenis Completely Self Protected (CSP).3. IV.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik IV.1.1 Gardu Cantol sistem 3 kawat Lazimnya untuk transformator fase ganda atau fase tiga sistem 3 kawat.3. kubikel pengaman transformator ditempatkan pada gardu pemberi catu daya.2 Gardu Portal 160 – 400 kVA.3 Gardu Portal Pelanggan Khusus Gardu Portal untuk pelanggan khusus Tegangan Rendah dan Tegangan Menengah. catu daya TM diperoleh dari Gardu Beton terdekat dengan SKTM bawah tanah dengan panjang tidak melebihi 100 meter.1.3.2.3.3. Untuk gardu portal antenna. dan dipasangkan pada jaringan SKTM.1.2 Gardu Portal RMU/Modular Gardu Portal ini adalah gardu listrik dengan konstruksi sama dengan gardu Portal. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 22 . dengan penempatan kubikel jenis RMU/modular dalam lemari panel (metal clad) yang terhindar dari air hujan dan debu.1 Gardu Portal 50 kVA – 100 kVA. IV.1 Gardu Portal SKTM Antenna Gardu Portal ini lazimnya dibangun pada sistem distribusi Tegangan Menengah dengan kabel bawah tanah yang karena keterbatasan lahan. IV. 2 jurusan TR PHB-TR gardu ini dirancang untuk 2 Jurusan Jaringan Tegangan Rendah. IV.1 Gardu Portal IV. Gardu Cantol (Single Pole Mounted distribution substation). Transformator dipasang pada bagian atas dan lemari panel / PHB-TR pada bagian bawah.1.3. IV.1.3. 4 Jurusan TR PHB-TR gardu ini dirancang untuk 4 Jurusan Jaringan Tegangan Rendah. PT.3.3 Jenis Konstruksi Gardu Tiang IV. Gambar 4.1 Gardu Portal Gardu Portal adalah gardu listrik tipe terbuka (out-door) dengan memakai konstruksi dua tiang atau lebih.1. tabung transformator berbentuk kotak dan dilengkapi dengan sirip radiator.1 Gardu Portal SKTM IV. Tempat kedudukan transformator sekurang –kurangnya 3 meter di atas tanah dan ditambahkan platform sebagai fasilitas kemudahan kerja teknisi operasi dan pemeliharaan. Seluruh peralatan Lightning Arester (LA) dan rak TR harus ditambahkan dan dipasang pada tiang.1.2 Gardu Cantol Gardu Cantol adalah tipe gardu listrik dengan transformator yang dicantolkan pada tiang listrik besarnya kekuatan tiang minimal 500 daN.3.3.1.3.3. IV.

: kVA • Tegangan Sisi Teg. harus diperoleh izin tertulis penggunaan tanah untuk gardu dari pemilik tanah. Bila lokasi gardu berada di tanah sertifikat hak milik.3. sehingga konstruksi keseluruhan dapat disederhanakan. Perhatikan kekuatan tiang beton/besi untuk konstruksi Gardu Tiang yang direncanakan bagi penempatan transformator distribusi. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 23 . PT.2. Breather (silica gel) 3 Periksa volume minyak pada gelas duga (oil Level) dan kebocoran pada transformator.4 Penyelenggaraan Konstruksi IV. Persiapkan seluruh komponen utama dan kelengkapan instalasi Gardu Tiang di lokasi.2 Gardu Cantol sistem 4 kawat Perbedaan konstruksi Gardu Cantol sistem 4 kawat dengan sistem 3 kawat adalah pada konstruksi transformatornya dimana peralatan proteksi TM dan TR sudah dalam transformator. pemeriksaan antara lain : • Daya/ Kapasitas. Rendah : Volt • Vektor Group : • Tingkat Pengaturan Tegangan : 5 Pengujian Ketahanan Isolasi antara : • sisi Tegangan Rendah (TR) dengan sisi Tegangan Menengah (TM).Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik IV. periksa fisik transformator distribusi yang meliputi : 1 Packing transformator.2 Gardu Cantol Fase 1 dan Fase 3 IV. 2 Periksa assesoris transformator. Oil Level. Khusus transformator. Termasuk yang harus diperhatikan adalah dimensi crossarm/dudukan dengan jarakjarak dan besar lubang yang dipersyaratkan.1 Persiapan konstruksi dan proses perizinan Perencanaan konstruksi Gardu Tiang lazimnya sudah harus menjadi satu kesatuan dengan perencanaan jaringan SUTM-nya. apakah telah sesuai dengan permintaan. detil konstruksi dan perolehan izin lokasi gardu. pondasinya dan akurasi vertikalnya. Buchholz Relay. misalnya Termometer. Pastikan terlebih dahulu kebenaran peta rencana lokasi pendirian Gardu Distribusi.4. apakah sudah sesuai dengan syarat kontrak yang disepakati. Tinggi : Volt • Tegangan Sisi Teg. Gardu Cantol Fase 1 Gardu Cantol Fase 3 Gambar 4. 4 Periksa Name Plate serta Sertifikat Transformator.

Nilai tahanan pembumian tidak melebihi 1 Ohm. IV.1 Instalasi Pembumian pada Gardu Portal. 1.2 Pemasangan Penghantar Pembumian. siapkan terlebih dahulu takle/lifter dengan kekuatan cukup di tiang beton pada penggantung cross-arm sementara untuk mengangkat transformator. Penaikan Transformator ke Tiang Kondisi kritis adalah pada saat memindahkan transformator. juga pada saat penaikan/penurunan transformator dari /ke atas truck.3 Pemasangan Instalasi IV.3.3. vertikal keatas dan setelah duduk diatas crossarm tiang/dudukan pada tiang beton rakit dengan mur-baut yang erat. pembumian BKT dan BKE. • sisi Tegangan Menengah (TM) dengan bodi (E). Pelaksanaan penaikan/penurunan ke atau dari truk harus diperhatikan dengan seksama untuk memastikan tidak terjadinya kerusakan pada tangki transformator (bila menggunakan forklift) atau kerusakan isolator (umumnya bila menggunakan crane atau Tripod). 4. namun PT. IV.4. Pengangkutan transformator dari gudang penyimpanan ke lokasi gardu dipersyaratkan/tidak diperbolehkan adanya guncangan-guncangan pada saat dibawa dengan kendaraan IV..4.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik • sisi Tegangan Rendah (TR) dengan bodi (E). 5.1 Instalasi transformator distribusi Untuk instalasi ke atas tiang atau platform dudukannya. No. Uraian Panel PHB TM (kubikel) Rak kabel TM-TR Pintu gardu/pintu besi/pagar besi Rak PHB. Ketentuan penaikan/penurunan transformator distribusi dari truk di haruskan menggunakan alat bantu forklift. dan posisi sling diletakkan di bawah atau pada dasar dan melingkar pada transformator yang akan ditarik. 6. Bagian-bagian yang harus dibumikan pada Gardu Tiang adalah : 1) Titik netral sisi sekunder Transformator 2) Bagian konduktif terbuka (BKT) instalasi gardu 3) Bagian konduktif ekstra (BKE) 4) Lightning arrester Tabel 4. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 24 . naikkan transformator dengan seksama. 2. 3.TR Badan transformator Titik netral sekunder transformator Ukuran minimal Penghantar Pembumian BC 16 mm2 BC 16 mm2 BC pita 16 mm2 (NYAF) BC 50 mm2 BC 50 mm2 BC 50 mm2 Seluruh terminal pembumian tersebut disambung pada ikatan penyama potensial pembumian dan selanjutnya dihubungkan ke elektroda pembumian. dari gudang ke Lokasi pemasangan misalnya. Pembumian Lightning Arrester (LA). mobile-crane/lifter (truk yang sudah dilengkapi lifter) atau minimal Tripod yang dapat di rakit dilokasi. Penggunaaan alat bantu Rope Sling dan Wire Sling hanya direkomendasikan untuk transformator berdaya < 100 kVA. pembumian titik netral transformator dilakukan dengan memakai elektroda bumi sendiri-sendiri. Titik netral transformator dibumikan tersendiri. karena tumpuan beratnya berada di dasar packing transformator.4.4.2 Handling Transportasi.

4. Jenis cat yang digunakan untuk bagian luar harus tahan perubahan cuaca. Jenis terminal kabel yang lazim digunakan adalah Plug in premoulded yang sesuai dengan rancangan RMU bersangkutan.4. IV.SPK. nama pelaksana pekerjaan.3.4. Nomor Gardu 2.3.4 Instalasi Kabel Tegangan Rendah Instalasi kabel tegangan rendah antara terminal TR transformator dengan PHB TR memakai kabel sekurang-kurangnya jenis NYY. Data historis gardu meliputi tanggal dibangun. bagian pelindung metal harus dibumikan. dicantumkan pada bagian dalam pintu PHB-TR.6 Penyelesaian akhir (finishing) Setelah tahapan konstruksi pemasangan gardu selesai. Ukuran kabel disesuaikan dengan kapasitas transformator. Apabila menggunakan kabel dengan pelindung metal (NYFGbY).3 Instalasi terminal kabel 20 kV pada RMU Laksanakan penyiapan kabell untuk instalasi terminal kabel. Untukjenissambunganberbedamaterial-misalnya terminaltransformatorCudankawat konduktor Al menggunakan bimetalic konektor. pengepresan sepatu kabel dan instalasi plug-in terminal kabel pada kabel . PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 25 .3.5 Penandaan Gardu Tiang Setiap Gardu Tiang harus diberi identitas yang meliputi : 1.3.4. Perubahan konsep /modifikasi terminal kabel dari yang dipersyaratkan pabrikan RMU sangat tidak diijinkan. IV. Tanda peringatan (antara lain lambang kilat. untuk kemudian diterbitkan Sertifikat Laik Operasi (SLO) oleh Badan yang berwenang. PT. Kabel dilindungi dengan pipa galvanis dengan diameter 4 inci sekurang-kurangnya setinggi 3 meter diatas tanah. Perhatikan ketentuan penyiapan kabel. IV. Seluruh bagian Gardu Tiang dicat dengan warna silver bronze. No. tulisan tanda bahaya.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik penghantar pembumian Lightning Arrester dan BKT dan BKE dihubungkan dengan kawat tembaga 50 mm2. Penghantar-penghantar pembumian dilindungi dengan pipa galvanis dengan diameter 5/8 inci sekurang-kurangnya setinggi 3 meter diatas tanah. IV. maka dilanjutkan dengan uji teknis dan komisioning sesuai dengan ketentuan yang berlaku. dll) 3.

Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik PT. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 26 .

27 .

IB. JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. GAMBAR : GD/GB/01 EDISI 1 2010 28 .PT. PLN (PERSERO) DIAGRAM SATU GARDU BETON SATU TRAFO FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. DISTRIBUSI IT.

JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. DISTRIBUSI IT. GAMBAR : GD/GB/02 EDISI 1 2010 29 .PT. PLN (PERSERO) DENAH GARDU BETON TIPE SATU TRANSFORMATOR FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB.

PLN (PERSERO) DENAH INSTALASI KABEL TM . JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.PT. IB. DISTRIBUSI IT.TR DAN PEMBUMIAN GARDU BETON DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. GAMBAR : GD/GB/03 EDISI 1 2010 30 .

DISTRIBUSI IT.PT. JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. GAMBAR : GD/GB/04 EDISI 1 2010 31 . IB.KOLOM DAN ELEKTRODA BUMI FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI SIPIL GARDU BETON .

GAMBAR : GD/GB/05 EDISI 1 2010 32 . JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. PLN (PERSERO) TAMPAK SAMPING KONSTRUKSI SIPIL GARDU BETON TIPE SATU TRANSFORMATOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.PT. DISTRIBUSI IT. IB.

JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. DISTRIBUSI IT. PLN (PERSERO) TAMPAK SAMPING KONSTRUKSI SIPIL GARDU BETON TIPE SATU TRANSFORMATOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.PT. GAMBAR : GD/GB/06 EDISI 1 2010 33 . IB.

PT. IB. PLN (PERSERO) TAMPAK DEPAN KONSTRUKSI SIPIL GARDU BETON TIPE SATU TRANSFORMATOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. DISTRIBUSI IT. GAMBAR : GD/GB/07 EDISI 1 2010 34 .

35 .

PLN (PERSERO) BAGAN SATU GARIS GARDU BETON TIPE 2 TRANSFORMATOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB. GAMBAR : EDISI 1 GD/GB/08 2010 STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI 36 . JB FOTO No. DISTRIBUSI IT.PT.

PT. GAMBAR : GD/GB/09 EDISI 1 2010 37 . JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. DISTRIBUSI IT. IB. PLN (PERSERO) DENAH GARDU TYPE 2 TRANSFORMATOR FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.

PLN (PERSERO) TAMPAK SAMPING DAN DEPAN KONSTRUKSI SIPIL GARDU BETON TIPE 2 TRANSFORMATOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.PT. GAMBAR : GD/GB/10 EDISI 1 2010 38 . DISTRIBUSI IT.

39 .

PLN (PERSERO) DIAGRAM 1 GARIS GARDU UNTUK PELANGGAN TM FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. DISTRIBUSI IT. GAMBAR : GD/GB/11 EDISI 1 2010 40 . JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. IB.PT.

PT. JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. PLN (PERSERO) DENAH GARDU SAMBUNGAN PELANGGAN TM FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB. DISTRIBUSI IT. GAMBAR : EDISI 1 GD/GB/12 2010 41 .

DISTRIBUSI IT.PT. JB FOTO GD/GB/13 2010 STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.TR GARDU BETON PELANGGAN TM DAN TR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. GAMBAR : EDISI 1 42 . IB. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI KABEL TRAY .

DISTRIBUSI IT. GAMBAR : GD/GB/14 EDISI 1 2010 43 . JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.PT. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI SIPIL GARDU BETON POSISI LUBANG ANGIN ATAS TAMPAK SAMPING DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB.

GAMBAR : GD/GB/15 EDISI 1 2010 44 . JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. IB.PT. PLN (PERSERO) TAMPAK MUKA FISIK GARDU DISTRIBUSI SAMBUNGAN PELANGGAN TM DAN TR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. DISTRIBUSI IT.

DISTRIBUSI IT. PLN (PERSERO) TAMPAK SAMPING GARDU DITRIBUSI SAMBUNGAN PELANGGAN TM DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.PT. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. GAMBAR : GD/GB/16 EDISI 1 2010 45 . IB.

46 .

GAMBAR : GD/GB/17 EDISI 1 2010 47 . DISTRIBUSI IT. PLN (PERSERO) DENAH PARIT KABEL TM DAN TR GARDU BETON FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.PT. JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. IB.

IB. GAMBAR : GD/GB/18 EDISI 1 2010 48 . DISTRIBUSI IT.PT. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI PEMBESIAN DAN PARIT KABEL TM GARDU BETON DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.

JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. IB. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI PARIT MASUK KABEL TR GARDU BETON DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. DISTRIBUSI IT. GAMBAR : GD/GB/19 EDISI 1 2010 49 .PT.

JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI PARIT KABEL TM DAN KABEL TR GARDU BETON DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. GAMBAR : GD/GB/20 EDISI 1 2010 50 .PT. DISTRIBUSI IT. IB.

IB. GAMBAR : GD/GB/21 EDISI 1 2010 51 .PT. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI ELEKTRODA PEMBUMIAN DAN ATAP GARDU BETON DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. DISTRIBUSI IT.

JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI ELEKTRODA PEMBUMIAN DAN ATAP GARDU BETON TIPE .PT.2 TRANSFORMATOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. GAMBAR : GD/GB/22 EDISI 1 2010 52 . DISTRIBUSI IT. IB.

PT. GAMBAR : GD/GB/23 EDISI 1 2010 53 . JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. IB. DISTRIBUSI IT. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI INSTALASI KABEL TM DAN TR GARDU PELANGGAN KHUSUS DAN PELANGGAN UMUM DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.

54 .

JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. GAMBAR : GD/GB/24 EDISI 1 2010 55 . DISTRIBUSI IT.PT. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI INSTALASI KABEL . IB.TM INTI TUNGGAL PADA BRAKET FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.

JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. DISTRIBUSI IT. IB. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI INSTALASI KABEL .TM INTI TUNGGAL PADA GARDU BETON DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. GAMBAR : GD/GB/25 EDISI 1 2010 56 .PT.

IB. DISTRIBUSI IT. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI INSTALASI KABEL-TM INTI TUNGGAL PADA GARDU BETON DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. GAMBAR : GD/GB/26 EDISI 1 2010 57 .PT.

PLN (PERSERO) KONSTRUKSI INSTALASI KABEL-TR PADA GARDU BETON FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.PT. DISTRIBUSI IT. JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. IB. GAMBAR : GD/GB/27 EDISI 1 2010 58 .

PT. IB. DISTRIBUSI IT. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI INSTALASI TERMINALKABEL-TM PADA GARDU BETON DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. GAMBAR : GD/GB/28 EDISI 1 2010 59 .

PT. PLN (PERSERO)

INSTALASI KABEL TM DAN KABEL TR PADA GARDU BETON
DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. DISTRIBUSI IT, IB, JB

FOTO

STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI

No. GAMBAR : GD/GB/29 EDISI 1 2010

60

PT. PLN (PERSERO)

KONSTRUKSI DUDUKAN KUBIKEL TM PADA PARIT KABEL
FOTO
DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. DISTRIBUSI IT, IB, JB

STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI

No. GAMBAR : GD/GB/30 EDISI 1 2010

61

PT. PLN (PERSERO)

KONSTRUKSI COLLAR KABEL GARDU BETON
FOTO
DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. DISTRIBUSI IT, IB, JB

STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI

No. GAMBAR : GD/GB/31 EDISI 1 2010

62

GAMBAR : GD/GB/32 EDISI 1 2010 63 . JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. DISTRIBUSI IT.TM DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB.PT. PLN (PERSERO) DENAH GARDU BETON TIPE DUA TRANSFORMATOR TANPA PELANGGAN .

64 .

IB. PLN (PERSERO) MONOGRAM GARDU PORTAL . JB FOTO No.PT.SKTM DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. GAMBAR : GD/P/33 EDISI 1 2010 STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI 65 . DISTRIBUSI IT.

GAMBAR GD/P/33-A : EDISI 1 2010 66 . PLN (PERSERO) DIAGRAM SATU GARIS GARDU PORTAL FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB. DISTRIBUSI IT. JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.PT.

PLN (PERSERO) MONOGRAM KONSTRUKSI GARDU TIPE PORTAL DENGAN PHB . JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. DISTRIBUSI IT. GAMBAR : GD/P/34 EDISI 1 2010 67 .TR 4 JURUSAN DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB.PT.

GAMBAR : GD/P/35 EDISI 1 2010 68 . DISTRIBUSI IT. PLN (PERSERO) MONOGRAM GARDU PORTAL DENGAN PHB TR 2 JURUSAN DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.PT. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. IB.

JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. DISTRIBUSI IT. PLN (PERSERO) PERLENGKAPAN HUBUNG BAGI-TR GARDU PORTAL DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB.PT. GAMBAR : GD/P/36 EDISI 1 2010 69 .

GAMBAR : GD/P/37 EDISI 1 2010 70 . DISTRIBUSI IT. IB. PLN (PERSERO) PERLENGKAPAN HUBUNG BAGI 2 JURUSAN GARDU CANTOL/PORTAL FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.PT.

PT. GAMBAR : GD/P/38 EDISI 1 2010 71 . PLN (PERSERO) BAGAN SATU GARIS PERLENGKAPAN HUBUNG BAGI-TR GARDU PORTAL DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. DISTRIBUSI IT. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. IB.

DISTRIBUSI IT. GAMBAR : GD/P/39 EDISI 1 2010 72 .PT. IB. JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI KERANGKA PLATFORM DUDUKAN TRANSFORMATOR FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.

IB. PLN (PERSERO) MONOGRAM GARDU CANTOL DENGAN TIGA TIANG 2 TRANSFORMATOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. GAMBAR : GD/P/40 EDISI 1 2010 STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI 73 . JB FOTO No.PT. DISTRIBUSI IT.

GAMBAR : EDISI 1 2010 74 . DISTRIBUSI IT. IB.PT. PLN (PERSERO) KOMPONEN UTAMA KONSTRUKSI GARDU PORTAL FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.

75 .

PT. IB. GAMBAR : EDISI 1 GD/C/41 2010 76 . DISTRIBUSI IT. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. PLN (PERSERO) INSTALASI PENGKAWATAN PADA GARDU CANTOL FASA-1 DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.

PT. PLN (PERSERO) DIAGRAM SATU GARIS GARDU CANTOL FASA-1 FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. DISTRIBUSI IT. GAMBAR : EDISI 1 GD/C/41-A 2010 77 . JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. IB.

JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. PLN (PERSERO) MONOGRAM KONSTRUKSI GARDU CANTOL FASA-3 DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. GAMBAR : GD/C/42 EDISI 1 2010 78 . DISTRIBUSI IT.PT. IB.

JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.PT. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI GARDU CANTOL FASA-2 SISTEM FASA-3 PADA KAWAT DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB. DISTRIBUSI IT. GAMBAR : GD/C/43 EDISI 1 2010 79 .

JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. DISTRIBUSI IT. IB. GAMBAR : GD/C/44 EDISI 1 2010 80 . PLN (PERSERO) KONSTRUKSI GARDU CANTOL FASA-1 DENGAN DUDUKAN TRANSFORMATOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.PT.

IB. GAMBAR : EDISI 1 GD/C/2010 81 . JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.PT. DISTRIBUSI IT. PLN (PERSERO) KOMPONEN UTAMA KONSTRUKSI GARDU CANTOL FASA-3 FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.

KONSTRUKSI GARDU KIOS METAL CLAD 82 .

JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. PLN (PERSERO) DENAH GARDU .KIOS SATU TRANSFORMATOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.PT. GAMBAR : GD/GK/45 EDISI 1 2010 83 . IB. DISTRIBUSI IT.

IB. GAMBAR : GD/GK/46 EDISI 1 2010 84 . PLN (PERSERO) DENAH TRANSFORMATOR KUBIKEL TM DAN PHB-TR GARDU KIOS DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.PT. DISTRIBUSI IT. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.

JB FOTO GD/GK/47 2010 STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. GAMBAR : EDISI 1 85 . DISTRIBUSI IT. IB.PT. PLN (PERSERO) SUSUNAN TRAFO DAN PHB-TR GARDU KIOS DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.

GAMBAR : GD/GK/48 EDISI 1 2010 86 . IB.PT. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI RANGKA ATAS GARDU TIPE-F KIOS DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. DISTRIBUSI IT.

TR FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. GAMBAR : GD/GK/49 EDISI 1 2010 87 . PLN (PERSERO) KONSTRUKSI POSISI PHB .PT.TM DAN PHB . IB. DISTRIBUSI IT. JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.

88 .

PT. DISTRIBUSI IT. PLN (PERSERO) DENAH GARDU TINGKAT LANTAI -1 DUA TRANSFORMATOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. GAMBAR : GD/GK/50 EDISI 1 2010 89 .

JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. DISTRIBUSI IT. PLN (PERSERO) DIAGRAM SATU GARIS GARDU BETON BERTINGKAT DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB.PT. GAMBAR : GD/GK/50-A EDISI 1 2010 90 .

IB. DISTRIBUSI IT.2 DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.PT. GAMBAR : GD/GK/51 EDISI 1 2010 STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI 91 . JB FOTO No. PLN (PERSERO) DENAH GARDU TINGKAT LANTAI .

JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. GAMBAR : GD/GK/52 EDISI 1 2010 92 .PT. IB. PLN (PERSERO) MONOGRAM GARDU TINGKAT SATU TRANSFORMATOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. DISTRIBUSI IT.

JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. GAMBAR : GD/GK/53 EDISI 1 2010 93 . DISTRIBUSI IT.PT. IB. PLN (PERSERO) KONSTRUKSI PONDASI GARDU SATU TRANSFORMATOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.

94 .

GAMBAR : GD/KK/54 EDISI 1 2010 95 . DISTRIBUSI IT.PT. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. IB. PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU BETON INSULATOR SLIM DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.

JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. IB. DISTRIBUSI IT.PT. PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU BETON COLLAR DAN U-BOLT DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. GAMBAR : GD/KK/55 EDISI 1 2010 96 .

PT. DISTRIBUSI IT. IB. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. GAMBAR : GD/KK/56 EDISI 1 2010 97 . PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU BETON KLEM BANTU DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.

IB. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. DISTRIBUSI IT. GAMBAR : GD/KK/57 EDISI 1 2010 98 . PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU BETON KLEM BANTU DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.PT.

DISTRIBUSI IT. GAMBAR : GD/KK/58 EDISI 1 2010 99 .PT. PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU BETON DYNA BOLT DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.

U CONNECTOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU BETON BLOK. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.PT.KONEKTER DAN . IB. DISTRIBUSI IT. GAMBAR : GD/KK/59 EDISI 1 2010 100 .

JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.PT. DISTRIBUSI IT. GAMBAR : GD/KK/60 EDISI 1 2010 101 . IB. PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU DISTRIBUSI T-KONEKTOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.

GAMBAR : GD/KK/61 EDISI 1 2010 102 . JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. IB. PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU BETON L-KONEKTOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.PT. DISTRIBUSI IT.

PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU BETON KONEKTOR DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB. GAMBAR : GD/KK/62 EDISI 1 2010 103 .PT. DISTRIBUSI IT. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.

GAMBAR : GD/KK/63 EDISI 1 2010 104 . JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU BETON .BRAKET T DAN L DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB.PT. DISTRIBUSI IT.

GAMBAR : GD/KK/64 EDISI 1 2010 105 . PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU BETON KABEL TRAY DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB.PT. DISTRIBUSI IT. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.

DISTRIBUSI IT. GAMBAR : GD/KK/65 EDISI 1 2010 106 . JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU BETON-COLLAR KABEL SUPPORT 3 INTI DAN 1 INTI DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.PT. IB.

DISTRIBUSI IT. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. GAMBAR : GD/KK/66 EDISI 1 2010 107 . PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU BETON KABEL SUPPORT 4 C DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. IB.PT.

GAMBAR : GD/KK/67 EDISI 1 2010 108 . DISTRIBUSI IT. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU BETON-PELINDUNG KABEL TRUNK / DUDUKAN KABEL VERTIKAL DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.PT. IB.

IB.39 DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU BETON CROSS ARM UNP. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.ST . GAMBAR : GD/KK/68 EDISI 1 2010 109 .10.PT. DISTRIBUSI IT.

10. PLN (PERSERO) KOMPONEN KONSTRUKSI GARDU BETON CROSS ARM UNP. DISTRIBUSI IT. IB.ST .PT. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. GAMBAR : GD/KK/69 EDISI 1 2010 110 .39 DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.

GAMBAR : GD/KK/70 EDISI 1 2010 111 . JB STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.PT. DISTRIBUSI IT. IB. PLN (PERSERO) ISOLATOR TUMPU JENIS PIN-POST FOTO DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.

KONSTRUKSI GARDU HUBUNG 112 .

Penggunaan kubikel jenis LBS dapat digantikan dengan jenis Pemutus Tenaga sesuai dengan keperluan / sistem Jaringan Distribusi.Untuk Gardu Hubung ( 2 x 7 ) sel dan ( 4 x 7 ) sel mempunyai konfigurasi sama pada tiap susunan sel hanya pasokan ke Gardu Distribusi cukup dari 1 susunan sel saja. IB.LBS LBS LBS LBS LBS LBS LBS LBS LBS LBS Catatan : . PT. DISTRIBUSI IT. PLN (PERSERO) DIAGRAM SATU GARIS GARDU HUBUNG DENGAN 7 SEL KUBIKEL DIAGRAM SATU GARIS GARDU HUBUNG DENGAN 7 SEL KUBIKEL DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. .Kubikel LBS dapat menggunakan dengan fasilitas motor. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. GAMBAR : GD/GH/71 EDISI 1 2010 113 . .

Ukuran kubikel disesuaikan dengan yang dikeluarkan pabrik .8 JALUR PVC 0 15 mm 155 125 155 ATAS ARDE BC 50 cm ATAS FASILITAS RUANG PENGENDALI JARAK JAUH PLAT BORDES 4 mm LBS LBS ARDE ATAS 900 550 LBS LBS 60 LBS LBS LBS 65 PLAT BORDES 4 mm BAWAH LBS LBS TP TRAFO TR ARDE 60 60 8 JALUR PVC 0 15 cm 8 JALUR PVC 0 15 cm AW 6 mm 205 365 145 Catatan : .LBS dapat menggunakan dengan motorised sesuai kebutuhan remote control PT. GAMBAR : GD/GH/72 EDISI 1 2010 60 125 FOTO 114 .80 + 0.00 STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No. IB. JB 2 JALUR PVC 0 15 cm 350 . PLN (PERSERO) DENAH GARDU HUBUNG SEL KUBIKEL TEGANGAN MENENGAH DENAH GARDU HUBUNG 77SEL KUBIKEL TEGANGANMENENGAH DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV. DISTRIBUSI IT.

UNP 5 LBS 50 LBS LBS 4 PVC 0 10 cm .60 KOLOM 40 / 40 50 50 60 TP LBS LBS 60 60 ATAS ATAS LBS BORDES 4 mm ARDE 3 PVC 0 3 cm 80 80 ARDE 4 x PVC 0 10 cm) .60 4 PVC 0 10 cm . PLN (PERSERO) DENAH GARDU HUBUNG ( 2 X 7 ) SEL KUBIKEL DENAH GARDU HUBUNG ( 2 X 7 ) SEL KUBIKEL TEGANGAN MENENGAH TEGANGAN MENENGAH DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.00 TR ATAS .0.0. JB FOTO STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI No.1.40 .LBS dapat menggunakan dengan motorised sesuai kebutuhan remote control PT.60 80 80 8 x PVC 0 15 cm / AW 340 2 x (8 PVC 0 15 cm) AW 6 mm 15 470 Catatan : . DISTRIBUSI IT. GAMBAR : GD/GH/73 EDISI 1 2010 115 .5 LBS 10 ATAS LBS 50 LBS LBS BORDES 4 mm ATAS TALANG PVC 0 10 cm ATAS LBS LBS 20 40 2 PVC 0 10-0.0.35 SPARE LBS LBS 525 .2 x (2 PVC 0 15 cm) AW 6 mm 120 BAWAH 2 x (2 PVC 0 15 cm) AW 6 mm 120 ARDE RUANG KONTROL ATAS .0.60 LBS BAWAH LBS LBS LBS LBS 105 4 PVC 0 10 cm . IB.1.0.Ukuran kubikel disesuaikan dengan yang dikeluarkan pabrik .5 LBS 105 LBS 655 BORDES LBS LBS .50.35 LBS 15 LBS 50 LBS 50 RABAT BETON 1:2:3 TRAFO ATAS 106.60 ARDE LBS 350 LBS L.50.0.60 LBS LBS + 0.

DISTRIBUSI IT.00 LBS 60 10 LBS LBS LBS LBS LBS LBS LBS LBS LBS TALANG AIR 0 10 cm LBS LBS .00 + 0.60 SPARE ATAS ARDE ATAS TP LBS 65 10 LBS LBS 345 LBS ATAS ATAS + 0.LBS dapat menggunakan dengan motorised sesuai kebutuhan remote control PT.Ukuran kubikel disesuaikan dengan yang dikeluarkan pabrik .65 PIPA PVC 2 x 0 15 cm 120 Catatan : . GAMBAR : GD/GH/74 EDISI 1 2010 116 .570 35 ATAS / BAWAH ATAS / BAWAH ARDE PVC 0 10 cm ARDE 10 50 TRAFO 60 60 PIPA PVC 8 x 0 10 cm 120 + 0.35 LBS LBS LBS LBS LBS LBS LBS LBS LBS LBS ATAS LBS 280 50 LBS 50 LBS LBS LBS LBS LBS LBS LBS LBS 25 25 160 ARDE PLAT BORDES tebal 4 mm LBS 160 ARDE BAWAH ATAS 120 LBS ARDE + 0.00 10 3.60 10.80 10 65 10 10 65 10 10 65 10 10 65 . IB.35 .1.00 3. PLN (PERSERO) DENAH GARDU HUBUNGTEGANGAN MENENGAH ( 4 x 7 ) SEL KUBIKEL TEGANGAN MENENGAH DIGAMBAR PPST UI DISETUJUI : DIV.1.60 25 120 PIPA PVC 2 x 0 15 cm 120 PIPA PVC 2 x 0 15 cm 10. JB DENAH GARDU HUBUNG ( 4 X 7 ) SEL KUBIKEL STANDAR KONSTRUKSI JARINGAN DISTRIBUSI FOTO No.35 LUBANG TM 280 60 60 3.1.

Kabel Skun Perlengkapan Hubung Bagi. Lemari tegangan rendah dengan atau tanpa kendali. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 . Jumlah kabel sebanyak – banyaknya 7 buah dengan 1 penyulang cadangan yang berakhir di Gardu Hubung. Rak untuk kabel naik Vertikal Rak untuk kabel naik Mendatar Salah satu bentuk konfigurasi jaringan distribusi kabel – kabel tanah. Bagian konduktif yang bukan merupakan bagian dari instalasi tidak bertegangan. bisa bertegangan jika terjadi kegagalan Sarang Laba – laba Bentuk Konfigurasi saluran udara Tegangan Menengah Bentuk dua tiang berjajar 117 BKT AAAC AAC AAAC – S Sepatu Kabel PHB Kabel Trunk Kabel Tray Spindel Bagian Konduktif Ekstra Kluster Portal PT. Bagian Konduktif Terbuka (Exposed Conducting) All Alumunium Alloy Conductor Penghantar Alumunium Alloy All Alumunium Conductor Penghantar dengan bahan Alumunium Murni AAAC – Semi Insulated Cable Kabel udara dengan inti Alumunium berisolasi PVC dengan ketahanan isolasi setengah dari tegangan kerja 1 Fasa ke bumi (Half Insulated Cable) Terminal Lug . Suatu perlengkapan untuk pembagi tegangan listrik dan atau mengendalikan dan melindungi sirkit dan pemanfaat.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik GLOSSARY Jaringan Distribusi Tegangan Menegah dan Gardu Distribusi Hubung Istilah KHA Keterangan Kemampuan Hantar Arus Current Carrying Capacity Kemampuan penghantar dialiri arus listrik secara terus menerus pada kondisi yang dipersyaratkan tanpa menambah karakeristik penghantar tersebut.

1 Lemari PHB terbuat dari logam (Metal Enclosed) Load Break Switch – Pemutus Beban – saklar yang dapat membuka menuntup dalam keadaan berbeban. Tiang Ujung – Tiang Akhir Tiang akhir Bendroad Kawat pengikat penghantar pada isolator tumpu Spiral pengikat penghantar pada isolator tumpu. Tiang pada suatu jaringan tenaga listrik dimana saluran tenaga listrik membentuk sudut belok. Tiang cabang pada suatu jaringan tenag listrik dimana terdapat sambungan pencabangan Tiang Peregang Tiang yang mempunyai kekuatan mekanis menahan beban sama dengan tiang awal. Disconnecting Switch – Pemisah Pemisah yang dapat membuka – tutup tanpa ada beban pada jaringan. biasanya dipasang pada tiap tiap 10 gawang jaringan tenaga listrik. Tiang awal pertama pada suatu jaringan tenaga listrik saluran udara Tiang Sudut. 118 Overhead MV Network Line Pole Riser Pole Tangen Pole – Angle Pole Brauch Pole – Tee off Pole Tension Pole End Pole Bending Wire Preformed PT. Kabel bawah tanah Tegangan Menengah – SKTM Kubikel LBS – PMB DS Underground / MV Cable daN Deka Newton Satuan gaya mekanis yang melambangkan kekuatan tiang menerima beban mekanis Saluaran udara Tegangan Menengah Tiang penumpu. tiang pada jaringan listrik dengan sudut lintasan 0 º 15º Tiang Awal.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik Kios Bangunan semi permanen yang terbuat dari metal (Metal enclosed) Fiber atau sejenisnya. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 . nama lain spiral grip.

dan tiang peregang Konstruksi Guy Wire yang di tambah tiang penopang guna menetralisir kondisi lingkungan. Side Preformed . tiang akhir. tiang percabangan . Mengikat penghantar pada strain clamp / tension clamp tiang awal /akhir/sudut.5 meter di bawah jalan raya. Drogschoor / Strut Pole Tiang penopang pada posisi tiang sudut dan tiang akhir. Selubung perbaikan penghantar yang terurai Selubung Sambungan yang harus di press pemakaiannya Melintasi / memotong jala raya dengan cara digali terbuka Melintasi / Memotong jalan raya dengan cara membor / membuat lubang 1. Rol untuk meletakan kabel saat penggelaran kabel. Mengikat penghantar pada leher isolator tumpu.5 kali tegangan operasi Pengujian dengan memberikan tegangan kerja arus bolak balik Bagian konduktif atau kelompok bagian konduktif yang membuat kontak langsung dengan bumi dan memberikan hubungan listrik dengan bumi. Topang Tarik Guy Wire. End Preformed . Trekschoor Kawat baja yang ditarik ke dalam tanah di atas tiang guna meningkatkan kemampuan mekanis kekuatan tiang khususnya pada tiang sudut. dihindari menggunakan tiang beton. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 .Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik Terdapat 3 jenis preformed : Top Preformed . Jarak rol satu sama lain sejauh jauhnya 5 meter Sejenis Kaus untuk menarik ujung kabel jika di tarik akan mengecil membungkus ujung kabel Pengujian dengan in pulse arus searah sebesar 2. Penghantar berimpedensi rendah yang bagian yang dibumikan dengan elektroda bumi Daerah atau bagian dari instalasi atau konstruksi yang dapat di 119 Kontramast Topang Tekan Repair Sleeve Joint Sleeve Crossing jalan Boring Jalan Rol Kabel Pulling Grip DC Test 57 kV Power Frequensi Test Elektroda bumi Penghantar Pembumian Jangkauan Tangan PT. Mengikat penghantar tepat di atas isolator tumpu.

Jarak Udara Jarak terpendek antara 2 bagian aktif melalui udara.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik jangkau oleh tangan tanpa bantuan sarana apapun. Gambar Gambar As Built Drawing Gambar hasil pelaksanaan pekerjaan yang akan dioperasikan PT. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 120 . Jarak Bebas Jarak rentangan terpendek dari bagian bertegangan dengan bagian bertegangan lain atau yang terhubung dengan bumi.

Erlangga. 04-0225-2000 : Persyaratan Umum Instalasi Listrik 2000 (PUIL 2000) Standar Perusahaan Listrik Negara (SPLN) Standar Konstruksi Jaringan Distribusi PT. Haliday Resnick. Acuan P3B tentang Telekomunikasi Data 14. 7. 2008 6. 4. III. 8. Dokumen SOFRELEC – CHASS. 1997 PT. IV. Standar Nasional Indonesia SNI No. PT PLN Jasa Diklat Semarang. PLN Persero Distribusi Bali. Fisika Mekanika. FITCHNER+ CACREI. Modul Pelatihan PDKB. Standar Konstruksi Jaringan Distribusi PT PLN Persero Distribusi Jawa Timur Standar Konstruksi Jaringan Distribusi PT. Perhitungan Listrik Terapan 12. PLN (PERSERO) Edisi 1 Tahun 2010 121 . Agenda PLN 1984.MAIN tahun 1975 13. 3. PLN Persero Distribusi Jawa Tengah dan Jogjakarta. 9. II. V. Jakarta 1994 5. VI . 1992 11. 2. Perhitungan Mekanika Terapan. PLN Persero Distribusi Jakarta Raya dan Tangerang Buku I. Pilot Projek PT PLN Persero Wilayah VIII. Jakarta.Buku 4 : Standar Konstruksi Gardu Distribusi dan Gardu Hubung Tenaga Listrik DAFTAR PUSTAKA 1. Standar Konstruksi Jaringan Distribusi PT. 1988 Allumunium Conductor Francais 1984 10.T.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful