Anda di halaman 1dari 6

Kuliah Aljabar Modern, oleh: Don Tasman

IDEAL
Dalam ring, subring-subring tertentu mempunyai peranan mirip
dengan subgrup normal dalam grup. Tipe subring seperti ini
disebut ideal.
Definisi:
Jika R ring dan I terhadap penjumlahan merupakan subgrup dari
R. I disebut ideal dari R jika dan hanya jika untuk setiap aI dan
setiap rR berlaku a.rI dan r.aI.
Catatan:
{0} dan R sendiri merupakan ideal-ideal dalam R, dan disebut
ideal tak sejati. Ideal-ideal lainnya (jika ada) disebut ideal sejati.
Ring yang tidak mempunyai ideal sejati disebut ring sederhana.
Contoh-contoh:
Himpunan Z=bilangan bulat dengan operasi penjumlahan
dan perkalian merupakan ring. P={kx / xZ, k bilangan
bulat}. P adalah ideal dari Z (periksalah).
Ambil ring matriks riil, kemudian pandang himpunan-
himpunan matriks I=

'

,
_

R y x
y x
, ;
0 0
& J=

'

,
_

R u z
u
z
, ;
0
0
. I
adalah ideal kanan dan J adalah ideal kiri (periksalah).
Ambil 2 ring, R
1
dan R
2
(sedikitnya satu tidak komutatif).
Bangun R=R
1
R
2
, yakni R={(x,y) / xR
1
, yR
2
}, dengan
operasi penjumlahan dan perkalian sebagai berikut.
(x,y) + (z,u) = (x+z,y+u) dan (x,y).(z,u)=(xz, yu). Ring ini
tidak komutatif. Pandang himpunan S={(x,0) / xR
1
}. S
merupakan ideal (kiri dan kanan sekaligus). Periksalah.
Teorema
Bila I
1
dan I
2
masing-masing adalah ideal dalam ring R, maka
irisan dan jumlah keduanya juga ideal dalam R juga.
Ideal Utama
Pertemuan 22
1
Kuliah Aljabar Modern, oleh: Don Tasman
Definisi:
Jika R ring komutatif dengan unsur kesatuan dan aR, maka
ideal {ax / xR} disebut ideal utama yang dibentuk oleh a dan
dinotasikan dengan (a).
Ring Ideal Utama
Definisi:
Suatu ring komutatif dengan unsur kesatuan, di mana setiap
idealnya adalah ideal utama, disebut ring ideal utama.
Ideal Prima
Definisi:
Misalkan R ring komutatif. Suatu ideal P dari ring R dikatakan
ideal prima dari R jika a.bP (a,bR) mengakibatkan aP
atau bP.
Ideal Maksimal
Definisi:
Misalkan R ring komutatif dan I suatu ideal sejati dalam R. Maka
I disebut ideal maksimal dalam R, jika dan hanya jika ideal I
tidak termuat dalam ideal lainnya, kecuali I sendiri dan R.
Contoh-contoh:
(Z,+,.) adalah ring komutatif dan I adalah himpunan bilangan
bulat kelipatan 12. Maka I adalah ideal utama yang
dihasilkan oleh 12 dalam ring R, dan dinotasikan (12). I
dapat pula dihasilkan oleh (-12) dan tidak dapat dihasilkan
oleh elemen lainnya dalam Z. Elemen 12 disebut generator
dari I, dan juga merupakan elemen dari ideal-ideal utama
D=(6), E=(4), F=(3), G=(2) dan Z sendiri. Jadi ID, IE, IF,
IG, dan IZ. I merupakan irisan dari semua ideal utama
dari Z yang memuat 12.
(Z,+,.) adalah ring komutatif. K=(11) = {11x / xZ} adalah
ideal prima dalam Z (periksalah).
(Z,+,.) adalah ring komutatif. T=(6) = {6x / xZ} bukan ideal
prima dalam Z, sebab ada 12T dan 12=3.4, padahal 3T
dan 4T.
Pertemuan 22
2
Kuliah Aljabar Modern, oleh: Don Tasman
(Z,+,.) adalah ring komutatif. Ideal P={5x / xZ} adalah ideal
prima, sebab jika a.bP, maka 5|ab dan karenanya 5|a atau
5|b (ingat bahwa 5 adalah prima).
(Z,+,.) adalah ring komutatif. K=(11) adalah ideal maksimal
dalam Z, sebab K tidak termuat dalam ideal lainnya dalam
ring Z, kecuali K sendiri dan B. T=(6) bukan ideal maksimal,
sebab T termuat dalam ideal (2)={2x / xZ} dan juga termuat
dalam ideal (3)={3x / xZ} dalam Z.
Teorema:
Misalkan Z ring bilangan bulat dan I suatu ideal dalam Z, maka I
suatu ideal maksimal dari Z, jika dan hanya jika ideal I dihasilkan
oleh suatu bilangan prima.
Ring Kuosien (Ring Faktor/Ring Kelas Residu)
Teorema:
Jika S suatu ideal dalam ring R, maka R/S = {a+S / aR} adalah
suatu ring dengan operasi-operasi penjumlahan dan perkalian
yang didefinisikan sebagai berikut.
(a+S) + (b+S) = (a+b) + S, a,bR
(a+S).(b+S) = (a.b) + S, a,bR.
R/S disebut Ring Kuosien atau Ring Faktor atau Ring Kelas
Residu.
Contoh-contoh:
(Z,+,.) adalah ring komutatif. S={5x / xZ} adalah ideal
dalam ring Z. Maka ring faktor Z/S = {S, 1+S, 2+S, 3+S,
4+S} adalah ring komutatif juga. Apakah ada elemen
kesatuan perkalian?
(Z,+,.) adalah ring komutatif tanpa pembagi nol. S={6x /
xZ}. Maka Z/S = {S, 1+S, 2+S, 3+S, 4+S, 5+S}. Z/S adalah
Pertemuan 22
3
Kuliah Aljabar Modern, oleh: Don Tasman
ring memuat pembagi nol. T={3x / xZ}. Z/T adalah ring
tanpa pembagi nol.
Integral Domain (Daerah Integral)
Definisi:
Suatu ring komutatif dengan elemen kesatuan yang tidak
memiliki pembagi nol disebut daerah integral.
Contoh-contoh:
(Z,+,.), (Q,+,.), (R,+,.), (C,+,.) merupakan daerah-daerah
integral (C=himpunan bilangan kompleks).
D={a+b17 / a,bZ} dengan operasi penjumlahan dan
perkalian merupakan daerah integral.
M={0,1,2,3,4} dengan penjumlahan dan perkalian modulo
lima adalah daerah integral.
N={0,1,2,3,4,5} dengan penjumlahan dan perkalian modulo
enam bukan daerah integral.
Teorema:
Dalam daerah integral berlaku hukum pencoretan dalam
penjumlahan, karena setiap elemen dalam daerah integral
mempunyai invers aditif. Buktikan.
Bagaimana dengan hukum pencoretan dalam perkalian?
Teorema:
Jika D daerah integral dan I ideal dalam D, maka D/I adalah
daerah integral jika dan hanya jika I suatu ideal prima dalam D.
Buktikan.
Beberapa Definisi:
Misalkan D daerah integral dan cD. Elemen c disebut unit
dari D (jangan dikacaukan dengan elemen kesatuan
multiplikatif), jika c mempunyai invers multiplikatif yang juga
merupakan elemen D.
Pertemuan 22
4
Kuliah Aljabar Modern, oleh: Don Tasman
Misalkan c adalah unit dari daerah integral D dan a,bD
sedemikian sehingga b=c.a, maka b disebut kawan
(associate) dari a.
Misalkan D daerah integral, a,b,cD sedemikian sehingga
b=a.c, maka a disebut pembagi dari b. Jika b 0 dan b
mempunyai pembagi kawan dari b atau invers
multiplikatifnya, maka kawan atau invers multiplikatif itu
disebut pembagi-pembagi tak sejati dari b. Pembagi-
pembagi b lainnya (jika ada) disebut pembagi sejati dari b.
Jika a,bD, maka a adalah pembagi sejati dari b jika dan
hanya jika ada cD, sedemikian sehingga b=a.c, dengan a
dan c bukan kawan-kawan b, dan c bukan unit dari D.
Contoh-contoh:
Ring bilangan bulat dengan operasi penjumlahan dan
perkalian merupakan daerah integral. Unit-unitnya hanya 1
dan -1.
D={x+y17 / x,y bilangan-bilangan bulat} merupakan daerah
integral. Unit-unit D adalah 1, -1, 4+17, dan -4+17.
(Z,+,.) adalah daerah integral. Unit-unitnya 1 dan -1. Kawan-
kawan dari aZ adalah a dan -a. Pembagi-pembagi 12
adalah 2,3,4,6.
(Q,+,.) adalah daerah integral. Elemen 12 tidak mempunyai
pembagi, sebab setiap bilangan rasional (kecuali nol) adalah
unit.
Subdaerah Integral (Subintegral Domain)
Definisi:
Misalkan D daerah integral. S subset D. Maka S adalah
subdaerah integral dari D, jika S merupakan daerah integral
terhadap operasi-operasi yang didefinisikan pada D.
Catatan:
Elemen 0 dan elemen kesatuan multiplikatif dalam D dan S
adalah sama. Mengapa?
Pertemuan 22
5
Kuliah Aljabar Modern, oleh: Don Tasman
Contoh-contoh:
(Z,+,.) merupakan daerah integral. S={n.1 / n bilangan bulat}
merupakan subdaerah integral dari D (periksalah).
(Z,+,.) merupakan daerah integral. S=himpunan bilangan
bulat genap dengan elemen nol bukan subdaerah integral.
Teorema:
Karakteristik daerah integral adalah nol atau bilangan prima.
Buktikanlah.
Pertemuan 22
6