Anda di halaman 1dari 23

SOAL KEPERAWATAN JIWA

1. Anda merawat seorang laki-laki usia 25 tahun dengan masalah utama halusinasi pendengaran,
anda sedang melakukan interaksi membantu pasien mengenal halusinasinya, pasien sudah sampai
tahap interaksi menyebutkan nama dan perasaan hari ini.
Apakah tahapan komunikasi terapeutik selanjutnya yang tepat pada kasus di atas?
A. Validasi masalah
B. Melakukan kontrak (tempat, waktu, topik)
C. Menanyakan jenis halusinasi
D. Memberikan reinforcement positif
E. Menanyakan waktu muncul halusinasi

2. Seorang laki-laki usia 30 tahun masuk RSJ dengan riwayat bicara suara pelan, menyendiri

A.
B.
C.
D.
E.

dirumah, gelisah, bicara sendiri hal ini terjadi sejak 2 bulan yang lalu setelah bercerai dengan
istrinya. Dari pengkajian di dapatkan data pasien merasa minder untuk bicara dengan orang lain,
saya sudah tidak punya apa-apa lagi yang patut dibanggakan, saya orang yang tidak berguna, dan
sekarang semuanya sudah berakhir .
Apakah masalah keperawatan utama pada kasus di atas ?
Halusinasi
Harga Diri Rendah
Menarik diri
Ketidakberdayaan
Keputusasaan

3. Seorang laki-laki usia 30 tahun masuk RSJ dengan diagnose Harga Diri Rendah, .

A.
B.
C.
D.
E.

Dari
pengkajian di dapatkan data pasien bicara suara pelan, menyendiri dirumah, gelisah, kondisi ini
di alami setelah bercerai dengan istrinya dan di keluarkan dari pekerjaan, pasien mengatakan
merasa minder untuk bicara dengan orang lain, saya sudah tidak punya apa-apa lagi yang patut
dibanggakan, saya orang yang tidak berguna, dan sekarang semuanya sudah berakhir .
Apakah penyebab dari masalah pasien?
Situasional
Kronis
Sosial
Maturasional
Krisis

4. Anda sedang merawat seorang pasien laki-laki 39 tahun dengan diagnosa keperawatan halusinasi,

A.
B.
C.
D.
E.

pada saat melakukan interaksi pasien mengatakan saya ingin sembuh agar dapat bekerja lagi dan
berkumpul dengan keluarga.
apakah komponen konsep diri yang dikatakan oleh pasien?
Citra diri
Ideal diri
Harga diri
Gambaran diri
Body image

5. Seorang perempuan umur 28 Tahun, tidak bekerja. Klien dirawat untuk yang ketiga kalinya
karena mengurung diri dikamar. Dari keterangan keluarga didapatkan data pasien ditinggal
menikah pacarnya 3 tahun yang lalu. Sejak saat itu pasien manjadi pendiam dan selalu
mengatakan kalau dirinya jelek dan tidak berguna, karena tidak bisa berbuat apa-apa. Hasil
pengamatan perawat pasien terlihat, sedih, menundukkan mata saat diajak bicara. Tidak ada
perubahan roman muka pada saat ada stimulus yang menyenangkan atau rnenyedihkan.

Apakah masalah keperawatan utama pada kasus pasien?


A. Gangguan konsep diri: Harga Diri Rendah.
B. Isolasi social : menarik diri.
C. Kurang perawatan diri.
D. Perilaku Kekerasan.
E. Perubahan persepsi sensori : Halusinasi.

6. Seorang perempuan umur 28 Tahun, pendidikan SD, tidak bekerja. Pasien pernah mengalami
gangguan jiwa dan dirawat untuk yang ketiga kalinya karena mengurung diri dikamar, tidak mau
bicara. Hasil pengamatan perawat pasien terlihat lesu, sedih, menundukkan mata saat diajak
bicara.
Manakah yang menjadi faktor predisposisi pada kasus di atas?
A. Pasien berumur 28 tahun.
B. Pasien berpendidikan sekolah dasar.
C. Pasien tidak bekerja.
D. Pasien mengurung diri di kamar
E. Dirawat di RSJ untuk yang ketiga kalinya (pernah' mengalami gangguan jiwa dimasa lalu)

7. Anda sedang melakukan komunikasi terapeutik dengan pasien laki-laki usia 30 tahun dengan
diagnosa keperawatan harga diri rendah. Hasil dari interaksi pasien tampak murung, sedih, sering
melamun, dan tidak ada minat melakukan aktivitas.
Apakah jenis mood yang di alami oleh pasien?
A. Mood kosong
B. Mood eutimia
C. Mood irritable
D. Mood hipotimia
E. Mood disforia

8. Anda sedang merawat seorang laki-laki usia 22 tahun di rawat dengan diagnosa defisit perawatan

A.
B.
C.
D.
E.

diri, pasien sudah bisa di ajak untuk berkomunikasi. Pada saat ini pasien sedang makan secara
mandiri dan habis 1 porsi, perawat mengatakan wah hebat mas, sekarang mas sudah bisa makan
sendiri dan habis satu porsi.
Apakah jenis komunikasi yang sedang digunakan oleh perawat?
Giving recognition
Klarifikasi
Focusing
Offering self
Menyimpulkan

9. Hari ini anda akan melakukan tindakan kolaborasi ECT premedikasi pada pasien seorang laki-laki

A.
B.
C.
D.
E.

usia 30 tahun, keluarga dan pasien sudah di beritahu dan setuju untuk dilakukannya ECT
premedikasi.
Apakah langkah selanjutnya yang harus di lakukan oleh perawat?
Menyiapkan alat
Menjaga privasi pasien
Memberikan terapi oksigen
Melakukan pemeriksaan fisik dan penunjang
Memasang elektroda

10. Anda sedang melakukan komunikasi terapeutik dengan pasien laki-laki usia 25 tahun, dari hasil
pengkajian pasien pasien mengatakan merasa tidak bahagia, merasa tuhan tidak adil, dan tidak
ada gunanya hidup di dunia.

Apakah Masalah keperawatan utama pada kasus di atas??


A. Ketidak berdayaan
B. Keputusasaan
C. Resiko bunuh diri
D. Harga diri rendah
E. Berduka disfungsional

11. Di depan anda ada seorang keluarga pasien, laki-laki usia 33 tahun tampak murung dan sedih
setelah anaknya meninggal dengan diagnosa DBD. Keluarga pasien mengatakan kalau saja anak
saya di bawa ke rumah sakit lebih cepat, mungkin sekarang anak saya masih hidup.
Apakah rentang respon yang terjadi pada kasus di atas?
A. Denial
B. Angry
C. Bergaining
D. Depresi
E. Acceptance

12. Di depan anda ada seorang wanita pasien usia 39 tahun, di rawat dengan diagnosis CA mamae,
tindakan yang harus dilakukan adalah operasi, pada saat dilakukan interaksi pasien tampak
murung, bicara dengan suara pelan dan tidak ada minat untuk beraktifitas.
Apakah rentang respon yang terjadi pada pasien di atas?
A. Denial
B. Angry
C. Bergaining
D. Depresi
E. Acceptance

13. Seorang laki-laki usia 30 tahun masuk RSJ dengan diagnose Harga Diri Rendah, di rawat yang ke
tiga kali Dari pengkajian di dapatkan data pasien bicara suara pelan, menyendiri dirumah,
gelisah, kondisi ini di alami setelah bercerai dengan istrinya dan di keluarkan dari pekerjaan,
pasien mengatakan merasa minder untuk bicara dengan orang lain, saya sudah tidak punya apaapa lagi yang patut dibanggakan, saya orang yang tidak berguna, dan sekarang semuanya sudah
berakhir .
Apakah yang menjadi faktor predisposisi pada kasus di atas?
A. Keluar dari pekerjaan
B. Bercerai dengan istri
C. Di rawat yang ketiga kali
D. Menyendiri di rumah
E. Berusia 30 tahun

14. Anda sedang melakukan komunikasi terpeutik dengan pasien laki-laki usia 25 tahun, di rawat hari

A.
B.
C.
D.
E.

kedua dan dari hasil pengkajian pasien pasien mengatakan merasa tidak bahagia, merasa tuhan
tidak adil, dan tidak ada gunanya hidup di dunia.
Apakah intervensi tepat yang harus dilakukan perawat?
Membina BHSP
Klien dapat terlindung dari perilaku menciderai diri
Pasien dapat mengekspresikan perasaanya
Pasien dapat meningkatkan harga diri
Pasien dapat menggunakan koping yang adaptif

15. Seorang laki-laki usia 30 tahun masuk RSJ di rawat yang ke tiga kali Dari pengkajian di dapatkan
data pasien bicara suara pelan, menyendiri dirumah, gelisah, kondisi ini di alami setelah bercerai
dengan istrinya dan di keluarkan dari pekerjaan, pasien mengatakan merasa minder untuk bicara
dengan orang lain, saya sudah tidak punya apa-apa lagi yang patut dibanggakan, saya orang
yang tidak berguna, dan sekarang semuanya sudah berakhir .
Manakah Intervensi yang sesuai untuk mengatasi masalah pasien?
A. Membina BHSP
B. Identifikasi aspek positif
C. Pasien dapat mengungkapkan perasaanya
D. Pasien dapat meningkatkan harga diri
E. Pasien dapat berinteraksi dengan orang lain

16. Pada saat anda melakukan pengkajian pada pasien wanita usia 19 tahun, pasien mengatakan
Saya merasa tubuh saya jelek, hitam, jerawatan, tidak akan ada cowok yang suka pada aku
Masalah apakah data tersebut di atas?
A. pembicaraan
B. gambaran diri
C. ideal diri
D. harga diri
E. proses pikir

17. Seorang pasien laki-laki usia 40 tahun, hasil observasi pasien sering bicara sendiri, bicara dengan
nada tinggi dan tidak mau di ajak untuk interaksi, pasien mengatakan Saya adalah bagian dari
keluarga sunan pulau jawa, saya bisa membaca pikiran orang yang melewati saya, kamu jangan
macam macam dengan saya.
Apakah masalah utama pada kasus di atas?
A. keputusasaan
B. ketidakberdayaan
C. halusinasi
D. ilusi
E. waham

18. Seorang laki-laki berusia 32 tahun dirawat di RSJ karena mengalami masalah Sepeninggal ibunya

A.
B.
C.
D.
E.

pasien sering melamun, menyendiri, kadang ngomong sendiri, mondar mandir, histeris dan
mengatakan sering melihat bayangan, pasien mengatakan merasa takut saat bayangan itu datang,
klien sudah mengikuti halusinasinya.
Makanah fase halusinasi yang tepat pada pasien tersebut?
Comforting
Condemning
Controlling
Conquering
Confusing

19. Seorang perempuan usia 25 tahun merasa tidak mampu memecahkan masalah yang sedang
dihadapinya, apatis, menganggap tidak ada orang lain yang dapat membantunya, tidak melihat
jalan keluar dari permasalahan yang dialaminya, merasa tidak ada lagi harapan dan tidak mampu
mengembangkan potensi kekuatan dirinya.
Apakah masalah keperawatan utama pada kasus di atas?
A. Menarik diri
B. Keputusasaan
C. Harga diri rendah
D. Suicide
E. Ketidakberdayaan

20. Seorang laki-laki umur 18 Tahun, dibawa ke Rumah Sakit Jiwa oleh keluarga karena dirumah
marah-marah dan merusak barang. Hasil pengkajian didapatkan data pasien terlihat mengepalkan
tangan, jalan mondar-mandir, nada suara tinggi dan berteriak. Keluarga mengatakan pasien
marah-marah karena ditegur bapaknya. Dari riwayat keluarga : paman pasien ada yang
menderita gangguan jiwa.
Manakah factor predisposisi dari kasus diatas adalah ..
A. merusak barang
B. sering marah-marah.
C. pasien mengepalkan tangan.
D. pasien jalan mondar-mandir.
E. ada anggota keluarga yang menderita gangguan jiwa.

21. Seorang laki-laki umur 18 Tahun, dibawa ke Rumah Sakit Jiwa. Saat dikaji didapatkan data
pasien mengalami perilaku kekerasan. Pada fase orientasi disaat interaksi, perawat melanjutkan
interaksi dengan kalimat berikut : Bagaimana perasaan Saudara ... saat ini ? Masih ada perasaan
kesal atau marah?
Apakah fase komunikasi terapeutik yang dilakukan perawat diatas?
A. kontrak.
B. salam terapeutik.
C. evaluasi dan validasi.
D. rencana tindak lanjut.
E. menggali penyebab Perilaku Kekerasan.

22. Seorang laki-laki umur 18 Tahun, dibawa ke Rumah Sakit Jiwa. Saat dikaji didapatkan data
pasien mengalami perilaku kekerasan.. Pada fase orientasi disaat interaksi yang pertama, perawat
memulai interaksi dengan kalimat berikut : Bagaimana perasaan Saudara ..... saat ini ? Masih ada
perasaan kesal atau marah?
Apakah tahapan Interaksi selanjutnya yang tepat dari kasus diatas!
A. kontrak.
B. salam terapeutik.
C. evaluasi dan validasi.
D. rencana tindak lanjut.
E. menggali penyebab Perilaku Kekerasan.

23. Seorang laki-laki umur 18 Tahun, dibawa ke Rumah Sakit Jiwa oleh keluarga karena dirumah
marah-marah dan merusak barang. Hasil pengkajian didapatkan data pasien terlihat mengepalkan
tangan, jalan mondar-mandir, gelisah. Pada saat interaksi nada suara tinggi dan berteriak. Apakah
Masalah utama dari kasus diatas adalah ..
A. halusinasi visual.
B. harga diri rendah.
C. halusinasi dengar.
D. Perilaku kekerasan.
E. defisit perawatan diri.

a.
b.
c.
d.
e.

Tn.Y.35 tahun dua minggu terakhir hidupnya menyendiri iamengatakanada orang yang
memusuhinya termasuk isterinya sendiri, ia memasak sendiri makanannya, dan tidak mau
dibuatkan minuman oleh istrinya karena takut diberi racun.Tadi pagi ia marah-marah dan
membanting peralatan dapur (piring dan gelas), sehinggakeluarga memutuskan membawa ke
RSUD Prof.dr.W.Z.Johanis Kupang.
Apa alasan keluarga membawa pasien ke rumah sakit ?
Waham
Halusinasi
Perilaku kekerasan
Depersonalisasi
Isolasi sosial

2Tn.Y.35 tahun(pasien),keluarga mengatakan tadi pagi ia marah-marah dan membanting


peralatan dapur (piring,gelas), sehingga keluarga memutuskan membawa ke RSUD
Prof.dr.W.Z.Johanis Kupang. Saat observasi pasien masih bicara banyak tetapi kata-kata
kurang dimengerti, otot tegang, hasil anamnesis, klien pernah dirawat di Ruangan Empaty
(bangsal jiwa) 5 tahun lalu dengan diagnose medik Skizofrenia
Apa tindakan perawatan pada pasien yang maladaptif pada respon neurobiologik gangguan
proses berpikir (isi pikir) pada kasus di atas ?.
a.
Mengikuti terapi aktivitas kelompok
b.
Melakukan terapi supportif
c.
Melakukan terapi somatik
d.
Melakukan terapi medik
e.
Menciptakan lingkungan terapeutik
3

Tn.S sejak 2 bulan yang lalu ia menjadi pendiam dan gelisah serta kadang berjaga-jaga di
malam hari, bahkan istirahat siang haripun pintu rumah selalu dikunci karena klien
mengatakan, sering mendengar suara mau membunuh dia. Karena itu sikap keluarga
memutuskan untuk berobat ke Poliklinik Jiwa RSUD Prof.dr.WZ.Johanis Kupang.
Apa respons neurobiologis gangguan persepsi sehingga keluarga membawanya ke Poliklinik
RSUD Prof.dr.Wz.Johanis Kupang ?
a. Gangguan interpersonal
b. Berjaga-jaga di malam/siang hari
c. Mendengar suara mau di bunuh
d. Menjadi seorang yang pendiam
e. Selalu mengalami kekhawatiran

a.
b.
c.
d.
e.

Dari ceritera kasus Tn.S dimana sejak 2 bulan yang lalu ia menjadi pendiam dan gelisah serta
kadang berjaga-jaga di malam hari, bahkan istirahat siang haripun pintu rumah selalu dikunci
karena klien mengatakan, sering mendengar suara memanggil dia. Karena itu sikap
keluarga memutuskan untuk berobat ke Poliklinik Jiwa RSUD Prof.dr.WZ.Johanis Kupang.
Apa tindakan saudara terhadap pasien yang mengalami maladaptif pada respon
neurobiologik gangguan persepsi ?
Melakukan pengkajian secara mendalam
Mendiskusikan permasalahannya
Katakan saya tidak mau ikut!
Menghardik pergi saya tidak butuh engkau
Kolaborasi terapi medik.

a.
b.
c.
d.
e.

Dari ceritera kasus Tn.S dimana sejak 2 bulan yang lalu ia menjadi pendiam dan gelisah serta
kadang berjaga-jaga di malam hari, bahkan istirahat siang haripun pintu rumah selalu dikunci
karena klien mengatakan, sering mendengar suara mau membunuh dia. Karena itu sikap
keluarga memutuskan untuk berobat ke Poliklinik Jiwa RSUD Prof.dr.WZ.Johanis Kupang.
Tindakan apa yang saudara lakukan sebagai seorang perawat ?
Membina hubungan saling percaya
Mendiskusikan apa yang dialami pasien
Menghardik setiap permasalahan
Menyatakan saya tidak mau mendengar
Menganjurkan minum obatnya secara teratur

Perawat S didatangi keluarga Nn.M. 20 tahun, sejak 6 bulan yang lalu ditinggal pergi
pacarnya tanpa ada kabar. Nn. M. saat ini selalu menyendiri, tidak mau lagi bergaul dengan
teman-temannya, gairah makan menurun tetapi kadang makan banyak, mudah tersinggung,
gampang murung dan pendiam, serta kadang gembira berlebihan. Melihat keadaan ini oleh
keluarga menganggap biasa saja.
Apa tindakan saudara dalam mencermati masalah Nona M, dalam keluarga ini ?
a. Membiarkan selagi tidak merusak lingkungan
b. Mendiskusikan permasalahan bersama keluarga
c. Menganjurkan keluarga untuk berkonsultasi ke dokter
d. Mengajak keluarga untuk bersama Nn.M. piknik bersama
e. Menganjurkan komunikasi yang kondusif dalam keluarga

a.
b.
c.
d.
e.
8

a.
b.
c.
d.
e.
9

Tn.A. berusia 48 tahun dirawat di Ruangan Kelimutu RS Prof.dr.WZ. Johanes Kupang sudah
dua minggu dengan diagnose medik Diabetes Melitus disertai komplikasi Gangren kaki kiri
dan keputusan medik disarankan untuk diamputasi, tetapi pasien menolak dengan kata kasar
dengan nada tinggi/marah-marah serta mata berbinar-binar/membelalak.
Apa manifestasi gangguan kejiwaan Tn. A. Dalam menghadapi masalah kesehatannya yang
dapat saudara lihat ?
Perubahan kesadaran
Perubahan perilaku
Perubahan pola hidup
Perubahan sosial.
Koping mekanism
Perawat S bertugas siang pada hari itu di ruangan Kelimutu RSUD Prof.dr.WZ. Johanis
Kupang, kemudian setelah membaca laporan shif pagi ada seorang pasien menolak untuk
dioperasi. Kemudian perawat S. mengunjungi pasien tersebut untuk mendiskusi dan
menawarkan untuk melihat area yang akan direncanakan operasi, tetapi pasien menolak
apalagi kalau disentuh pada areal yang akan diamputasi
Pasien menolak untuk disentuh/didiskusikanorgan tubuhnya yang akan diamputasi. Konsep
diri mana yang tidakmampu mengembangkan koping secara efektif ?
Citra tubuh
B. Peran
C. Harga diri
D. Ideal diri
E. Identitas

Saat perawat S mendatangi Tn.A. (pasien)dua hari kemudian, pasien menyatakan siap untuk
dioperasi dan direspons oleh Perawat yang masih berdiri disamping pasien dan melapor
kepada dokter yang merawatnya. Setelah itu pasien berkata : setelah diamputasi saya akan
menjadi orang yang tidak berguna lagi dikeluarga.
Apa tindakan saudara mendengar perkataan pasien setelah diamputasi akan menjadi orang
yang tidak berguna lagi dalam keluarga ?
a. Melaksanakan supportif terapi

b.
c.
d.
e.

Mencatat semua keluhan pasien


Melapor kepada tim tugas saudara
Merencanakan terapi aktivitas kelompok
Mengkolaborasi terapi medik

10 Tn. K.45 tahun memiliki tipe kepribadian sering marah, mudah cemas, cepat tersinggug, dan
mudah frustasi apabila menghadapi suatu persoalan.
Tindakan apakah yang perlu anda lakukan untuk mengubah perilaku Tn.K.yang tidak
adaptif?
a. Beradapasi terhadap kepribadian Tn.K.
b. Mengajarkan koping yang baru
c. Menganjurkan pasien dan keluarga untuk konsultasi psikiater
d. Lakukan konseling keperawatan
e. Ajarkan teknik relaksasi dan distraksi
11 Tn. I.K.S. 45 tahun dirawat di ruang A.M. RSJ B.dengan keluhan sering marahmarah,mengamuk, mengancam akan membunuh istrinya karenamencurigai
istrinyaberselingkuh dengan pria lain (PIL). Hasil observasi perawat pandangan pasien tajam,
sering berteriak, meludahi perawat ketika didekati
Apa core problema (CP) pada kasus diatas?
a. Gangguan sensori persepsi : halusinasi pendengaran
b. Risiko melakukan perilaku kekerasan
c. Perilaku kekerasan
d. Risiko merusak lingkungan, diri sendiri, dan orang lain
e. Koping individu tidak efektif

a.
b.
c.
d.

12 Tn. M. 50 tahun diantar oleh keluarganya ke ruang IGD RSJ B. karena sering mengamuk,
memecahkan barang-barang dalam rumah, berbicara sendiri-sendiri.
Tindakan keperawatan apa yang perlu dilakukan untuk mengendalikan perilaku kekerasan
yang dialami Tn.M.?
Memberikan lodomer injeksi 1 ampul
Mengajarkan cara mengontrol perilaku kekerasan secara spritual
Melakukan pengekangan fisik
Mengajarkan cara mengontrol perilaku kekerasan secara verbal
e. Melakukan perilaku kekerasan secara fisik
13 Tn R usia 48 tahun, dirawat di ruang kelas III laki-laki untuk ketiga kali. Berat badan Tn. R
35 kg (sebelum sakit 65 kg). Sudah satu tahun ini Tn R terdiagnosa HIV/AIDs (B20). Saat
anamnese Tn R mengatakan kepada perawat hidup saya sudah tidak berguna, saya lebih
baik mati .., sambil berlinang air mata..
Apa diagnose keperawatan yang tepat diangkat perawat untuk masalah Tn R. saat ini?
a. Gangguan nutrisi : kurang dari kebutuhan tubuh
b. Antisipasi berkabung
c. Depresi : menanggis
d. Berkabung.
d. Berkabung kronis

14 Tn R usia 48 tahun, dirawat di ruang kelas III laki-laki untuk ketiga kali. Berat badan Tn. R
35 kg (sebelum sakit 65 kg). Sudah satu tahun ini Tn R terdiagnosa HIV/AIDs (B20). Saat

anamnese Tn R mengatakan kepada perawat hidup saya sudah tidak berguna, saya lebih
baik mati .., sambil berlinang air mata.
Apa tindakan keperawatan yang tepat untuk masalah Tn R. saat ini?
a. Timbang berat badan setiap hari
b. B. Beri diit TKTP dan ekstra susu
c. Memberi empati dan simpati
d. Menghibur Tn. R dengan kata-kata
e. Tetap menemani Tn R sambil memberi sentuhan
15 Ny. Jeni (53 tahun) dua bulan lalu mengalami kematian suami secara mendadak karena
serangan jantung. Saat ini Ny Jeni tidak mau masuk kerja, tidak mau mengikuti arisan
ataupun persekutuan doa yang biasa menjadi rutinitasnya sehari-hari sebelum suaminya
meninggal.
Apa tindakan saudara agar Ny Jeni mau kembali ke rutinitas hidupnya sehari-hari?
a. Mengajak Ny Jeni berdiskusi tentang kematian suaminya yang tiba-tiba
b. Meminta Ny. Jeni melupakan kesedihannya dengan aktif dalam kegiatan rutin
c. Menyampaikan kepada ibu Jeni bahwa kesedihannya dapat membuat dirinya
sakit
d. Mensharingkan pengalaman orang lain yang berhasil mengatasi kesedihannya
e. Mengajak Ny. Jeni doa dengan mengundang beberapa temannya untuk berdoa
16 Tn. Yani (56 tahun), sudah 2 minggu dirawat dengan stroke non hemoragik, ada kelumpuhan
kedua ekstremitas dekstra. Pasien mendapat fisiotherapi di RS, namun pasien kurang
kooperatif. Hari ini dokter membolehkan Tn Yani pulang, namun keluarga keberatan
Bagaimana sikap perawat terhadap penolakkan keluarga membawa pulang Tn Yani?
a. Menjelaskan keluarga bahwa Tn Yani butuh perhatian, dukungan, dan berada
ditengah
tengah keluaga
b. Menjelaskan keluarga bahwa Tn Yani sudah bosan berada di RS, dia ingin berlatih
dirumah, ditengah keluarga
c. Menjelaskan kepada keluarga bahwa Tn Yani sudah boleh pulang oleh dokter dan tempat
tidurnya mau dipakai pasien lain
d. Menjelaskan kepada keluarga bahwa petugas fisioterapi mempunyai praktik pribadi yang
meyalani pasien di rumahnya
e. Menjelaskan kepada keluarga bahwa selama di RS keluarga jarang memperhatikan atau
mendukung pasien
17 Tn. Yani (56 tahun), sudah 2 minggu dirawat dengan stroke non hemoragik, ada kelumpuhan
kedua ekstremitas dekstra. Pasien mendapat fisiotherapi di RS, namun pasien kurang
kooperatif. Hari ini dokter membolehkan Tn Yani pulang, namun keluarga keberatan.
Bagaimana membantu keluarga memberi latihan fisioterapi di rumah?
a. Anjurkan keluarga untuk bersyukur karena Tn Yani boleh pulang
b. Mengajak keluarga melihat prosedur latihan oleh petugas fisioterapi dan mencobanya
c. Meminta keluarga mencoba latih ekstremitas Tn Yani di seperti petugas kerjakan
d. Ajarkan keluarga buat jadwal latihan Tn Yani di rumah agar semua orang terlibat
e. Anjurkan keluarga kontak petugas fisioterapi untuk memberi fisioterapi di rumah
18 Bpk Anis (45 th.) telah habis-habisan mengeluarkan uang untuk kampanye menjadi bupati.
Pada perhitungan suara, bpk Anis tidak memenuhi kuota. Setelah satu minggu berlalu,
kepada istrinya bpk. Anis mengatakan ingin bunuh diri. Istri bpk Anis menghubungi perawat
Mei.

Apa yang perawat Mei tekankan untuk dilakukan ibu Anis di rumah?
a. Ajak bpk Anis dengar musik klasik atau music kesayangan

b.
c.
d.
e.
19

a.
b.
d.
e.

Bawa segera bpk Anis ke RS terdekat untuk mendapat terapi


Kenali tanda-tanda krisis seperti merokok berlebihan, insomnia, agresif
Ingatkan bpk Anis bahwa kegagalan adalah bagian dari kehidupan manusia
Tidak meninggalkan Tn Anis sendirian kapan saja selama masa krisis masih ada

Nn. Amel (19 tahun), berteriak-teriak sambil menutup kedua matanya dengan telapak
tangan dan keringat dingin, ketika pesawat tinggal landas. Orang tua Amel binggung dan
malu. Seorang perawat mendekati Amel, menghitung nadi, pernafasan dan mengajaknya
bicara.
Apa pertanyaan yang tepat untuk mengkaji kecemasan yang dialami Nn Amel saat ini?
Amel, dapatkan kamu membuka matamu dan melihat pada saya?
Amel, apakah ini pertama kali kamu naik pesawat?
c. Amel, apakah kamu sadar sedang didalam pesawat dengan ketinggian 10.000 kaki?
Amel, mengapa berteriak-teriak, ada masalah apa sebenarnya?
Amel, bisakah kamu jelaskan kepada saya apa sedang kamu rasakan atau alami?

20 Ny. Erni (35 tahun), masuk RS dengan keluhan luka pada payudara kanan, diameter luka 5
cm, ada abses. Setelah pemeriksaan, dokter menyarankan untuk amputasi payudara kanan
tersebut. Ibu Erni sangat terpukul dan belum bisa memberi persetujuan untuk diamputasi.
Apa yang dapat perawat lakukan agar Ny. Erni dapat membuat keputusan bagi dirinya?
a. Menyampaikan kalau payudara yang rusak jangan disimpan, lebih baik dibuang
b. Menyampaikan bahwa dokter yang merawatnya seorang ahli bedah yang hebat
c. Menyampaikan pada Ny.Erni bahwa dia masih punya cadangan, payudara kiri
d. Menganjurkan Ny. Erni untuk lebih banyak berdoa dan berpasrah kepada Tuhan
e. Duduk bersama Ny. Erni, dengarkan keluhan-keluhannya dan memberikan empati
21 Dedy (26 tahun), seorang musisi, kedapatan sedang memakai narkoba(suntik) disebuah hotel
X bersama teman-temannya. Oleh pengadilan, Dedy dinyatakan harus menjalani rehabilitasi
narkoba. Pada hari ke empat dirawat telah terbina hubungan saling percaya Perawat- Dedy.
Apa komunikasi fase kerja yang tepat perawat-Dedy pada interaksi hari ke lima?
a. Dedy, Bagaimana kamu bisa jatuh pada narkoba suntik? Apakah sudah mencoba
berhenti?
b. Kenalkan nama saya suster Ria, saya perawat pindahan dari ruangan lain. Saya akan
merawat Dedy
c. Dedy, kalau tidak keberatan saya minta waktu 10 menit untuk berdiskusi tentang
keadaanmu hari ini
d. Dedy, terima kasih karena kamu sudah mau menjadi pasien saya, besok kita tidak
bertemu lagi ya.
e. Dedy, kenapa kamu mau jadi narkoba? Narkoba itu dilarang agama dan hukum, lihat
sekarang keadaanmu
22 Tn. Joni (55 tahun), seorang gelandangan, dirawat di RS Jiwa karena sering melakukan
tindakan pelecehan seksual pada anak-anak. Diagnosa dokter, Tn. Joni menderita pedofilia.
Sebagai perawat sebelum bertemu pasien, anda membaca status Tn Joni.
Apa manfaat membaca status pasien sakit jiwa sebelum bertemu langsung pasien?
a. Mencegahan salah komunikasi dengan pasien sakit jiwa
b. Mengenal pasien sakit jiwa lebih baik sebelum bertemu
c. Mengenal kelebihan dan kekurangan diri sebelum bertemu pasien sakit jiwa
d. Memudahkan dalam mengambil tindakan
e. Mengurangi ketakutan menghadapi pasien sakit jiwa, gelandangan dan pedofilia
23 Seorang perempuan berusia 40 tahun, dirawat di RSJ yang kedua kalinya dengan alasan
pasien marah-marah, bingung, bicara kacau dan mudah tersinggung. Pasien mengatakan
dirinya tidak cantik lagi, tidak berguna karena tidak bisa merawat anak dan memberikan

a.
b.
c.
d.
e.

tempat tinggal. Pasien mengatakan masa lalunya tidak menyenangkan yaitu saat suami dan
dirinya di PHK dari perusahaan
Apakah prioritas masalah keperawatan p pasien sesuai dgn kasus di atas ?
Keputusasaan
Harga diri rendah
Ketidakberdayaan
Gangguan citra tubuh
Perubahan penampilan peran

24 Seorang laki-laki berusia 38 tahun, akibat ditabrak mobil, sepeda motornya rusak dan
korban sangat mengenaskan dengan berlumuran darah serta kaki kanannya patah. Korban
segera dibawa ke RS terdekat. Hasil pemeriksaan tim dokter, kakinya harus diamputasi.
Mendengar keputusan ini korban sangat terkejut, tampak tidak percaya, ekspresi wajah
tegang & sedih. Dia mengatakan tidak mau diamputasi, tidak mau kehilangan anggota
tubuhnya, saya malu dan tidak bisa melakukan aktifitas lagi.
Apakah data focus dari kasus tersebut diatas ?
a. Tampak terkejut
b. Tampak sangat sedih
c. Ekspresi wajah tegang
d. Pasien tampak tidak percaya
e. Merasa malu dan tidak bisa aktifitas
25 Rani (24 tahun) mengalami traumatic pada usia anak-anak yaitu setiap mengalami kegagalan
dalam ujian selalu mendapat perlakuan buruk dari keluarga sehingga melabelkan dirinya
sebagai Bad me. Hal itu terbawa hingga dia tumbuh dewasa, setiap kegiatan yang
menuntut penampilannya selalu mengalami kecemasan akan mengalami kegagalan lagi. Dia
mengalami Ego tidak mampu mengontrol ansietas dan konflik masa kecilnya tidak selesai.
Suatu saat dia memutuskan untuk melakukan terapi asosiasi bebas dengan rentang waktu
yang lama.
Apakah pendekatan yang digunakan dalam proses terapi terhadap Rani ?
a. Model Sosial
b. Model Eksistensial
c. Model Perilaku
d. Model Psikoanalisa
e. Model Interpersonal
26 Ny. Santi (54 tahun) MRS Bross Hospital pada 24 Maret 2013 dengan keluhan terjadi
perdarahan hebat pervaginam dengan mengeluarkan bau tidak sedap. Selama 6 bulan terakhir
Ny. Santi mengalami menstruasi tidak teratur dan lama disertai dengan dismenorhea. Setelah
dilakukan anamnesa dan pengkajian fisik ditemukan diagnose Ca. cervix std. 3, Tim medis
memutuskan untuk menjelaskan kepada keluarga dan Ny Santi tentang prognosa penyakit
yang diderita Ny. Santi. Setelah itu, keluarga dan Ny. Santi berusaha untuk tegar dan tidak
ingin mengungkitnya lagi
Apakah tipe kesadaran yang dimiliki oleh Ny. Santi dan keluarga ?
a. Mutual pretense
b. Close awareness
c. Open awareness
d. Mutual awareness
e. Open pretense
27 Tn. Mamik (45 Tahun) menderita ca. colon sedang dirawat di Ruang Interne RS. Kembali
Sehat. Untuk membantu klien dalam menghadapi penyakitnya perawat melakukan tindakan
membantu klien dalam proses adaptasi terhadap kondisi terminal sehingga dapat menerima
realita kehilangan dan kematian yang akan dialami.

Apakah kriteria hasil yang dapa dijadikan tolok ukur tindakan keperawatan yang diberikan ?
a. Klien Mengungkapkan akan kekhawatirannya mengenai prognosis klien
b. Klien atau keluarga mengungkapkan ketakutan yang berhubungan dengan gangguan
yang terjadi
c. Perawat menceritakan pikiran tentang efek gangguan pada fungsi normal, tanggung
jawab peran dan gaya hidup
d. Perawat mempertahankan kasih saying dan komunikasi terbuka dengan klien
e. Klien melaporkan fungsi keluarga yang adekuat dan kontiniu selama perawatan kli
28 Seorang ibu, perempuan, 32 tahun, membawa anaknya ke Unit Rawat Jalan RS Jiwa Propinsi
Bali. Keluhan ibu bahwa anaknya sering menyendiri, mulut komat-kamit, dan pernah marahmarah sampai merusak diri. Anaknya pernah bercerita bahwa ada seorang sahabatnya yang
selalu menemani dan diajak bercerita
a. Apakah tindakan keperawatan yang bukan prioritas dilakukan perawat pada saat awal
Melakukan pengkajian terhadap isi halusinasi
b. Melakukan pengkajian terhadap frekwensi halusinasi
c. Memberikan dukungan kepada keluarga karena teridentifikasi beban merawat pasien
yang sangat berat
d. Melakukan pengkajian terhadap terapi psikofarmaka sebelumnya
e. Melakukan review literature terhadap halusinasimelakukan proses keperawatan?
29 Tn. Kandra, 45 tahun, sudah lama dirawat di ruang darmawangsa RSJ Propinsi Bali dengan
diagnosa halusinasi pendengaran. Setiap kali dia menceritakan bahwa ada seseorang yang
selalu berbisik di telinga kanannya saat sendiri. Dia menunjukkan sikap yang baik dengan
perawat. Hari ini akan dilakukan terapi dengan TUK. 2 yaitu klien dapat mengenali
halusinasi.
Apakah tindakan yang dilakukan pada Tn. Kandra pada hari ini ?
a. Beri kesempatan klien untuk mengungkapkan perasaannya
b. Jelaskan pada klien tanda-tanda halusinasi dengan menggambarkan tingkah laku
halusinasi
c. Anjurkan klien untuk mengikuti terapi aktivitas kelompok
d. Diskusikan dengan klien tentang manfaat obat untuk mengontrol halusinasi
e. Lakukan kunjungan rumah : Diskusikan dengan keluarga tentang Halusinasi klien dan
Cara memutuskan kelompok
30
a. Beri kesempatan klien untuk mengungkapkan perasaannya
b. Jelaskan pada klien tanda-tanda halusinasi dengan menggambarkan tingkah laku
halusinasi
c. Anjurkan klien untuk mengikuti terapi aktivitas kelompok
d. Diskusikan dengan klien tentang manfaat obat untuk mengontrol halusinasi
e. Lakukan kunjungan rumah : Diskusikan dengan keluarga tentang Halusinasi klien dan
Cara memutuskan kelompok
Apakah diagnose dari gejala klien di atas dapat disimpulkan diagnose ?
a. Skizofrenia hebefrenik
b. Skizofrenia katatonik
c. Skizofrenia Residual
d. Skizofrenia yang tidak digolongkan

31 Pada sore hari datang klien ke IGD dengan tangan diikat kain dengan keluhan marah dan
jengkel terus menerus, terus menerus mengancam orang lain, komunikasi sangat kacau,
terus berusaha melukai orang lain, menganggap semua orang sebagai ancaman. prilaku
kekerasan intensif I
Apakah diagnose keperawatan dapat ditegakkan ?

a. prilaku kekerasan intensif II


b. prilaku kekerasan intensif III
c. prilaku kekerasan intensif IV
d. prilaku kekerasan intensif V
32 Terdapat klien dengan Waham sangat banyak, teguh dipertahankan, dan mendominasi bidang
utama kehidupan penderita. Seringkali reaksi yg tidak serasi, tidak bertanggung jawab,
bahkan membahayakan keselamatan penderita atau orang lain.
Berapakah nilai yang dapat diberikan untuk pernyataan diatas?
a. Sangat berat (skor 1)
b. Berat (skor 2)
c. Sedang(skor 3)
d. Ringan(skor 4)
e. Cukup (skor 0)
33 Ny. Mita (28) diantar oleh keluarga ke IGD, selama dirumah dia marah-marah, membanting
semua perabotan yang ada di rumah dan tindakan yang paling menakutkan 2 hari yang lalu
menendang suaminya. Karena mengalami perilaku amuk, perawat memutuskan untuk
melakukan pengekangan mekanik/restrain sampai klien menunjukkan kondisi tenang.
Apakah indikasi dari tindakan yang diberikan pada Ny. Mita?
a. Perilaku amuk yang membahayakan diri sendiri/ orang lain
b. Perilaku agitasi yang dapat di kendalikan dengan obat
c. Ancaman terhadap integritas psikologis
d. Permintaan keluarga untuk pengendalian perilaku eksternal
e. Ancaman terhadap integritas masyarakat
34 Terdapat klien yang sedang mengalami ketidakseimbangan psikologis seperti cemas, marah
dan tidak berdaya oleh karena tiba-tiba diberhentikan dari pekerjaannya.
klien tersebut masuk ke dalam kategori pasien mengalami ?
a. Krisis situasi
b. Krisis maturasi
c. Krisis sosial
d. Krisis malapetaka
e. Krisis perkembangan
35 Tisa (21 tahun) akhirnya dilarikan ke Puskesmas karena mencoba bunuh diri. Hal ini sudah
sangat sering dilakukan setelah dia merasa malu karena keluarganya memiliki masalah
hingga berakhir perceraian orang tua.
Apakah intervensi pencegahan yang dilakukan ?
a. Kenali tanda-tanda bahaya akan adanya kekerasan terhadap diri sendiri
b. Lakukan pengkajian tentang kemungkinan bunuh diri
c. Singkirkan semua benda yang membahayakan di sekitar klien
d. Observasi 24 jam prilaku pasien dan pastikan tidak lagi memiliki keinginan bunuh diri
e. Semua benar

36 Seorang penderita laki-laki umur 45 tahun, WNI, mempunyai 2 orang anak, datang
konsultasi ke Rumah Sakit dengan keluhan sejak 1 bulan ini penderita tidak mampu lagi
memberikan kepuasan seksual pada istrinya karena baru beberapa detik saja penetrasi penis
ke vagina langsung ejakulasi. Pemeriksaan fisik: normal.
Apakah kelainan yang dialami oleh penderita ini ?
a. Impotensi

b. Ejakulasi dini
c. Gangguan orgasme
d. Gangguan gairah seksual
e. Gangguan dorongan seksual
37 Pasangan suami istri datang ke klinik swasta. Istri menceritakan bahwa kedatangannya ingin
memeriksakan suami yang sering mencuri celana dalam perempuan yang sedang di jemur
sehingga membuat istri sering dipanggil oleh polisi akibat perbuatan suami. Pencurian itu
terjadi apabila dalam pikiran suami ingin melakukan seksual dengan istri saat tengah malam.
Padahal banyak sekali celana dalam perempuan di lemari suami. Pasangan tersebut sudah
menikah selama 10 tahun. Saat orgasme suami selalu memakai celana dalam perempuan
sehingga tidak pernah terjadi penetrasi.
Penyimpangan seksual apa yang terjadi?
a. Tranvestisme
b. Transeksualisme
c. Mashokisme
d. Skopofilia
e. Fetihisme
38 Tn. Wb 40 tahun masuk RSJ karena memukul tetangganya sampai pingsan, sudah 6 bulan
trakhir Tn. Wb sering mengamuk tanpa alasan tidak jelas, marah, memaki orang yang
mendekatinya dan menunjukkan sikap bermusuhan dengan orang lain.
Dilihat dari tentang respon, Tn. Wb berada pada rentang respon . .
a. Agresif
b. Pasif
c. Frustasi
d. Asertif
e. Amuk/PK
39 Tn. Tio (35 tahun) diberikan masa percobaan dirawat di RSJ karena seminggu yang lalu
memukuli orang di pasar. Di dalam RSJ juga masih menunjukkan sikap yang kasar, sering
marah dan memukul tanpa sebab.
Apakah Intervensi TUK 2 dalam pemberian asuhan keperawatan pada pasien jiwa dengan
masalah di atas ?
a. Bina hub saling percaya (BHSP)
b. Klien mendapat perlindungan sacara fisik
c. Kebutuhan dasar klien dpt terpenuhi
d. Klien mendapat pengobatan secara adekuat
e. Klien mendapat dukungan keluarga
40 Tn. Tio (35 tahun) diberikan masa percobaan dirawat di RSJ karena seminggu yang lalu
memukuli orang di pasar. Di dalam RSJ juga masih menunjukkan sikap yang kasar, sering
marah dan memukul tanpa sebab. Implementasi peran perawat u/ mencegah dan
memanajemen perilaku agresif dapat dilakukan salah satu dengan strategi antisipasif.
apakah bentuk strategi antisipasif ?

a.
b.
c.
d.
e.

Kesadaran Diri
Restrain/pengikatan
Komunikasi
Latihan Asertif
Seclusion/pengasingan

41 Sdr. Bg (15 tahun) siswa SMP kelas 2 akhir-akhir ini menunjukkan sikap pemurung, enggan
bergaul dengan orang lain, apatis, afek datar, komunikasi verbal kurang, kontak mata kurang,
ekspresi wajah selalu bersedih. Dari hasil pengkajian sdr. Bg tinggal dalam lingkungan
keluarga otoriter, anak tidak diberikan hak untuk mengeluarkan pendapat dan seolah-olah
tidak dianggap ada keberadaannya. Sikap yang ditunjukkan sdr. Bg memuncak setelah dia
gagal terpilih menjadi ketua osis di sekolahnya
Apakah faktor predisposisi yang mendukung dalam ilustrasi kasus diatas ?
a. Sdr. Bg siswa SMP
b. Sikap apatis
c. Gagal menjadi ketua OSIS
d. Tidak dianggap ada keberadaannya
e. Keluarga otoriter
42 Tn. Sw (48 tahun) baru di PHK oleh perusahaan dimana ia bekerja. Tn. Sw merasa tidak
berguna lagi dalam hidupnya, sering melamun, raut wajah sedih, afek datar, menarik diri,
cepat tersinggung dan memiliki sikap curiga terhadap orang lain. Sejak di PHK Tn. Sw
menjadi lebih kurus, jarang makan, malas beraktivitas, tidak memperdulikan kebersihan
dirinya.
Dilihat dari tentang respon, Tn. Sw berada pada rentang respon ?
a. Maladaptif
b. Dependent
c. Mutuality
d. Adaptif
e. Manipulasi
43 Klien Lia (15 tahun) MRS di RSJ karena beberapa hari mengunci diri di kamar. Dia sering
mengatakan temen-temennya telah mengejek karena mukanya jelek penuh dengan jerawat
dan memiliki bau badan yang menyengat. Hal itu sangat mengganggu konsentrasi belajarnya
sehingga nilainya merosot tajam. Lia tidak ingin sekolah lagi. Tindakan yang dilakukan
untuk klien lia dengan harga diri rendah adalah membantu menilai kemampuan yang dapat
digunakan klien
Apakah tindakan yang diberikan pada klien di atas?
a. membantu pasien menyebutkan dan beri penguatan terhadap kemampuan pasien
b. membantu pasien menetapkan kegiatan yang dapat dilakukan (mandiri, bantuan minimal,
bantuan penuh dari lingkungan terdekat pasien)
c. memberikan contoh cara pelaksanaan kegiatan yang dapat dilakukan pasien
d. menyusun bersama pasien daftar kegiatan sehari-hari pasien
e. Memperagakan kegiatan yang akan dilakukan pasien
44 Pada selasa, 23 Maret 2013 dilakukan TAK sosialisasi pada 15 orang klien dengan gangguan
menarik diri. TAK-S sesi 1 dan 2 dievaluasi bahwa sebagian besar peserta mampu
menyelesaikan semua tugas yang diharapkan dalam kegiatan ini.
Apakah sesi selanjutnya?
a. Membicarakan suatu topic yang disepakati
b. Membicarakan masalah pribadi peserta
c. Kerjasama dalam permainan
d. Berpendapat tentang manfaat berhubungan dengan orang lain
e. Bercakap-cakap
45 Seorang laki-laki berusia 34 tahun, dibawa ke RSJ yang keempat kali dengan alasan sering
berbicara dan tertawa sendiri.Terkadang marah-marah sambil melempar barang-barang yang
ada di rumah dan tiba-tiba pasien diam sambil menangis
Apakah pengkajian lainnya untuk menguatkan data diatas?
a. Sejak kapan melempar barang-barang?
b. Siapakah yang menyebabkan pasien marah?
c. Dimanakah dirawat sebelumnya?

d. Apa penyebab kekambuhannya?


e. Kenapa pasien menangis
46 Seorang perempuan berusia 19 tahun dibawa oleh keluarga ke RS karena mencoba bunuh diri
dengan minum racun serangga. Menurut keluarga sehari sebelumnya pasien baru saja diputus
oleh pacarnya. Pada saat pengkajian pasien masih diam dan tidak mau menjawab pertanyaan
perawat.
Apakah prioritas tindakan keperawatan?
a. Memberikan pemenuhan kebutuhan
b. Melakukan komunikasi terapeutik
c. Menjauhkan dari benda tajam
d. Mengawasi selama 24 jam
e. Menjaga privasi

a.
b.
c.
d.
e.

47 Seorang laki-laki usia 22 tahun, mahasiswa sebuah PTS. dibawa ke IRD dengan keluhan
mengalami over dosis obat. Hasil pengkajian menunjukkan pasien mempunyai masalah
dengan pacarnya. Ia merasa sangat kecewa dan menganggap hidupnya tidak ada artinya lagi
Apakah tindakan keperawatan selanjutnya?
Memberikan dukungan yang positif
Bersama pasien memaknai kehidupan
Bersikap empati dan perhatian
Bersama pasien mengidentifikasi kelebihannya
Jujur, menepati janji dan komunikasi yang sesuai

48 Seorang perempuan berusia 29 tahun, dibawa ke RSJ sejak 4 hari yang lalu. Selama dirawat
pasien cenderung menyendiri dan tidak mau berinteraksi dengan perawat/pasien yang lain.
Hasil pengkajian, pasien pernah gagal mengikuti tes masuk POLRI. Perawat sudah
melakukan komunikasi terapeutik dengan pasien tetapi belum kooperatif.
Apakah tindakan keperawatan selanjutnya?
a. Bersama pasien mengidentifikasi koping positif yang masih dimiliki
b.
Membina hubungan saling percaya
c. Membantu memenuhi kebutuhan dasar
d. Memotivasi klien untuk bersabar
e.
Memberikan rasa nyaman

d.
e.

b.
c.
d.

49 Seorang laki-laki berusia 25 tahun sudah dirawat di RSJ selama 2 hari. Saat pengkajian
pasien terlihat murung dan merasa sangat ketakutan seolah-olah ada yang selalu mengawasi
dan mengejarnya. Pasien mulai malas minum obat dan merasa orang yang mengejarnya
semakin banyak. Bersama perawat, pasien mampu mengidentifikasi jenis, frekuensi dan
tanda serta gejala keluhannya.
Apakah tindakan keperawatan selanjutnya?
a. Memberikan obat untuk halusinasinya
b. Mengajarkan cara meghardik halusinasi
c. Mengidentifikasi respon klien terhadap halusinasi
Mengidentifikasi situasi yang menyebabkan halusinasi
Memasukkan kegiatan menghardik kedalam jadwal harian
50 Seorang laki-laki berusia 35 tahun dibawa ke RSJ dengan riwayat marah-marah pada
tetangganya, memukul, muka merah, bicara keras, pandangan mata tajam. Pasien
mengatakan: Sering dihina oleh tetangga sehingga saya marah dan memukulnya.
Apakah masalah utama kasus diatas?
a. Perilaku kekerasan.
Perubahan proses pikir : waham curiga
Gangguan konsep diri :harga diri rendah .
Perubahan sensori persepsi : halusinasi dengar.
e. Resiko menciderai diri sendiri / orang lain / lingkungan

51 Seorang perempuan berusia 21 tahun lulusan D.III Keperawatan tahun ini, saat kunjungan
perawat komunitas ditemukan keluhan malas makan, tidak tenang, dan susah tidur. Hasil
pengkajian keluarga didapatkan, orang tua berharap agar anaknya menikah dulu karena ingin
cepat punya cucu, sedangkam pasien ingin bekerja dulu seperti teman-temannya.
Apakah masalah keperawatan kasus diatas?
a. Cemas antisipasi
b. Cemas sedang
c. Cemas ringan
d. Cemas berat
e. Cemas panik

b.
c.
d.
e.

52 Seorang laki-laki berusia 49 tahun, sudah 2 hari dirawat di RSJ dengan alasan selalu
keluyuran dan tidak memperdulikan diri. Hasil observasi tampak pakaian dan penampilannya
acak-acakan serta badan berbau. Rambut dan gigi tampak kotor. Perawat sudah menyiapkan
peralatan mandi tetapi tidak digunakan oleh pasien
Apakah tindakan yang perlu dilakukan?
a. Menjelaskan pentingnya kebersihan diri
Menjelaskan cara menjaga kebersihan diri
Menganjurkan memasukkan jadwal kegiatan harian
Membantu pasien melaksanakan kebersihan diri
Mengevaluasi kegiatan harian pasien
53 Seorang wanita, 35 tahun, datang ke poliklinik jiwa mengeluh : tidak bisa tidur sejak berpikir
negatife tentang dirinya, masa depan, dan pengalamannya.
Apakah tindakan keperawatan yang tepat untuk kasus diatas?
a. Konseling direktif
b. Psikoterapi suportif
c. Visualisasi
d. Relaksasi progresif
e. Self hypnosis
54 Seorang pria, 38 tahun, di rawat di rumah sakit jiwa sejak seminggu yang lalu merasa tidak
mampu, rasa bersalah terhadap keluarganya, pandangan hidup yang pesimis, sering
mengeluh khuatir dengan masa depannya.
Apakah diagnosa keperawatan yang utama pada kasus diatas?
a. Kerancuan identitas
b. Cemas yang belebihan
c. Kerancuan identitas
d. Harga diri rendah situasional
e. Konflik peran
55 Seorang pria, 38 tahun dirawat di Rumah sakit jiwa merasa tidak mampu, rasa bersalah
terhadap keluarganya, pandangan hidup yang pesimis, sering mengeluh khuatir dengan masa
depannya.
Apakah tindakan keperawatan yang tepat yang diberikan pada kasus diatas?
a. Melatih berbagai cara marah yang efektif
b. Mendiskusikan aspek positif dan kemampuan yang dimiliki
c. Bina hubungan saling percaya dengan klien dan keluarganya
d. Mengidentifikasi penyebab masalah yang dialaminya
e. Mendiskusikan penyebab dan akibat masalah

56 Seorang pria berusia 38 tahun dirawat di RSJ selama dirumah sering menyendiri, tidak mau
mandi, membanting benda-benda, memecahkan kaca, bahkan memukul istrinya.
Hasil anamnesa : Saya merasa jengkel dirumah karena sejak saya tidak kerja dari sebulan
yang lalu istri saya meremehkan saya, saya memang orang yang tidak berguna.
Apakah masalah keperawatan yang utama pada kasus diatas?
a. Isolasi social
b. Risiko perilaku kekerasan
c. Harga diri rendah situasional
d. Gangguan persepsi sensorik visual
e. Defisit perawatan diri
57 Perawat M 28 tahun baru pertama kali bertemu dengan pasien di ruang Bisma Rumah sakit
Jiwa. Pada fase orientasi perawat memperkenalkan diri, menjelaskan tujuan, kontrak
waktu,tempat dan topik pembicaraan. Respon pasien menunduk dan tetap menunduk dan
mata pasien tertuju pada lantai.
Apakah tindakan keperawatan yang harus dilakukan perawat pada kasus diatas?
a. Meninggalkan pasien agar pasien dapat berkonsentrasi dengan pikirannya sendiri
b. Menunggu pasien sampai ada kontak mata dan mau berbicara dengan perawat
c. Melaporkan kepada kepala ruangan agar pasien tersebut diawasi dengan intensif
d. Menyampaikan pada pasien bahwa perawat akan kembali lima belas menit lagi
e. Berbicara dengan pasien lain menanyakan keadaan pasien tersebut sebelumnya
58 Seorang wanita 26 tahun mengalami luka bakar dan opname di Rumah Sakit sejak 2 hari
yang lalu, derajat luka bakar 40%, mengeluh nyeri, takut, tegang, putus asa, merasa tidak
berguna, mengalami penurunan keyakinan diri.
Apakah masalah psikososial yang utama kasus diatas?
a. Nyeri situasional
b. Harga diri rendah situasional
c. Gangguan gambaran diri
d. Sedih kronik
e. Koping individu tidak efektif
59 Seorang laki-laki umur 27 tahun dirawat di RSJ kedua kali. Hasil wawancara dengan
keluarga didapatkan data : sejak putus dengan pacarnya seminggu yang lalu, klien
mengurung diri tidak mau diajak berkomunikasi, 7 tahun yang lalu pernah gagal test masuk
TNI, 2 tahun yang lalu di PHK dari kerjanya. Adik dari ibunya pernah menderita penyakit
yang sama.
Apakah yang menjadi factor presipitasi dari kasus diatas?
a. PHK dari pekerjaannya
b. Gagal test TNI
c. Adik ibu klien menderita penyakit yang sama
d. Pernah dirawat di RSJ
e. Putus dengan pacarnya
60 Seorang laki-laki umur 27 tahun dirawat di RSJ kedua kali. Hasil wawancara dengan keluarga
didapatkan data : sejak putus dengan pacarnya seminggu yang lalu, klien mengurung diri,
tidak mau diajak berkomunikasi, 7 tahun yang lalu pernah gagal test masuk TNI, 2 tahun
yang lalu di PHK dari kerjanya, Adik dari ibunya pernah menderita penyakit yang sama.
Apakah yang menjadi factor presipitasi dari kasus diatas?
a. PHK dari pekerjaannya
b. Gagal tes TNI
c. Adik ibu klien menderita penyakit yang sama
d. Putus dengan pacarnya
e. PHK dari pekerjaannya dan gagal tes TNI

61 Seorang wanita 35 tahun, sudah berkeluarga di rawat di ruang jiwa karena tentamen sucide,
diperoleh data bahwa klien ingin diceraikan oleh suaminya akibat ada wanita lain, klien
merasa gagal dalam berkeluarga, tidak berguna, dan tidak mampu mengatasi
persoalannya,sehingga mati adalah jalan yang terbaik.
Apakah masalah keperawatan yang utama dari kasus diatas?
a. Koping individu tidak efektif
b. Adanya konflik peran keluarga
c. Harga diri rendah situasional
d. Berduka disfungsional
e. Distres spiritual
62 Resa (bukan nama asli) usia 21 tahun jenis kelamin perempuan, seorang mahasiswa perawat
tingkat II. Menurut teman-temannya, dia seorang yang pendiam, jarang mau bergaul dengan
teman-temannya. Bila sedang belajar di kelas, dia selalu duduk dipojok kelas dan sering
menghindar dari teman-temannya sehingga teman sekelasnya bingung dengan sikapnya
Resa. Teman-temannya sering bertanya : apa sih maunya si Resa, kok selalu diam, tidak mau
bertanya, sikapnya dingin ? Tapi si Resa merasa sikapnya biasa-biasa saja, tidak seperti apa
yang dikatakan teman-temannya.
Bila saudara ingin melakukan hubungan terapeutik dengan si Resa, hal-hal yang menjadi
fokus perhatian saudara adalah
a. Membiarkan si Resa seperti itu, karena memandang manusia itu unik
b. Menggunakan teknik komunikasi silence dan listening untuk membuka hubungan
c. Melakukan pendekatan persuasif dan teknik komunikasi Open Question untuk terbinanya
hubungan saling percaya
d. Mencoba melakukan kritik untuk memperbaiki sikap si Resa
e. Ikut-ikutan diam seperti sikap si Resa agar si Resamerasa integritas pribadinya tidak
terancam.
63 Resa (bukan nama asli) usia 21 tahun jenis kelamin perempuan, seorang mahasiswa perawat
tingkat II. Menurut teman-temannya, dia seorang yang pendiam, jarang mau bergaul dengan
teman-temannya. Bila sedang belajar di kelas, dia selalu duduk dipojok kelas dan sering
menghindar dari teman-temannya sehingga teman sekelasnya bingung dengan sikapnya
Resa. Teman-temannya sering bertanya : apa sih maunya si Resa, kok selalu diam, tidak mau
bertanya, sikapnya dingin ? Tapi si Resa merasa sikapnya biasa-biasa saja, tidak seperti apa
yang dikatakan teman-temannya.
Bila saudara ingin melakukan hubungan terapeutik dengan si Resa, hal-hal yang menjadi
fokus perhatian saudara adalah
a. Membiarkan si Resa seperti itu, karena memandang manusia itu unik
b. Menggunakan teknik komunikasi silence dan listening untuk membuka hubungan
c. Melakukan pendekatan persuasif dan teknik komunikasi Open Question untuk terbinanya
hubungan saling percaya
d. Mencoba melakukan kritik untuk memperbaiki sikap si Resa
e. Ikut-ikutan diam seperti sikap si Resa agar si Resamerasa integritas pribadinya tidak
terancam.
64 Nn G usia 16 tahun tiba di poliklinik jiwa RSJ Propinsi Bali di Bangli untuk berobat. Nn G
terdiam, tidak mau menjawab pertanyaan perawat, terlihat muka pucat, gemetar, dan
menunduk. Dikeluhkan oleh keluarga sejak 3 bulan yang lalu mengurung diri di kamar dan
jarang keluar rumah, bila mau bepergian Nn G harus diantar oleh keluarganya. Ada riwayat
Nn G pernah di belit oleh seekor ular waktu melakukan perkemahan di Bumi Blahkiuh dan
sejak saat itulah Nn G merasa ketakutan bila melihat batang kayu yang mirip ular. Kejadian
tersebut masih terbayang sampai sekarang.

a.
b.
c.
d.
e.

Core problem dari kasus diatas (Nn G) adalah


Menarik diri
Harga diri rendah situasional
Ketakutan
Koping tidak efektif
Isolasi sosial

65 Nn G usia 16 tahun tiba di poliklinik jiwa RSJ Propinsi Bali di Bangli untuk berobat. Nn G
terdiam, tidak mau menjawab pertanyaan perawat, terlihat muka pucat, gemetar, dan
menunduk. Dikeluhkan oleh keluarga sejak 3 bulan yang lalu mengurung diri di kamar dan
jarang keluar rumah, bila mau bepergian Nn G harus diantar oleh keluarganya. Ada riwayat
Nn G pernah di belit oleh seekor ular waktu melakukan perkemahan di Bumi Blahkiuh dan
sejak saat itulah Nn G merasa ketakutan bila melihat batang kayu yang mirip ular. Kejadian
tersebut masih terbayang sampai sekarang.
Intervensi utama untuk mengatasi kasus yang menimpa Nn G adalah
a. Mengembalikan pikiran yang tidak rasional dengan mengajak Nn G menganalisis
pikirannya
b. Melakukan desensitisasi sistemik terhadap objek yang ditakuti
c. Meningkatkan harga diri dengan menggali aspek positif yang dimiliki
d. Mengajak Nn G untuk melakukan hubungan secara bertahap dengan satu orang, dua
orang dst
e. Mengatakan kepada Nn G bahwa pikirannya adalah irasional
66 Kasus : Tn H usia 58 tahun dirawat di ruang Mawar RSUP Sanglah Denpasar sejak 20 hari
yang lalu dengan diagnosa Stroke Non Hemorhagik. Tn H mengalami lumpuh separuh
badan sehingga tidak bisa bangun dan tidak bisa melakukan aktivitas sehari-hari. Tn H
sering mengatakan kenapa saya begini, kenapa harus saya yang mengalami hal seperti ini,
apa sih kurangnya saya (ibadah, yadnya) kepadaMu ya Tuhan.
Rasa kehilangan menurut Kubler Ross yang dialami Tn H pada tahap ..
a. Denial
b. Anger
c. Bargaining
d. Depresi
e. Aceptance
67 Seorang Laki-laki usia 58 tahun dirawat di ruang Mawar RSUP Sanglah Denpasar sejak 20
hari yang lalu dengan diagnosa Stroke Non Hemorhagik. Tn H mengalami lumpuh separuh
badan sehingga tidak bisa bangun dan tidak bisa melakukan aktivitas sehari-hari. Tn H
sering mengatakan kenapa saya begini, kenapa harus saya yang mengalami hal seperti ini,
apa sih kurangnya saya (ibadah, yadnya) kepadaMu ya Tuhan
Masalah keperawatan yang dialami Tn H adalah
a. Kecemasan
b. Ketakutan
c. Gangguan harga diri
d. Kehilangan
e. Depresi
68
a.
b.
c.
d.
e.

68 Kecemasan
Ketakutan
Gangguan harga diri
Kehilangan
Depresi

Tindakan keperawatan yang tepat dilakukan adalah


a. Ajarkan klien untuk menerima diri apa adanya
b. Turunkan kecemasan dengan mengajarkan manajemen stress
c. Dengarkan dengan tenang apa yang dikeluhkan Tn H dan sesekali meminta penjelasan
d. Bersikap empati terhadap keadaan yang menimpa Tn H
e. Membantu memenuhi kebuthan klien terutama aktivitas hidup sehari-hari
69 Ny J usia 45 tahun dirawat di ruang Bratasena RSJ Propinsi Bali. Dikeluhkan sering
memaki-maki setiap orang yang lewat didepannya dengan kata-kata kasar seperti ehhh kamu
jelek, bodoh, nada suaranya tinggi dan pada saat pengkajian dilakukan Ny J memukul
perawat. Hasil observasi : wajah tampak tegang, muka merah, gigi gemertak, mata
membelalak dan tangan mengepal.
Masalah utama yang dialami oleh Ny J adalah
a. Perilaku kekerasan
b. Resiko perilaku kekerasan
c. Gangguan konsep diri
d. Kerusakan komunikasi verbal
e. Halusinasi
70 Ny J usia 45 tahun dirawat di ruang Bratasena RSJ Propinsi Bali. Dikeluhkan sering
memaki-maki setiap orang yang lewat didepannya dengan kata-kata kasar seperti ehhh kamu
jelek, bodoh, nada suaranya tinggi dan pada saat pengkajian dilakukan Ny J memukul
perawat. Hasil observasi : wajah tampak tegang, muka merah, gigi gemertak, mata
membelalak dan tangan mengepal.
Tindakan keperawatan yang tepat dilakukan adalah
a. Pasien diisolasi dengan melakukan pengekangan secara fisik
b. Pastikan pada saat kita melakukan tindakan ada jalan keluar untuk menghindar
c. Kolaborasi pemberian psikofarmaka
d. Lakukan ECT
e. Kaji dan cari tahu kenapa klien melakukan tindakan seperti itu
71 Ny J usia 45 tahun dirawat di ruang Bratasena RSJ Propinsi Bali. Dikeluhkan ada riwayat
sering memaki-maki setiap orang yang lewat didepannya dengan kata-kata kasar seperti ehhh
kamu jelek, bodoh, nada suaranya tinggi. Hasil observasi : wajah tampak tegang, muka
merah, gigi gemertak, mata membelalak dan tangan mengepal.
Apakah masalah utama yang dialami oleh Ny J ?
a. Perilaku kekerasan
b. Resiko perilaku kekerasan
c. Gangguan konsep diri
d. Kerusakan komunikasi verbal
e. Halusinasi
72 Ny J usia 45 tahun dirawat di ruang Bratasena RSJ Propinsi Bali. Dikeluhkan ada riwayat
sering memaki-maki setiap orang yang lewat didepannya dengan kata-kata kasar seperti ehhh
kamu jelek, bodoh, nada suaranya tinggi. Hasil observasi : wajah tampak tegang, muka
merah, gigi gemertak, mata membelalak dan tangan mengepal
Apa tindakan keperawatan yang tepat dilakukan adalah untuk Ny. J ?
a. Pasien diisolasi dengan melakukan pengekangan secara fisik
b. Pastikan pada saat kita melakukan tindakan ada jalan keluar untuk menghindar
c. Kolaborasi pemberian psikofarmaka
d. Lakukan ECT
e. Kaji dan cari tahu kenapa klien melakukan tindakan seperti itu.

73 Seorang pasien, 38 tahun dibawa ke RS dengan riwayat sebulan yang lalu kehilangan anak
satu-satunya. Sejak saat itu, pasien sering marah dan mengamuk dengan melempar barang
di rumah. Saat dikaji, klien nampak tegang, diam, mata melotot.Tekanan darah 130/90
mmHg, nadi 86 x/menit, suhu badan 36,8 derajat Celcius, pernapasan 25 x/menit
Apakah tindakan yang harus dilakukan pada pasien tersebut ?
a. Melatih melaksanakan aktifitas sehari-hari secara bertahap
b. Melatih teknik nafas dalam secara perlahan
c. Melatih berkomunikasi dengan teman sekamar dengan teratur
d. Melatih berkomunikasi dengan perawat setiap saat
e. Meminta pasien untuk tenang dan tetap berada di tempatnya
74 Perawat M 28 tahun baru pertama kali bertemu dengan pasien laki-laki usia 20 tahun di
ruang Bisma Rumah Sakit Jiwa. Pada fase orientasi perawat memperkenalkan diri,
menjelaskan tujuan,kontrak waktu, tempat dan topik pembicaraan.Respon pasien menunduk
dan tetap menunduk dan mata pasien tertuju pada lantai.
Apakah tindakan yang harus dilakukan perawat pada pasien dengan respon tersebut diatas?
a. Meninggalkan pasien agar pasien dapat berkonsentrasi dengan pikirannya sendiri
b. Menunggu pasien sampai ada kontak mata dan mau berbicara dengan perawat
c. Melaporkan kepada kepala ruangan agar pasien tersebut diawasi dengan intensif
d. Menyampaikan pada pasien bahwa perawat akan kembali lima belas menit lagi
e. Berbicara dengan pasien lain menanyakan keadaan pasien tersebut sebelumnya
75 Nona A 26 tahun, mengalami luka bakar dan opname di Rumah Sakit sejak 2 hari yang lalu,
derajat luka bakar 25%, mengeluh nyeri, takut, tegang, putus asa, merasa tidak berguna,
mengalami penurunan keyakinan diri.
Apakah masalah psikososial yang utama kasus di atas ?
a. .Nyeri situasional
a. Harga diri rendah
b. Gangguan gambaran diri
c. Sedih kronik
d. Bingung sementara

24. Seorang laki-laki, salah satu klien di RS jiwa, dari kemarin mengalami demam dengan suhu
badan mencapai 38,9 O C. Ia menolak jika diberikan minum karena semua air yang ia minum
terasa seperti air selokan.
Bagaimanakah tindakan yang tepat untuk mengatasi masalah klien tersebut?
A. Melatih klien meyakinkan diri bahwa rasa itu hanya halusinasi klien
B. Memaksa klien untuk tetap minum demi kesehatannya
C. Memberikan klien minuman dengan dicampur sirup
D. Memasang infus, sekalipun belum didelegasikan
E. Menyuapi klien sedikit demi sedikit

25. Seorang perempuan, merupakan salah satu klien di RS jiwa yang sudah mendapatkan ijin untuk
kembali ke rumah. Untuk itu, ia mendapat beberapa obat yang tetap harus dikonsumsi di rumah
nantinya. Salah satunya adalah obat CPZ (Chlorpromazine). Obat ini merupakan obat yang dapat
membantu proses istirahat klien. Namun, obat tersebut juga menimbulkan efek samping.
Apakah tindakan yang harus dilakukan mengatasi efek samping obat?
A. Melakukan pemeriksaan tekanan darah secra teratur tiap shift
B. Minum air putih yang banyak untuk mengatasi mulut kering
C. Menyarankan klien untuk banyak makanan berserat
D. Menyuntikkan diazepam
E. Tidur

26. Seorang wanita berusia 26 tahun yang tengah mendapat perawatan di RS jiwa karena sering
mengalami halusinasi dengar, mendapat terapi electro convulsive therapy (ECT) sebanyak 3 sesi.
Hari ini, ia menjalani ECT untuk pertama kali dengan didampingi oleh perawat.
Apakah hal yang harus di evaluasi oleh Perawat di akhir pelaksanaan terapi tersebut?
A. Pola nafas klien
B. Fase halusinasi klien
C. Persiapan premedikasi klien
D. Tingkat kecemasan klien terhadap tindakan ECT
E. Keseimbangan klien terutama ketika berdiri dan berjalan

27. Seorang laki-laki usia 25 tahun dirawat dengan halusinasi pendengaan. Ketika diajak diskusi
tentang halusinasinya klien menanyakan apakah perawat percaya apa yang didengar klien
(halusinasinya). Perawat menjawab bahwa ia percaya klien mengalami hal tersebut, namun ia
tidak mendengarnya.
Tindakan apakah yang dilakukan perawat tersebut?
A. Menghardik
B. Memvalidasi
C. Menyudutkan
D. Mengalihkan perhatian
E. Menyampaikan tujuan

28. Seorang perempuan berumur 16 tahun dibawa ke RS jiwa karena sering berteriak-teriak sendiri
kemudian menangis dikamarnya. Hal ini terjadi sejak 6 bulan yang lalu klien menjadi korban
pemerkosaan. Keluarga mengatakan klien selalu merasa bahwa ada yang memperkosanya. Dari
hasil observasi perawat didapatkan data bahwa klien sering berlaku seolah-olah melepaskan diri
dari seseorang yang menyentuhnya.
Apakah masalah keperawatan utama pada klien tersebut?
A. Halusinasi Bau
B. Halusinasi Lihat
C. Halusinasi Raba
D. Halusinasi Dengar
E. Halusinasi Kinestetik