Anda di halaman 1dari 18

JAMBORE NASIONAL (JAMNAS) BELA NEGARA

PDRI 1948 - 1949


BELA NEGARA MOMENTUM KEBANGKITAN BANGSA
Ketika Presiden Soekarno dan Wakilnya Moh. Hatta

Sementara Wakil Presiden Mohd Hatta pun telah memerintahkan


sebelumnya melalui
WASIAT/PERINTAH (ORDER)
WAKIL PRESIDEN/MENTRERI PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA

serta setengah dari kabinet di tanggkap Belanda pada tanggal


19 Desember 1948,
perintah

agar

menjabat

sebagai

Pemerintah

sempat

Sjafruddin Prawiranegara yang


Menteri

kemakmuran

RI,

membuat
saat itu
mendirikan

pemerintah darurat di Bukittinggi, namun telegram itu tidak

Mungkin pemerintah republik di yogya dikepung dan tidak dapat


melakukan kewajibannya , tetapi persiapan telah di-adakan untuk
meneruskan pemerintah Republik Indonesia di sumetera. Apapun
yang terjadi dengan orang - orang pemerintah yang ada di Yogya,
perjuangan diteruskan.

pernah sampai karena gedung PTT di Yogyakarta keburu di


Wakil Presiden/Menteri Pertahanan
Republik Indonesia

duduki NICA. Mandat tersebut berisikan :


Kami, Presiden Republik Indonesia, memberitakan , bahwa
pada hari minggu tanggal 19 Desember 1948, jam 6 pagi
belanda telah mulai serangannya atas Ibu Kota Yogyakarta. Jika
dalam

keadaan

pemerintah

tidak

dapat

menjalan-kan

kewajibanya lagi, kami menugaskan kepada Mr. Sjafruddin


Prawiranegara, Mentri kemakmuran Republik Indonesia untuk
membentuk Pemerintah Darurat di Sumatera.
Yogyakarta, 19 Desember 1948
Presiden,
Soekarno

Wakil Presiden,
Moh. Hatta

NASIONALISME BELA NEGARA

Ttd
Muhammad Hatta
Namun atas insiatif lokal, Sjafruddin bersama pemerintah di
Sumetra Tengah telah mendirikan Pemerintah Darurat Republik Indonesia
(PDRI) di Bukittinggi. PDRI kemudian di resmikan di Halaban pada tanggal
22 Desember 1948.
Pemerintahan yang didukung oleh Panglima besar Jenderal
Sudirman ini berjalan secara darurat dan berpindah-pindah mulai dari
Halaban ke Riau,Teluk Kuantan, kiliran Jao, Sungai Dareh, Muara bungo
Abai Sangir, kemudian bermakas di Bidar Alam selama tiga setengah
bulan. Keesok harinya, 23 Desember 1948, masih di wilayah Halaban,
Sjafruddin Prawiranegara berpidato mengecam Belanda serta menegaskan
RI tidak bergantung kepada Soekarno-Hatta sekalipun keduanya sangat
berharga. Tidak ketinggalan, beliau menyeru semua angkatan perang

hal 1

Negara RI untuk terus bertempur dan menggempur Belanda

PDRI

mampu

mengendalikan

Negara

meski

dimana saja dan dengan apa saja. Sejak saat itu, PDRI

dilakukan dengan bergerilya dari satu tempat ke tempat lain.

muncul sebagai musuh nomor satu yang selalu di cari

Berbagai perlawanan dan diplomasi yang dilakukan PDRI inilah

Belanda. Tidak heran jika tokoh-tokoh PDRI terus bergerak

yang

sambil menyamar untuk menghindari kejaran dan serangan

dalam pergaulan Internasional. Menjelang pertengahan 1949,

Belanda.

propaganda PDRI mulai berhasil dengan munculnya sikap dunia

membuat

Belanda

semakin

terjepit

kedudukanya

Mereka tidak jarang harus tidur di hutan belukar,

internasional mengecam agresi militer Belanda. Sedangkan di

pinggiran sungai, serta kekurangan bahan makanan. Tidak

wilayah Indonesia, Belanda juga tidak pernah berhasil berkuasa

hanya itu, mereka juga menggotong radio dan berbagai

secara penuh.

perlengkapan propaganda lain untuk memberitahukan

PBB mendorong Belanda menghadapi RI di meja

dunia tentang ekistensi RI. Kondisi PDRI yang keluar masuk

Perundigan dengan memilih utusan Soekarno-Hatta yang

hutan itu mendorong Belanda memplesetkan PDRI dengan

ketika

pemerintahan dalam rimba Indonesia. Namun Eksistensi

menghasilkan perjanjian roem- rijien. Inisiatif pemimpin RI

PDRI yang berlokasi somewhere in the jungle di Sumatera

yang dalam pengawasan Belanda tentu membuat para TOKOH

Barat ini justru mampu mematahkan klaim Belanda yang

PDRI dan pejuang di lapangan kurang senang. Jenderal

menyatakan Indonesia sudah hancur menyusul

Soedirman misalnya, dia mengirimkan radiogram kepada

serangannya ke Yogjakarta.

Sjafruddin mempertanyakan kelayakan tahanan ke meja

itu

berstatus

sebagai

tawanan.

Perundingan

itu

perundingan.

PDRI 1948 - 1949 HEROIK ANAK BANGSA

hal 2

Ketika Jendral Spoor mengatakan bahwa Republik

Dalam sidang inilah Sjafruddin secara formal

Indonesia sudah tidak ada lagi, Sjafruddin berhasil

menyerahklan kembali mandatnya serta mengakhiri catatan

mengumandangkan ke dunia luar Republik masih ada,

heroik PDRI selama enam bulan

dengan didirikanya Pemerintahan Darurat Republik

elemen bangsa yang memungkiri kesuksesan PDRI dalam

Indonesia. Untuk mengantisipasi hasil Perundingan Roem-

menyambung kontinuitas RI, Namun heroisme PDRI itu

Roijen, diadakan musyawarah Besar di Sumpur Kudus.

dalam beberapa rezim terlihat hendak dikecilkan, bahkan

Pernyataan Roem-Roijen pun kemudian dirundingkan

dilupakan.

dengan Hasil Mubes PDRI di Sumpur Kudus 13-15 Mai


1949,

21 hari. Tidak satupun

Dalam pembelajaran secara formal di Indoensia


PDRI hampir tidak pernah disinggung kecuali hanya dalam

Selanjutnya di Desa Padang Jopang, Kabupaten 50

beberapa kalimat sehingga

sudah saatnya

Kota, Perundingan yang terjadi pada 6-8 Juli 1949 antara

memunculkan

untuk

Sjafruddin dengan sahabatnya M. Natsir dkk. Demi

konteksnya, termasuk masalah PDRI dan penghargaan

persatuan dan kesatuan, Sjafruddin menerima keputusan

beserta pengakuan pada Daerah Basis PDRI tersebut.

poitical will

pemerintah

meletakkan

sesuatu

dengan legowo. Hal ini terefleksikan dari Ucapan Sjafruddin


ketika menyerahkan mandat ( yang tidak pernah secara
resmi diterima) Pada tanggal 13 Juli 1949.
Dengan cara ini Sjafruddin telah memperlihatkan
makna etika kekuasaan (ethics of power) dalam kehidupan
politik yang nyata.

PDRI Tidak punya pendapat mengenai pernyataan Roem-Van Roijen,


tetapi Semua Akibat Ditanggung Bersama

hal 3

Karena disamping itu, Sjafruddin Prawiranegara tak dapat

Penyelengggaraan peringatan Hari Bela Negara


merupakan kesempatan yang sangat baik untuk

dipisahkan

dari

menghormati, mengenang dan menghargai jasa-jasa

negeri

semenjak

Sjafruddin Prawira Negara dan tokoh tokoh PDRI lainnya,

Sjafruddin

sekaligus memberikan pesan moral kepada kita semua

menteri kemakmuran, Presiden Direktur De Javasche Bank,

untuk meneladeni upaya dan ikhtiar Sjafruddin dkk dalam

dan

mempertahan kelangsungan Negara Republik Indonesia

peristiwa besar dalam sejarah ekonomi dan keuangan kita

dan berbakti kepada Nusa dan Bangsa.

yang melibatkan peran penting Sjafruddin prawiranegara.

ini,

pernah

gubernur

Ketika

Menurut Prof.DR. Jimly Asshidiqie,SH, secara

sejarah
awal

Republik

Indonesia.

sebagai

menteri

keuangan,

Indonesia.

menjabat

Setidaknya

menteri

keuangan,

Sjafruddin

bahwa Sjafruddin Prawiranegara selaku Ketua

uang

Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) antara

pelengkap

tanggal 19 Desember 1948 sampai dengan tanggal 13 Juli

Indonesia sebagai suatu bangsa yang merdeka. Penerbitan

1949 adalah Kepala Negara dan kepala pemerintah

mata uang Indonesia yang pertama setelah kemerdekaan

Republik Indonesia yang sah. Dalam system UUD 1945,

yaitu

Oeang

Republik

Indonesia (ORI)

kepala Negara dan kepala pemerintahan Republik

1946,

uang

tersebut

pernah

Indonesia itu tiada lain adalah Presiden Republik Indonesia

Nagari Ampalu wilayah Halaban Kabupaten limapuluh kota

persyaratan

alat

pencetus

dua

merupakan

sebagai

tokoh

ada

Hukum tidak perlu ada keraguan bagi kita untuk menyatakan

ORI

satu

perekonomian

berdirinya

menjabat

Bank

salah

perkembangan

pembayaran

utama

kedaulatan

dicetak

pembuatan
yang

sah

Negara

pada
dalam

mata
dan

Republik

30

Oktober
PDRI

di

sebagaimana mestinya.

Sjafruddin Perwiranegara menyebut dirinya Ketua PDRI,bukan Presiden PDRI, dalam hubungan ini,
Sjafruddin dengan jelas menunjukkan dirinya sebagai seorang yang tetap menghormati Presiden Sukarno dan Wakil Presiden Hatta,
PDRI hanya bersifat sementara, sampai kemenangan tercapai
Sementara itu Bung Hatta dalam bukunya Memoar tidak menyebut Mr. Syafruddin Prawiranegara sebagai ketua PDRI tetapi menyebutnya sebagai Presiden Darurat

hal 4

Pada kondisi saat ini, mengingatkan kita pada


kondisi pemberlakukan

kebijakan

moneter

Gunting

Mengingat perjuangan arti dan pengorbanan para suhada

Sjafruddin pada tanggal 10 maret 1950. Sjafruddin

pahlawan, Syafruddin Prawiranegara dkk, Serta pengorbanan

dihadapkan pada setidaknya tiga permasalahan besar yaitu

rakyat di daerah basis PDRI pada masa itu, dipandang perlu

tekanan inflasi yang

yang

melakukan kegiatan, aksi demo dan atensi dalam upaya

ditunjukan dengan semakin melambungnya harga barang-

mengobarkan semangat Nasionalisme dan sikap kenegarawan

barang kebutuhan, masih berlakunya uang merah atau

kepada generasi penerus bangsa.

mulai

uang NICA dan uang De


diterbitkanya

ORI

mengkhawatirkan

Javasche

sehingga jumlah

Bank
uang

pasca

Kegiatan dan aksi tersebut memberikan penghargaan dan

beredar

pengakuan kepada para pejuang, meluruskan sejarah dan

semakin meningkat, dan masih minimnya dana atau kas

meletakkan

secara

pemerintah.

infrastruktur

di

Sjafruddin

berhasil

mengeluarkan

kebijakan-

kebijakan yang dapat memuluskan rencana nasionalisasi


DJB diantaranya

melalui

program

pegawai DJB. Hal ini dilakukan karena

proporsional

daerah

basis

disamping
PDRI

membangun

sebagai

wujud

pengakuan dan penghargaan serta kopensasi bagi daerah


basis PDRI

Indonesianisasi
tenaga-tenaga

ahli khusunya di bidang perbankan sebagian besar adalah


orang-orang Belanda, sedangkan tenaga Indoensia pada
saat itu dikatakan tidak ada. Program Indonesiasi pegawai
DJB dilakukan melalui berbagai kegiatan pendidikan dan
pelatihan

operasionalisasi bank bagi warga Negara

Indonesia

Tainted by corruption and with a reputation for honesty, forthrightness and solid integrity.

hal 5

4.
Unsur Dasar Bela Negara adalah 1. Cinta Tanah Air,

mengetahui tentang Hari Bela Negara

2.Kesadaran Berbangsa & bernegara, 3. Yakin akan


Pancasila sebagai ideologi Negara, 4. Rela berkorban
untuk bangsa & Negara, 5.Memiliki kemampuan awal bela
negara. Oleh sebab itu rasanya sangat perlu dan wajib
hukumnya bagi kita semua untuk maksud dan tujuan ;
1.

5.

6.

rasa

kepedulian

kepada

Serta

dapat

memberikan

suatu

Tertanamnya nilai-nilai kepahlawanan dan bela

penghargaan bagi para tokoh-tokoh yang

Negara dalam bentuk semangat pantang

telah

peduli,

dalam

membina

memberikan

perhatian

kepada

perjuangan dan pengakuan PDRI 1948 -

serta memupuk rasa sportifitas.

1949.

Meningkatkan rasa persatuan dan kesatuan dalam


Menumbuh kembangkan rasa cinta bertanah air

berjasa

masyarakat, terutama para tokoh yang

dan Negara serta menjunjung tinggi rasa solidaritas

3.

Menunjukkan

sesama dengan kegiatan sosial.

menyerah, rela dan ikhlas berkorban bagi bangsa

2.

Dapatnya generasi muda untuk menggenal dan

7.

Dalam upaya transfer pemikiran, sejarah

dan peduli kepada sesama dan lingkungan.

makna tentang pentingnya dan perannya

Sebagai upaya untuk serta berperan aktif dalam

PDRI

memajukan bangsa dan negara, baik melalui

kepada generasi penerus bangsa.

daam

membela keutuhan NKRI

pendidikan, moral, sosial maupun peningkatan


kesejahteraan masyarakat diwilayah basis PDRI
1948 -1949 yang merupakan bahagian kopensasi
kawajiban pembangunan.
Jangan sampai kehilanggan objektifitas sekaipun terhadap orang yang tidak kita sukai
Mr. Sjafruddin Prawiranegara

hal 6

Semenjak

tahun 1980-an di beberapa daerah


Maksud dan Tujuan YPP PDRI 1948-1949 antara

Sumatera Barat selalu tumbuh dan berkembang kesadaran


akan kepedulian terhadap perjuangan Pemerintah Darurat

lain:

di

1. Menegakkan kebenaran dan pelurusan sejarah

Sumatera Tengah, Dengan berbagai macam kegiatan dan

perjuangan Bangsa serta meletakkan secara

aksi kemasyarakatan. Walaupun kegiatan tersebut belum

profesional.

Republik

Indonesia

yang

Notabene

berpusat

terkoordinir dengan baik namun kegiatan aksi tersebut

2. Diakuinya peran dan fungsi suatu pengorbanan,mata

selalu memperekat hubungan silaturrahmi antar sesama

rantai sejarah bangsa PDRI (Pemerintah Darurat

masyarakat dan rakyat daerah basis PDRI 1948-1949.

Republik Indonesia) 1948-1949, oleh pemerintah


Republik Indonesia dan segenap Rakyat Indonesia.

Berdasarkan keputusan pertemuan para pejuang,


pelaku sejarah dan para insan yang peduli se-Sumatera

3.

Diperhatikan dan diberikannya fasilitas, kompensasi

Barat yang diadakan di Kabupaten Lima Puluh Kota pada

dan atau santunan kepada daerah basis perjuangan

tanggal 15 Januari tahun 2000, mereka menyatakan

PDRI 1948-1949.

membentuk sebuah Yayasan Peduli Perjuangan

4.

Diperhatikan dan diberikannya penghargaan Negara

Pemerintah Darurat Republik Indonesia (YPP PDRI 1948-

kepada para pejuang suhada dan rakyat di daerah

1949) dan dapat terealisir dua tahun kemudian.

basis PDRI 1948-1949 dan atau kepada mereka yang

Untuk pertama kalinya ditetapkan dengan Akta


Notaris ELVITA ACHTAR, SH di Bukittinggi dalam akta No 01
tanggal 1 Juni 2002. Selanjutnya diadakan perubahan

telah turut serta berjuang selama perjuangan PDRI


1948-1949.
5. Mengayomi dan melaksanakan berbagai macam

Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Yayasan,

kegiatan dalam rangka mencapai tujuan diatas serta

yang selanjutnya ditetapkan dengan Akta Notaris MARLINA,

tujuan-tujuan lain sesuai dengan AD & ART Yayasan.

SH yang berkedudukan di Tanjung Pati Payakumbuh dalam


It's Real History Not Politic (Susilo Bambang Yudhoyono)

hal 7

Dalam rangka perjuangan pelurusan sejarah dan

Implementasi dari jawaban dan janji Presiden

meletakkan pada proposionalnya serta diakuinya peran,

tersebut ditindaklanjuti dengan beberapa seminar di Unand,

fungsi serta pengorbanan PDRI 1948-1949. Pengurus YPP

Jakarta dan UGM yang dimotori oleh Prof.Musliar

PDRI 1948-1949 difasilitasi oleh Gubernur Sumatera Barat

Kasim.dan St Zaili Asril Disamping itu YPP PDRI 1948-1949

(Gamawan Fauzi) untuk diterima oleh Presiden Susilo

terus

Bambang Yudhoyono disela-sela rapat pertemuan

diantaranya penulisan sejarah PDRI 1948-1949 dan

sejumlah Pejabat Pemerintah Indonesia dan Malaysia

pembuatan konsep Film dokumenter khususnya tentang

pada bulan Januari tahun 2006 di Istana Bung Hatta

perjuangan PDRI

Bukittinggi. Guna audiensi dan pemaparan tuntutan yang

Tengah). Mengusulkan

diperjuangkan oleh YPP PDRI 1948-1949 sekaitan dengan

Pemerintah sekaitan dengan pengakuan dan penghargaan

sejarah dan peran serta PDRI 1948-1949 sebagai

kepada daerah Basis PDRI 1948 - 1949.

berjuang

dengan

melakukan

1948-1948

beberapa

aksi,

(Api Revolusi Di Sumatera

berbagai

program

kepada

Alhamdulillah akhirnya pada tanggal 18 Desember

penyelamat negara.
Dari pemaparan Ketua Umum YPP PDRI 1948-

2006 di keluarkanlah Keputusn Presiden No.28 Tahun 2006

1949 Thamrin Manan, SH yang menjelaskan perjuangan

tentang Hari Bela Negara.Keputusan Presiden tersebut

dan peranan PDRI 1948-1949 sebagai mata rantai sejarah

diterima oleh Gubernur Sumatera Barat Gamawan Fauzi

bangsa

dari

pada waktu acara Hari Nusantara di Padang Sumatera

Indonesia It's Real History Not

Barat. Nama Hari PDRI tersebut diusulkan oleh Gamawan

Politic (Susilo Bambang Yudhoyono) dan beliau berjanji

Fauzi selaku pengurus Yayasan, sebagai HARI BELA

akan menindaklanjutinya.

NEGARA.

yang terlupakan.

Presiden Republik

Mendapat

jawaban

TELADAN PATRIOTRISME

hal 8

Dengan telah dilaksanakan berbagai kegiatan,


mulai dari Napak Tilas, Seminar Nasional, Bedah Buku,
Peringatan

abad

Mr

Perjuangan Kompensasi

Sjafrudin
ke

Prawiranegara,

daerah

basis

PDRI,

Lawatan Sejarah Nasional, Silaturahmi Tingkat Nasional


/Silatnas Peristiwa situjuah,

Pemberian

PDRI

Bela

Negara Award, Pembangunan Surau Safrudin Prawira


Negara, dan Untuk tahun 2013
bermaksud

melangsungkan

ini

YPP

serangkaian

PDRI
acara

Nasional yang bertemakan Jambore Nasional Bela


Negara

PDRI 1948-1949

bekerjasama dengan

Pemerintah, pemerintah daerah, Forum Bela Negara


pusat, dunia Usaha dan Instansi terkait.

Muahammad Hatta : Mr. Syafruddin Prawiranegara sebagai Ketua PDRI adalah Presiden darurat.

hal 9

PENASEHAT:
PEMBINA :
KETUA MPR RI
KETUA DPD RI
KETUA DPR RI
MENKO POLHUKAM
MENKO KESRA
MENTRI PERTAHANAN
MENTRI DALAM NEGRI
MENTRI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAAN
MENTRI KOMINFO
MENTRI SOSIAL
MENTRI PARIWISATA
GUBERNUR BANK INDONESIA
GUBERNUR SUMATERA BARAT
GUBERNUR DKI
GUBERNUR BANTEN
GUBERNUR DI.YOKYAKARTA
GUBERNUR JAMBI
GUBERNUR RIAU
GUBERNUR ACEH
GUBERNUR JAWA TIMUR
GUBERNUR JAWA BARAT
GUBERNUR SUMATERA SELATAN

1. A.M FATWA
2. MAHFUD MD
3. GAMAWAN FAUZI
4. FASLI DJALAL
5. MUSLIAR KASIM
6. TAUFIK ISMAIL
7. DJASRI MARIN
8. NASRUN SYAHRUN
9. YUSRIL IZA MAHENDRA
10. SYAFII MAARIF
11. FARID SYAFRUDIN PRAWIRANEGARA
12. AISYA SAFRUDIN PRAWIRANEGARA
13. FADLI ZON
14. EMMA YOHANA
15. ARWIN RASID
16. ANHAR GONGGONG
17. MIRMAN ANAS
18. ARDITYAWARMAN TAHA
19. WERI DARTA TAIFUR
20. HAMID HARIANTONI
21. SETIO HARNOWO
22. MARLIS RAHMAN

Jangan sampai kehilangan objektifitas sekaipun terhadap orang yang tidak kita sukai
Mr. Sjafruddin Prawiranegara

hal 10

PENGARAH;
1. IRWAN PRAYITNO
2. MUSLIM KASIM
3. ALIS MARAJO
4. ISMET AMZIS
5. REZA PALEPI
6. INDRA CATRI
7. MUZNI ZAKARIA
8. ADI GUNAWAN
9. YUSWIR ARIFIN
10. BAHARUDDIN
11. NURDIRMAN MUNIR
12. BENI UTAMA
13. MESTIKA ZED
14. GUSTI ANAN
15. NINA H LUBIS
16. ABD SAMAD
17 N. BEN YUZA
18. HN.St. PALINDI
19. SOLEH HIDAYAT
20. A.MUSTARI PIDE
21. HASRIL CANIAGO
22. MULYADI
23. St.ZAILI ASRIL
24. HARRI ICLAS MAJO SATI
25. SAFRUDIN KARIMI
26. TASLIM CANIAGO
27. AMRI DARWIS
28. ASLIM TAJUDIN
29. ANGGA RAHADIAN TIRTAWIJAYA
30. SITI AMINAH
31. HERMAN LOKOLLO
32. ROBBI E LUMANAUW
33. SYUFYARMA

PANITIA PELAKSANA:
KETUA UMUM
: WENDRA YUNALDI,SH.MH
KETUA HARIAN
: FERIZAL RIDWAN,S.SOS
KETUA I
: YUDILFAN HABIB
KETUA II
: FAJAR RILAH FESKY
KETUA III
: SEFINDRA JUTA,IR.MP
KETUA IV
: ILSON CONG,SE
KETUA V
: ISMARDI
KETUA VI
: Y.DT BGD TANPUTIAH
KETUA VII
: HAMDAN
KETUA VIII
: INDRA SAGO
SEKRETARIS UMUM
: RESMAN, DRS,MPd,MH
SEKRETARIS
: BUDI PERMANA,M.PAR
: RAHMAD SABINOL,S.Pd
: YOSE ADE YANTO,S.KOM
: MHD. HILMI DT MARAJO SATI
: YAPRIATI,S.Pd
: IRWANDI
: RIKIRIZALDI
: DEDI HATTA
: RAMSIS KURNIAWAN
: RUDI PRATAMA
BENDAHARA UMUM
: CHANDRAWITA,DRA,MM
BENDAHARA
: AIMAN.S.Pd
: MESRAWATI,S.Pd
: SUSI YANDRA.S.Sos
:BAMBANG NASRUL
PEMBANTU UMUM
: RILSON
: DEDIYAS
: ADLIS.SH
: EPI RASMIR
: ELDESON
: AMRIL B
: ASRUL

PDRI 1948 - 1949 KARYA UNTUK BANGSA, PENYELAMAT NEGARA

hal 11

1.

Penanggung Jawab Bidang Upacara/Parade:


RAHMADINOL,S.Pd - KRIS LA DEVA,S.Stp YONGKI FIRDAUS - ZUYU GIYANTO, SPt
2. Penanggung Jawab Bidang Pameran dan lomba :
YOPITERSA - MUFTIL WAHYUDI ,S .Stp ZULMAINAR - SATRIA DARMA, SH
3. Penanggung Jawab Bidang Publikasi dan Media
Massa;
ASPON DEDE,S,Si - PERISMON,S.KOM EDWAR - DALU AWARTA
4. Penanggung Jawab Bidang Seminar:
RONI M NUR,S.SOS,MM - M. RIZKI ADAM ,S.SiARIA GUSMAN.St - IYUD FITRA
5. Penanggung Jawab Bidang Perjunsami;
DODI SYAPUTRA,S.Si - PRIMA MAIFIRSON,S.Pd ALDI SAPUTRA - RAHMAN
6. Penanggung Jawab Bidang tempat dan Umum;
M. DT PANGULU KAYO - VIRMADONA,S.Sos ZULFENDI - DV. Dt. TAN MARAJO
7. Penanggung Jawab Bidang audiensi dan diskusi
tokoh;
NURCHALIS. A - ISMAN ,AP,MM WELFITRIANAS - PUTRA SATRIA FERI 8.
Penanggung jawab Bidang dokumentasi
&
penerbitan;
RENDRA TRISNADI,ST - AMFRAIZER,S.Ag SYAFRIANIS - JEFRI BULE MAGNO
9. Penanggung jawab Bidang kerjasama & Protokol ;
ALFIAN,S.STp.M,Si - FERY LESMANA R,S.Sos YUDORSON - AKENG
10. Penanggung jawab Bidang Kesekretariatan ;
IREREZA KURNIA,SH - AMRIAN INSANI,A,md SYAIFUL ADLI - IRFAN ANUNGERAH

SEKRETARIAT :
1.EDRI
2.NOVERI AULIA
3.BELLY SANDIKA PUTRI
4.IMELDA SURYANI,S.Pd
5.SYAFRIADI,S.PdI
6.ARIOS FEBRI RAHMATU.S.Pd.I
7.RINGGANIS
8.MARCONI
9.SALMAN ALFARISI
10.DEDI PUTRA
11. ADRISAL
12.EFIANTO
13.YASRUL DT RJ SIMARAJO
14.AFRI NOVRIADI
15.RAHMAD IHSAN RAMOSTA
16.ASRIZAL
17. MUHAMMAD FAJRI
18. KELFIN
19. ALHADI
20. MUHAMMAD SYUKRI
ANGGOTA KEPANITIAAN :
1. BUDI MULYA
2. ZUL HIKMI
3. BAMBANG ABDUL GANI
4. HELMI EWARDI
5. NASRUL RASID
6. BENI BALATAMON
7. BAYU FESKY
8. RAHMAN
9. GUSRI EFENDI
10. ILHAM YUSARDI

It's Real History Not Politic (Susilo Bambang Yudhoyono)

11. ERIZAL RAMLI


12. HAFNIZAL
13. YOSMIDAR
14. YETNEDA
15. ALHERI GUS NIJAR
16. MARTA SUHENDRA
17. YOGI SETIAWAN

hal 12

UMUM
- NP. GUSTI
- SUHIRMAN
- ISWANDI
- RUDI HARTONO
- ADRIANSYAH
- ASDI
- MARDILUS
- RIKI FRANSTEDI
- YOGI SANDRA AMEL
- YUSWARDI
- O.DT. PADUKO RAJO
- NASIRWAN
- EDERSON
- MISALAINI AMIR
- ASNITA
BIPERJUMSAMI :
Koordinator : ZULFENDI
APRISAL
SELVIANTI
EKA SAPUTRA
MULYADI
ACIAK
HERTATI
APRISAL
RIZKY
HIDAYAT
FAJRI
RIZAL
SRI WAHYUNI
IRFAN ANUGRAH
DASRIZAL
WAWAN
AFDAL ZIKRI
ICAP
ATRI
RIANIS ZALDI
SARASEHAN :
Koordinator : ISRINAL
Z.Dt.DAMUANSO
WAL ASRI
MASRIL

MASRIL
KARUNI
Dt.PADUKO RAJO LELO
SYAFRUDIN
EFRIYENI GUSTARI
AFRIANTO KURNIAWAN
BUDI ASMA PUTRA
JULIHARDI
DESWITA, S.Pd, M.Pd
RASNIDIS, S.Pd
SAUI SYAFRIL, S.Kom

PAMERAN PEMBANGUNAN :
Koordinator : IRMANIJAR, ST
DEL ASNI, S.Pd
Elfa Yezita, S.Pd
DEDI YAS
IJANG
ZULMAINAR
JONI INDRA PUTRA
HERLINA FITRI
IGIT SURYADI
SITI AISYAH
HESTI NOVITA SARI
LIZA OKTAVIA
NISINJAT
M. RIDWAN
SEMINAR NASIONAL
Koordinator : VIVI PUSPITA, S.Pd
ERWANTO, S.Pdi
SYAWALDIHANAFI, S.Sos. M.M
Drs. AGUS SALIM
DEDI PUTRA
PUTRA D VANDESTA
ZULHENDRI
RAMA SUCIANA
HEL
GIAN VINNO
WIRA FITRIA
ALFIN RAHMAT
INDAS
HENGKY
ARFEN
AMRIL DT.

AMRIL DT.
YALFIDA YANTI
NOFRIZUL
HARI MULYA
GILANG
TOMI

HIBURAN RAKYAT
Koordinator : GUSTI HENDRI
ROSITA, S.Pd
ASRIZAL
IVAN ADRIAN
RUDI
RIKI REFRIANTO
JHENNY
ALDO SAPUTRA
GITHA FRIANDINY
ROVI
SILVIA RACHMADIAN
CENDRA DEDI
HENDRI RIZAL
YOSEF HANAFI
FAHMI RADEN ISMAIL
AFRIZAL
IRMAN
BAKTI SOSIAL
Koordinator : METRIANO
ASENO
FAJRI
RIZAL
YUSFI
RUDI AMPAL
RIKI
ZAKARIA FITRA
SAPRIADI
JEFRI YANTO
SYAIFUL ADLI
ZULIADI
LAINIS
ANASRUL
ERMINAM

hal 13

BENTUK ACARA :
A. Perkemahaan Jumat Sabtu
Minggu (PERJUMSAMI)
B. Sarasehan & Anjang Sana
C. Pameran pembanguan
D. Seminar nasional/Orasi tokoh
E. Hiburan Rakyat
F. Bakti sosial
G. Festival/ panca lomba
1. Sajak PDRI & Lagu Perjuangan
2. Marching band/Drambend
3. Festifal Randai
4. Lomba melukis / mewarnai
5. Lomba Yasinan, Asmaulhusna

WAKTU DAN TEMPAT :


Hari Rabu 18 Desember s/d Senin 23
Desember Waktu : 09.00 Wib s/d 00.00 wib
Tempat : Pusat Proklamasi PDRI Wilayah Halaban
Kecamatan Lareh Sago Halaban Kabupaten 50
Kota. Provinsi Sumatera Barat.

PDRI 1948 - 1949 KARYA UNTUK BANGSA.

hal 14

SOLUSI PEMBIAYAAN

S
O
L
U
S
I
P
E
M
B
I
A
Y
A
A
N

Kegiatan JAMNAS BELA NEGARA PDRI 2013 ini tidak memakai


anggaran yang tersedia, melainkan pembiayaan melalui :
1.

Stand Pameran

2.

Sponsorship

3.

Partisipan

4.

Bantuan Pemerintah Pusat/Kementrian


Terkait/Pemerintah Daerah Di Basis PDRI

5.

BUMN/BUMD/ dan kerjasama lainnya.

PENGALANGAN DANA
1.

Audiensi dengan Pemerintah/DPD RI/Komisi III dan V

PUBLIKASI DAN PROMOSI :


1. Publikasi & Promosi Acara
a. Media Cetak : Harian Umum Nasional
b. Media Elektronik : TV
c. Media Luar Ruang: Pemasangan Baliho dan Spanduk
2. Publikasi Sponsorship;
a. Giat Banert
b. Mini Vertikal Baner
c. Buku Acara
d. Bacrop Panggung
e. Gapura
f. Sticker Bela Negara PDRI
g. T-Shirt
h. Baju kaos Peserta
I. Bahan bahan bakti sosial dan bantuan.

DPR-RI, Pemrintah Propinsi Sumbar, Riau, Jambi ,


Banten, dan Yokyakarta. Pemda Kab/Kota Se Sumbar.
2.

Mengunjungi para calon donator secara lansung


ataupun lewat surat untuk menyampaikan kesediaannya
untuk menjadi donator dalam penyelenggaraan kegiatan
ini.

3.

Pendistribusian proposal kepada para calon sponsor dan


peserta pameran

4.

Mengundang calon sponsor yang potensial.

5.

Penjualan stand kepada para peserta pameran.

6.

Penjualan Stiker

PROPIL PESERTA ( UTUSAN ) :


1. Perguruan Tinggi Se. Sumatera
2. Pemerintah Daerah se. Indonesia
3. SMA se. Sumbar
4. SMP se Sumbar
5. OKP/ LSM/Ormas/BPNK/Karang Taruna, Pramuka
6. Batalyon 131,
Batalyon 132, Batalyon 133 ,Denzipur 2,
Lantamal,Angkatan Udara.
7. RRI Se Indonesia
8. Bank Indonesia
9. Resimen Mahasiswa, KPA.
10. Nagari-nagari basis. Masyarakat Sejarahwan Indonesia
(Maksimal + 20.000 orang peserta.)

ANGGARAN KEGIATAN (TERLAMPIR)

API REVOLUSI DI SUMATERA TENGAH

hal 15

Sebagai Pertanggung jawaban semua kegiatan dan hasil yang dicapai serta untuk
mewujudkan accountability pada akhir kegiatan akan dibuatkan laporan secara khusus.

P
E
N
U
T
U
P

Diharapkan dukungan, atensi dan partisipasi semua pihak sehingga kegiatan ini
dapat terlaksana dengan baik dan sukses. atas bantuan, kerjasama serta atensi yang
diberikan diaturkan penghargaan yang tinggi dan terimakasih
Dibuat di
Pada Tanggal

: Pusat PDRI
: 17 Agustus 2013

hal 16

Sebagai pertanggung jawaban semua kegiatan dan hasil yang dicapai serta untuk meujudkan accountability pada akhir kegiatan
akan dibuatkan laporan secara khusus.
Diharapkan dukungan, atensi dan partisipasi semua pihak sehingga kegiatan ini dapat terlaksana dengan baik dan sukses,
atas batuan, kerjasama serta atensi yang diberikan diaturkan penghargaan yang tinggi dan terima kasih.
Di buat di
: Pusat PDRI
Pada Tanggal : 17 Agustus 2013
Panitia Penyelengara JAMNAS BELA NEGARA PDRI 1948 1949

FORUM BELA NEGARA


Ketua Umum

YAYASAN YPP-PDRI 1948-1949


Sekretaris Jendral

hal 17