Anda di halaman 1dari 3

NOTULEN RAPAT MUSYAWARAH MASYARAKAT DESA(MMD)

TINGKAT KECAMATAN

TANGGAL 15 DESEMBER 2016 PUKUL09.35

Peserta Rapat :
Bapak Camat yang diwakili oleh KASI Pembangunan
Kepala Puskesmas Banjar I beserta Staf
Bidan Desa dan Pustu
Perbekel di wilayah Kerja Puskesmas Banjar I
Ketua TP PKK Desa di Wilayah Kerja Puskesmas Banjar I
Kader Kesehatan di Wilayah Kerja Puskesmas Banjar I
Pukul 09.35 wita

Pembukaan oleh Bapak Camat Banjar yang diwakilioleh KASI Pembangunan tentang
MMD yang membahas masalah yang ada di masing-masing desa dan analisa pemecahan masalah
dari Survey Mawas Diri (SMD ) yang dilaksanakan pada tanggal 13-26 November di masing-
masing desa sehingga tercapai kesepakatan tentang pemecahan masalah.

Pukul 09.45 wita

Sambutan oleh Kepala Puskesmas Banjar I :Pemaparan tentang SMD dan yang
melaksanakan SMD adalah desa,dari hasil SMD akan diprioritaskan dan dipecahkan masalahnya
melalui MMD ( musren bang des),hasil dari MMD adalah merupakan suatu
kesepakatan.Pelayanan Puskesmas adalah berbasis kebutuhan masyarakat.

Pukul 09.55 wita

Penyampaian hasil SMD oleh dr Indri:

1. Hasil analisis SMD adalah Desa Siaga Aktif diantaranya:


Pelayanan Kesehatan Dasar
Pemberdayaan masyarakat melalui pengembangan UKBM
PHBS
2. Mengaktifkan Desa Siaga Aktif
Melaksanakan SMD oleh kader Desa Siaga sehingga kita mengetahui masalah-
masalah kesehatan yang ada di desa.
3. Hasil dan Prioritas masalah dari SMD :
Tempat sampah tidak tertutup ( 7 desa)
Pemilahan sampah organic dan anorganik (-) 8 desa
Pembuangan limbah kamar mandi sembarangan ( 6 desa)
Tidak ada pembuangan limbah dapur (4 desa)
Penggunaan garam yodium (-) 2 desa
Posyandu lansia tidak aktif 5 desa
Kebiasaan merokok masih tinggi 7 desa

Pukul 10.00 wita

Diskusi MMD :

A. Pemilahan sampah organic dan anorganik


Masukan kepala desa pedawa:
SOLUSI:
dilakukan sosialisasi ke masyarakat,
pengadaan jasa pengangkutan sampah
mencari studi banding ke cempagakerjasama dengan dinas pertanian
Masukan kepala desa cempaga :
SOLUSI:
Merubah pola pikir masyarakat tentang buang sampah dan pemilahan sampah
Menyediakan TPA kemudian dilakukan pemilahan sampah organic maupun
anorganik
Menyediakan armada untuk mengangkutan sampah
Diterapkan Perpes masalah sampah
Penganggaran untuk TPS
Masukan dari kepala desa tampekan :
SOLUSI:
Sosialisasi kepada masyarakat tentang pola hidup sehat dan bersih
Memberikan 2 plastik untuk sampah organic dan sampah anorganik yang diambil
setiap 2 minggu sekali
Masukan kepala desa banyuseri:
SOLUSI:
Pola mikir masyarakat yang harus berubah tentang PHBS
Penyediaan TPS
Bekerja sama dengan puskesmas tentang kegiatan sosialisasi masalah sampah

B. Garam Yodium

Masukan dari 2 desa yaitu dilakukan sosialisasi atau penyuluhan tentang manfaat garam
yodium, mengadakan sweeping ketiap warung untuk melakukan pengecekan pada garam
yang dijual.

C. Lansia
Masukan dari 5 desa yaitu dilakukannya kerjasama dengan puskesmas untuk melakukan
penyuluhan tentang posyandu lansia, mengaktifikan kembali kegiatan posyandu lansia di
tiap-tiap dusun, melakukan penganggaran untuk kegiatan posyandu lansia berupa paket
kesehatan.

KESEPAKATAN:

Untuk masalah Sampah, Kesling, Gayo, dan Lansia :

a. Penyuluhan/ sosialisasi ke masyarakat


b. Bekerjasama dengan puskesmas tentang PHBS
c. Penyediaan sampah tertutup
d. Penyusunan Perpes
e. Pembentukkan posyandu lansia
f. Membuat sumur resapan
g. Sosialisasi ke masing-masing dusun tentang SPAL

Pukul 11.25

Pemaparan program Lansia

Pukul 11.30 wita

Kesimpulan

1. Masalah kesehatan lingkungan pemecahannya: penyuluhan/ sosialisasi ke masyarakat,


bekerjasama dengan puskesmas, Perdes pemilihan sampah, pengadaan tempat sampah
tertutup
2. Pembuangan air limbah pemecahannya: penyuluhan tentang SPAL
3. GAYO pemecahannya: penyuluhan, monitoring penggunaan GAYO di sekolah dan
didusun
4. Posyandu Lansia: membentuk posyandu lansia, pelatihan kader posyandu lansia