Anda di halaman 1dari 30

PERANCANGAN TURBIN ANGIN TIPE HORIZONTAL 3

SUDU

Laporan ini disusun untuk memenuhi salah tugas mata kuliah OSE II

Disusun Oleh :
Aneira Ghaisani P 141711037
Armelinda Morina 141711038
Cepi Arifin 141711039

JURUSAN TEKNIK KONVERSI ENERGI


POLITEKNIK NEGERI BANDUNG
2017
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI .................................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................... I-1

I.1 Latar Belakang ................................................................................................. I-1


I.2 Rumusan Masalah ............................................................................................ I-1
I.3 Tujuan .............................................................................................................. I-2
I.4 Batasan Masalah .............................................................................................. I-2
I.5 Metodologi ....................................................................................................... I-2
I.6 Sistematika Penulisan ...................................................................................... I-2
BAB II LANDASAN TEORI .................................................................................. II-1

II.1 Energi Angin ...................................................................................................II-1


II.2 Karakteristik Angin ......................................................................................... II-2
II.3 Potensi Angin di Kota Bandung .....................................................................II-3
II.4 Turbin Angin ...................................................................................................II-3
II.4.1 Turbin Angin Sumbu Horizontal ............................................................. II-4
II.5 Elemen Mesin Pada Turbin Angin ..................................................................II-5
II.6 Teori Momentum Elementer Beltz ................................................................ II-6
II.7 Persamaan yang Digunakan ............................................................................ II-7
II.7.1 Pemilihan Diameter Sudu ........................................................................II-7
II.7.2 Penentuan Torsi ...................................................................................... II-8
II.7.3 Penentuan Daya Poros ............................................................................. II-8
BAB III METODE DAN PROSES PENYELESAIAN .......................................... III-1

III.1 Metode Penelitian ......................................................................................... III-1


III.2 Jenis Data ...................................................................................................... III-1
III.3 Tahapan Penelitian ........................................................................................ III-2
III.3.1 Tahap Pertama ...................................................................................... III-2
III.3.2 Tahap Ke-2 ............................................................................................ III-5
III.4 Pembuatan Alat ............................................................................................. III-6
III.4.1 Pembuatan dan Perhitungan Sudu ......................................................... III-6
III.4.2 Pembuatan Hub ..................................................................................... III-8
III.4.3 Tiang ...................................................................................................... III-9

ii
III.4.4 Spesifikasi Teknis Turbin Angin ........................................................... III-9
III.4.5 Bahan dan Alat Pembuatan Turbin ...................................................... III-10
BAB IV PEMBAHASAN DAN KESIMPULAN ................................................... IV-1

V.1 Pembahasan .................................................................................................. IV-1


V.2 Kesimpulan ................................................................................................... IV-3
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................iv

iii
BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang

Salah satu energi terbarukan yang berkembang pesat di dunia saat ini adalah
energi angin. Energi angin merupakan energi terbarukan yang sangat fleksibel. Indonesia
merupakan negara tropis yang memiliki potensi angin, namun sampai saat ini tenaga
angin masih jarang dimanfaatkan sebagai sumber energi. Energi angin sebenarnya dapat
dimanfaatkan untuk berbagai keperluan misalnya untuk pemompaan air untuk irigasi,
pembangkit listrik, pengering atau pencacah hasil panen, aerasi tambak ikan/udang,
pendingin ikan pada perahu-perahu nelayan dan lain-lain. Selain itu, pemanfaatan energi
angin dapat dilakukan baik di daerah landai maupun dataran tinggi, bahkan dapat di
terapkan di laut.
Salah satu jenis turbin angin yang umumnya digunakan adalah jenis turbin angin
sumbu horizontal. Turbin angin sumbu horizontal merupakan turbin angin yang memiliki
sumbu putar terletak sejajar dengan permukaan tanah, selain itu sumbu putar rotornya
selalu mengikuti arah angin. Layaknya seperti mesin pada umumnya, setiap turbin angin
memiliki nilai efisiensi yang berbeda beda dan hal ini ditentukan oleh bentuk sudu, sudut
sudu, bentuk ekor, material bahan pembuat turbin angin, bentuk transmisi, dan jumlah
sudu.
Dalam tugas ini, akan melakukan rancang bangun mengenai turbin angin sumbu
horizontal 3 sudu, yang nantinya akan dicari perbandingan nilai efisiensi turbin angin
yang berbentuk data daya keluaran, kemudian dari data daya keluaran tersebut akan
didapat nilai energi yang dihasilkan turbin angin.

I.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas dapat dirumuskan


masalah masalah yang akan dihadapi dalam tugas ini ini diantaranya adalah :
1. Potensi angin yang tersedia untuk daaerah Bandung.
2. Perhitungan dan proses perancangan turbin angin.
3. Cara menentukan kontruksi, material, dan proses pembuatan turbin angin sumbu
horizontal.
4. Mengidentifikasi kinerja turbin angin sumbu horizontal dengan 3 sudu.

I-1
I.3 Tujuan

Adapun Tujuan dari pelaksanaan tugas ini adalah :

1. Membuat turbin angin sumbu horizontal dengan 3 sudu untuk operasi pada
kecepatan angin rendah dan kontruksi sederhana.
2. Mengidentifikasi kinerja turbin angin sumbu horizontal dengan 3 sudu.

I.4 Batasan Masalah

Batasan masalah dalam pembuatan alat ini yaitu :


1. Pembuatan turbin angin sumbu horizontal dirancang dengan jumlah sudu
sebanyak 3 buah dengan daya poros yang direncanakan sebesar 20 Watt.
2. Turbin angin yang akan dibuat dirancang untuk dapat memenuhi kebutuhan rumah
tangga. Kecepatan angin yang diambil sebagai acuan minimumnya adalah 3 m/s.
3. Pembuatan turbin angin sumbu horizontal dirancang untuk dapat dijadikan
sebagai penggerak mula pompa torak.

I.5 Metodologi

Metodologi yang akan dilakukan penulis untuk pembuatan tugas ini ini, yaitu :
Studi Literatur
Studi literatur dilakukan dengan cara mencari informasi-informasi yang
berhubungan dengan turbin angin tipe horizontal dan pembuatannya dengan cara
mempelajari materi-materi dari buku-buku, mengunjungi situs internet, dan mengunjungi
lembaga-lembaga atau pihak-pihak yang berhubungan dengan bidang tersebut.

Diskusi
Melakukan tanya jawab dan diskusi dengan dosen pengajar yang berkaitan
dengan penyusunan tugas ini yaitu pembuatan turbin angin tipe horizontal dengan 3 sudu
turbin.

I.6 Sistematika Penulisan


Penyusunan tugas ini disusun dengan struktur yang terarah. Adapun sistematika
penulisan dibuat dengan urutan sebagai berikut :

I-2
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini berisi tentang latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan, batasan
masalah, dan metodologi. Bab ini ditutup dengan pembahasan tentang sistematika
penulisan yang digunakan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI


Bab ini mengenai teori dasar turbin angin yang berisikan konsep dasar angin, teori
yang di gunakan dalam pembuatan turbin angin dan persamaan persamaan yang akan
digunakan sebagai penunjang dalam pembuatan alat.

BAB III METODOLOGI DAN PROSES PERANCANGAN


Bab ini berisikan perancagan turbin angin, data komponen dan langkah-langkah
pembuatan alat hingga selesai dengan kondisi yang diinginkan.

BAB IV PENGUJIAN DAN ANALISA DATA


Bab ini berisi tentang langkah-langkah pengujian yang dilakukan terhadap alat, data
data yang diperoleh saat pengujian, pengolahan data dan analisa hasil pengujian,
perhitungan koefisien daya turbin angin.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN


Bab ini berisikan kesimpulan dari hasil pengujian dan evaluasi yang telah dilakukan
serta memberikan saran-saran yang mengarah kepada hasil yang lebih baik.

DAFTAR PUSTAKA

I-3
BAB II
LANDASAN TEORI

Energi Angin
Angin merupakan udara yang bergerak disebabkan adanya perbedaan tekanan
udara. Udara akan mengalir dari daerah bertekanan tinggi ke daerah bertekanan lebih
rendah. Perbedaan tekanan udara disebabkan oleh perbedaan suhu udara akibat
pemanasan atmosfir yang tidak merata oleh sinar matahari. Daerah yang banyak terkena
paparan sinar matahari akan memiliki temperatur yang lebih tinggi daripada daerah yang
sedikit terkena paparan sinar matahari. Menurut hukum gas ideal, temperatur berbanding
terbalik dengan tekanan, dimana temperatur yang tinggi akan memiliki tekanan yang
rendah, sedangkan temperatur yang rendah akan memiliki tekanan yang tinggi.
Energi angin merupakan energi terbarukan yang sangat fleksibel. Energi angin
dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan misalnya pemompaan air untuk irigasi,
pembangkitan listrik, pengeringan atau pencacah hasil panen, pendingin ikan pada
perahu-perahu nelayan dan lain-lain. Selain itu, pemanfaatan energi angin dapat
dilakukan di mana-mana, baik di daerah landai maupun dataran tinggi, bahkan dapat
diterapkan di laut.
Pemanfaatan energi angin selain dapat mengurangi ketergantungan terhadap
energi fosil, diharapkan juga dapat meningkatkan produktifitas masyarakat pertanian.
Walaupun pemanfaatan energi angin dapat dilakukan dimana saja, daerah-daerah yang
memiliki potensi energi angin ini lebih kompetitif dibandingkan dengan energi alternatif
lainnya. Oleh karena itu studi potensi pemanfaatan energi angin ini sangat tepat dilakukan
guna mengidentifikasi daerah-daerah berpotensi. Udara yang memiliki massa (m) dan
kecepatan (v) akan menghasilkan energi kinetik sebesar:

Dimana:
E = energi kinetik (joule)
M = massa udara (kg)
v = kecepatan angin (m/s)

II-1
II-2

Volume udara per satuan waktu (debit) yang bergerak dengan kecepatan v dan
melewati daerah seluas A adalah:

Massa udara (M) yang bergerak dalam satuan waktu dengan kerapatan () , yaitu:

Dimana:
M = massa Udara (kg)
V = volume udara (debit)
= densitas udara ( =1,225 kg/m3)
A = luas penampang turbin (m2)
Sehingga energi kinetik angin yang berhembus dalam satuan waktu (daya angin) adalah:

Dimana:

Pa = daya angin (watt)


= densitas udara ( = 1,225 kg/m3)
A = luas penampang turbin (m2)
v = kecepatan udara (m/s)
Cp = konstanta turbin angin (0,592)

Karakteristik Angin

Letak geografis Indonesia sebagai negara tropis yang berada di garis


khatulistiwa menyebabkan karakteristik angin di Indonesia sangat berbeda dengan
karakteristik angin di negara-negara maju yang sudah banyak memanfaatkan tenaga angin
sebagai pemasok energi listrik alternatifnya. Beberapa karakteristik angin di Indonesia,
antara lain :
1. Arah angin yang sering berubah-ubah.
2. Sering terjadi turbulensi.
3. Kecepatan rata-rata angin yang relatif rendah.
II-3

4. Kecepatan bertambah terhadap ketinggian (energi sebanding dengan pangkat tiga


kecepatan).
5. Potensi aktual ditentukan oleh distribusi kecepatan angin (topografi) lokasi.

Potensi Angin di Kota Bandung

Gambar II-1 Perkiraan Angin di Indonesia


(Sumber : bmkg.go.id)
Berdasarkan sumber BMKG bahwa angin bergerak dari arah timur menuju arah
barat daya di wilayah Bandung memiliki kecepatan angin 15 knot atau setara dengan 7,72
m/s untuk kondisi maksimum.

Turbin Angin

Turbin angin adalah kincir angin yang digunakan untuk menggerakkan generator
sebagai pembangkit tenaga listrik. Turbin angin lebih banyak digunakan untuk
mengakomodasi kebutuhan listrik masyarakat, dengan adanya prinsip konversi energi dan
menggunakan sumber daya alam yang dapat dipengaruhi oleh angin.
II-4

Gambar II.2 Turbin Angin

Perhitungan daya yang dapat dihasilkan oleh sebuah turbin angin dengan diameter
kipas R adalah:

Dimana:
P = daya (watt)
= kerapatan angin pada waktu tertentu
V = kecepatan angin pada waktu tertentu
R = diameter kipas turbin angin

II.4.1 Turbin Angin Sumbu Horizontal

Turbin angin sumbu horizontal ialah jenis turbin angin yang paling banyak digunakan.
Turbin ini terdiri dari sebuah menara yang di puncaknya terdapat rangka dan sudu yang
berfungsi sebagai rotor yang menghadap atau membelakangi arah angin.
Dilihat dari jumlah sudu, turbin angin sumbu horizontal terbagi menjadi:
1. Turbin angin satu sudu (single blade)
2. Turbin angin dua sudu (double blade)
II-5

3. Turbin angin tiga sudu (three blade)


4. Turbin angin banyak sudu (multi blade)

1 2 3 4
Gambar II-2 Jenis turbin angin berdasarkan jumlah sudu
(Sumber: Sathyajith Mathew , hal 17)

Turbin angin sumbu horizontal dibedakan juga terhadap datangnya arah angin terhadap
rotor turbin, yaitu :
1. Upwind, apabila turbin angin diletakan mengahadap arah angin (upwind
memiliki rotor yang menghadap arah datangnya angin.
2. Downwind, apabila turbin angin diposisikan membelakangi arah angin

Gambar II-3 TASH Upwind dan Downwind


(Sumber : Eric Hau, 2006)

Elemen Mesin Pada Turbin Angin


1. Poros
Poros merupakan salah satu bagian terpenting dari setiap mesin, begitu juga pada
turbin angin berfungsi untuk meneruskan bersama-sama dengan putaran atau yang
sering disebut transmisi.
Macam-macam poros menurut pembebanannya :
II-6

Poros transmisi
Spindel
Gandar
2. Pasak
Pasak adalah suatu elemen mesin yang dipakai untuk menetapkan bagian-bagian
mesin seperti roda gigi, spoket, kopling, puil, dan lain lain pada poros. Momen
diteruskan dari poros ke naf atau dari naf ke poros.
3. Bantalan / Bearing
Bantalan atau bearing adalah roda mesin yang mempunyai poros bereban
sehingga putaran atau gerakan bolak baliknya dapat berlangsung secara halus,
aman, dan panjang umurnya. Bantalan harus cukup kokoh untuk memungkinkan
poros serta elemen lainnya bekerja dengan baik. Jika bantalan tidak berfungsi
dengan baik maka prestasi seluruh sistem akan menurun atau tidak dapat bekerja
sebagaimana mestinya.
4. Generator
Generator adalah sebuah perangkat yang dapat menghasilkan sumber listrik dari
energi mekanik. Jadi generator listrik mengubah energi mekanik menjadi energi
listrik. Energi listrik yang dihasilkan dari generator ini dapat di peroleh karena
memakai sistem induksi elektromagnetik

Teori Momentum Elementer Beltz

Turbin angin yang di asumsikan oleh Beltz adalah turbin angin yang ideal yaitu turbin
angin yang tidak mempunyai poros dan mempunyai jumlah sudu yang tak terbatas tapi
tidak menimbulkan gaya hambat (Drag Force) pada angin yang melaluinya. Beltz
mengasumsikan kecepatan udara yang melewati rotor dianggap bergerak secara aksial.
Energi mekanik yang dihasilkan turbin angin besarnya akan sama dengan energi kinetik
angin sebelum melewati turbin angin dikurangi dengan energi kinetik angin sesudah
melewati turbiin angin. Jika angin yang melewati turbin angin dianggap inkompresible,
maka menurut hukum kontinuitas dapat ditulis:

1 1 = 2 2...................................................................... (2.6)
II-7

Gambar II-4 Kondisi aliran udara akibat ekstraksi energi mekanik dari aliran udara
bebas sesuai dengan teori Betlz.
(Sumber : Eric Hau, 2006)

Energi kinetik dari massa udara sebesar m yang bergerak pada kecepatan v dinyatakan
sebagai :
1
= 2 ............................................................................... ......(2.7)
2

Dengan menganggap udara melalui luas penampang A pada waktu tertentu, maka laju
aliran udara tersebut menjadi
= . .......................................................................................... (2.8)

Dan bila kerapatan udara adalah , maka laju aliran massa udara adalah

= . . ...................................................................................... (2.9)

Dari persamaan-persamaan di atas didapat ekspresi daya angin seperti berikut :

1
= . . 3 . ............................................................................. (2.10)
2

II.7 Persamaan yang Digunakan

Persamaan yang digunakan untuk menjadi acuan dalam proses perancangan dan
perhitungan sehingga didapatkan data yang digunakan untuk analisa. Adapun persamaan
persamaan yang digunakan yaitu :

II.7.1 Pemilihan Diameter Sudu

Diameter sudu yang dipilih berkaitan dengan besar luaran daya yang diperlukan.
Pemilihan diameter sudu ini, berdasarkan daya yang dibutuhkan dengan pedoman nilai
Cp = 0,3 -0,4 untuk turbin modern yang mempunyai sudu sebanyak 3 buah. (Piggott
Hugh, 2005).
II-8


= 3 ................................................................................... (2.12)
. . .
2 4

Dimana :

P = daya poros yang diinginkan (Watt)

Cp = koefisien daya

= massa jenis udara (/3 )

= kecepatan udara (m/s)

Selain luaran daya, kecepatan angin mula juga menjadi pertimbangan pemilihan diameter
sudu. Semakin besar diameter sudu, maka kecepatan angin minimal yang diperlukan
untuk memutar rotor menjadi lebih kecil.
Pemilihan jumlah sudu berkaitan dengan rasio kecepatan ujung (tip speed ratio) yang
diinginkan dan juga aspek keindahan. Jumlah sudu yang banyak akan menghasilkan tip
speed ratio yang kecil. Sedangkan jumlah sudu yang lebih sedikit akan menghasilkan tip
speed ratio yang besar.

II.7.2 Penentuan Torsi

Besarnya torsi dapat dihitung sebagai berikut :

= ................................................................................. (2.16)

= ......................................................................... (2.17)

Dimana :

F = gaya (N)

m = massa (kg)

g = gravitasi (/ 2 )

T = torsi (Nm)

II.7.3 Penentuan Daya Poros

Besarnya daya poros dapat dihitung sebagai berikut :


II-9

= ..................................................................................... (2.18)

2
=
60

Dimana :

P = daya Poros (Watt)

= kecepatan sudut (rad/s)

T = torsi (Nm)
BAB III
METODE DAN PROSES PENYELESAIAN

Metode Penelitian

Penelitian turbin angin tipe poros horizontal ini menggunakan pendekatan


kuantitatip. Dalam pelaksanaan penelitian ini sebagian besar data belum ada (dalam arti
perlu untuk sengaja ditimbulkan), dan untuk itu peneliti perlu membuat alat sebagai
media membangun data, maka penelitian ini berbentuk penelitian aksperimen.

Jenis Data

Data yang digunakan dalam penelitian ini seluruh data berupa data primer. Pada
penelitian ini terdapat empat macam data primer, data primer yang pertama berupa
kecepatan angin. Alat yang digunakan untuk memperoleh kecepatan angin ini adalah
anemometer. Sedangkan metode yang digunakan untuk memperoleh kecepatan angin
adalah metode pengukuran dengan teknik mengukur langsung (direct measure) dengan
meletakan anemometer terhdap arah datangnya angin.
Data primer yang kedua adalah putaran poros turbin. Alat yang digunakan untuk
memperoleh putaran poros turbin ini adalah tachometer. Teknik pengukuran putaran
poros ini dengan meletakan sinar infra merah tachometer tepat di poros turbin yang
sedang berputar.
Data primer yang ketiga adalah torsi. Alat yang digunakan untuk memperoleh
torsi adalah neraca. Sedangkan teknik pengukurannya dengan memakai prinsip neraca
pegas, dengan cara dilingkarkannya tali pada poros turbin ketika poros sedang berputar
yang kedua ujung tali diberi beban, dengan dua jenis beban yaitu beban tetap dan beban
yang dapat berubah (ditarik). Beban yang dapat berubah (ditarik) adalah timbangan
pegas. Gaya gesek yang timbul ketika rotor di beri beban merupakan gaya yang
digunakan sebagai perhitungan torsi.
Data primer ke-empat yang diperlukan dalam penelitian ini adalah temperatur
lingkungan sekitar. Penelitian temperatur lingkungan dimaksudkan untuk mendapatkan
masa jenis udara. Alat yang digunakan untuk mengukur temperatur adalah termometer.

III-1
III-2

Tahapan Penelitian

Untuk dapat membuat alat sebagai media membangun data, maka dalam
penelitian eksperimental ini dibuat diagram blok secara umum sebagai proses tahapan
dalam pembuatan alat yang nantinya mendapatkan data. Metodologi pembuatan turbin
angin tipe poros horizontal 3 sudu untuk pembangkitan listrik dapat dilihat pada Gambar
III.1 di bawah ini

Gambar III.1 Diagram blok pembuatan turbin angin

Dari Gambar III.1 diatas dapat dilihat bahwa penelitian eksperimental ini terdiri
dari dua tahap. Tahap yang pertama berupa pembuatan turbin dan tahap kedua berupa
pengujian turbin.

III.3.1 Tahap Pertama


Tahap pertama pada penelitian ekperimental ini berupa pembuatan turbin, dimana
tahap ini berisi proses awal bagaimana turbin tersebut akan dibuat sampai turbin selesai
dibuat. Untuk lebih jelas penelitian eksperimental tahap pertama dapat dilihat pada
Gambar III.2 berikut ini
III-3

Gambar III.2 Tahap pertama


Pada Gambar III.2 di atas dapat dilihat bahwa tahap pembuatan alat terdiri dari tiga
tahap yaitu studi literatur, desain alat dan pembuatan alat. Untuk lebih jelasnya dapat
dilihat pada bahasan dibawah ini.

Studi Literatur
Studi literatur merupakan sebuah penelitian untuk mendapatkan gambaran secara
menyeluruh tentang apa yang sudah dikerjakan dan bagaimana mengerjakannya. Studi
literatur pada penelitian eksperimental ini (pembuatan turbin angin) diantaranya kegiatan
bimbingan dalam arti melakukan bimbingan dengan pembimbing mengenai segala
macam tugas ini yang akan dibuat. Kemudian mempelajari jurnal turbin angin orang lain
sehingga dapat menambah ilmu lagi. Dan yang terakhir mencari referensi dari internet
atau buku orang lain.

Perencanaan Alat
Secara garis besar, pembuatan tugas ini adalah Pembangkit Listrik Tenaga Bayu
(PLTB), namun penulis hanya membuat turbin angin saja. Secara garis besar turbin angin
tipe poros horisontal dapat dilihat pada Gambar III.3 berikut ini.
III-4

Gambar III.3 Turbin angin tipe poros horizontal


Pada penelitian ini, prototype turbin angin tipe poros horizontal dibuat oleh satu
team, dimana pembuatan turbin angin sebagai pengkonversi energi angin menjadi energi
mekanik di buat oleh penulis, kemudian generator sebagai pengkonversi energi listrik di
buat oleh depi dan untuk baterai control unit dibuat oleh lydia. Untuk memahami lebih
jelas setiap komponen pada prototype turbin angin dapat dilihat pada keterangan dibawah
ini.
Keterangan umum dari alat penghasil listrik adalah sebagai berikut :

1. Sudu berfungsi sebagai penangkap energi potensial yang terdapat pada angin.
Panjang sudu yang dibuat untuk turbin angin ini sebesar 1,2 meter dengan bahan
sudu dari resin.
2. Hub berfungsi untuk memegang sudu pada tempatnya dan menghubungkan
dengan poros utama yang ada di belakangnya.
3. Bearing berfungsi sebagai bantalan poros turbin maupun sebagai tumpuan pada
poros turbin agar dapat berputar dengan baik.
4. Poros turbin merupakan batang yang menopang sudu dan komponen turbin angin
lainnya, pada turbin angin ini poros turbin dibuat secara horizontal.
III-5

5. Generator untuk mengubah energi mekanik berupa putaran poros turbin menjadi
energi listrik.

6. Tiang berfungsi untuk penyangga keseluruhan mekanisme yang ada diatasnya.

7. Rectifier berfungsi sebagai penyearah (dari ac ke dc).

8. Controller berfungsi sebagai pengontrol apabila baterai kelebihan arus, maka


controller langsung memutuskan arus agar tidak terjadi arus berlebih dan agar
baterai tidak rusak.
9. Baterai yang digunakan mempunyai tegangan 12 volt dan arus 45 Ah.

III.3.2 Tahap Ke-2


Tahap kedua berupa pengujian turbin angin tipe poros horizontal, dimana terbagi
menjadi dua pengujian. pengujian pertama berupa tanpa beban, sedangkan pengujian
kedua dengan beban (generator). Untuk dapat melihat secara jelas, maka diagram blok
pengujian dapat dilihat pada Gambar III.4 berikut ini.

Gambar III.4 Diagram blok pengujian turbin angin


III-6

Dari Gambar III.4 di atas dapat dilihat bahwa pengujian turbin angin tipe poros
horizontal ini terdiri dari dua pengujian yaitu pengujian tanpa beban dan dengan beban,
masing masing melakukan pengujian berupa energi primer . Data yang didapat dari hasil
pengujian energi primer adalah kecepatan angin, putaran poros dan torsi. Sedangkan
untuk energi sekunder hasil data pengujian berupa masa jenis udara. Adapun penjelasan
mengenai alat ukur yang digunakan pada saat pengujian turbin angin dan teknik
pengukurannya akan dibahas pada subab berikut ini.

Pembuatan Alat

Dalam penelitian eksperimental ini, peneliti perlu membuat alat sebagai media
membangun data, oleh sebab itu alat yang dibuat berupa turbin angin saja (meliputi sudu
turbin, hub, ekor, dan tower). Gambar turbin angin tipe poros horizontal yang dibuat dapat
dilihat pada Gambar III.5 berikut ini

Gambar III.5 Bentuk turbin angin yang dibuat tampak depan


Turbin angin tipe poros horizontal 3 sudu ini akan digunakan untuk keperluan
listrik (elektrikal). Diameter pada turbin ini sebesar 2,4 meter dengan bahan sudu dari
resin. Tahap pada pembuatan turbin angin tipe poros horizontal secara jelas dapat dilihat
pada bahasan berikut ini.

III.4.1 Pembuatan dan Perhitungan Sudu


Dalam pembuatan sudu, harus diketahui terlebih dahulu ukuran sudu yang akan
dibuat. Dalam menghitung diameter rotor, parameter yang harus diketahui dan
III-7

dibutuhkan diantaranya kecepatan angin (m/s), kerapatan udara (kg/m), coefficient of


performance (Cp), daya poros maksimum yang ingin dicapai dan airfoil yang akan
digunakan (Piggott Hugh, 2005). Diameter rotor dapat dihitung sebagai berikut:
a. Daya Poros maksimum yang ingin dicapai : 125 Watt

b. Jumlah blade yang diinginkan 3 buah, maka tip speed ratio didapat dari tabel 3.2
di bawah ini :

Tabel III.1 Pemilihan tip speed ratio (WAM Jansen, 1986)


tip speed ratio Jumlah Blade
1 6-20
2 4-12
3 3-6
4 2-4

5-8 2-3
8-15 1-2

Dari tabel diatas untuk jumlah blade 3 tip speed rationya sekitar 5-8, maka dipilih
5
c. Setelah tip speed rationya di dapat = 5 dan Jumlah Blade = 3 Maka Cp maks
diperoleh dengan melihat grafik. Grafik dapat dilihat pada Gambar III.6 di bawah
ini

Gambar III.6 Cp terhadap tip speed ratio


III-8

(Sumber : W.A.M Jansen, 1986)

Dari tabel diatas didapat Cp maks sebesar 0,48


Maka Cp = 0,8 x Cp maks = 0,8 x 0,48 = 0,384

d. Maka Diameter rotor didapat :

, maka R = 1,2

Untuk menentukan panjang chord, sudu dibagi menjadi enam stasiun


(segmen) terlebih dahulu, kemudian dengan menggunkan rumus yang terdapat pada
2.17 maka didapatkan geometri sudu turbin anginnya. Geometri sudu turbin angin
dapat dilihat pada Tabel III.2

Tabel III.2 Geometri Sudu


Stasion - 1 2 3 4 5 6 (tip)
Jari-Jari relatif
r/R 20 40 60 80 100 120
(cm)
Panjang Chord
c/R 15 12 10 8 7 6
(cm)

Geometri sudu turbin angin dapat dilihat pada Gambar III.7 di bawah ini

Gambar III.7 Sudu turbin angin

III.4.2 Pembuatan Hub


Hub adalah bagian tempat menempelnya tiga buah sudu dengan posisi sudut yang
merata. Hub dibuat dari pelat besi berbentuk segitiga sama sisi dengan ukuran sisi
III-9

masing-masing sebesar 48,48 cm dan tebal 2 mm. Desain sudu dapat dilihat pada Gambar
III.8 berikut ini.

48 ,24 Cm 48 ,48 Cm

48,48 Cm

Gambar III.8 Hub

Pada pertengahan pengerjaan turbin, di beri tahu oleh salah satu dosen lab. bawah,
bahwa jika hub yang di gunakan segitiga maka kemungkinan pada saat turbin berputar
sudu akan kena dengan sisi hub yang runcing, oleh sebab itu untuk mencegah hal tersebut,
maka hub yang sudah di potong segitiga di buat lagi menjadi segi enam, dalam ukuran
yang sama.

III.4.3 Tiang
Tiang penyanggah berfungsi untuk menahan beban yang terjadipada turbin angin.
Beban yang terjadi pada turbin angin adalah beban total dari berat-berat komponen turbin
angin dan beban karena adanya gaya yang ditimbulkan oleh angin. karena beban yang
diterima tiang sangat besar, maka material yang digunakan harus berasal dari baja.
Panjang tiang penyanggah yang digunakan pada tugas ini sebesar 2 meter.

III.4.4 Spesifikasi Teknis Turbin Angin


Spesifikasi Teknis turbin angin tipe poros horizontal yang dibuat dapat dilihat pada
Tabel III.3 berikut ini :
Tabel III.3 Spesifikasi teknis turbin angin
Sudu
Jumlah Sudu 3 Buah
Bentuk Airfoil NACA 4412
Panjang Chord Max 15 cm
III-10

Panjang Chord Min 6 cm


Panjang Sudu 120 cm
Bahan Sudu Komposit
Ekor
Bahan Plat Besi
Tebal Bahan 1 mm
Bentuk Sirip
Panjang 40 cm
Lebar 20 cm
Menara Penyangga
Bentuk Menara
Tinggi 2 Meter
Bahan Besi

III.4.5 Bahan dan Alat Pembuatan Turbin


Bahan yang digunakan dalam pembuatan turbin diantaranya :

1. Kayu Albasiah

2. Resin

3. Fiberglass

4. Wax

5. Calcium Carbonat

6. Mur dan Baut

7. Katalis

8. Plat besi

9. Pipa Besi

Alat yang digunakan pada pembuatan turbin angin adalah :

1. Gergaji kayu dan besi


III-11

2. Cutting

3. Penitik

4. Penanda

5. Busur

6. Las

7. Bor Tangan

8. Palu
BAB IV
PEMBAHASAN DAN KESIMPULAN

V.1 Pembahasan

Pada Tugas kali ini kelompok kami merancang Turbin angin dengan sumbu
horizontal, dimana turbin angin ini merupakan turbin angin yang memiliki sumbu putar
terletak sejajar dengan permukaan tanah, selain itu sumbu putar rotornya selalu searah
dengan arah angin. Konsep turbin axial kali ini adalah menyerupai baling-baling yang
menangkap energi angin dan mengubahnya menjadi energi gerak poros dengan
spesifikasi sebagai berikut :

Dik:

D = 132 cm = 1,32 m

Ttiang = 97 cm

V = 3m/s

udara = 1,225 kg/m3

Daya Turbin

1 1
= . . 3 . = 2 x 1,225 x 3,14 x 0,662 x 33
2

= 22,631 Watt

Debit Angin
Q = V.A

= 3x 3,14 x 0,66
= 6,22 m3/s

IV-1
IV-2

Pembuatan desain turbin angin aksial kali ini menggunakan sumbu sebanyak tiga
buah, penggunaan sumbu tiga buah berdasarkan pertimbangan untuk mendapatkan
koefisien daya yang tinggi serta tip speed ratio yang tinggi. Ketika menggunakan sumbu
yang banyak maka akan mengurangi tip speed ratio dari turbin tersebut sehingga dapat
mempengaruhi gaya torsi pada turbin tersebut. Apabila menggunakan blade yang sedikit
akan menghasilkan tip speed ratio namun memerlukan kecepatan angin yang tinggi untuk
menggerakan turbin dengan jumlah blade yang sedikit

Faktor lain yang dipertimbangkan agar bisa mempengaruhi kecepatan rotasi turbin
angin yaitu luas atau bentuk dari sudu tersebut. Karena apabila sumbu yang digunakan
terlalu luas maka akan mengurangi nilai tip speed ratio sesuai dengan persamaan


((12).(12))(12)
4
CP = = 1
(1.1)
2

Besarnya nilai tip speed ratio berbanding terbalik dengan luas permukaan. Bentuk
sudu yang ideal ialah melengkung pada bagian belakang dan runcing pada bagian depan
seperti pada pesawat terbang. Apabila bagian ujung bentuknya melengkung maka akan
mengurangi gaya drag yang arahnya tegak lurus dengan kecepatan angin, sedangkan luas
penampang sumbu akan berpengaruh seberapa banyak angin yang mengenai sumbu
tersebut dan menghasilkan gaya lift yang besar, semakin besar gaya lift maka
perancangan turbin tersebut akan semakin baik.faktor yang lain ialah pemsang sudut
sumbu, penelitian yang dilakukan oleh andika ketika menggunakan turbin dengan sumbu
banyak maka akan menghasilkan daya maksimum ketika dipasang pada sudut 60-70
drajat.
IV-3

V.2 Kesimpulan

Berdasarkan perancangan yang telah dibuat maka dapat ditarik kesimpulan:


Daya yang diingikan pada perancangan turbin adalah 20 watt
Hasil daya yang dapat diperoleh berdasarkan perhitungan sebesar 22,631 watt
Turbin yang dibuat terdiri dari 3 buah sudu
Diameter sudu turbin yaitu 1,32 meter dengan tinggi tiang 97 cm
DAFTAR PUSTAKA

Daryanto, Y. 2007. Kajian Potensi Angin Untuk Pembangkit Listrik Tenaga Angin.
Yogyakarta : Balai PPTAGG UPT-LAGG

Hau, E . 2000. Wind Turbines : Fundamentals, Technologies, Aplication, Economics.


Berlin, Germany : Springer.

Jansen, W.AM. 1986. Rotor Design For Horizontal Axis Windmills. Amersfoort :
Consultasy Services Wind Developing Countries

Lungan, Fransiscus. 2008. Perancangan dan Pembuatan Turbin Angin Sumbu Horizontal
Tiga Sudu Berdiameter 2,4 Meter Dengan Modifikasi Pemotongan dan Pengaturan
Sudut Pitch. Bandung : Institut Teknologi Bandung.

Piggott, Hugh, 2005. How to Build A Wind Turbine The Axial Flux Windmill Plans.
Unites States Of America.

Strong, Mr. Simon James. 2008. Design of Small Wind Turbine. University of Southern
Queesnland.

Sucipto. 2008. Pembuatan Turbin Angin Aksial Sumbu Horizontal Dua Sudu
Berdiameter 3,5 Meter. Bandung: Skripsi Program Studi Teknik Mesin ITB.

iv