Anda di halaman 1dari 5

THT

1.Seorang anak laki-laki berusia 3 tahun, dibawa ibunya ke dokter dengan keluhan pilek,
batuk, dan demam sejak 3 hari yang lalu. Keluhan disertai nyeri telinga.Setelah diperiksa
didapatkan membrane timpani hiperemis dan bulging. Apakah penatalaksanaan yang
tepat untuk pasien ini?
A.anti alergi
B.miringotomi
C.Parasintesis
D.Antibiotik
E. Tak perlu diobati (self limiting disease)

Penjelasan : Pada tahap ini pasien didapatkan membrane timpani bulging : Fase
supurasi, pengobatan yang diberikan idealnya adalah miringotomi sehingga klinis cepat
hilang dan rupture dapat dihindari ditambah dengan pemberian antibiotika.

2.Seorang anak laki2 usia 3 tahun, dibawa ibunya ke dokter dengan keluhan pilek, batuk
dan demam sejak 3 hari yang lalu. Keluhan disertai nyeri telinga. Setelah diperiksa
didapatkan membran tympany hiperemis dan bulging. Apakah diagnosis paling
mungkin?
A. Otomycosis (infeksi pada liang telinga (telinga luar) yang disebabkan jamur tersering
aspergillus dan pityrosporum)
B. OMSK maligna (Harus sudah perforasi ditambah adanya Kolesteatom)
C. OMA
D. Otitis Eksterna (Liang telinga)
E. OMSK benigna (Harus sudah perforasi Tanpa adanya Kolesteatom)

Penjelasan : Didapatkan membrane timpani hiperemis dan bulging dimana


mebran timpani merupakan bagian dari telinga tengah. pada anak anak sering menderita
kelainan pada telinga tengah (otitis media) yang didahului oleh batuk atau peradangan
pada faring yang dikarenakan kondisi anatomis anak yang memiliki tuba pendek dan
datar.

4.Seorang perempuan berusia 19 tahun datang ke dokter dengan keluhan pilek disertai
sedikti batuk. Bersamaan dengan pileknya ia merasa tdk dpt menghidu serta mulut
terasa pahit sehingga ia tdk mau mkn. Akibatnya ia merasa perutnya sakit dan sering
rasa ingin muntah. Apakah penyebab gangguan menghidu pada paien ini?
A. Reseptor mukosa hidung tertutup lendir
B. rusaknya N.olfaktorius (Biasanya terjadi kalo terbentur)
C. rusaknya pusat penghidu di thalamus (Saraf ini tidak melalui Thalamus)
D. Zat yang dihidu bukan berupa gas (Zat penghidu umunya gas)
E. rusaknya bulbus olfaktorius (Biasanya terjadi kalo terbentur)

Penjelasan : Pada penderita pilek umumnya terjadi hipersekresi dari mucus, mucus ini
menutupi lamina cribtiformis yang ada di atap cavum nasi dimana terdapat serabut
serabut receptor saraf olfaktorius (N II) sehingga penghidu sulit mencium (hiposmia)
5.Seorang laki2 berusia 40 tahun datang ke dokter karena mengeluh kurang jelas apabila
diajak bicara oleh kawan sepabrik. Pasien adalah pegawai maintenance mesin pabrik
tekstil dikawasan industri, telah bekerja selama 10 tahun. setiap hari bekerja selama 8 jam
sehari diruang mesin pabrik. Selama 5 tahun terakhir tdk pernah menggunakan ear plug.
Dokter perusahaan memeriksa canalis auditorius eksternus pasien tersebut, ternyata
tdk didapatkan sumbatan apapun, membran timpani terlihat utuh. Apa nama
pemeriksaan yang dilakukan dokter perusahaan tersebut?
A. Ewing test
B. Audiometri (Pemeriksaan fungsi pendengaran subjektif)
C. otoscopy
D. Pneumatoscopy
E. weber (Pemeriksaan fungsi pendengaran dengan garpu tala)

Penjelasan : Otoskopi merupakan prosedur diagnostik untuk memeriksa struktur


dalam telinga menggunakan alat khusus bernama otoskop atau auriskop.
Pada soal ini ditanyakan dokter memeriksa canalis auditorius eksternus pasien.

6. Seorang laki2 25 th datang ke poliklinik dengan keluhan batuk pilek lebih banyak
ingus keluar di pagi hari. Keluhan disertai demam, nyeri menelan dan hidung merasa bau
busuk. Keluhan bau busuk ini menetap sejak 6 haru yg lalu. Sejak tiga tahun yang lalu,
pasiens ering bersin dipagi hari disertai hidung gatal, kadang disertaihidung tersumbat 1
sisi. Awalnya sumbatan hilang tetapi sekitar 6 bln terakhir sumbatan tidak hilang. Pada
PF didapatkan rinore mukopurulen kental warna sekret kekuningan disertai foetor ex
nasi. Mukosa cavum nasi berwarna pucat, konka membesar nyeri pipi kanan, discharge
mukopurulen berasal dari meatus medius kanan. Komplikasi yg timbul adalah?
a. Meningitis (Peradangan karena infeksi, kalo di THT paling sering karena
OMSK)
b. Sinusitis (di soal sudah ada tanda tanda sinusitis seperti nyeri pada pipi,
foetor ex nas (adanya bau pada hidung karena mukus))
c. Mastoiditis (Disebabkan paling sering karena OMA/OMSK)
d. Rinitis alergika
e. Septum deviasi (Biasanya karena Trauma)

Penjelasan : Pada soal ini dikatakan bahwa pasien sering batuk pilek yang terjadi pada
pagi hari, sering bersin di pagi hari (biasanya > 5x) hidung gatal cenderung mengarah
kepada Rhinitis Alergika. Pada penderita rhinitis alergika terjadi hipersekresi mucus yang
menyebabkan gangguan mencium dan juga sumbatan pada saluran. Komplikasi tersering
yang terjadi adalah sinusitis dimana mucus yang masuk ke sinus tidak dapat dikeluarkan.

7. Laki-laki usia 35 th, datang ke dokter dengan keluhan gangguan pendengaran. Pasien
bekerja di pabrik sebagai pengawas kerja mesin pabrik. Pada pemeriksaan dengan garpu
tala, hasil pemeriksaan telinga sebelah didaptkan : test rinne (+), weber lateralisaasi kekiri
dan swabach normal. Hasil pemeriksaan telinga kanan : rinne (-), weber lateralisasi kek
kanan dan swabach memanjang.
Apabila telinga kanan diberikan efek masking dengan menggunakan kapas
pada telinga kanan, pemeriksaan yang akan muncul?
a. weber lateralisasi kekanan

b. Hantaran tulang telinga kiri lebih baik dari kanan

c. Swabach memendek

d. Hantaran udara lebih baik dari hantaran tulang

e. Test rinne tetap positif.

Penjelasan : Pada pemeriksaan penala, apabila dilakukan test masking (terjadi


peningkatan hantaran tulang) pada orang normal, hantaran kedua tulang pendengaran
sama sehingga tidak terjadi lateralisasi, setelah dilakukan masking, makan salah satu
tulang pendengaran terjadi peningkatan hantaran tulang sehingga terjadi lateralisasi pada
telinga yang di masking.

8. Laki-laki 40 tahun berusia 40 tahun datang ke dokter dengan keluhan kurang jelas bila
diajak berbica oleh kawan sepabrik. Pasien adalah pegawag maintenance mesin pabrik
tekstil, telah bekerja selama 10 tahun. Setiap hari bekerja 8 jam perhari diruang mesin
pabrik. Selama 5 th terakhir tidak menggunakan ear plug. Dokter perusahaan
memeriksa canallis auditoris eksternus pasien tidak didapatkan sumbatan apapun,
membrane timpani intak.
Apakah diagnosis yg paling mungkin pasien ini?
a. Tuli berat

b. Tuli perspektif

c. Tuli konduktif

d. Tuli campur

Penjelasan : Pasien dikatakan bekerja di tempat kerja yang membuat trauma akustik terus
menerus tanpa menggunakan alat pelindung, sehingga akan menyebabkan gangguan
pendengaran Noise Induced Hearing Loss (NIHL) dimana ini merupakan gangguan
Sensoneural/Persspektif. Pada pemeriksaan juga tidak ditemukan gangguan organic
lainnya pada canalis auditoris externus.

9. Seorang laki2 25 th datang ke poliklinik dengan keluhan batuk pilek lebih banyak
ingus keluar di pagi hari. Keluhan disertai demam, nyeri menelan dan hidung merasa bau
busuk. Keluhan bau busuk ini menetap sejak 6 haru yg lalu. Sejak tiga tahun yang lalu,
pasiens ering bersin dipagi hari disertai hidung gatal, kadang disertaihidung tersumbat 1
sisi. Awalnya sumbatan hilang tetapi sekitar 6 bln terakhir sumbatan tidak hilang. Pada
PF didapatkan rinore mukopurulen kental warna sekret kekuningan disertai foetor ex
nasi. Mukosa cavum nasi berwarna pucat, konka membesar nyeri pipi kanan, discharge
mukopurulen berasal dari meatus medius kanan. Diagnosis adalah?
a. Stomatitis (Dimulut)
b. Rhinitis alergika
c. Laringitis (Biasanya ada gangguan suara/serak)
d. Rhinitis difteri (karena bakteri, biasanya ada gangguan demam, malaise)
e. Sinusitis etmoidalis (kalo di cerita dikatakan sakitnya di pipi kanan, itu di sinus
maxillaris)

Penjelasan : Pada soal ini dikatakan bahwa pasien sering batuk pilek yang terjadi
pada pagi hari, sering bersin di pagi hari (biasanya > 5x) hidung gatal cenderung
mengarah kepada Rhinitis Alergika. Pada penderita rhinitis alergika terjadi
hipersekresi mucus yang menyebabkan gangguan mencium dan juga sumbatan pada
saluran. Komplikasi tersering yang terjadi adalah sinusitis dimana mucus yang
masuk ke sinus tidak dapat dikeluarkan.

10. Seorang laki-laki berusia 25 tahun datang ke poliklinik dengan keluhan batuk pilek
dengan lebih banyak ingus keluar di pagi hari. Keluhan disertai dengan demam, nyer
menelan, dan hidung merasa bau busuk. Keluhan bau busuk ini menetap sejak 6 hari yang
lalu. Sejak tiga tahun yang lalu, pasien sering bersin di pagi hari disertai dengan hidung
gatal, kadang disertai hidung tersumbat satu sisi. Awalnya sumbatan hilang, tetapi sekitar
6 bulan terakhir sumbatan tidak hilang. Pada pemeriksaan fisik didapatkan: rinore
mucopurulen, kental, warna sekret kekuningan, disertai foetor ex nasal. Mukosa cavum
nasi berwarna pucat, konka membesar, nyeri pipi kanan, pusing, discharge mukopurulen
beraal dari meatus medius kanan. Apakah yang dapat menyebabkan sumbatan pada
hidung sesuai kasus di atas?
a. Septum deviasi
b. Polip nasi
c. Sinusitis maksillaris
d. Krista Septi nasi
e. Hipertrofi konka

11. Seorang laki-laki berusia 40 tahun datang ke dokter karena mengeluh kurang jelas
apabila diajak berbicara oleh kawan sepabrik. Pasien adalah pegawai maintanance mesin
pabrik tekstil di kawasan industri, telah bekerja selama 10 tahun. Setiap hari bekerja
selama 8 jam sehari di ruang mesin pabrik. Selama 5 tahun terakhir tidak pernah
menggunakan ear plug. Dokter perusahaan memeriksa canalis auditorius eksternus
pasien tersebut, ternyata tidak didapatkan sumbatan apapun, membran timpani terlihat
utuh. Kemudian dokter melakukan pemeriksaan fungsi pendengaran. Apakah nama
pemeriksaan tersebut?
a. Pneumoatoscopy
b. Otoscopy
c. Politzerisation test
d. Tes penala/garpu tala
e. Tympanometri

12. Seorang wainta berusia 60 tahun mengeluh pendengarannya kurang jelas pada telinga
kiri sejak 1 bulan yang lalu. Keluhan tidak disertai dan tidak mengeluarkan cairan. Hasil
pemeriksaan dengan menggunakan audiometri menunjukkan adanya penurunan hantaran
udara untuk suara dengan frekuensi 2000Hz pada telinga sebelah kiri. Apakah penyebabb
paling mungkin kondisi tersebut?
a. Tuba eustachii terbuka
b. adanya otosclerosis
c. perbedaan tekanan antara telinga luar dan dalam
d. membran timpani rusak
e. reseptor membran basilaris daerah apeks rusak