Anda di halaman 1dari 169

Observasi Pengembangan Pembudayaan Inovasi dan Kreatifitas

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 3, menyatakan
bahwa pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban
bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk mengembangkan
potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa,
berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta
bertanggung jawab.

Fungsi dan tujuan di atas, menunjukkan bahwa pendidikan di setiap satuan pendidikan harus
diselenggarakan secara sistematis guna mencapai tujuan tersebut. Permasalahannya adalah apakah
pendidikan di masing-masing satuan pendidikan telah diselenggarakan dengan baik, dan mencapai hasil
seperti yang diharapkan. Untuk melihat mutu penyelenggaraan pendidikan dapat dilihat dari beberapa
indikator. Beberapa indikator mutu hasil pendidikan yang selama ini digunakan diantaranya adalah nilai
Ujian Nasional (UN), persentase kelulusan, angka drop out (DO), angka mengulang kelas, persentase
lulusan yang melanjutkan ke jenjang pendidikan di atasnya. Indikator-indikator tersebut cenderung
bernuansa kuantitatif, mudah pengukurannya, dan bersifat universal. Di samping indikator kuantitatif,
indikator mutu hasil pendidikan lainnya yang sangat penting untuk dicapai adalah indikator kualitatif yang
meliputi: beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap,
kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Indikator kualitatif
tersebut berkaitan dengan pembentukan karakter peserta didik dan berkaitan dengan pembentukan sikap
serta ketrampilan/skill berwirausaha peserta didik sehingga mampu bersaing, beretika, bermoral, sopan
santun, memiliki sikap dan ketrampilan/skill berwirausaha.
Berdasarkan penelitian di Harvard University Amerika Serikat (Ali Ibrahim Akbar, 2000), ternyata
kesuksesan seseorang tidak ditentukan semata-mata oleh pengetahuan dan kemampuan teknis (hard skill)
saja, tetapi lebih oleh kemampuan mengelola diri dan orang lain (soft skill). Penelitian ini mengungkapkan,
kesuksesan hanya ditentukan sekitar 20% oleh hard skill dan sisanya 80% oleh soft skill. Bahkan orang-
orang tersukses di dunia bisa berhasil dikarenakan lebih banyak didukung kemampuan soft skill dari pada
hard skill. Hal ini mengisyaratkan bahwa mutu pendidikan karakter termasuk karakter kewirausahaan
peserta didik sangat penting untuk segera ditingkatkan. Sehubungan dengan hal tersebut, peningkatan mutu
pembelajaran dan faktor-faktor lain yang mempengaruhi hasil belajar perlu dilakukan secara sistematis dan
berkelanjutan. Hasil Studi Cepat tentang pendidikan kewirausahaan pada pendidikan dasar dan menengah
yang dilakukan oleh Pusat Penelitian Kebijakan dan Inovasi Pendidikan (27 Mei 2010) diperoleh informasi
bahwa pendidikan kewirausahaan mampu menghasilkan persepsi positif akan profesi sebagai wirausaha.
Bukti ini merata ditemukan baik di tingkat sekolah dasar, menengah pertama, maupun menengah atas,
bahwa peserta didik di sekolah yang memberikan pendidikan kewirausahaan memberikan persepsi yang
positif akan profesi wirausaha. Persepsi positif tersebut akan memberi dampak yang sangat berarti bagi
usaha penciptaan dan pengembangan wirausaha maupun usaha-usaha baru yang sangat diperlukan bagi
kemajuan Indonesia.

Berkaitan dengan ketercapaian tujuan pendidikan nasional terutama yang mengarah pada pembentukan
karakter yang terkait dengan pembentukan sikap dan perilaku wirausaha peserta didik, selama ini belum
dapat diketahui secara pasti. Hal ini mengingat pengukurannya cenderung bersifat kualitatif, dan belum ada
standar nasional untuk menilainya. Berdasarkan realita, menurut Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia
(LIPI), proyeksi angka pengangguran pada 2009 ini naik menjadi 9% dari angka pengangguran 2008
sebesar 8,5%. Berdasar data Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah penganggur pada Februari 2008 telah
tercatat sebesar 9,43 juta orang. Sementara jumlah angkatan kerja di Indonesia pada Februari 2008
mencapai 111,48 juta orang. Untuk mengurangi angka pengangguran, salah satu cara yang bisa dilakukan
adalah perlu dikembangkannya karakter kewirausahaan sedini mungkin, karena suatu bangsa akan maju
apabila jumlah wirausahanya paling sedikit 2% dari jumlah penduduk. Pada tahun 2007, jumlah wirusaha
di Singapura ada sebesar 7,2%, Amerika Serikat 2,14%, Indonesia yang mana jumlah penduduknya kurang
lebih sebesar 220 juta, jumlah wirausahanya sebanyak 400.000 orang (0,18%), yang seharusnya sebesar
4.400.000 orang. Berarti jumlah wirausaha di Indonesia kekurangan sebesar 4 Juta orang.

Berdasarkan kenyataan yang ada, pendidikan kewirausahaan di Indonesia masih kurang memperoleh
perhatian yang cukup memadai, baik oleh dunia pendidikan maupun masyarakat. Banyak pendidik yang
kurang memperhatikan penumbuhan karakter dan perilaku wirausaha peserta didik, baik di sekolah-sekolah
kejuruan, maupun di pendidikan profesional. Orientasi mereka, pada umumnya hanya pada menyiapkan
tenaga kerja. Untuk itu, perlu dicari penyelesaiannya, bagaimana pendidikan dapat berperan untuk
mengubah manusia menjadi manusia yang memiliki karakter dan atau perilaku wirausaha. Untuk mencapai
hal tersebut bekal apa yang perlu diberikan kepada peserta didik agar memiliki karakter dan atau perilaku
wirausaha yang tangguh, sehingga nantinya akan dapat menjadi manusia yang jika bekerja di kantor akan
akan menjadi tenaga kerja yang mandiri kerja dan jika tidak bekerja di kantor akan menjadi manusia yang
mampu menciptakan lapangan perkerjaan minimal bagi dirinya sendiri.

Terlepas dari berbagai kekurangan dalam praktik pendidikan di Indonesia, apabila dilihat dari standar
nasional pendidikan yang menjadi acuan pengembangan kurikulum (KTSP), pendidikan kewirausahaan
juga termasuk dalam materi yang harus diajarkan dan dikuasai serta direalisasikan oleh peserta didik dalam
kehidupan sehari-hari. Permasalahannya, pendidikan kewirausahaan di sekolah selama ini baru menyentuh
pada tingkatan pengenalan norma atau nilai-nilai, dan belum pada tingkatan internalisasi dan tindakan
nyata dalam kehidupan sehari-hari. Di samping itu, berlakunya sistem desentralisasi berpengaruh pada
berbagai tatanan kehidupan, termasuk pada manajemen pendidikan yaitu manajemen yang memberi
kebebasan kepada pengelolaan pendidikan. Adanya kebebasan dalam pengelolaan pendidikan diharapkan
mampu menemukan strategi pengelolaan pendidikan yang lebih baik sehingga mampu menghasilkan
output pendidikan yang berkualitas baik dilihat dari kualitas akademik maupun non akademik. Kualitas
akademik yang dimaksud adalah kualitas peserta didik yang terkait dengan bidang ilmu, sedangkan kualitas
non akademik berkaitan dengan kemandirian untuk mampu bekerja di kantor dan membuka usaha/lapangan
kerja sendiri. Dengan kata lain lulusan pendidikan diharapkan memiliki karakter dan perilaku wirausaha
yang tinggi.

Engkoswara (1999), menyatakan bahwa kehidupan manusia Indonesia menjelang tahun 2020 akan semakin
membaik dan dinamik. Untuk itu kualitas lulusan dituntut memiliki kemampuan kemandirian yang tangguh
agar dapat menghadapi tantangan, ancaman, hambatan yang diakibatkan terjadinya perubahan. Lebih lanjut
dikemukakan bahwa tantangan yang terjadi pada era Global adalah semakin menipisnya kualitas
kemandirian manusia Indonesia. Krisis yang melanda Indonesia yang multidimensi mengakibatkan budaya
bangsa semakin memudar, yaitu terjadinya degradasi moral spiritual, semangat berusaha dan bekerja yang
semakin melemah, kreativitas yang semakin mengerdil dan menjurus ke arah yang negatif. Melalui
pengembangan individu diharapkan secara keseluruhan masyarakat akan mengalami “self empowering”
untuk lebih kreatif dan inovatif. Kecenderungan terjadinya perubahan tidak dapat dihindari semua pihak,
baik individu, kelompok masyarakat, bangsa, maupun negara, sehingga dituntut untuk lebih memfokuskan
diri pada penyusunan rencana strategik dengan visi yang jauh ke depan agar siap menghadapi setiap
perubahan. Realita yang ada, banyak lulusan pendidikan yang tidak mampu mengisi lowongan pekerjaan
karena ketidak cocokan antara kemampuan yang dimiliki dengan kemampuan yang dibutuhkan dunia kerja.
Disamping itu penyerapan tenaga kerja oleh instansi pemerintah maupun swasta yang sangat terbatas, akan
memberi dampak jumlah tingkat pengangguran akan meningkat pada setiap tahunnya.

Kualitas pendidikan harus terus menerus ditingkatkan. Kualitas pendidikan terkait dengan kualitas proses
dan produk. Kualitas proses dapat dicapai apabila proses pembelajaran berlangsung secara efektif dan
peserta didik dapat menghayati dan menjalani proses pembelajaran tersebut secara bermakna. Kualitas
produk tercapai apabila peserta didik menunjukkan tingkat penguasaan yang tinggi terhadap tugas-tugas
belajar sesuai dengan kebutuhannya dalam kehidupan dan tuntutan dunia kerja. Dengan demikian untuk
mencapai kemampuan di atas perlu dikembangkan model pendidikan kewirausahaan mulai dari jenjang
pendidikan usia dini hingga pendidikan menengah (PAUD/TK, SD/MI/SDLB, SMP/MTs/SMPLB,
SMA/MA/SMALB, dan SMK/MAK, hingga PNF) yang mampu menumbuhkan karakter dan perilaku
wirausaha pada peserta didik.

1. Kebijakan Terkait dengan Pendidikan Kewirausahaan

Pengintegrasian pendidikan kewirausahaan pada setiap satuan pendidikan mulai dari pendidikan usia
dini, pendidikan dasar dan pendidikan menengah yang menjadi fokus pada naskah kajian ini didasarkan
pada butir-butir kebijakan nasional dalam bidang pendidikan yang terdapat dalam dokumen:

RPJMN 2010 – 2014

RPJMN 2010 - 2014, telah menetapkan sebanyak 6 substansi inti program aksi bidang pendidikan
sebagaimana yang disajikan dalam cuplikan dokumen berikut:

Ilustrasi 1: Substansi Inti Program Aksi Bidang Pendidikan RPJMN Tahun 2010 – 2014.

2. Prioritas Pendidikan

Peningkatan Akses pendidikan yang berkualitas, terjangkau, relevan, dan efisien menuju terangkatnya
kesejahteraan hidup rakyat, kemandirian, keluhuran budi pekerti, dan karakter bangsa yang kuat.
Pembangunan bidang pendidikan diarahkan demi tercapainya pertumbuhan ekonomi yang didukung
keselarasan antara ketersediaan tenaga terdidik dengan kemampuan: 1) menciptakan lapangan kerja atau
kewirausahaan, 2) menjawab tantangan kebutuhan tenaga kerja. Oleh karena itu, substansi inti program
aksi bidang kependidikan yang terkait dengan pendidikan kewirausahaan adalah sebagai berikut:

Kurikulum: Penataan ulang kurikulum sekolah yang dibagi menjadi kurikulum tingkat nasional,
daerah, dan sekolah sehingga dapat mendorong penciptaan hasil didik yang mampu menjawab
keutuhan SDM untuk mendukung pertumbuhan nasional dan daerah dengan memasukan
pendidikan kewirausahaan (diantaranya dengan mengembangkan model (link and match).

3. Visi Departemen/Kementerian Pendidikan Nasional

Visi Departemen/Kementerian Pendidikan Nasional Tahun 2025 adalah Menghasilkan Insan Indonesia
yang Cerdas dan Kompetitif (Insan Kamil/Insan Paripurna). Sementara Visi Kementerian Pendidikan
Nasional Tahun 2014 adalah terselenggaranya layanan prima pendidikan nasional yaitu layanan pendidikan
yang tersedia secara merata di seluruh pelosok nusantara, terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat,
berkualitas dan relevan dengan kebutuhan kehidupan bermasyarakat, dunia usaha dan dunia industri, setara
bagi warga negara Indonesia dalam memperoleh pendidikan berkualitas dengan memperhatikan
keberagaman latar belakang sosial-budaya, ekonomi, geografi, dan sebagainya, dan memberikan kepastian
bagi warga negara Indonesia untuk mengenyam pendidikan dan menyesuaikan diri dengan tuntutan
masyarakat, dunia usaha dan dunia industri.

4. Misi Departemen Pendidikan Nasional

Untuk mencapai Visi Kementerian Pendidikan Nasional Tahun 2014, dan Misi Kementerian Pendidikan
Nasional Tahun 2010-2014 dikemas dalam ”Misi 5K” yaitu: M1-Meningkatkan Ketersediaan Layanan
Pendidikan, M2-Memperluas Keterjangkauan Layanan Pendidikan, M3-Meningkatkan Kualitas/Mutu dan
Relevansi Layanan Pendidikan, M4-Mewujudkan Kesetaraan dalam Memperoleh Layanan Pendidikan, dan
M5-Menjamin Kepastian Memperoleh Layanan Pendidikan.

5. Arah Kebijakan Pembangunan Pendidikan Nasional Tahun 2010-2014

Arah kebijakan pembangunan pendidikan nasional dimaksudkan untuk penerapan metodologi pendidikan
akhlak mulia dan karakter bangsa termasuk karakter wirausaha. Realita di lapangan, sistem pembelajaran
saat ini belum sepenuhnya secara efektif membangun peserta didik memiliki akhlak mulia dan karakter
bangsa termasuk karakter wirausaha. Hal ini antara lain ditunjukkan dengan jumlah pengangguran yang
relatif tinggi, jumlah wirausaha yang masih relatif sedikit, dan terjadinya degradasi moral. Kebijakan untuk
menanggulangi masalah ini terutama masalah yang terkait dengan kewirausahaan antara lain dapat
dilakukan dengan cara: (a) menanamkan pendidikan kewirausahaan ke dalam semua mata pelajaran, bahan
ajar, ekstrakurikuler, maupun pengembangan diri, (b) mengembangkan kurikulum pendidikan yang
memberikan muatan pendidikan kewirausahaan yang mampu meningkatkan pemahaman tentang
kewirausahaan, menumbuhkan karakter dan ketrampilan/skill berwirausaha,(c) menumbuhkan budaya
berwirausaha di lingkungan sekolah.
C. Landasan Pengembangan

1. Pancasila dan Undang-Undang Dasar Republik Indonesia Tahun 1945

Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 memberikan
landasan filosofis serta berbagai prinsip dasar dalam pembangunan pendidikan. Berdasarkan landasan
filosofis tersebut, sistem pendidikan nasional menempatkan peserta didik sebagai makhluk yang
diciptakan oleh Tuhan Yang Maha Esa dengan segala fitrahnya dengan tugas memimpin kehidupan
yang berharkat dan bermartabat dan menjadi manusia yang bermoral, berbudi luhur, mandiri, kreatif,
inovatif dan berakhlak mulia.

2. Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, Pasal 3.

Dalam Undang-Undang nomor 20 Tahun 2003, tentang Sistem Pendidikan Nasional, Pasal 3
ditegaskan bahwa: “Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk
watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa,
bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan
bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan
menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab”.

3. Instruksi Presiden No. 4 Tahun 1995 tentang Gerakan Nasional Memasyakatkan dan Membudayakan
Kewirausahaan.
Ini memberikan arah dalam melaksanakan gerakan memasyarakatkan dan membudayakan
kewirausahaan di sektor masing-masing sesuai dengan tugas, kewenangan dan tanggung jawabnya
dibawah koordinasi Menteri Koperasi dan Pembinaan Pengusaha Kecil. Melalui gerakan ini
diharapkan budaya kewirausahaan akan menjadi bagian dari etos kerja masyarakat dan bangsa
sehingga dapat melahirkan wirausahawan-wirausahawan baru yang handal, tangguh dan mandiri.

4. Surat Keputusan Bersama Menteri Negara Koperasi dan UKM dan Menteri Pendidikan Nasional No.
02/SKB/MENEG/VI/2000 dan No. 4/U/SKB/2000 tertanggal 29 Juni 2000 tentang Pendidikan Perkoperasian dan
Kewirausahaan.
Tujuan dari SKB adalah (a) memasyrakatkan dan mengembangkan perkoperasian dan
kewirausahaan melalui pendidikan, (b) menyiapkan kader-kader koperasi dan wirausaha yang
profesional, (c) menumbuhkembangkan koperasi, usaha kecil, dan menengah untuk menjadi pelaku
ekonomi yang tangguh dan profesional dalam tatanan ekonomi kerakyatan.
5. Pidato Presiden pada Nasional Summit Tahun 2010 telah mengamanatkan perlunya penggalakan jiwa kewirausahaan dan
metodologi pendidikan yang lebih mengembangkan kewirausahaan.
6. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 63 Tahun 2009 tentang Penjaminan Mutu Pendidikan, Pasal 4 butir (d)
kreativitas dan inovasi dalam menjalani kehidupan, butir (e) tingkat kemandirian serta daya saing, dan butir (f) kemampuan
untuk menjamin keberlanjutan diri dan lingkungannya.
Penyelenggaraan pendidikan didasarkan pada beberapa paradigma universal, maka dari itu perlu
diperhatikan peserta didik sebagai subjek merupakan penghargaan terhadap peserta didik sebagai manusia
yang utuh. Peserta didik memiliki hak untuk mengaktualisasikan dirinya secara optimal dalam aspek
kecerdasan intelektual, spiritual, sosial, dan kinestetik. Paradigma ini merupakan fondasi dari pendidikan
kreatif yang mengidamkan peserta didik menjadi subyek pembelajar sepanjang hayat yang mandiri,
bertanggung jawab, kreatif, inovatif, dan berkewirausahaan. Pembelajaran merupakan proses yang
berlangsung seumur hidup, yaitu pembelajaran sejak lahir hingga akhir hayat yang diselenggarakan secara
terbuka dan multimakna. Pendidikan multimakna diselenggarakan dengan berorientasi pada pembudayaan,
pemberdayaan, pembentukan akhlak mulia, budi perkerti luhur, dan watak, kepribadian, atau karakter
unggul, serta berbagai kecakapan hidup (life skills). Paradigma ini memperlakukan, memfasilitasi, dan
mendorong peserta didik menjadi subyek pembelajar mandiri yang bertanggung jawab, kreatif, inovatif,
dan memiliki karakter wirausaha.

D. Tujuan Program Pendidikan Kewirausahaan

Program pendidikan kewirausahaan di sekolah bertujuan untuk:

1. Memperkuat pelaksanaan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang berlaku saat ini (the existing curriculum ) di
setiap satuan pendidikan mulai dari pendidikan usia dini sampai dengan sekolah menengah atas dan Pendidikan Nonformal
(PNF) dengan cara memperkuat metode pembelajaran dan mengintegrasikan pendidikan kewirausahaan.
2. Mengkaji Standar Isi dan Standar Kompetensi Lulusan dan kurikulum mulai dari pendidikan usia dini hingga pendidikan
menengah atas serta pendidikan non formal dalam rangka pemetaan ruang lingkup kompetensi lulusan yang terkait dengan
pendidikan kewirausahaan.

3. Merumuskan rancangan pendidikan kewirausahaan di setiap satuan pendidikan mulai dari pendidikan usia dini hingga
pendidikan menengah atas serta pendidikan non formal.

E. Ruang Lingkup Program Pendidikan Kewirausahaan

Sasaran program pendidikan kewirausahaan adalah satuan pendidikan mulai dari pendidikan usia dini
hingga pendidikan menengah atas serta pendidikan non formal (PAUD/TK, SD/MI/SDLB,
SMP/MTs/SMPLB, SMA/MA/SMALB, dan SMK/MAK, hingga PNF). Melalui program ini diharapkan
lulusan peserta didik pada semua jenis dan jenjang pendidikan, dan warga sekolah yang lain memiliki jiwa
dan spirit wirausaha.

F. Hasil yang Diharapkan

Dari seluruh rangkaian proses penyusunan panduan pendidikan kewirausahaan diharapkan dapat
menghasilkan beberapa hal sebagai berikut:
1. Terwujudnya seperangkat pemetaan yang memuat nilai-nilai kewirausahaan dan indikator keberhasilan kewirausahaan
peserta didik pada setiap satuan pendidikan mulai dari jenjang pendidikan usia dini hingga pendidikan menengah dan non
formal.
2. Terwujutnya rancangan dan contoh pengintegrasian pendidikan kewirausahaan pada setiap satuan pendidikan mulai dari
jenjang pendidikan usia dini hingga pendidikan menengah dan non formal.
3. Terwujutnya contoh silabus dan RPP yang terintegrasi dengan pendidikan kewirausahaan

8 9
G. Nilai-nilai Pokok dalam Pendidikan Kewirausahaan

Nilai-nilai yang dikembangkan dalam pendidikan kewirausahaan adalah pengembangan nilai-nilai dari ciri-
ciri seorang wirausaha. Menurut para ahli kewirausahaan, ada banyak nilai-nilai kewirausahaan yang
mestinya dimiliki oleh peserta didik maupun warga sekolah yang lain. Namun, di dalam pengembangan
model naskah akademik ini dipilih beberapa nilai-nilai kewirausahaan yang dianggap paling pokok dan
sesuai dengan tingkat perkembangan peserta didik sebanyak 17 (tujuh belas) nilai. Beberapa nilai-nilai
kewirausahaan beserta diskripnya yang akan diintegrasikan melalui pendidikan kewirausahaan adalah
sebagai berikut.

Tabel 1. Nilai-nilai dan Deskripsi Nilai Pendidikan Kewirausahaan


N
I
L
A DESKRI
I PSI
M Sikap dan
a prilaku
n yang tidak
d mudah
i tergantung
1 r pada orang
. i lain
dalam
menyelesai
kan tugas-
tugas
Berpikir
K dan
r melakukan
e sesuatu
a untuk
t menghasilk
2 i an cara
. f atau
hasil
berbeda
dari
produk/jasa
yang telah
ada
B
e
r
a
n
i

m
e
n Kemampua
g n
a seseorang
m untuk
b menyukai
3 i pekerjaan
. l yang
R
e menantang,
s berani dan
i mampu
k mengambil
o risiko kerja
B
e
r
o
r
i Mengambil
e inisiatif
n untuk
t bertindak,
4 a dan bukan
. s menunggu,
i

p
a
d
a
t
i
n sebelum
d sebuah
a kejadian
k yang tidak
a dikehendak
n i terjadi.

5
.

K
e
p
e
m
i Sikap dan
m perilaku
p seseorang
i yang selalu
n terbuka
a terhadap
n saran
dan kritik,
mudah
bergaul,
bekerjasam
a, dan
mengarahk
an orang
lain.
K
e
r
j
a Perilaku
yang
K menunjukk
e an upaya
r sungguh-
6 a sungguh
. s dalam
menyelesai
kan tugas
dan
mengatasi
berbagai
habatan

Perilaku
J yang
u didasarkan
j pada upaya
7 u menjadikan
. r dirinya
sebagai
orang yang
selalu
dapat
dipercaya
dalam
perkataan,
tindakan,
dan
pekerjaan.
D
i
s Tindakan
i yang
p menunjukk
l an perilaku
8 i tertib dan
. n patuh pada
berbagai
ketentuan
dan
peraturan.
I
n Kemampua
o n untuk
v menerapka
a n
t kreativitas
9 i dalam
. f rangka
memecahk
an
persoalan-
persoalan
dan
peluang
untuk
meningkat
kan dan
memperka
ya
kehidupan
N
I
L
A DESKRI
I PSI
T
a
n
g
g
u
n
g
-
j Sikap dan
a perilaku
1 w seseorang
0 a yang mau
. b dan mampu
melaksana
kan tugas
dan
kewajibann
ya

K
e
r
j
a Perilaku
yang
s didasarkan
1 a pada upaya
1 m menjadikan
. a dirinya
mampu
menjalin
hubungan
dengan
orang lain
dalam
melaksana
kan
tindakan,
dan
pekerjaan.
P Sikap dan
a perilaku
n seseorang
t yang tidak
1 a mudah
2 n menyerah
. g untuk
m
e
n
y
e
r
a
h

( mencapai
u suatu
l tujuan
e dengan
t berbagai
) alternative

1
3
.

K
o
m Kesepakata
i n mengenai
t sesuatu hal
m yang dibuat
e oleh
n seseorang,
baik
terhadap
dirinya
sendiri
maupun
orang lain.

R
e
a Kemampua
l n
i menggunak
s an
1 t fakta/realit
4 i a sebagai
. s landasan
berpikir
yang
rasionil
dalam
setiap
pengambila
n
keputusan
maupun
tindakan/pe
rbuatannya.
R
a
s
a

i
n
g
i
n Sikap dan
tindakan
t yang selalu
1 a berupaya
5 h untuk
. u mengetahui
secara
mendalam
dan luas
dari apa
yang yang
dipelajari,
dilihat,
dan
didengar
K
o
m
u
n Tindakan
i yang
k memperlih
a atkan rasa
1 t senang
6 i berbicara,
. f bergaul,
dan
bekerjasam
a dengan
orang lain

M
o
t
i
v
a
s
i Sikap dan
tindakan
k selalu
1 u mencari
7 a solusi
. t terbaik
u
n
t
u
k

s
u
k
s
e
s

Implementasi dari 17 (tujuh belas) nilai pokok kewirausahaan tersebut di atas tidak serta merta secara
langsung dilaksanakan sekaligus oleh satuan pendidikan, namun dilakukan secara bertahap. Tahap pertama
implementasi nilai-nilai kewirausahaan diambil 6 (enam) nilai pokok, yaitu :

1. Mandiri

2. Kreatif

3. Berani mengambil resiko

4. Berorientasi pada tindakan

5. Kepemimpinan

10 11
6. Kerja keras

Hal ini bukan berarti membatasi penanaman nilai-nilai (harga mati) bahwa semua sekolah secara seragam
menginternalisasi enam nilai-nilai kewirausahaan tersebut, namun setiap jenjang satuan pendidikan dapat
menginternalisasikan nilai-nilai kewirausahaan yang lain secara mandiri sesuai dengan kebutuhan sekolah.
Di samping enam nilai pokok kewirausahaan, pada jenjang pendidikan tertentu (SMP/MTs, SMA/MA, dan
SMK/MAK) juga perlu diimplementasikan konsep dan keterampilan (skill) kewirausahaan. Konsep dan
keterampilan (skill) kewirausahaan yang akan diimplementasikan pada setiap jenjang pendidikan berbeda
kedalaman dan keluasannya. Konsep dan keterampilan (skill) kewirausahaan yang akan diimplementasikan
pada jenjang pendidikan menengah (SMP/MTs, SMA/MA, dan SMK/MAK tampak pada Tabel ... (Lihat
Tabel Pendidikan Menengah)

H. Kriteria Keberhasilan Program Pendidikan Kewirausahaan

Keberhasilan program pendidikan kewirausahaan dapat diketahui melalui pencapaian kriteria oleh peserta
didik, guru, dan kepala sekolah yang antara lain meliputi:

1. Peserta Didik
a. Memiliki kemandirian yang tinggi
b. Memiliki kreatifitas yang tinggi
c. Berani mengambil resiko
d. Berorientasi pada tindakan
e. Memiliki karakter kepemimpinan yang tinggi
f. Memiliki karakter pekerja keras
g. Memahami konsep-konsep kewirausahaan
h. Memiliki keterampilan/skill berwirausaha di sekolahnya, khususnya mengenai kompetensi kewirausahaan.

2. Kelas:
a. Lingkungan kelas yang dihiasi dengan hasil kreatifitas peserta didik
b. Pembelajaran di kelas yang diwarnai dengan keaktifan peserta didik
c. Lingkungan kelas yang mampu menciptakan kebiasaan dan perilaku peserta didik yang sesuai dengan nilai-nilai
kewirausahaan yang diimplementasikan
3. Sekolah:
a. Guru mampu memberikan keteladanan terhadap penanaman nilai-nilai kewirausahaan kepada peserta didik terutama enam
nilai pokok kewirausahaan
b. Guru mampu merancang pembelajaran yang terintegrasi nilai-nilai kewirausahaan
c. Guru mampu memahami konsep-konsep kewirausahaan
d. Guru memiliki keterampilans/kill berwirausaha
e. Kepala sekolah mampu menciptakan kreativitas dan inovasi yang bermanfaat bagi pengembangan sekolah/madrasah
f. Kepala sekolah bekerja keras untuk mencapai keberhasilan sekolah/madrasah sebagai organisasi pembelajaran yang efektif
g. Kepala sekolah memiliki motivasi yang kuat untuk mencapai kesuksesan dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsi
sebagai kepala sekolah/madrasah
h. Kepala sekolah pantang menyerah dan selalu mencari solusi terbaik dalam menghadapi kendala sekolah/madrasah
i. Kepala sekolah memiliki naluri kewirausahaan sebagai sumber belajar peserta didik
j. Kepala sekolah menjadi teladan bagi guru dan peserta didik
k. Lingkungan kehidupan sekolah sebagai lingkungan belajar yang bernuansa nilai-nilai kewirausahaan yang
diimplementasikan.

12 13
KAJIAN TEORITIS

A. K
o
n
s
e
p

K
e
w
i
r
a
u
s
a
h
a
a
n

d
a
n

K
a
r
a
k
t
e
r

W
i
r
a
u
s
a
h
a

Sampai saat ini konsep kewirausahaan masih terus berkembang. Kewirausahan adalah suatu sikap, jiwa
dan kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru yang sangat bernilai dan berguna bagi dirinya dan
orang lain. Kewirausahaan merupakan sikap mental dan jiwa yang selalu aktif atau kreatif berdaya,
bercipta, berkarya dan bersahaja dan berusaha dalam rangka meningkatkan pendapatan dalam kegiatan
usahanya. Seseorang yang memiliki karakter selalu tidak puas dengan apa yang telah dicapainya.
Wirausaha adalah orang yang terampil memanfaatkan peluang dalam mengembangkan usahanya dengan
tujuan untuk meningkatkan kehidupannya. Norman M. Scarborough dan Thomas W. Zimmerer (1993:5),
“An entrepreneur is one who creates a new business in the face if risk and uncertainty for the purpose of
achieving profit and growth by identifying opportunities and asembling the necessary resources to
capitalze on those opportunities”. Wirausahawan adalah orang-orang yang memiliki kemampuan melihat
dan menilai kesempatan-kesempatan bisnis; mengumpulkan sumber daya-sumber daya yang dibutuhkan
untuk mengambil tindakan yang tepat, mengambil keuntungan serta memiliki sifat, watak dan kemauan
untuk mewujudkan gagasan inovatif kedalam dunia nyata secara kreatif dalam rangka meraih
sukses/meningkatkan pendapatan. Intinya, seorang wirausaha adalah orang-orang yang memiliki karakter
wirausaha dan mengaplikasikan hakikat kewirausahaan dalam hidupnya. Dengan kata lain, wirausaha
adalah orang-orang yang memiliki jiwa kreativitas dan inovatif yang tinggi dalam hidupnya.
Dari beberapa konsep di atas menunjukkan seolah-olah kewirausahaan identik dengan kemampuan para
wirausaha dalam dunia usaha (business). Padahal, dalam kenyataannya, kewirausahaan tidak selalu identik
dengan karakter wirausaha semata, karena karakter wirausaha kemungkinan juga dimiliki oleh seorang
yang bukan wirausaha. Wirausaha mencakup semua aspek pekerjaan, baik karyawan swasta maupun
pemerintahan (Soeparman Soemahamidjaja, 1980). Wirausaha adalah mereka

15
yang melakukan upaya-upaya kreatif dan inovatif dengan jalan mengembangkan ide, dan meramu sumber
daya untuk menemukan peluang (opportunity) dan perbaikan (preparation) hidup (Prawirokusumo, 1997).

Kewirausahaan (entrepreneurship) muncul apabila seseorang individu berani mengembangkan usaha-usaha


dan ide-ide barunya. Proses kewirausahaan meliputi semua fungsi, aktivitas dan tindakan yang
berhubungan dengan perolehan peluang dan penciptaan organisasi usaha (Suryana, 2001). Esensi dari
kewirausahaan adalah menciptakan nilai tambah di pasar melalui proses pengkombinasian sumber daya
dengan cara-cara baru dan berbeda agar dapat bersaing. Menurut Zimmerer (1996:51), nilai tambah
tersebut dapat diciptakan melalui cara-cara sebagai berikut:

1. Pengembangan teknologi baru (developing new technology),


2. Penemuan pengetahuan baru (discovering new knowledge),
3. Perbaikan produk (barang dan jasa) yang sudah ada (improving existing products or services),
4. Penemuan cara-cara yang berbeda untuk menghasilkan barang dan jasa yang lebih banyak dengan sumber daya yang lebih
sedikit (finding different ways of providing more goods and services with fewer resources).

Walaupun di antara para ahli ada yang lebih menekankan kewirausahaan pada peran pengusaha kecil,
namun sebenarnya karakter wirausaha juga dimiliki oleh orang-orang yang berprofesi di luar wirausaha.
Karakter kewirausahaan ada pada setiap orang yang menyukai perubahan, pembaharuan, kemajuan dan
tantangan, apapun profesinya. Dengan demikian, ada enam hakekat pentingnya kewirausahaan, yaitu:

1. Kewirausahaan adalah suatu nilai yang diwujudkan dalam perilaku yang dijadikan sumber daya, tenaga penggerak, tujuan,
siasat, kiat, proses dan hasil bisnis (Ahmad Sanusi, 1994)
2. Kewirausahaan adalah suatu nilai yang dibutuhkan untuk memulai sebuah usaha dan mengembangkan usaha (Soeharto
Prawiro, 1997)
3. Kewirausahaan adalah suatu proses dalam mengerjakan sesuatu yang baru (kreatif) dan berbeda (inovatif) yang bermanfaat
dalam memberikan nilai lebih.
4. Kewirausahaan adalah kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru dan berbeda (Drucker, 1959)
5. Kewirausahaan adalah suatu proses penerapan kreatifitas dan keinovasian dalam memecahkan persoalan dan menemukan
peluang untuk memperbaiki kehidupan usaha (Zimmerer, 1996)
6. Kewirausahaan adalah usaha menciptakan nilai tambah dengan jalan mengkombinasikan sumber-sumber melalui cara-cara
baru dan berbeda untuk memenangkan persaingan.

Berdasakan keenam pendapat di atas, dapat disimpulkan bahwa kewirausahaan adalah nilai-nilai yang
membentuk karakter dan perilaku seseorang yang selalu kreatif berdaya, bercipta, berkarya dan bersahaja
dan berusaha dalam rangka meningkatkan pendapatan dalam kegiatan usahanya. Meredith dalam Suprojo
Pusposutardjo(1999), memberikan ciri-ciri seseorang yang memiliki karakter wirausaha sebagai orang yang
(1) percaya diri, (2) berorientasi tugas dan hasil, (3) berani mengambil risiko, (4) berjiwa kepemimpinan,
(5) berorientasi ke depan, dan (6) keorisinalan. Bentuk ketata kelakukan ciri-ciri wirausaha nampak pada
tabel berikut.

Tabel 2: Bentuk Ketata Kelakukan Ciri-ciri Karakter Wirausaha


C
i B
r e
i n
- t
c u
i k
r
i T
a
K t
e a
w
i –
r
a K
u e
s l
a a
h k
a u
a a
n n
B
e
k
e
r
j
a

p
e
n
P u
e h
r
c k
a e
y y
a a
k
d i
i n
r 1 a
i . n
T
i
d
a
k

k
2 e
. t
e
r
g
a
n
t
u
n
g
a
n

d
a
l
a
m

m
e
l
a
k
u
k
a
n
p
e
k
e
r
j
a
a
n
M
e
m
e
n
u
h
i

B k
e e
r b
o u
r t
i u
e h
n a
t n
a
s a
i k
a
p n
a
d p
a r
e
t s
u t
g a
a 1 s
s . i
D O
a r
n i
e
h n
a t
s 2 a
i . s
l i

p
e
k
e
r
j
a
a
n

b
e
r
u
p
a

l
a
b
a
,

t
e
k
u
n

d
a
n
t
a
b
a
h
,

t
e
k
a
d

k
e
r
j
a

k
e
r
a
s
.
B
e
r
i
n
i
s
i
a
t
3 i
. f
B B
e e
r r
a 1 a
n . n
i i

m d
e a
n n
g
a m
m a
b m
i p
l u

r m
i e
s n
i g
k a
o m
b
i
l

r
e
s
i
k
o

k
e
r
j
a
M
e
n
y
u
k
a
i

p
e
k
e
r
j
a
a
n

y
a
n
g

m
e
n
a
n
t
a
2 n
. g
B B
e e
r r
j t
i i
w n
a g
1 k
K . a
e h
p
e l
m a
i k
m u
p
i s
n e
a b
n a
g
a
i

p
e
m
i
m
p
i
n

y
a
n
g
t
e
r
b
u
k
a

t
e
r
h
a
d
a
p

s
a
r
a
n

d
a
n

k
r
i
t
i
k
.
M
u
d
a
h

b
e
r
g
a
u
2 l
.
d
a
n

b
e
k
e
r
j
a
s
a
m
a

d
e
n
g
a
n

o
r
a
n
g
l
a
i
n
B
e
r K
f r
i e
k a
i t
r i
f
k
e d
a
a n
r
a I
h n
o
h v
a a
s t
i 1 i
l . f
L
u
w
e
s

d
a
l
a
m

m
( e
m l
a a
n k
f s
a a
a n
t 2 a
) . k
a
n

p
e
k
e
r
j
a
a
n
M
e
m
p
u
n
y
a
i

b
a
n
y
a
k

s
u
m
b
e
r
d
a
3 y
. a
S
e
r
b
a

b
i
s
a

d
a
n

b
e
r
p
e
n
g
e
t
a
h
u
a
n

l
u
4 a
. s
K A
e .
o B
r er
i fi
s ki
i ra
n n
i m
l e
a n
n at
a
p
k
e
d
e
p
a
n
B
.
P
er
s
p
e
kt
if
Sumber: Meredith dalam Suprojo Pusposutardjo (1999)

16 17
Apabila mempelajari sejarah, dalam setiap periode atau era sejarah, pendidikan kewirausahaan mempunyai
makna dan arah yang berbeda. Peta orientasi pendidikan kewirausahaan dapat digambarkan seperti dalam
tabel di bawah ini.

Tabel 3: Peta Orientasi Pendidikan Kewirausahaan dari Era Pertanian – Industri – ke Era
Knowledge Economy

D E
u E r
n r E a
i a r
a a K
P n
K e I o
e r n w
r t d l
j a u e
a n s d
i t g
a r e
S n i E
e c
k o
o n
l o
m
a
h y
S
o
s
i
a
l
i
s B
a a
s n H
i k o
i w
( n
t g t
a o
M c s
e i y l
t t s e
o t a
d t e r
e o m n
(
e
x
( p
t l
a i
c s
i i
t t

P t t
e o o
m
b e t
e x a
l p c
a t l i
j a i t
a c s
r i i d
a t t a
n ) ) n
d
a
r
i

e
x
p
l
i
s
i
t

t
o
e
x
p
l
i
s
i
t
)
A
n
a
l
i
s
K a
u
a d
n a
t t
i a
t
a k
s e
K
e
t
e
r
P a
e m i
s p p n
e i e f
r l n o
t a g r
a n e m
t a
d r a s
i u h i
d t u
i i a k
k n n e
d
i
a p
p e
l n
s i g
e k e
h a t
a s a
r i h
i k u
- a a
h n n
a
r k k
i e e
u
l
a s
n e
g b
a a
n n
y
h a
a k
r
i m
a u
n n
, g
k
t i
e n
s
t
,
a
p
l
i
k
a
s
i

m
a
u n
j f
i a
a a
n t
S
e P
k e I
a n n
d g o
a e v
r t a
a s
d h i
a u
t a a
a n d
a
d i l
a t a
n u h
i
n
f
o
r
m
a
s
P i p
e , e
n i n
g n t g
e f u e
t o m t
a r p a
h m u h
u a k u
a s a a
n i n n
d
a
t
a

(
o
t
a
k

a
d
a
l
a
h
s
e
r
v
e
r
)
T T K
a e e
n r s
g a a
a m t
n p u
i a
c l n
e a
r n a
d n
a t
s a
r
a
m
K e p
e n e
t j n
e a g
r w e
a a t
m b a
p h
i s u
l o a
a a n
n l ,
k
u e
l t
a e
n r
g a
a m
n p
i
h l
a a
r n
i
a d
n a
, n
o
b
j
e
c
t
i
v
e
s
t i
e k
s a
t p
L K
e r
b e
i a
h t
i
c f
e ,
p
a i
t n
o
S S l v
i a e a
k b b t
a a i i
p r h f
b
a
i
k
T I
e l
k m
T n u
u o w
k l a
a o n
n g
g y
( a
o n
p g
e
r
a
t
o
r
b
m e
e r
s j
i i
n w
a
p
r i
o n
d o
S u v
a k a
i s t
n i i
s ) f
(
T
h
o
m
a
s

A
l
v
a
E
d
i
s
o
n
)
H S
e e
r j
o a
r
I m a
P i h
S l
i P
S t e
e M e n
j i r e
a s m
r t d u
a i a a
h s n n
S
a
i
n
s

d
a
n

p T
o e
l k
i n
t o
i l
k o
u g
s i
D I K
a n e
p d m
a e a
t k m
s p
m u
e P a
m r n
e e
n s
u t
h a
i s
i
m
P k e
e e m
n b r
i u o
l t s
a u e
i h s
a a
n n B d
e a
H h l t
a i a a
s d j
i u a k
l p r e
s
e
h
a
r
i
- i
h n
a f
r o
i r
B m
e s a
l e s
a c i
j a
a r k
r a e
p
e
n
g
e
t
a
h
u
a
m n
a
n R d
d a a
i p n
r o
i r k
. t e
a
p
l
i
k
a
s
i

t
a
k

t
e
r
b
a
t
a
s
p
a
d
a

m
a
n
f
a
a
t

b
a
g
i
k
o
n
s
u
m
e
n
M
a
n
a
P j
K a e
e t m
p e e
e r n
m n H t
i a i
m l r t
p i a a
i s r l
n t k e
a i i n
n k s t
(
p
l
a
y
e
r
,

p
e
n
c
i
p
t
a
j
a
s
a
)
Jadi, untuk menjadi wirausaha yang berhasil, persyaratan utama yang harus dimiliki adalah memiliki jiwa
dan watak kewirausahaan. Jiwa dan watak kewirausahaan tersebut dipengaruhi oleh keterampilan,
kemampuan, atau kompetensi. Kompetensi itu sendiri ditentukan oleh pengetahuan dan pengalaman usaha.
Seperti telah dikemukakan di atas, bahwa seseorang wirausaha adalah seseorang yang memiliki jiwa dan
kemampuan tertentu dalam berkreasi dan berinovasi. Ia adalah seseorang yang memiliki kemampuan untuk
menciptakan sesuatu yang baru dan berbeda (ability to create the new and different) atau kemampuan
kreatif dan inovatif. Kemampuan kreatif dan inovatif tersebut secara riil tercermin dalam kemampuan dan
kemauan untuk memulai usaha (start up), kemampuan untuk mengerjakan sesuatu yang baru (creative),
kemauan dan kemampuan untuk mencari peluang (opportunity), kemampuan dan keberanian untuk
menanggung risiko (risk bearing) dan kemampuan untuk mengembangkan ide dan meramu sumber daya.

B. Deskripsi
Pendidikan Kewirausahaan

Membangun semangat kewirausahaan dan memperbanyak wirausahawan, Pemerintah telah mengeluarkan


Instruksi Presiden Nomor 4 Tahun 1995 tentang Gerakan Nasional Memasyarakatkan dan Membudayakan
Kewirausahaan. Instruksi ini mengamanatkan kepada seluruh masyarakat dan bangsa Indonesia untuk
mengembangkan program-program kewirausahaan. Pemerintah menyadari betul bahwa dunia usaha
merupakan tulang punggung perekonomian nasional, sehingga harus diupayakan untuk ditingkatkan secara
terus menerus. Melalui gerakan ini diharapkan karakter kewirausahaan akan menjadi bagian dari etos kerja
masyarakat dan bangsa Indonesia, sehingga dapat melahirkan wirausahawan-wirausahawan baru yang
handal, tangguh, dan mandiri. Menurut pendapat Suherman (2008), hal itu sangat penting mengingat bahwa
sebenarnya aktivitas kewirausahaan tidak hanya berada dalam tataran micro-economy.

Hingga saat ini upaya tersebut masih berlangsung, karena kegiatan yang bercirikan kewirausahaan tidak
hanya terbatas dalam bidang bisnis dengan tujuan mencari laba. Yang membuat kewirausahaan menjadi
menarik banyak pihak untuk memahaminya ialah kontribusi istimewa yang dihadirkan oleh mereka yang
melakukan tindakan yang terkait dengan kewirausahaan. Misalnya, Timons dan Spinelli (2007) membuat

18 19
pengelompokan yang diperlukan untuk tindakan kewirausahaan dalam enam (6) hal, yakni: (1)
Commitment and determination; (2) Leadership; (3) Obsession to the opportunity; (4) tolerance toward
risks, ambiquity, and uncertainty; (5) Creativity, tougness, and adaption; and (6) Motivation for
achievement.

Kewirausahaan merupakan suatu proses dinamis untuk melakukan aktivitas ekonomi yang terencana
dengan mempertimbangkan kekuatan dan kelemahan dan peluang dan hambatan dalam melakukan suatu
usaha yang bemanfaat bagi kesejahteraan. Oleh karenanya makna penting yang terkandung dalam
kewirausahaan, menurut Kristanto (2009), yaitu: ilmu, seni, perilaku, sifat, ciri, dan watak seseorang yang
memiliki kemampuan dalam mewujudkan gagasan inovatif ke dalam dunia nyata secara kreatif (create a
new and different). Jadi ada tiga indikator utama dari kewirausahaan yaitu: berpikir sesuatu yang baru
(kreatif), bertindak melakukan sesuatu yang baru (inovatif), dan berkeinginan menciptakan nilai tambah
(value added). Oleh karena itu, seseorang yang disebut dengan “wirausahawan” mutlak harus memiliki
kemampuan untuk selalu berpikir sesuatu yang baru, bertindak melakukan sesuatu yang baru, dan
berkeinginan menciptakan nilai tambah.

Pemerintah telah berupaya untuk memasyarakatkan kewirausahaan, namun upaya tersebut belum
membawa pengaruh yang signifikan karena masih banyak penduduk yang tidak produktif setiap tahun. Hal
itu memunculkan pertanyaan, seberapa jauh keberhasilan pelaksanaan Gerakan Nasional Memasyarakatkan
dan Membudayakan Kewirausahaan yang telah dilakukan sejak tahun 1995 dan apa dampak dari progran
itu. Integrasi pendidikan kewirausahaan yang dilakukan saat ini merupakan momentum untuk revitalisasi
kebijakan Gerakan Nasional Memasyarakatkan dan Membudayakan Kewirausahaan, mengingat jumlah
terbesar pengangguran terbuka dari tamatan satuan pendidikan pada jenjang pendidikan dasar dan
menengah.

Data pengangguran terbuka yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik (2009) menunjukan bukti masih
banyak penduduk yang perlu ditingkatkan produktivitasnya. Apabila tidak ada penanganan yang serius
terhadap masalah ini bukan tidak mungkin angka pengangguran akan terus meningkat setiap tahunnya.
Data pengangguran dari Badan Pusat Statistik adalah sebagaimana yang disajikan dalam ilustrasi sebagai
berikut.
Tabel 4. Penduduk Menurut Jenis Kegiatannya
J
e
n
i
s 2
0
K 0
e 9
g
i (
a F
N t e
o a b
. n )
P
e
n
d
u
d
u
k

B
e
r
u
m
u
r

1
5

T
a
h 1
u 6
n 8
.
K 2
e 6
4
A .
t 4
a 4
1 s 8
A
n
g
k 1
a 1
t 3
a .
n 7
7
K 4
e .
r 4
j 0
2 a 8
T
i
n
g
k
a
t

P
a
r
t
i
s
i 6
p 7
a .
s 6
i %
A
n
g
k
a
t
a
n

K
e
r
j
a
1
0
4
.
B 4
e 8
k 5
e .
r 4
j 4
a 4
P
e
n
g
a
n
g
g
u
r
a
n

T
e 9
r .
b 2
u 5
k 8
a .
9
* 6
) 4
T
i
n
g
k
a
t

P
e
n
g
a
n
g
g
u
r
a
n

T
e
r 8
b .
u 1
k 4
a %
B 5
u 4
k .
a 5
3 n 2
0
A .
n 0
g 4
k 0
a
t
a
n

K
e
r
j
a
1
3
.
S 6
e 6
k 5
o .
l 9
a 0
h 3
M
e
n
g
u
r
u
s

R
u
m 3
a 2
h .
5
T 7
a 8
n .
g 4
g 2
a 0
8
.
L 2
a 7
i 5
n .
n 7
y 1
a 7
*) Pengangguran Terbuka:
Mencari pekerjaan, mempersiapkan usaha, merasa tidak mungkin mendapat pekerjaan, sudah punya pekerjaan tetapi
belum dimulai.
[Sumber: BPS, 2009]

Data berkenaan dengan pengangguran terbuka yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik (2009)
menunjukan bahwa jumlah terbesar pengangguran terbuka berasal dari tamatan satuan satuan pendidikan
pada jenjang pendidikan dasar dan menengah sebagaimana yang disajikan dalam ilustrasi sebagai berikut.

Tabel 5: Pengangguran Terbuka*)


Menurut Pendidikan Tertinggi Yang Ditamatkan
P
e
n
d
i
d
i
k 2
N a 0
o n 0
. T 9
e
r
t
i
n
g
g
i
Y
a
n
g
D (
i F
t e
a b
m r
a u
t a
k r
a i
n )
T
i
d
a
k
/
B
e
l
u
m

P
e
r
n
a
h
S
e
k
o
l
a
h
/
B
e
l
u
m 2
.
T 6
a 2
m 0
a .
t 0
S 4
1 D 9
S
e
k
o 2
l .
a 0
h 5
D 4
a .
s 6
a 8
2 r 2
S 2
3 L .
T 1
P 3
3
.
6
2
7
1
.
3
3
7
S .
M 5
T 8
4 A 6
D
i
p
l
o
m
a
I
/
I
I
/
I
I
I
/
A 4
k 8
a 6
d .
e 3
m 9
5 i 9
U
n
i
v 6
e 2
r 6
s .
it 6
a 2
6 s 1
9
.
2
5
T 8
o .
t 9
a 6
l 4
*) Pengangguran Terbuka: mencari pekerjaan, mempersiapkan usaha, merasa tidak mungkin mendapat
pekerjaan, sudah punya pekerjaan tetapi belum dimulai.

20 21
Dalam konteks ini, pendidikan kewirausahaan harus mampu mengubah pola pikir para peserta didik
sebagaimana yang dikemukakan oleh Kasmir (2006). Pendidikan kewirausahaan akan mendorong para
pelajar dan mahapeserta didik agar memulai mengenali dan membuka usaha atau berwirausaha. Pola pikir
yang selalu beorientasi menjadi karyawan diputar balik menjadi berorientasi untuk mencari karyawan.
Dengan demikian kewirausahaan dapat diajarkan melalui penanaman nilai-nilai kewirausahaan yang akan
membentuk karakter dan perilaku untuk berwirausaha agar para peserta didik kelak dapat mandiri dalam
bekerja atau mandiri usaha.

Hal yang tidak bisa dilupakan dan dirasakan sangat penting dalam konteks pendidikan yang berwawasan
kewirausahaan di sekolah yaitu bahwa Kementerian Pendidikan Nasional juga perlu membuat kerangka
pengembangan kewirausahaan yang ditujukan bagi kalangan pendidik dan kepala sekolah. Mereka adalah
agen perubahan ditingkat sekolah yang diharapkan mampu menanamkan karakter dan perilaku wirausaha
bagi jajaran dan peserta didiknya. Pendidikan yang berwawasan kewirausahan ditandai dengan proses
pendidikan yang menerapkan prinsip-prinsip dan metodologi kearah pembentukan kecakapan hidup (life
skill) pada peserta didiknya melalui kurikulum terintegrasi yang dikembangkan di sekolah.

C. Pendidikan Kewirausahaan dalam Perspektif Sosio-Psikologis.

Analisis pascakolonial mengenai pendidikan menunjukan bahwa Indonesia belum dapat melepaskan diri
dari tujuan pendidikan kolonial, yaitu menjadi pegawai dan bukan menjadi seseorang yang dapat berdiri
sendiri. Kondisi sosio-psikologis ini sepertinya memberikan implikasi dalam tataran kehidupan sosial.
Dewasa ini terdapat kecenderungan semakin tinggi seseorang mendapat pendidikan semakin besar
kemungkinannya jadi penganggur. Apa yang menyebabkan republik yang kaya raya sumber daya alamnya
ini namun masih tergolong negara berkembang yang miskin. Menurut Tilaar (2009,44), hal ini disebabkan
kemampuan sumber daya manusia yang tidak dapat memanfaatkan kekayaan alamnya itu. Setiap tahun
angka kemiskinan relatif bertambah, penggangguran tidak berkurang yang tentu saja memberikan implikasi
lain bagi kehidupan sosial. Sangat ironis, jika ternyata komunitas penggangguran tidak
sedikit berasal dari yang telah mengecap pendidikan formal. Selanjutnya, Friedman (2009) menyebutkan
bahwa negara kita menjadi negara pengekspor tenaga kerja yang kurang “kreatif” sehingga berbagai
permasalahan yang harus dihadapi mereka. Sementara hampir 45% tanaga kerja kita saat ini tidak lulus
Sekolah Dasar. Akibatnya, produktivitas mereka juga rendah. Hal ini lebih lanjut berakibat pada rendahnya
daya saing Republik ini dibandingkan dengan negara-negara tetangga kita seperti Thailand, Vietnam,
Malaysia, Cina, dan lebih-lebih lagi Singapore. Pada tataran psikologis semua orang mempunyai banyak
sedikitnya potensi intrepreneur, namun potensi ini tidak akan muncul optimal atau bahkan hilang sama
sekali jika tidak dikembangkan iklim yang sesuai dengan perkembangan potensi itu. Pendidikan yang
intelektualitas yang cenderung sangat bersifat formal dengan membiarkan kemampuan kreativitas dan
inovasi peserta didik antara lain yang menyebabkan kondisi sosio-psikologis ini. Kata kuncinya adalah
pendidikan entrepreneur menjadi sebuah keniscayaan.

Pendidikan kewirausahaan akan memberikan peluang tumbuh dan berkembangnya potensi kreativitas dan
inovasi anak. Nilai-nilai kewirausahaan akan menjadi karakteristik peserta didik yang dapat digunakannya
dalam bersosialisasi dan
berinteraksi dengan lingkungnnya. Pada akhirnya pribadi yang memiliki karakter kreatif, inovatif,
bertangung jawab, disiplin dan kosisten akan mampu memberikan kontribusi dalam pemecahan masalah
sumber daya manusia Indonesia. Tidak berlebihan jika dikatakan bahwa pendidikan kewirausahaan sangat
berorientasi pada sosio-psiklogis. Pendidikan kewirausahaan akan mereduksi mindset peserta didik tentang
tujuan dan orientasi mengikuti pendidikan untuk menjadi pegawai negeri. Pendidikan kewirausahaan juga
mempersiapakan peserta didik memiliki sikap kewirausahaan dan mampu mengembangkan seluruh potensi
dirinya untuk menghadapi masa depannya dengan segala problematikanya. Ini berarti pendidikan
kewirausahaan bersamaan dengan substansi pendidikan lainnya akan mereduksi sejumlah persoalan
sosiologis yang terkait dengan kehidupan sosial kemasyarakatan. Sebab itu, pengembangan pendidikan
kewirausahaan ini harus memperhatikan suasana psikologis dan iklim sosial.

22 23
D. Pentingnya Pendidikan Kewirausahaan di Sekolah

Menurut Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional pada Pasal 13 Ayat 1
menyebutkan bahwa Jalur pendidikan terdiri atas pendidikan formal, nonformal, dan informal yang dapat
saling melengkapi dan memperkaya. Pendidikan informal adalah jalur pendidikan keluarga dan lingkungan.
Pendidikan informal sesungguhnya memiliki peran dan kontribusi yang sangat besar dalam keberhasilan
pendidikan. Peserta didik mengikuti pendidikan di sekolah hanya sekitar 7 jam per hari, atau kurang dari
30%. Selebihnya (70%), peserta didik berada dalam keluarga dan lingkungan sekitarnya. Jika dilihat dari
aspek kuantitas waktu, pendidikan di sekolah berkontribusi hanya sebesar 30% terhadap hasil pendidikan
peserta didik. Selama ini, pendidikan informal terutama dalam lingkungan keluarga belum memberikan
kontribusi berarti dalam mendukung pencapaian kompetensi dan pembentukan karakter wirausaha peserta
didik. Kesibukan dan aktivitas kerja orang tua yang relatif tinggi, kurangnya pemahaman orang tua dalam
mendidik anak di lingkungan keluarga, pengaruh pergaulan di lingkungan sekitar, dan pengaruh media
elektronik ditengarai berpengaruh negatif terhadap perkembangan dan pencapaian hasil belajar peserta
didik.

Salah satu alternatif untuk mengatasi permasalahan tersebut adalah melalui pendidikan karakter terpadu,
yaitu memadukan dan mengoptimalkan kegiatan pendidikan informal lingkungan keluarga dengan
pendidikan formal di sekolah. Dalam hal ini, waktu belajar peserta didik di sekolah perlu dioptimalkan agar
peningkatan mutu hasil belajar, terutama pembentukan karakter termasuk karakter wirausaha peserta didik
sesuai tujuan pendidikan dapat dicapai. Kegiatan ekstra kurikuler yang selama ini diselenggarakan sekolah
merupakan salah satu media yang potensial untuk pembinaan karakter termasuk karakter wirausaha dan
peningkatan mutu akademik peserta didik. Kegiatan Ekstra Kurikuler merupakan kegiatan pendidikan di
luar mata pelajaran untuk membantu pengembangan peserta didik sesuai dengan kebutuhan, potensi, bakat,
dan minat mereka melalui kegiatan yang secara khusus diselenggarakan oleh pendidik dan atau tenaga
kependidikan yang berkemampuan dan berkewenangan di sekolah. Kegiatan ekstra kurikuler diharapkan
dapat mengembangkan kemampuan dan rasa tanggung jawab sosial, serta potensi dan prestasi peserta
didik.
Di samping itu pendidikan kewirausahaan dapat juga diintegrasikan dalam pembelajaran pada setiap mata
pelajaran. Materi pembelajaran yang berkaitan dengan norma atau nilai-nilai pada setiap mata pelajaran
perlu dikembangkan, dieksplisitkan, dikaitkan dengan konteks kehidupan sehari-hari. Dengan demikian,
pembelajaran yang berwawasan pendidikan kewirausahaan tidak hanya pada tataran kognitif, tetapi
menyentuh pada internalisasi, dan pengamalan nyata dalam kehidupan peserta didik sehari-hari di
masyarakat.

E. Psikologi Perkembangan Peserta Didik

Teori Perkembangan Kognitif, dikembangkan oleh Jean Piaget, seorang psikolog Swiss yang hidup tahun
1896-1980. Teorinya memberikan banyak konsep utama dalam lapangan psikologi perkembangan dan
berpengaruh terhadap perkembangan konsep kecerdasan. Teori ini membahas tentang bagaimana seseorang
mempersepsi lingkungannya dalam tahapan-tahapan perkembangan, saat seseorang memperoleh cara baru
dalam merepresentasikan informasi secara mental. Teori ini berpendapat bahwa kita membangun
kemampuan kognitif kita melalui tindakan yang termotivasi dengan sendirinya terhadap lingkungan. Piaget
membagi skema yang digunakan anak untuk memahami dunianya melalui empat periode utama yang
berkorelasi dengan dan semakin canggih seiring pertambahan usia. Tahapan perkembangan tersebut
sebagaimana berikut :

1. Periode sensorimotor (usia 0–2 tahun)

2. Periode pra - operasional (usia 2–7 tahun)

3. Periode operasional konkrit (usia 7–11 tahun)

4. Periode operasional formal (usia 11 tahun sampai dewasa)

Terkait dengan rancangan pengembangan pendidikan kewirausahaan di sekolah, empat tahapan


perkembangan tersebut di atas, ada tiga tahapan yang akan dipaparkan dalam uraian ini yaitu tahap/periode
pra-operasional (usia 2–7 tahun), periode operasional konkrit (usia 7–11 tahun), dan periode operasional
formal (usia 11 tahun sampai dewasa).

24 25
1) Tahapan pra-operasional (2 – 7 Tahun)

Menurut Piaget, ciri dari tahapan ini adalah operasi mental yang jarang dan secara logika tidak memadai.
Dalam tahapan ini, anak belajar menggunakan dan merepresentasikan objek dengan gambaran dan kata-
kata. Pemikirannya masih bersifat egoinfantil, anak kesulitan untuk melihat dari sudut pandang orang lain.
Anak dapat mengklasifikasikan objek menggunakan satu ciri, seperti mengumpulkan semua benda merah
walau bentuknya berbeda-beda atau mengumpulkan semua benda bulat walau warnanya berbeda-beda.

Menurut Piaget, tahapan pra-operasional mengikuti tahapan sensorimotor dan muncul antara usia dua
sampai enam tahun. Dalam tahapan ini, anak mengembangkan keterampilan berbahasanya. Mereka mulai
merepresentasikan benda-benda dengan kata-kata dan gambar. Bagaimanapun, mereka masih
menggunakan penalaran intuitif bukan logis. Pada permulaan tahapan ini, mereka cenderung egoinfantil,
yaitu, mereka tidak dapat memahami tempatnya di dunia dan bagaimana hal tersebut berhubungan satu
sama lain. Mereka kesulitan memahami bagaimana perasaan dari orang di sekitarnya. Tetapi seiring
pendewasaan, kemampuan untuk memahami perspektif orang lain semakin baik. Anak memiliki pikiran
yang sangat imajinatif pada saat ini dan menganggap setiap benda yang tidak hidup pun memiliki perasaan.

2) Tahapan operasional konkrit (7-11 tahun)

Tahapan ini muncul antara usia enam sampai duabelas tahun dan mempunyai ciri berupa penggunaan
logika yang memadai. Proses-proses penting selama tahapan ini adalah:

a. Pengurutan, kemampuan untuk mengurutan objek menurut ukuran, bentuk, atau ciri lainnya. Contohnya, bila diberi
benda berbeda ukuran, mereka dapat mengurutkannya dari benda yang paling besar ke yang paling kecil.
b. Klasifikasi, kemampuan untuk memberi nama dan mengidentifikasi serangkaian benda menurut tampilannya,
ukurannya, atau karakteristik lain, termasuk gagasan bahwa serangkaian benda-benda dapat menyertakan benda
lainnya ke dalam rangkaian tersebut. Anak tidak lagi memiliki keterbatasan logika berupa animisme (anggapan bahwa
semua benda hidup dan berperasaan)
c.
Decenterin
g, anak mulai mempertimbangkan beberapa aspek dari suatu permasalahan untuk bisa memecahkannya.
Sebagai contoh anak tidak akan lagi menganggap cangkir lebar tapi pendek lebih sedikit isinya dibanding
cangkir kecil yang tinggi.
d. Reversibility anak mulai memahami bahwa jumlah atau benda-benda dapat diubah, kemudian kembali ke keadaan awal.
Untuk itu, anak dapat dengan cepat menentukan bahwa 4+4 sama dengan 8, 8-4 akan sama dengan 4, jumlah sebelumnya.
e. Konservasi, memahami bahwa kuantitas, panjang, atau jumlah benda-benda adalah tidak berhubungan dengan pengaturan
atau tampilan dari objek atau benda-benda tersebut. Sebagai contoh, bila anak diberi cangkir yang seukuran dan isinya
sama banyak, mereka akan tahu bila air dituangkan ke gelas lain yang ukurannya berbeda, air di gelas itu akan tetap sama
banyak dengan isi cangkir lain.
f. Penghilangan Sifat Egoinfantil, kemampuan untuk melihat sesuatu dari sudut pandang orang lain (bahkan saat orang
tersebut berpikir dengan cara yang salah). Sebagai contoh, tunjukkan komik yang memperlihatkan Siti menyimpan boneka
di dalam kotak, lalu meninggalkan ruangan, kemudian Ujang memindahkan boneka itu ke dalam laci, setelah itu baru Siti
kembali ke ruangan. Anak dalam tahap operasi konkrit akan mengatakan bahwa Siti akan tetap menganggap boneka itu ada
di dalam kotak walau anak itu tahu bahwa boneka itu sudah dipindahkan ke dalam laci oleh Ujang.

3) Tahapan operasional formal (11-15 tahun)

Tahap operasional formal adalah periode terakhir perkembangan kognitif dalam teori Piaget. Tahap ini
mulai dialami anak dalam usia sebelas tahun (saat pubertas) dan terus berlanjut sampai dewasa.
Karakteristik tahap ini adalah diperolehnya kemampuan untuk berpikir secara abstrak, menalar secara logis,
dan menarik kesimpulan dari informasi yang tersedia. Dalam tahapan ini, seseorang dapat memahami hal-
hal seperti cinta, bukti logis, dan nilai. Ia tidak melihat segala sesuatu hanya dalam bentuk hitam dan putih,
namun ada "gradasi abu-abu" di antaranya. Dilihat dari faktor biologis, tahapan ini muncul saat pubertas
(saat

26 27
terjadi berbagai perubahan besar lainnya), menandai masuknya ke dunia dewasa secara fisiologis, kognitif,
penalaran moral, perkembangan psikoseksual, dan perkembangan sosial. Beberapa orang tidak sepenuhnya
mencapai perkembangan sampai tahap ini, sehingga ia tidak mempunyai keterampilan berpikir sebagai
seorang dewasa dan tetap menggunakan penalaran dari tahap operasional konkrit.

Menurut Piaget, proses belajar terjadi apabila proses pengolahan data yang aktif di pihak yang belajar.
Pengolahan data yang aktif itu merupakan aktivitas lanjutan dari kegiatan mencari informasi dan
dilanjutkan dengan kegiatan penemuan-penemuan (discovery). Berdasarkan pandangan ini, peserta didik
dianggap sebagai subyek belajar yang aktif menimbulkan stimulasi bagi dirinya, mencari jawaban terhadap
stimulasi tersebut serta mengembangkan stimulasi untuk hal-hal yang baru.

Apa yang telah ada dalam diri seseorang antara lain kapasitas dasar kemampuan intelektualnya yang
disebut “skema”. Setiap orang memiliki skema yang berbeda tergantung pada apa yang telah dipelajari dan
dimilikinya. Skema yang dimiliki seseorang mempunyai sifat yang selalu berkembang dan dipengaruhi
kematangan bio-psikologis pengalaman belajar yang pernah ditempuhnya, lingkungan sosial, dan
keseimbangan dalam dirinya, seseorang baru dapat dikatakan belajar apabila skemanya mulai berkembang.
Jadi, pendidikan baru bermakna apabila skema peserta didik berubah ke arah lebih maju. Proses perubahan
skema menurut Piaget terjadi melalui proses asimilasi dan akomodasi.

F. Pendidikan Berbasis Otak (Brain Based Research)

Dalam penelitian berbasis otak, ditemukan struktur, letak bagian otak dan zat kimia otak (hormon)
mempengaruhi jenis kecerdasan yang beranekaeagam. Pembelajaran aktif akan mengembangkan
kewirausahaan dalam diri anak, jika seluruh bagian otak dioptimalkan.Peserta didik tidak mudah belajar
atau berpikir ketika emosi peserta didik terganggu. Relasi hangat antar peserta didik, guru mempengaruhi
tingkat efektivitas pembelajaran. Oleh karena itu, sentuhan kasih sayang, saling memaafkan, saling
menghormati, kerjasama antar guru, antar peserta didik, kecerian menjadi pemicu perkembangan keutuhan
aspek akademik dan non akademik. Keutuhan hard skill dan soft skilll akan melahirkan jiwa
kewirausahaan.
G. Pendidikan Kewirausahaan di Lingkungan Sekolah

Pendidikan kewirausahaan, dilihat dari siapa yang bertanggung jawab banyak pendapat mengatakan bahwa
pendidikan kewirausahaan menjadi tanggung jawab bersama antara keluarga, masyarakat dan pemerintah,
karena itu pendidikan berlangsung seumur hidup dan dilaksanakan di dalam lingkungan keluarga, sekolah
dan masyarakat (Guruvalah 2003 :1).

Pendidikan kita terdiri atas tiga bagian. Pertama, pendidikan informal (keluarga), formal (sekolah) dan
nonformal (masyarakat). Dilihat dari sasaran yang ingin dicapai, sasaran pendidikan kita adalah
pembentukan aspek kognitif (intelektual), afektif (sikap mental atau moral) dan psikomotorik
(skill/keterampilan). Pada umumnya sekolah sebagai lembaga pendidikan dan merupakan pusat kegiatan
belajar mengajar dijadikan tumpuan dan harapan orang tua, keluarga, masyarakat, bahkan pemerintah.
Karena itu, sekolah senantiasa memberikan pelayanan pendidikan, pengajaran, dan pelatihan yang bersifat
ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek), pembentukan sikap dan keterampilan bagi peserta didik termasuk
sikap mental wirausaha. Dalam praktik di sekolah, untuk menanamkan nilai-nilai kewirausahaan pada
peserta didik ada beberapa hal yang dapat dilakukan antara lain:

1) Pembenahan dalam Kurikulum

Pembenahan kurikulum dalam rangka menginternalisasikan nilai-nilai kewirausahaan yang mampu


membentuk karakter wirausaha pada peserta didik dapat dilakukan dengan cara melengkapi materi
kurikulum yang telah ada dengan bidang studi kewirausahaan khususnya di SMK, dan mengintegrasikan
nilai-nilai wirausaha kedalam silabus dan RPP. (Lihat contoh Silabus dan RPP dalam lampiran 1 dan 2).

2) Peningkatkan Peran Sekolah dalam Mempersiapkan Wirausaha.

Hakikat persiapan manusia wirausaha adalah dalam segi penempaan karakter wirausaha. Dengan perkataan
lain, persiapan manusia wirausaha terletak pada penempaan semua daya kekuatan pribadi manusia itu
untuk menjadikannya dinamis dan kreatif, di samping mampu berusaha untuk hidup maju dan berprestasi.
Manusia yang semacam itu yang menunjukkan ciri-ciri wirausaha. Seperti telah

28 29
dikemukakan pada paparan di atas bahwa salah satu ciri manusia wirausaha adalah memiliki ciri-ciri
kepribadian yang kuat. Untuk dapat menginternalisasikan nilai-nilai kewirausahaan pada diri peserta didik
diperlukan peran sekolah secara aktif. Misal, guru akan menerapkan integrasi nilai kreatif, inovatif, dan
berani menanggung resiko dalam pembelajaran KD produksi, konsumsi, dan distribusi.

3) Pembenahan dalam Pengorganisasian Proses Pembelajaran

Pembelajaran di Indonesia telah mengalami berbagai macam pembaharuan, termasuk juga dalam
pengorganisasian pengalaman belajar peserta didik. Agar peserta didik mengalami perkembangan pribadi
yang integratif, dinamis dan kreatif, ada pembenahan lebih lanjut dalam hal pengorganisasian pengalaman
belajar peserta didik. Hal ini tidak berarti bahwa pengorganisasian yang sudah berlaku di sekolah itu harus
ditinggalkan. Pengorganisasian yang sudah ada biar berlangsung terus, yang penting perlu dicari cara
pengorganisasian lain untuk menunjang proses pembelajaran yang memberi kesempatan kepada peserta
didik untuk aktif belajar dari pengalaman hidup sehari-hari di dalam masyarakat. Selain itu alternatif lain
untuk mengembangkan organisasi pengalaman belajar peserta didik adalah pelaksanaan pembelajaran yang
berbasis unit produksi. Sebagai contoh pada pembelajaran materi produksi, anak dilatih keterampilan untuk
memproduksi. Selanjutnya, hasil produksi dititipan dalam unit produksi di sekolah untuk digunakan
sebagai latihan menjual pada saat penyampaian materi distribusi. Bentuk ini bukanya mengganti
pengorganisasian yang sudah ada melainkan sebagai variasi pengalaman belajar peserta didik.

4) Pembenahan Proses Kelompok

Hubungan pribadi antar peserta didik di dalam kelas mempunyai pengaruh terhadap belajar mereka.
Aktivitas belajar anak dapat dipengaruhi oleh perasaannya tentang diri sendiri dalam hubungannya dengan
guru-guru serta teman-temannya.Pertumbuhan anak banyak tergantung pada suasana emosional dari
kelompok kelasnya. Proses-proses kelompok di kelas bukan hanya mempengaruhi perasaan dan sikap para
peserta didik, tetapi juga mempengaruhi hasil belajar mereka. Hal ini guru dituntut untuk berusaha
mengadakan modifikasi-modifikasi terhadap proses-proses kelompok peserta didik di dalam kelas agar
tumbuh
kembang nilai-nilai kewirausahaan pada diri peserta didik. Contoh: pembentukan diskusi kelompok
memperlihatkan heterogenitas di dalam kelompok. Setiap kelompok sebaiknya terdiri dari peserta didik
yang banyak bicara, peserta didik yang diam, peserta didik yang banyak ide, dan peserta didik yang pasif,
sehingga akan terjadi perpaduan dalam pengalaman belajar.

5) Pembenahan pada Diri Guru

Sebelum guru melaksanakan pembelajaran di kelas dengan mengintegrasikan nilai-nilai kewirausahaan,


terlebih dahulu guru juga dilatih kewirausahaan terutama yang terkait dengan penanaman nilai-nilai dan
ketrampilan/skill wirausaha. Akan lebih baik lagi jika guru juga memiliki pengalaman empiris di dalam
mengelola bisnis usaha Pendidikan kewirausahaan juga bisa dilaksanakan melalui kegiatan ekstrakurikuler,
yang melatih peserta didik mengembangkan usaha yang terkait dengan bakat dan minat peserta didik. Peran
guru adalah mengkomunikasikan potensi dan cita-cita secara jelas sehingga dapat menginspirasi setiap
peserta didik untuk dapat melihat jiwa kewirausahaan dalam dirinya.

H. Pembelajaran Aktif dalam Pendidikan Kewirausahaan

Dalam penelitian berbasis otak, ditemukan struktur letak bagian otak dan zat kimia otak (hormon)
mempengaruhi jenis kecerdasan yang beranekaragam. Peserta didik tidak mudah belajar atau berpikir
ketika emosi peserta didik terganggu. Oleh karena itu, sentuhan kasih sayang, saling memaafkan, saling
menghormati, kerjasama antar guru, antar peserta didik, keceriaan menjadi pemicu perkembangan keutuhan
aspek akademik dan non akademik. Untuk mewujudkan situasi tersebut maka dalam pembelajaran
diperlukan metode pembelajaran aktif.

Metode merupakan salah satu komponen dalam proses pembelajaran yang sangat penting bagi keberhasilan
pembelajaran dan pemberdayaan potensi peserta didik. Sebagaimana diketahui bahwa dalam dunia
pembelajaran telah dikenal berbagai macam metode seperti ceramah, diskusi, demontrasi, pemecahan
masalah,simulasi dan bermain pean. Metode, menurut Sanjaya (2009), adalah cara yang digunakan untuk
mengimplementasi rencana yang sudah disusun dalam kegiatan nyata agar tujuan dapat tercapai secara
optimal. Dengan demikian, metode dalam sistem pembelajaran

30 31
memegang peran yang sangat penting dan strategis. Dituntutan penggunaan metode pembelajaran yang
tepat karena, menurut Tilaar (2004), kita menginginkan mutu pendidikan yang sesuai dengan standarlokal,
nasional, dan internasional. Oleh karenanya, perlu terus menerus ditingkatkan bukan hanya didalam
pengertian pengembangan kemampuan inteligensi (IQ), tetapi juga kemampuan-kemampuan yang lain
seperti kemampuan spiritual (spiritual intelligence) dan bentuk-bentuk intelegensi lainnya yang dapat
dimiliki seorang manusia. Semua itu adalah dalam rangka pembangunan insan cerdas komprehensif atau
seutuhnya sebagaimana yang ditegaskan dalam Renstra Kementrian Pendidikan Nasional 2010-2014
(Kementerian Pendidikan Nasional, 2010) bahwa yang dimaksud dengan insan indonesia cerdas adalah
insan yang cerdas komprehensif, yaitu cerdas spiritual, cerdas emosional, cerdas sosial, cerdas intelektual,
dan cerdas kinestetis.

Setiap metode mempunyai karakteristik masing-masing yang mencakup kekuatan dan kelemahannya. Atas
dasar itu, dalam pembelajaran biasanya menggunakan metode yang yang bersifat eklektik (penggabungan
dua atau lebih metode) untuk menghasilkan ”pembelajaran yang berkualitas dan efektif”. Berkenan dengan
pembelajaran yang berkualitas, Bloom (1976) menyatakan bahwa quality of instruction is the extend which
the cues, practice, and reinforcement of the learning are appropriate to the needs of the learners. Selain
metode pembelajaran, hal yang perlu diperhatikan dalam pembelajaran menurut Blooms elanjutnya adalah
indifidual differences in learning that is an observable phenomenon which can be predicted, explained, and
altered in a great variey of ways.

Pendapat yang dikemukakan oleh Bloom tentang individual differences adalah sama dengan “keunikan
peserta didik” yang menurut Aunurrahman (2009) bahwa setiap orang berbeda satu sama lain dan tidak
satupun yang mempunyai ciri-ciri sama. Setiap individu pasti memiliki karakteristik yang berbeda dengan
individu lainnya. Perbedaan individual Ini merupakan kodrat manusia yang bersifat alami. Perbedaan
individu disebabkan oleh besarnya variasi dalam kemampuan seperti dikatakan oleh Hirsch (1999) bahwa
variations in ability and learning style are caused by individual differences. Oleh karena itu, Hirsch bahwa
individual differences in academic preparation and ability, and the accommodation of those differences
take the form ability tracking.
Berkenan dengan pembelajaran yang efektif, Cole & Chan (1994) menyatakan bahwa effective teaching is
defined as the actions of professionally trained person that enahance the cognitive, personal, social, and
physical development of students. Pembelajaran efektif dibangun atas dasar beberapa prinsip yang menurut
Cole & Chan yaitu: include principles for affective class room communication, lesson planning and
preparation, demonstration and explaning, questioning, assigning work tasks, feedback and correctives,
assessment and evalution, motivation, and reinforcement, class, management, and the promotion of self-
directed and independent learnig.

Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Penidikan Nasional menyatakan bahwa pendidikan
adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudakan suasana belajar dan proses pembelajaran agar
peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan,
pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya,
masyarakat, bangsa, dan negara. Apabila dikaji secara cermat, menurut Sanjaya (2009), konsep pendidikan
menurut Undang-Undang itu mengandung beberapa hal yang sangat penting untuk dikritisi.

Hal-hal penting untuk dikritisi sebagaimana yang dimaksud oleh Sanjaya adalah sebagai berikut:

Pertama, usaha sadar berarti segala upaya yang dilakukan dalam pendidikan diarahkan pada pembentukan
sumber daya manuisia (peserta didik) yang dapat berkembang secara utuh;

Kedua, usaha terencana berarti proses pendidikan adalah proses yang berrujuan sehingga segala sesuatu
yang dilakukan pendidik dan peserta didik diarahkan pada pencapaian tujuan;

Ketiga, wujud dari usaha sadar dan terencana adalah suasana dan proses pembelajaran yang berorientasi
pada keaktia peserta didik (student active learning) dalam rangka pengembangan potensi dirinya;

Keempat, akhir dari proses pendidikan adalah kemampuan peserta didik yang memiliki kekuatan spiritual
keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan
oleh dirinya, masyarakat, bangsa, dan Negara.

32 33
Pengunaan metode dalam pembelajaran merupakan suatu hal yang mutlak untuk dilakukan agar
pembelajaran tidak mengarah pada apa yang disebut oleh Ravitch (1995) sebagai “teaching to the test”
atau mengajar yang dirahkan untuk menghadapi soal-soal ujian. Bahaya “ teaching to the test” menurut
Ravitch adalah teachers tend to teach what is tested. Teaching to the test is bad in current practice because
so many tests ask narrow questions about disconnected of information, thus leading teacher to drill their
student on right answer reather than to teach a deep understanding of the concepts involve

Belajar aktif merupakan langkah cepat, berorientasi pada peserta didik, menyenangkan, partisipasi aktif
peserta didik, mendukung, dan secara pribadi menarik hati. Seringkali, peserta didik tidak hanya terpaku di
tempat-tempat duduk mereka, berpindah-pindah dan berpikir keras. Mengapa perlu diadakan kegiatan
belajar yang “aktif”. Untuk mempelajari sesuatu dengan baik, belajar aktif membantu untuk
mendengarkannya, melihatnya, mengajukan pertanyaan tentang pelajaran tertentu, dan mendiskusikannya
dengan yang lain. Yang paling penting, peserta didik perlu "melakukannya" memecahkan masalah sendiri,
menemukan contoh-contoh, mencoba keterampilan-keterampilan, dan melakukan tugas-tugas yang
tergantung pada pengetahuan yang telah mereka miliki atau yang harus mereka capai. Belajar aktif
merupakan sebuah kesatuan sumber kumpulan strategi-strategi pembelajaran yang komprehensif. Belajar
aktif meliputi berbagai cara untuk membuat peserta didik aktif sejak awal melalui aktivitas-aktivitas yang
membangun kerja kelompok dan dalam waktu singkat membuat mereka berpikir tentang materi pelajaran.

Belajar aktif pada pendidikan usia dini (PAUD/TK) dan pendidikan dasar (SD/MI/SDLB) berbeda dengan
di pendidikan menengah (SMP/MTs/SMPLB dan SMA/MA/SMK). Pendekatan pembelajaran konkrit
cocok untuk PAUD/TK dan SD/MI/SDLB, yakni bermain drama dengan pemeranan tokoh utama sebagai
usahawan dan yang lain sebagai konsumen. Sementara untuk SMP/MTs/SMPLB dan SMA/SMK
diterapkan pendekatan pedagogi reflektif dari Ki Hajar Dewantoro, coaching, dan mentoring. Dalam
couching dan mentoring dapat melibatkan sukarelawan dari orang tua yang sukses dalam berwirausaha.
Pedagogi reflektif memiliki empat siklus, yaitu: (1)
pengalaman konkrit yang melibatkan emosi, (2) observasi reflektif dari berbagai perspektif dan melibatkan
seluruh indra, (3) menciptakan konsep baru yang merupakan hasil integrasi antara observasi dan teori, (4)
mengujicoba konsep baru untuk pengambilan keputusan dan tindakan yang lebih banyak manfaat.

Teknik-teknik pembelajaran aktif memiliki konsep inti sebagai berikut :

¾ Pembentukan tim (Team building):


Membantu peserta didik-peserta didik menjadi lebih terbiasa satu sama lain atau menciptakan suatu
semangat kerja sama dan saling ketergantungan.
¾ Penilaian di tempat (On-The-Spot assessment):
Mempelajari tentang perilaku-perilaku, pengetahuan, dan pengalaman peserta didik-peserta didik.
¾ Keterlibatan belajar seketika (Immediate learning involvement): Menciptakan minat awal terhadap pokok bahasan.

I. Ekonomi Kreatif

a. Latar Belakang Ekonomi Kreatif

Sejarah peradaban ekonomi dapat dibedakan menjadi empat jaman: (1) Jaman Pertanian; (2) Jaman
Industri; (3) Jaman Informasi; (4) Jaman Konseptual. Pada saat ini, kita telah melewati jaman pertanian,
jaman industri dan jaman informasi. Peradaban ekonomi sekarang ini masuk pada jaman konseptual. Di
jaman konseptual yang dibutuhkan adalah para kreator dan empathizer. Kemampuan untuk mewujudkan
kreativitas yang diramu dengan sense atau nilai seni menjadi modal dasar untuk menghadapi persaingan
ekonomi, sehinga munculah ekonomi kreatif sebagai alternatif pembangunan ekonomi guna meningkatkan
kesejahteraan masyarakat. Alasan mengapa Indonesia perlu mengembangkan Ekonomi Kreatif, antara lain
karena ekonomi kreatif berpotensi besar dalam: (1) Memberikan kontribusi ekonomi yang signifikan; (2)
Menciptakan iklim bisnis yang positif; (3) Membangun citra dan identitas bangsa; (4) Berbasis kepada
sumber daya yang terbarukan; (5) Menciptakan inovasi dan kreativitas yang merupakan keunggulan
kompetitif suatu bangsa; (6) Memberikan dampak sosial yang positif.

34 35
Di dunia internasional, ekonomi kreatif sangat berperan dalam meningkatkan citra dan identitas suatu
bangsa dalam kerangka Nation Branding. Citra adalah kesan dan persepsi yang diterima oleh seseorang
ketika melihat mendengar dan merasakan sesuatu tentang Indonesia. Citra harus dibangun secara terencana
dan terukur sehingga dapat memberikan dampak positif bagi bangsa, yang salah satunya adalah
peningkatan ekspor. Semakin baik ekspor produk kreatif Indonesia, menandakan kreativitas bangsa
Indonesia semakin diperhitungkan.

b. Definisi Ekonomi Kreatif

Ekonomi Kreatif merupakan era ekonomi baru yang mengintensifkan informasi dan kreativitas dengan
mengandalkan pada ide dan stock of knowledge dari SDM sebagai faktor produksi utama dalam kegiatan
ekonominya. Struktur perekonomian dunia mengalami transformasi dengan cepat seiring dengan
pertumbuhan ekonomi, dari berbasis SDA ke berbasis SDM, dari era pertanian ke era industri dan
informasi. Alvin Toffler (1980) dalam teorinya melakukan pembagian gelombang peradaban ekonomi
kedalam tiga gelombang.Gelombang pertama adalah gelombang ekonomi pertanian. Kedua, gelombang
ekonomi industri, dan yang ketiga adalah gelombang ekonomi informasi. Kemudian diprediksikan
gelombang keempat inilah merupakan gelombang ekonomi kreatif yang berorientasi pada ide dan gagasan
kreatif.

36
Menurut ekonom Paul Romer (1993), ide adalah barang ekonomi yang sangat penting, lebih penting dari
objek yang ditekankan di kebanyakan model-model ekonomi. Di dunia dengan keterbatasan fisik ini,
adanya penemuan ide-ide besar bersamaan dengan penemuan jutaan ide-ide kecil-lah yang membuat
ekonomi tetap tumbuh. Ide adalah instruksi yang membuat kita mengkombinasikan sumber daya fisik yang
penyusunannya terbatas menjadi lebih bernilai. Romer juga berpendapat bahwa suatu negara miskin karena
masyarakatnya tidak mempunyai akses pada ide yang digunakan dalam perindustrian nasional untuk
menghasilkan nilai ekonomi.

Howkins (2001) dalam bukunya “The Creative Economy” menemukan kehadiran gelombang ekonomi
kreatif setelah menyadari pertama kali pada tahun 1996 ekspor karya hak cipta Amerika Serikat
mempunyai nilai penjualan sebesar US$ 60,18 miliar yang jauh melampaui ekspor sektor lainnya seperti
otomotif, pertanian, dan pesawat. Menurut Howkins ekonomi baru telah muncul seputar industri kreatif
yang dikendalikan oleh hukum kekayaan intelektual seperti paten, hak cipta, merek, royalti, dan desain.
Ekonomi kreatif merupakan pengembangan konsep berdasarkan aset kreatif yang berpotensi meningkatkan
pertumbuhan ekonomi. (Dos Santos, 2007).

Dilihat dari perkembangan aliran ekonomi yang berbasis pada ideas (Ekonomi Kreatif) yang telah diterima
sebagai aliran ekonomi baru dapat dilihat pada gambar berikut :

37
Konsep Ekonomi Kreatif ini semakin mendapat perhatian utama di banyak negara karena ternyata dapat
memberikan kontribusi nyata terhadap perekonomian. Di Indonesia, gaung Ekonomi Kreatif dimulai dari
permasalahan akan pentingnya meningkatkan daya saing produk nasional untuk menghadapi pasar global.
Pemerintah melalui Departemen Perdagangan yang bekerja sama dengan Departemen Perindustrian dan
Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) serta didukung oleh KADIN kemudian
membentuk tim Indonesia Design Power 2006 – 2010 yang bertujuan untuk menempatkan produk
Indonesia menjadi produk yang berstandar internasional namun tetap memiliki karakter nasional yang
diterima di pasar dunia. Setelah menyadari akan besarnya kontribusi ekonomi kreatif terhadap negara maka
pemerintah selanjutnya melakukan studi yang lebih intensif dan meluncurkan cetak biru pengembangan
ekonomi kreatif.
Berdasarkan arahan langsung dari presiden SBY pada tahun 2006, departemen yang terkait dengan
kegiatan ekonomi kreatif langsung menindak lanjuti hal tersebut, dengan membentuk tim khusus yang
diberi nama Indonesia Design Power yang bertujuan untuk mengembangkan industri kreatif di Indonesia.
Pemerintah melalui Departemen Perdagangan (Depdag), Departemen Perindustrian (Deperin) dan
Kementrian Koperasi dan UKM (UMKM) terus melakukan studi sebagai landasan pengembangan industri
kreatif. Mengingat besarnya kontribusi potensi industri kreatif terhadap perekonomian, maka pemerintah
terus mengadakan event (kegiatan) untuk merangsang pertumbuhan industri kreatif seperti : (1) Peluncuran
Studi Pemetaan Kontribusi Industri Kreatif Indonesia 2007 pada ajang Trade Expo Indonesia bulan
Oktober 2007, (2) Pencanangan Tahun Indonesia Kreatif tahun 2009, (3) Pekan Produk Kreatif 2009, dan
(4) Pameran Ekonomi Keratif.

38 39
INTEGRASI PENDIDIKAN KEWIRAUSAHAAN PADA SETIAP
JENJANG PENDIDIKAN

A. Framework
Pengintegr
asian
Pendidika
n
Kewirausa
haan di Setiap
Pendidikan

Pengintegrasian pendidikan kewirausahaan di dalam setiap satuan pendidikan di


dasarkan pada framework yang disajikan dalam ilustrasi berikut.

Satuan
Pendidikan
PAUD,
SD/MI/SD
LB,
SMP/MTs/
SMPLB,
SMA/MA,
dan
SKL

Pendidikan
Kewirausah
aan

SI

Nilai-nilai
Kewirausahaan:
¾ Kreatif
¾ Mandiri
¾ Kepemimpinan
¾ Penanggung Risiko
¾ Berorientasi pada tindakan
Semua
Mata
Pelajaran

Perubahan
Pembelajar
an

Ekstrakuri
kuler

Pengemba ng an Diri

Kultur
Sekolah

Muatan
Lokal
Pembela jaran Aktif

Gambar 1. FRAMEWORK PENGINTEGRASIAN PENDIDIKAN KEWIRAUSAHAAN


PADA SETIAP SATUAN PENDIDIKAN

41
B. Kajian Nilai-Nilai Kewirausahaan dalam SKL, SI, dan Pembelajaran

Tahap awal yang perlu dilakukan sebelum merancang model pendidikan kewirausahaan di setiap satuan
pendidikan adalah mengkaji sejauh mana Standar Kompetensi Lulusan (SKL) dan Standar Isi yang
meliputi Sandar Komptensi dan Kompetensi Dasar setiap mata pelajaran pada setiap satuan pendidikan
mulai dari PAUD/TK, SD/MI/SDLB, SMP/MTs/SMPLB, SMA/MA/SMALB, SMK/MAK, dan PNF
didalamya sudah terinternalisasi pendidikan kewirausahaan. Berdasarkan kajian tersebut dapat digunakan
sebagai acuan dalam pengembangan pendidikan kewirausahaan di setiap satuan pendidikan.

Pendidikan kewirausahaan sebenarnya sudah terakomodasi dalam kurikulum sebelum ditetapkan Instruksi
Presiden Republik Indonesia Nomor 4 tahun 1995 tentang Gerakan Nasional Memasyarakatkan dan
Membudayakan Kewirausahaan. Sebagai contoh dalam Kurikulum 1984 maupun Kurikulum 1994, namun
masih terbatas dalam kelompok Ilmu-Ilmu sosial terutama dalam Mata pelajaran Ekonomi, dan hasilnya
belum maksimal karena masih pada tataran konsep. Sedangkan dalam Kurikulum Berbasis Kompetensi,
peserta didik diharapkan untuk memiliki pengetahuan, sikap dan keterampilan. Kajian kewirausahaan
sebenarnya termasuk kajian yang aplikatif dan perlu praktik lapangan, namun hal ini hasilnya belum
maksimal karena SKL belum mengukur aspek keterampilan.

Hasil pencermatan SKL, SI (SK dan KD), setiap satuan pendidikan pada umumnya belum secara eksplisit
terinternalisasi nilai-nilai kewirausahaan, kecuali pada satuan pendidikan di jenjang SMA dan SMK. Di
satuan pendidikan jenjang SMA ada satu Standar Kompetensi yang terkait dengan kewirausahaan dan
koperasi. Sedangkan di SMK, pendidikan kewirausahaan menjadi satu mata pelajaran tersendiri.

Dalam implementasi pembelajaran sudah ada upaya untuk menumbuhan nilai-nilai kewirausahaan, namun
belum terpogram secara komprehensif. Sebagai suatu contoh, dengan penggunaan metode diskusi
kelompok di dalam pembelajaran akan mampu menumbuhkan sikap percaya diri dan kerja sama. Adanya
kegiatan sekolah yang melibatkan peserta didik dalam pengelolaan koperasi sekolah, kantin dan bisnis
senter diharapkan mampu menumbuhkan jiwa dan perilaku wirausaha.
C. Pemetaan Nilai-nilai Kewirausahaan dan Indikator Keberhasilan di Setiap Satuan Pendidikan

Dilihat dari teori perkembangan peserta didik terlihat adanya perbedaan karakteristik peserta didik di setiap
jenjang satuan pendidikan. Dengan demikian tentunya nilai-nilai kewirausahaan dan kompetensi
kewirausahaan yang seharusnya dicapai di setiap satuan pendidikan juga berbeda. Oleh karena itu perlu
dilakukan pemetaan mengenai ruang lingkup nilai-nilai kewirausahaan dan kompetensi kewirausahaan di
setiap satuan pendidikan. Berikut ini adalah rancangan tentang ruang lingkup nilai-nilai kewirausahaan dan
kompetensi kewirausahaan dari setiap satuan pendidikan mulai dari PAUD/TK, SD/MI/SDLB,
SMP/MTs/SMPLB, SMA/MA/SMALB, dan pendidikan Nonformal.

1. PAUD

Pendidikan anak usia dini merupakan suatu upaya pembinaan yang ditujukan kepada anak sejak lahir
sampai dengan usia 6 (enam) tahun yang dilakukan melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk
membantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani agar anak memiliki kesiapan dalam
memasuki pendidikan lebih lanjut. Konsep PAUD dalam kajian pendidikan kewirausahaan ini tidak
mencakup pembinaan anak sejak lahir, namun dibatasi pada pendidikan anak di jenjang pendidikan Play
Group/TK. Menurut Piaget, anak usia dini masuk dalam tahapan pra-operasional (usia 2-7 Tahun). Anak
yang termasuk dalam tahapan pra-operasional, menurut Piaget memiliki ciri-ciri:

x Anak belajar sesuatu objek dengan menggunakan gambar dan bahasa/kata-kata

x Pemikirannya masih bersifat egosentris

x Kesulitan untuk melihat dari sudut pandang orang lain.

x Memiliki pikiran yang sangat imajinatif di saat ini.

x Menganggap setiap benda yang tidak hidup pun memiliki perasaan.

x Kemampuan mengklasifikasikan objek menggunakan satu ciri.

x Kemampuan penalaran intuitif bukan logis.

42 43
Untuk merancang nilai-nilai kewirausahaan yang bisa diintegrasikan di tingkat satuan pendidikan PAUD,
disamping disesuaikan dengan karakteristik perkembangan anak juga disesuaikan dengan fungsi dan tujuan
dari PAUD.

a. Fungsi PAUD

Pendidikan anak usia dini berfungsi membina, menumbuhkan, dan mengembangkan seluruh potensi anak
usia dini secara optimal sehingga terbentuk perilaku dan kemampuan dasar sesuai dengan tahap
perkembangannya agar memiliki kesiapan untuk memasuki pendidikan selanjutnya.

b. Tujuan PAUD

Pendidikan anak usia dini bertujuan:

1) membangun landasan bagi berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia beriman dan bertakwa
kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, berkepribadian luhur, sehat, berilmu, cakap, kritis, kreatif, inovatif,
mandiri, percaya diri, dan menjadi warga negara yang demokratis dan bertanggung jawab; dan

2) mengembangkan potensi kecerdasan spiritual, intelektual, emosional, kinestetis, dan sosial peserta didik pada masa
emas pertumbuhannya dalam lingkungan bermain yang edukatif dan menyenangkan.

Berdasarkan ciri-ciri, tujuan, dan fungsi perkembangan anak usia dini, dapat disusun rancangan nilai-nilai
kewirausahaan dan kompetensi kewirausahaan pada Pendidikan anak usia dini (PAUD) sebagai berikut.
Tabel 6: Indikator Ketercapaian Nilai-nilai Kewirausahaan Jenjang
PAUD/TK

I
N
D
I
K
A
T
O
R

K
N E
I T
L E
A R
I C
- A
N P
I A
L I
A A
I N
K
E
W
I
R
A I
U N S
S D E
A I K K
H V E O
A I L L
A D A A
N U S H
ƒ

M
e
n
c
i
p
t
a
k M
a e
n n
c
M ƒ s i
a u p
n M a t
d a s a
i m a k
r p n a
i u a ƒ n
k
m e
e l
n a s
g s i
e t
r y u
j a a
a n s
k g i
a
n m s
e e
t m k
u b o
g e l
a r a
s i h
k y
e a
s n
e g
m
p m
s a e
e t m
n a b
d n a
i n
r p g
i a u
d n
a
p
e
s
e
ƒ r
t
M a
e
n d k
g i e
a d m
m i a
b k n
i d
l u i
n r
d t i
a u a
n k n
b
e
m k p
e e e
n r s
a j e
r a r
u t
h m a
a
b n d
e d i
n i d
d r i
a i k
(
m
i
s
a
l
:

p
e
r
a
l
a
t
a
n
s
e
k
o
l
a
h
)

p
a
d
a
t
e
m
p
a
t
n
y
a
ƒ ƒ

M M
e e
m n M
b c e
u i n
a p c
K t t i
r a p
e s k t
a u a a
t a n k
i t a
f u s ƒ n
i
t
u
a
s
i
b
k e
a l s
r a i
y j t
a a u
r a
t s
u y i
l a
i n s
s g e
/ k
s b o
e i l
n s a
i a h
m
e
n
u
m
b
d u
a h
r k
i a
n
b
a d y
h a a
a y n
n a g
p
i
t k
e i
r r
s
e d
d a
i n m
a e
b n
d e u
i r m
t b
k i u
e n h
l d k
a a a
s k n
d
a
y
a

ƒ b
e
M r
e p
n i
g k k
a r i
j e r
u a
k t d
a i a
n f n
p ƒ b
e e
r r
t P t
a e i
n m n
y b d
a e a
a r k
n i
a k
s n r
e e
t t a
i u t
a g i
p a f
s

y
a
n
g
m
e
n
a
m n
e t
l a
i n
h g
a
t m
u
s n
e c
s u
u l
a n
t y
u a
k
a
r
y
a
-
k
a
r
y
a

y b
a a
n r
g u

a b
n a
e i
h k
y
a
n
g

a
u
t
e
n
t
i
k

m
a
u
p
u
n
m
o
d
i
f
i
k
a
s
i
B
ƒ
e
r
a M M
n ƒ e e
i n n
M c c
m e i i
e n p p
n y t t
g u a a
a k k k
m a a a
b i n ƒ n
i
l s
i
t
u
a
s
i
b
e
l s
p a i
e j t
k a u
e r a
r s
j y i
a a
a n s
r n g e
e k
s y b o
i a i l
k n s a
o g a h
m
e
n
u
m
b
m u y
e h a
n k n
a a g
n n
t m
a a a
n n m
g a p
, k u
m
ƒ e
n m
B y e
e u n
r k u
a a m
n i b
i u
p h
d a k
a d a
n a n
k
p e
e b
k e
e r
r a
j n
a i
a a
n n
m
a y a
m a n
p n a
u g k
m
e
n u
g n
a t
m u
b k
i m
l e m
n e
r a n
i n g
s t m
i a b
k n i
o g l
r
k ƒ e
e s
r i
j M k
a e o
n
c
i
p
t
a
k
a
n

s
i
t
u
a
s
i
b
e
l
a
j
a
r

y
a
n
g

b
i
s
a
m
e
n
u
m
b
u
h
k
a
n

a
n
a
k
b
e
r
a
n
i

m
e
n
g
a
m
b
i
l
r
e
s
i
k
o

k
e
r
j
a
B
ƒ
e
r ƒ M
o M e
r M e n
i e n c
e l c i
n a i p
t k p t
a u t a
s k a k
i a k a
n a ƒ n
p n
a
d s
a i
t
u
a
s
i
b
e
l s
a i
j t
s a u
e r a
s s
u y i
t a a
i t n s
n u g e
d k
a y b o
k a i l
a n s a
n g a h
m
e
n
d
o
r
o
n
g

a y
d n a
i a n
k k g
e
t u m
a n a
h t m
u u p
i k u
m
e
l
a m
k e
u n
ƒ k d
a o
M n r
e o
n s n
g e g
a s
m u a
b a n
i t a
l u k
s
e
s
u
a
i
i u
n y n
i a t
s n u
i g k
a
t d m
i i e
f p l
e a
u r k
n o u
t l k
u e a
k h n
b d s
e a e
r l s
t a u
i m a
n t
d p u
a e
k m s
b e
e s
l u
a a
j i
a
r
a
n
d
e
n
g
a
n

y
a
n
g
d
i
p
a
h
a
m
i
ƒ

M
e
n
c
i
p
t
ƒ a
K
e k M
p M a e
e e n n
m n c
i u s i
m j i p
p u t t
i k u a
n k a k
a a s a
n n i ƒ n
b
e
l s
a i
p j t
e a u
r r a
i s
l y i
a a
k n s
u g e
k
y b o
a i l
n s a
g a h
s m
e e
l n
a d
l o y
u r a
o n
t n g
e g
r m
b a a
u n m
k a p
a k u
t m m
e e e
r m n
h i d
a l o
d i r
a k o
p i n
g
s k
a a a
r r n
a a a
n k k
t
d e
a r
n
s
e u
o n
r t
a u
n k
g
b
p e
k e r
r m t
i i i
t m n
i p d
k i a
, n k
ƒ
s
M e
u p
d e
a r
h t
i
b
e s
r e
g o
a r
u a
l n
, g
ƒ p
e
m
M i
a m
m p
p i
u n
b
e
k
e
r
j
a
s
a
m
a
d
e
n
g
a
n

t
e
m
a
n
ƒ

M
e
n
e
g
u
r

t
e
m
a
n
y
a
n
g

d
i
a
n
g
g
a
p
k
e
l
i
r
u

44 45
I
N
D
I
K
A
T
O
R

K
N E
I T
L E
A R
I C
- A
N P
I A
L I
A A
I N
K
E
W
I
R
A I
U N S
S D E
A I K K
H V E O
A I L L
A D A A
N U S H
ƒ

M
e
n
c
i
p
t
ƒ a
K k M
e M a e
r e n n
j n c
a a s i
n i p
K y t t
e a u a
r k a k
a a s a
s n i ƒ n
b
e
l s
a i
j t
a u
r a
s
y i
a
n s
k g e
e k
p b o
a i l
d s a
a a h
t
e m
m e
a n
n d
/ o y
g r a
u o n
r n g
u g
m
j a a
i n m
k a p
a k u
m u m
e n e
l t n
i u d
h k o
a r
t b o
e n
s k g
e e
s r a
u j n
a a a
t k
u k
e
r
a
s
y
a
n u
g n
t
t u
i k
d
a b
k e
k
t e
a r
h j
u a
ƒ

M
e
n
a
n
y
a
k
a
n
k
p e
a r
d a
a s
t
e
m
a
n
/
g
u
r
u

j
i
k
a
m
e
n
d
e
n
g
a
r
s
e
s
u
a
t
u

y
a
n
g

t
i
d
a
k
d
i
k
e
t
a
h
u
i
ƒ

M
e
n
g
g
u
n
a
k
a
n
s
e
b
a
g
i
a
n

b
e
s
a
r
w
a
k
t
u

d
i

k
e
l
a
s
u
n
t
u
k

b
e
l
a
j
a
r

2. SD/MI/SDLB/Paket A

Pendidikan dasar adalah jenjang pendidikan pada jalur pendidikan formal yang melandasi jenjang
pendidikan menengah, yang diselenggarakan pada satuan pendidikan berbentuk Sekolah Dasar dan
Madrasah Ibtidaiyah atau bentuk lain yang sederajat serta menjadi satu kesatuan lanjutan pendidikan pada
satuan pendidikan yang berbentuk Sekolah Menengah Pertama dan Madrasah Tsnawiyah, atau bentuk lain
yang sederajat. Menurut Piaget, anak SD atau bentuk lain yang sederajat masuk dalam tahapan operasional
konkrit (7 – 11 Tahun). Anak yang termasuk dalam tahapan pra–operasional konkrit, menurut Piaget
memiliki ciri-ciri sebagai berikut :

x Kemampuan mengurutan objek menurut ukuran, bentuk, atau ciri lainnya.


x Kemampuan memberi nama dan mengidentifikasi serangkaian benda menurut tampilan, maupun ukuran.
x Mulai mempertimbangkan bebe-rapa aspek dari suatu permasalahan untuk bisa memecahkannya.
x Mulai memahami bahwa jumlah atau benda-benda dapat diubah.
x Mulai memahami bahwa kuantitas, panjang, atau jumlah benda-benda adalah tidak berhubungan dengan tampilan dari
benda-benda tersebut.
x Penghilangan sifat egosentrisme
Untuk merancang nilai-nilai kewirausahaan yang bisa diintegrasikan di tingkat satuan pendidikan dasar,
disamping disesuaikan dengan karakteristik perkembangan anak juga disesuaikan dengan fungsi dan tujuan
dari pendidikan dasar.

a. Fungsi Pendidikan Dasar

1) menanamkan dan mengamalkan nilai-nilai keimanan, akhlak mulia, dan kepribadian luhur;
2) menanamkan dan mengamalkan nilai-nilai kebangsaan dan cinta tanah air;
3) memberikan dasar-dasar kemampuan intelektual dalam bentuk kemampuan dan kecakapan membaca, menulis, dan
berhitung;
4) memberikan pengenalan ilmu pengetahuan dan teknologi;
5) melatih dan merangsang kepekaan dan kemampuan mengapresiasi serta mengekspresikan keindahan, kehalusan, dan
harmoni;
6) menumbuhkan minat pada olahraga, kesehatan, dan kebugaran jasmani;
7) mengembangkan kesiapan fisik dan mental untuk melanjutkan pendidikan ke SMP/MTs atau bentuk lain yang sederajat.

b. Tujuan Pendidikan Dasar

Pendidikan dasar bertujuan membangun landasan bagi berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi
manusia yang:

1) beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, dan berkepribadian luhur,
2) berilmu, cakap, kritis, kreatif dan inovatif,
3) sehat, mandiri, dan percaya diri,
4) toleran, peka sosial, demokratis dan bertanggung jawab.

Berdasarkan tujuan, fungsi dan ciri-ciri perkembangan peserta didik pada pendidikan dasar, dapat disusun
rancangan nilai-nilai kewirausahaan yang dapat diintegrasikan dan indikator keberhasilan kewirausahaan
pada pendidikan dasar.

46 47
Tabel 7: Indikator Ketercapaian Nilai-nilai Kewirausahaan Jenjang
SD/MI/SDLB/Paket A

N
I
L
A
I
-
N
I INDIKAT
L OR
A KETERC
I APAIAN
K
E
W
I
R
A
U I
S N S
A D E
H I K K
A V E O
A I L L
N D A A
U S H
M
a ƒ
m
p
u M M
e e
m n n
e c c
M l i i
a a p p
n k t t
d u a a
i k k k
r a a a
i ƒ n n ƒ n
t
u s
g u
a a
s s s
a i
t n t
a a u
n a
p k s
a e i
l
b a s
a s e
n k
t y o
u a l
a n a
n g h
y
a
n
g
o
r m
a e
n m m
g e b
m a
l b n
a e g
i r u
n i n
M k
a e
m s k
p e e
u m m
p a
m a n
e t d
n a i
c n r
a i
r p a
ƒ i a n
d
a
s
u
m
b p
e e
r s
e
b r
e t
l a p
a e
j d s
a i e
r d r
i t
s k a
e
n u d
d n i
i t d
r u i
i k k
b
e
k
e
r
j
a

m
a
n
d
i
r
i
ƒ

M
e
m
b
u
a ƒ
t

s M M
u e e
a n n
t c c
K u i i
r p p
e k t t
a a a a
t r k k
i y a a
f a n ƒ n
t
u s
l i
i t
s u
/ a
s s
e i
n
i b s
e i
d l t
a a u
r j a
i a s
r i
b
a y y
h a a
a n n
n g g
b m
t i e
e s n
r a u
s m
e m b
d e u
i n h
a u k
m a
b n
u
h
k
a
n
ƒ

M d
e a
m y
b d a
a
u
y b
a
a e
t r
p p
b i i
e k k
r i i
b r r
a
g d d
a a a
i n n
k
a
l b b
i e e
m r r
a t t
t i i
n n
b d d
a a a
r k k
u
k k
d r r
e e e
n a a
g t t
a i i
n f f
k ƒ
a
t P
a e
- m
k b
a e
t r
a i
a
s n
e
n t
d u
i g
r a
i s
ƒ

M
e
n
g
u y
a
s
n
u
g
l
k m
a e
n n
a
s n
u t
a a
t n
u g
k m
e u
g n
i c
a u
t l
a n
n y
a
b
a k
r a
u r
y
d a
i -

k
e
l
a
s
k
a
r
y
a

b
a
r
u

b
a
i
k
y
a
n
g

a
u
t
e
n
t
i
k
m
a
u
p
u
n

m
o
d
i
f
i
k
a
s
i
ƒ
ƒ
M
B B e
e e m
r r b
a a e
n
n r
i
i i
M
m k e
e m a m
n e n b
g n e
a e t r
m r u i
b i g k
i m a a
l a s ƒ n
y
a
n p
a g e
k l
i m u
b e a
a n n
r t a g
e n
s d t a
i a a g
k r n a
o i g r
p
e
r
b
u
a
t k
a e p
n p e
n a s
y d e
a a r
t
s p a
e e
n s d
d e i
i r d
r t i
i a k
ƒ

M
e
n
y
u
k m
a e
i n
g
t e
a m
n b
t a
a d n
n i g
g d k
a i a
n k n
p
o
t
e
n
s
i

b
i
s
n
i
s
B ƒ
e
r
o S
r e ƒ
i n
e a
n n M M
t g e e
a m m
s b b b
i e e e
r r r
p b i i
a u k k
d a a a
a t n ƒ n
k
ƒ e
s
e
M m l
e p a
m a y
p t a
r a n
t a n a
i k n
n t k
d i e p
a k p r
k k a i
a a d m
n n a a
g p u
a e n
g s t
a e u
s r k
a t
n a
n
y d
a i
d
i
k

u
n
t
u
k
m
e
n
m g
e e
n m
e b
r a
a n
p g
k k
a a
n n
g g
a a
g g
a a
s s
a a
n n
n n
y y
a a
K
ƒ
e M
p e
e M n
m e c
i ƒ m i
m b p
p M a t
i a n a
n m g k
a p u a
n u n ƒ n
s s
u u
m a a
e s s
n a a
g n n
k a a
o
o d s
r i e
d s k
i k o
n u l
i s a
r i h
t
e
m y
a a
n n
- g
t
e d
m e
a m
n o
k
d k r
a e a
l l t
a a i
m s s
k ƒ
e
l
o M
m e
p m
o b
k e
n
t
u
k

k
e
t
u
a
ƒ

M
a
m k
p e
u l
a
m s
e
n s
e e
r c
i a
m r
a a
k
r
i
t
i
k

d b
a e
r r
i g
i
t l
e i
m r
a a
n n
ƒ

M
a
m
p
u

m
e
n
e
r
i
m
a
s
a
r
a
n

d
a
r
i

t
e
m
a
n
M ƒ
e M
n e
M
K c m
e
e a f
r r n a
j i c s
a i i
i p l
k n t i
e f a t
r o k a
a r a s
s ƒ m n ƒ i
a
s
i
d
a s
r i
i t
u
s a
u s w
m i a
b r
e k g
r e a
l
d a s
i s e
k
l a o
u g l
a a a
r r h
u
b n
u p t
k e u
u s k
e
p r m
e t e
l a l
a a
j d k
a i u
r d k
a i a
n k n
k
e
m g
e i
n a
M c t
e a a
n r n
g i
g b
u s e
n u l
a m a
k b j
a e a
ƒ n r r
s
e
b
a
g
i
a
n

b M
e e
s i n
a n y
r f e
o d
w r i
a m a
k a k
t s a
u i ƒ n
d ƒ
i
M
k e
e m
l b
a e
s r
i s
m k a
a a r
u n a
p n
u t a
n u
g d
d a a
i s n
l
u
a k p
r e r
p a
k a s
e d a
l a r
a a
s p n
e a
u s
n e y
t r a
u t n
k a g
m
e
n
u
n
j
d a
i n
d g
i
b k p
e e
l u s
a n e
j t r
a u t
r k a
m
e d
n i
g d
e i
k k
s
p m
l e
o n
r c
a a
s r
i i
s s
u u
m m
b b
e e
r r
-
s b
u a
m c
b a
e a
r n
b
a
c
a
n
a
a
n
3. SMP/MTs/SMPLB/Paket B

Sekolah menengah pertama adalah salah satu bentuk satuan pendidikan formal yang menyelenggarakan
pendidikan umum pada jenjang pendidikan dasar sebagai lanjutan dari SD, MI atau bentuk lain yang
sederajat atau lanjutan dari hasil belajar yang diakui sama atau setara SD atau MI. Menurut Piaget, anak
SMP masuk dalam tahapan operasional formal (11 – dewasa). Anak yang termasuk dalam tahapan
operasional formal, menurut piaget memiliki ciri-ciri:

x Kemampuan berpikir secara abstrak, menalar secara logis, dan menarik kesimpulan dari informasi yang tersedia.

x Memahami hal-hal seperti bukti logis, dan nilai.

x Tidak melihat segala sesuatu hanya dalam bentuk hitam dan putih, namun ada "gradasi abu-abu" di antaranya.

x Penalaran moral, dan perkembangan sosial.

Untuk merancang nilai-nilai kewirausahaan yang bisa diintegrasikan di tingkat satuan pendidikan SMP atau
bentuk lain yang sederajat, di samping disesuaikan dengan karakteristik perkembangan anak juga
disesuaikan dengan fungsi dan tujuan dari pendidikannya.

a. Fungsi
1) mengembangkan, menghayati, dan mengamalkan nilai-nilai keimanan, akhlak mulia, dan kepribadian luhur yang telah
dikenalinya;
2) mengembangkan, menghayati, dan mengamalkan nilai-nilai kebangsaan dan cinta tanah air yang telah dikenalinya;
3) mempelajari dasar-dasar ilmu pengetahuan dan teknologi;
4) melatih dan mengembangkan kepekaan dan kemampuan mengapresiasi serta mengekspresikan keindahan, kehalusan,
dan harmoni;
5) mengembangkan bakat dan kemampuan di bidang olahraga, baik untuk kesehatan dan kebugaran jasmani maupun
prestasi, dan mengembangkan kesiapan fisik dan mental untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang pendidikan
menengah dan/atau untuk hidup mandiri di masyarakat.

48 49
b. Tujuan

Pendidikan menengah pertama bertujuan membangun landasan bagi berkembangnya potensi peserta didik
agar menjadi manusia yang :

1) beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, dan berkepribadian luhur;
2) berilmu, cakap, kritis, kreatif, dan inovatif;

3) sehat, mandiri, dan percaya diri; dan

4) toleran, peka sosial, demokratis, dan bertanggung jawab.

Berdasarkan tujuan, fungsi dan ciri-ciri perkembangan peserta didik SMP atau bentuk lain yang sederajat, dapat
disusun rancangan nilai-nilai kewirausahaan yang dapat diintegrasikan dan indikator keberhasilan pendidikan
kewirausahaan pada pendidikan peserta didik secara individu, kelas, dan sekolah.

Tabel 8: Indikator Ketercapaian Nilai-nilai Kewirausahaan Jenjang


SMP/MTs/SMPLB/Pakat B

N
I
L
A
I
-
N INDIK
I ATOR
L KETE
A RCAP
I AIAN
K
E
W
I
R
A
U I
S N S
A D E
H I K K
A V E O
A I L L
N D A A
U S H
T
i
d
a ƒ
k
M M
b e e
e n n
r c c
M g i i
a a p p
n n t t
d t a a
i u k k
r n a a
i ƒ g n ƒ n
p s
a i
d s t
a u u
a a
o s s
r a i
a n
n a s
g e
k k
l e o
a l l
i a a
n s h
M y y
a a a
m n n
p g g
ƒ u
m m
m e e
e m m
n b b
c e a
a r n
r i g
i u
n
k
s e
u s
m e
b m k
e p e
r a m
t a
b a n
e n d
l i
a p r
j a i
a d a
r a n
p p
e e
s s
e e
r r
t t
s a a
e
n d d
d i i
i d d
r i i
i k k
u
n
t
u
k

b
e
M k
a e
m r
p j
ƒ u a
m
e
n
g
e
r
j
a
k
a
n m
a
t n
u d
g i
a r
s i
s
e
n
d
i
r
i
ƒ
ƒ
M M
M e e
e n n
n c c
K g i i
r a p p
e j t t
a u a a
t k k k
i a a a
f n n ƒ n
p s s
e i i
n t t
d u u
a a a
p s s
a i i
t
b y
y e a
a l n
n a g
g j
a
r
b
e
r
k
a
i m
t e
a y n
n a u
n m
d g b
e u
n b h
g i k
a s a
n a n
d
a
y
a

b
m e
e r
n p
u i
m k
b i
t u r
u h
g k d
a a a
s n n
b
e
r
ƒ d t
a i
M y n
e a d
n a
g p k
e i
m k k
u i r
k r e
a a
k d t
a a i
n n f
b
e
r
t
i
g n
a d
g a
a k
s
a k
n r
e
b a
a t
r i
u f
ƒ ƒ

M P
e e
n m
d b
i e
s r
k i
r a
i n
p
s t
i u
k g
a a
n s
y
k a
o n
n g
s
e m
p e
n
d a
e n
n t
g a
a n
n g
k
a
t
a
-
k
a
t
a m
u
s n
e c
n u
d l
i n
r y
i a
k
a
r
y
a
-
k
a
r
y
a

b
a
r
u
b
a
i
k

y
a
n
g
a
u
t
e
n
t
i
k

m
a
u
p
u
n
m
o
d
i
f
i
k
a
s
i
N
I
L
A
I
-
N INDIK
I ATOR
L KETE
A RCAP
I AIAN
K
E
W
I
R
A
U I
S N S
A D E
H I K K
A V E O
A I L L
N D A A
U S H
B ƒ
e
r M
a e
n n ƒ
i y
u M M
m k e e
e a m m
n i b b
g e e
a t r r
m u i i
b g k k
i a a a
l s n ƒ n
y
a
n p
g e
t l
m u u
e g a
n a n
r a s g
e n
s t y a
i a a g
k n n a
o g g r
ƒ

B
e
r p
a e
n s
i e
m r
m e t
e n a
n a
e n d
r t i
i a d
m n i
a g k
k
e m
p e
a a n
k d g
i a e
b m
a p b
t e a
s n
d e g
a r k
r t a
i a n
p d p
e i o
r d t
b i e
u k n
a s
t i
a
n b
n i
y s
a n
i
s
s
e
n
d
i
r
i
B
e
r
o
r
ƒ ƒ
i
e
n M M M
t e e e
a w m m
s u b b
i j e e
u r r
p d i i
a k k k
d a a a
a n n ƒ n
g
a l
g a
a y
s k a
a e n
t n s a
i e n
n d m
d e p p
a n a r
k g t i
a a a m
n n n a
k
e
p
a
d
a
t
i p
n e
d s u
a e n
k r t
a t u
n a k
ƒ

S
e m
n e
a d n
n i g
g d e
i m
b k b
e a
r u n
b n g
u t k
a u a
t k n
m g
e a
n g
s e a
e r s
s a a
u p n
a k n
t a y
u n a
g
a
g
a
s
a
n
n
y
a
ƒ

T
e
r
b ƒ
u
K
e k M M
p a e e
e n n
m t c c
i e i i
m r p p
p h t t
i a a a
n d k k
a a a a
n p n ƒ n
s
a s
r u
a a
n s s
i a
d t n
a u a
n a
s s
k i e
r k
i b o
t a l
i g a
k i h
ƒ

B
e y
r a
s p n
i e g
k s
a e d
p r e
t m
s a o
e k
b d r
a i a
g d t
a i i
i k s
p
e
m
i
m
p
i
n

d u
a n
l t
a u
m k
m
e
n
g
e
k m
e b
l a
o n
m g
p k
o a
k n
ƒ b
a
k
M a
e t
m
b
a
g
i

t
u
g
a
s
d
a
l k
a e
m p
e
k m
e i
l m
o p
m i
p n
o a
k n
ƒ

M
e
n
j
a
d
i

r
o
l
e

m
o
d
e
l
M
e
n
g
ƒ
e M
r e
K j M m
e a e f
r k n a
j a c s
a n i i
p l
k t t i
e u a t
r g k a
a a a s
s ƒ s n ƒ i
p
a
d w
a s a
i r
w t g
a u a
k a
t s s
u i e
k
y a o
a g l
n a a
g r h
t p u
e e n
l s t
a e u
h r k
t
d a m
i e
t d l
e i a
n d k
t i u
u k k
k a
a n
n
k
T e
i m g
d e i
a n a
k c t
a a
p r n
u i
t b
u s e
s u l
m a
a b j
s e a
ƒ a r r
d
a
l
a
m

m
e i
n n
g f
h o
a r
d m
a a
p s
i i
k
e
s
u
l
i
t
a
n

b
e
l
a
j
a
r ƒ
S
e
l
a
l
u

f
o
k
u
s

p
a
d
ƒ a
p
e
k
e
r
j
a
a
n

a
t
a
u
p
e
l
a
j
a
r
a
n
ƒ
M
e
M m
e f
n a
M c s
e i i
K m p l
O a t i
N h a t
S a k a
E m a s
P ƒ i n ƒ i
s
u
k a w
o s a
n a r
s n g
e a a
p
- b s
k e e
o l k
n a o
s j l
e a a
p r h
y
a
n
g a
g
k a
o r
n
d d s
a u i
s s s
a i w
r f a
k
e
w
i m
r e
a n
u e
s r
a a
h a p
a g k
a a a
n r n
k
m o
e n
m s
u e
d p
a
h y
k a
a n
n g
s
i
s
w
a

m d
e i
m p
a a
h h
a a
m m
i i
k
o
n
s
e
p
k
e
w
i
r
a
u
s
a
h
a
a
n
ƒ
M
M e
e m
n b
c u
i d
S p a
K M t y
I a a a
L m k k
L p a a
/ ƒ u n ƒ n
m
e
n
g s s
K i u e
E d a k
T e s o
E n a l
R t n a
A i a h
M f
P i k u
I k e n
L a l t
A s a u
N i s k
p
e
l
u
a m
n e
g l
a
u k
s y u
a a k
h n a
a g n
M
a
m
p
u

m m
e e
n m k
g b e
a e g
l r i
i i a
s k t
i a a
ƒ s n n
k
s e
e g
c i
a a k
r t e
a a w
n i
s - r
e k a
d e u
e g s
r i a
h a h
a t a
n a a
a n n
p y
e a
l n
u g
a
n m
g e
n
b g
e a
r r
s a
e h
r
t
a
a
d
a

p
r e
e n
s c
i a
k p
o a
n i
y a
a n
k
e
t
e
r
a
m
M p
a i
m l
p a
ƒ u n
m
e
r
u
m
u
s t
k e
a r
n t
e
d n
a t
n u
m
e
r
a
n
c
a
n
g

u
s
a
h
a
b
i
s
n
i
s

(
s
e
d
e
r
h
a
n
a
)
M
a
m
ƒ p
u

b
e
r
l
a
t
i
h
m
e
m
b
u
k
a

u
s
a
h
a
b
a
r
u

s
e
c
a
r
a
b
e
r
k
e
l
o
m
p
o
k

50 51
4. SMA/MA/SMALB/Paket C

Pendidikan menengah adalah jenjang pendidikan pada jalur pedidikan formal yang merupakan lanjutan
pendidikan dasar, berbentuk Sekolah Menengah Atas, Madrasah Aliyah, Sekolah Menengah Kejuruan, dan
Madrasah Aliyah Kejuruan atau bentuk lain yang sederajat. Sekolah menengah atas adalah salah satu
bentuk satuan pendidikan formal yang menyelenggarakan pendidikan umum pada jenjang pendidikan
menengah sebagai lanjutan dari SMP, MTs, atau bentuk lain yang sederajat atau lanjutan dari hasil belajar
yang diakui sama/setara SMP atau MTs. Menurut Piaget, anak SMA/MA/SMALB masuk dalam tahapan
operasional formal (11– dewasa). Anak yang termasuk dalam tahapan pra – operasional konkrit, menurut
piaget memiliki ciri-ciri:

a. Kemampuan berpikir secara abstrak, menalar secara logis, dan menarik kesimpulan dari informasi yang tersedia.
b. Memahami hal-hal seperti bukti logis, dan nilai.
c. Tidak melihat segala sesuatu hanya dalam bentuk hitam dan putih, namun ada "gradasi abu-abu" di antaranya.
d. Penalaran moral, dan perkembangan sosial.
Merancang nilai-nilai kewirausahaan yang bisa diintegrasikan di tingkat satuan pendidikan SMA atau
bentuk lain yang sederajat, disamping disesuaikan dengan karakteristik perkembangan peserta didik juga
disesuaikan dengan fungsi dan tujuan dari Pendidikannya.

a. Fungsi

1) Meningkatkan, menghayati, dan mengamalkan nilai-nilai keimanan, akhlak mulia, dan kepribadian luhur;
2) Meningkatkan, menghayati, dan mengamalkan nilai-nilai kebangsaan dan cint atanah air;
3) Mempelajari ilmu pengetahuan dan teknologi;
4) Meningkatkan kepekaan dan kemampuan mengapresiasi serta mengekpresikan keindahan, kehalusan, dan harmoni;
5) Menyalurkan bakat dan kemampuan di bidang olahraga baik untuk kesehatan dan kebugaran jasmani maupun
prestasi;
6) Meningkatkan kesiapan fisik dan mental untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang pendidikan tinggi dan/atau untuk
hidup mandiri di masyarakat
b. Tujuan

Pendidikan menengah atas bertujuan untuk membentuk peserta didik menjadi insan yang:

1) Beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, dan berkepribadian luhur;
2) Berilmu, cakap, kritis, kreatif, dan inovatif;
3) Sehat, mandiri, dan percaya diri, dan
4) Toleran, peka sosial, demokratis, dan bertanggung jawab

Berdasarkan tujuan, fungsi dan ciri-ciri perkembangan peserta didik SMA atau bentuk lain yang sederajat,
dapat disusun rancangan nilai-nilai kewirausahaan yang bias diintegrasikan dan kompetensi kewirausahaan
pada pendidikannya.

Tabel 9: Indikator Ketercapaian Nilai-nilai Kewirausahaan Jenjang


SMA/MA/SMALB/Paket C

N
I
L
A
I
-
N
I INDIKA
L TOR
A KETERC
I APAIAN
K
E
W
I
R
A
I
U
N S
S
D E
A
I K K
H
V E O
A
I L L
A
D A A
N
U S H
M
e
l
a ƒ
k
u
k M M
a e e
n n n
c c
M s i i
a e p p
n n t t
d d a a
i i k k
r r a a
i ƒ i n ƒ n
s
u
t a
u s s
g a i
a n t
s a u
a
k k s
e e i
l l
a a s
s s e
k
y y o
a a l
n n a
g g h
m m y
e e a
n m n
j b g
a e
d r m
i i e
m
b
a
n
g
u
n
k
e
s
k e
e m k
w p e
a a m
j t a
i a n
b n d
a i
n p r
n a i
y d a
a a n
p
e
s
T e
i r
d t
a a p
k e
d s
b i e
e d r
r i t
g k a
a
n u d
t n i
u t d
n u i
ƒ g k k
p b
a e
d k
a e
r
o j
r a
a
n m
g a
n
l d
a i
i r
n i
ƒ
ƒ
M
M
M e
e
e n n
n c c
K g i i
r a p p
e j t t
a u a a
t k k k
i a a a
f n n ƒ n
s
i
t
u
a
s
p i
e s
n b i
d e t
a l u
p a a
a j s
t a i
r
y y
a y a
n a n
g n g
g
b b
e i
r s
k a
a
i m m
t e e
a n n
n u u
m m
d b b
e u u
n h h
g k k
a a a
n n n
d
a
y
t d a
u a
g y b
a a e
s r
p p
p i i
o k k
k i i
o r r
k
n d d
y a a
a n n
b b
e e
ƒ r r
t t
i i
M n n
e d d
n a a
g k k
e
m k k
u r r
k e e
a a a
k t t
a i i
n f f
ƒ

P
e
m
g b
a e
g r
a i
s a
a n
n
t
b u
a g
r a
u s
ƒ

M
e
y
n
a
d
n
i
g
s
k m
r e
i n
p a
s n
i t
k a
a n
n g
k m
o u
n n
s c
e u
p l
n
d y
e a
n
g k
a a
n r
y
k a
a -
t
a
-
k
a
r
k y
a a
t
a b
a
s r
e u
n
d b
i a
r i
i k
y
a
n
g

a
u
t
e
n
t
i
k
m
a
u
p
u
n

m
o
d
i
f
i
k
a
s
i
ƒ

ƒ M
B e
e M m
r e b
a n e
n
y r
i
u i
M
m k k e
e a a m
n i n b
g e
a t t r
m u u i
b g g k
i a a a
l s s ƒ n
y y
a a p
n n e
g g l
u
m m a
e e n
r n n g
e a a
s n n a
i t t g
k a a a
o n n r
g g
ƒ

B
e
k
r
e p
a
p e
n
a s
i d e
a r
m t
e p a
n e
e s d
r e i
i r d
m t i
a a k
m
e
a n
k g
i e
b m
a b
t a
d n
d i g
a d k
r i a
i k n
p
o
p t
e e
r n
b s
u i
a
t b
a i
n s
n n
y i
a s
s
e
n
d
i
r
i

52 53
N
I
L
A
I
-
N
I INDIKA
L TOR
A KETERC
I APAIAN
K
E
W
I
R
A
I
U
N S
S
D E
A
I K K
H
V E O
A
I L L
A
D A A
N
U S H
B
e
r
o
r ƒ ƒ
i
e
M M
n M
t e e e
a w m m
s u b b
i j e e
u r r
p d i i
a k k k
d a a a
a n n ƒ n
k
e
s
g e
a m l
g p a
a a y
s t a
a a n
t n n a
i n
n d k
d e e p
a n p r
k g a i
a a d m
n n a a
p
e
s
e
r
t
a

d
i
d
t i
i k
n
d u u
a n n
k t t
a u u
n k k
ƒ m
e
S n
e m g
n e e
a n m
n e b
g r a
a n
b p g
e k k
r a a
b n n
u
a
t
g g
a a
g g
s a a
e s s
s a a
u n n
a n n
t y y
u a a
ƒ

T
e
r ƒ
b
K u
e k M M
p a e e
e n n
m t c c
i e i i
m r p p
p h t t
i a a a
n d k k
a a a a
n p n ƒ n
s
i
t
u
s a
a s s
r i u
a a
n b s
a a
d g n
a i a
n
p s
k e e
r s k
i e o
t r l
i t a
k a h
ƒ

B
e y
r a
s n
i g
k d
a i d
p d e
i m
s k o
e k
b u r
a n a
g t t
a u i
i k s
p
e m
m e
i n
m g
p e
i m
n b
a
d n
a g
l k
a a
m n
k b
e a
l k
o a
m t
p
o
k
ƒ k
e
p
M e
e m
m i
b m
a p
g i
i n
a
t n
u
g
a
s
d
a
l
a
m

k
e
l
o
m
p
o
k
ƒ

M
e
n
j
a
d
i

r
o
l
e

m
o
d
e
l
M
e
n
g ƒ
e M
r e
M
K j m
e
e a f
r k n a
j a c s
a n i i
p l
k t t i
e u a t
r g k a
a a a s
s ƒ s n ƒ i
s
i
t
u
p a
a s
d i w
a a
a r
w g g
a a a
k r
t s
u p e
e k
y s o
a e l
n r a
g t h
a
t
e u
l n
a d t
h i u
d k
d i
i k m
t e
e m l
n e a
t n k
u c u
k a k
a r a
n i n
s k
T u e
i m g
d b i
a e a
k r t
a
p i n
u n
t f b
u o e
s r l
m a
a a j
s s a
ƒ a i r
d
a
l
a y
m a
n
m g
e
n m
g a
h k
a s
d i
a m
p a
i ƒ l
k
e
s
u
l
i
t
a
n

b
e
l
a
j
a
r
S
e
l
a
l
u

f
o
k
u
s

p
a
d
ƒ a
p
e
k
e
r
j
a
a
n

a
t
a
u
p
e
l
a
j
a
r
a
n

M
e
m ƒ
a M
h e
M
a m
e
m f
i n a
c s
k i i
K o p l
O n t i
N s a t
S e k a
E p a s
P ƒ - n ƒ i
w
a
r
s g
u a
a
k s s
o a e
n n k
s a o
e l
p b a
e h
d l
a a a
s j g
a a a
r r r
y
a
n s
g i
s
k k w
e o a
w n
i d m
r u e
a s n
u i e
s f r
a a
h a p
a g k
a a a
n r n
m
e
m
u
d
a k
h o
k n
a s
n e
p
s
i y
s a
w n
a g
m d
e i
m p
a a
h h
a a
m m
i i

k
o
n
s
e
p
k
e
w
i
r
a
u
s
a
h
a
a
n
ƒ
M
M
e
e
m
n b
c u
i d
S p a
K M t y
I a a a
L m k k
L p a a
/ ƒ u n ƒ n
s
u
m a
e s
n a
g n s
K i a e
E d k
T e k o
E n e l
R t l a
A i a h
M f s
P i u
I k y n
L a a t
A s n u
N i g k
p
e
l
u m
a e m
n m e
g b l
e a
u r k
s i u
a k k
h a a
a n n
k
M e
a g
m i
p a
u t
a
m n
e -
n k k
g e e
a g g
l i i
i a a
s t t
i a a
ƒ s n n
s y k
e a e
c n w
a g i
r r
a m a
e u
s n s
e g a
d a h
e r a
r a a
h h n
a
n a
a d
a
p
e
l
u
a
n
g p
e
b n
e c
r a
s p
e a
r i
t a
a n
k
e
t
r e
e r
s a
i m
k p
o i
n l
y a
a n
t
e
r
M t
a e
m n
p t
ƒ u u
m
e
r
u
m
u
s
k
a
n

d
a
n
m
e
r
a
n
c
a
n
g

u
s
a
h
a
b
i
s
n
i
s
M
a
m
p
u

b
e
r
ƒ l
a
t
i
h
m
e
m
b
u
k
a

u
s
a
h
a
b
a
r
u

s
e
c
a
r
a
b
e
r
k
e
l
o
m
p
o
k

a
t
a
u
i
n
d
i
v
i
d
u

d
e
n
g
a
n
b
e
r
o
r
i
e
n
t
a
s
i

p
a
d
a
p
r
o
f
i
t
5. SMK/MAK/Paket C

Sekolah menengah kejuruan adalah salah satu bentuk satuan pendidikan formal yang menyelenggarakan
pendidikan kejuruan pada jenjang pendidikan menengah sebagai lanjutan dari SMP/MTs, atau bentuk lain
yang sederajat atau lanjutan dari hasil belajar yang diakui sama atau setara SMP atau MTs. Menurut Piaget,
anak SMK/MAK masuk dalam tahapan operasional formal (11 – dewasa). Anak yang termasuk dalam
tahapan pra–operasional konkrit, menurut Piaget memiliki ciri-ciri:

x Kemampuan berpikir secara abstrak, menalar secara logis, dan menarik kesimpulan dari informasi yang tersedia.

x Memahami hal-hal seperti bukti logis, dan nilai.

x Ia tidak melihat segala sesuatu hanya dalam bentuk hitam dan putih, namun ada "gradasi abu-abu" di antaranya.

x Penalaran moral, dan perkembangan sosial.

Merancang nilai-nilai kewirausahaan yang bisa diintegrasikan di tingkat satuan pendidikan menengah
kejuruan disamping disesuaikan dengan karakteristik perkembangan peserta didik juga disesuaikan dengan
fungsi dan tujuan dari Pendidikan di SMK atau bentuk lain yang sederajat.

a. Fungsi

1) meningkatkan, menghayati, dan mengamalkan nilai-nilai keimanan, akhlak mulia, dan keribadian luhur;
2) meningkatkan, menghayati, dan mengamalkan nilai-nilai kebangsaan dan cinta tanah air;
3) membekali peserta didik dengan kemampuan ilmu pengetahuan dan teknologi serta kecakapan kejuruan para profesi
sesuai dengan kebutuhan masyarakat;
4) meningkatkan kepekaan dan kemampuan mengapresiasi serta mengekpresikan keindahan, kehalusan, dan harmoni;
5) menyalurkan bakat dan kemampuan di bidang olahraga, baik untuk kesehatan dan kebugaran jasmani maupun
prestasi; dan meningkatkan kesiapan fisik dan mental untuk hidup mandiri di masyarakat dan/atau
6) melanjutkan pendidikan ke jenjang pendidikan tinggi.

54 55
b. Tujuan

Tujuan pendidikan Menengah kejuruan adalah untuk membentuk peserta didik menjadi insan yang :

1) Beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, dan berkepribadian luhur;
2) Berilmu, cakap, kritis, kreatif, dan inovatif;
3) Sehat, mandiri, dan percaya diri, dan
4) Toleran, peka sosial, demokratis, dan bertanggung jawab

Berdasarkan tujuan, fungsi dan ciri-ciri perkembangan peserta didik SMK atau bentuk lain yang sederajat,
dapat disusun rancangan nilai-nilai kewirausahaan yang bias diintegrasikan dan kompetensi kewirausahaan
pada pendidikannya.

Tabel 10: Indikator Ketercapaian Nilai-nilai Kewirausahaan Jenjang


SMK/MAK/Paket C

N
I
L
A
I
-
N INDIKA
I TOR
L KETER
A CAPAIA
I N
K
E
W
I
R I
A N S
U D E
S
A I K K
H V E O
A I L L
A D A A
N
U S H
M
e
l
a
k ƒ
u
k M M
a e e
n n n
c c
M s i i
a e p p
n n t t
d d a a
i i k k
r r a a
i ƒ i n ƒ n
t
u s
g i
a s t
s u u
a a
k s s
e a i
l n
a a s
s e
k k
y e o
a l l
n a a
g s h
y y
a a
n n
g g
m
e m m
n e e
j m m
a b b
d e a
i r n
i g
u
n
k
e
s
k e
e m k
w p e
a a m
j t a
i a n
b n d
a i
n p r
n a i
y d a
a a n
T
i
d
a p p
k e e
s s
b e e
e r r
r t t
g a a
a
n d d
t i i
u d d
n i i
ƒ g k k
p
a
d u
a n
t
o u
r k
a
n b
g e
k
l e
a r
i j
n a
m
a
n
d
i
r
i
ƒ
ƒ
M M
M e e
e n n
n c c
K g i i
r a p p
e j t t
a u a a
t k k k
i a a a
f n n ƒ n
s
i
p t
e u s
n a i
d s t
a i u
p a
a b s
t e i
l
y a y
a j a
n a n
g r g
b y m
e a e
r n n
k g u
a m
i b b
t i u
a s h
n a k
a
d n
e
n
g
a
n
d
a
y
t a
u
g b
a m e
s e r
n p
p u i
o m k
k b i
o u r
k h
n k d
y a a
a n n
b
e
r
ƒ d t
a i
M y n
e a d
n a
g p k
e i
m k k
u i r
k r e
a a
k d t
a a i
n n f
b
e
r
t
i
g n
a d
g a
a k
s
a k
n r
e
b a
a t
r i
u f
ƒ ƒ

M P
e e
n m
d b
i e
s r
k i
r a
i n
p
s t
i u
k g
a a
n s
k y
o a
n n
s g
e
p m
e
d n
e a
n n
g t
a a
n n
g
k
a
t
a
-
m
u
n
c
k u
a l
t n
a y
a
s
e k
n a
d r
i y
r a
i -
k
a
r
y
a

b
a
r
u

b
a
i
k
y
a
n
g

a
u
t
e
n
t
i
k
m
a
u
p
u
n
m
o
d
i
f
i
k
a
s
i
ƒ

M
e
n
y
B u
e
k
r
a
a
i ƒ
n
i
t M M
m u e e
e g m m
n a b b
g s e e
a r r
m y i i
b a k k
i n a a
l g n ƒ n
r m t p
e e u e
s n g l
i a a u
k n s a
o t n
a y g
n a
g n a
g g
a
r
ƒ

B
e
r p
a e
n s
i e
m r
m e t
e n a
n a
e n d
r t i
i a d
m n i
a g k
k
e m
p e
a a n
k d g
i a e
b m
a p b
t e a
s n
d e g
a r k
r t a
i a n
p
e
r
b
u
a
t p
a o
n t
n e
y n
a s
i
s
e b
n d i
d i s
i d n
r i i
i k s
N
I
L
A
I
-
N INDIKA
I TOR
L KETER
A CAPAIA
I N
K
E
W
I
R I
A N S
U D E
S
A I K K
H V E O
A I L L
A D A A
N
U S H
B
e
r
o
r ƒ ƒ
i
e
M M
n M
t e e e
a w m m
s u b b
i j e e
u r r
p d i i
a k k k
d a a a
a n n ƒ n
g
a l
g a
a y
s k a
a e n
t n s a
i e n
n d m
d e p p
a n a r
k g t i
a a a m
n n n a
k
e
p
a
d
a
t
i p
n e
d s u
a e n
k r t
a t u
n a k
ƒ

S
e
m
n
e
a
d n
n i g
g d e
i m
b k b
e a
r u n
b n g
u t k
a u a
t k n
s m g
e e a
s n g
u e a
a r s
t a a
u p n
k n
a y
n a
g
a
g
a
s
a
n
n
y
a
ƒ

T
e
r
b ƒ
u
K
k M
e M
a e
p e
e n n
m t c c
i e i i
m r p p
p h t t
i a a a
n d k k
a a a a
n p n ƒ n
s
a s
r u
a a
n s s
i a
d t n
a u a
n a
s s
k i e
r k
i b o
t a l
i g a
k i h
ƒ

B
e
r y
s a
i p n
e g
k
s
a
e d
p r e
t m
s a o
e k
b d r
a i a
g d t
a i i
i k s
p
e
m
i
m
p
i
n

d u
a n
l t
a u
m k
m
e
k n
e g
l e
o m
m b
p a
o n
k g
k
a
n
ƒ b
a
k
M a
e t
m k
b e
a p
g e
i m
i
t m
u p
g i
a n
s a
d n
a
l
a
m

k
e
l
o
m
p
o
k
ƒ

M
e
n
j
a
d
i

r
o
l
e

m
o
d
e
l
M
e
n
g ƒ
e M
r e
M
K j m
e
e a f
r k n a
j a c s
a n i i
p l
k t t i
e u a t
r g k a
a a a s
s ƒ s n ƒ i
p
a
d w
a s a
i r
w t g
a u a
k a
t s s
u i e
k
y a o
a g l
n a a
g r h
t p u
e e n
l s t
a e u
h r k
t
d a m
i e
t d l
e i a
n d k
t i u
u k k
k a
a n
n
k
T e
i m g
d e i
a n a
k c t
a a
p r n
u i
t b
u s e
s u l
m a
a b j
s e a
ƒ a r r
d
a
l
a
m

m
e i
n n
g f
h o
a r
d m
a a
p s
i i
k
e
s
u
l
i
t
a
n

b
e
l
a
j
a
r ƒ
S
e
l
a
l
u

f
o
k
u
s

p
a
d
ƒ a
p
e
k
e
r
j
a
a
n

a
t
a
u
p
e
l
a
j
a
r
a
n
M
e
m ƒ
a M
h e
M
a m
e
m f
i n a
c s
k i i
K o p l
O n t i
N s a t
S e k a
E p a s
P ƒ - n ƒ i
w
a
r
s g
u a
a
k s s
o a e
n n k
s a o
e l
p b a
e h
d l
a a a
s j g
a a a
r r r
s
i
s
k y w
e a a
w n
i g m
r e
a k n
u o e
s n r
a d a
h u p
a s k
a i a
n f n
k
o
n
s
e
p

a y
g a
a n
r g
m
e
m d
u i
d p
a a
h h
k a
a m
n i
s
i
s
w
a

m
e
m
a
h
a
m
i
k
o
n
s
e
p
k
e
w
i
r
a
u
s
a
h
a
a
n
ƒ
M
M
e
e
m
n b
c u
i d
S p a
K M t y
I a a a
L m k k
L p a a
/ ƒ u n ƒ n
m
e
n
g s s
K i u e
E d a k
T e s o
E n a l
R t n a
A i a h
M f
P i k u
I k e n
L a l t
A s a u
N i s k
y
a
p n
e g
l
u m
a e m
n m e
g b l
e a
u r k
s i u
a k k
h a a
a n n
k
M e
a g
m i
p a
u t
a
m n
e -
n k k
g e e
a g g
l i i
i a a
s t t
i a a
ƒ s n n
s y k
e a e
c n w
a g i
r r
a m a
e u
s n s
e g a
d a h
e r a
r a a
h h n
a
n
a
p
e
l a
u d
a a
n
g p
e
b n
e c
r a
s p
e a
r i
t a
a n
k
e
t
r e
e r
s a
i m
k p
o i
n l
y a
a n
M t
a e
m r
p t
u e
n
m t
e u
r
u
m
u
s
k
a
ƒ n
d
a
n

m
e
r
a
n
c
a
n
g
u
s
a
h
a

b
i
s
n
i
s
M
a
m
p
u

b
e
r
l
ƒ a
t
i
h
m
e
m
b
u
k
a

u
s
a
h
a

b
a
r
u
s
e
c
a
r
a

i
n
d
i
v
i
d
u
d
e
n
g
a
n

b
e
r
o
r
i
e
n
t
a
s
i
p
a
d
a

p
r
o
f
i
t

56 57
D. Prinsip Pengembangan Pendidikan Kewirausahaan

Berikut prinsip-prinsip yang digunakan dalam pengembangan pendidikan kewirausahaan:

a. Proses pengembangan nilai-nilai kewirausahaan merupakan sebuah proses panjang dan berkelanjutan dimulai dari awal
peserta didik masuk sampai selesai dari suatu satuan pendidikan.

b. Materi nilai-nilai kewirausahaan bukanlah bahan ajar biasa. Artinya, nilai-nilai tersebut tidak dijadikan pokok bahasan yang
dikemukakan seperti halnya ketika mengajarkan suatu konsep, teori, prosedur, atau pun fakta seperti dalam mata pelajaran
agama, bahasa Indonesia, PKn, IPA, IPS, dan sebagainya. Nilai kewirausahaan diintegrasikan ke dalam setiap mata
pelajaran. Pengintegrasian ke dalam mata pelajaran bisa melalui materi, metode, maupun penilaian.

c. Dalam pelaksanaan pembelajaran di kelas, guru tidak perlu mengubah pokok bahasan yang sudah ada tetapi menggunakan
materi pokok bahasan itu untuk mengembangkan nilai-nilai kewirausahaan. Demikian juga, guru tidak harus
mengembangkan proses belajar khusus untuk mengembangkan nilai.

d. Digunakan metode pembelajaran aktif dan menyenangkan.

Prinsip ini menyatakan bahwa proses pendidikan nilai-nilai kewirausahaan dilakukan oleh peserta didik
bukan oleh guru. Dalam proses pembelajaran dilakukan dalam suasana belajar yang menimbulkan rasa
menyenangkan.

E. Cara Mengintegrasikan Pendidikan Kewirausahaan tiap Satuan pendidikan

Pendidikan kewirausahaan bertujuan untuk membentuk manusia secara utuh (holistik), sebagai insan yang
memiliki karakter, pemahaman dan ketrampilan sebagai wirausaha. Pada dasarnya, pendidikan
kewirausahaan dapat diimplementasikan secara terpadu dengan kegiatan-kegiatan pendidikan di sekolah.
Pelaksanaan pendidikan kewirausahaan dilakukan oleh kepala sekolah, guru, tenaga kependidikan
(konselor), peserta didik secara bersama-sama sebagai suatu komunitas pendidikan. Pendidikan
kewirausahaan diterapkan ke dalam kurikulum dengan cara mengidentifikasi jenis-jenis
kegiatan di sekolah yang dapat merealisasikan pendidikan kewirausahaan dan direalisasikan peserta didik
dalam kehidupan sehari-hari. Dalam hal ini, program pendidikan kewirausahaan di sekolah dapat
diinternalisasikan melalui berbagai aspek.

1. Pendidikan Kewirausahaan Terintegrasi Dalam Seluruh Mata Pelajaran

Yang dimaksud dengan pendidikan kewirausahaan terintegrasi di dalam proses pembelajaran adalah
penginternalisasian nilai-nilai kewirausahaan ke dalam pembelajaran sehingga hasilnya diperolehnya
kesadaran akan pentingnya nilai-nilai, terbentuknya karakter wirausaha dan pembiasaan nilai-nilai
kewirausahaan ke dalam tingkah laku peserta didik sehari-hari melalui proses pembelajaran baik yang
berlangsung di dalam maupun di luar kelas pada semua mata pelajaran. Pada dasarnya kegiatan
pembelajaran, selain untuk menjadikan peserta didik menguasai kompetensi (materi) yang ditargetkan, juga
dirancang dan dilakukan untuk menjadikan peserta didik mengenal, menyadari/peduli, dan
menginternalisasi nilai-nilai kewirausahaan dan menjadikannya perilaku. Langkah ini dilakukan dengan
cara mengintegrasikan nilai-nilai kewirausahaan ke dalam pembelajaran di seluruh mata pelajaran yang ada
di sekolah. Langkah pengintegrasian ini bisa dilakukan pada saat menyampaikan materi, melalui metode
pembelajaran maupun melalui sistem penilaian.

Dalam pengintegrasian nilai-nilai kewirausahaan ada banyak nilai yang dapat ditanamkan pada peserta
didik. Apabila semua nilai-nilai kewirausahaan tersebut harus ditanamkan dengan intensitas yang sama
pada semua mata pelajaran, maka penanaman nilai tersebut menjadi sangat berat. Oleh karena itu
penanaman nilai-nilai kewirausahaan dilakukan secara bertahap dengan cara memilih sejumlah nilai pokok
sebagai pangkal tolak bagi penanaman nilai-nilai lainnya. Selanjutnya nilai-nilai pokok tersebut
diintegrasikan pada semua mata pelajaran. Dengan demikian setiap mata pelajaran memfokuskan pada
penanaman nilai-nilai pokok tertentu yang paling dekat dengan karakteristik mata pelajaran yang
bersangkutan. Nilai-nilai pokok kewirausahaan yang diintegrasikan ke semua mata pelajaran pada langkah
awal ada 6 nilai pokok yaitu: mandiri,kreatif pengambil resiko, kepemimpinan, orientasi pada tindakan dan
kerja keras.

58 59
Integrasi pendidikan kewirausahaan secara terintegrasi di dalam mata pelajaran dilaksanakan mulai dari
tahap perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi pembelajaran pada semua mata pelajaran. Pada tahap
perencanaan ini silabus dan RPP dirancang agar muatan maupun kegiatan pembelajarannya memfasilitasi
untuk mengintegrasikan nilai-nilai kewirausahaan. Cara menyusun silabus yang terintegrsi nilai-nilai
kewirausahaan dilakukan dengan mengadaptasi silabus yang telah ada dengan menambahkan satu kolom
dalam silabus untuk mewadahi nilai-nilai kewirausahaan yang akan diintegrasikan. Edangkan cara
menyususn RPP yang terintegrasi dengan nilai-nilai kewirausahaan dilakukan dengan cara mengadaptasi
RPP yang sudah ada dengan menambahkan pana materi, langkah-langkah pembelajaran atau penilaian
dengan nilai-nilai kewirausahaan. Prinsip pembelajaran yang digunakan dalam pengembangan pendidikan
kewirausahaan mengusahakan agar peserta didik mengenal dan menerima nilai-nilai kewirausahaan sebagai
milik mereka dan bertanggung jawab atas keputusan yang diambilnya melalui tahapan mengenal pilihan,
menilai pilihan, menentukan pendirian, dan selanjutnya menjadikan suatu nilai sesuai dengan keyakinan
diri. Dengan prinsip ini peserta didik belajar melalui proses berpikir, bersikap, dan berbuat. Ketiga proses
ini dimaksudkan untuk mengembangkan kemampuan peserta didik dalam melakukan kegiatan yang terkait
dengan nilai-nilai kewirausahaan. Pengintegrasian nilai-nilai kewirausahaan dalam silabus dan RPP dapat
dilakukan melalui langkah-langkah berikut:

a. Mengkaji SK dan KD untuk menentukan apakah nilai-nilai kewirausahaan sudah tercakup didalamnya.
b. Mencantumkan nilai-nilai kewirausahaan yang sudah tercantum di dalam SK dan KD kedalam silabus.
c. Mengembangkan langkah pembelajaran peserta didik aktif yang memungkinkan peserta didik memiliki kesempatan
melakukan integrasi nilai dan menunjukkannya dalam perilaku.
d. Memasukan langkah pembelajaran aktif yang terintegrasi nilai-nilai kewirausahaan ke dalam RPP

Contoh silabus yang terintegrasi nilai-nilai kewirausaan dapat dilihat pada lampiran 1, sedangkan RPP yang
terintegrasi dengan nilai-nilai kewirausahaan dapat dilihat pada lampiran 2.
2. Pendidikan Kewirausahaan Yang Terpadu Dalam Kegiatan Ekstra Kurikuler

Kegiatan Ekstra Kurikuler adalah kegiatan pendidikan di luar mata pelajaran dan pelayanan konseling
untuk membantu pengembangan peserta didik sesuai dengan kebutuhan, potensi, bakat, dan minat mereka
melalui kegiatan yang secara khusus diselenggarakan oleh pendidik dan atau tenaga kependidikan yang
berkemampuan dan berkewenangan di sekolah/madrasah. Visi kegiatan ekstra kurikuler adalah
berkembangnya potensi, bakat dan minat secara optimal, serta tumbuhnya kemandirian dan kebahagiaan
peserta didik yang berguna untuk diri sendiri, keluarga dan masyarakat. Misi ekstra kurikuler adalah (1)
menyediakan sejumlah kegiatan yang dapat dipilih oleh peserta didik sesuai dengan kebutuhan, potensi,
bakat, dan minat mereka; (2) menyelenggarakan kegiatan yang memberikan kesempatan peserta didik
mengespresikan diri secara bebas melalui kegiatan mandiri dan atau kelompok.

Beberapa kegiatan ekstra kurikuler yang bisa diberi muatan pendidikan kewirausahaan antara lain :

a. Olah raga,
b. Seni Budaya,
c. Kepramukaan,
d. Pameran,
e. Dsb

3. Pendidikan Kewirausahaan Melalui Pengembangan Diri

Pengembangan diri merupakan kegiatan pendidikan di luar mata pelajaran sebagai bagian integral dari
kurikulum sekolah/madrasah. Kegiatan pengembangan diri merupakan upaya pembentukan karakter
termasuk karakter wirausaha dan kepribadian peserta didik yang dilakukan melalui kegiatan pelayanan
konseling berkenaan dengan masalah pribadi dan kehidupan sosial, kegiatan belajar, dan pengembangan
karir, serta kegiatan ekstra kurikuler. Di samping itu, untuk satuan pendidikan kejuruan, kegiatan
pengembangan diri, khususnya pelayanan konseling ditujukan guna pengembangan kreativitas dan karir.
Untuk satuan pendidikan khusus, pelayanan konseling menekankan peningkatan kecakapan hidup sesuai
dengan kebutuhan khusus peserta didik.

60 61
Pengembangan diri yang dilakukan dalam bentuk kegiatan pengembangan kompetensi dan kebiasaan dalam
kehidupan sehari-hari peserta didik. Pengembangan diri bertujuan memberikan kesempatan kepada peserta
didik untuk mengembangkan dan mengekspresikan diri sesuai dengan kebutuhan, potensi, bakat, minat,
kondisi dan perkembangan peserta didik, dengan memperhatikan kondisi sekolah/madrasah.

Pengembangan diri secara khusus bertujuan menunjang pendidikan peserta didik dalam mengembangkan:
bakat, minat, kreativitas, kompetensi, dan kebiasaan dalam kehidupan, kemampuan kehidupan keagamaan,
kemampuan sosial, kemampuan belajar, wawasan dan perencanaan karir, kemampuan pemecahan masalah,
dan kemandirian. Pengembangan diri meliputi kegiatan terprogram dan tidak terprogram. Kegiatan
terprogram direncanakan secara khusus dan diikuti oleh peserta didik sesuai dengan kebutuhan dan kondisi
pribadinya. Kegiatan tidak terprogram dilaksanakan secara langsung oleh pendidik dan tenaga
kependidikan di sekolah/madrasah yang diikuti oleh semua peserta didik. Dalam program pengembangan
diri, perencanaan dan pelaksanaan pendidikan kewirausahaan dapat dilakukan melalui pengintegrasian
kedalam kegiatan sehari-hari sekolah misalnya kegiatan ‘business day’ (bazar, karya peserta didik, dll)

Dalam program pengembngan diri, perencanaan dan pelaksanaan pendidikan kewirausahaan dilakukan
melalui pengintegrasian kedalam kegiatan sehari-hari sekolah yaitu melalui hal-hal sebagai berikut:

a. Kegiatan rutin sekolah

Kegiatan rutin merupakan kegiatan yang dilakukan peserta didik secara terus menerus dan konsisten setiap
saat. Contoh kegiatan ini adalah: upacara setiap hari senin, upacara pada hari besar kenegaraan. Pada
pelaksanaan kegiatan ini dapat diintegrasikan nilai kewirausahaan (kepemimpinan), dengan cara secara
memberi tugas pada setiap kelas secara bergantian untuk menjadi panitian pelaksana. Dengan cara ini
peserta didik dapat belajar mengkoordinir teman-temanya untuk melaksanakan tugasnya sebagai panitia.
Beribadah bersama/sembahyang bersama setiap dluhur (bagi yang beragama Islam). Dengan kegiatan ini
dapat juga diintegrasikan nilai kewirausahaan kepemimpinan dengan cara melibatkan anak menjadi imam
dan memberi kultum 5-7 menit secar bergantian dengan disusun jadwal.
b. Kegiatan spontan

Kegiatan spontan yaitu kegiatan yang dilakukan secara spontan pada saat itu juga. Kegiatan ini dilakukan
biasanya pada saat guru dan tenaga kependidikan yang lain mengetahui adanya perbuatan yang kurang baik
dari peserta didik yang harus dikoreksi pada saat itu juga. Apabila guru mengetahui adanya perilaku dan
sikap yang kurang baik maka pada saat itu juga guru harus melakukan koreksi sehingga peserta didik tidak
akan melakukan tindakan yang tidak baik tersebut. Sebaliknya anak yang berperilaku baik diberi pujian.
Misalnya: Guru melihat anak mengkoreksi perilaku teman yang tidak terpuji, maka anak tersebut diberi
pujian (nilai kepemimpina)

c. Teladan

Keteladanan adalah perilaku dan sikap guru dan tenaga kependidikan yang lain dalam memberikan contoh
terhadap tindakan-tindakan yang baik sehingga diharapkan menjadi panutan bagi peserta didik untuk
mencontohnya. Jika guru dan tenaga kependidikan yang lain menghendaki agar peserta didik berperilaku
dan bersikap sesuai dengan nilai-nilai kewirausahaan maka guru dan tenaga kependidikan yang lain adalah
orang yang pertama dan utama memberikan contoh bagaimana berperilaku dan bersikap sesuai dengan
nilai-nilai terebut. Misalnya datang di kantor tepat pada waktunya, bekerja keras, jujur.

d. Pengkondisian

Untuk mendukung keterlaksanaan pendidikan kewirausahaan maka sekolah harus dikondisikan sebagai
pendukung kegiatan tersebut. Sekolah harus mencerminkan kehidupan sekolah yang mencerminkan nilai-
nilai kewirausahaan bangsa yang diinginkan. Misalnya sekolah memiliki business center, hasil kreativitas
peserta didik di pajang, setiap seminggu sekali atau sebulan sekali ada kegiatan ‘business day’ (bazar, karya
peserta didik, dll).

4. Perubahan Pelaksanaan Pembelajaran Kewirausahaan Dari konsep/Teori Ke Pembelajaran Praktik Berwirausaha

Dengan cara ini, pembelajaran kewirausahaan diarahkan pada pencapaian tiga kompetansi yang meliputi
penanaman karakter wirausaha, pemahaman konsep dan skill, dengan bobot yang lebih besar pada
pencapaian kompetensi jiwa dan skill dibandingkan dengan pemahaman konsep. Dalam struktur kurikulum
SMA, pada

62 63
mata pelajaran ekonomi ada beberapa Kompetensi Dasar yang terkait langsung dengan pengembangan
pendidikan kewirausahaan. Mata pelajaran tersebut merupakan mata pelajaran yang secara langsung
(eksplisit) mengenalkan nilai-nilai kewirausahaan, dan sampai taraf tertentu menjadikan peserta didik
peduli dan menginternalisasi nilai-nilai tersebut. Salah satu contoh model pembelajaran kewirausahaan
yang mampu menumbuhkan karakter dan perilaku wirausaha dapat dilakukan dengan cara mendirikan
kantin kejujuran, dsb.

5. Pengintegrasian Pendidikan Kewirausahaan Ke Dalam Bahan/Buku Ajar

Bahan/buku ajar merupakan komponen pembelajaran yang paling berpengaruh terhadap apa yang
sesungguhnya terjadi pada proses pembelajaran. Banyak guru yang mengajar dengan semata-mata
mengikuti urutan penyajian dan kegiatan-kegiatan pembelajaran (task) yang telah dirancang oleh penulis
buku ajar, tanpa melakukan adaptasi yang berarti. Penginternalisasi nilai-nilai kewirausahaan dapat
dilakukan ke dalam bahan ajar baik dalam pemaparan materi, tugas maupun evaluasi.

6. Pengintegrasian Pendidikan Kewirausahaan melalui Kutur Sekolah

Budaya/kultur sekolah adalah suasana kehidupan sekolah dimana peserta didik berinteraksi dengan
sesamanya, guru dengan guru, konselor dengan sesamanya, pegawai administrasi dengan sesamanya, dan
antar anggota kelompok masyarakat sekolah.

Pengembangan nilai-nilai dalam pendidikan kewirausahaan dalam budaya sekolah mencakup kegiatan-
kegiatan yang dilakukan kepala sekolah, guru, konselor, tenaga administrasi ketika berkomunikasi dengan
peserta didik dan mengunakan fasilitas sekolah, seperti kejujuran, tanggung jawab, disiplin, komitmen dan
budaya berwirausaha di lingkungan sekolah (seluruh warga sekolah melakukan aktivitas berwirausaha di
lngkungan sekolah).

7. Pengintegrasian Pendidikan Kewirausahaan melalui Muatan Lokal

Mata pelajaran ini memberikan peluang kepada peserta didik untuk mengembangkan kemampuannya yang
dianggap perlu oleh daerah yang bersangkutan. Oleh karena itu mata pelajaran muatan lokal harus memuat
karakteristik budaya lokal, keterampilan, nilai-nilai luhur budaya setempat dan mengangkat permasalahan
sosial dan lingkungan yang pada akhirnya mampu
membekali peserta didik dengan keterampilan dasar (life skill) sebagai bekal dalam kehidupan sehingga
dapat menciptakan lapangan pekerjaan. Contoh anak yang berada di lingkungan sekitar pantai, harus bisa
menangkap potensi lokal sebagai peluang untuk mengelola menjadi produk yang memiliki nilai tambah,
yang kemudian diharapkan anak mampu menjual dalam rangka untuk memperoleh pendapatan.

a. Integrasi pendidikan kewirausahaan di dalam mulok, hampir sama dengan integrasi pendidikan kewirausahaan terintegrasi di
dalam mata pelajaran dilaksanakan mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi pembelajaran pada semua mata
pelajaran. Pada tahap perencanaan ini, RPP dirancang agar muatan maupun kegiatan pembelajarannya MULOK memfasilitasi
untuk mengintegrasikan nilai-nilai kewirausahaan. Cara menyusun RPP MULOK yang terintegrasi dengan nilai-nilai
kewirausahaan dilakukan dengan cara mengadaptasi RPP MULOK yang sudah ada dengan menambahkan pada materi,
langkah-langkah pembelajaran atau penilaian dengan nilai-nilai kewirausahaan. Prinsip pembelajaran yang digunakan dalam
pengembangan pendidikan kewirausahaan mengusahakan agar peserta didik mengenal dan menerima nilai-nilai kewirausahaan
sebagai milik mereka dan bertanggung jawab atas keputusan yang diambilnya melalui tahapan mengenal pilihan, menilai
pilihan, menentukan pendirian, dan selanjutnya menjadikan suatu nilai sesuai dengan keyakinan diri. Dengan prinsip ini peserta
didik belajar melalui proses berpikir, bersikap, dan berbuat. Ketiga proses ini dimaksudkan untuk mengembangkan
kemampuan peserta didik dalam melakukan kegiatan yang terkait dengan nilai-nilai kewirausahaan.

b. Contoh RPP MULOK yang terintegrasi nilai-nilai kewirausaan dapat dilihat pada lampiran 2.

64 65
N

N S
T K
i M S
E
P
la e
n
e
S P M
r
a
p
G
a
n
a P N
i
D / A S
l
a
i
-
I
n
i
bi A / M / M
l
a
i
K
e
w
A
i
eK U r
a
u
M T M K
s
a
h
I
a
T
a
n
n
al D 1
1
:
I s A / P
d A
r / i / / P / P M P S
P K
P
k N
a T a
L L . L . A . .
B .
B
t
M
a
P
.
kM
K o
M
u
M M D M M D M M D M M M M D
M
K r
a
P
B B B K DL M
. u a u a u a u a u a
p i i
e i i i
l
art
D
i
r
i
l p l p l p l p l p
l
o
een k
p o e
r o e
r o e r o e r o e r
e
lS
B Dik
iap
d rda k l i k l i k l i k l i k l i
inp
r
i
l
a
k
rea
u
y
a
n
g
t
i
d
a
k
m
u
m
d
a
h
e
t
irt
e
r
n
g
a
a n
y
t
u
n
e
g
p
r a
l
d
a
o
e
r
a
ni n
s
g
l
a
a
i
n
d
i
a
B
l
a
ii - v v v m
ek
v v v V v v v v v v v v v v v v
ra
pn
it
vM
ku
ig
ra
ds
ei a-s
e
nts
uu
m
a
n egt
lau
u
asn
a kt
u
uk
m
k
e
an
ng
h
a
ntB
s
i
hl
ak
sa
gea
in
lc
ba
er
r ra
ba
et
da
a
ogs - v v v u
d
a
v v v V v v v v v v v v v v v v
r
i
p
ru r
o
d
u
k
/
j
in
a
s
a
y
a
eg
n
g
t
e
l
a
nR
h
a
d
a
te
K
e
m
a
m
a p
m
u
a
n
e
s
e
s
n
e
o
a
r
ss
a
n
g
n
r
u
n
t
t
u
k
m
a
e
ii
n
i
n
y
u
k
g
a
i
p
e
,
k
kp s
e
r
b
m
j
a
a
ae
n
y
- v v v a
i
n
r
m v v v V v v v v v v v v v v v v
g
ao pa
k un
i
m
d ed
o na
gn
a
aK k m
b
e i
T l

ie r
js
n M
e
ea
n
g
a
m
b
b
i
l
pd
i
n
i
e
s
i
a
t
i
f
l
u
n
t
ae u
k
b
u
e
r
t
i
n
d
k m
a
k
,
d
a
s
k
n
b
u
e
k
a
am j
n
m
e
a
e
n
d
u
n
i
g
b
g
a
u
ni - v v v ,
n
y
u
v v v V v v v v v v v v v v v v
a
n
g
a
t
i
d
h
a
k
m d
i
k
e
h
e
n
d
p a
k
i
t
e
rSi
d jka
ap
d
a da
n
ip
e
r
iK
i
n
l
a
k
u
s
k
e
s
e
o
r
r
a
n
g
y
a
ne
i
n
g
s
e
l
t
a
l
u
t
e
i
r
b
u
k
a
k
t
ar
e
r
h
a
,
d
a
p
s
a
m
r
a
nj - v v v n

u
v v v V v v v v v v v v v v v v
d
a
a h

b
e
r
g
a
u
l
,
b
e
k
e
r
j
a
s
a
m
a
,
d
a
n
m
e
k n
g
a
r
a
h
k
a
n
o
r
a
n
g
l
a
e i
P
n
.e
r
i
l
a
k
u
y
a
n
g
m
e
n
r u
n
j
u
k
k
a
n
u
p
a
y
a
s
u
n
a g
g
u
h
-
s
u
n
g
g
u
h
d
a
l
a
s - v v v m
v v v V v v v v v v v v v v v v
m
e
n
y
e
l
e
s
a
i
k
a
n
t
u
g
a
s
d
a
n
m
e
n
g
a
t
a
s
i
b
e
r
b
a
g
a
i
h
a
b
a
t
a
n

6
6
F. Penilaian Pendidikan Kewirausahaan

Penilaian adalah sebuah proses yang berkelanjutan untuk mendeteksi kekuatan dan kelamahan peserta didik
dalam aspek karakter, skill, dan pengetahuan. Setiap tahapan proses belajar dapat terjadi proses penilaian.
Misalnya, tahapan eksplorasi peserta didik dinilai tentang kemampuan merancang alat pencatan data,
kemampuan melihat peluang, mengambil kesimpulan, dan pada saat action dapat dilihat tentang
kerjasamanya, ketepatan waktu, keterampilan mengelola bahan. Pada tahapan komunikasi dinilai kemampuan
menjelaskan tentang materi pelajaran, kemampuan persuasifnya, dan sikap menghargai lawan bicaranya.
Rancangan penilaian kemampuan peserta didik dalam pendidikan kewirausahaan di setiap satuan pendidikan
adalah sebagai berikut:

x Di tingkat
PAUD/TK dan SD/MI/SDLB/Paket A diintegrasikan dalam mata pelajaran-mata pelajaran yang ada.

x Di tingkat
SMP/MTs/SMPLB/Paket B dan SMA/MA/SMALB bisa diintegrasikan dalam setiap mata pelajaran atau
terwujud dalam kegiatan life skills, maupun dalam muatan lokal/ekstrakurikuler.

x Sedangkan di
tingkat SMK/Paket C, ada beberapa model pendidikan kewirusahaan, maka penilaiannya dapat terintegrasi
pada semua mata pelajaran, terwujud dalam kegiatan life skills, muatan lokal/ekstrakurikuler, serta melekat
pada mata pelajaran.

Penilaian pendidikan kewirausahaan didasarkan pada rubrik-rubrik yang mencakup aspek pemahaman
(kognitif), aspek afektif dan keterampilan mengorganisir.

67
66
PENUTUP

Pendidikan kewirausahan di setiap satuan pendidikan mulai dari PAUD/TK, SD/MI/SDLB,


SMP/MTs/SMPLB,
SMA/M
A/SMK/SMALB, dan PNF,
mengingat pembelajaran yang selama ini dilakukan belum mampu membentu karakter dan
perilaku wirausaha. Suatu bangsa akan maju apabila jumlah karakter dan perilaku wirausaha,
karena dengan memiliki karakter dan
berorientasi pada tindakan.Disamping itu, pelaksanan pendidikan kewirausahaan mulai dari
PAUD, SD/MI/SDLB, SMP/MTs/SMPLB, SMA/MA/SMK/SMALB, dan PNF, merupakan
suatu hal yang tidak bertentangan dengan:

1. B
u
ti
r-
b
u
ti
r
k
e
b
ij
a
k
a
n
n
a
si
o
n
a
l
d
a
l
a
m

b
i
d
a
n
g
p
e
n
d
i
d
i
k
a
n
y
a
n
g
t
e
r
d
a
p
a
t
d
a
l
a
m

d
o
k
u
m
e
n
R
P
J
M
N

2
0
1
0
-
2
0
1
4
,
y
a
n
g
t
e
l
a
h
m
e
n
e
t
a
p
k
a
n
s
e
b
a
n
y
a
k
6
s
u
b
st
a
n
si
i
n
ti
p
r
o
g
r
a
m

a
k
si
b
i
d
a
n
g
p
e
n
d
i
d
i
k
a
n
s
e
b
a
g
a
i
m
a
n
a
y
a
n
g
d
is
a
ji
k
a
n
d
a
l
a
m

c
u
p
li
k
a
n
d
o
k
u
m
e
n
Il
u
st
r
a
si
1
:
S
u
b
st
a
n
si
I
n
ti
P
r
o
g
r
a
m

A
k
si
B
i
d
a
n
g
P
e
n
d
i
d
i
k
a
n
R
P
J
M
N

T
a
h
u
n
2
0
1
0

2
0
1
4
,
P
r
i
o
r
it
a
s
2
:
B
i
d
a
n
g
P
e
n
d
i
d
i
k
a
n
m
e
n
y
a
t
a
k
a
n
b
a
h
w
a
p
e
n
i
n
g
k
a
t
a
n
A
k
s
e
s
p
e
n
d
i
d
i
k
a
n
y
a
n
g
b
e
r
k
u
a
li
t
a
s,
t
e
rj
a
n
g
k
a
u
,
r
e
l
e
v
a
n
,
d
a
n
e
fi
si
e
n
m
e
n
u
j
u
t
e
r
a
n
g
k
a
t
n
y
a
k
e
s
e
j
a
h
t
e
r
a
a
n
h
i
d
u
p
r
a
k
y
a
t,
k
e
m
a
n
d
ir
i
a
n
,
k
e
l
u
h
u
r
a
n
b
u
d
i
p
e
k
e
rt
i,
d
a
n
k
a
r
a
k
t
e
r
b
a
n
g
s
a
y
a
n
g
k
u
a
t.
D
e
n
g
a
n
d
e
m
i
k
i
a
n
p
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n
b
i
d
a
n
g
p
e
n
d
i
d
i
k
a
n
d
i
a
r
a
h
k
a
n
d
e
m
i
t
e
r
c
a
p
a
i
n
y
a
p
e
rt
u
m
b
u
h
a
n
e
k
o
n
o
m
i
y
a
n
g
d
i
d
u
k
u
n
g
k
e
s
e
l
a
r
a
s
a
n
a
n
t
a
r
a
k
e
t
e
r
s
e
d
i
a
a
n
t
e
n
a
g
a
t
e
r
d
i
d
i
k
d
e
n
g
a
n
k
e
m
a
m
p
u
a
n
:
1
)
m
e
n
c
i
p
t
a
k
a
n
l
a
p
a
n
g
a
n
k
e
rj
a
a
t
a
u
k
e
w
ir
a
u
s
a
h
a
a
n
,
2
)
m
e
n
j
a
w
a
b
t
a
n
t
a
n
g
a
n
k
e
b
u
t
u
h
a
n
t
e
n
a
g
a
k
e
rj
a.
U
n
t
u
k
it
u
,
s
u
b
st
a
n
si
i
n
ti
p
r
o
g
r
a
m

a
k
si
b
i
d
a
n
g
k
e
p
e
n
d
i
d
i
k
a
n
y
a
n
g
t
e
r
k
a
it
d
e
n
g
a
n
p
e
n
d
i
d
i
k
a
n
k
e
w
ir
a
u
s
a
h
a
a
n
a
d
a
l
a
h
p
e
n
a
t
a
a
n
u
l
a
n
g
k
u
ri
k
u
l
u
m

s
e
k
o
l
a
h
y
a
n
g
d
i
b
a
g
i
m
e
n
j
a
d
i
k
u
ri
k
u
l
u
m

ti
n
g
k
a
t
n
a
si
o
n
a
l,
d
a
e
r
a
h
,
d
a
n
s
e
k
o
l
a
h
s
e
h
i
n
g
g
a
d
a
p
a
t
m
e
n
d
o
r
o
n
g
p
e
n
c
i
p
t
a
a
n
h
a
si
l
d
i
d
i
k
y
a
n
g
m
a
m
p
u
m
e
n
j
a
w
a
b
k
e
u
t
u
h
a
n
S
D
M

u
n
t
u
k
m
e
n
d
u
k
u
n
g
p
e
rt
u
m
b
u
h
a
n
n
a
si
o
n
a
l
d
a
n
d
a
e
r
a
h
d
e
n
g
a
n
m
e
m
a
s
u
k
a
n
p
e
n
d
i
d
i
k
a
n
k
e
w
ir
a
u
s
a
h
a
a
n
(
d
i
a
n
t
a
r
a
n
y
a
d
e
n
g
a
n
m
e
n
g
e
m
b
a
n
g
k
a
n
m
o
d
e
l
(l
i
n
k
a
n
d
m
a
t
c
h
).

2. U
n
d
a
n
g
-
U
n
d
a
n
g
N
o
.
2
0
T
a
h
u
n
2
0
0
3
T
e
n
t
a
n
g
S
is
t
e
m

P
e
n
d
i
d
i
k
a
n
N
a
si
o
n
a
l
P
a
s
a
l
3
,
m
e
n
y
a
t
a
k
a
n
b
a
h
w
a
p
e
n
d
i
d
i
k
a
n
n
a
si
o
n
a
l
b
e
rf
u
n
g
si
m
e
n
g
e
m
b
a
n
g
k
a
n
k
e
m
a
m
p
u
a
n
d
a
n
m
e
m
b
e
n
t
u
k
w
a
t
a
k
s
e
rt
a
p
e
r
a
d
a
b
a
n
b
a
n
g
s
a
y
a
n
g
b
e
r
m
a
rt
a
b
a
t
d
a
l
a
m

r
a
n
g
k
a
m
e
n
c
e
r
d
a
s
k
a
n

69
kehidupan bangsa, bertujuan untuk mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi
manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat,
berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta
bertanggung jawab.

Berdasarakan hal tersebut di atas, perlu disusun panduan pelaksanaan pendidikan


kewirausahaan sebagai pedoman dalam pengintegrasian pendidikan kewirausahaan pada
satuan pendidikan mulai dari PAUD/TK, SD/MI/SDLB, SMP/MTs/SMPLB,
SMA/MA/SMK/SMALB, dan Pendidikan Non Formal (PNF).
DAFTAR PUSTAKA

Alma, Buchari, (2009), Kewirausahaan. Bandung: Penerbit ALFABETA


Aunurrahman.(2009). Developing and Documneting The Curricullum. Bostom: Allyn and
Bacon
Bloom, Benjamin S (1776). Human Charcteristics and School learning/. New York:
McGraw-Hill,Inc
Cole, Peter G. & Lorna KS Chan.(1994). Teaching Principle and Practice. New York:
Prentice Hall.
Degeng, I N. S. 2001. Kumpulan Bahan Pembelajaran; Menuju Pribadi Unggul Melalui
Perbaikan Proses Pembelajaran, Malang: LP3, UM.
Drucker, Peter F, Inovasi dan Kewiraswastaan :Praktek dan Dasar-Dasar (terjemahan).
Jakarta : Erlangga, 1996.
Engkoswara, (1999), Instructional Strategy of Civic Education at Certain School Level,
Bandung, Center for Indonesian Civic Education
Gagne, R.M., and Briggs, L.J. (1974).Principles of Instructional Design . New York: Holt,
Rinehart and Winston.
Gede Raka “Beberapa Pandangan Mengenai Kewirausahaan di Perguruan Tinggi. Makalah.
Disampaikan dalam Semiloka Wawasan Entrepreneurship IKIP YOGYAKARTA pada
tanggal 17 dan 19 Juli 1999.
John W. Santrock. (1995) Life – Span Development. Perkembangan Masa Hidup. Jakarta:
Penerbit Erlangga.
Kasmir. (2006). Kewirausahaan. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.
Sanjaya, Wina. (2009). Strategi pembelajaran Berorientasi pada Standar Proses Pendidikan.
Jakarta: Kencana Prenada Media Group.
Scharg, Adele F dan Robert P. Poland, 1987. A System for Teaching Business Education.
New York : McGraw-Hill Book Company.
Sahid Susanto. “Implementasi Wawasan Entrepreneurship dalam Penelitian di Perguruan
Tinggi”. Makalah. Disampaikan dalam Semiloka Wawasan Entrepreneurship IKIP
YOGYAKARTA pada tanggal 17 dan 19 Juli 1999.

Suprodjo Pusposutardjo “Pengembangan Budaya Kewirausahaan Melalui Matakuliah


Keahlian”. Makalah. Disampaikan dalam Semiloka Wawasan Entrepreneurship IKIP
YOGYAKARTA pada tanggal 17 dan 19 Juli 1999.
Suyanto. “Implementasi Wawasan Entrepreneurship dalam Kegiatan Pembelajaran di
Perguruan Tinggi”. Makalah. Disampaikan dalam Semiloka Wawasan Entrepreneurship IKIP
YOGYAKARTA pada tanggal 17 dan 19 Juli 1999.
Timmon, Jeffry & Stephen Spinelli.(2007). New Venture Creation, Enterpreneurship for the
21st Century. New York:Mgraw-Hill, Inc.