Anda di halaman 1dari 23

JOURNAL READING

PSYCHIATRIC OUTPATIENTS AFTER THE 3.11 COMPLEX DISASTER


IN FUKUSHIMA, JAPAN
PASIEN PSIKIATRI RAWAT JALAN PASCA BENCANA KOMPLEKS 3.11
DI FUKUSHIMA, JEPANG

Annals of Global Health, Published by Elsevier Inc. on Behalf of Icahn School


of Medicine at Mount Sinai, 2016; Volume 82, No. 5, Pages 798-805

ADVISER
Dr. Ika Nurfarida, Sp.KJ, M.Sc

REVIEWERS
FK UWKS – KELOMPOK 2016-E

Valinda Puspasari (16710174)


Nasrullah Noor Indrajanu (16710)
Luh Putu Rani Sarasmita (16710216)
Dhita Wulansari Susanto (16710266)
Gede Ngurah Prasetya Adhitama (1671273)
Syafri Maghfir Laily (16710182)
BAB I

TRANSLITERASI JURNAL

Psychiatric Outpatients aftre the 3.11 Complex Disaster in Fukushima, Japan


Pasien Rawat Jalan Psikiatri Setelah Kompleks 3.11 Bencana di Fukushima,
Jepang

Pasien Rawat Jalan Psikiatri Setelah kompleks 3.11 Bencana di Fukushima,


Jepang Arinobu Hori, MD, Hiroshi Hoshino, MA, Itaru Miura, MD, PhD, Masaki
Hisamura, MD, PhD, Akira Wada, MD, PhD, Shuntaro Itagaki, MD, PhD, Yasuto
Kunii, MD, PhD, Junya Matsumoto, MD, PhD, Hirobumi Mashiko, MD, PhD,
Craig L. Katz, MD, Hirooki Yabe, MD, PhD, Shin-Ichi Niwa, MD, PhD Fukushima,
Jepang; Saitama, Jepang; dan New York, NY

Abstrak
LATAR BELAKANG
Setelah bencana kompleks 3.11, ketakutan akan kontaminasi radioaktif dan
evakuasi paksa mempengaruhi sejumlah penduduk untuk mencari perawatan
kejiwaan.

TUJUAN
Penelitian ini menilai perubahan berurutan pada jumlah pasien rawat jalan baru dan
pasien dengan gangguan stres akut (ASD), gangguan stres pasca trauma (PTSD),
gangguan penyesuaian, dan depresi setelah bencana Fukushima.

METODE
Kami menyebarkan kuesioner kepada 77 lembaga kejiwaan untuk menentukan
jumlah pasien rawat jalan baru antara bulan Maret dan Juni di 2010, 2011, dan 2012.

TEMUAN
Ada 771, 1000, dan 733 pasien baru masing-masing pada tahun 2010, 2011 dan
2012.Kami mengamati peningkatan yang signifikan secara statistik pada pasien
baru dengan ASD atau PTSD dan penurunan yang signifikan pada pasien dengan
depresi pada tahun 2011, yang kembali ke tingkat predisfer pada tahun 2012.

KESIMPULAN
Ada perubahan waktu dan penyakit yang bergantung pada jumlah psikiatri pencari
perawatan individu setelah bencana kompleks 3.11 di Fukushima.

KATA KUNCI
bencana, kecelakaan pembangkit tenaga nuklir, evakuasi, gangguan stres akut,
gangguan stres pasca-trauma, gangguan penyesuaian, depresi, Fukushima
© 2016 The Authors. Diterbitkan oleh Elsevier Inc. atas nama Icahn School of
Medicine di Gunung Sinai.

PENGANTAR
Post-traumatic stress disorder (PTSD) dan depresi klinis merupakan perhatian
utama di bidang psikiatri bencana. Prevalensi PTSD1,2 dan depresi biasanya
meningkat pada populasi umum setelah bencana. Studi juga menyarankan
peningkatan tingkat kejadian PTSD dan depresi di kalangan pengungsi setelah
Gempa Besar Jepang Timur.3,4 Namun, tidak tersedianya perawatan psikiatri dan
resistensi pasien terhadap pengobatan juga telah dilaporkan sebelumnya.
bencana.5 Gempa Besar Jepang Timur dan tsunami berikutnya, yang terjadi pada
11 Maret 2011, memicu serangkaian kehancuran dan ledakan. di PLTN Fukushima
Daiichi. Karena bencana sekunder akibat gempa, acara ini paling tepat digambarkan
sebagai 3.11 bencana yang kompleks Selain dampak langsung dari gempa dan
tsunami di seluruh wilayah Tohoku di timur laut Jepang, bencana tersebut
menyebar kontaminasi radioaktif di Prefektur Fukushima. Akibatnya, banyak
individu mengalami kesulitan berkepanjangan dalam kehidupan sehari-hari karena
masa evakuasi yang panjang, yang menyebabkan peningkatan masalah kesehatan
mental. Penelitian pada tahun 2011 mengenai penghuni sementara penghuni Hirono
Town, 4 20 km selatan PLTN Fukushima Daiichi, mengungkapkan bahwa 66,8%
penduduk mengalami depresi akut berdasarkan Penilaian Depresi Zung Self-rating,
6 dan 53,5% dianggap berisiko tinggi. untuk PTSD sebagaimana dinilai oleh
Dampak Skala Kejadian yang direvisi.7 Studi saat ini mensurvei institusi kejiwaan
mengenai jumlah pasien baru yang mengunjungi klinik rawat jalan psikiatri di
Prefektur Fukushima
9-12 bulan sebelum dan 0-3 dan 12-15 bulan setelah bencana kompleks 3.11. Studi
ini menilai perubahan jumlah pasien yang didiagnosis dengan gangguan stres akut
(ASD) atau PTSD, gangguan penyesuaian, dan episode depresi atau gangguan
mood lainnya setelah bencana kompleks 3.11. Komite Etika dari Fukushima
Medical University menyetujui penelitian ini (No. 1642).

METODE
Studi Populasi. Pada saat Gempa Besar Jepang Timur pada tanggal 11 Maret
2011, ada 91 klinik rawat jalan psikiatri (rumah sakit jiwa, klinik kejiwaan, dan
departemen rawat jalan psikiatri di rumah sakit umum) di Prefektur Fukushima.
Namun, 5 klinik tidak dapat berfungsi setelah bencana kompleks 3.11. Di antara 86
klinik rawat jalan yang tersisa, kami mengundang psikiater
dari 77 klinik yang menjadi anggota Masyarakat Psikiatri Fukushima untuk
berpartisipasi dalam survei kami terhadap pasien rawat jalan baru. Semua pasien
yang mengunjungi psikiatri klinik rawat jalan di Prefektur Fukushima untuk
pertama kalinya pada hari Rabu (Selasa, jika Rabu adalah hari libur) antara 12
Maret dan 15 Juni (periode 3 bulan) pada tahun 2010, 2011, dan 2012, termasuk
dalam penelitian ini. Kuesioner survei dikirim pada tahun 2013 ke 77 klinik ini.
Administrator dari klinik yang berpartisipasi memberi kami persetujuan tertulis
untuk menggunakan tanggapan mereka sebagai data dalam penelitian ini. Survei.
Psikiater di 77 klinik diminta laporkan jumlah pasien baru yang terdaftar di klinik
mereka pada hari-hari yang ditargetkan pada setiap periode survei. Selain itu, kami
meminta jumlah pasien yang didiagnosis dengan 3 kategori kelainan berikut: (a)
ASD atau PTSD, (b) gangguan penyesuaian, dan (c) episode depresi atau gangguan
mood lainnya. Seorang psikiater yang hadir secara klinis mendiagnosa setiap
individu sesuai dengan Standar Klasifikasi Internasional Penyakit, edisi 10 (ICD-
10) 8. Analisis Statistik. Data dianalisis dengan beberapa cara. Pertama, untuk
mengklarifikasi perubahan berurutan jumlah pasien baru selama periode survei
(2010, 2011, dan 2012), kami menghitung rasio jumlah 3 kategori gangguan (ASD
atau PTSD, gangguan penyesuaian, dan episode depresi atau gangguan mood
lainnya) untuk masing-masing tahun terhadap jumlah total pasien untuk tahun itu.
Selanjutnya, untuk memastikan perubahan sekuensial dalam jumlah pasien baru di
setiap kategori diagnostik.
Selama periode survei, kami melakukan tes c2 dengan menggunakan jumlah
pasien baru yang teramati dan diperkirakan untuk setiap kategori selama 3 tahun.
Angka yang diharapkan per kategori diagnostik setiap tahunnya dihitung dengan
mengalikan jumlah pasien dalam kategori tersebut selama 3 tahun dengan rasio
jumlah pasien baru untuk tahun tersebut dan jumlah pasien baru selama 3 tahun.
Beberapa perbandingan menggunakan tes binomial yang tepat dilakukan dengan
menggunakan jumlah pasien yang teramati dan diperkirakan antara 2010 dan 2011,
2011 dan 2012, dan 2010 dan 2012 untuk semua kategori dimana uji c2
menunjukkan perbedaan yang signifikan antara frekuensi yang diamati dan yang
diharapkan selama 3 tahun. Saat melakukan tes binomial yang tepat, pertama-tama
kita menghitung frekuensi pasien yang diharapkan untuk setiap kategori dan tahun,
menghitung jumlah pasien setiap tahun dengan membagi jumlah pasien untuk
kategori yang relevan sesuai dengan rasio jumlah pasien tahun yang sesuai / jumlah
pasien dari semua 3 tahun. Frekuensi yang diamati dan yang diharapkan untuk
kategori dengan perbedaan yang signifikan pada uji c2 dibandingkan antara tahun
2010 dan 2011, 2011 dan 2012, dan 2010 dan 2012. Kami menggunakan metode
Benjamini-Hochberg untuk penyesuaian nilai P dalam pengujian ini.

HASIL
Gambaran Umum Pasien Rawat Jalan Baru. Empat puluh dari 77 institusi
kejiwaan memberikan tanggapan yang benar. Satu klinik yang berpartisipasi
terletak di daerah pesisir Pasifik utara Prefektur Fukushima, di mana dampak
bencana itu parah dan hampir semua klinik kejiwaan dan rumah sakit terpaksa
ditutup setelah bencana. Karena jumlah pasien yang mengunjungi klinik ini
kemungkinan besar akan terpengaruh oleh kurangnya klinik regional lainnya, kami
mengecualikan pasien dari klinik ini dari analisis lebih lanjut.
Dengan demikian, data dari 39 institusi dimasukkan dalam analisis akhir.
Jumlah pasien rawat jalan dan pasien baru dengan ASD atau PTSD, gangguan
penyesuaian, dan episode depresi atau gangguan mood lainnya ditunjukkan pada
Tabel 1. Ada 771, 1000, dan 733 pasien baru masing-masing pada tahun 2010, 2011
dan 2012 39 institusi selama periode survei Dari jumlah tersebut, 9, 49, dan 16
pasien didiagnosis dengan ASD atau PTSD. Sebanyak 79, 95, dan 89 pasien
didiagnosis dengan gangguan penyesuaian pada periode yang sama. Demikian juga,
198, 158, dan 155 pasien didiagnosis dengan episode depresi atau gangguan mood
lainnya. Dari semua pasien rawat jalan baru di tahun 2010, tingkat diagnosis ASD
atau PTSD adalah 1,2%; gangguan penyesuaian, 10,2%; dan episode depresi atau
gangguan mood lainnya, 25,7%.
Demikian pula, untuk semua pasien rawat jalan baru di tahun 2011, tarif untuk
3 kategori diagnostik masing-masing adalah 4,9%, 9,5%, dan 15,8%. Harga pada
tahun 2012 masing-masing 2,2%, 12,1%, dan 21,1%. Perubahan Berurutan dalam
Jumlah Pasien yang Didiagnosis Dengan ASD atau PTSD. Perubahan sekuensial
dalam jumlah pasien rawat jalan baru yang didiagnosis dengan ASD atau PTSD
ditunjukkan pada Tabel 2. Tujuh puluh empat pasien memiliki ASD atau PTSD
selama masa studi 3 tahun. Dari jumlah tersebut, 9 (12,2%), 49 (66,2%), dan 16
(21,6%) adalah pasien baru pada tahun 2010, 2011 dan 2012. Seperti ditunjukkan
pada Tabel 1, ada 771 (30,8%), 1000 (39,9%), dan 733 (29,3%) pasien baru,
masing-masing (2504 total pasien). Frekuensi yang diharapkan dari pasien dengan
ASD atau PTSD masing-masing adalah 22,8, 29,6, dan 21,7. Tes c2 menunjukkan
perbedaan yang signifikan antara frekuensi yang diamati dan yang diharapkan
dalam 3 tahun (c2 [2] ¼ 22,61, P ¼ .000; Tabel 2). Berdasarkan perbedaan yang
signifikan secara statistik untuk ASD dan PTSD, beberapa perbandingan dilakukan
dengan menggunakan uji binomial yang tepat dengan rasio 2010: 2011, 2011: 2012:
2010: 2012 dari frekuensi pasien yang diamati dan yang diharapkan. Pada tahun
2010 dan 2011, ada 9 dan 49 pasien dengan ASD atau PTSD. Rasio dari frekuensi
yang diamati dan yang diharapkan pada tahun 2010 dan 2011 masing-masing
adalah 9:49 (15,5%: 84,5%) dan 22,8: 29,6 (43,5%: 56,5%). Tes binomial yang
tepat antara rasio yang diamati dan yang diharapkan menunjukkan perbedaan yang
signifikan secara statistik (P ¼ .000; Tabel 2), di mana frekuensi ASD atau PTSD
yang diamati pada tahun 2011 secara signifikan lebih besar dari tahun 2010. Ada 9
dan 16 pasien dengan ASD atau PTSD pada tahun 2010 dan 2012. Rasio frekuensi
yang diamati dan yang diharapkan pada tahun 2010 dan 2012 masing-masing 9:16
(36,0%: 64,0%) dan 22,8: 21,7 (51,2%: 48,8%). Tes binomial yang tepat antara
rasio yang diamati dan yang diharapkan tidak menunjukkan signifikansi (P ¼, 161;
Tabel 2). Dengan demikian, tidak ada perbedaan yang signifikan dalam rasio
frekuensi yang diamati dan yang diharapkan pada tahun 2010 dan 2012.

Akhirnya, kami membandingkan 2011 dan 2012, dimana 49 dan 16 pasien


didiagnosis dengan ASD atau PTSD. Rasio frekuensi yang diamati dan yang
diharapkan pada tahun-tahun ini masing-masing adalah 49:16 (75,4%: 24,6%) dan
29,6: 21,7 (57,7%: 42,3%). Tes binomial yang tepat antara rasio yang diamati dan
yang diharapkan menunjukkan perbedaan yang signifikan secara statistik (P ¼, 006;
Tabel 2), di mana frekuensi yang diamati pada tahun 2011 jauh lebih besar daripada
tahun 2012. Perubahan Berurutan Jumlah Pasien yang Didiagnosis Dengan
Penyesuaian Kekacauan. Yang berurutan Perubahan jumlah pasien rawat jalan baru
yang didiagnosis dengan gangguan penyesuaian ditunjukkan pada Tabel 3.
Sebanyak 263 pasien didiagnosis dengan gangguan penyesuaian selama masa studi,
termasuk 79 (30,0%), 95 (36,1%), dan 89 (33,8% ) pada tahun 2010, 2011, dan
2012. Seperti ditunjukkan pada Tabel 1, jumlah total pasien baru masing-masing
adalah 771 (30,8%), 1000 (39,9%), dan 733 (29,3%). Frekuensi yang diharapkan
dari pasien yang didiagnosis dengan gangguan penyesuaian adalah masing-masing
81,0, 105,0, dan 77,0. Tes c2 menggunakan frekuensi yang diamati dan yang
diharapkan dari pasien dengan gangguan penyesuaian pada tahun 2010, 2011, dan
2012 tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan (c2 [2] ¼ 2.885, P ¼, 236;
Tabel 3). Karena itu, kami tidak menganalisa data lebih lanjut untuk kemungkinan
perbedaan pada frekuensi pasien yang diamati dan diperkirakan antara 2010, 2011,
dan 2012.

Perubahan Berurutan dalam Jumlah Pasien yang Didiagnosis dengan Episode


Depresi atau Gangguan Hati lainnya. Perubahan sekuensial dalam jumlah pasien
rawat jalan baru yang didiagnosis dengan episode depresi atau gangguan mood
lainnya ditunjukkan pada Tabel 4. Sebanyak 5.011 pasien didiagnosis dengan
episode depresi atau gangguan mood lainnya selama masa studi, termasuk 198
(38,8%), 158 (30,9%), dan 155 (30,3%) pasien pada tahun 2010, 2011 dan 2012.
Frekuensi yang diharapkan pasien baru dengan episode depresi atau gangguan
mood lainnya masing-masing adalah 157,3, 204,1, dan 149,6 pasien. Tes c2
menggunakan frekuensi episode depresi atau gangguan mood yang diamati dan
yang diharapkan pada tahun 2010, 2011, dan 2012 menunjukkan perbedaan yang
signifikan (c2 [2] ¼ 21.12, P ¼ .000; Tabel 4). Berdasarkan temuan statistik yang
signifikan ini, kami melakukan beberapa perbandingan frekuensi yang diamati dan
yang diharapkan antara 2010 dan 2011, 2011 dan 2012, dan 2010 dan 2012, seperti
yang dilakukan pada beberapa perbandingan untuk ASD atau PTSD.
dan gangguan penyesuaian seperti yang dijelaskan pada bagian sebelumnya.
Akibatnya, uji binomial yang tepat antara rasio yang teramati dan yang diharapkan
pada tahun 2010 dan 2011 menunjukkan perbedaan yang signifikan secara statistik
(P ¼ .000; Tabel 4), dengan frekuensi episode depresi atau gangguan mood lainnya
pada tahun 2011 secara signifikan lebih kecil dari pada pada tahun 2010. Pada tahun
2010 dan 2012, uji binomial yang tepat antara rasio yang diamati dan yang
diharapkan menunjukkan tidak signifikan (P ¼, 071; Tabel 4). Dengan demikian,
tidak ada perbedaan yang signifikan dalam rasio frekuensi yang diamati dan yang
diharapkan pada tahun 2010 dan 2012.
Akhirnya, kami membandingkan 2011 dan 2012, dengan uji binomial yang
tepat antara rasio yang diamati dan yang diharapkan menunjukkan perbedaan yang
signifikan secara statistik (P ¼, 015; Tabel 4). Dengan demikian, frekuensi yang
diamati pada tahun 2012 jauh lebih besar dari pada
dari tahun 2011.

DISKUSI
Kami memperoleh data dari 39 dari 86 klinik rawat jalan psikiatri (45%) yang
terus beroperasi setelah bencana kompleks 3.11 di Prefektur Fukushima. Oleh
karena itu, hasil penelitian ini hampir mewakili tren prefek di pasien rawat jalan
baru selama periode pengamatan. Gempa dan tsunami berikutnya menyebabkan
kecelakaan pembangkit tenaga nuklir dan kontaminasi radioaktif di sekitar
Fukushima pada Maret 2011. Sampai akhir 2015, ada sekitar 99.000 pengungsi di
Prefektur Fukushima. Evakuasi yang berkepanjangan dan ketakutan akan
kontaminasi radiasi telah menyebabkan signifikan psikologis kesusahan di antara
penduduk Fukushima, yang mungkin mengakibatkan kematian akibat bencana
sekitar 2000 orang11 dan lebih dari 80 kasus bunuh diri yang berkaitan dengan
bencana pada akhir 2015. Segera setelah bencana yang terjadi pada 3.11,
masyarakat di Fukushima mengalami tekanan psikologis yang meningkat.
menyebabkan perubahan dalam kebutuhan perawatan psikiatri mereka. Studi ini
mencatat peningkatan kebutuhan ini sebagai fungsi waktu yang telah berlalu setelah
bencana.
Temuan Utama. Studi kami membandingkan jumlah pasien yang mengunjungi
klinik rawat jalan psikiatri untuk pertama kalinya pada 2011 dan 2012 di Prefektur
Fukushima setelah 3.11 bencana kompleks dengan jumlah pasien rawat jalan baru
di tahun predisaster tahun 2010. Angka postdisaster pasien psikiatri baru meningkat
dari 771 di tahun 2010 menjadi 1000 pada tahun 2011 namun kembali ke 733 pada
tahun 2012 (Tabel 1). Dari pasien psikiatri baru ini, persentase ASD atau PTSD
meningkat pada tahun 2011 namun kembali ke tingkat predisfer pada tahun 2012
(1,2%, 4,9%, dan 2,2% pada tahun 2010, 2011 dan 2012; Tabel 2). Kami tidak
menemukan perubahan sekuensial yang signifikan dalam jumlah pasien yang
didiagnosis dengan gangguan penyesuaian selama periode survei (Tabel 3). Jumlah
pasien dengan episode depresif atau Gangguan mood lainnya menurun di tahun
2011 dan sedikit meningkat di tahun 2012, sama dengan angka tahun 2010 (Tabel
4).
Penelitian ini meneliti perubahan tren pasien rawat jalan baru setelah bencana
kompleks 3.11. Untuk alasan ini, kami menggunakan jumlah pasien baru di tahun
2010 sebagai predisaster baseline. Namun, pertama-tama perlu untuk menentukan
apakah data 2010 kami sesuai untuk digunakan sebagai referensi. Untuk alasan ini,
kami mencoba membandingkan jumlah pasien rawat jalan baru di tahun 2010 dalam
penelitian ini dengan data nasional namun tidak dapat menemukan data survei
nasional mengenai jumlah pasien baru yang diklasifikasikan menggunakan kategori
ICD-10 yang dapat digunakan sebagai kontrol. dalam penelitian ini. Namun, survei
pasien dilakukan oleh Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan
Jepang setiap 3 tahun. Survei pasien ini menyelidiki jumlah individu yang
menjalani perawatan medis secara nasional untuk penyakit berdasarkan
kategorisasi ICD dalam satu hari di tahun ini. Survei pasien menyelidiki jumlah
pasien yang menerima pengobatan pada hari survei, termasuk pasien baru dan yang
berkunjung kembali. Survei pasien terbaru sebelum bencana dilakukan pada tahun
2008. Hasilnya dari kategori utama ICD-10 seperti F3 (gangguan mood [afektif])
atau gangguan F4 (neurotik, stres, dan somatoform) telah dipublikasikan, namun
tidak ada data mengenai subkategori seperti PTSD, ASD, atau penyesuaian
gangguan dalam F4 atau episode depresi dalam F3, dan tidak ada data untuk jenis
lainnya depresi. Data yang dapat digunakan dari tahun 2008 menunjukkan bahwa
232.300 pasien menerima perawatan kejiwaan pada hari target, masing-masing
80.100 (34,5%) dan 49.600 (21,4%) tergolong F3 dan F4.
Hasil 2010 dalam penelitian ini mengungkapkan bahwa 25,7% pasien
didiagnosis dengan episode depresi atau jenis depresi lainnya pada F3,
dibandingkan dengan 34,5% pasien F3 dalam survei tahun 2008. Dengan demikian,
temuan ini tidak menunjukkan perbedaan yang mencolok. Karena tidak ada data
khusus mengenai ASD, PTSD, atau gangguan penyesuaian pada hasil survei pasien
tahun 2008, kami tidak dapat membandingkan ketiga item ini dengan hasil
penelitian ini.
Perbandingan Dengan Studi Sebelumnya tentang Kecenderungan
Postdisaster di PTSD dan Depresi. Hasil Survei Manajemen Kesehatan
Fukushima untuk tahun 2011 dan 2012, kuesioner mandiri yang dilakukan oleh
Prefektur Fukushima dan Universitas Teknik Fukushima yang menargetkan orang-
orang dari zona evakuasi wajib (yaitu, radius 20 km di sekitar PLTN Fukushima
Daiichi dan daerah-daerah tercemar lainnya), mengungkapkan bahwa frekuensi
pengungsi yang diduga menderita PTSD atau depresi tinggi di tahun 2011. Selain
itu, kenaikan ini terus berlanjut sampai tahun 2012, meskipun sedikit penurunan
diamati dibandingkan dengan tahun 2011. Survei Manajemen Kesehatan
Fukushima3 mengungkapkan bahwa 14,6% dari semua pengungsi pada tahun 2011
dan 11,9% pada tahun 2012 mengalami tekanan yang signifikan (didefinisikan
sebagai penilaian lebih dari 13 poin pada Skala Skrining Kessler untuk Kecemasan
Psikologis16), jauh lebih tinggi daripada yang dilaporkan 2,9% di antara populasi
umum Jepang.17 Sebagai tambahan, 21,6% dan 18,3% responden pada tahun 2011
dan 2012 menunjukkan tanda-tanda PTSD (didefinisikan lebih dari 44 poin pada
PTSD Checklist18), juga jauh lebih tinggi daripada perkiraan prevalensi 1% -3%
di masyarakat umum di Jepang.19 Selain itu, sebuah studi tahun 2011 mengenai
penduduk perumahan sementara di Hirono Town, 20 km selatan PLTN Fukushima
Daiichi, melaporkan bahwa 66,8% penduduk mengalami depresi dan 53,5%
memiliki risiko tinggi terhadap PTSD.4 Survei setelah bencana di seluruh dunia
telah mengungkapkan kecenderungan terus meningkatnya prevalensi PTSD atau
depresi pada penduduk 2-3 tahun setelah bencana tersebut. Prevalensi PTSD dan
depresi di antara 1355 penduduk 30 bulan setelah gempa Haiti 2010 masing-masing
36,75% dan 25,98%. 2 Selain itu, setelah gempa Wenchuan di China, prevalensi
PTSD 2 bulan setelah bencana adalah 58,2%, dibandingkan dengan 22,1%, 19,8%,
19,0%, 8,0% pada 8, 14, 26, dan 44 bulan Kemudian, masing-masing.1 Survei kami
konsisten dengan penelitian sebelumnya yang melaporkan peningkatan PTSD 1
tahun setelah bencana namun tidak sesuai dengan penelitian lain karena jumlah
pasien PTSD kembali ke tingkat predisaster 2 tahun setelah bencana. Selain itu,
sepengetahuan kami, penurunan jumlah pasien depresi yang kami amati 1 tahun
setelah bencana belum dilaporkan sebelumnya.
Alasan Potensial untuk Inkonsistensi Dengan Temuan Sebelumnya.
Ketidakkonsistenan antara penelitian saat ini dan laporan sebelumnya mengenai
Sementara jumlah pasien PTSD meningkat, yang kembali ke tingkat predisaster 1
tahun kemudian, serta penurunan jumlah pasien depresi pada tahun bencana
kompleks 3,11 di Fukushima sangat menarik. Namun, ada perbedaan penting antara
penelitian ini dan laporan sebelumnya. Sedangkan penelitian ini didasarkan pada
jumlah pengunjung klinis aktual, kebanyakan laporan sebelumnya didasarkan pada
survei masyarakat berdasarkan kuesioner yang diatur sendiri. Studi yang
mengandalkan kuesioner yang diberikan sendiri untuk mengidentifikasi individu
dengan kondisi seperti reaksi post-traumatic atau depresi mungkin melebih-
lebihkan tingkat PTSD atau gangguan depresi mayor. Survei yang mengamati
kenaikan tajam depresi postdisaster berdasarkan kuesioner yang dikelola sendiri
dapat mencakup individu dengan tekanan subklinis atau bahkan secara klinis tidak
signifikan yang tidak memerlukan perawatan. Seperti yang telah dibahas
sebelumnya, ada 2 kemungkinan penjelasan untuk ketidakkonsistenan temuan
antara penelitian ini dan laporan sebelumnya. Pertama, sebagian besar investigasi
pasca bencana pada gangguan kejiwaan kekurangan data mengenai prevalensi
predisaster. Oleh karena itu, seringkali sulit untuk membentuk kelompok kontrol
yang tepat untuk perbandingan. Isu ini diangkat oleh sebuah penelitian tentang
orang-orang yang selamat dari Swedia dari tsunami Asia Tenggara pada tahun
2004.
Swedia memiliki populasi pendaftar penggunaan perawatan kesehatan dan
diagnosis medis untuk setiap penduduk, sehingga memberikan data predisaster
prevalensi. Dalam penelitian tersebut, jumlah pasien dengan gangguan mood atau
kecemasan tidak meningkat setelah tsunami, walaupun gangguan terkait stres
(termasuk PTSD) dan usaha bunuh diri memang meningkat. Dengan demikian,
penilaian dampak bencana membutuhkan data dari periode predisaster. Hipotesis
kedua kami berkaitan dengan faktor budaya dan sosial. Setelah bencana kompleks
3.11, perasaan altruistik persatuan dan keinginan nasionalistik untuk pemulihan
berlaku di Jepang, bersamaan dengan dukungan dunia. Banyak penduduk di daerah
yang dilanda bencana mungkin memiliki tujuan yang tinggi untuk mengatasi
ancaman paparan radiasi dan membangun kembali kampung halaman mereka.
Apalagi, warga pada umumnya didorong untuk mengungkapkan kemarahan atau
frustrasi mereka terkait kecelakaan pembangkit tenaga nuklir. Situasi ini mungkin
telah memberdayakan warga yang menderita akibat bencana yang kompleks.
Haglund dkk mengidentifikasi 6 faktor ketahanan yang melindungi dan membantu
pemulihan dari stres pascatrauma, termasuk penanganan aktif, fisik olahraga,
pandangan positif, kompas moral, dukungan sosial, dan fleksibilitas kognitif.
Individu yang tinggal di Fukushima setelah bencana mungkin mendapat manfaat
dari gaya penanggulangan aktif, kompas moral, dan dukungan sosial. Oleh karena
itu, walaupun ASD dan PTSD, gangguan penyesuaian, episode depresi, dan
gangguan mood lainnya meningkat pada populasi umum setelah bencana, beberapa
individu mungkin
telah pulih tanpa mencari pengobatan di institusi medis. Namun, ada potensi
kerugian terhadap budaya penanggulangan aktif, karena telah terjadi peningkatan
kejadian maniak yang meningkat di Prefektur Fukushima setelah bencana. Ada
kemungkinan bahwa faktor sosiokultural yang berkontribusi terhadap penurunan
kejadian depresi. juga memperburuk kegembiraan manic. Kegembiraan manik-
manik dapat membuat individu tidak sensitif terhadap tekanan dan menyebabkan
mereka tetap aktif, yang dapat menyembunyikan reaksi pasca-trauma seperti ASD,
PTSD, atau depresi. Implikasi. ASD yang tidak diobati, PTSD, atau depresi dapat
menyebabkan hasil buruk yang serius seperti perkembangan penyakit kejiwaan,
gangguan penggunaan alkohol, dan bunuh diri. Setelah bencana kompleks 3.11,
Ohto et al melaporkan rasio kematian bunuh diri standar di Prefektur Fukushima,
dihitung seperti yang dijelaskan oleh Broeck dkk. Rasio kematian bunuh diri
standar adalah 108, 107, 94, dan 96 dalam 2010-2013, masing-masing.
Meningkatnya jumlah kasus bunuh diri tidak segera diobservasi setelah bencana,
dan pada kenyataannya menurun masing-masing menjadi 94 dan 96 pada tahun
2012 dan 2013. Namun, rasio kematian bunuh diri terstandarisasi meningkat
menjadi 126 pada tahun 2014. Kenaikan serupa terjadi pada bunuh diri diamati 3
tahun setelah gempa Hanshin-Awaji 1995. Oleh karena itu, terus melakukan
promosi perawatan kesehatan mental dan peningkatan aksesibilitas diperlukan di
daerah-daerah yang terkena dampak bencana. Pada saat yang sama, studi masa
depan diperlukan untuk mengeksplorasi hipotesis kami bahwa faktor ketahanan
mungkin telah memainkan peran dalam mengurangi dampak kesehatan mental dari
bencana kompleks 3.11 dan untuk menggunakan temuan ini untuk
menginformasikan intervensi yang sedang berlangsung pada pasca 3.11 Jepang dan
bencana di masa depan.
PEMBATASAN SURVEI
Psikiater yang berpartisipasi menggunakan kriteria ICD-10 sebagai kriteria
diagnostik. Namun, mereka tidak diminta untuk menggunakan sistem wawancara
semistructured, yang mungkin telah mengkompromikan validitas diagnostik dan
keandalan temuan penelitian saat ini. Selain itu, kami membatasi masa studi sampai
3 bulan per tahun dan 1 hari per minggu. Alasan untuk periode studi terbatas ini
tidak diperhitungkan untuk beban kerja psikiater yang berpartisipasi. Pertimbangan
ini mungkin telah mempengaruhi ukuran sampel kami.

UCAPAN TERIMA KASIH


Kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada psikiater
yang menanggapi permintaan kami dan bekerja sama dengan kami. Mereka
berpartisipasi dalam survei ini sambil mendedikasikan dirinya pada praktik klinis
dalam situasi yang sangat sulit setelah bencana. Berikut ini adalah daftar abjad dari
40 klinik kejiwaan (rumah sakit jiwa, klinik kejiwaan, dan
departemen rawat jalan psikiatri di rumah sakit umum) yang berkontribusi dalam
penelitian ini dengan memberikan tanggapan survei yang valid: Rumah Sakit
Aizunishi, Rumah Sakit Aratame, Klinik Ariga, Rumah Sakit Asaka, Klinik Azuma
Street, Rumah Sakit Fuji, Rumah Sakit Yabuki Prefektur Fukushima, Rumah Sakit
Ichiyokai, Rumah Sakit Haryugaoka, Hiroyama Mental Klinik, Klinik
Psikosomatik Horikoshi, Rumah Sakit Hoshigaoka, Rumah Sakit Itakura, Klinik
Iwakiminami, Rumah Sakit Izumi, Klinik Kamata, Klinik Kokorono, Klinik Klinik
Hotto, Rumah Sakit Matsugaoka, Midori no Sato Klinik Motomachi, Motomachi
Kokoro ke Klinik Karada, Rumah Sakit Murakami, Klinik Nanko Kokoro no,
Klinik Nishishirakawa, Klinik Heart Nishiguchi, Klinik Nomura Kanseido, Klinik
Ohno, Klinik Mental Ogata, Klinik Gigi Ota, SakuragaokaHospital, Klinik
Sakaemachi, Rumah Sakit Shimizu, Rumah Sakit Shirakawa Kousei, Klinik Stres,
Klinik Sugano, Rumah Sakit Takada Kousei, Rumah Sakit Tohoku, Klinik
Yagiuchi, Rumah Sakit Yoshijima.
BAB II

CRITICAL APPRAISAL

2.1. Telaah Jurnal


No. Aspek Keterangan
Gempa 3.11 yang terjadi di PLTN Fukushima Daiichi Jepang
merupakan bencana yang kompleks. Selain dampak langsung dari
gempa dan tsunami di seluruh wilayah Tohoku di timur laut Jepang.
1. Pendahuluan Bencana tersebut menyebarkan radioaktif di Prefektur Fukushima.
Penelitian tahun 2011 mengungkapkan bahwa penghuni sementara
Hirono Town, 66.8% penduduk mengalami depresi akut dan 53.5%
dianggap beresiko tinggi.
Peneliti ini menilai perubahan berurutan pada jumlah pasien rawat
jalan baru dan pasien dengan gangguan stres akut (ASD), gangguan
2. Tujuan Penelitian
stress pasca trauma (PTSD), gangguan penyesuaian, dan depresi
setelah bencana Fukushima.
Data diperoleh dalam bentuk kuesioner survey yang dikirim kepada 77
klinik dengan mengambil data pasien yang mengunjungi klinik
3. Metode Penelitian psikiatri rawat jalan di Prefektur Fukushima untuk pertama kalinya
pada hari rabu antara tgl 12 Maret dan 15 Juni tahun 2010, 2011, dan
2012.

Populasi

Kuesioner
4. Alur Penelitian
Dikirim pada 77 klinik psikiatri rawat jalan

Dianalisis menggunakan tes binominal


- Frekuensi yang diamati dan yang diharapkan selama 3 tahun,
yaitu antara 2010 dan 2011, 2011 dan 2012, dan 2010 dan 2012

Data Penelitian

Hasil Penelitian
Frekuensi yang diamati dan yang diharapkan selama 3 tahun, yaitu
antara 2010 dan 2011, 2011 dan 2012, dan 2010 dan 2012,
didapatkan hasil sebagai berikut:

5. Hasil Penelitian

Pada rasio dari frekuensi yang diamati dan yang diharapkan pada tahun
2010 dan 2011 masing-masing adalah 9:49. Pada tes binominal
didapatkan antara rasio yang diamati dan yang diharapkan,
menunjukan perbedaan yang signifikan secara statistik
(P1⁄4 . 000; tabel 2), dimana frekuensi ASD dan PTSD pada tahun
2011 secara signifikan lebih besar dari tahun 2010.
Rasio frekuensi yang diamati dan yang diharapkan tidak menunjukan
signifikansi pada tahun 2010 dan 2012 (P1/4, 161; Tabel 2), sehingga
tidak ada perbedaan yang signifikan dalam rasio frekuensi yang
diamati dan diharapkan pada tahun 2010 dan 2012.
Pada tahun 2011 dan 2012 frekuensi yang diamati dan yang diharapkan
pada tahun-tahun ini masing-masing adalah 49:16. Pada tes binomial
antara rasio yang diamati dan yang diharapkan menunjukan perbedaan
yang signifikan secara statistik (P1/4, 006; tabel 2), dimana frekuensi
yang diamati pada tahun 2011 jauh lebih besar daripada tahun 2012.

Tes Chi square menggunakan frekuensi episode depresi atau gangguan


mood yang yang diamati dan yang diharapkan pada tahun 2010,2011,
dan 2012 menunjukan perbedaan yang signifikan. Pada uji binomial
yang tepat antara rasio yang teramati dan yang diharapkan pada tahun
2010 dan 2011 menunjukan perbedaan yang signifikan secara statistik.
Dengan frekuensi episode depresi atau gangguan mood lainnya pada
tahun 2011 secara signifikan lebih kecil dari pada tahun 2010.
Pada tahun 2010 dan 2012, uji binomial yang tepat antara rasio yang
diamati dan yang diharapkan menunjukkan tidak signifikan.
Pada tahun 2011 dan 2012 dengan uji binomial antara rasio yang
diamati dan yang diharapkan menunjukan perbedaan yang signifikan
secara statisti (P1/4, 015;tabel 4). Dengan demikian, frekuensi yang
diamati pada tahun 2012 jauh lebih besar dari pada tahun 2011.
Segera setelah bencana yang terjadi pada 3.11, orang-orang di
Fukushima mengalami tekanan psikologis yang meningkat.
menyebabkan perubahan dalam kebutuhan perawatan psikiatri mereka.
Angka postdisaster pasien psikiatri baru meningkat dari 771 di tahun
2010 menjadi 1000 pada tahun 2011 namun kembali ke 733 pada tahun
2012. Peneliti tidak menemukan perubahan sekuensial yang signifikan
dalam jumlah pasien yang didiagnosis dengan gangguan penyesuaian
selama periode survei. Jumlah pasien dengan episode depresif atau
Gangguan mood lainnya menurun di tahun 2011 dan sedikit meningkat
di tahun 2012, sama dengan angka tahun 2010.
Survei pasien terbaru sebelum bencana dilakukan pada tahun 2008.
Hasilnya dari kategori utama ICD-10 seperti F3 (gangguan mood
[afektif]) atau gangguan F4 (neurotik, stres, dan somatoform) telah
dipublikasikan, 13 namun tidak ada data mengenai subkategori seperti
PTSD, ASD, atau penyesuaian gangguan dalam F4 atau episode
6. Diskusi depresi dalam F3, dan tidak ada data untuk jenis lainnya depresi. Hasil
2010 dalam penelitian ini mengungkapkan bahwa 25,7% pasien
didiagnosis dengan episode depresi atau jenis depresi lainnya pada F3,
dibandingkan dengan 34,5% pasien F3 dalam survei tahun 2008.
Dengan demikian, temuan ini tidak menunjukkan perbedaan yang
mencolok. Karena tidak ada data khusus mengenai ASD, PTSD, atau
gangguan penyesuaian pada hasil survei pasien tahun 2008, kami tidak
dapat membandingkan ketiga item ini dengan hasil penelitian ini.
Haglund dkk mengidentifikasi 6 faktor ketahanan yang melindungi
dan membantu pemulihan dari stres pascatrauma, termasuk
penanganan aktif, olahraga fisik, pandangan positif, kompas moral,
dukungan sosial, dan fleksibilitas kognitif. Individu yang tinggal di
Fukushima setelah bencana mungkin mendapat manfaat dari
penanggulangan aktif, kompas moral, dan dukungan sosial. Oleh
karena itu, walaupun ASD dan PTSD, gangguan penyesuaian, episode
depresi, dan gangguan mood lainnya meningkat pada populasi umum
setelah bencana, beberapa individu mungkin
telah pulih tanpa mencari pengobatan di institusi medis.
Setelah bencana kompleks 3.11, Ohto et al melaporkan rasio kematian
bunuh diri standar di Prefektur Fukushima, dihitung seperti yang
dijelaskan oleh Broeck dkk. Rasio kematian bunuh diri standar adalah
108, 107, 94, dan 96 dalam 2010-2013, masing-masing. Meningkatnya
jumlah kasus bunuh diri tidak segera diobservasi setelah bencana, dan
pada kenyataannya menurun masing-masing menjadi 94 dan 96 pada
tahun 2012 dan 2013. Namun, rasio kematian bunuh diri terstandarisasi
meningkat menjadi 126 pada tahun 2014.
ASD yang tidak diobati, PTSD, atau depresi dapat menyebabkan
hasil buruk yang serius seperti perkembangan penyakit kejiwaan,
gangguan penggunaan alkohol, dan bunuh diri. Oleh karena itu, terus
melakukan promosi perawatan kesehatan mental dan peningkatan
aksesibilitas diperlukan di daerah-daerah yang terkena dampak
bencana. Keterbatasan penelitian ini dikarena psikiater yang
berpartisipasi menggunakan kriteria ICD-10 sebagai kriteria
7. Kesimpulan diagnostik. Namun, mereka tidak diminta untuk menggunakan sistem
wawancara semistructured, yang mungkin telah mengkompromikan
validitas diagnostik dan keandalan temuan penelitian saat ini. Selain
itu, peneliti membatasi masa studi sampai 3 bulan per tahun dan 1 hari
per minggu. Alasan untuk periode studi terbatas ini tidak
diperhitungkan untuk beban kerja psikiater yang berpartisipasi.
Pertimbangan ini mungkin telah mempengaruhi ukuran sampel
penelitian ini.

2.2 Penilaian Jurnal


Kelebihan Kekurangan
a Dapat membandingkan tingkat prevalensi a. Penelitian ini tidak mencantumkan
pasien baru ASD atau PTSD, depresi dan metode penelitian.
gangguan mood lainnya, gangguan b. Penelitian ini secara klinis nampaknya
penyesuaian setiap tahunnya. sulit, karena adanya pembatasan
b Fokus penelitian sesuai dengan tujuan survey dan mempengaruhi ukuran
penelitian dimana focus penelitian ini adalah sampel.
keadaan pasien dengan ASD atau PTSD, c. Peneliti tidak menampilkan hasil
depresi dan gangguan mood lainnya, survey di tiap klinik psikiatri yang
gangguan penyesuaian. digunakan sebagai lokai penelitian.
c Data yang dikumpulkan sesuai dengan tujuan
penelitian, dimana data yang didapatkan
berdasarkan 39 klinik yang memberi data
akurat dari kuisioner
d Dari segi penulisan jurnal, abstrak memuat
intisari dari keseluruhan topic dengan cukup
jelas dan tidak lebih dari 300 kata.