Anda di halaman 1dari 22

KUSEN, PINTU

DAN
JENDELA

DEFINISI KUSEN
Kusen adalah rangka
pintu yang pada
umumnya dibuat dari
kayu atau aluminium, dan
kusen secara khusus
dapat dibuat dari beton.
Kusen pintu dapat dibuat
dari kayu berupa sebuah
rangka yang terdiri dari 1
batang ambang atas
(kepala kusen) dan 2
batang ambang tegak
(tiang kusen).
Sedangkan kusen jendela
berupa sebuah rangka

DEFINISI PINTU &


JENDELA
Pintu adalah suatu bagian dari
konstruksi bangunan yang dipasang
pada dinding sebagai lubang untuk
keperluan memasuki suatu ruangan
atau memperlancar lalu lintas orang.
Jendela adalah suatu bagian dari
konstruksi bangunan yang dipasang
untuk memenuhi keperluan
penerangan pada siang hari dan untuk
pertukaran udara.
Pintu pada dasarnya terdiri dari 2
bagian yaitu :
1. Daun pintu;

PRASYARAT KUSEN
Kontruksi harus dibuat sedemikian kaku dan kokoh,
sehingga nantinya tidak melesak dan mengalami
perubahan bentuk seperti jajaran genjang.
Kusen harus mempunyai ukuran lebar dan tebal yang
sesuai, sehingga tidak mungkin melentur dikemudian
hari.
Kontruksi untuk pembuatan kusen pintu dan jendela
juga dibuat aman dan atahan cuaca. Pada
pemasangan ibu pintu dan jendela tidak boleh ada
celah-celah antara pada pertemuan dinding dengan
kusen.
Untuk mencegah terjadinya penyusutan atau
pelenturan tersebut, kayu yang digunakan harus
mempunyai mutu (kualitas) yang baik.

BAGIAN-BAGIAN KUSEN, PINTU DAN


JENDELA
Ambang; merupakan bagian utama dari
kusen baik pintu maupun jendela dalam
posisi datar dan tegak.
Neut (ompak); merupakan bagian ujung
bawah tiang kusen yang berhubungan
dengan lantai. Neut berupa adukan beton
dengan campuran 1 semen, 2 pasir dan 3
kerikil sebagai pembungkus baja duk.
Diameter baja duk 14 - 16 mm dengan
panjang 15 cm. Baja duk masuk ke dalam
tiang kusen 7,5 cm. Neut berfungsi untuk
mencegah penyisipan air dari bawah ke

BAGIAN-BAGIAN KUSEN, PINTU DAN


JENDELA
Verstek; pertemuan sudut 45 derajat bagian
dalam ambang tegak dan datar.
Angker; merupakan besi diameter 16-18
mm, panjang 20 cm (lebih kurang sama
dengan bata), kait ujung 5 10 cm, untuk
memperkokoh dan memperkuat kedudukan
kusen pada tembok. Masing-masing tiang
kusen dipasangi 3 buah angker dan ditanam
pada balok beton dengan campuran 1
semen, 2 pasir dan 3 kerikil.

BAGIAN-BAGIAN KUSEN, PINTU DAN


JENDELA
Sponning / alur; merupakan tempat
menempel daun pintu atau daun jendela
pada kusen yang terletak pada sisi dalam
kusen, berfungsi agar daun pintu dapat
merapat dengan baik pada kusen dan
berfungsi juga sebagai penutup celah dalam
(tidak tembus pandangan). Sponning
memiliki ukuran lebar pasti 1 1,5 cm
sedangkan dalamnya (lebar) 3 4 cm
tergantung ketebalan daun pintu dan daun
jendela ditambah pelebaran untuk ruang
bebas 3 mm, yang dinamakan verkening.

BAGIAN-BAGIAN KUSEN, PINTU DAN


JENDELA
Sponning kapur; menciptakan daya ikat
antara kusen dengan tembok, berbentuk
mulut ikan dengan ukuran lebar antara 3 - 6
cm, kedalaman 1,5 2 cm. Sponning kapur
dibuat dengan maksud untuk mencegah
lubang celah-celah antara sisi bawah
ambang bawah dengan tembok.
Sponning plesteran; merupakan penutup
celah susut kayu dan celah antara kusen
dengan tembok yang diketam pada rusuk
luar kusen dengan ukuran 1 x 1 cm.
Gunanya agar lapis plester mendapat

BAGIAN-BAGIAN KUSEN, PINTU DAN


JENDELA
Kupingan; untuk memperkuat kedudukan
kusen dengan tembok bagian atas, ukuran
panjang 10 - 15 cm.
Engsel; berfungsi untuk menggantungkan
daun pintu dan jendela dengan jumlah 2
atau 3 engsel yang dipasang pada salah
satu tiang kusen. Di tempat pemasangan
engsel dibuatkan cekung engsel yang lebar
dan dalamnya tergantung dari bentuk serta
ukuran dari engsel yang akan digunakan.

UKURAN KUSEN
Ukuran kusen pintu untuk rumah tinggal berkisar :
Ruang tamu : tinggi 200 cm s/d 210 cm, lebar 80 cm s/d
140 cm.
Kamar tidur : tinggi 200 cm s/d 210 cm, lebar 70 cm s/d
80 cm.
Kamar mandi: tinggi 200 cm s/d 210 cm, lebar 60 cm
s/d 70 cm.
Gudang : tinggi 200 cm s/d 400 cm, lebar 80 cm s/d 300
cm.
Garasi : tinggi 200 cm s/d 400 cm, lebar 80 cm s/d 300
cm.
Dapur : tinggi 200 cm s/d 210 cm, lebar 70 cm s/d 140
cm.
Ukuran lebar dan tinggi kusen / ibu pintu berdasarkan
konstruksinya :

UKURAN KUSEN
Ukuran lubang kusen jendela untuk rumah tinggal
berkisar :
Ruang tamu : tinggi 150 cm s/d 170 cm, lebar 60
cm s/d 70 cm.
Kamar tidur : tinggi 100 cm s/d 130 cm, lebar 60
cm s/d 70 cm.
Kamar mandi: berupa ventilasi atau boven light.
Gudang : berupa ventilasi atau boven light.
Garasi : berupa ventilasi atau boven light.
Dapur : tinggi 100 cm s/d 120 cm, lebar 60 cm s/d
70 cm.

UKURAN KUSEN

Cara Menentukan Ukuran :


Dalam menentukan ukuran, menggunakan dasar pendekatan
fungsi ruang, aktifitas ruang, kapasitas ruang, kebutuhan
manusia akan oksigen dan sebagainya.
a. Luas lubang penerangan / cahaya : Luas pintu dan
jendela tidak masuk dalam perhitungan.
Untuk kamar tidur 1/6 luas lantai ruang.
Kamar duduk 1/7 1/6 luas lantai ruang.
Sekolah dan kantor 1/6 1/5 luas lantai ruang.
Rumah sakit 1/6 - 1/5 luas lantai ruang.
Bengkel 1/6 - 1/3 luas lantai ruang.
Gudang 1/10 luas lantai ruang.
b. Luas lubang ventilasi : Dalam penentuan lubang
ventilasi luas pintu dan jendela tidak di perhitungkan. Luas
minimum lubang ventilasi adalah antara 1/10 sampai dengan
1/40 luas ruangan.

KUSEN PINTU DAN


JENDELA

DAUN PINTU DAN


JENDELA

MACAM-MACAM KUSEN PINTU JENDELA

MACAM-MACAM PINTU & JENDELA


Pintu dan jendela dapat dibedakan menurut
:
Konstruksinya : berkaca, berpanil,
berkrepyak (jalusi), klamp dan
sebagainnya.
Maksud dan tujuan : untuk keluar
masuk (sirkulasi), untuk dapat
masuknya cahaya siang atau ventilasi,
dan sebagainya.
Cara membukanya : berputar, bergeser
(sorong), menggulung, tolak ke luar
dan sebagainya.

DAUN PINTU & JENDELA KLAMP


Daun pintu
dan jendela
klamp
Pintu
klamp /
tempel ini
tersusun
dari
beberapa
papan
melebar
tegak yang
saling
dihubungka
n dengan

DAUN PINTU & JENDELA KREPYAK


Daun pintu sejenis
ini dimaksudkan
untuk dapat
memasukkan udara
sebanyak mungkin.
Daun pintu atau
jendela terdiri dari
bingkai kayu, yang
konstruksinya sama
dengan konstruksi
pintu panil / kaca
diganti dengan bilahbilah kayu / papan
dengan tebal 1 cm,
lebarnya 9 @ 10 cm,

DAUN PINTU & JENDELA PANIL


Daun pintu
atau jendela
panil terdiri
dari 1 lembar
papan atau
lebih yang
diapit oleh
bingkai tegak
dan datar.
Bingkai ini
terdiri dari
tiang, ambang
atas, ambang
bawah dan bila
perlu dapat

DAUN PINTU & JENDELA VINIR


Pintu yang sama
sekali rata,
seolah-olah
terdiri dari satu
papan, dapat
dibuat dengan
pintu vinir yang
terdiri dari
bingkai daun
pintu yang
ambang
bawahnya lebih
besar dari
ambang tengah
dan atas. Bagian

DAUN PINTU & JENDELA KACA


Pintu dan jendela
kaca dibuat
untuk memberi
penerangan
maksimal ke
dalam ruangan,
di samping untuk
keperluan
mendapatkan
penglihatan
keluar atau ke
lain ruangan.
Jumlah luas kaca
untuk
memperoleh

PINTU DAN
JENDELA
By : Soo Park
Dae