Anda di halaman 1dari 29

Seni Perang Sun Tzu atau banyak dikenal dengan Art Of War merupakan teori perang yang sangat

kuno, sekitar 2500 Sebelum Masehi dari negeri Cina. Namun sampai saat ini teori tersebut masih relevan dan banyak diadopsi orang dalam berbagai bidang, tidak hanya dalam perang. Ada strategi Sun Tzu yang diterapkan dalam organisasi, manajemen, kepemimpinan, hingga pemasaran.

Dalam literatur Cina, strategi perang Sun Tzu bukanlah satu-satunya. Harap maklum, daratan Cina, hingga Tibet, selama beribu-ribu tahun menjadi medan pertempuran yang tidak pernah reda. Selalu ada revolusi, ada tokoh yang ingin memproklamasikan raja baru. Tak mengherankan apabila strategi perang terbaik lahir di wilayah ini. Konon, sejak 500 tahun sebelum Masehi hingga 700 tahun sesudah Masehi, atau selama 1.200 tahun, tak kurang ada tujuh literatur strategi perang Cina yang terdokumentasikan. Literatur tersebut mempengaruhi cara berpikir orang-orang Cina, termasuk para pebisnisnya. Literatur yang paling beken memang strategi perang Sun Tzu. Dalam bahasa Cina, ada pepatah populer, Shang chang ru zhan chang: Pasar adalah medan pertempuran. Mpu Peniti pernah mengingatkan saya bahwa dominasi ekonomi Cina setelah membuka pasarnya memperlihatkan perilaku yang sejalan dengan pepatah di atas. Setelah Perang Dunia II, negara-negara Asia yang memahami ungkapan tersebut satu per satu mulai muncul menguasai pasar. Dimulai dari Jepang, Taiwan, Korea Selatan, dan kini Cina Daratan. Strategi perang Sun Tzu ditulis dalam 13 langkah sederhana. Mulai dari perencanaan perang hingga intelijen. Namun, kalau Anda urut ke-13 langkah Sun Tzu itu, maka inti sarinya cuma ada tiga langkah. Yaitu, mengenal diri Anda dengan baik, mengenal musuh Anda, dan mengenal tempat di mana kita bertarung. Nah, tiga langkah ini sama sebangun dengan teori positioning dalam pemasaran. Mereka mirip saudara kembar. Uniknya, walau secara teori Anda bisa menang perang hanya dalam tiga langkah itu, banyak orang mengeluh strategi Sun Tzu tidak sesederhana itu. Selama 10 tahun mengaplikasikan Sun Tzu dalam pemasaran, saya menemukan tiga kelemahan penerapannya. Pertama, dalam langkah mengenal diri kita sendiri, pemasar kerap mengalami rabun penglihatan. Theodore Levitt menyebutnya dengan fenomena marketing myopia. Dalam praktek, seorang pemasar bisa jadi kurang percaya diri. Atau kebalikannya, menjadi sombong dan arogan setelah berhasil meraih sebuah sukses. Akibatnya menjadi kabur dan gagal mengenali kelemahan dan kekuatannya. Kedua, kurang tekun mempelajari perilaku musuh. Sun Tzu dalam bab ke-13, atau langkah terakhir, menganjurkan pemakaian intelijen untuk memastikan keberhasilannya. Ada pepatah Cina bahwa kemenangan tertinggi adalah menangkan perang tanpa satu pertempuran pun. Artinya, kalau kelemahan musuh sudah diketahui persis, kita akan selalu beberapa langkah lebih

maju dari musuh itu. Jadi, kita bisa menghindari perang terbuka, seperti perang harga yang merugikan kedua pihak. Langkah ketiga Sun Tzu, tentang pengenalan medan perang, memang termasuk yang sulit. Bagian ini memerlukan pengalaman di lapangan. Sun Tzu menulisnya di bab 11, tentang sembilan medan perang yang berbeda dengan dinamika kompetisi yang berbeda satu sama lainnya. Di bab 5, Sun Tzu menulis soal momentum. Pemasar yang tidak menguasai medan pertempuran, dan gagal mengikuti dinamika kompetisi, biasanya tidak akan memiliki kesempatan untuk memanfaatkan momentum. Sebaliknya, pemasar yang mengontrol dinamika kompetisi akan mampu terus-menerus berinovasi dan menciptakan momentum. Bila ini terjadi, Sun Tzu mengatakan, 1.000 perang memastikan 1.000 kemenangan. Ini rahasianya! (Galeriukm). Sumber: http://www.gatra.com/artikel.php?id=42153 shareshareshareshare No related posts.

Popularity : 3,069 views


Tags: Merebut Pasar, Strategi Pemasaran

Leave Comment
Name (required)

Mail (will not be published) (required)

Website

Galeriukm Online Inspirasi Bisnis Usaha Kecil Online


Ciri-Ciri Bisnis Yang Akan Sukses Membedakan Tabungan Dan Investasi Peluang Bisnis Dari Krisis Moneter Pembesaran Gurami Usaha Menguntungkan

Sukses Lewat Usaha Lele Sangkuriang Investasi Melalui Budidaya Gurami Gurihnya Bisnis Keripik Kulit Singkong Menimbang Bisnis Yang Menguntungkan Kiat Sukses Promosi Usaha Makanan Melalui Pameran Usaha Kecil Disarankan Memanfaatkan IT

More from this category


o o o o o o o o o o

Berbagi Kiat Sukses Wirausaha Membangun Sukses Bisnis Usaha Kecil Dengan Merek Membangun Strategi Pemasaran Usaha Kecil Tips Sukses Bisnis: Belajar Dari Pengalaman Orang Lain Keberanian Memulai Usaha Membuat Rezeki Mengalir Kepada Kita Mengapa Berwirausaha Mempersiapkan Usaha Kecil Menembus Pasar Modern Menghilangkan Budaya Negatif Dalam Kerja Langkah Yang Diperlukan Untuk Membuka Lapangan Kerja

Tags
Agrobisnis Artikel Usaha Kecil Bisnis franchise Bisnis Internet Bisnis Kuliner Bisnis Makanan Bisnis
Modal Kecil Bisnis Online Bisnis Sampingan Bisnis Usaha Kecil Bisnis Waralaba Budidaya Ikan Budi Daya Ikan Contoh sukses bisnis Handicraft Inovasi Bisnis Inspirasi Bisnis Kerajinan Barang bekas

Kerajinan Enceng Gondok Kerajinan Kreatif kerajinan tangan Kiat sukses Bisnis Kredit Usaha Kredit Usaha Rakyat Kunci Sukses Bisnis Memasarkan Produk Memulai Bisnis Memulai

Modal Usaha Modal Usaha Kecil Peluang Bisnis Peluang Usaha Pertanian organik Strategi Marketing Strategi Pemasaran Tips Sukses Bisnis UKM UMKM Usaha Kecil Dan Menengah Usaha Mikro Kecil Dan Menengah
Usaha Mengembangkan Bisnis Mengembangkan Usaha Kecil

usaha sampingan wirausaha

Wirausaha Muda Mandiri

Cina adalah pasar terbesar di dunia tempat menghubungkan sejumlah besar pembeli dan penjual di seluruh dunia dengan sistem manufaktur yang inovatif. Cina adalah produsen terkemuka pupuk kimia, semen, dan baja di seluruh dunia dengan mengikuti teknologi dan metode

pemasaran yang efisien. Sektor manufaktur China memainkan peran penting dalam meningkatkan GNP negara-negara dengan menyediakan pekerjaan dalam berbagai bidang dan keahlian. Dalam rangka memenangkan persaingan global saat ini Cina memproduksi produk yang lebih baik, lebih murah dan lebih cepat yang merupakan salah satu pelaku penting dari manufaktur China sistem. Kami melihat perubahan mendasar dalam struktur bisnis internasional dan penyebaran kapital global. Sektor manufaktur tetap signifikan dalam ekonomi terkemuka di dunia, tetapi menghadapi masalah utama seperti daya saing biaya, inovasi produk dan bagaimana untuk bersaing di pasar semakin global, tentu saja dengan desain yang inovatif dan pengembangan produk Cina adalah mendapatkan keunggulan kompetitif. Cina mengundang pabrik untuk mencari sana dengan tangan terbuka dan pajak tangguhan. Cina mencapai keunggulan di bidang manufaktur global. Negara ini sudah menghasilkan 50 persen kamera di dunia, 30 persen dari AC dan televisi, 25 persen dari mesin cuci, dan 20 persen dari kulkas. Salah satu perusahaan swasta Cina memproduksi 40 persen dari semua oven microwave yang dijual di Eropa. Kota Wenzhou di Timur Cina memproduksi 70 persen dari pemantik rokok di dunia logam. Produsen Cina terus bergerak maju, investasi kuat di pabrik baru dan peralatan. Biaya biasanya merupakan penggerak utama di pasar untuk membeli produk. Cina menyediakan produk dengan biaya rendah dengan kualitas yang menarik sejumlah besar pembeli memiliki seluruh dunia. Harga Cina, yang tampaknya selalu menjadi setidaknya 40% lebih rendah dari biaya Amerika Serikat di mulai dari bedroom furniture untuk telekomunikasi gigi, adalah penyempitan. Faktor-faktor terbesar di balik pergeseran tajam mata uang fluktuasi dan biaya tenaga kerja. Yuan terapresiasi sekitar 11% terhadap dolar sejak akhir 2005, dan upah telah meningkat 7% sampai 8% per tahun. Untuk mengendalikan pencemaran industri, Beijing telah dilucuti keringanan pajak bagi para eksportir beberapa produk industri berat. Manufaktur Cina keuntungan tetap tangguh. Dengan upah rata-rata $ 1,26 pabrik jam, daratan masih sulit untuk mengalahkan untuk produk padat karya seperti mainan dan pakaian. Cina juga meningkat cepat dalam industri seperti modul tenaga surya dan mobil, berkat permintaan domestik yang kuat dan insentif pemerintah bermurah hati. Seluruh dengan keunggulan harga yang efektif, metode produksi yang efisien, dan strategi keuangan yang khas, Cina tetap memiliki pasokan tak tertandingi basis suku cadang dan bahan di beberapa industri. Tetap raja konsumen elektronik dan manufaktur PC dan dalam berbagai macam produk lainnya.

kontribusi manufaktur di Cina manufaktur dan inovasi metode penjualan di negara china Sistem Manufaktur internasional strategi produksi manufaktur

Posts Related to Sistem Manufaktur Cina

Insinyur Cina dan Fase Inovasinya di Pasar Internasional

Mengingat sejarah Cina, kita dapat menemukan kontribusi berbagai rekayasa teknologi dan kemakmuran di negara ini. Sebelumnya penemuan banyak seperti Abcus, Kompas, Gunpowder, Percetakan, Kites, Lentera ...

Grosir Elektronik dari Cina


Pasar Cina telah terus-menerus telah diyakini salah satu cara atau lain sebagai naga tidak aktif. Seperti sebelumnya, lebih dari beberapa tahun, Cina telah tidak berarti ...

Outsourcing di Cina
Cina adalah negara terbesar mengenai daerah dan penduduk di dunia. Pada fase outsourcing bisnis Cina adalah salah satu negara terkemuka di dunia bisnis. Ini bukan ...

Layanan Manufaktur Elektronik


Saat ini, perusahaan banyak Kontrak Elektronik Manufaktur akan global dan memperluas bisnis mereka di seluruh dunia. Untuk target pasar internasional mereka semakin beralih ke layanan ...

Pertempuran India vs Cina untuk Menjadi Raja BPO Berikutnya


Konsep outsourcing proses bisnis lepas pantai dimulai dengan India. Ini adalah tempat di mana konsep ini telah mengambil bentuk industri mekar. Tidak diragukan lagi, India ...

This entry was posted on Tuesday, July 12th, 2011 at 1:39 pm and is filed under Ekspor Impor. You can follow any comments to this entry through the RSS 2.0 feed. Both comments and pings are currently closed.

Sponsor

Categories

o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o

Aerobik Affiliate Marketing Agama & Kepercayaan Akuntansi Alami Anak-Anak Analisa Pengunjung Anggaran Keuangan Apple Article Marketing Audio Audit Bahasa Banner Bayi & Balita Belanja Berburu Bisnis Bisnis Rumahan Blogging Broadband Budha Buku Camping ClickBank Copywriting Customer Service Dasar Internet Depresi Desain Web Diabetes Diet Drop Shipping Ecommerce Ekspor Impor Email Marketing Etika Bisnis Ezine Film Bioskop Filosofi Fotografi Grafik Hindu Homeschool Hubungan Kerja Humanitas

o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o

Hutang Piutang Islam Jaringan Bisnis Jompo Kanker Karir Kekristenan Kemitraan Kencan Online Kepemimpinan Kerontokan Rambut Keropos Tulang Keseimbangan Kerja Kesejahteraan Keuangan Keyakinan Koleksi Kompensasi Konversi Pengunjung Korporasi Kosmetik Kuliah & Universitas Latihan Liburan Manajemen Manajemen Projek Masalah Sosial Meditasi Mobil & Truk Mobil Klasik Modal Ventura Motor Multimedia Nama Domain Negosiasi Network Marketing Non-Profit Nutrisi Obat-Obatan Olah Otot Online Organisasi Pakaian Pay Per Click Peluang Usaha Pembukuan

o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o o

Pendidikan Pengasuhan Pengembangan Web Pengobatan Alternatif Penjualan Penuaan Penyakit & Kondisi Peralatan Fitnes Perceraian Perencanaan Keluarga Perencanaan Strategis Perhiasan Periklanan Perkawinan Permainan Komputer Pernikahan Pinjaman Podcast Presentasi Promosi Situs Remaja Resensi Buku RSS RV & Trailer Search Engine Seni Seni & Kerajinan Silsilah Spam Startup Strategi Pengunjung Sumber Daya Manusia Suplemen & Vitamin SUV Tanya Ahli Team Building Teknologi Televisi Training Transportasi Truk Usaha Kecil Van Video Viral Marketing Waralaba

o o o

Web Hosting Wirausaha Yoga

Copyright 2012 Ensiklopedia Powered by WordPress. Designed by Blog Design.


SURABAYA, kabarbisnis.com Kaisar Victorio, seorang penyiar radio kawakan yang juga pernah menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) periode 2004-2009. Selama menjadi anggota DPR itu ia sudah dua kali mendapat tugas kunjungan kerja ke China. Apa saja yang terkesan melihat kemajuan negeri tirai bambu itu, ia akan menuturkan pengalamannya kepada kabarbisnis.com berikut ini: Ketika Asian China Free Trade Agreement (ACFTA) diberlakukan, banyak yang meragukan kesiapan produk Indonesia bisa bersaing dengan produk China. Terutama para pelaku bisnis yang merasa pesimis. Sehingga mereka meminta kepada pemerintah untuk menunda kesepatan perdagangan bebas di kawasan ASEAN itu. Semuanya minta diproteksi produknya, jangan sampai produk China yang akan membanjiri Indonesia dapat menenggelamkan produk lokal. Kenapa produk China ditakuti? Kalau saya melihat posisi neraca perdagangan antara China dan Indonesia pada Feberuari 2010 lalu, masih mengalami defisit sekitar US$380 juta. Padahal waktu itu (Februari) belum diberlakukan perdagangan bebas dengan China. Jadi bisa dimaklumi jika para pelaku bisnis kita merasa pesimis. Sebenarnya kita kan tidak perlu berlarutlarut dengan benang merah (rasa ketakutan) menghadapi persaingan pasar, tapi tak pernah mampu mencari solusi. Maaf, saya bukan seorang ekonom. Tapi dari pengalaman saya berkunjung ke China waktu itu, banyak hal yang perlu kita pelajari dari kiat sukses mereka dalam membangun ekonomi yang berbasis kerakyatan. Maju karena filosofi hidup yang kuat China maju karena filosofi hidupnya yang kuat. Saya dua kali berkunjung ke kota Beijing, Shanghai, Fujian dan Guangzhou di China Selatan. Saya sempat menelusuri jalan-jalan kampung di pinggiran kota, ternyata orang-orang China yang tinggal di daerah kumuh pun sangat teguh memegang prinsip filsafat nenek moyangnya. Filosofi kuno yang sudah beratus-ratus tahun dipegang kuat-kuat oleh mereka. Dalam kehidupan rumah tangga; pertama, orangtua mengajarkan kepada anak-anaknya harus bisa hidup mandiri. Kedua, bagaimana mereka bisa hidup survive? ketiga; mendaki langit itu sulit, tapi lebih sulit minta pertolongan orang lain. Ini filosofi yang dijadikan pegangan mereka. Kebetulan saya bisa berbahasa China, jadi tidak kagok untuk bisa memahami kehidupan mereka. Sebab saya banyak bertanya saat berdialog dengan mereka. Meskipun mereka bernasib buruk, tak punya pekerjaan penting sebagaimana pegawai profesional di perusahaan besar, tapi tak sedikit pun wajah mereka kelihatan frustrasi. Mereka tetap punya semangat tinggi untuk bekerja. Ini kelebihan orangorang China yang saya jumpai.

Ketika saya masuk ke pelosok kampung, daerah pinggiran China, tak sedikit rumah-rumah yang menjadi rumah industri (home industry). Seperti industri sepatu, garmen, elektronik, otomotif, banyak dari produk bermerk terkenal itu dikerjakan dengan model home industry di sana. Jadi roda kehidupan ekonomi di sana betul-betul berbasis kerakyatan. Upah buruh lebih murah daripada Indonesia Saya juga tanya upah buruh di sana, ternyata lebih murah dari upah buruh di Indonesia. Dan bila terjadi perselisihan soal upah atau kesejahteraan mereka yang tidak sesuai dengan kesepakatan, mereka tak sampai melakukan aksi demo seperti di negara-negara lain. Apalagi sampai berbuat anarkis yang merusak tempat kerjanya atau fasum, tidak pernah terjadi di sana. Jadi walaupun mereka hidup di negara komunis yang otoriter, tapi warga negaranya patuh terhadap peraturan dan perundang-undangan. Hukum betul-betul ditegakkan di sana. Siapa pun yang bersalah harus dihukum. Tak peduli yang berbuat itu adalah pejabat tinggi negara. Apalagi sampai pejabat melakukan tindak korupsi, tak bakal diberi ampunan sama sekali oleh penegak hukum di China. Orang miskin di sana lebih patuh lagi. Tak ada yang frustrasi, dan berbuat kerusuhan sosial. Saya kagum melihat kehidupan orang-orang miskin China yang gigih itu. Berbeda dengan orang-orang miskin di negara lain. Tak sedikit kehidupan mereka yang bergejolak. Mereka frustrasi dan kerap menimbulkan kerusuhan sosial. Saya melihat di Indonesia, daerah pinggiran yang berpenduduk miskin seperti Jakarta, Ambon Maluku, dan daerah lainnya, kini seperti ledakan bom yang tak pernah berhenti meletus. Dimana-mana meletus mengobarkan api dan banjir darah. Entah, sampai kapan ini terus terjadi? Saya tidak membesar-besarkan China. Tapi kenyataannya, negara China maju pesat. Baik dari segi ekonomi maupun kehidupannya. Termasuk orang-orang China perantauan. Entah mereka yang ada di Amerika, Eropa maupun negara-negara Asia. Bahkan, diperkirakan China akan menjadi pesaing Amerika sebagai negara super power di masa mendatang. Dengan memegang teguh filosofi kuno itu, orang-orang China punya nilai kultural yang tinggi dalam kehidupannya. Sejarah kebudayaan China kuno sendiri sebetulnya sudah dikenal sejak zaman Nabi Muhammad. Makanya nabi sendiri mengatakan Utlubul ilma waa lau bissiin carilah ilmu ke negeri China. Betapa tingginya kebudayaan China itu, sampai-sampai nabi yang jadi panutan orang seluruh dunia, menyuruh ummatnya untuk belajar ke negara China. Wagub Jawa Timur, Yusuf Saifullah atau yang akrab dipanggil Gus Ipul, sering saya dengar dalam pidato tak resminya, beliau mengutip filosofi China kuno untuk memberi contoh atau keteladanan kepada siapa pun. Kadang dengan gaya bicara Gus Ipul yang penuh humor itu, audiennya bisa ketawa mendengar kutipan filosofi China yang beliau sampaikan. Suatu ketika beliau berbicara dalam acara pembukaan pameran untuk UKM, Gus Ipul mengutip filosofi China Ming Tian Hui Genhao yang artinya, hari esok akan lebih baik. Filosofi ini, memang sudah menjadi keyakinan setiap orang China. Kalau hari esok itu harus lebih baik dari hari ini. Cerita Gus Ipul ini disambut tawa para undangan yang hadir. Kata Gus Ipul, Apa yang saya sampaikan ini adalah filosofi China. Benar atau salah cara saya menyampaikan dalam berbahasa China tadi, mungkin banyak yang nggak ngerti. Saya sendiri juga nggak tahu, sudah benar apa salah saya mengucapkan itu?

Kalau seandainya salah pun, nggak ada yang bisa protes kan? Karena sama-sama nggak ngerti. Tapi kalau saya mengutip Alquran, wahsemua para undangan banyak yang mengerti. Apalagi kalau ada di antara undangan yang hadir ada kiainya, wah.. kalau saya salah menafsirkan arti Alquran tadi, bisa ramai jadi perbincangan banyak orang lantaran kesalahan saya. Melihat dari kisah pidato Gus Ipul itu, saya menilai banyak tokoh kita yang mulai senang membaca filosofi China kuno. Dalam artian saya juga tidak mengesampingkan ajaran-ajaran Alquran dan Hadist. Cuma saya sangat aprisiatif dengan pesan Nabi yang menyuruh cari ilmu ke negeri China tersebut. Justru saya membaca Hadist itu, hati saya tergerak ingin belajar bahasa mandarin. Saya belajar secara otodidak. Saya banyak beli buku belajar bahasa China, lalu praktiknya saya menemui orang-orang China yang bisa bahasa China. Karena tidak semua orang China di Indonesia bisa bahasa Mandarin. Ini cerita sekilas pengalaman saya melihat kemajuan ekonomi China yang berbasis kerakyatan itu. kbc11

MAJALAH SEJAHTERA ANGGOTAKU - JAKARTA

Diposkan oleh duniakita di 07:55 1 komentar:

Agus Setya Fakhruddin mengatakan...

artikel yang bermanfaat, "mendaki langit itu sulit, tapi lebih sulit minta pertolongan orang lain". survive jadi pilihan utama tanpa men

Essay Usaha Blog FOSS Blog Umum

Rahasia Dibalik Kesuksesan Produk Cina Menguasai Pasar Dunia


Oleh: Muhammad Subair Di saat negara kita sedang berjuang mati-matian untuk meningkatkan nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing, di lain pihak Cina justru mengalami tekanan dari dunia agar mau mengambangkan nilai mata uangnya yang dinilai dipatok terlau rendah. Pematokan nilai yuan yang sudah dilakukan semenjak tahun 1994 ini diprotes karena dianggap sebagai penyebab utama miringnya harga produk-produk Cina di pasaran dunia (Sarnianto, 2004). Kekhawatiran tersebut memang beralasan melihat hampir dapat dikatakan produk-produk berlabel made in China medominasi pasar dunia mulai dari sekedar peniti sampai perangkat elektronika canggih. Banyak faktor yang mendorong perekonomian Cina sehingga bisa menjadi seperti sekarang ini, dimana dengan pertumbuhan ekonomi rata-rata diatas 7% setiap tahunnya telah mengantarkan Cina sebagai salah satu raksasa perekonomian dunia. Faktor nilai tukar mata uang sudah pasti bukanlah satu-satunya penyebab produk-produk negara dengan populasi terbesar di dunia ini mampu berjaya menguasai pasar dunia. Hal ini tentu saja dapat dimaklumi mengingat kalau hanya faktor itu, seharusnya Indonesia juga sudah bisa mengambil mamfaat dari nilai tukar rupiah yang sangat menyedihkan. Salah satu hal lain yang lebih penting dari itu adalah faktor apakah yang menyebabkan Cina bisa begitu produktif untuk dapat menghasilkan produk-produk berkualitas yang sangat diterima oleh pasar dunia. Negara-negara G-7 saja bahkan secara terang-terangan merangkul Cina yang saat ini menduduki peringkat keempat dalam perdagangan dunia, di bawah AS, Jerman dan Jepang untuk mau berbagi dan berbicara dalam forum mereka (Pikiran Rakyat, 2 Oktober 2004). Ternyata selain karena aliran modal asing dan teknologi tinggi, yang justru sangat menarik dari pengalaman Cina adalah besarnya peran Usaha Kecil dan Menegah (UKM) dan bisnis swasta daerah yang disebut sebagai Township and Village Enterprises (TVEs) dalam menopang kekuatan ekspornya. Peran Penting TVEs Bagi Perekonomian Cina Sumbangsih TVEs bagi perekonomian Cina memang tidak bisa disepelekan. TVEs yang semula merupakan perkembangan dari industri pedesaan yang digalakkan oleh pemerintah Cina. Jika pada tahun 1960 jumlahnya hanya sekitar 117 ribu, namun semenjak reformasi tahun 1978

jumlahnya mengalami pertumbuhan spektakuler menjadi 1,52 juta. Apabila dilihat dari sisi penyediaan lapangan kerja, TVEs di akhir tahun 1990-an telah menampung setengah dari tenaga kerja di pedesaan Cina. Walaupun perkembangan TVEs ini sempat mengalami pasang surut dan tidak merata di seluruh wilayah Cina, namun secara rata-rata mengalami pertumbuhan yang sangat mengesankan. Produksi dari TVEs meningkat dengan rata-rata 22,9 persen pada periode 1978-1994. Secara nasional, output TVEs pada tahun 1994 mencapai 42% dari seluruh produksi nasional. Sedangkan untuk volume ekspor, TVEs memberikan kontribusi sebesar sepertiga dari volume total ekspor Cina pada tahun 1990-an (Pamuji, 2004). Dilihat dari sisi perdagangan secara angka di atas kertas memang masih terlihat bahwa ekspor kita masih surplus dibanding Cina. Menurut data yang diperoleh dari Dubes RI di China, bahwa tepatnya sampai dengan 3 Agustus 2004 dilihat dari sudut pandang perdagangan luar negeri China, saat ini Indonesia merupakan negara tujuan ekspor urutan ke-17 dengan nilai 2,66 miliar dollar AS atau 1,03 persen dari total ekspor China yang mencapai nilai 258,21 miliar dollar AS. Indonesia juga menjadi negara asal impor ke-17 bagi China dengan nilai ekspor 3,44 miliar dollar AS (Osa, 2004). Akan tetapi dalam kenyataan di lapangan tampak bahwa barang-barang produksi Cina terlihat di mana-mana. Kita tidak menutup mata bahwa banyak produk dari negeri panda tersebut yang masuk secara ilegal ke Indonesia sehingga tidak ikut tercatat secara resmi dalam laporan tersebut. Namun penjelasan dari Ketua Umum Kadin Indonesia Komite Cina, Sharif Cicip Sutardjo sangat masuk akal. Sebagaimana dikutip dari wawancara dengan Sinar Harapan dijelaskan bahwa ekspor Indonesia ke Cina memang besar namun sebagian besar merupakan bahan mentah dengan jumlah item yang sangat sedikit, kurang lebih hanya 15 item seperti migas, CPO, karet, kayu, dan lain-lain. Sedangkan dari Cina kita mengimpor ratusan item, mulai dari ampas, hasil pertanian, peralatan sampai ke motor dan mobil. Sebagian besar perusahaan yang menghasilkan produk-produk itu semua di Cina hanyalah industri swasta, UKM atau TVEs (www.sinarharapan.co.id/ ekonomi/industri/2003/1224/ind2.html). Kenyataan ini sungguh berkebalikan dengan keadaan UKM kita yang kurang diberdayakan padahal memiliki potensi yang sangat besar. Jumlah UKM mencakup 99 % dari total seluruh industri di Indonesia dan menyerap sekitar 56 % dari jumlah total seluruh pekerja Indonesia (Rochman, 2003). Untuk itu sangat perlu kita lihat upaya apa saja yang telah dilakukan oleh pemerintah Cina untuk memajukan industri swasta khusunya UKM, mengingat UKM kita juga sebenarnya punya kemampuan. Hal ini terbukti pada saat krisis moneter justru sektor UKM yang mampu bertahan. Usaha Pemerintah Cina yang Dirintis Sejak Lama Apa yang sekarang Cina nikmati dari industrinya terutama TVEs merupakan hasil usaha bertahun-tahun. Pada tahun 1986 dipimpin oleh State Science and Technology Commission (SSTC) Cina memperkenalkan Torch Program yang bertujuan untuk mengembangkan penemuan-penemuan dan penelitian-penelitian oleh universitas dan lembaga riset pemerintah untuk keperluan komersialisasi. Hasil yang diperoleh kemudian ditindaklanjuti dengan membuat

New Technology Enterprises (NTEs). Selanjutnya SSTC mengembangkan 52 high-tchnology zones yang serupa dengan research park di Amerika dengan bertumpu pada NTEs tadi (Mufson, 1998). Walaupun NTEs ini bersifat perusahaan bersakala besar namun kedepannya memiliki peran sebagai basis dalam pengembangan teknologi untuk industri-industri kecil dan menengah. Pemerintah Cina kemudian masih dengan SSTC mengeluarkan kebijakan untuk mendukung TVEs yang disebut sebagai The Spark Plan. Kebijakan ini terdiri dari 3 kegiatan utama yang berangkaian. Pertama, memberikan pelatihan bagi 200.000 pemuda desa setiap tahunnya berupa satu atau dua teknik yang dapat diterapkan di daerahnya. Kegiatan kedua dilakukan dengan lembaga riset di tingkat pusat dan tingkat provinsi guna membangun peralatan teknologi yang siap pakai di pedesaan. Dan yang ketiga adalah dengan mendirikan 500 TVEs yang berkualitas sebagai pilot project (Pamuji, 2004). Pemerintah Cina juga berusaha menempatkan diri sebagai pelayan dengan menyediakan segala kebutuhan yang diperlukan oleh industri. Mulai dari hal yang paling essensial dalam memulai sebuah usaha yaitu birokrasi perizinan yang mudah dan cepat, dimana dalam sebuah artikel dikatakan bahwa untuk memulai usaha di Cina hanya membutuhkan waktu tunggu selama 40 hari, bandingkan dengan Indonesia yang membutuhkan waktu 151 hari untuk mengurus perizinan usaha (www.suaramerdeka.com/harian/0503/01/eko07.htm). Tidak ketinggalan infrastruktur penunjang untuk memacu ekspor yang disiapkan oleh pemerintah Cina secara serius. Bila pada tahun 1978 total panjang jalan raya di Cina hanya 89.200 km, maka pada tahun 2002 meningkat tajam menjadi 170.000 km. Untuk pelabuhan, setidaknya saat ini Cina memiliki 3.800 pelabuhan angkut, 300 di antaranya dapat menerima kapal berkapasitas 10.000 MT. Sementara untuk keperluan tenaga listrik pada tahun 2001 saja Cina telah mampu menyediakan sebesar 14,78 triliun kwh, dan saat ini telah dilakukan persiapan untuk membangun PLTA terbesar di dunia yang direncanakan sudah dapat digunakan pada tahun 2009 (Wangsa, 2005). SDM Terbaik Sebagai Pengusaha Dalam hal SDM untuk dunia usaha Cina juga tidak tanggung-tanggung dalam mengarahkan orang-orang terbaiknya untuk menjadi pengusaha yang handal. Sejak tahun 1990-an, Cina telah mengirimkan ribuan tenaga mudanya yang terbaik untuk belajar ke beberapa universitas terbaik di Amerika Serikat, seperti Harvard, Stanford, dan MIT. Di Harvard saja, Cina telah mengirimkan ribuan mahasiswanya untuk mempelajari sistem ekonomi terbuka dan kebijakan pemerintahan barat, walaupun Cina masih menerapkan sistim ekonomi yang relatif tertutup. Sebagai hasilnya, Cina saat ini telah memiliki jaringan perdagangan yang sangat mantap dengan Amerika, bahkan memperoleh status sebagai The Most Prefered Trading Partner (Kardono, 2001). Pemerintah Cina juga membujuk para overseas Chinese scholars and professionals, terutama yang sedang dan pernah bekerja di pusat-pusat riset dan MNCs di bidang teknologi di seluruh penjuru dunia untuk mau pulang kampung dan membuka perusahaan baru di Cina. Mantanmantan tenaga ahli dari Silicon Valley dan IBM ini misalnya, diharapkan nantinya juga akan dapat mempermudah pembukaan jaringan usaha dengan MNCs ex-employer lainnya yang

tersebar di seluruh dunia (www.mail-archive.com/bhtv @paume.itb.ac.id/msg00042.html). Tentu saja bujukan itu dilakukan dengan iming-iming kemudahan dan fasilitas untuk memulai usaha, seperti insentif pajak, kemudahan dalam perizinan, dan suntikan modal. Indonesia Harus Bisa Mengambil Pelajaran dari Cina Kita sebaiknya bisa belajar dari kesuksesan Cina mengembangkan dunia usaha dan industrinya. Hal ini jauh lebih baik ketimbang hanya menggerutu melihat produk-produk Cina yang membanjiri pasar dalam negeri. Merajalelanya produk-produk Cina dengan harga yang murah dan berkualitas harus dilihat tidak hanya sebagai ancaman, namun juga sebagai pemicu agar Indonesia bisa bergerak ke arah perbaikan. Pada kesempatan ini penulis dengan keterbatasan kapasitas yang dimiliki akan mencoba merumuskan beberapa masukan berupa langkah yang sebaiknya kita tempuh berkaitan dengan apa yang telah dilakukan dan diraih oleh Cina. Pertama, yaitu kita harus mencoba mengkaji kebijakan-kebijakan Cina dalam perekonomian khususnya dalam memajukan dunia usahanya. Setelah itu dirumuskan manakah yang bisa dan tepat untuk diterapkan di Indonesia. Hal ini mengingat keadaan , latar belakang, dan budaya Cina yang tidak sama dengan Indonesia. Langkah kedua yang bisa ditempuh adalah dengan mempererat hubungan kerja sama dengan Cina, tidak saja dalam ekonomi namun juga pada bidang-bidang lainnya yang dianggap penting. Dalam bidang ekonomi dan keamanan misalnya dengan membuat nota kesepahaman tentang kerjasama dalam penanganan penyelundupan di kedua negara. Bentuk kerjasama yang lain misalnya adalah dengan melakukan sinergi industri antara kedua negara. Seperti yang sudah berjalan pada industri lilin antara Indonesia dan Cina, dimana terdapat kesepakatn tidak tertulis dalam pembagian fokus industri, dengan pembagian industri hulu dan menegah yang ditangani Indonesia sedangkan hilir dipegang oleh Cina. Ketiga, adalah dengan menciptakan budaya wirausaha di Indonesia. Hal ini bisa dilakukan dengan meniru langkah pemerintah Cina dengan kebijakan-kebijakannya dalam merangsang munculnya para pengusaha-pengusaha baru. Akan tetapi apabila dilihat lebih cermat, sebenarnya yang menjadi masalah utama di Indonesia terletak pada paradigma berpikir masyarakatnya. Di Indonesia hampir tidak ada kita kita lihat keinginan yang besar dari kalangan terdidik untuk menjadi pengusaha. Penyebabnya bisa jadi karena malas dan takut mengambil resiko untuk berjuang dari nol apabila menjadi pengusaha. Masyarakat kita juga pada umumnya menaruh simpati yang lebih besar pada profesi-profesi yang secara praktis terlihat ekslusif, seperti dokter, akuntan, dan pengacara dibanding dengan wirausaha. Keadaan ini lebih diperburuk dengan sistem pendidikan kita yang cenderung mengabaikan pelajaran tentang kewirausahaan dan kepemimpinan. Hal ini sangat berkebalikan dengan budaya wirausaha yang sangat kental dari penduduk Cina.Langkah keempat adalah dengan memaksimalkan peran akademisi yaitu peneliti untuk menunjang dunia usaha. Selama ini diantara banyak kendala dunia usaha kita terutama UKM, yang paling besar adalah dari sisi teknologi dan metode yang tidak efisien dan jauh tertinggal dari pesaingnya di luar negeri. Untuk itu kiranya para peneliti mau turun dari menara gading untuk mau membantu

penelitian industri-industri di Indonesia. Sudah saatnya penelitian yang dilakukan bisa lebih membumi sehingga dapat juga dinikmati oleh industri-industri kecil dan menengah. Penutup Demikianlah pembahasan yang dilakukan oleh penulis berkaitan dengan iklim usaha di Cina yang merupakan salah satu unsur utama pendorong perekonomian Cina hingga bisa menjelma menjadi raksasa perekonomian dunia. Walaupun tidak semuanya pas diterapkan di Indonesia, namun setidaknya beberapa langkah-langkah Cina yang telah terbukti berhasil tidak ada salahnya untuk diikuti dan dipraktekkan di Indonesia. Seluruh komponen mulai dari pemerintah, akademisi, peneliti, pengusaha, dan warga masyarakat umum harus ikut serta memikirkan dan bekerja keras mencari solusi terbaik untuk menyelesaikan permasalahan-permasalahan yang dialami negara kita tercinta ini. Setiap pihak hendaknya berusaha memberikan yang terbaik sesuai dengan bidang dan kemampuan yang dimilikinya masing-masing. Akhir kata penulis berharap tulisan yang sederhana ini dapat berguna dan bermamfaat. (MuhammadSubair)

Daftar Pustaka

1. Kardono, 2001,Fokus PT. Dirgantara Indonesia Dalam Industri Penerbangan Untuk Meraih Keunggulan, Available, http://www.indonesian-aerospace.com/book/d16.htm, 23 Maret 2001 2. Mufson S., 1998, In China, professor leads a high-tech revolution, Artikel Koran Washington Post, Washington ,10 Juni 1998 3. Osa S., 2004, Hubungan Perdagangan China-Indonesia Pantas Dipelihara, Artikel Koran Kompas, 18 Agustus 2004 4. Pamuji N., 2004, Diplomasi Cina, Indonesia dan Presiden Baru, Available, http://www.mail-archive.com/ ekonomi-nasional@yahoogroups.com/ msg00156.html, 30 September 2004 5. Rochman, N. T., 2003, Memperkuat Industri Rakyat : Mendewasakan SDM Unggul, Berita IPTEK LIPI, 5 November 6. Sarnianto P., 2004, Sang Naga Merah yang Kian Tak Tertahankan, Artikel Majalah Swa, Jakarta, 9 Desember 2004 7. Sinar Harapan, 2003, Pemain Utama Cina Segera Masuk ke Indonesia, Available, www.sinarharapan.co.id/ekonomi/industri/2003/1224/ind2.html 8. Suara Merdeka, 2001, Birokrasi Panjang Penyebab PMA Turun, Available, http://www.suaramerdeka.com/harian/0503/01/eko07.htm, 1 Maret 2005 9. Suyitno S., 2003, Belajar Dari Negara Cina (Creating World-Class New-Start-up Entrepreneur), Available, http://www.mail-archive.com/bhtv @paume.itb.ac.id/msg00042.html, Juli 2003 10. Wangsa L. M. S., 2005, Membangun Infrastruktur Ala Cina, Available, http://www.suarakarya-online.com/news.html?id=103866, 25 Februari 2005

Etika Bisnis di Cina Pertama-tama, saya meninjau secara singkat kemunculan dan perkembangan dari etika bisnis, yang mengikuti tiga tahapan (1978-1984; 1984-1994; 1994 saat ini) dan didorong oleh empat factor: warisan etika tradisional Cina; pengaruh dari etika dan filosofi Marxisme; cerminan reformasi ekonomi; dan pengaruh etika bisnis dari luar negeri. Kemudian, dari pandangan praktis dan teoritis, saya membahas tentang tantangan-tantangan utama bagi etika bisnis di Cina: permasalahan di bidang sistem ekonomi, etika korporasi, dan manajemen. Setelah member komentar terhadap peranan etika bisnis dalam perkembangan sosial di Cina, saya menawarkan pemikiran tentang apa yang bisa dikontribusikan oleh Cina untuk, dan belajar dari, orang-orang lain. Lebih lanjut menghubungan etika bisnis Cina dengan etika bisnis etnis Tionghoa di beberapa Negara Macan Asia ( Singapura, Korea Selatan, Taiwan, dan Hongkong ) dan tak lepas juga mencari benang merah Etika bisnis Etnik Tionghoa di Indonesia. 1. Etika Bisnis di Cina: Perkembangan, karakteristik, dan kecenderungannya Etika bisnis di Cina telah muncul dan berkembang utamanya sebagai respon terhadap reformasi ekonomi yang terjadi dalam tiga tahap: (1) 1978-1984; (2) 1984-1994; dan (3) 1994 saat ini. Ada empat faktor yang menentukan proses ini: (1) warisan etika tradisional Cina; (2) pengaruh dari etika dan filosofi Marxisme; (3) cerminan reformasi ekonomi; dan (4) pengaruh etika bisnis dari luar negeri. Kemunculan etika bisnis di Cina adalah sesuatu yang mirip dengan munculnya budaya Cina. Ini artinya bahwa pada awalnya, hal tersebut tidak dipengaruhi oleh studi atas etika bisnis di luar negeri. Adalah etika tradisional Cina, filosofi dan etika Marxisme, dan terutama masalah-masalah yang berkaitan dengan reformasi yang telah membuat orang-orang memfokuskan perhatian mereka pada hubungan antara bisnis dan etika. Tiga faktor ini yang telah memainkan peranan mereka dalam semua tahapan. Tetapi di tahap terakhir, faktor keempat yang adalah riset dan studi yang dilakukan di luar negeri, muncul dan bekerja dengan tiga faktor lainnya. Selama tiga tahapan tadi, orang-orang telah menjadi lebih memperhatikan hubungan antara bisnis dan moralitas. Banyak diskusi telah dikembangkan, diperluas, dan dilanjutkan hingga saat ini. Dari diskusi-diskusi inilah etika bisnis di Cina muncul. 1.1 Tahap 1978-1984: Hubungan antara moralitas dan ekonomi pada level filosofis, dan etika profesi Karena pergumulan kelompok adalah aktifitas utama sebelum 1978, aktifitas ekonomi bukanlah poin penting dalam pemerintahan ataupun perhatian sentral bagi masyarakat pada waktu itu. Etika bisnis sebagai satu disiplin ilmu tidak pernah didengar, apalagi dimunculkan. Etika tradisional dan etika barat dikecualikan dan ditempatkan dibawah label feudalism, kapilatisme, dan revolusionisme. Yang bertahan hanyalah satu bentuk menyimpang dari Marxisme yang hanya member tekanan pada moralitas kelompok. Titik baliknya adalah pada tahun 1978 dimana fokus perhatian berpindah ke aktifitas ekonomi, dan reformasi ekonomi pun dimulai. Suatu ekonomi yang tidak terlalu direncakan secara sentral diperkenalkan. Sistem tanggung jawab kontrak dengan pembayaran yang terhubung ke hasil dan diversifikasi ekonomi terjadi di bidang pertanian. Petani memperoleh kekuasaan untuk mengambil keputusan dalam manajemen. Empat Zona Ekonomi Spesial (ZES) dibuka di empat provinsi dari Guangdong dan Fujian. Invidu atau bisnis pribadi diijinkan untuk melengkapi ekonomi kepemilikanpublik di seluruh negeri. Sementara itu, perubahan ideologi juga terjadi. Di tahun 1979, Departemen Pendidikan memandatkan etika diajarkan sebagai mata kuliah formal oleh departemen filsafat di universitas-universitas. Di tahun

1980, Komunitas Nasional Untuk Studi Etika didirikan. Di tahun 1981, Lima Penekanan dan Empat Titik Keindahan diambil sebagai karakterisasi dari moralitas public: penekanan dalam hal kepantasan sosial, tata krama, disiplin, dan moralitas; dan keindahan pikiran, bahasa, perilaku, dan lingkungan. Di tahun 1982, Moralitas dan Peradaban periodik memicu berjalannya studi etika di jalan yang benar. Karyakarya di bidang etika, edisi-edisi baru dari karya Cina klasik dan terjemahan dari karya-karya asing di bidang etika dipublikasikan secara berkelanjutan. Pada tahap membawa keteraturan kedalam kekacauan, dan membuat yang salah menjadi benar ini, hubungan antara bisnis dan etika hanya dibahas sebatas level filsafat dan etika profesional: hubungan antara ekonomi dengan moralitas dan dampak yang dibawa mereka; studi dan pendidikan mengenai moralitas profesional dalam perdagangan, perpajakan, urusan finansial, akuntansi, dan lain sebagainya. Sedangkan bagi dunia bisnis, tahapan membawa keteraturan kedalam kekacauan memulai penetapan peraturan moral dan norma-norma untuk pekerja. Meskipun pada tahap ini belum ada konsep mengenai etika bisnis, keadaan telah diatur sedemikian rupa supaya etika bisnis akan dapat berkembang nantinya: satu hal yang menjadi perhatian utama masyarakat dalam kehidupan bisnis dan ekonomi, orientasi studi etika terhadap aktifitas ekonomi, ditentukannya norma-norma moral dalam berbagai profesi, meningkatnya kepentingan moral ketimbang standar politik di masyarakat, perusahaan, dan individu, dan semakin menjauh dari ketidakpedulian tentang nilai-nilai kemasyarakatan dan moralitas yang ada sebelumnya. Semua faktor tersebut membantu berkembangnya etika bisnis menuju tahap berikutnya. 1.2 Tahap 1984-1994: Etika di bidang ekonomi, bisnis, dan manajemen Ketika Keputusan Mengenai Reformasi Sistem Ekonomi dikeluarkan di tahun 1984, reformasi ekonomi memasuki babak baru. Reformasi tersebut berkembang dari daerah pinggiran hingga ke kota-kota besar; mulai di bidang pertanian hingga di bidang industri, perdagangan, dan bidang-bidang ekonomi lainnya. Secara teoritis, hal ini merubah ekonomi dari keadaan ekonomi-yang-direncanakan menjadi komoditiyang-direncanakan. Sebagai tambahan terhadap dijadikannya Hainan sebagai satu ZES baru, ada empat belas kota lain yang menjadi Kota Pantai Terbuka (KPT). Jika ekonomi yang ada pada awalnya adalah ekonomi yang direncanakan secara longgar, ekonomi di tahap kedua ini adalah ekonomi dengan komiditas terbatas. Dunia filsafat, etika, dan ekonomi telah meninggalkan tahapan membuat yang salah menjadi benar dan memulai studi atas permasalahan-permasalahan baru di bidang praktek reformasi. Di bawah slogan Memperkuat konstruksi dari peradaban spiritual sosialis, diskusi tentang bisnis dan etika bergeser menjadi lebih condong ke pendekatan yang berorientasi kepada permasalahan. Topic-topik berikut ini didiskusikan: perkembangan komoditas dan moral; reformasi ekonomi dan pergeseran moral; reformasi ekonomi dan perkembangan moral; reformasi ekonomi dan etika-etika tradisional; etika dan modernisasi; peradaban jasmani dan peradaban spiritual; ekonomi komoditas dan pendidikan moral; struktur ekonomi dan struktur moral di jaman sekarang; tantangan yang dihadapi ekonomi komoditas dan cara yang bermoral untuk menghadapinya; peraturan ekonomi dan peraturan moral; perubahan-perubahan yang minat grup-grup yang berbeda-beda; ketidak adilan dalam distribusi sosial. Topik-topik tersebut sering diprovokasi oleh permasalahan mendesak yang dibawa oleh perubahan dan kemudian didekati beragam disiplin ilmu (selain ilmu filsafat). Pembagian menurut tenaga kerja dan atau moralitas; manajemen dan etika; dan lain sebagainya. Publikasi yang berkenaan dengan hal tersebut antara lain Etika dalam Manajemen (Weng, 1988); Etika dalam Bisnis (Liu, 1994); Isu Etika di bidang Ekonomi (Li, 1995). Meskipun etika bisnis merupakan satu disiplin ilmu baru yang masih belum berkembang, lapangan studi etika bisnis sebenarnya telah ditinjau dari sudut pandang etis secara sangat menyeluruh yang mencakup semua aktifitas bisnis dan ekonomi: ekonomi, bisnis, dan manajemen. 1.3 Tahap 1994 hingga sekarang: Etika Bisnis

Pada tahun 1994, reformasi memasuki tahap ketiga, yang terjadi saat ini, yaitu tahap Menetapkan ekonomi pasar sosialis. Sistem ekonomi dengan perencanaan tersentralisasi yang didukung kepemilikan publik tunggal dan kesatuan kepemilikan dan manajemen dirubah menjadi sistem ekonomi pasar desentralisasi dengan kepemilikan yang beragam serta pemisahan antara kepemilikan dan manajemen. Perubahan-perubahan penting umumnya terjadi di badan usaha milik Negara: badan usaha berubah menjadi badan hukum; mereka memiliki kewajiban untuk menjamin dan meningkatkan modal dari investor; dan Negara memiliki hak dan keuntungan menurut modal investasinya. Badan-badan usaha ukuran besar atau sedang yang dulunya dimiliki oleh Negara telah berubah menjadi tiga jenis: perusahaan dengan investasi Negara yang bersifat ekslusif; Perseroan Terbatas; dan perusahaan induk. Sedangkan perusahaan pemerintah berukuran kecil telah berubah menjadi banyak jenis: manajemen kontrak; perusahaan modal gabungan; atau perusahaan yang dilelang kepada individu maupun kolektif. Bukan hanya para ekonom, filsuf, dan pengusaha yang berpartisipasi dalam diskusi mengenai permasalahan-permasalahan mengenai reformasi ini, melainkan juga para pengacara dan awak media. Tahapan ini bisa dikategorikan sebagai tahap legalisasi dimana banyak peraturan hukum dibuat dan disahkan. Contohnya, hukum ketenaga kerjaan pertama di Cina! Yaitu Hukum Tenaga Kerja yang dikeluarkan pada tahun 1995. Terlebih lagi, media memainkan perananan yang semakin besar. Beragam permasalahan, seperti misalnya permasalahan mengenai kualitas produk dan polusi lingkungan yang semakin dicemaskan banyak orang, dan sering didiskusikan baik di surat kabar maupun televisi. Hal ini tentunya akan terus semakin membakar minat publik di bidang etika bisnis menjadi semakin membara. Sementara itu, reformasi juga diprovokasi oleh minat dari akademisi asing. Sebagai contohnya, kontribusi dari Dr. Tom Sorrel di tahun 1994 (Sorrel et al., 1994), Universitas Essex., dan Dr. Georges Enderle (Enderle, 1993 dan 1994), Universitas Notre Dame, Indiana, Amerika Serikat. 1.4 Stimulus Etika Bisnis Diantara empat stimulus bagi etika bisnis di hampir dua puluh tahun terakhir, kekuatan pendorong perubahan atau reformasi ekonomi merupakan stimulus yang paling kuat. Tujuan ekonomi yang terbagi, peraturan hukum bisnis baru, peningkatan jumlah pengangguran, masalah serius di bidang lingkungan, dan lain-lain; semuanya membutuhkan diskusi etika, baik bagi mereka yang setuju akan perubahan maupun yang tidak setuju. Selain faktor ini dan pengaruh etika bisnis asing, warisan etika tradisional Cina serta pengaruh filsafat dan etika Marxisme juga perlu ditambahkan. Di etika tradisional Cina, hubungan antara Yi dan Li merupakan satu topic lama yang berulang-ulang muncul. Li artinya keuntungan atau laba, dan Yi merujuk pada prinsip atau norma dalam mendapat dan membagi keuntungan atau laba. Jadi Yi sebagai inti atau dasar pemikiran dalam etika tradisional Cina memiliki hubungan yang tak terpisahkan dengan Li (Cheng, 1993). Hubungan antara keduanya terlihat dalam pandangan yang mengakar dalam pada Confusius: Seseorang dengan karakter mulia dapat memahami Yi, tapi seseorang yang dangkal pemikirannya hanya mengenal Li. Meskipun penganut pandangan Confusius tidak sepenuhnya menentang Li dan bermaksud menempatkan Yi kedalam Li atau untuk mencapai Li dengan cara yang bermoral (yang adalah Yi), mereka lebih memperhatikan Yi ketimbang Li. Masyarakat Cina tidak terbiasa, dan bahkan malu, untuk membicarakan Li. Dengan berdasar pada Yi dan Li, dua topik lain pun dikembangkan: Qun (kolektif) dan Ji (diri sendiri), dan Li (alasan) dan Yu (hasrat) (Zhang, 1989). Meskipun begitu, dalam berjalannya reformasi ekonomi, konsep-konsep dasar dan lama mengenai Yi dan Li, serta Qun dan Ji dan Li dan Yu, sekali lagi menjadi topik yang hangat. Hubungan antara Yi dan Li menjadi pertanyaan sentral dari bisnis dan etika; konsepnya yang sangat berhubungan

mempertanyakan efisiensi dan keadilan. Hasrat jasmani dan persyaratan ideal moral atau spiritual. Terlebih lagi, topik-topik ini telah berevolusi menjadi beragam permasalahan baik pada level praktek maupun teori. Tentunya lebih dari filsafat dan etika sebelumnya, mereka akan menjadi karakter di bidang etika bisnis. Pemahaman atas pandangan Marxisme di Cina selalu menitik beratkan pada perubahan moral sejalan dengan perubahan ekonomi, moralitas komunis, karya ideologis, dan peradaban spiritual. Semua penekanan ini memperkuat kecenderungan kepada nilai Yi ketimbang Li, dan menunjukkan dimensi moral pada perubahan atau reformasi ekonomi yang terjadi. Di sisi lain, kecenderungan ini membantu menjaga kesatuan antara bisnis dan etika; di pihak lain, reformasi atau perubahan itu sendiri menantang pandangan ini dan merangsang masyarakat untuk menggabungkan Yi dan Li pada kondisi pasar yang baru. 1.5 Usaha untuk melembagakan etika bisnis Pada bulan Februari 1994, Asosiasi Budaya dari Perusahaan Shanghai dibentuk. Sekarang organisasi tersebut telah memiliki 160 anggota, 80 diantaranya merupakan enterprener. Enterprener ternama, Huang Guancong, adalah presiden pertama organisasi ini. Universitas Fudan mendirikan Pusat Etika Terapan yang memiliki departemen Etika Bisnis di dalamnya. Universitas Bisnis dan Keuangan Cina Selatan juga mendirikan Institut Etika Bisnis. Fakultas Business Administration Universitas Sudan dan Sekolah Bisnis Internasional Cina-Eropa di Shanghai menawarkan kelas-kelas etika bisnis untuk para mahasiswanya, baik S-1 dan Paska Sarjana. Lebih lanjut, Program Riset Ilmu Pengetahuan Sosial yang didanai pemerintah pusat menjadi sarana pendukung finansial bagi studi di bidang etika bisnis; contohnya Institut Etika Bisnis yang menerima dana bantuan untuk risetnya yang bertajuk Proposal Studi Etika Bisnis selama Periode Sosialis. Pertukaran diantara akademisi, diantara akademia dan dunia usaha, dan diantara pelajar Cina dan pelajar asing pada level nasional dan internasional semakin meningkat. Di bulan Oktober 1993, pertemuan yang membahas Pandangan Sino-Jepang terhadap Etika Praktis diselenggarakan di Hunan. Di bulan November 1994, Institut Filsafat dari Akademi Ilmu Pengetahuan Sosial Shanghai dan Perusahaan Dongfeng Shanghai menyelenggarakan pertemuan yang membahas etika bisnis bagi akademisi dan orang-orang yang bergelut di dunia bisnis yang lebih lanjut membahas isu-isu yang diantaranya: Apakah warga Cina memang membutuhkan etika bisnis? Apakah yang menjadi isu penting untuk etika bisnis di Cina? Apakah hubungan antara etika bisnis dan perkembangan sosial di Cina? Pada bulan Mei 1995, Pusat Etika Terapan di Universitas Fudan dan Asosiasi Budaya dari Perusahaan Shanghai mengadakan seminar tentang ide-ide moral di bidang manajemen, peranan moralitas dalam pembuatan keputusan dan manajemen di bawah kondisi pasar, serta status moral dari bisnis-bisnis yang ada. Pada musim semi tahun 1995, Pusat Etika Terapan Universitas Fudan melakukan studi empiris tentang persepsi etika kalangan bisnis di Cina Timur (Wu, 1996). Di bulan Oktober 1996, Konferensi AntiKorupsi Internasional yang Ketujuh diselenggarakan di Beijing. Pada Simposium Etika Praktis SinoJepang yang Kesembilan etika bisnis dan hubungannya dengan etika keluarga, etika manajemen, dan etika lingkungan juga dibahas. Pada musim panas tahun 1996, Dewan Riset mengenai Nilai dan Filsafat serta Akademi Ilmu Pengetahuan Sosial Cina bersama menyelenggarakan seminar tentang Etika Ekonomi Amerika dan Cina, sedang pada bulan April 1997, Konferensi Internasional Etika Bisnis Beijing 1997 yang mengumpulkan kurang lebih 150 peserta dari bidang bisnis dan akademis diselenggarakan dibawah arahan dari Institut Filsafat di Akademi Ilmu Pengetahuan Sosial Cina.

Sedangkan tentang publikasi yang dikeluarkan pada dua tahun terakhir, beberapa artikel mengenai perkembangan etika bisnis di Barat (Lu, 1994) muncul bersamaan dengan beberapa terjemahan dari artikel mengenai etika bisnis dunia barat, begitu juga beberapa usaha untuk mengembangkan kerangka etika bisnis berdasarkan sudut pandang Cina (Wang, 1994) telah dilakukan. 2. Tantangan-tantangan utama terhadap etika bisnis di Cina

2. 1. Permasalahan Utama dalam praktik etika bisnis 2.1.1 Permasalahan sistem ekonomi Karena reformasi utamanya hanya dalam hal sistem ekonomi, sebagian besar dari permasalahan etis yang berhubungan pada tingkat sistemik, beberapa diantaranya sangat penting. Mempertegas peranan pasar sambil terus menjaga peran penting pemerintah di bidang ekonomi. Proses reformasi memerlukan dikuranginya peranan pemerintah dalam pelaksanaan ekonomi, dan memperkuat pengaturan pasar ekonomi. Namun, karena pemerintah adalah perwakilan dari kekayaan milik Negara, pemerintah seharusnya menjalankan perannya dengan jalan mengambil tanggung jawab manajerial di perusahaan-perusahaan milik Negara ketimbang hanya sekedar mengambil keuntungan dari perusahaan-perusahaan tersebut. Terlebih lagi, karena pemerintah adalah target sekaligus pemimpin dari reformasi, maka ia memiliki kesulitan dalam hal bagaimana menghadapi pasar dan segala permasalahannya yang berhubungan dengan perusahaan-perusahaan. Menjaga posisi dominan atas hak milik publik sambil tetap memastikan adanya persaingan yang adil. Sebagaimana yang diperlukan pasar, perlu ada diversifikasi kepemilikan. Beragam tipe kepemilikan dapat hidup berdampingan dan berkembang bersama dalam kondisi dimana ada persaingan yang adil. Tetapi, bagaimanapun juga reformasi ditujukan untuk menjaga posisi dominan atas hak milik publik. Kemudian pertanyaan yang muncul adalah bagaimana posisi yang dominan dapat dijaga sementara persaingan yang adil dengan segala tipe kepemilikan lainnya bisa dipastikan ada? Bagaimana jalan agar manfaat dari hak-milik-negara dapat ditampilkan sementara persaingan yang adil tetap dijaga dan pihak penguasa administratif tidak menyalahgunakan hak milik tersebut untuk mendesak posisinya yang dominan? Tidak diragukan lagi, ini adalah hal yang sangat sulit. Membuka pasar tenaga kerja sementara menjunjung tinggi peran utama tenaga kerja terhadap Negara. Dalam proses perubahan sistem ketenagakerjaan dan pembukaan pasar tenaga kerja, ada sekitar seratus juta pengangguran di daerah pedesaan, dan kurang lebih sepuluh juta di perkotaan. Bila perusahaan-perusahaan terus memilih untuk mempekerjakan tenaga kerja di perkotaan, maka reformasi di perusahaan akan gagal, dan perusahaan yang baru tidak mampu untuk menanggung beban yang berat seperti itu. Lebih lanjut, lebih mudah bagi tenaga kerja dari pedesaan untuk menemukan pekerjaan di kota, karena mereka mau menerima upah yang lebih rendah dibandingkan dengan tenaga kerja dari perkotaan. Contohnya, pada tahun 1996 Shanghai memiliki dua juta tenaga kerja pengangguran, tetapi dua juta enam puluh ribu pekerjaan ditawarkan kepada tenaga kerja non-lokal. Memungkinkan beberapa orang dan daerah untuk menjadi lebih kaya dari yang lainnya sambil tetap berbagi kesejahteraan yang setara. Kebanyakan orang berpikir bahwa mengijinkan beberapa orang atau daerah untuk menjadi lebih kaya dari yang lain adalah bukan hal yang salah. Tetapi, mereka sebenarnya peduli tentang siapa yang menjadi kaya, dan dengan jalan apa. Terlebih, apa hubungan yang lebih kaya dengan yang lainnya? Kenapa dan bagaimana masyarakat Cina mencapai tujuan kesejahteraan setara? Apakah membantu yang miskin berarti sama dengan membantu yang terbelakang? Kenapa dan

bagaimana orang-orang yang menjadi kaya pertama-tama memberikan kontribusi kepada kesejahteraan yang setara? Apakah yang dimaksud dengan pembagian pemasukan dan kekayaan yang tidak adil, tidak hanya dari segi hukum melainkan juga dari sudut pandang etika? Apakah kaum cendekia dan pejabat pemerintah di jaman Cina kontemporer yang diperlakukan paling tidak adil? Haruskah pemerintah ikut campur dalam hal pembagian, dan menurut kriteria etika yang mana? Mengadakan sistem jaminan sosial yang adil. Dalam sistem ekonomi yang direncanakan secara terpusat, masyarakat mendapatkan pekerjaan, upah, dan jaminan sosial sekali dan berlaku selamanya. Tetapi sekarang keadaan sudah berubah, pihak yang mempekerjakan dapat memberhentikan pekerjanya; perbedaan upah menjadi lebih kentara; jaminan sosial harus dibagi antara Negara, perusahaan, dan induvidu. Apakah yang dibutuhkan oleh keadilan untuk membagi semua beban ini? Mencegah pengekonomisasian masyarakat. Dalam lingkup apakah pasar semestinya beroperasi? Dalam lingkup apa sajakah pasar semestinya dikecualikan? Apakah benar untuk berkata, segalanya adalah demi uang, ataukah pernyataan ini hanya benar dan berlaku bagi pasar saja? Apakah bekerja di lapangan seperti seni, rumah sakit, dan media berarti sama dengan bekerja di perusahaan yang beroperasi di pasar? Kalau tidak, bagaimana mereka mempertanggung jawabkan keuntungan dan kerugian mereka? Perkembangan ekonomi berjalan harmonis dengan perkembangan sosial. Sejak tahun 1978, ekonomi domestic Cina telah sangat berkembang. Namun, perkembangan di bidang politik dan budaya tidak berjalan dalam kecepatan yang setara. Jadi sekarang panggilan untuk perkembangan sosial yang harmonis mulai didengar. Tetapi, apakah yang sebenarnya dimaksud dengan perkembangan sosial yang harmonis? Apakah masyarakat yang secara alami telah bertumbuh berdasarkan pasar adalah harmonis? Jika tidak, apa yang akan kita jadikan patokan untuk mengenali harmoni itu sendiri? Bagaimana kita bisa menghubungkan perkembangan di bidang politik dan budaya tanpa membahayakan kondisi lingkungan, prasarana, serta ekologi sambil tetap mengembangkan ekonomi? Bagaimana kita bisa terus mengejar tujuan modernisasi tanpa melakukan kesalahan yang sama dengan yang telah dilakukan Negara-negara maju sebelumnya? Seperti yang telah disebutkan di bagian pertama, topik sentral dari etika bisnis adalah hubungan antara Yi dan Li, atau antara bisnis dan etika. Topik ini dimanifestasikan sebagai masalah keadilan dan efisiensi pada level sistemik. Apa yang diangkat topik-topik diatas adalah apakah yang perlu dibangun adalah suatu sistem yang merupakan kesatuan dari efisiensi dan keadilan, atau sistem yang merupakan kesatuan antara fungsi dan moralitas. Juga bagaimana cara melaksanakannya. Menurut pandangan saya, adalah tugas dari etika sistem untuk membantu supaya sistem tersebut tadi dapat dicapai. 2.1.2 Permasalahan etika korporasi Dekade 1990-an menjadi saksi banyaknya korporasi yang bermunculan di daratan Cina. Dengan cepat, masalah etika korporasi akan menjadi pokok dari etika bisnis di Cina, terutama permasalahan di perusahaan milik Negara berukuran besar dan sedang. Pemisahan antara perusahaan dan pemerintah. Yang dulunya dikenal sebagai Biro-Biro Industri telah diganti dengan grup perusahaan-perusahaan induk, dan komite pengurus kekayaan milik Negara pun telah dibentuk. Reformasi ini bertujuan untuk memisahkan perusahaan dari pemerintah untuk memperjelas hak milik atas kekayaan untuk membangun satu struktur ekonomi yang berdiversifikasi. Namun, ada pepatah yang mengatakan, mengganti biro dengan komite itu sama seperti ibu mertua menjadi ibu sendiri. Tanggung jawab dari komite adalah untuk menjamin dan meningkatkan kekayaan

Negara, tetapi apakah yang menjadi hak dari komite? Dan bagaimana mereka semestinya menggunakan hak tersebut? Hubungan seperti apakah yang pantas ada antara komite dengan perusahaan? Apakah perusahaan merupakan agen independen? Apakah yang menjadi tanggung jawab secara etika yang mesti diketahui dan dilakukan oleh perusahaan? Masalah-masalah inilah yang tidak hanya bersifat ekonomi, namun juga bersifat etika. Tanggung jawab sosial. Perusahaan-perusahaan milik Negara sudah menjadi suatu bentuk masyarakat tersendiri. Atas nama pemerintah, mereka telah terbiasa hingga sampai saat ini untuk menanggung beban tanggung jawab bagi semua anggotanya, mulai dari perumahan dan pelayanan pengobatan hingga sampai pembayaran pension. Contohnya, di satu perusahaan kaca, diantara 6000 orang anggotanya, ada 3000 pensiunan pekerja yang biaya pengobatannya mencapai dua juta Yuan per tahunnya (selain berbagai biaya lainnya untuk keperluan mereka, seperti biaya transport, perumahan, dana pension, dll). Dengan beban yang berat seperti itu, bagaimana perusahaan-perusahaan ini dapat bersaing dengan perusahaan-perusahaan lain yang beda kepemilikannya? Tanggung jawab perusahaan terhadap lingkungan. Polusi lingkungan merupakan satu masalah yang serius. Dan masih ada beberapa firma bisnis dan pengusaha yang tidak menyadari tanggung jawab mereka terhadap lingkungan. Meskipun beberapa memang sudah menyadari tanggung jawabnya, namun mereka kekurangan dana untuk merekonstruksi bisnis mereka untuk menjadi ramah lingkungan. Melalui beberapa peraturan hukum yang berhubungan dengan masalah ini yang telah dikeluarkan barubaru ini, mulai lebih banyak orang menunjukkan perhatian yang besar terhadap masalah ini; tetapi bagaimanapunnjuga, masih banyak yang perlu dilakukan baik oleh instansi-instansi bisnis maupun pemerintah sehubungan dengan masalah ini. Banyak permasalahan etika yang membingungkan memusingkan para pengusaha. Akan saya sebutkan tiga diantaranya. Yang pertama adalah kualitas produk. Ini menunjukkan kualitas dari perusahaan serta tugas dari pejabat-pejabat pemerintah lokal. Kebanyakan dari perusahan milik Negara berukuran sedang hingga besar menyadari hal ini dan bekerja dengan jujur, meskipun beberapa partner mereka tidak melakukan hal yang sama. Kemudian bagaimana mereka harus bersikap terhadap partner yang berlaku seperti itu? Apakah yang menjadi tanggung jawab pemerintah lokal pada situasi seperti ini? Bagaimanakan hal ini mengembangkan ekonomi lokal dari aspek hukum? Yang kedua adalah hutang segitiga. Untuk menduduki pasar-pasar tertentu, beberapa perusahaan di luar kemauan mereka berhutang dalam jumlah yang sangat besar. Untuk kasus ini, mereka lebih memprioritaskan efisiensi ketimbang pertimbangan moral. Apakah mereka dapat dibenarkan? Dan jika tidak benar, jadi apa yang seharusnya mereka lakukan? Yang ketiga adalah berikut ini: Pada situasi yang sulit, haruskan mereka menolong partner mereka? Biasanya mereka akan menjawab ya. Tetapi, haruskah mereka melakukannya di dalam situasi dimana bantuan ini yang akan mereka berikan akan menguntungkan perusahaan mereka sendiri, yang artinya mementingkan pegawai dan pemegang saham mereka? Perkembangan sistem korporasi kontemporer membawa peningkatan jumlah masalah di level perusahaan meskipun beberapa diantaranya selalu membawa hubungan dengan peraturan dari sistem ekonomi. 2.1.3 Permasalahan etika dari manajemen Sejumlah besar permasalahan muncul pada tahap ini: perlakuan berbeda dari pegawai yang berbeda; manajer umum (general manager) melawan manajer-manajer / kepala-kepala bagian; tenaga kerja lokal dan non-lokal; hubungan antara pria dan wanita; mempertahankan integritas pribadi di dalam pasar yang kompetitif; dilema di antara etika yang baik dan bisnis yang baik; karirisme, dll.

2.1.4 Permasalahan Hubungan Bisnis Internasional Kebijakan Pintu Terbuka bertujuan untuk memelihara investasi asing. Namun, kebijakan tersebut melibatkan hal-hal yang semestinya dipahami oleh kedua belah pihak, baik masyarakat Cina maupun asing (sebagai contoh, pengamatan yang menarik bisa ditemukan di De George, 1993, chapter 8). Mendukung perusahaan asing sambil terus mengembangkan industri nasional Cina sendiri. Apakah perusahaan asing mesti didorong untuk menduduki pasar yang sebelumnya dipegang oleh perusahaanperusahaan nasional Cina? Apakah memberikan perlakuan istimewa kepada perusahaan asing sementara perusahaan nasional tidak menerima perlakuan yang sama adalah hal yang baik dan adil? Jika ya, bagaimana perusahaan-perusahaan Cina dapat bersaing dengan perusahaan asing, dengan menilik fakta bahwa teknologi dan kemampuan manajemen mereka sering tertinggal dibelakang perusahaan asing? Mencari teknologi modern dan bersaing dengan bisnis internasional. Kadang terjadi, beberapa investor asing memasok teknologi yang tidak terlalu modern, atau bahkan teknologi yang sudah ketinggalan jaman; mereka menggantikan yang lama dengan yang baru, yang jelek dengan yang bagus dan hargarendah dengan harga-tinggi. Menurut criteria apakah Cina semestinya memisahkan antara yang investasi asing yang baik dan buruk? Mencari modal asing dan perlindungan tenaga kerja. Kebanyakan dari permasalahan etika yang serius dan mendesak disebabkan antara lain oleh kondisi ketenaga kerjaan yang buruk dan tidak dapat diterima, pekerjaan yang intens dengan bayaran rendah, dan penghinaan terhadap pekerja. Meskipun telah ada Hukum Ketenaga Kerjaan yang mencakup peraturan-peraturan tentang perlindungan tenaga kerja, beberapa pejabat pemerintah hanya sekedar mencari investor asing tanpa memperhatikan peraturan-peraturan ketenaga kerjaan yang sudah ada tadi. Oleh karenanya, timbul pertanyaan: apakah modal asing lebih berharga dibanding pertimbangan moral masyarakat? Bagaimana dengan kewajiban pejabat pemerintah untuk tunduk terhadap peraturan yang berlaku? Yang manakah yang termasuk kejahatan yang lebih kecil: Perlakuan yang buruk terhadap pekerja, atau tidak ada pekerjaan sama sekali? Merekonsiliasi persaingan antara perusahaan Cina dan kebudayaan Cina kolektif. Sayangnya, pengamatan seorang penulis Barat yang tertulis berikut adalah benar adanya: Di satu sisi, perusahaanperusahaan Cina melihat satu sama lain sebagai musuh, karena mereka berbagi pasar yang sama; ini adalah satu permainan zero-sum dimana keuntungan yang didapat satu pihak berarti kehilangan bagi pihak yang satunya. Di sisi lain, kebudayaan kolektif mendesak mereka untuk membangun hubungan yang dapat diperpanjang ke kompetitornya. Atau seperti yang disebut oleh orang Cina, Jadi investor banteng yang optimis dan memprediksikan kenaikan pasar, dan saling bunuh! Contohnya, ada lebih dari 1000 perusahaan Cina yang mengekspor sepatu ke luar negeri. Karena ada desentralisasi, setiap perusahaan mempunyai hak untuk mengekspor produknya, dan setiap perusahaan bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian mereka. Oleh karena itulah ada kompetisi ganas diantara mereka, dan mereka mesti menjawab tantangan itu. Bagaimana mereka mendamaikan tanggung jawab mereka terhadap perusahaan dan terhadap Negara? Meskipun mereka memiliki sedikit pengalaman tentang cara-cara barat kontemporer untuk berbisnis, mereka tetap perlu mempelajari dan mempertimbangkan praktek-praktek baru ini ketika mereka memasuki pasar internasional. Semua permasalahan dan tantangan ini tidak hanya dihadapi oleh kaum pebisnis Cina, tetapi juga oleh para akademisi yang semestinya memeriksa dan mempelajarinya secara mendalah dan mengambil langkah lebih jauh dari sekedar mendiskusikan perubahan pasar dalam konteks umum.

2.2 Permasalahan teoritis dari etika bisnis Tantangan sentral bagi etika bisnis di Cina adalah untuk mengembangkan satu teori yang memiliki relevansi tinggi yang membantu menganalisa serta memecahkan masalah-masalah yang dihadapi para pelaku ekonomi pada level sistemik, organisasional, dan individual. Dalam lapangan etika bisnis yang baru muncul ini, seseorang dapat membedakan permasalahan-permasalahan dan pendekatanpendekatan yang beragam yang masih jauh dari pembentukan atas satu badan pengetahuan yang koheren. Ada beberapa pertanyaan yang sangat penting: Argumen tentang etika bisnis sebagai satu disiplin ilmu. Apakah etika bisnis itu? Semacam etika terapan? Satu pendekatan interdisipliner? Kerangka etika bisnis. Menurut criteria apakah etika bisnis semestinya dibentuk? Apakah menurut lima aktifitas kerja; manajemen, produksi, sirkulasi, distribusi, dan konsumsi? Ataukah menurut level-level yang beragam dari tindakan manusia: sistemik (makro), organisasional (meso), atau individual (mikro)? Kekuatan pendorong etika bisnis. Mengapa kaum pebisnis mesti berlaku menurut etika? Apa yang menjadi kekuatan pendorong dari praktik etika? Argument yang mendukung dan menentang ekonomi pasar. Apakah ekonomi pasar dapat dibenarkan? Haruskah ekonomi pasar dibenarkan dan terus dikejar? Kondisi etis, legal, dan ekonomis seperti apakah yang diperlukan oleh ekonomi pasar? Prinsip-prinsip moral dalam bisnis. Perlukah moralitas komunis digantikan dengan moralitas utilitarianisme? Perlukah utilitarianisme dan altruisme digabungkan? Bagaimana dengan egoisme? Norma-norma etika bisnis. Apakah spesifikasi dari norma etika bisnis dibandingkan dengan norma etika murni dan jenis-jenis lain dari etika terapan? Apakah layak untuk dikatakan bahwa ada suatu konsensus sehubungan dengan isu-isu berikut: Ekonomi pasar mendesak pengaruh positif dan negative terhadap hal-hal lain, wilayah nonekonomis dalam kehidupan manusia dan masyarakat. Reformasi sistem ekonomi semestinya bertujuan untuk mengurangi kekuasaan pejabat-pejabat pemerintah untuk campur tangan di perusahaan-perusahaan, dan reformasi juga semestinya bertujuan untuk meningkatkan pelayanan pejabat-pejabat pemerintah kepada perusahaan. Perkembangan ekonomi seharusnya berjalan harmonis dengan perkembangan sosial, yang membutuhkan regulasi-makro (cf. diskusi bermutu di Liu, 1993). Prinsip-prinsip berikut seharusnya menjadi pedoman dalam mengkoordinasikan kepentingankepentingan sosial: meningkatkan kekuatan produktif, meningkatkan kekuatan nasional yang telah dipersatukan, dan membawa keuntungan kepada kehidupan masyarakat. Perbedaan dalam distribusi pendapatan diantara anggota masyarakat seharusnya disadari; efisiensi harus dipelihara; perkembangan ekonomi harus membawa keadilan dan kesejahteraan umum. 3. Etika bisnis dan perkembangan sosial di Cina

Ada pepatah yang berkata bahwa abad ke 21 akan menjadi sebagai abad milik Cina (Wong, 1995). Namun, saya kira seharusnya tidak ada abad yang khusus menjadi milik masyarakat tertentu. Supaya yakin, pencapaian Cina di abad berikutnya akan sangat bergantung kepada keputusan-keputusan yang diambilnya saat ini. Masih ada banyak masalah serius di Cina, seperti yang ditunjukkan oleh Kenneth

Lieberthal (Lieberthal, 1995): Inflasi, korupsi, migrasi ke kota-kota besar, perbedaan kekayaan yang semakin meningkat, jumlah pengangguran yang besar, dan besarnya dampak sosial dari proyek konstruksi urban besar-besaran adalah sedikit diantaranya. Masalah-masalah ini memerlukan solusi yang adil dan berkelanjutan, yang tidak dapat diperoleh hanya melalui cara-cara ekonomi. Jadi etika bisnis diperlukan untuk membangun Cina yang stabil dan maju. Etika bisnis di Cina harus memiliki fokus yang kuat kepada reformasi sistem ekonomi yang menggabungkan efisiensi dan keadilan. Lebih lanjut, karena perusahaan adalah unit dasar dari produksi dan mereka menjadi pelaku ekonomi independen, etika korporasi pun menjadi penting. Pelaksana bisnis menghadapi beragam dilema etika sambil terus dipengaruhi oleh etika tradisional Cina. Untuk bisa memahami Li, seseorang mesti mempertimbangkan Yi. Tetapi, pedoman umum ini sangat memerlukan spesifikasi dan penjelasan yang seharusnya disediakan oleh studi etika bisnis. Etika bisnis adalah lapangan dimana etika yang baru sedang dalam proses pembuatan. Perubahanperubahan dramatis dari ekonomi yang terencana secara sentral menjadi ekonomi pasar melibatkan perubahan kultural yang radikal dan juga perubahan terhadap etika. Beberapa ide lama mengenai etikaetika atau norma-norma mulai digantikan dengan yang baru. Semua perubahan ini akan berlangsung lama dan mempengaruhi keseluruhan budaya etika Cina (Liao, 1995). Karena bisnis di Cina semakin terjalin dan terhubung dengan bisnis internasional, ia memerlukan satu bahasa internasional umum. Ini nantinya akan meningkatkan pemahaman terhadap pandanganpandangan politik dan masyarakat yang berbeda serta membantu perkembangan sosial di Cina. 4. Pertukaran ide dan pengalaman dengan Negara lain

Dalam perjalanan menuju perubahan yang beriorientasi kepada pasar, Cina telah memilih Jalan Berkarakter Cina miliknya yang membedakannya dari Negara maju, Negara berkembang, dan juga mantan Negara sosialis. Namun, Cina bisa mempelajari banyak hal dari Negara-negara lain, tidak hanya dari pengalaman dan pencapaian mereka di pasar tetapi juga dari pekerjaan mereka di bidang etika bisnis. Dari literatur etika bisnis yang luas, saya hanya dapat menunjukkan secara singkat beberapa isu sebagai berikut: Menganggap serius dimensi etika dari bisnis. Bisnis bukanlah suatu aktifitas yang netral secara moral. W. Michael Hoffman dan Robert E. Frederick (Hoffman et. al., 1995) menuliskan bahwa, Memang benar bahwa tujuan dari bisnis adalah laba, tetapi proses mendapatkan laba bukanlah satu aktifitas yang netral secara moral. Menurut tradisi, kita telah mendorong bisnis untuk mengejar laba karena kita yakin bahwa pencarian laba tidak melanggar hak apapun dan merupakan hal yang terbaik bagi masyarakat secara keseluruhan. Namun dalam dua dekade terakhir, muncul keberatan terhadap kepercayaan bahwa bisnis secara keseluruhan memberikan kontribusi positif terhadap kesejahteraan umum. Kami, masyarakat Cina, seharusnya tidak hanya mempertimbangkan dampak ekonomi pasar terhadap moralitas dan hubungan hubungan timbal balik keduanya. Melainkan juga menguji bisnis itu sendiri dari perspektif etis, contohnya dimensi etika dari bisnis yang tidak datang dari luar, melainkan sesuatu yang bersifat internal, komponen yang bertalian dengan bisnis itu sendiri. Kita seharusnya peduli dengan cara etis untuk mendapat keuntungan, atau cara Yi menuju Li. Mendefinisikan dan menanggung beragam tanggung jawab untuk meningkatkan kualitas etika dari bisnis. Setiap pelaku ekonomi memiliki, dan beroperasi dalam, ruangannya sendiri dimana ia membuat

keputusan dan mengambil tindakan, yang dibatasi oleh berbagai kondisi. Seseorang tidak semestinya melemparkan tanggung jawabnya kepada pelaku ekonomi lainnya, begitu juga tanggung jawab semestinya tidak disingkirkan dari satu level ke level lainnya. Pertanyaan fundamental yang perlu diajukan bukanlah Apa yang harus dilakukan oleh individu dan perusahaan lain, serta ekonomi nasional? melainkan apa yang seharusnya saya pribadi lakukan, dan apa yang seharusnya dilakukan oleh perusahaan dan Negara, dimana saya menjadi anggotanya, untuk mengetahui dan melaksanakan kewajiban etis pada level-level perilaku yang berbeda? (Enderle, 1993) Untuk mempelajari strategi dan metode untuk menganalisa dimensi etis dari pengambilan keputusan dalam bisnis secara kongkrit. Karena permasalahan etika bisnis kebanyakan adalah kongrit dan spesifik, alat untuk menganalisanya perlu dikembangkan untuk bisa mengatasi permasalahan-permasalahan kompleks ini. Satu pendekatan yang merangsang adalah milik Marvin T. Brown Proses Etika (Brown, 1996). Mengembangkan etika bisnis dengan berdasar kepada budaya tradisional milik Negara sendiri. Literatur etika bisnis menawarkan banyak pendekatan yang menarik, beberapa yang ingin saya sebutkan dengan singkat antara lain: John W. Houck dan Oliver Williams: Nilai-Nilai Penuh (1978); S.K. Chakraborty: Manajemen Menurut Nilai (1991); Ryuzaburo Kaku: Kyosei Satu Konsep Yang Akan Memimpin Abad ke-21 (1995). Sumber : http://www.confucian.me/profiles/blogs/perkembangan-etika-bisnis Diposkan oleh Ghita Natalia di 09:49 Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Tidak ada komentar: Poskan Komentar Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda Langganan: Poskan Komentar (Atom)

Mengenai Saya

Ghita Natalia Takut akan Tuhan adalah permulaan pengetahuan Lihat profil lengkapku

Arsip Blog

2012 (19) o Juni (1) o April (11) o Maret (5) PERKEMBANGAN ETIKA BISNIS TIONGHOA

HUKUM PERDATA PERKEMBANGAN DAN MASALAH ETIKA BISNIS HUKUM PERDAGANGAN INTERNASIONAL BUNDA - MELLY GOESLAW Januari (2)

2011 (18) 2010 (22)

link sosial ghita Followers Cari Blog Ini

Newsreel
Apple Google Microsoft Pendiri Apple: Memulai Lebih Baik daripada Uang KOMPAS.com Steve Wozniak, salah satu pendiri Apple, menyampaikan pemikirannya soal inovasi dan kreativitas. Menurutnya, memulai lebih berharga daripada uang. Artikel Terkait Apple Gagal Cekal Motorola Xoom Detikcom Apple kembali menuai kegagalan dalam gugatan hukumnya. Setelah dikalahkan Samsung dan HTC di pengadilan Inggris, kini Motorola berhasil mementahkan gugatan Apple di pengadilan Jerman. Apple and Cherry Tart KOMPAS.com Ceri dan apel menjadi paduan sempurna saat bertemu dengan crispy-nya crumble. Coba resep Cinnamon Washington Apple and Northwest Cherry Tart ini. Hari Ini Pendiri Apple Bicara di Jakarta VIVAnews VIVAnews - Pendiri Apple, Steve Wozniak, akan berbicara hari ini, Selasa 17 Juli 2012 di Jakarta. Wozniak akan bicara mengenai "Innovation& Creativity" di Nusa Indah Theater, Balai Kartini, Jakarta. Acara ini direncanakan mulai pada pukul 10.00. didukung oleh

Final Destination