Anda di halaman 1dari 19

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Mata Pelajaran Program Keahlian Kelas / Semester Alokasi Waktu Standar Kompetensi Kompetensi Dasar Kode Kompetensi 1. INDIKATOR A. Kognitif :

: Kompetensi Kejuruan : Teknik Mekanik Otomotif : XI / III : 12 x 45 Menit : Memelihara/service engine dan komponennya : Melaksanakan pemeliharaan/service engine dan komponen : 020 KK 06

1. Jenis-jenis engine dapat disebutkan siswa. 2. Fungsi engine dapat dijelaskan siswa. 3. Komponen-komponen engine dapat disebutkan siswa antara lain: a. Fungsi cylinder head cup dapat dijelaskan siswa b. Fungsi cylinder head dapat dijelaskan siswa c. Fungsi manifold dapat dijelaskan siswa d. Fungsi crank shaft dapat dijelaskan siswa e. Fungsi conecting rod dapat dijelaskan siswa f. Fungsi piston dapat dijelaskan siswa g. Fungsi cam shaft dapat dijelaskan siswa h. Fungsi valve mecanisme dapat dijelaskan siswa i. Fungsi cylinder block dapat dijelaskan siswa j. Fungsi carter dapat dijelaskan siswa 4. Prinsip kerja engine berdasarkan siklus otto gas ideal dapat dijelaskan siswa. 5. Cara kerja engine 2 langkah dapat dijelaskan siswa 6. Cara kerja engine 4 langkah dapat dijelaskan siswa 7. Cara melepas engine dari mobil dijelaskan 8. Cara melepas komponen-komponen engine:

a. Cara melepas cylinderr head cap dapat dijelaskan siswa b. Cara melepas cylinder head dapat dijelaskan siswa c. Cara melepas manifold dapat dijelaskan siswa d. Cara melepas crank shaft dapat dijelaskan siswa e. Cara melepas conecting rod dapat dijelaskan siswa f. Cara melepas piston dapat dijelaskan siswa g. Cara melepas cam shaft dapat dijelaskan siswa h. Cara melepas valve mecanisme dapat dijelaskan siswa i. Cara melepas cylinder block dapat dijelaskan siswa j. Cara melepas carter dapat dijelaskan siswa 9. Cara membersihkan komponen-komponen engine dijelaskan 10. Cara memeriksa komponen engine: a. Cara memeriksa cylinder head cap dapat dijelaskan siswa b. Cara memeriksa cylinder head dapat dijelaskan siswa c. Cara memeriksa manifold dapat dijelaskan siswa d. Cara memeriksa crank shaft dapat dijelaskan siswa e. Cara memeriksa conecting rod dapat dijelaskan siswa f. Cara memeriksa piston dapat dijelaskan siswa g. Cara memeriksa cam shaft dapat dijelaskan siswa h. Cara memeriksa valve mecanisme dapat dijelaskan siswa i. Cara memeriksa cylinder block dapat dijelaskan siswa j. Cara memeriksa carter dapat dijelaskan siswa. 11. Cara merakit komponen-komponen engine dapat dijelaskan siswa 12. Persyaratan keselamatan diri saat bekerja dapat dijelaskan oleh siswa dengan benar 13. Prosedur servis komponen-komponen engine dapat dijelaskan oleh siswa sesuai dengan penggunaannya B. Psikomotor : a. Untuk menjaga keselamatan, baju praktik dan sepatu Baju praktik harus dikancing, tidak dilipat 2

1. Persiapan praktik dipakai dengan benar

Tali sepatu ditalikan dan memakai kaus kaki b. Tempat kerja disiapkan siswa dengan benar Bersih dari debu, kotoran, dan minyak dengan indikator kebersihan dilihat dan diraba. c. d. Satu unit engine stand untuk satu kelompok. Lembar kerja (Job Sheet) servis enginel disimak oleh siswa.

Pembagian kelompok dilakukan oleh guru, setiap kelompok terdiri dari 4 orang. e. f. Benda kerja yang akan digunakan untuk pelaksanaan servis Untuk mempermudah pekerjaan, peralatan kerja disiapkan Kunci ring 10 mm, 12 mm, 14 mm, dan 17 mm Kunci pas 10 mm, 12 mm, 14 mm, dan 17 mm Kunci busi Kunci socket satu set Dial Tester Indikator (DTI) Micro meter Vernier caliper Feller gauge Straight edge Thichness gauge Piston ring expander Kunci moment V Block Scraper Sikat kawat Lap engine yang berupa satu unit engine. dengan benar.

2. Proses Kerja a. Engine stand

b. Komponen-komponen engine dilepas Buka cylinder head cap menggunakan kunci ring 12 mm. Buka intake manifold dan exhause manifold menggunakan Buka baut pengikat cylinder head menggunakan kunci Buka baut pengikat valve mecanisme menggunakan kunci Lepaskan carter menggunakan kunci ring 10 mm. Buka baut pengikat crank shaft menggunakan kunci socket Buka baut pengikat connecting rod menggunakan kunci Buka baut pengikat cam shaft menggunakan kunci socket Tarik dan pukul kepala piston agar keluar dari block

kunci ring 12 mm. socket 14mm. ring 12 mm

17 mm. socket 14mm. 17 mm. cylinder. c. Komponen-komponen yang telah dilepas dibersihkan dari kotoran lalu cuci menggunakan premium dan lap hingga bersih lalu keringkan (atau semprot dengan udara bertekanan) Sikat valve menggunakan sikat kawat Bersihkan cylinder head menggunakan scraper dari material Bersihkan block cylinder menggunakan scraper dari Bersihkan piston dari karbon menggunakan sikat kawat. Bersihkan strainer menggunakan premium.

gasket material gasket.

d. Periksa kerataan permukaan cylinder head menggunakan straight edge dan thickness gauge dengan limit kebengkokan Sisi cylinder head Sisi manifold = 0,05 mm = 0,10 mm

e. Periksa valve mecanisme: 4

Diameter valve limit menggunakan micro meter dengan = 0,08 mm

limit minimum - in valve - ex valve = 0,10 mm Ganti jika sudah melebihi limit yang telah ditentukan Panjang keseluruhan valve menggunakan vernier caliper = 99,4 mm dengan limit minimum - in valve - ex valve = 99,5 mm Ganti jika sudah melebihi limit yang telah ditentukan Periksa panjang bebas spring valve menggunakan vernier caliper dengan panjang bebas 46,5 mm Ganti jika sudah melebihi limit yang telah ditentukan f. Periksa kerataan cylinder balock menggunakan straight edge dan thickness gauge dengan limit kebengkokan maksimum 0, 05 mm g. Periksa diameter lubang cylinder block menggunakan caliper gauge h. Periksa connecting rod dari kebengkokan menggunakan tickness gauge dengan limit kebengkokan maksimum 0,05 mm. Ganti jika sudah melebihi limit yang telah ditentukan i. Periksa run out crank shaft yang ditempatkan diatas V-blok lalu ukur menggunakan DTI dengan run out maksimum 0,03 mm j. Prosedur merakit komponen engine: Pasangkan conecting rod pada piston dengan cara memasukan pin piston kedalamnya lalu pukul menggunakan palu plastik. Pasangkan piston dan masukan kedalam lubang cylinder Pasangkan cam sahaft pada dudukannya lalu kencangkan block menggunakan alat piston ring expander. baut pengikat cam shaft menggunakan kunci momen 17 mm dengan momen pengencangan 24,5 N.m Pasang crank shaft dan kencangkan baut secara bergantian menggunakan kunci momen ukuran 17 mm dengan momen pengencangan sebesar 24,5 N.m 5

Tempatkan

valve

mecanisme

pada

cylinder

head

menggunakan kunci momen dengan ukuran 12 mm dengan momen 21 N.m Pasang cylinder head dan kencangkan baut pengikat menggunakan kunci momen dengan ukuran 14 mm dengan momen 29,5 N.m Pasangkan manifold menggunakan kunci momen dengan Stel celah valve menggunakan feller gauge: = 0,20 mm ukuran 12 mm dengan momen 49 N.m - in valve 3. Sikap Kerja a. b. c. Ketentuan dalam persiapan kerja ditaati dan dilaksanakan ketentuan dalam proses kerja ditaati dan dilaksanakan Keselamatan kerja diperhatikan dengan teliti dan sesuai dengan prosedur kerja langkah demi langkah sesuai dengan prosedur kerja dilaksanakan 4. Produk Kerja Guru memberikan gambaran tentang standar hasil pekerjaan (produk kerja) servis engine. Standar produk kerja disini adalah siswa dapat menguasai kemampuan untuk melakukan servis engine dengan langkah kerja yang benar. Celah katup masuk 0,20 mm dan katup buang 0,30 mm. Kekencangan baut pengikat cylinder head 29,5 N.m Kekencangan baut pengikat crank shaft 24,5 N.m Kekencangan baut pengikat valve mecanisme 21 N.m Kekencangn baut pengikat manifold 49 N.m

- ex valve = 0,30 mm Pasang carter dan kencangkan baut pengikat menggunakan Pasang kembali cylinder head cap menggunakan kunci ring kunci momen dengan ukuran 10 mm dengan momen 8 N.m 12 mm

5. Waktu

Kekencangan baut pengikat carter 8 N.m

Pembongkaran, pemeriksaan dan perakitan engine dapat dilakukan dalam waktu 90 menit (2x45 menit). C. Afektif : 1. Ketentuan dalam persiapan kerja ditaati dan dilaksanakan sesuai dengan prosedur kerja. 2. Ketentuan dalam proses kerja ditaati dan dilaksanakan langkah demi langkah sesuai dengan prosedur kerja atau job sheet. 3. Keselamatan kerja diperhatikan dengan teliti dan dilaksanakan. 2. TUJUAN PEMBELAJARAN Setelah proses belajar mengajar siswa di harapkan menguasai kompetensi dasar servis engine dengan aspek kognitif tingkat aplikasi, psikomotor tingkat respon kompleks dan afektif tingkat merespon. 3. METODE PEMBELAJARAN : 1. Ceramah 2. Tanya jawab 3. Demonstrasi 4. MATERI PEMBELAJARAN : A. B. C. D. E. Fungsi engine Komponen-komponen engine Cara kerja engine Prinsip kerja engine Servis engine

Kompetens i Dasar
Servis engine Toyota seri 4 K

Indikator

Desain Skenario Pembelajaran


Kegiatan Awal Guru memasuki ruangan kelas dan mengucapkan salam kepada peserta didik kemudian meminta ketua kelas memimpin doa bersama (2 menit). Guru melihat kerapihan siswa dan kelas. Guru memberikan kaitan materi yang sebelumnya dengan materi yang akan diajarkan (2 menit). Guru memotivasi peserta didik akan pentingnya materi yang akan diajarkan (3 menit). Kegiatan persiapan belajar. Kegiatan Inti Kognitif 1. Guru memperlihatkan gambar jenis-jenis engine, siswa diminta untuk menyebutkan jenis-jenis engine sesuai dengan nama yang tertera dibawah gambar.(5 menit)

Produk Hasil Pembelajaran

Keterangan
Referensi : Tim Toyota Motor (1981). Pedoman Reparasi Mesin Seri K, PT. Toyota Astra Motor,

Kognitif 1. Jenis-jenis engine dapat disebutkan siswa. 2. Fungsi engine dapat dijelaskan siswa.

Kognitif 1. Siswa dapat menyebutkan jenis-jenis engine dengan benar. 2. Siswa dapat menjelaskan fungsi engine dengan benar.

Tim
Toyota Motor (1995). NEW STEP 1 Training Manual, PT. Toyota Astra Motor.

2. Guru memperlihatkan gambar engine dan


memberikan ilustrasi bahwa engine 3. Komponen-komponen engine dapat disebutkan siswa. berperan penting dalam kendaraan dan untuk engine hidup ada pergerakan piston sehingga terjadi pembakaran. Siswa diminta memperhatikan dan guru melontarkan pertanyaan fungsi engine.( 10 menit) a. Fungsi cylinder head cap dapat dijelaskan siswa. 3. Siswa dapat menyebutkan komponenkomponen engine dengan benar. a. Siswa dapat menjelaskan fungsi cylinder head cup dengan benar.

Arismuna
ndar W (1988). Motor Bakar Torak, ITB.

3. Guru memperlihatkan gambar komponen


engine perbagian lalu siswa diminta untuk menyebutkannya satu persatu sesuai nama yang tertera dibawah gambar tersebut.( 7 menit)

Tim
Toyota Motor (____). Keselamatan Kerja, PT. Toyota Astra Motor. b. Siswa dapat menjelaskan cylinder head dengan benar. Media Pembelajaran OHP Papan Tulis Notebook c. Siswa dapat menjelaskan fungsi manifold dengan benar. Infokus/p royektor Gambargambar: 1. d. Siswa dapat menjelaskan fungsi crank shaft dengan benar. enis-jenis engine 2. ylinder head cap C J

b. Fungsi cylinder head dapat dijelaskan siswa

a. Guru memperlihatkan gambar cylinder head


cap kemudian memberikan ilustrasi seandainya komopen tersebut tidak ada, maka apa yang terjadi kemudian siswa diminta memperhatikannya lalu guru melontarkan pertanyaan fungsi cylinder head cap.( 7 menit) b. Guru memperlihatkan gambar cylinder head kemudian memberikan ilustrasi kepada siswa bahwa di cylinder head ada ruang bakar dan tempat mekasisme katup bekerja kemudian siswa diminta memperhatikan lalu guru melontarkan pertanyaan fungsi cylinder head. ( 6 menit)

c. Fungsi manifold dapat dijelaskan siswa

d.

Fungsi crank shaft dapat dijelaskan siswa

c. Guru memperlihatkan gambar manifold dan


memberikan ilustrasi aliran fluida yang melewatinya. Siswa diminta memperhatikan kemudian guru melontarkan pertanyaan

1. ALAT/MEDIA DAN SUMBER BELAJAR a. b. Alat/media : Sumber Bahan 1. Tim Toyota Motor (1995). New Step 1 Training Manual. Jakarta : PT. Toyota Astra Motor. 2. Tim Toyota Motor (1981). Pedoman Reparasi Mesin seri K. Jakarta : PT Toyota Astra Motor. 3. Arismunandar W. (1988). Motor Bakar Torak. Bandung : ITB 4. Tim Toyota Motor ( ____ ). Keselamatan Kerja. Jakarta : PT. Toyota Astra Motor. 2. PENILAIAN : 1. Tes lisan 2. Tes Kompetensi Teori 3. Tes Kompetensi Praktek Papan Tulis, OHP, Notebook, Infokus/proyektor, Gambar.

ALAT EVALUASI PSIKOMOTOR 10

Kriteria Unjuk Kerja No. Persiapan Sepatu dan baju seragam sesuai ketentuan sekolah dipakai siswa dengan benar Tempat kerja yang berketentuan : Bersih dari debu, kotoran dan minyak Peralatan Kunci ring 10, 12, 14, dan 17 Kunci pas 10, 12, 14, dan 17 Kunci busi Kunci socket satu set Dial Tester Indikator (DTI) Micro meter Vernier caliper Caliper gauge Feller gauge Straight edge Thichness gauge Piston ring expander Kunci moment V Block Scraper Sikat kawat

Kerja siswa Ya Tidak

Skor Maksimal Nyata

1. 2. 3.

4.

Lap Proses kerja a. Komponen engine yang dilepas : Buka cylinder head cap menggunakan kunci ring 12 mm. Buka intake manifold dan exhause manifold menggunakan kunci ring 12 mm. Buka baut pengikat cylinder head menggunakan kunci Buka baut pengikat valve mecanisme menggunakan Lepaskan carter menggunakan kunci ring 10 mm. Buka baut pengikat crank shaft menggunakan kunci Buka baut pengikat connecting rod menggunakan kunci socket 14mm. kunci ring 12 mm

socket 17 mm.

11

socket 14mm. Buka baut pengikat cam shaft menggunakan kunci socket 17 mm. Tarik dan pukul kepala piston agar keluar dari block cylinder. b. Komponen yang dibersihkan : Sikat valve menggunakan sikat kawat Bersihkan cylinder head menggunakan scraper dari Bersihkan block cylinder menggunakan scraper dari Bersihkan piston dari karbon menggunakan sikat kawat. Bersihkan strainer menggunakan premium. material gasket material gasket.

c. Komponen yang diperiksa : Periksa kerataan permukaan cylinder head menggunakan straight edge dan thickness gauge dengan limit kebengkokan

- Sisi cylinder head = 0,05 mm


- Sisi manifold o = 0,10 mm Periksa valve mecanisme: Diameter valve limit menggunakan micro meter dengan = 0,08 mm = 0,10 mm

limit minimum - in valve - ex valve o

Ganti jika sudah melebihi limit yang telah ditentukan Panjang keseluruhan valve menggunakan vernier caliper = 99,4 mm = 99,5 mm dengan limit minimum - in valve - ex valve o

Ganti jika sudah melebihi limit yang telah ditentukan Periksa panjang bebas spring valve menggunakan vernier caliper dengan panjang bebas 46,5 mm Ganti jika sudah melebihi limit yang telah ditentukan

block

Periksa

kerataan

cylinder

menggunakan straight edge dan thickness gauge Periksa diameter lubang

dengan limit kebengkokan maksimum 0, 05 mm cylinder block menggunakan caliper gauge

12

Periksa connecting rod dari

kebengkokan menggunakan tickness gauge dengan limit kebengkokan maksimum 0,05 mm. limit yang telah ditentukan Periksa run out crank shaft yang ditempatkan diatas V-blok lalu ukur menggunakan DTI dengan run out maksimum 0,03 mm d. Merakit komponen engine : Pasangkan conecting rod pada piston dengan cara memasukan pin piston kedalamnya lalu pukul menggunakan palu plastik. Pasangkan piston dan masukan kedalam lubang cylinder Pasangkan cam sahaft pada dudukannya lalu kencangkan block menggunakan alat piston ring expander. baut pengikat cam shaft menggunakan kunci momen 17 mm dengan momen pengencangan 24,5 N.m Pasang crank shaft dan kencangkan baut secara bergantian menggunakan kunci momen ukuran 17 mm dengan momen pengencangan sebesar 24,5 N.m Tempatkan valve mecanisme pada cylinder head menggunakan kunci momen dengan ukuran 12 mm dengan momen 21 N.m Pasang cylinder head dan kencangkan baut pengikat menggunakan kunci momen dengan ukuran 14 mm dengan momen 29,5 N.m Pasangkan manifold menggunakan kunci momen dengan Stel celah valve menggunakan feller gauge: = 0,20 mm = 0,30 mm carter dan kencangkan baut pengikat ukuran 12 mm dengan momen 49 N.m - in valve - ex valve Pasang Ganti jika sudah melebihi

menggunakan kunci momen dengan ukuran 10 mm dengan momen 8 N.m Pasang kembali cylinder head cap menggunakan kunci ring 12 mm 5. Sikap kerja : Ketentuan dalam persiapan kerja ditaati dan dilaksanakan

13

sesuai dengan prosedur kerja ketentuan dalam proses kerja ditaati dan dilaksanakan Keselamatan kerja diperhatikan dengan teliti dan langkah demi langkah sesuai dengan prosedur kerja dilaksanakan 6. Hasil kerja : Celah katup masuk 0,20 mm dan katup buang 0,30 mm. 7. Kekencangan baut pengikat cylinder head 29,5 N.m Kekencangan baut pengikat crank shaft 24,5 N.m Kekencangan baut pengikat valve mecanisme 21 N.m Kekencangn baut pengikat manifold 49 N.m

Kekencangan baut pengikat carter 8 N.m Waktu : 2 x 45 menit Jumlah

ALAT EVALUASI AFEKTIF Materi Pelatihan


Unjuk Kerja Nilai Bobot Skor Ya Sikap kerja 1. Persiapan kerja dapat ditaati siswea sesuai prosedur kerja 2. Proses kerja pembongkaran servis engine dapat ditaati siswa sesuai pros Tidak

KRITERIA KELULUSAN
Aspek Sikap Pengetahuan Keterampilan Nilai Akhir Skor ( 0-10 ) Bobot 2 4 4 Nilai Keterangan Syarat kelulusan nilai minimal 70 dengan setiap aspek, minimal 7

Keterangan : Tidak : 0 s/d 69 (tidak lulus) Ya : 70 s/d 100

14

LEMBAR EVALUASI KOGNITIF 1. Sebutkan jenis-jenis engine !

2. Jelaskan fungsi engine ! 3. Sebutkan dan tuliskan Komponen-komponen engine ! 4. Jelaskan fungsi cylinder head cap ! 5. Jelaskan fungsi cylinder head ! 6. Jelaskan fungsi manifold ! 7. Jelaskan fungsi crank shaft ! 8. Jelaskan fungsi conecting rod ! 9. Jelaskan fungsi piston ! 10. Jelaskan fungsi cam shaft ! 11. Jelaskan fungsi valve mecanisme ! 12. Jelaskan fungsi cylinder block ! 13. Jelaskan fungsi carter ! 14. Jelaskan prinsip kerja engine berdasarkan siklus otto gas ideal dan gambarkan diagramnya ! 15. Jelaska cara kerja engine 2 langkah ! 16. Jelaskan cara kerja engine 4 langkah ! 17. Jelaskan cara melepas cylinder head cap ! 18. Jelaskan cara melepas cylinder head ! 19. Jelaskan cara melepas manifold ! 20. Jelaskan cara melepas crank shaft ! 21. Jelaskan cara melepas conecting rod ! 22. Jelaskan cara melepas piston ! 23. Jelaskan cara melepas cam shaft ! 24. Jelaskan cara melepas valve mecanisme ! 25. Jelaskan cara melepas cylinder block ! 26. Jelaskan cara melepas carter !

15

27. Jelaskan cara membersihkan komponen-komponen engine ! 28. Jelaskan cara memeriksa cylinder head cap ! 29. Jelaskan cara memeriksa cylinder head ! 30. Jelaskan cara memeriksa manifold ! 31. Jelaskan cara memeriksa crank shaft ! 32. Jelaskan cara memeriksa conecting rod ! 33. Jelaskan cara memeriksa piston dapat ! 34. Jelaskan cara memeriksa cam shaft ! 35. Jelaskan cara memeriksa valve mecanisme ! 36. Jelaskan cara memeriksa cylinder block ! 37. Jelaskan cara memeriksa carter ! 38. Jelaskan cara merakit komponen-komponen engine !

16

KUNCI JAWABAN Engine terbagi dua buah yaitu : Engine 2 langkah Engine 4 langkah 2. Engine berfungsi sebagai penggerak dengan memanfaatkan tenaga panas dari hasil pembakaran bahan bakar menjadi tenaga mekanis 3. Komponen-komponen engine terdiri atas : Cylinder head cap Cylinder head Manifold Crank shaft Conecting rod Piston Cam shaft Valve mecanisme Cylinder block Carter 4. Cylinder head cap berfungsi sebagai penutup cylinder head 5. Cylinder head berfungsi sebagai tempat mekanisme katup bekerja, tempat dudukan busi, sebagai saluran masuk dan buang gas sisa pembakaran dan juga berfungsi sebagai ruang bakar ( combustion chamber) 6. Manifold berfungsi sebagai saluran masuk campuran bahan bakar dan udara ataupun buang dari gas sisa pembakaran 7. Crank shaft berfungsi untuk merubah gerak bolak balik piston menjadi gerak putar 8. Conecting rod berfungsi untuk meneruskan gaya piston ke crank shaft 9. Piston berfungsi untuk merubah enrgi pasan menjadi energi mekanis 10. Cam shaft berfungsi untuk mengatur saat membukanya katup saluran masuk 11. Valve mecanisme berfungsi untuk membuka dan menutup katup baik itu katup masuk maupun katup buang 12. Cylinder block berfungsi sebagai tempat piston bekerja 13. Carter berfungsi sebagai bak penampung oli 14. Prinsip kerja engine berdasarkan siklus otto terdiri dari 4 bagian : 1.

17

Pada saat langkah hisap tekanan (P) sama dengan 1 atmosfer dan volume (v) bertambah sehingga fluida masuk ke ruang silinder Pada saat langkah kompresi tekanan (P) meningkat dan volume (v) mengecil sehingga fluida dimanpatkan maka terjadilah pemasukan kallor (Qm) Pada saat langkah usaha tekanan (P) menurun dan volume (v) bertambah Pada saat langkah buang tekanan (P) menurun dan volume (v) mengecil sehingga fluida keluar dari ruang silinder, maka terjadi pengeluaran kallor (Qk)

15. Cara kerja engine 2 langkah dalam satu kali siklus terdiri dari empat kali proses dalam satu kali putaran poros engkol 16. Cara kerja engine 4 langkah dalam satu kali siklus terdiri dari empat kali proses dalam dua kali putaran poros engkol 17. Cara melepas cylinder head cap yaitu dengan membuka baut pengikat menggunakan kunci ring 12 mm 18. Cara melepas cylinder head yaitu dengan membuka baut pengikat menggunakan kunci socket 14 mm 19. Cara melepas manifold yaitu dengan cara membuka mur pengikat menggunakan kunci ring 12 mm 20. Cara melepas crank shaft yaitu dengan membuka baut pengikat menggunakan kunci socket 17 mm 21. Cara melepas connecting rod yaitu dengan membuka baut pengikat menggunakan kunci socket 14 mm 22. Cara melepas piston yaitu dengan membuka pin piston keluar lalu pukul sehingga dapat dikeluarkan 23. Cara melepas cam shaft yaitu dengan membuka baut pengikat menggunakan kunci socket 17 mm 24. Cara melepas valve mecanisme yaitu dengan membuka baut pengikat menggunakan kunci ring 12 mm 25. Cara melepas cylinder block yaitu dengan membuka baut pengiakt menggunakan kunci socket 17 mm

18

26. Cara melepas carter yaitu dengan membuka baut menggunakan kunci ring 10mm 27. Cara membersihkan komponen-komponen engine yaitu dengan disikat ataupun dikerik menggunakan scraper bila masih ada gasket pada permukaan antara cylinder head dengan cylinder block taupun cuci menggunakan bensin kemudian lap supaya bersih 28. Cara memerikas cylinder head cap cukup dilihat apakah kondisinya masih dalam keadaan baik dalam artian tidak terjadi retak, penyok ataupun patah 29. Cara memeriksa cylinder head harus menggunakan alat yaitu straight edge dan thickness gauge alat ini digunakan untuk melihat kebengkokan dari cylinder head dengan limit kebengkokan Sisi cylinder head = 0,05 mm Sisi manifold = 0,10 mm 30. Cara memeriksa manifold dengan cara dilihat apakah ada retak atau bahkan patah pada bagian sisi manifold 31. Cara memeriksa crank shaft harus mengunaka alat yaitu DTI dengan cara meletakan crank shaft pada V-blok lalu DTI simpan dibagian atas crank safat kemudian putar crank shaft, maka DTI akan menunjukan angka tertentu dengan run out maksimal 0,03 mm 32. Cara memeriksa connecting rod harus menggunakan alat yaitu tickness gauge alat ini bertujuan untuk mengetahui kebengkokan conecting rod dengan limit kebengkokan maksimum 0,05 mm. 33. Cara memeriksa piston yaitu dengan cara dilihat secara pisik apakah terjadi cacat atau tidak 34. Cara memeriksa cam shaft yaitu dengan cara dilihat apakah sudah terjadi aus atau tidak 35. Cara memeriksa valve mecanisme yaitu: Periksa diameter valve menggunakan micro meter dengan limit minimum ( in = 0,08 mm dan ex = 0,10 mm ) Periksa panjang keseluruhan valve menggunakan vernier caliper dengan limit minimum ( in = 99,4 mm dan ex = 99,5 mm) Periksa panjang bebas spring valve menggunakan vernier caliper dengan panjang bebas 46,5 mm 36. Cara memeriksa cylinder block yaitu menggunakan alat straight edge dan thickness gauge limit kebengkokan maksimum 0,05 mm 37. Cara memeriksa carter yaitu dengan dilihat apakah sudah penyok ataupun bocor 38. Cara merakit komponen servis engine diawali pada bagian terakhir yang dibuka diawal tadi, sehingga urutan pengerjaannya jelas

19