Anda di halaman 1dari 12

Istilah Radiologi. 1.

Infiltrat: gambaran densitas paru yang abnormal yang umumnya berbentuk bercakbercak atau titik-titik kecil dengan densitas sedang dan batas tidak tegas. Merupakan gambaran suatu proses aktif paru. 2. Fibrosis: jaringan parut dengan gambaran umumnya berbentuk garis atau pita dengan batas yang tegas dan densitas yang tinggi. Merupakan gambaran suatu proses lama dari peradangan pada paru. 3. Kalsifikasi : deposit kalsium/kapur yang pada foto toraks memiliki gambaran bercak atau titik dengan densitas yang tinggi menyerupai jaringan tulang, merupakan pertanda dari proses lama pada paru. 4. Bullae: Suatu kantong berdinding tipis yang berisi udara, umumnya disebabkan oleh destruksi alveolus kemudian terisi oleh udara. Bullae biasanya terletak dekat dengan pleura/di perifer paru. Gambaranya adalah area avaskuler berbentuk bulat dan berdinding tipis. 5. Kista : Suatu rongga yang spheris, berdinding tipis nongranulomatous, berisi udara, cairan atau semifluid material. 6. Kavitas: Bentuk rongga udara yang lain dalam paru. Istilah ini biasanya diperuntukkan bagi rongga yang terbentuk akibat nekrosis jaringan, tidak seperti bulla. Dinding yang tebal dan tidak teratur merupakan gambaran yang membedakannya dengan bulla atau bleb. 7. Abses: Suatu rongga yang dibatasi jaringan granulasi yang didalamnya terdapat pus. Gambarannya berupa kavitas dengan air fluid level berdingding tebal dengan area konsolidasi disekitarnya. 8. Tuberkuloma : merupakan sarang-sarang perkijuan (caseosa) berbentuk bulat/nodul dengan diameter 0,5-4 cm yang terjadi pada TB paru post primer. 9. Pleural effusion: cairan yang berlebih diantara kedua pleura yaitu pleura visceralis dan parietalis, dapat disebabkan oleh infeksi, tumor atau kelainan sistemuk. Gambarannya adalah konsolidasi homogen di struktur paru bawah dengan meniscus sign, berjalan dari lateral atas menuju ke medial bawah, disebut juga dengan elis line. 10. Pneumotoraks: Terkumpulnya udara dalam rongga pleura, yang memberikan gambaran berupa area hiperlusen avaskuler di daerah perifer paru. Jika luas akan memberikan efek pendorongan terhadap paru (menjadi kolaps), dan pendorongan mediastinum.

11. Swarte : penebalan pleura akibat penyakit pleura yang kronis (pleuritis atau pneumotoraks berulang) sehingga terjadi penimbunan jaringan ikat dan kalsifikasi. 12. Tumor paru: Pertumbuhan abnormal dari jaringan paru yang memberikan gambaran berupa konsolidasi. Pada massa yang ganas memberikan konsolidasi dengan batas tidak tegas dan tidak teratur dan dapat menyebabkan emfisema setempat, atelektasis, peradangan atau efusi pleura. Pada massa jinak gambaran berupa konsolidasi homogen berbatas tegas. 13. Tumor mediastinum : tumor yang terdapat di mediastinum, misalnya tiroid,kista bronkogenik, limfoma dan teratoma. Gambarannya berupa konsolidasi di

mediastinum atau mediastinum yang melebar, membentuk sudut yang lancip. 14. Emfisema : suatu keadaan, dimana paru lebih banyak berisi udara sehingga ukuran paru bertambah, baik anterior-posterior maupun vertikal ke arah diafragma. Gambaran paru menjadi lebih radiolusen, bentuk torak seringkali menjadi kifosis, diafragma letak rendah dengan diafragma mendatar dan sela iga melebar. 15. Kardiomegali : pembesaran jantung yang ditandai dengan CTR (membandingkan lebar jantung dan lebar dada pada foto thoraks PA) lebih dari 50% pada posisi PA. 16. Elongasi Aorta : seringkali didapatkan pada orang tua, aorta (aorta asenden, arkus aorta dan aorta desenden) memanjang, kadang-kadang disertai pelebaran aorta. Aorta asenden menjadi batas jantung sisi kanan atas, agak konvek, arkus menjadi lebih menonjol, dapat diukur jarak antara arkus aorta dengan pertengahan klavikula yang kurang dari 2 cm. 17. Dilatasi Aorta : gambaran aorta yang melebar, aorta melebar lebih dari 4 cm dihitung dari procc. spinosus vertebra torakal setinggi arcus aorta. 18. Kalsifikasi Aorta : gambaran bintik-bintik perkapuran pada proyeksi aorta. 19. Edema Paru : pembengkakan paru akibat tingginya aliran darah paru. Gambaran corakan bronkovaskular yang meningkat sampai kranialisasi, penebalan dinding interlobular dan cuffing peribronkial. 20. Bronkiektasis : dilatasi bronkus, terjadi karena adanya obstruksi dan peradangan yang kronis. Gambarannya berupa lesi kistik atau cincin-cincin ektasis multipel seperti sarang tawon yang umumnya terdapat dilapangan bawah paru, atau gambaran garisgaris translusen yang panjang menuju ke hilus dengan bayangan konsolidasi disekitarnya. 21. Atelektasis : kolaps paru, gambaran udara/lusensi pada jaringan paru berkurang, dapat terjadi karena sumbatan bronkus oleh karena tumor maupun kelenjar parahiler

yang membesar. Gambaran radiologis berupa konsolidasi homogen (densitas tinggi), dengan penarikan mediastinum ke arah jaringan kolaps, diafragma tertarik keatas dan sela iga menyempit. 22. Pneumonia : merupakan peradangan infeksi non spesifik, gambaran radiologis berupa konsolidasi dapat sebagian atau seluruh paru. 23. TB paru : infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis pada paru. Dapat dibagi 2, primer dan postprimer. TB primer, terjadi umumnya pada anak yaitu fokus ghon dan penebalan hilus dan pelebaran mediastinum, disebut dengan kompleks primer. TB post primer umumnya terjadi pada orang dewasa, gambaran lesi polimorfik, dapat berupa kavitas, tuberkuloma, infiltrat, fibrosis dan kalsifikasi. Lokasi terutama di lobus atas paru dan segmen apikal lobus bawah paru. 24. TB milier : penyebaran hematogen dari TB dengan gambaran bercak halus multiple berukuran 2-3 mm di seluruh paru. 25. Metastasis paru : adalah penyebaran tumor di paru dari tumor primer di tempat lain. Gambaran bermacam-macam, dapat berupa nodul multipel, konsolidasi menyerupai pneumonia, golf ball, lymphangitic spread atau efusi pleura. 26. Pleuropneumonia : proses peradangan pada pleura dan jaringan paru, ditandai opasitas di mana diafragma menjadi kabur serta gambaran kalsifikasi dari pleura atau penebalan pleura. 27. Inspirasi maksimal : mencakup sampai tulang iga anterior ke-6 dan tulang iga posterior ke-9. 28. Bentuk iga depan lebih tinggi di sebelah lateral dari pada medial, sehingga iga-iga kiri kanan yang sama nomornya kira-kira membentuk huruf V. Iga posterior lebih tinggi di sebelah medial dari pada disebelah lateral, sehingga iga-iga kiri kanan yang sama nomornya kira-kira membentuk huruf A. 29. Hidropneumothoraks : adanya cairan dan udara pada rongga pleura. Pada posisi PA dan tegak tampak gambaran air fluid level pada rongga pleura dengan sinus kostoprenikus yang terisi tanpa corakan bronkovaskular, sudut kostofrenikus tumpul, tidak ada elis line. kadang terdapat pendorongan paru ke arah kontralateral. 30. Persistent Thymus : merupakan thymus yang menetap hingga dewasa, yang normalnya mengecil pada usia dua sampai delapan tahun. Gambaran berupa

pembesaran dari mediastinum superior yang berbentuk seperti layar atau sayap malaikat.

Gambaran radiologis
I. Tuberkulosis Pembagian tuberkulosis : 1. Tuberkulosis anak (infeksi primer) 2. Tuberkulosis dewasa (re-infeksi) Gambaran radiologis TB primer Kelainan Ro dapat berlokasi dimana saja. 1. Gambaran sarang dalam parenkim paru. 2. Komplikasi berupa pleuritis dan atelektasis. Gambaran radiologis TB sekunder Sarang-sarang yang biasanya berkedudukan di lapangan atas dan segmen apikal lobi bawah. Kadang-kadang dapat terlihat di lapangan bawah, biasanya disertai dengan pleuritis. Klasifikasi TB sekunder 1. TB minimal : luas sarang-sarang yang terlihat tidak melebihi daerah yang dibatasi oleh garis median, apeks dan iga 2 depan ; sarang-sarang soliter dapt berada dimana saja, tidak harus berada di daerah tersebut diatas. Tidak ditemukan kavitas (lubang) 2. TB lanjut sedang : luas sarang yang bersifat bercak tidak melebihi luas satu paru. Bila ada lubang tidak melebihi 4 cm. Kalau sifat bayangan sarang-sarang tersebut berupa awan-awan yang menjelma menjadi daeah konsolidasi yang homogen, luasnya tidak boleh melebihi luas satu lobus. 3. TB sangat lanjut : Luas daerah yang dihinggapi sarang-sarang lebih daripada klasifikasi kedua diatas. Atau bila ada lubang, diameter keseluruhan semua lubang melebihi 4 cm. Cara pembagian kelainan melalui foto Ro : 1. Sarang-sarang berbentuk awqan atau bercak-bercak dengan densitas rendah atau sedang dengan batas tidak tegas. Sarang-sarang ini biasanya menunjukkan proses aktif. 2. Lubang (kavitas), selalu berarti proses aktif kecuali bila lubang sudah sangat kecil, yang dinamakan lubang sisa (residual cavity).

3. Sarang seperti garis-garis (fibrotik) atau bintik-bintik kapur (kalsifikasi) yang biasanya menunjukkan proses telah tenang. II. Tuberkulosis tulang dan sendi Gambaran radiologis : 1. Basil tuberkulosis biasanya dalam spongiosa tulang. 2. Pada tempat infeksi, timbul osteitis, kaseasi dan likuifaksi pembentukan pus kalsifikasi. III. Tuberkulosis pada tulang panjang Gambaran radiologis : 1. Paling sering di daerah metafisis. Terlihat lesi destruktif berbentuk bulat atau lonjong. 2. Akut, batas tidak tegas ; kronik, batas tegas dengan sklerosis pada tepinya. IV. Tuberkulosis pada tulang belakang Biasanya di daerah thrakal atau lumbal. Lesi biasanya pada korpus vertebra dan proses dapat bermula di 3 tempat, yaitu : 1. Dekat diskus intervertebra atas atau bawah (disebut tipe marginal). Lesi destruktif, biasanya terdapat didepan korpus vertebra dan cepat merusak diskus. Proses dapat terjadi pada dua atau lebih vertebra yang berdekatan. Korpus vertebra berbentuk baji dan pada tempat tersebut timbul gibbus. Abses paravertebral di daerah thorakal. Bila sudah lama timbul kalsifikasi. 2. Di tengah korpus (disebut tipe sentral). Abses pada begian tengah korpus vertebra. Bila lesi meluas ke tepi tulang, proses selanjutnya seperti tipe marginal. 3. Di bagian anterior korpus (disebut tipe anterior atau subperiosteal). Proses berlangsung di bawah periost dan meluas dibawah ligamen longitudinal anterior. V. Pneumonia Gambaran radiologis :

Bayangan homogen berdensitas tinggi pada satu segmen, lobus paru atau pada sekumpulan segmen lobus yang berdekatan, berbatas tegas. VI. Pneumothoraks Gambaran radiologis : Terdapat gambaran radiolusen tanpa struktur jaringan paru (avascular pattern) dengan batas paru berupa garis radioopak tipis berasal dari pleura viseral. Jika pneumothoraks luas, akan menekan jaringan paru keaharah hilus atau paru akan kolaps di daerah hilus dan mendorong mediastinum ke arah kontra lateral. Sela iga akan menjadi lebar. Udara yang bertambah dan terperangkap, akan mendesak mediastinum dan paru yang sehat (herniasi). Menyebabkan tension pneumothoraks dengan gejala gangguan nafas hebat. VII. Pleuritis Gambaran radiologis : 1. Pleuritis akut Penebalan pleura. Sedikit cairan dalam rongga pleura. Pergerakan diagfrahma terbatas, atau diagfrahma letak tinggi. 2. Pleuritis kronik Bayangan penebalan pleura yang tidak teratur di antara dinding iga samping dengan jaringan paru dan penarikan diagfrahma keatas. Kalsifikasi pada penebalan pleura. VIII. Efusi Pleura Gambaran radiologis : 1. Perselubungan homogen menutupi struktur paru bawah, bersifat radioopak dengan permukaan atas cekung, berjalan dari lateral atas ke medial bawah. 2. Jaringan paru akan terdorong ke arah sentral / hilus. 3. Mediastinum terkadang terdorong ke arah kontra lateral.

Cara Pembacaan Foto torak


Cara Pembacaan Foto torak menurut International Labour Office (ILO)

Lebih dari 7 dekade ILO telah menyusun dan mempublikasikan petunjuk tentang klasifikasi foto toraks pada individu yang dicurigai menderita pneumokoniosis. Klasifikasi ini memberikan petunjuk pembacaan dan pendataan secara sistematik tentang abnormaliti pada foto toraks yang terjadi pada beberapa jenis pneumokoniosis dan disusun untuk klasifikasi foto toraks postero-anterior. Klasifikasi abnormaliti disusun dalam kode sederhana dan klasifikasi ini digunakan oleh internasional untuk kepentingan penelitian, uji saring dan survei pada tempat-tempat kerja yang berisiko menyebabkan pneumokoniosis serta untuk kepentingan klinisi. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan untuk mendapat kualiti teknik yang baik : Densiti cahaya Kontras bayangan Potensial tabung rontgen & pemakaian grid Voltage high KV Waktu pengambilan foto Kombinasi layar dan film Proses pencucian film Kebersihan film, posisi subyek Kualiti teknik foto dinyatakan dalam 4 kategori : Baik Dapat diterima tidak ada kelainanan teknik yang dapat mengganggu klasifikasi radiologi untuk pneumokoniosis Buruk terdapat kelainan teknik yang dapat mengganggu klasifikasi radiologi untuk pneumokoniosis

Tidak dapat diterima Kelainan pada parenkim Perselubungan dibagi dalam 2 kategori A. Perselubungan halus (small opacities) Digolongkan menurut bentuk, ukuran banyak dan luasnya Menurut bentuk dibedakan Perselubungan halus bentuk lingkar Perselubungan halus bentuk ireguler a. Perselubungan lingkar dibagi berdasarkan diameternya p = diameter sampai 1,5 mm q = diameter 1,5 3 mm r = diameter 3 - 10 mm b. Bentuk ireguler dibagi berdasarkan lebarnya s = lebar sampai 1,5 mm t = lebar antara 1,5 3 mm u = lebar antara 3 - 10 mm B. Perselubungan kasar (large opacities) Dibagi dalam 3 kategori Kategori A : satu perselubungan dengan diamater antara 1-5 cm, atau beberapa dengan

Diameter masing-masing lebih dari 1 cm, tetapi bila diameternya semuanya

dijumlahkan tidak melebihi 5 cm Kategori B : satu atau beberapa perselubungan yang lebih besar atau lebih banyak dari A dengan luas perselubungan tidak melebihi luas lapangan paru kanan atas Kategori C : satu atau beberapa perselubungan yang jumlah luasnya melebihi luas lapangan

paru kanan atas atau sepertiga lapangan paru kanan . Kerapatan (profusion) Kelaianan didasarkan pada konsentrasi atau jumlah perselubungan halus persatuan area Dibagi 4 kategori Kategori 0 : tidak ada perselubungan atau kerapatan kurang dari 1 Kategori 1 : ada perselubungan tetapi sedikit Kategori 2 : perselubungan banyak, tetapi corakan paru masih tampak Foto toraks pada pneumokoniosis Mempunyai 12 kategori, yaitu : 0/1/0 2/1 3/2 0/0 1/1 2/2 3/3 0/1 1/2 2/3 3/+

Kelainan pada Pleura

1. Pleural plaque (Penebalan pleura yang terlokalisir) Yang harus dicatat adalah : a. Lokasi meliputi : dinding dada, diafragma, pleura mediastinum, b. Kalsifikasi c. Luas : dicatat pada plaque yang terdapat pada dinding dada Dibagi 3 kategori : 1 : Panjang total tidak lebih dari seperempat bagian lateral dinding dada. 2 : Panjang total antara seperempat sampai dengan setegah bagian lateral dinding dada. 3. Panjang total melebihi setengah bagian lateral dinding dada. 2. Sudut Costophrenic : melihat perluasan enebalan pleura 3. Penebalan pleura diffuse

Latihan Radiologi

Latihan
1. Cara cara processing film Setelah di foto , film dikeluarkan dan dimasukan ke kamar gelap untuk proses film dimasukkan kedalam cairan pembangkit (developer). Screen film 4-6 menit Non screen film 8 menit Detail film 5 menit Lalu bilas dengan air untuk menghilangkan alkali yang menempel kurang lebih 10 menit, lalu dimasukkan k cairan pemantap (fixer) untuk

menghilangkan butiran perak bromide yang tidak terkena radiasi kurang lebih 10 menit. Bilas air dengan air mengalir , keringkan dan diangin2kan. 2. apa indikasi pemeriksaan Invertogram Untuk mengetahui adanya atresia ani 3. Apa Indikasi IVP? - Akut aBdomen - Retensio uri - Batu radiolucent di tr.urinarius - Hematuria - Nyeri kolik - ISK berulang - Kelainan anatomik 4. Tanda2 proses spesifik di paru - Infiltrat (perselubungan yang tidak homogen) yang merupakan proses aktif. - Cavitas proses aktif juga - Garis Fibrosis tanda proses yang sudah lama atau tindakan penyembuhan. - Kalsifikasi - Atelektasis. 5. tanda Ro pneumonia lobaris? Bayangan homogen pada 1 lobus paru dengan air broncogram. 6. Tetralogy fallot 1. hipertrofi ventrikel kanan 2. VSD dengan shunt kanan ke kiri 3. stenosis arteri pulmonalis 4. semitransposisi letak aorta.

7. tanda2 keganansan paru - Nodul minimal 4 cm didaerah paru - Bayangan bulat / coin lesion yang tersebar (tanda metastasis dari organ lain ke paru) - Adanya destruksi tulang. 8. Tanda2 dekompensatio cordis GraDe I : pembesaran jantung (CTR > > 50%) Dengan tanda pembendungan paru (kranialisasi yaitu corakan bronkovanskuler yang mengarah keatas) GraDe II : CTR > 50%. dgn pelebaran hillus GraDe III : CTR > 50% Dengan efusi pleura dan udem paru 9. Tanda2 ASD ? - Pembesaran ventrikel kanan dan arteri pulmonalis. - Dilatasi atrium kanan , hillus melebar membentuk koma terbalik - Ventrikel kiri normal , aocelah se - Tekanan di atrium kanan lebih dari kiri tjd shunt dan memberikan gejala syndrome eisenmegnger dengan gambaran rontgen : i. Udem paru bat wing app ii. Efusi pericardial bottle shape app 10. tanda ro tbc sendi :

Terjadi penyempitan celah sendi karena ada proses spesifik di daerah tersebut. 11.tanda ileus obstruktif ? Foto supine : hearing bone app Foto duduk : step ladder app