KATA PENGANTAR

Salah satu upaya pemerintah dalam rangka peningkatan kualitas layanan pendidikan dasar adalah meningkatkan kualitas sarana prasarana dan fasilitas pembelajaran di sekolah. Mulai tahun anggaran 2011 pemerintah telah berupaya untuk melakukan rehabilitasi ruang kelas dan ruang belajar di satuan pendidikan dasar (SD dan SMP) baik negeri maupun swasta sehingga diharapkan pada tahun 2013 sudah tidak ada lagi ruang kelas dan ruang belajar SD dan SMP rusak berat. Sehubungan dengan hal tersebut pada tahun ini akan direhabilitasi seluruh bangunan SD dan SMP yang mengalami rusak berat melalui dana APBN dan DAK 2012. Dalam rangka mengefektifkan peran masyarakat, pelaksanaannya menggunakan mekanisme bantuan ke sekolah. Dengan mekanisme ini sudah terbukti hasil dan kualitas bangunan yang menghasilkan baik dan menimbulkan kepedulian masyarakat terhadap pendidikan semakin meningkat. Disamping itu mulai tahun anggaran 2012, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah bekerja sama dengan Tentara Nasional Indonesia (TNI) untuk melakukan pendampingan terutama bagi daerah-daerah sulit, terluar, terpencil sehingga pelaksanaan pembangunan dapat berjalan lebih lancar. Mengingat ruang kelas dan ruang belajar yang akan direhabilitasi sementara ini juga sedang digunakan untuk proses belajar mengajar, maka kami minta dinas pendidikan kabupaten/kota dapat mengatur dan mengkondisikan sehingga proses rehabilitasi ini tidak mengganggu proses belajar mengajar sekolah. Dengan semangat melaksanakan program dan kegiatan ini secara transparan dan akuntabel, kami mengharapkan semua pihak dapat membantu dan ikut berperan serta sehingga pelaksanaan kegiatan dapat berjalan dengan lancar dan mencapai hasil yang optimal. Dengan program rehabilitasi diharapkan partisipasi pemerintah daerah semakin besar dengan mengalokasikan anggaran pendidikan yang lebih untuk melaksanakan kegiatan yang belum ditangani melalui anggaran dari pemerintah pusat. Buku ini agar dijadikan pedoman dalam pelaksanaan program ini.

ht

tp

://

w w

w

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012

.d

itp

sd

Direktur Jenderal Pendidikan Dasar

Prof. Suyanto, Ph.D NIP. 19530302 197703 1 001

.o

rg

iii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................. DAFTAR ISI .............................................................................................................. DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................

iii iv vi

BAB II

PENETAPAN SEKOLAH

w w

w

A. B. C. D. E. F. G.

LATAR BELAKANG ...................................................................... TUJUAN ....................................................................................... DASAR HUKUM ........................................................................... SASARAN ....................................................................................... PRINSIP PELAKSANAAN .................................................... INDIKATOR KEBERHASILAN .................................................... DEFINISI KEGIATAN ................................................................

.o

BAB I

PENDAHULUAN

...........................................................................

rg

BAGIAN 1

1 1 2 2 4 4 5 5 7 7 7 8 9 9 10 10 11 16 16 17 18 19 19

BAB III

PENGELOLAAN DAN PELAKSANA KEGIATAN ............................. A. B. C. D. PENGELOLAAN TINGKAT PUSAT ............................................... PENGELOLAAN TINGKAT PROVINSI ......................................... PENGELOLAAN TINGKAT KABUPATEN/KOTA .......................... PELAKSANA KEGIATAN TINGKAT SEKOLAH .............................

BAB IV

PENDANAAN ........................................................................................ A. B. C. D. E. SUMBER DANA DAN BESARAN BIAYA REHABILITASI ............. RUANG LINGKUP PENGGUNAAN DANA ............................. MEKANISME PENYALURAN DANA ......................................... DANA OPERASIONAL TPR2K .................................................... PENGELOLAAN DANA ................................................................

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012

ht

A. KRITERIA SELEKSI ................................................................ B. PROSES PENETAPAN DAN SOSIALISASI SEKOLAH PENERIMA BANTUAN ................................................................ C. SOSIALISASI ................................................................................

tp

://

.d

................................................................

itp

sd

iv

BAB V

PELAKSANAAN PEKERJAAN

....................................................

21 21 21 21 24 24 25 28

A. JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN ...................................... B. TRANSPARANSI PELAKSANAAN ............................................... C. PELAKSANAAN FISIK KEGIATAN REHABILITASI ...................... BAB VI PENGAWASAN, EVALUASI DAN PELAPORAN .............................. A. PENGAWASAN DAN EVALUASI .................................................. B. PELAPORAN ............................................................................. C. PELAYANAN INFORMASI ............................................................. BAGIAN 2 BAB VII PEMAHAMAN TEKNIS ........................................................................ A. B. C. D. E. BAB VIII PEMAHAMAN GAMBAR TEKNIS .................................................. PEMAHAMAN BAHAN BANGUNAN .......................................... PEMAHAMAN TENTANG ITEM PEKERJAAN .............................. MENYUSUN RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB) ..................... MENYUSUN JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN ..................

29 29 30 34 38 39 41 41 41 41 60 60 61 62 63 64

BAB IX BAB X

KETENTUAN LAIN PENUTUP

ht

tp

B. MEUBELIAR/PERABOT RUANG KELAS ....................................... 1. STANDAR MEUBELIAR/PERABOT RUANG KELAS ................ 2. SPESIFIKASI TEKNIS MEUBELIAR/PERABOT RUANG KELAS .............................................................................. 3. KEBUTUHAN MEUBELIAR/PERABOT RUANG KELAS ...........

LAMPIRAN-LAMPIRAN

://

w w

.........................................................................................

.........................................................................................

w

A. FISIK RUANG KELAS .................................................................. 1. PERSYARATAN UMUM DAN LINGKUP PEKERJAAN ............. 2. PERSYARATAN TEKNIS ......................................................

.............................................................................

.d

itp

RENCANA KERJA DAN SYARAT-SYARAT (RKS) ...........................

sd

.o

rg

65

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012

v

. 95 Lampiran 12a ........................ 80 Lampiran 10a ............................................... 66 .......d itp sd ................................................................................................................................................................................................................................................................................................ 75 Lampiran 7 Lampiran 8 Lampiran 9 ................................... 71 ............................................................................................................................................................................................................... 119 Lampiran 19 ......o rg vi ...... 73 Lampiran 6a .......................................................................................................... 89 Lampiran 11 ................................. 109 Lampiran 13 ................................................................... 118 Lampiran 18 .... 81 Lampiran 10b ....................................................................................................... 74 Lampiran 6b .... 77 ................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................. 128 petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w ....... 76 ..................................................................................................................................... 114 Lampiran 17 ....................... 108 Lampiran 12b ........ 121 Lampiran 20 ............................................................................................................................................... 110 Lampiran 14 ................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 Lampiran 2 Lampiran 3 Lampiran 4 Lampiran 5 ...... 69 .................. 68 ................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................... 111 Lampiran 15 ........................................................................... 113 Lampiran 16 ............................................... 124 Lampiran 21 .................

............ 129 Lampiran 23 ........... 142 petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w ....................................Lampiran 22 ..................................................... 133 Lampiran 25 ................................................................................................................................................................ 137 Lampiran 27 ........................................................................... 135 Lampiran 26 ....................................................................................................................................d itp sd .................................................................................................................................................................................. 132 Lampiran 24 ........................................................................................ 140 Lampiran 28 ................................o rg vii ...............................

2/2011 tanggal 1 November 2012. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: //w w w . Salah satu sasaran yang paling fundamental dalam pengembangan pendidikan adalah pendidikan dasar. Untuk itu Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan menetapkan pembangunan pendidikan sekolah dasar menjadi salah satu prioritas nasional.B A G I A N 1 BAB I PENDAHULUAN A. Berdasar Surat Edaran Menteri Keuangan Nomor SE-01/MK. Kegagalan anak dalam menyelesaikan tugas perkembangannya pada usia sekolah dasar. Pendidikan jenjang sekolah dasar sebagai tahapan pertama dalam pendidikan dasar merupakan jenjang yang paling mendasar dan memegang peranan sangat penting karena mempengaruhi keberhasilan pada jenjang berikutnya. Direktorat Pembinaan Sekolah Dasar pada tahun anggaran 2012 melaksanakan kegiatan rehabilitasi ruang kelas sekolah dasar baik negeri maupun swasta. Sementara itu peningkatan mutu pendidikan sekolah dasar dapat dicapai apabila didukung oleh sarana dan prasarana pendidikan yang memadai. Salah satu permasalahan penting yang dihadapi dalam pembangunan pendidikan sekolah dasar hingga saat ini adalah belum sepenuhnya dapat diwujudkan kepastian memperoleh layanan pendidikan dasar yang bermutu dan merata. Kondisi ini antara lain terlihat pada tingkat kondisi sarana dan prasarana pendidikan juga belum sepenuhnya dapat diwujudkan seperti yang ditetapkan dalam Standar Pelayanan Minimal (SPM). 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas mengamanatkan bahwa setiap warga negara mempunyai hak yang sama untuk memperoleh pendidikan yang bermutu.d itp sd . serta bakat anak mulai dibentuk. Pendidikan mempunyai peranan penting dan strategis serta memberi kontribusi signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi dan transformasi sosial budaya. Untuk memenuhi amanat peraturan perundang-undangan tersebut.o rg 1 . LATAR BELAKANG Pendidikan adalah potensi sebuah kekuatan bangsa khususnya dalam proses pembangunan nasional. UU No. potensi intelektual. Pendidikan anak usia sekolah dasar dinilai strategis karena pada usia ini karakter. dapat berakibat buruk bagi perkembangan kecerdasan emosional anak yang sangat berperan dalam menunjang keberhasilan kehidupan sosialnya kelak di masyarakat. ruang kelas rusak berat dapat direhabilitasi berat/rehabilitasi total.

2. TUJUAN Tujuan pelaksanaan kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat adalah : 1. meningkatkan layanan prima pendidikan di tingkat sekolah dasar.o rg 2 . serasi dan selaras dengan lingkungannya. DASAR HUKUM 1. Sehubungan dengan kebijakan pemerintah untuk melibatkan masyarakat dalam upaya peningkatan mutu pendidikan secara luas. 5. 6. efektif. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4286). dan kemudahan. pelaksanaan kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat dilaksanakan swakelola dan tidak dikontrakkan kepada pihak ketiga. (c) efisien dalam penggunaan sumber daya. kenyamanan. meningkatkan kualitas gedung sekolah dan prasarana pendukungnya sehingga secara fisik layak digunakan untuk proses belajar mengajar. dengan tujuan agar: (a) pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas rusak berat berjalan dengan tertib. memenuhi persyaratan keselamatan. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2002 Nomor 134. meningkatkan partisipasi masyarakat dalam bidang pendidikan. 3. 3. mendukung tercapainya standar sarana dan prasarana pendidikan. B. dan efisien.d itp sd . petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: //w w w . kesehatan. bertanggung jawab atas terlaksananya kegiatan. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4286). (b) terwujudnya bangunan sekolah yang sesuai dengan fungsinya. Petunjuk pelaksanaan ini dimaksudkan sebagai acuan bagi para pelaksana kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47. 4. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4247). mendukung tercapainya kegiatan wajib belajar pendidikan dasar 9 tahun. dan ikut secara aktif menjaga dan merawatnya. memberikan keamanan dan kenyamanan dalam proses belajar mengajar. 2. C. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47.Bantuan rehabilitasi ruang kelas yang diberikan. dilakukan dengan cara swakelola oleh tim pelaksana rehabilitasi ruang kelas di tingkat sekolah sesuai dengan petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 dan peraturan perundang-undangan. Pelaksanan kegiatan dengan cara swakelola tersebut diharapkan dapat membuat masyarakat merasa memiliki fasilitas pendidikan.

Klasifikasi. Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Tsanawiyah (SMP/MTs). 11. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2011 tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2012 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011 Nomor 113. 10. 12.o rg 3 . Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 2008 tentang Wajib Belajar (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 90. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4855). Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 44 Tahun 2007 tentang Alokasi. Peraturan Presiden Nomor 73 tahun 2011 tentang Pembangunan Bangunan Gedung Negara. 7. 14. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4532). Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5254). Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 45 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pembangunan Bangunan Gedung Negara. Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-undang Nomor 22 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 83. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5105) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 66 Tahun 2010 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 112. 16. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4864). 15. Mekanisme Belanja. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 20. Peraturan Presiden Nomor 29 tahun 2011 tentang Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2012.4. dan Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah (SMA/MA). Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4863). Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan dan Pengelolaan Pendidikan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 23. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia 2005 Nomor 4496). Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 91. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 41. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4609) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2008 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 78. 8. 5. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: //w w w . 6. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 24 Tahun 2007 tentang Standar Sarana dan Prasarana untuk Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah (SD/MI). Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 29/PRT/M/2006 tentang Pedoman Persyaratan Teknis Bangunan Gedung. 9. Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5157).d itp sd . 13. dan Pertanggungjawaban Anggaran Belanja Kementerian Pendidikan Nasional.

keselamatan. Surat Keputusan Direktur Jenderal Cipta Karya Departemen Pekerjaan Umum tentang Pedoman Teknis Rumah dan Bangunan Gedung Tahan Gempa Tahun 2006. keseimbangan serta keserasian/keselarasan bangunan gedung dengan lingkungannya. PRINSIP PELAKSANAAN Pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas rusak berat berdasarkan azas dan prinsip: 1. 19. SASARAN Sasaran kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat sekolah dasar tahun anggaran 2012 adalah sekolah dasar negeri dan swasta di seluruh Indonesia yang memiliki ruang kelas rusak berat. 23. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 36 Tahun 2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pendidikan Nasional. 18. Terarah dan terkendali sesuai rencana. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 18 Tahun 2011 tentang Koordinasi dan Pengendalian Program di Lingkungan Kementerian Pendidikan Nasional sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 38 Tahun 2011. dan fungsi bangunan sekolah. Surat Edaran Menteri Keuangan Nomor SE-01/MK. menggunakan hasil produksi dalam negeri dengan memperhatikan kemampuan/potensi nasional.o rg 4 .2/2011 tentang Alokasi Anggaran Kementerian Negara/Lembaga Tahun Anggaran 2012. hemat. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 24/PRT/M/2008 tentang Pedoman Pemeliharaan dan Perawatan Bangunan Gedung. tidak berlebihan. kemanfaatan.E. 2. kegiatan. w . Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 2 tahun 2010 tentang Rencana Strategis Kementerian Pendidikan Nasional Tahun 2010-2014. INDIKATOR KEBERHASILAN Indikator keberhasilan pelaksanaan kegiatan bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD. dan 4.d itp sd 17. efektif dan efisien. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: //w w D. pelaksanaan rehabilitasi sesuai dengan ketentuan Petunjuk Pelaksanaan Program Nasional Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat SD Tahun 2012. 20. yaitu: 1. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 48 tahun 2010 tentang Rencana Strategis Pembangunan Pendidikan Nasional Tahun 2010-2014. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 44 Tahun 2011 tentang Sistem Pengendalian Intern Pemerintah di Lingkungan Kementerian Pendidikan Nasional. 22. 3. F. 21. 24. serta sesuai dengan kebutuhan dan ketentuan teknis yang disyaratkan. .

sedang utilitas dapat berubah. Swakelola a. b. 2. dan 5. adanya partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan rehabilitasi. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: //w w w . 20/2003 Pasal 51 Ayat 1).2. kepala sekolah dan komite sekolah berperan aktif dalam pelaksanaan kegiatan rehabilitasi secara transparan. 20/2003 Pasal 49 Ayat 3). Dana pendidikan dari pemerintah dan Pemerintah daerah untuk satuan pendidikan diberikan dalam bentuk hibah sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku (UU No. Rehabilitasi Total Membangun kembali bangunan yang telah rusak berat dengan maksud menggunakan bangunan sesuai fungsi tertentu yang tetap. profesional. 3. Ruang kelas rusak berat Ruang kelas rusak berat adalah yang mengalami kerusakan pada sebagian besar komponen bangunan. 4. baik arsitektur maupun struktur bangunan gedung tetap dipertahankan seperti semula atau arsitektur maupun struktur bangunan serta utilitas berubah. Dikategorikan sebagai ruang kelas rusak berat apabila ruang kelas tersebut mengalami kerusakan lebih dari 45%. DEFINISI KEGIATAN 1. 3. hasil rehabilitasi dapat dimanfaatkan untuk menyelenggarakan kegiatan pembelajaran. Rehabilitasi berat dilakukan terhadap ruang kelas yang mengalami kerusakan lebih dari 45% hingga 65%. G. dan pendidikan menengah dilaksanakan berdasarkan standar pelayanan minimal dengan prinsip manajemen berbasis sekolah (UU No. demokratis. Rehabilitasi Berat Memperbaiki bangunan yang telah rusak dengan maksud menggunakan bangunan sesuai fungsi tertentu yang tetap. dan akuntabel.d itp sd .o rg 5 . baik arsitektur maupun struktur bangunan gedung tetap dipertahankan seperti semula. pendidikan dasar. baik struktural maupun non-struktural yang apabila setelah direhabilitasi baik berupa rehabilitasi berat dan/atau rehabilitasi total dapat berfungsi dengan baik sebagaimana mestinya. Pengelolaan satuan pendidikan pada anak usia dini. 4. kualitas pelaksanaan rehabilitasi sesuai dengan spesifikasi teknis yang terdapat dalam Petunjuk Pelaksanaan Program Nasional Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat SD Tahun 2012. Rehabilitasi total dilakukan terhadap ruang kelas yang mengalami kerusakan lebih dari 65%.

pendidikan dasar dan/atau pendidikan menengah yang diselenggarakan oleh Pemerintah atau pemerintah daerah disalurkan kepada kepala sekolah/madrasah dan dikelola sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan (PP No. 20/ 2003). Kepala sekolah/madrasah menjalankan manajemen berbasis sekolah/madrasah untuk dan atas nama gubernur/bupati/walikota atau Menteri Agama sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan (PP No. biaya operasional. e. g. 66/20010 Pasal 58B ayat 2). (2) struktur organisasi dan tata kerja.d itp sd . beasiswa dan/atau bantuan biaya pendidikan bagi satuan pendidikan anak usia dini jalur formal.petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: c. Dana untuk biaya investasi. dan guru dibantu oleh komite sekolah/madrasah dalam mengelola kegiatan pendidikan (Penjelasan Pasal 51 ayat 1 UU No. Dana pendidikan dari Pemerintah dan/atau pemerintah daerah diberikan kepada satuan pendidikan dalam bentuk hibah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan (PP No. 66/2010 Pasal 58B ayat 1 huruf a). //w w w . Yang dimaksud dengan manajemen berbasis sekolah adalah bentuk otonomi manajemen pada satuan pendidikan yang dalam hal ini kepala sekolah/madrasah. f.o rg 6 . Manajemen berbasis sekolah/madrasah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a merupakan kewenangan kepala sekolah/madrasah menentukan secara mandiri untuk satuan pendidikan yang dikelolanya dalam bidang manajemen. yang meliputi: (1) rencana strategis dan operasional. d. (3) sistem audit dan pengawasan internal. dan (4) sistem peminjaman mutu internal (PP No. h. 20/2003 Pasal 53 ayat 3).66/2010 Pasal 58H ayat 4). 48/2008 Pasal 83 ayat 1). Badan hukum pendidikan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) berprinsip nirlaba dan dapat mengelola dana secara mandiri untuk memajukan satuan pendidikan (UU No.

sekolah dasar yang sebagaimana dimaksud pada huruf a masih beroperasional. Dana Alokasi Khusus (DAK) maupun sumber dana daerah (APBD I atau APBD II). yang ditetapkan dengan Surat Keputusan Kepala Sekolah. b. B.o rg 7 . KRITERIA SELEKSI 1. Kriteria Khusus a. 2. PROSES PENETAPAN SEKOLAH PENERIMA BANTUAN 1. itp sd . dan f. kepala sekolah sanggup melaksanakan dan menyelesaikan rehabilitasi ruang kelas rusak berat secara swakelola.d b. tidak dikontrakkan atau dikerjakan oleh pihak ketiga (rekanan/kontraktor) dengan membuat surat pernyataan di atas kertas bermeterai yang diketahui oleh Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. memiliki Komite Sekolah. memiliki Kepala Sekolah yang dibuktikan dengan Surat Keputusan dari pejabat yang berwenang. dan/atau (b) usulan dari sekolah maupun masyarakat. Kriteria Umum a. w . sekolah dibangun di atas lahan milik Pemerintah Daerah/Yayasan yang dibuktikan dengan surat kepemilikan yang sah atau surat pernyataan dari pejabat yang berwenang dan tidak bermasalah/tidak sedang dalam sengketa. memiliki rekening atas nama sekolah (bukan rekening atas nama pribadi atau yayasan). sekolah dasar negeri maupun swasta yang memiliki ruang kelas rusak berat. pada tahun 2012 tidak menerima bantuan lain yang sejenis (rehabilitasi atau pembangunan fisik ruangan) dari sumber dana pusat (APBN). petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: //w w c. rehabilitasi berat ditujukan untuk kondisi fisik ruang kelas yang mengalami kerusakan lebih dari 45% sampai dengan 65%. Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar melalui Direktorat Pembinaan SD menyusun database sekolah-sekolah yang membutuhkan rehabilitasi ruang kelas rusak berat berdasarkan data dari: (a) sensus data pokok pendidikan tahun 2010-2011 tentang data nasional ruang kelas rusak berat sekolah dasar. dan c. sedangkan rehabilitasi total ditujukan untuk kondisi fisik ruang kelas/sekolah yang mengalami kerusakan lebih dari 65%.BAB II PENETAPAN SEKOLAH DAN SOSIALISASI A. d. e.

Direktur Jenderal Pendidikan Dasar melalui Direktur Pembinaan SD menetapkan sekolah calon penerima bantuan berdasarkan usulan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota dan/atau masyarakat.2. sedangkan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota dapat menyampaikan informasi pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012. 6. dan (b) data sekolah yang akan dibiayai melalui APBN 2012.o rg 8 . 4. Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota mengirimkan usulan nama-nama sekolah calon penerima bantuan kepada Direktur Jenderal Pendidikan Dasar melalui Direktur Pembinaan SD. C. Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar mengirim surat edaran dan koordinasi dengan seluruh Dinas Pendidikan Provinsi dan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota tentang kegiatan bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012. 5. w w .d itp sd . dan salinannya dikirim kepada Kepala Dinas Pendidikan Provinsi. Direktorat Pembinaan SD melakukan pemetaan data sekolah calon penerima bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat berdasarkan sumber pembiayaan sebagai berikut: (a) data sekolah yang akan dibiayai melalui Dana Alokasi Khusus (DAK) 2012. 3. SOSIALISASI petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: //w Dinas Pendidikan Provinsi mengadakan sosialisasi kepada sekolah penerima bantuan yang telah ditetapkan oleh Direktur Pembinaan SD. Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota melakukan verifikasi dan validasi data sekolah yang memiliki ruang kelas rusak berat sesuai dengan kondisi riil di wilayahnya.

Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar. menyalurkan bantuan untuk rehabilitasi ruang kelas rusak berat kepada sekolah yang telah ditetapkan sebagai penerima bantuan. 5. 10. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: //w w w . melakukan penandatanganan Surat Perjanjian Pemberian Bantuan (SPPB) Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat dengan sekolah penerima bantuan. menginformasikan kegiatan pemberian bantuan rehabilitasi ruang kelas ruang berat untuk SD negeri dan swasta kepada Dinas Pendidikan Provinsi dan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.d itp sd . menerima data sekolah hasil validasi yang diusulkan oleh Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. merancang kebijakan kegiatan bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat untuk SD negeri dan swasta tahun 2012. Tugas dan tanggung jawab pengelola kegiatan di tingkat pusat adalah: 1. menyerahkan data sekolah yang membutuhkan rehabilitasi ruang kelas rusak berat kepada Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota untuk diverifikasi dan divalidasi.BAB III PENGELOLAAN DAN PELAKSANA KEGIATAN Rehabilitasi ruang kelas rusak berat untuk SD negeri dan swasta tahun 2012 dananya bersumber dari APBN yang pengelolaan dan pengalokasiannya melalui Direktorat Pembinaan Sekolah Dasar. 2. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. PENGELOLAAN TINGKAT PUSAT Pengelola kegiatan bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD di tingkat pusat adalah Direktorat Pembinaan Sekolah Dasar pada Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar. melakukan penandatangan surat perjanjian kerjasama dengan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota tentang pengawasan dan pembinaan pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas rusak berat. 3. 4. dilaksanakan secara swakelola. melakukan asistensi dan bimbingan teknis perancangan bangunan dan teknis konstruksi bangunan kepada para pelaksana di tingkat provinsi. Pembagian tugas dan tanggung jawab pengelolaan dan pelaksanaan kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat dari tingkat pusat sampai tingkat sekolah adalah sebagai berikut: A. melakukan pemeriksaan ulang secara sampling terhadap hasil verifikasi sekolah calon penerima bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat yang dilakukan oleh Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. menetapkan sekolah calon penerima bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat berdasarkan usulan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.o rg 9 . 9. 7. 8. 6.

Tugas dan tanggung jawab pengelola kegiatan di tingkat kabupaten/kota adalah: 1.11. PENGELOLAAN TINGKAT PROVINSI Pengelola kegiatan bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD di tingkat provinsi adalah Dinas Pendidikan Provinsi. 6. membantu sekolah mengirimkan laporan kemajuan sekolah setiap minggu secara online kepada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.o rg 10 . 3. 2. 4. melakukan pengawasan. mengirimkan rekapitulasi laporan kemajuan bulanan tingkat provinsi kepada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. melakukan sosialisasi kegiatan pemberian bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD kepada sekolah penerima bantuan. mengirimkan rekapitulasi laporan akhir tingkat provinsi kepada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. mengirimkan rekapitulasi laporan kemajuan setiap minggu dalam format 11 (F11) kepada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. dan 8. melakukan monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD. mengirimkan laporan kemajuan sekolah setiap minggu dalam format 34 (F34) kepada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. PENGELOLAAN TINGKAT KABUPATEN/KOTA Pelaksana kegiatan bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD di tingkat kabupaten/kota adalah Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. B. menginformasikan kegiatan pemberian bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD kepada SD negeri dan swasta di daerahnya. C. dan 12.d itp sd . 2. melakukan monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD. mengusulkan nama-nama sekolah calon penerima bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat kepada Direktur Jenderal Pendidikan Dasar melalui Direktur Pembinaan SD. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: //w w w . 7. menyampaikan laporan pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan melalui Direktur Jenderal Pendidikan Dasar. 3. melakukan verifikasi dan validasi data sekolah dasar calon penerima bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat. Tugas dan tanggung jawab pengelola kegiatan di tingkat provinsi adalah: 1. asistensi dan pendampingan dalam perancangan bangunan dan teknis konstruksi bangunan kepada para pelaksana di tingkat kabupaten/kota dan sekolah. 5.

e. D. Kepala Sekolah c. menyampaikan laporan kemajuan mingguan dalam tingkat kabupaten/kota format 34 (F34) kepada Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar melalui Direktorat Pembinaan SD dan Dinas Pendidikan Provinsi. melakukan serah terima aset milik negara dengan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota setelah pelaksanaan kegiatan selesai (lampiran 1). menandatangani Surat Perjanjian Pemberian Bantuan (SPPB) dengan Pejabat Pembuat Komitmen Kegiatan (PPKK) Rehabilitasi SD. 11 . demokratis dan transparan. mengikuti sosialisasi/bimbingan teknis tentang pelaksanaan kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD.o rg a. Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas (TPR2K) TPR2K terdiri unsur sekolah dan masyarakat sekitar sekolah. dan g. . dan unsur tokoh masyarakat setempat yang memiliki kepedulian terhadap pembangunan pendidikan. yang dipilih dan dibentuk secara demokratis dalam forum rapat sekolah yang dipimpin oleh kepala sekolah dan dihadiri oleh unsur sekolah dan para wali kelas. perwakilan wali murid masing-masing kelas. komite sekolah. Dalam pelaksanaan kegiatannya TPR2K didampingi oleh petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: //w w w . melakukan penandatangan surat perjanjian kerjasama dengan Direktorat Pembinaan SD tentang pengawasan dan pembinaan pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD. 2. melaporkan penerimaan dana bantuan kepada Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota segera setelah dana bantuan masuk ke rekening sekolah. bertanggung jawab terhadap pelaksanaan kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat di sekolahnya. d. PELAKSANA KEGIATAN TINGKAT SEKOLAH Tugas dan tanggung jawab pengelola kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD di tingkat sekolah adalah sebagai berikut: 1. f. melakukan pengawasan dan memberikan pembinaan kepada sekolah penerima bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat. dan 6. 5.4. menerbitkan surat keputusan penetapan Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas (TPR2K). TPR2K bertugas sebagai pelaksana rehabilitasi ruang kelas rusak berat di sekolah. membentuk Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas (TPR2K) secara musyawarah.d itp sd b.

Kepala sekolah bersama komite sekolah melaksanakan rapat dengan agenda: 1) Penjelasan tentang kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat. 4) Penjelasan tentang tugas dan tanggung jawab masing-masing anggota TPR2K. masyarakat yang memiliki pengalaman yang memadai pada bidang yang dibutuhkan Anggota : TPR2K dibentuk melalui proses sebagai berikut: b. dan pembelian bahannya. adalah kepala sekolah penerima rehabilitasi ruang kelas rusak berat yang bersangkutan. 2) Penjelasan tentang rencana rehabilitasi ruang kelas rusak berat. Ketua. c. bantuan b. //w w w . Hasil rapat dituangkan dalam Berita Acara Pemilihan dan Pembentukan TPR2K (lampiran 2). 3) Penjelasan tentang pembentukan TPR2K. Penanggung Jawab. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: a. komite sekolah.d itp sd . Prosedur pemilihan personalia TPR2K dilakukan secara demokratis melalui prosedur musyawarah untuk mufakat. Apabila permufakatan tidak tercapai. adalah guru tetap sekolah penerima bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat yang bersangkutan dan bukan kepala sekolah. Berdasarkan hasil rapat pemilihan dan pembentukan TPR2K.perencana/pengawas yang ditetapkan oleh TPR2K. maka dilakukan melalui voting. Susunan organisasi TPR2K sebagai berikut: Jabatan Penanggung Jawab Ketua Sekretaris Bendahara Penanggungjawab Teknis : : : : : Unsur Kepala sekolah Guru Tetap (bukan kepala sekolah) Wakil wali murid Salah seorang guru Wakil wali murid atau unsur masyarakat yang memiliki pengalaman di bidang bangunan Unsur sekolah. proses kegiatan. kepala sekolah menerbitkan Surat Keputusan (SK) tentang Penetapan TPR2K (lampiran 3).o rg 12 . Persyaratan menjadi Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas (TPR2K) Rusak Berat SD adalah sebagai berikut: a.

Tugas dan tanggung jawab TPR2K adalah: a. pengurus dewan pendidikan. LKMD/BPD. pengurus partai politik. Anggota adalah bagian dari TPR2K yang berfungsi membantu jabatanjabatan tim TPR2K. pengurus partai politik. Camat. 2) bukan anggota birokrasi (eksekutif maupun legislatif). GTT/PTT dilingkungan Pemerintah Kabupaten/Kota. sebagai pengelola administrasi teknis rehabilitasi ruang kelas rusak berat merangkap anggota TPR2K. komite sekolah.d itp sd . memilih dan menetapkan perencana/pengawas di tingkat sekolah (lampiran 4). seperti anggota DPRD. d. adalah wakil wali murid yang memenuhi kriteria: 1) bukan anggota birokrasi (eksekutif maupun legislatif). GTT/PTT di lingkungan Pemerintah Kabupaten/Kota. Kepala Dinas. memberikan arahan kepada perencana dan secara bersama-sama menyusun rencana dan waktu pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas rusak berat. dan/atau pegawai negeri. Bendahara merangkap anggota TPR2K. b. Kepala Dinas. e.o rg 13 . LSM. Kepala Desa. LSM. f. Sekretaris. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: //w w w . menggalang partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas rusak berat untuk meningkatkan kepedulian masyarakat dalam bidang pendidikan. dan memenuhi kriteria: 1) anggota masyarakat setempat yang mendapat persetujuan dalam forum rapat pembentukan Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas.c. Kepala Desa. serta 3) diutamakan berlatar belakang pendidikan teknik Bangunan/Sipil atau SMK Jurusan Bangunan dan memiliki pengalaman dalam bidang pekerjaan bangunan gedung. melaksanakan rehabilitasi ruang kelas rusak berat secara swakelola. komite sekolah. bertanggungjawab dalam implementasi teknis rehabilitasi. LKMD/BPD. Penanggungjawab Teknis rehabilitasi merangkap anggota TPR2K. 2) mempunyai pengalaman/keterampilan/kemampuan dalam bidang kesekretariatan. memilih dan menetapkan pekerja sesuai dengan keahliannya (lampiran 5). pengurus dewan pendidikan. d. c. berfungsi sebagai pemegang kas dan juru bayar TPR2K serta bertugas mencatat semua pengeluaran/penggunaan dana rehabilitasi ruang kelas SD dalam Buku Kas Umum (BKU). Camat. seperti anggota DPRD. adalah wakil wali murid atau tokoh masyarakat setempat. adalah Salah seorang guru. e. bisa dari unsur sekolah dan atau komite sekolah dan atau masyarakat yang memiliki kompetensi atau pengalaman pada bidang yang dibutuhkan. dan/atau pegawai negeri. dan 3) mendapat persetujuan dalam forum rapat pembentukan TPR2K.

mengadministrasikan pelaksanaan kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat. dan memanfaatkan sesuai dengan rencana pelaksanaan rehabilitasi yang disusun. mengirimkan informasi kemajuan pelaksanaan pekerjaan setiap minggu melalui Short Massage Service (SMS) kepada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. menyusun laporan pertanggungjawaban mingguan. DPD dan/atau pengurus dewan pendidikan. mengirimkan laporan kemajuan setiap minggu secara On Line kepada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. g. b) denah. h. seperti anggota DPRD. j. serta c. n. d) rencana atap/kap. potongan. LKMD/BPD. LSM. l. bulanan. Buku-buku yang digunakan untuk mencatat keluar masuknya dana dan dokumentasi lainnya harus diletakkan di sekolah. berpendidikan minimum STM/SMK jurusan bangunan atau berpengalaman di bidang konstruksi minimal 3 tahun serta pernah memimpin kelompok kerja. Tahap Persiapan: 1) melakukan pendataan kondisi lokasi (ruang kelas dan meubeliar/perabot yang akan direhabilitasi). .o rg TPR2K berat.d itp sd mencairkan dana bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat yang masuk ke rekening sekolah. 2) membuat gambar desain dan struktur bangunan yang terdiri dari: a) site plan/tata letak bangunan. baik administrasi keuangan maupun teknis. unsur birokrat. tampak. dapat bekerjasama dengan seluruh anggota TPR2K. dewan guru dan masyarakat sekitar sebagai wujud transparansi dan akuntabilitas dari pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas rusak berat. bukan dari unsur pegawai negeri. m. k. dalam Kriteria 14 . sanggup bekerja dengan baik dan sungguh-sungguh. i. Perencana/pengawas a. membuat informasi nama kegiatan dan informasi pelaksanaan kegiatan. melaksanakan pekerjaan sesuai dengan dokumen teknis. 3. komite sekolah. e) rencana plafon. atau merangkap jabatan sebagai birokrat (eksekutif maupun legislatif). dan seluruh pekerja dalam kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat. Perencana/pengawas mempunyai tugas dan tanggung jawab sebagai berikut: a.f. b. menyusun dokumen administrasi kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat sebagai arsip sekolah. f) rencana petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: //w w Perencana/pengawas bertanggungjawab kepada pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas rusak perencana/pengawas adalah: w . c) rencana pondasi. dan mempresentasikan hasil pelaksanaan kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat dalam forum pertemuan yang dihadiri komite sekolah. pengurus partai politik. dan akhir.

2) mengawasi.3) 4) 5) 6) instalasi listrik/penerangan. bulanan dan akhir hasil pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas. memeriksa dan mengevaluasi kemajuan pekerjaan. h) detail. dan membuat Jadwal Pelaksanaan Rehabilitasi (lampiran 9). g) rencana instalasi air bersih/air kotor (jika ada) dan. 4) membantu membuat laporan kemajuan mingguan. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: //w w w .d itp sd b. mengarahkan dan membimbing pekerja dan tukang selama pekerjaan berlangsung. Gambar desain dan struktur harus memenuhi prinsip bangunan tahan gempa dan harus mengacu pada rencana kerja dan syarat – syarat (RKS) sebagaimana dijelaskan pada BAB VIII. 5) membantu membuat laporan pertanggungjawaban mingguan. . memeriksa kualitas dan kuantitas bahan yang dibeli. 3) mengawasi. membuat perencanaan rehabilitasi meubeliar/perabot yang di bahas bersama TPR2K (lampiran 6a dan 6b). membuat Rencana Anggaran Biaya (RAB) (lampiran 7 dan 8). menyusun analisis harga satuan pekerjaan berdasarkan harga bahan dan upah.o rg 15 . Tahap Pelaksanaan Rehabilitasi: 1) secara periodik membantu kepala sekolah dan tim pelaksana.

/197 Tanggal 31 Januari 2012 p: //w w  N = Biaya rehabilitasi di satu sekolah w .000.0106-Cb. SUMBER DANA DAN BESARAN BIAYA REHABILITASI Sumber dana berasal dari pemerintah pusat (APBN) yang disalurkan langsung ke rekening sekolah. Besaran biaya rehabilitasi sekolah dihitung dengan rumus: N = (Rp.000.600.o rg 16 .00 x b) Keterangan:  a = Persentase rata-rata tingkat kerusakan ruang kelas pada satu sekolah yang dihitung berdasarkan analisis tingkat kerusakan bangunan/ruang (lampiran 10a dan 10b)  IKK adalah Indeks Kemahalan Konstruksi Kabupaten/Kota yang bersumber dari Buku Kegiatan Percepatan Penyediaan data Statistik Dalam Rangka Kebijakan Dana Perimbangan Tahun 2011.00 x a x IKK x b) + (Rp. 5. Sekolah harus memanfaatkan dana yang telah diterima secara optimal dengan satuan harga yang wajar. dengan mempertimbangkan surat rekomendasi dari Direktur Jenderal Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum berdasarkan surat Nomor BU.BAB IV PENDANAAN A. (2) Pembelian/rehabilitasi meubelair/perabot.000.000. Badan Pusat Statistik (BPS). 101. 101.000.000.00 adalah Satuan Biaya Pembangunan 1 (satu) ruang kelas baru sekolah dasar untuk IKK = 1. Tahun 2011 (lampiran 11)  b = Jumlah ruang kelas rusak berat yang akan dibiayai  Rp.d itp sd .00. Dana bantuan digunakan untuk: (1) Rehabilitasi ruang kelas rusak. 5.00 adalah Satuan biaya pembelian/rehabilitasi meubelair dan perabot untuk satu ruang kelas petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht  Rp.600. Jenis dan jumlah meubelair/perabot yang diadakan/direhabilitasi disesuaikan dengan kebutuhan.

ruang kepala sekolah. 101.000. merehabilitasi ruang lainnya. provinsi Papua: • Jumlah ruang kelas rusak berat = 3 rk • Rata-rata persentase tingkat kerusakan: .ruang kelas 1 = tingkat kerusakan 50% .000. merehabilitasi jaringan air bersih. dan sebagainya.83 Maka Biaya Rehabilitasi SDN Girijaya = (Rp. RUANG LINGKUP PENGGUNAAN DANA 1.05 Maka Biaya Rehabilitasi SD Inpres Nanai B.ruang kelas 2 = tingkat kerusakan 55% Rata-rata = (50% + 60% + 55%) : 3 = 55% • IKK Kabupaten Asmat = 2. b.790. 2. SDN Girijaya Kabupaten Tasikmalaya: • Jumlah ruang kelas rusak berat = 3 rk • Rata-rata persentase tingkat kerusakan: . maka sisa anggaran dapat digunakan untuk kegiatan dengan prioritas sebagai berikut: a. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: = Rp.ruang kelas 2 = tingkat kerusakan 60% . 5. SD Inpres Nanai Kabupaten Asmat.000.000.00 x 60% x 0. sanitasi.000.ruang kelas 3 = tingkat kerusakan 70% Rata-rata = (50% + 60% + 70%) : 3 = 60% • IKK Kabupaten Tasikmalaya = 0.00 x 55% x 2. km/wc.d itp sd .ruang kelas 2 = tingkat kerusakan 60% . b. berdagang.662.400. merehabilitasi ruang kelas lain. dan c.o rg 17 .600. Dana bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD digunakan untuk membiayai rehabiltasi berat dan/atau rehabilitasi total ruang kelas rusak berat berikut perabotnya. ruang perpustakaan. 5. diinvestasikan pada kegiatan produktif.05 x 3) + (Rp.000. 166. Dana bantuan tidak boleh digunakan untuk: a.00 2.ruang kelas 1 = tingkat kerusakan 50% .00 x 3) = Rp. misalnya untuk modal beternak. 358.600.000. Apabila terdapat sisa anggaran dari anggaran rehabilitasi ruang kelas rusak berat yang diterima sekolah. 101.83 x 3) + (Rp. seperti: ruang guru.00 x 3) w w . dipinjamkan kepada siapapun dengan alasan apapun. 3.00 //w = (Rp.Contoh: 1.

d. Kepala Sekolah bersama Bendahara TPR2K dapat mencairkan dana tersebut untuk pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas rusak berat sesuai jadwal kerja yang telah disusun berdasarkan dokumen rancangan teknis dan biaya. Pencairan dana diatur sebagai berikut: Setelah dana bantuan masuk ke rekening bank atas nama sekolah. konsultan maupun masyarakat. Pejabat Pembuat Komitmen Kegiatan (PPKK) mengajukan usulan Surat b. baik di tingkat pusat. Persyaratan Penyaluran Dana Persyaratan yang harus dilengkapi dalam penyaluran dana bantuan adalah: a. Fotokopi nomor rekening sekolah yang valid dan aktif pada bank pemerintah. dipindahbukukan ke bank lain/rekening pribadi. memberikan sumbangan. uang komisi dan sejenisnya kepada pihak manapun. Kuitansi penerimaan dana bantuan yang ditandatangani oleh kepala sekolah. w w . dan e. Pejabat pembuat SPM menerbitkan Surat Perintah Membayar Langsung (SPM-LS) yang ditujukan ke KPPN Jakarta III.o rg 18 . c. dan e. 2. e. uang balas jasa. Surat pernyataan kesanggupan melaksanakan pekerjaan dari kepala sekolah. Bendahara Pengeluaran meneruskan usulan SPP-LS kepada pejabat c. Proses Penyaluran Dana a. kecamatan. C. kabupaten/kota.d itp sd . b. MEKANISME PENYALURAN DANA 1. hadiah. uang tanda terimakasih. Surat Perjanjian Pemberian Bantuan (SPPB). //w Permintaan Pembayaran Langsung (SPP-LS) kepada Bendahara Pengeluaran Direktorat Pembinaan Sekolah Dasar. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: pembuat Surat Perintah Membayar (SPM).c. KPPN Jakarta III menerbitkan Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D) dan mentransfer melalui bank operasional ke rekening sekolah penerima bantuan secara utuh. d. d. disimpan di bank dalam jangka waktu tertentu dengan tujuan memperoleh keuntungan. provinsi. Surat pernyataan kepala sekolah tidak sedang menerima bantuan sejenis. sekolah.

//w w w .000.932. 147.068. meliputi: 1.D.932.00 Untuk menghitung biaya operasional.00 = Rp.o rg 19 .d  Biaya operasional TPR2K maksimum = 3% x Rp.000. PENGELOLAAN DANA Pengelolaan dana bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat menjadi tanggung jawab kepala sekolah. Contoh: Biaya Rehabilitasi sekolah yang diterima oleh SDN Girijaya Tasikmalaya sebesar Rp. dengan rincian:   Biaya rehabilitasi ruang kelas Termasuk Biaya Operasional = 151. b. DANA OPERASIONAL TPR2K Biaya operasional TPR2K untuk melaksanakan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD.790.00 itp sd .421. 151. 15. termasuk biaya perencanaan/pengawasan. maka ditempuh langkah-langkah sebagai berikut:  Biaya rehabilitasi ruang kelas (Tanpa Biaya Operasional) = Rp. 147.00 x 100/103 = Rp.368. Nilai barang dan jasa yang dibayar tidak boleh lebih kecil dari uang yang yang dikeluarkan. Setiap transaksi harus didukung dengan bukti yang sah. 166. Pembukuan a. Bukti pengeluaran harus disertai uraian yang jelas tentang barang/jasa yang dibayar. maksimum sebesar 3% dan sudah termasuk di dalam komponen biaya rehabilitasi ruang kelas yang diterima sekolah.000. c. Bukti pengeluaran uang dalam jumlah tertentu harus dibubuhi meterai yang cukup. 4.790. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: Sedangkan biaya untuk upah para pekerja adalah bagian dari biaya fisik rehabilitasi ruang kelas. Kegiatan pengelolaan dana bantuan dilakukan oleh bendahara TPR2K yang mencakup pencatatan penerimaan dan pengeluaran dana.000.00 E. dan nomor bukti. tanggal. d.368. sesuai dengan ketentuan tentang bea meterai.000.00 Biaya pembelian/rehabilitasi meubelair = Rp.790.00.

pembelian material. g. diketahui kepala sekolah dan dibubuhi stempel sekolah. tidak boleh dipindahkan pada rekening lain atau disimpan di tempat lain. dicocokkan dengan saldo yang ada di Kas dan di Bank.e. i. Setiap akhir bulan. 2. f. Pajak-pajak yang timbul sebagai akibat dari transaksi pembayaran barang dan jasa ditanggung oleh sekolah sesuai dengan peraturan perpajakan yang berlaku. pembetulan ditulis rapih di atas/di bawahnya kemudian di paraf. Saldo Pembukuan Dana yang belum digunakan harus tetap berada di rekening sekolah. 5. Jumlah saldo pembukuan dalam bentuk uang tunai setiap bulan tidak boleh lebih dari Rp. Kalau ada kesalahan penulisan. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: //w w w . BKU ditulis dengan rapih. h.o rg 20 . alat dan tenaga kerja serta laporan pekerjaan hendaknya disimpan sebaikbaiknya di tempat yang aman.00 (lima juta rupiah).000. dihitung saldonya. Dokumen Pendukung Pembukuan 3. b. Buku Kas Umum (BKU). Semua transaksi baik penerimaan maupun pengeluaran dibukukan/ dicatat sesuai urutan kejadiannya. c. Bukti transaksi lainnya. itp sd . Kuitansi/tanda bukti pembayaran/nota/bon asli dari pihak yang menerima pembayaran. Semua dokumen ditandatangani ketua dan bendahara TPR2K.000. lengkap dan bersih (tidak boleh ada penghapusan/ditip-ex). kesalahan tersebut di coret namun masih terbaca. bukti-bukti pengeluaran dana. BKU ditutup.d a. Seluruh penerimaan dan pengeluaran uang agar dicatat/dibukukan dalam Buku Kas Umum (BKU) (lampiran 12a dan 12b).

1. nilai kegiatan. Bagan organisasi TPR2K dilengkapi dengan data nama anggota. finishing. sumber dana dan jumlah dana bantuan (lampiran 13). B. d. Informasi Pelaksanaan Kegiatan itp sd . Hal-hal yang perlu diperhatikan berkaitan dengan pelaksanaan fisik pekerjaan adalah: petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: Adapun informasi yang harus disampaikan adalah: //w TPR2K wajib memasang informasi pelaksanaan kegiatan dipasang di papan pengumuman sekolah atau di tempat lain yang mudah terlihat oleh masyarakat. b. pelaksana. serta pembersihan/perapihan lokasi. Informasi Nama Kegiatan TPR2K wajib memasang informasi nama kegiatan berukuran minimal 60 cm x 90 cm yang berisi nama kegiatan. a. TRANSPARANSI PELAKSANAAN Dalam rangka transparansi pelaksanaan kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat. spesifikasi teknis dan perkiraan biaya rehabilitasi. PELAKSANAAN FISIK KEGIATAN REHABILITASI Tahap pelaksanaan pekerjaan merupakan bagian yang memerlukan konsentrasi dan perhatian. c.BAB V PELAKSANAAN PEKERJAAN A. (2) informasi pelaksanaan kegiatan. rencana selesai. TPR2K membuat: (1) informasi nama kegiatan. karena akan menentukan kualitas hasil akhir rehabilitasi yang direncanakan.d 2. C. JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN TPR2K harus menyusun jadwal kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat yang menggambarkan jenis dan urutan kegiatan serta waktu pelaksanaan kegiatan. Pelaksanaan pekerjaan meliputi semua pekerjaan.o rg 21 . Jadwal pelaksanaan kegiatan. tanggal mulai. mulai dari pembongkaran bagian bangunan yang akan diperbaiki. w w . galian pondasi (jika ada) sampai dengan pekerjaan atap. Gambar rencana. Besaran dana dan sumber dana batuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat yang diterima sekolah.

4. 2. b. Hasil evaluasi merupakan pendukung terhadap tabel revisi pekerjaan dan berita acara perubahan pekerjaan. bulanan. Progres pelaksanaan pekerjaan dan posisi keuangan. Dalam rapat evaluasi ini dibahas hal-hal sebagai berikut: a. dan laporan akhir. Apabila perubahan pekerjaan tersebut berpengaruh kepada biaya. b. TPR2K dibantu oleh perencana/pengawas. Sebab-sebab timbulnya perubahan pekerjaan. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: 3. mulai dari rencana anggaran pelaksanaan pekerjaan hingga rencana penggunaan dana secara periodik. Risalah setiap hasil rapat evaluasi dituangkan dalam notula. Perubahan Pekerjaan (jika diperlukan) Selama pelaksanaan pekerjaan. Proses Pelaksanaan Pekerjaan Agar setiap tahapan pekerjaan dapat terlaksana dan terkoordinasi dengan baik. Dalam evaluasi tersebut dibahas masalah-masalah antara lain: Selama pelaksanaan pekerjaan. c.1. w w . Pengaruhnya terhadap waktu pelaksanaan rehabilitasi. c. dengan demikian setiap perubahan yang terjadi harus disertai dengan evaluasi dan dituangkan dalam berita acara revisi pekerjaan. Dalam menjalankan tugas penyusunan laporan tersebut. dimungkinkan terjadinya perubahan dari yang telah direncanakan. Pengaruhnya terhadap biaya rehabilitasi. dan perubahan tersebut kemungkinan akan terkait dengan volume maupun biaya pekerjaan. Perubahan-perubahan rencana pelaksanaan (bila ada). sebelum pelaksanaan pekerjaan. dengan tidak merubah biaya total bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat yang telah disetujui (lampiran 14). Pembahasan masalah yang muncul dan solusi penyelesaiannya.d itp sd . TPR2K diwajibkan untuk mendiskusikan item pekerjaan yang akan dilaksanakan. maka perlu dilakukan perhitungan pekerjaan tambah kurang. minimal satu bulan sekali TPR2K mengadakan rapat evaluasi pembahasan yang mengikutsertakan seluruh unsur yang terlibat dalam pelaksanaan rehabilitasi. Upaya optimalisasi penggalangan partisipasi masyarakat. d. Rapat Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan TPR2K //w Hasil evaluasi ini harus dicatat dan ditandatangani oleh Ketua TPR2K.o rg a. 22 . Menyusun Laporan Kemajuan Pekerjaan TPR2K wajib membuat laporan mingguan.

o rg 23 . Kondisi yang ada sebelum dilaksanakan rehabilitasi (kondisi 0%). d. Foto diambil minimal 2 (dua) sisi (depan dan samping) untuk setiap kondisi.5. Foto yang diambil pada kondisi berikutnya untuk setiap sisi harus diambil pada titik yang sama dengan kondisi sebelumnya. Kondisi pada saat proses pelaksanaan pekerjaan (kondisi 30%).d itp sd . c. b. TPR2K wajib membuat dokumentasi kegiatan pelaksanaan rehabilitasi berupa foto untuk bahan laporan pertanggungjawaban akhir yang meliputi: a. Kondisi akhir kegiatan pelaksanaan rehabilitasi (keadaan 100%). Membuat Dokumentasi Kegiatan Pelaksanaan Selama masa pelaksanaan pekerjaan. Pengambilan foto agar mengikuti aturan sebagai berikut: a. Kondisi pada saat proses pelaksanaan pekerjaan (kondisi 70%). petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: //w w w . b.

BAB VI PENGAWASAN, EVALUASI DAN PELAPORAN
A. PENGAWASAN DAN EVALUASI 1. Pengawasan Agar diperoleh informasi nyata mengenai implementasi kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat, perlu dilakukan pengawasan secara intensif. Untuk memastikan kegiatan bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat terlaksana sebagaimana direncanakan, tepat sasaran, tepat waktu dan berhasilguna secara optimal, maka kegiatan yang perlu diawasi antara lain: a. Fungsi dan kinerja organisasi pelaksana (TPR2K) pada masing-masing sekolah. b. Proses penyerapan dan penggunaan dana bantuan rehabilitasi oleh sekolah. c. Tatalaksana penyelenggaraan kegiatan, administrasi, dan pengelolaan keuangan oleh sekolah. d. Kesesuaian antara rencana teknis dengan implementasi kegiatan dan/atau perubahan yang telah disetujui. e. Kesesuaian antara kemajuan tahap pekerjaan dengan jadwal. 2. Evaluasi

Berdasar hasil pengawasan yang dilakukan oleh berbagai pihak, Direktorat Pembinaan SD melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan kegiatan, baik di tingkat pusat, provinsi, kabupaten/kota maupun sekolah. Hasil evaluasi berguna sebagai umpan balik (feed back) untuk memperbaiki perencanaan dan implementasi kegiatan yang akan datang. Untuk itu, evaluasi meliputi proses sosialisasi, penyaluran dana dan pelaksanaan kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD. 3. Pelaksanaan Pengawasan dan Evaluasi Untuk melakukan kegiatan pengawasan dan evaluasi terhadap pelaksanaan kegiatan bantuan rehabilitasi, Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar membentuk tim pengawasan dan evaluasi. Tim akan melaporkan hasil pengawasan dan evaluasi kepada Direktur Jenderal Pendidikan Dasar melalui Direktur Pembinaan SD. Selanjutnya Direktur Jenderal Pendidikan Dasar melaporkan kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan.

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012

ht

p:

//w

w

w .d

itp sd

.o rg

24

B. PELAPORAN Pelaporan pelaksanaan kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 dilakukan oleh Sekolah, Kabupaten/Kota dan Provinsi. 1. Pelaporan Tingkat Sekolah Terdapat 2 (dua) jenis pelaporan tingkat sekolah, yaitu (a) Laporan Kemajuan Mingguan; dan (b) Laporan Pertanggungjawaban. a. Laporan Kemajuan Mingguan: 1) Sekolah wajib menyampaikan laporan kemajuan mingguan melalui: (a) Short Message Service (SMS); (b) Pengisian Aplikasi secara online. Dalam pelaksanaannya sekolah dibantu oleh pengawas/perencana sekolah dan konsultan pendamping provinsi 2) Laporan mingguan melalui SMS dilakukan setiap hari jum’at dengan menggunakan telepon genggam (handphone) kepada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dengan cara mengetik: rehab#npsn#kemajuanfisik#kemajuankeuangan kirim ke: 085774996151 (contoh lampiran 15). 3) Laporan kemajuan mingguan secara online disampaikan melalui alamat pelaporan online Direktorat Pembinaan SD: http://rehab.ditpsd.org, yang memuat informasi perkembangan kemajuan pekerjaan sekolah penerima bantuan secara berkala setiap minggu. Informasi tersebut mencakup identitas sekolah, kemajuan fisik, kemajuan keuangan, foto kemajuan fisik, dll (contoh lampiran 16). 4) Pada laporan kemajuan minggu pertama sekolah wajib menyertakan (mengupload) foto kondisi awal (0%). Foto-foto kemajuan fisik berikutnya di laporkan (diupload) selambat-lambatnya setiap 1 (satu) bulan. b. Laporan Pertanggungjawaban 1) Sekolah wajib melaporkan penerimaan dana bantuan segera setelah dana masuk ke rekening sekolah. Laporan penerimaan dana disampaikan kepada Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota (lampiran 17).

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012

ht

p:

//w

w

w .d

itp sd

.o rg

25

2) Sekolah wajib menyusun laporan pertanggungjawaban mingguan, bulanan, dan laporan akhir. a) Laporan pertanggungjawaban mingguan (lampiran 18) berisi tentang:    Informasi volume, satuan dan bobot pekerjaan; Prestasi pekerjaan mingguan; dan Jumlah dana yang digunakan.

b) Laporan pertanggungjawaban bulanan (lampiran 19) berisi tentang:  Informasi volume, satuan dan bobot pekerjaan;  Prestasi pekerjaan bulanan;  Jumlah dana yang digunakan; dan  Foto-foto kemajuan pelaksanaan rehabilitasi. c) Laporan pertanggungjawaban akhir (lampiran 20) berisi tentang:  Dokumen penyelesaian fisik;  Dokumen penggunaan dana; dan  Foto-foto pelaksanaan rehabilitasi (0%, 30%, 70% dan 100%) dalam bentuk hardcopy dan softcopy (cd). 3) Laporan pertanggungjawaban mingguan yang disusun sekolah disampaikan kepada Dinas Pendidikan kabupaten/kota. 4) Laporan pertanggungjawaban bulanan yang disusun sekolah disampaikan kepada Dinas Pendidikan kabupaten/kota. 5) Laporan pertanggungjawaban akhir yang disusun sekolah disampaikan kepada Direktur Jenderal Pendidikan Dasar melalui Direktur Pembinaan Sekolah Dasar, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, kepada Kepala Dinas Pendidikan Provinsi dan kepada Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota setempat. Laporan akhir tingkat sekolah diserahkan selambat-lambatnya 7 hari setelah batas akhir pelaksanaan. 6) Sekolah wajib menyusun dokumentasi administrasi kegiatan yang harus disimpan sebagai arsip sekolah (lampiran 21). 2. Laporan Tingkat Kabupaten/Kota a. Dinas pendidikan kabupaten/kota wajib menyampaikan laporan kemajuan sekolah setiap minggu dengan menggunakan format 34 (F34) yang memuat informasi perkembangan seluruh sekolah meliputi: identitas sekolah, kemajuan fisik, kemajuan keuangan, foto kemajuan

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012

ht

p:

//w

w

w .d

itp sd

.o rg

26

Laporan kemajuan mingguan disampaikan ke alamat email Direktorat Pembinaan SD dan Dinas Pendidikan Provinsi (lampiran 22). meliputi: (a) foto papan nama sekolah dan tampak luar. Bandung#SDN. (b) foto bagian luar jarak dekat ruang kelas. contoh nama folder di satu sekolah : kab. Buahbatu I. dan (d) foto bagian lain yang dianggap perlu. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht fisik.o rg 27 .org. d. Pada laporan kemajuan minggu pertama Dinas Pendidikan kabupaten/kota wajib menyertakan foto kondisi awal sekolah (0%). dan (d) foto bagian lain yang dianggap perlu. b. p: //w w w . 2) Foto kemajuan bulanan sebanyak 4 (empat) foto untuk setiap sekolah. (c) foto bagian dalam ruang kelas. 4) Foto foto persekolah dikumpulkan dalam satu folder yang diberi nama dengan format : nama_kabkot#nama_sekolah . Alamat email untuk laporan kemajuan mingguan ke Direktorat Pembinaan SD: rehab@ditpsd. Dinas Pendidikan Provinsi wajib mengirimkan laporan kemajuan sekolah tingkat provinsi setiap minggu dalam format 34 (F34) kepada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Laporan kemajuan mingguan disampaikan ke alamat email Direktorat Pembinaan SD dan Dinas Pendidikan Provinsi. Laporan Tingkat Provinsi a. dll. Ketentuan tentang foto kemajuan fisik: 1) Foto kondisi awal sekolah (0%) sebanyak 4 (empat) foto untuk setiap sekolah.3. b. Dinas Pendidikan Provinsi wajib mengirimkan rekapitulasi laporan kemajuan tingkat provinsi setiap minggu dalam format 11 (F11) kepada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (lampiran 23).org. Alamat email untuk laporan kemajuan mingguan ke Direktorat Pembinaan SD: rehab@ditpsd. 3) Foto dalam bentuk digital (jpeg/jpg) maksimal berukuran 512KB atau dengan resolusi 800x600 per-foto. meliputi: (a) foto tampak depan. (b) foto tampak samping. (c) foto bagian dalam ruang kelas. c. Khusus foto kemajuan fisik dilaporkan setiap 1 (satu) bulan (lampiran 22).d itp sd .

Senayan Jakarta Kodepos 10270 Telp. 4. Jalan Jenderal Sudirman.o rg 28 . Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota masing-masing. d. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Gedung E Kemdikbud Lantai 18. Tingkat Sekolah SD penerima bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht p: 3. Dinas Pendidikan Provinsi wajib mengirimkan rekapitulasi laporan akhir yang mencakup realisasi fisik dan realisasi keuangan tingkat provinsi kepada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (lampiran 25). Tingkat Provinsi w . C. 021-5725641 ext 53 atau Facimile 021-5725635 Dinas Pendidikan Provinsi masing-masing.c. Dinas Pendidikan Provinsi wajib mengirimkan rekapitulasi laporan kemajuan bulanan yang meliputi kemajuan fisik dan kemajuan keuangan tingkat provinsi kepada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (lampiran 24). PELAYANAN INFORMASI Pelayanan informasi yang diperlukan bagi segenap lapisan masyarakat dapat diperoleh dari: 1. Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar. Tingkat Pusat Direktorat Pembinaan Sekolah Dasar.d itp sd . Tingkat Kabupaten/Kota //w w 2.

3. Hal ini dimaksudkan agar TPR2K dapat mengetahui komponen bangunan apa saja yang akan dikonstruksikan dan bahan apa saja yang perlu dipersiapkan untuk setiap komponen bangunan. 5. Tabel 1 Pemahaman Gambar Teknis 1. PEMAHAMAN GAMBAR TEKNIS Pemahaman mengenai “Gambar Teknis” sangat penting. diharapkan TPR2K mampu pula melakukan kontrol terhadap realisasi pelaksanaan pekerjaan di lapangan termasuk kontrol penggunaan bahan maupun pemakaian biayanya.B A G I A N 2 BAB VII PEMAHAMAN TEKNIS A.o rg Penjelasan 29 . . Tampak Depan/Belakang Tampak Samping (Kiri/Kanan) Gambar Potongan ht tp Gambar Denah :// Rencana Tapak (Site Plan) Tata letak bangunan-bangunan yang ada dalam lokasi bidang tanah sekolah. 2. 4. tata letak pintu dan jendela dll. ketinggian lantai. 6. Gambar yang menunjukkan bentuk bangunan dilihat dari arah sebelah kiri dan kanan denah bangunan. Keterangan Gambar sd . pada gambar denah umumnya ditunjukkan dengan tanda: A petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 w A Arah panah menunjukkan arah pandang bidang potongan w w Denah Lokasi (Site) Gambar lokasi keberadaan tanah milik sekolah yang bersangkutan.d itp No. Gambar yang menunjukkan bagian-bagian ruangan pada bangunan yang akan dikerjakan dilengkapi dengan berbagai keterangan antara lain ukuran ruang. Gambar yang menunjukkan bentuk dan bagian-bagian bangunan pada posisi potongan. Gambar yang menunjukkan bentuk bangunan dilihat dari arah depan dan belakang. Dengan demikian selain bisa mambaca gambar teknis.

Gambar Detail 8. Untuk lebih jelasnya secara ringkas disajikan pada tabel berikut: Tabel 2 Pemahaman Bahan Bangunan No.o rg 30 . bahan penutup lantai. Jenis Bahan 1. • Sebagai bahan penambah kestabilan konstruksi. misalnya 1 berbanding 10 (1:10). Gambar tersebut dibuat berskala besar. kusen pintu/jendel.d Penjelasan 2. Jenis pasir yang digunakan: • Pasir berkualitas sedang atau pasir oplosan. antara lain: pasangan pondasi batu kali. Jenis pasir ini sangat baik terutama untuk petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w itp sd .7. dan plesteran dinding. Pasir Pasang Kegunaan: • Digunakan untuk bahan campuran spesi/adukan pasangan. Kegunaan: • Pasir urug digunakan sebagai bahan pengisi dan dudukan suatu komponen struktur bangunan. Jenis pasir yang digunakan: • Pasir sungai. Gambar/simbul yang menunjukkan posisi bangunan terhadap arah mata angin. yang diperoleh dari hasil galian. untuk menunjukan detail-detail bagian bangunan tersebut. dan buis beton untuk saluran air. Memiliki ciriciri butiran kasar dan tidak terlalu keras. baik pasangan pondasi batu kali maupun dinding bata. PEMAHAMAN BAHAN BANGUNAN Pemahaman meliputi bagaimana melihat dan mengetahui kualitas dan manfaat bahan bangunan tersebut. Petunjuk Arah Gambar mengenai bagian bangunan (seperti: pondasi. Jenis pasir ini sangat baik terutama untuk bahan campuran spesi/adukan untuk pekerjaan pasangan. Notasi U = menunjukkan arah Utara. atau 1 berbanding 5 (1:5). sisi-sisinya tidak terlalu tajam. misalnya: U B. sambungan konstruksi kayu dan lainlain yang dianggap perlu. Pasir Urug atau Timbunan w w . Memiliki ciri-ciri butiran keras dan bersisi tajam. • Pasir gunung. • Berfungsi sebagai bahan pengering/pematus (drainase). yaitu pasir yang diambil dari dasar sungai.

Dipersyaratkan kandungan Lumpur sesedikit mungkin. • Umumnya berwarna lebih hitam dibandingkan jenis pasir yang lainnya. Batu belah 6. Disarankan pasir harus bersih dari butiran tanah liat maupun kotoran organik lain yang dapat menurunkan kualitas pekerjaan. • Bisa digunakan untuk pondasi pada konstruksi yang bersifat ringan. Jenis batu yang digunakan: • Batu kali yang dibelah dengan ukuran sesuai kebutuhan (berdiamater ± 25 cm). Butirannya lebih besar dari butiran pasir pasang. rabat) dapat digunakan kerikil/split dengan butiran lebih besar. Pasir Cor 4. • Dipersyaratkan batu yang akan digunakan tidak berbentuk bundar (bersisi tumpul).o rg 31 . • Disarankan batu kali yang akan digunakan harus bersih dari kotoran yang dapat menurunkan kualitas pekerjaan Kegunaan: • Digunakan untuk bahan campuran pembuatan struktur beton • Untuk membantu meningkatkan kekuatan tanah. yaitu ø 3 cm s/d 5 cm.. Kerikil/split pekerjaan plesteran. Kegunaan: • Digunakan untuk bahan campuran pembuatan struktur beton. Jenis kerikil/split yang digunakan: • Kerikil/split berasal dari batu alam dipecah (manual/masinal). Batu Bata petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht 5. dan balok) digunakan kerikil ø 0.3. Jenis batu ini paling baik digunakan untuk pekerjaan pondasi karena apabila tertanam dalam tanah kekuatannya relative tidak berubah. kolom.d itp sd . Jenis pasir yang digunakan: • Pasir yang memiliki butiran keras dan bersisi tajam. Jenis bata yang digunakan: tp :// w w w . • Apabila digenggam dalam keadaan basah tidak lengket di tangan karena jenis pasir ini memiliki kadar lumpur sangat kecil. Kegunaan: • Digunakan sebagai bahan utama pondasi.5 cm s/d 2 cm • Untuk pekerjaan beton yang lain (plat. Oleh karena itu harus dibelah. • Untuk menggunakan pasir pasang harus diayak dahulu. Kegunaan: • Digunakan bahan utama pasangan dinding bata. baik aanstamping (pasangan batu kosong) maupun pasangan pondasi batu dengan pengikat spesi. • Untuk bahan campuran pekerjaan beton (sloof.

• Untuk struktur bangunan atau struktur kap. Jenis kayu yang digunakan: • Untuk pondasi tiang pancang. • Memiliki tingkat kekeringan yang cukup sehingga tidak mudah berubah bentuk yang dapat mengakibatkan sd . • Terbuat dari batuan putih (alam). • Digunakan sebagai bahan perabot. Kegunaan: • Sebagai bahan utama pelarut campuran/adukan spesi dan beton. • Jika menggunakan semen curah. • Digunakan untuk pondasi tiang pancang. • Digunakan untuk struktur dan dinding bangunan kayu. nok. • Air laut. kelas awet I).d itp 8. balok tembok). • Digunakan untuk lantai bangunan kayu. Jenis semen yang digunakan: • Semen produksi pabrik dengan tipe sesuai kebutuhan. • Digunakan untuk cetakan/acuan atau bekisting. keruing yang berasal dari Kalimantan atau kayu lokal dengan kualitas setara. tidak mengandung kotoran organik ataupun kimia. harus memiliki tempat dan alat penyimpan standar sehingga semen tidak mengeras sebelum digunakan. usuk dan reng.o rg 32 . seperti kamper. Kegunaan: • Sebagai bahan perekat spesi maupun adonan beton). • Memiliki bidang datar dengan permukaan kasar dan tidak menunjukkan tanda-tanda retak dan mudah patah. gording. Air • Terbuat dari tanah liat dicetak dan dibakar cukup matang (berwarna merah kehitaman). • Terbuat dari tanah padas/keras (alam). Jenis air yang digunakan: • Air bersih. minimal jenis kayu besi atau yang setara (kelas kuat I. Semen Portland (PC) 9. Kegunaan: • Digunakan sebagai bahan konstruksi (Kap: kuda-kuda. air selokan. • Bata cetak (batako) hanya digunakan untuk pekerjaan dinding yang berfungsi sebagai partisi (bukan pemikul beban). minimal kayu kelas kuat II. • Digunakan sebagai bahan kusen dan daun pintu/jendela. Kayu petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w . • Berbentuk prisma segi empat panjang dengan ukuran standar setempat. dan air limbah industri tidak diperkenankan dipergunakan untuk pekerjaan beton. • Cukup padat dan tidak banyak porous (berpori besar). • Memiliki rusuk-rusuk yang siku-siku dan tajam.7.

• Cepat kering dan tidak luntur. • Digunakan sebagai angkur pada pemasangan kusen. Digunakan sebagai bahan finishing setelah dipolitur sehingga lebih mengkilat dan tahan terhadap cuaca ataupun goresan. retak. Jenis cat yang digunakan: • Halus. • Untuk pekerjaan bekisting dapat digunkan kayu papan lunak (kayu kelas III) atau multiplek.10. • Seyogyanya digunakan kayu mutu A (lurus. Cat Dinding 13. dsb). rata. ukuran diameter penuh/tepat (tidak banci) dan tidak berkarat. • Tahan terhadap perubahan cuaca (tidak mudah mengelupas akibat perubahan cuaca). Kegunaan: • Digunakan untuk tulangan pada pekerjaan beton bertulang. Jenis cat yang digunakan: • Halus. tidak mudah pecah dan cukup kuat menahan injakan kaki pada saat dikerjakan/dipasang.o rg 33 . Disarankan permukaan bidang yang akan dicat dilapisi plamir berkualitas baik sehingga cat tidak mudah mengelupas atau kusam Jenis politur yang digunakan: • Halus. dan tidak mudah berjamur/lumut. Jenis besi yang digunakan: • Besi standar untuk beton bertulang memiliki standar industri Indonesia (SII). rata dan berwarna cerah (tidak kusam). seng gelombang. tidak banyak memiliki cacat kayu seperti: mata kayu. Besi beton 11.d itp 12. Vernis Penutup Atap petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp Jenis penutup atap yang digunakan: • Genteng tanah. atau jenis penutup atap yang lain. cepat kering dan tidak mudah luntur atau warna pudar. permukaan kayu harus diratakan dengan menggunakan dempul kayu. Disarankan sebelum pengecatan. :// w w w . rata dan tidak luntur apabila terkena air (dapat dilap dengan lap basah). • Masing-masing jenis penutup atap harus memiliki ukuran yang sama. • Untuk bagian luar yang langsung berhubungan dengan cuaca (matahari dan hujan). Politur Kayu 14. 15. Cat Kayu/Besi menurunya kualitas pekerjaan. tidak retak yang menyebabkan bocor atau rembesan air. digunakan jenis cat yang tahan terhadap perubahan cuaca (weathershield). • Sebelum dipolitur. dinding dilapisi plamir dengan kualitas baik sehingga cat tidak mudah mengelupas atau luntur. sd .

d itp sd . papan kayu. Pekerjaan Persiapan Pada tahap persiapan ini kegiatan yang dilaksanakan antara lain adalah: a. Penutup Lantai 17.125. Jenis kaca yang digunakan: Kaca dengan ketebalan 5 mm. Mempersiapkan gambar dan Jadwal Kerja b. permukaan bidang datar/tidak baling). Pembuatan bedeng kerja (direksi keet) untuk gudang bahan dan los kerja untuk melakukan pembuatan dan perakitan komponen-komponen bangunan. berwarna bening atau jenis reyband (maks 40%) satu sisi. kolom. d. balok. atau jenis penutup lantai lainnya yang memiliki kualitas setara. dan ringbalk) digunakan perbandingan campuran 1 bagian semen : 2 bagian pasir : 3 bagian kerikil yang setara dengan mutu beton minimal K. sudut-sudutnya siku/presisi. Kaca Jenis penutup lantai yang digunakan: • Keramik. • Dipakai kualitas No. Kualitas Beton Dalam pembangunan konstruksi gedung/ruang dikenal istilah item pekerjaan pembangunan. digunakan perbandingan campuran 1 bagian semen : 3 bagian pasir : 3 5 bagian kerikil yang setara dengan mutu beton minimal K. Pembersihan lokasi (site clearing).175. 18. • Untuk beton struktur (sloof. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w C. • Untuk mempercepat proses dan meningkatkan kualitas pekerjaan. Pengukuran bagian-bagian rencana bangunan (setting out). Membuat informasi kegiatan untuk penempelan informasi proses pelaksanaan rehabilitasi yang dipasang di depan direksi keet dan terlindung dari hujan. Item-item pekerjaan tersebut antara lain adalah: 1.16. dimungkinkan pemakaian bahan aditif.o rg 34 . • Untuk beton non struktur atau beton rabat. PEMAHAMAN TENTANG ITEM PEKERJAAN . 1/kw-1/kw-A (memiliki ukuran yang seragam/sama. e. tegel. permukaan bidang rata/tidak bergelombang). Item pekerjaan pembangunan ini adalah pengelompokan kegiatan yang diklasifikasikan sesuai komponen-komponen yang ada di dalam konstruksi bangunan. c. Pemahaman terhadap item pekerjaan akan mempermudah TPR2K dalam menyusun RAB dan menyusun rencana kerja.

Kedalaman galian tanah untuk pondasi tergantung struktur kekerasan tanah. dinding sandwich fibersemen. kolom. namun setelah selesai tidak terlihat karena tertimbun di dalam tanah. Pelaksanaan pekerjaan ini harus hati-hati. 5. atau bahan yang lainnya. Jenis pondasi yang paling umum dipakai adalah pondasi batu kali atau tiang pancang kayu atau tongkat untuk daerah-daerah tertentu yang kondisi tanahnya berlumpur atau berair. Jenis pondasi bermacam-macam tergantung dari kondisi tanah pada pondasi tersebut akan dibuat. bila bangunan baru maka volume pekerjaan pondasi ini berkisar antara 8-12% dari total biaya pembangunan. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w . Pekerjaan galian dan urugan tanah ini biasanya dilakukan dengan tenaga manusia dan dilaksanakan mengikuti tanda/bouwplank yang sudah dipasang. balok dan balok ring harus dilaksanakan secara hati-hati sesuai dengan ketentuan teknis yang berlaku. Detail pekerjaan beton dapat dilihat pada RKS.d itp sd . 4. namun pada daerah-daerah tertentu dinding bangunan dapat dibuat dari bahan lain yang terdapat di sekitar lokasi proyek. Pada dasarnya apapun bahan material yang digunakan untuk pembuatan dinding. Pekerjaan Pondasi (jika ada) Setelah pekerjaan galian selesai pekerjaan selanjutnya adalah pemasangan pondasi. Detail pekerjaan galian dan urugan tanah dapat dilihat pada bagian Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS). Ukuran besi tulangan sesuai dengan gambar pelaksanaan. Pekerjaan pondasi memakan biaya yang cukup besar.o rg 35 . terutama apabila ada dinding atau lantai yang tetap dipertahankan. Campuran yang dipakai untuk pembuatan beton yaitu semen. Detail pekerjaan pondasi dapat dilihat dalam RKS. 3. ferosemen/dinding simpai. Pekerjaan Beton Bagian-bagian bangunan/ruang yang akan dibangun yang merupakan pekerjaan beton terutama adalah sloof. Pekerjaan Pemasangan Dinding Dinding pada umumnya terbuat dari pasangan batu bata. misalnya papan kayu. semaksimal mungkin harus dapat memberikan rasa aman dan nyaman bagi pengguna ruangan tersebut.2. Pekerjaan Galian dan Urugan Tanah (jika ada) Pekerjaan galian dan urugan (untuk pemasangan pondasi) dilaksanakan setelah pengukuran dan pemasangan bouwplank atau patok (tanda) selesai. pasir dan kerikil dengan perbandingan 1:2:3. untuk itu perlu disiapkan perancah atau penopang untuk pengamanan konstruksi.

keramik. 7. Pekerjaan Lantai Lantai pada umumnya berupa permukaan tanah yang diratakan dan diberi perkuatan. Pekerjaan Kusen. Pengecatan dilakukan dengan pelapisan lebih dari satu kali sehinga diperoleh hasil yang baik. lantai papan kayu. maka dalam pemasangannya memerlukan alat-alat bantu dan alat-alat pelindung. 9. sebaiknya kusen pintu dan jendela sudah mulai dipesan atau diproduksi. atap multi roof. Pada saat pekerjaan pondasi dimulai. Semua pekerjaan kayu yang dicat. dipasang di atas reng.5 m dari lantai ruangan atau menyesuaikan dengan fungsi ruangan agar memenuhi kecukupan penghawaan bagi pengguna ruang yang bersangkutan dan disarankan untuk dicat dengan warna terang. Bentuk atap jika masyarakat menghendaki. rapi. Pintu dan Jendela Pekerjaan kusen dan daun pintu/jendela merupakan bagian bangunan yang dipasang bersama-sama atau paralel dengan pemasangan dinding. harus dimeni dan diplamir terlebih dahulu. maka hendaknya papanpapan kayu tersebut tersusun dengan rapi. Dengan demikian pada saat dinding mulai dikerjakan.o rg 36 . dapat disesuaikan dengan budaya daerah masing-masing lokasi sekolah. dll) dipasang di atas rangka atap (biasanya di atas gording). kemudian dilapisi dengan penutup lantai.Apabila dinding bangunan terbuat dari papan kayu. Ketinggian plafon minimum adalah 3. Pekerjaan Atap Plafon atau langit-langit adalah bidang penutup konstruksi atap. 6. kusen pintu dan jendela sudah siap untuk dipasang. atau bahan lainnya. halus dan rata. rapat dan kuat sehingga dapat menciptakan rasa aman dan nyaman bagi pemakai ruangan tersebut serta dapat mengurangi kebisingan atau gangguan suara sehingga aktivitas pada masing-masing ruangan tidak saling mengganggu. Pekerjaan Langit-Langit /Plafon :// Penutup atap yang biasa dipakai adalah genteng tanah (liat). sedangkan atap metal (seng gelombang. tegel abu-abu. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp 8. namun demikian karena sifatnya yang peka terhadap gores dan air. Pemasangan plafon hendaknya dilakukan setelah penutup atap selesai dipasang. lantai bisa berupa beton rabat (beton tanpa tulangan).d itp sd . sehingga ruang akan terlihat rapih dan terasa lebih segar karena plafon juga berfungsi sebagai isolator radiasi panas matahari dari penutup atap. corrugated sheet. w w w . plester semen PC/acian.

Pekerjaan Instalasi Listrik 12. Sebagai contoh. pengecatan pintu dan jendela. plafon. 10. Setiap daun jendela minimal dipasang 2 (dua) buah engsel dan untuk daun pintu dipasang 3 (tiga) buah engsel. plesteran dan acian dinding selesai. serta hak angin untuk jendela. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w Pekerjaan instalasi listrik adalah seluruh pekerjaan yang berkaitan dengan pemasangan kabel-kabel. handle). lampu-lampu. Pada daun pintu dipasang pengunci lengkap dengan handelnya (lock case.o rg 37 . pengecatan lisplang. sedangkan pengunci adalah grendel. plesteran retak-retak. dan semua bahan yang digunakan hendaknya berkualitas cukup sehingga dapat berfungsi dengan baik dalam waktu cukup lama. pengecatan plafon. switch/skaklar dan stop kontak serta sistim pemutus arus termasuk pentanahannya.d itp sd . Pekerjaan Penggantung dan Pengunci Pekerjaan penggantung berupa engsel-engsel pintu dan jendela. Pada prinsipnya pemasangan instalasi listrik harus benar-benar memenuhi persyaratan teknis. Semua pekerjaan harus dilakukan dengan rapi sehingga pintu dan jendela dapat berfungsi dengan sempurna. plafon melendut dan sebagainya. sedangkan pada daun jendela dipasang grendel dan hak angin. w w . Sedangkan pekerjaan perapihan pada dasarnya merupakan penyempurnaan atau perapihan pekerjaan yang pada hakekatnya telah selesai namun masih diperlukan penyempurnaan. misalnya terdapat pintu yang tidak dapat dibuka/tutup dengan sempurna. 11. pemasangan kran-kran dan wastafel/zink termasuk dalam hal ini adalah penyaluran air hujan secara sistematis sehingga tidak mengganggu kenyamanan pemakai atau merusak konstruksi bangunan. pengunci untuk pintu. Pekerjaan Plumbing dan Drainasi (jika ada) Pekerjaan plumbing dan drainasi adalah seluruh pekerjaan pamasangan pipa air bersih dan air kotor dari wastafel atau zink/bak cuci yang ada di ruang laboratorium IPA. Pekerjaan Finishing dan Perapihan Pekerjaan finishing meliputi pekerjaan antara lain: pengecatan dinding. jika terdapat cat yang masih kurang rata.Beberapa catatan penting dalam urutan pelaksanaan pakerjaan lantai antara lain: Pekerjaan lantai dilaksanakan setelah pekerjaan atap. Semua bahan yang digunakan minimal harus memenuhi syarat kekuatan dan awet sehingga dapat menahan beban dan berfungsi dalam waktu cukup lama. back plate. 13.

unit dan lumpsum (Ls) yang didasarkan jenis pekerjaan sesuai dengan gambar kerja. m2. 4.hasil survay lapangan. Merinci seluruh jenis pekerjaan yang akan dilaksanakan berdasarkan. TPR2K dapat menyusun perkiraan biaya dalam format RAB untuk melaksanakan pekerjaan pembangunan/rehabilitasi. Rumus perhitungan harga satuan item pekerjaan. buah).D. panitia atau TPR2K bisa membuat penyesuaian perhitungan berdasarkan kondisi maupun bahan-bahan yang akan dipakai di masing-masing lokasi pembangunan. dimulai dari pekerjaan persiapan.d itp sd . Tahap pekerjaan yang ditempuh untuk mendapatkan volume pekerjaan adalah sebagai berikut: 1. buah. m3. pekerjaan atap. pekerjaan bongkaran. kusen dan plafon). dinding. Analisis harga satuan ini terdiri dari analisis harga bahan bangunan. pekerjaan mekanikal/elektrikal (M/E). 5. pekerjaan struktur. pekerjaan finishing (lantai. pekerjaan tanah dan galian pondasi. kg. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w . 2. pengertian di atas dapat dijabarkan dalam rumus berikut : Rencana Anggaran Biaya = Volume Pekerjaan x Harga Satuan Pekerjaan Dengan format yang disediakan. dan lain-lain 3. kg. Memulai perhitungan jenis pekerjaan di atas dengan satuan m. MENYUSUN RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB) Berdasarkan perkiraan volume setiap item pekerjaan. Analisa harga satuan pekerjaan adalah perhitungan harga satuan setiap jenis pekerjaan dalam satuan tertentu (m’. m2.o rg 38 . m3. disajikan pada Tabel “Analisa Harga Satuan Pekerjaan”. harga upah dan harga alat bantu yang disesuaikan dengan banyaknya kebutuhan dalam satu satuan pekerjaan tersebut. upah dan alat dihitung berdasarkan pada formula Standar Nasional Indonesia (SNI) yaitu indeks atau faktor pengali pada masing-masing jenis satuan pekerjaan. Perhitungan anggaran biaya adalah hasil perkalian antara volume pekerjaan dengan harga satuan pekerjaan dari masing-masing jenis pekerjaan. Daftar harga bahan/material yang dipakai dalam setiap item pekerjaan yang berlaku di sekitar wilayah dimana pekerjaan dilaksanakan. Mengelompokkan jenis pekerjaan berdasarkan kelompok pekerjaan sejenis. gambar dan spesifikasi teknis/RKS. Untuk lebih jelas. TPR2K bisa menambahkan item analisa disesuaikan dengan kondisi dan bahanbahan yang dipakai di masing-masing lokasi pembangunan. Banyaknya keperluan bahan.

Pekerjaan dinding misalnya. Selain itu penjadwalan ini dapat digunakan untuk pengendalian atau pengawasan pelaksanaan pekerjaan di lapangan. MENYUSUN JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN Penjadwalan merupakan penerjemahan tahapan-tahapan pekerjaan konstruksi yang digambarkan dalam skala waktu. dapat dilakukan pada saat pekerjaan pondasi mencapai hasil tertentu (tidak harus selesai semuanya). Contoh lain. Demikian pula pekerjaanpekerjaan yang lain dapat dilakukan dengan cara yang sama sehingga tidak saling ketergantungan satu sama lainnya dan waktu penyelesaian pekerjaan lebih efisien. pembuatan/fabrikasi kusen pintu/jendela dapat dilakukan lebih awal sehingga pada saat harus dipasang sudah siap. Dari beberapa cara yang biasa digunakan untuk mengontrol dan memonitor kemajuan pekerjaan di lapangan.E.d itp sd . Dalam penyusunan jadwal perlu ditentukan kapan masing-masing kegiatan dimulai dan diselesaikan. salah satu cara yang sederhana dan cukup dikenal adalah diagram balok (Bar Chart) seperti dicontohkan pada Tabel 3. Akan tetapi yang dimaksud adalah misalnya pekerjaan pondasi dapat dilakukan setelah pekerjaan galian tanah mencapai hasil tertentu dan tidak harus menunggu sampai pekerjaan galian tanah selesai semuanya. sehingga pembiayaan dan pemakaian sumberdaya dapat diatur waktunya sesuai keperluannya.o rg 39 . Dari Tabel 3 dapat dijelaskan bahwa ada beberapa pekerjaan yang dilaksanakan dalam waktu bersamaan. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .

..................o rg 40 ...................................................... B U L A N ke No........ Provinsi : ................... URAIAN PEKERJAAN 1 2 I 3 4 1 2 II III 3 4 1 2 3 4 II III IV V VI VII VIII IX X XI XII Pekerjaan Galian dan Urugan Pekerjaan Pondasi Pekerjaan Dinding Pekerjaan Atap Pekerjaan Plafon Pekerjaan Lantai Pekerjaan Penggantung dan Pengunci Pekerjaan Instalasi Listrik Pekerjaan Instalai Plumbing & Drainasi Pekerjaan Finishing dan Perapihan petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp Pekerjaan Kusen... : .......................... Desa Kecamatan : .............Tabel 3 JADWAL PELAKSANAN REHABILITASI Nama Sekolah : ... Kabupaten/Kota : .....d itp sd I Pekerjaan Persiapan......................................... Pintu dan Jendela :// w w w ...... pembongkaran .....

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w . Pekerjaan Pengecatan/Politur l. dalam pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas rusak berat harus memenuhi ketentuan sebagai berikut: a.BAB VIII RENCANA KERJA DAN SYARAT-SYARAT (RKS) A. FISIK RUANG KELAS 1. Pintu dan Jendela h.d itp sd . dan Pedoman Teknis Rumah dan Bangunan Gedung Tahan Gempa. Pekerjaan Pasangan Dinding dan Plesteran g. Pekerjaan Finishing n. SMP/MTs dan SMA/MA. Pekerjaan Kusen.o rg 41 . Acuan pedoman rehabilitasi bangunan Rehabilitasi ruang kelas rusak berat mengacu pada Permendiknas Nomor 24 tahun 2007 tentang Standar Sarana dan Prasarana untuk SD/MI. Pekerjaan Beton e. Pekerjaan Penggantung. Pekerjaan Instalasi Listrik m. Pekerjaan Lantai k. Pekerjaan Langit-langit/Plafon j. Pekerjaan Galian dan Urugan c. Pekerjaan Rangka Atap dan Penutup Atap f. Perencanaan rehabilitasi ruang kelas rusak berat bagi sekolah penerima program. PERSYARATAN UMUM DAN LINGKUP PEKERJAAN Persyaratan umum rehabilitasi ruang kelas rusak berat bertujuan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran dalam rangka upaya penuntasan Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun yang bermutu. Pengunci dan Kaca i. Lingkup pekerjaan rehabilitasi ruang kelas rusak berat antara lain meliputi: a. dilakukan berdasarkan hasil pendataan dan pemetaan komponen bangunan yang mengalami kerusakan pada masing-masing sekolah. Pembakuan Bangunan dan Perabot Sekolah Dasar yang diterbitkan oleh Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah tahun 2004. Untuk memenuhi persyaratan tersebut. PERSYARATAN TEKNIS Bangunan sekolah adalah salah satu fasilitas umum yang harus memiliki tingkat keamanan yang tinggi dan memiliki usia pemakaian minimum 20 tahun. Pengadaan/Rehabilitasi Meubelair 2. Pekerjaan Persiapan b. Metode dan Cara Perbaikan Konstruksi yang dikeluarkan oleh Ditjen Cipta Karya tahun 2006. Pekerjaan Pondasi d.

yaitu: 1) Contoh prototipe bangunan SD alternatif 1 Contoh prototipe bangunan SD alternatif 1 (lampiran 24) dapat menjadi acuan sekolah yang menerima bantuan rehabilitasi 1 s.b. Acuan pedoman pekerjaan dan pemakaian bahan Peraturan teknis bangunan yang digunakan dalam rehabilitasi ruang kelas rusak berat adalah peraturan-peraturan tersebut di bawah ini termasuk segala perubahan dan tambahannya: 1) Tatacara Perencanaan Pembebanan untuk Rumah dan Gedung. SNI-03-1727-1989. 10) Peraturan Umum Keselamatan Kerja dari Departemen Tenaga Kerja. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w . Pekerjaan persiapan antara lain adalah: a) Pembersihan lahan. d. Acuan prototipe bangunan SD Terdapat 2 (dua) alternatif contoh prototipe bangunan SD yang dapat dijadikan acuan dalam pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas SD tahun 2012. dan 11) Peraturan dan ketentuan lain yang berlaku di wilayah Indonesia. 9) Permendiknas Nomor 24 tahun 2007 tentang Standar Sarana dan Prasarana untuk SD/MI.d 3 ruang kelas.d itp sd . SNI 03-6481-2000. 8) Tatacara Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Bangunan Gedung. 3) Peraturan Umum Instalasi Listrik (PUIL) SNI 04-0225-2000. pembuangan sampah dan hal-hal yang tidak diperlukan untuk pekerjaan. c. 7) Peraturan Perencanaan Kayu Struktur SNI-T-02-2003. meliputi penebangan pohon. 5) Tatacara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung SNI 03-2847-2002. 2) Contoh prototipe bangunan SD alternatif 2 Contoh prototipe bangunan SD alternatif 2 (lampiran 25) dapat menjadi acuan sekolah yang menerima bantuan rehabilitasi lebih dari 3 ruang kelas. SMP/MTs dan SMA/MA. Pelaksanaan Pekerjaan 1) Pekerjaan Persiapan Pekerjaan persiapan pada intinya adalah kegiatan mengkoordinasikan dan menyiapkan segala sesuatu yang berkaitan dengan keseluruhan pekerjaan rehabilitasi berat ruang kelas rusak berat. 6) Tatacara Perhitungan Struktur Baja untuk Bangunan Gedung SNI 03-1729-2002. 4) Pedoman Plumbing Indonesia (PPI). 2) Petunjuk Perencanaan Penanggulangan Longsoran SNI 03-1962-1990.o rg 42 . SNI 03-1726-2003.

c) Penyediaan air kerja: dilakukan untuk menyediakan air untuk pelaksanaan pekerjaan. h) Mempersiapkan gambar kerja. dll). kemiringan tanah. dan pengurugan kembali galian di sisi pondasi. d) Mempersiapkan los/area kerja untuk fabrikasi komponen (mis: kusen. rangka besi/baja.d itp Meliputi penggalian tanah untuk pondasi batu kali/batu belah dan atau pondasi beton dan pekerjaan lain yang memerlukan penggalian tanah. dilakukan seperti halnya pengurugan untuk pondasi (ada proses pemadatan) ht tp :// w w w Penggalian untuk pondasi dilakukan sampai kedalaman mencapai lapisan tanah cadas/keras (Gambar 1) atau sekurang-kurangnya sesuai dengan gambar rencana kerja yang dibuat. f) Melakukan pengukuran dan pemasangan bouwplank (ramburambu) jika ada pekerjaan ini.b) Pengukuran lahan. Gambar 1. seperti pengurugan lantai. Galian Pondasi petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 . RAB. sd Lapisan Tanah Cadas/Keras . e) Membuat atau menentukan ruang untuk gudang sebagai tempat penyimpanan bahan material dan peralatan kerja. dan jadwal kerja. pondasi menggantung ataupun kerusakan pada lantai bangunan. i) Membuat dokumentasi pekerjaan mulai tahap awal sampai akhir. Jika ada pengurugan lain selain pengurugan pada pondasi. meliputi penentuan batas lokasi. mengevaluasi. dan melaporkan pelaksanaan pekerjaan. pintu.o rg 2) Pekerjaan Galian/Urugan 43 . g) Mempersiapkan format-format untuk mengendalikan. Pengurugan kembali galian yang tebalnya lebih dari 20 cm harus dilaksanakan selapis demi selapis (setiap ±10 cm) dan setiap lapisan harus di padatkan menggunakan mesin pemadat (Compactor) atau dikerjakan secara manual sehingga tidak terjadi penurunan tanah yang dapat mengakibatkan kerusakan pada pondasi. baik keseluruhan hasil pelaksanaan pekerjaan maupun setiap jenis/masing-masing bagian pekerjaan. seperti pondasi patah/putus.

Pondasi beton biasanya dibuat pada bagian-bagian tertentu yang diperlukan untuk penguatan. dan berdiameter antara 20-25 cm. atau tanah berawa.d itp sd . galian tanah dan urugan tanah.  Membuat pasangan batu kali di atas aanstamping dengan menggunakan adukan spesi 1PC:4Ps. Apabila tanah akan digunakan untuk pasangan batu kali. terutama jika akan ada ruang yang dibangun di atas bangunan yang sudah ada sebelumnya tetapi pondasi sebelumnya tidak dipersiapkan untuk bangunan bertingkat. (2) Bahan yang digunakan adalah batu kali atau batu belah ukuran antara 10 cm s/d 20 cm. yang perlu mendapat perhatian yaitu apakah tanah tempat pondasi tersebut akan dibuat merupakan tanah keras. artinya tidak dapat ditembus resapan air dan tidak meneruskan uap lembab ke bagian bangunan yang terletak di atasnya serta tahan terhadap unsur tanah agresip. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w . Pondasi harus kedap air. b) Pondasi Beton Bertulang (foot plat) Pondasi beton yang dimaksud adalah pondasi dari bahan dasar beton yang dibuat untuk memperbaiki/meningkatkan kekuatan pondasi. pemasangan profil pondasi. maka dapat dibantu/diperkuat dengan cara memasang cerucuk kayu atau bambu yang dipasang/dimasukan sampai mencapai tanah keras. kemudian menyemprotkan anti rayap (jika diperlukan). dan pembuatan pondasi baru. seperti pada bagian struktur kolom. a) Pondasi Batu Kali Pondasi batu kali dipasang untuk mendukung struktur bangunan maupun dinding. (1) Lingkup Pekerjaan Membongkar sebagian atau seluruh pondasi yang sudah ada yang akan diganti dengan pondasi baru.  Menghamparkan atau meletakkan batu kosong (aanstamping) dengan posisi berdiri bagian meruncing berada di bawah.  Pada lokasi yang tidak ditemukan tanah keras. pekerjaan anti rayap (untuk daerah yang banyak rayap). (3) Penjelasan pekerjaan:  Menyiapkan lantai kerja dari pasir dengan tebal ± 5-10 cm. tanah basah.o rg 44 . pasir pasang/cor dan semen/PC. maka tanah yang kurang baik setelah digali pada kedalaman tertentu perlu dilakukan perbaikan dengan cara mengurug dengan sirtu (pasir batu) hingga cukup memenuhi kekerasan.3) Pekerjaan Pondasi Sebelum membuat pondasi.

(2) Bahan yang digunakan. stabil dan atau bangunan tidak digunakan untuk ditingkatkan (untuk menumpu lantai 2). (3) Penjelasan pekerjaan:  Menyiapkan lantai kerja dari spesi 1 PC: 5 Ps setebal ± 5 cm.d Ringbalk itp sd . (1) Lingkup Pekerjaan: Pekerjaan galian dan urugan tanah. Pondasi beton yang dibuat harus memenuhi ketentuan mutu beton K 175 atau dengan campuran 1 Pc : 2 Ps : 3 Kr dengan syarat dan ketentuan pelaksanaan seperti pada pekerjaan beton.Pondasi beton tidak harus dibuat jika keadaan pondasi dari bangunan yang ada sudah baik.o rg 45 . Pasangan Pondasi Batu Kali petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 w w w .  Cor rangkaian besi beton untuk pondasi dengan campuran 1 PC: 2 Ps: 3 Kr. besi beton dan kawat bendrat. maka dapat dibantu/diperkuat dengan cara memasang cerucuk kayu atau bambu yang dipasang/dimasukan/ditancapkan sampai mencapai tanah keras.Batu Kali 1Pc : 4 Ps Anstamping Lapisan Pasir 10 cm Gambar 2. pekerjaan anti rayap (untuk daerah yang banyak rayap) dan pembuatan pondasi. kerikil/split (Kr). pasir beton (Ps).  Meletakkan rangkaian besi beton dengan ukuran baja tulangan minimal 12 mm untuk tulangan utama dan 8 mm untuk begel. kuat. ht tp :// Kolom Sloof Lantai Urugan Pasir Urugan Pasir Pas.  Pada lokasi yang tidak ditemukan tanah keras. PC/Semen.

pasir beton. jumlah dan jarak pasang sesuai ketentuan yang diatur dalam SK SNI T-15.  Tulangan beton harus diikat dengan kawat beton (bendraat) untuk menjaga ketebalan selimut beton maka antara petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w . ringbalk dan plat lantai (jika ada pekerjaan plat).4) Pekerjaan Beton Pekerjaan beton meliputi sloof.1991.  Setelah pengecoran. Sedangkan untuk pembongkaran bekisting balok dan plat lantai dapat dilakukan setelah beton mencapai waktu 21 sampai 28 hari. kolom. kayu bekisting.03 dan PBI 1971.  Pembongkaran bekisting hanya dapat dilakukan setelah beton mencapai kekerasan tertentu. balok dan kolom tidak berubah dan tetap pada kedudukannya pada saat di cor. Pembongkaran bekisting kolom dapat dilakukan setelah beton mencapai waktu 3 sampai 7 hari. PC/semen. jumlah dan jarak pasang sesuai ketentuan yang diatur dalam SK SNI T-15. balok.d itp sd . dilaksanakan sesuai dengan ketentuan teknis yang berlaku dengan mempertimbangkan faktor keamanan terhadap gempa. Untuk beton struktural maupun non struktural seperti kolom praktis setidak-tidaknya dibuat dengan mutu beton minimal K 175 atau dengan campuran 1 PC : 2 Ps : 3 Kr dan baja tulangan U 24. Permukaan dalam bekisting sebaiknya dilapisi pelumas agar bekisting mudah dibongkar tanpa merusak permukaan beton.  Sebelum pengecoran. permukaan bekisting harus bebas dari kotoran (misalnya: serbuk gergaji. dengan ukuran besi tulangan. c) Penjelasan Pekerjaan: (1) Pekerjaan papan bekisting  Bekisting dipasang sesuai dengan bentuk dan ukuran sloof. pengecoran b) Bahan yang digunakan. tanah dsb).o rg 46 . (2) Pekerjaan Pembesian  Perakitan besi tulangan sesuai dengan gambar  diameter tulangan. pembesian. Bekesting dibuat secara kokoh agar bentuk sloof. Bekisting dibuat dari kayu kelas III dengan ketebalan papan minimal 2 cm atau multiplek 9 mm. besi beton dan kawat bendrat. Untuk beton rabat dapat menggunakan campuran 1 PC : 3 Ps : 5 Kr. potongan kayu.03 dan PBI 1971. a) Lingkup Pekerjaan: Pekerjaan bekisting.1991. dengan balok-balok penahan dari kayu ukuran 4/6 cm atau 5/7 cm dan tiang penyangga dari kayu. proses pengerasan beton tidak boleh terganggu dari benturan benda keras selama minimal 3x24 jam. balok dan kolom sesuai gambar perencanaan.

 Sebelum pengecoran. (3) Pekerjaan Pengecoran  Pengecoran beton struktural minimal menggunakan mesin pengaduk (molen) atau beton readymix.  Jika secara manual. Dengan mutu beton sesuai ketentuan.  Jika terjadi pemberhentian pengecoran pada balok dan lantai maka harus berhenti pada jarak 1/5 bentang dan dapat dilanjutkan jika sudah diberi pasta semen (air semen) pada bagian permukaan yang akan dilanjutkan. Tulangan ini berfungsi untuk menahan gaya horisontal atau gempa.o rg Campuran 1 Pc : 2 Ps : 3Kr Ø Minimum 10 mm pengkaku pengkaku Gambar 3. sedangkan beton non struktural dapat dilakukan secara manual. tidak boleh langsung di atas tanah. maka pembesiannya harus dilebihkan minimal 40 x d (bentangan).ht tp :// Gambar 3 menunjukkan tulangan ikatan silang pada hubungan pertemuan sudut dan persilangan ringbalk disebut pengaku sendi. dan cukup padat dengan cara menggunakan penggetar (vibrator) atau memukul bagian luar begesting 5 s. sd .  Setiap sambungan konstruksi (stek) yang direncanakan untuk dilanjutkan. Kekentalan beton harus diawasi.  Pengecoran harus merata.d itp tulangan dan bekisting dipasang beton tahu (decking) tebal ± 2 cm. harus dilakukan dalam wadah pengadukan. bekisting harus dibersihkan dan disiram air bersih terlebih dahulu. Contoh Tulangan Konstruksi Sloof dan Ringbalk petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 47 .d 10 kali agar beton dapat mengisi setiap bagian dari rangka. sehingga bangunan tidak akan mudah roboh. w w w .

selain itu menggunakan pengkaku sendi yang diletakkan pada pertemuan sloof dan kolom.d itp sd . plat dak beton dan tangga harus memenuhi persyaratan dan ketentuan konstruksi untuk bangunan bertingkat baik diameter tulangan. kolom. Pengkaku sendi menggunakan besi panjang 40 cm dengan diameter besi Ø 12 mm dan pengikat sloof panjang siku-siku minimal 1 meter.1991. Tulangan Ringbalk Pasangan Batu bata Campuran 1Pc : 4Ps Tulangan Gambar 4. Perencanaan struktur beton untuk bangunan tersebut harus disertai bukti tertulis penghitungan struktur yang ditandatangani oleh ahli struktur. kolom. Diameter tulangan. maka pekerjaan konstruksi beton ruang kelas di lantai 1 yang direhabilitasi/dibangun. Untuk mendukung kestabilan bangunan terhadap gempa. Demikian juga untuk rencana pembangunan ruang kelas baru pada lantai 2. jumlah dan jarak pasangnya. serta tingkat kekuatan beton. antara kolom dan ring balok. balok. sloof.1991. sloof. perlu dibuat pondasi setempat dari beton (foot plat) dengan dimensi dan ketebalan sesuai dengan kebutuhan.o rg 48 . balok. plat dak. dan pengikat antar sloof. jumlah dan jarak pasangnya harus sesuai ketentuan pekerjaan beton bangunan bertingkat sebagaimana yang diatur dalam SK SNI T15. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .03 dan PBI 1971.03 dan PBI 1971. sesuai ketentuan pekerjaan beton bangunan bertingkat sebagaimana diatur dalam SK SNI T-15. yang meliputi pondasi.Gambar 4 menunjukan hubungan antara kolom dengan ring balk dan pasangan dinding. Pasangan Dinding Batu Bata pada Sudut Tembok Untuk bangunan yang akan dijadikan bertingkat. baik untuk pondasi. kondisi ruang kelas pada lantai 1 harus sudah memenuhi persyaratan dan ketentuan konstruksi untuk bangunan bertingkat.

5) Pekerjaan Rangka Atap dan Penutup Atap Pekerjaan atap meliputi pembuatan dan pemasangan rangka atap (kuda-kuda, nok, gording, usuk dan reng, balok tembok dan lisplank) dan penutup atap. a) Pekerjaan rangka atap kuda-kuda kayu (1) Lingkup Pekerjaan; pekerjaan rangka atap kuda-kuda kayu, dan pekerjaan lapisan anti rayap/perusak hama. (2) Bahan yang digunakan; Kayu dengan kelas kuat II dan diberi lapisan anti rayap /perusak hama kayu, paku, dan begel. Ukuran kayu yang digunakan untuk kuda-kuda umumnya 8/12 cm atau 8/15 cm yang disesuaikan dengan kebutuhan. Untuk usuk umumnya digunakan kayu berukuran 5/7 cm dan untuk reng dapat digunakan kayu ukuran 2/3 cm atau 3/4 cm (Gambar 7). (3) Penjelasan pekerjaan;  Kayu yang digunakan untuk rangka atap sebelumnya harus diawetkan terlebih dahulu, dengan cara diberi obat anti rayap.  Karena lebar ruangan 7 m sedangkan kayu yang ada di pasaran pada umumnya ukuran panjang 4 m, maka diperlukan sambungan pada rangka kuda-kuda, balok bubungan/nok, maupun gording (Gambar 6).  Untuk penyambungan rangka kuda-kuda kayu, yang harus diperhatikan adalah arah gaya yang terjadi pada masingmasing batang rangka tersebut. Gaya yang terjadi berupa gaya tekan dan gaya tarik. Pada batang yang menerima gaya tekan, dapat dibuat sambungan lubang dan pen sedangkan batang yang menerima gaya tarik, sambungan dapat berbentuk sambungan bibir miring berkait. Untuk perkuatan pada sambungan kayu dipasang plat besi (beugel) dan dibaut.  Pemasangan usuk dan reng hendaknya pada jarak yang sesuai dengan kebutuhan. Masing-masing jenis penutup atap memiliki ukuran yang berbeda sehingga penggunaan ukuran kayu, baik kuda-kuda, nok dan gording serta jarak usuk dan reng harus menyesuaikan.

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012

ht

tp

://

w

w w

.d

itp

sd

.o rg

49

Ikatan Angin Tiang Kuda-kuda 8/12 cm

Plat Beugel Balok Penguat Sambungan Kudakuda 8/12 cm Balok Kuda-Kuda 8/12 cm

Gambar 5. Contoh Sambungan Rangka Kuda-kuda Kayu

.d w w w

itp ht tp ://

Genteng Nok Papan Ruiter 3/15 Balok Nok 8/12 Reng 3/4 Usuk 5/7 Gording 8/12

Kuda-kuda 8/12

b) Pekerjaan rangka atap kuda-kuda baja (1) Lingkup pekerjaan; perakitan kuda-kuda baja (2) Bahan yang digunakan; baja dengan mutu baja BJ37 yang diberi lapisan pelindung anti karat, atau baja ringan dengan mutu baja yang sesuai dengan ketentuan persyaratan konstruksi yang berlaku dan dijamin oleh produsen (3) Penjelasan pekerjaan;  Sambungan kuda-kuda baja dapat menggunakan las atau baut. Khusus untuk baja ringan bahan sambungan seperti yang sudah disyaratkan oleh produsen.

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012

sd

Genteng

.o rg

50

 Jika menggunakan kuda-kuda baja harus dilakukan pengecatan anti karat dulu pada seluruh permukan baja yang digunakan untuk melindungi dari karat/korosi.  Jika menggunakan baja ringan (truss), maka baja yang digunakan harus berasal dan dikerjakan oleh pabrikan yang telah memiliki lisensi dan garansi yang pasti dan jelas. c) Pekerjaan Penutup Atap (1) Lingkup Pekerjaan; pemasangan atap (2) Bahan yang digunakan; bahan penutup menggunakan bahan yang tersedia dan mudah diperoleh antara lain genteng tanah liat, seng, asbes gelombang, sirap, genteng metal dan bahan lain yang setara. (3) Penjelasan Pekerjaan;  Pemasangan penutup atap genteng tanah liat disusun dengan rapi dan bertumpu pada reng  Bubungan dipasang dengan bahan yang sama dan tersusun rapi  Apabila menggunakan bahan penutup atap selain genting tanah liat maka pemasangan dilakukan sesuai dengan spesifikasi pabrik atau bahan.  Bubungan dipasang dengan bahan yang sama dengan jenis penutup atap.  Untuk penutup atap dari genteng atau sirap kemiringan dibuat ≥ 35o-45o sedang atap seng atau asbes gelombang kemiringan ≥20o-30o  Pemasangan penutup atap harus rapi dan memenuhi syaratsyarat sehingga tidak berakibat bocor. Jika terjadi kebocoran setelah pemasangan maka bagian yang bocor tersebut harus dibongkar dan dipasang/diganti baru. 6) Pekerjaan Pasangan Dinding dan Plesteran Dinding pada umumnya terbuat dari pasangan batu bata, namun pada daerah tertentu dimungkinkan dapat dibuat dari bahan lain yang terdapat di sekitar lokasi pelaksanaan, misalnya dari papan kayu atau bahan yang lainnya (misalnya batako, hollow block, dll). Pada dasarnya apapun bahan/material yang digunakan untuk pembuatan dinding semaksimal mungkin dapat memberikan rasa aman dan nyaman bagi pengguna ruang tersebut. Disamping itu karena bangunan tersebut digunakan untuk kegiatan belajar, maka hendaknya diupayakan dinding dapat meredam suara sehingga tidak menimbulkan kebisingan yang dapat mengganggu aktifitas pada masing-masing ruang kelas. a) Lingkup Pekerjaan; pasangan dinding, plesteran dinding dan acian

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012

ht

tp

://

w

w w

.d

itp

sd

.o rg

51

 Seluruh permukaan yang akan diplester harus dibasahi dengan air bersih. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w . pasir pasang.o rg 52 .  Bagian dinding yang berhubungan dengan pekerjaan beton kolom diberi penguat stek besi beton Ø 10 mm jarak 50 cm. pasangan dinding ruang kelas dan dinding lain yang berhubungan langsung dengan air harus menggunakan spesi kedap air (trasraam) campuran 1 pc : 3 ps. dan PC/semen.  Batu bata sebelum dipasang harus dibasahi sampai jenuh sehingga dapat melekat dengan sempurna.  Pada bagian luar diberi lapisan acian dengan rata dan halus sehingga bebas dari keretakkan ataupun cacat-cacat lainnya. untuk menjaga kekuatan. c) Penjelasan pekerjaan.  Batu bata pecah terpasang tidak lebih dari 20 % dari jumlah batu utuh terpasang. halus dan merupakan satu bidang tegak lurus dan siku. batako dll). pada kaki bangunan atau dinding lainnya yang berhubungan langsung dengan air.  Ketinggian perhari dalam pemasangan dinding bata adalah 1.d itp sd . Dimulai dari sloof sampai dengan setinggi 30 cm dari permukaan lantai.5 m.b) Bahan yang digunakan. yang ditanam lebih dahulu pada bagian pekerjaan beton. maka papan–papan kayu tersebut harus disusun dengan rapi. tegak lurus.  Pasangan dindingan biasa menggunakan spesi 1 PC: 6 Psr atau campuran 1 Pc: 3 Kp: 10 Psr.  Pekerjaan plesteran trasram (kedap air) dengan campuran 1 pc : 3 ps harus dilakukan pada dinding ruangan setinggi 30 cm dari permukaan lantai. benangan sudut tembok dan sudut beton. rapat dan kuat sehingga dapat menciptakan rasa aman dan nyaman bagi pemakai ruang tersebut serta dapat mengurangi kebisingan atau gangguan suara sehingga aktivitas pada masing-masing ruang kelas tidak saling mengganggu.  Bidang dinding yang luasnya lebih besar dari 12 m2 harus ditambahkan kolom praktis. baru kemudian di plester dengan rata.  Pekerjaan pasangan batu bata untuk dinding disesuaikan dengan kebutuhan.  Pasangan dinding bata dilaksanakan dengan hubungan verband siar/nat masing-masing lapisan tidak saling bertemu. batu bata atau bahan dinding lainnya yang banyak terdapat di sekitar lokasi (misalnya: papan. Apabila dinding bangunan dibuat dari papan kayu. siku dan rata.  Komposisi campuran spesi untuk pasangan dan plesteran biasa digunakan spesi dengan campuran 1 PC : 6 Ps atau campuran 1PC : 3 Kp : 10 Ps.

d itp sd . Sedangkan ketinggian ambang bawah jendela pada sisi dinding yang tidak berbatasan dengan selasar dibuat/dipasang untuk memungkinkan ruang kelas mendapatkan intensitas cahaya lebih banyak. Daun Pintu dan Jendela Pekerjaan kusen. Desain jendela dan ventilasi hendaknya dibuat sesederhana mungkin sehingga mudah dibersihkan. ketinggian ambang bawah jendela pada sisi selasar bangunan harus dibuat/dipasang pada ketinggian tertentu dari muka lantai ruang kelas agar siswa tidak kehilangan konsentrasi (siswa tidak dapat melihat keluar ruang ketika duduk dibangku). 7) Pekerjaan Kusen.o rg 53 . Untuk memperoleh penerangan alami bangunan yang cukup baik disyaratkan luas jendela minimal 20% dari luas lantai. jendela dan ventilasi disesuaikan dengan kebutuhan cahaya dan aliran udara yang baik. Desain jendela. Jumlah dan tata letak pintu.Jika menggunakan bahan dari kayu. Tata letak pintu harus mempertimbangkan arah intensitas cahaya yang paling tinggi yang masuk ke dalam ruang kelas. Dalam hal ini banyak cara yang dapat dilakukan. pengolesan bahan anti rayap dan sebagainya. dipilih kayu minimal kelas kuat II dan diupayakan kayu tersebut dilindungi dari kemungkinan gangguan hama perusak kayu. daun pintu dan jendela meliputi membuat dan memasang dengan bentuk dan ukuran sesuai gambar rencana. Terkait dengan penerangan dan penghawaan alami bangunan yang harus digunakan secara optimal maka desain dan peletakan kusen pintu dan jendela serta ventilasi harus sedemikian sehingga cahaya dapat masuk secara optimal dan merata ke seluruh ruang kelas dan proses penggantian udara dalam ruangan terjadi secara silang (sistem penghawaan silang/cross ventilation). yaitu dengan memasang ventilasi silang. menggunakan material bening (tembus pandang). 3/25 atau 3/30 sebelum diketam/dihaluskan) dengan lebar minimal 90 cm untuk pintu berdaun tunggal (satu) dan minimal 75 cm untuk pintu berdaun ganda (dua) (Gambar 5). Daun pintu dibuat panil dengan tebal slimaran 4 cm (bahan dasar kayu 4/12 atau 4/15 sebelum diketam/dihaluskan) dan isian panil tebal 3 cm (bahan dasar kayu 3/10. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w . misalnya dengan cara pencelupan. sedangkan luas ventilasi disyaratkan 6% sampai dengan 10% dari luas lantai agar dapat diperoleh sirkulasi udara yang cukup baik. tinggi minimal 200 cm. 3/15.

lurus dan siku sudutnya. 3 dipasang pada tiang kusen di sekitar engsel pintu dan 3 lagi di tiang kusen seberangnya).  Sambungan-sambungan kayu. baik untuk kusen maupun untuk daun pintu dan jendela dibuat sambungan lubang dan pen dan dikunci dengan nagel (pantek/pen) sehingga diperoleh sambungan yang kuat. dilindung/dihindari dari hujan dan pekerjaan lain yang akan menyebabkan cacat. (1) Kusen:  Kayu harus utuh dan tidak cacat. daun pintu.  Harus memperhatikan sambungan siku/sudut untuk rangka kayu dan penguat lainnya sehingga kekuatannya terjamin.d itp sd . kusen pintu harus diberi angkur dari besi 10 mm sebanyak yang diperlukan (minimal 6 angkur. daun pintu dan jendela harus disimpan pada ruang dengan sirkulasi udara baik.  Sebelum pemasangan.  Sambungan-sambungan kayu.  Seluruh daun pintu dari papan kayu panil/solid. pembuatan dan pemasangan kusen.  Untuk memperoleh ikatan yang kuat terhadap dinding.  Ambang batas bawah jendela pada dinding dibagian sisi selasar harus dipasang pada ketinggian yang tidak memungkinkan konsentrasi belajar dalam ruangan terganggu karena dapat melihat keluar. rata. daun jendela. b) Bahan yang digunakan. kayu dengan kelas kuat dan kelas awet II dan tidak cacat serta kering dan cukup tua. c) Lingkup pekerjaan. baik untuk kusen maupun untuk daun pintu dan jendela dibuat sambungan lubang dan pen dan dikunci dengan nagel (pantek/pen)  Bekas pemakuan harus ditutup dengan bahan penutup (dempul kayu) agar rapi dan hindari terlalu banyak pemakuan pada permukaan kayu. kecuali untuk ruangan kamar mandi.  Pada sisi lain ambang batas bawah jendela dipasang pada ketinggian yang memungkinkan pencahayaan yang lebih besar.o rg 54 .a) Lingkup pekerjaan.  Semua kayu harus diserut halus. tidak terkena cahaya langsung dan terlindung dari kerusakan dan kelembaban. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// (2) Pekerjaan daun pintu dan jendela w w w ..  Daun jendela dapat dibuka keluar dengan pemasangan engsel dibagian ambang atas. kaca.

pemasangan engsel. hak angin. halus dan rata. rapi. engsel. handle. handle. dan 1 buah dipasang di tengah. serta hak angin untuk jendela.  Pada daun jendela dipasang grendel dan hak angin. pengggantung. grendel. harus dimeni dan diplamir terlebih dahulu. kaca. Dipasang dengan rapi. tp :// w Pekerjaan ini meliputi pemasangan engsel.  Kaca yang digunakan/dipasang harus memiliki permukaan yang halus dan rata dengan tebal 5 mm. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht a) Lingkup pekerjaan. dan Kaca itp sd Gambar 7. membuka keluar.  Daun jendela dipasang 2 (dua) buah engsel di ambang atas. pemasangan kaca pada daun jendela serta penyetelan daun pintu dan jendela.  Pada daun pintu dipasang pengunci lengkap dengan handelnya (kunci tanam) dipasang setinggi 90 – 100 cm dari lantai atau sesuai gambar. Contoh Daun Pintu Panil . Pengecatan dilakukan dengan pelapisan lebih dari satu kali sehingga diperoleh hasil yang baik. grendel. Pengunci. dipasang 30 cm dari tepi atas dan bawah. hak angin. Kayu Kelas 2 b) Bahan yang digunakan. Semua bahan yang digunakan minimal harus memenuhi syarat kekuatan dan awet sehingga dapat menahan beban dan berfungsi dalam waktu cukup lama. pengunci.o rg 75 cm 90 cm 55 . w w .d 8) Pekerjaan Penggantung. pemasangan kaca. pengunci untuk pintu dan jendela.Semua pekerjaan kayu yang dicat. c) Penjelasan pekerjaan:  Setiap daun pintu dipasang 3 (tiga) buah engsel. pengunci.

hak angin dan kaca setelah pengecatan dilakukan. Jika menggunakan keramik. cara memasang harus dengan diputar. tidak licin dan tidak berkesan petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w . tidak boleh memukul sekrup. 5/7. atau bahan lain yang tersedia di sekitar lokasi rehabilitasi berat pembangunan ruang kelas dilaksanakan. serta mencegah penurunan plafon akibat berat sendiri plafon. pemasangan rangka plafon dan penutup plafon. Sekrup yang rusak harus diganti. eternit/asbes/GRC datar.  Sekrup-sekrup harus cocok dengan barang yang dipasang. kayu minimal kelas kuat III dengan ukuran 6/10. keramik atau bahan lainnya seperti papan kayu. agar dicapai kenyamanan ruangan. tegel. plester semen PC.  Rangka plafon kayu menggunakan ukuran 5/7 dan setiap mencapai luasan 9 m2 dipasang balok penggantung plafon ukuran 6/10 untuk menahan beban pekerja instalasi dan perawatan atap maupun plafon. c) Penjelasan pekerjaan:  Saat memasang rangka kayu harus memperhatikan rencana tata letak lampu dan bentuk rumah lampu.  Jika menggunakan rangka aluminium. kunci. 9) Pekerjaan Langit-langit (Plafon) Pekerjaan langit-langit meliputi pemasangan rangka dan penutup plafon.5 m dari permukaan lantai. handle. kayu lapis dengan ketebalan. 10) Pekerjaan Lantai Lantai bangunan pada umumnya berada pada permukaan tanah yang dilapisi penutup lantai.o rg 56 . yang diberi pelindung hama perusak kayu dan diketam halus pada bagian bawah. b) Bahan yang digunakan. kayu lapis/tripleks/multipleks minimal 3 mm atau bahan lain yang tersedia dilokasi dengan kualitas baik sehingga keawetannya cukup lama. sedangkan untuk bagian luarnya dapat menggunakan keramik dof dengan warna lebih gelap. Tinggi langit-langit/penutup plafon ruang kelas minimal 3. bagian dalam dapat berupa keramik putih polos yang tidak terlalu memantulkan cahaya. tidak licin dan tidak berkesan licin.d itp sd . Pemasangan engsel. a) Lingkup pekerjaan. dengan bahan penutup berupa beton rabat (beton tanpa tulangan).  Penutup plafon dapat menggunakan eternit/asbes datar. dipasang dengan bahanbahan penunjang yang sesuai dengan rangka aluminium.  Rangka kayu menggunakan kayu kelas kuat III.

licin.o rg 57 . (1) Lantai bukan Kayu:  Jika akan dipasang di atas penutup lantai yang lama atau permukaan beton (lantai 2) maka cukup diberi urugan pasir setebal 10 cm kemudian pasangan penutup lantai. Nat diisi oleh bahan pengisi/grouting semen warna. b) Bahan yang digunakan. pada bagian tanah yang bersebelahan dengan dinding ruangan dan teras untuk memberikan penguatan permukaan tanah dari kikisan air dan untuk memberikan kebersihan serta keindahan lingkungan sekitar bangunan. Pemilihan warna keramik sebaiknya diserasikan dengan warna dinding atau warna cat/politur sehingga secara keseluruhan dapat menampilkan sebuah bangunan yang serasi.  Bidang lantai keramik harus benar-benar rata. maka pada bagian bawah lantai diberi pasangan bata patahan setelah pemadatan tanah dan setelah diberi lapisan pasir setebal 10 petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp ://  Di atas pasir diberi adukan rabat beton setebal 5 cm dgn campuran 1 PC/semen: 3 Ps: 5 Kr. pemadatan tanah.d itp sd .  Lebar nat keramik maksimal 5 mm membentuk garis lurus. Sekeliling ruangan/bangunan dipasang minimal rabat beton. Pemadatan tanah dengan menggunakan alat penumbuk. a) Lingkup pekerjaan.  Jika penutup lantai berupa plester semen PC. c) Penjelasan pekerjaan:  Jika penutup lantai akan dipasang langsung di atas tanah maka tanah harus dipadatkan sehingga permukaan menjadi rata dan memiliki daya dukung tanah yang merata. pasir beton. atau lantai papan kayu kelas kuat II dengan tebal minimal 2 cm. dan harus dihindari dari injakan selama 3 x 24 jam setelah pemasangan. pemasangan lantai. bebas dari bahan organik dengan tebal minimal 10 cm atau sesuai gambar kemudian disiram air dan dipadatkan. semen warna/grouting. w w w  Memberi/menaburkan pasir urugan yang bersih. PC/semen. Pengisian nat minimal setelah 3x24 jam setelah pemasangan keramik  Pada pertemuan dinding dan lantai keramik dibuat plint. dan menarik. indah. Pasir pasang. pembuatan lantai kerja. . dengan terlebih dahulu merendam keramik dalam air. atau sesuai gambar. keramik lantai. dan plint.  Pemasangan keramik menggunakan adukan PC yang cukup padat agar tidak terjadi rongga udara.

b) Bahan yang digunakan. pekerjaan plester semen PC penutup lantai dilakukan dengan baik sehingga diperoleh permukaan yang halus dan rata. Diplamur sampai pori-pori permukaan tertutup rapat. permukaan dinding diplamur secara rata dan halus.o rg 58 .  Pengecatan pada plafon dimulai dengan membersihkan permukaan plafon dan memberi plamur secara merata. Kayu yang digunakan adalah kelas kuat 2 dengan ketebalan minimal 2 cm. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .  Pengecatan dinding dilakukan setelah penutup plafon terpasang. berwarna sama dan tidak mengelupas ketika sudah kering. cat tembok. plamur kayu. pengecatan dinding. Apabila menggunakan penutup lantai pada lantai dasar. (2) Lantai Papan Kayu:  Jika lantai terbuat dari papan kayu. maka pada bagian bawah lantai harus diberi balok melintang sebagai bahan penyangga dengan jarak yang diperhitungkan cukup kuat menyangga beban lantai dan beban-beban lain yang ada di atasnya.d Pemilihan warna cat harus mempertimbangkan keserasian dengan lingkungan sekolah yang ada dan faktor kelelahan mata akibat pantulan cahaya yang terang dari permukaan yang dicat. c) Penjelasan pekerjaan: (1) Pengecatan dinding/plafon  Sebelum dilakukan pengecatan. terutama untuk penggunaan cat di dalam ruangan kelas. Plamur tembok.  Pengecatan dinding harus merata. daun pintu dan jendela. atau politur kayu dengan kualitas baik dan memiliki tingkat keawetan yang cukup. lisplang. cat kayu/besi. ventilasi. itp sd . Pengecatan/politur kusen. Pemasangan papan lantai menggunakan sambungan alur dan lidah sehingga diperoleh permukaan lantai yang rata (permukaan lantai diketam halus) dan papan-papan lantai tersebut tidak baling atau melengkung. plafon.   11) Pekerjaan Pengecatan/politur a) Lingkup pekerjaan.cm. Setelah diplamur plafon dicat secara merata dengan warna sama dan tidak boleh mengelupas setelah kering.

stop kontak. ketiga menghaluskan dengan kertas gosok/amplas secara merata.  Jika pekerjaan menggunakan politur maka urutan pelaksanaan adalah pertama menutupi lubang-lubang pada permukaan kayu dengan dempul. saklar.o rg 59 . a) Lingkup Pekerjaan. kayu harus di meni terlebih dahulu dengan pengecatan minimal 2 (dua) kali dan dengan warna sama. terakhir mengecat kayu secara merata minimal 2 (dua) kali. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .  Urutan pengecatan kusen baru adalah pertama 2 (dua) kali pengecatan meni kayu/cat dasar. bahan isolasi.(2) Pengecatan Kayu dan besi  Sebelum dicat. 12) Pekerjaan Instalasi Listrik Pekerjaan instalasi listrik dalam ruangan terkait dengan aspek penerangan atau tata cahaya khususnya penerangan buatan. lampu. Secara umum pencahayaan harus memiliki intensitas yang merata sehingga penempatan titik lampu harus mempertimbangkan penyebaran cahaya lampu pada bidang kerja. terakhir pemolesan dengan politur secara merata. Kabel yang digunakan memilikli standar industri Indonesia (SII) atau standar PLN.  Tidak diperkenankan ada pencabangan atau sambungan kecuali pencabangan connectornya menggunakan konduktor dan pada outlet/kontak penghubung. halus dan tidak kusam atau luntur. kedua 1 (satu) kali mengisi pori-pori kayu dengan plamur kayu. b) Bahan yang digunakan. Pada prinsipnya pemasangan instalasi listrik harus memenuhi persyaratan teknis dan semua bahan yang digunakan hendaknya berkualitas baik sehingga dapat berfungsi dengan baik dalam waktu yang cukup lama. adalah seluruh sistem kelistrikan secara lengkap sehingga instalasi dapat bekerja dengan sempurna dan aman. kemudahan pemeliharaan dan penggantian elemen yang rusak. c) Penjelasan pekerjaan  Semua kabel distribusi ditanam dalam tembok dan berada dalam pipa conduit PVC yang disesuaikan dengan ukuran. kedua menghaluskan dengan amplas.d itp sd . kabel daya tegangan rendah. ketiga pengelapan dengan kain kompon (compound). armatur dan junction box (jika pemasangan baru). Untuk pekerjaan instalasi listrik harus dilakukan oleh orang yang memiliki keahlian tentang instalasi listrik.

MEUBELAIR/PERABOT RUANG KELAS itp sd Pedoman Teknis bahan dan pekerjaan sesuai dengan peraturan (SNI) yang berlaku. SMP/MTs dan SMA/MA dan Pembakuan Bangunan dan Perabot Sekolah Dasar yang diterbitkan oleh Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah tahun 2004 (lampiran 26). Kemudahan dalam pemakaian e. Standar Meubelair/Perabot Ruang Kelas Persyaratan meubelair/perabot ruang kelas harus memenuhi Standarisasi Perabot Sekolah Dasar Tahun 2005. Sebagai contoh.o rg 60 . dapat berupa saklar double atau tunggal.  Saklar bertipe pemasangan rata dinding dengan rating 250 volt. meliputi: a.d B. Stop kontak yang dipakai adalah stop kontak satu phasa rating 250 volt. plesteran retak-retak. Sedangkan pekerjaan perapihan pada dasarnya merupakan penyempurnaan atau perapihan pekerjaan yang telah selesai namun masih diperlukan penyempurnaan. Kenyamanan dalam penggunaan d. Kualitas b. Saklar ditempatkan dekat pintu dipasang pada ketinggian kurang lebih 150 cm di atas permukaan lantai 13) Pekerjaan Finishing Pekerjaan finishing meliputi pekerjaan antara lain: pengecatan dinding. 1. misalnya terdapat pintu yang tidak dapat dibuka/tutup dengan sempurna. Sangat disarankan menggunakan stop kontak yang berpengaman. pengecatan lisplang. Keamanan penggunaan c. pengecatan pintu dan jendela. Pengguna utama ruang kelas adalah siswa sekolah dasar yang secara anatomis memiliki ukuran yang relatif kecil sehingga ukuran perabot harus dibuat sesuai dengan kondisi tersebut. Kemudahan dalam pemeliharaan f. . dan sebagainya. pengecatan plafon. jika terdapat cat yang masih kurang rata. yang dipasang rata dinding dan pada ketinggian kurang lebih 150 cm dari permukaan lantai atau pada posisi yang tidak mudah dijangkau siswa. Kemudahan dalam perbaikan petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w . Oleh karena itu standar dan spesifikasi teknis perabot ruang kelas harus memenuhi standar kenyamanan dan kekuatan yang dipersyaratkan dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 24 Tahun 2007 tentang Standar Sarana dan Prasarana Untuk SD/MI.

Meja siswa dan meja guru 1) Bahan untuk rangka menggunakan kayu kelas II dengan dudukan dan sandaran dari papan kayu dengan tebal 18 mm. w w w . 3) Finishing dapat menggunakan cat atau politur dengan warna yang serasi.d itp sd .Untuk memenuhi persyaratan kenyamanan dan kemudahan dalam penggunaan serta kemudahan dalam pemeliharaan. 3) Finishing dapat menggunakan cat atau politur dengan warna yang serasi. 2) Sambungan menggunakan paku dengan kepala yang dibenamkan.o rg 61 . Kursi siswa dan kursi guru :// 1) Bahan untuk rangka menggunakan kayu dengan daun meja dari papan kayu kelas II atau multiplek tebal 18 mm.60 T (cm) 65 . Spesifikasi Teknis Meubelair/Perabot Ruang Kelas a.71 65 . petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp b. Papan tulis gantung/dinding 1) Bahan menggunakan multiplek tebal 12 mm dengan rangka dari kayu kelas II ukuran 4/6 yang dipasang dibagian belakang papan tulis. 2) Sambungan menggunakan konstruksi lubang dan pen yang diperkuat dengan pasak dan lem kayu. maka ukuran standar ditentukan sebagai berikut: Ukuran standar perabot ruang kelas: NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 JENIS PERABOT Meja siswa tunggal Meja siswa ganda Meja guru Kursi siswa Kursi guru Papan tulis gantung/dinding White board standar Papan Jadwal Papan absensi Papan piket Almari ruang kelas P (cm) 60 120 75 38 45 240 240 60 60 80 70 . 3) Finishing menggunakan cat dof untuk papan tulis dengan warna hitam. c. 2) Sambungan menggunakan konstruksi lubang dan pen yang diperkuat dengan pasak dan lem kayu.71 73 40 43 KET 180 2.80 L (cm) 55 55 60 38 40 120 120 40 40 60 40 .

Kebutuhan Mebelair/Perabot Ruang Kelas a. Almari ruang kelas 1) Bahan untuk rangka menggunakan kayu kelas II dengan dinding penutup dari teakwood tebal 4mm untuk merapikan bagian tepi digunakan vinyl jati.d itp buah buah buah buah buah buah buah buah buah petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 62 . Whiteboard standar 1) Bahan menggunakan multiplek tebal 12 mm dengan rangka dari aluminium. Alternatif 1 NO JENIS PERABOT b. 3) Finishing menggunakan politur dengan warna yang serasi. Alternatif 2 NO JENIS PERABOT JUMLAH SATUAN 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Meja siswa ganda Meja guru Kursi siswa Kursi guru White board standar Papan Jadwal Papan absensi Papan piket Almari ruang kelas ht tp 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Meja siswa tunggal Meja guru Kursi siswa Kursi guru White board standar Papan Jadwal Papan absensi Papan piket Almari ruang kelas sd 32 1 32 1 1 1 1 1 1 JUMLAH .o rg 16 1 32 1 1 1 1 1 1 SATUAN buah buah buah buah buah buah buah buah buah :// w w w . 3. e. 2) Finishing menggunakan lapisan formika warna putih yang direkatkan dengan lem kayu.d. 2) Sambungan menggunakan konstruksi lubang dan pen yang diperkuat dengan pasak dan lem kayu.

maka penyelesaian kegiatan tersebut menjadi tanggung jawab pemerintah kabupaten/kota atau sekolah penerima bantuan yang bersangkutan. Direktorat Pembinaan Sekolah Dasar juga mempertimbangkan usulan yang disampaikan langsung dari sekolah. Direktorat Pembinaan SD berhak menghentikan sebagian atau seluruh kegiatan bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat dalam suatu kabupaten/kota atau sekolah penerima bantuan. rg 63 . w .o a.BAB IX KETENTUAN LAIN 1. Selain ketentuan yang ada dalam buku Petunjuk Pelaksanaan Program Nasional Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat Tahun 2012 ini. 2. Sanksi petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp c.d itp sd . apabila pelaksanaan kegiatan tidak sesuai dengan butir-butir yang tertuang dalam petunjuk pelaksanaan. maupun dari instansi lain yang relevan. Apabila terdapat penyimpangan dalam pelaksanaan rehabilitasi maupun penggunaan dana bantuan maka pihak yang melakukan penyimpangan akan diberikan sanksi hukum sesuai peraturan perundangan yang berlaku di Negara Republik Indonesia :// w w b. Jika berdasarkan hasil pengawasan dan evaluasi yang dilakukan oleh Direktorat Pembinaan SD ternyata sekolah yang bersangkutan tidak melaksanakan kegiatan rehabilitasi ruang kelas rusak berat. maka pihak sekolah wajib mengembalikan dana bantuan sebesar dana yang telah diterima sekolah ke Kas Negara selambat-lambatnya 30 hari setelah hasil pengawasan dan evaluasi disepakati. Selanjutnya apabila penghentian pelaksanaan kegiatan tersebut di atas terpaksa dilakukan.

BAB X PENUTUP Petunjuk Pelaksanaan Program Nasional Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat SD Tahun 2012 ini perlu disebarluaskan kepada Dinas Pendidikan Provinsi. Pada dasarnya segala bentuk perubahan terhadap petunjuk pelaksanaan ini tidak diperkenankan.d itp sd . 64 . petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w . maka harus mendapatkan persetujuan tertulis pengelola di tingkat pusat. Dinas Pendidikan Kab/Kota dan seluruh sekolah penerima bantuan agar dapat diketahui dan dipahami informasi yang tertuang dalam petunjuk pelaksanaan ini. akan diatur kemudian.o rg Jika terdapat hal-hal yang belum diatur dalam buku petunjuk pelaksanaan ini. Namun demikian apabila oleh karena sesuatu hal yang tidak dapat dihindarkan dan terpaksa dilakukan penyesuaian diluar ketentuan yang telah diatur dalam petunjuk pelaksanaan ini.

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .d LAMPIRAN-LAMPIRAN itp sd .o rg 65 .

.....................d itp sd cap ttd Nama jelas ......................... : ....................................................... Telephon/HP : .. w ................. NIP ......... Direktur Pembinaan SD cap ttd Nama jelas .............................................tahun dua ribu duabelas............................ PIHAK KEDUA tp :// w w Pihak pertama menyerahkan kepada pihak kedua sejumlah barang berupa hasil pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas SD (sebagaimana terlampir) sebagai aset negara sesuai dengan Petunjuk Pelaksanaan Program Nasional Rehabilitasi Ruang Kelas SD Tahun 2012. bertempat di Ruang Kantor ................... Yang menerima. KAB................. NIP..........................................……………… NIP...........o rg yang menyerahkan.............. .................... .............. 66 ..................................................... ht Mengetahui.... petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 .................................................................. Telephon/HP : .........................…..................... ........... cap ttd Nama jelas .................................................... : .......................... Nama NIP................... : Kabid/Subdin ..... Jabatan : .... NIP............................. Provinsi ........................................ PROP..........LAMPIRAN 1 (kop surat sekolah) BERITA ACARA SERAH TERIMA ASET NEGARA BERUPA BARANG SEBAGAI BANTUAN REHABILITASI KEPADA SD NEGERI/SWASTA ......... Selanjutnya disebut PIHAK PERTAMA (sebagai pihak yang menyerahkan) 2................... Nama : ......tanggal ............................. telah dilaksanakan serah terima Barang Inventaris Kekayaan Negara: 1..............................bulan ..... NIP.................................................. Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota ........................ PIHAK PERTAMA cap ttd Nama jelas ............ Jabatan : Kepala SD ...... Alamat : SD ................................................................................................................... Alamat : Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota ...................... Kepala Dinas Pendidikan Provinsi ........ Selanjutnya disebut PIHAK KEDUA (sebagai pihak yang menerima) Dimikian berita Acara Serah Terima ini dibuat untuk dipergunakan sebagaimana mestinya......... Pada hari ini ......

....................o Kepala SD ......d itp sd ........................Lampiran berita acara serah terima aset negara ... DAFTAR ASET NEGARA SD NO 1 2 3 4 5 NAMA BARANG ................................. ........ JUMLAH KETERANGAN w w :// w (stempel dan ttd) ___________________________ NIP. rg 67 ....................................... petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp .................. Nomor : ...................

.... ……….. wakil wali murid dan anggota masyarakat sebanyak ………. melalui forum musyawarah pemilihan dan pembentukan Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas SD …... kami yang bertandatangan selaku penanggung jawab kegiatan rehabilitasi SD ….... ……….……………. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w 6 Anggota w w Penanggung Jawab Teknis ........d itp sd . orang...…. yang dihadiri pihak sekolah.. kami yang bertandatangan di bawah ini..... dengan ini menyatakan: 1.. 3.. Demikian berita acara ini dibuat untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya.. Dari hasil musyawarah tersebut. Tidak memberikan kepada pihak manapun dan tidak menggunakan uang bantuan rehabilitasi ruang kelas di luar ketentuan yang berlaku.. komite sekolah.......... masyarakat rg 68 ....LAMPIRAN 2 (kop surat sekolah) BERITA ACARA PEMILIHAN DAN PEMBENTUKAN TIM PELAKSANA REHABILITASI RUANG KELAS Nomor ………………………. komite sekolah. ditetapkan bahwa: NO 1 2 3 4 NAMA ALAMAT JABATAN Penanggung Jawab Ketua Sekretaris Bendahara UNSUR DARI Sekolah (kepala sekolah) Sekolah (guru tetap) TANDA TANGAN 5 Selanjutnya. Pada hari ………..o Wakil Wali Murid Sekolah (Guru) Wakil wali Murid atau unsur masyarakat (punya pengalaman di bidang bangunan) Unsur sekolah... ………………………. Sanggup untuk melaksanakan rehabilitasi sesuai dengan ketentuan dalam petunjuk pelaksanaan..2012 Penanggung Jawab Kegiatan Kepala SD .. tanggal …………… bulan ……… tahun dua ribu dua belas. 2... dan menggalang partisipasi masyarakat dalam rangka peningkatan sarana prasarana pendidikan. Bertanggung jawab terhadap pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas secara transparan dengan memberikan informasi secara terbuka melalui rapat dan papan pengumuman baik secara insidentil maupun berkala...... (stempel dan ttd) ……………………………… NIP.. (daftar hadir terlampir) dengan ini menyatakan bahwa: Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas SD …………… telah dipilih secara musyawarah dengan penuh tanggung jawab serta tanpa tekanan dari pihak manapun.…………bertempat di ………………..

o rg 69 ........ NOMOR : ...................................... Bahwa nama-nama yang tercantum dalam lampiran keputusan ini dipandang mampu untuk melaksanakan tugas dimaksud... NIP.. Mengingat : a........................................ Bahwa untuk memenuhi ruang kelas yang memadai..... Berita Acara Pemilihan dan Pembentukan Tim Rehabilitasi Ruang Kelas No.. Pada tanggal : ...........d itp sd .... ......... diperlukan Rehabilitasi Ruang Kelas melalui dana APBN lewat Direktorat Pembinaan Sekolah Dasar........................................................ Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan c.... c........ Kelima : Apabila dikemudian hari terdapat kekeliruan dalam keputusan ini maka akan diadakan perbaikan sebagaimana mestinya Ditetapkan di : . petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w ... 2012 Kepala SD ............................. menggalang partisipasi masyarakat serta membuat laporan keuangan dan pelaksanaan kegiatan..... Bahwa pelaksanaan Rehabilitasi Ruang Kelas dilakukan secara swakelola oleh Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas d.............. Kepala SD ... MEMUTUSKAN Menetapkan : Pertama : Mengangkat yang namanya tercantum dalam kolom dua dengan unsur dalam kolom tiga dan jabatan dalam kolom 4 lampiran keputusan ini sebagai Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas Kedua : Tugas Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas adalah memilih dan menetapkan serta memberi pengarahan kepada Perencana............. Keempat : Keputusan ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan dan berakhir setelah seluruh kegiatan rehabilitasi ruang kelas untuk SD selesai dilaksanakan.............LAMPIRAN 3 (kop surat sekolah) KEPUTUSAN KEPALA SD ........................... Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 044/U/2002 tahun 2002 tentang Komite Sekolah dan Dewan Pendidikan d............. (Stempel dan ttd) ..... b.............................. TENTANG PENETAPAN TIM PELAKSANA REHABILITASI RUANG KELAS SD ............. Undang-undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional b. Bahwa dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan di tingkat Sekolah Dasar diperlukan ruang kelas yang memadai......................................... Menimbang: a... Petunjuk Pelaksanaan Program Nasional Rehabilitasi Ruang Kelas SD Tahun 2012 e.... Ketiga : Kegiatan rehabilitasi ruang kelas dibiayai oleh dana APBN dalam bentuk bantuan Rehabilitasi Ruang Kelas tahun 2012...............................

.. 70 ....... ....... masyarakat TANDA TANGAN Penanggung Jawab Ketua Sekretaris Bendahara Penanggung Jawab Teknis Anggota 5 :// w w w ht tp (stempel dan ttd) ___________________________ NIP...................... SUSUNAN TIM PELAKSANA REHABILITASI RUANG KELAS SD NO 1 2 3 4 NAMA ALAMAT ................................. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 .Lampiran Surat Keputusan Kepala Sekolah ……………………………….................. Nomor : ........................o 6 rg Kepala SD .........d itp sd ........ komite sekolah.............. JABATAN UNSUR DARI Sekolah (kepala sekolah) Sekolah (guru tetap) Wakil Wali Murid Sekolah (Guru) Wakil wali Murid atau unsur masyarakat (punya pengalaman di bidang bangunan) Unsur sekolah.......................

: ………………………………. g........d itp sd ............. d. kuda-kuda.... f. 2.. Membuat gambar rencana yang diperlukan.... kolom. nomor …….. Mengawasi pelaksanaan pekerjaan selama pekerjaan rehabilitasi dilakukan... b.o rg Untuk melaksanakan pekerjaan perencanaan rehabilitasi ruang kelas..... Provinsi ……………… Berdasarkan berita acara pemilihan dan pembentukan Tim Pelaksana Rehabiliatsi Ruang Kelas SD ....…........ kusen.......... Rencana plafon.. dsb.............. 1... Membantu Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas dalam mengarahkan dan membimbing tukang dan pekerja selama pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas......….. Memberikan penjelasan tentang hasil perencanaan.. Tahap Persiapan         a. Memantau dan mengevaluasi kinerja tukang dan pekerja selama pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas.... Instalasi air bersih/air kotor (jika ada)......... Menyusun spesifikasi teknis sesuai dengan kondisi setempat. b............... Ketua Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas SD ... petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w . antara lain: pondasi... Membuat rencana anggaran biaya pelaksanaan. Melakukan survei harga bahan dan upah kerja. c.. Membuat jadwal pelaksanaan pekerjaan.. tanggal…….............………............. Denah...LAMPIRAN 4 (kop surat sekolah) SURAT TUGAS PERENCANA REHABILITASI RUANG KELAS Tanggal : ………………………………........ Rencana pondasi......... seperti: Site plan (tata letak bangunan) atau gambar situasi... Kabupaten /Kota ……………... Tahap pelaksanaan rehabilitasi a........ Menyerahkan dokumen perencanaan sebanyak 3 (tiga) eksemplar. d... e...... dengan uraian tugas sebagai berikut: 71 ....... c...... Rencana atap. Detail.. Instalasi listrik/penerangan... Dengan ini menugaskan kepada Nama Alamat : ........... Memeriksa kuantitas dan kualitas bahan yang digunakan untuk pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas.……. tampak dan potongan..........

........... ………………………................... untuk dilaksanakan sebagaimana mestinya... Jangka waktu penugasan perencana adalah selama pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas yang tidak boleh melebihi tahun anggaran 2012............................ NIP ..................... i...... w w ..... Membuat laporan mingguan..... g.... Membantu Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas dalam membuat foto perkembangan fisik pekerjaan rehabilitasi.d itp sd Menyetujui Perencana Ketua Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas ........…...... Perencana bertanggung jawab penuh terhadap hasil perencanaan pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas........ :// w (stempel dan ttd) ....................... nama jelas tp ……………………………… NIP..………......) Demikian surat tugas ini dibuat.e... 72 ....... f. h........................... Membantu membuat laporan akhir hasil pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas..... Melaporkan permasalahan yang perlu ditangani oleh Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas.. Besar imbalan perencana dan pengawas adalah sebesar Rp…...o rg Mengetahui Kepala Sekolah petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht ................... (…………............................................................... laporan bulanan dan berita acara kemajuan pekerjaan rehabilitasi untuk diserahkan kepada Ketua Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas..

….……….LAMPIRAN 5 DAFTAR KEAHLIAN PEKERJA REHABILITASI RUANG KELAS SD NEGERI/SWASTA TAHUN 2012 Sekolah Alamat Kecamatan Kabupaten/Kota Provinsi : …………………… : …………………… : …………………… : …………………… : …………………… NO NAMA ALAMAT UMUR KEAHLIAN*) tp :// w w w ..d Mengetahui Kepala Sekolah SD cap ttd ………………………………. tukang besi. ……………………………… NIP …………………………… …………. ... Tukang batu. pekerja/kuli petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht itp sd . NIP. tukang cat.o rg 73 . tukang kayu.2012 Ketua Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas Keterangan: *) Diisi misalnya: kepala Tukang. ………………………….

………….. Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas.......... ...... pukul ………........ dan Komite Sekolah dalam rangka penyediaan meubelair/perabot ruang kelas.......d itp sd ... …..…… ( …….. tanggal ……………………..o rg 74 .... …………………………… Nama Jelas petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .............. telah dilaksanakan pembahasan bersama antara Kepala Sekolah. di sekolah …….. yang akan direhabilitasi dengan menggunakan dana bantuan rehabilitasi ruang kelas SD tahun 2012 dari Direktorat Pembinaan Sekolah Dasar sebesar Rp... Daftar meubelair/perabot ruang kelas yang akan direhabilitasi/baru terdapat dalam lampiran berita acara ini.LAMPIRAN 6a BERITA ACARA PENYEDIAAN MEUBELAIR/PERABOT RUANG KELAS Pada hari ……..………2012 Mengetahui.) Hadir dalam rapat pembahasan ini adalah: NO NAMA JABATAN TANDA TANGAN Pada rapat pembahasan ini spesifikasi dan jumlah meubelair/perabot ruang kelas ditetapkan sesuai petunjuk pelaksanaan dan sesuai kebutuhan. Kepala Sekolah Ketua Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas Cap/ttd ………………………… NIP.... ………..………....d.... Perencana/Pengawas. s.......

............. Kepala Sekolah Ketua Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas Cap/ttd ………………………… NIP..........…… Jumlah biaya rehabilitasi meubelair/perabot ruang kelas: Rp........… : ……………... Kabupaten/Kota Provinsi : ……………….…………………………………........ : ………………………. ( ... : ………………………. …………………………… Nama Jelas petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ...………2012 Mengetahui.…………….d itp sd JUMLAH ..) Nama Meubelair/perabot ruang kelas Biaya Bahan Upah (Rp) (Rp) Jumlah biaya (Rp) No Spesifikasi Jumlah ht tp :// w w w ........LAMPIRAN 6b Lampiran Berita Acara penyediaan meubelair/perabot ruang kelas DAFTAR MEUBELAIR/PERABOT RUANG KELAS YANG DIREHABILITASI Sekolah Alamat Kecamatan : ………………………... .......o rg 75 ...................

DAUN PINTU & JENDELA PEKERJAAN RANGKA ATAP & PENUTUP ATAP Rp. NIP... Rp. Rp... Ruang Kelas (Jumlah I s..d w JUMLAH DANA PEKERJAAN CAT ..... …………………….. Rp.…………………….. Rp. Rp. 5.00 C Biaya Manajemen Operasional TPR2K = 3% x Total Biaya Fisik Rehab. .LAMPIRAN 7 Contoh Format Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya REKAPITULASI RENCANA ANGGARAN BIAYA Pekerjaan Rehabilitasi Ruang Kelas SD Tahun 2012 Sekolah : ……………………… Alamat : ……………………… Kabupaten/Kota :……………………….2012 Perencana..d XII) :// Biaya Rehabilitasi Meubelair untuk ……. Rp.…….. Rp. Rp.. Rp. Ruang Kelas ht JUMLAH BIAYA REHABILITASI (A+B) tp Ketua Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas ttd & stempel …………………….…... petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 rg Rp. . Rp. Rp. NO I II III IV V VI VII VIII IX X XI XII A B URAIAN PEKERJAAN PEKERJAAN PERSIAPAN PEKERJAAN TANAH PEKERJAAN PONDASI PEKERJAAN BETON PEKERJAAN PASANGAN & PLESTERAN PEKERJAAN KUSEN.000.. 76 .o w w Mengetahui/Menyetujui. NIP. Rp.. JUMLAH HARGA PEKERJAAN LISTRIK PEKERJAAN KUNCI & PENGGANTUNG PEKERJAAN LANTAI itp sd . ruang @ Rp... .... Rp. Kepala Sekolah ttd & stempel PEKERJAAN LANGIT-LANGIT Total Biaya Fisik Rehab. Rp.. NIP. Rp.000..

. t=10cm Urug tanah kembali Rabatan bawah lantai. Volume Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp) TOTAL Biaya (Rp) m1 m2 …… m3 m3 m3 m3 m3 m2 tp ht 2 Pek. Balok latei (12x12)cm. RUANG KELAS PEKERJAAN PERSIAPAN Pengukuran dan pas. m3 m3 ……….50X0. L=76 a. Pembesian ………………………………………. h=4. Beton b.60). Kolom beton (15x20)cm. Bekisting c.) RUANG KELAS SD : 2012 No. L=48m a. m3 m2 kg m3 m2 w .(……….o rg 77 . A I 1 2 3 II 1 2 3 4 5 6 7 8 III 1 2 3 IV 1 Jenis Pekerjaan BIAYA FISIK REHAB.00m. Pondasi batu kali ………………… Jumlah PEKERJAAN BETON Pekerjaan Balok Sloof (12x20)cm. L=24m Urug pasir bawah pondasi.d itp sd . t=10 cm Urugan pasir bawah lantai. Pembesian Pek. Bouwplank Pembersihan dan perataan lahan ………………………………… Jumlah PEKERJAAN TANAH Gali tanah pondasi induk (0. Batu kosongan Pas. 34bh a. Bekisting m3 m2 kg 3 petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 :// w w m2 ……. Sat.LAMPIRAN 8 Contoh Format Rencana Anggaran Biaya RENCANA ANGGARAN BIAYA ( RAB ) PEKERJAAN TAHUN ANGGARAN Sekolah Alamat Kabupaten/Kota : : : : REHABILITASI …….00). t=5cm Anti rayap Jumlah PEKERJAAN PONDASI Pas. L=76m Gali tanah pondasi teras (0. Beton b. Bekisting c.70X1.. Beton b.

Jumlah PEKERJAAN RANGKA ATAP & PENUTUP ATAP Atap genteng Kuda-kuda Kayu 8/12 Gording Kayu 8/12 Usuk kayu 5/7. Rangka 1. PEKERJAAN LANGIT-LANGIT Langit-langit/eternit 1.. 1:3. VI 1 2 3 4 5 m3 m2 m2 m2 ……… VII 1 2 3 4 5 6 7 VIII 1 2 3 4 IX 1 2 3 4 5 X 1 2 tp ……………………………………. Beton b.00. Pintu panil Pas. gewel & konsol teras (12x20) a. Dinding 1/2 bata. List plafon ……………………………………… Jumlah PEKERJAAN CAT Melabur Kayu Atap dengan residu Pengecatan Dinding Pengecatan Plafon Pengecatan Kayu ……………………………… Jumlah PEKERJAAN LISTRIK Pas. Instalasi titik lampu Pas. Balok ring. Bekisting c. Jumlah PEKERJAAN KUSEN.o rg 78 .00X1. tebal 15 mm Plesteran 1 : 6.d itp sd .00X1. Dinding 1/2 bata. Reng 3/4 Pasangan Lisplang 2/20 Penutup atap Genting kodok Pasang Genting Bubungan bulat Jumlah kg m3 m2 kg V 1 2 3 4 5 m2 m2 m2 m2 ……….4 c. tebal 15 mm ……………………………………. Jendela kaca Pasang kaca 5 mm ……………………………………. Instalasi Stop Kontak petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 :// w w m2 m’ m’ ……… m2 m2 m2 m1 ……… m2 m2 m2 m2 Ttk ttk m3 w m3 . Plafon Pas. Pembesian Pek. h=30 cm Pas. kayu 4/6 Pas.. DAUN PINTU & JENDELA Kusen pintu dan jendela Pas.00 ht Pas.. Pembesian Jumlah PEKERJAAN PASANGAN & PLESTERAN Pas. 1:6 Plesteran 1 : 3.

XI 1 2 3 4 5 6 7 bh bh bh bh bh bh ……… XII 1 2 m2 B XIII 1 2 3 4 5 C BIAYA REHAB. Jumlah Jumlah (I s/d XII) bh bh bh bh ……. KERAMIK) Pas. Lampu SL 18 w ………………………………… Jumlah PEKERJAAN KUNCI & PENGGANTUNG Pas. Engsel pintu 4” Pas. Jumlah PEKERJAAN PENUTUP (PAS.o rg ………. Jumlah bh set bh bh XIV BIAYA MANAJEMEN OPERASIONAL TPR2K Manajemen Operasional = 3% x Total Biaya Fisik Rehab. Ruang kelas (I s/d XII) ls Jumlah Rekapitulasi Jumlah (A+B+C) Pembulatan Terbilang : petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w ……… w . Grendel pintu Pas. MEUBELAIR PEKERJAAN MEUBELAIR Meja kursi siswa Meja 1/2 biro dan kursi guru Almari guru Papan tulis …………………….. Kunci tanam 2 xputar Pas. 79 . Sakelar tunggal Pas. Hak angin ………………………………. Sakelar ganda Pas.. Engsel jendela 3” Pas. Lampu TL 20 w Pas..3 4 5 6 7 Pas. Keramik lantai 30/30 …………………………….d itp sd . Grendel jendela Pas..

............. : ..o rg 80 .……………………......... NIP.. I II III IV V VI VII VIII IX X XI XII URAIAN PEKERJAAN 1 Pekerjaan Persiapan dan Pembongkaran Pekerjaan Galian dan Urugan Pekerjaan Pondasi Pekerjaan Dinding Pekerjaan Kusen.... NIP.. .......... petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ..... Desa Kecamatan Provinsi : ...........LAMPIRAN 9 JADWAL PELAKSANAN REHABILITASI Nama Sekolah : ............ No...... NIP.................. ........................ Ketua Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas ttd & stempel ……………………...2012 Perencana.......................... Pintu dan Jendela Pekerjaan Atap Pekerjaan Istalasi Air Hujan Pekerjaan Plafond Pekerjaan Lantai Pekerjaan Instalasi Listrik Pekerjaan Rehab Meubelair Pekerjaan Finishing dan Perapihan 2 I 3 4 B U L A N ke II 1 2 3 4 III 1 2 3 4 ht tp :// w w w ................ Kabupaten/Kota : ................... Mengetahui/Menyetujui................................. : .......…….….. Kepala Sekolah ttd & stempel ……………………......d itp sd ......

..................... 11... Alamat Yayasan 9.......... Alamat Sekolah : ... : ................... : ........................... : ……………………………………………........................................ Katagori Sekolah 3.................................................................................LAMPIRAN 10a INSTRUMEN PENJARINGAN DATA SEKOLAH DASAR TAHUN 2012 PETUNJUK • Bacalah petunjuk pengisian Instrumen dengan seksama untuk mengisi instrumen ini tahap demi tahap.................................................. a. : ................ NSS 4.............................. Cabang .. Nama Sekolah 2....... ........... Terakreditasi 6............................/Kota ......................... Nama Kepala Sekolah b............... : .. Status 5..................................... : Negeri/Swasta *) : Ya/Tidak *) : ...................... Nomor Telepon *) Coret yang tidak perlu PROFIL SEKOLAH 1........ Nama Yayasan (bagi swasta) 8...................o rg Total Jumlah Rombel petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 81 . harus dengan tulis tangan dengan huruf cetak.. NIP c............. Tahun didirikan/operasional 10..... agar tidak keliru • Jawablah pertanyaan dalam instrumen ini dengan seobyektif mungkin agar dapat tergambar dan kondisi yang sebenarnya • Pengisian tidak perlu diketik....................... Nomor Rekening Sekolah w w w ..... : SBI/RSBI/SSN/SPM *) : .......................................................... : .......... : Kab...... : ........................................ : ........................... : Bank.................... rapih dan jelas... Data Siswa dalam 3 (tiga) tahun terakhir Tahun 2009/2010 ht tp Kelas Kelas 1 Kelas 2 Kelas 3 Kelas 4 Kelas 5 Kelas 6 Putra Jumlah Siswa (orang) Putri :// 7. Penulisan jangan menggunakan pensil....................d itp sd IDENTITAS SEKOLAH 1....................

o Kondisi fisik ruang*) Baik/sedang/rusak Baik/sedang/rusak Baik/sedang/rusak Baik/sedang/rusak Baik/sedang/rusak Baik/sedang/rusak Baik/sedang/rusak Baik/sedang/rusak Baik/sedang/rusak Baik/sedang/rusak Baik/sedang/rusak Baik/sedang/rusak Baik/sedang/rusak Baik/sedang/rusak Baik/sedang/rusak Baik/sedang/rusak *) coret yang tidak perlu petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 . Data Ruang SD Putra Jumlah Siswa (orang) Putri Total Jumlah Rombel itp sd Jumlah Ukuran (m) Nama Ruang Ruang Kelas 1 Ruang Kelas 2 Ruang Kelas 3 Ruang Kelas 4 Ruang Kelas 5 Ruang Kelas 6 R.d rg 82 . Perpustakaan SD Ruang Kepala SD Ruang Kerja Guru Ruang Tata Usaha Ruang UKS Dapur Gudang KM/WC Guru KM/WC Anak Lainnya ht tp :// w w w Jumlah rombel .Tahun 2010/2011 Kelas Kelas 1 Kelas 2 Kelas 3 Kelas 4 Kelas 5 Kelas 6 Tahun 2011/2012 Putra Jumlah Siswa (orang) Putri Total Jumlah Rombel Kelas Kelas 1 Kelas 2 Kelas 3 Kelas 4 Kelas 5 Kelas 6 2.

Penutup & list Plafond c. Daun jendela 5. Struktur Bawah b.60% dari Total Luas. pada kolom yang dipilih sesuai kotak petunjuk pengisian • Pada kolom “rusak” ditulis besar nilai kerusakan (contoh: 46%. • Jika tabel yang disiapkan. Bisa diperbanyak sesuai kebutuhan ruang kelas rusak (minimal 3 ruang). Utilitas a. 50. bukan untuk lebih dari satu ruang.d itp sd . Jika ≤ 20% dari Total Luas.80% dari Total Luas. atau dari Total Unit 5.3. Plafon a. Ruang Kelas …………*) Komponen Bangunan 1. atau dari Total Panjang. Penutup Lantai 6. Jika 41. Sloof 7. Jika 21. Instalasi air hujan &pasangan balok beton keliling bangunan Satuan Kondisi Baik Luas/m2 Luas/m2 Panjang/m Luas/m2 Luas/m2 Luas/m2 Rusak 1 Tingkat Kerusakan 2 3 4 5 ht tp Petunjuk Pengisian Kolom Tingkat Kerusakan: 1. Cat 4. Listplank & Talang 2. Kolom & balok ring b. Data kondisi Ruang yang Mengalami Kerusakan Petunjuk Pengisian: • Hanya diisi untuk ruang-ruang yang mengalami kerusakan saja.o rg 83 . Kusen b. Pondasi b. atau dari Total Panjang. • Beri tanda chek list (√ ). Jika 61. • Ruang yang tidak mengalami kerusakan. maka kolom tingkat kerusakan (1 s/d 5) tidak perlu diisi • Setiap tabel hanya untuk 1 (satu) ruang kelas. Dinding a. atau dari Total Unit 4. kurang maka sekolah diminta untuk memperbanyak/menggandakan sendiri a. Instalasi listrik b. Pintu & Jendela a. Penutup Atap b. 62%) • Jika kondisi ruang kelas dipilih pada kolom “baik”. atau dari Total Unit 2. Jika 81-100% dari Total Luas. Bata/dinding pengisi c. atau dari Total Panjang. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 :// w Panjang/m Luas/m2 Luas/m2 Panjang Panjang Unit Panjang w m3 m3 Unit Luas Luas w . Rangka Plafond b. Pondasi a. Rangka Atap c. atau dari Total Unit 3.6%. tidak perlu diisikan kondisinya. bukan angka atau tanda silang (x). atau dari Total Panjang. atau dari Total Unit *) 1 (satu) tabel hanya untuk satu ruang saja. Atap a. Daun Pintu c. Cat 3. Lantai a. atau dari Total Panjang.40% dari Total Luas.

..............d itp sd ......................................................................................................................... NIP............................... petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ............... Kepala SD . NIP.............. .......... ............... Mengetahui......................................... Nama: ....................o rg 84 ....... tp :// Menyatakan data tersebut di atas dibuat dengan sebenarnya dan dapat dipertanggungjawabkan w w w Petugas Pendataan Nama: .......................... ht Tempat : ......................Informasi tambahan (jika diperlukan) Tanggal : ......................................................

DOKUMENTASI KONDISI PRASARANA SEKOLAH FOTO-1 ht tp petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 :// w w FOTO-2 w .d itp sd .o rg 85 .

FOTO-3 ht tp Catatan: Jumlah foto bisa lebih banyak petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 :// w w FOTO-4 w .d itp sd .o rg 86 .

.............. Instalasi air hujan & pasangan rabat beton keliling bangunan Bobot (%) Terhadap Kerusakan Seluruh maksimum Bangunan (4) (5) 10... Kusen b.. NIP...... Kolom dan balok ring b. Penutup & lis plafon c....m2) ht tp JUMLAH NILAI TINGKAT KERUSAKAN :// w w Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota....... Jenis Perawatan : ......... Rangka plafon b....o 5 Lantai KESIMPULAN PENGAMATAN % Tingkat Kerusakan : ..15% 100% 2. Cat a......... Rangka Atap c.30% 100% 1...........66% 100% 13.... Daun Pintu c..56% 100% 11...... Pondasi b... Penutup atap b. Struktur bawah b.....67% 100% 5....89% 100% 8......x.....22% 100..06% 100% 4. Nama: ...41% 100% 9...d itp sd . Sloof a............... rg 100% TINGKAT KERUSAKAN Ringan : ≤ 35% Sedang : >35% .m (.47% 100% 5........... No (1) 1 Komponen Bangunan (2) Atap Sub Komponen Bangunan (3) a..96% 100% 11...79% 100% 1.68% 100% 1.... NIP. Nama: ....06% 100% 1................................ Penutup lantai a...... Lis plang & talang a... Sekolah: .. Cat a....62% 100% 2.......... petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 87 . Listrik b..........65% 100% 2.... Luas Bangunan : ....65% Total : >65% Tim Teknis Kabupaten/Kota........45% Berat : >45% ...... ......... Daun jendela a.15% 100% 3... ....format ANALISIS TINGKAT KERUSAKAN BANGUNAN/RUANG Nama Bangunan: ..00 % Tingkat Kerusakan Bobot (%) (6) Nilai (%) (4x6) (7) 2 Plafon 3 Dinding 4 Pintu & Jendela 6 7 Pondasi Utilitas w ... Bata/dinding pengisi c.......70% 100% 2..

67% 100% 5.00% 100.. Lis plang & talang a... Cat a.00% 100..06 4.d itp sd 5 Lantai KESIMPULAN PENGAMATAN % Tingkat Kerusakan : 64. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 88 .. Penutup lantai a......00% 0.22% 100...06% 100% 4..... Nama: .00% 20.... Rangka plafon b... .. Kota Malang Komponen Bangunan (2) Atap Sub Komponen Bangunan (3) a.41% 100% 9...62 2. Nama: ..89% 100% 8..... Pondasi b..96 2... Instalasi air hujan & pasangan rabat beton keliling bangunan Bobot (%) Terhadap Kerusakan Seluruh maksimum Bangunan (4) (5) 10.o rg 100% TINGKAT KERUSAKAN Ringan : ≤ 35% Sedang : >35% .06% 100% 1...62% 100% 2... NIP.......70% 100% 2.... Kelas : 7x8m (56m2) Luas Selasar : 2x8m (16m2) Luas Bangunan : 56m2 + (0...79% 100% 1.79 1.......45% Berat : >45% . ht JUMLAH NILAI TINGKAT KERUSAKAN tp :// w ..00% 50...65 1..00 8.. NIP..56% 100% 11.47 2.... Cat a.35 2..00% 50.96% 100% 11.. Struktur bawah b...format ANALISIS TINGKAT KERUSAKAN BANGUNAN/RUANG Bangunan: Ruang Kelas.415 3.30% 100% 1..00% 100.00% 100...22 64......12 % Tingkat Kerusakan Bobot (%) (6) 100.00% 100...00% 100.00 % 64.47% 100% 5.. ..... Daun jendela a. Kolom dan balok ring b.06 1....66 1.... Kusen b.. Penutup & lis plafon c..... Listrik b.00% 100. Daun Pintu c.57 0........5x16m2) : 64 m2 Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.00% 20. Sekolah: SD Sawojajar....66% 100% 13. Rangka Atap c.15% 100% 2..00% Nilai (%) (4x6) (7) 10...22% Jenis Perawatan : Rehabilitasi Berat Luas R...41 2..68% 100% 1..... Penutup atap b.........65% Total : >65% Tim Teknis Kabupaten/Kota..00% 25. Sloof a. Bata/dinding pengisi c.00% 100..00% 25.12 No (1) 1 2 Plafon 3 Dinding 4 Pintu & Jendela 6 7 Pondasi Utilitas w w .67 5.42 1.23 0..15% 100% 3.56 11...00% 100.65% 100% 2.00% 100..

2 Luas B = (3.LAMPIRAN 10b PANDUAN PENGHITUNGAN INSTRUMEN PENJARINGAN DATA KERUSAKAN RUANG KELAS SD TAHUN 2012 Komponen bangunan terdiri dari: Kepala Leher 1. zincalum atau bahan lain yang digunakan sebagai penutup atap.5+2) x (1+9) x 1. seng.o rg Badan 89 .d itp sd Kaki . Penutup atap adalah genteng. Atap a.5+1) x (1+9) x 1.2 Luas C = luas penutup atap yg rusak Presentase tingkat kerusakan = Luas C / (Luas A + B) x 100% petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 . ht tp :// w Bagaimana menentukan tingkat kerusakan tiap komponen bangunan? w w Contoh cara menghitung: Luas A+B = luas penutup atap ruangan Luas A = (3.

Rangka atap adalah struktur rangka di bawah penutup atap (reng.d itp sd . usuk/kasau.o rg 90 . gording) termasuk kuda-kudanya.b. Luas C = luas rangka atap yg rusak cara menghitung: sama dengan cara menghitung tingkat kerusakan Penutup Atap c. Listplank & talang Contoh cara menghitung: a+b+c+d = panjang total listplank & talang ruang b’+d’ = panjang listplank yg rusak Presentase tingkat kerusakan = (b’+d’) / (a+b+c+d) x 100% petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .

o rg 91 .2. asbes atau bahan lain yang digunakan sebagai penutup plafond dengan list-nya.d petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 itp sd Luas A+B = luas penutup plafond/cat plafond yg rusak cara menghitung: sama dengan cara menghitung tingkat kerusakan Rangka Plafond . Cat Plafond adalah cat yang digunakan untuk warna penutup plafond dengan listnya. Rangka Plafond adalah struktur rangka di atas plafond yang berfungsi menyangga penutup plafond. w . Plafond a. :// w w b. Penutup & list Plafond adalah tripleks. Contoh cara menghitung: Luas total rangka plafond ruang = 9x9 Luas A+B = luas rangka plafond yg rusak Presentase tingkat kerusakan = Luas (A+B) / (9x9) x 100% ht tp c.

3. rg 92 .8.E = kusen jendela (5 buah) Jumlah total kusen pintu + jendela = 7 No. 13-27 = ringbalk Jumlah total kolom + ringbalk = 27 No.19 = kolom & ringbalk yg rusak (4 buah) Presentase tingkat kerusakan = Luas 4 / 27 x 100% b. Pintu & Jendela w ht a. Cat Dinding adalah cat yang digunakan untuk warna dinding.d tp :// w w 4.15. 1 & 2 = kusen pintu (2 buah) No. Bata/Dinding Pengisi adalah dinding bata/batako/papan.D. Dinding a. 1-12 = kolom No. Kusen adalah bingkai tempat menempatkan daun pintu & jendela pada dinding.o c.C. 6. Contoh cara menghitung: No. Contoh cara menghitung: No. Kolom & Ringbalk adalah struktur rangka (beton/kayu) pada bidang dinding. .B. 1 & C = kusen pintu & jendela yg rusak (2 buah) Presentase tingkat kerusakan = Luas 2 / 7 x 100% petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 itp sd Contoh cara menghitung: Luas A+B+C+D = luas total dinding ruangan Luas A’+C’ = luas total dinding/cat yg rusak Presentase tingkat kerusakan = Luas (A’+C’) / (Luas A+B+C+D) x 100% . A.

Kerusakan yang terjadi biasanya adalah penurunan lantai. Contoh cara menghitung: No. c.13 = daun jendela yg rusak (3 buah) Presentase tingkat kerusakan = Luas 3 / 15 x 100% No. A.3. Lantai ht tp b. Struktur bawah lantai adalah urugan/pasangan yang berada di bawah penutup lantai.d itp sd Contoh cara menghitung: Luas total lantai ruangan = 9 x 9 Luas A + B = luas lantai yg rusak (penutup lantai terkelupas atau mengalami penurunan lantai) Presentase tingkat kerusakan = Luas (A+B) / (9x9) x 100% petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 . C = daun pintu yg rusak (1 buah) Presentase tingkat kerusakan = Luas 1 / 3 x 100% 5. papan kayu atau bahan lainnya). plesteran/acian. Daun Jendela adalah penutup bukaan/lubang untuk jendela (termasuk kaca mati). Penutup Lantai adalah penutup permukaan lantai ruangan (keramik.b. w . tegel.C = daun pintu (3 buah) No. :// w w a.B. 1. Daun Pintu adalah penutup bukaan/lubang untuk pintu.o rg 93 . 1-15 = daun jendela (15 buah) No.

Sloof adalah struktur pasangan beton di atas pondasi dan di bawah lantai. Pondasi adalah struktur dasar bangunan yang berada di dalam tanah. 1-8 = instalasi listrik (lampu.6. Utilitas a. 1 & 8 = instalasi yang rusak (2 unit) Presentase tingkat kerusakan instalasi = 2 / 8 x 100% b. Contoh cara menghitung: Panjang total sloof/pondasi = (7x2) + ((3+3+3)x3) + (2x4) b = panjang sloof yang rusak Presentase tingkat kerusakan sloof = b / ((7x2) + ((3+3+3)x3) + (2x4)) x 100% a = panjang pondasi yang rusak Presentase tingkat kerusakan pondasi = a / ((7x2) + ((3+3+3)x3) + (2x4)) x 100% 7. stop kontak) (8 unit) No. Pondasi a. saklar.d Contoh cara menghitung: No. Instalasi listrik w w w ht tp :// . b. Instalasi air hujan & pasangan beton keliling bangunan Contoh cara menghitung: Panjang total saluran air & pasangan beton keliling bangunan = a + b + c b’ = panjang saluran yang rusak Presentase tingkat kerusakan instalasi = b’ / (a+b+c) x 100% petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 itp sd .o rg 94 .

96 0.99 0.88 rg 1. Dairi Kab. Toba Samosir w w w Kab.01 0.86 0. Simalungun Kab. Asahan Kab. Aceh Tamiang Kab. Gayo Lues Kab.95 0. Bireuen Kab.92 0.81 0.98 0.87 1.84 0.88 Kab. Pidie Jaya Kota Subulussalam Provinsi Sumatera Utara Kab.82 0. Tapanuli Tengah Kab. Aceh Jaya Kab. Simeulue Kota Banda Aceh Kota Sabang Kota Langsa IKK 0.98 0.85 0. Aceh Utara Kab. Aceh Besar Kab.94 0.89 0. Aceh Tengah Kab. Nagan Raya . Nias Kab.89 0.97 0. Langkat Kab.87 0. Bener Meriah Kab. Tanah Karo Kab.95 1.99 0.LAMPIRAN 11 DAFTAR IKK PROVINSI dan KABUPATEN/KOTA DI WILAYAH INDONESIA *) NO I KD_KAB 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 119 120 121 122 123 II 200 201 202 203 204 205 206 207 208 209 210 211 212 213 KAB_KOTA Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Kab. Mandailing Natal Kab. Aceh Tenggara Kab. Aceh Singkil Kab.01 0.o 95 .16 0. Labuhan Batu Kab.91 1. Tapanuli Utara Kab.00 0.93 0.87 0.93 0.83 0. Aceh Barat Kab. Tapanuli Selatan Kab. Aceh Selatan Kab. Aceh Timur Kab.88 0. Aceh Barat Daya petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// Kab. Pidie Kab.90 0. Deli Serdang Kab.93 0.86 0.d Kota Lhokseumawe itp sd .88 0.93 0.91 0.85 0.

o rg 96 .86 0. Serdang Bedagai Kab. Pasaman Barat Kab.83 0.03 petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// Kab.88 1. Solok Kab.91 0.85 0. Padang Lawas Utara Kab. Sijunjung Kab.88 0.86 0. Pakpak Bharat Kab. Nias Barat Kota Gunung Sitoli Kab.85 0.83 0.85 0.04 0.10 0.86 0.87 0. Labuhan Batu Selatan 0. Nias Utara Kab. Padang Lawas Kab.85 0.85 0.86 0.86 0. Pesisir Selatan Kab.92 0. Tanah Datar Kota Bukit Tinggi Kota Padang Panjang Kota Padang Kota Payakumbuh Kota Sawahlunto Kota Solok Kota Pariaman Kab.90 0. Dharmasraya Kab. Bengkalis Kab.83 0.86 1.81 0.89 0. Padang Pariaman Kab. Kepulauan Mentawai w Kab.84 0.89 0. Agam w Kab. Labuhan Batu Utara Kab. Nias Selatan Kab.88 1.03 1.214 215 216 217 218 219 220 221 222 223 224 225 226 227 228 229 230 231 232 233 III 300 301 302 303 304 305 306 307 308 309 310 311 312 313 314 315 316 317 318 319 IV 400 401 402 Kota Binjai Kota Medan Kota Pematang Siantar Kota Sibolga Kota Tanjung Balai Kota Tebing Tinggi Kota Padang Sidimpuan Kab.84 0. Batu Bara Kab.83 0.d Provinsi Sumatera Barat itp sd . Lima puluh Kota . Pasaman Kab.97 1.87 0. Samosir Kab. Humbang Hasundutan Kab. Solok Selatan Provinsi Riau Kab.85 0.89 0.85 0.84 0. Indragiri Hilir w Kab.88 0.87 0.12 0.85 0.87 0.05 1.

11 0. Ogan Komering Ulu Kota Palembang Kota Pagar Alam Kota Lubuk Linggau Kota Prabumulih Kab.95 0. Lingga 0. Tanjung Jabung Timur Kab. Banyuasin Kab.d itp sd . Sarolangun Kab.02 1. Bintan Kab.96 0.92 0.90 0. Kuantan Singingi Kab.92 0. Kepulauan Anambas Provinsi Jambi Kab.93 1.91 1. Siak Kota Dumai Kota Pekanbaru Kab. Ogan Komering Ilir Kab.03 1.91 0. Rokan Hulu Kab.92 0.95 0. Kerinci Kab.92 0.92 0.90 0.02 1. Musi Rawas Kab.88 0. Indragiri Hulu Kab.03 0.88 petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// Kab.11 1.89 0. Muara Enim Kab. Pelalawan Kab.87 0. Karimun Kota Batam Kota Tanjung Pinang Kab.96 1.94 0.91 0.93 1.02 1.01 1.94 0.85 0. Ogan Ilir w Kab. Bungo Kab.93 0. Rokan Hilir Kab. Muaro Jambi w Kab. Natuna Kab.90 0.86 0.87 0.o rg 97 . Musi Banyuasin Kab.98 0. Kampar Kab. Tebo Kota Jambi Kota Sungai Penuh Provinsi Sumatera Selatan Kab. Lahat Kab. Batanghari Kab.01 0.02 1. Merangin w .403 404 405 406 407 408 409 410 411 412 V 500 501 502 503 504 505 506 507 VI 600 601 602 603 604 605 606 607 608 609 610 611 VII 700 701 702 703 704 705 706 707 708 709 710 711 712 Kab.88 0. Tanjung Jabung Barat Kab. Kepulauan Meranti Provinsi Kepulauan Riau Kab.03 1.03 0.09 1.96 0.

Lampung Timur Kab.90 0.92 0.02 0.87 0.88 0. Belitung Timur Provinsi Bengkulu Kab.90 0.93 0. Kaur 0.88 0.94 0. Lampung Utara Kab.84 0. Mukomuko Kab.d itp sd .87 0. Rejang Lebong Kota Bengkulu Kab. Bengkulu Tengah . Bangka Selatan Kab.90 0.85 0. Tulang Bawang Kab. OKU Timur Kab.00 1.88 0. Lampung Selatan Kab.87 0. OKU Selatan Kab.90 petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// Kab. Pringsewu Kab.90 0.94 1. Mesuji Kab. Tulang Bawang Barat Provinsi DKI Jakarta Kab. Bangka Barat Kab.87 0. Kepahiang Kab. Kepulauan Seribu Kota Jakarta Barat Kota Jakarta Pusat Kota Jakarta Selatan Kota Jakarta Timur w Kab. Bengkulu Utara Kab.90 0. Bengkulu Selatan Kab. Empat Lawang Provinsi Bangka Belitung Kab.90 0. Belitung Kota Pangkal Pinang Kab.93 1. Bangka Kab. Seluma Kab.97 1.87 0.88 0.91 0.91 0.85 0.95 0. Tanggamus Kab. Lebong Kab.91 0. Bangka Tengah Kab.91 0.90 0. Pesawaran Kab. Lampung Tengah Kab.89 0.88 0. Way Kanan Kota Bandar Lampung Kota Metro Kab.89 0.85 0. Lampung Barat w Provinsi Lampung w Kab.88 0.88 0.o rg 98 .01 0.00 0.713 714 715 VIII 800 801 802 803 804 805 806 807 IX 900 901 902 903 904 905 906 907 908 909 910 X 1000 1001 1002 1003 1004 1005 1006 1007 1008 1009 1010 1011 1012 1013 1014 XI 1100 1101 1102 1103 1104 1105 Kab.89 0.88 0.

1106 XII 1200 1201 1202 1203 1204 1205 1206 1207 1208 1209 1210 1211 1212 1213 1214 1215 1216 1217 1218 1219 1220 1221 1222 1223 1224 1225 1226 XIII 1300 1301 1302 1303 1304 1305 1306 1307 1308 XIV 1400 1401 1402 1403 1404 1405

Kota Jakarta Utara Provinsi Jawa Barat Kab. Bandung Kab. Bekasi Kab. Bogor Kab. Ciamis Kab. Cianjur Kab. Cirebon Kab. Garut Kab. Indramayu Kab. Karawang Kab. Kuningan Kab. Majalengka Kab. Purwakarta Kab. Subang Kab. Sukabumi Kab. Tasikmalaya Kota Bandung Kota Bekasi Kota Bogor Kota Depok Kota Cirebon Kab. Sumedang

0.90 0.85 0.83 0.88 0.87 0.86 0.84 0.85 0.84 0.89 0.86 0.88 0.84 0.83 0.85 0.87 0.83 0.83 0.84 0.89 0.86 0.85 0.87 0.88 0.87 0.84 0.85 0.84 0.84 0.88 0.87 0.86 0.86 0.84 0.84 0.85 0.88 0.83 0.84 0.84 0.86 0.89 0.85

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012

ht

tp

://

Kota Cimahi Kota Tasikmalaya Kota Banjar Kab. Bandung Barat Provinsi Banten Kab. Lebak Kab. Pandeglang Kab. Serang Kab. Tangerang Kota Cilegon Kota Tangerang Kota Serang Kota Tangerang Selatan Provinsi Jawa Tengah Kab. Banjarnegara Kab. Banyumas Kab. Batang Kab. Blora Kab. Boyolali

w

Kota Sukabumi

w

w

.d

itp sd

.o

rg

99

1406 1407 1408 1409 1410 1411 1412 1413 1414 1415 1416 1417 1418 1419 1420 1421 1422 1423 1424 1425 1426 1427 1428 1429 1430 1431 1432 1433 1434 1435 XV 1500 1501 1502 1503 1504 1505 XVI 1600 1601 1602 1603 1604 1605 1606

Kab. Brebes Kab. Cilacap Kab. Demak Kab. Grobogan Kab. Jepara Kab. Karanganyar Kab. Kebumen Kab. Kendal Kab. Klaten Kab. Kudus Kab. Magelang Kab. Pati Kab. Pekalongan Kab. Pemalang Kab. Purbalingga Kab. Purworejo Kab. Semarang Kab. Sragen Kab. Sukoharjo Kab. Tegal Kab. Rembang

0.86 0.85 0.85 0.87 0.86 0.85 0.85 0.88 0.85 0.87 0.85 0.86 0.85 0.86 0.84 0.83 0.87 0.85 0.83 0.84 0.85 0.86 0.86 0.85 0.85 0.85 0.86 0.81 0.85 0.86 0.84 0.85 0.89 0.85 0.85 0.85 0.83 0.91 0.84 0.83 0.82 0.83 0.83

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012

ht

tp

://

Kota Magelang Kota Pekalongan Kota Salatiga Kota Semarang Kota Surakarta Kota Tegal Provinsi DI Yogyakarta Kab. Bantul Kab. Gunung Kidul Kab. Kulon Progo Kab. Sleman Kota Yogyakarta Provinsi Jawa Timur Kab. Bangkalan Kab. Banyuwangi Kab. Blitar Kab. Bojonegoro Kab. Bondowoso Kab. Gresik

w

Kab. Wonosobo

w

Kab. Wonogiri

w

Kab. Temanggung

.d

itp sd

.o

rg

100

1607 1608 1609 1610 1611 1612 1613 1614 1615 1616 1617 1618 1619 1620 1621 1622 1623 1624 1625 1626 1627 1628 1629 1630 1631 1632 1633 1634 1635 1636 1637 1638 XVII 1700 1701 1702 1703 1704 1705 1706 1707 1708 1709 1710

Kab. Jember Kab. Jombang Kab. Kediri Kab. Lamongan Kab. Lumajang Kab. Madiun Kab. Magetan Kab. Malang Kab. Mojokerto Kab. Nganjuk Kab. Ngawi Kab. Pacitan Kab. Pamekasan Kab. Pasuruan Kab. Ponorogo Kab. Probolinggo Kab. Sidoarjo Kab. Situbondo Kab. Sumenep Kab. Tuban Kota Blitar Kab. Sampang

0.83 0.82 0.84 0.82 0.85 0.83 0.85 0.84 0.82 0.83 0.84 0.87 0.93 0.83 0.85 0.83 0.92 0.85 0.83 0.94 0.87 0.84 0.84 0.83 0.83 0.83 0.85 0.82 0.83 0.82 0.81 0.82 0.97 0.95 0.96 1.09 0.95 0.97 1.01 0.99 1.03 0.96 0.96

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012

ht

tp

://

Kota Kediri Kota Madiun Kota Malang Kota Mojokerto Kota Pasuruan Kota Probolinggo Kota Surabaya Kota Batu Provinsi Kalimantan Barat Kab. Bengkayang Kab. Landak Kab. Kapuas Hulu Kab. Ketapang Kab. Pontianak Kab. Sambas Kab. Sanggau Kab. Sintang Kota Pontianak Kota Singkawang

w

w

Kab. Tulungagung

w

.d

Kab. Trenggalek

itp sd

.o

rg

101

95 1.87 0.04 1.08 1.02 1.98 1.99 1. Barito Kuala petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// Kab.91 0. Barito Timur Kab.09 0.01 1.02 1. Malinau Kab. Melawi Kab. Kutai Timur Kab. Sukamara 1. Hulu Sungai Selatan w . Bulungan Kab.93 0.00 1. Barito Utara Kab.05 0.97 0.08 0. Tabalong Kab. Kotawaringin Barat Kab.97 1.07 1. Banjar Kab.01 1.08 1.08 1.97 0.95 0. Hulu Sungai Tengah w Kab.96 0.90 0. Sekadau Kab. Kayong Utara Kab. Berau Kab.95 0. Pasir Kota Balikpapan w Kab.o rg 102 . Kutai Barat Kab.90 0. Balangan Kab.92 0.03 1.03 1.d itp sd .96 1. Nunukan Kab. Tanah Laut Kab.07 0. Murung Raya Kab.99 0.04 1. Kubu Raya Provinsi Kalimantan Tengah Kab.01 Provinsi Kalimantan Selatan Kab.01 1.1711 1712 1713 1714 XVIII 1800 1801 1802 1803 1804 1805 1806 1807 1808 1809 1810 1811 1812 1813 1814 XIX 1900 1901 1902 1903 1904 1905 1906 1907 1908 1909 1910 1911 1912 1913 XX 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Kab. Kotawaringin Timur Kota Palangkaraya Kab.96 0. Pulang Pisau Kab. Tapin Kota Banjar Baru Kota Banjarmasin Kab. Seruyan Kab.00 0.92 0. Barito Selatan Kab. Lamandau Kab.08 1. Hulu Sungai Utara Kab.90 0. Gunung Mas Kab. Kapuas Kab. Kota Baru Kab. Kutai Kartanegara Kab.03 1. Katingan Kab.01 1. Tanah Bumbu Provinsi Kalimantan Timur Kab.

Minahasa Kab. Banggai Kab.28 0.86 0.96 0.98 0.93 0.29 0.87 0. Gorontalo w Kab.93 0. Bolaang Mangondow Timur petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// Kota Gorontalo Kab. Sigi Provinsi Sulawesi Selatan Kab.34 0. Bolaang Mangondow Selatan itp sd Kab.02 0.95 0. Bolaang Mongondow Kab. Donggala Kab.91 0.2010 2011 2012 2013 2014 XXI 2100 2101 2102 2103 2104 2105 2106 2107 2108 2109 2110 2111 2112 2113 2114 2115 XXII 2200 2201 2202 2203 2204 2205 2206 XXIII 2300 2301 2302 2303 2304 2305 2306 2307 2308 2309 2310 2311 XXIV 2400 2401 2402 Kota Bontang Kota Samarinda Kota Tarakan Kab.93 0.95 0. Gorontalo Utara Provinsi Sulawesi Tengah Kab.84 Kab.99 0.98 0. Sangihe Kota Bitung Kota Manado Kab. Bantaeng Kab.92 1.91 0.86 0.o rg 103 .89 0.00 1. Morowali Kab.96 0. Kepulauan Talaud Kab. Siau Tagulandang Biaro 1.05 1.90 0. Toli-Toli Kab.89 0. Barru w Kab. Parigi Moutong Kab.91 0. Buol Kab. Boalemo w Provinsi Gorontalo .91 1.95 0.02 1.05 0.90 0.93 0.91 0. Bolaang Mongondow Utara Kab. Minahasa Utara Kota Kotamobagu Kab. Penajam Paser Utara Kab. Pohuwato Kab. Minahasa Selatan Kota Tomohon Kab. Tana Tidung Provinsi Sulawesi Utara Kab. Kep.95 1.99 0.94 0. Tojo Una Una Kab.98 0.02 1.92 0. Banggai Kepulauan Kab.93 0. Poso Kota Palu Kab. Bone Bolango Kab.97 1.d Kab.94 0. Minahasa Tenggara .

d Kab.86 0.00 0. Bone Kab.99 0.87 0.84 0.82 0. Toraja Utara .86 0. Polewali Mandar Kab. Sinjai Kab.88 0. Konawe Utara Kab.o rg 104 .96 0.99 0.96 0.88 0.90 0.97 1. Pangkajene Kepulauan Kab.90 0. Kolaka Utara Kab. Mamuju Kab.82 0. Kolaka Kab. Bulukumba Kab. Mamuju Utara Provinsi Sulawesi Tenggara Kab. Muna Kota Kendari Kota Bau-bau Kab. Maros Kab.2403 2404 2405 2406 2407 2408 2409 2410 2411 2412 2413 2414 2415 2416 2417 2418 2419 2420 2421 2422 2423 2424 XXV 2500 2501 2502 2503 2504 2505 XXVI 2600 2601 2602 2603 2604 2605 2606 2607 2608 2609 2610 2611 2612 XXVII 2700 2701 Kab.83 0. Konawe Selatan Kab.93 0.97 0.93 0. Wakatobi Kab. Gowa Kab.84 0. Wajo 0.91 0. Bombana Kab.88 0. Takalar Kab. Majene w Provinsi Sulawesi Barat w Kab. Luwu Timur itp sd .87 0. Tana Toraja Kota Pare-pare Kota Makassar Kota Palopo Kab. Selayar Kab.95 0. Buton Utara Provinsi Bali Kab.91 0.91 0. Jeneponto Kab.96 1. Buton Kab. Enrekang Kab. Soppeng Kab. Pinrang Kab.00 0. Konawe Kab.87 0.91 0.88 petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// Kab.90 0. Luwu Utara Kab.85 1.87 0. Mamasa Kab. Badung w Kab. Sidenreng Rappang Kab.92 0.85 0. Luwu Kab.93 0.87 0.93 0.91 0.04 0.97 0.

99 0.96 1. Maluku Tenggara Barat w Kab.03 1.87 0. Jembrana Kab. Karangasem Kab.03 1. Belu Kab.99 0.02 0. Lembata Kab.2702 2703 2704 2705 2706 2707 2708 2709 XXVIII 2800 2801 2802 2803 2804 2805 2806 2807 2808 2809 2810 XXIX 2900 2901 2902 2903 2904 2905 2906 2907 2908 2909 2910 2911 2912 2913 2914 2915 2916 2917 2918 2919 2920 2921 XXX 3000 3001 Kab. Klungkung Kab.89 0.d itp sd .87 0. Manggarai Kab.o rg 105 .06 0. Gianyar Kab. Sumba Tengah Kab.18 Provinsi Nusa Tenggara Timur petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// Kab.98 1. Bima Kab. Kupang Kab.86 0. Timor Tengah Utara Kota Kupang Kab.90 0. Sumbawa Kota Mataram Kab.97 1.99 0. Manggarai Timur Kab.93 0.01 0. Sumba Barat Daya Kab. Flores Timur w w .97 1.97 0. Lombok Tengah Kab.91 0.02 0.96 0. Lombok Utara Kab. Dompu Kab.02 1. Ngada Kab.89 0.00 1. Bangli Kab.87 0.98 1.88 0.00 1.91 0. Buleleng Kab.88 0. Sikka Kab.91 0. Ende Kota Bima 0.87 0. Lombok Timur Kab.97 0. Timor Tengah Selatan Kab.10 1. Sumba Barat Kab. Nagekeo Kab.87 0. Rote Ndao Kab. Sabu Raijua Provinsi Maluku Kab.02 0. Sumbawa Barat Kab. Lombok Barat Kab.85 0. Sumba Timur Kab. Manggarai Barat Kab. Alor Kab.99 1.87 0. Tabanan Kota Denpasar Provinsi Nusa Tenggara Barat Kab.89 0.87 0.

11 1.14 1.52 1. Nabire Kab.14 1. Halmahera Selatan Kab.54 petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// Kab. Paniai Kab. Maluku Tenggara Kab. Pulau Morotai Provinsi Papua Kab.09 3. Membramo Tengah w Kab. Seram Bagian Barat Kab. Halmahera Utara Kab. Seram Bagian Timur Kab.17 1. Pulau Buru Kota Ambon Kab. Maluku Barat Daya Kab.48 2.71 1. Halmahera Barat Kota Ternate Kab.02 2. Kepulauan Sula 1. Keerom Kab. Merauke Kab. Jayapura Kab. Halmahera Tengah Kab.71 1. Tolikara Kab.10 2.53 1.20 1.18 1.37 1.15 1.73 1. Mamberamo Raya Kab.13 1. Mappi Kab.10 1. Supiori Kab. Puncak Jaya Kab.10 1.40 2. Kepulauan Aru Kota Tual Kab. Biak Numfor Kab. Maluku Tengah Kab.26 1. Pegunungan Bintang Kab.39 1.76 2. Waropen Kab.3002 3003 3004 3005 3006 3007 3008 3009 3010 3011 XXXI 3100 3101 3102 3103 3104 3105 3106 3107 3108 3109 XXXII 3200 3201 3202 3203 3204 3205 3206 3207 3208 3209 3210 3211 3212 3213 3214 3215 3216 3217 3218 3219 3220 3221 3222 Kab. Yahukimo Kab.15 1.42 3.07 1.d itp sd .54 1.07 1.37 2. Boven Digoel Kab.o rg 106 . Halmahera Timur Kota Tidore Kepulauan Kab. Sarmi Kab.05 1. Buru Selatan Provinsi Maluku Utara Kab.76 1. Asmat Kab.10 1.10 1. Kepulauan Yapen Kota Jayapura Kab.16 2.13 1.09 1.11 1.14 1.35 1. Jayawijaya w w .05 1. Mimika Kab.77 2.

Teluk Bintuni Kab. Nduga Kab. Manokwari Kab.62 1. Dogiyai Kab. Fak Fak Kota Sorong Kab.43 1. Raja Ampat Kab. buku: Kegiatan Percepatan Penyediaan Data Statistik dalam Rangka w .44 1. Kaimana 2.52 2.d itp sd .3223 3224 3225 3226 3227 3228 3229 XXXIII 3300 3301 3302 3303 3304 3305 3306 3307 3308 3309 3310 3311 Kab.46 1. Tambrauw Kab. Sorong Selatan Kab. Lanny Jaya Kab. Maybrat Kab.20 1.11 3.72 3.48 3.45 1. Puncak Kab. Yalimo Kab.41 1.88 1.56 2. Deiyai Provinsi Papua Barat Kab.35 1.46 1. Teluk Wondama Kab. Sorong Kab.47 1.57 1.o rg 107 .38 1. Intan Jaya Kab.50 petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w Kebijakan Dana Perimbangan Tahun 2011 w *) sumber data: BPS tahun 2011.

... ……2012 Mengetahui: Kepala Sekolah (stempel & ttd) .......................Kelompok "Bahan" ....... NIP. NIP... : ………………………… Saldo Buku Kas Umum ht tp :// w Rp............................d itp sd ……………...) : ………………………...........................Kelompok "Alat" .........Kelompok "Upah" ..... Disetujui: Ketua Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas Disusun oleh Bendahara Tim Pelaksana Catatan : Pengisian pada kolom "jenis biaya" .Kelompok "Biaya Operasional/Administrasi" = = = = a b c d petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ....... Bukti Jenis Biaya Jumlah (Rp........ ......... Sekolah Alamat Penerimaan Tgl Uraian No......… ....................... Tanggal ………………… Buku Kas Umum ditutup dengan keadaan/posisi Buku sebagai berikut : w .... ………………… w Pada hari ini : …………………………….o rg 108 ....................... Bukti Jumlah (Rp.......) : ……………………… : ……………………… Kab/Kota Provinsi Pengeluaran Tgl Uraian No............LAMPIRAN 12a BUKU KAS UMUM REHABILITASI RUANG KELAS SD TAHUN 2012 Minggu ke: .................... NIP .

..LAMPIRAN 12b BUKU KAS UMUM REHABILITASI RUANG KELAS SD NEGERI DAN SWASTA TAHUN 2012 Bulan ke: ........Saldo Bank Rp............... Bukti Jenis Biaya Jumlah (Rp.......................... ………………… Rp.Kelompok "Upah" .. Tanggal ………………… Buku Kas Umum ditutup dengan keadaan/posisi Buku sebagai berikut : .. ………………… .........Kelompok "Bahan" ........... Disetujui: Ketua Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas Disusun oleh Bendahara Tim Pelaksana Catatan : Pengisian pada kolom "jenis biaya" . ………………… w w Pada hari ini : ……………………………..................... Bukti Jumlah (Rp.......... .. Sekolah Alamat Penerimaan Tgl Uraian No............. NIP.........o rg 109 .. ………………… Rp...........Saldo Kas Tunai ht tp Jumlah :// w Rp..............) : ………………………... ……2012 Mengetahui: Kepala Sekolah (stempel & ttd) .........d itp sd …………….) : ……………………… : ……………………… Kab/Kota Provinsi Pengeluaran Tgl Uraian No......... NIP ......... : ………………………… Saldo Buku Kas Umum Terdiri dari : ...................Kelompok "Alat" .......… ....Kelompok "Biaya Operasional/Administrasi" = = = = a b c d petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ......... NIP.......

…S/D…………………………….LAMPIRAN 13 Contoh Informasi Nama Kegiatan : BANTUAN REHABILITASI RUANG KELAS SD NEGERI/SWASTA TAHUN 2012 LOKASI KEGIATAN : SD . PELAKSANA : SWAKELOLA (TIM PELAKSANA REHABILITASI RUANG KELAS) NILAI KEGIATAN : Rp.o rg 110 .. …………………………………………. SUMBER DANA PEMERINTAH : APBN TAHUN ANGGARAN 2012 NILAI DANA SWADAYA MASYARAKAT : Rp.……………………………………………………….....d itp sd .………………… JANGKA WAKTU KEGIATAN : ………………………... NAMA KEGIATAN petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .. ……………………….

...................... kami yang bertandatangan di bawah ini : 1............................................... dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama ... Berdasarkan Surat Tugas Perencana Rehabilitasi Ruang Kelas Nomor ....... 2.LAMPIRAN 14 BERITA ACARA PERUBAHAN PEKERJAAN REHABILITASI RUANG KELAS SD TAHUN 2012 Nomor: ……………………. Nama Jabatan Alamat : : : .......... dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama Pemerintah Republik Indonesia yang selanjutnya disebut PIHAK PERTAMA... Provinsi .................….......... Nomor ........................ NIP... Jabatan : Perencana/pengawas Pekerjaan Rehabilitasi Ruang Kelas SD Alamat SD : SD ... Kab/Kota ......... Ketua Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas pada Kegiatan Rehabilitasi Ruang Kelas Tahun 2012 SD ...... .......... Kab/Kota ........... Demikian berita acara ini dibuat agar dapat digunakan sebagaimana mestinya PIHAK KEDUA ht tp :// w w w ..2012....... dengan ini PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA menyatakan setuju untuk melakukan perubahan pelaksanaan pekerjaan Rehabilitasi Ruang Kelas...................................…………… tanggal …………….. tentang Penetapan Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas pada Kegiatan Rehabilitasi Ruang Kelas SD Tahun Anggaran 2012 tanggal ..............…………*) selanjutnya disebut PIHAK KEDUA Berdasarkan hasil evaluasi surat permohonan PIHAK KEDUA serta penyesuaian dengan kondisi lapangan selama dalam pelaksanaan pekerjaan Rehabilitasi Ruang Kelas......d itp sd ........... Alamat Rumah : ............................ Nama : .. Berdasarkan Surat Keputusan Kepala SD ................................. Hasil perubahan pelaksanaan pekerjaan terdapat pada lampiran berita acara ini........................................ …………………………………… nama jelas ..... Pada hari ini ….o rg PIHAK PERTAMA ttd & cap 111 . Provinsi .. bulan …… tahun ……….... Catatan *) Diisi sesuai dengan nama perencana petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 .....

nama jelas petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 .d …………….o rg 112 ..2012 Perencana/pengawas Lapangan itp sd ………………………….Lampiran : B.A Perubahan Pekerjaan Rehabilitasi Ruang Kelas SD Tahun 2012 Nomor : ………………….…. No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 Jenis Pekerjaan Lama Biaya Vol (Rp) Vol Baru Biaya (Rp) Keterangan ht tp JUMLAH :// w w w .………. Tanggal : …………………..

d itp sd .o rg 113 .LAMPIRAN 15 CONTOH PENGIRIMAN LAPORAN MINGGUAN via Short Massage Service (SMS) REHABILITASI RUANG KELAS RUSAK BERAT SD TAHUN 2012 40 Keterangan: rehab 12345678 45 40 085774996151 = rehab = NPSN (nomor pokok sekolah nasional) = persentase kemajuan fisik = persentase kemajuan keuangan = nomor tujuan (Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan) Catatan: Apabila SMS berhasil terkirim. sekolah akan menerima SMS balasan dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .

ditpsd.org Selanjutnya akan muncul tabel-tabel seperti berikut: 2.LAMPIRAN 16 Contoh: Pengisian Aplikasi Pelaporan online Buka alamat aplikasi online: http://rehab. Masukkan User name untuk login w w . Pilih nama provinsi lokasi SD petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w 1.o rg 114 .d itp sd .

Pilih nama SD 5.o rg 115 . Pilih nama Kabupaten/Kota lokasi SD 4. Tambah nama SD apabila tidak terdata pada aplikasi petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .d itp sd .3.

Masukkan Laporan Mingguan Pelaksanaan petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .o rg 116 . Edit Profil Sekolah 7. Edit Data Program Bantuan Rehabilitasi SD 8.6.d itp sd .

9.o rg 117 .d itp sd . Rekapitulasi Laporan bisa dilihat pada folder Rekapitulasi petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w . Masukkan Laporan Serah Terima Pekerjaan pada akhir pelaksanaan 10.

... Sehubungan dengan pelaksanaan pemberian dana bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat tahun anggaran 2012......................) telah kami terima pada tanggal ........ sebesar Rp....................... Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota ............... dengan ini kami beritahukan dengan hormat bahwa dana bantuan rehabilitasi ruang kelas rusak berat untuk sekolah kami SD . atas perhatian Bapak kami ucapkan terima kasih......... (....o rg cap ttd ……………………........ w w w ht tp :// Kepala Sekolah ....…… 2012 Yth....................... Selanjutnya kami akan segera melaksanakan kegiatan rehabilitasi ruang kelas sesuai dengan batas waktu yang ditetapkan dalam Surat Perjanjian Pemberian Bantuan.... itp sd ...d Demikian pemberitahuan kami.......... NIP............. Bersama ini kami lampirkan fotokopi saldo terakhir rekening sekolah kami sebagai bukti penerimaan dana bantuan dimaksud......... ……………… petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 118 ...LAMPIRAN 17 (kop surat sekolah) Nomor Lampiran Perihal : : 1 (satu) berkas : Pemberitahuan penerimaan dana bantuan …………….........

.. Secara rinci laporan minggu ke………....... Demikianlah laporan ini kami sampaikan untuk digunakan sebagaimana mestinya... Ttd & stempel ……………………………… NIP.LAMPIRAN 18 KOP SEKOLAH DASAR Nomor Tanggal Lampiran Perihal : : : 1 ( satu ) berkas : Laporan Mingguan Penggunaan Dana dan Kemajuan Fisik Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat SD Tahun 2012 Yth................d Kepala Sekolah SD ………………... petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 itp sd ....... 119 . w tp :// w w ht ......o rg Bersama ini kami sampaikan laporan mingguan realisasi penggunaan dana dan kemajuan fisik Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat SD tahun 2012 yang telah dilaksanakan di SD……………………………….kami tuangkan dalam Lampiran... Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten//Kota .......Kabupaten/Kota ............

..o rg 120 .............. Lokasi : Jl.. NIP............... ……………………….. Tanggal : …......... ............. .........Lampiran LAPORAN MINGGUAN Pekerjaan : Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat Nama Sekolah : …………………………………................... ……………………… Prestasi Pekerjaan Prestasi Pekerjaan Prestasi Pek.................. ……2012 Mengetahui Kepala Sekolah Menyetujui Ketua Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas Dibuat oleh Perencana/pengawas (stempel & ttd) ………………………… NIP.. Minggu Lalu (%) Minggu Ini (%) Kumulatif (%) Prestasi Rerata Prestasi Rerata Prestasi Rerata (6) (6)/100x(5) (8) (8)/100x(5) (6)+(8) (7)+(9) No (1) Uraian Pekerjaan *) (2) Volume Satuan (3) (4) Bobot Pekerjaan % (5) Jumlah dana yang digunakan sampai dengan minggu ini (minggu ke …) ht tp :// Jumlah Rp........ nama jelas petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 .................. Kab/Kota ……………… Prov ………… Minggu ke : …………………............... ......................... Besar Dana: Rp.....% w w w .. Bulan : …………………… Dana diterima tanggal:………………..............d itp sd ……………......... ....... Kec...........… s/d ……….. .................... Desa …………………...........

..LAMPIRAN 19 KOP SEKOLAH Nomor Tanggal Lampiran Perihal : : : 1 ( satu ) berkas : Laporan Bulanan Penggunaan Dana dan Kemajuan Fisik Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat SD Tahun 2012 Yth...................... Secara rinci laporan bulan ke………. Demikianlah laporan ini kami sampaikan untuk digunakan sebagaimana mestinya.kami tuangkan dalam Lampiran.......d Kepala Sekolah SD ……………….....Kabupaten/Kota . petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 itp sd .. Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten//Kota ............ Ttd & stempel ……………………………… NIP.o rg Bersama ini kami sampaikan laporan bulanan realisasi penggunaan dana dan kemajuan fisik Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat SD tahun 2012 yang telah dilaksanakan di SD………………………………..................... 121 . w tp :// w w ht .

.......... ............ : ….............................% w w w .... Besar Dana: Rp........Lampiran LAPORAN BULANAN Pekerjaan : Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat Nama Sekolah : …………………………………..................... ... . NIP..... ……………………… Desa …………………… Kec... .... Lokasi : Jl........... ……2012 Mengetahui Kepala Sekolah Menyetujui Ketua Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas Dibuat oleh Perencana (stempel & ttd) ………………………… NIP............. ……………………… No (1) Volume (3) Satuan (4) Prestasi Pekerjaan Prestasi Pekerjaan Prestasi Pek.... Kab/Kota ……………… Prov ………… Uraian Pekerjaan *) (2) Bobot Pekerjaan % (5) Bulan ke Tanggal Bulan : ……………….............. ..............d itp sd ……………...................o rg 122 .. nama jelas petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ..… s/d ………................... Bulan Lalu (%) Bulan Ini (%) Kumulatif (%) Prestasi Rerata Prestasi Rerata Prestasi Rerata (6) (6)/100x(5) (8) (8)/100x(5) (6)+(8) (7)+(9) Jumlah dana yang digunakan sampai dengan bulan ini (bulan ke………): ht tp :// Jumlah Rp... : …………… Dana diterima tanggal:……………….........

. beton... pek. Alamat : ………………………… Provinsi : …………………. pek. dll.. pondasi.o rg 123 . antara lain: pek.FOTO PERKEMBANGAN BULANAN PEKERJAAN REHABILITASI RUANG KELAS Nama sekolah : ………………………… Kabupaten/Kota : ………………….. Kecamatan : ………………………… Kemajuan fisik : ... % Catatan : Objek foto meliputi jenis pekerjaan.d itp sd . atap. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .

... Jenderal Sudirman.. Komplek Kemdikbud................ Direktur Jenderal Pendidikan Dasar Kemdikbud u........... Ketua Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas ht tp 2.............LAMPIRAN 20 KOP SEKOLAH LAPORAN AKHIR PELAKSANAAN REHABILITASI RUANG KELAS RUSAK BERAT SD TAHUN 2012 Yang terhormat. Seluruh pekerjaan rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 sebagaimana tercantum dalam Surat Perjanjian Pemberian Bantuan (SPPB) telah selesai 100% sesuai dengan spesifikasi yang ditentukan........E... Bersama ini kami melaporkan bahwa: Demikian laporan akhir ini kami buat untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya..o rg …………………………….... petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 . Senayan...……………………… Nama jelas itp sd Kepala Sekolah Tembusan: Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.... ………………………..d . ……………………… 124 ...p Direktur Pembinaan Sekolah Dasar Jln.. Gd.. w w .. Lt..........17 Jakarta 10270 Yang bertandatangan di bawah ini: Nama Jabatan Nama Sekolah Alamat Sekolah : : : : …………………………… Kepala Sekolah .... NIP.. :// w 1.... Laporan hasil penyelesaian fisik dan laporan penggunaan dana sebagaimana terlampir.. Mengetahui.

NIP.. nama jelas petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 w .... ... ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… Vol Sat Bobot % Tingkat Penyelesaian % Ket..... ……2012 Mengetahui Kepala Sekolah Menyetujui Ketua Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas Dibuat oleh Perencana/pengawas (stempel & ttd) ………………………… NIP................ … …................% …………….......................d itp sd ........... ............. Jenis Pekerjaan ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… ………………… ……………….....Lampiran Laporan Akhir: LAPORAN PENYELESAIAN FISIK RUANG KELAS No I 1 2 2 4 5 II 1 2 3 4 5 6 7 8 III 1 2 3 4 5 6 …... ht tp :// w w JUMLAH Total prestasi pekerjaan sampai dengan tanggal…………… sebesar ………....... ....................o rg 125 ..

.. ........... (nama jelas) PPN Kepala Sekolah ttd & stempel ………………………....……...... NIP... ........LAPORAN PENGGUNAAN DANA Jumlah Dana Yang Diterima (Rp) Jumlah Dana Yang Digunakan (Rp) Sisa Dana (Rp) 1 2 4 (1-2) LAPORAN PAJAK Jenis Pajak Pajak yang disetor (Rp) PPh pasal 21 PPh pasal 22 JUMLAH tp :// w w w ...……………………......o rg 1 2 126 ..... Keterangan: *) ttd Ketua Yayasan hanya bagi SD Swasta petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ..…... NIP. Ketua Yayasan*) ttd & stempel ....2012 Ketua TPR2K..d itp sd ht ...

d itp sd Kemajuan 30% .FOTO PERKEMBANGAN PEKERJAAN REHABILITASI RUANG KELAS RUSAK BERAT FOTO A FOTO B Awal 0% FOTO C ht tp :// w w w .o FOTO D Kemajuan 70% Akhir 100% petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 rg 127 .

3. Surat Perintah Mulai Kerja 4. Laporan Akhir BAB II DOKUMEN TEKNIS DAN BIAYA 1.K Direktur Pembinaan Sekolah Dasar tentang Penetapan Sekolah Penerima Bantuan Rehabilitasi ruang kelas 2.d itp sd . Surat Perjanjian Pemberian Bantuan 3. Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan (Time Schedulle) 1. Laporan Keuangan Bulanan/Buku Kas Umum Rekapitulasi Pembelian Alat dan bahan serta Upah Kerja Perhitungan partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan rehabilitasi ruang kelas (jika ada) Bukti setor pajak (PPN dan PPh) Foto kegiatan 0% Foto kegiatan 30% Foto kegiatan 70% Foto kegiatan 100% BAB IV DOKUMENTASI KEGIATAN Catatan: Dokumen administrasi kegiatan wajib disusun oleh sekolah dan disimpan sebagai dokumen administrasi (arsip sekolah). 4. petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w BAB III DOKUMEN KEUANGAN w w . Laporan Mingguan 8.LAMPIRAN 21 SISTEMATIKA DOKUMEN ADMINISTRASI REHABILITASI RUANG KELAS RUSAK BERAT SD TAHUN 2012 KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I DOKUMEN ADMINISTRASI 1. Spesifikasi Teknis (Rencana Kerja dan Syarat-Syarat) 3. 2. 2. Gambar Perancangan Teknis 4. 4. 1. Laporan Bulanan 9.o rg 128 . 3. SK Penetapan Tim Pelaksana Rehabilitasi Ruang Kelas 6. Rencana Anggaran Biaya Rehabilitasi Ruang Kelas 2. Surat Tugas Perencana/Pengawas 7. Surat Pernyataan Kesanggupan Menyelesaikan Pekerjaan 5. S.

............... Bulan : .....................LAMPIRAN 22 Contoh: Pengisian Laporan kemajuan mingguan yang disampaikan melalui email = rehab@ditpsd......HP Kepala dana ke MOU Sekolah sekolah 8 KEPSEK No...Tlp Tanggal Tanggal Nama Kepala Sekolah dan penyaluran penandatangan Sekolah No.....................o r itp sd Provinsi Kabupaten/Kota Nama Sekolah NPSN Alamat Koordinat (GPS) 7 KOORDINAT g No..... Kode IDX *tdk diisi 1 ID IDX ... Kabupaten/Kota : ........ Minggu ke : ................ Urut 2 3 4 5 6 dst Total petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// 1 w w PROV KAB_KOT SD NPSN w 2 3 4 5 ..org Laporan Mingguan Perkembangan Pelaksanaan Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat SD Tahun Anggaran 2012 Provinsi : ...d 6 9 HP_KEPSEK 10 TGL_MOU 11 TGL_SP2D ALAMAT 129 ....

o r g . fasilitas keuangan (%) 1=Ya) internet 21 PERSEN_KEU 22 INTERNET 23 KETER_TNI TGL_FT_MAJUFISIK KEUANGAN petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .d 130 itp sd .Jumlah Jumlah dana ruang yang kelas rusak diterima oleh yang dibantu sekolah 12 13 RK DANA Tanggal dana masuk yang diterima sekolah 14 TGL_MSK_REK Foto kondisi ruang kelas/belajar rusak sblm rehabilitasi 15 FT_RK_RSK Tanggl mulai kegiatan konstruksi 16 MULAI_KEG_ KONS Persentase kemajuan fisik (%) 17 PERSEN_FISIK Foto kemajuan fisik 18 FT_MAJUFISIK Tanggal foto kemajuan fisik 19 Kemajuan keuangan (Rp) 20 Persentase Ketersediaan Keterlibatan kemajuan TNI (0=Tidak.

...d itp sd ....... 1=Ya) 24 25 DANDIM DANREM Pangdam/ Pangarma Jumlah tenaga Jumlah tenaga da/Pangko kerja dari unsur kerja dari unsur ops TNI Non-TNI (0=Tidak........D nLanud A.B (0=Tidak. ...Danrem/ Dandim/ DanLant Lanal/La amal/Da nud C....... 2012 Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota …………............ NIP... petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 131 . (0=Tidak 1=Ya) ......o r g ........ 1=Ya) 26 PANGDAM Identifikasi masalah dan tindak lanjut 29 IDENTF_MSL _TL Acara Serah Terima (0=Tid ak........ Pejabat Pembuat Komitmen Ttd & stempel ........ 1=Ya) 30 SERAH _TERIM A Tanggal Serah Terima Tanggal Laporan Nama penanggung jawab pelaporan Jabatan penanggung jawab laporan 34 JBT_PENANGGU NGJAWAB_LAP 27 JML_TNG_TNI 28 JML_TNG_NON _TNI 31 32 33 PENANGGUNGJWB_LAP TGL_SERAH_TERIMA TGL_LAPORAN ht tp :// w w w ......

% Keuangan : ......d PERSEN_KEU ................. Urut Provinsi Jumlah Jumlah ruang dana Kabupaten/ kelas yang Kota rusak diterima yang oleh dibantu sekolah 2 3 4 KAB_KOTA RK DANA 1 ID PROV 5 PERSEN_FISIK 6 KEUANGA N itp sd 7 Rata-rata persentase kemajuan fisik (%) Kemajuan Keuangan (Rp) Rata-rata persentase kemajuan keuangan (%) ...............................................................................LAMPIRAN 23 Contoh: Pengisian Rekapitulasi Laporan kemajuan mingguan yang disampaikan melalui email = rehab@ditpsd.. % No.................... Bulan : ...org Rekapitulasi Laporan Mingguan Perkembangan Pelaksanaan Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat SD Tahun Anggaran 2012 Provinsi : ... Pejabat Pembuat Komitmen Ttd & stempel .......... petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 132 .................. .. 2012 Dinas Pendidikan Provinsi …………..... Fisik : ......... Minggu ke : ...... NIP........o r g Jumlah tenaga Jumlah tenaga kerja Permasalahan Tindak Lanjut kerja dari unsur dari unsur Non-TNI TNI 8 JML_TNG_TNI 9 JML_TNG_NON_TNI 10 INDTF_MSL 11 TND_LANJUT 2 3 dst ht tp :// w w 1 w ...

tp :// w Demikianlah laporan ini kami sampaikan untuk digunakan sebagaimana mestinya.. ... w w Secara rinci rekapitulasi laporan bulanan kami tuangkan dalam lampiran. Direktur Pembinaan SD Direktorat Pendidikan Dasar Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan di Jakarta Bersama ini kami sampaikan rekapitulasi laporan bulanan realisasi penggunaan dana dan realisasi kemajuan fisik rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 yang telah diterima/dilaksanakan maupun yang belum diterima/dilaksanakan oleh sekolah-sekolah yang berhak menerima di provinsi .......... Ttd & stempel ……………………………… NIP. 133 .d ht petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 itp sd ..o rg Kepala Dinas Pendidikan Provinsi ………………...LAMPIRAN 24 KOP DINAS PENDIDIKAN PROVINSI Nomor Tanggal Lampiran Perihal : : : 1 ( satu ) berkas : Rekapitulasi Laporan Bulanan Penggunaan Dana dan Kemajuan Fisik Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat SD Tahun 2012 Kepada Yth..........

... Bulan : ........ Ttd & stempel .o r Jumlah Sekolah Jumlah Ruang Jml Nominal Alokasi Dana Bantuan Kelas yang di rehabilitasi (Rp) Realisasi Keuangan (Rp) 6 Persentase Kemajuan Keuangan (%) 7 g Presentase Kemajuan Fisik (%) 8 Keterangan (masalah dan penyelesaiannya) 9 Jumlah ht tp :// w w w ..... % Keuangan : .....Lampiran Rekapitulasi Laporan Bulanan Kegiatan Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat SD Tahun 2012 Provinsi : ............... petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 134 ..................... NIP.... % No........ Nama Kabupaten 1 1 2 3 dst 2 3 4 5 itp sd ........d (Rata-rata) Kepala Dinas Pendidikan Provinsi …………........... Fisik : ..........

.o rg Kepala Dinas Pendidikan Provinsi ………………. Ttd & stempel ……………………………… NIP..d Bersama ini kami sampaikan rekapitulasi laporan akhir realisasi penggunaan dana dan realisasi kemajuan fisik rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 yang telah diterima/dilaksanakan maupun yang belum diterima/dilaksanakan oleh sekolah-sekolah yang berhak menerima di provinsi ..... w w Secara rinci rekapitulasi laporan akhir kami tuangkan dalam lampiran.... Direktur Pembinaan SD Direktorat Pendidikan Dasar Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan di Jakarta tp :// Demikianlah laporan ini kami sampaikan untuk digunakan sebagaimana mestinya..... ht petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 itp sd ... w . 135 .....LAMPIRAN 25 KOP DINAS PENDIDIKAN PROVINSI Nomor Tanggal Lampiran Perihal : : : 1 ( satu ) berkas : Rekapitulasi Laporan Akhir Penggunaan Dana dan Kemajuan Fisik Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat SD Tahun 2012 Kepada Yth......

.........Lampiran Rekapitulasi Laporan Akhir Kegiatan Rehabilitasi Ruang Kelas Rusak Berat SD Tahun 2012 Provinsi : ......... Bulan : ..........d (Rata-rata) Kepala Dinas Pendidikan Provinsi …………......................... NIP......... petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 136 ..............o r Jumlah Sekolah Jumlah Ruang Jml Nominal Alokasi Dana Bantuan Kelas yang di rehabilitasi (Rp) Realisasi Keuangan (Rp) 6 Persentase Realisasi Keuangan (%) 7 g Presentase Realisasi Fisik (%) 8 Keterangan (masalah dan penyelesaiannya) 9 Jumlah ht tp :// w w w ... % No. % Keuangan : ... Ttd & stempel ............. Fisik : .. Nama Kabupaten 1 1 2 3 dst 2 3 4 5 itp sd .

o rg 137 .d itp sd .LAMPIRAN 26 CONTOH PROTOTIPE BANGUNAN SD ALTERNATIF 1 petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .d itp sd .o rg 138 .

o rg 139 .d itp sd .petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .

d itp sd .o rg 140 .LAMPIRAN 27 CONTOH PROTOTIPE BANGUNAN SD ALTERNATIF 2 petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012

ht

tp

://

w

w

w

.d

itp sd

.o

rg

141

LAMPIRAN 28

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012

ht

tp

://

w

w

w

.d

itp sd

.o

rg

142

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012

ht

tp

://

w

w

w

.d

itp sd

.o

rg

143

petunjuk pelaksanaan program nasional rehabilitasi ruang kelas rusak berat SD tahun 2012 ht tp :// w w w .o rg 144 .d itp sd .

d itp sd .KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR JAKARTA 2012 ht tp :// w w w PETUNJUK PELAKSANAAN PROGRAM NASIONAL REHABILITASI RUANG KELAS RUSAK BERAT SD TAHUN 2012 .o rg .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful

Master Your Semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master Your Semester with a Special Offer from Scribd & The New York Times

Cancel anytime.