P. 1
Masbied Com Kumpulan Rumus Matematika Smp

Masbied Com Kumpulan Rumus Matematika Smp

|Views: 24|Likes:
Dipublikasikan oleh jangumay

More info:

Published by: jangumay on May 31, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/24/2013

pdf

text

original

Rumus-rumus Matematika

1

Sesuai SKL UN 2010

.

J −B pu ∗ B J ∗ 100 pu = ∗ 100 % . R = B – J. >>> catatan : pada perhitungan soal sebaiknya satuan panjang disamakan terlebih dahulu. lama menabung (y) tahun atau (m) bulan dan besar bunga (B).5 2 – 3 = -1 2 . maka berlaku : p ∗T ∗ y Jumlah tabungan setelah y tahun =T  100 2. * * 4. rugi (R) dan perdagangan menderita kerugian = pr % dari pembelian maka : J = B – R. harga beli (B). B = J – U. J = B  . Skala = ukuran pada gambar dibanding ukuran sebenarnya. harga beli (B). J = B − . untung (U) dan perdagangan menghasilkan untung = pu% dari pembelian maka : J = B + U. Jika p : q = r : s maka berlaku q∗r p∗s p∗ s q∗r p= atau q = atau r = atau s = s r q p Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan jual beli  Jika harga jual (J).(-3) = 1 2x3=6 2 x (-3) = -6 -2 x 3 = -6 -2 x (-3) = 6 6:2=3 6 : (-2) = -3 -6 : 2 = -3 -6 : (-2) = 3 Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan bilangan pecahan Contoh : 2 4  2x5  4x3  1012 22 8 4  = = = =1 =1 3 5 3x5 15 15 14 7 3 1  3x2 −1x5  6−5 1 − = = = 5 2  5x2  10 10 3 2 3x2 6 3 x = = = 4 5 4x5 20 10 1 2 1 5 1 x5 5 : = x = = 3 5 3 2 3 x2 6 Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan skala dan perbandingan.(-3) = 5 -2 – 3 = -5 -2 . aritmetika sosial. U = J – B. kurang. B −J pr ∗B J ∗ 100 pr = ∗ 100 % . perbandingan.KUMPULAN RUMUS MATEMATIKA UNTUK SMP SESUAI DENGAN STANDAR KOMPETENSI LULUSAN UJIAN NASIONAL TAHUN PELAJARAN 2009/2010 SKL Nomor 1 : Menggunakan konsep operasi hitung dan sifat-sifat bilangan. B= B 100 100  pu  Jika harga jual (J). Rumus-rumus Matematika 1 Sesuai SKL UN 2010 . kali dan bagi pada bilangan bulat Contoh = 2+3=5 2 + (-3) = -1 -2 + 3 = 1 -2 + (-3) = . 3. barisan bilangan. B= B 100 100 − pr Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan perbankan dan koperasi : Jika jumlah tabungan (T). Operasi tambah. serta penggunaannya dalam pemecahan masalah. persentase bunga (p%) per tahun. 5. 1. B = J + R.

6.r3 . 16. Beda = U2 – U1 = U3 – U2 = Un – Un-1 Suku ke-n = a + (n-1)b n Jumlah n suku yang pertama =  a Un 2  Barisan bilangan geometri dengan suku pertama (a) dan rasio antar suku (r). .. 4. Suku ke – n = n 2  Bilangan persegi panjang : 2. Suku ke – n = 2n Jumlah n suku yang pertama = n(n + 1)  Bilangan persegi : 1. a. 7. ..r2 . 20.. 9.. maka :  Jumlah bunga yang diterima setelah (y) tahun = TB – TA. . 3. maka :  Jumlah bunga yang diterima setelah (m) bulan = TB – TA. U 2 U3 Un = = Rasio = Suku ke – n = a. a.. Suku ke-n = 2n – 1 Jumlah n suku yang pertama = n 2  Barisan bilangan asli genap : 2. TB −TA  Persentase bunga pertahun = ∗ 100 % y ∗TA TB −TA  Persentase bunga perbulan = ∗ 100 % 12 ∗ y ∗TA Jika diketahui tabungan awal (TA) dan setelah (m) bulan tabungan menjadi TB. Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan barisan bilangan  Barisan bilangan aritmetika dengan suku pertama (a) dan selisih antar suku (b) : a . 4. 1 3 3 1 Suku ke – n = ½ n(n + 1) 1 4 6 4 1  Bilangan segitiga Pascal : 1 5 10 10 5 1 Jumlah bilangan baris ke – n = 2 n – 1 Jumlah bunga tabungan yang diterima setelah  y  tahun = Rumus-rumus Matematika SMP 2 Sesuai SKL UN 2010 ... 10. .. 8. 9.rn-1 U 1 U 2 U n −1 a r n − 1 Jumlah n suku yang pertama = p−1  Barisan bilangan asli ganjil : 1.. 3. .  TB −TA∗ 12 Persentase bunga pertahun = ∗ 100 % m ∗TA  TB −TA  Persentase bunga perbulan = ∗ 100 % m ∗TA 6. a+2b . 1 Suku ke – n = n(n+1) 1 2 1  Bilangan segitiga : 1. 6. . 12. 10. . a+3b... a+b ..Jumlah tabungan setelah  m  bulan =T  p ∗T ∗m 12 ∗ 100 p ∗T ∗ y 100 p ∗T ∗m Jumlah bunga tabungan yang diterima setelah  m  bulan = 12 ∗ 100 Jika diketahui tabungan awal (TA) dan setelah (y) tahun tabungan menjadi TB.r . berlaku : a . 5. 6... a.

SKL Nomor 2 : Memahami operasi bentuk aljabar. Menghitung operasi tambah. ax2 + bx + c (px + r)(qx + s) 2. relasi.ab -a x –b = ab 2 2 2 axa=a a x ab = a b b x ab = ab a2b x ab3 = a3b4 a(b + c) = ab + ac a(b – c) = ab – ac (a + b)(c + d) = a(c + d) + b(c + d) = ac + ad + bc + bd Pembagian pada bentuk aljabar : a5 : a2 = a3 8a4 : 4a2 = (8 : 4)(a4 : a2) = 2a2 Pengkuadratan bentuk aljabar : (3a)2 = (32)(a2) = 9a2 (2a4b3)2 = (22)(a4)2(b3)2 = 4a8b6 2 2 (a + b) = (a + b)(a + b) = a(a + b) + b(a + b) = a + ab + ab + b2 = a2 + 2ab + b2 (a – b)2 = (a – b)(a – b) = a(a – b) + b(a – b) = a2 – ab + ab – b2 = a2 − b2 3. kurang. ax2 − bx + c 3. Diketahui dua himpunan A dan B. persamaan garis. ab – ac a(b – c) 2 Bentuk aljabar ax + bx + c 1. himpunan. Menyederhanakan bentuk aljabar dengan memfaktorkan Bentuk soal Bentuk hasil pemfaktoran Bentuk aljabar dengan FPB 1. o Himpunan A dikatakan bukan himpunan bagian dari himpunan B ⇒ “A ⊄ B” jika terdapat satu atau lebih anggota himpunan A yang bukan merupakan anggota Rumus-rumus Matematika 3 Sesuai SKL UN 2010 .5a2 = -3a2 + 3a3 Perkalian pada bentuk aljabar dengan suku lebih dari satu : a x b = ab a x –b = -ab -a x b = . konsep persamaan dan pertidaksamaan linear. kali. ab + ac a(b + c) 2. serta menggunakannya dalam pemecahan masalah. sistem persamaan linear. Menentukan irisan atau gabungan dua himpunan dan menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan irisan atau gabungan dua himpunan. 3 * a = 3a a * a = a2 a2 * a3 = (a*a)*(a*a*a) = a5 2a3 * 4a2 = 2*4*a3*a2 = 8a5 2. bagi atau kuadrat bentuk aljabar Penjumlahan dan pengurangan (khusus pada suku sejenis = suku dengan variabel sama) : a + a = 2a 2a – 3a = (2 – 3)a = -1a 2a + 2b + 4a = 6a + 2b 2a2 + 3a3 . Mengalikan bentuk aljabar. fungsi. ax2 − bx − c Bentuk aljabar selisih dua kuadrat Keterangan a adalah FPB dari ab dan ac a adalah FPB dari ab dan ac p*q = a r*s = c p*q = a −r*−s = c p*q = a −r*s = −c r*q + p*s = b −r*q + p*−s = −b −r*q + p*s = −b (px − r)(qx − s) (px − r)(qx + s) (a + b)(a – b) a2 − b2 4. maka berlaku : − Himpunan Bagian : o Himpunan A dikatakan sebagai himpunan bagian dari himpunan B ⇒ “A ⊂ B” jika semua/setiap anggota himpunan A merupakan anggota himpunan B. 1.

n(A ∩ B) o Selisih (defference) himpunan A dan himpunan B ⇒ “A − B” atau “A\B” adalah himpunan baru yang anggotanya adalah anggota himpunan A yang bukan anggota himpunan B. dan n(A ∩ B) = banyaknya anggota A irisan B.  Ac = A′ = { x/x ∈ S dan x ∉A} o Sifat-sifat operasi dua himpunan  Pada irisan dua himpunan A∩B = B∩Α (komutatif) A∩(Β∩C) = (A∩Β)∩C (Assosiatif) A∩Α = Α A∩∅ = ∅ A∩S = Α (identitas)  Pada gabungan dua himpunan Rumus-rumus Matematika SMP 4 Sesuai SKL UN 2010 . o Himpunan A dan himpunan B dikatakan saling berpotongan (tidak saling lepas) jika A dan B mempunyai anggota persekutuan.  A − B ={ x/x ∈ A atau x ∉B}  B − A ={ x/x ∈ B atau x ∉A} o Komplemen himpunan A adalah suatu himpunan baru yang anggota-anggotanya merupakan anggota himpunan Semesta (S) tetapi bukan anggota A. o Setiap himpunan A merupakan himpunan bagian dari himpunan A itu sendiri ⇒ “A ⊂ A” o Jika n(A) adalah banyaknya anggota himpunan A. dan terdapat anggota A yang bukan anggota B dan terdapat anggota B yang bukan anggota A o Himpunan A sama dengan himpunan B → “A = B” jika anggota A tepat sama dengan anggota B o Himpunan A ekuivalen dengan himpunan B jika banyaknya anggota A sama dengan banyaknya anggota B.  A ∪ B = {x/x ∈ A atau x ∈ B}  Jika A ⊂ B maka A ∪ B = B  Jika A = B maka A ∪ B = A = B  Jika n(A) adalah banyaknya anggota himpunan A. maka banyaknya himpunan bagian yang mungkin dari himpunan A = 2n(A) − Hubungan antara dua himpunan : o Himpunan A dan himpunan B dikatakan saling lepas atau saling asing jika tidak ada anggota persekutuan antara himpunan A dan B. n(B) = banyaknya anggota himpunan B. maka banyaknya anggota A gabungan B adalah : n(A ∪ B) = n(A) + n(B) . − Operasi Himpunan : o Irisan himpunan A dan himpunan B ⇒ “A ∩ B” adalah sebuah himpunan baru yang anggotanya adalah anggota A yang sekaligus menjadi anggota B  Jika A ⊂ B maka A ∩ B = A  Jika A = B maka A ∩ B = A atau A ∩ B = B o Gabungan himpunan A dan himpunan B ⇒ “A ∪ B” adalah sebuah himpunan baru yang anggotanya adalah semua anggota A dan semua anggota B yang bukan anggota A ∩ B.himpunan B.

(2.c.d)} Rumus-rumus Matematika 5 Sesuai SKL UN 2010 . dan » Tidak ada satupun anggota A yang berpasangan dengan lebih dari satu anggota B ◊ Pada diagram kartesius : » Semua anggota A mempunyai pasangan di B (ditandai dg titik koordinat) » Tidak ada dua atau lebih titik koordinat yang yang segaris vertikal (keatas) ◊ Pada himpunan pasangan berurutan : » Semua anggota A ditulis sekali pada setiap pasangan.a) .c) . Contoh Pemetaan Contoh bukan pemetaan 1. − Relasi antara himpunan A dan B adalah pemasanagan anggota himpunan A dengan anggota himpunan B berdasarkan aturan tertentu. Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan relasi dan fungsi.c. 1 2 3 a b c d b.A∪B = B∪C (komutatif) A∪(B∪C) = (A∪B)∪C (Assosiatif) A∪Α = Α A∪∅ = Α A∪S = S (identitas)  Distributif irisan terhadap gabungan A∩(B∪C) = (A∩B)∪(Α∩C)  Distributif gabungan terhadap irisan A∪(B∩C) = (A∪B)∩(Α∪C)  Sifat komplemen A∪Αc = S A∩Ac = ∅ Ac∩S = Ac (Ac)c = A  Hukum De Morgan (A∪B)c = Ac ∩ Bc (A ∩ B)c = Ac ∪ Bc 5.c) . − Pemetaan atau fungsi adalah relasi dari himpunan A ke B yang memasangkan setiap anggota A dengan tepat satu anggota B. d c b a 1 2 3 A 1 2 3 A 3.a) .b.3} disebut domain (daerah asal) {a. − Relasi dapat disajikan dengan : (1) diagram panah.b) .c)} {(1. (2) diagram kartesius. − Syarat-syarat pemetaan dan fungsi : ◊ Pada diagram Panah : » Semua anggota A mempunyai pasangan di B.d} disebut range (daerah hasil) 2. a. (3. (2. (3.2. {(1.d} disebut kodomain (daerah kawan} (a. (1. 1 2 3 a b c d 1 2 3 a b c d 1 2 3 a b c Pada contoh (a) berlaku : {1. (3) himpunan pasangan berurutan.

y1) dan B (x2 . 23.1  Menentukan persamaan garis yang sejajar dengan garis y = ax + b dan melalui titik A(x1 . x k 6. – Persamaan garis :  Persamaan garis yang melalui titik P(x1 .. y1) ==>>>> y – y1 = a(x – x1)  Menentukan persamaan garis yang tegak lurus dengan garis y = ax + b dan melalui titik −1 A(x1 . persamaan garis dan grafiknya.. Contoh Soal : Amir membeli 2 kg gula dan 3 kg terigu dengan harga Rp. − Jika banyaknya anggota A adalah n(A) dan banyaknya anggota B adalah n(B) maka banyaknya pemetaan yang mungkin dibuat dari A ke B adalah = n(B)n(A) dan banyaknya pemetaan yang mungkin dibuat dari B ke A adalah = n(A)n(B) − Korespondensi satu-satu antara himpunan A dan B adalah jika setiap anggota A mempunyai pasangan hanya satu anggota B dan setiap anggota B hanya berpasangan dengan satu anggota A. Menentukan gradient. y1) dan mempunyai gradien m mempunyai persamaan ==>>> y – y1 = m(x – x1) y− y1 x− x1 =  Persamaan garis yang melalui titik A(x1 . – Gradien adalah ukuran kemiringan sebuah garis terhadap garis mendatar (horisontal).000. Menentukan penyelesaian system persamaan linear dua variable.. y2) maka gradien garis yang melalui titik A dan B y 2− y 1 adalah mAB = x 2− x 1  Jika diketahui sebuah garis mempunyai persamaan → y = ax + b maka gradien garis itu adalah m = a ==>>> tips menentukan gadien jika dalam soal diketahui sebuah persaman garis adalah mengubah persamaan garis itu sehinnga berbentuk y = ax + b.Berapa harga 1 kg gula dan 1 kg terigu di toko itu? Jawab : − Dengan metode/cara eliminasi : 6x + 3y = 36 000 |x 1| 6x + 3y = 36 000 3x + 4y = 23 000 |x 2| 6x + 8y = 46 000 _ − Rumus-rumus Matematika SMP 6 Sesuai SKL UN 2010 .Notasi pemetaan/fungsi : ◊ Sebuah fungsi f memasangkan setiap x anggota A dengan y anggota B dituliskan notasinya adalah f : x → y dibaca “ fungsi “f memetakan x ke y”.000. y1) ==>>>> y – y1 = (x – x1) a 7. ==>>> mk = ml  Jika garis a tegak lurus dengan garis b maka perkalian gradien garis itu sama dengan -1 ==>>>> ma x mb = . y disebut bayangan atau peta dari x oleh fungsi f atau dapat ditulis dalam bentuk rumus f(x) = y. Jika sebuah garis membentuk sudut α dengan garis mendatar maka gradien garis tersebut = tg α atau komponen y m= komponen x  Jika sebuah titik A(x1 . y2) adalah ==>> y 2− y 1 x 2 − x 1  Jika garis k sejajar dengan garis l maka gradien kedua garis sama besar. 16.. y1) dan B (x2 .Agung membeli 3 kg gula dan 4 kg terigu di toko yang sama dengan harga Rp. − Jika n(A) = n(B) = k maka banyaknya korespondensi satu-satu yang mungkin dibuat dari A ke B adalah = 1 x 2 x 3 x 4 x .

Perhatikan tanda + atau ─ pada variabel yg x = 5 000 akan dihilangkan. = 23 000 18 000 – 3/2 y + 4y = 23 000 – 3/2 y + 4y = 23 000 – 18 000 −3  8 y = 5 000 2 5 y = 5 000 2 2 y = 5 000 ∗ = 2 000 5 Dengan cara/metode grafik :  Gambar garis berdasarkan persamaan (1) dan (2) pada koordinat kartesius. x = 75 000 / 15 3.  Nilai variabel yang telah diperoleh kemudian disubstitusikan pada salah satu persamaan hingga diperoleh nilai variabel yang lain. Selesaikan dan ulangi lagi untuk variabel yg (ii) 3x + 4y = 23 000 <=> 3(6 000 – ½y) + 4y lain.  Penyelesaian adalah koordinat titik potong kedua garis. Tentukan variabel yg akan dihilangkan. jika tandanya berbeda ==> “+ dan 36 000 − 3y x= –“ atau “– dan +” maka kedua persamaan harus 6 di tambah. 2. Jika koefisien variabel yg akan dihilangkan 3x + 4y = 23 000 |x 3| 9x + 12y = 69 000 _ belum sama. x = 6 000 – ½y 4. samakan terlebih dahulu dengan 15x + 0 = 75 000 cara mengalikan dengan suatu bilangan. jika kedua variabel itu dengan cara/metode substitusi : bertanda sama ==> “+ dan +” atau “– dan –“ maka kedua persamaan harus di (i) 6x + 3y = 36 000 <=> 6x = 36 000 – 3y kurang. Dengan metode gabungan antara eliminasi dan substitusi :  Lakukan eliminasi terhadap salah satu variabel hingga diperoleh nilai variabel itu.   0 – 5y = –10 000 y = – 10 000 / 5 y = 2 000 Langkah-langkah : 6x + 3y = 36 000 |x 4| 24x + 12y = 144 000 1. Rumus-rumus Matematika 7 Sesuai SKL UN 2010 .

sisi AC → sisi di depan sudut siku-siku merupakan sisi c cm b cm terpanjang (hipotenusa) c. rumus Pythagoras yang A berlaku berdasarkan gambar disamping adalah : a. serta menggunakannya dalam pemecahan masalah. Menghitung luas bangun datar Nama Bangun A B Rumus Luas dan Keliling Persegi Panjang : L = AB x BC K = 2( p + l) = p x l p = panjang l = lebar D A s D A tinggi C s B Bujursangkar / Persegi L = AB x BC K=4xs = s x s = s2 s = panjang sisi Segitiga L = ½ x Alas x Tinggi = ½xaxt K = AB + BC + AC C alas C A Tinggi C B Alas C B Rumus-rumus Matematika SMP 8 Sesuai SKL UN 2010 .SKL Nomor 3 : Memahami bangun datar. jadi misannya p. sudut B → sudut siku-siku b. Rumus Pythagoras : AC 2 = AB 2 + BC 2 atau b 2 = c 2 + a 2 Dari rumus tersebut dapat diperoleh rumus lain : B a cm C AB 2 = AC 2 − BC 2 atau c = b 2 − a 2 BC 2 = AC 2 − AB 2 atau a 2 = b 2 − c 2  Tripel Pythagoras : “pasangan tiga buah bilangan dimana kuadrat bilangan terbesar sama dengan jumlah kuadrat dua bilangan yang lain”. 1.q. r merupakan tripel Pythagoras dan p merupakan bilangan terbesar maka berlaku : p2 = q2 + r 2 → p = q2 − r2 2. bangun ruang. garis sejajar. dan sudut. Menyelesaikan soal dengan menggunakan teorema Pythagoras  Teorema Pythagoras : “kuadrat hipotenusa (sisi terpanjang) suatu segitiga siku-siku sama dengan jumlah dari kuadrat sisi-sisi yang lain” Perhatikan gambar disamping.

14 r = jari-jari lingkaran 3.A tinggi D A alas p tinggi D A D C A D B Jajar genjang L = alas x tinggi K = 2( AB + BC) C B Trapesium L = ½ x t x jumlah sisi yang sejajar L = ½ x t x ( p + q) K = AB + BC + CD + AD q B C Belah ketupat L = ½ x BD x AC L = ½ x d1 x d2 K = 2 (AB + BC) d1 = diagonal pertama d2 = diagonal kedua Layang-layang L = ½ x DB x AC L = ½ x d1 x d2 K = 2(AB + CD) C B d1 = diagonal pertama (DB) d2 = diagonal kedua (AC) Lingkaran L = π r2 K = 2πr r π = 22/7 atau 3. Menghitung keliling bangun datar dan penggunaan konsep keliling dalam kehidupan seharihari  Satu kali putaran roda = keliling roda 4. Menghitung besar sudut pada bidang datar  Persegipanjang dan persegi • Jumlah besar keempat sudutnya = 360° • Dua sudut yang berhadapan sama besar = 90°  Segitiga • Jumlah besar ketiga sudutnya = 180°  Jajargenjang Rumus-rumus Matematika 9 Sesuai SKL UN 2010 .

5 8 9 12 11 10 6 7 1 4 3 2 Hubungan antara dua sudut :  bertolak belakang : ∠ 1 = ∠ 3. Sudut AOB (∠AOB) adalah sudut pusat dengan titik sudut O (O juga sebagai titik pusat lingkaran) Sudut DCE (∠ DCE) adalah sudut keliling dengan titik sudut C yang berada pada keliling lingkaran ⇒ D O C E Hubungan antara sudut pusat dan sudut keliling : “Besarnya sudut pusat sama dengan dua 10 Sesuai SKL UN 2010 Rumus-rumus Matematika SMP . ∠ 2 = ∠ 4  berpelurus : ∠ 1 + ∠ 2 = 180°. ∠ 8 = ∠ 10 Luar berseberangan : ∠ 6 = ∠12. ∠ 3 + ∠ 4 = 180° ∠ 4 + ∠ 1 = 180°  berpenyiku : ∠ a + ∠ b = 90° ∠ 5 = ∠ 9.• Jumlah besar keempat sudutnya = 360° • Dua pasang sudut yang berhadapan sama besar • Dua pasang sisi yang berdekatan jumlahnya = 180°  Trapesium • Jumlah besar keempat sudutnya = 360° • ∠ ADC+ ∠ DAB = 180° dan ∠ ABC + ∠BCD = 180°  Belah ketupat • Jumlah besar keempat sudutnya = 360° • Dua pasang sudut yang berhadapan sama besar  Layang-layang • Jumlah besar keempat sudutnya = 360° • Sepasang sudutnya sama besar → ∠DAB = ∠DCB 5. ∠ 8 = ∠ 12 ∠ 7 = ∠ 11 Dalam sepihak : ∠ 7 + ∠ 10 = 180° ∠ 8 + ∠ 9 = 180° Luar sepihak : ∠6 + ∠ 11 = 180° ∠ 5 + ∠ 12 = 180° Dalam berseberangan : ∠ 7 = ∠ 9. ⇒ Sudut keliling adalah sudut pada lingkaran yang terbentuk dari A dua buah tali busur yang berpotongan tepat pada keliling B lingkaran. Menghitung besar sudut pusat dan sudut keliling pada lingkaran ⇒ Sudut pusat pada sebuah lingkaran adalah sudut yang terbentuk dari dua buah jari-jari lingkaran dengan titik sudutnya adalah titik pusat lingkaran. ∠ 2 + ∠ 3 = 180°. ∠5 = ∠11 Sehadap : 6. Menghitung besar sudut yang terbentuk jika dua garis berpotongan atau dua garis sejajar berpotongan dengan garis lain. ∠ 6 = ∠ 10.

Besarnya sudut dalam sama dengan jumlah dua sudut keliling yang menghadapi busur yang terletak diantara kaki-kaki sudutnya. A B Sifat-sifat segiempat talibusur : ◊ Jumlah besar dua sudut yang berhadapan pada segiempat talibusur E O sama dengan 180° ==> ∠ABC + ∠ ADC = 180°. ◊ Talibusur AB berpotongan dengan talibusur CD di titik E yang terletak di dalam daerah lingkaran. Karena kedua sudut saling bertolak belakang maka besar kedua sudut sama. maka sudut AED dan sudut BEC disebut sudut luar. E ◊ ∠ ΒEC ==> sudut luar menghadapi busur BC 11 Sesuai SKL UN 2010 Rumus-rumus Matematika . ◊ Talibusur AB berpotongan dengan talibusur CD di titik E B yang terletak di luar daerah lingkaran. ∠ DAB + ∠ BCD = 180° ◊ Hasil kali diagonal-diagonalnya sama dengan jumlah perkalian sisi. atau ◊ ∠ ACB = ½ x ∠ ΑΟΒ C Sifat sudut keliling : ◊ Sebuah sudut keliling yang menghadapi diameter lingkaran merupakan sudut siku-siku (90°) ◊ Dua sudut keliling yang menghadapi busur yang sama adalah sama besar.⇒ ⇒ ⇒ ⇒ ⇒ ⇒ ⇒ kali besarnya sudut keliling yang menghadapi busur yang sama” atau “ Besarnya sudut keliling sama dengan setengah kali besar sudut pusat yang menghadapi busur yang sama” Contoh : Perhatikan gambar disamping : A B ∠ ΑΟΒ → sudut pusat menghadapi busur AB ∠ ACB → sudut keliling menghadapi busur AB. Besarnya sudut luar sama dengan selisih dua sudut keliling yang menghadapi D busur yang terletak diantara kaki-kaki sudutnya. ◊ ∠ CEB ==> sudut dalam menghadapi busur CB ∠ AED ==> sudut dalam menghadapi busur AD ∠ CDB ==> sudut keliling menghadapi busur CB ∠ ABD ==> sudut keliling menghadapi busur AD. Karena kedua sudut C berimpit maka besar kedua sudut sama. maka berlaku : ∠ CEB = ∠ AED = ∠ CDB + ∠ ABD Sudut luar adalah sudut yang terbentuk karena dua tali busur A berpotongan di luar daerah lingkaran. maka sudut CEB dan sudut AED B disebut sudut dalam.D sisi yang berhadapan (sifat Ptolomeus) ==> AC x BD = (AB x CD) + C (AD x BC) ◊ Hasil kali bagian-bagian diagonalnya sama ==> AE x EC = DE x EB A Sudut antara dua tali busur : C Sudut dalam adalah sudut yang terbentuk karena dua tali busur D E berpotongan di dalam daerah lingkaran. karena kedua sudut menghadapi busur yang sama yaitu busur AB maka berlaku : O ◊ ∠ ΑΟΒ = 2 x ∠ ACB. Segiempat talibusur adalah segiempat yang terbentuk dari empat buah tali busur yang berpotongan pada keliling lingkaran.

∠ ΒDC 7. Contoh ==> jika Q R segitiga ABC dan segitiga PQR sebangun maka berlaku : AB BC AC = = K PQ QR PR N  Rumus-rumus dalam segitiga siku-siku 2 2 2 ■ KM = KL + LM (teorema pythagoras) 2 ■ LN = KN x NM 2 ■ LM = MN x MK L M 2 ■ KL = KN x KM 8. S)  Terdapat satu sudut pada kedua segitiga sama besar dan dan dua sisi yang mengapit sudut itu pada kedua segitiga sama panjang. Sd. maka berlaku : ∠ ΒEC = ∠ AED = ∠ ΑBD .∠ AED ==> sudut luar menghadapi busur AD ∠ CDB ==> sudut keliling menghadapi busur BC ∠ ABD ==> sudut keliling menghadapi busur AD. foto dan peta jarak pada peta skala = jarak sebenarnya panjang pada model / gbr / foto lebar pada model / gbr / foto tinggi pada model / gbr / foto = = panjang sebenarnya lebar sebenarnya tinggi sebenarnya  Bangun-bangun yang sebangun  Syarat dua bangun yang sebangun : ■ Sudut-sudut yang bersesuaian sama besar ■ Sisi-sisi yang bersesuaian sebanding. (S.  Syarat dua segitiga kongruen :  Ketiga sisi yang bersesuaian pada kedua segitiga sama panjang (S. S. Sd) Rumus-rumus Matematika SMP 12 Sesuai SKL UN 2010 .  Syarat dua segitiga yang sebangun : A ■ Ketiga sisi yang bersesuaian pada kedua segitiga sebanding (S. S) P ■ Dua sudut yang bersesuaian pada kedua segitiga B sama besar (Sd. S)  Jika terdapat dua segitiga sebangun maka perbandingan ketiga sisi yang bersesuaian sebanding. Menyelesaikan masalah dengan menggunakan konsep kesebangunan  Gambar dan model berskala. Sd. Menyelesaikan masalah dengan menggunakan konsep kongruensi  Sifat kongruensi : Jika dua bangun datar sisi lurus kongruen maka :  Sisi-sisi yang bersesusian pada kedua bangun datar sama panjang. Sd) C ■ Satu sudut sama besar dan dua sisi yang mengapit sudut itu sebanding (S. S. S.  Sudut-sudut yang bersesuaian pada kedua bangun datar sama besar. (Sd. S)  Terdapat dua sudut pada kedua segitiga sama besar dan satu sisi pada kedua segitiga sama panjang.

BT. AE=BF=CG=DH E F  Mempunyai 12 diagonal sisi yaitu : AC=BD=EG=HF. Prisma dengan alas F segi-n maka : D  banyaknya rusuk = 3 x n  banyaknya sisi = n + 2 Contoh prisma segitiga. DCGH.  Banyaknya rusuk = 3 x 3 = 9. DE. mempunyai sisi sebanyak n + 1. BCFG. BG=CF=AH=DE D  Mempunyai 4 diagonal ruang yang sama panjang yaitu : AG=HB=CE=DF A B  Mempunyai 8 titik sudut.  Mempunyai 6 buah sisi yang berbentuk persegi yaitu : ABCD. DEF (tutup)  Banyaknya diagonal sisi = 6 yaitu AE = BD. BC.  Banyaknya sisi = 3 + 2 = 5. yaitu : ABCD (alas). CDT. ABFE ≅ DCGH. BE. AD. ADHE. dan EFGH. CD. ABDE. Jika limas mempunyai alas segi-n maka namanya adalah limas segi-n dan mempunyai rusuk sebanyak 2 x n. BF = AE T  Limas Nama limas tergantung pada bentuk alasnya. AD=BC=FG=EH. yaitu AB. AC. BC. ABFE. C EF. yaitu ABC (alas). BCT.9. CF. AF = CD. Contoh limas segi-4 :  Banyaknya rusuk = 2 x 4 = 8.  Prisma Nama dari prisma tergantung pada bentuk alasnya. DF. A ACFD.  T disebut titik puncak kerucut. BCGF ≅ ADHE. ADT A T B  TE disebut tinggi limas  Kerucut Kerucut adalah limas dengan alas berupa lingkaran. D CT. BCEF. AF=BE=CH=DG. H  Mempunyai 12 rusuk yaitu AB=CD=EF=GH.  Balok. AD.  Mempunyai 6 buah sisi yaitu : ABCD ≅ EFGH. Menentukan unsur-unsur bangun ruang sisi datar H  Kubus  Mempunyai 12 rusuk yang sama panjang yaitu AB=BC=CD= E F AD=AE=EF=BF=CG=GH=DH=EH=AD  Mempunyai 12 diagonal sisi yang sama panjang yaitu : AC=BD= D AF=BE=AH=DE=DG=CH=BG=CF=EG=FH  Mempunyai 4 diagonal ruang yang sama panjang yaitu : A B AG=HB=CE=DF  Mempunyai 8 titik sudut. ABT. yaitu : AB.  AB disebut diameter alas kerucut (d) A  AC = CB disebut jari-jari alas kerucut (r) C Rumus-rumus Matematika 13 G C G C E B C B Sesuai SKL UN 2010 . DT E  Banyaknya sisi = 4 + 1 = 5. AT.

Menentukan jaring-jaring bangun ruang  Jaring-jaring adalah rangkaian sisi-sisi dari sebuah bangun ruang yang dapat disusun kembali menjadi bentuk bangun ruang tersebut secara berurutan. Bentuk bangun ruang Contoh salah satu jaring-jaring bangun ruang  Kubus : E H F D A G H H D G C G H C B E A E H H C E A D F C F D Balok : E B F F E G C G H H F D G D B F E Prisma segitiga : F D C A B T E A D E B E Limas segi-4 : T D T E A B C T D E C T Kerucut : s A r T r A s B r A s r • B A s T Rumus-rumus Matematika SMP 14 Sesuai SKL UN 2010 .TC disebut tinggi kerucut  TA = TB disebut garis pelukis (s) 10.

t ==> tinggi Volume = Luas alas x tinggi Luas permukaan = (2 x L alas)+(K alas x t) L alas ==> Luas alas (tergantung bentuk alas) K alas ==> Keliling alas (tergantung bentuk alas) t ==> tinggi Prisma Volume = 1/3 x L alas x t Luas Permukaan = L alas+LTBC+LTCD+LTAD+LTAB L alas ==> luas alas tergantung bentuk alas L TBC ==> luas segitiga TBC L TCD ==> luas segitiga TCD L TAD ==> luas segitiga TAD L TaB ==> luas segitiga TAB L segitiga = ½ x alas segitga x tinggi segitiga Volume = 1/3 x πr2 x t Luas permukaan = L alas + L Selimut = πr2 + πrs = πr(r + s) Luas selimut = πrs π ==> 22/7 atau 3. l ==> lebar.11. Menghitung luas permukaan bangun ruang sisi datar dan sisi lengkung Bentuk bangun ruang Rumus Volume dan Luas Permukaan Kubus : E D A s s B G F t C l B F D t C A B T E H G F s C Volume = s x s x s = s3 Luas permukaan = 6 x s2 s ==> panjang rusuk Balok : E H D A p Volume = p x l x t Luas permukaan = (2xpxl) + (2xpxt)+(2xlxt) = 2(pl + lt + pt) p ==> panjang. Menghitung volume bangun ruang sisi datar dan sisi lengkung 12.14 r ==>jari-jari alas kerucut s ==> garis pelukis t ==> tinggi kerucut Prisma segitiga : Limas segi-4 : D E A B C F Kerucut : s T s t r r A B Rumus-rumus Matematika 15 Sesuai SKL UN 2010 .

1. serta menerapkannya dalam pemecahan masalah. Pengambilan sampel harus dilakukan secara acak agar sampel dapat benar-benar mewakili populasi penetilian. sekelompok data.SKL Nomor 4 : Memahami konsep dalam statistika. Wiraswasta = 15 orang. Banyaknya data digambarkan dengan panjangnya persegipanjang yang disajikan.  Penyajian data hasil penelitian  Tabel frekuensi adalah tabel yang menyajikan banyaknya data (frekuensi) setiap data hasil penelitian. Contoh : Data pekerjaan orang tua siswa SDN 08 Jatiasih adalah PNS 25 orang. Menyajikan dan menafsirkan data  Pengertian  Populasi : seluruh obyek yang ingin diteliti  Sampel : bagian dari populasi yang dipilih secara acak sebagai obyek yang diambil data penelitiannya. terdapat kemungkinan lebih dari satu modus dalam sekelompok data.  Diagram garis adalah diagram yang berupa garis yang menghubungkan titik-titik koordinat data hasil penelitian dengan banyaknya data tersebut. TNI/POLRI = 20 orang.  Diagram batang adalah sebuah diagram yang menggambarkan data hasil penelitian dengan menggunakan persegipanjang. Biasanya penggunaan sampel dengan pertimbangan populasi terlalu besar jika diteliti secara menyeluruh. 2. Tabel Frekuensi : Diagram Batang Data Pekerjaan Orangtua Siswa SDN 08 Jatiasih Pekerjaan orang tua PNS TNI/POLRI Wiraswasta Pedangang Petani Jumlah Frekuensi 25 20 15 30 10 100 35 30 25 20 15 10 5 0 PNS TNI/ Wira POLRI swasta Peda gang Petani Rumus-rumus Matematika SMP 16 Sesuai SKL UN 2010 . Pedagang = 30 orang. Luas setiap juring menggambarkan banyaknya data hasil penelitian atau persentasenya.  Median adalah data yang terletak ditengah-tengah dari sekelompok data yang telah diurutkan. Petani = 10 orang. Menentukan ukuran pemusatan dan menggunakan dalam menyelesaikan masalah seharihari ➢ Ukuran pemusatan jumlah data  Rerata  rata −rata atau mean  = banyaknya data  Modus adalah data yang paling sering muncul.  Diagram lingkaran adalah diagram berupa lingkaran yang dibagi menjadi juring-juring lingkaran.

17 Diagram garis : Diagram Lingkaran PNS 25% 900 TNI/ POLRI 20% 720 35 30 25 20 15 10 5 0 PNS TNI/ Wira Peda Petani POLRI swasta gang 540 Wiraswasta 10% 360 1080 15% Petani Pedagang 30% Perhitungan sudut pusat setiap juring  PNS ==> 25/100 x 3600 = 900 20 0 0  TNI / POLRI ==> /100 x 360 = 72 15 0  Wiraswasta ==> /100 x 360 = 540  Pedagang ==> 30/100 x 3600 = 1080  Petani ==> 10/100 x 3600 = 360 Perhitungan Persentase : 25 /100 x 100% = 25% 20 /100 x 100% = 20% 15 /100 x 100% = 15% 30 /100 x 100% = 30% 10 /100 x 100% = 10% Selamat belajar untuk masa depan yang cemerlang. Tak ada cara belajar yang lebih baik selain mencoba dan terus mencoba Rumus-rumus Matematika 17 Sesuai SKL UN 2010 .

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->