Anda di halaman 1dari 17

Dosen : Prof.DR.dr.H. Ngatidjan, M.Sc.

,SpFK(K) Editor : Tya Tanggal : 20 oktober 2012 Judul : The use of herbal medicine in the case of promoting, preventing and curating

THE USE OF HERBAL MEDICINE IN MANAGEMENT OF DISEASES (KEGUNAAN OBAT HERBAL PADA PENGOBATAN PENYAKIT)
Assalamualaikum cwiiins.. ketemu lagi sama embak nihh.. oiya embak mau curhat dikit, waktu kuliahnya prof ngatijan ini.. tau ngga cwinss.. pas embak dateng sampe amphi jam setengah 8 masa prof Ngatijannya udah duduk manis manja di depan amphi!!! Dan baru ada 2 mahasiswa! (salah satunya embak dong so pasti embak kan eksis gitu hihik).. embak udah mulai cemas, galau, gelisah. Terus tiba2 embak ada ide buat ngetwit. Tadinya embak mau ngetwit sambil koprol di depan amphi (ritual ngetwit embak sehari2), tapi embak malu sama prof ngatidjan yg udah duduk manis di depan, lalu dengan ikhlas embak kurungkan niat mulia embak tersebut, akhirnya embak ngetwit sambil duduk. Di twitter embak suruh temen2 yg lain pada dateng kuliah, dan karena embak punya jutaan followers, akhirnya pada dateng semua deh sampe yang mau bolos ga jadi bolos, anak pbkm ma riset juga pada ikutan masuk kuliah herbal, dan yg lagi diwisuda sampe ikut kuliah juga cwiinnss, Justin bieber yg ngefollow embak juga sampe rela2in dateng ke indo cm buat ikut kuliah prof ngatijan! satu amphi penuh deh gara2 embak cwiinnss.. embak sesuatu banget yah? hihihi NB : cerita ini sebagian hanya fiktif belaka. Yuk udah sgtu dulu curhatnya, skrg lanjut ke materi :D

Yuukk langsung masuk ke prolog aja yuk cyiin.. pertama2 prof ngatijan jelasin tetang obat herbal berstandar nih.. berstandar itu maksudnya susunan, komposisi, kandungan bahan2nya obat tersebut sudah diteliti bahwa di dalam obat tersebut ada penanda herbal (misalnya kalo pada kunyit penandanya itu curcumin). Ada juga nih cyin istilah Fitofarmaka, maksudnya bahwa obat herbal tersebut sudah distandarkan isinya maupun nametag nya. Untuk jamu sendiri itu yang penting keamanannya ya cwins, soal urusan manjur ato engganya itu urusan nanti. Nah kewajiban seorang dokter itu kan mengobati penyakit pasiennya, tapi kalo penyakitnya itu belom ada obatnya gmn dong mbak? Disini perannya obat herbal nih.. kalo penyakitnya itu udh ada obatnya ya kita kasih obat yg sesuai protocol, tapi kalo blm ada obatnya boleh kita anjurkan minum herbal. Untuk tahu penyakitnya itu apaan, kan perlu anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan lab, baru deh dokter dapat mendiagnosis dan selanjutnya dikasih terapi. Kalo terapinya itu gagal ya harus dievaluasi, apakah diagnosisnya salah. Jadi dokter itu wajib memberikan obat yang terbaik untuk pasiennya, ini embak ga asal ngomong loh ya, ini menurut deklarasi Helsinki tahun 74 cyinns..

Proses pengobatan dimulai saat menetapkan diagnosis caranya ya kaya embak jelain diatas dari mulai anamnesis, pemeriksaan klinis dan lab, selanjutnya dipilih2 obatnya. Jenis obat tergantung dari usia, berat badan, penyakit utama dan yang menyertai, dan genetiknya gimana, terus berapa banyak obatnya ini maksudnya dosis dan frekuensinya, dan gimana cara pemberiannya. Semua tiap pasien beda2 ya, tergantung dari kondisi pasien dan pemakaian obatnya.

Lanjut lagi ya cyins, proses pengobatan ini harus evidence based loh cyins, jadi ga asal ngasih obat aja. Yang paling penting itu harus aman, efektif dan manjur! Apa bedanya efektif sama manjur mbak? Gini nih, kalo efektif itu contohnya suatu obat bisa menurunkan kadar kolesterol dalam darah, tapi belum tentu manjur pada orang yang kadar kolesterolnya yang sangat tinggi. Nah gimana kita tau itu aman, efektif dan manjur mbak? Ya dari penelitian ilmiah dong cyiinss.. masa gitu aja gatau sih? Embak cium juga nih.. ehh..

nah untuk membuktikan bahwa suatu obat itu aman, efektif, dan manjur itu butuh perjuangan panjang loh cwins.. perjuangannya kaya gini nih embak kasih tau.. pertama2, si kandidat obat, kaya calon bupati aja yah pake kandidat, tapi ya emang bener, kan belom jadi obat yang disahkan, makanya dinamain kandidat. Nah si kandidat obat ini harus melalui penelitian preklinik dulu secara farmakologi, farmaketik, dan study toksikologi. Maksudnya preklinik disini obat itu dicoba dulu ke hewan coba apakah obat itu aman dan efektif, jadi ga

langsung ke manusia cyins.. nah abis itu dilakukan penelitian klinik yang melalui 3 fase, fase 1 itu dicoba pada orang sehat, fase 2 itu pada orang sakit yang cakupannya terbatas, fase 3 itu pada orang sakit juga tapi cakupannya lebih luas. setelah itu baru deh diproduksi dan dipasarkan ke masyarakat. Tapi ga sampe disini aja loh cwins, abis itu masih ada survey lagi apakah obat itu tidak menimbulkan efek yang tidak diharapkan setelah, namanya studi klinik fase 4. Ternyata ya cwins, cwisnki pada tau Talidomide ngga? Itu loh obat untuk penenang dan antiemetic untuk ibu2 yang hamil muda, ternyata yah, obat ini menimbulkan efek yang teratogenik huuu serem yaaa..

OBAT HERBAL
cwins sebenernya pada tau bedanya obat conventional (obat2 modern) sama obat herbal ngga sih? Nih embak kasih tau bedanya, kalo obat conventional itu bisa berasal dari herbal (tanaman obat) dan non-herbal, tapi kalo obat herbal itu udah pasti dari taneman obat.

Nih cwins contohnya obat conventional yang dari herbal, Atropin yang berasal dari tanaman Atropa belladonna dan Digoxin yang berasal dari Digitalis purpura. Atropin ini merupakan antimuskarinik, dan digoxin ini berguna untuk pengobatan gagal jantung karena punya efek meningkatkan kontraksi otot jantung tanpa meningkatkan denyut jantung.

Ini juganih cwins, orang jaman dulu sebenernya udah mengenal morfin, codein, dan papaverin loh, cuma pada gatau aja namanya hehe. Obat2 ini berasal dari tanaman Papaver somniferum. Orang jadul (jaman dulu) menggunakan tanaman ini untuk mengobati batuk, nyeri, dll. Caranya nih buahnya ditoreh terus nanti akan keluar bintil2 getahnya, terus dikumpulkan, nah ini yang namanya opium, abis itu diekstraksi, baru deh jadi morfin, codein dkk. Contoh yang lain misalnya minyak kayu putih, dalam kayu putih itu ada kandungan metil salisilat yang bisa menyebabkan vasodilatasi, makanya kerasa anget2 gitu kan kalo diolesin..

Udah banyak studi preklinik yang dilakukan (studi farmakologi, toksikologi, farmaketik), tapi baru dikit yang udah melalui studi klinik, fase 1 dan 2 masih lumayan banyak, tapi fase 3 dikit banget cyins, apalagi yang survey setelah dipasarkan (fase 4)?? huhuu sayang ya cyins padahal obat herbal kan bagus kan yaa.. dikit efek sampingnya. Embak prihatin deh sama Indonesia :(

Studi preklinik tahap awal Studi awal preklinik disini untuk mengetahui apakah ada ada efek yang diharapkan? Atau malah ada efek yang ga diharapkan, kaya misalnya efek samping dan efek toksik gitu..

ini lanjut ma yang diatas tadi yah cwins, kalo studi farmakologi tahap awal itu maksudnya untuk mengetahui apakah sediaan obat itu menunjukkan efek yang diharapkan atau ada efek yang ga diharapkan. Kalo studi toksikologi tahap awal ini maksudnya untuk mengetahui apakah sediaan obat tersebut menunjukkan efek toksisitas akut atau efek toksik yang subakut atau kronik. Kalo dari tahap preklinik ini suatu obat diketahui bahwa punya efek yang diharapkan tanpa ada efek yang tidak diharapkan, dan cara pemberiannya pun wajar, lalu bisa diteruskan ke studi selanjutnya yaitu studi klinik. Pada fase 1 dicoba ke orang normal yang ga sakit, disini

fungsinya untuk mengetahui apakah obat itu aman atau engga, nah masuk fase 2 yaitu pada orang yang sakit, yang fungsinya untuk mengethui apakah obat itu berefek pada penyakitnya atau engga, dan selanjutnya fase 3, itu juga pada orang sakit tapi harus ada kontrolnya untu pembanding (obat baku) dan diacak, nama kece badainya sih randomize control trial (RCT). Dan setelah dipasarkan masih harus diteliti lagi apakah setelah pemakainan jangka panjang ada efek yang tidak diharapkan (fase 4).

Manfaat studi preklinik ini ada 2 cwins : 1. manfaat studi farmakologi : untuk mengetahui dimana situs tempat aksi obat tersebut dan bagaimana mekanisme aksi obat tersebut. 2. manfaat studi toksikologi : untuk mengetahui apakah ada efek toksik yang spesifik misalnya teratogenik, carcinogenic, efek mutagenic, dll.

kenapa obat herbal itu ga begitu eksis di pasaran mbak? Karena untuk melakukan studi kaya yang embak jelasin diatas tadi itu maharani cyiinnss alias mahal. Selain mahal, lama pula penelitiannya, perlu laboratorium yang baik, para ahli yang kompeten, dll. Jadi untuk 1 macem obat aja bisa abis milyaran rupiah. Sesuatu kan duit segitu? Ya terus gimana dong mbak? Padahal kan obat herbal sebenernya bagus? Sebenernya nih, obat herbal itu manjur kalo kandungannya masih tetep murni sama kaya yang di buku2 herbal jaman kuno karena udah ditetapin sama WHO bahwa itu aman, tapi kalo kandungannya udah dicampur2, bisa ga manjur atau malah membahayakan.

Curcuma & Aloe vera

Ini contoh tanaman herbal nih cwins.. ada kunyit (curcuma sp) dan lidah buaya (aloe vera). Cwinski udah pada kenal dong ya, buat yang rambutnya botak apalagi.. pasti udah sohib banget sama aloe vera ini, embak dulu waktu botak (waktu masih bayi maksudnya) kata mama embak juga sering diolesin lidah buaya ini ke kepala embak, alhasil rambut embak jadi gondrong gini.. eh panjang maksudnya cyiins :p. selain itu aloe vera juga ada yang dibuat makanan kaya jelly gitu, eh denger2 dari prof ngatidjan nih, lidah buaya ini bisa melangsingkan loh cyiinnss ihiiiiyy asiikk.. buat yang lagi diet boleh nih nanem lidah buaya terus dicemil kalo lagi kuliah, tenang2 kalo nyemilnya pas lagi kuliah bareng anak2 herbal ga bakal dikira kambing kok, kan udh baca editan embak hihii.. aloe vera ini banyak mengandung selulosa yang bisa bikin perut rasanya penuh gitu cwins, terus ga napsu makan deh, terus kurus deh.. ulalaa! Ada juga temu2an nih.. embak juga bingung kenapa dinamain temu. Ada temulawak, temu giring, temu ireng dan teman2nya nih.. semuanya ini mengandung curcumin, dan curcumin itu sendiri macamnya banyak, juga diketahui dapat mengurangi radang (antiradang), melingdungi hepar dari kerusakan karena obat (hepatoprotektor). Temulawak juga udah diteliti dapat meningkatkan nafsu makan karena dapat meningkatkan sekresi empedu, pancreas dan asam lambung. Jadi temu2an ini udah diteliti cyins, tapi ya itu tadi penelitiannya ini dilakukan di hewan belum di klinik (manusia). Ada juga nih yang meneliti kunyit terhadap sel kanker,dan ternyata emang menghambat pertumbuhan sel kanker, tetapi bukan berarti kunyit itu obat kanker cyins, karena ya emang sel kankernya mati setelah diberi kunyit, tapi kan sel kankernya itu hasil biakan, jadi ya ada beda sama sel kanker yang beneran di tubuh manusia.

Momordica charanta

nah kalo ini pare nih cyinnss.. pada tau ngga? Kalo yang gatau bisa dateng ke siomay si Aa yg di deket kuburan, nanti pesen siomay pake pare, biasanya sih stok pare cuma dikit, jadi kalo mau dapet ya datengnya agak pagian. Ngerti amat yak? Rasanya pahit cyins, embak pernah nyobain tapi ga suka. Berarti si Aa nya kurang pandai nih ngolahnya, kata prof ngatidjan cara ngolah pare biar ga pahit itu di potong2 terus di peres2 bareng air garam biar zat yang bikin pahitnya keluar. Oke lanjut ke topik. Pare ini banyak macemnya, ada pare ayam ada pare ular. Kalo yang pare ayam diluarnya ada grenjel2nya, kalo pare ular luarnya halus dan bentuknya panjang, mirip ular gitu kata prof ngatidjan. Tapi jangan mentang2 kalo liat ular di sawah dikirain pare terus dimakan, jangan begitu ya cwinski, nanti dipatok! Lanjut ke topik yang sesungguhnya. Ternyata biji pare ini dapat menghambat spermatogenesis, jadi bisa untuk obat KB. Tapi sekali lagi, ini belum tentu karena belum dicobain ke manusia, baru dicobain di kelinci.

Sonchus avensis

Tanaman ini lagi banyak diteliti sama profesor2 nih cwins, ada prof doctor sarjito, dokter ahmad edi juga udah meneliti Sonchus ini, tapi baru praklinik. Dari penelitian2 tersebut dapat diketahui bahwa daun yang dipotong2 kecil2 lalu digerus lalu direbus pake air, lalu dimasukkan batu ke dalemnya bisa menghancurkan batu tersebut. Ini juga udah dicobain di hewan loh, juga udah melalui uji klinik tapi hasilnya kurang memuaskan.

Daun Sonchus avensis ini bermanfaat : Meningkatkan kelarutan Kristal kalsium sehingga mencegah pembentukan batu (in vitro studies) Lithotriptik (menghancurkan batu kalsium) (in vitro studies) Diuresis mencegah pembentukan batu (studi in vivo) Takarannya 5 lembar daun sonchus direbus dengan liter air

Tapi masih kurang bukti klinis, jadimasih perlu penelitian lebih lanjut nih.. ayo siapa yang mau neliti sonchus??

Orthosiphon itamuneus Benth (Kumis Kucing)

Naahh sekarang kumis kucing nih.. kumis kucing ini punya efek sama kaya Sonchus tapi lebih kuat. Biasa dipake untuk ramuan obat kencing batu. udah banyak loh penelitian tentang kumis kucing ini.. tapi ya itu tadi, baru praklinik euyy.. Jadi kumis kucing ini yang jadi ramuan itu daunnya ya cwins, bukan kumisnya. Pada daun kumis kucing ini mempunyai efek urikosuria, diureis yang bisa mencegah pembentukan batu (jika ph urin >5,5), takarannya yaitu 25 lembar daun kumis kucing segar direbus dalam 500ml air selama 15 menit diminum tiap hari. Lagi lagi ini kurang ada bukti klinisnya cwiinnss.. huhuu

Clerodendrum calamitosum L.

Nama lainnya daun keck belik (kalo kuping embak ga salah denger nih ya, kalo ngga belik ya beling gitu lah pokonya). Nah daun clerodendrum ini punya efek menghancurkan batu tapi ini baru dilakukan di binatang ya,belum pada manusia. Tapi berbahaya bagi ginjal dan hati karena dapat merusak sel2 ginjal dan hati yang nantinya akan mengakibatkan edema.

Phyllanthus niruri Linn

Phylanthus ninuri ini bahasa jawanya meniran ya cwins, biasa liat kan di pekarangan rumah, ato di rerumputan yang biasa dimakan sama kambing. Meniran ini punya efek diuretic (20 gram daun direbus dalam 500 ml air), dan juga punya efek menghambat ACE, antihepatotoksik (phyllantine dan hypophyllantine), dan efek sitostatik (phyllantostatin A). Karena punya efek sitostatik ini herbal ini dipercaya bisa mencegah pembelahan sel, jadi bisa juga nih buat obat kanker, dan karena efek penghambatan ACE bisa juga dikembangkan jadi obat antihipertensi. Tapii.. tapi.. aduh embak lagi2 harus bilang kalo ini masih kurang bukti klinis, semua herbal2 disini penelitiannya berhenti di studi klinik, sayang ya cwinnss..

Morinda citrifolia Linn (Mengkudu/Pace)

Yap sekarang mengkudu nih.. ga ada gambarnya sih, tapi embak yakin cwinski udah pada pernah liat bentuknya mengkudu kaya gimana. Daging buah mengkudu ini punya efek vasodilatasi. Prof ngatidjan udah meneliti nih tentang biji buah mengkudunya yang ternyata bisa menurunkan kekuatan kontraksi jantung tanpa menurunkan frekuensi kontraksi jantungnya, sehingga bisa menurunkan tekanan darah. Buktinya? Nih prof ngatidjan udah

nyoba di kelinci.. ada gambar otot jantung kelinci sebelum dan sesudah dikasih buah mengkudu nih..

Musa balbisiana Colla (Pisang Kluthuk / Pisang biji)

Hayoo yang pada suka makan pisang pasti gembira deh.. kenapa gembira mbak? Mmm.. ya gpp gembira aja :p Pisang kluthuk atau pisang yang banyak bijinya ini punya khasiat di daging dan bijinya loh cwins.. prof ngatidjan udah neliti sendiri nih kalo biji pisang ini punya efek menurunkan sekresi asam lambung, mencegah terjadinya ulkus peptikum, dan mengobati ulkus lambung yang udah ada. Sesuatu banget ya biji pisang ini cwins.. dagingnya punya efek apa mbak? Ya jelas dong dagingnya bisa mengobati lapaarr hihii :p lagi2 herbal ini masih kepentok di uji praklinik ya cwins, prof ngatidjan sendiri waktu neliti ini udah hampiirr aja selese di uji klinik, tapi berhenti gara2 sampelnya gamau di endoskopi, padahal untuk tau itu ulkus atau bukan kan ya cm endoskopi, dan endoskopinya pun harus sebelum dan sesudah pengobatan untuk melihat apakah bener2 sembuh atau engga. Yah padahal kalo sampelnya mau udah jadi tuh pasti sekarang obat ulkus dari biji pisang. Mungki besok cwinski kalo udah gede mau nerusin penelitian ini boleh banget loh.. embak dukung dg sepenuh hati! :D

Herbal yang lain nih contohnya teh hijau. Teh hijau ini dipercaya punya efek melangsingkan. Cwinski udah sering liat kan ya produk2 teh hijau kan banyak yang buat melangsingkan, misalnya sliming tea, ada juga sekarang sliming nur #eh.. mekanismenya gmn mbak kok bs bikin langsing? Mm.. kasi tau ngga yaa.. yaudah embak kasih tau nih, teh hijau inipunya efek mengiritasi mukosa lambung sehingga menimbulkan rasa ga enak di perut, kalo perut ga enak kan jd ga doyan makan. Dan kalo kuping embak ga salah denger nih, teh hijau ini mengandung phytan, cmiww ya cwins, yang punya efek mencegah pembentukan batu.

obat herbal yang lain : bawang putih, ginko biloba, cinnamon (kayu manis), ginger (jahe), panax gingseng.

Penelitian yang udah2 nih menunjukkan bahwa : 1) kebanyakan obat herbal tidak menunjukkan efek toksik 2) beberapa obat herbal menunjukkan efek yang diharapkan 3) beberapa diantaranya dikembangkan menjadi fitofarmaka 4) kebanyakan obat herbal kurang bukti klinis

Lalu apakah mungkin jika ada bukti yang menunjukkan bahwa obat herbal tersebut tidak menunjukkan efek toksik (aman di gunakan), obat herbal tersebut menunjukkan efek yang diharapkan pada percobaan klinis atau menunjukkan efek yang diharapkan pada percobaan binatang, obat herbal menunjukkan efek yang lebih superior disbanding obat konventional, dan karena belum ada bukti kliniknya obat herbal tersebut belum bisa dijadikan standar pengobatan untuk suatu penyakit. Alhamduliah ya cyins akhirnya selesei juga.. tapi materi kuliah prof ngatidjan masih ada 1 lagi nih, disimpen buat chapter 2 aja yah cyins, udah keburu dikejer sama cak sandi nih huhu.. sekian dari embak maap kalo ada yg kurang berkenan, salam manis manja dari embak celalu ;-* wassalamualaikumm :)