Anda di halaman 1dari 14

Nama : Eva Suryati Ulyarta

BAB 12
ESEI.
1. Terangkan keadaan-keadaan yang dapat menimbulkan kekuasaan monopoli di dalam

suatu pasar barang. Apakah yang dimaksudkan dengan monopoli ilmiah ? Bagaimana monopoli seperti itu wujud ?

Jwb : Keadaan yang menimbulkan kekuasaan monopoli di dalam suatu pasar barang adalah 1. Perusahaan monopoli pada umumnya dapat monitor skala ekonomi (conomies of scale) hingga ketingkat produksi yang sangat tinggi. 2. Perusahaan monopoli mempunyai suatu sumber daya tertentu yang unik yang tidak dimiliki oleh perusahaan lain. 3. Monopoli wujud dan berkembang melalui UU yaitu : pemerintah member hak monopoli kepada perusahaan tersebut Monopoli Ilmiah adalah : Perusahaan yang memperoleh kekuasaan monopoli karena monopoli skala usaha ekonomis pada tingkat produksi yang sangat banyak jumlahnya.

Wujud monopoli Ilmiah merupakan struktur pasar Ideakis yang dalam kenyataan sangat jarang dijumpai yang serupa atau produk yang dihasilkan homogeny. Contohnya : Pertamina, PLN, PAM, PT Pos, PT Kereta Api.

1. Terangkan hubungan diantara kurva permintaan dengan hasil penjualan total dan hasil penjualan marjinal dalam perusahaan monopoli. Gambar.

Gambar :

2. Dengan menggunakan gambar angka-angka dan secara grafik terangkan bagaimana perusahaan monopoli menentukan tingkat produksi yang akan memaksimalkan keuntungannya table. Hasil penjualan & biaya produksi dan keuntungan (ribu rupiah) Produksi (1) 0 1 2 3 4 5 Harga (2) 20 18 16 14 12 10 Hasil penjualan total (3) 0 18 32 42 48 50 Biaya total (4) 4 16 26 34 40 46 Keuntungan (5) 2 8 8 8 4

6 7 8 9 10

8 6 4 2 0

48 42 32 18 0

54 64 76 90 106

-6 -22 -44 -72 -106

Gambar :

v. biaya marjinal (MC) = 0+50+110+15,33+275+370+475+597,13+750+944,44 = 3. 546,9 Gambar :

900 800 700 600 500 400 300 200 100 0

BAB 12 3).Data berikut menunjukkan tingkat produksi dan biaya produksi pada berbagai tingkat produksi tersebut. Bianya tetap total adalah Rp. 50 ribu. Data tersebut juga menunjukkan tingkat harga barang pada berbagai tingkat produksi perusahaan tersebut.

Jumlah Produk si 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9

Tingkat harga 120 110 100 90 80 70 60 50 40

Biaya total 50 120 170 200 210 250 330 490 680 900

Biaya Biaya berubah ratatotal rata 0 50 170 340 540 750 1000 1330 1820 2500 0 120 85 66,67 52 50 55 70 85 100

Biaya Biaya berubah total ratarata 0 0 50 50 55 220 5,11 560 68,75 1.100 74 1.850 79,17 85,30 93,75 104,94 2.850 4.180 6000 8.500

Biaya Biaya maksimal tetap ratarata 0 0 50 50 110 110 153.3 153.5 275 275 370 370 475 597.13 750 944.44 475 597.13 750 944.44

Tambahan keuntungan 0 50 60 93.5 289.5 - 60. 5 - 394 .5 891.63 139.63 805.81

a). hitung : i) . Biaya berubah total . (TVC) = 0 +50+170+340+540+750+1000+1330+1820+2500 = 8500 ii).Biaya rata-rata (AC) =0+120+85+66.67+52+50+55+70+85+100 = 683.67 iii).Biaya berubah rata-rata (AVC) VC = TVC Q = Biaya tetap total Jumlah Barang = 0+50+110+15.3+275+370+475+597.13+750+944.44 0 +1+2+3+4+5+6+7+8+9 = 3546.90 45 = 78.82

iv).Biaya tetap rata-rata (AFC) = 0+50+110+15.3+275+370+475+597.13+750+944.44 = 3546.9

BAB 12. Bagaimana produksi di tentukan dan bagaimana ia di jual di masing-masing pasar. a. Barang tidak dapat di pindahkan dari satu pasar ke pasar lain. Dengan cara barang dari pasar yang lebih murah akan di jual lagi di pasar yang lebih mahal dan

perusahaan tidak dapat menjual lagi barang yang di sediakan untuk perusahaan tersebut. b. Sifat barang atau jasa itu memungkinkan di lakukan diskriminasi harga dengan cara menetapkan tariff berdasarkan kemampuan langganan untuk membayar orang kaya di kenakan tariff tinggi, sebaliknyas orang miskin di beri diskon. c. Sifat permintaan dan elastisitas permintaan di masing-masing pasar haruslah sangat berbeda. Dengan cara diskriminasi harga di jalankan apabila elastisitas permintaan di masing-masing pasar berbeda d. Kebijakan diskrimanasi harga tidak memerlukan biaya yang melebihi tambahan keuntungan yang di peroleh tersebut. Dengan cara kebijakan di laksanankan di dua daerah yang berbeda maka biaya untuk mengangkut barang harus di keluarkan. Dan apabila di daerah yang sama di lakukan biaya untuk iklan. e. Produsen dapat mengekspoitasi beberapa sikap tidak rasional konsumen. Dengan cara produsen dapat menjual barang yang di katakana bermutu tinggi kepada konsumen kaya dan sisanya kepada golongan masyarakat lainnya. Contoh kegiatan ekonomi yang sering menjalankan kebijakan diskriminasi harga : a. Kebijakan diskriminasi harga oleh perusahaan monopoli pemerintah Contoh Listrik yang di pakai rumah tangga dan perusahaan b. Kebijakan diskriminasi harga oleh jasa-jasa professional Misalnya spesialis, dokter praktek umum, ahli hukum/guru kursus privat. c. Kebijakan diskriminasi di pasar internasional Membedakan harga jual di dalam negeri dan harga jual ke luar negeri. 6. terangkan mengapa kegiatan monopoli ilmiah akan merugikan kepentingan masyarakat apabila perusahaan itu menekankan kepada keinginan memaksimumkan untung jasa. Dengan cara bagaimana pemerintah dapat memperbaiki kelemahan itu? Jawab : Karena mereka harus membayar barang/jasa yang di hasilkan perusahaan itu pada harga yang relative tinggi. Di samping itu jumlah barang / jasa yang di tawarkan adalah lebih rendah dari jumlah barang yang di produksi secara optimal. Akibatnya masyarakat hanya memperoleh sebagian barang saja yang di hasilkan perusahaan tersebut. Kerugian yang di derita masyarakat menjadi semakin serius mengingat pewrusahaan monopoli ilmiah pada umumnya menghasilkan baaaarang yang penting dalam kehidupan masyarakat. Misalnya perusahaan listrik / perusahaan air / perusahaan jasa pos dan Telepon. Cara pemerintah memperbaiki kelemahan adalah dengan mengendalikan dan menetapkan harga barang / jasa yang di hasilkan perusahaan monopoli. Ada kalanya apabila harga yang di tetapkan terlalu rendah / pemerintah memberikan subsidi kepada perusahaan monopoli alamiah 7. buat suatu penilaian ke atas suatu perusahaan monopoli dan terutama selidikilah efesiensinya kalau di bandingkan dengan perusahaan-perusahaan dalam pasar kelemahan ini : Pandanga bahwa perusahaan mendapat untung yang sangat besar adalah salah dan merupakan pandangan yang kurang tepat. Karena pada umumnya perusahaan monopoli dapat menghadapi persaingan sempurna yakni mendapat untung melebihi normal, atau utnung normal, rugi tetapi masih dapat membayar kembali sebagian dari biaya tetap, dan mengalami kerugian sehingga biaya berubahnya tidak dapat ditutupi.

KUANTITATIF 1. Dalam tabel dibawah ini, jumlah produksi dan biaya produksi total pada berbagai jumlah produksi dimisalkan biaya tetap adalah Rp. 10.000

Jumlah Produksi (UNIT) 1 2 3 4 5 6 7 8

Harga (ribu rupiah) 20 18 16 14 12 10 8 6

Biaya total (ribu rupiah) 21 31 39 45 49 55 70 100

a. Biaya rata-rata (AC) (i). biaya rata-rata (AC) = total Cost Jumlah produksi = 21+31+39+45+49+55+70+100 1+2+3+4+5+6+7+8 = 410 36 = 11,389

(ii). Biaya tetap rata-rata (AFC) AFC = 21+31+39+45+49+55+70 =310 (iii). Biaya berubah rata-rata (AVC) = 1+6,5+7,67+7,67+7,75+7,5+7,75+11,75 = 64,92 (iv). Biaya Marjinal (MC) = 10+8+6+4+6+15+30 = 79

Jumlah produksi 1 2 3 4 5 6 7 8

Harga 20 18 16 14 12 10 8 6

Biaya total Biaya berubah 21 31 39 45 49 55 70 100 1 13 23 31 37 45 62 94

Biaya merjinal 10 8 6 4 6 15 30

Biaya tetap ratarata 21 31 39 45 49 55 70

Biaya berubah rata-rata 1 6.5 7,67 7,75 7,5 7,5 7,75 11,75

Biaya total rata-rata 1 27,5 38,67 46,75 52,5 56,5 62,75 81,75

1. Tabel berikut menunjukkan hubungan antara tingkat harga sesuatu barang dengan jumlah barang yang diminta dan jumlah biaya yang dikeluarkan. Kuantitas diminta 12.000 10000 8.000 6000 4000 2000 Harga (ribu rupiah) 5 10 15 20 25 30 Biaya total 110 90 70 50 30 10

Tabel. Menentukan dengan pendekatan MC=MR (ribu rupiah) Jumlah produksi (1) 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Hasil penjualan marjinal (2) 18 14 10 6 2 -2 -6 -10 -14 -18 Biaya marjinal (MC=TC2-TC1) (3) 16-4=14 26-16=10 34-26=8 40-34=6 46-40=6 54-46=8 64-54=12 76-64=12 90-76=14 90-76=14 106-90=16 Tambahan keuntungan (4) 6 4 2 0 -4 -10 -16 -22 -28 -34 Jumlah keuntungan/kerugian (5) -4 2 6 8 8 4 -6 -22 -44 -72 -106

4.Buktikanlah bahwa di dalam pasar monopoli kurva penawaran dari barang yang dihasilkannya tidak dapat ditentukan . Jwb :

5. Apakah syarat yang diperlukan agar suatu perusahaan monopoli dapat menjalankan kebijakan diskriminasi harga ? terangkan bagaimana produksi ditentukan, dan bagaimana ia akan dijual di masing-masing pasar tersebut. Berikut beberapa contoh kegiatan ekonomi yang sering menjalankan kebijakan diskriminasi harga.

Jwb : Syarat yang dikeluarkan agar perusahaan monopoli dapat dijalankan. Kebijakan diskriminasi a. Barang tidak dapat dipindahkan dari satu pasar ke pasar lain. Sekiranya terdapat kemungkinan barang dapat dibawa dari pasar yang lebih murah ke pasar lebih mahal/maka kebijakan deskriminasi harga tidak akan efektif. b. Sifat barang atau jasa itu memungkinkan dilakukan deskriminasi harga barang. Barang atau jasa tertentu dapat dengan mudah dijual dengan harga yang berbeda Misalnya : Jasa dokter, ahli hukum. c. Sifat permintaan dan elastisitas permintaan di masing-masing pasar haruslah sangat berbeda. Kalau permintaan dan elastisitas permintaan adalah sangat bersamaan di kedua pasar tersebut, keuntungan tidak akan diperoleh dari kebijakan tersebut. d. Kebijakan diskriminasi harga tidak memerlukan biaya yang melebihi tambahan keuntungan yang diperoleh tersebut. Ada kalanya melaksanakan kebijakan diskriminasi harus mengeluarkan biaya. Apabila kebijakan tersebut dilakukan di dua daerah yang berbeda maka biaya untuk menyangkut barang harus dikeluarkan. e. Produsen dapat mengekploiter beberapa sikap tidak rasional konsumen. f. Missal pembukusan merek/cap dan kampanye berbeda dengan mutu yang sama/jenis sama

1. Terangkan sifat permintaan dan hasil penjualan yang du hadapi suatu perusahaan dalam persaingan sempurna,Terangkan jawabpan anda dengan grafik .

Jawab. : Sifat permintaan adalah setiap perusaahn adalah mengambil harganya, yaitu sesuatu perusahaan tidak mempunyai kekuasaan untuk mementukan harga interaksi seluruh produsen dan seluruh pembeli di pasaar yang akan menentukan harga pasar,dan seorang produsen hanmenerima saja harga yang sudah ditentukan tesebut ini berarti banyakpun beberapa barang diproduksi dan dijual oleh produsen, ini tidak akan dapat mengubah harga yang di tentukan pasar, karena jumlah yang di produksikan itu hanya sebagian kecil saja dari jumlah yang di perjual belikan di pasar.

Gambar

1. Dengan menggunakan angka dan secara grafik terangkan bagaimana suatu perusahaan dalam pasar persaingan sempurna mencapai tingkat keuntungan yang maximum, berapa tingkat harga dan tingkat produksi yang di capai. Jawab : Cara ini merupakan cara yang paling mudah untuk menentukan tingkat produksi yang akan memksimalkan tingkat keuntungan. Untuk menentukan tersebut yang di perlu di lakukan adalah :

Membandingkan hasil penjualan total dengan biaya total pada setiap tingkat produksi Menentukan tingkat produksi dimana hasil penjualan total melebihi biaya total pada jumlah yang paling maksimal Table 11.3 Hasil penjualan biaya produksi dan keuntungan maksimum Produksi (1) 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Harga Penjualan (2) 150 300 450 600 750 900 1050 1200 1350 1500 Biaya Produksi (3) 100 200 280 340 380 400 480 630 880 1260 1800 Keuntungan (4) 100 150

20 110 220 350 420 keuntungan 420 maksimal 320 90 - 300

Dari table tersebut : Kolom (2) menunjukkan hasil penjualan manakah Kolom (3) menunjukkan biaya produksi. Keuntungan yang di peroleh pada berbagai tingkat produksi di tunjuk pada kolom (4) yang di hitung dengan formula berikut : Keuntungan = hasil penjualan total biaya produksi total Hasil penghitungan yang di peroleh menunjukkan keuntungan maksimum di capai apabila perusahaan memproduksikan sebanyak 6 atau 7 unit dan keuntungan maksimum yang di nikmati perusahaan adalah Rp. 420 ribu 1. Dalam jangka pendek terdapat tiga kemungkinan dalam corak kegiatan perusahaan yaitu (i) mendapat Untung Normal atau di atas Normal, (ii) mengalami kerugian dan (iii) menutup perusahaan. Terangkan maksud pernyataan tersebut Jawab : 1. Keadaan kegiatan perusahaan yang memperoleh lebih normal di tunjuk dalam gambar 11.6 . perusahaan akan mendapat untung yang luar biasa apabila harga dalah lebih tinggi dari biaya rata-rata yang paling minimum, jadi apabila harga adalah P0 perusahaan akan mendapat untung yang luar biasa. keuntungan ini di capai pada waktu jumlah produksi adalah Q0 dan besarnya keuntungan luar biasa tersebut adalah 0EP0B. keuntungan hanya akan berlaku dalam jangka pendek. Dalam jangka panjang adanya keuntungan tersebut akan menarik perusahaan-perusahaan baru, maka penawaran barang akan bertambah dan ini mengakibatkan penurunan harga.

2. Keuntungan Biasa atau keuntungan Normal Suatu perusahaan di katakana memperoleh keuntungan Normal apabila hasil penjualan totalnya adalah sama dengan biaya total. 3. Perusahaan mengalami kerugian bahwa perusahaan menunjukkan keadaan dimana perusahaan mengalami kerugian tetapi masih dapat beroperasi yaitu harga adalah lebih rendah dari biaya total rata-rata, tetapi lebih tinggi dari biaya berubah rata-rata. Gambaran yang seperti itu berarti perusahaan memperoleh hasil dari penjualan yang melebihi biaya berubah yang di keluarkannya tetapi kelebihan tersebut belum dapat menutupi biaya tetapnya.

4. Perusahaan menutup perusahaannya menunjukkan keadaan yang menyebabkan perusahaan akan menutup usahanya. Keadaan ini berlaku apabila hasil penjualan hanya sebesar atau kurang dari biaya berubah. Dalam grafik di tunjukkan oleh keadaan dimana garis d =R = MR menyinggung kurva VC dan garis d1 = AR = MR, berada di bawah AVC. Sekiranya perusahaan menghadapi keadaan seperti ini, tidak ada gunanya bagi perusahaan untuk meneruskan kegiatan berproduksi. 5. Buktikan bahwa kurva biaya marginal s/g berada di atas kurva biaya berubah rata-rata adalah kurva penawaran dari suatu perusahaan dalam persaingan sempurna