Anda di halaman 1dari 22

PELAYANAN RADIOLOGI

NO. DOKUMEN
NO. REVISI
HALAMAN
RS St. Antonius Jopu

04.SPO.RAD.00
TGL. TERBIT

SPO
PENGERTIAN
TUJUAN
KEBIJAKAN

PROSEDUR
UNIT TERKAIT

00

1/1
Ditetapkan,
Direktur

4 Juni 2012
dr. Maria Goretti Aran
Pelayanan Radiologi adalah pelayanan radiodiagnostik yang rutin
dilaksanakan bagi Pasien Rawat Jalan, Rawat Inap, dan pelayanan
24 jam bagi pasien Gawat darurat
Sebagai pedoman dalam menyelenggarakan pelayanan radiologi
1. Instalasi Radiologi memberikan pelayanan rutin
2. Instalasi Radiologi memberikan Pelayanan Gawat Darurat 24
jam
3. Petugas terbagi dalam 3 shift selama 24 jam
1.
2.
3.
4.

Instalasi Radiologi
Instalasi Gawat Darurat
Instalasi Rawat Jalan
Instalasi Rawat Inap

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL


PASIEN RAWAT JALAN UMUM
NO. DOKUMEN

NO. REVISI

HALAMAN

02.SPO.00

00

1/1

RS St. Antonius Jopu


TGL. TERBIT

Ditetapkan,
Direktur

PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN

TUJUAN
KEBIJAKAN

dr. Maria Goretti Aran


1. Merupakan proses kegiatan pemeriksaan Radiodiagnostik di RS
St. Antonius bagi pasien rawat jalan
2. Besarnya biaya pemeriksaan bagi pasien sesuai tarif di RS St.
Antonius Jopu
Sebagai pedoman dalam menyelenggarakan pelayanan Radiologi
Pelayanan Pasien rawat jalan umum di Instalasi Radiologi
menitikberatkan pada kepentingan Pasien.

PROSEDUR

1. Membawa surat permintaan pemeriksaan Radiologi dari


Dokter Pemeriksa
2. Petugas Radiologi memberitahukan jumlah biaya
pemeriksaan Radiologi yang diminta, memberi nota biling
pemeriksaan, dan meminta Pasien untuk membayarnya di
Loket pembayaran RS St. Antonius Jopu.
3. Formulir permintaan pemeriksaan Radiologi yang telah
dilampiri kwitansi pembayaran diserahkan ke Bagian
administrasi Radiologi, untuk dicatat kedalam buku
Register Radiologi
4. Petugas Radiologi melakukan pemeriksaan radiologi yang
diminta
5. Pengambilan hasil expertise dapat dilakukan oleh pasien
atau keluarganya pada waktu yang telah ditentukan dengan
menunjukkan kwitansi pembayaran.

DOKUMEN TERKAIT

1. Formulir permintaan pemeriksaan radiologi

UNIT TERKAIT

2. Kwitansi pembayaran
3. Buku register radiologi
4. Hasil foto rontgen
1. Instalasi Radiologi
2. Bagian Keuangan RS St. Antonius

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL


PASIEN RAWAT JALAN ASKES

NO. DOKUMEN
RS St. Antonius Jopu

02.SPO.00
TGL. TERBIT

NO. REVISI

HALAMAN

00

1/1
Ditetapkan,
Direktur

PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN

TUJUAN
KEBIJAKAN
PROSEDUR

DOKUMEN TERKAIT

dr. Maria Goretti Aran


1. Merupakan proses kegiatan pemeriksaan
Radiodiagnostik di RS St. Antonius Jopu bagi pasien
rawat jalan.
2. Selisih biaya pemeriksaan ASKES dibebankan kepada
Pasien bersangkutan.
Sebagai acuan langkah langkah pemeriksaan Radiologi untuk
Pasien ASKES
Pelayanan Pasien rawat jalan yang merupakan anggota ASKES
di instalasi Radiologi sesuai dengan tarif RS St. Antonius
1. Pasien membawa surat permintaan pemeriksaan Radiologi
yang telah ditandatangani oleh Dokter pemeriksa, surat
rujukan dari PUSKESMAS, dan Surat Jaminan Pemeriksaan
( SJP ) yang telah ditanda tangani oleh Pasien.
2. Apabila ada selisih biaya pemeriksaan Radiologi yang
diminta, petugas Radiologi akan memberitahu dan
memberikan nota pembayaran pada Pasien, selanjutnya
Pasien akan membayar di loket pembayaran RS St. Antonius
Jopu
3. Formulir permintaan pemeriksaan Radiologi yang telah
dilampiri kwitansi pembayaran diserahkan kepada petugas
administrasi Radiologi untuk dicatat ke dalam buku register
radiologi
4. Petugas Radiologi melakukan pemeriksaan Radiologi yang
diminta
5. Pengambilan hasil ekspertisi dapat dilakukan oleh pasien
atau keluarganya pada waktu yang telah ditentukan, dengan
menunjukkan kartu ASKES
1. Formulir

UNIT TERKAIT

STANDAR PROSEDUR OPERRASIONAL


PENYIMPANAN SEDIAAN FARMASI DAN
ALAT KESEHATAN
NO. DOKUMEN
NO. REVISI
HALAMAN

RS St. Antonius Jopu

PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN

TUJUAN

02.SPO.00
TGL. TERBIT

00

1/1
Ditetapkan,
Direktur

2 Juni 2011
dr. Maria Goretti Aran
Penyimpanan adalah suatu proses menyimpan obat dan alkes
pada tempat yang sesuai dengan kondisi ruangan penyimpanan
yang sesui dengan karakteristik obat sehingga obat tetap dalam
keadaan yang baik tidak mengalami kerusakan dan obat selalu
tersedia disaat dibutuhkan
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan dan pengawasan
penyimpanan sediaan farmasi dan alat kesehatan.

KEBIJAKAN
PROSEDUR
1. Mencatat jumlah, nomor batch dan tanggal kadaluwarsa
sediaan farmasi dan alat kesehatan di dalam kartu stok.
2. Menyimpan sediaan farmasi dan alat kesehatan yang
diterima pada rak yang sesuai berdasarkan aspek
farmakologi, bentuk sediaan, secara alphabetis atau,
penyimpanan khusus dll.
3. Setiap penyimpanan sediaan farmasi dan alat kesehatan
harus mengikuti prinsip FIFO (petama masuk-pertama
keluar) dan FEFO (pertama kadaluwarsa-pertama
keluar) dan harus dicatat di dalam kartu persediaan
sediaan farmasi dan alat kesehatan.
4. Memasukan bahan baku obat ke dalam wadah yang
sesuai, memberi etiket yang memuat nama obat, nomor
batch dan tanggal kadaluwarsa.
5. Menyimpan bahan obat pada kondisi yang sesuai, layak
dan mampu menjamin mutu dan stabilitasnya pada rak
secara alfabetis.
6. Mengisi kartu stok setiap penambahan dan pengambilan.

7. Menjumlahkan setiap penerimaan dan pengeluaran


sediaan farmasi dan alat kesehatan pada kartu stok dan
memberi garis dengan warna merah di bawah jumlah
penerimaan dan pengeluaran dan dibubuhi paraf petugas
di setiap akhir bulan.
8. Menghindari penyimpan sediaan farmasi dengan
kekuatan yang berbeda dalam satu wadah.
9. Menyediakan tempat khusus di luar ruang peracikan
untuk menyimpan komoditi yang rusak, kadaluwarsa.
UNIT TERKAIT

1. Instalasi Farmasi
2. Gudang Farmasi

STANDAR PROSEDUR OPERRASIONAL PEMINDAHAN


SEDIAAN FARMASI DAN ALAT KESEHATAN

RS St. Antonius Jopu

NO. DOKUMEN

NO. REVISI

HALAMAN

02.SPO.00

00

1/1

TGL. TERBIT
PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN
TUJUAN

Ditetapkan,
Direktur

2 Juni 2011
dr. Maria Goretti Aran
Pemindahan adalah memindahkan sediaan farmasi dari satu tempat
ketempat yang lain,
Prosedur ini dibuat untuk meminimalkan kesalahan pengambilan
dan mempercepat proses penyerahan sediaan farmasi dan alat
kesehatan.

KEBIJAKAN
PROSEDUR

a. Resep yang diterima.


b. Memeriksa dengan teliti label sediaan seperti No. Batch
dan tanggal kadaluwarsa.
c. Memindahkan sediaan farmasi dilakukan secara FIFO
(First In First Out) atau FEFO (First Expired First Out).
d. Memastikan bahwa bagian strip yang terpotong memuat no
batch dan tanggal kadaluwarsa pada saat memotong strip.
Note
Hati-hati saat memotong strip, karena pada saat memotong
strip berlebihan dapat memperlihatkan tablet/ kapsul di
dalam strip.
Jangan menyimpan sediaan farmasi dalam satu wadah
dengan kekuatan yang berbeda.

UNIT TERKAIT
1. Instalasi farmasi
2. Apotek

STANDAR PROSEDUR OPERRASIONAL DISPENSING


SEDIAAN FARMASI DAN ALAT KESEHATAN DENGAN
RESEP
NO. DOKUMEN

NO. REVISI

HALAMAN

02.SPO.00

00

1/1

RS St. Antonius Jopu

TGL. TERBIT
PROSEDUR TETAP

Ditetapkan,
Direktur

2 Juni 2011
PENGERTIAN
TUJUAN

dr. Maria Goretti Aran


Pelayanan resep obat dan alkes adalah pelayanan atas permintaan
secara tertulis dari dokter.
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan pelayanan terhadap
permintaan tertulis dari dokter.

KEBIJAKAN
PROSEDUR

Skrining Resep
a. Melakukan pemeriksaan kelengkapan dan keabsahan resep yaitu
nama dokter, tanggal penulisan resep, tandatangan atau paraf
dokter serta nama, alamat, umur, jenis kelamin, dan berat badan
pasien.
b. Melakukan pemeriksaan kesesuaian farmasetik yaitu bentuk
sediaan, dosis, frekuensi, kekuatan, stabilitas, inkompatibilitas,
cara dan lama pemberian obat.
c. Mengkaji aspek klinis dengan cara melakukan patient
assessment kepada pasien yaitu adanya alergi, efek samping,
interaksi, kesesuaian (dosis, durasi, jumlah obat dan kondisi
khusus lainnya), keluhan pasien dan hal lain yang terkait dengan
kajian aspek klinis.
d. Menetapkan ada tidaknya DRP dan mebuat keputusan profesi
(komunikasi dengan dokter yang terkait).
e. Mengkomunikasikan ke dokter tentang masalah resep apabila
diperlukan.
f. Membuat kartu/catatan pengobatan pasien (medication record).
g. Melakukan Penyiapan dan Penyerahan sediaan farmasi ke pasien
1.
Instalasi Farmasi
2.
Apotek

STANDAR PROSEDUR OPERRASIONAL PENYIAPAN


RESEP RACIKAN
NO. DOKUMEN
NO. REVISI
HALAMAN
RS St. Antonius Jopu

PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN
TUJUAN
KEBIJAKAN
PROSEDUR

UNIT TERKAIT

02.SPO.00
TGL. TERBIT

00

1/1
Ditetapkan,
Direktur

2 Juni 2011
dr. Maria Goretti Aran
Penyiapan obat adalah serangkaian proses dari dispensing obat
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan pelayanan terhadap
permintaan tertulis dari dokter. Dan untuk mengurangi
terjadinya kesalahan dalam proses dispensing.
Penyiapan sediaan farmasi
a. Menyiapkan sediaan farmasi dan alat kesehatan sesuai
dengan permintaan pada resep.
b. Menghitung kesesuaian dosis dan tidak melebihi dosis
maksimum.
c. Mengambil obat dan pembawanya dengan menggunakan
sarung tangan/ alat/spatula/sendok.
d. Menutup kembali wadah obat setelah pengambilan dan
mengembalikan ke tempat semula (untuk tablet dalam
kaleng).
e. Mencatat pengeluaran obat pada kartu stok.
f. Bahan baku obat ditimbang pada timbangan yang sesuai.
g. Dengan memperhatikan faktor inkompatibilitas obat,
lakukan penggerusan dan campur hingga homogen.
h. Serbuk dibagi-bagi menurut penglihatan tetapi sebanyakbanyaknya 10 bungkus. Untuk serbuk yang akan dibagi
dalam jumlah lebih dari 10 bungkus, serbuk dibagi dengan
jalan menimbang dalam sekian bagian, sehingga dari setiap
bagian sebanyak-banyaknya dapat dibuat 10 bungkus serbuk.
i. Serbuk dikemas dengan kertas perkamen, kapsul atau
kemasan plastik lekat.
j. Menyiapkan etiket warna putih dan etiket warna biru untuk
obat luar.
k. Menuliskan nama pasien, nomor resep, tanggal resep, cara
pakai sesuai permintaan pada resep serta petunjuk dan
informasi lain.
1. Instalasi Farmasi

2. Apotek

STANDAR PROSEDUR OPERRASIONAL


PENYERAHAN RESEP RACIKAN
NO. DOKUMEN
NO. REVISI
HALAMAN
RS St. Antonius Jopu

PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN
TUJUAN
KEBIJAKAN
PROSEDUR

UNIT TERKAIT

02.SPO.00
TGL. TERBIT

00

1/1
Ditetapkan,
Direktur

2 Juni 2011
dr. Maria Goretti Aran
Penyerahan obat adalah serangkaian proses dari dispensing obat
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan pelayanan terhadap
permintaan tertulis dari dokter.
Penyerahan sediaan farmasi :
1. Melakukan pemeriksaan akhir sebelum dilakukan
penyerahan (kesesuaian antara penulisan etiket dengan
resep)
2. Memanggil nama dan nomor tunggu pasien.
3. Memeriksa identitas dan alamat pasien
4. Menyerahkan obat yang disertai pemberian informasi
obat.
5. Meminta pasien untuk mengulang informasi yang telah
disampikan
6. Membuat salinan resep sesuai dengan resep asli apabila
terdapat tanda iter pada resep dan diparaf oleh Apoteker.
7. Menyimpan resep pada tempatnya dan
mendokumentasikan.
8. Mendokumentasikan semua tindakan apoteker dalam
PMR (patient medication record)
9. Monitoring ke pasien tentang keberhasilan terapi, efek
samping dsb.
1. Instalasi Farmasi
2. Apotek

STANDAR PROSEDUR OPERRASIONAL PENYIAPAN


DAN PENYERAHAN SIRUP KERING
NO. DOKUMEN
NO. REVISI
HALAMAN
RS St. Antonius Jopu

PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN
TUJUAN

02.SPO.00
TGL. TERBIT

00

1/1
Ditetapkan,
Direktur

2 Juni 2011
dr. Maria Goretti Aran
Penyiapan dan penyerahan obat adalah serangkaian proses dari
dispensing obat
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan pelayanan terhadap
permintaan tertulis dari dokter.

KEBIJAKAN
PROSEDUR

UNIT TERKAIT

Peracikan sediaan farmasi


a. Menyiapkan sirup kering sesuai dengan permintaan pada
resep.
b. Mencatat pengeluaran obat pada kartu stok.
c. Menawarkan kepada pasien apakah mau melakukan
pengenceran sendiri atau dibantu apoteker.
d. Membuka botol obat, apabila pengenceran dilakukan oleh
apoteker.
e. Mengencerkan sirup kering dengan air yang layak minum
sesuai takaran.
f. Menyiapkan etiket warna putih dan label kocok dahulu.
g. Menuliskan nama pasien, nomor resep, tanggal resep, cara
pakai sesuai permintaan pada resep serta petunjuk dan
informasi lain.
Penyerahan sediaan farmasi
a. Melakukan pemeriksaan akhir sebelum dilakukan
penyerahan (kesesuaian antara penulisan etiket dengan
resep)
b. Memanggil nama dan nomor tunggu pasien.
c. Memeriksa identitas dan alamat pasien
d. Menyerahkan obat yang disertai pemberian informasi obat.
e. Meminta pasien untuk mengulang informasi yang telah
disampikan
f. Membuat salinan resep sesuai dengan resep asli apabila
terdapat tanda iter pada resep dan diparaf oleh Apoteker.
g. Menyimpan resep pada tempatnya dan mendokumentasikan.
h. Mendokumentasikan semua tindakan apoteker dalam PMR
(patient medication record)
i. Monitoring ke pasien tentang keberhasilan terapi, efek
samping dsb.
1. Instalasi Farmasi

2. Apotek

STANDAR PROSEDUR OPERRASIONAL PENYIAPAN


DAN PENYERAHAN TABLET DAN KAPSUL
NO. DOKUMEN
NO. REVISI
HALAMAN
RS St. Antonius Jopu

02. SPO. 00
TGL. TERBIT

PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN
TUJUAN
KEBIJAKAN
PROSEDUR

00

1/1
Ditetapkan,
Direktur

2 Juni 2011
dr. Maria Goretti Aran
Penyiapan dan penyerahan obat adalah serangkaian proses dari
dispensing obat
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan pelayanan terhadap
permintaan tertulis dari dokter.
Penyiapan sediaan farmasi
a. Menyiapkan tablet atau kapsul sesuai dengan permintaan
pada resep untuk tablet dalam kaleng. Menyiapkan kaleng
obat sesuai dengan permintaan pada resep mencuci tangan
dan keringkan dengan lap bersih buka kaleng obat dan
letakan kaleng disebelah kiri dan tutup kaleng disebelah
kanan Mengambil obat dengan menggunakan sarung
tangan/alat/spatula/sendok.
b. Menutup kembali wadah obat setelah pengambilan dan
mengembalikan ke tempat semula
c. Mencatat pengeluaran obat pada kartu stok.
d. Menyiapkan etiket warna putih.
e. Menuliskan nama pasien, nomor resep, tanggal resep, cara
pakai sesuai permintaan pada resep serta petunjuk dan
informasi lain.
Penyerahan sediaan farmasi
a. Melakukan pemeriksaan akhir sebelum dilakukan
penyerahan (kesesuaian antara penulisan etiket dengan
resep)
b. Memanggil nama dan nomor tunggu pasien.
c. Memeriksa identitas dan alamat pasien
d. Menyerahkan obat yang disertai pemberian informasi obat.
e. Meminta pasien untuk mengulang informasi yang telah
disampikan
f. Membuat salinan resep sesuai dengan resep asli apabila
teradapat tanda iter pada resep dan diparaf oleh Apoteker.
g. Menyimpan resep pada tempatnya dan mendokumentasikan
h. Mendokumentasikan semua tindakan apoteker dalam PMR
(patient medication record)
i. Monitoring ke pasien tentang keberhasilan terapi, efek
samping dsb

UNIT TERKAIT

1. Instalasi farmasi
2. Apotek

STANDAR PROSEDUR OPERRASIONAL PELAYANAN


RESEP NARKOTIKA
NO. DOKUMEN
NO. REVISI
HALAMAN
RS St. Antonius Jopu

PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN
TUJUAN

02.SPO.00
TGL. TERBIT

00

1/1
Ditetapkan,
Direktur

2 Juni 2011
dr. Maria Goretti Aran
Pelayanan resep narkotika adalah pelayanan permintaan obat
narkotika secara tertulis atas permintaan dokter.
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan pelayanan terhadap
permintaan tertulis dari dokter.

KEBIJAKAN
PROSEDUR
1. Menyiapkan obat sesuai dengan permintaan pada resep.
2. Untuk obat racikan, Apoteker menyiapkan obat jadi
yang mengandung narkotika atau menimbang bahan
baku narkotika.
3. Untuk bahan baku narkotika, setelah mengambil
sebagian untuk ditimbang, segera menutup dan
mengembalikan wadah pada tempatnya.
4. Mencatat pengeluaran obat pada kartu stok.
5. Menyiapkan etiket yang sesuai.
6. Menuliskan nama pasien, nomor resep, tanggal resep,
cara pakai sesuai permintaan pada resep serta petunjuk
dan informasi lain.
7. Obat diberi wadah yang sesuai dan diperiksa kembali
kesesuaian jenis dan jumlah obat dengan permintaan
dalam resep.
Penyerahan sediaan farmasi
a. Melakukan pemeriksaan akhir sebelum dilakukan
penyerahan (kesesuaian antara penulisan etiket dengan
resep).
b. Memanggil nama dan nomor tunggu pasien.
c. Memeriksa identitas dan alamat pasien.
d. Menyerahkan obat yang disertai pemberian informasi
obat.
e. Meminta pasien untuk mengulang informasi yang telah
disampikan.

UNIT TERKAIT

f. Menyimpan resep pada tempatnya dan


mendokumentasikan.
g. Mendokumentasikan semua tindakan apoteker dalam
PMR (patient medication record).
h. Monitoring ke pasien tentang keberhasilan terapi, efek
samping dsb.
1. Instalasi Rawat jalan

STANDAR PROSEDUR OPERRASIONAL PELAYANAN


INFORMASI OBAT
NO. DOKUMEN
NO. REVISI
HALAMAN
02.SPO.00
00
1/1

RS st. Antonius jopu


TGL. TERBIT
PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN
TUJUAN

KEBIJAKAN
PROSEDUR

UNIT TERKAIT

Ditetapkan,
Direktur

2 Juni 2011
dr. Maria Goretti Aran
Pelayanan Informasi obat adalah pemberian informasi terkait
obat yang di terima dan di konsumsi oleh pasien.
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan kegiatan pelayanan yang
dilakukan oleh Apoteker untuk memberikan informasi dan
konsultasi secara akurat, factual, terkini, mudah mengerti, etis
dan bijaksana
1. Memberikan informasi kepada pasien berdasarkan resep
atau kartu pengobatan pasien (medication record) atau
kondisi kesehatan pasien baik lisan maupun tertulis.
2. Melakukan penelusuran literatur bila diperlukan, secara
sistematis untuk memberikan informasi.
3. Menjawab pertanyaan pasien dengan jelas dan mudah
dimengerti, etis dan bijaksana baik secara lisan maupun
tertulis.
Hal-hal yang perlu disampikan kepada pasien:
a. Jumlah, jenis dan kegunaan masing-masing obat
b. Bagaimana cara pemakaian masing-masing obat yang
meliputi :
bagaimana cara memakai obat.
kapan harus mengkonsumsi/memakai obat.
seberapa banyak/dosis dikonsumsi sebelumnya.
waktu sebelum atau sesudah makan.
frekuensi penggunaan obat/ rentang jam
penggunaan
c. Bagaimana cara menggunakan peralatan kesehatan
d. Peringatan atau efek samping obat
e. Bagaimana mengatasi jika terjadi masalah efek samping
obat
f. Tata cara penyimpanan obat
g. Pentingnya kepatuhan penggunaan obat .
h. Menyediakan informasi aktif (brosur, leaflet dll)
i. Mendokumentasikan setiap kegiatan pelayan informasi
obat.
1. Instalasi farmasi

STANDAR PROSEDUR OPERRASIONAL KONSELING

RS St. Antonius Jopu

NO. DOKUMEN

NO. REVISI

HALAMAN

02.SPO.00

00

1/1

TGL. TERBIT
PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN
TUJUAN
KEBIJAKAN
PROSEDUR

UNIT TERKAIT

Ditetapkan,
Direktur

2 Juni 2011
dr. Maria Goretti Aran
Konseling adalah Suatu proses membatu menjawab
permasalahan-permasalahan yang dihadapi oleh pasien terkait
terapi obat yang diterima pasien.
Prosedur ini dibuat untuk melakukan kegiatan konseling pasien
dengan resep, sesuai dengan kondisi pasien.
a. Membuka komunikasi antara apoteker dengan
pasien/keluarga pasien.
b. Menanyakan 3 (tiga) pertanyaan kunci menyangkut obat
yang dikatakan oleh dokter kepada pasien dengan
metode open-enden question.
Untuk resep baru bisa dengan 3 prime question:
1. Apa yang telah dokter katakan mengenai obat
ini?
2. Bagaimana dokter menerangkan cara
pemakaian?
3. Apa hasil yang diharapkan dokter dari
pengobatan ini?
Untuk resep ulang:
1. Apa gejala atau keluhan yang dirasakan pasien?
2. Bagaimana cara pemakaian obat?
3. Apakah ada keluhan selama pemakaian obat?
c. Memperagakan dan menjelaskan mengenai pemakaian
obat-obat tertentu (inhaler, suppositoria, obat tetes, dll
Melakukan verifikasi akhir meliputi:
1. Mengecek pemahaman pasien
2. Mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah
yang berhubungan dengan cara penggunaan obat
untuk mengoptimalkan terapi
d. Melakukan pencatatan konseling yang dilakukan pada
kartu pengobatan
1. Instalasi Farmasi

STANDAR PROSEDUR OPERRASIONAL


PEMERIKSAAN TANGGAL KADALUWARSA
NO. DOKUMEN

NO. REVISI

HALAMAN

02.SPO.00

00

1/1

RS St. Antonius Jopu


PROSEDUR TETAP

TGL. TERBIT

Ditetapkan,

Direktur
2 Juni 2011

PENGERTIAN
TUJUAN
KEBIJAKAN
PROSEDUR

dr. Maria goretti Aran


Tanggal kadaluwarsa adalah suatu batasan tanggal yang
menunjukan bahwa obat tersebut dinyatakan rusak dan sudah
tidak layak lagi untuk di konsumsi
Prosedur ini dibuat untuk melakukan kegiatan pemeriksaan
tanggal kadaluwarsa untuk menghindari pemakaian obat yang
tidak terjamin mutu, stabilitas, potensi dan keamanannya.
1. Melakukan pemeriksaan tanggal kadaluwarsa secara
berkala (1.2 atau 3 bulan sekali).
2. Melakukan pemeriksaan tanggal kadaluwarsa melalui 2
(dua) cara yaitu:
a. Melakukan pemeriksaan secara berkala untuk
masing-masing obat.
b. Melakukan pemeriksaan pada saat pengambilan
obat pada tahapan penyiapan obat.
3. Pemeriksaan tanggal kadaluwarsa secara berkala
a. Menetapkan petugas yang ditunjuk
bertanggungjawab terhadap pemeriksaan
tanggal kadaluwarsa Melakukan pemeriksaan
tanggal kadaluwarsa untuk masing-masing obat
pada satu bagian dari rak.
b. Untuk obat yang mendekati tanggal kadaluwarsa
(1-3 bulan sebelumnya) beri perhatian khusus
agar didistribusikan sebelum tanggal
kadaluwarsa. Atau mengembalikan (retur) obat
kepada distributor sesuai dengan persyaratan
yang disepakati.
4. Menyisihkan obat yang telah kadaluwarsa dan disimpan
ditempat tersendiri dengan diberi label/tulisan : OBAT
KADALUWARSA
a. Melakukan prosedur diatas kembali untuk
bagian rak yang lain .
b. Mencatat hasil pemeriksaan tanggal
kadaluwarsa pada buku tersendiri

5. Pemeriksaan tanggal kadaluwarsa pada saat


pengambilan obat :
a. Pada saat mengambil obat untuk pelayanan
harus selalu melakukan pemeriksaan tanggal
kadaluwarsa.
b. Sisihkan obat yang telah kadaluwarsa dan
simpan ditempat tersendiri dengan diberi label/
tulisan :OBAT KADALUWARSA

UNIT TERKAIT

c. Mencatat hasil pemeriksaan tanggal


kadaluwarsa pada buku tersendiri
1. Instalasi farmasi
2. Apotek
3. Gudang Farmasi

STANDAR PROSEDUR OPERRASIONAL


PENGELOLAAN SEDIAAN FARMASI DAN ALAT
KESEHATAN YANG TELAH KADALUWARSA

RS St. Antonius Jopu


PROSEDUR TETAP

NO. DOKUMEN

NO. REVISI

HALAMAN

02.SPO.00

00

1/1

TGL. TERBIT

Ditetapkan,

Direktur
2 Juni 2011
PENGERTIAN
TUJUAN
KEBIJAKAN
PROSEDUR

UNIT TERKAIT

dr. Maria Goretti Aran


Tanggal kadaluwarsa adalah suatu batasan tanggal yang
menunjukan bahwa alat tersebut dinyatakan rusak dan sudah
tidak layak lagi untuk di pakai.
Prosedur ini dibuat untuk melakukan kegiatan pengelolaan
sediaan farmasi dan alat kesehatan yang telah kadaluwarsa.
1. Menyediakan tempat khusus untuk menyimpan sediaan
farmasi dan alat kesehatan yang telah kadaluwarsa
2. Tempat khusus penyimpanan komoditi harus terpisah
dari ruang peracikan
3. Memberi label KOMODITI KADALUWARSA
DILARANG DIJUAL pada tempat khusus
4. Menunjuk petugas yang bertanggung jawab mengelola
komoditi ini
5. Sebelum memasukkan komoditi yang telah kadaluwarsa
pada tempat khusus terlebih dahulu dicatat dalam buku
6. Melakukan pemusnahan komoditi sesuai tata cara yang
berlaku
1. Instalasi farmasi
2. Apotek

STANDAR OPERRASIONAL PROSEDUR PEMBERIAN


OBAT KERAS TANPA RESEP DOKTER

NO. DOKUMEN
RS St. Antonius Jopu

PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN

02.SPO.00
TGL. TERBIT

NO. REVISI

HALAMAN

00

1/1
Ditetapkan,
Direktur

2 Juni 2011
dr. Maria Goretti Aran
Pembelian obat keras tanpa resep dokter dapat dilayani diapotek

oleh apoteker dengan syarat obat-obat tersebut tergolong dalam


obat-obat OWA yang dapat diberian dengan tetap mengikuti
syarat yang berlaku.
TUJUAN
KEBIJAKAN
PROSEDUR

UNIT TERKAIT

Untuk memudahkan pasien dalam mendapatkan obat yang


dibutuhkan untuk mengobati rasa sakit yang dialami.
1. Memberi salam kepada pasien
2. Petugas memperkenalkan diri kepada pasien
3. Petugas bertanya tentang identitas pasien yang meliputi;
a. Nama
b. Alamat
c. No Tlpn
4. Petugas diwajibkan mencari informasi yang sedetail
mungkin kepada pasien terkait keluhan pasien sebelum
merekomendasikan obat yang akan di berikan
5. Setelah informasi yang di butuhkan telah lengkap
kemudian baru di berikan recomendasi pemilihan obat
yang sesui dengan keluhan pasien
6. Obat diserahkan kepasien dengan di ikuti dengan
pemberian informasi tentang obat tersebut selengkaplengkapnya dan di wajibkan pasien sampai paham.
7. Catat kedalam buku pelayanan untuk kegiatan
penyerahan obat tanpa resep dokter untuk golongan obat
OWA
1. Instalasi Farmasi
2. Apotek