Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Mutu pelayanan kesehatan bidang radiologi tidak saja ditentukan oleh
kualitas sumber daya manusia penyelenggara pelayanan, tetapi juga sangat
ditentukan oleh kualitas sarana dan prasana dan peralatan yang digunakan.
Oleh sebab itu kemampuan pengelolaan dan pemeliharaan khususnya sarana
prasana dan peralatan radiologi, sangat menentukan kualitas hasil layanan yang
diberikan.
Pengelolaan tersebut diatas meliputi, pemilihan dan pembelian peralatan,
inventaris peralatan, inspeksi dan testing peralatan, kalibrasi dan perawatan
peralatan, monitoring dan tindak lanjut, serta pendokumentasian yang adekuat
untuk semua testing, perawatan dan kalibrasi peralatan
Instalasi radiologi RSUD dr. Fauziah Bireuen merupakan salah satu
pelayanan bidang kesehatan yang terletak diwilayah Indonesia. Untuk dapat
memberikan pelayanan kepada pelanggan, selain peningkatan kualitas dan
kuantitas sumber daya manusianya, maka juga harus menerapkan program
pengelolaan sarana prasarana dan peralatan yang baik.

1.2 TujuanPedoman
Tujuan program pengelolaan sarana prasarana dan peralatan radiologi adalah
:
1. Untuk menjamin kualitas pelayanan dari segi sarana dan prasarana
2. Untuk jaminan keamanan pada pasien yang diperiksa menggunakan alat
yang layak dan baik
3. Untuk menjaga sarana prasarana dan peralatan radiologi agar tidak cepat
rusak.

1.3 Ruang Lingkup


Pengelolaan meliputi :
1.3.1 Pengadaan peralatan
1.3.2 Inventarisasi peralatan
1.3.3 Pemeliharaan peralatan

1.4 Batasan Operasional


a. Radiologi (ilmu sinar) adalah cabang ilmu kedokteran yang menggunakan
energy pengion dan bentuk energy lainnya ( non pengion ) dalam bidang
diagnostik imajing dan terapi, yang meliputi energi pengion lain dihasilkan
oleh generator dan bahan radioaktif seperti sinar rontgen (sinar-x), sinar
gamma, pancaran partikel pengion (electron, neutron, positron, dan proton)
serta bukan energy pengion (non pengion) seperti antara lain gelombang
ultrasonik, gelombang infrared, gelombang magnetic, gelombang mikro dan
radio frekuensi

1
b. Radiodiagnostik Imejing adalah cabang dari ilmu radiologi dalam bidang
diagnostik yang menggunakan alat-alat yang memancarkan energy radiasi
pengion maupun bukan pengion yang dihasilkan oleh generator dan bahan
radioaktif yang menghasilkan citra (imej) dari marfologi tubuh manusia dan
faal tubuh manusia untuk diagnosis medis yang menggunakan sinar rontgen
(sinar-x), infrared, radionuklir, ultrasonik, magnetis dan emisi positron.
c. Pesawat X-ray adalah pesawat atau alat yang memancarkan sinar roentgen
(sinar-x), infrared, radionuklir, ultrasonik, magnetis dan emisi positron.
d. Standar Prosedur Operasional (SPO) adalah kumpulan intruksi atau
langkah-langkah yang telah dibakukan untuk menyelesaikan proses kerja
rutin.
e. Foto Rontgen adalah gambar yang dihasilkan dari pemeriksaan yang
menggunakan pesawat x-ray.
f. Ultrasonografi (USG) adalah alat pemeriksaan organ tubuh manusia yang
menggunakan prinsip gelombang suara dengan frekuensi 1-10 juta Hz.
g. Apron adalah alat proteksi diri dari pancaran sinar-x
h. Grid adalah alat yang berbentuk lempengan tipis dan berisi kisi-kisi yang
terbuat dari timbale untuk menahan rsdiasi hambur yang akan mengenai film
rontgen
i. Computer Radiografi (CR) adalah alat yang digunakan untuk mengolah film
rontgen menjadi sebuah foto rontgen setelah disinar-x
j. Kaset CR adalah alat yang digunakan untuk menempatkan film rontgen.
k. Alat Kesehatan adalah alat-alat yang bersifat untuk pemeriksaan pasien
secara langsung misal pesawat rontgen, USG, dan lainnya.
l. Alat Non Kesehatan adalah alat yang tidak langsung digunakan untuk
pemeriksaan pasien, misal mebel, almari, televise dan lainnya.
m. Barang Habis Pakai adalah barang kebutuhan rutin yang sekali habis
pemakaiannya untuk pelayanan pasien.
n. Safety Inspections yaitu pemeriksaan sistem keamanan pada peralatan
untuk menghindari dari bahaya mekanik, listrik dan radiasi.
o. Preventive maintencence adalah pemeriksaan kondisi alat secara berkala
untuk menjaga pesawat dari kebersihan, pelumasan dan keausan
p. Image Quality Check adalah pemeriksaan Image Quality secara berkala
untuk menjaga kualitas sehingga tidak ada cacat atau penurunan kualitas
gambar.
q. Corrective Maintenance adalah melakukan perbaikan dengan cepat dan
tepat bila terjadi kerusakan dengan penggantian spare part yang asli bila
diperlukan.
r. System Upgrade adalah pelaksanaan modifikasi pada peralatan sesuai
perintah atau anjuran dari pabrik agar hardware dan software dapat mengikuti
perkembangan teknologi.
s. System Dokumentasi adalah semua aktifitas pemeliharaan harus
terdokumentasi.

2
1.5 Landasan Hukum
Dasar hukum pelaksana program pengelolaan sarana prasarana dan
peralatan radiologi adalah :
1. Undang-undang nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.
2. Undang-undang nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit.
3. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor 410 tahun 2010
tentang Perubahan Kepmenkes nomor 1014 Th 2008, Standar Pelayanan
Radiodiagnostik di Sarana Pelayanan Kesehatan.
4. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor Indonesia nomor
1250 Tahun 2009 tentang Kendali Mutu Radiodiagnostik.
5. Keputusan Direktur RSUD dr. Fauziah Bireuen nomor : Tahun 2016
Tentang Kebijakan Pelayanan Radiologi RSUD dr. Fauziah Bireuen.

3
BAB II
PENGADAAN KEBUTUHAN DAN ALAT RADIOLOGI

Untuk dapat melaksanakan pemeriksaan radiologi harus didukung oleh peralatan


yang baik dan memadai. Juga barang kebutuhan lain yang diperlukan untuk
pelayanan pasien.

2.1 Proses Pengadaan Barang dan Alat radiologi


2.1.1 Barang / Alat non Kesehatan
Untuk alat non kesehatan yang bersifat tidak rutin, dipilih berdsarkan
kebutuhan. Untuk proses pengadaannya berdasar pengusulan dari
instalasi radiologi kepada direktur melalui bidang penunjang RSUD dr.
Fauziah Bireuen sedangkan untuk barang habis pakai, karena bersifat
rutin, maka direncanakan setiap akhir bulan. Lalu dibuat daftar dan
diajukan ke direktur melalui bidang penunjang RSUD dr. Fauziah
Bireuen.
2.1.2 Barang / Alat Kesehatan
Untuk alat kesehatan ada yang bersumber dari anggaran daerah dan
anggaran dari pusat. Proses pengadaan alat kesehatan sama dengan
alat non kesehatan, namun karena membutuhkan anggaran besar
maka pemenuhannya tidak serta merta, tetapi harus melalui proses
dan peraturan yang berlaku.

2.2 Barang kebutuhan ATK


Kebutuhan/
No Nama Barang Satuan Keterangan
th
1 Pita Printer 5 Box
2 Tinta Refill 10 Box
3 Spidol permanen 7 Box
4 Spidol white board 7 Box
5 Klip kertas 10 Box
6 Isi Satples 15 Box
7 Kertas HVS 10 Rem
8 Karbon 5 Box

2.3 Kebutuhan Cetakan


Kebutuhan/
No Nama Barang Satuan Keterangan
th
1 Amplop foto uk besar 20 Box
2 Amplop foto uk kecil 20 Box
3 Map USG 700 Box
4 Blangko permintaan
foto
a. Rawat jalan 18 Rem
b. Rawat inap 15 Rem
c. Rawat IGD 17 Rem

4
5 Kartu Arsip 5 Box

2.4 Barang habis pakai


Kebutuhan/
No Nama Barang Satuan Keterangan
th
1 Film CR uk 20 x 25 cm 30 Box
2 Film CR uk 28 x 35 cm 90 Box
3 Film CR uk 35 x 43 cm 60 Box
4 Kertas USG 25 Box
5 Jelly USG 15 Box

2.5 Usulan kebutuhan Alat Kesehatan


No Nama Alat Vol Sat Harga Keterangan
1 Pocket Dosimeter 6 Buah 8 - Adalah alat pengukur
juta dosis radiasi secara
langsung.
- Merupakan
persyaratan mutlak
untuk perijinan alat C-
Arm di IBS dan alat
Fluoroskopi ke
BAPETEN.
- Tiap alat minimal 2
buah sehingga
radiologi minimal
mempunyai 4 buah.
2 a. Lysolm/ 1 Buah 3-4 - Alat ini berfungsi untuk
grid uk 24 Juta menyerap radiasi
x 30 cm hambur pada organ
b. Ukuran yang tebal agar foto
30 x 40 cm 1 Buah 3-4 baik (tajam)
c. Ukuran 35 Juta - Radiologi hanya punya
x 43 cm 1 Buah 3-4 satu buah dan sudah
Juta agak rusak, sehingga
dengan peningkatan
jumlah pasien
diperlukan tambahan
3 Kaca mata anti 4 Buah 4 - Untuk dipakai saat
Radiasi Juta pemeriksaan dengan
alat C-Arm di IBS dan
Fluroskopi
- Radiologi baru
mempunyai 1 buah.
4. Multimeter 1 Set 200 - Adalah alat untuk
Radiologi Juta mengukur output
pesawat radiologi
- Diperlukan untuk
quality kontrol sesuai

5
dengan standar ISO
dan akreditasi RS
5. Digital Radiografi 1 Unit 1- 2 - Untuk keperluan
(DR) M pemeriksaan medikal
check up ( juga
pemeriksan pasien
dalam jumlah banyak)
agar cepat dan tepat

2.6 Usulan Kebutuhan Alat Non Kesehatan


No
1 Televisi LCD 42 1 Buah - Untuk ruang tunggu pasien
dan Bracket yang belum ada TV nya
- Pasien tidak jenuh menunggu
antrian dan hasil pemeriksaan
Radiologi
2 Kursi tunggu 4 Buah - Sebagian kursi tunggu pasien
pasien radiologi masi berupa kursi
kayu

3 Komputer 2 Unit - Untuk mengganti komputer


dengan monitor pendaftaran yang sudah
LCD sering error
4 Printer Label 2 Unit - Untuk mengganti printer
pendaftaran yang sering error
5 AC 2 PK 4 Unit - Untuk ruang tunggu pasien
radiologi
6 Air Curtain 2 Buah - Usulan alat ini satu kesatuan
dengan AC ruang TUNGGU.
- Alat ini terpasang di pintu
masuk agar udara AC di
dalam tetap dingin karena
tidak keluar

6
BAB III
INVENTARISASI ALAT KESEHATAN

Di bawah ini adalah daftar inventaris barang dan alat radiologi RSUD dr.
Fauziah Bireuen :

KEADAAN
No NAMA BARANG TIPE JUMLAH KET
BAIK RUSAK
2 3 4 5 6 7
R.Periksa 1
1 Pesawat Rontgen Stationer 1
Philips
2 Trolley Stanles 1
3 APRON 0,5 mm 1
4 Timbangan Dewasa 1
5 Bed Pemeriksaan
R.Periksa 2
1 Pesawat Toshiba Single,tube
2 Meja pemeriksaan Automatik 1
3 Standar Kaset Manual 1
4 Trooley Stanles 1
5 APRON 0,5 mm 1

R.CT Scan
1 Pesawat CT Scan Dual Slice 1
2 CT Printer Kodak 1 set 1
3 CT Injector 1 set 1
4 Trolley Stanles 1
5 APRON 0,5 mm 1

R.USG
1 Alat USG GE.LOGIC 1
P5
3 Bed Pemeriksaan 2

R. Pembacaan Foto
1 Llight Viev Double 2
2 Computer 1 set 1
3 Printer 1 set 1

7
BAB IV
PEMELIHARAAN PERALATAN

4.1. Safety Inspections

a) Pengendalian Potensi bahaya mekanik


- Pergerakan peralatan melampaui batas maksimum. Pastikan collision
protection bekerja dengan baik.
- Bagian peralatan yang mungkin lepas/jatuh. Pastikan baut dan mur tidak
Kendor.
- Kabel baja putus, pastikan serat kabel baja tidak ada yang putus

b) Pengendalian Potensi Bahaya Listrik


- Kontrak body (grounding)
Pastikan Pengaman Kebocoran Listrik (ELCB) dan System grounding
berfungsi (tidak nyetrum)
- Hubungan singkat, korsleting atau Short Circuit
Pastikan sekering (Fuse) sesuai dengan daya (Voltase maupun
ampernya)
c) Pengendalian Potensi Bahaya Radiasi
- Radiasi hambur
Pastikan pelindung radiasi / dinding ruangan terpasang bahan timbal
yang mampu menahan radiasi dan berfungsi
- Lapangan Radiasi
Pastikan bahwa kolimator berfungsi dengan baik
- Indicator Radiasi
Patikan lampu indikator radiasi menyala pada saat exposure

4.2. Preventive Maintenance Pada Pesawat Radio Diagnostic

a. Kebersihan Setelah Pemakaian


Pesawat yang dibersihkan dari cairan yang tumpah dari pasien karena akan
membuat peralatan menjadi cepat berkarat, atau sisa bahan kontras dapat
membuat cacat pada gambar. Gunakan bahan pembersih sesuai
rekomendasi pabrik.

b. Pelumasan
Bagian bagian yang bergerak perlu diberi pelumas seperti roda gigi serta
roda penggerak lainnya. Bahan pelumas harus sesuai dengan rekomendasi
dari pabrik. Hal ini berkoordinasi dengan bagian IPSRS / Teknisi.

c. Pemeriksaan Fungsi Pesawat

8
Pastikan semua fungsi pada pesawat tersebut dapat berfungsi dengan baik,
sesuai dengan batas toleransi yang diizinkan.

d. Kalibrasi
Pesawat harus dikalibrasi, agar bila ada penyimpanan dapat dikoreksi segera.
Kalibrasi oleh badan yang berwenang seperti BPFK

4.3. Image Quality Check Pada Pesawat Radiodiagnostik

Image quality check harus dilakukan secara komprehensif, meliputi beberapa


bagian seperti :

a. Fasilitas Kamar Gelap


- Automatic Processing harus sudah terkalibrasi
- Film dan bahan kimia untuk proses pencuciannya harus dalam keadaan
baik dan tidak kadaluarsa
- Peralatan (tools) dan instrumen alat ukur image Quality check harus
dalam keadaan baik dan terkalibrasi
- Pesawat yang digunakan untuk pemotretan harus sudah dikalibrasi.

4.4. Corrective Maintenance Pada Pesawat Radio Diagnostik

- Trouble shooting
Dimulai dari analisa laporan kerusakan, oleh sebab itu laopran harus dibuat
sesuai dengan kronologi kejadian kerusakan, sehingga pekerjaan perbaikan
menjadi lebih terarah dan lebih cepat diatasi

- Penggantian suku cadang


Jika diperlukan penggantian suku cadang sangat dianjurkan menggunakan
suku cadang asli dari pabrik. Memodifikasi dari merk lain sangat tidak
dianjurkan karena dapat menyebabkan kerusakan pada bagian lain

- Readjustment
Setelah dilakukan peralatan berfungsi seperti sedia kala, harus dilakukan
readjustment agar tidak terjadi penyimpangan pada output pesawat.

- Uji fungsi
Sebelum pesawat digunakan dengan pasien, uji fungsi harus dilakukan untuk
memastikan bahwa pesawat telah benar-benar kembali berfungsi dengan
baik
Pengujian alat meliputi :
a. Alat baru acceptance test
b. Maintenance periodik test
c. Perbaikan korective

9
Keuntungan dari pengujian tersebut adalah :
1. Diperolehnya data yang terukur tentang kinerja suatu peralatan
2. Data awal (acceptance test ) digunakan sebagai acuan pengukuran
kebutuhan (compliance test ) periodik berikutnya,
3. Mengetahui konsistensi dan penurunan fungsi peralatan
4. Penyimpangan secara dini dapat diketahui
5. Segera dapat dilakukan perbaikan sebelum kerusakan yang lebih
parah
6. Tingkat keselamatan dan keamanan selalu diketahui
Sedangkan kendalanya antara lain, yaitu :
7. Belum menjadi kebiasaan dan budaya kerja
8. Tidak tersedianya peralatan uji,
9. Kemampuan SDM tidak merata

4.5. Quality Control (QC) Pesawat Sinar X

Meliputi QC harian :

1. Inspeksi visual, indikator & mekanik,


2. Warm up

Prosedur adalah :

- Lakukan sesuai manual operasi pabrikan


- Bila tidak ada
- Tutup pintu & pastikan tidak ada personil
- Pilih faktor ekspose rendah, sedang dan tinggi
- Amati fungsi semua indikator
- Paparan dilakukan tiga kali dengan jeda 10 detik
- Bila ada kecurigaan tulis di checklist dan laporkan teknisi

QC Periodik

Generator dan tabung sinar x meliputi :

- Akurasi tegangan tabung (KVp)


- Kestabilan output,
- Lineritas Keluaran (mR / mAs)
- Waktu paparan
- Filtrasi dan kualitas radiasi
- Kebocoran tabung
- Ukuran fokus efektif
- Light beam collimator alignment

10
QC Viewer & ruang baca foto

Meliputi :

- Tingkat kecerahan viewer


- 1500 2500 cd/m
- Penggantian lampu : bersamaan dalam tipe dan warna yang sama
- Homogenitas iluminator
- Warna homogen, bersih, cahaya tak berkedip

QC Asesories lain

Grid anti scatered meliputi :

- Grid artefak
- Kontras improvement faktor
- Moving grid

QS Lead apron, glove, gonad, tyroid

- Prosedur fluroskopi, bagian yang rusak lebih terang dari sekitarnya


- Bila curiga ada area yang bocor, lakukan radiografi
- Bagian yang rusak lebih hitam pada radiograf

4.6. Kalibrasi

Sesuai dengan peraturan yang berlaku maka semua peralatan medis harus
dilakukan kalibrasi sekurang-kurang sekali setahun. Begitu juga untuk alat-alat
radiologi dilakukan setahun sekali. Peralatan radiologi RSUD dr. Fauziah Bireuen
dilakukan :

- Kalibrasi sekali dalam 1 tahun


- Program kalibrasi mengikuti jadwal instalasi IPSRS RSUD dr.Fauziah Bireuen
- Bila terjadi keterlambatan kalibrasi, instalasi radiologi hanya mengingatkan
- Usulan dari radiologi ke direktur melalui bidang penunjang RSUD dr.Fauziah
Bireuen

11
BAB IV
PENUTUP

Buku ini digunakan sebagai pedoman pemeliharaan alat kesehatan instalasi


radiologi RSUD dr.Fauziah Bireuen. Buku ini selalu dievaluasi untuk disesuaikan
dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi.
Demikian saran dan kritik yang membangun sangat kami harapkan.terimakasih

Ditetapkan di Bireuen
Pada tanggal 15 September 2016
Rumah Sakit Umum Daerah dr. Fauziah Bireuen
Direktur,

dr. Mukhtar, MARS


Nip.19661122 200003 1 002

12