Anda di halaman 1dari 98

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PEMBUATAN TATA LETAK RUANG PRODUKSI


COKLAT ISI DODOL SEBAGAI PENGEMBANGAN PRODUK
DI CV. MUBAROKFOOD CIPTA DELICIA KUDUS

Disusun Oleh :
WAWAN SARWANTO
08/269023/TP/09222

JURUSAN TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2011

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PEMBUATAN TATA LETAK RUANG PRODUKSI COKLAT ISI DODOL


SEBAGAI PENGEMBANGAN PRODUK
DI CV. MUBAROKFOOD CIPTA DELICIA, KUDUS

Diajukan Kepada :
Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Gadjah Mada
Sebagai salah satu syarat untuk mencapai Gelar Sarjana Strata Satu (S1)
Jurusan Teknologi Industri Pertanian

Disusun Oleh :
WAWAN SARWANTO
08/269023/TP/09222

JURUSAN TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2011

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PEMBUATAN TATA LETAK RUANG PRODUKSI COKLAT ISI DODOL


SEBAGAI PENGEMBANGAN PRODUK
DI CV. MUBAROKFOOD CIPTA DELICIA, KUDUS

Disusun Oleh :
WAWAN SARWANTO
08/269023/TP/09222

Telah dipertanggungjawabkan dan diterima oleh Tim Penguji/Pembimbing


pada tanggal 6 Juni 2011

Dosen Pembimbing

Dosen Penguji

Dr. Ir. Didik Purwadi M. Ec.


NIP : 19640511 198903 1 003

Dr. Nafis Khuriyati, STP, M. Agr.


NIP : 19740808 199903 2 002

Mengetahui,
Fakultas Teknologi Pertanian
Universitas Gadjah Mada Yogyakarta
Dekan

Dr. Ir. Djagal Wiseso Marseno, M.Agr


NIP : 19591122 198612 1 001

KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayahNya sehingga penulis dapat menyelesaikan kerja praktek besrta laporannya. Kerja
praktek harus dipenuhi karena merupakan salah satu prasyarat untuk meraih gelar
sarjana di Jurusan Teknologi Industri Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian,
Universitas Gajah Mada.
Laporan kerja praktek ini disusun berdasarkan data hasil pengamatan
selama penulis melakukan kerja praktek di CV. Mubarokfood Cipta Delicia. Di
dalam pelaksanaan kerja praktek dan penyelesaian laporan kerja praktek penulis
telah banyak menerima bantuan, bimbingan, dan motivasi dari berbagai pihak.
Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1. Kedua orang tua dan segenap keluarga yang telah memberikan doa,
semangat, dukungan baik moril maupun materiil selama ini termasuk kerja
praktek dan penyelesaian laporan.
2. Bapak Dr. Ir. Djagal Wiseso Marseno, M. Agr. selaku Dekan Fakultas
Teknologi Pertanian Universitas Gadjah Mada.
3. Bapak Dr. Ir. Adi Djoko Guritno, MSIE selaku Ketua Jurusan Teknologi
Industri Pertanian Fakultas Teknologi Pertanian UGM.
4. Bapak Dr. Ir. Didik Purwadi, M.Ec. selaku dosen pembimbing kerja
praktek yang telah memberikan pengarahan dan bimbingan.
5. Ibu Dr. Nafis Khuriyati, STP, M. Agr selaku dosen penguji yang telah
memberikan petunjuk, bimbingan, dan pengarahan.
6. Bapak Ir. AM Madyana Ms. selaku dosen pembimbing akademis yang
memberikan arahan dan saran akademis.
7. Bapak M. Hilmy SE, selaku Direktur utama CV. Mubarokfood Cipta
Delicia yang telah memberikan ijin kepada kami untuk melakukan kerja
praktek.
8. Bapak M Asyif dan Ibu Melani selaku kabag produksi dan kabag
personalia CV. Mubarokfood Cipta Delicia.

iii

9. Bapak Hesti selaku pembimbing lapangan selama penulis melaksanakan


kerja praktek.
10. Bapak Mahmudun selaku operator mixer yang telah memberikan banyak
pengalaman kepada penulis.
11. Segenap staf dan karyawan CV. Mubarokfood Cipta Delicia yang telah
memberikan pengarahan, keterangan, bantuan, serta data-data untuk
keperluan penulisan laporan.
12. Shafiya Qisti terima kasih atas kerjasamanya dan bantuan selama
persiapan, pelaksanaan dan penyelesaian laporan kerja praktek.
13. Teman-teman TIP 2006, 2007, 2008, 2009 dan 2010 terima kasih atas
dorongan dan bantuannya sehingga laporan kerja praktek ini terselesaikan.
14. Semua pihak yang tidak bisa disebutkan satu per satu yang telah
membantu dan memberi motivasi selama penyusunan laporan kerja
praktek ini.
Penulis menyadari bahwa dalam penulisan laporan kerja praktek ini masih
terdapat banyak kekurangan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan
saran yang membangun dari pembaca demi penyempurnaan laporan ini. Semoga
laporan kerja praktek ini bermanfaat bagi semua pihak.

Yogyakarta, Juni 2011

Wawan Sarwanto

iv

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL........................................................................................

HALAMAN PENGESAHAN..........................................................................

ii

KATA PENGANTAR......................................................................................

iii

DAFTAR ISI....................................................................................................

DAFTAR TABEL............................................................................................ viii


DAFTAR GAMBAR .......................................................................................

ix

DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................

BAB I. PENDAHULUAN
A. Sejarah Perusahaan.......................................................................................

B. Lokasi Perusahaan........................................................................................

C. Alasan Perusahaan Didirikan.......................................................................

D. Tujuan Perusahaan.......................................................................................

BAB II. PROSES PRODUKSI DAN PRODUK


A. Proses Produksi.............................................................................................

1. Bahan Baku dan Bahan Tambahan.........................................................

2. Proses Produksi.......................................................................................

B. Spesifikasi Produk, Pengendalian Mutu, dan Pengembangan Produk..........

14

1. Spesifikasi Produk ....................................................................................

14

2. Pengendalian Mutu....................................................................................

14

3. Pengembangan Produk..............................................................................

17

BAB III. ORGANISASI PERUSAHAAN


A. Struktur Organisasi Perusahaan...................................................................

19

B. Falsafah Perusahaan.....................................................................................

19

C. Deskripsi Jabatan.........................................................................................

20

D. Ketenagakerjaan...........................................................................................

22

E. Fasilitas..........................................................................................................

25

BAB IV. SARANA DAN PRASARANA PRODUKSI


A. Mesin dan Peralatan Industri........................................................................

27

B. Tata Letak dan Efisiensi Produk...................................................................

33

C. Sanitasi dan Hygiene Perusahaan..................................................................

34

D. Limbah dan Penanganannya.........................................................................

38

E. Penanganan Bahan........................................................................................

41

BAB V. DISTRIBUSI DAN PEMASARAN PRODUK


A. Strategi Pemasaran........................................................................................

43

B. Sistem Distribusi...........................................................................................

44

C. Sistem Promosi..............................................................................................

45

BAB VI.

PEMBUATAN

TATA

LETAK

RUANG PRODUKSI

COKLAT ISI DODOL SEBAGAI PENGEMBANGAN PRODUK DI


PT. MUBAROKFOOD CIPTA DELICIA KUDUS

A. Pendahuluan.................................................................................................

47

1. Latar Belakang..........................................................................................

47

2. Perumusan Masalah...................................................................................

48

3. Batasan Masalah.......................................................................................

48

4. Tujuan Penelitian.......................................................................................

48

5. Luaran yang Diharapkan...........................................................................

48

6. Manfaat Penelitian.....................................................................................

48

B. Landasan Teori..............................................................................................

49

C. Metodologi Penelitian...................................................................................

55

1. Obyek dan Tempat Penelitian...................................................................

56

2. Metode Pengumpulan Data.......................................................................

56

3. Prosedur Penelitian....................................................................................

56

D. Hasil dan Pembahasan..................................................................................

58

E. Kesimpulan dan Saran...................................................................................

67

vi

1. Kesimpulan................................................................................................

67

2. Saran..........................................................................................................

67

DAFTAR PUSTAKA

68

LAMPIRAN

69

vii

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 1 :

Pembagia Waktu Kerja..................................................

23

Tabel 2 :

Spesifikasi Mesin Pengkode........................................... 30

Tabel 3 :

Derajat Kedekatan Aktivitas..............................................

51

viii

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 1 :

Peta

proses

operasi

pembuatan

jenang

kudus

Mubarok..........................................................................
Gambar 2 :

Peta proses operasi pembuatan jenang kudus Mubarok


(lanjutan).........................................................................

10

Gambar 3 :

Skema Alur Pemasakan..................................................

13

Gambar 4 :

Automatic Vacuum Packager (DZ400)..........................

29

Gambar 5 :

Mesin coding...........................................................

30

Gambar 6 :

Diagram alir penelitian...................................................

57

Gambar 7 :

Peta keterkaitan kegiatan

60

Gambar 8 :

Diagram keterkaitan kegiatan..

64

ix

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Gambar produk jenang kudus Mubarok ..............................................

69

Lampiran 2. Skema pengecekan .............................................................................

72

Lampiran 3. Bagan organisasi ................................................................................

73

Lampiran 4. Denah tata letak .................................................................................

74

Lampiran 5. Skema penanganan limbah .................................................................

77

Lampiran 6. Layout ..............................................................................................

78

Lampiran 7. Mesin dan peralatan ..........................................................................

79

Lampiran 8. PPO Coklat Isi Dodol ........................................................................

81

Lampiran 9. Perhitungan Route Sheet ....................................................................

83

Lampiran 10. Diagram Alir Bahan .......................................................................

86

Lampiran 11. Surat keterangan telah melaksanakan kerja praktek ..........................

87

BAB I
PENDAHULUAN

A. Sejarah Perusahaan
Jenang adalah sebuah panganan tradisional yang ada dan sangat mudah
ditemui di Indonesia. Produk jenang yang terkenal adalah jenang yang berasal dari
Kota Kudus. Di Kudus, jenang merupakan produk UMKM (Usaha Mikro Kecil
Menengah) yang melesat cepat diantara produk-produk olahan UMKM yang lain.
Salah satu produsen jenang kudus yang terkenal adalah CV. Mubarokfood Cipta
Delicia. Pada awal kelahirannya jenang kudus hanyalah merupakan makanan kecil
atau camilan dan belum diperdagangkan.
Jenang Kudus Mubarok dirintis oleh Ibu Hj. Alawiyah yang kemudian
dikenal sebagai Generasi Pertama dari produsen jenang Kudus. Pada awal
memasarkan produk jenang tersebut lokasi penjualannya terletak di Pasar Kudus,
area yang sekarang dikenal sebagai tempat parkir para peziarah makam Sunan
Kudus di Masjid Menara Al-Aqsho.
Pada saat Ibu Hj. Alawiyah meninggal dunia kemudian usaha jenang
tersebut dilanjutkan oleh putranya yang bernama H. Achmad Shochib, dengan
demikian H. Achmad Shochib merupakan Generasi Kedua pada industri ini.
Ketika dipegang oleh H. Achmad Shochib perusahaan ini dikenal sebagai
Perusahaan Jenang Sinar Tiga Tiga (PJ. Tiga Tiga).
Hal yang menarik dan menjadi catatan penting dalam perkembangan
industri jenang adalah, generasi kedua telah mempunyai pandangan yang visioner
atas produk yang dihasilkannya dan adanya kesadaran serta upaya untuk
melindungi merek. Pemikiran tersebut bisa dipastikan sangat jarang dimiliki oleh
orang yang bergerak di bidang usaha makanan, terlebih untuk jenis usaha
makanan tradisional. Tahun 1942 Bapak Achmad Shochib mengajukan merek
Sinar Tiga Tiga dan dikabulkan oleh Dirjen Merk dan Paten Departemen
Kehakiman dengan dikeluarkannya surat izin nomor : 188.4 / 1651 / 1946
tertanggal 9 September 1946, sampai sekarang ini terus dilakukan perpanjangan,
untuk saat ini merek Sinar Tiga Tiga masih terdaftar di Departemen Kehakiman

Republik Indonesia Direktorat Jendral Hak Cipta, Paten dan Merek dengan
nomor: D98-11702 424554.
Pada generasi kedua tersebut perusahaan mulai berkembang dengan pesat.
Langkah ke arah modernisasi atau kemajuan mulai dilakukan. Pada mulanya
jenang kudus dikemas dalam anyaman daun pandan yang ditempeli kertas
bertuliskan Sinar Tiga Tiga di bagian luar dan juga bagian dalam dari tebok
(tampah kecil berdiameter 20cm). Selajutnya tahun 1960 jenang Sinar Tiga Tiga
dikemas dalam plastik dan di bagian luarnya digunakan kertas putih dengan
desain gambar Sinar dan Angka 33 berwarna coklat tua. Angka 33 diambil dari
nomor rumah tinggal yang beralamatkan di Jl. Sunan Muria No. 33 Kudus.
Jenang tersebut dikemas dengan berat 250gr atau seperempat kilo. Oleh
sebab itu jenang ini kemudian dikenal dengan istilah Jenang Prapatan.
Kemudian jenang tersebut terkenal dengan merek dagang Sinar Tiga Tiga. Karena
terkenalnya produk itu maka banyak kompetitor yang meluncurkan produkproduk baru dengan bentuk menyerupai produk jenang Sinar Tiga Tiga yang asli.
Lalu dilakukan inovasi dengan modifikasi dari segi komposisi bahan baku dan
sistem pengemasannya.
Pada tahun 1975 dikeluarkanlah jenang hasil inovasi dan modifikasi
tersebut dengan merek Sinar Tiga Tiga Aroma Coklat dan Sinar Tiga Tiga
Aroma Melon. Jenang kemudian dikemas dalam kardus yang full color dengan
diisi beberapa butir jenang yang diiris kecil kecil seberat 20 gram. Pada
generasi kedua ini pula diversifikasi merek dilakukan, yaitu pada tahun 1978
sampai dengan tahun 1980 diluncurkannya produk dengan merek baru yaitu :
1. Viva dengan aroma Durian,
2. Mabrur dengan aroma Nangka dan
3. Mubarok dengan aroma Mocca.
Kesemua merek produk tersebut telah didaftarkan secara resmi baik pada
Departemen Kesehatan maupun Direktorat Jendral Hak Cipta Paten dan Merek
Departemen Kehakiman Jakarta (sekarang berubah nama menjadi Dirjen HKI).
Pada tahun 1992, H. Achmad Shochib yang telah sepuh, menyerahkan
estaffet kepemimpinan kepada putranya H. Muhammad Hilmy, SE sebagai

Direktur Utama. H Muhammad Hilmy, SE adalah seorang lulusan fakultas


Ekonomi
Ponorogo.

UII

Yogyakarta

dan

juga

alumni

Pondok

Modern

Gontor

H Muhammad Hilmy, SE inilah yang kemudian mendirikan

perusahaan CV. Mubarokfood Cipta Delicia (MCD) sebagai pengembangan


dari Perusahaan Jenang Tiga-Tiga (PJ. Tiga Tiga).
Mubarokfood Cipta Delicia di bawah kepemimpinan H. Muhammad
Hilmy, SE yang merupakan Generasi Ketiga dalam perusahaan produsen jenang
Kudus mulai menerapkan berbagai sistem manajemen modern layaknya
perusahaan perusahaan besar lain yang telah ada.
Pada generasi ketiga ini perusahaan telah menerapkan berbagai sistem
manajemen dan telah melakukan banyak inovasi. Inovasi inovasi tersebut
dilakukan mulai dari segi rasa dan pengemasan serta dikembangkan pula cara
pengolahan jenang dengan menggunakan alat atau mesin, yang sebelumnya telah
dilakukan pengujian dan percobaan percobaan untuk alat atau mesin yang cocok
untuk pengolahan jenang. Pembenahan dan peningkatan sarana produksi yang
sejalan dengan modernisasi dilakukan pada tahun 1996 berupa mekanisasi
pembuatan tepung beras ketan, pembuatan santan kelapa serta cara pengadukan
(mixing) adonan jenang. Untuk uji mutu baik bahan baku maupun produk, pada
tahun 2000 dibangun sebuah Laboratorium Kimia dan Fisika. Laboratorium ini
berfungsi pula sebagai sarana pendukung program penelitian dan pengembangan
produk (R & D). Langkah pengembangan yaitu dalam pembangunan
Laboratorium ini merupakan langkah maju bagi

perusahaan skala kecil

menengah (UKM).
Di bawah kepemimpinan H. Muhammad Hilmy, SE tidak hanya terjadi
peningkatan dari sisi penjualan dan peningkatan aset perusahaan, tetapi juga
adanya pengakuan dari pihak-pihak luar dengan diperolehnya berbagai
penghargaan, diantaranya Upakarti 2007 kategori IKM Modern dari Presiden RI,
UKM Pangan Award 2008 dari Menteri Perdagangan RI, dan juga perolehan
penghargaan Top 250 Indonesia Original Brand 2009 dari Majalah Bisnis
Nasional SWA (edisi Mei 2009). Selain itu Mubarokfood juga telah memperoleh
Sertifikat Sistem Manajemen Mutu Internasional ISO 9001 : 2000 dan Sertifikat

Halal dari LPPOM MUI. Mubarokfood juga selalu rajin mengikuti pameran
pameran baik di dalam maupun luar negeri seperti Jepang, Abu Dhabi, Malaysia,
Singapura, Jeddah, Filipina, dll.

B. Lokasi Perusahaan
CV. Mobarokfood Cipta Delicia terletak di desa Glantengan, kecamatan
Kota, kabupaten Kudus, provinsi Jawa Tengah tepatnya di Jalan Sunan Muria No.
33 Kudus. Lokasi ini berbatasan langsung dengan :
Utara

: Rumah penduduk desa Glantengan

Timur

: Jln. Sunan Muria

Selatan

: Gang Kyai Khidir

Barat

: Rumah penduduk desa Glantengan dan area pabrik baru

Beberapa keuntungan yang ada dari penempatan pabrik di lokasi ini antara
lain :
1. Dekat dengan pusat kota yaitu alun-alun, masjid agung, dan area
kantor pusat pemerintahan kabupaten Kudus
2. Dekat dengan obyek wisata menara kudus yang cukup terkenal dan
banyak diminati wisatawan, baik wisatawan lokal maupun wisatawan
asing
3. Akses yang cukup mudah dari pusat kota
4. Dekat dengan pusat perbelanjaan yaitu Mall Kudus
5. Berada di jalur wisata Kota Kudus menuju Colo yang juga merupakan
tempat wisata yang diminati.
Namun dari beberapa kelebihan tersebut terdapat pula beberapa
kekurangan diantaranya :
1. Karena terletak di area pusat kota yang notabene sudah padat
penduduk sehingga menyulitkan untuk melakukan perluasan ketika
terjadi pelonjakan permintaan atau pengembangan perusahaan

2. Memungkinkan adanya beberapa protes dari penduduk sekitar yang


merasa terganggu dengan adanya beberapa alat yang menimbulkan
gangguan suara karena kedekatannya dengan pemukiman
3. Kesulitan dalam transportasi terutama kendaraan yang berukuran besar
dikarenakan ukuran jalan yang cukup kecil.
Lokasi pabrik kini telah berpindah dan telah sedikit bergeser akibat dari
naiknya jumlah produksi dan perlunya penambahan fasilitas-fasilitas penunjang.
Pabrik yang beroperasi dalam produksi jenang kudus kini berada di Jalan Sunan
Muria, gang Kyai Khidir. Di lokasi yang baru ini terdapat berbagai fasilitas
penunjang dalam produksi meliputi ruang produksi, gudang bahan baku, gudang
barang jadi, kantor, dan laboratorium. Meski telah berpindah namun dari lokasi
yang baru ini tetap sangat sulit dalam pengelolaan ruang mengingat letaknya pada
daerah perkotaan yang sudah cukup padat.

C. Alasan Perusahaan Didirikan


Salah satu alasan didirikannya perusahaan jenang CV. Mubarokfood Cipta
Delicia adalah untuk melanjutkan tradisi keluarga dan memperkenalkan jenang
kudus sebagai makanan khas indonesia yang meskipun merupakan makanan
tradisional namun mampu menembus pasar yang luas hingga ke pasar
internasional.

D. Tujuan Perusahaan
Perusahaan ini juga memiliki tujuan dalam pendiriannya. Tujuan dari
perusahaan ini adalah mengembangkan Mubarokfood menjadi industri multi
produk terkemuka yang berwawasan lingkungan, bernilai ekonomis dan sosial.

BAB II
PROSES PRODUKSI DAN PRODUK
A. Proses Produksi
Kerja praktek yang dilakukan kali ini memfokuskan pada produksi jenang
kudus dengan merek MUBAROK yang merupakan produk utama atau produk
unggulan dari CV. Mubarokfood Cipta Delicia. Produk jenang ini merupakan
produk modifikasi yang pertama dalam produk jenang. Ciri khas dari produk ini
adalah rasa dan aroma mocca yang kental sehingga membedakan produk jenang
kudus Mubarok dengan produk-produk sejenis lainnya.

1. Bahan Baku dan Bahan Tambahan


a. Bahan Baku
Bahan baku merupakan bahan utama yang digunakan dalam pembuatan
suatu produk. Bahan baku yang digunakan oleh CV. Mubarokfood Cipta Delicia
dalam proses produksi jenang adalah bahan-bahan pilihan dengan mutu terbaik
yang berasal dari berbagai daerah di pulau Jawa. Bahan-bahan tersebut telah
melalui penyeleksian guna memenuhi standard perusahaan. Semua produk atau
bahan yang digunakan dalam proses produksi juga telah memiliki sertifikat halal.
Karena sertifikat halal dari bahan baku merupakan syarat keluarnya sertifikat halal
bagi produk-produk jenang dari CV. Mubarokfood Cipta Delicia.
Bahan baku yang digunakan dalam pengolahan jenang terdiri dari:
1) Tepung ketan
Tepung ketan merupakan bahan baku utama dalam pembuatan
jenang. Bahan baku tepung ketan dibeli dari supplier yang berasal dari
daerah Jawa Barat dan masih berupa beras ketan. Hal ini dilakukan
karena jika bahan baku tepung ketan diterima dalam bentuk tepung
maka mutu dari tepung belum tentu seragam atau bagus. Beras ketan
yang diterima dari supplier harus memenuhi syarat ketentuan yaitu
kandungan beras yang ada pada beras ketan tidak lebih dari 4%. CV.
Mubarokfood Cipta Delicia telah memiliki jaringan penggilingan
sendiri. Mengingat umur simpan tepung ketan yang tidak lama maka

beras ketan digiling sesuai kebutuhan produksi perharinya. Sehingga


satu kali penggilingan digunakan untuk sekali produksi. Dalam
produksi jenangnya perusahaan ini memiliki standard dalam kualitas
tepung yang akan digunakan. Tepung ketan yang diperoleh dari hasil
penggilingan harus memenuhi kriteria sebagai berikut :
a. Warna putih
b. Halus (tidak kasar) dan tidak menggumpal
c. Tidak terlalu apek atau basi
d. Kadar air 30%.
2) Gula pasir
Bahan baku gula pasir yang digunakan dalam produksi jenang
dipasok oleh perusahaan dari pabrik gula Rendeng dan Pakis Baru
yang berlokasi di Kudus. Adapun syarat gula pasir yang digunakan
juga telah ditetapkan oleh perusahaan yaitu warnanya putih, bebas dari
kotoran dan kering.
3) Gula kelapa
Bahan baku gula kelapa dibeli dari pengrajin gula di daerah
Kebumen. Beberapa kriteria gula kelapa yang telah ditentukan dan
harus dipenuhi adalah gula kelapa dengan grade A, warnanya
kecoklatan, keras, apabila dimasak tidak mengandung kotoran, cepat
larut, aroma dan rasa khas gula kelapa, serta kadar air max 10%.
4) Gula tumbu
Bahan baku gula tumbu diperoleh dari pengrajin gula tumbu di
daerah Kudus. Kriteria gula tumbu yang telah ditentukan adalah
warnanya kecoklatan, keras, apabila dimasak tidak mengandung
kotoran dan cepat larut.
5) Kelapa
Bahan baku kelapa dibeli dari perkebunan Balong Beji
Karimunjawa melalui tujuh suplier. Bahkan ada kelapa yang
didatangkan dari pulau Bali. Standar kelapa yang diterima perusahaan
adalah kelapa yang sudah cukup tua ditandai dengan warna tempurung

kelapa yang kecoklatan dan dari santan didapatkan krim yang sesuai
dengan standard perusahaan.

b. Bahan Tambahan
Bahan tambahan disini merupakan bahan yang berfungsi sebagai
pelengkap dari produk jenang kudus Mubarok. Bahan-bahan yang
digunakan adalah wijen dan bahan perasa untuk memberikan rasa atau
aroma yang khas pada jenang kudus Mubarok. Wijen merupakan bahan
tambahan yang ditambahkan pada produk jenang Mubarok rasa Mocca.
Bahan tambahan berupa essence yang digunakan adalah essence yang
berbentuk pasta dan cair. Pemilihan bentuk pasta dan cair dimaksudkan
agar mempermudah dan menambah kesempurnaan dari campuran atau
adonan masakan jenang. Bahan-bahan tambahan tersebut meliputi perasa
coklat, perasa nanas, perasa melon, perasa nangka, perasa strawberry,
perasa durian, perasa mocca, perasa sirsat, perasa kelapa muda, perasa
cappucino, dan susu.
2. Proses Produksi
Secara umum proses produksi dari jenang kudus mubarok adalah proses
persiapan bahan baku, proses pencampuran atau

pemasakan (mixing),

pendinginan, pengirisan, pengemasan primer, dan pengemasan sekunder. Proses


produksi secara lebih jelas dapat dilihat melalui peta proses operasi pada gambar 1
dan gambar 2.
Proses produksi yang dilakukan mulai dari bahan baku hingga menjadi
produk jadi (jenang) melalui beberapa tahapan pokok, yaitu:
a. Penyiapan bahan baku
Penyiapan bahan baku merupakan hal yang penting guna
melancarkan proses produksi. Ketika proses penyiapan bahan baku
tidak baik maka mutu jenang yang akan dihasilkan bisa diprediksikan
juga akan menjadi kurang baik. Penyiapan bahan baku sendiri meliputi
penyiapan santan, penyiapan tepung, penyiapan gula, dan penyiapan
bahan tambahan seperti essence.

Gambar 1. Peta Proses Operasi Pembuatan Jenang Kudus Mubarok

PETA PROSES OPERASI


Obyek
Dipetakan oleh
Tanggal Pemetaan
No. Peta
Sekarang

: Proses Pembuatan Coklat Dodol


: Wawan Sarwanto
: 29 Januari 2011
: 01
: x
Usulan :

180'

O:10
I:9

Pengemasan
Sekunder
Manual

360'

O:11
I:10

Pengkodean
Mesin pengkode

Penyimpanan
Troli

RINGKASAN

OPERASI

11

INSPEKSI

10

PENYIMPANAN

Gambar 2. Peta Proses Operasi Pembuatan Jenang Kudus Mubarok (lanjutan)

10

Bahan baku pertama yang harus disiapkan adalah santan.


Penyiapan santan dimulai dengan proses pematikan atau pengupasan
kelapa dari tempurung kelapa dan pembuangan air kelapa. Proses ini
dilakukan guna mempermudah pula proses pencucian kelapa yang
dilakukan setelah pematikan kelapa. Pencucian kelapa dilakukan agar
santan yang dihasilkan dari kelapa tersebut benar-benar bersih dan
terhindar dari debu,tanah maupun benda-benda asing yang mungkin
terikut dalam kelapa pada proses sebelumnya. Setelah kelapa dicuci
kelapa kemudian diparut di stasiun pemarutan. Di stasiun ini kelapa
diparut guna memperluas permukaannya sehingga santan yang
dihasilkan akan maksimal.
Setelah diparut, parutan kelapa tersebut diunyet atau di
campur dengan air dan di aduk-aduk. Proses ini bertujuan untuk
memaksimalkan santan yang akan dihasilkan oleh parutan kelapa
tersebut. Parutan kelapa yang telah diunyet tadi kemudian dilakukan
pengepresan. Pengepresan sendiri berlangsung sebanyak dua kali yaitu
pengepresan pertama yang hasilnya disebut santan kani (kental) dan
pengepresan kedua yang hasilnya disebut santan kabar (encer). Santan
kani digunakan untuk melarutkan tepung ketan dan santan encer untuk
melarutkan gula.
Proses penyiapan tepung, gula pasir, dan gula kelapa dilakukan
oleh karyawan bagian gudang. Karyawan bagian gudang memiliki tugas
mempersiapkan tepung ketan, gula pasir, dan gula kelapa yang akan
dimasak dan mendistribusikannya ke setiap mixer yang akan digunakan
untuk proses pemasakan. Tepung ketan dan gula ditimbang sesuai
kebutuhan masakan yang harus dimasak oleh operator mixer.
b. Pengolahan jenang
Dalam sebuah industri jenang, proses pengolahan merupakan
satu bagian yang sangat menentukan. Dalam proses ini semua bahan
akan mengalami pencampuran dan pemasakan. Jika proses pemasakan
yang dilakukan tidak sesuai dengan SOP maka produk yang dihasilkan

11

akan memiliki mutu yang kurang baik. Proses pemasakan jenang


dilakukan oleh karyawan bagian mbubur yang pekerjanya adalah
laki-laki. Semua karyawan bagian mbubur adalah laki-laki mengingat
pekerjaan pada bagian ini merupakan pekerjaan yang cukup berat.
Proses pemasakan diawali dengan pelarutan gula yang terdiri
dari gula kelapa dan gula pasir. Campuran gula pasir dan gula kelapa
tersebut dipanaskan bersama santan kabar (encer). Kemudian setelah
gula larut, larutan gula tersebut disaring untuk memisahkannya dari
kotoran yang ada dalam gula kelapa. Lalu kawah atau wajan yang
digunakan dibersihkan kemudian larutan gula tadi dididihkan kembali
hingga mendidih.
Jika larutan gula telah mendidih tepung yang sudah dilarutkan
dengan santan kani (kental) siap untuk dicampurkan. Pelarutan tepung
ketan dengan santan bertujuan untuk memperlancar proses pengadukan.
Pelarutan tepung ketan dengan santan haruslah sempurna atau halus
merata. Karena, jika pelarutan yang dilakukan kurang menyeluruh atau
larut sempurna hasil dari jenang tidak akan halus melainkan akan ada
butiran-butiran tepung yang masih mentah. Proses pelarutan atau
pencampuran tepung dengan santan masih dilakukan secara manual
karena cara ini dirasa paling efektif.
Prinsip dari pembuatan jenang adalah pendidihan secara terbuka
campuran ketan dalam bentuk tepung, santan kelapa, larutan gula dan
bahan tambahan lainnya hingga membentuk jenang dengan tekstur
kenyal dan kalis. Dalam proses pemasakan jenang campuran dari semua
bahan-bahan tadi harus diaduk terus menerus. Pengadukan selain untuk
meratakan campuran juga menjaga agar tidak ada bagian jenang yang
gosong. Jika pemasakan jenang gosong maka proses pemasakan gagal
karena aroma jenang telah hilang dan aroma yang keluar adalah
sangit.
Setelah kurang lebih 4,5 jam campuran gula, tepung, dan santan
yang dipanaskan dan terus diaduk tadi diberi bahan-bahan tambahan

12

yang berupa perisa, margarine dan bahan tambahan lainnya. Kemudian


dimasak lagi selama kurang lebih 30 menit. Jenang yang masih panas
tadi kemudian dituangkan ke dalam loyang-loyang segi empat untuk
dilakukan proses pendinginan. Pendinginan dilakukan selama kurang
lebih 16 jam.
Secara singkat alur pemasakan dapat dilihat seperti gambar
dibawah ini.
Pancampuran Santan
+ Gula Pasir + Gula
Kelapa

Pencampuran Santan
+ Tepung Ketan

Pemasakan 1

kotoran

Penyaringan

Pemasakan 2
Penambahan Essens,
margarine, vanili
Pengangkatan
Gambar 3. Skema alur pemasakan

c.

Pengirisan jenang
Tahapan pengirisan dan pengemasan primer adalah proses

produksi yang dilakukan setelah jenang didinginkan selama 16 jam


dalam satu ruang khusus. Pendinginan dalam loyang ini akan terjadi
proses pembentukan tekstur produk kenyal, kalis, dan elastis, sehingga
akan mempermudah proses pengirisan. Jenang yang telah dingin diiris
dengan berat rata-rata 20-25 gram kemudian dikemas dengan plastik
PVC dan APP. Pengemasan primer bertujuan untuk menghindarkan
jenang

dari

kontaminasi

pada

proses

selanjutnya

sehingga

memperpanjang daya simpan. Selain itu pengemasan ini juga akan

13

mengurangi kontak jenang dengan udara bebas yang mempercepat


kerusakan. Musuh utama jenang adalah jamur dan kapang, dan proses
pengirisan adalah salah satu media bagi spora masuk ke dalam produk.
d.

Pengemasan jenang
Pengemasan jenang dilakuakan dalam 2

tahapan yaitu

pengemasan primer dan pengemasan sekunder. Pengemasan primer


dilakan bersamaan dengan proses pengirisan karena membutuhkan
ruangan yang sama yaitu ruangan yang harus aseptis.
Sedangkan pengemasan sekunder adalah mengemas jenang yang
sudah terkemas dalam kemasan plastik PVC ke dalam kemasan karton.
Pengemasan jenang yang kedua ini akan menambahkan penampilan
yang cukup menarik kepada jenang sehingga membuat jenang akan
dilirik konsumen. Jenang juga akan lebih tahan terhadap goncangan
karena kemasan karton akan lebih kokoh.

B. Spesifikasi Produk, Pengendalian Mutu, dan Pengembangan Produk


1. Spesifikasi Produk
Produk jenang kudus mubarok merupakan produk tertua yang diproduksi
oleh CV. Mubarokfood Cipta Delicia. Pada awalnya produk ini hanya memiliki
rasa original namun pada perkembangannya produk ini sudah memiliki varian
rasa yang sangat banyak. Beberapa diantaranya adalah rasa mocca, strawberry,
durian, nanas, dan anggur. Spesifikasi produk jenang kudus dengan merek
Mubarok adalah seperti yang terdapat pada lampiran 1.

2. Pengendalian Mutu
CV. Mubarokfood Cipta Delicia selalu melakukan pengendalian terhadap
kualitas baik dari bahan baku, proses, maupun produk akhir. Pengendalian mutu
yang dilakukanpun didasarkan pada beberapa aturan keamanan pangan, seperti :
1. Good Manufacturing Practices (GMPs)
2. Sistem Analisa Bahaya dan Pengendalian Titik Kritis (Hazard
Analysis Critical Control Point HACCP )

14

3. Penerapan dan penaatan terhadap standard produk sesuai peraturan


perundangundangan yang berlaku.
4. Proses produksi Halal
5. Sertifikat Halal pada seluruh bahan yang digunakan

Beberapa pengendalian mutu yang dilakukan oleh CV. Mubarokfood Cipta


Delicia adalah meliputi :
1. Pengendalian mutu bahan baku
Proses pengendalian mutu bahan baku meliputi penyeleksian bahan
baku dari suplier yang masuk keperusahaan dan pengecekan mutu bahan
baku yang digunakan pada proses produksi setiap harinya.
Bahan baku seperti kelapa, gula, dan tepung ketan mengalami
pengecekan setiap hari atau pada saat produksi. Mutu terhadap kelapa
terutama santannya adalah dengan mengecek kandungan krim pada santan
yang dihasilkan pada saat proses pengepresan yang pertama yaitu pada
santan kani. Selain itu pemantauan juga dilakukan oleh seorang kepala
unit atau mandor yang memastikan semua SOP dijalankan sesuai dengan
yang tertera pada SOP tersebut.
Mutu gula di pantau dengan melihat kondisi gula yang akan
digunakan untuk proses produksi. Mencakup warna dan kondisi gula
tersebut. Tepung ketan juga dilakukan pengecekan sebelum masuk gudang
dan sebelum akan digunakan. Tepung tersebut dipantau kualitasnya mulai
dari penerimaan. Dari penerimaan kandungan beras yang terdapat pada
beras ketan di cek dan dihitung. Kemudian setelah beras ketan digiling
juga dilakukan pengecekan dengan menguji secara sensoris. Pengecekanpengecekan tersebut dilakukan oleh divisi laboratorium CV.Mubarokfood
Cipta Delicia.

2. Pengendalian mutu selama proses produksi


Guna memperoleh kualitas yang prima, selama proses produksi
juga harus dilakukan pengendalian mutu. Yang dilakukan adalah penerapan

15

SOP selama produksi. Diantaranya adalah pekerja harus dalam keadaan


bersih, berpenutup kepala, menggunakan masker, menggunakan celemek,
dan tidak berbicara saat proses produksi berlangsung. Dari bagian
pemasakan kontrol yang bisa dilakukan adalah dengan mengontrol atau
mengecek kekenyalan, kondisi bau warna dan rasa dari produk atau hasil
masakan yang nantinya akan menentukan langkah selanjutnya.
Pengontrolan dan pengecekan pada saat pengolahan dilakukan oleh
seorang mandor atau kepala unit yang akan berkeliling selama proses
produksi. Mandor akan mengecek kematangan dari jenang dan menentukan
saat kapan bahan-bahan tambahan ditambahkan. Ketika suatu adonan
jenang sudah matang maka mandor akan mengambil sampel untuk diteliti
di laboratorium dan mengisyaratkan kepada operator untuk segera
menghentikan pemasakan dan menuangkan adonan ke loyang atau nampan.
3. Pengendalian mutu produk akhir
Sebelum menuju ke proses pengemasan sekunder jenang-jenang
yang sudah melalui pengemasan primer dilakukan pengecekan oleh bagian
QC. Pengecekan maliputi kekenyalan, kerapian dalam pembungkusan,
kesamaan ukuran, dan jumlah rata-rata jenang kemasan primer dalam tiap
kilogram. Selain untuk menggecek dari produk, pengukuran jumlah jenang
dilakukan untuk mengetahui perbandingan bahan baku yang masuk dan
barang yang keluar.
Selain itu pada produk akhir juga dilakukan pengendalian mutu
pada proses pengemasan sekunder. Setelah proses pengemasan sekunder
pengontrolan meliputi kerapian, bagian yang tertutup, dan kerusakan
pengemas akhir yaitu plastik. Pengecekan produk hasil pengemasan
sekunder dilakukan oleh pekerja bagian pengkodean.
Setelah jenang selesai diproses dan dinyatakan telah lulus
pengecekan maka jenang tersebut kemudian dipasarkan. Dari jenang yang
dipasarkan tersebut diambil beberapa sampel untuk di tempatkan di
laboratorium. Sampel-sampel tersebut digunakan sebagai kontrol atau
contoh produk tersebut di pasaran. Sehingga kondisi mutu produk dapat

16

terus terpantau mengingat produk ini adalah produk makanan semi basah
yang umurnya tidak bisa ditentukan secara pasti.
Skema dari pengecekan-pengecekan dan pengendalian mutu dari CV.
Mubarokfood Cipta Delicia terhadap produk jenangnya dapat dilihat pada
lampiran 2.

3. Pengembangan Produk
Guna mengikuti perkembangan jaman sebuah perusahaan dituntut untuk
selalu

berkembang,

baik

dalam

pengembangan

perusahaan

maupun

pengembangan produk dari perusahaan tersebut. Untuk menanggulangi itu semua


CV. Mubarokfood Cipta Delicia melakukan pengembangan-pengembangan dari
segi produknya. Pengembangan tersebut dilakukan oleh bagian R & D ( Research
and Developpment). Divisi Research and Development bertugas untuk melakukan
berbagai kegiatan riset dan pengembangan baik dalam hal produk yang dihasilkan
maupun peralatan pendukungnya dengan sasaran melahirkan gagasan inovatif
untuk menghadirkan produk baru yang lebih diminati pasar dan dapat diproduksi
secara efisien.
Pengembangan produk yang dilakukan oleh divisi R&D dilakukan pada
produk yang telah ada sebelumnya untuk menyempurnakan produk-produk
tersebut maupun produk yang belum pernah ada. Pengembangan yang dilakukan
bukan atas inisiatif suatu bagian sendiri namun merupakan tindak lanjut dari
masukan yang diberikan bagian pemasaran, produksi, QC, dan pihak lain yang
relefan. Perencanaan pengembangan produk ini harus mendapat persetujuan
direktur sebelum dilakukan.
Perencanaan pengembangan produk yang dilakukan, antara lain :
a. Jenis produk yang akan dikembangkan
b. Tahapan proses, metode verifikasi, perlakuan produk, dan standar yang
diberlakukan
c. Rancangan kebutuhan bahan
d. Jadwal pelaksanaan

17

Setelah perencanaan kegiatan pengembangan produk siap untuk


dilakukan,

divisi

R&D

juga

bertanggung

jawab

untuk

melakukan

pendampingan pada saat proses produksi dengan tujuan untuk mentransfer


proses pengolahan kepada bagian produksi serta memantau kesesuaian proses.
Penelitian dan pengembangan yang telah dilakukan oleh CV.
Mubarokfood Cipta Delicia adalah membuat produk dengan pengembangan
rasa-rasa pada jenang. Membuat produk jenang dengan kualitas yang prima
dengan masa simpan yang lebih lama. Dan saat ini bagian atau divisi ini tengah
melakukan penelitian guna pengembangan produk berupa coklat olahan.

18

BAB III
ORGANISASI PERUSAHAAN

A. Struktur Organisasi Perusahaan


Organisasi perusahaan pada CV. Mubarokfood Cipta Delicia berbentuk
organisasi lini dan staf. Garis kekuasaan pada organisasi lini adalah lurus ke
bawah dan setiap bawahan bertanggung jawab langsung kepada atasannya.
Wewenang pada organisasi lini biasanya berwujud wewenang dari atasan ke
bawahan secara langsung. Posisi staf berfungsi untuk membantu pelaksanaan
tugas perusahaan. Staf memiliki hak untuk menyarankan, merekomendasikan,
atau sebagai konsultasi kepada personil lini. Namun, para staf tidak memiliki
wewenang memerintah personal lini. Penerapan bentuk ini mempunyai tujuan
sebagai koordinasi antara atasan dengan bawahan tentang segala jenis strategi dan
aturan kerja yang berlaku di CV. Mubarokfood Cipta Delicia.
CV. Mubarokfood Cipta Delicia dipimpin oleh seorang Direktur Utama.
Direktur utama sebagai penggerak bertugas memberi motivasi, saran, dan sebagai
penggerak strategi yang diambil perusahaan agar dapat dilaksanakan oleh staf-staf
di bawahnya. Direktur utama membawahi direktur operasional secara langsung.
Posisi Direktur Operasional di CV. Mubarokfood Cipta Delicia membawahi 6
bagian, yaitu bagian pemasaran, acounting, R and D, produksi, umum dan
personalia.
Bagan lengkap dari struktur organisasi CV. Mubarokfood Cipta Delicia
dapat dilihat pada lampiran 3.

B. Falsafah Perusahaan
1. Visi
Menjadikan Jenang Kudus Produksi Mubarokfood sebagai Produk
Makanan Khas Indonesia Berkelas Dunia.
2. Misi
a. Memproduksi jenang kudus secara higienis, berkualitas baik dan
memenuhi standard proses produksi nasional dan internasional.

19

b. Mengembangkan SDM dan Manajemen yang kreatif inovatif,


amanah dan profesional.
c. Berupaya terus menerus mengembangkan jaringan pemasaran
dengan mengedepankan pelayanan prima dan kepuasan pelanggan.
3. Motto
Membangun Sinergi mewujudkan Visi
4. Filosofi
Semangat kebersamaan, bersama meraih sukses, merupakan slogan
yang dimunculkan dengan pertimbangan dan pengharapan agar masingmasing bagian yang masuk dalam jajaran manajemen merupakan suatu tim
yang solid dan kuat karena kerjasama dan kebersamaan diperlukan untuk
menggapai kesuksesan.

C. Deskripsi Jabatan
Sesuai dengan struktur organisasinya, CV. Mubarokfood Cipta Delicia
mempunyai pembagian tugas dan wewenang dalam menjalankan fungsinya di
perusahaan. Adapun deskripsi jabatan dalam struktur organisasi di perusahaan ini
adalah sebagai berikut :
1. Direktur utama
a) Bertanggung jawab atas kelangsungan perusahaan.
b) Menetapkan kebijaksanaan umum perusahaan.
c) Memimpin, mengelola, dan mengembangkan seluruh sumber daya
dan

operasi

perusahaan

dalam

rangka

mencapai

sasaran

perusahaan.
d) Membuat laporan tahunan mengenai perkembangan perusahaan
kepada dewan komisaris.
e) Mewakili perusahaan dalam hubungan perusahaan dengan pihak
luar.
2. Direktur operasional
a) Bertanggung

jawab

terhadap

semua

jalannya

operasional

perusahaan

20

b) Membuat laporan mengenai operasional perusahaan kepada


direktur utama.
3. Kepala Bagian
Tugas dari seorang kepala bagian adalah melakukan kegiatan
operasional sesuai bidang masing-masing, membuat laporan kepada
direktur operasional, dan menciptakan suasana kerja yang baik. Kepala
bagian akan membawahi kepala unit dan staff-staff serta memastikan
semua kegiatan berjalan sesuai dengan yang di inginkan oleh direktur
pada bagian atau divisi masing-masing.
4. Kepala Unit
Seorang kepala unit memiliki tugas memastikan proses yang
dipegangnya sudah sesuai dengan SOP yang berlaku. Selain itu juga
melakukan

pengawasan

terhadap

jalannya

proses,

pekerja

dan

pengawasan terhadap peralatan maupun lingkungan ruang produksi.


Seorang kepala unit akan membawahi pekerja pada bagian masingmasing. Kepala unit akan bertanggung jawab kepada kepala bagian.
Ada beberapa kepala unit yang bertugas di CV. Mubarokfood
Cipta Delicia, diantaranya adalah :
a) Kepala Unit Pengolahan Kelapa
Kanit Pengolahan Kelapa memiliki tugas memastikan
pekerja bagian pengolahan kelapa telah bekerja sesuai dengan
PROTAP (Prosesdur Tetap) meliputi pematikan, pencucian dan
pemarutan kelapa. Selain itu kanit ini juga memiliki tugas untuk
mengambil sampel dari tiap-tiap pengepresan kelapa untuk di uji
di laboratorium.
b) Kepala Unit Pemasakan
Tugas seorang kanit pemasakan adalah memastikan semua
proses pemasakan jenang telah sesuai dengan SOP. Melakukan
pengawasan terhadap pekerja juga harus dilakukan oleh kanit
pemasakan. Memantau proses pemasakan jenang dan memeriksa
serta menentukan kematangan dari jenang yang dioleh.

21

c) Kepala Unit Iris


Kanit Iris memiliki tugas mengawasi proses pengirisan baik
itu pekerja maupun hasil. Kanit ini juga bertugas untuk merekap
hasil dari tiap-tiap pekerja di unit pengirisan untuk diserahkan
kepada bagian keuangan sebagai acuan penggajian.
d) Kepala Unit Kemas
Kepala Unit kemas bertugas untuk memantau pengemasan
dari jenang yang sudah dikemas primer hingga jeang siap
dimasukkan dalam gudang barang jadi.
e) Kepala Unit Pemeliharaan dan Perbaikan Mesin
Seorang kepala unit pemeliharaan dan perbaikan mesin
mamiliki tugas pokok yaitu mengkoordinasi perawatan pada
mesin-mesin dan fasilitas pabrik serta melakukan perbaikan jika
terdapat mesin yang rusak. Kepala unit ini akan bertanggung
jawab kepada kepala bagian umum dan teknik.
D. Ketenagakerjaan
CV. Mubarokfood Cipta Delicia memiliki tenaga kerja tetap sebanyak 170
orang terhitung pada bulan Februari 2011. Tenaga kerja yang ada ini terbagi ke
dalam tiga kelompok besar berdasarkan cara penggajiannya, yaitu pekerja
bulanan, harian, dan borongan. Tenaga kerja bulanan adalah pekerja tetap yang
secara resmi sudah diangkat sebagai tenaga kerja oleh perusahaan dan
pembayaran gajinya dilakukan setiap bulan. Pekerja tetap bulanan ini biasanya
para pekerja yang bekerja di kantor baik itu bagian personalia, pamasaran, umum,
produksi, keuangan, maupun akunting. Pekerja harian merupakan pekerja yang
perhitungan gajinya dilakukan per hari pembayaran gajinya dilakukan setiap satu
minggu sekali. Pekerja harian ini umumnya ditempatkan di bagian pemasakan
atau bagian mixer dan pengemasan. Pekerja borongan adalah pekerja tetap yang
penggajiannya dilakukan berdasarkan banyaknya pekerjaan yang dihasilkan oleh
pekerja tersebut bekerja. Di CV. Mubarokfood Cipta Delicia pekerja borongan ini
ada di bagian pematikan dan pengirisan.

22

Di dalam pelaksanaan kerja sehari-hari, jam kerja para pekerja di CV.


Mubarokfood Cipta Delicia dibagi menurut pekerjaannya masing-masing dan
pembagiannya dapat dilihat seperti pada tabel dibawah ini.
Tabel 1. pembagian waktu kerja
PEKERJA

JAM KERJA

Pekerja Kantor dan Pengemasan

08.00 16.00

Pekerja Pemasakan (mbubur)

07.00 14.00

Pematikan

Kelompok 1 : mulai 04.30


Kelompok 2 : mulai 05.30

Pengirisan

Kelompok 1 : mulai 06.00


Kelompok 2 : mulai 08.00

Giling

Pekerjaan 1 : 16.00 21.00


Pekerjaan 2 : 04.30 07.00

( Sumber : Bagian Personalia CV. Mubarokfood Cipta Delicia 2011)

Berbeda dengan perusahaan lain yang memiliki hari libur pada hari minggu,
pabrik jenang ini memiliki hari libur pada hari jumat. Secara umum seluruh
karyawan libur pada hari jumat. Namun pada karyawan toko, dan karyawan
matik memiliki libur yang berbeda. Karyawan toko tidak memiliki hari libur
karena toko buka setiap hari, libur karyawan toko menurut jadwal shift yang telah
ditentukan.
Berbeda dengan karyawan toko, karyawan matik hampir tidak memiliki
hari libur karena pematikan dilakukan selama 2 hari. Hal ini dikarenakan hasil
dari pematikan akan digunakan pada proses berikutnya yaitu pemasakan. Pada
hari pertama pekerja akan mematik kelapa untuk diolah yaitu dicuci, diparut, dan
dipress pada hari kedua. Hal ini dilakukan karena jika dilakukan pada satu hari
tidak akan mampu terselesaikan mengingat santan dibutuhkan pada pukul 07.00
WIB yaitu pada saat proses pemasakan dimulai. Sedangkan pada hari kedua
dilakukan pematikan untuk hari berikutnya. Jika keseokan hari pabrik libur maka
pematikan tidak dilakukan melainkan hanya pengolahan kelapa saja. Pekerja
bagian matik melakukan pencucian, pemarutan, pengunyetan, dan pengepresan
23

dimulai pada pukul 04.30 WIB dan 05.30 WIB hal ini dikarenakan keterbatasan
alat yang ada. Hal tersebut juga dikerenakan sistem penggajian pada bagian ini
adalah borongan sehingga waktu kerja tidak ditentukan.
Seperti halnya dengan bagian pematikan, waktu kerja bagian pengirisan
juga tidak menentu akibat dari sistem penggajian yang juga borongan. Karyawan
kelompok 1 bekerja mulai pukul 6 pagi dan karyawan kelompok 2 mulai pukul 8
pagi. Selain itu sistem kerja bagian ini juga memiliki suatu hal yang khusus
dimana setiap pekerja akan mendapatkan bagian kerja sesuai dengan
keterampilannya.
Karyawan pada bagian giling memiliki jam kerja 2 kali karena dituntut
untuk menyediakan tepung pada pukul 6 pagi demi kelancaran proses produksi.
Pada pukul 15.00 WIB karyawan bagian giling akan melakukan proses
pengolahan atau perendaman pada beras ketan hingga pukul 18.00 WIB. Beras
ketan tersebut direndam selama semalam dan penggilingan akan dilakukan
keesokan harinya yaitu pada pukul 04.30 WIB (bada subuh).
Fasilitas dan kesejahteraan pekerja bulanan dan harian yaitu mendapatkan
Jaminan Sosial Tenaga Kerja (Jamsostek) yang meliputi jaminan kecelakaan kerja
dan jaminan hari tua, sedangkan jaminan kesehatan tidak di ikutkan karena
banyak karyawan yang keberatan. Namun perusahaan memiliki kebijakan dengan
cara boleh berobat dimana saja dan nantinya nota berobat dapat di klaimkan ke
perusahaan untuk mendapatkan ganti. Selain itu, pihak perusahaan juga
memberikan tunjangan-tunjangan yang beragam seperti tunjangan pernikahan,
haji, kematian, tunjangan hari raya, dan tunjangan-tunjangan yang berkaitan
dengan acara-acara adat maupun acara perusahaan. Demi keamanan dan
keselamatan karyawan dalam bekerja perusahaan menyediakan sarana keamanan
dan keselamatan kerja dengan menyediakan obat-obatan yang mungkin
dibutuhkan pekerja selama bekerja dengan menyediakan kotak P3K.
Seragam kerja yang dikenakan karyawan juga berbeda-beda. Pekerja yang
bekerja di bagian kantor dan toko menggunakan kemeja sedangkan karyawan
yang bekerja pada bagian produksi umumya menggunakan kaos. Setiap hari telah
ditetapkan jenis seragam yang harus digunakan oleh pekerja setiap harinya baik

24

itu pekerja kantor, toko, maupun pekerja bagian produksi. Pakaian-pakaian


tersebut juga disediakan oleh perusahaan sebagai salah satu fasilitas.
Berkaitan dengan aliran ketenagakerjaan pihak CV. Mubarokfood Cipta
Delicia melakukan rotasi jabatan terhadap karyawan tetap perusahaan untuk
memantau dan melakukan uji coba terhadap karyawan-karyawannya. Rotasi
jabatan yang dilakukan meliputi mutasi, promosi, dan demosi. Mutasi adalah
perpindahan karyawan dari satu pekerjaan ke pekerjaan yang lain yang masih
berada dalam satu level. Promosi adalah perpindahan karyawan ke level pekerjaan
yang lebih tinggi karena prestasinya. Demosi adalah perpindahan karyawan dari
level yang lebih tinggi ke level dibawahnya akibat dari kinerjanya yang kurang
maksimal.
Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dilakukan perusahaan terhadap
karyawan dengan alasan sebagai berikut :
1. Ketidakseimbangan jumlah karyawan dengan output yang dihasilkan
perusahaan (produktivitas karyawan rendah )
2. Indisipliner dari karyawan karena tidak mematuhi peraturan yang berlaku
dan karena tidak masuk kerja tanpa alasan sebanyak 3 hari berturut-turut.
PHK dilakukan mengacu pada peraturan perusahaan yang telah disahkan oleh
Depnaker. Sebelum dilakukan PHK di berikan peringatan bertingkat mulai dari
peringatan lisan, SP 1, SP 2, SP 3, skorsing, kemudian jika tidak mengalami
perubahan akan dilakukan pemberhentian hubungan kerja. Namun jika
pelanggaran yang dilakukan sangat berbahaya bagi perusahaan, dirinya sendiri,
karyawan lain, penduduk sekitar dan lingkungan maka karyawan tersebut dapat
langsung dijatuhi PHK.
E. Fasilitas
Fasilitas-fasilitas penunjang yang diberikan pihak CV. Mubarokfood Cipta
Delicia kepada para karyawan perusahaan, antara lain :
a. Kamar mandi, ruang ganti, dan loker (untuk menyimpan barang bawaan
pekerja serta perlengkapan kerja seperti penutup kepala, masker, sarung
tangan, celemek serta keperluan karyawan dalam melakukan kerja);
b. Musholla sebagai sarana ibadah bagi pekerja karena 100% pekerja disini

25

merupakan muslim;
c. Area parkir.
d. Seragam kerja
e. Obat-obatan di P3K
f. Alat pelindung diri (sarung tangan, celemek, masker, dll)
g. APAR (alat pemadam api ringan)

26

BAB IV
SARANA DAN PRASARANA PRODUKSI

A.

Mesin dan Peralatan Produksi


Mesin-mesin dan peralatan industri yang ada di CV. Mubarokfood Cipta

Delicia sebagian besar merupakan mesin-mesin dan peralatan yang dibuat sendiri
oleh

pihak

Mubarokfood.

Mesin-mesin

yang

digunakan

merupakan

pengembangan dari mesin-mesin yang sudah ada sebelumnya. Namun, karena


mesin-mesin tersebut tidak sesuai dengan kebutuhan dari CV. Mubarokfood Cipta
Delicia, maka kemudian timbullah suatu usaha memodifikasi mesin-mesin yang
telah ada tersebut agar dapat digunakan sesuai dengan kebutuhan akan proses di
CV. Mubarokfood Cipta Delicia, bahkan dapat diset juga untuk meningkatkan
produktivitas.
Oleh karena mesin-mesin CV. Mubarokfood Cipta Delicia merupakan
mesin pengembangan sendiri, maka spesifikasi masin-mesin tersebut tidak dapat
dipublikasikan. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi terjadinya duplikasi oleh
pihak-pihak lain, terutama oleh kompetitor karena mesin-mesin modifikasi ini
merupakan keunggulan yang dimiliki CV. Mubarokfood Cipta Delicia mengingat
kompetitor-kompetitor pabrik jenang ini rata-rata masih mengandalkan peralatan
manual. Oleh karena itu, pembahasan mesin dan peralatan industri yang terdapat
di CV. Mubarokfood Cipta Delicia tidak dapat dijelaskan secara rinci.
1. Mesin
Mesin-mesin yang digunakan dalam proses pembuatan jenang kudus
Mubarok diantaranya adalah :
a. Mesin pencuci kelapa
Mesin pencuci kelapa adalah alat yang digunakan untuk mencuci
kelapa yang telah dipatik atau dikupas dan dipisahkan dari air dan
kulitnya. Mesin ini merupakan mesin rancangan yang dibuat secara khusus
oleh CV. Mubarokfood Cipta Delicia.
Alat ini menggunakan sistem penggerak dengan motor listrik
dengan menggunakan daya listrik sebesar 500 watt. Dengan transfer gerak

27

menggunakan swing belt. Alat ini memiliki 2 sisi sehingga dapat


meminimalisir penggunaan mesin karena satu mesin dapat digunakan oleh
2 pekerja.
b. Mesin pemarut kelapa
Mesin pemarut kelapa adalah alat yang digunakan untuk memarut
kelapa. Mesin ini mempunyai dimensi panjang 1m, lebar 1m, dan tinggi
1m. Mesin ini dibuat dengan rangka dari besi, meja parut dari aluminium
dan silinder pemarut dari kayu yang diberi gerigi-gerigi pemarut.
Mesin pemarut ini menggunakan penggerak motor listrik dengan
daya yang digunakan adalah 1500 watt. Sistem transfer gerakan dengan
menggunakan swing belt yang menghubungkan antara motor dengan
silinder.
c. Mesin pengepres kelapa
Mesin atau alat pengepres kelapa di CV. Mubarokfood Cipta
Delicia merupakan mesin yang masih sederhana dan semi manual. Mesin
ini digerakkan dengan tenaga manuasia pada saat pemutaran tuas mesin
pengepres. Tujuan dari penggunaan mesin press ini adalah untuk
memperoleh hasil santan yang maksimal dan memiliki kualitas yang
seragam pada tiap pemerasan.
d. Mixer
Di dalam pemasakan jenang mesin inilah yang memegang peranan
penting. Mesin ini akan memutar atau mengaduk adonan jenang selama
adonan dimasak atau dipanaskan. Alat ini terintegrasi dengan sebuah
tungku perapian pada setiap mesinnya.
Mesin yang berdimensi panjang 1,5 m, tinggi 2,5 m dan lebar 1,5m
ini menggunakan sistem penggerak motor listrik yang menyerap daya
sebesar 3000 watt. Dalam proses penggerakannya mesin ini menggunakan
2 motor listrik sebagai penggerak dan rantai dengan sistem kerucut terbuka
sebagai penyalurnya.

28

e. Mesin pres kemasan


Model

: Berdiri

Tahun

: 2006

Power Consumption

: 0.8KW

Power Supply

: 220V/50Hz

Sealing Bar

: Single-L400xW10mm(A), DoubleL400xW10mm(B)

Vacuum Pump Capacity : 20m3/h


Cycle Time

: 10-25sec

Chamber Size

: 440x420x75mm

Machine Size

: 550x485x960mm

Cara kerja mesin ini adalah dengan cara operator akan


memasukkan produk yang akan dipres kedalam alat. Kemudian penutup
ditutup dan pengepresan dilakukan. Alat ini akan menutup kemasan
produk dengan prinsip pemanasan. Mesin ini biasa digunakan untuk
produk-produk jenang kudus Mubarok dengan kemasan sachet.

Gambar 4. Automatic Vacuum Packager (DZ400)

29

f. Mesin pengkode

Gambar 5. Mesin coding

Tabel 2. Spesifikasi mesin pengkode


Spesifikasi

Model 9020

Bentuk

Alpha/Text, Logos, Barcodes

Ukuran

5, 7, 9, 11, 16 and 24 dot

Tinggi karakter

0.07" to 0.33" tall

Panjang karakter

Mono-Jet - Up to 4 Lines

Communication

RS-232 & RS-432 Optional

Dimensi Pengontrol

15.7 H x 14.4 W x 8.7 D

Dimensi Printhead

2.1 H x 1.4 W x 7.2 L

Tinta

Quick-Dry & Alcohol Based

Kecepatan Cetak
Display
Penyimpanan Pesan
Kelistrikan

Up to 866 FPM
WYSIWYG / Backlit / Blue
Up to 100 Messages
120/240 VAC, 50/60Hz

Mesin ini digunakan dalam pengkodean yang ada pada tiap produk
yang dihasilkan oleh CV. Mubarokfood Cipta Delicia. Pencetakan
meliputi kode produksi dan expired date atau tanggal kadaluarsa. Dengan

30

adanya pencetakan ini maka banyak informasi yang dapat diperoleh oleh
konsumen. Selain sebagai penunjuk tanggal kadaluarsa pengkodean ini
juga dapat digunakan dalam pengecekan. Kode produksi misalnya, ketika
suatu produk mengalami kerusakan maka dapat dirunut melalui kode
produksi dan dapat diprediksi maupun ditemukan letak penyebab dari pada
kerusakan produk tersebut.
2. Peralatan
Ada beberapa alat penting yang digunakan pada perusahaan jenang
ini. Diantaranya adalah :
1. Ember
Ember banyak digunakan dalam transportasi bahan-bahan
di dalam pabrik. Beberapa bahan yang menggunakan ember sebagai
alat transportasinya adalah tepung ketan, gula, santan, dan kelapa.
2. Tong berbahan seng
Tong berbahan seng digunakan di pabrik jenang ini untuk
tempat pencampuran santan dan tepung ketan yang akan dicampur
dalam larutan gula.
3. Troli
Troli juga merupakan salah satu alat yang sangat penting
pula dalam pabrik ini. Letak antar divisi atau antar unit yang cukup
jauh dan jalan atau gang yang sempit sehingga menjadikan alat ini
sebagai alat yang paling efisien untuk digunakan. Alat ini digunakan
hampir pada seluruh divisi di CV. Mubarokfood Cipta Delicia.
4. Pisau
Pada pabrik jenang ini pisau merupakan satu alat yang
harus ada mengingat ada satu stasiun yang sangat memerlukan alat ini
yaitu pengirisan. Di pabrik jenang CV. Mubarokfood Cipta Delicia
ada beberapa pisau yang digunakan diantaranya adalah pisau patik
dan pisau stainless steel. Pisau patik merupakan pisau yang digunakan
untuk mematik atau mengupas kelapa sedangkan pisau stainless steel
merupakan pisau yang digunakan untuk mengiris jenang.

31

5. Nampan plastik
Nampan plastik adalah salah satu alat yang digunakan
dalam proses produksi. Nampan ini digunakan dalam proses
pendinginan jenang yang dilakukan selama semalam. Nampan
kemudian diletakkan dalam ruang khusus yang berpendingin dan
didiamkan selama semalam.
6. Rak
Rak di dalam produksi jenang kudus rak sangat penting
fungsinya. Di CV. Mubarokfood Cipta Delicia beberapa rak
digunakan di berapa stasiun kerja. Stasiun kerja yang menggunakan
rak diantaranya adalah gudang gula, ruang pendinginan, dan ruang
pengirisan.
7. Rak beroda
Rak beroda merupakan rak yang di buat memiliki roda
sehingga alat ini mampu untuk dipindahkan dengan mudah tanpa
membutuhkan cara yang khusus. Alat ini digunakan untuk
transportasi jenang yang sudah di dalam nampan menuju ruang
pendinginan.
8. Timbangan
Timbangan sangat penting keberadaannya dalam industri
besar seperti di industri jenang ini. Penggunaan timbangan dimulai
dari penyiapan bahan baku, proses produksi dan pada laboratorium.
Tentunya timbangan yang digunakan memiliki spesifikasi yang
berbeda-beda. Dalam penimbangan bahan baku digunakan timbangan
duduk besar. Pada proses pengolahan timbangan digunakan dalam
pengecekan jumlah jenang pada proses pengirisan. Timbangan yang
digunakan adalah timbangan portable yang berukuran cukup kecil.
Sedangkan di laboratorium timbangan yang digunakan adalah
timbangan digital.

32

B.

Tata letak dan efisiensi produksi


Tata letak pabrik di CV. Mubarokfood Cipta Delicia menerapkan tata letak

berdasarkan alur produk. Hal ini dapat dilihat dari proses produksi yang urut dari
awal proses hingga akhir proses tanpa adanya proses produksi yyang memiliki
kesamaan atau kemiripan dalam pengerjaannya. Gambar denah tata letak pabrik
dapat dilihat pada lampiran 4.
Menurut Apple (1990) menata tata letak pabrik adalah kegiatan yang
berhubungan dengan perancangan susunan unsur fisik suatu kegiatan dan selalu
berhubungan erat dengan industri manufaktur, dan penggambaran hasil rancangan
dikenal sebagai tata letak pabrik. Untuk pabrik atau perusahaan harus dilakukan
evaluasi tata letak.
Cara yang paling sederhana dalam menilai tata letak adalah dengan
menyeneraikan

kelebihan

dan

kekurangan

dari

tata

letak

dengan

mempertimbangkan masukan-masukan yang tepat dan merancang susunan yang


dapat merealisasikan masukan tersebut (Wignjosoebroto, 1996).
Jika dilakukan peninjauan pada tata letak yang ada pada CV.
Mubarokfood Cipta Delicia terdapat beberapa kelebihan dan kekurangan,
diantaranya :
Kelebihan
1. Penataan ruang produksi telah sesuai dengan alur aliran bahan.
2. Beberapa stasiun kerja sudah berada pada jarak yang dekat dengan stasiun
kerja selanjutnya.
Kekurangan
1. Lalu lintas bahan baku dan penunjang yang kurang rapih dan cenderung
mengganggu proses produksi terutama pada area mixing.
2. Jarak bahan baku kelapa (gudang kelapa) dengan tempat pencucian kelapa
yang terlalu jauh dan melewati jalan diluar pabrik.
3. Jarak perpindahan barang jadi dari stasiun kerja pengemasan menuju ke
gudang barang jadi sangatlah jauh.

33

C.

Sanitasi dan Hygiene Perusahaan


Aspek sanitasi dan hygiene di perusahaan terutama diruang produksi

adalah suatu hal yan tidak boleh dikesampingkan oleh sebuah perusahaan.
Terutama bagi perusahaan yang memproduksi makanan, karena disamping demi
kenyamanan karyawan sanitasi dan hygiene akan sangat mempengaruhi produk.
Sanitasi merupakan pengendalian yang terencana terhadap lingkungan, bahan
baku, produksi, peralatan, dan pekerja guna mencegah adanya pencampuran
bahan-bahan yang tidak di inginkan ke dalam produk.

1. Sanitasi Gedung
Di CV. Mubarokfood Cipta Delicia sanitasi dan hygiene sangat
diperhatikan. Gedung mempunyai konstruksi yang baik untuk melindungi
karyawan, mesin, dan peralatan industri di dalamnya. Halaman luar dan bagian
luar gedung atau pabrik harus rapi, terpelihara, dan bebas sampah. Perawatan
selalu dilakukan dan yang bertanggung jawab adalah bagian umum. Tempat
pemuatan dan pembongkaran barang, tempat parkir, dan jalan untuk kendaraan
harus selalu bersih.
Saluran pembuangan air harus terpelihara dengan baik dan dipastikan air
mengalir dengan baik sehingga tidak ada air yang menggenang. Tempat sampah
atau limbah cair harus tertutup sehingga tidak mengundang hama dan mikrobia.
Tempat sampah harus terpelihara dengan baik dan sampah diangkut secara teratur,
hal ini sudah dipercayakan kepada petugas pembersih yang melakukan
pembersihan setiap hari. Selain itu pencahayaan harus mencukupi dan mudah
dibersihkan. Untuk memudahkan pembersihan, penumpukan bahan baku minimal
25 cm dari dinding.
Untuk memperoleh lingkungan pekerjaan yang aman dan nyaman, maka
bangunan harus dilengkapi dengan fasilitas sanitasi yang dibuat berdasarkan
perencanaan yang memenuhi persyaratan teknik dan hygiene. Fasilitas sanitasi
yang disediakan perusahaan adalah:

34

a. Sarana penyediaan air


Sumber air yang digunakan berasal dari sumur yang berada di
dalam lingkungan pabrik dan air dari PDAM. Penggunaan dua sumber
air ini dilakukan kerana untuk memenuhi kebutuhan air pada proses
produksi dibutuhkan air dalam jumlah yang tidak sedikit.
Air yang bersumber dari PDAM biasanya digunakan untuk proses
pengolahan sedangkan air yang bersumber dari sumur digunakan sebagi
pembersih untuk membersihkan alat, ruang, dan lantai produksi. Selain
untuk pembersihan air yang bersumber dari sumur juga digunakan untuk
fasilitas-fasilitas kebersihan yang ada di lingkungan pabrik.
b. Sarana pembuangan
Secara umum limbah produksi dari perusahaan ini merupak limbah
yang tidak berbahaya. Namun karena tingginya kandungan minyak
dalam limbah tersebut, mengingat bahan dasar adalah santan kelapa
maka sebelum dibuang ke sungai limbah cair tersebut diberikan
perlakuan untuk mengurangi kandungan minyaknya. Limbah-limbah
tersebut dialurkan ke dalam instalasi pengolahan air limbah melalui paritparit kecil di bawah lantau ruang produksi. Sedangkan untuk limbah
padat langsung dilakukan pembuangan dan peleburan ditempat
peleburan.
c. Toilet
Toilet di CV. Mubarokfood Cipta Delicia secara keseluruhan telah
memenuhi syarat, yaitu letaknya yang tidak terbuka dan tidak berhadapan
secara langsung dengan ruang produksi, dilengkapi dengan bak dengan
air yang cukup dan bersih, serta jumlahnya yang cukup banyak dan
tersebar hingga mencakup seluruh bagian atau kebutuhan pekerja.
Kebersihan toilet selalu terjaga karena seluruh pekerja telah mengerti
peraturan-peraturan yang ada sehingga kebersihan pun terjaga.
d. Sarana cuci tangan
Salah satu peraturan yang diterapkan dan tertulis di beberapa sudut
di CV. Mubarokfood Cipta Delicia adalah pastikan tangan anda dalam

35

keadaan bersih. Disini, perusahaan menuntut pekerja untuk selalu


dalam keadaan bersih maka sarana cuci tangan dibuat pada beberapa
sudut di ruang produksi. Tujuan diadakan sarana cuci tangan adalah
untuk menjaga kebersihan pekerja terutama di bagian produksi agar
bahan yang sedang diolah tidak mengalami kontaminasi dari pekerja
karena pekerja merupakan sarana bagi kontaminan.

e. Sarana cuci kaki


Perusahaan selalu mengedepankan kehalalan dan kesucian dari
produk, untuk itu pekerja juga harus dalam keadaan bersih dan suci. Oleh
karenanya sarana cuci kaki di buat dengan tujuan agar pakerja sebelum
masuk ke dalam perusahaan tidak membawa kotoran dari alas kaki yang
digunakan pekerja.

Lantai produksi juga telah dirancang sedemikian rupa hingga mampu


menujang jalannya proses produksi. Lantai produksi menggunakan keramik pada
semua area pabrik. Tujuan penggunaan keramik adalah selain keramik merupakan
bahan yang tahan terhadap air bahan yang berbahan keramik akan mudah
dibersihkan mengingat kondisi dari proses produksi. Ketika terdapat ceceran maka
ceceran tersebut akan mudah dibersihkan, selain itu guna meningkatkan higienitas
maka lantai harus selalu dalam keadaan bersih.
Ruang-ruang di CV.Mubarokfood Cipta Delicia terbagi dalam beberapa
jenis ruangan. Jenis yang pertama adalah free area atau area bebas, area ini tidak
memiliki spesifikasi dan kekhususan baik itu yang akan memasukinya maupun
yang akan keluar dari sana. Yang kedua adala grey area, area ini merupakan
ruangan semi hygienis. Ruang yang termasuk ruang ini adalah ruang pengolahan
jenang. Di ruang ini tidak boleh sembarangan orang yang masuk dan jika akan
masuk harus memenuhi beberapa syarat yaitu harus merupakan pekerja, bertangan
bersih serta alas kaki bersih. Ruang yang ketiga adalah white area, area ini
merupakan area yang full hygienis. Area ini meliputi ruang pendinginan jenang
dan ruang pengirisan jenang. Beberapa hal yang harus dipenuhi untuk memasuki

36

ruang ini adalah tangan dan kaki bersih serta kering, memakai penutup kepala,
memakai masker, dan mengenakan celemek.

2. Sanitasi Pekerja
Bentuk sanitasi yang diterapkan pada tenaga kerja adalah para karyawan
dilarang untuk menggunakan perhiasan. Baik itu gelang, kalung, cincin, maupun
anting. Peraturan ini berlaku secara ketat bagi pekerja yang bekerja di bagian
produksi. Karyawan pria tidak boleh berambut panjang dengan batasan rambut
tidak boleh menutupi kerah baju dan telinga. Sedangkan untuk karyawan wanita
boleh berambut panjang, asal rambutnya digelung dan dimasukkan ke dalam
penutup kepala.
Setiap karyawan wajib untuk memakai pakaian seragam yang telah
disediakan oleh perusahaan, memakai masker muka dan memakai penutup kepala.
Kuku karyawan harus selalu bersih dan tidak boleh dipanjangkan, karyawan juga
dilarang keras untuk merokok di area pabrik. Seragam yang digunakan oleh
karyawan harus selalu diganti setiap hari, hal ini dimaksudkan agar setiap hari
pakaian yang dikenakan oleh pekerja selalu dalam keadaan bersih. Karyawan
yang tidak memenuhi ketentuan tentang tata tertib sanitasi tenaga kerja maka
karyawan tersebut akan dikenai sanksi yang dapat mempengaruhi penilaian
terhadap karyawan yang bersangkutan.

3. Sanitasi Alat
Mesin dan peralatan industri juga harus dilakukan pembersihan setiap hari.
Pembersihan pada mesin-mesin yang berada di perusahaan ini dilakukan setiap
kali selesai penggunaan dan setiap akan digunakan. Pada mesin pencuci kelapa
dan mesin pemarut kelapa pembersihan dilakukan setiap akan dan seusai
penggunaan alat. Pada mixer, pembersihan dilakukan setiap akan digunakan.
Sedangkan ketika selesai penggunaan kawah dan pengaduk mixer direndam
dengan air hingga memenuhi kawah. Hal ini dimaksudkan agar pembersihan esok
harinya menjadi lebih mudah.

37

Pada beberapa alat, sanitasi dilakukan oleh operator yang bertanggung


jawab atas alat tersebut. Namun pada pembersihan nampan sebagai alat untuk
pendinginan dilakukan oleh beberapa pekerja khusus. Hal ini dikarenakan
persiapan terhadap nampan-nampan yang akan digunakan memakan waktu yang
cukup lama. Dan pembersihan nampan dilakukan setiap akan digunakan.
Sanitasi Selama Produksi
Sanitasi yang dilakukan selama proses produksi adalah pembersihan lantai
ruang mixer dan pembersihan lantai gudang bahan baku. Kedua hal ini dilakukan
dalam hal antisipasi terhadap hewan-hewan yang tidak diinginkan. Banyaknya
bahan-bahan yang tercecer membuat pelaksanaan sanitasi perlu untuk dilakukan.
Selama proses pemasakan berlangsung pembersihan juga dilakukan pada
badan bawah mesin mixer. Hal ini guna menjaga kebersihan dari mesin dan
mencegah adanya barang yang tidak diinginkan agar tidak masuk kedalan adonan
jenang yang sedang dimasak.

D. Limbah dan Penanganannya


Di dalam sebuah industri tentu tidak akan bisa terlepas dari adanya barang
sisa yang tidak digunakan atau limbah. Sebagai industri yang terus berkembang
maka pengolahan hasil samping dari sebuah industri tentu akan sangat baik dan
mampu memberikan nilai plus bagi industri tersebut.
Kegiatan pengelolaan limbah yang dilakukan oleh CV. Mubarokfood
Cipta Delicia, yaitu :
1.

Pengolahan limbah cair


Limbah cair CV. Mubarokfood Cipta Delicia berasal dari sisa
pengepelan lantai produksi, pencucian peralatan, pencucian kelapa,dan sisa
air kelapa.
a. Limbah pencucian alat
Limbah pencucian alat karena merupakan

limbah yang

memiliki bahaya bagi lingkungan yang cukup rendah maka dari itu
pengolahan limbah yang dilakukan hanya merupakan penanganan
limbah yang sederhana. Air sisa pencucian peralatan akan masuk

38

parit yang menggunakan instalasi saluran bawah tanah di dalam


ruang produksi yang masuk dalam bak penanganan limbah cair.

b. Limbah pengepelan lantai produksi


Limbah pengepelan lantai produksi berupa air sisa
pengepelan ceceran air gula, tepung, dan tanah yang ada dilantai.
Limbah ini juga akan masuk dalam parit seperti pada limbah
pencucian alat.
c. Limbah pencucian kelapa
Limbah pencucian kelapa juga memiliki sifat yang sama
dengan limbah-limbah cair yang lain. Limbah pencucian kelapa
berupa sisa pencucian, dan air rendaman kelapa. Air ini juga akan
masuk kedalam parit yang ada di bawah lantai produksi.
d. Air kelapa
Berbeda dengan limbah-limbah cair lainnya, limbah iar
kelapa tidak dibuang secara langsung melainkan ditampung kedalan
jerigen-jerigen yang cukup besar. Jerigen-jerigen tersebut kemudian
akan diangkut oleh pihak yang akan mengambil air kelapa tersebut
sebagai bahan baku industri nata-de-coco.

Penanganan limbah cair yang berupa limbah pengepelan lantai,


pencucian alat dan pencucian kelapa diproses dalam sebuah instalasi
pengolahan limbah cair. Dalam instalasi ini limbah cair akan dilakukan
desinfektasi,detoksifikasi/decolorisasi, kemudian di airasi lalu dibuang ke
sungai. Sebelum dilakukan desinfektasi dengan menggunakan kaporit
limbah cair dipisahkan dari minyak yang ada bersamanya karena proses
yang ada dalam produksi santan erat dengan minyak. Kemudian dilakukan
penyaringan bertingkat dengan arang, ijuk, pasir baru kemudian dengan
karbon aktif. Karbon aktif akan mengurangi bahkan menghilangkan
kandungan racun,warna dan bau. Setelah itu NaOH ditambahkan guna
menetralkan air tersebut. Setelah itu air akan di airasi untuk menambah

39

oksigen baru kemudian hasil dari pengolahan tersebut dibuang ke sungai.


Skema pengolahan limbah cair dapat dilihat pada lampiran 5.

2.

Pengolahan limbah padat


Limbah padat yang dihasilkan di CV. Mubarokfood Cipta Delicia
diantaranya adalah :
a. Ampas kelapa
Karena sudah tidak terpakai lagi maka ampas kelapa
langsung dibuang. Sebelum dibuang ampas tidak dilakukan
pengolahan karena ampas kelapa bukan merupakan bahan yang
berbahaya. Biasanya limbah ampas kelapa ini diambil oleh
peternak untuk memberi makan ternak atau diolah oleh pedagang
kue untuk membuat kue-kue tradisional yang berbahan dasar
kelapa parut.
b. Jenang retur
Jenang retur adalah jenang yang dikembalikan oleh
distributor dari pasar akibat tidak laku. Karakteristik dari jenang ini
umumnya telah terjadi penurunan kualitas, sudah melebihi masa
kadaluarsa, sudah berjamur, atau jenang rusak. Untuk penanganan
jenang ini ada dua perlakuan, jika jenang masih layak untuk
dikonsumsi maka jenang akan diolah kembali. Namun jika
dinyatakan tidak

layak dikonsumsi maka

jenang tersebut

dinyatakan sebagai limbah. Limbah ini kemudian dilakukan


pembuangan. Pembuangan dilakukan langsung ke pembuangan
akhir karena jika tidak dilakukan pembuangan secara langsung
jenang tersebut dikhawatirkan akan dimanfaatkan oleh pihak-pihak
yang tidak bertanggung jawab.
c. Kemasan sisa jenang
Kemasan sisa jenang adalah plastik dan karton sisa
pengemasan pada jenang retur yang telah dikupas. Kemasankemasan tersebut tidak dibuang melainkan dikelola kembali untuk

40

menujang proses produksi. Kemasan karton dan plastik akan


digunakan dalam proses pembakaran kayu bakar. Plastik dan
karton akan mempermudah kayu bakar untuk terbakar sehinga
meringakan kerja operator mixer dan mencegah abu dari tungku
untuk keluar.
3.

Pengolahan limbah gas


Limbah gas di CV. Mubarokfood Cipta Delicia hanya berupa asapasap sisa pembakaran dan asap dari diesel. Kedua gas tersebut langsung
dikeluarkan ke udara bebas dari dalam ruang produksi. Proses pengeluaran
gas-gas tersebut adalah dengan menggunakan sistem cerobong dan blower.

E. Penanganan Bahan
Penanganan bahan adalah kegiatan mengangkat, mengangkut, dan
meletakkan bahan-bahan dalam proses sejak bahan diterima sampai menjadi
produk yang siap dikeluarkan (Apple, 1990). Penanganan bahan yang dilakukan
di CV.Mubarokfood Cipta Delicia dibagi kedalam dua kategori penanganan yakni
penanganan bahan baku dan penanganan bahan tambahan. Penanganan terhadap
bahan baku maliputi :
1. Bahan baku
a. Tepung ketan ditempatkan diatas pallet kayu yang berukuran
75x100 cm. Dan pendistribusiannya menggunakan ember-ember
yang berukuran 25 kg.
b. Gula pasir ditempatkan dalam kantong-kantong besar kemudian
peletakannya disusun diatas pallet-pallet kayu. Dan pendistribusian
untuk proses produksi menggunakan ember-ember dengan
kapasitas 25 kg.
c. Gula tumbu dan gula kelapa ditempatkan dalam plastik dan di
dalam gudang ditaruh di atas rak-rak yang telah disediakan di
dalam gudang.

41

d. Bahan baku kemasan yang berupa kardus box, kaleng, dan plastik
ditempatkan diatas pallet-pallet kayu yang tersusun memenuhi
gudang
e. Santan kelapa selama proses produksi belum mulai di tempatkan
dalam drum plastik ukuran besar dan ketika akan digunakan untuk
proses produksi akan didistribusikan dengan drum-drum ukuran
kecil yaitu dengan dimensi jari-jari dan tinggi adalah 30cm.
Gudang bahan baku terutama gula dan tepung ketan selalu dibersihkan dan
dilakukan pengepelan guna menghindari adanya ceceran bahan baku yang
nantinya dapat mengudang hewan-hewan seperti tikus, semut, kecoa dan lain-lain.
hal ini dilakukan agar hewan-hewan tersebut yang dikhawatirkan akan merusak
bahan dapat dihindarkan.

2. Bahan tambahan
Bahan tambahan yang digunakan oleh CV. Mubarokfood Cipta
Delicia ditempatkan di dalam ruang khusus yang berisi bahan-bahan
tambahan dan ditata di dalam tempat-tempat yang telah disediakan.

Material handling yang dilakukan di CV. Mubarokfood Cipta Delicia


masih terhitung sederhana karena hampir semua transportasi menggunakan alat
yang sederhana dan menggunakan tenaga manusia. Alat yang digunakan adalah
troli yang dilengkapi dengan tuas penarik. Namun ada beberapa alat yang telah
menggunakan prinsip semi mekanik seperti alat pengepresan pada pengolahan
santan.

42

BAB V
DISTRIBUSI DAN PEMASARAN PRODUK

Dalam menjalankan suatu industri tidak hanya sampai pada proses


produksi selesai saja, tetapi masih berlangsung hingga produk sampai ke tangan
konsumen. Agar produk dapat sampai kepada konsumennya, maka diperlukan
pendistribusian produk yang baik. Untuk mendistribusikan produk dengan baik
diperlukan suatu kegiatan pemasaran untuk memperluas wilayah distribusi.
Menurut Kottler (1994) pemasaran adalah proses sosial oleh individu dan
kelompok untuk mendapatkan apa yang mereka butuhkan dan inginkan dengan
menciptakan, menawarkan, dan secara bebas mempertukarkan produk dan jasa
yang bernilai dengan pihak lain.
A. Strategi Pemasaran
Sistem pemasaran yang diterapkan di CV. Mubarokfood Cipta Delicia
adalah berusaha memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen dengan
mengoptimalkan sumber daya manusia (SDM) yang ada. Terkait dengan
marketing mix penerapan konsep 4P (Price, Product, Place, Promotion) yang
dilakukan oleh CV. Mubarokfood Cipta Delicia, yaitu:
1. Price
Penetapan harga yang dilakukan oleh CV. Mubarokfood Cipta Delicia
dilihat melalui lingkungan sekitar sehingga harga dinilai masih bisa
dijangkau oleh masyarakat luas. Selain itu, penetapan harga yang
dilakukan juga berdasar kualitas yang dihasilkan perusahaan. Penetapan
harga yang dilakukan pun tidak hanya berdasar head to head, tetapi juga
melihat kompetitor dari produk yang berbeda.
2. Product
Produk yang dihasilkan oleh CV. Mubarokfood Cipta Delicia mempunyai
standard kualitas sendiri. Kemasan yang digunakan pun dibuat menarik
dan menciptakan suatu identias sehingga mudah diingat. Selain itu,
penyampaian produk ke konsumen dilakukan secepat mungkin setelah
produksi selesai dilakukan. Berbagai produk yang dibuat juga memiliki

43

ciri khas yang menyesuaikan dengan kebutuhan maupun minat seorang


konsumen terhadap suatu produk. Penjagaan kualitas produk dilakukan
karena tuntutan dari segmen pasar yang dituju oleh Mubarokfood.
Mengingat segmen pasar dari Mubarokfood adalah menengah keatas.
3. Place
Penempatan produk yang dilakukan oleh CV. Mubarokfood Cipta Delicia
berbeda-beda, tergantung segmen dan target pasar yang dituju. Namun
untuk saat ini penempatan masih ditempatkan di toko pusat yaitu di jalan
Sunan Muria No 33.

Dalam hal ini penempatan dari produk-produk

Mubarokfood juga terkait dengan distribusi produk tersebut dari pabrik


hingga toko. Produk jenang Mubarokfood lebih mudah meng-cover di
Jawa bagian timur dikarenakan kedekatan jaraknya.
4. Promotion
Kegiatan promosi yang dilakukan oleh CV. Mubarokfood Cipta Delicia
Kudus adalah mulalui periklanan, publisitas, dan promosi penjualan.
Periklanan meliputi baliho, reklame, pemasangan logo pada pot,
pemasangan papan nama pada toko oleh-oleh di sekitar kota kudus.
Publisitas CV. Mubarokfood Cipta Delicia dilakukan dengan memberikan
beberapa bantuan terhadap korban bencana alam seperti banjir, melakukan
pengajian yang dilakukan setiap satu pasar atau 35 hari sekali.
Sedangkan promosi penjualan dilakukan dengan mengikuti pameranpameran di berbagai daerah.
B. Sistem Distribusi
Sistem distribusi yang digunakan di CV.Mubarokfood Cipta Delicia ada
dua yaitu sistem distribusi langsung atau tanpa perantara dan sistem ditribusi tidak
langsung atau dengan perantara. Sistem distribusi langsung memiliki pengertian
yaitu bentuk promosi dengan cara memasarkan barang atau jasa secara langsung
agar mendapat tanggapan secara langsung juga dari para konsumen. Dan proses
distribusi langsung yang dilakukan CV.Mubarokfood Cipta Delicia adalah dengan
melalui toko. Toko yang dimiliki perusahaan ini berjumlah 2 yaitu yang terletak
di jln. Sunan muria Kudus dan di areal makam Sunan Kudus. Sebagian besar

44

barang yang ada di kedua toko ini adalah produk-produk jenang dan dodol dari
CV. Mubarokfood Cipta Delicia meskipun ada beberapa produk yang bukan
merupakan produksi pabrik ini.
Sistem lainnya adalah sistem distribusi tidak langsung atau menggunakan
perantara. Sitem ini juga terbagi menjadi 2 elemen yaitu dengan satu level atau
dua level. Pada sistem satu level dari sales akan langsung ke pengecer atau tokotoko yang akan menjual produk jenang. Kemudian sistem yang kedua dalah dua
level. Artinya produk akan melewati dua level penjualan hingga sampai pada
konsumen, yakni dari perusahaan akan di supplykan pada agen dan kemudian
agen tersebut yang akan memasarkan pada pengecer.Sistem ini menggunakan
beberapa agen yang ada di kota-kota lain. Beberapa agen yang tersebar di seluruh
Indonesia diantaranya adalah :
a. Jawa Tengah,
b. Jawa Barat,
c. Jawa Timur,
d. DI Yogyakarta,
e. DKI Jakarta,
f. Banten, dan
g. Bali.
Kesemuanya tersebar dikota-kota besar yang ada di tiap propinsi, namun
distribusi paling luas memang terletak di daerah Jawa Tengah dan Jawa Timur
yang menjadi area pemasaran dari jenang Kudus. Dari kesemua agen tersebut
dipegang oleh sales pada tiap daerahnya. Tiap-tiap sales bertanggung jawab
terhadap pemasaran di daerah yang dipegangnya.
C. Sistem Promosi
Sistem promosi yang digunakan CV. Mubarokfood Cipta Delicia ada
beberapa macam diantaranya adalah melalui media dan melalui promo-promo
secara langsung. Media yang digunakan meliputi media cetak, media elektronik,
media luar ruang, dan media lini bawah. Sasaran yang dituju oleh perusahaan
meliputi pelanggan yang sudah ada, pelanggan potensial, serta pelanggan
kompetitor. Adapun tujuan dilakukannya promosi yaitu untuk memberitahu,

45

membujuk, mengingatkan, dan modifikasi tingkah laku. Faktor-faktor yang


mempengaruhi promosi adalah jumlah dana, sifat pasar, dan sasaran pasar.
Sedangkan faktor yang menentukan promosi yaitu faktor pelanggan, anggaran,
dan bauran pemasaran. CV. Mubarokfood Cipta Delicia Kudus juga melakukan
beberapa bentuk promo diantaranya adalah dengan mensponsori beberapa acara,
memberikan fasilittas umum, dan dengan berkontribusi dalam penanganan
bencana seperti banjir yang sering terjadi di wilayah kudus dan sekitarnya. Selain
itu promosi juga dilakukan dengan cara memasang reklame-reklame serta papan
nama dipusat oleh-oleh yang berada di sekitar Kudus hingga Surabaya.
Sedangkan promosi yang dilakukan secara langsung diantaranya adalah
mengikuti pameran-pameran yang diadakan oleh dinas perindustrian, dinas
pariwisata, maupun event-event pameran lain baik yang dilangsungkan didalam
maupun diluar negeri.
Demi mengikuti arus pasar yang semakin luas dan meng-global maka
perusahaan ini juga memiliki wesite yaitu www.mubarokfood.co.id. Selain itu
juga ada e-mail yaitu di info@mubarokfood.co.id. Perusahan ini juga melayani
pemesanan melalui media-media seperti telepon, fax, maupun e-mail.

46

BAB VI
TUGAS KHUSUS
PEMBUATAN TATA LETAK RUANG PRODUKSI COKLAT ISI DODOL
SEBAGAI PENGEMBANGAN PRODUK
DI CV. MUBAROKFOOD CIPTA DELICIA KUDUS

A. Pendahuluan
1. Latar belakang
Dalam persaingan pasar yang begitu ketat, sebuah perusahaan dituntut
untuk selalu berkembang. Perkembangan tersebut bisa melalui berbagai aspek dan
sisi perusahaan. Salah satu cara yang bisa ditempuh oleh perusahaan adalah
dengan meluncurkan produk baru. Peluncuran produk baru ini bisa berupa inivasi
baru ataupun modifikasi dari produk yang sudah ada. Jika industri tersebut
bergerak dalam bidang makanan maka peluncuran produk baru akan sangat
membantu perusahaan untuk tetap survive di pasar.
Dalam pengembangan suatu produk yang baru dan proses produksi produk
baru tersebut memiliki perbedaaan yang sangat signifikan dengan produksi yang
sudah ada maka diperlukan area baru untuk melakukan proses produksi. Didalam
pembangunan pabrik yang baru juga harus menerapkan konnsep tata letak yang
baik. Meskipun itu hanya untuk menggunakan ruang yang ada atau dengan
membuat ruang baru. Dengan konsep penataan yang baik maka kegiatan produksi
akan semakin efisien dan efektif yang akhirnya akan berimbas kepada
kelangsungan hidup suatu perusahaan. Penataan alat, mesin dan penanganan
bahan haruslah tepat dan sesuai dengan prosedur karena jika terjadi kesalahan
dalam tata letak pabrik maka produktivitas perusahaan akan terganggu dan
efisiensi waktu produksi tidak dapat maksimal. Penanganan terhadap bahan yang
kurang tepat akan merusak kualitas dari produk yang dihasilkan.
Pembuatan suatu desain tata letak haruslah menggunakan teori yang ada
demi tercapainya efektifitas dan efisienitas dari proses yang nantinya akan
berjalan. Tata letak yang baik tentunya akan memiliki dampak yang baik pula

47

bagi produsen baik dalam segi bahan, produk, maupun pekerja yang mengolah
produk tersebut.
2. Perumusan Masalah
1. Bagaimana tata letak ruang produksi produk coklat yang baik?
2. Bagaimana aliran bahan yang baik?
3. Batasan masalah
Dalam hal ini, masalah yang dibahas dibatasi pada :
1. Pembuatan dan analisa tata letak bagi produk pengolahan coklat.
2. Tidak dilakukan penambahan dan pengurangan proses produksi.
3. Jika memerlukan bisa dilakukan pembongkaran dan penambahan
sekat maupun tembok selama tidak mengganggu jalannya proses
produksi.
4. Perhitungan biaya diabaikan.
4. Tujuan Penelitian
Berdasarkan masalah tersebut, maka penelitian ini dilakukan dengan
tujuan :
1. Merancang tata letak ruang produksi coklat.
2. Memberi usulan tata letak ruang produksi coklat yang baik.
5. Luaran yang Diharapkan
Luaran yang diharapkan dari penyusunan laporan ini adalah memberikan
usulan tata letak ruang produksi yang efektif dan efisien.
6. Manfaat Penelitian
1. Memberikan masukan tata letak ruang produksi lebih baik.
2. Aplikasi ilmu dan pengetahuan dalam perencanaan tata letak ruang
produksi.

48

B. Landasan Teori

1. Tata Letak
Tata letak merupakan suatu proses perancangan dan pengaturan tata
letak fasilitas fisik seperti mesin atau peralatan, lahan, bangunan, dan ruang
untuk mengoptimalkan keterkaiatan antara pekerja, aliran bahan, aliran
informasi dan metode yang dibutuhkan dalam rangka mencapai tujuan
perusahaan secara efisien, ekonomis, dan aman (Apple, 1990).
Menata tata letak pabrik adalah kegiatan yang berhubungan dengan
perancangan susunan unsur fisik suatu kegiatan dan selalu berhubungan erat
dengan industri manufaktur, dan penggambaran hasil rancangan dikenal
sebagai tata letak pabrik. Untuk pabrik atau perusahaan harus dilakukan
evaluasi tata letak. Kemungkinan yang menimbulkan perlunya penilaian tata
letak adalah (Apple,1990) :
1. Evaluasi tata letak awal dengan tujuan mencari peluang
perbaikan
2. Evaluasi terhadap tata letak alternatif untuk suatu masalah atau
proyek tunggal
Tujuan rancang fasilitas adalah membawa masukan (bahan, pasokan,
dll) melalui setiap fasilitas dalam waktu tersingkat yang memungkinkan,
dengan biaya yang wajar. Dalam batasan industri, makin singkat sepotong
bahan berada dalam pabrik, makin kecil keharusan pabrik menanggung beban
buruh dan ongkos tak langsung. Fungsi tataletak bersifat pelayanan staf,
biasanya digabung dengan kegiatan manufaktur atau produksi. Bagaimanapun,
ada beberapa aras organisasi tempat pekerjaan tataletak dilaksanakan,
bergantung pada ukuran nisbi dari perusahaan dan pentingnya pekerjaan
tataletak bagi pelaksanaan usaha (Apple, 1990).
Tata letak fasilitas pabrik harus dirancang untuk memungkinkan
perpindahan yang ekonomis dari orang dan bahan selama proses. Jarak
pengangkutan diusahakan sependek mungkin dan pengambilan serta peletakan
produk dan peralatan diminimumkan. Hal ini akan menghasilkan minimisasi

49

biaya penanganan bahan, penurunan waktu proses kerja dan mesin menganggur
(Wignjosoebroto, 1996).
Banyak kasus dijumpai, dimana sebuah pabrik harus mengerjakan
sejumlah besar produk melalui proses yang menggunakan mesin ataupun
fasilitas produksi yang sama (meskipun dalam hal ini langkah/urutan proses
untuk masing-masing produk tersebut bisa berbeda). Di sini tata letak (layout)
dari fasilitas produksi haruslah bisa diatur sedemikian rupa sehingga mampu
memberikan aktivitas perpindahan material yang paling minimal. Agar
aktivitas material handling bisa minimal, maka layout fasilitas produksi
sebaiknya diatur menurut tipe product layout dimana dalam hal ini mesin
ataupun fasilitas produksi diatur secara berurutan sesuai dengan langkahlangkah pengerjaan yang telah digambarkan dalam peta proses operasinya.
Tetapi dalam kasus dimana mesin ataupun fasilitas produksi harus fleksibel
dioperasikan untuk melayani pengerjaan produk yang bermacam-macam
jenisnya; maka tata letak fasilitas produksi yang lebih tepat diaplikasikan disini
adalah bila mengikuti tipikal process layout (Wignjosoebroto, 2000).

2. Peta Keterkaitan Kegiatan


Peta hubungan aktivitas atau Activity Relation Chart (selanjutnya
disingkat dengan ARC) adalah suatu cara atau teknik yang sederhana didalam
merencanakan tata letak fasilitas atau departemen berdasarkan derajat
hubungan aktivitas yang sering dinyatakan dalam penilaian kualitatif dan
cenderung berdasarkan pertimbangan-pertimbangan yang bersifat subyektif
dari masing-masing fasilitas atau departemen (Wignjosoebroto, 1996).
Activity Relationship Chart menunjukkan pentingnya kedekatan suatu
departemen dengan departemen lainnya dalam satu

pabrik.

Activity

Relationship Chart bertujuan untuk mengantisipasi tidak tampaknya semua


hubungan yang penting dalam aliran produk (Wayne, 1993).
Activity Relationship Chart (ARC) menggambarkan hubungan dari
seluruh aktivitas yang ada, yang dilengkapi dengan informasi mengenai
informasi perlu

tidaknya aktivitas saling berdekatan, beserta alasan

50

kedekatannya. Angka kuantitatif dalam bentuk frekuensi pemindahan bahan


diganti dengan simbol huruf yang menunjukkan derajat kedekatan, seringkali
dinyatakan dalam hubungan derajat kedekatan kualitatif. ARC menunjukkan
hubungan satu aktivitas dengan aktivitas lain beserta alasannya dan sebagai
dasar untuk penyusunan tata letak selanjutnya. Nilai derajat kedekatan aktivitas
itu adalah (Alfianto, 2002) :
Tabel 3. Derajat Kedekatan Aktivitas
Huruf sandi

Keterangan

Mutlak perlu

Sangat penting

Penting

Kedekatan biasa

Tidak penting

Tidak diharapkan

Peta Keterkaitan Kegiatan, serupa dengan Peta Dari Ke-, tetapi hanya
satu perangkat lokasi saja yang ditunjukkan. Kenyataannya peta ini serupa
dengan tabel jarak sebuah peta jalan; jaraknya digantikan dengan huruf sandi
kualitatif, dan angka menunjukkan alasan bagi huruf sandi tadi. Sandi
keterkaitan menunjukkan keterkaitan satu kegiatan dengan yang lainnya dan
seberapa penting setiap kedekatan hubungan yang ada. Huruf-huruf (A, I, E, O,
U, X) diletakkan pada bagian atas kotak. Kadang-kadang digunakan juga
warna, untuk menunjukkan derajat kedekatan ini. Angka sandi dimasukkan di
kotak bawah, menunjukkan alasan yang mendukung setiap kedekatan
hubungan (Apple, 1990).
Menurut Wignjosoebroto (1993) sandi-sandi yang dipakai untuk
menetukan alasan dalam Peta Keterkaitan Kegiatan adalah :
1. Menggunakan catatan yang sama
2. Menggunakan personil yang sama
3. Memakai ruang yang sama
4. Derajat hubungan pribadi
51

5. Derajat hubungan kertas kerja


6. Urutan aliran kerja
7. Melaksanakan pekerjaan yang sama
8. Menggunakan perlatan yang sama
9. Kemungkinan bau tidak seda, gangguan suara, dan lain-lain.
Menurut Apple (1990) Peta Keterkaitan Pekerjaan dapat dibuat dengan
cara :
1. Mengenali semua kegiatan operasi atau kegiatan tambahan
lainnya yang diperlukan untuk mendukung jalannya proses
produksi
3. Membagi dalam kelompok : produksi atau pelayanan
4. Menghimpun data tentang aliran bahan, informasi pegawai,
dan sebagainya
5. Menentukan faktor keterkaitan kegiatan
6. Memasukkan kegiatan dalam peta
7. Memasukkan derajat kedekatan yang diinginkan
8. Memasukkan angka sandi yang menunjukkan alasan.

3. Diagram Keterkaitan Kegiatan


Tujuan digunakannya diagram keterkaitan kegiatan adalah sebagai
dasar untuk perencanaan hubungan antara pola aliran bahan dan lokasi aktivitas
pelayanan yang berhubungan dengan aktivitas

produksi. Kegunaan dari

diagram ini adalah untuk (Apple, 1990):


a.

Pengalokasian sisitematis untuk setiap aktivitas.

b.

Proses penampatan fasilitas.

c.

Membuat tata letak (lay out) lebih akurat.

d.

Membantu melihat letak suatu aktivitas.

e.

Menaksir luas total dari suatu gedung.

f.

Meminimasi ruang yang diperlukan.

g.

Membuat beberapa alternatif penematan.

h.

Sebagai dasar bagi perencanaan berikutnya.

52

Diagram Keterkaitan Kegiatan ini digambarkan dalam bentuk diagram


balok yang menunjukkan pendekatan keterkaitan kegiatan, yang menunjukkan
setiap kegiatan sebagai satu model kegiatan tunggal yang tidak menekankan
arti ruangan pada tahapan proses perencanaan ini. Diagram Keterkaitan
Kegiatan ini dibentuk dengan mengacu pada analisis Peta Keterkaitan Kegiatan
yang telah dibuat sebelumnya (Apple, 1990).
Menurut Wignjosoebroto (1993) bila dilihat dalam Peta Keterkaitan
Kegiatan maka dapat dilakukan peletakan fasilitas itu sesuai dengan syarat dan
derajat kedekatan yang telah ditentukan. Dalam hal ini yang menjadi prioritas
adalah derajat hubungan A (absolutely important) atau mutlak perlu dan derajat
hubungan X (unexpected) atau tidak diharapkan. Kedua derajat hubungan ini
menyatakan suatu syarat mutlak yang harus dipenuhi dalam perancangan suatu
tata letak.

4. Route sheet
Dalam route sheet akan ditentukan efisiensi mesin dengan menghitung
jumlah scrap yang dihasilkan. Scrap sendiri merupakan barang atau komponen
yang salah proses dan tidak dapat digunakan lagi, sedangkan buangan
merupakan sisa produksi biasa, serpihan-serpihan, potongan-potongan kecil,
ujung-ujung benda yang tidak berguna lagi untuk sesuatu apapun di pabrik.
Bahan seperti ini biasanya dikumpulkan, dipilah, dan mungkin dijual kepada
seseorang. Beberapa perusahaan menggunakan scrap dan buangan dari usaha
lain sebagai bahan baku utamanya. Bagaimanapun, scrap dan buangan dapat
merupakan barang yang mendatangkan keuntungan, sehingga daripada harus
membiayai pembuangannya, lebih baik mengumpulkan dan menyimpannya
untuk kemudian dijual, akan mengubah barang yang membutuhkan biaya
menjadi barang yang mendatangkan penghasilan (Apple, 1990).

53

5. Jarak Aliran Bahan


Pengukuran yang sesungguhnya tergantung dari ketersediaan personel,
waktu pengumpulan data serta tipe material handling yang digunakan. Ada
beberaoa cara pengukuran jarak yang digunakan, antara lain :
a. Euclidean
Pengukuran yang dilakukan adalah dengan mengukur jarak dengan
menarik garis lurus dari pusat setiap fasilitas. Meskipun dalam keadaan
tertentu tampak tidak realistis, tetapi cara ini adalah carayang paling
umum digunakan. Hal ini disebabkan karena penggunaannya yang mudah
dimengerti selama proses pembuatan model. Notasi yang digunakan
diantaranya:
Xi : koordinat x pusat dari fasilitas i
Yi : koordinat y pusat dari fasilitas y
Xj : koordinat x pusat dari fasilitas x
Yj : koordinat y pusat dari fasilitas y
dij : jarak antara pusat fasilitas I dan j
rumus perhitungan jarak menggunakan Euclidean :
dij = [(Xi-Xj)2+(Yi-Yj)2]1/2

b. Squared Euclidean
Sesuai dengan namanya, pengukuran ini adalah kuadrat daei
Euclidean. Pengkuadratan mengakibatkan pembebanan lebih besar kepada
pasangan fasilitas yang berjauhan dari pada pasangan yang berdekatan.
Penggunaan cara ini kurang banyak digunakan dalam aplikasi-aplikasi.
Perhitungan ini menggunakan Squared Euclidean:
dij = [(Xi-Xj)2+(Yi-Yj)2]

c. Rectilinier
Pengukuran Rectilinier juga dinamakan Manhattan, sudut siku-siku
atau rectangular. Cara ini banyak digunakan karena mudah dihitung,
mudah dimengerti dan tepat untuk berbagai masalah praktis. Jarak

54

Rectilinier digambarkan dalam garis horizontal dan vertical. Perhitungan


jarak dengan menggunakan Rectilinier adalah sebagai berikut :
dij = l Xi-Xj l+l Yi-Yj l

d. Tahebycher
Pengukuran ini nerdasar masalah pergerakan material pada fasilitas
permesinan berat denmgan melalui crane dengan gerakan x dan y. Waktu
untuk mencapai pusat dari fasilitas adalah tergantung dari nilai yang lebih
besar dari x dan y. Jadi perhitungan jarak menggunakan Tahebycher
adalah :
dij = max(l Xi-Xj l+l Yi-Yj l)

e.

Aisle Distance
Jarak aisle distance berbeda dari cara pengukuran lainnya. Karena
merupakan jarak yang sebenarnya. Jarak ini merupakan cara utama yang
dilakukan peralatan material handling. Cara ini merupakan carautama
pada masalah layout manufacturing. Jalur material handling tidak ada
pada desain awal, cara ini hanya digunakan dalam perencanaan evaluasi
saja

Fasilitas j
Fasilitas i

d
c
a
b

dij = a+b+c+d

55

C. Metodologi Penelitian
1. Obyek dan Tempat Penelitian
Objek penelitian adalah ruang produksi CV. Mubarokfood Cipta
Delicia Kudus

2. Metode Pengumpulan Data


1. Observasi
Observasi dilakukan dengan melakukan penelitian lapangan di
lokasi penelitian untuk memperoleh data-data yang dibutuhkan.

2. Wawancara
Metode ini dilakukan dengan mengajukan pertanyaan kepada
pembimbing, operator, karyawan, atau petugas yang berwenang lainnya.

3. Studi pustaka
Studi pustaka dilakukan dengan mencari data dan informasi yang
mendukung penelitian yang berasal dari dokumen perusahaan, bukubuku penunjang, atau melalui literatur dan referensi lain yang berasal
dari luar perusahaan seperti internet dan buku penunjang kuliah.

3. Prosedur Penelitian
1. Survey lokasi
Survey dilakukan untuk mengetahui kondisi riil obyek
penelitian.

2. Melakukan identifikasi
Hasil survey yang telah dilakukan diidentifikasi dari segi
proses produksi.

3. Merumuskan masalah

56

Melakukan perumusan permasalahan pada obyek diteliti


beserta tujuan penelitian.

4. Mengumpulkan data
Data-data yang dibutuhkan dalam penelitian dikumpulkan,
seperti waktu proses, kapasitas produksi, peralatan yang digunakan
dan banyaknya pekerja.

5. Analisis data
Layout dianalisis untuk melihat plus dan minusnya.

6. Menarik kesimpulan dan saran


Kesimpulan diambil berdasarkan hasil analisis data.
Kesimpulan dapat digunakan sebagai masukan bagi perusahaan
tempat penelitian dan saran yang dapat dilakukan.
Untuk lebih jelasnya, diagram alir penelitian digambarkan
sebagai berikut :

57

Gambar 6. Diagram Alir Penelitian


58

D. Hasil dan Pembahasan


1. Hasil dan Pembahasan
CV. Mubarokfood cipta delicia saat ini tengah mengembangkan sebuah
produk baru. Produk tersebut merupakan produk olahan coklat yang
dikombinasikan

dengan

dodol.

Produk-produk

inovasi

memang

sangat

digandrungi oleh konsumen sehingga perusahaan ini memutuskan untuk membuat


produk tersebut. Namun perusahaan ini adalah sebuah perusahaan jenang yang
telah mendapat tempat yang cukup mantap di pasaran jenang di Indonesia. Oleh
sebab itu maka pengurangan produksi sangat tidak dimungkinkan. Namun
pemesanan terhadap produk coklat tersebut terus saja mengalami kenaikan, maka
dibutuhkan suatu tempat khusus untuk melakukan proses produksi coklat tersebut.
Bila dilihat dari kondisi lingkungan perusahaan tersebut cukup sulit,
mengingat perusahaan tersebut terletak di tengah area kota. Namun ada satu ruang
di area produksi yang tidak digunakan. Hal ini dikarenakan fungsinya yang
terdahulu sebagai ruang pengirisan telah dipindahkan ke tempat baru, sehingga
ruang tersebut tidak difungsikan. Dari beberapa alasan tersebut maka pihak
menajemen memutuskan untuk memfungsikan ruang tersebut menjadi ruang
produksi dari produk coklat.
Dalam perancangan layout baru pada ruang produksi ini akan digunakan
beberapa tools untuk membantu dalam proses pembuatannya. Tools-tools yang
digunakan diantaranya adalah route sheet, peta keterkaitan kegiatan dan diagram
keterkaitan kegiatan. Dengan beberapa tools tersebut diharapkan perancangan tata
letak baru di ruang tersebut menjadi optimal, efektif, dan effisien.
Proses produksi dari coklat sendiri terdiri dari beberapa proses kerja.
Proses-proses tersebut meliputi pemotongan, pelelehan, pencetakan, pendinginan,
pengemasan primer, pengemasan sekunder, dan pengkodean. Pemotongan adalah
proses pengecilan ukuran dari coklat sehingga ukuran coklat menjadi lebih kecil
agar pelelehan lebih cepat dilakukan. Pelelehan sendiri adalah proses dimana
coklat akan dilelekan hingga berbentuk cair. Dengan bentuk cair maka coklat akan
mudah dibentuk sesuai dengan bentuk yang didinginkan. Setelah dilelehkan coklat
kemudian dicetak dalam cetakan khusus. Pencetakan dilakukan sebanyak dua kali

59

yang pertama adalah pencetakan separuh cetakan lalu didinginkan setelah


pendinginan pertama coklat kemudian di isi dengan dodol dan dilakukan
pencetakan kedua untuk menutup seluruh cetakan. Perbandingan dari coklat dan
dodol dalam produk ini adalah 4 berbanding 1. Artinya 4 bagian coklat dan 1
bagian dodol. Setelah itu pendinginan dilakukan lagi hingga coklat benar-benar
mengeras. Setelah coklat tersebut mengeras kemudian coklat tersebut dilepaskan
dari cetakan. Coklat lalu dibersihkan dari cetakan-cetakan yang kurang sempurna
atau berlebih. Lalu dilakukan pengemasan primerberupaplastik dan kertas sebagai
alas. Setelah dilakukan pengemasan primer kemudian dikemas dengan karton
sebagai pengemas sekunder. Lalu dilakukan pengkodean pada kemasan tersebut
untuk menuliskan kode produksi dan tanggal kadaluarsa. Secara singkat seperti
terlihat dalam Peta Proses Operasi Coklat Isi Dodol pada lampiran 8.
Kemudian dari langkah-langkah tersebut dibuatlah peta keterkaitan
kagiatan yang akan menampilkan keterkaitan dari kegiatan-kegiatan yang ada.
Gambar peta tersebut adalah seperti terlihat pada gambar 7.
Dari gambar tersebut dapat dilihat bahwa bak pencuci penting untuk dekat
dengan almari alat. Hal ini dikarenakan alat-alat yang sudah tercuci agar mudah
disimpan dalam almari dan tidak mengangu proses lain. Bak pencuci memiliki
kedekatan biasa dengan pengirisan, pendinginan I, pendinginan II, blower, dan
AC. Bak pencuci juga memiliki tingkat kedekatan biasa dengan pelelehan,
pencetaka I dan pencetakan II. Hal ini dikarenakan bak pencuci dibutuhkan ketika
peralatan yang ada dari proses pencetakan agar cepat dapat dicuci, mengingat sifat
coklat yang cepat mengeras. Selain itu bak pencuci tidak disarankan untuk berada
dekat dengan pelepasan, pengemasan primer, pengemasan sekunder, pengkodean
dan almari kemasan. Hal ini dikarenakan jika pada saat mencuci akan menggangu
atau memicu kerusakan pada produk maupun kemasan.
Stasiun kerja pengirisan memiliki kedekatan yang mutlak dengan
pelelehan, hal ini dikarenakan pelelehan merupakan alur proses yang sangat dekat.
Stasiun kerja ini juga penting untuk dekat dengan almari alat, karena alat-alat
yang digunakan pada stsiun ini tentunya juga akan tersimpan dalam almari alat.
Namun stasiun kerja ini memiliki kedekatan yang biasa dengan stasiun-stasiun

60

kerja lain seperti pencetakan I dan II, pendinginan I dan II, pelepasan,
pengemasan primer dan sekunder, pengkodean, almari alat, blower, dan AC. Hal
ini dikarenakan proses pengirisan terletak pada awal proses karean pengirisan
merupakan proses pertama.

Gambar 7. Peta keterkaitan kegiatan

61

Stasiun kerja selanjutnya adalah pelelehan yang memiliki kedekatan yang


mutlak dengan pencetakan I, pencetakan II dan blower. Pencetakan I dan
Pencetakan II mutlak dekat dengan pelelehan karena setelah dilelehkan maka
coklat akan dicetak dan setelah agak mengeras coklat dipanaskan kembali. Selain
itu stasiun kerja pelelehan juga harus dekat dengan blower, hal ini terkait fungsi
blower untuk mengeluarkan udara panas ataupun asap dari proses pelelehan.
Stasiun kerja ini juga penting untuk dekat dengan almari alat karena alat-alat yang
akan digunakan tersimpan di alamari alat. Kedekatan stasiun kerja pelelehan
dengan pendinginan I dan II, pelepasan, pengemasan primer dan sekunder,
pengkodean, almari kemasan, dan AC tidak diharapkan. Hal ini karena diatkutkan
panas dari pelelehan akan mengganggu stasiun-stasiun kerja tersebut.
Pencetakan I memiliki kedekatan mutlak dengan pendinginan I yang
merupakan alur dari proses produksi. Sedangkan dengan pencetakan II dan almari
alat memiliki kedekatan biasa. Pencetakan tidak perlu untuk dekat dengan stasiun
kerja pengkodean, almari kemasan dan ac. Stasiun kerja pelepasan, pengemasan
primer, pengemasan sekunder, pendinginan II dan blower tidak diharapkan untuk
dekat dengan stasiun kerja pencetakan karena di takutkan akan terjadi
kontaminasi.
Pendinginan I mutlak harus dekat dengan pencetakan II karena alur proses.
Kedekata dengan pendinginan II, pelepasan,pengemasan primer, pengemasan
sekunder, almari alat merupakan kedekatan biasa karena merupakakn kegiatan
yang berbeda dengan vahan yang berbeda. Sedangkan dengan pengkodean,almari
alat, alamari kemasan, dan AC tidak perlu untuk berdekatan. Namun pendingin
tidak diharapkan untuk dekat dengan blower karena ditakutkan akan mengganggu
proses.
Stasiun kerja keenam adalah stasiun kerja pemotongan. Stasiun kerja ini
akan memotong-motong dodol sebagai isian dari coklat isi dodol. Pemotongan
harus berdekatan dengan stasiun kerja pencetakan II karena merupakan alur dari
proses pembuatan. Memiliki kedekatan biasa dengan pelelehan dan pengirisan
karena memiliki beberapa kesamaan dalam proses kerja. Memiliki kedekatan
biasa pula dengan almari alat, hal ini dikarenakan peralatan yang digunakan dalam

62

proses kerja di stasiun kerja ini akan disimpan di almari alat. Selain itu dengan
stasiun kerja lain memiliki kedekatan yang tidak penting karena tidak saling
berkaitan.
Pencetakan II mutlak dekat pendinginan II dan pemotongan yang
merupakan alur proses. Kedekatan dengan almari alat adalah kedekatan biasa.
Pendetakan II tidak perlu untuk dekat dengan pengkodean, almari kemasan, dan
AC karena perbedaan kegiatan dan vahan baku. Namun tidak diharapkan dekat
dengan pelapasan, pengemasan primer, pengemasan sekunder, dan blower karena
ditakutkan akan mengkontaminasi.
Pendinginan II mutlak untuk berdekatan dengan pelepasan. Hal ini
dikarenakan agar coklat tidak berpindah terlalu jauh dari tiap-tiap proses. Penting
untuk dekat dengan AC agar suhu ruang produksi tetap terjaga. Biasa
kempri,kemsek. Tidak perlu untuk dekat dengan almari alat, alamari kemasan, dan
AC. Dan tidak diharapkan dengan pengkodean dan blower.
Pelepasan harus dekat dengan pengemasan primer karena dari pelepasan
proses selanjutnya adalah pengemasn primer. Penting untuk dekat dengan AC
agar tetap bisa menjaga suhu. Kedekatan biasa dengan almari alat karena alat
yang dibutuhkan dalam stasiun kerja ini tidak terlalu banyak. Tidak perlu untuk
dekat dengan almari kemasan karena belum masuk proses pengemasan dan
bolwer karena ditakutkan AC tidak berfungsi maksimal..
Pengemasan primer sangat penting almari kemasan karena dari proses
pengemasan akan butuh vahan pengemas yang tersimpan di almari. Penting
pengemasan sekunder dan AC karena setelah pengemasan primer kontaminasi
pada produk bisa dikatakan tidak akan terjadi lagi. Tidak perlu almari alat karena
semua kebutuhan suda hada di almari kemasan dan blower karena penggunaan
AC akan menjadi tidak maksimal. Tidak diharapkan dekat pengkodean karena
ditakutkan akan terjadi kontaminasi.
Pengemasan sekunder mutlak dekat dengan pengkodean yang merupakan
alur proses. Penting dekat dengan almari kaemasan yang merupakan tempat
menyimpan vahan pengemas. Penting dekat dengan AC agar suhu tetap
terkontrol. Dengan blower memiliki kedekatan biasa karena tidak saling

63

mengganggu. Tidak perlu untuk dekat dengan alamari alat karena kebutuhan suda
hada di almari kemasan.
Pengkodean penting dengan AC karena proses pengontrolan suhu ruangn.
Kedekatan biasa dengan almari kemasan dan blower.
Almari alat tidak perlu dekat dengan almari kemasan karena perbedaan
barang yang disimpan, blower karena tidak memerlukan pembuangan udara
keluar, dan ac karena tidak terlalu membutuhkan pengontrolan suhu. Almari
kemasan memiliki kedekatan biasa dengan AC karena tidak saling berhubungan.
Tidak perlu dekat blower, sedangkan blower tidak diharapkan dekat AC karena
proses kerja dari blower akan membuat kerja AC menjadi lebih keras sehingga
menguras energ yang cukup besar.
Dari proses pembuatan peta keterkaitan kerja kemudian dilakukan
pembuatan diagram keterkaitan kegiatan dan hasilnya adalah seperti yang terlihat
pada gambar 8. Dari gambar tersebut dapat memproyeksikan gambar dari
tataletak yang akan dibuat. Tingkat kedekatan antar stasiun kerja dalam peta
keterkaitan kegiatan di ilustrasikan sebagaimana terlihat dalam gambar tersebut.
Kemudian dibuatlah tata letak dengan mengacu pada diagram keterkaitan
kegiatan. Dan tata letaknya adalah seperti terlihat pada lampiran 6. Selain
mengacu pada Diagram Keterkaitan Kegiatan pembuatan tata letak juga
menggunakan pertimbangan lain yaitu perhitungan jumlah mesin dan perhitungan
luas stasiun kerja yang dapat dihitung dengan menggunakan tools yaitu route
sheet. Dari perhitungan route sheet seperti yang tertera pada lampiran 9
didapatkan jumlah mesin dan luas bagi tiap-tiap stasiun kerja. Pada kondisi yang
ada saat ini, perusahaan hanya memerlukan satu mesin bagi tiap stasiun kerja. Hal
ini dikarenakan bahan baku yang digunakan dalam produksi yang masih sangat
sedikit.

64

Gambar 8. Diagram keterkaitan kegiatan

Kemudian untuk memaksimalkan ruangan yang ada dilakukan digunakan


sebuah asumsi dimana produk jadi yang diharapkan dari produksi coklat adalah
seberat 45 kilogram. Dengan asumsi tersebut coklat yang harus disediakan adalah
65

49,7 kg dan dodol sebanyak 9 kg. Dari pehitungan tersebut dapat diketahui
kebutuhan mesin pemotongan coklat adalah 3 buah, pelelehan coklat 4 buah,
pencetakan I adalah 3 buah, pendinginan pertama 1 buah, pemotongan dodol 1
buah, pencetakan II adalah 4 buah, pendinginan II adalah 1 buah. Pelepasan,
pengemasana primer, pengemasan sekunder masing-masing 3 buah dan pengkode
sebuah mesin. Dari hasil tersebut kemudian diteruskan dalam perhitungan luas
stasiun kerja. Perhitungan ini dilakukan untuk mengetahui luas yang dibutuhkan
untuk sebuah stasiun kerja sesuai dengan jumlah mesin dan kebutuhan
kelonggaran selama produksi. Hasil perhitungan tersebut telah tertera pada route
sheet dalam lampiran 9.
Dari hasil perhitungan luas dalam route sheet

tersebut kemudian

dilakukan perancangan tata letak. Pembuatan tata letak tersebut juga


mempertimbangkan tools-tools yang telah digunakan sebelumnya seperti peta
keterkaitan kegiatan dan diagram keterkaitan kegiatan. Kedua tools tersebut
digunakan sebagai acuan dalam peletakan dan hubungan antar stasiun kerja. Hasil
dari perancangan tata letak tersebut adalah sebagai mana tertera dalam lampiran 6.
Kemudian dari tata letak yang telah dibuat dilakukan analisis dengan
pertimbangan jarak perpindahan bahan. Dengan jarak perpindahan bahan yang
pendek diharapkan tata letak hasil rancangan dapat mengurangi resiko kerusakan
terhadap bahan. Perpindahan bahan antar stasiun kerja seperti terlihat dalam
lampiran 10. Kemudian dengan metode Euclidean, dilakukan perhitungan
terhadap jarak perpindahan bahan yang terjadi dalam tata letak tersebut. Metode
ini menganalisa jarak antar fasilitas dengan menghubungkan pusat antar dua
fasilitas tersebut. Jarak perpindahan total bahan dari awal bahan baku masuk
hingga bahan selesai menjadi produk jadi adalah 19,713 meter.
Pembuatan pintu baru di awal proses akan mengurangi perpindahan bahan
dan dapat memaksimalkan fungsi ruangan. Pintu tersebut juga tidak mengganggu
proses produksi dari produk lain yang di produksi oleh perusahaan tersebut. Selain
itu, pintu tersebut juga bersebelahan dengan ruang yang bersifat semi hygienis
atau ruangan dengan criteria grey area.

66

E. Kesimpulan dan Saran


1. Kesimpulan
a. Tata letak telah berhasil dibuat dalam ruang dengan ukuran luas total
adalah 57 m2.
b. Tata letak dibuat untuk produksi coklat dengan bahan baku 45 kg produk
coklat isi dodol.
c. Ukuran stasiun kerja pemotongan 8m2, stasiun kerja pelelehan 10m2,
stasiun kerja pencetakan pertama 7m2, stasiun kerja pencetakan kedua
9m2, stasiun kerja pemotongan 2m2, stasiun kerja pendinginan pertama
2m2, stasiun kerja pendinginan kedua 2m2, stasiun kerja pelepasan 7m2,
stasiun kerja pengemasan primer 7m2, stasiun kerja pengemasan sekunder
7m2, stasiun kerja pengkodean 4m2, bak cuci 2m2, almari alat 2m2 dan
almari bahan 2m2.
d. Aliran bahan sudah cukup baik dimana tidak ada backtracking dalam
proses produksi.
e. Total perpindahan bahan 19,713 m.

2. Saran
a. Perlu dilakukan evaluasi menyeluruh setelah layout tersebut diterapkan
b. Jika volume produksi meningkat melebihi 50 kg perhari, dapat dilakukan
perluasan stasiun kerja atau penambahan alat.

67

DAFTAR PUSTAKA

Alfianto, Y. R. 2002. Skripsi: Analisa dan Perancangan Ulang Tata Letak Pabrik
(Studi Kasus pada Perusahaan Tekstil Kusumatex). Yogyakarta : Jurusan
Teknologi Industri Pertanian Fakultas Teknologi Pertanian Universitas
Gadjah Mada

Apple, James M. 1990. Tata Letak Pabrik dan Penanganan Bahan Terjemahan
Nurhayati, Mardiono, M.T. Bogor : Penerbit Institut Teknologi Bogor

Heragu, Sundresh.1997. Facility Design. Boston: PWS publishing Company

Kotler,P. 1994. Manajemen Pemasaran Jilid 1 Edisi Keenam. Jakarta : Erlangga

Wayne, C. T. 1993. Pengantar Teknik dan Sistem Industri Jilid 1 Edisi 3. Jakarta :
Penerbit Guna Widya

Wignjosoebroto, S. 1993. Pengantar Teknik Industri.Jilid 1. Jakarta : Penerbit


Guna Widya

Wignjosoebroto, Sritomo. 1996. Tata Letak Pabrik dan Pemindahan Bahan.


Surabaya : Penerbit Institut Teknologi Sepuluh November

Wignjosoebroto, Sritomo. 2000. Pengantar Teknik Industri. Surabaya : Penerbit


Institut Teknologi Sepuluh November

68

LAMPIRAN

69

Lampiran 1. Gambar produk jenang kudus Mubarok

69

Keterangan gambar :
1. Mubarok Deluxe Besar

5. Mubarok rasa anggur

Rasa

: Mocca

Rasa

: Mocca

Isi

: 40 pcs

Isi

: 40 pcs

Kemasan

: Karton

Kemasan

: Karton

2. Mubarok kombinasi

6. Mubarok rasa durian

Rasa

: Mocca

Rasa

: Mocca

Isi

: 40 pcs

Isi

: 40 pcs

Kemasan

: Karton

Kemasan

: Karton

3. Mubarok rasa Strawberry

7. Mubarok rasa susu

Rasa

: Mocca

Rasa

: Mocca

Isi

: 40 pcs

Isi

: 40 pcs

Kemasan

: Karton

Kemasan

: Karton

4. Mubarok rasa Mocca

8. Mubarok rasa cappucino

Rasa

: Mocca

Rasa

: Mocca

Isi

: 40 pcs

Isi

: 40 pcs

Kemasan

: Karton

Kemasan

: Karton

70

9. Mubarok rasa durian kecil

12. Mubarok Kemasan Kaleng

Rasa

: Mocca

Rasa

: Mocca

Isi

: 40 pcs

Isi

: 40 pcs

Kemasan

: Karton

Kemasan

: Kaleng

10. Mubarok rasa naggur kecil

13. Mubarok aneka rasa mini

Rasa

: Mocca

Rasa

: Mocca

Isi

: 40 pcs

Isi

: 40 pcs

Kemasan

: Karton

Kemasan

: Plastik

11. Mubarok Tas Aneka rasa

14. Mubarok sachet

Rasa

: Mocca

Rasa

: Mocca

Isi

: 40 pcs

Isi

: 40 pcs

Kemasan

: Karton

Kemasan

: Plastik

Satu pcs produk memliki berat sakitar 20 gram. Dalam setiap


kemasan masa expirednya adalah sama yaitu 6 bulan dari waktu produksi.
Selain itu produk-produk tersebut juga telah bersertifikat ISO 9001:2000 dan
bersertifikat halal daru MUI.

71

Lampiran 2. Kendali Mutu Produk Jenang di CV. Mubarokfood Cipta Delicia

72

Lampiran 3. Struktur Organisasi CV.Mubarokfood Cipta Delicia

73

Lampiran 4. Denah Tata Letak

Skala 1:200

Gambar . Denah Tata Letak Pabrik Lantai 1


74

Skala 1:200

Gambar . Denah Tata Letak Pabrik Lantai 2


75

Skala 1:200

Gambar . Denah Tata Letak Pabrik Lantai 3

76

Lampiran 5. Skema Pengolahan Limbah Cair

77

78

Lampiran 7. Mesin dan Peralatan Produksi

Mesin pencuci kelapa

Rak gula

Mesin parut kelapa

Rak beroda

Pisau patik kelapa

Troli

79

Nampan plastik

Tong berbahan seng

Ember

Timbangan

80

Lampiran 8. PPO Coklat Isi Dodol


PETA PROSES OPERASI
Obyek
Dipetakan oleh
Tanggal Pemetaan
No. Peta
Sekarang

: Proses Pembuatan Coklat Dodol


: Wawan Sarwanto
: 20 Februari 2011
: 01
: x
Usulan :

Dodol

Coklat

30'

Pemotongan

5'

O:5
I:4

Pemotongan
O:1
Pisau

Pisau

5'
O;2
I:1

Pelelehan
Kompor

10'
O:3
I:2

Pendetakan I
Cetakan

8'

Pendinginan I
O:4
I:3
Lemari Pendingin

15'

Pencetakan II
O:6
I:5
Cetakan

8'

Pendinginan II
O:7
I:6
Lemari Pebingin

10'

Pelepasan
O:8
I:7
Pisau

25'

Pengemasan primer
O:9
I:8
Manual

81

PETA PROSES OPERASI


Obyek
Dipetakan oleh
Tanggal Pemetaan
No. Peta
Sekarang

: Proses Pembuatan Coklat Dodol


: Wawan Sarwanto
: 29 Januari 2011
: 01
: x
Usulan :

25'

O:10
I:9

Pengemasan
Sekunder
Manual

0.08'

O:11
I:10

Pengkodean
Mesin pengkode

Penyimpanan
Troli

RINGKASAN

OPERASI

11

INSPEKSI

10

PENYIMPANAN

82

Lampiran 9. Perhitungan Route Sheet (Konsdisi Saat Ini)

Nomor
Operasi

Operasi

Mesin /
Stasiun
Kerja

Waktu
Baku
(Menit)

Kap.Actual
(Menit/Produk)

Eff

O-1
O-2
O-3

Pemotongan Coklat
Pelelehan Coklat
Pencetakan Lapis 1

Pisau
Kompor
Pengaduk

5
5
10

5/0.25
5/0.2
10/0.5

O-4

Pendinginan 1

Pendingin

8/1.2

1
0.9
0.9
5
1

O-5

Pemotongan

Pisau

5/0.5

0.9
5

Jam
Kerj
a/
Siklu
s
7
7
7

Scrap
(%)

Jumlah
Diharapkan
(gr)

Jumlah
Disiapkan
(gr)

Jumlah
Mesin
(Unit)

Aktual

0
0.1
0.05

8.824
8.022
7.640

8.824
8.824
8.022

0.420
0.584
0.402

1
1
1

7.640

7.640

0.121

0.05

1.600

1.680

0.042

1
1
1

O-6

Pencetakan Lapis 2
Dan Pengisian

Pencetak

15

15/0.5

0.9
5

0.05

8.800

9.240

0.695

1
1

O-7
O-8
O-9
O-10

Pendinginan 2
Pelepasan
Pengemasan Primer
Pengemasan
Sekunder
Coding

Pendingin
Manual
Manual
Manual

8
10
25
25

8/1.2
10/0.5
25/1
25/2

1
0.9
1
1

7
7
7
7

0
0.1
0
0

8.800
8.000
8.000
8.000

8.800
8.800
8.000
8.000

0.140
0.466
0.476
0.476

1
1
1
1

Mesin
Pengkode

0.08

0.08/0.12

8.000

8.000

0.013

O-11

83

Perhitungan Dengan Asumsi Produk Hasil 45 Kg.


Nomor
Operasi

Operasi

O-11

Coding

O-10

Pengemasan
Sekunder
Pengemasan
Primer
Pelepasan
Pendinginan 2
Pencetakan
Lapis 2 Dan
Pengisian

O-9
O-8
O-7
O-6

Mesin /
Stasiun
Kerja
Mesin
Pengkode
Manual

Waktu
Baku
(Menit)
0.08

Kap.Actual
(Menit/Produk)

Eff

Jam Kerja/
Siklus

Scrap
(%)

Jumlah
Disiapkan
(gr)
45

Jumlah
Mesin
(Unit)
0.071

Aktual

Jumlah
Diharapkan
(gr)
45

0.08/0.12

25

25/2

45

45

2.679

Manual

25

25/1

45

45

2.679

Manual
Pendingin
Pencetak

10
8
15

10/0.5
8/1.2
15/0.5

0.9
1
0.9
5

7
7
7

0.1
0
0.05

45
49.5
49.5

49.5
49.5
51.975

2.619
0.786
3.908

3
1
4

Pisau

5/0.5

0.9
5

0.05

9.45

0.237

7
7

0
0.05

42.975
42.975

42.975
45.124

0.682
2.262

1
3

0.1

45.124

49.636

3.283

49.636

49.636

2.364

O-5

Pemotongan

O-4
O-3

Pendinginan 1
Pendingin
Pencetakan
Pengaduk
Lapis 1
Pelelehan Coklat Kompor

8
10

8/1.2
10/0.5

5/0.2

1
0.9
5
0.9

Pemotongan
Coklat

5/0.25

O-2
O-1

Pisau

84

Dimensi Mesin
Nama SK
Pemotongan

Luas+

Nama Mesin

Jumlah Mesin

Luas 1 Mesin (M )

Bahan 1/2 Jadi

Operator

Transport

Kelonggaran

Total Luas 1 SK

Aktual

Pisau

0.9

0.5

0.45

0.5

0.5

2.45

7.35

0.8

0.4

0.32

0.5

0.5

2.32

9.28

10

0.9

0.5

0.45

0.25

0.5

2.2

6.6

0.5

0.4

0.2

0.5

1.7

1.7

0.9

0.5

0.45

0.5

1.95

1.95

0.9

0.5

0.45

0.25

0.5

2.2

8.8

0.5

0.4

0.2

0.5

1.7

1.7

0.9

0.5

0.45

0.25

0.5

2.2

6.6

0.9

0.5

0.45

0.25

0.5

2.2

6.6

0.9

0.5

0.45

0.25

0.5

2.2

6.6

Mesin Kode

3
4
3
1
1
4
1
3
3
3
1

1.5

1.5

0.25

0.5

3.25

3.25

Pelelehan

Kompor

Pencetakan 1

Cetakan

Pendinginan

Pendingin

Pemotongan

Pisau

Pencetakan 2

Cetakan

Pendinginan 2

Pendingin

Pelepasan

Manual

Pengemasan Primer

Manual

Pengemasan Sekunder

Manual

Coding

Kelonggaran
2

Bak Cuci

0.5

0.5

0.5

Almari Alat

0.5

0.5

0.5

Almari Bahan

0.5

0.5

0.5

85

Lampiran 10. Diagram ALir bahan dalam tata letak baru.

86