Anda di halaman 1dari 3

Biarlah Waktu yang Menjawab

Terbelesit di benakku tentang pemikiran remaja saat ini. Aku sudah habis pikir. Mengapa
kini permasalahan cinta banyak diperbincangkan. Aku bahkan sudah bosan dengan aneka
permasalahan cinta.
Kini aku duduk manis di tempat ku menimba ilmu, yaitu kelasku. Seperti biasa saat
istirahat maupun jam kosong aku sering melamun dan bergumam dalam hati. Terkadang sambil
memandang teman sebayaku asyik bercanda dengan pujaan hatinya. Aku semakin merasa asing.
Aku masih sendiri. Tiada seorang spesial pun dalam hatiku saat ini. Hatiku terasa hampa.
Bahkan, bila aku bahagia terasa sesak di dadaku. Begitu juga bila aku bersedih sampai menangis
tersedu-sedu.
Woi! Elninda mengejutkan lamunanku sambil tangan kanannya menepuk bahuku. Ia
adalah teman sekelasku.
Ah! balasku singkat. Kenapa sih? lanjutku.
Kenapa melamun? Iri ya sama mereka? tanya Elninda sambil menunjuk kedua insan
yang sedang kasmaran itu.
Enggak kok! Kok enggak merasa mau ya? jawabku lirih.
Hehe, namanya sedang dimabuk cinta. Serasa dunia milik berdua. Jawab Elninda
sambil tersenyum.
Iya juga sih. Benar. Tapi ya masa gitu! jawabku ketus.
Sudah-sudah. Maklumi saja!
Aku diam saja. Aku sudah kehabisan kata-kata. Benar juga apa yang dikatakan Elninda.
Saat cinta mulai mekar di hati masing-masing insan bahkan mereka bisa lupa segalanya. Itu
namanya cinta buta. Serasa dunia milik berdua. Jadi mereka lupa terhadap sekelilingnya.
Teng! Teng! Teng!
Bunyi bel sekolahku berlonceng 3 kali. Itu menandakan waktu sekolah hari ini telah usai.
Segera ku bergegas pulang. Meja kurapikan dan semua barang-barang ku masukkan dalam tas.
Lalu aku ambil sepeda gunung kesayanganku di parkiran sepeda sekolah. Jarak rumahku dengan
sekolah tidak jauh. Hanya berkisar 1000 meter.
Sampai di parkiran sepeda sekolahku, lagi-lagi ku temui kedua insan yaitu kakak kelasku
yang sedang menjalin asmara. Masih sempat saja untuk bercanda gurau di saat seperti itu.
Hatiku semakin panas saja melihat mereka. Dengan sikap tak acuh langsung ku pedal sepeda
gunungku.

Di perjalanan, tak luput pandanganku banyak pelajar yang sedang kasmaran. Astaga.
Segera ku percepat lajuku hingga peluh keringatku sebesar biji jagung. Aku sungguh lelah.
Syukurlah gumamku dalam hati. Sampai di rumah segera ku menuju ke tempat
kesayanganku, kamarku. Segera kulepas dan letakkan tas dari bahuku. Lalu menuju ke kamar
mandi, mencuci tangan dan kakiku hingga bersih. Lalu ku bergegas menuju kamar.
Kuhempaskan rasa penat hatiku saat ini. Rasanya sungguh teriris. Ada gejolak amarah yang tak
jelas bergerumuh dalam hatiku. Sungguh lega aku tiduran di pulau empukku.
Sambil memandang langit kamarku, aku berpikir sesuatu. Aku merasa kurang beruntung
dibandingkan remaja yang lainnya yang merasakan kasmaran. Aku selalu berpikir negatif
terhadap remaja yang sedang menjalani asmara. Huh! kesalku merendah diri. Apa ada yang
salah dengan penampilan dan sikapku selama ini? Entahlah, aku juga tidak tahu. Dan kini
kantukku mulai datang. Beberapa menit kemudian aku bermimpi.
Aku berjalan menuju pantai tanpa menggunakan alas kaki. Terasa hangat pasir lembut ini.
Hembusan anginnya merasuk tubuhku. Semilir angin pun sejuk rasanya. Rimbunan rumput
kecil bergoyangan. Daun kelapa melambai-lambai. Terdengar alunan merdu paduan gelombang
air laut dengan kerang-kerang yang bertabrakkan. Sang surya mulai lenyap dari bongkahan awan
disana. Sungguh pemandangan yang menakjubkan.
Kemudian, tampak sosok gagah berani diantara semak-semak. Jantungku terasa berdegup
kencang. Siapa gerangan disana? Hati dan pikiranku bertanya-tanya. Jiwaku terasa tidak
terkendali. Aku gugup. Tangan dan kakiku bergemetaran.
Siapa disana? tanya sosok yang tak ku kenali itu.
Eh, anu. Eh! jawabku gugup.
Ia mendekatiku. Deg! Aku pingsan.
Hei, bangun! terdengar suara samar-samar menggerakkan tubuhku.
Iya, sudah! jawabku setelah aku siuman dari pingsan.
Dia menggenggam kedua tanganku erat sambil mengajakku berdiri. Aku masih belum
mengenali wajahnya.
Terima kasih. Siapa kamu? jawabku lirih.
Duaaaaar!! Suara petir di atas sana mengagetkanku. Aku pingsan lagi. Tampak blank di
mataku saat ini. Aku terbangun dari mimpiku. Aku sudah tidak lagi di kasurku, di lantai. Aku
terjatuh dari kasurku.
Ya ampun! Cuma mimpi! Dia bahkan belum menjawab siapa dia! Sakit lagi! Argh!
gerutuku penuh kesal. Aku terbangun dari tidurku. Mimpi yang tidak jelas.

Seperti biasa aku menjalani hari-hariku. Semakin banyak orang yang kutemui. Bahkan
suatu hari, aku pernah melihat di taman ada kakek dan nenek jalan berdua. Walau sang kakek
menggunakan bantuan tongkat untuk berjalan. Sungguh romantis kakek dan nenek itu. Tidak
seperti di sekelilingnya yang hanya duduk di bangku taman. Pernah juga saat aku ada waktu
luang aku membuka media sosial yang kini lagi marak di kalangan pemuda. Isinya tidak
berubah. Tentang wish di awal bulan, kegelisahan dan kegalauan anak muda jaman sekarang.
Selalu ada orang kasmaran yang mengumbarkan cintanya. Karena aku sudah bosan melihat ini
semua di media sosial, jadi aku mencari website kutipan kata-kata yang menginspirasi.
Banyak pengalamanku saat ini setelah banyak melihat kutipan tersebut, walau memang
aku belum menjalin asmara seperti teman sebayaku, namun aku akhirnya merasakan yang
namanya cinta. Tak perlu aku mengumbarnya. Hatiku makin sesak saja rasanya. Tak lepas
pandanganku darinya. Selagi ada waktu luang, ku lirik dia sedang apa. Ya ampun begini rasanya.
Bingung dan campur aduk.
Aku simpan perasaan itu baik-baik. Aku memandangnya dari jauh. Ia sudah tahu
tingkahku padanya. Segera ku palingkan wajahku, dan dia mendekatiku tiba-tiba. Deg! Aku
gugup. Lalu pingsan.
Hei, bangun! terdengar suara merdu menggerakkan tubuhku.
Aku siuman. Lalu teringat dengan mimpiku dulu saat itu.
Aku mau pinjam buku. Sampai pingsan segala. Haha! jawabnya sambil tertawa hingga
wajahku merah menahan malu.
Iya maaf! jawabku terbata-bata.
Semakin hari perasaan ini semakin kuat saja. Hatiku sungguh gundah gulana. Aku selalu
berdoa untuk dijaga perasaan ini. Makin ku perbanyak ibadahku. Menjaga tingkah laku anehku
padanya. Semakin ku kurangi untuk memadangnya. Ku sibukkan diriku dengan berbagai macam
kegiatan seperti bermain game atau berkumpul dengan temanku, Elninda. Aku dan Elninda
makan bersama-sama, karaoke suara hancur, bahkan berlibur naik kereta bersama. Elninda kini
sahabat ku. Ia sabar sekali memahami semua tingkahku. Sungguh tidak akan ku kecewakan
Elninda.
Aku mulai terbiasa. Aku sudah mulai mengendalikan perasaanku. Walau terkadang aku
merasa degup jantungku kencang saat aku di dekatnya. Aku menyukainya. Dalam diam, aku
menyebut namanya dalam doaku. Biarlah perasaan ini indah pada waktunya kelak. Biarlah waktu
yang menjawab semuanya. Sakit memang. Tapi memang inilah aku. Bukan seperti mereka yang
mudah mengumbar perasaan dengan sesuka hati mereka.
***Sekian***
Aulia Gustira 3 MIA 6/08