Anda di halaman 1dari 8

1/4/2015

LangkahlangkahPenerapanSMK3/OHSAS18001

HSP Academy Training Center


Home

HSP Profile

Our Trainers

Training K3 BNSP

Training K3 Depnaker

Training Lingkungan

Training Rumah Sakit

Artikel K3

Berita Training

Kategori

LANGKAH-LANGKAH PENERAPAN SMK3/OHSAS18001

SelectCategory

DalammenerapkanSistemManajemenK3(SMK3)adabeberapatahapanyangharus
dilakukan agar SMK3 tersebut menjadi efketif, karena SMK3 mempunyai elemen

Sertifikasi & Partner

elemen atau persyaratanpersyaratan tertentu yang harus dibangun didalam suatu


organisasi atau perusahaan. Sistem Manajemen K3 juga harus ditinjau ulang dan
ditingkatkan secara terus menerus didalam pelaksanaanya untuk menjamin bahwa
system itu dapat berperan dan berfungsi dengan baik serat berkontribusi terhadap
kemajuan perusahaan. Untuk lebih memudahkan penerapan standar Sistem
Manajemen K3, berikut ini dijelaskan mengenai tahapantahapan dan langkah
langkahnya.Tahapandanlangkahlangkahtersebutmenjadiduabagianbesar.
a.TahapPersiapan.
Merupakan

tahapan

atau

langkah

awal

yang

harus

dilakukan

suatu

organisasi/perusahaan. Langkah ini melibatkan lapisan manajemen dan sejumlah


personel, mulai dari menyatakan komitmen sampai dengan kebutuahn sumber daya
yangdiperlukan,adapuntahappersiapanini,antaralain:
Komitmenmanajemenpuncak.
Menentukanruanglingkup

Menetapkancarapenerapan
Membentukkelompokpenerapan

Hubungi Kami

Menetapkansumberdayayangdiperlukan
b.Tahappengembangandanpenerapan.
Dalam

tahapan

ini

organisasi/perusahaan

berisi

langkahlangkah

dengan

melibatkan

yang

harus

banyak

dilakukan

personel,

mulai

oleh
dari

menyelenggarakan penyuluhan dan melaksakan sendiri kegiatan audit internal serta


tindakanperbaikannyasampaimelakukansertifikasi.
Langkah1.MenyatakanKomitmen
Pernyataan komintmen dan penetapan kebijakan untuk menerapan sebuah Sistem
Manajemen K3 dalam organisasi/perusahaan harus dilakukan oleh manajemen
puncak. Persiapan Sistem Manajemen K3 tidak akan berjalan tanpa adanya
komintmen terhadap system manajemen tersebut. Manajemen harus benarbenar
menyadari bahwa merekalah yang paling bertanggung jawab terhadap keberhasilan
ataukegagalanpenerapanSistemK3.Komitmenmanajemenpuncakharusdinyatakan
bukan hanya dalam katakata tetapi juga harus dengan tindakan nyata agar dapat
diketahui, dipelajari, dihayati dan dilaksanakan oleh seluruh staf dan karyawan
http://healthsafetyprotection.com/langkahlangkahpenerapansmk3ohsas18001/

1/8

1/4/2015

LangkahlangkahPenerapanSMK3/OHSAS18001

perusahaan. Seluruh karyawan dan staf harus mengetahui bahwa tanggung jawab

Our Premium Customers

dalam penerapan Sistem Manajemen K3 bukan urusan bagian K3 saja. Tetapi mulai
dari manajemen puncak sampai karyawan terendah. Karena itu ada baiknya
manajemenmembuatcarauntukmengkomunikasikankomitmennyakeseluruhjajaran
dalam perusahaannya. Untuk itu perlu dicari waktu yang tepat guna menyampaikan
komitmenmanajementerhadappenerapanSistemManajemenK3.
Langkah2.MenetapkanCaraPenerapan
Dalam menerapkan SMK3, perusahaan dapat menggunakan jasa konsultan dengan
pertimbangansebagaiberikut:
Konsultan yang baik tentu memiliki pengalaman yang banyak dan bervariasi
sehinggadapatmenjadiagenpengalihanpengentahuansecaraefektif,sehingga
dapat memberikan rekomendasi yang tepat dalam proses penerapan Sistem
ManajemenK3.

Daftar Pemegang Sertifikat BNSP

Konsultan yang independen kemungkinan konsultan tersebut secara bebas


dapat memberikan umpan balik kepada manajemen secara objektif tanpa
terpengaruholehpersainganantarkelompokdidalamorganisasi/perusahaan.
Konsultanjelasmemilikiwaktuyangcukup.Berbedadengantenagaperusahaan
yang meskipun mempunyai keahlian dalam Sistem Manajemen K3 namun
karena desakan tugastugas yang lain di perusahaan, akibatnya tidak punya
cukupwaktu.
Sebenarnya perusahaan/organisasi dapat menerapkan Sistem Manajemen K3 tanpa
menggunakan jasa konsultan, jika organisasi yang bersangkutan memiliki personel

Foto Gallery Training HSP

yang cukup mampu untuk mengorganisasikan dan mengarahkan orang. Selain itu
organisasitentunyasudahmemahamidanberpengalamandalammenerapkanstandar
SistemManajemenK3inidanmempunyaiwaktuyangcukup.
Beberapahalyangperludiperhatikanuntukmenggunakanjasakonsultan:
Pastikan bahwa konsultan yang dipilih adalah konsultan yang betulbetul
berkompeten di bidang standar Sistem manajemen K3, bukan konsultan
dokumenmanajemenK3biasayanglebihmemusatkandirinyapadapembuatan
dokumensaja.
Telitimengenaireputasidarikonsultantersebut.Apakahmerekaselalumenepati
janjiyangmerekaberikan,mampubekerjasama,danyangtidakkalahpenting

TemukankamidiFacebook

HSPAcademy
Suka

adalah motivasi tim perusahaan. Kita dapat meminta informasi secara identitas
klienmereka.

415orangmenyukaiHSPAcademy.

Pastikanlebihdulusiapayangakanditerjunkansebagaikonsultandalamproyek
ini.Halinipentingsekalikarenamerekalahyangakanberkunjungkeperusahaan
dan akan menentukan keberhasilan, jadi bukan nama besar dari perusahaan
konsultantersebut.Mintalahwaktuuntukbertemudengancalonkonsultanyang
PluginsosialFacebook

mereka ajukan dan perusahaan boleh bebas menilainya. Pertimbangan apakah


timperusahaanmaumenerimadandapatbekerjasamadengannya.
Teliti apakah konsultan tersebut telah berpengalaman membantu perusahaan

Join Grup K3 Indonesia

sejenisnyasampaimendapatsertifikat.Meskipunhalinibukanmenjadipatokan
mutlak akan tetapi pengalaman menangani usaha sejenis akan lebih baik dan
http://healthsafetyprotection.com/langkahlangkahpenerapansmk3ohsas18001/

2/8

1/4/2015

LangkahlangkahPenerapanSMK3/OHSAS18001

mempermudah konsultan dalam memahami proses organisasi perusahaan

ClicktojoinK3_Indonesia

tersebut.
Pastikanwaktudarikonsultanterkaitdengankesibukannyamenaganiklienyang
lain. Biasanya konsultan tidak akan berkunjung setiap hari melainkan 34 hari
selama sebulan. Makan pastikan jumlah hari berkunjung konsultan tersebut
sebelummemulaikontrakkerjasama.
Langkah3.MembentukKelompokKerjaPenerapan.
Jikaperusahaanakanmembentukkelompokkerjasebaiknyaanggotakelompokkerja
YOUMIGHTALSOLIKE
tersebutterdiriatasseorangwakildarisetiapunitkerja.Biasanyamanajerunitkerja,

Saturday,10/09/20114:43AM

halinipentingkarenamerekalahyangtentunyapalingbertanggungjawabterhadapunit
MengenalKebisingan(Noise)
kerjayangbersangkutan.
Perananggotakelompok
Dalamprosespenerapaninimakaperenananggotakelompokkerjaadalah:
Menjadi agen perubahan sekaligus fasilisator dalam unit kerjanya. Merekalah
yang pertamatama menerapkan Sistem Manajemen K3 ini di unitunit kerjanya
termasuk merobah cara dan kebiasaan lama yang tidak menunjang penerapan
sistemini.Selainitumerekajugaakanmelatihdanmenjelaskantentangstandar
initermasukmnafaatdankonsekuensinya.
MenjagakonsistensidaripenerapanSistemManajemenK3,baikmelaluitinjauan
sehariharimaupunberkala.
Menjadipenghubungantaramanajemendanuntikerjanya.
Tanggungjawabdantugasanggotakelompokkerja
Tanggungjawabdantugastugasyangharusdilakukanolehanggotakelompokkerja
adalah:
MengikutipelatihanlengkapdenganstandarSistemManajemenK3.
Melatihstafdalamunitkerjanyasesuaikebutuhan.
Melakukan latihan terhadap sistem yang berlangsung dibandingkan dengan
sistemstandarSistemManajemenK3.
Melakukan tinjauan terhadap sistem yang berlangsung dibandingkan dengan
sistemstandarSistemManajemenK3.
Membuatbaganaliryangmenjelaskantentangketerlibatanunitkerjanyadengan
elemenyangadadalamastandarSistemManajemenK3.
Bertanggungjawabuntukmengembangkansystemsesuaidenganelemenyang
terkait dalam unit kerjanya. Sebagai contoh, anggota kelompok kerja wakil dari
divisisuberdayamanusiabertanggungjawabuntukpelatihandanseterusnya.
Melakukan apa yang telah ditulis dalam dokumen baik diunit kerjanya sendiri
maupunperusahaan.
Ikutsertasebagaianggotatimauditinternal.
Bertanggung jawab untuk mempromosikan standar Sistem Manajemen K3
secara menerus baik di unit kerjanya sendiri maupun di unit kerja lain secara
konsistensertabersamasamamemeliharapenerapansistemnya.

http://healthsafetyprotection.com/langkahlangkahpenerapansmk3ohsas18001/

3/8

1/4/2015

LangkahlangkahPenerapanSMK3/OHSAS18001

Kualifikasianggotakelompokkerja
Dalam menunjukan anggota kelompok kerja sebenarnya tidak ada ketentuan
kualifikasiyangbaku.Namundemikianuntukmemudahkandalampemilihananggota
kelompokkerja,manajemenmempertimbangkanpersonelyang:
Memiliki taraf kecerdasan yang cukup sehingga mampu berfikir secara
konseptualdanberimajinasi.
Rajindanbekerjakeras.
Senang belajar termaksud suka membaca bukubuku tentang standar Sistem
ManajemenK3.
Mampumembuatbaganalirdanmenulis.
Disiplindantepatwaktu.
Berpengalamankerjacukupdidalamunitkerjanyasehinggamenguasaidarisegi
operasional.
Mampuberkomunikasidenganefektifdalampresentasidanpelatihan.
Mempunyai waktu cukup dalam membantu melaksakan proyek penerapan
standarSistemManajemenK3diluartugastugasutamanya.
Jumlahanggotakelompokkerja
Mengenai jumlah anggota kelompok kerja dapat bervariasi tergantung dari besar
kecilnya lingkup penerapan biasanya jumlah penerapan anggota kelompok kerja
sekitar delapan orang. Yang pasti jumlah anggota kelompok kerja ini harus dapat
mencakup semua elemen sebagaimana disyaratkan dalam Sistem Manajemen K3.
Padadasarnyasetiapanggotakelompokkerjadapatmerangkapdalamworkinggroup,
dan working group itu sendiri dapat saja hanya sendiri dari satu atau dua orang.
Kelompok kerja akan diketuai dan dikoordinir oleh seorang ketua kelompok kerja,
biasanya dirangkap oleh manajemen representatif yang ditunjuk oleh manajemen
puncak.
Disamping itu untuk mengawal dan mengarahkan kelompok kerja maka sebaiknya
dibentuk panitia pengarah (Steering Committee), yang biasanya terdari dari para
anggotamanajemen,adapuntugaspanitiainiadalahmemberikanarahan,menetapkan
kebijakan, sasaran dan lainlain yang menyangkut kepentingan organisasi secara
keseluruhan. Dalam proses penerapan ini maka kelompok kerja penerapan akan
bertanggungjawabdanmelaporkanPanitiaPengarah.
Kelompokkerjapenunjang
Jika diperlukan, perusahaan yang berskala besar ada yang membentuk kelompok
kerjapenunjangdengantugasmembantukelancarankerjakelompokkerjapenerapan,
khususnya untuk pekerjaan yang bersifat teknis administrative. Misalnya
mengumpulkan catatancatatan K3 dan fungsi administrative yang lain seperti
pengetikan,penggandaandanlainlain.
Langkah4.MenetapkanSumberDayaYangDiperlukan
Sumberdayadisinimencakuporang/personel,perlengkapan,waktudandana.Orang
yangdimaksudadalahbeberapaorangyangdiangkatsecararesmidiluartugastugas
pokoknyadanterlibatpenuhdalamprosespenerapan.Perlengkapanadalahperlunya
mempersiapkan kemungkinan ruangan tambahan untuk menyimpan dokumen atau
komputer tambahan untuk mengolah dan menyimpan data. Tidak kalah pentingnya
adalahwaktu.Waktuyangdiperlukantidaklahsedikitterutamabagiorangyangterlibat
http://healthsafetyprotection.com/langkahlangkahpenerapansmk3ohsas18001/

4/8

1/4/2015

LangkahlangkahPenerapanSMK3/OHSAS18001

dalampenerapan,mulaimengikutirapat,pelatihan,mempelajaribahanbahanpustaka,
menulis dokumen mutu sampai menghadapi kegiatan audit assessment. Penerapan
Sistem Manajemen K3 bukan sekedar kegiatan yang dapat berlangsung dalam satu
atauduabulansaja.Untukituselamakuranglebihsatutahunperusahaanharussiap
menghadapi gangguan arus kas karena waktu yang seharusnya dikonsentrasikan
untuk memproduksikan atau beroperasi banyak terserap ke proses penerapan ini.
Keadaansepertiinisebetulnyadapatdihindaridenganperencanaandanpengelolaan
yangbaik.Sementaradanayangdiperlukanadalahdenganmembayarkonsultan(bila
menggunakan konsultan), lembaga sertifikasi, dan biaya untuk pelatihan karyawan
diluarperusahaan.
Disamping itu juga perlu dilihat apakah dalam penerapan Sistem Manajemen K3 ini
perusahaan harus menyediakan peralatan khusus yang selama ini belum dimiliki.
Sebagai contoh adalah: apabila perusahaan memiliki kompresor dengan kebisingan
diatas ratarata, karena sesuai dengan persyaratan Sistem Manajemen K3 yang
mengharuskanadanyapengendalianresikodanbahayayangditimbulkan,perusahaan
tentu harus menyediakan peralatan yang dapat menghilangkan/mengurangi tingkat
kebisingantersebut.Alatpengukurtingkatkebisinganjugaharusdisediakan,danalat
iniharusdikalibrasi.Olehkarenaitubesarnyadanayangdikeluarkanuntukperalatan
initergantungpadamasingmasingperusahaan.
Langkah5.Kegiatanpenyuluhan
PenerapanSistemManajemenK3adalahkegiatandaridanuntukkebutuhanpersonel
perusahaan. Oleh karena itu harus dibangun rasa adanya keikutsertaan dari seluruh
karyawandalamperusahanmemlaluiprogrampenyuluhan.
Kegiataniniharusdiarahkanuntukmencapaitujuan,antaralain:
Menyamakan persepsi dan motivasi terhadap pentingnya penerapan Sistem
ManajemenK3bagikinerjaperusahaan.
Membangunkomitmenmenyeluruhmulaidaridireksi,manajer,stafdanseluruh
jajaran dalam perusahaan untuk bekerja sama dalam menerapkan standar
systemini.
Kegiatan penyuluhan ini dapat dilakukan dengan beberapa cara, misalnya dengan
pernyataan komitmen manajemen, melalui ceramah, surat edaran atau pembagian
bukubukuyangterkaitdenganSistemManajemenK3.
Pernyataankomitmenmanajemen
Dalam kegiatan ini, manajemen mengumpulkan seluruh karyawan dalam acara
khusus.Kemudianmanajemenmenyampaikansambutanyangisinya,antaralain:
Pentingnyakeselamatandankesehatankerjabagikelangsungandankemajuan
perusahaan.
BahwaSistemManajemenK3sudahbanyakditerapkandiberbagaiNegaradan
sudahmenjadikewajibanperusahaanperusahaandiIndonesia.
Bahwa manajemen telah memutuskan serta mengharapkan keikutsertaan dan
komitmen setiap orang dalam perusahaan sesuai tugas dan jabatan masing
masing.
Bahwa manajemen akan segera membentuk tim kerja yang dipilih dari setiap
bidangdidalamperusahaan.

http://healthsafetyprotection.com/langkahlangkahpenerapansmk3ohsas18001/

5/8

1/4/2015

LangkahlangkahPenerapanSMK3/OHSAS18001

Perlu juga dijelaskan oleh manajemen puncak tentang batas waktu kapan sertifikasi
system manajemen k3 harus diraih, misalnya pada waktu ulang tahun perusahaan
yang akan datang. Tentu saja pernyataan seperti ini harus memperhitungkan
kensekuensibahwasertifikasidiharapkandapatdiperolehdalambataswaktutersebut.
Halinipentingkarenamenyangkutkredibilitasmanajemendanwaktukelompokkerja.
PelatihanawarenesssystemmanajemenK3
Pelatihan singkat mengenai apa itu Sitem Manajemen K3 perlu dilakukan guna
memberikan dan menyamakan persepsi dan menghindarkan kesimpang siuran
informasi yang dapat memberikan kesan keliru dan menyesatkan. Peserta pelatihan
adalahseluruhkaryawanyangdikumpulkandisuatutempatdankemudianpembicara
diundanguntukmenjelaskanSistemManajemenK3secararingkasdandalambahasa
yang sederhana, sehingga mampu mengunggah semangat karyawan untuk
menerapkan standar Sistem Manajemen K3. Kegiatan awareness ini bila mungkin
dapatdilakukansecarabersamaanuntukseluruhkaryawandandisampaikansecara
singkatdantidakterlalulama.
Dalamawarenessinidapatdisampaikanmateritentang:
LatarbelakangdanjenisSistemManajemenK3yangsesuaidenganorganisasi.
AlasanmengapastandarSistemManajemenK3inipentingbagiperusahaandan
manfaatnya.
Perihalelemen,dokumentasidansertifikasisecarasingkat.
Bagaimanapenerapannyadanperansetiaporangdalampenerapantersebut.
Diadakantanyajawab.
Membagikanbahanbacaan
Jikapelatihanawareness hanya dilakukan sekali saja, namun bahan bacaan berupa
buku atau selebaran dapat dibaca karyawan secara berulangulang. Untuk itu perlu
dicari bukubuku yang baik dalam arti ringkas sebagai tambahan dan bersifat
memberikan pemahaman yang terarah, sehingga setiap karyawan senang untuk
membacanya. Apabila memungkinkan buatlah selebaran atau bulletin yang bisa
diedarkanberkalaselamamasapenerapanberlangsung.Lebihbaiklagijikaselebaran
tersebut ditujukan kepada perorangan dengan menulis nama mereka satu persatu,
agar setiap orang merasa dirinya dianggap berperan dalam kegiatan ini. Dengan
semakinbanyakinformasiyangdiberikankepadakaryawantentunyaitulebihbaik
biasanya masalah akan muncul karena kurangnya informasi. Informasi ini penting
sekali karena pada saat melakukan assessment, auditor tidak hanya bertanya pada
manajemen saja, tetapi juga kepada semua orang. Untuk sebaiknya setiap orang
benarbenar paham dan tahu hubungan standar Sistem Manajemen K3 ini dengan
pekerjaanseharihari.
Langkah6.Peninjauansistem
Kelompokkerjapenerapanyangtelahdibentukkemudianmulaibekerjauntukmeninjau
system yang sedang berlangsung dan kemudian dibandingkan dengan persyaratan
yang ada dalam Sistem Manajemen K3. Peninjauan ini dapat dilakukan melalui dua
carayaitudenganmeninjaudokumenprosedurdanmeninjaupelaksanaan.
Apakah perusahaan sudah mengikuti dan melaksanakan secara konsisten
proseduratauinstruksikerjadariOHAS18001atauPermenaker05/men/1996.
Perusahaan belum memiliki dokumen, tetapi sudah menerapkan sebagian atau

http://healthsafetyprotection.com/langkahlangkahpenerapansmk3ohsas18001/

6/8

1/4/2015

LangkahlangkahPenerapanSMK3/OHSAS18001

seluruhpersyaratandalamstandarSistemManajemenK3.
Perusahaan belum memiliki dokumen dan belum menerapkan persyaratan
standarSistemManajemenK3yangdipilih.
Langkah7.Penyusunanjadwalkegiatan
Setelah melakukan peninjauan system maka kelompok kerja dapat menyusun suatu
jadwal kegiatan. Jadwal kegiatan dapat disusun dengan mempertimbangkan halhal
berikut:
Ruanglingkuppekerjaan
Darihasiltinjauansistemakanmenunjukanbeberapabanyakyangharusdisiapkan
danberapalamasetiapprosedurituakandiperiksa,disempurnakan,disetujuidan
diaudit.Semakinpanjangdaftarproseduryangharusdisiapkan,semakinlamawaktu
penerapanyangdiperlukan.
Kemampuanwakilmanajemendankelompokkerjapenerapan
Kemampuan disini dalam hal membagi dan menyediakan waktu. Seperti diketahui
bahwa tugas penerapan bukanlah satusatunya pekerjaan para anggota kelompok
kerja dan manajemen representative. Mereka masih mempunyai tugas dan tanggung
jawablaindiluarpenerapanstandarSistemManajemenK3yangkadangkadangjuga
sama pentingya dengan penerapan standar ini. Hal ini menyangkut kelangsungan
usahaperusahaansepertipencapaiansasaranpenjualan,memenuhijadwaldantaget
produksi.
Keberadaanproyek
Khusus bagi perusahaan yang kegiatanya berdasarkan proyek (misalnya kontraktor
dan pengembangan), maka ketika menyusun jadwal kedatangan asesor badan
sertifikasi,pastikanbahwapadasaatasesordatangproyekyangsedangdikerjakan.
Langkah8.PengembanganSistemManajemenK3
Beberapa kegiatan yang perlu dilakukan dalam tahap pengembangan Sistem
ManajemenK3antaralainmencakupdokumentasi,pembagiankelompok,penyusunan
baganair,penulisanmanualSistemManajemenK3,Prosedur,daninstruksikerja.
Langkah9.PenerapanSistem
Setelahsemuadokumenselesaidibuat,makasetiapanggotakelompokkerjakembali
ke masingmasing bagian untuk menerapkan system yang ditulis. Adapun cara
penerapannyaadalah:
Anggota kelompok kerja mengumpulkan seluruh stafnya dan menjelaskan
mengenai isi dokumen tersebut. Kesempatan ini dapat juga digunakan untuk
mendapatkanmasukanmasukandarilapanganyangbersifatteknisoperasional.
Anggota kelompok kerja bersamasama staf unit kerjanya mulai mencoba
menerapkan halhal yang telah ditulis. Setiap kekurangan atau hambatan yang
dijumpaiharusdicatatsebagaimasukanuntukmenyempurnakansystem.
MengumpulkansemuacatatanK3danrekamantercatatyangmerupakanbukti
pelaksanaanhalhalyangtelahditulis.Rentangwaktuuntukmenerapkansystem
inisebaiknyatidakkurangdaritigabulansehinggacukupmemadaiuntukmenilai
efektif tidaknya system yang telah dikembangkan tadi. Tiga bulan ini sudah
termasuk waktu yang digunakan untuk menyempurnakan system dan
http://healthsafetyprotection.com/langkahlangkahpenerapansmk3ohsas18001/

7/8

1/4/2015

LangkahlangkahPenerapanSMK3/OHSAS18001

memodifikasidokumen.
Dalampraktekpelaksanaannya,makakelompokkerjatidakharusmenungguseluruh
dokumen selesai. Begitu satu dokumen selesai sudah mencakup salah satu elemen
standar maka penerapan sudah dapat dimulai dikerjakan. Sementara proses
penerapan system berlangsung, kelompok kerja dapat tetap melakukan pertemuan
berkala untuk memantau kelancaran proses penerapan system ini. Apabila langkah
langkah yang terdahulu telah dapat dijalankan dengan baik maka proses system ini
relative lebih mudah dilaksanakan. Penerapan system ini harus dilaksanakan
sedikitnya tiga bulan sebelum pelaksanaan audit internal. Waktu tiga bulan ini
diperlukanuntukmengumpulkanbuktibukti(dalambentukrekamantercatat)secara
memadaidanuntukmelaksanakanpenyempurnaansystemsertamodifikasidokumen.
Langkah10.Prosessertifikasi
Ada sejumlah lembaga sertifikasi Sistem Manajemen K3. Misalnya Sucofindo
melakukan sertifikasi terhadap Permenaker 05 /Men/1996. Namun Untuk OHSAS
18001:1999 organisasi bebas menentukan lembaga sertifikasi manapun yang
diinginkan.UntukituorganisasisdisarankanuntukmemilihlembagasertifikasiOHSAS
108001yangpalingtepat.

PostsrelatedtoLANGKAHLANGKAHPENERAPAN
SMK3/OHSAS18001

KepemimpinanDalam

K3Merupakan

ManajemenStandar

SistemManajemenK3

TanggungJawab

UntukMenangani

Perusahaan

StressKerja(Work
RelatedStress)

ApakahAndaSudah
PuasDenganKinerja
K3diPerusahaan
Anda?

Category:SafetyManagementSystem
Tag:K3,OHSAS18001,sistemK3,sistemmanajemen,SMK3

October 2, 2011 at 1:56 pm

admin

ProudlypoweredbyWordPress.DesignbyWPlook

http://healthsafetyprotection.com/langkahlangkahpenerapansmk3ohsas18001/

8/8