Anda di halaman 1dari 3

FARMASI RUMAH SAKIT

1. Jelaskan tentang metode perencanaan obat di Rumah Sakit


Jawab :
a. Metode Konsumsi
Menggunakan konsumsi obat individual dalam meproyeksikan kebutuhan
yang akan datang berdasarkan analisa data konsumsi obat tahun
seelumnya. (1 tahun sebelumnya).
b.

Metode Morbiditas (tingkat kesakitan)


Memperkirakan kebutuhan obat berdasarkan jumlah kehadiran pasien,
kejadian penyakit yang umum dan pola perawatan standard dari penyakit
yang ada

c. Metode penyesuaian konsumsi disesuaikan dengan morbiditas


Menggunakan data pada insiden penyakit, konsumsi dan penggunaan obat
berdasarkan pada cakupan populasi atau tingkat pelayanan yang
disediakan.
d. Metode anggaran
Berdasarkan kunjungan pasien rawat jalan dan untuk rawat inap
berdasarkan tempat tidur.
2. Apa yang saudara ketahui tentang CSSD. Jelaskan jawaban saudara!
Jawab :
CSSD merupakan suatu unit yang memberikan pelayanan kepada semua unit
di Rumah Sakit yang membutuhkan penyediaan barang dan atau alat steril
mulai proses pencucian (dekontaminasi dan disinfeksi), penataan perangkat
dan pengemasan, sterilisasi, penyimpanan dan distribusi, serta memberikan
jaminan mutu kualitas steril.
3. Bagaimana penerapan K3 di Instalasi Farmasi.
Jawab :
a. Keselamatan terhadap faktor penyebab penyakit
Pengukuran paparan radiasi
Alat pelindung diri
Pemeriksaan kesehatan secara berkala
b. Keselamatan terhadap peralatan medik dan non medik

Kalibrasi dan instalasi


c. Keselamatan dari bahan berbahaya
d. Keselamatan dari bahan berbahaya dan beracun
e. Keselamatan bencana
4. Apa tujuan dilakukan Drug Use Study di Rumah Sakit
Jawab :
a. Mendapatkan gambaran keadaan saat ini atas pola penggunaan obat pada
pelayanan kesehatan/dokter tertentu
b. Membandingkan pola penggunaan obat pada pelayanan kesehatan/dokter
yang satu dengan yang lain atau kelompok yang satu dengan yang lain.
c. Penilaian berkala atas penggunaan obat yang spesifik
d. Menilai pengaruh intervensi atas pola penggunaan obat, di sini perlu
pangkajian yang sahih sebelum dan sesudah intervensi, pada kelompok
yang intervensi pada kelompok kontrol
5. Jelaskan perbandingan ke 3 sistem distribusi obat di Rumah Sakit!
Jawab :
a. Floor Stock System
Adalah sistem pengelolaan obat dan distribusi yang dilakukan oleh
perawat yang berada diruangan rawat inap pada Rumah Sakit. Cara ini
biasa dipakai pada Rumah Sakit umum milik pemerintah, karena
umumnya jarang dipakai obat-obatan yang mahal kecuali resep resep
khusus. Pemakaian cara ini sudah semakin berkurang karena menurut
penelitian sering terjadi kesalahan obat yang merugikan.
b. Individual Prescription Order System
Adalah sistem pengelolaan dan distribusi yang dilakukan oleh perawat dan
sering dilakukan di Rumah Sakit swasta. Bagian farmasi dalam hal ini
apoteker dan asisten apoteker hanya bertanggung jawab sampai kepada
pengadaan obat dan alat kesehatan saja sedangkan untuk pemberian obat
kepada penderita yang bertanggung jawab adalah dokter dan perawat.
c. Unit Dose Dispensing System

Adalah sistem pengelolaan dan distribusi yang sepenuhnya tanggung


jawab berada pada bagian Farmasi yang

bekerjasama dengan bagian

perawatan administrasi dan staf medik sehingga kesalahan ataupun


keterlambatan pemberian obat kepada pasien dapat ditekan sekecil
mungkin. Sistem distribusi unit dose menggunakan wadah dosis tunggal
untuk tiap dosis obat baik pada peroral, cairan parenteral, terapi pernafasan
atau injeksi yang diberikan.
6. Sebut dan jelaskan biaya biaya persediaan.
Jawab :
a. Biaya item : biaya dalam pembelian suatu item persediaan
Biaya item = Harga per unit x jumlah unit
b. Biaya pemesanan : biaya yang terjadi akibat pemesanan
Contoh : biaya transportasi, biaya telepon
c. Biaya penyimpanan : biaya yang timbul akibat penyimpanan suatu item
dalam suatu periode tertentu.
7. Jelaskan metode-metode pembelian di Rumah Sakit
Jawab :
a. Pembelian tahunan (Annual Purchasing)
Merupakan pembelian dengan selang waktu satu tahun
b. Pembelian terjadwal (Schedule Purchasing)
Pembelian dengan selang waktu tertentu, mis : 1 bulan, 3 bulan, atau 6
bulan.
c. Pembelian tiap bulan
Pembelian tiap saat pada saat obat mengalami kekurangan
d. Metode just in time
Barang yang ingin di beli bisa langsung di beli tapi barang masih banyak
e. Metode tender
Pembelian setahun sekali