Anda di halaman 1dari 18

SISTEM OTOMASI AKUAPONIK BERBASIS

MIKROKONTROLLER ATMEGA 328

PROPOSAL TUGAS AKHIR


Ayu Fitriana
4312111014
Dinabilah Adani
4312111018
Eka Rahmawati
4312111003

KONSENTRASI TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN


PROGRAM STUDI D4 TEKNIK INFORMATIKA
JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA DAN KOMPUTER
POLITEKNIK NEGERI JAKARTA

TAHUN 2016LEMBAR PERSETUJUAN


CALON PEMBIMBING TUGAS AKHIR
1. Judul
2. Bentuk Tugas Akhir
3. Personalia Tugas Akhir

: Sistem Otomasi Akuaponik Berbasis


Mikrokontroller Atmega 328
: Rancang Bangun
:

a. Nama Mahasiswa
NIM
IPK semester 1-7
Sub Judul

: Ayu Fitriana
: 4312111014
: 3,34
:Notifikasi Level Air dengan sensor
ultrasonik ke Aplikasi WhatsApp pada
Sistem Otomasi Akuaponik berbasis
Mikrokontroller Atmega 328

b. Nama Mahasiswa
NIM
IPK semester 1-7
Sub Judul

: Dinabilah Adani
: 4312111018
: 3,30
: Penyaringan Air Otomatis menggunakan
Sensor Cahaya Sistem Otomasi Akuaponik
berbasis Mikrokontroller Atmega 328

c. Nama Mahasiswa
NIM
IPK semester 1-7
Sub Judul

: Eka Rahmawati
: 4312111003
: 3,58
: Penyiram Tanaman Otomatis berdasarkan
Suhu, Kelembaban, dan Cahaya pada
Sistem Otomasi Akuaponik berbasis
Mikrokontroller Atmega 328

4. Calon Pembimbing/Paraf
5. Perkiraan Biaya
6. Alokasi Waktu Pelaksanaan

: - Prihatin Oktivasari
- Indri Neforawati
- Agus Setiawan
: Rp. 8.990.000
: 4 Bulan

PENILAIAN PROPOSAL TUGAS AKHIR


JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA DAN KOMPUTER

JUDUL : Sistem Otomasi Akuaponik Berbasis Mikrokontroller Atmega 328


KRITERIA TUGAS AKHIR

NO

2
3

KRITERIA
Orientasi
Permasalahan
dan Pustaka
Pola
Penyelesaian
Masalah
Manfaat Hasil

Fisibilitas
Sumber Daya

Kebahasaan

INDIKATOR PENILAIAN
a.
b.
c.
d.

BOBOT

Latar Belakang
Perumusan Masalah
Tujuan
Tinjauan Pustaka

25

Metode Pelaksanaan Tugas


Akhir

25

Manfaat
a. Jadwal Pelaksaan
b. Personalia TA
c. Perkiraan Biaya
a. Bahasa Proposal
b. Daftar Pusaka
(keserasian dan
substansi kemutakhiran)

SKOR

NILAI

25
15

10

NILAI TOTAL
1) Masing-masing kriteria diberi skor 1,2,4, dan 5 (1 = sangat kurang, 2 =
kurang, 4 = baik, 5 = sangatbaik) yang mencerminkan skor seluruh butir yang
dinilai dalam masing-masing kriteria.
2) Nilai = skor x Bobot; Nilai Total = N1+N2+N3+N4+N5
3) Hasil Penilaian : Nilai Total 400 (Diterima) ; Nilai Total < 400 (Ditolak)
Depok, .. 2016
Penilai

NIP.

Saran untuk Pengusul :

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Lahan pertanian yang semakin sempit membuat ketersediaan bahan pangan
semakin sedikit. Hal ini tidak berbanding lurus dengan permintaan serta
kebutuhan terhadap bahan pangan yang meningkat disebabkan meningkatnya
jumlah penduduk. Menurut Peraturan Mentri Pertanian Republik Indonesia
NOMOR 19/Permentan/HK.140/4/2015 tentang Rencana Strategis Kementerian
Pertanian Tahun 2015-2019, laju konversi lahan produktif ke penggunaan nonpertanian mencapai 100 ribu hektar per tahun. Hal ini tentunya menjadi
permasalahan dalam memenuhi kebutuhan pangan negara. Selain itu, kurangnya
jumlah air juga mempengaruhi berkurangnya lahan pertanian. Berdasarkan
laporan Kelompok Kerja Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Indonesia,
ketersediaan air di Pulau Jawa hanya 1.750 m3 per kapita per tahun pada tahun
2000 dan akan terus menurun hingga 1.200 m3 per kapita per tahun pada tahun
2020. Padahal standar kecukupan minimal adalah 2.000 m3 per kapita per tahun.
Untuk itu, idealnya setiap keluarga memiliki lahan pertanian dan peternakan kecil
dengan memanfaatkan pekarangan rumah untuk sedikitnya membantu memenuhi
kebutuhan pangan keluarga, serta memanfaatkan ketersediaan air seminimal
mungkin sehingga mengurangi dan menghemat penggunaan air.
Model pertanian kota akuaponik yang dewasa ini berkembang dapat
digunakan sebagai solusi untuk bercocok tanam dan berternak ikan pada lahan
yang kecil dan sempit. Konsepnya yaitu dengan menanam tanaman pada pot-pot
kecil kemudian diletakkan pada pipa besar yang telah dilubangi seukuran pot agar
air sisa penyiraman yang menetes dari pot dapat dialirkan ke kolam yang ada
dibawahnya, untuk digunakan kembali sebagai air kolam ikan, yang juga akan
dipakai untuk menyiram tanaman. Namun yang kemudian menjadi masalah
adalah masyarakat saat ini tidak memiliki banyak waktu untuk merawat tanaman
yang ada di halaman rumah sekalipun. Kurangnya pemberian air maupun
jarangnya air kolam diganti membuat tanaman yang telah ditanam tersebut tidak
terurus dan akhirnya mati dan ikan yang diternak tidak terurus. Agar proses
perawatan tanaman menjadi lebih mudah dan juga mengoptimalkan proses
penggunaan kembali air untuk kolam, maka diperlukan sebuah sistem perawatan
dan pengairan agar dapat menjaga kelembaban tanah tanaman , menjaga air kolam
dari partikel tanah serta menjaga level air yang tidak memerlukan banyak campur
tangan manusia. Berdasarkan kebutuhan tersebut, maka dibuatlah Sistem
Otomasi Akuaponik Berbasis Mikrokontroller Atmega 328 untuk
memudahkan perawatan dan pengairan serta penggunaan kembali air sisa
penyiraman, sehingga proses perawatan tanaman dan kolam menjadi lebih mudah.

1.2 Perumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang diatas, maka rumusan masalah yang diperoleh
adalah:
1. Bagaimana cara mengetahui kelembaban tanah?
2. Bagaimana mengetahui kapan tanaman perlu disiram?
3. Bagaimana cara memastikan bahwa air sisa penyiraman tidak membawa
partikel tanah sehingga kolam tetap jernih?
4. Bagaimana menjaga ketinggian air kolam agar tidak surut ketika kemarau
dan tidak meluap ketika hujan?
1.3 Batasan Masalah
Batasan masalah penelitian ini mencakup:
1. Tanaman tidak ditanam dipot dan dialaskan didalam pipa paralon, letaknya
berada diatas aquarium.
2. Sensor kelembaban dipasang di tiap tanaman
3. Sensor cahaya pada tanaman hanya mendeteksi siang dan malam
berdasarkan sinar yang didapat
4. Sensor cahaya pada penyaring air hanya mendeteksi intensitas cahaya
yang diperoleh dan dapat dilalui oleh air
5. Sensor ketinggian air hanya menentukan tinggi minimun dan maksimum
air
6. Notifikasi dilakukan bila kelembaban tanah sudah dibawah batas
minimum, air hasil sisa penyiraman sangat keruh, atau level air dibawah
minimum maupun melewati batas maksimum.
1.4 Tujuan
Tujuan utama dari penelitian ini yaitu merancang dan membangun prototype
sistem kendali otomasi yang mampu mengatur jadwal pengairan dalam sistem
pertanian

akuaponik

yang

bekerja

berdasarkan

sensor

dan

berbasis

mikrokontroller AT328 dilengkapi dengan notifikasi melalui perangkat android.

1.5 Manfaat
Manfaat yang diperoleh dari penelitian ini diantaranya:
1. Memudahkan perawatan tanaman

2.
3.
4.
5.

Menjaga kelembaban tanaman


Menghemat dan mengurangi penggunaan air
Menjaga kolam tetap jernih
Menjaga kestabilan level air

1.6 Metode Pelaksanaan Tugas Akhir


Adapun metode pelaksanaan tugas akhir adalah sebagai berikut :
1. Analisa Permasalahan
Menganalisa permasalahan apa yang akan dicari penyelesaiannya.
2. Studi Literatur
Mencari data-data, mempelajari buku dan sumber informasi dari internet
yang

digunakan

sebagai

bahan

referensi

sebelum

memecahkan

permasalahan yang dihadapi.


3. Analisa Kebutuhan
Menganalisa alat dan bahan yang dibutuhkan dalam penyelesaian masalah
4. Perancangan Sistem
Melakukan perancangan sistem sebagai penyelesaian masalah secara detail
dan global, baik menggunakan diagram alir, diagram blok, dan sebagainya
5. Implementasi Sistem
Melakukan implementasi dan pembangunan sistem sebagai penyelesaian
masalah
6. Uji Coba dan Identifikasi Kesalahan
Melakukan pengujian terhadap sistem apakah telah menjawab dan
menyelesaikan
sistem.

masalah

serta

mengidentifikasi

kesalahan-kesalahan

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Akuaponik
Teknologi akuaponik merupakan gabungan teknologi akuakultur dengan
teknologi hydroponic dalam satu sistem untuk mengoptimalkan fungsi air dan
ruang sebagai media pemeliharaan (Nugroho et al, 2012).
Prinsip dari akuaponik yaitu memanfaatkan secara terus menerus air dari
pemeliharaan ikan ke tanaman dan sebaliknya dari tanaman ke kolam ikan, seperti
yang ditunjukkan pada Gambar 1. Inti dasar dari sistem teknologi ini adalah
penyediaan air yang optimum untuk masing-masing komoditas dengan
memanfaatkan sistem resirkulasi (Akbar, 2003).
Sistem teknologi akuaponik ini muncul sebagai jawaban atas adanya
permasalahan semakin sulitnya mendapatkan sumber air yang sesuai untuk
budidaya ikan, khususnya di lahan yang sempit, akuaponik yang merupakan salah
satu teknologi hemat lahan dan air yang dapat dikombinasikan dengan berbagai
tanaman sayuran (Syafaat, 2010).

Gambar 2.1 Sistem Akuaponik Sederhana


2.2 Mikrokontroller
Menurut Sudjadi (2005:47) mikrokontroler adalah piranti elektronik berupa
IC (Integrated Circuit) yang memiliki kemampuan manipulasi data (informasi)
berdasarkan suatu urutan instruksi (program) yang dibuat oleh programmer.
Mikrokontroller merupakan contoh suatu sistem komputer sederhana yang masuk
dalam kategori embedded komputer. Dalam sebuah struktur mikrokontroller akan
kita temukan juga komponen-komponen seperti: processor, memory, clock dan
lain-lain.

2.3 Arduino Uno (AT328)


Arduino Uno merupakan papan mikrokontroler yang berbasis ATmega 328P.
Mempunyai 14 digital input/output, yang 6 pin bisa digunakan sebagai keluaran
PWM, 6 analog input, 16 MHz osilator Kristal, penghubung USB, power jack,
ICSP header, dan tombol reset. Bagian ini sangat dibutuhkan untuk mendukung
mikrokontroler. Contoh, menghubungkan Arduino ke komputer dengan kabel
USB atau memberikan tegangan AC ke DC adaptor atau baterai untuk
memulainya. Perbedaan mendasar dari sebelumnya adalah tidak menggunakan
chip FTDI dan sebagai gantinya mengunakan Atmega8U2 yang diprogram
sebagai converter USB-to-serial. Perubahan ini cukup membantu dalam instalasi
software Arduino.
2.4 Sensor Kelembaban FC-28
Moisture sensor adalah sensor kelembaban yang dapat mendeteksi
kelembaban dalam tanah. Sensor ini sangat sederhana, tetapi ideal untuk
memantau taman kota, atau tingkat air pada tanaman pekarangan anda.
Sensor ini terdiri dua probe untuk melewatkan arus melalui tanah, kemudian
membaca resistansinya untuk mendapatkan nilai tingkat kelembaban. Semakin
banyak air membuat tanah lebih mudah menghantarkan listrik (resistansi kecil),
sedangkan tanah yang kering sangat sulit menghantarkan listrik (resistansi besar).
2.5 Sensor Cahaya LDR (Light Dependent Resistor)
Light Dependent Resistor atau yang biasa disebut LDR adalah jenis resistor
yang nilainya berubah seiring intensitas cahaya yang diterima oleh komponen
tersebut. LDR terdiri dari sebuah cakram semikonduktor yang mempunyai dua
buah elektroda pada permukaannya.Pada sisi bagian atas LDR terdapat suatu garis
atau jalur melengkung yang menyerupai bentuk kurva.Jalur tersebut terbuat dari
bahan cadmium sulphida yang sangat sensitiv terhadap pengaruh dari cahaya.Jalur
cadmium sulphida yang terdapat pada LDR.Jalur cadmium sulphida dibuat
melengkung menyerupai kurvaagar jalur tersebut dapat dibuat panjang dalam
ruang (area) yang sempit.Ketika cahaya mengenai cadmium sulphida, maka energi

proton dari cahaya akan diserap sehingga terjadi perpindahan dari band valensi ke
band konduksi.

Gambar 2.2 Sensor LDR (Light Dependent Resistor)


2.6 Sensor Ultrasonik HC-SR04
Sensor ultrasonik adalah sensor yang mempunyai frekuensi 40 kHz. Sensor
jarak ini menggunakan sonar (gelombang ultrasonik) untuk menentukan jarak dari
benda yang berada di depannya.
Sensor ultrasonik HC-SR04 dapat mendeteksi jarak objek dengan cara
memancarkan gelombang ultrasonik (40 kHz) selama t = 200 s kemudian
mendeteksi pantulannya. Sensor ultrasonik memancarkan gelombang ultrasonik
sesuai dengan kontrol dari mikrokontroller pengendali (pulsa trigger dengan T out
min 2 s). Adapun spesifikasi dari sensor ultrasonik HC-SR04 adalah sebagai
berikut :
1. Catu daya 5V DC
2. Arus pada moda siaga: < 2 mA
3. Konsumsi arus saat deteksi : 15Ma
4. Lebar sudut deteksi : 15
5. Jarak deteksi : akurat hingga satu meter, dapat mendeteksi hingga jarak
empat meter
6. Resolusi : 3 mm (perhitungan dari faktor kecepatan rambat suara dan
kecepatan MCU pada 16 MHz)
7. Dimensi : 45 x 20 x 15 mm
2.7 Modul Xbee Pro

Xbee Pro merupakan modul yang memungkinkan Arduino Uno untuk


berkomunikasi secara wireless mengunakan protocol ZigBee. ZigBee beroperasi
menggunakan pada spesifikasi IEEE 802.15.4 beroperasi pada frekuensi 2.4 GHz,
900 dan 868 MHz. XBee Pro dapat digunakan sebagai pengganti kabel serial.
Xbee Pro diharapkan dapat memperkecil biaya dan menjadi konektivitas
berdaya rendah untuk peralatan yang memerlukan baterai untuk hidup selama
beberapa bulan sampai beberapa tahun, tetapi tidak memerlukan kecepatan
transfer data tinggi. Xbee Pro memungkinkan komunikasi wireless dalam
jangkauan hingga 100 meter indoor dan 1500 meter outdoor.
2.8 Xbee Wireless Shield
Menurut situs www.arduino.cc, modul WiFi memungkinkan sebuah papan
arduino dapat terhubung ke internet menggunakan protokol standar 802.11 (WiFi).
Sebuah Atmega 32UC3 menyediakan jaringan (IP stack) yang mampu
menyediakan komunikasi TCP dan UDP. Untuk menggunakan WiFi shield pada
penulisan sketch atau kode pada arduino IDE dibutuhkan library Wifi agar Wifi
shield dapat dikenali oleh board arduino. WiFi shield terhubung dengan board
Arduino menggunakan header dengan kaki yang panjang yang menembus shield.
Hal ini untuk menjaga layout pin dan memungkinkan shield lain untuk
ditumpukkan di atasnya.
WiFi shield dapat terhubung ke jaringan nirkabel dengan ketentuan harus
sesuai dengan spesifikasi operasi pada protokol 802.11b dan 802.11g. Pada shiled
tersebut terdapat slot kartu micro-SD yang dapat digunakan sebagai tempat
penyimpanan (storage). Shield ini cocok untuk board arduino UNO dan Mega,
untuk mengoperasikan slot micro-SD digunakan library SD Card.
Arduino berkomunikasi dengan prosesor WiFi shield dan SD Card
menggunakan bus SPI (termasuk header ICSP). Pin digital yang digunakan adalah
pin 11,12, dan 13 untuk board arduino UNO dan pin 50, 51, dan 52 untuk board
arduino Mega. Pada kedua board tersebut pin 10 digunakan untuk HDG104 dan
pin 4 untuk SD card. Pin 7 digunakan dalam proses handshake pin antara WiFi
shield dan Arduino.

2.9 Relay
Relay adalah sebuah saklar yang dikendalikan menggunakan arus listrik.
Relay memiliki sebuah kumparan dengan tegangan rendah yang dililitkan pada
sebuah ini. Terdapat sebuah armature yang akan terdarik menuju inti kumparan
apabila dialiri listrik tegangan rendah. Armature ini dikaitkan pada tuas berpegas,
ketika elektromagnet diberikan sumber tegangan maka medan magnet akan
menarik armature sehingga kontak jalur bersama berubah posisinya dari kontak
normal-tertutup ke kontak normal-terbuka.
2.10 Notifikasi dan WhatsApp
Notifikasi adalah pemberitahuan informasi kepada pengguna dengan tujuan
agar pengguna melakukan sebuah tindakan selanjutnya. sistem notifikasi sering
kali digunakan, sistem notifikasi biasanya berbasis sms gateway, namun dengan
berkembangnya teknologi, maka sistem notifikasi dapat berbasis chatting seperti :
whatsaap, line, telegram dan lain-lain.
WhatsApp adalah layanan pesan multiplatform yang menggunakan
sambungan internet telepon yang memungkinkan kita bertukar pesan tanpa biaya
SMS (Short Message Service). Saat ini aplikasi WhatsApp dapat digunakan pada
berbagai macam sistem operasi perangkat telpon selular seperti Android, Iphone,
Windows Phone, dan Symbian. lain lain.

BAB III
BENTUK TUGAS
3.1 Deskripsi Alat
Aquaponic Automation System (AquAuS) adalah sistem pengairan tanaman
secara otomatis sekaligus pengairan untuk aquarium dari hasil daur ulang air yang
telah dilakukan penyaringan agar air tetap terlihat jernih. Dilengkapi dengan
sistem notifikasi berbasis android untuk memberitahukan level ketinggian air
yang ada di aquarium.
Air dari tanki/sumur akan dimasukan kedalam aquarium kecil, dimana air
akan tercampur dengan kotoran ikan yang akan membantu dalam penyuburan
tanah. Air dari aquarium akan dipompa melalui pipa paralon untuk penyiraman
tanaman pada pot-pot kecil yang diletakan pada pipa besar yang telah dilubangi
agar air sisa penyerapan dapat menetes yang nanti nya akan dialirkan ke wadah
untuk dilakukan penyaringan. Air dari hasil penyerapan tanah akan ditampung
kembali disuatu wadah dan akan disaring sehingga air terlihat jernih. Saat air
jernih, akan dimasukan kembali ke dalam aquarium.
Alat ini menggunakan sistem daur air, dimana diketahui ketersedian air saat
ini begitu terbatas. Selain menggunakan sensor-sensor, penyaringan, juga terdapat
sistem notifikasi saat level air dibawah batas minimum aquarium dan pompa tidak
memompa air kedalam aquarium dan akan dikirim notifikasi berupa pesan yang
akan dikirim ke aplikasi chat android (WhatsApp).
3.2 Cara Kerja Alat
Sensor cahaya melakukan pengecekan intesitas cahaya yang diterima,
kemudian sensor kelembaban akan mendeteksi kelembaban tanah. Jika kondisi
tanah kering, pompa akan memompa air keatas yang akan mengisi air ke
aquarium, jika air dalam aquarium sudah dibatas maksimal, maka pompa
penyedot air akan mati. Lalu, air yang ada di aquarium akan dipompa ke atas oleh
pompa air yang ada di aquarium yang akan mengalirkan air ke pipa penyiraman.
Pompa air akan berhenti menyiram, saat kondisi tanah sudah memenuhi kondisi
kelembaban yang telah ditentukan oleh sensor kelembaban.

Jika air didalam aquarium berada pada kondisi dibawah batas minimal, dan
kondisi pompa tidak mengalirkan air dari tanki/sumur, akan diberitahukan
notifikasi berupa pesan yang dikirim ke aplikasi chat di android bahwa air dalam
tanki/sumur kosong.
Sisa air dari hasil penyerapan tanah, akan ditampung ke wadah penyaringan
air. Saat air ditampung di wadah, sensor kekurahan air akan bekerja, jika air dari
hasil sisa penyerapan tidak keruh, akan langsung dialirkan ke aquarium. Tetapi,
apabila kondisi air keruh, maka air akan disaring kembali hingga air telihat jenih,
yang kemudin air saringan tersebut dialirkan ke aquarium.
Sistem Penyiraman Tanaman
Kelembaban tanah

Sensor FC28

Suhu udara

Sensor DHT11

Malam / siang

Sensor Cahaya LDR

Sistem Level Ketinggian Air


Level Ketinggian air Aquarium
Sensor Ultrasonik

Sistem Penyaringan Air


Intensitas kebeningan air
Sensor Cahaya LDR

Keterangan :
1. Input Sistem
: Sensor Mikrokontroler
2. Sistem Penyiraman Tanaman : Output ke LCD & Database
3. Sistem Penyaringan Air
: Output ke LCD & Database
4. Sistem Level Ketinggian Air
: Output ke Database & Notifikasi Android

3.3 Diagram Alir

3.4 Diagram Blok

Sensor Ketinggian air

3.5 Perancangan alat dan Aplikasi


Sensor Cahaya

Mikrokontroller

Sensor Suhu, Kelembaban, dan Sensor cahaya

Relay + Pompa penyiram tanaman + LC

Pompa dari sumur dan notifikasi WhatsAp

Penyaring air + pompa + LCD

Sensor suhu , kelembaban, dan cahaya akan b

Sensor cahaya akan bekerja untuk menentukan kejernihan air dari sisa hasil penyerapan tanah. Apabi

Level air di ukur menggunakan sensor ultrasonik yang mengukur ketinggian air. Level air dibagi atas batas minimal, d

3.6 Rancangan Jadwal Pelaksanaan


No

Jenis

Bulan

Bulan

Bulan

Bulan

Penanggu

Kegiatan
Analisa
1

2
3
4
5

Permasalaha
n
Studi
Literatur
Analisa
Kebutuhan
Perancangan
Sistem
Implementas

Ke-1
Ke-2
Ke-3
Ke-4
ng Jawab
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
Eka,Dinabil
ah,Ayu
Eka,Dinabil
ah,Ayu
Eka,Dinabil
ah,Ayu
Eka,Dinabil
ah,Ayu

i Sistem
Membuat
sistem
penyiraman

Eka
Rahmawati

otomatis
Membuat
sistem
penyaringan

Dinabilah
Adani

otomatis
Membuat
sistem
notifikasi
level

Ayu Fitriana

ketinggian
air
Integrasi
Sistem
Uji
Coba
6

dan
Identifikasi
Kesalahan

Eka,Dinabil
ah,Ayu

Eka,Dinabil
ah,Ayu

Nama Barang/Alat

Qty

HargaTotal
(Rp) (Rp)
250.000
500.000

Arduino Uno (ATMEGA 328)

Sensor Kelembaban (FC28)


Sensor Ketinggian Air (Ultrasonik HCSR04)
Sensor Cahaya (LDR)
Sensor Suhu (DHT11)
LCD
Elbow
Paralon/Pipa air 0,5 inc
Selenoid Valve (katup tutup buka air)
Modul Xbee Pro
Xbee Shield
Pompa Air Waterpam 12 DC 125 W/75 W
Acyrlic
Akses Point
Server
Komponen Elektronika (resistor, dioda,

3
2
2
2
2
5
1
3
1
1
3
2
1
1
-

100.000
100.000
20.000
50.000
100.000
30.000
150.000
100.000
750.000
250.000
250.000
500.000
400.000
3.500.000
100.000

300.000
200.000
40.000
100.000
200.000
150.000
150.000
300.000
750.000
250.000
750.000
1.000.000
400.000
3.500.000
100.000

transistor)
Lain-lain

300.000

300.000

Total Rancangan Biaya


3.7 Estimasi Biaya

Rp.

8.990.000

DAFTAR PUSTAKA
Anonim, E-book Peraturan Menteri Pertanian Republik Indonesia Nomor
19/Permentan/Hk.140/4/2015

Tentang

Rencana

Strategis

Kementerian

Pertanian Tahun 2015 2019.


Buyung, Irawan M.T, Maruli Halomoan Silalahi , S.T. 2012. Prosiding Seminar
Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST) Periode III. Yogyakarta.
Delya, Buti. 2014. Jurnal Teknik Pertanian Lampung Vol.3, No.3: 205-212.
Lampung.
Franata, Rendy. 2014. Jurnal Teknik Pertanian LampungVol. 4, No. 1: 19-26.
Lampung.
Jurnal Saintek Perikanan Vol. 8. No. 1 : 46 51
Nugroho, R.A., L.T. Pambudi, D. Chilmawati dan A.H.C. Haditomo. 2012.
Aplikasi Teknologi Aquaponik pada Budidaya Ikan Air Tawar untuk
Optimalisasi Kapasitas Produksi.
Nuzula, Nika Ike, Endarko.2013. Jurnal Sains Dan Seni Pomits Vol. 2, No. 1,
(2013) 1-5. Surabaya.
Prihatin, Rohani Budi. 2013.Info SingkatVol. V, No. 07/I/P3DI/April/2013.
Jakarta. Pusat Pengkajian, Pengolahan Data dan Informasi (P3DI) Sekretariat
Jenderal DPR RI.
Sudjadi, 2005. Teori dan Aplikasi Mikrokontroler. Graha Ilmu, Yogyakarta