Anda di halaman 1dari 5

RUANG METRIK

Definisi 1 (Ruang Metrik)


Misal X adalah himpunan tidak kosong. Suatu fungsi bernilai real d yang didefinisikan pada
X x X yaitu pasangan berurutan dalam X, disebut metrik atau fungsi jarak pada X bila dan
hanya bila fungsi tersebut memenuhi aksioma aksioma berikut, yaitu untuk setiap a, b, c ∈
X:
(i) d(a,b) ≥ 0 dan d(a,a) = 0. Definit Positif
(ii) d(a,b) = d(b,a) Simetris
(iii) d(a,c) ≤ d(a,b) + d(b,c) Ketaksamaan Segitiga
(iv) Bila a ≠ b maka d(a,b) > 0
Bilangan Real d(a,b) disebut jarak dari a ke b.

Himpunan X yang dilengkapi dengan suatu metrik d, dituliskan dengan (X, d) disebut Ruang
Metrik (Metric Space).
Anggota ruang metrik (X, d) disebut titik atau point dan untuk setiap a, b ∈X ada bilangan
non-negatif d(a,b) yaitu jarak titik a dengan b.

Contoh :
1. Fungsi d yang didefinisikan oleh d(a,b)=|a-b|, dengan a dan b bilangan-bilangan Real,
adalah metrik dan disebut Metrik Biasa pada garis Real R.
Bukti:
(i) d(a,b) = |a-b| ≥ 0 dan d(a,b) = 0 jika dan hanya jika a = b.
(ii) d(a,b) = |a-b| = |b-a| = d(b,a)
(iii) |a-b| + |b-c| ≥ |a-b+b-c|
= |a-c|
atau d(a,c) ≤ d(a,b)+d(b,c) , a<b<c
(iv) d(a,b) = |a-b| >0 jika a ≠ b
2. Fungsi d yang didefinisikan oleh d ( p, q ) = ( a1 − b1 ) 2 + ( a 2 − b2 ) 2 , dengan p = ( a1 , a 2 )
dan q = ( b1 ,b2 ) adalah titik dalam bidang R 2 adalah metrik dan disebut Metrik Biasa
pada R 2 .
Bukti:
(i) d ( p, q ) = ( a1 − b1 ) 2 + ( a 2 − b2 ) 2 ≥ 0 dan
d(p,q) = 0
( a1 − b1 ) 2 + ( a 2 − b2 ) 2 =0
( a1 − b1 ) + ( a 2 − b2 ) = 0
2 2

( a1 − b1 ) 2 = − ( a2 − b2 ) 2
( a1 − b1 ) = −( a 2 − b2 )
( a1 − b1 ) = −a 2 + b2
a1 + a 2 = b1 + b2
Jadi d(p,q) = 0 jika dan hanya jika a1 = b1 dan a 2 = b2 .
(ii) d ( p, q ) = ( a1 − b1 ) 2 + ( a2 − b2 ) 2

Pengantar Topologi by: Siti Lailiyah, M.Si.


= (a1
2 2
) (
− 2a1b1 + b1 + a 2 − 2a 2 b2 + b2
2 2
)
= (b1
2
− 2a1b1 + a1
2
) + (b2
2
− 2a 2 b2 + a 2
2
)
= ( b1 − a1 ) 2 + ( b2 − a 2 ) 2
= d ( q, p )
d ( p, q ) = d ( q, p )
(iii) d ( p, q ) + d ( q, r )
= ( a1 − b1 ) 2 + ( a 2 − b2 ) 2 + ( b1 − c1 ) 2 + ( b2 − c 2 ) 2
≥ ( a1 − b1 ) 2 + ( a 2 − b2 ) 2 + ( b1 − c1 ) 2 + ( b2 − c2 ) 2
= (a 1
2 2
) ( 2 2
) (
− 2a1b1 + b1 + a 2 − 2a 2 b2 + b2 + b1 − 2b1c1 + c1 + b2 − 2b2 c 2 + c 2
2 2
) ( 2 2
)
≥ (a1
2
− 2a1c1 + c1
2
) + (a 2
2
− 2a 2 c 2 + c 2
2
)
= ( a1 − c1 ) 2 + ( a2 − c 2 ) 2
Jadi ( a1 − b1 ) 2 + ( a 2 − b2 ) 2 + ( b1 − c1 ) 2 + ( b2 − c 2 ) 2 ≥ ( a1 − c1 ) 2 + ( a 2 − c2 ) 2
atau d ( p, r ) ≤ d ( p, q ) + d ( q, r ) dengan p = ( a1 , a 2 ) , q = ( b1 ,b2 ) dan r = ( c1 , c 2 )
(iv) d ( p, q ) = ( a1 − b1 ) 2 + ( a 2 − b2 ) 2 >0 jika p ≠ q , dimana p<q<r.

3. Misal X adalah suatu himpunan yang tidak kosong dan d adalah fungsi yang
didefinisikan oleh
0, a = b
d ( a, b ) = 
1, a ≠ b
Maka d adalah metrik pada X. Fungsi jarak d biasanya disebut metrik trivial pada X atau
metrik diskrit pada X.
Bukti:
(i) d(a,b) = 1 ≥ 0, jika a ≠ b dan d(a,b) = 0 jika dan hanya jika a = b.
0, a = b, b = a
(ii) d ( a, b ) = 
1, a ≠ b, b ≠ a
d(a,b) = d(b,a)
0 + 0 = 0
(iii) d ( a, b ) + d ( b, c ) = 
1 +1 = 2
0, a = c
d ( a, b ) + d ( b, c ) ≥ d ( a, c ) = 
1, a ≠ c
Jadi d(a,c) ≤ d(a,b)+d(b,c) , a<b<c
0, a = b
(iv) d ( a, b ) = 
1, a ≠ b
d(a,b)=1 >0 jika a ≠ b .
4. Misal p = (a1 , a 2 ) dan q = (b1 , b2 ) adalah titik-titik sebarang pada bidang R 2 yaitu
pasangan terurut dari bilangan-bilangan real. Fungsi d 1 dan d 2 yang didefinisikan oleh
d 1 ( p, q ) = maks ( a1 − b1 , a 2 − b2 ) dan d 2 ( p, q ) = a1 −b1 + a 2 −b2
adalah metrik-metrik yang berbeda pada R 2 .

Pengantar Topologi by: Siti Lailiyah, M.Si.


Maka d adalah metrik pada X. Fungsi jarak d biasanya disebut pseudometrik pada X.
Bukti:
(i) d1 ( p, q) = maks ( a1 − b1 , a 2 − b2 ) ≥ 0, d 2 ( p, q ) = a1 −b1 + a 2 −b2 ≥ 0
karena harga mutlak nilainya selalu positif, dan
d 1 ( p, q ) = 0
maks (a 1 −b1 , a2 −b2 ) = 0
a1 −b1 = 0 atau a 2 −b2 = 0
a1 − b1 = 0 a 2 − b2 = 0
a1 = b1 a 2 = b2
(ii) d1 ( p, q) = maks ( a1 − b1 , a 2 − b2 )
= maks ( b1 − a1 , b2 − a 2 )
= d 1 ( q, p )
d 2 ( p, q ) = a1 −b1 + a 2 −b2
= b1 −a1 + b2 −a 2
= d 2 ( q, p )
(iii) Misalkan r = (c1 , c 2 )
d1 ( p, q ) + d 1 (q, r ) = maks ( a1 − b1 , a 2 − b2 ) + maks ( b1 − c1 , b2 − c 2 )
= a1 − b1 + b1 − c1 ∨ a1 − b1 + b2 − c 2 ∨ a 2 − b2 + b1 − c1 ∨ a 2 − b2 + b2 − c 2
≥ a1 − b1 + b1 − c1 ∨ a1 − b1 + b2 − c 2 ∨ a 2 − b2 + b1 − c1 ∨ a 2 − b2 + b2 − c 2
= a1 − c1 ∨ a1 − c 2 ∨ a 2 − c1 ∨ a 2 − c 2
= maks ( a1 − c1 , a1 − c 2 , a 2 − c1 , a 2 − c 2 )
≥ maks ( a1 − c1 , a 2 − c 2 )
= d 1 ( p, r )
Jadi d 1 ( p, q ) + d 1 (q, r ) ≥ d 1 ( p, r ) atau dapat ditulis
d 1 ( p, r ) ≤ d 1 ( p, q ) + d 1 (q, r ) .
Dan
d 2 ( p, q ) + d 2 ( q, r ) = a1 −b1 + a 2 −b2 + b1 − c1 + b2 − c 2
= a1 −b1 + b1 − c1 + a 2 −b2 + b2 − c 2
≥ a1 − b1 + b1 − c1 + a 2 − b2 + b2 − c 2
= a1 − c1 + a 2 − c 2
= d 2 ( p, r )
Jadi d 2 ( p, q ) + d 2 ( q, r ) ≥ d 2 ( p, r ) atau dapat ditulis
d 2 ( p, r ) ≤ d 2 ( p, q ) + d 2 ( q, r )
(iv) Bila p ≠ q maka Jelas d1 ( p, q) = maks ( a1 − b1 , a 2 − b2 ) >0 dan
d 2 ( p, q ) = a1 −b1 + a 2 −b2 >0

Jarak dan Diameter Antara Himpunan-Himpunan


Misal d adalah metrik pada Himpunan X. Jarak antara titik p ∈ X dan A ≠ 0/ ⊆ X
didefinisikan oleh: d ( p, A) = inf { d ( p, a ) : a ∈ A}
yaitu batas bawah terbesar dari jarak-jarak p dengan titik-titik dari A.

Pengantar Topologi by: Siti Lailiyah, M.Si.


Jarak antara dua subset tidak kosong A dan B dari X didefinisikan oleh:
d ( A, B ) = inf { d ( a, b) : a ∈ A, b ∈ B}
Yaitu batas bawah terbesar jarak-jarak dari titik-titik dari A dan B.

Diameter dari subset tidak kosong A ⊂ X didefinisikan oleh


d ( A) = inf {d ( a, a ' ) : a, a '∈ A}
Yaitu batas atas terkecil dari jarak titik-titik dalam A.
Bila diameter dari A terhingga, yaitu d ( A) < ∞ maka A disebut terbatas, dan bila
d ( A) = ∞ maka A disebut tak terbatas.

Contoh:
Misal X adalah suatu himpunan yang tidak kosong dan d adalah metrik trivial. Maka untuk
p ∈ X dan A, B ⊂ X
1, p ∈ A 1, A ∩ B = 0/
d ( p, A ) =  , d ( A, B ) = 
0, p ∉ A 0, A ∩ B ≠ 0/

Bola Buka dan Bola Tutup


Definisi 2: Misal a ∈ X dan r > 0 . Bola buka dengan jari-jari r dan titik pusat a adalah
himpunan B r ( a ) = { x ∈ X | d ( x, a ) < r }
Dan Bola Tutup dengan jari-jari r dan titik pusat a adalah himpunan
B r ( a ) = { x ∈ X | d ( x, a ) ≤ r } .
Contoh:
Pada R dengan jarak euclid, bola Br (a ) merupakan interval terbuka (a - r, a + r).
Pada R 2 dengan jarak euclid, bola Br (a ) merupakan sebuah piringan dengan titik pusat a
dan jari2 r.

Pada R 3 dengan jarak euclid, bola adalah bola yang kita kenal sehari –hari,
sedangkan Pada R 2 dengan d * ( (a1 , a 2 ), (b1 , b2 ) ) = maks ( a1 − b1 , a 2 − b2 ) , bola B1 (0,0)
berbentuk

Pengantar Topologi by: Siti Lailiyah, M.Si.


Sedangkan pada R 2 dengan d * ( ( a1 , a 2 ), (b1 , b2 ) ) = a1 − b1 + a 2 − b2 bola
berbentuk

Pengantar Topologi by: Siti Lailiyah, M.Si.