Anda di halaman 1dari 90

Modul Ajar

Analisis Real I

Oleh:

KBI ANALISIS

LABORATORIUM MATEMATIKA
JURUSAN MATEMATIKA
FAKULTAS MATEMATIKA dan ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
Modul Ajar yang berjudul

Analisis Real I

dibuat oleh ketua KBI ANALISIS


JURUSAN MATEMATIKA
FAKULTAS MATEMATIKA dan ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS BRAWIJAYA

Corina Karim, S.Si, M.Si, Ph.D

LABORATORIUM MATEMATIKA
JURUSAN MATEMATIKA
FAKULTAS MATEMATIKA dan ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
KATA PENGANTAR

Segala puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah menganugerahkan kesempatan se-
hingga penulisan Modul Ajar Analisis Real 2 dapat terselesaikan dengan baik. Modul
ajar ini disusun dengan tujuan dapat membantu dosen pengasuh mata kuliah dalam per-
kuliahan dan para mahasiswa dalam memahami materi yang diberikan dosen pengasuh.
Mata kuliah ini merupakan mata kuliah lanjutan dari Mata kuliah Kalkulus.

Mata kuliah ini akan dapat dikuasai dengan baik jika mahasiswa telah memahami semua
materi yang diajarkan pada Kalkulus 1, Kalkulus II dan Kalkulus III. Kami menyam-
paikan terima kasih kepada tim reviewer dan semua pihak yang telah memberikan saran
dalam penyempurnaan penyusunan modul ajar ini.

Akhirnya penulis menyadari bahwa modul ajar ini masih jauh dari sempurna. Untuk
itu kritik dan saran demi perbaikan modul ajar ini sangat diharapkan dari pembaca
sekalian.

Malang, Desember 2017

KBI ANALISIS
Daftar Isi

Contents i

1 HIMPUNAN DAN FUNGSI 1


1.1 HIMPUNAN BERHINGGA, TERBILANG, DAN TAK TERBILANG . . 3

2 SISTEM BILANGAN REAL 8


2.1 Sifat-sifat Himpunan Rasional . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
2.2 Batas Atas Terkecil Dan Batas Bawah Terbesar (Supremum Dan Infimum) 10
2.3 EKSISTENSI HIMPUNAN TERBATAS KE ATAS TANPA SUPREMUM
DAN TERBATAS KE BAWAH TANPA INFIMUM . . . . . . . . . . . . 11
2.4 SIFAT BATAS ATAS TERKECIL DAN BATAS BAWAH TERBESAR . 13
2.5 MEDAN (FIELD) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 14
2.6 Medan Real . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
2.7 SIFAT ARCHIMEDES . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 18
2.8 Perluasan Sistem Bil. Real . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 19
2.9 NILAI MUTLAK BILANGAN REAL . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20
2.10 RUANG EUCLIDES . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22
2.11 SIFAT-SIFAT VEKTOR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22

3 Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 24


3.1 Ruang Metrik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24
3.2 PERSEKITARAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 26
3.3 Titik Interior . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 26
3.4 Titik Eksterior . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27
3.5 Titik Limit . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 27
3.6 Himpunan Terbuka dan Tertutup . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 28
3.6.1 Himpunan Terbuka . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 28
3.6.2 Himpunan Tertutup . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 28
3.6.3 Sifat-sifat Himpunan Terbuka dan Tertutup . . . . . . . . . . . . . 30
3.7 Closure (Penutup Himpunan) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
3.8 Himpunan Terbuka dan Tertutup Relatif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35
3.9 HIMPUNAN TERHUBUNG . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 41

4 Barisan 44
4.1 Barisan di dalam ruang metrik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 44
4.2 BARISAN BILANGAN REAL . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46
4.3 Sub Barisan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 48
4.4 BARISAN MONOTON . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50

i
Contents ii

4.5 Barisan Monoton . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 51


4.6 BARISAN DI DALAM RUANG EUCLIDES Rk . . . . . . . . . . . . . . 55
4.7 BARISAN CAUCHY . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 56
4.8 LIMIT SUPERIOR DAN LIMIT INTERIOR . . . . . . . . . . . . . . . . 58
4.9 Limit Fungsi dan Fungsi Kontinu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 63
4.10 Titik Interior . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 63
4.11 Limit Fungsi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 64
4.12 Limit Sepihak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 69
4.13 FUNGSI KONTINU . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 71

5 Kekontinuan dan Kekompakan 76

6 Turunan Fungsi 83

Daftar Pustaka 85

Daftar Pustaka 85

Daftar Pustaka 85
Bab 1

HIMPUNAN DAN FUNGSI

Himpunan adalah sekelompok entri-entri yang mempunyai karakteristik dan sifat yang
sama
Notasi : A, B, Ω, a ∈ A, x ∈ Ω, y ∈ B
Makna dari :

1. A = B jika dan hanya jika

(a) A ⊆ B
(b) B ⊆ A

2. A ⊆ B : x ∈ A, x ∈ B

Contoh 1. 1. Apakah ∀x ∈ ∅ maka x ∈ A? Ya, karena ∅ ⊆ A maka berlaku ∀x ∈ ∅


maka x ∈ A

2. C = {1}; himpunan yang memiliki satu elemen saja disebut singleton

Makna dari :

1. A ∩ B = {x|x ∈ A ∧ x ∈ B}

2. A ∪ B = {x|x ∈ A ∨ x ∈ B}

Fungsi adalah pemetaan yang mengaitkan semua anggota domain ke tepat satu anggota
kodomain

f : A → B adalah suatu pemetaan sedemikian sehingga ∀x ∈ A dikawankan secara


tunggal dengan y ∈ B

1
Bab 1. HIMPUNAN DAN FUNGSI 2

Definisi 1. Diberikan A dan B himpunan tak kosong, dan f : A → B

1. f dikatakan injektif [kedalam] jika f (A) ⊂ B

2. f dikatakan surjektif [kepada] jika f (A) = B

3. f dikatakan satu-satu jika ∀x1 6= x2 maka f (x1 ) 6= f (x2 )

4. f dikatakan korespondensi satu-satu jika f satu-satu dan surjektif

Contoh 2. 1. apakah f : [−1, 1] → [0, 4] yang didefinisikan dengan f (x) = x2 , ∀x ∈


[−1, 1] adalah fungsi korespondensi satu-satu?

(a) f bukan korespondensi satu-satu karna ∃x1 6= x2 maka f (x1 ) = f (x2 )


(b) injektif , karena f ([−1, 1]) ⊆ [0, 4]

Teorema 2. Jika f fungsi dari himpunan X kedalam Y dan Eα ⊆ Y untuk ∀α ∈ I, maka:


i. f −1 ( α ∈ IEα ) = α∈I f −1 (Eα )
S S

ii.f −1 ( α∈I Eα ) = α∈I f −1 (Eα )


T T

Bukti. (i) Ambil x ∈ f −1 ( α∈I Eα ), maka ada y ∈ α∈I Eα sedemikian sehingga y =


S S
S
f (x). Karena y ∈ α∈I Eα , maka ada α ∈ I sehingga y ∈ Eα . Dengan demikian
x ∈ f −1 (Eα ). Hal ini berakibat x ∈ α∈I f −1 (Eα ). Disimpulkan
S

[ [
f −1 ( Eα ) ⊂ f −1 (Eα ) (1.0.1)
α∈I α∈I

f −1 (Eα ), maka ada α sedemikian sehingga x ∈ f −1 (Eα ).


S
Sebaliknya, jika x ∈ α∈I
S
Karena itu ada y ∈ Eα sehingga y = f (x). Tentu juga y ∈ α∈I Eα . Dengan demikian
x ∈ f −1 ( α∈I Eα ). Disimpulkan
S

[ [
f −1 (Eα ) ⊂ f −1 ( Eα ) (1.0.2)
α∈I α∈I

dari (1) dan (2) terbukti f −1 ( α∈I Eα ) = α∈I f −1 (Eα )


S S

Teorema 3. Jika f fungsi dari himpunan X kedalam Y dan Eα ⊆ Y untuk ∀α ∈ I, maka:


i. f −1 ( α ∈ IEα ) = α∈I f −1 (Eα )
S S

ii.f −1 ( α∈I Eα ) = α∈I f −1 (Eα )


T T
Bab 1. HIMPUNAN DAN FUNGSI 3

Bukti. (i) Ambil x ∈ f −1 ( α∈I Eα ), maka ada y ∈ α∈I Eα sedemikian sehingga y =


S S
S
f (x). Karena y ∈ α∈I Eα , maka ada α ∈ I sehingga y ∈ Eα . Dengan demikian
x ∈ f −1 (Eα ). Hal ini berakibat x ∈ α∈I f −1 (Eα ). Disimpulkan
S

[ [
f −1 ( Eα ) ⊂ f −1 (Eα ) (1.0.3)
α∈I α∈I

f −1 (Eα ), maka ada α sedemikian sehingga x ∈ f −1 (Eα ).


S
Sebaliknya, jika x ∈ α∈I
S
Karena itu ada y ∈ Eα sehingga y = f (x). Tentu juga y ∈ α∈I Eα . Dengan demikian
x ∈ f −1 ( α∈I Eα ). Disimpulkan
S

[ [
f −1 (Eα ) ⊂ f −1 ( Eα ) (1.0.4)
α∈I α∈I

dari (1) dan (2) terbukti f −1 ( α∈I Eα ) = α∈I f −1 (Eα )


S S

1.1 HIMPUNAN BERHINGGA, TERBILANG, DAN TAK


TERBILANG

Definisi 4. (DEFINISI EKUIVALEN) Himpunan A dan B dikatakan ekuivalen jika


terdapat suatu fungsi korespondensi 1 − 1 dari A kepada B.
Notasi : A ∼ B
Jadi A ∼ B ⇐⇒ ∃f : A → B yang korespondensi 1 − 1

Teorema 5. (Sifat relasi ekuivalen)

1. Sifat Refleksif
A ∼ A (terhadap dirinya sendiri)

2. Sifat Simetris
A ∼ B =⇒ B ∼ A

3. Sifat Transitif
A ∼ B ∧ B ∼ C =⇒ A ∼ C

Bukti.

1. f : A =⇒ B
x 7→ x st. f (x) = x Karena f (x) = x adalah fungsi yang 1 − 1 dan surjektif, maka
A∼A
Bab 1. HIMPUNAN DAN FUNGSI 4

2. Diketahui : A ∼ B
Dibuktikan : B ∼ A
Bukti : A ∼ B =⇒ ∃f : A → B yang korespondensi 1 − 1
f : A → B x 7→ y st. f (x) = y
pilih f −1 : B → A
y 7→ x st. f −1 (y) = x
f (x) = y
f −1 (f (x)) = f −1 (y)
(f −1 ◦ f )(x) = f −1 (y)
x = f −1 (y)
karena f (x) = y korespondensi 1−1 maka f −1 (y) juga korespondensi 1−1 sehingga
B∼A

3. Diketahui : A ∼ B =⇒ ∃f : A → B yang korespondensi 1 − 1


B ∼ C =⇒ ∃g : B → C yang korespondensi 1 − 1
Akan dibuktikan : A ∼ C =⇒ ∃h : A → C
Bukti :
A ∼ B =⇒ ∃f : A → B
x → y st. f (x) = y
B ∼ C =⇒ ∃g : B → C
y → z st. g(y) = z
Pilih h : A → C
x 7→ z st. h(x) = z
(g ◦ f )(x) = z, ∀x
Karena f dan g korespondensi 1 − 1 maka g ◦ f = h juga korespondensi 1 − 1
∴A∼C
Jadi, relasi yang memenuhi ke-3 sifat relasi ekuivalen disebut relasi ekuivalensi.

Contoh 3. 1. N = {1, 2, 3, . . .} : terbilang dan tak berhingga.

2. Jn = {1, 2, 3, . . . , n} : terbilang dan berhingga.

Definisi 6. Diberikan suatu himpunan sebarang A

1. A dikatakan berhingga (finite) jika A ∼ Jn

2. A dikatakan tak berhingga (infinite) jika A bukan himpunan berhingg

3. A dikatakan terbilang (countable) jika A ∼∈ N


Bab 1. HIMPUNAN DAN FUNGSI 5

4. A dikatakan tak terbilang (uncountable) jika A bukan himpunan berhingga atau


bukan himpunan terbilang

5. A dikatakan paling banyak terbilang (most countable) jika A berhingga atau ter-
bilang

Contoh 4. Apakah himpunan C = {1, 2, ...} terbilang? Jawab

Akdib : C ∼∈ N maka ∃f : C →∈ N yang korespondensi 1 − 1


Bukti :
f : C →∈ N
n 7→ n + 1, ∀n ∈ C such that f (n) = n + 1

• Akdib f adalah fungsi 1 − 1


bukti :
Ambil sebarang n1 , n2 ∈ C
maka f (n1 ) = n1 + 1
f (n2 ) = n2 + 1 such that f (n1 ) 6= f (n2 )

• Akdib f surjektif
bukti :
ambil y ∈ C maka y = n + 1 = f (n)
∴ f surjektif

Teorema 7. Jika himpunan tak berhingga A terbilang maka setiap himpunan bagian tak
berhingga dari A merupakan himpunan terbilang.

A∼N
E ⊆ A =⇒ E ∼ N

Bukti. A = {xn |n ∈ N} = {x1 , x2 , ..., xn , ...}


Bentuk E,
pilih n1 , 3 xn1 ∈ E
pilih n2 , 3 xn2 ∈ E\{xn1 }
pilih n3 , 3 xn3 ∈ E\{xn1 , xn2 }
.
.
.
pilih nk , 3 xnk ∈ E\{xn1 , xn2 , ..., xnk }

pilih f : E → N, 3 f (xnk ) = k
Bab 1. HIMPUNAN DAN FUNGSI 6

xnk 7→ k

1. f 1-1⇔ ∀k1 , k2 ∈ N, k1 6= k2 ⇒ f (xk1 ) 6= f (xk1 ).


ambil sembarang ∀k1 , k2 ∈ N, k1 6= k2 maka,
f (xnk1 ) = k1 dan f (xnk2 ) = k2 ,
f (xnk1 ) 6= f (xnk2 )

2. f surjektif⇔ f (E) = N
f (E) = N ⇔ f (E) ⊆ N dan N ⊆ f (E)
• ambil xnk ∈ E maka f (xnk ) = k ∈ N
• ambil k ∈ N maka k = f (xnk ) ∈ f (E)

S∞
Teorema 8. Jika ∀n ∈ N himpunan An terbilang, maka himpunan A = n=1 An terbi-
lang.

Sn
Akibat 1. a) Jika A1 , A2 , ..., An himpunan-himpunan terbilang, maka i=1 Ai terbi-
lang.

b) Jika A paling banyak terbilang dan Ba paling banyak terbilang ∀a ∈ A, maka


S
a∈A Ba terbilang.

Teorema 9. Jika himpunan A = {an |n ∈ N} terbilang, maka Bn = {(a1 , a2 , ..., an )|aj ∈


A dengan j = 1, 2, ..., n} terbilang.

Bukti. Dengan menggunakan Induksi Matematika)

a) Untuk n = 1 sehingga B1 = {a1 |a1 ∈ A} = A terbilang (benar).

b) Misal benar untuk n = k.


Bk = {(a1 , a2 , ..., ak )|aj ∈ A, j = 1, 2, ...k} terbilang (benar).
Akan dibuktikan n = k + 1 terbilang (benar).
Bk + 1 = {(a1 , a2 , ..., ak , ak + 1)|aj ∈ A, j = 1, 2, ..., k + 1}
Bk + 1 = {(Bk , ak + 1)}
S
Bk + 1 = b∈Bk {(b, a)|b = {a1 , a2 , ..., ak }, a = {ak + 1}}
Karena Bk terbilang dan menurut teorema 8 maka Bk + 1 terbilang.
Bab 1. HIMPUNAN DAN FUNGSI 7

Teorema 10. Himpunan semua bilangan rasional Q terbilang.

Bukti.

a
Q= , a, b ∈ Z, b 6= 0
b
a
Misalkan dibentuk pasangan berurutan (a,b). Menurut Teorema 9, maka {(a,b)} =
b
B2 terbilang.
ka a ka
Jika { , k ∈ Z, k 6= 0, b 6= 0} = Q maka Q ⊆ Ba karena = , ∀k ∈ Z dengan k
kb b kb
6= 0 dan b 6= 0 maka Q ⊆ B2
Menurut Teorema 7, maka Q terbilang.
Bab 2

SISTEM BILANGAN REAL

Metode untuk memperkenalkan sistem bilangan Riil ada 2 :

1. Metode Aksiomatis
Ada bilangan real tak kosong, R yang memenuhi beberapa aksioma

2. Metode Konstruktif
Membangun/membentuk bilangan real dan bilangan rasional

a
Q = { |a, b ∈ Z, b 6= 0}
b

2.1 Sifat-sifat Himpunan Rasional

Definisi 11. Diberikan himpunan S 6= ∅ dan suatu relasi ”<” pada S, Relasi ”<” disebut
urutan (ordered) jika :

i. ∀x, y ∈ S berlaku satu dan hanya satu ketentuan x<y atau x=y atau x>y

ii. Jika x<y dan y<z maka x<z, ∀x, y, z ∈ S

Definisi 12. (Himpunan Terurut) S dinamakan himpunan terurut jika himpunan S me-
menuhi sifat i dan ii atau ”urutan”.

Contoh 1. Himpunan semua Bilangan Rasional Q merupakan himpunan terurut dengan


relasi ”<” yang didefinisikan sebagai berikut : r<s ↔ s-r>0, ∀r, s ∈ Q

Jawab :

8
Bab 2. SISTEM BILANGAN REAL 9

i. Ambil sebarang r,s ∈ Q, maka

(a) r<s → s-r>0 (terpenuhi)


(b) r=s → s-r=0
(c) r>s → s-r<0

Jadi Q yang didefinisikan memenuhi sifat 1 dengan r<s, ∀r, s ∈ Q

ii. Ambil sebarang r,s,t∈ Q sedemikian sehingga s-r>0 → r<s, t-s>0 → s<t sedemi-
kian sehingga (s-r)+(t-s)=t-r>0 ↔ r<t.

Jadi, karena 1 dan 2 terpenuhi maka Q merupakan ordered state (himpunanterurut) .

Definisi 13. (himpunan terbatas) S adalah himpunan terurut dengan urutan ≤ dan
E ⊂ S. Himpunan E dikatakan terbatas ke atas jika :

∃m ∈ S st ∀x ∈ E berlaku x ≤ m

Selanjutnya m disebut batas atas dari E jika :

∃n ∈ S st ∀x ∈ E berlaku x ≥ n

maka disebut terbatas ke bawah dengan batas bawah n.

Contoh 5. 1. E = {−2, −1, 2, 5, 7, 9}. E terbatas ke atas karena ∃g ∈ Q st x ≤


g, ∀x ∈ E
E terbatas ke bawah karena ∃ − 2 ∈ Q st x ≥ −2, ∀x ∈ E

2. F = { n1 , n ∈ N } = {1, 21 , 31 , ...}
F terbatas ke atas karena ∃ ∈ Q st x ≤ 1, ∀x ∈ F
F tak terbatas ke bawah namun F mempunyai batas bawah 0 ∈ Q tapi 0 ∈
/F

3. A = {n|n ∈ N }
A tidak terbatas ke atas, karena tidak terdapat m ∈ Q st x ≤ m, ∀x ∈ A
A terbatas ke bawah karena ∃1 ∈ Q st x ≥ 1, ∀x ∈ A

4. Apakah Z dan Q himpunan terbatas ?


Z : tidak terbatas ke atas dan tidak terbatas ke bawah, jadi Z bukan himpunan
terbatas
Q : tidak terbatas ke atas dan tidak terbatas ke bawah, jadi Q bukan himpunan
terbatas
Bab 2. SISTEM BILANGAN REAL 10

2.2 Batas Atas Terkecil Dan Batas Bawah Terbesar (Sup-


remum Dan Infimum)

Definisi 14. Definisi Supremum S adalah himpunan terurut dengan urutan ” ≤ ”, E ⊂


S terbatas ke atas. Suatu elemen a ∈ S dikatakan batas atas terkecil (supremum)
(i). a batas atas himpunan E
himpunan E jika: (ii). jika p ∈ S dan p < a, maka p bukan batas atas himpunan E
notasi : a = SupE
Contoh 6. E = −2, −1, 2, 5, 7, 9 ⊂ Q

• E terbatas ke atas karena ∃9 ∈ Q sedemikian sehingga x ≤ 9, ∀x ∈ E

• Apakah 9 = SupE ?
Jawab :

– (i) 9 adalah batas atas dari E

– (ii) misal 8 ∈ Q 8 < 9, sehingga 8 bukan batas atas dari E

∴ 9 = SupE

Definisi 15. S adalah himpunan terurut dengan urutan ” ≤ ”, E ⊂ S terbatas ke bawah,


suatu elemen b ∈ S dikatakan Batas Bawah Terbesar (Infimum) himpunan E, jika :
• b batas bawah himpunan E.
• Jika q ∈ S dan q > b maka q bukan batas bawah himpunan E.

Contoh 7. E = {−2, −1, 2, 5, 7, 9} ⊂ Q, apakah −2 = inf E?

• −2 adalah batas bawah E

• Misal −1 ∈ Q di mana −1 > −2 sehingga −1 bukan batas bawah E

∴ −2 = inf E
Contoh 8. F = { n1 , n ∈ N}, apakah 0 = inf F ?

• 0 adalah batas bawah F karena 0 ∈ Q


Bab 2. SISTEM BILANGAN REAL 11

1
• misal r ∈ Q, r > 0.0 < n < r, sehingga r bukan batas bawah F

∴ 0 = inf F

2.3 EKSISTENSI HIMPUNAN TERBATAS KE ATAS TAN-


PA SUPREMUM DAN TERBATAS KE BAWAH TAN-
PA INFIMUM

Ditinjau himpunan A = {r ∈ Q | r > 0 dan r2 < 2}

Ambil sebarang r ∈ A

• Jelas, bahwa A terbatas ke atas karena ∃m ∈ Q sedemikian sehingga r ≤ m,


∀r ∈ A

• Jelas, bahwa A terbatas ke bawah karena ∃m ∈ Q sedemikian sehingga r ≥ m,


∀r ∈ A

Pertanyaan :

1. Apakah A mempunyai Supremum?

Jawab

Syarat Supremum:

i. A mempunyai batas atas, misal m.

ii. Jika p ∈ Q, p < r, maka p bukan batas atas A.

Pertama kita buktikan bagian i.

a
i. Andai A mempunyai batas atas, misal m = b ∈ Q dimana a,b adalah bilangan
bulat ganjil.
Bab 2. SISTEM BILANGAN REAL 12

m = ( ab )2
a2
= b2

Karena a,b adalah bilangan bulat ganjil, maka a2 , b2 adalah bilangan bulat ganjil.
a2
Kemudian ambil m2 = 2 sehingga b2
= 2 maka a2 = 2b2 . 2b2 bernilai genap.
Hal ini kontradiksi dengan pengandaian a yang merupakan bilangan bulat ganjil,
sehingga pengandaian diingkar.

∴ A tidak mempunyai batas atas (tidak ada bilangan rasional yang menjadi batas
atas dari A).

(ii). Misal B={r ∈ Q | r > 0 dan r2 > 0}

• Ambil sebarang y ∈ B

• Akan dibuktikan : y batas atas dan B ⇐⇒ ∃y ∈ B sedemikian sehingga


x < y , ∀x ∈ A.

Bukti :
Ambil sebarang x ∈ A , maka x > 0 dan x2 < 2 ⇐⇒ 2 − x2 > 0 sehingga
2 − x2
x= > 0.
x2
Akan ditunjukkan :
x tidak memiliki elemen terbesar di A.

• pilih z ∈ A , misal
2 − x2
z = x+
x2
x(x + 2) + 2 − x2
=
x+2
2x + 2
= ∈A
x+2
sehingga,
z2 − 2 = ( 2x+2 2
x+2 ) − 2
4x2 + 8x + 4 − 2(x2 + 4x + 4)
=
(x + 2)2
2
2x − 4
=
(x + 2)2
2(x2 − 2)
= <0
(x + 2)2
jadi z 2 < 2

∴ z = x , karena x tidak memiliki elemen terbesar di A maka tidak bisa


memiliki y ∈ B sedemikian sehingga x < y .

A = {r ∈ Q | r > 0 dan r2 < 2}


B={r ∈ Q | r > 0 dan r2 > 2}
Bab 2. SISTEM BILANGAN REAL 13

Q = { ab , a, b ∈ Z, b 6= 0}

R = Q ∪ irrasional

2.4 SIFAT BATAS ATAS TERKECIL DAN BATAS BA-


WAH TERBESAR

Definisi 16. Himpunan terurut S dikatakan mempunyai sifat batas atas terkecil (sifat
supremum) jika setiap himpunan bagian yang tidak kosong dan terbatas ke atas.

Definisi 17. Himpunan terurut S dikatakan mempunyai sifat batas atas terkecil (sifat
supremum) jika setiap himpunan bagian yang tidak kosong dan terbatas ke atas dari S
mempunyai supremum supremum di dalam S, misal A ⊂ S, B ⊂ S, C ⊂ S; a=sup A ,
b=sup B, c ⊂ S, a,b,c ∈ S.

Definisi 18. Himpunan terurut S dikatakan mempunyai sifat batas bawah terbesar (sifat
infimum) jika setiap himpunan bagian yang tidak kosong dan terbatas ke bawah dari S
mempunyai infimum di dalam S.

Teorema 19. APAINI??

Bukti. A⊂S, A 6= ∅ Diketahui : B himpunan semua batas bawah A


Akdib : b= inf A
Syarat infimum

1. b batas bawah A

2. Z ∈ S, Z > b → Z bukan batas bawah A

Bukti :
i) ambil sebarang y ∈ B, karena B himpunan semua batas bawah A, maka ∃ x ∈ A st x
≥y
Karena y ≤ x, ∀ y ∈ B, maka B terbatas ke atas. Padahal B 6= ∅ dan B ⊂ S dan
mempunyai sifat batas atas terkecil, maka b bukan batas atas dari B, karena ∀ anggota
A adalah batas atas dari B, maka p ∈
/ A, atau dapat ditulis
p<b→p∈
/A
p∈A→p≥b
Dari pengertian di atas, diperoleh b adalah batas bawah dari A atau b= inf A
Bab 2. SISTEM BILANGAN REAL 14

ii) Z ∈ S, Z > b → Z bukan batas bawah dari A. Misal b < Z


Akdib : Z bukan batas bawah dari A
Bukti : Diketahui b=sup B dan Z ∈
/B
Karena B adalah himpunan semua batas bawah A dan Z ∈
/ B, maka Z bukan batas
bawah dari A

Dari i) dan ii) maka b=inf A

2.5 MEDAN (FIELD)

Definisi 20. Himpunan terurut F yang dilengkapi dengan operasi penjumlahan dan per-
kalian disebut Medan jika memenuhi aksioma-aksioma berikut ini :

Aksioma Penjumlahan(J) 1. J1. Jika x, y ∈ F , maka x + y ∈ F

J2. Jika x, y ∈ F , maka x + y = y + x

J3. Untuk semua x, y, z ∈ F , maka (x + y) + z = x + (y + z)

J4. F memuat elemen 0 sehingga 0 + x = x, untuk setiap x ∈ F

J5. Untuk setiap x ∈ F , terdapat −x ∈ F dan x + (−x) = 0

Aksioma Perkalian(K) 1. K1. Jika x, y ∈ F , maka xy ∈ F

K2. Jika x, y ∈ F , maka xy = yx

K3. Untuk semua x, y, z ∈ F , maka (xy)z = x(yz)

K4. F memuat elemen 1 6= 0 sehingga 1x = x, untuk setiap x ∈ F

K5. jika x 6= 0 maka (1/x)inF sedemikian sehingga x(1/x) = 1

Hukum Disributif 1. Untuk setiap x, y, xinF berlaku x(y + z) = xy + xz

Akibat 1. Aksioma-aksioma penjumlahan mengakibatkan berlakunya pernyataan beri-


kut :

(i) jika x + y = x + z, maka y = z

(ii) jika x + y = x, maka y = 0

(iii) jika x + y = 0, maka y = −x


Bab 2. SISTEM BILANGAN REAL 15

(iv) −(−x) = x

Contoh 9. Akan dibuktikan sebagai berikut :

(i) Diketahui : x + y=x + z


Akan dibuktikan : y = z
bukti :
Menurut aksioma penjumlahan 1,
y = 0+y = (x+(−x))+y = (−x)+(x+y) = −x+(x+z) = (−x+x)+z = 0+z = z

(ii) Diketahui : x + y=x


Akan dibuktikan : y = 0
bukti :
Menurut aksioma penjumlahan 1,
y = 0 + y = (x + (−x)) + y = (−x) + (x + y) = −x + x = 0

(iii) Diketahui : x + y = 0
Akan dibuktikan : y = −x
bukti :
Menurut aksioma penjumlahan 1,
y = 0 + y = (x + (−x)) + y = (−x) + (x + y) = −x + 0 = −x

Bukti. (i)
Diketahui : x + y = y + x
Akdib : y = z
Bukti : y = 0 + y
= (x + (−x) + y)
= (−x) + (x + y)
= −x + (x + z)
= (−x + x) + z
=0+z
=z

Akibat 2. Aksioma-aksioma perkalian mengakibatkan berlakunya pernyataan berikut:

i) Jika x 6= 0 dan xy = xz → y = z

ii) Jika x 6= 0 dan xy = x → y = 1


1
iii) Jika x 6= 0 dan xy = 1 → y = x

1
iv) Jika x 6= 0 maka 1 =x
x
Bab 2. SISTEM BILANGAN REAL 16

Akibat 3. ∀x, y, z ∈ F berlaku :

i) 0x = x

ii) x 6= 0 dan y 6= 0 → xy 6= 0

iii) (−x)y = −(xy) = x(−y)

iv) (−x)(−y) = xy

Bukti. (ii)
Andaikan x 6= 0 , y 6= 0 → xy = 0
y. y1 = 1
x. x1
y. y =1
y.x. x1 . y1 = 1
xy.( x1 )( y1 ) = 1
0.( x1 )( y1 ) = 1
0 = 1 (Kontradiksi)

Jadi x 6= 0 , y 6= 0 → xy 6= 0.

Definisi 21. Suatu medan F dikatakan medan terurut jika F merupakan himpunan
terurut dengan sifat :

(i) jika x, y, z ∈ F dan y < z, maka x + y < x + z,

(ii) jika x, y ∈ F dengan x > 0 dan y > 0 maka xy > 0.

jika x > 0, maka x disebut elemen positif dan jika x < 0, maka x adalah elemen
negatif .

Proposisi. Dalam medan terurut F berlaku pernyataan-pernyataan berikut :

(i) jika x > 0 maka −x < 0 dan sebaliknya

(ii) jika x > 0 dan y < z maka xy < xz

(iii) jika x < 0 dan y < z maka xy > xz

(iv) jika x 6= 0 maka x2 > 0

1 1
(v) jika 0 < x < y maka x < y < x

Bukti. Akan dibuktikan sebagai berikut.


Bab 2. SISTEM BILANGAN REAL 17

(i) Menurut Definisi 2.9 (i), jika x > 0 maka 0 = x − x > 0 − x = −x atau −x < 0.
Jika x < 0 maka −x = −x + 0 > −x + x = 0.

(ii) Karena y < z, maka menurut Definisi 2.9 (i), 0 = y−y < z−y. Karena x < 0, maka
menurut Definisi 2.9 (ii), x(z − y) > 0. Jadi xz = xz − xy + xy = x(z − y) + xy >
0 + xy = xy.

(iii) Karena x < 0, maka menurut (i) −x > 0. Jadi menurut (ii) berlaku (−x)y <
(−x)z. Selanjutnya berdasarkan Proposisi (iii) berlaku −(xy) < −(xz), sehingga
menurut Definisi 2.9 (i) berlaku 0 = xy − xy < xy − xz atau xy > xz.

(iv) Jika x 6= 0, maka x > 0 atau x < 0. Untuk x > 0 maka dari Definisi 2.9 (ii)
secara langsung didapat x2 > 0. Jika x < 0, maka menurut (i) −x > 0 sehingga
(−x)(−x) > 0. Berdasarkan Proposisi (iv) bahwa (−x)(−x) = x2 > 0. Menurut
Aksioma K4, 1 = 1.1 = 12 > 0.

(v) Menurut (ii) dan Proposisi (i) berlaku pernyataan

Jika y > 0 dan z ≤ 0, maka yz ≤ 0

Jadi pernyataan berikut juga benar

Jika yz > 0 dan y > 0, maka z > 0

Karena y( y1 ) = 1 > 0 dan y > 0 maka 1


y > 0. Karena 0 < x < y maka 1
x > 0 dan
1
y > 0 sehingga ( x1 )( y1 ) > 0. Dari ketaksamaan x < y diperoleh

( x1 )( y1 )x < ( x1 )( y1 )y atau 1
y < 1
x

2.6 Medan Real

Teorema 22. Teorema 2.7.1 Terdapatlah suatu medan terurut R yang mempunyai sifat
batas atas terkecil dan memuat Q sebagai sub medan.

Bukti detail Teorema 2.7.1. tidak diberikan dalam buku ini. Uraian singkat
bukti adalah sebagai berikut. Elemen-elemen anggota R dibentuk sebagai himpunan-
himpunan bilangan rasional. Himpunan ini dinamakan irisan Dedekind. Dalam koleksi
irisan Dedekind ini dibentuk relasi urutan dan operasi penjumlahan dan perkalian yang
memenuhi aksioma-aksioma Medan. Dalam Teorema 2.7.1., Q ⊂ R, ini berarti operasi
Bab 2. SISTEM BILANGAN REAL 18

penjumlahan dan perkalian pada R, jika dikenakan pada elemen anggota Q akan sama
dengan operasi yang telah biasa digunakan pada bilangan rasional. Bilangan rasional
positif juga merupakan elemen positif dari R. Anggota R ini dinamakan bilangan real.
Bilangan real anggota Q disebut bilangan rasional dan yang bukan anggota Q dise-
but bilangan irasional. Himpunan semua bilangan real R merupakan medan terurut
yang lengkap (complete ordered field) yaitu suatu medan dengan operasi penjumlahan
dan perkalian dan suatu himpunan terurut dengan relasi urutan ketaksamaan ” < ”.
Dengan sederhana dapat dikatakan bahwa semua lubang yang terdapat dalm Q telah
ditutupi oleh bilangan irasional. Selanjutnya jika semua bilangan, baik rasional maupun
irasional dapat diwakili oleh sebuah titik, maka himpunan semua bilangan real R seca-
ra geometri dapat digambarkan sebagai sebuah garis yang dinamakan garis bilangan
real.

2.7 SIFAT ARCHIMEDES

N⊂Q⊂R

N tidak terbatas keatas, karena tidak terdapat n ∈ N sedemikian sehingga n ≤ x,


∀x ∈ S = R

Teorema 23. Jika x, y ∈ R dan x > 0 maka ∃n ∈ N sedemikian sehingga nx > y

Bukti. Bentuk A = {nx|n ∈ N dan x > 0}


• Andai pernyataan salah, ∀n ∈ N berlaku nx ≤ y. Karena nx ∈ A dan nx ≤ y, ∀n ∈ N
maka A adalah himpunan terbatas ke atas dengan batas atas y ∈ R
• Padahal, A ⊂ R dan menurut Teorema, R mempunyai batas atas terkecil, sebut a ∈ R
sedemikian sehingga a = SupA
• Dilain pihak, diketahui x > 0 → −x < 0. Jika a ∈ R, a > 0 → a − x < 0 sehingga a − x
bukan batas atas dari A. Karena a − x bukan batas atas A, maka ∃m ∈ N sedemikian
sehingga

a−x ≤ mx , ∀x ∈ R
a−x+x ≤ mx + xa
≤ (1 + m)x

dimana 1 + m = n sehingga a bukan batas atas dari A (Kontradiksi dengan a = SupA)


Jadi pengandaian salah, yang benar adalah ∃n ∈ N sedemikian sehingga nx > y
Bab 2. SISTEM BILANGAN REAL 19

Definisi 24. (DENSE/KERAPATAN)


Suatu himpunan E ⊆ R dikatakan dense (rapat dalam R), jika ∀a, b ∈ R dengan a < b,
∃x ∈ E dan a<x<b.

Teorema 25. Jika x,y ∈ R dan x<y → ∃r ∈ Q st x<r<y.

Bukti. Diket: y>x


Akdib: x<r<y, r∈ Q
bukti: karena y>x, maka y-x>0, menurut sifat archimedes, ∃n ∈ N st n(y-x)>z, ∀x ∈ R
pilih z=1, sehingga n(y-x)>1
=ny-nx>1
=ny>1+nx .... (i)
karena 1+nx∈ R, maka menurut lemma, ∃m ∈ Z
st m≤1+nx<m+1 .... (ii)
m-1≤1+nx-1<m+1-1
m-1≤nx<m .... (iii)
dari (ii) dan (iii) menjadi
m-1≤nx<m≤1+nx<m+1 dengan menggunakan (i),
1
maka nx<m≤1+nx<ny ⇔ (nx<m<ny). n
m m
x< n <y, dimana n =r∈Q
Jadi, x<r<y,r∈ Q.

2.8 Perluasan Sistem Bil. Real

R = {..., −1, 0, 1, 2, ...}


sup R =+∞
inf R =-∞
karena R merupakan medan terurut
∀x ∈ R →
i)x>0
x(+∞)= +∞, x<0
x(-∞)= -∞, x(+∞)= -∞
x+(+∞)= +∞, x(-∞)= +∞

x-(+∞)= -∞
x x
ii) +∞ =0, −∞ =0.
Bab 2. SISTEM BILANGAN REAL 20

2.9 NILAI MUTLAK BILANGAN REAL

Definisi 26. ∀x∈ R didefinisikan fungsi nilai mutlak :

n x , x≥0
|x| =
−x , x<0

Bentuk |x| disebut nilai mutlak dari x ∈ R yang nilainya selalu positif.

Teorema 27. ∀ x, y ∈ R maka berlaku :


(i) |x| = x2

(ii) −|x| ≤ x ≤ |x|

(iii) |xy| = |x| |y|

(iv) |x + y| ≤ |x| + |y|

(v) |x| − |y| ≤ |x − y| dan |y| − |x| ≤ |x − y|

Bukti. Bukti Teorema ini langsung diperoleh dari definisi nilai mutlak.


(i) Akan dibuktikan : |x| = x2 , ∀ x ∈ R
Bukti :

• untuk x ≥ 0
|x| = x
|x|2 = x2

|x| = x2 (Terbukti)
• untuk x < 0
|x| = −x
|x|2 = (−x)2
|x|2 = x2

|x| = x2 (Terbukti)

(ii) Akan dibuktikan : −|x| ≤ x ≤ |x| , ∀ x ∈ R


Bukti :

• untuk x ≥ 0
−|x| = −x ≤ x ≤ |x|
−|x| ≤ x ≤ |x| (Terbukti)
Bab 2. SISTEM BILANGAN REAL 21

• untuk x < 0
|x| = −x ≥ x ≥ −|x|
−|x| ≤ x ≤ |x| (Terbukti)

(iii) Akan dibuktikan : |xy| = |x||y| , ∀ x, y ∈ R


Bukti :
p
|xy| = (xy)2 menurut (1)
p
|xy| = x2 y 2
√ p
|xy| = x2 y 2
|xy| = |x||y| (Terbukti)

(iv) Akan dibuktikan : |x + y| ≤ |x| + |y| , ∀ x, y ∈ R


Bukti :
p
|x + y| = (x + y)2
|x + y|2 = (x + y)2
|x + y|2 = x2 + y 2 + 2xy
|x + y|2 ≤ x2 + y 2 + 2|x||y| = |x|2 + |y|2 + 2|x||y| = (|x| + |y|)2
maka terbukti |x + y| ≤ |x| + |y|

(v) Akan dibuktikan : |x| − |y| ≤ |x − y| , ∀ x, y ∈ R


Bukti :
|x| = |x + y − y|
|x| = |x − y + y|, misal x − y = x∗ , maka
|x| ≤ |x∗ | + |y| = |x − y| + |y|
|x| ≤ |x − y| + |y|
|x| − |y| ≤ |x − y| + |y| − |y|
|x| − |y| ≤ |x − y| (Terbukti)

Teorema 28. Didalam sebarang ruang metrik (X,d) setiap barisan Cauchy hxn i terbatas.

Bukti. hxn i Cauchy ←→ ∀ > 0 , ∃N ∈ N st ∀n, m ≥ N , |xm − xn | < 


Akdib: hxn i terbatas ←→ ∃M , M≥0 st |xn − p| ≤ M
Bukti: Ambil sebarang  > 0, misal  = 1 karena hxn i Cauchy maka |xm − xn | <  = 1
misal m = N dan XN = p, dimana p titik tetap, maka

|xm − xn | = |xN − xn |
= |xn − p|
Bab 2. SISTEM BILANGAN REAL 22

padahal

|xm − xn | < 1
|xn − p| < 1

Pilih M = max{1,|x1 − p|, |x2 − p|, · · · |xN −1 − p|}, ∀n ≥ N sehingga

|xn − p| < 1 ≤ M
∴ |xn − p| ≤ M

dengan kata lain hxn i terbatas.

Teorema 29. Didalam ruang Euclides R, setiap barisan Cauchy konvergen.

Bukti. Ambil hSn i barisan Cauchy di dalam Rk . Menurut Teorema 16 hSn i terbatas.
Karena hSn i ⊂ Rk dan hSn i terbatas, maka terdapat selang k, B sehingga hSn i ⊂ B.
Karena B kompak, maka menurut Teorema 15, hSn i konvergen

2.10 RUANG EUCLIDES

Definisi 30. ∀k ∈ Z+ , dibentuk himpunan pasangan terurut -k dari bilangan-bilangan


real. Rk = {x̄ = (x1 , x2 , ..., xk )|xj ∈ R, 1 ≤ j ≤ k}. Bilangan-bilangan real x1 , x2 , ..., xk
disebut koordinat x̄.

2.11 SIFAT-SIFAT VEKTOR

∀x̄ = (x1 , x2 , ..., xk ) dan ȳ = (y1 , y2 , ..., yk ) ∈ Rk , maka

1. x̄ + ȳ = (x1 + y1 , ..., xk + yk ) ∈ Rk

2. α ∈ R, maka αx̄ = (αx1 , ..., αxk ) ∈ Rk

3. 0̄ = (0, ..., 0) ∈ Rk

4. ∃ − x̄ = (−x1 , ..., −xk ) ∈ Rk sedemikian sehingga x̄ + (−x̄) = 0̄, ∀x̄ ∈ Rk


Pk
5. x̄ · ȳ = j=1 xj yj ↔ inner product bilangan real.

Definisi 31. ∀x̄ = (x1 , ..., xk ) ∈ Rk didefinisikan fungsi k · k : Rk → R dengan kx̄k =


1
( kj=1 xj 2 ) 2 yang disebut Norma vektor x̄. Fungsi k · k disebut Norm.
P
Bab 2. SISTEM BILANGAN REAL 23

Teorema 32. Jika x̄,ȳ,z̄ ∈ Rk dan α ∈ R, maka

1. kx̄k ≥ 0

2. kx̄k = 0 ↔ x̄ = 0

3. kαx̄k =| α | kx̄k

4. kx̄ · ȳk ≤ kx̄kkȳk

5. kx̄ + ȳk ≤ kx̄k + kȳk

6. kx̄ − ȳk ≤ kx̄ − z̄k + kz̄ − ȳk


Bab 3

Konsep Topologi Pada Ruang


Metrik

3.1 Ruang Metrik

Definisi 33. Diberikan himpunan X yang tidak kosong. Fungsi d:X x X −→ R disebut
metrik pada X jika memenuhi aksioma-aksioma dibawah ini :

M1. d(x,y) ≥ 0 untuk setiap x,y ∈ X;


M2. d(x,y) = 0 jika dan hanya jika x = y;
M3. d(x,y) = d(y,x) untuk setiap x,y ∈ X;
M4. d(x,y) ≤ d(x,z) + d(z,y) untuk setiap x,y dan z ∈ X;

Himpunan X yang dilengkapi dengan fungsi jarak d. disebut ruang metrik dan di-
nyatakan dengan (X,d).

Contoh 10. Berikut ini beberapa contoh metrik dan ruang metrik.

1. d:R x R −→ R, dimana d(x,y) = | x - y |. Apakah d metrik di R ?


Jawab :
d(x,y) = | x - y |, ∀ x,y ∈ R.
M1 : d(x,y) = | x - y | ≥ 0
M2 : | x - y | = 0 ⇔ x = y, ∀x,y ∈ R
M3 : | x - y | = | y - x |, ∀ x,y ∈ R.
M4 : | x - y | ≤ | x - z | + | z - y |, ∀ x,y,z ∈ R.

∴ d adalah metrik di R atau dikenal dengan metrik biasa di R.

24
Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 25

2. X = Rk
x = {x1 , ....., xk } ; y = {y1 , ....., yk }. ∀ x,y ∈Rk
didefinisikan dp (x,y)= ( kj=1 | xj - yj |P )1/P . Apakah dp metrik pada Rk ?
P

jawab:
~ Jelas M1 - M3 Terpenuhi
~ untuk M4

k
X
dp (x, y) = ( |xj − yj |P )1/P
j=1
X
= ( |xj − yj + zj − zj |P )1/P
X
= ( |xj − zj + zj − yj |P )1/P
X
dp (x, y) = ( |xj − zj + zj − yj |P )1/P

Menggunakan pertidaksamaan Minkwoski :

X
( |xj − zj + zj − yj |P )1/P ≤ dp (x, z) + dp (z, y)∀x, y, z ∈ Rk

d(x,y)
3. Misal (X, d) ruang metrik. Didefinisikan fungsi ϕ :XxX→R dengan ϕ(x, y)= 1+d(x,y) ,
∀x, y ∈ x. Apakah ϕ metrik?
jawab:

(a) Jelas ϕ(x, y) ≥ 0 sehingga M1 − M3 terpenuhi


(b) ϕ(x, y) - ϕ(x, z)
d(x,y) d(x,z)
= 1+d(x,y) − 1+d(x,z)
= d(x,y)+d(x,y)d(x,z)−d(x,z)−d(x,y)d(x,z)
(1+d(x,y))(1+d(x,z))
d(x,y)−d(x,z)
= 1+d(x,y)+d(x,z)+d(x,y)d(x,z)
d(z,y)
≤ 1+d(x,y)+d(x,z)+d(x,y)d(x,z)
d(z,y)
≤ 1+d(x,y)+d(x,z)
d(z,y)
≤ 1+d(x,y)+d(x,z)
d(z,y)
≤ 1+d(z,y)
= ϕ(z, y)
∴ ϕ(x, y) ≤ ϕ(x, z) + ϕ(z, y)

4. Misal x sebarang himpunan didefinisikan


n 1 , x 6= y
d(x, y) =
0 , x = y, ∀x, y ∈ X
Apakah d(x̄,ȳ) metrik?
Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 26

5. Diberikan X = R2 . Didefinisikan d : XxX −→ R dengan d(x̄,ȳ) = max {|x1 −


y1 |, |x2 − y2 |} , ∀ x̄ = (x1 , x2 ), ȳ = (y1 , y2 ) ∈ R2 .
Apakah d(x̄,ȳ) metrik?

3.2 PERSEKITARAN

Definisi 34. Diberikan ruang metrik (X, d) , titik p ∈ X dan bilangan r > 0. Himpunan
Nr (p) = {x ∈ X|d(p, x) < r} disebut persekitaran titik p dengan jari-jari r > 0 . Titik
p disebut pusat persekitaran Nr (p).
Contoh 11. 1. X = R , d(x, y) = |x − y| , ∀x, y ∈ R
Jawab:
Ambil sebarang p ∈ R sedemikian sehingga
Nr (p) = {x ∈ R | |p − x| < r}
= (p − r, p + r)
p − r < x dan p + r > x.
p
2. X = R2 ; d(x̄, ȳ) = (x1 − y1 )2 + (x2 − y2 )2
Ambil sebarang p̄ = (p1 , p2 ) ∈ R2 sedemikian sehingga
p
Nr (p̄) = {x̄ = (x1 , x2 ) ∈ R2 (x1 − p1 )2 + (x2 − p2 )2 < r}
maka akan dibentuk persekitaran yang berbentuk lingkaran terbuka.
p
3. X = R3 ; d(x̄, ȳ) = (x1 − y1 )2 + (x2 − y2 )2 + (x3 − y3 )2
Ambil sebarang p̄ = (p1 , p2 , p3 ) ∈ R3 sedemikian sehingga Nr (p) = {x̄ = (x, y, z) ∈
p
R3 } | (x − p1 )2 + (y − p2 )2 + (z − p3 )2 < r}
maka akan dibentuk persekitaran yang berbentuk bola terbuka.

3.3 Titik Interior

Definisi 35. Diberikan ruang metrik (X, d) dan himpunan H ⊂ X. Titik p ∈ H dika-
takan titik interior dari H jika terdapat persekitaran titik p dengan radius r > 0 yaitu
Nr (p) sedemikian sehingga Nr (p) ⊂ H.

Contoh 12. Diberikan H ⊂ R, dengan H = [a, b) ∪ {c}.

1. Ambil sebarang x ∈ (a, b) apakah x adalah titik interior dari H ?


Karena x ∈ (a, b) dan r = min{|x − a|, |x − b|} > 0. Bentuk Nr (x) = {p ∈ H |
|x − p| < r}=(x − r, x + r) ⊂ H. Titik a ∈ H bukan titik interior, sebab untuk
setiap r > 0, persekitaran Nr (a)=(a − r, a + r) bukan himpunan bagian dari H,
Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 27

artinya ada titik y, (a − r < y < a), tapi y ∈


/ H. Demikian juga titik c ∈ H
bukan titik interior, sebab setiap persekitaran Nr (c) = (c − r, c + r) tidak menjadi
himpunan bagian dari H.
Sehingga Nr (x) ⊂ H, jadi x titik interior dari H

2. Apakah y = a ∈ H adalah titik interior dari H ?


Ambil sebarang r > 0. Bentuk Nr (a)={p ∈ H | |p − a| < r} = (a − r, a + r).
Karena ∃z sedemikian sehingga a − r < z < a, dimana z ∈
/ H maka Nr (a) bukan
⊂ H.
Sehingga a bukan titik interior dari H.

3. Apakah c titik interior dari H ?


Ambil sebarang r > 0. Bentuk Nr (c)={p ∈ H | |p − c| < r} = (c − r, c + r). Karena
∃z sedemikian sehingga c ≤ z < c + r, dimana z ∈
/ H maka Nr (c) 6⊂ H.
Sehingga c bukan titik interior dari H.

3.4 Titik Eksterior

Definisi 36. Diberikan ruang metrik (X, d) dan himpunan H ⊂ X. Titik p ∈ H dika-
takan titik eksterior dari H jika terdapat N r(p) ⊂ H c untuk r > 0

Contoh 13. Diberikan H ⊂ R, dengan H = [a, b) ∪ {c}.

(a) Ambil sebarang x ∈ (a, b) apakah x adalah titik interior dari H ?


Semua titik diluar H adalah titikEksteriorH, karena setiap p ⊂ H c , terdapat
N r(p) ⊂ H c kecuali b ⊂ H c .

(b) Apakah b ∈ H adalah titik eksterior dari H ?


b 6⊂ H → b ⊂ H = (b − r, b + r), r > 0,karena b − r < ∃y < b sehingga N r(p) 6⊂ H c .
Jadi b bukan titikeksteriorH

3.5 Titik Limit

Definisi 37. Diberikan ruang metrik (X, d) dan himpunan H ⊂ X. Titik p ∈ X dika-
takan titik limit dari H jika terdapat persekitaran titik p dengan r > 0 yaitu N r(p)
maka N r(p) ∩ H\p 6= ∅ untuk r > 0

Contoh 14. H ⊂ R, H = [a, b) ∪ c


Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 28

(1) x < a
x<a→r =a−x>0
N r(x) = (x − r, x + r) ∩ H
= (x − (a − x), x + (a − x)) ∩ [a, b)∪]c
= (2x − a, a) ∩ [a, b) ∪ c
= ∅
Sehingga x bukan titik limit dari H

(2) Apakah a ≤ x < b adalah titik limit?


N r(x) = (x − r, x + r) ∩ H
= (x − (a − x), x + (a − x)) ∩ [a, b)∪]c
= (2x − a, a) ∩ [a, b) ∪ c
6= ∅
Sehingga x titik limit dari H

1
Contoh 15. E = . Apakah x = 0 adalah titik limit E?
n
Jawab:
N r(x) = (x − r, x + r) ∩ H
N r(0) = (−r, r), r > 0
N r(0) ∩ E\0 = r
6= ∅
Sehingga 0 titik limit dari E

3.6 Himpunan Terbuka dan Tertutup

3.6.1 Himpunan Terbuka

Definisi 38. Diberikan ruang metrik X dan G ⊂ X, Himpunan G dikatakan terbuka


jika setiap anggotanya merupakan titik interior dari G (G terbuka jika ∀ p ∈ G, ∃r> 0
dan Nr (p)⊂ G (G terbuka ↔ G ⊂Go ))

3.6.2 Himpunan Tertutup

Definisi 39. Diberikan ruang metrik X dan F ⊂ X, Himpunan F dikatakan tertutup


jika setiap titik limitnya termuat di F (F tertutup jika ∀titik limit p dari F → p ∈ F
(F tertutup ↔ F 0 ⊂ F ))

Contoh 16. 1. E = (a, b) . Apakah himpunan E adalah himpunan terbuka atau


himpunan tertutup?
Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 29

Jawab
Diambil sebarang titik x ∈ (a, b), maka dapat dipilih bilangan r > 0 dengan
r = min[|x-a|,|x-b|] sehingga diperoleh suatu persekitaran Nr (x) = (x − r, x + r)
⊂ E = (a, b). Jadi setiap x ∈ E merupakan titik interior himpunan E, sehingga
E merupakan himpunan terbuka di dalam bilangan real. E tidak tertutup, sebab
terdapat titik limit dari E, yaitu titik a dan b yang bukan anggota E.

2. F = [a, b]. Apakah himpunan F adalah himpunan terbuka atau himpunan tertu-
tup?
Jawab
Himpunan F = [a, b] adalah himpunan tertutup, sebab untuk setiap titik c ∈
/ F
bukan titik limit dari F . Pernyataan tersebut ekivalen dengan setiap titik limit
dari F merupakan anggota F . Maka himpunan F tertutup. Himpunan F tidak
terbuka sebab ada titik a dan b di dalam F akan tetapi titik tersebut bukan titik
interior himpunan F .

3. H = [a, b). Apakah himpunan H adalah himpunan terbuka atau himpunan tertu-
tup?
Jawab
Himpunan H = [a, b). H tidak terbuka, sebab a ∈ H dan a bukan titik interior
himpunan H. Demikian juga H tidak tertutup, sebab ada titik limit b dari H
tetapi b ∈
/ H.

Kesimpulan

Maka dapat diperoleh kesimpulan bahwa himpunan yang ”tidak terbua” bukan berarti
”tertutup” dan begitu juga sebaliknya bahwa himpunan yang ”tidak tertutup” bukan
berarti ”terbuka”.

• Pernyataan-pernyataan Alternatif

a. (Himpunan G terbuka ⇐⇒ ∀p ∈ G, p titik interior G) ekivalen (G terbuka


⇐⇒ p ∈ G dan p titik interior himpunan G).
b. Himpunan G tidak terbuka ⇐⇒ terdapat p ∈ G dan p bukan titik interior
G.
c. (Himpunan F tertutup ⇐⇒ ∀p titik limit F , p ∈ F ) ekivalen (F tertutup
⇐⇒ p titik limit atau p ∈
/ F ).
Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 30

d. Himpunan F tidak tertutup ⇐⇒ ∃p titik limit F dan p ∈


/ F.

3.6.3 Sifat-sifat Himpunan Terbuka dan Tertutup

Teorema 40. Misalkan X ruang metrik dan E ⊂ X. Himpunan E terbuka jika


dan hanya jika E c tertutup.

Bukti. Terlebih dahulu akan dibuktikan ke arah kanan.

Diketahui : E terbuka ⇐⇒ Nr (p) ⊂ E


(⇒)
Akan Dibuktikan : E c tertutup ⇐⇒ ∀p titik limit E c , p ∈ E c
Ambil sebarang p titik limit E c , maka menurut teorema limit Nr (p) memu-
at tak hingga banyaknya titik anggota E c artinya Nr (p) ∩ E c 6= ∅ sehingga
Nr (p) * E. Karena Nr (p) * E maka p bukan titik interior E. Diketahui
/ E. Jadi p ∈ E c dan
E terbuka, karena p bukan titik interior E, maka p ∈
terbukti bahwa E c tertutup.

Diketahui : E c tertutup ⇐⇒ ∀x titik limit E c , x ∈ E c


(⇐)
Akan dibuktikan : E terbuka ⇐⇒ Nr (x) ⊂ E
/ E c . Diketahui E c tertutup dan x ∈
Ambil sebarang x ∈ E maka x ∈ / E c , maka
x bukan titik limit dari E c sehingga ∃r > 0 sedemikian sehingga Nr (x) ∩ E c
= ∅, dengan kata lain Nr (x) ⊂ E. Jadi E merupakan himpunan terbuka.

Teorema 41. Misal I himpunan indeks

S∞
a) Jika Gi terbuka,∀i ∈ I → i=1 Gi terbuka.

b) Jika Fi tertutup,∀i ∈ I → ∩∞
i=1 Fi tertutup.

c) Jika Gi terbuka,∀i = 1, .., .., n → ∩ni=1 Gi terbuka.


Sn
d) Jika Fi tertutup,∀i = 1, .., .., n → i=1 Fi tertutup.

Bukti. .

S∞
a) Ambil sebarang X ∈ G = i=1 Gi , maka untuk suatu indeks i, X ∈ Gi .
Diketahui Gi terbuka, maka Nr (x) ⊂ Gi ,karena Gi ⊂ G maka Nr (x) ⊂ Gi ⊂ G.
∴ Nr (x) ⊂ G sehingga G terbuka.
Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 31

b) Diketahui Fi tertutup ←→ ∀P titik limit Fi −→ P ∈ Fi (definisi tertutup)


Akan dibuktikan : ∩∞
i=1 Fi tertutup

Bukti. : menurut 41(a) (Fi terbuka ←→ Fic tertutup )


Dengan menggunakan D’Morgan
S∞ c
(∩∞ c
i=1 Fi ) = i=1 Fi terbuka
S∞
karena menurut 41 Fic terbuka ∀i ∈ I, maka i=1 Fi
c terbuka.
Dengan menggunakan pernyataan pada 40, jika i = 1
S∞ c S∞ c c
i=1 Fi terbuka →( i=1 Fi ) tertutup
∩∞
i=1 Fi tertutup

c) Diketahui : Gi terbuka ←→ Nr (x) ⊂ Gi (definisi terbuka)


Akan dibuktikan : G= ∩ni=1 Gi terbuka ←→ Nr (x) ⊂ G

Bukti. : Ambil sebarang x ∈ G, karena G = ∩ni=1 Gi , ∀i = 1, .., .., n


jika x ∈ G1 diketahui Gi terbuka maka Nr (x) ⊂ G1
jika x ∈ G2 diketahui Gi terbuka maka Nr (x) ⊂ G2
jika x ∈ Gn diketahui Gi terbuka maka Nr (x) ⊂ Gn
sehingga x ∈ G1 ∩ G2 ∩ ... ∪ Gn dengan Gi terbuka, i = 1, ..., n
⇒ Nr (x) ⊂ G1 ∩ G2 ∩ ... ∩ Gn
∩ni=1 Gi = G
∴ terbukti bahwa G terbuka

Contoh 17. Buktikan bahwa fungsi f yang didefinisikan pada R dengan

n 1 , x rasional
f (x) =
0 , x irrasional

tidak kontinu dimana pun pada R.

Bukti. Ambil sebarang p di R dimana p titik limit R. Misal p bilangan rasional, berarti
f (p) = 1. p juga titik limit himpunan R Qc , maka setiap barisan hpn i di dalam R Qc
T T

dengan pn 6= p dan lim pn = p. Karena lim f (pn ) = 0, maka menurut teo2.Diperoleh


n→∞ n→∞
lim f (x) = 0, sehingga lim f (x) = 0 6= 1 = f (p). Jadi f tidak kontinu pada R.
x→p x→p T
Misal p bilangan irrasional, berarti f (p) = 0. p juga titik limit himpunan R Qc ,
T
maka setiap barisan hpn i di dalam R Qc dengan pn 6= p dan lim pn = p. Karena
n→∞
Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 32

lim f (pn ) = 1, maka menurut Teorema 2, diperoleh lim f (x) = 1, sehingga lim f (x) =
n→∞ x→p x→p
1 6= 0 = f (p). Jadi, f tidak kontinu pada R.

Teorema 42. Setiap persekitaran di dalam ruang metrik (X, d) merupakan himpunan
terbuka.

Bukti. Ambil sebarang persekitaran titik x ∈ X dengan r > 0 didalam X, sebut Nr (x).
Ambil sebarang y ∈ Nr (x) dengan r > 0 dimana r > h = d(x, y) > 0
Bentuk persekitaran titik y dengan jari-jari  = r − h > 0, sebut N (y).
Ambil z ∈ N (y), maka d(x, y) < 
Dengan menggunakan PTS
d(x, y) < d(x, y) + d(y, z)
< h+
= h + (r − h)
= r
Karena d(x, z) < r maka z ∈ Nr (x). Sehingga N (y) ⊂ Nr (x). Dengan kata lain y titik
interior Nr (x). berarti Nr (x) terbuka.

Teorema 43. Dalam sebarang ruang metrik (x, d) setiap himpunan terbuka G ⊂ X me-
rupakan gabungan dari persekitaran-persekitaran.

Bukti. Ambil sebarang persekitaran x ∈ X dengan r > 0 sebut Nr (x). Karena G ter-
buka maka ∀x ∈ G∃Nr (x) ∈ G.(Definisi terbuka)
S
Misal N = x∈G Nr (x)

Akdb: i) G ⊂ N
ii) N ⊂ G; dimana G = N

Bukti: i ) Jelas, G ⊂ N , sebab ∀x ∈ G maka x ∈ Nr (x) ⊂ N


ii) Ambil sebarang y ∈ N , maka terdapat x ∈ G dan y ∈ Nr (x) karena G terbuka maka
Nr (x) ⊂ G, sehingga y ∈ G.

S
Dari i dan ii maka G = N = x∈G Nr (x).

Teorema 44. Jika G himpunan terbuka dalam garis real R, maka G adalah gabungan
paling banyak terbilang dari interval-interval terbuka yang saling asing.
Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 33

Bukti. Untuk setiap x ∈ G, dibentuk himpunan

Ix = ∪ It , It = (at , bt ) ⊂ G, x ∈ It . (3.6.1)
t∈T

Dimisalkan a = inf {at | t ∈ T } dan b = sup{bt | t ∈ T }, akan dibuktikan bahwa Ix


adalah interval terbuka (a, b).
Jika y ≤ a atau y ≤ b, maka untuk semua t ∈ T , y ∈
/ It sehingga y ∈
/ Ix = ∪ It dengan
t∈T
x ∈ It . Jika y ∈ (a, b), maka ada tiga kemungkinan yang terjadi yaitu, a < y < x
atau y = x atau x < y < b. Andaikan a < y < x, maka terdapat t ∈ T sehingga
at < y < x dan y ∈ It . Jadi y ∈ Ix . Dengan cara yang sama dapat dibuktikan untuk
dua kemungkinan yang lain. Dari uraian di atas ditunjukkan bahwa jika y ∈
/ (a, b) maka
y∈
/ Ix dan jika y ∈ (a, b) maka y ∈ Ix . Jadi terbukti Ix = (a, b) suatu interval terbuka.
Selanjutnya harus diperlihatkan bahwa untuk setiap x, y ∈ G, interval Ix dan
interval Iy saling asing atau Ix ∩ Iy = ∅. Diandaikan Ix ∩ Iy = ∅ maka terdapat
z ∈ Ix ∩ Iy dan tentu z ∈ G, sebab Ix ⊂ G dan Iy ⊂ G. Dengan demikian Ix ∪ Iy
merupakan suatu interval terbuka. Dari 3.6.1 dan karena x ∈ Ix maka Ix ∪ Iy ⊂ Ix .
Karena z ∈ Iy maka Ix ∪ Iy ⊂ Iy . Disatu pihak Ix ⊂ Ix ∪ Iy dan Iy ⊂ Ix ∪ Iy , maka
Ix ∪ Iy = Ix = Iy . Disimpulkan bahwa jika Ix ∪ Iy 6= ∅ maka Ix = Iy artinya jika Ix 6= Iy
maka Ix ∩ Iy = ∅. Sampai di sini kita sudah membuktikan G gabungan interval-interval
yang saling asing.

Untuk memperlihatkan keterbilangan dari banyaknya interval-interval ter-


buka dalam R kita bangun korespondensi satu-satu antara keluarga interval-interval
dengan bilangan rasional yang ada di dalamnya. Karena interval-interval tersebut sa-
ling asing maka keluarga tersebut akan ekivalen dengan himpunan bagian dari bilagan
rasional Q. Karena Q terbilang maka himpunan bagiannya juga terbilang (berhingga
atau paling banyak terbilang).
Hal yang sangat penting untuk diingat adalah setiap himpunan terbuka dalam se-
barang ruang metrik dapat dinyatakan sebagai gabungan semua persekitaran-persekitaran
terbuka.

Teorema 45. Jika X suatu ruang metrik dan G ⊂ X, maka

(a) G◦ merupakan himpunan terbuka.

(b) G terbuka jika dan hanya jika G = G◦ .

(c) G◦ merupakan himpunan terbuka terbesar yang termuat di dalam G.


Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 34

Bukti. (a) Ambil x ∈ G◦ , maka x titik interior G. Artinya terdapat persekitaran


Nr (x) sedemikian sehingga x ∈ Nr (x) ⊂ G. Karena G◦ ⊂ G, pilih persekitaran
Nr (x) = G◦ sehingga x ∈ Nr (x) ⊂ G◦ . Terbukti G◦ terbuka.

(b) G terbuka maka G ⊂ G◦ , karena G◦ ⊂ G, maka G = G◦ . Sebaliknya karena


G = G◦ maka menurut 45(a) G terbuka.

(c) Misal H himpunan terbuka yang termuat di dalam G, maka H ◦ ⊂ G. Karena


G◦ terbuka dan G◦ ⊂ G, maka G◦ merupakan himpunan terbuka yang termuat di
dalam G. Sekarang ambil titik p ∈ H, karena H terbuka maka p ∈ H ◦ . Karena
H ⊂ G dan H ◦ ⊂ H maka H ◦ ⊂ G. Pilih persekitaran titik p, Nr (p) = H ◦ ⊂ G,
maka p titik interior G. Dengan demikian p ∈ G◦ . Berarti H ⊂ G◦ . Terbukti G◦
himpunan terbuka terbesar yang termuat dalam G.

3.7 Closure (Penutup Himpunan)

Definisi 46. Diberikan ruang metrik X, E ⊂ Q dan E 0 himpunan semua titik limit E.
Penutup (closure) himpunan E dinotasikan dengan Ē adalah Ē = E ∪ E 0 .

Definisi 47. Ruang metrik X dan E ⊂ Q. Himpunan E diaktakan rapat (dense) dalam
X jika Ē = X atau Ē = E ∪ E 0 .

Contoh 18. Himpunan semua bilangan rasional Q rapat dalam R sehingga Q̄ = R =


Q ∪ Q0 , sebab setiap bilangan real x merupakan titik limit himpunan Q.

Contoh 19. Jika E ⊂ R dan E 6= ∅ terbatas ke atas, maka sup E ada di dalam Ē.

Jawab. Misalkan sup E = a, karena Ē = Q ∪ Q’

1. jika a ∈ E, maka a ∈ Ē.

2. jika a ∈
/ E, karena a = sup E, maka ∀r > 0 tapi x ∈ E st a − r < x − a berarti
6 ∅. karena a ∈ E 0 dan Ē = E ∪E 0 ,
N r(a) = (a−r, a+r),∀x ∈ E. N r(a)∩E \{a} =
maka a ∈ Ē.

Teorema 48. jika X suatu ruang metrik dan E ⊂ Q maka

a. Ē merupakan himp tertutup.


Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 35

b. E tertutup ⇐⇒ E = Ē.

c. Ē merupakan himpunan tertutup terkecil yang memuat E.

Bukti. / Ē. Karena Ē = E ∪ E 0 , maka x ∈


a. Ambil sebarang x ⊂ X tetapi x ∈ /E
/ E 0 sehingga ∃r > 0 st N r(x) ∩ E = ∅, demikian juga N r(x) ∩ Ē = ∅.
dan x ∈
Berarti N r(x) ⊂ (Ē)c → (Ē)c himpunan terbuka

b. E tertutup maka E 0 ⊂ E. Hal ini berakibat Ē = E ∪ E 0 ⊂ E ∪ E = E atau


Ē ⊂ E. Dipihak lain E ⊂ Ē, sehingga terbukti E = Ē. Sebaliknya, jika E = Ē,
maka menurut bagian (a.) E tertutup.

c. Misal F himpunan tertutup yang memuat E. Menurut bagian (a.) himpunan


Ē tertutup dan memuat E. Ambil x titik limit E, karena F ⊃ E, maka x juga
titik limit F . Jadi E 0 ⊂ F 0 . Karena F tertututp, maka F 0 ⊂ F . Terbukti bahwa
Ē = E ∪ E ⊂ F ∪ F 0 = F atau Ē tertutup terkecil yang memuat E.

3.8 Himpunan Terbuka dan Tertutup Relatif

Definisi 49. Diberikan sub-ruang (Y, d) dari ruang metrik (x, d) dan E ⊂ Y .

i. Himpunan E disebut terbuka relatif terhadap Y jika ∀p ∈ E, ∃r > 0, sedemikian


sehingga ∀y ∈ Y dengan d(p, Y ) < r maka y ∈ E.

ii. Himpunan E disebut tertutup relatif terhadap Y jika untuk setiap titik limit him-
punan E yang ada di dalam subruang Y menjadi anggota E.

Contoh:
x = R, Y = [0, 2] ⊂ R.
E = [0, 1] ⊂ Y merupakan himpunan terbuka relatif terhadap Y .
F = [0, 2] tertutup relatif terhadap Y .

Teorema 50. Jika Y subruang dari X dan E ⊂ T , maka E terbuka relatif terhadap Y
jika dan hanya jika ∃G terbuka di X dan E = G ∩ Y .

Bukti. Diketahui E terbuka relatif jika dan hanya jika ∀x ∈ E, ∃r > 0, sedemikian
sehingga ∀y ∈ Y, (x − y) < r, ∃y ∈ E.
Akan dibuktikan
Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 36

1. G terbuka
S
Bentuk G = V x, dimana Vx = {y ∈ Y | d(x, y) < r∀x ∈ E}
x∈E
S
Menurut ??, karena E terbuka relatif, maka G= x∈E Vx adalah himpunan ter-
buka.

2. E = G ∩ Y .

(i) E ⊂ G ∩ Y
Ambil sebarang x ∈ E, maka ∃r > 0 dan x ∈ V x = y ∈ Y | d(x, y) < r.
S
Karena G = x∈E V x dan x ∈ V x, maka x ∈ G.
Dilain pihak, diketahui bahwa E ⊂ Y , jadi ∀x ∈ E. Maka x ∈ Y .
Jadi disimpulkan bahwa X ⊂ G ∩ Y , maka E ⊂ G ∩ Y .
(ii) G ∩ Y ⊂ E
Ambil sebarang Y ∈ G ∩ Y , maka y ∈ G dan y ∈ Y .
S
Karena G = x∈E V x, ∃x ∈ E dan y ∈ V x, sehingga d(x, y) < r berarti
y ∈ E.

Dari (i) dan (ii), maka E = G ∩ Y .

Bukti. Diketahui G terbuka dan E = G ∩ Y , akan dibuktikan E terbuka relatif terhadap


Y.
Ambil sebarang p ∈ E, karena E = G ∩ Y , maka p ∈ G. Diketahui G terbuka di X,
maka ∃r > 0 sedemikian sehingga N r(p) ⊂ G, artinya ∀x ∈ X dengan d(p, x) < r, maka
x ∈ G.
Dilain pihak, Y ⊂ X, maka ∀y ∈ Y, d(p, y) < r. Maka y ∈ G, maka y ∈ G ∩ Y = E,
sehingga ∀p ∈ E, ∃r > 0 sedemikian sehingga y ∈ E, ∀y ∈ Y dengan d(p, y) < r.
Jadi, E terbuka relatif.

Definisi 51. Diberikan ruang metrik (X, d) dan E ⊂ X. fungsi f : E −→ Rk dikatakan


terbatas jika ∃M > 0 sehingga ∀x ∈ E berlaku k f (x) k≤ M

Definisi 52. Diberikan ruang metrik (X, d) dan E ⊂ X dan T = Ga |a ∈ I keluarga


semua himpunan bagian terbuka dari X. Keluarga T dikatakan selimut terbuka untuk
himpunan E jika untuk setiap x ∈ E terdapat a ∈ I sehingga x ∈ Ga
Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 37

Contoh 20. himpunan berhingaa K = X1 , X2 , ..., Xn didalam sembarang ruang metrik


merupakan himpunan kompak.
proof
ambil sebarang selimut terbuka Ga untuk K , maka setiap anggota K merupakan ang-
gota Ga untuk paling sedikit satu a. untuk setiap xj ∈ K dengan 1 ≤ j ≤ n, dipilih satu
S
Ga saja yang memuat xj K, katakan xj ∈ Gaj . dengan demikian K ⊂ Gaj . dengan
kata lain Ga memuat sub selimut untuk K.

Contoh 21. himpunan tak berhingga F = 0.1, 1/2, 1/3, ... di dalam R merupkan him-
punan kompak.
proof
ambil sebarang selimut terbuka Ga untuk F . karena 0 ∈ F , maka terdapat a0 sehingga
0 ∈ Ga . karena 0 titik limit F maka untuk setiap r > 0. ambil masing-masing satu se-
limut yang memuat titik ini , yaitu 1/mıGam , 1/m − 1 ∈ Gam−1 , ..., 1/2 ∈ Ga2 , 1 ∈ Ga1 .
jadi Ga0 , Gaj |j = 1, 2, ..., m merupakan sub selimut terbuka untuk F. terproof F kompak.

Contoh 22. Himpunan E = { n1 | n ∈ N} adalah himpunan tidak kompak.

1 1 1
Bukti. ∀n ∈ N, pilih rn = n − n+1 =n(n+1) > 0, maka G = Gα = {( n1 − rn , n1 + rn )}
merupakan selimut terbuka E. Perhatikan ( n1 − rn , n1 + rn ) hanya memuat satu titik
1
di E (G ∩ E) yaitu n. Karena E tak berhingga maka G juga tak berhingga. Jadi E
bukan himpunan kompak.

Teorema 53. Dimisalkan himpunan X ⊂ Y dan Y sub-ruang metrik X. Himpunan K


dalam Y jika dan hanya jika K kompak dalam X.

Bukti. Terlebih dahulu akan diproofkan dari kiri.

(⇐) Dimisalkan Vα selimut terbuka dalam Y untuk K. Menurut theo 3.8.3 , maka
tedapat Gα terbuka dalam X sehingga Vα = Gα ∩ Y . Karena Vα selimut terbuka untuk
K, maka Gα juga merupakan selimut terbuka untuk K dalam X. Berdasarkan hipo-
tesis, maka selimut terbuka Gα membuat sub-selimut berhingga untuk K. Jelas bahwa
himpunan-himpunan Va lpha yang terkait dengan Gα menjadi anggota sub-selimut ber-
hingga tadi. Jadi Vα memuat sub-selimut berhingga untuk K dalam Y . Terproof K
kompak dalam Y .

(⇒) Sebaliknya diketahui K kompak dalam Y .Ambil sebarang selimut terbuka Gα un-
tuk K dalam X Dimisalkan keluarga Vα merupakan selimut terbuka untuk K dalam Y
Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 38

dengan Vα = Gα ∩ Y . Karena hipotesis, maka terdapat Vα1 , Vα2 , . . . , Vαn yang me-
nyelimuti K. Dengan demikian keluarga {Gαi | i = 1, 2, . . . , n} merupakan sub selimut
berhingga dari Gα dalam X yang menyelimuti K. Terproof K dalam X.

Teorema 54. Didalam sebarang ruang metrik, jika K kompak maka K tertutup dan
terbatas.

proof

1. Akan diproofkan = K tertutup ⇐⇒ K c terbuka


ambil P ∈ K c , ∀x ∈ X
Nr (x) = (x − r, x + r) dan Wr (p) = (p − r, p + r)
1
dimana r < d(p, x) sehingga Nr (x) ∩ Wr (p) = ∅
2
keluarga {Nr (x)} adalah selimut terbuka K
Diketahui K Kompak maka ∃x1 , x2 , ..., xn ∈ K st
K ⊂ Nr (x1 ) ∪ Nr (x2 ) ∪ .... ∪ Nr (xn ) = N
Misal W = Wr (P1 ) ∩ Wr (P2 ) ∩ .... ∩ Wr (Pn )
Maka W ⊂ Wr (Pi ), ∀i = 1, 2, ..., n
Karena Nr (xi ) ∩ Wr (Pi ) = ∅ → Nr (xi ) ∩ W = ∅, ∀i = 1, 2, ..., n
sehingga W ∩ {Nr (x1 ) ∪ Nr (x2 ) ∪ .... ∪ Nr (xn )} = ∅ → W ∩ N = ∅
Karena K ⊂ N dan W ∩ N = ∅ maka W ⊂ K c , artinya titik p adalah titik interior
dari K c
Jadi, K c terbuka ⇒ K tertutup

2. Akan diproofkan = K terbatas ⇐⇒ K tertutup


∀x ∈ K dibentuk N1 (x) = (1 − x, 1 + x) sehingga keluarga {N1 (x)} adalah selimut
terbuka K
n
S
Diketahui K kompak, ∃x1 , x2 , ..., xn ∈ K st K ⊂ N1 (Xi )
i=1
pilih X1 ∈ K dan M − 1 = max{d(X1 , X2 )...d(X1 , Xn )} untuk sembarang p ∈
K, ∃Xj ∈ K dengan 1 ≤ j ≤ n, sehingga p ∈ N1 (Xj ) atau d(Xj, p) < 1
Dengan pertidaksamaan diperoleh :
d(X1 , p) ≤ d(X1 , Xj ) + d(p, Xj )
d(X1 , p) ≤ M − 1 + 1 = M

Contoh 23. Himpunan A = {x ∈ Q|2 < x2 < 3} , A ⊂ Q akan ditunjukkan A tertutup


dan terbatas di Q namun A tidak kompak di Q
Jawab :
• Pemproofan tertutup :
√ √
Bentuk G = (−∞, 2) ∪ ( 3, +∞) = Ac adalah himpunan terbuka
Karena Q\A = Q ∩ Ac = Q ∩ G , maka Q ∩ Ac terbuka
Jadi Ac terbuka, dengan kata lain A tertutup. ∴ Atertutupdanterbatas
Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 39

• A tidak kompak di R , karena sub selimut A di R tidak terhingga. Dilain pihak Q ⊆ R


. Menurut theo 2 , maka A tidak kompak di Q.

Teorema 55. Diberikan K himpunan kompak didalam sebarang ruang metrik X . Jika
F ⊂ K dan F tertutup maka F kompak.

Bukti. Ambil sebarang keluarga selimut terbuka {Gα } untuk F . Diketahui F ⊂ K . Ka-
rena F tertutup, maka F c terbuka yang juga merupakan selimut terbuka untuk K yang
belum terselimuti oleh {Gα } . Sehingga {Gα } ∪ F c merupakan selimut terbuka untuk
K. Karena K kompak maka terdapat Gα1 , Gα2 , . . . , Gαn sehingga K ⊂ ∪i=1,...,n Gαi ∪ F c
karena F ⊂ K , maka F ⊂ ∪i=1,...,n Gαi . Jadi {Gα } memuat sub selimut berhingga yang
masih menyelimuti F . Terproof F kompak

Definisi 56. Diberikan ruang metrik (X, d) dan E ⊂ X. Himpunan E dikatakan mem-
punyai sifar Bolzano-Weirstass (B-W) jika setiap himpunan bagian tak berhingga dari
E mempunyai titik limit di dalam E.

Teorema 57. Jika F himpunan bagian tak berhingga dalam himpunan kompak E maka
F mempunyai titik limit di E

proof :
Andaikan F tidak mempunyai titik limit di E. Jadi jika p ∈ E, maka p bukan titik limit
dari F , dengan kata lain ∃N r(p) such that N r(p)\{p} 6= φ. Dengan demikian ∀N r(p)
hanya memuat paling banyak satu anggota F yaitu p sendiri. Sehingga {N r(p)}p ∈ E
merupakan selimut terbuka untuk E dan merupakan selimut terbuka untuk F karena
F ⊂ C.
Sn
Karena E kompak maka ∃p1 , p2 , p3 , ...pn sehingga E ⊂ V N r(pi) dan F ⊂ i=1 N r{pi }
padahal ∀N r{pi } hanya memuat paling banyak satu anggota F , dengan kata lain F
berhingga. Kontradiksi dengan F tidak mempunyai limit di E. Jadi pengandaian salah.

Theorem 3.1. Jika {In } barisan interval tertutup dan terbatas di R sehingga In ⊃ In+1
T
untuk setiap n ∈ N, maka In 6= 0 (dimana n=1,2,...,∞)

Bukti. Misalkan In = [an , bn ] = [a1 , a2 , a3 , ..., bn , ..., b2 , b1 ]


maka a1 ≤ a2 ≤ a3 ≤ ... ≤ bn ≤ ... ≤ b2 ≤ b1 . Dengan kata lain {an |n ∈ N} mempunyai
supremum, misal ε = sup{an |n ∈ N}.
Jadi an ≤ ε, ∀n ∈ N .....(1)

Selanjutnya akan ditunjukkan ε ≤ bn , ∀n ∈ N.


Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 40

Ambil sembarang n0 ∈ N jika n < n0 maka an ≤ an0 ≤ bn0 dan jika n ≥ n0 maka
an ≤ bn ≤ bn0 .
Jadi bn0 batas atas {an |n ∈ N}.
Akibatnya ε ≤ bn0 dan karena n0 ∈ N sebarang maka ε ≤ bn , ∀n ∈ N
...(2)

T T
Dari persamaan (1) dan (2) diperoleh an ≤ ε ≤ bn , ∀n ∈ N atau ε ∈ [an , bn ] = In
T
atau In 6= Ø (dimana n=1,2,...,∞).

Teorema 58. Setiap selang k selalu kompak.

Bukti. :

a) Diambil sebarang selang k misal I yang memuat x̄ = (x1 , x2 , ..., xk ) sehingga aj ≤


xj ≤ bj , 1 ≤ j ≤ k. Misal δ adalah panjang diagonal dari selang I yaitu δ =
(Σkj=1 (bj − aj )2 )1/2 . Jadi ∀x̄, ȳ ∈ I berlaku |x̄ − ȳ| < δ.

b) Andai selang k tidak kompak, maka ∃ selimut terbuka Gα untuk I yang tidak
memuat subselimut yang berhingga. Ambil cj = aj + bj , 1 ≤ j ≤ k maka interval
[aj , bj ] dan [cj , bj ] membagi selang-I menjadi 2k bagian, misal Qi , 1 ≤ i ≤ 2k .
Maka paling sedikit ada satu Qi yang tidak terselimuti oleh keluarga berhingga
Gα , sebut Q1 yang tidak diselimuti oleh I1 . Kemudian I1 dibagi lagi dengan
mengambil dj = (aj + cj )/2, 1 ≤ j ≤ k, maka pasti ada yang tidak diselimuti oleh
Gα , sebut Q2 tidak diselimuti I2 .

nm1.PNG

c) Jika proses diteruskan


1) I ⊃ I1 ⊃ I2 ⊃ ...
2) In tidak dapat diselimuti oleh setiap keluarga berhingga Gα
3) Jika x̄, ȳ ∈ In maka |x̄ − ȳ| < 2−n δ ∀n ∈ N
karena :
Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 41

Jika x̄, ȳ ∈ I berlaku |x̄ − ȳ| < δ


Jika x̄, ȳ ∈ I1 berlaku |x̄ − ȳ| < 2−1 δ (Diagonal I1 = 0.5 diagonal I
Jika x̄, ȳ ∈ In berlaku |x̄ − ȳ| < 2−n δ (Diagonal In = 0.5 diagonal In + 1
Dari nomor 1) dan berdasarkan theo sebelumnya (Jika In barisan selang k tertutup
dan terbatas di Rk maka In 6= ∅), maka ∃x̄∗ ∈ In , ∀n ∈ N. Dan karena Gα
T

selimut terbuka untuk I maka x̄∗ ∈ Gα untuk suatu α. Karena Gα himpunan


terbuka, maka x̄∗ merupakan titik interior Gα , artinya ∃r > 0 sedemikian sehingga
|x̄∗ − ȳ| < r, ∀ȳ ∈ Gα . Ambil n cukup besar sehingga 2−n δ < r, maka berdasarkan
nomor 3), |x̄ − ȳ| < 2−n δ < r, ∀x̄, ȳ ∈ In Dengan kata lain In ⊂ Gα , ∀n ∈ N.
Kontradiksi dengan nomor 2) , sehingga pengandaian salah.

Teorema 59. (Teorema BOLZANO-WEIER STRASI) Setiap himpunan tak berhingga


dan terbatas di Rk mempunyai titik limit di Rk .

Bukti. Misal E himpunan tak terhingga dan terbatas di Rk , maka E termuat di I yang
kompak. Berdasarkan theo (jika F himpunan bagian tidak terbatas oleh himpunan
kompak, maka F mempunyai titik limit di I
Maka E mempunyai titik limit di I dengan I ⊆ Rk . Jadi E mempunyai titik limit di
Rk .

3.9 HIMPUNAN TERHUBUNG

Definisi 60. Diberikan dua himpunan A dan B di dalam suatu ruang metrik X. Him-
punan A dan B dikatakan terpisah jika Ā ∩ B = Ø dan A ∩ B̄ = Ø

Contoh 24. 1. A = (0,1], maka Ā = [0,1]


B = (-1,0), maka B̄ = [-1,0]
sehingga
Ā ∩ B = [0,1] ∩ (-1,0) = Ø
A ∩ B̄ = (0,1] ∩ [-1,0) = Ø
Jadi A dan B himpunan terpisah.

2. A = (0,1] → Ā = [0,1]
B = [1,2] → B̄ = [1,2]
sehingga A ∩ B = (0,1) ∩ [1,2] = Ø
Ā ∩ B = [0,1] ∩ [1,2) = {1}
A ∩ B̄ = (0,1) ∩ [1,2] = Ø.
Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 42

Definisi 61. Himpunan E di ruang metrik X dikatakan terhubung jika E tidak dapat
disajikan sebagai gabungan dua himpunan yang terpisah dan tidak kosong.

note: A dan B himpunan tidak kosong dan terpisah. E himpunan terhubung ↔


E 6= A∪B.

Contoh 25. Himpunan Z= {..., −2, −1, 0, 1, 2, ...} adalah himpunan tidak terhubung.

Jawab
A = (3/4, ∞) → Ā = [3/4, ∞]
B = (−∞, 1/2) → B̄ = [−∞, 1/2]
Z ⊂ A∪B , A∪B * Z
atau
Z ∩ A 6= ∅ dan Z ∩ B 6= ∅
Akan tetapi Z ∩ A ∩ B = ∅
Jadi Z 6= A∪B.

Definisi 62. Himpunan E di dalam Rk dikatan konveks jika ∀x̄, ȳ ∈ E maka αx̄ + (1 −
α)ȳ ∈ E dimana 0< α <1.
∗note: Di R2 dan R3 himpunan E konveks jika dan hanya jika ∀x̄, ȳ ∈ E, seluruh ruas
garis penghubung titik x̄ dengan titik ȳ terletak di dalam E.

Teorema 63. Himpunan E terhubung di dalam R iff E suatu interval

Bukti. (⇒)
Diket : E terhubung di dalam R
akdib : E suatu interval
Andai E bukan interval, maka ∃x ∈ R dengan inf E < x < supE st x ∈
/E
Misal
A = E ∩ (−∞, x)
B = E ∩ (x, ∞) , maka
E =A∪B
Sehingga A ⊂ (−∞, x) dan B ⊂ (x, ∞)
maka Ā ∩ B = ∅ , atau dengan A ∩ B̄ = ∅
kata lain A dan B himpunan terpisah
Di lain pihak diketahui A 6= ∅ dan B 6= ∅, maka E tidak terhubung, kontradiksi
Jadi E bukan interval → E tidak terhubung dengan kata lain E terhubung → E interval
(⇐)
Diket : E interval
Akdib : E terhubung
Andai E tidak terhubung maka E = A ∪ B, di mana A 6= ∅ dan A dan B himpunan
Bab 3. Konsep Topologi Pada Ruang Metrik 43

terpisah
Misal x ∈ A dan y ∈ B dengan x < y. Kemudian didefinisikan
z = sup{A ∩ [x, y]}
Sehingga z ∈ A ∩ [x, y]. Dengan demikian z ∈ Ā
Diketahui bahwa A dan B terpisah, maka Ā ∩ B = ∅
Karena z ∈ Ā maka z ∈
/B
• Jika z ∈
/ A, namun diketahui bahwa x ∈ A, maka x < z < y. Karena z ∈
/ B dan
E = A ∪ B, maka z ∈
/E
Jadi E bukan interval
• Jika z ∈ A dan diketahui bahwa A dan B terpisah A ∩ B̄ = ∅, maka z ∈
/ B̄ berarti ∃z1
st z < z1 < y, di mana y ∈ B dan z1 ∈
/B
Dari definisi diperoleh :
z = sup{A ∩ [x, y]} dan z < z1 serta z1 ∈ [x, y], maka z1 ∈
/ A. Padahal E = A ∪ B, maka
z1 ∈
/ E. Kesimpulannya E bukan interval
Jadi pengandaian salah. E adalah suatu interval.
Bab 4

Barisan

4.1 Barisan di dalam ruang metrik

Definisi 64. Diberikan ruang metrik X dan himpunan bilangan asli N={1, 2, 3...}. Baris-
an titik di dalam ruang metrik X adalah fungsi f :N →X dengan f (n) = xn ∈ X,∀n ∈ N.
N otasi : f (n) = xn
= < xn >
= x1 , x2 , ..., xn , ...

Definisi 65. Suatu barisan < xn > di dalam ruang metrik (X, d) dikatakan konvergen
jika ∃x ∈ X sedemikian sehingga ∀ > 0, ∃N∈ N sehingga ∀n ≥ N berlaku d(xn , x)< .

N otasi : • xn → x atau limn→∞ xn = x


• x disebut limit barisan

Teorema 66. Di dalam sebarang ruang metrik X, jika barisan < xn > konvergen, maka
limit barisannya tunggal.

Bukti. Diketahui : < xn > konvergen ke x ↔ ∃x ∈ X sedemikian sehingga ∀ > 0,


∃N ∈ N
sehingga ∀n ≥N berlaku d(xn , y) < 2 . < xn > konvergen ke y ↔ ∃y ∈ X

sedemikian sehingga ∀ > 0, ∃N ∈ N sehingga ∀n ≥ N berlaku d(xn , y) < 2

Akan dibuktikan : x = y limitnya tunggal


Bukti :
ambil sebarang  > 0

karena xn → x ⇒ d(xn , y) < 2 ...(1)

xn → y ⇒ d(xn , y) < 2 ...(2)
44
Bab 4. Barisan 45

Dengan menggunakan pertidaksamaan diperoleh :


d(x, y) ≤ d(xn , x) + d(xn , y)
|xn − x| + |xn − y|
 
dari (1) dan (2) diperoleh d(x, y) < 2 + 2 =
∴ d(x, y) < , ∀ > 0
Ambil  = 0, maka |x − y| = 0
Jadi, x − y = 0 ↔ x = y

Teorema 67. Diberikan (x, d) ruang metrik barisan hxn i di dalam X konvergen ke p
jika dan hanya jika Setiap persekitaran dari p memuat semua suku-suku barisan kecuali
berhingga banyaknya indeks n.

Bukti.
(⇒) Bukti dari kiri ke kanan :
Diketahui : xn → p ⇔ ∃p ∈ X, sedemikian sehingga ∀ > 0, ∃N ∈ N, ∀n ≥ N berlaku
d(xn , p) < ε.
Akan dibuktikan : Nε (p) memuat suku-suku barisan kecuali xi , i = 1, 2, 3, ..., N − 1.
Bukti : ambil persekitaran titik p dengan jari-jari ε > 0 yaitu Nε (p) = {x ∈ X, |d(p, x) <
}, ∀n ∈ N sehingga xn ∈ N (p) kecuali x1 , x2 , x3 , ..., xn − 1.
∴ N (p) memuat semua suku-suku barisan kecuali berhingga banyaknya indeks n.

(⇐) Bukti dari kanan ke kiri :


Diketahui : Setiap persekitaran dari p memuat suku-suku barisan kecuali berhingga
banyaknya induks n.
Akan dibuktikan : X konvergen ke p yaitu xn → p.
Bukti : ambil sebarang persekitaran dari p N (p) = {x ∈ X, |d(p, x) < } dengan ε > 0.
ambil sebarang suku barisan, misal xn sedemikian sehingga d(p, xn ) < ε untuk semua n
kecuali indeks 1, 2, 3, ..., N-1. dengan kata lain ∃N ∈ N sedemikian sehingga ∀n ≥ N
berlaku d(xn , p) < ε.
∴ xn → p.

Teorema 68. Diberikan (X, d) ruang metrik. Jika barisan hXn i di dalam X konvergen
ke p, maka barisan hXn i terbatas.

Bukti.
Diketahui : xn → p ⇔ ∃p ∈ X, sedemikian sehingga ∀ > 0, ∃N ∈ N, ∀n ≥ N berlaku
d(xn , p) < ε.
Akan dibuktikan : hXn i terbatas ⇔ ∃M ∈ R sedemikian sehingga d(xn , p) < M, ∀p ∈ X.
Bukti : xn → p maka d(xn , p) < ε, ∀ε > 0.
pilih ε = 1 maka d(xn , p) < 1, ∀n ∈ N
Bab 4. Barisan 46

Tulis M = max{1, d(x1 , p), d(x2 , p), ..., d(xn − 1, p)}.


Jadi, diperoleh d(xn , p) < 1 ≤ M .
∴ d(xn , p) ≤ M, ∀n ∈ N atau dengan kata lain hxn i terbatas.

Teorema 69. Diberikan (X, d) ruang metrik. E ⊂ X dan p titik limit E. Maka ∃hxn i ∈ E
sedemkian sehingga hxn i → p.

Bukti.
Diketahui : p titik limit E ⇔ ∃r > 0 sedemikian sehingga (Nr (p) ∩ E) \ p 6= ∅.
Akan dibuktikan : xn → p ⇔ ∀ > 0, ∃N ∈ N, ∀n ≥ N berlaku d(xn , p) < r.
Bukti : karena p titik limit E, maka pilih x ∈ E, x 6= p
(Nr (p) ∩ E) \ p = x sedemikian sehingga d(xn , p) < ε, ∀n ∈ N.
1
ambil ε = n sehingga ∀n ∈ N, ∃xn ∈ E dimana d(xn , p) < ε = n1 .
1
Maka terbentuklah barisan hxn h di dalam Z pilih N ≥ ε , ∀ε > 0 sehingga ∀n ≥ N
1 1 1
berlaku n ≤ N , d(xn , p) < f rac1n ≤ N ≤ ε.
∴ d(xn , p) < ε ⇔ xn → p

4.2 BARISAN BILANGAN REAL

Definisi 70. Barisan bilangan real < Sn > adalah fungsi dari himpunan semua bilangan
Asli N ke dalam semua bilangan Real R.

1
Contoh 26. 1. Barisan bilangan real dengan Sn = n ,∀n∈N
Sn ={1, 12 , 31 , ...}.
limn→∞ Sn =0

2. Barisan bilangan real dengan suku-suku xn = 1 , ∀n ∈ N xn = 1, 1, 1, ..., limn→∞


xn =1

Definisi 71. Diberikan barisan bilangan real < Sn >. Barisan < Sn > dikatakan men-
dekati bilangan s, jika ∀ε > 0 ∃N ∈ N berlaku |Sn − s| < ε

Notasi : limn→∞ Sn = s, Sn → s

Contoh 27. 1. Dengan menggunakan definisi Limit Barisan. Buktikan bahwa Sn =


1
n, ∀n ∈ N konvergen ke 0.
Jawab
1
Sn = n, n ∈ N. Sn → 0 ⇔ ∀ε > 0, ∃N ∈ N sedemikian sehingga ∀n ≥ N,
Bab 4. Barisan 47

|Sn − 0| < ε
1
Ambil sebarang ε > 0, pilih N > ε

|Sn − 0| = | n1 − 0|
= | n1 |
= n1 ≤ N1 < ε
1
Dengan kata lain, |Sn − 0| < ε. Jadi, limn→∞ n =0

2. Sn =n={1, 2, 3, ...}
Ambil sebarang ε > 0
Andai limn→∞ Sn = s, maka ∃N ∈ N sedemikian sehingga ∀n ≥ N. |Sn − 0| < ε.
Ambil ε = 1, maka ∀n ≥ N.
|Sn − s| < 1
−1 < n − s < 1
s − 1 < n < s + 1...(i)
Padahal n itu tak berhingga, sedangkan (i) diperoleh n berhingga. Jadi pengan-
daian salah.
∴ Sn = n tidak punya Limit Barisan.

Teorema 72. Diberikan barisan bilangan real < sn > dengan sn ≥ 0 untuk setiap n ∈ N.
Jika limn→∞ sn = s, maka s ≥ 0.

Bukti. Andaikan s < 0. karena limn→∞ sn = s maka untuk setiap  > 0 terdapat N ∈ N
sedemikian sehingga untuk setiap n ≥ N berlaku

|sn − s| < .

−s
Ambil sebarang  > 0, misal  = > 0, maka untuk setiap n ≥ N
2

−
|sn − s| <
2

−s
karena sn ≥ 0, maka sn <
2

−s s
sn < + s = < 0.
2 2

kontradiksi dengan sn ≥ 0. pengandaian salah, jadi s ≥ 0.

Teorema 73. Diberikan barisan bilangan real < sn > untuk setiap n ∈ N. Jika barisan
< sn > konvergen ke s, maka s tunggal.
Bab 4. Barisan 48

Bukti. Diberikan sebarang  > 0. Andaikan barisan bilangan real < sn > konvergen ke
s dan t. Akan ditunjukkan s = t.
Jika sn konvergen ke s maka terdapat N1 ∈ N sehingga untuk setiap n ≥ N1 berlaku


|sn − s| <
2

Jika sn konvergen ke t maka terdapat N2 ∈ N segingga untuk setiap n ≥ N2 berlaku


|sn − t| <
2

Dipilih N ∈ N dengan N = maks{N1 , N2 }, maka untuk setiap n ≥ N dan berdasarkan


dua persamaan diatas berlaku

 
|s − t| = |s − sn + sn − t| ≤ |s − sn | + |sn − t| < + 2 = .
2

karena  > 0 sebarang, maka |s − t| = 0 atau s = t (tunggal).

4.3 Sub Barisan

Misal : Barisan bilangan real < Sn > dengan suku-suku barisan < Sn >= (S1 , S2 , S3 , ......Sn )
∀n∈N 1

Maka dari barisan tersebut dapat dibuat barisan baru dengan suku-suku yang ada di
dalam barisan induk dengan mempertahankan aturan urutan yang ada, sebut

(S1 , S5 , S8 , ......) , (4.3.1)

dimana (n1 < n2 < n3 , ......) sehingga barisan 2 dapat ditulis sebagai (Sn1 = S1 , Sn2 = S5 , Sn3 = S8 , .....
dst.
Jadi, 4.3.1 dapat ditulis : (Snk = S1 , S5 , S8 , ......)] merupakan sub-barisan dari Sn ,
∀k ∈ N, (nk ) ≥ k

Teorema 74. Barisan bilangan real < Sn > konvergen ke S ⇐⇒ setiap sub-barisan
dari < Sn > juga konvergen ke S.
Bab 4. Barisan 49

Bukti. (→) Diket : Sn → S ⇐⇒ ∀  > 0, ∃ N ≥ N st ∀ n ≥ N, |Sn − S| < δ


Akdib : (Snk ) →S
Bukti : Ambil sebarang  > 0. Pilih N ∈ N st ∀ n ≥ N, |Sn − S| < .
Ambil sebarang sub-barisan < (Snk ) > dan < Sn >, karena ∀ k ∈ N, (nk ) ≥ k, maka ∀
k ≥ N berakibat (nk ) ≥ N st |Sn − S| < 

(←) Diket : Setiap sub-barisan dari < Sn >, misal < Sn > itu sendiri, karena sub-
barisan konvergen ke S maka sub-barisan < Sn > juga konvergen ke S.
Dengan kata lain Sn → S

Teorema 75. Jika barisan < Xn > didalam suatu ruang metrik (X, d) kompak, maka
< Xn > memuat sub barisan yang konvergen ke suatu titik di dalam x.

Bukti. Misal E = Xn daerah jangkau barisan. Terdapat 2 kasus yaitu :

1.) E berhingga
Karena E berhingga, maka terdapat paling sedikit 1 elemen p anggota E, sedemi-
kian sehingga p = Xn, untuk tak berhingga banyaknya indeks n ∈ N .
Bentuk barisan dengan indeks nk, ∀k ∈ N dengan n1 < n2 < ... < nk < ...,
kemudian bentuk sub barisan Xn1 = Xn2 = Xnk = ... = Xn = p

2.) E tak berhingga


Karena E ⊂ X dengan X kompak, maka E mempunyai titik limit p didalam X.
Ambil sebarang N r(p) = x|d(p, x) < r. Pilih r = 1/k, ∀k ∈ N . Bentuk barisan de-
ngan indeks nk, ∀k ∈ N . Kemudian pilih index n1 sedemikian sehingga Xn1 ∈ E
dan d(Xn1, p) < 1. Kemudian pilih index n2 sedemikian sehingga Xn2 ∈ E
dan d(Xn2, p) < 1/2, dan seterusnya sampai pilih index nk sedemikian sehingga
Xnk ∈ E dan d(Xnk, p) < 1/k.
Jika k → ∞ maka d(Xnk, p) → 0

lim |Xnk − p| = 0
k→∞

Jadi, Xnk → p

Teorema 76. Setiap barisan bilangan real ¡Sn¿ yang terbatas memuat sub barisan yang
konvergen.
Bab 4. Barisan 50

Bukti. Karena < Sn > terbatas di R, maka Sn ⊂ X dengan X kompak. Menurut 75,
maka ¡Sn¿ memuat sub barisan yang konvergen ke suatu titik di X.

Teorema 77. Setiap barisan bilangan riil < Sn > yang terbatas memuat sub barisan
yang konvergen.

Bukti. Karena < Sn > terbatas di R maka {Sn } ⊂ X dengan X kompak. Menurut theo
8 maka < Sn > memuat sub barisan yang konvergen ke suatu titik di X.

Definisi 78. Barisan bilangan riil < Sn > dikatakan terbatas (terbatas ke atas atau
terbatas ke bawah) jika daerah jangkau {Sn |n ∈ N} terbatas atau
< Sn > terbatas ⇔ ∃M ∈ R, M ≥ 0 sedemikian sehingga |Sn | ≤ M, ∀n ∈ N jadi
−M ≤ Sn ≤ M
Teorema 79. Jika barisan riil < Sn > konvergen maka < Sn > terbatas.

Bukti. Diketahui : < Sn > konvergen ke S ⇔ ∀ε > 0


Akdib : ∃M ∈ R, M ≥ 0 sedemikian sehingga |Sn | ≤ M
Bukti : Ambil sebarang ε > 0 sedemikian sehingga |Sn − S| < ε
Ambil δ = 1 maka |Sn − S| < 1 padahal 1 > |Sn − S| ≥ ||Sn | − |S|| > |Sn | − |S| maka
|Sn | − |S| < 1 sehingga |Sn | < 1 + |S|
Pilih M = max {1 + |S|, |S1 |, |S2 |, ..., |Sn−1 |}
Maka
|Sn | < 1 + |S|
≤M

Jadi < Sn > terbatas

4.4 BARISAN MONOTON

Definisi 80. Diberikan barisan bilangan riil < Sn >. Barisan < Sn > dikatakan :

a) Monoton naik jika ∀n ∈ N maka Sn ≤ Sn + 1

b) Monoton turun jika ∀n ∈ N maka Sn ≥ Sn + 1

Teorema 81. Diberikan barisan bilangan riil < Sn > monoton. Jika < Sn > terbatas
maka < Sn > konvergen.

Bukti. Diketahui : < Sn > monoton naik ⇔ ∀n ∈ N , Sn ≤ Sn+1 , < Sn > terbatas ⇔
∃M ∈ R, M ≥ 0 |Sn | ≤ M
Akdib : < Sn >→ S ⇔ ∀ε > 0 , ∃N ∈ N sedemikian sehingga ∃n ∈ N , |Sn − S| < ε
Bab 4. Barisan 51

4.5 Barisan Monoton

Definisi 82. Diberikan barisan bilangan real hsn i. Barisan hsn i dikatakan

(a) Monoton naik jika untuk setiap n ∈ N maka sn ≤ sn+1 .

(b) Monoton turun jika untuk setiap n ∈ N maka sn ≥ sn+1 .

n−1
Barisan bilangan real, 1, 1 21 , 1 43 , 7
8, ... mempunyai rumus umum sn = 2− 21
adalah monoton turun dan terbatas. Sedangkan barisan sn = n adalah monoton naik
tidak terbatas. Pada theo 4.10 dinyatakan bahwa setiap barisan yang konvergen maka
terbatas, akan tetapi barisan yang terbatas belum tentu konvergen. Untuk itu dalam
tradisi matematika selalu dicari syarat tambahan agar barisan yang terbatas, konvergen.
Berikut ini sebuah theo yang memberikan jaminan bahwa barisan yang terbatas adalah
konvergen.

Teorema 83. Diberikan barisan bilangan real hsn i monoton. Jika hsn i terbatas, maka
hsn i konvergen.

Bukti. Dalam pembuktian ini, kita asumsikan barisan hsn i monoton naik. Karena itu
barisan hsn i akan terbatas keatas. Dimisalkan daerah jangkau barisan adalah himpunan
A = { h sn i | n ∈ N} ⊂ R, maka A mempunyai supremum di dalam R. Katakan

a = supA ∈ R

maka untuk setiap n ∈ N, sn ≤ a. Ambil  > 0, tentu a −  bukan batas atas A. Oleh
karena itu terdapat N ∈ N sehingga

a −  < sN ≤ a < a + . (4.5.1)

Karena hsn i monoton naik, sehingga untuk setiap n ≤ N , sN ≤ sn . Dengan memperha-


tikan ketaksamaan (4.16), untuk setiap n ≤ N diperoleh

a −  < sN ≤ sn ≤ a < a + .

atau
a −  < sn < a + .

atau
|sn − a| < . (4.5.2)
Bab 4. Barisan 52

Jadi untuk setiap  > 0 terdapat N ∈ N sehingga untuk setiap n ≥ N , berlaku ketak-
samaan (2). Terbukti barisan hsn i konvergen ke a. Untuk monoton turun, buktinya
diberikan untuk latihan.

n−1
Sebagai contoh, diambil barisan sn = 2 − 12 . Barisan ini konvergen ke 2, sebab
hsn i monoton naik (lihat uraian contoh di atas) dan terbatas ke atas, yaitu untuk setiap
1 n−1
n ∈ N, sn = 2 − 2 < 2 dan sup {sn |n ∈ N} = 2.

Pada teorema ditunjukkan bahwa untuk barisan monoton naik yang terbatas keatas
akan konvergen ke batas atas terkecil. Demikian pula dapat ditunjukkan bahwa untuk
barisan yang monoton turun dan terbatas ke bawah, akan konvergen ke batas bawah
terbesar.
Sekarang kita sudah memiliki perangkat yang cukup banyak untuk memeriksa kekon-
vergenan barisan, khususnya kekonvergenan barisan bilangan real. Berdasarkan , ki-
ta cukup memeriksa apakah barisan tersebut monoton ? jika ya, kemudian diselidiki,
apakah barisan yang dimaksud terbatas ? Berikut sebuah contoh yang akan diselidiki
kekonvergenannya dengan mengikuti langkah-langkah di atas.

Contoh 28. Selidiki apakah barisan sn = (1 + n1 )n konvergen?

Bukti. Dengan teorema Binomial, maka untuk n ∈ N berlaku

1 n
sn = (1 + )
n
1 n(n − 1) 1 n(n − 1)...1 1
=1+n + 2
+ ... +
n 1.2 n 1.2.3...n nn
1 1 1 1 2 1 1 2 n−1
= 1 + 1 + (1 − ) + (1 − )(1 − ) + ... + (1 − )(1 − )...(1 − )
2! n 3! n n n! n n n

dan

1 n+1
sn+1 = (1 + )
n+1
1 (n + 1)n 1 (n + 1)n...1 1
=1+n+1 + 2
+ ... +
n+1 1.2 (n + 1) 1.2.3...(n + 1) (n + 1)n+1
1 1 1 1 2 1 1 2 n−1
= 1 + 1 + (1 − ) + (1 − )(1 − ) + ... (1 − )(1 − )...(1 − )+
2! n+1 3! n+1 n+1 n! n+1 n+1 n+1

Tampak bahwa sn jumlah (n + 1) suku-suku positif sedangkan sn+1 adalah jumlah ke


(n + 2) suku-suku positif. Dalam kedua jumlah di atas dua suku pertama sama besar,
yaitu 2. Sedangkan mulai suku ke-tiga sampai suku ke (n + 1), suku dalam jumlah yang
pertama lebih kecil dari pada suku yang sesuai dalam jumlah yang kedua. Jadi dapat
disimpulkan bahwa sn < sn+1 . Karena hal ini berlaku untuk sebarang n ∈ N, maka
Bab 4. Barisan 53

diperoleh
sn < sn+1 ,

untuk setiap n ∈ N. Jadi barisan hsn i monoton naik. Sekarang akan diselidiki apakah sn
terbatas? Perhatikan suku-suku dalam sn di atas. Untuk setiap bilangan k ∈ N dengan
1 ≤ k ≤ (n − 1) maka
k
1− <1
n
untuk setiap 1 ≤ k ≤ (n − 1).
Jadi sn = (1 + n1 )n < 1 + 1 + 1
2! + 1
3! + ... + 1
n! untuk n ≥ 2 dan s1 = 2. Untuk setiap
bilangan positif k dengan 3 ≤ k ≤ n, diketahui bahwa

1 1 1 2
= < = k−1
k! 1.2.3...k 2.2.2...2 2

sehingga

1 1 1 1 1 1 1 1 − ( 12 )n
sn < 1 + 1 + + + ... + < 1 + 1 + + 2 + 3 + ... + n−1 = 1 + 1 < 3.
2! 3! n! 2 2 2 2 2

Jadi untuk semua n berlaku sn < 3. Dengan kata lain barisan hsn i terbatas. Berdasarkan
3.1, barisan hsn i konvergen dan

1 n 1
lim (1 + ) = sup(1 + )n = e.
n→∞ n n

Teorema 84. Jika lim sn = s dan lim tn = t, maka


n→∞ n→∞

a. lim (sn ± tn ) = s ± t
n→∞

b. lim csn = cs, c = konstanta


n→∞

c. lim (sn .tn ) = st


n→∞
1
d. lim = 1s , s 6= 0
n→∞ sn
sn
e. lim = st , t 6= 0
n→∞ tn

Bukti. Diberikan  > 0

a. • Karena lim sn = s maka terdapat N1 ∈ N sehingga untuk setiap n ≥ N1 berlaku


n→∞

|sn − s| < /3


Bab 4. Barisan 54

karena lim tn = t maka terdapat N2 ∈ N sehingga untuk setiap n ≥ N2 berlaku


n→∞

|tn − t| < /3

Dipilih N = M aks{N1 , N2 }, berdasarkan ketaksamaan di atas dan untuk setiap


n ≥ N diperoleh

|(sn + tn ) − (s + t)| = |(sn − s) + (tn − t)|


≤ |(sn − s) + (tn − t)|
< /3 + /3 = 2/3
< 

• Karena lim sn = s maka terdapat N1 ∈ N sehingga untuk setiap n ≥ N1 berlaku


n→∞

|sn − s| < /3

Karena lim tn = t maka terdapat N2 ∈ N sehingga untuk setiap n ≥ N2 berlaku


n→∞

|tn − t| < /3

Dipilih N = M aks{N1 , N2 }, berdasarkan ketaksamaan di atas dan untuk setiap


n ≥ N diperoleh

||(sn − tn ) − (s − t)| = |(sn − s) + (t − tn )|


≤ |(sn − s) + (t − tn )|
< /3 + /3 = 2/3
< 

Jadi, lim (sn ± tn ) = s ± t


n→∞

b. Karena lim sn = s maka terdapat N ∈ N sehingga untuk setiap n ≥ N berlaku


n→∞

|sn − s| < /|c|

Hal ini berakibat,

|csn − cs| = |c(sn − s)|


≤ |c||sn − s)|
< 

untuk setiap n ≥ N . Jadi lim csn = cs


n→∞
Bab 4. Barisan 55

c. Karena lim sn = s maka terdapat N1 ∈ N sehingga untuk setiap n ≥ N1 berlaku


n→∞

|sn − s| < /3(M + |s|)

Karena lim tn = t maka terdapat N2 ∈ N sehingga untuk setiap n ≥ N2 berlaku


n→∞

|tn − t| < /3(M + |s|)

Perlu diketahui bahwa M > 0


Dipilih N = M aks{N1 , N2 }, berdasarkan ketaksamaan di atas dan untuk setiap
n ≥ N diperoleh

|(sn tn ) − (st)| = |(sn tn − stn + stn − st)|


≤ |(sn tn − stn | + |stn − st)|
≤ |tn ||sn − s| + |s||tn − t|

Karena < tn > konvergen maka < tn > terbatas atay |tn | ≤ M untuk setiap n ∈ N.
Sehingga ketaksamaan di atas menjadi

|(sn tn ) − (st)| = |(sn tn − stn + stn − st)|


≤ |(sn tn − stn | + |stn − st)|
≤ |tn ||sn − s| + |s||tn − t|
≤ M |sn − s| + |s||tn − t|
< M /3(M + |s|) + |s|/3(M + |s|) = (M + |s|)/3(M + |s|)
< /3
< 

Jadi, lim (sn .tn ) = st


n→∞

Bukti-bukti untuk bagian d dan e dapat digunakan sebagai latihan.

4.6 BARISAN DI DALAM RUANG EUCLIDES Rk

Barisan X¯n di dalam Rk , maka barisan X¯n = (a1,n , a2,n , ..., ak,n )

Teorema 85. Diberikan barisan X¯n di dalam Rk , maka barisan X¯n konvergen ke


X̄ = (a1 , a2 , ..., ak ) ∈ Rk iff lim aj,n = aj , ∀i ≤ j ≤ k


n→∞
Bab 4. Barisan 56

Bukti. (⇒) Diket: X¯n → X̄ ⇔ ∀ε > 0, ∃N ∈ N st n ≥ N, k X¯n − X̄ k< ε



Akdib:
lim aj,n = aj ⇔ ∀ε > 0, ∃δ > 0 st | aj,n − aj |< ε
n→∞
Bukti: Ambil sebarang ε >s 0, karena X¯n → X̄ maka k X¯n − X̄ k< ε
k k
(aj,n − aj )2
P P
karena k (aj,n − aj ) k=
j=1 j=1
s
k √
maka k X¯n − X̄ k= (aj,n − aj )2 < ε
P
j=1
k
(aj,n − aj )2 < ε
P
=
j=1
=| (aj,n − aj ) |< ε, ∀1 ≤ j ≤ k
Dengan kata lain lim aj,n = aj
n→∞
(⇐) Diket: lim = aj
n→∞
Akdib: X¯n → X̄
Bukti: karena lim aj,n = aj , maka ∀ε > 0, ∃δ > 0 st | aj,n − aj |< √ε , ∀1 ≤ j ≤ k
n→∞ k
kuadratkan kedua ruas sebagai
ε2
| aj,n − aj |2 < √
k
, ∀1 ≤j≤k
kemudian jumlahkan sebanyak k suku terhadap dua ruas sehingga
k k
ε2
| aj,n − aj |2 <
P P

k
j=1 j=1
k
k X¯n − X̄ k2 < ε2 1
< ε2
P
k
j=1
jadi, k X¯n − X̄ k< ε ⇔ X¯n → X̄.

4.7 BARISAN CAUCHY

Definisi 86. Barisan < Xn > didalam ruang metrik (X, d) dikatakan barisan Cauchy
jika ∀>0, ∃N ∈ N sedemikian sehingga ∀n, m ≥ N berlaku d(Xm , Xn )<.

1
Contoh 29. < Sn = n > adalah barisan Cauchy karena ∀>0, ∃N ∈ N sedemikian
1
sehingga ∀n, m≥N , (n≥m), maka | m − n1 | ≤ | m
1
|= 1
m, pilih N > 1 , maka | m
1
− n1 | ≤
1 1
|m |≤ N < .

Teorema 87. Didalam sebarang ruang metrik (X, d) setiap barisan konvergen merupakan
barisan Cauchy.

Bukti. Xn → x ↔ ∀>0, ∃N ∈ N sedemikian sehingga ∀n ≥ N, |Xn − x| < 2 . Xm → x


↔ ∀>0, ∃N ∈ N sedemikian sehingga ∀n ≥ N, |Xm − x| < 2 . Maka diperoleh,
Bab 4. Barisan 57

|Xm − Xn | = |Xm − Xn + x − x|
|Xm − Xn | ≤ |Xm − x| + |Xn − x|
 
|Xm − Xn | < 2 + 2 =

sehingga |Xm − Xn | < 

Teorema 88. Jika (X, d) ruang metrik kompak dan < Xn > barisan Cauchy didalam X
maka < Xn > konvergen.

Bukti. Diketahui < Xn > barisan Cauchy didalam X yang kompak. Menurut ?? <
Xn > memuat sub barisan yang konvergen ke suatu titik didalam X. Misal, titik tersebut
adalah p ∈ X. Sehingga, sub barisan < Xnk > konvergen ke p (Xnk → p). Artinya
∀>0, ∃k∈ N sedemikian sehingga ∀k ≥ K berlaku d(Xnk , p)< 2 . Karena < Xn >
barisan Cauchy, maka ∃N1 ∈ N sedemikian sehingga ∀n, m≥N1 berlaku d(Xm , Xn )< 2 .
Pilih N = max{K, N1 }, maka N ≥ N1 . ∀n ≥ N ≥ N1 dan untuk m = nN ≥ N ≥ N1 ,
maka diperoleh,

d(Xn , p) = |Xn − p + XnN − XnN |


d(Xn , p) ≤ |Xn − XnN | + |XnN − p|
 
d(Xn , p) < 2 + 2 =

sehingga (Xn → p)

Akibat 2. Jika (X, d) ruang metrik kompak. < Xn > konvergen jika dan hanya jika
< Xn > barisan Cauchy.

Teorema 89. Didalam sebarang ruang metrik (X,d) setiap barisan Cauchy hxn i terbatas.

Bukti. hxn i Cauchy ←→ ∀ > 0 , ∃N ∈ N st ∀n, m ≥ N , |xm − xn | < 


Akdib: hxn i terbatas ←→ ∃M , M≥0 st |xn − p| ≤ M
Bukti: Ambil sebarang  > 0, misal  = 1 karena hxn i Cauchy maka |xm − xn | <  = 1
misal m = N dan XN = p, dimana p titik tetap, maka

|xm − xn | = |xN − xn |
= |xn − p|

padahal

|xm − xn | < 1
|xn − p| < 1
Bab 4. Barisan 58

Pilih M = max{1,|x1 − p|, |x2 − p|, · · · |xN −1 − p|}, ∀n ≥ N sehingga

|xn − p| < 1 ≤ M
∴ |xn − p| ≤ M

dengan kata lain hxn i terbatas.

Teorema 90. Didalam ruang Euclides R, setiap barisan Cauchy konvergen.

Bukti. Ambil hSn i barisan Cauchy di dalam Rk . Menurut theo 16 hSn i terbatas. Karena
hSn i ⊂ Rk dan hSn i terbatas, maka terdapat selang k, B sehingga hSn i ⊂ B. Karena B
kompak, maka menurut theo 15, hSn i konvergen

4.8 LIMIT SUPERIOR DAN LIMIT INTERIOR

Definisi 91. Barisan bilangan real hSn i dikatakan menuju ke +∞ atau limn→∞ Sn =
+∞, jika ∀M ∈ R, ∃N ∈ N sedemikian sehingga ∀n ≥ N, Sn ≥ M .
Definisi 92. Diberikan barisan bilangan real hSn i. R∗ perluasan bilangan R.

a. Bilangan a ∈ R∗ dinamakan Limit Superior barisan hSn i yang didefinisikan dengan

a = lim sup Sn = inf sup Sn (4.8.1)


k≥1 n≥k

b. Bilangan b ∈ R∗ dinamakan Limit Interior barisan hSn i yang didefinisikan dengan

b = lim inf Sn = sup inf Sn (4.8.2)


k≥1 n≥k

Misal:
xk = supn≥k Sn = sup{Sn |n ≥ k} dan yk = inf n≥k Sn = inf{Sn |n ≥ k},
maka

a = lim sup Sn = inf xk (4.8.3)


k≥1

b = lim inf Sn = sup yk (4.8.4)


k≥1
Bab 4. Barisan 59

• xk = sup{Sn |n ≥ k}
= {Sk , Sk + 1, sk + 2, ...}

Karena xk monoton turun, maka Sk ≥ Sk + 1. Menurut ?? maka xk adalah barisan


yang konvergen ke

inf xk = a (4.8.5)
k≥1

= inf sup{Sn } (4.8.6)


k≥1

= inf sup Sn (4.8.7)


k≥1 n≥k

= lim xk = a (4.8.8)
k→∞

• yk = inf{Sn |n ≥ k}
= {Sk , Sk + 1, sk + 2, ...}

Karena yk monoton naik, maka Sk ≤ Sk + 1. Menurut ?? maka yk adalah barisan yang


konvergen ke

b = sup yk (4.8.9)
k≥1

= sup inf {Sn } (4.8.10)


k≥1 n≥k

= sup inf Sn (4.8.11)


k≥1 n≥k

= lim yk (4.8.12)
k→∞

Contoh 30. Perhatikan beberapa barisan bilangan real dibawah ini:


1. hSn i dimana Sn = (−1)n
1
2. Sn = n
3. Sn = n
Bab 4. Barisan 60

jawab

1.Sn = (−1)n , n ∈ N
= {−1, 1}
sup{Sn } = sup{Sn } = 1
1
2.Sn =
n
1 1 1
={ , , }, k ∈ N.
k k + 1 k + 2, ....
1
sup{Sn } = sup{ , .....}
k
1
=
k
inf{Sn } = 0
∴ lim sup Sn = inf sup Sn
n−→∞ n≥k k≥1 n≥k

= inf sup{Sn }
k≥1

=0
∴ lim inf Sn = sup inf Sn
n−→∞ n≥k k≥1 n≥k

= sup 0
k≥1

=0

3.Sn = n
= {k, k + 1, ....}, k ∈ N
sup{Sn } = +∞
inf{Sn } = k
∴ lim sup Sn = inf sup Sn
= inf +∞
= +∞
∴ lim inf Sn = sup inf Sn
= sup k
k≥1

= sup{1, 2, ...}
= +∞

Teorema 93. Jika hSn i barisan bilangan real, maka lim inf{Sn } ≤ lim sup{Sn }.
Bab 4. Barisan 61

Bukti. Misal

Xk = sup Sn ; Yk = inf Sn
n≥k n≥k

maka,

Yk = inf Sn ≤ Xk = sup Sn
n≥k n≥k

karena Xk monoton turun dan Yk monoton naik maka untuk sebarang p,q ∈ N
Yp ≤ Yp+q , Xp+q ≥ Xq padahal Yp+q ≤ Xp+q , Dengan

Yp ≤ Yp+q ≤ Xp+q ≤ Xq
∴ Yp ≤ Xq , ∀p, q ∈ N

dengan kata lain , ∀n ∈ N,

Yn = inf{Sn }
Xn = sup{Sn }
∴ sup Yn ≤ inf Xn = inf sup{Sn }

sedangkan

sup Yn = sup inf{Sn }


k≥1

= sup inf Sn
= lim inf Sn

Jadi, lim inf Sn ≤ lim sup Sn

Teorema 94. Diberikan < sn > barisan bilangan real barisan < sn > konvergen ke s
∈ R (ff lim Infimum Sn = lim Supremum Sn = S)

Bukti. Terlebih dahulu akan dibuktikan ke arah kanan.


Bab 4. Barisan 62

Diketahui : Sn → s ←→ ∀ε > 0, ∃N ∈ N st ∀n ≥ N , |Sn − S| < ε


(⇒)
Akan Dibuktikan : s - ε < Sn < s + ε
Sedangkan Xk = Supremum Sn = s < s + ε, n ≥ k. Sehingga Inf Xk < s + ε
Inf Sup Sn < s + ε
s - ε < lim Sup Sn < s + ε ⇔ | lim Sup Sn - S | < ε
∴ lim Sup Sn = S

Disisi lain s - ε < yk = Inf Sn = s. Sehingga Sup yk > s - ε


Sup Inf Sn > s - ε
s + ε > lim Inf Sn > s - ε
∴ lim Inf Sn > s - ε. lim Inf Sn = s

(⇐) Ambil sebarang ε > 0 Karena lim Inf Sn = lim Sup Sn = s, maka s = Inf Sup
Sn dan s = Sup Inf Sn.
Dari fakta bahwa s = Inf xk , maka ∃N2 ∈ N, st XN < S + ε
sedangkan dari s = Sup yk , maka ∃N2 ∈ N, st yN > S - ε
Karena XN 1 = Sup Sn dan XN 1 < s + ε, maka Sn < s + ε, ∀n ∈ N . . .
1
n≥k
Karena YN 2 = Inf Sn dan YN 2 > s - ε, maka s - ε < Sn, ∀n ∈ N . . .
2
n≤k
dari
1 dan
2 diperoleh s - ε < Sn < + ε , —Sn - S— < ε

Teorema 95. Jika < Sn k > adalah subbarisan dari barisan < Sn >,
maka lim Inf Sn ≤ lim Sup Snk ≤ Sup Sn

Bukti. Karena Xk = Sup {Sn | n ≥ k} monoton turun dan konvergen


ke a = Inf Xk = Inf Sup {Sn | n ≥ k}
= lim Sup Sn

maka subbarisan < Xn k > juga konvergen ke lim Sup Sn = a, ∀k ∈ N,


bentuk Xn∗k 6 Xnk
∴Lim Sup Snk = Inf Xnk ≤ Inf Xnk = Sup{Sn }
Lim Sup Snk = lim Sup Sn

Teorema 96. Jika barisan bilangan real < Sn > dan < tn > terbatas, maka Lim Sup
(Sn + tn ) ≤ Lim Sup Sn + Lim Sup tn dan Lim Inf (Sn + tn ) ≥ Lim Inf Sn + Lim Inf tn
Bab 4. Barisan 63

4.9 Limit Fungsi dan Fungsi Kontinu

Definisi 97. Diberikan ruang metrik (X,d) dan (Y,f). Himpunan E ⊂ X dan p titik limit
E . Dimisalkan Limit f(x) untuk x mendekati p , ditulis limx−→p f (x) = q
Jika ∀ε > 0, ∃δ > 0 sedemikian sehingga ∀x ∈ E dengan 0 < d(p, x) < δ berlaku
ϕ(f (x), g) < ε Lim f (x) = g ⇔ ∀ε > 0, ∃δ > 0 sedemikian sehingga ∀x ∈ E, maka
ϕ(f (x), g) < ε, 0 < d(p, x) < ε.

Definisi limit diatas ekivalen dengan

1. S ∈ Y , tetapi S bukan titik limit f(x), x −→ p definisi ∃ε > 0 sedemikian sehingga


∀δ > 0, maka ϕ(f (x), s) ≥ E, 0 < d(p, x) < δ

2. X = Y = R
Limx−→p f (x) = δ ⇐⇒ ∀ε > 0, ∃δ > 0 sedemikian sehingga ∀x ∈ E maka
|f (x) − δ| < ε, 0 < |x − p| < δ

3. X = Y = Rk
limx−→p f (x) = δ ⇐⇒ ∀x > 0, ∃δ > 0 sedemikian sehingga ∀x ∈ E maka kf (x) −
δk < ε, 0 < kx − pk < δ

4.10 Titik Interior

Definisi 98. Diberikan ruang metrik (X, d) dan himpunan H ⊂ X. Titik p ∈ H dika-
takan titik interior dari H jika terdapat persekitaran titik p dengan radius r > 0 yaitu
Nr (p) sedemikian sehingga Nr (p) ⊂ H.

Contoh 31. Diberikan H ⊂ R, dengan H = [a, b) ∪ {c}.

1. Ambil sebarang x ∈ (a, b) apakah x adalah titik interior dari H ?

karena x ∈ (a, b) dan r = min{|x − a|, |x − b|} > 0. Bentuk Nr (x) = {p ∈


H | |x − p| < r}=(x − r, x + r) ⊂ H. Titik a ∈ H bukan titik interior, sebab
Bab 4. Barisan 64

untuk setiap r > 0, persekitaran Nr (a)=(a − r, a + r) bukan himpunan bagian dari


H, artinya ada titik y, (a − r < y < a), tapi y ∈
/ H. Demikian juga titik c ∈ H
bukan titik interior, sebab setiap persekitaran Nr (c) = (c − r, c + r) tidak menjadi
himpunan bagian dari H.

Sehingga Nr (x) ⊂ H, jadi x titik interior dari H

2. Apakah y = a ∈ H adalah titik interior dari H ?

Ambil sebarang r > 0. Bentuk Nr (a)={p ∈ H | |p − a| < r} = (a − r, a + r).


Karena ∃z sedemikian sehingga a − r < z < a, dimana z ∈
/ H maka Nr (a) bukan
⊂ H.

Sehingga a bukan titik interior dari H.

3. Apakah c titik interior dari H ?

Ambil sebarang r > 0. Bentuk Nr (c)={p ∈ H | |p − c| < r} = (c − r, c + r).


Karena ∃z sedemikian sehingga c ≤ z < c + r, dimana z ∈
/ H maka Nr (c) 6⊂ H.

Sehingga c bukan titik interior dari H.

4.11 Limit Fungsi

Definisi 99. Diberikan ruang metrik (X, d) dan (Y, ρ), himpunan E ⊂ X dan p titik
limit E. Dimisalkan f : E → Y . Titik q ∈ Y dinamakan limit f (x) untuk x mendekati
p, ditulis

lim f (x) = q
x→p

jika ∀ε > 0, ∃δ > 0 sedemikian sehingga ∀x ∈ E dengan 0 < d(p, x) < δ berlaku

ρ(f (x), q) < ε

lim f (x) = q ⇔ ∀ε > 0, ∃δ > 0 sedemikian sehingga ∀x ∈ E maka,


x→p

ρ(f (x), q) < ε, 0 < d(p, x) < δ

Definisi limit di atas ekuivalen dengan :


Bab 4. Barisan 65

1. S ∈ Y , tetapi S bukan titik limit f (x), x → p ⇔ ∃ε > 0 sedemikian sehingga


∀δ > 0 maka,

ρ(f (x), s) ≥ ε, 0 < d(p, x) < δ

2. X = Y = R

lim f (x) = q ⇔ ∀ε > 0, ∃δ > 0 sedemikian sehingga ∀x ∈ E maka,


x→p

|f (x) − q| < ε, 0 < |x − p| < δ

3. X = Y = Rk

lim f (x) = q ⇔ ∀ε > 0, ∃δ > 0 sedemikian sehingga ∀x ∈ E maka,


x→p

kf (x) − qk < ε, 0 < kx − pk < δ

Contoh 32.

(1) Diberikan fungsi f (x) = x2 untuk 0 < x < 5. Buktikan bahwa lim f (x) = 4
x→2

Penyelesaian :

Ambil sebarang ε > 0, karena lim f (x) = 4, dimana f (x) = x2 .


x→2

lim f (x) = 4
x→2

padahal,

|x2 − 4| = |(x − 2)(x + 2)|

= |(x − 2)(x − 2 + 4)|

= |x − 2||(x − 2) + 4|

Di sisi lain :

|(x − 2) + 4| ≤ |x − 2| + 4

jika 0 < |x − 2| < 1 maka,

|x − 2 + 4| ≤ |x − 2| + 4

≤ 1+4<5
Bab 4. Barisan 66

Pilih δ = min{1, 5ε }

Sehingga,

|x2 − 4| = |(x − 2)(x + 2)|

= |(x − 2)(x − 2 + 4)|

< δ·5

= 5·δ

ε
= 5· 5

= ε

|x2 − 4| < ε ⇔ lim x2 = 4


x→2

(2) lim f (x) = 0, dimana f (x) = x sin x1


x→2

Penyelesaian :

Ambil sebarang ε > 0

|f (x) − 0| = |x sin x1 − 0|

= |x sin x1 |

= |x|| sin x1 |

≤ |x|

Pilih δ = ε

Karena 0 < |x − 0| < δ

sehingga,

|x sin x1 − 0| ≤ |x|

< δ=ε

Jadi,

|x sin x1 − 0| < ε

|x sin x1 | < ε ⇔ lim x sin x1 = 0


x→0
Bab 4. Barisan 67

Teorema 100. Diberikan ruang metrik (X, d) dan (Y, ρ) dan fungsi f : E → Y ,
dimana E ⊂ X. Jika lim f (x) = q1 , maka q tunggal.
x→p

Bukti. Andai lim f (x) = q1 dan lim f (x) = q2


x→p x→p

Akan dibuktikan : q1 = q2

Bukti :

lim f (x) = q1 ⇔ ∀ε > 0, ∃δ1 > 0 sedemikian sehingga


x→p
ρ(f (x), q1 ) < 2ε , 0 < d(x, p) < δ1

lim f (x) = q2 ⇔ ∀ε > 0, ∃δ2 > 0 sedemikian sehingga


x→p
ρ(f (x), q2 ) < 2ε , 0 < d(x, p) < δ2

Pilih δ = min{δ1 , δ2 }

sehingga,

|q1 − q2 | = |q1 − q2 + f (x) − f (x)|

ρ(q1 , q2 ) = |f (x) − q2 − f (x) + q1 |

≤ |f (x) − q2 | + |q1 − f (x)|

≤ |f (x) − q2 | + |f (x) − q1 |

≤ ρ(f (x), q1 ) + ρ(f (x), q2 )

ε ε
< 2 + 2

= ε

Karena ε sebarang maka,

ρ(q1 , q2 ) = 0

|q1 − q2 | = 0 ⇔ q1 = q2

Jadi, q tunggal
Bab 4. Barisan 68

Teorema 101. Diberikan (X, d) dan (Y, ρ) ruang metrik. Himpunan E ⊂ X dan p titik
limit dari E. Dimisalkan fungsi f : E → Y , dimana E ⊂ X, maka lim f (x) = q1 ⇔
x→p
untuk setiap barisan < Pn > di dalam E dengan Pn 6= p dan lim Pn 6= p berlaku
n→∞
lim f (Pn ) = q.
n→∞

Bukti. ⇒ ambil sebarang barisan < Pn > di dalam Z dengan Pn 6= p, ∀n ∈ N dan


lim Pn = p
n→∞

Akibat = lim f (Pn ) = p


n→∞
Ambil sebarang  > 0, karena lim f (Pn ) = q maka ∃δ > 0 sedemikian sehingga ∀x ∈ E
n→∞
berlaku P (f (x), q) < , 0 < d(x, p) < δ

Padahal lim f (Pn ) = p dan Pn 6= p, maka ∃N ∈ N sedemikian sehingga ∀n ≥ N ,


n→∞
berlaku o < d(Pn , p) < 
maka δ = 
0 < d(Pn , p) < δ, ∀n ≥ N
lim f (x) = q ↔ P (f (x), q) < , 0 < d(x, p) < δ
x→ p
karena 0 < d(x, p) < δ, ∀n ≥ N , maka P (f (x), q) < .
Sehingga lim f (Pn ) = q
n→∞

⇒ Andai lim f (Pn ) 6= q ↔ ∃ > 0, st∀δ > 0, ∃x ∈ E sehingga P (f (x), q) ≤ 


n→∞
1 1
Ambil d = untuk n ∈ N , ∃Pn = x ∈ E dengan 0 < d(x, p) < δ = Hal ini berakibat
n n
P (f (x), q) > 0

Akibat 3. Jika terdapat barisan-barisan < sn > dan < tn > di dalam E dan sn 6= p, tn 6=
p serta keduanya konvergen ke p akan tetapi

− ∞ f (sn ) 6= limn →
limn → − ∞ f (sn )

maka menurut limn →


− ∞ f (x) tidak ada.

Bukti. Misal limn →


− ∞ f (sn ) = s dan limn → − ∞ f (tn ) = s. karena < sn > dan < tn >
konvergen ke p, maka limx →− p f (x) = t, karena limn → − ∞ f (sn ) 6= limn →
− ∞ f (tn ).
Padahal nilai limit harus tunggal sehingga diperoleh bahwa limx →
− p f (x) tidak ada.
Definisi 102. Diberikan (X, d) dan (Y, ρ) ruang metrik himpunan E ⊂ X dan p titik
limit E. Misalkan f : E −→ Y . Titik q ∈ Y dinamakan limit f (x) untuk x mendekati
p, ditulis
Bab 4. Barisan 69

limx →
− p f (x) = q

Jika ∀ himpunan terbuka V yang memuat titik q terdapat himpunan terbuka U yang
memuat titik p sehingga ∀ titik x 6= p ∈ U berlaku

f (U ∩ {p}{ ) ⊂ V

Teorema 103. Jika fungsi real f dan g didefinisikan pada himpunan bagian E di dalam
ruang metriks X, titik p adalah titik limit E dan

limx →
− p f (x) = A; limx →
− p g(x) = B

maka

i) limx →
− p kf (x) = kA
ii) limx →
− p (f (x) + g(x)) = A + B

− p (f (x) − g(x)) = A − B
iii) limx →

iv) limx →
− p f (x).g(x) = A.B

− p f (x)/g(x) = A/B; B 6= 0.
ii) limx →

4.12 Limit Sepihak

Definisi 104. a Fungsi f (x) dikatakan mempunyai limit kiri A jika f (x) terdefinisi
pada interval terbuka (a, x0 ) dan ∀ε > 0, ∃δ > 0 st ∀x ∈ (a, x0 ) dengan x0 − δ <
x < x0 berlaku | f (x) − A |< ε, ditulis

lim f (x) = A = f (x0 − )


x→x0 −

b Fungsi f (x) dikatakan mempunyai limit kanan A jika f (x) terdefinisi pada interval
terbuka (x0 , b) dan ∀ε > 0, ∃δ > 0 st ∀x ∈ (x0 , b) dengan x0 < x < x0 − δ berlaku
| f (x) − A |< ε, ditulis
lim f (x) = A = f (x0 + )
x→x0 +
x
Contoh 33. 1. Tentukan limit kiri dan limit kanan dari f (x) = |x| , x 6= 0, dimana
f (x) didekati menuju 0.
Bab 4. Barisan 70

Jawab
Karena 
x, if x ≥ 0
|x| = (4.12.1)
−x, otherwise.

Maka

x
• Untuk x ≥ 0, f (x) = x sehingga

x
lim f (x) = =1
x→x0 + x

x
• Untuk x < 0, f (x) = −x sehingga

x
lim f (x) = = −1
x→x0 − −x

Teorema 105. Dimisalkan fungsi f : (a, b) → R dan x0 ∈ (a, b) maka

lim f (x) = A
x→x0

jika dan hanya jika


f (x0 − ) = f (x0 + ) = A

Diketahui : limx→x0 f (x) = A ↔ ∀ε > 0, ∃δ > 0


Bukti. (⇒)
st | f (x) − A |< ε, 0 <| x − x0 |< δ
Dari 0 <| x − x0 |< δ didapat

x 0 − δ < x < x0 + δ (4.12.2)

Pertidaksamaan 4.12.2 bisa ditulis sebagai x0 − δ < x < x0

lim f (x) = A (4.12.3)


x→x0 −

Di lain pihak, pertidaksamaan 4.12.2 juga bisa ditulis sebagai x0 < x < x0 + δ

lim f (x) = A (4.12.4)


x→x0 +

Dari persamaan 4.12.3 dan 4.12.4 dapat disimpulkan bahwa

lim f (x) = A = lim f (x)


x→x−
0 x→x+
0
Bab 4. Barisan 71

(⇐) Diketahui : f (x0 − ) = f (x0 + ) = A


Dari f (x0 − ) bisa ditulis sebagai

lim f (x) = A ↔ ∀ε > 0, ∃δ > 0st | f (x) − A |< ε, x0 − δ < x < x0 (4.12.5)
x→x−
0

Dari f (x0 + ) bisa ditulis sebagai

lim f (x) = A ↔ ∀ε > 0, ∃δ > 0st | f (x) − A |< ε, x0 < x < x0 + δ (4.12.6)
x→x+
0

Dari 4.12.5 dan 4.12.6, maka x0 − δ < x < x0 + δ ↔ 0 <| x − x0 |< δ

∴ lim f (x) = A
x→x0

Definisi 106. Diberikan fungsi f : (∞, ∞) 7→ R. Dikatakan bahwa limx→∞ = A jika


∀ 0, ∃N sedemikian sehingga ∀x > N, |f (x) − A| < .

Contoh 34. 1. Periksalah limx→∞ untuk:


1
a) f (x) = 1 − x2

b) h(x) = sin(x)

1
Jawab: a) f (x) = 1 − x2
Klaim: limx→∞ f (x) = 1,
1
Karena |f (x) − 1| = |1 − x2
− 1|
1
= |− x2
|
1
= x2
Pilih bilangan N ≥ √1

maka ∀ > N
1 1 1
|f (x) − 1| = x2
< N2
≤ ( √1 )2
=
∴ Jadi limx→∞ f (x) = 1
b) limx→∞ h(x) = limx→∞ sin(x) tidak ada, karena nilai h(x) = sin(x) adalah
-1 dan 1 sehingga h(x) = sin(x) mempunyai nilai limit yang tidak tunggal.

4.13 FUNGSI KONTINU

Definisi 107. Diberikan (X, d) dan ţ(Y, ρ) ruang metrik. Himpunan E ⊂ X, P ∈ E


dan f : E → Y . Fungsi f dikatakan kontinu di titik P ∈ E jika ∀ε > 0. ∃δ > 0
Bab 4. Barisan 72

sedemikian sehingga ∀X ∈ E dengan d(X, P ) < δ berlaku, ρ(f (x), f (p)) < ε ditulis
limx→p f (x) = f (p)

Teorema 108. Diberikan (X, d) dan (Y, p) ruang metrik, himpunan E ⊂ X, P titik limit
E dan f : E → Y. Fungsi f dikatakan kontinu di titik P ∈ E ↔ limx→p f (x) = f (p)

Bukti. :

( → ) Diketahui : P titik limit E


ρ kontinu di p ∈ E
Akan dibuktikan : limx→p f (x) = f (p)

Bukti. :

• Ambil sebarang ε > 0 karena f kontinu, ∃δ > 0 sedemikian sehingga ∀x ∈ E


dengan d(x, p) < δ berlaku ρ(f (x), f (p) < ε.

• Diketahui juga bahwa p titik limit E, maka 0 < d(x, p) < δ, ∀x ∈ E.

• Dengan kata lain, menurut definisi 107 fungsi kontinu

lim f (x) = f (p)


x→p

(←) Diketahui : limx→p f (x) = f (p)


Akan dibuktikan : f kontinu di p ∈ E

Bukti. :

• karena limx→p f (x) = f (p), maka ∃δ > 0 sedemikian sehingga ∀x ∈ E dengan


0 < d(x, p) < δ berlaku ρ(f (x), f (p)) < ε

• karena f (p) (f terdefinisi di p), maka d(x, p) < δ, dan ρ(f (x), f (p) < , artinya f
kontinu di p ∈ E
Bab 4. Barisan 73

T∞
Contoh 35. Gi terbuka, apakah i=1 Gi terbuka?

Bukti. Gn = (− n1 , n1 ), Gn ⊂ R, ∀n ∈ N, dimana Gn adalah interval terbuka.

T∞
= (−1, 1) (− 21 , 21 ) ... (0, 0) = {0}
T T T
Maka G = n=1 Gn

Akan dibuktikan : {0} adalah titik interior G

Nr (0) = (−r, r) * G
= (−r, r) * {0}

Jadi, G tidak terbuka.

S∞
Contoh 36. Fi tertutup, apakah i=1 Fi tertutup?

Bukti. Fn = [0, 2 − n1 ], Fn ⊂ R, ∀n ∈ N, dimana Fn adalah interval tertutup.

Maka
S∞
F = n=1 Fn

S∞  1

= n=1 0, 2 − n

[0, 1] [0, 32 ] [0, 2)


S S
=

= [0, 2)
T T
Nr (0) F \{0} → (−r, r) [0, 2)\{0} =
6 ∅, 0 ∈ F
T T
Nr (2) F \{2} → (2 − r, 2 + r) [0, 2)\{2} =6 ∅, 2 ∈
/F

S∞
karena 2 titik limit F tetapi 2 ∈
/ F , maka F = n=1 Fn tidak tertutup.

Teorema 109. Diberikan (X, d),(Y, ρ),dan (Z, ∂) ruang metrik, himpunan E ⊂ X,p ∈ E
dengan fungsi-fungsi :
Bab 4. Barisan 74

f : E −→ Y
x 7→ f (x) = y
g : f (E) −→ Z
y 7→ g(y) = z
h : E −→ Z
x 7→ h(x) = z

Yang didefinisikan sebagai h(x) = g{f (x)}, x ∈ E. Jika f kontinu di p dan g


kontinu di f (p), maka h kontinu di p.

Bukti. Diket : f kontinu di p dan g kontinu di f (p)


akdib : h kontinu di p

Bukti. .
•Ambil sebarang 1 > 0. Karena g kontinu di f (p), maka ∃δ1 > 0 ←→ ∀y ∈ f (E)
dengan ρ(y, f (p)) < δ1 berlaku ∂(g(y), g(f (p))) < 1
• Dilain pihak, f kontinu di p, maka ∀2 > 0, ∃δ2 > 0 ←→ ∀x ∈ E dengan d(x, p) < 2
berlaku ∂(f (x), f (p)) < 2
• Sehingga, ∀ > 0,∃δ > 0 ←→ ∀x ∈ E, dengan d(x, p) < δ berlaku

∂(h(x), h(p)) = ∂(g(f (x)), g(f (p)))


= ∂(g(y),g(f(p)))¡

∴ h kontinu di p

Teorema 110. Diberikan ruang metrik (X, d), (Y, ρ) dan fungsi f : X −→ Y . Fungsi
f dikatakan kontinu pada X jika dan hanya jika untuk setiap himpunan terbuka V di
dalam Y , maka himpunan f −1 (V ) terbuka di dalam X.

Bukti. (⇒) Diketahui: V terbuka di Y .


Akan dibuktikan: f −1 (V ) terbuka di X.
Bukti: diketahui V ⊂ Y , ambil sebarang p ∈ f −1 (V ). Karena V terbuka di Y ,
maka ∃r > 0 dan Nr (f (p)) = {y ∈ Y | ρ(y, f (p)) < r} ⊆ V . Diketahui pula
bahwa f kontinu di p, maka ∀ > 0, ∃δ > 0 sedemikian sehingga ∀x ∈ E dengan
d(x, p) < δ berlaku ρ(f (x), f (p) < . Dengan demikian f (x) ∈ Nr (f (p)) ⊂ V
atau f (x) ∈ V . Jadi jika d(x, p) < δ maka x ∈ f −1 (V ). Berarti persekitaran
Bab 4. Barisan 75

Nδ (p) = {x ∈ X | d(x, p) < δ} ⊂ f −1 (V ). Dengan kata lain, p titik interior dari


f −1 (V ) atau f −1 (V ) terbuka di X.

(⇒) Diketahui: f −1 (V ) terbuka di X.


Akan dibuktikan: f kontinu di X.
Bukti: Diberikan  > 0, ambil sebarang p ∈ X, misal V = {y ∈ Y | ρ(y, f (p)) < }
adalah persekitaran di Y , maka V terbuka di Y . Jadi, V terbuka di Y dan dike-
tahui f −1 (V ) terbuka di X. Karena f (p) ∈ V , maka p ∈ f −1 (V ). f −1 (V ) terbuka
di X maka ∃δ > 0 dan Nδ (p) = {x ∈ X | d(x, p) < δ} ⊂ f −1 (V ). Jadi, ∀x ∈ X,
∃δ > 0 dengan d(x, p) < δ, maka ρ(y, f (p)) < .

∴ f kontinu di p.

Akibat 4. Diberikan ruang metrik (X, d), (Y, ρ) dan fungsi f : X → Y . Fungsi f dika-
takan kontinu pada X jika dan hanya jika ∀ himpunan tertutup f di dalam Y , maka
himpunan f −1 (F ) tertutup di dalam X.

Teorema 111. Diberikan fungsi bernilai real f dan g yang didefinisikan pada ruang
metrik (X, d). Jika f dan g kontinu pada X maka fungsi-fungsi (f + g), (f.g), ( fg ) juga
kontinu pada X.

Bukti. Ambil sebarang p ⊂ X. Diketahui bahwa f kontinu di p dan g kontinu di p.


Maka menurut Teorema (3) bagian (ii)

lim (f + g) = lim f (x) + lim g(x)


x→p x→p x→p
= f (p) + g(p)
= (f + g)(p)

maka, f + g kontinu di p.
Bab 5

Kekontinuan dan Kekompakan

Teorema 112. Diberikan fungsi f: X → Y kontinu pada x. Jika ruang metrik x kompak,
maka f(x) kompak dalam Y.

Bukti. Ambil sebarang keluarga selimut terbuka {Gα | α ∈ I} untuk f(x) di Y. Akan
dibuktikan {Gα | α ∈ I} diselimuti oleh sub selimut yang berhingga.

Diketahui f kontinu pada x, maka menurut 110, himpunan f −1 {Gα} terbuka ∀α ∈ I


dan keluarga {f −1 (Gα) | α ∈ I} merupakan selimut terbuka untuk X. Diketahui pula
bahwa X kompak, maka ∃α1 , α2 , ..., αn ∈ I yang berhingga dan X ⊂ ni=1 f −1 (Gαi ).
S

n
[ n
[ n
[
−1 −1
f (x) ⊂ f ( f (Gαi )) = (f f (Gαi )) = (Gαi )
i=1 i=1 i=1

Sn
Karena f(x) ⊂ i=1 Gαi , maka, keluarga selimut terbuka {Gα | α ∈ I} untuk f(x)
memuat sub selimut berhingga yang masih menyelimuti f(x), yaitu {Gαi |i = 1, 2, ..., n}
sehingga,

n
[
f (x) ⊂ Gαi .
i=1

Jadi, f(x) kompak di Y.

Definisi 113. Diberikan ruang metrik (X, d) dan E ⊂ X. fungsi f : E −→ Rk dikatakan


terbatas jika ∃M > 0 sehingga ∀x ∈ E berlaku k f (x) k≤ M

76
Bab 5. Kekontinuan dan Kekompakan 77

Teorema 114. Jika f :−→ Rk kontinu pada ruang metrik X kompak maka f tertutup
dan terbatas.

Teorema 115. Jika fungsi f : E −→ R kontinu pada ruang metrik X yang kompak dan
M = Supf (x), m = inf f (x) maka ∃ titik p, q ∈ X sehingga M = f (p) dan m = f (q).
Dengan kata lain f mencapai nilai maksimum dan minimum.

Bukti. Diketahui kontinu dan kompak, maka menurut Teorema 1, f (x) kompak fi Y.
sedangkan menurut Teorema 2, jika f (x) kontinu dan kompak maka f (x) tertutup dan
terbatas. karena f (x) tertutup, maka f (x) = f (x). Dan karena f (x) terbatas, maka
f (x) terbatas ke atas dan terbatas kebawah.
Misal f (x) terbatas ke atas, maka

M = sup f (x) ∈ R
x∈X
f :X→Y
x 7→ f (x) = y

M

Terdapat 2 kemungkinan :

1. M ∈ f (x), maka p ∈ X sehingga,


M = f (p)

2. M ∈ ¯ Karena f (x)
/ f (x), maka M merupakan titik limit f (x) sehingga M ∈ f (x).
¯ = f (x) sehingga M ∈ f (x) ⇒ p ∈ X, jadi M = f (p)
tertutup, maka f (x)

*Dengan cara yang sama diperoleh M = f (q)

Teorema 116. Jika f : X → Y fungsi korespondensi 1 − 1 yang kontinu pada ruang


metrik X kompak, maka f −1 yang didefinisikan pada Y oleh f −1 (f (x)) = x, ∀x ∈ X,
merupakan fungsi kontinu dari Y ke X.

Bukti. Karena f korespondensi 1 − 1 maka f −1 adalah fungsi dari Y ke X . Menurut


??, ∀ himpunan terbuka V dalam X , maka f (V ) terbuka dalam Y , sehingga f −1 fungsi
Bab 5. Kekontinuan dan Kekompakan 78

kontinu di Y.
∴ Jadi terbukti bahwa invers fungsi f −1 adalah kontinu.

Teorema 117. Jika {In } barisan interval tertutup dan terbatas di R sehingga In ⊃ In+1
T
untuk setiap n ∈ N, maka In 6= 0 (dimana n=1,2,...,∞).

Bukti. Misalkan In = [an , bn ] = [a1 , a2 , a3 , ..., bn , ..., b2 , b1 ]


maka a1 ≤ a2 ≤ a3 ≤ ... ≤ bn ≤ ... ≤ b2 ≤ b1 . Dengan kata lain {an |n ∈ N} mempunyai
supremum, misal ε = sup{an |n ∈ N}.
Jadi an ≤ ε, ∀n ∈ N .....(1)

Selanjutnya akan ditunjukkan ε ≤ bn , ∀n ∈ N.


Ambil sembarang n0 ∈ N jika n < n0 maka an ≤ an0 ≤ bn0 dan jika n ≥ n0 maka
an ≤ bn ≤ bn0 .
Jadi bn0 batas atas {an |n ∈ N}.
Akibatnya ε ≤ bn0 dan karena n0 ∈ N sebarang maka ε ≤ bn , ∀n ∈ N
...(2)

T T
Dari persamaan (1) dan (2) diperoleh an ≤ ε ≤ bn , ∀n ∈ N atau ε ∈ [an , bn ] = In
T
atau In 6= Ø (dimana n=1,2,...,∞).

1. Buktikan fungsi bernilai real f (x) = x kontinu seragam pada R.


Jawab :
Ambil sebarang ε > 0
Pilih δ = ε sedemikian sehingga :
d(x, y) < δ, ∀x, y ∈ X
|x − y| < δ = ε
maka ρ(f (x), f (y)) = |f (x) − f (y)| = |x − y| < δ = ε
Jadi f (x) = x kontinu seragam di R.

2. Apakah f (x) = x2 kontinu seragam di R?


Jawab:
Ambil sebarang ε > 0
Bab 5. Kekontinuan dan Kekompakan 79

sehingga |x − y| < δ, maka

|f (x) − f (y)| = |x2 − y 2 |


= |(x + y)(x − y)|
= |x − y||x + y|
= |x − y||x − y + 2y|
= |x − y||2y − (y − x)|
≥ |x − y||2||y| − |y − x|

1
Misal |x − y| < δ < δ , maka
2

1 1
|f (x) − f (y)| ≥ δ|2||y| − δ|
2 2
1 2
= δ|y| − δ
4

Karena nilai mutlak pasti positif, maka :

1
δ|y| − δ 2 > 0
4
1
δ|y| > δ 2
4
1
|y| > δ
4
1
|y| = δ + 1
4
1
|f (x) − f (y)| ≥ δ|y| − δ 2
4
1 1
= δ( δ + 1) − δ 2
4 4

=

f (x) = x2 tidak kontinu seragam di R.

Teorema 118. Diberikan (X,d) dan (Y,ρ) ruang metrik dengan X kompak dan fungsi
f:X→Y. Jika f kontinu pada X maka f kontinu sebagian pada X.
Bab 5. Kekontinuan dan Kekompakan 80

Bukti. Ambil sebarang  > 0


Pilih δ =?
diketahui f kontinu pada X, maka f kontinu di setiap titik x ∈ X artinya, jika diambil

x ∈ X, ∃δx > 0 st ∀t ∈ X dengan d(t, x) < δx berlaku ρ(f (t), f (x) <
2
Bentuk persekitaran V x = {z ∈ X|d(z, x) < 12 δx }
Maka keluarga {V x|x ∈ X} adalah selimut terbuka untuk X
n
S
Karena X kompak, maka ∃x1 , x2 , ... ∈ X sehingga X ⊂ V xi .
i=1

Akibat 5. Diberikan (X, d) dan (Y, ρ) ruang metrik dengan X kompak dan fungsi f :
X → Y , f kontinu pada X ⇐⇒ f kontinu seragam pada X

Teorema 119. Diberikan (X, d) dan (Y, ρ) ruang metrik, himpunan terhubung E ⊂ X
dan fungsi f : X → Y . Jika f kontinu pada E maka f (E) terhubung.

Teorema 120.
Diberikan(X, d) dan (Y, p) ruang metrik, himpunan terhubung E ⊂ X dan fungsi f :
X ← Y . Jika f kontinu pada E maka f (E) terhubung.

Bukti.
Andai f (E) tidak terhubung, maka f (E) = A ∪ B dimana :

Ā ∩ B = ∅
A ∩ B̄ = ∅

Misal :

G = E ∩ f −1 (A)
H = E ∩ f −1 (B)

maka :

G ∪ H = (E ∩ f −1 (A) ∪ (E ∩ f −1 (B))
= E ∩ (f −1 (A) ∪ f −1 (B))
Bab 5. Kekontinuan dan Kekompakan 81

Padahal f (E) = A ∪ B, sehingga :

f (E) = A ∪ B
f −1 f (E) = f −1 (A ∪ B)
E = f −1 (A) ∪ f −1 (B)

Jadi :

G ∪ H = E ∪ (f −1 (A) ∪ f −1 (B))
=E∩E
=E

dengan kata lain:

E = G ∪ H, G = ∅
=∅

(E Tidak Terhubung)
∴ Pengandaian salah, f (E) Terhubung.

Definisi 121. Barisan bilangan real < Sn > adalah fungsi dari himpunan semua bilangan
Asli N ke dalam semua bilangan Real R.

1
Contoh 37. 1. Barisan bilangan real dengan Sn = n ,∀n∈N
1 1
Sn ={1, 2 , 3 , ...}.
limn→∞ Sn =0

2. Barisan bilangan real dengan suku-suku xn = 1 , ∀n ∈ N xn = 1, 1, 1, ..., limn→∞


xn =1

Definisi 122. Diberikan barisan bilangan real < Sn >. Barisan < Sn > dikatakan
mendekati bilangan s, jika ∀ε > 0 ∃N ∈ N berlaku |Sn − s| < ε
Notasi : limn→∞ Sn = s, Sn → s

Contoh 38. 1. Dengan menggunakan definisi Limit Barisan. Buktikan bahwa Sn =


1
n, ∀n ∈ N konvergen ke 0.
Bab 5. Kekontinuan dan Kekompakan 82

Jawab
1
Sn = n, n ∈ N. Sn → 0 ⇔ ∀ε > 0, ∃N ∈ N sedemikian sehingga ∀n ≥ N,
|Sn − 0| < ε
1
Ambil sebarang ε > 0, pilih N > ε

|Sn − 0| = | n1 − 0|
= | n1 |
= n1 ≤ N1 < ε
1
Dengan kata lain, |Sn − 0| < ε. Jadi, limn→∞ n =0

1. Sn =n={1, 2, 3, ...}
Ambil sebarang ε > 0
Andai limn→∞ Sn = s, maka ∃N ∈ N sedemikian sehingga ∀n ≥ N. |Sn − 0| < ε.
Ambil ε = 1, maka ∀n ≥ N.
|Sn − s| < 1
−1 < n − s < 1
s − 1 < n < s + 1...(i)
Padahal n itu tak berhingga, sedangkan (i) diperoleh n berhingga. Jadi pengan-
daian salah.
∴ Sn = n tidak punya Limit Barisan.




1 ,x = 0






x ,0 < x < 1


2

,x = 1
Contoh 39. f(x)=



x ,1 < x ≤ 2


−1 , 2 < x < 3







0 ,x = 3

merupakan fungsi yang kontinu bagian demi bagian pada interval [0,3] dengan
titik-titik diskontinu di p = 0, 1, 2 dan 3.
Bab 6

Turunan Fungsi

Definisi 123. Diberikan fungsi real f: (a,b) → R dan C ∈ (a,b). Fungsi f dikatakan
terdiferensial (mempunyai turunan) di titik C ∈ (a,b) jika :
f (x)−f (c)
lim x−c ada
x→c
Fungsi f dikatakan terdiferensial pada (a,b) jika f terdiferensial di ∀ titik di dalam (a,b)

Contoh 40. f (x) = x2 di R. Apakah f (x) terdiferensial di x = c?


f (x)−f (c) x2 −c2 (x−c)(x+c)
Jawab 1. limx→c x−c = limx→c x−c = limx→c x−c = limx→c x + c = 2c
jadi, f 0 (x) = 2c, sehingga f (x) terdiferensial di x = c.
Definisi 124. Diberikan fungsi f terdefinisi pada interval tutup [a, b] dan kontinu di titik
c ∈ [a, b]. Fungsi f dikatakan mempunyai turunan sisi kanan di titik c jika

f+0 (c) = limx→c+ f (x−f


x−c
(c)

berhingga atau tak berhingga sedangkan turunan sisi kiri f di titik c adalah

f−0 (c) = limx→c− f (x−f


x−c
(c)

Contoh 41. Apakah f (x) = |x| mempunyai turunan di R ?


Jawab:

n x , x≥0
f (x) = |x| =
−x , x≤0

0 f (x)−f (c) x−0


f+ (0) = limx→0+ x−c = limx→0+ x−0 = 1
0 f (x)−f (c) −x−0
f− (0) = limx→0− x−c = limx→0− x−0 = −1

83
Bab 6. Turunan Fungsi 84

0 0
f+ (0) 6= f− (0)
Jadi, f (x) tidak mempunyai turunan di x = 0

Teorema 125. Jika f terdefinisi pada (a, b) dan terdeferensial di titik c ∈ (a, b), maka
terdapat fungsi f ∗ yang kontinu di c ∈ (a, b) dan memenuhi persamaan

0
f (x) − f (c) = f ∗ (c)(x − c) ∀x ∈ (a, b) dan f ∗ (c) = f (c)

Sebaliknya jika ada fungsi f ∗ kontinu di c ∈ (a, b) dan memenuhi persamaan diatas,
0
maka f terdeferensial di c dan f ∗ (c) = f (c)

Bukti. Diketahui f terdeferensial di titik c ⇔ f’(c) ada.


akan dibuktikan: limn→c f ∗ (c) = f ∗ (c)
Bukti:Dari persamaan (i) diperoleh
f (x) − f (c) = f ∗ (c)(x − c)
f (x)−f (c)
f ∗ (c) = x−c dimana x 6= 0, dan limn→c f (x)−f
x−c
(c)
dimana x = c
f (x)−f (c) 0 ∗
limn→c f ”(x) = limn→c x−c =f (c) =f (c).
f ∗ kontinu di c ∈ (a, b), dan f 0 (c) = f ∗ (c) sebaliknya diketahui: f ∗ kontinu di c ∈ (a, b)
dan f ∗ (c) = f (x)−f
x−c
(c)
Sebaliknya,
∗ f (x)−f (c)
Diketahui : f kontinu di c ∈ (a, b) dan f ∗ (c) = x−c
f (x)−f (c) 0
Akan dibuktikan : f terdiferensial di c ↔ lim x−c ada dan f ∗ (c) = f (c)
x→c

Bukti. Karena f ∗ kontinu di c ∈ (a, b), lim f ∗ (x) = f ∗ (c)


x→c

f (x) − f (c)
lim = f ∗ (c) (6.0.1)
x→c x−c

f (x)−f (c) f (x)−f (c) 0 0


artinya lim x−c ada dan lim x−c = f (c). Dari 6.0.1 didapat f (c) = f ∗ (c)
x→c x→c
Daftar Pustaka

[1] Abbott, S., 2000, Understanding Analysis, Middlebury, Vermont.

[2] Edward, F.S., 2011, Guidelines for Good Mathematical Writing.

[3] Lebb, J., 2012, Basic Analysis-Introduction to Real Analysis.

[4] Muslikh, M., 2012, Analisis Real, UB-Press, Malang, Indonesia.

[5] Soemantri, R., 1988, Analisis Real I, Departemen Prndidikan dan Kebudayaan,
Universitas Terbuka, Indonesia.

85