Anda di halaman 1dari 86

UNIVERSITAS GUNADARMA

FAKULTAS ILMU KOMPUTER & TEKNOLOGI INFORMASI

RANCANG BANGUN ALAT PENDINGIN RUANGAN OTOMATIS BERBASIS KEBERADAAN MANUSIA DAN SUHU RUANGAN

Disusun Oleh: Nama NPM Jurusan : Taufik Hidayat : 21107657 : Sistem Komputer

Pembimbing : Dr. Lussiana ETP, SSi., MT.

Diajukan Guna Melengkapi Sebagian Syarat Dalam Mencapai Gelar Sarjana Strata Satu (S1)

Jakarta 2011

LEMBAR ORIGINALITAS & PUBLIKASI

Yang bertanda tangan di bawah ini,

Nama NPM Jurusan Fakultas

: Taufik Hidayat : 21107657 : Sistem Komputer : Ilmu Komputer

Judul Skripsi : Rancang Bangun Alat Pendingin Ruangan Otomatis Berbasis Keberadaan Manusia Dan Suhu Ruangan Dengan ini menyatakan bahwa tulisan ini adalah merupakan hasil karya saya sendiri dan dapat dipublikasikan sepenuhnya oleh Universitas Gunadarma. Segala kutipan dalam bentuk apa pun telah mengikuti kaidah, etika yang berlaku. Mengenai isi dan tulisan adalah merupakan tanggung jawab Penulis, bukan Universitas Gunadarma. Demikian, pernyataan ini saya buat dalam keadaan sadar dan tidak dipaksakan.

Depok, Agustus 2011

Taufik Hidayat

LEMBAR PENGESAHAN

Komisi Pembimbing No 1 2 3 Nama Dr. Lussiana ETP, SSi., MT. Dr.rer.nat. Avinanta Tarigan Drs. Lingga Hermanto, MM., MSi. Kedudukan Ketua Anggota Anggota

Tanggal Sidang: 19 November 2011

Panitia Ujian No 1 2 3 4 5 Nama Dr. Ravi Ahmad Salim Prof. Dr. Wahyudi Priyono Dr. Lussiana ETP, SSi., MT. Dr.rer.nat. Avinanta Tarigan Drs. Lingga Hermanto, MM., MSi. Kedudukan Ketua Sekretaris Anggota Anggota Anggota

Tanggal Lulus: 19 November 2011

Menyetujui,

Pembimbing

(Dr. Lussiana ETP, SSi., MT.)

ii

ABSTRAK

Taufik Hidayat. 21107657 Rancang Bangun Alat Pendingin Ruangan Otomatis Berbasis Keberadaan Manusia dan Suhu Ruangan Skripsi. Fakultas Ilmu Komputer. Universitas Gunadarma. 2011 Kata Kunci: Hemat Listrik, Deteksi Suhu, Deteksi Gerak, Otomatis, Kipas Angin (ix + 58 + Lampiran)

Penghematan energi listrik merupakan hal yang sangat diperlukan. Dampak dari kota metropolitan salah satunya adalah kebutuhan listrik yang kian meningkat akibat banyaknya kaum urban untuk menuntut ilmu dan mencari nafkah. Untuk itu perlu adanya solusi alternatif peralatan listrik yang dapat menghemat energi. Tujuan penelitian ini adalah merancang sebuah kipas angin yang mampu mengatur kecepatan secara otomatis berdasarkan pada keberadaan manusia dan suhu ruangan. Hasil pengujian menunjukkan bahwa bahwa alat ini bekerja sesuai dengan

rancangannya, dimana jika tidak terdeteksi adanya gerakan maka kipas akan diam, dan jika terdeteksi adanya gerakan maka kipas akan bekerja. Jarak pendeteksian gerakan antara 10 cm hingga 240 cm. Selanjutnya, pergerakan kipas ini dipengaruhi oleh suhu, dimana jika suhu ruangan meningkat maka kecepatan putaran kipas angin juga akan semakin meningkat.
Daftar Pustaka (1992 2011)

iii

KATA PENGANTAR

Syukur alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan bimbingan, petunjuk serta hidayah-Nya hingga penulisan tugas akhir yang berjudul Rancang Bangun Alat Pendingin Ruangan Otomatis Berbasis Keberadaan Manusia Dan Suhu Ruangan dapat diselesaikan. Adapun maksud dan tujuan penulisan skripsi ini adalah guna melengkapi syarat untuk mencapai jenjang Sarjana pada Universitas Gunadarma. Penulis menyadari dengan kerendahan hati bahwa dalam makalah penulisan skripsi ini masih banyak terdapat kelemahan dan kekurangan. Oleh sebab itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran dari para pembaca untuk memperbaiki penulisan ini agar lebih baik lagi. Dalam kesempatan ini penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang sebesar-besarnya kepada: 1. Ibu Prof. Dr. E.S. Margianti, SE. MM, selaku Rektor Universitas Gunadarma. 2. Bapak Prof. Dr. Rernat. A. Beny Mutiara., selaku Dekan Fakultas Ilmu Komputer Dan Teknologi Informasi Universitas Gunadarma. 3. Bapak Dr. Ing. Farid Thalib., selaku Ketua Jurusan Teknik Komputer Universitas Gunadarma. 4. Bapak Dr. Edi Sukirman, MM, selaku Kepala Bagian Sidang Ujian Universitas Gunadarma. 5. Ibu Dr. Lussiana ETP, SSi., MT., selaku Dosen Pembimbing Penulisan skripsi Jurusan Sistem Komputer Universitas Gunadarma.

iv

6. Kedua orang tuaku yang telah memberikan dorongan materiil maupun imateriil serta doanya, sehingga terselesaikannya skripsi ini. 7. Mas Ridwan yang telah meluangkan waktu dalam membantu proses pembuatan alat. 8. Rekan-rekan asisten Lab Elkom, Iman Ilmawan Muharam, Maulana Rahmat Hakim, Nugroho Tri Sayoga, dan Muhammad Regi Fazmi. 9. Teman-teman di kelas 4KB01 serta semua mahasiswa/i jurusan Sistem Komputer Universitas Gunadarma 10. Pihak-pihak lain yang tak dapat penulis sebutkan satu per satu yang telah membantu baik secara langsung maupun tidak langsung dalam penyelesaian makalah skripsi ini.

Semoga Allah SWT membalas segala kebaikannya. Akhir kata penulis berharap semoga penulisan ilmiah ini dapat berguna dan bermanfaat bagi semua pembaca.

Depok, Oktober 2011

Penulis

DAFTAR ISI

LEMBAR ORIGINALITAS i LEMBAR PENGESAHAN .ii ABSTRAK .iii KATA PENGANTAR ...iv DAFTAR ISI...vi DAFTAR GAMBAR viii DAFTAR TABEL ..ix BAB 1 PENDAHULU .1 1.1 Latar Belakang Masalah.1

1.2 Rumusan Masalah ..2 1.3 Batasan Masalah 2 1.4 Tujuan Penelitian ...2 1.5 Metode Penelitian ..3 1.6 Sistematika Penulisan 3 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ...5 2.1 Mikrokontroler ATMEGA8535 sebagai Prosessor ...5 2.1.1 Analog to Digital Converter...8 2.2 Motor DC sebagai Penggerak Kipas Angin .13 2.3 IC L293 sebagai Motor Driver .15 2.3.1 Pulse Width Modulation ..17 2.3 Passive Infrared Receiver sebagai Pendeteksi Manusia ..18 2.4 LM35 sebagai Sensor Suhu .19 2.5 Liquid Crystal Display sebagai Layar Tampilan .20 2.6 Bahasa C sebagai Bahasa Program Mikrokontroler 23

vi

2.7 Persentase Kesalahan Pengukuran ...24 BAB 3 PERANCANGAN ALAT ...25 3.1 Perancangan Perangkat Keras ..25 3.1.1 Perancangan Alur Kerja Alat ...25 3.1.2 Perancangan Rangkaian Alat ...27 3.1.3 Perancangan Maket Alat ..32 3.2 Perancangan Program ..33 3.2.1 Algoritma Program ..33 3.2.2 Pembuatan Program .36 3.2.3 Pengisian Program ...43 BAB 4 HASIL DAN ANALISIS 46 4.1 Pengujian Jarak Deteksi Gerakan Manusia......46 4.2 Pengujian Pengukuran Suhu 48 4.3 Pengujian Kecepatan Kipas Angin ..49 4.4 Pengujian Kerja LCD ...51 4.5 Pengujian Kerja Kipas Angin Otomatis ..52 4.6 Analisa Rangkaian secara Detail..54 BAB 5 PENUTUP .56 5.1 Kesimpulan ..56 5.2 Saran 57 DAFTAR PUSTAKA 58 LAMPIRAN

vii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 2.3 Gambar 2.4 Gambar 2.5 Gambar 2.6 Gambar 3.1 Gambar 3.2 Gambar 3.3 Gambar 3.4 Gambar 3.5 Gambar 3.6 Gambar 3.7 Gambar 3.8 Gambar 3.9

Skematik mikrokontroler ATMega8535 ..5 Struktur motor DC .14 Skematik IC L293 ..16 Rangkaian sensor PIR ...18 Cara Kerja sensor LM35 19 Skematik Rangkaian Interface LCD .............................................21 Rancangan alur kerja kipas angin otomatis26 Rancangan rangkaian alat secara keseluruhan ...27 Rancangan alat secara detail 1 ...28 Rancangan alat secara detail 2 ..28 Rancangan alat secara detail 3 ...29 Rancangan alat secara detail 4 ...29 Rancangan alat secara detail 5 ...30 Rancangan alat secara detail 6 ..31 Rancangan alat secara detail 7 ...31

Gambar 3.10 Desain maket alat tampak depan32 Gambar 3.11 Flowchart program kipas angin otomatis ...34 Gambar 3.12 Blok proses downloader .43 Gambar 3.12 Konfigurasi program kipas angin otomatis 44 Gambar 4.1 Pengujian cara kerja sensor PIR pada kipas angin otomatis ..46 viii

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Daftar bit register ADMUX ....9 Tabel 2.2 Konfigurasi bit 6 & 7 register ADMUX .9 Tabel 2.3 Konfigurasi channel ADC .10 Tabel 2.4 Daftar bit register ADCSRA .10 Tabel 2.5 Konfigurasi faktor pembagi frekuensi clock CPU 12 Tabel 2.6 Daftar bit register SFIOR ..12 Tabel 2.7 Konfigurasi pemicu eksternal operasi ADC .13 Tabel 2.8 Daftar Pin LCD HD44780 21 Tabel 3.1 Spesifikasi rancangan program kipas angin otomatis ...35 Tabel 4.1 Hasil pengujian jarak deteksi gerakan manusia 47 Tabel 4.2 Hasil pengujian pengukuran suhu .48 Tabel 4.3 Pengujian Kecepatan Kipas Angin ...50 Tabel 4.4 Pengujian kerja LCD .....51 Tabel 4.5 Pengujian kerja kipas angin otomatis 53

ix

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Masalah Belum lama ini isu mengenai pemanasan global dibicarakan oleh seluruh

orang di dunia. Iklim yang tidak menentu, meningkatnya tinggi permukaan air laut, dan meningkatnya suhu di seluruh penjuru bumi merupakan beberapa efek yang timbul dari pemanasan global. Peristiwa ini terjadi karena meningkatnya konsentrasi gas-gas rumah kaca seperti karbon dioksida, akibat aktivitas manusia, sehingga radiasi matahari yang seharusnya dipantulkan kembali dari bumi setelah masuk ke bumi, menjadi terperangkap. Ada dua pendekatan utama untuk memperlambat semakin bertambahnya gas rumah kaca. Pertama, mencegah karbon dioksida dilepas ke atmosfer dengan menyimpan gas tersebut atau komponen karbon-nya di tempat lain, yang disebut carbonsequestration (menghilangkan karbon). Kedua, mengurangi

produksi gas rumah kaca. Salah satu cara yang bisa dilakukan untuk mengurangi produksi gas rumah kaca adalah dengan menghemat penggunaan energi listrik. Telah banyak diketahui bahwa Jakarta merupakan kota impian dan kota tujuan para penduduk daerah sebagai kota pariwisata, tempat mencari nafkah, sampai dengan tempat menuntut ilmu. Akibat dari berbagai macam tujuan para pendatang tersebut, maka kota Jakarta menjadi kota yang sangat dinamis dengan pembangunan gedung-gedung perkantoran, gedung sekolah, pusat perbelanjaan, bahkan sampai dengan perumahan untuk tempat tinggalpun meningkat dengan tajam, sehingga memiliki kontribusi yang tinggi dalam penggunaan energi listrik. Berkaitan dengan pesatnya pertumbuhan tempat pemukiman baru, banyak dijumpai rumah-rumah atau kamar-kamar yang tersedia kurang memenuhi persyaratan kesehatan, seperti misalnya kurangnya ventilasi, ruang yang terlalu sempit, dan penggunaan satu ruang digunakan secara bersama sehingga menjadi terasa sempit. Berdasarkan pada kondisi tersebut, dalam penyegaran ruangan yang 1

tersedia menggunakan alat bantu yang terjangkau seperti kipas angin, sering kali dibiarkan menyala terus menerus tanpa memperdulikan efek pemborosan listriknya. Oleh karena itu, keinginan yang kuat serta kesabaran yang tinggi sangat diperlukan dalam melakukan kegiatan penghematan energi listrik ini, yaitu saat mematikan alat-alat listrik yang tidak digunakan, contohnya mematikan kipas angin saat tidak ada orang yang menggunakan, atau mengurangi kecepatan putar kipas angin saat udara tidak terlalu panas. Namun, tidak semua orang mau melakukan hal yang mudah ini karena malas, lupa dan sebagainya, sehingga membiarkan kipas angin menyala, dan tidak hemat listrik. Untuk itu, dibutuhkanlah sebuah kipas angin yang mampu menyala dan mati, serta mengatur kecepatan putar kipasnya secara otomatis agar mampu menangani masalah pemborosan energi listrik tersebut.

1.2

Rumusan Masalah Permasalahan yang dapat dirumuskan dari penelitian ini yaitu apakah

kipas angin yang mampu menyala dan mati secara otomatis yang dirancang ini mampu melakukan penghematan energi listrik?

1.3

Batasan Masalah Pada penelitian ini permasalahan dibatasi pada hal-hal yang berkaitan

dengan teknik pengaktifan dan pengaturan kecepatan kipas angin otomatis, mulai dari input, proses, hingga outputnya.

1.4

Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah merancang sebuah kipas angin yang dapat

bekerja berdasarkan pada keberadaan manusia, dan mengatur kecepatan putar kipasnya berdasarkan pada pengukuran suhu ruangan secara otomatis.

1.5

Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini dibagi menjadi

beberapa tahap, yaitu: 1. Tahap pertama: Merencanakan penelitian dengan cara menentukan permasalahan apa yang akan dipecahkan dalam penelitian ini, serta merencanakan solusi dari permasalahan tersebut. 2. Tahap kedua: Merencanakan kebutuhan penelitian, berupa pengumpulan informasi dan literatur yang berkaitan dengan penelitian, serta komponenkomponen yang diperlukan dalam penelitian. 3. Tahap ketiga: Membuat alat dengan cara mendesain bentuk alat tersebut, menyusun komponen-komponen yang dibutuhkan dan menanamkan program ke dalamnya. 4. Tahap keempat: Menguji alat untuk mengetahui apakah alat bekerja sesuai yang direncanakan, dan membandingkan hasil uji tersebut dengan logika pemrogramannya. Lalu, menguji coba kipas angin otomastis ini dengan kipas angin konvensional untuk membandingkan penggunaan energi listriknya. 5. Tahap kelima: Menganalisa hasil uji coba kinerja alat dari nilai kesalahan rata-rata alat. 6. Tahap keenam: Menarik kesimpulan dari penelitian ini berdasarkan hasil analisa penelitian.

1.6

Sistematika Penulisan Pembuatan tulisan mengenai penelitian ini dilakukan dengan membagi

penulisan menjadi beberapa bab, yaitu sebagai berikut: BAB I Pendahuluan Pada bab ini, berisi tentang Latar Belakang Masalah, Batasan Masalah, Tujuan Penelitian, Metode Penelitian dan Sistematika Penulisan.

BAB II Tinjauan Pustaka Bab ini membahas tentang teori dasar dan komponen-komponen utama yang diterapkan pada alat beserta analisanya. BAB III Analisa dan Cara Kerja Rangkaian Berisi tentang analisa Perangkat keras dan Perangkat lunak, cara kerja dari prototipe tersebut, blok diagram, flowchart program, dan truth table IC logika. BAB IV Pengoperasian dan Pengujian Berisi tentang cara pengoperasian dan pengujian pengaplikasian kipas angin otomatis ini pada kehidupan nyata beserta listing program yang ditanamkan di alat ini. BAB V Penutup Membahas tentang kesimpulan dari penjelasan alat yang dibuat serta saran-saran dari keseluruhan rangkaian.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

Dalam pembuatan kipas angin otomatis ini, terdapat beberapa teori-teori dasar. Teori-teori tersebut meliputi komponen utama alat dan software-nya. Komponen utama alat ini terdiri dari mikrokontroler ATMEGA8535, motor DC, sensor PIR, sensor LM35, serta software-nya berupa pemrograman bahasa C.

2.1

Mikrokontroler ATMEGA8535 sebagai Prosessor Mikrokontroler AVR ATMEGA8535 merupakan mikrokontroler yang

memiliki arsitektur RISC 8 bit, yaitu sebuah arsitektur komputer dengan instruksiinstruksi dan jenis eksekusi yang paling sederhana. Pada mikrokontroler ATMEGA8535, semua instruksi dikemas dalam kode 16 bit dan sebagian besar instruksi dieksekusi dalam 1 (satu) siklus clock. Berikut ini adalah gambar skematik mikrokontroler ATMEGA8535.

Gambar 2.1 Skematik mikrokontroler ATMega8535

Sumber: http://students.ukdw.ac.id/~robotic/Training%20Microcontroller%20For%20Begi nner%20(B.%20Arifianto).pdf Deskripsi dari pin-pin ATMega8535 seperti yang tertera pada gambar 2.1 adalah sebagai berikut : 1. VCC (pin 10) : masukan tegangan digital. 2. GND (pin 11) : Ground 3. PORT A (pin 33 sampai 40): Port A sebagai input analog ke Analog to Digital konverter. Port A juga sebagai 8-bit bi-directional port I/O, jika Analog to Digital konverter tidak digunakan. Pin-pin port dapat menyediakan resistor-resistor internal pull-up. Ketika port A digunakan sebagai input dan pull eksternal yang rendah akan menjadi sumber arus jika resistor-resistor pull-up diaktifkan. Pin-pin port A adalah tri-state ketika kondisi reset menjadi aktif sekalipun clock tidak aktif. 4. PORT B (pin 1 sampai 8): Port B adalah port I/O 8-bit bi-directional dengan resistor-resistor internal pull-up. Buffer output port B mempunyai karaketristik drive yang simetris dengan kemampuan keduanya sink dan source yang tinggi. Sebagai input, port B yang mempunyai pull eksternal yang rendah akan menjadi sumber arus jika resistor-resistor pull-up diaktifkan. Pin-pin port B adalah tri-state ketika kondisi reset menjadi aktif sekalipun clock tidak aktif. 5. PORT C (pin 22 sampai 29): Port C adalah port I/O 8-bit bi-directional dengan resistor-resistor internal pull-up. Buffer output port C mempunyai karaketristik drive yang simetris dengan kemampuan keduanya sink dan source yang tinggi. Sebagai input, port C yang mempunyai pull eksternal yang rendah akan menjadi sumber arus jika resistor-resistor pull-up diaktifkan. Pin-pin port C adalah tri-state ketika kondisi reset menjadi aktif seklipun clock tidak aktif. Jika antarmuka JTAG enable, resistorresistor pull-up pada pin-pin PC5 (TDI), PC3 (TMS), PC2 (TCK) akan diaktifkan sekalipun terjadi reset.

6. PORT D (pin 14 sampai 21): Port D adalah port I/O 8-bit bi-directional dengan resistor-resistor internal pull-up. Buffer output port D mempunyai karaketristik drive yang simetris dengan kemampuan keduanya sink dan source yang tinggi. Sebagai input, port D yang mempunyai pull eksternal yang rendah akan menjadi sumber arus jika resistor-resistor pull-up diaktifkan. Pin-pin port D adalah tri-state ketika kondisi reset menjadi aktif sekalipun clock tidak aktif. 7. Reset (pin 9): Merupakan pin reset yang akan bekerja bila diberi pulsa rendah (aktif low) selama minimal 1.5 us. 8. XTAL2 (pin 12): Merupakan output dari penguat oscillator pembalik. 9. XTAL1 (pin 13): Merupakan input ke penguat oscillator pembalik dan input ke eksternal clock. 10. AVCC (pin 30): Merupakan catu daya yang digunakan untuk masukan analog ADC yang terhubung ke PORTA. 11. AREF (pin 32): Merupakan tegangan referensi analog untuk ADC. Detail spesfikasi ATMega8535 adalah sebagai berikut: 1) Saluran I/O sebanyak 32 buah, yaitu port A, Port B, Port C, dan Port D. 2) ADC 10 bit sebanyak 8 saluran. 3) Tiga buah Timer/Counter dengan kemampuan pembandingan. 4) CPU yang terdiri atas 32 buah register. 5) Watchdog Timer dengan Osilator Internal. 6) SRAM sebanyak 512 byte. 7) Memori Flash sebesar 8 kb dengan kemampuan Read While Write. 8) Unit Interupsi internal dan eksternal. 9) Port antarmuka SPI. 10) EEPROM sebesar 512 byte yang dapat diprogram saat operasi. 11) Antarmuka komparator analog. 12) Port USART untuk komunikasi serial.

Mikrokontroler ATMEGA8535 memiliki fitur pengkonversi sinyal analog menjadi sinyal digital yang disebut Analog to Digital Converter (ADC). Penjelasan tentang ADC pada ATMEGA8535 akan dibahas sebagai berikut. 2.1.1 Analog to Digital Converter Analog to Digital Converter adalah fitur paling populer dari ATmega 8535. Dengan adanya fitur ini kita tidak perlu menggunakan ADC0804 untuk membaca sinyal analog. ATmega8535 memiliki 8 channel input ADC, dan hasil pembacaan ADC-nya beresolusi maksimum 10 bit. Adapun fitur dari ADC ATMega8535 adalah sebagai berikut: Resolusi 10 bit. Waktu konversi 65-260 us. 0 - Vcc range input ADC. Memiliki 8 channel input. Tiga mode pemilihan tegangan referensi.

Mode operasi ADC terbagi menjadi 2 yaitu sebagai berikut: A. Mode Konversi Tunggal (Single Conversion) Dalam mode ini, konversi dilakukan untuk sekali pembacaan sampel tegangan input. Konversi dimulai ketika bit ADSC di-set dan bit ini tetap set sampai satu kali konversi selesai, setelah itu bit ini otomatis di clear CPU. B. Mode Konversi Kontinu (Free Running) Dalam mode ini, konversi dilakukan secara terus menerus (ADC membaca sampel tegangan input lalu dikonversi dan hasilnya ditampung di register ADCH dan ADCL secara terus menerus) Berikut adalah daftar register untuk menentukan setting ADC:

1. Register ADMUX Register ADMUX (ADC Multiplexer Selection Register)

digunakan untuk menentukan tegangan referensi dari ADC, menentukan format data hasil konversi ADC, menentukan channel ADC yang akan digunakan. Tabel 2.1 berikut ini akan memaparkan isi dari register ADMUX: Tabel 2.1 Daftar bit register ADMUX Bit 7 Bit 6 REFS1 REFS0 Bit 5 Bit 4 ADLAR Bit 3 MUX3 Bit 2 MUX2 Bit 1 MUX1 Bit 0 MUX0

Penjelasan mengenai tabel 2.1 di atas adalah sebagai berikut: Bit 7 (REFS1) dan bit 6 (REFS0) Reference Selection Bits digunakan untuk menentukan tegangan referensi ADC. Penjelasan mengenai konfigurasi bit 7 & 6 register ADMUX dapat dilihat pada tabel 2.2. Tabel 2.2 Konfigurasi bit 6 & 7 register ADMUX Bit 7 0 Bit 6 0 Tegangan Referensi Pin AREF, internal Vref di matikan (off) 0 1 Pin AVCC, dengan kapasitor eksternal pada pin AREF 1 0 Tidak digunakan Tegangan referensi internal 2,56 V 1 1 dengan kapasitor eksternal pada pin AREF

Bit 5 ADLAR (ADC Left Adjust Result)

10

Bit ini digunakan untuk menentukan format data hasil konversi. Isi bit ini dengan 1 (ADLAR=1) jika menggunakan resolusi 8 bit. Bit 3, 2, 1 dan 0 - MUX3, MUX2, MUX1 dan MUX0 (Analog Channel Selection Bits) Keempat bit ini digunakan untuk menentukan channel ADC. Berikut ini adalah tabel yang berisi konfigurasi channel ADC. Tabel 2.3 Konfigurasi channel ADC Bit 3 0 0 0 0 0 0 0 0 Bit 2 0 0 0 0 1 1 1 1 Bit 1 0 0 1 1 0 0 1 1 Bit 0 0 1 0 1 0 1 0 1 Channel ADC 0 1 2 3 4 5 6 7

2. Register ADCSRA Register ADCSRA (ADC Control and Status Register A) digunakan untuk menentukan waktu kapan harus mulai mengaktifkan fungsi analog to digital converter. Tabel 2.4 berikut ini akan memaparkan isi dari register ADCSRA. Tabel 2.4 Daftar bit register ADCSRA Bit 7 ADEN Bit 6 ADSC Bit 5 ADFR Bit 4 ADIF Bit 3 ADIE Bit 2 Bit 1 Bit 0

ADPS2 ADPS1 ADPS0

11

Bit 7 ADEN (ADC Enable) Bit ini digunakan untuk mengaktifkan ADC, bernilai awal 0, jika bernilai 1 maka ADC aktif.

Bit 6 ADSC (ADC Start Conversion) Penge-set-an bit ini membuat ADC memulai konversi sinyal masukan. Ketika konversi telah selesai, maka otomatis bit ini di-clear.

Bit 5 ADATE (ADC Auto Trigger Enable) Bit ini digunakan untuk mengatur sumber pemicu terjadinya konversi ADC. Jika bit ini di set maka akan mengaktifkan auto triggering register SFIOR dan menggunakan mode free running.

Bit 4 ADIF (ADC Interupt Flag) Bit ini set ketika konversi ADC telah selesai dan Data Register telah terupdated. Bit ini otomatis di-clear ketika eksekusi interupsi ADC conversion complete.

Bit 3 ADIE (ADC Interupt Enable) Bit ini digunakan untuk mengaktifkan interupsi ADC Conversion Complete. Bernilai awal 0. Jika di-set dan konversi ADC telah selesai, maka sebuah interupsi akan dieksekusi sesuai dengan jenis interupsi yang ditulis di program.

Bit 2, 1 dan 0 ADPS2, ADPS1 dan ADPS0 (ADC Prescaler Select Bit) Ketiga bit ini digunakan untuk menentukan faktor pembagi frekuensi clock CPU yang akan digunakan. Detail konfigurasinya dapat dilihat pada tabet 2.5 berikut ini.

12

Tabel 2.5 Konfigurasi faktor pembagi frekuensi clock CPU Bit 2 0 0 0 0 1 1 1 1 Bit 1 0 0 1 1 0 0 1 1 Bit 0 0 1 0 1 0 1 0 1 Clock XTAL / 2 XTAL / 2 XTAL / 4 XTAL / 8 XTAL / 16 XTAL / 32 XTAL / 64 XTAL / 128

3. Register SFIOR Register SFIOR (Special Function Input Output Register) merupakan register 8 bit pengatur sumber picu konversi ADC, apakah dari picu internal atau dari picu eksternal. untuk operasi ADC, bit ACME,PUD,PSR2 dan PSR10 tidak dipakai. Susunan register SFIOR dapat dilihat pada tabel 2.6 sebagai berikut : Tabel 2.6 Daftar bit register SFIOR Bit 7 Bit 6 Bit 5 Bit 4 Bit 3 ACME Bit 2 PUD Bit 1 PSR2 Bit 0 PSR10

ADTS2 ADTS1 ADTS0

ADTS2, ADTS1 dan ADTS merupakan bit pengatur picu eksternal operasi ADC. Hanya berfungsi jika bit ADATE pada register ADCSRA bernilai 1. Bernilai awal 000 sehingga ADC bekerja pada Free Running dan tidak ada interupsi yang dihasilkan. Detail konfigurasinya dapat dilihat pada tabet 2.7 berikut ini.

13

Tabel 2.7 Konfigurasi pemicu eksternal operasi ADC ADTS2 ADTS1 ADTS0 0 0 0 0 1 1 1 1 0 0 1 1 0 0 1 1 0 1 0 1 0 1 0 1 Trigger Source Free Running mode Analog Comparator External Interrupt Request 0 Timer/Counter0 Compare Match Timer/Counter0 Overflow Timer/Counter1 Compare Match B Timer/Counter1 Overflow Timer/Counter1 Capture Event

2.2

Motor DC sebagai Penggerak Kipas Angin Motor DC, pada alat ini, digunakan sebagai penggerak kipas angin. Motor

DC adalah motor yang memerlukan suplai tegangan searah pada kumparan jangkar dan kumparan medan untuk diubah menjadi energi mekanik. Motor DC terdapat dalam berbagai ukuran dan kekuatan, masing masing didesain untuk keperluan yang berbeda-beda namun secara umum memiliki fungsi dasar yang sama yaitu mengubah energi elektrik menjadi energi mekanik. Sebuah motor DC sederhana dibangun dengan menempatkan kawat yang dialiri arus di dalam medan magnet. Kawat yang membentuk loop ditempatkan sedemikian rupa di antara dua buah magnet permanen. Bila arus mengalir pada kawat, arus akan menghasilkan medan magnet sendiri yang arahnya berubah-ubah terhadap arah medan magnet permanen sehingga menimbulkan putaran. Keuntungan utama motor DC adalah sebagai pengendali kecepatan, yang tidak mempengaruhi kualitas pasokan daya. Terdapat 2 cara untuk mengatur tingkat kecepatan putar motor DC, yaitu dengan meningkatkan tegangan dinamo maka kecepatan putar kipas akan meningkat, dan dengan menurunkan arus medan maka akan kecepatan putar kipas. Berikut ini adalah gambar 2.2 tentang struktur motor DC.

14

Gambar 2.2 Struktur motor DC


Sumber:

http://pictureofgoodelectroniccircuit.blogspot.com/2011/02/dc-motor-

which-has-three-main.html

Berdasarkan struktur motor DC pada gambar 2.2, sebuah motor DC yang memiliki tiga komponen utama: 1. Kutub medan Secara sederhana digambarkan bahwa interaksi dua kutub magnet akan menyebabkan perputaran pada motor DC. Motor DC memiliki kutub medan yang stasioner dan dinamo yang menggerakan bearing pada ruang diantara kutub medan. Motor DC sederhana memiliki dua kutub medan: kutub utara dan kutub selatan. Garis magnetik energi membesar melintasi bukaan diantara kutub-kutub dari utara ke selatan. Untuk motor yang lebih besar atau lebih komplek terdapat satu atau lebih elektromagnet. Elektromagnet menerima listrik dari sumber daya dari luar sebagai penyedia struktur medan. 2. Dinamo Bila arus masuk menuju dinamo, maka arus ini akan menjadi elektromagnet. Dinamo yang berbentuk silinder, dihubungkan ke as penggerak untuk menggerakan beban. Untuk kasus motor DC yang kecil, dinamo berputar dalam medan magnet yang dibentuk oleh kutub-kutub, sampai kutub utara dan

15

selatan magnet berganti lokasi. Jika hal ini terjadi arusnya berbalik untuk merubah kutub-kutub utara dan selatan dinamo. 3. Commutator Komponen ini terutama ditemukan dalam motor DC. Kegunaannya adalah untuk membalikan arah arus listrik dalam dinamo. Commutator juga membantu dalam transmisi arus antara dinamo dan sumber daya. Rumus untuk menghitung besarnya RPM (Rotation per Minute ) atau banyaknya putaran per menit adalah sebagai berikut :

Keterangan:

RPM Max =

120 F P

RPM Max = Nilai maksimal dari RPM (RPM) F = Frekuensi jala-jala (Hz) P = Jumlah kutub pada motor DC

2.3

IC L293 sebagai Motor Driver IC L293D ini adalah suatu bentuk rangkaian daya tinggi terintegrasi yang

mampu melayani 4 buah beban dengan arus nominal 600 mA hingga maksimum 1.2 A. Keempat channel inputnya didesain untuk dapat menerima masukan level logika TTL. Biasa dipakai sebagai driver relay, motor DC, motor steper maupun pengganti transistor sebagai saklar dengan kecepatan switching mencapai 5kHz. Driver tersebut berupa dua pasang rangkaian h-bridge yang masing-masing dikendalikan oleh enable 1 dan enable 2.

16

Gambar 2.3 Skematik IC L293

Berdasarkan pada gambar 2.3, konfigurasi pin-pin pada IC L293 adalah sebagai berikut 1) 1,2 EN / Enable 1 (Pin 1): Enable 1 berfungsi sebagai pengaktif masukan 1 (1A) dan masukan 2 (2A). Enable 1 diaktifkan dengan cara diberi tegangan 5 Volt. 2) 3,4 EN / Enable 2 (Pin 9): Enable 2 berfungsi sebagai pengaktif masukan 3 (3A) dan masukan 4 (4A). Enable 2 diaktifkan dengan cara diberi tegangan 5 Volt. 3) 1A (pin 2): 1A adalah masukan 1 untuk IC L293, dan hanya bisa berfungsi jika enable 1 diaktifkan. 4) 1Y (pin 3): 1Y adalah keluaran dari masukan 1 untuk IC L293. 5) 2A (pin 7): 1A adalah masukan 2 untuk IC L293, dan hanya bisa berfungsi jika enable 1 diaktifkan. 6) 2Y (pin 6): 2Y adalah keluaran dari masukan 2 untuk IC L293. 7) 3A (pin 10): 3A adalah masukan 3 untuk IC L293, dan hanya bisa berfungsi jika enable 2 diaktifkan. 8) 3Y (pin 11): 3Y adalah keluaran dari masukan 3 untuk IC L293. 9) 4A (pin 15): 4A adalah masukan 4 untuk IC L293, dan hanya bisa berfungsi jika enable 2 diaktifkan. 10) 4Y (pin 14): 4Y adalah keluaran dari masukan 4 untuk IC L293. 11) Vcc1 (pin 16): Vcc1 berfungsi sebagai masukan tegangan sebesar 5 Volt untuk IC L293.

17

12) Vcc2 (pin 8): Vcc2 berfungsi sebagai masukan tegangan sebesar 12 Volt untuk IC L293. 13) Ground (pin 4, 5, 12, & 13): Keempat pin ini berfungsi sebagai ground untuk IC L293. Pada IC L293, pin Enable 1 atau 2 diberi VCC 5 Volt untuk kecepatan penuh motor DC, dan untuk pengaturan kecepatan motor DC dapat dilakukan dengan metode PWM (Pulse Width Modulation) untuk kecepatan rotasi yang bervariasi tergantung dari level highnya. 2.3.1 Pulse Width Modulation Pulse Width Modulation (PWM) adalah metode yang cukup efektif untuk mengendalikan kecepatan motor DC. PWM ini bekerja dengan cara membuat gelombang persegi yang memiliki perbandingan pulsa high terhadap pulsa low yang telah tertentu, biasanya diskalakan dari 0 hingga 100%. Gelombang persegi ini memiliki frekuensi tetap (biasanya max 10 KHz) namun lebar pulsa high dan low dalam 1 periode yang akan diatur. Perbandingan pulsa high terhadap low ini akan menentukan jumlah daya yang diberikan ke motor DC. Rumus untuk menentukan kecepatan putaran kipas yang dipengaruhi nilai PWM adalah sebagai berikut:

Keterangan:

RPM =

RPM Max PWM 255

RPM = Jumlah putaran per menit (RPM) RPM Max = Nilai maksimal dari RPM (RPM) PWM = Nilai PWM dengan nilai maksimal 255

18

2.3

Passive Infrared Receiver sebagai Pendeteksi Manusia Passive Infrared Receiver (PIR) merupakan sebuah sensor berbasis

infrared. Akan tetapi, tidak seperti sensor infrared kebanyakan yang terdiri dari IR LED dan fototransistor. PIR tidak memancarkan apapun seperti IR LED. Sesuai dengan namanya Passive, sensor ini hanya merespon energi dari pancaran sinar inframerah pasif yang dimiliki oleh setiap objek bergerak yang terdeteksi olehnya. Berikut ini adalah gambar 2.4 yang menerangkan tentang diagram rangkaian sensor PIR.

Gambar 2.4 Rangkaian sensor PIR Sumber: http://bagusrifqyalistia.wordpress.com/2008/09/12/cara-kerja-sensor-pir/

Pada gambar 2.4 terdapat rangkaian penyusun sensor PIR yang terdiri dari lensa Fresnel, IR filter, pyroelectric sensor, amplifier, dan comparator. Sensor PIR hanya bereaksi pada tubuh manusia saja disebabkan karena adanya IR Filter yang menyaring panjang gelombang sinar inframerah pasif. IR Filter dimodul sensor PIR ini mampu menyaring panjang gelombang sinar inframerah pasif antara 8 sampai 14 mikrometer, sehingga panjang gelombang yang dihasilkan dari tubuh manusia yang berkisar antara 9 sampai 10 mikrometer ini saja yang dapat dideteksi oleh sensor. Jadi, ketika seseorang berjalan melewati sensor, sensor akan menangkap pancaran sinar inframerah pasif yang dipancarkan oleh tubuh manusia

19

yang memiliki suhu yang berbeda dari lingkungan. Pancaran sinar inframerah inilah yang kemudian ditangkap oleh Pyroelectric sensor yang merupakan inti dari sensor PIR ini sehingga menyebabkan Pyroelectic sensor yang terdiri dari galium nitride, caesium nitrat dan litium tantalate menghasilkan arus listrik. Kemudian sebuah sirkuit amplifier yang ada menguatkan arus tersebut yang kemudian dibandingkan oleh komparator sehingga menghasilkan output.

2.4

LM35 sebagai Pendeteksi Suhu Sensor LM35 adalah komponen elektronika yang memiliki fungsi untuk

mengubah besaran suhu menjadi besaran listrik dalam bentuk tegangan. Cara kerja sensor LM35 dapat dilihat pada gambar 2.4 berikut ini.

Suhu

Gambar 2.5 Cara Kerja sensor LM35 Sumber: http://ilham99.ngeblogs.com/2009/10/04/pengertian-sensor/

Berdasarkan pada gambar 2.5, Untuk komponen sensor suhu, parameter ini harus dipertimbangkan dan ditangani dengan baik karena hal ini dapat menyebabkan kesalahan pengukuran. Seperti sensor suhu jenis RTD

PT100 atau PT1000 misalnya, komponen ini tidak boleh dieksitasi oleh arus melebihi 1 miliampere, jika melebihi, maka sensor akan mengalami selfheating yang menyebabkan hasil pengukuran senantiasa lebih tinggi dibandingkan suhu yang sebenarnya. Berikut ini adalah spesifikasi dari sensor LM35: 1) Dapat dikalibrasi langsung ke dalam besaran Celcius. 2) Faktor skala linier +10mV/ C. 3) Tingkat akurasi 0,5C saat suhu kamar (25C).

20

4) Jangkauan suhu antara -55C sampai 150C. 5) Tegangan masukan 4 Volt hingga 30 Volt. 6) Kerja kurang dari 60 A. 7) Impedansi keluaran rendah 0,1 untuk beban 1 mA. Rumus perbandingan besarnya tegangan listrik yang dihasilkan dengan suhu yang dideteksi oleh sensor LM35 adalah sebagai berikut:

Keterangan:

Suhu =

V 10

Suhu = Suhu yang dideteksi oleh sensor LM35 (C) V = Besar tegangan yang dihasilkan (mV) Agar mikrokontroler mampu membaca suhu yang diterima sensor LM35 dengan tepat, maka besarnya suhu yang diterima LM35 harus dikonversi terlebih dahulu menggunakan rumus berikut ini:

Keterangan:

Suhu ADC =

Suhu 175 12 255

Suhu ADC = Nilai suhu yang terbaca pada mikrokontroler Suhu = Nilai suhu yang terdeteksi oleh sensor LM35 (C)

2.5

Liquid Crystal Display sebagai Layar Tampilan Liquid Crystal Display (LCD) dapat dengan mudah dihubungkan dengan

mikrokontroller seperti ATMEGA8535. Sesuai standarisasi yang cukup terkenal digunakan banyak vendor LCD, yaitu HD44780, yang memiliki chip kontroler Hitachi 44780. LCD bertipe ini memungkinkan pemrogram untuk

21

mengoperasikan komunikasi data secara 8 bit atau 4 bit. Berikut adalah rangkaian interface LCD dan susunan umum kaki LCD bertipe HD44780.

Gambar 2.6 Skematik Rangkaian Interface LCD

Berdasarkan gambar 2.6, Jika menggunakan jalur data 4 bit akan ada 7 jalur (3 untuk jalur kontrol & 4 untuk jalur data). Jika menggunakan jalur data 8 bit maka akan ada 11 jalur (3 untuk jalur kontrol & 8 untuk jalur data). Tiga jalur kontrol ke LCD ini adalah EN (Enable), RS (Register Select) dan R/W (Read/Write). Tabel 2.8 Daftar Pin LCD HD44780 PIN 1 2 3 Nama GND VCC VEE Ground Sumber tegangan 5 volt Pengaturan kontras Pemilihan Register 4 RS 0 = Register Instruksi 1 = Register Data 5 R/W Mode Baca/ Tulis 0 = Mode Tulis Fungsi

22

1 = Mode Baca Enable 6 E 0 = start to lacht data to LCD character 1= disable 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 DB0 DB1 DB2 DB3 DB4 DB5 DB6 DB7 BPL GND LSB/Data 0 Data 1 Data 2 Data 3 Data 4 Data 5 Data 6 MSB/Data 7 Back Plane Light Ground

Berdasarkan pada tabel 2.8, terdapat Jalur EN yang dinamakan Enable. Jalur ini digunakan untuk memberitahu LCD bahwa sedang mengirimkan sebuah data. Untuk mengirimkan data ke LCD, maka melalui program EN harus dibuat logika low 0 dan set pada dua jalur kontrol yang lain RS dan RW. Ketika dua jalur yang lain telah siap, set EN dengan logika 1 dan tunggu untuk sejumlah waktu tertentu (sesuai dengan datasheet dari LCD tersebut ) dan berikutnya set EN ke logika low 0 lagi. Jalur RS adalah jalur Register Select. Ketika RS berlogika low 0, data akan dianggap sebagai sebuah perintah atau instruksi khusus (seperti clear screen, posisi petunjuk, dll). Ketika RS berlogika high 1, data yang dikirim adalah data

23

teks yang akan ditampilkan pada tampilan LCD. Sebagai contoh, untuk menampilkan huruf T pada layar LCD maka RS harus diset logika high 1. Jalur R/W adalah jalur kontrol Read/ Write. Ketika R/W berlogika low (0), maka informasi pada bus data akan dituliskan pada layar LCD. Ketika R/W berlogika high 1, maka program akan melakukan pembacaan memori dari LCD. Sedangkan pada aplikasi umum kaki R/W selalu diberi logika low 0.

2.6

Bahasa C sebagai Bahasa Program Mikrokontroler Pada alat kipas angin otomatis ini dibutuhkan sebuah bahasa pemrograman

yang

dapat

dibaca

oleh

mikrokontroler

ATMEGA8535,

yaitu

bahasa

pemrograman C. Bahasa C merupakan perkembangan dari bahasa BCPL yang dikembangkan oleh Martin Richards pada tahun 1967. Aplikasi bahasa C : Bahasa C pertama kali digunakan di Computer Digital Equipment Corporation PDP-11 yang menggunakan system operasi UNIX. Bahasa C juga digunakan untuk menyusun operasi Linux Banyak bahasa pemrogaman popular seperti PHP dan Java menggunakan sintaks dasar mirip bahasa C. Kelebihan Bahasa C Bahasa C tersedia hampir di semua jenis komputer Kode bahasa C sifatnya adalah portable dan fleksible untuk semua jenis computer Bahasa C hanya menyediakan sedikit kata-kata kunci, hanya terdapat 32 kata kunci Proses executable program bahasa C lebih cepat Dukungan pustaka yang banyak C adalah bahasa yang terstruktur

24

Bahasa C termasuk bahasa tingkat menengah Untuk melakukan pemrograman dalam mikrokontroler AVR, Atmel telah

menyediakan software khusus yang dapat diunduh dari website resmi Atmel. Software tersebut adalah AVR Studio. Untuk melakukan pemindahan dari komputer ke dalam chip, dapat digunakan beberapa cara seperti

menggunakan kabel JTAG atau menggunakan STNK buatan Atmel.

2.7

Persentase Kesalahan Pengukuran Di dalam setiap pengukuran dari sebuah percobaan tidak akan terlepas dari

kesalahan pengukuran. Perbedaan yang muncul akibat pengukuran bisa diakibatkan oleh banyak hal salah satunya kesalahan sistematis. Selisih antara pengukuran dan perhitungan merupakan faktor besarnya kesalahan pengukuran. Untuk mencari besarnya persentase kesalahan pengukuran maka nilai pengukuran harus dibandingkan dengan hasil perhitungan. Nilai untuk Ketidak Pastian Relatif (KTPr) dari suatu percobaan dapat dihitung menggunakan rumus berikut.

Keterangan:

KTPr =

|T| |T|

T = Selisih nilai pengukuran dengan nilai teori T = Nilai teori Sehingga didapat persamaan untuk Persentase Kesalahan (PK) pengukuran:

PK =

|T| 100% |T|

BAB 3 PERANCANGAN ALAT

Dalam pembuatan sebuah alat elektronika yang berbasis mikrokontroler, ada 2 hal penting yang harus diperhatikan yaitu cara kerja alat tersebut dari tahap input hingga output, juga bentuk pemrograman yang ditanamkan ke dalam mikrokontrolernya. Agar alat tersebut dapat bekerja sesuai yang diinginkan, maka terlebih dahulu harus dibuat perancangan alat, yang terdiri dari perancangan perangkat keras dan perangkat lunak atau pemrogramannya.

3.1

Perancangan Perangkat Keras Pembahasan pada perancangan perangkat keras kipas angin otomatis

hemat energi akan mencakup 3 bahasan. Pertama, perancangan alur kerja rangkaian, yaitu tentang rancangan awal cara kerja alat secara bertahap. Kedua, perancangan rangkaian alat, yang membahas seputar bagaimana alat dirancang. Dan ketiga, perancangan maket alat, yang membahas tentang rancangan bentuk jadi alat.

3.1.1 Perancangan Alur Kerja Alat Alur kerja robot ini dibagi menjadi 4 blok yaitu blok aktivator, blok masukan, blok proses, dan blok keluaran. Gambar 2.1 berikut ini adalah gambar diagram rancangan alur kerja alat, serta penjelasannya.

25

26

Gambar 3.1 Rancangan alur kerja kipas angin otomatis

Berdasarkan gambar 3.1 di atas, alur kerja alat dimulai dari blok aktivator. Blok aktivator berfungsi sebagai pengaktif atau pemberi sumber tegangan ke ketiga blok di bawahnya, yaitu blok input, blok proses, dan blok output. Blok masukan meliputi sensor PIR dan sensor LM35. Input dari alat ini berasal dari pendeteksian ada atau tidaknya keberadaan manusia menggunakan sensor PIR, dan suhu ruangan menggunakan sensor LM35. Hasil pendeteksian kedua sensor ini digunakan sebagai masukan ke blok proses. Blok proses pada alat ini berupa mikrokontroler ATMEGA8535. Input dari sensor PIR dan sensor LM35 diteruskan ke blok proses, yaitu mikrokontroler ATMEGA8535 untuk memproses dan menentukan output ke port PC0 & PC1 ATMEGA8535, dan selanjutnya diteruskan ke driver motor L293. Pada blok output, output dari mikrokontroler disalurkan menuju LCD, untuk menampilkan suhu & IC L293, untuk menggerakkan motor DC. Tegangan +12V yang masuk ke L293 digunakan untuk memperkuat tegangan yang masuk ke Motor DC, sehingga Motor DC pun dapat berputar.

27

3.1.2 Perancangan Rangkaian Alat Setelah membuat rancangan alur kerja alat, maka selanjutnya merancang rangkaian alat sesuai dengan alur kerja alat. Setiap komponen elektronika yang digunakan pada alat ini memiliki fungsi yang berbeda-beda, namun saling mendukung satu sama lain. Oleh karena itu, bentuk desain rangkaian alat dibuat agar menjadi kaidah dalam pemasangan komponen-komponen elektronikanya.Di bawah ini adalah gambar 3.2 yang menggambarkan rancangan rangkaian alat secara keseluruhan.

Gambar 3.2 Rancangan rangkaian alat secara keseluruhan

Berdasarkan rancangan rangkaian alat pada gambar 3.2, pemasangan komponen utama dan komponen pendukung pada rangkaian alat akan dijelaskan sebagai berikut.

28

1) Sebuah Resistor & kapasitor polar dihubungkan ke port Reset ATMEGA8535. Berikut ini adalah bentuk pemasangannya yang terdapat pada gambar 3.3.

Gambar 3.3 Rancangan alat secara detail 1

Berdasarkan pemasangan komponen seperti gambar 3.3 di atas, bagian ini berfungsi sebagai penghapus program yang ditanamkan di

ATMEGA8535 yang diperlukan saat memperbaiki kesalahan dalam pemrograman.

2) 1 Xtal dan 2 kapasitor non polar dihubungkan ke port Xtal1 & Xtal2 ATMEGA8535. Berikut ini adalah bentuk pemasangannya yang terdapat pada gambar 3.4.

Gambar 3.4 Rancangan alat secara detail 2

29

Berdasarkan pemasangan komponen seperti gambar 3.4 di atas, bagian ini berfungsi sebagai penghasil sumber clock bagi ATMEGA8535.

3) Vout sensor LM35 dihubungkan ke port A.0 ATMEGA8535. Berikut ini adalah bentuk pemasangan sensor LM35 dengan ATMEGA8535 yang terdapat pada gambar 3.5.

Gambar 3.5 Rancangan alat secara detail 3

Berdasarkan pemasangan komponen seperti gambar 3.5 di atas, bagian ini memanfaatkan port A yang memiliki fungsi Analog to Digital Converter (ADC) sebagai pengkonversi nilai suhu dari sensor LM35 yang berupa sinyal analog, menjadi sinyal digital agar dapat dibaca dan diproses oleh ATMEGA8535.

4) Vout sensor Sensor PIR dihubungkan dengan port B.0 ATMEGA8535. Berikut ini adalah bentuk pemasangan sensor PIR dengan ATMEGA8535 yang terdapat pada gambar 3.6.

Gambar 3.6 Rancangan alat secara detail 4

30

Berdasarkan pemasangan komponen seperti gambar 3.5 di atas, bagian ini berfungsi sebagai Sensor PIR ditempatkan di port yang berbeda dari sensor suhu, karena port A sudah digunakan untuk input ADC.

5) Pin 10 L293 dihubungkan ke port C.0 ATMEGA8535, pin 15 IC L293 dihubungkan ke port C.1 ATMEGA8535, dan Enable2 (pin 9) L293 dipasangkan ke port C.2 ATMEGA8535. Berikut ini adalah bentuk pemasangannya yang terdapat pada gambar 3.7.

Gambar 3.7 Rancangan alat secara detail 5

Berdasarkan pemasangan komponen seperti gambar 3.7 di atas, pada bagian ini port C.0 & C.1 berfungsi sebagai masukan untuk kaki positif & negatif kipas angin melalui L293, sedangkan port C.2 untuk masukan PWM-nya.

6) Motor DC dihubungkan ke pin output L293 yaitu pin 11 & 14. Berikut ini adalah bentuk pemasangannya yang terdapat pada gambar 3.8.

31

Gambar 3.8 Rancangan alat secara detail 6

Berdasarkan pemasangan komponen seperti gambar 3.8 di atas, bagian ini berfungsi sebagai penggerak kipas angin dengan cara memberi masukan ke kaki positif dari motor DC. 7) Liquid Crystal Display (LCD) dihubungkan dengan port C.0 sampai C.8. Berikut ini adalah bentuk pemasangan LCD dengan kedelapan port D pada gambar 3.9.

Gambar 3.9 Rancangan alat secara detail 7

32

Berdasarkan pada gambar 3.9, LCD dipasangkan ke kedelapan port D karena port A, B, dan C sudah digunakan.

3.1.3 Perancangan Maket Alat Maket kipas angin otomatis ini perlu dirancang bentuknya agar komponen-komponen utamanya dapat berfungsi tanpa saling mengganggu satu sama lain. Maket ini dibagi menjadi 4 bagian, yang terdiri dari bagian sensor PIR, bagian sensor LM35, bagian kipas angin, dan bagian kotak komponen. Gambar 3.9 berikut ini adalah gambar tentang rancangan maket kipas angin otomatis.

Gambar 3.10 Desain maket alat tampak depan

Berdasarkan desain maket pda gambar 3.9, di bagian dalam boks maket terdapat papan PCB rangkaian elektronika alat. Kipas angin diletakkan pada bagian atas maket, yang ditujukan agar hembusan anginnya tidak mengganggu sensor PIR dan LM35 yang diletakkan di depan boks maket. Kemudian, sensor PIR diletakkan di depan boks maket dan diarahkan searah dengan hembusan angin kipas angin, agar mampu mendeteksi keberadaan manusia di depan kipas angin. Dan untuk sensor LM35 diletakkan di depan boks maket, agar mampu mendeteksi suhu tanpa terganggu hembusan angin dari kipas angin. Sedangkan untuk LCD, dipasang di depan agar mudah mengetahui nilai suhu & kecepatan putar kipas.

33

3.2

Perancangan Program Perancangan program kipas angin otomatis hemat energi dimulai dari

tahap pembuatan algoritma program yaitu mendesain flowchart dari program, kemudian pembuatan program yaitu membuat program dalam bahasa C, dan terakhir tahap pengisian program yaitu memasukkan program yang sudah dibuat dalam bahasa C ke dalam mikrokontroler ATMEGA8535.

3.2.1 Algoritma Program Untuk mempermudah pembuatan program alat kipas angin otomatis hemat energi, maka dibuatlah sebuah diagram flowchart yang menjelaskan cara kerja alat tahap demi tahap berdasarkan pemrograman yang akan dimasukkan ke dalamnya. Flowchart program dari alat kipas angin otomatis dapat dilihat pada gambar 3.10 berikut ini.

34

Aktifkan kipas dengan putaran pelan & tampilkan kondisi kipas & suhu di LCD Aktifkan kipas dengan putaran sedang & tampilkan kondisi kipas & suhu di LCD Aktifkan kipas dengan putaran kencang & tampilkan kondisi kipas & suhu di LCD

Ya

Suhu >= 28C & Suhu < 30C


Tidak

Ya

Suhu >= 30C & Suhu < 32C


Tidak

Gambar 3.11 Flowchart program kipas angin otomatis

Berdasarkan pada gambar 3.11, diagram flowchart kipas angin otomatis di atas terbagi menjadi beberapa langkah, yaitu sebagai berikut: 1) Langkah pertama, dimulai dari terminal Mulai yang menandakan awal dari program. 2) Langkah kedua, yaitu memasuki pilihan Ada sumber DC?. Jika ada sumber DC maka program berlanjut ke langkah ketiga, dan jika tidak maka program berakhir pada terminal Selesai. 3) Langkah ketiga, yaitu memasuki pilihan Ada gerakan?, jika ada gerakan maka program berlanjut ke langkah keempat, dan jika tidak maka program akan memberikan keluaran berupa Kipas diam & LCD mati, kemudian kembali ke langkah kedua. 4) Langkah keempat, yaitu menentukan apakah Suhu < 28C atau tidak. Jika ya maka program memberikan keluaran berupa keadaan Kipas diam

35

& tampilkan kondisi kipas & suhu di LCD, kemudian berlanjut ke jeda pembacaan suhu, dan jika tidak maka program berlanjut ke langkah kelima. Setelah itu, program akan mengulang kembali ke langkah kedua. 5) Langkah kelima, yaitu menentukan apakah Suhu >= 28C & suhu < 30C atau tidak. Jika ya maka program memberikan keluaran berupa Aktifkan kipas dengan putaran pelan & tampilkan kondisi kipas & suhu di LCD, kemudian berlanjut ke jeda pembacaan suhu, dan jika tidak maka program berlanjut ke langkah keenam. Setelah itu, program akan mengulang kembali ke langkah kedua. 6) Langkah keenam, yaitu menentukan apakah Suhu >= 30C & suhu < 32C atau tidak. Jika ya maka program memberikan keluaran berupa Aktifkan kipas dengan putaran sedang & tampilkan kondisi kipas & suhu di LCD, kemudian berlanjut ke jeda pembacaan suhu, dan jika tidak maka program memberikan keluaran berupa keadaan Aktifkan kipas dengan putaran kencang & tampilkan kondisi kipas & suhu di LCD, kemudian berlanjut ke jeda pembacaan suhu. Setelah itu, program akan mengulang kembali ke langkah kedua. Berdasarkan pada gambar 3.11, spesifikasi rancangan program kipas angin otomatis dapat dijabarkan pada tabel 3.1 berikut ini. Tabel 3.1 Spesifikasi rancangan program kipas angin otomatis Gerakan manusia Suhu Tindakan Kipas diam & LCD Ada Suhu < 28C menampilkan kondisi suhu & kipas di LCD Kipas berputar pelan & Ada Suhu >= 28C & suhu < 30C LCD menampilkan kondisi suhu & kipas di LCD

36

Kipas berputar sedang & Ada Suhu >= 30C & suhu < 32C LCD menampilkan kondisi suhu & kipas di LCD Kipas berputar kencang & Ada Suhu > 32C LCD menampilkan kondisi suhu & kipas di LCD Tidak ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada Suhu < 28C Suhu >= 28C & suhu < 30C Suhu >= 28C & suhu < 30C Suhu > 32C Kipas diam & LCD mati Kipas diam & LCD mati Kipas diam & LCD mati Kipas diam & LCD mati

Spesifikasi rancangan program pada tabel 3.1 di atas menunjukkan bahwa ada 4 kondisi dimana kipas & LCD mati, 3 kondisi dimana kipas & LCD menyala, dan 1 kondisi dimana kipas mati & LCD menyala.

3.2.2 Pembuatan Program Pembuatan program dimulai dengan membuat listing program dengan menggunakan bahasa C. Berikut ini adalah program bahasa C untuk kipas angin otomatis hemat energi beserta penjelasan programnya. Dalam pemrograman ini, hal yang pertama kali dilakukan adalah memanggil library pengarah pre-processor, dalam hal ini pre-processor adalah ATmega8535, serta pemanggilan fungsi pustaka stdio, delay, dan LCD. Listing program untuk pemanggilan library tersebut adalah sebagai berikut.
#include <mega8535.h> #include <stdio.h> #include <delay.h> #include <lcd.h>

37

Langkah selanjutnya adalah mendefinisikan PORTC.0 sebagai kipas1, PORTC.1 sebagai kipas2, PORTC.2 sebagai fungsi PWM, dan tipe tegangan referensi dengan nilai ADC 0x40. Listing program untuk pendefinisian tersebut adalah sebagai berikut.
#define kipas1 PORTC.0 #define kipas2 PORTC.1 #define pwm PORTC.2 #define ADC_VREF_TYPE 0x40

Untuk menampilkan angka dan huruf pada LCD, maka LCD yang dihubungkan ke PORTD harus diinisialisasi terlebih dahulu dengan menggunakan listing program berikut ini.
#asm .equ __lcd_port=0x12 ;PORTD #endasm

Setelah itu, menginisialisasi fungsi PWM. ISR Timer 0 dieksekusi secara periodik ketika Timer 0 overflow. Lamanya tergantung nilai Timer/Counter 0 (TCNT0). Periode pulsa ditentukan oleh TCNT0. Nilai maksimumnya 0xFF atau 255d. Duty cycle PWM untuk motor kipas angin ditentukan oleh nilai npwm. Nilai maksimum npwm adalah 255. Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
unsigned char cont, npwm; interrupt [TIM0_OVF] void timer0_ovf_isr(void) { cont++; if (npwm>=cont)pwm=1; else pwm=0; TCNT0=0xFF; }

38

Selanjutnya adalah pembuatan subrutin untuk stop. Subrutin stop yaitu berupa perintah untuk menghentikan kipas dengan memberikan nilai 0 ke kipas1, kipas2, dan npwm. Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
void stop(void) { kipas1=0;kipas2=0;npwm=0; }

Berikutnya adalah pembuatan subrutin untuk pelan, yaitu memutar kipas dengan kecepatan pelan dengan memberikan nilai kipas1 = 0, kipas2 = 1, dan npwm = 75. Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
void pelan(void) { kipas1=0;kipas2=1;npwm=75; }

Subrutin untuk sedang, yaitu memutar kipas dengan kecepatan sedang dengan memberikan nilai kipas1 = 0, kipas2 = 1, dan npwm = 150. Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
void sedang(void) { kipas1=0;kipas2=1;npwm=150; }

Setelah itu adalah pembuatan subrutin untuk kencang, yaitu memutar kipas dengan kecepatan penuh dengan memberikan nilai kipas1 = 0, kipas2 = 1, dan npwm = 255. Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
void kencang(void) { kipas1=0;kipas2=1;npwm=255; }

39

Perintah selanjutnya yaitu menginisialisasi ADC dengan menentukan nilai untuk ADMUX = adc_input| ADC_VREF_TYPE, ADCSRA|=0x40, serta inisialisasi tipe data yang ditampilkan di LCD. Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
unsigned int read_adc(unsigned char adc_input) { ADMUX=adc_input|ADC_VREF_TYPE; ADCSRA|=0x40; delay_us(10); while ((ADCSRA & 0x10)==0); ADCSRA|=0x10; return ADCW; } unsigned char buff[33]; void lcd_putint(unsigned int dat) { sprintf(buff,"%d ",dat); lcd_puts(buff); }

Perintah

berikutnya

adalah

menginisialisasi

PORTA

yang

dikonfigurasikan sebagai input (PA0 s/d PA7). Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
void main(void) { unsigned int suhu; float adc; DDRA=0x00; PORTA=0x00;

40

Perintah

berikutnya

adalah

menginisialisasi

PORTB

yang

dikonfigurasikan sebagai input (PB0 s/d PB7). Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
DDRB=0x00; PORTB=0xFF;

Perintah

berikutnya

adalah

menginisialisasi

PORTC

yang

dikonfigurasikan sebagai output (PC0 s/d PC7). Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
PORTC=0x00; DDRC=0xFF;

Kemudian, menentukan nilai dari ketiga register ADC, yaitu ADMUX dengan nilai ADC_VREF_TYPE, ADCSRA dengan nilai 0x85, dan SFIOR dengan nilai 0xEF. Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
TCCR0=0x01; TCNT0=0x00; OCR0=0x00; TIMSK=0x01; ADMUX=ADC_VREF_TYPE; ADCSRA=0x85; SFIOR&=0xEF; lcd_init(16);

Pada bagian ini, jika sensor PIR aktif, atau PORTB = 0xFE, maka lanjutkan ke baris program selanjutnya. Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
while (1) { switch (PINB) {

41

case 0xFE:

Nilai variabel adc berasal dari read_adc. Kemudian, mengkalibrasi nilai ADC agar sesuai dengan suhu sebenarnya. Setiap rangkaian memiliki error yg berbeda-beda. jadi nilai untuk kalibrasi harus disesuaikan. Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
adc = read_adc(1); adc=adc/255; suhu=adc*175; suhu=suhu-12;

Jika nilai suhu lebih kecil dari 28C, maka loncat ke subrutin stop dan tampilkan Suhu= XC, dengan X sebagai nilai suhunya. Jeda waktu 0,5 detik pada LCD dibutuhkan agar LCD tidak terlalu cepat melakukan perubahan pada layarnya. Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
if (suhu<28) { stop(); lcd_gotoxy(0,0); lcd_putsf("suhu= "); lcd_putint(suhu); lcd_gotoxy(9,0); lcd_putchar(0xDF); lcd_gotoxy(10,0); lcd_putsf(C); lcd_gotoxy(0,1); lcd_putsf(kipas mati); delay_ms(500); lcd_clear(); }

Jika nilai suhu antara 28C hingga di bawah 30C, maka loncat ke subrutin pelan dan tampilkan Suhu= XC, dengan X sebagai nilai suhunya. Jeda waktu 0,5 detik pada LCD dibutuhkan agar LCD tidak terlalu cepat melakukan perubahan pada layarnya. Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
else if (suhu>=28 && suhu<30) {

42

pelan(); lcd_gotoxy(0,0); lcd_putsf("suhu= "); lcd_putint(suhu); lcd_gotoxy(9,0); lcd_putchar(0xDF); lcd_gotoxy(10,0); lcd_putsf(C); lcd_gotoxy(0,1); lcd_putsf(kipas pelan); delay_ms(500); lcd_clear(); }

Jika nilai suhu antara 30C hingga di bawah 32C, maka loncat ke subrutin sedang dan tampilkan Suhu= XC, dengan X sebagai nilai suhunya. Jeda waktu 0,5 detik pada LCD dibutuhkan agar LCD tidak terlalu cepat melakukan perubahan pada layarnya. Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
else if (suhu>=30 && suhu<32) { sedang(); lcd_gotoxy(0,0); lcd_putsf("suhu= "); lcd_putint(suhu); lcd_gotoxy(9,0); lcd_putchar(0xDF); lcd_gotoxy(10,0); lcd_putsf(C); lcd_gotoxy(0,1); lcd_putsf(kipas sedang); delay_ms(500); lcd_clear(); }

Jika nilai suhu di atas 32C, maka loncat ke subrutin pelan dan tampilkan Suhu= XC, dengan X sebagai nilai suhunya. Jeda waktu 0,5 detik pada LCD dibutuhkan agar LCD tidak terlalu cepat melakukan perubahan pada layarnya. Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
else if (suhu>=32) { kencang(); lcd_gotoxy(0,0); lcd_putsf("suhu= "); lcd_putint(suhu);

43

lcd_gotoxy(9,0); lcd_putchar(0xDF); lcd_gotoxy(10,0); lcd_putsf(C); lcd_gotoxy(0,1); lcd_putsf(kipas kencang); delay_ms(500); lcd_clear(); } Break;

Pada bagian ini, jika sensor PIR tidak aktif, atau PORTB = 0xFF, maka panggil subrutin stop dan tampilkan Suhu= XC, dengan X sebagai nilai suhunya. Jeda waktu 0,5 detik pada LCD dibutuhkan agar LCD tidak terlalu cepat melakukan perubahan pada layarnya. Listing program untuk perintah tersebut adalah sebagai berikut.
default : stop(); }; } }

3.2.3 Pengisian Program Untuk mengisikan program ke dalam mikrokontroler terlebih dahulu harus dilakukan beberapa langkah seperti pada gambar 3.11 berikut ini.

Gambar 3.12 Blok proses downloader

44

Berdasarkan pada gambar 3.12, langkah proses downloader dimulai dari mengubah program sumber assembly atau C menjadi program obyek melalui proses assembly terlebih dahulu. Untuk melakukan proses assembly dibutuhkan sebuah program yang disebut program assembler yang berfungsi melakukan konversi ke dalam program obyek di mana program obyek tersebut dapat berbentuk HEX atau BIN. Selain program obyek program assembler juga dapat menghasilkan file listing assembly. Program obyek yang merupakan hasil dari proses assembly dapat didownload ke dalam sistem mikrokontroler menggunakan Programmer ISP melalui ISP Port. Proses pemrograman dapat menggunakan ISP Cable atau DUISP untuk computer yang menggunakan Port USB. Berikut ini adalah gambar 3.12 yaitu konfigurasi dari program kipas angin otomatis.

Gambar 3.13 Konfigurasi program kipas angin otomatis

45

Penjelasan konfigurasi pada gambar 3.13 & langkah pengisian program, akan dijelaskan sebagai berikut: 1. Langkah pertama adalah dengan membuka Program Code Vision, dan selanjutnya membuka salah satu project. 2. Langkah kedua, yaitu memilih mikrokontroler ATMEGA8535 sebagai mikrokontroler yang digunakan pada project. 3. Langkah ketiga, yaitu menyimpan project dengan cara memilih Generate Save and Exit, kemudian memberi nama sesuai ekstensi yang sudah ditentukan oleh Wizzard. 4. Langkah keempat, yaitu memilih menu Project, kemudian Configure, lalu After make. Agar proses programming langsung dijalankan saat proses compile selesai, maka Program the Chip harus dipilih. 5. Langkah kelima, yaitu memasukkan program yang diperlukan untuk menjalankan alat kipas angin otomatis dalam bahasa C. 6. Langkah terakhir, yaitu mendownload program bahasa C yang sudah dibuat ke dalam mikrokontroler ATMEGA8535 dengan cara menekan tombol Shift + F9, kemudian OK.

BAB 4 HASIL DAN ANALISIS

Setelah kipas angin otomatis hemat energi selesai dibuat, maka pada bab ini akan dilakukan pembahasan tentang uji coba alat. Pengujian alat kipas angin terbagi menjadi pengujian jarak deteksi gerakan manusia, pengujian ketepatan deteksi suhu, pengujian kecepatan kipas angin, dan pengujian kerja kipas angin otomatis.

4.1

Pengujian Jarak Deteksi Gerakan Manusia Sensor PIR pada kipas angin otomatis ini memiliki kemampuan

mendeteksi keberadaan manusia berdasarkan gerakan & pancaran gelombang infra merah yang berasal dari manusia. Pengujian kemampuan sensor PIR ini dimaksudkan untuk mengetahui jarak efektif dari sensor PIR, yang memiliki jarak pendeteksian maksimal 1000 cm, saat mendeteksi gerakan manusia. Bentuk pengujiannya adalah seperti pada gambar 4.1 berikut ini.

Gambar 4.1 Pengujian cara kerja sensor PIR pada kipas angin otomatis

Berdasarkan gambar 4.1, pengujian deteksi gerakan manusia dilakukan dengan melakukan gerakan tangan atau anggota tubuh lainnya di depan sensor

46

47

PIR dengan berbagai variasi jarak. Hasil dari pengujiannya dapat dilihat pada tabel 4.1 berikut ini. Tabel 4.1 Hasil pengujian jarak deteksi gerakan manusia Kekuatan Gerak yang Terdeteksi Pelan Ya Ya Ya Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Tidak Sedang Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Tidak Tidak Tidak Cepat Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya Ya

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Jarak Pendeteksian 100 cm 200 cm 240 cm 250 cm 300 cm 450 cm 600 cm 610 cm 620 cm 650 cm

Hasil percobaan seperti pada tabel 4.1 di atas menunjukkan bahwa sensor PIR mendeteksi gerakan yang berbeda-beda sesuai dengan jarak pendeteksiannya. Kategori gerakan manusia yang terdeteksi terbagi menjadi 3 dimana semakin jauh jaraknya, maka semakin besar gerakan yang diperlukan untuk terdeteksi oleh sensor PIR. Penjelasan mengenai kategori gerakan manusia adalah sebagai berikut: 1) Gerakan pelan: yaitu gerakan berupa gerakan pelan seperti menengok, melambai, dan gerakan pelan saat melewati sensor PIR. Jarak deteksinya sekitar 0 240 cm. 2) Gerakan sedang: yaitu gerakan berupa gerakan yang sedikit lebih cepat dari gerakan kecil, dan gerakan sedikit cepat saat melewati sensor PIR. Jarak deteksinya sekitar 241 600 cm.

48

3) Gerakan cepat: yaitu gerakan berupa gerakan yang lebih cepat dari gerakan sedang. Jarak deteksinya sekitar 601 1000 cm. Jarak pendeteksian yang paling efektif untuk sensor PIR adalah sekitar 0 240 cm, karena pada jarak ini semua bentuk gerakan manusia dapat dideteksi oleh sensor PIR.

4.2

Pengujian Pengukuran Suhu Pendeteksian suhu ruangan pada alat yang dirancang ini menggunakan

sensor LM35. Rumus perbandingan besarnya tegangan listrik yang dihasilkan dengan suhu yang dideteksi oleh sensor LM35 adalah sebagai berikut:

Keterangan:

Suhu =

V 10

Suhu = Suhu yang dideteksi oleh sensor LM35 (C) V = Besar tegangan keluaran sensor LM35 (mV) Untuk mengetahui seberapa besar ketepatan sensor LM35 dalam mendeteksi suhu, maka harus dilakukan pengujian dengan menggunakan rumus di atas. Berikut ini adalah hasil pengujiannya yang terdapat pada tabel 4.2. Tabel 4.2 Hasil pengujian pengukuran suhu Suhu terdeteksi pada LM35 242 mV / 10 = 24,2C 257 mV / 10 = 25,7C 265 mV / 10 = 26,5C 278 mV / 10 = 27,8C

No. 1 2 3 4

Tegangan Keluaran 242 mV 257 mV 265 mV 278 mV

49

5 6 7 8 9 10

289 mV 298 mV 308 mV 317 mV 329 mV 338 mV

289 mV / 10 = 28,9C 298 mV / 10 = 29,8C 308 mV / 10 = 30,8C 317 mV / 10 = 31,7C 329 mV / 10 = 32,9C 338 mV / 10 = 33,8C

Dari tabel 4.2 di atas, diketahui bahwa rumus yang digunakan dalam pengukuran ini adalah tepat untuk mengetahui seberapa besar nilai suhu yang dideteksi oleh sensor LM35.

4.3

Pengujian Kecepatan Kipas Angin Kipas angin pada alat ini digerakkan dengan sebuah motor DC. Diketahui

bahwa frekuensi jala-jala (F) yang digunakan adalah 50 Hz dan jumlah kutub motor DC (P) adalah 2, maka besarnya kecepatan maksimal (RPM Max) dari kipas angin dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut ini:

RPM Max =

Jadi, kecepatan maksimal yang dapat dilakukan oleh kipas angin adalah

120 F 120 50 6000 = = = 3000 RPM P 2 2


RPM Max PWM 255

sebesar 3000 putaran per menit, sedangkan untuk menghitung kecepatan putaran kipas yang dipengaruhi nilai PWM dapat dilakukan dengan menggunakan rumus berikut ini:

Pengujian berikut ini akan memanfaatkan rumus di atas dengan nilai PWM yang sudah diprogram menggunakan bahasa C ke dalam ATMEGA8535 yaitu 0, 75, 150, dan 255. Hasil pengujiannya terdapat pada tabel 4.3 berikut ini.

RPM =

50

Tabel 4.3 Pengujian Kecepatan Kipas Angin Nilai RPM berdasarkan pengamatan 0 815 1714 2907 Nilai RPM berdasarkan perhitungan 0 882 1764 3000

No. 1 2 3 4

Nilai PWM 0 75 150 255

Berdasarkan pada tabel 4.3, dapat diketahui bahwa nilai RPM berdasarkan pengamatan memiliki nilai yang berbeda dengan perhitungan. Persentase kesalahan pengukuran (PK) dari percobaan di atas dihitung dengan menggunakan rumus berikut. Nilai PWM 0: PK = (0 0) (Hasil pengukuran Hasil teori) 100% = 100% Hasil teori 0

Nilai PWM 75: PK =

= 0 %

Nilai PWM 150: PK =

= 0,07 %

(882 815) (Hasil pengukuran Hasil teori) 100% = 100% Hasil teori 882

= 0,02 %

(1764 1714) (Hasil pengukuran Hasil teori) 100% = 100% Hasil teori 1764

51

Nilai PWM 255:


PK =

Sehingga nilai rata-rata persentase kesalahan pada pengujian ini adalah: Nilai Rata rata =

= 0,03 %

(3000 2907) (Hasil pengukuran Hasil teori) 100% = 100% Hasil teori 3000

= 0,03 %

Jumlah persentase seluruh percobaan 0,12 = PK = Banyaknya percobaan 4

4.4

Pengujian Kerja LCD LCD pada alat ini berfungsi sebagai penampil keadaan suhu dan kecepatan

kipas. Untuk mengetahui LCD bekerja dengan benar atau tidak, maka diperlukan sebuah pengujian terhadap LCD. Pengujian ini dilakukan dengan cara memanaskan sensor LM35 menggunakan api, kemudian mengamati kecepatan putar kipas dan membandingkan hasilnya dengan tampilan pada LCD. Berikut ini adalah hasil dari pengujian kerja LCD. Tabel 4.4 Pengujian kerja LCD No. 1 Tampilan di LCD suhu= 34C kipas kencang 2 suhu= 33C kipas kencang 3 suhu= 32C kipas kencang 4 suhu= 31C kipas sedang Sedang Kencang Kencang Kecepatan kipas angin Kencang

52

suhu= 30C kipas sedang

Sedang

suhu= 29C kipas pelan

Pelan

suhu= 28C kipas pelan

Pelan

suhu= 27C kipas mati

Diam

suhu= 26C kipas mati

Diam

10

suhu= 25C kipas mati

Diam

Dari hasil yang didapat pada tabel 4.4, pergerakan kipas selaras dengan keterangan yang ditampilkan di LCD. Tampilan di LCD juga berlangsung secara cepat seiring dengan perubahan nilai suhu. Hal ini disebabkan dalam pemrogramannya, LCD diberikan jeda waktu pembacaan suhu sebesar 0,5 detik agar LCD tidak terlalu cepat dalam menampilkan perubahan suhu.

4.5

Pengujian Kerja Kipas Angin Otomatis Setelah melakukan pengujian terhadap 2 komponen masukan dan 1

komponen keluaran, maka pengujian terakhir adalah pengujian kerja kipas angin otomatis secara keseluruhan. Pengujian ini dilakukan dengan menggabungkan seluruh pengujian sebelumnya untuk mengetahui bahwa alat kipas angin otomatis ini bekerja sesuai dengan pemrograman yang ditanamkan ke dalamnya. Hasil dari pengujiannya tertera pada tabel 4.4 berikut ini.

53

Tabel 4.5 Pengujian kerja kipas angin otomatis Keberadaan Manusia No. Jarak deteksi 1 30 cm Jenis gerakan Diam Ada / Tidak Tidak 25C Suhu

Aksi yang seharusnya Kipas diam & LCD mati Kipas diam & LCD mati Kipas diam & LCD

Aksi yang terjadi Kipas diam & LCD mati Kipas diam & LCD mati Kipas diam & LCD menampilkan suhu= 27C kipas mati Kipas diam & LCD menampilkan suhu= 28C kipas pelan Kipas pelan & LCD menampilkan suhu= 29C kipas pelan Kipas pelan & LCD menampilkan suhu= 30C kipas pelan

Hasil

Tepat

50 cm

Diam

Ada

26C

Tepat

70 cm

Pelan

Ada

27C

menampilkan suhu= 27C kipas mati Kipas diam & LCD

Tepat

100 cm

Sedang

Ada

28C

menampilkan suhu= 28C kipas pelan Kipas pelan & LCD

Tepat

130 cm

Pelan

Ada

29C

menampilkan suhu= 29C kipas pelan Kipas pelan & LCD

Tepat

160 cm

Cepat

Ada

30C

menampilkan suhu= 30C kipas pelan

Tepat

54

Kipas sedang & LCD 7 180 cm Cepat Ada 31C menampilkan suhu= 31C kipas sedang Kipas sedang & LCD 8 200 cm Pelan Ada 32C menampilkan suhu= 32C kipas sedang Kipas kencang & LCD 9 210 cm Sedang Ada 33C menampilkan suhu= 33C kipas kencang Kipas kencang & LCD 10 240 cm sedang Ada 34C menampilkan suhu= 34C kipas kencang

Kipas sedang & LCD menampilkan suhu= 31C kipas sedang Kipas sedang & LCD menampilkan suhu= 32C kipas sedang Kipas kencang & LCD menampilkan suhu= 33C kipas kencang Kipas kencang & LCD menampilkan suhu= 34C kipas kencang Tepat Tepat Tepat Tepat

Dari hasil percobaan pada tabel 4.4 di atas, diketahui bahwa alat kipas angin otomatis ini bekerja sesuai dengan programnya.

4.5

Analisis Rangkaian secara Detail Rangkaian alat ini menggunakan tegangan atau catu daya DC (Direct

Current) sebesar 12 Volt. Tahapan kerja alat ini dimulai dari pemberian sumber tegangan 12 Volt untuk Vcc driver motor L293 dan regulator, dimana tegangan ini kemudian diubah menjadi tegangan 5 Volt menggunakan regulator. Selanjutnya,

55

tegangan 5 Volt digunakan sebagai sumber tegangan ATMEGA8535, L293, PIR, dan LM35. Sensor PIR dan sensor suhu LM35 berfungsi sebagai input ke mikrokontroler ATMEGA8535. Pada saat sensor PIR aktif maka sensor PIR akan mengirimkan sinyal digital berlogika 0 dengan tegangan 0 Volt ke mikrokontroler, atau berlogika 1 dengan tegangan 5 Volt jika PIR tidak aktif. Sedangkan sensor LM35 mengirimkan besar suhu yang diterimanya dalam bentuk sinyal analog ke mikrokontroler, dan ATMEGA8535 mengkonversinya ke sinyal digital dengan bantuan ADC pada port A. Pada mikrokontroler ATMEGA8535, sinyal clock dibangkitkan dari Xtal yang terhubung ke pin Xtal1 & Xtal2. Kemudian, input dari sensor PIR & suhu diolah untuk ditentukan output yang sesuai dengan pemrograman bahasa C yang ditanamkan ke dalam mikrokontroler. Output ini selanjutnya dikirim ke port C.0 & port C.1, sedangkan port C.2 digunakan untuk mengirim sinyal PWM (Pulse Width Modulator). Untuk menggerakkan kipas angin, ATMEGA8535 akan mengirimkan sinyal digital berlogika 0 ke port C.0, dan logika 1 ke port C.1. Lalu, output dari mikrokontroler, yang berupa nilai logika 0 atau 1, masuk ke port 10 & 15 L293 untuk memutar motor kipas angin. L293 memanfaatkan sumber tegangan 12 Volt untuk menguatkan putaran motor kipas angin. Jika kutub positif (+) kipas angin menerima logika 1 & kutub negatifnya (-) menerima logika 0, maka kipas angin akan berputar. Sedangkan, jika kutub positif (+) menerima logika 0 & kutub negatifnya (-) menerima logika 0, maka kipas angin akan berhenti. Sedangkan, Kecepatan putar kipas angin ditentukan dengan nilai PWM yang masuk ke port 9 (Enable2) L293. Nilai PWM ini dipengaruhi oleh besarnya suhu yang diterima sensor suhu. Sedangkan keluaran mikrokontroler untuk LCD berupa tampilan nilai suhu pada baris pertama LCD dan tampilan kecepatan putar kipas pada baris kedua LCD.

BAB 5 PENUTUP

Berdasarkan perancangan dan pengujian alat kipas angin otomatis ini, maka dapat ditarik simpulan, beserta saran yang diperlukan untuk mengatasi kelemahan dari alat.

5.1

Simpulan Berdasarkan hasil uji coba, menunjukkan bahwa alat ini bekerja sesuai dengan

rancangannya, dimana jika tidak terdeteksi adanya gerakan maka kipas akan diam, dan jika terdeteksi adanya gerakan maka kipas akan bekerja. Jarak pendeteksian gerakan antara 10 cm hingga 240 cm, dan jika lebih dari 240 cm maka semakin susah untuk mendeteksi gerakan. Selanjutnya, pergerakan kipas ini dipengaruhi oleh suhu, dimana jika suhu ruangan meningkat maka kecepatan putaran kipas angin juga akan semakin meningkat. Kekurangan pada alat ini yaitu terletak pada tidak adanya jeda waktu dalam putaran kipas sehingga kipas hanya dapat berputar sebentar setelah terdeteksi gerakan. Tanpa adanya gerakan yang terus menerus menyebabkan kipas mudah mati. Hal ini dikarenakan jeda waktu dalam pemrogramannya digunakan untuk pembacaan suhu agar pembacaan suhunya terjadi secara langsung. Jika jeda waktu dimasukkan ke pergerakan kipas, maka tampilan pada LCD bisa berlangsung cepat atau menunggu jeda waktu kipas selesai terlebih dahulu.

56

57

5.2

Saran Dalam pembuatan alat ini ada beberapa saran yang perlu diperhatikan sebagai

solusi terhadap kelemahan alat. Saran dalam perancangan dan pembuatan alat yaitu ditanamkannya pemrograman yang lebih tepat agar alat ini mampu memutar kipas dengan jeda waktu yang lama sekaligus pembacaan suhu yang terjadi secara cepat.

DAFTAR PUSTAKA

Lingga Wardhana. Belajar Sendiri Mikrokontroler AVR Seri ATMega8535 Simulasi, Hardware, dan Aplikasi. Yogyakarta. Penerbit Andi. 2006. Ardi Winoto. Mikrokontroler AVR ATmega8/32/16/8535 dan Pemrogramannya dengan Bahasa C pada WinAVR. Bandung. Penerbit Informatika. 2008. Prihono. Jago Elektronika secara Otodidak. Jakarta. Kawan Pustaka. 2009. Wasito S. Vandemekum Elektronika. Jakarta. Gramedia Pustaka Utama. 1992. Widodo Budiharto. 10 Proyek Robot Spektakuler. Jakarta. Elex Media Komputindo. Tri Wibowo. Sensor Kehadiran Orang Sebagai Saklar Otomatis Suatu Ruangan. Semarang. Teknik Elektro Fakultas Teknik UNDIP. 2011. Didik Wiyono, S.T. Panduan Praktis Mikrokontroler Keluarga AVR

Menggunakan DT-Combo AVR-51 Starter Kit dan DT-Combo AVR Exercise Kit. Surabaya. Innovative Electronics. 2007.

58

LAMPIRAN

Gambar rangkaian skematik kipas angin otomatis

Listing program kipas angin otomatis: #include <mega8535.h> #include <stdio.h> #include <delay.h> #include <lcd.h> #define kipas1 PORTC.0 #define kipas2 PORTC.1 #define pwm PORTC.2

#define ADC_VREF_TYPE 0x40 #asm .equ __lcd_port=0x12 ;PORTD #endasm unsigned char cont, npwm; interrupt [TIM0_OVF] void timer0_ovf_isr(void) { cont++; if (npwm>=cont)pwm=1; else pwm=0; TCNT0=0xFF; } void stop(void) { kipas1=0;kipas2=0;npwm=0; } void pelan(void) { kipas1=0;kipas2=1;npwm=75; } void sedang(void) { kipas1=0;kipas2=1;npwm=150; } void kencang(void) { kipas1=0;kipas2=1;npwm=255;

} { ADMUX=adc_input|ADC_VREF_TYPE; ADCSRA|=0x40; delay_us(10); while ((ADCSRA & 0x10)==0); ADCSRA|=0x10; return ADCW; } unsigned char buff[33]; void lcd_putint(unsigned int dat) { sprintf(buff,"%d ",dat); lcd_puts(buff); } void main(void) { unsigned int suhu; float adc; DDRA=0x00; // inisialisasi ADC PORTA=0x00; // keadaan awal buat sensor aktif high(1-0) DDRB=0x00; // inisialisasi input sensor PORTB=0xFF; // keadaan awal buat sensor aktif low(1-0) DDRC=0xFF; // inisialisasi output kipas PORTC=0x00; // aktif high // Timer/Counter 0 initialization // Clock source: System Clock

// Clock value: 4000.000 kHz // Mode: Normal top=FFh // OC0 output: Disconnected TCCR0=0x01; TCNT0=0x00; OCR0=0x00; ADMUX=ADC_VREF_TYPE; ADCSRA=0x87; SFIOR&=0xEF; lcd_init(16); while (1) { switch (PINB) { case 0xFE: adc =read_adc(1); //inisialisasi baca adc adc =adc/255; suhu=adc*175; suhu=suhu-12; if (suhu<28) { stop(); lcd_gotoxy(0,0); lcd_putsf("suhu= "); lcd_putint(suhu); lcd_gotoxy(9,0); lcd_putchar(0xDF); lcd_gotoxy(10,0); lcd_putsf(C); lcd_gotoxy(0,1); lcd_putsf(kipas diam);

delay_ms(500); lcd_clear(); } else if (suhu>=28 && suhu<30) { pelan(); lcd_gotoxy(0,0); lcd_putsf("suhu= "); lcd_putint(suhu); lcd_gotoxy(9,0); lcd_putchar(0xDF); lcd_gotoxy(10,0); lcd_putsf(C); lcd_gotoxy(0,1); lcd_putsf(kipas pelan); delay_ms(500); lcd_clear(); } else if (suhu>=30 && suhu<32) { sedang(); lcd_gotoxy(0,0); lcd_putsf("suhu= "); lcd_putint(suhu); lcd_gotoxy(9,0); lcd_putchar(0xDF); lcd_gotoxy(10,0); lcd_putsf(C); lcd_gotoxy(0,1); lcd_putsf(kipas sedang); delay_ms(500); lcd_clear(); } else if (suhu>=32) {

kencang(); lcd_gotoxy(0,0); lcd_putsf("suhu= "); lcd_putint(suhu); lcd_gotoxy(9,0); lcd_putchar(0xDF); lcd_gotoxy(10,0); lcd_putsf(C); lcd_gotoxy(0,1); lcd_putsf(kipas kencang); delay_ms(500); lcd_clear(); } break; default: stop(); } } }

Galeri Prototype Kipas Angin Otomatis

Tampak atas samping

Tampak depan

Tampak samping

Tampak belakang

Tampak atas

Tampilan LCD untuk suhu 25C & ada gerakan manusia

Tampilan LCD untuk suhu 29C & ada gerakan manusia

Tampilan LCD untuk suhu 30C & ada gerakan manusia

Tampilan LCD untuk suhu 37C & ada gerakan manusia

Tampilan LCD untuk suhu 33C & tidak ada gerakan manusia