Anda di halaman 1dari 35

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER

BAB I PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang

Definisi Polimer atau kadang-kadang disebut sebagai makromolekul,adalah molekul besar yang dibangun oleh pengulangan kesatuan kimiayang kecil dan sederhana. Kesatuankesatuan berulang itu setaradengan monomer, yaitu bahan dasasr pembuat polimer (tabel 1).Akibatnya molekul-molekul polimer umumnya mempunyai massamolekul yang sangat besar. Sebagai contoh, polimer poli(feniletena)mempunyai harga rata-rata massa molekul mendekati 300.000. Hal iniyang menyebabkan polimer tinggi memperlihatkan sifat sangatberbeda dari polimer bermassa molekul rendah, sekalipun susunankedua jenis polimer itu sama. Polimer merupakan ilmu pengetahuan yang berkembang secara aplikatif. Kertas, plastik, ban, serat-serat alamiah, merupakan produk produk polimer. Polimer, merupakan ilmu yang sangat menarik untuk dipelajari. Polimer merupakan ilmu yang sangat dinamis. Oleh karena itu, sangat dibutuhkan pengetahuan yang baik tentang konsep konsep dasar polimer, guna dapat memahami dan mengembangkan ilmu polimer. Senyawa-senyawa polimer didapatkan dengan dua cara, yaitu yang berasal dari alam (polimer alam) dan di polimer yang sengaja dibuat oleh manusia (polimer sintetis). Polimer yang sudah ada dialam (polimer alam), seperti : 1. Amilum dalam beras, jagung dan kentang 2. Selulosa dalam kayu 3. Protein terdapat dalam daging 4. Karet alam diperoleh dari getah atau lateks pohon karet Karet alam merupakan polimer dari senyawa hidrokarbon, yaitu 2-metil-1,3butadiena (isoprena). Ada juga polimer yang dibuat dari bahan baku kimia disebut polimer sintetis seperti polyetena, polipropilena, poly vynil chlorida (PVC), dan

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 1

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


nylon. Kebanyakan polimer ini sebagai plastik yang digunakan untuk berbagai keperluan baik untuk rumah tangga, industri, atau mainan anak-anak.

I.2

Rumusan Masalah Dari latar belakang diatas, dapat dirumuskan masalah sebagai berikut: 1) Bagaimana struktur kimia polimer yang meliputi berat molekul dan gaya antar molekul, serta suhu transisi gelas? 2) Bagaimana morfologi polimer yang terdiri dari stereokimia, kekristalan, ikat silang kimia dan fisika? 3) Bagiamana sifat-sifat suatu polimer?

I.3

Tujuan Dari rumusan masalah yang telah diambil, tujuan dari makalah ini adalah: 1) Untuk mengetahui struktur kimia polimer yang meliputi berat molekul dan gaya antar molekul, serta suhu transisi gelas. 2) Untuk mengetahui dan memahami morfologi polimer yang terdiri dari stereokimia, kekristalan, ikat silang kimia dan fisika. 3) Untuk mengetahui sifat-sifat dari suatu polimer

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 2

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


BAB II ISI DAN PEMBAHASAN
II.1 Struktur Kimia Polimer 1). Berat Molekul dan Gaya Antarmolekul Umumnya polimer dibangun oleh satuan struktur tersusun secara berulang diikat oleh gaya tarik-menarik yang disebut ikatan kovalen, dimana ikatan setiap atom dari pasangan menyumbangkan satu elektron untuk membentuk sepasang elektron. Panjang dari rantai polimer dapat dilihat dari berat molekul (molecular weight) polimer. Berat molekul dari polimer pada dasarnya adalah penjumlahan dari berat molekul-molekul mer-nya. Jadi semakin tinggi berat molekul dari suatu polimer tertentu, semakin besar panjang dari rantai polimernya.

Gambar: Polimer polietilen yang memiliki rantai linier dan panjang

Gambar : Contoh polimer yang memiliki cabang

Berat molekular polimer merupakan salah satu sifat yang khas bagi polimer yang penting untuk ditentukan. Berat molekular (BM) polimer merupakan harga rata-rata dan jenisnya beragam yang akan dijelaskan kemudian. Dengan mengetahui BM kita dapat memetik beberapa manfaat.

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 3

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


Manfaat berat molekular rata-rata polimer Menentukan aplikasi polimer tersebut Sebagai indikator dalam sintesa dan proses pembuatan produk polimer Studi kinetika reaksi polimerisasi Studi ketahanan produk polimer dan efek cuaca terhadap kualitas produk

Sifat dan konsep Berat Molekular polimer Hal yang membedakan polimer dengan spesies berat molekul rendah adalah adanya distribusi panjang rantai dan untuk itu derajat polimerisasi dan berat molekular dalam semua polimer yang diketahui juga terdistribusi (kecuali beberapa makromolekul biologis). Distribusi ini dapat digambarkan dengan Memplot berat polimer (BM diberikan) lawan BM, seperti terlihat pada gambar 1.1. Panjang rantai polimer ditentukan oleh jumlah unit ulangan dalam rantai, yang disebut derajat polimerisasi (DPn). Berat molekular polimer adalah hasil kali berat molekul unit ulangan dan DPn.

M n DP n . M 0
Mn = berat molekul rata-rata polimer M0 = berat molekul unit ulangan ( sama dengan berat molekul monomer) DP = derajat polimerisasi

Contoh : polimer poli(vinil klorida), PVC memiliki DP = 1000 maka berat molekulnya (Mn) adalah

Mn = DP x M0 Mn = 63 x 1000 = 63000.

M0 ( CH2CHCl - ) = 63,

DP = 1000

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 4

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER

Rata-rata jumlah, M n

Jumlah polimer

Rata-rata berat, M w

Berat molekular Gambar 1.1 Distribusi berat molekular dari suatu jenis polimer Karena adanya distribusi dalam sampel polimer, pengukuran eksperimental berat molekular dapat memberikan hanya harga rata-rata. Beberapa rata-rata yang berlainan adalah penting. Untuk contoh, beberapa metoda pengukuran berat molekular perlu perhitungan jumlah molekul dalam massa material yang diketahui. Melalui pengetahuan bilangan Avogadro, informasi ini membimbing ke berat molekul rata-rata jumlah M n sampel. Untuk polimer sejenis, rata-rata jumlah terletak dekat puncak kurva distribusi berat atau berat molekul paling boleh jadi (the most probable molecular weight). Jika sampel mengandung Ni molekul jenis ke i, untuk jumlah total molekul

i 1

N i dan setiap jenis molekul ke i

memiliki massa mi, maka massa total semua molekul adalah rata-rata jumlah adalah

i 1

N i mi . Massa molekular

mN m N
i 1 i i i 1 i

(1-1)

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 5

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


dan perkalian dengan bilangan bilangan Avogadro memberikan berat molekul rata-rata jumlah (berat mol) :

Mn

M N N
i 1 i i 1 i

(1-2)

Berat molekular rata-rata jumlah dari polimer komersial biasanya terletak dalam kisaran 10000 100000. Setelah berat molekular rata-rata jumlah M n , berat molekular ratarata berat M w . Besaran ini didefinisikan sebagai berikut

Mw

i 1

N i M i2

(1-3)

Ni M i i 1

Seharusnya dicatat bahwa setiap molekul menyumbang kepada M w yang sebanding dengan kuadrat massanya. Besaran yang sebanding dengan pangkat pertama dari M mengukur hanya konsentrasi dan bukan berat molekularnya. Dalam istilah konsentrasi ci = Ni Mi dan fraksi berat wi = ci/c, dimana c i 1 ci ,

Mw

i 1 i

c Mi

wi M i
i 1

(1-4)

Karena molekul yang lebih berat menyumbang lebih besar kepada M w daripada yang ringan,
M w selalu lebih besar daripada M n , kecuali untuk polimer monodispers hipotetik. Harga

M w terpengaruh sekali oleh adanya spesies berat molekul tinggi, sedangkan M n dipengaruhi

oleh spesies pada ujung rendah dari kurva distribusi BM .

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 6

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


Besaran indeks dispersitas, I

Mw adalah ukuran yang bermanfaat dari lebarnya Mn

kurva distribusi berat molekular dan merupakan parameter yang sering digunakan untuk menggambarkan situasi (lebar kurva distribusi) ini. Kisaran harga I sintetik sungguh besar, sebagaimana diilustrasikan dalam tabel 1.5.

Mw dalam polimer Mn

Tabel Kisaran indeks polidispersitas (I) berbagai macam polimer Polimer Polimer monodispers hipotetik Polimer living monodispers nyata Polimer adisi, terminasi secara coupling Polimer adisi, terminasi secara disproporsionasi, atau polimer kondensasi 25 Polimer vinil konversi tinggi 5 10 8 30 Polimer yang dibuat dengan autoakselerasi Polimer adisi yang dibuat melalui polimerisasi koordinasi Polimer bercabang 20 - 50 Kisaran I 1,00 1,01 1,05 1,5 2,0

Pada umumnya berlaku hal berikut :


Mn Mw Mv Mz

Bila distribusinya sempit maka M n M w


Page 7

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


Bila distribusinya lebar maka M n M w Indeks dispersitas (I)

Mw Mn

Penentuan Berat molekular rata-rata Berat molekular polimer dapat ditentukan dengan berbagai metoda. Metoda ini dapat disebutkan sebagai berikut :

Analisis gugus fungsional secara fisik atau kimia Pengukuran sifat koligatif Hamburan cahaya Ultrasentrifugasi Pengukuran viskositas larutan encer Gel Permeation chromatography

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 8

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


2) Keadaan Amorfus dan Reologi Keadaan amorfus adalah karakteristik dari polimer-polimer ini dalam keadaan padat yang oleh alasan-alasan struktur, tidak memperlihatkan kecenderungan terhadap kekristalan. Ia merupakan karakteristik dari semua polimer pada suhu di atas titik leburnya. Ketika suatu leburan polimer mempertahankan sifat amorfusnya dengan pendinginan ke keadaan padat, maka prosesnya disebut vitrifikasi. Dalam keadaan amorfus yang tervitrifikasi, polimer tersebut menyerupai galas. Perbedaan utama antara keadaan amorfus padat dan cair adalah bahwa dalam hal yang padat, gerak molekul dibatasi sampai kedaerah vibrasi yang sangat pendek dan rotasi, sedangkan dalam keadaan cair terdapat gerak segmen yang luas atau kebebasan konformasi yang timbul dari rotasi diseputar ikatan-ikatan kimia. Ketika suatu polimer amorfus mencapai derajad kebebasan rotasi tertentu, ia bisa dideformasi. Ketika terdapat cukup kebebasan, polimer tersebut mengalir molekul-molekulnya mulai bergerak melampaui molekul lain. Ilmu yang membicarakan deformasi dan aliran ini disebut reologi. Dan memegang peranan yang fundamental dalam aplikasi-aplikasi industry. Dalam khasanah tradisional, reologi lebih interes untuk sarjana teknik atau fisikawan. Untuk menyebabkan suatu polimer berdeformasi atau mengalir memerlukan penerapan suatu gaya. Ketika gaya dikenakan polimer tertarik dengan tiba-tiba, maka molekul-molekulnya cenderung mengembalikan konfigurasinya yang mula-mula dan stabil, suatu proses yang disebut relaksasi. Dengan kata lain, cairan amorfus tersebut memperlihatkan suatu kualitas elastic tertentu. Elastisitas ini timbul karena molekul-molekulnya dirusak atau dikacaukan dari susunannya yang menguntungkan secara termodinamik. Jika gaya tersebut dikenakan secara tetap dan sedikit demi sedikit, maka molekul-molekul mulai mengalir secara tak dapat balik. Karena belitan rantai dan efek-efek gesekan, cairan yang mengalir tersebut akan menjadi sangat kental. Kombinasi sifat-sifat ini, elastisitas dan aliran yang kental merupakan penyebab mengapa polimer-polimer diacukan sebagai bahan viskoelastis.
GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB Page 9

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


3). Suhu Transisi Gelas Salah satu karakteristik terpenting dari keadaan amorfus adalah sifat polimer selama transisinya dari padat ke cair. Ketika suatu gelas amorfus dipanaskan, energy kinetic molekul-molekulnya bertambah. Namun geraknya masih dibatasi sampai vibrasi dan rotasi daerah pendek sepanjang polimer tersebut mampu mempertahankan struktur gelasnya. Ketika suhu lebih dinaikkan lagi, maka muncul satu batas dimana terjadi suatu perubahan yang jelas; dimana polimer melepaskan sifat-sifat gelasnya dan mengambil sifatsifat yang umumnya lebih condong kepada karet. Suhu pada saat berlangsungnya fenomena ini disebut suhu transisi gelas (T). jika pemanasan dilanjutkan, polimer tersebut akhirnya akan melepaskan sifat-sifat

elastomernya dan melebur menjadi cairan yang bisa mengalir. Pentingnya suhu transisi gelas ini tidak boleh terlalu dibesar-besarkan. Ia merupakan karakteristik dasar ketika dihubungkan dengan sifat-sifat dan pemrosesan polimer. Suhu transisi gelas biasanya disingkat dengan Tg. Ketika polimer didinginkan di bawah suhu ini, menjadi keras dan rapuh, seperti kaca. Beberapa polimer yang digunakan di atas temperatur transisi gelas, dan beberapa digunakan di bawahnya. Hard plastik seperti polistiren dan poli (metil metakrilat), digunakan di bawah temperatur transisi gelas, yang dalam keadaan gelasnya. Nilai Tg- nya jauh di atas suhu ruangan, baik di sekitar 100 C. Karet elastomer seperti polyisoprene dan polyisobutylene, mereka digunakan di atas nilai Tg, yaitu karet, di mana mereka lembut dan fleksibel. II.2 Morfologi Polimer Morfologi Polymer umumnya menggambarkan susunan rantai dalam ruang dan mikroskopis pemesanan dari banyak rantai polimer. Bentuk molekul Molekuler dan cara tersebut diatur dalam sebuah solid merupakan faktor penting dalam menentukan sifat-sifat polimer. Dari polimer yang runtuh untuk sentuhan dengan yang digunakan di rompi anti peluru, struktur konformasi, molekul dan orientasi dari polimer dapat memiliki pengaruh besar pada sifat makroskopik material. Konsep umum perakitan diri masuk ke dalam organisasi molekul pada skala mikro dan makroskopis saat mereka agregat ke dalam struktur memerintahkan lebih.
GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB Page 10

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


1). Stereokimia Polimer a. Architecture Polimer yang berbeda arsitekturnya mewakili isomer

konstitusional dimana hubungan dari atom-atomnya berbeda. Polimer semacam ini di dapat dari polimerisasi monomer dari sifat kimia yang berbeda tetapi memiliki komposisi atom yang yang sama. Rumus molekul dari unit monomer untuk semua tipe polimer berikut ini adalah C2H4O:

Tg = 206 K

Tg = 358 K

Tg = 243 K

Catatan: Struktur kimia atau arsitektur mempengaruhi sifat polimer

b.

Orientation Perbedaan dimana atom dalam polimer dapat dihubungkan, muncul dari dua cara penambahan dari monomer yang sama untuk pertumbuhan rantai polimer.

c.

Geometric isomerism Sebagai contoh, polimerisasi dari 1,3-diena mempunyai dua ikatan rangkap yang berbeda yang dapat mengalami tiga isomer geometri.

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 11

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER

d.

Tacticity

2).

Kekristalan Kekristalan mengacu pada tingkat keteraturan struktural dalam solid. Dalam kristal, atom atau molekul diatur dengan cara yang teratur secara periodik. Derajat kekristalan memiliki pengaruh besar terhadap kekerasan, kerapatan, transparansi dan difusi. Dalam gas, posisi relatif dari atom atau molekul yang sepenuhnya acak. Bahan Amorf, seperti cairan dan gelas, merupakan kasus menengah, agar memiliki jarak pendek tapi tidak dalam jarak lagi. Banyak bahan (seperti kaca-keramik dan beberapa polimer), dapat disiapkan sedemikian rupa untuk menghasilkan campuran daerah kristalin dan amorf. Dalam kasus tersebut, kekristalan biasanya ditetapkan sebagai persentase dari volume material yang kristalin. Bahkan di dalam bahan yang benar-benar kristal, Namun, tingkat kesempurnaan struktural dapat bervariasi. Misalnya, kebanyakan logam paduan yang kristal, tetapi mereka biasanya terdiri dari banyak daerah kristalin independen (butir atau kristalit) di berbagai orientasi yang dipisahkan oleh batas butir, lebih jauh lagi, mereka mengandung cacat lain (terutama dislokasi) yang mengurangi tingkat kesempurnaan struktural. Kristal yang paling sangat sempurna adalah silikon boules diproduksi untuk elektronik semikonduktor; ini kristal tunggal besar (sehingga mereka tidak memiliki batas butir), hampir bebas dari dislokasi, dan sudah tepat dikendalikan konsentrasi atom cacat.

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 12

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


Geologi menguraikan empat tingkat kualitatif kekristalan: batuan Holocrystalline; batuan hipokristalin sebagian kristal, dengan kristal yang tertanam dalam matriks amorf atau kaca; hypohyaline sebagian kaca, dan batu holohyaline (seperti obsidian). Kekristalan dapat diukur menggunakan difraksi sinar-x, tapi teknik kalorimetrik juga sering digunakan. Bentuk molekul dan molekul-molekul cara tersebut diatur dalam suatu yang kuat faktor penting dalam menentukan sifat-sifat polimer. Pertimbangkan perbandingan antara kaca, bahan amorf, dan es yang kristal. Meskipun penampilan bersama mereka sebagai keras, materi yang jelas, mampu menjadi meleleh, perbedaan jelas bila dilihat antara polarizer menyeberang, Struktur kristal yang sangat teratur es perubahan sifat nyata dari cahaya terpolarisasi, dan es muncul terang. Gelas dan air, kurang struktur yang sangat teratur, baik muncul gelap. Morfologi amorf dari gelas mengarah ke sifat yang sangat berbeda dari padatan kristal. Ini diilustrasikan dalam proses pemanasan dimana aplikasi panas untuk kaca mengubahnya dari materi padat seperti rapuh pada suhu ruang untuk cairan kental.Sebaliknya, aplikasi panas untuk es berubah dari padat ke cair. Kristal mencair menyebabkan perubahan yang mencolok dalam sifat optik selama proses peleburan ketika diamati polarizer melalui menyeberang. Morfologi polimer yang paling adalah semi-kristal. Artinya, mereka membentuk campuran dari kristal kecil dan bahan amorf dan mencair pada rentang suhu, bukan di satu titik lebur. Bahan kristalin menunjukkan tingkat tinggi agar dibentuk oleh lipat dan susun rantai polimer. Struktur amorf atau seperti gelas tidak menunjukkan urutan jangka panjang, dan rantai yang kusut seperti yang digambarkan di bawah ini.

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 13

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


Ada beberapa polimer yang benar-benar amorf, tetapi kebanyakan kombinasi dengan daerah kusut dan gangguan di sekitar daerah kristal. Kombinasi seperti ditunjukkan dalam diagram berikut.

Sebuah padat amorf terbentuk ketika rantai memiliki sedikit orientasi seluruh polimer massal. Suhu transisi kaca adalah titik di mana mengeras polimer menjadi padat amorf. Istilah ini digunakan karena Amorphous memiliki sifat yang mirip dengan kaca. Dalam proses kristalisasi, telah diamati bahwa rantai yang relatif singkat mengorganisir diri ke dalam struktur kristal dari molekul lebih mudah lagi. Oleh karena itu, derajat polimerisasi (DP) merupakan faktor penting dalam menentukan kekristalan polimer. Polimer dengan DP tinggi memiliki kesulitan mengatur ke lapisan karena mereka cenderung menjadi kusut. Laju pendinginan juga mempengaruhi jumlah kekristalan. pendinginan Lambat menyediakan waktu untuk jumlah yang lebih besar terjadi kristalisasi. Tingkat Cepat, di sisi lain, seperti quenches cepat, menghasilkan bahan yang sangat amorf. polimer berat molekul rendah (rantai pendek) pada umumnya lemah dalam kekuatan. Walaupun mereka kristal, hanya lemah ikatan Van der Waals. Hal ini memungkinkan lapisan kristal untuk menyelinap melewati satu sama lain menyebabkan istirahat dalam materi. Tinggi DP (amorf) polimer Namun, memiliki kekuatan yang lebih besar karena molekul menjadi kusut antara lapisan. Kekristalan membuat bahan yang kuat, tetapi juga membuat rapuh. Sebuah polimer kristalin sepenuhnya akan terlalu rapuh untuk digunakan sebagai plastik. Daerah amorf memberikan ketangguhan polimer, yaitu, kemampuan untuk membungkuk tanpa melanggar.

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 14

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


3). Ikat Silang Kimia dan Fisika Ikat Silang Kimia (Chemical Crosslinking) Mekanisme yang paling tepat dalam menurunkan kebebasan molekul adalah ikat silang kimia (chemical crosslinking) yang mengikatkan bersama rantai-rantai polimer melalui ikatan kovalen atau ion untuk membentuk suatu jaringan (network). Kadang-kadang istilah curing dipakai untuk menunjukkan proses ikat silang, tetapi pada dasarnya semuanya diringkaskan menjadi dua kategori: (1) pengikat silangan selama polimerisasi melalui pemakaian monomer-monomer polifungsi sebagai ganti dari monomer difungsi, dan (2) ikat silang dalam suatu tahap proses yang terpisah setelah terbentuk polimer linier (atau bercabang). Ikatan silang (crosslinking) tersebut mungkin mengandung cirri-ciri struktur yang sama sebagaimana rantai-rantai utamanya, yang biasanya terdapat pada kasus yang pertama, atau mungkin mempunyai struktur yang sama sekali berbeda, yang lebih karakteristik pada kasus yang kedua. Ikat silang Fisika Ketika para ahli kimia polimermenggunakan istilah ikat silang (crosslinking), mereka selalu mengartikannya dengan ikat silang kimia kovalen. Namun, ikat silang kovalen memiliki beberapa kekurangan. Sekali terjadi ikat silang, suatu polimer tidak bisa dilarutkan atau dileburkan. Polimer ikat silang skrap (sisa) tidak nbisa didaur ulang. Para kimiawan polimer telah meneliti cara-cara untuk menangani masalah ini. Satu caranya yaitu dengan meneliti ikatan silang yang labil secara termal, yakni ikatan-ikatan silang kimia yang putus oleh pemanasan dan mengikat kembali oleh pendinginan. Ikatan silang ion termasuk dalam kategori ini.

Cara lainnya adalah dengan memasukkan gaya tarik ikatan sekunder yang kuat antara rantai-rantai polimer sedemikian sehingga polimer tersebut memperlihatkan sifat-sifat bahan termoset meskipun menyisakan sifat termoplastik. Polimer-polimer Kristal termasuk dalam kategori ini. Karena adanya gaya sekunder sangat kuat yang timbul dari susunan rantai yang rapat, banyak sifat mekanik dan larutan dari polimerGUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB Page 15

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


polimer amorfus ikat silang. Beberapa bahan yang secara intermolekul tergabung melalui ikatan-ikatan hydrogen juga berkelakuan seperti polimer-polimer ikat silang. Gelatin, suatu protein hewani yang memperlihatkan sifat-sifat elastomeric, merupakan satu contoh. Pada tahun-tahun terakhir ini teknologi kopolimer blok telah diterapkan ke bidang ikat silang fisika. Metode ini melibatkan sintesis kopolimer blok dari tipe ABA dimana blok-blok A dan B secara substansi berbeda strukturnya. Sebagai contoh, perhatikan polimer fleksibel berantai panjang seperti polibutadiena, yang setiap ujung rantainya ditutup dengan blok-blok pendek dari suatu polimer kaku seperti polistirena. Karena polibutadiena dan polistirena, menurut sifat-sifatnya, tidak bisa dicampurkan (tidak cocok), blok-blok polistirena cenderung untuk

mengumpulkan dan membentuk fase-fase terpisah (mikrodomain-mikrodomain) dalam matriks polimernya. Jika struktur blok-blok ujung bersifat stereoregular, pengumpulan tersebut mungkin membentuk mikrodomain-mikrodomain Kristal. Kumpulan-kumpulan yang terbentuk memberikan suatu derajat sifat elastic yang berarti, meskipun demikian kopolimer-kopolimer tersebut masih memperlihatkan sifat-sifat aliran bahan termoplastik. Bahan-bahan demikian lebih cocok diacukan sebagai elastomer termoplastik. Sejumlah elastomer termoplastik telah

dikomersialkan. II.3 Sifat-sifat Polimer 1). Sifat Mekanik Kekuatan (Strength) Kekuatan merupakan salah satu sifat mekanik dari polimer. Ada beberapa macam kekuatan dalam polimer, diantaranya yaitu sebagai berikut: a) Kekuatan Tarik (Tensile Strength) Uji tarik adalah salah satu uji stress-strain mekanik yang bertujuan mengetahui kekuatan bahan terhadap gaya tarik. Dengan melakukan uji tarik kita mengetahui bagaimana bahan tersebut bereaksi terhadap tenaga tarikan dan mengetahui sejauh mana material bertambah panjang. Bila kita terus menarik suatu bahan sampai putus, kita akan mendapatkan profil tarikan yang lengkap berupa kurva.

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 16

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


Kurva ini menunjukkan hubungan antara gaya tarikan dengan perubahan panjang. Kekuatan tarik adalah tegangan yang dibutuhkan untuk mematahkan suatu sampel. Kekuatan tarik penting untuk polymer yang akan ditarik, contohnya fiber, harus mempunyai kekuatan tarik yang baik. Engineering strees ():

Fmaks = Beban yang diberikan arah tegak lurus terhadap penampang spesimen (N) A0 = Luas penampang mula-mula spesimen sebelum diberikan pembebanan (m2) = Enginering Stress (Nm-2)

Enginering Strain ():

=
= Enginering Strain l0 = Panjang mula-mula spesimen sebelum pembebanan l = Pertambahan panjang

Hubungan antara stress dan strain dirumuskan:

E = Modulus Elastisitas atau Modulus Young (Nm-2) = Enginering Stress (Nm-2) = Enginering Strain Dari gambar kurva hubungan antara gaya tarikan dan pertambahan panjang kita dapat membuat hubungan antara tegangan dan regangan (stress vs strain). Selanjutnya kita dapat gambarkan kurva standar hasil eksperimen uji tarik.
GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB Page 17

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER

Gambar 2.7 Kurva Tegangan dan Regangan Hasil Uji Tarik

b) Compressive strength Adalah ketahanan terhadap tekanan. Beton merupakan contoh material yang memiliki kekuatan tekan yang bagus. Segala sesuatu yang harus menahan berat dari bawah harus mempunyai kekuatan tekan yang bagus. c) Flexural strength Kekuatan lentur atau kekuatan bending adalah tegangan bending terbesar yang dapat diterima akibat pembebanan luar tanpa mengalami deformasi besar. Pengujian kuat lentur dilakukan untuk mengetahui ketahanan suatu bahan terhadap pembebanan pada titik lentur dan juga untuk mengetahui keeleksitasan suatu bahan. Cara pengujian kuat lentur ini dengan memberikan pembebanan tegak lurus terhadap sampel dengan tiga titik lentur dan titik-titik sebagai penahan berjarak tertentu. Titik pembebanan diletakkan pada pertengahan panjang sampel. Pada pengujian ini terjadi perlengkungan pada titik tengah sampel dan besarnya perlengkungan ini dinamakan defleksi (). Kemudian dicatat beban maksimum (Wmaks) dan regangan saat specimen patah. Pengujian dilakukan dengan three point bending.

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 18

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER

Pada perhitungan untuk menentukan kekuatan lentur/bending, digunakan persamaan sesuai standar ASTM D-790, yaitu :

K = Tegangan lentur maksimum (N/m3) W = Beban maksimum (N) b = Lebar dari benda uji (m) h = Tebal benda uji (m) l = Jarak antara penyangga (m)

d)

Impact strength : Kekuatan impak adalah ketahanan terhadap tegangan yang datang secara tiba-tiba. Polimer mempunyai kekuatan impak jika kuat saat dipukul dengan keras secara tiba-tiba. Kekuatan impak dilakukan untuk mengetahui kegetasan bahan polimer. Kekuatan impak bahan polimer lebih kecil daripada kekuatan impak logam. Bahan polimer menunjukkan penurunan besar pada kekuatan impak kalau diberi regangan pada pencetakannya. Cara pengujian impak dapat dilakukan dengan pengujian Charphy, Izod atau dengan bola jatuh.

Elongation Semua jenis kekuatan memberitahu kita berapa tegangan yang dibutuhkan untuk mematahkan sesuatu, tetapi tidak memberitahu kita tentang apa yang terjadi pada sampel kita saat kita mencoba untuk mematahkannya, itulah kenapa kita
GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB Page 19

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


mempelajari elongation dari polimer. Elongasi merupakan salah satu jenis deformasi. Deformasi merupakan perubahan ukuran yang terjadi saat material di beri gaya. Elongation-to-break (ultimate elongation) adalah regangan pada sampel pada saat sampel patah. Elastomer memiliki ultimate elongation yang tinggi. Elongasi sampai terjadinya fracture dapat dilihat pada gambar berikut:

Modulus Modulus diukur dengan menghitung tegangan dibagi dengan elongasi. Satuan modulus sama dengan satuan kekuatan (N/cm2) Pada kurva tegangan-regangan:

Untuk beberapa polimer, terutama flexible plastics, kurvanya adalah sebagai berikut:

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 20

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


Slope diatas tidak constant seiring dengan penambahan tegangan seperti pada kurva sebelumnya. Pada kasus seperti ini, biasanya digunakan initial slope sebagai modulus, seperti yang terlihat pada kurva diatas. Secara umum, fiber mempunyai tensile moduli yang paling tinggi dan elastomer paling rendah, dan plastic berada diantara keduanya. Ketangguhan (Toughness) Ketangguhan adalah pengukuran sebenarnya dari energi yang dapat diserap oleh suatu material sebelum material tersebut patah. Pengukuran dibawah kurva stressstrain berikut ini, yang diberi warna merah, menunjukkan toughness (ketangguhan)

Dari segi fisika, kekuatan (strength) adalah gaya yang dibutuhkan untuk mematahkan sampel, dan ketangguhan (toughness) adalah berapa banyak energi yang dibutuhkan untuk mematahkan sampel. 2). Sifat Konduktivitas Listrik Sebagian besar polimer merupakan insulator yang baik. Beberapa diantaranya, misalnya poli (N-vinilkarbazola) bersifat fotokonduktif, yakni menghantarkan arus listrik sampai suatu tingkat yang kecil dibawah pengaruh cahaya dan dipakai dalam industry elektrofotografi (fotocopi). Polimerpolimer lainnya menjalani pirolisis untuk menghasilkan arang yang memperlihatkan konduktivitas sedang. Suatu penemuan utama pada tahun 1970an adalah bahwa beberapa polimer, khususnya poli (sulfur nitride) dan poliasetilena bisa dibuat sangatkonduktif karena hadir beberapa bahan tambahan, yang disebut dopan.

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 21

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


-[S= N]poli (sulfur nitride) Terobosan utama ini -[CH=CH]poliasetilena mengawali usaha penelitian untuk

mengungkapkan mekanisme konduksi listrik dan mengaplikasikannya keteknologi baterai ringan yang praktis. Meskipun suatu pengertian yang sempurna mengenai mekanisme konduksi listrik masih tetap sukar dicerna, beberapa sifat structural diketahui memiliki pengaruh terhadap tingkat konduktivitas. Sifat-sifat ini mencakup: 1. Delokalisasi. Suatu system terkonjugasi yang diperluas biasanya perlu untuk eksisnya konduktivitas rangka polimer. Akan tetapi, muatan bisa ditransfer dalam beberapa kasus melalui gugus-gugus pendan. 2. Doping. Dopan-dopan bisa berupa akseptor-akseptor electron seperti pentafluorida arsenat atau halogen, atau donor-donor electron seperti logam alkali. Konduktivitas bervariasi dengan konsentrasi dopan. Doping juga bisa mengefektifkan penyusunan ulang ikatan-ikatan rangkap dua dari polimer nonkonjugasi (misalnya poliisoprena) menjadi polimer konduktif yang terkonjugasi. 3. Morfologi. Konduksi listrik dipengaruhi oleh factor-faktor konfigurasi dan konformasi, sebagaimana juga kristalinitas. Konduktivitas film

poliasetilena dalam arah penjajaran molekul secara signifikan bertambah oleh terjadinya peregangan molekul. Konduktivitas () biasanya dinyatakan dalam satuan se per ohm pers entimeter. Material diklasifikasikan sebagai isolator ( < 10-8 ohm-1 cm-1), semikonduktor ( = 10-7-10-1 ohm-1 cm-1), dan konduktor ( > 102 ohm
1 -1

cm-

). Poli (sulfur nitride) biasa memiliki konduktivitas sekitar 100 ohm-1 cm-1,

meskipun pada suhu yang sangat rendah (< 0,3 K) ia memperlihatkan superkonduktivitas. 3). Daya Nyala dan Ketahanan Nyala Dikarenakan polimer sintetsis telah banyak digunakan pada konstruksi dan transportasi, maka diperlukan suatu usaha untuk membuat polimer tahan api atau tidak mudah terbakar.
GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB Page 22

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


Ditinjau dari ketahanan terhadap api, maka polimer terbagi menjadi tiga bagian: 1) Polimer yang tidak mudah terbakar Polimer yang mengandung banyak halogen. Contohnya PVC. 2) Polimer yang mampu memadamkan api sendiri Terbakar hanya ketika sumber api ada, akan tetapi berhenti terbakar ketika sumber api dipindahkan. Contohnya PC. 3) Polimer yang mudah terbakar Kebanyakan polimer adalah mudah terbakar.

Pada polimer, proses pembakaran sangatlah kompleks akan tetapi secara umum mengalami 6 hal: Primary Thermal: sumber api memanaskan polimer dan menaikkan temperature. Primary Chemical: Plastik yang dipanaskan tadi mulai terdegradasi umumnya disebabkan oleh pembentukan radikal bebas dibawah pengaruh sumber api. Polymer Decomposition: polimer mulai terdegradasi secara cepat kearah penurunan berat molekul. Produk khas dari tahapan ini adalah gas dan cairan yang mudah terbakar dan mungkin juga asap. as-gas yang mudah terbakar, karena ada ketersediaan oksigen dan sumber api, mulai terbakar. Combustion: gas yang terbakar menghasilkan kobaran api pada atau dekat permukaan polimer. Sebenarnya bisa terjadi pemadaman api dengan sendirinya jika tersedia cukup energi. Flame propagation: penyebaran api. Analisa termal dilakukan untuk mengetahui intensitas tahanan termal panel dinding terhadap bahan dinding tersebut. Sampai pada suhu berapa panas berpengaruh pada bahan komposit. Sifat termal dilakukan karena sifat ini penting untuk menentukan sifat mekanis bahan polimer. Metoda yang dapat digunakan dalam pengujian termal adalah Differential Thermal Analysis (DTA). DTA adalah salah satu tehnik yang dapat mencatat perbedaan antara suhu sampel dan senyawa pembanding baik terhadap waktu atau suhu saat kedua spesimen dikenai kondisi suhu yang sama dalam sebuah lingkungan yang dipanaskan atau didinginkan pada laju terkendali. Sifat khas bahan polimer akan berubah oleh karena perubahan temperatur. Apabila temperatur bahan polimer berubah, maka pergerakan molekul karena termal akan mengubah kumpulan molekul atau mengubah struktur bahan polimer tersebut.
GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB Page 23

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


Selanjutnya karena panas, oksigen dan air bersama-sama memancing reaksi kimia pada molekul-molekul dan terjadilah depolimerisasi, oksidasi, hidrolisa dan seterusnnya, dan yang paling hebat terjadi pada temperatur yang tinggi. Dengan demikian keadaan tersebut akan mempengaruhi sifat-sifat mekanik bahan polimer. Hal tersebut akan mengakibatkan modulus elastiknya menurun dan kekerasan bahannya rendah, sedangkan tegangan patahnya lebih kecil dan perpanjangan lebih besar.

Gambar 2.9. Pola Umum Kurva DTA (Laboratorium PTKI Medan)

Perubahan temperatur dapat digunakan untuk mengetahui ketahanan panas bahan polimer, selain dari keadaan lingkungan, bentuk bahan, macam dan jumlah pengisi, termasuk bahan penyetabil. Temperatur yang tinggi akan memberikan perubahan atau kerusakan yang banyak terhadap bahan polimer. Ketika zat-zat organik dipanaskan sampai suhu tinggi mereka memiliki kecenderungan untuk membentuk senyawasenyawa aromatik. Agar suatu polimer layak dianggap stabil panas atau tahan panas, polimer tersebut harus tidak terurai di bawah suhu 4000C dan dapat mempertahankan sifat-sifatnya yang bermanfaat pada suhu-suhu dekat suhu dekomposisi tersebut. Stabilitas panas merupakan fungsi dari energi ikatan. Ketika suhu naik ke titik di mana energi getaran menimbulkan putusnya ikatan, polimer tersebut akan terurai. 2. Ketahanan Kimia Salah satu masalah yang dihadapi oleh perusahaan minyak adalah korosi pada bagian dalam dari tangki minyak logam. Salah satu solusinya adalah dengan melapisi logam tangki dengan glass fiber-reinforced unsaturated polyester. Chemical resistance dari suatu polimer sangat dipengaruhi oleh struktur kimia dari material dan kekuatan dari ikatan terlemah pada structure. Misalnya pada PTFE
GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB Page 24

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


yang hanya ada dua jenis ikatan yaitu C-C dan C-F. Kedua ikatan ini sangat stabil dan sulit untuk diputus. Putusnya ikatan bisa menyebabkan reaksi kimia yang berlangsung. Akan tetapi pada faktanya, C-F adalah salah satu ikatan terkuat pada polimer. Sehingga dalam kehidupan sehari-hari flouropolymers (contohnya PTFE,PDVF) dikenal sebagai polimer dengan ketahanan terhadap zat kimia yang tinggi.

Gambar II.4.1.Ikatan rantai PTFE Ada dua usaha yang dapat dilakukan untuk meningkatkan chemical resistance pada Polyester: 1. meningkatkan steric-hindrance pada gugus ester. 2. mengurangi jumlah gugus ester per satuan panjang rantai. Kedua langkah ini meningkatkan sifat hidrofobik dari Polyester.

Dibandingkan dengan polimer amorphous, polimer dengan kekristalan yang tinggi memiliki chemical rasistance yang lebih baik. Hal ini dikarenakan ikatan rantai pada polimer kristalin yang saling berdekatan sehingga mengurangi permeabilitas. Polimer dengan ikatan cross-link memiliki solvent resistance yang baik. 3. Degradabilitas dan Zat Aditif Sebagian besar polimer mempunyai sifat yang tahan lama; sesungguhnya sifat ini merupakan sifat yang memungkinkannya berkompetisi dengan bahan-bahan awet lainnya seperti gelas dan logam. Akan tetapi, keawetan bisa menghasilkan masalahmasalah, sebagai akibatnya, perhatian telah bergeser ke ujung berlainan dari spectrum durabilitas; ke sintesis polimer-polimer yang dapat diurai (degrabel) oleh efek-efek lingkungan sinar matahari dan mikroorganisme tanah. Polimer-polimer bisa dibuat teruarai secara fotokimia dengan menginkorporasi gugus-gugus karbonil yang menyerap radiasi ultraviolet (UV) untuk membentuk keadaan-keadaan tereksitasi yang cukup berenergi untuk melkukan pembelahan ikatan. Mikroorganisme menguraikan polimer-polimer dengan mengkatalisis

hidrolisis dan oksidasi. Semakin rendah berat molekul, maka polimer terdegradasi
GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB Page 25

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


semakin cepat. Suatu kombinasi antara gugus fungsional sensitive cahaya dan gugus fungsional yang bisa terhidrolisis akan lebih efektif dalam menguraikan polimerpolimer berat molekul tinggi dalam lingkungan alam. Untuk membuat barang-barang yang terasal dari suatu polimer, agar mempunyai sifat-sifat seperti yang dikehendaki, maka dalam proses pembuatannya selain bahan baku utama diperlukan juga bahan tambahan atau aditif. Penggunaan bahan tambahan ini beraneka ragam tergantung pada bahan baku yang digunakan dan mutu produk yang akan dihasilkan. Berdasarkan fungsinya , maka bahan tambahan atau bahan pembantu proses dapat dikelompokkan menjadi : bahan pelunak (plasticizer), bahan penstabil (stabilizer), bahan pelumas (lubricant), bahan pengisi (filler), pewarna (colorant), antistatic agent, blowing agent, flame retardant dsb. 4. Sifat Thermal Sifat polimer terhadap panas ada yang menjadi lunak jika dipanaskan dan keras jika didinginkan, polimer seperti ini disebut termoplas. Contohnya : plastik yang digunakan untuk kantong dan botol plastik. Sedangkan polimer yang menjadi keras jika dipanaskan disebut termoset, contohnya melamin 5. Sifat Kelenturan Polimer akan mempunyai kelenturan yang berbeda dengan polimer sintetis. Umumnya polimer alam agak sukar untuk dicetak sesuai keinginan,sedangkan polimer sintetis lebih mudah dibuat cetakan untuk menghasilkan bentuk tertentu. Karet akan lebih mudah mengembangdan kehilangan kekenyalannya setelah terlalu lama kena bensin atau minyak. 6. Ketahanan terhadap Mikroorganisme Polimer alam seperti wool, sutra, atau selulosa tidak tahan terhadap mikroorganisme atau ulat (rayap). Sedangkan polimer sintetis lebih tahan terhadap mikroorganisme atau ulat.

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 26

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


BAB III PENUTUP III.1 Kesimpulan
1. Struktur Kimia Polimer mencakup : a. Berat Molekul dan Gaya Antarmolekul (Berat molekul dari polimer pada dasarnya adalah penjumlahan dari berat molekul-molekul mernya. Jadi semakin tinggi berat molekul dari suatu polimer tertentu, semakin besar panjang dari rantai polimernya). b. Keadaan Amorfus dan Reologi c. Suhu Transisi Gelas 2. Morfologi Polimer merupakan karakteristik dari polimer-polimer amorfous dan kristal, dimana polimer amorfous mempunyai ciri-ciri tidak adanya urutan yang sempurna di antara molekul-molekulnya sedangkan pada kristal, molekul-molekul terorientasi atau lurus dalam suatu susunan teratur yang analog sampai tingkat tertentu. Morfologi polimer mencakup: a. Stereokimia Polimer b. Kekristalan c. Ikat Silang Kimia dan Fisika 3. Polimer memiliki sifat-sifat sebagai berikut: a. Sifat mekanik Kekuatan (kekuatan tarik, compressive strength, flexural strength, impact strength) Elongation Modulus Ketangguhan b. Sifat daya nyala dan ketahanan nyala: Polimer yang tidak mudah terbakar, Polimer yang mampu memadamkan api sendiri, Polimer yang mudah terbakar c. Sifat ketahanan kimia: dipengaruhi oleh struktur kimia dari material dan kekuatan dari ikatan terlemah pada structure. d. Sifat konduktifitas listrik: Sebagian besar polimer merupakan insulator yang baik.
GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB Page 27

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


e. Sifat degradabilitas: Sebagian besar polimer mempunyai sifat yang tahan lama; sesungguhnya sifat ini merupakan sifat yang memungkinkannya berkompetisi dengan bahan-bahan awet lainnya seperti gelas dan logam. f. Sifat Kelenturan g. Ketahanan terhadap Mikroorganisme III.2 Saran Dalam kehidupan sehari-hari banyak barang-barang yang digunakan merupakan polimer sintetis mulai dari kantong plastik untuk belanja, plastik pembungkus makanan dan minuman, kemasan plastik, alat-alat listrik, alat-alat rumah tangga. Plastik yang digunakan sebagai pembungkus makanan, jika terkena panas dikhawatirkan monomernya akan terurai dan akan mengontamiasi makanan. Untuk mengurangi pencemaran plastik : Kurangi penggunaan plastic Sampah plastik harus dipisahkan dengan sampah organik, sehingga dapat didaur ulang. Jangan membuang sampah plastik sembarangan. Sampah plastik jangan dibakar.

Untuk menghindari bahaya keracunan akibat penggunaan plastik : Gunakan kemasan makanan yang lebih aman, seperti gelas. Gunakan penciuman, jika makanan/minumam bau plastik jangan digunakan.

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 28

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2010. Transisi Gelas. http://www.wikipedia.org/ wiki/transisigelas. [ 14 Desember 2011] Anonim. 2010. Sifat dan Kegunaan Polimer. http://zairifblog.blogspot.com/2010/02/sifatdan-kegunaan-polimer.html. [ 13 Desember 2011 ] Anonim. 2010. Tugas Material Polimer. http://www.scribd.com/doc/6646895/TugasMaterial-Polimer. [ 14 Desember 2011 ] Malcolm, P.S., 2001. Polymer Chemistry : An Introduction, diindonesiakan oleh Lis Sopyan, cetakan pertama, PT Pradnya Paramita : Jakarta Oxtoby, W David. 2001. Prinsip-Prinsip Kimia Modern. Erlangga. Jakarta. Ratna, dkk. 2010. Sifat Polimer, Kegunaan dan Dampak Polimer Terhadap Lingkungan. http://www.chem-is-try.org. [ 13 Desember 2011] Zulfikar. 2010. Sifat-sifat Polimer. http://www.chem-is-try.org/ Sifat Sifat Polimer _ ChemIs-Try.Org _ Situs Kimia Indonesia _.html. [15 Desember 2011]

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 29

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


LAMPIRAN
SOAL LATIHAN I. PILIHAN GANDA

1) polimer dapat dibuat dari bahan baku kimia disebut polimer sintetis, dibawah ini termasuk polimer sintetis kecual? a. Polyetena b. Polipropilena c. poly vynil chlorida (PVC) d. nylon e. Getah karet Jawaban : E 2) Berdasarkan struktur molekulnya polimer dapat dikelompokkan menjadi 4 jenis, kecuali. a. Polimer linear b. Polimer bercabang c. Polimer berkait d. Polimer simetris e. Polimer berjenjang Jawaban: D 3) Material yang mampu memanjang secara elastic dikenakan tegangan mekanis yang relative rendah adalah. a. Polimer b. Plastic c. Elastomer d. Termoset e. Termoplastik Jawaban: C 4) Pada polimer, proses pembakaran sangatlah kompleks akan tetapi secara umum mengalami 6 hal, diantaranya kecuali a. Primary Thermal b. Primary Fisika c. Primary Chemical

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 30

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


d. Polymer Decomposition e. Ignition
Jawaban: B

5) Karakteristik umum polimer adalah, kecuali. a. Densitas yang rendah, dibandingkan dengan logam dan keramik b. Penghantar listrik yang baik c. Rasio kekuatan terhadap berat yang baik untuk beberapa jenis polimer d. Ketahanan korosi yang tinggi e. Konduktifitas listrik dan panas yang rendah Jawaban: B 6) Sifat mekanik polimer dipengaruhi oleh derajat kekristalan adalah. a. Kekakuan b. Kekuatan c. Kerapatan d. Kerapian e. Kebeningan Jawaban: A 7) Stereokimia Polimer merupakan salah satu morfologi polimer, yang

mencakup hal-hal sebagai berikut, kecuali. a. Architecture b. Orientation c. Geometric isomerism d. Toksicity e. Tacticity Jawaban : D

8)

Berat molekular polimer dapat ditentukan dengan berbagai metoda, yang bukan termasuk metode penentuan berat molekul polimer adalah.. a. Analisis gugus fungsional secara fisik atau kimia b. Pengukuran sifat koligatif c. Hamburan elektron d. Ultrasentrifugasi e. Pengukuran viskositas larutan encer
Jawaban : C

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 31

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


9).

Proses pembentukan polimer secara berturut adalah a. Terminasi-inisiasi-adisi b. Inisiasi-adisi-terminasi c. Adisi-terminasi-inisiasi d. Terminasi-adisi-inisiasi e. Inisiasi-terminasi-adisi Jawaban: B

10). Yang bukan merupakan jenis ikatan dalam polimer adalah a. Ikatan primer b. Ikatan sekunder c. Ikatan tersier d. Ikatan hydrogen e. Ikatan ionic Jawaban: C
II. ESSAY Soal:

1. Sebutkan Manfaat berat molekular rata-rata dari polimer. 2. Jelaskan pembagian stereokimia sebagai morfologi polimer. 3. Jelaskan perbedaan antara elastomer, plastik dan fiber! 4. Jelaskan apa yang dimaksud dengan Ketangguhan (Toughness)? 5. Sebutkan apa saja yang termasuk sifat-sifat dari polimer. Jawaban: 1. Manfaat berat molekul rata-rata dari polimer adalah: a. Menentukan aplikasi polimer tersebut b. Sebagai indikator dalam sintesa dan proses pembuatan produk polimer c. Studi kinetika reaksi polimerisasi d. Studi ketahanan produk polimer dan efek cuaca terhadap kualitas produk 2. Pembagian Stereokimia Polimer sebagai morfologi polimer adalah: a. Architecture Polimer yang berbeda arsitekturnya mewakili isomer

konstitusional dimana hubungan dari atom-atomnya berbeda. Polimer semacam ini di dapat dari polimerisasi monomer dari sifat kimia yang berbeda tetapi memiliki komposisi atom yang yang sama
GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB Page 32

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


b. Orientation Perbedaan dimana atom dalam polimer dapat dihubungkan, muncul dari dua cara penambahan dari monomer yang sama untuk pertumbuhan rantai polimer. c. Geometric isomerism Sebagai contoh, polimerisasi dari 1,3-diena mempunyai dua ikatan rangkap yang berbeda yang dapat mengalami tiga isomer geometri. d. Tacticity

3. Perbedaan antara elastomer, plastic dan finer adalah a. Elastomer (karet) Karet atau elastomer adalah salah satu jenis polimer yang memiliki perilaku khas yaitu memiliki daerah elastis non-linear yang sangat besar. Perilaku tersebut ada kaitannya dengan struktur molekul karet yang memiliki ikatan silang (cross link) antar rantai molekul. Ikatan silang ini berfungsi sebagai pengingat bentuk (shape memory) sehingga karet dapat kembali ke bentuk dan dimensi asalnya pada saat mengalami deformasi dalam jumlah yang sangat besar. Kekuatan rantai dalam elastomer (karet) terbatas, akibat adanya struktur jaringan, tetapi energi kohesi harus rendah untuk memungkinkan peregangan. Saat perang dunia II, persediaan karet alam berkurang, industri polimer tumbuh dengan cepat karena ahli kimia telah meneliti untuk pengganti karet. Beberapa pengganti yang berhasil dikembangkan adalah neoprena yang kini digunakan untuk membuat selang/pipa air untuk pompa gas, dan karet stirena butadiena (SBR /styrene butadiene rubber), yang digunakan bersama dengan karet alam untuk membuat ban-ban mobil. Meskipun
GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB Page 33

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


pengganti karet sintesis ini mempunyai banyak sifatsifat yang diinginkan, namun tidak ada yang mempunyai semua sifat-sifat dari karet alam. b. plastic Istilah plastik mencakup produk polimerisasi sintetik atau semisintetik. Mereka terbentuk dari kondensasi organik atau penambahan polimer dan bisa juga terdiri dari zat lain untuk meningkatkan performa atau ekonomi. Ada beberapa polimer alami yang termasuk plastik. Plastik dapt dibentuk menjadi film atau fiber sintetik. Nama ini berasal dari fakta bahwa banyak dari mereka "malleable", memiliki properti keplastikan. Plastik didesain dengan varias yang sangat banyak dalam properti yang dapat menoleransi panas, keras, "reliency" dan lain-lain. Digabungkan dengan kemampuan adaptasinya, komposisi yang umum dan beratnya yang ringan memastikan plastik digunakan hampir di seluruh bidang industri. c. Fiber (Serat) Serat (fiber) adalah suatu jenis bahan berupa potonganpotongan komponen yang membentuk jaringan memanjang yang utuh. Contoh serat yang paling sering dijumpai adalah serat pada kain. Material ini sangat penting dalam ilmu Biologi baik hewan maupun tumbuhan sebagai pengikat dalam tubuh. Manusia menggunakan serat dalam banyak hal: untuk membuat tali, kain, atau kertas. Serat dapat digolongkan menjadi dua jenis yaitu serat alami dan serat sintetis (serat buatan manusia). Serat sintetis dapat diproduksi secara murah dalam jumlah yang besar. Namun demikian, serat alami memiliki berbagai kelebihan khususnya dalam hal kenyamanan.

4. Ketangguhan (Toughness) Ketangguhan adalah pengukuran sebenarnya dari energi yang dapat diserap oleh suatu material sebelum material tersebut patah. Pengukuran dibawah kurva stressstrain berikut ini, yang diberi warna merah, menunjukkan toughness (ketangguhan) Dari segi fisika, kekuatan (strength) adalah gaya yang dibutuhkan untuk mematahkan sampel, dan ketangguhan (toughness) adalah berapa banyak energi yang dibutuhkan untuk mematahkan sampel.

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 34

STRUKTUR KIMIA, MORFOLOGI DAN SIFAT-SIFAT 2011 POLIMER


5. Polimer memiliki sifat-sifat sebagai berikut: a. Sifat mekanik Kekuatan (kekuatan tarik, compressive strength, flexural strength, impact strength) Elongation Modulus Ketangguhan b. Sifat daya nyala dan ketahanan nyala: Polimer yang tidak mudah terbakar, Polimer yang mampu memadamkan api sendiri, Polimer yang mudah terbakar c. Sifat ketahanan kimia: dipengaruhi oleh struktur kimia dari material dan kekuatan dari ikatan terlemah pada structure. d. Sifat konduktifitas listrik: Sebagian besar polimer merupakan insulator yang baik. e. Sifat degradabilitas: Sebagian besar polimer mempunyai sifat yang tahan lama; sesungguhnya sifat ini merupakan sifat yang memungkinkannya berkompetisi dengan bahan-bahan awet lainnya seperti gelas dan logam. f. Sifat Kelenturan g. Ketahanan terhadap Mikroorganisme

GUSTRIA ERNIS, FKIP KIMIA UNIB

Page 35