Anda di halaman 1dari 10

Islam bukan agama


Islam bukan agama 
Sejak awal pendiriannya, Islam dimaksudkan untuk menyatukan suku­suku Arab yang tercerai­berai, 
membangkitkan semangat nasionalisme Arab dan mendirikan kerajaan padang pasir yang berhaluan 
teokratis dan imperialis. 

Sebelum kerajaan Islam didirikan oleh Khottam Halaby, jazirah Arab tidak memiliki pemerintahan. Setiap 
wilayah dipimpin oleh kepala­kepala suku, dan kerap kali antar suku terjadi peperangan untuk 
mendapatkan wilayah atau bentrok karena suatu perselisihan atau karena sebab­musabab lain. 

Khottam Halaby, adalah orang Arab asli, dari suku Quraish, yang menyembah 360 berhala dengan 
ratunya bernama Allah. 

Khottam Halaby, sejak berhubungan dengan Khadijah, dia sering bepergian ke Siria mengantarkan barang 
dagangan. Tentu saja dia sering mendengar cerita­cerita peperangan besar antar bangsa beserta 
kemenangannya yang luar biasa, seperti bangsa Goth (Jerman) melawan Romawi, bangsa Romawi 
melawan Persia, atau bangsa Hun yang ganas melawan bangsa Goth. Dia sangat ingin bangsa Arab bisa 
menjadi seperti bangsa­bangsa besar itu, yang menurutnya PERKASA dan PENUH KEJAYAAN itu 
dengan dipimpin oleh raja­rajanya. Arab tidak bisa maju dan berdiri menjadi sebuah bangsa yang besar, 
bila tidak mempunyai pemerintahan, dan antar suku­nya berperang melulu. 

Khottam mulai berpikir, bagaimana caranya dia bisa menyatukan bangsa Arab.

Pada abad ke­6 dan ke­7 Masehi, suasana Timur Tengah diwarnai oleh fanatisme agama, terutama agama 
Katolik. Para Paus yang mendapat dukungan kekuasaan dari pemerintah yang sedang berkuasa, kerap 
melakukan pemaksaan dan penindasan terhadap kaum bidah. Acapkali perbedaan yang ada, selalu 
diselesaikan dengan jalan kekerasan, hal mana dalam ajaran aslinya, hal itu tidak pernah diajarkan. 
Pembantaian terjadi di sana­sini, dan pengejaran terhadap kaum bidah dilakukan oleh pihak penguasa atas 
perintah pemimpin gereja. 

Orang­orang pada zaman itu, sangat dipengaruhi oleh prinsip­prinsip relijius. Mereka sangat percaya pada 
mistik dan hal­hal yang berbau keagamaan. Mereka bahkan menjadikan patung­patung para santo/santa 
sebagai rujukan permohonan doa­doa mereka agar sampai kepada Sang Ilahi. Begitu relijiusnya 
kehidupan masyarakat kala itu, tentu cukup membawa pengaruh besar bagi Khottam Halaby. 

Hal inipun terimbas ke Arab. Beberapa orang Arab bahkan ada yang mengaku nabi, di antaranya yang 
paling terkenal adalah Musailama, seorang nabi perempuan. Jadi, Khottam Halaby bukanlah yang satu­ 
satunya. 

Demi cita­cita yang luhur itu, menaikkan derajat bangsa Arab dan agar bangsa Arab tidak lagi dilecehkan 
oleh bangsa­bangsa lain, sebagai bangsa yang bodoh dan tidak memiliki sejarah, tidak punya nabi sendiri, 
dan tidak punya kitab suci sendiri, maka ia mengaku dirinya nabi di kota Mekkah. 

Ia ingin semua orang Mekkah mau mengakuinya nabi, sebagaimana nabi Musa diakui oleh seluruh umat 
Yahudi. Untuk meyakinkan mereka bahwa dirinya benar­benar nabi, dia mengangkat isu "KEESAAN 
TUHAN". Ia harus berani menentang keyakinan pagan orang­orang Quraish itu, dan ia harus berani 
mempromosikan "TAUHID" kepada kalayak, agar dia tidak dituduh macam­macam, hanya 
mempromosikan dirinya sendiri saja selaku nabi. 

Ternyata, langkah yang diambilnya ini tidak bisa dibilang berhasil, karena walaupun ada puluhan orang 
yang bersedia menjadi pengikutnya, sebagian besar masyarakat Quraish menolaknya. Sampai dia hijrah, 
jumlah pengikutnya tidak lebih dari 80 orang. Kegagalan Khottam ini dapat dimaklumi, karena ia tidak 
bisa membuktikannya. Seorang nabi asli, akan dibekali BUKTI­BUKTI yang sifatnya ADIKODRATI 
oleh Tuhan. Tetapi, seorang yang ngaku­ngaku nabi, sudah barang tentu tidak ada sesuatu pun yang bisa 
dia tunjukkan. Ini di luar dugaannya, sebab semula, dia tidak menyangka bahwa dirinya bakal diminta 
menunjukkan bukti­bukti mujizat untuk membuktikan kenabiannya. 

Akhirnya, dengan cara KEKERASAN­lah ia bisa sukses menggapai cita­cita luhurnya. 

Setelah hijrah ke Medinah, Khottam mendapat dukungan dari gerombolan preman, para pengangguran, 
pencopet dan perampok yang selama ini mereka memang suka mengganggu para pedagang Yahudi di 
kota itu. Orang­orang Yahudi di kota Medinah tergolong orang­orang sukses, yang ulet dan rajin bekerja. 
Itulah sebabnya, orang Yahudi di Medinah kaya­kaya dan banyak hartanya, hal mana membuat orang­ 
orang badui Arab Medinah merasa iri dan timbullah kesenjangan sosial. 

Dengan jalan KEKERASAN, memaksakan kehendak, merampok, menjarah dan membunuh musuh­ 
musuhnya secara kejam, hanya itu satu­satunya cara, agar Khottam dapat sukses menjadikan bangsa Arab 
menjadi sebuah KERAJAAN (NEGARA) yang PERKASA di antara bangsa­bangsa lain. 

Setelah di Medinah itu, Khottam mengganti namanya sendiri dengan "YANG MULIA", dalam bahasa 
Arabnya AHMAD atau MUHAMMAD.


Jadi, pada prinsipnya, ISLAM bukanlah AGAMA. Muhammad alias Khottam Halaby ini merasa perlu 
melapisi niat kebangsaannya itu dengan dalih AGAMA, sebab SUASANA KEAGAMAAN 
MASYARAKAT TIMUR TENGAH ketika itu yang mempengaruhinya. 

Begitu kuatnya pengaruh reliji dalam kehidupan masyarakat kala itu, maka tidak ada cara lain yang lebih 
lihai kecuali memakai jurus reliji pula untuk mempengaruhi orang lain agar bersedia ikut dengannya. 

Muhammad telah berhasil membuat bangsa Arab yang semula diasingkan dan disepelekan oleh bangsa­ 
bangsa lain itu, merasa bangga, sebab kini Arab punya AGAMA SENDIRI, punya NABI SENDIRI, dan 
bahkan punya TUHAN SENDIRI. 

Tidak hanya itu, nasionalisme Arab menjadi bangkit berkobar­kobar dengan penuh semangatnya sejak 
Muhammad sukses menguasai seluruh jazirah. Bahkan setelah ia mati pun, para pengikutnya tetap 
meneruskan ambisi dan cita­cita luhurnya itu, yaitu MENAKLUKKAN DUNIA di bawah kekuasaan 
Arab. 

ISLAM bukan agama. Islam adalah NEGARA ARAB. 

Jadi, setiap orang yang mengaku beragama Islam, berarti dia telah memilih menjadi WARGA NEGARA 
ARAB (dalam pengertian rohani). 

Walau secara lahiriah, muslim adalah orang Indonesia, tapi secara jiwa, ia bukan lagi orang Indonesia, 
tapi orang Arab. 

Dan untuk membuktikan kesetiaan "para warga negara Arab" itu, mereka diwajibkan untuk SUJUD 
MENYEMBAH ke arah NEGARA ARAB, dengan kota Mekkah sebagai pusatnya. SUJUD 
MENYEMBAH ke arah Negara Arab, sebagai tanda diri tunduk dan patuh pada PEMIMPIN MEREKA


yang ada di Arab, dengan Muhammad sebagai simbolnya, walau Muhammad sudah digantikan oleh 
pemimpin Arab yang lain. 

SUJUD TANDA KESETIAAN sebagai WARGA NEGARA ARAB ini dilakukan sesuai jadwal yang 
sudah ditentukan Muhammad, yaitu dimulai dari saat Subuh, saat Duhur, Azhar, Maghrib dan Isyak. Jadi, 
sebanyak 5 kali sehari (mulai pagi bangun tidur, hingga malam menjelang tidur) mereka harus melakukan 
SEMBAH SUJUD itu kepada NEGARA ARAB. 

Kita memang tidak menyadarinya, karena Arab dengan cerdiknya, membungkus ritual sholat itu sebagai 
bentuk ritual relijius, AGAMA. Untuk OWO, kata mereka. Untuk tanda ketaatan kita kepada OWO, 
"tuhan sang pencipta". Padahal, sebenarnya semua ritual itu adalah untuk TANDA KESETIAAN 
MUSLIM sebagai BUDAK MUHAMMAD kepada NEGARA ARAB. 

Sekali lagi, ISLAM bukan AGAMA. ISLAM adalah NEGARA ARAB. 
Setiap orang yang mengaku Islam, berarti dia telah memilih untuk menjadi "singkek", secara lahiriah ia 
orang Indonesia, tapi secara rohani, ia adalah WARGA NEGARA ARAB. 

Seringkali sahabat­sahabat saya yang Tionghoa mengadu pada saya, "Pak, saya sering dikatain singkek 
oleh orang Islam. Sebenarnya apa sih maksudnya, kok orang Islam suka mengatai kami begitu? Bapak 
Duladi khan juga muslim, jangan­jangan bapak dalam hati mengejek kami singkek pula." 

Saya jawab, "Singkek itu artinya orang yang secara lahiriah bangsa A, tapi hatinya bangsa B. Nah, 
orang Islam itu menyadari kalau dirinya itu SINGKEK SEJATI, itulah sebabnya mereka suka MALING 
TERIAK MALING. Karena muslim itu SINGKEK. Kenapa mereka singkek sejati? Sebab secara lahiriah 
mereka orang Indonesia, tapi hatinya Arab. Jadi, mereka itu singkek. Itulah sebabnya, agar mereka tidak 
merasa singkek, mereka menuduh kalian lebih dulu sebagai singkek. Persis sama seperti yang diperbuat 
Muhammad dahulu. Dia ngarang­ngarang ayat dan bikin kitab suci sendiri, lalu mengklaimnya "INI 
DARI ALLAH", tapi agar dia tidak dituduh, dia menuduh orang Yahudi lebih dulu. Ini bisa kalian baca di 
Surat Al­Baqoroh ayat 79 kalau kalian punya Alquran."


Mereka heran lalu bertanya, "Lho, berarti singkek itu artinya negatif dong, Pak." 

Saya tertawa, "Singkek­nya Tionghoa itu baik. Sebab apa? Secara lahiriah orang Tionghoa itu khan 
berasal dari etnis bangsa Tiongkok. Tapi, orang Tionghoa yang lahir dan dibesarkan di bumi Nusantara 
ini, hatinya sudah tidak lagi tertuju pada daratan Tiongkok, tapi hatinya untuk bangsa Indonesia yang 
tercinta ini. Jadi, kalau kalian dijuluki singkek oleh orang muslim, kalian harusnya malah bangga. Ini 
khan berarti BAGUS dan BAIK untuk negara dan bangsa kita, bangsa Indonesia. Tidak seperti muslim, 
mereka lahiriahnya Indonesia, tapi hatinya Arab. Justru mereka itulah yang mesti dikeplaki kepalanya 
pakai sandal biar nyadar. Mereka itu goblok." 

Salah seorang dari mereka, bernama Pak Hui, menyela sambil tertawa, "Lho, sampeyan iki wong muslim 
kok njelek­jelekkan agama sendiri, wah, jangan­jangan sampeyan iki bunglon." 

Saya jawab singkat saja, "Memang saya muslim di KTP, tapi hati saya sudah bukan muslim. Tapi tolong 
jangan disiarkan ke mana­mana, lho, orang Islam itu berbahaya." 

Sudah hampir 30 tahun ini saya merasa Kristen, walau secara lahiriah saya kelihatan Islam tulen karena 
waktu sore hari sehabis mandi, saya suka sekali pakai sarung dan kopya (untuk menutupi rambut saya 
yang sudah banyak uban) sewaktu santai di rumah. Tapi dibilang Kristen sejati pun tidak bisa, karena saya 
juga tidak pernah pergi ke gereja. Hahaha..... Saya banyak mengenal Kristen dari teman­teman dan dari 
membaca buku­buku serta literatur di internet. 

PEMAKSAAN MASUK ISLAM, sama dengan MEMAKSA ORANG AGAR MENJADI 
WARGA NEGARA ARAB, cinta pada Arab dengan segala budayanya, dan hidupnya 
diabdikan untuk Arab 

Kita lihat Persia, sekarang jadi Arab. 
Mesir, sudah kehilangan jati dirinya, kini menjadi Arab. 
Turki, Pakistan, Afghanistan, Irak, Sudan semuanya sudah jadi Arab. 

Masih ingat dengan GERAKAN WAHABI? GERAKAN WAHABI adalah CITA­CITA MUHAMMAD. 

Sungguh bodoh, para ulama kita yang menampik hal itu dan menganggap WAHABISME bukanlah cita­ 
cita Islam. Wahabisme memang cita­cita Muhammad. 

Dengan mencintai Islam, berarti Anda mencintai Arab. 
Karena Muhammad sendiri sudah berkata: 

Hadits Mishkat Vol. 3, no. 5751 melaporkan bahwa rasul berkata: 
“Cintailah Arab karena tiga alasan karena (1) Aku orang Arab (2) Quran dalam Bahasa Arab dan (3) lidah 
para penghuni surga akan juga berbahasa Arab.” 

Islam, identik dengan PENGUASAAN ARAB atas dunia: 

Hadis Sahih Bukhari, Volume 1, Book 2, Number 24: 
Dikisahkan oleh Ibn ‘Umar: 
Rasul Allah berkata, “Aku telah diperintahkan (oleh Allah) untuk memerangi orang2 sampai mereka


mengaku bahwa tidak ada yang patut disembah selain Allah dan Muhammad adalah Rasul Allah, dan 
melakukan sembahyang dengan sempurna dan membayar zakat, sehingga jika mereka melakukan hal itu, 
maka selamatlah nyawa dan harta mereka dariku kecuali dari hukum2 Islam dan amal mereka akan 
dihitung oleh Allah.” 

HR. Ibnu Abbas: 
''Barang siapa menukar agamanya (murtad), maka bunuhlah dia!'' 

HR. Bukhari Muslim: 
Dari Ibnu Mas'ud ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Tidak halal darah seorang muslim yang 
bersyahadat bahwa tidak ada tuhan selain Allah dan bahwa Aku adalah utusan Allah, kecuali dengan 
salah satu dari tiga hal: [1] Seorang yang telah menikah namun berzina, [2] Membunuh nyawa dengan 
tidak hak dan [3] Orang yang meninggalkan agamanya (Islam) serta meninggalkan jamaah. 

Muhammad mengklaim, kerajaan Islam Arab diprediksi muhammad akan menguasai seluruh dunia 
dengan 12 kalifah yang semuanya dari Arab! Lihat, betapa hebatnya Arab khan? 

MUSLIM, Book 020, Number 4483: 
Dinarasikan oleh Amir b. Sa'd b. Abu Waqqas yang berkata: Aku menulis (sebuah surat) untuk Jabir b. 
Samura dan mengirimkannya lewat perantaraan budakku Nafi', memintanya untuk memberitahu aku 
tentang sesuatu yang dia dengar dari Rasulullah SAW. Dia menulis untukku (sebagai jawaban): Aku 
mendengar Rasulullah SAW bersabda pada Jumat malam, hari di mana al­Aslami dirajam sampai mati 
(atas perbuatan zinah): "agama Islam akan terus berlanjut sampai waktu hari kiamat, atau 
kamu telah dipimpin secara penuh oleh 12 kalifah, mereka semua berasal dari bani 
Quraish (Arab)". 

MUSLIM, Book 020, Number 4480: 
Dinarasikan oleh Jabir b. Samura yang berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Islam akan 
terus berlanjut untuk mencapai kejayaan hingga dipimpin 12 orang kalifah. Kemudian Rasulullah 
SAW mengatakan sesuatu di mana aku susah memahaminya. Aku bertanya pada ayahku: "Apa yang dia 
katakan?" Dia berkata: "Dia bersabda bahwa semua dari mereka (12 kalifah) akan berasal 
dari bani Quraish (Arab)." 

Muhammad menegaskan kembali bahwa kekalifahan akan tetap di tangan Arab meski penduduk dunia 
tinggal 2 orang saja! Luar biasa sekali.... Arab! semuanya pasti jatuh ke tangan Arab...! 

MUSLIM, Book 020, Number 4476: 
Dinarasikan oleh Abdullah bahwa Rasulullah SAW bersabda: "Kalifah akan tetap ada di antara bani 
Quraisy sekalipun apabila tinggal 2 orang saja yang tersisa di bumi." 

Jadi jelaslah sudah, kalau menjadi Muslim berarti menjadi ANJING ARAB. 

Salah satu bukti Islam bukan agama, tapi SEBUAH NEGARA, yaitu ARAB, sebuah NEGARA dengan 
pemerintahan otoriter dan diktator, serta berpaham IMPERIALIS, dapat dibaca dari pernyataan muslim 
sejati, Pembawa Pedang:


3 in 1 Versi Quran 
http://www.indonesia.faithfreedom.org/forum/viewtopic.php?t=14250 

JIHAD demi MEMBELA ISLAM 
Seringkali muslim bangga, bila mendengar kata JIHAD. Mereka berpikir, JIHAD adalah BERPERANG 
MEMBELA TUHAN. Atau, berperang membela agama. 

Padahal, Jihad membela Islam artinya sama dengan JIHAD MEMBELA NEGARA ARAB. 

JIHAD itu artinya BERPERANG. 

Jadi, kalau ada orang muslim berkata, "Mari kita jihad, setiap orang yang mengaku muslim wajib 
membela agama Islam." 

Itu artinya sama dengan, "Mari kita berperang untuk membantu melanggengkan IMPERIALISME 
ARAB atas dunia." 

Kenapa saya suka sekali menyebut NEGARA ARAB dan bukan ARAB saja? Karena ajaran­ajaran Islam 
identik dengan aturan­aturan kenegaraan yang otoriter dan diktator, sama sekali tidak mirip sebagai 
sebuah ajaran agama, gak blass. 

TUJUAN ISLAM jelas, ingin menguasai seluruh dunia. 
Dengan jalan bagaimana? Dengan jalan memaksa, yaitu PERANG. 

Mengislamkan seluruh dunia, berarti sama dengan meng­Arabisasi­kan seluruh dunia. 

Mereka dipaksa untuk menjadi WARGA NEGARA ARAB (walau bukan warga kelas satu, tapi warga 
negara kelas dua, sebab mereka secara lahiriah bukan dari ras Arab berjenggot). 

Bila Islam itu benar sebuah agama, tentu tidak seperti itu tujuannya, dan cara­cara yang ditempuhnya 
akan jauh dari cara­cara iblis. 

Tapi rupanya orang sudah telanjur percaya, bahwa Islam itu agama, sehingga mereka dengan mudahnya 
ditipu dan diajak untuk BERBAKTI kepada NEGARA ARAB. 

Nanti, bila seluruh negara di dunia sudah berhasil DI­ARABISASI semuanya, maksudnya sudah ISLAM 
TOTAL, maka tinggal KERAJAAN ARAB SAUDI menuai hasilnya. Negara non­Arab yang berani 
membangkang, akan ditusuk dari belakang seperti halnya Turki. Arab Saudi cuma menginginkan satu, 
yaitu NEGARA ISLAM yang benar­benar TUNDUK pada pimpinan 1 KILAFAH, yang berasal dari RAS 
ARAB asli, yaitu rasnya Muhammad, dari suku Quraish. Ingat hadist­hadist di atas! 

Apakah yang disebut KEJAYAAN (ZAMAN KEEMASAN) ISLAM pada abad pertengahan itu dapat 
benar­benar disebut KEJAYAAN bagi umat manusia? TIDAK! 

Kejayaan bagi NEGARA & BANGSA ARAB, iya! Tapi bagi orang yang non­Arab, adalah suatu 
penderitaan lahir batin. Sebab pada masa keemasan Islam itu, peperangan terjadi di mana­mana,

pembantaian dan perbudakan merajalela. 

Bayangkan, bila istrimu yang cantik dilirik oleh seorang EMIR ARAB, lalu ia memintanya secara paksa 
darimu. Atau karena kamu tidak sanggup membayar pajak, baik berupa zakat maupun jizyah, anak­ 
anakmu yang perempuan mesti dikorbankan, diambil dan dijual sebagai budak. Mereka biasanya 
dijadikan pelacur atau gundik yang dihinakan. 

Betapa malangnya dunia ini, bila ISLAM (NEGARA ARAB) kembali berkuasa. 

ISLAM bukanlah agama, ingat itu! ISLAM adalah SEBUAH KERAJAAN, SEBUAH KERAJAAN 
ARAB. 

Orang yang mengaku Islam, berarti ia sudah memilih untuk menjadi warga negara kerajaan Arab. 

Dan ia mau tidak mau, secara sadar maupun tidak sadar, ia akan dipaksa atau pun sukarela, menjadi 
BABU­nya ARAB. 

Pernyataan seorang "singkek" (=muslim) di 
http://www.indonesia.faithfreedom.org/forum/viewtopic.php?t=26652: 

n1kko wrote: 
kalo kami rela jadi budak arab... so what? 

Kamu adalah PENGKHIANAT BANGSA. 
Silakan kamu minggat, tidak usah hidup di Tanah Negeri Indonesia. Buat apa kamu meneguk air 
Indonesia, makan hasil bumi Indonesia, tapi hatimu condong pada ARAB? Goblok! 

Nikko wrote: 
semoga arab menjadi bangsa makmur, kita sebagai bangsa indonesia menunggu2 kejayaan arab 
seperti masa daulah Abasiyah... menerangi dunia dengan obor ilmu 

HIDUP ARAB...HIDUP ARAB... ARAB BERJAYALAH 

ARAB jaya, Indonesia akan dilindas. 
Sudah banyak contohnya di depan mata, kau lihat negara­negara Arab di Timur Tengah sana. Apakah 
mereka menjadi semakin makmur, DAMAI, dan kebudayaan mereka semakin berkembang? 

Apakah kamu senang Indonesia ini MENJADI ARAB seperti Irak, Iran, Pakistan dan Mesir? Di manakah 
budaya warisan leluhur kita?

Muslim­muslim seperti NIKKO inilah yang mestinya disadarkan. Bila tetap tidak mau sadar, mending 
mereka minggat saja dan tidak usah tinggal di bumi Indonesia. 

SHOLAT & PENGAJIAN, menempah pribadi­pribadi yang BERPIHAK PADA ARAB 

Banyak di antara kita tidak menyadari, betapa liciknya Arab. 
Lewat Islam­nya, kita sedang dibentuk dan dicetak menjadi orang­orang "ARAB" blesteran. 

Secara lahir, ia Indonesia, tapi secara batiniah, ia adalah WARGA NEGARA ARAB. 

Sejak masih kecil, mereka sudah didoktrin dan dicuci otak lewat kegiatan­kegiatan sekolah mengaji dan 
ritual sholat, agar mereka menjadi PECINTA ARAB, PEMIHAK ARAB, dan PEMBELA ARAB. 

Itulah kenapa, doa­doa dalam sholat dilarang memakai bahasa kita sendiri, tetapi HARUS memakai 
bahasa Arab. 

Kita disuruh menghafal kata­kata Arab lewat pengajian­pengajian, agar secara tidak disadari, proses 
Arabisasi itu meresap masuk ke dalam sanubari kita. Kita akan kehilangan jati diri kita sebagai bangsa 
Indonesia. 

Saya lihat rumah­rumah tidak lagi dihiasai dengan hiasan pemandangan alam Indonesia, tapi diganti oleh 
lukisan­lukisan Arab, seperti gambar­gambar KOTAK HITAM Ka'bah, gambar masjidil Haram, dan 
tulisan­tulisan kaligrafi Arab, yang justru memberi nuansa SETAN (angker).

10