Anda di halaman 1dari 14

   

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
PROPOSAL KEGIATAN   
 
SEMINAR NASIONAL   
   
 
 
 
“BEST PRACTICES UNTUK KEBERHASILAN IMPLEMENTASI  
E‐GOVERNMENT DI INDONESIA” 
 
 
 
 
Subtema  :  Mencari  solusi  bagi  berbagai  permasalahan 
 
implementasi e‐Government di Indonesia 
 
  
 
 
Sekretariat Panitia :   
Kantor Program Magister Teknologi Informasi   
Gedung Teknik Elektro, Lantai 2.   
Jl. Grafika No. 2, Yogyakarta 55281   
Ph/Fax  :  +62‐274‐547506, 631175   
Website  :  mti.ugm.ac.id /seminar‐cio   
e‐mail  :  mti@mti.ugm.ac.id   
   
contact person sponsorship : Adamin S   
HP.  :  08125865020 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
0
Proposal Kegiatan Seminar Nasional 
 

Tema Kegiatan  
“BEST PRACTICES UNTUK KEBERHASILAN IMPLEMENTASI E‐GOVERNMENT DI INDONESIA” 
Subtema  :  ”Mencari  solusi  bagi  berbagai  permasalahan  implementasi    e‐Government  di 
Indonesia” 

Dasar Pemikiran 
Kemajuan  bidang  teknologi  informasi  dan  komunikasi  (TIK)  yang  demikian  pesat  serta 
potensi  pemanfaatannya  secara  luas  telah  membuka  peluang  akses,  pengelolaan  dan 
pendayagunaan  informasi  dalam  volume  yang  besar  secara  cepat  dan  akurat.  Kenyataan 
telah menunjukkan bahwa pemanfaatan TIK merupakan faktor yang sangat penting dalam 
mendukung kualitas dan pelayanan pemerintah.  
 
Terwujudnya pelayanan prima dalam arti pelayanan yang cepat, tepat, adil dan akuntabel, 
merupakan tuntutan bagi setiap pemerintah daerah di era otonomi. Pemerintah juga perlu 
melakukan  penyempurnaan  sistem  pelayanan  publik  yang  menyangkut  perbaikan  metoda 
dan  prosedur  pelayanan  di  setiap  unit  organisasi  pemerintah.  Dengan  demikian  dapat 
dikatakan bahwa penerapan TIK dapat membantu instansi pemerintah dalam mewujudkan 
good  governance.  Oleh  sebab  itu,  instansi  pemerintah  perlu  melakukan  pengelolaan 
sumber daya TIK secara baik dan benar. 
 
Pemanfaatan TIK oleh pemerintah daerah selama ini masih mengalami berbagai hambatan 
dan  kendala.    TIK  masih  dipandang  sebagai  cost  center  dan  bukan  sebagai  long  term 
investment sehingga belum terlihat manfaatnya secara jelas.  Selain itu, faktor kelembagaan 
dan  sumberdaya  manusia  bidang  TIK  di  dalam  organisasi  pemerintah  daerah  juga  masih 
terbatas.    Di  sisi  lain,  pemanfaatan  TIK  di  beberapa  daerah  telah  mampu  menghemat 
anggaran dan juga membuka peluang bagi peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD).  
Berdasarkan banyaknya fakta kegagalan pemanfaatan dan pengelolaan TIK, serta hambatan 
dan  kendalanya  di  berbagai  daerah  ,  maka  diperlukan  suatu  forum  antar  daerah  untuk 
sharing  pengalaman.  Pelaksanaan  seminar  nasional  ini  merupakan  forum  diskusi  untuk 
mencari  masukan  dan  solusi  dari  best  practice  berberapa  daerah.  Selain  itu,  seminar 
nasional  ini  diharapkan  mampu  memperjelas  roadmap  keberhasilan  implementasi  e‐
Government (e‐Gov) di daerah. 
1
Tujuan Kegiatan 
Kegiatan Seminar Nasional ini bertujuan untuk : 
1. Mendorong  terjadinya  pertukaran  informasi,  pengetahuan  dan  pengalaman  dalam 
usaha‐usaha pengembangan e‐Gov berdasarkan praktek‐praktek terbaik (best practice) 
untuk meningkatkan keberhasilannya. 
2. Meningkatkan  awareness  terhadap  usaha‐usaha  pengembangan  dan  pemanfaatan  TIK 
guna mendukung keberhasilan implementasi e‐Gov. 
3. Meningkatkan  pemahaman  dan  pengetahuan  tentang  penerapan  tatakelola  TIK  yang 
selaras dengan birokrasi pemerintahan untuk mendukung proses transformasi. 

Sasaran Peserta 
1. Kepala Daerah Propinsi/Kabupaten/Kota  
2. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Propinsi/Kabupaten/Kota 
3. Kepala Satuan Kerja Perangkat Daerah Bidang TIK 
4. Perangkat pemerintahan yang terkait dengan pengembangan e‐Government 
5. Wakil dari Lembaga Pemerintah dan Lembaga Pendidikan  
6. Pelaku Bisnis, Pemerhati dan Praktisi TIK 

Susunan Acara 
 

• Registrasi: 7.30 – 8.30 WIB 
• Pembukaan : 8.30 – 9.00 WIB 
Sambutan 1  :  Ketua Jurusan Elektro, Fakultas Teknik UGM 
Sambutan 2  :  Rektor UGM (sekaligus membuka acara) 
Keynote Speaker  :  9.00 – 9.30 WIB 
Pembicara  :  Menteri Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia 
Topik  :  Roadmap & Indikator Implementasi E‐Gov di Indonesia 
• Coffee break : 9.30 – 10.00 WIB 
• Sesi 1 : 10.00 – 11.15 WIB 
Pembicara  :  Dr.  Made  Suwandi,  M.Soc,sc  (Direktorat  Urusan  Pemerintah  Daerah, 
Ditjen Otda Depdagri 
Topik  :  Kelembagaan  TIK  dalam  Struktur  Pemerintahan  untuk  Mendukung 
Keberhasilan E‐Government di Indonesia 

2
• Sesi 2 : 11.15 – 12.30 WIB 
Pembicara  :  Prof. Ir. Achmad Djunaedi, MURP, Ph.D. (Kepala Badan Informasi Daerah 
Provinsi  DIY,  mewakili  praktisi)  dan  Dr.  Didi  Achjari,  MBA  (mewakili 
akademisi) 
Topik  :  Penyelarasan TIK dengan Sistem Birokrasi Pemerintahan  
• ISHOMA : 12.30 – 13.30 WIB 
• Sesi 3 : 13.30 – 14.30 WIB 
Pembicara  :  Ir.  Fadel  Muhammad  (Gubernur  Provinsi  Gorontalo,  mewakili  praktisi) 
dan Dr. Ir. Lukito Edi Nugroho, M.Sc. (Magister Teknologi informasi) 
Topik  :  Mendayagunakan  Peran  TIK  untuk  mewujudkan  transparasi  pelayanan 
publik 
• Sesi 4 : 14.30 – 15.30 WIB 
Pembicara  :  Untung Wiyono (Bupati Sragen, mewakili praktisi) dan Drs. Wing Wahyu 
Winarno, MAFIS (mewakili akademisi) 
Topik  :  Isu,  Peluang,  dan  Strategi  Pemanfataan  TIK  Untuk  Peningkatan 
Pendapatan Asli Daerah (PAD) 
• Sesi 5 (panel) : 15.30 – 16.30 WIB 
Sesi  ini  mendiskusikan  pembicaraan  pada  sesi‐sesi  sebelumnya  dari  perspektif  yang 
berbeda,  yang  diwakili  oleh  pembicara  (Panelis)  yang  berasal  dari  kalangan  yang 
berbeda:  unsur  legislatif  (anggota  DPR/DPRD),    pelaku  implementasi  e‐Gov  di  institusi 
pemerintah  (mahasiswa  Program  CIO  MTI  UGM),  dan  masyarakat  sebagai  pemakai 
layanan‐layanan e‐Government. 
• PENUTUPAN SEMINAR & BREAK 16.30 WIB 

Pelaksanaan 
Hari     : Rabu 
Tanggal   : 2 April 2008 
Tempat  : Gedung Auditorium Magister Manajemen  
  Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. 
 

3
Kontak Person 

Sekretariat Panitia : 

Kantor Program Magister Teknologi Informasi 

Gedung Teknik Elektro, Lantai 2. 

Jl. Grafika No. 2, Yogyakarta 55281 

Ph/Fax : +62‐274‐547506, 631175 

Website : www.mti.ugm.ac.id 

e‐mail : mti@mti.ugm.ac.id 

farista06@yahoo.com ym id : farista06 

Susunan Panitia 
(terlampir) 

Anggaran Kegiatan 
(terlampir) 

Sponsorship (contact person : Adamin S. HP. 08125865020) 
(terlampir)

4
Penutup 
Kami  sangat  berterimakasih  apabila  semua  pihak  memberikan  kesempatan  dan 
kepercayaan  untuk  merealisasikan  kegiatan  ini  dan  kami  sangat  mengharapkan 
dukungan  dan  kerjasama  dari  semua  pihak.  Semoga  kegiatan  ini  dapat  memberikan 
manfaat bagi kita semua.  
 
 
Yogyakarta,  Februari 2008

  Ketua Panitia,

Sayuri Egaravanda, S.Kom
 
Mengetahui 

Ketua Jurusan Teknik Elektro   Pengelola Program MTI
Fakultas Teknik UGM  Jurusan Teknik Elektro FT UGM
 
 
 
Ir. Tumiran, M.Eng., Ph.D.  Ir. Rudy Hartanto, MT
 
 
 
 
 
 
 

5
Lampiran 1 

TOR 
 
Road  map  &  Indikator  Implementasi  E‐Gov  Road 
map & Indikator Implementasi E‐Gov 
 
Pemerintah  melalui  Keppres  20  tahun  2006  membentuk  Dewan  TIK  Nasioanal  yang 
salah  satu  tugasnya  adalah  merumuskan  kebijakan  umum  dan  arahan  strategis 
pembangunan nasional melalui pendayagunaan TIK.  Dalam Blueprint TIK Nasional ada 4 
Main  Components  dimana  salah  satu  komponen  nya  adalah  E‐Gov,  dengan  program 
antara lain : legalisasi software pada Instansi Pemerintah (proprietary atau opensource), 
e‐services dan e‐proc, National Single Window, NIN dan e‐Budget. 
 
Agar  Program  tersebut  dapat  terimplementasi  dengan  baik  maka  diperlukan 
pengawasan  Road  Map  TIK  Nasional.    Keragaman  karakter  Pemerintah  Daerah  dalam 
mengembangkan  e‐Gov  merupakan  sebuah  tantangan  dalam  perkembangan  e‐Gov 
secara Nasional. Ada pemerintah daerah yang telah sukses mengembangkan e‐Gov dan 
sukses  meningkatkan  PAD  nya  melalui  implementasi  TIK.  Sementara  sebagian  baru 
memulai  membangun  e‐Gov  yang  oleh  sebagian  daerah  di  artikan  sebagai  memiliki 
website dan memiliki jaringan LAN. 
Agar  Pengembangan  e‐Gov  Pemerintah  Daerah  selaras  dengan  Pengembangan  e‐gov 
Nasional maka diperlukan: 
1. Review  Hambatan  pemerintah  daerah  dalam  mengimplementasikan  Inpres  no 
3/2003 tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan e‐Gov. 
2. Keselarasan  Road  Map  TIK  Nasional  dengan  pengembangan  e‐Gov  Pemerintah 
Daerah. 
3. Indikator keberhasilan Implementasi e‐Gov Indonesia dan Pemerintah Daerah. 
4. Pembinaan dan pengendalian Implementasi dan pemanfaatan e‐Gov  

6
Kelembagaan TIK dalam Struktur 
Organisasi Pemerintah 
Review Kebijakan PP 41 Tahun 2007 
• Perumpunan Urusan Pemerintahan. 
• Susunan Organisasi Perangkat Daerah. 
• Satuan  Kerja  Perangkat  Daerah  yang  membidangi  TIK,  Pembentukan,  Kedudukan, 
Tugas dan Fungsi. 
• Pembinaan dan Pengendalian Organisasi. 
 
Kendala Saat Ini 
Struktur  organisasi  saat  ini  tidak  kondusif  untuk  terwujudnya  perencanaan  TI  yang 
terpadu lintas unit kerja. Beberapa kendala yang menjadi penyebab adalah: 
1. Pada  proses  Perencanaan  dan  Penganggaran  IT  yang  selama  ini  berada  di  BAPEDA, 
menemui kendala yang diakibatkan oleh kurangnya pengetahuan dan Skill dari Pihak 
BAPEDA dalam menilai, mengarahkan, meng‐audit atau mengevaluasi sebuah Proses 
Perencanaan sampai pada proses Evaluasi sebuah Program  TI 
2. Belum ada stakeholder secara khusus yang mengarahkan pengembangan TI? 
3. Koordinasi antar lintas sektor sulit, karena keterbatasan otoritas. 
 
Dengan  memperhatikan  konsep  dasar  tentang  peran  GCIO  (Goverment  Chief 
Information  Officer),  dan  kondisi  khas  yang  pada  umumnya  dimiliki  oleh  pemerintah 
daerah di Indonesia, maka MTI UGM mengusulkan untuk merinci peran GCIO Indonesia 
sebagai berikut: 
1. Penyusun strategi TI. Dapat dikatakan saat ini semua pemerintah daerah di Indonesia 
sedang  berada  dalam  tahap  awal  pembangunan  e‐gov  seperti  diamanahkan  oleh 
Undang‐Undang no. 3/2003. Menurut Bank Dunia, pemanfaatan TI dalam e‐gov pada 
akhirnya harus bisa melahirkan transformasi relasi antara pemerintah dengan warga, 
antara  pemerintah  dengan  dunia  usaha,  dan  antara  sesama  lembaga  pemerintah 
sendiri. Untuk mencapai tujuan tersebut, pemerintah daerah memerlukan visi, misi, 
dan  strategi  pemanfaatan  TI  yang  tepat.  Salah  satu  tugas  GCIO  adalah 

7
memformulasikan  ketiga  hal  fundamental  tersebut,  yang  diselaraskan  dengan  visi, 
misi, dan tujuan penyelenggaraan pemerintahan daerah. 
2. Promotor  penyelarasan  proses‐proses  bisnis/birokrasi.  TI  sebagai  enabler  pada 
akhirnya  harus  berjalan  seiring  dengan  proses‐proses  birokrasi  yang  ada.  Pada 
umumnya  sistem  dan  proses  birokrasi  yang  ada  saat  ini  tidak  kondusif  bagi 
pemanfaatan  TI  secara  optimal,  sehingga  perlu  ada  pendekatan  top‐down  agar 
keselarasan  antara  keduanya  bisa  tercapai.  Pendekatan  harus  secara  top‐down 
karena  pada  umumnya  penyelarasan  TI  dengan  sistem/proses  birokrasi  melibatkan 
penataan birokrasi (struktur, mekanisme kerja, tupoksi, dan sebagainya). GCIO pada 
posisi  strategis  (misalkan  setingkat  Sekda)  dapat  mengemban  peran  sebagai 
promotor dan inisiator bagi penyelarasan ini. 
3. Promotor  manajemen  solusi  TI.  Seorang  GCIO  harus  dapat  melihat  bagaimana  TI 
memberikan  solusi  terhadap  masalah‐masalah  yang  dihadapi.  Sebagai  promotor 
untuk  solusi‐solusi  TI,  GCIO  harus  dapat  mendefinisikan  tujuan  dan  sasaran  solusi 
yang  akan  diimplementasikan,  strategi  pengembangan  dan  operasionalisasinya,  dan 
tahapan‐tahapan yang harus dijalankan.  
4. Penentu  kebutuhan  TI.  Sebagai  konsekuensi  dari  peran  no.  2  dan  3,  pemerintah 
daerah akan memerlukan sarana dan fasilitas TI (perangkat keras, jaringan, perangkat 
lunak, dan data). Penentuan kebutuhan dengan memanfaatkan prinsip efisiensi dan 
efektivitas  perlu  dilakukan  oleh  GCIO.  Lingkupnya  adalah  pada  seluruh 
kabupaten/kota,  sehingga  perlu  memperhitungkan  alokasi  dan  pemakaian  bersama 
di lembaga‐lembaga yang ada. 
5. Perancang anggaran TI.  GCIO juga perlu memiliki fungsi perancang anggaran, untuk 
menjamin kebutuhan‐kebutuhan TI dapat dianggarkan secara tepat guna. 
6. Pengelola  operasional  sistem  dan  teknologi  informasi.  Pada  tataran  operasional, 
GCIO  diperlukan  untuk  menjamin  operasional  sistem  dan  teknologi  informasi  dapat 
berjalan dengan baik. 
7. Penilai  kinerja  TI.  Implementasi  TI  yang  berjalan  perlu  dinilai  kinerjanya  untuk 
berbagai  kepentingan.  Untuk  kepentingan  audit,  penilaian  kinerja  dilakukan  untuk 
mengetahui  kelayakan  implementasi  dengan  anggaran.  Untuk  kepentingan 
pengembangan  dan  penyempurnaan,  evaluasi  kinerja  dapat  memberitahu  aspek‐
aspek  apa  saja  yang  perlu  mendapatkan  perhatian.  GCIO  harus  dapat  menjadi 
promotor maupun eksekutor dalam evaluasi kinerja TI. 

8
Pendekatan Struktural dalam Mengakomodasi Profesi GCIO di Indonesia 
Peran‐peran GCIO di atas memerlukan kapabilitas‐kapabilitas berikut ini agar program‐
program  pemanfaatan  TI  bisa  terlaksana  secara  efektif:  perencanaan,  koordinasi,  dan 
pelaksanaan  (eksekusi).  Kapabilitas‐kapabilitas  ini  harus  diletakkan  dalam  struktur 
organisasi  pemerintahan.  Peraturan  Pemerintah  (PP)  no.  41  tahun  2007  mengatur 
tentang  organisasi  perangkat  daerah.  Secara  garis  besar,  struktur  organisasi  perangkat 
daerah. Dari penjelasan peran GCIO dapat diketahui ada 3 jenis posisi‐posisi struktural 
yang berbeda: 
• Jenis  peran  strategik,  yang  berurusan  dengan  visi,  misi,  dan  strategi  TI  yang 
diturunkan  dari  visi,  misi,  dan  strategi  pemerintah  daerah.  Jenis  peran  ini  juga 
bertanggungjawab  atas  keselarasan  implementasi  TI  di  seluruh  daerah  dengan 
strategi TI yang bersifat nasional. 
• Jenis  peran  koordinatif,  yang  berurusan  dengan  perencanaan  program‐program  TI 
dan berbagai bentuk koordinasi yang diperlukan. 
• Jenis peran pelaksana (eksekutor), yang bersifat sektoral dan spesifik dalam sebuah 
dinas atau lembaga teknis daerah. 
 

Ketiga  kebutuhan  jenis  peran  GCIO  tersebut  di  atas  diakomodasi  dengan  posisi‐posisi 
struktural  yang  diajukan  dengan  dasar  pemikiran  untuk  lebih  memperkuat  penetrasi 
inisiatif  pengembangan  TI  melalui  fungsi‐fungsi  organisasi  yang  sudah  ada  saat  ini. 
Dengan  melekatkan  fungsi  pengelolaan  informasi  pada  tupoksi  perangkat  daerah, 
diharapkan  bisa  terjadi  asimilasi  yang  selaras  antara  TI  dengan  fungsi‐fungsi 
penyelenggaraan pemerintahan yang lain. 

Posisi  Asisten  Sekda  bidang  Informasi  membawa  jenis  peran  GCIO  strategik.  Dengan 
eselon  2,  Asisten  Sekda  memiliki  kewenangan  yang  setara  dengan  posisi  Kepala  SKPD 
(Dinas), tetapi memiliki otoritas Sekretariat Daerah untuk mengarahkan dinas yang ada. 

9
Penyelarasan TIK dengan Sistem 
Birokrasi Pemerintahan 
Teknologi  informasi  (TI)  mempunyai  kekuatan  dalam  meningkatkan  efisiensi  dan 
produktivitas organisasi dan kepercayaan semacam ini biasanya menjadi dasar justifikasi 
bagi  investasi  TI.  Tetapi  apakah  benar  bahwa  investasi  TI  memang  bisa  mewujudkan 
impian organisasi untuk menjadi lebih efisien dan produktif, jawabannya mungkin ‘ya’, 
sebab  pekerjaan  seperti  pembuatan  laporan,  desain,  atau  penghitungan  bunga  bisa 
dilakukan  dengan  lebih  cepat  dan  mudah.  Tetapi  sering  terjadi,  investasi  TI  tidak  bisa 
mendongkrak  kinerja  keuangan  organisasi  bisnis.  Investasi  TI  justru  bisa  mengurangi 
produktivitas dan efisiensi organisasi.  
 
Fenomena  ini  lebih  populer  dengan  istilah  productivity  paradox.  Kegagalan  investasi 
tersebut  antara  lain  disebabkan  oleh  kegagalan  mengelola  perubahan,  ketidakcocokan 
antara sistem informasi yang dengan kebutuhan organisasi, ketidakcocokan kultur, dan 
lain‐lain. 

Kerangka 

1. Interaktivitas  dan  interdependensi  ketiga  elemen  pendukung  organisasi  TIK  yaitu 


pelaku,  teknologi  dan  kebijakan  yang  menjadi  kunci  pokok  dari  keberhasilan  proses 
transformasi organisasi. 

2. Visi  menjadi  sebuah  sarana  pemersatu  berbagai  perbedaan  pandangan  dan  friksi 
dalam  organisasi  yang  mungkin  saja  bisa  menjadi  batu  sandungan  bagi  pencapaian 
tujuan organisasi. 

3. Pembuatan elemen kebijakan yang perlu melihat karakteristik dan effort pelaku dan 
teknologi. 

10
Mendayagunakan Peran TIK untuk 
Mewujudkan Transparansi Pelayanan Publik 
TIK dan Fungsi Layanan Publik 
Penerapan  dan  pemanfaatan  TIK  akan  menghasilkan  potensi  keuntungan  baik  secara 
langsung maupun tidak langsung sebagai berikut: 
• Efisiensi,  Menyederhanakan  proses,  menghemat  biaya  dan  mengurangi  lamanya 
waktu yang dibutuhkan; 
• Layanan baru dan lebih baik (efektivitas), Mengkombinasikan layanan yang sudah ada 
dengan solusi baru pemanfaatan TIK; 
• Peningkatan  partisipasi  masyarakat,  Membuka  peluang  partisipasi  yang  lebih  luas, 
horisontal  dengan  memanfaatkan  semua  media,  menjangkau  semua  lapisan 
masyarakat , tidak terbatas ruang dan waktu; 
• Transparansi,  Pemanfaatan  TIK  juga  meningkatkan  aksesibilitas  masyarakat  dan 
transparansi  pelayanan  publik.  Mekanisme  dan  prosedur  layanan  online  telah 
membuka peluang bagi pembelajaran dan peningkatan partisipasi masyarakat dalam 
memonitor proses pelayanan publik. 

Transparansi Pelayanan Publik dengan TIK 
Dalam  beberapa  dekade  terakhir  terjadi  transformasi  sistem  politik  dan  ekonomi  yang 
signifikan  di  banyak  negara.    Meskipun  tiap  transformasi  ini  memiliki  kualitas  spesifik, 
arah dari perubahan ini tampak menuju bentuk pemerintah yang lebih demokratis dan 
menuju  ekonomi  yang  lebih  berorientasi  pasar  dan  berpihak  pada  kepentingan 
masyarakat  umum.    Dalam  domain  politik  dan  ekonomi,  komponen  kunci  perubahan 
adalah informasi yang menjadi lebih terdesentralisasi dan tersedia secara bebas. 

Transparansi pelayanan publik khususnya interaksi Pemerintah dengan bisnis (G2B) yang 
paling  krusial  adalah  proses  pengadaan  barang  dan  jasa.    Sektor  G2B  mendapat 
perhatian yang signifikan, karena tingginya antusiasme sektor bisnis dan potensi untuk 
mengurangi  biaya  melalui  praktik‐praktik  perbaikan  pengadaan  dan  peningkatan 
kompetisi.  Dengan  G2B  pemerintah  membolehkan  bisnis  untuk  memperoleh  informasi 
pemerintah  secara  tepat  waktu  dan  melakukan  transaksi  dengan  instansi  pemerintah, 
seperti penawaran dan pelelangan pekerjaan secara online (e‐Procurement). 

 
11
Isu, Peluang dan Strategi Pemanfatan 
TIK untuk Peningkatan PAD 
 
• TIK : necessity advantage  versus competitive advantage 

Kemajuan  TIK  mempengaruhi  berbagai  fungsi  interaksi  antar  masyarakat,  termasuk 


interaksi  pemerintah  dengan  masyarakat  (G2C),  pemerintah  dengan  dunia  usaha 
(G2B)  maupun  interasi  di  dalam  pemerintahan  sendiri.    TIK  telah  menjadi  sarana 
interaksi dan bahkan menggantikan fungsi layanan pemerintah. 

Di  awal  era  otonomi  daerah,  pemanfaatan  TIK  dalam  pengembangan  layanan 
pemerintah  dipandang  sebagai  competitive  adv.  Namun  dalam  perkembangannya 
saat ini, pemanfaatan TIK dalam fungsi layanan pemerintah telah menjadi keharusan 
(necisity adv). 

Ketika TIK menjadi keharusan sebagai fungsi layanan, maka pemanfaatan TIK harus 
melingkupi seluruh fungsi dan interaksi yang djalankan oleh pemerintah. 

• Benefit oriented versus profit oriented 

Berbeda  dengan  institusi  swasta  yang  menjadikan  TIK  sebagai  sarana  untuk 
meningkatkan  keuntungan  (profit),  pemanfaatan  TIK  di  dalam  pemerintahan  lebih 
ditekankan  pada  peningkatan  manfaat  layanan  (benefit)  bagi  masyarakat.  Pada 
akhirnya  pemanfaatan  TIK  dapat  meningkatkan  efisiensi  dan  efektifitas  fungsi 
layanan.  

Lebih  jauh,  pemanfaatan  TIK  memiliki  fungsi  strateis  dan  dapat  memberikan 
kontribusi positif bagi peningkatan PAD. 

• Strategic plan to increase income 

Masalah yang muncul kemudian adalah bagaimana memanfaatkan TIK sebagai sarana 
untuk meningkatkan PAD. Bagaimana mengelola potensi‐potensi unggul yang dimiliki 
daerah dengan TIK  atau memanfaatkan potensi TIK untuk inovasi layanan. 

12
Lampiran 2 
 
SUSUNAN PANITIA 
 

Pelindung  :  Dekan Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada 
Pengarah  :  Ketua Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik  Universitas Gadjah Mada 
Penanggung Jawab   :  Ketua Program Magister Teknologi Informasi UGM 
 

Panitia Pelaksana 
Ketua   :  Sayuri Egaravanda  
Wakil   :  Abdul Manan 
Sekretaris   :  Dedy Cahyadi 
Bendahara   :  Zulfiana Farista 
 

Seksi‐Seksi 
Seksi Acara (A)  :  Suparmin  
    Cecilia Lusiani 
Yoga Agung Wardani 
Bambang Dwi Anggono  
Eka Iman Prabawa 
Perkap (P)  :  I Made Cipta Wahyudi 
Wimbo B. Prasodjo  
Rahayu Slamet 
Munsyif Sahirul Alim 
Konsumsi (K)   :  Arie Widawati  
Kanastasia DAD 
Ex. Affair (E)  :  I Nyoman Murditha  
Haris Fuady  
Bayu Wijayanto 
Transportasi (T)   :  Eko Wibowo  
Sugeng Wahyu 
Sponsorship (S)   :  Adamin Siregar 
Dwihansyah A.N. 
Estiarto Wahyu S. 
Budi Yuwono  
Andiono

13