Anda di halaman 1dari 13

Kreatifitas Tanpa Batas

Selasa, 15 Desember 2015


Komunikasi Terapeutik pada Remaja

My Widget

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pada saat anak beranjak remaja, kadang kala orang tua menemukan kesulitan untuk
melakukan komunikasi secara dua arah dengan anak. Masa-masa remaja untuk setiap anak
terkadang mejadi periode yang sulit dan ini dikarenakan anak remaja mulai mengalami beberapa
hal dalam hidupnya seperti mengembangkan identitas mereka sendiri secara individu. Adanya
perubahan biologis dan fisiologis , menghadapi tekanan dari teman sebayanya, mengalami
ketertarikan pada lawan jenis, dan lain sebagainya. Sementara orang tua juga mulai merasakan
besarnya kekhawatiran pada anak remaja mereka, baik terhadap pergaulannya maupun
perkembangan kepribadiannya. Jadi, bagaimanakah cara terbaik untuk mengatasinya?
Pendekatan terhadap orang tua adalah salah cara yang tepat dilakukan. Komunikasi yang
efektif antara orang tua dengan anak-anak sangat penting dilakukan karena akan membuat
hubungan antara orang tua dan anak tetap terjalin dengan baik. Untuk menciptakan komunikasi
yang efektif orang tua perlu memahami karakteristik remaja.
Sebagai seorang perawat, perawat bisa memfasilitasi antara orang tua dan remaja. Perawat
bisa menggali masalah yang dihadapi remaja, dan selanjutnya orang tua bisa diberitahukan cara
mengatasi masalah anaknya. Agar tindakan yang diberikan perawat bisa berjalan lancar, perawat
perlu menerapkan strategi pelaksanaan di setiap tindakan keperawatan. Pada makalah ini, kami
akan membahas mengenai komunikasi terapeutik pada klien remaja.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang, masalah dalam makalah ini dirumuskan menjadi lima
pertanyaan.
1. Bagaimana perkembangan komunikasi remaja?
2. Apa tujuan komunikasi remaja?
3. Apa saja faktor yang mempengaruhi komunikasi remaja?
4. Apa saja teknik komunikasi pada remaja?
5. Bagaimana penerapan strategi pelaksanaan komunikasi terapeutik pada remaja?

C. Tujuan
Berdasarkan latar belakang, tujuan makalah ini yaitu untuk mengetahui:
1. perkembangan komunikasi remaja;
2. tujuan komunikasi remaja;
3. faktor yang mempengaruhi komunikasi remaja;
4. teknik komunikasi remaja;
5. penerapan strategi pelaksanaan komunikasi terapeutik pada remaja;
BAB II
PEMBAHASAN

A. Perkembangan Komunikasi Remaja


Fase Remaja adalah masa transisi atau peralihan dari anak-anak menuju masa dewasa.
Dengan demikian pola piker dan tingkah lakunya merupakan peralihan dari anak-anak menjadi
orang dewasa. Anak harus diberi kesempatan untuk belajar memecahkan masalah secara
positif. Apabila anak merasa cemas dan stress, jelaskan bahwa ia dapat mengajak bicara teman
sebayanya dan/atau orang dewasa yang ia percaya terutama orang tua dan termasuk juga
perawat yang selalu bersedia menemani dan mendengarkan keluhannya. Menghargai
keberadaan identitas diri dan harga dirinya merupakan hal yang prinsip untuk diperhatikan
dalam berkomunikasi. Luangkan waktu bersama dan tunjukkan ekspresi wajah yang
bersahabat dengannya, jangan memotong pembicaraan saat ia sedang mengekspresikan
perasaan dan pikirannya, menghargai pandangan remaja serta menerima perbedaan. Hindari
perkataan yang menyinggung harga dirinya, hindari mengkritik atau menghakimi, hindari
pertanyaan yang menyelidiki atau interogasi. Kita harus menghormati privasinya dan berikan
dukungan atas hal yang telah dicapainya secara positif dengan selalu memberikan
reinforcement positif.
B. Tujuan Komunikasi Remaja
Tujuan melakukan komunikasi terapeutik pada klien remaja adalah sebagai berikut.
1. Membangun hubungan yang harmonis dengan remaja
2. Membentuk suasana keterrbukaan dan mendengar
3. Membuat remaja mau berbicara ketika mempunyai masalah
4. Membuat remaja mau mendengar dan menghargai saat mereka berbicara
5. Membantu remaja menyelesaikan masalah

C. Faktor yang Mempengaruhi Komunikasi Remaja


Ada beberapa faktor yang mempengaruhi komunikasi pada remaja, yaitu sebagai
berikut.
1. Pendidikan
Semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang maka komunikasi berlangsung secara efektif
2. Pengetahuan
Semakin banyak pengetahuan yang didapat maka komunikasi berlangsung secara efektif
3. Sikap
Bila komunikan bersifat pasif atau tertutup maka komunikasi tidak berlangsung efektif
4. Usia tumbang dan status kesehatan remaja
Bila ingin berkomunikasi, maka harus sesuaikan dengan tingkat usia agar komunikasi tersebut
berlangsung efektif
5. Saluran
Saluran sangat penting dalam berkomunikasi agar pesan dapat tersampaikan ke komunikan
dengan baik
6. Lingkungan

D. Teknik Komunikasi pada Remaja


Komunikasi dengan remaja merupakan sesuatu yang penting dalam menjaga hubungan
dengan remaja, melalui komunikasi ini pula perawat dapat memudahkan mengambil berbagai
data yang terdapat pada diri remaja yang selanjutnya dapat diambil dalam menentukan masalah
keperawatan. Beberapa cara yang digunakan dalam berkomunikasi dengan remaja, yaitu
sebagai berikut.
1. Melalui orang lain atau pihak ketiga
Cara berkomunikasi ini pertama dilakukan oleh remaja dalam menumbuhkan kepercayaan diri
remaja, dengan menghindari secara langsung berkomunikasi dengan melibatkan orang tua
secara langsung yang sedangberada disamping anak. Selain itu dapat digunakan dengan cara
memberikan komentar tentang sesuatu.
2. Bercerita
Melalui cara ini pesan yang akan disampaikan kepada anak remaja dapat mudah diterima,
mengingat anak sangat suka sekali dengan cerita, tetapi cerita yang disampaikan hendaknya
sesuai dengan pesan yang akan disampaikan, yang akan diekspresikan melalui tulisan.
3. Memfasilitasi
Memfasilitasi adalah bagian cara berkomunikasi, malalui ini ekspresi anak atau respon anak
remaja terhadap pesan dapat diterima, dalam memfasilitasi kita harus mampu mengekspresikan
perasaan dan tidak boleh dominan , tetapi anak harus diberikan respons terhadap pesan yang
disampaikan melalui mendengarkan dengan penuh perhatian dan jangan mereflisikan
ungkapan negatif yang menunjukan kesan yang jelek pada anak remaja tersebut.
4. Meminta untuk menyebutkan keinginan
Ungkapan ini penting dalam berkomunikasi dengan anak dengan meminta anak untuk
menyebutkan keinginan dapat diketahui berbagai keluhan yang dirasakan anak dan keinginan
tersebut dapat menunjukan persaan dan pikiran anak pada saat itu.
5. Pilihan pro dan kontra
Penggunaan teknik komunikasi ini sangat penting dalam menentukkan atau mengetahui
perasaan dan pikiran anak, dengan mengajukan pasa situasi yang menunjukkan pilihan yang
positif dan negatif yang sesuai dengan pendapat anak remaja.
6. Penggunaan skala
Pengunaan skala atau peringkat ini digunakan dalam mengungkapkan perasaan sakit pada anak
seperti pengguaan perasaan nyeri, cemas, sedih dan lain-lain, dengan menganjurkan anak untuk
mengekspresikan perasaan sakitnya.
7. Menulis
Melalui cara ini remaja akan dapat mengekspresikan dirinya baik pada keadaan sedih, marah
atau lainnya dan biasanya banyak dilakukan pada remaja yang jengkel, marah dan diam.

E. Penerapan Strategi Pelaksanaan (SP) Komunikasi Terapeutik pada Remaja


Strategi pelaksanaan untuk mengatasi masalah remaja dapat diberikan kepada remaja
itu sendiri sebagai klien dan diberikan kepada orang tua remaja.
1. Strategi pelaksanaan (SP) komunikasi terapeutik pada remaja
Fase orientasi:
a. Salam terapeutik
Selamat pagi/siang/malam adik. Dik perkenalkan saya suster Ana Susanti, adik bisa panggil
saya suster Ana, saya yang bertugas pada pagi/siang/mala ini. Jika boleh tahu nama adik siapa?
Ramlan? Nama yang sangat bagus.
b. Evaluasi/validasi
Baiklah Dik Ramlan, bagaimana keadaannya sekarang? Sudah lebih membaik? Syukurlah
kalau begitu.
c. Kontrak topik, waktu, tempat
Nah Dik Ramlan, bagaimana kalau kita berbincang-bincang mengenai masalah adik dan
mengenai kecelakaan yang adik alami? Berapa lama waktu yang kita butuhkan untuk
berbincang-bincang? 20 menit cukup? Baiklah. Dimana kita akan berbincang-bincang? Disini
saja? Baiklah Dik Ramlan
Fase kerja:
Nah Dik Ramlan sekarang bisa ceritakan dengan saya, kenapa bisa terjadi kecelakaan? Saya
akan mendengarkannya dengan baik. Jadi dik ramlan ini kecelakaan gara-gara balapan motor?
Kenapa Dik Ramlan bisa ikut balapan motor? Apakah orang tua adik mengetahui kalau adik
sering ikut balapan motor? Lalu? Jadi adik ikut balapan karena orang tua jarang memperhatikan
adik? Saya mengerti apa yang Dik Ramlan rasakan. Nah berdasarkan apa yang adik jelaskan
tadi, saya bisa pahami kalau masalah Dik Ramlan itu karena jarang berkomunikasi dan
mendapat perhatian dari orang tua, apa benar seperti itu? Iya, mungkin itu penyebab masalah
adik, tetapi kalau saya boleh berikan pemahaman, yang perlu Dik Ramlan ingat adalah orang
tua Adik itu sibuk bekerja untuk mecukupi kebutuhan adik juga. Itu karena mereka sayang
dengan adik. Tapi nanti saya juga akan beritahukan kepada orang tua adik agar memberikan
sedikit waktu untuk memberikan perhatian ke adik ya. Nah kalau boleh saya sarankan, adik
lebih baik berhenti ikut balapan liar, karena seperti yang adik rasakan sekarang gak enak kan
rasanya? Nah sebaiknya Dik Ramlan melakukan hal-hal yang positif mumpung masih muda,
seperti mengembangkan hobi yang adik miliki, bermain musik, belajar yang giat, siapa tahu
adik bisa berprestasi, tentunya akan membanggakan orang tua dan secara otomatis mereka pasti
akan lebih perhatian dengan adik.
Fase terminasi:
a. Evaluasi respon klien terhadap tindakan keperawatan
Bagaimana perasaan Dik Ramlan sekarang? Semoga bermanfaat. Nah apakah adik masih ingat
pesan saya tadi? Bagus sekali, adik sudah mengingatnya dengan baik
b. Tindak lanjut klien
Nah Dik Ramlan untuk sekarang bisa beristirahat terlebih dahulu ya
c. Kontrak yang akan datang yaitu topik, waktu, tempat
Sebentar lagi saya akan kembali ke sini ya dik, saya akan memindahkan Dik Ramlan ke
ruangan perawatan, tentunya setelah urusan administrasi selesai ya. Terimakasih atas perhatian
adik. Selamat malam.

2. Strategi pelaksanaan (SP) komunikasi terapeutik pada orang tua


Fase orientasi:
a. Salam terapeutik
Selamat pagi/siang/malam ibu. Bu perkenalkan saya suster Ana Susanti, ibu bisa panggil saya
suster Ana, saya yang bertugas pada pagi/siang/mala ini. Jika boleh tahu nama ibu siapa? Ibu
Susi? Nama yang sangat bagus.
b. Evaluasi/validasi
Baiklah Ibu Susi, bagaimana keadaan anaknya sekarang? Sudah lebih membaik? Syukurlah
kalau begitu.
c. Kontrak topik, waktu, tempat
Nah Ibu Susi, bagaimana kalau kita berbincang-bincang mengenai masalah anak ibu? Berapa
lama waktu yang kita butuhkan untuk berbincang-bincang? 20 menit cukup? Baiklah. Dimana
kita akan berbincang-bincang? Disini saja? Baiklah Ibu Susi
Fase kerja:
Boleh ibu jelaskan bagaimana kebiasaan ibu dan keluarga di rumah dengan Ramlan? Saya
mengerti dengan keadaan ibu. Anak usia remaja seperti Ramlan ini terkadang perlu
pengawasan yang lebih Bu Susi, karena mereka pada usia ini sangat memerlukan
pendampingan, karena jika dibiarkan tanpa pengawasan takutnya anak salah memilih
pergaulan. Iya bagus sekali komitmen Ibu Susi kalau begitu, nah akan lebih baik lagi jika Ibu
sering berkomunikasi dengan Ramlan bu. Apakah ibu tahu bagaimana cara membangun
komunikasi yang baik dengan keluarga? Jadi ibu belum tahu? Baiklah akan saya jelaskan. Pada
usia remaja sebaiknya anak dianggap seperti sahabat, artinya Ibu perlu melibatkan,
mendengarkan dan menghargai pendapat dia dan mengarahkan hal-hal yang kurang baik.
Apakah ibu mengerti maksud saya? Iya bagus sekali Ibu Susi.

Fase terminasi:
1. Evaluasi respon klien terhadap tindakan keperawatan
Bagaimana perasaan Ibu Susi sekarang? Semoga bermanfaat. Nah apakah ibu masih ingat
pesan saya tadi? Bagus sekali, ibu sudah mengingatnya dengan baik
2. Tindak lanjut klien
Nah Ibu Susi sekarang dan selanjutnya bisa mencoba untuk membangun komunikasi yang lebih
baik dengan Ramlan ya.
3. Kontrak yang akan datang yaitu topik, waktu, tempat
Ibu Susi untuk sekarang bisa ikut saya sebentar ke ruang perawat. Kita akan membahas
mengenai administrasi Ramlan kurang lebih 10-15 menit. Mari ibu, ikut saya.

ROLE PLAY KOMUNIKASI TERAPEUTIK PADA KLIEN REMAJA

Ilustrasi:
Suatu hari seorang pemuda yang berusia 16 tahun yang bernama Ramlan mengikuti
balap motor liar di jalan Ciliwung bersama teman-temannya, namun naas Ramlan mengalami
kecelakaan yang menyebabkan kaki dan tangannya luka. Seorang laki-laki yang tepat melihat
kejadian itu langsung membawa Ramlan ke IGD RSWB. Perawat dan dokter kemudian
langsung memberikan penanganan kepada Ramlan. Setelah diberikan penanganan, kondisi
Ramlan membaik dan dia masih ditempatkan di ruangan IGD karena keluarganya belum
datang. Perawat Ana kemudian menghampiri Ramlan untuk menanyakan kondisinya.
Perawat Ana : Selamat malam (Tersenyum).
Ramlan : Malam suster (Termenung)
Perawat Ana : "Dik, perkenalkan saya perawat Ana Susanti, Adik bisa panggil saya suster Ana. Saya perawat
yang bertugas pada malam ini. Jika boleh tahu nama Adik siapa?
Ramlan : Nama saya Ramlan Raharjo suster, suster panggil saja Ramlan
Perawat Ana : Baiklah Dik Ramlan, bagaimana keadaannya sekarang?
Ramlan : Ya masih begini-begini saja sus
Perawat Ana : Maaf Dik Ramlan, bisa dijelaskan lagi maksud dari kata masih begini-begini saja itu apa?
Ramlan : Begini sus, tangan dan kaki saya masih sedikit sakit, tetapi saya rasakan sudah lebih
membaik setelah diberi tindakan tadi
Perawat Ana : Saya mengerti yang anda rasakan Dik Ramlan. Nah bagaimana kalau kita berbincang-
bincang mengenai masalah Adik, dan mengenai kronologis kecelakaannya. Apakah Dik
Ramlan bersedia?
Ramlan : Hmmm. (Ragu-ragu)
Perawat Ana : Dik Ramlan bisa menceritakannya kepada saya, saya akan berusaha semampu saya untuk
membantu (Mempertahankan kontak mata, sedikit membungkuk, bersikap terbuka)
Ramlan : Baiklah saya bersedia suster Ana
Perawat Ana : Nah kalau begitu kita disini akan berbincang-bincang selama kurang lebih 20 menit ya Dik
Ramlan?
Ramlan : Iya suster
Perawat Ana : Nah Dik Ramlan sekarang bisa ceritakan dengan saya, kenapa bisa terjadi kecelakaan? Saya
akan mendengarkannya dengan baik
Ramlan : Hmm Anu suster, tadi itu saya balapan motor dengan teman-teman saya, nah pas tikungan
ban motor saya kepleset dan akhirnya saya seperti ini (Menggaruk-garuk kepala)
Perawat Ana : Jadi Dik Ramlan ini kecelakaan gara-gara balapan motor?
Ramlan : Hehe Iya suster (Menggaruk-garuk kepala)
Perawat Ana : Kenapa Dik Ramlan bisa ikut balapan motor?
Ramlan : Ya beginilah anak muda suster, biar dibilang gaul gitu loh
Perawat Ana : Nah, terus apakah orang tua Dik Ramlan mengetahui kalau Adik sering ikut balapan?
Ramlan : Orang tua saya itu tidak peduli dengan saya
Perawat Ana : (Diam dan mempertahankan kontak mata)
Ramlan : Mereka itu sangat jarang di rumah suster, mereka sibuk sendiri dengan pekerjaan mereka
Perawat Ana : Lalu?
Ramlan : Ya saya cari kesibukan juga dong, mendingan saya kumpul dengan anak motor daripada
saya dirumah sumpek sendiri
Perawat Ana : Jadi apakah Dik Ramlan sering ikut balapan karena orang tua Adik jarang memperhatikan
Adik?
Ramlan : Iya bisa dibilang begitu suster, Apalagi mereka itu galak, kerjaannya ceramahi saya terus.
Ya saya jadi kurang betah di rumah
Perawat Ana : Iya, saya mengerti apa yang Dik Ramlan rasakan. Kalau saya perhatikan Adik dari tadi bisa
tersenyum menjawab pertanyaan saya, tapi saya rasa ada yang Adik pikirkan
Ramlan : Iya benar suster (Menunduk)
Perawat Ana : Apa yang adik pikirkan kalau begitu?
Ramlan : Ya tentang tadi itu suster, nanti kalau mereka datang pasti akan marah-marah
Perawat Ana : Mengenai masalah itu, nanti saya akan bicarakan dengan orang tua Adik ya, jadi tidak usah
cemas dulu, sementara kita tunggu kedatangan dari orang tua Dik Ramlan, tadi sudah
dihubungi pihak rumah sakit
Ramlan : Iya suster
Perawat Ana : Nah berdasarkan apa yang Adik jelaskan tadi, saya bisa pahami kalau masalah Dik Ramlan
itu sebenarnya karena jarang berkomunikasi dan mendapat perhatian dari orang tua, apakah
benar seperti itu?
Ramlan : Benar sus (Menunduk)
Perawat Ana : Iya mungkin itu penyebab adik merasa kurang nyaman di rumah, tetapi kalau saya boleh
berikan pemahaman, yang perlu Dik Ramlan ingat adalah orang tua Adik itu sibuk bekerja
untuk mecukupi kebutuhan adik juga. Itu karena mereka sayang dengan adik. Tapi nanti saya
juga akan beritahukan kepada orang tua adik agar memberikan sedikit waktu untuk
memberikan perhatian ke adik ya. Nah kalau boleh saya sarankan, adik lebih baik berhenti ikut
balapan liar, karena seperti yang adik rasakan sekarang gak enak kan rasanya?
Ramlan : Iya sus, saya menyesal (Menunduk)
Perawat Ana : Nah sebaiknya Dik Ramlan melakukan hal-hal yang positif mumpung masih muda, seperti
mengembangkan hobi yang adik miliki, bermain musik, belajar yang giat, siapa tahu adik bisa
berprestasi, tentunya akan membanggakan orang tua dan secara otomatis mereka pasti akan
lebih perhatian dengan adik
Ramlan : Iya suster, saya akan coba untuk berubah

Ilustrasi:
Saat Perawat Ana dan Ramlan sedang berbincang-bincang, kemudian akhirnya Ibu
Ramlan datang dan menemui Ramlan.

Ibu Ramlan : Ya ampun anakku, kamu tidak apa-apa kan? (Cemas)


Ramlan : (Mengangguk dan menunduk)
Perawat Ana : Selamat malam Ibu. Saya perawat Ana. Kondisi anak ibu tidak apa-apa, dia hanya
mengalami luka lecet di tangan dan kaki saja, kalau boleh saya tahu nama ibu siapa?
Ibu Ramlan : Syukurlah Ramlan tidak kenapa-kenapa, nama saya Susi sus. Le leee, kamu itu kenapa toh
lee..? Kok bisa seperti ini?
Ramlan : (Diam dan menunduk)
Perawat : Begini Ibu Susi, tadi saya sudah berbincang-bincang dengan Dik Ramlan, adik ini ikut
balapan motor dengan temannya dan akhirnya kecelakaan
Ibu Ramlan : Ya ampuun Ram, ibu kan sudah sering peringati jangan ikut balapan lagi, untung saja kamu
tidak terjadi apa-apa
Ramlan : (Diam dan tertunduk)
Perawat Ana : Begini Ibu susi, Adik Ramlan ini ikut balapan karena dia ingin mencari perhatian dari
lingkungannya, karena menurut dia di rumah dia tidak pernah diperhatikan. Kalau boleh saya
tahu bagaimana kebiasaan ibu dan keluarga di rumah dengan Ramlan?
Ibu Ramlan : Saya di rumah dengan suami saya memang jarang bertemu lama dengan Ramlan karena saya
dan suami sibuk dengan pekerjaan, tapi sesekali saya juga sering menegurnya kalau ada
kelakuan dia yang menurut saya aneh. Tapi saya sangat sayang dengan anak saya ini
Perawat : Iya saya mengerti dengan keadaan ibu. Anak usia remaja seperti Ramlan ini terkadang perlu
pengawasan yang lebih Bu Susi, karena mereka pada usia ini sangat memerlukan
pendampingan, karena jika dibiarkan tanpa pengawasan takutnya anak salah memilih
pergaulan
Ibu Ramlan : Iya suster, mulai sekarang mungkin saya akan lebih memberikan waktu untuk
memperhatikan Ramlan agar tidak terjadi hal seperti ini lagi
Perawat Ana : Iya bagus sekali komitmen Ibu Susi kalau begitu, nah akan lebih baik lagi jika Ibu sering
berkomunikasi dengan Ramlan bu
Ibu Ramlan : Komunikasi yang bagaimana ya sebaiknya suster?
Perawat Ana : Nah seperti ini ibu, pada usia remaja sebaiknya anak dianggap seperti sahabat, artinya Ibu
perlu melibatkan, mendengarkan dan menghargai pendapat dia dan mengarahkan hal-hal yang
kurang baik, seperti itu Ibu
Ibu Ramlan : Iya suster saya akan membiasakan hal seperti itu
Ramlan : Ibu Ramlan minta maaf ya selama ini banyak merepotkan ibu
Ibu Ramlan : Iya Ram, Ibu juga minta maaf sering tidak memperhatikan kamu
Perawat Ana : Nah Dik Ramlan seperti itu seharusnya ya, harus berbakti kepada orang tua. Bagaimana
perasaann adik sekarang?
Ramlan : Terimakasih suster, sekarang saya sudah lega, akhirnya hal yang saya tidak bisa sampaikan
sekarang sudah diketahui ibu saya langsung
Perawat Ana : Iya, selanjutnya adik bisa lebih terbuka lagi dengan orang tua ya
Ramlan : Iya sus
Perawat Ana : Nah Dik Ramlan masih ingat tentang pesan saya tadi?
Ramlan : Tentu sus, saya harus lebih terbuka dengan orang tua dan melakukan hal yang positif dan
harus bisa berprestasi
Perawat Ana : Iya bagus sekali, nah kalau Ibu Susi bagaimana?
Ibu Ramlan : Iya sus, saya dan suami akan lebih meluangkan waktu dan membangun komunikasi yang
baik dengan Ramlan
Perawat Ana : Iya seperti itu ya bu. Nah adik sementara bisa istirahat dulu sekarang, nanti adik dipindahkan
ke ruangan agar diberi perawatan hingga sembuh ya. Nah untuk Ibu Susi nanti bisa ikut saya
sebentar untuk mengurus administrasi ya bu
Ramlan & : Iya suster Ana
Ibunya

Perawat Ana : Nah Dik Ramlan sekarang saya akan ke ruangan perawat dulu bersama Ibu adik ya, nanti
kalau sudah selesai saya akan kembali dan mengantar adik ke ruangan ya

Ramlan : Iya, terimakasih banyak bantuannya ya suster

Perawat Ana : Iya sama-sama Dik Ramlan, Saya pamit ya, mari Ibu Susi ikut saya sebentar

Ilustrasi:

Perawat dan ibunya Ramlan kemudian menuju ruangan perawat untuk menyelesaikan
administrasi
BAB III
PENUTUP

A. Simpulan
Berdasarkan penjelasan pada bab II dapat disimpulkan sebagai berikut.
1. Remaja adalah fase transisi dari masa anak-anak menuju masa dewasa, oleh sebab itu
diperlukan strategi khusus untuk berkomunikasi dengan remaja.
2. Tujuan komunikasi pada remaja adalah untuk membangun hubungan yang harmonis dengan
remaja, membentuk suasana keterrbukaan dan mendengar, membuat remaja mau berbicara
ketika mempunyai masalah, membuat remaja mau mendengar dan menghargai saat mereka
berbicara dan membantu remaja menyelesaikan masalah.
3. Faktor yang mempengaruhi komunikasi remaja yaitu pendidikan, pengetahuan, sikap, usia
tumbang status kesehatan remaja, saluran dan Lingkungan
4. Teknik komunikasi pada remaja yaitu melalui orang lain atau pihak ketiga, bercerita,
memfasilitasi, meminta untuk menyebutkan keinginan, pilihan pro dan kontra, penggunaan
skala dan menulis.
5. Penerapan strategi pelaksanaan untuk mengatasi masalah remaja dapat diberikan kepada
remaja itu sendiri sebagai klien dan diberikan kepada orang tua remaja.

B. Saran
Berdasarkan uraian pada bab II, penulis mengusulkan saran kepada pihak terkait
sebagai berikut.
1. Kepada orang tua dan perawat ketika menghadapi remaja sangat perlu memahami karakteristik
remaja dan memiliki strategi untuk berkomunikasi agar komunikasi yang terjadi dapat berjalan
efektif
2. Orang tua dan remaja harus saling membangun hubungan komunikasi yang baik, agar setiap
permasalahan yang terjadi dapat bersama-sama diselesaikan antara orang tua dan remaja.

DAFTAR PUSTAKA
Damaiyanti, Mukhripah. 2010. Komunikasi Terapeutik dalam Praktik Keperawatan. Bandung: PT
Refika Aditama.
Http://haqqienea.blogspot.co.id. 2014. Komunikasi pada Usia Remaja. Diunduh 13 November 2015.
Pukul 16.00 WIB.