Anda di halaman 1dari 5

/ SOP (STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR)

KOMPETENSI :
PEMERIKSAAN SISTEM INTEGUMEN
No. Dokumen No. Revisi Halaman
P.01.2012
Prosedur Tetap Tanggal terbit 2 Januari 2012
Pengertian Suatu kegiatan yang di laksanakan untuk menilai kemampuan mahasiswa dalam
Teknik pengkajian penting untuk mengevaluasi integumen yang mencakup
teknik inspeksi dan palpasi.
Tujuan Untuk mengetahui kemampuan mahasiswa keperawataan yang akan
melaksanakan praktek klinik di rumah sakit dalam :
1. Melakukan pemeriksaan kulit
2. Melakukan pemeriksaan kuku
3. Melakukan pemeriksaan rambut
4. Mengidentifikasi kelainan yang ditemukan pada pemeriksaan integumen
Prosedur Uraian bobot nilai Tanda tangan
I. Persiapan alat :
1. Sarung tangan/handscoen
2. Penggaris
3. Bullpen
4. Lembar dokumentasi
II. Persiapan Perawat
1. Memperkenalkan diri
2. Menjelaskan maksud dan tujuan
pemeriksaan
3. Memberikan posisi yang nyaman pada
pasien
III. Persiapan lingkungan
1. Ciptakan lingkungan yang nyaman
2. Gunakan sketsel saat melakukan prosedur
IV. Pelaksanaan :
1. Cuci tangan.
2. Pakai sarung tangan.
3. Menanyakan Riwayat kesehatan pasien
a. Keluhan/riwayat kesehatan yang
dirasakan atau dialami (gatal,benjolan).
b. Riwayat Alergi (obat, makanan dan
kosmetik)
c. Riwayat kesehatan berdasarkan tingkat
perkembangan, anak-anak, lansia dan
wanita hamil.
d. Aktifitas sehari-hari seperti kebersihan
diri, lingkungan, gaya hidup dan hal
lain yang menimbulkan penyakit atau
masalah pada sistem integument.

Inspeksi dan Palpasi


4. Inspeksi kulit untuk mengetahui warna
kulit, jaringan parut, lesi dan kondisi
vaskularisasi
5. Palpasi untuk mengetahui suhu kulit
(bandingkan dengan suhu kesua kaki dan
tangan dengan menggunakan punggung
tangan), tekstur, edema atau adanya lesi.
6. Palpasi (tarik/cubit lembut untuk
mengetahui turgor kulit) normalnya
kembali cepat
7. Jika terdapat edema tentukan derajat
pitting edema. Derajat edema ditentukan
untuk menentukan cairan yang akan
diberikan. Ada beberapa penilaian.
Pertama dikatakan pitting edema minimal
terjadi pada kesua punggung kaki Dengan
rejat edema yaitu (+) pada kedua
punggung kaki, (++) pada Tungkai dan
lengan bawah, (++++) pada Seluruh
tubuh termasuk dada dan perut. Penilaian
yang kedua adalah sebagai berikut :
a. Derajat I : kedalamannya 1- 3 mm
dengan waktu kembali 3 detik
b. Derajat II : kedalamannya 3-5 mm
dengan waktu kembali 5 detik
c. Derajat III : kedalamannya 5-7 mm
dengan waktu kembali 7 detik
d. Derajat IV : kedalamannya 7 mm
dengan waktu kembali 7 detik
8. Inspeksi kuku jari untuk menentukan
lengkungan dan sudut kuku (Abnormal
bila sudut > 60°), catat warna, bentuk
dan setiap ketidak normalan
9. Palpasi untuk pemeriksaan CRT (< 3
detik)
10. Inspeksi pola penyebaran rambut
(normalnya penyebaran rambut merata,
tidak ada lesi dan pitak)
11. Inspeksi warna rambut, perhatikan
keseuaian antara warna dan usia. Serta
inspeksi adanya warna rambut coklat
kemerahan yang mungkin terjadi pada
malnutrisi
12. Lakukan palpasi area rambut dan kepala
dengan sirkuler. Perhatikan ada atau
tidaknya masa serta nyeri tekan.
13. Perhatikan konsistensi rambut : halus atau
kasar, pecah-pecah atau mudah rontok
saat dipegang
Total Nilai
Unit Terkait
VARIASI WARNA KULIT

Warna Proses Penyebab Lokasi


Cokelat  Deposisi Melanin Sinar matahari, hamil, dan Area Terbuka
penyakit sperti Addison dan
beberapa tumor pituitary

Hemekromatosis
 Deposisi melanin
hemosiderin
Biru Deoksihemoglobin Ansietas/dingin Kuku, bibir, mukosa
(Sianosis) meningkat akibat Penyakit jantung paru mulut lidah dan kuku
hipoksia
Biru Peningkatan hemoglobin Polisitemia Wajah, konjungtiva,
kemerahan tangan dan kaki
Merah  Dilatasi/ Demam, peradangan, Wajah, dada, daerag
peningkatan jumlah alcohol peradangan
pembuluh darah/
Aliran darah

 Penggunaan oksigen Lingkungan yang dingin Area yang terkena


dikulit menurun dingin

Kuning Kadar bilirubin Penyakit hati Konjungtiva


(ikterik) meningkat
Karotemia Kadar karotin Peningkatan asupan karotin Telapak tangan, kaki,
meningkat wajah, konjungtiva
Uremia Akibat retensi urinaria Penyakit ginjal kronis Pada area terbuka
kronis
Warna Penurunan kadar  Anemia Pada wajahn
berkurang melanin konjungtiva, mulut

 vitiligo Pada area terbuka

LESI PADA KULIT

Jenis Lesi Primer Keterangan


Makula Merupakan kelainan pada kulit yang biasanya tidak disertai dengan
adanya benjolan. Bergaris tengah kurang dari satu centimeter
Papula Masa padat yang menonjol, batas terlihat jelas, biasanya kurang dari
0,5 cm
Tumor Masa yang padat dan menonjol, lebih dalam dari papua
Vesikula Papula dengan cairan serosa didalamnya
Pustula Papula dengan cairan pus didalamnya

Jenis Lesi Sekunder Keterangan


Ulkus Luka yang menembus epidermis sampai korium
Atrofia Menipisnya kulit karena berkurangnya satu atau lebih lapisan kulit