Anda di halaman 1dari 86

Hidroponik

untuk Pemula

Disusun Oleh : Tim Pelangi Al-Misbah


Pelangi Al-Misbah 1
Daftar Isi
Prinsip Dasar Hidroponik.....................................................................................................................6
Hidroponik.......................................................................................................................................6
Aeroponik....................................................................................................................................7
Drip System (Irigasi Tetes).........................................................................................................7
NFT (Nutrient Film Technique)..................................................................................................7
EBB & FLOW System (Sistem Pasang Surut)...........................................................................7
Waterculture (Sistem Rakit Apung)............................................................................................7
Wick System (Sistem Sumbu).....................................................................................................7
Sistem Hidroponik...........................................................................................................................7
Kelebihan Sistem Hidroponik.....................................................................................................8
Kekurangan Sistem Hidroponik..................................................................................................9
Prinsip Kerja Sistem Hidroponik................................................................................................9
NFT....................................................................................................................................................11
Membuat Sendiri Gully dari Talang Air.............................................................................................12
Panduan Umum..............................................................................................................................12
Gully Semai...................................................................................................................................12
Rockwoll...................................................................................................................................12
Gully Remaja.................................................................................................................................13
Gully Dewasa.................................................................................................................................13
Pengaturan Debit Inlet...............................................................................................................13
Beberapa Masalah yang Sering Ditemui pada Gully dari Talang Air............................................14
Tanaman-Tanaman yang Biasa Di Tanam di Sistem Hidroponik NFT..............................................16
Sayur-Sayuran................................................................................................................................16
Tanaman Buah...............................................................................................................................16
Aeroponik : Sebuah Pendahuluan.......................................................................................................18
Manajemen Kebun Hidroponik..........................................................................................................20
Pestisida Nabati untuk Melawan Hama Kutu Putih atau Kutu Kebul ( Bemisia Tabaci )..................22
Pestisida Nabati untuk Melawan Hama Thrips dan Aphid.................................................................23
CATATAN KECIL 1 hari ini, 1. yang seharusnya untuk besok : Budidaya hidroponik bisa dilakukan
di mana saja! Yos Sutiyoso ................................................................................................................25
CATATAN KECIL hari ini : 2. Sumber air bagi suatu kebun hidroponik..........................................25
CATATAN KECIL hari ini : 3. Kebutuhan nutrisi sesuai pertumbuhan tanaman..............................26
CATATAN KECIL hari ini : 4. Kebutuhan air oleh tanaman............................................................27
CATATAN KECIL hari ini 5 : Ambang keracunan - phytotoksisitas.................................................27
CATATAN KECIL hari ini : 6. Kelat/chelate EDTA, DTPA, EDDHA..............................................28
CATATAN KECIL hari ini : 7. EC meter atau TDS meter.................................................................29
CATATAN KECIL no. 8, Throw to Waste..........................................................................................29
CATATAN KECIL hari ini : 9. Pengukuran pengantaran listrik EC.................................................30
CATATAN KECIL hari ini : 10. Densitas tanaman............................................................................30
CATATAN KECIL hari ini :11. Kalau ingin melonnya manis, jangan terlampau banyak
menggunakan amonium......................................................................................................................31
CATATAN KECIL hari ini : 12 . Peningkatan EC dapat mempercepat pertumbuhan tanaman.........32
CATATAN KECIL hari ini : 13 .Proses RESPIRASI pada tanaman..................................................33
CATATAN KECIL HARI INI :14 . Kesulitan memberlakukan phosphat sebagai pupuk semprot.. .33
CATATAN KECIL HARI INI : 15. Bahan Kimia Anorganis.............................................................34
CATATAN KECIL no. 16 : Peran matahari dalam berhidroponik.....................................................34
CATATAN KECIL no. 17 : Bagaimana akar menyerap nutrisi..........................................................35
CATATAN KECIL no. 18 : Suhu di zona perakaran sebaiknya rendah!............................................36

Pelangi Al-Misbah 2
CATATAN KECIL no. 19 : Daya larut pupuk kimia anorganis..........................................................37
CATATAN KECIL no. 20 : Mengapa buah, misalnya strawberry, mengecil bila ditanam di dataran
rendah.................................................................................................................................................37
CATATAN KECIL no. 21 : Metabolisma dalam tubuh tanaman.......................................................38
CATATAN KECIL hari ini : no. 22 : PENGATURAN pH MUTLAK PERLU.................................38
CATATAN KECIL hari ini : Nomer 23 : KELEMAHAN HIDROPONIK........................................39
CATATAN KECIL hari ini : nomer ke - 24: Penampilan yahud, tetapi rasa kurang sreg..................39
CATATAN KECIL hari ini : Nomer 25. : Penampilan yahud, tetapi timbangannya enteng..............40
CATATAN KECIL hari ini : Nomer ke 26 :POMPA AIR DIBEKALI BACKWASH.......................41
CATATAN KECIL hari ini. Nomer ke-27 :........................................................................................41
PENAMPILAN YAHUD, TETAPI TIMBANGANNYA ENTENG..................................................41
CATATAN KECIL hari ini 28. Kebersihan pada budidaya hidroponik.............................................42
CATATAN KECIL hari ini : Nomer 29.TANDON LARUTAN A-B MIX PADA BUDIDAYA
HIDROPONIK BERATAPKAN LANGIT HARUSLAH CUKUP BESAR.....................................42
CATATAN KECIL hari ini : Nomer 30 :APAKAH PADA BUDIDAYA HIDROPONIK TALANG
LANDAI NFT MASIH DIPERLUKAN PENYEMPROTAN PUPUK DAUN?..............................43
CATATAN KECIL hari ini : Nomer 31 :MULAI KAPAN PERSEMAIAN BOLEH DIPUPUK.....43
CATATAN KECIL hari ini : Nomer 32 :APAKAH POLYBAG PADA BUDIDAYA FERTIGASI
MENGGUNAKAN MEDIA TANAM ARANG SEKAM PERLU DIBOLONGI DASARNYA?....44
CATATAN KECIL no. 33 : DENGAN BUDIDAYA HIDROPONIK DAN EC YANG TINGGI,
BISA MEMPERSINGKAT UMUR TANAMAN HINGGA LAYAK PANEN..................................44
CATATAN KECIL no. 34 :.................................................................................................................45
MENGAPA PEKATAN KELOMPOK A, FORMULA PUPUK HIDROPONIK A-B MIX, HARUS
DIPISAHKAN DARI PEKATAN KELOMPOK B...........................................................................45
CATATAN KECIL no. 35 :KUALITAS UNSUR ESENSIAL MAKRO...........................................45
CATATAN KECIL no. 36 : PERNAFASAN/RESPIRASI MENGHASILKAN ENERGI BAGI
MEMBIAYAI KEHIDUPAN.............................................................................................................46
CATATAN KECIL no 37 : RUMAH-TANAM LEBIH TINGGI, LEBIH STABIL KLIMAT
MIKRONYA.......................................................................................................................................46
CATATAN KECIL no 38 : MENGAPA EC TIDAK BISA DITINGKATKAN SEMENA-MENA?.47
CATATAN KECIL no 39 : PADA BUDIDAYA HIDROPONIK, MENGEJAR JADWAL
PENYERAHAN SAYURAN, JAUH LEBIH MUDAH....................................................................47
Catatan Kecil no 40 : Diskusi mengenai Silika..................................................................................47
CATATAN KECIL no. 41 : GREENHOUSE.....................................................................................48
CATATAN KECIL hari ini : Kelat/chelate EDTA, DTPA, EDDHA..................................................48
CATATAN PENTING hari ini : Nomer urut 1 :.................................................................................49
CATATAN PENTING hari ini, nomer urut 2 : Sabtu, 12 Juli 2014...................................................50
(Sebagai pengganti, perbaikan, penertiban penomeran CATATAN KECIL) BEBERAPA SISTEM
BUDIDAYA HIDROPONIK..............................................................................................................50
CATATAN PENTING hari ini, Nomer urut 3 : Senin, 14 juli 2014...................................................51
BEBERAPA SISTEM BUDIDAYA HIDROPONIK – SAMBUNGAN............................................51
CATATAN PENTING hari ini, Nomer urut 4 : BEBERAPA SISTEM BUDIDAYA HIDROPONIK –
SAMBUNGAN Rabu, 16 Juli 2014...................................................................................................51
CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 5 : GARAM ANORGANIS UNTUK MERAMU
PUPUK HIDROPONIK.....................................................................................................................52
CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 6 :..................................................................................53
JENIS BAHAN KIMIA YANG DIPAKAI SEBAGAI SUMBER UNSUR HARA MAKRO..........53
CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 7 :..................................................................................53
BAHAN KIMIA KOMPONEN PUPUK HIDROPONIK A-B MIX.................................................53
CATATAN PENTING hari ini : Nomer urut 8 :.................................................................................54

Pelangi Al-Misbah 3
ISI PEKATAN GROUP A DAN GROUP B.......................................................................................54
CATATAN PENTING hari ini : Nomer urut 9 :.................................................................................55
FORMULA PUPUK HIDROPONIK A-B MIX UNTUK SEMUA STADIA...................................55
CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 10...................................................................................56
FORMULA PUPUK HIDROPONIK UNTUK TIAP GROUP TANAMAN.....................................56
CATATAN PENTING hari ini . Nomer urut 11..................................................................................57
REKAYASA FORMULASI PUPUK HIDROPONIK KHAS TANAMAN TERTENTU.................57
CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 12...................................................................................58
PENTINGNYA NILAI AMBANG PHYTO-TOKSISITAS TIAP JENIS TANAMAN....................58
CATATAN PENTING hari ini : Nomer urut 13.................................................................................59
MENGUKUR KEPEKATAN LARUTAN PUPUK HIDROPONIK.................................................59
CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 14...................................................................................59
KETRAMPILAN MENGGUNAKAN EC METER..........................................................................59
CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 15...................................................................................60
PENTINGNYA PENGERTIAN MENGENAI pH DAN PEMILIKAN pH METER........................60
CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 16...................................................................................61
BAHAN KIMIA UNTUK MENURUNKAN DAN MENAIKKAN pH...........................................61
CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 17...................................................................................61
PENGUKURAN EC, Electro Conductivity, PENGANTARAN LISTRIK.......................................61
CATATAN PENTING hari ini : Nomer urut 18 :...............................................................................62
KEBUTUHAN NUTRISI SESUAI PERTUMBUHAN TANAMAN...............................................62
CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut : 19................................................................................63
KEBUTUHAN AIR OLEH TANAMAN...........................................................................................63
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING hari ini : Nomer urut 20. Minggu, 3 Agustus 2014........64
EBB AND FLOOD, HIDROPONIK PASANG SURUT, .................................................................64
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK, Nomer urut 21.....................................64
PENYERBUKAN TEPUNG SARI KE BAKAL BUAH DALAM GREENHOUSE.......................64
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 22....................................65
REKAYASA PEMUPUKAN DAPAT MERUBAH WARNA BUAH...............................................65
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 23. ..................................66
AMONIUM BERLEBIH MEMUDARKAN WARNA MERAH MELON. .....................................66
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK. Nomer urut 24.....................................67
(Saduran dari Catatan Kecil no. 5, revised edition.)...........................................................................67
AMBANG KERACUNAN - PHYTOTOXICITY LEVEL...............................................................67
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 25....................................68
(Saduran dari Catatan Kecil no. 6, Revised edition)..........................................................................68
KELAT/CHELATE EDTA, DTPA, EDDHA.....................................................................................68
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 26....................................69
EC METER dengan mS/cm atau TDS METER dengan ppm ?..........................................................69
(Saduran dari Catatan Kecil no. 7, Revised edition)..........................................................................69
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 27....................................69
PENGGUNAAN pH DAN EC YANG MANTAP SEPANJANG WAKTU......................................69
(Saduran dari Catatan Kecil no. 8, Revised Edition). ........................................................................69
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 28....................................70
AKUMULASI EKSUDAT TANAMAN YANG MENJADI TOKSIN..............................................70
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING : Nomer urut 29..............................................................71
USAHA MENETRALKAN EKSUDAT............................................................................................71
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 30....................................72
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING : Nomer urut 31. PENGUKURAN PENGANTARAN
LISTRIK EC.......................................................................................................................................72

Pelangi Al-Misbah 4
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING : Nomer urut 32. (Saduran dari Catatan Kecil no. 11,
Revised Edition) INGIN MELONNYA MANIS? JANGAN BANYAK GUNAKAN AMONIUM. 73
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 33. BILA INGIN TETAP
MELONNYA MANIS ! (SAMBUNGAN YS CPH no urut 32)........................................................74
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 34....................................75
BAGAIMANA MENDAPATKAN NITRAT, UNTUK MEMANISKAN MELON?........................75
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK ; Nomer urut 35....................................75
PENGARUH UNSUR HARA Mg DALAM MEMANISKAN MELON..........................................75
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING : Nomer urut no 36. PERAN MATAHARI
MEMANISKAN MELON.................................................................................................................76
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 37. KUALITAS CAHAYA
DALAM HUBUNGAN DENGAN MANISNYA MELON. .............................................................77
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 38. PERAN UNSUR P
DAN K DALAM MEMANISKAN MELON. ..................................................................................78
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 39. PENGATURAN
JARAK TANAM UNTUK MEMANISKAN BUAH MELON. .......................................................79
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 40. JARAK TANAM
DALAM HUBUNGAN DENGAN MANISNYA MELON (Sambungan YS CPH no 32 --> 39,
perihal manisnya buah melon.)...........................................................................................................81
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 41. (Sambungan YS CPH
32 --> 40, tentang manisnya buah melon. PENGARUH EC YANG TINGGI TERHADAP
MANISNYA BUAH MELON. ..........................................................................................................81
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 42. PERAN OKSIGEN-
TERLARUT DALAM MEMANISKAN BUAH MELON................................................................82
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK : Nomer urut 43. PENGARUH
CAHAYA PADA PAHITNYA DAUN LETTUCE.............................................................................83
Hal-Hal yang Sering Ditanyakan........................................................................................................85

Pelangi Al-Misbah 5
Prinsip Dasar Hidroponik
Oleh : Pak Banu Santoso

Hidroponik

Hidroponik (Inggris:hydroponic) berasal dari kata Yunani yaitu hydro yang berarti air dan
ponosyang artinya daya. Hidroponik juga dikenal sebagai soilless culture atau budidaya tanaman
tanpa tanah. Jadi hidroponik berarti budidaya tanaman yang memanfaatkan air dan tanpa
menggunakan tanah sebagai media tanam atau soilless.

Dalam kajian bahasa,hidroponik berasal dari kata hydro yang berarti air dan ponos yang berarti
kerja. Jadi, hidroponik memiliki pengertian secara bebas teknik bercocok tanam dengan
menekankan pada pemenuhan kebutuhan nutrisi bagi tanaman, atau dalam pengertian sehari-hari
bercocok tanam tanpa tanah. Dari pengertian ini terlihat bahwa munculnya teknik bertanam secara
hidroponik diawali oleh semakin tingginya perhatian manusia akan pentingnya kebutuhan pupuk
bagi tanaman.

Di mana pun tumbuhnya sebuah tanaman akan tetap dapat tumbuh dengan baik apabila nutrisi
(unsur hara) yang dibutuhkan selalu tercukupi. Dalam konteks ini fungsi dari tanah adalah untuk
penyangga tanaman dan air yang ada merupakan pelarut nutrisi, untuk kemudian bisa diserap
tanaman. Pola pikir inilah yang akhirnya melahirkan teknikbertanam dengan hidroponik, di mana
yang ditekankan adalah pemenuhan kebutuhan nutrisi.
Ada 6 sistem dalam Hydroponic
1.Wick System
2.Ebb dan flow system
3.NFT
4.Water Culture system
5.Drip system
6.Aeroponic system

Gambar 1: 6 Sistem Dalam HidroponikSumber :


Group KHS

Pelangi Al-Misbah 6
Sedikit penjelasan tentang sistem di atas.

Aeroponik
Mungkin dari beberapa system hydroponic yang paling berteknologi tinggi dan mungkin juga
memberikan hasil terbaik serta tercepat dalam pertumbuhan dalam berkebun Hydroponic. Hal ini
dimungkinkan karena larutan nutrisi di berikan atau disemprot ( berbentuk kabut ) langsung ke akar
dan lebih mudah menyerap dan juga larutan nutrisi banyak mengandung oksigen.

Drip System (Irigasi Tetes)


Sistem Tetes adalah system hidroponik yang paling banyak digunakan. Sistem operasinya simpel,
timer mengontrol pompa. Pada saat nyala, pompa meneteskan nutrisi ke masing-masing tanaman.

NFT (Nutrient Film Technique)


Sistem ini adalah system yang paling orang ketahui ketika mendengar nama hidroponik. Sistem
NFT ini secara terus menerus mengalirkan nutrisi tanpa menggunakan timer untuk pompanya.
Nutrisi ini mengalir kedalam gully melewati akar-akar tumbuhan dan kemudian kembali lagi ke
penampungan air.

EBB & FLOW System (Sistem Pasang Surut)


Sistem Ebb & Flow bekerja dengan cara membanjiri sementara wadah pertumbuhan dengan nutrisi,
dan kemudian mengembalikan nutrisi itu ke dalam penampungan. Sistem ini memerlukan pompa
yang dikoneksikan ke timer.

Waterculture (Sistem Rakit Apung)

Walter Culture adalah system hidroponik yang paling simpel. Wadah yang menyangga tumbuhan
biasanya terbuat dari Styrofoam dan mengapung langsung dengan nutrisi. Pompa udara memompa
udara ke dalam air stone yang membuat gelembung-gelembung dan memberikan oksigen ke akar-
akar tanaman.

Wick System (Sistem Sumbu)


Wick system ini salah satu system hidroponik yang paling simpel. Sistem ini termasuk pasif, karena
tidakada part-part yang bergerak. Nutrisi mengalir ke dalam media pertumbuhan dari dalam wadah
menggunakan sejenis sumbu.

Sistem Hidroponik

Hidroponik adalah teknologi untuk pertumbuhan tanaman dalam larutan nutrisi (air yang
mengandung pupuk) dengan atau tanpa menggunakan media artificial (pasir, kerikil,

Pelangi Al-Misbah 7
vermiculite,rockwool, perlite, peatmoss, sabut, atau serbuk gergaji) untuk memberikandukungan
mekanik.

Istilah hidroponik (hydroponics) digunakan untuk menjelaskan tentang cara bercocok tanam tanpa
menggunakan tanah sebagai media tanamnya.

Sistem hidroponik ini dikelompokkan menjadi dua, yaitu kultur media tanam dan kultur larutan
nutrisi. Pada kultur media tanam, penanaman dilakukan menggunakan media tanam padat berpori
sebagai tempat dimana akar tanaman tumbuh. Media tanam yang digunakan dapat berupa media
organik, anorganik, atau campuran keduanya. Berdasarkan metode pemberian larutan nutrisinya,
kultur media dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu sub irrigation (irigasi bawah permukaan) dan
top irrigation(irigasi permukaan). Karena top irrigation sering diaplikasikan pada sistem hidroponik
dengan menggunakan penetes maka sistem ini lebih dikenal dengan drip irrigation system (sistem
irigasi tetes). Sub irrigation dibagi dua, yaitu passive sub irrigation (sistem irigasi dengan prinsip
kapiler), dan ebb and flow (sistem irigasi genang dan alir)

Pada kultur larutan nutrisi, penanaman dilakukan tidak menggunakan media tanam atau media
tumbuh, sehingga akar tanaman tumbuh di dalam nutrisi atau di udara.Kultur larutan nutrisi dibagi
menjadi tiga kelompok besar, yaitu larutan diam,hidroponik dengan larutan nutrisi yang
disirkulasikan, dan aeroponik. Sistem hidroponik dipilih berdasarkan pertimbangan jenis tanaman
yang akan dibudidayakan, kebijakan investasi, kompetensi tenaga kerja, dan kondisi iklim.Beberapa
hidroponik yang umum digunakan dalam budidaya tanaman secara komersial adalah drip irrigation
system, ebb and flow system, passive hydroponics, floating hydroponics, nutrient film technique,
dan aeroponics.

Pada penelitian kali ini penulis akan memfokuskan pembahasan pada sistem hidroponikdengan
NFT.

Kelebihan Sistem Hidroponik


Bertanam secara hidroponik dapat berkembang dengan cepat karena cara ini mempunyai banyak
kelebihan. Kelebihan yang utama adalah keberhasilan tanaman untuk tumbuh dan berproduksi lebih
terjamin. Selain itu, kelebihan lainnya sebagai berikut:
1. Perawatan lebih praktis serta gangguan hama lebih terkontrol
2. Pemakaian pupuk lebih hemat (efisien)
3. Tanaman yang mati lebih mudah diganti dengan tanaman yang baru
4. Tidak membutuhkan banyak tenaga kasar karena metode kerja lebih hemat dan memiliki
standarisasi
5. Tanaman dapat tumbuh lebih pesat dan dengan keadaan yang tidak kotor dan rusak
6. Beberapa jenis tanaman bisa dibudidayakan di luar musim
7. Tidak ada resiko kebanjiran, erosi, kekeringan, atau ketergantungan pada kondisi alam
8. Tanaman hidroponik dapat dilakukan pada lahan atau ruang yang terbatas, misalnya diatap,
dapur, atau garasi
9. Tanaman dari hasil berkebun hidroponik dapat dikemas dan disimpan dalam keadaan hidup

Pelangi Al-Misbah 8
dan segar untuk waktu yang lebih lama
10. Kendali sistem perakaran tanaman selalu terawasi
11. Tidak perlu mengkhawatirkan masalah penyiraman
12. Sistem hidroponik dapat dikembangkan di lahan yang tidak memungkinkan, misalnya
ditanah bersalju maupun d ruang angkasa
13. Dalam berkebun hidroponik di dalam greenhouse produksi tidak menggunakan tanah,
dengan demikian gulma dan hama jarang sekali ditemukan. Sehingga penggunaan pestisida
maupun insektisida tidak diperlukan
14. Sebuah taman hidroponik dapat diatur dengan sistem timer untuk secara otomatis
menyuburkan tanaman
15. Hasil produksi sehat karena menerima nutrisi yang seimbang dan terkendali
16. Stabil,aman, dan hasilnya tinggi
17. Tidak memerlukan tanah
18. Air tetap berada di dalam sistem dan dapat digunakan kembali, dengan demikian maka biaya
dari penggunaan air relatif rendah
19. Memungkinkan untuk mengontrol kadar nutrisi secara keseluruhan dengan demikian, nutrisi
yang digunakan relatif efisien
20. Tidak ada pencemaran nutrisi yang dilepaskan ke lingkungan karena dikendalikan didalam
system
21. Stabil dan memiliki hasil tinggi
22. Hama dan penyakit lebih mudah disingkirkan.

Dari uraian di atas dapatdisimpulkan bahwa bercocok tanam tanpa tanah memberi keuntungan yang
lebih besar, terutama bagi penduduk perkotaan yang memiliki lahan sempit atau gersang. Cara ini
memberi nilai tambah dalam menciptakan penghijauan ditempat-tepat yang tidak memungkinkan
lagi di tanami pohon dengan media tanah.

Kekurangan Sistem Hidroponik

1. Aplikasi pada skala komersial membutuhkan teknis pengetahuan serta pemahaman yang
baik tentang prinsip-prinsip.
2. Pada skala komersial, investasi awal relatif tinggi, meskipun nantinya akan menuai hasil
yang juga tinggi dalam jangka menengah dan jangka panjang.
3. Perlu kehati-hatian terhadap penyusunan formula (pupuk) dan pengontrolan kesehatan
tanaman.
4. Memerlukan pasokan air yang bersifat konstan. Sangat bergantung dengan keberadaan
listrik.

Prinsip Kerja Sistem Hidroponik

Pemahamanprinsip kerja hidroponik secara jelas merupakan salah satu faktor keberhasilan dalam
menerapkan sistem budidaya ini. Berikut 5 prinsip kerja hidroponik yangperlu dipahami:

Penyiapkantempat budidaya yang bersih, tidak ternaungi, dan atap bangunan tertutupplastik
transparan.

Pelangi Al-Misbah 9
Tempatbudidaya yang tidak ternaungi, dalam arti menerima sinar matahari secaralangsung sejak
pagi hingga sore hari merupakan salah satu hal penting yangharus diperhatikan.

Disisi lain, atap bangunan tertutup plastik transparan untuk menghindari tanamantersiram air hujan,
bangunan tempat budidaya ini disebut lathhouse.

Memasangjaringan irigasi dengan metode tetes menggunakan gaya gravitasi.

Menyediakan media tanam yang porus, steril, ringan, mudah didapat, dan murah. Jenis mediatanam
yang memenuhi persyaratan di atas adalah arang sekam. Media tanam inidapat dibuat sendiri
dengan cara yang mudah.

Memberikan larutan nutrisi yang mengandung 16 unsur hara esensial tersebut dalam
dosis,konsentrasi, komposisi, pH, dan volume yang tepat kepada tanaman
yangdibudidayakan.Melakukan pemeliharaan dengan baik dan benar, terutamapemangkasan,
pemasangan benang lanjaran dan pengendalian hama danpenyakit.

Pelangi Al-Misbah 10
NFT

Pelangi Al-Misbah 11
Membuat Sendiri Gully dari Talang Air

Panduan Umum
Kemiringan yang umumya nya digunakan adalah tangen 3% s/d 6%, maksudnya jika 3%, berarti Per meternya beda
ketinggian 3 cm, dst-nya. Kemiringan gully ini , akan sangat berpengaruh terhadap oksigen yang bisa ditangkap oleh aliran
air dalam gully, semakin miring maka oksigen yang terkandung dalam aliran nutrisi semakin besar. Menurut Opa Yos,
kemiringan terbaik adalah tangen 6%

Gully Semai
Untuk gully semai dapat menggunakan beberaa media tanam, diantaranya :

1. Rockwol
2. Pasir malang
3. Zeolit
4. Pecahan batu bata

Tapi yang umum digunakan adalah rockwoll.

Rockwoll
Jika gully semai menggunakan rockwoll maka penampakannya seperti talang paling kiri pada gambar dibawah ini :

Foto Sistem NFT, Aha Bkc, Belajar Bareng


Hidroponik

Pelangi Al-Misbah 12
Gully Remaja

Butterhead Rex di Gully Remaja. Gambar Oleh : Deli Hidroponik


Selang inlet menggunakan selang HDPE 7mm (diameter luarnya). Metode yang digunakan adalah 2 talang menjadi 1 gully.
Pada foto diatas talang yang digunakan adalah merk champion.

Jarak antar (pusat) lubang untuk gully remaja biasanya 12.5 cm.

Gully Dewasa
Jarak antar (pusat) lubang untuk gully dewasa tergantung jenis tanaman biasanya antara 15 cm s.d 20 cm bahkan ada yang
membuat sampai 25 cm.

Pengaturan Debit Inlet

Foto Oleh : Lina Magdalena (BBH)

Fungsi T dan kran adalah untuk mengatur debit inlet, standarnya, debit inlet per talang diatur 1 atau 2 liter per menit.

Pelangi Al-Misbah 13
Beberapa Masalah yang Sering Ditemui pada Gully dari
Talang Air

1. Aliran Air Tidak Jalan Ditengah, Tetapi Ke Bagian Pinggir Gully, Sehingga Netpot Tidak Terkena Aliran Air

Instalasi Hidroponik Milik Om Aha Bkc, akibat aliran air nya mengecil air tidak melewati
bagian tengah gully, sehingga akar tidak terkena aliran air.

Untuk mengatasi masalah ini, Om Soelis memberi tips sebagai berikut : Amplas halus bagian
tengah untuk membuat jalur airnya.

2. Pada Ujuang Gully, Air Merayap Ke Tiang Penyangga Gully, Sehingga Air Menetes Keluar Dari
Sistem.

Solusi 1 : Pastikan jaraknya dengan besi tiang


penyangga agak jauh , jadi airnya udah keburu
menetes kebawah terlebih dahulu dulu.

Gambar Oleh : Fu Yung, Belajar Bareng Hidroponik


Pelangi Al-Misbah 14
Dapat menggunakan tutup talang lalu menggunakan knee
seperti gambar disamping.

Solusi 2: Mensiasati Air Menetes.


Gambar Oleh Fu Yung, Belajar Bareng
Hidroponik

Solusi 3 : Ujung Gully dipanasi, lalu ditekuk.


Gambar Oleh : Fu Yung, Belajar Bareng Hidoponik

Pelangi Al-Misbah 15
Tanaman-Tanaman yang Biasa Di Tanam di Sistem
Hidroponik NFT

Sayur-Sayuran
Berikut adalah sayur-sayurang yang biasa ditanam di sistem NFT

Kangkung, Bayam Hijau,, Bayam Merah, Pakchoy, Pagoda, Selada Kriebo, Selederi, Babyleaf,
Batavia, Butterhead, Cos, Curly, Gem, Iceberg, Leaf, Oakleaf, Salanova, Kale, dan lain-lain

Tanaman Buah

Melon, Tomat, Paprika, dan lain-lain

Pelangi Al-Misbah 16
AEROPONIK

Pelangi Al-Misbah 17
Aeroponik : Sebuah Pendahuluan

Aeroponik atau sering disebut sisitem pengkabutan


adalah salah satu system hidroponik dimana
menggunakan udara dengan kabut nutrisi sebagai media
Teknik aeroponik , anak-semai dibungkus pangkal
akarnya dengan sejumput rockwool, lalu ditancapkan
pada lubang-tanam berdiameter 3 cm, pada styrofoam
ketebalan 3 cm, dengan medium density. Tiga puluh cm
di bawah helaian styrofoam ada dibentangkan slang
poly-ethylene, dan padanya tiap meter ditancapi sprinkler, yang dengan tekanan 2 atmosfir,
menghasilkan kabut sebanyak 0,85 liter/menit, atau 50 liter/jam, yang membasahi perakaran terus
menerus, tanpa hentinya. Tidak dibenarkan untuk mematikan pompa, walau malam hari tidak ada
sinar matahari sekalipun

akarnya bergelayutan bebas ke bawah. akar bermandikan butiran halus, yang kandungan oksigen-
terlarutnya sangat tinggi, yang sangat menunjang proses respirasi. Larutan yang tidak mengenai
akar dikumpulkan dan dialirkan kembali ke tandon/reservoir
larutan nutrisi, untuk re-sirkulasi.

Jarak antara satu dengan lain sprinkler adalah 1 meter. Gunakan


sprinkler sesedikit mungkin, supaya tekanan pompa dibagi atas
sprinkler yang jumlahnya sedikit itu, hasil semburannya tetap
tinggi. Kalau terlampau banyak sprinkler, maka tekanan di
masing2 sprinkler turun, dan "misting" tidak terjadi!.Koncinya =
misting, kabut!

Percobaan yang berhasil baik telah pula dilakukan


terhadap aeroponik produksi bunga potong
Chrysanthemum/krisan dan Lily. Umur tanaman dapat
direduksi dari 12 minggu menjadi 8 minggu. Jumlah
kuntum bunga yang mekar serempak dapat ditingkatkan
dari dua menjadi tiga kuntum. Kecerahan warna dan
aroma dapat pula ditingkatkan sedikit

Pelangi Al-Misbah 18
Manajemen Kebun

Pelangi Al-Misbah 19
Manajemen Kebun Hidroponik
Agar kebun hidroponik kita dapat menghasilkan panen yang optimal, ada beberapa hal yang harus
kita perhatikan, diantaranya :
1. Pengecekan pompa & pembersihan max. Per 3 bulan/melihat kondisi.
2. Pembersihan guly dilakukan sehabis panen "wajib".
3. Penandaan generasi tanaman/penjadwalan difungsikan untuk rotasi tanaman dan tolak ukur
produksi, agar terukur kapasitas dan prosuksi agar teratur.
4. Pembersihan tandon dilakukan sehabis panen jika; budidaya dilakukan 1 modul 1
tandon/pompa. Jika menggunakan sistem paralel/1 tandon/1pompa; pembersihan dapat
dilakukan per 3 bulan sekai/lihat kondisi dan atau dapat dilakukan bersamaan dengan ketika
pembersihan pompa, dan dapat juga setiap 2 kali rotasi tanaman; karena 2 rotasi panen
sebaiknya dibersihkan karena air nutrisi/pekatan yang ada dikhawatirkan terdapat
bahan/larutan nutrisi yang masih tersisa mengalami ketidak seimbangan komposisi nutrisi.
5. Atap dan dinding juga sebaiknya dibersihkan secara berkala, karena; apabila atap kotor
maka akan menggangu fotosintesis tanaman, yang berakibar tanaman tidak dapat tumbuh
dengan baik.
6. Dalam memilih atap sebaiknya gunakan kaca/plastik UV yang baik dengan kadar UV 12-
18%, disesuaikan kondisi tanaman dan lingkungan, Tapi untuk kita sebagai pemula kadar
UV 14% sudah lebih dari cukup.
7. Kebersihan lingkungan GH juga harus diperhatikan, karena lingkungan GH yang kurang
bersih, patut dicurigai sebagai inang/sarang hama dan penyakit.
8. Pemasangan plastik UV harus kencang dan tdk boleh kebalik, cirinya bagian luar dari
lipatan ditempatkan bagian atas/yang terpapar langsung sinar matahari, karena sangat
berhubungan dengan daya tahan plastik UV.

Pelangi Al-Misbah 20
PHT
Penanganan Hama Terpadu

Pelangi Al-Misbah 21
Pestisida Nabati untuk Melawan Hama Kutu Putih atau Kutu
Kebul ( Bemisia Tabaci )

Tanaman Selederi yang Diserang Oleh Hama


Kutu Putih

Imago dan nimfatabaci mengisap cairan daun hingga kering dan mengganggu proses fotosintesis

Berikut adalah ramuan Pestisida Nabati untuk berperang melawan Hama Kutu Putih atau yang
sering dikenal dengan nama Kutu Kebul :
1. Kunyit 1 ons
2. Bawang putih 1 ons
3. Lengkuas 3 ons
4. Sereh 3 batang
5. Merica secukupnya
Cara membuatnya :
Tumbuh semua bahan sampai hancur, kemudian tambahkan 1 liter air, didihkan. Tambahkan sabun
atau listerin, aduk sampai merata, kemudian dinginkan. Saring terlebih dahulu sebelum dimasukkan
ke semprotan.

Pelangi Al-Misbah 22
Pestisida Nabati untuk Melawan Hama Thrips dan Aphid

Untuk melawan Hama Thrips dan Aphid dapat menggunakan biji sirsak saja, biji sirsak segar
ditumbuk dan direndam air 1:1 minimal 24 jam, diendapkan. Saring dan jika terlalu pekat boleh
diencerkan atau dapat juga disemprot dengan menggunakan larutan puntung rokok.
Kutu ini biasanya oleh semut, jadi jika ada semut berkeliaran di tanaman anda, segera “usir” semut
tersebut.

Pelangi Al-Misbah 23
Catatan Opa Yos

Pelangi Al-Misbah 24
CATATAN KECIL 1 hari ini, 1. yang seharusnya untuk besok
: Budidaya hidroponik bisa dilakukan di mana saja!
Yos Sutiyoso
May 24 at 5:21pm

Budidaya hidroponik bisa dilakukan di


- Tanah yang marginal, karena tidak tergantung pada tanah setempat!
- Padang pasir yang panas dan kering kerontang, dgn greenhouse.
- Kutub, asal saja ada listrik untuk pemanasan.
- Tropik, dgn hujannya yang lebat, asal ada greenhouse.
- Landasan pacu pesawat terbang, yang keras dan kersang.
- Di belakang front perang, Perang Dunia ke-II, US Army, Guam dsbnya.
- Di "enclave", pemukiman yang terisolasi, jauh dari sentra pertanian.
- Di atap bangunan bertingkat, tapi anginnya minta ampuun!
- Di tingkat ke sekian rumah tinggal, yg ada lahan datar atau miring.
- Di pekarangan depan atau belakang rumah tinggal.
May 24 at 6:23am

CATATAN KECIL hari ini : 2. Sumber air bagi suatu kebun


hidroponik.

Gunakanlah air dari tanah untuk berbudidaya hidroponik, misalnya yang didapat dari sumur dalam
maupun dangkal, karena air itu bisa dianggap steril, tidak mengandung bibit penyakit cendawan,
bakteri, maupun hama dan gulma. Nun jauh di dalam tanah, tidak ada oksigen, sehingga jasad renik,
mikro organisma, tidak dapat hidup.
Memang, air permukaan dari sungai, danau, kolam, dapat pula digunakan, tetapi harus kita lakukan
penyaringan dengan "sandfilter", dsbnya, atau harus kita sterilkan dengan menggunakan berbagai
metoda, a.l. dengan sterilisan, sinar ultra violet, ozonisasi, reverse osmosis, dlsbnya, yang
kesemuanya membutuhkan biaya. Begitu pula air laut, payau, memerlukan perlakuan, bila ingin
mendapatkan pertumbuhan yang baik, mengingat tingginya salinitas.
Sebelum mulai berkebun secara luas, alangkah baiknya contoh airnya dikirim dahulu ke

Pelangi Al-Misbah 25
laboratorium lingkungan hidup, untuk dianalisa, untuk mengetahui kandungannya secara rinci,
terutama untuk mendeteksi kandungan unsur2 yang akan merugikan pertumbuhan tanaman, dan
untuk memanfaatkan kandungan unsur2 yang akan menguntungkan.

May 23 at 8:37am

CATATAN KECIL hari ini : 3. Kebutuhan nutrisi sesuai


pertumbuhan tanaman

Tanaman tumbuh makin lama makin besar, mengikuti grafik deret ukur, dan bukan deret hitung.
Pemupukan sebaiknya mengikuti grafik tersebut, supaya semua kebutuhannya dapat terpenuhi,
dalam arti produksi akan tinggi, hasil panen berkualitas, bisa mendapatkan harga jual yang tinggi,
merebut market share yang unggul.
Sayuran buah, misalnya tomat, ketimun, dsbnya, setelah mengalami fase vegetatif pada masa awal
pertumbuhan, setelah tanaman rimbun tajuknya, akan disusul dengan fase generatif, yang akan
menghasilkan bunga, pentil dan buah. Pupuknya seharusnya berbeda formula dan kepekatannya,
tetapi belum dapat dipisahkan secara rinci, misalnya karena satu greenhouse, bahkan satu bedengan
berisi lebih dari satu jenis tanaman, dengan berbeda stadia tumbuh. Dan banyak yang belum tahu,
bahwa apa yang diserap pada stadia vegetatif, bebeda dengan apa yang diserap pada stadia
generatif.
Hidroponik Di Surabaya > Pengaplikasiannya bagaimana opa. Apakah akan lebih baik kalau
misalnya saya pakai nutrisi daun untuk tahap awal. Setelah tanaman mau masuk fase generatif saya
ganti nutrisinya sesuai jenis tanamannya?
Yos Sutiyoso> Hidroponik di S. Bila dalam satu greenhouse dan satu bedengan terdapat berbagai
jenis tanaman, dengan berbagai stadia pertumbuhan, bagaimana anda bisa mengimplementasikan
konsep kerja Anda? Susah! Jadi gampangnya adalah : Gunakan formula yang "general purpose",
jadi tidak mematikan tanaman kecil, tidak menghalangi tanaman besar untuk berbunga dan berbuah,
bisa ditolerir oleh tanaman yang menghasilkan daun dan yang menghasilkan bunga serta buah, yaitu
dengan menggunakan EC 2,5 mS/cm, dan (pada NFT) flowrate/curah 2 liter/menit, pompa
dijalankan 24 jam, pH 5,5, dengan matahari penu, dan budidaya hidroponik dalam greenhouse!.

Hidroponik Di Surabaya > Dalam bayangan saya satu Greenhouse punya minimal 2 tandon. Satu
untuk tahap remaja/vegetatif, satunya untuk dewasa/generatif. Instalasi inlet dan outlet bisa diatur
pakai kran.
Tapi kalau kasusnya banyak jenis tanaman ya gak tau lagi gimana mengaturnya.
Saya pernah melihat di Youtube metode Rakit Apung. Setiap bebrapa waktu/fase mereka pindah ke
sterofoam yang lebih lapang jarak tanamnya. Keliatannya pindah kolam juga.

Pelangi Al-Misbah 26
May 22 at 9:35am

CATATAN KECIL hari ini : 4. Kebutuhan air oleh tanaman

Hidroponik terkenal sebagai pengguna air yang sangat efisien. Air hanya sebatas yang dibutuhkan
untuk proses hidup tanaman, dan yang diuapkan oleh tanaman. Ditambah dengan yang dibuang
sedikit, ketika sebulan sekali tandon larutan pupuk di kuras; itupun tidak dibuang sembarangan,
tetapi disiramkan ke tanaman hias atau dialirkan ke sawah. Mengenai penggunaan air, tergantung
pada :
- Jenis tanaman yang ditanam.
- Ukuran tanaman; tanaman tumbuh, membutuhkan air lebih banyak.
- Radiasi matahari; semakin terik, semakin banyak air dibutuhkan.
- Temperatur; semakin tinggi, semakin banyak membutuhkan air.
- Kelembaban nisbi; semakin rendah "RH - relative humidity", semakin banyak diperlukan air.
- Angin; semakin keras tiupan angin, semakin banyak diperlukan air.

May 21 at 9:08am

CATATAN KECIL hari ini 5 : Ambang keracunan -


phytotoksisitas

Membaca literatur luar negeri mengenai siasat pemupukan pada budidaya hidroponik, maka sering
terbaca anjuran untuk menggunakan EC 1,5 mS/cm. Tidak diberi tahu apakah anjuran itu untuk
produksi sayuran daun, semisal bayam, atau sayuran buah, semisal tomat. Terlihat pertumbuhannya
lambat, penampilan kurang menantang, bobotnya rendah, rasanya kurang menggigit, aroma kurang
menyengat, dan membutuhkan waktu yang jauih lebih lama untuk layak dipanen.
Saya sering menganjurkan peningkatan pemberian pupuk, karena terlihat tanaman masih bisa
dipacu, untuk tumbuh lebih pesat dan lebih
menantang penampilannya. Di lain fihak, peningkatan ada batasnya, yaitu ambang keracunan,
phytotoksisitas, di atas mana terlihat daun gosong, dan kadang disusul rontok.
Saya mencoba menerka-nerka, ambang phytotoksisitas sayuran daun : bayam, pakchoy, caysim,
lettuce, dsbnya adalah pada EC 3,0, jadi kita ber-operasi di bawah batas tersebut. Tanaman yang

Pelangi Al-Misbah 27
berair, seperti ketimun, melon, semangka, juga EC 3,0. Kangkung, kailan, lebih kuat, dan
ambangnya adalah EC 3,5. Tomat, paprika, terong, cabai, termasuk Solanaceae, terung2-an,
tanaman agak berkayu, sampai EC 5,0 pun, ia masih menantang untuk ditingkatkan.

May 20 at 11:10pm

CATATAN KECIL hari ini : 6. Kelat/chelate EDTA, DTPA,


EDDHA

Ferrum, dengan kode Fe, dapat berada dalam kondisi Fe++, ferro, dan dapat pula Fe+++, ferri, yang
mengendap. Sebagai ferro ia sering jahil, colak-colek unsur mikro lain, dan memfiksasinya dengan
cara mengen- dapkannya, hingga tanaman menunjukkan gejala "chlorosis", pucat.
Untuk mengurangi kejahilannya itu, muatan listrik yang dua ++ itu dibungkus dengan suatu
chelating agent, bernama EDTA, ethylene di-amin tetra acetic acid. Maka terjinakkanlah unsur
ferrum itu, dan untuk pertama kalinya petani dapat menghasilkan tanpa adanya gejala chlorosis, dan
produksi yang melimpah. Keadaan yang membahagiakan ini berlangsung mulai pH 5,5. Kesulitan
timbul, ketika tanaman tumbuh pesat mengakibatkan peningkatan angka pH, yang berarti persentase
kelat tidaklah 100 % lagi, tetapi berkurang, sehingga terjadi presipitasi atau endapan, lalu timbul
gejala chlorosis, disusul dengan penyumbatan dripper penetes.
Syukur, dengan perkembangan pengetahuan, sekarang sudah bisa diciptakan FeEDTA yang dapat
stabil antara pH 4 - 9, jadi kita tidak usah khawatir lagi.
Beberapa pekebun Belanda menggunakan kelat ferrum yang nilai biologisnya lebih unggul dan
lebih stabil pada pH yang tinggi, yang bernama DTPA (Entah singkatannya apa?), yang cukup
menggunakan 1 - 2 ppm, dan bukan 3 - 5 ppm, tetapi harganya dobel. Di masa pertumbuhan sangat
pesat, di mana pH kadang naik dan mencapai angka 7,0, oleh pekebun Belanda, 30 - 50 % dari
DTPA itu disubstitusi dengan kelat EDDHA, yang lebih canggih lagi, untuk menghadapi misalnya
pH 10, tetapi tidak disebutkan untuk budidaya macam dan jenis tanaman apa.
Sementara ini kita bertahan pada EDTA saja dulu, sebelum melangkah maju.

May 20 at 3:02am

CATATAN KECIL hari ini : 7. EC meter atau TDS meter.


(Walau sudah beberapa kali menulis, belum bosan saya menulis ulang tentang topik ini).

Pelangi Al-Misbah 28
Mengukur kepekatan pupuk dilakukan dengan mengukur penghantaran listrik antara katoda dan
anoda, yang dipasang dengan jarak 1 cm. Hasil ukuran menggunakan satuan parameter mS/cm,
yang dapat dibaca pada monitornya. Alat bernama "electro conductivity meter", atau "EC meter",
kedua huruf ditulis dengan huruf besar.
Ada pabrik yang menambahkan suatu mekanisma di dalam EC meter itu, yang menterjemahkan
parameter mS/cm menjadi ppm, dan dapat diobaca pada monitornya. Nah, alat ini diberi nama lain,
yaitu TDS meter, dari kata-kata "total dissolved solid".Beda pabrik, memakai angka konversi yang
berbeda. Beberapa angka konversi dari berbagai pabrik adalah sebagai berikut : 500, 630, 640, 650,
dan 700. Mana suka! Saya jadi bingung, karena satu larutan pupuk A-B saya, bisa terbaca dengan
beberapa angka kepekatan ppm. Maka saya ambil keputusan diri sendiri : Saya mengikuti aliran EC,
dengan parameter mS/cm. Dan saya tinggal- kan itu TDS dengan ppm-nya! Barulah saya tenang!
Tetapi kemudian masalah timbul, karena ada beberapa penanya mengenai topik hidroponik, yang
menggunakan TDS dan ppm. Ach, dicuekin saja! Gitu aja ko' repot!

May 19 at 6:58pm

CATATAN KECIL no. 8, Throw to Waste

hari ini, yang seharusnya untuk besok, tapi sudah nggak sabaran untuk sharing pengetahuan dengan
orang lain, alias amal ilmiah :
Bila pemberian EC dan pH pada tanaman ingin terus stabil.
Gampang! Gunakan teknologi "throw to waste!", limbahnya dibuang saja, Contohnya : Budidaya
polybag, dengan media tanam 5 liter arang sekam, dijajarkan sepanjang kiri kanan slang poly-
ethylene 19 mm, dengan jarak tanam 60 cm, ditancapi nipple, yang disambung dengan "spaghetty
tube" ke "regulating stick", dan secara irigasi tetes, diteteskan larutan A-B mix dengan EC 3,0
mS/cm, pH 5,8, dan curah/flowrate 1liter/jam, dijalankan pompa sub-nya beberapa kali/hari, dengan
total pemberian 1 liter/polybag/hari. Tandon larutan A-B mix, dengan kapasitas 1 m3, dipendam
dalam tanah, supaya dingin, dilengkapi pompa sub, dan larutan pupuk diteteskan ke dalam polybag
berisi tanaman misalnya melon! Di pantat polybag dilubangi, untuk mengeluarkan kelebihan larutan
yang diteteskan, dan dinamakan "throw to waste", limbah atau kelebihan larutan dibuang! Jadi air
yang diteteskan selamanya ber-EC 3,0, dan ber-pH 5,8, tanpa berubah. Apa di dalam polybag ada
perubahan? Ada! Yaitu akumulasi, atau penumpukan larutan yang berlebihan, hari demi hari. Tapi
tidak mengapa! Karena semakin tanaman berumur, apalagi mulai berbunga, berpentil, dan berbuah,
semakin kuat ia menghadapi EC yang meningkat. Pokok pangkal : Tanaman sepanjang umurnya
mendapat tetesan larutan A-B mix yang mantap EC dan pH-nya. pH-nya!

Pelangi Al-Misbah 29
May 19 at 5:59pm

CATATAN KECIL hari ini : 9. Pengukuran pengantaran


listrik EC.

Untuk lebih jelasnya mengenai EC, electro conductivity, saya menyalin tulisan Rick Donnan, di
Reader Inquiries, majalah Practical Hydroponics & Greenhouses, November/December 2002, hal.
18, judul EC Measure- ment.
" Obviously, I consider EC measurement to be vital. For the serious hobby grower I would
recommend buying both an EC (or CF, but not a TDS) and pH meter. On a limited budget, I
recommend buying the EC meter and pH papers.If you don't have an EC meter, never make up your
nutrient feed solutions any stronger than 1 gram per litre."
Tentunya Anda mempunyai kebebasan untuk tidak menyetujui pendapat di atas, misalnya karena
sudah kadung membeli TDS meter, dan enggan keluar uang lagi untuk membeli EC meter.

May 18 at 9:03am

CATATAN KECIL hari ini : 10. Densitas tanaman.


Kalau mempunyai instalasi penanaman hidroponik, misalnya 1 m2, lalu kita ambil ketetapan
membuat lubang tanam dengan jarak 20 cm, maka satu tanaman memerlukan space 20 X 20 = 400
cm2, dan 1 m2 lahan dapat memuat 25 tanaman. Bila satu tanaman misalnya dapat menghasilkan
Rp 2.000, dan diperlukan waktu tanam 1 bulan, maka didapat Rp 50.000/m2/bulan. Perlu diketahui
bahwa angka2 itu tidak fixed, tapi flexibel, bisa di-utak-atik. Contoh pertama : Jarak tanam 20 cm
dianggap berlebihan untuk lettuce Oakleaf. Untuk merubah menjadi misalnya 15 cm, tidak
mungkin, karena lubang tanam itu sudah dibor dari semula. Solusinya adalah : Masukkan 2 tanaman
per satu lubang tanam, sehingga densitas tanaman berubah dari 25 tanaman/m2 menjadi 50
tanaman/m2. Memang, 2 tanaman/lubang tanam, belum tentu mengha- silkan bobot 2 X lipat,
mungkin hanya 1 1/2 X lipat, tapi dianggap meng- hasilkan lebih banyak daripada hanya 1
tanaman/lubang tanam. Jadi mungkin saja yang akan diterima bukan Rp 100.000/m2/bulan, tetapi
Rp 75.000/m2/bulan, suatu jumlah yang sangat besar. Solusi lain : Lettuce Oakleaf ukurannya kecil,
jadi hambur "lebensraum", ruang hidup, jika jarak tanam 20 cm. Gantilah, dengan selada
Butterhead, yang bentuknya mendatar lebar dan cocok dengan jarak tanam 20 cm. Apalagi bila
umur pemeliharaan di instalasi talang diperpanjang misalnya dengan 3 hari, sehingga ukurannya
menjadi lebih besar lagi, dan menutupi semua talang, hingga yang terlihat hanya lettuce-nya sja,
tanpa talangnya terlihat, yang menandakan efisiensi penggunaan lahan tinggi. Solusi lain : Jarak
antar talang diperkecil, sehingga dulunya as talang ke as talang 20 cm, sekarang dibuat 16 cm,
sehingga spacing menjadi 320 cm2/tanaman, dan densitas menjadi 30 lubang tanam/m2, dan
terserah kita apakah mau dimuati satu atau dua anak-semai/lubang tanam.

Pelangi Al-Misbah 30
May 13

CATATAN KECIL hari ini :11. Kalau ingin melonnya manis,


jangan terlampau banyak menggunakan amonium.

Dalam budidaya hidroponik, kita dihadapkan kenyataan bahwa unsur hara N terdapat dalam dua
bentuk, amonium dan nitrat. Jika keduanya tersedia di dalam media tanam, maka manakah yang
akan diserap dahulu oleh akar ? Jawabannya adalah sebagai berikut :
Kation amonium NH4+ bobotnya adalah 18. Berat atom N = 14; berat atom H = 1, dan 4 H
beratnya 4 X 1 = 4. Jumlah 14 + 4 = 18. Terbukti berat NH4+ uang 18 itu sama dengan berat
molekul air H2O, yang bedrat atom H = 1, jadi 2H = 2. Berat atom O = 16, jadi berat molekul H2O
= 2 + 16 = 18. Jadi amonium sama ringannya dengan air. Amonium pada budidaya hidroponik
terdapat dalam bentuk Urea, CO(NH2)2, dengan kadar N-amonium 46 %, dan dalam bentuk
Amonium sulfat, ZA, (NH4)2SO4, dengan kadar N-amonium 21 %.
Bandingkan dengan anion nitrat NO3-, dengan N=14 dan 3 X 16 = 48, berat total 62, jadi jauh lebih
berat dari kation amonium NH4+, padahal sama2 sumber unsur hara N.
Nah, jika dalam larutan A-B mix hidroponik dua2-nya tersedia, maka akar akan menyerap dahulu
amonium, dan tidak akan menoleh ke nitrat sebelum amonium ludes, des, des!
Kita selalu mendengar bahwa setiap reaksi kimia, terjadi di dalam air, karena memang tiap ion,
kation maupun anion, selalu dibungkus air.
Dengan banyaknya amonium diserap oleh akar, maka banyak pula air turut terserap ke dalam akar,
dan sel2 tiba2 menjadi sel raksasa. Dan ibarat balon yang ditiup besar, dinding selnya menjadi
semakin tipis, dan peka terhadap tiupan angin kering, dan terhadap serangan mycelia penyakit
cendawan. Dan sel raksasa yang isinya kebanyakan air dan amonium saja itu, konsistensi selnya
tentunya berantakan. Kalau itu melon, maka tanaman dan buah melon itu ukurannya sangat besar,
kiloannya tinggi, tetapi ketika dicicipi, sorry banget, rasanya hambar.
Kalau tanaman masih memerlukan hara N, maka gunakanlah nitrat, misalnya dari kalsium nitrat
5Ca(NO3)2.NH4NO3,10H2O, dengan kadar N-nitrat 14,4 %, tetapi juga ada N-amoniumnya, tetapi
angkanya kecil, hanya 1,1 %. Sumber N-nitrat lain ialah kalium nitrat, KNO3, dengan kadar N-
nitrat 13 %. Memang tanaman dan buah melonnya akan terlihat tidak seberapa besar ukurannya,
tetapi hasil akhir cita rasa buah melon itu sungguh manis dan nikmat menyantap- nya.

Hermawan Hydro-One Opa Yos Sutiyoso maaf mungkin agak meyimpang dri pembahasan. Jika
strowberri mau manis bisa apa tidak mgunakan rasio C/N pada melon? dan apakah strowberi dapat

Pelangi Al-Misbah 31
disiasati agar ukurannya sama besar dgn yg ditanam di dataran tinggi krn ada yg bilang klau
strowberry jika ditanam di dataran rendah & daerah yg panas volume buah biasanya kecil tidak
seperti yg di daerah beriklim dingin seperti dimalang, apa dg racikan pd AB Miks bs disiasati y
opa?.. sblmnya trimakasih
Yos Sutiyoso> Hermawan S. Anda menuliskan C/N, apakah yang dimaksud Carbon/Nitrogen, atau
rasio Calsium/Nitrogen ? Atau rasio Carbohydrate/N-protein, yang mungkin dapat dijadikan
parameter kemanisan!
Hermawan Hydro-One maksud saya C yang melambangkan karbohidrat opa Yos Sutiyoso, seperti
pda pembahasan kemanisan pd buah melon yg dahulu, karna sya menginginkan strowberry yg
memiliki rasa manis bukan kecut opa..apakah sama komposisi racikan AB miks strowberry dengan
racikan ab miks pada melon? kemudian apakah ada ketentuan kemanisan tertentu pada buah
strowberry opa?
Yos Sutiyoso> Hermawan S. Formula melon bisa digunakan untuk strawberry, dengan catatan
volume pemberian hendaknya ditingkatkan. pH pertahankan pada 5,8. Matahari sepenuhnya!
Sukses!.
May 11

CATATAN KECIL hari ini : 12 . Peningkatan EC dapat


mempercepat pertumbuhan tanaman.
Dahulu hidroponik yang menggunakan media padat lebih banyak dilakukan orang. Waktu itu pasir
masih banyak digunakan sebagai media tanam, yang sekarang telah ditinggalkan sama sekali,
karena ribet, mahal, berat, dan tidak menguntungkan. Arang sekam, peat moss/ gambut, sekarang
banyak digunakan. Dengan media tanam bahan padat, sering terjadi akumulasi nutrisi ditempat-
tempat tertentu, yang sering menyebabkan keracunan tanaman. Karena itu pada hidroponik
memakai media padat, EC yang digunakan biasanya rendah saja, sekitar 1,5 mS/cm, suatu
konsentrasi nutrisi yang aman, jang tak pernah membawa masalah bagi pelaksananya. Tetapi
...begitu hidroponik banyak menggunakan air sebagai media, misalnya NFT, DFT, Rakit Apung, dan
aeroponik, yang menggunakan udara dengan kabut nutrisi sebagai media, mereka tetap bertahan
pada EC 1,5. Padahal perubahan budidaya memberi peluang untuk menggunakan EC yang jauh
lebih tinggi, yang dapat menyingkat masa perawatan untuk mencapai bentuk, ukuran, bobot, yang
layak panen. Dengan semakin singkatnya masa pencapaian layak panen, maka dapat dihemat "kos-
kosan" tanaman di greenhouse, menyingkat penggunaan listrik, menyingkat waktu kerja karyawan,
dan menghemat penggunaan pupuk beberapa minggu. Bila menggunakan uang bank, berarti
mengurangi kewajiban membayar interest. Bila kita produksi sayuran daun, misal kangkung,
bayam, caysim, dsbnya, berarti kita bisa menanam 15 X per tahun pada m2 lahan yang sama.
Jumlah sayuran yang diproduksi dalam kurun waktu itu dapat memberi makan pada jumlah orang
yang berlipat. Janganlah pelit untuk menggunakan EC yang tinggi. Akan pulang modal!Top of Form

Pelangi Al-Misbah 32
May 12

CATATAN KECIL hari ini : 13 .Proses RESPIRASI pada


tanaman.
Tanaman memerlukan energi untuk kegiatan hidupnya. Sel membelah memerlukan energi. Ujung
akar tumbuh memanjang, ujung ranting tumbuh ke atas, bunga menengadah ke arah matahari,
sitoplasma berkeliling dalam sel, semua gerak itu memerlukan energi. Dari mana di dapatnya? Dari
proses respirasi, atau yang umum menyebutnya prnafasan. Yaitu pembakaran karbohidrat, yang
dapat pula diartikan oksidasi karbohidrat : C6H12O6 + O2 --- menghasilkan Energi, dan sebagai
limbah keluarlah CO2 dan H2O. Terjadinya di suatu badan yang disebut hypochondria, yang berada
dalam tiap sel hidup.Jadi, respirasi adalah proses perombakan, dan bahan utamanya ialah
karbohidrat.
Tanaman yang ditanam dalam kondisi kekurangan cahaya, hanya dapat berfoto-sintesa terbatas,
hanya membentuk karbohidrat sedikit, hingga tidak banyak memiliki bahan baku untuk respirasi,
tidak banyak memiliki energi, untuk misalnya menyerap air dan nutrisi dari media tanam. Akibatnya
produksi juga jeblok.

May 9

CATATAN KECIL HARI INI :14 . Kesulitan


memberlakukan phosphat sebagai pupuk semprot.
Di CATATAN yang lalu ada dituliskan kesulitan penyerapan phosphat oleh akar, kecuali kalau
tanaman itu bertenaga besar, yang disebabkan oleh kenyataan bahwa tanaman itu dipelihara di
tempat dengan cahaya matahari yang banyak. bila biomass suatu tanaman di analisa di
laboratorium, maka pada umumnya kadar phosphatnya rendah. Sering terlihat gejala
kahat/defisiensi P, dan sering disusul usaha manusia untuk mengkoreksinya, dengan
menyemprotkan phosphat sebagai pupuk daun. Kesulitan yang sama terjadilah,yaitu anion
phosphat, PO4---, yang bermuatan negatif tiga strip, ditolak oleh daun yang bermuatan negatif juga.
Akar masih memiliki pintu serep untuk memasukkan anion phosphat, tetapi daun tidak
memilikinya. Daun hanya memiliki "cracks", retakan2 di permukaan daun, yang bisa dilalui anion
phosphat secara fisik, tetapi bukan elektrik. Kebetulan kutikula di permukaan daun bukan berbentuk
seperti helaian plastik yang tidak tembus sesuatu, melainkan seperti tenunan yang masih bisa
ditembus masuk ke dalam helaian daun. Dan walaupun hanya seperseratus dari jumlah stomata
yang berada di permukaan daun bawah, beberapa stoma (bentuk tunggal!, sedangkan stomata

Pelangi Al-Misbah 33
adalah bentuk jamak!) membantu melalukan anion phosphat ke dalam helaian daun, walau hanya
sedikit. Saya hanya mau mengatakan, bahwa bila Anda ingin mengadakan koreksi defisiensi P
dengan pupuk semprot/pupuk daun, phosphat itu lambat sekali masuknya ke dalam daun, dan
memerlukan berhari2 sampai seminggu kesabaran untuk dapat melihat respons dari tanaman, itu
pun bila ada!

May 8

CATATAN KECIL HARI INI : 15. Bahan Kimia Anorganis.


Kita ambil contoh suatu garam, misalnya kalium nitrat, KNO3. Dimasukkan ke dalam air, garam ini
terurai menjadi Kation K+ dan Anion NO3-. Kation bermuatan listrik satu plus; Anion bermuatan
listrik satu min; jadi sama-sama, seri. Jadi garam seri muatan listriknya. Untuk KNO3 ini kebetulan
muatannya seri, karena kation K adalah basa/alkali kuat, dan anion NO3 adalah asam kuat. Kalau
kita ambil garam lain, misalnya amonium sulfat, (NH4)2SO4, maka kation NH4+ adalah basa
lemah, dan SO4= adalah asam kuat. Amonium sulfat jika dimasukkan ke dalam air menjadi
fisiologis asam, karena asam kuat menang melawan basa lemah. Akan terlihat bahwa pH larutan
turun. Kalau dulu air pH-nya 7,0 atau juga disebut netral, sekarang menjadi agak asam. Sebabnya
air menjadi netral, atau juga disebut pH-nya 7,0, adalah karena air, H2O, terurai menjadi kation H+
dan anion OH-, dan muatan listriknya satu lawan satu, berarti seri, atau disebut pH-nya 7,0, atau
netral, karena muatan listriknya sama kuatnya antara kation dan anion. Perlu disadari, bahwa angka
pH berkisar antara 0 hingga 14, dan 7 dianggap netral. Pada angka < dari 7,0, banyak terdapat
kation H+, atau disebut larutan itu asam. Pada angka > dari 7,0 banyak terdapat anion OH-, atau
disebut larutan itu basa, atau alkalis.
Ceritera ini bersambung, jadi tunggu tanggal main sambungannya, dimana kita akan membahas
awalnya pemupukan. Sekarang kita sudahi dahulu ceritera mengenai kation dan anion!Top of Form

CATATAN KECIL no. 16 : Peran matahari dalam


berhidroponik.
Sebenarnya peran matahari dalam budidaya hidroponik sama dengan pada budidaya tanah, hanya
tindakan agronomi kita bisa lebih terarah, lebih cepat mendapat respons, dan mendapat bonus
berlipat kali. Kita ambil salah satu kegiatan yang namanya foto-sintesa, yaitu pembentukan berbagai
zat dengan bahan bakar cahaya matahari. Kita mulai saja dengan salah satu, yaitu asimilasi CO2,
atau juga disebut asimilasi karbohidrat. Bahan bakunya ialah gas CO2 yang berada di udara, dengan
kepekatan 0,3 %, atau 300 ppm. Gas CO2 ini disintesa dengan air, H2O, bertempat di butir hijau
daun/klorofil (chloros = hijau; phyllos = helaian daun), dengan bahan bakar cahaya/energi matahari,
menjadi glukosa, sejenis karbohidrat cair, dan sebagai limbah dihasilkan oksigen, O2. Kira2 sama

Pelangi Al-Misbah 34
dengan : Terigu dicampur dengan air, diolah di pabrik, men- jadi roti, dan sebagai limbah dihasilkan
oksigen. mungkin saja disamping glukosa, juga terbentuk fruktosa/gula buah, sukrosa, galaktosa
dan osa-osa lainnya, yang kesemuanya dinamai "simple sugar", gula sederhana. Bisa digunakan
sebagai bahan baku untuk respirasi, untuk mendapatkan energi bagi hidup dan tumbuh, dan untuk
awal pembentukan sel, terutama dinding sel. Jadi dinding sel merupakan "crude fiber", serat kasar,
terdiri atas unsur2 C, H, dan O, kadang2 diperkuat dengan unsur Ca, dan P. (Unsur N,S belum
disebut2 disini!)
Foto-sintesa lainnya akan dibicarakan pada CATATAN KECIL berikut.

CATATAN KECIL no. 17 : Bagaimana akar menyerap


nutrisi.
Kita mulai dulu dengan anatomi ujung akar. Di ujung akar ada tudung akar yang melindungi titik
tumbuh ketika ujung akar maju menembus media. Di belakangnya, sekitar 1 cm dibelakang tudung
akar, pada akar ada bulu-bulu akar sebanyak sekitar 2 cm, dan dibelakangnya akar gundul,tidak
berbulu akar, karena sudah rontok, sudah selesai tugasnya. Akar berada di tengah2 media tanam,
entah ia tanah, atau arang sekam pada irigasi tetes, atau air pada Nutrient Film Technic. seluruh
bagian akar bermuatan listrik negatif. Unsur2 nutrisi terdiri atas kation dan anion, berada di dalam
air, pada budidaya hidroponik NFT, DFT, Rakit Apung, Aeroponik, dsbnya. Bulu akar yang
bermuatan negatif mudah sekali menggaet kation, karena muatan listriknya yang komplementer,
misalnya amonium, NH4+; kalium, K+; kalsium, Ca++; magnesium Mg++, dan juga kation unsur
mikro. Sekali kation ini terjerat oleh bulu akar, kation2 tadi didorong masuk ke dalam jaringan
xylem, dan karena terus menerus didorong dari belakang, maka akhirnya kation2 yang nebeng
dengan truk air, akan tiba di tajuk pohon, berapapun tingginya pohon tersebut. Tenaga dorong yang
berasal dari akar ini dinamakan "tekanan osmotis" dan ia bekerja terus menerus, tanpa terputus. Jadi
pada budidaya hidroponik, pompa itu harus pula dijalankan terus menerus, siang dan malam, tanpa
henti, walau malam hari tidak ada sinar matahari sekalipun. Bahwa tagihan PLN itu tinggi, itu
konsekuensi berhidroponik. Berhidroponik mau, tetapi membayar tagihan PLN mundur terus, sama
juga bo'ong!. Pada "catatan kecil" berikut, yuk, kita bahas anion yang juga diserap oleh bulu2 akar,
malah lebih seru lagi!

CATATAN KECIL : (sambungan dari yang kemarin) Sekarang mengenai : Anion di zona perakaran.
Anion jelas bermuatan negatif. Ada yang pangkatnya kopral, misalnya nitrat NO3- (dengan satu
strip); ada yang sersan, misalnya sulfat SO4-- (dengan dua strip); ada yang sersan-mayor, misalnya
phosphat PO4--- (dengan tiga strip), jadi semuanya bermuatan negatif, tetapi berbeda-beda afinitas-
nya. Di media tanam tanah, mereka tidak bisa melekat pada koloid tanah, karena koloid juga
bermuatan listrik negatif, jadi bertolak belakang. Mereka melayang-layang di air-tanah, diantara
koloid tanah. Pada budidaya hidroponik yang menggunakan media tanam air dan tidak
menggunakan tanah, mereka berada dalam air, bergerak terus menerus ke kiri-kanan, tetapi tetap
tidak bisa menempel pada akar, karena muatan listriknya sama2 negatif, bertolak belakang. Padahal

Pelangi Al-Misbah 35
mereka ingin sekali menyentuh bulu2 akar, untuk dapat masuk ke jaringan tanaman. Ada bantuan
dari dalam tanaman, karena "ribosom", yang bertugas membentuk protein di dalam sel tanaman,
memerlukan anion banyak sekali untuk membentuk protein, untuk membiayai proses pertumbuhan.
Anda masih ingat proses respirasi untuk menghasilkan enersi bagi kegiatan hidup tanaman?
Limbahnya adalah CO2 dan H2O. Bagi tanaman yang memiliki banyak persediaan energi, karena
mendapat cukup cahaya matahari ketika masa pertumbuhannya, sebagian energi itu digunanakan
untuk "mengawinkan", atau sintesa, antara CO2 dan H2O tadi menjadi H2CO3, kemudian
memisahkannya menjadi 2 kation H+ dan satu anion CO3--. Kation H+ yang berjumlah banyak itu
kemudian digunakan untuk membombardir bulu2 akaar yang negatif dan dijadikan positif untuk
waktu sekejab. Dalam waktu sekejab itu, muatan positif yang kuat itu akan menarik semua anion
(yang bermuatan negatif) yang bergentayangan di air. Masuklah anion ke dalam bulu akar, ke dalam
jaringan xylem, untuk didesak dan dipompakan ke atas ke tajuk tanaman, untuk di dalam ribosom
dijadikan protein, untuk pertumbuhan tanaman. Dengan demikian jelaslah bagaimana anion yang
bermuatan negatif bisa memasuki akar yang juga bermuatan negatif. Tetapi ... tetapi ini hanya bisa
dilakukan oleh tanaman yang mempunyai energi terkandung di dalamnya yang banyak. Karena itu
menanam tanaman harus mendapat cahaya matahari yang cukup! Menanam tanaman di kolong
tempat tidur yang tidak ada cahayanya, sama juga bo'ong!

CATATAN KECIL no. 18 : Suhu di zona perakaran


sebaiknya rendah!
Molekul oksigen O2 tidaklah berdiam saja di dalam air, melainkan bergerak terus menerus kesegala
arah. Pada suhu yang lebih tinggi, gerakannya lebih gesit lagi, hingga keluar dari lingkungan air dan
bersatu dengan oksigen lainnya di udara, yang diketahui konsentrasinya sekitar 20,9 %. Maka kadar
oksigen-terlarut dalam air akan turun dengan keluarnya oksigen dari lingkungan air. Sebaliknya,
bila suhu rendah, maka oksigen-terlarut kadarnya tinggi, dan bila masuk ke lingkungan akar,
oksigen yang banyak itu akan meningkatkan proses respirasi, yang menghasilkan energi, yang bisa
digunakan untuk proses hidup tanaman, a.l. menyerap air dan nutrisi dari media tanam. Dengan
banyaknya penyerapan air dan nutrisi, maka pertumbuhan akan maju pesat dan produksi naik. Jadi
dengan menjaga suhu di zona perakaran tetap rendah, dan mencegahnya meningkat, maka
pertanaman kita akan tumbuh dengan sangat baik. Cara pelaksanaannya : Kalau pada NFT kita
tanam lettuce pada talang, dengan jarak lubang tanam 20 cm, padahal ukuran lettucenya kecil, maka
pada saat lettuce dewasa, talang sebagian masih terlihat tersinar matahari, dan pastinya suhu talang
meningkat, yang akan meningkatkan pula suhu larutan pupuk yang mengalir lambat di dalam
talang,(terutama yang tangens-nya angkanya kecil, dan ditanam di udara terbuka, tanpa naungan),
dan akan turun kadar oksigen- terlarut
, dan anjloknya produksi. Ditambah, larutan itu berasal dari kontainer yang dipasang di atas
toren(bahasa Belanda = menara) yang tersinar matahari sepanjang hari, sehingga airnya panas, dan
oksigen-terlarutnya menurun. Produksi dobel anjlok! Solusi : Jarak tanam diperkecil, hingga talang
tertutup tajuk tanaman terhadap penyinaran matahari. Pakailah EC yang tinggi, misalnya EC 2,5

Pelangi Al-Misbah 36
mS/cm, dan volume/flowrate yang besar, supaya tanaman tumbuhnya cepat, dan tajuk tanaman
cepat rimbun menutupi talang. Talang berwarna putih merupakan preferensi atas talang berwarna
kelabu, karena merefleksi cahaya.

CATATAN KECIL no. 19 : Daya larut pupuk kimia


anorganis.
Daya larut berbagai pupuk kimia anorganis berbeda-beda. Contohnya : kalsium sulfat, CaSO4, gips,
sebagai sumber unsur kalsium, Ca, dan sulfur, S, mempunyai daya larut hanya 1,25 %, jadi benar2
"slow release", dan karenanya bagus sekali untuk budidaya tanah, yang memerlukan pengadaan
unsur hara sepanjang masa. Tetapi untuk budidaya hidroponik yang memerlukan pengadaan unsur
hara secara instant sepanjang masa, pupuk jenis slow release ini tidak bisa digunakan.
Begitu juga triple super phosphat, TSP, yang daya larutnya 1,75 %, yang walau tinggi kandungan
P2O5-nya, tidak bisa digunakan pada budidaya hidroponik. Ini juga menjadi sebab mengapa banyak
hobbyist gagal menerapkan konsep hidroponik, bila ia menggunakan pupuk tabur NPK, tetapi tetap
mengulang percobaan ini, sambil menanti mujizat barangkali tiba2 bisa behasil!
Bandingkan dengan Ca-nitrat, yang daya larutnya 266 %, jumlah garam yang dilarutkan sebanyak
266 gram, dalam air yang hanya 100 ml. Apa enggak hebat! Tetapi hal ini ada segi buruknya, yaitu :
Ketika saya buka kantungnya, untuk mengambil berapa ratus gram garam itu, lalu lupa nutupnya,
ditinggal makan sebentar, ketika kembali, satu kantung Ca-nitrat itu telah menjadi cair. Begitu
tingginya higroskopisitas, daya menyerap air dari udara. Kerugian beberapa ratus ribu rupiah!
Untuk daerah tropis dibuatlah versi yang tidak begitu higroskopis, yang dapai di-"prilled", dibuat
butiran untuk memudahkan dan mempercepat pena- buran. Rumusnya berubah : Ca-nitrat,
Ca(NO3)2.4H2O dijadikan Ca-ammonium nitrate, 5Ca(NO3)2.NH4NO3,10H2O, dan diberi nama
dagang Tropicote.
Untuk umumnya daya larut dalam budidaya hidroponik, untuk beberapa garam anorganis,
diambillah patokan daya larut 50 %, dan dicegah terjadinya endapan, karena hal itu berarti tidak
tersedianya unsur hara tersebut bagi tanaman.

CATATAN KECIL no. 20 : Mengapa buah, misalnya


strawberry, mengecil bila ditanam di dataran rendah.
Yos Sutiyoso Hormon tumbuh auxin, di dalam tubuh tanaman, rentan terhadap cahaya matahari
yang berlebihan di dataran rendah. Berilah shading net, misalnya yang 65 % calculated shade,
supaya jumlah energi youle-nya yang menyinari tanaman berkurang, dan hormonnya selamat
sebagian. Mengecilnya buah mungkin pula disebabkan proses katabolisma/ perombakan di dataran
rendah, lebih besar dari proses anabolisma/ pembangunan, sehingga derajat pertumbuhannya negatif
atau pertumbuhan stagnant dan buah hanya berukuran kecil. Dinginkanlah greenhouse dengan
misalnya meningkatkan kelembaban di dalam greenhouse, dengan membasahi lantainya, atau

Pelangi Al-Misbah 37
dengan memberi misting/pengkabutan, supaya temperaturnya turun. Buah bisa diperbesar dengan
meningkatkan curah/flowrate, misalnya pada talang NFT, yang curahnya dahulunya 2 l/menit,
dinaiikkan menjadi 2 1/2 l/menit, serta menaikkan EC-nya menjadi 3 mS/cm, tetapi jangan lebih,
karena pada EC 3,5 sudah besar kemungkinan tersentuh batas phytotoksisitas/keracunan, yg bisa
menyebabkan tanaman gosong.tanaman gosong.

CATATAN KECIL no. 21 : Metabolisma dalam tubuh


tanaman
METABOLISMA terdiri atas ANABOLISMA, pembangunan, dan KATABOLISMA, perombakan.
Bila anabolisma lebih besar dari katabolisma, maka berarti bahwa pertumbuhan adalah positif. Bila
katabolisma lebih besar dari anabolisma, maka pertumbuhan adalah negatif, atau disebut stagnant.
Yang termasuk anabolisma terutama adalah proses fotosintesa, pembangunan dengan bantuan
cahaya matahari, dua di antaranya adalah : 1. Asimilasi CO2 atau juga disebut asimilasi karbohidrat.
2. Asimilasi protein, sebagai bahan baku pembentukan sel, jaringan, organ tumbuhan. Yang
termasuk katabolisma terutama adalah proses respirasi, pernafasan, yaitu membongkar karbohidrat
untuk mendapatkan energi, yang diperlukan untuk membiayai seluruh kegiatan dan gerak
tumbuhan, misalnya pertumbuhan ujung akar ke bawah, pertumbuhan ujung ranting ke atas, bunga
menengadah ke arah matahari, sitoplasma bergerak keliling di dalam sel, titik tumbuh meristem
yang terus membelah, dsbnya.

May 26 at 2:46am

CATATAN KECIL hari ini : no. 22 : PENGATURAN pH


MUTLAK PERLU
Banyak pehidroponik mengira bahwa pengaturan pH tidak diperlukan, bahkan tidak pernah
dibicarakan. Tidak tersedia asam kuat, yang biasa- nya diperlukan dalam rangka penyesuaian pH
pada angka yang optimal. Perlu disadari bahwa garam-garam komponen formula A-B mix, akan
larut dengan baik pada kisaran pH tertentu, yang umumnya bergerak antara pH 5,5 - 6,5, dengan
daya larut optimal pada 6,0. Boleh dikatakan, bahwa tiap tanaman memiliki kisaran pH sendiri-
sendiri, yg dapat kita baca dari literatur, maupun hasil pengamatan sendiri. Karena diproduksi
beberapa jenis sayuran, maka diambillah pH yang diperkirakan dapat mencakup semua jenis
sayuran yang ditanam. Kebijakan menentukan angka pH yang akan digunakan, hendaknya di
pertimbangkan mendalam, mengingat iklim, cuaca, musim, pencahayaan matahari, kelembaban,
dan angin.

May 26 at 9:54pm

Pelangi Al-Misbah 38
CATATAN KECIL hari ini : Nomer 23 : KELEMAHAN
HIDROPONIK

Kita biasanya senang bila disuguhi ceritera angin surga, padahal dalam kenyataannya mempunyai
farm hidroponik banyak memberi kepusingan. Jelas, ia padat modal. Greenhouse yang bener,
beberapa ratus ribu per m2, belum termasuk biaya instalasi tanam. Ia pun padat pengetahuan,
karena harus berfikir secara kimia anorganis, fisika, klimatologi, geografi, dsbnya. Diperlukan
managerial skill yang tinggi, menyangkut memanaged grfeenhouse, instalasinya, peralatan
pembantunya, program penyebaran benih, tanggal tanam, program panen yang kontinyu dan
berkesinam- bungan, dsbnya. Termasuk pula skill pemasaran, delivery, pricing policy, penagihan,
dan last but not least, pengelolaan manusia pekerjanya.
Dengan demikian sungguh tidak bijaksana, bila hidroponik dikembang- kan pada level petani
rendahan, dengan menyederhanakan proses produksinya yang serba musykil ini. Kasihan si petani
itu!

Ike Ricardo setuju,,Opa... saya juga sdh mengkalkulasikan sejauh itu,, jika melihat harga sayur
mayuran di pasar jauuhh.. sangat murahh,, maka teknik hidroponik pasti tidak pernah dilirik oleh
kelas petani turunan,, kemahalan biaya produksinya.. Bagi pehobies diperkotaan,, mungkin lebih
kena, dan Hidroponik punya pasarnya sendiri.. bagaimanapun juga, Hidroponik tetap menarik
Opaaa....
Hermawan Hydro-One benar jga opa .....klo dibwt level petani rendahan bs ancur harga sayuran
hidroponik....dan emg sayuran hidroponik punya kelas sendiri
Ike Ricardo Sejak tau betapa tidak mudahnya menanam sayuran itu, saya jadi enggan menawar jika
belanja di Tradisional Market.. Padahal pedagang itu adalah mediator yang jelas ambil untung,,
bagaimana rendahnya harga dari petani.. kasian petani kita,, semua hasil bumi di"hargai" rendah..
kecuali (Cabai dan Bawang Merah) yang masuk dalam target komoditi yang bisa dimainkan
seenaknya oleh

May 27 at 10:40pm

CATATAN KECIL hari ini : nomer ke - 24: Penampilan


yahud, tetapi rasa kurang sreg.
Sering kita lihat bahwa sayuran hidroponik penampilannya mengesan- kan, tetapi ketika
dihidangkan, rasanya kurang "menggigit". Apalagi kalau saus yang menyertainya tidak bisa
mengimbangi penampilan si sayuran hidroponik. Biasanya hal itu disebabkan oleh rendahnya EC
yang digunakan, sehingga konsistensi selnya berada pada tingkat yang rendah dan kurang memiliki
rasa. Sebagian disebabkan oleh literatur barat yang ketika era budidaya hidroponik substrat,

Pelangi Al-Misbah 39
digunakan EC 1,5, dan adanya akumulasi pupuk di media tanam, menyebabkan rasa sayurannya
nikmat. Ketika zaman sekarang media tanam banyak menggunakan air, penggu- naan EC 1,5
berlangsung terus, padahal tidak terjadi akumulasi pupuk di larutan A-B mix, sehingga sayuran
rasanya hambar. Cobalah untuk sayuran daun gunakan EC 2,5. Tentunya harus pula diperhatikan
curah/flowrate, yang hendaknya dibesarkan sedikit.

May 28 at 5:56pm

CATATAN KECIL hari ini : Nomer 25. : Penampilan yahud,


tetapi timbangannya enteng.

Penampilan sayuran terlihat hebat, tetapi ketika ditimbang, terbukti beratnya tidak sehebat
penampilannya. Padahal penghasilan suatu kebun adalah jumlah kilogram sayuran yang dihasilkan,
dikalikan dengan harga satuan per kilogram.
Penampilan sangat tergantung pada turgor, tegangan sel, karena sel berisi penuh air, terbawa oleh
jumlah ion yang masuk ke dalam sel, di mana air merupakan mantel yang menyelimuti semua
kation dan anion yang ada dalam vakuola, di dalam sel. Jumlah air yang sebegitu banyak,
disebabkan oleh jumlah ion yang sebegitu banyak yang membawanya masuk ke dalam sel, karena
ringannya bobot molekul atau kation, atau anion. Ion apa yang sedemikian ringannya sampai ia
mudah diserap oleh tanaman? Jawabannya mudah dicari. Amonium, NH4+, berat kation ini 14 + (4
X 1) = 18, dan adalah seringan air, H2O, yang juga 18. Tetapi dalam perjalanan waktu terjadilah
penguapan; sel dan jaringan yang banyak mengandung air, adalah yang tercepat kehilangan
bobotnya karena transpirasi dan evaporasi. Dengan kata lain, jika tanaman mendapat banyak nutrisi
amonium, maka cepat ia menjadi besar, tetapi cepat pula ia menyusut. Memang, penyusutan ini
dapat dikurangi dengan membungkus sayuran dalam kemasan plastik, dan ditutup rapat dengan seal
listrik.
Sebaiknya, ketika produksi janganlah terlampau banyak memakai amo- nium, misalnya yang
terdapat dalam urea dan amonium sulfat. Pakailah amonium secukupnya, terutama ketika masa
vegetatif, untuk cepat merimbunkan tanaman, tetapi setelah itu lebih banyak memakai nitrat, kalau
memang tanaman masih memerlukan nitrogen.

May 29 at 7:03am

CATATAN KECIL hari ini : Nomer ke 26 :POMPA AIR


DIBEKALI BACKWASH

Pompa air pada instalasi budidaya hidroponik sebaiknya dibekali dengan "backwash", yang berguna

Pelangi Al-Misbah 40
bagi meng-agitasi/mengaduk larutan pupuk di dalam tandon/reservoir, meratakan EC, pH, oksigen
terlarut, dsbnya. Pada pipa pengeluaran arah ke instalasi talang, diberi pipa percabangan T,
disambung dengan pipa lagi dan kran, untuk mengalirkan sebagian larutan kembali ke tandon untuk
mengaduk. Pembukaan kran backwash di bawah 5 % sudah dianggap cukup untuk mengaduk rata.
Bila karena kurang pengertian, kran backwash dibuka hingga 50 %, maka aliran yang memasok
nutrisi ke instalasi produksi, menjadi sangat kecil dan kurang, untuk dapat mencapai panen yang
tinggi. Pembinaan pada karyawan hendaknya ditingkatkan.

May 29 at 3:24pm

CATATAN KECIL hari ini. Nomer ke-27 :

PENAMPILAN YAHUD, TETAPI TIMBANGANNYA


ENTENG.

Kalau melihat penampilannya di kebun, memang cakep, tetapi ketika dipanen, diproses, dan
ditimbang, terbukti bobotnya mengecewakan. Hal ini jarang diinsyafi oleh pemilik kebun, karena
kurangnya timbangan tidaklah kasat mata, kecuali kalau memang setiap hari berada di kebun dan
mengamati angka hasil timbangan.
Ketika dicari sebabnya, barulah diketahui bahwa sayuran itu berat jenisnya rendah, karena isinya
kebanyakan air saja, dan mineralnya hanya sedikit. Timbullah pertanyaan mengapa air bisa begitu
banyak berada dalam sel tanaman. Air masuk ke dalam tanaman mengikuti atau sebagai mantel air
pada kation amonium, NH4+. Air bobotnya kecil, dan amonium bobotnya juga kecil, sehingga
mudah diserap oleh tanaman dalam jumlah yang sangat besar. Inilah yang menyebabkan bobot
sayuran keseluruhan hanya rendah. Cara mencegah ialah mengurangi penggunaan nutrisi amonium,
dan bila tanaman masih memerlukan N, gunakanlah nitrat, seperti dalam kalium nitrat, kalsium
nitrat, dsbnya.

May 25 at 6:46am

CATATAN KECIL hari ini 28. Kebersihan pada budidaya


hidroponik.
Kebersihan pada budidaya hidroponik lebih mudah mengendalikannya, dengan cara :
- Sanitasi bisa dilakukan lebih mudah.

Pelangi Al-Misbah 41
- Tidak ada menggunakan bahan biologis dalam meramu nutrisi, jadi tidak ada penularan penyakit,
seperti halnya Tetanus dan Escheria coli dari pupuk kandang atau limbah lainnya.
- Sayuran yang dihasilkan dapat menghindar dari konsumsi sayuran yang terkontaminasi disentri
dan penyakit lainnya.
- Jika instalasi perlu disterilisasi, hal itu lebih mudah dilaksanakan daripada sterilisasi tanah maupun
substrat.
- Jika media tanam adalah air, maka volumenya hanya kecil dan tidak akan banyak menimbulkan
kepusingan mengenai sanitasinya.
- Media tanam rockwool, glasswool, boleh dikatakan steril karena pada processing, mengalami
pemanasan dengan suhu tinggi.
- Media tanam peatmoss, yang berasal dari kedalaman tertentu, belum pernah terdengar sebagai
sumber infeksi penyakit.
- Vermikulit, zeolit, perlit, dsbnya adalah bahan tambang dan tidak pernah terdengar tuduhan
sebagai sumber penyakit.
- Bubuk sabut kelapa, cocopeat, cocodust, dengan rasio C/N = 215 -220, kandungan N atau
proteinnya begitu rendah, sehingga hanya sedikit sekali memungkinkan menjadi substrat atau
"inang" perantara, bagi kehidupan mikro organisma, penyakit cendawan dan bakteri .

May 30 at 6:53pm

CATATAN KECIL hari ini : Nomer 29.TANDON LARUTAN


A-B MIX PADA BUDIDAYA HIDROPONIK
BERATAPKAN LANGIT HARUSLAH CUKUP BESAR.
Beberapa pekebun telah menerapkan konsep budidaya hidroponik beratapkan langit, tanpa ada
perlindungan terhadap hujan. Bila hujan deras turun, maka air yang jatuh akan masuk ke dalam
talang pada budidaya NFT, akhirnya memasuki tandon/reservoir larutan pupuk A-B mix, dan
kadang meluap banjir, bila hujannya deras dan lama. Keesokan harinya terpaksa menyesuaikan lagi
EC dan pH-nya, karena telah berantakan dengan adanya penambahan air hujan yang banyak itu.
Untuk mencegah tiap kali terjadi kerugian ini, maka dianjurkan untuk membuat tandon yang besar.
Jika pompa dimatikan dan semua air di instalasi kembali mengalir ke tandon, maka tandon harus
dapat menampungnya dan tidak ada banjir meluap. Kemudian volume tandon ditambah lagi
sebanyak air hujan yang diperkirakan masuk, bila ada hujan selebat 35 mm, misalnya! Begitulah
cara menerka persyaratan besarnya ukuran tandon. Apakah tandon terbuat dari fiberglass, ataupun
dari bak semen berkerangka besi, itu tergantung pilihan kita.

Pelangi Al-Misbah 42
May 31 at 3:39am

CATATAN KECIL hari ini : Nomer 30 :APAKAH PADA


BUDIDAYA HIDROPONIK TALANG LANDAI NFT
MASIH DIPERLUKAN PENYEMPROTAN PUPUK
DAUN?

Bila ada gejala defisiensi unsur hara esensial mikro, dan diperkirakan masih ada waktu untuk
mengejar penyembuhannya, menjelang panen, aplikasi pupuk melalui daun, "foliar ferrtilisation",
dapat dibenarkan, karena pertimbangan hal ini adalah suatu koreksi. .
Bila penyemprotan pupuk daun dimaksudkan untuk tindakan produksi, maka jumlah nutrisi yang
disemprotkan dan diterima daun, terlalu sedikit untuk dapat menjamin derajat pertumbuhan yang
pesat. Larutan A-B mix sebanyak satu liter, bila disemprotkan dapat meliput sekitar 20 m2 lahan
yang ditanami sayuran. Jumlah ini hanya sedikit, dan bila diinginkan ada efek yang nampak, harus
dilakukan tiap hari, malahan lebih dari satu kali per harinya. Memang bisa saja hal ini dilakukan,
bila mendadak dapat kabar, bahwa misal minggu depannya, akan ada order yang mencuat tinggi,
sedangkan lahan yang ditanami tidak begitu luas, sehingga diperlukan tindakan darurat perbesaran
produksi komoditas tertentu secara mendadak.

June 1 at 8:06am

CATATAN KECIL hari ini : Nomer 31 :MULAI KAPAN


PERSEMAIAN BOLEH DIPUPUK.

Ingat seorang ibu mengatakan, bahwa bayinya yang baru lahir, begitu ia menangis kejer Eeaa-eeaa,
langsung diberi menyusu, tanpa harus tunggu-tunggu! Salah, bila seorang ibu menyatakan, supaya
si bayi mungil itu nanti besarnya cantik, maka tunggu dulu menyusuinya hingga sebulan!
Pada waktu menyebar benih di persemaian, langsung saja diberi pupuk, walaupun benih belum
berkecambah dan berakar! Pada budidaya hidroponik, menggunakan EC 1,0 - 1,5 mS di
persemaian, dan matahari yang banyak, belum pernah saya mengalami efek gosong terhadap anak-
semai, malahan terlihat tegap, hijau, rendah mortalitasnya, serta cepat "lilir", recovery-nya.
Diperlukan hanya 8 - 14 hari umur persemaian, kecuali Kaelan, yang kadang molor menjadi 17 hari

June 2 at 3:18am

Pelangi Al-Misbah 43
CATATAN KECIL hari ini : Nomer 32 :APAKAH POLYBAG
PADA BUDIDAYA FERTIGASI MENGGUNAKAN
MEDIA TANAM ARANG SEKAM PERLU DIBOLONGI
DASARNYA?

Kalau misalnya kita menanam melon di polybag dengan kapasitas arang sekam 5 liter, dan pada
stadia umur 30 hari diberi fertigasi 3 X/hari a 300 ml A-B mix, dengan EC 2,5, pada cuaca terang,
tiada hujan, maka memang selalu ada genangan larutan di dasar polybag setinggi satu cm, tetapi
genangan itu akan hilang diuapkan dalam waktu satu jam. Lain lagi, bila waktu itu mendung
berawan dan RH (relative humidity) tinggi, sehingga penguapan terhambat, maka akar akan
terendam dalam larutan, yang kadar oksigen-terlarutnya mungkin rendah, sehingga agak
menghambat pernafasannya. Itupun masih bisa dipertimbangkan, bahwa akar yang berada di bagian
atasnya, yang t
idak terendam, dapat leluasa mendapatkan oksigen dan mensubsidi oksigen ke akar yang terendam,
asal saja tidak terlalu lama. Andaikan masih khawatir akan terjadi perendaman, maka buatlah
lubang pengeluaran yang kecil saja pada ketinggian 1 cm dari dasar polybag. Ketika kita membeli
polybag di toko, biasanya polybag sudah dibolongi, tetapi jauh di atasnya, pada ketinggian beberapa
cm dari dasar polybag. Katanya, sih, untuk aerasi, peredaran udara, padahal permukaan polybag
terbuka lebar dan peredaran udara sudah sangat leluasa. Pokoknya, saya merasa sayang bila larutan
pupuk keluar dari polybag secara percuma melalui lubang di dasar polybag. Karena itu padatkanlah
media tanam arang sekam dalam polybag, dengan menumbukkan polybag ke lantai beberapa kali
untuk lebih memadatkannya.

CATATAN KECIL no. 33 : DENGAN BUDIDAYA


HIDROPONIK DAN EC YANG TINGGI, BISA
MEMPERSINGKAT UMUR TANAMAN HINGGA
LAYAK PANEN
Sayuran KANGKUNG, menggunakan pemupukan A-B mix yang terarah, dan EC, electro
conductivity, sebesar 2,8 mS/cm, dan pH 5,8, (dengan masa persemaian 8 hari), akan layak panen
dalam waktu 2 minggu, dengan tinggi 50 cm. Beberapa persyaratan lain harus terpenuhi, yaitu :
pompa air hidup terus menerus, flowrate/curah untuk NFT > 2 l/talang/menit, kelandaian talang
tangens 5 %, exposure time matahari > 8 jam/hari, intensitas cahaya > 8.000 footcandles, setara
87.000 lux, RH 70 %, temperatur siang < 30 oC, hasil sayuran segar yang layak jual, netto, 2,5
kg/m2/bulan.
Dengan efisiensi lahan 60 %, yang berarti 6.000 m2/ha, maka didapat 180.000 kg netto sayuran
kangkung/ha/tahun. Dengan harga penjualan di pintu kebun, farm gate price, Rp 20.000/kg, maka

Pelangi Al-Misbah 44
gross revenue ialah Rp 3,600.000.000/ha/tahun.

CATATAN KECIL no. 34 :

MENGAPA PEKATAN KELOMPOK A, FORMULA


PUPUK HIDROPONIK A-B MIX, HARUS DIPISAHKAN
DARI PEKATAN KELOMPOK B.
Pekatan A mengandung unsur kation Ca ++, dan pekatan B mengandung anion sulfat, sehingga bila
kation bertemu dalam keadaan pekat dengan anion, akan terjadi CaSO4, gypsum, yang mengendap,
dan tanaman tidak dapat menyerap unsur Ca dan anion sulfat, sehingga ada kemungkinan tanaman
akan menunjukkan gejala defisiensi Ca maupun S.
Pekatan B juga mengandung anion phosphat, yang dengan kation Ca akan membentuk triple super
phosphat, yang juga mengendap, sehingga tanaman tidak dapat menyerap unsur Ca dan anion
phophat. dan besar kemungkinan tanaman menunjukkan gejala defisiensi Ca maupun P.
Dalam keadaan sudah diencerkan 1 : 100, misalnya sistem 5 : 5 : 1, yaitu 5 liter pekatan A + 5 liter
pekatan B, dilarutkan ke dalam 1.000 liter air, endapan tidak terjadi, bagaimanapun rendahnya daya
larut Gypsum, yang hanya 1,25 %, tetap saja ada yang larut, walaupun slow release.
Begitu pula dengan TSP, yang daya larutnya hanya 1,75 %, tetap saja ada yang larut, walaupun slow
release.

CATATAN KECIL no. 35 :KUALITAS UNSUR ESENSIAL


MAKRO
Untuk meramu formula pupuk hidroponik A-B mix, unsur-unsur esensial makro (N, P, K, Ca, Mg,
dan S) cukup jika menggunakan grade teknis, sebagaimana garam2 itu kebanyakan diperjual
belikan. Unsur-unsur esensial mikro ( Fe, Mn, Cu, Zn, B, dan Mo), karena digunakan hanya dalam
jumlah sedikit, bolehlah diberi dalam grade murni, p.a., pro analysis, mengingat harganya yang
mahal.
Beberapa mahasiswa awalnya merasa putus asa dan batal melaksa- nakan rencana penelitian untuk
thesisnya, karena dihadapi harga yang melangit untuk bahan kimia dengan harga p.a. Ketika diberi
penjelasan bahwa bisa menggunakan grade teknis yang murah, wajah yang bersinar kegembiraan
langsung disertai semangat untuk mulai meneliti, untuk memenuhi persyaratan menjadi sarjana.
Sebaliknya, kadang kita dihadapi dengan 'fertiliser grade", setaraf dengan pupuk tabur yang "slow
release", yang dalam ramuan hidroponik memberi penampilan butek, yang pada pH tertentu
nantinya akan mengendap, membuat saluran nutrisi bungpet, tanaman melayu, dan mati..

Pelangi Al-Misbah 45
CATATAN KECIL no. 36 : PERNAFASAN/RESPIRASI
MENGHASILKAN ENERGI BAGI MEMBIAYAI
KEHIDUPAN.

Di dalam sel tanaman ada "mitochondria" yang bertugas melakukan proses respirasi atau
pernafasan, untuk menghasilkan energi. Kuncup mekar menjadi bunga membutuhkan energi. Titik
tumbuh/meristem di ujung ranting dan di ujung akar membelah dan sel tumbuh membesar
membutuhkan energi. Akar menyerap air dan nutrisi dari media tanam dan memompanya ke tajuk
pohon, juga membutuhkan energi. Begitu pula "plasmo desmata", yang berkeliling di dalam sel, dan
pindah ke sel di sisinya,untuk mengangkut hasil asimilat ke tempat yang memerlukannya.
Respirasi adalah proses oksidasi atau pembakaran karbohidrat dan bahan organis lainnya, untuk
membebaskan energi yang terkandung di dalamnya, dan sebagai limbah biasanya terbanglah gas
CO2 dan air H2O. Pokoknya oksigen harus tersedia di dalam dan disekeliling tanaman. Air di
tandon harus dingin, supaya kadar oksigen-terlarutnya tinggi. Kipas di jalankan, untuk melancarkan
ventilasi dan membawa udara segar yang masih tinggi kadar oksigennya.

CATATAN KECIL no 37 : RUMAH-TANAM LEBIH


TINGGI, LEBIH STABIL KLIMAT MIKRONYA.

Sebaiknya titik terendah rumah-tanam, misalnya pada ketinggian talang, adalah 4 meter, sehingga
memberi keleluasaan bila ingin menanam tomat, melon, timun, yang dengan merambatnya mudah
mencapai ketinggian 4 meter. Memang bahaya tertiup rusak oleh angin puting beliung, akan lebih
besar pula, semakin dibuat tinggi. Banyak yang membuat tingginya hanya 2 1/2 meter, dengan
akibat "ngelekep" dan panas, bila kita berada di dalamnya pada siang hari.

CATATAN KECIL no 38 : MENGAPA EC TIDAK BISA


DITINGKATKAN SEMENA-MENA?

Mengetahui bahwa dengan meningkatkan EC, umur tanaman untuk mencapai kondisi layak panen
dapat dipersingkat, maka saya sering tertantang untuk untuk menggunakan EC yang tinggi. Di lain
fihak terlihat, bahwa melampaui suatu batas EC tertentu, dapat menimbulkan gejala gosong
sebagian daunnya, "phyto-toxicity"/keracunan tanaman, yang bisa menyebabkan kerugian produksi.

Pelangi Al-Misbah 46
Beberapa literatur luar negeri memuat batasan EC tersebut, tetapi untuk tanaman2 negara mereka,
yang di Indonesia tidak dikenal. Terpaksa saya mencari sendiri batasan tersebut, dan sampai pada
kepekatan maksimum yang boleh diberikan pada jenis tanaman berikut : I. Sayuran daun, misalnya
bayam, EC 3,0 mS/cm. II. Sayuran daun & batang, misalnya kangkung, EC 3,5. III. Sa- yuran
bunga, misalnya brocolli, EC 3,5. IV. Sayuran buah, misalnya tomat, berkayu, EC 5.0. Mungkin
angka2 ini berbeda dengan angka2 literatur luar negeri! Cobalah sendiri dahulu!

CATATAN KECIL no 39 : PADA BUDIDAYA


HIDROPONIK, MENGEJAR JADWAL PENYERAHAN
SAYURAN, JAUH LEBIH MUDAH.
Simak, ada telefon masuk dari Hotel A, yang memberitahu bahwa minggu depan akan ada event
penting, dan hotel memerlukan pasokan sayuran Kailan seratus kg, enam macam lettuce seratus kg,
dan ketimun kiyuri, juga seratus kg. Dilihat di greenhouse, memang lahan cukup luas yang ditanami
komoditas tersebut, tetapi semuanya masih kurang cukup ukurannya untuk memenuhi bobot, pada
tanggal yang diminta. Apa akal? EC yang sekarang 2,0 ditingkatkan menjadi 3,0; pH-nya disetel
lebih akurat dan dilakukan lebih sering; tandon larutan dilindungi terhadap sorotan cahaya matahari,
supaya dingin dan tinggi kadar oksigen-terlarutnya.

Catatan Kecil no 40 : Diskusi mengenai Silika


Yos Sutiyoso : Untuk ramuan A-B mix hidroponik, gunakanlah 100 ppm. Gunanya ialah untuk
memperkuat dinding sel terhadap serangan penyakit cendawan pada lettuce, terutama pada lettuce
Romaine, yang ditanam tanpa naungan atap plastik, oleh cendawan Cercospora, frog eye disease,
penyakit cendawan mata kodok. Di mana Anda bisa mendapatkannya? Silikat bisa merupakan
solusi utama untuk proteksi lettuce terhadap serangan cendawan Botrytis pula. Coba sebarkan
informasi ini kepada semua sejawat hidroponik!
Silica memperkuat dinding sel, sehingga menjadi toleran, bahkan resisten terhadap serangan
penyakit cendawan, termasuk terhadap Cercospora, yang ganas menyerang lettuce pada budidaya
udara terbuka, tanpa naungan. Pakailah dengan konsentrasi 100 ppm, tetapi dengan konsep A-B-C
mix, jadi dalam pekatan/konsentrat ke-tiga. Silika in adalah pamungkas dalam melawan penyakit
cendawan dan bakteri, jadi patut dikembangkan selanjutnya!
SiO2, dalam bentuk garam rangkap aslinya, misalnya Na-silikat, katanya, hanya bisa larut pada pH
< 2,5. Kalau begitu, nita cari versi lain, misalnya : kalium silikat, atau amonium silikat, yang mudah
larut pada pH 6,5.

Pelangi Al-Misbah 47
CATATAN KECIL no. 41 : GREENHOUSE
Yang juga perlu diperhatikan ialah a.l. Accessability. Mudahkah kita mencapai farm itu? atau harus
menyeberang sungai pakai getek, lalu babat jalan setapak, dihadapi jurang menganga tanpa ada
jembatan. Truk yang nanti angkut pupuk dan instalasi ke farm, dan angkut hasil panen sayuran dari
farm ke supermarket, apakah ia bisa lewat leluasa, atau harus akrobatik belak-belok menempuhnya?
Greenhouse, atau yang kadang disebut "rumah tanam", terutama adalah untuk menghindari
basahnya daun. Adanya lapisan air pada permukaan daun menyebabkan spora cendawan pecah, dan
muncullah zoospora yang ber-flagella, berenang-renang keliling mencari tempat bermukin yang
cocok untuk dirinya menetap. Kemudian tumbuhlah tabung kecambah, yang di ujungnya membuat
jangkar, bernama apresiori, untuk mencengkeramkan tabung pada permukaan daun, untuk
menghujamkan semacam "taji", bernama "hypha", masuk ke dalam mesophyl (meso = tengah;
phyllos = daun),yang kemudian tumbuh menjadi mycelia, yaitu tenunan benang2 cendawan, yang
akan menembus masuk ke dalam sel, di dalamnya membentuk "haustoria" untuk menyedot dan
menguras isi sel. Dari pecahnya spora sampai terbentuknya mycelia diperlukan waktu 7 1/2 - 8 jam.
Atap plastik greenhouse berguna untuk mencegah daun basah, tetapi tampyas pun harus dicegah,
dan andaikan permukaan daun basah, janganlah melebihi 8 jam, karena penyakit cendawan maupun
bakteri akan meledak, dan Anda tidak akan panen.

May 20 at 11:13pm

CATATAN KECIL hari ini : Kelat/chelate EDTA, DTPA,


EDDHA
Ferrum, dengan kode Fe, dapat berada dalam kondisi Fe++, ferro, dan dapat pula Fe+++, ferri, yang
mengendap. Sebagai ferro ia sering jahil, colak-colek unsur mikro lain, dan memfiksasinya dengan
cara mengen- dapkannya, hingga tanaman menunjukkan gejala "chlorosis", pucat.
Untuk mengurangi kejahilannya itu, muatan listrik yang dua ++ itu dibungkus dengan suatu
chelating agent, bernama EDTA, ethylene di-amin tetra acetic acid. Maka terjinakkanlah unsur
ferrum itu, dan untuk pertama kalinya petani dapat menghasilkan tanpa adanya gejala chlorosis, dan
produksi yang melimpah. Keadaan yang membahagiakan ini berlangsung mulai pH 5,5. Kesulitan
timbul, ketika tanaman tumbuh pesat mengakibatkan peningkatan angka pH, yang berarti persentase
kelat tidaklah 100 % lagi, tetapi berkurang, sehingga terjadi presipitasi atau endapan, lalu timbul
gejala chlorosis, disusul dengan penyumbatan dripper penetes.
Syukur, dengan perkembangan pengetahuan, sekarang sudah bisa diciptakan FeEDTA yang dapat
stabil antara pH 4 - 9, jadi kita tidak usah khawatir lagi.
Beberapa pekebun Belanda menggunakan kelat ferrum yang nilai biologisnya lebih unggul dan
lebih stabil pada pH yang tinggi, yang bernama DTPA (Entah singkatannya apa?), yang cukup

Pelangi Al-Misbah 48
menggunakan 1 - 2 ppm, dan bukan 3 - 5 ppm, tetapi harganya dobel. Di masa pertumbuhan sangat
pesat, di mana pH kadang naik dan mencapai angka 7,0, oleh pekebun Belanda, 30 - 50 % dari
DTPA itu disubstitusi dengan kelat EDDHA, yang lebih canggih lagi, untuk menghadapi misalnya
pH 10, tetapi tidak disebutkan untuk budidaya macam dan jenis tanaman apa.
Sementara ini kita bertahan pada EDTA saja dulu, sebelum melangkah majuTop of Form
Hidroponik Di Surabaya Maaf pak Yos, kalau sesuai literatur Fe-EDTA hanya bertahan di pH 6.5
Setelah itu akan turun drastis. DTPA bertahan di pH 7.5 kemudian turun. Satu-satunya yang
bertahan hanyalah EDDHA

Hidroponik Di Surabaya mungkin yang dimaksud stabil pH 4-9 itu artinya masih "ada". Tapi
konsentarsinya apakah masih banyak/sedikit tidak dijelaskan tersisa berapa ppm

CATATAN PENTING hari ini : Nomer urut 1 :


(Sebagai ganti CATATAN KECIL, dengan nomer urut baru, ditertibkan penempatannya, tidak
mencla-mincle lagi, terbuka untuk diskusi/kritik/ koreksi, oleh pelaksana/penggemar/pemerhati
hidroponik SAJA).
HIDROPONIK, Hidro=air, ponos=daya, hidroponik = memberdayakan air.
Jangan ditulis dan diucapkan sebagai HIDROPHONIK, karena phonos = suara, sehingga menjadi
suara air. Ngilu mendengarnya!

Definisi=nya rupa-rupa ! Soilless culture, Budidaya dalam greenhouse, Budidaya anorganik,


accchhh, peduli amat, sich, yang penting hasilnya unggul dalam kualitas dan kuantitas, hemat air,
hemat energi, versatility/kelincahan-nya tinggi, bersahabat dengan lingkungan, tidak ada
pencemaran oleh bakteri E. Coli, dan menghasilkan produk yang sehat, hygienis, aromatis, dengan
protein dan vitamin yang melimpah, dan berpenampilan yang menarik dan menimbulkan selera
untuk mengkonsumsinya.
Memang diakui memerlukan pemodalan yang besar, managerial skill yang tinggi, marketing
network yang canggih, dan sumber daya manusia yang handal! Kerjakan !

Pelangi Al-Misbah 49
CATATAN PENTING hari ini, nomer urut 2 : Sabtu, 12 Juli
2014

(Sebagai pengganti, perbaikan, penertiban penomeran


CATATAN KECIL) BEBERAPA SISTEM BUDIDAYA
HIDROPONIK.
By Ir. Yos Sutiyoso
1. Menggunakan media, misalnya :
a) Tanah. Kelemahannya ialah banyak mengandung bibit penyakit cendawan dan bakteri atau
cyste/kista-nya, yang setelah beberapa bulan akan meledak penyakitnya. Juga banyak mengandung
benih gulma, yang sewaktu-waktu akan muncul. Kadang mengandung bibit hama, misalnya ulat
tanah Agrotis, dan beberapa jenis nematoda, a.l. Meloidogyne.
b) Pasir. Sudah ditinggalkan, karena mahal, sukar didapat, mahal transportasinya, tinggi biaya
penyebarannya di kebun, berat, padat, kecil rongga udaranya, kompak padat menyulitkan
pertumbuhan akar.
c) Humus, Kompos. Hanya baik bagi tanaman yang ditumbuhkan secara vegetatif saja, misalnya
sayuran daun : bayam, caysim, kangkung, pakchoy, kailan, selada.
d) Cocopeat, gambut bubuk sabut kelapa. Kandungan saponinnya tinggi, kadang2 > EC 3,0 mS/cm,
sehingga kurang peluang untuk memberi pupuk, tanpa melampaui batas phyto-toksisitas. Harus
dicuci dgn air mengalir, hingga EC saponin-nya 0,0 - 0,5, tergantung tanaman yang akan ditanam
apakah tanamannya sukulen atau berkayu.
e). Arang sekam. Bila tidak musim panen padi, maka sekam sukar didapat. Bila dibuat sendiri,
karena teknologi pe,buatannya mudah.
( B E R S AM B U N G )

CATATAN PENTING hari ini, Nomer urut 3 : Senin, 14 juli


2014

BEBERAPA SISTEM BUDIDAYA HIDROPONIK –


SAMBUNGAN.
by Ir. Yos Sutiyoso

2. Menggunakan media air.

Pelangi Al-Misbah 50
a) NFT – Nutrient Film Technic – Hidroponik Talang Landai. Menyontek NFT dan greenhouse,
buatan Belgia, yang diimpor siap-pakai, milik almarhum Ir Sunarto di Jln Semboja, Margonda,
Depok, thn 1983, saya membuat versi lokal dengan menggunakan talang hujan rumah tangga.
Talang dengan kelandaian tangens 5 %, larutan nutrisi mengalir dengan ketebalan 3 – 4 mm,
menjadikannya kaya oksigen-terlarut, karena riak yang bergulung-gulung berhubungan langsung
dengan udara. Sistem NFT ini sangat populer!
b) DFT – Deep Flow Technic – Hidroponik Talang Datar. Kedalaman air dipertahankan pada
kedalaman tidak lebih dari 8 cm, supaya beban tidak terlampau berat bagi talang. Air masuk pada
ujung yang satu dan keluar melalui lubang pada ketinggian 8 cm pada ujung yang lain. Aerasi pada
sistem ini kurang sempurna, sehingga sulit untuk mencapai produksi yang tinggi.
Antara styrofoam yang dipasang pada ketinggian 10 cm, dengan permukaan air pada ketinggian 8
cm, ada rongga udara setebal 2 cm, untuk aerasi.
c). Floating Raft Technic – Hidroponik Rakit Apung. Kolam dengan kedalaman 40 cm, diisi larutan
nutrisi setebal 30 cm, diapungi styrofoam tebal 3 cm, diberi berpuluh lubang tanam, ditanami anak
semai sayuran daun, dengan akarnya menjuntai ke dalam larutan nutrisi. Dengan blower
ditambahkan udara ke dalam tandon, untuk meningkatkan kadar oksigen-terlarut. Pengelolaan
instalasi sangat mudah.

CATATAN PENTING hari ini, Nomer urut 4 :


BEBERAPA SISTEM BUDIDAYA HIDROPONIK –
SAMBUNGAN

Rabu, 16 Juli 2014


By Ir. Yos Sutiyoso
3. Menggunakan media air dan tanah/lumpur.
a) Hidroponik Pasang Surut – Ebb and Flood. Biasanya digunakan dalam produksi tanaman hias
dalam pot. Pot diletakkan dalam bak dan kaki pot digenang oleh larutan nutrisi setinggi 4 – 8 cm,
selama beberapa menit, kemudian larutan dialirkan keluar kembali secara gravitasi, dilakukan sekali
dalam beberapa hari. Pot berisi media, biasanya tanah bercampur bahan organis. Tinggi larutan
perendaman harus dibatasi, untuk mencegah media mengapung dan merubuhkan tanaman.
b) Hidroponik perendaman. Sawah adalah suatu sistem hidroponik perendaman, dengan air
mengalir lambat-lambat, didorong oleh debit air pada inlet sebesar 1 liter/hektar/detik, suatu jumlah
yang besar. (Dikecualikan : Sawah tadah hujan, yang mendapat pasokan air dari hujan, dan air
dipertahankan di lahan itu selama mungkin.)
4. Menggunakan udara sebagai media

Pelangi Al-Misbah 51
Aeroponik . Anak semai yang ditancapkan ke dalam lubang tanam, yang dibuat pada sehelai
styrofoam, akarnya bergelayutan bebas ke bawah. Diliput oleh kabut butiran halus larutan nutrisi,
melalui sprinklers yang digerakkan oleh pompa tekanan tinggi, secara terus menerus tanpa henti,
akar bermandikan butiran halus, yang kandungan oksigen-terlarutnya sangat tinggi, yang sangat
menunjang proses respirasi. Larutan yang tidak mengenai akar dikumpulkan dan dialirkan kembali
ke tandon/reservoir larutan nutrisi, untuk re-sirkulasi. Dihari depan sistem aeroponik akan banyak
diterapkan unuk memproduksi bibit induk kentang, dan karenanya kita sudah harus mulai fokus
pada teknik aeroponik. Percobaan yang berhasil baik telah pula dilakukan terhadap aeroponik
produksi bunga potong Chrysanthemum/krisan dan Lily. Umur tanaman dapat direduksi dari 12
minggu menjadi 8 minggu. Jumlah kuntum bunga yang mekar serempak dapat ditingkatkan dari dua
menjadi tiga kuntum. Kecerahan warna dan aroma dapat pula ditingkatkan sedikit.

CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 5 : GARAM


ANORGANIS UNTUK MERAMU PUPUK
HIDROPONIK.

Minggu, 20 Juli 2014 by Ir. Yos Sutiyoso

Garam anorganis yang dipakai dalam meramu pupuk hidroponik dipilih yang mengandung unsur
hara makro N, P, K, Ca, Mg, S, yang esensial, mutlak dibutuhkan dalam jumlah banyak, untuk
membentuk tubuh tanaman, dalam rangka produksi yang tinggi kuantitas dan kualitasnya.
Diperlukan pula unsur hara mikro Fe, Mn, Cu, Zn, B, Mo, yang juga esensial, mutlak dibutuhkan
walau dalam jumlah kecil, dan kebanyakan berperan sebagai enzym.
Deretan unsur itu ditambah Na, Si, dan Cl, dan dianggap sebagai “beneficial elements”, unsur yang
menguntungkan. Na dapat menjadi pengganti K, pada lahan yang miskin K, dengan gejala pelepah
daun kelapa terkulai. Petani memupuknya dengan garam dapur NaCl, supaya pelepah yang
berikutnya tegak. Si, silikat, memperkuat jaringan tumbuhan, sehingga penyakit cendawan tidak
bisa menyerang. Cl, chlor, patut ditakuti dan dihindari, karena dapat mengganggu rumah-tangga-air
jaringan tanaman, terbentuknya sel-sel raksasa, penuh dengan air, merusak konsistensi sel,
menyebabkan produk hambar tanpa rasa.
Unsur-unsur hara itu setelah masuk ke dalam tubuh tanaman, selalu berubah bentuk, menjadi
protein, lemak, dsbnya, dan jangan disangka mereka bergentayangan lepas sebagai unsur individual.
Biasanya unsur-unsur itu dikumpulkan di vakuola didalam sel, menanti diproses oleh ribosom yang
juga berada dalam sel, untuk menjadi protein, jaringan/tissue, organ/alat tubuh, dsbnya.

Pelangi Al-Misbah 52
CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 6 :

JENIS BAHAN KIMIA YANG DIPAKAI SEBAGAI


SUMBER UNSUR HARA MAKRO
Yang paling populer ialah konsep A-B mix, dengan membuat pekatan/konsentrat A dan B, untuk
kemudian diencerkan dengan perbandingan 1 : 100, untuk menjadi larutan pupuk A-B mix yang
siap pakai. Di grup A ada unsur kation kalsium Ca + +, dan di grup B ada anion sulfat SO4 - - dan
anion fosfat PO4 - - -. Dalam keadaan pekat Ca tidak boleh bertemu dengan sulfat, karena
terbentuknya gips CaSO4, yang mengendap dan praktis tidak larut, sehingga unsur Ca, maupun
sulfatnya, tidak dapat diserap oleh akar. Juga dalam keadaan pekat Ca tidak boleh bertemu dengan
fosfat, karena terbentuknya triple super fosfat TSP, yang mengendap dan praktis tidak larut,
sehingga unsur Ca maupun fosfatnya, tidak dapat diserap olah akar. Tetapi dalam keadaan
diencerkan, misalnya 1 : 100, maka Ca + sulfat, maupun Ca + fosfat, bisa larut dengan baik.
Kemudian Ca, sulfat, dan fosfat, bisa diserap dengan leluasa oleh akar. Gips CaSO4 walau rendah
sekali, masih mempunyai daya larut, walau hanya sebesar1.25 %. TSP Ca3(PO4)2 walau rendah
sekali, juga masih mempunyai daya larut, walau hanya sebesar 1,75 %. Itulah sebabnya, dalam
keadaan encer, Ca boleh bertemu dengan sulfat, maupun fosfat, tanpa kekhawatiran akan terjadi
endapan. Inilah siasat untuk memasukkan unsur Ca dalam ramuan pupuk hidroponik, mengingat
pentingnya peran Ca dalam percaturan pemupukan hidroponik.

CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 7 :

BAHAN KIMIA KOMPONEN PUPUK HIDROPONIK A-B


MIX
Garam-garam, bahan kimia komponen pupuk hidroponik, semuanya anorganis yang merupakan
elektrolit, yang bila dilarutkan akan terurai menjadi kation dan anion, seingga bisa diserap oleh
tanaman.
Dipilihkan bahan kimia yang mudah didapat, secara umum banyak dipakai, miring harganya, grade-
nya teknis, tidak terlalu hygroskopis, dan sebaiknya easy to handle.
Angka persen kandungan unsur-unsur utama dinyatakan sebagai N, dan P, K, Ca, Mg, S. Hal ini
harus dibedakan dengan pupuk tabur untuk pertanian konvensional, yang menggunakan sebutan
P2O5, K2O, CaO, MgO, SO2. Para pelaku hidroponik memerlukan “mental switch” dalam
perhitungan membuat formula pupuk hidroponik.
Digunakan konsep kerja pekatan/konsentrat A dan B, untuk kemudian disatukan menjadi A-B mix.
Untuk menjadikannya larutan siap pakai, dilakukan pengenceran 1 : 100. Sebagai contoh ialah

Pelangi Al-Misbah 53
group A, yang terdiri atas 3 komponen, jumlah bobot 1250 g. Group B, yang terdiri atas 4
komponen, jumlah bobot dibuat juga sama, yaitu 1250 g, sehingga jumlah bobot total A + B = 2.500
g. Nanti semua komponen group A dimasukkan ke dalam kontainer A kapasitas 5 liter dan
ditambahi air, hingga volumenya mencapai 5 liter. Hal yang sama diperlakukan terhadap group B,
hingga tercapai pekatan B yang juga 5 liter.
Dalam mempersiapkan larutan siap pakai, maka sediakanlah kontainer yang diisi 1.000 liter air
bersih, dituangi 5 liter pekatan A, diaduk semenit hingga rata, dan ditambahi lagi 5 liter pekatan B,
diaduk lagi. Tersiapkanlah sekitar 1.000 liter larutan siap pakai A-B mix, dengan kepekatan sesuai
dengan EC (electro conductivity) sekitar 2,5 mS/cm.

CATATAN PENTING hari ini : Nomer urut 8 :

ISI PEKATAN GROUP A DAN GROUP B


Sudah diterangkan di atas bahwa pupuk hidroponik A-B mix, terdiri atas group A dengan
kandungan Ca + +, dan group B dengan kandungan SO4 - - dan PO4 - - -, dan tidak boleh
dipertemukan dalam keadaan pekat, karena kekhawatiran terjadinya endapan kalsium sulfat, gips,
CaSO4, dan tripple super fosfat, TSP, Ca3(PO4)2.
Kandungan group A, a.l. ialah kalsium nitrat 5Ca(NO3)2.NH4NO3.10H2O, dan merupakan sumber
Ca sebesar 19 %, yang mudah larut dan mudah diserap oleh tanaman. Dikandung pula N-nitrat
sebesar 14,4 % dan N-amonium 1,1 %. Karena kecilnya N-amonium, maka kompon ini disebut
kalsium nitrat saja, dan kata amonium ditelan, karena ukurannya kecil.
Group A juga mengandung kompon kalium nitrat, KNO3, dengan kandungan K sebesar 38 % dan
N-nitrat 13 %. Group A juga dimuati unsur-unsur mikro esensial, yang sebagian dalam bentuk
chelate/kelat, yaitu FeEDTA, MnEDTA, CuEDTA, ZnEDTA, dan asam borat H3BO3, serta Na-
molybdat, yang terutama berperan sebagai enzym.
Kandungan group B ialah mono-kalium phosphat, MKP, KH2PO4, dengan K sebesar 28 % dan P
23 %. MKP ini dapat berperan sebagai buffer, untuk menstabilkan pH pada suatu angka tertentu,
dengan bersifat asam dalam kondisi basa, dan bersifat basa dalam kondisi asam. Juda ada amonium
sulfat, ZA (zwavel amonicus, bahasa Belanda), (NH4)2SO4, dengan kandungan N-amonium
sebesar 21 % dan sulfur S 24 %. Yang ketiga adalah kalium sulfat, ZK, K2SO4, dengan kandunga K
45 % dan sulfur S 18 %. Yang ke-empat ialah magnesium sulfat, garam Inggris, Epsom salt
(Inggris), bitterzout (Belanda), bittersalz (Jerman) MgSO4.7H2O.

Hidroponik Di Surabaya
Dapat tabel seperti ini, dimana KH2PO4 ada dalam range ph 6,2-8,2.

Pelangi Al-Misbah 54
pH berhubungan denga KH.KH berhubungan denga CaCO3.
Menaikkan atau menurunkan pH berarti mengubah KH.
Bagaimana MKP bisa "bekerja" membuffer pH?
Mungkinkah terjadi nutrisi yang diberi banyak MKP menjadi stabil di pH 8 misalnya. Dan akibat
kemampuan MKP membuffer pH sehingga sulit diturunkan walaupun ditambah Asam Phospat?

Buffering agent__ pKa____________useful pH range


Citric acid ______3.13, 4.76, 6.40 ___2.1 - 7.4
Acetic acid _____ 4.8 ____________ 3.8 - 5.8
KH2PO4_______ 7.2 ____________6.2 - 8.2
CHES_________ 9.3____________8.3–10.3
Borate_________9.24___________8.25 - 10.25
Yos SutiyosoBisakah saya mohon tolong untuk menggarapnya, supaya bisa practical bagi kawan2
kita yang sedang bergiat berhidroponik? Trims!
;------------------------------------

CATATAN PENTING hari ini : Nomer urut 9 :

FORMULA PUPUK HIDROPONIK A-B MIX UNTUK


SEMUA STADIA
Menurut teori, persemaian memerlukan formula yang berbeda dengan masa vegetatif/pertumbuhan
dan berdeda pula dengan masa generatif/pembungaan/pembuahan. Dalam praktek di lapangan, hal
ini sulit dilaksanakan, karena lahan berproduksi dan tandon larutan pupuknya hanya sebuah, jadi
tidak bisa dibeda-bedakan.
Diambillah kebijaksanaan untuk menggunakan satu formula saja, dan membedakan kepekatan dan
volume pemberiannya untuk stadia-stadia persemaian, vegetatif, dan generatif. Misalnya, untuk
persemaian digunakan EC 1,0 mS/cm, untuk masa vegetatif 2,0 mS, dan untuk generatif 3,0. Yang
dimaksud EC ialah “Electro Conductivity”, pengantaran listrik, dan datuannya untuk berhidroponik
ialah mS/cm, karena katoda dan anoda-nya berjarak 1 cm, sedangkan mS dibacanya milli Siemens,
milli berarti seribu, dengan S ditulis dengan huruf besar.
Kalau melakukan fertigasi, misalnya menanam melon pada polybag dengan kapasitas arang sekam
5 liter, dengan sistem irigasi tetes/drip irrigation, ketika kecil aplikasi adalah 2 X 200 = 400 ml/hari;
medium besar 3 X 300 = 900 ml/hari; stadia produksi 4 X 300 = 1.200 ml/hari. Kalau satu tanaman

Pelangi Al-Misbah 55
dijadikan dua cabang, maka pada stadia produksi harus 4 X 400 = 1.600 ml/hari. Kalau
menggunakan polybag berkapasitas 7 liter arang sekam, diisi 2 tanaman/polybag, satu tanaman di-
dua-cabang-kan, sehingga ada 4 cabang, maka diperlukan 5 X 400 = 2.000 ml/polybag/hari.
;---------------------------------------

CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 10.

FORMULA PUPUK HIDROPONIK UNTUK TIAP GROUP


TANAMAN
Diyakini formula pupuk untuk tanaman yang dibudidayakan untuk mendapatkan hasil panen berupa
daun, misalnya bayam, akan berbeda dengan formula untuk tanaman dengan hasil panen berupa
buah, misalnya tomat.
Kalau dibulak-balik, akan mendapatkan hasil yang mengecewakan. Bila pupuk bayam digunakan
pada tanaman tomat, maka akan tercipta daun tomat yang panjang dan lebar, melengkung karena
beratnya yang besar. Tetapi mana bunga, pentil, dan buah tomatnya? Terbukti tanaman terus
menerus tumbuh secara vegetatif, dan tidak ada tanda-tanda beralih ke fase generatif.
Sebaliknya menanam bayam dengan pupuk khusus tomat, maka akan menghasilkan tanaman yang
serba pendek dan kompak, kecil-kecil sudah mulai berbunga, dan daun yang diharapkan hijau
rimbun, terbukti tidak banyak terlihat.
Tidak terlampau sulit untuk mengatur perumusan formula pupuk hidroponik, bila kita kuasai
fisiologi tumbuhan. Tentunya beberapa ilmu dan ketrampilan lainnya harus diketahui pula, terutama
kimia anorganis. Untuk memudahkan kerja, maka tanaman yang dihidroponikkan dibagi dalam 5
gugusan, yaitu :
1. Sayuran daun : Bayam, Caysim, dsbnya.
2. Sayuran daun dan batang : Kangkung, Kailan, dsbnya.
3. Sayuran bunga : Brocolli, Bloemkool, dsbnya.
4. Sayuran buah : Tomat, Cabai, dsbnya, dimasukkan juga Melon.
5. Sayuran umbi : Biet, Radish dsbnya.
Formula untuk no.1, tidak banyak berbeda dengan no. 2. Formula no. 3, tidak banyak berbeda
dengan no. 4. Masing-masing jenis tanaman dapat pula dibuatkan formula khas untuk jenis tanaman
tersebut saja.
;--------------------------------------------------

Pelangi Al-Misbah 56
CATATAN PENTING hari ini . Nomer urut 11.

REKAYASA FORMULASI PUPUK HIDROPONIK KHAS


TANAMAN TERTENTU.
Ambil contoh tanaman tomat. Disamping persyaratan umum bahwa produksinya tinggi,
penampilannya baik, rasanya nikmat, diinginkan pula syarat tambahan seebagai berikut :
1. Bebas gejala BER (blossom end rot), gejala defisiensi kalsium, Ca. Disebabkan pasokan Ca
memang kurang, berat atom Ca yang memang tinggi, sehingga mobilitasnya payah, tanaman kurang
mempunyai “power”, karena selama seminggu intensitas cahaya matahari rendah, “exposure time”-
nya pendek, sehingga asimilasi karbohidratnya hanya sekedarnya
2. Disyaratkan, tanaman tidak menunjukkan gejala serangan penyakit cendawan Alternaria,
Phytophthora, Fusarium, yang dapat menghancurkan produksi.
3. Karena jenis tomat ini adalah tomat-buah dan bukan tomat-sayur, maka derajat
sweetness/kemanisan-nya harus lebih menonjol dari derajat accidity-freshness/kesegaran-nya.
Untuk menjawab tantangan itu, maka kegiatan tambahan dalam meramu pupuk hidroponik A-B
mix, adalah :
- Meningkatkan kadar Ca > 150 ppm, sehingga BER dapat tercegah. Peran matahari ditingkatkan
untuk menambah energi bagi tanaman, supaya Ca dapat terangkat dan terangkut ke pentil buah.
- Meningkatkan kadar Ca > 150 ppm (seperti di atas), untuk memperkuat dinding sel, supaya lebih
toleran terhadap serangan penyakit cendawan. Disamping Ca, juga asupan P ditingkatkan, untuk
meningkatkan dan memperkuat “crude fiber”/serat kasar-nya pada inding sel.
- Manis disenafaskan dengan karbohidrat, dengan fotosintesa, dengan kesanggupan P merubah
gelombang cahaya menjadi energi kimia dalam bentuk karbohidrat, gula yang manis. Asupan hara P
perlu ditingkatkan, dan paling cocok ialah dengan peningkatan MKP, mono-kalium phosphat,
KH2PO4, di mana penambahan unsur K dapat membantu perbaikan distribusi, transportasi dan
penumpukan hasil asimilat.
Komentar selanjutnya adalah : Literatur luar negeri, entah mengapa, jarang berani membahas
interaksi antara pupuk/meramu pupuk, EC dengan angka yang besar, volume yang tinggi, dengan
pencegahan serangan penyakit cendawan. Interaksi-nya kuat, sehingga dapat digunakan untuk
mengatasi banyak masalah yang ditimbulkan oleh penyakit cendawan.

Pelangi Al-Misbah 57
CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 12.

PENTINGNYA NILAI AMBANG PHYTO-TOKSISITAS


TIAP JENIS TANAMAN

Kita bernafsu untuk menggunakan EC yang tinggi untuk punjulnya produksi, kualitas, dan
penampilan hasil panen. Di lain fihak kita dihadang batas ambang keracunan tanaman, phyto-
toksisitas, yang sering muncul dalam bentuk “malformasi”, “ngaco”-nya bentuk tanaman sehingga
lain dari biasanya, gosong daunnya sebelah, terlalu lama berada dalam fase vegetatif tanpa
memperlihatkan akan beralihnya ke fase generatif, dsbnya.
Pada sayuran yang sukulen/berair-banyak, misalnya Bayem, Caysim, Pakchoy, batasnya pada
budidaya hidroponik ialah EC 3,0 mS/cm. Jadi kita beroperasinya sam-pai EC 2,5 saja. Bila tiba-
tiba temperatur udara naik, realative humidity/kelembaban nisbah udara turun, tanaman berkeringat
dan menguap lebih banyak, sehingga EC larutan meningkat, ada “keleluasaan” sebesar EC 0,5
untuk meredam gejolak EC, hingga terhindarlah tanaman dari keracunan.
Dilain fihak, perlu disadari bahwa bila kita menaikkan EC, maka semakin tinggi EC yang dicapai,
semakin berkuranglah efisiensi penyerapannya oleh tanaman, karena faktor jenuh kemudian
muncul. Hukum “Law of deminishing return” muncul, dan derajat pertumbuhan tanaman mendekati
stagnasi/mandek!
Memang akan aman, bila kita main di angka rendah, jauh dari nilai ambang phyto-toksisitas, tetapi
tanaman tumbuhnya lambat, rasa dan aroma produk menurun, “shelf-life” pendek, berada di fase
vegetatif terlalu lama tanpa ada tanda-tanda akan beralih ke fase generatif, dan sayuran
timbangannya enteng, sehingga usaha kurang menguntungkan.

CATATAN PENTING hari ini : Nomer urut 13.

MENGUKUR KEPEKATAN LARUTAN PUPUK


HIDROPONIK
Mengukur kepekatan larutan pupuk, dilakukan dengan mengukur pengantaran listrik di antara dua
kutub, yaitu Katoda dan Anoda, yang berjarak satu cm, dari suatu alat yang disebut EC meter,
Electro Conductivity meter, alat ukur pengantaran listrik. Satuannya ialah mS/cm, dituliskannya m
kecil, dan S besar, milli Siemens per cm, karena jarak katoda dan anoda ialah satu cm.
Beberapa pabrik menambahkan suatu alat kecil di dalamnya, yang membaca satuan pengantaran
listrik itu, mengkonversi-nya untuk menjadi ppm (parts per million), pengukurannya terhadap TDS,

Pelangi Al-Misbah 58
total dissolved solids, jumlah bahan padat yang terlarutkan. Penambahan alat kecil ini tentunya
meningkatkan biaya produksi sedikit.
Rumitnya ialah bahwa tiap pabrik memakai angka faktor konversi sendiri-sendiri, dan tidak ada
yang mau mengalah untuk hanya memakai satu angka saja. Angka faktor konversi yang pernah
terlihat ialah 500, 630, 640, 650, 670, 700. Hal ini membingungkan, dan kadang menimbulkan
prasangka dan pertentangan, karena setiap pemakai bebas memakai angka konversi yang
diinginkannya. Saya pribadi memilih menggunakan EC, yang angka satuannya hanya semacam, jadi
tidak membingungkan.

CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 14.

KETRAMPILAN MENGGUNAKAN EC METER.


Kalau menanam cabe merah besar dengan sistem hidroponik, maka digunakan petunjuk :
Persemaian : menggunakan EC 1,0 mS/cm. Fase vegetatif : EC 2,0 mS. Fase generatif : EC 3,0.
(Cara menulis tanpa menyebutkan lagi satuannya, kawan-kawan sudah dapat mengerti kepekatan
pupuk yang dimaksud).
EC meter bertenaga baterei kancing, bila sudah lama dan banyak dipakai, tenaganya berkurang,
menunjukkan angka secara “erratik”, naik-turun terus menerus, seolah tidak ada hentinya. Baterei
yang sudah lemah, harus diganti dengan yang segar.
Setelah membuka tutupnya, ujung EC meter dicelup ke dalam larutan yang akan diukur
kepekatannya, sedalam garis batas. Setelah selesai, hendaknya di-off-kan sesegera mungkin untuk
menghemat baterei-nya.
EC meter juga sangat berguna untuk mencegah kita melampaui nilai ambang phyto-toksisitas,
misalnya bila kita melihat pada monitor, bahwa angka EC sudah sangat tinggi, sehingga besar
kemungkinan batas keracunan akan terlewati, maka dengan segera kita bisa bertindak menurunkan
kepekatan larutan pupuk. Terhindarlah kita dari gejala gosong pada tanaman, karena EC yang
terlampau tinggi itu.
Pun EC meter bisa dipakai untuk mensegerakan peralihan fase vegetatif ke generatif, dengan
menaikkan angka EC, tetapi tetap jangan nyerempet-rempet nilai ambang phyto-toksisitas, karena
terkandung bahaya jatuhnya produksi.
*dikirim pake zenfone6 + luna

Pelangi Al-Misbah 59
CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 15.

PENTINGNYA PENGERTIAN MENGENAI pH DAN


PEMILIKAN pH METER.
pH digunakan untuk menggambarkan derajat keasaman suatu larutan, dan kisarannya adalah dari
angka 0 hingga 14, dengan angka 7 sebagai derajat asam yang netral. Pada titik itu, kation H + ada
satu, dan di fihak lain anion OH – juga ada satu, sehingga muatan listriknya seri. Di bawah angka 7,
jumlah kation H + bertambah banyak semakin kita bergerak ke kiri, angka pH semakin mengecil,
dan dinamakan asam sekali. Di atas angka 7, jumlah anion OH – bertambah banyak, semakin kita
bergerak ke kanan, angka pH semakin membesar, dan dinamakan alkalis atau basa sekali.
Biasanya kita berhidroponik dengan kisaran pH antara minimum 5,5 – maksimum 6,5, dengan
optimum 6,0. Di bawah pH 5,5 beberapa unsur mulai mengendap, tidak dapat diserap oleh akar,
menunjukkan gejala defisiensi unsur tertentu. Di atas pH 6,5, beberapa unsur mulai pula
mengendap, tidak dapat diserap oleh akar, menunjukkan gejala defisiensi unsur tertentu pula.
Sebaiknya kita berada pada pH optimum, di mana semua unsur berada dalam kelarutan yang
sempurna, semua unsur mudah diserap oleh akar, dan tidak akan terlihat gejala defisiensi unsur
yang manapun.
Kisaran tetap diperlukan, karena misalnya oleh peningkatan temperatur udara, maka pH larutan
akan naik, tetapi masih dapat diliput oleh kisaran tersebut. Apalagi kita selalu memasukkan bahan
kimia anorganis yang bersifat buffer, semisal MKP, mono-kalium phosphat, KH2PO4, yang dapat
menstabilkan pH larutan, jadi bersifat basa dalam kondisi asam, dan bersifat asam dalam kondisi
basa. Semua unsur berada dalam keadaan larut sempurna, tidak akan menunjukkan gejala defisiensi
unsur hara manapun, sehingga produksi tinggi kuantitas dan kualitasnya.

CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 16.

BAHAN KIMIA UNTUK MENURUNKAN DAN


MENAIKKAN pH.
Pertumbuhan tanaman pada budidaya hidroponik yang baik dapat dicapai bila air atau larutan
derajat asamnya, atau pH, berada antara pH 5,5 – 6,5, dengan optimal pH 6,0. Kisaran pH ialah
antara 0 hingga 14, dengan angka netral 7,0. Dibawah angka 7,0 disebut asam. Di atas angka 7,0
disebut basa atau alkalis.
Untuk menurunkan pH air diperlukan asam anorganis kuat, sedangkan untuk menaikkan diperlukan
basa atau alkali kuat.
Untuk menurunkan pH tidak dianjurkan menggunakan asam organis, misalnya cuka CH3COOH,

Pelangi Al-Misbah 60
atau asam semut HCOOH, karena asam organis adalah asam lemah, yang diperlukan dalam jumlah
besar untuk menurunkan pH sedikit, jadi jatuhnya mahal. Lagi pula daya kerjanya tidak lama,
dalam beberapa jam pH sudah naik kembali, seolah-olah asam organis tersebut tidak pernah
ditambahkan.
Pilihan berkisar antara asam-asam anorganis kuat. Ambil contoh asam nitrat HNO3, yang
digunakan pada budidaya sayuran daun, mengingat unsur N-nya, walau hanya sedikit, lumayan
dapat menyumbang untuk pertumbuhan sayuran daun. Asam fosfat H3PO4 digunakan pada
budidaya sayuran buah, mengingat unsur P-nya, walau hanya sedikit, lumayan dapat menyumbang
untuk perkembangan generatif sayuran buah. Dapat pula menggunakan asam sulfat H2SO4, yang
dapat dibeli di pompa bensin SBPU, dalam botol plastik warna merah. Unsur S-nya, walaupun
hanya sedikit, lumayan untuk menunjang pembentukan protein.
Bahaya mengancam, misalnya uap asam nitrat, yang dapat membutakan mata. Untuk mengurangi
bahayanya, asam nitrat harus diencerkan menjadi hanya 10 %. Begitu pula dengan asam fosfat.
Baju bolong, kulit melepuh, kerongkongan kering, sering dialami pekerja yang kecipratan atau
menghirup uap asam kuat.

CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut 17.

PENGUKURAN EC, Electro Conductivity, PENGANTARAN


LISTRIK.

Kepekatan larutan nutrisi diukur dengan menggunakan EC meter, yang mengukur electro
conductivity, pengantaran listrik, dengan satuan mS/cm, karena katoda dan anoda-nya berjarak 1
cm.
Beberapa pabrik EC meter menambahkan padanya suatu alat tambahan kecil yang menterjemahkan
mS/cm menjadi satuan ppm (parts per million), dan alatnya berubah nama menjadi TDS meter
(Total Dissolved Solids). Penambahan alat itu tentunya meningkatkan biaya produksi alat.
Digunakanlah faktor konversi, dan setiap pabrik menggunakan faktor konversinya sendiri-sendiri,
a.l. 500, 630, 640, 650, 670, dan 700 ppm, untuk tiap mS/cm. Hal ini membingungkan, hingga
diambil keputusan untuk menggunakan EC saja, dengan satu satuan, yaitu mS/cm.
Untuk persemaian digunakan EC 1,0 mS/cm, fase pertumbuhan vegetatif EC 2,0 mS, dan fase
generatif EC 3,0. Tiga cara menulis satuan EC ini, sering kita dapati dalam tulisan di majalah atau
di Facebook. Di lain fihak, angka EC juga digunakan untuk membatasi kita supaya tidak semena-
mena menaikkan EC, karena ada batas “phytotoksisitas”, kebanyakan dengan gejala gosong.
Misalnya caysim, bayam, dan beberapa sayuran daaun lainnya terlihat mulai gosong bila > EC 3,0,
tetapi untuk kangkung, kailan, yang sedikit lebih kuat, mungkin angka keracunan > EC 3.5. Untuk

Pelangi Al-Misbah 61
tomat, terong, paprika, yang bisa dianggap tanaman perennial, tahunan, dan berkayu, “phytotoxicity
level” diduga > EC 7,0. Hal ini membuka kemungkinan untuk menggunakan EC yang tinggi, yang
banyak berpengaruh pada pertumbuhan tanaman, a.l. perpendekan umur hingga layak panen,
perpanjangan umur “shelf life” di supermarket, meningkatkan produktivitas, penampilan, rasa,
aroma, kadar protein dan vitamin.

CATATAN PENTING hari ini : Nomer urut 18 :

KEBUTUHAN NUTRISI SESUAI PERTUMBUHAN


TANAMAN.

Tanaman tumbuh makin lama makin besar, dan pertumbuhannya mengikuti deret ukur dan bukan
deret hitung. Pemupukan hendaknya juga mengikuti deret tersebut, supaya semua kebutuhannya
dapat terpenuhi, produksi tinggi, hasil panen berkualitas, harga jual tinggi, menempati market share
yang unggul.
Sayuran buah, misalnya tomat, ketimun, terong, mengalami 3 masa pertumbuhan, yaitu :
persemaian, masa vegetatif/pertumbuhan, dan masa generatif/pembungaan & pembuahan. Formula
pupuk hidroponik A-B mix-nya, menurut teori, seyogyanya berbeda untuk masing-masing stadia.
Dalam prakteknya, kebun hanya satu blok, satu instalasi NFT, satu tandon/reservoir larutan pupuk,
satu sistem irigasi, sehingga tidak memungkinkan membuat 3 sistem sebagaimana disyaratkan.
Maka "di-mainkan"-lah EC, electro conductivity, dan dipilih angka yang bisa "all round" melayani
ketiga sistem, tanpa "melukai" ketiga anggota sistem tersebut. Dipilihlah angka EC 2,5 mS/cm,
yang sebenarnya "makanan orang tua", tetapi menurut pengalaman masih ditolerir oleh persemaian
atau tanaman yuvenil/kecil,muda. Dengan dalih : "Lebih baik si anak kecil diberi makanan orang
tua, daripada kakek-nenek diberi makanan anak kecil, lalu tidak beranak!".
Akhirnya tercapailah suatu stadia kerja, di mana persemaian, tanaman kecil baru pindah tanam,
tanaman yang sedang tumbuh pesat, tanaman yang mulai beralih dari masa vegetatif ke generatif,
atau sedang berbuah lebat, semuanya hanya memakai satu formula generatif saja, dengan satu
ukuran kepekatan saja, yaitu dengan EC 2 1/2 mS/cm. Titik! Pada awalnya memang ketar-ketir,
apakah tanaman akan phytotoxic, atau tidak? Terbukti : Tidak! Kemudian hal itu menjadi SOP,
standard operating procedure dan kebiasaan, hingga sekarang, tanpa pernah mengalami kegagalan
secuilpun.

Pelangi Al-Misbah 62
CATATAN PENTING hari ini. Nomer urut : 19.

KEBUTUHAN AIR OLEH TANAMAN.

Hidroponik terkenal sebagai pengguna air yang sangat efisien, Hanya sebatas yang dibutuhkan
untuk proses hidup tanaman dan yang diuapkan oleh tanaman. Ditambah dengan yang dibuang
sedikit, ketika sebulan sekali tandon larutan pupuk dikuras. Itupun tidak dibuang percuma, tetapi
disiramkan ke tanaman hias, tanaman buah-buahan yang tumbuh di pekarangan, atau dialirkan ke
sawah, untuk penambahan pupuk menanam padi.
Penggunaan air tergantung pada :
- Jenis tanaman yang dibudidayakan.
- Ukuran tanaman, persemaian membutuhkan air sedikit, tanaman dewasa membutuhkan air sangat
banyak.
- Radiasi matahari; semakin terik, semakin banyak air dibutuhkan.
- Temperatur; semakin tinggi, semakin banyak membutuhkan air.
Kelembaban nisbi; semakin rendah RH, relative humidity, semakin banyak diperlukan air.
- Angin; semakin keras tiupan angin, semakin banyak diperlukan air.

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING hari ini : Nomer


urut 20. Minggu, 3 Agustus 2014.

EBB AND FLOOD, HIDROPONIK PASANG SURUT,

Hidroponik pasang surut jarang disebut, padahal mempunyai beberapa sifat yang baik, a.l.
oksigenasi yang lancar, dengan mengalirnya udara segar ke rongga-rongga yang ditinggal oleh
larutan A-B mix, yang sebelumnya menggenang pot beserta media-tanamnya sedalam 4 - 8 cm,
selama 5 - 20 menit, 1 - 4 hari/1 - 2 X, sesuai dengan ketinggian dan umur tanaman, yang ditanam
dalam bak-bak datar water-pas, dalam media tanam yang tidak mengambang.
Satu hal yang dikhawatirkan, adalah bila satu tanaman akarnya sakit terserang suatu penyakit
cendawan, penyakit itu akan menyebar meluas, dengan di-sirkulasi larutan hara, dari bak tanam ke
tangki/tandon/reser- voir, bolak-balik. Dalam kenyataannya hal ini jarang terjadi, karena ramuan A-
B mix yang jitu, dengan EC yang tinggi, meningkatkan ketahanan tanaman terhadap serangan
penyakit cendawan yang menyebar melalui aliran air.
Bak-bak tanam yang diletakkan lebih tinggi dari pompa dan tandon larutan hara, bila larutan yang

Pelangi Al-Misbah 63
menggenangnya secara gravitasi dialirkan kembali ke tandon, maka udara segar akan memasuki
rongga-rongga udara dalam media, membawa oksigen segar untuk respirasi akar.

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK,


Nomer urut 21.

PENYERBUKAN TEPUNG SARI KE BAKAL BUAH


DALAM GREENHOUSE.

Karena ketiadaan lebah penyerbuk dalam greenhouse yang tertutup, maka pada pertanaman tomat
dilakukan pemukulan dengan tongkat kecil pada batang tomat, dan getaran yang ditimbulkannya
sudah cukup untuk menyebabkan tepung sari dari kepala sari berterbangan dan mendarat di kepala
putik.
Pada Cucurbitaceae, misalnya melon, ketimun, bunga jantan terpisah dari bunga betina, sehingga
ketukan pada batang belum tentu menjamin setiap bunga betina akan terpolinasi oleh tepung sari
yang terlepas dari bunga jantan.
Biasanya disewa nenek-nenek yang setiap pagi berkeliling dan dengan kwas kecil yang dicocolkan
ke tepung sari di bunga jantan, dan mencocolkannya kembali ke kepala putik pada bunga betina.
Bunga betina yang sudah diserbuk kemudian dirusak helai bunga mahkotanya, sebagai pertanda
sudah diserbuki.
Tanpa kwas pun bisa mengadakan polinasi, yaitu dengan memetik bunga jantan dan mencocolkan
kepala sarinya ke kepala putik bunga betina. Satu bunga jantan dapat digunakan untuk menyerbuk 2
- 3 bunga betina. Perbandingannya boleh pula dijadikan 1 : 1, karena bunga jantan banyak
jumlahnya.
Tetapi hati2!. Bila temperatur greenhouse terlampau tinggi, kadang yang keluar bunga jantan
melulu, dan tidak satupun ada bunga betina! Itu memang salah urus, membuat greenhouse tanpa
memikirkan temperatur tinggi yang bisa timbul untuk waktu lama

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :


Nomer urut 22.

REKAYASA PEMUPUKAN DAPAT MERUBAH WARNA


BUAH.

Pelangi Al-Misbah 64
Tanaman melon yang warna asli buahnya merah, dapat dibuat berwarna pucat-pasi, bila diberi
pupuk amonium yang banyak, misalnya yang berasal dari pupuk ZA, amonium sulfat, (NH4)2SO4,
atau dari pupuk Urea, CO(NH2)2.
Bila banyak diberi fosfat, misalnya dalam bentuk MKP, mono-kalium phosphat, KH2PO4, yang
juga kaya akan kandungan K, kalium, maka warna merah melon akan semakin semarak dan
menarik.
Jumlah pemberian harus benar-benar banyak, supaya perubahan warna itu semakin kontras.
Pak TriPak Yos, mohon petunjuk, sawiku kalo siang kok loyo, apa sebabnya, hidroponik sistem
wick
Hidroponik Di SurabayaPak Tri, sama kayak manusia kalau kepanasan dan dehidrasi juga jadi
loyo

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :


Nomer urut 23.

AMONIUM BERLEBIH MEMUDARKAN WARNA


MERAH MELON.

Amonium, NH4 +, adalah kation yang ringan, dan karenanya diserap banyak sekali oleh akar,
beserta mantel air yang menyelimuti tiap ion dari elektrolit yang terurai.
Berat atom N = 14, dan H = 1, menyebabkan kation NH4 + bobotnya menjadi 14 + (4 X 1) = 18.
Lho, beratnya sama dengan molekul air H2O, yang (2 X 1 ) + 16 = 18 juga.
Pantaslah, bahwa ringannya kation NH4 + menyebabkan ia diserap banyak-banyak oleh akar melon.
Air juga turut terserap sangat banyak, sehingga terjadi sel-sel raksasa, dan buah melon terlihat
besar. Tetapi, yah tetapi, sel raksasa konsistensi sel-nya amburadul, rasa manis buah melon menjadi
encer, sehingga hambar rasanya.
Warna merah yang seyogyanya berwarna pekat, karena sekarang banyak diencerkan oleh air, warna
merahnya akan memudar, hilang daya tariknya, dan turun harga jualnya.
Solusinya ? N-NH4 + gunakan sedikit saja. Kebutuhan tanaman akan N dialihkan dengan memberi
N-NO3 -, N-nitrat, misalnya dari kalium nitrat KNO3, Ca-nitrat, kalsium nitrat Ca(NO3)2.4H2O
atau kalau ia terlalu hygroskopis, alihkan ke kalsium amonium nitrat, dengan nama dagang Calcinit,
dan rumus kimia 5Ca(NO3)2.NH4NO3.10H2O.
Hidroponik Di SurabayaOpa Yos Sutiyoso saya mau tanya. Kalau memang NH4 diserap duluan.

Pelangi Al-Misbah 65
Bukankah sangat menguntungkan kalau kita formulasikan NH4 cukup tinggi. Pada fase vegetatif
NH4 diserap habis, selanjutnya tertinggak NO3 yang dimanfaatkan untuk fase generatif.
Yos Sutiyoso> Hidroponik di S. Anda betul bagian pertamanya! Tanaman yang N-nya melulu dari
amonium (kecuali pada padi, di mana dalam lapisan lumpur yang berbeda-beda sifatnya, terjadi
nitrifikasi!) akan mengalami "ammonium toxicity", keracunan amonium, tidak kunjung bergeser ke
fase generatif, hambar rasanya, rentan terhadap penyakit, cepat layu, shelf-life yang singkat di
supermarket, penampilan yang memble atau amorf, dsbnya.
Kim Arif Pratamapak tolong penjelasan dimetil amina. Termasuk auxin kah?

Hidroponik Di Surabayakalau begitu, pengurasan / penambahan nutrisi baru di tengah jalan cukup
"berbahaya" bagi mutu tanaman. Karena nutrisi sudah kita set dengan NH4 sekian persen(dengan
asumsi habis pada masa vegetatif), waktu diganti baru otomatis mendapat asupan NH4 lagi.
Apakah betul demikian? Jadi misalnya pada metode fertigasi lebih baik kita memakai 2 macam
formula. Vegetatif & Generatif, mengingat kapasitas tandon yang pasti terbatas.
Yos Sutiyoso> Hidroponik di S. Saya setuju, teoretis tapinya, adanya formula vegetatif dan
generatif, dengan memanipulasi rasio N-NO3/N-NH4, tetapi dalam keseharian sulit dilaksanakan.
Akhirnya memakai satu formula untuk tanaman dewasa, dan yang dipaksakan digunakan pada
tanaman yang masih kecil, dengan moto : Biar si bayi kita kasih makan makanan orang dewasa,
daripada si kakek dikasih makanan bayi, dan tidak akan menghasilkan apa2.

Hidroponik Di SurabayaMasih gak sebanding dengan segala keribetannya ya Opa Yos .


Jadi pakai 1 tandon, 1 formula, satu EC masih didapatkan hasil yang sangat memuaskan

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK.


Nomer urut 24.

(Saduran dari Catatan Kecil no. 5, revised edition.)

AMBANG KERACUNAN - PHYTOTOXICITY LEVEL.


Di awal perkembangan per-hidroponik-an, banyak yang menggunakan media dan fertigasi. Nutrisi
yang tidak terserap oleh akar akan berakumulasi, fertigasi yang dilakukan beberapa kali per hari
akan menyebabkan akumulasi dengan cepat. EC masuk biasanya 1,5 mS/cm, tetapi EC hasil
akumulasi bisa mencapai angka 5,0. Padahal, misalnya untuk tanaman melon yang sukulen, nilai
ambang keracunan adalah EC 3,5, di atas angka tersebut daun akan mulai gosong! Untuk
menghindari terlampauinya nilai ambang keracunan biasanya digunakan patokan kerja EC 2,5,

Pelangi Al-Misbah 66
cukup aman terhadap kegosongan. Memang ada yang berani meningkat hingga EC 2,8, tetapi
semakin tinggi, semakin mendekati kejenuhan, sehingga kita harus ingat "law of deminishing
return", semakin mendekati titik jenuh, semakin tidak efisien penyerapan hara. Lagi pula kita harus
ingat, bahwa bila tiba-tiba RH (relative humidity) turun, evapo-transpirasi meningkat pesat,
tanaman banyak kehilangan air, EC tiba-tiba melonjak, melampaui nilai ambang phytotoksisitas,
dan tanaman gosong separuh daunnya. Jadi, berhati-hatilah! Karena dengan EC 2,5, kemungkinan
terlampauinya nilai ambang keracunan, akan lebih cepat tercapai dibandingkan pada EC 1,5.
Sebentar2 di-check EC, bila matahari terik, dan bersiap-siap membuka kran air, untuk menurunkan
EC larutan nutrisi di tandon.
Dadang Sulistiyomau tanya om yos, akar yang terendam nutrisi dlm hydroponik pasif sedangkan
nutrisi tersebut tetap terjaga dingin meski temperatur dan suhu udara panas karena yang digunakan
media batu bata, saya bandingkan dengan wick system dan hydro pasif teryata lebih cepet hydro
pasif, menurut om yos gimana?
Yos SutiyosoKarena wick system terbatas daya serapnya!

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :


Nomer urut 25.

(Saduran dari Catatan Kecil no. 6, Revised edition).

KELAT/CHELATE EDTA, DTPA, EDDHA.

Ferrum, dengan kode Fe, dapat hadir sebagai Fe ++, ferro, dapat pula terdapat sebagai Fe +++, ferri,
yang mengendap. Ferro sering jahil, colak-colek unsur mikro lainnya, dan mengfiksasinya dengan
mengendapkannya, dengan akibat tanaman menjadi korban, akan menunjukkkan gejala "chlorosis",
pucat.
Untuk mengurangi kejahilannya, muatan dua ++ itu diberangus dengan suatu "chelating agent",
bernama EDTA, ethylene di-amin tetra acetic acid. Setelah terjinakkan unsur Fe tersebut, untuk
pertama kalinya petani dapat berproduksi dengan baik, tanpa harus ada gejala klorosis. Tetapi
keadaan yang membahagiakan itu berlangsung mulai pH 5,5.
Kesulitan timbul, ketika angka pH naik karena pertumbuhan yang pesat, yang menyebabkan
persentase kelat tidak lagi 100 %, terjadi presipitasi atau endapan, yang menghasilkan gejala
klorosis, disusul dengan tersumbatnya dripper penetes.
Dengan perkembangan teknologi, sekarang diciptakan FeEDTA yang dapat stabil antara pH 4 - 9.
Beberapa pekebun Belanda menggunakan kelat ferrum yang nilai biologisnya lebih unggul, dan

Pelangi Al-Misbah 67
stabil pada pH yang tinggi, yang bernama DTPA, dan cukup menggunakan 1 - 2 ppm, dan bukan 3 -
5 ppm, untuk tiap 1.000 l larutan A-B mix. Tetapi harga kelatnya dobel.
Di masa pertumbuhan sangat pesat, di mana pH kadang naik dan mencapai angka 7,0, maka 30 - 50
% dari DTPA diganti dengan kelat EDDHA, yang lebih canggih lagi, misalnya untuk menghadapi
pH 10, tetapi sayangnya tidak disebutkan untuk budidaya macam dan jenis tanaman apa! Dan harga
kelatnya, ala Mak!

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :


Nomer urut 26.

EC METER dengan mS/cm atau TDS METER dengan ppm ?

(Saduran dari Catatan Kecil no. 7, Revised edition)

Dua-duanya bisa digunakan ! Yaitu untuk mengukur kepekatan nutrisi melalui penghantaran listrik,
antara katoda + dan anoda -, dan dipasang dengan jarak 1 cm. Parameternya ialah mS/cm, yang
dapat dibaca pada monitornya. Alatnya bernama "electro conductivity meter", "EC meter", daan
kedua huruf ditulis dengan huruf besar.
Ada pabrik yang menambahkan suatu mekanisme di dalam EC meter itu, yang menterjemahkan
parameter mS/cm menjadi ppm, dan dapat dibaca pada monitornya. Alat ini diberi nama TDS meter,
"Total dissolved solids" meter. Tetapi beda pabrik, beda angka konversinya, a.l. 500, 630, 640, 650,
670, 700. Satu larutan A-B mix saya, bisa terbaca dengan berbagai angka ppm! Terpaksa saya
mengadakan pilihan. Saya kemudian menganut mashab EC dengan mS/cm, dan meninggalkan TDS
dengan ppm-nya! Boleh, dong!
Dar TonoTentu opa, pemakai yg tahu persis apa yg dibutuhkan
Komarudin AliKok bisa beda angka konversinya om.emang belum ada standartnya ya om?
Munir WerlinOpa & teman2, bagaimana kita tahu kalau TDS meter (yg handy batangan) kita
menganut conversi ppm amerika, eropa, australia? .. ga ada di-manual-nya kan beda2 tuh dasarnya
ada yg 500, 630 dsbnya.
;-----------------------------------------------------

Pelangi Al-Misbah 68
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :
Nomer urut 27

PENGGUNAAN pH DAN EC YANG MANTAP


SEPANJANG WAKTU.

(Saduran dari Catatan Kecil no. 8, Revised Edition).

Budidaya hidroponik dengan media, misalnya polybag kapasitas 5 liter arang sekam, diisi dengan
tanaman melon, dijajarkan sepanjang kiri kanan slang poly-ethylene 19 mm, dengan jarak tanam 60
cm, ditancapi "nipple", yang disambung dengan "spaghetty tube" ke "regulating stick", dan secara
irigasi tetes diteteskanlah larutan A-B mix dengan EC 3,0 mS/cm, pH 5,8, dan curah, "flowrate" 1
liter/jam, dijalankan pompa "submersible" beberapa kali/hari, dengan total pemberian 1
liter/polybag/hari. Tandon A-B mix-nya dipendam di dalam tanah, supaya airnya tetap dingin 25
oC, dilengkapi pompa sub, dan larutan diteteskan ke dalam polybag yang ditanami melon. Satu cm
di atas dasar polybag dilubangi, untuk mengeluarkan kelebihan larutan yang diteteskan, dan
dinamakan "throw to waste", limbah atau kelebihan larutan dibuang! Jadi air yang diteteskan
selamanya ber-EC 3,0, dan ber-pH 5,8, tanpa berubah.
Apa di polybag ada perubahan? Ada! Yaitu AKUMULASI, penumpukan larutan yang berlebihan
hari demi hari. Malahan ini bisa menjadi "blessing", karena semakin tanaman berumur, ia
memerlukan pupuk yang extra banyak, untuk berbunga, berpentil, pembesaran buah, pemasakan
buah. Pun tanaman semakin kuat terhadap EC yang tinggi, tidak akan terjadi gosong. Pokoknya
tanaman selalu mendapat tetesan larutan A-B mix yang mantap EC dan pH-nya!
Hidroponik Di SurabayaTidak perlu flushing opa Yos? Jika terjadi akumulasi apakah tidak
mungkin suatu saat EC di polybag meningkat drastis menjadi 4 atau lebih misalnya
Rahman Aman SyahabOpa Yos, maksud 'curah' apa ya?
Yos Sutiyoso> Rahman A. Yang dimaksud dengan curah ialah "flowrate", besarnya pengaliran
larutan, atau kecepatan aliran, misalnya 2 liter/menit/talang.
Yos SutiyosoAkumulasi saya justru manfaatkan untuk hari tuanya tanaman, misalnya akumulasi
pupuk di masa vegetatif tomat digunakan untuk mendorong masa generatifnya, di mana tanaman
perlu membuat bunga, pentil, buah, sedangkan pucuk terus tumbuh memanjang, dengan daunnya
yang banyak dan lebar!

Pelangi Al-Misbah 69
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :
Nomer urut 28.

AKUMULASI EKSUDAT TANAMAN YANG MENJADI


TOKSIN
Topik yang akan dibicarakan ini belum saya temui di buku fisiologi tumbuhan manapun; karenanya
hanya merupakan teorema dari saya yang hanya berdasarkan logika, dan tidak dilatar belakangi
angka-angka hasil penelitian, sehingga terserah pada Anda untuk mempercayai-nya!

Manusia tiap hari berak dan kencing, dan toilet/kakus itu di-"flush", disebor, hilang lenyaplah
"eksudat" tadi ke dalam septik-tank. Beres!
Tanaman di hidroponik (ataupun di tanah) tiap waktu juga berak dan kencing, tetapi pada NFT
(Nutrient Film Technic, Hidroponik Talang Landai), ada sirkulasi, yaitu larutan itu berulang
kembali disuapkan pada tanaman itu juga, dengan tiap kali ada peningkatan kadar eksudat. Ada
yang mengatakan sirkulasi itu berlangsung tiap 15 menit, dan ada yang mengatakan diperlukan
waktu 2 jam untuk larutan itu dijejalkan kembali pada tanaman yang sama.
Pokoknya, dalam waktu satu minggu saja akumulasi eksudat telah mencapai suatu konsentrasi yang
amat tinggi, dan yang sudah merupakan racun bagi pertumbuhan tanaman pokok. Tanaman stagnan
derajat pertumbuhannya, bentuk dan penampakannya a-morf (tanpa bentuk), atau mal-formasi
(bentuknya menyimpang dari seharusnya), berlekuk dan keriting, kerdil, dan akhirnya gagal jual.
Kalau tandon atau reservoir larutan pupuknya kecil, maka hanya dalam seminggu sudah harus
dibuang larutan pupuk itu dan harus diganti dengan yang baru. Kalau tandonnya besar, mungkin
baru dua bulan kemudian pengurasan harus dilakukan. Singkatnya : Tandon harus besar. Pengurasan
harus dilakukan sesering mungkin. Limbah larutan pupuk itu masih bisa dimanfaatkan untuk
menyiram sawah atau pohon pisang yang tumbuh didekatnya.
Leo Hansebagai pembelajaran nih, senyawa eksudatnya apa pak yos?
Ajud TajrudinOpa yos, brp ltr ukuran tandon dg kategori tandon kecil dan tandon besar ?
Anny PudjiThanks infonya Opa , kalo di talang apa bisa cuma di tambah nutrisi yg baru. Tapi
Ppmnya kecil. Jadi di campur yg lama apa bisa bagus ?
Yos Sutiyoso> Anny P. Penambahan nutrisi baru pada talang hanya dapat menurunkan persentase
eksudat yang ada dalam tandon itu, tetapi tidak bisa mengurangi atau membuang eksudat tersebut.
Katakanlah, dapat memperpanjang penggunaan larutan tersebut, supaya pulang modal.
;---------------------------------------------

Pelangi Al-Misbah 70
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING : Nomer urut 29.

USAHA MENETRALKAN EKSUDAT.

Ketika kecil, kalau Ibu melihat saya garuk-garuk, Ibu langsung menanya apakah gatal? Kemudian
dengan cepat membuka lemari obat dan mengambil "kalk tablet", tablet kapur/kalsium, dan saya
disuruh menelannya sebutir. Tidak lama kemudian rasa gatal itu lenyap. Rupa-rupanya kalsium
mengikat racun/toksin, atau menetralkannya, sehingga rasa gatal langsung hilang.
Suatu literatur pernah saya jumpai yang menyatakan, bahwa salah satu peran Ca, kapur, dalam
fisiologi tumbuhan, ialah menetralkan toksin/eksudat yang berada dalam tanaman, sehingga tidak
bisa lagi mengganggu pertumbuhan tanaman. Andai kata pendapat itu benar, maka kita pakai saja
Calcium ammonium nitrate, 5Ca(NO3)2.NH4NO3.10H2O, yang kandungan unsur Ca-nya 19 %,
misalnya sebanyak 1.000 g untuk tiap 1.000 l larutan A-B mix, sehingga kandungan Ca-nya
menjadi 190 ppm, dan dianggap cukup untuk menetralkan racun/toksin yang berada dalam larutan
A-B mix yang Anda sedang gunakan. Itu kalau teori ini benar adanya! Patut dicoba, untuk
memperpanjang umur pakai larutan A-B mix dalam tandon larutan pupuk.
Kemala YapasApakah namanya sediaan Calcium amonium nitrat itu dipasasaran pak Yos?
Ratna De KaCalcinit 1kg untuk 1000liter ya opa ..hehe..#‎tulalit dgn 1000gr
Vivi HoNamanya Calcinit produk Yara bu Kemala Yapas

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :


Nomer urut 30.
(Yang terlewatkan dan sekarang disusulkan, disertai terima kasih di- ingatkan oleh rekan Setianto
Sunarya.)
DENSITAS POPULASI TANAMAN

Lettuce butterhead tumbuhnya lebar kesamping, cocok bila meng- gunakan jarak antar as lubang
tanam dalam gully sebesar 20 cm. Untuk lettuce Red Corral, yang susah memeliharanya untuk
mencapai ukuran besar, jarak 20 cm itu terlalu besar; pada saat panen, gully-nya masih terlihat dan
belum tertutup oleh tajuk tanaman yang tidak seberapa besar ukurannya itu. Untuk meningkatkan
efisiensi penggunaan lahan, anak semai Red Corral di dobbel penanamannya per lubang tanam.
Perbincangan ini hanya ingin menekankan pentingnya pemikiran pemilihan kultivar (cultivated
variety), korelasinya pembuatan lubang tanam, dengan jarak antar as lubang tanam pada NFT,
jumlah anak-semai lettuce per lubang tanam, dan penetapan umur layak panen.

Pelangi Al-Misbah 71
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING : Nomer urut 31.
PENGUKURAN PENGANTARAN LISTRIK EC.
(Saduran dari Catatan Kecil no. 9, Revised Edition)
Untuk lebih jelasnya mengenai EC, electro conductivity, saya mengutip tulisan Rick Donnan, di
Reader Inquiries, majalah Practical Hydroponics and Greenhouses, November/December 2002, hal.
18, judul EC Measurement : "Obviously, I consider EC measurement to be vital. For the serious
hobby grower I would recommend buying both an EC (or CF, but not a TDS) and pH meter. On a
limited budget, I recommend buying the EC meter and pH papers. If you dont have an EC meter,
never make up your nutrient feed solutions any stronger than 1 gram per litre".
Tentunya Anda mempunyai kebebasan untuk tidak menyetujui pendapat di atas, misalnya karena
sudah kadung membeli TDS meter, dan enggan keluar uang lagi untuk membeli EC meter.

Retno Onter
betul opa....tp kl ditambah ph meter apakah tetep harus pake ec meter?
Wi Cynthia setuju Pak,.. kalau masuknya nutrisi bergantung pada muatan ion sekitar ujung akar,.
yang dipengaruhi oleh keasaman dari larutan.. maka minim harus punya pengukur keasaman/pH
dan EC untuk ionnya...TDS fungsinya beda ... kalau punya sprayer kayaknya TDS baru perlu biar
nggak gampang mampet...

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING : Nomer urut 32.


(Saduran dari Catatan Kecil no. 11, Revised Edition)
INGIN MELONNYA MANIS? JANGAN BANYAK
GUNAKAN AMONIUM.

Kita dihadapkan pada kenyataan, bahwa unsur hara N terdapat dalam dua bentuk, yaitu kation
amonium, NH4+, yang bermuatan positif, dan anion nitrat, NO3-, yang muatannya negatif.
Bermuatan listrik, karena mereka berasal dari elektrolit, supaya bisa terserap oleh akar yang juga
bermuatan listrik.
Kation amonium NH4+ bobotnya adalah 18; berat atom N = 14; berat atom H = 1; jadi bobot kation
amonium NH4+ = 14 + (4 X 1) = 18. Lho ko' sama ringannya dengan air, H2O, (berat O = 16), jadi
(2 X 1) + 16 = 18 juga.
Karena ringannya amonium, maka akar tanaman menyerapnya dengan lahap, dan tidak menggubris

Pelangi Al-Misbah 72
sama sekali kehadiran anion nitrat NO3-, yang berat, yang bobotnya 14 + (3 X 16) = 16 + 48 = 62.
(Berat atom O = 16), sebelum amoniumnya ludes, des!
Mengingat tiap ion selalu memiliki selimut air, maka dengan lahapnya akar menyerap amonium,
maka air pun banyak sekali masuk ke dalam tanaman. Hal ini menyebabkan tiap sel yang dulunya
berukuran kecil, sekarang menjadi sel raksasa. Tanaman terlihat besar, gagah, montok, tetapi .....
gambos, karena konsistensi selnya menjadi berantakan, sekarang hanya berisi amonium dan air saja,
dan tidak ada rasa manisnya sama sekali, alias hambar.
Gejala ini disebut "ammonium toxicity", keracunan/kelebihan amonium. Pun tanaman yang gambos
peka terhadap cuaca yang extrim. Angin kering yang berlalu menyebabkan ia melayu. Rentan
terhadap penyakit cendawan, misalnya "downy mildew" dan "powdery mildew", yang sering
menghancurkan tanaman melon. Syarat tambahan yang diperlukan ialah bahwa tanaman tidak boleh
daunnya basah, dengan kata lain, berhidroponiklah di dalam rumah-tanam-plastik, alias
greenhouse).
Urea, CO(NH2)2, sebagai pupuk organis (perhatikan, ada huruf C, karbon!). akan terurai oleh
enzim Urease, yang dihasilkan mikro-organisma, dan disamping menghasilkan CO2 yang terbang
bebas ke udara, menghasilkan N-amonium, N-NH4+, sebanyak 46,6 %. Amonium sulfat,
(NH4)2SO4, atau yang di desa lebih dikenal sebagai ZA (singkatan dari zwavelzure amonium,
bahasa Belanda), juga menghasilkan N-NH4+ sebanyak 21 %. Hindari keduanya sebisa mungkin,
barulah melon Anda akan manis, dengan angka Brix 15.
"Rahasia Perusahaan" ini mohon di siarkan ke delapan penjuru angin, supaya ramai2 kita menjadi
kaya berjamaah.

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :


Nomer urut 33. BILA INGIN TETAP MELONNYA
MANIS ! (SAMBUNGAN YS CPH no urut 32)

Di YS CPH no urut 32 sudah diterangkan untuk mengurangi pemakaian amonium, jika diinginkan
melonnya manis. Tetapi tanaman masih memerlukan unsur hara N untuk membesarkan pentil
menjadi buah yang besar, dan untuk itu masih diperlukan hara N. Solusinya adalah beralih dan
menggunakan N dalam bentuk lain, yaitu anion nitrat, NO3-.
Perlu disadari bahwa nitrat bobotnya besar. Berat atom N = 14; O = 16; jadi total 14 + 48 = 62, yadi
jauh lebih berat daripada NH4+. Hanya tanaman yang mempunyai power yang besar yang bisa
mengangkat anion yang begitu beratnya itu. Untuk itu tanaman harus ditanam di matahari penuh,
supaya karbohidrat banyak terbentuk. Sel-sel yang terbentuk kecil, tetapi padat; daun pun kecil,
tetapi tebal, tegap dan berdiri dengan sudut 45o, sehingga distribusi cahaya lebih baik, dan cahaya
bisa penetrasi ke dalam tajuk, membuat banyak karbohidrat, dan manislah melon!

Pelangi Al-Misbah 73
Apalagi bila menggunakan EC yang tinggi, misalnya 3,0 (awas, batas phitotoksisitas melon ada
pada EC 3,5 mS/cm, itu pun tanaman melon yang sudah berumur), dan volume pemberian
ditingkatkan, maka akan dihasilkan buah melon yang memang ukurannya agak kecil, tetapi
beratnya mantap, dan manisnya aduhai.
Ali Iqbalbagaimana kalau nitratnya disemprotkan saja lewat daun? supaya lebih mudah diserap
daripada lewat akar?
Kiki Azzuhroumpama dg kno3 putih bisa gak opa?
Yos Sutiyoso> Kiki A. KNO3 putihlah yang seharusnya digunakan. Yang tidak putih adalah CPN,
Chili Potassium Nitrat, yang juga mengandung 24 % Na, yang tidak berguna, kecuali sebagai
surogat di wilayah dimana K levelnya terlalu rendah.

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :


Nomer urut 34.

BAGAIMANA MENDAPATKAN NITRAT, UNTUK


MEMANISKAN MELON?
(Sambungan YS CPH no. urut 33)

Di YS CPH 33 sudah diutarakan bahwa sebaiknya menjauhi kation amonium N-NH4+,dan


mendekati anion nitrat N-NO3-, bila masih memerlukan hara N untuk kelanjutan pertumbuhan. N-
NO3- bisa didapat dari kalsium amonium nitrat 5Ca(NO3)2.NH4NO3.10H2O, dengan kadar
14,4%. Bisa pula didapat dari kalium nitrat KNO3, dengan kadar N-NO3- sebesar 14 %.
Dulu pernah ada magnesium nitrat Mg(NO3)2, tetapi kini telah meng- hilang dari peredaran. Ada
lagi sumber N-NO3- lain, yaitu amonium nitrat NH4NO3, dengan kadar N-NO3- sebesar 17,5%.
Bahan kimia ini adalah salah satu komponen bahan peledak, maka kita jauhilah, kecuali versi
cairnya, yang kandungannya 66,5 % dari bahan padatnya, sehingga tidak bisa digunakan sebagai
komponen bahan peledak.
Selalu didampingi oleh pasangannya, yaitu kation amonium N-NH4+, sehingga usaha kita
mengurangi asupan amonium bisa gagal.
Kalau anda menginginkan melon Anda manis, maka gunakan rasio di mana nitrat jauh lebih tinggi
daripada amonium, misalnya NO3 : NH4 = 15 : 1 = 15. Jika angka hasil bagi itu kecil, misalnya 5,
maka jumlah amonium terlalu tinggi dan jumlah nitrat terlalu rendah, sehingga tanaman tumbuh
vegetatif terus dan tidak menghasilkan bunga, sehingga Anda tidak akan panen. Berhati-hatilah
dengan angka rasio itu!

Pelangi Al-Misbah 74
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK ;
Nomer urut 35.

PENGARUH UNSUR HARA Mg DALAM MEMANISKAN


MELON.
(SAMBUNGAN YS CPH No 32, 33, dan 34).

Sekarang kita fokuskan pada unsur Mg untuk memaniskan melon. Klorofil, dengan grana (grain)
kloroplas-nya, inti molekulnya adalah unsur Mg, magnesium. Kalau kadarnya dalam A-B mix
cukup, 50 - 80 ppm pada N-total 200 ppm, maka jumlah kloroplas sangat banyak dan berkualitas,
sehingga proses foto-sintesa lancar, banyak terbentuk karbohidrat, dan karbohidrat adalah gula,
maka melon akan manis.
Gunakanlah Magnesium sulfat, MgSO4.7H2O, Garam Inggris, Epsom salt, Bitterzout, Bittersalz,
suatu bahan kimia yang "mild", maksudnya kalau kelebihan sedikit, tidak akan mencelakakan
tanaman.
Tetapi... mataharinya juga harus diberi banyak, jadi menanamnya jangan diketeduhan, terlindung
pohon lain, atau di kolong tempat tidur!
Bahan kimia ini murah harganya, antara Rp 2.500 - 5.000/kg, jadi Anda tidak akan bangkrut
menhambur-hamburkannya pada tanaman melon.

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING : Nomer urut no 36.


PERAN MATAHARI MEMANISKAN MELON.
(SAMBUNGAN YS CPH NO 32, 33, 34, 35).

Ketika membicarakan peran Mg dalam memaniskan melon, kita menyinggung proses foto-sintesa
yang menghasilkan glukosa, yang adalah "simple sugars", yang adalah karbohidrat, dan tidak lain
adalah gula, yang membuat melon manis. "Foto" = cahaya, jadi yang berasal dari matahari.
Cahaya matahari dalam rangka memaniskan melon, sebaiknya dibagi dua pengertian. Pertama :
"exposure time", lamanya penyinaran. Pulau Jawa yang berada sekitar 6 o lintang Selatan, kisaran
lamanya penyinaran matahari adalah 11,5 - 12,5 jam. Kalau berada pada khatulistiwa/equator, maka
pada tanggal 20 -21 Maret atau September, matahari pas di atas ubun-ubun, dan kisaran pembagian
waktu adalah siang/malam = 12/12.
Tapi ... sering terganggu, misalnya adanya kabut di pegunungan, yang menyebabkan cahaya
menerangi bumi hanya beberapa jam saja. Begitu pula bila awan berarak berlalu, maka berkurang

Pelangi Al-Misbah 75
lagi. Apalagi bila hujan yang terus menerus seperti dicurahkan dari langit, maka lamanya
penyinaran/exposure time pada hari itu turun menjadi 0 jam!
Kalau matahari bersinar cerah, maka intensitas penyinaran adalah sekitar 10.000 fc (footcandles);
kadang kalau sedang cerah betul, bisa mencapai 12.000 fc. Di negara Timur Tengah intensitas
cahaya matahari 14.000-lah yang menyebabkan kurma bisa berbuah dan manis sekali. Tetapi ...
sering terganggu! Awan tebal lewat, intensitas tinggal 2.000 fc. Hujan menggelapkan bumi,
intensitas turun lagi, Kabut , turun lagi. Apalagi hujan, sehingga intensitas turun menjadi nol fc.
Lamanya penyinaran X Intensitas cahaya = energi yang jatuh di permukaan bumi, dengan satuan
parameter "youle". Singkatnya : Semakin besar tanaman melon mendapat youle, semakin manis
melonnya.

Agung BakhtiarIngin menambahkan untiuk catatan pakYos Sutiyoso yang sangat bermanfaat ini,
Yakni: Satu lagi elemen yang sangat penting yaitu CO2, CO2 bagi manusia merupakan polusi, tapi
bagi tanaman CO2 adalah makanan. salah satu komponen fotosintesis adalah carbon dioxida, jadi
jika matahari penuh tapi CO2 nya kurang, yang terjadi adalah fotosintesis yang loyo. oleh sebab itu
agar tumbuhan yang rakus nutrisi bisa berkembang optimal, minimal kadar CO2 di udara adalah
700 ppm, tapi dalam kenyataan udara di kebun kita rata2 400 ppm (batas ambang polusi bagi
manusia adalah 700-800 ppm, dan ini merupakan batas minimal untuk pertumbuhan yang bagus),
oleh sebab itu di commercial farm biasa di pasang CO2 generator sampai kadar 1700 ppm. Jadi
susah payah kita meramu nutrisi tapi kalau kadar CO2 nya rendah maka akan terjadi grow limit
(karena limit dari CO2).
Beberapa cara dilakukan untuk meningkatkan CO2 diantaranya adalah pakai LPG/LNG burner, cara
ini yang paling umum digunakan di commercial farm, sayangnya masih dinilai mahal, ada yang
menggunakan yeast/ragi untuk produksi CO2 , cara ini dinilai murah tapi sayangnya instalasinya
susah untuk skala besar (ribet installasi dan operasi). Salah satu cara cerdik yang biasa digunakan
oleh petani adalah menempatkan farm nya di dekat jalan raya, atau didekat pembuangan asap pabrik
(biasanya sih sudah kerjasama dengan CHP Plant atau Combined Heat and Power Plant untuk
menggunakan sisa asapnya untuk di distribusikan ke farm). Ada lagi teknologi yang sampai
sekarang diragukan kebenaranya yakni teknologi yang dinamakan CalCarb (bisa di googling
"CalCarb "), saya sudah mencoba CalCarb dan hasilnya tidak sesignifikan kalau pakai CO2 1700
ppm. tapi setidaknya CalCarb memberi efek saat fase generatif. Ada lagi salah satu cara yang
sekarang lagi saya kembangkan, yakni integrated fertilizer production inside farm. yaitu sebuah bio-
reaktor dengan bantuan bakteri untuk mendapatkan pupuk (dikhususkan untuk nitrat production)
yang mana CO2 sebagai produk hasilnya. Dengan begitu terjadi simbiosis antara bakteri aerob
didalam bio-reaktor dengan tanaman. Semoga bermanfaat.
Yos SutiyosoDalam konteks memaniskan melon telah dibahas cahaya matahari, dalam
hubungannya dengan foto-sintesa, dan ini memang ada korelasinya dengan kadar CO2 di udara. Di
negara maju, di mana greenhouse-nya bisa ditutup hermetik, kadar CO2 yang 300 ppm di-
tingkatkan menjadi 1500 ppm, untuk menggencarkan foto-sintesa membentuk karbohidrat, terutama

Pelangi Al-Misbah 76
ATP. Tetapi... Tidak ada greenhouse di Indonesia yang bisa ditutup rapat, sehingga pembahasan
peningkatan kadar CO2 di greenhouse belum diperlukan.

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :


Nomer urut 37. KUALITAS CAHAYA DALAM
HUBUNGAN DENGAN MANISNYA MELON.
(SAMBUNGAN YS CPH Nomer urut 32- 36).

Apa yang akan dibicarakan muluk-muluk ini, bisa dimanfaatkan untuk membuat melon manis, dan
disilakan untuk mensarikannya sendiri.
Gelombang cahaya matahari spektrum-nya luas, dan yang bisa dimanfaatkan untuk tanaman ialah
antara 0 hingga 1.000 nm(nano meter). Yang kasat mata ialah antara 220 hingga 770 nm.
Pada 220 nm warna adalah violet/ungu.Di bawahnya, yang tidak kasat mata, adalah ultra violet, dan
dikatakan short wave/gelombang pendek.
Pada 770 nm warna adalah red/merah dan masih kasat mata. Di atasnya, yang tidak kasat mata,
adalah infra red, kemudian near infra red, dan far red, hingga mencapai batas 1.000 nm. Di atas
1.000 nm hingga 1.500 nm, adalah heat wave.
Semua gelombang berperan dalam foto-sintesa, tetapi warna hijau hanya dibutuhkan sedikit dan
sisanya dipantulkan, masuk ke mata kita, sehingga semua daun, ranting muda, dsbnya, terlihat
berwarna hijau.
Warna kuning pun hanya diperlukan sedikit dan sisanya dipantulkan, masuk ke mata kita, maka
buah juruk yang sudah matang terlihat berwarna kuning.
Somewhere saya membaca bahwa gelombang panjang, terutama sekitar infra red, sangat menonjol
berfoto-sintesa membentuk karbohidrat, berarti gula, berarti melon kita manis. Angka Brix 15
mudah tercapai. (Kalau 16 atau 17 akan "overripe", terlalu dalu, hingga tidak bisa disimpan lama,
misalnya untuk pengangkutan jarak jauh).
Bagaimana dengan gelombang-gelombang pendek? Somewhere pula saya membaca bahwa
gelombang pendek, terutama ultra violet, rajin berfoto-sintesa membentuk protein, yang diperlukan
untuk pembentukan sel, jaringan, organ tanaman, bagi pembesaran seluruh tanaman, termasuk buah
melonnya.
Buah melon besar dan manis adalah idaman! Silakan mencoba!
Ratna De KaItu kenapa melon di dpl rendah kualitasnya lebih baik daripada melon yg ditanam di
dpl tinggi ya opa
Yos SutiyosoKualitas akan sama untuk dataran tinggi maupun rendah. Bila di dataran tinggi terus

Pelangi Al-Misbah 77
menerus berkabut, melonnya tidak.akan manis. Walau dataran rendah disangka mataharinya lebih
banyak, bila berawan terus, atau hujan terus, melon juga tidak akan manis.

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :


Nomer urut 38. PERAN UNSUR P DAN K DALAM
MEMANISKAN MELON.
(Sambungan dari YS CPH No 32 - 37, usaha memaniskan melon.)

Kegiatan telah difokuskan membahas cahaya matahari dan kualitasnya. Dari fihak dalam tanaman,
kita telah pula mengerti bahwa terjadi proses foto-sintesa, terbentuknya glukosa, karbohidrat yang
"simple sugars". Karbohidrat yang terjadi cukuplah untuk membuat dinding sel-sel, dan untuk
pernafasan.
Kalau di media tanam kita beri hara P, maka terjadilah proses foto-sintesa yang sama, tetapi
menghasilkan karbohidrat yang besar isi tenaganya, bernama ATP (adenosine tri phosphat), yang
menghasilkan poly sakarida, a.l. berbentuk fruktosa, gula buah, yang menyebabkan buah melon
manis. Semakin tinggi pemberian hara P, semakin manis buah melon, dan dengan mudah bisa
mencapai angka Brix 15.
Dengan semakin banyaknya terjadi karbohidrat, diperlukan semakin banyak unsur K, untuk
mengatur proses-fotosintesa, distribusi asimilat, transportasi ke bagian tanaman yang
membutuhkannya, dan menum puk-nya ditempat yang cocok untuk membanguan badan tanaman. K
bukanlah bahan bangunan, tetapi "tukang ngatur segalanya", dibutuhkan dalam jumlah sangat
banyak, malah melebihi alokasi hara N, yang biasanya kita anggap paling banyak dibutuhkan.
Singkatnya : Bila ingin buah melon manis, pakailah P & K dalam dosis tinggi. Dengan mudah dapat
dicapai dengan menggunakan MKP, mono-kalium phosphat, KH2PO4, dengan kadar K 28 % dan P
23 %. Agak mahal sedikit memang, tetapi ampuh dalam memaniskan buah melon!
Rahman AmanOpa Yos, sejak kapan dimulainya pemberian tambahan dosis MKP tsb? AB Mix
melon saya standar dan saya tdk mengetahui ppm P dan K bahkan semua unsurnya. Bila saya ingin
menambah P dan K ke dlm 100 L larutan, brp gram MKP yg hrs diberi?Mhn pencerahan. Terima
kasih.
Yos Sutiyoso> Rahman A. MKP diperhitungkan pada awalnya merumuskan formula, dimasukkan
ke dalam gugusan B dari A-B mix, digunakan pula seba- gai buffer, dengan minimum 200 gram per
1.000 l larutan A-B mix.

Pelangi Al-Misbah 78
YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :
Nomer urut 39. PENGATURAN JARAK TANAM UNTUK
MEMANISKAN BUAH MELON.
(Sambungan dari YS CPH 32 --> 37, usaha memaniskan buah melon.

Pada budidaya fertigasi, misalnya dengan menggunakan polybag, diisi dengan arang sekam yang
sedikit dipadatkan, ditanami dengan satu butir benih melon, dan dipelihara satu batang, dengan satu
buah yang dipertahankan hingga panen.
Versi lain ialah dibuahkan satu di bawah pada ketiak daun sekitar no. 5, dan dibuahkan lagi satu, di
atas, pada ketiak daun no. 25, cukup berjauhan supaya tidak ada persaingan dalam pertumbuhan.
Tidak dilakukan topping, pemenggalan pucuk, supaya jumlah daun bisa mencapai 40 helai. Bila
kawat di atas sudah tercapai, tanaman dibelokkan ke bawah, sehingga menjuntai, dan tumbuh terus.
Semua tunas dari muncul dari ketiak daun, dirompes, karena akan mengganggu pembesaran buah.
Kebun tiba2 menjadi penuh sesak dengan daun yang banyak dan lebar, dan di bagian dalam menjadi
gelap. Jarak tanam 100 X 60 cm, yang dulunya leluasa dalam distribusi matahari untuk proses foto-
sintesa-nya tanaman, sekarang kelihatannya sangat kurang. Ukuran buah ke-2 akan mengecil
sedikit, manisnya akan berkurang sedikit pula.
Apalagi bila polybag diisi 2 benih dan tiap tanaman di-dua-cabangkan, sehingga dari satu polybag
bisa didapat empat batang utama semuanya yang tumbuh ke atas dan masing2 dapat berproduksi.
Dalam hal ini batasi penggunaan amonium terlalu banyak dalam pemupukan, karena akan
menghasilkan daun yang lebar, yang sangat meredam cahaya masuk ke dalam tajuk tanaman, atau
yang dalam literatur disebutkan "mutual shading", saling meneduhi.
Bila tanaman memerlukan hara N, gunakanlah nitrat, yang menghasilkan daun yang kecil dan
sempit (tetapi tegap dan tegak 45 o miringnya). Cahaya matahari bisa penetrasi hingga daun yang
terbawah, yang walaupun sudah tua, tetapi tetap saja bisa berfoto-sintesa, dan mengirimkan
asimilatnya ke bawah, melalui phloem ke akar, untuk bahan bakar proses respirasi.
Dalam hal tersebut di atas, jarak tanam harus diperbesar dari semula, mungkin menjadi 100 X 100
cm, dengan ketetapan yang sama, yaitu ingin menghasilkan buah melon yang manis dan besar
ukurannya.
Pemupukan pun bukan mengikuti deret hitung lagi, tetapi sudah memakai deret ukur, mungkin pula
deret parabolis, mengikuti volume tanaman yang harus diberi makan.
Dir DoankBuah yg dibesarkan kalau satu tumbuhan hanya ingin dibesarkan hanya 1 buah saja
maka yang diambil untuk dibesarkan berada pada jarak daun keberapa Pa?
Yos Sutiyoso> Dir D. Gunakanlah bunga betina pertama yang muncul, kira-kira di ketiak daun ke-
5. Jarak dari akar sangat dekat, jadi bebas hambatan. Biasanya buah pertama adalah buah yang
paling mulus, paling besar ukurannya, dan nantinya paling manis!

Pelangi Al-Misbah 79
Dir DoankApakah perlakuan pada melon ini bisa sama untuk diaplikasikan pada semangka var.
Nina yang banyak ditanam di daerah indramayu yang trmasuk dataran rendah?
Yos Sutiyoso> Dir D. Perlakuan ini bisa dilakukan di mana saja, dengan catatan petani menanam
semangka tidak mengatur percabangan tanaman melon. Dibiarkan dan diumbar semangka tumbuh
sesukanya, dan pemupukannya hanya standar saja, sehingga potensi genetik kultivar tadi belum
tentu bisa dimunculkan.
Dir DoankTrus cara mempertahankan potensi genetiknya gmana pa? .Di daerah saya di indramayu,
para petani semangka banyak mempergunakan obat2an pertanian dngan dosis tinggi karena jika
tidak maka semangka yg dihasilkan berukuran kecil
Yos SutiyosoPetani menggunakan pestisida untuk mengamankan tanamannya terhadp gangguan
oleh hama, bukan untuk mengatur ukuran buah. Itu urudan pupuk, air, dan matahari.

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :


Nomer urut 40. JARAK TANAM DALAM HUBUNGAN
DENGAN MANISNYA MELON (Sambungan YS CPH no
32 --> 39, perihal manisnya buah melon.)

Versi pertama : Satu polybag, ditanami satu benih, dengan satu batang, menghasilkan satu buah.
Versi ke-2 : Satu polybag,ditanami satu benih, dengan satu batang, dengan buah pertama pada
ketiak daun ke-lima, dan buah kedua jauh di atasnya, pada ketiak daun no. 25, supaya tidak
bersaingan. Tanaman dilarang "topping" (dipenggal pucuknya) dan dibiarkan tumbuh terus, dan
ditekuk kembali menjuntai ke bawah. Tanaman mulai rimbun. Jarak tanam seyogyanya sedikit lebih
besar.
Versi ke-3 : Satu polybag, ditanami satu benih, dengan dua batang, dan masing2 batang
menghasilkan buah, entah satu, entah dua, atau lebih, tergantung selera. Tanaman mulai lebih
rimbun. Jarak tanam sebaiknya lebih besar lagi, supaya cahaya matahari bisa penetrasi ke daun yang
berada di dalam tajuk, klorofil berfoto-sintesa, buah melon bertambah manis, juga karena kulit
pentil/buah melon yang warnanya hijau oleh klorofil, turut memproduksi gula, yang menambah
manisnya buah melon. Jarak tanam harus diperbesar lagi, supaya buah melon terjamin manisnya.
Versi ke-4 : Satu polybag, ditanami dua benih, masing-masing di-dua batangkan, sehingga menjadi
empat batang; masing-masing dibuahkan, entah satu, entah dua, atau lebih, tergantung selera.
Tanaman sangat rimbun. Jelas jarak tanam harus jauh lebih besar lagi, kalau diinginkan cahaya

Pelangi Al-Misbah 80
matahari penetrasinya lebih dalam lagi, untuk daun-daun tua berfoto-sintesa, menyumbangkan
karbohidrat pada buah, buah melon bertambah manis.

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :


Nomer urut 41. (Sambungan YS CPH 32 --> 40, tentang
manisnya buah melon. PENGARUH EC YANG TINGGI
TERHADAP MANISNYA BUAH MELON.

Nilai ambang phyto-toksisitas tanaman melon pada budidaya hidroponik dengan konsep A-B mix,
ialah sekitar EC 3,25 mS/cm. Untuk amannya kita ambil EC 2,8, karena bila diambil angka di
atasnya, ditakutkan akan terlampaui nilai ambang tersebut, bila pada RH (relative humidity) rendah,
tiba-tiba tanaman lebih banyak "minum"-nya daripada "makan"-nya, EC akan naik dengan pesat,
nilai ambang terlampaui, tanaman daunnya gosong.
Pada EC 2,8, dan rasio unsur2 dalam keadaan optimal, buah melon akan manis. Apalagi bila
volume pemberiannya ditingkatkan, misalnya pada NFT 2,0 liter/menit/gully, ditingkatkan menjadi
2,5 liter/menit/gully. Pada fertigasi, dengan polybag berisi arang sekam, pemberian nutrisi yang 3 X
250 ml/hari, ditingkatkan menjadi 4 X 300 ml/hari.
Tentu jangan dilupakan faktor cahaya, bila ingin lebih manis,berilah tanaman lebih banyak cahaya,
misalnya mengurangi atau membuang pohon atau bangunan yang menghalangi

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :


Nomer urut 42. PERAN OKSIGEN-TERLARUT DALAM
MEMANISKAN BUAH MELON.
(Sambungan YS CPH No 32 --> 41, memaniskan buah melon).

Sudah dijabarkan bahwa untuk memaniskan buah melon, diperlukan peningkatan pasokan unsur-
unsur hara Mg, P, dan K, yang tidak ringan, misalnya berat atom Mg = 24; P = 31; K = 39. Untuk
mengangkatnya dari air, masuk ke dalam akar, diperlukan energi yang besar.
(Bandingkan dengan a.l. air H2O, dengan H = 1, dan O = 16, maka air H2O hanya 18, ringan sekali.
Begitu pula anmonium NH4+, dengan N = 14, H = 1, maka amonium bobotnya juga 18, sehingga
untuk mengangkatnya hanya diperlukan sedikit energi.)
Untuk supply energi, dilakukan pernafasan/respirasi. Untuk respirasi dibutuhkan oksigen O2. Kita
harus jaga supaya kandungan oksigen-terlarut dalam air tetap tinggi. Jangan menjemur tandon

Pelangi Al-Misbah 81
larutan A-B mix di atas menara, karena dengan sorotan cahaya matahari, temperatur larutan akan
naik. Oksigen-terlarut, yang dalam air memang tidak bisa diam, dengan meningkatnya temperatur,
akan lebih gesit bergerak dan keluar kabur dari larutan, sehingga kandungan oksigen-terlarut turun
drastis, dan menyulitkan pernafasan.
Tandon larutan A-B mix sebaiknya dipendam, dan tutupi supaya terhindar dari sorotan cahaya
matahari, supaya kandungan oksigen-terlarutnya tetap tinggi, pernafasan lancar, energi banyak
terbentuk, hara Mg, P, K, banyak terangkat. sehingga dapat melakukan perannya dalam
memaniskan buah melon.
*dikirim pake zenfone6 + luna

YOS SUTIYOSO : CATATAN PENTING HIDROPONIK :


Nomer urut 43. PENGARUH CAHAYA PADA PAHITNYA
DAUN LETTUCE.

Cahaya matahari dengan spektrumnya yang luas antara 0 hingga 1.000 nm (nano meter), semuanya
berperan pada proses foto-sintesa. Kisaran gelombang pendek, termasuk gelombang ultra violet
yang berkisar sekitar 220 nm, banyak mempengaruhi proses foto-sintesa protein, sedangkan
gelombang panjang, termasuk gelombang infra merah yang berkisar sekitar 770 nm, banyak
mempengaruhi foto-sintesa karbohidrat.
Katanya foto-sintesa ada juga yang bisa membuat ikatan kimika yang pahit, dan akan semakin pahit
bila cahaya semakin intens! Kultivar (cultivated variety, jenis tanaman yang kita tanam) ada yang
secara genetic memang pahit, atau tidak pahit. Menurut saya, Romaine lettuce,(yang berasal dari
Pulau Cos, diseberang kota Roma, di Laut Adriatik) tidak pahit, walau sudah tuapun. Beberapa
kultivar lainnya daunnya pahit, apalagi batangnya, apalagi kalau sudah tua.
Rasa pahit dapat dikurangi dengan memberi banyak hara amonium, misalnya ZA, amonium sulfat,
(NH4)2SO4, atau Urea, CO(NH2)2, tetapi rasa yang biasanya kita agungkan, turut menurun, jadi
serba salah!
Perendaman dengan air tidak akan membantu menurunkan rasa pahit itu. Yang bisa membantu ialah
percepatan pertumbuhan, misalnya dengan pemupukan tinggi, sehingga ia sudah layak panen ketika
masih muda dan belum pahit. Atau peredaman cahaya, menjadi setengahnya, tetapi cegah terjadinya
etiolasi, yaitu "kutilang", kurus, tinggi, langsing.
Yang terindah, ialah membeli benih dari perusahaan yang telah mengadakan pemuliaan dan seleksi,
sehingga kultivar itu sama sekali tidak pahit! Harganya mahal, tapi kita bebas gerutu!
Vivi HoBerarti benih sangat berpengaruh juga thd rasa pahit ya opa ? pemberian amonium yg
banyak akan mempengaruhi bentuk dan rasa , akhirnya jadi hambar ya ? makasih opa

Pelangi Al-Misbah 82
Jimmy AdrianMaaf opa, yg dmksd dgn pemupukan tinggi itu gmn ya?
Wi Cynthiaterima kasih ilmunya Pak,. saya ingin menanyakan tentang Boron pada nutrisi ...
seberapa jauh pengaruhnya pada rasa dan (maaf agak di luar jalur) Sulfur seberapa jauh
pengaruhnya pada aroma ..
&lt

Pelangi Al-Misbah 83
FAQ

Pelangi Al-Misbah 84
Hal-Hal yang Sering Ditanyakan.

Q. Kenapa pada Hidroponik tidak boleh menggunakan Tanah ?


A. Karena tanah tidak INERT dan tidak Steril

Q. Kalo begitu kompos tidak bisa dipakai hidroponik dong karena kompos tidak steril ?
A. Ya kompos tidak bisa dijadikan media tanam hidroponik karena tidak INERT dan Tidak Steril.

Q. Kalo pecahan bata dan sejenisnya bisa dijadikan media hidroponik ? Kan bata terbuat dari tanah
A. Bata meskipun terbuat dari tanah bisa dijadikan media tanam hidroponik karena bata terbuat dari
Clay (tanah liat) yang biasanya miskin akan unsur hara dan sudah mengalami pembakaran jadi
sudah steril

Pelangi Al-Misbah 85
Referensi
1. Blog Belajar Bareng Hidroponik, http://belajar.bebeha.org/
2. Catatan opa Yos Sutiyoso nomer 01 sampai 43, https://www.facebook.com/notes/belajar-
bareng-hidroponik-bbh/catatan-opa-yos-sutiyoso-nomer-01-sampai-43/377943892366697

Pelangi Al-Misbah 86