Anda di halaman 1dari 199

PERPINDAHAN

KALOR

Parabelem T.D. ROMPAS

Penerbit Unima Press

i
PERPINDAHAN KALOR
Parabelem T.D. ROMPAS
HALAMAN JUDUL

Dicetak di Tondano Sulawesi Utara Indonesia


Penerbit UNIMA PRESS
Copyright © 2012
ISBN: 978-602-9102-62-8

ii
KATA PENGANTAR

Buku ini menyajikan pembahasan elementer tentang


perpindahan kalor. Sebagai buku perkuliahan, buku ini memuat
bahan-bahan yang diperlukan untuk kuliah. Untuk dapat
memahami bahan-bahan dalam buku ini diperlukan pengetahuan
tentang matematika dasar, persamaan differensial biasa, dan
fisika. Walaupun pengenalan tentang mekanika fluida akan
banyak membantu dalam pembahasan masalah konveksi, hal ini
tidaklah mutlak diperlukan. Konsep-konsep dasar termodinamika
juga sangat bermanfaat dalam berbagai pengembangan analitik.
Masalah perpindahan kalor konduksi dikaji dari segi
analitik. Prosedur yang sama juga dilakukan pada penyajian
masalah perpindahan kalor konveksi. Analisis integral dari lapisan
batas konveksi paksa disajikan untuk memberikan gambaran fisik
tentang proses konveksi, alat penukar kalor dibahas hanya
sederhana saja dan gabungan konduksi-konveksi diberikan rumus-
rumus baku. Uraian fisik itu didapatlah pengertian-pengertian
yang tentunya akan mengantar kepada persamaan-persamaan
empirik dan praktis untuk menghitung koefisien perpindahan
kalor. Aplikasi persamaan-persamaan perpindahan kalor juga
diberikan dalam kajian praktis untuk penerapan dalam kehidupan
sehari-hari. Sebagai bahan tambahan dan pembanding diberikan
juga hasil-hasil penelitian perpindahan kalor.
Buku ini akan lebih sempurna apabila ada kritik dan saran
yang sangat baik dari orang-orang yang berbaik hati.
Penghargaan yang setinggi-tingginya dan ucapan terima
kasih yang sebesar-besarnya penulis sampaikan kepada
penyandang dana yaitu DIPA (PNBP) UNIMA dan semua pihak
yang sudah membantu dan memberikan dorongan dalam penulisan
buku ini.

Penulis,
Parabelem T.D. ROMPAS

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL........................................................................ ii
KATA PENGANTAR .................................................................... iii
DAFTAR ISI .................................................................................. iv
DAFTAR GAMBAR .................................................................... viii
DAFTAR TABEL ........................................................................... xi
BAB I ............................................................................................... 1
PENDAHULUAN ............................................................................ 1
1.1. Pendahuluan .......................................................................... 1
1.2. Perpindahan kalor secara umum ............................................. 1
1.2.1. Hubungan antara perpindahan kalor dan termodinamika . 2
1.2.2. Cara- cara perpindahan kalor ........................................... 5
1.2.3. Hukum – hukum dasar perpindahan kalor ....................... 9
1.2.4. Mekanisme perpindahan kalor gabungan ....................... 18
1.2.5. Analogi antara aliran panas dan aliran listrik ................. 22
1.2.6. Satuan dan dimensi ....................................................... 23
1.3. Penutup ............................................................................... 25
BAB II ............................................................................................ 28
KONDUKSI................................................................................... 28
2.1. Pendahuluan ........................................................................ 28
2.2. Konduksi keadaan tetap ....................................................... 29
2.2.1. Konduksi keadaan tetap satu dimensi ............................ 29
2.2.1.1. Dinding yang berbentuk geometri sederhana .......... 29
2.2.1.2. Struktur Komposit .................................................. 35
2.2.1.3. Tebal kritik isolasi .................................................. 42
2.2.2. Konduksi keadaan tetap dua dimensi ............................. 44
2.3. Penutup ............................................................................... 45
BAB III .......................................................................................... 46

iv
KONVEKSI ................................................................................... 46
3.1. Pendahuluan ........................................................................ 46
3.2. Perpindahan kalor secara konveksi....................................... 46
3.2.1. Aliran Viskos ................................................................ 47
3.2.2. Aliran Invisid ................................................................ 50
3.2.3. Lapisan batas laminar pada plat rata .............................. 54
3.2.4. Persamaan energi lapisan batas ..................................... 61
3.2.5. Lapisan batas termal...................................................... 64
3.2.6. Hubungan antara gesek fluida dan perpindahan kalor .... 74
3.2.7. Perpindahan kalor lapisan batas turbulen ....................... 77
3.2.8. Perpindahan kalor turbulen atas dasar analogi gesek
fluida. ........................................................................... 77
3.2.9. Tebal lapisan batas turbulen .......................................... 81
3.2.10. Perpindahan kalor dalam aliran tabung laminar ........... 83
3.2.11. Aliran turbulen dalam tabung ...................................... 87
3.2.12. Perpindahan kalor dalam aliran kecepatan tinggi ......... 90
3.3. Penutup ..............................................................................101
BAB IV .........................................................................................103
PENUKAR KALOR.....................................................................103
4.1. Pendahuluan .......................................................................103
4.2. Alat penukar ka1or pipa ......................................................104
4.3. Penukar kalor pe1at .............................................................106
4.4. Penukar ka1or pendingin udara ............................................106
4.5. Analisa Alat Penukar Kalor Pipa Ganda ...............................108
4.6. Penutup ..............................................................................110
BAB V ...........................................................................................113
PERPINDAHAN KALOR GABUNGAN ....................................113
5.1. Pendahuluan .......................................................................113
5.2. Perpindahan kalor gabungan ...............................................114

v
5.2.1. Konduksi-konveksi paksa.............................................114
5.2.1.1. Rumus-rumus empiris untuk aliran dalam pipa dan
tabung ...................................................................116
5.2.1.2. Aliran menyilang silinder dan bola ........................128
5.2.1.3. Aliran menyilang rangkunan tabung ......................136
5.2.1.4. Perpindahan kalor logam cair ................................141
5.2.2. Konduksi-konveksi bebas.............................................159
5.2.2.1. Perpindahan kalor untuk plat rata vertikal ..............159
5.2.2.2. Perpindahan kalor dari bidang dan silinder vertikal160
5.2.2.3. Perpindahan kalor dari silinder horisontal ke logam
cair ........................................................................161
5.2.2.4. Perpindahan kalor konveksi bebas rata-rata untuk
berbagai situasi......................................................161
5.3. Penutup ..............................................................................161
BAB VI .........................................................................................164
APLIKASI PERPINDAHAN KALOR........................................164
6.1. Pendahuluan .......................................................................164
6.2. Aplikasi perpindahan kalor pada industri ............................164
6.2.1. Aplikasi pada sirip yang menonjol ...............................164
6.2.2. Aplikasi pada sistem dengan sumber panas ..................165
6.3. Penutup ..............................................................................169
BAB VII ........................................................................................171
PENELITIAN PERPINDAHAN KALOR ..................................171
7.1. Pendahuluan ........................................................................171
7.2. Komputasi perpindahan panas konduksi dua dimensi untuk
konveksi dan radiasi termal ........................................................171
7.3. Metode alternating direct implicit (ADI) dalam penyelesaian
persoalan perpindahan panas konduksi dua dimensi dalam keadaan
tunak ..........................................................................................171

vi
7.4. Kenaikan konveksi perpindahan kalor kondensasi film pada
kondenser silinder vertikal dengan nanofluida Al2 O3-Air sebagai
fluida pendingin .........................................................................171
7.5. Sifat self-ignation pada gambut, sabut kelapa sawit dan kayu
...................................................................................................171
7.6. Kaji eksperimental efek swirl fan terhadap pendingnan crosscut
fin pada rentang daya 95-120 Watt .............................................171
7.7. Sistem pengendalian suhu dan kelembaban pada mesin
pengering kertas .........................................................................171
7.8. Studi literatur tentang lingkungan kerja fisik perkantoran ....171
7.9. Kajian eksperimental efektivitas alat penukar kalor shell and
tube sebagai pemanas air dengan memanfaatkan energi termal gas
buang motor diesel .....................................................................171
7.10. Pemeliharaan tube-side penukar kalor RSG-Gas jangka
pendek dan jangka panjang .........................................................171
7.11. Rancang Bangun Kolektor Tubular yang Memanfaatkan
Lampu Neon Bekas Sebagai Kaca Penutup Kolektor ..................172
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................173
LAMPIRAN .................................................................................175
INDEKS ........................................................................................269

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1-1. Sketsa yang melukiskan perjanjian tentang tanda untuk


aliran panas konduksi ...................................................................... 10
Gambar 1-2. Distribusi suhu untuk konduksi keadaan tetap melalui
dinding datar ................................................................................... 12

Gambar 1-3. Perpindahan kalor dalam Motor Roket ........................ 19


Gambar 2-1. Sketsa yang melukiskan nomenklatur untuk konduksi
melalui silinder berlubang ............................................................... 30
Gambar 2-2. Sketsa yang melukiskan nomenklatur untuk konduksi
melalui cangkang yang berbentuk bola. ........................................... 33
Gambar 2-3. Distribusi suhu dan rangkaian termal untuk aliran panas
melalui dinding datar komposit seri. ................................................ 36
Gambar 2-4. Rangkaian termal untuk dinding komposit parallel-seri 38
Gambar 2-5. Sketsa yang melukiskan nomenklatur dinding silinder
komposit ......................................................................................... 40

Gambar 3-1. Bagan menunjukkan berbagai daerah aliran lapisan-


batas di atas plat rata. ...................................................................... 97
Gambar 3-2. Profil kecepatan laminar di atas plat rata. .................... 97
Gambar 3-3. Profil kecepatan untuk (a) aliran laminar dalam tabung
dan (b) aliran yang turbulen. ............................................................ 97
Gambar 3-4. Unsur volume kendaH untuk neraca gaya pada lapisan-
batas laminar. .................................................................................. 98
Gambar 3-5. Unsur volume kendali untuk analisismomentum integral
lapisan.batas laminar. ...................................................................... 98
Gambar 3-6. Unsur volume untuk analisis energi lapisan-batas
laminar. ........................................................................................... 99
Gambar 3-7. Profil suhu pada lapisan-batas termal. ......................... 99

viii
Gambar 3-8. Volume kendali untuk analisisenergi lapisan-batas
laminar ...........................................................................................100
Gambar 3-9. Lapisan-batas hidrodinamika dan lapisan batas termal di
atas plat rata. Pemanasan dimulai pada x =x. ..................................100
Gambar 3-10. Prom kecepatan dalam lapisan-batas turbulen di atas
plat rata. .........................................................................................100
Gambar 3-11. Fluktuasi turbulen menurut waktu. ...........................101

Gambar 3-12. Tegangan geser-turbulen dan panjang pcncampuran. 101


Gambar 4.1. Penukar kalor pipa tabung (shell and tube heat
exchanger) .....................................................................................105
Gambar 4.2. Penukar kalor pelat .....................................................107

Gambar 4.3. Penukar kalor pendingin udara ...................................108


Gambar 5-1. Perpindahan kalor menyeluruh dinyatakan dengan beda
suhu limbak. ...................................................................................145
Gambar 5-2. KoreIasi data tipikal untuk konveksi paksa dalam tabung
licin, aliran turbulen. ......................................................................146
Gambar 5-3. Pengaruh pemanasan pada profil kecepatan aliran
laminar dalam tabung. ....................................................................146
Gambar 5-4. Faklor gesek dalam pipa.............................................147
Gambar 5-5. Angka Nusselt masuk termal turbulen untuk tabung
bundar dengan qw =konstan. ...........................................................147

Gambar 5-6. Angka Nusselt masuk termal turbulen untuk tabung


bundar dengan qw =konstan. ...........................................................148
Gambar 5-7. Silinder dalam aliran silang. .......................................148
Gambar 5-8. Distribusi kecepatan menunjukkan pemisahan aliran
pada silinder dalam aliran silang. ....................................................149
Garnbar 5-9. Koefisien seret untuk silinder bundar sebagai fungsi
angka Reynolds. .............................................................................149
ix
Gambar 5-10. Koefisien seret untuk bola sebagai fungsi angka
Reynolds. .......................................................................................150
Gambar 5-11. Angka Nusselt lokal untuk perpindahan kalor dari
silinder aliran silang. ......................................................................151
Gambar 5-12. Data untuk pemanasan dan pendinginan udara yang
mengalir tegak lurus pada silinder tunggal. .....................................152
Gambar 5-13. Foto-foto interferometer yang menunjukkan isoterm di
sekitar silinder horizontal panas yang ditempatkan melintang di dalam
aliran udara. ...................................................................................152

Gambar 5-14. Nomenklatur untuk Tabel 5-4 (a) tabung baris segaris,
(b) tabung baris selang-seling. ........................................................153
Gambar 5-15. Ragam lapisan batas untuk analisis perpindahan kalor
logam cair. .....................................................................................153
Gambar 5-16. Aliran konveksi bebas diatas plat rata vertikal ..........160
Gambar 6-1. Sketsa dan nomenklatur untuk untuk sirip pena yang
menonjol dari dinding. ...................................................................165
Gambar 6-2. Sketsa yang melukiskan nomenklatur untuk konduksi
panas dalam dinding datar dengan pembangkitan panas dalam. ......166

x
DAFTAR TABEL

Tabel 1-1. Orde besaran konduktivitas termal k ............................... 11


Tabel 1-2. Orde besaran koefisien perpindahan kalor konvensi ........ 15

Tabel 1-3. Sistem-sistem satuan yang lazim..................................... 24


Tabel 3-1. Angka konstanta A terhadap Rekrit................................... 79
Tabel 5-1. Perpindahan kalor dan gesekan fluida untuk aliran laminar
yang berkembang penuh dalam saluran dengan berbagai penampang.
.......................................................................................................154
Tabel 5-2. Konstanta untuk Persamaan(5-17). ................................155
Tabel 5-3. Konstanta untuk perpindahan kalor dari silinder tak bundar.
.......................................................................................................155
Tabel 5-4. Korelasi Grimson untuk perpindahan kalor dalam
rangkunan tabung 10 baris atau lebih untuk digunakan dengan
Persamaan (5-17). ..........................................................................156
Tabel 5-5. Perbandingan h untuk kedalaman N baris terhadap
kedalaman 10 baris. ........................................................................156
Tabel 5-6. Konstanta untuk Korelasi Zukauskas [Persamaan (5-34)]
untuk perpindahan kalor dalam rangkunan tabung 20 baris atau lebih.
.......................................................................................................157
Tabel 5-7. Rasio h untuk kedalaman N baris terhadap kedalaman 20
baris dan untuk digunakan dengan Persrnaan (5-34). ......................157

Tabel 5-8. Rangkuman Persarnaan Konveksi Paksa ........................158

xi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Pendahuluan
Bila dalam suatu sistem terdapat gradien suhu, atau bila dua
sistem yang suhunya berbeda disinggungkan, maka akan terjadi
perpindahan energi. Proses dengan mana transport energi itu
berlangsung disebut sebagai perpindahan kalor atau perpindahan
panas. Apa yang ada dalam perpindahan kalor, yang disebut panas
(heat; juga disebut dengan istilah bahang/kalor), tidak dapat diukur
atau diamati secara langsung, tetapi pengaruhnya dapat diamati dan
diukur. Aliran panas, seperti halnya pelaksanaan kerja (work; juga
disebut dengan istilah usaha), adalah suatu proses dengan mana energi
dalam (internal energy) suatu sistem diubah.
Bentuk pembelajaran dalam bentuk kuliah dibarengi dengan
diskusi dan tanya jawab, dimana sebelumnya sebagai pendahuluan
mahasiswa perlu dijelaskan materi perkuliahan bagaimana pentingnya
perpindahan kalor bagi mahasiswa dan sasaran pembelajaran secara
keseluruhan harus dicapai setelah mempelajari mata kuliah ini.
Bab ini dilaksanakan pada minggu ke-1 sampai ke-4, yang
urutan bahasannya adalah hubungan antara perpindahan kalor dan
termodinamika; cara-cara dan hukum-hukum dasar perpindahan
kalor; mekanisme perpindahan kalor gabungan; analogi antara aliran
panas dan aliran listrik; dan satuan dan dimensi. Bahasan tersebut
adalah dasar untuk memahami bab-bab selanjutnya.
Setelah mempelajari bab ini, mahasiswa mampu berfikir kritis
dalam menjelaskan dan membedakan konsep perpindahan kalor.

1.2. Perpindahan kalor secara umum


Bila suatu sistem terdapat gradien suhu, atau bila dua sistem
yang suhunya berbeda disinggungkan maka akan terjadi perpindahan
energi. Proses dimana transport energi itu berlangsung disebut
perpindahan kalor.

1
1.2.1. Hubungan antara perpindahan kalor dan termodinamika
Cabang ilmu pengetahuan yang membahas hubungan
antara panas dan bentuk-bentuk energi lainnya disebut
termodinamika. Asas-asasnya, sebagaimana semua hukum alam,
didasarkan pada pengamatan dan diberlakukan secara umum
menjadi hukum-hukum yang diyakini berlaku untuk semua proses
yang terjadi di dalam alam, karena belum pernah ditemukan
kekecualiannya. Yang pertama dari asas-asas ini, yaitu hukum
pertama termodinamika, menyatakan bahwa energi tidak dapat
diciptakan dan maupun dihilangkan tetapi hanya dapat diubah dari
satu bentuk menjadi bentuk lain. Hukum ini mengatur semua
perubahan bentuk energi secara kuantitatif tetapi tidak membatasi
arah perubahan bentuk itu. Namun telah diketahui dari
pengalaman bahwa tidak ada kemungkinan terjadinya proses yang
satu-satunya hasilnya adalah perpindahan bersih panas dari suatu
daerah yang suhunya lebih rendah ke suatu daerah yang suhunya
lebih tinggi. Pernyataan yang mengandung kebenaran
eksperimental ini dikenal sebagai hukum kedua termodinamika.
Semua proses perpindahan kalor menyangkut perpindahan
dan pengubahan energi. Karenanya proses-proses itu harus
mengikuti hukum pertama maupun kedua termodinamika. Oleh
sebab itu pada sekilas pandang pertama kita dapat cenderung
menganggap bahwa asas-asas perpindahan kalor dapat diturunkan
dari hukum-hukum dasar termodinamika klasik terbatas semua
pada pembahasan keadaan-keadaan keseimbangan, termasuk
keseimbangan mekanik dan kimiawi maupun termal, dan
karenanya termodinamika saya tidak banyak bermanfaat dalam
menentukan secara kuantitatif perubahan-perubahan yang terjadi
karena ketiadaan keseimbangan dalam proses teknik. Karena
aliran panas adalah hasil dari ketidakseimbangan suhu, maka
penggarapan kuantitatifnya harus didasarkan pada cabang-cabang
ilmu pengetahuan lainnya. Penalaran yang sama berlaku untuk
jenis-jenis proses transport yang lain seperti perpindahan massa
dan difusi.
Keterbatasan termodinamika klasik. Termodinamika klasik
menggarap keadaan-keadaan sistem dari sudut pandangan
makroskopik dan tidak membuat hipotesa mengenai struktur zat.
Untuk membuat analisa termodinamika kita perlu menguraikan
keadaan suatu sistem dengan perincian-perincian mengenai
karakteristik-karakteristik keseluruhannya, seperti tekanan,
2
volume dan suhu (temperature), yang dapat diukur secara
langsung dan tidak menyangkut asumsi-asumsi khusus mengenai
struktur zat. Variabel-variabel atau sifat-sifat termodinamika ini
hanya akan mempunyai arti penting bagi sistem tersebut secara
keseluruhan bila sifat-sifat itu seragam secara menyeluruh, yaitu
bila sistem tersebut terdapat dalam keseimbangan (equilibrium).
Jadi, termodinamika klasik tidak memperhatikan perincian-
perincian suatu proses tetapi membahas keadaan-keadaan
keseimbangan dan hubungan-hubungan antara keadaan-keadaan
keseimbangan tersebut. Proses yang dipergunakan dalam analisa
termodinamika adalah proses yang diidealkan, yang direka
semata-mata untuk memberikan keterangan tentang keadaan-
keadaan keseimbangan.
Dari sudut pandang termodinamika, jumlah panas yang
dipindahkan selama suatu proses hanyalah sama dengan beda
antara perubahan energi sistem dan kerja yang dilaksanakan.
Jelaslah bahwa analisa jenis ini tidak memperhatikan mekanisme
aliran panas maupun waktu yang diperlukan untuk memindahkan
panas tersebut. Analisa itu semata-mata menentukan berapa
banyak yang harus dicatukan (supplied) ke, atau dibuang dari,
suatu sistem selam suatu proses antara keadaan-keadaan ujung
yang ditetapkan tanpa memperhatikan apakah dan bagaimana hal
ini dapat terlaksana. Sebab musabab ketiadaan informasi yang
dapat diperoleh dari analisa termodinamika ini adalah tiadanya
variabel waktu. Soal berapa lama akan diperlukan untuk
memindahkan sejumlah panas tertentu, meskipun dalam praktek
sangat penting, biasanya tidak masuk analisa termodinamika.
Perpindahan kalor teknik. Dari titik pandang perekayasaan
(engineering), masalah kunci adalah penentuan laju (rate ; juga
dikenal dengan istilah kepesatan dan pesat ) perpindahan kalor
pada beda suhu yang ditentukan. Untuk menaksir biaya,
kelayakan, dan besarnya peralatan yang diperlukan untuk
memindahkan sejumlah panas tertentu dalam waktu yang
ditentukan, harus diadakan analisa perpindahan kalor yang
terperinci. Ukuran ketel, pemanas, mesin pendingin, dan penukar
panas tergantung tidak hanya pada jumlah panas yang harus
dipindahkan, tetapi terlebih-lebih pada laju perpindahan kalor
pada kondisi-kondisi yang ditentukan. Beroperasinya dengan baik
komponen-komponen peralatan, seperti misalnya sudut-sudut
turbin atau dinding ruang bakar, tergantung pada pendinginan
3
bagian-bagian logam tertentu dengan membuang panas terus-
menerus pada laju yang tinggi dari suatu permukaan. Juga pada
rancang bangun (design) mesin-mesin listrik, transformator dan
bantalan, harus diadakan analisa perpindahan kalor untuk
menghidari kondisi-kondisi yang menyebabkan pemanasan yang
berlebihan dan merusakan peralatan. Berbagai contoh ini
menunjukan bahwa dalam hampir tiap cabang perekayasaan
hampir dicapai masalah perpindahan kalor yang tidak dapat
dipecahkan dengan penalaran termodinamika saja, tetapi
memerlukan analisa yang didasarkan pada ilmu perpindahan kalor.
Dalam perpindahan kalor, sebagaimana cabang-cabang
perekayasaan lainnya, penyelesaian yang baik terhadap suatu soal
memerlukan asumsi (pengendaian / assumption) dan idealisasi.
Hampir tidak mungkin menguraikan hal-ikhwal ( phenomenon ;
juga dipakai istilah gejala ) fisik secara tepat, dan untuk
merumuskan suatu soal dalam bentuk persamaan yang dapat
diselesaikan kita perlu mengadakan pengira-iraan ( approximation
; juga dikenal dengan istilah perdekatan ). Dalam perhitungan
rangkaian listrik misalnya, biasanya diasumsikan bahwa nilai
tahanan, kapasitansi, dan induktansi, tidak tergantung pada arus
yang mengalir melaluinya. Asumsi ini menyederhanakan
analisanya, tetapi dalam hal-hal tertentu dapat sangat membatasi
ketelitian hasilnya.
Pada waktu menafsirkan hasil akhir suatu analisa, kita
perlu mengingat asumsi, idealisasi dan pengira-iraan yang telah
kita buat selama mengadakan analisa tersebut. Kadang-kadang
kita perlu menggunakan pengira-iraan perekayasaan dalam
penyelesaian suatu soal, karena tidak memadainya keterangan
tentang sifat-sifat fisik. Sebagai contoh , dalam merancang
bagian-bagian mesin untuk pengoperasian pada suhu tinggi
mungkin kita perlu memakai batas proporsional (propotional
limit) atau kuat-lelah (fatigue strength) bahannya dari data suhu
rendah. Guna menjamin pengoperasian yang memuaskan dari
bagian mesin ini, perancang harus menterapkan fakotr keamanan
(safety factor) pada hasil yang diperoleh dari analisisnya. Pengira-
iraan semacam itu perlu pula dalam soal-soal perpindahan kalor.
Sifat-sifat fisik seperti konduktivitas termal atau fiskositas
berubah dengan suhu, tetapi jika dipilih suatu harga rata-rata yang
tepat, maka penyelesaian soal dapat sangat disederhanakan tanpa
memasukan kesalahan yang cukup besar dalam hasil akhirnya.
4
Bila panas berpindah dari suatu fluida ke dinding, seperti
misalnya di dalam ketel, maka kerak terbentuk pada
pengoperasian yang terus menerus dan akan mengurangi laju
aliran panas. Untuk menjamin pengoperasian yang memuaskan
dalam jangka waktu yang lama, maka harus diterapkan faktor
keamanan untuk mengatasi kemungkinan ini.
Bilamana diperlukan untuk membuat asumsi atau pengira-
iraan dalam penyelesaian suatu soal, maka perekayasaan
(engineer) harus mengandalkan akal dan pengalamannya di masa
lampau. Tidak ada panduan yang sederhana bagi soal-soal yang
baru dan belum pernah dijamah, dan suatu yang benar bagi sebuah
soal mungkin menyesatkan dalam soal yang lain. Namun
pengalaman menunjukan, bahwa syarat pertama dan utama untuk
membuat asumsi atau pengira-iraan perekayasaan yang baik
adalah pengertian yang fisik menyeluruh dan mendalam terhadap
soal yang dihadapi. Di bidang perpindahan kalor hal ini
memerlukan tidak hanya pengenalan hukum-hukum dan
mekanisme dari aliran panas, tetapi juga mekanika fluida dan
matematika.

1.2.2. Cara- cara perpindahan kalor


Perpindahan kalor dapat didefinisikan sebagai
berpindahnya energi dari satu daerah ke daerah lainnya akibat dari
beda suhu antara daerah-daerah tersebut. Karena beda suhu
terdapat di seluruh alam semesta, maka hal ikhwal aliran panas
bersifa se-universal hal ikhwal yang berkaitan dengan tarikan
gravitasi. Tetapi tidak sebagaimana halnya gravitasi, aliran panas
tidak dikendalikan oleh sebuah hubungan yang unik, namun oleh
kombinasi dari berbagai hukum fisika yang tidak saling
bergantung.
Kepustakaan perpindahan kalor pada umumnya mengenal tiga
cara perpindahan kalor yang berbeda : konduksi (conduction ;juga
dikenal dengan istilah hantaran), konveksi (convection; juga dikenal
dengan istilah ilian), dan radiasi (radiation). Jika kita berbicara secara
tepat, maka hanya konduksi dan radiasi dapat digolongkan sebagai
proses perpindahan kalor, karena hanya kedua mekanisme ini yang
untuk terselenggaranya tergantung semata-mata pada adanya beda
suhu. Yang disebut sebagai terakhir dari ketiga cara itu, yaitu
konveksi, tidak secara tepat memenuhi definisi perpindahan kalor,
karena untuk penyelenggaraannya bergantung pada transport massa
5
mekanik pula. Tetapi karena konveksi juga menghasilkan pemindahan
energi dari daerah bersuhu lebih tinggi ke daerah yang bersuhu lebih
rendah, maka istilah “perpindahan kalor dengan cara konveksi” telah
diterima secara umum.
Masing-masing cara perpindahan kalor ini akan diuraikan dan
di analisa tersendiri. Tetapi perlu ditekankan, bahwa dalam banyak
situasi di dalam alam panas mengalir tidak dengan satu, tetapi dengan
beberapa dari cara ini yang terjadi secara bersama. Adalah amat
penting didalam rekayasa untuk mengetahui saling pengaruh dari
pelbagai dari cara perpindahan kalor tersebut, karena di dalam praktek
bila satu mekanisme mendominasi secara kuantitatif, maka diperoleh
suatu pengira-iraan (approximate solution) yang bermanfaat dengan
mengabaikan semua mekanisme kecuali yang mendominasi tersebut.
Namun perubahan kondisi luar seringkali memerlukan diperhatikan
nya satu atau kedua mekanisme yang sebelumnya diperhatikan
Konduksi. Konduksi adalah proses dengan mana panas
mengalir dari daerah yang bersuhu lebih tinggi ke daerah yang
bersuhu lebih rendah di dalam satu medium (padat, cari atau gas) atau
antara medium-medium yang berlainan yang bersinggungan secara
langsung. Dalam aliran panas konduksi, perpindahan energi terjadi
karena hubungan molekul secara langsung tanpa adanya perpindahan
molekul yang cukup besar. menurut teori kinetik, suhu suatu zat
sebanding dengan energi kinetik rata-rata molekul-molekul yang
membentuk elemen itu. Energi yang dimiliki oleh suatu zat elemen zat
yang disebabkan oleh kecepatan dan posisi relatif molekul-
molekulnya disebut energi dalam. Jadi, semakin cepat molekul-
molekul bergerak, semakin tinggi suhu maupun energi dalam elemen
zat. Bila molekul-molekul di satu daerah memperoleh energi kinetik
rata-rata yang lebih besar daripada yang dimiliki oleh molekul-
molekul di suatu daerah yang berdekatan, sebagaimana
diejawantahkan (diujudkan) oleh adanya beda suhu, maka molekul-
molekul yang memiliki energi yang lebih besar itu akan memindahkan
sebagian energinya kepada molekul-molekul di daerah yang bersuhu
lebih rendah. Perpindahan energi tersebut dapat berlangsung secara
tumbukan elastik (elastic impact) (misalnya dalam fluida) atau dengan
pembauran (difusi/diffusion) elektron-elektron yang bergerak secara
lebih cepat dari daerah yang bersuhu lebih tinggi ke daerah yang
bersuhu lebih rendah (misalnya dalam logam). Apapun mekanismenya
yang pasti, hal mana belum dimengerti orang sepenuhnya, akibat dari
konduksi panas yang dapat diamati ialah penyamaan suhu. Tetapi, jika
6
beda suhu dipertahankan dengan penambahan dan pembuangan panas
di berbagai titik, maka akan berlangsung aliran panas yang terus-
menerus dari daerah yang lebih panas ke daerah yang lebih dingin.
Konduksi adalah satu-satunya mekanisme dengan panas dapat
mengalir dalam zat padat yang tidak tembus cahaya. Konduksi penting
pula dalam fluida, tetapi di dalam medium yang buka pada biasanya
bergabung dengan konveksi, dan dalam beberapa hal juga dengan
radiasi.
Konveksi. Konveksi adalah proses transport energi dengan
kerja gabungan dari konduksi panas, penyimpanan energi dan gerakan
mencampur. Konveksi sangat penting sebagai mekanisme
perpindahan energi dan gerakan mencampur. Konveksi sangat penting
sebagai mekanisme perpindahan energi antara permukaan benda padat
dan cairan atau gas. Perpindahan energi dengan cara konveksi dari
suatu permukaan yang suhunya di atas suhu fluida sekitarnya
berlangsung dalam beberapa tahap. Pertama, panas akan mengalir
dengan cara konduksi dari permukaan ke partikel-partikel fluida yang
berbatasan. Energi yang berpindah dengan cara demikian akan
menaikkan suhu dan energi dalam partikel-partikel fluida ini.
Kemudian partikel-partikel fluida tersebut akan bergerak ke daerah
yang bersuhu lebih rendah di dalam fluida dimana mereka akan
bercampur dengan, dan memindahkan sebagian energinya kepada,
partikel-partikel fluida lainnya. dalam hal ini alirannya adalah aliran
fluida maupun energi. Energi sebenarnya disimpan di dalam partikel-
partikel fluida dan diangkut sebagai akibat gerakan massa partikel-
partikel tersebut. Mekanisme ini untuk operasinya tidak tergantung
hanya pada beda suhu dan oleh karena itu tidak secara tepat
memenuhi definisi perpindahan kalor. Tetapi hasil bersihnya adalah
angkutan energi, dan karena terjadinya dalam arah gradien suhu, maka
juga digolongkan sebagai suatu cara perpindahan kalor dan ditunjuk
dengan sebutan aliran panas dengan cara konveksi. Perpindahan kalor
konveksi diklasifikasikan dalam konveksi bebas (free convection) dan
konveksi paksa (forced konvection) menurut cara menggerakkan
alirannya. Bila gerakan mencampur berlangsung semata-mata sebagai
akibat dari perbedaan kecepatan yang disebabkan oleh gradien suhu,
maka kita berbicara tentang konveksi bebas atau alamiah (natural).
Radiasi. Radiasi adalah proses dengan mana panas mengalir
dari benda yang bersuhu tinggi ke benda yang bersuhu lebih rendah
bila benda-benda itu terpisah di dalam ruang, bahkan bila terdapat
ruang hampa diantara benda-benda tersebut. Istilah “radiasi” pada
7
umumnya dipergunakan untuk segala jenis hal-ikhwal gelombang
elektromagnetik, tetapi di dalam ilmu perpindahan kalor kita hanya
perlu memperhatikan hal-ikhwal yang diakibatkan oleh suhu dan yang
dapat menyangkut energi melalui medium yang tembus cahaya atau
melalui ruang. Energi yang berpindah dengan cara ini diistilahkan
panas radiasi. Semua benda memancarkan panas radiasi secara terus-
menerus. Intensitas pancaran tergantung pada suhu dan sifat
permukaan. Energi radiasi bergerak dengan kecepatan cahaya (3 x 108
m/s) dan gejala-gejalanya menyerupai radiasi cahaya. Memang
menurut teori elektromagnetik, radiasi cahaya dan radiasi termal
hanya berbeda dalam panjang gelombang masing-masing. Panas
radiasi dipancarkan oleh suatu benda dalam bentuk bac (batch)
(kumpulan) energi yang terbatas atau quanta. Gerakan panas radiasi di
dalam ruang mirip perlambatan cahaya dan dapat diuraikan dengan
teori gelombang. Bilamana gelombang radiasi menjumpai benda yang
lain, maka energinya diserap di dekat permukaan benda tersebut.
Perpindahan dengan cara radiasi menjadi semakin penting dengan
meningkatnya suhu suatu benda. Dalam soal-soal teknik yang
menyangkut suhu yang mendekati suhu atmosfer, pemanasan dengan
cara radiasi acapkali dapat diabaikan.
Dalam penyelesaian soal-soal perpindahan kalor, kita tidak
hanya perlu mengenali cara-cara perpindahan kalor yang memegang
peranan tetapi juga menentukan apakah prosesnya tetap (steady; juga
dikenal dengan istilah ajeg) atau tak tetap (unsteady). Bila laju aliran
panas dalam suatu sistem harus tepat sama dengan kecepatan fluks
keluar, dan tidak dapat terjadi perubahan energi dalam. Kebanyakan
soal perpindahan kalor di dalam ilmu teknik menyangkut sistem
keadaan tetap. Contoh yang khas adalah aliran panas dari hasil-hasil
pembakaran ke air di dalam pipa-pipa ketel, pendinginan bola lampu
listrik oleh udara sekitarnya, atau perpindahan kalor dari fluida yang
panas ke fluida yang dingin di dalam penukar panas.
Aliran panas dalam suatu sistem adalah transien (transient:
juga dikenal dengan istilah fana), atau tak tetap bila suhu diberbagai
titik dari sistem tersebut berubah dengan waktu. Karena perubahan
suhu menunjukan perubahan energi dalam, kita berkesimpulan bahwa
penyimpanan energi adalah bagian yang tidak terpisahkan dari aliran
panas tak tetap. Soal-soal aliran panas tak tetap lebih rumit dari pada
soal-soal keadaan tetap dan seringkali hanya dapat dipecahkan dengan
metode pengira-iraan (approximate merthod). Soal-soal aliran panas
tak tetap dijumpai selama waktu pemanasan tanur, ketel, dan turbin
8
atau pada perlakuan panas (heat treatmen) dan pembebasan tegangan
(stress relieving) terhadap tuangan logam.
Kasus yang khusus dari aliran panas tak tetap terjadi bila suatu
sistem terkena perubahan suhu lingkungan yang berbentuk siklus.
Dalam soal-soal demikian suhu pada titik tertentu di dalam sistem
tersebut secara periodik kembali kepada harga yang sama ; juga, laju
aliran panas dan laju penyimpanan energi mengalami perubahan
periodik. Soal dari jenis ini termasuk klasifikasi perpindahan kalor
keadaan-kuasi-tetap (quasi-steady state) atau periodik. Contoh yang
khas adalah perubahan suhu gedung selama periode dua puluh empat
jam atau aliran panas melalui dinding silinder motor torak bila suhu
gas di dalam silinder tersebut berubah secara periodik.

1.2.3. Hukum – hukum dasar perpindahan kalor


Suatu analisa teknik yang penuh arti akan menuntut
jawaban kuantitatif. Untuk melaksanakan analisa yang demikian
itu terhadap soal perpindahan kalor kita harus menyelidiki hukum-
hukum fisik dan hubungan-hubungan yang mengatur berbagai
mekanisme aliran panas. Dalam paragraf ini kita akan
mengadakan survei pendahuluan tentang persamaan-persamaan
dasar yang mengatur masing-masing dari ketiga cara perpindahan
kalor tersebut. Kemudian kita akan menunjukan bagaimana
caranya menggabungkan hubungan-hubungan ini bila beberapa
mekanisme perpindahan kalor beroperasi bersamaan, secara Seri
maupun paralel. Tujuan pendahuluan kita ialah memperoleh
pandangan yang luas terhadap medan tanpa terlibat dalam
perincian dari suatu mekanisme tertentu. Maka dari itu kita akan
membahas kasus-kasus yang sederhana saja dan menunda soal-
soal yang lebih rumit untuk bab-bab yang kemudian.
Konduksi. Hubungan dasar untuk perpindahan kalor dengan
cara konduksi diusulkan oleh ilmuwan Prancis, J.B.J. Fourier, dalam
tahun 1882. hubungan ini menyatakan bahwa qk, laju aliran panas
dengan cara konduksi dalam suatu bahan, sama dengan hasil kali dari
tiga buah besaran berikut :
1. k, Konduktivitas termal bahan.
2. A, luas penampang melalui mana panas mengalir dengan cara
konduksi, yang harus di ukur tegak lurus terhadap arah aliran
panas.
3. dT/dx, Gradien suhu pada penampang tersebut, yaitu laju
perubahan suhu T terhadap jarak dalam arah aliran panas.
9
Gambar 1-1. Sketsa yang melukiskan perjanjian tentang tanda untuk
aliran panas konduksi
Untuk menuliskan persamaan konduksi panas dalam bentuk
matematik, kita harus mengadakan perjanjian tentang tanda. Kita
tetapkan bahwa arah naiknya jarak x adalah arah aliran panas positif.
Mengingat menurut hukum kedua termodinamika panas akan
mengalir secara otomatik dari titik yang bersuhu lebih tinggi ke titik
yang bersuhu lebih rendah, maka aliran panas akan mengalir positif
bila gradien suhu negatif (Gb. 1-1). Sesuai dengan hal itu, persamaan
dasar untuk konduksi satu dimensi dalam keadaan tetap ditulis :
dT
qk  kA 1-1
dx
Untuk konsistensi dimensi dalam persamaan 1-1, laju
aliran panas qk dinyatakan dalam Btu/h, luas A dalam ft 2 dan
gradien suhu dT/dx dalam F/ft. konduktivitas termal k adalah sifat
bahan dan menunjukan jumlah panas yang mengalir melintasi satu
satuan luas jika gradien suhunya satu satuan k yang dipergunakan
dalam buku ini adalah British thermal unit per jam per foto
persegi per satuan gradien suhu dalam derajat Fahrenheit per foto,
jadi.
Dalam sistem SI (Systeme International d’Unites) satuan
konduktivitas termal dalam watt per meter persegi per satuan
gradien suhu dalam derajat Celsius (atau Kelvin).
watt / m 2 watt

K /m mK
1 W/mK = 0,578 Btu/h ft F
Konduktivitas termal bahan-bahan teknik pada tekanan atmosterik
bergerak dari sekitar 4 x 10 -3 untuk gas, melintasi sekitar 1 x 10 -1
untuk cairan, sampai dengan 2,4 x 10 2 Btu/h ft F untuk tembaga.
10
Order besaran konduktivitas termal berbagai golongan bahan
tertera dalam Tabel 1-1. Bahan yang mempunyai konduktivitas
termal yang tinggi dinamakan konduktor (conductor), sedangkan
bahan yang konduktivitas termalnya rendah disebut
isolator(insulator).

Tabel 1-1. Orde besaran konduktivitas termal k


Bahan Btu/h ft F W/m K
Gas pada tekanan admosfer 0,004-0,10 0,0069-0,17
Bahan isolasi 0,02-0,12 0,034-0,21
Cairan bukan logam 0,05-0,40 0,086-0,69
Zat padat bukan logam (bata, 0,02-1,5 0,034-2,6
batu, semen)
Logam cair 5,0-45 8,6-26
Paduan 8,0-70 14-120
Logam murni 30-240 52-410

Pada umumnya konduktivitas termal berubah dengan suhu, tetapi


dalam banyak soal perekayasaan perubahannya cukup kecil untuk
diabaikan.
Untuk kasus sederhana aliran panas tetap melalui dinding
datar (plane), gradien suhu dan aliran panas tidak berubah dengan
waktu dan sepanjang lintasan aliran panas luas penampangnya
sama. Variabel-variabel dalam pers 1-1 dapat dipisahkan dan
persamaan yang dihasilkan adalah :
qk L Tdingin

A 0 dx  
Tpanas
kdT
1-2
Batas-batas integrasi dapat dikaji (lihat Gb. 1-2) dimana suhu
dipermukaan sebelah kiri (x = 0) seragam (uniform; juga dikenal
dengan istilah merata) pada T panas dan suhu pada permukaan
sebelah kanan (x = L) seragam pada Tdingin.

11
Gambar 1-2. Distribusi suhu untuk konduksi keadaan tetap melalui
dinding datar
Jika k tidak tergantung pada T, setelah integrasi kita mendapat
rumus berikut untuk laju konduksi panas melalui dinding.
Ak T
qk (T panas  Tdingin) 
L L / Ak 1-3
Dalam persamaan ini ∆T, beda suhu antara suhu yang lebih
tinggi T dingin, adalah potensial penggerak yang menyebabkan
aliran panas. L/A k setara dengan tahanan termal (thermal
resistance) Rk yang diberikan oleh dinding kepada aliran panas
dengan cara konduksi dan kita memperoleh
L
Rk 
Ak 1-4
Kebalikan dari termal disebut konduktansi (thermal conductance)
A
Kk  k
L 1-5
Dan K/L, konduktansi termal per satuan luas, dinamakan
konduktansi termal satuan (unit thermal conductance) untuk
aliran panas konduksi. Indeks k menunjukan bahwa mekanisme
perpindahannya dengan cara konduksi. Konduktansi termal
mempunyai satuan Btu/h F beda suhu (watt/K dalam satuan SI).
Dan tahanan termal mempunyai satuan h F/Btu (K/watt dalam
satuan SI). Pengertian tahanan dan konduktansi akan bermanfaat

12
dalam analisa sistem termal dimana beberapa cara perpindahan
kalor terjadi secara bersamaan.

Contoh soal:
Dalam rancang bangun sebuah penukar panas untuk penggunaan
dipesawat terbang suhu dinding maksimum tidak mel;ampaui 800 K.
Untuk kondisi–kondisi yang tertera dibawah ini, tentukanlah tahanan
termal per meter persegi dinding logam di antara gas panas di satu sisi
dan gas dingin disisi lainnya yang maksimum diijinkan.
Suhu gas panas = 1300 K
Konduktansi permukaan – satuan pada sisi panas h1 = 225 W/m2 K
Konduktansi permukaan – satuan pada sisi dingin h3 = 290 W/m2 K
Suhu gas dingin = 300 K

Penyelesaian : dalam keadaan tetap kita dapat menuliskan q/A dari


gas ke sisi panas dinding = q/A dari sisi panas dinding melalui dinding
ke gas dingin,
atau dengan menggunakan persamaan 1-1 dan 1-3 maka didapat:

13
Tg  Tsg Tsg  Tc
q/ A 
AR1 A( R2  R3)

Memasukkan harga – harga untuk tahanan – tahanan termal satuan


dan suhu –
suhu menghasilkan
1300  800 800  300

1 / 225 AR 2  (1 / 290)
Penyelesaian untuk AR2 menghasilkan
AR2 = 0,001 m2 K/W
Tahanan termal persatuan luas yang lebih besar dari pada 0,001 m2
K/W akan memanaskan dinding dalam di atas 800 K.

Konveksi. Laju perpindahan kalor dengan cara konveksi antara


suatu permukaan dan suatu fluida dapat dihitung dengan
hubungan
qc  hc AT 1-6
Dalam satuan SI laju perpindahan kalor dalam joule/sekon atau
watt, A dalam m2, ΔT dalam K, dan hc dalam watt/m2 k ; dan 1
watt/m2 K = 0,176 Btu/h ft 2 F.
Hubungan yang dinyatakan oleh Pers. 1-6 mula-mula
disesuaikan oleh ilmuwan Inggris, Isaac Newton, dalam tahun
1701. Para ahli teknik telah menggunakan persamaan ini selama
bertahun-tahun, meskipun persamaan itu adalah definisi h c dan
bukannya hukum hal-ikhwal konveksi. Pemberian harga kepada
koefisien perpindahan pans konveksi adalah sulit karena konveksi
adalah hal-ikhwal (fenomena) yang sangat rumit. Metode dan
teknik yang tersedia untuk pemberian harga kuantitatif kepada hc
akan disajikan dalam bab-bab yang kemudian. Pada tahap ini
cukuplah dicatat bahwa harga angka h c dalam sebuah sistem
tergantung pada geometri permukaannya dan kecepatannya,
maupun pada sifat-sifat fisik fluidanya dan acapkali bahkan pada
beda suhu ΔT. Mengingat pada sebuah permukaan besaran-
besaran ini tidak selalu konstan, maka koefisien perpindahan kalor
konveksi juga dapat berubah-ubah dari satu titik ke titik lainnya.
Karena itu kita harus membedakan antara koefisien perpindahan

14
kalor konveksi lokal dan rata-rata. Koefisien lokal h c didefinisikan
dengan
dqc  hc dA(Ts  Tx ) 1-7
Sedangkan koefisien rata-rata hc dapat didefinisikan sebagai
fungsi dari harga lokal dengan rumus
 1 hc1  hc 2  hc 3  .....hcn

A  A
hc  hc dA h
n
1-8
Untuk kebanyakan pengguna dalam teknik, yang kita
perhatikan adalah harga rata-ratanya. Harga-harga khas orde
besaran koefisien perpindahan kalor konveksi yang dijumpai
dalam praktek perekayasaan disajikan dalam Tabel 1-2.

Tabel 1-2. Orde besaran koefisien perpindahan kalor konvensi


Btu/h ft 2 F W/m2 K
Udara, konveksi bebas 1–5 6 – 30
Uap panas lanjut udara, 5 – 50 30 – 300
Konveksi paksa
Minyak, konveksi paksa 10 – 300 60 – 1.800
Air konveksi panas 50 – 2.000 300–6.000
Air mendidih 500 – 10.000 3.000-60.000
Uap mengembun 1.000-20.000 6.000-120.000

Dengan menggunakan Pers. 1-6, kita dapat mendefinisikan


konduktansi termal Kc untuk perpindahan kalor konveksi sebagai

Kc  hc A 1-9
Dan tahanan termal terhadap perpindahan kalor konveksi Rc yang
sama dengan kebalikan konduktansi.
1
Rc 

hc A 1-10
Contoh soal 1:
Udara pada suhu 20 C bertiup diatas pelat panas 50 x 75 cm. Suhu
pelat dijaga tetap 250 C. Koefisien perpindahan kalor konveksi adalah
25 W/m2.C. Hitunglah perpindahan kalor.

15
Penyelesaian:
Dari hukum Newton tentang pendinginan :
q = hA(Tw - T∞)
= 25 x 0,50 x 0,75 x (250 – 20)
= 2,156 kW
Contoh soal 2:
Arus listrik dialirkan melalui kawat yang diameternya 1 mm dan
panjangnya 10 cm. Kawat itu dibenamkan di dalam air pada tekanan
atmosfir dan arus dialirkan hingga mendidih. Dalam hal ini h = 5000
W/m2.C dan suhu air menjadi 100 C. Berapa daya listirk yang mesti
diberikan pada kawat supaya suhu permukaan kawat tetap 114 C.
Penyelesaian
Rugi konveksi total dihitung dengan persamaan : q = hA(Tw - T∞)
Luas permukaan kawat A = πdL = π(1 x 10 -3)(10 x 10-2) = 3,142 x 10-4
m2
Jadi perpindahan kalor adalah :
q = 5000 (3,142 x 10-4)(114 – 100) = 21,99 W (75,03 Btu/h)
Ini sama dengan daya listrik yang harus diberikan

Radiasi. Jumlah energi yang meninggalkan suatu


permukaan sebagai panas radiasi tergantung pada suhu mutlak dan
sifat permukaan tersebut. Radiator sempurna atau benda hitam
(black body) 2 memancarkan energi radiasi dari permukaannya
dengan laju qr yang diberikan oleh:
qr  A1T14 Btu / hr 1-11
Btu/h, jika A1 luas permukaan dalam ft persegi T1 suhu permukaan
dalam derajat Rankine (R) dan σ konstanta dimensional dengan
nilai 0,1714 x 10 -8 Btu/h ft 2 R4. Dalam satuan SI laju aliran panas
qr mempunyai satuan watt, jika luas permukaan A1 dalam m2, suhu
mutlak dalam derajat Kelvin, dan σ dinamakan konstanta Stefan-
Boltzmann berdasarkan nama dua orang Ilmuwan Austria , J.
Stefan, yang dalam tahun 1879 menemukan Pers 1-11 secara
eksperimental dan L. Boltzmann, yang dalam tahun 1884
menurunkannya secara teoritik.
Peninjauan terhadap Pers. 1-11 menunjukan bahwa
permukaan benda hitam manapun di atas suhu no l mutlak
meredikasikan pancaran (rate of emmision) tidak tergantung pada
kondisi sekitar, perpindahan bersih (netto) panas radiasi
memerlukan adanya perbedaan suhu permukaan antara dua benda

16
diantara mana pertukaran panas berlangsung. Jika benda hitam
tersebut beradiasi ke sebuah penutup yang sepenuhnya
mengurungnya dan yang permukaannya hitam, yaitu menyerap
semua energi radiasi yang datang padanya, maka laju bersih
perpindahan kalor radiasi diberikan oleh :
qr  A1 (T14  T24 ) 1-12
dimana T2 adalah suhu permukaan penutup dalam derajat
Farenheit mutlak
Benda-benda yang nyata (real bodies) tidak memenuhi
spesifikasi radiator ideal tetapi memancarkan radiasi dengan laju
yang lebih rendah daripada benda hitam. Jika pada suhu yang
sama dengan benda nyata memancarkan sebagian yang konstan
dari pancaran benda hitam pada setiap panjang gelombang, maka
benda itu disebut benda kelabu (gray body). Laju bersih
perpindahan kalor dari benda kelabu dengan suhu T1 ke benda
hitam dengan suhu T2 yang mengelilinginya adalah
qr  A1 1 (T14  T24 ) 1-13
Dimana ε1 adalah emitansi (emmitance) permukaan kelabu dan
sama dengan perbandingan pancaran (emmision) dari permukaan
kelabu terhadap pancaran dari radiator sempurna pada suhu yang
sama.
Jika kedua benda tersebut bukan radiator sempurna dan
jika kedua benda itu mempunyai hubungan geometrik tertentu satu
sama lain, maka perpindahan kalor bersih di antara kedua benda
tersebut diberikan oleh
qr  A1 12 (T14  T24 ) 1-14
dimana β1-2 adalah modulus yang mengubah persamaan bagi
radiator yang sempurna untuk memperhitungkan emitansi-
emitansi dan geometri relatif benda-benda nyata tersebut.
Dalam banyak soal teknik, radiasi dikombinasikan dengan
cara-cara perpindahan kalor lainnya. Penyelesaian soal yang
demikian itu seringkali dapat disederhanakan dengan
menggunakan konduktansi termal Kr tahanan termal Rr untuk
radiasi. Definisi Kr serupa dengan definisi Kk, konduktansi termal
untuk konduksi. Jika perpindahan kalor dengan cara radiasi ditulis
dengan
qr  K r (T1T2 ) 1-15

17
Maka dengan membandingkan terhadap Pers. 1-14
konduktansinya diberikan
A12 (T14  T24 )
Kr  Btu/h F 1-16
T1  T2
Dan konduktansi termal satuan radiasi hr diberikan oleh
 K  (T 4  T24 )
h  r  12 1 Btu/h sq ft F
A1 T1  T2
1-17
dimana T2 adalah suatu suhu acuan (reference temperature; juga
dipakai istilah suhu rujukan) yang baik dan yang pemilihannya
seringkali ditentukan oleh persamaan konveksi, yang akan dibahas
kemudian. Demikian pula, tahanan termal untuk radiasi adalah
T1  T2 1
Rr  h F/Btu =
A1 12 (T1  T2 )
4 4
Kr 1-18

1.2.4. Mekanisme perpindahan kalor gabungan


Dalam paragraf yang lalu ketiga mekanisme perpindahan
kalor telah dibahas secara terpisah. Tetapi dalam praktek biasanya
panas berpindah dalam tahap-tahap melalui sejumlah bagian yang
berbeda yang dihubungkan secara seri, dan untuk bagian tertentu
dalam sistem tersebut perpindahannya seringkali berlangsung
dengan dua mekanisme secara pararel. Perpindahan kalor dari
hasil pembakaran dalam ruang bakar motor roket melalui dinding
tipis ke zat pendingin yang mengalir di dalam cincin di luar
dinding itu akan memberikan gambaran tentang kasus demikian
(Gb.1-3).
Hasil-hasil pembakaran mengandung gas-gas seperti CO,
CO2 , dan H2 O yang memancarkan dan menyerap radiasi. Dalam
bagian pertama sistem ini, maka panas berpindah dari gas panas
ke permukaan dalam dinding motor roket dengan mekanisme
konveksi dan radiasi yang bekerja secara paralel. Laju total alira n
panas q ke permukaan dinding pada suatu jarak dari nosel adalah :
q = qc + qr
= ћcA(Tg – Tsg ) + ћrA(Tg – Tsg )
q = (ћcA + ћrA) (Tg – Tsg )
= (kc + kr) (Tg – Tsg )
= Tg - Tsg 1-19
R1
18
Dimana Tg = suhu gas panas ;
Tsg = suhu pada permukaan dalam dinding
R1 = tahanan termal kombinasi atau efektif bagian
pertama

 
R1  1 /( h c  h c ) A 1-20

Gambar 1-3. Perpindahan kalor dalam Motor Roket


Dalam keadaan tetap, panas berkonduksi melalui cangkang (shell),
yaitu bagian kedua sistem tersebut, dengan laju yang sama dengan
laju ke permukaan dan
kA
q  qk  (Tsg  Tsc )
L

= K k (Tsg  Tsc )
Tsg  Tsc
=
R2 1-21
dimana Tc = suhu zat pendingin;
R2 = tahanan termal bagian kedua

Setelah melalui dinding, panas mengalir melalui bagian ketiga sistem


tersebut ke zat pendingin dengan cara konveksi. Dengan asumsi

19
bahwa perpindahan kalor radiasi dapat diabaikan dengan konveksi,
laju aliran panas dalam tahap terakhir adalah :
 Tsc  Tc
q  qc  h c A(Tsc  Tc ) =
R3 1-22
Dimana Tc = suhu zat pendingin ;
R3 = tahanan termal dalam bagian ketiga sistem
Perlu diperhatikan bahwa simbol hc menunjukan konduktansi
permukaan satuan pada umumnya, tetapi harga-harga angka
konduktansi di bagian pertama dan ketiga sistem tersebut bergantung
pada banyak faktor dan pada umumnya berbeda, juga, luas ketiga
bagian aliran panas tidak sama. Tetapi karena dindingnya sangat tipis,
maka perubahan luas aliran panas begitu kecilnya hingga dapat
diabaikan dalam sistem ini.
Dalam praktek, seringkali yang diketahui hanya suhu gas
panas dan suhu zat pendingin. Suhu- suhu antara dapat
dilenyapkan dengan penjumlahan aljabar Pers. 1-19, 1-20 dan 1-
21 atau
Tg  Tc Ttotal
q 
R1  R2  R3 R1  R2  R3 1-23
dimana tahanan-tahanan termal ketiga bagian atau tahap-tahap
aliran panas yang dihubungkan seri dalam sistem tersebut
didefinisikan dalam Pers. 1-19, 1-20 dan 1-21.
Dalam Pers. 1-23 laju aliran panas dinyatakan sebagai fungsi
potensial suhu keseluruhan dan ciri-ciri perpindahan kalor dari
masing-masing bagian lintasan aliran panas saja; dari rumus-rumus ini
kita dapat memberikan harga kuantitatif kepada arti penting masing-
masing tahanan termal pada lintasan tersebut. Pemeriksaan terhadap
orde besaran (order of magnitude) masing-masing suku dalam
penyebut seringkali memberi petunjuk tentang sarana guna
menyederhanakan suatu soal. Bila salah satu suku mendominasi
secara kuantitatif, maka kadang-kadang dibenarkan untuk
mengabaikan suku-suku lainnya. bila kita sudah lebih terampil dalam
menentukan berbagai tahanan dan kodnuktansi termal, akan terdapat
banyak peluang dimana pengira-iraan demikian akan dijelaskan
dengan contoh-contoh. Tetapi terdapat jenis-jenis soal tertentu,
terutama dalam rancang bangun penukar panas (heat exchanger),
dimana akan memudahkan jika penulisan Pers. 1-23 disederhanakan
dengan menggabungkan berbagai tahanan atau konduktansi sistem
20
termalnya menjadi satu besaran, yang dinamakan konduktansi satuan
keseluruhan (overall unit conductance), transmitasi keseluruhan
(overall transmittance), atau koefisien perpindahan kalor keseluruhan.
U. Pemakaian koefisien keseluruhan memberikan kemudahan dalam
notasi, dan adalah penting untuk tidak melupakan arti penting masing-
masing faktor yang menentukan harga angka U.
Jika Pers. 1-23 dituliskan sebagai fungsi koefisien keseluruhan
diperoleh
q  UATtotal
1
UA 
R1  R2  Rn 1-24
Koefisien keseluruhan U dapat didasarkan pada luas manapun yang
dipilih. Untuk menghindarkan kesala-fahaman, maka luas yang
dipergunakan sebagai dasar suatu koefisien keseluruhan selalu
dinyatakan.
Pemberian harga angka kepada berbagai tahanan atau
konduktansi dari suatu sistem termal pada umumnya merupakan
bagian yang tersukur dari soal perpindahan kalor teknik yang
manapun. Memang sebenarnya, materi yang dibahas sebagian besar
bab-bab berikut adalah mengenai penentuan besarnya berbagai
tahanan dan konduktansi dengan Bertitik tolak dari kondisi-kondisi
luar yang dapat diukur atau ditetapkan (dispesifikasikan). Bila
masing-masing tahanan atau konduktansi telah ditentukan harganya,
maka koefisien perpindahan kalor keseluruhan dapat diperoleh, dan
waktu kondisi keadaan tetap laju perpindahan kalor dapat ditentukan
untuk beda suhu yang ditetapkan. Untuk aliran panas sepanjang
lintasan yang terdiri dari n bagian termal dalam seri, konduktansi
keseluruhan UA sama dengan kebalikan dari jumlah tahanan masing-
masing bagian, atau
1
UA 
R1  R2  ......  Rn 1-25
dimana masing-masing tahanan adalah kebalikan dari jumlah
konduktansi bagian itu.
Koefisien perpindahan kalor keseluruhan akan bermanfaat
terutama dalam hal soal-soal yang menyangkut sistem termal yang
terdiri dari beberapa bagian yang dihubungkan secara seri. Analisa
panas pada batas dari geometri yang rumit dalam soal-soal konduksi
keadaan tektetap dapat disederhanakan dengan mempergunakan

21
konduktansi permukaan termal satuan gabungan (combined; dikenal
dengan istilah kombinasi) ħ. Konduktansi permukaan termal satuan
atau singkatnya konduktansi permukaan satuan (unit surface
conductance), menggabungkan pengaruh-pengaruh aliran panas
dengan cara konveksi dan radiasi antara permukaan-permukaan dan
fluida dan didefinisikan dengan rumus :

  
h  hc  hr 1-26
Konduktansi permukaan satuan menetapkan laju aliran panas total
rata-rata per satuan luas antara permukaan dan fluida per derajat beda
suhu. Satuannya Btu/h ft2 F (atau dalam satuan SI watt/m2 K).

1.2.5. Analogi antara aliran panas dan aliran listrik


Dua sistem dikatakan analog bila keduanya mematuhi
persamaan-persamaan yang serupa. Hal ini berarti bahwa
persamaan yang menggambarkan perilaku satu sistem dapat
diubah menjadi persamaan yang menggambarkan perilaku satu
sistem dapat diubah menjadi persamaan untuk sistem yang lain
hanya dengan mengubah variabel-variabelnya. Contohnya, aliran
panas melalui tahanan termal analog dengan aliran arus searah
melalui tahanan listrik karena kedua jenis aliran itu mematuhi
persamaan-persamaan yang serupa. Jika dalam persamaan aliran
panas
T
q
R 1-27
kita mengerti simbol untuk potensial suhu ∆T dengan simbol
untuk potensial listrik, yaitu beda voltase, ∆E dan simbol untuk
tahanan R dengan simbol untuk tahanan listrik Re , maka kita
memperoleh persamaan untuk laju i laju aliran listrik yaitu arus
E
i
Re 1-28
Dengan telah ditetapkannya analog dasar, kita dapat menerapkan
pengertian-pengertian tertentu dalam teori arus searah pada soal-
soal perpindahan kalor. Umpamanya, suatu rangkaian listrik
mempunyai rangkaian listrik mempunyai rangkaian termal yang
dapat disamakan, dan sebaliknya. Dalam soal dari paragraf yang
lalu, aliran panas dari gas panas ke zat pendingin dapat
dibayangkan sebagai analog dengan aliran arus dalam sebuah
22
rangkaian arus searah yang sederhana. Dalam persamaan untuk
aliran arus listrik, analog dengan Pers. 1-26 untuk aliran panas
kita dapatkan
E
i
Re1  Re 2  Re3
1-29
dimana Re1 adalah tahanan efektif dari dua tahanan yang pararel.
Satu diantaranya analog terhadap tahanan yang termal yang
dijumpai oleh aliran panas konveksi, yang lainnya terhadap
tahanan termal yang ditemui oleh aliran panas dari gas ke dinding
dengan cara radiasi.
Analogi antara aliran panas dan rangkaian listrik dapat
digunakan sebagai alat bantu dalam membayangkan hubungan-
hubungan dalam suatu sistem termal dengan mengkaitkannya
dengan sistem listrik yang sudah dikenal. Analogi antara sistem
listrik dan termal yang diuraikan dalam paragraf ini sama sekali
belum lengkap. Analogi-analogi lain yang bermanfaat akan
dibahas dalam bab-bab yang akan datang sehubungan dengan
soal-soal konduksi dua dimensi dan sistem termal transien.

1.2.6. Satuan dan dimensi


Pemakaian satuan dan dimensi secara tepat akan
menghemat waktu dan menghindarkan kesalahan. Dimensi adalah
pengertian dasar ukuran seperti panjang, waktu, suhu dan massa.
Satuan adalah sarana untuk menyatakan dimensi dengan angka,
misalnya, foot atau meter untuk panjang jam atau detik untuk
waktu, derajat F atau derajat K untuk suhu.
Terdapat berbagai sistem satuan yang masih dipergunakan.
Tiga sistem yang paling lazim dipakai ditunjukan dalam Tabel 1-
3, Sistem metrik, SI dan teknik britania hanya mempunyai tiga
satuan dasar. Tetapi sistem teknik Amerika mempunyai empat
satuan yang didefinisikan secara mendasar dan karena itu kita
perlu menggunakan faktor konversi g c, untuk memperoleh satuan
yang konsisten. Kepelikan ini bersumber dari hukum kedua
Newton tentang gerakan, yang menyatakan bahwa gaya yang
sebanding dengan laju perubahan momentum terhadap waktu.
Untuk massa tertentu hukum ini dapat ditulis:
1
F ma
gc 1-30

23
Tabel 1-3. Sistem-sistem satuan yang lazim
Panjang Waktu Massa Gaya Energi
Internasional Meter Sekon Kilogram Newton Joule
(SI) (m) (s) (kg) (N) (J)

Teknik ft sec slug * pound Btu, ft-


Britania (gaya) 1bf
(1bf)

Teknik ft sec pound pound


Amerika (gaya) (gaya) ,ft-1bf
(1bm) (1bf) Btu
atau
hp-hr

Dalam sistem internasional (SI) satuan gaya Newton,


didefinisikan sebagai
1 kgm
1 Newton = x 1 kg x 1 m/s2 maka gc = 1
gc Ns
Dalam teknik British satuan massa, slug, diturunkan dari ketiga
satuan dasar: pound (force atau gaya), foot dan second dan
1 ft
1 1bf = x 1 slug x 1 2 maka gc = 1
gc sec
slugft
1( force) sec 2
Dalam sistem teknik Amerika yang dipergunakan dalam buku ini,
Pers. 1-30 menjadi
1 ft
1 1bf = x1(1bm ) xg
gc sec 2
Harga angka konstanta faktor konversi gc ditentukan oleh
percepatan yang diberikan kepada massa 11b, atau
ft1bm
gc = 32.174
1b f sec 2

24
Perlu dicatat bahwa g dan gc bukan persamaan yang sama;
percepatan gravitasi g tergantung pada lokasi dan ketinggian,
sedangkan gc adalah konstanta. Perhatikan pula bahwa 1b f pound
(gaya), dan 1b m , pound (massa), bukan satuan yang sama,
meskipun kita memakai pound untuk menyatakan gaya, berat, atau
massa. Berat suatu benda W, didefinisikan sebagai gaya yang
bekerja pada benda itu sebagai akibat dari medan gravitasi, atau
g
W m
gc 1-31
Dimana W adalah berat dan mempunyai dimensi gaya
Satuan yang lazim dipakai untuk energi dan panas
didasarkan pada gejala termal dan didefinisakn sebagai 1 Btu
adalah energi yang diperlukan untuk suhu 1 1b m air 1 F pada 68 F.
1 kalori (cal) adalah energi yang diperlukan untuk menaikkan
suhu 1 gram air 1 C pada 15 C. Sesuai dengan definisi di atas,
Btu cal
1 1
1bm F gmC
dan 1Btu  252cal
Dalam sistem SI, dengan satuan dasar meter, kilogram,
sekon dan derajat Kelvin, maka gaya dan energi “termal” dua-
duanya adalah satuan turunan. Joule (Newton meter) adalah satu-
satunya satuan energi di dalam sistem SI, dan watt (joule/sekon)
satuan daya (power). Jadi dalam sistem SI panas jenis mempunyai
satuan joule/kg K dan faktor-faktor konversi yang tepat adalah
1 Btu/1bm F = 4,184 J/kg K
1 Btu = 1054,35 J (atau Newton-meter)
1 Btu/h = 0,293 W (atau J/s)
Sistem satuan SI dimaksudkan untuk menjadi standar dunia dan,
meskipun belum dipakai di Amerika Serikat, hanyalah soal waktu
sebelum sistem ini dipergunakan secara universal.
Acapkali kita perlu berganti dari satu sistem ke sistem
lainnya. untuk menghindarkan kesalahan perlakukanlah saja
satuan-satuan tersebut sebagai simbol aljabar dan sertakanlah
satuan dari tiap faktor konversi.
1.3. Penutup
Rangkuman materi dalam bab ini adalah :

25
1. Konsep perpindahan kalor terdiri dari perpindahan kalor secara
konduksi, konveksi, dan radiasi
2. Perpindahan kalor secara konduksi adalah proses dengan mana
panas mengalir dari daerah yang bersuhu lebih tinggi ke
daerah yang bersuhu lebih rendah di dalam satu medium
(padat, cair atau gas) atau antara medium-medium yang
berlainan yang bersinggungan secara langsung.
3. Perpindahan kalor secara konveksi adalah proses transport
energi dengan kerja gabungan dari konduksi panas,
penyimpanan energi dan gerakan mencampur.
4. Perpindahan kalor secara radiasi adalah proses dengan mana
panas mengalir dari benda yang bersuhu tinggi ke benda yang
bersuhu lebih rendah bila benda-benda itu terpisah di dalam
ruang, bahkan bila terdapat ruang hampa diantara benda-benda
tersebut.
5. Untuk menerapkan ilmu perpindahan kalor ke dalam situasi
praktis, diperlukan pengetahuan yang mendalam mengenai
ketiga modus perpindahan kalor.
6. Perpindahan kalor gabungan adalah perpindahan kalor yang
berlangsung secara konduksi, konveksi dan radiasi.
Perpindahan kalor dari hasil pembakaran dalam ruang bakar
motor roket melalui dinding tipis ke zat pendingin yang
mengalir di dalam cincin di luar dinding itu akan memberikan
gambaran tentang kasus demikian.
7. Aliran panas melalui tahanan termal analog dengan aliran arus
searah melalui tahanan listrik karena kedua jenis aliran itu
mematuhi persamaan-persamaan yang serupa.
8. Dimensi adalah pengertian dasar ukuran seperti panjang,
waktu, suhu dan massa. Satuan adalah sarana untuk
menyatakan dimensi dengan angka, misalnya, foot atau meter
untuk panjang, jam atau detik untuk waktu, derajat F atau
derajat K untuk suhu.

26
Soal-soal latihan:
1. Jelaskan Hubungan antara perpindahan kalor dan
termodinamika!
2. Sebutkan Cara-cara perpindahan kalor?
3. Jelaskan Hukum-hukum dasar perpindahan kalor!
4. Bagaimana Mekanisme perpindahan kalor gabungan?
5. Sebutkan Analogi antara aliran panas dan listrik?
6. Sebutkan satuan dan dimensi dari persamaan-persamaan dalam
perpindahan kalor yang anda ketahui?

27
BAB II
KONDUKSI

2.1. Pendahuluan
Dalam bab ini kita akan membahas dua kasus yang sederhana:
konduksi panas keadaan tetap satu dan dua dimensi. Konduksi
keadaan tetap satu dimensi yaitu dinding yang berbentuk geometri
sederhana (dinding datar; silinder yang berlubang; cangkang yang
berbentuk bola dan paralelepipeda; dan pengaruh konduktivitas termal
tak seragam), struktur komposit (dinding komposit; perpanjang satuan
dinding; dan silinder konsentrik); tebal kritik isolasi, sistem dengan
sumber panas (pelat datar dengan sumber panas yang terbagi secara
seragam; dan silinder pejal (solid) yang panjang dengan sumber-
sumber panas yang terbagi secara seragam), perpindahan kalor dari
permukaan yang menonjol (sirip dengan penampang ragam).
Konduksi keadaan tetap dua dimensi dimana dalam beberapa masalah
dua dimensi, pengaruh koordinat ruang kedua mungkin kecil sekali
sehingga dapat diabaikan atau dapat diselesaikan dengan
menggunakan metode numerik.
Bentuk pembelajaran dalam bentuk kuliah dibarengi dengan
diskusi dan tanya jawab, di mana mahasiswa perlu dijelaskan materi
perkuliahan bagaimana pentingnya perpindahan kalor konduksi bagi
mahasiswa dan sasaran pembelajaran secara keseluruhan yang harus
dicapai setelah mempelajari mata kuliah ini.
Bab ini dilaksanakan pada minggu ke-5 sampai ke-8, menjelaskan
perpindahan kalor Konduksi pada sistem dengan aliran panas satu dan
dua arah koordinat. Bab ini merupakan pengembangan dari bab I
(satu) yang membahas tentang perpindahan kalor konduksi.
Setelah mempelajari bab ini, mahasiswa mampu menemukan
model perpindahan kalor secara konduksi keadaan tetap beserta
aplikasinya dan mampu menghitung konduksi keadaan tetap satu dan
dua dimensi.

28
2.2. Konduksi keadaan tetap

2.2.1. Konduksi keadaan tetap satu dimensi


Persamaan dasar untuk menganalisis panas konduksi adalah
hukum Fourier berdasarkan pada pengamatan eksperimen yaitu:
T
qn''  k n 2-1
n
dimana: q n'' = flux panas (W/m2)
k n = konduktifitas termal (W/m.K)
T
= gradien temperatur (K/m)
n
2.2.1.1. Dinding yang berbentuk geometri sederhana
Membahas konduksi panas keadaan tunak (stedy state) melalui sistem
yang sederhana dimana suhu dan aliran panas merupakan fungsi dari
satu koordinat saja.
Dinding datar. Kasus aliran panas satu dimensi yang paling
sederhana, yaitu konduksi panas melalui dinding datar, kita
mendapatkan bahwa untuk suhu seragam pada permukaan yang panas
maupun yang dingin, laju aliran panas dengan cara konduksi melalui
suatu bahan yang homogen diberikan oleh
Ak 
qk  (T panas  Tdingin)   K k 
L Rk 2-2
Contoh soal 2-1. permukaan-permukaan dalam dari dinding-dinding
sebuah gedung yang besar harus dipertahankan suhu pada 70 F.
sementara temperatur bagian luar adalah –10 F. Dining-dinding itu
tebalnya 10 inch dan terbuat dari bahan bata dengan konduktivitas
termal 0,4 Btu/h ft F. Hitunglah kerugian panas untuk tiap foot (kaki)
persegi permukaan dinding per jam.
Penyelesaian : jika kita abaikan pengaruh sudut-sudut dimana
dinding-dinding bertemu dan pengaruh kampuh bata yang terbuat dari
adukan semen, maka berlaku pers. 2-2. Dengan memasukan
konduktivitas termal dan dimensi-dimensi yang bersangkutan dalam
satuan yang benar (misalnya L = 10”): kita memperoleh
q (0,4)[70  (10)]
  38,4 Btu / hr. ft 2
 10 / 12
29
Jadi 38,4 Btu hilang dari gedung perjamnya melalui setiap foot
persegi luas permukaan dinding.
Silinder berlubang. Aliran panas radial dengan cara konduksi melalui
silinder berpenampang lingkaran yang berlubang merupakan lagi
satu soal konduksi satu-dimensi yang besar arti pentingnya dalam
praktek. Contoh yang khas adalah konduksi melalui pipa dan melalui
isolasi pipa.
Jika silinder itu homogen dan cukup panjang sehingga
pengaruh ujung-ujungnya dapat diabaikan dan suhu permukaan
dalamnya konstan pada Ti sedangkan suhu luarnya dipertahankan
seragam pada To, maka dari pers. 1-1 laju konduksi panasnya adalah
dT
q k  kA
dr 2-3
Dimana dT/dr = gradien suhu dalam arah radial.

Gambar 2-1. Sketsa yang melukiskan nomenklatur untuk konduksi


melalui silinder berlubang

Untuk silinder berlubang (Gb. 2-1), luas permukaan fungsi


jari-jari adalah:   2rl dimana r adalah jari-jari dan l panjang
silinder. Maka laju aliran panas dengan cara konduksi dapat
dinyatakan sebagai
dT
q k  k 2rl
dr 2-4
Pemisahan Variabel-variabel dan integritas antara To dan Ti pada Ri
menghasilkan.

30
qk r
Ti  To  ln 0
2kl ri 2-5
Persamaan untuk menghitung laju konduksi panas melalui silinder
berpenampang lingkaran yang berlubang, misalnya pipa. Pemeriksaan
terhadap pers. 2-5 menunjukan bahwa laju aliran panas radial
berbanding lurus dengan panjang silinder 1, konduktifitas termal k,
beda suhu antara permukaan dalam dan luar Ti-To, dan berbanding
terbalik dengan logaritma alamiah hasil bagi jari-jari luar terhadap
jari-jari dalam ro/ri atau hasil bagi garis tengah luar terhadap garis
tengah dalam Do/Di. Dengan analogi terhadap kasus dinding datar dan
hukum Ohm, tahanan termal silinder berlubang adalah.
ln( r0 / ri )
Rk 
2kI 2-6
Distribusi suhu (temperature distribution ; juga dikenal
dengan istilah agihan suhu) pada dinding yang lengkung diperoleh
dengan mengintegrasikan pers 2.4 dari-dari jari-jari dalam r dan suhu
T yang bersangkutan, atau
r T (r )
qk dr
ri k (2l )r r   T1 dT
yang memberikan
T  T0 r
T (r )  Ti  i ln
ln( r0 / ri ) ri 2-7
Jadi suhu dalam silinder berlubang merupakan fungsi logaritmik jari-
jari r, sedangkan untuk dinding datar distribusi suhunya linier.
Untuk penggunaan-penggunaan tertentu adalah bermanfaat
untuk membuat persamaan bagi konduksi melalui dinding lengkung
dalam bentuk yang sama seperti pers. 2-2 untuk dinding datar. Guna
memperoleh bentuk persamaan ini kita mempersamakan ruas-ruas
kanan pers. 2-2 dan 2-7, tetapi dengan menggunakan L = (ro-ri), tebal
melalui mana panas berkonduksi , dan A=A dalam pers 2-2. hal yang
menghasilkan
k  2kl

r0  ri ln( r0 / ri ) 2-8
dari persamaan ini A adalah

31
2 (r0  ri )l A0  Ai
A 
ln( r0 / ri ) ln( A0 / Ai ) 2-9
Luas A yang didefinisikan oleh pers. 2-9 disebut luas rata-rata
logaritmik. Maka laju konduksi panas melalui silinder berpenampang
lingkaran lubang yang dapat dinyatakan sebagai
Ti  T0 AT
qk  
(r0  ri ) / kA L / kA 2-10
Untuk harga Ao/Ai <2 (yaitu ro <ri<2) luas rata-rata arimetik (Ao+Ai)/2
terdapat dalam batas-batas 4% dari luas rata-rata logaritmik dan boleh
dipakai dalam dengan ketelitian yang memuaskan. Untuk dinding
yang lebih tebal pengira-iraan ini pada umumnya tidak dapat diterima.

Contoh soal 2-2. Hitunglah kerugian panas dari pipa yang bergaris-
tengah nominal 80 mm dan panjangnya 3m yang ditutup dengan
bahan isolasi yang mempunyai konduktivitas termal 0,070 w/m k
setebal 4 cm. Asumsikanlah bahwa suhu permukaan dalam dan luar
isolasi masing-masing 475 K dan 300 K.
Penyelesaian : Garis-tangah-luar pipa 80 mm nominal adalah 88,9
mm. Ini adalah juga garis-garis dalam isolasi. Garis-tangah-luar isolasi
168,9 mm. Luas rata-rata logaritmik adalah
A0  Ai 10 (0,1689  0,0889)
A 
ln( A0 / Ai ) ln(0,1689 / 0,0889)
karena ro/ri < 2,luas rata-rata aritmetik menjadi pendekatan yang dapat
diterima dan
A0  Ai 3 (0,1689)  0,0889

2 2
Mentrapkan pers. 2-9, laju kerugian panas tersebut besarnya
475  300
qk   359,8 watt
0,04 /( 0,070)(1,175)

Cangkang yang berbentuk bola dan paralelepipeda. Diantara semua


untuk geometri, bola mempunyai volume per luas permukaan yang
terbesar. Karena itu bola berongga kadang-kadang dipergunakan
dalam industri kimia untuk perjalanan suhu rendah, bila kerugian
panas harus diusahakan sekecil mungkin. Jika suhu permukaan dalam
dan luarnya seragam dan konstanta. Laju konduksi panas dalam hal ini
(Gb.2-2) adalah
32
4ri ro k (Ti  T0 ) T  T0
qk   k A0 Ai i
r0  ri r0  ri
2-11
3
Isi bola IB=(4/3)πr , jika bahannya homogen.

Gambar 2-2. Sketsa yang melukiskan nomenklatur untuk konduksi


melalui cangkang yang berbentuk bola.
Persamaan 2-11 juga dapat dipakai sebagai pengira-iraan
(aproksimasi) untuk cangkang paralelepipeda yang mempunyai
rongga-dalam yang kecil dan dikelilingi oleh bahan isolasi yang tebal.
Untuk geomatri semacam aliran panas, terutama disudutnya, tidak
tegak lurus pada permukaan-permukaan yang merupakan batas dan
karenanya tidak dapat secara tetap dipandang sebagai suatu dimensi.
Tetapi bila rongga tersebut kira-kira berbentuk kubus dan dinding
yang mengelilinginya tebal (Ao/Ai>2), maka laju aliran panasnya
menurut Schumann (1) dapat diperkirakan dengan memperkalikan
luas rata-rata geometric dalam pers. 2-11, AoAi , dengan faktor
koreksi semiempirik 0,725.
Contoh soal 2-3. Ruang kerja sebuah tanur laboratorium yang
dipanaskan dengan listrik berukuran 6 X 8 X 12 inch dan dinding-
dindingnya, yang tebalnya 6 inch pada semua sisinya, terbuat dari bata
tahan api (k=0,2 Btu/ft F). jika suhu pada permukaan-dalamnya harus
dipertahankan pada 2000 F sedangkan suhu permukaan-luarnya 300 F,
perkirakanlah pemakaian daya daya dalam kilowatt (kW).
Penyelesaian : dalam keadaan tetap kosumsi daya sama dengan
kerugian panas. Permukaan-dalam Ai adalah

33
(6 X 8)  (6 X 12)  (8 X 12)
Ai  2  3 ft2
144
Permukaan luar Ao adalah
(18 X 20)  (18 X 24)  (20 X 24)
A0  2  17,7 ft2
144
karena Ao/Ai>2, kita dapat menggunakan pers.2-11 dengan faktor
koreksi empirik 0,725 dan kerugian panasnya
 1700 
q k  (0,2)(0,275) 3 X 17,7   3600 Btu/hr
 6 / 12 
Karena 1Btu/h = 2,93 X 10-4 kW, maka pemakaian daya kurang lebih
1,05 kW.
Pengaruh konduktivitas termal tak seragam. Telah disebutkan bahwa
konduktivitas termal berubah dengan suhu. Perubahan konduktivitas
termal terhadap suhu dapat diabaikan bila daerah suhu (termperatur
range) yang dibahas tidak terlalu besar atau ketergantungan
konduktivitas terhadap suhu tidak terlampau besar. Sebalinya, bila
beda suhu dalam suatu sistem meyebabkan perubahan konduktivitas
terhadap suhu tidak terlampau besar atau beda suhu dalam suatu
sistem menyebabkan perubahan konduktivitas termal yang besar,
maka ketergantungan terhadap suhu itu harus diperhitungkan.
Untuk banyak bahan, terutama dalam daerah suhu yang
terbatas, Berubahnya konduktivitas termal terhadap suhu dapat
digambarkan oleh fungsi linear
k (T )  k 0 ( I   k T )
2-12
Dimana ko adalah konduktivitas termal pada T = 0 dan Bk adalah
kostanta yang dinamakan koefisien suhu konduktivitas termal tersedia
dalam bentuk kurva yang menunjukan bagaimana K berubah dengan
T, maka koefisien suhu dapat diperoleh secara pengira-iraan dengan
menarik garis lurus antara suhu-suhu yang dibahas dan mengukur
kemiringannya (slope). Maka k0 adalah harga hipotesa konduktivitas
termal yang sama dengan tinggi ordinat pada suhu nol. Harga tersebut
ditentukan secara grafik dengan meneruskan garis lurus, yang
menunjukan konduktivitas termal yang sebenarnya sepanjang daerah
suhu yang terbatas, melintasi sumbu konduktivitas pada suhu nol
Dengan pengira-iraan linear terhadap berubahnya
konduktivitas termal terhadap suhu, laju aliran panas dengan cara
konduksi melalui dinding datar diperoleh dari pers. 2-2,

34
T
qk L idngin

A o 
dx   k 0 ( I   k T )dT
T psnsd

integrasi memberikan
k A  
q k  0 T panas  Tdingin  k (T panas2  Tdingin2 )
L  2 
untuk memudahkan dapat ditulis sebagai
A(T panas  Tdingin)  T panas  Tdingin  
qk  k 0 1   k 
 L / Ak
L  2  m 2-13
Dimana km = k0[1+Bk(Tpanas+Tdingin)/2] menunjukan harga rata-rata
konduktivitas termal. Karena itu untuk perubahan k terdapat T yang
linear, maka harga konduktivitas termal dalam pers. 1-2 harus
ditentukan pada suhu rata-rata aritmentik (Tpanas+Tdingin)/2.

2.2.1.2. Struktur Komposit


Dalam paragrap ini kita akan membahas beberapa contoh
struktur komposit dimana aliran panasnya satu-dimensi atau setidak-
tidaknya kurang lebih satu dimensi. Agar penggarapannya dapat
diterapkan pada hal-hal praktis dimana suhu-suhu permukaan pada
umumnya tidak diketahui, maka aliran panas melalui tahanan termal
pada batas-batas struktur akan dibahas pula. Kita akan
mengasumsikan bahwa pada satu sisinya sistem bersinggungan
dengan medium bersuhu tinggi (yaitu sumber panas/heat source) yang
suhunya konstan dan diketahui, sedangkan pada sisi lainya sistem
bersinggungan dengan medium bersuhu rendah (yaitu pelimbahan
panas/heat sink ; juga di kenal dengan istilah comber panas dan
sungap panas) yang suhunya konstan dan diketahui. Pada pemukaan
tertentu, konduktansi permukaan antara medium dan permukaan
dianggap konstan.
Dinding komposit. Gb.2-3 menunjukan dinding komposit dinding dari
jenis yang khas dipergunakan pada tanur yang besar. Lapisan dalam
yang bersinggungan dengan gas-gas yang bersuhu tinggi terbuat dari
bata tahan api. Lapisannya-antaranya terbuat dari bata isolasi ;
menyusul lapisan dari bata merah biasa. Ti ialah suhu gas-gas panas
dan hi adalah konduktansi permukaan-satuan pada permukaan-dalam.
T0 ialah suhu udara disekitar tanur dan h0 adalah konduktansi
permukaan-satuan pada permukaan-luar.

35
Gambar 2-3. Distribusi suhu dan rangkaian termal untuk aliran panas
melalui dinding datar komposit seri.

Dengan syarat-syarat ini akan terjadi aliran panas secara terus-


menerus dari gas-gas panas melalui dinding kesekitarnya. Karena
aliran panas melalui luas A yang tertentu sama besarnya untuk bagian
dinding yang manapun, maka kita peroleh
kA
q  hi A(Ti  T1 )  1 (T2  T2 )
L1
k A k A
 2 (T2  T3 )  3 (T3  T4 )  h0 A(T4  T0 )
L2 L3 2-14
Simbol-simbol dalam pers.2-14 dapat dikenali dengan menyimak
Gb.2-3.
Persamaan 2-14 dapat ditulis sebagai fungsi tahanan-tahanan termal
dari berbagai bagian dinding, sebagai berikut
T  T1 T1  T2 T2  T3 T3  T4 T4  T0
q i    
R1 R2 R3 R4 R4 2-15
Dimana tahanan-tahanan tersebut dapat ditentukan dari pers. 1-5 dan
1-6 atau dengan membandingkan suhu-suhu yang berpasangan dalam
pers. 2-10 dan 1-7. Menyelesaikan pers. 2-11 untuk berbagai beda
suhunya, kita peroleh
Ti-T1=qR1
T1-T2=qR2
T2-T3=qR3
T3-T4=qR4
T4-T0=qR5

36
Penjumlahan ruas kiri dan ruas kanan persamaan-persamaan ini
menghasilkan
Ti-To=q(R1+ R2+ R3+ R4+ R5)
Atau
T T
q  ni5 0
 Rn
n 1 2-16
Hasil yang dinyatakan oleh pers. 2-16, yaitu bahwasanya aliran panas
kelima bagian yang dalam seri tersebut sama dengan potensial suhu
keseluruhan dibagi jumlah tahanan termal pada lintasan aliran panas.
Persamaan 2-16 dapat langsung ditulis langsung dengan
menggunakan analogi antara aliran panas dan aliran arus listrik.
Contoh soal 2-4. sebuah dinding tanur terdiri dari dua lapisan, bata
tahan api (k = 0,8 Btu/h ft 2 F. suhu udara sekitar 80 F dan konduktansi
permukaan-satuan pada dinding-luar besarnya 2 Btu/h.ft.F dengan
mengabaikan tahanan termal kampuh-kampuh (joint) adukan semen,
perkirakanlah (a) laju kerugian panas dan per ft persegi dinding dan
suhu pada (b) dinding-dalam dan (c) dinding luar.
Penyelesaian : (a) laju aliran panas diperoleh dari pers.2-16

q 3000  80 2920
 
A 1 / 12  9 / 12 / 0,8  5 / 12 / 0,1  1 / 2 0,083  0,94  4,17  0,50
2920
  513 Btu/h ft2
5,69
Adalah menarik bahwa batas isolasi yang tebalnya hanya sepertiga
tebal dinding menyebabkan tiga perempat dari tahanan termal total.
(b) dengan menerapkan pers. 2-10, jatuh suhu antara gas-gas tanur
dan permukaan-dalam adalah Ti-T1 = q R1 = (513)(0,083) = 43 F.Beda
suhu yang relatif kecil ini sesuai dengan pembahasan sebelumnya
yang menunjukan bahwa tahanan termal, bagian pertama rangkai
dapat diabaikan. Jadi panas dapat mengalir tanpa potensial yang besar
dan suhu pada dinding hampir sama dengan suhu gas, yaitu T1=Ti-
43=2457 F.
(c) suhu permukaan luar, yang diperoleh dengan cara serupa, adalah F.

37
Gambar 2-4. Rangkaian termal untuk dinding komposit parallel-seri
Dalam banyak penerapan dalam praktek, dijumpai kombinasi
lintasan-lintasan aliran panas yang terhubung seri yang terhubung
pararel. Contoh hal yang seperti itu yaitu dinding komposit yang
ditunjukan dalam Gb.2-4. penyelesaian secara pengira-iraan dapat
diperoleh dengan asumsi bahwa aliran panas pada hakekatnya bersifat
satu dimensi. Maka dinding komposit itu dapat dibagi dalam tiga
bagian. Tahanan termal masing-masing bagian dapat ditentukan
dengan bantuan rangkaian termal pararel yang ditunjukan dalam Gb.2-
4. Lapisan-antaranya terdiri dari dua lintasan termal pararel yang
terpisah dan konduktansi termalnya sama dengan jumlah konduktansi
masing-masing lintasan. Untuk bagian dinding yang tingginya b1+b2
(Gb.2-4) konduktansinya adalah
K b K b 1
K2  2 1  2 1 
L2 L2 R2 2-17
Perpanjang satuan dinding. Dengan mempergunakan pers. 1-22,
konduktansi satuan keseluruh U dari permukaan ke permukaan adalah
1 1
U 
(b1  b2 )( R1  R2  R3 ) L b  b2 L
1
 1
 3
K1 ( K1b2 / L2 )  ( K 2 b1 / L2 ) K 3
2-18

38
Contoh soal 2-4. Suatu lapisan bata tahan api (k=1,0 Btu/h ft F) yang
tebalnya 2 inch ditempatkan diantara dua pelat baja (k5=30 Btu/h ft F)
yang tebalnya ¼ inch permukaan bata yang bersinggungan dengan
pelat tersebut kasar, dan persinggungan antara zat padat dengan zat
padat meliputi 30 persen dari luas keseluruhan, dengan tinggi rata-rata
tonjolan bata 1/32 inch. Jika suhu permukaan pelat baja masing-
masing 200 dan 800 F, tentukanlah laju aliran panas per luas satuan.
Penyelesaian : Sistem yang nyata kita idealkan dahulu dengan asumsi
bahwa tonjolan-tonjolan pada permukaan bata terbagi seperti
ditunjukan dalam Gb.2-4. kita mencatat bahwa dinding komposit itu
sinetrik sistem. Maka koefisien perpindahan kalor keseluruhan untuk
dinding komposit itu adalah
1/ 2
U
R R
R1  4 5  R3
R4  R5
Yang diperoleh dengan memeriksa rangkaian termalnya.
Tahanan termal pelat baja R3, dengan dasar luas satuan, sama
dengan
L 1/ 4
R3  3   0,694 X 10-3 h ft2 F/Btu
K 5 (12)(30)
Tahanan termal tonjolan bata R4, dengan dasar luas satuan, sama
dengan
L 1 / 32
R4  3   8,7X10-3 h ft F/Btu
0,3k b (12)(0,3)(1,0)
Karena udara terkurung dalam rongga-rongga yang kecil, maka
pengaruh konveksi kecil pula dan diasumsikan bahwa panas mengalir
melalui udara dengan konduksi. Pada suhu 300 F konduktivitas udara
ka adalah 0,02 Btu/h ft F. maka R5, tahanan termal udara yang
terkurung di antara tonjolan-tonjolan bata, dengan dasar luas satuan,
sama dengan
L2 1 / 32
R5    187 X 10-3 h ft2 F/Btu
0,7k a (12)(0,7)(0,02)
Faktor 0,3 dan 0,7 dalam R4 dan R5 manunjukan persentase dari luas
keseluruhan untuk masing-masing lintasan aliran panas.
Tahanan termal total bagi kedua lintasan, R4 dan R5 yang pararel,
adalah

39
R4 R5 (8,7)(187) X 10 6
R2    8,3 X 10-3 h ft2 F/Btu
R4  R5 (8,7  187) X 10 3
Tahanan termal setengah bata pejal, R1, adalah
1 L1 1 2
R1    83,5 X 10-3 h ft2 F/Btu
2 K1 2 (12)(1,0)
dan U koefisien perpindahan kalor
1 / 2 X 10 3
U  5,4 Btu/h ft2 F
85,3  8,3  0,69
Pengamatan terhadap harga berbagai tahanan termal tersebut
menunjukan bahwa lapisan baja memberikan tahanan yang dapat
diabaikan, sedangkan bagian persinggungan menyebabkan Sepuluh
persen dari seluruh tahanan, meskipun tebalnya hanya 1/32 inch. Dari
pers. 1-23 laju aliran panas per luas-satuan adalah
q
 U  5,4 (800-200)=3250 Btu/h ft2
A
Tahanan termal antara dua permukaan disebut tahanan singgung
(contact resistance). Analisa tentang singgung dalam soal yang lalu
hanya merupakan pengira-iraan karena tahanan singgung tergantung
pula pada tekanan singgung selain pada kekasaran.

Gambar 2-5. Sketsa yang melukiskan nomenklatur dinding silinder


komposit
Silinder kosentrik. Aliran panas radial melalui silinder-silinder
kosentrik yang konduktivitas termalnya berbeda-beda dijumpai pada
banyak instalasi indutri. Contoh yang khas dari soal demikian adalah
pipa yang diisolasi, dengan fludia panas yang mengalir didalamnya,
dan yang bersinggungan dengan zat yang lebih dingin di luarnya
40
(Gb.2-5). Jika pipa tersebut relatif panjang, maka aliran panas melalui
dinding akan terjadi dalam arah radial. Dalam keadaan tetap, laju
aliran panas melalui tiap bagian sama besarnya dan diberikan oleh
T panas  T1
qc  2r1lhic (Ti  T1 )  untuk permukaan dalam
R1
2rk1l T  T2
qk  (Ti  T1 )  1 untuk silinder dalam
ln( r2 / r1 ) R2
2rk 2 l T  T3
qk  (T2  T3 )  2 untuk silinder luar
ln( r3 / r2 ) R3
T3  Tdingin
qc  2r3lh0 (T3  T0 )  untuk permukaan luar
R4
Dalam kebanyakan penerapan dalam praktek suhu fluida di
dalam dan suhu zat di sekitar isolasi diketahui atau ditetapkan. Suhu-
suhu antara dapat dilenyapkan (dieliminir) dengan penjumlahan suku-
suku dan tukar-menukar tempat. Maka rumus yang dihasilkan untuk
laju aliran panas melalui dua silinder yang kosentrik menjadi
Ti  T0 T panas  Tdingin
q  n4
1 ln( r2 / r1) ln( r3 / r2 ) 1
2r1l h i

2k1l

2k 2l

2r3l h

n 1
Rn
2-

19
Koefisien perpindahan kalor keseluruhan U untuk sistem yang dapat
didasarkan pada luas mana saja, tetapi harga angkanya akan
bergantungan pada luas yang dipilih. Karena didalam praktek garis
tengah luar paling mudah diukurnya, maka biasanya sebagai luas
dasar dipilih A0 = 2 r3 l dan laju aliran panas adalah
q  U 0 A0 (T panas  Tdingin)
2-20
Maka, dengan membandingkan dengan pers. 2-14, koefisien
perlindungan panas keseluruhan menjadi
1
U0 
r3 r3 ln( r2 / r1 ) r3 ln( r3 / r2 ) 1
  
r1 h i k1 k2 h0 2-21

41
Contoh soal 2-5. Hitunglah kerugian panas per meter panjang dari
pipa baja 80 skedul 40 (garis-tengah-luar 89,1 mm, garis-tengah-
dalam 78,1mm, k=43 W/m K) yang dilapis dengan isolasi asbes
(k=0,19 W/m K) setebal 15 mm. Di dalam pipa mengalir fludia y ang
suhunya 420 K. konduktansi permukaan-satuan sebelah dalam adalah
227 w/m2 K. pipa itu terdapat dalam ukuran sekitar yang suhunya 300
K. konduktansi permukaan-satuan rata-rata sebelah luar ialah 22,7
w/m2k K.
Penyelesaian : dengan mempergunakan pers. 2-19, laju perpindahan
kalor untuk panjang I=1 m adalah
Ti  To
q
R1  R2  R3  R4

120

1 ln(89,1 / 78,1) ln(119,1 / 89,1) 1
  
 (0,0781)(227) 2 (43) 2 (0,19)  (0,1191)(22,7)
120
  316,4 W/m
0,01795  0,00049  0,24309  0,11774
Perlu kiranya dicatat bahwa tahanan termal tersebut terpusat
pada isolasi dan pada konduktansi permukaan yang rendah harganya
pada permukaan luar, sedangkan tahanan dinding logam dapat
diabaikan. Seandainya pipa tidak di isolasi, maka kerugian panas
menjadi 973 w/m, atau kurang-lebih tiga kali lebih besar dari pada
isolasi.
2.2.1.3. Tebal kritik isolasi
Pemasangan isolasi di sekeliling pipa atau kawat kecil tidak
selalu mengurangi perpindahan kalor. Di depan telah kita catat bahwa
laju aliran panas radial melalui silinder berlubang berbanding berbalik
dena logaritma jari-jari luar dan laju pembuangan panas dari
permukaan luar berbanding tunggal dengan jari-jari ini. Jadi, untuk
pipa berbanding tunggal dengan jari-jari dalam ri yang tetap,
memperbesar jari-jari luar ro (misalnya dengan memperbesar tebal
isolasi) akan memperbesar tahanan termal yang disebabkan oleh
konduksi secara logaritmik dan sekaligus memperkercil tahanan
termal pada permukaan-luar secara linear terhadap ro. karena tahanan
termal total sebanding dengan jumlah kedua tahanan ini, maka laju
aliran panas dapat bertambah jika isolasi dipasangkan pada pipa atau

42
kawat telanjang. Jika tebal isolasi terus dinaikkan, maka kerugian
panas akan berangsur-angsur berkurang sampai menjadi lebih kecil
dari pada permukaan telanjang. Prinsip ini dipergunakan secara luas
dibidang teknik listrik dimana kawat dan kabel yang mengalirkan arus
listrik dibalut tidak untuk mengurangi kerugian panas tetapi untuk
menambahnya. Juga penting dibidang teknik pendinginan, dimana
aliran panas zat pendingin yang dingin harus diusahakan sekecil-
kecilnya. Pada banyak instalasi seperti itu, dimana dipakai pipa yang
bergaris tengah kecil, pengisolasian permukaan-luarnya akan
meningkatkan laju aliran panas.
Hubungan antara perpindahan kalor dan tebal isolasi dapat
dipelajari secara kuantatif dengan bantuan pers. 2-19. pada banyak
keadaan yang dijumpai di dalam praktek tahanan termalnya terpusat
pada isolasi dan pada permukaan luar. Karena itu kita akan
menyederhanakan pers. 2-19. pada dengan asumsi bawah Ti adalah
suhu pada permukaan dalam dari isolasi. Syarat batas ini berlaku pada
permukaan dalam dari isolasi. Syarat batas ini berlaku untuk kawat
listrik berisolasi yang suhu permukaan luarnya Ti ditentukan oleh
Kerapatan arus, ukuran kawat dan bahannya. Maka,
2kl(Ti  To )
q
ln( ro / ri )  k / h o ro 2-22
Dimana ro adalah jari-jari, ri jari-jari dalam hak dan k konduktivitas
termal isolasi.
Untuk harga ri yang tepat, laju aliran panas adalah fungsi ro,
yaitu q=q(ro), dan akan menjadi maksimum pada harga ro untuk mana


 
dq  2kl(Ti  To ) 1 / ro  (k / h o ro )
2

0
dro  
(ln(ro / ri )  k / h o ro
2
2-23
dari pers 2-17 jari-jari untuk perpindahan kalor maksimum, yang
disebut jari-jari kritik, adalah roc=k/ho

Contoh soal 2-6. Suatu kabel listrik yang bergaris tengah luar ½ inch
diisolasi dengan karet (k=0,09 Btu/h ft F). Kabel itu terdapat diudara
(ho=1.5 Btu ft F) yang bersuhu 70 F. selidikilah pengaruh tebal isolasi
pada pembuangan panas, dengan asumsi bahwa suhu permukaan kabel
150 F.
Penyelesaian : dengan menerapkan pers. 2-22, laju perpindahan kalor
per satuan panjang adalah

43
2 (0,09)(150  70) 45,2
q  Btu/h ft
ln( ro / 4 )  (0,09)(12 / 1,5ro ) ln 4ro  (0,72 / ro )
1

Jika ro dalam inch. Suku pertama dalam penyebut sebanding dengan


tahanan permukaan. Dalam Gb.2-8 masing-masing suku ini
digambarkan sebagai fungsi jari-jari ro. Garis yang terputus-putus
menggambarkan jumlah kedua suku itu dan mempunyai minimum
pada roc = 0,72 inch. Inilah jari-ajri kritik pada mana laju pembuangan
panas mencapai harga maksimumnya sebesar
45,2
q  22,8 Btu/h ft panjang
2,08
Andaikan kawat itu telanjang, maka laju pembuangan panas besarnya
15,7 Btu/h ft panjang, suatu pengurangan sebesar 45 %.
Dalam praktek, pemilihan tebal isolasi juga memerlukan
analisa biaya, dan biasanya harus diadakan kompromi antara
keinginan membuang sebanyak mungkin panas dan keharusan
menekan biaya serendah-rendahnya. Kompromi demikian dapat
berupa tebal
Isolasi ¼ inch (ro=0,5 inch), yang memerlukan hanya sekitar 50%
bahan, namun membuang panas dengan laju yang sama dengan 98%
dari laju maksimum.
Untuk keadaan dimana ri lebih besar dari pada k/h0,
penambahan isolasi selalu akan memperkecil laju perpindahan kalor,
dan tebal isolasi yang optimum harus ditentukan dengan analisa biaya
yang memperhitungkan harga dan depresiasi isolasi, harga dan
depresiasi peralatan yang diperlukan guna mengganti energi yang
hilang sebagai panas, dan kadang-kadang ruang yang dipakai oleh
isolasi tersebut.

2.2.2. Konduksi keadaan tetap dua dimensi


Untuk menganalisis aliran panas keadaan tetap dua dimensi,
berlaku persamaan Laplace,
 2T  2T
 0
x 2 y 2 2-35
Dengan menganggap konduktivitas termal tetap dan pemilihan faktor
bentuk konduksi sesuai dengan sistem fisis, maka persamaan ini dapat
diselesaikan dengan cara analitik, numerik atau grafik.

44
2.3. Penutup
Rangkuman materi bab ini adalah:
1. Untuk menganalisis panas konduksi adalah Hukum Fourier
yang didasarkan pada pengamatan eksperimen;
T
qn''  k n
n
2. Laju konduksi panas melalui silinder berpenampang lingkaran
yang berlubang dapat dinyatakan sebagai;
Ti  T0 AT
qk  
(r0  ri ) / kA L / kA
3. dan laju konduksi panas bola adalah
4ri ro k (Ti  T0 ) T  T0
qk   k A0 Ai i
r0  ri r0  ri
4. Untuk menganalisis aliran panas keadaan tunak dua dimensi,
 2T  2T
berlaku persamaan Laplace,  0
x 2 y 2
Soal-soal latihan:
1. Dalam masalah konduksi apa yang dimaksud dengan istilah
satu dimensi?
2. Mengapa pengandaian aliran kalor satu dimensi penting dalam
analisis sirip?
3. Bagaimanakah prosedur dasar untuk menyusun penyelesaian
numerik soal-soal konduksi dua dimensi?
4. Jelaskanlah 3 model perpindahan kalor konduksi beserta
aplikasinya ?

45
BAB III
KONVEKSI

3.1. Pendahuluan
Dalam bab-bab terdahulu telah kita tinjau mekanisme dan
perhitungan perpindahan kalor konduksi. Konveksi kita bicara
hanya sejauh masalah itu berhubungan dengan kondisi batas yang
terdapat dalam masalah konduksi. Sekarang kita telah membahas
lebih jauh metode perhitungan perpindahan kalor konveksi dan
khususnya cara-cara meramalkan nilai koefisien perpindahan
kalor konveksi h.
Bentuk pembelajaran dalam bentuk kuliah dibarengi dengan
diskusi dan pembelajaran kolaboratif, dimana mahasiswa mengamati
dan mempelajari langsung dilapangan perpindahan kalor konveksi dan
sasaran pembelajaran secara keseluruhan harus dicapai setelah
mempelajari mata kuliah ini.
Bab ini dilaksanakan pada minggu ke-10 sampai ke-12,
menjelaskan prinsip-prinsip perpindahan kalor Konveksi yaitu
membahas tentang: aliran viskos; aliran invisid; lapisan batas laminar
pada plat rata; persamaan energi lapisan batas; lapisan batas termal;
hubungan antara gesek fluida dan perpindahan kalor; perpindahan
kalor lapisan batas turbulen; perpindahan kalor turbulen atas dasar
analogi gesek fluida; tebal lapisan batas turbulen; perpindahan kalor
dalam aliran tabung laminar; aliran turbulen dalam tabung;
perpindahan kalor dalam aliran kecepatan tinggi. Bab ini merupakan
pengembangan dari bab I (satu) yang membahas tentang perpindahan
kalor konveksi dan sebagai dasar perbandingan pada bab berikut.
Setelah mempelajari bab ini, mahasiswa mampu menganalisis
dan mengaplikasikan perpindahan kalor yang memuat contoh
penggunaan jenis konveksi secara analitis.
3.2. Perpindahan kalor secara konveksi
Dalam masalah perpindahan kalor konveksi diperlukan
neraca energi disamping analisis dinamika fluida masalah
tersebut. Dalam pembahasan kita pada bab ini, akan kita tinjau

46
lebih dahulu beberapa hubungan sederhana dinamika fluida dan
analisis lapisan batas (boundary-layer analysis) yang penting
untuk memahami perpindahan kalor konveksi. Selanjutnya akan
kita lakukan neraca energi terhadap sistem aliran itu, dan kita
tentukan pengaruh aliran itu terhadap gradien atau landaian suhu
(temperature gradient) dalam fluida. Akhirnya, setelah kita
mengetahui distribusi suhu, akan dapatlah kita tentukan laju
perpindahan kalor dari permukaan yang dipanaskan ke fluida di
atasnya.
Keefektifan perpindahan kalor dengan cara konveksi
tergantung sebagian besarnya pada gerakan mencampur fluida.
Akibatnya studi perpindahan kalor konveksi didasarkan pada
pengetahuan tentang ciri-ciri aliran fluida.
Cara kita mengembangkan bab ini ialah terutama bersifat
analitis, dan kita akan membatasi pembahasan pada sistem aliran
konveksi paksa (forced convection flow systems). Dalam bab
berikutnya akan disajikan hubungan-hubungan empiris untuk
menghitung perpindahan kalor konveksi-paksa, di samping
pembahasan tentang sistem aliran konveksi alamiah (natural
convection flow systems).

3.2.1. Aliran Viskos


Perhatikan aliran di atas plat rata seperti terlihat pada Gambar
3-1 dan Gambar 3-2. terlihat bahwa mulai dari tepi depan plat itu
terbentuk suatu daerah di mana pengaruh gaya viskos (viscous forces)
makin meningkat. Gaya-gaya viskos ini biasanya diterangkan dengan
tegangan geser (shear stress)  antara lapisan-lapisan fluida. Jika
tegangan ini dianggap berbanding dengan gradien kecepatan (velocity
gradient) normal, maka kita dapatkan persamaan dasar untuk
viskositas,
du
 (3-1)
dy
Konstanta proporsionalitas  disebut viskositas dinamik
(dynamic viscosity). Satuannya yang khas ialah Newton-detik per
meter persegi ; tetapi ada banyak satuan untuk menyatakan viskositas,
dan kita harus hati-hati dalam memilih kelompok yang konsisten
dengan formulasi yang digunakan.
Daerah aliran yang terbentuk dari tepi depan plat itu, dimana
terlihat pengaruh viskositas, disebut lapisan batas (boundary layer).

47
Untuk menandai posisi y dimana lapisan batas itu berakhir dipilih
suatu titik sembarang; titik ini biasanya dipilih sedemikian rupa pada
koordinat y dimana kecepatan menjadi 99 persen dari nilai arus-bebas.
Pada permulaan, pembentukan lapisan batas itu laminar,
tetapi pada suatu jarak kritis dari tepi depan, bergantung dari medan
aliran dan sifat-sifat fluida, gangguan-gangguan kecil pada aliran itu
membesar dan mulailah terjadi proses transisi hingga aliran menjadi
turbulen. Daerah aliran-turbelen dapat digambarkan sebagai kocokan
rambang dimana gumpalan fluida bergerak ke sana ke mari di segala
arah. Transisi dari aliran laminar menjadi turbelen terjadi apabila :

u  pu 
 > 5 x 105
V 
dimana u = kecepatan aliran bebas
x = jarak dari tepi depan
v = / = viskositas kinematik

Pengelompokkan khas di atas disebut angka Reynolds, dan


angka ini tek berdimensi apabila untuk semua sifat-sifat di atas
digunakan perangkat satuan yang konsisten.
u 
Rex =  (3-2)
v
Walaupun untuk tujuan analitik angka Reynolds kritis untuk
transisi di atas plat rata bisa dianggap 5 x 105 dalam situasi praktis
nilai kritis ini sangat bergantung pada kesaran-permukaan dan “tingkat
keturbulenan” (“turbulence level”) arus bebas. Jangkau normal untuk
permulaan transisi ialah antara 5 x 105 dan 106. Jika terdapat gangguan
besar dalam aliran itu, transisi mungkin sudah mulai pada angka
Reynolds serendah 105, dan pada aliran tanpa fluktuasi (perubahan-
perubahan kecepatan), transisi ini mungkin baru mulai pada Re = 2 x
106 atau lebih. Pada kenyataannya, proses transisi ini mencakup suatu
jangkauan angka Reynolds; transisi ini selesai dan menjadi aliran
turbulen pada angka Reynolds dua kali angka pada waktu transisi itu
mulai.
Bentuk relatif profil keceopatan dalam aliran laminar dan
turbulen ditunjukkan pada Gambar 3-1. Profil laminar hampir
mendekati parabola, sedang profil turbulen mempunyai bagian dekat
dinding yang hampir mendekati garis lurus. Bagian linear ini mungkin
disebabkan oleh adanya sub-lapisan laminar yang melengket pada
48
permukaan. Di luar sub-lapisan ini, profil kecepatan relatif agak rata
dibandingkan dengan profil laminar.
Mekanisme fisika viskositas ialah suatu pertukaran
momentum. Perhatikanlah situasi aliran-laminar. Molekul-molekul
mungkin berpindah dari suatu lamina ke yang lain, dan bersama itu
membawa momentum yang sesuai dengan kecepatan aliran. Jadi
terdapat angkutan momentum netto dari daerah berkecepatan tinggi ke
daerah berkecepatan rendah, al mana menimbulkan suatu gaya di arah
aliran. Gaya ini ialah tegangan geserviskos (viscos-shear stress) yang
dapat dihitung dengan Persamaan (3-1).
Laju perpindahan momentum bergantung pada laju
perpindahan molekul melintasi lapisan-lapisan fluida itu. Dalam hal
gas, molekul-molekul itu bergerak dengan kecepatan rata-rata yang
sebanding dengan akar pangkat dua suhu absolut; karena, dalam teori
kinetika gas, suhu itu kita kaitkan dengan energi kinetik rat-rata
molekul. Makin cepat molekul bergerak, makin banyak pula
momentum diangkutnya. Jadi, dapatlah kita harapkan bawah
viskositas gas kira-kira sebanding dengan akar pangkat dua suhunya,
dan perkiraan ini cukup ditunjang oleh hasil-hasil percobaan.
Voskositas beberapa fluida khas diberikan pada Lampiran A.
Dalam daerah aliran-turbelen, tidak terlihat lagi lapisan-
lapisan fluida yang nyata, sehingga kita terpaksa menggunakan
konsep yang agak berlainan mengenai aksi viskos disini. Kita dapat
membayangkan gambaran kualitatif proses aliran-turbelen itu dengan
membayangkan adanya bongkah-bongkah makroskopik fluida itu
yang menyangkut energi dan momentum; jadi bukan pengangkutan
makroskopik oleh molekul-molekul. Tentu saja dapat pula kita
harapkan bahwa massa yang lebih besar pada unsur-unsur
makroskopik fluida itu mengangkut lebih banyak energi momentum,
dibandingkan dengan molekul-molekul. Dan, dapat pula kita harapkan
bahwa terdapat gaya geser-viskos yang lebih besar pada aliran
turbelen dibandingkan dengan aliran laminar (dan konduktivitas
termal yang lebih besar pula). Hal ini dibuktikan pula oleh percobaan-
percobaan, dan aktivitas yang lebih besar inilah yang dalam aliran
turbelen menyebabkan profil kecepatan yang rata seperti pada Gambar
3-1.
Perhatikan aliran dalam tabung seperti Gambar 3-3. Seperti
terlihat pada Gambar 3-3a. bila aliran itu turbulen, bentuk profil itu
lebih tumpul, seperti pada Gambar 3-3b.

49
Angka Reynolds digunakan sebagai kriteria untuk
menunjukkan apakah aliran dalam tabung atau pipa itu laminar
atau turbulen. Untuk :
u d
Red = m > 2300 (3-3)
v
aliran itu biasanya turbelen.
Sekali lagi, pada daerah transisi terdapat suatu jangkau
angka Reynolds, yang bergantung dari kekasaran pipa dan
kehalusan aliran. Jangkau transisi yang biasanya digunakan ialah :
2000 < Red < 4000
walaupun dalam kondisi yang dikendalikan ketat dalam
laboratorium aliran laminar masih bisa didapatkan pada angka
Reynolds 25.000.
Hubungan kontinuitas untuk aliran satu-dimensi dalam
tabung ialah :
m – u m A (3-4)
dimana m = laju massa aliran
um = kecepatan rata-rata
A = luas penampang
Kecepatan massa didefinisikan sebagai berikut :
m
Kecepatan massa = G =  u m (3-5)
A
sehingga angka Reynols dapat dituliskan :
Gd
Red = (3-6)

Persamaan (3-6) biasanya lebih mudah memakainya daripada
persamaan (3-3).

3.2.2. Aliran Invisid


Walaupun sesungguhnya tidak ada fluida yang tidak mempunyai daya
lengket atau invisid (inviscid). Namun dalam beberapa hal fluida dapat
diperlakukan seolah-olah demikian, dan karena itu ada baiknya kita
sajikan disini beberapa persamaan yang berlaku untuk keadaan
tersebut. Umpamanya, dalam soal plat rata yang disebutkan di atas,
aliran pada jarak yang cukup jauh dari plat itu akan mempunyai
tingkah-laku seperti suatu sistem aliran nonviskos (non viscous flow
system). Hal ini disebabkan karena gradien kecepatan yang tegak lurus
terhadap arah aliran sangat kecil, dan karena itu gaya geser-viskos pun
kecil pula.
50
Jika kita buat neraca gaya pada suatu unsur fluida yang tak-
mampu-mampat (incompressible fluid), dan gaya ini dibuat sama
dengan perubahan momentum dalam unsur flida itu, maka persamaan
Bernouli untuk aliran sepanjang garis-arus ialah :
p 1 V2
 = konstan (3-7a)
 2 gc
dp V dV
atau, dalam bentuk diferensial,  =0 (3-7b)
 gc
dimana  = densitas fluida
p = tekanan pada titik tertentu dalam aliran
V = kecepatan aliran pada titik itu.
Persamaan Bernoulli sering dianggap sebagai persamaan
energi, karena suku V2/2gc menunjukkan energi kinetik, dan tekanan
menunjukkan energi potensial. Tetapi, haruslah diingat bahwa suku-
suku itu diturunkan dari analisis dinamik, sehingga persamaan ini,
secara fundamental, adalah persamaan dinamik. Bahkan, konsep
energi kinetik itu sebetulnya adalah berdasarkan analisis dinamik.
Bila fluida itu tak-mampu-mampat, persamaan energinya
haruslah memperhitungkan perubahan energi termal dalam (internal
thermal energy) sistem itu dan perubahan suhu yang berkaitan dengan
itu. Untuk sistem aliran satu-dimensi persamaan ini ialah persamaan
energi aliran-tunak (steady-flow) untuk volume kendali.
1 1
i1 + V12 + q = i2 + V22 + Wk (3-8)
2gc 2gc
dimana i ialah entalpi yang didefinisikan oleh :
i = e + pw (3-9)
dan di mana e = energi dalam atau dakhil (internal energy).
q = kalor yang ditambahkan ke volume kendali.
Wk = Kerja luar netto yang dilakukan dalam proses
itu.
V = volume spesifik fluida.
(Lambang i digunakan disini untuk entalpi, dan bukan lambang h
seperti biasa; hal ini untuk menghindarkan kekacauan dengan
koefisien perpindahan kalor). Subskrip 1 dan 2 menunjukkan kondisi
masuk dan keluar dari volume kendali. Untuk menghitung penurunan
tekanan pada aliran mampu-mampat (compressible), persamaan
keadaan fluida itu harus ditentukan, yaitu untuk gas ideal.
p = pRT  e = cv  T I = cp T
51
Konstanta gas untuk gas tertentu diberikan dalam hubungan dengan
konstanta gas universal  :

R=
M
di mana M ialah berat molekul, dan  = 8314,5 J/kg.mol.K. Untuk
udara, sifat-sifat gas-ideal yang bersangkutan ialah :
Rudara = 287 J/kg . K cp. udara = 1,005 kJ/kg . C cv,udara = 0,718 kJ/kg .
C.
Untuk menyelesaikan suatu soal tertentu, kita mesti pula menegaskan
prosesnya. Umpamanya, aliran adiabatik mampu-balik (reversible)
melalui nosel memberikan rumus-rumus yang tak asing yang
menghubungkan sifat-sifatnya pada suatu titik dalam aliran itu dengan
angka Mach dan sifat-sifat stagnasi, yaitu sifat-sifat dimana kecepatan
adalah nol :
To  1 2
1 M
T 2
 /   1
Po    1 2 
 1  M 
P  2 
 /   1
o    1 2 
 1  M 
  2 
dimana To, Po, o = sifat-sifat stagnasi
 = perbandingan kalor spesifik cp/cv
M = angka Mach
V
M
a
dimana a ialah kecepatan lokal bunyi, yang dapat dihitung dari :
a = g c RT (3-10)
untuk gas ideal. Untuk udara yang bersifat sebagai gas ideal
persamaan ini diciutkan menjadi :
a = 20,045 T m/s (3-11)
dimana T dalam daerajat Kelvin

Contoh 3-1
Air pada 20C mengalir pada 8 kg/s melalui suatu susunan pembaur
seperti pada gambar contoh 3-1. Diameter pada potongan 1 ialah 3,0
cm, dan diameter pada potongan 2 ialah 7,0 cm. Tentukan

52
peningkatan tekanan static antara potongan 1 dan 2. Anggaplah aliran
tanpa gesekan.
Penyelesaian:
Luas penampang aliran ialah :
2
d 1 (0,03) 2
A1 =  = 7,069 x 10-4 m2
4 4
2
d 1 (0,07) 2
A2 =  = 3,848 x 10-3 m2
4 4
Densitas air pada 20C ialah 1000 kg/m3, sehingga kita dapat
menghitung kecepatan dari hubungan kontinuitas massa.
m
u =
A
8,0
u1 = = 11,32 m/s [37,1 ft/s]
(1000) (7,069 x 10  4 )
8,0
u2 = = 2,079 m/s [6,82 ft/s]
(1000) (3,848 x 10 3 )
Beda tekanan didapatkan dari persamaan Bemoulli (3-7a) :
p 2  p1

=  1
2g c
2
u1  u 2
2

1000
p2 – p1 = [(11,32)2 – (2,079)2]
2
= 61,91 kPa [8,98 lb/in2 abs]

Contoh 3-2
Udara pada suhu 300C dan tekanan 0,7 Mpa dimuaikan secara
isentropic dari sebuah tangki sampai kecepatan menjadi 300 m/s.
Tentukan suhu statik, angka Mach udara pada kondisi kecepatan-
tinggi,  = 1,4 untuk udara.
Penyelesaian:
Persamaan energi aliran-tunak dapat kita tuliskan sebagai berikut :
2
u2
i1 i2 +
2g c
Karena kecepatan awal kecil dan proses adiabatik. Dengan
menggunakan suhu,

53
2
u2
cp (T1 – T2) =
2g c
(300) 2
(1005)(300 – T2) =
(2)(1,0)
T2 = 255,2 C = 528,2 K [491,4 F]
Tekanan dapat kita hitung dari hubungan isntropik
y ( y 1)
P2  T2 
 
P1  T1 
3, 5
 528,2  2
P2 = (0,7)    0,26 MPa [ 76,3 lb/in abs)
 573 
Kecepatan bunyi pada kondisi 2 ialah
a2 = (20,045) (528,2)12 = 460,7 m/s [1511 ft/s)
sehingga angka Mach ialah
a 300
M2 = 2   0,651
a 2 460,7

3.2.3. Lapisan batas laminar pada plat rata


Perhatikan unsur volume kendali pada Gambar 3-4. Persamaan
gerakan untuk lapisan batas dapat kita turunkan dengan membuat
neraca gaya dan momentum pada unsur volume itu. Untuk
menyederhanakan analisis, kita andaikan :
1. Fluida tak mampu mampat dan aliran tunak.
2. Tidak terdapat perubahan tekanan di arah tegak lurus pada
plat.
3. Viskositas tetap.
4. Gaya geser viskos di arah y dapat diabaikan.
Kita terapkan hukum kedua Newton tentang gerak,
dmV x
 Fx =
dr
Hukum Newton yang kedua tentang gerak dalam bentuk
seperti di atas berlaku untuk sistem yang massanya tetap. Dalam
dinamika fluida tidak selalu mudah bekerja dengan unsur massa;
oleh sebab itu kita menggunakan unsur volume kendali seperti
terlihat pada Gambar 3-4, dimana massa dapat mengalir ke dalam
dari satu sisi dan keluar dari sisi lain volume itu yang mempunyai

54
kedudukan tetap dalam ruang. Untuk sistem ini neraca gaya dapat
dituliskan sebagai berikut :
 Fx = tambah fluks momentum pda arah x.
Fluks momentum pada arah x ialah hasil perkalian aliran
massa melalui satu sisi tertentu dari volume kendali dan komponen x
kecepatan pada titik itu.
Massa yang masuk dari muka kiri unsur itu per satuan waktu
ialah
u dy
Jika kita andaikan satu satuan kedalam pada arah z. Jadi,
momentum masuk pada muka kiri per satuan waktu ialah
u dy u = u2 dy
Massa yang keluar dari muka kanan
 u 
  u  dx dy
 x 
dan momentum yang keluar dari muka kanan ialah
2
 u 
 u   dy
 xdx 
Aliran massa yang masuk dari muka adalah
v . dx
Aliran massa keluar dari muka atas ialah
 y 
  u  dy  dx
 y 
Neraca massa pada unsur itu memberikan
 u   u 
u dy + v dx =   u  dx dy    v  dy  dx
 x   y 
u y
atau  0 (3-12)
x y
Persamaan di atas ialah persamaan kontinuitas (continuity equation)
untuk lapisan batas.
Kembali kepada analisis momentum dan gaya, momentum
pada arah x yang masuk melalui muka bawah ialah vu dx dan
dementum pada arah x yang keluar dari muka atas ialah
 v   u 
  v  dy   u  dy  dx
 y   y 

55
Bagi kita hanya momentum pada arah x yang penting, karena gaya
yang menjadi perhatian kita dalam analisis ini ialah gaya pada arah x.
Gaya ini adalah gaya-gaya yang disebabkan oleh geser viskos dan
gaya tekanan pada unsur, gaya tekanan pada muka kiri adalah p dy.
dan pada muka kanan adalah – [p + (p/x) dx], dy, sehingga gaya
tekanan netto pada arah gerakan adalah :
p
- dx dy
x
Gaya geser-viskos pada muka bawah adalah :
u
-  dx
y
dan gaya geser pada muka atas
 u   u  
 dx    dy
 y y  y  
Gaya geser-viskos netto pada arah gerakan ialah jumlah kedua gaya di
atas :
2u
Gaya geses-viskos netto =  dx dy
y 2
Dengan menyamakan jumlah gaya geser-viskos dan gaya tekanan
dengan perpindahan momentum pada arah x, kita dapatkan.
2
2u p  u 
 dx dy - dx dy =   u  dx  dy – pu2 dy
y 2
x  x 
 v   u 
+   u  dy   u  dy  dx - vu dx
  y   y 
Disederhanakan, dengan menggunakan persamaan kontinutas (3-12)
dan mengabaikan diferensial orde kedua, kita dapat
 u u   2 u p
  u  v  =  2  (3-13)
 x y  y x
Persamaan ini ialah persamaan momentum untuk lapisan batas
laminar dengan sifat-sifat tetap. Persamaan ini dapat diselesaikan
secara eksak untuk berbagai kondisi batas, dan para pembaca
dipersilahkan memeriksa pembahasan oleh Schlichting mengenai
rincian daripada metode-metode yang digunakan untuk penyelesaian.
Dalam bab ini kita akan menggunakan analisis yang mendekati saja
(aproksimasi), karena dengan cara ini kita akan mendapat

56
penyelesaian yang lebih mudah tanpa kehilangan pemahaman fisis
tentang proses yang berlangsung. Metode aproksimasi ini disajikan
oleh von Karman.
Perhatikan sistem aliran lapisan-lapisan batas seperti terlihat
pada Gambar 3-5. Kecepatan aliran bebas di luar lapisan-batas ialah
u, dan tebal lapisan batas ialah .
Kita akan membuat neraca momentum-dan-gaya pada volume
kendali yang dibatasi oleh bidang 1, 2, A-A, dan dinding. Komponen
kecepatan yang tegak-lurus terhadap dinding diabaikan, dan hanya
yang pada arah x yang diperhatikan. Kita andaikan volume kendali ini
cukup tinggi sehingga dapat mencakup lapisan-batas; artinya, H>.
Massa yang mengalir melalui bidang 1 adalah :
H
 o u dy (a)

dan mementum yang mengalir melalui bidang 1


H 2
 o u dy (b)

Momentum yang mengalir melalui bidang 2


H 2 d  H 2 
o dx   o
u dy +  u dy  dx (c)

dan massa yang mengalir melalui bidang 2
H d  H 
 o u dy + dx   o u dy  dx (d)

mengingat hukum kekekalan massa dan mengingat pula bahwa tidak


ada massa yang bisa masuk volume kendali melalui dinding padat,
maka kelebihan aliran massa pada persamaan (d) dibandingkan
dengan (a) mestilah masuknya melalui bidang A-A. Aliran massa ini
membawa momentum pada arah x yang besarnya.
d  H 
u   u dy  dx
dx  o 
Aliran momentum netto yang keluar dari volume kendali tentulah
d  H 2  d  H 
  u dy  dx - u   u dy  dx
dx  o  dx  o 
persamaan di atas dapat dijadikan bentuk agak lebih berguna jika kita
ingat rumus produk dari kalkulus diferensial :
d () = d + d

57
atau d = d() - d
Dalam persamaan momentum di atas, integral
H
 o u dy
adalah fungsi  dan u adalah fungsi . Jadi
d  H  d  H  du z  H 
u   u dy  dx =  u   u dy  dx -   u dy  dx
dx  o  dx  o  dx  o  (3-14)
d  H  du   H 
=   uu  dy  dx -   u dy  dx
dx  o  dx  o 
u dapat kita taruh di dalam integral karena ia bukan fungsi y dan
karena itu dapat ditangani sebagai konstanta dalam integral terhadap y.
Kembali kepada analisis kita, gaya pada bidang 1 adalah
tekanan pH, dan pada bidang 2 adalah [p +(dp/dx) dx] H. Gaya
geser pada dinding adalah
u 
- w dx = -  dx 
y  y 0
Pada bidang A A tidak terdapat gaya geser karena gradien
kecepatan sama dengan kenaikkan neto dari pada momentum; dan
dengan mengumpulkan suku-suku, kita dapatkan:
dp d H du  H
- w -
dx
H = -
dx o (u - u) u dy +
dx  o
u dy (3-15)
Persamaan ini ialah persamaan momentum integral untuk lapisan-
batas. Jika tekanan di seluruh aliran tetap, maka
dp du 
= 0 = - u  (3-16)
dx dx
Karena tekanan dan kecepatan aliran-bebas dihubungkan oleh
persamaan Bernoulli. Untuk kondisi tekanan-tetap, persamaan
lapisan-batas integral menjadi
d  u 
 
dx o
(u - u) u dy = v = 
y  y 0
(3-17)

Limit atas integral telah diganti dengan  karena integran


(integrand) adalah nol untuk y >  karena u = u  untuk y > .
Jika profil kecepatan diketahui, kita dapat memasukkan
fungsi yang tepat ke dalam Persamaan (3-17) untuk mendapatkan
hubungan tentang tebal lapisan-batas. Untuk analisis pendekatan

58
ini kita tuliskan dulu beberapa persyaratan yang harus dipenuhi
oleh fungsi kecepatan itu.
u = 0 pada y = 0 (a)
u = u pada y =  (b)
u
= 0 pada y =  (c)
y
Untuk kondisi tekanan tetap, Persamaan (3-13) menghasilkan
2u
= pada y = 0 (d)
y 2
Karena kecepatan u dan v adalah nol pada y = 0. Kita andaikan
bahwa profil kecepatan pada setiap posisi x itu sama; artinya
semuanya mempunyai ketergantungan fungsional yang sama pada
koordinat y. Ada empat syarat yang harus dipenuhi. Fungsi yang
paling sederhana yang dapat kita pilih untuk memenuhi
persyaratan itu ialah polynomial dengan empat konstanta
sembarang. Jadi,
u = C1 + C2 y + C3 y2 + C4 y3 (3-18)
Dengan menerapkan keempat kondisi (a) sampai dengan (d),
3
u 3 y 1 y
=    (3-19)
u 2  2
Dengan memasukkan persamaan kecepatan ke dalam Persamaan
(3-17) kita dapatkan :
d   1 y   3 y 1 y  
3 3
 2  3 y
   
pu     1      dy  = 
dx  0 2  2      2  2     

u  3  
 
y  y 0 2 
Diintegrasi, didapatkan
d  39 2  3  
 u    =
dx  280  2 
Oleh karena  dan u konstan, variabel-variabel di atas dapat
dipisahkan sehingga memberikan
140 v 140 v
d= dx 
13 u  13 u  dx

59
 2 140 vx
dan  + konstanta
2 13 u 
Pada x = 0, = 0, sehingga
vx
 = 4,64 (3-20)
u
Persamaan itu dapat dituliskan dengan menggunakan angka Reynolds
sebagai
 4,64
 (3-21)
x Re1x 2
ux
di mana Rex =
v
Penyelesaian eksak persamaan lapisan-batas sebagaimana
diberikan pada Lampiran B menghasilkan
 5,0
 1
(3-21a)
x Re x2
Contoh 3-3
Udara pada 27C dan 1 atm mengalir di atas sebuah plat rata dengan
kecepatan 2 m/s. Hitunglah tebal lapisan batas jarak 20 dan 40 cm dari
tepi depan plat itu. Hitunglah aliran massa yang memasuki lapisan-
batas antara x = 20 cm dan x = 40 cm. Viskositas udara pada 27 C
ialah 1,85 x 10-5 kg/m.s. Andaikan satu satuan kedalaman pada arah z.
Penyelesaian:
Densitas (kepadatan) udara dihitung dari :
p 1,0132 x 10 5
=   1,177 kg/m3 [0,073 lb ft3]
RT (287)(300)
Angka Reynolds dihitung sebagai berikut :
(1,177)(2,0)(0,2)
Pada x = 20 cm Re = = 27.580
1,85 x 10 5
(1,177)(2,0)(0,4)
Pada x = 40 cm Re = = 55.160
1,85 x 10 5
Tebal lapisan-batas dihitung dari Persamaan (3-21) :
(4,64)(0,2)
Pada x = 20 cm = 1
= 0,00559 m [0,24 in]
(27.580) 2

60
(4,64)(0,4)
Pada x = 40 cm = 1
= 0,0079 m [0,4 in]
(55.160) 2
Untuk menghitung aliran massa yang memasuki lapisan-batas
dari aliran bebas antara x = 20 cm dan x = 40 cm, dengan mudah dapat
kita ambil perbedaan antara aliran massa pada lapisan batas pada
kedua posisi x tersebut. Pada setiap posisi x aliran massa pada lapisan
batas diberikan oleh integral.

 o pu dy
di mana kecepatan diberikan oleh Persamaan (3-19),
 3 y 1  y 3  5
u = u      dy = u
 2  2    
8
Jadi, aliran massa yang memasuki lapisan batas ialah
m = 85 u (40 - 20)
= 85 (1,177) ( 2,0) ( 0,0079 – 0,00559)
= 3,399 x 10-3 kg/s [7,48 x 10-3 Lbuvs]

3.2.4. Persamaan energi lapisan batas


Dalam analisis terdahulu kita meninjau dinamika-fluida sistem aliran
lapisan-batas laminar. Sekarang akan kita susun persamaan energi
untuk sistem ini, dan selanjutnya kita teruskan dengan metode
penyelesaian integral.
Perhatikanlah unsur volume kendali pada Gambar 3-6. Untuk
menyederhanakan analisis, kita andaikan
1. Aliran tukan tak-mampu-mampat
2. Viskositas, konduktivitas termal, dan kalor spesifik tetap
3. Konduksi kalor pada arah aliran (arah x) dapat diabaikan
Lalu, untuk unsur tersebut dapat kita buat neraca energi
Energi dikonveksikan pada muka kiri + energi dikonveksikan pada
muka bawah + kalor dikonduksikan pada muka bawah + kerja viskos
netto pada unsur = energi dikonveksikan pada muka kanan + energi
dikonveksikan pada muka atas + dikonduksikan dari muka atas.
Besaran energi konduksi dan konveksi ditunjukkan pada
Gambar 3-6, dan suku energi untuk kerja viskos dapat diturunkan
sebagai berikut. Kerja dapat dihitung sebagai hasil perkalian antara
gaya geser viskos netto dengan jarak perpindahan gaya ini dalam satu

61
satuan waktu. Gaya geser-viskos ialah hasil perkalian gaya geser
dengan luas dx.
u
 dx
y
dan jarak perpindahan per satuan waktu terhadap unsur volume
kendali dx dy adalah :
u
dy
y
sehingga energi viskos netto yang diserahkan pada unsur itu adalah
2
 u 
   dx dy
 y 
Neraca energi dengan besaran-besaran yang ditunjukkan pada Gambar
3-6, dan mengandaikan satu satuan tebal pada arah z, dan
mengabaikan diferensial orde kedua, menghasilkan
2
 T T  u v   2T  u 
cp u v  T   dx dy = k dx dy +    dx
 x y  x y  y 2  y 
dy
Dengan menggunakan persamaan kontinuitas
u v
 =0 (3-12)
x y
dan membagi cp, kita mendapat
2
T T  2T   u 
u v  2    (3-22)
x y y c p  y 
Persamaan ini ialah persamaan energi lapisan batas laminar. Bagian
kiri menunjukkan angkutan energi netto ke dalam volume kendali, dan
bagian kanan menunjukkan jumlah kalor yang dihantarkan ke luar
volume kendali dan kerja viskos yang dilakukan atas unsur itu. Suku
kerja-viskos hanya penting pada kecepatan tinggi karena nilainya
relatif kecil dibandingkan dengan suku-suku lain, apabila kita
mengkaji aliran kecepatan-rendah. Hal ini dapat pula dibuktikan
dengan analisis orde-besaran dari kedua suku dibagian kanan
persamaan (3-22). Untuk analisis orde-besaran ini dapat kita anggap
bahwa kecepatan mempunyai orde kecepatan aliran-bebas u, dan
dimensi y pada orde yang sama dan . Jadi,
u ~ u dan y ~ 

62
 2T T
sehingga  ~ 2
y 2

2
  u  
  ~
c p  y  u2
c p 2

Jika perbandingan besaran-besaran itu kecil sekali, artinya
 u 2
1 (3-23)
c p  T
maka lesapan (pembuatan) viskos adalah kecil sekali dibandingkan
dengan suku konduksi. Sekarang kita susun kembali Persamaan (3-23)
dengan memasukkan
v cp
Pr = 
 k
di mana Pr ialah angka Prandtl yang akan kita bahas lagi nanti.
Persamaan (3-23) menjadi
u 2
Pr <1 (3-24)
cpT
Sebagai contoh, perhatikan aliran udara pada
u = 70 m/s T = 20C = 293 K p = 1 jam
0
untuk kondisi itu, cp = 1005 J/kg. C dan Pr = 0,7, sehingga
2
u (0.7) (70) 2
Pr = = 0,012 < 1,0
c p T (1005) (293)
Yang menunjukkan bahwa pembuangan viskos itu kecil. Jadi,
untuk aliran tak-mampu-mampat kecepatan-rendah, kita dapatkan
T T  2T
u v  2 (3-25)
x y y
Kenyataannya, penurunan persamaan energi tadi kita lakukan
dengan penyederhanaan, dan beberapa suku kita keluarkan dari
analisis karena sangat kecil dibandingkan dengan suku-suku lain.
Dengan cara itu kita dapatkan pendekatan lapisan-batas dengan
segera, tanpa harus melakukan proses eliminasi yang merepotkan,
yang diperlukan untuk mendapatkan hubungan akhir yang
sederhana. Penurunan umum persamaan energi lapisan-batas
sangat pelik dan sebetulnya diluar lingkup pembahasan kita.

63
Ada kesamaan yang menyolok antara Persamaan (3-25)
dan persamaan momentum pada tekanan tetap.
u u 2u
u v v 2 (3-26)
x y y
Penyelesaian atas kedua persamaan itu bentuknya persis sama
apabila  = v. Jadi, dapatlah kita harapkan bahwa besar relatif
difusivitas termal dan viskositas kinematik sangat besar
pengaruhnya pada perpindahan kalor konveksi karena kedua
besaran itu menghubungkan distribusi kecepatan dengan distribusi
suhu. Memang demikianlah halnya, dan pada uraian berikut ini
akan kita periksa peranan parameter-parameter ini.

3.2.5. Lapisan batas termal


Sebagaimana lapisan-batas hidrodinamik (hydrodynamic
boundary layer) kita definisikan sebagai daerah aliran dimana
gaya-gaya viskos dirasakan, lapisan-lapisan termal (thermal
boundary layer) kita definisikan sebagai daerah dimana terdapat
gradien suhu dalam aliran. Gradien suhu itu adalah akibat proses
pertukaran kalor antara fluida dan dinding.
Perhatikanlah sistem pada Gambar 3-7. Suhu pada dinding
ialah T w, dan suhu fluida diluar lapisan batas termal ialah T .
sedang tebal lapisan termal ialah t. Pada dinding, kecepatan
adalah nol, dan perpindahan kalor ke fluida berlangsung secara
konduksi. Jadi fluks kalor setempat per satuan luas. q” adalah
q T 
= q” = - k (3-27)
A y  d in d in g
Dari hukum Newton tentang pendinginan. [Persamaan (1-8)]
q” = h (T w - T ) (3-28)
Di mana h ialah koefisien perpindahan-kalor konveksi. Dengan
menggabungkan kedua persamaan itu, kita dapatkan
 k (T y) dinding
h=
Tw  T
sehingga kita hanya perlu menemukan gradien suhu pada dinding
untuk menilai koefisien perpindahan-kalor. Hal ini berarti bahwa
kita harus mendapatkan suatu persamaan tentang distribusi suhu.
Untuk ini kita gunakan pendekatan yang serupa dengan analisis
momentum lapisan-batas.

64
Kondisi yang harus dipenuhi oleh distribusi suhu itu ialah
T = Tw pada y = 0 (a)
T
=0 pada y = 1 (b)
y
T = T pada y = 1 (c)
dan dengan menuliskan Persamaan (3-25) pada y = 0 tanpa
pemanasan viskos, maka
 2T
=0 pada y = 0 (d)
y 2
karena kecepatan harus nol pada dinding.
Kondisi (a) sampai dengan (d) dapat dipenuhi oleh
polynomial kubus sebagaimana dalam hal profil kecepatan,
sehingga :
3
 T  Tw 3 y 1  y 
    (3-30)
  T  T 2 1 2   
Di mana  = T – Tw. Sekarang soalnya tinggal menemukan persamaan
untuk t, yaitu tebal lapisan-btas-termal. Persamaan itu bisa
didapatkan dengan analisis integral persamaan energi untuk lapisan
batas.
Perhatikan volume kendali yang dibatasi oleh bidang-bidang
1, 2, A-A, dan dinding seperti pada Gambar 3-8. Kita andaikan bahwa
lapisan batas termal lebih tipis dari lapisan batas hidrodinamik, seperti
pada gambar. Suhu dinding adalah T w, suhu aliran-bebas T, dan kalor
yang dilepaskan ke fluida pada panjang dx adalah dq w. Sekarang kita
buat neraca energi :
Energi dikonveksikan ke dalam + kerja viskos dalam unsur
+ perpindahan kalor pada dinding = energi yang
dikonveksikan ke luar (3-31)
Energi yang dikonveksikan ke dalam melalui bidang 1 adalah
H
cp  uT dy
o
dan energi yang dikonveksikan ke luar melalui bidang 2 ialah :

 H  d  H 
cp   uT dy    c p  uT dy  dx
 o  dx  o 

65
Aliran massa melalui bidang A-A adalah
d  H 
  u dy  dx
dx  o 
dan perpindahan kalor melalui dinding dengan energi yang sama
dengan
d  H 
cpT   u dy  dx
dx  o 
Kerja viskos neto yang dilakukan di dalam unsur itu ialah
 H  du  2 
     dy dx
 o  dy  
dan perpindahan kalor melalui dinding
Y 
dqw = - k dx
y  w
Dengan menggabungkan besaran-besaran energi ini sesuai dengan
Persamaan (3-31), dan mengumpulkan suku-sukunya, kita dapat :

  H du  
2
d  H  T 

dx  o ( T  T ) u dy  +   
 

 c p  o  dy 
dy  =
 y  w
(3-32)

Persamaan ini ialah persamaan energi integral lapisan batas untuk


keadaan sifat-sifat tetap dan suhu aliran-bebas tetap T.
Untuk menghitung perpindahan kalor pada dinding, kita perlu
menurunkan suatu persamaan mengenai ketebalan lapisan-batas
termal yang dapat digunakan dalam hubungan dengan Persamaan (3-
29) dan Persamaan (3-30), untuk menentukan koefisien perpindahan-
kalor. Untuk sementara, kita abaikan suku lepasan-viskos (viscous-
dissipation), karena suku ini sangat kecil kecuali bila kecepatan
medan-aliran sangat besar.
Plat yang dalam perhatian kita ini tidak perlu dipanaskan pada
keseluruhan panjangnya. Situasi yang akan kita analisis terlihat pada
Gambar 5-9, dimana lapisan-batas hidrodinamik terbentuk pada tepi
depan plat, sedang pemanasan baru dimulai pada x = x0.
Dengan memasukan distribusi suhu Persamaan (3-30) dan
kecepatan distribusi Persamaan (3-19) ke dalam Persamaan (3-32) dan
mengabaikan suku lesapan-viskos, kita dapatkan

66
d  H  d  H 
 
dx  o
(T  T) u dy =

 
dx  o
(   ) u dy

d
= u
dx
 H  3 y 1  y  3   3 y 1  y  3  
 1          dy
 o  2 1 2      2  2     
T 
=
y  y 0
Baiklah ktia andaikan lapisan-batas itu lebih tipis dari lapisan-batas
hidrodinamik. Jadi, kita hanya perlu melakukan integrasi sampai y =
t,. Dengan menjalankan pengolahan aljabar yang diperlukan,
melaksanakan integrasi, dan melakukan substitusi  = t/, kita
dapatkan
d   3 2 3 4  3  
u      = (3-33)
dx   20 280  2 

Oleh karena t < ,  < 1, dan suku yang mengandung  4 sangat


kecil dibandingkan dengan suku  2, kita abaikan suku  4 dan kita
tulis
3 
3
20
 u 
d
dx
 2  
2 
(3-34)

Dengan melakukan diferensiasi, kita dapatkan


1  d d  
u   2  2 
10  dx dx  
1  d d 
atau u   2   3   =
10  dx dx 
140 v
Tetapi  d = dx
13 u 
280 vx
dan 2 =
13 u 
sehingga kita dapatkan
d 13 
 3 + 4x  2 = (3-35)
dx 14 v
67
Mengingat
2 d 1 d 3
  
dx 3 dx
kita lihat bahwa Persamaan (3-35) ialah persamaan diferensial linera
orde pertama dari  3, dan penyelesaiannya ialah
3 3/4 13 
 = Cx +
14 v
Jika kita terapkan kondisi batas
1 = 0 pada x = x0
 = 0 pada x = x0
maka penyelesaian akhir menjadi :
1/ 3
1 1   x 0 3 / 4 

1   
= -1/3
  1,026 Pr (3-36)
x 
  
di mana
v
Pr = (3-37)

telah diperkenalkan sebelumnya.
Perbandingan v/ disebut angka Prandtl, menurut Ludwig Prandtl,
ahli bahasa Jerman yang memperkenalkan konsep teori lapisan
batas.
Bila plat itu dipanaskan di seluruh panjangnya, maka x0 = 0,
dan
1 1
 Pr - 1/3 (3-38)
 1,026
Dalam analisis tadi kita gunakan pengandaian bahwa  < 1.
Pengandaian demikian cukup memusakan untuk fluida yang
mempunyai angka Prandtl yang lebih besar dari sekitar 0,7. Untunglah
kebanyakan gas dan zat cair termasuk dalam kategori ini. Akan tetapi,
logam cair merupakan kekecualian yang menyolok, karena angka
Prandtlnya adalah disekitar 0,01.
Angka Prandtl v/ ternyata merupakan parameter yang
menghubungkan ketebalan relatif antara lapisan batas hidrodinamik
dan lapisan-batas termal. Viskositas kinematik fluida memberikan
informasi tentang laju difusi momentum dalam fluida karena gerakan
molekul. Difusivitas termal memberi petunjuk tentang hal yang serupa
mengenai difusi kalor dalam fluida. Jadi perbandingan antara kedua

68
kuantitas itu menunjukkan besaran telatif antara difusi momentum dan
difusi kalor di dalam fluida. Tetapi, kedua laju difusi inilah sebetulnya
kuantitas yang menentukan berapa tebal lapisan-batas pada suatu
medan aliran eksternal tertentu; difusivitas yang besar menunjukkan
bahwa pengaruh viskos atau pengaruh suhu terasa pada jarak yang
lebih jauh dalam medan aliran. Jadi, angka Prandtl merupakan
penghubung antara medan kecepatan dan medan suhu.
Angka Prandtl adalah besaran tak-berdimensi apabila kita
menggunakan perangkat satuan yang konsisten.
v / cp
Pr =   (3-39)
 k / c p k
Dalam satuan SI perangkat satuan yang khas untuk parameter-
parameter itu ialah  dalam kilogram per detik per meter, cp dalam
kilojoule per kilogram per derajat Celsius, k dalam kilowatt per meter
per derajat Celcius. Dalam sistem Inggeris, biasanya dipakai  dalam
pon massa per jam kaki (pound mass per hour per foot). cp dalam Btu
per pon massa per derajat Fahrenheit, dan k dalam Btu per jam per
kaki per derajat Fahrenheit,
Kembali ke analisis kita, kita mempunyai
 k T / y w 3 k 3 k
H= =  (3-40)
Tw  T 2 1 2 
Dengan memasukan tebal lapisan-batas hidrodinamik dari Persamaan
(2-21) dan menggunakan Persamaan (3-36), kita dapatkan
1 / 3
u   x  
12 3/ 4
1/3
hx = 0,332 k Pr    1   0   (3-41)
 vx    x  
Persamaan ini dapat dibuat tak-berdimensi dengan mengalikan
kedua belah persamaan dengan x/k, sehingga menghasilkan
kelompok tak berdimensi pada bagian kiri.
h x
Nux = v (3-42)
k
yang disebut angka Nusselt, menurut Wilhelm Nusselt, yang banyak
memberikan sumbangan dalam teori perpindahan kalor konveksi.
Akhirnya
1 / 3
1/3 1/2
  x o 3 / 4 
Nu1 = 0,332 Pr Re 1     (3-43)
  x  

69
atau, untuk plat yang dipanaskan pada keseluruhan panjangnya, x0 = 0
dan
Nu1 = 0,332 Pr1/3 Re 1x/ 2 (3-44)
Persamaan (3-41), (3-43), dan (3-44) memberikan nilai lokal koefisien
perpindahan kalor dengan menggunakan jarak dari tepi depan dan
sifat-sifat fluida. Untuk kasus dimana x0 = 0. Koefisien perpindahan
kalor rata-rata dan angka Nusselt bisa didapatkan dengan
mengintegrasi untuk seluruh panjang plat :
L
 o h x dx
h  2hx  L (3-45)
L
 o dx
hL
Nu L  = 2 Nux=L (3-46a)
k
hL
atau Nu L  = 0,664 ReL1/2 Pr1/3 (3-46b)
k
u  L
dimana ReL =

Para pembaca dapat melakukan sendiri integrasi ini untuk
membuktikan hasilnya.
Analisis di atas didasarkan atas pengandaian bahwa sifat-sifat
fluida konstan di seluruh aliran. Jika terdapat perbedaan yang
menyolok antara kondisi dinding dan kondisi aliran-bebas, disarankan
agar sifat-sifat itu dievaluasi pada suhu yang disebut suhu film (film
temperature) Tf, yang didefinisikan sebagai rata-rata aritmetik antara
suhu dinding dan suhu aliran-bebas, maka
T  T
Tf = w (3-47)
2
Penyelesaian eksak persamaan energi diberikan pada
Lampiran B. Hasil dari analisis eksak ini sama saja dengan yang
didapat dari analisis pendekatan (aproksimasi) di atas.
Fluks Kalor Tetap. Dalam analisis di atas kita menyoroti masalah
perpindahan kalor laminar dari permukaan yang isotermal. Dalam
banyak soal-soal praktis fluks kalor (heat flux) pada permukaan dapat
dikatakan konstan, dan kita harus menentukan distribusi suhu
permukaan-plat untuk suatu kondisi aliran-fluida tertentu. Untuk kasus

70
fluks-kalor-tetap (constant-heat-flux) dapat dibuktikan bahwa angka
Nusselt lokal ialah.
hx
Nux = = 0,453 Re 1x/ 2 Pr 1/3 (3-48)
k
Yang dapat pula dinyatakan dengan fluks kalor dinding dan beda suhu
sebagai
qwx
Nux = (3-49)
k (Tw  T )
Beda suhu rata-rata sepanjang plat dapat dihitung dengan
mengintegrasi
1 L 1 L qwx
Tw  T =  Tw  T  dx   dx
L o L o kNu x
qwL / k
= (3-50)
0,6795 Re1L/ 2 Pr1 / 2
Dalam persamaan ini qw adalah fluks kalor per satuan luas dan
satuannya adalah watt per meter persegi (W/m2) dalam satuan SI, atau
satuan termal Inggris per jam per kaki persegi (Btu.h . ft 2) dalam
sistem Inggris.
Hubungan-hubungan lain. Persamaan (3-44) berlaku untuk fluida
yang mempunyai angka Prandtl antara 0,6 sampai 50. Persamaan itu
tidak berlaku untuk fluida yang mempunyai angka Prandtl sangat
rendah seperti logam cair, dan yang mempunyai angka Prandtl sangat
tinggi seperti minyak berat atau silikon. Churchill dan Ozoe telah
mengkorelasikan sejumlah besar data yang meliputi rentang angka
Prandtl yang cukup luas, dan mendapatkan hubungan dibawah ini
untuk aliran laminar di atas plat rata yang isotermal :
0,3387 Re1x/ 2 Pr 1 / 3
Nux = 1/ 4
untuk Rex Pr > 100 (3-51)
  0,0468  2 / 3 
1    
  Pr  
Untuk kasus fluks-kalor-tetap, angka 0,3387 diganti dengan 0,4637,
dan 0,0468 diganti dengan 0,0207. Sifat-sifat fluida dihitung pada
suhu film.

Contoh 3-4
Untuk sistem aliran pada contoh 3-3 andaikan bahwa plat dipanaskan
keseluruhan panjangnya hingga mencapai suhu 60C. Hitunglah kalor

71
yang dipindahkan (a) pada bagian 20 cm pertama plat, dan (b) 40 cm
pertama plat.
Penyelesaian:
Kita ingin menentukan kalor total yang dipindahkan pada panjang
tertentu pada plat itu; jadi kita akan menghitung koefisien perpindahan
rata-rata. Untuk itu kita gunakan Persamaan (3-44) dan Persamaan (3-
45), dengan menggunakan sifat-sifat fluida pada suhu film.
27  60
T1 = = 43,5C = 316,5 K [110,3F]
2
Dari Lampiran A di dapat sifat-sifat
v = 17,36 x 10-6 m2/s [1,87 x 10-4 ft2 /s]
k = 0,02749 W/m . C [ 0,0159 Btu/h – ft . F]
Pr = 0,7
cp = 1,006 kJ/kg . C [0,24 Btu/lbm . F]
Pada x = 20 cm
ux 2 (0,2)
Rex =   23.041
v 17,36 x 10 6
hx
Nux =  0.332 Re1x/ 2 Pr1 / 3
k
= (0,332) (23.041)1/2 (0,7)1/3 = 44.47
k (44,74) (0,02749)
hx = Nux   =
x 0,2
= 6,15 W m2 . C [ 1,083 Btu/h . ft2 / F]
Nilai rata-rata koefisien perpindahan kalor adalah dua kali nilai ini,
atau
h  2 6,15  12,3 W / m 2 . C [2,17 Btu/h . ft 2 . F]
Aliran kalor ialah
q = h A(T w - T)
Jika kita andaikan satu satuan kedalaman pada arah z,
q  (12,3)(0,2)(60  27)  81,18W[227Btu / h]
pada x = 40 cm
u 
Re    (2)( 0, 4)6 46.082 
v 17,36 x10

Nu   (0,332)(46.082)1/ 2 (0,7)1/ 3  63,28


(63,28)(0,02749)
hx   4,349W / m 2 .C
0,4

72
h  (2)(4,349)  8,698W / m 2 .C[1,53Btu / h. ft 2 .F ]
q  (8,698)(0,4)(60  27)  114,81W[392Btu / h]

Contoh 3-5
Sebuah pemanas 1,0 kW tersebut dari plat kaca dengan lapisan
penghantar listrik yang menghasilkan fluks kalor tetap. Plat itu
ukurannya 60 x 60 cm dan ditempatkan pada arus udara pada 27 C, 1
atm dengan u   5m / s . Hitunglah beda suhu rata-rata sepanjang plat
dan beda suhu pada tepi belakang.

Penyelesaian:
Sifat-sifat harus dievaluasi pada suhu film, tetapi kita tidak tahu suhu
plat. Jadi, sebagai perhitungan pertama kita gunakan sifat-sifat pada
kondisi aliran bebas yaitu
Tx  27C  300K
 2
v  15,69x1 m / s Pr  0,708 k = 0,02624 W/m. C
(0,6)(5)
ReL  6
 1,91 x 10 5
15,69 x 10
Dari Persamaan (3-50), beda suhu rata-rata adalah
[1000 /( 0,6) 2 ](0,6) / 0,02624
Tw  T   240C
0,6795(1,91x10 5 )1 / 5 (0,708)1 / 3
sekarang kita kembali dan mengevaluasi sifat-sifat pada
240  27
Tf   133,5C  406,5K
2
dan mendapatkan
v = 26,66 x 10-5s Pr = 0,687 k = 0,0344
W/m.C
(0,6)(5)
Re l   1,13 x10 5
26,66 x10 6
[1000 /( 0,6) ] / 0,0344
T  T   240,3C
0,6795(1,13x10 5 ) 2 (0,687)1 / 3
Pada ujung belakang plat (x = L -= 0,6 m) beda suhu didapatkan dari
Persamaan (3-48) dan Persamaan (3-50) dengan konstanta 0,453
untuk mendapatkan
(240,3)(0,6795)
(Tw  T )   L   360,5C
0,453

73
cara lain untuk menyelesaikan soal ini ialah dengan mendasarkan
angka Nusselt pada Persamaan (3-51).

Contoh 3-6
Minyak mesin pada suhu 20 C didoron di atas sebuah plat 20 bujur
sangkar pada kecepatan 1,2 m/s. Plat itu dipanaskan sampai pada suhu
seragam 60 C. Hitunglah kalor yang dilepaskan plat itu.
Penyelesaian:
Terlebih dahulu kita tentukan suhu film, yaitu :
20  60
T  40C
2
Sifat-sifat minyak mesin adalah
 = 876 kg/m3 v = 0,00024 m2/s
k = 0,144 W/m. C Pr = 2870
Angka Reynolds adalah
uL (1,2)(0,2)
Re    1000
v 0,00024
oleh karena angka prandtl sangat besar, kita gunakan Persamaan (3-
51) untuk menyelesaikannya. Kita lihat bahwa h  bervariasi dn x
dengan cara yang sama seperti pada Persamaan (3-44), artinya hx  x-
1/2
, sehingga penyelesaiannya untuk koefisien perpindahan kalor rata-
rata sama seperti pada Persamaan (3-45). Dengan mengevaluasi
Persamaan (3-51) pada x = 0,2, kita dapatkan
(0,3387 )(1000 )1/ 2 (2870 )1/ 3
Nu   1/ 4
 152,2
  0,0468  2 / 3 
1    
  2870  
(152,2)(0,144)
dan h   109,2W / m 2 .C
0,2
Nilai rata-rata koefisien perpindahan kalor adalah
h = (2)(109,6) = 219,2 W/m2. C
Sehingga perpindahan kalor total menjadi
q = hA(Tw – Tx) = (219,2)(0,2)2 (60 – 20) = 350,6 W

3.2.6. Hubungan antara gesek fluida dan perpindahan kalor


Telah kita lihat bahwa suhu dan medan aliran berhubungan satu
sama lain. Sekarang akan kita turunkan persamaan yang secara

74
langsung menghubungkan tahanan gesek (frictional resistance)
dengan perpindahan kalor.
Tegangan geser pada dinding dapat dinyatakan dengan
menggunakan koefisien gesek (frictional resistance) Cf :
pu 2
w  Cf
2 (3-52)
persamaan (3-52) adalah persamaan dasar untuk koefisien gesek.
Tegangan gesek dapat pula dihitung dari hubungan.
u
w= μ
y w
Dengan menggunakan distribusi kecepatan dari Persamaan (3-19), kita
dapatkan
3 u 
w=
2 
Dan menggunakan rumus Ketebalan lapisan batas, kita dapatkan
1/ 2
3 u   u  
w   (3-53)
2 4,64  v 
dengan menggabungkan Persamaan (3-52) dan (3-53) maka
1/ 2
C f 3 u   u  
 1 1/ 2
  0,323 Re  (3-54)
2 2 4,64  v  
 u 2
Persamaan (3-44) dapat pula tuliskan dalam bentuk
Nu  h 1/ 2
  0,332 Re  (3-55)
Re  Pr c  u 
Kelompok di sebelah kiri disebut angka Stanton,
h
St  
c  u 
Sehingga Stx Pr = 0,332 Rex-1/2
2/3
(3-55)
Bila kita bandingkan Persamaan (3-54) dan Persamaan (3-55), terlihat
bahwa ruas kanan kedua persamaan itu serupa, kecuali konstantanya
berbeda kira-kira 3 persen, yang sumber dari sifat aprolsimasi dari
analisis lapisan-batas intergral. Dengan mengakhiri bahwa itu sebagai
aproksimsi dapatlah kita tuliskan
C f
St  Pr2 / 3  (3-56)
2

75
Persamaan (3-56) disebut analogi Reynolds-Colburn dan
menunjukkan hubungan antara gesekan fluida dan perpindahan kalor
untuk aliran laminar diatas plat rata. Koefisien perpindahan-kalor,
oleh karena itu dapat ditentukan dengan mengukur seretan gesek
(frictional drag) pada plat dalam kondisi dimana tidak terjadi
perpindahan kalor.
Ternyata persamaan (3-56) berlaku pula untuk aliran turbulen
di atas plat rata dan dengan modifikasi. Untuk aliran turbulen di dalam
tabung; tetapi tidak untuk aliran laminar dalam tabung. Pada umunya,
diperlukan pengelolaan yang lebih teliti atas persamaan-persamaan itu
juga kita hendak masuk kepada penerapan-penerapan baru analogi
gesekan-fluida dan perpindahan kalor. Hasilnyapun tidak sesederhana
persamaan (3-56). Sekarang, analogi sederhana yang kita kembangkan
di atas telah membantu menambah pemahaman kita tentang proses
fisika konveksi, dan memperkuat pengertian bahwa perpindahan kalor
dan angkutan-viskos (viscous-transport) berkaitan prosesnya baik
pada tingkat mikroskopik maupun makroskopik.

Contoh 3-7
Untuk sistem aliran pada Contoh 3-4, hitunglah gaya gesek yang
dialami oleh bagian 40 cm pertama plat dengan menggunakan
analogi geseken fluida dan perpindahan kalor.
Penyelesaian:
Kita gunakan Persamaan(3-56) untuk menghitung koefisien gesek dan
kemudian menghitung gaya gesek. Kita akan mencari koefisien gesek
rata-rata; jadi
Cf
St Pr 2 / 3  (a)
2
Densitas pada 316,5 K adalah
 1,0132 x 10 5
   3,88 kg / m 3
RT (287)(316,5)
Untuk panjang yang 40 cm
h 8,689
St     3,88 x 10 3
c  u  (1,115)(1006 )(2)
Kemudian dari Persamaan (a)
C f  (3,88 x 10 3 )(0,7) 2 / 3  3,06 x 10 3
Tegangan geser rata-rata pada dinding dihitung dari Persamaan (3-52)
:

76
2
u
T w  C f
2
= (3,06 x 10-3)(1,115)(2)2
=
0,0136 N/m2
Gaya gesek adalah hasil perkalian antara tegangan geser dan luas,
maka
D  (0,0136)(0,4)  5,44 mN [1,23 x 10 3 1b f ]

3.2.7. Perpindahan kalor lapisan batas turbulen


Perhatikan sebagian lapisan batas turbulen pada Gambar 3-10.
Lapisan yang sangat tipis dekat plat itu bersifat laminar, dan disini
aksi viskos dan perpindahan kalor berlangsung dalam keadaan seperti
aliran laminar. Lebih jauh dari permukaan plat, yaitu
Pada jarak y yang lebih besar, terdapat aksi turbulen, tetapi aksi
viskos molekul dan konduksi kalor masih penting. Daerah ini disebut
lapisan buffer (buffer layer). Lebih jauh lagi, aliran menjadi
sepenuhnya turbulen, dan mekanisme utama pertukaran-kalor dan
momentum melibatkan bongkah-bongkah makroskopik fluida yang
bergerak kemana-mana di dalam aliran iatu. Dalam bagian yang
sepenuhnya turbulen ini, terdapat viskostas pusaran (eddy viscosity)
dan konduktivitas termal pusaran (eddy thermal conduvtivity). Sifat-
sifat pusaran ini mungkin sampai 10 kali lebih besar dari nilai-nilai
molekuler.
Mekanisme fisis perpindahan kalor dalam aliran turbulen
sama juga dengan mekanisme aliran laminar, perberdaanya yang
pokok ialah bahwa di sini kita harus bekerja dengan sifat-sifat
pusaran, dan bukan hanya dengan konduktivitas termal dan
viskositas biasa. Kesulitan pokok dalam pengerjaan analitiknya
ialah bahwa sifat-sifat pusaran ini berbeda-beda dalam dalam
lapisan-batas, dan variasinya hanya dapat ditentukan dari data
percobaan. Hal ini sangat penting. Semua analisis aliran turbulen
pada akhirnya harus mengandalkan pada data percobaan karena
tidak ada teori yang benar-benar memadai untuk meramalkan
tingkah-laku aliran turbulen.

3.2.8. Perpindahan kalor turbulen atas dasar analogi gesek


fluida.
Berbagai analisis, yang serupa dengan untuk profil kecepatan
universal di atas, telah dilakukan untuk meramalkan perpindahan

77
kalor lapisan batas turbulen. Analisis-analisis itu cukup berhasil,
tetapi untuk keperluan kita analogi Cilburn antara gesekan fluida
dan perpindahan kalor lebih mudah diterapkan dan memberikan
hasil yang cocok dengan percobaan, dan bentuknya lebih
sederhana pula.
Di daerah aliran turbulen, di mana M  v dan H   , kita
rumuskan angka Prandtl turbulen sebagai
M
Prt  (3-57)
H
Jika, baik momentum pusaran maupun transpor energi
dapat kita harapkan meningkat dengan perbandingan yang sama
dengan nilai-nilai molekulnya, dapat pula kita harapkan molekul-
molekul perpindahan kalor dapat dihitung dari Persamaan (3-65)
dengan menggunakan angka Prandtl molekuler yang biasa untuk
perhitungan itu. Ternyata, pengandaian Prt  Pr itu cukup baik,
karena perhitungan-perhitungan perpindahan kalor yang
didasarkan atas analogi gesekan-fluida cocok sekali dengan data
percobaan. Untuk perhitungan ini kita perlukan data eksperimental
Cf untuk aliran turbulen.
Schlichting telah meninjau hasil-hasil pengukuran
eksperimental koefisien gesek untuk aliran turbulen di atass plat
rata. Kit sajikan disini hasil tinjauan itu agar dapat digunakan
dalam perhitungan perpindahan kalor turbulen dengan analogi
gesekan fluida dan perpindahan kalor. Koefisien gesek kulit lokal
(local skin-friction coefficient) di bentuk oleh
1/ 5
C f  0,0592 Re  (3-58)
5 7
Untuk angka Reynolds antara 5 x 10 dan 10 . Pada angka
Reynolds yang lebih besar, antara 107 dan -109 , disarankan
menggunakan rumus Schultz-Grunow
Cfx = 0,370 (log Re x) –2/584 (3-59)
Koefisien gesek rata-rata (average fricition coefficient) untuk plat
rata dengan lapisan batas laminar sampar Re krit dan turbulen
selanjutnya dihitung dari
0,455 A
Cf  2, 584
 Re krit  Re L  10 9 (3-60)
(log Re L ) Re L
Dimana konstanta A bergantung dari Re krit sesuai dengan Tabel 3-
1. Rumus yang agak lebih sederhana didapatkan untuk angka
Reynolds yang lebih rendah sebagai
78
0,074 A
Cf  1/ 5
 Re Krit  Re L  1010 (3-61)
Re L Re L
Tabel 3-1. Angka konstanta A terhadap Rekrit
Rekrit A
3 x 105 1050
5
5 x 10 1700
106 3300
3 x 106 8700

Persamaan (3-60) dan (3-61) cocok satu sama lain di daerah


keberlakuan bersama, dan mana yang akan dipakai dalam praktek
bergantung dari kemudahan perhitungan.
Dengan menerapkan analogi gesekan-fluida. St Pr 2/3 = Cf/2,
kita dapatkan perpindahan kalor turbulen lokal sebagai
St x Pr2/3 = 0,0296 Rex 5 x 105 < Rex < 107 (3-62)
atau St x Pr2/3 = 0,185 (log Re x) -2,584 107 < Rex < 109 (3-63)
Perpindahan kalor rata-rata di seluruh panjang lapisan batas
laminar turbulennya adalah dapatkan
Cf
St Pr 2 / 3  (3-64)
2
Untuk Re Krit = 5 x 105 dan Re L < 107 , persamaan (3-61) dapat
digunakan untuk mendapatkan
1/ 8 1
St Pr2 / 3  0,037 Re L  850 Re L (3-65)
Mengingat St  Nu /(Re L Pr) , maka Persamaan (3-65) dapat kita
tuliskan sebagai
hL 0, 8
Nu L   Pr1/ 3 (0,037 Re L  850) (3-66)
k
Untuk angka Reynolds di atas 10 7 , Persamaan (3-64) dapat kita
gunakan dalam kombinasi dengan C f yang ditetapkan dari
Persamaan (3-60). Para pembaca harus ingat bahwa jika kita
menggunakan angka Raynolds transisi selain dari 500.000, maka
Persamaan (3-65) dan Persamaan (3-66) harus diubah agar sesuai.
Sebuah Persamaan lain disarankan oleh Whitaker yang mungkin
memberikan hasil yang lebih baik untuk beberapa zat cair, Karena
suku perbandingan-viskositas :

79
1/ 4
  
 9200 )  
0, 43 0,8
Nu L  0,032 Pr (Re L  (3-67)
 W 
Suku perbandingan-viskositas tidak digunakan bila persamaan itu
diterapkan untuk gas. Semua sifat-sifat, kecuali   dan  w
dievaluasi pada suku film.
Fluks Kalor Tetap. Bila fluks kalor melalui dinding adalah tetap angka
Nusslet lokal hanyalah 4 persen lebih tinggi dari yang untuk
permukaan isotermal, artinya


Nu   1,04 Nu  TW  konstan (3-68)
Berapa metode yang lebih komprehensif yang
mengkorelasikan perpindahan kalor lapisan batas turbulen
diberikan oleh Churchill.

Contoh 3-8
Udara pada 20C dan 1 atm mengalir di atas suatu plat rata, dengan
kecepatan 35 m/s. Plat itu 75 cm panjangnya dan dijaga suhunya
pada 60C. Andaikan kedalaman satu satuan pada arah z, hitunglah
perpindahan kalor dari plat itu.
Penyelesaian
Sifat-sifat itu kita evaluasi pada suhu film ini

20  60
Tf   40C  313 K
2

 0,0132 x 10 5
   1,128 kg / m 3
RT (287)(313)
Pr  0,7 k  0,02723 W / m. C c   1,007 kJ / kg.C
Angka Reynolds ialah
u  L (1,128)(35)(0,75)
ReL =  5
 1,553 x 10 6
 1,906 x 10
Pada lapisan batas adalah turbulen karena angka Reynolds lebih
besar dari 5 x 10 5. Jadi, kita menggunakan Persamaan (3-66)
untuk menghitung perpindahan kalor rata-rata di atas plat itu.
hL
Nu L   Pr1/ 3 (0,037 Re L  850)
k

80
= (0,7) 1/3 [(0,037)(1,553 x 10 6)0,8 – 850] = 2193

k (2193)(0,02732)
h  Nu L   79,6 W / m 2 . C [14,02 Btu / h. ft 2 . F ]
L 0,75

q  hA (Tw  T )  (979,6)0,75(60  20)  2388 W [8150 Btu / h]

3.2.9. Tebal lapisan batas turbulen


Sejumlah penelitian eksperimental yang telah dilakukan
menunjukkan bahwa profil kecepatan pada lapisan batas turbulen,
di luar sub lapisan laminar, dapat dinyatakan dengan hubungan
pangkat sepertujuh, yaitu
1/ 7
u  y
  (3-69)
u   
Dimana  adalah tabal lapisan batas sebagaimana terdahulu. Untuk
analisis integral, integral momentum dapat dievaluasi dengan
Persamaan (3-69) karena sub lapisan laminar itu tipis sekali. Tetapi,
tegangan geser dinding tidak dapat dihitung dari Persamaan (3-69)
karena akan didapatkan nilai tak-berhingga pada y = 0.
Untuk menentukan tebal lapisan-batas turbulen, kita
gunakan Persamaan (3-17) untuk hubungan momentum integral,
dan kita evaluasi tegangan geser dinding dari hubungan-hubungan
empirik untuk gesekan kulit yang telah disajikan sebelum ini.
Menurut Persamaan (3-52),
2
C f u 
Tw 
2
Dan untuk Rex < 107 kita dapatkan dari Persamaan (3-58)
1/ 5
 v  2
Tw  0,0296   u  (3-70)
 u  
Sekarang, dengan menggunakan persamaan momentum integral untuk
gradien tekanan –nol [Persamaaan (3-17)] bersama profil kecepatan
geser dinding, kita dapatkan
 1/ 7
 v 
1/ 5
d    y  

d 0 
1    dy  0,0296  u  
  

81
Dengan mengintegrasikan dan membersihkan suku-sukunya, kita
dapat
1/ 5
d 72  v 
 (0,0296 )    1/ 5 (3-71)
d 7  u 
 
Persamaan ini akan kita integrasikan untuk dua fisis, yaitu ;
1. Lapisan-batas sepenuhnya turbulen dari tepi depan plat.
2. lapisan-batas mengukuti pola pertumbuhan laminar sampat Rekrit =
5 x 105 dan menjadi turbulen sesedah itu.
Untuk itu kasus pertama kita integrasikan Persamaan (3-70)
dengan kondisi bahwa   0 pada x = 0 dan mendapatakan
 1/ 5
 0,381 Re  (3-72)

Untuk kasus 2 kita mempunyai kondisi
v
   tam pada  krit  5 x 10 5 (3-73)
u
Sekarang,  tam dihitung dari hubungan eksak Persamaan (3-21a) :
 tam  5,0 krit (5 x105 ) 1 / 2 (3-74)
Integrasi Persamaan (3-66) memberikan
1/ 5
72  v 5
   tam (0,0296)   (  4 / 5   krit ) (3-75)
4/5

7 u  4
 
Dan kombinasi berbagai persamaan di atas menghasilkan
 1 / 5 1
 0,318 Re   10,256 Re  (3-76)

Persamaan ini berlaku hanya untuk daerah 5 x 105 < Rex < 107.

Contoh 3-9
Hitunglah tebal lapisan-batas turbulen di ujung plat pada Contoh 3-7,
dengan mengadaikan perkembangan (a) dari tepi depan plat, dan (b)
dari titik transisi pada Rekrit = 5 x 105.
Penyelesaian
Oleh karena angka Reynolds sudah kita hitung ReL = 1,553 x 106,
maka mudalah memasukkan nilai ini dalam Persamaan (3-72) dan (3-
76) serta x = L = 0,75 untuk memberikan
(a)  = (0,75) (0,381) (1,553 x 106)-0,2 = 0,0165 m = 16,5 mm [0,65
in]
(b)  = (0,75) (0,381) (1,553 x 106)-0,2 = 10.0256 (1,553 x 106)-1]
82
= 0,0099 m = 9,9 mm [0,39 in]
Kedua nilai di atas berselisih 40 persen.

3.2.10. Perpindahan kalor dalam aliran tabung laminar


Perhatikanlah sistem aliran-tabung pada Gambar 3-13. Kita
hendak menghitung perpindahan kalor dalam kondisi aliran
berkembang bila aliran itu tetap laminar. Suhu dinding ialah T w,
jari-jari tabung r 0, dan kecepatan pada pusat tabung u 0 . Kita
andaikan tekanan seragam pada setiap titip penampang tabung.
Distribusi kecepatan kita turunkan dengan memperhatikan unsur
fluida pada Gambar 3-14. Gaya tekanan diimbangi oleh gaya
geser-viskos, sehingga
du
r2 dp = r2r dx = 2r  dx
dr
1 dp
atau du = r dr
2 dx
1 dp 2
dan u= r r + konstan (3-77)
4 dx
Dengan kondisi batas
u = 0 pada r = ro
1 dp 2 2
u= r (r  ro ) +
4 dx
kecepatan pada pusat tabung diberikan oleh :
2
ro dp
uo = - (3-78)
4 dx
sehingga distribusi kecepatan dapat dituliskan sebagai
u r2
1 2 (3-79)
uo ro
yang merupakan distribusi parabola yang cukup dikenal untuk aliran
tabung laminar. Untuk menyederhanakan analisis, kita andaikan
bahwa terdapat fluks kalor konstan pada dinding tabung ; artinya
dq w
0
dx
Aliran kalor yang dihantar (dikonduksi) ke dalam unsur annulus
adalah

83
T
dqr = -k2r dx
r
dan kalor yang dihantar ke luar
 T  2 T 
dqr + dr = - k2 (r + dr) dx   2 dr 
 r r 
Kalor yang dikonveksi keluar unsur
T
2r dr cpu dx
x
Neraca energi ialah Energi netto yang dikonveksi ke luar = kalor netto
yang dikonduksi ke dalam atau dengan mengabaikan diferensial orde
kedua, maka
T  T  2T 
rcpu dx dr = k    r 2  dx dr
x  r r 
yang dapat ditulis tulis kembali sebagai
1   T  1 T
r  (3-80)
ur r  r   x
Kita andaikan fluks kalor pada dinding tetap (konstan), sehingga suhu
fluida rata-rata mesti bertambah secara linear dengan x, atau
T
= konstan
x
Hal ini berarti bahwa profil suhu pada berbagai posisi x sepanjang
tabung itu akan serupa. Kondisi batas untuk Persamaan (3-80) adalah
T
= 0 pada r = 0
x
T 
k = qw = konstan
r  r  r0
Untuk mendapatkan penyelesaian atas Persamaan (3-80), kita harus
menyisipkan distribusi kecepatan dari Persamaan (3-80) Kita andaikan
bahwa medan suhu dan medan kecepatan tidak bergantung satu sama
lain; artinya, gradien suhu tidak mempengaruhi perhitungan profil
kecepatan. Hal ini setara dengan mengatakan bahwa sifat-sifat di
dalam aliran itu tetap. Dengan mendistribusikan profil kecepatan,
Persamaan (3-80) menjadi
  T  1 T  r2 
r = u0 1 2  r
r  r   x  ro 

84
Integrasi menghasilkan
T 1 T  r 2 r 4 
R  u0  + C1
r  x  2 4r0 2 
dan integrasi kedua memberikan
1 T  r 2 r 4 
T= u0  + C1 In r + C2
 x  4 16r0 2 
Dengan menerapkan kondisi batas, kita dapatkan bahwa :
C1 = 0
Kondisi batas kedua telah dipenuhi mengingat gradien suhu aksial
(sejajar sumbu) T/x konstan. Distribusi suhu akhirnya dapat
dituliskan dengan menggunakan suhu pada pusat tabung, yaitu :
T = Tc pada r = 0 sehingga C2 = Tc
1 T u 0 ro  r  1 r  
2 2 4

T – Tc =       (3-81)
 x 4  ro  4  ro  
 
Suhu Limbak (bulk temperatur). Dalam aliran tabung koefisien
perpindahan-kalor konveksi biasanya didefinisikan sebagai
Fluks kalor lokal = q" = h(Tw – Tb) (3-82)
dimana T w ialah suhu dinding dan T b adalah yang dinamakan suhu
limbak (bulk temperature), atau suhu fluida yang dirata-ratakan
energinya di seluruh penampang tabung, yang dapat dihitung dari
ro
 0 2r dr uc p T
Tb = T  (3-83)
ro
 0 2r dr uc p
Mengapa suhu timbak digunakan dalam merumuskan koefisien
perpindahan kalor dalam aliran-tabung dapat diterangkan sebagai
berikut. Dalam aliran-tabung tidak terdapat kondisi aliran-bebas yang
jelas seperti yang terdapat pada aliran di atas plat rata. Bahkan suhu
garis pusat Tc pun tidak mudah dinyatakan dengan variabel aliran
masuk dan perpindahan kalor. Untuk kebanyakan soal perpindahan-
kalor pada aliran tabung atau aliran saluran, masalah yang menjadi
pokok perhatian ialah energi total yang dipindahkan ke fluida, baik
dalam panjang unsuran tabung maupun panjang keseluruhan seluran.
Pada setiap posisi x, suhu yang menunjukkan energi total yang
mengalir ialah suhu rata-rata massa-energi yang terintegrasi ke seluruh

85
bidang aliran. Pembilang Persamaan (3-83) menunjukkan energi total
yang mengalir melalui tabung, penyebut adalah hasil perkalian aliran
massa dan kalor spesifik, yang diintegrasikan di seluruh bidang aliran.
Jadi, suhu limbak menunjukkan keseluruhan energi yang mengalir
pada suatu lokasi tertentu. Oleh sebab itu, suhu limbak sering disebut
suhu “mangkut pencampur” (“mixing cup” temperature), karena suhu
itulah yang akan dicapai fluida itu kalau ditempatkan di dalam ruang
pencampur dan dibiarkan mencapai keseimbangan. Untuk distribusi
suhu yang diberikan oleh Persamaan (3-81), suhu limbak merupakan
fungsi linear x karena fluks kalor pada dinding tabung itu konstan.
Menghitung suhu limbak dari Persamaan (3-83) kita dapatkan
2
7 u 0 ro T
Tb = T c + (3-84)
96  x
untuk suhu dinding
2
3 u 0 ro T
Tw = Tc + (3-85)
16  x
Koefisien perpindahan-kalor dihitung dari
 T 
q = hA (Tw = Tb) = kA (   (3-86)
 r  r  r0
k (T / r ) r  r0
y=
Te  Tb
Gradien suhu diberikan oleh
u 0 T  r 3  2
T    r  = 0 o T
u r
= (3-87)
r  r  r0  x  2 4ro 2  r  r 4 x
0

Dengan mendistribusikan Persamaan (3-84), (3-85) dan (3-87) ke


dalam persamaan (3-86) memberikan
24 k 48 k
h= 
11 ro 11 d o
atau dengan menggunakan angka Nusselt, maka :
hd o
Nud = = 4,364 (3-88)
k
yang sesuai dengan perhitungan eksak oleh Sellars, Tribus, dan
Klein, yang menyorot profil suhu itu selama terbentuk.
Perlu kita catatkan di sini bahwa kalau kita mengatakan
suatu fluida memasuki tabung pada suatu suhu, maka suhu

86
limbaklah yang kita maksud. Suhu limbak ini digunakan dalam
neraca energi menyeluruh pada sistem-sistem.

3.2.11. Aliran turbulen dalam tabung


Profil kecepatan yang sudah berkembang, untuk aliran turbelen dalam
tabung mempunyai bentuk pada Gambar 3-15. Pada daerah dekat
permukaan terdapat suatu sub-lapisan laminar, atau “film”, sedang inti
tengah aliran bersifat turbelen. Untuk menentukan secara analitik
perpindahan-kalor dalam situasi ini, seperti biasa, kita memerplukan
pengetahuan tentang distribusi suhu dalam aliran itu. Untuk
mengetahui distribusi suhu, analisis kita harus memperhitungkan
pengaruh pusaran turbulen dalam perpindahan kalor dan momentum.
Akan kita gunakan analisis aproksimasi yang menghubungkan
konduksi dan transpor kalor dengan momentum di dalam aliran, yaitu
pengaruh-pengaruh viskos.
Kalor yang mengalir melewati unsur fluida dalam aliran
laminar dapat dinyatakan dalam bentuk
q dT
= -k
A dy
Jika kedua belah persamaan dibagi dengan cp
q dT
 
c p A dy
Kita ingat bahwa  ialah difusivitas molecular kalor. Dalam aliran
turbulen dapat diandaikan bahwa transpor kalor dinyatakan oleh
q du
 ( M ) (3-89)
c p A dy
dimana M ialah difusivitas-pusaran kalor (eddy diffusivity of heat).
Persamaan (3-89) menyatakan konduksi kalor total sebagai
jumlah konduksi molecular dan konduksi pusaran makroskopik.
Dengan cara yang sama, tegangan geser dalam aliran turbulen
dapat ditulis sebagai
r   du du
   M   v M  (3-90)
   dy dy
di mana M ialah difusivitas-pusaran momentum (eddy diffusivity of
momentum). Sekarang kita andaikan bahwa kalor dan momentum
ditranspor dengan laju yang sama; artinya, M = H dan v = , atau Pr
= 1.

87
Persamaan (3-89) dibagi dengan Persamaan (3-90) akan
memberikan
q
du  dT
c p Ar
Suatu andaian lagi bahwa perbandingan perpindahan-kalor per
satuan luas dengan tegangan konstan untuk seluruh penampang medan
aliran. Hal ini sesuai dengan pengandaian bahwa kalor dan momentum
ditranspor dengan laju yang sama. Jadi,
q qw
= konstan = (3-91)
Ar A w rw
Kemudian, integrasi Persamaan (3-90) antara kondisi dinding dengan
kondisi limbak rata-rata, memberikan
qw u  um T

A w rw c p u  0
du =  b  dT
Tw
qwum
 Tw  Tb (3-92)
A w rw c p
Tetapi, perpindahan kalor pada dinding dapat dinyatakan dengan
qw = hAw (Tw – Tb)
dan tegangan geser dapat dihitung dari

rw =
 
p d o
2


p d o
4 d o L 4 L
Penurunan tekanan dapat dinyatakan dengan faktor gesek (friction
factor) f oleh
2
L um
p = f  (3-93)
d 2
sehingga
f
rw = um2 (3-94)
8
Substitusi rumus-rumus rw dan qw di atas ke dalam Persamaan (3-92)
memberikan
h Nu d f
St =   (3-95)
c p u m Re d Pr 8
Persamaan (3-95) disebut analogi Reynolds untuk aliran-tabung
(Reynolds analogy for tube flow). Persamaan itu menghubungkan laju
perpindahan-kalor dengan rugi gesek (fictional loss) dalam aliran-

88
tabung, dan ternyata cukup sesuai dengan hasil percobaan bilamana
menggunakan gas yang angka Prandtlnya mendekati satu. (Ingat
bahwa Pr = 1 merupakan salah satu andaian dalam analisis di atas).
0,316
f= (3-96)
Re1d/ 4
Dengan menyisipkan persamaan ini ke dalam Persamaan (3-95), kita
dapat
Nu d
= 0,0395 Re d1 / 4
Re d Pr
atau Nud = 0,0395 Re 3d / 4 (3-97)
karena kita andaikan angka Prandtl adalah satu. Penurunan persamaan
untuk perpindahan-kalor turbulen dalam tabung licin sangat terbatas,
karena andaikan Pr  1,0 di atas. Analogi perpindahan-kalor dan
gesekan-fluida dalam Bagian 3-7 menunjukkan ketergantungan atas
angka Prandtl sebesar Pr2/3 pada soal-soal plat rata, dan ternyata
ketergantungan seperti itu memadai pula untuk aliran-tabung turbulen.
Persamaan (3-95) dan (3-97) dapat dimodifikasikan dengan faktor ini
sehingga menghasilkan
f
St Pr2/3 = (3-95a)
8
Nud = 0,0395 Re 3d / 4 Pr1/3 (3-97b)
Untuk sementara pembahasan kita di sini dimaksudkan untuk
menunjukkan bahwa kita dapat menurunkan suatu hubungan untuk
perpindahan kalor turbulen dengan cara analitik yang cukup
sederhana. Seperti telah kita sebutkan terdahulu, pengembangan yang
lebih ketat dari analogi Reynolds antara perpindahan-kalor dan
gesekan fluida akan melibatkan hal-hal yang diluar lingkup
pembahasan kita, sedang lintas penalaran sederhana yang kita
gunakan di sini dimaksudkan untuk menunjukkan sifat umum dari
proses fisiknya.
Untuk perhitungan, persamaan yang tepat untuk digunakan
pada aliran turbulen dalam tabung licin, yang kita cantumkan di sini
sebagai perbandingan.
Nud = 0,233 Re0,8 Pr0,4
Semua sifat-sifat untuk Persamaan di atas dievaluasi pada suhu
limbak.

89
3.2.12. Perpindahan kalor dalam aliran kecepatan tinggi
Analisis kita terdahulu tentang perpindahan kalor lapisan-batas
(Bagian 3-5) mengabaikan pengaruh lesap kental atau efek
lesapan viskos (viscous dissipation) dalam lapisan batas. Apabila
kecepatan aliran-bebas sangat tinggi, seperti pada pesawat terbang
kecepatan-tinggi, pengaruh lesapan ini perlu diperhatikan. Kita
mulai analisis kita dengan meninjau kasus adiabatik, yaitu suatu
dinding yang diisolasi sempurna. Dalam hal ini, suhu dinding
mungkin jauh lebih tinggi dari suhu aliran bebas walaupun tidak
ada perpindahan kalor. Suhu yang tinggi ini disebabkan oleh dua
situasi : (1) peningkatan suhu fluida pada waktu dihentikan pada
permukaan plat, yaitu karena energi kinetik aliran diubah menjadi
energi termal dalam, dan (2) efek pemanasan karena lesapan
viskos. Perhatikan situasi yang pertama. Energi kinetik gas diubah
menjadi energi termal pada waktu gas ditentukan dan proses ini
dinyatakan dengan persamaan energi aliran-tunak untuk proses
adiabatik :
1 2
i0 = i + u (3-98)
2g c
dimana i0 ialah entalpi-stagnasi (stagnation enthalpy) gas. Persamaan
ini dapat dituliskan dengan menggunakan suhu sebagai :
1 2
cp (Tc - T) = u
2g c
di mana T0 adalah suhu stagnasi dan T suhu aliran-bebas static.
Dinyatakan dengan angka Mach aliran bebas :
T0  1 2
1 M (3-99)
T 2
di mana M ialah angka Mach, yang didefinisikan sebagai M = u /a,
dimana a ialah kecepatan akustik yang untuk gas sempurna dapat
dihitung dengan
a = g c RT (3-100)
di mana R ialah konstanta gas.
Dalam soal-soal aliran lapisan-batas sebenarnya fluida itu
tidak dihentikan secara mampu-balik (reversible), karena aksi viskos
itu apda dasarnya ialah proses tak-mampu-balik (irreversible) dalam
pengertian termodinamika. Lagi pula, tidak seluruhnya energi kinetik
aliran-bebas itu diubah menjadi energi termal-sebagian hilang sebagai

90
kalor, dan sebagian lagi dilesap dalam bentuk kerja viskos. Untuk
memperhitungkan sifat tak-mampu-balik sistem aliran lapisan-batas,
kita definisikan faktor pemulihan (recovery factor) dengan
T  T
r = aw (3-101)
T0  T
di mana Taw ialah suhu dinding adiabatik sebenarnya, dan. T  ialah
suhu static aliran-bebas. Faktor pemulihan ini dapat ditentukan dari
percobaan, atau, untuk sistem aliran tertentu, dengan perhitungan
analitik.
Persamaan energi lapisan-batas
2
T T  2T   u 
u +v = +  
x y y 2
c p  y 
telah diselesaikan untuk situasi aliran-kecepatan-tinggi, dengan
memperhitungkan suku pemanasan-viskos. Untuk keperluan kita,
disini kita sajikan hasilnya saja dan ditunjukkan bagaimana
menerapkannya. Para pembaca dipersilahkan memeriksa Lampiran B
untuk mempelajari penyelesaian eksak dari Persamaan (3-22).
Ringkasan yang menarik sekali tentang soal perpindahan kalor
kecepatan-tinggi diberikan dalam suatu laporan oleh Eckrt. Beberapa
profil suhu lapisan-batas yang khas untuk dinding adiabatik dalam
aliran kecepatan-tinggi diberikan dalam Gambar B-3.
Hasil pokok dari analisis perpindahan kalor kecepatan-tinggi
ialah bahwa laju perpindahan kalor secara umum dapat dihitung
dengan hubungan yang sama, seperti yang digunakan untuk aliran-tak-
mampu-mampat kecepatan-rendah bila koefisien perpindahan-kalor
rata-rata didefinisikan kembali dengan hubungan.
q = h A (Tw – Taw) (3-102)
Perhatikan bahwa dalam definisi ini digunakan perbedaan antara suhu
dinding adiabatik dan suhu dinding sebenarnya sehingga persamaan
itu akan menghasilkan nilai aliran kalor nol apabila dindig berada
pada suhu dinding adiabatik. Untuk gas-gas dengan angka Prandtl
mendekati satu, telah diturunkan hubungan-hubungan berikut untuk
faktor pemulihan
Aliran laminar r = Pr1/2 (3-103)
Aliran turbulen r = Pr1/3 (3-104)
Faktor-faktor pemulihan ini dapat digunakan dalam hubungan dengan
Persamaan (3-100) untuk mendapatkan suhu dinding adiabatik.

91
Dalam lapisan batas kecepatan-tinggi mungkin terdapat
gradien suhu yang cukup berarti, dan karena itu terdapat
perbedaan sifat-sifat yang cukup besar melintas lapisan batas itu.
Persamaan-persamaan perpindahan-kalor dengan sifat-sifat tetap
masih boleh digunakan jika sifat-sifat itu diukur pada suhu
rujukan T* sebagaimana disarankan oleh Eckert :
T* = T + 0,50 (Tw - T) + 0,22 (Taw - T) (3-105)
Analogi antara perpindahan kalor dan gesekan fluida [Persamaan (3-
56)] dapat pula digunakan apabila koefisien gesekan diketahui.
Rumus-rumus untuk perhitungan perpindahan-kalor kecepatan tinggi
dapat diringkaskan sebagai berikut :
Lapisan batas laminar (Rex < 5 x 105):
St *x Pr* 2/3 = 0,332 Re *x -1/2 (3-106)
Lapisan batas turbulen (5 x 105 < Rex < 107) :
St *x Pr* 2/3 = 0,096 Re *x -1/5 (3-107)
Lapisan batas turbulen (107 < Rex < 109) :
St *x Pr* 2/3 = 0,185 (log Re *x ) –2,584 (3-108)
Tanda * pada persamaan-persamaan di atas menunjukkan bahwa
sifat-sifat dievaluasi pada suhu rujukan sebagaimana diberikan
oleh Persamaan (3-105).
Untuk mendapatkan koefisien perpindahan-kalor rata-rata,
persamaan-persamaan di atas harus diintegrasi ke seluruh panjang
plat. Jika angka Reynolds masuk ke dalam rentang di mana Persamaan
(3-108) yang harus digunakan, integrasi tidak dapat dibuat dalam
bentuk tertutup, dan kita harus melakukan integrasi numeric. Kita
harus berhati-hati dalam melakukan integrasi untuk soal-soal
perpindahan kalor kecepatan-tinggi karena suhu rujukan itu berbeda
untuk bagian laminar dan bagian turbulen lapisan batas. Hal ini
disebabkan oleh perbedaan dari nilai faktor pemilihan yang digunakan
untuk aliran laminar dengan yang untuk aliran turbulen, sebagaimana
diberikan oleh Persamaan (3-103) dan (3-104).
Apabila kita berhadapan dengan soal kecepatan aliran sangat
tinggi, suhu dinding adiabatik mungkin sangat tinggi pula sehingga
terjadi disosiasi gas dan terdapat variasi yang sangat luas dari sifat-
sifat di dalam lapisan batas. Eckert menyarankan agar soal-soal
demikian ditangani atas dasar koefisien perpindahan-kalor yang
didefinisikan dengan benda entalpi :
q = hiA (io – Iaw) (3-109)
Faktor pemilihan entalphi didefinisikan sebagai
92
i aw  i 
r1 = (3-110)
i0  i
di mana iaw ialah entalphi pada kondisi dinding adiabatik. Hubungan
yang sama digunakan pula untuk menghitung faktor pemulihan dan
perpindahan kalor, kecuali bahwa sifat-sifat dievaluasi pada entalpi i*,
yang diberikan oleh
i* = i + + 0,5 (iw - i) + 0,22 (iw - i) (3-111)
Angka Stanton didefinisikan lagi sebagai
hi
Sti = (3-112)
u 
Angka Stanton ini kemudian digunakan dalam Persamaan (3-106), (3-
107), atau (3-108) untuk menghitung koefisien perpindahan-kalor.
Bila menghitung entalpi untuk digunakan dalam hubungan-hubungan
di atas, kita harus menggunakan entalpi total; yaitu dengan
memperhitungkan baik energi kimia disosiasi maupun energi termal
dalam. Metode entalpi-rujukan ternyata cukup berhasil dalam
menghitung perpindahan kalor kecepatan-tinggi dengan ketelitian
lebih baik dari 10 persen.

Contoh 3-10
Suatu plat rata, panjang 70 cm dan lebar 1,0 m ditempatkan di dalam
terowongan angin di mana kondisi aliran administrasi M = 3, p = 1/20
atm, dan T = -40C. Berapa banyak pendinginan yang diperlukan untuk
menjaga suhu plat pada 35C?
Penyelesaian
Kita harus memperhatikan bagian laminar dan bagian turbulen
lapisan-batas secara terpisah, karena faktor pemilihan, dan juga suhu
dinding adiabatik, yang digunakan untuk menentukan aliran kalor
berbeda untuk masing-masing rejim aliran. Ternyata, dalam soal ini
perbedaan itu kecil saja, namum, disini akan kita ikuti prosedur yang
harus digunakan jika beda itu cukup besar. Jadi, kita menggunakan
metode penyelesaian umum. Kecepatan akustik aliran bebas dihitung
dari
a = g c RT = [(1,4) (1,0) (287) (233)]1/2 = 306 m/s [1003 ft/s]
sehingga kecepatan aliran bebas ialah
u = (3) (306) = 918 m/s [3012 ft/s]

93
Angka Reynolds maksimum diperkirakan dengan membuat
perhitungan yang didasarkan atas sifat-sifat yang dievaluasi pada
kondisi aliran- beban :
(1,0132 x 10 5 ) ( 201 )
 = = 0,0758 kg/m3 [4,73 x 10-3
(287) (233)
3
lbm/ft ]
 = 1,434 x 10-5 kg/m . s [0,0347 lbm / h . ft]
(0,0758) (918) (0,70)
ReL = 5
= 3,395 x 106
1,434 x 10
Jadi, kita lihat bahwa perpindahan kalor laminar maupun perpindahan
kalor turbulen harus kita perhatikan. Mula-mula kita tentukan suhu
rujukan untuk macam aliran, dan kita evaluasi sifat-sifat pada suhu
rujukan itu.
BAGIAN LAMINAR
  1 2
To = T 1  M   = (233) [1 + (0,2) (3)2] = 652 K
 2 
Andaikan angka Prandtl kira-kira 0,7, kita dapatkan :
r = Pr1/2 = (0,7)1/2 = 0,837
Taw  T Taw  233
r = 
T0  T 652  233
dan Taw = 584 K = 311C [592F]. Jadi, suhu rujukan dari Persamaan
(3-105) ialah

T* = 233 + (0,5)(35 + 40) (0,22)(584 – 233) = 347,8 K

Kita uji angka Prandtl untuk suhu ini dan kita dapatkan :
Pr* = 0,697
sehingga perhitungan kita di atas dapat diterima. Jika terdapat
perbedaan yang menyolok antara nilai Pr* dan nilai yang digunakan
untuk menghitung faktor pemulihan perhitungan harus diulangi
sampai terdapat kecocokan.
Sifat-sifat lain yang digunakan dalam analisa perpindahan-
kalor laminar ialah :
(1,0132 x 10 5 ) (1 / 20)
* = = 0,0508 kg/m3
(287) (347,8)
* = 2,07 x 10-5 kg/m . s
k* = 0,03 W/m . C . [0,0173 Btu/h . ft . F]
94
cp* = 1,009 kJ/kg . C
BAGIAN TURBULEN
Andaikan Pr = 0,7 memberikan
Taw  T Taw  233
r = Pr1/3 = 0,888 = 
T0  T 652  233
Taw = 605 K = 332C
T* = 233 + (0,5)(35 + 40) + (0,22) (605 – 233)
= 352,3 K
Pr8* = 0,695
Juga di sini kecocokan antara nilai Pr* dengan nilai yang
diandaikan cukup baik. Sifat-sifat lain yang digunakan dalam
analisis perpindahan-kalor turbulen ialah
(1,0132 x 10 5 ) (1 / 20)
* = = 0,0501 kg/m3
(287) (352,3)
* = 2,09 x 10-5 kg/m . s
k* = 0,0302 W/m . C . c *p = 1,009 kJ kgh .
C
PERPINDAHAN-KALOR LAMINAR
Kita andaikan
* uxo
Re *krit = 5 x 105 =
*
(5 x 10 ) (2,07 x 10 5 )
5
xc =  0,222 m
(0,0508) (918)

Nu * =
hx c
k*
 
 0,664 Re *krit
1/ 2
Pr*1 / 3
= (0,664) (5 x 103)1/2 (0,697)1/3 = 416,3
h =
416,30,03 56,25 w/m2.C [9,91
0,222
2
Btu/h.ft .F]
Itulah koefisien perpindahan-kalor rata-rata untuk bagian laminar
lapisan-batas itu. Perpindahan kalor dihitung dari

q = h A(Tw – Taw)
= (56,26) (0,222) (35 – 311)
= -3445 W [ - 11.750 Btu/h]

95
sehingga diperlukan pendinginan sebesar 3445 W di daerah
laminar plat itu per meter panjang pada arah x.
PERPINDAHAN KALOR TURBULEN
Untuk menentukan perpindahan kalor turbulen, kita harus
mendapatkan hubungan untuk menyatakan koefisien perpindahan-
kalor lokal dari
St *x Pr*2/3 = 0,0296 Re *x -1/5
dan mengintegrasi dari x = 0,222 m sampai x = 0,7 m untuk
menentukan perpindahan kalor.
1 / 5
 * ux 
hx = Pr* *u cp (0,0296) 
-2/3

 * 
Dengan memasukkan nilai angka sifat-sifat didapatkan
hx = 94,34x-1/5
Koefisien perpindahan-kalor rata-rata untuk daerah turbulen
ditentukan dari :
0,7
 0,222 h, dx
h = 111,46 W/m2 . C [19,6 Btu/h . ft 2 . F]
0,7
 0,222 dx
Dengan menggunakan nilai ini dapatlah kita hitung perpindahan kalor
di daerah turbulen plat rata :
q = h A(Tw – Taw)
= (111,46) (0,7 – 0,222) (35 – 332)
= -15.823 W [ - 54.006 Btu/h]
Total pendinginan yang diperlukan didapatkan dengan menjumlahkan
perpindahan kalor untuk bagian laminar dan bagian turbulen.
Pendinginan total = 3445 + 15.823 = 19.268 W [65.761 Btu/h]
Perhitungan di atas mengandaikan satu satuan panjang 1 m pada arah
z.

96
Gambar 3-1. Bagan menunjukkan berbagai daerah aliran lapisan-
batas di atas plat rata.

Gambar 3-2. Profil kecepatan laminar di atas plat rata.

Gambar 3-3. Profil kecepatan untuk (a) aliran laminar dalam tabung
dan (b) aliran yang turbulen.

97
Gambar 3-4. Unsur volume kendaH untuk neraca gaya pada lapisan-
batas laminar.

Gambar 3-5. Unsur volume kendali untuk analisismomentum integral


lapisan.batas laminar.

98
Gambar 3-6. Unsur volume untuk analisis energi lapisan-batas
laminar.

Gambar 3-7. Profil suhu pada lapisan-batas termal.

99
Gambar 3-8. Volume kendali untuk analisisenergi lapisan-batas
laminar

Gambar 3-9. Lapisan-batas hidrodinamika dan lapisan batas termal di


atas plat rata. Pemanasan dimulai pada x =x. .

Gambar 3-10. Prom kecepatan dalam lapisan-batas turbulen di atas


plat rata.
100
Gambar 3-11. Fluktuasi turbulen menurut waktu.

Gambar 3-12. Tegangan geser-turbulen dan panjang pcncampuran.

3.3. Penutup
Rangkuman materi dalam bab ini adalah:
1. Koefisien Perpindahan kalor Konveksi, Laju perpindahan kalor
dengan cara konveksi antara batas benda padat dan fluida adalah ; q
permukaan ke fluida = A hc ( Ts – T∞ ).
2. Gerakan fluida dapat disebabkan oleh dua proses. Fluida dapat
bergerak sebagai akibat dari perbedaan kerapatan yang disebabkan
oleh perbedaan suhu di dalam fluida. Mekanisme ini disebut
konveksi bebas (free convection) atau konveksi alamiah (natural

101
convection). Bila gerakan disebabkan oleh suatu energy luar,
seperti pompa atau kipas, maka kita berbicara tentang konveksi
paksa (forced convection).
3. Lapisan batas pada hakekatnya membagi medan aliran dalam dua
wilayah: sebuah lapisan tipis yang menutupi permukaan benda di
mana gradient (gradient; juga disebut landaian atau landai)
kecepatan besar dan gaya-gaya viskos besar, dan sebuah daerah di
luar lapisan ini dimana kecepatan hampir sama dengan harga aliran
bebasnya dengan pengaruh viskositas yang dapat diabaikan.
4. Bilangan Nusselt merupakan ukuran perpindahan kalor konveksi
yang memudahkan karena bilamana harganya telah diketahui,
koefisien perpindahanpanas konveksi dapat dihitung dari rumus;
kf
hc  Nu
L
Soal-soal latihan:
1. Bagaimanakah menentukan tebal lapisan batas ?
2. Bagaimanakah persamaan energi untuk lapisan batas laminer di
atas plat rata ? Apakah andaian yang digunakan dalam menurunkan
persamaan itu ?
3. Bagaimanakah menghitung koefisien perpindahan kalor dalam pipa
kasar?
4. Bahaslah masalah konveksi gabungan bebas dan paksa ?
5. Mengapa profil kecepatan pada lapisan batas tidak seperti profil
kecepatan pada lapisan batas konveksi paksa ?
6. Sebuah plat vertikal 1 m persegi dipanaskan sampai 400 0C dan
ditempatkan di udara kamar yang suhunya 25 0C. Hitunglah kalor
yang dilepas oleh satu sisi plat itu ?
7. Sebuah pipa horisontal, diameter = 8,0 cm, detempatkan di dalam
ruang di mana suhu udara atmosfir ialah 20 0C. Suhu permukaan
pipa 140 0C. Hitunglahrugi kalor konveksi bebas per meter pipa ?

102
BAB IV
PENUKAR KALOR

4.1. Pendahuluan
Apabila kita berhubungan dengan dua macam zat cair atau gas di
da1am proses yang akan saling bertukar ka1ornya, maka kita perlu
membincangkan tentang atat penukar ka1or yang bersesuaian dengan
material yang akan kita pindahkan. Pada industri-industri kimia, a1at
penukar ka1or biasanya digunakan untuk pemanasan dan pendinginan
proses serta a1iran produk. Ana1isa dan desain yang dilakukan
digunakan untuk mengaplikasikan secara praktis prinsip-prinsip dasar
yang sudah dibahas sebelumnya. Lazimnya a1at penukar ka1or adalah
sistim yang digunakan penukaran ka1or diantara dua fluida yang
dibatasi oleh dinding pemisah. Pada kebanyakan sistem kedua fluida
ini tidak mengalami kontak langsung. Kontak langsung a1at penukar
ka1or terjadi sebagai contoh pada gas kalor yang terfluidisasi da1am
cairan dingin untuk meningkatkan temperatur cairan atau
mendinginkan gas. Sa1ah satu a1at penukar ka1or yang sederhana
terdiri dari pipa panjang di da1am suatu pipa kedua. Kalor akan
bertukar diantara fluida di da1am dan di luar pipa yaitu yang berada
pada daerah anulus. Kemudian di estimasi koefisien perpindahan kalor
diantara kedua a1iran. Alat penukar kalor berdasarkan fungsinya dapat
digolongkan pada beberapa nama:
1. Exchanger: Memanfaatkan perpindahan kalor diantara dua fluida
proses (steam dan air pendingin tidak termasuk sebagai fluida proses,
tetapi merupakan utilitas).
2. Heater: Berfungsi memanaskan fluida proses, dan sebagai bahan
pemanas a1at ini menggunakan steam.
3. Cooler: Berfungsi mendinginkan fluida proses, dan sebagai bahan
pendingin digunakan air.
4. Condenser: Berfungsi untuk mengembunkan uap atau menyerap
ka1or laten penguapan.
5. Boiler : Berfungsi untuk membangkitkan uap.
6. Reboiler : Berfungsi sebagai pensup1ai kalor yang diperlukan
bottom produk pada distilasi. Steam biasanya digunakan sebagai
media pemanas.
7. Evaporator: Berfungsi memekatkan suatu larutan dengan cara
menguapkan airnya.

103
8. Vaporizer: Berfungsi memekatkan cairan selain dari air.
Beberapa jenis a1at penukar ka1or yang banyak dipakai akan dibahas
berikut ini.

4.2. Alat penukar ka1or pipa


a. Penukar ka1or pipa ganda (double pipe heat exchanger)
Adalah a1at perpindahan ka1or yang terdiri dari dua pipa konsentris
(pipa kecil sebagai sentra1, yang dibungkus oleh pipa yang lebih
besar). Dimana satu fluida menga1ir lewat pipa da1am sedangkan
fluida yang lain menga1ir lewat anutus, antara dinding pipa da1am
dan dinding pipa luar. Alat ini digunakan da1am industri ska1a kecil.
dan umumnya digunakan da1am ska1a laboratorium.
Pipa ganda ini terdiri dari beberapa bagian:
- Gland (sambungan)
- Return head
- Return bend
- Tee
Ukuran standar yang biasa terdapat pada Penukar ka1or pipa ganda:
Diameter luar, in Diameter dalam, in
2 1¼
2½ 1¼
3 2
4 3
b. Penukar kalor pipa-tabung (shell and tube heat exchanger)
Pada Gambar 4.1 terlihat suatu sketsa secara bagan dari jenis penukar
ka1or ini. Seluruh alat terdiri dari seberkas pipa yang dipasang
diantara plat pipa. Kadang-kadang medium yang akan didinginkan
dibawa mela1ui pipa dan medium yang akan dipanaskan dibawa
seke1i1ing pipa. Adakalanya hal yang sebaliknya berlaku. Pilihan ini
bergantung kepada berbagai keadaan yaitu sifat ada media (cair atau
gas), viskositas, terdapatnya kotoran padatan, dan sebagainya.
Dinding ba1ik vertikal di sekitar pipa, memaksa medium yang
mengalir di sekeliling pipa, untuk berubah arah beberapa ka1i.
Dengan demikian dapat dicegah sudut mati dalam aparat, akan tetapi
dengan demikian dapat pula memperbesar kecepatan aliran, yang
dapat lebih memperlancar lagi pertukaran kalor.
Untuk menyangga beda muai antara pipa dan mantel, terdapat
berbagai macam sistem. Gambar 4.1 memperlihatkan beberapa

104
penyelesaian yang mungkin di1akukan. Kesemuanya dibedakan
berdasarkan jalur pemasukan dan pengeluaran bahan yang akan
dipanaskan atau didinginkan.
Untuk luas per1ukan perpindahan kalor antara 100-200 ft2 digunakan
penukar kalor jenis pipa ganda.

Gambar 4.1. Penukar kalor pipa tabung (shell and tube heat
exchanger)

105
Sedangkan untuk luas lebih besar dari 200 ft2 pemakaian pipa ganda
akan memerlukan tempat yang luas, dan karena banyaknya
sambungan, titik tempat terjadinya kebocoran semakin banyak.
Industri ska1a besar memerlukan alat perpindahan kalor dengan luas
perpindahan kalor yang besar. Untuk itu lebih sesuai digunakan
penukar kalor pipa tabung.
Keuntungan dari tipe ini:
- Konfigurasi alat ini memberikan luas permukaan yang besar dalam
volume yang kecil.
- Mempunyai bentuk yang baik untuk operasi bertekanan.
- Menggunakan teknik fabrikasi yang sudah baik.
- Dapat dikonstruksi dari sejumlah besar material.
- Mudah dibersihkan.
4.3. Penukar kalor pe1at
Alat penukar ka1or ini terdiri dari beberapa pelat yang tersusun di
da1am bingkai yang besar. Zat yang satu menga1ir mela1ui rusuk-
rusuk diantara kedua pelat sebagaimana ditunjukkan pada Gambar 4.2.
Biasanya a1at ini digunakan terutama pada industri makanan dan
minuman karena alat ini mudah dibersihkan dan diperiksa kembali.
4.4. Penukar ka1or pendingin udara
Pemakaian alat ini adalah apabi1a air pendingin yang digunakan
terbatas, sehingga udara digunakan sebagai pcndingin. (Gambar 4.3)
Masalah utama da1am perancangan alat perpindahan ka1or adalah:
1. Dot faktor (tahanan kotoran)
Tahanan kotoran adalah kotoran (kerak) yang terbentuk selama
penukar kalor dioperasikan dan akan menyebabkan koefisien
perpindahan kalor menjadi berkurang.
RD (hitung) = dot faktor
UC = koefisien perpindahan ka1or dalam keadaan bersih.
UD = koefisien perpindahan kalor dalam keadaan kotor
RD(ketentuan) = dot faktor maksimum. yang dihitung bila kedua
permukaan pipa tidak dibersihkan. Harga ini merupakan batas tahanan
yang maksimum, dimana setelah itu kalor yang diijinkan menjadi
1ebih kecil dari yang dibutuhkan.
Bila dimisa1kan fluida yang 1ewat ada1ah fluida organik, maka harga
RD=O,001 (ketentuan, Tabel 12, Kern, 1965). Nilai RD (hitung) harus

106
1ebih besar dari RD (ketentuan). Berkisar antara 100% - 125%
RD(ketentuan).

Gambar 4.2. Penukar kalor pelat


2. Penurunan tekanan
Terjadi dalam masing-masing aliran, dalam batas-batas yang diizinkan
yaitu:

107
- Untuk aliran uap dan gas, DP antara 0,5-2 psi
- Untuk a1iran liquida (cairan), •P antara 5-10 psi.

Gambar 4.3. Penukar kalor pendingin udara

4.5. Analisa Alat Penukar Kalor Pipa Ganda


Pada Alat Penukar Kalor Pipa Ganda aliran di da1am pipa dapat
berupa aliran searah sepanjang pipa maupun aliran berlawanan.
A1iran searah ini di sebut cocurrent flow dan a1iran berlawanan
disebut countercurrent flow. Analisa-analisa kedua kasus ini agak
berbeda.
Kita mulai dengan kesetimbangan kalor pada aliran dingin, sebagai
berikut:
dQh =(wCp)C.dTC = CCdTC (4.1)
dimana C = wCp

108
Pada pernyataan ini dQh adalah kadar diferensial dimana kalor
dipindahkan ke fluida dingin dari fluida panas melewati bagian
diferensia1 dari penukar kalor. W merupakan laju alira masa (mass
f1ow rate) dan Cp adalah kapasitas kalor persatuan masa, dan bukan
kapasitas kalor molar. Jika tidak ada kehilangan panas dari penukar
kalor. maka kesetimbangan untuk aliran panas hampir sama dengan
aliran dingin.
dQh = -(wCp)HdTH = -CHdTH (4.2)
Kalor dipindahkan dari saluran panas ke aliran dingin melewati
susunan tahanan termal. Terdapat tahanan konveksi pada permukaan
pipa yang memisahkan dua aliran, dan tahanan konduksi dihubungkan
dengan dinding pipa itu sendiri. Tahanan-tahanan seri ini ditambahkan
dan didefinisikan bahwa koefisien perpindahan kalor keseluruhan, U,
adalah:
dQh = U.dA.(TH -TC) (4.3)
Dimana dA adalah luas pem1ukaan diferensia1 yang memisahkan
kedua aliran. Pendefinisian U meliputi pemilihan apakah kita
menggunakan permukaan da1am atau permukaan 1uar dari pipa dalam
untuk mendefinisikan dA.
Kita sekarang mendefinisikan perbedaan temperatur diantara bagian
panas dan dingin sebagai:
d(TH-TC)=d(•T) (4.4)
Dari persamaan (4.1) dan (4.2) dapat ditu1is:
CCdTC = -CHdTH dan …(4.5)
Substitusi persamaan (4.1) dan (4.2) dipero1eh:
…(4.6)
Kesetimbangan panas persamaan (4.6) ada1ah diferensial, berlaku
untuk setiap titik disepanjang aksis penukar ka1or. Untuk
kesetimbangan panas keseluruhan, panas yang hi1ang disamakan
dengan f1uida panas untuk dibandingkan dengan fluida dingin, dan
diperoleh:
...(4.7)
Sehingga persamaan (4.6) dapat ditulis sebagai:

Dimana:
...(4.8)
DT1 dan •T2 adalah perbedaan temperatur diantara kedua aliran pada
ujung penukar panas, sedangkan DT adalah perbedaan temperatur
lokal diantara a1iran panas dan dingin. Persamaan ( 4.8 ) dapat ditulis
menjadi:
109
...(4.9)
Persamaan diferensial untuk dT dapat diintegrasikan jika diasumsikan
bahwa v ada1ah konstan disepanjang pipa, sehingga diperoleh:
…(4.11)
Jika persamaan-persamaan ini diatur kemba1i dapat diselesaikan laju
perpindahan panas keseluruhan, dengan hasil:
...(4.12)
Da1am persamaan (4.12) kita mendefmisikan apa yang disebut log-
mean temperature difference (LMTD, temperatur rata-rata logaritmik)
sebagai:
...(4.13)
Hasil ini sama dengan definisi yang sudah diutarakan pada ana1isa
a1at penukar ka1or sebelumnya pada suatu penukar kalor single-tube.
Untuk aliran counter current diperoleh hasil yang sama, dengan
sedikit perubahan tanda. Selanjutnya diberikan dua contoh Untuk
membedakan operasi cocurrent dengan counter current. Diasumsikan
bahwa koefisien keseluruhan U diketahui dan tidak tergantung pada
arah aliran untuk bentuk geometri dan laju alir kedua aliran yang
ditentukan.

4.6. Penutup
Rangkuman materi dalam bab ini adalah:
1. Perpindahan kalor konveksi total dapat pula dinyatakan
sebagai q = hA(Tw – Tb)av
2. Untuk aliran turbulen yang sudah jadi atau berkembang
penuh (fully developed turbulent flow) dalam tabung licin,
oleh Dittus dan Boelter disarankan persamaan koefisien
perpindahan kalor konveksi paksa berikut:
Nud = 0,023 Red0,8 Prn
untuk persamaan ini sifat-sifat ditentukan pada suhu fluida
limbak, dan nilai eksponen n adalah sebagai berikut :

n= 0,4 untuk pemanasan


0,3 untuk pendinginan
3. Bentuk yang paling sederhana dari koefisien perpindahan
kalor konveksi paksa ialah fungsi eksponen dari masing-

110
masing parameter ini, sehingga dapatlah kita andaikan
persamaan Nusselt;
Nud = C Redm Prn di mana C, m, dan n ialah konstanta yang
harus ditentukan dari data percobaan.

4. Koefisien gesek (friction coeffcient) didefinisikan oleh


2
L u
p  f p m
d 2g c

5. Persamaan koefisien perpindahan kalor konveksi paksa


tunggal untuk gas dan zat cair yang mengalir melintasi bola;

Nu  2  (0,4 Re1d/ 2  0,06 Re d2 / 3 ) Pr 0, 4 (  /  w )1 / 4


6. Persamaan koefisien perpindahan kalor konveksi paksa
untuk kondisi fluks kalor tetap:
Nu = 4,82 + 0,0185 Pe0,627 , rumus ini berlaku untuk 3,6 x
103 < Re < 9,05 x 105 dan 102 < Pe < 104.
7. Konveksi bebas (free convection) terjadi karena fluida yang,
karena proses pemanasan, berubah densitasnya dan bergerak
naik. Gerakan fluida dalam konveksi bebas, baik fluida itu
gas maupun zat cair terjadi karena gaya apung (bouyancy
force) yang dialami apabila densitas fluida di dekat
permukaan perpindahan kalor berkurang sebagai akibat
proses pemanasan.
8. Koefisien perpindahan kalor konveksi bebas rata-rata untuk
berbagai situasi, dapat dinyatakan dalam bentuk fungsi
berikut; Nuf = C(Grf Prf )m
9. Koefisien perpindahan kalor konveksi bebas dari silinder
horisontal ke logam cair dapat dihitung; Nud =0,53(Grd Pr2
)1/4
10. Koefisien perpindahan kalor konveksi bebas rata-rata untuk
berbagai situasi, dapat dinyatakan dalam bentuk fungsi
berikut; Nuf = C(Grf Prf )m

Soal-soal latihan:
111
1. Tabung yang diameternya 2,0 cm dan mempunyai kekasaran
relatif 0,001 berada pada suhu dinding tetap 90 C. Air masuk
ke dalam tabung pada suhu 40 C dan meninggalkan tabung
pada 60 C. Jika kecepatan masuk ialah 3 m s, hitunglah
panjang tabung yang diperlukan untuk melakukan pemanasan
itu.
2. Udara pada 1 atm dan 27C bertiup melintas bola yang
diameternya 12 mm dengan kecepatan bebas 4 m/s. Di dalam
bola itu terdapat pemanas kecil yang menjaga agar suhu
permukaannya tetap 77C. Hitunglah rugi kalor dari bola itu.
3. Udara pada 1 atm dan 10C mengalir melintasi tabung yang
tersusun 15 baris ke atas dan 5 baris ke belakang, dengan
kecepatan 7 m/s diukur pada titik aliran sebelum memasuki
rangkunan tabung. Suhu permukaan tabung dipelihara pada
65C. Diameter tabung ialah 1 in [2,54 cm] : tersusun segaris
sehingga ruang pada arah sejajar maupun tegak lurus terhadap
aliran ialah 1,5 in [3,81 cm]. Hitunglah perpindahan-kalor
total per satuan panjang tabung, dan suhu udara pada waktu
keluar dengan menggunakan persamaan (4-34).
4. Jelaskan pengertian konveksi bebas dan bedakan dengan
konveksi paksa?
5. Suatu aliran minyak bumi, sebanyak 1 kg/detik, dipanaskan
dalam tungku dan keluar tungku pada temperatur 300oC
melalui pipa baja 4 inci sch. 40, yang terpasang dalam udara
terbuka. Pipa ini hendak diinsulasi dengan lapisan asbes.
Berapa tebal lapisan asbes, agar temperatur permukaan asbes
dapat mencapai 50oC, dan penurunan temperatur minyak
bumi besarnya 0,1 oC/m panjang pipa.

112
BAB V
PERPINDAHAN KALOR GABUNGAN

5.1. Pendahuluan
Dalam pembahasan dan analisis pada bab 3 dijelaskan tentang
cara bagaimana menghitung perpindahan kalor konveksi paksa untuk
beberapa kasus praktis; tetapi soal-soal yang dibahas di situ ialah soal-
soal yang dapat diselesaikan dengan cara analitis. Dengan cara itu
telah ditunjukkan prinsip-prinsip proses konveksi dan hubungannya
dengan dinamika fluida, dengan tujuan utama untuk mendapatkan
pengertian tentang mekanisme fisis. Tetapi, sayang sekali soal-soal
konveksi tidak selalu dapat diselesaikan dengan cara analisis,
sehingga kita sering terpaksa menggunakan cara-cara eksperimental
untuk mendapatkan data perencanaan, serta untuk memperoleh data-
data sulit yang justru diperlukan untuk menambah pengertian kita
tentang proses fisis perpindahan-kalor.
Materi pembelajaran pada bab ini menguraikan tentang
perpindahan kalor konveksi pada kondisi aliran laminer dan turbulen.
Pada materi ini diterapkan teori lapisan batas dalam memahami
perpindahan kalor pada plat rata dan dalam aliran tabung baik laminer
maupun turbulen. Pembahasan ini pada sistem aliran konveksi paksa
(forced convection flow systems) dan sistem aliran konveksi bebas
(free convection flow systems). Penguasaan materi ini akan membantu
mahasiswa dalam menyusun dan mengkomunikasikan contoh
penggunaan jenis.
Bentuk pembelajaran dalam bentuk kuliah dibarengi dengan
diskusi dan pembelajaran kolaboratif, dimana mahasiswa mengamati
dan mempelajari langsung dilapangan perpindahan kalor konveksi dan
sasaran pembelajaran secara keseluruhan harus dicapai setelah
mempelajari mata kuliah ini.
Bab ini menjelaskan konveksi paksa dan konveksi bebas:
konveksi paksa yaitu rumus-rumus empiris untuk aliran dalam pipa
dan tabung; aliran menyilang silinder dan bola; aliran menyilang
rangkunan tabung; dan perpindahan kalor logam cair; dan konveksi
bebas yaitu perpindahan kalor untuk plat rata vertikal; perpindahan
kalor dari bidang dan silinder vertikal; perpindahan kalor dari silinder
horizontal ke logam cair; dan perpindahan kalor konveksi bebas rata-
rata untuk berbagai situasi.. Bab ini merupakan pengembangan dari

113
bab I (satu) yang membahas tentang perpindahan kalor konveksi dan
sebagai bahan perbandingan pada bab 3.
5.2. Perpindahan kalor gabungan

5.2.1. Konduksi-konveksi paksa


Data-data eksperimental biasanya dinyatakan dalam bentuk rumus
empiris atau bagan grafik yang dapat digunakan dengan
generalisasi maksimal. Tetapi, dalam melakukan generalisasi
hasil-hasil percobaan itu dalam bentuk korelasi empiris, kita
sering berhadapan dengan berbagai kesulitan. Jika sudah ada
penyelesaian analitis tentang soal yang serupa, maka korelasi data
itu cukup mudah, karena kita dapat meramalkan bentuk-bentuk
fungsi hasilnya, dan karena itu kita dapat menggunakan data
eksperimental untuk mendapatkan nilai-nilai konstanta atau
eksponen untuk parameter-parameter penting seperti angka
Reynolds dan angka Prandtl. Tetapi, jika penyelesaian analitis
untuk soal-soal yang serupa belum tersedia, maka kita terpaksa
akan menggunakan intuisi yang didasarkan atas pemahaman
proses fisis yang berlangsung, atau dengan interpretasi atas
persamaan-persamaan diferensial proses aliran dengan
berdasarkan atas perkiraan orde besaran dan dimensinya.
Bagaimanapun juga, yang terpenting ialah pemahaman fisis dan
intuisi ilmiah.
Untuk menunjukkan bagaimana caranya melakukan analisis
atas soal-soal baru dalam usaha mendapatkan rumus-rumus fungsional
dari persamaan-diferensial, perhatikanlah soal penentuan tebal
lapisan-batas hidrodinamik dalam aliran di atas plat rata. Soal ini
sudah dipecahkan dalam bab 3, tetapi sekarang kita akan melakukan
analisis orde-besaran terhadap persamaan-diferensial itu untuk
mendapatkan bentuk fungsional penyelesaiannya. Persamaan
momentum
u u  2u
u v v 2
x y y
harus diselesaikan dalam hubungan dengan persamaan kontinuitas
u u
 0
x y

114
Dalam lapisan-batas, kecepatan u dapat dianggap sama orde-
besarannya dengan kecepatan arus-bebas u∞. Demikian juga dimensi
y juga dalam orde yang sama dengan tebal lapisan batas δ. Jadi,
u ~ u∞
y~δ
dan persamaan kontinuitas dapat kita tuliskan dalam bentuk kira-
kira (aproksimasi) :
u u
 0
x y
u v
 0
x 
atau
u
v~
x
Kemudian, dengan menggunakan orde besaran itu untuk v, analisis
persamaan momentum akan menghasilkan
u u  2u
u v v 2
x y y
u u u u
u  v 2
x x  
vx
atau 2 ~
u
vx
~
u
Melalui pembagian dengan x untuk mendapatkan bentuk tak-
berdimensi, kita dapatkan
 v 1
~ 
x ux Re x
Hubungan antara tebal lapisan-batas yang berubah menurut angka
Reynolds dan posisi x di atas persis sama dengan yang didapat dalam
Bagian 3-4. walaupun analisis ini cukup sederhana dan memberikan
hasil yang benar, analisis orde-besaran tidak selalu akan seberhasil
bila diterapkan kepada soal-soal yang lebih kompleks, lebih-lebih
soal yang melibatkan daerah aliran-turbulen atau aliran-terpisah.
Namun, sering juga kita bisa mendapatkan informasi yang berharga
serta pandangan tentang proses fisis yang berlangsung, dengan
115
memeriksa orde besaran dari berbagai suku dalam persamaan
diferensial yang mengatur soal yang sedang dihadapi.
Suatu teknik konvesional untuk mengkorelasikan data
eksperimental ialah analisis dimensi, di mana kelompok-kelompok
tak-berdimensi seperti angka Reynolds dan angka Prandtl
diturunkan semata-mata dari pertimbangan-pertimbangan dimensi
dan fungsi.
Tentu saja di sini ada pengandaian tentang kesamaan antara
medan-aliran dan profil-suhu untuk muka-muka pemanasan yang
bentuk geometrinya sama. Pada umumnya, penerapan analisis dimensi
pada soal yang baru sangat sulit apabila tidak ada sesuatu
penyelesaian analitis sebelumnya. Cara yang terbaik biasanya ialah
melakukan analisis orde-besaran seperti yang disebutkan di atas
apabila persamaan diferensialnya diketahui. Dengan cara ini akan
dapatlah ditentukan variabel tak berdimensi yang penting yang
diperlukan untuk mengkorelasikan data eksperimental. Dalam soal-
soal aliran dan perpindahan-kalor yang rumit mungkin tidak ada
model fisis yang jelas dari proses yang terjadi, sehingga ahli teknik
yang bersangkutan dengan terpaksa akan menyusun sendiri modelnya,
sebelum dapat mengkorelasikan data eksperimental.
Maksud dari pembahasan kita diatas bukanlah untuk
menegaskan, bahkan tidak juga untuk mengiaskan suatu cara untuk
menyelesaikan soal, tetapi hanyalah untuk menunjukkan perlunya
menerapkan penalaran dan intuisi kepada soal-soal yang sulit, serta
untuk menunjukkan manfaat penggunaan salah satu atau semua
informasi yang ada. Jika kita berhadapan dengan masalah korelasi
data eksperimental kepada situasi yang belum pernah diselesaikan,
maka kita sering terpaksa menggunakan metode-metode yang agak
berlaku dalam usaha menyelesaikan masalah itu.

5.2.1.1. Rumus-rumus empiris untuk aliran dalam pipa dan tabung


Analisis dalam bab 3 telah memberikan petunjuk tentang
bagaimana caranya memecahkan secara analitis soal-soal
perpindahan-kalor dalam aliran-aliran yang berkembang penuh.
Kasus-kasus aliran laminar yang belum berkembang penuh, sistem
aliran-turbulen jauh lebih rumit, tetapi sangat penting arti
praktisnya dalam perencanaan penukar-kalor dan alat-alat
perpindahan-kalor yang berkaitan dengan itu. Soal-soal yang
rumit itu sering dapat diselesaikan secara analitis : tetapi
penyelesaian itu, bila ada, sangat merepotkan. Untuk perencanaan
116
dan penerapan teknik, biasanya korelasi empiris sangat banyak
manfaat praktisnya. Di sini akan kita sajikan rumus-rumus empiris
yang penting-penting dan berguna, sambil menunjukkan batasan-
batasannya.
Suhu Limbak. Pertama-tama, baiklah kita perhatikan lagi konsep
suhu-limbak (bulk-temperature) yang sangat penting dalam soal-soal
perpindahan-kalor yang melibatkan aliran dalam saluran tertutup.
Dalam bab 3, kita lihat bahwa suhu limbak menunjukkan energi rata-
rata atau kondisi “mangkuk pencampur”. Jadi, untuk aliran tabung
seperti pada Gambar 4.1. energi total yang ditambahkan dapat
dinyatakan dengan beda-suhu-limbak
q = mcp (Tb2 – Tb1) (5-1)
dengan syarat cp sepanjang aliran itu tetap. Kalor dq yang
ditambahkan dalam panjang diferensial dx dapat dinyatakan dengan
beda-suhu-limbak atau dengan koefisien perpindahan-kalor
dq = mcpdTb = h(2πr) dx (Tw – Tb) (5-2)
dimana Tw dan Tb masing-masing adalah suhu dinding dan suhu
limbak pada posisi x tertentu. Perpindahan kalor total dapat pula
dinyatakan sebagai
q = hA(T w – Tb)av (5-3)
di mana A ialah luas permukaan perpindahan-kalor. Oleh karena T w
maupun Tb mungkin berubah sepanjang tabung, maka kita harus
menggunakan suatu proses perata-rataan yang tepat untuk digunakan
dalam Persamaan (5-3). Dalam bab ini, perhatian kita dipusatkan pada
metode penentuan h, yaitu koefisien perpindahan kalor konveksi.
Untuk aliran turbulen yang sudah jadi atau berkembang penuh
(fully developed turbulent flow) dalam tabung licin, oleh Dittus dan
Boelter disarankan persamaan berikut :
Nud = 0,023 Red0,8 Prn (5-4)
Untuk persamaan ini sifat-sifat ditentukan pada suhu fluida limbak,
dan nilai eksponen n adalah sebagai berikut :
0,4 untuk pemanasan
n=
0,3 untuk pendinginan
Persamaan (5-4) berlaku untuk aliran turbulen yang tidak
berkembang sepenuhnya di dalam tabung licin, dengan fluida yang
angka Prandtl-nya berkisar antara 0,6 sampai 100, dan dengan beda-
suhu moderat antara dinding dan fluida.
Kita mungkin mempertanyakan mengapa Persamaan (5-4)
mempunyai bentuk fungsional. Alasan fisis, didasarkan petunjuk
117
tentang adanya ketergantungan proses perpindahan-kalor kepada
medan aliran ; jadi, kepada angka Reynolds. Laju relatif antara difusi
kalor dan momentum bergantung pada angka Prandtl, sehingga
dapatlah diperkirakan bahwa angka Prandtl merupakan parameter
penting dalam penyelesaian akhir. Jadi, kita cukup yakin bahwa
perpindahan kalor bergantung pada angka Reynolds dan angka
Prandtl. Tetapi persoalannya ialah bagaimana bentuk yang benar dari
hubungan fungsional itu : artinya, haruskah kita mendapatkan
perkalian dari dua fungsi eksponen angka Reynolds dan angka
Prandtl? Jawabannya ialah bahwa fungsi eksponen ini memang dapat
diharapkan karena bentuk ini muncul pada penyelesaian analitis plat
rata dalam bab 3, demikian pula dalam analogi Reynolds untuk aliran
turbulen. Di samping itu hubungan fungsional seperti ini sangat
mudah dipakai dalam mengkorelasikan data eksperimental,
sebagaimana diuraikan di bawah ini.
Umpamakan kita melakukan serentetan percobaan di mana
kita ukur laju perpindahan-kalor di dalam tabung yang licin pada
berbagai kondisi suhu. Untuk mendapatkan berbagai angka Reynolds,
kita dapat menggunakan tabung dari berbagai ukuran diameter, di
samping menggunakan berbagai laju aliran-massa. Kita ingin
membuat persamaan umum bagi hasil percobaan itu, dalam bentuk
rumus empiris yang mencakup seluruh data percobaan. Sebagaimana
diuraikan di atas, kita harapkan bahwa data perpindahan-kalor itu
bergantung pada angka Reynolds dan angka Prandtl. Bentuk yang
paling sederhana agaknya ialah fungsi eksponen dari masing-masing
parameter ini, sehingga dapatlah kita andaikan
Nud = C Redm Prn
di mana C, m, dan n ialah konstanta yang harus ditentukan dari data
percobaan.
Mula-mula kita buat grafik log-log Nud versus Red untuk suatu
fluida, guna mendapatkan ketergantungan perpindahan-kalor dengan
angka Reynolds; yaitu, untuk mendapatkan nilai kira-kira dari
eksponen m. Untuk mengecilkan pengaruh angka Prandtl, grafik ini
dibuat untuk satu fluida pada suhu tetap; karena dengan demikian
angka Prandtl akan mendekati konstan. Dengan menggunakan nilai m
dari hasil taksiran pertama, maka data percobaan semua fluida
digambarkan dalam bentuk log (Nud/Redm) versus log Pr; dan dengan
demikian nilai n dapat ditentukan. Kemudian, dengan menggunakan
nilai n ini, semua data digambarkan lagi dalam grafik log (Nu d/Prn)
versus log Red, dan dari sini ditentukan nilai akhir m serta nilai
118
konstanta C. Contoh grafik akhir data seperti disebutkan di atas
terlihat pada Gambar 5-2. Persamaan korelasi akhir biasanya dapat
menggambarkan data dalam ketelitian ± 25 persen.
Jika terdapat beda suhu yang cukup besar di dalam aliran
itu, maka ada kemungkinan terjadi perbedaan sifat-sifat fluida
pada dinding tabung dan aliran tengah. Perbedaan sifat ini akan
terlihat pada perubahan profil kecepatan seperti pada Gambar 5-3.
Penyimpangan dari profil kecepatan aliran isotermal seperti
terlihat pada gambar itu diakibatkan oleh kenaikan viskositas gas
dengan kenaikan suhu; sedang pada zat cair viskositas menurun
dengan kenaikan suhu.
Untuk memperhitungkan variasi sifat-sifat, Sieder dan Tate
menyarankan rumus berikut :
0,14
  
Nu d  0,027 Re Pr  
0 ,8
d
1/ 3
(5-5)

 n
Semua sifat-sifat ditentukan pada suhu-limbak, kecuali μw, yang
ditentukan pada suhu dinding.
Persamaan (5-4) dan (5-5) berlaku untuk aliran yang sudah
sepenuhnya turbulen, di dalam tabung. Pada bagian pintu-masuk,
di mana aliran belum berkembang, Nusselt menyarankan rumus
berikut :
0, 055
d L
Nu d  0,027 Re Pr  
0 ,8
d
1/ 3
untuk10   400 (5-6)
L d
dimana L ialah panjang tabung, dan d diameternya. Sifat-sifat dalam
persamaan (5-6) ditentukan pada suhu-borongan rata-rata. Hartnett
memberikan data eksperimental untuk daerah pintu-masuk termal bagi
air dan minyak. Penelitian yang mantap tentang perpindahan turbulen
dengan air di dalam tabung licin pada fluks-kalor merata diberikan
oleh Allen dan Eckert.
Persamaan-persamaan di atas memungkinkan perhitungan
yang sederhana, tetapi tidak jarang kesalahannya sampai ± 25
persen. Petukhov mengembangkan persamaan yang lebih teliti,
namun lebih rumit, untuk aliran yang sepenuhnya turbulen dalam
tabung licin :
n
(f / 8) Re d Pr  b 
Nu d    (5-7)
1,07  12,7 (f / 8)1 / 2 (Pr 2 / 3 1)   w 

119
dimana n = 0,11 untuk Tw > Tb, n = 0,25 untuk Tw < Tb, dan n = 0
untuk fluks-kalor tetap dan untuk gas. Semua sifat ditentukan pada T f
= (Tw + Tb)/2, kecuali untuk µb dan µw. Faktor gesek (friction factor)
didapatkan dari Gambar 5-4 atau, untuk tabung licin, dari persamaan
berikut :
f = (1,82 log10 Red – 1,64)-2 (5-8)
Persamaan (5-7) berlaku untuk rentang :
0,5 < Pr < 200 dengan ketelitian 6 persen
200< Pr < 2000 dengan ketelitian 10 persen
104 < Red < 5 x 106
0 < µb/µm < 40
Hausen menyajikan rumus empiris berikut untuk aliran
laminar yang berkembang penuh, dalam tabung, pada suhu tetap :
0,0668 (d / L) Re d Pr
Nu d  3,66  (5-9)
1  0,04 [(d / L) Re d Pr]2 / 3
Koefisien perpindahan-kalor yang dihitung dari rumus ini merupakan
nilai rata-rata untuk seluruh panjang tabung. Perhatikan bahwa angka
Nusselt mendekati nilai tetap 3,66 bilamana tabung cukup panjang.
Situasi ini serupa dengan yang dihadapi dalam soal fluks-kalor-tetap
yang dianalisis pada Bab 3, kecuali dalam hal ini terdapat suhu
dinding tetap, dan bukan berubah secara linear menurut panjang
tabung. Profil suhu pun berkembang penuh apabila angka Nusselt
mendekati nilai tetap.
Suatu rumus empiris yang agak sederhana, untuk perpindahan
kalor aliran laminar dalam tabung, diusulkan oleh Sieder dan Tate:
1/ 3 0,14
 d    
Nu d 1,86 (Re d Pr)   
1/ 3
(5-10)
 L    w 
Dalam rumus ini koefisien perpindahan-kalor didasarkan atas rata-rata
aritmetik beda-suhu masukan dan keluaran, sedang semua sifat fluida
ditentukan pada suhu fluida borongan rata-rata, kecuali µ w yang
ditentukan pada suhu dinding. Persamaan (5-10) jelas tidak bisa
digunakan untuk tabung yang sangat panjang, karena hal ini akan
menghasilkan nilai nol untuk koefisien perpindahan-kalor.
Perbandingan yang dibuat Knudsen dan Katz antara Persamaan (5-
10) dan rumus-rumus lain menunjukkan bahwa persamaan itu berlaku
untuk

120
d
Re d Pr 10
L
Perkalian antara angka Reynolds dan angka Prandtl yang terdapat
dalam koreksi untuk aliran-laminar disebut angka Peclet,
dupcp
Pe   Re d Pr (5-11)
k
Perhitungan koefisien perpindahan-kalor laminar sering
menjadi lebih sulit karena adanya pengaruh konveksi-alamiah
yang berhimpitan dengan konveksi-paksa.
Korelasi empiris yang disajikan di atas, kecuali Persamaan (5-
7), berlaku untuk tabung licin. Korelasi untuk tabung-tabung kasar
belum banyak terdapat, dan dalam hal itu mungkin lebih tepat jika kita
menggunakan analogi Reynolds antara gesekan fluida dan
perpindahan-kalor untuk menyelesaikan soal-soal demikian. Dengan
angka Stanton :
f
St b Prf2 / 3  (5-12)
8
Koefisien gesek (friction coeffcient) didefinisikan oleh
2
L u
p  f p m (5-13)
d 2g c
dimana um ialah kecepatan aliran rata-rata. Nilai koefisien gesek untuk
berbagai kondisi kekasaran-permukaan diberikan pada Gambar 5-4.
Terlihat bahwa Persamaan (5-12) sama dengan Persamaan di
bab 3, kecuali di sini angka Stanton dikalikan dengan Pr 2/3 untuk
memperhitungkan perubahan sifat-sifat termal dari berbagai aliran.
Koreksi ini sesuai dengan rekomendasi Colburn, dan didasarkan atas
penalaran bahwa gesekan-fluida dan perpindahan-kalor pada aliran di
dalam tabung mempunyai hubungan dengan angka Prandtl sama
seperti hubungannya pada aliran di atas plat rata. Dalam Persamaan
(5-12) angka Stanton didasarkan atas suhu-limbak, sedang angka
Prandtl dan faktor gesek didasarkan atas sifat-sifat yang ditentukan
pada suhu-film. Jika penampang saluran tempat fluida itu mengalir
tidak terbentuk lingkaran, maka disarankan agar korelasi perpindahan-
kalor itu didasarkan atas diameter hidraulik DH, yang didefinisikan
oleh

121
A
DH  (5-14)
P
dimana A ialah luas penampang aliran, dan P perimeter yang basah.
Pengelompokan suku ini dilakukan karena menghasilkan diameter
fisis sebenarnya apabila diterapkan pada penampang berbentuk
lingkaran. Diameter hidraulik harus digunakan dalam menghitung
angka Nusselt dan angka Reynolds, dan dalam menentukan koefisien
gesek yang akan dipergunakan dalam analogi Reynolds.
Walaupun konsep diameter hidraulik ini sering dapat
menghasilkan rumus-rumus yang memuaskan untuk soal-soal praktis
mengenai gesekan fluida dan perpindahan-kalor untuk aliran laminar
yang berkembang penuh di dalam saluran dengan berbagai bentuk
penampang, seperti terlihat pada Tabel 5-1. Dalam Tabel tersebut
digunakan nomenklatur berikut :
NuH1 = angka Nusselt rata-rata untuk fluks-kalor seragam dalam
arah aliran, suhu-dinding seragam pada penampang aliran
tertentu.
NuH2 = angka Nusselt rata-rata untuk fluks-kalor seragam baik pada
arah aliran maupun sekeliling saluran.
NuT = angka Nusselt rata-rata untuk suhu-dinding seragam.
f Re = produk perkalian faktor gesek dengan angka Reynolds.
Angka-angka Nusselt lokal dan rata-rata untuk bagian pintu-
masuk yang laminar pada tabung-tabung bundar (circular) untuk
kasus profil-kecepatan yang berkembang-penuh ditunjukkan pada
Gambar 5-5 dengan menggunakan inversi angka Graetz, dimana
u
Angka Graetz  Gz  Re Pr (5-15)
x
Tabel 5-1 Perpindahan Kalor dan Gesekan Fluida untuk Aliran
Laminar yang Berkembang Penuh dan Saluran dengan Berbagai
Penampang.
Efek pintu-masuk untuk aliran turbulen dalam tabung lebih
rumit daripada untuk aliran laminar, dan tidak dapat dinyatakan
dengan fungsi sederhana dari angka Graetz. Kays sudah
menghitung pengaruh beberapa nilai angka Re dan Pr dengan hasil
sebagaimana diringkaskan dalam Gambar 5-6. Ordinat pada
gambar itu ialah perbandingan angka Nusselt lokal dan angka
Nusselt pada jarak tertentu dari pintu-masuk, atau, pada kondisi
122
termal yang sudah berkembang penuh. Pada umumnya, makin
tinggi angka Prandtl, makin pendek daerah pintu-masuk. Dapat
kita lihat bahwa panjang daerah pintu-masuk termal lebih pendek
untuk aliran turbulen daripada untuk aliran laminar.

Contoh 5-1 Aliran turbulen dalam tabung


Udara pada 2 atm dan 200 C dipanaskan pada waktu mengalir di
dalam tabung yang diameternya 1 in (2,54cm) dengan kecepatan
10m/s. Hitunglah perpindahan-kalor persatuan panjang tabung jika
terdapat kondisi fluks-kalor-tetap pada dinding, dan suhu dinding
dipelihara 20 C di atas suhu udara, di sepanjang tabung itu. Berapa
tambahan suhu-limbak udara dalam 3 m panjang tabung ?
Penyelesaian
Mula-mula kita hitung angka Reynolds untuk menentukan apakah
aliran itu laminar atau turbulen, dan kemudian kita pilih rumus
empiris yang tepat untuk menghitung perpindahan-kalor. Sifat-sifat
udara pada suhu fluida limbak pada 200 C adalah
p (2)(1,0132 x 10 5
p =  1,493 km / m 3 [0,0932
RT (287)(473)
3
lbm/ft ]
Pr = 0,681
µ = 2,57 x 10-5 kg/m . s [0,0622 lbm/ft]
k = 0,0386 W/m .C [0,0223 Btu/h . ft]
cp = 1,025 kJ/kg . C
pum d (1,493)(10)(0,0254)
Red =  14.756
 2,57 x 10 5
sehingga aliran itu turbulen. Oleh karena itu kita gunakan Persamaan
(5-4) untuk menghitung koefisien perpindahan-kalor.
hd
Nud =  0,023 Re 0d,8 Pr 0, 4  (0,023)(14.756) 0,8 (0,681) 0, 4  42,67
k
k (0,0386)(42,67)
h = Nu d   64,85W / m 2 . C [11,42
d 0,0254
Btu/h.ft2.0F]

123
Perpindahan kalor per satuan panjang ialah
q
 h d (Tw  Tb )  (64,85)(0,0254)(20)  103,5 W / m
L
[107,7 Btu/ft)
Sekarang dapatlah kita buat neraca energi untuk menghitung
tambahan suhu-limbak dalam panjang 3,0 m tabung :
q
q  mc p Tb  L  
L
Kita juga mempunyai
d 2 (0,0254) 2
m = pum  (1,493)(10)
4 4
= 7,565 x 10-3 kg/s [0,0167 lbm/s]
sehingga angka-angka itu dapat dimasukkan ke dalam neraca energi :
(7,565 x 10-3) (1025) ΔTb = (3,0)(103,5)
dan ΔTb = 40,04 C [104,07 F]
Contoh 5-2 Aliran laminar dalam tabung
Air pada 60 C memasuki tabung yang diameternya 1 in (3,54 cm)
dengan kecepatan rata-rata 2 cm/s. Hitunglah suhu air yang keluar
tabung jika tabung itu panjangnya 3,0 m dan suhu dinding tetap pada
80 C.
Penyelesaian
Mula-mula kita hitung angka Reynolds pada suhu fluida waktu masuk
dan kita tentukan ragam aliran. Sifat-sifat air pada 600C adalah
p = 985 kg/m3 cp = 4,18 kJ kg.C
μ = 4,71 x 10-4 kg/m . s [1,139 lbm/h.ft]
k = 0,651 W/m . C Pr = 3,02
pum d (985)(0,02)(0,0254)
Red =  1062
 4,71 x 10 4
sehingga aliran itu laminar. Dan sebagai parameter tambahan kita
dapat

124
d (1062)(3,02)(0,0254)
Re d Pr   27,15 10
L 3
sehingga Persamaan (5-10) berlaku. Kita belum tahu suhu-fluida rata-
rata yang diperlukan untuk menghitung sifat-sifat fluida, sehingga
sebagai langkah pertama kita gunakan suhu 60 C sebagai dasar, kita
tentukan suhu fluida pada waktu keluar, lalu kita lakukan iterasi kedua
untuk menentukan nilai yang paling tepat. Jika kita beri subskrip 1
untuk kondisi masuk dan subskrip 2 untuk kondisi keluar, maka
neraca energi menjadi
 T T 
q = h dL  Tw  b1 b 2   mc p (Tb 2  Tb1 ) (a)
 2 
Pada suhu dinding 80 C, kita mempunyai
µw = 3,55 x 10-4 kg/m . s
Dari Persamaan (5-10)
1/ 3 0,14
 (1062)(3,02)(0,0254)   4,71 
Nud = (1,86)      5,816
 3   3,55 
k Nu d (0,651)(5,816)
h =  149,1W / m 2 . C [26,26
d 0,0254
Btu/h.ft2.F]
Laju aliran massa
d 2 (985)(0,0254) 2 (0,02)
m = p um   9,982 x 10 3 kg / s
4 4
Dengan mensubstitusikan nilai h ke dalam Persamaan (a) disamping
m dan Tb1 = 60 C dan Tw = 80 C didapatkan
 T  60 
(149,1)(0,0254)(3,0)  80  b 2   (9,982 x 10 3 )(4180)(Tb 2  60) (b)
 2 
Persamaan ini dapat diselesaikan dan menghasilkan
Tb2 = 71,98 C
Sekarang kita kembali dan mengevaluasi sifat-sifat pada

125
71,98  60
Tb,ratarata   66 C
2
Kita dapatkan
p = 982 kg/m3 cp = 4185 J/kg . C μ = 4,36 x 10-4 kg/m . s
k = 0,656 W/m . C Pr = 2,78
(1062)(4,71)
Re d  1147
4,36
d (1147)(2,78)(0,0254)
Re Pr   27,00
L 3
0,14
 4,36 
Nu d  (1,86)(2,00) 1/ 3
   5,743
 3,55 
(0,656)(5,743)
h 148,3W / m 3 . C
0,0254
Jika nilai h ini dimasukkan ke dalam Persamaan (a), kita dapatkan
Tb2 = 71,88 C [161,4 F]
Iterasi ini menghasilkan beda yang cukup kecil dalam soal ini. Jika
beda suhu-limbak cukup besar, maka perubahan sifat-sifat akan lebih
besar pula pengaruhnya.
Contoh 5-3
Udara pada 1 atm dan 27 C memasuki tabung licin yang diameternya
5,0 mm dengan kecepatan 3,0 m/s. Panjang tabung 10 cm. Pada
dinding tabung diberikan fluks-kalor tetap. Hitunglah perpindahan-
kalor jika suhu fluida pada waktu keluar 77 C. Hitung pula suhu
dinding dan h di tempat keluar.
Penyelesaian
Mula-mula kita evaluasi ragam aliran yang ada dan hal ini dilakukan
dengan menggunakan suhu fluida limbak rata-rata :
27  77
Tb   52 C  325 K
2
v = 18.22 x 10-6 m2/s Pr = 0,703 k = 0,02814 W/m . C

126
ud (3)(0,005)
Re d    823 (a)
v 18,22 x 10 6
sehingga aliran itu laminar sifatnya. Tabung ini cukup pendek,
sehingga diperkirakan pengaruh termal pada lubang keluar cukup
penting, dan karena itu kita gunakan Gambar 5-5. Inversi angka
Graetz dihitung sebagai
1 x 0,1
Gz 1    0,0346
Re d Pr d (823)(0,703)(0,005)
Jadi, untuk qw = konstan, angka Nusselt pada lubang keluar kita
dapatkan dari Gambar 5-5 sebagai
hd qwd
Nu   4,7  (b)
k (Tw  Tb )k
Perpindahan-kalor total didapatkan dari neraca energi :
q = mcp (Tb2 – Tb1)
Pada lubang masuk p = 1,1774 kg/m3, sehingga aliran massa ialah
m = (1,1774)π(0,0025)2(3,0) = 6.94 x 10-5 kg/s
dan
q = (6,94 x 10-5)(1006)(77 – 27) = 3,49 W
Jadi perpindahan kalor dapat kita tentukan tanpa menentukan suhu
dinding atau nilai h. Namun, untuk T w kita harus menghitung q w yang
akan dimasukkan ke dalam Persamaan (b). Sekarang ada
q = qwπ dL = 3,49 W
dan
qw = 2222 W/m2
Sekarang, dari Persamaan (b)
(2222)(0,005)
(Tw  Tb ) x  L   84 C
(4,7)(0,02814)
Suhu dinding pada lubang keluar
Tw]x=L = 84 + 77 = 161 C
Dan koefisien perpindahan kalor
127
qw 2222
hx  L    26.45W / m 2 . C
(Tw  Tb ) x  L 84
Contoh 5-4
Ulangi Contoh 5-3 untuk kasus suhu dinding tetap
Penyelesaian
Kita mengevaluasi sifat-sifat dari soal terdahulu dan dimasukkan ke
dalam Gambar 5-5 untuk menentukan Nud pada Tw konstan. Untuk
Gz-1 = 0,0346 kita dapatkan
Nud = 5,15
Sekarang kita hitung koefisien perpindahan-kalor rata-rata
 k  (5,15)(0,02814)
h  (5,15)     29,98W / m 2 .C
d  0,005
Perpindahan kalor ini dihitung atas dasar suhu-borongan 52 C,
sehingga
q  hdL (Tw  Tb )  3,49W
dan Tw = 76,67 – 52 = 128,6 C

5.2.1.2. Aliran menyilang silinder dan bola


Walaupun para ahli teknik itu biasanya sangat menaruh
perhatian pada karakteristik perpindahan kalor pada sistem aliran
dalam tabung dan diatas plat rata, namun tidak kalah pentingnya
perpindahan kalor pada silinder yang mengalami aliran melintang
seperti terlihat pada Gambar 5-7. Sebagaimana dapat diperkirakan,
pembentukan lapisan-batas pada silinder menentukan karakteristik
perpindahan kalor. Selama lapisan-batas tetap laminar dan tertib,
perpindahan kalor dapat dihitung dengan metode yang serupa dengan
analisis lapisan-batas pada bab 3. Tetapi, dalam analisis itu kita perlu
memperhitungkan gradien atau landaian tekanan (pressure gradient).
Karena hal ini mempunyai pengaruh besar terhadap profil kecepatan.
Bahkan, gradien tekanan inilah yang menyebabkan terbentuknya
daerah aliran-terpisah (separated-flow region) pada bagian buritan
silinder apabila kecepatan aliran-bebas cukup besar.
Fenomena pemisahan lapisan-batas digambarkan pada
Gambar 5-8. Secara kualitatif, penjelasan fisis fenomena ini ialah
sebagai berikut. Sesuai dengan teori lapisan-batas, tekanan sepanjang
128
lapisan-batas itu sama pada tiap posisi x benda itu. Dalam hal silinder,
posisi x ini dapat diukur dari titik stagnasi depan silinder itu. Jadi,
tekanan dalam lapisan-batas harus mengikuti tekanan aliran-bebas
untuk aliran potensial di sekeliling silider itu, sejauh tingkah laku ini
tidak berlawanan dengan sesuatu prinsip dasar yang harus berlaku
pada setiap lapisan-batas. Selama aliran itu bergerak sepanjang bagian
depan silinder, tekanan akan berkurang, untuk kemudian meningkat
lagi pada bagian belakang silinder. Hal ini akan menyebabkan
bertambahnya kecepatan aliran-bebas pada bagian depan silinder, dan
berkurangnya kecepatan itu di bagian belakang. Kecepatan lintang
(transverse velocity, yaitu kecepatan yang sejajar dengan permukaan)
akan berkurang dari nilai u∞ pada tepi luar lapisan-batas hingga
menjadi nol pada permukaan. Sambil aliran itu bergerak terus ke
belakang silinder, peningkatan tekanan menyebabkan berkurangnya
kecepatan pada aliran-bebas dan di seluruh lapisan-batas. Kenaikan
tekanan dan penurunan kecepatan dihubungkan oleh persamaan
Bernouli, yang bila ditulis sepanjang garis aliran :
dp  u2 
  d 
p  2g c 
Karena tekanan di seluruh lapisan-batas diangga tetap, maka terlihat
bahwa aliran balik akan bermula pada lapisan-batas dekat permukaan,
artinya, momentum lapisan-lapisan fluida dekat permukaan tidak
cukup tinggi untuk dapat mengatasi peningkatan tekanan. Apabila
gradien kecepatan pada permukaan menjadi nol, maka aliran itu
dikatakan mencapai titik pisah (separation point) :
u 
Titik pisah pada  0
y  y  0

Titik pisah ini terlihat pada Gambar 5-8. Sambil aliran itu bergerak
terus melewati titik pisah, maka mungkin terjadi fenomena aliran-
balik, seperti pada Gambar 5-8. Akhirnya daerah aliran-terpisah pada
bagian belakang silinder menjadi turbulen dan bergerak secara
rambang (random).
Koefisien seret (drag coefficient) untuk benda tumpul (dengan
permukaan tegak-lurus terhadap aliran) didefinisikan oleh :
2
pu x
Gaya seret  FD C D A (5-16)
2g c

129
dimana CD ialah koefisien seret dan A ialah luas bidang frontal
(frontal area) yang berhadapan dengan aliran, yang dalam hal silinder
ialah produk perkalian antara perkalian antara diameter dengan
panjang. Nilai-nilai koefisien seret untuk silinder dan bola diberikan
sebagai fungsi angka Reynolds dalam Gambar 5-9 dan 4-10.
Gaya seret pada silinder itu diakibatkan oleh tahanan gesek
dari apa yang disebut seret bentuk (form drag) atau seret tekanan
(pressure drag) yang disebabkan oleh daerah tekanan rendah di
bagian belakang silinder yang ditimbulkan oleh proses pemisahan
aliran.
Pada angka-angka Reynolds yang rendah, yang mendekati
satu, tidak terjadi pemisahan aliran, dan semua seret adalah
disebabkan oleh gesek viskos atau gesek kental (viscous friction).
Pada angka Reynolds di sekitar 10, seret gesek dan seret bentuk
hampir sama besar, sedang pada angka Reynolds di atas 1000, seret
bentuk yang disebabkan oleh daerah aliran-terpisah turbulen lebih
besar. Pada angka Reynolds di sekitar 105, berdarakan diameter, aliran
lapisan-batas mungkin menjadi turbulen, yang menyebabkan profil
kecepatan menjadi lebih curam, dan pemisahan aliran menjadi sangat
terlambat. Akibatnya, seret bentuk menjadi berkurang, dan ini terlihat
dari patahan pada kurva koefisien-seret di sekitar Re = 3 x 105.
Penalaran yang sama berlaku baik pada bola maupun pada silinder
elips dan daun angin (airfoil).
Proses aliran yang dibahas di atas jelas mempengaruhi
perpindahan-kalor dari silinder panas ke aliran fluida. Tingkah-laku
yang terinci mengenai perpindahan-kalor dari silinder panas ke udara
diselidiki oleh Giedt dan hasilnya dirangkum dalam Gambar 5-11.
Pada angka Reynolds yang agak rendah (70.800 dan 101.300) titik
minimum koefisien perpindahan-kalor terjadi di sekitar titik pisah.
Kemudian terjadi peningkatan koefisien perpindahan-kalor pada
bagian belakang silinder, sebagai akibat gerakan pusaran (eddy)
turbulen pada aliran yang menjadi terpisah. Pada angka Reynolds
yang lebih tinggi terdapat dua titik minimum. Yang pertama terjadi
pada titik transisi dari lapisan-batas turbulen memisah. Perpindahan-
kalor meningkat cepat ketika lapisan-batas menjadi turbulen, dan
sekali lagi ketika terjadi peningkatan gerakan pusaran pada
pemisahan.
Oleh karena proses pemisahan-aliran itu bersifat rumit, maka
tidaklah mungkin bagi kita menghitung koefisien perpindahan-kalor
rata-rata dalam aliran-silang itu secara analitis; tetapi, korelasi data
130
eksperimental dari Hilpert untuk gas, dan dari Knudsen dan Katz
untuk zat cair menunjukkan bahwa koefisien perpindahan kalor rata-
rata dapat dihitung dari
n
hd u d
 C   Pr1 / 3 (5-17)
kf  vf 
dimana konstanta C dan n sesuai dengan Tabel 5-2. Data perpindahan-
kalor untuk udara digambarkan pada grafik Gambar 5-12. Sifat-sifat
yang digunakan dalam Persamaan (5-17) dievaluasi pada suhu film,
seperti terlihat pada adanya subskrip f.
Gambar 5-13 menunjukkan medan suhu di sekitar silinder
panas yang ditempatkan melintang di dalam aliran udara. Garis-garis
gelap ialah garis suhu tetap yang dapat dilihat dengan interferometer.
Perhatikan daerah aliran-terpisah yang terbentuk di sebelah belakang
silinder pada angka Reynolds yang lebih tinggi, dan medan turbulen
yang terdapat di daerah itu.
Kita catat bahwa dalam korelasi asli tidak terdapat angka
Prandtl di dalam Persamaan (5-17), dan kesalahannya kecil karena
untuk kebanyakan gas diatomic Pr ~ 0,7. Masuknya faktor Pr1/3 adalah
sesuai dengan penalaran yang dibahas terdahulu dalam Bab 3.
Fand menunjukkan bahwa koefisien perpindahan-kalor dari
zat cair ke silinder dalam aliran-silang dapat diberikan dengan rumus
yang lebih baik :
Nuf = (0,35 + 0,56 Ref0,52) Prf0,3 (5-18)
Persamaan ini berlaku untuk 10-1 < Ref < 105 sejauh tidak terdapat
keturbulenan yang berlebihan pada aliran-bebas.
Dalam hal-hal tertentu, lebih-lebih yang melibatkan
perhitungan dengan komputer, mungkin lebih baik menggunakan
rumus yang lebih rumit dari Persamaan (5-17) jika persamaan itu
berlaku dalam rentang angka Reynolds yang lebih luas. Eckert dan
Drake menyarankan rumus berikut ini untuk perpindahan-kalor dari
tabung dalam aliran-silang.
0, 25
 Prf 
Nu= (0,43  0,50 Re ) Pr 0,5 0 , 38
  untuk 1 < Re < 103 (5-19)
 Prw 
0 , 25
 Prf 
Nu= 0,25 Re 0, 6
Pr 0 , 38
  untuk 103 < Re < 2 x 105 (5-20)
 Prw 

131
Untuk gas, perbandingan angka Prandtl tidak perlu digunakan, dan
sifat-sifat dievaluasi pada suhu aliran-bebas. Persamaan (5-19) dan (5-
20) cocok dengan hasil yang didapatkan dari Persamaan (5-17)
dengan kesesuaian dalam rentang 5 sampai 10 persen.
Rumus yang lebih komprehensif lagi diberikan oleh Churchill
dan Bernstein, dan berlaku untuk seluruh rentang data yang ada :
4/5
0,62 Re1 / 2 Pr1 / 3   Re  
5/8

Nud= 0,3  3/ 4 
1   
  0,4  2 / 3    282.000  
1    
  Pr   (5-21)
2 7
untuk 10 <Red<10 ; Ped>0,2
Rumus ini memberikan hasil yang agak lebih rendah dari data rentang
angka Reynolds antara 20.000 dan 400.000, dan untuk rentang ini
disarankan menggunakan rumus berikut :

0,62 Re1 / 2 Pr1 / 3   Re  


1/ 2

Nud= 0,3  1/ 4 
1   
  0,4  2 / 3    282.000  
1    
  Pr   (5-22)
untuk 20.000 <Red<400.000; Ped>0,2
Data perpindahan-kalor yang dipakai untuk mendapatkan Persamaan
(5-21) dan (5-22) meliputi fluida-fluida udara, air dan natrium cair.
Sebuah persamaan korelasi lain diberikan oleh Whitaker sebagai
0 , 25
hd  
Nu=  (0,4 Re 0,5  0,06 Re 2 / 3 ) Pr 0, 4    (5-23)
k  w 
Untuk 40 < Re < 105, 0,65 < Pr < 300, dan 0,25 < μ∞ /μw < 5,2.
Semua sifat dievaluasi pada suhu udara bebas kecuali μw pada suhu
dinding.
Untuk itu di bawah Ped = 0,2, Nakai dan Okazaki memberikan
rumus berikut :
Nud = [0,8237 – 1n(Ped1/2)]-1 untuk Ped < 0,2 (5-24)
Sifat-sifat untuk Persamaan (5-21), (5-22) dan (5-24) ditentukan pada
suhu film.

132
Pilihan Persamaan untuk Aliran Silang Melintas Silinder
Pilihan mengenai persamaan mana yang akan digunakan untuk
aliran-silang melintas silinder ditentukan dengan terkaan saja. Yang
jelas, Persamaan (5-17) merupakan yang termudah dipakai dilihat dari
segi perhitungan, dan Persamaan (5-21) ialah yang paling
komprehensif. Persamaan yang lebih komprehensif lebih cocok untuk
perhitungan dengan komputer karena persamaan demikian meliputi
jenis fluida dan angka Reynolds yang luas. Umpamanya, Persamaan
(5-21) sangat cocok untuk mengkorelasikan data berbagai jenis fluida
dari udara sampai natrium cair. Persamaan (5-17) tidak dapat dipakai
untuk logam cair. Jika kita membuat perhitungan untuk udara,
persamaan manapun di antara keduanya dapat dipakai.
Silinder tak bundar
Jakob merangkumkan hasil-hasil percobaan mengenai
perpindahan kalor dari silinder yang tidak-bundar. Persamaan (5-17)
digunakan untuk mendapatkan korelasi empiris untuk gas, dan
konstanta yang digunakan dengan persamaan ini diringkaskan dalam
Tabel 5-3.
Bola
McAdams menyarankan persamaan berikut untuk
perpindahan-kalor dari bola ke gas yang mengalir:
0, 6
hd u d
 0,37    untuk 17 < Red < 70.000 (5-25)
kf  vf 
Achenbach mendapatkan persamaan yang berlaku untuk udara dengan
Pr = 0,71 dan rentang angka Reynolds yang lebih luas lagi :
Nu = 2 + (0,25 + 3 x 10-4 Re1,6)1/2 untuk 100 < Re < 3 x 105 (5-26)
Nu = 430 + aRe + bRe2 + cRe3 untuk 3 x 105 < Re < 5 x 106 (5-27)
dengan a = 5 x 10-3 b = 0,25 x 10-9 c = -3,1 x 10-17
Untuk aliran zat cair melewati bola, data Krames dapat digunakan
untuk mendapatkan korelasi :
0,5
hd 0,3 u d
Prf  0,97  0,68    untuk 1 < Red < 2000 (5-28)
kf  vf 

133
Vielt dan Leppert menyarankan persamaan berikut untuk
perpindahan kalor dari ke minyak dan air dengan rentang angka
Reynolds yang cukup luas, yaitu dari 1 sampai 200.000 :
0, 25
0, 3  w 
Nu Pr    1,2  0,53 Re 0d,54 (5-29)
  
dimana semua sifat-sifat dievaluasi pada kondisi aliran-bebas, kecuali
μw, yang ditentukan pada suhu permukaan bola.
Seluruh data tersebut di atas dikumpulkan oleh Whitaker
untuk merumuskan persamaan tunggal untuk gas dan zat cair yang
mengalir melintasi bola.
Nu  2  (0,4 Re1d/ 2  0,06 Re d2 / 3 ) Pr 0, 4 (  /  w )1 / 4 (5-30)
yang berlaku untuk rentang 3,5 < Re d < 8 x 104 dan 0,7 < Pr < 380.
Sifat-sifat untuk Persamaan (5-27) dievaluasi pada suhu aliran-bebas.
Contoh 5-6
Udara pada 1 atm dan 35C mengalir melintas silinder yang
diameternya 5,0 cm, pada kecepatan 50 m/s. Suhu permukaan silinder
dijaga pada 150C. Hitunglah rugi kalor per satuan panjang silinder.
Penyelesaian Mula-mula kita tentukan angka Reynolds dan
kemudian, dari Tabel 5-2, konstanta yang akan digunakan dalam
Persamaan (5-17). Sifat-sifat udara ditentukan dalam suhu film :
Tw  T 150  35
Tf =   92,5 C  365,5 K
2 2
p 1,0132 x 10 5
pf =   0,966 kg / m 3 [0,0603 lbm/ft3]
RT (287)(365,5)
μf = 2,14 x 10-5 kg/m . s [0,0486 lbm/ft3]
kf = 0,0312 W/m . C [0,018 Btu h . ft . F]
Prf = 0,695
pu d (0,966)(50)(0,5)
Ref =  5
 1,129 x 10 5
 2,14 x 10
Dari Tabel 5-2

134
C = 00,0266 n = 0,805
sehingga dari Persamaan (5-17)
hd
 (0,0266)(1,129 x 10 5 ) 0,805 (0,695)1 / 3  275,1
kf
(275,1)(0,0312)
h  171,7W / m 2 . C [30,2 Btu/h . ft 2 . F]
0,05
Jadi, perpindahan-kalor per satuan panjang adalah
q
= h πd (Tw - T∞)
L
= (180,5) π(0,05)(150 – 35)
= 3100 W/m [3226 Btu/ft]
Contoh 5-7
Sebuah kawat halus yang diameternya 0,001 in (3,54 x 10 -5 m)
ditempatkan di dalam aliran udara 1 atm pada 25C yang mempunyai
kecepatan 50 m/s tegak lurus pada kawat. Arus listrik dialirkan
melalui kawat itu, yang menyebabkan suhu naik menjadi 50C.
Hitunglah rugi kalor per satuan panjang.
Penyelesaian Mula-mula kita tentukan sifat-sifat pada suhu film :
Tf = (25 + 50)/2 = 37,5 C = 310 K
vf = 16,7 x 10-6 m2/s k = 0,02704 W/m.C
Prf = 0,706
Angka Reynolds
u  d (50)(3,94 x 10 5 )
Re d   118
vf 16,7 x 10 6
Angka Peclet ialah Pe = Re Pr = 83,3, dan kita ketahui bahwa
Persamaan (5-17), (5-21), atau (5-19) berlaku. Kita lakukan
perhitungan dengan persamaan yang paling sederhana, yaitu
Persamaan (5-17), dan yang paling rumit, yaitu Persamaan (5-21), dan
kita bandingkan hasil dari keduanya.

135
Persamaan (5-17) kita gunakan dengan C = 0,683 dan n =
0,466, dan kita dapatkan
Nud = (0,683)(118)0,466(0,705)1/3 = 5,615
dan nilai koefisien perpindahan-kalor ialah
k 0,02704
h  Nu d    5,615 5
 3854W / m 2 .C
d
  3,94 x 10
Perpindahan-kalor per satuan panjang tentulah
q/L = πdh(Tw – T∞) = π(3,94 x 10-5)(3854)(50 – 25)
= 11,31 W/m
dengan persamaan (5-21), kita hitung angka Nusselt, yaitu :
(0,62)(118)1 / 2 (0,705)1 / 3
Nud = 0,3  [1  (118 / 282.000 5 / 8 ]4 / 5
[1  (0,4 / 0,705) ]
2/ 3 3/ 4

= 4,377
dan
(4,377)(0,02704)
h =  3004W / m 2 .C
3,94 x10 5
dan q/L = (3004)π(3,94 x 10-5)(50 – 25) = 9,30 W/m

Di sini terlihat bahwa kedua korelasi itu memberikan hasil yang


berbeda 22 persen kalau Persamaan (5-21) kita anggap yang benar,
atau 14 persen dari nilai rata-rata. Kalau kita periksa Gambar 5-12,
terlihat bahwa tebaran data ± 15 persen tidaklah aneh.

5.2.1.3. Aliran menyilang rangkunan tabung


Karena kebanyakan susunan alat penukar-kalor menyangkut
tabung yang tersusun rangkap, maka masalah perpindahan-kalor
dalam rangkunan tabung (tube bank) merupakan hal yang penting dan
mempunyai nilai praktis. Karakteristik perpindahan-kalor pada
rangkunan tabung yang segaris atau selang-seling dipelajari oleh
Grimson, dan atas dasar korelasi data dari berbagai peneliti, ia berhasil
menyajikan datanya dalam bentuk Persamaan (5-17). Nilai konstanta
C dan eksponen n diberikan dalam Tabel 5-4 menurut parameter

136
geometri yang digunakan untuk menggambarkan susunan berkas
tabung. Angka Reynolds didasarkan atas kecepatan maksimum yang
terjadi pada rangkaian tabung, yaitu kecepatan melalui bidang aliran
yang minimum. Luas bidang ini bergantung dari susunan geometri
tabung. Nomenklatur yang digunakan dalam Tabel 5-4 ditunjukkan
dalam Gambar 5-14. Data Tabel 5-4 menyangkut rangkunan tabung
yang mempunyai 10 baris atau lebih pada arah aliran. Jika jumlah
tabung dalam baris lebih sedikit, maka perbandingan nilai h untuk
baris N tabung terhadap baris 10 tabung diberikan pada Tabel 5-5.
Penurunan tekanan untuk aliran gas melintas rangkunan
tabung dapat dihitung dari Persamaan (5-31), yang dinyatakan dalam
paskal :
0 ,14
2f ' G 2maks N  w 
p    (5-31)
p  b 
dimana Gmaks = kecepatan massa pada luas bidang aliran minimum,
kg/m2.s
p = densitas ditentukan pada kondisi
aliran-bebas, kg/m3
N = jumlah baris melintang
μb = viskositas aliran-bebas rata-rata
Faktor gesek empiris f’ diberikan oleh Jakob sebagai
 0,118  0,16
f '  0,25  1,08 
Re maks (5-32)
 [(S n  d)/d] 
untuk baris selang-seling, dan

 0,08 S p / d 
 0,15
f '  0,044  0 , 43  1,13d / s p 
Re maks (5-33)

 [(S n  d) / d ]

untuk baris segaris.
Zukauskas menyajikan informasi tambahan untuk berkas
tabung, dengan memperhitungkan rentang angka Reynolds yang luas,
dan perbedaan-perbedaan sifat.
Persamaan korelasinya mempunyai bentuk

137
1/ 4
hd  Pr 
Nu   C Re dn.maks Pr 0,36   (5-34)
k  Prw 
dimana semua sifat, kecuali Prw, dievaluasi pada T∞ dan nilai
konstanta diberikan dalam Tabel 5-6 untuk tabung yang lebih besar
dari 20 baris. Persamaan ini berlaku untuk 0,7 < Pr < 500 dan 10 <
Red,maks < 106. Untuk gas, rasio angka Prandtl tidak mempunyai
pengaruh banyak dan dapat diabaikan. Sekali lagi, harap diperhatikan
bahwa angka Reynolds didasarkan atas kecepatan maksimum di dalam
rangkunan tabung. Untuk tabung yang kurang dari 20 baris pada arah
aliran, faktor koreksi dalam Tabel 5-7 harus diterapkan. Faktor
koreksi ini pada dasarnya sama dengan yang untuk korelasi Grimson.
Informasi lebih lanjut diberikan oleh Morgan.
Harus ingat bahwa persamaan-persamaan ini berkorelasi
dengan data eksperimen dengan ketelitian sekitar ± 25 persen.
Contoh 5-9
Udara pada 1 atm dan 10C mengalir melintasi tabung yang tersusun
15 baris ke atas dan 5 baris ke belakang, dengan kecepatan 7 m/s
diukur pada titik aliran sebelum memasuki rangkunan tabung. Suhu
permukaan tabung dipelihara pada 65C. Diameter tabung ialah 1 in
[2,54 cm] : tersusun segaris sehingga ruang pada arah sejajar maupun
tegak lurus terhadap aliran ialah 1,5 in [3,81 cm]. Hitunglah
perpindahan-kalor total per satuan panjang tabung, dan suhu udara
pada waktu keluar.
Penyelesaian: Konstanta yang diperlukan untuk Persamaan (5-17)
didapat dari Tabel 5-4, dengan menggunakan
Sp 3,81 S n 3,81
  2,5  1,5
d 2,54 d 2,54
sehingga
C = 0,278 n = 0,620
Sifat-sifat udara dievaluasi pada suhu film, yang pada waktu masuk
rangkunan tabung ialah
Tw  T 65 10
Tf =   37,5C  310,5 K [558,9 R]
2 2

138
p 1,0132 x 10 5
Lalu pf =   1,137 kg / m 3
RT (287)(310,5)
μf = 1,894 x 10-5 kg/m . s
kf = 0,027 W/m .C [0,0156 Btu/h . ft .F]
cp = 1007 J/kg . C [0,24 Btu/lbm . F]
Pr = 0,706
Untuk menghitung kecepatan maksimum, kita perlu menentukan luas
bidang aliran minimum. Dari Gambar 5-14 kita dapatkan
perbandingan luas bidang aliran minimum dengan luas frontal total
yaitu (Sn – d)/Sn. Kecepatan maksimum adalah
Sn (7)(3,81)
u maks  u    21 m / s [68,9 ft / s] (a)
S n  d 3,81  2,54
dimana u∞ ialah kecepatan sebelum masuk rangkunan tabung. Angka
Reynolds dihitung dengan menggunakan kecepatan maksimum :
pumaks d (1,137)(21)(0,0254)
Re    32.020 (b)
 1,894 x 10 5
Koefisien perpindahan-kalor dihitung dengan Persamaan (5-17) :
hd
 (0,278)(32.020) 0,62 (0,706)1 / 3  153,8 (c)
kf
(153,8)(0,027)
h  164W / m 2 .C [28,8 Btu / h . ft 2 . F ] (d)
0,0254
Angka tersebut merupakan koefisien perpindahan kalor seandainya
terdapat 10 baris tabung pada arah aliran. Karena hanya ada 5 baris
tabung, nilai ini harus dikalikan dengan faktor 0,92 yang ditentukan
dari Tabel 5-5.
Luas bidang perpindahan-kalor seluruhnya, persatuan panjang
tabung, ialah :
A = Nπd(1) = (15)(5) π(0,0254) = 5,985 m2/m
dimana N ialah jumlah tabung keseluruhan.

139
Sebelum menghitung perpindahan-kalor, harus kita ingat
bahwa suhu udara meningkat dalam perjalanan aliran melintas
rangkunan tabung itu. Jadi, hal ini perlu diperhitungkan bila
menggunakan rumus
q = hA(T w – T∞) (e)
Sebagai suatu pendekatan, dapat kita gunakan rata-rata aritmetika nilai
T∞, dan sebagai neraca energi kita tuliskan
 T  T.2 
q  hA  Tw  .1   mc p (T.2  T.1 ) (f)
 2 
dimana subskrip 1 dan 2 masing-masing menunjukkan keadaan masuk
dan keluar rangkunan tabung. Aliran massa pada waktu susunan 15
tabung adalah
m = p∞u∞ (15)Sn
p 1,0132 x 10 5
p∞ =  1,246 kg / m 3 (g)
RT (287)(283)
m = (1,247)(7)(15)(0,0381) = 4,99 kg/s [11,0 lbm/s]
sehingga Persamaan (f) menjadi
 10  T.2 
(0,92)(164)(5,985)  65    (4,99)(1006)(T.2 10)
 2 
yang memberikan
T∞.2 = 19,08C
Perpindahan-kalor didapatkan dari bagian kanan Persamaan (f) :
q = (4,99)(1005)(19,08 – 10) = 45,6 kW/m
Hasil ini masih dapat diperbaiki dengan menghitung kembali sifat-
sifat udara atas dasar nilai rata-rata T∞ tetapi perbaikannya kecil sekali
dan masih dalam batas ketelitian korelasi empiris perpindahan kalor
Persamaan (5-17).

140
Contoh 5-10
Bandingkan koefisien perpindahan-kalor yang dihitung dengan
Persamaan (5-34) dengan nilai yang didapat pada Contoh 4-9.
Penyelesaian: Sifat-sifat untuk digunakan dalam Persamaan (5-34)
dihitung pada kondisi arus bebas 10C, sehingga
v = 14,86 x 10-6 Pr = 0,71 k = 0,0249
Angka Reynolds adalah
(21)(0,0254)
Re d ,maks   35.895
14,86 x 10 6
sehingga konstanta untuk Persamaan (5-34) adalah C = 0,27 dan n =
0,63.
Bila nilai-nilai ini disisipkan, kita peroleh
hd
 (027)(35.895) 0,36  176,8
k
(176,8)(0,0294)
dan h  173,3W / m 2 .C
0,254
atau nilainya 9 persen lebih tinggi dari yang diperoleh pada Contoh 5-
9. Kedua nilai itu masih berada dalam jangkau ketelitian korelasi.

5.2.1.4. Perpindahan kalor logam cair


Dalam beberapa tahun terakhir ini banyak perhatian
dicurahkan kepada perpindahan-kalor logam-cair karena tingginya
laju perpindahan-kalor yang dapat dicapai dengan media ini. Laju
perpindahan kalor yang tinggi ini disebabkan oleh tingginya
konduktivitas termal logam cair dibandingkan dengan fluida lain ; dan
sebagai akibatnya logam cair sangat sesuai untuk situasi di mana
sejumlah besar energi harus dikeluarkan dari ruang yang relatif kecil,
seperti pada reactor nuklir. Di samping itu, logam cair masih tetap
berada dalam keadaan cair pada suhu yang lebih tinggi daripada
kebanyakan fluida konvesional seperti air dan bahan-bahan pendingin
organik. Hal ini juga memungkinkan perancangan alat penukar-kalor
yang kompak. Logam cair tidak mudah ditangani karena sifatnya
korosif dan reaksi hebat yang mungkin terjadi apabila bersentuhan
141
dengan air atau udara; namun demikian keuntungan dalam penerapan
perpindahan-kalor lebih menyolok daripada kekurangan tersebut, dan
untuk penanganannya telah dikembangkan pula teknik-teknik yang
sesuai.
Marilah kita perhatikan dahulu suatu plat rata yang sederhana
dengan logam cair mengalir di atasnya. Angka Prandtl untuk logam
cair sangat rendah, disekitar 0,01, sehingga tebal lapisan-batas termal
jauh lebih besar dari lapisan-batas hidrodinamik. Hal ini disebabkan
oleh nilai konduktivitas termal yang tinggi pada logam cair seperti
terlihat pada Gambar 5-15. Oleh karena perbandingan δ/δ t kecil, profil
kecepatan berbentuk sangat tumpul pada sebagian besar lapisan-batas
termal. Sebagai pendekatan pertama, kita andaikan suatu model aliran-
hantam (slug flow) untuk perhitungan perpindahan kalor, artinya kita
menganggap
u = u∞ (5-35)
pada keseluruhan lapisan-batas untuk menghitung suku transpor-
energi dalam persamaan energi integral:
d  t dT 
 (T  T)u dy    (5-36)
dx  0  dy  w
Kondisi untuk profil suhu sama, sehingga kita gunakan pula parabola
kubus :
3
 T  Tw 3 y 1 y 
     (5-37)
 T  Tw 2  t 2   t 
Dengan menyisipkan Persamaan (5-31) dan (5-33) ke dalam
Persamaan (5-32) kita dapatkan

d 
 t  3 y 1  u   
3
 3
 u  0 1      dy  (5-38)
dx   2  t 2   t    2 t
   
yang bila diintegrasikan akan memberikan
8
2 t d t  dx (5-39)
u
Penyelesaian untuk persamaan diferensial ini adalah

142
8x
t  (5-40)
u
untuk plat yang dipanaskan keseluruhan panjangnya.
Koefisien perpindahan-kalor dapat dinyatakan dengan
 k (T / y) w 3k 3 2 u
hx    k (5-41)
Tw  T 2 t 8 x
Hubungan ini dapat diberikan bentuk tak-berdimensi sebagai
hxx
Nu x   0,530 (Re x Pr)1 / 2  0,530 Pe1 / 2 (5-42)
k
Untuk tebal lapisan-batas hidrodinamik, maka
 4,64
 (5-43)
x Re1x/ 2
kita dapat menghitung perbandingan δ/ δ t :
 4,64
 Pr  1,64 Pr (5-44)
t 8
Dan untuk Pr ~ 0,01, kita dapatkan

~ 0,16
t
yang cukup sesuai dengan model aliran-hantam (slug-flow) kita.
Model aliran yang kita bahas di atas menggambarkan sifat
perpindahan-kalor logam-cair, dan penting untuk dicatat bahwa
perpindahan kalor bergantung pada angka Peclet. Korelasi-korelasi
empiris biasanya dinyatakan dengan parameter ini, empat diantaranya
akan kita sajikan dibawah ini.
Lubarsky dan Kaufman menyarankan persamaan berikut ini
untuk menghitung koefisien perpindahan-kalor dalam aliran turbulen
yang berkembang penuh bagi logam cair dalam tabung licin dengan
fluks kalor seragam pada dinding:
hd
Nu d   0,625 (Re d Pr) 0, 4 (5-45)
k

143
Semua sifat-sifat untuk digunakan dalam Persamaan (5-45) dievaluasi
pada suhu fluida borongan. Persamaan (5-45) berlaku untuk 102 < Pe
< 104 dan untuk L/d > 60. Sebandan Shimazaki mengusulkan rumus
dibawah ini untuk menghitung perpindahan kalor ke logam cair dalam
tabung yang mempunyai suhu dinding tetap :
Nud = 5,0 + 0,025 (RedPr)0,8 (5-46)
dimana setiap sifat ditentukan pada suhu fluida borongan. Persamaan
(5-42) berlaku untuk Pe > 102 dan L/d > 60.
Data yang lebih baru dari Skupinshi, Tortel, dan Vautrey
dengan campuran natrium dan kalium menunjukkan bahwa rumus
berikut ini mungkin lebih baik dari Persamaan (5-45) untuk kondisi
fluks kalor tetap :
Nu = 4,82 + 0,0185 Pe0,627 (5-47)
Rumus ini berlaku untuk 3,6 x 103 < Re < 9,05 x 105 dan 102 < Pe <
104.
Witte mengukur perpindahan kalor bola ke natrium cair dalam
keadaan konveksi paksa, dan datanya dikorelasikan dengan
Nu = 2 + 0,368 (Re Pr)0,5
untuk angka Reynolds antara 3,56 x 104 < Re < 1,525 x 105.
Contoh 5-11
Bismut cair mengalir dengan laju 4,5 kg/s melalui tabung baja tahan-
karat yang diameternya 5,0 cm. Bismut masuk pada suhu 415C dan
dipanaskan hingga 440C sambil melewati tabung. Jika sepanjang
tabung itu terdapat fluks kalor tetap dan suhu dinding tabung 20C di
atas suhu limbak bismut, hitunglah panjang tabung yang diperlukan
untuk melaksanakan perpindahan kalor.
Penyelesaian
Oleh karena ada fluks kalor tetap, kita dapat menggunakan Persamaan
(5-47) untuk menghitung koefisien perpindahan-kalor. Sifat-sifat
bismut ditentukan pada suhu-limbak rata-rata (415 + 440)/2 = 427,5C.
μ = 1,34 x 10-3 kg/m . s [3,242 lbm h . ft]
cp = 0,149 kJ/kg .C [0,0356 Btu/lbm .F]
k = 15,6 W/m .C [9,014 Btu/h . ft .F]
Pr = 0,013
Perpindahan-kalor total dihitung dari
q = mcpΔTb = (4,5)(149)(440 – 415) = 16,76 kW [57.186 Btu/h] (a)
144
Angka Reynolds dan angka Pecklet adalah
dG (0,05)(4,5)
Red =   85.520 (b)
 [(0,05) 2 / 4(1,34 x 10 3 )]
Pe = Re Pr = (85.520)(0,013) = 1111
Koefisien perpindahan-kalor dihitung dari Persamaan (5-47)
Nud = 4,82 + (0,0185)(1111)0,827 = 10,93 (c)
(10,93)(15,6)
h =  3410W / m 2 .C [600 Btu / h . ft 2 .F ]
0,05
Luas Permukaan total tabung dihitung dari :
q = hA(T w - Tb) (d)
dimana kita gunakan beda suhu 20C ;
16.760
A  0,246 m 2 [2,65 ft 2 ]
(3410)(20)
Luas ini dapat dinyatakan dalam suku-suku panjang tabung
0,246
A = πdL dan L 1,57 m [5,15 ft ]
(0,05)

Gambar 5-1. Perpindahan kalor menyeluruh dinyatakan dengan beda


suhu limbak.

145
Gambar 5-2. KoreIasi data tipikal untuk konveksi paksa dalam tabung
licin, aliran turbulen.

Gambar 5-3. Pengaruh pemanasan pada profil kecepatan aliran


laminar dalam tabung.

146
Gambar 5-4. Faklor gesek dalam pipa

Gambar 5-5. Angka Nusselt masuk termal turbulen untuk tabung


bundar dengan qw =konstan.
147
Gambar 5-6. Angka Nusselt masuk termal turbulen untuk tabung
bundar dengan qw =konstan.

Gambar 5-7. Silinder dalam aliran silang.

148
Gambar 5-8. Distribusi kecepatan menunjukkan pemisahan aliran
pada silinder dalam aliran silang.

Garnbar 5-9. Koefisien seret untuk silinder bundar sebagai fungsi


angka Reynolds.

149
Gambar 5-10. Koefisien seret untuk bola sebagai fungsi angka
Reynolds.

150
Gambar 5-11. Angka Nusselt lokal untuk perpindahan kalor dari
silinder aliran silang.

151
Gambar 5-12. Data untuk pemanasan dan pendinginan udara yang
mengalir tegak lurus pada silinder tunggal.

Gambar 5-13. Foto-foto interferometer yang menunjukkan isoterm di


sekitar silinder horizontal panas yang ditempatkan melintang di dalam
aliran udara.

152
Gambar 5-14. Nomenklatur untuk Tabel 5-4 (a) tabung baris segaris,
(b) tabung baris selang-seling.

Gambar 5-15. Ragam lapisan batas untuk analisis perpindahan kalor


logam cair.

153
Tabel 5-1. Perpindahan kalor dan gesekan fluida untuk aliran laminar
yang berkembang penuh dalam saluran dengan berbagai penampang.

154
Tabel 5-2. Konstanta untuk Persamaan(5-17).

Tabel 5-3. Konstanta untuk perpindahan kalor dari silinder tak bundar.

155
Tabel 5-4. Korelasi Grimson untuk perpindahan kalor dalam
rangkunan tabung 10 baris atau lebih untuk digunakan dengan
Persamaan (5-17).

Tabel 5-5. Perbandingan h untuk kedalaman N baris terhadap


kedalaman 10 baris.

156
Tabel 5-6. Konstanta untuk Korelasi Zukauskas [Persamaan (5-34)]
untuk perpindahan kalor dalam rangkunan tabung 20 baris atau lebih.

Tabel 5-7. Rasio h untuk kedalaman N baris terhadap kedalaman 20


baris dan untuk digunakan dengan Persrnaan (5-34).

157
Tabel 5-8. Rangkuman Persarnaan Konveksi Paksa

Lihat Daftar 4-3

Persamaan 4-7

Daftar 4-2

Lihat Daftar 4-3

Daftar 4-4

158
5.2.2. Konduksi-konveksi bebas
Pada perbatasan suatu permukaan dan suatu fluida akan terjadi
perpindahan kalor secara konduksi dan konveksi. Biasanya temperatur
permukaan itu cukup tinggi untuk menimbulkan pula radiasi. Tanpa
adanya aliran yang dipaksakan terhadap fluida, maka sekitar
permukaan akan terjadi konveksi secara alamiah. Perbedaan
temperatur antara bagian-bagian fluida menyebabkan perbedaan
densitas dan karena itu timbul gerakan dan aliran dalam fluida. Aliran
alamiah ini memperbesar perpindahan kalor yang semula sampai
tercapai keadaan yang tetap. Cara perpindahan kalor semacam ini
disebut konveksi alamiah atau konveksi bebas. Besarnya koefisien
perpindahan kalor harus didapat dari hasil percobaan. Banyak
penyelidikan telah dilakukan untuk menentukan koefisien pindah
panas itu. Jika berbagai hasil penyelidikan itu dikumpulkan, ternyata
dapat diperoleh persamaan empiris dalam bilangan-bilangan tanpa
dimensi, salah satu di antaranya adalah bilangan Grashof, yang dibuat
untuk menunjukkan sifat-sifat konveksi bebas.
Konveksi bebas (free convection) terjadi karena fluida yang,
karena proses pemanasan, berubah densitasnya dan bergerak naik.
Gerakan fluida dalam konveksi bebas, baik fluida itu gas maupun zat
cair terjadi karena gaya apung (bouyancy force) yang dialami apabila
densitas fluida di dekat permukaan perpindahan kalor berkurang
sebagai akibat proses pemanasan.
f menunjukkan bahwa sifat-sifat untuk gugus tak berdimensi
dievaluasi pada suhu film
T  Tw
Tf  
2

5.2.2.1. Perpindahan kalor untuk plat rata vertikal


Perpindahan kalor untuk plat rata vertikal dapat diekspresikan dalam
penggunaan hukum Newton tentang pendinginan, yang mana
memberikan hubungan antara perpindahan kalor q dan beda
temperatur antara permukaan dan sekitarnya;
q = h.A(Tw – T∞) (4–48)

159
Gambar 5-16. Aliran konveksi bebas diatas plat rata vertikal

5.2.2.2. Perpindahan kalor dari bidang dan silinder vertikal


Untuk permukaan vertikal, angka Nusselt dan angka Grashof dibentuk
dengan L, yaitu tinggi permukaan sebagai dimensi karakteristik. Jika
lapisan batas tidak besar dibandingkan dengan diameter silinder,
perpindahan kalor dapat dihitung dengan rumus yang sama dengan
plat vertikal. Kriteria umum ialah bahwa silinder vertikal dapat
ditangani sebagai plat vertikal apabila
D 35

L GrL1 / 4 (5-49)
Koefisien perpindahan kalor lokal untuk aliran laminer dikorelasikan
oleh rumus;
Nusf =hx/kf = 0,60(Grx* Prf )1/5 105 < Grx* < 1011, qw = konstan (4–50)

160
5.2.2.3. Perpindahan kalor dari silinder horisontal ke logam cair
Koefisien perpindahan kalor dari silinder horisontal ke logam cair
dapat dihitung;
Nud =0,53(Grd Pr2 )1/4 (4–51)

5.2.2.4. Perpindahan kalor konveksi bebas rata-rata untuk berbagai


situasi
Koefisien perpindahan kalor konveksi bebas rata-rata untuk berbagai
situasi, dapat dinyatakan dalam bentuk fungsi berikut;
Nuf = C(Grf Prf )m (4–52)

5.3. Penutup
Rangkuman materi dalam bab ini adalah:
1. Perpindahan kalor konveksi total dapat pula dinyatakan
sebagai q = hA(Tw – Tb)av
2. Untuk aliran turbulen yang sudah jadi atau berkembang
penuh (fully developed turbulent flow) dalam tabung licin,
oleh Dittus dan Boelter disarankan persamaan koefisien
perpindahan kalor konveksi paksa berikut:
Nud = 0,023 Red0,8 Prn
untuk persamaan ini sifat-sifat ditentukan pada suhu fluida
limbak, dan nilai eksponen n adalah sebagai berikut :

n= 0,4 untuk pemanasan


0,3 untuk pendinginan
3. Bentuk yang paling sederhana dari koefisien perpindahan
kalor konveksi paksa ialah fungsi eksponen dari masing-
masing parameter ini, sehingga dapatlah kita andaikan
persamaan Nusselt;
Nud = C Redm Prn di mana C, m, dan n ialah konstanta yang
harus ditentukan dari data percobaan.

4. Koefisien gesek (friction coeffcient) didefinisikan oleh


2
L u
p  f p m
d 2g c

161
5. Persamaan koefisien perpindahan kalor konveksi paksa
tunggal untuk gas dan zat cair yang mengalir melintasi bola;

Nu  2  (0,4 Re1d/ 2  0,06 Re d2 / 3 ) Pr 0, 4 (  /  w )1 / 4


6. Persamaan koefisien perpindahan kalor konveksi paksa
untuk kondisi fluks kalor tetap:
Nu = 4,82 + 0,0185 Pe0,627 , rumus ini berlaku untuk 3,6 x
103 < Re < 9,05 x 105 dan 102 < Pe < 104.
7. Konveksi bebas (free convection) terjadi karena fluida yang,
karena proses pemanasan, berubah densitasnya dan bergerak
naik. Gerakan fluida dalam konveksi bebas, baik fluida itu
gas maupun zat cair terjadi karena gaya apung (bouyancy
force) yang dialami apabila densitas fluida di dekat
permukaan perpindahan kalor berkurang sebagai akibat
proses pemanasan.
8. Koefisien perpindahan kalor konveksi bebas rata-rata untuk
berbagai situasi, dapat dinyatakan dalam bentuk fungsi
berikut; Nuf = C(Grf Prf )m
9. Koefisien perpindahan kalor konveksi bebas dari silinder
horisontal ke logam cair dapat dihitung; Nud =0,53(Grd Pr2
)1/4
10. Koefisien perpindahan kalor konveksi bebas rata-rata untuk
berbagai situasi, dapat dinyatakan dalam bentuk fungsi
berikut; Nuf = C(Grf Prf )m

Soal-soal latihan:
1. Tabung yang diameternya 2,0 cm dan mempunyai kekasaran
relatif 0,001 berada pada suhu dinding tetap 90 C. Air masuk
ke dalam tabung pada suhu 40 C dan meninggalkan tabung
pada 60 C. Jika kecepatan masuk ialah 3 m s, hitunglah
panjang tabung yang diperlukan untuk melakukan
pemanasan itu.
2. Udara pada 1 atm dan 27C bertiup melintas bola yang
diameternya 12 mm dengan kecepatan bebas 4 m/s. Di

162
dalam bola itu terdapat pemanas kecil yang menjaga agar
suhu permukaannya tetap 77C. Hitunglah rugi kalor dari
bola itu.
3. Udara pada 1 atm dan 10C mengalir melintasi tabung yang
tersusun 15 baris ke atas dan 5 baris ke belakang, dengan
kecepatan 7 m/s diukur pada titik aliran sebelum memasuki
rangkunan tabung. Suhu permukaan tabung dipelihara pada
65C. Diameter tabung ialah 1 in [2,54 cm] : tersusun segaris
sehingga ruang pada arah sejajar maupun tegak lurus
terhadap aliran ialah 1,5 in [3,81 cm]. Hitunglah
perpindahan-kalor total per satuan panjang tabung, dan suhu
udara pada waktu keluar dengan menggunakan persamaan
(5-34).
4. Jelaskan pengertian konveksi bebas dan bedakan dengan
konveksi paksa?
5. Suatu aliran minyak bumi, sebanyak 1 kg/detik, dipanaskan
dalam tungku dan keluar tungku pada temperatur 300oC
melalui pipa baja 4 inci sch. 40, yang terpasang dalam udara
terbuka. Pipa ini hendak diinsulasi dengan lapisan asbes.
Berapa tebal lapisan asbes, agar temperatur permukaan asbes
dapat mencapai 50oC, dan penurunan temperatur minyak
bumi besarnya 0,1 oC/m panjang pipa.

163
BAB VI
APLIKASI PERPINDAHAN KALOR

6.1. Pendahuluan
Materi ini menguraikan tentang penerapan prinsip-prinsip
perpindahan panas untuk merancang (design) alat-alat guna mencapai
suatu tujuan. Pembahasan alat penukar panas berbentuk analisis
teknik, dimana metode untuk meramalkan daya guna (performance)
penukar panas dijelaskan terutama menggunakan ragam perpindahan
panas konduksi dan konveksi.
Proses Perpindahan Panas, Beda temperatur rata-rata,.
Koefisien perpindahan panas menyeluruh, Keefektifan penukar kalor,
Faktor pengotoran, Jenis-jenis penukar kalor, Rancang bangun
penukar kalor.

6.2. Aplikasi perpindahan kalor pada industri

6.2.1. Aplikasi pada sirip yang menonjol


Sebagai gambaran yang sederhana, perhatikanlah sirip pena yang
berbentuk batang yang dasarnya ditempelkan pada dinding yang
bersuhu permukaan Ts (Gb. 6-1). Luas penampang sirip A dan
kelilingnya P, jika sirip itu didinginkan sepanjang permukaannya oleh
fluida yang bersuhu T∞, keseimbangan panas ;
Laju aliran panas secara laju aliran panas secara laju aliran panas secara
konduksi ke dalam elemen = konduksi keluar dari elemen + konveksi dari permukaan di
di x di (x + dx) antara x dan (x + dx)

164
Gambar 6-1. Sketsa dan nomenklatur untuk untuk sirip pena yang
menonjol dari dinding.
Dalam bentuk symbol-simbol persamaan ini menjadi
dT  dT d  dT  
 kA   kA    kA dx  hPdx T  T 
dx  dx dx  dx   6-1

6.2.2. Aplikasi pada sistem dengan sumber panas


Sistem dengan sumber (atau pelimbahan) panas dijumpai di
berbagai cabang perekayasaan. Dan pembakaran bahan bakar di
alas bahan bakar tanul ketel. Pembuangan panas dari sumber-
sumber didalam juga merupakan pertimbangan yang penting
dalam menetapkan daya nominal motor listrik, generator dan
transformator.
Dalam paragraf ini kita akan membahas dua kasus yang
sederhana : konduksi panas keadaan tetap di dalam pelat datar dan
silinder lingkaran dengan pembangkitan panas dalam yang homogen.
Untuk pembahasan soal-soal yang lebih rumit seperti sistem dengan
sumber panas yang tak seragam, sumber-sumber panas lokal yang
konstan, atau sumber panas yang bergerak.
Pelat datar dengan sumber panas yang terbagi secara seragam.
Perhatikan sebuah pelat datar dimana terdapat pembangkitan panas
yang seragam. Pelat ini dapat berupa elemen pemanas seperti rel (bus
bar ; juga di kenal dengan istilah palang galang) datar dimana panas

165
dibangkitkan dengan mengalirkan arus listrik melaluinya. Jika kita
asumsikan bahwa terdapat keadaan tetap, bahwa bahannya homogen,
dan bahwa pelat itu cukup besar sehingga pengaruh ujung-ujungnya
dapat diabaikan, maka persamaan energi untuk suatu elemen
diferensial dapat dinyatakan sebagai berikut :

dT dT
 kA  qAdx  kA
dx dix dx dix dx 6-2
Dimana q adalah kekuatan sumber panas per volume satuan dan
waktu satuan, karena
dT dT d  dT 
 kA  kA    kA dx
dx x  dx dx x dx  dx x 
Gambar 6-2 sketsa yang melukiskan nomenklatur untuk konduksi
panas dalam dinding datar dengan pembangkitan panas dalam, maka
pers 6-2 menjadi
d  dT 
q k 
dx  dx  6-3

Gambar 6-2. Sketsa yang melukiskan nomenklatur untuk konduksi


panas dalam dinding datar dengan pembangkitan panas dalam.
Jika konduktivitas termal konstan dan pembangkitan panas seragam,
maka pers 6-2 dapat di sederhanakan menjadi
d 2T
k  2  q
dx 6-4

166
Penyelesaian pers 6-3 dilaksanakan dengan dua intergrasi
berturut-turut. Intergrasi yang pertama menghasilkan gradien suhu
dT q
  x  C1
dx k
Dan intergrasi yang kedua memberikan distribusi suhu
q 2
T  x  C1 x  C 2
2k 6-5
Dimana C1 dan C2 adalah konstanta-konstanta intergrasi yang
harganya ditentukan oleh syarat-syarat batas. Jika kita tetapkan bahwa
suhu pada kedua permukaan adalah T0, maka syarat-syarat batas
tersebut adalah
T=T0 pada x=0 dan T=T0 pada x=2L
Agar penyelesaian tersebut di atas memenuhi syarat-syarat ini,
maka kita memasukan harga-harga tersebut ke dalam pers 6-5 dan
menyelesaikan untuk C1 dan C2. hal ini menghasilkan
To=C2
dan
q
To   4 L2  C1 2 L  To
2k
Menyelesaikan untuk C1 kita mendapat
qL
C1 
k
Memasukan rumus-rumus untuk C1 dan C2 ini dalam pers 6-5
menghasilkan distribusi suhu, yaitu
q 2 qL
T  x  x  To
2k k
qL2   x   x  
2

T  To  2     
2k   L   L  
6-6
Jadi, distribusi suhu melintasi pelat tersebut berupa parabola dengan
puncaknya di bidang tengah, x = L. beda suhu antara bidang tengah
dan permukaan pelat adalah
qL2
T  To mask 
2k 6-7
Jika pelat itu terendam di dalam fluida yang suhunya T dan
konduktransi permukaan pada kedua permukaan ho, maka dalam
keadaan tetap panas yang dibangkitkan di dalam separuh pelat harus

167
mengalir secara kontinyu melalui permukaan yang membatasinya.
Jika dinyatakan secara aljabar untuk satu satuan luas, maka syarat ini
adalah
T
qL  k  h o (To  T )
x dix0 6-8
Dalam pers 6-4 suku pertama menyatakan laju pembangkitan panas di
dalam pelat, suku kedua menyatakan laju konduksi panas ke
permukaan, dan suku ketiga laju aliran panas dengan cara konveksi
dan radiasi dari permukaan ke medium sekitarnya. Maka beda suhu
To-T yang diperlukan untuk perpindahan kalor dari permukaan
tersebut adalah
qL
To  T 
ho 6-9

Contoh soal 6-6. Suatu fluida (T∞ = 340 K) yang konduktifitas


listriknya rendah di panaskan oleh sebuah pelat besi yang panjang,
dengan tebal 15 mm dan lebar 75 mm. Panas dibangkitkan secara
seragam di dalam pelat dengan laju q = 1.000.000 W/m3 dengan
mengalirkan arus listrik melalui pelat itu. Tentukanlah konduktansi
permukaan suatu yang diperlukan untuk mempertahankan suhu pelat
tersebut di bawah 420 K.
Penyelesaian : dengan mengabaikan panas yang terbuang dari tepi-
tepi pelat, maka berlaku pers 2-27 dan beda suhu antara bidang tengah
dan permukaan adalah
qL2 (1.000.000)(0,0075) 2
T  To maks  
2k (2)(43)
Jatuh suhu di dalam besi begitu rendah karena konduktivitas
termalnya tinggi (k = 43 W/m K), dari pers 6-9 kita mendapatkan
qL (1.000.000)(0,0075) 3
ho    94 w/m K
To  T 80
Jadi konduktansi permukaan satuan minimum yang akan
mempertahankan suhu di dalam pemanas di bawah 430 K adalah 94
W/m2 K.
Silinder pejal (solid) yang panjang dengan sumber-sumber panas
yang terbagi secara seragam. Silinder lingkaran yang pejal dan
panjang dengan pembangkitan panas-dalam yang seragam dapat
dipandang sebagai pengidealan system yang nyata, seperti kumparan

168
listrik, dimana pembangkitan panas terjadi dengan pemecahan nuklir
(nuclear fission). Persamaan energy untuk elemen berbentuk cincin
(Gb.2-10) yang terbentuk diantara silinder-dalam yang berjari-jari r
dan silinder luar yang berjari-jari r + dr adalah.
dT dT
 kAr  q / 2rdr  kAr  dr
dr r dr r  dr 6-10
dimana Ar= 2 r l dan Ar+dr = 2 (r+dr)l. dengan menghubungkan
gradient suhu pada r+dr dengan gradient suhu pada r dan dengan
beberapa penyederhanaan kita peroleh,
 dT d 2T 

qr  k   r 2 
 dr dr  6-11
integrasi Pers. 6-11 dapat dilakukan sebaik-baiknya dengan mengingat
bahwa
d  dT  dT d 2T
 r    r
dr  dr  dr dr 2
Jadi,
d  dT 
qr  k  r 
dr  dr 
Dintegrasi terhadap r menghasilkan
1 dT
q r 2  kr  C1
2 dr 6-12
dari mana kita simpulkan bahwa agar syarat batas dt/dr = 0 pada r = 0
dipenuhi, maka konstanta integrasi C1 harus nol. Integrasi sekali lagi
menghasilkan distribusi suhu
qr 2
T   C2
4k
Agar dipenuhi syarat bahwa suhu pada permukaan-luar, yaitu r = ro ,
adalah T0, maka T0 , C2= [( ro2 /4k) + T0]. Sehingga distribusi suhunya
qro   r  
2 2

T  To  1    
4k   ro  
  6-13

6.3. Penutup
Rangkuman materi dalam bab ini adalah:

169
1. Jika pelat terendam di dalam fluida yang suhu dan
konduktansi permukaan pada kedua permukaannya ho, maka
pada keadaan tetap panas yang dibangkitkan di dalam separuh
pelat harus mengalir secara kontinyu melalui permukaan yang
membatasinya untuk satu satuan luas, maka syaratnya;
dT
qL  kA  ho (T0  T )
dx x 0
2. Pemasangan isolasi di sekeliling pipa atau kawat kecil tidak
selalu mengurangi perpindahan kalor. Laju aliran panas dapat
bertambah jika isolasi dipasangkan pada pipa atau kawat
2kl(Ti  To )
telanjang, maka q 
ln( ro / ri )  k / ho ro

Soal-soal latihan:
1. Satu sisi blok tembaga yang tebalnya 5 cm dijaga pada suhu
260 C. Sisi yang satu lagi dilapisi dengan kaca serat setebal
2,5 cm. Dinding luar kaca serat dijaga 38 C, dan aliran kalor
total melalui kombinasi tembaga kaca erat ialah 44 W.
Berapakah luas lempeng itu?
2. Sebuah bola lowong terbuat dari aluminium dengan diameter
dalam 4 cm dan diameter luar 8 cm. Suhu bagian dalam
adalah 100 C dan suhu luar 50 C. Hitunglah perpindahan
kalor?
3. Sebuah sirip siku empat mempunyai panjang 2,0 cm dan tebal
1,5 mm. Konduktivitas termalnya adalah 55 W/m 0C. Sirip itu
berada pada lingkungan konveksi yang suhunya 20 C dan
mempunyai h = 500 W/m2 C. Hitunglah kalor maksimum
yang mungkin dilepas bila suhu dasar adalah 200 C.
Berapakah rugi kalor sebenarnya?

170
BAB VII
PENELITIAN PERPINDAHAN KALOR

7.1. Pendahuluan
Dalam bab ini berisi tentang hasil-hasil penelitian perpindahan
kalor sebagai bahan kajian dalam menambah wawasan aplikasi
perpindahan kalor dan penyelesaian-penyelesaiam masalah dalam
kehidupan sehari-hari. Ada 9 judul penelitian yang dipaparkan dalam
bab ini yaitu sebagai berikut:
7.2. Komputasi perpindahan panas konduksi dua dimensi untuk
konveksi dan radiasi termal
Isi materi ini dapat dilihat pada lampiran 1
7.3. Metode alternating direct implicit (ADI) dalam penyelesaian
persoalan perpindahan panas konduksi dua dimensi dalam
keadaan tunak
Isi materi ini dapat dilihat pada lampiran 2
7.4. Kenaikan konveksi perpindahan kalor kondensasi film pada
kondenser silinder vertikal dengan nanofluida Al2O3-Air sebagai
fluida pendingin
Isi materi ini dapat dilihat pada lampiran 3
7.5. Sifat self-ignation pada gambut, sabut kelapa sawit dan kayu
Isi materi ini dapat dilihat pada lampiran 4
7.6. Kaji eksperimental efek swirl fan terhadap pendingnan
crosscut fin pada rentang daya 95-120 Watt
Isi materi ini dapat dilihat pada lampiran 5
7.7. Sistem pengendalian suhu dan kelembaban pada mesin
pengering kertas
Isi materi ini dapat dilihat pada lampiran 6
7.8. Studi literatur tentang lingkungan kerja fisik perkantoran
Isi materi ini dapat dilihat pada lampiran 7
7.9. Kajian eksperimental efektivitas alat penukar kalor shell and
tube sebagai pemanas air dengan memanfaatkan energi termal
gas buang motor diesel
Isi materi ini dapat dilihat pada lampiran 8
7.10. Pemeliharaan tube-side penukar kalor RSG-Gas jangka
pendek dan jangka panjang
Isi materi ini dapat dilihat pada lampiran 9

171
7.11. Rancang Bangun Kolektor Tubular yang Memanfaatkan
Lampu Neon Bekas Sebagai Kaca Penutup Kolektor
Isi materi ini dapat dilihat pada lampiran 10

172
DAFTAR PUSTAKA

Buchori, L., Bindar, Y., dan Istadi. 2000. Komputasi Perpindahan


kalor Konduksi Dua Dimensi untuk Konveksi dan Radiasi
Termal. Prosiding Seminar Nasional Rekayasa Kimia dan
Proses 2000, Teknik Kimia, Universitas Diponegoro,
Semarang, p. F5.1-F5.8.

Burmeister, L.C. 1983. Convective Heat Transfer. New York:


Wiley-Inter science. Inc.

Darjat. 2008. Sistem Pengendalian Suhu dan Kelembaban pada


Mesin Pengering Kertas. Transmisi, Jurnal Teknik Elektro.
Jilid 10. Nomor 2. hlm 82-88.

Fogiel, M. 1984. The Heat Transfer Problem Solver. New York:


Research and Education Association.

Holman, J.P. 1994. Perpindahan Kalor. Alih bahasa: E. Jasjfi. Ed.


Keenam. Jakarta: Penerbit Erlangga.

Incropera, F.P., and Dewitt, D.P. 1985. Fundamentals of Heat and


Mass Transfer. New York: John Wiley & Sons. Inc.

Kays, W.M., and Crawford, M.E. 1980. Convective Heat and


Mass Transfer. New York: McGraw-Hill Inc.

Kern, D.Q., and Kraus, A.D. 1972. Extended Surface Heat


Transfer. New York: McGraw-Hill. Inc.

Mikhailov, M.D., and Ozisik, M.N. 1984. Unified Analysis and


Solutions of Heat and Mass Diffusion. New York: John Wiley
& Sons. Inc.

Purwadi, P.K. 1999. Metode Alternating Direct Implicit (ADI)


yang dipergunakan dalam penyelesaian perpindahan kalor
konduksi 2 dimensi dalam keadaan tunak. J. Tek. Industri,
1999, Vol. III, NO 4, hal 245 – 252. ISSN 1410-5004.

173
Reynolds, W.C., and Perkins H.C. 1977. Engineering
Thermodynamics, Mc Graw-Hill. diterjemahkan oleh Dr. Ir.
Filino Harahap, MSc., dan Dr. Pantur Silaban. 1991.
Termodinamika Teknik. Erlangga.

Schneider, P.J. 1973. Conduction, Interface Resistance. In


Rohsenow, W.M., and Hartnett, J.P., Eds. Handbook of Heat
Transfer. New York: McGraw-Hill. Inc.

Streeter, V.L., and Wylie, B. 1999. Mekanika Fluida. Alih bahasa:


Arko Prijono. Ed. Delapan, Jilid 1. Jakarta: Penerbit Erlangga.

Whitewell, J.C., and Toner, R.K., 1969. Conservation of Mass and


Energy. Tokyo: McGraw-Hill. Inc.

Yunianto, B. 2005. Kaji Eksperimental Efek Swirl Fan Terhadap


Pendinginan Crosscut Fin pada Rentang Daya 95 - 120 Watt.
ROTASI – Volume 7 Nomor 2. hal. 5-12.

174
LAMPIRAN 1

175
LAMPIRAN 2

184
LAMPIRAN 3

193
LAMPIRAN 4

204
LAMPIRAN 5

214
LAMPIRAN 6

223
LAMPIRAN 7

231
LAMPIRAN 8

241
LAMPIRAN 9

257
LAMPIRAN 10

258
INDEKS

eddy viscosity 77
A elastic impact
energi dalam
6
6
agihan suhu 31 engineer 5
airfoil 130 entalpi 51
analisis lapisan batas 47 equilibrium 3
analogi 23
analogy Reynolds-Colburn
angka Mach
76
52
F
angka Nusselt 69 fana 8
angka Peclet 121 fictional loss 88
angka Prandtl 63 forced convection flow systems 47
angka Reynolds 50 forced konvection 7
angka Reynolds kristis 48 form drag 130
approximate solution 6 free convection 7
average fricition coefficient 78 friction factor 120
frictional drag 76
B frictional resistance
frontal area
75
130
boundary layer 47 fully developed turbulent flow 117
boundary-layer analysis 47
British thermal unit
buffer layer
10
77
G
bulk temperature 85 gaya geser-viskos 56
gradien atau landaian suhu 47
C gradien suhu 9

cangkang
comber panas
19
35
H
compressible 51 hantaran 5
conduction 5 heat 1
conductor 11 heat exchanger 20
contact resistance 40 heat flux 70
continuity equation 55 heat sink 35
convection 5 heat treatmen 9
hukum Fourier 29
D hydrodynamic boundary layer 64

dimensi
drag coefficient
23
129
I
dynamic viscosity 47 ilian 5
incompressible fluid 51
E insulator
interferometer
11
131
eddy diffusivity of heat 87 internal energy 1
inviscid 50
269
irreversible 90 pemecahan nuklir 169
isolator 11 penukar panas 20
perpindahan kalor 1
K persamaan energi lapisan-batas
phenomenon
91
4
kalor 1 pressure drag 130
keadaan-kuasi-tetap 9 pressure gradient 128
kecepatan cahaya 8 propotional 4
kecepatan lokal bunyi 52
Kecepatan massa
kemiringan
50
34
Q
koefisien perpindahan-kalor konveksi 64 quasi-steady state 9
konduktansi 12
konduktansi permukaan satuan
konduktansi satuan keseluruhan
22
21
R
konduktivitas 9 radiasi 5
konduktor 11 rate 3
konstanta Stefan-Boltzmann 16 recovery facator 91
konveksi bebas 7 reversible 52, 90
konveksi bebas rata-rata 161 Reynolds analogy for tube flow 88
konveksi paksa 7

S
L
safety factor 4
laju aliran panas 9 satuan 23
laminar 50 separated-flow region 128
local skin-frictian coefficient 78 separation point 129
shell 19
M sifat-sifat stagnasi
slope
52
34
massa 55 slug flow 142
mixing cup 86 Systeme International d’Unites 10
momentum 55
T
N tahanan singgung 40
natural convection flow systems 47 temperature distribution 31
neraca energi 84 temperature gradient 47
non viscous flow system 50 termodinamika 2
nuclear fission 169 thermal boundary layer 64
thermal conductance 12
O tingkat keturbulenan
transverse velocity
48
129
overall unit conductance 21 tube bank 136
turbulen 50
turbulence level 48
P
pelimbahan panas 35
pembelajaran kolaboratif 46

270
U viscous friction
viscous-dissipation
130
66
unit surface conductance 22 viscous-transport 76
viskositas kinematik 48
V
viscos-shear stress 49
W
viscous dissipation 90 work 1

271
Parabelem T.D. ROMPAS adalah dosen mata kuliah
perpindahan kalor, termodinamika, dan mekanika fluida pada jurusan
Pendidikan Teknik Mesin Fakultas Teknik Universitas Negeri Manado sejak
Maret tahun 1992 sampai sekarang. Pada September tahun 1991, lulus Sarjana
Pendidikan Teknik Mesin di Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan (IKIP)
Manado dengan skripsi tentang “Peranan Pelaksanaan Responsi pada Mata
Kuliah Matematika Dihubungkan dengan Hasil Belajar Matematika
Mahasiswa Jurusan Pendidikan Teknik Mesin FPTK IKIP Manado”. Pada Juli
tahun 1999, lulus Magister Teknik Mesin di Universitas Gadjah Mada (UGM)
Yogyakarta dengan tesis tentang “Karakteristik Perubahan Perpindahan Kalor
pada Sirip yang Dipengaruhi oleh Pembentukan Bunga Es pada Sirip
Tersebut”. Pada Desember tahun 2008 lulus Doktor Teknik Mesin di Aix-
Marseille University Marseille France dengan disertasi tentang “Sebuah Model
Numerik untuk Studi Arus-arus Laut di Selat Bangka Sulawesi Utara
Indonesia” yang intinya menyelidiki potensi energi yang terkandung di selat
bangka sebagai dasar untuk pembangunan pembangkit listrik arus bawah laut.