Anda di halaman 1dari 10

FILSAFAT GEOGRAPHY

TUGAS INDIVIDU 1

Nama : Agus Taruna


NPM : 1806151410

Program Studi Magister Ilmu Geografi


Departemen Geografi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Indonesia
2018
Pemikiran Geografis: Pengantar Kritis

1. Pendahuluan
Strabo (Strabo 1912) menjadikan disiplin Ilmu Geografi sebagai hasil representasi dari
reputasi para "filsuf" dan "penyair", dimana secara faktual geografi sangat tepat dan
mendalam yang diperlukan bagi bidang pemerintahan dan kenegaraan. Selain itu terkait
juga dengan kehidupan sosial, seni pemerintahan, dan juga dapat mengungkap fenomena
angkasa/langit, memperkenalkan kita tentang kehidupan di tanah dan lautan, vegetasi,
buah-buahan, dan kekhasan dari berbagai benda di seluruh muka bumi. Geografi sebuah
pengetahuan tentang permasalahan dan kebahagian manusia dalam kehidupan.
Menurut Denis Cosgrove, Ilmu Geografi adalah ilmu yang mempelajari “Masalah besar
kehidupan dan kebahagiaan," Ini merupakan masalah filosofis dan teoritis utama.
Bagaimana menjalani kehidupan yang bahagia? Bagaimana kehidupan yang baik?
Bagaimana seharusnya orang berhubungan dengan dunia bukan manusia? Bagaimana kita
membuat hidup kita bermakna? Ini adalah pertanyaan yang mendalam dan itu juga adalah
sebuath pertanyaan geografis.
Selain ilmu yang luar biasa, geografi juga ada di mana-mana. Denis Cosgrove
menggabarkan bahwa geografi ini tidak selalu mudah terlihat. Bahkan untuk melihatnya
harus memiliki alat. Kita perlu tahu tentang pentingnya "lokasi sewa termahal" atau
bahkan "tempat simbolis", dan untuk mengetahui ini kita harus berpikir tentang geografi
secara teoritis. Jadi geografi "sangat mendalam" dan dibutuhkan setiap saat, tidak seperti
teori fisika atau teori sastra, sulit untuk menghindari geografi. Setelah menjadi ahli
geografi, terutama yang tertarik pada teori, akan selalu menjadi ahli geografi.

2. Mengapa Teori Penting


Menurut Terry Eagleton: mereka yang mengatakan bahwa mereka tidak menyukai teori
berarti bahwa mereka tidak menyukai teori orang lain dan tidak sadar akan teori mereka
sendiri.
Teori Dalam Penyelidikan Geografis.
Para ahli teori sebelumnya telah berperan dalam membuat proyek-proyek penelitian dan
dapat diterima sebagai penelitian geografis apakah kita pernah mendengarnya atau tidak.
Sebuah geografi ruang-ruang rumah mungkin akan diabaikan begitu saja sebagai proyek
penelitian yang layak di sebagian besar departemen geografi katakanlah tahun 1960-an.
 Cara pertama adalah mempraktekkan teori sendiri ketika kami membuat keputusan.
Memutuskan apa, dari semua proyek yang mungkin di dunia yang sangat rumit, penting
bagi kami. Memprioritaskan beberapa pertanyaan atas orang lain yang
mempromosikan beberapa bagian dunia sama pentingnya, semenarik mungkin. Pilihan
semacam itu adalah (sebagian) teoritis.
 Cara utama kedua di mana teori membentuk studi geografis adalah pilihan yang kita
buat tentang apa yang harus dimasukkan dan apa yang harus diabaikan dalam
penelitian kami.

Halaman 1
 Cara utama ketiga di mana teori membentuk studi geografis adalah pilihan yang kita
buat tentang cara mengumpulkan informasi. Teori terkait dengan metode melalui
metodologi dan epistemologi (bagaimana kita tahu apa yang kita ketahui).
 Cara utama keempat di mana teori membentuk studi geografis adalah pilihan yang kita
buat tentang bagaimana merepresentasikan penelitian kita kepada orang lain.
Jadi teori terlibat dalam semua tahap penelitian geografis. Kita mungkin tidak jelas tentang
bagaimana tepatnya, tetapi itu tetap ada. Dan itu adalah penegasan saya bahwa lebih baik
menjadi orang yang sadar akan hal ini daripada tidak sadar. Klaim untuk tidak memiliki
teori (klaim yang sering dibuat) hanyalah delusional. Teori ada di mana-mana, dalam segala
hal yang kita lakukan. Tanpa teori, kehidupan (bukan hanya geografi) akan menjadi kacau.

3. Apa itu Teori


Teori, dalam pengertian akademis, biasanya mengacu pada kumpulan gagasan yang
terorganisir dan terpola daripada pemikiran-pemikiran sesaat. Teori adalah cara yang lebih
teratur untuk memesan dunia yang ada dalam pikiran kita dan yang kita bagi dengan orang
lain. Mereka memiliki kualitas intelektual kolektif dan abadi.
Salah satu metafora yang sering digunakan untuk mendeskripsikan teori adalah "lensa:"
Pikirkan teori sebagai lensa yang membantu kita melihat beberapa hal dengan jelas
tatanan konseptual pada realitas dari yang berantakan dan hal yang kabur atau tidak jelas
menjadi terfokus.
Ternyata Teori ini dirasakan di dunia yang berpengalaman menjadi "dunia yang
ditafsirkan:" Hal ini terjadi bervariasi dan menjadi bahan perdebatan di kalangan ahli
geografi. Orang menggunakan lensa yang berbeda untuk melihat hal yang sama secara
berbeda-beda dan kemudian berdebat tentang hal itu. Mungkin ada yang mengatakan,
demi argumen, bahwa kita hanya perlu menyajikan "fakta."
Namun, secara umum, merupakan semacam pendekatan teoritis (apakah pendukungnya
melihatnya dengan cara ini atau tidak) yang kita sebut empirisme. Suatu pendekatan yang
mencoba untuk tetap dekat dengan hal-hal yang sedang dibahas. Suatu pendekatan yang
membantah penyangkalan. Tapi bagaimana kita bisa menyajikan hanya "fakta"? Fakta
apa? Kapan kita berhenti?
Jadi teori, pada dasarnya, adalah suatu bentuk pemesanan keragaman pengalaman
mentah dan "fakta." Ini memungkinkan kita untuk sampai ke sisi lain. Tetapi ada jenis teori
yang jelas berbeda, pemahaman teori yang berbeda, bahkan teori yang berbeda-beda.
Geografi manusia dan fisik sangat berbeda dalam cara mereka berbicara tentang teori.
Sebuah teori tentang ilmu alam, dengan tentang geografi fisik, adalah hal yang jauh lebih
spesifik daripada teori dalam ilmu sosial atau humaniora. "Theory" (dengan T besar) adalah
kata yang sering digunakan untuk menggambarkan upaya umum untuk membuat
pernyataan konseptual abstrak tentang arena kehidupan sosial yang luas.
Apa artinya teori tergantung pada konteks di mana teori dibangkitkan. Penggunaan sehari-
hari dari teori kata (seperti dalam "Tim memiliki teori tentang itu") menunjukkan bahwa
saya telah mencatat beberapa fakta dan sampai pada suatu kesimpulan tentang mengapa
seperangkat fakta menampilkan diri seperti yang mereka lakukan.

Halaman 2
Seperti disarankan Jonathan Culler, bahwa teori bukan spekulasi (Culler 1997) bukan
sekadar tebakan, karena tebakan menunjukkan bahwa ada jawaban yang benar yang saya
tidak tahu. Bahwa teori datang dengan penjelasan yang masuk akal yang mencakup tingkat
kompleksitas tertentu. Bukan penjelasan yang dapat dengan mudah dibuktikan atau
dibantah hanya satu yang masuk akal. Culler mencatat bahwa teori sering memberikan
penjelasan yang kontraintuitif: penjelasan yang melampaui yang sudah jelas.
Ketika kita memasuki dunia wacana akademik yang lebih terspesialisasi, kita melihat
bahwa teori itu adalah polysymous (memiliki banyak arti). Teori datang pada banyak
tingkatan. Marxisme adalah pendekatan teoritis dalam geografi dan lintas ilmu sosial dan
humaniora. Jadi apakah Marxisme adalah teori? Yah, hanya dalam arti umum.
Teori ini termasuk tentang bagaimana:
 Teori sejarah terjadi (materialisme historis),
 Teori ekonomi tentang bagaimana hal-hal mendapatkan nilai (teori nilai kerja),
 Teori tentang hubungan manusia dengan komoditas (fetishisme komoditas),
Dalam sejarah teori geografis ada juga teori khusus yang dimaksudkan untuk menjelaskan
aspek tertentu dari interaksi manusia dengan bumi. Ilmu spasial didasarkan pada filosofi
positivisme tetapi mencakup sejumlah teori seperti: teori tempat sentral, teori interaksi
spasial, dll. teori spesifik ini dimaksudkan untuk menjelaskan hal-hal, pola, dan proses
tertentu.
Teori sosial (Abad ke 20) secara alami terbentuk dari bagian ilmu sosiologi. Memberikan
teori tentang masyarakat. tetapi teori sosial ini dengan cepat menjadi interdisipliner
setelah telah dipraktekkan oleh sosiolog, filsuf, antropolog, ahli teori sastra, dan ahli
geografi manusia, antara lain, teori sosial membahas cara struktur masyarakat dan
pertumbuhannya. Selain itu juga transformasi dan reproduksi perbedaan sosial seperti
kelas dan jender akan selalu dibahas, melibatkan unsur-unsur yang dapat kita sebut
geografis - ruang, tempat, wilayah, dll.
Oleh karena itu, sejak tahun 1970, para ahli geografi telah tertarik untuk merangkul dan
mempraktekkan teori sosial. beberapa ahli geografi berada di jantung dari apa yang hanya
bisa secara retrospektif disebut teori sosial dari abad kesembilan belas-teori anarkisme
yang melekat pada karya Elisee Redus dan Peter Kropotkin.
Teori sering bersifat politis. Tentu saja tradisi teori sosial yang kritis berusaha tidak hanya
untuk memahami dunia tetapi, seperti yang disarankan Marx, untuk mengubahnya. Jelas
berbagai teori yang terkait dengan Marx dirancang pertama untuk memahami mengapa
dunia seperti itu dan kemudian muncul dengan alternatif yang lebih baik (dengan maksud
kami, lebih adil). Demikian juga pesan sentral dari teori feminis menyangkut posisi
perempuan yang tidak setara berhadap-hadapan dengan laki-laki dalam masyarakat dan
berargumentasi untuk transformasi situasi itu.
Istilah "teori kritis" sering digunakan untuk merujuk pada serangkaian gagasan yang
dirancang. untuk memberikan kritik tentang hal-hal dan mempromosikan sesuatu yang
lebih baik-seperti yang terjadi. Ilmuwan kulit hitam, feminis tentang ras, gender, dan
banyak hal lainnya, kait lonceng, menulis dalam makalah kuat tentang menjadi seorang
wanita kulit hitam yang menggunakan teori. Dia sering dihadapkan dengan gagasan bahwa
teori itu tidak relevan. Atau bahkan teori itu secara inheren "putih" atau "maskulin.

Halaman 3
Teori ini di sini sekali lagi dikontraskan dengan praktik. Dalam hal ini, praktik politik. Dalam
kaitannya, kait membuat argumen yang bersemangat untuk teori sebagai praktik
pembebasan, sebagai sesuatu yang memantik dan membuat marah, sebagai sesuatu yang
menantang akal sehat dan mengungkapkan bentuk-bentuknya. kekuatan yang berdiri di
belakangnya Teori adalah praktek, dia berpendapat, dan ketika dilakukan dengan baik,
dengan cara yang tidak sengaja mengecualikan dan mengaburkan, itu dapat mengubah
kehidupan dan menjadi kekuatan positif terhadap transformasi sosial (kait 1994),
kemudian, adalah tentang praktik politik, tentang mencari dunia yang lebih adil dan lebih
adil daripada dunia yang saat ini kita huni.
Teori dalam Geografi Fisik, dengan beberapa pengecualian sangat berbeda, didefinisikan
sebagai "kerangka ide yang memandu apa yang kita pikirkan tentang realitas dan
bagaimana cara mempelajarinya" (Inkpen 2005: 36). Lebih khusus lagi, beberapa teori
mendefinisikan sebagai serangkaian hipotesis sistematis yang saling bertautan dengan
jaringan hubungan deduktif (Von Englehardt dan Zimmerman 1988). Sebuah teori di sini
adalah sejenis hipotesis tingkat yang lebih tinggi. Sebuah teori adalah hipotesis besar yang
berada di atas serangkaian hipotesis skala kecil yang lebih besar yang mereka sendiri
memprediksi dan menjelaskan beberapa jenis fakta di dunia. Karena sebagian besar
geografi fisik terjadi dalam kerangka yang lebih atau kurang positivis, mereka cenderung
dapat diuji. Mereka dapat dipalsukan dengan menemukan beberapa contoh empiris ketika
teori tidak berfungsi. Jika ini terjadi, teori itu salah dan harus dimodifikasi dan ditinggalkan.

4. Teori, Tulisan, dan Kesulitan


Hal yang sulit difahami dalam Geografi adalah tulisan atau buku yang sangat buruk kadang
kata-kata panjang dirangkai tanpa urutan tertentu. Idealnya menulis yang terbaik, adalah
latihan dalam demokrasi, tentang berbagi ide. Karena jika gagasan itu tidak diungkapkan
dengan jelas, gagasan itu tidak dapat dibagikan.
Tetapi sama seperti fisikawan pemula perlu dilatih untuk memahami sains yang rumit,
maka ahli geografi pemula membutuhkan suatu kursus teori untuk mengatasi teori. Ini
termasuk membaca hal-hal yang sulit. Beberapa hal yang sulit ini, memang, ditulis dengan
buruk. Hal yang sama berlaku dalam geografi manusia. Menulis di ranah teori sering
melibatkan kata-kata yang tidak dikenal. Kadang-kadang ini adalah neologisme-atau kata-
kata baru.
Kata-kata seperti "budaya" dan "alam" telah dideskripsikan oleh ahli teori sastra Raymond
Williams sebagai dua kata yang paling rumit dalam bahasa Inggris namun kami pikir mereka
sudah jelas. Williams menulis beberapa buku yang berusaha untuk memahami dan
menjelaskan makna budaya dan dalam melakukannya. Ia menciptakan istilah-istilah
seperti "struktur perasaan" dan menggunakan istilah-istilah seperti "hegemoni" (Williams
1977). Seorang ahli teori budaya lainnya, Pierre Bourdieu, menemukan atau mengadopsi
banyak istilah baru yang dapat digunakan untuk berpikir tentang budaya "doxa,"
"habitus," "disposisi" (Bourdieu 1990). Kita harus keluar dari sikap kita sehari-hari dan
berpikir tentang apa arti para penulis ini dengan istilah-istilah ini. Kami dipaksa untuk
berefleksi. Neologisme, digunakan dengan baik, akan membuat kita berpikir dan memiliki
kekuatan untuk menghasilkan wawasan baru

Halaman 4
Geografi manusia bukan satu-satunya yang menggunakan jargon dan beralih ke
neologisme. Telah dijelaskan bagaimana "drumlin" dapat dianggap sebagai jargon.
Pertimbangkan karir luar biasa dari William Morris Davis, salah satu dari dua atau tiga
orang paling penting dalam pengembangan geografi fisik.
Bahasa Geografis (Davis) diperkaya oleh penemuan baru yang terus-menerus. Dia
menciptakan lebih dari seratus lima puluh istilah teknis. Banyak anatomis, seperti siku
tangkap, alis yang curam, atau pemenggalan kepala; beberapa lokasi tipikal seperti morvan
atau monadnock, Mereka meningkatkan daya tarik universal metodologi Davis, meskipun
kadang-kadang istilah tertentu memberi pijakan untuk ketidaksetujuan. Beberapa istilah
yang lahir mati; tetapi sebagian besar bertahan hidup dan sebagian menyebar ke bahasa
umum, bahkan ke dalam puisi modern.

5. Teori dan Sejarah Geografi


Untuk memahami teori dalam geografi kita harus memahami unsur-unsur penting dari
sejarah disiplin atau geografi sebagai bagian dari pengetahuan. Tetapi bukan hal yang sama
dengan yang lainnya geografi jauh lebih banyak daripada teorinya. Sejarah geografi
mencakup pengembangan institusi nasionalnya, biografi pemain kunci, pengembangan
teknik, hubungan antara geografi dan negara, dan sejumlah faktor lain yang sama-sama
menarik.
Ada banyak contoh ahli geografi yang melupakan masa lalu mereka dan menemukan
gagasan "baru" yang merupakan versi baru dari versi lama. Demikian pula, sebagian besar
kontribusi teoritis kunci untuk disiplin tidak hilang begitu saja ketika ditantang oleh yang
baru. Bahkan satu set teori yang secara luas ditantang sebagai determinisme lingkungan
(gagasan bahwa lingkungan alam menentukan kehidupan dan budaya manusia) masih
memiliki pendukungnya.
Penting untuk memahami ide-ide dari masa lalu karena dapat menginformasikan ide
sekarang dan di masa depan. Disiplin geografi hanya benar-benar ada dalam konteks
universitas sejak abad kesembilan belas, tetapi gagasan geografis telah ada selama ribuan
tahun. Sejarah ide geografis adalah sepanjang sejarah dari setiap alam ide.

Halaman 5
Buku Pegangan Pengetahuan Geografis
Untuk menempatkan pendekatan yang lebih spesifik ke geografi dan sejarah konseptual
geografi ke dalam kerangka acuan yang lebih luas, perlu menyediakan satu set orientasi awal
yang menelusuri silsilah istilah seperti 'geografi' dan 'geografis' dan untuk menguraikan
berbagai aliran pemikiran teoretis dan metodologis yang telah menginformasikan bidang ini
selama bertahun-tahun.

1. Geografi Pengetahuan Geografis


Untuk memahami basis ontologis mengetahui dari perspektif yang tidak baik hak istimewa
sejarah tunggal pengetahuan yang terkait dengan wilayah dunia tertentu seperti Eropa
versus Cina (relativisme khas), atau menganggap konsepsi pengetahuan yang secara
implisit atau eksplisit menganggap mereka universalitas diri sendiri (positivisme khas).
Situs-situs atau tempat-tempat tertentu di mana pengetahuan geografis dihasilkan dan di
mana ia bersirkulasi harus terletak dalam kerangka keprihatinan yang lebih besar. Tidak
ada 'pandangan dari mana'. Pengetahuan selalu 'lokal, terletak, dan tertanam' (Shapin
1998: 6).
Positivisme yang tetap bertentangan dengan agnostik tentang sumber-sumber
sosialgeografis pengetahuannya dan kegunaannya pengetahuan itu semakin bermasalah.
Namun, pengetahuan tidak pernah hanya menjadi tahanan budaya, kehendak, atau
kekuasaan. Semacam detasemen atau kemampuan untuk melihat melampaui batas-batas
tertentu yang dibudidayakan oleh 'kebebasan akademik,' tetapi juga karakteristik orang-
orang di bawah pengaturan sosial yang kurang menyenangkan (pembangkang di Perang
Dingin Bastern Eropa dan contempor: ary Cina. Misalnya) berarti, seperti yang
dikemukakan Thomas Haskell (1998: 1523), bahwa kita harus serius memperhatikan
bagian-bagian dari kutipan terkenal hy Nietzche, biasanya digunakan untuk menunjukkan
ketidakmungkinan ketidaktergantungan dan tak terhindarkannya relativisme.
Akibatnya, anomali dalam teori-teori mapan ketika dunia melepaskan kejutan-kejutan dan
batasan-batasan berikutnya pada istilah teoritis konvensional di mana teori-teori telah diatur
negara-negara versus pasar, Barat versus Istirahat, agama versus sekularisme. masa lalu versus
sekarang, teios sejarah versus fluks abadi, uniformitarianisme versus perubahan iklim
menimbulkan tantangan serius terhadap aturan disiplin yang telah lama mendominasi geografis.

2. VENU DAN KONSEP DARI GEOGRAFI PENGETAHUAN


Cara untuk memahami geografi pengetahuan:
a. Untuk memahami geografi pengetahuan adalah etnografi adalah pendekatan yang memahami
pengetahuan sekarang sebagai jamak yang inheren dan yang berfokus pada tempat dan tempat
di mana pengetahuan diproduksi dan dikonsumsi.
b. Posisi lain yang terkait tetapi berbeda cenderung mengistimewakan peran 'kolonialitas' atau
efek kolonialisme pada hierarki pengetahuan.
c. Berasal lebih langsung dari filosofi fenomenologi yang menekankan hubungan intim antara
konteks geografis tertentu dari 'keberadaan', di satu sisi, dan akuisisi pengetahuan, di sisi lain.
Sementara juga melihat pengetahuan sebagai diproduksi secara lokal

Halaman 6
d. Meletakkan bagaimana lokal menjadi global mengingat naik turunnya ide-ide. Sejalan dengan
sponsor politik/intelektual mereka.
e. Penekanan cenderung bergeser dari produksi pengetahuan ke sirkulasi pengetahuan dan
konsumsi dalam bentuk menyoroti apa yang disebut 'geografi membaca'. Yang pasti, perbedaan
ini tidak harus ditekan terlalu kuat untuk garis batas yang jelas antara fase produksi dan
konsumsi dari sirkuit pengetahuan tidak dapat ditarik.

3. Situs pengetahuan
Di Jepang, para primatologi terlibat dalam pengamatan jangka panjang terhadap
kelompok-kelompok dengan penekanan pada hubungan antar dan intragroup, peringkat,
dan individu ke afiliasi kelompok. Di Kanada fokusnya terletak pada pengamatan jangka
pendek yang intens dari perilaku adaptif individu. Perbedaan-perbedaan ini tampaknya
tidak terjadi secara kebetulan. Masyarakat manusia Jepang terkenal berkelompok
dibandingkan dengan Kanada atau Amerika Serikat.
Bagaimana ilmu pengetahuan yang tertanam secara budaya dapat dan dengan demikian
bagaimana pengetahuan dikonstruksi secara beragam di tempat yang berbeda bahkan
ketika norma-norma umum tertentu dari observasi dan informasi rekaman masih
beroperasi.
Berbagai 'ilmu sosial' sains membawa wawasan ini ke tingkat laboratorium dan ruang
kelas. Dalam konteks pengetahuan geografis, apa yang mereka sarankan adalah sebuah
pengetahuan; termasuk yang mengklaim mantel sains, secara sosial dikondisikan oleh
ritual, rutinitas, dan praktik rekrutmen lembaga pendidikan dan penelitian yang kuat.

4. Geopolitik pengetahuan
Jenis pengetahuan yang ditulis oleh Orientalisme melahirkan reaksi-reaksi dari tempat-
tempat yang secara historis berada di bawah, tempat istilah-istilah seperti 'pengetahuan
garda' dan 'pemikiran perbatasan' sering ditambahkan.
Teori ketergantungan pengembangan dan genre sastra seperti realisme magis dengan akar
jelas mereka di Amerika Latin, dan studi subaltern dengan koneksi yang kuat ke India,
menunjukkan bahwa Mignolo adalah sesuatu di sini. Memang, dapat dikatakan bahwa
Amerika Serikat sebagai masyarakat pemukim dengan akar kolonialisme sendiri juga dapat
dilihat dalam cahaya yang obyektif daripada hanya dilihat sebagai perpanjangan Eropa ke
Amerika.

5. Keadaan dan pengetahuan geografis


Jenis geografi pengetahuan ketiga kami adalah fenomenologis dengan bobotnya yang
memprihatinkan untuk cara bertindak dan mengetahui bahwa manusia membawa 'berada
di dunia'.
Secara ontologis klaim Heideggerian telah menyebabkan beberapa orang untuk
merekonseptualisasikan agen manusia sebagai selalu dan selalu tertanam di dunia, dan
dengan demikian, bahkan secara metodologis, tidak dapat diabstraksikan darinya.
Jenis ketiga geografi pengetahuan kami adalah fenomenologis dengan bobotnya pada
Proyek ilmu sosial Amerika adalah Amerika. Proyek ini, untuk memastikannya. telah dalam

Halaman 7
beberapa ketegangan dengan proyek yang berbeda untuk membangun ilmu politik · atau
ekonomi atau psikologi.

6. Difusi spasial pengetahuan hegemonik


Dalam ilmu alam, misalnya, cara konvensional untuk memahami penyebaran pengetahuan
ilmiah adalah klaim realis bahwa difusi kejayaan sains adalah karena kebenaran
temuannya. Tetapi ini mengaburkan tenaga kerja yang terlibat dalam reproduksi data
ilmiah yang sukses di tempat yang berbeda.
Lebih holistik, bagaimanapun, konsep Gramsci tentang 'hegemoni' sangat membantu
dalam mencoba memahami bagaimana elit (dan populasi) menerima dan bahkan memuji
ide dan praktik yang mereka impor dari negara dan organisasi yang lebih kuat.

7. Geografi membaca
Akhirnya, bahkan dalam menghadapi tren hegemonik, tidak terkecuali pada difusi
pengetahuan ilmiah di seluruh dunia, di mana masih penting tetapi sehubungan dengan
bagaimana ide-ide seni: dipahami (bagaimana teks dibaca) lebih dari sekedar istilah di
mana pengetahuan baru pada awalnya dihasilkan.
Pengetahuan dibuat sebagai arus listrik; itu tidak pernah dibuat sepenuhnya di satu tempat
dan kemudian hanya dikonsumsi di tempat lain. Dan kesadaran ini menyulitkan bifurkasi
sederhana antara produksi dan konsumsi pengetahuan. Keduanya terlibat dalam sirkuit
intelektual perusahaan pengetahuan.
Sebagaimana Kohler (2002) telah menunjukkan untuk biologi Amerika, zona perbatasan
antara laboratorium dan lokasi lapangan telah menjadi zona penting yang penting di antara
ahli biologi, tidak hanya dalam hal mendefinisikan tempat terpisah dengan nilai prestise
yang berbeda, tetapi juga penelitian yang khas. budaya · terkait dengan operasi di dalam
dan di seberang batas. Langkah-langkah ini muncul dari keharusan intelektual bersaing
untuk menekankan pengurangan molekuler versus kompleksitas ekologis, otoritas kognitif
proyek melalui penekanan eksternal sebagai kebalikan dari validitas kausal internal, dan
tekanan institusional untuk keduanya mendefinisikan 'tepat' biologi dan memberikan
kredibilitas temuannya di mata publik yang lebih luas.

8. KONSEP GEOGRAFIS DAN KONTROVERSI


Pengetahuan geografis modem adalah produk dari era modem di mana ada kesadaran luas
dari konsep yang kita gunakan; berbagai konsep dan maknanya sering menjadi pusat
konflik tentang teori, metode, dan politik di kalangan intelektual dan lainnya, dan evolusi
konsep (dan bahasa yang terkait dengan mereka) terkait dengan perubahan karakter
periode sejarah tertentu.
Di bidang konsep-konsep sejarah seperti 'Reformasi', 'Abad Kegelapan', 'feodalisme', dan,
memang, gagasan 'modernitas' itu sendiri adalah produk-produk dari pandangan sejarah
sebagai 'terbuka' bagi masa depan tetapi dapat dipikirkan. hanya dalam hal 'tahap' dan
'zaman' yang tidak hanya menandakan percepatan waktu yang meningkat tetapi juga
penerimaan anggapan bahwa kehebohan akan berbeda dari yang sekarang dan yang lalu.

Halaman 8
Klaim kebenaran rasional dan universalitas tersirat dalam banyak kontroversi konseptual
yang mempercayai partikularisme klaim pengetahuan yang dibahas di bagian sebelumnya
Poin utamanya adalah bahwa alih-alih hanya meniru atau mewakili dunia, konsep yang
diciptakan juga menciptakan dan membatasi itu. Ilmu kognitif menunjukkan bahwa
pemahaman semacam itu sama sekali bukan fenomena pasca Pencerahan. Semua manusia
membentuk entitas yang menciptakan konsep. Otak kita membatasi dan mengarahkan
pemrosesan informasi dengan menyederhanakan sinyal dan mengklasifikasikannya
berdasarkan kategori dan konsep yang muncul dari pengalaman dalam kata.

Halaman 9