Anda di halaman 1dari 75

Rancangan 2

PEDOMAN
Bahan Konstruksi Bangunan dan Rekayasa Sipil

Inventarisasi lereng jalan

KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DAN


PERUMAHAN RAKYAT
Daftar isi

Inventarisasi lereng jalan ........................................................................................................ i


Daftar isi .................................................................................................................................ii
Prakata .................................................................................................................................. iii
Pendahuluan ......................................................................................................................... iv
1 Ruang lingkup .................................................................................................................. 1
2 Acuan normatif ................................................................................................................. 1
3 Istilah dan definisi ............................................................................................................. 1
4 Ketentuan ......................................................................................................................... 6
4.1 Umum ............................................................................................................................. 6
4.2 Inventarisasi lereng jalan ................................................................................................ 6
4.3 Informasi formulir inventarisasi lereng jalan .................................................................. 17
4.3.1 Tapak umum............................................................................................................... 17
4.3.2 Geometrik lereng jalan ................................................................................................ 23
4.3.3 Geologi material penyusun lereng .............................................................................. 28
4.3.4 Bangunan rekayasa lereng ......................................................................................... 32
4.3.5 Kondisi keruntuhan ..................................................................................................... 32
4.3.6 Badan dan bahu jalan ................................................................................................. 33
4.3.7 Drainase ..................................................................................................................... 33
4.3.8 Instrumentasi .............................................................................................................. 33
4.3.9 Foto dokumentasi ....................................................................................................... 34
4.3.10 Sketsa ................................................................................................................... 34
4.4 Pelaksana ..................................................................................................................... 35
4.5 Peralatan ...................................................................................................................... 35
4.6 Format Pelaporan ......................................................................................................... 36
5 Prosedur ........................................................................................................................ 36
5.1 Penentuan lokasi inventarisasi lereng jalan................................................................... 39
5.2 Pengumpulan dan pengkajian data sekunder ............................................................... 39
5.3 Persiapan alat, pelaksana dan formulir inventarisasi lereng jalan ................................. 39
5.4 Pelaksanaan inventarisasi lereng jalan ......................................................................... 39
5.5 Pelaporan inventarisasi lereng jalan.............................................................................. 40
Lampiran A .......................................................................................................................... 41
Lampiran B .......................................................................................................................... 51
Lampiran C .......................................................................................................................... 62
Lampiran D .......................................................................................................................... 68
Bibliografi ............................................................................................................................. 69

Gambar 1– Lereng alam, galian dan timbunan ...................................................................... 7


Gambar 2 – Lereng galian ganda........................................................................................... 8
Gambar 3 – Lereng timbunan ................................................................................................ 8
Gambar 4 - Diagram penentuan jenis keruntuhan lereng (Sumber : JICA dan JKR Malaysia
(2002)-modifikasi Pusjatan) ............................................................................. 15
Gambar 5 - Penomoran lereng jalan .................................................................................... 19
Gambar 6 – Jalan alternatif .................................................................................................. 23
Gambar 7 – Profil memanjang lereng jalan .......................................................................... 24
Gambar 8 – Penampang melintang lereng jalan .................................................................. 24
Gambar 9 – Penampang melintang sengkedan lereng jalan (Sumber : JICA dan JKR
Malaysia, 2002) ............................................................................................... 26
Gambar 10 – Bentuk lereng jalan (Sumber : JICA dan JKR Malaysia, 2002) ....................... 27
Gambar 11 – Jejak keruntuhan (Sumber : JICA dan JKR Malaysia, 2002) .......................... 27
Gambar 12 – Garis lekuk dan teras gantung (Sumber : JICA dan JKR Malaysia, 2002) ...... 28
Gambar 13 – Lereng cekung dan lereng debris (Sumber : JICA dan JKR Malaysia, 2002) .. 28
Gambar 14 – Keberadaan batuan (Sumber : JICA dan JKR Malaysia, 2002) ...................... 29
Gambar 15 - Bagan alir inventarisasi lereng jalan ................................................................ 38

Tabel 1 – Jenis keruntuhan lereng ......................................................................................... 9


Tabel 2 - Data Sekunder ...................................................................................................... 16
Tabel 3 - Nomor Provinsi ..................................................................................................... 17
Tabel 4 - Deskripsi set kekar-kekar (diskontinuitas) ............................................................. 31
Tabel 5 – Kualifikasi pelaksana inventarisasi lereng jalan .................................................... 35
Tabel 6 – Peralatan inventarisasi lereng jalan ...................................................................... 35

ii
Prakata

Pedoman inventarisasi ini disusun berdasarkan hasil kajian Pusat Litbang Jalan dan
Jembatan, yang diawali dengan penelitian Slope Stability Inventory (SSI) yang
dikembangkan sejak tahun 1989 melalui kerja sama dengan Transport Road Research
Laboratory (TRRL), yang selanjutnya dikembangkan menjadi Basis Data Bidang Geoteknik
dan penelitian Slope Disaster Management System sejak tahun 2006 sampai tahun 2011.

Pedoman ini dipersiapkan oleh Komite Teknis 91-01 Bahan Konstruksi Bangunan dan
Rekayasa Sipil pada Subkomite Teknis 91-01-S2 Rekayasa Jalan dan Jembatan melalui
Gugus Kerja Geoteknik Jalan, Pusat Litbang Jalan dan Jembatan Kementerian Pekerjaan
Umum dan Perumahan Rakyat.

Tata cara penulisan disusun mengikuti Pedoman Standardisasi Nasional (PSN) 08:2015 dan
dibahas dalam forum rapat konsensus yang diselenggarakan pada tanggal 18 April 2017 di
Bandung oleh Subkomite Teknis, yang melibatkan para narasumber, pakar dan lembaga
terkait.

iii
Pendahuluan

Inventarisasi lereng jalan merupakan salah satu bagian kegiatan yang terintegrasi dalam
suatu sistem manajemen lereng jalan, bersama-sama dengan inspeksi, penilaian risiko,
mitigasi tingkat risiko, Basis Data Lereng Jalan dan pemeliharaan. Sistem manajemen lereng
jalan tersebut dilengkapi serangkaian pedoman yang tidak terpisah, meliputi :
1. Pedoman Sistem Manajemen Lereng Jalan;
2. Pedoman Inventarisasi Lereng Jalan;
3. Pedoman Inspeksi Lereng Jalan;
4. Pedoman Penilaian Tingkat Risiko Lereng Jalan;
5. Pedoman Mitigasi Lereng Jalan;
6. Pedoman Pemeliharaan Lereng Jalan.

Inventarisasi lereng jalan dilakukan dengan cara pengumpulan data lereng jalan yang
meliputi geometrik dan dimensi lereng, bangunan rekayasa lereng serta lereng dengan
keruntuhan pada suatu ruas jalan. Pelaksanaan inventarisasi dilakukan dengan survei
lapangan yang menggunakan formulir atau formulir aplikasi inslope berbasis android/iOS
yang ditunjang oleh beberapa peralatan.

Data hasil inventarisasi direkam dan dikelola dalam suatu aplikasi basis data yang berbasis
GIS dan web serta dikenal dengan Basis Data Lereng Jalan. Basis data tersebut mudah
diakses dengan android/iOS oleh para pemangku kepentingan dan masyarakat umum.

iv
Inventarisasi lereng jalan

1 Ruang lingkup

Pedoman ini menetapkan ketentuan dan prosedur inventarisasi lereng jalan yang
meliputi lereng alam, lereng buatan, yaitu lereng galian atau lereng timbunan serta
lereng alam dan lereng buatan yang mengalami keruntuhan lereng.

2 Acuan normatif

Dokumen referensi di bawah ini harus digunakan dan tidak dapat ditinggalkan untuk
melaksanakan pedoman ini.

SNI 03-1962-1990. Tata Cara perencanaan penanggulangan longsoran

Pd T-09-2005-B. Pedoman rekayasa penanganan keruntuhan lereng jalan pada tanah


residual dan batuan

Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat nomor


250/KPTS/M/2015. Perubahan Ketiga Atas Keputusan Menteri Pekerjaan Umum
Nomor 567/KPTS/M/2010

Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Dan Perumahan Rakyat nomor


290/KPTS/M/2015. Penetapan Ruas Jalan Menurut Statusnya Sebagai Jalan Nasional

Peraturan Menteri Negara Agraria/ Kepala Badan Pertanahan Nasional nomor 1 tahun
1997. Pemetaan penggunaan tanah perdesaan, penggunaan tanah perkotaan,
kemampuan tanah dan penggunaan simbol/warna untuk penyajian dalam peta

Peraturan Menteri Dalam Negeri nomor 56 tahun 2015. Kode dan data wilayah
administrasi pemerintahan

3 Istilah dan definisi

Untuk tujuan penggunaan pedoman ini, istilah dan definisi berikut digunakan.

3.1
aliran debris (debris flow)
aliran cepat dari bongkahan, kerikil, pasir lanau dan lempung bercampur dengan air
dalam jumlah besar disebabkan hujan lebat, penggerusan pada kaki lereng, dan akibat
gempa bumi.

3.2
bahu sengkedan
jarak mendatar antara puncak lereng sengkedan bawah dan kaki lereng sengkedan
atas.

3.3
bentang alam (terain)
1 dari 69
bentuk permukaan ataupun dekat permukaan bumi yang mempunyai ciri fisik tertentu.
3.4
diskontinuitas
ketidaksinambungan struktur goelogi yang menyebabkan pelapisan batuan tidak
menerus, antara lain ketidakselarasan bidang pelapisan, kekar (joints), sesar (faults),
dan retak-pecah (fracture)

3.5
garis lekuk (knick point)
transisi mendadak dari lereng bagian atas yang landai ke lereng bawah yang lebih
curam atau sebaliknya.

3.6
gelincir (slides)
keruntuhan massa tanah ataupun batuan yang bergerak pada suatu bidang yang
disebut bidang gelincir.

3.7
gelincir rotasi
longsor yang umumnya terjadi pada lereng homogen dengan bidang longsor berbentuk
lingkaran pada tempat yang dalam, dan masa tanah yang longsor cenderung menyatu.

3.8
gelincir translasi
longsor dengan bidang longsor yang datar, masa tanah yang longsor berbentuk baji.

3.9
inventarisasi lereng jalan
suatu kegiatan pengamatan dan pencatatan terhadap kondisi-kondisi visual di
lapangan yang merupakan data awal suatu lereng jalan.

3.10
jalan desa
ruas Jalan yang menghubungkan kawasan dan/atau antarpermukiman di dalam desa,
serta jalan lingkungan.

3.11
jalan kabupaten/kota
ruas jalan yang menghubungkan antarkelurahan/desa.

3.12
jalan nasional
ruas jalanyang menghubungkan antarprovinsi.

3.13
jalan nonstatus
ruas jalan yang belum memiliki status

3.14
jalan provinsi
ruas jalan yang menghubungkan antarkabupaten/kota dalam sebuah provinsi.

2 dari 69
3.15
jatuhan batuan (rockfall)
jatuh bebas atau menggelinding ke bawah suatu batuan keras atau bongkah pada
lereng yang curam akibat pengaruh gravitasi dan dikontrol oleh penyebaran
retakan/kekar.

3.16
jejak keruntuhan (trace of collapse)
bagian lereng yang sedikit gundul terjadi akibat adanya keruntuhan di masa lalu.
Permukaan lereng gundul atau ditutupi oleh rumput atau pohon muda.

3.17
jungkiran (topple)
jenis longsoran memutar ke depan dari satu atau beberapa blok tanah (batuan)
terhadap titik pusat putaran di bawah massa batuan akibat gaya gravitasi dan atau
gaya dorong massa batuan di belakangnya atau gaya akibat tekanan air yang mengisi
rekahan batuan.

3.18
keruntuhan (collapse)
Keruntuhan tanah dan batuan lepas dan berpori (porous) dari lereng ketika material
lepas terisi oleh air ketika hujan lebat atau terguncang oleh gempabumi.

3.19
keruntuhan massa batuan (rock mass failure)
Keruntuhan massa pada lereng batuan seperti planar, baji dan jungkiran yang sangat
dipengaruhi oleh penyebaran diskontinuitas geologi.Umumnya berukuran lebih dari
100 m3.

3.20
keruntuhan timbunan (embankment failure)
keruntuhan yang terjadi pada lereng timbunan, terjadinya penurunan pada permukaan
jalan dan/atau terjadinya penggerusan pada bagian kaki lereng timbunan.

3.21
kondisi lereng jalan
kondisi topografi, geologi,dan hidrologi batuan/tanah di sekitar lereng jalan.

3.22
lempung mengembang (swelling clay)
lempung yang memiliki sifat mengembang jika kena air/cairan dan bersifat pecah dan
mudah hancur ketika kering ketika muncul (expose) di permukaan lereng.

3.23
lereng alam
lereng atau tebing yang terbentuk karena proses dan fenomena geologi.

3.24
lereng alluvium

3 dari 69
endapan detritus (talus) yang dihasilkan dari kegiatan sungai muda/modern, termasuk
jatuhan material hancur yang membentuk lereng baru pada kaki lereng yang curam

3.25
lereng cekung (concave slope)
Lereng dengan permukaan berbentuk seperti sendok

3.26
lereng cembung (convex slope)
lereng dengan permukaan yang cembung

3.27
lereng debris
Lereng yang tersusun dari endapan debris, biasanya berupa material runtuhan yang
terbentuk pada kaki lereng

3.28
lereng galian
lereng yang terbentuk karena adanya pemotongan lereng alam.

3.29
lereng jalan
lereng yang berada di bagian kiri, kanan, atas dan bawah suatu ruas jalan.

3.30
lereng timbunan
lereng yang terbentuk karena adanya penimbunan lereng alam.

3.31
longsoran (landslide)
pergerakan massa dari batuan sangat lapuk, debris, gelinciran tanah yang memiliki
bidang gelincir, umumnya berukuran sangat besar lebih dari 1000 m3, seringkali
berkisar pada beberapa ratus ribu.

3.32
luas lereng
ukuran panjang lereng dengan panjang kemiringan lereng dengan karakteristik yang
sama.

3.33
overhang
kondisi tanah atau batuan yang menggantung/menonjol (teras gantung).

3.34
panjang kemiringan lereng (slope distance)
jarak miring lereng dari dasar lereng ke puncak lereng.

3.35
panjang lereng (slope length)
ukuran panjang suatu lereng dengan karakteristik yang sama.

4 dari 69
3.36
pelapukan
proses perubahan dan penghancuran batuan, tanah, dan mineral serta bahan organik
dan material buatan melalui kontak dengan atmosfer bumi, air, dan organisme biologis.

3.37
sengkedan lereng (terasering)
kondisi lereng yang dibuat bertangga-tangga yang dapat diterapkan pada timbunan
atau galian yang tinggi.

3.38
set diskontinuitas
kemenerusan kekar-kekar yang memiliki arah (strike) dan kemiringan (dip) yang sama
pada suatu lereng batuan.

3.39
struktur baji
struktur geologi berupa perpotongan dari dua buah bidang kekar/retakan yang
mengakibatkan adanya bagian batuan yang terpisah dari massa batuan yang masif
dan berpotensi mengalami jatuhan batuan.

3.40
struktur cap rock
struktur yang terjadi pada saat lava mengalir pada lapisan sedimen lunak.

3.41
struktur daylight
struktur geologi berupa set diskontinuitas yang umumnya membentuk struktur planar
dan baji, dimana perpotongan dari dua bidang kekar/retakan lebih landai daripada
kemiringan lereng.

3.42
struktur planar
struktur geologi berupa set diskontinuitas mendatar atau membentuk kemiringan yang
landai

3.43
struktur terobosan (intrusive structure)
struktur yang terjadi akibat pengaruh batuan terobosan, batuan disekitar batuan
terobosan seringkali mengalami retakan.

3.44
sudut lereng
sudut yang dibentuk oleh garis horizontal dengan kemiringan lereng.

3.45
sudut sengkedan lereng
sudut yang dibentuk oleh garis horizontal dengan kemiringan lereng setiap sengkedan.

5 dari 69
3.46
tata guna lahan (landuse)
suatu upaya pemanfaatan lahan dan penataan lahan dalam suatu kawasan yang
meliputi pembagian wilayah untuk pengkhususan fungsi-fungsi tertentu.

3.47
tinggi lereng
ukuran tinggi suatu lereng dengan karakteristik yang sama.

3.48
tinggi sengkedan lereng
jarak vertikal setiap sengkedan lereng jalan.

3.49
zona alterasi
Suatu zona yang terjadi akibat larutan hidrotermal yang mengakibatkan terjadinya
perubahan kimia batuan pada daerah vulkanik dan hidrotermal.

4 Ketentuan

4.1 Umum
a. Inventarisasi lereng jalan dilakukan terhadap lereng jalan yang belum dilakukan
pendataan dan belum direkam dalam basis data lereng jalan.
b. Inventarisasi dilakukan terhadap lereng alam atau lereng buatan (galian dan
timbunan) yang berada di ruang milik jalan atau hingga lebih dari ruang
pengawasan jalan jika terindikasi dapat memicu ketidakstabilan terhadap lereng
terkait.
c. Inventarisasi lereng jalan yang mengalami keruntuhan lereng dilakukan pada
lereng yang mengalami keruntuhan dan tidak terbatas pada ruang milik jalan
(rumija).
d. Inventarisasi dilakukan dengan pengamatan secara visual menggunakan formulir,
beberapa alat penunjang dan dilakukan dengan berjalan kaki di lereng dan
sekitarnya.
e. Formulir yang digunakan pada inventarisasi lereng jalan adalah formulir cetak pada
Lampiran A atau formulir aplikasi inslope yang dapat dipasang ke dalam komputer
tablet atau telepon pintar (smartphone).
f. Laporan inventarisasi lereng jalan harus direkam ke dalam basis data lereng jalan.

4.2 Inventarisasi lereng jalan


a. Inventarisasi lereng jalan dilakukan terhadap lereng jalan dengan tinggi lebih dari 5
m, kecuali jika lereng terkait berdasarkan pengamatan secara visual mengalami
keruntuhan yang berdampak terhadap terganggunya fungsi jalan baik yang telah
ditanggulangi maupun belum.
b. Untuk lereng yang menerus sejajar jalan dengan ketinggian yang relatif sama,
dilakukan pembagian segmen lereng dengan pilihan sebagai berikut:

6 dari 69
1. pembagian berdasarkan kondisi geometri lereng jalan;
2. pembagian berdasarkan kondisi geologi yang terlihat secara visual;
3. pembagian berdasarkan jenis lereng (alam, galian, timbunan atau kombinasi di
antaranya).
c. Pengelompokan lereng dalam inventarisasi ini dilakukan dengan panduan sebagai
berikut :
1. Jika tinggi lereng di lokasi inventarisasi merupakan lereng galian dan timbunan
(Gambar 1) lebih atau sama dengan 5 meter atau lereng galian dan lereng
timbunan tersebut kurang dari 5 m yang secara visual mengalami keruntuhan
yang berdampak terhadap terganggunya fungsi jalan baik yang telah
ditanggulangi maupun belum, mengisi jenis lereng galian/timbunan pada
formulir A atau formulir aplikasi yang dapat dipasang ke dalam komputer tablet
atau telepon pintar;
2. Jika lereng di lokasi inventarisasi merupakan lereng galian (Gambar 2) dan
lereng timbunan (Gambar 3), mengisi jenis lereng galian/timbunan pada
formulir A atau formulir aplikasi yang dapat dipasang ke dalam komputer tablet
atau telepon pintar;

Lereng atas Lereng bawah

Keterangan :
a adalah tinggi lereng alam c adalah tinggi lereng timbunan
b adalah tinggi lereng galian
Gambar 1– Lereng alam, galian dan timbunan

7 dari 69
b

Lereng kiri jalan Lereng kanan jalan

Keterangan :
a dan b adalah tinggi lereng galian
Gambar 2 – Lereng galian ganda

a b

Lereng kiri jalan Lereng kanan jalan

Keterangan :
a dan b adalah tinggi lereng timbunan
Gambar 3 – Lereng timbunan

d. Jenis keruntuhan lereng ditentukan berdasarkan kategori jenis keruntuhan pada


Tabel 1 atau jika tidak ada keruntuhan lereng, jenis keruntuhan merupakan hasil
prediksi berdasarkan pengamatan visual.

8 dari 69
Tabel 1 – Jenis keruntuhan lereng
Jenis Keruntuhan Karakteristik Ilustrasi skematik
1. Keruntuhan,  Material yang runtuh berupa tanah residual dan batuan a. Keruntuhan tanah residual
collapse (CL) lapuk kuat atau kekar lepas (jointed rocks)
 Rentan terjadi pada lereng curam
 Sebagian besar dipicu oleh infiltrasi hujan
 Serupa dengan keruntuhan slump pada beberapa kondisi
 Ukuran umumnya kurang dari 1000 m 3

b. Keruntuhan pada struktur kekar lepas

9 dari 69
Jenis Keruntuhan Karakteristik Ilustrasi skematik
1. Jatuhan  Jatuhan bebas yang disertai gelinding (rolling) akibat
batuan, rock kehilangan kontak dengan permukaan batuan. Pergerakan
fall (RF) massa bergerak dari ketinggian tertentu melalui udara.
 Timbul pada lereng curam dan jurang yang mempunyai
banyak kekar.
 Ukuran umumnya ≤ 2m3.

3. Keruntuhan masa  Material yang runtuh berupa batuan dengan banyak retakan
batuan, rock (hard jointed rocks)
mass failure (RM)  Moda keruntuhan meliputi longsoran baji, longsoran planar
dan jungkiran (toppling)
 Ukuran umumnya lebih dari > 2m 3.

10 dari 69
Jenis Keruntuhan Karakteristik Ilustrasi skematik

4. Longsoran,  Materialnya berupa tanah, debris dan atau batuan lapuk


Landslide kuat
(LS)  Ditandai oleh fitur topografi halus dan terdeformasi
 Umumnya berupa longsoran rotasi dan translasi.
 Gelincir rotasi pada batuan ditandai adanya bentuk
“sendok”; bagian lereng atas terbentuk “gawir” melengkung
dan di bagian tengah longsoran terdapat bagian yang labil
dan nampak adanya gelombang yang tidak rata; gerakannya
berlanjut serta meliputi daerah yang cukup luas.
 Gelincir rotasi pada tanah ditandai adanya bidang gelincir
lengkung dan gerakan rotasi.
 Sebagian besar dipengaruhi oleh kenaikan tekanan air pori
akibat infiltrasi
 Ukuran umumnya lebih dari 1000 m 3

Gelincir rotasi Gelincir translasi

11 dari 69
Jenis Keruntuhan Karakteristik Ilustrasi skematik
5. Aliran debris,  Aliran cepat dari bongkahan, kerikil, pasir, lanau dan
debris flow (DB) lempung dengan sejumlah besar air
 Muncul pada area kontributif yang memiliki lereng mudah
runtuh
 Dapat terjadi pada batuan lapuk atau material lepas dan
pada tanah
 Pergerakan aliran mulai dari sangat lambat sampai sangat
cepat.
 pergerakan aliran terjadi ketika kondisi internal dan eksternal
menyebabkan tanah berperilaku seperti cairan dan mengalir
ke bawah meskipun kemiringan lerengnya landai;
 tanah mengalir bergerak ke berbagai arah serta tidak
memiliki permukaan keruntuhan yang terdefinisi secara
jelas;
 permukaan keruntuhan berganda terbentuk dan berubah
secara terus menerus selama proses aliran terjadi;
 pergerakan aliran terjadi pada tanah kering maupun tanah
basah.

12 dari 69
Jenis Keruntuhan Karakteristik Ilustrasi skematik
6. Keruntuhan  Slump atau keruntuhan lereng timbunan
timbunan,  Penurunan permukaan jalan
embankment  Penggerusan di bagian kaki
failure (EB)

Sumber : JICA dan JKR Malaysia (2002), USGS (2004)

13 dari 69
e. Pemilihan jenis keruntuhan lereng
1. Pemilihan jenis keruntuhan lereng dilakukan pada setiap lereng sesuai dengan
kriteria pada Tabel 1.
2. Pemilihan jenis keruntuhan lereng sesuai alur pada Gambar 4, sebagai berikut :
a) Lereng diklasifikasikan berdasarkan jenis lereng menjadi lereng timbunan
dan lereng galian/alam, jika lereng berupa timbunan dengan material
penyusun tanah dan campuran, jenis keruntuhan lereng tersebut adalah
keruntuhan timbunan.
b) Lereng galian/alam, diklasifikasikan berdasarkan material penyusunnya.
1) Lereng tanah
i. Jika ada aliran debris pada lereng tanah berdasarkan interpretasi
foto udara dan peta topografi, jenis keruntuhan lereng tersebut
adalah aliran debris;
ii. Jika ada longsor dengan volume lebih dari 1000 m3 berdasarkan
pengamatan visual dan dibantu hasil interpretasi foto udara, jenis
keruntuhan lereng tersebut adalah longsoran;
iii. Jika ada longsor dengan volume kurang dari 1000 m3, dengan
material penyusun tanah residual dan batuan lapuk kuat atau
kekar lepas (jointed rocks), jenis keruntuhan lereng tersebut
adalah keruntuhan (collapse).
2) Lereng campuran
Jika jenis material penyusun permukaan lereng lebih dari 60 % baik
berupa tanah atau batuan, dipilih material penyusun yang dominan dan
mengikuti alur sesuai material penyusunnya.
3) Lereng batuan
i. Jika ditemukan bentuk gelincir planar, gelincir baji atau jungkiran,
dan volume jatuhan batuan > 2 m3, jenis keruntuhan lereng adalah
keruntuhan massa batuan.
ii. Jika tidak ditemukan bentuk gelincir planar, gelincir baji atau
jungkiran dan volume jatuhan batuan ≤ 2 m3, jenis keruntuhan
lereng adalah jatuhan batuan

14 dari 69
Mulai

Timbunan Galian/Alam

Tanah Campuran Tanah Campuran Batuan

Ya Tidak
Jenis material pada
permukaan lereng ≥ 60 %
Volume jatuhan Tidak
Tidak Volume Tidak berupa tanah/batuan ?
Ada aliran batuan ≤ 2m3
longsor >
debris ?
1000 m3
Ya Ya
Ya

Keruntuhan timbunan Aliran debris Longsoran Keruntuhan Jatuhan batuan Keruntuhan massa batuan
(embankment failure) (debris flow) (landslide) (collapse) (rock fall) (rock mass failure)

Gambar 4 - Diagram penentuan jenis keruntuhan lereng (Sumber : JICA dan JKR Malaysia (2002)-modifikasi Pusjatan)

15 dari 69
f. Jika terjadi perubahan geometrik, tata guna lahan, geohidrologi dll di lereng suatu
ruas jalan harus dilakukan pengkinian data inventarisasi pada saat inspeksi lereng
jalan.
g. Pengumpulan dan pengkajian data sekunder dilakukan untuk memperoleh
gambaran lokasi, karakteristik lereng yang akan diinventarisasi, lokasi-lokasi yang
berpotensi keruntuhan dan digunakan untuk merencanakan pelaksanaan
inventarisasi lereng jalan. Pengumpulan dan pengkajian data dilakukan terhadap
data-data pada Tabel 2.
Tabel 2 - Data Sekunder
Jenis Data Sumber Data Skala Luaran
Minimum
1. Peta geologi regional Badan Geologi 1:250.000 Litologi lereng jalan
2. Peta hidrogeologi Badan Geologi 1:250.000 Kondisi air bawah
permukaan lereng
jalan
3. Peta topografi Badan Geologi 1:30.000 Bentang alam lereng
jalan
4. Peta curah hujan Badan Meteorologi 1: 100.000 Intensitas curah hujan
indonesia dan Geofisika bulanan lereng jalan
5. Peta tata guna lahan BIG 1:100.000 Tata guna lahan
lereng jalan
6. Peta Land System/Tata BIG 1:250.000 Tata guna lahan
Ruang lereng jalan
7. Peta kerentanan Badan Geologi 1:250.000 Kerentanan gerakan
gerakan tanah tanah lereng jalan
8. Peta ruas jalan Departemen 1:25.000 Nomor dan nama ruas
Pekerjaan Umum jalan lereng
atau Dinas-Dinas
Terkait di daerah
9. Peta digital elevation SRTM Arc 90 Tinggi lereng jalan
model SRTM Arc 90
(bila tersedia)
10. Peta zonasi gempa SNI dan situs-situs - Zona gempa lereng
(bila tersedia) online jalan
11. Peta daerah/zona Dinas-Dinas Terkait 1:200.000 Zona potensi
potensi longsoran (bila di daerah dan situs- longsoran di lokasi
tersedia) situs pemerintahan lereng jalan
online, misalnya
Departemen
PU,Badan Geologi,
dsb.
12. Data kerusakan dan Puslitbang Jalan - Data kerusakan dan
terganggunya ruas dan Jembatan, terganggunya ruas
jalan akibat longsoran P2JJ, Dinas-Dinas jalan akibat longsoran
lereng serta upaya terkait di daerah, lereng serta upaya
penanganannnya (bila Balai Besar Daerah penanganannnya
tersedia)
13 Data lalu lintas terkini Puslitbang Jalan - Volume lalu lintas di
dan Jembatan, lokasi lereng jalan
P2JJ, Dinas-Dinas
terkait di daerah,
Balai Besar Daerah
14 Foto udara LAPAN - Interpretasi foto udara

16 dari 69
h. Hasil dari pengkajian data sekunder harus dirangkum dalam bentuk laporan
sementara dan dibawa sebagai rujukan pada saat inventarisasi.

4.3 Informasi formulir inventarisasi lereng jalan

4.3.1 Tapak umum

a. Nomor provinsi
Nomor provinsi pada lereng jalan yang diinventarisasi. Nomor provinsi mengacu
pada Peraturan Menteri Dalam Negeri nomor 56 tahun 2015 yaitu pada Tabel 3
atau peraturan yang berlaku saat inventarisasi dilakukan.

Tabel 3 - Nomor Provinsi


No Nama Provinsi Kode Provinsi
1. Daerah Istimewa Aceh 11
2. Sumatra Utara 12
3. Sumatra Barat 13
4. Riau 14
5. Jambi 15
6. Sumatra Selatan 16
7. Bengkulu 17
8. Lampung 18
9. Bangka Belitung 19
10. Kepulauan Riau 21
11. DKI Jakarta 31
12. Jawa Barat 32
13. Jawa Tengah 33
14. Daerah Istimewa Yogyakarta 34
15. Jawa Timur 35
16. Banten 36
17. Bali 51
18. Nusa Tenggara Barat 52
19. Nusa Tenggara Timur 53
20. Kalimantan Barat 61
21. Kalimantan Tengah 62
22. Kalimantan Selatan 63
23. Kalimantan Timur 64
24. Kalimantan Utara 65
25. Sulawesi Utara 71
26. Sulawesi Tengah 72
27. Sulawesi Selatan 73

17 dari 69
No Nama Provinsi Kode Provinsi
28. Sulawesi Tenggara 74
Tabel 3 - Nomor Provinsi (lanjutan)
No Nama Provinsi Kode Provinsi
29. Gorontalo 75
30. Sulawesi Barat 76
34. Papua Barat 92
31. Maluku 81
32. Maluku Utara 82
33. Papua 91
34. Papua Barat 92
(Sumber : Peraturan Menteri Dalam Negeri No 56 Tahun 2015)

b. Nama provinsi
Nama provinsi lereng jalan yang diinventarisasi. Nama provinsi mengacu pada
Peraturan Menteri Dalam Negeri nomor 56 tahun 2015 pada Tabel 3 atau
peraturan yang berlaku saat inventarisasi dilakukan.
c. Nomor ruas jalan
Nomor ruas jalan pada lereng yang diinventarisasi sesuai dengan nomor ruas
jalan Bina Marga untuk jalan nasional, Dinas Bina Marga Provinsi untuk jalan
provinsi dan Dinas Bina Marga Kabupaten untuk jalan kabupaten sesuai
Keputusan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat nomor :
250/KPTS/M/2015 atau peraturan yang berlaku saat inventarisasi dilakukan.
d. Nama ruas jalan
Nama ruas jalan pada lereng yang diinventarisasi sesuai dengan keputusan
Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat nomor : 250/KPTS/M/2015 atau
peraturan yang berlaku saat inventarisasi dilakukan. Format arah dari (awal
inventarisasi) dan arah ke (akhir inventarisasi), sebagai contoh untuk ruas jalan:
Sp. Kalianda-Bujung Tenuk, berarti arah dari Sp. Kalianda ke Bujung Tenuk.
e. Arah jalan
Arah jalan pada saat melakukan inventarisasi, yaitu dari kota terdekat ke kota
terdekat selanjutnya.
f. Nomor lereng
1. Nomor identitas lereng meliputi nomor provinsi, nomor ruas jalan, nomor urut
lereng yang ada di ruas jalan tersebut dan lokasi lereng dari jalan yaitu lereng
kiri jalan, lereng kanan jalan, lereng bawah atau lereng atas jalan seperti pada
Gambar 5.
2. Ketentuan kiri, kanan, atas, dan bawah jalan dari arah km yang terdekat.
3. Jika diperlukan nomor urut lereng baru diantara nomor lereng yang sudah
diinvetarisasi, gunakan nomor tambahan suffix. Nomor suffix diberikan dimulai
dari 1, 2 dan seterusnya. Sebagai contoh, suatu ruas jalan dengan nomor urut
lereng 001, 002, 003 dan 004, dilakukan inventarisasi baru pada lokasi antara
nomor urut lereng 001 dan 002, nomor inventarisasi baru tersebut diberikan
tambahan suffix menjadi 001.1 dan seterusnya.

18 dari 69
No lereng 7 0 0 1 2 0 0 2 A
nomor nomor ruas jalan nomor urut lereng lereng
provinsi kiri
jalan

No lereng 7 0 0 1 2 0 0 2 B
nomor nomor ruas jalan nomor urut lereng lereng
provinsi kanan
jalan
Gambar 5 - Penomoran lereng jalan
g. Bagian lereng
Lokasi lereng dari jalan yaitu lereng kiri jalan, lereng kanan jalan, lereng bawah
atau lereng atas jalan dari arah km terkecil yang terdekat.
h. Kilometer
Angka kilometer lokasi yang diinventarisasi, dihitung mulai dari ibu kota Provinsi
pada ruas jalan yang diamati. Pengisian angka kilometer jalan bersifat opsional,
artinya dapat diisikan jika terdapat datanya.
i. Status jalan
Status ruas jalan pada lereng yang diinventarisasi sesuai Peraturan Menteri
Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat nomor 290/KPTS/M/2015 atau
peraturan yang berlaku saat inventarisasi dilakukan, yang meliputi :
1. Jalan nasional;
2. Jalan provinsi;
3. Jalan kabupaten;
4. Jalan kota;
5. Jalan desa;
6. Jalan non status.
j. Koordinat
Kordinat posisi lokasi lereng pada ruas jalan yang diinventarisasi yang diperoleh
dari GPS. Format koordinat yang berlaku adalah longitude-latitude (contoh: -
5.85646000, 105.74402000), dengan datum WGS 1984. Pengambilan koordinat
dilakukan di awal, tengah dan akhir lereng jalan.
k. Nama pelaksana inventarisasi
Nama pelaksana yang melakukan inventarisasi.
l. Tanggal inventarisasi
Tanggal disertai bulan dan tahun saat dilakukan inventarisasi.
m. Bentang alam
Bentang alam digunakan untuk menggambarkan kondisi terain daerah
pengamatan secara umum sesuai peta topografi, yang terdiri dari pilihan sebagai
berikut:
1. Dataran rendah;
2. Dataran bergelombang;
3. Perbukitan bergelombang sedang/ngarai;
4. Perbukitan dengan lereng yang curam/ngarai;
5. Pegunungan.
n. Tata guna lahan

19 dari 69
Tata guna lahan menggambarkan pemanfaatan lahan di sekitar lereng sesuai
Peraturan Menteri Negara Agraria/ Kepala Badan Pertanahan Nasional nomor 1
tahun 1997, yaitu:
1. Tanah perkampungan;
2. Tanah industri;
3. Tanah pertambangan;
4. Tanah persawahan;
5. Pertanian tanah kering semusim;
6. Tanah kebun;
7. Tanah perkebunan;
8. Padang;
9. Hutan;
10. Perairan darat;
11. Tanah terbuka;
12. Lain-lain.
Apabila dilokasi inventarisasi terdapat lebih dari satu pilihan, cantumkan yang
paling dominan.
o. Vegetasi
Vegetasi memberikan pilihan untuk jenis vegetasi yang menutupi permukaan
lereng yang diamati. Jika ditemui lebih dari dua jenis vegetasi, tuliskan yang
paling dominan saja atau pilih kombinasinya. Pilihan yang digunakan adalah
sebagai berikut:
1. Pohon;
2. Semak belukar;
3. Rumput;
4. Palawija;
5. Lain-lain.
Persentase vegetasi yang menutupi lereng ditulis berdasarkan jenis vegetasinya.
Pilihan yang diberikan dalam perkiraan rentang sebagai berikut:
1. Lebih kecil dari 20%;
2. Antara 21-40%;
3. Antara 41-60%;
4. Antara 61-80;
5. Lebih besar dari 81%.
p. Hidrologi
Kondisi air permukaan di sekitar lereng pada saat dilakukan inventarisasi, yang
terdiri dari pilihan :
1. Kering;
2. Agak basah;
3. Aliran air permukaan (limpasan, mata air);
4. Lain-lain.
Kondisi hidrologi ini tergantung dari kondisi cuaca di lokasi saat inventarisasi,
dilakukan secara visual tidak dilakukan secara detail hingga pengamatan aliran
bawah permukaan.
q. Cuaca
Kondisi cuaca di lokasi pada saat inventarisasi dilakukan. Kondisi ini berdasar
pada informasi yang diperoleh dari warga sekitar yang kemudian dicocokkan
dengan data curah hujan tahunan dari BMKG, dengan pilihan sebagai berikut:
1. Hujan sangat lebat
2. Hujan;
3. Gerimis;

20 dari 69
4. Mendung;
5. Cerah.

r. Utilitas
Utilas yang terdampak risiko yang berada di sekitar lereng sesuai Pedoman
Penempatan Utilitas Pada Daerah Milik Jalan (Pd T-13-2004-B), dengan pilihan
sebagai berikut:
1. Jaringan listrik;
2. Jaringan telkom;
3. Jaringan air bersih;
4. Jaringan distribusi gas
5. Jaringan distribusi bahan bakar lainnya
6. Jaringan sanitasi
7. Lain-lain.
s. Bangunan
Bangunan yang terdampak risiko yang berada di sekitar lereng, dengan pilihan
sebagai berikut:
1. Jalan;
2. Jembatan;
3. Pabrik;
4. Perumahan;
5. Rel kereta api;
6. Lain-lain.
t. Ketersediaan jalan inventarisasi
Ketersediaan jalan untuk pelaksana inventarisasi lereng jalan kebagian kaki,
puncak dan semua bahu sengkedan lereng, dengan pilihan sebagai berikut:
1. Tersedia
2. Tidak tersedia
u. Volume lalu lintas
Volume lalu lintas harian jalan di lokasi lereng yang diinventarisasi dengan LHR,
dengan pilihan beirkut ini:
1. LHR > 1000
2. LHR 201 – 999
3. LHR < 200
v. Sudut 
Sudut dari as jalan ke puncak lereng galian atau kaki timbunan dengan pilihan:
4. > 30 ˚
5.  30 ˚
w. Masa konstruksi jalan sementara pengalihan lalu lintas
Masa konstruksi pembuatan jalan sementara pengalihan lalu lintas jika terjadi
keruntuhan dengan pilihan berikut ini :
1. > 1 hari
2.  1 hari
x. Panjang jalan alternatif
Panjang ruas jalan alternatif dihitung dari kota awal ke kota/tempat tujuan Cidaun
melewati ruas jalan yang lain yang tidak terkena keruntuhan lereng. Panjang jalan
alternatif di lokasi lereng yang diinventarisasi dengan pilihan berikut ini :
1. > 50 km
2.  50 km
21 dari 69
Panjang dan jumlah rute alternatif jika terjadi longsoran pada ruas jalan tertentu
dapat dijelaskan seperti pada Gambar 6. Berdasarkan peta tersebut lokasi
keruntuhan lereng terjadi pada ruas Bandung-Cidaun (AB). Panjang ruas jalan
alternatif dihitung dari kota awal sebagai contoh dari Bandung (A) ke kota/tempat
tujuan Cidaun (B) melewati ruas jalan yang lain yang tidak terkena keruntuhan
lereng. Terlihat bahwa terdapat dua rute alternatif jika kita melakukan perjalanan
dari Bandung ke Cidaun (AB), yaitu :
1. Ruas jalan Bandung-Pangalengan-Rancabuaya-Cidaun (ADB) dengan panjang
jalan ± 117 km.
2. Ruas jalan Bandung-Padalarang-Cianjur-Sindangbarang- Cidaun (ACB)
dengan panjang jalan ± 196 km.

22 dari 69
Gambar 6 – Jalan alternatif
y. Catatan
Catatan dan komentar yang perlu ditambahkan atau keterangan tambahan
untuk lereng yang diinventarisasi.

4.3.2 Geometrik lereng jalan

a. Jenis lereng
Jenis lereng yang diinventarisasi, dengan pilihan sebagai berikut:
23 dari 69
1. Lereng alam
2. Lereng galian
3. Lereng timbunan
b. Panjang, panjang kemiringan lereng, tinggi lereng, dan sudut lereng alam serta
sudut lereng galian/timbunan disimplikasikan pada Gambar 7 dan Gambar 8.

Panjang lereng jalan

Keterangan :
A adalah lokasi awal lereng
B adalah lokasi akhir lereng
Gambar 7 – Profil memanjang lereng jalan

Keterangan :
SD1 adalah panjang kemiringan lereng HI (m) SD2 adalah panjang kemiringan lereng AB (m)
H1 adalah tinggi lereng HI (m) H2 adalah tinggi lereng AB (m)
1 adalah sudut lereng HI (°) 2 adalah sudut lereng AB (°)
Gambar 8 – Penampang melintang lereng jalan

c. Lereng alam
1. Panjang lereng
Panjang lereng alam dari awal lereng (A) sampai akhir lereng (B) yang
diinventarisasi pada Gambar 7, dalam satuan meter. Pengukuran panjang
lereng dapat menggunakan meteran atau kendaraan roda empat yang
dilengkapi tripmeter atau odometer.
2. Panjang kemiringan lereng

24 dari 69
Panjang kemiringan lereng alam (SD1 atau SD2) yang diinventarisasi seperti
pada Gambar 8, dalam satuan meter. Pengukuran tersebut dapat
menggunakan meteran.
3. Tinggi lereng
Tinggi lereng alam (H1 atau H2) yang diinventarisasi pada Gambar 8 yang
dihitung dengan menggunakan formula 1 dan 2, dalam satuan meter.

H1 = SD1 sin α1............................................................................................ (1)


H2 = SD2 sin α2............................................................................................ (2)

Keterangan :
H1 dan H2 adalah tinggi lereng (m)
SD1 dan SD2 adalah panjang kemiringan lereng (m)
α 1 dan α 2 adalah sudut lereng (°)
4. Sudut lereng
Sudut lereng alam (1 atau 2) yang diinventarisasi pada Gambar 8 , dalam
satuan derajat. Pengukuran sudut lereng dapat menggunakan alat pengukur
sudut lereng seperti clinometer atau kompas geologi.
d. Lereng galian/timbunan
1. Panjang lereng galian/timbunan
Panjang lereng galian/timbunan yang diinventarisasi pada Gambar 7, dalam
satuan meter. Pengukuran panjang lereng dapat menggunakan meteran atau
kendaraan roda empat yang dilengkapi tripmeter atau odometer.
2. Panjang kemiringan lereng galian/timbunan
Panjang kemiringan lereng galian (SD1) dan panjang kemiringan lereng
timbunan (SD2) yang diinventarisasi pada Gambar 8, dalam satuan meter.
Pengukuran tersebut dapat menggunakan meteran.
3. Tinggi lereng
Tinggi lereng galian (H) dan tinggi lereng timbunan (H) yang diinventarisasi
pada Gambar 8 yang dihitung dengan menggunakan formula 1 (galian) dan 2
(timbunan), dalam satuan meter.
4. Sudut lereng
Sudut lereng galian (α1) dan sudut lereng timbunan (α2) yang diinventarisasi
pada Gambar 8, dalam satuan derajat. Pengukuran sudut lereng dapat
menggunakan alat pengukur sudut lereng seperti clinometer dan kompas
geologi.
5. Jumlah bahu sengkedan lereng
Jumlah bahu sengkedan lereng yang diinventarisasi. Jumlah bahu sengkedan
dihitung dari elevasi permukaan jalan sampai dengan titik tertinggi lereng.
6. Lebar bahu sengkedan lereng
Lebar bahu (Wb) sengkedan masing-masing lereng yang diinventarisasi pada
Gambar 9. Pengukuran lebar bahu sengkedan dapat menggunakan meteran.

7. Panjang kemiringan sengkedan


Panjang kemiringan sengkedan (SD) yang diinventarisasi pada Gambar 9,
dalam satuan meter. Pengukuran tersebut dapat menggunakan meteran.
8. Tinggi sengkedan lereng
Tinggi sengkedan masing-masing lereng (Hb) yang diinventarisasi pada
Gambar 9.
9. Sudut sengkedan lereng
25 dari 69
Sudut sengkedan masing-masing lereng (1, 2, 3, 4) yang diinventarisasi
pada Gambar 9. Pengukuran sudut lereng dapat menggunakan alat pengukur
sudut lereng seperti clinometer dan kompas geologi.

Keterangan:
H adalah tinggi lereng (m)
Hb adalah tinggi sengkedan (m)
1, 2 adalah sudut lereng (rentang 1 – 2)
 adalahsudut lereng rata-rata (°)
Wb adalah lebar sengkedan (m)
Gambar 9 – Penampang melintang sengkedan lereng jalan (Sumber : JICA dan
JKR Malaysia, 2002)

e. Bentuk lereng jalan


Bentuk lereng jalan yang ditemui di lokasi inventarisasi berdasarkan Gambar 10.

Lereng cembung Lereng datar Lereng cekung


26 dari 69
(a) (b) (c)
Gambar 10 – Bentuk lereng jalan (Sumber : JICA dan JKR Malaysia, 2002)
f. Topografi lereng dapat berupa :
1. Keberadaan lereng aluvium
Keberadaan endapan detritus (talus) di lokasi lereng jalan yang diinventarisasi
yang disebabkan oleh aliran sungai muda/modern yang membentuk lereng
baru dibagian kaki lereng yang curam, dengan pilihan sebagai berikut:
a) Ada;
b) Tidak ada.
2. Keberadaan jejak keruntuhan
Keberadaan jejak keruntuhan masa lalu di lokasi lereng jalan yang
diinventarisasi. Keberadaan jejak tersebut dicirikan dengan bagian lereng
yang sedikit gundul yang ditumbuhi rumput atau pohon muda, dengan pilihan
sebagai berikut:
a) Ada;
b) Tidak ada.

Gambar 11 – Jejak keruntuhan (Sumber : JICA dan JKR Malaysia, 2002)

3. Keberadaan garis lekuk


Keberadaan garis lekuk atau tanah dan/atau teras gantung di lokasi lereng
jalan yang diinventarisasi seperti pada Gambar 12, dengan pilihan sebagai
berikut:
a) Ada;
b) Tidak ada.

27 dari 69
Gambar 12 – Garis lekuk dan teras gantung (Sumber : JICA dan JKR Malaysia,
2002)

4. Keberadaan lereng cekung atau debris seperti pada Gambar 13 di lokasi


lereng jalan yang diinventarisasi, dengan pilihan sebagai berikut:
a) Ada;
b) Tidak ada.

Gambar 13 – Lereng cekung dan lereng debris (Sumber : JICA dan JKR Malaysia,
2002)

4.3.3 Geologi material penyusun lereng

a. Jenis material penyusun lereng jalan yang tampak secara visual oleh pelaksana
inventarisasi. Jenis material lereng dengan pilihan sebagai berikut :
28 dari 69
1. Tanah;
2. Batuan;
3. Campuran.
b. Keberadaan karakter khusus
1. Keberadaan lempung mengembang (swelling)
Keberadaan material lempung yang bersifat mengembang di lokasi lereng
jalan yang diinventarisasi, dengan pilihan sebagai berikut:
a) Ada;
b) Sedikit;
c) Tidak ada.

Umumnya, tanah residual dapat mengandung mineral lempung swelling jika


terbentuk dari material asal berupa serpentinit, tufa, batu lumpur, filit, sekis
grapit, granit, dan batuan teralterasi.
2. Keberadaan batuan hancur dan lapuk
Kondisi lereng batuan berdasarkan kondisi hancuran dan pelapukan, di lokasi
lereng jalan yang diinventarisasi, dengan pilihan sebagai berikut:
a) Jelas terlihat, jika pelapukan batuan kuat dengan pola diskontinuitas
tingkat 7, dan 8
b) Sedikit terlihat, jika pelapukan batuan agak lapuk dan pola diskontinuitas
tingkat 3,4,5, dan 6
c) Tidak terlihat, jika batuan bersifat keras, pelapukan segar, dan pola
diskontinuitas 1.
3. Keberadaan tanah/batuan lunak diatas batuan keras
Keberadaan tanah/batuan lunak di atas batuan keras di lokasi lereng jalan yang
diinventarisasi seperti pada Gambar 14(a), dengan pilihan sebagai berikut:
a) Ada;
b) Tidak ada.
4. Keberadaan batuan keras diatas batuan lunak
Keberadaan batuan keras di atas tanah lunak base rock) di lokasi lereng jalan
yang diinventarisasi seperti pada Gambar 14(b), dengan pilihan sebagai
berikut:
a) Ada;
b) Tidak ada.

(a) (b)
Gambar 14 – Keberadaan batuan (Sumber : JICA dan JKR Malaysia, 2002)
29 dari 69
5. Seluruh lereng berupa batuan lunak
Keberadaan batuan lunak di seluruh lereng di lokasi yang diinventarisasi,
dengan pilihan sebagai berikut:
a) Ada;
b) Tidak ada.
6. Seluruh lereng berupa batuan keras
Keberadaan batuan keras di seluruh lereng di lokasi yang diinventarisasi,
dengan pilihan sebagai berikut:
a) Ada;
b) Tidak ada.
Keseluruhan lereng terdiri dari batuan keras, kemungkinan keruntuhan bisa
terjadi jika pada batuan keras ditemukan sebaran diskontinuitas.
7. Keberadaan serpih atau sekis
Keberadaan serpih atau sekis pada lereng di lokasi yang diinventarisasi,
dengan pilihan sebagai berikut:
a) Ada;
b) Tidak ada.
c. Struktur geologi
Struktur geologi yang tampak secara visual oleh pelaksana inventarisasi. Struktur
geologi lereng dan/ atau ciri khusus lereng sebagai akibat adanya struktur geologi
dengan pilihan sebagai berikut :
1. Keberadaan patahan atau zona hancuran
Keberadaan patahan atau zona hancuran di lokasi yang diinventarisasi,
dengan pilihan sebagai berikut:
a) Ada;
b) Tidak ada.
2. Keberadaan zona alterasi
Keberadaan zona alterasi di lokasi yang diinventarisasi, dengan pilihan
sebagai berikut:
a) Ada;
b) Tidak ada.
3. Keberadaan struktur planar dan baji (struktur daylight)
Keberadaan struktur planar dan baji di lokasi yang diinventarisasi, dengan
pilihan sebagai berikut:
a) Ada;
b) Tidak ada.
4. Keberadaan struktur selain planar dan baji (struktur non-daylight)
Keberadaan struktur selain planar dan baji di lokasi yang diinventarisasi,
dengan pilihan sebagai berikut:
a) Ada;
b) Tidak ada.
5. Keberadaan struktur terobosan atau struktur cap rocks
Keberadaan struktur terobosan atau struktur cap rocks di lokasi yang
diinventarisasi, dengan pilihan sebagai berikut:
a) Ada;
b) Tidak ada.
6. Keberadaan retakan atau bidang perlapisan
Keberadaan retakan atau bidang perlapisan di lokasi yang diinventarisasi,
dengan pilihan sebagai berikut:
a) Ada;

30 dari 69
b) Tidak ada.
d. Jenis material timbunan
Jenis material timbunan di lokasi yang diinventarisasi, dengan pilihan sebagai
berikut:
1. Tanah pasiran
2. Tanah lempungan
3. Kerikil
4. Tidak diketahui
e. Tingkat pelapukan
Tingkat pelapukan yang tampak secara visual oleh pelaksana inventarisasi,
dengan pilihan sebagai berikut :
1. Segar
Tidak terdapat material batuan yang lapuk, terdapat sedikit perubahan warna
pada permukaan retakan yang besar
2. Lapuk sedang
Kurang dari setengah material batuan telah terurai dan/atau telah hancur
menjadi tanah, batuan segar atau lapuk terdapat berupa pecahan-pecahan atau
corestones.
3. Lapuk kuat
Semua material batuan telah terurai dan/atau telah hancur menjadi tanah,
struktur asli massa batuan masih terlihat.
4. Tanah residual.
Semua material batuan telah berubah menjadi tanah, struktur dan susunan
(fabric) material telah hancur, terjadi perubahan volume yang besar, tetapi
tanah belum tertransportasi.

f. Jumlah set diskontinuitas


Jumlah set diskontinuitas yang bersinggungan satu sama lain yang tampak secara
visual oleh pelaksana inventarisasi, dengan pilihan pada Tabel 4.

Tabel 4 - Deskripsi set kekar-kekar (diskontinuitas)


Deskripsi Tingkat
Masif, sedikit retakan tak beraturan I
Satu set kekar II
Satu set kekar dengan retakan tak beraturan III
Dua set kekar IV
Dua set kekar dengan retakan tak beraturan V
Tiga set kekar VI
Tiga set kekar dengan retakan tak beraturan VII
Empat atau lebih set kekar VIII
Batuan hancur, seperti tanah IX
(sumber : ISRM, 1985)

31 dari 69
4.3.4 Bangunan rekayasa lereng
a. Bangunan rekasaya lereng yang ada di lokasi inventarisasi dengan pilihan sebagai
berikut:
1. Bronjong;
2. Dinding penahan beton/ pasangan batu;
3. Turap baja/beton;
4. Perkuatan tanah;
5. Vegetasi;
6. Beton semprot;
7. Baut batuan (rock bolting);
8. Pagar pelindung longsor;
9. Beton penambal bergigi (dental concrete);
10. Jaring batuan;
11. Angker;
12. Beban kontra;
13. Cerucuk bambu/kayu;
14. Anyaman bambu;
15. Paku tanah (soil nailing);
16. Bored pile;
17. Daerah penangkap batuan;
18. Buffer wall;
19.Tiang pancang;
20. Lain-lain.
b. Dimensi bangunan rekayasa lereng
Dimensi bangunan rekayasa lereng yang diinventarisasi yaitu panjang, lebar,
tinggi, dan luas dalam satuan meter.

4.3.5 Kondisi keruntuhan

a. Waktu terjadi keruntuhan


Waktu terjadinya keruntuhan yang meliputi hari, tanggal, bulan dan tahun.
b. Luas area keruntuhan yang terjadi (dalam satuan meter persegi) yang
diasumsikan secara visual, dengan pilihan rentang berdasarkan kategori berikut
ini:
1. Sangat kecil, yaitu jika luasnya keruntuhan < 10m2;
2. Kecil, yaitu jika luasnya keruntuhan 10 – 50 m2;
3. Menengah, yaitu jika luasnya keruntuhan 51 – 100 m2;
4. Agak besar, yaitu jika luasnya keruntuhan 101 – 1000 m2;
5. Besar, yaitu jika luasnya keruntuhan 1001 – 10000 m2;
6. Sangat besar, yaitu jika luasnya keruntuhan > 10000m2.
c. Letak keruntuhan
1. Posisi keruntuhan terhadap badan jalan untuk mengetahui besarnya pengaruh
keruntuhan terhadap efektivitas penggunaan jalan.
2. Letak keruntuhan terhadap badan jalan, yaitu :
a) Puncak lereng;
b) Permukaan lereng;
c) Kaki lereng;
d) Seluruh bagian lereng.
d. Jenis keruntuhan lereng
Jenis keruntuhan lereng yang terjadi, dengan pilihan sebagai berikut :
1. Keruntuhan
2. Jatuhan batuan
32 dari 69
3. Keruntuhan massa batuan
a) Keruntuhan planar;
b) Keruntuhan baji
c) Jungkiran.
4. Longsoran
a) Longsoran rotasi
b) Longsoran translasi
5. Aliran debris
6. Keruntuhan timbunan

4.3.6 Badan dan bahu jalan

a. Lebar perkerasan jalan


Lebar perkerasan jalan yang diinventarisasi, dalam satuan meter.
b. Jenis perkerasan
Jenis perkerasan jalan yang diinventarisasi, dengan pilihan sebagai berikut :
1. Hotmix
2. Penetrasi
3. Beton
4. Beton semen
5. Kerikil tanah
c. Lebar bahu jalan
Lebar bahu jalan yang diinventarisasi, dalam satuan meter.

4.3.7 Drainase

a. Drainase di sekitar lereng


Drainase yang ada di sekitar lereng, dengan pilihan sebagai berikut:
1. Saluran di bagian kaki lereng;
a) Saluran terbuka;
b) Saluran pasangan batu dengan mortar
c) Saluran pasangan batu tanpa adukan (Aanstamping)
d) Saluran beton
e) Lain-lain
2. Saluran terjunan;
3. Saluran gendong;
4. Gorong-gorong;
5. Saluran irigasi;
6. Lain-lain.
b. Dimensi drainase di sekitar lereng
Dimensi drainase yang ada di sekitar lereng yang diinventarisasi yaitu panjang,
lebar, dan tinggi dalam satuan meter.

4.3.8 Instrumentasi

a. Instrumentasi yang diinventarisasi merupakan instrumentasi yang terpasang di


lokasi lereng, namun bukan pembacaan detail instrumentasi, hanya untuk
mengetahui keberadaan instrumentasi.
b. Keberadaan instrumentasi

33 dari 69
Keberadaan instrumentasi di lokasi lereng jalan yang diinventarisasi, dengan
pilihan sebagai berikut:
1. Ada;
2. Tidak Ada.

4.3.9 Foto dokumentasi

a. Foto dokumentasi merupakan dokumen rekaman gambar keadaan sekitar lereng


yang diinventarisasi.
b. Foto dokumentasi harus memberikan gambaran kondisi lapangan dalam arah
melintang dan memanjang jalan serta detail dengan keterangan, juga tampak atas
yang dapat memberikan gambaran kondisi lereng secara lengkap dan ana rahve.
c. Foto diambil dari arah kilometer/STA kecil.
d. Untuk bangunan pelengkap lain dan bangunan pengaman diambil fotonya dari
arah samping dan arah depan bangunan dimaksud.
e. Pada foto agar diberikan keterangan mengenai lokasi, jenis foto yang dimaksud,
tanggal bulan/tahun pengambilan foto.
f. Foto dokumentasi direkam ke dalam basis data lereng jalan dan disimpan ke
dalam perangkat penyimpan data (CD, DVD, hard disk) sebagai arsip.

4.3.10 Sketsa

a. Lokasi sekitar lereng harus digambarkan dengan sketsa situasi dan sketsa
penampang melintang dan memanjang.
b. Dalam sketsa situasi lereng jalan minimal harus dicantumkan, antara lain :
1. Ruang manfaat jalan yang meliputi badan jalan, saluran tepi jalan, dan
ambang pengamannya serta bangunan utilitas;
2. Ruang milik jalan;
3. Garis ketinggian lereng;
4. Letak dan macam bangunan konstruksi lereng;
5. Letak dan macam drainase, gorong-gorong ana rah aliran airnya;
6. Letak dan macam bangunan utilitas;
7. Letak dan macam rambu jalan (patok km dll);
8. Letak sungai ana rah aliran sungai (jika ada);
9. Letak alur aliran air dan genangan;
10. Letak mata air;
11. Daerah timbunan, daerah galian, daerah keruntuhan;
12. Indikasi ketidakmantapan lereng, seperti erosi, ambles dengan retakan, dll;
13. Daerah terasiring;
14. Arah jalan ke kota atau tempat yang terdekat;
15. Jenis material penyusun lereng;
16. Arah utara magnetis.
c. Sketsa potongan melintang jalan minimal harus dicantumkan :
1. Bentuk penampang melintang;
2. Lokasi penampang lereng;
3. Sumbu jalan;
4. Bagian-bagian jalan dan ukurannya;
5. Bagian-bagian konstruksi lereng yang ada dan ukurannya;
6. Bagunan pelengkap jalan yang tepat terletak pada irisan tersebut;
7. Bangunan utilitas yang tepat terletak pada irisan tersebut;
8. Drainase dan gorong-gorong yang tepat terletak pada irisan tersebut.
34 dari 69
d. Sketsa potongan memanjang jalan minimal harus dicantumkan :
1. Bentuk penampang memanjang;
2. Lokasi penampang lereng;
3. Lokasi jalan;
4. Bagian-bagian konstruksi lereng yang ada dan ukurannya;
5. Bagunan pelengkap jalan yang tepat terletak pada irisan tersebut;
6. Bangunan utilitas yang tepat terletak pada irisan tersebut;
Drainase dan gorong-gorong yang tepat terletak pada irisan tersebut

4.4 Pelaksana

a. Pelaksana inventarisasi lereng jalan harus memenuhi kualifikasi sebagaimana


pada Tabel 5.
b. Pelaksana inventarisasi lereng jalan dengan material tanah batuan atau campuran
harus dengan kualifikasi minimum S1 geologi.

Tabel 5 – Kualifikasi pelaksana inventarisasi lereng jalan


No. Posisi Kualifikasi
1. Pelaksana inventarisasi - Minimum S1 Teknik Sipil
- Memiliki sertifikasi muda keahlian geoteknik
- Pernah mengikuti pelatihan sistem manajemen lereng
jalan
- Pengalaman minimum 3 tahun dalam desain jalan

Tabel 5 – Kualifikasi pelaksana inventarisasi lereng jalan (lanjutan)


No. Posisi Kualifikasi
- Minimum S1 Geologi
- Pernah mengikuti pelatihan sistem manajemen lereng
jalan
- Pengalaman minimum 1 tahun dalam desain jalan
2. Asisten pelaksana - Minimum SMK Teknik Sipil
inventarisasi - Pengalaman minimum 1 tahun dalam sistem
manajemen lereng jalan
- Pernah mengikuti pelatihan inventarisasi lereng jalan

4.5 Peralatan
Peralatan yang digunakan dalam inventarisasi lereng jalan sesuai Tabel 6.

Tabel 6 – Peralatan inventarisasi lereng jalan


No Nama alat
1. Kendaraan roda empat yang dilengkapi dengan tripmeter (alat pengukur jarak
tempuh) yang bekerja dengan baik dan menunjukkan jarak dalam satuan kilometer,
dengan tingkat ketelitian puluhan meter. Apabila belum tersedia tripmeter dapat
digunakan kendaraan dengan odometer yang menunjukkan jarak dalam satuan
kilometer serta bukan yang menggunakan sistem loncat, dengan tingkat ketelitian
ratusan meter. Usahakan agar odometer yang digunakan dapat diatur ke
kedudukan 0 (nol).
2. GPS jenis navigasi

35 dari 69
No Nama alat
1. Kendaraan roda empat yang dilengkapi dengan tripmeter (alat pengukur jarak
tempuh) yang bekerja dengan baik dan menunjukkan jarak dalam satuan kilometer,
dengan tingkat ketelitian puluhan meter. Apabila belum tersedia tripmeter dapat
digunakan kendaraan dengan odometer yang menunjukkan jarak dalam satuan
kilometer serta bukan yang menggunakan sistem loncat, dengan tingkat ketelitian
ratusan meter. Usahakan agar odometer yang digunakan dapat diatur ke
kedudukan 0 (nol).
3. Kamera berwarna dan digital
4. Komputer tablet atau telepon pintar berbasis android versi 5 atau iOS;
5. Rambu-rambu pengaman lalu lintas
6. Peralatan pengaman pribadi (rompi pengaman, topi/safety helmet, alat P3K, sepatu
pengaman)
7. Alat pengukur sudut lereng
8. Meteran atau roll meter 50 m
9. Kompas geologi
10. Alat tulis
11. Formulir inventarisasi lereng jalan
12. Drone, drone akan efektif pada lokasi yang terbuka seperti lokasi keruntuhan
13. Alat lain yang diperlukan

4.6 Format Pelaporan

Format pelaporan inventarisasi lereng jalan minimal mencakup seperti berikut :


a. Kata pengantar;
b. Daftar isi;
c. Daftar gambar;
d. Daftar tabel;
e. Pendahuluan;
f. Ruang lingkup;
g. Lingkup wilayah;
h. Pengumpulan dan pengkajian data sekunder;
i. Pelaksanaan dan pengolahan data inventarisasi lereng jalan;
j. Penutup
k. Simpulan;
l. Saran;
m. Daftar pustaka;
n. Lampiran
1. Rangkuman hasil inventarisasi lereng jalan;
2. Foto-foto.

5 Prosedur
Inventarisasi lereng jalan dimulai dengan penentuan lokasi inventarisasi, pengumpulan
dan pengkajian data sekunder, persiapan alat, pelaksanaan dan formulir inventarisasi.
Selanjutnya, pelaksanaan inventarisasi lereng jalan di lokasi yaitu dengan
pemasangan rambu-rambu pengaman lalu lintas dan kerucut lalu lintas, penandaan
lokasi dengan GPS, pendataan tapak umum, pendataan geometrik lereng jalan,
pendataan geologi lereng, pendataan lereng jalan, pendataan bangunan rekayasa
lereng jalan, pendataan jika lokasi lereng terjadi keruntuhan, pendataan badan dan
bahu jalan, pendataan drainase, pendataan instrumentasi, pengambilan foto,
36 dari 69
penggambaran sketsa dan direkam dalam basis data lereng jalan dengan diakhiri
pelaporan. Prosedur inventarisasi lereng jalan ditunjukkan pada Gambar 15.
.

37 dari 69
Mulai

Penentuan lokasi inventarisasi


1

Pengumpulan dan pengkajian


data sekunder

Pendataan bangunan rekayasa lereng jalan


Persiapan alat, pelaksana dan sesuai ketentuan 4.3.4 dengan mengisi
formulir inventarisasi formulir A lembar 5 atau aplikasi

Pendataan lereng Dengan keruntuhan


Alat, pelaksana dan formulir Lereng yang di inventarisasi
ketentuan 4.2 butir d, pasal 4.3.5 dengan
inventarisasi telah siap mengalami keruntuhan ?
Tidak mengisi formulir A lembar 6-7 atau aplikasi
Ya

Ya
Tidak
Pelaksanaan inventarisasi lereng jalan

Pendataan badan dan bahu jalan sesuai


Pemasangan rambu-rambu lalu lintas dan ketentuan 4.3.6 dengan mengisi
kerucut lalu lintas dibelakang dan didepan formulir A lembar 8 atau aplikasi
mobil inventarisasi

Pendataan drainase sesuai ketentuan 4.3.7


Tandai lokasi dengan GPS sesuai dengan mengisi
Ketentuan 4.3.1 butir j formulir A lembar 8 atau aplikasi

Pendataan tapak umum sesuai ketentuan Pendataan keberadaan Instrumentasi sesuai


4.3.1 dengan mengisi ketentuan 4.3.8 dengan mengisi
formulir A lembar 1- 2 atau aplikasi formulir A lembar 8 atau aplikasi

Pengambilan foto sesuai ketentuan 4.3.9 dan


Lereng mengalami perubahan Tidak hasil foto ditempel di Lampiran A lembar 9
tata guna lahan (galian/timbunan) ? atau unggah pada aplikasi

Ya Gambar sketsa sesuai ketentuan 4.3.10


dengan legenda pada lampiran D di Lampiran
Lereng galian atau lereng timbunan Lereng alam A Lembar 10 atau unggah pada aplikasi
Isi nomor 1.201 pada formulir A lembar 3 Isi nomor 1.201 pada formulir A lembar 3

Rekam pada basis data lereng jalan

Pendataan geologi lereng jalan sesuai


ketentuan 4.3.3 dengan mengisi
Pelaporan
formulir A lembar 4 atau aplikasi

Selesai
1

Gambar 15 - Bagan alir inventarisasi lereng jalan


38 dari 69
5.1 Penentuan lokasi inventarisasi lereng jalan
Lokasi inventarisasi lereng dilakukan sesuai dengan ketentuan 4.1.

5.2 Pengumpulan dan pengkajian data sekunder


a. Pengumpulan dan pengkajian data dilakukan terhadap data sesuai dengan ketentuan
4.2 butir g dan Tabel 2.
b. Data-data sekunder dirangkum dalam bentuk laporan sementara sesuai dengan
ketentuan 4.2 butir h.

5.3 Persiapan alat, pelaksana dan formulir inventarisasi lereng jalan


a. Peralatan sebagaimana pada ketentuan 4.5 dan Tabel 6 disiapkan dan diperiksa dalam
kondisi baik.
b. Pelaksana inventarisasi ditunjuk sesuai dengan ketentuan 4.4 dan Tabel 5.
c. Formulir inventarisasi disiapkan sesuai dengan ketentuan 4.3.
d. Jika menggunakan aplikasi formulir inventarisasi seperti pada Lampiran A, aplikasi
tersebut harus dipasang terlebih dahulu pada komputer tablet. Cari aplikasi bernama
InSlope di playstore atau iOS kemudian pasang aplikasi tersebut dan pilih inventarisasi
lereng jalan. Setelah aplikasi terpasang, masukan nama pengguna beserta kode sandi.
Nama pengguna beserta kode sandi sesuai ketentuan Pusjatan (kirim surat elektronik ke
info@pusjatan.pu.go.id).

5.4 Pelaksanaan inventarisasi lereng jalan


a. Pemasangan rambu-rambu lalu lintas dan kerucut lalu lintas di belakang dan di depan
mobil inventarisasi pada saat tiba di lokasi inventarisasi.
b. Tandai lokasi dengan GPS sesuai dengan ketentuan 4.3.1 butir j. Tulis koordinat
lokasi di formulir inventarisasi, jika menggunakan formulir aplikasi lokasi inventarisasi
akan langsung tertandai.
c. Pendataan tapak umum sesuai dengan ketentuan 4.3.1 dengan mengisi formulir
Lampiran A lembar 1 - 2, jika menggunakan aplikasi, buka berkas dengan nama yang
sama, yaitu nomor provinsi sesuai Tabel 3, nama provinsi sesuai Tabel 3, nomor ruas
jalan, nama ruas jalan, arah jalan, nomor lereng, bagian lereng, kilometer, status jalan,
nama pelaksana inventarisasi, tanggal inventarisasi, bentang alam, tata guna lahan,
vegetasi dan persentasenya, hidrologi, cuaca saat inventarisasi, utilitas yang ada di
sekitar lereng, bangunan yang ada di sekitar lereng, ketersediaan jalan inventarisasi,
volume lalu lintas, sudut , masa konstruksi jalan jika terjadi keruntuhan, panjang jalan
alternatif dan catatan.
d. Pengukuran geometrik lereng jalan sesuai jenis lereng yang diinventarisasi sesuai
dengan ketentuan 4.3.2 dengan menggunakan alat yang sesuai pada Tabel 6 pasal 4.5.
Lakukan pemilihan profil dan bentuk lereng sesuai dengan ketentuan 4.3.2 dengan
mengisi formulir Lampiran A lembar 3, jika menggunakan aplikasi, buka berkas dengan
nama yang sama. Pemilihan jenis lereng yang diinventarisasi sesuai dengan ketentuan
4.2 butir a, b dan c yaitu sbb :
1. Jika lereng tersebut adalah lereng alam, isilah nomor 1.202 dalam formulir tersebut,
yaitu panjang lereng, panjang kemiringan lereng, tinggi lereng dan sudut lereng
sesuai Gambar 7, Gambar 8, formula 1 dan formula 2.
2. Jika lereng tersebut adalah lereng galian atau lereng timbunan, isilah nomor 1.203
yaitu panjang lereng, panjang kemiringan lereng, tinggi lereng dan sudut lereng
sesuai Gambar 7, Gambar 8, formula 1, dan formula 2. Jika lereng tersebut dengan
sengkedan isilah jumlah bahu sengkedan lereng, lebar bahu sengkedan lereng,
panjang kemiringan lereng sengkedan, tinggi sengkedan lereng dan sudut
sengkedan lereng sesuai Gambar 9, formula 1, dan formula 2.
f) Pemilihan bentuk lereng jalan sesuai Gambar 10.

39 dari 69
g) Pendataan topografi lereng sesuai dengan ketentuan 4.3.2 pasal f yang meliputi
keberadaan lereng aluvium, keberadaan jejak keruntuhan, keberadaan garis lekuk,
keberadaan lereng cekung atau debris.
h) Pendataan kondisi geologi lereng meliputi material penyusun lereng jalan, keberadaan
karakter khusus, dan struktur geologi sesuai dengan ketentuan 4.3.3 butir a, b, dan c
dengan mengisi formulir Lampiran A lembar 4, jika menggunakan aplikasi, buka berkas
dengan nama yang sama. Jika jenis material lereng adalah lereng timbunan dilakukan
tambahan inventarisasi yaitu jenis material timbunan sesuai dengan ketentuan 4.3.3
butir d dengan mengisi nomor 1.304 pada Lampiran A lembar 5. Jika jenis material
penyusun lereng jalan adalah batuan, dilakukan inventarisasi lereng tambahan yaitu
tingkat pelapukan sesuai dengan ketentuan 4.3.3 butir e dan jumlah set diskontinuitas
sesuai dengan butir f dan Tabel 4 dengan mengisi nomor 1.305 dan 1.306 pada
Lampiran A lembar 5.
i) Pendataan bangunan rekayasa lereng beserta pengukuran dimensinya sesuai dengan
ketentuan 4.3.4 dengan mengisi formulir Lampiran A lembar 5, jika menggunakan
aplikasi, buka berkas dengan nama yang sama.
j) Jika pada lereng yang diinventarisasi terjadi keruntuhan, lakukan pendataan sesuai
dengan ketentuan pasal 4.2 butir d, Tabel 1, pasal 4.3.5, dan Gambar 4 dengan mengisi
formulir Lampiran A lembar 6-7, jika menggunakan aplikasi, buka berkas dengan nama
yang sama. Data tersebut meliputi waktu terjadi keruntuhan (jika diketahui), luas area
keruntuhan, letak keruntuhan, dan jenis keruntuhan.
k) Pendataan badan dan bahu jalan yaitu lebar perkerasan jalan, jenis perkerasan, dan
lebar bahu jalan sesuai dengan ketentuan 4.3.6 dengan mengisi formulir Lampiran A
lembar 8, jika menggunakan aplikasi, buka berkas dengan nama yang sama.
l) Pendataan drainase yaitu drainase disekitar lereng beserta dimensinya sesuai dengan
ketentuan 4.3.7 dengan mengisi formulir Lampiran A lembar 8, jika menggunakan
aplikasi, buka berkas dengan nama yang sama.
m) Pendataan keberadaan instrumentasi sesuai dengan ketentuan 4.3.8 dengan mengisi
formulir Lampiran A lembar 8, jika menggunakan aplikasi, buka berkas dengan nama
yang sama.
n) Pengambilan foto sesuai dengan dengan ketentuan 4.3.9 dengan menggunakan kamera
sesuai ketentuan 4.5 dan Tabel 6. Hasil foto tersebut tempel pada formulir Lampiran A
lembar 9 atau unggah pada aplikasi;
o) Penggambaran sketsa lokasi inventarisasi sesuai dengan ketentuan 4.3.10 dan legenda
sketsa pada Lampiran D. Sketsa digambar pada formulir Lampiran A lembar 10 atau
unggah pada aplikasi;
p) Rekam semua hasil inventarisasi yang berupa berkas ke dalam formulir yang ada ke
dalam basis data lereng jalan sesuai dengan ketentuan 4.1 butir f. Hasil inventarisasi
seperti Lampiran C lembar 1-6.

5.5 Pelaporan inventarisasi lereng jalan


a. Pelaporan inventarisasi lereng jalan sesuai dengan ketentuan 4.6.
b. Laporan inventarisasi lereng jalan dicetak dan disimpan.

40 dari 69
Lampiran A
(Normatif)
Formulir inventarisasi lereng jalan

INVENTARISASI LERENG JALAN


TAPAK UMUM Lembar 1

1.100. Nomor provinsi 1.101. Nama provinsi 1.102. Nomor ruas jalan 1.103. Nama ruas jalan

1.104. Arah jalan ke

1.105. Nomor lereng 1.106. Bagian lereng

1.107. Kilometer ke

1.108. Status jalan 1. Jalan nasional 2. Jalan provinsi 3. Jalan kabupaten 4. Jalan kota 5. Jalan non status

1.109. Koordinat GPS 1.110. Pelaksana


inventarisasi

1.111. Tanggal Inventarisasi

1.112. Bentang alam 1. Dataran rendah 4. Perbukitan dengan lereng yang curam/lembah.
2. Dataran bergelombang 5. Pegunungan
3. Perbukitan bergelombang sedang/lembah 6. Lain-lain (sebutkan*)

1.113. Tata guna lahan 1. Tanah Perkampungan 7.Tanah Perkebunan


2. Tanah Industri 8. Padang
3. Tanah Pertambangan 9. Hutan
4. Tanah Persawahan 10. Perairan darat
5. Pertanian Tanah Kering Semusim 11. Tanah terbuka
6. Tanah Kebun 12. Lain-lain (sebutkan*)

1.114. Vegetasi 1. Pohon 1.115. Persentase Vegetasi 1. Lebih kecil dari 20%
2. Semak belukar 2. Antara 21-40%
3. Rumput 3. Antara 41-60%
4. Palawija 4. Antara 61-80%
5. Lain-lain (sebutkan*) 5. Lebih besar dari 81%

1.116. Hidrologi 1. Kering 3. Aliran air permukaan 1.117. Cuaca saat inventarisasi 1. Hujan sangat lebat
2. Agak basah 4. Lain-lain (sebutkan*) 2. Hujan
3. Gerimis
4. Mendung
5. Cerah

41 dari 69
INVENTARISASI LERENG JALAN
TAPAK UMUM (LANJUTAN) Lembar 2

1.118. Utilitas yang ada di sekitar lereng 1. Jaringan listrik 1.119. Bangunan yang ada di 1. Jalan
2. Jaringan telkom lereng 2. Jembatan
3. Jaringan air bersih 3. Pabrik
4. Jaringan distribusi gas 4. Perumahan
5. Jaringan distribusi bahan bakal lainnya 5. Rek kereta api
6. Jaringan sanitasi 6. Lain-lain (sebutkan*)
7. Lain-lain (sebutkan*)

1.120. Bangunan yang ada di bawah 1. Jalan 1.121. Bangunan yang ada di 1. Jalan
lereng 2. Jembatan atas lereng 2. Jembatan
3. Pabrik 3. Pabrik
4. Perumahan 4. Perumahan
5. Rek kereta api 5. Rek kereta api
8. Lain-lain (sebutkan*) 6. Lain-lain (sebutkan*)

1.122. Ketersediaan jalan akses 1. Tersedia 1.123. Volume lalu lintas LHR
untuk inventarisasi dan inspeksi 2. Tidak tersedia

1.124. Sudut  derajat 1.125. Masa konstruksi jalan hari


sementara pengalihan lalu lintas

1.126. Panjang jalan alternatif meter

1.127. Catatan

42 dari 69
INVENTARISASI LERENG JALAN
GEOMETRIK LERENG JALAN Lembar 3

1.201 Jenis lereng 1. Lereng alam 2. Lereng galian/timbunan

1.202. Lereng alam


1. Panjang lereng m 2. Panjang kemiringan m 3. Tinggi lereng m 4. Sudut lereng °
lereng
1.203. Lereng galian/timbunan
1. Panjang lereng m 2. Panjang kemiringan m 3. Tinggi lereng m 4. Sudut lereng °
lereng
1.204. Jumlah bahu sengkedan lereng

4a1. Lebar bahu sengkedan m 4a2. Panjang m 4a3. Tinggi sengkedan m 4a4. Sudut sengkedan °
kemiringan sengkedan
4b1. Lebar bahu sengkedan m 4b2. Panjang m 4b3. Tinggi sengkedan m 4b4. Sudut sengkedan °
kemiringan sengkedan
4c1. Lebar bahu sengkedan m 4c2. Panjang kemiringan m 4c3. Tinggi sengkedan m 4c4. Sudut sengkedan °
sengkedan
4d1. Lebar bahu sengkedan m 4d2. Panjang m 4d3. Tinggi sengkedan m 4d4. Sudut sengkedan °
kemiringan sengkedan
4e1. Lebar bahu sengkedan m 4e2. Panjang m 4e3. Tinggi sengkedan m 4e4. Sudut sengkedan °
kemiringan sengkedan

1.205. Bentuk lereng jalan

1. Lereng cembung 2. Lereng datar 3. Lereng cekung

1.206. Topografi lereng

1.206.1. Lereng Aluvium ada Tidak ada

1.206.2. Jejak keruntuhan ada Tidak ada

1.206.3. Garis lekuk atau overhang ada Samar terlihat Tidak ada

1.206.4. Lereng cekung atau debris ada Tidak ada

43 dari 69
INVENTARISASI LERENG JALAN
GEOLOGI LERENG Lembar 4

1.301. Material lereng jalan 1. Tanah 2. Batuan 3. Campuran

1.302. Keberadaan karakter khusus

1.302.1. keberadaan lempung swelling Ada Sedikit Tidak ada

1.302.2. keberadaan hancuran dan lapukan batuan jelas terlihat Sedikit Tidak ada

1.302.3. keberadaan tanah lunak diatas batuan dasar (base rock) Ada Tidak ada

1.302.4. keberadaan batuan keras diatas batuan lunak Ada Tidak ada

1.302.5. Keseluruhan batuan lunak Ada Tidak ada

1.302.6. Keseluruhan batuan keras Ada Tidak ada

1.302.7. keberadaan serpih atau sekis Ada Tidak ada

1.302.8. Lainnya Ada Tidak ada

1.303. Struktur geologi

1.303.1. keberadaan patahan atau zona hancuran Ada Tidak ada

1.303.2. keberadaan zona alterasi Ada Tidak ada

1.303.3. keberadaan struktur planar dan baji Ada Tidak ada

1.303.4. keberadaan struktur selain planar dan baji Ada Tidak ada

1.303.5. keberadaan struktur terobosan atau struktur cap rock Ada Tidak ada

1.303.6. keberadaan retakan atau bidang perlapisan Ada Tidak ada

44 dari 69
INVENTARISASI LERENG JALAN
GEOLOGI LERENG (LANJUTAN) Lembar 5

1.304. Material timbunan 1. Tanah pasiran


2. Tanah lempungan
3. Kerikil
4. Tidak diketahui

1.305. Tingkat pelapukan 1. Segar 1.306. Jumlah set diskontinuitas 1. Masif, sedikit retakan tak beraturan
2. lapuk sedang 2. Satu set kekar
3. Lapuk kuat 3. Satu set kekar dengan retakan tak beraturan
4. Tanah residual 4. Dua set kekar
5. Dua set kekar dengan retakan tak beraturan
6. Tiga set kekar
7. Tiga set kekar dengan retakan tak beraturan
8. Empat atau lebih set kekar
9. Batuan hancur, seperti tanah

REKAYASA LERENG JALAN

1.401. Keberadaan bangunan rekayasa lereng 1. Bronjong;


2. Dinding penahan beton/ pasangan batu;
3. Turap baja/beton;
4. Perkuatan tanah;
5. Vegetasi;
6. Beton mortar semprot;
7. Baut batuan (rock bolting);
8. Pagar pelindung longsor;
9. Beton penambal bergigi (dental concrete);
10. Jala baja (net);
11. Angker;
12. Beban kontra;
13. Cerucuk bambu/kayu;
14. Anyaman bambo;
15. Paku tanah (soil nailing);
16. Bored pile;
17. Daerah penangkap batuan;
18. Buffer wall;
19. Tiang pancang
20. Lain-lain (sebutkan )

1.402. Dimensi bangunan rekayasa lereng panjang lebar tinggi luas

45 dari 69
INVENTARISASI LERENG JALAN
KERUNTUHAN LERENG JALAN Lembar 6

1.501. Waktu terjadi

1.502 Luas 1. Sangat kecil yaitu jika besarnya keruntuhan < 10m2
2
2. Kecil yaitu jika besarnya keruntuhan 10 – 50 m
3. Menengah yaitu jika besarnya keruntuhan 50 – 100 m2
4. Agak besar yaitu jika besarnya keruntuhan 100 – 1000 m2
5. Besar yaitu jika besarnya keruntuhan 1000 – 10000 m2
6. Sangat besar yaitu jika besarnya keruntuhan > 10000m2

1.503. Letak 1. Puncak lereng 2. Permukaan lereng 3. Kaki lereng 4. Seluruh bagian lereng

1.504. Jenis keruntuhan lereng 1. Keruntuhan

a. Keruntuhan tanah residual

b. Keruntuhan pada struktur kekar lepas

46 dari 69
INVENTARISASI LERENG JALAN
KERUNTUHAN LERENG JALAN (LANJUTAN) Lembar 7
2. Jatuhan batuan

3. Keruntuhan massa batuan

a. Keruntuhan planar b. Keruntuhan baji c. Jungkiran

4. Longsoran

a. Longsoran rotasi b. Longsoran translasi

5. Aliran debris

6. Keruntuhan timbunan

a. K eruntuhan timbunan pada lereng bawah b. Keruntuhan timbunan pada sungai yang memotong timbunan

1.505. Tinggi gawir keruntuhan m 1.506. Sudut gawir keruntuhan derajat

47 dari 69
INVENTARISASI LERENG JALAN
BADAN DAN BAHU JALAN Lembar 8

1.601. Lebar perkerasan m 1.602. Jenis perkerasan 1. Hotmix


2. Penetrasi
3. Beton
4. Beton semen
5. Kerikil tanah

1.603. Lebar bahu jalan m

DRAINASE

1.701. Drainase di sekitar lereng 1. Drainase di bagian kaki lereng a. Saluran terbuka
b. Saluran pasangan batu dengan mortar
c. Saluran pasangan batu tanpa adukan (Aanstamping)
d. Saluran beton
e. Lain-lain (sebutkan )
2. Saluran terjunan
3. Saluran gendong
4. Subdrain;
5. Lain-lain (sebutkan )

1.702. Dimensi drainase di sekitar panjang lebar tinggi


lereng

INSTRUMENTASI

1.801. Ketersediaan instrumentasi 1. Ada


2. Tidak ada

48 dari 69
INVENTARISASI LERENG JALAN
DOKUMENTASI Lembar 9

49 dari 69
INVENTARISASI LERENG JALAN
SKETSA Lembar 10

50 dari 69
Lampiran B
(Informatif)
Contoh formulir isian inventarisasi lereng jalan

K E M E N T E R I A N P E K E R J A A N U M U M DAN PERUMAHAN RAKYAT


BADAN PENELITIAN D AN P ENGEM BANG AN
PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN JALAN DAN JEMBATAN
Jl.A.H Nasution No.264 P.O BOX 2 Bandung 40294 Indonesia Telp (022) 7802251 Fax (022) 7802726 email: pusjatan@pusjatan.pu.g o.id

INVENTARISASI LERENG JALAN


TAPAK UMUM Lembar 1

1.100. Nomor provinsi 32 1.101. Nama provinsi Jawa Barat 1.102. Nomor ruas jalan 056 1.103. Nama ruas jalan Sidangbarang-Cidaun, Cianjur Selatan

1.104. Arah jalan Tanggung ke Sukanagara

1.105. Nomor lereng 32 056 001 A 1.106. Bagian lereng

1.107. Kilometer KM 171 ke

1.108. Status jalan 2 1. Jalan nasional 2. Jalan provinsi 3. Jalan kabupaten 4. Jalan kota 5. Jalan non status

1.109. Koordinat GPS 07°02'25.0" 1.110. Pelaksana inventarisasi Dinny, Elan, Yuli
107°54'34.8"

1.111. Tanggal Inventarisasi 28/4/2017

1.112. Bentang alam 3 1. Dataran rendah 4. Perbukitan dengan lereng yang curam/lembah.
2. Dataran bergelombang 5. Pegunungan
3. Perbukitan bergelombang sedang/lembah 6. Lain-lain (sebutkan*)

1.113. Tata guna lahan 6 1. Tanah Perkampungan 7.Tanah Perkebunan


2. Tanah Industri 8. Padang
3. Tanah Pertambangan 9. Hutan
4. Tanah Persawahan 10. Perairan darat
5. Pertanian Tanah Kering Semusim 11. Tanah terbuka
6. Tanah Kebun 12. Lain-lain (sebutkan*)

1.114. Vegetasi 1,2,3 1. Pohon 1.115. Persentase Vegetasi 2 1. Lebih kecil dari 20%
2. Semak belukar 2. Antara 21-40%
3. Rumput 3. Antara 41-60%
4. Palawija 4. Antara 61-80%
5. Lain-lain (sebutkan*) 5. Lebih besar dari 81%

1.116. Hidrologi 3 1. Kering 3. Aliran air permukaan 1.117. Cuaca saat inventarisasi 4 1. Hujan sangat lebat
2. Agak basah 4. Lain-lain (sebutkan*) 2. Hujan
3. Gerimis
4. Mendung
5. Cerah

51 dari 69
K E M E N T E R I A N P E K E R J A A N U M U M DAN PERUMAHAN RAKYAT
BADAN PENELITIAN D AN P ENGEM BANG AN
PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN JALAN DAN JEMBATAN
Jl.A.H Nasution No.264 P.O BOX 2 Bandung 40294 Indonesia Telp (022) 7802251 Fax (022) 7802726 email: pusjatan@pusjatan.pu.g o.id

INVENTARISASI LERENG JALAN


TAPAK UMUM (LANJUTAN) Lembar 2

1.118. Utilitas yang ada di sekitar 1 1. Jaringan listrik 1.119. Bangunan yang ada di 1 1. Jalan
lereng 2. Jaringan telkom lereng 2. Jembatan
3. Jaringan air bersih 3. Pabrik
4. Jaringan distribusi gas 4. Perumahan
5. Jaringan distribusi bahan bakal lainnya 5. Rek kereta api
6. Jaringan sanitasi 6. Lain-lain (sebutkan*)
7. Lain-lain (sebutkan*)

1.120. Bangunan yang ada di 4 1. Jalan 1.121. Bangunan yang ada di 6 1. Jalan
bawah lereng 2. Jembatan atas lereng 2. Jembatan
3. Pabrik 3. Pabrik
4. Perumahan 4. Perumahan
5. Rek kereta api 5. Rek kereta api
8. Lain-lain (sebutkan*) 6. Lain-lain (sebutkan*) Irigasi

1.122. Ketersediaan jalan 1 1. Tersedia 1.123. Volume lalu lintas 1000 LHR
akses untuk inventarisasi dan 2. Tidak tersedia
inspeksi

1.124 Sudut  derajat 1.125. Masa konstruksi jalan >1 hari


sementara pengalihan lalu lintas

1.126. Panjang jalan alternatif 0 meter

1.127. Catatan

52 dari 69
K E M E N T E R I A N P E K E R J A A N U M U M DAN PERUMAHAN RAKYAT
BADAN PENELITIAN D AN P ENGEM BANG AN
PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN JALAN DAN JEMBATAN
Jl.A.H Nasution No.264 P.O BOX 2 Bandung 40294 Indonesia Telp (022) 7802251 Fax (022) 7802726 email: pusjatan@pusjatan.pu.g o.id

INVENTARISASI LERENG JALAN


GEOMETRIK LERENG JALAN Lembar 3

1.201 Jenis lereng 3 1. Lereng alam 2. Lereng galian/timbunan

1.202. Lereng alam


1. Panjang lereng m 2. Panjang kemiringan m 3. Tinggi lereng m 4. Sudut lereng °
lereng
1.203. Lereng galian/timbunan
1. Panjang lereng 30 m 2. Panjang kemiringan 15,2 m 3. Tinggi lereng 15 m 4. Sudut lereng 80 °
lereng
1.204. Jumlah bahu sengkedan lereng

4a1. Lebar bahu sengkedan m 4a2. Panjang m 4a3. Tinggi sengkedan m 4a4. Sudut sengkedan °
kemiringan sengkedan
4b1. Lebar bahu sengkedan m 4b2. Panjang m 4b3. Tinggi sengkedan m 4b4. Sudut sengkedan °
kemiringan sengkedan
4c1. Lebar bahu sengkedan m 4c2. Panjang kemiringan m 4c3. Tinggi sengkedan m 4c4. Sudut sengkedan °
sengkedan
4d1. Lebar bahu sengkedan m 4d2. Panjang m 4d3. Tinggi sengkedan m 4d4. Sudut sengkedan °
kemiringan sengkedan
4e1. Lebar bahu sengkedan m 4e2. Panjang m 4e3. Tinggi sengkedan m 4e4. Sudut sengkedan °
kemiringan sengkedan

1.205. Bentuk lereng jalan 1

1. Lereng cembung 2. Lereng datar 3. Lereng cekung

1.107. Topografi lereng

1.107.1. Lereng Aluvium v ada Tidak ada

1.107.2. Jejak keruntuhan v ada Tidak ada

1.107.3. Garis lekuk atau overhang v ada Samar terlihat Tidak ada

1.107.4. Lereng cekung atau debris v ada Tidak ada

53 dari 69
K E M E N T E R I A N P E K E R J A A N U M U M DAN PERUMAHAN RAKYAT
BADAN PENELITIAN D AN P ENGEM BANG AN
PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN JALAN DAN JEMBATAN
Jl.A.H Nasution No.264 P.O BOX 2 Bandung 40294 Indonesia Telp (022) 7802251 Fax (022) 7802726 email: pusjatan@pusjatan.pu.g o.id

INVENTARISASI LERENG JALAN


GEOLOGI LERENG Lembar 4

1.301. Material lereng jalan 1 1. Tanah 2. Batuan 3. Campuran

1.302. Keberadaan karakter khusus

1.302.1. keberadaan lempung swelling v Ada Sedikit Tidak ada

1.302.2. keberadaan hancuran dan lapukan batuan v jelas terlihat Sedikit Tidak ada

1.302.3. keberadaan tanah lunak diatas batuan dasar (base rock) Ada v Tidak ada

1.302.4. keberadaan batuan keras diatas batuan lunak Ada v Tidak ada

1.302.5. Keseluruhan batuan lunak v Ada Tidak ada

1.302.6. Keseluruhan batuan keras Ada v Tidak ada

1.302.7. keberadaan serpih atau sekis v Ada Tidak ada

1.302.8. Lainnya Ada Tidak ada

1.303. Struktur geologi

1.303.1. keberadaan patahan atau zona hancuran Ada v Tidak ada

1.303.2. keberadaan zona alterasi Ada v Tidak ada

1.303.3. keberadaan struktur planar dan baji Ada v Tidak ada

1.303.4. keberadaan struktur selain planar dan baji Ada v Tidak ada

1.303.5. keberadaan struktur terobosan atau struktur cap rock Ada v Tidak ada

1.303.6. keberadaan retakan atau bidang perlapisan v Ada Tidak ada

54 dari 69
K E M E N T E R I A N P E K E R J A A N U M U M DAN PERUMAHAN RAKYAT
BADAN PENELITIAN D AN P ENGEM BANG AN
PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN JALAN DAN JEMBATAN
Jl.A.H Nasution No.264 P.O BOX 2 Bandung 40294 Indonesia Telp (022) 7802251 Fax (022) 7802726 email: pusjatan@pusjatan.pu.g o.id

GEOLOGI LERENG (LANJUTAN) Lembar 5

1.304. Material timbunan 1. Tanah pasiran


2. Tanah lempungan
3. Kerikil
4. Tidak diketahui

1.305. Tingkat pelapukan 4 1. Segar 1.306. Jumlah set diskontinuitas 1. Masif, sedikit retakan tak beraturan
2. lapuk sedang 2. Satu set kekar
3. Lapuk kuat 3. Satu set kekar dengan retakan tak beraturan
4. Tanah residual 4. Dua set kekar
5. Dua set kekar dengan retakan tak beraturan
6. Tiga set kekar
7. Tiga set kekar dengan retakan tak beraturan
8. Empat atau lebih set kekar
9. Batuan hancur, seperti tanah

REKAYASA LERENG JALAN

1.401. Keberadaan bangunan rekayasa 1. Bronjong;


lereng 2. Dinding penahan beton/ pasangan batu;
3. Turap baja/beton;
4. Perkuatan tanah;
5. Vegetasi;
6. Beton mortar semprot;
7. Baut batuan (rock bolting);
8. Pagar pelindung longsor;
9. Beton penambal bergigi (dental concrete);
10. Jala baja (net);
11. Angker;
12. Beban kontra;
13. Cerucuk bambu/kayu;
14. Anyaman bambo;
15. Paku tanah (soil nailing);
16. Bored pile;
17. Daerah penangkap batuan;
18. Buffer wall;
19. Tiang pancang
20. Lain-lain (sebutkan )

1.402. Dimensi bangunan rekayasa lereng panjang lebar tinggi luas

55 dari 69
INVENTARISASI LERENG JALAN
KERUNTUHAN LERENG JALAN Lembar 6

1.401. Waktu terjadi 27/4/2017

1.402 Luas 3 1. Sangat kecil yaitu jika besarnya keruntuhan < 10m2
2. Kecil yaitu jika besarnya keruntuhan 10 – 50 m2
2
3. Menengah yaitu jika besarnya keruntuhan 50 – 100 m
4. Agak besar yaitu jika besarnya keruntuhan 100 – 1000 m2
5. Besar yaitu jika besarnya keruntuhan 1000 – 10000 m2
6. Sangat besar yaitu jika besarnya keruntuhan > 10000m2

1.403. Letak 3 1. Puncak lereng 2. Permukaan lereng 3. Kaki lereng 4. Seluruh bagian lereng

1.404. Jenis keruntuhan lereng 4 1. Keruntuhan

a. Keruntuhan tanah residual

b. Keruntuhan pada struktur kekar lepas

56 dari 69
INVENT ARISASI LERENG JALAN
KERUNTUHAN LERENG JALAN (LANJUTAN) Lembar 7

2. Jatuhan batuan

3. Keruntuhan massa batuan

a. Keruntuhan planar b. Keruntuhan baji c. Jungkiran

4. Longsoran

a. Longsoran rotasi b. Longsoran translasi

5. Aliran debris

6. Keruntuhan timbunan

a. K eruntuhan timbunan pada lereng bawah b. Keruntuhan timbunan pada sungai yang memotong timbunan

1.405. Tinggi gawir keruntuhan m 1.406. Sudut gawir keruntuhan derajat

57 dari 69
K E M E N T E R I A N P E K E R J A A N U M U M DAN PERUMAHAN RAKYAT
BADAN PENELITIAN D AN P ENGEM BANG AN
PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN JALAN DAN JEMBATAN
Jl.A.H Nasution No.264 P.O BOX 2 Bandung 40294 Indonesia Telp (022) 7802251 Fax (022) 7802726 email: pusjatan@pusjatan.pu.g o.id

INVENTARISASI LERENG JALAN


BADAN DAN BAHU JALAN Lembar 8

1.601. Lebar perkerasan 5 m 1.602. Jenis perkerasan 1 1. Hotmix


2. Penetrasi
3. Beton
4. Beton semen
5. Kerikil tanah

1.603. Lebar bahu jalan 1 m

DRAINASE

1.701. Drainase di sekitar lereng 1a, 2, 4 1. Drainase di bagian kaki lereng a. Saluran terbuka
b. Saluran pasangan batu dengan mortar
c. Saluran pasangan batu tanpa adukan (Aanstamping)
d. Saluran beton
e. Lain-lain (sebutkan )
2. Saluran terjunan
3. Saluran gendong
4. Gorong-gorong
5. Subdrain;
6. Lain-lain (sebutkan )

1.702. Dimensi drainase di sekitar 1a panjang 30 m lebar 0.8 m tinggi 1,1 m


lereng 2 panjang 10 m lebar 1 m
4 panjang 7 m diemeter 0.1 m

INSTRUMENTASI

1.801. Ketersediaan 2 1. Ada


instrumentasi 2. Tidak ada

58 dari 69
K E M E N T E R I A N P E K E R J A A N U M U M DAN PERUMAHAN RAKYAT
BADAN PENELITIAN D AN P ENGEM BANG AN
PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN JALAN DAN JEMBATAN
Jl.A.H Nasution No.264 P.O BOX 2 Bandung 40294 Indonesia Telp (022) 7802251 Fax (022) 7802726 email: pusjatan@pusjatan.pu.g o.id

INVENTARISASI LERENG JALAN


DOKUMENTASI Lembar 9

59 dari 69
K E M E N T E R I A N P E K E R J A A N U M U M DAN PERUMAHAN RAKYAT
BADAN PENELITIAN D AN P ENGEM BANG AN
PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN JALAN DAN JEMBATAN
Jl.A.H Nasution No.264 P.O BOX 2 Bandung 40294 Indonesia Telp (022) 7802251 Fax (022) 7802726 email: pusjatan@pusjatan.pu.g o.id

INVENTARISASI LERENG JALAN


SKETSA Lembar 10

SKALA 1 : 100

60 dari 69
K E M E N T E R I A N P E K E R J A A N U M U M DAN PERUMAHAN RAKYAT
BADAN PENELITIAN D AN P ENGEM BANG AN
PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN JALAN DAN JEMBATAN
Jl.A.H Nasution No.264 P.O BOX 2 Bandung 40294 Indonesia Telp (022) 7802251 Fax (022) 7802726 email: pusjatan@pusjatan.pu.g o.id

INVENTARISASI LERENG JALAN


SKETSA (LANJUTAN) Lembar 10

SKALA 1 : 100

61 dari 69
Lampiran C
(Informatif)
Contoh rangkuman hasil inventarisasi lereng jalan

K E M E N T E R I A N P E K E R J A A N U M U M DAN PERUMAHAN RAKYAT


BADAN PENELITIAN D AN P ENGEM BANG AN
PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN JALAN DAN JEMBATAN
Jl .A.H Nasuti on No.264 P.O BOX 2 Bandung 40294 Indonesi a Tel p (022) 7802251 Fax (022) 7802726 emai l : pusjatan@pusjatan.pu.g o.i d

RANGKUMAN INVENT ARISASI LERENG

32
No provinsi Status jalan Provinsi
Nama provinsi Jawa Barat Lintang 07°02'25.0"

Nomor ruas jalan 056 Bujur 107°54'34.8"


Sidangbarang-Cidaun, Cianjur Selatan
Nama ruas jalan Cuaca saat inventarisasi Cerah
Arah jalan Tanggung-Sukanagara Jenis lereng Runtuh
1000
No lereng 32056001A Volume lalu lintas, LHR
KM KM 171 Bentuk lereng jalan Cembung

Bagian lereng Lereng atas Sudut  77 derajat


Masa konstruksi jalan
> 1 hari Panjang jalan alternatif 0 Lereng atas
sementara pengalihan lalu
lintas

Lereng bawah

Diameter Lebar Inventarisasi Lereng Jalan


Panjang Sudut
Deskripsi Hasil inventarisasi Panjang (m) Tinggi (m) Lebar (m) bangunan bangunan
Kemiringan (m) lereng (°) 0 10 20 30 (m)
rekayasa (m) rekayasa (m)
Bentang alam Perbukitan bergelombang
sedang/rendah
Tata guna lahan Tanah Kebun

Vegetasi Pohon, semak belukar,


Rumput = 21 - 40 %

Hidrologi Aliran permukaan (mata air)

Utilitas yang ada di sekitar lereng Jaringan listrik

Bangunan yang ada di lereng Jalan


Bangunan yang ada di bawah lereng Perumahan

Bangunan yang ada di atas lereng Irigasi

Keberadaan jalan inventarisasi Ada 10 0.8


Material lereng jalan Tanah 30 15,2 15 80

Topografi lereng Aluvium, jejak keruntuhan,


garis lekuk, lereng cekung
dan debris
Keberadaan karakter khusus Keberadaan lempung swelling

Keberadaan hancuran dan


lapukan batuan
Keseluruhan batuan lunak
keberadaan serpih atau sekis
Struktur geologi keberadaan retakan atau
Tingkat pelapukan bidang perlapisan
Tanah residual
Perkerasan Jalan Hotmix 30 5

Bahu Jalan Tanah 30 1

Drainase di sekitar lereng

Saluran terbuka Tertutup longsor 30 - 0.8

Saluran terjun Ada 10 0.8 1


Gorong-gorong Ada 6 1

Ketersediaan instrumentasi Tidak ada

K E M E N T E R I A N P E K E R J A A N U M U M DAN PERUMAHAN RAKYAT

62 dari 69
K E M E N T E R I A N P E K E R J A A N U M U M DAN PERUMAHAN RAKYAT
BADAN PENELITIAN D AN P ENGEM BANG AN
PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN JALAN DAN JEMBATAN
Jl.A.H Nasution No.264 P.O BOX 2 Bandung 40294 Indonesia Telp (022) 7802251 Fax (022) 7802726 email: pusjatan@pusjatan.pu.g o.id

HASIL INVENTARISASI LERENG JALAN

32
No provinsi Status jalan Provinsi

Nama provinsi Jawa Barat Lintang 07°02'25.0"

Nomor ruas jalan 056 Bujur 107°54'34.8"


Sidangbarang-Cidaun, Cianjur Selatan
Nama ruas jalan Cuaca saat inventarisasi Cerah

Arah jalan Tanggung-Sukanagara Jenis lereng Longsor


1000
No lereng 32056001A Volume lalu lintas, LHR

KM KM 171 Bentuk lereng jalan Cembung

Bagian lereng Lereng atas Sudut b 77 derajat


Masa konstruksi jalan > 1 hari Panjang jalan alternatif 0 Lereng atas
sementara pengalihan lalu
lintas

Lereng bawah

Lereng bawah Lereng atas


Diameter Lebar Inventarisasi Lereng Jalan
Panjang Sudut
Deskripsi Panjang (m) Tinggi (m) Lebar (m) bangunan bangunan
Kemiringan (m) lereng (°) 0 10 20 30 (m)
rekayasa (m) rekayasa (m)
Lereng runtuh

Waktu terjadi runtuh 27 April 2017

Luas runtuhan 70 m2

Letak runtuhan kaki lereng

Jenis runtuhan Longsoran gelincir rotasi

Kondisi longsoran Masih aktif

Perkiraan penyebab longsoran Pemotongan bagian bawah


lereng, masalah hidrologi

Material longsoran Tanah

Kerusakan jalan akibat longsoran Ada pengaruh, mengganggu


arus lalu-lintas

Kerusakan jalan akibat longsoran Seluruh badan jalan longsor


(pengaruhnya luas)

Potensi kerusakan jalan mendatang bila terjadi longsor Ada pengaruh, mengganggu
arus lalu-lintas

Nama petugas inventarisasi Dinny, Elan, Yuli Tanggal inventarisasi 28/4/2017 Supervisi Dinny Tanggal supervisi 30/5/2017

63 dari 69
K E M E N T E R I A N P E K E R J A A N U M U M DAN PERUMAHAN RAKYA T
BADAN PENELITIAN D AN P ENGEM BANG AN
PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN JALAN DAN JEMBATAN
Jl.A.H Nasution No.264 P.O BOX 2 Bandung 40294 Indonesia Telp (022) 7802251 Fax (022) 7802726 email: pusjatan@pusjatan.pu.g o.id

RANGKUMAN INVENTARISASI LERENG Lembar 2

64 dari 69
K E M E N T E R I A N P E K E R J A A N U M U M DAN PERUMAHAN RAKYA T
BADAN PENELITIAN D AN P ENGEM BANG AN
PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN JALAN DAN JEMBATAN
Jl.A.H Nasution No.264 P.O BOX 2 Bandung 40294 Indonesia Telp (022) 7802251 Fax (022) 7802726 email: pusjatan@pusjatan.pu.g o.id

RANGKUMAN INVENTARISASI LERENG Lembar 3

SKALA 1 : 100

65 dari 69
K E M E N T E R I A N P E K E R J A A N U M U M DAN PERUMAHAN RAKYA T
BADAN PENELITIAN D AN P ENGEM BANG AN
PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN JALAN DAN JEMBATAN
Jl.A.H Nasution No.264 P.O BOX 2 Bandung 40294 Indonesia Telp (022) 7802251 Fax (022) 7802726 email: pusjatan@pusjatan.pu.g o.id

RANGKUMAN INVENTARISASI LERENG Lembar 4

66 dari 69
67 dari 69
Lampiran D
(Normatif)
Legenda sketsa

68 dari 69
Bibliografi

Geotechnical Engineering Office. Geotechnical Manual for Slopes, 2nd Edition, Hongkong.
2001

JICA dan JKR Malaysia. Guide To Roas Slope Maintenance and Disaster Management.
2002

USGS. Landslide Types and Processes. 2004

69 dari 69
Daftar nama dan lembaga

1. Pemrakarsa

Pusat Penelitian dan Pengembangan Jalan dan Jembatan, Badan Penelitian dan
Pengembangan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.

2. Penyusun

Nama Lembaga
Dinny Kus Andiany, MT Pusat Litbang Jalan dan Jembatan
Cahya Ahmad Gumilar, M.Sc Pusat Litbang Jalan dan Jembatan
Dea Pertiwi, MT Pusat Litbang Jalan dan Jembatan
DR. IR. M. Eddie Soenaryo, M.Sc Pusat Litbang Jalan dan Jembatan
Elan Kadar, M.Sc Pusat Litbang Jalan dan Jembatan

70 dari 69